Anda di halaman 1dari 80

PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Handout KOMATSU 785-7 Off Highway Truck

Mine Operation Training


PT Petrosea Tbk

Rev. 01

Once printed this document becomes uncontrolled. Refer to Petrosea Intranet for controlled copy.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 1


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

PENGENALAN MODUL

Sinopsis
Paket pelatihan ini bertujuan membekali Peserta Pelatihan untuk melakukan praktek pengoperasian Off
Highway Truck KOMATSU 785-7 dengan benar, aman dan efektif. Paket pelatihan ini berisi penjelasan
tentang OHT berikut cara kerja, komponen utama dan berbagai sistem yang berkaitan dengan pengoperasian
OHT KOMATSU 785-7.
Paket pelatihan ini juga menekankan pada keselamatan dan menguraikan semua hal yang berkaitan dengan
prosedur pengoperasian serta memberikan instruksi tentang cara operator melakukan inspeksi dan
pemeriksaan pada OHT KOMATSU 785-7.
Manual ini disusun sebagai alat bantu pelatihan bagi Instruktur alat berat dan Peserta Pelatihan operator OHT
KOMATSU 785-7. Selain itu, manual ini juga dapat digunakan sebagai bahan referensi oleh para Supervisor yang
bertanggung jawab terhadap operasi hauling (pengangkutan) di lokasi tambang.

Komposisi Manual
Silabus dalam paket pelatihan ini terdiri dari delapan bagian dan digabung dalam satu urutan pembelajaran yang
logis. Setiap bagian menitikberatkan dan memperkuat bagian sebelumnya. Teks disusun sedemikian rupa agar
mudah dibaca, diterjemahkan dan didukung dengan ilustrasi, foto serta gambar yang disederhanakan.

Judul dan urutan bagian tersebut adalah:


 Gambaran Umum Pelatihan
 Prosedur Safety
 Pengenalan OHT KOMATSU 785-7
 Fungsi dan Penjelasan Sistem pada OHT KOMATSU 785-7
 Prosedur, Inspeksi dan Pemeriksaan
 Aplikasi Pengoperasian Dasar
 Teknik Pengoperasian

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 2


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Hasil Pembelajaran
Setelah menyelesaikan program pelatihan ini, Peserta Pelatihan diharapkan:
1. Mampu dengan benar mengidentifikasi struktur, fasilitas khusus, komponen utama, rakitan Haul Truck
KOMATSU 785-7 dan memahami tugas operator Haul Truck KOMATSU 785-7 di lokasi tambang.
2. Mampu menunjukkan pengetahuannya tentang tata letak, identifikasi, fungsi dan alat kontrol serta
instrumen Haul Truck KOMATSU 785-7 baik yang berada di dalam maupun di luar kabin.
3. Mampu mengidentifikasi sistem pengoperasian peralatan yang terdapat pada Haul Truck KOMATSU 785-7
serta menjelaskan dengan singkat letak, fungsi dan cara kerja dasarnya.
4. Mampu memperagakan dengan benar dan aman prosedur sebelum menghidupkan, menghidupkan, setelah
menghidupkan dan mematikan mesin yang berlaku bagi Haul Truck KOMATSU 785-7.
5. Mampu mengidentifikasi dan menjelaskan prosedur keselamatan operasional yang benar yang diterapkan
dalam pengoperasian Haul Truck KOMATSU 785-7.
6. Mampu memperagakan prosedur yang benar dan aman untuk memanuver Haul Truck KOMATSU 785-7 dan
mengoperasikan peralatan dumping-nya.
7. Mampu memperagakan pengoperasian Haul Truck KOMATSU 785-7 dengan benar dan aman sesuai dengan
petunjuk Instruktur dan praktek pengoperasian yang lazim digunakan.

Asumsi
Peserta Pelatihan yang dipersiapkan menjadi operator Haul Truck KOMATSU 785-7 dianggap telah lulus seleksi
oleh Supervisornya yang didasarkan pada sikap kedewasaan, rasa tanggung jawab, serta memiliki kemampuan
fisik dan tinggi badan yang sesuai untuk mengoperasikan alat berat dalam jangka waktu yang lama. Peserta
Pelatihan juga dianggap telah mengikuti Pelatihan Orientasi Tambang dan telah memahami Peraturan Safety
yang berlaku di Lokasi Tambang.

Target yang diharapkan


Program pelatihan operator Haul Truck KOMATSU 785-7 pada modul ini disampaikan oleh Instruktur yang
berkualifikasi. Alokasi waktu pelatihan yang tersedia harus memungkinkan setiap Peserta Pelatihan memperoleh
pelatihan selama 150 (seratus lima puluh) jam. Pelatihan praktek diperkirakan membutuhkan waktu selama 120
(seratus dua puluh) jam, sementara untuk teori dan penilaian membutuhkan waktu selama 30 (tiga puluh) jam.
Bagi Peserta Pelatihan yang sebelumnya telah memiliki pengalaman dalam mengoperasikan Haul Truck
KOMATSU 785-7, lama waktu pelatihan dapat dipersingkat, tergantung kebutuhan Peserta Pelatihan. Namun
perlu diingat bahwa pelatihan belum dinyatakan selesai sampai semua hasil pembelajaran telah sepenuhnya
ditunjukkan oleh Peserta Pelatihan secara kompeten.

Pelatihan praktek akan dimulai dengan penanganan dasar Haul Truck KOMATSU 785-7 dan praktek
pengoperasiannya di daerah yang sesuai dan aman. Kegiatan ini akan terus berlanjut sampai on-the-job training
di lokasi penggunaan Haul Truck KOMATSU 785-7 yang sebenarnya.

Selama pelatihan, Instruktur dan Peserta Pelatihan harus mematuhi prosedur dan peraturan safety yang berlaku
dalam melakukan praktek pengangkutan (hauling) dan operasi penambangan.

Selama pelatihan, Peserta Pelatihan harus memperagakan pengetahuan dan keterampilannya secara lisan,
tertulis dan praktek serta lulus pada penilaian kompetensi akhir di akhir pelatihan.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 3


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Bahan-Bahan Pendukung
Bahan-bahan dan fasilitas yang harus disediakan selama pelatihan ini, meliputi:

Training Class:
 Fasilitas ruang kelas yang memadai
 Papan Tulis dan Spidol
 Salinan Manual Pengoperasian
 Projector
 Film dan Video pelatihan yang relevan dan alat bantu yang diperlukan
 Salinan Handout OHT KOMATSU 785-7
 Buku catatan dan alat tulis

On the Job Training di lapangan


 Alat Pelindung Diri (APD) yang lengkap dan sesuai
 Tempat pelatihan di lokasi yang aman dan sesuai (Practical Training awal).
 Disediakan OHT KOMATSU 785-7
 Transportasi ke lokasi pelatihan di lapangan
 Papan tanda Latihan.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 4


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Daftar Isi
PENGENALAN MODUL .............................................................................................................................................. 2
Topik 1 ................................................................................................................................................................... 8
Prosedur Safety ................................................................................................................................................. 8
Alat Pelindung Diri ............................................................................................................................................. 9
Prosedur Pelabelan Haul Truck KOMATSU 785-7............................................................................................ 10
Isyarat Klakson ................................................................................................................................................. 11
Sabuk Pengaman ............................................................................................................................................. 12
Tanda Peringatan............................................................................................................................................. 16
Jenis – Jenis Rambu-Rambu Lalu Lintas ........................................................................................................... 20
Topik 2 ................................................................................................................................................................. 23
Pengenalan Haul Truck KOMATSU 785-7 ........................................................................................................ 23
Uraian Tugas Haul Truck KOMATSU 785-7 ...................................................................................................... 23
Spesifikasi Haul Truck KOMATSU 785-7 .......................................................................................................... 23
Dimensi ............................................................................................................................................................ 25
Komponen Utama Haul Truck KOMATSU 785-7.............................................................................................. 26
Topik 3 ................................................................................................................................................................. 29
Sistem Haul Truck KOMATSU 785-7 ................................................................................................................ 29
Mesin ............................................................................................................................................................... 29
Sistem Pelumasan............................................................................................................................................ 29
Sistem Pendinginan ......................................................................................................................................... 30
Rangkaian Power Train 785-7 .......................................................................................................................... 31
Torque Converter ............................................................................................................................................. 32
Transmisi.......................................................................................................................................................... 32
Differential & Panel Drive ................................................................................................................................ 33
Sistem Pengereman dan Retarder ................................................................................................................... 33
Sistem Kemudi ................................................................................................................................................. 35
Sistem Hidrolik ................................................................................................................................................. 35
Sistem Suspensi ............................................................................................................................................... 35
Sistem Udara Bertekanan ....................................................................................Error! Bookmark not defined.
Sistem Kelistrikan ............................................................................................................................................ 36
Sistem Kontrol Traksi ....................................................................................................................................... 36

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 5


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Sistem Pemadam Kebakaran ........................................................................................................................... 36


Sistem Pelumasan Otomatis ............................................................................................................................ 37
Topik 4 ................................................................................................................................................................. 38
Instrument, Indicator & Alat Kontrol ............................................................................................................... 38
Disconnect Switch ............................................................................................................................................ 39
Machine Monitor ............................................................................................................................................. 41
Dasar Mengenai Simbol ................................................................................................................................... 45
Switch – Switch Control ................................................................................................................................... 46
Alat- Alat Kontrol dan Penunjang Pada Truk ................................................................................................... 48
Hoist Control (Pengendali Dump Body) ........................................................................................................... 49
Sistem Rem & Kontrol ..................................................................................................................................... 51
Automatic Retarder (ARSC) Set Lever .............................................................................................................. 51
Action Code Display/ Peringatan (Warning) .................................................................................................... 53
Topik 5 ................................................................................................................................................................. 54
Pemeriksaan Sebelum Beroperasi ................................................................................................................... 54
Pemeriksaan Keliling Sebelum Menghidupkan Mesin (Pre Inspection Check) ................................................ 54
Prosedur Menghidupkan Mesin ...................................................................................................................... 59
Prosedur Setelah Menghidupkan Mesin ......................................................................................................... 60
Prosedur Mematikan Mesin ............................................................................................................................ 63
Topik 6 ................................................................................................................................................................. 64
Prosedur dan Pengoperasian Dasar ................................................................................................................ 64
Memilih Gigi dan Menjalankan........................................................................................................................ 64
Mengemudi, Memaneuver dan Membelokkan............................................................................................... 65
Melakukan Retarding dan Pengereman .......................................................................................................... 65
Mundur ............................................................................................................................................................ 68
Menaikkan dan Menurunkan Body Dump....................................................................................................... 68
Menghentikan dan Memarkir.......................................................................................................................... 69
Topik 7 ................................................................................................................................................................. 70
Teknik Pengoperasian...................................................................................................................................... 70
Pendahuluan .................................................................................................................................................... 70
Loading ............................................................................................................................................................ 70
Memposisikan Haul Truck Untuk Loading(Antri) ............................................................................................ 72

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 6


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Menjauhkan Haul Truck dari Loading Unit ...................................................................................................... 72


Pemilihan Gigi Yang Benar Sesuai Dengan Kondisi Jalan................................................................................. 72
Mengontrol Haul Truck di Medan Menanjak ................................................................................................. 74
Mengontrol Haul Truck Di Medan Menurun ................................................................................................... 74
Aplikasi Retarder Yang Benar .......................................................................................................................... 75
Melakukan Retarding pada Medan Menurun ................................................................................................. 76
Prosedur Mundur ............................................................................................................................................ 76
Prosedur Dumping ........................................................................................................................................... 77
Mengoperasikan Haul Truck dalam Kondisi Medan Licin ................................................................................ 78
Memonitor Kinerja Haul Truck ........................................................................................................................ 79
Ringkasan ................................................................................................................................................................. 80
Kesimpulan .............................................................................................................................................................. 80

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 7


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Topik 1
Prosedur Safety

Pendahuluan

Jika Haul Truck dioperasikan dengan benar, prosedur Safety dan tindakan pencegahan diikuti dengan baik, maka
Haul Truck menjadi alat yang aman, andal, dan produktif.
Sebaliknya, Haul Truck akan menjadi alat yang tidak produktif dan berbahaya jika Operator mempraktekkan
pengoperasian yang buruk dan tidak mematuhi prosedur Safety dengan benar. Agar Haul Truck menjadi alat
yang aman, effective, dan efficient, maka Operator Haul Truck harus mampu mengoperasikan Haul Truck secara
benar dan aman, mengetahui kemampuan dan keterbatasan Haul Truck, mentaati segala jenis tindakan
pencegahan dan kecelakaan dan kerusakan Haul Truck.

Keselamatan Operator, Haul Truck dan orang atau alat lain yang bekerja disekitar Haul Truck tergantung pada
perhatian, kewaspadaan dan penilaian Operator. Jangan sekali-kali mengambil risiko. Jangan sekali-kali
melebihi batas kemampuan Haul Truck.

Untuk mencegah kecelakaan serius yang disebabkan oleh pengoperasian yang salah, baca instruksi dalam buku
panduan ini secara menyeluruh, jangan mengoperasikan Haul Truck kecuali Anda yakin bahwa Anda memiliki
kemampuan dan memahami isi panduan sepenuhnya.

Prosedur Safety bagi Operator

Prosedur keselamatan berikut berlaku dan harus ditaati setiap saat oleh Operator Haul Truck yang melakukan
pekerjaan dilapangan.

Kondisi Fisik dan Mental


Seorang Operator harus memenuhi persyaratan fisik dan mental berikut:
 Memiliki kemampuan pendengaran dan penglihatan yang baik.
 Tidak mengidap penyakit atau cacat tertentu yang dapat mengganggu kemampuan untuk bereaksi dengan
cepat.
 Operator yang sedang menjalani perawatan berobat-jalan sesuai dengan resep dokter harus menunjukkan
jaminan tertulis dari dokter yang bersangkutan bahwa pengobatan tersebut tidak akan mempengaruhi
kemampuan Operator untuk mengoperasikan alat berat dengan aman.
 Operator yang diketahui atau diduga berada di bawah pengaruh alkohol atau obat-obat terlarang, tidak
diizinkan mengoperasikan alat.
 Harus memiliki sikap dan tanggung jawab yang baik terhadap keselamatan diri, alat, dan rekan kerja.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 8


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Alat Pelindung Diri

Persyaratan APD untuk Operator alat berat meliputi Helm pengaman (Safety Helmet), sepatu pengaman
(Safety Shoes), masker anti debu (Dust Mask), Rompi(Reflective Vest), kaca mata pengaman (Safety Goggles)
dan pelindung telinga (Ear Protector).

Jangan menggunakan pakaian yang longgar atau perhiasan yang dapat tersangkut pada tuas kontrol atau
komponen Haul Truck lainnya.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 9


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Prosedur Pelabelan Haul Truck KOMATSU 785-7


Prosedur pelabelan (Tagging) berfungsi untuk memberi peringatan atau pemberitahuan secara visual dalam
bentuk Label yang menunjukan bahwa:
a. Ada kerusakan pada Haul Truck sehingga Engine tidak boleh dihidupkan.
b. Ada orang yang sedang memperbaiki Haul Truck, melakukan inspeksi pada bagian tertentu sehingga Engine
tidak boleh dihidupkan.

Dua jenis label yang digunakan adalah:


1. OUT OF SERVICE TAG (Label Tanda Rusak) digunakan untuk menunjukkan
adanya kerusakan pada Haul Truck, yang berisi identitas pemasang label:
 Nama dan tanda tangan
 No. ID.
 Perusahaan.
 Tanggal.
 Deskripsi kerusakan.
Label tersebut selanjutnya dipasang di tempat yang mudah dilihat di konsol
operator.
Jika operator memasang label, dia harus segera menginformasikan atasannya
bahwa dia telah melakukan pelabelan.

2. PERSONAL DANGER TAG & PAD LOCK (Label Tanda Bahaya Pribadi dan Gembok)
Digunakan oleh Personel Maintenance untuk melindungi diri pada saat sedang
memeriksa atau memperbaiki Haul Truck, Tag ini berisi identitas pemasang
label:
 Nama dan tanda tangan
 No. ID.
 Perusahaan.
 Tanggal.
 Deskripsi kerusakan.
Label ini dipasang dengan menggunakan pengunci (Pad Lock) oleh
Maintenance Personal pada tempat yang mudah dilihat.
Label TANDA BAHAYA PRIBADI harus dipasang dengan aman pada titik isolasi utama Truck, yaitu pada kedua
kunci start (jika dipasang) dan kunci pemutus arus baterai terpasang. Hanya orang yang namanya tertera
pada label yang boleh melepaskan Personal Danger Tag.

