Anda di halaman 1dari 25

CRITICAL BOOK REPORT

MATA KULIAH : MANAJEMEN PERPAJAKAN

Dosen Pengampu:
Dedy Husrizal Syah, SE.,M.Si

Disusun Oleh :
Desti Adelya (7161220010)
Diandra Ramadhan (7161220011)
Larisa Valiandra (7163220031)
Lily Syafira (7163220033)

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan Rahmat,
hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan Critical Book
Report Manajemen Perpajakan. Adapun Critical Book Report Manajemen Perpajakan ini
telah kami usahakan semaksimal mungkin dan tentunya dengan bantuan berbagai pihak,
sehingga dapat memperlancar pembuatan CBR ini. Untuk itu kami tidak lupa menyampaikan
banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami dalam pembuatan CBR
ini.

Namun tidak lepas dari semua itu, kami menyadari sepenuhnya bahwa ada
kekurangan baik dari segi penyusun bahasanya maupun segi lainnya. Oleh karena itu dengan
lapang dada dan tangan terbuka kami membuka selebar-lebarnya bagi pembaca yang ingin
memberi saran dan kritik kepada kami sehingga kami dapat memperbaiki Critical Book
Report Manajemen Perpajakan. Akhirnya penyusun mengharapkan semoga dari Critical
Book Report Manajemen Perpajakan ini dapat diambil hikmah dan manfaatnya sehingga
dapat memberikan inspirasi terhadap pembaca.

Medan, November 2017

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i

DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1

1.1.Latar Belakang ................................................................................................................. 1

1.2.Tujuan............................................................................................................................... 1

BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................................... 2

2.1.Identitas Buku .................................................................................................................. 2

2.2.Resume Materi Buku ........................................................................................................ 3

2.2.Penilaian Terhadap Buku ............................................................................................... 15

BAB III PENUTUP ................................................................................................................. 21

3.1.Kesimpulan..................................................................................................................... 21

3.2.Saran ............................................................................................................................... 21

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 22

ii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang

Manajemen perpajakan terdiri dari dua ilmu yang berbeda yaitu manajemen dan
perpajakan. Manajemen sendiri berarti suatu proses pengelolaan, pengaturan dan
pemberdayagunaan.
Manajemen perpajakan adalah suatu upaya yang dilakukan untuk meminimalisir
pengeluaran suatu bisnis / perusahaan dalam hal pembayaran pajak. Umumnya perencanaan
pajak (tax planning) merujuk kepada proses merekayasa usaha dan transaksi Wajib pajak
supaya utang pajak berada dalam jumlah yang minimal tetapi masih dalam bingkai peraturan
perpajakan. Pada umumnya, perencanaan pajak (tax planning) merujuk kepada proses
merekayasa usaha dan transaksi Wajib Pajak agar utang pajak berada dalam jumlah yang
minimal, tetapi masih dalam bingkai peraturan perpajakan. Namun demikian, perencanaan
pajak juga dapat diartikan sebagai perencanaan pemenuhan kewajiban perpajakan secara
lengkap, benar, dan tepat waktu sehingga dapat secara optimal menghindari pemborosan
sumber daya.
Perencanaan pajak merupakan langkah awal dalam manajemen pajak. Manajemen pajak
itu sendiri merupakan sarana untuk memenuhi kewajiban perpajakan dengan benar, tetapi
jumlah pajak yang dibayarkan dapat ditekan seminimal mungkin untuk memperoleh laba dan
likuiditas yang diharapkan. Langkah selanjutnya adalah pelaksanaan kewajiban perpajakan
(tax implementation) dan pengendalian pajak (tax control). Pada tahap perencanaan pajak ini,
dilakukan pengumpulan dan penelitian terhadap peraturan perpajakan. Tujuannya adalah agar
dapat dipilih jenis tindakan penghematan pajak yang akan dilakukan. Pada umumnya,
penekanan perencanaan pajak (tax planning) adalah untuk meminimimalisasi kewajiban
pajak.

1.2.Tujuan

a. Memberikan gambaran penialaian dan penghargaan mengenai buku yang dikritik


b. Untuk mengungkapkan kelemahan maupun kelebihan dari buku yang dikritik.
c. Untuk mengulas isi dan materi yang dikaji dalam buku yang dikritik
d. Untuk mencari dan mengetahui informasi yang ada di dalam buku yang dikritik.

1
BAB II
PEMBAHASAN

2.1.Identitas Buku

Buku Utama

Judul Buku : Manajemen Perpajakan ( Strategi Perencanaan Pajak dan Bisnis)


Pengarang : Drs. Chairil Anwar Pohan, M.Si, MBA
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama
Tahun Terbit : 2016
Kota Terbit : Jakarta
Tebal Buku : 535 halaman
Ukuran : 17 x 24 cm

2
2.2.Resume Materi Buku

Bab 1 Dasar – Dasar Manajemen Perpajakan

Manajemen perpajakan terdiri dari dua ilmu yang berbeda yaitu manajemen dan
perpajakan. Manajemen sendiri berarti suatu proses pengelolaan, pengaturan dan
pemberdayagunaan.
Manajemen perpajakan adalah suatu upaya yang dilakukan untuk meminimalisir
pengeluaran suatu bisnis / perusahaan dalam hal pembayaran pajak. Umumnya perencanaan
pajak (tax planning) merujuk kepada proses merekayasa usaha dan transaksi Wajib pajak
supaya utang pajak berada dalam jumlah yang minimal tetapi masih dalam bingkai peraturan
perpajakan. Perencanaan pajak adalah langkah awal dalam manajemen pajak (sarana untuk
memenuhi kewajiban perpajakan dengan benar tetapi jumlah pajak yang dibayarkan dapat
ditekan serendah mungkin untuk memperoleh laba dan likuiditas yang diharapkan). Langkah
selanjutnya adalah pelaksanaan kewajiban perpajakan (tax implementation) dan pengendalian
pajak (tax control). Pada tahap perencanaan pajak ini dilakukan pengumpulan dan penelitian
terhadap peraturan perpajakan. Tujuannya agar dapat diseleksi jenis tindakan penghematan
pajak yang akan dilakukan, Pada umumnya penekanan perencanaan pajak (tax planning)
adalah untuk meminimumkan kewajiban pajak.
Perencanaan pajak akan lebih optimal jika dikaitkan dengan pemahaman yang baik
terhadap standar akuntansi. Dari sisi positifnya, pemahaman yang baik ini akan berefek
pada creative accounting, namun dari sisi negatifnya hal tersebut dapat berakibat
pada aggresive accounting. Untuk dapat meminimumkan kewajiban pajak dapat dilakukan
dengan berbagai cara baik yang masih memenuhi ketentuan perpajakan (lawful) maupun
yang melanggar peraturan perpajakan (unlawful) seperti tax avoidance dan tax evasion.
Perencanaan perpajakan umumnya selalu dimulai dengan meyakinkan apakah suatu transaksi
atau fenomena terkena pajak. Kalau fenomena tersebut terkena pajak, apakah dapat
diupayakan untuk dikecualikan atau dikurangi jumlah pajaknya. Selanjutnya, apakah
pembayaran pajak dimaksud dapat ditunda pembayarannya.
Pada dasarnya, perencanaan pajak harus
(1) tidak melanggar ketentuan perpajakan,
(2) secara bisnis masuk akal, dan
(3) bukti-bukti pendukungnya memadai.

