Anda di halaman 1dari 12

MAKALAH KALIBRASI SYRINGE PUMP

DAN INFUS PUMP

DISUSUN OLEH

RIAN RAMADHAN

P23138017036

JURUSAN TEKNIK ELEKTROMEDIK D-III

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTRIAN


KESEHATAN JAKARTA II

1
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI............................................................................................................................... i

KATA PENGANTAR ...............................................................................................................ii

BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1

A. LATAR BELAKANG................................................................................................. 1

B. RUMUSAN MASALAH ............................................................................................ 1

C. TUJUAN ..................................................................................................................... 1

BAB II PEMBAHASAN .......................................................................................................... 2

A. SYRINGE PUMP ........................................................................................................ 2

B. FUNGSI SYRINGE PUMP ........................................................................................ 2

C. KALIBRASI SYRINGE PUMP ................................................................................. 3

D. FUNGSI INFUS PUMP .............................................................................................. 6

E. KALIBRASI INFUS PUMP ....................................................................................... 6

BAB III PENUTUP .................................................................................................................. 8

A. KESIMPULAN ........................................................................................................... 8

B. SARAN ....................................................................................................................... 8

DAFTAR ISI.............................................................................................................................. 9

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur alhamdulillah kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
telah melimpahkan rahmat-Nya berupa kesempatan dan pengetahuan sehingga makalah ini bisa
selesai pada waktunya.

Terima kasih juga kami ucapkan kepada teman-teman yang telah berkontribusi dengan
memberikan ide-idenya sehingga makalah ini bisa disusun dengan baik dan rapi.

Kami berharap semoga makalah ini bisa menambah pengetahuan para pembaca.
Namun terlepas dari itu, kami memahami bahwa makalah ini masih jauh dari kata sempurna,
sehingga kami sangat mengharapkan kritik serta saran yang bersifat membangun demi
terciptanya makalah selanjutnya yang lebih baik lagi.

ii
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Telah banyak peralatan kedokteran yang menerapkan rangkaian elektronika untuk
operasionalnya, Salah satu peralatan kedokteran yang sistem kerjanya secara elektronik
adalah syringe pump dan infus pump. Pesawat syringe pump ini fungsinya untuk
memberikan cairan obat pekat ke dalam tubuh pasien dalam jumlah tertentu dan dalam
waktu tertentu pula dengan tingkat ketelitian yang tinggi. Pemberian cairan zat
makanan atau cairan obat haruslah tepat dan konstan atau dengan kata lain jumlah
cairan yang diberikan sesuai dengan yang dibutuhkan oleh pasien, terutama untuk
pasien yang dalam keadaan kritis sehingga tidak terjadi ketidaksetimbangan cairan pada
tubuh pasien yang dapat membahayakan bagi pasien yang sedang menjalani perawatan
intensif atau yang sedang menjalani operasi. Sedangkan Infusion Pump adalah
perangkat medis yang digunakan untuk memberikan cairan kedalam tubuh pasien
dalam jumlah besar atau kecil, dan dapat digunakan untuk memberikan nutrisi atau obat,
seperti insulin atau hormone lainnya, antibiotic, obat kemoterapi, dan penghilang rasa
sakit dengan cara yang terkendali.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa yang dimaksud dengan Syringe Pump
2. Fungsi Syringe Pump
3. Kalibrasi alat Syringe pump
4. Apa yang dimaksud dengan Infus Pump
5. Fungsi Infus Pump
6. Kalibrasi alat Infus Pump

C. TUJUAN
1. Dapat memahami apa itu Syringe Pump dan Infuse Pump
2. Dapat mengetahui apa Fungsi alat Syringe Pump dan Infus Pump
3. Dapat mengetahui cara kalibrasi alat Syringe Pump dan Infus Pump

