Anda di halaman 1dari 19

CRITICAL JOURNAL REVIEW

Disusun untuk Memenuhi Salah Satu Tugas dalam


Mata Kuliah Evaluasi Pembelajaran
Dosen Pengampu: Rini Herliani, S.E, M.Si, Ak.

Disusun Oleh:
KELOMPOK 4
1. AKHFINI (NIM: 7183142037)
2. AULIA NURUL ATIKA (NIM: 7183142034)
3. CHINDY ASIH BARUS (NIM: 7181142001)
4. INDAH YULIA PUTRI (NIM: 7183142036)
5. SONIA MARGARETHA GINTING (NIM: 7183342019)

PRODI / KELAS: PENDIDIKAN AKUNTANSI A

PENDIDIKAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
MEDAN 2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya ucapkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas berkat dan Rahmat-Nyalah
penyusun dapat menyelesaikan makalah Critical Jurnal Review untuk memenuhi tugas mata
kuliah Evaluasi Pembelajaran selesai tepat pada waktunya.
Dalam penyusunan Critical Jurnal Review ini, penyusun tidak lupa mengucapkan banyak
terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu penyusunan dan penulisan Critical Jurnal
Review ini dengan baik. Dan tidak lupa pula penyusun mengucapkan terima kasih kepada Dosen
Pengampu Ibu Rini Herliani, S.E, M.Si, M.Ak. yang telah memberikan tugas ini, sehingga dapat
menambah pengetahuan dan pemahaman bagi penyusun. Oleh karena itu, penyusun berharap
sekiranya Critical Jurnal Review ini dapat diterima dan berkenan di hati pembaca.
Penyusun menyadari bahwa Critical Jurnal Review ini masih jauh dari kata sempurna, untuk
itu penyusun berharap saran dan kritik dari semua pihak untuk kesempurnaan Critical Jurnal
Review ini. Dan saya berharap semoga Critical Jurnal Review bermanfaat bagi kita semua.

Medan , November 2019

Kelompok Penyaji

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................................. ii


DAFTAR ISI................................................................................................................................................. ii
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang .................................................................................................................................. 1
B. Tujuan Penulisan CJR ....................................................................................................................... 1
C. Manfaat Penulisan CJR ..................................................................................................................... 1
BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................................................... 2
A. Review Jurnal Utama ........................................................................................................................ 2
B. Review Jurnal Pembanding............................................................................................................... 8
BAB III PENUTUP ................................................................................................................................. 15
A. KESIMPULAN ............................................................................................................................... 15
B. SARAN ........................................................................................................................................... 15
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 16

iii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Critical journal review ini berisi tentang riview jurnal Evaluasi Pembelajaran dengan materi
jurnal yaitu keefektifan penilaian diri (self Asessment) dalam pembelajaran serta
pengembangan model penilaian diri disekolah. Penulis juga menyertakan ringkasan dari
jurnal. Disaat kita membutuhkan sebuah referensi, yaitu jurnal sebagai sumber bacaan kita selain
buku dalam mempelajari mata kuliah Evaluasi Pembelajaran, sebaiknya kita terlebih dahulu
mengkritisi jurnal tersebut agar kita mengetahui jurnal mana yang lebih relevan untuk dijadikan
sumber bacaan.
Dalam mengkritik jurnal tersebut, maka penulis dapat mengetahui isi jurnal, metode, serta
hasil penelitian yang didapat, dan juga mengetahui kelebihan dan kekurangan dari jurnal
tersebut. Pembuatan critical jurnal review ini bertujuan untuk memenuhi tugas individu KKNI,
selain itu diharapkan siswa terbiasa dengan karya ilmiah dan memiliki minat dalam menyusun
karya ilmiah sendiri. Semoga usaha ini dapat bermanfaat bagi pembaca umumnya dan bagi
penyusun khususnya.

B. Tujuan Penulisan CJR


Tujuan dari penulisan ini diantaranya adalah untuk menyelesaikan salah satu tugas mata
kuliah Evaluasi Pembelajaran dan untuk mengasah kemampuan penulis dalam mengkritik suatu
jurnal maupun artikel.

C. Manfaat Penulisan CJR


Dengan membuat critical jurnal review ini, maka penulis dan pembaca akan lebih mudah
memahami inti dari hasil penelitian yang dilakukan dalam suatu jurnal atau artikel yang di
analisis.

