Anda di halaman 1dari 77

“KERTAS KERJA AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR ASN

DALAM OPTIMALISASI PENERAPAN 6 LANGKAH CUCI TANGAN


UNTUK PENUNGGU ATAU PENGUNJUNG PASIEN DI RUANG
STROKE CENTER RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KOTA MATARAM”

OLEH:

NAMA : MERTY WAHIDA KURNIASIH


NIP : 199203172019032004
GOLONGAN : IIc
JABATAN : PERAWAT TERAMPIL
INSTANSI : RSUD KOTA MATARAM

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN II ANGKATAN XIV


KOTA MATARAM
TAHUN 2019

i
LEMBAR PERSETUJUAN

KERTAS KERJA AKTUALISASI NILAI DASAR ASN

Judul : Optimalisasi Penerapan 6 Langkah Cuci Tangan Untuk Penunggu


atau Pengunjung Pasien di Ruang Stroke Center Rumah Sakit
Umum Daerah Kota Mataram
Penulis : Merty Wahida Kurniasih, A.Md.Kep
No. Absen : 24

Telah diperiksa dan disetujui untuk diseminarkan.

Mataram, 20 November 2019

Penulis,

Merty Wahida Kurniasih, A.Md.Kep


NIP. 199203172019032004

Mentor, Coach,

Afrina Susiarty, S.ST, MM. Syarif Lutfim, , SE, M.Si


NIP. 198004232002122009 NIP. 196208201996031004

ii
LEMBAR PENGESAHAN

KERTAS KERJA AKTUALISASI NILAI DASAR ASN

Kertas Kerja Aktualisasi Nilai Dasar ASN ini telah diseminarkan pada
Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kota Mataram
bekerjasama dengan Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah
Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Pada Hari : Rabu

Tanggal : 20 November 2019

Kemudian telah diperbaiki sesuai dengan saran / komentar pembahasan


pada saat seminar dan pengarahan dari penguji, mentor dan coach.

Mentor: Coach:

Afrina Susiarty, S.ST, MM Syarif Lutfim, SE, M.Si


NIP. 198004232002122009 NIP. 196208201996031004

Penguji: Mengetahui:

Kepala Badan Pengembangan Sumber


Daya Manusia Daerah
Provinsi Nusa Tenggara Barat

H.Zuhhad, Ns. M.Kes Drs. Tri Budiprayitno, M.Si


NIP. 197012251991021001 NIP. 196810161988031003

iii
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.

Alhamdulillah, segala puji dan syukur kepada Allah SWT, atas segala

nikmat dan karunia-Nya, sehingga penulis berkesempatan untuk menyelesaikan

Rancangan Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Pendidikan dan Pelatihan Dasar

angkatan XIV. Rancangan aktualisasi ini merupakan hasil dari proses internalisasi

nilai-nilai dasar Aparatur Sipil Negara (ASN), yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme,

Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA) yang akan

diimplementasikan.
Penulis menyadari dengan kerendahan hati bahwa tugas ini dapat

diselesaikan berkat bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Pada kesempatan

ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih dan penghargaan yang tulus

kepada:
1. dr. H. L Herman Mahaputra, M.Kes selaku Direktur Rumah Sakit Umum

Daerah Kota Mataram atas fasilitas yang telah diberikan selama penyusunan

laporan.
2. H. Zuhhad, Ns. M.Kes selaku Narasumber yang telah membantu dan

memberikan masukan kepada penulis dalam proses rancangan aktualisasi


3. Afrina Susiarty, SST, MM selaku Mentor yang telah membantu dan

memberikan masukan kepada penulis dalam proses rancangan aktualisasi


4. Syarif Lutfim, SE, M.Si selaku Coach yang telah banyak memberikan

bimbingan, arahan, dan dorongan bagi penyempurnaan dan penyelesaian

Laporan Rancangan Aktualisasi.


5. Suami Tercinta serta kedua orang tua yang dengan ikhlas mendukung selama

proses Latsar berlangsung.


6. Bapak dan Ibu Widyaiswara yang telah memberikan ilmu pengetahuan,

bimbingan, dan arahan dalam menyelesaikan tugas Laporan Aktualisasi.

iv
7. Rekan–rekan sesama peserta Latsar Angkatan XIV di Lingkup Pemerintah

Kota Mataram Tahun 2019 yang penuh semangat.


8. Dan seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu.

Penulis menyadari bahwa rancangan aktualisasi ini masih jauh dari kata

sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang

membangun pada rancangan aktualisasi ini, semoga dapat berguna bagi banyak

pihak, dan senantiasa diberi kelimpahan rahmat dan karunia oleh Allah SWT.

Aamiin.

Penulis sadar bahwa laporan aktualisasi ini masih jauh dari kesempurnaan,

oleh karenanya penulis berharap masukan dari berbagai pihak agar laporan ini

dapat menjadi sempurna dan dijadikan dasar dalam bekerja PNS, serta

memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi semua pihak yang

membutuhkan.

Mataram, 20 November 2019

Penulis

Merty Wahida Kurniasih,A.Md.Kep


NIP. 199203172019032004

v
DAFTAR ISI

HALAMAN COVER...............................................................................................i
LEMBAR PERSETUJUAN KERTAS KERJA AKTUALISASI NILAI
DASAR ASN...........................................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN KERTAS KERJA AKTUALISASI NILAI
DASAR ASN..........................................................................................................iii
KATA PENGANTAR.............................................................................................iv
DAFTAR ISI...........................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................vii
DAFTAR TABEL.................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
A. Latar Belakang..................................................................................................1
B. Tujuan...............................................................................................................5
C. Ruang Lingkup..................................................................................................7
BAB II PENETAPAN ISU.......................................................................................9
A. Identifikasi Isu..................................................................................................9
B. Isu Yang Diangkat.............................................................................................9
C. Dampak Isu.....................................................................................................12
D. Gagasan Pemecah Isu.....................................................................................13
BAB III RANCANGAN AKTUALISASI.............................................................14
A. Deskripsi Organisasi.......................................................................................14
B. Nilai-Nilai Dasar Profesi ASN........................................................................20
C. Rancangan Kegiatan.......................................................................................30
D. Jadwal Rencana Pelaksanaan..........................................................................37
BAB IV CAPAIAN AKTUALISASI.....................................................................38
A. Hasil Aktualisasi.............................................................................................38
B. Pembahasan Kegiatan Aktualisasi..................................................................57
C. Jadwal Pelaksanaan.........................................................................................66
D. Jadwal Konsultasi (Mentor dan Coach)..........................................................67
BAB V PENUTUP.................................................................................................68
A. Kesimpulan.....................................................................................................68
B. Saran...............................................................................................................70
C. Rekomendasi...................................................................................................70
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................72
LAMPIRAN...........................................................................................................73

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Foto Tampak Depan RSUD Kota Mataram................................. 14


Gambar 3.2 Struktur Organisasi RSUD Kota Mataram.................................. 16
Gambar 3.3 Ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram................................ 17
Gambar 4.1 Ruang Stroke Center dan EEG ................................................... 38
Gambar 4.2 Melaporkan Kedatangan di RSUD Kota Mataram Setelah
Mengikuti Kegiatan Latsar on campus dan Konsultasi Rancangan
Aktualisasi Kepada Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan........ 40
Gambar 4.3 Membangun Komitmen Dengan PPIRS...................................... 42
Gambar 4.4 Membangun Komitmen Dengan Kepala Ruang dan IPCLN....... 42
Gambar 4.5 Membangun Komitmen Dengan Rekan Kerja............................. 42
Gambar 4.6 Penyusunan SAP 6 Langkah Cuci Tangan................................... 44
Gambar 4.7 SAP 6 Langkah Cuci Tangan Yang Telah Disetujui Mentor........ 44
Gambar 4.8 Penyusunan Leaflet dan X-Banner.............................................. 46
Gambar 4.9 Penempatan X-Banner Di Stand Yang Telah Disepakati
Bersama............................................................................................................ 47
Gambar 4.10 Tersedianya Handrub dan Sabun Untuk Cuci Tangan................ 48
Gambar 4.11 Edukasi 6 Langkah Cuci Tangan................................................. 49
Gambar 4.12 Monitoring dan Mengevaluasi Pelaksanaan Kegiatan
Edukasi 6 Langkah Cuci Tangan...................................................................... 54
Gambar 4.13 Monitoring dan Mengevaluasi Pelaksanaan Kegiatan
Edukasi 6 Langkah Cuci Tangan Dengan Kasi Pengembangan Mutu
Pelayanan Keperawatan.................................................................................... 55
Gambar 4.14 Konsultasi Hasil Pelaksanaan Kegiatan Edukasi 6 Langkah
Cuci Tangan Dengan Coach.............................................................................. 55

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Seleksi Isu Menggunakan Metode APKL......................................... 10


Tabel 2.2 Keterangan Kriteria Penetapan APKL.............................................. 10
Tabel 2.3 Seleksi Isu Menggunakan Metode USG........................................... 12
Tabel 2.4 Keterangan Kriteria Penetapan USG................................................ 12
Tabel 3.1 Rancangan Aktualisasi...................................................................... 30
Tabel 3.2 Jadwal Rancangan Pelaksanaan........................................................ 37
Tabel 4.1 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi
Kegiatan 1......................................................................................................... 39
Tabel 4.2 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi
Kegiatan 2......................................................................................................... 41
Tabel 4.3 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi Kegiatan
3........................................................................................................................ 43
Tabel 4.4 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi
Kegiatan 4......................................................................................................... 45
Tabel 4.5 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi
Kegiatan 5......................................................................................................... 47
Tabel 4.6 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi
Kegiatan 6......................................................................................................... 50
Tabel 4.7 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi Kegiatan
7........................................................................................................................ 52
Tabel 4.8 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan........................................................... 66
Tabel 4.9 Jadwal Konsultasi (Mentor dan Coach)............................................ 67

viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Indonesia adalah Negara kesatuan yang terdiri dari ribuan pulau

dengan berbagai suku bangsa yang bernaung dalam bentuk Negara kesatuan

Republik Indonesia. Dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara

Republik Indonesia Tahun 1945, bahwa Indonesia memiliki kekayaan alam

yang melimpah, potensi sumber daya manusia, peluang pasar yang besar

dan demokrasi yang relatif stabil. Untuk dapat mengelola sumber daya alam

yang melimpah diharapkan Sistem Pemerintahan Negara Indonesia

mempunyai suatu sistem birokrasi dengan SDM nya yang berkualitas, yaitu

PNS Profesional yang saat ini dikenal dengan istilah ASN (Aparatur Sipil

Negara).

Dalam UU No. 5 Tahun 2014 dijelaskan bahwa Aparatur Sipil

Negara (ASN) adalah Pegawai Negeri Sipil dan Pegawai Pemerintah dengan

Perjanjian Kerja yang diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian dan

diserahi tugas dalam suatu jabatan pemerintahan atau diserahi tugas Negara

lainnya dan digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan. Pembinaan

terhadap ASN sangat diperlukan dalam rangka menciptakan ASN yang

mempunyai SDM yang berkualitas.

Pada masa sekarang masyarakat semakin kritis terhadap segala

aspek, termasuk terhadap mutu pelayanan kesehatan yang berkualitas.

Sejalan dengan peningkatan pengetahuan dan tekhnologi, kebutuhan dan

tuntutan masyarakat terhadap mutu pelayanan kesehatan semakin

1
meningkat, baik pelayanan yang bersifat preventif, promotif, maupun

kuratif. Hal ini menunjukkan bahwa pandangan masyarakat terhadap

kesehatan telah semakin meningkat, terlihat dari kunjungan pasien ke

RSUD Kota Mataram. Maka dari itu perlu pelayanan kesehatan yang tepat,

cepat, dan akurat dengan berdasarkan nilai-nilai ANEKA yaitu:

Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti

Korupsi.

Salah satu instansi pemerintahan yang melayani masyarakat umum

adalah Rumah sakit, Menurut WHO (World Health Organization), rumah

sakit adalah bagian integral dari suatu organisasi sosial dan kesehatan

dengan fungsi menyediakan pelayanan paripurna (komprehensif),

penyembuhan penyakit (kuratif) dan pencegahan penyakit (preventif)

kepada masyarakat. Rumah sakit juga merupakan pusat pelatihan bagi

tenaga kesehatan dan pusat penelitian medik. Berdasarkan undang-undang

No. 44 Tahun 2009 tentang rumah sakit, yang dimaksudkan dengan rumah

sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan

pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan

pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat.

Rumah sakit merupakan penyelenggara pelayanan kesehatan

dengan tujuan memelihara kesehatan masyarakat seoptimal mungkin

(Sitorus, 2006).Tanggung jawab rumah sakit sebagai penyelenggara

pelayanan masyarakat diatur dalam pasal 15 UU Nomor 25 tahun 2009

tentang pelayanan masyarakat, yaitu berkewajiban menempatkan pelaksana

yang kompeten, menyusun dan menetapkan standar pelayanan,

2
menyediakan sarana dan prasarana, serta fasilitas pelayanan masyarakat

yang mendukung terciptanya iklim pelayanan yang memadai, berkualitas

sehingga tercapainya kesehatan masyarakat yang optimal.

Menurut UU No. 44 Tahun 2009 bahwa rumah sakit harus mampu

memberikan pelayan kesehatan yang diberikan oleh tenaga kesehatan untuk

memelihara dan meningkatkan kesehatan, mencegah dan menyembuhkan

penyakit, serta memulihkan kesehatan masyarakat. Keberhasilan rumah

sakit dalam menjalankan fungsinya ditandai dengan adanya mutu pelayanan

prima rumah sakit. Ada 8 dimensi mutu pelayanan, yaitu kompetensi teknis,

akses terhadap pelayanan, efektivitas, efisiensi, kontinuitas, keamanan

(safety), hubungan antar manusia dan kenyamanan (Suparyanto, 2011).

Keselamatan dan kenyamanan pasien menjadi isu di rumah sakit

khususnya di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram. Keselamatan

pasien menjadi prioritas utama untuk dilaksanakan agar tidak terjadi

kejadian nyaris cedera (KNC), kejadian yang tidak diharapkan (KTD), atau

kejadian sentinel (KS). Salah satu indikator keselamatan pasien adalah

pencegahan dan pengendalian terhadap Resiko infeksi yang dilakukan

dengan perilaku cuci tangan. Fakta di rumah sakit menunjukkan rendahnya

penerapan 6 langkah cuci tangan yang dilakukan oleh penunggu atau

pengunjung pasien.

