Anda di halaman 1dari 40

vii

PENDEKATAN BIOINFORMATIKA FORMULASI JAMU


BARU BERKHASIAT ANTIDIABETES DENGAN IKAN
ZEBRA (Danio rerio) SEBAGAI HEWAN MODEL

MIFTHAMI RAMAH NURISHMAYA

DEPARTEMEN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2014
viii
ix

PERNYATAAN MENGENAI SKRIPSI DAN


SUMBER INFORMASI SERTA PELIMPAHAN HAK CIPTA

Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi berjudul Pendekatan


Bioinformatika Formulasi Jamu Baru Berkhasiat Antidiabetes dengan Ikan zebra
(Danio rerio) sebagai Hewan Model adalah benar karya saya dengan arahan dari
komisi pembimbing dan belum diajukan dalam bentuk apa pun kepada perguruan
tinggi mana pun. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya yang
diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain telah disebutkan dalam teks
dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir skripsi ini.
Dengan ini saya melimpahkan hak cipta dari karya tulis saya kepada Institut
Pertanian Bogor.

Bogor, Februari 2014

Mifthami Ramah Nurishmaya


NIM G44090005
x
xi

PENDEKATAN BIOINFORMATIKA FORMULASI JAMU


BARU BERKHASIAT ANTIDIABETES DENGAN IKAN
ZEBRA (Danio rerio) SEBAGAI HEWAN MODEL

MIFTHAMI RAMAH NURISHMAYA

Skripsi
sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
Sarjana Sains
pada
Departemen Kimia

DEPARTEMEN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
BOGOR
2014
xii
xiii

Judul Skripsi : Pendekatan Bioinformatika Formulasi Jamu Baru Berkhasiat


Antidiabetes dengan Ikan Zebra (Danio rerio) sebagai Hewan
Model
Nama : Mifthami Ramah Nurishmaya
NIM : G44090005

Disetujui oleh

Rudi Heryanto, SSi, MSi Dr Farit Mochamad Afendi


Pembimbing I Pembimbing II

Diketahui oleh

Prof Dr Dra Purwantiningsih Sugita, MS


Ketua Departemen

Tanggal Lulus:
xiv
xv

ABSTRAK
MIFTHAMI RAMAH NURISHMAYA. Pendekatan Bioinformatika Formulasi
Jamu Baru Berkhasiat Antidiabetes dengan Ikan Zebra (Danio rerio) sebagai
Hewan Model. Dibimbing oleh RUDI HERYANTO dan FARIT MOCHAMAD
AFENDI.

Komposisi jamu umumnya diformulasikan tanpa ketentuan baku seperti


Traditional Chinese Medicine. Kajian terbaru menunjukkan keteraturan pola
melalui kajian statistika pada pangkalan data. Formulasi jamu dalam penelitian ini
dibuat dengan Design Expert dan khasiat jamu diprediksi dengan model analisis
diskriminan kuadrat terkecil (PLSDA), koefisien PLSDA multiways, dan support
vector machine. Prediksi menunjukkan 4 tanaman yang digunakan adalah
sembung, pare, jahe dan bratawali. Khasiat dibuktikan menggunakan ikan zebra
sebagai hewan uji. Hiperglikemia pada ikan zebra diinduksi dengan perendaman
menggunakan aloksan 0.1% selama 10 menit, glukosa 1% selama 10 menit, dan
akuades selama 60 menit secara berurutan. Uji t satu arah menunjukkan kadar
gula darah setelah induksi tidak meningkat signifikan (p>0.05). Hal ini
mengonfirmasi bahwa proses induksi belum berhasil meningkatkan kadar gula
darah rata-rata. Aplikasi jamu pada ikan zebra dilakukan selama 3 hari setelah
proses induksi. Pengamatan statistika atas setiap komposisi jamu menunjukkan
kelompok jamu 1 memiliki selisih penurunan paling besar.

Kata kunci: antidiabetes, bioinformatika jamu, ikan zebra, jamu

ABSTRACT
MIFTHAMI RAMAH NURISHMAYA. Bioinformatics Approach of New
Antidiabetic Jamu Formulations Using Danio rerio as an Animal Model.
Supervised by RUDI HERYANTO and FARIT MOCHAMAD AFENDI.

Jamu composition was formulated without any provision like Traditional


Chinese Medicine. Recent studies showed regularity pattern through statistical
database. Jamu formulations in this study were made using Design Expert and its
efficacy predicted using models partial least square discriminant analysis
(PLSDA), coefficient PLSDA multiways, and Support Vector Machine. The
prediction indicated that 4 plants used were sembung, pare, ginger, and bratawali.
The efficacy was verified using zebrafish (D. rerio) as an animal test.
Hyperglycemia in the fish was induced by soaking them in alloxan 0.1% for 10
min, glucose 1% for 10 min, and distilled water for 60 min in sequence. One-way
t test showed that the increasing blood sugar levels was not significant (p>0.05).
These results confirm that the induction process have not been successful to
increase the average blood sugar levels. Application of jamu into the fish was
done for 3 days after the induction. Statistical observation for all compositions of
jamu showed that group 1 has the greatest decline difference.

Key words: antidiabetic, bioinformatic of jamu, jamu, zebrafish


xvi
xvii

PRAKATA

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala karunia-
Nya sehingga karya ilmiah ini berhasil diselesaikan. Tema yang dipilih dalam
penelitian yang dilaksanakan sejak bulan juni 2013 sampai November 2013 ini
ialah bioinformatika jamu, dengan judul Pendekatan Bioinformatika Formulasi
Jamu Baru Berkhasiat Antidiabetes dengan Ikan zebra (Danio rerio) sebagai
hewan model.
Terima kasih penulis ucapkan kepada Bapak Rudi Heryanto dan Bapak Farit
Mochamad Afendi selaku pembimbing. Di samping itu, penghargaan penulis
sampaikan kepada Bapak Eman, Aidell Fitri Rachmawati, dan Ira Puspita
Andriana yang telah banyak membantu selama pengumpulan data. Ungkapan
terima kasih juga disampaikan kepada Ayah, Ibu, Kakak, serta seluruh keluarga,
atas doa dan dukungannya.
Semoga karya ilmiah ini bermanfaat.

