Anda di halaman 1dari 41

PROFIL

UPTD PUSKESMAS SAMPOLAWA


TAHUN 2018

DINAS KESEHATAN KABUPATEN


BUTON SELATAN PROVINSI
SULAWESI TENGGARA

i
KATA PENGANTAR
Puji Syukur kami panjatkan kehadhirat Allah Swt., atas segala rahmat dan
karunia-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan Profil UPTD
Puskesmas Sampolawa Tahun 2018, sebagai salah satu koreksi untuk dasar
pelaksanaan tugas kedepan yang semakin sulit dan kompleks.
Pada kesempatan ini kami menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada :
1. Bapak Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Buton Selatan beserta jajaran
pimpinan dan staf Dinas Kesehatan yang telah memberikan arahan dan
bimbingan dalam melaksanakan tugas sebagai pelayan masyarakat.
2. Semua pegawai UPTD Puskesmas Sampolawa yang ikut berperan aktif
dalam penyusunan Profil ini.
Semoga dengan tersusunnya Profil UPTD Puskesmas Sampolawa ini, akan
menjadi bahan evaluasi untuk acuan dalam melaksanakan kegiatan di UPTD
Puskesmas Sampolawa kedepannya, sehingga hasil cakupan akan meningkat,
fungsi pelayanan dapat berjalan dengan baik serta dapat memberikan pelayanan
kesehatan yang memuaskan bagi masyarakat.

Sampolawa, 3 1 Desember 2018

Kepala UPTD Puskesmas Sampolawa,

NURSUFIANI, S.KEP,NS
NIP. 19870404 201001 2 021

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................. i
DAFTAR ISI .............................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL....................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. v
DAFTAR GRAFIK..................................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................................ vii
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................ 1
A. Latar Belakang ............................................................................................... 1
B. Tujuan Dan Manfaat ....................................................................................... 1
1. Tujuan ...................................................................................................... 1
2. Tujuan Khusus ......................................................................................... 1
3. Manfaat .................................................................................................... 2
BAB II GAMBARAN UMUM DAN PRILAKU PENDUDUK ...................................... 3
A. Gambaran Umum ........................................................................................... 3
1. Visi ............................................................................................................ 3
2. Misi............................................................................................................ 3
3. Motto ......................................................................................................... 3
4. Tata Nilai ................................................................................................... 3
5. Struktur Organisasi ................................................................................... 3
B. Keadaan Geografi .......................................................................................... 5
C. Demografi ....................................................................................................... 7
D. Keadaan Sosial Ekonomi dan Budaya ........................................................... 7
1. Adat Istiadat ............................................................................................. 7
2. Mata Pencaharian .................................................................................... 8
BAB III DERAJAT KESEHATAN ............................................................................. 9
A. Angka Kematian ............................................................................................. 9
1. Angka Kematian Neonatal......................................................................... 9
2. Angka Kematian Bayi ................................................................................ 9
3. Angka Kematian Balita .............................................................................. 9
4. Angka Kematian Ibu .................................................................................. 9
B. Angka Kesakitan............................................................................................. 10
BAB IV UPAYA KESEHATAN ................................................................................. 12
A. Upaya Kesehatan Masyarakat........................................................................ 12
1. Upaya Kesehatan Masyarakat .................................................................. 12

ii
2. Upaya Kesehatan Pengembangan ........................................................... 27
B. Upaya Kesehatan Perorangan dan Penunjang .............................................. 28
BAB V SUMBER DAYA KESEHATAN .................................................................... 29
A. Fasilitas Kesehatan ........................................................................................ 29
B. Sumber Daya Manusia ................................................................................... 29
C. Pembiayaan Kesehatan ................................................................................. 31
BAB VI KESIMPULAN ............................................................................................. 32
LAMPIRAN

3
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Luas Wilayah Tiap Desa / Kelurahan .......................................................... 5


Tabel 2. Distribusi Fasilitas Kesehatan di Wilayah Kerja UPTD Puskesmas
Sampolawa
Tahun 2016 ................................................................................................. 29
Tabel 3. Tenaga Kerja di UPTD Puskesmas Sampolawa ......................................... 30

4
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Sampolawa ................................ 6


Gambar 2. Denah UPTD Puskesmas Sampolawa .................................................... 7

5
DAFTAR GRAFIK

Grafik 1. Sumber Air yang layak................................................................................ 13


Grafik 2. Penimbangan Balita Tahun 2018................................................................ 14
Grafik 3. Pemberian Vitamin A pada balita Tahun 2018............................................ 15
Grafik 4. Pemberian ASI Ekslusif Tahun 2018 .......................................................... 15
Grafik 5. Kasus Gizi Buruk Tahun 2018 .................................................................... 16
Grafik 6. Pemberian Tablet FE 90 Hari pada ibu hamil Tahun 2018 ......................... 17
Grafik 7. Berat Badan Rendah BBLR ........................................................................ 17
Grafik 8. Cakupan Kunjungan Neonatal Tahun 2018 ................................................ 18
Grafik 9. Kunjungan Ibu Hamil Tahun 2018 .............................................................. 18
Grafik 10. Persalinan ditolong Nakes dan Pelayanan Kesehatan Ibu Nifas Tahun
Tahun 2018 ............................................................................................... 18
Grafik 11. Kasus Diare yang ditangani Tahun 2018 .................................................. 19
Grafik 12. Kasusu TB Tahun 2018 ............................................................................ 20
Grafik 13. Kasus Pnemonia pada balita Tahun 2018 ................................................ 21
Grafik 14. Kasus Kusta Tahun 2018 ......................................................................... 22
Grafik 15. Kasus DBD Tahun 2018 ........................................................................... 23
Grafik 16. Cakupan Desa/Kelurahan Universal Child Immunization Tahun 2018 ..... 24
Grafik 17. Cakupan Imunisasi Hepatitis B < 7 Hari dan BCG pada bayi Tahun 2018 25
Grafik 18. Cakupan Imunisasi DPT-HB, Polio, Campak dan Imunisasi Dasar
Lengkap
Tahun 2018 .............................................................................................. 25
Grafik 19. Cakupan Imunisasi TT pada Ibu Hamil Tahun 2018 ................................. 26
Grafik 20. Cakupan Pelayanan Kesehatan Lansia Tahun 2018 ................................ 26

