Anda di halaman 1dari 28

DIREKTORAT JENDERAL SUMBER DAYA AIR

MODUL - 00

TATA CARA PENYUSUNAN


ANGKA KEBUTUHAN NYATA OPERASI & PEMELIHARAAN

PANDUAN AKNOP PANTAI

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL SUMBER DAYA AIR
DIREKTORAT BINA OPERASI DAN PEMELIHARAAN
SATUAN KERJA DIREKTORAT BINA OPERASI DAN PEMELIHARAAN
Jl. Pattimura No. 20 Kebayoran Baru - Jakarta Selatan, Telp. (021) 7395500, Fax. (021)
7246312
Daftar Isi

Daftar Isi ................................................................................................................................................... i


1 Pendahuluan .............................................................................................................................. 1-1
1.1 Acuan Normatif ....................................................................................................................... 1-1
1.1.1 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor: 42 Tahun 2008 ............................... 1-1
1.1.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 09/PRT/M/2010 ..................................... 1-2
1.1.3 Surat Edaran Menteri PU Nomor 01/SE/M/2011............................................................ 1-3
1.2 Istilah dan Definisi ................................................................................................................... 1-5
2 Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai .......................................................... 2-1
2.1 Inventarisasi ............................................................................................................................ 2-2
2.2 Pemantauan ............................................................................................................................ 2-3
2.3 Evaluasi.................................................................................................................................... 2-3
2.4 Operasi .................................................................................................................................... 2-3
2.5 Pemeliharaan .......................................................................................................................... 2-3
2.6 Rencana anggaran biaya ......................................................................................................... 2-3
3 Modul AKNOP Pantai ................................................................................................................. 3-4
3.1 Revetmen ................................................................................................................................ 3-4
3.2 Tembok Laut............................................................................................................................ 3-5
3.3 Pemecah Gelombang .............................................................................................................. 3-6
3.4 Groin........................................................................................................................................ 3-7
3.5 Jeti ........................................................................................................................................... 3-8
3.6 Tanggul laut ............................................................................................................................. 3-9
3.7 Pengisian Pasir ...................................................................................................................... 3-10
4 Metoda Pemantauan Berkala Bangunan Pengaman Pantai...................................................... 4-1
4.1 Indikator Lingkungan............................................................................................................... 4-1
4.2 Kondisi Bangunan .................................................................................................................... 4-1
4.2.1 Posisi Bangunan terhadap Gelombang ........................................................................... 4-1
4.2.2 Kondisi Fisik Bangunan .................................................................................................... 4-1
4.2.3 Kondisi Fungsi .................................................................................................................. 4-2
4.2.4 Pelaporan ........................................................................................................................ 4-2
5 Evaluasi Kondisi dan Kinerja Bangunan Pengaman Pantai ........................................................ 5-1
5.1 Kondisi Fisik ............................................................................................................................. 5-1
5.2 Kinerja Fungsi Bangunan Pengaman Pantai ............................................................................ 5-1
5.3 Pengambilan Keputusan ......................................................................................................... 5-2

i
6 Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai............................................................................... 6-1
6.1 Kerusakan Umum Bangunan Pengaman Pantai...................................................................... 6-1
6.2 Metode Umum Pemeliharaan................................................................................................. 6-1
6.3 Pemantauan Kegiatan Pemeliharaan ...................................................................................... 6-3
6.4 Cara Pelaksanaan .................................................................................................................... 6-3
6.5 Evaluasi Pelaksanaan Pemeliharaan ....................................................................................... 6-3
6.6 Koordinasi ............................................................................................................................... 6-3
6.7 Pelaporan Kegiatan ................................................................................................................. 6-3

ii
1 Pendahuluan
1.1 Acuan Normatif

- Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan


Sumber Daya Air
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 13/PRT/M/2006 Tentang Organisasi dan Tata
Kerja Balai Wilayah Sungai
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 08/PRT/M/2010 Tentang Organisasi dan Tata
Kerja Departemen Pekerjaan Umum
- Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 09/PRT/M/2010 Tentang Pedoman
Pengamanan Pantai
- Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum Nomor 07/SE/M/2010. Pedoman Pelaksanaan
Konstruksi Bangunan Pengaman Pantai
- Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum Nomor 08/SE/M/2010. Pedoman Penilaian
Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya
- Surat Edaran Menteri Pekerjaan Umum Nomor 01/SE/M/2011. Pedoman Operasi dan
Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai
- Pd T-26-2004-A. Tata Cara Pengamatan Pasang Surut dengan Menggunakan Papan Duga
- SNI 03-0394-1989: Batu alam untuk bahan bangunan, mutu dan cara uji
- SNI 7394:2008: Tata cara perhitungan harga satuan pekerjaan beton untuk konstruksi
bangunan gedung dan perumahan
- US Army Corps of Engineers (USACE). Technical Report REMR-OM-24 Condition and
Performance Rating Procedures for Rubble Breakwaters and Jetties. November 1998
- US Army Corps of Engineers (USACE). EM 1110-2-1100 Coastal Engineering Manual (CEM).
2002-2008
- CUR-CIRIA. C683 The Rock Manual – The use of rock in hydraulic engineering (2nd edition).
London 2007
Berikut ini dipaparkan beberapa acuan normatif yang digunakan.

1.1.1 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor: 42 Tahun 2008


Tentang Pengelolaan Sumber Daya Air

Bab IV Pasal 43:


1. Pelaksanaan operasi dan pemeliharaan sumber daya air terdiri atas:
a. pemeliharaan sumber air; dan
b. operasi dan pemeliharaan prasarana sumber daya air.
2. Pemeliharaan sumber air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dilakukan melalui
kegiatan pencegahan kerusakan dan/atau penurunan fungsi sumber air serta perbaikan
kerusakan sumber air.
3. Operasi dan pemeliharaan prasarana sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b meliputi:
a. operasi prasarana sumber daya air yang terdiri atas kegiatan pengaturan,
pengalokasian, serta penyediaan air dan sumber air; dan

1-1
b. pemeliharaan prasarana sumber daya air yang terdiri atas kegiatan pencegahan
kerusakan dan/atau penurunan fungsi prasarana sumber daya air serta perbaikan
kerusakan prasarana sumber daya air.
4. Pelaksanaan operasi dan pemeliharaan prasarana sumber daya air sebagaimana dimaksud
pada ayat (3) didasarkan atas rencana tahunan operasi dan pemeliharaan prasarana
sumber daya air.
5. Rancangan rencana tahunan operasi dan pemeliharaan prasarana sumber daya air
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) disusun oleh pengelola sumber daya air berdasarkan
pedoman yang ditetapkan oleh Menteri.
6. Rancangan rencana tahunan operasi dan pemeliharaan sebagaimana dimaksud pada ayat
(5) ditetapkan oleh Menteri, gubernur, atau bupati/walikota sesuai dengan
kewenangannya.