Bogor, Februari 2014

Mifthami Ramah Nurishmaya


xviii

DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL viii


DAFTAR GAMBAR viii
DAFTAR LAMPIRAN viii
PENDAHULUAN 1
Latar Belakang 1
Tujuan 2
Waktu dan Tempat 2
METODE 3
Alat dan Bahan 3
Prosedur Percobaan 3
Pembuatan Model PLSDA dan Pemilihan Kandidat Jamu Baru 3
Formulasi dan Pembuatan Jamu 3
Pembuatan Pakan Jamu 4
Pemeliharaan dan Persiapan Ikan Zebra 4
Pengujian Jamu Baru dengan Ikan Zebra 4
Analisis data 4
HASIL DAN PEMBAHASAN 5
Hasil Prediksi Khasiat dan Formulasi Jamu Baru 5
Ikan zebra sebagai Hewan Model dalam Pengujian Efek Antidiabetes 8
Efek Pemberian Jamu Terhadap Kadar Gula Darah Ikan zebra 12
SIMPULAN DAN SARAN 14
Simpulan 14
Saran 14
DAFTAR PUSTAKA 14
LAMPIRAN 17
RIWAYAT HIDUP 26
xix

DAFTAR TABEL

1 Distribusi jamu berdasarkan 9 kelompok khasiat 2


2 Hasil prediksi kandidat jamu menggunakan metode PLSDA dengan 6
3 Kadar air simplisia penyusun jamu 8
4 Hasil uji coba induksi aloksan 0.1% dalam NaCl 0.45% dengan variasi
waktu 10
5 Hasil uji coba induksi aloksan 0.1% dalam NaCl 0.45% selama 7 hari 10
6 Kadar gula darah normal populasi ikan zebra 11
7 Kadar gula darah setelah induksi dan pemberian pakan jamu 12

DAFTAR GAMBAR

1 Hipotesis struktur jamu oleh Pusat Studi Biofarmaka (PSB) 1


2 Pakan jamu 8
3 Ikan zebra betina (a) dan jantan (b) 9
4 Kurva hubungan waktu induksi dengan kadar gula darah (mg/dL) 11

DAFTAR LAMPIRAN

1 Diagram alir penelitian 17


2 Contoh tabulasi data 18
3 Contoh penggolongan tanaman berdasarkan aktivitas farmakologis 19
4 Kandidat jamu baru 20
5 Desain komposisi formulasi jamu 22
6 Foto serbuk jamu setelah pengeringan 22
7 Perubahan kadar gula darah ikan zebra (mg/dL) 23
xx
1

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Secara tradisional, pemilihan tanaman sebagai penyusun obat hanya


berdasarkan pengalaman empiris selama ribuan tahun yang dipercaya secara
turun-temurun. Contoh pengobatan tradisional yang sudah ada sejak ribuan tahun
yang lalu adalah traditional chinese medicine (TCM) yang berasal dari Cina dan
jamu dari Indonesia. Menurut Kardono (2003), TCM memiliki filosofi dan teori
pengobatan yang jelas dan lebih mampu mengembangkan diri dengan
memanfaatkan perkembangan obat modern, misalnya dengan kajian molekular,
sedangkan sistem pengobatan jamu bertahan dengan mengandalkan kekuatan
empiris. Jamu umumnya dibuat dengan memilih dan mencampurkan beberapa
tanaman yang dipercaya memiliki khasiat tanpa ada ketentuan baku mengenai
ukuran dan takaran yang digunakan. Oleh karena itu, diperlukan penelitian dan
pengembangan dengan tahapan yang jelas dan sistematis.
Dalam perkembangan pengetahuan tentang jamu, studi yang dilakukan
Afendi et al. (2010) dan hipotesis Pusat Studi Biofarmaka (PSB) pada tahun 2011
(Gambar 1) berhasil menunjukkan adanya keteraturan pola pada sistem jamu
melalui pendekatan pangkalan data statistika jamu. Pola tersebut terdiri atas 1
tanaman utama sebagai penentu khasiat target dan 3 tanaman pendukung dengan
aktivitas farmakologis analgesik, antimikrob, dan antiradang. Ketiga aktivitas
farmakologis tanaman pendukung bersifat tetap, sedangkan pada tanaman utama
bersifat spesifik dan dinamis. Pola jamu selanjutnya digunakan untuk
memprediksi khasiat jamu yang digolongkan menjadi 9 kelompok seperti pada
Tabel 1. Hasil tersebut kemudian diperkuat Afendi et al. (2012) yang melakukan
studi lanjutan dengan tujuan melihat konsistensi penggunaan tanaman dalam jamu
melalui model analisis diskriminan kuadrat terkecil parsial (PLSDA). Hasilnya,
dari 465 tanaman terdapat 276 tanaman yang konsisten dan penggunaannya sesuai
dengan khasiat yang didukung oleh literatur ilmiah.

Gambar 1 Hipotesis struktur jamu oleh Pusat Studi Biofarmaka (PSB)


2

Tabel 1 Distribusi jamu berdasarkan 9 kelompok khasiat


Khasiat Frekuensi jamu
Urinary related problems (URI) 72
Disorders of appetite (DOA) 249
Disorders of mood and behavior (DMB) 22
Gastrointestinal disorders (GST) 980
Female reproductive organ problems (FML) 398
Musculoskeletal and connective tissue disorders (MSC) 840
Pain/Inflammation (PIN) 311
Respiratory diseases (RSP) 107
Wound and skin infections (WND) 159
Sumber: Afendi et al. (2010)

Tahap formulasi jamu menjadi sangat penting karena berkorelasi langsung dengan
kesehatan konsumen. Adanya pola dan aturan baku diharapkan dapat menjamin
keamanan khasiat dan penggunaan jamu. Akan tetapi, penelitian yang dilakukan
Afendi et al. (2010) belum didukung dengan hasil eksperimen.
Analisis pada penelitian ini difokuskan pada jamu komersial di Indonesia
yang memiliki khasiat antidiabetes. Data yang digunakan terdiri atas 2748 jamu
dan 231 tanaman. Kandidat jamu terpilih diuji di laboratorium menggunakan ikan
zebra sebagai hewan uji. Ikan zebra menjadi salah satu hewan yang saat ini
banyak digunakan untuk pengembangan penelitian. Ikan zebra memiliki beberapa
keunggulan, yaitu ukuran tubuh kecil, kemampuan reproduksinya tinggi, embrio
transparan, mampu menyerap bahan-bahan larut air (Amsterdam and Hopkins
2006; Rubistein et al. 2006), dan sebagai hewan bertulang belakang, ikan zebra
memiliki kesamaan genetik dan psikologi dengan mamalia (Shin et al. 2012).
Dalam penelitian mengenai diabetes, larva ikan zebra digunakan oleh Elo et al.
(2007) sebagai hewan model untuk mengamati metabolisme glukosa dan optimasi
induksi hiperglikemia dengan aloksan yang dilakukan Shin et al. (2012)
membuktikan bahwa ikan zebra dewasa cukup baik digunakan sebagai model
diabetes.

Tujuan

Penelitian bertujuan melakukan formulasi jamu baru yang memiliki khasiat


antidiabetes dengan kajian bioinformatika pada pangkalan data jamu dan
membuktikan kebenarannya melalui eksperimen menggunakan ikan zebra sebagai
hewan uji.

Waktu dan Tempat

Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Kimia Analitik dan Pusat Studi


Biofarmaka, Institut Pertanian Bogor pada bulan Juni−November 2013.
3

METODE

Alat dan Bahan

Alat-alat yang digunakan adalah perangkat lunak R i386 2.15.2, Design


Expert 8.0.7.1, GlucoDr Blood Glucose Test Meter, oven, cawan porselen, neraca
analitik, freeze dryer tipe Martin Christ Gamma 2-16 LSC, akuarium, pompa,
surgical blade, pinset, alat kaca dan trash bag. Bahan-bahan yang digunakan
adalah ikan zebra jenis ekor panjang, daun sembung (Blumea balsamifera), batang
bratawali (Tinospora crispa), rimpang jahe (Zingiber officinale), daun pare
(Momordica charantia), akuabides, aloksan monohidrat, glukosa 1%, NaCl
0.45%, pakan kering TetraBits complete jumbo, tisu, tepung sagu, es, dan kain
blacu.