Ingat!!!
Jika label “OUT OF SERVICE TAG”atau “PERSONAL DANGER TAG” dipasang pada Haul Truck:

 JANGAN MELEPASKAN LABEL


 JANGAN MENGHIDUPKAN ENGINE
 JANGAN MENGGERAKKAN ALAT KONTROL

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 10


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Isyarat Klakson

Operator Haul Truck harus membunyikan klakson sesuai dengan prosedur


berikut:
 Sebelum menghidupkan Engine = 1 kali
 Sebelum maju = 2 kali
 Sebelum mundur = 3 kali
 Untuk menunjukkan adanya bahaya/keadaan darurat, bunyikan satu kali klakson panjang.

Setelah membunyikan isyarat "maju" atau "mundur", Operator harus menunggu/memberi jeda waktu
minimal lima detik sebelum menggerakan Haul Truck. Hal ini dimaksudkan untuk memberi kesempatan bagi
orang lain yang ada di sekitar Haul Truck pindah ke tempat yang lebih aman.

Mengenali Area Kerja


Sebelum bekerja, kenalilah terlebih dahulu area kerja sebanyak mungkin,
misalnya:
 Kondisi dan arah jalan haul road.
 Lubang, rintangan, dan lumpur.
 Debu, asap dan kabut yang tebal.
 Lokasi yang tepat dari semua jaringan listrik bawah tanah dan/atau
udara, gas, telepon, air, saluran pembuangan limbah atau jaringan-
jaringan utilitas lainnya.
 Perhatikan tanda rambu – rambu lalu lintas di daerah kerja Anda

Jaga Kebersihan dan Kerapian


Bersihkan kaca depan, kaca spion dan semua lampu.
Jaga kebersihan kabin Operator, tangga dan pegangannya. Oli, grease
atau lumpur di ketiga tempat itu dapat menyebabkan Operator
terpeleset dan jatuh. Bersihkan lumpur yang menempel pada sepatu
sebelum naik Haul Truck.

Pindahkan semua barang pribadi atau benda lain dari dalam


kabin Operator. Simpan barang atau benda tersebut di dalam
kotak perkakas atau keluarkan dari Haul Truck.

Beri Peringatan Kepada Personel Lain Sebelum


Menghidupkan Mesin

Sebelum menghidupkan mesin, berjalanlah mengelilingi Haul Truck


untuk memastikan bahwa tidak ada orang yang berada di
bawah, di atas atau di sekitar Haul Truck. Jangan hidupkan mesin
sebelum memastikan bahwa tidak ada orang di sekitar Haul Truck.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 11


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Sabuk Pengaman

Tetaplah berada di tempat duduk Operator dan selalu pasang sabuk pengaman (Seat Belt) secara benar ketika
sedang mengoperasikanHaul Truck.Kendalikan Haul Truck secara aman setiap saat.

Menaiki Haul Truck Dengan Aman

Pada saat naik atau turun dari Haul Truck, pastikan selalu:
 Menggunakan Tiga Titik Tumpu (Three Point Contact)
 Menggunakan tangga yang tersedia, dan
 Menghadap ke Haul Truck.
Jangan melompat ke atau dari Haul Truck.
Jangan menaiki atau menuruni Haul Truckpada saat Haul Truck sedang
berjalan.
Jangan berpegangan pada tuas kontrol saat naik atau turun dari Haul Truck.

Jalankan haul truck dengan aman

Sebelum haul truck dijalankan, pastikan selalu bahwa di tempat tersebut tidak ada kendaraan lain atau orang.
Gunakan klakson sebagai isyarat sebelum haul truck dijalankan.

Kemudi Emergency

Selalu periksa sistem kemudi tambahan (emergency) sebelum mengoperasikan truck untuk memastikan bahwa
akumulator terisi secara penuh.

Mengemudikan Haul Truck Di Medan Menurun

Selalu pilih gigi yang tepat agar operator dapat mengontrol jalannya haul truck sepenuhnya sebelum mulai
melewati medan menurun.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 12


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Pada umumnya, gigi yang digunakan untuk menaiki tanjakan


sama dengan yang digunakan untuk menuruninya.

Jangan memompa pedal rem pada saat melewati medan menurun.


Menekan dan melepas pedal rem terus menerus dapat mengurangi
tekanan udara rem hingga tingkat yang membahayakan

Pilih gigi yang benar dan gunakan retarder untuk mempertahankan


haul truck agar tetap berada pada kecepatan yang aman pada saat
melewati medan menurun.

Taati selalu semua peraturan lalu lintas yang berlaku di lokasi.

Ingat bahwa haul truck yang bermuatan harus diutamakan daripada


haul truck yang kosong. Selalu berikan jalan kepada haul truck yang
bermuatan.

Dilarang mendahului kendaraan/haul truck lainnya baik kosong atau


bermuatan kecuali truk lain mogok atau rusak.

Jika ada alat berat yang mogok menghalangi jalur anda, jalankan
kendaraan perlahan dan tingkatkan kewaspadaan pada saat
mendahuluinya.

Selama pengoperasian pada malam hari, turunkan arah lampu


besarnya jika ada kendaraan atau alat berat yang mendekat.

Jika berjalan di belakang alat berat lain, jagalah jarak yang aman
terhadap kendaraan di depannya.

Semua kendaraan harus menjaga “ jarak aman” kira kira sejauh


4 (empat) kali panjang kendaraan(alat berat) yang di depannya
pada kondisi jalan yang kering, dan 6 (enam) kali dari panjang
kendaraan (alat berat) di depannya dalam kondisi jalan yang
basah/ perjalanan pada malam hari/ dan kondisi jalan berdebu.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 13


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Jangan sekali-kali berjalan dengan vessel dalam posisi terangkat.

Perhatikanlah ukuran haul truck anda dan selalu jaga clearance


yang aman

Pada Saat Memuat

Pelajari semua isyarat dan laksanakan perintah dari satu orang saja pada saat memposisikan truk.
Masuki tempat pemuatan dengan hati-hati dan hindari menabrak batu-batu tajam yang dapat merusak ban.

Jangan mengemudi melintasi kabel listrik yang tidak terlindung atau di bawah kabel listrik apa saja yang rendah
meskipun ada pelindungnya.
Waspada pada saat memposisikan haul truck anda dan tempatkan haul truck sedatar mungkin bila melakukan
loading (mengisi muatan).

Pada saat loading, pindahkan transmisi ke netral dan aktifkan rem parkir untuk menahan haul truck agar tetap
diam.

Pada saat haul truck sedang dimuati, tetaplah berada di dalam kabin
dengan sabuk terpasang.

Tunggu isyarat dari operator Excavator sebelum berusaha bergerak


dari tempat pemuatan (loading area).

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 14


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Pada Saat Membongkar Muatan (Dumping)

Ikuti petunjuk dari spotter jika ada.

Sebelum membongkar muatan (dumping), pastikan bahwa di tempat


tersebut tidak ada orang atau rintangan, termasuk saluran daya listrik
udara.

Waspada terhadap tepi dan lubang yang tidak stabil, dan jaga
selalu jarak yang aman terhadap tepi pembuangan (dump edge).

Selalu tetap duduk dengan sabuk pengaman terpasang kuat.

Aktifkan rem parkir dan pindahkan tuas transmisi ke netral sebelum


menaikkan dump body.

Turunkan dump body secara penuh sebelum berusaha keluar dari tempat pembongkaran muatan (dump area).

Medan Kasar

Jika melintasi windrow, ambil posisi menyudut - satu roda terlebih


dahulu dan maju perlahan.

Penglihatan

Pada saat penglihatan berkurang (pada malam hari, karena debu, asap,
kabut, hujan lebat dsb.) Hidupkan semua lampu dan kurangi kecepatan
kendaraan. Kecepatan maksimum untuk alat berat pada jalan rata adalah
40 Km/jam, kecuali jika batas kecepatan telah ditetapkan 30 Km/jam
untuk jalan yang tidak rata.

Tingkatkan kewaspadaan selama penglihatan berkurang dan


tetap berada pada sisi jalan yang benar.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 15


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Parkir dengan Aman

Pada saat memarkir haul truck:

 Parkir di tempat yang datar

 Jaga jarak yang wajar dari alat berat lainnya. Jarak aman parkir
menyamping adalah 1 (satu setengah) kali lebar unit dan parkir kedepan
atau kebelakang 1 (satu) kali panjang unit

 Parkir di tempat yang aman jika kendaraan anda mogok, dan terpaksa harus
diparkir di jalan yang ramai, aktifkan lampu-lampu bahaya dan laporkan
segera kepada Maintenance Department.

Tanda Peringatan
Perhatian, Waspadalah, Utamakan Keselamatan Anda

Pemeriksaan Sistem Pendinginan

Sistem yang bertekanan: Air radiator yang mendidih dapat menyebabkan


luka bakar yang serius. Untuk membuka tutup radiator, matikan mesin
terlebih dahulu, tunggu sampai radiatornya dingin, kemudian bukalah
tutup radiator perlahan-lahan untuk membuang tekanan uap panas
secara berangsur-angsur.

Gunakan Tanda Peringatan Pada


Saat Mengisi Bahan Bakar

Jangan sekali-kali mengisi bahan bakar dengan mesin dalam keadaan hidup, sambil merokok atau menyalakan
api.

Bahaya Yang Diakibatkan Oleh Baterai

Baterai jenis timah hitam berisi asam sulfat (Sulfuric Acid) yang dapat
merusak mata atau kulit jika terkena. Pada saat memegang baterai,
pakailah sarung tangan yang terbuat dari karet dan pakaian pelindung
untuk melindungi kulit dari cairan electrolyte.Jika kulit terkena cairan
Electrolyte, segera bersihkan dengan air bersih.
Baterai jenis timah hitam menghasilkan gas yang mudah

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 16


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

menyala dan meledak. Jauhkan baterai dari sumber api.

Electrolyte
Temperature 20OC 0OC -10OC -20OC
(68OF) (32OF) (-14OF) (-4OF)
Charging Rate (%)
100 1.28 1.29 1.30 1.31
90 1.26 1.27 1.28 1.29
80 1.24 1.25 1.26 1.27
75 1.23 1.24 1.25 1.26

Menyetel Tekanan Ban

Serpihan ledakan ban dan/atau bagian rim dapat mengakibatkan luka parah
atau kematian.
Penyetelan tekanan ban adalah tanggung jawab Tyreman. Jika menyetel
tekanan ban, lakukan hal ini dari jauh. Gunakan selang panjang dengan chuck
yang dapat menjepit secara otomatis. Selalu berada pada tempat yang aman
pada saat penyetelan dilakukan.

Jauhi Sisi Tebing

Jangan sekali-kali mengoperasikan haul truck di dekat tepi tebing yang


menggantung (overhang) atau parit karena tepian tersebut dapat runtuh atau
longsor sehingga menyebabkan cedera berat bahkan kematian.

Tindakan ekstra hati-hati harus dilakukan pada saat bekerja di sepanjang tepian
tebing atau lereng. Menjauhlah dari tepi tebing.

Utilities

Dalam kondisi apapun, Haul Truck dilarang mendekati kabel (Overhead


Cable). Sentuhan dengan arus listrik (electrocution) dapat diakibatkan
karena menyentuh atau mendekati kabel bawah tanah atau kabel udara.
Periksa jarak ketinggian (overhead clearance): Ketahui berapa selisih
ketinggian yang aman (margin of Safety).
Jarak aman antara kabel udara dengan bagian Haul Truck manapun
minimal 8 meter.
Jangan mengoperasikan Haul Truck jika berada di bawah pengaruh obat-
obat terlarang atau minuman keras.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 17


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Laporkan setiap hal yang perlu diperbaiki yang muncul selama pengoperasian.
Jaga agar haul truck tetap dapat dikontrol dan jangan mengoperasikan haul truck melebihi kapasitasnya.
Ketahuilah ketinggian dan berat maksimum kendaraan anda.
Jangan sekali-kali bekerja di bawah dump body yang terangkat tanpa penopang.

Oli
Oli dan komponen yang panas dapat menyebabkan cedera. Jangan biarkan kulit bersentuhan dengan oli
atau komponen yang panas.
Pada temperatur pengoperasian, tangki hidrolik menjadi panas dan dapat berada di bawah tekanan.
Membuka tutup tangki hidrolik hanya diperbolehkan jika mesin telah mati dan tutup tangki hidrolik
boleh dibuka dengan tangan kosong jika sudah dingin.
Penutup harus dibuka secara perlahan agar tekanan udara keluar secara berangsur-angsur.
Keluarkan tekanan yang ada di dalam sistem udara, oli, bahan bakar atau pendinginan sebelum saluran,
fitting atau komponen apapun dilepaskan atau dibuka.

Pencegahan Bahaya Kebakaran atau Ledakan


 Segala jenis bahan bakar, sebagian besar pelumas dan campuran cairan pendingin adalah bahan yang
mudah menyala.
 Bahan bakar yang mengalami kebocoran atau tumpah jika mengenai komponen yang panas atau
komponen listrik lainnya dapat menyebabkan kebakaran.
 Dilarang merokok pada saat sedang mengisi bahan bakar atau di sekitar daerah pengisian.
 Simpan semua bahan bakar dan pelumas di container yang telah ditandai dan jauhkan dari yang tidak
berkepentingan.
 Bersihkan semua material yang mudah menyala misalnya: bahan bakar, oli dan kotoran lain sebelum
menumpuk pada Haul Truck.
 Jangan mendekatkan Haul Truck pada nyala api, semak belukar yang terbakar, dll.

Prosedur Yang Diterapkan Jika Terjadi Kebakaran


Prosedur berikut ini harus diterapkan oleh Operator jika terjadi kebakaran pada Haul Truck.
 Jangan panik
 Parkirkan Haul Truck dengan aman (Turunkan Dump Body, Netralkan Transmisi, dan
Aktifkan Rem Parkir).
 Matikan Engine segera.
 Lakukan observasi sumber api.
 Gunakan Alat Pemadam Api (APAR (pastikan anda mempunyai kemampuan dan
keterampilan cara menggunakan APAR) atau Fire Supression Automatic).
 Laporkan peristiwa kebakaran tersebut kepada atasan dengan menggunakan radio
dua arah.
 Turun dari Haul Truck dengan aman.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 18


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

 Sakelar pemutus arus baterai harus dimatikan (posisi OFF).

Penjelasan mengenai Safety Ban.

Ledakan ban yang dipompakan udara terjadi karena pembakaran gas yang terinduksi panas di dalam ban. Panas
yang ditimbulkan oleh pengelasan atau pemanasan komponen rim, api yang berasal dari luar, atau penggunaan
rem secara berlebihan dapat menyebabkan pembakaran gas.

Ledakan ban lebih dahsyat daripada letusan. Akibat ledakan, komponen ban, rim dan axle dapat terpental
sejauh 500 m (1500 kaki) atau lebih. Kekuatan ledakan dan serpihan ban yang melayang dapat menimbulkan
cedera atau bahkan kematian dan kerusakan bangunan.

Ingat
Pada saat ban dipompa, selalu gunakan saluran udara dengan chuck yang menjepit secara otomatis dan selalu
berdiri di belakang tread dan diharapkan kepada operator tetap berada dalam kabin pada saat pengisian atau
penambahan angin pada ban.

Blind Spot

 Anda harus mengetahui blind spot


haul truck
 Spion hanya dapat memperlihatkan
sebagian area saja

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 19


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Jenis – Jenis Rambu-Rambu Lalu Lintas

Rambu - Rambu Larangan Dan Perintah

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 20


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Rambu-Rambu Peringatan Bahaya

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 21


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Rambu-Rambu Petunjuk

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 22


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Topik 2
Pengenalan Haul Truck KOMATSU 785-7

Pendahuluan

Bagian ini berisi pengenalan Haul Truck 785-7 secara terperinci yang menjelaskan serta menunjukkan letak
semua komponen utama, fasilitas safety, alat kontrol dan instrumen bagi operator.

Banyak hal yang dapat dipelajari, diserap dan ditanyakan untuk menjamin tercapainya tujuan pelatihan pada
bagian ini. Umpan balik secara lisan dan tulisan dibutuhkan pada akhir periode pelajaran.

Topik pengenalan Haul Truck 785-7 yang dijelaskan pada bagian ini adalah:
 Uraian Tugas Haul Truck 785-7
 Spesifikasi
 Tata Letak dan Penjelasan Komponen Utama pada Haul Truck 785-7
 Instrumen, Indikator dan Alat Kontrol
 Fasilitas Safety pada Haul Truck 785-7

Uraian Tugas Haul Truck KOMATSU 785-7


Haul Truck 785-7 digunakan di lokasi sebagai alat produksi tambang. Tugas utama Haul Truck 785-7 di lokasi
adalah untuk melakukan hauling dan dumping (mengangkut dan membongkar muatan) lapisan tanah OB dari
lokasi penggalian ke lokasi dumping.