6
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Tabel Profil Kesehatan Puskesmas SampolawaTahun 2018


Lampiran 2. Fasilitas Kesehatan di UPTD Puskesmas Sampolawa
Lampiran 3. Struktur Organisasi

vii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Puskesmas sebagai organisasi atau lembaga milik Pemerintah berperan
sebagai ujung tombak terdepan dalam melaksanakan pembangunan bidang
kesehatan. Dalam menjalankan fungsinya Puskesmas harus menerapkan fungsi
manajemen dengan sebaik-baiknya, karena dalam organisasi Puskesmas
terdapat sumber – sumber daya, program, sarana dan prasarana yang sangat
kompleks, yang mana bila tidak menjalankan managemen dengan baik akan
timbul banyak permasalahan-permasalahan yang akan mengganggu proses dalam
mencapai tujuan. Dalam proses pencapaian tujuan yang diinginkan Puskesmas
harus melaksanakan Perencanaan, Pengorganisasian, Pelaksanaan dan Penilaian
(evaluasi) dengan sebaik-baiknya karena hanya dengan cara tersebut suatu
organiasai akan dapat menjalankan fungsinya dengan baik.
Profil kesehatan merupakan bagian dari sistem informasi kesehatan yang
sangat penting artinya dalam mengevaluasi keberhasilan pembangunan bidang
kesehatan. Selain itu profil kesehatan juga diarahkan sebagai sarana
penyedia data dan informasi untuk perencanaan, pengambilan keputusan
dan managemen kesehatan.
Profil kesehatan UPTD Puskesmas Sampolawa Kabupaten Buton Selatan
adalah gambaran situasi kesehatan dan pelayanan kesehatan di wilayah kerja
UPTD Puskesmas Sampolawa yang menyajikan data/informasi mengenai
kesehatan dan data pendukung yang berpengaruh terhadap bidang kesehatan.

B. Tujuan dan Manfaat


1. Tujuan
Untuk pencapaian upaya pelayanan kesehatan di wilayah kerja
UPTD Puskesmas Sampolawa Tahun 2018.
2. Tujuan Khusus
a. Untuk memberikan gambaran tentang UPTD Puskesmas Sampolawa
Kabupaten Buton Selatan secara lengkap baik dari segi sistem pelayanan,
managemen, fisik, program, hasil kegiatan dan sebagainya.
b. Untuk dijadikan bahan masukan untuk pengevaluasian mengenai hal-hal
yang masih perlu diperbaiki.

1
c. Meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi
setiap orang yang bertempat tinggal di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Sampolawa Kabupaten Buton Selatan.

3. Manfaat
a. Dapat menjadi bahan masukan terutama dalam rangka review tahunan
kondisi kesehatan masyarakat di UPTD Puskesmas Sampolawa.
b. Sebagai bahan evaluasi tahunan program kesehatan yang telah
dilaksanakan serta sebagai bahan masukan untuk perencanaan maupun
sebagai program tahunan yang akan datang.
c. Sebagai salah satu bahan informasi baik bagi UPTD Puskesmas
Sampolawa maupun bagi Dinas Kesehatan Kabupaten Buton Selatan
dalam perencanaan peningkatan pencapaian setiap program dan
pelayanan kesehatan yang bermutu.

2
BAB II
GAMBARAN UMUM DAN PRILAKU PENDUDUK

A. Gambaran Umum
Nama Puskesmas : UPTD Puskesmas Sampolawa
Alamat : Jl. Uwebonto, Kelurahan Jaya Bakti, Kecamatan
Sampolawa, Kabupaten Buton Selatan.
Segala macam jenis pelayanan jasa dibidang
Produk : Kesehatan dengan kegiatan pokok meliputi
promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif melalui
UKP dan UKM.
1. Visi

Terciptanya masyarakat sampolawa yang sehat dan mandiri.

2. Misi
a. Memberikan pelayanan kesehatan secara prima.
b. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia.
c. Meningkatkan kemandirian hidup sehat baik perorangan, keluarga dan
masyarakat.
d. Meningkatkan peran serta masyarakat terhadap kesehatan.
e. Menyelenggarakan advokasi dalam mewujudkan pembangunan
berwawasan kesehatan.
3. Motto
“Kesehatan anda adalah dambaan kami”

4. Tata Nilai
a. Kekeluargaan,
b. Kerjasama,
c. Pelayanan berkualitas,
d. Bertanggung jawab

5. Struktur Organisasi
Tugas pokok Puskesmas Sampolawa adalah sebagai Unit Pelaksana
Teknis Dinas yang mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan untuk
mencapai tujuan pembanguanan kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka
mendukung terwujudnya kecamatan sehat.