1
BAB II
PEMBAHASAN
A. SYRINGE PUMP
Alat syringe pump merupakan suatu alat yang di gunakan untuk memberikan cairan
atau obat kepada kedealam tubuh pasien dalam jangka waktu tertentu secara teratur .
Secara khusus alat ini mentitikberatkan atau memfokuskan pada jumlah cairan yang
diamasukan kedalam tubuh pasien, dengan satuan mililiter per jam (ml/h).
Alat ini menggunakan motor dc sebagai tenaga pendorong syringe yang berisi
cairan atau obat yang akan dimasukan kedalam tubuh pasien. Alat ini menggunakan
sistem elektronik mikroprosesor yang berfungsi dalam pengontrolan dalam pemberian
jumlah cairan ke tubuh pasien, sensor dan alarm. Dalam sistem Mekanik yaitu dengan
gerakan motor sebagai tenaga pendorong.
Pada dasarnya pada syringe pump terdiri dari beberapa rangkaian yaitu rangkaian
pengatur laju motor (pendeteksi rpm), rangkaian komparator, dan rangkaian sinyal
referensi.
Motor akan berputar untuk menggerakkan spuit merespon sinyal yang diberikan
oleh rangkaian pengendali motor, tetapi putaran motor itu sendiri tidak stabil sehingga
perubahan-perubahan itu akan dideteksi oleh rangkaian pendeteksi rpm. Sinyal yang
didapat dari pendeteksi rpm akan dibandingkan dengan sinyal referensi, dimana hasil
dari perbandingan tersebut akan meredakan ketidakstabilan motor. Motor akan
mengurangi lajunya jika perputarannya terlalu cepat dan sebaliknya akan menambah
kecepatan jika perputarannya terlalu pelan sehingga didapatkan putaran motor yang
stabil.
Syringe pump didesain agar mempunyai ketepatan yang tinggi dan mudah untuk
digunakan. Syringe pump dikendalikan dengan mikro computer / mikro kontrolir dan
dilengkapi dengan system alarm yang menyeluruh.

B. FUNGSI SYRINGE PUMP


1. Memasukan cairan atau obat ke tubuh pasien dengan tingkat akurasi yang tinggi.
2. Untuk mencegah periode kadar obat atau cairan yang dimasukan, dimana Tingkat
obat di dalam darah terlalu tinggi atau terlalu rendah.
3. Menghindari penggunaan tablet yang dikarenakan pasien yang mengalami kesulitan
dalam meminum tablet.

2
C. KALIBRASI SYRINGE PUMP
1. Tahap preparation meliputi :
a. Siapkan alat syringe pump, infusion device analyzer, lembar kerja, beserta
kelengkapannya antara lain aquades, selang, priming syringe 20ml, 3- way
tap (katup 3 jalur), gelas ukur.
b. Ukur suhu dan kelembaban ruangan dan kemudian catat.
c. Lakukan pengukuran uji keselamatan listrik dengan menggunakan
Electrical Safety Analyzer sesuai dengan kelas dan tipe alat.
d. Hubungkan syringe pump dengan infusion device analyzer melalui inlet
channel. Terdapat 4 channel inlet pada IDA. Pasang seperti gambar dibawah
ini.

e. Letakan gelas ukur pada bagian outlet channel atau drainage tube, di bagian
belakang IDA.

f. Tutup jalur yang menghubungkan antara syringe pump dan IDA, kemudian
tiupkan udara menggunakan priming syringe 20 ml pada inlet channel
g. Tekan tombol power untuk menghidupkan alat. Tampilan awal layar akan
seperti berikut

3
2. Tahap priming :
Tahapan ini bertujuan untuk memastikan bahwa pada bagian measurement
circuit pada IDA sudah terisi dengan air/aquades, dan tidak ada lagi udara atau
gelembung udara di dalamnya. Tahapan ini dilakukan dengan cara memberikan
dorongan 10 ml air secara perlahan dengan menggunakan piriming syringe.