Prosedur Percobaan

Penelitian dilakukan dengan beberapa tahap, yaitu pembuatan model


PLSDA untuk memprediksi khasiat jamu dan pemilihan kandidat jamu baru,
formulasi dan persiapan jamu terpilih, pembuatan pakan jamu, pemeliharaan dan
persiapan ikan zebra, pengujian jamu baru dengan ikan zebra, dan analisis data.

Pembuatan Model PLSDA dan Pemilihan Kandidat Jamu Baru


Data yang digunakan merupakan hasil penelitian Afendi et al. (2010) yang
terdiri atas 2748 jamu, 231 tanaman, dan 9 khasiat. Data ini kemudian
dimasukkan ke dalam peranti lunak R i386 2.15.2 untuk dibuat model PLSDA
dengan jamu sebagai prediktor dan khasiat sebagai respons. Model PLSDA
selanjutnya digunakan untuk memprediksi khasiat dari 50 kandidat jamu baru.
Satu kandidat jamu baru dipilih untuk diuji di laboratorium. Kriteria
pemilihannya, ialah memiliki khasiat gangguan saluran cerna (GST) berdasarkan
prediksi menggunakan model PLSDA, metode support vector machine (SVM),
dan koefisien PLSDA multiways, serta ketersediaan di alam.

Formulasi dan Pembuatan Jamu


Kandidat jamu baru terpilih diformulasikan dengan peranti lunak Design
Expert 7.0.0. Pendekatan yang digunakan adalah mixture dengan desain simplex
lattice. Selanjutnya, dilakukan pengumpulan tanaman yang diperoleh dari kebun
percobaan Pusat Studi Biofarmaka (PSB) Bogor. Tanaman dibersihkan dengan air
mengalir hingga bersih lalu dikeringkan dan dihaluskan menggunakan blender.
Kadar air diukur menggunakan metode AOAC (2007).
Jamu dibuat dengan menimbang serbuk tanaman sesuai komposisi hasil
desain. Bobot total tiap komposisi jamu adalah 10 g. Setelah itu, jamu
dimasukkan ke dalam erlenmeyer 500 mL lalu ditambahkan 200 mL akuabides.
Jamu dipanaskan hingga mendidih dan volumenya menyusut menjadi 100 mL.
Selanjutnya, jamu disaring dengan kain blacu untuk memisahkan filtrat dengan
ampas. Filtrat jamu dikeringkan menggunakan freeze dryer, sedangkan ampas
dibuang.
4

Pembuatan Pakan Jamu


Pakan kering dimasukkan ke dalam tabung plastik, lalu disemprot dengan
larutan sagu 0.5%. Pakan dihancurkan dan diaduk hingga membentuk adonan.
Jamu ditambahkan kedalam adonan sedikit demi sedikit sambil terus diaduk.
Proses ini dilakukan hingga jamu tercampur sempurna dengan pakan. Nisbah
pakan:ekstrak jamu yang dibuat adalah 1:0.6 (Littleron et al. 2012).

Pemeliharaan dan Persiapan Ikan Zebra


Pemeliharaan dan persiapan ikan zebra sebagai hewan uji mengacu pada
Advesh et al. (2012). Sistem sirkulasi akuarium terdiri atas filter canister, karbon,
biologi, dan UV. Sistem aerasinya menggunakan pompa dan pipa paralon yang
tersambung ke dalam setiap akuarium. Sistem sirkulasi dan aerasi dibuat untuk
menjaga kualitas air tetap baik. Selain itu, kondisi akuarium disesuaikan dengan
kebutuhan ikan zebra dengan pencahayaan 14 jam terang dan 10 jam gelap. Siklus
gelap dilakukan dengan menutup akuarium menggunakan trash bag. Umur ikan
yang dipilih sekitar 118 hari dengan ukuran M (1-1.5 in).
Setelah kondisi ruangan dan akuarium siap, ikan zebra ditempatkan dalam
21 akuarium 10𝝬15𝝬100 cm3 masing-masing 25 ekor. Dilakukan masa adaptasi
selama 1 minggu. Ikan zebra diberi makan 2𝝬 sehari dengan kombinasi pakan
kering dan pakan cacing. Pakan kering diberikan sebanyak 3.5 mg/ekor/hari.

Pengujian Jamu Baru dengan Ikan Zebra


Induksi glukosa pada ikan zebra mengacu pada Shin et al. (2012) dengan
modifikasi konsentrasi aloksan dan waktu induksi. Pertama, ikan zebra
dimasukkan ke dalam wadah berisi aloksan 0.1% dalam NaCl 0.45% selama 10
menit. Setelah itu, dipindahkan ke dalam wadah lain yang berisi larutan glukosa
1% selama 10 menit. Terakhir, sebelum pengecekan kadar gula darah, ikan zebra
dipindahkan ke dalam wadah berisi akuades selama 1 jam untuk selanjutnya
dimasukkan kembali ke dalam akuarium. Induksi dilakukan berulang selama 3
hari.
Pengecekan kadar gula dilakukan pada hari ke-4 setelah induksi
hiperglikemia. Ikan zebra dipindahkan ke dalam wadah berisi air dingin dengan
suhu yang diturunkan secara perlahan dari 17 ᵒC menjadi 12 ᵒC. Tujuannya untuk
membuat ikan zebra pingsan. Setelah pingsan, ikan zebra diangkat dan kelebihan
air pada sisik dihilangkan menggunakan tisu. Ikan zebra ditimbang, lalu
diletakkan di atas alas plastik dalam posisi melintang, darah diperoleh dengan
memotong bagian ekor. Contoh darah ditempelkan pada strip GlucoDr Blood
Glucose Test Meter yang akan secara otomatis menyerap darah. Alat akan segera
mengukur kadar gula dalam darah dalam satuan mg/dL. Nilai yang terbaca
merupakan kadar gula darah awal (Intine et al. 2013).
Kemampuan jamu sebagai antidiabetes diukur setelah pemberian pakan
jamu selama 3 hari. Ritme pemberian pakan sama seperti masa adaptasi, hanya
pakan kering diganti dengan pakan jamu. Contoh darah diambil dan diukur setiap
hari selama perlakuan. Prosedur pengukuran sama seperti pengecekan kadar gula.