3
Dalam melaksanakan tugas sebagaimana tersebut diatas,
Puskesmas menyelenggarakan fungsi :
a. Penyelenggaraan UKP tingkat pertama diwilayah kerjanya.
b. Penyelenggaraan UKM tingkat pertama diwilayah kerjanya.
Dalam menyelenggarakan fungsi penyelenggara UKP tingkat pertama di
wilayah kerjanya, Puskesmas berwenang untuk :
a. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar secara komprehensif,
berkesinambungan dan bermutu,
b. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang mengutamakan upaya
promotif dan preventif,
c. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang berorientasi pada
kesehatan perorangan,
d. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang mengutamakan
keamanan dan keselamatan pasien, petugas, dan pengunjung,
e. Menyelenggarakan pelayanan kesehatan dengan prinsip koordinatif dan
kerjasama inter dan antar profesi,
f. Melaksanakan rekam medis,
g. Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap mutu dan
akses pelayanan kesehatan,
h. Melaksanakan peningkatan kompetensi tenaga kesehatan,
i. Mengoordinasikan dan melaksanakan pembinaan fasilitas pelayanan
kesehatan tingkat pertama di wilayah kerjanya, dan
j. Melaksanakan penapisan rujukan sesuai dengan indikasi medis dan
sistem rujukan.
Dalam menyelenggarakan fungsi penyelenggara UKM tingkat
pertama di wilayah kerjanya, Puskesmas berwenang untuk :
a. Melaksanakan perencanaan berdasarkan analisis masalah kesehatan
masyarakat dan analisa kebutuhan pelayanan yang diperlukan,
b. Melaksanakan advokasi dan sosialisasi kebijakan kesehatan,
c. Melaksanakan komunikasi, informasi, edukasi dan pemberdayaan
masyarakat dalam bidang kesehatan,
d. Menggerakkan masyarakat untuk mengidentifikasi dan menyelesaiakan
masalah kesehatan pada setiap tingkat perkembangan masyarakat yang
bekerjasama dengan sektor lain terkait,
e. Melaksanakan pembinaan teknis terhadap jaringan pelayanan dan
upaya kesehatan berbasis masyarakat,

4
f. Melaksanakan peningkatan kompetensi sumber daya manusia
puskesmas,
g. Memantau pelaksanaan pembangunan agar berwawasan kesehatan,
h. Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap akses,
mutu, dan cakupan pelayanan kesehatan, dan Memberikan
rekomendasi terkait masalah kesehatan masyarakat termasuk dukungan
terhadap sistem kewaspadaan dini dan respon penanggulangan
penyakit

B. Keadaan Geografi
Luas wilayah kerja UPTD Puskesmas Sampolawa adalah 135 km2, dimana
Luas Wilayah tiap Desa dan Kelurahan dapat dilihat pada tabel 1 dibawah ini :
Tabel 1. Luas wilayah tiap Desa / Kelurahan

Luas Wilayah
No. Desa / Kelurahan
(Km2)
1 Desa Bangun 3,32
2 Desa Watiginanda 3,31
3 Desa Wawoangi 6,62
4 Kelurahan Katilombu 8,89
5 Kelurahan Jaya Bakti 8,72
6 Kelurahan Todombulu 48,96
7 Desa Lipumangau 8,44
8 Desa Gunung Sejuk 16,89
9 Desa Sandang Pangan 20,19
10 Desa Hendea 10,00
Jumlah 135
Sumber : Data Statistik, Kecamatan Sampolawa Dalam Angka 2018

Batas wilayah kerja UPTD Puskesmas Sampolawa adalah :


Sebelah Utara berbatasan dengan Kecamatan Sorawolio Kota Bau Bau

5
Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Lapandewa Kabupaten
Buton Selatan
Sebelah Barat berbatasan dengan Laut Flores
Sebelah Selatan berbatasan dengan Kecamatan Batauga Kabupaten Buton
Selatan

Wilayah kerja UPTD Puskesmas Sampolawa terdiri dari 3 Kelurahan dan


7 Desa, yaitu :
Kelurahan Jaya Bakti
Kelurahan Katilombu
Kelurahan Todombulu
Desa Bangun
Desa Watiginanda
Desa Wawoangi
Desa Hendea
Desa Sandang Pangan
Desa Gunung Sejuk
Desa Lipumangau

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja UPTD Puskesmas Sampolawa

6
Gambar 2. Denah UPTD Puskesmas Sampolawa

C. Demografi
Jumlah Penduduk Kecataman Sampolawa adalah :15.790 Jiwa
Jumlah KK : 3.849 KK
Laki-Laki : 7.930 Jiwa
Perempuan : 7.860 Jiwa

D. Keadaan Sosial Ekonomi dan Budaya


1. Adat Istiadat
Penduduk yang berada di wilayah kerja UPTD Puskesmas Sampolawa
sebagian besar adalah Suku Cia Cia yang hampir sebagian besar penganut
agama Islam. Sedangkan bahasa pengantar dalam pergaulan sehari-hari
adalah Bahasa Cia Cia.

7
2. Mata Pencaharian
Untuk memenuhi kebutuhan penduduk sehari-hari, sebagian besar
mata pencaharian penduduk adalah Petani, Nelayan dan Pedagang.

8
BAB III

DERAJAT KESEHATAN

Data dan informasi tentang derajat kesehatan dinyatakan dengan Angka


Kematian dan Angka Kesakitan.
A. Angka Kematian (Mortality Rate)
Indikator yang digunakan untuk mengukur angka kematian yaitu dengan
menggunakan angka kematian bayi, angka kematian balita dan angka kematian
ibu.
1. Angka Kematian Neonatal Per 1.000 KH
Kematian neonatal adalah kematian yang terjadi pada bayi usia
sampai dengan 28 hari. Angka kematian neonatal adalah jumlah kematian
yang terjadi pada bayi usia sampai dengan 28 hari pada setiap 1.000 kelahiran
hidup.
Berdasarkan hasil rekapitulasi laporan Program KIA-KB UPTD
Puskesmas Sampolawa Tahun 2018 ditemukan ada 2 kematian neonatal di
UPTD Puskesmas Sampolawa.
2. Angka Kematian Bayi (AKB)
Angka kematian bayi merupakan angka yang menunjukan jumlah
kematian yang terjadi pada bayi sebelum mencapai umur satu tahun (0-11
Bulan) pada setiap 1.000 kelahiran hidup. Kematian Bayi termasuk dengan
kematian neonatal.
Berdasarkan hasil rekapitulasi laporan Program KIA-KB UPTD
Puskesmas Sampolawa Tahun 2018 tidak terdapat kematian bayi di UPTD
Puskesmas Sampolawa
3. Angka Kematian Balita (AKABA)
Angka kematian Balita merupakan angka yang menunjukan jumlah
kematian yang terjadi pada balita sebelum umur lima tahun (Bayi + Anak
Balita) pada setiap 1.000 kelahiran hidup
Berdasarkan hasil rekapitulasi laporan Program KIA-KB UPTD
Puskesmas Sampolawa Tahun 2018 ada terdapat 7 kematian Balita di
wilayah UPTD Puskesmas Sampolawa
4. Angka Kematian Ibu (AKI)
Kematian ibu adalah kematian perempuan pada saat hamil atau
kematian dalam kurun waktu 42 hari sejak terminasi kehamilan tanpa
memandang lamanya kehamilan atau tempat persalinan, yakni kematian