Infeksi nosokomial atau yang lebih dikenal dengan Healthcare

Associated Infection (HAIs) merupakan salah satu indikator dari

keselamatan pasien. Healthcare Associated Infection (HAIs) adalah istilah

yang merujuk pada suatu infeksi yang berkembang di lingkungan Rumah

3
Sakit. Healthcare Associated Infection (HAIs) dapat terjadi pada pasien

ketika menerima perawatan, petugas kesehatan yang bekerja di Rumah

Sakit, maupun penunggu atau pengunjung pasien (Depkes, 2003).

Berdasarkan data badan kesehatan dunia World Health

Organization (WHO), HAIs merupakan salah satu penyebab utama

tingginya angka kesakitan dan kematian di dunia. Tahun 2005 HAIs

menyebabkan 1,4 juta orang diseluruh dunia meninggal dan sekitar 10

persen pasien rawat inap di rumah sakit mengalami infeksi nosokomial. Di

Indonesia, penelitian yang dilakukan pada tahun 2004 menunjukkan

sebanyak 9,8% pasien rawat inap terinfeksi nosokomial.

Resiko penularan atau transmisi infeksi diantara pasien, staf,

profesional kesehatan maupun pengunjung dapat terjadi dan dari berbagai

instalasi yang ada di Rumah Sakit. Fakta yang terjadi dilapangan salah

satunya di unit ruang rawat inap khususnya di Ruang Stroke Center yang

merupakan ruang rawat inap bagian penyakit syaraf terlihat bahwa yang

berkontribusi terhadap pengendalian Resiko infeksi dengan kepatuhan

penerapan 6 langkah cuci tangan hanya dilakukan oleh tenaga kesehatan

sedangkan penyebab atau transmisi infeksi bisa datang dari mana saja

termasuk penunggu atau pengunjung pasien.

Berdasarkan latar belakang dan pemilihan isu melalui kriteria

USG, didapatkan masalah yang menjadi prioritas yaitu “Belum optimalnya

penerapan 6 langkah cuci tangan untuk penunggu atau pengunjung pasien di

Ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram”.

4
Dengan demikian maka solusi yang akan dijadikan penyelesaian

masalah melalui inovasi perubahan yaitu berjudul “Pengoptimalan

Penerapan 6 Langkah Cuci Tangan Untuk Penunggu atau Pengunjung

Pasien di Ruang Stroke Center Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram”.

B. Tujuan

Dengan adanya aktualisasi ini diharapkan dapat menerapkan nilai-

nilai dasar ASN sesuai dengan tugas dan fungsi jabatan peserta Pelatihan

Dasar. Peserta didik juga diharapkan mampu menerapkan nilai-nilai

ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan

Anti Korupsi) sehingga membentuk pribadi yang jujur, kompeten, adil,

berintegritas dan profesional. Hasil akhir yang diharapkan peserta pelatihan

dasar nantinya mampu melaksanakan tugas dan fungsi ASN sebagai

pelaksana kebijakan, pelayan publik, serta perekat dan pemersatu bangsa.


Tujuan pembuatan aktualisasi ini adalah:
1. Sebagai persyaratan kelulusan Pendidikan Pelatihan Dasar Calon

Pegawai Negeri Sipil Golongan II Angkatan XIV lingkup Pemerintahan

Kota Mataram Anggaran Tahun 2019 pola mitra dengan Pemerintah

Provinsi NTB.
2. Membentuk Pegawai Negeri Sipil yang memiliki integritas,

professional, netral, dan bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik

korupsi, kolusi dan nepotisme. Hal tersebut dapat dibentuk dengan

menginternalisasikan nilai-nilai ANEKA serta mengerti kedudukan dan

perannya sebagai Pegawai Negeri Sipil dalam Negara Kesatuan

Republik Indonesia.
3. Untuk menjaga konsistensi dan tingkat kinerja petugas sehingga

memiliki akuntabilitas dalam melaksanakan tugas jabatan.

5
4. Untuk menjalin kerjasama antar perawat dengan pasien dan keluarga

pasien maupun tenaga medis atau non medis lainnya dengan

mengedepankan rasa nasionalisme.


5. Untuk memperjelas wewenang dan tanggung jawab dengan menjunjung

tinggi etika public.


6. Untuk menjadikan petugas yang profesional dengan memberikan

kualitas terbaik komitmen mutu pelayanan.


7. Mampu menerapkan nilai - nilai dasar ASN yang anti korupsi.
8. Meningkatkan edukasi dalam setiap asuhan keperawatan.
Tujuan yang diharapkan penulis dengan gagasan pemecahan isu

yaitu: “Pengoptimalan Penerapan 6 Langkah Cuci Tangan Untuk Penunggu

atau Pengunjung Pasien di Ruang Stroke Center Rumah Sakit Umum

Daerah Kota Mataram” adalah adanya peningkatan kesadaran penunggu

atau pengunjung pasien mengenai pentingnya penerapan 6 langkah cuci

tangan sebagai salah satu cara pengendalian infeksi sehingga terjadi

penurunan angka Resiko infeksi di rumah sakit dan dapat memberikan

penguatan kepada misi Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram yaitu

memberikan pelayanan kesehatan yang komprehensif, berkualitas dan

professional.

C. Ruang Lingkup

Ruang lingkup aktualisasi nilai-nilai dasar ASN untuk

meningkatkan kualitas mutu pelayanan yang optimal di Rumah Sakit Umum

Daerah Kota Mataram dengan melakukan edukasi dan dibuat sesuai dengan

batasan – batasan sebagai berikut :

6
1. Aktualisasi nilai – nilai dasar ASN ini akan di lakukan di ruang Stroke

Center yang bernaung pada Instalasi Rawat Inap di Rumah Sakit

Umum Daerah Kota Mataram.


2. Aktualisasi ini akan dilakukan pada penunggu atau pengunjung pasien

di ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram.


3. Waktu pelaksanaan akan dilakukan selama 30 hari mulai dari tanggal

14 Oktober – 16 November tahun 2019.

Adapun dalam pelaksanaan tugas sesuai dengan:

1. Sasaran Kerja Pegawai (SKP)


Tugas yang ditetapkan sebagai CPNS Perawat Terampil di Rumah

Sakit Umum Daerah Kota Mataram sesuai SKP antara lain:


a. Melakukan pengkajian keperawatan dasar pada individu.
b. Membuat media untuk peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat

pada individu dalam rangka melakukan upaya promotif.


c. Memantau perkembangan pasien sesuai dengan kondisinya

(melakukan pemeriksaan fisik, mengamati keadaan pasien) pada

individu dalam rangka upaya preventif.


d. Melakukan komunikasi terapeutik dalam pemberian asuhan

keperawatan.
e. Memfasilitasi suasana lingkungan yang tenang dan aman.
f. Melakukan dokumentasi pelaksanaan tindakan keperawatan.
g. Melaksanakan kegiatan bantuan/partisipasi kesehatan.
2. Perintah Atasan
a. Pemberian Asuhan Keperawatan secara optimal di ruang Stroke

Center di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Matarm.


b. Melaksanakan pemberian Komunikasi, Informasi dan Edukasi

kepada pasien maupun keluarga pasien.


3. Inisiatif Penulis
a. Membuat leaflet dan x-banner yang berisikan edukasi 6 langkah

cuci tangan.
b. Melakukan KIE (Komunikasi, Informasi dan Edukasi) kepada

penunggu atau pengunjung pasien

7
c. Melakukan pengisian formulir KIE pada pasien sebagai bentuk

dokumentasi kegiatan.

BAB II
PENETAPAN ISU

A. Identifikasi Isu

Isu adalah sebuah masalah yang muncul akibat dari kesenjangan

antara realita (kondisi saat ini) dengan kondisi ideal (harapan para

stakeholder). Rancangan aktualisasi ini dimulai dengan mengidentifikasi isu

yang muncul pada instansi kerja penulis di ruang Stroke Center RSUD Kota

Mataram. Isu-isu yang ditemukan oleh penulis antara lain sebagai berikut:

1. Kurang patuhnya keluarga pasien tentang pembatasan pengunjung

pasien di ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram.

2. Kurangnya pengetahuan pasien dan keluarga tentang penyakit stroke di

ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram.

3. Kurang maksimalnya perawat dalam melaksanakan timbang terima di

RSUD Kota Mataram.

4. Kurangnya pengetahuan keluarga pasien tentang Resiko jatuh pada

pasien di ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram.

8
5. Belum optimalnya penerapan 6 langkah cuci tangan untuk penunggu

atau pengunjung pasien di Ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram.

B. Isu Yang Diangkat

Dari beberapa isu di atas, langkah selanjutnya adalah menganalisis

isu tersebut menggunakan metode APKL (Aktual, Problematika,

Kekhalayakan dan Layak) untuk mengetahui isu mana yang menjadi isu

dominan.

Tabel 2.1 Seleksi Isu Menggunakan Metode APKL


No Isu A P K L Tot Ranking
Kurang patuhnya keluarga
pasien tentang pembatasan
1 pengunjung pasien di ruang 5 3 2 2 12 4
Stroke Center RSUD Kota
Mataram
Kurangnya pengetahuan pasien
dan keluarga tentang penyakit 5 4 3 3 15 3
2
stroke di ruang Stroke Center
RSUD Kota Mataram
Kurang maksimalnya perawat
3 dalam melaksanakan timbang 4 3 2 2 11 5
terima di RSUD Kota Mataram
Kurangnya pengetahuan
keluarga pasien tentang Resiko
4 jatuh pada pasien di ruang 5 4 4 5 18 2
Stroke Center RSUD Kota
Mataram
Belum optimalnya penerapan 6
langkah cuci tangan untuk
5 penunggu atau pengunjung 5 4 5 5 19 1
pasien di Ruang Stroke Center
RSUD Kota Mataram
Tabel 2.2 Keterangan Kriteria Penetapan APKL:
Aktual Problematik Kekhalayakan Layak
1 : pernah 1 : masalah 1 : tidak 1 : masuk akal
benar-benar sederhana menyangkut
terjadi hajat hidup
orang banyak
2 : benar-benar 2 : masalah 2 : sedikit 2 : realistis

9
sering terjadi kurang menyangkut
kompleks hajat hidup
orang banyak
3 : benar-benar 3 : masalah 3 : cukup 3 : cukup masuk
terjadi dan cukup menyangkut akal dan
bukan kompleks hajat hidup realistis
menjadi namun tidak orang banyak
pembicaraan perlu segera
dicarikan
solusi
4 : benar-benar 4 : masalah 4 : menyangkut 4 : masuk akal
terjadi kompleks hajat hidup dan realistis
terkadang orang banyak
menjadi
bahan
pembicaran
5 : benar-benar 5 : masalah 5 : sangat 5 : masuk akal,
terjadi dan sangat menyangkut realistis, dan
sedang kompleks hajat hidup relevan
hangat sehingga orang banyak untuk
dibicarakan perlu dimunculkan
dicarikan inisiatif
segera pemecahan
solusinya masalahnya.

Dari lima isu di atas, dikerucutkan menjadi tiga isu. Dengan menggunakan

metode Urgency (U), Seriousness (S) dan Growth (G).


Isu ditetapkan dengan cara mengidentifikasi terhadap ketiga isu di atas

menggunakan metode USG (Urgency, Seriousness, Growth).


1. Urgency
Seberapa mendesak isu tersebut harus dibahas dikaitkan dengan waktu

yang tersedia serta seberapa keras tekanan waktu tersebut untuk

memecahkan masalah yang menyebabkan isu tersebut.


2. Seriousness
Seberapa serius isu tersebut perlu dibahas dikaitkan dengan akibat yang

timbul dengan penudaan pemecahan masalah yang menimbulkan isu

tersebut atau akibat yang menimbulkan masalah-masalah lain jika

masalah penyebab isu tidak dipecahkan.


3. Growth

10
Seberapa besar kemungkinan-kemungkinan isu tersebut menjadi

berkembang dikaitkan kemungkinan masalah penyebab isu akan makin

memburuk apabila dibiarkan.

Tabel 2.3 Seleksi Isu Menggunakan Metode USG


No Isu U S G Total Ranking
Kurangnya pengetahuan pasien
dan keluarga tentang penyakit
1 3 4 5 12 2
stroke di ruang Stroke Center
RSUD Kota Mataram
Kurangnya pengetahuan keluarga
pasien tentang Resiko jatuh pada
2 3 4 4 11 3
pasien di ruang Stroke Center
RSUD Kota Mataram
Belum optimalnya penerapan 6
langkah cuci tangan untuk
3 penunggu atau pengunjung pasien di 4 5 5 14 1
Ruang Stroke Center RSUD Kota
Mataram
Tabel 2.4 Keterangan Kriteria Penetapan USG:
Urgency Seriousness Growth
1 : akibat yang ditimbulkan
1 : tidak penting 1. tidak berkembang
tidak serius
2 : akibat yang ditimbulkan
2 : kurang penting 2. kurang berkembang
kurang serius
3 : akibat yang ditimbulkan
3 : cukup penting 3. cukup berkembang
cukup serius
4 : akibat yang ditimbulkan
4 : penting 4. berkembang
serius
5 : akibat yang ditimbulkan
5 : sangat penting 5. sangat berkembang
sangat serius

Berdasarkan hasil penilaian USG maka yang menjadi prioritas isu


utama yaitu “Belum optimalnya penerapan 6 langkah cuci tangan untuk
penunggu atau pengunjung pasien di Ruang Stroke Center RSUD Kota
Mataram”.

11
C. Dampak Isu

Apabila tidak patuhnya penunggu atau pengunjung pasien untuk

kebersihan tangan tangannya maka bisa menyebabkan adanya infeksi

nosokomial ke pasien sehingga menyebabkan perawatan pasien menjadi

lama karena terkenanya kontaminasi kotoran atau kuman dari tidak

patuhnya keluarga untuk cuci tangan.