Analisis data
Analisis data dilakukan dengan uji t satu arah untuk mengetahui
peningkatan dan penurunan kadar gula darah setelah induksi atau pemberian
5

pakan jamu. Pengaruh komposisi jamu terhadap ikan zebra dianalisis dengan
membandingkan selisih penurunan kadar gula darah setiap kelompok jamu.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil Prediksi Khasiat dan Formulasi Jamu Baru

Hipotesis struktur jamu menyebutkan bahwa jamu sekurang-kurangnya


terdiri atas tanaman pendukung dan utama. Tanaman pendukung berperan sebagai
penyelaras serta pengoordinasi formula jamu dan memiliki aktivitas farmakologis
tetap, yakni analgesik, antimikrob, dan antiradang. Tanaman utama berperan
sebagai penentu khasiat. Aktivitas farmakologis untuk tanaman utama pada
penelitian ini adalah hipoglikemik. Hipoglikemia merupakan suatu kondisi
seseorang dengan kadar gula darah rendah, yaitu kurang dari 45 mg/dL (2.6
mmol/L) (Indrasanto 2006). Berdasarkan definisi tersebut, hipoglikemik dapat
diartikan sebagai aktivitas atau potensi suatu bahan menurunkan kadar gula darah.
Oleh karena itu, tanaman yang memiliki aktivitas hipoglikemik diharapkan
memiliki potensi sebagai antidiabetes. Menurut Afendi et al. (2012), aktivitas
farmakologis hipoglikemik konsisten muncul di antara 54 tanaman penyusun
jamu dengan khasiat GST. Berdasarkan hasil tersebut, khasiat jamu yang menjadi
target penelitian adalah GST.
Tahap-tahap yang dilaksanakan dalam penelitian dapat dilihat pada
Lampiran 1. Data yang terdiri atas 9 kelompok khasiat, 231 tanaman, dan 2748
jamu asal Indonesia ditabulasikan seperti pada Lampiran 2. Pemilihan 4 tanaman
untuk 50 kandidat jamu baru dilakukan dengan mengelompokkan terlebih dahulu
225 dari 231 tanaman menjadi 88 kelompok berdasarkan aktivitas farmakologis
(Lampiran 3). Hal ini dilakukan untuk mempermudah proses pemilihan. Selain
itu, ketersediaan tanaman di alam ditelusur. Tanaman yang sulit diperoleh atau
tumbuh sesuai musim dikeluarkan dari kelompok pemilihan. Kandidat jamu baru
yang dibuat dapat dilihat pada Lampiran 4. Prediksi khasiat kandidat jamu baru
pada penelitian ini dilakukan dengan tiga metode berbeda, yakni PLSDA,
koefisien PLSDA multiways, dan SVM. Metode PLSDA menggunakan model
persamaan yang telah dibuat Afendi et al. (2010) dengan peranti lunak R i386
2.15.2. Hasil prediksi yang ditampilkan berupa 9 nilai pendugaan khasiat yang
berbeda untuk setiap kandidat jamu baru. Nilai pendugaan tertinggi dipilih
sebagai hasil akhir prediksi. Pada metode PLSDA multiways (Afendi et al. 2010),
setiap tanaman penyusun jamu memiliki nilai koefisien tertentu pada setiap
aktivitas farmakologis. Nilai koefisien dijumlahkan sesuai dengan peran setiap
tanaman. Jumlah koefisien tertinggi dipilih sebagai hasil akhir prediksi. Berbeda
dengan 2 metode sebelumnya, prediksi dengan SVM mengacu pada Fitriawan
(2013).
Hasil prediksi kandidat jamu baru ditunjukkan pada Tabel 2. Sebanyak 10
kandidat jamu menunjukkan hasil prediksi GST pada metode model PLSDA, 4
kandidat jamu pada PLSDA multiways, dan 20 kandidat jamu pada SVM.
Kandidat jamu baru dengan kode Jb0042 terpilih sebagai formula jamu yang diuji
6

di laboratorium. Hal ini karena Jb0042 memiliki khasiat GST berdasarkan


prediksi dengan ketiga metode. Pertimbangan lain dipilihnya Jb0042 adalah tidak
terdapat kesamaan susunan tanaman yang digunakan dengan jamu yang telah
terdaftar pada pangkalan data dan ketersediaan tanaman penyusunnya melimpah.
Jamu Jb0042 terdiri atas pare, sembung, jahe, dan bratawali yang banyak
ditemukan di alam. Dari keempat tanaman tersebut, tidak seluruh bagian tanaman
digunakan untuk membuat jamu. Misalnya, untuk tanaman pare dan sembung
yang digunakan hanya bagian daun, sedangkan jahe bagian rimpangnya. Ketiga
tanaman ini berperan sebagai tanaman pendukung yang memiliki aktivitas
farmakologis analgesik, antimikrob, dan antiradang. Tanaman keempat, yaitu
bratawali hanya digunakan bagian batangnya. Bratawali berperan sebagai
tanaman utama yang memiliki aktivitas farmakologis hipoglikemik. Pemilihan
bagian tanaman mengacu pada pangkalan data di
Kanaya.naist.jp/KNApSAcK_family/.

Tabel 2 Hasil prediksi kandidat jamu menggunakan metode PLSDA dengan


peranti lunak R, koefisien PLSDA multiways, dan SVM
Koefisien PLSDA
Kode jamu Model PLSDA SVM
multiways
Jb0001 GST PIN GST
Jb0002 MSC FML MSC
Jb0003 MSC FML MSC
Jb0004 MSC PIN GST
Jb0005 MSC MSC GST
Jb0006 MSC MSC MSC
Jb0007 MSC WND GST
Jb0008 MSC MSC GST
Jb0009 PIN PIN GST
Jb0010 MSC MSC MSC
Jb0011 MSC FML MSC
Jb0012 MSC FML MSC
Jb0013 PIN PIN FML
Jb0014 MSC PIN MSC
Jb0015 GST WND MSC
Jb0016 RSP WND GST
Jb0017 PIN PIN GST
Jb0018 GST MSC MSC
Jb0019 MSC MSC GST
Jb0020 GST PIN MSC
Jb0021 FML FML MSC
Jb0022 MSC PIN GST
Jb0023 MSC DOA MSC
Jb0024 GST WND GST
7

Lanjutan Tabel 2
Koefisien PLSDA
Kode jamu Model PLSDA SVM
multiways
Jb0025 MSC MSC GST
Jb0026 PIN WND MSC
Jb0027 MSC MSC MSC
Jb0028 GST PIN MSC
Jb0029 MSC FML MSC
Jb0030 WND RSP PIN
Jb0031 WND MSC GST
Jb0032 WND GST GST
Jb0033 MSC WND URI
Jb0034 FML MSC WND
Jb0035 WND WND GST
Jb0036 WND GST FML
Jb0037 GST GST WND
Jb0038 GST WND GST
Jb0039 FML FML WND
Jb0040 WND WND FML
Jb0041 WND PIN GST
Jb0042 GST GST GST
Jb0043 URI FML GST
Jb0044 FML MSC URI
Jb0045 URI FML MSC
Jb0046 WND DOA URI
Jb0047 WND WND GST
Jb0048 WND WND WND
Jb0049 WND FML WND
Jb0050 GST PIN WND

Tahap preparasi dan pembuatan jamu diawali dengan pengumpulan tanaman


penyusunnya. Keempat tanaman diperoleh dari kebun percobaan Pusat Studi
Biofarmaka (PSB) Bogor. Tanaman dicuci dan dibersihkan dari pengotor-
pengotor yang tertinggal, seperti tanah yang masih melekat atau benda asing yang
mungkin masuk selama proses pemetikan. Daun pare dan sembung yang telah
dicuci langsung dikeringkan, sedangkan batang bratawali dan rimpang jahe diiris
tipis terlebih dahulu untuk mempercepat proses pengeringan. Simplisia yang
sudah kering dihaluskan menjadi serbuk menggunakan blender. Penghalusan
dilakukan agar proses ekstraksi makin efektif dan efisien (Depkes 2000).
Simplisia kering ditentukan kadar airnya dan hasilnya ditunjukkan pada Tabel 3.
Menurut Kemenkes (1994), salah satu syarat bahan baku obat tradisional adalah
memiliki kadar air kurang dari 10%. Suatu bahan dengan kadar air kurang dari
10% memiliki umur simpan yang panjang karena dapat meminimumkan
pertumbuhan mikroorganisme, terutama bakteri dan kapang.
8