1.1.2 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 09/PRT/M/2010


Tentang Pedoman Pengaman Pantai

Pasal 6:
1. Pengamanan pantai dilakukan berdasarkan aspek umum dan aspek teknis.
2. Aspek umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi:
a. studi kelayakan pengamanan pantai; dan
b. penyusunan program pengamanan pantai.
3. Aspek teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi:
a. perencanaan detail pengamanan pantai;
b. pelaksanaan pengamanan pantai;
c. operasi dan pemeliharaan bangunan pengaman pantai;
d. pengelolaan barang milik negara/barang milik daerah berupa bangunan pengaman
pantai;
e. pembiayaan pengamanan pantai; dan peran masyarakat.
Pasal 17:
Operasi dan Pemeliharaan bangunan pengaman pantai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6
ayat (3) huruf c, dimaksudkan agar bangunan pengaman pantai dapat berfungsi optimal.
Pasal 18:
1. Kegiatan operasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17, meliputi:
a. pemantauan;
b. sosialisasi kebijakan; dan
c. pengoperasian pompa dan pintu air.
2. Pemantauan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi kegiatan pengamatan
dan pengukuran bangunan pengaman pantai pada zona pengamanan pantai guna
mendapatkan informasi tentang kondisi fisik.
3. Kondisi fisik sebagaimana dimaksud pada ayat (2), paling sedikit berupa:
a. kerusakan pantai dan kerugian yang ditimbulkan;
b. perubahan bentuk fisik pantai;
c. perubahan pola arus dan angkutan sedimen;

1-2
d. bangunan pantai dan fungsinya;
e. pengaruh bangunan pantai terhadap lingkungan;
f. pemanfaatan sempadan pantai dan perubahan garis pantai;
g. kegiatan masyarakat yang merusak ekosistem pantai; dan
h. jumlah penduduk yang mengalami dampak kerusakan.
4. Sosialisasi kebijakan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi kegiatan:
a. larangan penebangan hutan/tanaman mangrove;
b. larangan penambangan di sempadan pantai;
c. tatacara pemanfaatan sempadan pantai; dan
d. peraturan perundang-undangan yang terkait.
5. Pengoperasian pompa dan pintu air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c berupa:
a. pengoperasian pintu pengendali banjir; dan
b. pengoperasian pompa pada sistem polder.
Pasal 19:
1. Kegiatan pemeliharaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17, meliputi kegiatan
pemeliharaan:
a. bangunan pengaman pantai;
b. alur muara sungai; dan
c. lingkungan pantai.
2. Pemeliharaan bangunan pengaman pantai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a
meliputi pemantauan dan evaluasi.
3. Pemeliharaan alur muara sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi
kegiatan pengerukan muara secara periodik.
4. Pemeliharaan lingkungan pantai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi
kegiatan penanaman pohon pelindung pantai, penambahan pasir pada kawasan yang
tererosi, pembersihan lingkungan pantai dari sampah dan limbah.
Pasal 20:
1. Berdasarkan pemantauan dan evaluasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 pada ayat
(2) dapat dilakukan pemeliharaan atau rehabilitasi.
2. Kegiatan pemeliharaan atau rehabilitasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan
sesuai dengan program, biaya, mutu, dan waktu yang telah ditetapkan dalam tahap
pemeliharaan.
3. Pelaksanaan operasi dan pemeliharaan bangunan pengaman pantai dilakukan sesuai
dengan Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai.
4. Pelaksanaan rehabilitasi bangunan pengaman pantai dilakukan sesuai dengan Pedoman
Rehabilitasi Bangunan Pengaman Pantai.

1.1.3 Surat Edaran Menteri PU Nomor 01/SE/M/2011


Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai

Pedoman OP Bangunan pengaman pantai (SE No. 01/SE/M/2011) secara umum mengatur 5 (lima)
item utama sebagai berikut

1-3
1.1.3.1 Bangunan Pengaman Pantai
Menjelaskan secara singkat jenis-jenis bangunan pengaman pantai yang masuk dalam lingkup
pengelolaan oleh Kementerian Pekerjaan Umum. Bangunan-banguan tersebut meliputi: revetment,
tembok laut, pemecah gelombang, groin, jeti, tanggul laut, dan pengisian pasir (beach nourishment).
Hanya 5 (lima) pertama dari ketujuh jenis bangunan tersebut yang akan dikembangkan lebih lanjut
dalam penyusunan modul pedoman OP bangunan pantai karena 2 jenis terakhir masih kurang umum
di Indonesia.
Tanggul laut dan pengisian pasir tidak diusulkan untuk dikembangkan lebih jauh sebagai bagian dari
modul pedoman karena tanggul laut atau dyke pada dasarnya merupakan bangunan pengendali
banjir akibat rob (coastal flooding) dan dalam prakteknya merupakan bagian dari sistem polder.
Pengisian pasir meskipun termasuk dalam salah satu jenis pengamanan pantai tetapi bersifat soft
protection dan pelaksanaan operasi dan pemeliharaan isian pasir di pantai tidak sekedar menaruh
pasir di pantai, tetapi memerlukan kajian yang mendalam terkait distribusi ukuran butir dan proses
morfologi pantainya.
1.1.3.2 Material Bangunan Pengaman Pantai
Pedoman OP Bangunan Pengaman Pantai sudah menguraikan tentang bentuk dan material
bangunan pengaman pantai secara detail. Selain itu juga membahas kriteria pemilihan bentuk dan
material sesuai dengan kondisi lingkungan dan aplikasinya di lapangan.
Badan Penelitian dan Pengembangan di Kementerian Pekerjaan Umum juga membuat beberapa
produk pendukung yang dapat diaplikasikan untuk bangunan pengaman pantai. Terkait dengan
keperluan pemeliharaan, material bangunan pengaman pantai dapat dibagi dalam dua kategori
besar, yaitu material alam dan material buatan.
Material alam yang diusulkan diantaranya adalah batu alam (rock, natural stone), pasir, bambu dan
tanah.
Material buatan diantaranya adalah pipa beton (buis beton), blok beton (tetrapod, kubus beton,
akmon, seabee, dolos, tribar, dll), tiang pancang beton (soldier pile dan concrete sheetpile).
1.1.3.3 Operasi Bangunan Pengaman Pantai
Bagian Operasi Bangunan Pengaman Pantai sudah mengacu padaPeraturan Menteri Pekerjaan
Umum Nomor: 09/PRT/M/2010 Tentang Pedoman Pengaman Pantai yang mana sudah mencakup
tentang sosialisasi kebijakan pembangunan bangunan pengaman pantai kepada seluruh pemangku
kepentingan, inventarisasi bangunan pengaman pantai, pemantauan kondisi bangunan pengaman
pantai, evaluasi kondisi dan kinerja bangunan, dan pengoperasian pompa air dan pintu air. Untuk
bangunan pantai, pompa air dan pintu air biasanya merupakan bagian dari sistem polder pengendali
banjir rob.
1.1.3.4 Pemeliharaan Bangunan Pantai
Bagian pemeliharaan bangunan pantai membahas tentang metode umum pemeliharaan yang
dilengkapi dengan 7 tabel metode umum pemeliharaan sesuai dengan jenis bangunan pantai. Item-
item lain yang dibahas adalah pemantauan kegiatan pemeliharaan, pelaksanaan pemeliharaan,
evaluasi pelaksanaan pemeliharaan, koordinasi dan pelaporan kegiatan.
1.1.3.5 Perhitungan Kebutuhan Biaya
Yang dimaksud perhitungan kebutuhan biaya dalam Pedoman OP Bangunan Pengaman Pantai ini
adalah biaya operasional dan pemeliharaan.
Komponen-komponen biaya operasional terdiri dari insentif, biaya perjalanan dinas, biaya
operasional kantor, biaya operasional peralatan, dan biaya sosialisasi.