9
yang disebabkan karena kehamilannya atau pengelolaannya, tetapi bukan
karena sebab-sebab lain seperti kecelakaan, terjatuh dan lain-lain.
Angka kematian ibu dihitung berdasarkan jumlah kematian ibu pada
setiap 100.000 Kelahiran hidup di wilayah UPTD Puskesmas Sampolawa
Tahun 2018.
Berdasarkan hasil rekapitulasi laporan Program KIA-KB UPTD
Puskesmas Sampolawa Tahun 2018 ditemukan kematian Ibu 1 orang di
Kelurahan Jaya Bakti.

B. Angka Kesakitan

Berikut ini beberapa beberapa indikator yang menggambarkan angka


kesakitan di Wilayah kerja UPTD Puskesmas Sampolawa Tahun 2018:
1. TB Paru
a. CNR Kasus Baru BTA+
Angka Notifikasi kasus TB/Case Notification Rate (CNR) adalah
Angka yang menunjukkan jumlah pasien TB semua tipe yang ditemukan
dan tercatat diantara 100.000 penduduk pada satu periode di suatu wilayah
tertentu.
Berdasarkan hasil rekapitulasi laporan program TB Paru UPTD
Puskesmas Sampolawa ditemukan 29 kasus baru BTA+. Dimana terbagi
di Desa Watiginanda 2 kasus, Desa Wawoangi 2 Kasus, Kelurahan
Katilombu 6 Kasus, Kelurahan Jaya Bakti 12 Kasus, Kelurahan Todombulu
2 kasus, Desa Lipumangau 1 Kasus, Desa Gunung Sejuk 2 Kasus, dan
Desa Hendea 2 kasus
b. CNR seluruh kasus TB
Seluruh kasus TB yang terdapat diwilayah kerja UPTD Puskesmas
Sampolawa adalah sebanyak 43 kasus yang terdapat di Desa
Watiginanda 2 kasus, Desa Wawoangi 3 Kasus, Kelurahan Katilombu 10
Kasus, Kelurahan Jaya Bakti 17 Kasus, Kelurahan Todombulu 2 kasus,
Desa Lipumangau 1 Kasus, Desa Gunung Sejuk 6 Kasus, dan Desa
Hendea 2 kasus
c. Proporsi Kasus TB Anak 0-14 Tahun

Dari seluruh kasus TB yang ada di wilayah kerja UPTD Puskesmas


Sampolawa ditemukan kasus TB anak 0-14 tahun sebanyak 2 kasus yaitu
di Desa Wawoangi.

10
2. Persentase Balita dengan Pneumonia Ditangani.
Di Wilayah kerja UPTD Puskesmas Sampolawa didapatkan 54
balita dengan pneumoni, sedangkan penderita ditangani adalah sebanyak 54
orang,

11
dengan demikian persentase penderita ditemukan dan ditangani adalah
sebesar 100%.

3. HIV, AIDS, Syphilis dan IMS


Berdasarkan laporan program HIV/AIDS UPTD Puskesmas
Sampolawa bahwa pada tahun 2018 tidak ditemukan penderita HIV, AIDS,
Syphilis dan IMS di wilayah kerja UPTD Puskesmas Sampolawa.

4. Kasus Diare Ditemukan dan Ditangani


Jumlah kejadian diare ditemukan dan ditangani di UPTD Puskesmas
Sampolawa pada Tahun 2018 sebanyak 87 kasus dengan persentase
sebesar 52,7% dari jumlah perkiraan kasus. Sedangkan angka kesakitan
diare adalah sebesar 214 per-1.000 penduduk. Capaian ini belum mencapai
target yang ditetapkan yaitu sebesar 100%.

5. Kusta
Berdasarkan laporan program Kusta UPTD Puskesmas Sampolawa
bahwa pada tahun 2018 ditemukan 1 penderita Kusta di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Sampolawa yaitu di Kelurahan Jaya Bakti.

6. Penyakit Menular yang Dapat Dicegah dengan Imunisasi(PD3I), Demam


Berdarah Dengue (DBD)
Berdasarkan laporan beberapa pengelola program UPTD Puskesmas
Sampolawa Tahun 2018 bahwa tidak ditemukan Penyakit Menular yang
Dapat Dicegah dengan Imunisasi (PD3I) tetapi untuk Demam Berdarah Dengue
(DBD) terdapat 1 kasus yaitu di Kelurahan Katilombu.

7. Kasus Penyakit Filariasis Ditangani


Pada Tahun 2018 tidak ditemukan penderita filariasis di wilayah kerja
UPTD Puskesmas Sampolawa.

12
BAB IV

UPAYA KESEHATAN

Upaya kesehatan yang diselenggarakan di UPTD Puskesmas Sampolawa


terdiri dari Upaya Kesehatan Wajib dan Upaya Kesehatan Pengembangan. Upaya
Kesehatan Wajib merupakan upaya kesehatan yang dilaksanakan oleh seluruh
puskesmas di Indonesia. Upaya Kesehatan Pengembangan adalah upaya
kesehatan yang ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan
di masyarakat setempat serta disesuaikan dengan kemampuan puskesmas.