D. Gagasan Pemecah Isu

1. Mengkonsultasikan rancangan aktualisasi kepada Kasi Pengembangan

Mutu Pelayanan Keperawatan


2. Membangun komitmen dengan PPIRS, Kepala Ruang, IPCLN, dan

rekan kerja di ruang Stroke Center


3. Menyusun Satuan Acara Penyuluhan (SAP)
4. Membuat Leaflet Dan X-Banner
5. Melakukan edukasi 6 langkah cuci tangan
6. Melakukan dokumentasi 6 langkah cuci tangan
7. Monitoring dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan edukasi 6 langkah

cuci tangan

BAB III
RANCANGAN AKTUALISASI

12
A. Deskripsi Organisasi

1. Nama Organisasi: Visi, Misi Dan Moto

Gambar 3.1 Foto tampak depan Rumah Sakit Umum Daerah Kota
Mataram

Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram adalah salah satu

Rumah Sakit milik pemerintah Kota Mataram yang resmi berdiri pada

tanggal 31 Agustus 2009 dan mulai beroperasi tanggal 3 maret 2010 sebagai

salah satu unit pelayanan kesehatan yang terletak di Kota Mataram

Sejak 1 Desember 2010, RSUD Kota Mataram menerapkan pola

pengelolaan keuangan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD), berdasarkan

SK Walikota Mataram No 565/XII/2010.

a. Visi

Rumah sakit pilihan masyarakat dalam bidang pelayanan kesehatan,

Pendidikan dan penelitian yang berstandar internasional

b. Misi

1) Memberikan Pelayanan Kesehatan yang komprehensif, berkualitas

dan profesional

2) Melaksanakan pendidikan dan penelitian kesehatan yang

berkelanjutan dan berkualitas

3) Meningkatkan kompetensi SDM yang berdaya saing

13
4) Meningkatkan Kesejahteraan Karyawan/karyawati

5) Meningkatkan sarana prasarana sesuai standard RS pendidikan dan

kemajuan IPTEKDOK

c. Moto

1) Senyum
2) Mutu
3) Inovatif
4) Lengkap
5) Efisien

14
2. Struktur Organisasi

Gambar 3.2 Struktur Organisasi RSUD Kota Mataram


(Sumber : Tata Usaha RSUD Kota Mataram)
16

15
3. Tugas Pokok Dan Fungsi Organisasi
a. Tugas Pokok Organisasi

RSUD melaksanakan tugas pokok memberikan layanan

kesehatan dasar dan rujukan sesuai kebutuhan, potensi dan

karakteristik daerah berpedoman pada peraturan perundang-

undangan yang berlaku.

b. Fungsi Organisasi
1) Penyelenggaraan pelayanan medis
2) Penyelenggaraan pelayanan penunjang medis dan non medis
3) Penyelenggaraan pelayan dan asuhan perawatan
4) Penyelenggaraan pengelolaan sumber daya manusia
5) Penyelenggaraan penelitian
6) Penyelenggaraan administrasi umum
7) Penyelenggaraan pelayanan rujukan
4. Kedudukan Penulis Dalam Struktur Organisasi
Di unit tempat bekerja, peserta diklat bekerja sebagai CPNS

dengan jabatan Perawat Terampil Di Ruang Stroke Center RSUD Kota

Mataram.

Gambar 3.3 Ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram


5. Tugas Pokok Dan Fungsi Penulis
Berdasarkan Permenpan nomor 25 tahun 2014 mengenai

jabatan fungsional perawat dan angka kreditnya, tugas pokok Perawat

Terampil (Golongan II/c) adalah:


1) Melakukan pengkajian keperawatan dasar pada individu;
2) Mengajarkan perilaku hidup bersih dan sehat pada individu dalam

rangka melakukan upaya promotif;


3) Membuat media untuk peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat

pada individu dalam rangka melakukan upaya promotif;

16
4) Memfasilitasi penggunaan alat-alat pengamanan atau pelindung

fisik pada pasien untuk mencegah Resiko cedera pada Individu

dalam rangka upaya preventif;


5) Memantau perkembangan pasien sesuai dengan kondisinya

(melakukan pemeriksaan Fisik, mengamati keadaan pasien) pada

Individu dalam rangka upaya preventif;


6) Memfasilitasi penggunaan pelindung diri Pada kelompok dalam

rangka melakukan Upaya preventif;


7) Memberikan oksigenasi sederhana;
8) Memberikan bantuan hidup dasar;
9) Melakukan pengukuran antropometri;
10) Melakukan fasilitasi pasien dalam memenuhi Kebutuhan eliminasi;
11) Memantau keseimbangan cairan dan Elektrolit pasien;
12) Melakukan mobilisasi posisi pasien;
13) Mempertahankan posisi anatomis pasien;
14) Melakukan fiksasi fisik;
15) Memfasilitasi lingkungan yang mendukung Istirahat;
16) Memfasilitasi kebiasaan tidur pasien;
17) Memfasilitasi penggunaan pakaian yang Mendukung kenyamanan

pada pasien;
18) Melakukan pemeliharaan diri pasien;
19) Memandikan pasien;
20) Membersihkan mulut pasien;
21) Melakukan kegiatan kompres hangat/dingin;
22) Mempertahankan suhu tubuh saat tindakan (memasang warming

blanket);
23) Melakukan komunikasi terapeutik dalam pemberian asuhan

keperawatan;
24) Melakukan pendampingan pada pasien Menjelang ajal (dying

care);
25) Memberikan perawatan pada pasien menjelang ajal sampai

meninggal;
26) Memberikan dukungan dalam proses kehilangan, berduka dan

kematian;
27) Memfasilitasi suasana lingkungan yang Tenang dan aman;
28) Melakukan dokumentasi pelaksanaan tindakan keperawatan;
29) Menyusun rencana kegiatan individu Perawat;

17
30) Melaksanakan kegiatan bantuan/partisipasi Kesehatan;
31) Melaksanakan tugas lapangan di bidang Kesehatan;
32) Melaksanakan penanggulangan penyakit/ wabah tertentu; dan
33) Melakukan supervisi lapangan.

B. Nilai-Nilai Dasar Profesi ASN

1. Akuntabilitas
a. Pengertian Akuntabilitas
Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu,

kelompok, atau institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang

menjadi amanahnya.Amanah seorang PNS adalah menjamin

terwujudnya nilai-nilai publik. Nilai-nilai publik seperti mampu

mengambil keputusan yang tepat saat terjadi konflik kepentingan,

menghindari keterlibatan dalam politik praktis, perlakuan secara

sama dan adil dalam pelayanan publik, dan menunjukkan sikap yang

dapat diandalkan sebagai penyelenggara pemerintahan.

Akuntabilitas sering disamakan dengan responsibilitas

atau tanggung jawab. Padahal keduakonsep tersebut memiliki arti

yang berbeda. Responsibilitas adalah kewajiban untuk bertanggung

jawab. Sedangkan, akuntabilitas adalah kewajiban pertanggung

jawaban yang harus dicapai.

b. Nilai-Nilai Dasar Akuntabilitas


Nilai-nilai dasar akuntabilitas antara lain:
1) Kepemimpinan
Lingkungan yang akuntabel tercipta dari atas ke bawah dimana

pimpinan memainkan peranan yang penting dalam menciptakan

lingkungannya. Pimpinan mempromosikan lingkungan yang

akuntabel dapat dilakukan dengan memberikan contoh pada

orang lain (lead by example), adanya komitmen yang tinggi

18
dalam melakukan pekerjaan sehingga memberikan efek positif

bagi pihak lain untuk berkomitmen pula, terhindarnya dari

aspek-aspek yang dapat menggagalkan kinerja yang baik yaitu

hambatan politis maupun keterbatasan sumber daya, sehingga

dengan adanya saran dan penilaian yang adil dan bijaksana

dapat dijadikan sebagai solusi.


2) Transparansi
Tujuan dari adanya transparansi adalah:
a) Mendorong komunikasi yang lebih besar dan kerjasama

antara kelompok internal dan eksternal


b) Memberikan perlindungan terhadap pengaruh yang tidak

seharusnya dan korupsi dalam pengambilan keputusan


c) Meningkatkan akuntabilitas dalam setiap keputusan
d) Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan kepada pimpinan

secara keseluruhan.
3) Integritas
Dengan adanya integritas menjadikan suatu kewajiban untuk

menjunjung tinggi dan mematuhi semua hukum yang berlaku,

undang-undang, kontrak, kebijakan, dan peraturan yang berlaku.

Dengan adanya integritas institusi, dapat memberikan

kepercayaan dan keyakinan kepada publik dan/atau

stakeholders.
4) Tanggung Jawab
Konsekuensi dari setiap tindakan yang dilakukan yaitu adanya

tuntutan untuk bertanggung jawab atas keputusan yang telah

dibuat dan mempertanggung jawabkan tindakan dan kinerjanya

kepada publik. Contoh: membuat sasaran kinerja pegawai dan

bekerja sesuai tupoksinya.


5) Keadilan

19
Keadilan adalah landasan utama dari akuntabilitas .Keadilan

harus dipelihara dan dipromosikan oleh pimpinan pada

lingkungan organisasinya. Oleh sebab itu, ketidakadilan harus

dihindari karena dapat menghancurkan kepercayaan dan

kredibilitas organisasi yang mengakibatkan kinerja akan menjadi

tidak optimal.
6) Kepercayaan
Rasa keadilan akan membawa pada sebuah kepercayaan.

Kepercayaan ini yang akan melahirkan akuntabilitas. Dengan

kata lain, lingkungan akuntabilitas tidak akan lahir dari hal-hal

yang tidak dapat dipercaya.


7) Keseimbangan
Untuk mencapai akuntabilitas dalam lingkungan kerja, maka

diperlukan adanya keseimbangan antara akuntabilitas dan

kewenangan, serta harapan dan kapasitas. Setiap individu yang

ada di lingkungan kerja harus dapat menggunakan

kewenangannya untuk meningkatkan kinerja. Adanya

peningkatan kerja juga memerlukan adanya perubahan

kewenangan sesuai kebutuhanyang dibutuhkan. Selain itu,

adanya harapan dalam mewujudkan kinerja yang baik juga harus

disertai dengan keseimbangan kapasitas sumberdaya dan

keahlian (skill) yang dimiliki.


8) Kejelasan
Kejelasan juga merupakan salah satu elemen untuk menciptakan

dan mempertahankan akuntabilitas. Agar individu atau

kelompok dalam melaksanakan wewenang dan tanggung

jawabnya, mereka harus memiliki gambaran yang jelas tentang

20
apa yang menjadi tujuan dan hasil yang diharapkan. Dengan

demikian, fokus utama untuk kejelasan adalah mengetahui

kewenangan, perandan tanggung jawab, misi organisasi, kinerja

yang diharapkan organisasi, dan sistem pelaporan kinerja baik

individu maupun organisasi.


9) Konsistensi
Konsistensi menjamin stabilitas. Penerapan yang tidak konsisten

dari sebuah kebijakan, prosedur, sumber daya akan memiliki

konsekuensi terhadap tercapainya lingkungan kerja yang tidak

akuntabel, akibat melemahnya komitmen dan kredibilitas

anggota organisasi.

2. Nasionalisme
a. Pengertian Nasionalisme
Nasionalisme merupakan perwujudan rasa cinta yang

wajar terhadap bangsa dan Negara, serta tetap menghormati bangsa

lainnya. Prinsip nasionalisme bangsa Indonesia dilandasi nilai-nilai

Pancasila yang diarahkan agar bangsa Indonesia senantiasa

menempatkan persatuan kesatuan, kepentingan dan keselamatan

bangsa di atas kepentingan pribadi atau golongan.


Nasionalisme sangat penting dimiliki oleh setiap pegawai

ASN, bukan sekedar wawasan kebangsaan saja, tetapi memiliki

kemampuan mengaktualisasikan nasionalisme dalam menjalankan

fungsi dan tugasnya.

21
b. Nilai-Nilai Dasar Nasionalisme
Nilai-nilai dasar nasionalisme terkandung dalam Pancasila antara

lain:
1) Sila pertama: Ketuhanan Yang Maha Esa
Nilai-nilai Ketuhanan yang positif yaitu menjunjung tinggi

keadilan dan persaudaraan diimplentasikan dengan cara

mengembangkan etika sosial dimasyarakat. Sehingga bisa

memperkuat pembentukan karakter dan kepribadian, melahirkan

etos kerja yang positif dan memiliki kepercayaan diri untuk

mengembangkan potensi diri dan kekayaan alam yang diberikan

Tuhan untuk kemakmuran masyarakat.

2) Sila kedua: Kemanusian yang adil dan beradab


Kebijakan dan perilaku aparatur negara harus dilandasi oleh

prinsip kemanusian yaitu; mengakui persamaan derajat, hak, dan

kewajiban asasi setiap manusia serta menjunjung tinggi nilai

kebenaran dan keadilan sehingga arah dan kebijakan

pembangunan mengedepankan keselarasan antara kepentingan

nasional dan kemaslahatan global.


3) Sila ketiga: Persatuan Indonesia
Semangat gotong royong yang diimplementasikan dalam

kehidupan sehari-hari mampu melandasi niali-nilai

persaudaraan, perdamaian, dan keadilan.


4) Sila keempat: Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat

kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan


Demokrasi permusyawaratan merupakan cerminan dari jiwa,

kepribadian, dan cita- cita bangsa Indonesia dimana ciri

permusyawaratan menghendaki persatuan di atas kepentingan

perseorangan dan golongan.


5) Sila kelima: Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

22
Komitmen keadilan dalam kerangka kehidupan berbangsa yaitu

ingin mewujudkan negara dimana rakyatnya memiliki hidup

yang sejahtera tidak secara ekonomis saja tetapi juga

peningkatan martabat kemanusiaan, pemupukan solidaritas

kebangsaan dan kedaulatan rakyat.

3. Etika Publik
a. Pengertian Etika Publik
Etika terkait dengan ajaran-ajaran moral yakni standar

tentang benar dan salah yang dipelajari melalui proses hidup

bermasyarakat. Etika publik merupakan penuntun perilaku yang

paling mendasar, norma etika justru sangat menentukan perumusan

kebijakan maupun pola tindakan yang ada di dalam organisasi

publik.
Kode etik adalah rumusan ekspilisit tentang kaidah-kaidah

atau norma yang harus ditaati secara sukarela oleh pegawai di dalam

organisasi publik.
Etika kehidupan berbangsa merupakan rumusan yang

bersumber dari ajaran agama, khususnya yang bersifat universal, dan

nilai-nilai luhur budaya bangsa yang tercermin dalam Pancasila

sebagai acuan dasar dalam berpikir, bersikap, dan bertingkah laku

dalam kehidupan berbangsa.


b. Nilai-Nilai Dasar Etika Publik
Berdasarkan RUU Etika Penyelenggara Negara, nilai-nilai

dasar etika publik antara lain:Berakhlak mulia,Tepat janji, Jujur,

Adil, Arif, Kesetaraan, Disiplin, Taat hokum, Tanggung jawab dan

akuntabel, Sopan santun dan Kehati-hatian.