Tabel 3 Kadar air simplisia penyusun jamu


Simplisia Kadar air (%)
Daun sembung 4.35
Daun pare 4.64
Rimpang jahe 6.08
Batang brotowali 3.70

Komposisi jamu Jb00042 diformulasikan dengan Design Expert 7.0.0, dan


menghasilkan 20 kelompok jamu dengan komposisi masing-masing tersusun atas
1, 2, atau 4 jenis tanaman (Lampiran 5). Formulasi dilakukan dengan tujuan
mengetahui efek komposisi terhadap khasiat jamu yang ditunjukkan dengan
penurunan kadar gula darah. Selanjutnya, 20 kelompok jamu tersebut diekstraksi
menggunakan akuabides sebanyak 3 kali. Metode ekstraksi mengikuti cara
pembuatan jamu gendong, yaitu digodok hingga volumenya berkurang 50%.
Filtrat jamu hasil penyaringan dikeringkan dengan freeze dryer selama 54 jam
hingga membentuk serbuk halus berwarna hijau, hijau kecokelatan, atau hitam
(Lampiran 6). Jamu diaplikasikan pada ikan zebra dalam media pakan kering.
Serbuk jamu dicampurkan dengan pakan hingga membentuk adonan kalis.
Adonan kemudian dibentuk menjadi butiran kecil seperti pada Gambar 2. Pakan
dengan tambahan jamu disebut pakan jamu.

Gambar 2 Pakan jamu (Sumber: koleksi pribadi)

Ikan zebra sebagai Hewan Model dalam Pengujian Efek Antidiabetes

Ikan zebra dikelompokkan dalam 21 akuarium, masing-masing berisi 25


ekor. Setiap kelompok tidak dipisahkan berdasarkan jenis kelamin atau bobot
badan dengan tujuan menghindarkan kondisi stres pada ikan zebra. Jenis ikan
zebra yang digunakan ialah ekor panjang, warna abu-abu dengan garis metalik
yang melintang sepanjang badan hingga ekor (Gambar 3). Selama masa adaptasi,
pemberian pakan dilakukan pada pukul 09.00 dan 15.00 WIB. Waktu pemberian
pakan dibuat konsisten untuk membiasakan ikan zebra dengan jenis pakan yang
diberikan dan menyeragamkan pola makan. Pemeliharaan ikan zebra dilakukan
dengan mengganti filter canister setiap 3 hari dan siklus gelap:terang 10:14 jam.
Siklus gelap dilakukan untuk mendekati kondisi hidup ikan zebra di alam liar
yang cenderung berdiam dan aktif pada kondisi air yang gelap.
9

a b

Gambar 3 Ikan zebra betina (a) dan jantan (b) (Sumber: koleksi pribadi)

Berdasarkan Shin et al. (2012), induksi hiperglikemia pada ikan zebra


dewasa dapat dilakukan dengan metode perendaman. Kondisi optimum
perendaman yang dihasilkan adalah perendaman dalam aloksan 0.3% selama 30
menit, glukosa 1% selama 30 menit, dan akuades selama 60 menit. Namun, saat
dilakukan induksi dengan cara yang sama, ikan zebra mengalami kejang dan mati
sesaat setelah dimasukkan ke dalam aloksan 0.3%. Ikan zebra tidak mampu
bertahan lebih dari 1 menit. Kematian diduga disebabkan oleh sifat toksik
aloksan, khususnya pada sel−β pankreas. Toksisitas disebabkan aloksan berikatan
dengan GLUT-2 yang memfasilitasi masuknya aloksan ke dalam sitoplasma sel β
pankreas. Depolarisasi pada mitokondria akan meningkat sebagai akibat
pemasukan ion Ca2+ yang diikuti penggunaan energi berlebih sehingga terjadi
kekurangan energi di dalam sel (Szkudelski 2001). Kekurangan energi ini menjadi
awal mula kematian sel. Konsentrasi aloksan 0.3% menyebabkan sel-sel pankreas
ikan zebra lebih cepat mengalami kematian dikarenakan ukuran yang jauh lebih
kecil dibandingkan hewan yang umumnya diinduksi dengan aloksan seperti tikus,
kelinci, atau anjing. Oleh sebab itu, uji coba induksi dilakukan dengan konsentrasi
aloksan lebih rendah, yaitu 0.1% dan 0.2% masih dalam NaCl 0.45%. hasil uji
coba menunjukkan bahwa aloksan 0.1% mampu meningkatkan kadar gula darah
tanpa menyebabkan kematian, sedangkan aloksan 0.2% memiliki efek kematian
yang sama dengan aloksan 0.3% sehingga kadar gula darah tidak dapat diukur.
Berdasarkan hasil tersebut, aloksan 0.1% dipilih sebagai konsentrasi yang
digunakan untuk induksi hiperglikemia.
Hasil induksi hiperglikemia yang diharapkan pada penelitian ini adalah
kadar gula darah ikan zebra yang konstan tinggi selama lebih dari 24 jam. Hal
tersebut menjadi penting karena aplikasi pakan jamu dan pengukuran kadar gula
darah dilakukan keesokan harinya. Uji coba induksi yang dilakukan dengan
memvariasikan waktu induksi menunjukkan hasil seperti pada Tabel 4. Saat 0
jam, kadar gula darah tertinggi ditunjukkan oleh perendaman dalam aloksan 0.1%
selama 10 menit, dilanjutkan glukosa 1% selama 10 menit, dan akuades selama 60
menit, yaitu 557 mg/dL. Kadar gula darah tersebut tidak konsisten tinggi karena
setelah 24 jam turun menjadi 80 mg/dL. Kadar gula darah pada perendaman
aloksan 0.1% selama 13, 20, dan 30 menit tidak dapat diukur karena ikan zebra
mati. Berdasarkan hasil tersebut, waktu perendaman aloksan 0.1% selama 10
menit yang dilanjutkan dengan perendaman dalam glukosa 1% selama 10 menit,
dan dalam akuades selama 60 menit dipilih sebagai waktu terbaik.
10

Tabel 4 Hasil uji coba induksi aloksan 0.1% dalam NaCl 0.45% dengan variasi
waktu
Kadar gula darah
Waktu (menit)
Uji (mg/dL)
ke- Aloksan 0.1%
Setelah 24
dalam NaCl Glukosa 1% Akuades Saat 0 jam
jam
0.45%
1 10 10 60 557 80
2 13 10 60 67 -
3 20 - - - -
4 30 15 15 240 -

Uji coba selanjutnya dilakukan selama 7 hari untuk melihat waktu induksi
yang menghasilkan kadar gula darah konstan tinggi. Tabel 5 menunjukkan
perubahan kadar gula darah setelah induksi 7 hari. Pola perubahan kadar gula
darah dapat dilihat pada Gambar 6. Peningkatan terjadi pada hari ke-3 tetapi
dengan cepat menurun pada hari ke-4. Hari ke-5 atau 6 terjadi peningkatan tapi
tidak setinggi hari ke-3. Fluktuasi kadar gula darah diduga karena aloksan tidak
merusak sel beta pankreas seluruhnya. Aloksan hanya mampu bertahan pada pH
netral dan suhu 37 ᵒC selama 1.5 menit (Lenzen and Munday 1991). Selain itu,
ikan zebra dilaporkan memiliki kemampuan regenerasi sel-sel pankreas yang
cepat tanpa perlu induksi insulin (Moss et al. 2009). Berdasarkan hasil uji coba
induksi hiperlikemia dilakukan selama 3 hari karena menghasilkan peningkatan
kadar gula darah tertinggi.