3
Bab 2 Strategi Penghematan Pajak Melalui Pemilihan Bentuk Usaha

Banyak pilihan bentuk usaha yang dapat dipertimbangkan investor, itu smeua akan
bermuara pada besarnya pajak yang akan ditanggung kelak. Ketika kita bicara menegnai
masalah permodalan, pihak bank cenderung memilih bekerja sama dengan badan usaha PT
ketimbang perseorangan, karena mislanya perhitungan risiko manajemennya lebih tinggi
pada usaha perseorangan. Banyak alternatif yang bisa kita pergunakan untuk menghindari
pungutan pajak. Cara yang paling gampang adalah dengan tidak melaporkan penghasilan
yang kita terima, tapi tindakan itu akan membuat kita sport jantung merasa dikejar-kejar terus
oleh fiskus. Cara yang paling elegan untuk menghindari pungutan pajak adalah dengan
mencari cara meminimalkan pembayaran pajak tanpa menabrak koridor peraturan
perpajakan.
Dalam peraturan perpajakan, banyak celah hukum yang dapat kita manfaatkan untuk
meminimalkan beban pajak tanpa harus berhadapan langsung dengan aparat pajak dalam
pemeriksaan dna penyidikan pajak, yaitu dengan cara merapikan tax management dan tax
planning perusahaan. Tujuan tujuan perencanaan pajak yang baik adalah memberikan
keuntungan sebesar-besarnya kepada investor agar return on invesment yang diperoleh
semakin tinggi. Strategi perencanaan pajak dapat dimulai dari sejak awal bebrisnis dengan
melakukan setting up bentuk usaha yang akan dipilih investor.
Entitas hukum bisnis di Indonesia yang diakui UU Perpajakan adalah :
1. Perseroan Terbatas (PT), Koperasi, dan Yayasan
2. Persekutuan (Firma, CV, Kongsi)
3. Perseorangan
Dilihat dari aspek legalitasnya, Perseroan Terbatas (PT), Koperasi, dan Yayasan, adalah
entitas berbadan hukum (karena ada pengesahan pemerintah yakni Menteri Kehakiman/
Menteri Hukum dan HAM atas akte pendirian dan anggaran dasarnya ); sedangkan
Persekutuan ( Firma, CV, Kongsi) dan Perseorangan tidak berbadan hukum.
Beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam pemilihan bentuk usaha (Mohammad
Zain, 2003:97) , adalah :
1. Bagaimana hubungan antara tarif pajak penghasilan orang pribadi dan tarif pajak
penghasilan wajib pajak badan, termasuk ketentuan khusus yang mengatur hal itu
2. Pengenaan pajak penghasilan secara berganda, baik atas laba bruto usaha, maupun
penghasilan dari pembagian keuntungan (dividen) kepada para pemegang sahamnya.

4
3. Kesempatan untuk menunda pengenaan pajak pada tarif pajak penghasilan lebih kecil/
lebih besar apabila dibandingkan dengan kesempatan yang terdapat pada tarif pajak
penghasilan dan akumulasi penghasilan perusahaan.
4. Adanya ketentuan mengenai kerugian hasil usaha neto ddan kredit investasi yang
berlkau bagi bentuk usaha tertentu
5. Kemungkinan pengajuan perlakuan khusus terhadap pajak atas akumulasi laba, pajak
atas penghasilan personal, holding company, dan ssterusnya.
6. Liberalisasi ketentuan yang mengatur fringe benefit dan atau payment in kind.

Bab 3 Tax Planning PPh Pasal 21/26

Pajak penghasilan sehubungan dengan pekerjaan jasa dna kegiatan yang dilakukan
wajib pajak ornag pribadi subjek pajak dalam negeri, yang selanjutnya disebut PPh Pasal 21,
adalah pajak atas penghasilan berupa gaji, upah, honorarium, tunjangan, dan pembayaran
lain, dnegan nama dan dalam bentuk apa pun sehubungan dengan pekerjaan atau jabatan, jasa
dan kegiatan yang dilakukan oleh orang pribadi subjek pajak dalam negeri, sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 21 Undang-Undang Pajak Penghasilan.
Bila penerima penghasilan tersebut adalah WPOP sebagai subjek pajak dalam negeri
(SPDN), maka akan dikenai PPh Pasal 21 sedangkan bila penerima penghasilan adalah orang
pribadi dengan status sebagai Subjek Pajak Luar Negeri (SPLN) selain Bentuk Usaha Tetap
(BUT), akan dikenai PPh Pasal 26.