23
4. Komitmen Mutu
a. Pengertian Komitmen Mutu
Pelayanan publik yang bermutu merupakan wujud

akuntabilitas dari pemerintah selaku penyedia layanan

publik.Standar mutu pelayanan yang berbasis kebutuhan dan

kepuasan masyarakat sebagai pelanggan.Target utama kinerja

aparatur yang berbasis komitmen mutu adalah mewujudkan

kepuasan masyarakat yang menerima layanan (customer

satisfaction).
Aspek komitmen mutu adalah organisasi, pemimpin,

komitmen, proses serta produk. Kelima aspek diatas memiliki

keterkaitan dan ketergantungan yang tinggi. Organisasi merupakan

aspek yang membuat kerangka kerja berorientasi mutu. Produk yang

bermutu sebagai hasil kerja organisai diperoleh melalui proses yang

bermutu pula, dengan didukung komitmen tinggi dari seluruh

komponen organisasi.
b. Nilai-Nilai Dasar Komitmen Mutu
1) Efektif
Efektivitas menunjukkan tingkat ketercapaian target yang telah

direncanakan, baik yang menyangkut jumlah maupun mutu hasil

kerja.
2) Efisien
Efisien merupakan tingkat ketepatan realisasi penggunaan

sumber daya dan bagaimana pekerjaan dilaksanakan, sehingga

24
tidak terjadi pemborosan sumber daya, penyalahgunaan alokasi,

penyimpangan prosedur, dan mekanisme keluar alur.


3) Inovatif
Kegiatan yang meliputi seluruh proses menciptakan dan

menawarkan jasa atau barang baik yang sifatnya baru, lebih baik

atau lebih murah dibandingkan dengan yang tersedia

sebelumnya. Sebuah inovasi dapat berupa produk atau jasa yang

baru,teknologi proses produksi yang baru, sistem struktur dan

administrasi baru atau rencana baru bagi anggota administrasi.

Ada empat cara berinovasi yaitu dengan penemuan,

pengembangan, duplikasi dan sintesis (LAN.4, 2014)

5. Anti Korupsi
a. Pengertian Anti Korupsi
Korupsi berasal dari bahasa latin yaitu Corrupti yang

artinya kerusakan, kebobrokan, dan kebusukan. Dampak korupsi

tidak hanya sekedar menimbang kerugian keuangan Negara namun

dapat menimbulkan kerusakan kehidupan yang tidak hanya bersifat

jangka pendek tetapi dapat pula dalam jangka panjang.


Kesadaran diri anti korupsi yang dibangun melalui

pendekatan spiritual, dengan selalu ingat akan tujuan keberadaannya

sebagai manusia di muka bumi, dan selalu ingat ruang dan waktu

kehidupannya harus dipertanggungjawabkan, dapat menjadi benteng

kuat untuk anti korupsi.


b. Nilai-Nilai Dasar Anti Korupsi

Nilai-nilai dasar yang terkandung dalam anti korupsi antara lain:

1) Jujur

25
Jujur adalah sikap atau sifat seseorang yang menyatakan sesuatu

dengan sesungguhnya dan apa adanya, tidak ditambahi ataupun

dikurangi.
2) Peduli
Suatu tindakan yang didasari pada keprihatinan terhadap

masalah orang lain.


3) Mandiri
Mandiri adalah dapat berdiri diatas kaki sendiri dan tidak

bergantung pada orang lain instansi lain.


4) Disiplin
Disiplin adalah patuh pada peraturan. Kepatuhan pada seluruh

peraturan dan ketentuan yang berlaku, kemampuan mengatur

waktu dengan baik.

26
C. Rancangan Kegiatan

Rancangan aktualisasi yang akan dilaksanakan oleh seorang ASN berdasarkan pada Sasaran Kerja Pegawai (SKP), Perintah

Atasan, dan Inisiatif Penulis, dengan adanya hal tersebut maka pekerjaan dapat lebih fokus serta adanya tugas tambahan. Adapaun

rancangan aktualisasi yang akan dilakukan dijabarkan dalam tabel sebagai berikut:
Nama : Merty Wahida Kurniasih, A.Md.Kep
NIP : 199203172019032004
Jabatan : Perawat Terampil
Instansi : Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram

Tabel 3.1 Rancangan Aktualisasi


N Tahapan/ prosedur Kontribusi terhadap Penguatan nilai
Kegiatan Output/ hasil kegiatan Nilai –nilai dasar Analisis dampak
o kegiatan visi dan misi organisasi organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Mengkonsultasikan 1. Menyiapkan 1. Tersedianya 1. Akuntabilitas Dengan melaksanakan Kegiatan Jika kegiatan
rancangan rancangan rancangan aktualisasi (Bertanggung jawab) konsultasi dengan Kasi melakukan mengkonsultasikan
aktualisasi kepada aktualisasi dengan 2. Nasionalisme Pengembangan Mutu konsultasi dengan rancangan aktualisasi
Kasi penuh tanggung (Menggunakan bahasa Pelayanan dengan Kasi kepada Kasi
Pengembangan jawab, detail, jelas, Indonesia yang baik Keperawatan akan Pengembangan Pengembangan Mutu
Mutu Pelayanan teliti dan benar) memberikan penguatan Mutu Pelayanan Pelayanan
Keperawatan 3. Komitmen mutu kepada misi RSUD Keperawatan Keperawatan
(Jelas, detail dan teliti) yaitu: Memberikan berkaitan dengan dilakukan dengan
pelayanan kesehatan perencanaan menerapkan nilai
2. Menghubungi, dan 2. Tersampaikannya 1. Etika Publik yang komprehensif, kegiatan akuntabilitas,
menemui serta rancangan aktualisasi (Sopan, santun dan berkualitas dan optimalisasi nasionalisme, etika
menjelaskan hormat) profesional pengendalian resiko publik, komitmen
rancangan 2. Nasionalisme infeksi sesuai mutu, maka akan
aktualisasi kepada (Menggunakan bahasa dengan nilai mendapat dukungan
Kasi Indonesia yang baik organisasi kami, dari Kasi
30

Pengembangan dan benar, Percaya yaitu kerjasama dan Pengembangan Mutu

27
N Tahapan/ prosedur Kontribusi terhadap Penguatan nilai
Kegiatan Output/ hasil kegiatan Nilai –nilai dasar Analisis dampak
o kegiatan visi dan misi organisasi organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
Mutu Pelayanan diri) tanggung Pelayanan
Keperawatan untuk 3. Komitmen mutu jawab Keperawatan
konsultasi. (Jelas, detail dan teliti)

3. Diskusi dengan 3. Disetujui judul 1. Etika publik (sopan,


atasan rancangan atau isu santun dan hormat)
yang diangkat 2. Akuntabilitas
(bertanggung jawab)

2 Membangun 1. Melakukan 1. Tersosialisasikannya 1. Nasionalisme Dengan kegiatan Kegiatan Jika kegiatan


komitmen dengan koordinasi dan rancangan aktualisasi (berbahasa Indonesia membangun komitmen membangun membangun
PPIRS, Kepala sosialisasi dan terbentuknya dengan baik dan benar) dengan kepala ruang komitmen dengan komitmen dengan
Ruang, IPCLN, dan rancangan kerja sama 2. Etika publik (sopan, dan rekan kerja akan kepala ruang dan kepala ruang dan
rekan kerja di ruang aktualisasi dengan santun dan hormat) memberikan penguatan rekan kerja sesuai rekan kerja di ruang
Stroke Center PPIRS, Kepala kepada misi RSUD dengan nilai rawat inap Stroke
Ruang, IPCLN, dan yaitu: organisasi kami, Center dilakukan
rekan kerja 1. Mewujudkan yaitu kerja sama dengan menerapkan
pelayanan dan tanggung nilai akuntabilitas,
kesehatan yang jawab nasionalisme, etika
2. Membuat 2. Dibentuknya suatu 1. Akuntabilitas komperhensif, publik, maka
komitmen bersama komitmen di ruangan (Bertanggung jawab) berkualitas dan rancangan aktualisasi
dengan untuk membantu 2. Nasionalisme (Saling profesional dapat dilaksanakan
bertanggung jawab. terlaksananya menghargai, Tidak 2. Meningkatkan dengan optimal
rancangan aktualisasi memaksakan kompetensi SDM
kehendak) yang berdaya saing
3. Etika publik (sopan,
santun dan hormat)
31

28
N Tahapan/ prosedur Kontribusi terhadap Penguatan nilai
Kegiatan Output/ hasil kegiatan Nilai –nilai dasar Analisis dampak
o kegiatan visi dan misi organisasi organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
3 Menyusun Satuan 1. Menyiapkan 1. Tersusun dan 1. Akuntabilitas Dengan membuat SAP Kegiatan Jika kegiatan
Acara Penyuluhan Satuan Acara terbentuknya Satuan (Bertanggung jawab) mengenai cara cuci menyusun Satuan penyusunan Satuan
(SAP) Penyuluhan (SAP) Acara Penyuluhan 2. Nasionalisme tangan yang baik dan Acara Penyuluhan Acara Penyuluhan
6 langkah cuci (SAP) 6 langkah (Menggunakan bahasa benar akan (SAP) berkaitan (SAP) dilakukan
tangan cuci tangan Indonesia yang baik memberikan penguatan dengan nilai dengan menerapkan
dan benar) kepada misi RSUD organisasi kami, nilai akuntabilitas,
3. Komitmen mutu yaitu: Mewujudkan yaitu tanggung nasionalisme, etika
(efektif dan efisien) pelayanan kesehatan jawab, responsive, publik, dan komitmen
yang komperhensif dan manfaat mutu maka Satuan
berkualitas dan Acara Penyuluhan
2. Mengkonsultasikan 2. Tersampaikannya 1. Akuntabilitas professional. (SAP) dapat dijadikan
Satuan Acara Satuan Acara (Bertanggung jawab) rujukan dalam
Penyuluhan (SAP) Penyuluhan (SAP) 2. Nasionalisme pelaksanaan
kepada IPCLN (Menggunakan pendidikan kesehatan
dengan jelas, bahasa Indonesia dan pemecahan
yang baik dan benar) masalah pengendalian
3. Komitmen mutu infeksi
(jelas dan sistematis)
4. Etika Publik
(Sopan, santun dan
hormat)
4 Membuat leaflet 1. Menyusun dan 1. Tersusun dan 1. Akuntabilitas Dengan membuat Kegiatan Jika kegiatan
dan x-banner membuat leaflet 6 terbentuknya leaflet (Tanggung Jawab) leaflet dan x-banner membuat leaflet membuat leaflet dan
langkah cuci 6 langkah cuci 2. Nasionalisme mengenai cara cuci dan x-banner x-banner dilakukan
tangan tangan (Menggunakan tangan yang baik dan berkaitan dengan dengan menerapkan
bahasa Indonesia benar akan nilai organisasi nilai akuntabilitas,
yang baik dan benar) memberikan penguatan kami, yaitu kerja nasionalisme, etika
3. Komitmen mutu kepada misi RSUD sama, responsif, publik, komitmen
(Jelas, efektif dan yaitu: tanggung jawab, mutu, anti korupsi,
efisien) 1. Memberikan manfaat dan jujur maka leaflet dan
pelayanan banner dapat
kesehatan yang dijadikan sebagai
komprehensif, sarana dan prasarana
berkualitas dan dalam pendidikan
29
32
N Tahapan/ prosedur Kontribusi terhadap Penguatan nilai
Kegiatan Output/ hasil kegiatan Nilai –nilai dasar Analisis dampak
o kegiatan visi dan misi organisasi organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
2. Membentuk dan 2. Terbentuknya 1. Akuntabilitas professional. kesehatan sehingga
membuat x-banner x-banner 6 langkah (Tanggung Meningkatkan kegiatan pelaksanaan
6 langkah cuci cuci tangan Jawab) sarana dan rancangan aktualisasi
tangan 2. Nasionalisme prasarana sesuai akan berjalan dengan
(Menggunakan 2. Standar RS lancar
bahasa Indonesia pendidikan dan
yang baik dan benar) kemajuan
3. Komitmen mutu IPTEKDOK
(Jelas, efektif dan
efisien)

3. Mencetak banner 3. Tercetaknya 1. Anti korupsi


dengan x-banner 6 langkah (Kejujuran,
berkoordinasi dan cuci tangan transparan)
berkerjasama
dengan percetakan

4. Menyiapkan stand 4. Tersiapkannya 1. Etika publik


x-banner dan stand untuk (sopan, santun dan
berkoordinasi penempatan hormat)
dengan Kepala x-banner
Ruang dan IPCLN

5. Meletakkan 5. X-Banner terpasang 1. Akuntabilitas


x-banner di stand ditempat yang (Tanggung jawab)
yang telah strategis
disepakati bersama

30
33
N Tahapan/ prosedur Kontribusi terhadap Penguatan nilai
Kegiatan Output/ hasil kegiatan Nilai –nilai dasar Analisis dampak
o kegiatan visi dan misi organisasi organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
5 Melakukan edukasi 1. Mempersiapkan 1. Tersedianya alat 1. Akuntabilitas Dengan kegiatan Kegiatan Jika kegiatan
6 langkah cuci alat dan bahan dan bahan yang (Tanggung jawab) pendidikan kesehatan pendidikan pendidikan kesehatan
tangan seperti handrub siap digunakan 2. Komitmen mutu akan memberikan kesehatan sesuai dilakukan dengan
atau menggunakan (konsisten) penguatan kepada misi dengan nilai menerapkan nilai
sabun dan air RSUD yaitu: organisasi kami, akuntabilitas,
mengalir (hand 1. Mewujudkan yaitu tanggung nasionalisme, etika
wash) pelayanan jawab, responsif, publik, komitmen
kesehatan yang, dan manfaat mutu, dan pelayanan
komprehensif publik maka akan
2. Melakukan 6 2. Tangan bersih dan 1. Akuntabilitas berkualitas dan dapat membantu
langkah cuci bebas dari kuman (bertanggung jawab, profesional, memecahkan masalah
tangan dengan professional, teliti) 2. Meningkatkan pengendalian infeksi
tanggung jawab 2. Komitmen mutu kompetensi SDM sehingga dapat
dan konsisten (efektif) yang berdaya meningkatkan derajat
saing. kesehatan masyarakat