1-4
Komponen-komponen biaya pemeliharaan meliputi biaya tenaga kerja lapangan, biaya material, dan
biaya peralatan kerja.
Surat Edaran Menteri PU No. 01/SE/M/2011 tersebut sudah dilengkapi dengan beberapa lampiran,
antara lain:

- Formulir/blangko Inventarisasi Bangunan Pengaman Pantai


- Formulir/blangko Pemantauan Bangunan Pengaman Pantai
- Formulir/blangko Evaluasi Bangunan Pengaman Pantai
- Petunjuk Pengisian Tabel Rekaman Data
- Contoh pengisian blangko pemantauan dan evaluasi bangunan pengaman pantai
- Kerangka manual operasi dan pemeliharaan bangunan pengaman pantai (sesuai dengan
lokasi/kawasan pemeliharaan).

1.2 Istilah dan Definisi

1. Angka Kebutuhan Nyata Operasi dan Pemeliharaan


AKNOP adalah Angka Kebutuhan Nyata Operasi dan Pemeliharaan yang memberikan estimasi dan
evaluasi dari kegiatan operasi dan pemeliharaan yang akan dikerjakan sehingga metoda dan
biaya dapat diatur dengan sebaik-baiknya.
2. bangunan pengaman pantai
bangunan sipil yang dibangun untuk melindungi dan mengamankan pantai dari kerusakan yang
diakibatkan oleh erosi, abrasi, dan menjaga stabilitas muara sungai untuk mendukung lalu lintas
navigasi, serta revitalisasi kawasan pantai.
3. lapis lindung (armor)
lapis pelindung terluar bangunan pengaman pantai struktur urugan, dapat terdiri dari unit-unit
batu alam atau batu buatan (blok beton) yang disusun secara teratur (regular placing) atau acak
(random placing).
4. downdrift
hilir dari bagian yang ditinjau dengan berpatokan pada arah transpor sedimen dominan yang
terjadi pada perairan pantai.
5. garis pantai
tempat atau garis yang merupakan batas antara daratan dengan pengaruh air laut yang berupa
ujung berm.
6. groin (groyne, groin)
bangunan yang dibuat relatif tegaklurus garis pantai untuk mengendalikan erosi pantai pada
bagian updrift dengan cara menahan transpor sedimen sejajar pada bagian downdrift.
7. jeti (jetty)
adalah bangunan yang dibuat di muara sungai untuk mengarahkan aliran dan menjaga muara
sungai tersebut dari pendangkalan akibat sedimentasi.
8. operasi bangunan pengaman pantai
upaya menyusun landasan bagi tindak pemeliharaan bangunan pengaman pantai, mulai dari
sosialisasi, inventarisasi, pemantauan, dan evaluasi; serta pengaturan kerja sistem drainase atau
sistem lain yang terkait dengan bangunan pengaman pantai termasuk kegiatan membuka-
menutup pintu air dan menjalankan pompa air drainase.

1-5
9. pantai (shore)
daerah yang merupakan pertemuan antara laut dan daratan diukur pada saat pasang tertinggi
dan surut terendah.
10.pemecah gelombang (breakwater)
bangunan pengaman pantai yang dibangun melintang atau relatif sejajar garis pantai dengan
tujuan mereduksi energi gelombang sehingga akan terbentuk perairan yang tenang di belakang
pemecah gelombang.
11.pemeliharaan bangunan pengaman pantai
upaya menjaga dan mengamankan bangunan pengaman pantai agar selalu dapat berfungsi
dengan baik guna memperlancar pelaksanaan operasi dan mempertahankan kelestariannya.
12.polder
tanah rendah yang dikelilingi oleh tanggul berbentuk timbunan, yang membentuk semacam
kesatuan hidrologis buatan, yang berarti tidak ada kontak dengan air dari daerah luar selain yang
dialirkan melalui perangkat manual.
13.revetmen (revetment)
struktur bangunan pengaman pantai yang dibuat relatif menempel dan mengikuti garis pantai
dengan tujuan untuk melindungi pantai yang tererosi.
14.struktur urugan (rubble mound)
bangunan pantai yang terbuat dari tumpukan batu alam atau batu buatan, dan disusun dengan
permukaan membentuk lereng.
15.updrift
hulu dari bagian yang ditinjau dengan berpatokan pada arah transpor sedimen dominan yang
terjadi pada perairan di pantai.
16.rayapan (runup)
jangkauan lidah air pada lereng bangunan pantai akibat dorongan gelombang yang diukur
terhadap elevasi air tenang (SWL).
17.pengisian pasir (beach nourishment, beachfill)
mengisikan, memberikan atau memasok sejumlah pasir dengan sifat-sifat fisik (terutama gradasi
dan warna) yang serupa dengan pasir asli ke pantai yang tererosi.
18.tanggul laut (sea dike)
bangunan pantai yang dibuat untuk memisahkan dataran pantai rendah dengan perairan laut
agar terhindar dari banjir akibat pasang air laut.
19.tembok laut (seawall, sea wall)
bangunan yang berfungsi mengamankan bagian darat pantai terhadap erosi akibat gelombang
dan sekaligus sebagai dinding penahan tanah.
20.wilayah pesisir (coastal zone)
daerah peralihan antara ekosistem darat dan laut yang dipengaruhi oleh perubahan di darat dan
laut.

1-6
2 Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Pengaman
Pantai

Operasi dan pemeliharaan bangunan pengaman pantai adalah rangkaian beberapa


komponen kegiatan dengan tujuan agar kinerja bangunan pengaman pantai dapat berfungsi
sesuai maksud pembangunannya. Berdasarkan lingkup pelaksanannya, kegiatan OP
bangunan pengaman pantai terbagi dalam komponen-komponen: sosialisasi, inventarisasi,
pemantauan/monitoring, evaluasi, pemeliharaan bangunan, operasi bangunan pendukung
dan perhitungan RAB operasi dan pemeliharaan.
Referensi utama penyusunan modul-modul pedoman OP bangunan pengaman pantai ini
berdasarkan kepada acuan normatif
a. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 09/PRT/M/2010 Tentang Pedoman
Pengamanan Pantai
b. Pedoman Pelaksanaan Konstruksi Bangunan Pengaman Pantai, SE Menteri
Pekerjaan Umum Nomor 07/SE/M/2010
a. Pedoman Penilaian Kerusakan Pantai dan Prioritas Penanganannya, SE Menteri
Pekerjaan Umum Nomor 08/SE/M/2010
b. Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai, SE Menteri PU
No 01/SE/M/2011
Modul-modul pedoman OP bangunan pengaman pantai ini menjelaskan secara lebih rinci
kegiatan OP dan metode perhitungan biaya OP bangunan pengaman pantai yang dikelola
oleh Kementerian Pekerjaan Umum sesuai dengan jenis struktur, material penyusun dan
metode pemeliharaan.
Gambar 2.1 menjelaskan kerangka susunan seluruh modul pedoman OP bangunan
pengaman pantai secara umum yang disusun berdasarkan Pedoman OP Bangunan
Pengaman Pantai sesuai SE Menteri PU No 01/SE/M/2011.