1
BAB II
PEMBAHASAN

A. Review Jurnal Utama


IDENTITAS JURNAL
Bridging assessment and achievement: Repeated practice of
Judul
self-assessment in college english classes in Taiwan
Nama Jurnal Assessment & Evaluation in Higher Education
Download https://doi.org/10.1080/02602938.2019.1584783
Volume dan Halaman Vol 44 hal 1-18
Tahun 2019
Penulis Yu-jung Hung
ISSN 0260-2938 (Print) / 1469-297X (Online)
Reviewer Kelompok 4
Tanggal 25 November 2019
PENDAHULUAN
Didasarkan pada gagasan pembelajaran observasional dalam
kognitif sosial teori belajar, penelitian ini mengevaluasi
Tujuan Penelitian keefektifan penilaian diri yang berulang pada kinerja lisan
pelajar bahasa Inggris sebagai bahasa asing dan persepsi siswa
dan instruktur praktik ini.
Subjek untuk penelitian ini adalah universitas komprehensif di
Taiwan selatan di mana semua siswa diminta untuk mengambil
tiga kursus komunikasi bahasa Inggris umum dua kredit. Atas
matrikulasi, siswa diberi tes kecakapan untuk menentukan
penempatan mereka di tingkat menengah, kursus bahasa Inggris
Subjek Penelitian
pra-menengah atau dasar dengan siswa dari berbagai disiplin
ilmu. Saat ini Studi dilakukan selama semester pertama tahun
pertama dalam satu perantara dan dua kursus pra-menengah
yang menekankan berbicara dan mendengarkan dengan total 97
peserta, tidak termasuk siswa yang keluar atau tidak

2
menyelesaikan semua lima penilaian diri kegiatan. Mereka
dipilih karena kemampuan bahasa Inggris mereka diharapkan
cukup baik untuk memfasilitasi penyesuaian mereka untuk
penilaian diri. Juga, kursus-kursus ini diajarkan dengan cara
yang sama instruktur, penutur asli bahasa Inggris yang
memegang gelar MA dalam sastra Inggris dan sertifikat dalam
mengajar bahasa Inggris dan akrab dengan metodologi dan
penilaian pengajaran bahasa Inggris, termasuk penilaian diri.
Pada saat studi, dia telah mengajar bahasa Inggris di universitas
ini untuk lebih dari lima tahun dan di Taiwan selama lebih dari
delapan tahun.
Analisis data
Hanya siswa yang menyelesaikan semua lima uji penilaian diri
yang dimasukkan dalam penelitian ini. Data termasuk 97
salinan rekaman dan formulir penilaian diri untuk masing-
masing dari lima percobaan, 116 survei siswa, dan satu
wawancara instruktur. Karena siswa merespons survei secara
anonim, semua survei yang lengkap dimasukkan.
Rekaman audio
Rekaman pertama dan kelima dinilai oleh peneliti dan
instruktur bahasa Inggris lainnya, menggunakan kriteria
Assesment Data
evaluasi dalam bentuk penilaian diri siswa. Setiap kriteria
dinilai dari 1 (terendah) hingga 5 (tertinggi). Korelasi Pearson
digunakan untuk mengukur sejauh mana keduanya penilai
setuju. Jika perbedaan lebih dari 1 terjadi, kedua penilai
mendengarkan rekaman lagi, membahasnya, dan mencapai
konsensus pada peringkat. Sampel uji T berpasangan digunakan
untuk mengukur perbedaan antara rekaman pertama dan kelima.
Formulir penilaian diri
Bentuk penilaian diri dari rekaman pertama dan kelima
dianalisis. Frekuensi tanggapan untuk setiap pertanyaan dan