Bab 4 Tax Planning PPh Pasal 22, Pasal 23/26 dan PPh Final

Cara mudah yang dilakukan oleh pemerintah untuk memungut pajak adalah dnegan
cara mewajibkan wajib pajak melakukan pemungutan dan pemotongan atas pajaknya, dan
pihak lain (pihak ketiga), sesuai dengan kewajiban wajib pajak untuk melakukan pemotongan
atau peungutan pajak, dan selanjutnya menyetorkan dan melaporkan ke kantor pajak setiap
bulan berdasarkan ketentuan perpajakan. Cara seperti ini dikenal dnegan nama sistem
withholding tax. Dengan cara ini, pemerintah akan lebih mudah dan hemat mengumpulkan
pajak tanpa upaya dan biaya besar. Tugas pemerintah cukup mengawasi saja, dan bila ada
wajib pajak yang tidak menjalankan withholding tax dengan benar, Ditjen Pajak tinggal
tinggal menerapkan sanksi administrasi, yang akan menambah pemasukan atau penerimaan
negara. Berbeda dengan self assesment, yang memberi kepercayaan penuh kepada wajib

5
pajak untuk menghitung, membayar, dan melaporkan kewajiban perpajakan sendiri , dengan
sistem withholding tax, wajib pajak diwajibkan untuk memotong, menyetorkan dan
mengadministrasikan pajak pihak lain.
Dalam praktiknya, masih saja kita temukan banyak wajib pajak yang tidak memiliki
informasi lengkap mengenai pajak apa saja yang harus dipotong atau dipungut. Sehingga
ketika wajib pajak melaksanakan transaksi pembayaran dan tidak melakukan pemotongan
atau pemungutan PPh maka konsekuensi yang harus dihadapinya adalah wajib pajak tersebut
akan dikenai tagihan atas pajak yang tidak/kurang dipungut, ditambah dengan sanksi
administrasi. Terkesan kurang adil perlakuan pengenaan sanksi perpajakan terhadap wajib
pajak pemungut dan pemotong pajak karena mereka dibebani kewajiban untuk memungut
pajak pihak lain yang seharusnya bukan tanggung jawab mereka untuk memungut dan
mengadministrasikan nya, melainkan tanggung jawab pemerintah (ditjen pajak), tetapi ketika
wajib pajak pengumut dan pemotong pajak tersebut luput memotong atau memungut pajak
yang seharusnya mereka potong, maka kepada mereka akan dikenai sanksi perpajakan, tanpa
ada kompensasi apapun atas jumlah pajak yang berhasil mereka potong/pungut, padahal
wajib pajak pemotong atau pemungut juga telah mengeluarkan macam-macam biaya
overhead untuk penyelenggaraan administrasi nya. Didorong oleh akses kemudahan
(convenience) dalam pemungutan/ pemotongan pajak yang kadang berbenturan dengan asas
keadilan, namun kaidah kecukupan penerimaan negara dari sektor pajak tampaknya lebih
menonjol dan semakin terkristal dalam UU PPh yang baru yang memberikan keleluasaan dan
kewenangan bagi pemerintah dalam menentukan jenis penghasilan yang merupakan objek
withholding tax dan terus memperluas pengenaan withholding tax ini seperti tertuang dalam
UU PPh No 36 tahun 2008

Bab 5 Tax Planning PPN & Kajian Perpajakan dalam Penyerahan Barang di Luar
Daerah Pabean

PPN adalah pajak tidak langsung yang dikenakan atas konsumsi barang/jasa kena pajak di
dalam daerah pabean. Setiap pembelian dan penjualan barang/jasa dari Pengusaha Kena
Pajak dikenai PPN. Sesuai legal karakter dari PPN ini yang bersifat non kumulatif, maka
dalam karena konsumen terakhirlah yang harus menanggung PPN ini. Kalau Pajak Penjualan
memang bisa terjadi pajak berganda karena pengenaannya bukan bersifat “multi stage levy”.
Beda halnya jika pembeli barang adalah pengusaha yang mengolahnya lebih lanjut atau untuk

6
dijual kembali, maka beban PPN yang dibayarkan dapat digeser pada pembeli berikutnya
(forward tax shifting). PPN memiliki karakteristik sebagai pajak tidak langsung yang beban
pajaknya bisa digeser ke konsumen akhir. PPN juga memiliki karakteristik sebagai pajak
objektif yang mengandung pengertian bahwa timbulnya kewajiban pajak dibidang PPN
sangat ditentukan oleh adanya objek pajak. PPN tidak mempertimbangkan kondisi subjektif
dari subjek pajak. Pembahasan tentang perencanaan PPN difokuskan pada beberapa upaya
berikut ini :
1. Memaksimalkan mekanisme pengkreditan PPN
2. Memaksimalkan fasilitas dibidang PPN
3. Sentralisasi pengenaan PPN
4. Memaksimalkan restitusi PPN
5. Membangun sendiri dalam kegiatan usaha
6. PPN atas barang gratis untuk keperluan promosi
7. Penjagaan Cash flow
8. Pengendalian PPN
9. Tanggung jawab renteng
Prinsip destinasi dalam pemungutan PPN mencerminkan keselarasan atau harmonisasi
sistem perpajakan suatu negara yang ditentukan oleh tiada nya hambatan memajaki impor
dan mengkreditkan beban pajak sebelum ekspor terhadap pajak dengan tarik PPN 0% atas
ekspor. Sifat multistages dari indirect substraction methode yang diambil dalam UU PPN
yang berlaku seperti prinsip destinasi ini pula yang menurunkan syarat syarat penyerahan
barang yang tidak dikenai pajak atas penyerahan barang yang dilakukan di luar daerah
pabean, sebagaimana dimaksud dalam pasal 4A UU PPN th : 1993/1994/2000.

Bab 6 Tax Planning PPh Badan

Pajak penghasilan adalah pajak yang dihitung berdasarkan peraturan perpajakan yang
dikenakan atas penghasilan kena pajak perusahaan. Dalam menetapkan penghasilan kenak
pajak harus dihitung dulu berapa penghasilan bruto yang menjadi objek pajak, kemudian
dikurangi dengan pengeluaran-pengeluaran yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto
tersebut. Selisih atas kedua nya (penghasilan bruto-biaya deductible ) adalah laba kena pajak
yang menjadi objek pengenaan pajak penghasilan. Tentu saja terdapat perbedaan pendapat
antara perhitungan pajak versi PSAK dengan versi FISKAL , tetapi perbedaan tersebut tidak

7
perlu dipertentangkan karena masing-masing memiliki tujuan penggunaan yang berbeda,
meski pengukuran profit nya diperoleh dari sumber data yang sama, yakni laporan keuangan
komersil. Setiap wajib pajak dituntut untuk mengetahui dan memahami dengan sebaik-
baiknya sebab-seba b terjadinya perbedaan antara perlakuan akuntansi dan pajak. Pada
prinsipnya ada beberapa elemen dasar yang menjadi penyebab perbedaan yaitu pertama,
tentang penghasilan atau pendapatan itu ada yang merupakan objek pajak dan ada yang
bukan. Kedua, tentang penghasilan yang merupakan objek pajak, ada yang dikenakan PPh
bersifat tidak final ada juga yang final. Ketiga, tentang biaya atau pengeluaran ada yang dapat
dikurangkan dari penghasilan bruto, ada yang tidak. Keempat, terdapat perbedaan metode
pembukuan atau pencatatan antara akuntansi dan fiskal, amortisasi penilaian persediaan,
penyusutan, dan pencadangan. Kelima, tentang pemilihan pembukuan atau pencatatan terkait
dengan apakah wajib pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan
bebas yang menurut ketentuan perpajakan dibolehkan menghitung pengahasilan neto dengan
menggunakan normal perhitungan penghasilan netto dan wajib pajak orang pribadi yang
tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas agar diperbolehkan menggunakan
pencatatan.