Tabel 5 Hasil uji coba induksi aloksan 0.1% dalam NaCl 0.45% selama 7 hari
Pengulangan Kadar gula darah (mg/dL)
induksi ke- Induksi 1 Induksi 2
1 181 100
2 132 106
3 286 211
4 100 48
5 66 70
6 144 65
7 67 64
11

Gambar 4 Kurva hubungan waktu induksi dengan kadar gula darah (mg/dL)
ulangan 1 dan ulangan 2 pada ikan zebra

Kadar gula darah normal pada populasi ikan zebra ditampilkan pada Tabel
6. Rerata kadar gula darah tidak jauh dari rentang normal 80-120 mg/dL
(Pujiyanto dan Rejeki 2010) dan simpangan baku sebesar 39.32 mg/dL.
Simpangan baku menunjukkan terdapat perbedaan sebesar 39.32 mg/dL terhadap
nilai tengah kadar gula darah populasi. Perbedaan diduga disebabkan faktor
individu seperti; jenis kelamin, bobot badan, asupan pakan, tingkat stres dan
pergerakan ikan zebra.

Tabel 6 Kadar gula darah normal populasi ikan zebra


Ulangan Kadar gula darah ikan zebra (mg/dL)
1 55
2 78
3 84
4 93
5 97
6 102
7 113
8 124
9 138
10 148
11 149
12 152
13 166
14 167
15 173
16 190
rerata 126.81
12

Efek Pemberian Jamu Terhadap Kadar Gula Darah Ikan zebra

Perubahan kadar gula darah pada kelompok kontrol negatif dan jamu dapat
dilihat pada Tabel 7. Hasil uji t satu arah terhadap kadar gula darah normal dan
setelah induksi menunjukkan bahwa kadar gula darah tidak mengalami
peningkatan signifikan (p>0.05) setelah induksi. Secara statistika dapat dikatakan
bahwa proses induksi belum berhasil meningkatkan kadar gula darah rata-rata.
Pengobatan diabetes dilakukan dengan pemberian pakan jamu dimulai setelah
pengulangan induksi hari ketiga. Pakan jamu yang diberikan sebanyak 3.5
mg/ekor pada pagi dan sore hari. Berdasarkan hasil uji t satu arah, kadar gula
darah setelah pemberian pakan jamu tidak mengalami perubahan yang signifikan
(p>0.05). Hasil uji tersebut menunjukkan bahwa formula jamu baru belum secara
maksimal menurunkan kadar gula darah ikan zebra.

Tabel 7 Kadar gula darah setelah induksi dan pemberian pakan jamu
Kadar gula darah (mg/dL)
Kelompok Setelah pemberian pakan
Setelah induksi
jamu
108 115
1
131 75
79 76
2
54 238
103 113
3
120 192
84 66
4
52 91
105 187
5
66 235
69 100
6
60 262
50 282
7
88 48
91 72
8
69 92
139 139
9
66 76
72 132
10
51 33
75 229
11
90 119
50 241
12
102 67
13

Lanjutan Tabel 7
Kadar gula darah (mg/dL)
Kelompok Setelah pemberian
Setelah induksi
pakan jamu
90 73
13
191 292
80 256
14
82 214
75 134
15
75 174
51 117
16
75 213
105 31
17
84 280
54 114
18
102 135
72 258
19
83 227
70 180
20
82 157
60 397
Kontrol negatif
97 186

Secara statistika formula jamu baru memang belum maksimal menurunkan


kadar gula darah, namun diantara 20 kelompok jamu yang diuji terdapat beberapa
kelompok yang dapat menurunkan kadar gula darah dalam jumlah kecil. Guna
melihat komposisi yang paling baik dalam menurunkan kadar gula darah
dilakukan analisis berdasarkan selisih penurunan. Selisih kadar gula darah ikan
zebra setelah induksi dan pemberian pakan jamu (Lampiran 7) menunjukkan
bahwa kontrol negatif memiliki selisih penurunan yang paling kecil dibandingkan
20 kelompok jamu. Berdasarkan hasil ini diketahui bahwa kelompok jamu masih
lebih baik dalam menurunkan kadar gula darah dibandingkan kontrol negatif.
Diantara 20 kelompok jamu tersebut kelompok jamu 1 merupakan kelompok yang
memiliki selisih penurunan terbesar. Artinya, kelompok jamu 1 cenderung
menurunkan kadar gula darah lebih baik dibandingkan 19 kelompok jamu lainnya.
Kelompok jamu 1 dibuat dengan nisbah bobot sembung:pare 0.5:0.5. Berdasarkan
pangkalan data aktivitas farmakologis tanaman, sembung mampu berperan
sebagai analgesik dan pare sebagai antimikrob. Pada komposisi ini tidak
menggunakan bratawali dan jahe. Aktivitas hipoglikemik dari tanaman utama
yang diharapkan muncul dalam penentuan khasiat nyatanya tidak ikut berperan
dalam menurunkan kadar gula darah. Hasil ini sedikit berbeda dengan hipotesis
struktur jamu diabetes pada penelitian yang menyebutkan bahwa jamu disusun
oleh 4 aktivitas farmakologis antara lain; analgesik, antimikrob, antiradang, dan
hipoglikemik. Meski demikian, jamu dengan komposisi dua tanaman masih
mampu menurunkan kadar gula darah disebabkan interaksi campuran didalam
jamu. Aktivitas hipoglikemik pada jamu diduga muncul karena pare memiliki
14

senyawa inhibitor 𝞪 glukosidase. Senyawa ini berperan menghambat pencernaan


karbohidrat komplek menjadi glukosa, sehingga asupan glukosa dari usus
kedalam darah dapat dikurangi (Pujiyanto dan Rejeki 2010). Selain itu, Arjadi dan
Susatyo (2010) menyebutkan bahwa flavonoid kemungkinan mempunyai
kemampuan merangsang pengeluaran insulin dengan meregenerasi sel−β
pankreas. Flavonoid juga mampu berperan sebagai antioksidan untuk menangkap
radikal bebas seperti O2- dan OH- yang dihasilkan setelah induksi aloksan.
Flavonoid yang dilaporkan memiliki aktivitas hipoglikemik pada hewan uji yang
diinduksi aloksan adalah quercetin dan chrisyn (Lukacinova et al. 2008).

SIMPULAN DAN SARAN

Simpulan

Induksi hiperglikemia pada ikan zebra optimum saat perendaman dalam


aloksan 0,1% selama 10 menit, dilanjutkan glukosa 1% selama 10 menit, dan
akuades selama 60 menit. Tetapi ikan zebra sebagai hewan uji belum stabil dalam
mempertahankan kadar gula darah tetap tinggi setelah induksi. Pengobatan
diabetes yang dilakukan dengan pemberian pakan jamu menunjukkan bahwa
kelompok jamu 1 cenderung menurunkan kadar gula darah lebih baik
dibandingkan kontrol negatif dan 19 kelompok lainnya. Kelompok jamu 1 dibuat
dari sembung dan pare dengan nisbah 0.5:0.5. Kesetaraan kelompok jamu 1
dengan hipotesis struktur jamu diduga dihasilkan oleh senyawa flavonoid,
senyawa inhibitor 𝞪 glukosidase dan antimikrob dari pare, serta diperkuat
aktivitas analgesik dari sembung.