Halaman 2-1
OPERASI DAN PEMELIHARAAN BANGUNAN PENGAMAN PANTAI

OPERASI PEMELIHARAAN

SOSIALISASI KEBIJAKAN PEMERINTAH

 Larangan _
 Tatacara pemanfaatan sempadan pantai
Surat Edaran
BANGUNAN PENGAMAN PANTAI Menteri PU RI
INVENTARISASI Pada awal operasi & No. 01/SE/M/2011
pemeliharaan (min.satu kali)
Tanggal 23 Februari 2011

PEMANTAUAN min. 2 (dua) kali Tentang:


“PEDOMAN OPERASI DAN
PEMELIHARAAN
EVALUASI Setiap akhir pemantauan
BANGUNAN PENGAMAN
PANTAI”
BANGUNAN PENDUKUNG PEMELIHARAAN
Operasi bangunan
 Pompa air Sesuai manual operasi bangunan
 Pintu air
 dll

Perhitungan RAB sesuai metode pemeliharaan, jenis


material, harga satuan upah dan bahan.

Gambar 2.1 Diagram lingkup kegiatan OP bangunan pengaman pantai. (diadaptasi dari SE
Menteri PU No. 01/SE/M/2011)
Penjelasan singkat masing-masing komponen kegiatan pada Gambar 2.1 di atas adalah
sebagai berikut.

2.1 Inventarisasi
Inventarisasi dilaksanakan pada awal kegiatan dan dilakukan minimal satu kali dalam satu
periode (misalnya 1 kali per tahun) kegiatan OP.
Kegiatan inventarisasi mencakup:
1. pengumpulan data dasar, antara lain: peta topografi, peta batimetri, tabel pasang
surut, data iklim, dan as-built drawing (jika ada),
2. pembuatan Benchmark (BM); yang akan digunakan sebagai acuan dalam
inventarisasi dan pemantauan,
3. penetapan nomenklatur bangunan dalam bentuk kode lokasi, pembagian dan
penomoran ruas bangunan atau cukup kode lokasi dan penomoran bangunan (untuk
bangunan yang relatif kecil dan pendek),
4. penentuan obyek yang dilindungi oleh bangunan (sebagai fungsi bangunan), dan
5. pegumpulan data teknis bangunan eksisting (termasuk kondisi bangunan, sketsa dan
dokumentasi foto-foto kondisi awal bangunan).

Halaman 2-2
2.2 Pemantauan
Pemantauan atas kondisi bangunan mencakup struktur dan fungsinya. Pemantauan
dilakukan dengan interval minimal 6 bulan sekali (atau 2 kali dalam setahun) dengan jadwal
yang dipilih sedemikian rupa sehingga hasilnya mewakili perubahan kondisi bangunan pada
masing-masing musim (musim gelombang besar dan gelombang kecil) setiap tahunnya.
Dalam pemantauan, kegiatan pengamatan dan pengukuran dilakukan menggunakan
peralatan kerja yang sama sebagaimana dibahas pada bagian inventarisasi.
Untuk bangunan pengaman pantai yang telah lama dibangun atau telah rusak, pemantauan
pertama dapat dilakukan segera setelah inventarisasi. Hal ini dilakukan agar penanganan
bangunan dapat terlaksana sesegera mungkin. Hasil evaluasi dari pemantauan pertama
akan dapat langsung menjadi dasar untuk menentukan tindak lanjut untuk bangunan
bersangkutan.
Hasil pemantauan dicatat dalam Blangko Pemantauan. Satu set Blangko Pemantauan
digunakan untuk melakukan pemantauan satu ruas bangunan atau satu nomor bangunan
sesuai posisi bangunan dengan mengacu pada hasil inventarisasi.
Petugas yang akan melakukan pemantauan wajib mempelajari dokumen inventarisasi
beserta dokumen pemantauan terakhir untuk bangunan bersangkutan. Pemantauan
didahului dengan mencatat data indikator lingkungan saat pantauan dilaksanakan.
Selanjutnya dilakukan pengamatan dan penilaian kondisi bangunan dan pengumpulan
informasi terkait fungsi bangunan yang merupakan bagian terpenting dari kinerja bangunan
pengaman pantai.

2.3 Evaluasi
Pada setiap akhir kegiatan pemantauan, kondisi fisik dan kinerja bangunan pengaman pantai
dievaluasi. Berdasarkan hasil evaluasi tersebut dapat diputuskan tindakan selanjutnya,
apakah bangunan pantai yang bersangkutan memerlukan pemeliharaan atau tidak.

2.4 Operasi
Kegiatan ini ditujukan terhadap segala jenis bangunan pelengkap atau bangunan penunjang
yang terdapat pada bangunan utama. Bangunan pelengkap/penunjang tersebut misalnya
jalan akses menuju bangunan utama, jalan di atas bangunan utama, jalan pantai (walkway),
gazebo (shelter), rumah pompa dan instalasi pompa dari sebuah sistem polder, dan pintu
air.

2.5 Pemeliharaan
Pemeliharaan dilakukan terhadap bangunan utama dan bangunan pelengkapnya sesuai
dengan hasil evaluasi kegiatan pemantauan. Jika berdasarkan hasil evaluasi diputuskan
bahwa perlu dilakukan pemeliharaan atas bangunan pengaman pantai, maka selanjutnya
adalah menyusun RAB berdasarkan metode pemeliharaan dan material yang dipilih.

2.6 Rencana anggaran biaya


Faktor-faktor yang berpengaruh dalam penaksiran rencana anggaran biaya pemeliharaan
adalah metode pemeliharaan (manual atau mekanikal), harga satuan (upah dan material),
jenis material, jenis alat kerja, dan alokasi tenaga kerja.

Halaman 2-3
3 Modul AKNOP Pantai
3.1 Revetmen
Revetmen adalah bangunan pengaman pantai struktur urugan (rubble mound) yang
berfungsi sebagai pelindung pantai di belakangnya terhadap bahaya erosi dan abrasi yang
diakibatkan oleh gaya-gaya gelombang.
Revetmen melindungi profil pantai dengan cara mendisipasi atau mereduksi energi
gelombang datang secara langsung melalui ruang-ruang pori di antara unit-unit lapis lindung
(armor). Lapis lindung (terluar) dapat berupa batu alam atau batu buatan (blok beton).
Gambar 3.1 menunjukkan sketsa profil melintang contoh revetmen dengan blok kubus
beton. Contoh penerapan revetmen batu alam di lapangan yang disusun secara teratur
diberikan pada Gambar 3.2 dan Gambar 3.3.

Gambar 3.1 Sketsa profil melintang contoh revetmen blok kubus beton.

Gambar 3.2 Pengaman pantai tipe revetmen di Tanjung Benoa, Bali.

Halaman 3-4
Gambar 3.3 Revetmen batu gunung di Pantai Padang Galak, Kota Denpasar.

