Anda di halaman 1dari 6

c  

| |

c  

 
   



  
   
 
   


a |

8-sel embrio, 3 hari setelah pembuahan

a  
 adalah studi tentang pembangunan manusia
selama delapan minggu pertama dari gametogenesis (sperma dan
perkembangan oosit) pra-konsepsi melalui pembuahan (konsepsi
sperma dan oosit di lengan ampula tuba falopi di mana dan
berbatasan ovarium) sampai dengan dan termasuk 8 minggu setelah
implantasi zigot (dibuahi telur) di dalam rahim. Setelah minggu ke-
8 implantasi, embrio berkembang menjadi janin. Biasanya, orang
yang paling menghabiskan sembilan bulan pertama (38 minggu atau
266 hari) hidup di dalam rahim ibu.

 
 adalah proses pembelahan sel dan diferensiasi
selular dari manusia embrio bahwa terjadi selama tahap awal
perkembangan ini. Tepatnya, itu mencakup dari saat ketika
spermatozoon bertemu dan menyatu dengan ovum yang disebut
pembuahan sampai akhir minggu 8 pembangunan. Perubahan yang
paling spektakuler terjadi dalam dua bulan pertama selama yang
bayi berkembang memperoleh organ utama dan hanya mulai dapat
dikenali sebagai manusia. Proses ini merupakan karya kontrol
spasial dan temporal ekspresi gen. Sebagian besar gen yang
mengatur pembangunan manusia juga beroperasi pada hewan lain di
berbagai spesies.. Dari minggu kesembilan sampai kelahiran istilah
menjadi janin .
p

 
Pembuahan Manusia adalah gabungan dari oosit perempuan
(telur) dan sperma laki-laki, biasanya terjadi di tangan ampula dari
tuba fallopi untuk membentuk zigot . Ini merupakan penetrasi oosit
(sel telur) oleh sperma berhasil dengan perpaduan dari materi
genetik mereka. Materi genetik ini terdiri dari 23 kromosom yang
terdapat dalam inti sel telur dan 23 kromosom dari inti sperma. 46
kromosom mengalami perubahan sebelum pembelahan mitosis yang
mengarah pada pembentukan embrio memiliki dua sel. Sehingga sel
telur dibuahi mulai terbagi menjadi beberapa sel, yakni mulai
mengalami pembelahan . Dua sel anak masih dikelilingi oleh zona
pelusida .

p   
Seperti telah disebutkan manusia berkembang dari sebuah sel
tunggal disebut zigot , yang hasil dari fusi dua sel reproduksi ;
sebuah ovum (telur) yang dibuahi oleh sebuah single spermatozoon
( sperma ). Sel dikelilingi oleh membran kuat glikoprotein disebut
zona pellucida (membran yang berasal dari sel telur) yang berhasil
sperma telah berhasil menembus.

The zigot mengalami pembelahan , meningkatkan jumlah sel-sel


di dalam zona pelusida. Setelah tahap 8 sel, embrio mengalami apa
yang disebut    di mana sel-sel mengikat erat satu
sama lain, membentuk bola kompak. After compactation, the
embryo is in the morula stage (16 cells. Setelah compactation,
embrio dalam morula tahap (16 sel).   terjadi berikutnya, di
mana lapisan terluar dari sel - trofoblas - mengeluarkan cairan
dalam morula tersebut. Sebagai konsekuensi dari ini, ketika jumlah
sel mencapai 40-150, sebuah, pusat-rongga berisi cairan ( blastosul
) telah dibentuk. The zona pelusida mulai merosot, memungkinkan
embrio untuk meningkatkan volume. Tahap ini pada embrio
berkembang, sampai setelah empat sampai enam hari, adalah
blastokista (mirip dengan blastula panggung), dan berlangsung
sekitar sampai implantasi di rahim, dan disebut sebagai
praimplantasi tahap pembangunan.
. Setiap sel embrio praimplantasi adalah totipotent . Artinya,
setiap sel memiliki potensi untuk membentuk semua jenis sel yang
berbeda pada embrio berkembang Ini totipotency berarti bahwa
beberapa sel dapat dihilangkan dari praimplantasi embrio dan sel-
sel sisa akan mengkompensasi ketidakhadiran merekaIni telah
memungkinkan pengembangan teknik yang dikenal sebagai diagnosis
genetik praimplantasi (PGD), dimana sejumlah kecil sel dari embrio
praimplantasi diciptakan oleh IVF , dapat dihapus oleh biopsi dan
dikenakan diagnosis genetik. Hal ini memungkinkan embrio yang
tidak terpengaruh oleh penyakit genetik didefinisikan untuk dipilih
dan kemudian ditransfer ke ibu rahim .