A. Upaya Kesehatan Masyarakat


Adalah upaya yang ditetapkan berdasarkan komitmen nasional, regional dan
global serta yang mempunyai daya ungkit tinggi untuk meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat. Program tersebut terdiri dari :
1. Upaya Kesehatan Essensial
Kegiatan Upaya Kesehatan Wajib yang dilakukan di UPTD
Puskesmas Sampolawa antara lain adalah :
a. UIpaya Promosi Kesehatan
Kegiatan yang dilakukan :
Penyuluhan Kesehatan Masyarakat
Dalam rangka mencapai masyarakat yang sehat maka
kegiatan promosi kesehatan harus ditingkatkan lagi dengan cara
melengkapi materi penyuluhan untuk pasien, masyarakat dan
kader. Materi penyuluhan dengan berbagai topik kesehatan bias
berupa leaflet, brosur, power poit dan poster.
Pelaksanaan penyuluhan luar gedung
Proses penyuluhan di luar gedung biasanya dilakukan saat
posyandu, di sekolah, dan pertemuan.
Melaksanakan PHBS (Pola Hidup Bersih dan Sehat)
Melaksanakan prilaku yang ber-PHBS tentunya bukan
hanya dilingkungan puskesmas itu sendiri tetapi juga di lingkungan
masyarat.seperti penyuluhan di sekolah dan posyandu.
Sosialisasi dan pembinaan desa siaga
Keberadaan desa siaga dan posyandu tentunya sangat bermanfaat
bagi masyarakat dimana hal ini dapat mengembangkan dan
meningkatkan minat masyarakat untuk berkontribusi dalam

13
pembangunan kesehatan sehinga individu/keluarga tumbuh menjadi
lebih baik. Maka untuk itulah dilakukan sosialisasi dan pembinaan
desa siaga.

b. Upaya Kesehatan Lingkungan


Kegiatan upaya kesehatan lingkungan yang telah dilakukan
pada tahun 2018 meliputi kegiatan :
Pengawasan Kualitas Air
Kebutuhan air bersih bagi masyarakat di wilayah kerja UPTD
Puskesmas Sampolawa bersumber dari Mata Air, Sumur Gali,
Sumur Resapan/ Penampungan, Sumur Bor, dan PDAM

Grafik 1.Sumber air yang layak

2,000
1,500
1,000
500
-

SUMUR GALI TERLINDUNG SUMUR GALI DENGAN POMPA


SUMUR BOR DENGAN POMPA MATA AIR TERLINDUNG
PENAMPUNGAN AIR HUJAN PERPIPAAN (PDAM)

Pengawasan Tempat Tempat Umum


Upaya pengawasan TTU dalam hal ini dilakukan sebagai
upaya pendekatan/pembinaan agar dapat membangun sarana
sanitasi dasar.

c. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat,


Kegiatan program gizi antara lain adalah :
Penyuluan gizi masyarakat
Penyuluhan ini dilakuakn dalam rangka memasyarakatkan
pengetahuan gizi secara luas guna meningkatkan pengetahuan

14
gizi, menanamkan sikap dan prilaku yang mendukung kebiasaan
hidup sehat dengan makanan yang bermutu gizi seimbang.
Pemantauan pertumbuhan balita
Pemantauan pertumbuhan balita dilakukan melalui
pelayanan gizi di posyandu (penimbangan balita, pemberian paket
PMT pemulihan maupun penyuluhan dan pelayanan terpadu).
Dimana kegiatan ini dilakukan disemua posyandu setiap bulannya
dan melalui hasil pemantauan pertumbuhan balita yang ditulis dalam
KMS atau buku KIA kalau ada dan dicatat,

Grafik2. Penimbangan Balita Tahun 2018

350
300
250
200
150
100
50
0

BALITA YANG DILAPORKAN BALITA YANG DITIMBANG BGM

Penanggulangan kekurangan vitamin A adalah untuk menurunkan


prevalensi kekurangan vitamin A melalui upaya meningkatkan
konsumsi Vitamin A melalui sumber Vitamin A dan suplementasi
kapsul Vitamin A dosis tinggi. Dimana hal ini bertujuan untuk
mencegah kekurangan Vitamin A, menurunkan prevalensi
kekurangan Vitamin A pada anak balita.
Sasaran pemberian kapsul vitamin A adalah :
a. Bayi yaitu bayi berumur 6-11 Bulan dengan dosis 1 kapsul
Vitamin A 100.000 SI yang berwarna biru diberikan sekali.
b. Anak Balita yaitu semua anak umur 1-5 tahun dengan dosis 1
kapsul Vitamin A 200.000 SI yang berwarna merah setiap 6
bulan sekali.

15
Grafik3. Pemberian Vitamin A pada Balita Tahun 2018

450
400
350
300
250
200
150
100
50
-

ANAK BALITA (12-59 BULAN ) JUMLAH


ANAK BALITA (12-59 BULAN ) MENDAPAT VITAMIN A
ANAK BALITA (6-59 BULAN ) JUMLAH
ANAK BALITA (6-59 BULAN ) MENDAPAT VITAMIN A

ASI Ekslusif
ASI Ekslusif adalah memberikan ASI (Air Susu Ibu) sajadari
bayi umur 0-6 tahun tanpa memberikan tambahan makanan dan
atau minuman lain kecuali sirup obat. Pemberian ASI Ekslusif
dapat menurunkan agka kematian bayi dan sekaligus
meningkatkan status gizi pada bayi. Dimana kegiatan ini bertujuan
untuk peningkatan perubahan prilaku gizi masyarakat untuk selalu
memberikan ASI secara ekslusif kepada bayinya sampai umur 6
bulan dan diperolehnya peningkatan angka ASI Ekslusif secara
nasional.

Grafik4. Pemberian ASI Ekslusif Tahun 2018

60

50

40

30

20

10

JUMLAH BAYI JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSLUSIF

16
Penanggunalangan Anemia
a. Ibu hamil/nifas yaitudengan dosis 1 tablet tambah darah setiap
hari selama masa kehamilan dan 42 hari setelah melahirkan.
b. Remaja putri dengan dosis 1 tablet tambah darah setiap
minggu dan 1 tablet setiap hari pada saat haid.
Pemantauan Status Gizi
Pemantauan status gizi dilakukan dengan menimbang bayi setiap
bulannya bersamaan dengan dilakukannya posyandu bulanan.