3. Menanyakan kabar 3. Didapatkannya 1. Etika public (jujur


dan kondisi pasien informasi kondisi dalam pemberian
dan keluarga dan perkembangan informasi)
kesehatan terkini
sebagai bahan
pertimbangan
dilakukannya
pendidikan
kesehatan

4. Melakukan edukasi 4. Tersampaikannya 1. Akuntabilitas


6 langkah cuci edukasi 6 langkah (bertanggung jawab
tangan dengan cuci tangan dan professional
demonstrasi dan 2. Nasionalisme
praktek langsung (Percaya diri,
mengguna-kan
bahasa Indonesia
yang baik dan benar)
31
34
N Tahapan/ prosedur Kontribusi terhadap Penguatan nilai
Kegiatan Output/ hasil kegiatan Nilai –nilai dasar Analisis dampak
o kegiatan visi dan misi organisasi organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
3. Etika Publik
(Sopan,santun dan
hormat)
4. Komitmen mutu
(berorientasi pada
mutu)

5. Melakukan 5. Pasien dan 1. Etika Publik (Sopan,


evaluasi atas keluarga mengerti santun, dan hormat)
kepemahaman dan dapat
pasien dan keluarga melakukan 6
mengenai 6 langkah cuci
langkah cuci tangan
tangan
6 Melakukan 1. Meminta pasien 1. Ditandatanganinya 1. Akuntabilitas Dengan melakukan Kegiatan Jika kegiatan
dokumentasi atau keluarga untuk lembar pemberian (Bertanggung jawab) dokumentasi kegiatan melakukan dokumentasi
kegiatan edukasi 6 menandatangani edukasi terintegrasi 2. Etika Publik (Sopan, pendidikan kesehatan dokumentasi dilakukan dengan
langkah cuci tangan lembar pemberian oleh keluarga pasien santun, dan hormat) akan memberikan setelah melaksana- menerapkan nilai
edukasi terintegrasi penguatan kepada misi kan tindakan akuntabilitas,
RSUD yaitu: sesuai dengan nilai nasionalisme, etika
2. Melakukan 2. Terdokumentasikan 1. Akuntabilitas 1. Mewujudkan organisasi kami, publik, komitmen
dokumentasi nya kegiatan (Bertanggung Jawab, pelayanan kehatan yaitu tanggung- mutu, anti korupsi,
kegiatan edukasi 6 edukasi 6 langkah professional, teliti, yang komprehensif, jawab dan jujur dan pelayanan
langkah cuci cuci pada lembar sistematis) berkualitas dan publik maka
tangan dilembar implementasi 2. Nasionalisme profesional. dokumentasi tersebut
implementasi keperawatan (menggunakan bahasa 2. Visi rumah sakit dapat dijadikan bukti
keperawatan Indonesia yang baik pilihan masyarakat dan berfungsi
dan benar) dalam bidang sebagai
3. Komitmen mutu pelayanan kesehatan, tanggungjawab dan
(Efektif dan efisien) pendidikan, dan tanggunggugat
4. Anti korupsi penelitian yang profesi
(Jujur) berstandar
internasional.
32
35
N Tahapan/ prosedur Kontribusi terhadap Penguatan nilai
Kegiatan Output/ hasil kegiatan Nilai –nilai dasar Analisis dampak
o kegiatan visi dan misi organisasi organisasi
1 2 3 4 5 6 7 8
7 Mengevaluasi 1. Melakukan 1. Ditandatanganinnya 1. Akuntabilitas Dengan melakukan Kegiatan Jika kegiatan
pelaksanaan evaluasi lembar pemberian (Bertanggung jawab) kegiatan evaluasi akan mengevaluasi melalukan evaluasi
kegiatan edukasi 6 pelaksanaan edukasi terintegrasi 2. Etika Publik (Sopan, memberikan penguatan pelaksanaan terhadap
langkah cuci tangan kegiatan edukasi 6 oleh keluarga pasien santun, dan hormat) kepada misi RSUD pendidikan pelaksanaan
langkah cuci yaitu; Mewujudkan kesehatan sesuai pendidikan
tangan bersama pelayanan kesehatan dengan nilai kesehatan dilakukan
Kepala Ruang, dan yang komprehensif, organisasi kami, dengan menerapkan
IPCLN berkualitas dan yaitu kerjasama, nilai akuntabilitas,
professional. tanggung jawab, nasionalisme, etika
2. Mengatur jadwal 2. Terdokumentasikan 1. Akuntabilitas responsif, manfaat publik, komitmen
pertemuan untuk nya kegiatan (Bertanggung Jawab, dan jujur mutu, anti korupsi,
menyerahkan hasil edukasi 6 langkah professional, teliti, maka akan dapat
evaluasi dan cuci tangan pada sistematis) meningkatkan mutu
meminta saran lembar 2. Nasionalisme pelayanan kesehatan
serta masukan implementasi (menggunakan bahasa dan tercipta
kepada pimpinan keperawatan Indonesia yang baik pelayanan kesehatan
sebagai wujud dari dan benar) yang komprehensip
peningkatan mutu 3. Komitmen mutu
pelayanan (Efektif dan efisien)
4. Anti korupsi
(Jujur)

33
36
D. Jadwal Rencana Pelaksanaan

Tabel 3.2 Jadwal Rencana Pelaksanaan


OKTOBER NOVEMBER
NO KEGIATAN
14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

LIBUR PIKET

LIBUR PIKET

LIBUR PIKET

LIBUR PIKET
1 Mengkonsultasikan
Rancangan
Aktualisasi Kepada
Kasi Pengembangan
Mutu Pelayanan
Keperawatan
2 Membangun
Komitmen Dengan
PPIRS, Kepala
Ruang, IPCLN Dan
Rekan Kerja di
Ruang Rawat Inap
Stroke Center
3 Menyusun Satuan
Acara Penyuluhan
(SAP)
4 Membuat Leaflet Dan
X-Banner
5 Melakukan Edukasi 6
langkah cuci tangan
6 Melakukan
Dokumentasi 6
langkah cuci tangan
7 Monitoring Dan
Mengevaluasi
Pelaksanaan Kegiatan
Edukasi 6 langkah
cuci tangan

34
37
BAB IV
CAPAIAN AKTUALISASI

A. Hasil Aktualisasi

Gambar 4.1 Ruang Stroke Center dan Ruang EEG

Aktualisasi dilakukan di Ruang Stroke Center RSUD Kota Mataram

dari tanggal 14 Oktober sampai 16 November 2019. Di Ruang Stroke Center

memiliki pelayanan EEG (Elektro Encefalo Grafi).

Sebelum melaksanakan kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN di

Ruang Stroke Center Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram, penulis

menyusun target rencana kegiatan aktualisasi dengan maksud agar seluruh

rencana kegiatan yang telah dibuat dapat terlaksana dengan baik dan tepat

waktu. Dalam melaksanakan kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar terdapat

35
beberapa perubahan dalam waktu pelaksanaan kegiatan. Selain itu penulis

merasa perlu untuk melakukan perbaikan dalam pelaksanaan kegiatan agar

tercapai hasil yang diinginkan. Namun sebelum penulis melakukan

perubahan, terlebih dahulu penulis berkonsultasi dengan beberapa pihak

ditempat kerja untuk mendapat persetujuan, adapaun rancangan dan realisasi

pelaksanaan kegiatan aktualisasi dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Kegiatan 1: Mengkonsultasikan Rancangan Aktualisasi Kepada Kasi

Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan.

Tabel 4.1 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi


Kegiatan 1
a. Target Rancangan
Waktu : 14 Oktober 2019
Output : Menghasilkan kesepakatan dengan Kasi Pengembangan
Mutu Pelayanan Keperawatan mengenai tindakan
aktualisasi yang akan dilakukan
b. Realisasi pelaksanaan
Waktu : 15 Oktober 2019
Output : Menghasilkan kesepakatan dengan Kasi Pengembangan
Mutu Pelayanan Keperawatan mengenai tindakan
aktualisasi yang akan dilakukan.
Penjelasan : Kegiatan yang harus saya lakukan pertama kali
disertai adalah melaporkan kedatangan pasca on campus kepada
evidence Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan
sebelum memulai rangkaian kegiatan aktualisasi selama
off campus yang dilakukan di Ruang Stroke Center.
Setelah itu saya memaparkan rancangan kegiatan
saya sekaligus meminta ijin, arahan, dan saran selama
proses kegiatan berjalan, paparan rancangan aktualisasi
yang dilaporkan tersebut jujur dan jelas serta sesuai dengan
yang dijadwalkan sebelumnya.
Melakukan koordinasi dengan Kasi Pengembangan
Mutu Pelayanan Keperawatan juga dengan maksud
memberitahukan bahwa apa yang dilakukan selama proses
kegiatan dapat dipertanggungjawabkan.
Kemudian saya dan Kasi Pengembangan Mutu
Pelayanan Keperawatan berdiskusi dan menyepakati
kegiatan aktualisasi yang dipaparkan nantinya akan
dilakukan berlanjut terus menerus untuk perbaikan dan
peningkatan layanan kesehatan bagi masyarakat dan

36
mengoptimalkan sumber daya yang sudah ada.
Kendala : Kendala yang paling sering ditemukan adalah tidak setiap
waktu Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan
berada di ruangannya dikarenakan adanya kegiatan atau
rapat.
Antisipasi : Membuat janji terlebih dahulu sebelum konsultasi dengan
memperhatikan waktu longgar dari Kasi.
Bukti :

Gambar 4.2 Melaporkan Kedatangan di RSUD Kota


Mataram setelah mengikuti kegiatan
LATSAR on campus dan Konsultasi
Rancangan Aktualisasi kepada Kasi
Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan

Lampiran 4.1 Catatan bimbingan aktualisasi kegiatan 1

37
Kegiatan 2: Membangun Komitmen Dengan Pencegahan dan

Pengendalian Infeksi Rumah Sakit (PPIRS), Kepala Ruang, Infection

Prevention Control Link Nurse (IPCLN) dan Rekan Kerja Di Ruang

Rawat Inap Stroke Center.

Tabel 4.2 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi Kegiatan 2


a. Target Rancangan
Waktu : 14 Oktober 2019
Output : Menghasilkan komitmen bersama dengan PPIRS, kepala
ruangan, IPCLN dan rekan kerja di ruang Stroke Center
b. Realisasi pelaksanaan
Waktu : 16 Oktober 2019
Output : Menghasilkan komitmen bersama dengan PPIRS, kepala
ruangan, IPCLN dan rekan kerja di ruang Stroke Center
Penjelasan : Kegiatan kedua yang saya lakukan adalah
disertai berkoordinasi untuk membangun komitmen dengan
evidence PPIRS, IPCLN, Kepala Ruang dan Rekan Kerja tentang
pelaksanaan kegiatan aktualisasi. Setelah mendapat
persetujuan saya dan PPIRS, IPCLN, Kepala Ruang dan
Rekan Kerja berdiskusi untuk menyusun persiapan dan
perencanaan kegiatan edukasi cuci tangan di Ruang Stroke
Center. Kami juga melakukan perbaikan tampilan leaflet
dan x-banner agar lebih menarik sehingga penunggu atau
pengunjung lebih cepat paham. Seluruh rangkaian kegiatan
dilakukan sesuai dengan jadwal yang direncanakan
sebelumnya dan kerja keras dalam upaya perbaikan.
Kendala : Jadwal konsultasi yang sudah direncanakan terkadang
tidak sesuai karena adanya kegiatan atau kesibukan yang
dilakukan PPIRS, IPCLN, Kepala Ruang dan Rekan Kerja.
Antisipasi : Membuat janji terlebih dahulu sebelum konsultasi dengan
memperhatikan waktu longgar dari PPIRS, IPCLN, Kepala
Ruang dan Rekan Kerja.

Bukti :

38
Gambar 4.3 Membangun Komitmen dengan PPIRS

Gambar 4.4 Membangun Komitmen dengan Kepala


Ruang dan IPCLN

Gambar 4.5 Membangun Komitmen dengan Rekan


Kerja

39
Lampiran 4.2 Catatan bimbingan aktualisasi kegiatan 2

Kegiatan 3: Menyusun Satuan Acara Penyuluhan (SAP).