     

Blastokista dengan massa sel dalam dan trofoblas .

The blastocyst dicirikan oleh sekelompok sel, disebut massa sel


dalam (juga disebut embryoblast ) dan trofoblas disebutkan (di
luar sel).

Massa sel dalam menimbulkan embrio yang baik, amnion , kantung


kuning telur dan allantois , sementara trofoblas pada akhirnya akan
membentuk plasenta . Blastokista dapat dianggap sebagai sebuah
bola dari sebagian besar tunggal) lapisan (dari trofoblas sel,
dengan massa sel dalam batin melekat pada dinding bola ini. Embrio
ditambah dengan membran disebut konsepsi . Pada tahap ini,
konsepsi dalam rahim . Zona pelusida akhirnya menghilang sama
sekali, sehingga blastokista menyerbu endometrium, melakukan
implantasi .
O   

Trofoblas dibedakan menjadi dua lapisan yang berbeda: batin


adalah sitotrofoblas terdiri dari cuboidal sel yang merupakan
sumber membagi sel , dan luar adalah sinsitiotrofoblas .

Implan sinsitiotrofoblas blastokista di endometrium (paling


epitel dinding) dari rahim dengan membentuk seperti proyeksi jari
disebut villi chorionic yang membuat jalan mereka ke dalam rahim,
dan ruang yang disebut kekosongan yang mengisi dengan darah ibu.
Suatu hormon yang "memberitahukan" tubuh ibu bahwa dia hamil ,
mencegah menstruasi dengan mempertahankan fungsi korpus
luteum . The vili mulai cabang, dan mengandung pembuluh darah
dari janin yang memungkinkan pertukaran gas antara ibu dan anak.

      
Sementara sinsitiotrofoblas mulai menembus ke dalam dinding
rahim, massa sel dalam (embryoblast) juga berkembang.

embryoblast membentuk sebuah bilaminar (dua lapis) embrio,


terdiri dari epiblast dan hypoblast tersebut. epiblast ini
berdekatan dengan trofoblas dan terbuat dari sel kolumnar;
hypoblast yang paling dekat dengan rongga blastokista, dan
terbuat dari sel cuboidal. Epiblast, sekarang disebut ektoderm
primitif akan melakukan gastrulasi , kira-kira pada 16 hari setelah
pembuahan. Dalam proses ini, menimbulkan tiga lapisan germinal
embrio: ektoderm, mesoderm, dan endoderm. The hypoblast, or
primitive endoderm hypoblast, atau endoderm primitif, akan
menimbulkan struktur ekstraembrionik saja, seperti lapisan
kantung kuning telur primer.

 
  
Dengan memisahkan dari trofoblas itu, epiblast bentuk baru
sebuah rongga, rongga Hal ini dibatasi oleh membran amnionic,
dengan sel-sel yang berasal dari epiblast (disebut amnioblasts).
Beberapa sel hypoblast bermigrasi sepanjang sitotrofoblas lapisan
dalam dari blastosul, mengeluarkan sebuah matriks ekstraseluler di
sepanjang jalan. hypoblast sel dan matriks ekstraseluler ini disebut
's membran Heuser (atau membran exocoelomic), dan blastosul
sekarang disebut yolk sac primer (atau rongga exocoelomic).

sitotrofoblas sel dan sel-sel membran Heuser kita lanjutkan


mengeluarkan matriks ekstraseluler antara mereka. This matrix is
called the extraembryonic reticulum . Matriks ini disebut
retikulum ekstraembrionik. Sel-sel yang bermigrasi epiblast
sepanjang tepi luar retikulum ini dan membentuk mesoderm
ekstraembrionik, yang membuatnya sulit untuk mempertahankan
retikulum ekstraembrionik.. Segera saku formulir di retikulum,
yang akhirnya menyatu untuk membentuk rongga chorionic atau
coelom ekstraembrionik .

Lapisan sel lain meninggalkan hypoblast dan bermigrasi di


sepanjang bagian dalam kantung kuning telur primer. The yolk sac
utama adalah terdorong ke sisi berlawanan dari embrio (tiang
abembryonic), sementara bentuk rongga yang baru, yang definitif
kantung kuning telur atau sekunder.


  
Beracun selama dua minggu pertama setelah pembuahan (minggu
kedua dan ketiga usia kehamilan) dapat menyebabkan kematian
perinatal tetapi tidak menyebabkan cacat perkembangan.
Sebaliknya, tubuh melakukan suatu keguguran . Di sisi lain,
eksposur beracun berikutnya dalam periode embrio sering
penyebab utama kelainan bawaan , sejak precursor sistem organ
utama yang berkembang.