Grafik 5. Kasus Gizi Buruk Tahun 2018


4
3
3
2
2
1
1
0

BALITA GIZI BURUK YANG DITEMUKAN MENDAPAT PERAWATAN

d. Upaya KIA dan KB


Kegiatan yang dilakukan antara lain :
Kegiatan dalam gedung
Kegiatan dalam gedung seperti :
a. Pemeriksaan Ibu hamil dimana adanya pelayanan ANC
terpadu (Anamnesa, Pemeriksaan fisik, Penanganan dan
tindak lanjut sesuai risiko yang ada). Dimana standar
pelayanan ibu hamil yaitu :
Timbang BB dan Ukur TB,
Ukur Lila,
Mengukur tinggi fundus uteri,
Hitung denyut jantung janin (DJJ),
Pemberian tablet tambah darah minimal 90 tablet selama
masa kehamilan,

17
Pemeriksaan lab rutin dan khusus (PMS), KIE efektif seperti
konseling termasuk program perencanaan persalinan dan
pencegahan komplikasi (P4K) dan KB pasca persalinan.
b. Deteksi ibu hamil berisiko oleh tenaga kesehatan,
c. Cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan (Pn),
d. Pertolongan persalinan normal,
e. Pelayanan ibu nifas
f. Penanganan Neonatal,

Hasil Kegiatan dapat dilihat pada table grafik dibawah ini :

Grafik6. Pemberian tablet FE 90 hari pada ibu hamil Tahun 2018


100
80
60
40
20
0

JUMLAH IBU HAMIL FE3 (90 TABLET)

Grafik7. Bayi Berat Badan Rendah (BBLR) Tahun 2018

60

50

40

30

20

10

JUMLAH LAHIR HIDUP BBLR

18
Grafik8. Cakupan Kunjungan Neonatal Tahun 2018
60
50
40
30
20
10
0

JUMLAH BAYI
KUNJUNGAN NEONATAL 1 KALI (KN 1)
KUNJUNGAN NEONATAL 3 KALI (KN LENGKAP)

Grafik 9. Kunjungan Ibu Hamil Tahun 2018


90
80
70
60
50
40
30
20
10
0

JUMLAH IBU HAMIL K1 K4

Grafik10. Persalinan ditolong Nakes dan Pelayanan Kesehatan Ibu


Nifas Tahun 2018

60
50
40
30
20
10
0

JUMLAH BULIN PERSALINAN DITOLONG NAKES


MENDAPAT YANKES NIFAS IBU NIFAS MENDAPAT VIT A

19
Kegiatan luar gedung
1. Penyuluhan di Posyandu,
2. Kunjungan rumah ibu hamil dan bayi/balita risiko tinggi,
3. Pemasangan Stiker P4K,
4. Konseling KB pra persalinan.

e. Upaya Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P)


P2 Diare
Tujuan dari pencegahan penyakit diare adalah untuk
mencegah, menurunkan kasus diare dan menghindari terjadinya
wabah/KLB.

Grafik 11. Kasus Diare yang ditangani Tahun 2018

50
45
40
35
30
25
20
15
10
5
0

L P

P2 TB
Tujuang program ini adalah untuk mencegah, menurunkan
kasus dan menghindari terjadinya wabah/KLB dari penyakit TB.

20
Grafik 12. Kasus TB Tahun 2018

18
16
14
12
10
8
6
4
2
0

JUMLAH KASUS BARU TB BTA+ JUMLAH SELURUH KASUS TB


KASUS TB ANAK 0-14 TAHUN

P2 ISPA

Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) adalah penyakit


infeksi akut yang menyerang pernapasan mulai dari hidung
hingga alveoli. Penyakit ISPA yang menjadi masalah dan masuk
dalam program penanggulangan penyakit adalah pneumonia
karena merupakan salah satu penyebab kematian anak.
Pneumonia adalah infeksi akut yang menyerang jaringan paru
(alveoli). Infeksi ini bisa disebabkan oleh bakteri, jamur, virus
atau kecelakaan karena menghirup cairan atau bahan kimia.
Populasi rentan yang terserang pneumonia adalah anak umur <
2 tahun. Penemuan dan tatalaksana kasus adalah salah satu
kegiatan program penanggulangan.
Jumlah kasus pneumonia pada balita yang berobat di
UPTD Puskesmas Sampolawa seperti terlihat pada grafik di
bawah ini :

21
Grafik 13. Kasus Pnemonia pada balita tahun 2018

350

300

250

200

150

100

50

JUMLAH BALITA PENDERITA YANG DITEMUKAN DAN DITANGANI

P2 Malaria
1. Kegiatan yang dilaksanakan antara lain :
2. Penyuluhan kepada masyarakat melalui Posyandu dan di
sekolah.
3. Pemeriksaan Darah secara RDT.
4. Penemuan kasus dan pengobatan penderita.

P2 Kusta
Tujuan Program ini adalah :
1. Menurunkan angka kecacatan akibat penyakit Kusta.
2. Mencegah ketidak teraturan pengobatan penderita Kusta.
3. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam penemuan
tanda dini penyakit Kusta.

22
Grafik 14. Kasus Kusta Tahun 2018

1
1
1
1
0
0
0

Pausi Basiler (PB)/ Kusta Kering Multi Basiler (MB)/ Kusta Basah PB + MB

P2 HIV/AIDS
Infeksi Menular Seksual (IMS) adalah penyakit infeksi
yang salah satu penularannya melalui hubungan seksual
dengan pasangan yang sudah tertular. Hubungan seks ini
termasuk hubungan seks lewat vagina, anus maupun mulut
(oral).Untuk mencegah dan mengurangi terjadinya penularan
IMS termasuk HIV/AIDS serta mengurangi dampak sosial
infeksi HIV/AIDS.
Tujuan dari program ini adalah Untuk mencegah dan
mengurangi terjadinya penularan HIV/AIDS serta
mengurangi dampak sosial dari infeksi HIV/AIDS di Wilayah
Kerja UPTD Puskesmas Sampolawa.