3
contoh yang diberikan dihitung.
Daftar pertanyaan
Analisis deskriptif digunakan untuk mentabulasikan angka,
persentase dan skor rata-rata dari hasil dari kuesioner. Koefisien
alpha Cronbach digunakan untuk mengukur konsistensi
internal.
Data kualitatif
Tanggapan siswa terhadap pertanyaan terbuka dan wawancara
instruktur dianalisis secara rekursif (Bogdan dan Biklen 1998).
Semua data kualitatif diberi kode oleh dua penilai,
menggunakan empat proses dalam kerangka pembelajaran
observasional (Bandura 1977). Untuk memastikan perjanjian
antar-kode, kedua coders pertama-tama mengode semua data
yang dilaporkan oleh siswa dan guru. Kemudian, prosedur
bottom-up diimplementasikan menggunakan skema
pengkodean terbuka. Setelah dua coders menyetujui kode,
masing-masing kode semua data secara mandiri. Perjanjian
tentang setiap kode dicapai melalui diskusi, dan frekuensi
dalam kelompok yang sama tanggapan dihitung untuk
menunjukkan pentingnya setiap kategori tanggapan (Seale dan
Silverman 1997).
METODE
Penelitian berbasis kelas ini menggunakan metode kuantitatif
dan kualitatif untuk melacak pembelajaran hasil belajar bahasa
Inggris dan menilai setelah uji penilaian diri berulang. Peneliti
Metode Penelitian
berkolaborasi dengan seorang guru bahasa Inggris perguruan
tinggi untuk merencanakan dan mengimplementasikan
penilaian diri dalam tiga kelas komunikasi bahasa Inggrisnya.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil
Hasil Penelitian
Untuk memastikan kepercayaan analisis, triangulasi berbagai

4
sumber data diterapkan ketika diperlukan untuk menetapkan
bahwa temuan dijamin dan diwakili secara akurat (Guba dan
Lincoln 1989; Creswell 2008)
Peningkatan kemampuan berbahasa Inggris
Perbandingan skor rekaman pertama dan kelima (Tabel 3)
menunjukkan bahwa siswa meningkat secara signifikan dalam
hal skor total serta skor untuk setiap kriteria. Khususnya, saran
menghubungkan kata, kosakata, tata bahasa dan pengucapan,
yang banyak lebih rendah dari kriteria lain di awal, telah
meningkat secara signifikan di kelima rekaman, meskipun
mereka masih belum mencapai tingkat skor rekaman kelim
kriteria lainnya. Peningkatan skor kelas menengah untuk empat
kriteria, ide utama, detail, contoh dan pengucapan, tidak
mencapai tingkat signifikansi, mungkin karena efek langit-
langit karena skor mereka untuk kriteria ini dalam rekaman
pertama cukup tinggi. Juga, seperti yang ditunjukkan pada
Tabel 4, tanggapan survei siswa mengungkapkan persepsi
keseluruhan mereka tentang perkembangan bahasa Inggris
mereka kemampuan berbicara meskipun kosa kata dan tata
bahasa masih menantang bagi mereka. Itu instruktur, yang
mengamati peningkatan yang sama dari kemampuan berbahasa
Inggris siswa saat tata bahasa tetap menantang, menyatakan
bahwa improvement Peningkatan kefasihan siswa adalah luar
biasa. Juga, waktu stres mereka, chunking dan berbagai
kosakata juga meningkat banyak. Mereka akurasi tata bahasa
tampaknya tidak meningkat sebanyak yang lain '.
Pengembangan kemampuan menilai diri sendiri
Tanggapan siswa pada formulir penilaian diri untuk rekaman
pertama dan kelima, dikodekan sebagai positif, negatif,
mungkin dan tidak ada tanggapan, ditabulasi (lihat Tabel 5 dan
6), dan jumlah respons positif untuk setiap kriteria meningkat,

5
meskipun tidak sebanyak kosakata dan tata bahasa meningkat
untuk kriteri lainnya. Berbagai variasi kata dan kosakata yang
menghubungkan digunakan dan diakui, yang mungkin
menunjukkan bahwa penilaian diri memiliki efek positi pada
penggunaan tautan kata-kata dan kosakata. Kesalahan tata
bahasa, seperti kata ganti salah, kalimat tanpa kata kerja, dan
pembentukan be yang keliru, tampak, dapatkan, lihat, tidak
ditunjukkan pada formulir penilaian diri rekaman kelima, yang
mungkin menyarankan mereka sebagian besar telah diperbaiki.
Namun selanjutnya penelitian masih diperlukan untuk
mengkonfirmasi kesimpulan ini karena 18 siswa tidak
memberikan tanggapan tentang ini kriteria atau melaporkan
mereka tidak bisa mengatakan apakah ada kesalahan tata bahasa
dalam rekaman kelima mereka. Kesalahan tata bahasa yang
diberikan, meskipun terbatas, memberi instruktur umpan balik
konkret pada tata bahasa konsep dengan mana siswa mengalami
kesulitan, seperti tegang, bentuk kata kerja, jenis kelamin
perbedaan dalam kata ganti dan kata benda jamak, yang
merupakan bidang kesulitan umum untuk ini Penutur bahasa
Mandarin dan diperlukan instruksi terbuka di kelas bahasa
Inggris Tabel 7 menunjukkan siswa persepsi diri dari
kemampuan menilai mereka seperti yang dilaporkan dalam
survei, yang umumnya di sesuai dengan tanggapan mereka pada
formulir penilaian diri. Relatif kurang kesepakatan dan lebih
banyak ketidaksepakatan dengan kemampuan mereka untuk
mengevaluasi kosa kata dan tata bahasa mereka sendiri
ditemukan. Perlu dicatat bahwa 16% siswa tidak setuju bahwa
mereka dapat mengevaluasi pengucapan mereka, meskipun
57% setuju atau sangat setuju. Untuk beberap siswa, menilai
pelafalan mereka sendiri tetap bermasalah.