Bab 7 Optimalisasi Pembayaran Pajak untuk Menghemat Pajak

Optimalisasi pembayaran pajak ini merupakan suatu langkah pengamanan yang harus
dilakukan objek pajak terkait transaksi dengan pihak ketiga dan penjagaan cash flow
perusahaan , yang tujuannya adalah untuk mendatangkan penghematan pajak. Optimalisasi
pembayaran pajak dapat dilakukan seperti diuraikan dibawah ini :
1. Pengamanan kontrak kontrak bisnis dari potensi pemotongan withholding tax
2. Optimalisasi pengkreditan pajak penghasilan yang telah dibayar
3. Pengajuan permohonan penurunan angsuran PPh pasal 25
4. Pengajuan surat keterangan bebas PPh pasal 25 dan pasal 23
5. Mengangsur atau menunda pembayaran pajak
6. Rekonsiliasi atau ekualisasi SPT PPh badan dengan SPT PPh pasal 21, PPh pasal
23/26 dan SPT masa PPN

Bab 8 Transaksi-transaksi Khusus

Transaksi transaksi khusus ini meliputi Built, Operate & Transfer (BOT), Leasing
dengan Hak Opsi, Joint Operation/Konsorsium, Hospital Industry, Implikasi Fasilitas Pajak

8
penghasilan pada Yayasan Pendidikan dan Tax Planningnya, Jasa Pelatihan ataukah Jasa
Event Organizer, tinjauan aspek Perpajakan, dan Tax Planning-nya, serta fenomena
Pemajakan Usaha Jasa Konstruksi.
BOT ( Bangunan Guna Serah) adalah bentuk perjanjian kerjasama yang dilakukan
antara pemegang hak atas tanah dengan investor yang menyatakan bahwa pemegang hak atas
tanah memberi hak kepad ainvestor untuk mendirikan bangunan selama masa perjanjian BOT
dan mengalihkan kepemilikan bangunan kepada pemegang hak atas tanah setelah mas aguna
serah (BOT) berakhir. Ketentuan pelaksanaan perpajakan tentang BOT ini diatur dalam
Kpeutusan Menkeu No.248/KMK.04/1995 dan SE. 38/PJ.4/1995.
Transaksi sewa guna usaha digolongkan sebagai sewa guna usaha dengan hak opsi
capital/finance lease apabila mmenuhi kriteria berikut : 1. Jumlah pembayaran lease selama
periode lease ditambah dengan nilai residu barang modal. 2. Masa sewa guna usaha
ditetapkan sekurang kurangnya 2 tahun untuk Gol 2, 3 tahun untuk Gol 2 &3, 3 tahun untuk
Gol 2,3,7, 7 tahun untuk golongan bangunan. 3. Perjanjian sewa guna usaha memuat
ketentuan mengenai opsi bagi lesse.
Dengan berlakunya Undang-Undang No.28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan
Retribusi Derah, praktis tidak ada lagi peluang bagi hotel untuk menerbitkan PPN untuk
pendapatan usahanya. Kalau pun ada jumlahnya tidak signifikan.
Untuk menjamin kepastian hukum dalam perizinan usaha, serta perlakuan
perpajakannya sebagai isntitusi Pusat Jasa Pelatihan/Pendidikan Tenaga kerja atau Sumber
Daya Manusia, maka Izin Penyelenggaraan Pelatihan Tenaga Kerja yang dikeluarkan oleh
Kepala Dinas Tenaga Kerja Departemen Tenaga Kerja (Depnaker) mutlak diperlukan.
Berdasarkan UU PPN dan UU PPh yang sekarang berlaku atas penyerahan jasa ini di dalam
daerah pabean tidak dikenakan PPN 10% dan juga tidak ada pemotongan dari klien untuk
PPh Pasal 23 sebesar 2%.

Bab 9 Manajemen Rugi Fiskal dan Strategi Perpajakannya

Bila SPT Tahunan Badan yang melampirkan Laporan Keuangan Fiskal sudah
dimasukkan ke Kantor Pelayanan Pajak setelah berakhirnya masa pajak tahun yang
bersangkutan, maka pada saat itu juga terdapat pengakuan secara fiskal (sebelum
pemeriksaan pajak )apakah perusahaan mengalami kerugian atau mendapatkan laba usaha.
Laba/ rugi fiskal tersebut sebenarnya adalah hasil dari perhitungan laba/rugi komersial

9
setelah dilakukan penyesuaian atau koreksi fiskal baik positif maupun negatif. Jika
pengeluaran yang diperkenankan, setelah dikurangkan dari penghasilan bruto didapat
kerugian, kerugian sebesar dikompensasikan dengan penghasilan neto atau laba fiskal selama
5 tahun berturut-turut, dimulai sejak tahun berikutnya sesudah tahun didapatnya kerugian
tersebut.
Situasi perekonomian yang lesu dan perusahaan mengalami kerugian beruntun karena
kemunduran kegiatan usaha, akan menyebabkan menurunnya daya tahan perusahaan. Situasi
dan kondisi yang tidak kondusif semacam itu akan mengancam cash flow perusahaan dan
bila dibiarkan terus, semua aktifitas perusahaan akan terhenti, atau ekstrimnya perusahaan
terpaksa tutup. Dalam menyiasati kerugian perusahaan, ada beberapa strategi yang bisa
ditempuh untuk menyelamatkan kelangsungan hiduo perusahaan dari kerugian yang lebih
parah antara lain :
1. Melakukan penilaian kembali atau revaluasi aktiva tetap
2. Melakukan penggabungan usaha (merger/business combination)
3. Menunda biaya penyusutan.

