Anda di halaman 1dari 6

TRADISI MASYARAKAT INDONESIA

1. Ritual Tiwah

ritual tiwah

Budaya unik yang pertama disebut Ritual Tiwah, sejenis upacara mengantarkan tulang belulang
orang yang sudah meninggal ke tempat peristirahatan terakhirnya yaitu sandung, dengan harapan
orang yang ditiwahkan mencapai syurga. Ritual ini dilakukan oleh suku Dayak Kalimantan
Tengah, khususnya yang menganut kepercayaan Kaharingan atau Hindu Kaharingan.

Tradisinya, orang yang meninggal dikuburkan sementara sampai tiwah diselenggarakan, barulah
mayat tersebut dibongkar kembali dan dibakar hingga benar-benar hanya sisa tulang belulang
saja. Acara lain pun diadakan ditengah ritual tiwah seperti acara menari, nyanyian khas suku
dayak, sembelih hewan kurban hingga memasang lagu, tidak jarang lagu dangdut didengar guna
menghilangkan rasa kantuk. Bagi masyarakat dayak, ritual tiwah dianggap ritual sakral namun
seiring dengan waktu tradisi tiwah mengalami pergeseran zaman, dikarenakan keluarga korban
tidak mampu mengadakan ritual tiwah, faktor lainnya diperkirakan sebagian besar suku dayak
berpindah agama.

2. Kebo-Keboan

kebo-keboan

Budaya unik berikutnya akan kamu temui di daerah Banyuwangi khususnya Desa Alasmalang
dan Aliyan. Ritual ini diperkirakan sudah ada sejak abad ke-18, dan biasanya diselenggarakan
pada tanggal 1-10 bulan syura. Tujuannya untuk meminta hujan turun ditengah musim kemarau.
Upacara ini biasanya diadakan pada hari minggu. Sesuai namanya, ritual ini biasanya
mendandani orang menjadi seekor kebo. Mayoritas yang ikut serta pasti laki-laki, tapi bukan
berarti wanita hanya duduk diam, biasanya para wanita memiliki tugas untuk mempersiapkan
makanan dan sesajennya berupa tumpeng, peras, air kendi, kinang, ingkung ayam, aneka jenang,
bungkil, cangkul, pisang, beras, pitung tawar, kepala, dan bibit tanaman padi. Hal ini dipercaya
untuk menyelamatkan beberapa ruas jalan di dusun krajan.

Diiringi dengan musik tradisional, kebo-keboan itu mulai membajak sawah berlaga seperti kerbau
asli, dan bisa saja menyeruduk para penonton, tidak jarang kebo-keboan ini kesurupan dan
menjadi liar. Hati-hati ya nontonnya jangan dekat-dekat.

3. Mapasilaga Tedong

Mapasilaga Tedong

Indonesia ga kalah gaulnya ma Negara Spanyol ya, bedanya di Spanyol menggunakan Matador.
Lain halnya dengan di Indonesia, budaya yang dikenal dengan sebutan Mapasilaga Tedong
adalah budaya adu banteng. Adu sesama banteng ya bukan manusia. Tradisi ini dibawa secara
turun temurun yang dilakukan di Tana Toraja. Tradisi ini diadakan hanya untuk menghormati
para leluhur saja, kerbau yang diadu pun tidak sembarangan, masyarakat tersebut membeli kerbau
albino untuk bertempur. Cukup mahal lho untuk kerbau jenis ini.

Uniknya, sebelum bertempur biasanya kerbau-kerbau ini akan diberi arak oleh tim pengusung
gong. Aturan mainannya, kerbau yang lari meninggalkan lapangan atau yang sering jatuh akan
dianggap kalah. Setelah itu, memasuki prosesi pemotongan kepala kerbau yang hanya
mengayunkan satu tebasan saja. Lebih cocok bagi para Samurai ya.