Spesifikasi Haul Truck KOMATSU 785-7


Engine
Model : KOMATSU SAA12V140E-3
Type : Water cooled, 4 langkah, Turbo Charge, Aftercooled
Jumlah Cylinders : 12
Tenaga Kotor : 895 kW – 1200 hp
Tenaga Bersih : 879 kW – 1178 hp
Bore x Stroke : 140 mm x 165 mm
Piston Displacement : 30.48 liter
Transmisi : KOMATSU full automatic, planetary shaft type dengan tujuh kecepatan maju
dan dua kecepatan gigi mundur.
Shift Control : Electronic shift control dengan automatic clutch modulation pada semua gear
Torque Converter : 3 elements, 1 stage, 2 phases
Lock Up Clutch : Wet, Multiple disc clutch

Kecepatan
Gigi Maju : __1_____2_____3_____4_______5________6______7

Km/Jam : 10.5 15.0 20.0 27.0 36.0 48.5 65.0

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 23


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Gigi Mundur : (RL) 9.5 km/jam - (RH) 11.5 km/jam

Kemudi : Fully hydraulic power steering dengan double acting cylinders yang dikontrol
oleh hand metering unit.
Minimum radius putaran : 10.1 m (33’22”)
Maksimum sudut kemudi : 41o

Rem roda belakang : Fully hydraulic control, oil cooled multiple disc type

Rem roda depan : Fully hydraulic control, oil cooled multiple disc type.
Parking Brake : Spring applied, multiple disc type (actuates on all wheels)
Retarder : Oil cooled, multiple disc front and rear brakes act as retarder
Secondary Brake : Manual pedal operation. Ketika tekanan hydraulic turun dibawah level rata –
rata, parking brake akan aktif secara otomatis.

Body Hoist/Hidrolik : Dua buah silinder hidrolik dua-tingkat (two-stage) dipasang di luar rangka
utama.

Roda dan Ban : Truk ini memiliki rim roda berdiameter inci dan ban jenis steel belted radial
ply (radial bersabuk baja). Roda ganda dipasang pada axle belakang dan roda
tunggal dipasang pada axle depan.

Kapasitas Oli dan Cairan : Tangki Bahan Bakar 1308 liter


Sistem pendinginan 283 liter
Crankcase mesin 129 liter
Differential 137 liter
Torque Converter,Transmisi, Retarder Cooling 57/84 liter
Tangki oli steering & hoist 175/270 liter
Suspensi 93 liter
Brake Control 36 liter

Bobot Haul Truck 785-7 : Berat total pada saat kosong 72000 kg
Berat total dengan muatan 166000 kg

Kapasitas : Kapasitas bodi 91 Ton

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 24


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Dimensi

A. Panjang keseluruhan 10.290 mm

B. Tinggi keseluruhan (vessel turun) 5.050 mm

C. Tinggi keseluruhan (vessel naik) 10.080 mm

D. Lebar keseluruhan 6.885 mm

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 25


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Komponen Utama Haul Truck KOMATSU 785-7

Tampak Samping

1. Wheel Bearing 5. Final Drive


2. Hydraulic Oil Tank 6. Rock Ejector
3. Transmission Oil Level 7. Vessel/Dump Body
4. Hoist Dump 8. Protector

Tampak Belakang

1. Differential
2. Stabilizer
3. Payload Sensor
4. Safety Pin
5. Grease Line
6. Lampu Mundur
7. Suspensi
8. Tyre/ban

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 26


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Tampak Depan

1. Disconnect Switch 6. Handrail


2. Radiator 7. Spion
3. Lampu Utama 8. Lampu Sign
4. Kabin Operator 9. Tangga
5. Canopy 10. Fire Suppression Trigger Activation

Fasilitas Safety HD 785-7


Kabin operator HD 785-7 dilengkapi dengan ROPS (Roll Over
Protection Structure) sesuai dengan standar ISO3471 dan FOPS
(Falling Object Protection Structure) standar ISO3449.

Parking Brake
Parking brake dipasang pada 4 roda. Sistem wet multiple disc
brakes dipasang di kedua as roda depan dan belakang yang
memungkinkan rem parkir aktif pada 4 roda.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 27


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Antilock Braking System (ABS)


Dengan teknologi elektronik yang canggih, Komatsu adalah yang pertama memperkenalkan sistem pengereman
ABS pada unit haul truck. Sistem ini mencegah roda terkunci pada saat melakukan pengereman sehingga
mengurangi resiko unit terseret.

Steering Emergency
HD 785-7 dilengkapi dengan steering emergency, jika terjadi kelainan atau
kerusakan pada sistem steering utama maka steering emergency akan aktif
secara otomatis dan monitor akan menyala.
Steering: ISO 5010, SAE J1511.

Safety Belt
HD 785-7 menyediakan safety belt pada masing – masing tempat duduk yang harus digunakan oleh operator
dan/atau trainer pada saat mengoperasikan unit.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 28


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Topik 3
Sistem Haul Truck KOMATSU 785-7

Mesin

Haul Truck Komatsu 785-7 menggunakan mesin diesel Komatsu model SAA 12V140E-3, 12 silinder dengan
turbocharger dan aftercooler. Mesin tersebut memiliki kapasitas 51.8 liter dan memberikan daya kepada semua
fungsi pengoperasian truk.

Sebagian komponen dasar mesin diesel ditunjukkan pada gambar di bawah ini. Selain itu, terdapat juga
beberapa sistem lain yang memungkinkan mesin bekerja. Sistem-sistem tersebut meliputi sistem pelumasan,
sistem pendinginan, sistem bahan bakar, sistem pemasukan dan pembuangan udara serta sistem kelistrikan.

Sistem Pelumasan

Komponen-komponen bergerak pada mesin harus mampu bekerja pada kecepatan tinggi, menerima beban
kerja dan panas. Beroperasinya mesin pada kondisi tersebut dapat mengakibatkan kerusakan. Karena itu, semua
komponen yang bergerak harus mendapat asupan oli dalam jumlah yang memadai.

Tugas ini dilaksanakan oleh sistem pelumasan yang fungsinya dapat dirangkum sebagai berikut:
 Untuk mencegah terjadinya kontak antar logam pada komponen-komponen bergerak agar mengurangi
gesekan dan kebisingan.
 Untuk membantu mengurangi panas pada komponen bergerak.
 Untuk membantu membentuk seal penyekat gas di antara piston dan dinding silinder.
 Untuk mencegah penumpukan kotoran yang dapat merusak komponen mesin.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 29


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Sistem pelumasan mesin secara rinci bisa berbeda-beda, tetapi pada dasarnya sistem yang digunakan pada
semua jenis mesin adalah sama.

Sistem Pendinginan

Pembakaran bahan bakar pada motor pembakaran dalam (internal combustion engine) menghasilkan panas.
Dari satu sisi terjadinya panas kira-kira 85 derajat celcius, akan membantu pembakaran, yaitu dengan tetap
mempertahankan bentuk kabut bahan bakar. Namun di sisi lain, perlu diperhatikan bahwa temperatur tidak
boleh melampaui batas yang telah ditentukan karena hal ini dapat mengakibatkan pemuaian yang berlebihan
dan timbulnya panas yang terus menerus bertambah. Hal ini dapat mengakibatkan komponen-komponen mesin
yang bekerja akan mengalami keausan yang berlebihan dan dapat menimbulkan kerusakan. Karena itu, sistem
pendinginan mesin memiliki dua fungsi yaitu:

 Menghantarkan panas mesin yang berlebihan.

 Menjaga mesin agar tetap bekerja pada temperatur kerja optimum

Sistem Bahan Bakar

Fungsi sistem bahan bakar adalah untuk menyalurkan solar bersih dalam jumlah yang terkontrol dalam bentuk
pengabutan yang halus ke semua ruang bakar pada interval waktu yang tepat. Ada beberapa jenis desain dan
kinerja sistem bahan bakar dan komponennya, akan tetapi prinsip dasarnya sama saja.

Sistem Pemasukan dan Pembuangan Udara

Fungsi sistem pemasukan dan pembuangan udara adalah


untuk menyalurkan udara bersih ke dalam silinder mesin
kemudian mengeluarkan gas buang yang telah terbakar dari
mesin.
Sistem pemasukan udara (Air Intake System) ke dalam ruang
bakar engine menggunakan Aftercooler.
Sistem ini adalah: Udara yang dihasilkan oleh Turbocharger
di normalkan atau di padatkan terlebih dahulu
menggunakan sistem atau media udara untuk mendinginkan
udara (Air to Air Aftercooler) sebelum udara tersebut masuk ke dalam ruang bakar.

Sistem Kelistrikan

Sistem kelistrikan berfungsi untuk menyediakan tenaga putar yang


dibutuhkan untuk menghidupkan mesin serta tenaga listrik untuk
menyalakan lampu-lampu dan mengisi ulang baterai. Berikut ini
penjelasan dasar tentang cara kerja sistem kelistrikan.

Pada dasarnya sistem kelistrikan memiliki dua rangkaian, yaitu


rangkaian starting (starting circuit) dan rangkaian pengisian
(charging circuit).

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 30


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Rangkaian Starting:
Tenaga listrik yang diperlukan untuk menghidupkan mesin diperoleh dari dua buah baterai 12 volt (1) yang
dihubungkan secara seri untuk menghasilkan rangkaian listrik 24 volt. Aliran dari kedua baterai tersebut dapat
"dimatikan" atau "dihidupkan" (OFF/ON) dengan menggunakan sakelar pemutus arus baterai (disconnect
switch).

Rangkaian Pengisian:
Pada saat mesin dihidupkan, baterai menerima beban berat sehingga dapat mengalami pengosongan
(discharging) atau menjadi lemah. Karena itu, sistem kelistrikan dilengkapi dengan rangkaian pengisian.

Rangkaian Power Train 785-7

1. Engine (SAA12V140E-3)
2. Output Shaft
3. Front Drive Shaft
4. Brake Cooling Pump
5. Torque converter transmission charge pump and
brake cooling brake control pump
6. PTO
7. Torque Converter
8. Transmission
9. Rear Drive Shaft
10. Differential Gear
11. Drive Shaft
12. Brake
13. Tire
14. Final Drive
15. Parking Brake
16. Steering, hoist and hoist control pump

Tenaga dari mesin diteruskan melalui flywheel ke output shaft dan selanjutnya disalurkan oleh front drive shaft
ke torque converter. Selanjutnya torque converter menggerakkan transmisi planetary power shift melalui input
shaft. Output dari transmisi diteruskan oleh rear drive shaft ke differential serta penggerak akhir.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 31


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Torque Converter
Torque converter menghubungkan mesin dengan transmisi secara hidrolik. Torque converter memungkinkan
putaran (drive) dinaikkan dengan halus pada saat kecepatan putaran mesin naik dan tidak ada putaran yang
dipindahkan pada saat kecepatan putaran mesin rendah (idle). Apabila haul truck diberi beban, torque converter
dapat melipatgandakan torsi mesin dan meneruskan lebih banyak tenaga ke transmisi.

Transmisi
Transmisi dikontrol secara elektronik dan hidrolik dan dilengkapi dengan tujuh kecepatan maju dan dua
kecepatan mundur.

Diantara 7 set sistem transmisi planetary gear dan disc clutch,2 clutch terhubung secara hidrolik dengan ECMV
(Electronic Control Modulation Valve) untuk memilih 1 arah putaran dan kecepatan gear.

Transmisi menyalurkan power yang diteruskan ke transmission input shaft ke output shaft setelah dilakukan
pemilihan kecepatan antara 1 – 7 untuk maju atau L – H untuk mundur. Dalam hal ini perpindahan kecepatan
gear menggunakan mekanisme kombinasi antara clutch L dan H, clutch 4 speed dan clutch R.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 32


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Differential & Final Drive

Torsi output transmisi diteruskan ke bevel gear differential, sampai pada penggerak akhir reduction planetary.

Torsi output transmisi memasuki bagian tengah sun gear. Ring gear diikat permanen oleh penghubungnya pada
rumah axle dan output diteruskan ke roda melalui planet pinion dan carrier yang berputar bersama-sama
dengan roda.

Penggerak akhir memiliki persediaan oli tersendiri untuk kebutuhan pelumasan dan pendinginan.
Rumah penggerak akhir membentuk reservoir oli.

Roda dan Ban

Haul Truck 785-7 memiliki roda tunggal yang dipasang pada "axle kemudi" depan, dan roda dobel yang dipasang
pada "axle penggerak" belakang. Ban – ban tersebut memiliki ukuran standar yaitu 27.00R49.

Jenis rim roda Haul Truck 785-7 adalah rim 'multi-piece' (terdiri dari beberapa
bagian). Jika komponen rim retak atau rusak rim jenis ini dapat terpental. Hal
ini dapat mengakibatkan luka parah bahkan kematian. Karena itu, rim roda
harus diperiksa dengan cermat pada saat melaksanakan pemeriksaan keliling
sebelum Haul Truck 785-7 dioperasikan.

Sistem Pengereman dan Retarder

1. Piston Parkir/Sekunder
2. Piston Service/Retarding
3. Friction Disc
4. Steel Plate
5. Piston Penggerak
6. Oli Pendingin Masuk
7. Oli Pendingin Keluar

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 33


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

HD 785-7 dilengkapi dengan pengereman retarder


pada 4 roda “AP-FOUR (Anti-pitching 4-wheel oil-
cooled multiple disc retarder)” yang bekerja
memperlambat pada semua roda.
Dengan sistem ini kekuatan pengereman dibagi
pada 4 roda. Hal ini mengurangi kemungkinan ban
terkunci dan memungkinkan penggunaan kapasitas
retarder lebih efektif. Pada saat unit menurun
lereng akan lebih lancar dan nyaman dan juga
menghindari unit meluncur pada saat rem
diaktifkan pada roda depan dan belakang yang
dikontrol secara independen.

Truk ini dilengkapi dengan kontrol retarder otomatis “Autumatic


Retard Speed Control (ARSC)”dan manual. Sistem retarder
otomatis mengontrol retarding secara elektronik dengan
menggunakan rem service pada medan menurun guna menjaga
secara otomatis kecepatan (RPM) optimum mesin dan oli
pendinginan rem. Sistem retarder manual bekerja bila rem
multi-disc diaktifkan melalui tuas sebelah kanan kolom kemudi.
Jika tuas kontrol retarder ditarik ke bawah, maka tekanan oli
hidrolik menekan piston retarder/service untuk mengaktifkan
rem.

Besarnya kekuatan retarding (pengereman) dikontrol oleh posisi


tuas kontrol retarder.
Sistem pengereman sekunder (emergency), dapat diaktifkan dalam keadaan darurat, dan beroperasi pada
keempat roda.

Rem service bekerja pada empat roda yang diaktifkan dengan menekan pedal didalam kabin
Operator.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 34


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Rem parkir juga bekerja pada keempat roda. Rem parkir tersebut
diaktifkan dengan pegas dan dinonaktifkan dengan sistem tekanan
hidrolik oleh sakelar pada konsol sebelah kanan dalam kabin
operator. Selain itu rem jika tekanan hidrolik turun dibawah rata –
rata maka rem parkir akan aktif secara otomatis.

Rem emergency dapat diaktifkan dengan menekan pedal sebelah kiri didalam
kabin operator. Rem ini diaktifkan hanya jika terjadi kerusakan pada retarder,
rem service dan rem parkir.

Sistem Kemudi

HD 785-7 dilengkapi dengan self-metering power steering. Kemudi tersebut merupakan sistem pusat
tertutup, yang menggunakan oli dari tangki oli hidrolik dan tenaga dari pompa hidrolik utama.

Ketika operator memutar roda kemudi, steering control valve akan mengalirkan oli ke steering cylinder. Kedua
bagian ini bekerja sama mengirim oli ke silinder hidrolik double-acting yang dipasang pada axle depan. Pada saat
roda kemudi diputar lebih cepat, maka aliran oli ke silinder kemudi bertambah. Dengan demikian silinder
kemudi bergerak lebih jauh dan lebih cepat, sehingga truk belok lebih cepat.

Kemudi Emergency : HD 785-7 dilengkapi dengan steering emergency, jika


terjadi kelainan atau kerusakan pada sistem steering utama maka steering
emergency akan aktif secara otomatis dan monitor akan menyala.
Steering: ISO 5010, SAE J1511 Standar

Sistem Hidrolik

Sistem hidrolik truk terdiri dari mesin penggerak pompa hidrolik, yang membawa oli dari reservoir valve control,
pendingin oli, saringan, silinder hoist dua-tingkat (double-acting pada tingkat kedua), saluran dan selang.
Kedua saringan oli berelemen kertas yaitu, saringan aliran balik (return) dan saringan aliran langsung (full flow)
melindungi pompa hidrolik, katup dan silinder dari kerusakan yang diakibatkan oleh bahan-bahan pencemar di
dalam oli hidrolik.