Bab 10 Manajemen Penutupan Usaha dan Strategi Perpajakannya

Dalam situasi dna kondisi di mana perusahaan mengalami kerugian beruntun karena
kemunduran kegiatan usaha atau karena omzet usah yang meurun drastis. Semua simpul
kegiatan perusahaan terhenti atau macet, ditambah kondisi usaha yang terlilit utang sehingga
cash flow perusahaan tidak tertolong lagi. Dalam keadaan demikian, manajemen perusahaan
harus merekayasa ulang strategi perusahaan dengan melakukan berbagai usaha penyelamatan
agar perusahaan terhindar dari kebangkrutan. Selain melakukan restrukturisasi
keuangan(financial reenginering) dengan mengonversikan utang menjadi modal, dan
melakukan penjadwalan ulang pembayaran utang, serta renegosiasi suku bunga pinjam,
manjemen bisa melakukan upaya persuasif terhadap investor agar mau menyuntikan dana
talangan (bridging fund) atau membeli atau mengakuisisi perusahaan tersebut. Bila usaha
penyelamatan tersebut juga buntu, tidak ada pilihan lain selain menutup atau melikuidasi
perusahaan. Keptusan melikuidasi perusahaan merupakan pilihan terakhir yang harus diambil
pengusaha, karena tindakan tersebut selain berdampak pada berhentinya pemasukan,
perusahaan juga harus menyelesaikan kewajiban terhadap pihak ketiga,termasuk kewajiban
utang pajak yang dilindungi undang-undang.

10
Bab 11 Manajemen Perpajakan Perusahaan yang Memiliki Hubungan Istimewa

Hubungan istimewa ini banyak dijumpai dalam praktik bisnis, baik dalam cakupan
domestik maupun multinasional. Dari sudutu perbankan, Bank Indonesia selaku bank sentral
menaruh perhatian yang snagat besar terhadap kelompok perusahaan yang memiliki
hubungan istimewa dengan anak-anak perusahaannya (subsidiaries/sister companies) dna
memiliki kriteria tertentu dalam melakukan penilaian terhadap pemberian kredit korporat
bagi kelompok bisnis tersebut. Otoritas peprajakan mempunyai perlakuan perpajakan yang
berbeda terhadap transaksi keuangan dari perusahaan yang memiliki hubungan istimewa,
dibandingkan dnegan wajib pajak independen, hubungan istimewa ini dpaat terjadi dalam
jaringan perusahaan multinasional. Globalisasi ekonomi, bisnis dan investasi, telah
mempersubur tumbuhkembangnya multinational enterprises/corporations. Untuk memperkuat
basis globalnya, perusahaan multinational menidirkan anak – anak perusahaan, cabang dan
perwakilan usahanya di berbagai negara yang tujuannya untuk memperkuat aliansi strategis
dna menumbuhkembangkan pangsa pasar (market share) ekspor dan impor produk-produk
mereka diberbagai negara.
Studi yang dilakukan di Amerika Serikat , Kanada , Inggris, Jerman, dan beberapa
Negara di Eropa lain, serta Jepang, menunjukkan bahwa pada tahun 1970-an, lebih dari 75%
perdagangan internasional negara-negara tersebut dilakukan antar perusahaan yang tergabung
dalam kelompok perusahaan multinasional. Perhitungan harga, imbalan, atau persyaratan
dagang (terms of trade), pembiayaan dan pelkasanaan bisnis antar mereka ditentukan
berdasarkan kebijakan harga transfer. Harga transfer tersebut dapat sama atau karena
berbagai pertimbangan, berbeda dengan harga pasar. (Gunadi, 2007)
Dengan perkembangan dunia usaha yang dmeikian cepat dna sering kali bersifat
transansional, diperkenalkannya produk dna metode usaha baru- misalnya dalam bidang
keuangan dan perbnakan- maka bentuk dan variasi transfer pricing dapat tidka terbatas.

Bab 12 Fenomena Keadilan dalam Pengenaan Sanksi Perpajakan

Pengenaan bunga 2% per bulan tanpa batas waktu dalam Pasal 19 ayat 1 Undang-
undang KUP dianggap bertentangan dengan asas kepastian hukum mengenai waktu
pengenaan bunga penagihan dan pelaksanaan UU tersebut dianggap bertentangan dengan
asas keadilan sebagaimana diamnatkan dalam Pasal 27, 28D dan 28I UUD 1945. Tidka
memungkiri bahwa langkah reformasi perpajakan yang dilakukan pemerintah, yang meliputi
pembaruan kebijakan dan administrasi perpajakan selama ini berhasil mendorong

11
peningkatan penerimaan pajak secara signifikan. Meski dmeikian masih banyak kendala yang
dihadapi, baik dlaam bidang administrasi pemungutan pajak, pemeriksaan pajak, keberatan
pajak, keadilan pajak, serta kepatuhan wajib pajak, sebagai implikasi dari kebijakan dan
administrasi perpajakan itu sendiri. Pembaruan kebijakan perpajakan dilaksankan antara lain
melalui amandemen UU PPh, UU PPN & PPnBM, UU KUP, dan UU Pajak lainnya.
Peran penerimaan pajak sebagai salah satu sumber penting pembiayaan negara masih
perlu ditingkatkan, sebab dibandingkan dengan negara tetangga saja tax ratio kita masih jauh
tertinggal, ratio penerimaan pajak kita masih sangat rendah. Upaya meningkatkan tax ratio ini
bisa dilakukan bila kita tidka cepat berpusa diri dengan pencapaian pajak sekarang ini. Kita
harus terus melakukan evaluasi dan penyempurnaan kebijakan perpajakan agar pelaksanaan
sistem perpajakan lebih efektif dan efisien, dan memiliki daya saing tinggi. Kegagalan kita
dalam menciptakan iklim perpajakn yang kondusif dan kompetitif, tidak saja berimbas pad
ahilangnya rasa keadilan dan kepastian hukum bagi wajib pajak, tetapi juga gagalnya upaya
meningkatkan kepatuhan (tax compliance) wajib pajak dna hilangnya kepercayaan
masyarakat terhadap aparatur pajak.