Tabel 4.3 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi Kegiatan 3


a. Target Rancangan
Waktu : 15 Oktober 2019
Output : Menghasilkan kesepakatan materi dan Satuan
Acara Penyuluhan (SAP) tentang 6 langkah cuci tangan
b. Realisasi pelaksanaan
Waktu : 16 Oktober 2019
Output : Menghasilkan kesepakatan materi dan Satuan
Acara Penyuluhan (SAP) tentang 6 langkah cuci tangan

Penjelasan : Kegiatan selanjutnya menyusun Satuan Acara


disertai Penyuluhan Kegiatan Enam Langkah Cuci Tangan lalu
evidence mengkonsultasikan kepada atasan yaitu: Kasi Pelayanan
Mutu Keperawatan, PPIRS, dan IPCLN. Setelah
disetujuinya SAP, maka dapat digunakan dalam kegiatan
pemberian edukasi 6 langkah cuci tangan kepada penunggu
atau pengunjung pasien agar kegiatan dapat berjalan
dengan lancer.
Kendala : Tidak ada kendala yang berarti ditemukan.
Antisipasi : Membuat SAP dengan referensi terbaru

Bukti :

40
Gambar 4.6 Penyusunan Satuan Acara Penyuluhan
(SAP) 6 Langkah Cuci Tangan

Gambar 4.7 Satuan Acara Penyuluhan (SAP) 6


Langkah Cuci Tangan yang telah
disetujuai Mentor

41
Lampiran 4.3 Catatan bimbingan aktualisasi kegiatan 3

Kegiatan 4: Membuat Leaflet Dan X-Banner

Tabel 4.4 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi Kegiatan 4


a. Target Rancangan
Waktu : 16 Oktober 2019
Output : Menghasilkan kesepakatan materi dan leaflet dan
x-banner tentang 6 langkah cuci tangan
b. Realisasi pelaksanaan
Waktu : 17 Oktober 2019
Output : Menghasilkan kesepakatan materi dan leaflet dan
x-banner tentang 6 langkah cuci tangan
Penjelasan : Kegiatan selanjutnya yaitu menyusun dan membuat
disertai leaflet dan x-banner yang kemudian dikoordinasikan
evidence kepada Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan, PPIRS, IPCLN dan Kepala Ruang tentang
materi leaflet dan x-banner yang dibuat agar mudah
dipahami dan dimengerti. Setelah disetujuinya penyusunan
leaflet dan x-banner saya berkoordinasi dengan percetakan.
Setelah leaflet dan x-banner tercetak diletakkan ditempat
yang telah disepakati bersama yaitu ditempat yang
strategis.
Kendala : Tidak ada kendala berarti yang ditemukan
Antisipasi : Pembuatan leaflet dan x-banner disesuaikan dengan topik
yang ada kemudian dibuat semenarik mungkin dengan
bahasa yang mudah dimengerti oleh penunggu atau
pengunjung pasien.
Bukti :

42
Gambar 4.8 Penyusunan Leaflet dan X-Banner

Gambar 4.9 Penempatan x-banner di stand yang telah


disepakati bersama

43
Lampiran 4.4 Catatan bimbingan aktualisasi kegiatan 4

Kegiatan 5: Melakukan Edukasi 6 langkah cuci tangan

Tabel 4.5 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi


Kegiatan 5
a. Target Rancangan
Waktu : 17 Oktober 2019 – 15 November 2019
Output : Menghasilkan peningkatan pengetahuan
penunggu atau pengunjung tentang 6 langkah cuci
tangan
b. Realisasi pelaksanaan
Waktu : 18 Oktober 2019 – 16 November 2019

Output : Menghasilkan peningkatan pengetahuan


penunggu atau pengunjung tentang 6 langkah cuci
tangan
Penjelasan : Setelah proses kegiatan diskusi dan perencanaan
disertai selesai, kegiatan selanjutnya adalah pemberian edukasi
evidence langsung kepada penunggu atau pengunjung pasien ruang
stroke center dengan jadwal dan waktu yang sudah
direncanakan. Kegiatan tersebut melibatkan atau
berkolaborasi dengan rekan kerja. Sebelum memulai
kegiatan saya memperkenalkan diri dengan sopan, bahasa
yang digunakan adalah bahasa yang mudah dipahami atau
bahasa Indonesia, mempersiakan alat dan bahan seperti
handrub. Materi edukasi yang disampaikan sesuai dengan
SOP dengan mendemonstrasikan 6 langkah cuci tangan
dan praktek langsung serta membagikan leaflet. Setelah
kegiatan edukasi selesai, saya mempersilahkan kedapa
penunggu atau pengunjung untuk bertanya jika ada
penyampaian edukasi yang belum jelas.

Kendala : Kendala yang paling sering ditemukan adalah apabila


bertemu dengan penunggu atau pengunjung yang tidak bisa
menggunakan bahasa Indonesia yaitu hanya bisa
menggunakan bahasa daerah.
Antisipasi : Apabila ada penunggu atau pengunjung yang tidak bisa
berbahasa Indonesia maka yang dapat dilakukan adalah
bekerjasama kepada rekan kerja yang bisa menggunakan
bahasa daerah untuk membimbing penunggu atau
pengunjung melakukan 6 langkah cuci tangan.
Bukti :

44
Gambar 4.10 Tersedianya Handrub dan Sabun Untuk Cuci
Tangan

45
Gambar 4.11 Edukasi 6 Langkah Cuci Tangan

Lampiran 4.5 Catatan bimbingan aktualisasi kegiatan


5

Kegiatan 6: Melakukan Dokumentasi 6 langkah cuci tangan

Tabel 4.6 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi


Kegiatan 6
c. Target Rancangan
Waktu : 17 Oktober 2019 – 15 November 2019
Output : Manghasilkan laporan evaluasi
d. Realisasi pelaksanaan
Waktu : 18 Oktober 2019 – 16 November 2019
Output : Manghasilkan laporan evaluasi
Penjelasan : Kegiatan dokumentasi ini dilakukan sesuai dengan
disertai jadwal yang sudah dibuat sebelumnya yaitu dilakukan saat
evidence menerima pasien baru dengan didampingi penunggu atau
pengunjung pasien. Pendokumentasian dilakukan dengan
meminta penunggu atau pengunjung pasein untuk
menandatangani lembar pemberian edukasi dan daftar

46
hadir.
Kendala : Tidak ada kendala yang berarti yang ditemukan hanya
tinggal pengaplikasikan pengisian saja
Antisipasi : Antisipasi tetap perlu dilakukan dengan cara membuat
daftar hadir saat pelaksanaan untuk melengkapi
dokumentasi form laporan

Bukti

Lampiran 4.6 Catatan Edukasi Terintegrasi dan


Evaluasi

47
Lampiran 4.7 Daftar Hadir Edukasi 6 Langkah Cuci
Tangan

Lampiran 4.8 Catatan bimbingan aktualisasi kegiatan 6

Kegiatan 7: Monitoring Dan Mengevaluasi Pelaksanaan Kegiatan

Edukasi 6 langkah cuci tangan

Tabel 4.7 Target Rancangan dan Realisasi Pelaksanaan Aktualisasi Kegiatan 7


a. Target Rancangan
Waktu : 18, 21, 23, 25, 28, 30 Oktober 2019 dan 1, 4, 6, 8, 11, 13,
15 November 2019
Output : Manghasilkan laporan evaluasi, kritik dan saran
dari kepala ruang Stroke Center dan IPCLN
b. Realisasi pelaksanaan
Waktu : 18 Oktober 2019 – 16 November 2019
Output : Manghasilkan laporan evaluasi, kritik dan saran
dari kepala ruang Stroke Center dan IPCLN
Penjelasan : Kegiatan evaluasi ini dilakukan sesuai dengan jadwal

48
disertai yang sudah dibuat sebelumnya yaitu dilakukannya setelah
evidence melakukan edukasi kepada penunggu atau pengunjung
pasien langsung dilakukan evaluasi, karena penunggu atau
pengunjung pasien tidak berada di samping pasien selama
24 jam. Kegiatan ini bertujuan untuk menilai sejauh mana
tingkat keberhasilan peningkatan edukasi yang diharapkan
dari penunggu atau pengunjung pasien. Kegiatan ini juga
dilakukan dengan tetap berkoordinasi dan berdiskusi
dengan kepala Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan, Kepala Ruang dan IPCLN. Mengatur jadwal
pertemuan untuk menyerahkan hasil evaluasi serta
mencatat hasil diskusi baik yang berupa kritik maupun
saran yang dibeikan secara rinci dan jelas agar hasil
dokumentasi dan evaluasi yang dilakukan dapat
dipertanggungjawaban juga sebagai bahan tolak ukur
untuk peningkatan perbaikan mutu pelayanan di Rumah
Sakit Umum Daerah Kota Mataram.
Kendala : Kendala yang ditemukan adalah evaluasi pada penunggu
atau pengunjung pasien yang telah diedukasi tidak
selamanya tetap 24 jam berada disamping pasien
Antisipasi : Dilakukan evaluasinya secara langsung setelah
dilakukannya edukasi
Bukti :

49
Gambar 4.12 Monitoring Dan Mengevaluasi
Pelaksanaan Kegiatan Edukasi 6 langkah
cuci tangan

Lampiran 4.9 Catatan Evaluasi

50
Gambar 4.13 Monitoring Dan Mengevaluasi
Pelaksanaan Kegiatan Edukasi 6 langkah
cuci tangan dengan Kasi Pengembangan
Mutu Pelayanan Keperawatan

Gambar 4.14 Konsultasi Hasil Pelaksanaan Kegiatan

51
Edukasi 6 langkah cuci tangan dengan
Coach

Lampiran 4.10 Catatan bimbingan aktualisasi kegiatan


7

52
B. Pembahasan Kegiatan Aktualisasi

1. Kegiatan 1
Kegiatan Mengkonsultasikan Rancangan Aktualisasi Kepada
Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan
Tanggal Pelaksanaan 15 Oktober 2019
Daftar Lampiran Catatan bimbingan aktualisasi dan Dokumentasi.
Tahapan Kegiatan:
Kegiatan yang harus saya lakukan pertama kali adalah melaporkan
kedatangan pasca on campus kepada Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan sebelum memulai rangkaian kegiatan aktualisasi selama off
campus yang dilakukan di Ruang Stroke Center.
Setelah itu saya memaparkan rancangan kegiatan saya sekaligus meminta
ijin, arahan, dan saran selama proses kegiatan berjalan, paparan rancangan
aktualisasi yang dilaporkan tersebut jujur dan jelas serta sesuai dengan yang
dijadwalkan sebelumnya.
Melakukan koordinasi dengan Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan juga dengan maksud memberitahukan bahwa apa yang dilakukan
selama proses kegiatan dapat dipertanggungjawabkan.
Kemudian saya dan Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan
berdiskusi dan menyepakati kegiatan aktualisasi yang dipaparkan nantinya akan
dilakukan berlanjut terus menerus untuk perbaikan dan peningkatan layanan
kesehatan bagi masyarakat dan mengoptimalkan sumber daya yang sudah ada.
Output yang dihasilkan:
1. Tersedianya rancangan aktualisasi
2. Tersampaikannya rancangan aktualisasi
3. Disetujui judul rancangan atau isu yang diangkat
Nilai-nilai dasar yang diintegrasikan dalam kegiatan:
1. Akuntabilitas
Sikap tanggung jawab seorang perawat kepada atasannya untuk melakukan
konsultasi dalam setiap melakukan kegiatan sangat diperlukan dalam
kegiatan ini, sehingga kegiatan bisa berjalan lancar sesuai dengan yang
diharapkan semua pihak
2. Nasionalisme
Dalam berbicara dengan atasan kita harus berbahasa yang baik dan benar,
menggunakan bahasa yang formal yaitu bahasa indosnesia.
3. Etika Publik
Sopan, santun dan hormat dalam bersikap kepada atasan sehingga akan
terciptanya lingkungan kerja yang nyaman.
4. Komitmen mutu
Dalam menyiapkan rancangan aktualisasi kegiatan yang akan di
konsultasikan harus jelas, detail dan teliti agar dapat mudah dipahami.
5. Anti Korupsi
Rancangan aktualisasi yang telah dibuat harus transparansi dan jujur, tidak
dibuat buat.

53
Teknik Aktualisasi Nilai Dasar:
Melakukan konsultasi dengan Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan tentang permasalahan yang diangkat dengan menjunjung tinggi
musyawarah serta bimbingan pimpinan. Penulis akan meminta saran dan
masukan dengan sopan kepada Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan dan bertanggung jawab untuk menyelesaikan isu yang diangkat
sebagai bahan aktualisasi. Mengupayakan terealisasinya pemecahan masalah
dan meningkatkan mutu pelayanan.
Kontribusi terhadap penguatan Visi-Misi Organisasi:
Dengan melaksanakan konsultasi dengan Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan akan memberikan penguatan kepada misi RSUD yaitu
Memberikan pelayanan kesehatan yang komprehensif, berkualitas dan
profesional.
Penguatan Nilai-nilai Organisasi:
Kegiatan melakukan konsultasi dengan Kasi Pengembangan Mutu Pelayanan
Keperawatan berkaitan dengan perencanaan kegiatan optimalisasi pengendalian
resiko infeksi sesuai dengan nilai organisasi kami, yaitu kerjasama dan
tanggung jawab.

2. Kegiatan 2
Kegiatan Membangun Komitmen Dengan PPIRS, Kepala
Ruang, IPCLN Dan Rekan Kerja Di Ruang Rawat Inap
Stroke Center
Tanggal Pelaksanaan 16 Oktober 2019
Daftar Lampiran Catatan bimbingan aktualisasi dan Dokumentasi
Tahapan Kegiatan:
Kegiatan kedua yang saya lakukan adalah berkoordinasi untuk
membangun komitmen dengan PPIRS, IPCLN, Kepala Ruang dan Rekan Kerja
tentang pelaksanaan kegiatan aktualisasi. Setelah mendapat persetujuan saya
dan PPIRS, IPCLN, Kepala Ruang dan Rekan Kerja berdiskusi untuk menyusun
persiapan dan perencanaan kegiatan edukasi cuci tangan di Ruang Stroke
Center. Kami juga melakukan perbaikan tampilan leaflet dan x-banner agar
lebih menarik sehingga penunggu atau pengunjung lebih cepat paham. Seluruh
rangkaian kegiatan dilakukan sesuai dengan jadwal yang direncanakan
sebelumnya dan kerja keras dalam upaya perbaikan.
Output yang dihasilkan:
1. Tersosialisasikannya rancangan aktualisasi dan terbentuknya kerja sama
2. Dibentuknya suatu komitmen di ruangan untuk membantu terlaksananya
rancangan aktualisasi
Nilai-nilai dasar yang diintegrasikan dalam kegiatan:
1. Akuntabilitas
Dalam membuat komitmen bersama harus dengan penuh tanggung jawab
agar kegiatan yang dilakukan dapat dipercaya.
2. Nasionalisme
Dalam membentuk suatu komitmen bersama kita harus saling menghargai
dan tidak memaksakan kehendak agar dapat terlaksananya rancangan
aktualisasi dengan baik.