6
Dampak penilaian diri pada pembelajaran
Tabel 8 dan 9, yang menampilkan respons survei siswa,
menunjukkan persepsi positif mereka dari pengalaman belajar
observasional ini (Bandura 1977), yang melibatkan proses
perhatian, retensi, reproduksi, dan umpan balik positif.
Demikian pula, instruktur menunjukkan bahwa siswa sangat
menerima dan sanga terlibat dalam kegiatan tersebut,
menyatakan bahwa that siswa memberikan umpan balik yang
sangat positif kepada instruktur baik selama dan di akhir
semester. Juga, ketika kegiatan dilakukan di ruang kelas, semua
siswa sedang bertugas '. Tanya apa yang disukai siswa tentang
kegiatan ini berdasarkan pengamatannya, instruktur menjawab,
'Mereka benar-benar percaya bahwa itu meningkatkan
kemampuan berbicara dan kepercayaan diri mereka untuk
berbicara'. Dia dikaitkan perkembangan siswa hingga mereka
memiliki ruang nyaman untuk berbicara bahasa Inggris,
kenyamanan alat perekam, dan kesempatan untuk belajar dari
kesalahan mereka sendiri. Menggambar dari pengalaman masa
lalunya, sang instruktur mengamati, dalam tanggapan terbuka,
para siswa mendukung manfaat belajar dari berlatih berbicara
Bahasa Inggris (56 hitungan), menghadiri pertunjukan mereka
(temukan kelemahannya: 75 hitungan; mengerti kemampuan
seseorang: 39 jumlah; memeriksa kinerja seseorang: 21
hitungan), dan membuat perbaikan (42 jumlah). Selain minat
dalam kegiatan, hasil belajar yang diamati meningkatkan
berbicara bahasa Inggris (53 hitungan) adalah insentif terbaik
bagi siswa. Hasil menunjukkan bahwa kedua kegiatan
pembelajaran utama dalam penelitian ini, penilaian diri dan
diulang latihan, sangat penting karena mereka memberi
kesempatan kepada peserta didik untuk berlatih, menemukan
cara untuk melakukannya meningkatkan dan mencapai hasil

7
pembelajaran nyata.
 Disertai banyak pendapat ahli sehingga membuat jurnal ini
relevan untuk digunakan
 Disertai tabel hasil penelitian agar pembaca mudah dalam
memahami
 Hasil penelitian dipisahkan dalam sub judul yang berbeda
Kelebihan Penelitian
dengan pembahasan agar pembaca lebih mudah mengerti
 Analisis data yang dipilih sangat sesuai karena data yang
ingin di cari, karena dilakukan analisis baik dari data
rekaman, maupun data kuisioner masing-masing dianalisis
 Merupakan jurnal Internasional yang telah terindek scopus
 Tidak disertai rekomendasi dari penelitian yang sebelumnya
Kekurangan Penelitian  Tidak memiliki bagian kesimpulan sehingga pembaca harus
menyimpulkan sendiri isi jurnal yang telah dibaca

B. Review Jurnal Pembanding


IDENTITAS JURNAL
Pengembangan Model Assessment Afektif Berbasis Self
Judul
Assessment dan Peer Assessment di SMA Negeri 1 Kebomas
Nama Jurnal Jurnal Kebijakan dan Pengembangan Pendidikan
Download http://ejournal.umm.ac.id/index.php/jmkpp/article/view/1912/2017
Volume Volume 2, Nomor 2 halaman 1-6
Tahun Juli 2014
Penulis Muhammad Muslich
ISSN ISSN: 2337-7623 / E-ISSN: 2337-7615
Reviewer Kelompok 4
Tanggal 25 November 2019
PENDAHULUAN
Tujuan penelitian menghasilkan model penilaian afektif yang
Tujuan Penelitian
sesuai dengan kurikulum.