Sistem Suspensi

Sistem suspensi pada HD 785-7 terdiri atas sebuah silinder suspensi


hydropneumatic yang independen, yang lengkap pada setiap roda.
Sistem suspensi melindungi truk dari hentakan akibat kondisi jalan.
Hal ini akan menambah masa pakai komponen dan menambah
kenyamanan operator dalam mengoperasikan truk.
Hydropneumatic cylinders suspensi diisi dengan oli dan gas nitrogen.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 35


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Sistem Kelistrikan

Sambungan/stop kontak diagnostik khusus untuk perangkat keras dan lunak pada HD 785-7 memungkinkan
personel Maintenance Department mempercepat usaha mengatasi masalah-masalah mekanis dan kelistrikan
yang timbul serta mengumpulkan informasi dan riwayat service HD 785-7.
Sekring dan circuit breaker (pemutus daya) melindungi rangkaian listrik pada truk.
Semua kontrol transmisi dan mesin pada truk dikontrol dan dimonitor oleh sistem kelistrikan bertegangan 24
volt. Selain itu, rangkaian aksesori haul truck di dalam kabin juga merupakan bagian dari sistem tersebut.

Sistem Kontrol Traksi

Truk dilengkapi dengan ASR (Automatic Spin Regulator) yang bekerja secara otomatis memperlambat putaran
roda belakang yang tergelincir serta memindahkan torsi (melalui gerakan differential normal) ke roda yang
memiliki traksi yang lebih baik.
Keuntungan sistem ini adalah:
 Meningkatkan traksi
 Mengurangi tersayatnya ban
 Mengurangi tekanan pada differential

Sistem Pemadam Kebakaran

Pada Haul Truck 785-7 dipasang sistem pemadam kebakaran guna melindungi truck dari api yang dapat timbul
di sekitar tempat yang panas seperti turbocharger, exhaust manifold, transmisi dan tempat-tempat lain, di mana
api sulit dilihat atau dipadamkan.
Sistem tersebut bekerja secara otomatis tidak hanya dapat memadamkan kebakaran, tapi juga mendeteksi
adanya api.

Sistem pemadaman kebakaran terdiri dari:


 Tempat penyimpan busa atau bubuk pemadam api
 Tabung bertekanan yang berisi gas penyemprot atau gas bertekanan
 Jaringan pipa penyalur dan nozzle penyemprot yang ditujukan ke tempat-tempat timbulnya kebakaran
 Katup yang dapat digerakkan secara manual jika terjadi kebakaran

Sistem ini secara otomatis juga mendeteksi dan memadamkan kebakaran dengan menggunakan detection loop
atau jaringan yang juga dipasang pada truck yang menghubungkan sejumlah sensor dengan sistem pengontrol.
Sistem pengontrol dapat mendeteksi temperatur tinggi dan secara otomatis mengaktifkan sistem pemadam.

Selain memiliki pengontrol otomatis, sistem ini juga memiliki katup yang dapat dioperasikan secara manual, jadi
jika operator melihat kebakaran dapat mengaktifkan katup manual kemudian meninggalkan truk.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 36


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Jika operator mengetahui adanya kebakaran pada truck, atau alarm kebakaran berbunyi, lakukan hal-hal
berikut:

1. Hentikan truck
2. Gerakkan transmisi ke posisi netral
3. Aktifkan rem parkir
4. Cabut pin pengaman dari kontrol sistem pemadam kebakaran
dan tekan tombol dengan kuat.
5. Turunkan vessel (jika masih terangkat)
6. Matikan mesin
7. Keluar dari kabin truk dengan membawa tabung pemadam
kebakaran yang ada di dalam kabin, dan jika aman, lakukan pemadaman dari luar kabin.

Jika kebakaran dipadamkan oleh sistem pemadam kebakaran, jangan operasikan haul
truck sebelum sistem tersebut diisi kembali sampai penuh!

Bila alat tersebut telah digunakan satu kali, maka harus diisi kembali agar dapat digunakan
pada masa yang akan datang!

Sistem Pelumasan Otomatis

Semua Haul Truck 785-7 di lapangan dilengkapi sistem pelumasan otomatis untuk melumasi komponen yang
membutuhkan pelumasan secara teratur. Bodi, silinder hoist dan titik tumpuan silinder suspensi dan steering
linkage pada haul truck, semuanya membutuhkan pelumasan yang teratur. Grease disalurkan ke titik-titik
pelumasan oleh sistem pelumasan otomatis.

Sistem pelumasan otomatis menyalurkan grease ke komponen-komponen yang mendapat beban berat pada
saat truck dioperasikan. Sistem ini dapat dipasang pada semua jenis peralatan tambang dan dapat dioperasikan
dengan udara bertekanan atau tekanan oli hidrolik. Salah satu bentuk energi tersebut dapat digunakan untuk
mengoperasikan pompa pelumas.

Komponen sistem yang lain biasanya meliputi:


 Timer
 Katup solenoid
 Injector
 Pipa-pipa penyalur
 Tempat pelumas

Penting sekali untuk memeriksa cukup tidaknya pelumas yang disalurkan pada titik-titik
yang dilumasi pada saat melakukan pemeriksaan sebelum menghidupkan mesin. Laporkan
segera jika ada yang tidak terlumasi!

Tangki pelumas juga harus diinspeksi secara teratur guna memastikan bahwa persedian
pelumas masih cukup!

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 37


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Topik 4
Instrument, Indicator & Alat Kontrol
Pendahuluan
Bagian ini menjelaskan nama dan fungsi Alat Kontrol dan Instrumen Panel HD 785-7 yang harus dipelajari, dan
dingat oleh peserta pelatihan dibawah pengawasan Instruktur. Di akhir pelatihan, Peserta diharapkan mampu
mengenal nama dan fungsi Alat Kontrol dan Instrumen Panel HD 785-7, mampu mengoperasikan Alat Kontrol
dengan tepat sesuai dengan fungsinya masing – masing.

Alat kontrol dan instrumen di dalam kabin haul truck 785-7

1. Instrument panel dan gauge


2. Pedal rem service
3. Pedal accelerator/gas
4. Pedal emergency brake
5. Tuas transmisi
6. Switch parking brake
7. Tuas retarder
8. Steering/kemudi
9. Auto retard speed control

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 38


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Disconnect Switch

Sakelar pemutus arus baterai terletak di bagian depan kiri bawah 785-7

ON - Masukkan kunci start dan putar searah dengan putaran jarum jam untuk
mengaktifkan sistem kelistrikan. Sakelar harus 'ON' sebelum menghidupkan mesin.

OFF- Untuk mematikan sistem kelistrikan, putar kunci start berlawanan arah dengan putaran
jarum jam. Sakelar pemutus arus baterai memiliki fungsi yang berbeda dengan kunci
start mesin. Jika Sakelar pemutus arus baterai dimatikan maka seluruh sistem
kelistrikan menjadi nonaktif. Jika hanya kunci start mesin yang dimatikan, arus baterai
tetap terhubung dengan sistem kelistrikan.

Putar kunci sakelar pemutus arus baterai ke OFF dan cabut kunci tersebut pada saat melakukan service sistem
kelistrikan atau komponen yang berputar pada haul truck.

Gerakkan kunci sakelar pemutus arus baterai ke OFF dan cabut kunci tersebut jika meninggalkan Haul Truck 785-
7 dalam waktu lama. Hal ini untuk mencegah terjadinya pengosongan baterai karena hubung singkat, aliran arus
yang ditimbulkan oleh beberapa komponen, atau orang usil.

CATATAN

Jangan sekali-kali menggerakkan kunci sakelar pemutus arus baterai pada saat mesin masih hidup, karena hal ini
dapat mengakibatkan kerusakan sistem kelistrikan.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 39


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Master Key (Kunci Kontak)

1. OFF - Memasukkan dan mencabut sakelar kunci start dapat dilakukan hanya pada
posisi OFF saja. Lampu kabin, lampu panel, lampu belakang, lampu gauge dan bahan
bakar akan bekerja meskipun kunci kontak mesin berada pada posisi OFF. Putar kunci
start ke posisi OFF untuk mematikan mesin.

2. ON - Putar sakelar kunci start searah dengan putaran jarum jam ke posisi ON untuk
mengaktifkan semua rangkaian kabin.

3. START - Putar sakelar kunci start searah dengan putaran jarum jam untuk
menghidupkan (crank) mesin. Lepaskan kunci setelah mesin hidup dan kunci akan
kembali ke posisi ON.

CATATAN

Fasilitas anti-restart pada sakelar ini mengharuskan agar sakelar dikembalikan pada posisi OFF jika mesin
tidak dapat hidup. Kemudian, pindahkan sakelar tersebut ke ON dan coba HIDUPKAN lagi.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 40


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Machine Monitor

Gauge Cluster Lampu Peringatan

Engine Water Temperature Gauge


Jika pada saat beroperasi jarum mengarah ke area merah, maka alarm akan berbunyi dan lampu
peringatan akan menyala.
Peringatan “E02 ENGINE OVERHEAT” akan tampil di character display.
Jalankan mesin di kecepatan sedang tanpa muatan dan tunggu sampai jarum bergerak ke area
putih.
Jika masih di area merah, maka tenaga mesin akan sangat terbatas.

Torque Converter Oil Temperature Gauge


Jika pada saat beroperasi jarum mengarah ke area merah, maka alarm akan berbunyi dan lampu
peringatan akan menyala.
Peringatan “E02 TC OVERHEAT” akan tampil di character display.
Jalankan mesin di kecepatan sedang tanpa muatan dan tunggu sampai jarum bergerak ke area
putih.

Retarder Oil Temperature Gauge


Jika pada saat beroperasi jarum mengarah ke area merah, maka alarm akan berbunyi dan lampu
peringatan akan menyala.
Peringatan “E02 BRAKE OVERHEAT” akan tampil di character display.
Hentikan operasi di area yang aman, netralkan transmisi, jalankan mesin di kecepatan sedang
tanpa muatan dan tunggu sampai lampu peringatan padam.

Fuel Level Gauge


Jika lampu peringatan menyala, maka menandakan bahan bakar kurang dari 225 liter dan harus
ditambah.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 41


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Engine Tachometer
Menunjukkan kecepatan mesin. Jika indicator mengarah ke area merah saat beroperasi dan
lapu peringatan serta alarm berbunyi. Maka segera kurangi kecepatan engine dan kecepatan
unit.

Speedometer
Menunjukkan kecepatan unit.

Caution Items

Maintenance Caution Lamp


Ketika lampu ini menyala (action code : E01), menandakan perlunya tindakan
maintenance (inspeksi, penambahan atau penggantian part).

Parking Brake Pilot Lamp


Menyala ketika parking brake aktif.

Seat Belt Caution Lamp


Menyala jika Operator belum memasang sabuk pengaman. Segera kenakan sabuk pengaman
untuk keselamatan.

Dump Body Pilot Lamp


Menyala jika dump body truk terangkat atau tuas dump body di posisi selain “FLOAT”.

Emergency Steering Pilot Lamp


Menyala ketika emergency steering aktif. Emergency steering aktif jika pada saat
pengoperasian terdapat ketidaknormalan di sirkuit steering hydraulic.

Fuel Level Caution Lamp


Menyala jika bahan bakar kurang dari 225 liter dan harus ditambah.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 42


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Emergency Stop Items

Battery Charge Circuit Caution Lamp


Menyala ketika ada masalah di sistem pengisian baterai. Kode “E03 CHECK RIGHT
NOW” tampil, segera hentikan unit di tempat yang aman, matikan mesin dan periksa sirkuit
pengisian baterai (charging circuit).

Steering Oil Temperature Caution Lamp


Menyala ketika suhu steering oil meningkat. Kode “E02 STRG OVERHEAT” tampil, segera
hentikan unit di tempat yang aman, netralkan transmisi, jalankan mesin di kecepatan
sedang tanpa muatan dan tunggu sampai lampu peringatan padam.

Engine Oil Pressure Caution Lamp


Menyala jika tekanan oli pelumas mesin (engine lubrication oil) menurun. Kode “E03 CHECK
RIGHT NOW” tampil, segera hentikan unit di tempat yang aman, matikan mesin dan
lakukan pemeriksaan.

Brake Oil Pressure Caution Lamp


Menyala jika tekanan brake accumulator oil turun dibawah standar, jika sudah menyala
lebih dari 60 detik maka kode “E03 CHECK RIGHT NOW” tampil, segera hentikan unit di
tempat yang aman, matikan mesin dan lakukan pemeriksaan.

Tilt Caution Lamp


Menyala jika dump body dalam posisi mengambang ketika bagian belakang unit berada
di posisi yang miring yang tidak aman. Segera turunkan dump body dan pindahkan unit
ke area yang stabil.

Machine Monitor, Option System Caution Lamp


Menyala saat ada masalah terdeteksi di monitor unit atau di sistem pemilihan instalasi. Kode
“E03 CHECK RIGHT NOW” tampil, segera hentikan unit di tempat aman, kemudian matikan
mesin dan lakukan pemeriksaan.

Engine System Caution Lamp


Menyala jika ada masalah yang terdeteksi oleh sistem yang dikontrol oleh engine controller.
Kode “E03 CHECK RIGHT NOW” tampil, segera hentikan unit di tempat aman, kemudian matikan
mesin dan lakukan pemeriksaan.

Transmission System Caution Lamp


Menyala ketika ada masalah yang terdeteksi oleh sistem dikontrol oleh transmission controller.
Kode “E03 CHECK RIGHT NOW” tampil, segera hentikan unit di tempat aman, kemudian matikan
mesin dan lakukan pemeriksaan.

Retarder System Caution Lamp


Menyala ketika ada masalah yang terdeteksi oleh sistem dikontrol oleh retarder controller.
Kode “E03 CHECK RIGHT NOW” tampil, segera hentikan unit di tempat aman, kemudian matikan
mesin dan lakukan pemeriksaan.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 43


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Meter Display Portion

Engine Pre Heating Pilot Lamp


Menyala ketika pemanas elektrik untuk pre heating engine aktif. Ketika starting switch di posisi
ON saat suhu dingin, lampu akan menyala selama kurang lebih 20 – 45 detik untuk
mengindikasikan bahwa pre heating sudah selesai.

Retarder Pilot Lamp


Menyala jika tuas retarder diaktifkan.

Lockup Pilot Lamp


Menyala saat torque converter lockup aktif dan transmisi dipindah ke penggerak
langsung/direct drive.

Head Lamp High Beam Pilot Lamp


Menyala ketika lampu di set ke lampu jauh.

Turn Signal Pilot Lamp


Berkedip ketika mengaktifkan tanda untuk berbelok.

Shift Indicator
Menunjukkan kisaran transmisi (perkiraan kecepatan).

Shift Lever Position Pilot Lamp


Menampilkan posisi yang dipilih oleh tuas transmisi. Huruf yang menyala menandakan posisi
transmisi yang aktif.

Power Mode Pilot Lamp


Menyala jika high power mode aktif.

Auto Retarder Set Speed Indicator


Menunjukkan pemilihan kecepatan untuk Auto Retarder Speed Control (ARSC). Ketika switch
ARSC di posisi OFF, monitor tidak akan menyala. Jika kecepatan tidak di pilih, maka monitor
menampilkan 0.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 44


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Auto Retarder Ready Pilot Lamp


Menunjukkan auto retarder speed control dapat digerakkan. Ketika monitor OFF, auto retarder
speed control tidak dapat digerakkan.

Dasar Mengenai Simbol

Cara di bawah ini untuk memudahkan para operator dalam membaca dan mengenal simbol,
dengan cara menggabungkan simbol satu dengan yang lain.

Contoh : Engine + Oli + tekanan = Tekanan Oli Engine.

Engine (Mesin) Brake (Rem) Coolant (Air Pendingin)

Oil (Oli) Temperature (Suhu) Alternator

Transmission Flow (Aliran) Test Panel(Pengecekkan Panel)

Air (Udara) Pressure (Tekanan) Lock (Terkunci)

Hydraulic Filter (Saringan) Unlock (Tidak Terkunci)

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 45


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Switch – Switch Control

1. Machine Monitor Bulb Check Switch

Digunakan untuk mengetahui apakah semua lampu di monitor menyala atau tidak.

2. Hazard Lamp Switch

Di gunakan untuk mengaktifkan lampu belok kanan dan kiri secara bersamaan /
lampu bahaya (hazard).
Ketika bekerja di malam hari, simbol lampu akan menyala walaupun switch tidak
diaktifkan.

A = On
B = Off

3. Power Mode Selector Switch

Switch ini di gunakan untuk mengubah power mode. Pada saat mesin dinyalakan
pertama kali maka power mode berada di posisi economy mode. Ketika tombol ini
ditekan power mode akan aktif di high power mode.

High Power Mode = Kekuatan mesin maksimal


Economy Mode = Untuk pengoperasian pada kondisi di bawah standar pada umumnya.

Ketika bekerja di malam hari, simbol lampu akan menyala walaupun switch tidak
diaktifkan.