3.2 Tembok Laut


Tembok laut (seawall) adalah bangunan yang berfungsi mengamankan bagian darat pantai
terhadap erosi akibat gelombang dan sekaligus sebagai dinding penahan tanah. Tembok laut
didesain sejajar atau kira-kira sejajar dengan garis pantai dan membatasi atau memisahkan
secara langsung wilayah daratan dengan perairan. Bangunan ini dapat dipergunakan untuk
pengamanan pada pantai berlumpur atau berpasir. Umumnya digunakan untuk
memperkuat bagian tertentu dari profil pantai yang terjal.
Gambar 3.4 memberikan contoh tembok laut dan Gambar 3.5 dan Gambar 3.6 menyajikan
contoh konstruksi tembok laut.

Dinding beton/ muka tanah


pasangan batu

tanah urug
HHWL

MWL

tanah dasar pantai


Pelindung tumit batu
profil pantai asli
alam Kerikil + pasir

Gambar 3.4 Sketsa tembok laut.

Halaman 3-5
Gambar 3.5 Aplikasi tembok laut pasangan beton di Makasar, Sulawesi Selatan.

Gambar 3.6 Aplikasi tembok laut pasangan batu di Pantai Buleleng, Bali.

3.3 Pemecah Gelombang


Pemecah gelombang, dalam pedoman ini yang dimaksud adalah pemecah gelombang lepas
pantai (detached breakwater), adalah bangunan yang berfungsi untuk mencegah erosi
pantai.
Pemecah gelombang mereduksi sebagian energi gelombang datang secara langsung seperti
pada kasus revetmen, yaitu dengan mendisipasi energi melalui ruang-ruang pori antar
armor. Akibat disipasi energi dan difraksi gelombang, di belakang pemecah gelombang akan
terbentuk perairan yang tenang sehingga sedimen akan mengendap.
Gambar 3.7 menyajikan layout dan kinerja pemecah gelombang dalam melindungi garis
pantai. Gambar 3.8 adalah contoh aplikasi pemecah gelombang tipe urugan (rubble mound)
di Pantai Sanur Bali.

Halaman 3-6
Gambar 3.7 Sketsa layout dan kinerja pemecah gelombang lepas pantai.

Gambar 3.8 Pemecah gelombang lepas pantai di Sanur, Bali.

3.4 Groin
Groin adalah bangunan untuk mengamankan pantai yang tererosi dengan cara memblok
sebagian transpor sedimen sejajar pantai (littoral drift) untuk menyeimbangkan input-
output sedimen sehingga laju transpor sedimen pada zona updrift akan bertambah dan
sebaliknya laju transpor sedimen pada zona downdrift akan berkurang. Groin harus dibuat
dalam satu seri yang terdiri dari beberapa groin, dengan panjang dan jarak antar groin
sedemikian rupa sehingga kemungkinan erosi pada zona di luar downdrift akibat
berkurangnya pasokan sedimen dapat diminimalkan.
Contoh penerapan groin sebagai tanjung-tanjung buatan disajikan pada Gambar 3.9 dan
Gambar 3.10 memberikan contoh aplikasi groin sebagai pengaman pantai di Pantai Padang,
Sumatera Barat.

Halaman 3-7
Gambar 3.9 Penerapan groin sebagai tanjung buatan.

Gambar 3.10 Groin di Pantai Padang, Sumatera Barat.

3.5 Jeti
Jeti berfungsi untuk mengarahkan aliran dan menjaga muara sungai dari pendangkalan
akibat sedimentasi. Sedimen di muara sungai berasal dari sedimen hulu sungai dan transpor
sedimen sejajar pantai (littoral drift). Interaksi antara sedimen, gelombang, aliran sungai dan
arus sejajar pantai menyebabkan pendangkalan di muara terutama bila aliran sungai lambat
dan gelombang relatif kecil. Jeti harus dibuat menjorok cukup jauh dari muara sungai,
biasanya sedikit di luar batas gelombang pecah (breaking zone), agar sedimen dari hulu
sungai masih dapat teraduk oleh turbulensi gelombang pecah dan tidak terendapkan di
sekitar muara sungai.
Gambar 3.11 dan Gambar 3.12 berturut-turut menunjukkan contoh penggunaan batu alam
dan blok beton (tetrapod) sebagai armor jeti.

Halaman 3-8
Gambar 3.11 Penggunaan batu alam untuk konstruksi jeti.

Gambar 3.12 Penggunaan tetrapod untuk konstruksi jeti.

3.6 Tanggul laut


Tanggul laut dibuat dengan tujuan untuk memisahkan dataran pantai rendah dengan
perairan laut untuk menghindari banjir akibat pasang air laut (rob). Secara struktural tanggul
laut mirip dengan tanggul penutup atau bendungan tipe urugan pada waduk dengan lapisan
inti (core) kedap air seperti lempung dan lapisan luar berupa armor. Material kedap air
diperlukan agar air tidak merembes melalui badan tanggul. Pada pengendalian banjir akibat
rob, tanggul laut merupakan bagian dari sistem polder.
Gambar 3.13 menunjukkan sketsa penampang melintang contoh tanggul laut dan pada
Gambar 3.14 contoh penerapan tanggul laut di Vietnam.

Halaman 3-9
RUMPUT

Bagian kedap air


ASPAL
1:3 1:3
MUKA AIR DESAIN

HHWS LEMPUNG/PASIR
Urugan batu 1:5

Gambar 3.13 Sketsa penampang melintang konstruksi tanggul laut.

Gambar 3.14 Tanggul laut untuk melindungi areal pertanian di Ha Long Bay, Vietnam.

3.7 Pengisian Pasir


Pengisian pasir merupakan salah tindakan pengendalian erosi atau perlindungan pantai
dengan cara mengisikan, memberikan atau memasok sejumlah pasir dengan sifat-sifat fisik
(gradasi, warna, kekerasan) serupa dengan pasir pantai asli sehingga pantai menjadi maju ke
arah laut. Dengan kata lain, pengisian pasir adalah membuat ”pantai tumbal” supaya pantai
asli di belakangnya, di mana properti atau fasilitas publik berada, aman terhadap bahaya
erosi.
Sumber material (borrow area) dapat diperoleh dari beberapa tempat baik dari bagian darat
pantai lain yang memiliki jumlah kandungan yang besar maupun dari daerah lepas pantai.
Contoh pelaksanaan pengisian pasir disajikan pada Gambar 3.15.

Halaman 3-10
Gambar 3.15 Contoh pengisian pasir di Pantai Nusa Dua, Bali.

Halaman 3-11
4 Metoda Pemantauan Berkala Bangunan Pengaman
Pantai
4.1 Indikator Lingkungan
Indikator lingkungan yang diperhatikan dalam pemantauan kondisi struktur bangunan
pengaman pantai adalah:
a. Tinggi gelombang.
Tinggi gelombang rata-rata ditaksir oleh petugas saat pemantauan dilakukan. Tinggi
gelombang dapat ditaksir secara langsung atau dengan bantuan perbandingan terhadap
mistar duga atau benda-benda disekitar yang diketahui ukurannya.
b. Kondisi pasang surut
Pasang surut ditentukan dengan mengamati kondisi muka air terhadap bangunan,
apakah dalam posisi tinggi, sedang, atau surut. Posisi ini dapat ditentukan dengan
melakukan pengukuran terhadap BM dengan bantuan data tunggang pasang surut (tide
range) di lokasi atau dengan memperhatikan jejak air pasang yang umumnya tampak
pada badan bangunan.
Tinggi gelombang dan kondisi pasang surut sebagai taraf muka air saat pemantauan akan
menjadi bahan pertimbangan bagi penilaian terhadap kondisi bangunan dan kinerjanya
dalam evaluasi.