8
Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 1 Kebomas kabupaten
Subjek Penelitian
Gresik
Assesment Data -
METODE
Jenis penelitian ini adalah penelitian dan pengembangan, yaitu
penelitian yang berusaha meran-cang dan menerapkan suatu
model penilaian afektif dengan menggunakan spesifikasi tertentu
sehingga dapat meningkatkan proses dan hasil pendidikan yang
Metode Penelitian lebih baik. Berdasarkan tahapan penelitian yang di kembangkan
oleh Borg & Gall (1989), maka dalam penelitian ini dilakukan
penyederhanaan tahap-an yaitu menjadi tiga tahap yaitu; Tahap
Studi Pendahuluan, Tahap Perencanaan dan Tahap Pengem-
bangan model.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Penilaian afektif yang dilakukan oleh guru pada saat pembelajaran
masih terlihat banyak yang belum menggunakan aturan penilaian
yang sesuai dengan petunjuk penulisan dalam penilaian afektif,
hal ini dibuktikan dengan hasil wawancara beberapa guru yang
mengatakan kalau menilai afektif, saya lihat anaknya dulu kalau
anaknya di dalam kelas rajin, sopan, manut ya saya kasih nilai
baik, tapi kalau anaknya sering rame suka nggoda temannya
kalau ada tugas sering gak ngumpulkan saya kasih nilai cukup
Hasil Penelitian padahal penilaian afektif sangat berpengaruh terhadap hasil yang
diperoleh peserta didik selama pembelajaran. Sebenarnya yang
dilakukan oleh beberapa guru dalam penilaian afektif sudah
menggunakan aspek dari penilaian afektif itu sendiri hanya saja
tidak ditulis secara jelas aspek yang mana, hal ini menunjukkan
bahwa guru melakukan penilaian afektif hanya melakukan
pengamatan langsung terhadap siswa didiknya tanpa
menggunakan format penilaian pada saat pembelajaran. Padahal
untuk kegiatan penilaian baik afektif, kognitif maupun

9
psikomotorik harus menggunakan format atau instrumen penilaian
karena berhubungan dengan data nilai siswa kalau tidak ada bukti
data maka jika terjadi lupa maka data nilai siswa hilang hal
denikian ini merugikan siswa. Sebelum melakukan penilaian
afektif guru tidak membuat kisi-kisi penilaian afektif terlebih
dahulu sehingga format dan indicator yang akan dinilai tidak jelas.
Dari hasil wawancara dengan guru mengatakan bahwa: kalau
membuat kisi-kisi soal dan format penilaian untuk ujian ahir
semester pernah, tapi kalau kisi-kisi untuk penilaian afektif dan
format penilaian tidak pernah. Beberapa guru melakukan penilai
afektif dengan cara menambah nilai kognitif yang telah diperoleh
siswa dari ulangan harian, ulangan tengah semester dan ulangan
semester sehingga dihasilkan nilai afektif untuk tanpa melakukan
penilaian afektif yang sebenarnya. Berdasarkan hasil kutipan
wawancara mengatakan untuk nilai afektif saya ambilkan dari
nilai ulangan siswa, kalau pada saat ulangan anaknya nggak
rame nilainya saya tambah, kalau anaknya nyontek tidak usah
ditambah dibiarkan nilai asli. Nilai afektif pada setiap mata
pelajaran minimal baik. Jika ada salah satu nilai afektif dari mata
pelajaran yang mendapat nilai cukup atau kurang dari 75 maka
siswa tersebut dikatakan tidak naik. Dengan demikian maka
penilaian afektif harus benar-benar diperhatikan dan penilaiannya
harus sesuai dengan standar kurikulum nasional. Adapun kreteria
nilai afektif adalah, nilai A (Amat Baik) interval antara 90–100,
nilai B (Baik) interval antara 75–89, nilai C (Cukup) interval
antara 60–74, nilai D (Kurang) interval antara 40–59 dan nilai E
(Sangat Kurang) interval antara 0–39.
Penerapan Self Assessment dan Peer Assessment Dalam
Penilaian Afektif
Implementasi self assessmen dan peer assessment pada kegiatan
pembelajaran belum banyak dilakukan, karena guru lebih banyak