4. Emergency Steering Switch

Untuk mengaktifkan pompa emergency


steering. Ketika di posisi On maka lampu akan
menyala.
Emergency steering dapat digunakan maksimal
selama 90 detik, dengan kecepatan maksimal
5 km/jam.

Untuk unit yang dilengkapi dengan auto


emergency steering, maka akan otomatis aktif
apabila :
- Pompa steering hidrolis bermasalah
- Mesin mati ketika beroperasi

Ketika hal ini terjadi, segera matikan mesin dan lakukan pemeriksaan.

Catatan : Jika switch starting di posisi ON dan parking brake di posisi TRAVEL ketika mesin mati, auto
emergency steering akan aktif setelah 1 detik, tekan switch parking brake ke posisi PARKING.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 46


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

5. Parking Brake Switch

Untuk mengaktifkan dan menonaktifkan parking brake.

A = Travel
Parking brake tidak aktif.
B = Parking
Parking brake aktif. Jika transmisi tidak di posisi netral saat parking brake
aktif maka lampu peringatan akan menyala dan alarm akan berbunyi.

6. AISS (Automatic Idling Setting System) Low Switch


Penggunaan switch ini dapat dipilih antara AUTO dan LOW.
(A) : LOW
Ketika mesin butuh kontrol yang baik, misalnya pada saat akan parkir di
garasi.
(B) : AUTO
Untuk pengoperasian normal

7. Auto Retarder (ARSC) Switch

Untuk mengaktifkan ARSC.

A = On
B = Off

8. Fog Lamp Switch


Untuk mengaktifkan lampu kabut.

A = On
B = Off

Ketika bekerja di malam hari, simbol lampu akan menyala walaupun switch tidak
diaktifkan.

9. Machine Monitor Mode Selector Switch


Untuk menampilkan character display.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 47


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

10. Exhaust Brake Switch

A = Ketika pedal accelerator di lepas dan torque converter di posisi terkunci


maka exhaust brake akan aktif dan lampu exhaust brake akan menyala.
B = Ketika pedal accelerator di lepas dan torque converter di posisi terkunci,
jika rem service ditekan atau retarder di aktifkan, maka exhaust brake
akan aktif dan lampu exhaust brake akan menyala.
C = Exhaust brake tidak di operasikan.

Alat- Alat Kontrol dan Penunjang Pada Truk

Macam - macam alat kontrol terpasang pada 785-7, untuk membantu operator mengendalikan mesinnya.
Untuk menjadi seorang operator haul truck 785-7, seorang operator harus memahami fungsi dan kegunaan alat
kontrol untuk menghindari terjadinya kesalahan operasi yang dapat menyebabkan kerusakan alat bahkan
kecelakaan.

Pedal Rem/ Brake Pedal


Untuk pengereman pada roda truk.

Accelerator (Pedal Gas)


Untuk mengatur kecepatan mesin. Dapat diatur dengan bebas baik pada saat
posisi low idle maupun saat kecepatan penuh (full throttle).

Tuas Transmisi
Untuk memilih jenis kecepatan sesuai kondisi.

Cara menggunakan:
Injak rem service
Lepas rem parkir
Masukkan gigi maju atau mundur
Lepas rem service
Naikkan putaran mesin secara perlahan.

Posisi D : Transmisi otomatis mulai dari 2 sampai 7 level kecepatan untuk menyesuaikan dengan kecepatan unit.
Jika dump body dinaikkan, tuas transmisi “D” maka gear transmisi berada diposisi 2 dan tidak akan naik
ke gear yang lebih tinggi.
Kecepatan maksimal di posisi gear 7 adalah 65 km/jam.

Posisi R : Untuk bergerak mundur. Pastikan dump body sudah turun sebelum memasukkan gigi ke posisi R.

Gear Power Mode Economy Mode


RL : 9.5 km/jam 9 km/jam
RH : 11.5 km/jam 11.5 km/jam

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 48


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Posisi L : Untuk kecepatan rendah atau ketika berjalan di jalan yang lembek, atau ketika menyalakan unit di
tanjakan ketika bermuatan. Dan juga untuk jalan yang menurun.

Catatan : Mesin tidak akan menyala ketika transmisi berada di luar posisi N (netral) dan transmisi tidak boleh di
posisi N ketika sedang berjalan.
Sebelum mengganti transmisi dari N ke F atau R, pastikan untuk mengurangi kecepatan mesin dengan
mengangkat pedal gas sedikit.

Peringatan

Kendaraan harus berhenti dan engine RPM low idle sebelum memindahkan lever transmisi
dari maju ke mundur dan jangan menaikkan RPM / melepas pedal rem sebelum anda
mendengar atau merasakan transmisi clutch engaged (terhubung).
Kerugian: Dapat mengurangi umur Disc, Clutchs dan Gear (Planetary)

Peringatan

Dilarang memindahkan tuas transmisi dari netral ke maju atau mundur apabila RPM masih
diatas 1350 , dapat mengakibatkan terjadinya transmission abuse.
Dilarang membuang dead load dengan cara maju dan mundur, sebab dapat mengakibatkan
transmission abuse dan mengurangi umur component silinder dump.

Peringatan

Membiarkan truk melaju dalam kondisi tuas transmisi netral sangat berbahaya, dan dapat
menyebabkan kecelakaan.
Jika laju truk mencapai kecepatan 19 km/jam, akan terekam sebagai Coasting in Neutral.
Data tersebut akan tersimpan dan sewaktu-waktu dapat dilihat oleh pengawas.

Horn (Klakson)
Fungsi :
Untuk memberi isyarat bunyi bila kendaraan akan:
 Menghidupkan engine : 1X
 Maju : 2X
 Mundur : 3X
 Darurat : klakson panjang

Hoist Control (Pengendali Dump Body)

Fungsinya untuk menggerakkan Hydraulic Cylinder yang akan mengangkat atau menurunkan Dump Body. Truk
KOMATSU 785-7 mempunyai control hoist dengan empat posisi TUAS (lever), yaitu RAISE – HOLD – FLOAT dan
LOWER.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 49


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

RAISE – Tarik ke atas untuk mengangkat dump body

HOLD – Body dump tidak bergerak

FLOAT – Posisi dump body mengambang

LOWER – Dump body turun

PERINGATAN
Pastikan posisi lever dump body berada di posisi float pada saat traveling (jalan).

Retarder Control Lever


Fungsinya :
Untuk memperlambat laju kendaraan terutama dijalan menurun.
Retarder dioperasikan dengan menggunakan tuas pengendali yang ada
pada tiang kemudi sebelah kanan. Retarder berkerja pada keempat roda.
Rem service dan retarder menggunakan piston yang sama, bedanya pengontrolan
retarder lebih halus. Sehingga walaupun kedua rem ini memiliki sistem
yang sama kita harus bisa membedakan kegunaan dan fungsinya.
Service brake hanya di gunakan untuk berhenti, retarder hanya di gunakan untuk perlambatan.
RPM yang paling aman menggunakan retarder adalah ‟ RPM 1800 – 1900 ‟.

Cara menggunakan retarder :


Pada waktu kendaraan mulai menurun dan jarum pada tachometer menunjukkan putaran mesin 1800.
Aktifkan retarder dengan menarik tuas retarder secara perlahan - perlahan agar jarum pada tachometer tidak
masuk di daerah merah (engine over running), kembalikan tuas retarder secara perlahan apabila putaran engine
kembali ke posisi normal (1700 RPM). Selama menggunakan retarder di jalan menurun, pastikan tidak terjadi
perpindahan gigi dan roda tidak terkunci yang dapat mengakibatkan kerusakan pada ban.

Peringatan
Jangan mengggunakan retarder untuk parkir

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 50


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Suspensi

Berfungsi:
Untuk mendukung bobot kendaraan dan juga untuk menyerap getaran
pada waktu kendaraan memasuki kondisi jalan yang bergelombang.
Ada empat suspensi, dua di depan dan dua di belakang.

Sistem Rem & Kontrol

Service Brake
Service brake digunakan untuk menghentikan unit yang
bergerak dengan kecepatan dan RPM rendah.
Service brake di operasikan dengan menggunakan pedal kaki
dan bekerja pada semua roda (depan dan belakang).

Catatan:
Jangan menggunakan service brake untuk memperlambat kendaraan (menggantikan fungsi retarder) di jalan
menurun yang panjang.
Ini dapat menyebabkan Overheating, dan akan mengakibatkan berkurangnya masa kerja komponen rem
depan.

Automatic Retarder (ARSC) Set Lever

Ketika berjalan menurun, switch ARSC diaktifkan untuk mencegah unit berjalan melebihi kecepatan yang sudah
ditentukan.
Tuas ARSC digunakan untuk mengeset pengaturan atau membatalkan kecepatan ARSC.
A : Set
B : Mengurangi kecepatan (geser ke bawah)
C : Cancel (membatalkan)
D : Menambah kecepatan (geser ke atas)

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 51


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Secondary Brake (Rem Cadangan)


Rem ini difungsikan:
Pada saat service brake dan retarder rusak pada saat sedang operasi atau dalam
kondisi darurat.
Rem ini di operasikan dengan pedal berwarna merah sebelah kiri lantai bawah.
Rem ini bekerja pada semua roda (depan dan belakang).
Secondary brake menggunakan piston yang sama dengan rem parkir dan juga
bekerja atas dasar kekuatan pegas.

Cara menggunakan secondary brake:


Apabila selama operasi tiba – tiba semua rem tidak berfungsi / kondisi darurat lainnya maka aktifkan secondary
brake dengan cara :
1. Tekan pedal secondary sampai kendaraan berhenti dan tahan
2. Netralkan transmisi
3. Pasang rem parkir
4. Lepas tuas / Pedal secondary
5. Matikan engine.

PERINGATAN

Jika secondary brake telah digunakan untuk menghentikan unit karena adanya kerusakan
pada sistem rem (retarder dan service brake), jangan mengoperasikan kendaraan sampai
selesai pengecekan pada semua sistem rem dan sampai semua perbaikan dilakukan.

Parking Brake
Parking brake berfungsi:
Untuk menahan roda belakang agar kendaraan tidak meluncur ketika sedang di
parkir. Rem parkir juga bekerja pada keempat roda. Rem parkir tersebut
diaktifkan dengan pegas dan dinonaktifkan dengan sistem tekanan
hidrolik oleh sakelar pada konsol sebelah kanan dalam kabin
operator. Selain itu rem jika tekanan hidrolik turun dibawah rata –
rata maka rem parkir akan aktif secara otomatis.
Cara menggunakannya :
1. Injak rem service untuk berhenti
2. Netralkan transmisi
3. Aktifkan switch parking brake
4. Lepaskan pedal service brake
Rem parkir di gunakan untuk:
 Parkir kendaraan
 Parkir pada waktu loading
 Parkir pada waktu membuang muatan

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 52


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Action Code Display/ Peringatan (Warning)

Jika mesin mengalami gangguan atau bekerja dengan beban yang berat, atau jika diperlukan inspeksi dan
perawatan, maka Action Code akan tampil di panel untuk merekomendasikan tindakan yang paling sesuai.

Jika lebih dari 1 masalah muncul pada saat yang bersamaan, maka masalah yang paling penting yang akan
tampil di Action Code.
Tingkat kepentingan suatu masalah di urutkan dari yang paling atas yaitu E03, E02 dan E01. Jika ada masalah
dengan kode yang sama, maka Action Code akan menampilkan masalah yang paling terakhir muncul.
Ketika kode E02 atau E03 muncul, maka alarm akan berbunyi putus – putus dan lampu peringatan di tengah
akan menyala.

E03 : Jika kode ini tampil, hentikan mesin segera, periksa pesan kerusakan
dan segera hubungi Maintenance Department untuk perbaikan.

E02 : Jika informasi yang tampil berkaitan dengan Overrun, maka kurangi
kecepatan mesin dan unit sambil beroperasi.
Jika informasi yang tampil berkaitan dengan Overheat, maka hentikan
unit dan jalankan mesin pada kecepatan sedang dan tanpa muatan.
Jika pesan error masih tampil, periksa pesan kerusakan dan segera hubungi Maintenance Department
untuk perbaikan.

E01 : Jika menampilkan lokasi yang harus diperbaiki dan lampu


Maintenance menyala, lakukan pemeriksaan di lokasi tersebut saat
selesai beroperasi atau pada saat pergantian shift.
Jika layar menampilkan “MAINTENANCE” bersamaan dengan E01,
periksa pesan kerusakan dan segera hubungi Maintenance Department untuk perbaikan.

Filter, Oil Replacement Time Display


Akan muncul apabila filter, oli dan item lainnya sudah harus diganti.
Operator harus melaporkan ke Maintenance untuk dilakukan
penggantian pada item yang ditampilkan.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 53


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Topik 5
Pemeriksaan Sebelum Beroperasi
Pendahuluan

Sebelum melanjutkan ke praktek pengoperasian, Peserta Pelatihan harus mengetahui cara melakukan inspeksi
dan pemeriksaan serta benar-benar mengetahui cara menghidupkan dan mematikan mesin serta prosedur
safety yang berlaku untuk Haul Truck 785-7 dan cara pengoperasiannya.

Diharapkan bahwa pengetahuan yang diperoleh setelah mempelajari Bagian Tiga (Sistem Haul Truck KOMATSU
785-7) dapat memberikan pemahaman yang lebih baik mengenai inspeksi dan pemeriksaan serta menekankan
pentingnya inspeksi dan pemeriksaan tersebut.

Di bagian ini, Peserta Pelatihan akan mempelajari hal-hal berikut:


• Pemeriksaan Keliling Sebelum Menghidupkan Mesin (Pre-Inspection Check)
• Prosedur Menghidupkan Mesin (Start-up)
• Prosedur Setelah Mesin Hidup (Post-start)
• Prosedur Mematikan Mesin (Shutdown)

Pemeriksaan Keliling Sebelum Menghidupkan Mesin (Pre Inspection Check)

Salah satu bagian penting dari pekerjaan operator adalah memeriksa gangguan atau kerusakan pada Haul Truck
KOMATSU 785-7 sebelum dioperasikan. Melakukan pemeriksaan sebagaimana mestinya, melaporkan kesalahan
atau gangguan seperti kebocoran, tekanan rendah, permukaan cairan rendah, suhu tinggi, komponen sangat
aus, adanya bagian yang patah atau hilang, timbul bau aneh atau kebisingan, dll. Hal ini dapat mencegah
masalah kecil menjadi masalah besar. Karena itu, pemeriksaan merupakan hal yang pertama dalam urutan
tindakan pemeliharaan Haul Truck KOMATSU 785-7.

Pemeriksaan keliling sebelum menghidupkan mesin meliputi pemeriksaan di luar dan di dalam Haul Truck
KOMATSU 785-7. Tujuannya adalah untuk meyakinkan kondisi alat sudah layak untuk dioperasikan atau tidak.
Mengabaikan perawatan harian/pemeriksaan keliling dapat mengakibatkan kerusakan pada alat tidak
terkontrol, dan keselamatan tidak terjamin.

Pemeriksaan Bagian Depan

1. Disconnect Switch dan Engine Shut Down (emergency stop)


2. Lampu sign
3. Radiator Guard & Core Radiator
4. Lampu kerja utama.
5. Tangga
6. Bumper

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 54


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Pemeriksaan Samping Kiri

1. Periksa kondisi level oli engine,


fanbelt AC, kipas, suspensi,
rem depan, hose steering dan
kebocoran oli engine.
Apabila memeriksa oli engine
setelah beroperasi, tunggu kurang
lebih 15 menit setelah engine
dimatikan.
Jika unit parkir di tempat yang agak turun, tempatkan ditempat yang rata sebelum pemeriksaan oli
engine. Dipstick level oli telah ditandai pada kedua sisi: ENGINE STOPED untuk pengukuran ketika engine
mati, dan ENGINE IDLING untuk pengukuran saat engine hidup. Apabila memeriksa level oli, matikan
engine dan periksa dengan sisi ENGINE STOPED dipstick. Hal ini juga memungkinkan untuk pemeriksaan
ketika engine hidup sesuai prosedur.

Ingat ! : Yakinkan level oli berada antara ADD dan FULL sebelum Anda start engine.

2. Periksa kondisi ban, baut-baut roda, wheel bearing

3. Periksa level oli transmisi dan hydraulic


Pemeriksaan oli transmisi dilakukan dengan 2 cara, yaitu
- Pada saat engine stop, posisi oli transmisi berada
di atas antara tanda H dan L
- Pada saat engine running (idle), posisi oli transmisi
berada di bawah antara tanda H dan L

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 55


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

4. Periksa level oli steering dan hoist

5. Periksa kebocoran control valve, silinder steering,


torque converter, oli transmisi dan oli hydraulic.
Periksa kondisi silinder dump dan rantai tilt gate, jika di lengkapi

6. Periksa kondisi ban, baut - baut roda dan final drive


7. Periksa kondisi dump body
8. Periksa kondisi spion kiri dan handrail

Catatan :
Parkir kendaraan pada permukaan tanah yang rata pada saat melakukan pemeriksaan level oli (oli mesin,
hydraulic dan transmisi)

Karena pengoperasian di lapangan setiap harinya bekerja terus menerus selama 2 shift/gilir kerja, maka oli
mungkin selalu dalam kondisi panas (warm).