4.2 Kondisi Bangunan

4.2.1 Posisi Bangunan terhadap Gelombang


Sebelum dilakukan penilaian kondisi dan pengukuran fisik bangunan, perlu diketahui aksi
gelombang yang terjadi pada bangunan revetmen. Petugas perlu memperhatikan apakah
gelombang dengan tinggi yang telah ditaksir sebelumnya melimpas di atas puncak bangunan
atau tidak. Aksi gelombang terhadap bangunan merupakan informasi penting bagaimana
interaksi bangunan terhadap gelombang yang datang.
Kondisi gelombang limpas ini akan menjadi pertimbangan dalam penilaian tingkat
pengamanan yang dapat diberikan oleh bangunan dan korelasinya dengan gelombang
rencana. Kondisi pasang surut saat pemantauan selanjutnya menjadi taraf penilaian atas
aksi gelombang yang terjadi, karena bila dalam keadaan surut terjadi air limpas akibat
gelombang dengan ketinggian dibawah rencana, hal ini menunjukkan bahwa telah terjadi
penurunan elevasi bangunan yang sangat besar.

4.2.2 Kondisi Fisik Bangunan


Dalam pemantauan, fisik bangunan diukur kembali seperti pada saat inventarisasi. Data
elevasi, ukuran, dan bentuk bangunan diisikan dalam kotak-kotak data pada lembar blangko
yang telah disediakan. Perubahan yang terjadi akan dapat diketahui apabila data tersebut
diperbandingkan dengan data pengukuran sebelumnya. Untuk itu, titik-titik ukur sebaiknya
dilakukan pada tempat yang sama.
Selain pengukuran fisik bangunan, dilakukan juga penilaian terhadap kondisi bangunan.
Kondisi struktur bangunan dinilai berdasarkan beberapa indikator kerusakan. Indikator ini
akan berbeda untuk tiap jenis bangunan, untuk itu pengamatan perlu dilakukan sesuai jenis
bangunan sebagai berikut:

Halaman 4-1
Pengamatan dilakukan terhadap indikator:
a. Puncak bangunan dan elevasinya.
b. Kehilangan lapis pelindung/ armor.
c. Kehilangan kontak (interlock) armor.
d. Penurunan kualitas armor.
e. Perubahan sudut kemiringan badan.
f. Kondisi fundasi bangunan.
g. Kondisi badan bangunan
h. Kondisi materi penyusun.
i. Kehilangan volume material.
Hasil pengamatan kondisi bangunan dilengkapi dengan foto yang diberi catatan dan
komentar. Tiap kerusakan yang ditemukan juga didokumentasi dengan foto dan
keterangannya serta petunjuk lokasi kerusakan pada sketsa.

4.2.3 Kondisi Fungsi


Bagian akhir dari kegiatan pemantauan adalah hal yang penting menyangkut fungsi
bangunan. Untuk itu petugas pemantauan perlu mengumpulkan informasi seluas mungkin
yang dapat menunjukkan bagaimana kinerja bangunan pengaman pantai. Informasi
disajikan dalam bentuk foto dengan uraian kondisi yang meliputi obyek-obyek yang
diamankan dan fenomena yang terjadi pada pantai dengan adanya bangunan. Informasi ini
selanjutnya akan digunakan dalam tahap evaluasi untuk menilai fungsi bangunan.

4.2.4 Pelaporan
Seluruh kegiatan pemantauan kondisi bangunan harus didokumentasi dalam laporan
sebagai informasi dan pedoman bagi penilaian pada masa yang akan datang. Dalam laporan
yang dibuat perlu dilakukan pertimbangan yang seksama sedemikian rupa sehingga data
yang dilaporakan dapat memberikan informasi yang baik dan memenuhi kebutuhan
pemeliharaan.

Halaman 4-2
5 Evaluasi Kondisi dan Kinerja Bangunan Pengaman
Pantai
Evaluasi kondisi bangunan dilakukan menyusul kegiatan pemantauan. Pelaksanaannya
bertempat di kantor dan dilakukan oleh tim evaluasi berdasarkan masukan hasil
pemantauan. Penilaian kondisi fisik bangunan dilakukan melalui perhitungan dalam kegiatan
evaluasi ini. Di samping itu, berdasarkan informasi yang dikumpulkan dinilai juga kinerja
fungsi bangunan yang diharapkan memberi dampak positif. Tujuan akhirnya adalah untuk
menetapkan tindak lanjut yang perlu dilakukan terkait bangunan bersangkutan.

5.1 Kondisi Fisik


Kondisi fisik bangunan ditunjukkan oleh suatu nilai yang disebut Indeks Kondisi Bangunan.
Nilai ini merupakan hasil olahan atas hasil pemantauan bangunan bersangkutan. Untuk
bangunan pengaman pantai digunakan skala nilai dari 1 hingga 4, dimana nilai 1
menunjukkan kondisi terbaik sementara nilai 4 merupakan kondisi terburuk. Perhitungan
untuk memperoleh nilai ini didasarkan pada nilai kondisi masing-masing komponen struktur
bangunan yang dipantau dan juga kondisi material utamanya.
Tahap penentuan nilai indeks kondisi bangunan adalah sebagai berikut:
a. Perhitungan indeks komponen fisik. Ditentukan dengan mengisikan nilai-nilai kondisi
komponen struktur dari indikator-indikator yang diamati, dan dicatat pada saat
pemantauan dilakukan. Bila terdapat komponen bagian luar dan dalam, dicari nilai rata-
ratanya sebagai nilai indeks komponen fisik.
b. Penentuan bobot. Bobot komponen fisik disesuaikan dengan jenis bangunan yang
dievaluasi. Kombinasi nilai bobot untuk komponen puncak, badan, fundasi, dan material
penyusun berbeda-beda untuk tiap jenis bangunan.
c. Perhitungan nilai komponen. Nilai komponen diperoleh dengan mengalikan nilai indeks
komponen fisik terhadap bobot komponen.
d. Penentuan nilai Indeks Kondisi Bangunan. Nilai ini diperoleh dengan membagi jumlah
dari nilai komponen dengan bobot keseluruhan.
Besarnya nilai indeks kondisi bangunan akan menunjukkan kondisi bangunan bersangkutan,
semakin tinggi nilainya berarti kerusakan bangunan semakin parah.