Saran

Perlu dilakukan pengujian terhadap kestabilan ikan zebra sebagai hewan


model diabetes dengan induksi hiperglikemia menggunakan Streptozotocin (STZ).
Selain itu, perlu juga dilakukan pengujian antidiabetes lebih lanjut pada kelompok
jamu 1 secara in vivo dan in vitro menggunakan metode yang sudah stabil untuk
mendukung hasil penelitian ini.

DAFTAR PUSTAKA

Adam LS, Seram NP, Hardy ML, Carpenter C, dan Heber D. 2006. Analysis of
the interactions of botanical extract combinations against the viability of
prostate cancer cell lines. Evid Based Complement Alternat Med. 3(1):117-
124.
Advesh et al. 2012. Regular care and maintenance of a ikan zebra (Danio rerio)
laboratory: an introduction. J. Vis. Exp. 69(4196):1-8.
15

Afendi et al. 2010. Modelling ingredient of jamu to predict its efficacy. Forum
Statistika dan Komputasi. 5(2).1-9.
Afendi F M, Darusman L K, Fukuyama M, Md. Altaf-Ul-Amin, and Kanaya S.
2012. A Bootstrapping approach for investigating the consistency of
assignment of plants to jamu efficacy by PLS-DA model. Malaysian
Journal of Mathematical Sciences.6(2):147-164.
Amsterdam A and Hopkins N. (2006). Mutagenesis strategies in zebrafish for
identifying genes involved in development and disease. Trends Genet.
22(9):473-478.
[AOAC] Assosiation of Official Analitycal Chemist. 2007. Official Methods of
AOAC International. Revisi ke-2 Volume ke-1. Maryland: AOAC
International.
Arjadi F dan Susatyo P. 2010. Regenerasi sel pulau Langerhans pada tikus putih
(Ratus novergicus) diabetes yang diberi rebusan daging mahkota dewa
(Phaleria macrocarp (Scheff.) Boerl.). Efek Antidiabetes Rebusan Mahkota
Dewa. 2(2):117-126.
[DEPKES] Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2000. Parameter Standar
Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. Jakarta (ID): DEPKES.
Elo B, C M Villano, D Govorko, and L A White. 2007. Larval ikan zebra as a
model for glucose metabolism: expression of phosphoenolpyruvate
carboxykinase as a marker for exposure to anti-diabetic compounds. Journal
of Molecular Endocrinology. 38:433–440.
Fitriawan A. 2013. Sistem klasifikasi khasiat formula jamu dengan metode
support vector machine [Skripsi]. Bogor (ID): Institut Pertanian Bogor.
Indrasanto D. 2006. Glosarium Data dan Informasi Kesehatan. Jakarta (ID):
DEPKES.
Intine R V, Olsen AS, Sarras MP. A ikan zebra model of diabetes mellitus and
metabolic memory. J. Vis. Exp.72(50232):1-7.
Kardono LBS. 2003. Sekilas perbandingan perkembangan obat tradisional dan
makanan fungsional Cina dan Indonesia serta kemungkinan dampaknya
kedepan. Di dalam: Penggalian, Pelestarian, Pengembangan, dan
Pemanfaatan Tanaman Obat Indonesia. Seminar Nasional Tumbuhan Obat
Indonesia XXII; 2003 Mar 25-26; Jakarta, Indonesia. Jakarta (ID): Fakultas
Farmasi Universitas Pancasila. hlm 8-20.
[Kemenkes RI] Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 1994. Persyaratan
Obat Tradisional. Jakarta (ID): KEMENKES.
Lenzen S and Munday R. 1991. Thiol-group reactivity, hydrophilicity and
stability of alloxan, its reduction products and its N-methyl derivatives and a
comparison with ninhydrin. Biochem Pharmacol. 42: 1385-13.
Littleton RM et al. 2012. Whole plant based treatment of hypercholesterolemia
with crataegus laevigata in ikan zebra model. BMC complementary and
alternative medicine. 12:105 Doi: 10.1186/1472-6882-12-105.
Lukacinova A, Mojzis L, Benacka R, Keller J, Maguth T, Kurila P, Vasko L,
Racz O, and Nistiar F. 2008. Preventives effect of flavonoids on alloxan-
induced diabetes Mellitus in Rats. ACTA VET.BRNO. 77:175-182.
Moss et al. 2009. Regeneration of the pancreas in adult ikan zebra. Diabetes.
58:1844-1851.
16

Pujiyanto S dan Rejeki SF. 2010. Aktifitas inhibitor 𝞪-glukosidase bakteri endofit
PR-3 yang diisolasi dari tanaman pare (Momordica charantia).
BIOMA.12(1):1-5.
Rubistein AL. 2006. Zebrafish assay for drug toxicity screening. Toxicol.
2(2):231-240.
Shin E, Hong B N, and Kang T H. 2012. An optimal establishment of acute
hyperglicemia ikan zebra model. African Journal of Pharmacy and
Pharmacology. 6(42):2922-2928.
Szkudelski T. 2001. The mechanism of alloxan and streptozotocin action B cells
of the rat pancreas. Physiology Res. 50:536-546.
15

LAMPIRAN

Lampiran 1 Diagram alir penelitian

Pengelompokan tanaman
berdasarkan aktivitas farmakologis

Pemilihan kandidat formula


jamu baru

Prediksi khasiat
Pemeliharaan dan
adaptasi ikan
Formula jamu zebra
terpilih

Tanaman 1 Tanaman 2 Tanaman 3 Tanaman 4

Induksi
Penentuan kompisisi jamu hiperglikemia
(Design Expert 8.0.7.1)

Pengukuran
Preparasi
kadar air,
ekstrak jamu
freezedrying
Ikan zebra
Pakan Jamu diabetes
aloksan

Pengukuran kadar
gula

Analisis data
16

18
Lampiran 2 Contoh tabulasi data
Kode
Khasiat E01 E02 E03 E04 E05 E06 E07 E08 E09 P0001 P0002 P0003 P0004 P0006 .. P0465
Jamu
J00001 5 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00002 5 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00003 8 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 1 0 0
J00004 6 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00005 5 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0
J00006 5 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00007 6 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00008 6 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00009 5 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00010 2 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00011 2 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00012 9 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0
J00013 6 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00014 6 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00015 5 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
J00016 6 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0
...
.
J02748 4 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
.
18

Lampiran 3 Contoh penggolongan tanaman berdasarkan aktivitas farmakologis


Masalah
Kode Nama Tanaman Abortifikasi Analgesik Antasid Anti asma Antimikrob ....
kewanitaan
P0001 Foeniculum vulgare √ √ - - √ -
P0002 Clausena anisum-olens - - - - √ -
P0003 Litsea chinensis - - - - - -
P0004 Glycyrrhiza uralensis - √ √ √ √ -
P0006 Imperata cylindrica - - - - √ -
P0007 Phellodendron chinense - - - - √ -
Zanthoxylum
P0008 - √ - - - -
acanthopodium
P0013 Elaeocarpus grandiflora - - - - - -
P0020 Garcinia atroviridis - - - - √ -
P0021 Tamarindus indica - √ - - - -
.....
P0465 Alisma orientalis - - - - - ... -