Pemeriksaan Bagian Belakang

1. Periksa rock ejector


2. Periksa kondisi lampu mundur, sign dan rem
3. Periksa kondisi suspensi
4. Periksa kondisi grease line
5. Periksa kondisi differential
6. Periksa kondisi stabilizer
7. Periksa kondisi sensor payload
8. Periksa kondisi safety pin

Pemeriksaan Samping Kanan

1. Periksa kondisi final drive dan baut – bautnya


2. Periksa kondisi silinder dump
3. Periksa level bahan bakar
4. Periksa kondisi fuel inlet
5. Periksa kondisi level oli brake pada sub tank
6. Periksa kondisi wheel bearing dan
baut – bautnya
7. Periksa kondisi alternator, suspensi,
rem depan, kondisi engine, kebocoran air
radiator dan oli engine
8. Periksa kondisi protector
9. Periksa kondisi vessel

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 56


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Pemeriksaan Bagian Depan Atas

1. Periksa lubrication tank


2. Periksa kondisi spion kanan
3. Periksa kondisi tekanan pemadam kebakaran
otomatis
4. Periksa kondisi muffler

5. Periksa indikator saringan udara

6. Periksa level air radiator

INGAT :
Yakinkan dan jaga agar tinggi air di dalam Radiator selalu PENUH/FULL yang diindikasikan oleh gelas
penduga.

Sistem pendingin Engine ini bertekanan. Air Radiator yang panas bisa mengakibatkan kulit terbakar
serius. Oleh sebab itu operator dilarang membuka tutup air radiator.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 57


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

7. Periksa kondisi terminal battery

8. Periksa kondisi handrail


9. Periksa kondisi kabin dan wiper
10. Periksa spion kiri

Ruang Operator

Jaga selalu kebersihan dalam kabin operator jangan


membuang sampah di dalam kabin ataupun meninggalkan
sisa – sisa makanan.
Dilarang menempelkan sticker, isolasi atau sejenisnya pada
kaca karena dapat mengganggu pandangan operator.

Periksa dan atur tempat duduk sesuai kebutuhan

Atur tempat duduk operator untuk mendapatkan jarak yang terbaik pada kaki operator agar dapat menekan
pedal secara penuh ke depan dengan punggung tetap merapat ke sandaran kursi.

1. Atur kaca spion sesuai kebutuhan


2. Periksa dan pasang seat belt

Periksa atau yakinkan kondisi seat belt selalu dalam kondisi baik sebelum
mengoperasikan kendaraan.

Memakai Sabuk Pengaman

Pegang gripper (2), tarik sabut dari retractor (1) dan masukkan extrusion (3)
ke dalam buckle (4) sampai terdengar bunyi klik.

Melepaskan Sabuk Pengaman

Tekan tombol (5) pada buckle (4), maka extrusion (3) akan terlepas dari buckle (4).

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 58


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Pengecekkan Central Warning Lamp, Alarm Buzzer, Monitor Lamps dan Gauge Meter

Sebelum engine start, putar kunci kontak ke posisi “ON” tekan Machine monitor
bulb check switch dan lakukan pemeriksaan bahwa tidak ada kerusakan pada
lampu indikator atau gauge.
Jika ada instrumen yang tidak berfungsi,mungkin ada kerusakan,segera hubungi
Maintenance Departement.

Cara mengetes Emergency Steering:

1. Disconnect switch ON
2. Kunci kontak ON
3. Tekan switch emergency steering
4. Periksa apakah steering dapat digerakkan/diputar ke kiri dan ke kanan.

Jika steering tidak dapat digerakkan/diputar segera hubungi Maintenance Departement.

Prosedur Menghidupkan Mesin

Setelah pemeriksaan sebelum menghidupkan mesin selesai dan segala sesuatunya dalam kondisi baik, prosedur
menghidupkan mesin dapat dilakukan sebagai berikut:

1. Atur tempat duduk untuk memungkinkan pedal dapat digerakkan secara penuh pada
saat operator duduk bersandar.
2. Atur kaca spion sebagaimana mestinya.
3. Pasang sabuk pengaman.
4. Pastikan bahwa rem parkir telah diaktifkan.
5. Pastikan bahwa body dump telah diturunkan dan alat kontrol body hoist berada pada
posisi "FLOAT".
6. Pastikan bahwa alat kontrol transmisi berada pada posisi netral.
7. Bunyikan klakson satu kali dan tunggu lima detik.
8. Putar sakelar start ke posisi ON dan perhatikan tes Instrument Panel otomatis.
9. Putar kunci start untuk menghidupkan mesin. Segera lepaskan kunci start setelah
mesin hidup.

PERHATIAN:
Jangan mencoba menghidupkan mesin (melakukan crank) lebih dari 30 detik, tunggu dua
menit agar motor starter menjadi dingin sebelum mencoba menghidupkan mesin kembali.

10. Biarkan mesin panas selama lima menit sambil memonitor Instrument Panel. Lakukan tindakan yang
tepat pada event apapun yang ditampilkan pada Instrument Panel sebelum haul truck dioperasikan.
11. Periksa gauge bahan bakar untuk memastikan bahwa terdapat bahan bakar yang cukup di dalam tangki
untuk shift tersebut.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 59


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Prosedur Setelah Menghidupkan Mesin

Pemeriksaan berikut dilakukan setelah mesin dihidupkan dan sebelum haul truck mulai dioperasikan.

CATATAN
 Hindari menaikkan kecepatan mesin secara tiba – tiba sebelum pemanasan selesai
Jangan membiarkan mesin low idle atau high idle selama lebih dari 20 menit.
Jika mesin terlalu lama low idle, maka beban mesin akan meningkat sampai pada kisaran mid-range.
 Pada sistem auto emergency steering, jika pemanasan tidak selesai dilakukan dan switch parking
brake di posisi TRAVEL, maka emergency steering akan otomatis aktif pada saat tuas control dump
dioperasikan.

1. Setelah menghidupkan mesin, low idle selama 5 menit terlebih dahulu untuk pemanasan mesin.
2. Setelah pemanasan, periksa apakah tampilan monitor normal. Jika terdapat masalah segera laporkan
untuk diperbaiki.
Ketika switch AISS LOW di posisi AUTO dan suhu air pendingin mesin masih rendah, maka harus
dilakukan high idle.
3. Periksa apakah ada masalah pada kemudi, lampu, klakson, warna gas buang, suara bising atau getaran
yang tidak semestinya. Jika terdapat masalah segera laporkan untuk diperbaiki.
Ketika temperatur oli steering rendah maka akan mengakibatkan kemudi menjadi berat, sehingga
jangan memainkan kemudi saat berada pada kecepatan tinggi.
4. Setelah mesin dihidupkan, dan mesin berputar low idle, hidupkan semua lampu, turun dari haul truck
dan:
 Periksa kembali permukaan oli sistem kemudi
 Periksa kembali indikator pembersih udara (air cleaner)
 Periksa kembali permukaan oli mesin, transmisi dan converter, serta hoist dan rem
 Periksa kembali apakah ada kebocoran cairan di sekeliling kedua sisi mesin
 Periksa apakah ada kebocoran cairan di bawah haul truck
 Pastikan bahwa semua lampu dapat dioperasikan.

5. Amati semua gauge, indikator peringatan, lampu service sesering mungkin selama pengoperasian.
Semua gauge harus berada pada rentangan pengoperasian normal, sedangkan indikator alert, lampu
action dan alarm action harus mati.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 60


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Uji Sistem Pengereman Retarder

PERINGATAN
Uji pengoperasian sistem pengereman retarder setiap hari sebelum menjalankannya (aktivitas loading,
hauling dan dumping)

Tes ini bertujuan untuk memastikan sistem pengereman retarder berfungsi dengan
baik.

Untuk melakukan pengetesan rem retarder, lakukan langkah – langkah berikut:


 Aktifkan retarder
 Lepas rem parkir
 Gerakkan tuas transmisi ke posisi “D”
 Naikkan putaran mesin sampai dengan 1200 RPM dengan menginjak
pedal accelerator. Haul truck seharusnya tidak akan bergerak.

PERINGATAN
Fungsi utama rem retarder adalah untuk mengurangi kecepatan unit bukan untuk parkir

Uji Sistem Rem Service

PERINGATAN
Uji pengoperasian sistem rem service setiap hari sebelum menjalankannya (aktivitas loading, hauling dan
dumping)

Tes ini bertujuan untuk memastikan sistem rem service berfungsi dengan baik.

Untuk melakukan pengetesan rem service lakukan langkah – langkah berikut :


 Aktifkan rem service
 Lepas rem parkir
 Gerakkan tuas transmisi ke posisi “D”
 Naikkan putaran mesin sampai dengan 1570 RPM dengan menginjak pedal accelerator. Haul truck
seharusnya tidak akan bergerak.

PERINGATAN
Fungsi utama rem service adalah untuk menghentikan unit pada kecepatan yang rendah bukan untuk parkir.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 61


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Uji Sistem Rem Parkir

PERINGATAN
Uji pengoperasian sistem rem parkir setiap hari sebelum menjalankannya (aktivitas loading, hauling dan
dumping)

Tes ini bertujuan untuk memastikan sistem rem parkir berfungsi dengan baik.

Untuk melakukan pengetesan rem parkir lakukan langkah – langkah berikut :


 Aktifkan rem parkir
 Gerakkan tuas transmisi ke posisi “D”
 Naikkan putaran mesin sampai dengan 1335 RPM dengan menginjak
pedal accelerator. Haul truck seharusnya tidak akan bergerak.

PERINGATAN
Fungsi utama rem parkir digunakan untuk parkir baik pada saat loading, dumping dan antri di area loading
point.

Uji Sistem Pengereman Sekunder

PERINGATAN
Uji pengoperasian sistem rem parkir setiap hari sebelum menjalankannya (aktivitas loading, hauling dan
dumping)

CATATAN
Tes ini untuk memastikan apakah sistem pengereman sekunder dapat
berfungsi.
Tes ini bukan dimaksudkan untuk mengukur daya cengkeram rem
maksimum. Daya cengkeram rem yang dibutuhkan untuk menahan
haul truck pada RPM mesin tertentu akan bervariasi dari haul truck yang
satu ke haul truck yang lain. Hal ini disebabkan oleh perbedaan pengaturan
mesin, efisiensi power train, dll, serta kemampuan daya cengkeram rem.

RPM mesin pada awal gerakan haul truck, dengan rem sekunder yang diaktifkan, harus dibandingkan dengan
RPM mesin sebelum pengetesan rem dilakukan.

 Aktifkan rem emergency.


 Lepaskan rem parkir
 Gerakkan tuas pemindah transmisi ke gigi satu maju.
 Percepat putaran mesin hingga “Full” RPM.
Haul truck seharusnya tidak akan bergerak maju.

PERINGATAN
Cedera dapat terjadi karena haul truck berhenti secara tiba-tiba. Rem sekunder akan aktif secara otomatis
jika tekanan udara rem turun di bawah tekanan pengoperasian yang aman.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 62


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Jika rem sekunder tidak berfungsi dengan semestinya, hubungi Maintenance Department guna memeriksa
sistem pengereman sekunder dan mintalah mereka untuk melakukan perbaikan seperlunya sebelum haul truck
dioperasikan.

Prosedur Mematikan Mesin

Prosedur ini dilakukan jika haul truck akan ditinggalkan tanpa operator, baik pada akhir shift atau pada saat
menghentikan dan mematikan haul truck setelah pekerjaan selesai.

1. Pindahkan haul truck ke tempat yang aman dan bila mungkin parkir haul truck di tempat datar. Jika
terpaksa memarkir pada medan yang miring, beri ganjal pada rodanya. Nonaktifkan accelerator (1) dan
aktifkan rem service (2) untuk menghentikan haul truck.

2. Gerakkan tuas kontrol transmisi ke netral setelah truk dihentikan.

3. Aktifkan rem parkir.

4. Kurangi kecepatan mesin dan jalankan mesin pada low idle selama lima menit. (Hal ini akan
memungkinkan bagian-bagian yang panas pada mesin menjadi dingin secara lebih perlahan dan
memperpanjang masa pakai mesin).

5. Putar kunci start mesin ke posisi OFF untuk


mematikan mesin.

6. Kuras uap air dari reservoir udara rem yang terletak di


belakang kabin operator.

7. Jika haul truck ditinggalkan dan dimatikan untuk


jangka waktu lama, putar sakelar pemutus baterai ke
posisi OFF untuk mencegah terjadinya pengosongan
baterai.

PERHATIAN
Menghentikan mesin langsung setelah bekerja dengan beban dapat menimbulkan panas berlebihan
dan mempercepat terjadinya keausan pada komponen mesin!

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 63


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Topik 6
Prosedur dan Pengoperasian Dasar
Pendahuluan
Bagian ini menjelaskan praktek pengoperasian dasar haul truck KOMATSU 785-7. Secara ideal, untuk latihan ini,
haul truck harus ditempatkan di lokasi yang aman, dengan ruangan yang cukup untuk praktek menjalankan dan
memaneuver haul truck. Sebelum memulai bagian enam ini semua prosedur dan pemeriksaan oleh operator
pada bagian empat manual ini harus diselesaikan.Untuk mencapai tujuan pembelajaran, praktek pengoperasian
dasar telah dipilah menjadi tugas-tugas terpisah berikut:
 Memilih Gigi dan Menjalankan
 Mengemudi, Memaneuver dan Membelokkan
 Melakukan Retarding dan Pengereman
 Mundur
 Menaikkan dan Menurunkan Body Dump
 Menghentikan dan Memarkir

Memilih Gigi dan Menjalankan

1. Setel tempat duduk operator agar semua pedalnya dapat diinjak secara penuh pada saat operator
duduk bersandar.
2. Pasang sabuk pengaman.
3. Pastikan bahwa dump body diturunkan secara penuh dan tuas hoist berada pada posisi FLOAT
(Mengambang).
4. Periksa secara visual sekeliling haul truck untuk memastikan bahwa tidak ada orang atau haul truck/alat
berat lain di sekitarnya.
5. Bunyikan klakson dua kali untuk menunjukkan bahwa operator akan menggerakkan haul truck maju.
6. Pastikan bahwa tuas retarder manual berada pada posisi Off dan sakelar Retarder Otomatis berada pada
posisi On.
7. Pastikan bahwa tuas Rem Sekunder berada pada posisi Off (dinonaktifkan).
8. Tekan pedal rem service, nonaktifkan rem parkir dan geser tuas selector gigi ke posisi “L”.
9. Nonaktifkan pedal rem service dan injak pedal accelarator untuk menggerakkan truk maju.

CATATAN
Dilarang melebihi 2400 RPM karena hal ini dapat merusak mesin.

Sistem Pengereman Sekunder

1. Jika alarm tekanan udara rendah berbunyi dan indikator alert tekanan udara rem (Posisi 4) hidup
hentikan haul truck dengan rem service.
2. Jika pedal rem service tidak dapat menghentikan haul truck, geser tuas rem sekunder ke bawah untuk
menghentikan haul truck.
3. Jika haul truck berhenti, tunggu sampai tekanan udaranya naik. Jika tekanan udara tidak naik, jangan
operasikan haul truck. Laporkan kepada Maintenance Department untuk melakukan perbaikan.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 64


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

PERINGATAN
Rem sekunder dapat diaktifkan dan dinonaktifkan kira-kira tiga kali dengan mesin dalam keadaan mati,
setelah itu rem sekunder tersebut akan tetap aktif sebagian. Nonaktifkan rem sekunder dengan cara mengisi
kembali sistem udara.

Jika diparkir di tempat miring (slope), selalu ganjal roda dengan aman sebelum meninggalkan haul truck tanpa
operator.
Setelah pemberhentian emergency, jangan operasikan haul truck sampai pemeriksaan secara lengkap dan
semua perbaikan yang diperlukan telah dilakukan pada seluruh sistem pengereman.

CATATAN
Dalam keadaan emergency, haul truck dapat dipindahkan ke tepi jalan, dengan gigi satu, dan rem sekunder
diaktifkan.
Karena hal ini dapat merusak rem sekunder, operator harus langsung menghubungi Maintenance Department
untuk melakukan perbaikan sebelum haul truck dioperasikan kembali.