4. Pasola

Pasola
Pasola artinya lembing kayu yang digunakan untuk melempar, “pa” dari pasola adalah kalimat
imbuhan. Pasola berarti melemparkan lembing kayu sambil memacu seekor kuda. Tradisi ini
dilakukan oleh masyarakat Sumba, NTT. biasanya diadakan sekali setiap tahun tepatnya di bulan
Februari.

Pasola seperti sebuah permainan perang-perangan, silsilahnya sebagai wujud kesedihan seseorang
yang telah kehilangan istrinya.

Prosesi upacara diawali dengan adat nyale, berupa syukuran dengan datangnya musim panen dan
kedatangan banyak cacing dipinggir pantai. Cacingnya pun dijadikan sebuah pertanda, bila
cacing itu gemuk warna-warni maka akan mendapat kebaikan, dan sebaliknya maka akan dapat
malapetaka. Dengan datangnya cacing-cacing tersebut, proses pasola akan dimulai. Beberapa
orang bak ksatria akan turut berpartisipasi memeriahkan tradisi ini bersama kuda-kudanya,
tombak yang digunakan berbentuk tumpul, walau begitu tidak jarang upacara ini memakan
korban jiwa, namun dipercayai darah korban berkhasiat menyuburkan tanah. Kalau difikir-fikir,
mirip tradisi Romawi yang diadakan di Colloseum ya.

5. Dugderan

Dugderan

Dugderan adalah tradisi budaya khas Semarang yang telah diadakan sejak tahun 1881, dimana
dugderan adalah salah satu cara mencurahkan rasa rindu mereka pada bulan Ramadhan atau
bulan seribu berkah. Biasanya tradisi ini diselenggarakan 1-2 minggu sebelum bulan Ramadhan.
Tradisi ini biasanya diawali dengan adanya pasar rakyat. Maka akan dilanjut dengan acara
dugderan yang diawali oleh acara karnaval yang terdiri dari pasukan Merah-Putih, barisan para
pelajar, barisan putri bunga, aneka mobil khias, pasukan berkuda, kerta kencana, Drump Band,
sampai replika hewan atau kesenian khas Semarang.

6. Tabuik
Tabuik

Budaya unik yang satu ini diselenggarakan oleh masyarakat Minangkabau, Sumatera Barat.
Bertujuan untuk memperingati Asyura, gugurnya Imam Husain seorang cucu dari Nabi
Muhammad SAW. Biasa kita kenang di tanggal 10 Muharram pada kalender tahunan. Kata
Tabuik diambil dari bahasa Arab dengan kata “tabut” artinya peti kayu. Berdasarkan legenda,
terjadi kemunculan mahkluk berwujud kuda seperti vegasus namun kepalanya berbentuk kepala
manusia. Ritual ini sudah ada sejak tahun 1826 – 1828, namun masih bernuansa adat India, dan
pada tahun 1910 terjadi kesepakatan untuk mencampur adat Tabuik dengan adat istiadat
Minangkabau sampai akhirnya seperti sekarang.

Festival ini dianggap membawa berkah, dibuatnya tabuik raksasa dimana bagian-bagian dari
patung tersebut memiliki arti. Bagian bawah tabuik dianggap perwujudan urak, burak dan peti
melambangkan burak yang menjemput jenazah Hussein bin Ali, hingga tabuhan gendang pun
disimbolikan untuk mengenang peristiwa yang menyebabkan Hussein bin Ali tewas.

7. Makepung

Makepung

Makepung mengandung arti Balapan Kerbau, tradisi ini dilakukan masyarat Bali hanya untuk
hiburan saja, menurut masyarakat Bali binatang kerbau adalah binatang yang suci. Awalnya
tradisi ini dilakukan hanya untuk membajak sawah saja. Namun seiring dengan waktu, tradisi ini
banyak diminati bahkan menjadi salah satu tradisi yang banyak menarik wisatawan asing, hingga
dianggap tradisi tahunan di Bali.