5.2 Kinerja Fungsi Bangunan Pengaman Pantai


Di samping kondisi fisik bangunan, dalam evaluasi dinilai juga kinerja fungsi bangunan.
Hasilnya akan menunjukkan apakah bangunan bermanfaat atau tidak, dan sangat
menentukan keputusan akhir untuk pengelolaan bangunan bersangkutan.
Dalam pemantauan, obyek yang diamankan turut diamati untuk mengetahui efektifitas dari
kerja bangunan pengaman pantai yang telah dibuat. Hasil pengamatan tersebut dituangkan
dalam bentuk informasi berupa sketsa, catatan, dan rekaman foto. Berdasarkan informasi
tersebut dilakukan evaluasi, dan ditentukan apakah bangunan telah memberikan kinerja
fungsi yang baik atau tidak. Nilai fungsi bisa bervariasi, namun disederhanakan sebagai
“Baik” atau “Tidak Baik” dengan pedoman yang ditunjukkan oleh tabel berikut.

Halaman 5-1
Tabel 5.1 Penentuan Kinerja Fungsi Bangunan Pengaman Pantai Berdasarkan
Pengamatan Kondisi Lingkungan Di Sekitar Bangunan Pengaman Pantai
Kinerja Fungsi Bangunan
Obyek yang Dilindungi
Baik Buruk
Pulau Terluar Pantai tidak terkikis atau pantai Garis pantai secara konsisten mundur
bahkan bertambah lebar. Garis pantai dari waktu ke waktu. Pohon-pohon di
bisa mundur namun di lain waktu tepi pantai tumbang dan sebagian
maju kembali sehingga seimbang akar terbongkar oleh gerusan air.
sepanjang tahun.
Jalan Raya Nasional/ Jalan dalam keadaan utuh dan stabil. Retak-retak muncul karena fundasi
Provinsi/Kabupaten Ada kemungkinan jalan tertutup oleh jalan terganggu. Jalan mengalami
pasir yang terhempas oleh penurunan atau terban. Sisi bahu jalan
gelombang pasang yang besar hinga tampak tergerus dan semakin
jauh di belakang bangu-nan. mendekati badan jalan.
Kawasan Pemukiman Pemukiman aman dari ancaman Pemukiman terkena ombak, posisi
gelombang. Gundukan pasir bisa garis pantai semakin mendekati
terbentuk di pinggir pantai. kawasan pemukiman sehingga jalaran
ombak yang pecah mencapai rumah-
rumah yang paling dekat dengan
pantai.
Kawasan Wisata Kawasan wisata aman dari gangguan Energi gelombang dan ombak masih
ombak dan gelombang. Pada pantai mengganggu kawasan wisata. Terjadi
yang terjal tidak terjadi gerusan pada gerusan dan keruntuhan tebing pada
dinding pantai dan keruntuhan tebing tebing pantai. Pada pantai berpasir
tidak terjadi lagi. Pada pantai berpasir jumlah pasir semakin berkurang dan
lebar pantai terjaga atau bahkan lebar pantai menyusut hingga tempat
bertambah. wisata semakin sempit. Kunjungan
wisatawan menurun.
Fasilitas Umum/Fasilitas Fasilitas umum dalam keadaan aman Bangunan pengaman tidak dapat
Sosial dan beroperasi dengan baik. Tinggi memperbaiki kondisi, kegiatan di
gelombang yang mencapai lokasi fasilitas bersangkutan terganggu oleh
tidak melebihi perkiraan rencana besarnya gelombang yang datang atau
sehingga tidak mengganggu aktifitas. bahkan fasilitas mengalami kerusakan
akibat gelombang.
Lalu lintas navigasi (muara Kapal dapat melintasi alur dengan Alur terlalu sempit dan dangkal untuk
sungai) aman. Proses sedimentasi pada alur dilewati kapal secara wajar.
navigasi seimbang dengan Sedimentasi cenderung terus
perubahan musim penghujan dan bertambah dan semakin parah pada
musim kemarau, atau tingkat musim kemarau.
sedimentasi terjadi sesuai perkiraan
dalam perencanaan bangunan.
Sumber: SE Menteri PU No 01/SE/M/2011. Pedoman OP Bangunan Pengaman Pantai

5.3 Pengambilan Keputusan


Pengambilan keputusan tindak lanjut harus dilakukan dengan memperhatikan kondisi
bangunan secara menyeluruh, tidak hanya fisik namun juga fungsinya. Kinerja fungsi
bangunan memiliki peran pokok dalam menentukan tindak lanjut. Apabila kinerja fungsi
bangunan tidak baik padahal fisik bangunan masih baik atau cukup baik, apapun keadaan
fisiknya di akhir evaluasi, bangunan tidak memberikan manfaat yang diharapkan. Untuk itu

Halaman 5-2
perlu dilakukan kajian ulang terhadap perencanaan dan penempatan bangunan
bersangkutan.
Namun terdapat kemungkinan bahwa kinerja fungsi bangunan sudah menurun karena
bangunan mengalami kerusakan. Dalam kasus ini, informasi yang lebih luas mengenai
kinerja fungsi bangunan ini pada masa sebelumnya perlu dicari karena hal ini merupakan
masukan yang penting untuk bahan pertimbangan dalam evaluasi.
Apabila bangunan pengaman pantai yang kinerjanya dinilai baik membutuhkan
pemeliharaan, pelaksanaannya dapat segera diputuskan. Dari hasil beberapa kali
pemantauan dan evaluasi yang dicatat dalam tabel rekaman data bangunan pengaman
pantai, akan tampak gambaran kondisi bangunan dari waktu ke waktu. Apabila kondisi fisik
cenderung terus menurun dan kondisi terakhir sudah mensyaratkan pemeliharaan, maka
bangunan harus segera ditangani. Sebaliknya bila bangunan rusak berat akibat bencana
alam (badai, gempa bumi dll), diperlukan tindakan yang lebih besar berupa rehabilitasi.
Pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas digambarkan oleh tabel berikut. Dapat dilihat
bahwa saran tindakan sangat bergantung pada kinerja fungsi bangunan, kondisi fisik
bangunan akan dipertimbagkan apabila bangunan berfungsi baik.
Tabel 5.2 Saran Tindakan Berdasarkan Kinerja Fungsi dan Kondisi Fisik Bangunan
Pengaman Pantai

Kinerja Fungsi Bangunan Fisik Bangunan Bangunan Pengaman Pantai


Saran Tindakan
Pengaman Pantai Nilai Indeks Kondisi
0,0 <nilai ≤ 1,5 Baik Pemantauan
1,5 < nilai ≤ 2,5 Cukup Baik Pemantauan
Baik
2,5 < nilai ≤ 3,5 Perlu Perbaikan Pemeliharaan
> 3,5 Rusak Berat Rehabilitasi
0,0 <nilai ≤ 1,5 Baik
1,5 < nilai ≤ 2,5 Cukup Baik
Buruk Kaji Ulang
2,5 < nilai ≤ 3,5 Perlu Perbaikan
> 3,5 Rusak Berat
Sumber: SE Menteri PU No 01/SE/M/2011. Pedoman OP Bangunan Pengaman Pantai

Halaman 5-3
6 Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai
6.1 Kerusakan Umum Bangunan Pengaman Pantai
Berdasarkan materialnya bangunan pengaman pantai dibagi menjadi 2, yaitu bangunan
pengaman pantai batu alam dan bangunan pengaman pantai material buatan (blok beton).
Pemilihan material tergantung pada kondisi lingkungan, ketersediaan material, dan alokasi
anggaran. Berbeda material, tidak berarti berbeda jenis kerusakannya, namun mengacu
pada Pedoman Operasi dan Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai yang memisahkan
keduanya, maka sub bab ini pun akan memisahkan kerusakan umum berdasarkan jenis
material bangunan pengaman pantai.
Bangunan pengaman pantai yang terbuat dari material alam (batu alam), umumnya
mengalami kerusakan puncak turun, geser, lepas, cabut, terkikis, membulat, tumit tergerus,
dan pecah (jarang/tidak pernah terjadi). Agar lebih jelas, kerusakan ini dijelaskan dalam
bentuk gambar di bawah.