3. Flow test :
a. Pilih SETUP, Atur pemilihan pada posisi FLOW, kemudian tekan ENTER.

b. Hidupkan peralatan Syringe Pump dengan menekan tombol ON.


c. Atur besarnya nilai aliran pada Syringe Pump sesuai dengan nilai yang telah
ditentukan pada lembar kerja, dengan settingan 95 ml/h, 50 ml/h, 20 ml/h, 10
ml/h, dan 5 ml/h.
d. Lakukan tahap priming setelah itu buka katup yang menghubungkan IDA
dengan syringe pump.
e. Pilih SETTING lalu FLOW.
f. Setelah dilakukan tahap priming, tunggu beberapa saat sampai tanda PRIME
pada IDA 4 berubah menjadi AUTOSTART atau start, lalu tekan ENTER.

4
g. Pilih GRAPH sampai muncul nilai dari flow dari Syringe Pump.

h. Perhatikan nilai penunjukan pada IDA 4 dan catat dalam lembar kerja.
i. Setelah selasai melakukan pengambilan data, pilih ESC lalu tekan DELETE.
j. Ulangi prosedur untung settingan yang lain

4. Occlusion test :.
a. Pilih SETUP, Aturlah tombol pemilihan pada posisi OCCL, kemudian tekan
ENTER.

b. Hidupkan peralatan Syringe Pump dengan menekan tombol ON.


c. Atur besarnya nilai aliran pada Syringe Pump sesuai dengan nilai yang telah
ditentukan pada lembar kerja.
d. Pilih SETTING lalu OCCL
e. Tunggu beberapa saat sampai tanda wait pada IDA 4 berubah menjadi
START, lalu tekan ENTER.

f. Nilai pada pengukuran occlusion tidak boleh melebihi 45 psi dan tidak perlu
melihat graphic, kemudian catat nilai penunjukan tekanan pada IDA 4 di
lembar kerja.
g. Setelah selasai melakukan pengambilan data, pilih ESC lalu tekan DELETE.

5
D. FUNGSI INFUS PUMP
Infusion Pump adalah perangkat medis yang digunakan untuk memberikan cairan
kedalam tubuh pasien dalam jumlah besar atau kecil, dan dapat digunakan untuk
memberikan nutrisi atau obat, seperti insulin atau hormone lainnya, antibiotic, obat
kemoterapi, dan penghilang rasa sakit dengan cara yang terkendali.
Ada berbagai jenis infus pump, yang digunakan untuk berbagai keperluan dan
dalam berbagai lingkungan.Pompa infus menanamkan cairan , obat atau nutrisi ke
pasien sistem peredaran darah. Hal ini umumnya digunakan intravena, meskipun
subkutan, arteri dan epidural infus itu sering digunakan. Pompa infus dapat mengelola
cairan dengan cara yang akan impractically mahal atau tidak dapat diandalkan jika
dilakukan secara manual oleh staf keperawatan. Misalnya mereka dapat mengelola
sesedikit 0,1 mL per suntikan jam (terlalu kecil untuk infus), suntikan setiap menit,
suntikan dengan berulang bolus diminta oleh pasien, hingga jumlah maksimum per jam
(misalnya dalam analgesia yang dikontrol oleh pasien), atau cairan yang volume
bervariasi menurut waktu hari. Karena mereka juga dapat menghasilkan cukup tinggi
tapi terkontrol tekanan, mereka dapat menginjeksikan sejumlah cairan subkutan
(dibawah kulit),atau epidural (hanya dalam permukaan sistem saraf pusat , sebuah
tulang belakang lokal yang sangat populer anestesi untuk persalinan)