54
3. Etika publik
Dalam membuat komitmen bersama sebuah kegiatan aktualisasi kita harus
sopan, santun, hormat, berbahasa Indonesia yang baik dan benar agar dapat
terbentuknya suatu kerjasama.
4. Komitmen Mutu
Dalam membangun komitmen bersama untuk penyampaian kegiatan kita
harus memberikan rancangan yang bermutu dan berkualitas.
5. Anti Korupsi
Untuk membangun sebuah komitmen bersama tim seluruh rangkaian
kegiatannya harus secara jujur dan transparan.
Teknik Aktualisasi Nilai Dasar:
Dalam memaparkan rencana kegiatan aktualisasi ini dilakukan dengan cara
menemui, meminta izin dan masukan serta arahan kepada PPIRS, IPCLN,
Kepala Ruang dan Rekan Kerja dengan menyampaikan rancangan secara
bertanggung Jawab, sopan dan mendengarkan saran serta masukan yang baik
sesuai dengan nilai Etika Publik. Melaporkan rancangan yang telah dibuat
dengan diketik dan disusun rapi.
Kontribusi terhadap penguatan Visi-Misi Organisasi:
Dengan kegiatan membangun komitmen dengan PPIRS, Kepala Ruang, IPCLN,
dan rekan kerja akan memberikan penguatan kepada misi RSUD yaitu:
1. Mewujudkan pelayanan kesehatan yang komperhensif, berkualitas dan
profesional
2. Meningkatkan kompetensi SDM yang berdaya saing
Penguatan Nilai-nilai Organisasi:
Kegiatan membangun komitmen dengan PPIRS, Kepala Ruang, IPCLN, dan
rekan kerja sesuai dengan nilai organisasi kami, yaitu kerja sama dan tanggung
jawab.

3. Kegiatan 3
Kegiatan Menyusun Satuan Acara Penyuluhan (SAP)
Tanggal Pelaksanaan 16 Oktober 2019
Daftar Lampiran Catatan bimbingaan aktualisasi, Satuan Acara
Penyuluhan (SAP)
Tahapan Kegiatan:
Kegiatan selanjutnya menyusun Satuan Acara Penyuluhan Kegiatan
Enam Langkah Cuci Tangan lalu mengkonsultasikan kepada atasan yaitu: Kasi
Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan, PPIRS, dan IPCLN. Setelah
disetujuinya SAP, maka dapat digunakan dalam kegiatan pemberian edukasi 6
langkah cuci tangan kepada penunggu atau pengunjung pasien agar kegiatan
dapat berjalan dengan lancer.
Output yang dihasilkan:
1. Tersusun dan terbentuknya Satuan Acara Penyuluhan (SAP) 6 langkah cuci
tangan
2. Tersampaikannya Satuan Acara Penyuluhan (SAP)

55
Nilai-nilai dasar yang diintegrasikan dalam kegiatan:
1. Akuntabilitas
Dalam menyiapkan suatu kegiatan salah satunya adalah satuan acara
penyuluhan harus dapat dipertanggungjawabkan apa yang telah dibuat, tidak
mengada-ada agar kegiatan dapat dipercaya dan berjalan dengan lancer.
2. Nasionalisme
Untuk konsultasi dan penyusunan setiap kegiatan salah satunya pembuatan
satuan acara penyuluhan kita harus menggunakan bahasa Indonesia yang
baik dan benar
3. Etika Publik
Dalam berkonsultasi dengan atasan kita harus memiliki sikap sopan, santun
dan hormat agar tersampaikannya kegiatan dengan baik serta cermat dan
teliti dalam pembuatan SAP akan menghasilkan ketepatan dalam pemberian
pemahaman terhadap penunggu atau pengunjung pasien.
4. Komitmen mutu
Dalam penyusunan suatu kegiatan maka susunan kegiatan tersebut harus
jelas, sistematis, efektif dan efisien.
5. Anti Korupsi
Untuk pembuatan suatu acara penyuluhan harus dibuat secara jelas
sumbernya dan tidak dibuat-buat agar kegiatan dan pelayanan yang
diberikan berkualitas.
Teknik Aktualisasi Nilai Dasar:
Pembuatan SAP dilakukan dengan mengumpulkan bahan dengan tekun, teliti
dan rapi. Semangat dan kerja keras, menggunakan bahasa Indonesia yang baik
dan benar serta menerima masukan dan saran atau revisi dengan lapang dada.
Bahan yang dikumpulkan dari referensi-referensi yang resmi dan dapat
dipertanggung jawabkan. Meminta persetujuan dari Kasi dengan menggunakan
bahasa yang sopan dan menjaga etika saat bertemu dengan pimpinan, menerima
masukan dan saran dengan baik.
Kontribusi terhadap penguatan Visi-Misi Organisasi:
Dengan membuat Satuan Acara Penyuluhan (SAP) mengenai cara cuci tangan
yang baik dan benar akan memberikan penguatan kepada misi RSUD yaitu
Mewujudkan pelayanan kesehatan yang komperhensif berkualitas dan
profesional.
Penguatan Nilai-nilai Organisasi:
Kegiatan menyusun Satuan Acara Penyuluhan (SAP) berkaitan dengan nilai
organisasi kami, yaitu tanggung jawab, responsive, dan manfaat

4. Kegiatan 4
Kegiatan Membuat leaflet dan x-banner
Tanggal Pelaksanaan 17 Oktober 2019
Daftar Lampiran Catatan bimbingan aktualisasi, leaflet, x banner dan
dokumentasi
Tahapan Kegiatan:
Kegiatan selanjutnya yaitu menyusun dan membuat leaflet dan x-
banner yang kemudian dikoordinasikan kepada Kasi Pengembangan Mutu
Pelayanan Keperawatan, PPIRS, IPCLN dan Kepala Ruang tentang materi

56
leaflet dan x-banner yang dibuat agar mudah dipahami dan dimengerti. Setelah
disetujuinya penyusunan leaflet dan x-banner saya berkoordinasi dengan
percetakan. Setelah leaflet dan x-banner tercetak diletakkan ditempat yang telah
disepakati bersama yaitu ditempat yang strategis.
Output yang dihasilkan:
1. Tersusun dan terbentuknya leaflet 6 langkah cuci tangan
2. Terbentuknya x-banner 6 langkah cuci tangan
3. Tercetaknya x-banner 6 langkah cuci tangan
4. Tersiapkannya stand untuk penempatan x-banner
5. X-Banner terpasang ditempat yang strategis
Nilai-nilai dasar yang diintegrasikan dalam kegiatan:
1. Akuntabilitas
Dalam penyusunan suatu kegiatan harus dapat dipertanggungjawabkan apa
yang telah disepakati
2. Nasionalisme
Dalam pembuatan suatu kegiatan didalamnya harus menggunakan bahasa
indosnesia yang baik dan benar agar pesan yang akan disampaikan dapat
diterima dengan baik.
3. Etika public
Dalam pembuatan suatu kegiatan didalamnya harus sopan, santun dan
hormat agar pesan yang akan disampaikan dapat diterima dengan baik.
4. Komitmen mutu
Penyusunan suatu kegiatan harus berisi materi yang jelas, efektif dan efisien
agar dapat tersusun sesuai dengan harapan.
5. Anti korupsi
Penyusunan suatu kegiatan harus berisi materi yang jujur dan transparan
agar dapat berkoordinasi dan bekerjasama dengan atasan
Teknik Aktualisasi Nilai Dasar:
Dalam pembuatan leaflet dan x-banner kita harus memperhatikan bahasa dan
pesan moral yang akan digunakan. Bahasa yang digunakan yang mudah
dimengerti dan pesan moral yang dapat diterima oleh penunggu atau
pengunjung pasien agar bisa diterapkan dan menjadi perilaku kebiasaan hidup
bersih dan sehat.
Kontribusi terhadap penguatan Visi-Misi Organisasi:
Dengan membuat leaflet dan x-banner mengenai cara cuci tangan yang baik dan
benar akan memberikan penguatan kepada misi RSUD yaitu: Memberikan
pelayanan kesehatan yang komprehensif, berkualitas dan professional.
Meningkatkan sarana dan prasarana sesuai
Standar RS pendidikan dan kemajuan IPTEKDOK.
Penguatan Nilai-nilai Organisasi:
Dengan membuat leaflet dan x-banner mengenai cara cuci tangan yang baik dan
benar akan memberikan penguatan kepada misi RSUD yaitu: Mewujudkan
sarana dan prasarana yang sesuai standar, mewujudkan pelayanan yang
komprehenif

57
5. Kegiatan 5
Kegiatan Melakukan edukasi 6 langkah cuci tangan
Tanggal Pelaksanaan 18 Oktober 2019 – 16 November 2019
Daftar Lampiran Catatan bimbingan aktualisasi, leaflet, daftar hadir dan
dokumentasi.
Tahapan Kegiatan:
Setelah proses kegiatan diskusi dan perencanaan selesai, kegiatan
selanjutnya adalah pemberian edukasi langsung kepada penunggu atau
pengunjung pasien ruang stroke center dengan jadwal dan waktu yang sudah
direncanakan. Kegiatan tersebut melibatkan atau berkolaborasi dengan rekan
kerja. Sebelum memulai kegiatan saya memperkenalkan diri dengan sopan,
bahasa yang digunakan adalah bahasa yang mudah dipahami atau bahasa
Indonesia, mempersiakan alat dan bahan seperti handrub. Materi edukasi yang
disampaikan sesuai dengan SOP dengan mendemonstrasikan 6 langkah cuci
tangan dan praktek langsung serta membagikan leaflet. Setelah kegiatan
edukasi selesai, saya mempersilahkan kedapa penunggu atau pengunjung untuk
bertanya jika ada penyampaian edukasi yang belum jelas.

Output yang dihasilkan:


1. Tersedianya alat dan bahan yang siap digunakan
2. Tangan bersih dan bebas dari kuman
3. Didapatkannya informasi kondisi dan perkembangan kesehatan terkini
sebagai bahan pertimbangan dilakukannya pendidikan kesehatan
4. Tersampaikannya edukasi 6 langkah cuci tangan
5. Pasien dan keluarga mengerti dan dapat melakukan 6 langkah cuci tangan
Nilai-nilai dasar yang diintegrasikan dalam kegiatan:
1. Akuntabilitas
Dalam memberikan edukasi kita harus bertanggung jawab, professional dan
teliti atas segala informasi yang akan kita berikan kepada penunggu atau
pengunjung pasien agar dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
serta sikap terbuka yang dilakukan perawat pada saat kegiatan edukasi dapat
membantu penunggu atau pengunjung pasien agar lebih tertarik untuk
mengikuti demonstrasi yang diberikan perawat.
2. Nasionalisme
Dalam menyampaikan edukasi kita harus percaya diri agar masyarakat
mempercayai dan yakin akan informasi yang diberikan dan menggunakan
bahasa Indonesia yang baik dan benar agar mudah dipahami. Tidak adanya
deskriminasi sehingga memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu
3. Etika publik
Edukasi yang akan disampaikan harus jujur agar dapat diterapkan oleh
masyarakat dan tidak terjadi kesalahan informasi. Adanya keterbukaan yang
ditunjukkan oleh perawat pada saat melakukan edukasi akan menghasilkan
pelayanan kesehatan yang bermutu.
4. Komitmen mutu
Dalam pemberian edukasi harus konsisten dalam pemberian informasinya
dan efektif. Adanya koordinasiyang baik antara perawat dengan penunggu
atau pengunjung pasien akan menciptakan pelayanan yang bermutu dan
komprehensif.

58
5. Anti Korupsi
Untuk kegiatan edukasi atau pemberian pendidikan kesehatan dalam
penyampaiannya secara jelas tidak mengada-ngada dan jujur agar penerima
informasi mampu mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari dan bisa
diajarkan kepada keluarga dan masyarakat.
Teknik Aktualisasi Nilai Dasar:
Dalam memberikan edukasi kepada penunggu atau pengunjung pasien kita
harus memperhatikan sikap dan cara berbicara, kita harus bersikap terbuka dan
menggunakan kata-kata yang sopan dan tidak membeda-bedakan serta
melakukan dokumentasi terhadap tindakan yang telah dilakukan.
Kontribusi terhadap penguatan Visi-Misi Organisasi:
Dengan kegiatan pendidikan kesehatan akan memberikan penguatan kepada
misi RSUD yaitu Mewujudkan pelayanan kesehatan yang, komprehensif
berkualitas dan profesional, meningkatkan kompetensi SDM yang berdaya
saing.
Penguatan Nilai-nilai Organisasi:
Kegiatan pendidikan kesehatan sesuai dengan nilai organisasi kami, yaitu
tanggung jawab, responsif, dan manfaat

6. Kegiatan 6
Kegiatan Melakukan dokumentasi kegiatan edukasi 6 langkah
cuci tangan
Tanggal Pelaksanaan 18 Oktober 2019 – 16 November 2019
Daftar Lampiran Catatan bimbingan aktualisasi, catatan edukasi
terintegrasi, daftar hadir dan dokumentasi.
Tahapan Kegiatan:
Kegiatan dokumentasi ini dilakukan sesuai dengan jadwal yang sudah
dibuat sebelumnya yaitu dilakukan saat menerima pasien baru dengan
didampingi penunggu atau pengunjung pasien. Pendokumentasian dilakukan
dengan meminta penunggu atau pengunjung pasein untuk menandatangani
lembar pemberian edukasi dan daftar hadir.
Output yang dihasilkan:
1. Ditandatanganinya lembar pemberian edukasi terintegrasi oleh keluarga
pasien
2. Terdokumentasikan nya kegiatan edukasi 6 langkah cuci pada lembar
implementasi keperawatan
Nilai-nilai dasar yang diintegrasikan dalam kegiatan:
1. Akuntabilitas
Pendokumentasian kegiatan edukasi harus dapat dipertanggungjawabkan dan
dilakukan dengan professional, teliti dan sistematis agar tidak terjadi
kesalahan dalam pendokumentasian.
2. Nasionalisme
Melakukan dokumentasi harus menggunakan bahasa Indonesia yang baik
dan benar agar dapat dipahami.
3. Etika Publik
Dalam melakukan dokumentasi kita sebaiknya harus memiliki sikap sopan

59
santun dengan cara mendapatkan persetujuan dari penerima informasi
sebelum melakukan dokumentasi agar kegiatan yang berlangsung dirasakan
dengan nyaman dan senang.
4. Komitmen mutu
Dalam melakukan dokumentasi harus efektif dan efisien.
5. Anti korupsi
Terdokumentasikannya kegiatan edukasi harus secara jujur agar terwujudnya
pelayanan yang komprehensif
Teknik Aktualisasi Nilai Dasar:
Dalam melakukan pendokumentasian dilakukan dengan tekun, teliti dan rapi
dengan menjaga kerahasiaan penunggu atau pengunjung pasien. Membuat
laporan dokumentasi kepada atasan serta menyampaikan hasil edukasi dan
daftar hadir tidak mengada-ngada. Terdokumntasi dengan baik. Laporan
dokumentasi yang dibuat akurat dan dapat di pertanggungjawabkan.
Kontribusi terhadap penguatan Visi-Misi Organisasi:
Dengan melakukan dokumentasi kegiatan pendidikan kesehatan akan
memberikan penguatan kepada misi RSUD yaitu Mewujudkan pelayanan
kehatan yang komprehensif, berkualitas dan profesional. Dan visi rumah sakit
pilihan masyarakat dalam bidang pelayanan kesehatan, pendidikan, dan
penelitian yang berstandar internasional.
Penguatan Nilai-nilai Organisasi:
Kegiatan melakukan dokumentasi setelah melaksana-kan tindakan sesuai
dengan nilai organisasi kami, yaitu tanggung-jawab dan jujur

7. Kegiatan 7
Kegiatan Mengevaluasi pelaksanaan kegiatan edukasi 6 langkah
cuci tangan
Tanggal Pelaksanaan 18 Oktober 2019 – 16 November 2019
Daftar Lampiran Catatan bimbingan aktualisasi, catatan edukasi
terintegrasi dan dokumentasi.
Tahapan Kegiatan:
Kegiatan evaluasi ini dilakukan sesuai dengan jadwal yang sudah dibuat
sebelumnya yaitu dilakukannya setelah melakukan edukasi kepada penunggu
atau pengunjung pasien langsung dilakukan evaluasi, karena penunggu atau
pengunjung pasien tidak berada di samping pasien selama 24 jam. Kegiatan ini
bertujuan untuk menilai sejauh mana tingkat keberhasilan peningkatan edukasi
yang diharapkan dari penunggu atau pengunjung pasien. Kegiatan ini juga
dilakukan dengan tetap berkoordinasi dan berdiskusi dengan kepala Kasi
Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan, Kepala Ruang dan IPCLN.
Mengatur jadwal pertemuan untuk menyerahkan hasil evaluasi serta mencatat
hasil diskusi baik yang berupa kritik maupun saran yang dibeikan secara rinci
dan jelas agar hasil dokumentasi dan evaluasi yang dilakukan dapat
dipertanggungjawaban juga sebagai bahan tolak ukur untuk peningkatan
perbaikan mutu pelayanan di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Mataram.

