Anda di halaman 1dari 5

Ringkasan Materi Kuliah 3

Teori Akuntansi
The True Income/Deductive Paradigm

NAMA : ANDI WAWO


NIM : A023191003

PROGRAM DOKTOR AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS HASANUDDIN
True Income
Studi yang dikelompokkan sebagai true income dilakukan oleh Paton dan Canning,
Alexander Edward, Bell, McNeal, Moonitz, Sprouse, dan Sweeney. Konsen mereka pada
pendekatan normatif-deductive untuk membangun teori akuntansi dengan pengecualian Alexander
yang percaya bahwa secara ideal laba diukur menggunakan satu dasar penilaian yang sesuai
dengan kebutuhan pengguna. Para peneliti juga sepakat bahwa informasi current price lebih
bermanfaat dari pada informasi historical cost konvensional bagi pengguna dalam membuat
keputusan ekonomi. Contohnya Paton menyanggah teori kepemilikan yang memandang akun
dengan menyatakan kembali teori akuntansi yang sesuai dengan condisi dan kebutuhan perusahaan
sebagai suatu entitas. Mengacu kepada Paton, akuntansi memainkan peranan yang signifikan dan
relevan dengan perusahaan dan masyarakat.
Teori Paton atas sistem akuntansi sesuai dengan pembahasan dan justifikasi yang logis dalam
struktur akuntansi kaitannya dengan pembagian dasar akun; akun harta, kewajiban, akun
ekuitas/pemilik; jenis transaksi, biaya, pendapatan dan akun tambahan, klasifikasi akun, analisis
periodik dan konsep debit dan kredit.
Image of Subject Matter
1. Konstruksi teori akuntansi didasarkan pada penalaran logis dan normatif dan rigor konseptual
2. Sebuah konsep atas pendapatan ideal didasarkan pada beberapa ketode lain selain metode
historical cost.
Definisi profit (laba) adalah kenaikan dalam kekayaan bersih dan rugi adalah penurunan dalam
kekayaan bersih.
Teori
Konsep pendapatan
Konspe income pertama kali dikembangkan oleh para ahli ekonomi sebelum diteliti oleh akuntan.
Definisi income oleh 4 ahli ekonomi yang paling banyak berpengaruh adalah:
1. Adam Smith yang mendefiniskan income sebagai kenaikan kekayaan, sehingga pengukuran
kekayaan mendahului pengukuran income
2. Irving Fisher membagi definisi income menjadi 3 yaitu
a. Income fisik adalah konsumsi aktual seseorang atas dana dan jasa yang menghasilkan
kenikmatan fisik dan kepuasan yang diinginkan
b. Income ril yaitu ekpresi atas kejadian yang memberikan peningkatan kenikmatan fisik
c. Income uang yaitu menggambarkan semua uang yang diterima dan dimaksudkan untuk
digunakan dikonsumsi untuk memenuhi biaya hidup
3. E. Lindhal mendefinisikan income sebagai keuntungan (interest) yang dihasilkan dari paresiasi
yang berkelanjutan atas barang-barang modal sepanjang waktu. Interest dibagi dua antara
konsumsi dan simpanan. Yang dihasilkan adalah definisi yang diterima secara umum dari
income ecomoni adalah konsumsi ditambah simpanan.
4. J. R. Hicks mendefinisikan income ekonomi; bahwa tujuan menghitung income secara praktis
adalah untuk memberikan seseorang sebuah indikasi atau petunjuk atas jumlah yang dapat
mereka konsumsi tanpa memiskinkan mereka sendiri. Sehingga definisi dari income seseorang
adalah nilai maksimum yang dia dapat konsumsi selama seminggu dan tetap menjadi kaya
diakhir minggu sama dengan di awal minggu.
Konsep Hicks digunakan oleh Alexander dalam konsep income perusahaan untuk satu tahun;
jumlah yang dapat dibagikan oleh perusahaan kepada pemilik perusahaan dan kekayaan
perusahaan masih sama antara akhir tahun dengan awal tahun