P2 DBD
Penyakit DBD adalah penyakit menular yang dapat di
cegah dengan memberantas sarang nyamuk (PSN) . Jentik
nyamuk Aedes Aegypty harus diberantas karena menyebabkan
penyakit DBD pada manusia yang bisa mengakibatkan kematian
dan berpotensi untuk menjadi wabah. DBD adalah penyakit panas
akut, seringkali disertai dengan sakit kepala, nyeri tulang atau
sendi dan otot, bintik merah pada kulit (petechie), dan leukopenia
sebagai gejala.

23
Grafik 15. Kasus DBD Tahun 2018

JUMLAH KASUS MENINGGAL

P2 Filariasis/Kecacingan
Cacingan umumnya terdapat di daerah tropis dan sub
tropis di Negara berkembang termasuk Indonesia. Akibat yang
ditimbulkan kecacingan antara lain gangguan perkembangan fisik,
intelektual,perkembangan kognitif danmalnutrisi. Gambaran
Epidemiologi cacingan di Indonesia menunjukan penularan
masih terjadi di daerah pedesaan maupun perkotaan.
Pemberian obat cacing berfungsi Agar anak - anak
terhindar dari penyakit kecacingan sehingga pertumbuhan
mereka lebih sehat dan baik. Status gizi anak semakin baik,
sehingga tidak menyebabkan menurunnya produktifitas,
kecerdasan dan daya tahan tubuh, Melalui program pemberian
obat cacing jenis Albendazole membunuh beberapa jenis
cacing serta dapat membunuh cacing larva dan telur
Untuk kasus kecacingan di Wilayah kerja UPTD
Puskesmas Sampolawa Tidak ada kasus yang ditemukan.

Surveilans
Surveilans Epidemiologi adalah Pengumpulan data
secara sistematis dan terus menerus terhadap distribusi,
kecenderungan infeksi atau kejadian lainnya pada sekelompok
penduduk (populasi) untuk melakukan tindakan pencegahan dan

24
pemberantasan infeksi, penyakit atau kejadian kesehatan
dengan efektif.
Sistem surveilans yang dilaksanakan di UPTD
Puskesmas Sampolawa belum dilaksanakan secara khusus,
namun masih terintegrasikan ke dalam sistem Surveilans Terpadu
Penyakit (STP). Pelaksanaan STP masih belum dapat
dilaksanakan dengan optimal karena tidak ada petugas khusus
surveilans yang terlatih dan karena jumlah penyakit yang diamati
terlalu banyak ( 21 penyakit ) dan petugas surveilans merangkap
tugas lain.

Jenis Laporan yang dibuat :


1. Laporan W2
2. Laporan SP2TP Surveliance terpadu berbasis Puskesmas

Imunisasi
Kegaitan yang dilakukan antara lain :
1. Penyuluhan tentang manfaat imunisasi dasar pada bayi
2. Pemberian imunisasi Tetanus Toxoid (TT) pada ibu hamil
3. Pemberian imunisasi dasar pada bayi
4. Pelaksanaan Bias Campak
5. Pelaksanaan BIAS DT

Grafik 16. Cakupan Desa/KelurahanUniversal Child


Immunization (UCI) Tahun 2018

120

100

80

60

40

20

JUMLAH
DESA/KELURAHAN UCI

25
Grafik 17. Cakupan Imunisasi Hepatitis B < 7 Hari dan BCG
pada Bayi Tahun 2018

60

50

40

30

20

10

Hepatitis B<7 hari BCG

Grafik 18. Cakupan Imunisasi DPT-HB, Polio, Campak dan


Imunisasi Dasar Lengkap Tahun 2018

60

50

40

30

20

10

DPT-HB3/DPT-HB-Hib3 POLIO 4 CAMPAK IMUNISASI DASAR LENGKAP

26
Grafik 19. Cakupan Imunisasi TT pada Ibu Hamil tahun 2018

14
12
10
8
6
4
2
0

JUMLAH BUMIL JUMLAH BUMIL TT-1 JUMLAH BUMIL TT-2


JUMLAH BUMIL TT-3 JUMLAH BUMIL TT-4 JUMLAH BUMIL TT-5
JUMLAH BUMIL TT2+

Penyakit Tidak Menular (PTM)


Yang dimaksud dengan PTM (Penyakit Tidak Menular)
Utama: Diabetes, kanker, penyakit jantung dan pembuluh darah
(PJK-PD), penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) dan gangguan
akibat kecelakaan & tindak kekerasan.

Grafik 20. Cakupan Pelayanan Kesehatan Lansia Tahun 2018

250

200

150

100

50

JUMLAH MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN

27
c. Upaya Kesehatan Pengembangan
Kegiatan Upaya Kesehatan Pengembangan yang dilakukan di UPTD
Puskesmas Sampolawa antara lain :
a. Upaya Kesehatan Jiwa
Tujuan program ini adalah untuk mengatasi masalah
kesehatan jiwa sehingga dapat melakukan upaya pencegahan baik
mencegah agar tidak terjadi maupun mencegah agar tidak berkembang
menjadi lebih buruk.

b. Upaya Kesehatan Gigi Sekolah


Upaya Kesehatan Gigi di Puskesmas ini pada dasarnya di bagi
dalam beberapa kegiatan sebagai berikut :
1. Pembinaan / Pengembangan
2. Pelayanan Asuhan pada kelompok Rawan
3. Pelayanan Medik Gigi Dasar
4. Pencatatan dan Pelaporan

c. Upaya Kesehatan Tradisional dan Komplementer


Pengembangan kesehatan tradisional di pukesmas ditekankan
pada upaya promotif dan preventif dengan pemberdayaan masyarakat
melalui pemanfaatan Tanaman Obat Keluarga. hal ini sejalan dengan
indikator rencana strategis (RENSTRA) Kementerian Kesehatan di
bidang Pelayanan Kesehatan Tradisional, alternatif dan komplementerer
tahun 2015-2019.

d. Upaya Kesehatan Olahraga


Upaya kesehatan olah raga adalah salah satu upaya kesehatan
yang bertujuan untuk meningkatkan drajat kesehatan dan kebugaran
jasmani melalui aktivitas fisik dan atau olah raga. Dalam rencana
pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat, program kesehatan
olahraga merupakan salah satu program dari pokok program prilaku
hidup sehat dan pemberdayaan masyarakat. Kesehatan olahraga telah
ditetapkan sebagai salah satu indikator keberhasilan Prilaku Hidup
Bersih dan Sehat (PHBS).