Bab 13 Insentif Fiskal Perpajakan untuk Penanaman Modal di Bidang Usaha Tertentu
di Daerah Tertentu dan Tax Planingnya

Pemberian insentif untuk investasi oleh negara berkembang tidka lagi dianggap
sebagai barang langka, bahkan negara maju seperti Amerika Serikat dan Inggris pun juga
memberika insentif yang atraktif, seperti pemberian hibah, agar dapat bersaing dengan negara
lain dalam menarik investasi. Dalam praktik, ketetapan pemberian insentif fiskal untuk
investasi di Indonesia tidka berlaku secara otomatis untuk setiap perusahaan yang lokasinya
di daerah tertentu atau daerah terpencil, bahkan bisa terjadi penolakan meskipun sudah ada
surat persetujuan penanaman modal yang diterbitkan oleh BKPM. Untuk negara berkembang
pemberian insentif (pajak) untuk investasi harus dilakukan lebih selektif karena meskipun
sangat dibutuhkan, insnetif ini dapat menciptakan distorsi dalam sistem perpajakan,
mengurangi penerimaan pajak dan memberi tekanan pada beban anggaran. Namun dalam
rangka menunjang kebijakan pemerintah dalam mendorong pembangunan di daerah tertentu
atau terpencil, insentif fiskal merupakan suatu keharusan, bahkan harus diprioritaskan untuk
mengejar ktertinggalan daerah terpencil, mengurangi kesenjangan ekonomi, kemiskinan dna
pengangguran.

12
Pemberian fasilitas perpajakan pada daerah tertentu merupakan bentuk insentif pajak
yang disediakan oleh pemerintah RI kepada investor dalam rnagka melakukan dna
mendoorng investasi langsung, baik melalui penanaman modal asing maupun penanaman
modal dalam negeri, untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, pemerataan pembangunan,
percepatan pembangunan, serta pendalaman struktur industri di bidang usaha tertentu dan di
daerah tertentu, sehingga kepada wajib pajak yang melakukan penanaman modal atau
perluasan modal di bidang usaha tertentu dan atau daerah tertentu dapat diberikan fasilitas
pajak penghasilan. Pemberian insentif itu menimbulkan multiplier effect bagi perekonomian
dan akan meningkatkan penerimaan negara.

Bab 14 Strategi Menghadapi Pemeriksaan

Tidak ada seorang pun yang bisa lolos dari pemeriksaan pajak, semua wajib pajak
memiliki peluang yang sama untuk diperiksa. Mungkin tahun 2012 ini Surat Pemberitahuan
Pajak tahun 2011 dari wjaib pajak tidka diperiksa, tetapi bisa saja di tahun depannya SPT
tersebut diperiksa. Untuk kepentingan budgetair, otoritas pajak mengemban tugas berat
meningkatkan penerimaan negara dan sektor pajak guna membiayai penyelenggaraan
pemerintahan serta meningkatkan pmebangunan dan kesejaheraan masyarakat. Akhirnya,
sektor pajak menjadi sektor yang paling sering merifisi peraturan perpajakan untuk
mendukung suksesnya kepentingan tersebut. Tetapi di sisi lain kita tahu pula akan
kepentingan wajib pajak mengurangi beban pajak demi efisiensi, yang jelas bertentangan
dnegan misi budgetair. Disinilah dituntut kesadaran para wajib pajak untuk bersikap jujur dan
transparan dalam melaporkan semua hasil usahanya sehingga kondisi yang dipertentangkan
yang menjadi dispute antara wajib pajak dan aparat pajak , bisa dihilangkan. Selama cara-
cara yang ditempuh oleh wajib pajak menggembosi penerimaan negara atau berada di luar
koridor undnag-undang perpajakanm aparatur perpajakan akan makin intensif melakukan
pemeriksaan.
Menurut pasal 1 Angka 25 UU Nomor 28 Tahun 2007 Tentang Ketentuan Umum dan
Tata Cara Perpajakan, Pemeriksaan adalah serangkaian kegiatan menghimpun dan mengolah
data, keterangan, dan atau bukti, yang dilaksankan secara objektif dan profesional
berdasarkan suatu standar pemeriksaan untuk menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban
perpajakan dan atau untuk tujuan lain dlaam rangka melaksanakan ketentuan undang-undang
perpajakan. Pada umumnya yang menjadi objek pemeriksaan pajak adalah Surat

13
Pemberitahuan (SPT) yang disampaikan oleh wajib pajak. Pengisian surat pemberitahuan
sendiri didasarkan pada pembukuan yang diselenggarakan oleh wajib pajak. Oleh sebab itu,
sangat penting bagi wajib pajak untuk merapikan dna meutakhirkan pembukuannya agar
lebih mudah ketika menghadapi pemeriksaan. Pelaksanaan pembukuan di Indonesia
berdasarkan pada Standar Akuntansi Keuangan, namun untuk tujuan perpajakan perlu
diadakan beberapa penyesuaian atau koreksi fiskal sesuai dengan ketentuan perpajakan.

Bab 15 Perencanaan Pajak Akhir tahun

Jangan lewatkan kesempatan terakhir untuk beberapa peluang penghematan pajak saat
menjelang akhir tahun buku. Dalam hal ini, beberapa bulan terakir dari tahun fiskal kroporasi
sangat penting dan merupakan waktu yang tepat untuk menelaah kewajiban pajak
penghasilan perusahaan sekaligus mengkaji apa yang dapat kita lakukan untuk
meminimalkannya. Untuk mengamankan cash flow perusahaan, mengapa tidak dilakukan
penundaan membayar pajak secara legal, apabila masih bisa ditunda, ke tahun berikutnya ?
demikian pula halnya untuk meminimalkan secara legal beban pajak perusahaan mengapa
tidak dilakukan penggeseran pendapatan ke tahun berikutnya atau percepatan pembebanan
biaya sepanjang tidak keluar dari koridor ketentuan perpajakan. Strategi umum perencanaan
pajak akhir tahun secara tradisional adalah mengurangi penghasilan kena pajak dengan cara
menunda pengakuan penghasilan dna mempercepat pengakuan biaya. Dengan demikian,
beban pajak penghasilan menjadi lebih kecil. Namun dalam hal ini kita perlu
mempertimbangkan situasi masing-masing wajib pajak dan tujuan perencanaan pajak yang
diinginkan. Kita juga harus tetap waspada terhadap kondisi khusus, termasuk antisipasi
terhadap adanya kebijakan perpajakan baru yang akan dikeluarkan oleh pemerintah.
Memaksimalkan keuntungan pajak harus mencakup tax review dari kedua tahun fiskal, yakni
tahun sekarang dan tahun berikutnya.