19
18

20
Lampiran 4 Kandidat jamu baru
Kode Tanaman
Kode
Jamu
P0033 P0096 P0115 P0120 P0123 P0139 P0140 P0181 P0183 P0185 P0187 P0198 P0201 P0206 P0223 P0277 P0282 P0329 P0334 P0345 P0390 P0438
Jb0001 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0
Jb0002 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 1
Jb0003 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0
Jb0004 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0
Jb0005 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 1 0 0 0
Jb0006 1 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Jb0007 1 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0
Jb0008 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 1 1
Jb0009 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 0
Jb0010 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0
Jb0011 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0
Jb0012 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 0 0 0 0 0 0
Jb0013 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0
Jb0014 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1
Jb0015 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0
Jb0016 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 1 0
Jb0017 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0
Jb0018 1 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0
Jb0019 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0
Jb0020 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1
Jb0021 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 1 0 0 0 0 0
Jb0022 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0
Jb0023 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 0
Jb0024 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0
Jb0025 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0
0
Jb0026 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0
19

Lanjutan Lampiran 4
Kode tanaman
Kode
jamu
P0033 P0096 P0115 P0120 P0123 P0139 P0140 P0181 P0183 P0185 P0187 P0198 P0201 P0206 P0223 P0277 P0282 P0329 P0334 P0345 P0390 P0438
Jb0027 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 1 1 0 0 0
Jb0028 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1
Jb0029 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 1 0 0 0
Jb0030 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1
Jb0031 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0
Jb0032 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0
Jb0033 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0
Jb0034 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 1 1 0 0 0 0 0
Jb0035 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 1
Jb0036 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 1
Jb0037 1 0 1 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Jb0038 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0
Jb0039 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0
Jb0040 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Jb0041 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 1 1 0 0 0 0 0 0
Jb0042 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 1
Jb0043 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0
Jb0044 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0
Jb0045 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0
Jb0046 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 1
Jb0047 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 0 0 0 0 0 0
Jb0048 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0
Jb0049 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 1 0
Jb0050 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0

21
22

Lampiran 5 Desain komposisi formulasi jamu


Tanaman
Ekstrak
1 2 3 4
1 0.500 0.500 0.000 0.000
2 0.625 0.125 0.125 0.125
3 0000 0.000 0.000 1.000
4 0.000 0.000 1.000 0.000
5 0.000 0.000 1.000 0.000
6 0.125 0.125 0.125 0.625
7 0.000 0.000 0.500 0.500
8 0.500 0.000 0.500 0.000
9 0.500 0.500 0.000 0.000
10 0.000 1.000 0.000 0.000
11 1.000 0.000 0.000 0.000
12 0.000 0.500 0.000 0.500
13 0.250 0.250 0.250 0.250
14 1.000 0.000 0.000 0.000
15 0.000 1.000 0.000 0.000
16 0.000 0.500 0.500 0.000
17 0.125 0.625 0.125 0.125
18 0.000 0.000 0.000 1.000
19 0.500 0.000 0.000 0.500
20 0.125 0.125 0.625 0.125

Lampiran 6 Foto serbuk jamu setelah pengeringan

Jb0001 Jb0003 Jb0004


Jb0002

Jb0005 Jb0007 Jb0008


Jb0006
23

Jb0009 Jb0012
Jb0010 Jb0011

Jb0014 Jb0015
Jb0013 Jb0016

Jb0018 Jb0019
Jb0017 Jb0020

Lampiran 7 Perubahan kadar gula darah ikan zebra (mg/dL)


Kadar gula darah (mg/dL)
Rata-rata
Setelah Selisih
Rata-rata selisih
Kelompok Setelah pemberian perubahan
setelah perubahan
induksi pakan kadar gula
induksia kadar gula
jamub darahc
darahd
108 115 4.5
1 119.5 24.5
131 75 44.5
79 76 -9.5
2 66.5 -90.5
54 238 -171.5
103 113 -1.5
3 111.5 -41
120 192 -80.5
84 66 2
4 68 -10.5
52 91 -23
105 187 -101.5
5 85.5 -125.5
66 235 -149.5
69 100 -35.5
6 64.5 -116.5
60 262 -197.5
24

Lanjutan Lampiran 7
Kadar gula darah (mg/dL)
Rata-rata
Setelah Selisih
Rata-rata selisih
Kelompok Setelah pemberian perubahan
setelah perubahan
induksi pakan kadar gula
induksia kadar gula
jamub darahc
darahd
50 282 -213
7 69 -96
88 48 21
91 72 8
8 80 -2
69 92 -12
139 139 -36.5
9 102.5 -5
66 76 26.5
72 132 -70.5
10 61.5 -21
51 33 28.5
75 229 -146.5
11 82.5 -91.5
90 119 -36.5
50 241 -165
12 76 -78
102 67 9
90 73 67.5
13 140.5 -42
191 292 -151.5
80 256 -175
14 81 -154
82 214 -133
75 134 -59
15 75 -79
75 174 -99
51 117 -54
16 63 -102
75 213 -150
105 31 63.5
17 94.5 -61
84 280 -185.5
54 114 -36
18 78 -46,5
102 135 -57
72 258 -180.5
19 77.5 -165
83 227 -149.5
70 180 -104
20 76 -92.5
82 157 -81
Kontrol 60 397 -318.5
78.5 -213
negatif 97 186 -107.5
25

Contoh perhitungan:

Kelompok jamu 1
26

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Sumedang pada tanggal 4 April 1992 dari ayah Enche
Wachyudin, Spd dan ibu Emay Sukmayati. Penulis adalah putri ketiga dari tiga
bersaudara. Tahun 2009 penulis lulus dari SMA Al-Ma’soem Jatinangor dan pada
tahun yang sama penulis lulus seleksi masuk Institut Pertanian Bogor (IPB)
melalui jalur Undangan Seleksi Masuk IPB dan diterima di Departemen Kimia,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam.
Selama mengikuti perkuliahan, penulis menjadi asisten praktikum
Spektroskopi dan Aplikasi Kemometrik pada tahun ajaran 2012/2013, asisten
praktikum Kimia Dasar pada tahun ajaran 2012/2013, asisten Statistika untuk
Kimia Program Diploma 3 pada tahun ajaran 2012/2013, dan asisten praktikum
Kimia Bahan Alam pada tahun ajaran 2013/2014. Penulis juga pernah aktif
menjadi bendahara Departemen Pengembangan Sumber Daya Mahasiswa Ikatan
Mahasiswa Kimia (IMASIKA) IPB. Bulan juli-Agustus 2012 penulis
melaksanakan Praktik Lapangan di Balai Besar Veteriner (Bbalitvet) Bogor
dengan judul Aplikasi Sandwich Enzyme Linked Immunosorbent Assay (ELISA)
Untuk Mendeteksi Aflatoksin B1 Pada Pakan dan Bahan Baku Pakan.

Anda mungkin juga menyukai