60
Output yang dihasilkan:
1. Ditandatanganinnya lembar pemberian edukasi terintegrasi oleh keluarga
pasien
2. Terdokumentasikannya kegiatan edukasi 6 langkah cuci tangan pada lembar
implementasi keperawatan
Nilai-nilai dasar yang diintegrasikan dalam kegiatan:
1. Akuntabilitas
Akuntabilitas dalam aktualisasi ini yaitu tanggung jawab sebagai seorang
perawat untuk melakukan evaluasi serta secara profesional dan teliti.
2. Nasionalisme
Dalam penyerahan hasil evaluasi menggunakan bahasa indonesia yang baik
dan benar sebagai wujud dari peningkatan mutu pelayanan.
3. Etika Publik
Dalam melakukan evaluasi kita berkoodinasi dengan atasan maka sebaiknya
kita harus memberikan sikap yang sopan santun agar atasan merasa nyaman
dan atasan menerima secara terbuka hasil evaluasi yang dilakukan.
4. Komitmen mutu
Evaluasi yang dilakukan secara efektif dan efisien agar dapat menghasilkan
kegiatan yang bermutu.
5. Anti korupsi
Kegiatan evaluasi yang dilakukan harus jujur untuk mewujudkan perawat
yang professional.
Teknik Aktualisasi Nilai Dasar:
Dalam mengevaluasi teknik cuci tangan 6 langkah kita terlebih dahulu
menginstruksikan penunggu atau pengunjung agar lebih rileks dan mengajukan
pertanyaan dari leaflet dengan sopan dan jelas serta secara professional dan kita
harus tetap mencatat hasil kegatan yang dilakukan pada catatan integrasi dan
evaluasi sebagai pertanggungjwaban terhadap kegiatan yang telah dilakukan.
Kontribusi terhadap penguatan Visi-Misi Organisasi:
Dengan melakukan kegiatan evaluasi akan memberikan penguatan kepada misi
RSUD yaitu Mewujudkan pelayanan kesehatan yang komprehensif, berkualitas
dan professional.
Penguatan Nilai-nilai Organisasi:
Kegiatan mengevaluasi pelaksanaan pendidikan kesehatan sesuai dengan nilai
organisasi kami, yaitu kerjasama, tanggung jawab, responsif, manfaat dan jujur

61
C. Jadwal Pelaksanaan

Tabel 4.8 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan


OKTOBER NOVEMBER
NO KEGIATAN
14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

LIBUR PIKET

LIBUR PIKET

LIBUR PIKET

LIBUR PIKET
LIBUR PIKET
1 Mengkonsultasikan
Rancangan
Aktualisasi Kepada
Kasi Pengembangan
Mutu Pelayanan
Keperawatan
2 Membangun
Komitmen Dengan
PPIRS, Kepala
Ruang, IPCLN Dan
Rekan Kerja Di
Ruang Rawat Inap
Stroke Center
3 Menyusun Satuan
Acara Penyuluhan
(SAP)
4 Membuat Leaflet Dan
X-Banner
5 Melakukan Edukasi 6
langkah cuci tangan
6 Melakukan
Dokumentasi 6
langkah cuci tangan
7 Monitoring Dan
Mengevaluasi
Pelaksanaan Kegiatan
Edukasi 6 langkah
cuci tangan

62
66

63
D. Jadwal Konsultasi (Mentor dan Coach)

Tabel 4.9 Jadwal Konsultasi (Mentor dan Coach)


No Tanggal Kegiatan Output
1 15 Oktober 1. Konsultasi judul isu Judul isu yang ditetapkan
2019 yang lebih spesifik dan mendapatkan izin
melakukan rancangan
aktualisasi serta saran dari
Kasi Pengembangan Mutu
Pelayanan Keperawatan
2 16 Oktober 2. Konsultasi untuk Leaflet dan X-Banner yang
2019 koordinasi dengan unit di rancang di tambahkan
terkait dalam hal isi kop dan logo RS
leaflet dan X-Banner
yaitu pada tim PPI dan
Humas
3 16 Oktober 3. Konsultasi pembuatan Pada point-point evaluasi
2019 Satuan Acara pada SAP disesuaikan
Penyuluhan (SAP) dengan kriteria hasil pada
form evaluasi, dan
sosialisasikan pada team
diruangan
4 17 Oktober 4. Konsultasi hasil leaflet X-Banner terpasang, leaflet
2019 dan X-Banner yang sudah dikoordinasikan team
telah disusun PPI, leaflet diperbanyak
dan stiker atau lembar
edukasi 6 langkah cuci
tangan sudah terpasang.
5 28 Oktober 5. Konsultasi hasil Pemberian edukasi
2019 edukasi yang telah diberikan contoh terlebih
dilaksanakan dahulu dan langsung
dievaluasi dan berikan
pengetahuan global 6
langkah cuci tangan bisa
dilakukan dimanapun
6 28 Oktober 6. Konsultasi kegiatan Dokumentasikan dengan
2019 dokumentasi 6 langkah baik setiap kegiatan
cuci tangan pemberian edukasi,
dokumentasi berupa foto,
video, daftar hadir dan ttd
penerima edukasi
7 15 November 7. Konsultasi hasil Evaluasi manfaat yang
2019 evaluasi dan dirasakan oleh penunggu
monitoring kegiatan 6 atau pengunjung pasien,
langkah cuci tangan sejauh mana keefektifan
keberhasilan kegiatan yang
dilaksanakan.

64
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
1. Rancangan aktualisasi melalui habituasi di unit kerja merupakan

rancangan kegiatan untuk menyelesaikan isu dengan identifikasi isu

yang telah dirumuskan melaui analisa APKL dan analisa USG.

Identifikasi isu yang ada dapat bersumber dari Manajemen ASN,

Pelayanan Publik.
2. Dari beberapa isu yang didapat kemudian dilakukan analisa dengan

metode APKL dan USG sehingga dapat ditetapkan isu paling prioritas

yakni “Belum optimalnya penerapan 6 langkah cuci tangan untuk

penunggu atau pengunjung pasien di Ruang Stroke Center RSUD Kota

Mataram.” Dari isu tersebut muncul gagasan pemecahan isu yaitu

“Optimalisasi Penerapan 6 Langkah Cuci Tangan Untuk Penunggu atau

Pengunjung Pasien di Ruang Stroke Center Rumah Sakit Umum Daerah

Kota Mataram” yang dipecahkan dalam 6 kegiatan. Adapun kegiatan

tersebut sebagai berikut:


a. Mengkonsultasikan Rancangan Aktualisasi Kepada Kasi

Pengembangan Mutu Pelayanan Keperawatan


b. Membangun Komitmen Dengan PPIRS, Kepala Ruang, IPCLN dan

Rekan Kerja Di Ruang Rawat Inap Stroke Center


c. Menyusun Satuan Acara Penyuluhan (SAP)
d. Membuat Leaflet Dan X-Banner
e. Melakukan Edukasi 6 langkah cuci tangan
f. Melakukan Dokumentasi 6 langkah cuci tangan
g. Monitoring Dan Mengevaluasi Pelaksanaan Kegiatan Edukasi 6

langkah cuci tangan


3. Rangkaian kegiatan edukasi sampai evaluasi dilakukan selama 25 hari

dari tanggal 18 Oktober – 16 November 2019. Selama 25 hari 28 pasien

yang dirawat di ruang Stroke Center. 22 pasien dari penunggu atau

65
pengunjung pasien dilakukan edukasi, 6 pasien dari penunggu atau

pengunjung pasien tidak dilakukan edukasi karena ada 2 pasien yang

meninggal, 2 pasien yang tidak ada penunggu atau pengunjung pasien,

1 pasien dengan kondisi yang buruk dan 1 pindah ruangan. 34

penunggu atau pengunjung pasien telah tercatat diedukasi terintegrasi,

23 orang yang paham dan 11 orang di edukasi ulang.


4. Manfaaat yang dirasakan oleh penunggu atau pengunjung pasien sangat

bermanfaat karena menambah pengetahuan dan dapat menjadi

pencegahan dari infeksi. Keefektifan keberhasilan kegiatan yang

dilaksanakan tercapai dilihat dari lebih banyak yang paham.


5. Kegiatan yang diusulkan dikaitkan dengan substansi nilai-nilai dasar

PNS (ANEKA) yang mendasari kegiatan baik secara langsung maupun

tidak langsung. Apabila kegiatan ini tidak dilakukan maka pasien,

keluarga, maupun seluruh pegawai di rumah sakit dapat terkena infeksi.

Pasien rentan terkena infeksi nosokomial yang akan menyebabkan

bertambah panjangnya masa rawat inap dan peningkatan biaya

perawatan. Selain itu mutu rumah sakit di mata masyarakat menjadi

kurang baik.
B. Saran
1. Untuk Pribadi dan Teman Perawat
Sebagai ASN yang berperan dalam melaksanakan kebijakan publik,

pelayan publik dan pemersatu bangsa agar senantiasa

mengaktualisasikan nilai-nilai memiliki nilai ANEKA (Akuntabilitas,

Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi) serta

mengetahui kedudukan dan peran CPNS dalam NKRI pada setiap

pelaksanaan tugas di lingkungan tempat kerja sehingga dapat

66
mempertanggungjawabkan setiap tugas yang dilakukannya,

mengerjakan tugas yang diberikan dengan sebaik-baiknya.


2. Untuk Unit Kerja
Penulis mengharapkan kegiatan aktualisasi yang telah dilaksanakan di

Ruang Stroke RSUD Kota Mataram dapat dijadikan sebagai acuan

untuk mengoptimalkan pelayanan kesehatan selanjutnya.


3. Untuk Rumah Sakit
Perawat perlu mengaktualisasikan dirinya dalam bidang pelayanan

kesehatan, bukan hanya untuk mendukung pelayanan kesehatan kuratif

tetapi juga upaya pelayanan kesehatan promotif dan preventif. Selain itu

pihak Rumah Sakit harus bisa memotivasi perawat-perawatnya agar

lebih bisa kreatif dan berinovasi dalam upaya pelayanan kesehatan.


C. Rekomendasi

Berdasarkan hasil dari aktualisasi yang telah dilaksanakan maka

dapat direkomendasikan untuk adanya pembiasaan secara berkelanjutan

bagi perawat untuk menginternalisasikan nilai-nilai dasar ASN dalam

pelayanan asuhan keperawatan kepada pasien. Akan lebih baik lagi apabila

nilai-nilai dasar ASN yang diimplementasikan dapat menjadi contoh bagi

rekan sejawat perawat dalam melakukan pelayanan asuhan keperawatan

sehingga diharapkan nilai-nilai dasar ini akan menjadi sebuah kebiasaan dan

dapat diinternalisasikan dalam segala aspek kehidupan.

67
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan


Golongan III tentang Akuntabilitas. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan
Golongan III tentang Anti Korupsi. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan
Golongan III tentang Etika Publik. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan
Golongan III tentang Komitmen Mutu. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan
Golongan III tentang Nasionalisme. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS tentang
Habituasi. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS tentang
Manajemen Aparatur Sipil Negara. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS tentang
Pelayanan Publik. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2019. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS tentang Whole
of Goverment. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

68
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2018. Keputusan Direktur Jendral Pelayanan
Kesehatan Nomor: HK.02.02/V/5771/2018, Jakarta: Kementrian Kesehatan
Republik Indonesia.

LAMPIRAN

Lampiran 4.1 Catatan Bimbingan Aktualisasi Kegiatan 1


Lampiran 4.2 Catatan Bimbingan Aktualisasi Kegiatan 2
Lampiran 4.3 Catatan Bimbingan Aktualisasi Kegiatan 3
Lampiran 4.4 Catatan Bimbingan Aktualisasi Kegiatan 4
Lampiran 4.5 Catatan Bimbingan Aktualisasi Kegiatan 5
Lampiran 4.6 Catatan Edukasi Terintegrasi dan Evaluasi
Lampiran 4.7 Daftar Hadir Edukasi 6 Langkah Cuci Tangan
Lampiran 4.8 Catatan Bimbingan Aktualisasi Kegiatan 6
Lampiran 4.9 Catatan Evaluasi
Lampiran 4.10 Catatan Bimbingan Aktualisasi Kegiatan 7

69