14
2.2.Penilaian Terhadap Buku

 BAB 1
Kelebihan
- Untuk penjelasan materi dari pengertian, tujuan, fungsi ataupun penjelasan umum
lainnya semua dijelaskan secara rinci dan spesifik.
- Untuk materi dasar manajemen perpajakan ini bagi pembaca yang belum sama sekali
memiliki dasar manajemen perpajakan, di materi ini semua dijelaskan dengan sangat
rinci untuk mekanisme dasar dari manajemen perpajakan seperti kapan
dilaksankannya tax planning, cara mengelak pajak, hingga pada langkah langkah
dalam tax planning. Penyusunan materinya juga sangat baik, sehingga mudah
dipahami.
- Pada bab ini ada penjelasan mengenai trik aplikasi. Adanya trik aplikasi ini sebagai
pendukung untuk pengaplikasian praktik yang sebenarnya.
- Banyak contoh ilustrasi yang diberikan.
Kelemahan :
- Contoh implikasi nya tidka begitu banyak, hanya beberapa sub materi saja yang
diberikan contoh implikasinya.

 BAB 2
Kelebihan :
- Pada bagian materi badan usaha dilengkapi dengan bagaimana perbedaan cara
menghitung pajak untuk perseroan dan perseorangan , ini akan memudahkan pembaca
untuk mengetahui secara langsung perbedaannya.
- Ilustrasi penghitungannya juga lengkap dna sederhana, mudah dipahami dan hampir
semua materi untuk bentuk badan usaha disertai ilustrasi.
- Adanya komparatif (perbandingan) yang disajikan melalui ilustrasi juga membuat
pembaca lebih mudah untuk memahami secara langsung antara perbedaan
penghitungan PT, Persereoan dan Perseorangan.
Kelemahan :
- Untuk ilustrasi yang perbedaan antara bentuk usaha perseroan dan perseorangan tidak
ada dalam bentuk ilustrasi nyata ataupun contoh soal. Sehingga implikasinya tidak
nampak jelas.

15
 BAB 3
Kelebihan :
- Penjelasan mengenai Tax Planning sangat lengkap dan spesifik.
- Materi Tax Planning Pasal 21 dalam pengimplikasian ilustrasinya sangat lengkap
dijelaskan dan rinci untuk penjelasannya.
Kelemahan :
- Untuk tata cara penghitungan, rumus dan model disajikan dengan sangat lengkap
tetapi ilustrasinya tidak begitu rinci bahkan tidak ada sehinggi pengimplikasiannya
tidak jelas dan tidak variatif.
- Materi untuk pasal 26 tidak begitu banyak dan lebih berfokus pada pasal 21. Untuk
materi pasal 26 hanya mengenak pada materi subjek pemotongan

 BAB 4
Kelebihan :
- Adanya catatan penulis setelah penjelasan ilustrasi juga merupakan kelebihan
tersendiri, penulis memberikan informasi tambahan sehingga ini jelas sangat
bermanfaat bagi pembaca.
- Adanya penjelasan mengenai Tax Planning untuk Pasal 25 dan aja penjelasan PPh
pasal 15, sementara di judul bab tidka dicantumkan.
Kelemahan :
- Kurangnya implementasi soal dalam bentuk ilustrasi sehingga pengimplikasiannya
tidak nampak secara jelas.

 BAB 5
Kelebihan :
- Adanya ilustrasi contoh implementasi perlakuan PPN dalam dunia bisnis, membuat
materi ini langsung pada praktik yang sebenarnya.
- Di akhir materi ada penutup yang berupa isi tentang kesadaran hukum atas tax
planning yang diberikan penulis untuk pembaca dibalik keuntungan adanya tax
planning.
- Adanya bagan di materi tax managemet di .luar daerah kepabeanan juga memudahkan
dalam memahami siklusnya tax management.
Kelemahan :
- Tidak ada.
16
 BAB 6
Kelebihan :
- Penjelasan materinya sangat lengkap dan spesifik.
- Informasi ilustrasi banyak disediakan dalam bentuk tabel seperti pada tabel seperti
tabel pencatatan persediaan, tabel future value & penyusutan fiskal, tabel perbedaan
pencatatan & pembukuan, ini mendukung untuk penjelasan ilustrasi.
Kelemahan :
- Ilustrasinya lengkap namun ada beberapa sub materi yang ilustrasi contoh soalnya
tidak begitu variatif.

 BAB 7
Kelebihan :
- Karena adanya materi yang dikombinasikan dengan perlakuan akuntansi, materi ini
tetap diddukung dengan PSAK, sehingga tidak hanya berpijak pada instrumen pajak
saja.
- Ilustrasi tentang Tax Planning UMKM sangat lengkap dan rinci.
Kelemahan :
- Ada beberapa sub materi yang tidak disertai dengan ilustrasi.

 BAB 8
Kelebihan :
- Di hampir setiap akhir sub pembahasan ada penutup yang berisi kesimpulan dari
seluruh pembahasan sebelumnya. Ini memudahkan pembaca untuk mengetahui
intisari dari pokok pembahasan.
- Penjelasan materinya sangat spesifik.
- Untuk kebijakan ataupun instrumen pajak untuk setiap submateri selalu ada sebagai
pendukung dan dijelaskan secara lengkap dan rinci.
Kelemahan :
- Tidak ada pendahuluan di awal materi sebagai pengantar awal materi yang dibahasa.
- Untuk materi implikasi fasilitas pajak penghasilan pada yayasan pendidikan dan tax
planningnya tidak disertai dengan implikasi praktik sebenarnya bahkan ilustrasi
ataupun contohnya saja tidak ada.

17
 BAB 9
Kelebihan :
- Penjelasan dari materi yang diberikan sangat rinci, dan jika ada perlakuan akuntansi
di materi tetap disertai dengan PSAK.
- Ada banyak jurnal yang diberikan karena terkait dengan perlakuan akuntansi.
Kelemahan :
- Ada beberapa sub materi yang tidak disertai dengan contoh soal ataupun ilustrasi

 BAB 10
Kelebihan :
- Penjelasannya sangat rinci tetapi tetap disajikan secara padat dan ringkas.
Keseluruhan materi pada bab ini mencakup teori kebanyakan.
Kelemahan :
- Hampir sama sekali tidak ada contoh ilustrasi soal ataupun implikasi ke praktik yang
sebenarnya.