28
e. Upaya Kesehatan Kerja
Upaya pelayanan yang diberikan kepada masyarakat pekerja
secara minimal dan paripurna meliputi upaya peningkatan kesehatan
kerja, pencegahan, penyembuhan dan pemulihan PAK, PAHK, KAK oleh
institusi pelayanan kesehatan kerja dasar.

B. Upaya Kesehatan Perorangan dan Penunjang (Farmasi dan Laboraatorium)


1. Rawat jalan :
a. Poli Umum
b. Poli KIA/KB
c. Poli Gigi
d. Pojok Asi dan Ruang Tunggu Anak
2. Rawat Inap
3. UGD
4. Farmasi
5. Laboratorium

29
BAB V
SUMBER DAYA KESEHATAN

A. Fasilitas Kesehatan
UPTD Puskesmas Sampolawa merupakan Puskesmas Perawatan,
dimana dalam melaksanakan programnya baik program Upaya Kesehatan
Masyarakat (UKM) maupun Upaya Kesehatan Perseorangan (UKP). Untuk
lebih jelasnya distribusi pelayanan kesehatan yang ada di wilayah Puskesmas
Sampolawa dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 2. Distribusi Fasilitas Kesehatan di Wilayah Kerja UPTD


Puskesmas Sampolawa Tahun 2018
Jumlah Fasilitas Pelayanan Kesehatan
No. Desa / Kelurahan Dr/Klinik
Puskesmas Pustu Polindes
Swasta
1 Desa Bangun - 1 - -
2 Desa Watiginanda - - 1 -
3 Desa Wawoangi - 1 - -
4 Kelurahan Katilombu - - - -
5 Kelurahan Jaya Bakti 1 - - 2/1
6 Kelurahan Todombulu - - 1 -
7 Desa Lipumangau - - 1 -
8 Desa Gunung Sejuk - 1 - -
Desa Sandang
9 - 1 - -
Pangan
10 Desa Hendea - 1 - -
Jumlah 1 5 3 2/1

B. Sumber Daya Manusia


Untuk upaya peningkatan mutu dan jangkauan pelayanan kesehatan,
maka tenaga kesehatan yang ada di UPTD Puskesmas Sampolawa harus

30
memadai jumlahnya. Adapun distribusi ketenagaan di UPTD Puskesmas
Sampolawa dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Tabel 3. Tenaga Kerja di UPTD Puskesmas Sampolawa


Status Kepegawaian
No. Jenis Tenaga
PNS PTT Magang
Tenaga Medis
1 Dokter Umum - 1 -
2 Dokter Gigi - - -
Tenaga Keperawatan
1 Sarjana Keperawatan + Ners 1 1 2
2 Sarjana Keperawatan 1 - 2
3 DIV Kebidanan - - -
4 D3 Perawat 2 5 14
5 D3 Bidan 8 7 20
6 D1 Perawat Gigi (SPRG) 1 - -
7 Perawat (SPK) 4 - -
Tenaga Kefarmasian
1 Apoteker - 2 1
2 D3 Farmasi - - 1
Tenaga Kesehatan Masyarakat
1 S1 Kesehatan Masyarakat - 8
Tenaga Kesehatan Lingkungan
1 D3 Kesehatan Lingkungan 1 - -
Tenaga Gizi
1 D3 Gizi 1 - 1
Tenaga Teknis Medis
1 D3 Analis Kesehatan - - 1
2 D4 Analis Kesehatan - - 1
Tenaga Non Kesehatan
1 SMA 2 - -
2 SMP 2
Jumlah 21 18 51
Jumlah Total 90 Orang

31
C. Pembiayaan Kesehatan
Pembiayaan kegiatan UPTD Puskesmas Sampolawa Tahun 2018
bersumber dari Program BPJS dan Dana Bantuan Operasional Kesehatan
serta kegiatan yang dilaksanaan dengan perencanaan dari Dinas Kesehatan
Kabupaten Buton Selatan yang bersumber dari Anggaran Pendapatan
Daerah (APBD) Kabupaten Buton Selatan.

32
BAB VI
KESIMPULAN

Profil UPTD Puskesmas Sampolawa ini disusun sebagai gambaran umum


pelaksanaan kegiatan program di UPTD Puskesmas Sampolawa untuk tahun 2018
dan diharapkan dapat mendukung terhadap keberhasilan program kegiatan yang
sudah direncanakan dan terlaksananya sistem manajemen di puskesmas sehingga
rangkaian kegiatan yang akan dilaksanakan nantinya dapat berjalan dengan baik.
Pelaksanaan manajemen di UPTD Puskesmas Sampolawa ini dilakukan
melalui perencanaan dengan bimbingan dari Dinas Kesehatan Kabupaten Buton
Selatan sehingga pelaksanaan dan pengendalian serta pengawasannya dapat
dipertanggung jawabkan nantinya.
Dalam setiap keberhasilan suatu program akan lebih baik apabila semua
pihak terkait dapat mendukung terlaksananya program yang akan dilaksanakan, oleh
karena itu diharapkan pelaksanaan program ini dapat berjalan sesuai dengan yang
diharapkan.
Demikian Profil UPTD Puskesmas Sampolawa ini kami sampaikan, kritik dan
saran yang membangun sangat kami harapkan demi tercapainya kinerja yang baik
untuk keberhasilan dalam pelaksanaan kegiatan di UPTD Puskesmas Sampolawa.

Kepala UPTD Puskesmas Sampolawa,

NURSUFIANI, S.KEP,NS
NIP. 19870404 201001 2 021

33