Konsep pemeliharaan Modal


Pemeliharaan modal adalah tingkat yang membagi pengembalian modal atau pemulihan biaya dari
pengembalian modal atau laba.
1. Finacial Capital Maintenance
a. Diukur dalam istilah uang dan disebut money maintenance. Modal keuangan yang
diinvestasikan atau reinvestasi oleh pemilik dipelihara. Income sama dengan perubahan
dalam aset bersih yang disesuaikan dengan transaksi modal yang dinyatakan dalam dollar.
Akuntansi konvensional yang mengandalkan historical cost untuk penilaian aset dan
liabilitas sesuai dengan konsep money maintenance.
b. Diukur dalam unit yang sama daya beli dan disebut generate purchasing power money
maintenance. Daya beli dari modal keuangan yang diinvestasikan atau reinvestasi oleh
pemilik dipelihara. Income sama dengan perubahan dalam aset bersih yang disesuaikan
dengan transaksi modal yang dinyatakan dengan daya beli. Yang sesuai adalah general
price-level-adjusted dan historical cost
2. Physical Capital Maintenance
a. Diukur dalam istilah uang dan disebut productive capacity maintenance. Metodenya
adalah metode kapitalisasi (nilai yang dikapitalisasi atau present value dari aset, kelompok
aset atau total aset adalah jumlah bersih dari diskonto arus kas yang diharapkan berkaitan
dengan aset, kelompk aset atau total aset selama masa manfaatnya), replacement cost
(jumlah kas atau pertimbangan lain yang akan dibutuhkan untuk mendapatkan aset yang
sama, identik atau baru) dan net realizable value (jumlah kas dari aset yang mungkin dijual
atau liabilitas yang direfinancing
b. Diukur dalam unit yang sama daya beli dan disebut generate purchasing power productive
capacity maintenance adalah pemeliharaan kapasitas produksi fisik dari perusahan yang
diukur dalam unit yang sama dengan daya beli. Metode yang digunakan adalah general
price-level-adjusted current value accounting.

METODE
Model penentuan income
1. Historical cost
2. Replacement cost
3. Net Realizable value
4. Present Value
5. General price level
6. General price level replacement cost
7. General price level net realizable cost
8. General price level present value
Kritik terhadap True Income/Deductive Paradigma
True income / paradigma deduktif dalam akuntansi berusaha untuk memberikan teori normatif
dalam menentukan income dan penilaian aset melalui penalaran deduktif daripada analisis empiris
dan bukti. Kritik terhadap paradigma ini yaitu
1. The falsity of desirability adalah argumen yang digunakan untuk membenarkan keinginan
peneliti untuk menguji pertanyaan “what should be”. Gonedes dan dopuch memberikan 2
asersi yang ditemukan dalam capital market efficiency; 1. Capital market efficiency
memberikan justifkasi yang cukup untuk menggunakan nilai dari saham kepemilikan
perusahaan dalam menilai desirability atau keinginan terhadap prosedur akuntansi dan regulasi
alternatif; 2. Capital market efficiency memberikan justifkasi yang cukup untuk menggunakan
nilai dari saham kepemilikan perusahaan dalam menilai pengaruh terhadap prosedur akuntansi
dan regulasi alternatif. Kemudian mereka diproses untuk menyimpulkan bahwa asersi 1 salah
secara logika sedangkan 2 dibentuk untuk memiliki validitas yang logis. Desirability adalah
salah secara logika tetapi tetap memungkinkan untuk mengevaluasi pengaruh teknik dan
prosedur akuntansi
2. The market for excuses. Tidak ada teori normatif yang dapat menjelaskan standar akuntansi
karena:
a. Standar akuntansi dibenarkan menggunakan teori atau dalil dari kelompok kepentingan
yang diuntungkan oleh standar
b. Kelompok kepentingan menggunakan teori atau dalil untuk isu yang berbeda
c. Kelompok kepentingan menang berbeda atau isu yang berbeda