10
menggunakan penilaian yang bersifat tes, kuis atau tanya jawab
dan penilaian itu lebih banyak kearah penilaian kognitif. Model
penilaia self assessment dan peer assessment adalah model
penilaian inovatif yang sedang berkembang dalam dunia
pendidikan pada saat ini, pada model penilaian ini dapat
memberikan dampak positif terhadap perkembangan kepribadian
peserta didik. Keuntungan dari penggunaan penilaian self
assessment dan peer assessment di kelas antara lain dapat
menumbuhkan rasa percaya diri peserta didik, karena mereka
diberi kepercayaan untuk mengevaluasi dan menilai dirinya
sendiri, peserta didik menyadari kelebihan dan kelemahan dirinya,
karena ketika mereka melakukan penilaian harus melakukan
introspeksi terhadap kelebihan dan kelemahan yang dimilikinya
dan dapat mendorong, membiasakan, dan melatih peserta didik
untuk berbuat jujur, karena mereka dituntut untuk objektif dalam
melakukan penilaian.
Beberapa guru sebenarnya ada yang melakukan penilaian self
assessmen terhadap peserta didiknya di saat pembelajaran, dengan
cara siswa diminta mengoreksi hasil ulangannya sendiri dengan
menggunakan kunci jawaban yang telah dibuat oleh guru, dengan
kegiatan ini siswa secara tidak langsung mengetahui kekurangan
dan kelebihan dalam mengerjakan soal yang telah diujikan
tersebut siswa harus obyektif dan jujur dalam kegiatan penilaian
ini. Bagi guru sendiri kegiatan self assessment ini lebih efektif
karena nilai langsung bisa diketahui tanpa harus mengoreksi satu
persatu lembar jawaban dari siswanya. Model penilaian afektif
yang berbasis self assessmen adalah penilaian pada ranah afektif
yang di lakukan oleh guru secara individu atau penilaian sikap
terhadap dirinya sendiri, penilaian ini dilakukan disaat
pembelajaran dan tidak dilakukan oleh guru tetapi dilakukan oleh
siswa sehingga penilaian ini merupakan model pengembangan

11
dari penilaian afektif. jika dihubungkan dengan teori John Dewey
yang menghendaki model pembelajaran yang bersifat aktif dan
kreatif tidak berpusat pada guru tetapi berpusat pada siswa dimana
guru sebagai motivator dan siswa yang aktif melakukan kegiatan,
maka pembelajara model self assessment dan peer assessment ini
sangat sesuai karena pada model penilaian afektif ini siswa terlibat
langsung, siswa diberi tanggungjawab untuk menilai dirinya
sendiri ini merupakan beban dari siswa karena siswa harus
mengatakan yang sebenarnya, apabila dalam penilaian siswa
mengatakan melakukan sesuatu padahal sebenarnya tidak
melakukan maka siswa sudah berbuat dosa, disinilah letak
tanggung jawab yang besar bagi siswa.
Penilaian self assessment dan peer assessment cocok diterapkan
pada pembelajaran yang berpusat pada siswa, menurut Willey &
Gardner (2007) dari hasil penelitiannya menyimpulkan bahwa
penilaian diri dan teman sejawat berpengaruh positif terhadap
hasil belajar siswa, yaitu dapat meningkatkan hasil belajar dan
meningkatkan hasrat mereka untuk belajar. Dalam penelitian
lainnya Willey & Gardner (2008) juga menyebutkan bahwa
penilaian diri dan teman sejawat menjadi fasilitas mereka dalam
menerima umpan balik yang menguntungan dari teman kelompok
mereka, sebagai faktor penentu keberhasilan dalam belajar
kelompok mereka. Penilaian self assessment dan peer assessment
juga dapat mendorong siswa untuk mandiri dan meningkatkan
motivasi mereka. Penilaian diri dapat digunakan untuk
membentuk dan mengembangkan kemampuan siswa untuk
memeriksa dan berpikir kritis mengenai proses pembelajaran yang
mereka jalani.
Berdasarkan hasil analisa di atas bahwa implementasi penilaian
afektif kurang efektif, sehingga perlu dilakukan revisi pada
kurikulum terutama pada penilaian dan harus diberi contoh model