E. KALIBRASI INFUS PUMP


a. Persiapan
1. Siapkan peralatan Infusion Pump dan lembar kerja pemeliharaan.
2. Siapkan pula peralatan Infusion Device Analyzer dan Electrical Safety
Analyzer beserta semua kelengkapannya.
b. Pelaksanaan
1. Lakukan pendataan Institusi dan Alat, serta alat dan bahan yang akan
digunakan.
2. Catat suhu dan kelembaban ruangan yang terbaca pada Thermohygrometer.
3. Hubungkan saluran keluaran pada alat Infusion Pump ke saluran masukan
pada Infusion Device Analyzer.
4. Pastikan semua terhubung dengan baik.
5. Hidupkan peralatan Infusion Device Analyzer dengan menekan tombol ON.
6. Lakukan pemeriksaan kondisi fisik dan fungsi alat dan catat hasilnya pada
lembar kerja.

6
7. Lakukan pengukuran keselamatan listrik dengan menggunakan Electrical
Safety Analyzer sesuai dengan kelas dan tipe alat.
8. Lakukan pengukuran untuk akurasi aliran/flow sebagai berikut :
a. Aturlah tombol pemilihan pada posisi FLOW, kemudian tekan ENT
(Enter).
b. Hidupkan peralatan Infusion Pump dengan menekan tombol ON.
c. Atur besarnya nilai aliran pada Infusion Pump sesuai dengan nilai
yang telah ditentukan pada lembar kerja.
d. Tunggu beberapa saat sampai tanda PRIME pada Infusion Device
Analyzer berubah menjadi AUTOSTART atau START.
e. Perhatikan nilai penunjukan pada Infusion Device Analyzer dan catat
dalam lembar kerja.
9. Lakukan pengujian fungsi alarm occlusion (penyumbatan) sebagai berikut:
a. Aturlah tombol pemilihan pada posisi OCCL, kemudian tekan ENT
(Enter).
b. Hidupkan peralatan Infusion Pump dengan menekan tombol ON.
c. Atur besarnya nilai aliran pada Infusion Pump sesuai dengan nilai
yang telah ditentukan pada lembar kerja.
d. Tunggu beberapa saat sampai tanda PRIME pada Infusion Device
Analyzer berubah menjadi AUTOSTART atau START.
e. Catat nilai penunjukan tekanan pada Infusion Device Analyzer di
lembar kerja saat fungsi alarm pada Infusion Pump aktif.
10. Bersihkan dan keringkan saluran pada Infusion Device Analyzer
menggunakan Syringe yang bersih.
11. Rapikan peralatan setelah selesai digunakan.

7
BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Syringe Pump adalah perangkat medis yang digunakan untuk memberikan
cairan ke dalam tubuh pasien dalam jumlah besar atau kecil, dan dapat digunakan
untuk memberikan nutrisi atau obat - seperti insulin atau hormon lainnya, antibiotik,
obat kemoterapi, dan penghilang rasa sakit. dengan cara yang terkendali.

Infusion Pump adalah perangkat medis yang digunakan untuk memberikan


cairan kedalam tubuh pasien dalam jumlah besar atau kecil, dan dapat digunakan
untuk memberikan nutrisi atau obat, seperti insulin atau hormone lainnya, antibiotic,
obat kemoterapi, dan penghilang rasa sakit dengan cara yang terkendali.

B. SARAN
Demikian yang dapat kami sampaikan mengenai materi yang menjadi
bahasan dalam makalah ini,tentunya banyak kekurangan dan kelemahan karena
terbatasnya pengetahuan kurangnya rujukan atau refrensi yang kami peroleh
hubungannya dengan makalah ini kami banyak berharap kepada para pemmbaca
yang budiman memberikan kritik saran yang membangun kepada kami demi
sempurnanya makalah ini. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis para
pembaca khusus pada penulis

8
DAFTAR ISI

http://dadang-saksono.blogspot.co.id/2010/07/syringe-pump.html

http://djokosoeprijanto.blogspot.co.id/2015/04/alat-syringe-pump.html

http://rasyanto.blogspot.co.id/p/syringe-pump.html

http://rarasantoso.blogspot.co.id/p/infus-pump.htm