Tradisi ini dimulai pada tahun 1970-an, namun telah mengalami perubahan dari segi aturan dan
kelengkapannya juga, misal jika dulu kerbaunya menggunakan satu, sekarang bisa menggunakan
3 kerbau, dulu jokinya berbadan besar, sekarang harus lebih kecil. Tidak sering kerbau-kerbau
yang akan dilombakan dikhias menjadi lebih cantik dan enak dipandang. Aturan mainnya,
panjang arena racenya berukuran 1-2 km, pemenangpun tidak melihat yang pertama ke garis
finish, melainkan joki yang dapat mengayunkan arahnya lurus dan tegap (tidak sempoyongan).
Aturan yg lainnya pun, bila orang pertama dan kedua yang mencapai garis finis kurang dari 10
meter, dianggap orang kedua yang menjadi pemenang. Aneh memang, tapi memang tradisinya
seperti itu.

8. Debus
debus

Nah, siapa yang tidak tau atraksi debus? Debus merupakan salah satu seni bela diri berasal dari
Banten, aksi bela diri ini dipercaya sudah ada sejak abad ke 16, namun pada saat itu Debus adalah
sebuah kesenian dari hasil kombinasi suara dan seni tari. Atraksi ini mulai berkembang pada abad
ke-18. Acara permainannya pun sangat beragam, mulai menusuk perut dengan benda tajam,
mengiris badan dengan pisau, menusuk lidah, membakar diri dengan api, dan lain-lain. Debus
identik dengan ilmu kekebalan, tidak aneh, bila seni bela diri ini bikin jantung berdekup kencang,
bukan karena faktor grogi namun atraksi yang dipertontonkan sangat-sangat menyeramkan. Bila
kamu ingin belajar debus, fikir panjang dulu deh. Pasalnya, jika kamu ingin belajar seni bela diri
ini, jika lengah sedikit kamu harus mempertaruhkan nyawa. Acungkan jempol yu untuk orang-
orang yang menjaga tradisi debus.

9. Karapan Sapi

Karapan Sapi

Karapan Sapi adalah budaya yang telah menjadi tradisi untuk menaikan status sosial seseorang.
Terlebih kota Madura memiliki tanah yang kering membuat masyarakat berpindah profesi dari
pertani menjadi seorang nelayan. Ngomong-ngomong tentang profesi nelayan, masyarakat
Madura memanfaatkan penghasilan dari air laut hingga dapat memproduksi garam berkualitas,
membuat kota Madura dikenal dengan penghasilan garam terbesar di Indonesia.

Kembali kepada budaya masyarakat Madura, hampir mirip dengan Makepung, bedanya trek
racenya hanya 100 meter, aturan mainnya pun tidak seperti Makepung. Disini siapa yang cepat di
garis final, itulah yang menang. Kamu bisa liat pertunjukan ini setiap bulan Agustus atau
september setiap tahunnya di Kota Karesidenan.

10. Kasada
Kasada

Kasada adalah ritual yang dilakukan oleh masyarakat Bromo, yang berlangsung di hari ke- 14
pada bulan Kasada. Upacara ini berbentuk penyembahan sesajen kepada Sang Hyang Widhi
sebagai bentuk syukur untuk kesehatan dan hasil panen yang melimpah.

Sejarahnya, konon katanya ada pasangan yang tidak dikarunia anak, hingga suatu saat mereka
semedi atau meditasi dan bertapa pada Sang Hyang Widhi, seketika itu terdengar suara gaib
mengatakan akan mengabulkan permintaan mereka dengan syarat anak bungsu harus
dikorbankan ke kawah Gunung Bromo.

Namun apa mau dikata, setelah pasangan tersebut dikaruniai 25 anak. Naruni orang tua, tidak
tega mengorbankan anak-anaknya walaupun hanya anak bungsu. Kemudian Sang Hyang Widhi
murka sampai akhirnya malampetaka datang, ditengah kemurkaan Sang Hyang Widhi ada seruan
dimana ia harus memberikan sesajen hari ke-14 untuk Sang Hyang Widhi di kawah Gunung
Bromo.