12
penilaian aspek afektif disamping penilaian kognitif dan
psikomotorik. Sistem penilaian pada rana afektif perlu dikritik
karena pelaksanaannya tidak sesuai dengan cara penilaian yang
sebenarnya dan kegiatan ini kelihatannya berjalan aman-aman saja
tanpa ada kendala padahal yang banyak dirugikan adalah peserta
didik. Maka perlu dibuat sebuah model penilaian afektif yang
berbasis self assessment untuk mempermudah guru dalam
melaksanakan penilaian, model penilaian afektif yang berbasis self
assessment adalah pengembangan model penilaian afektif yang
dilakukan oleh siswa sendiri, siswa mengevaluasi dirinya sendiri
dengan menggunakan format, dari sini nanti langsung mendapat
hasil dari nilai afektif tersebut sehingga guru tidak lagi disibukkan
dengan penilaian afektif karena penilaian afektif sudah dilakukan
oleh siswa sendiri. Pada model penilaian afektif yang berbasis self
assessment ini sangat diperlukan kejujuran dari seorang siswa
karena siswanya sendiri yang menilai, sehingga sebelum
pelaksanaan penilaian terlebih dahulu dijelaskan tentang
pengertian jujur pada siswa.
 Pada jurnal yang diteliti sangat dijelas bahwa penelitian
bersifat pengembangan dan terdiri dari 3 tahap
 Judul penelitian sudah spesifik sehingga jelas maksud dan
tujuan dari penelitian tersebut. Isi yang terkandung sudah
sinkron dengan referensi yang dipakai.
 Penelitian ini sangat berguna bagi sekolah SMAN 11
Kelebihan Artikel Kebomas, karena dengan diadakan nya penelitian sehingga
menunjukkan bahwa teknik asessment guru di sekolah ini
tidak sesuai dengan standart sehingga perlu dilakukan evalusai
 Abstrak dimuat dengan singkat namun tetap menunjukan
tujuan, subjek, metode dan hasil penelitian.
 Dilengkapi tabel kriteria penilaian yang telah di Modifikasi
dengan skala likert

13
 Adanya petunjuk penjelasan dari masing-masing model yang
di tawarkan
 Penelitian ini tidak memaparkan teknik pengumpulan data
yang digunakan.
 Pada bagian pembahasan, pembahasan yang dipaparkan
kurang mendalam karena kurang didukung oleh argumen-
Kekurangan Artikel
argument ahli, dan pembahasan ini hanya berupa penjelasan
dari analisis data penelitian bukan penjelasan dari hasil
penelitian.
 Tidak ada rekomendasi untuk penelitian selanjutnya.

14
BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Setelah penulis melakukan riview dari kedua jurnal diatas maka penulis dapat
menyimpulkan bahwa penilaian diri yang dilakukan dalam pembelajaran sangat efektif bagi
siswa dalam meningkatkan hasil belajarnya. Hal ini terlihat dari antusias siswa dalam mengisi
quisioner yang diberikan dan rasa senang siswa setelah suvei observasional dilakukan. Dengan
kata lain penilaian diri (self Asessment) dapat digunakan untuk meningkatkan prestasi belajar
siswa. Serta berdasarkan jurnal dua penulis menyimpulkan bahwa pengembangan model
penilaian diri dan penilaian teman sebaya sangat berguna karena telah merubah kebiasaan
sekolah SMA 11 Kebomas yang cenderung tidak menerapkan standar dalam melakukan evaluasi
sikap siswa. Sehingga setelah penelitian diadakan terjadi evaluasi dan perubahan dalam
melakukan penilaian.

B. SARAN
Saran kepada penulis agar melakukan revisi dan lebih meningkatkan kualitas isi jurnal
dimana masih terdapat beberapa kelemahan dari masing-masing jurnal, antara lain tidak terdapat
kesimpulan pada jurnal utama dan tidak terdapat pemaparan analisis data pada jurnal
pembanding. Sehingga perlu dilakukan perbaikan lagi. Kemudian bagi jurnal utama dapat
melakukan pengembangan model penilaian diri pada penelitian selanjutnya, dan jurnal
pembanding dapat dijadikan sebagai salah satu referensinya.

15
DAFTAR PUSTAKA

Jung Hung-Yu. 2019. Bridging assessment and achievement: Repeated practice of self-
assessment in college english classes in Taiwan. Assessment & Evaluation in Higher
Education. 1-19

Muslich Muhammad. 2014. Pengembangan Model Assessment Afektif Berbasis Self Assessment
dan Peer Assessment di SMA Negeri 1 Kebomas. Jurnal Kebijakan dan Pengembangan
Pendidikan. 2(2). 1-6

16