Mengemudi, Memaneuver dan Membelokkan

Sambil bergerak maju perlahan-lahan, jika aman:


1. Belok KIRI perlahan-lahan kemudian belok KANAN perlahan-lahan untuk mengetahui respon haul truck.
Praktekkan membelokkan haul truck perlahan-lahan sampai 360°.
2. Belok KIRI tajam, kemudian belok KANAN tajam untuk mengetahui respon haul truck.
Praktekkan membelokkan haul truck secara tajam sampai 360°.
3. Praktekkan mengemudi membentuk “angka delapan”untuk membiasakan diri dengan cara memaneuver
haul truck dengan gigi MAJU.

CATATAN
Perhatikan ukuran besar dan lebar belokan haul truck pada saat belok!

Jika memaneuver haul truck dalam workshop, di antara haul truck atau kendaraan lainnya, harus meningkatkan
waktu reaksi terhadap hambatan, dengan mengurangi kecepatan mesin dan gigi hingga SANGAT PELAN!

Pada saat belajar cara memaneuver haul truck di tempat yang sempit, lakukanlah dengan kecepatan putaran
mesin yang rendah!

Melakukan Retarding dan Pengereman

Alat Kontrol Retarder Manual

Tuas retarder manual akan mengaktifkan rem roda depan dan belakang.
Tuas retarder manual dapat digunakan untuk semua pengereman normal dan menahan haul truck supaya tetap
pada kecepatan konstan di medan menurun yang panjang. Sistem retarder memberikan kontrol pengereman
yang lebih halus dari pada pedal rem service.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 65


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

CATATAN

Aktifkan tuas retarder manual secara bertahap pada jalan licin, untuk mencegah terkuncinya roda dan
menyebabkan gigi transmisi turun.

Hindari mengaktifkan dan menonaktifkan retarder secara terus menerus. Lakukan penyetelan seperlunya untuk
mempertahankan kecepatan putaran mesin (RPM) dan kecepatan konstan selama melakukan retarding.

Jika tergelincir, kurangi tekanan tuas retarder manual


 Gerakkan alat kontrol retarder ke bawah pelan-pelan untuk mengaktifkan retarder dan menurunkan
kecepatan haul truck.
 Gerakkan tuas kontrol retarder ke atas untuk menonaktifkan retarder.

Kontrol Retarder Otomatis (ARSC)

HD 785-7 dilengkapi dengan sistem retarder otomatis ARSC yang


memungkinkan operator untuk mengatur kecepatan pada saat di
jalan yang menurun di kecepatan yang konstan.Sehingga operator
dapat berkonsentrasi hanya pada steering saja.
kecepatan dapat diatur dikisaran 10 km/jam sampai 55 km/jam.Jika
ARSC diatur dengan kecepatan dibawah 10 km/jam maka yang
tercatat pada Auto retarder set speed indicator adalah 10 km/jam
dan apabila ARSC diatur pada kecepatan diatas 55 km/jam maka
yang tercatat pada Auto retarder set speed indicator adalah 55
km/jam
Kecepatan dapat diatur kenaikannya setiap 1 km/jam 0.6MPH per
klik untuk menyesuaikan kecepatan optimal di turunan.

Untuk mengaktifkan ARSC tekan switch


Jaga putaran mesin minimal 1800 Rpm untuk menjaga
temperatur oli retarder berada dalam range yang aman.

Jangan mengaktifkan ARSC pada kondisi jalan yang licin karena


akan menyebabkan roda terkunci dan unit akan susah
dikendalikan.

Gerakkan sakelar kontrol ke posisi ON untuk mengaktifkan


Kontrol Retarder Otomatis. Hal ini akan memungkinkan
transmisi untuk pindah ke gigi yang lebih tinggi melalui tuas
selektor transmisi.

CATATAN
Untuk pengoperasian Kontrol Retarder Otomatis yang tepat, sakelar harus tetap ON selama pengoperasian
normal. Pilih gigi sesuai dengan kondisi kemiringan medan, muatan dan kondisi tanah.

CATATAN

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 66


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Menempatkan Sakelar Kontrol Retarder Otomatis pada posisi OFF akan mematikan sistem.

Jaga kecepatan haul truck sesuai dengan yang tertera pada Auto retarder set speed indicator agar retarder
otomatis dapat bekerja dengan maksimal. Jika kecepatan haul truck dibawah atau diatas angka yang ditunjukkan
pada Auto retarder set speed indicator maka retarder otomatis tidak berfungsi.
Kekuatan Kontrol Retarder Otomatis dapat dihilangkan kapan saja dengan cara menekan pedal accelerator,
mengaktifkan tuas retarder manual, atau menekan pedal rem service.

Mengerem

Injak pedal rem service untuk menghentikan Haul Truck.

Kurva Performa Rem/ Brake Performance Curve

Metode membaca grafik dengan contoh sebagai berikut :


- Unit yang dilengkapi dengan exhaust brake
- Jalan menurun : 1500m
- Travel resistance : -11% (grade resistance : -13%, rolling resistance : 2%)
- Load : 91 ton

1. Titik A menunjukkan berat unit saat bermuatan.


Dari Titik A, tariklah garis lurus ke bawah.
2. Tarik garis tersebut sampai bertemu dengan garis
Travel Resistance : -11% yaitu Titik B, lalu tarik
garis mendatar ke kiri (horisontal).
3. Tarik garis sampai bertemu garis kurva performa
yaitu Titik C.
4. Tarik garis ke bawah sampai bertemu Titik D yaitu
kecepatan yang disarankan.
5. Keseluruhan informasi yang di dapat dari grafik ini
adalah :
Titik D : Kecepatan Maksimal = 30 km/jam
Titik C : Transmisi = F4

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 67


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Mundur

PERINGATAN
Karena besarnya ukuran haul truck serta terbatasnya penglihatan di sekitar haul truck, memundurkan haul
truck harus dilakukan dengan ekstra hati-hati

Untuk keperluan latihan ini sangat dianjurkan untuk menggunakan spotter sebagai pemandu Peserta Pelatihan
dalam melakukan maneuver mundur.

1. Kurangi kecepatan putaran mesin dengan mengurangi tekanan injakan pada pedal accelerator dan injak
pedal rem service agar haul truck benar-benar berhenti.
2. Lihat pada kaca spion belakang untuk memastikan bahwa di tempat tersebut tidak ada orang, alat berat dan
haul truck lain, kemudian bunyikan klakson tiga (3) kali untuk menunjukkan bahwa haul truck akan
dimundurkan.
3. Setelah haul truck berhenti dan mesin dalam keadaan low idle, gerakkan tuas transmisi ke posisi mundur (R)
guna memilih gigi mundur. Alarm mundur harus berbunyi pada saat gigi mundur dipilih.
4. Dengarkan/rasakan aktifnya clutch pack transmisi, kemudian injak pedal accelerator untuk memundurkan
haul truck.

Praktekkan memaneuver haul truck mundur dengan mengemudi membentuk “angka delapan” untuk
membiasakan diri melakukan maneuver mundur.

Pastikan selalu bahwa haul truck betul-betul berhenti sebelum mengubah arah. Memilih arah
yang berlawanan pada saat haul truck sedang berjalan akan menimbulkan kerusakan berat
pada transmisi.

Menaikkan dan Menurunkan Body Dump

Instruktur akan menandai tempat sampai di mana haul truck akan dimundurkan. Ikuti petunjuk
arah yang diberikan oleh spotter, naikkan vessel haul truck ke posisi dump.

1. Periksa tempat ke mana haul truck akan dimundurkan untuk


memastikan bahwa tidak ada saluran daya udara atau rintangan
lain yang dapat menghalangi naiknya vessel haul truck.
2. Ikuti petunjuk arah yang diberikan oleh spotter untuk
memundurkan haul truck ke posisi yang benar dan aktifkan rem
service untuk menghentikan haul truck jika ada isyarat untuk
berhenti.
3. Jika haul truck diam, aktifkan rem parkir dan gerakkan tuas ke
posisi netral (N).
4. Tarik tuas kontrol body hoist ke posisi RAISE (NAIK) dan
injak sedikit pedal accelerator untuk menaikkan kecepatan putar mesin dan naikkan body dump haul
truck. Jika body dump haul truck mendekati posisi naik penuh, kurangi kecepatan mesin untuk
memperlambat kecepatan naiknya body dump untuk mencegah body dump terhenti secara mendadak.
Lepaskan tuas kontrol hoist, dan tuas ini akan kembali ke posisi HOLD (TAHAN) guna menahan body
dump pada posisi naik.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 68


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

5. Gerakkan tuas kontrol hoist ke posisi LOWER (TURUN) untuk menurunkan body dump haul truck.
Lepaskan tuas, dan tuas akan kembali ke posisi FLOAT (MENGAMBANG).

CATATAN
Selama melakukan hauling (pengangkutan) tuas kontrol hoist harus berada pada posisi FLOAT.

6. Dengan bantuan spotter, praktekkan maneuver haul truck ke posisi yang ditunjukkan. Praktekkan juga
mengangkat, menurunkan dan menahan body dump haul truck. Praktekkan penggunaan pedal
accelerator dan tuas kontrol hoist untuk mengontrol naiknya body dump dan menurunkan kecepatan.

Selalu turunkan body dump haul truck dan gerakkan tuas kontrol hoist ke posisi FLOAT
sebelum haul truck dijalankan.

Menghentikan dan Memarkir

Jika memungkinkan, selalu hentikan dan parkir haul truck di lokasi yang aman dan pada tempat datar.

Menghentikan Haul Truck

1. Lepaskan pedal accelerator untuk


mengurangi kecepatan putaran mesin.
2. Injak pedal rem service agar haul truck
benar- benar berhenti.
3. Gerakkan tuas kontrol transmisi ke posisi
netral.
4. Aktifkan rem parkir.
5. Biarkan mesin dalam keadaan low idle
selama lima menit.
6. Putar kunci start ke posisi OFF untuk
mematikan mesin.
7. Gerakkan roda kemudi ke kiri dan ke kanan
untuk memeriksa pengoperasian sistem kemudi tambahan.
8. Kuras uap air dari tangki udara rem (yang terletak di belakang kabin) dan tutup kran penguras (drain valve)
jika uap air telah dikuras.
9. Jika haul truck dihentikan dan dimatikan untuk jangka waktu lama, putar sakelar pemutus arus baterai ke
posisi OFF.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 69


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Topik 7
Teknik Pengoperasian

Pendahuluan

Bagian ini menjelaskan teknik pengoperasian Haul Truck KOMATSU 785-7 yang harus dipelajari, dipraktekkan
dan diterapkan dengan benar oleh Peserta Pelatihan calon operator, di bawah pengawasan Instruktur. Dengan
memperoleh pengetahuan tentang teknik pengoperasian, Peserta Pelatihan akan mengembangkan kebiasaan
kerja yang aman dan mencapai efisiensi dan output maksimum dari haul truck tersebut.

Untuk tujuan pembelajaran, teknik pengoperasian Haul Truck KOMATSU 785-7 dibagi menjadi beberapa
pekerjaan terpisah sebagai berikut:

 Loading
 Antri di loading point
 Menjauhkan haul truck dari loading unit
 Memilih gigi yang benar sesuai dengan kondisi jalan
 Mengontrol haul truck di medan menurun
 Melakukan retarder dengan benar
 Prosedur mundur
 Prosedur dumping
 Pengereman Sekunder/Emergency
 Pengemudian Sekunder/Emergency
 Mengoperasikan haul truck dalam kondisi licin
 Memantau kinerja haul truck

Loading
Sebelum memasuki area loading pastikan dengan kecepatan rendah dan perhatikan area loading point apakah
ada batu yang berserakan atau kemungkinan adanya alat support yang sedang beraktivitas di area tersebut.
Pastikan jarak antri antar haul truck di loading point adalah 1X panjang unit.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 70


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Jika ada beberapa haul truck yang sedang antri pastikan posisi kita dapat terlihat oleh operator haul truck yang
ada di depan.

Jika sedang menunggu haul truck yang sedang loading pastikan jarak antara haul truck adalah 15 meter

Dilarang mundur pada saat sedang antri di area loading point kecuali dengan pengarahan dari spotter atau
pengawas.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 71


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Memposisikan Haul Truck Untuk Loading(Antri)

Pada saat hendak memposisikan haul truck, pastikan kembali area


loading point aman dari gangguan alat support untuk menghindari
terjadinya kecelakaan.
Pada saat kita menunggu haul truck yang di loading telah selesai
lakukan langkah berikut :
1. Lepas parking brake bersamaan pada saat operator
membunyikan klakson
2. Maju perlahan sambil memperhatikan haul truck yang
keluar dari loading point
3. Pastikan menggunakan putaran T

Menjauhkan Haul Truck dari Loading Unit

1. Pada saat haul truck diisi muatan, selalu tetap duduk (dengan sabuk pengaman terpasang dengan kuat)
dalam kabin dengan mesin tetap hidup dan rem parkir diaktifkan.
2. Sebelum berusaha menjalankan haul truck, tunggu sampai operator loading unit selesai memindahkan
digger menjauh dari haul truck dan memberikan isyarat kepada operator dengan klaksonnya yang
menunjukkan bahwa pengisian muatan telah selesai dilakukan.
3. Pastikan bahwa di area tersebut tidak terdapat orang, alat berat lain, kendaraan dan rintangan lainnya.
4. Aktifkan rem service, nonaktifkan rem parkir, dan pindahkan tuas transmisi ke kecepatan yang
dibutuhkan.
5. Berikan isyarat bahwa haul truck akan dijalankan dengan membunyikan klakson (2 kali untuk maju dan 3
kali untuk mundur), kemudian tunggu sampai 5 detik sebelum menjalankan haul truck.
6. Nonaktifkan rem service dan injak pedal accelerator secara perlahan untuk mulai menjalankan haul
truck.
7. Hindari menjalankan kendaraan di tumpahan batuan, karena batuan tajam akan menyayat dan merusak
ban haul truck.

Pemilihan Gigi Yang Benar Sesuai Dengan Kondisi Jalan

Pemilihan Gigi yang Benar


Selalu pilih rentangan gigi yang paling sesuai dengan kondisi jalan yang dilalui. Pada saat memilih gigi, hal-hal
yang harus dipertimbangkan yaitu:
 Kondisi permukaan jalan (basah, kering, kasar, halus, licin, keras).
 Medan jalan (datar, menurun, menanjak)
 Penglihatan (terang, hujan, berdebu)
Pemilihan gigi dan kecepatan harus selalu sesuai dengan kondisi jalan yang dilalui haul truck.

Pemindahan Gigi Transmisi


Jika salah satu gigi maju antara 1 dan 7 dipilih, dengan menggunakan tuas gigi transmisi, transmisi akan secara
otomatis naik atau turun antara gigi satu dan gigi yang dipilih, sesuai dengan bertambah atau berkurangnya
kecepatan.
Jika tuas transmisi digerakkan dari netral ke “L” pada saat haul truck dalam keadaan berhenti dan mesin low idle,
maka yang aktif hanya gigi satu. Jika tuas transmisi digerakkan dari netral ke “D” maka trasmisi akan aktif mulai
dari gigi 2 (dua) sampai gigi 7 (tujuh).
Jika perputaran mesin dipercepat dan kecepatan kendaraan ditambah maka transmisi naik secara otomatis.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 72


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Menggerakkan selektor gigi ke gigi yang lebih tinggi pada saat haul truck bergerak tidak akan menaikkan gigi.
Perpindahan ke gigi yang lebih tinggi dikontrol oleh kecepatan.

Jika kecepatan haul truck dan kecepatan putaran mesin dikurangi, transmisi secara otomatis turun satu gigi pada
saat itu untuk memilih gigi yang tepat.

Downshift Inhibitor mencegah pindahnya gigi ke gigi lebih rendah yang dapat menyebabkan mesin mengalami
over running. Apabila tuas pemindah gigi diposisikan ke gigi yang lebih rendah secara manual, gigi transmisi
tidak akan turun sampai kecepatan haul truck dikurangi secukupnya untuk mencegah terjadinya mesin over
running.

Sebelum mulai melewati medan menurun, pilih rentangan gigi yang diperlukan. Melewati medan menurun
dengan rentangan gigi yang sama dengan yang akan digunakan untuk menaiki tanjakan merupakan praktek yang
baik.

Jangan mengubah gigi pada saat melewati medan menurun!

Pengubahan Arah

Sebelum mengubah arah, hentikan haul truck sepenuhnya dengan menggunakan rem service dan kurangi
kecepatan putaran mesin hingga low idle.

Mengubah arah pada saat kendaraan sedang berjalan akan menyebabkan kerusakan pada
transmisi.