Garis revetmen semula Puncak turun

terkikis, membulat
geser, lepas, cabut
tumit tergerus

Pecah

Gambar 6.1 Jenis kerusakan bangunan pengaman pantai material batu alam.
Tidak berbeda dengan material alam, bangunan pengaman pantai yang menggunakan
bahan blok beton pun mengalami kerusakan puncak turun, geser lepas, terkikis, membulat,
tumit tergerus, patah dan pecah.

6.2 Metode Umum Pemeliharaan


Pada struktur tipe urugan inti dari pemeliharaan adalah menjaga kuncian (interlock) armor
pada tumpukan agar tetap terjaga, baik dengan menjaga posisi mapun bentuk armor.
Apabila penjagaan tidak berhasil, maka beberapa tindakan yang tertera pada Tabel 6.1 perlu
dilakukan. Pada struktur masif seperti tembok laut, inti pemeliharaan adalah menjaga
permukaan beton, pasangan batu, siar pasangan agar tidak tergerus, menjaga tanah dasar
tidak turun (ambles) yang dapat mengakibatkan bangunan runtuh, serta menjaga pelindung
tumit tetap pada posisinya agar tanah di depan tumit tidak tergerus.
Beberapa pertimbangan untuk pemeliharaan bangunan pengaman pantai adalah:
 Bagian bangunan yang mengalami tekanan terberat adalah sisi yang menghadap laut
dan berada pada rentang pasang surut dan gelombang dimana kerusakan lebih sering
terjadi (struktur hancur atau berlubang, batu alam atau blok beton terlepas dari
tempatnya, batu alam terkikis, blok beton patah/terbelah). Bagian ini perlu material
dalam kondisi prima (bentuk, ukuran, kekuatan), karenanya diutamakan penggantian
material baru (armor) atau perbaikan dengan kekuatan yang sama.

Halaman 6-1
 Bangunan terletak di pantai. Pada waktu tertentu sebagian bangunan tidak terendam.
Pada bagian ini masih layak dilakukan pemeliharaan dengan mengatur kembali susunan
material eksisting untuk memperbaiki kinerja bangunan.

Tabel 6.1 Metoda Umum Pemeliharaan Bangunan Pengaman Pantai

I. Batu Alam

Kondisi Tindakan

Puncak turun Tambahkan batu pada bagian puncak


Geser, lepas, cabut Kembalikan batu yang pindah ke posisinya
Terkikis, membulat Atur kembali susunan batu agar saling mengikat
Tumit tergerus Tambahkan batu pelindung tumit
Pecah Ganti dengan batu ukuran semula (jarang/tidak pernah)

II. Blok Beton

Kondisi Tindakan

Puncak turun Tambahkan blok beton pada bagian puncak

Geser, lepas Atur kembali susunan agar blok saling ikat

Terkikis, membulat Gantikan blok beton, pindah blok yang terkikis dan membulat ke
bagian atas atau benamkan sebagai pelindung tumit
Tumit tergerus Tambahkan blok beton pada bagian tumit

Patah, pecah Ganti blok beton dengan yang baru


Sumber: SE Menteri PU No 01/SE/M/2011. Pedoman OP Bangunan Pengaman Pantai

Berdasarkan Tabel 6.2, untuk setiap bahan strukturnya ada 5 macam kerusakan dan
penanganan. Namun apabila dikelompokan berdasarkan tindakan pemeliharaan, hanya ada
2 tindakan yang dilakukan yaitu menata kembali unit batu/beton yang terlempar tetapi
masih dalam kondisi bagus atau mengganti unit batu yang hilang atau unit beton yang
hilang atau rapuh.
Menata kembali batu/beton yang terlempar akan sangat sulit dilakukan, karena diperlukan
pencarian kembali batu/beton yang hilang yang mungkin ada didalam air, sehingga
dibutuhkan penyelam. Penanganan ini dianggap kurang ekonomis. Oleh karena itu,
penanganan yang tepat untuk kondisi kerusakan di atas adalah mengganti batu/beton, baik
yang terlepas, hilang maupun lapuk. Keuntungan dari mengganti batu/beton adalah
pekerjaan jadi lebih sederhana dan mudah dikuantifikasi, yaitu dengan membandingkan
penampang rencana dengan penampang penggantian.
Penggantian batu/beton dapat dilakukan dengan cara manual dan mekanikal, tergantung
dari volume kerusakan, ukuran material, dan bobot material. Perbedaan cara penanganan
ini berakibat pada perbedaan biaya perbaikan.

Halaman 6-2
6.3 Pemantauan Kegiatan Pemeliharaan
Pemantauan dilakukan terhadap objek melalui indikator-indikator sebagai berikut:
a. Pekerjaan swakelola, indikatornya adalah jenis pekerjaan, volume, waktu, tenaga kerja,
bahan, dan kualitas pekerjaan.
b. Pekerjaan kontraktual, indikatornya adalah jenis pekerjaan, volume, waktu, tenaga
kerja, bahan, peralatan, dan kualitas pekerjaan.

6.4 Cara Pelaksanaan


Pelaksanaan pemeliharaan dapat dilakukan dengan cara swakelola atau dengan kontraktual
(menggunakan penyedia jasa) sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

6.5 Evaluasi Pelaksanaan Pemeliharaan


Evaluasi ini dilakukan untuk setiap kegiatan pemeliharaan yang telah berlangsung. Evaluasi
dilakukan terhadap pekerjaan swakelola dan pekerjaan kontraktual dalam dua periode,
yaitu:
a. Evaluasi langsung dilakukan terhadap hal-hal antara lain jenis pekerjaan, volume, waktu,
tenaga kerja, bahan, peralatan dan kualitas pekerjaan. Evaluasi langsung dilakukan pada
saat pekerjaan sedang berjalan.
b. Evaluasi tahunan dilakukan terhadap hal-hal antara lain jenis pekerjaan, volume, waktu,
tenaga kerja, bahan, peralatan dan kualitas pekerjaan. Evaluasi tahunan dilakukan pada
akhir tahun.

6.6 Koordinasi
Kegiatan pemeliharaan didahului dengan koordinasi antara satuan kerja, Kepala Desa
setempat dan pihak terkait untuk menyesuaikan jadwal pelaksanaan yang telah disusun
sebelumnya.

6.7 Pelaporan Kegiatan


Laporan kegiatan pemeliharaan dilakukan sebagai berikut:
a. Untuk pekerjaan swakelola dan kontrak, dilakukan sesuai dengan ketentuan
swakelola dan kontrak
b. Laporan tahunan

Halaman 6-3