 BAB 11
Kelebihan :
- Adanya pembedaan penjelasan materi mengenai hubungan istimewa antara menurut
PSAK maupun menurut Fiskus. Sehingga mudah untuk melihat bagaimana perbedaan
antara keduanya.
- Adanya ilustrasi contoh yang dibuat melalui skema dan grafik, dan hampir setiap
materi selalu dibuat ilustrasi ataupun contoh mekanismenya.
- Banyak contoh kasus yang diberikan langsung sesuai dengan praktik sebenarnya
membuat pemahaman materi lebih mudah dan bahkan sangat mudah.
Kelemahan :
- Penjelasan mengenai materi hubungan istimewa terhadap PSAK hanya dijelaskan
sekilas sehingga seperti terkesan tidak menyandung dengan menurut Fiskus.
Penjelasannya hanya sedikit hanya untuk pengertian hubungan istimewa, dan pihak
pihak yang mempunyai hubungan istimewa.

18
 BAB12
Kelebihan :
- Karena materinya berupa fenomena keadilan dalam pengenaan sanksi perpajakan
maka hampir seluruhnya menyangkut atau mengenak pada hukum pajak ataupun
instrumen kebijakan pajak. Banyak aspek juridis yang dibahas pada materi ini.
- Penjelasannya juga padat dan jelas
- Ada satu contoh ilustrasi untuk materi aspek juridis – fiskal.
Kelemahan :
- Karena banyak berisi materi tentang huku pajak jadi terkesan materi ini berisi seperti
hukum pajak , pasal-pasal dan kebijakan nya saja yang dipaparkan, tetapi tidak pada
mekanismenya. Itulah mengapa contoh ilustrasinya hanya satu saja.

 BAB 13
Kelebihan :
- Penjelasan materinya cukup singkat dan padat namun tetap jelas
- Hampir keseluruhan pembahasannya mengenai penjelasan jadi implementasi
contohnya lebih kepada mekanisme situasi. Penjelasnnya yang singkat juga mudah
dipahami.
- Materi tentang tax planning yang direkomendasikan menurut kami materi yang paling
menarik di bab ini. Karena di sini penulis seperti memberi saran atau pemikirannya
mengenai tax planning.

Kelemahan :
- Tidak adanya contoh mekanisme pada praktik sesungguhnya sehingga tidak jelas
bagaimana implikasi yang sebenarnya terhadap insnetif fiskal perpajakan untuk
penanaman modal.

 BAB 14
Kelebihan :
- Penjelasan mengenai strategi umum dalam pemeriksaan pajak sangat rinci dan jelas
bahkan sangat spesifik. Walaupun untuk kesleuruhan materi penjelasan pada bab ini
termasuk yang paling singkat pembahasannya tetapi untuk materi penjelasan nya
langsung pada intisari pokoknya.

19
- Bahkan disertakan pada contoh kasus atau implikasi mekanismenya, seperti contoh
kasus penggelapan pajak.
- Di awal pembahasan di pendahuluan, ada pembahasan yang menarik mengenai
lolosnya dari pemeriksaan pajak. Ini termasuk pengantar pembahasan yang menarik.
Kelemahan :
- Contoh ilusrasi tidak begitu variatif, hanya sebatas contoh dan jenis kasus, itu juga
tidak dijelaskan bagaiamana mekanismenya.

 BAB 15
Kelebihan :
- Banyak penjelasan mnegenai strategi yag disertai dengan instrumen hukum pajaknya.
Penjelasannya juga padat dan yang terpenting mengenai implementasi dari plan of
action pada akhir tahun fiskal sangat lengkap dan rinci dijelaskan karena itu
merupakan materi pokoknya dari bab ini.
- Penjelasan yang spesifik, antara langkah perencanaan pajak menjelang akhir tahun,
implikasinya dan beberapa strategi untuk kelebihan beban pajak apabila rugi dan laba
dipisahkan secara spesifik.
Kelemahan :
- Tidak ada.

20
BAB III
PENUTUP

3.1.Kesimpulan

Pada kegiatan Critical Book Report diatas, kita dapat mengetahui Critical Book
Report ini juga berguna untuk mengkaji dan menganalisa ulang isi materi yang berkaitan
untuk di review. Materi yang dikaji dalam buku ini selalu berpatokan pada instrumen /
kebijakan pajak sehingga penjelasannya lebih terkesan teoritis dan relevan. Tak hanya itu
bahkan jika ada menyangkut tentang materi akuntansi juga disertai dengan PSAK. Buku ini
tak hanya sekedar menjelaskan tetapi juga menuntut kita untuk tetap taat akan hukum pajak.
Dimana ada beberapa penyampaian penutup di akhir materi yang penulis buat untuk
menyadarkan para pembaca akan ketaatn terhadap hukum pajak. Karena bagaimana pun tax
planning berkaitan dnegan tax saving program yang mana setiap transaksi bisnis akan
tergantung pada kejelian wajib pajak membaca peluang bisnis dalam melakukan
penghematan pajak secara optimal. Kajian buku ini sangat jelas, implikasi dari ilustrasi juga
kebanyakan langsung pada praktik bisnis yang sesunggunya, sehingga memudahkan para
pembaca untuk memahaminya. Dari keseluruhan materi yang dijelskan dalam buku ini
hampir semuanya tak lepas dari instrumen ataupun kebijakan hukum pajak, sehingga menurut
kami secara tidak langsung penulis mengajarkan kepada pembaca untuk tetap taat terhadap
akan hukum pajak.
Setiap buku pasti pasti ada kelemahan maupun kelebihannya masing-masing. Namun
buku tetaplah merupakan sumber utama bagi kita untuk bisa membuka cakrawala dan jendela
dunia.

3.2.Saran

Dalam penyusunan critical book report ini masih banyak kekurangan dan jauh dari
kesempurnaan, maka dari itu kami mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun
dari pembaca demi kebaikan critical book review yang akan kami kerjakan lagi. Kami
ucapkan terima kasih.

21
DAFTAR PUSTAKA

Anwar, Chairil. 2013. Manajemen Perpajakan Strategi Perencanaan Pajak dan Bisnis.
Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama

22