Setelah menggerakkan tuas pemindah untuk memilih pengubahan arah, tunggu sampai clutch transmisi
terdengar atau terasa aktif sebelum mengakselerasi mesin.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 73


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Mengontrol Haul Truck di Medan Menanjak

Pemilihan gear pada saat hendak melewati jalan menanjak penting dilakukan untuk menghindari terjadinya
kerusakan pada komponen Haul Truck.
Gear Hunting adalah masalah nyata yang terjadi pada transmisi haul truck pada saat melewati jalan menanjak
dengan bermuatan .
Gear Hunting adalah perpindahan transmisi pada haul truck secara cepat dan tidak beraturan yang dapat
menyebabkan kerusakan fatal pada transmisi dan komponen Drive Line pada saat melewati tanjakan dan
bermuatan.
Ketika hal itu terjadi pada Haul Truck maka disebut “High Energy Transmission Shifting” (pertukaran transmisi
secara cepat)

Gear Hunting terjadi karena kesalahan pengoperasian yang dilakukan oleh operator dalam hal penggunaan gigi
transmisi pada saat melewati jalan menanjak.
Untuk mencegah terjadinya Gear Hunting saat melewati jalan menanjak pastikan lock gigi transmisi sesuai
dengan kemiringan jalan.

Mengontrol Haul Truck Di Medan Menurun

Pemilihan gigi dan kontrol retarder yang benar diperlukan untuk mengontrol haul truck di medan menurun.

CATATAN
Kontrol retarder otomatis harus tetap diaktifkan selama truk dioperasikan kecuali lintasan licin.

Jangan sekali-kali melewati medan menurun dengan transmisi dalam posisi netral.
Jaga agar gigi transmisi selalu aktif!

Selalu perlambat jalannya haul truck sebelum melewati medan menurun. Pilih gigi transmisi yang paling sesuai
guna menjaga kecepatan putaran mesin pada level yang setinggi mungkin, tanpa menimbulkan mesin over
running.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 74


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

CATATAN
Jika gauge temperatur oli rem menunjuk area merah, kurangi kecepatan atau hentikan truk agar oli dingin.
Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya kerusakan pada komponen rem

Gunakan retarder untuk mengontrol kecepatan truk pada medan menurun. Retarder memberikan kontrol yang
jauh lebih baik terhadap aplikasi rem.

Aplikasi Retarder Yang Benar

Informasi dan Persyaratan Retarding

Jika dipilih gigi yang tepat selama pengoperasian Kontrol Retarder otomatis, maka kecepatan laju dan kecepatan
putaran mesin akan diatur secara otomatis.

Kecepatan

Persyaratannya adalah kecepatan haul truck harus cukup lambat, sesuai dengan kondisi yaitu berada pada nilai
kecepatan yang tidak menyebabkan terjadinya overheating pada rem.

Pengereman harus konstan. Lakukan hal ini secara perlahan agar pendinginan rem menjadi lebih baik. Jangan
menjalankan haul truck dengan kecepatan yang tinggi dan menghentikannya dengan mendadak.

Kecepatan Putaran Mesin

Ketidak sesuaian antara kecepatan haul truck, pemilihan gigi transmisi dan putaran engine pada saat melewati
jalan menurun atau jalan bergelombang akan mengakibatkan haul truck mengalami engine over running. Jika hal
ini terjadi secara terus – menerus akan mengakibat kerusakan fatal terhadap engine.
Pastikan untuk menjaga putaran engine dalam range pengoperasian yang aman yaitu maksimum 2400 Rpm
untuk menghindari terjadinya engine over running.

CATATAN
Mesin over running dapat mengakibatkan kerusakan parah. Pertahankan agar indikator tachometer
berada dalam rentangan pengoperasian hijau.

Kecepatan putaran mesin harus paling kurang 1800 RPM agar dapat mensirkulasikan oli pendingin rem yang
cukup melalui pendingin oli. Hal ini untuk menjaga agar disc brake tetap dingin.

Temperatur Oli Rem/Retarder


1
Amati gauge temperatur oli sesering mungkin. Jika indikator keluar dari zona garis-garis silang (cross hatched
zone), kapasitas pendingin oli telah terlewati. Hentikan haul truck.
Hidupkan mesin dengan kecepatan putaran sedang sampai oli menjadi dingin. Kemudian operasikan dengan
kecepatan lebih rendah dengan menggunakan gigi yang lebih rendah.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 75


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Melakukan Retarding pada Medan Menurun

Jangan sekali-kali melewati medan menurun dengan transmisi dalam posisi netral. Jaga agar gigi transmisi selalu
aktif. Kontrol transmisi mencegah perpindahan ke gigi transmisi yang lebih tinggi dari gigi maju ke NETRAL atau
MUNDUR pada kecepatan haul truck yang lebih besar.
Berusaha untuk bertahan pada gigi rendah di medan menurun yang panjang, dengan menggunakan retarder
dengan menggunakan retarder untuk mengontrol kecepatan unit dan putaran mesin. Karena kecepatan putaran
mesin dapat mencapai titik perpindahan ke gigi tinggi (upshift). Akibat dari kecepatan putaran mesin yang
rendah akan mengurangi pendinginan oli rem dan dapat menyebabkan overheating pada rem.

Jalankan kendaraan dengan kecepatan rata-rata terbaik. Jangan mempercepat kemudian mengerem.
Jaga agar pengereman tetap dan kecepatan haul truck terkontrol.
Jangan membiarkan haul truck meluncur dan baru mulai mengerem pada saat telah tiba di bawah.

Untuk mencegah terjadinya perpindahan transmisi yang tidak diinginkan, gerakkan tuas transmisi ke posisi gigi
yang digunakan untuk retarder.

Jika kecepatan haul truck berlebihan pada saat retarding, kondisi mesin over running dapat timbul. Jika ini
terjadi berarti anda salah menggunakan gear transmisi dan kecepatan unit. Pastikan gear transmisi dan
kecepatan unit yang anda operasikan sesuai dengan kondisi jalan yang akan dilewati.

Gerakkan gigi transmisi ke satu gigi yang lebih tinggi untuk mengurangi over running pada mesin sampai haul
truck berjalan lambat. Kemudian kembalikan tuas selektor transmisi tersebut ke posisi sebelumnya.

Agar dapat melakukan retarding secara efisien pada RPM konstan gunakan Kontrol Retarding Otomatis.

Prosedur Mundur

Selalu hentikan haul truck secara penuh dengan menggunakan rem service sebelum mengubah
arah perjalanan. Pengubahan arah perjalanan pada saat haul truck sedang berjalan dapat
menyebabkan terjadinya kerusakan berat pada transmisi.

Pada saat melakukan praktek memundurkan haul truck seperti diajarkan pada modul pelatihan sebelumnya,
pastikan bahwa hal-hal berikut telah ditaati:
1. Jika mungkin, gunakan spotter sebagai pemberi isyarat pada saat memundurkan haul truck.
2. Ikuti isyarat dari satu orang spotter saja.
3. Jika tidak ada spotter, hentikan haul truck, aktifkan rem parkir dan lakukan inspeksi kondisi tanah dan
rintangan di daerah tersebut.
4. Selalu berikan isyarat bahwa haul truck akan mundur dengan 3 kali bunyi klakson, kemudian tunggu 5
detik sebelum memundurkan haul truck.
5. Jaga agar kaca spion tetap bersih dan disetel dengan semestinya, dan gunakan kaca tersebut pada saat
mundur.
6. Jangan sekali-kali memundurkan haul truck ke tepi penimbunan (dumping edge) yang tidak memiliki
tanggul (windrow).
7. Jangan menggunakan windrow untuk menghentikan haul truck. Selalu lambatkan haul truck pada saat
mendekati windrow dan hentikan haul truck sebelum menabraknya.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 76


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

8. Jangan memundurkan haul truck pada tanah yang tidak rata.


9. Selalu mundurkan haul truck pada sudut 90° terhadap sisi lokasi dumping. Jangan mendekati tepi area
dumping dengan posisi miring.
10. Pada saat memundurkan haul truck ke area loading (area pemuatan), tunggu sampai operator loading
unit memberikan isyarat dan ikuti isyarat yang diberikan pada saat menempatkan haul truck. Biasanya,
haul truck harus ditempatkan kira-kira pada sudut 45° terhadap material yang sedang dimuatkan.

Prosedur Dumping

Sebelum membongkar muatan di lokasi dumping:


1. Periksa area dumping untuk memastikan bahwa di tempat tersebut tidak ada orang.
2. Periksa kondisi tanah di area dumping guna memastikan bahwa di tempat tersebut tidak ada rintangan
dan tanah yang retak yang dapat menyebabkan tanah runtuh karena dibebani oleh haul truck.
3. Jika melakukan dumping pada suatu tepi lokasi dumping, pastikan terlebih dahulu bahwa di tempat
tersebut terdapat windrow.
4. Ikuti isyarat dari spotter (jika ada) untuk menempatkan haul truck dengan benar.
5. Selalu tempatkan haul truck pada sudut 90° terhadap lokasi dumping.

Untuk membongkar muatan pada lokasi dumping:


1. Tempatkan haul truck dengan benar.
2. Hentikan haul truck dengan rem service.
3. Gerakkan tuas transmisi ke posisi NETRAL (N).
4. Aktifkan rem parkir
5. Tarik tuas kontrol hoist ke ATAS ke posisi naik untuk mengangkat body dump truk kemudian bongkar
muatannya.

CATATAN
Kecepatan pengangkatan dump body dapat ditingkatkan dengan menambah kecepatan putaran mesin dengan
accelerator, dan dikurangi dengan mengurangi kecepatan putaran mesin.

6. Jika dump body truk mendekati posisi terangkat penuh, kurangi injakan pada pedal accelerator secara
perlahan untuk mengurangi kecepatan naiknya dump body. Hal ini akan mencegah agar dump body
tidak terhenti dengan keras menumbuk pembatas gerak dump body.
7. Gerakkan tuas kontrol hoist ke posisi HOLD (TAHAN) guna menahan dump body pada posisi terangkat
sampai semua material terbongkar.
8. Jika semua material telah dibongkar dari dump body, gerakkan tuas kontrol hoist ke posisi LOWER
(TURUN) untuk menurunkan dump body yang telah kosong.
9. Lepaskan tuas kontrol hoist. Tuas tersebut akan kembali ke posisi FLOAT (MENGAMBANG).
10. Pada saat dump body truk turun secara penuh dan tuas kontrol hoist berada pada posisi FLOAT:
 Aktifkan rem service
 Nonaktifkan rem parkir
 Pilih rentangan kecepatan gigi maju yang diperlukan
 Nonaktifkan rem service
 Injak pedal accelerator secara perlahan untuk meninggalkan lokasi dumping.

Haul truck harus diparkir di tempat yang datar pada saat melakukan dumping. Jika operator berusaha
membongkar muatan pada kemiringan (slope) dan muatannya lengket (hangs-up) dalam dump body truk, haul
truck bisa terbalik. Hal ini dapat menimbulkan terjadinya cedera berat atau bahkan kematian.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 77


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Masalah Dengan Material Lengket

Jika operator harus melakukan hauling dan dumping material lengket, seperti tanah liat, material tersebut dapat
melekat pada dump body truk meskipun dump body dalam posisi terangkat. Hal ini disebut sebagai material
lengket.

Dengan adanya material lengket yang terbawa dalam dump body akan sangat tidak produktif jika haul truck
kembali ke area loading.

Jika material lengket dalam dump body truk pada saat melakukan dumping, mintalah bantuan alat support
seperti excavator kecil (kelas PC 200) untuk membersihkan material yang lengket pada dump body.

CATATAN
Haul truck ini dilengkapi inhibitor mundur yang mencegah dipilihnya gigi mundur pada saat kontrol
hoist pada posisi RAISE (NAIK). Jika tuas kontrol hoist digerakkan ke posisi RAISE pada saat
transmisi pada posisi MUNDUR, maka transmisi akan secara otomatis menuju NETRAL.

Material lengket harus dibersihkan dari dump body truk dengan ekstra hati-hati. Instruktur akan menjelaskan
secara rinci cara yang harus ditempuh jika ada material lengket dalam dump body truk

Mengoperasikan Haul Truck dalam Kondisi Medan Licin

Pada saat mengoperasikan haul truck dalam kondisi medan basah dan/atau licin:
1. Kurangi kecepatan haul truck sesuai dengan kondisi jalan.
2. Pastikan bahwa kontrol retarder otomatis tidak aktif.
3. Ingat bahwa jarak penghentian (stopping distance) akan bertambah dalam kondisi medan licin. Karena
itu operasikan haul truck sesuai dengan kondisi jalan.
4. Pilih rentangan gigi yang sesuai dan perlambat jalannya haul truck sebelum menuruni tanjakan.
5. Jaga agar kecepatan haul truck tetap dalam range pengoperasian yang aman

CATATAN
Haul truck dilengkapi dengan ASR (Automatic Spin Regulator). Sistem ini memberikan traksi tambahan dalam
kondisi licin dengan mengaktifkan rem secara otomatis untuk memperlambat tergelincirnya roda penggerak,
sehingga torsi dipindahkan ke roda penggerak yang memiliki traksi terbaik.

ASR akan aktif jika sudut roda depan berada di sudut 0o – 20o. Jika sudut roda depan
melebihi 20o, maka hal ini akan menonaktifkan ASR secara otomatis.

A = ASR aktif
B = ASR tidak aktif

ASR Actuation Lamp


Ketika switch ASR aktif, maka lampu ASR akan menyala untuk mendeteksi adanya slip pada roda belakang atau
tidak.

Retarder Control Lever


Ketika tuas retarder di aktifkan maka ASR akan otomatis di non aktifkan.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 78


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Accelerator Pedal
ASR hanya akan aktif apabila pedal ini ditekan dan kecepatan antara 0 – 30 km/jam. Jika pedal ini tidak ditekan
maka ASR akan otomatis non aktif.
Jika kedua roda belakang mengalami slip, maka ASR tidak akan berfungsi. Sehingga operator harus
menyesuaikan output engine dengan menggunakan pedal gas.

Brake Pedal
Jika pedal rem diinjak saat ASR aktif, maka sistem ASR akan menjadi non aktif secara otomatis.

Memonitor Kinerja Haul Truck

Kinerja haul truck perlu dimonitor selama dioperasikan. Hal ini untuk memastikan bahwa haul truck
dioperasikan dengan efisiensi maksimum.

Operasikan haul truck sesuai dengan kondisi serta monitor semua instrumen dan indikator secara teratur
selama dioperasikan. Hal ini untuk memastikan bahwa semua sistem dioperasikan pada rentangan yang benar.
Jika suatu instrumen atau indikator alert menampilkan pembacaan yang tidak normal, atau alarm action
berbunyi berarti menunjukkan adanya kesalahan sistem, respons yang cepat dari operator dan tindakan
perbaikan dapat mencegah terjadinya downtime (penundaan kerja) yang lama pada haul truck serta perbaikan
yang menelan banyak biaya.

Mengidentifikasi dan melaporkan kesalahan kecil yang mungkin terjadi pada haul truck selama pengoperasian
juga merupakan bagian yang penting dari tugas operator. Mengidentifikasi kesalahan kecil serta memperbaiki
semua kesalahan ini sebelum menjadi masalah besar akan sangat bermanfaat dalam meningkatkan
ketersediaan peralatan dan mengurangi biaya pemeliharaan. Operator harus peka terhadap bunyi dan
merasakan haul truck yang dioperasikannya serta memperhatikan kelainan bunyi dan/atau getaran yang timbul
pada haul truck selama pengoperasian. Jika terdengar ada bunyi yang janggal atau merasakan sesuatu yang
tidak benar laporkan kepada Maintenance Department.

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 79


PENGOPERASIAN OHT KOMATSU 785-7

Ringkasan
1. Perlengkapan safety harus digunakan seperti : Pakaian kerja, helmet, safety glass,safety boots
dan disarankan mengenakan ear plug ketika mengoperasikan Haul Truck.
2. Naik dan turun pada unit harus dengan tiga titik tumpuan dengan menghadap unit.
3. Sebelum menghidupkan engine terlebih dahulu lakukan pengecekan keliling untuk mengetahui
apakah engine tersebut layak untuk di hidupkan.
4. Parkir unit ditempat yang aman, rata dan padat dan lakukan low idle selama 5 menit , dan
matikan engine .

Kesimpulan

1. Operator bertanggung jawab penuh atas segala keselamatan dirinya aktifitas di sekitarnya
2. Mampu mengambil tindakan dalam menanggulangi masalah material di lapangan dan masalah
akan terjadinya suatu kecelakaan
3. Operator bertanggung jawab atas produktivitas kerja
4. Operator harus mengerti dan memahami simbol dan mengambil tindakan
5. Operator harus dapat mengerti dan memahami cara menghidupkan, mematikan serta dapat
mengoperasikan sesuai dengan prosedur.
6. Saat pergantian shift maka operator harus menyampaikan ke operator pengganti apabila ada masalah
selama operasi sebelumnya.
_____________________________
_________________________________________________________________________________________
_____________________________
References:

 Operation & Maintenance Manual HD KOMATSU 785-7 Media Number – PEN00409-03 © 05-2010
_____________________________________________________________________TS/T-0847. PTP MOT–BPP (04/13)

Mine Operation Training HT7857/009/13(01) Page: 80