Anda di halaman 1dari 10

PENGARUH ANEMIA DEFISIENSI BESI TERHADAP

STOMATITIS AFTOSA REKUREN

(THE EFFECT IRON DEFICIENCY ANEMIA ON RECCURENT

APHTHOUS STOMATITIS)

Devita Alamanda

190600079

Mahasiswa Fakultas Kedokteran Gigi

Program Studi Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara

Jalan Alumni No. 2 Kampus USU, Medan 20155

E-mail: devitaalamandaa@gmail.com

ABSTRACT
Recurrent aphthous stomatitis (RAS) is a common oral mucosal disease
characterized by regular, round or oval, painful ulcers with an erythematous border
that recur on a regular basis on the nonkeratinized oral mucosae such as labial,
buccal, alveolar, and ventral tongue mucosa. Until now, the etiology of this disease
remains unknown, but there are many predisposition factors, one of it is iron
deficiency anemia. Iron deficiency anemia (IDA) is defined as a reduction in total
body iron to an extent that iron stores are fully exhausted and some more degree of
tissue iron deficiency is present. This paper aims to know if iron deficiency anemia
can causes recurrent aphthous stomatitis (RAS). RAS is a multifactorial disease
with one of the common suspected etiology is IDA. Hence routine hematological
examination may be carried out in RAS patients.
Keywords : Recurrent Aphthous Stomatitis, Iron Deficiency Anemia, Iron
ABSTRAK
Stomatitis aphthous rekuren (SAR) adalah penyakit mukosa mulut umum yang
ditandai dengan ulkus yang nyeri, bulat atau oval, dengan perbatasan eritematosa
yang berulang secara teratur pada mukosa mulut non-keratin seperti labial, bukal,
alveolar, dan mukosa lidah ventral. Sampai saat ini, penyebab penyakit ini masih
belum diketahui, tetapi ada banyak faktor predisposisi, salah satunya adalah anemia
defisiensi besi. Anemia defisiensi besi (ADB) didefinisikan sebagai pengurangan
total zat besi tubuh sampai-sampai simpanan zat besi benar-benar habis dan ada
beberapa derajat defisiensi besi jaringan lagi. Tulisan ini bertujuan untuk
mengetahui apakah anemia defisiensi besi dapat menyebabkan stomatitis aphthous
rekuren (SAR). SAR adalah penyakit multifaktorial dengan salah satu etiologi yang
diduga umum adalah ADB. Oleh karena itu pemeriksaan hematologis rutin dapat
dilakukan pada pasien SAR.
Kata kunci : Stomatitis Aftosa Rekuren, Anemia Defisiensi Besi, Zat Besi

PENDAHULUAN

Anemia adalah keadaan yang ditandai dengan berkurangnya hemoglobin


dalam tubuh. Hemoglobin adalah suatu metaloprotein yaitu protein yang
mengandung zat besi di dalam sel darah merah yang berfungsi sebagai pengangkut
oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh1.

Anemia defisiensi besi (ADB) didefinisikan sebagai pengurangan total zat


besi tubuh sampai-sampai simpanan zat besi benar-benar habis dan ada beberapa
derajat defisiensi besi jaringan lagi. ADB terjadi ketika kekurangan zat besi cukup
parah untuk mengurangi erythropoiesis dan menyebabkan perkembangan anemia.
Berbagai proses metabolisme membutuhkan zat besi untuk berfungsi, termasuk
transportasi oksigen, sintesis DNA, dan transportasi elektron. Karena itu, zat besi
sangat penting bagi organisme hidup. Kekurangan zat besi menyebabkan anemia
mikrositik. Dalam prakteknya, anemia biasanya ditemukan dan diukur dengan
pengukuran jumlah RBC, konsentrasi hemoglobin (Hb), dan hematocrit2. Defisiensi
zat besi dan Anemia defisiensi besi adalah masalah kesehatan global dan kondisi
medis umum yang terlihat dalam praktek klinis sehari-hari. Meskipun prevalensi
dari Anemia defisiensi besi baru-baru ini menurun, kekurangan zat besi terus
menjadi penyebab utama anemia di seluruh dunia, dan Anemia defisiensi besi
memiliki efek substansial pada kehidupan anak muda dan premenopause
perempuan di negara maju dan negara berkembang1,3. Akibat dari anemia defisiensi
besi, timbul penyakit berupa luka pada mukosa rongga mulut yang disebut
stomatitis aftosa rekuren. Masyarakat awam mengenalnya dengan istilah sariawan2.

Recurrent aphthous stomatitis (RAS) adalah ulserasi pada rongga mulut


yang menimbulkan rasa sakit, dan terjadi pada interval waktu beberapa hari atau
lebih dari 2-3 bulan. SAR paling sering muncul di rongga mulut, terjadi 20% dari
populasi dan 2% diantaranya merasa sangat menderita. Jumlah wanita yang
menderita SAR lebih banyak daripada laki-laki, dan lebih sering terjadi pada usia
dekade kedua dan tiga. Stomatitis Aftosa Rekuren (SAR) yang dikenal dengan
istilah apthae atau cancer sores, merupakan suatu lesi ulserasi yang terjadi secara
kambuhan pada mukosa mulut tanpa adanya tanda-tanda suatu penyakit lainnya.
SAR minor biasanya lebih sering mengenai mukosa rongga mulut yang tidak
berkeratin seperti mukosa labial dan bukal, dasar mulut, dan pada lateral dan ventral
lidah4.

GAMBARAN KLINIS

SAR ditandai oleh ulser rekuren yang nyeri pada mukosa mulut. Kelainan
ini diklasifikasikan menjadi tiga kategori sesuai dengan ukurannya: aftosa minor,
aftosa major, dan ulser herpetiformis5.

Secara klinis SAR dibagi menjadi 3 bentuk umum, yaitu SAR minor,
ulsernya berukuran kecil (< 1cm) dapat sembuh sekitar 7-10 hari. Bentuk yang
kedua yaitu SAR mayor merupakan jenis ulser yang jarang terjadi (sekitar 10%),
tetapi merupakan ulser yang paling parah karena berdiameter besar (≥ 1cm), dapat
timbul di dorsum lidah, masticatory mukosa atau gingiva dan bila sembuh dapat
menimbulkan jaringan parut. Kemudian SAR herpetiformis. SAR herpetiform
merupakan jenis ulser yang paling jarang terjadi (sekitar 510%), berdiameter sangat
kecil tidak lebih besar dari 1mm, namun timbul dalam kelompok 10-100 buah lesi
ini hampir menyerupai lesi ulserasi karena infeksi virus. SAR minor merupakan
jenis ulser yang paling sering terjadi (sekitar 80%) dari semua kasus yang ada,
timbul pada mukosa tidak berkeratin. Gambaran klinis SAR diawali dengan gejala
prodromal yang jarang disadari oleh penderita yang digambarkan sebagai rasa
seperti terbakar pada sekitar 24-48 jam sebelum terjadi ulser. Kemudian daerah
tersebut berwarna kemerahan dan timbul papula berwarna putih. Ulser muncul
setelah itu dan perlahan-lahan membesar pada 48-72 jam kemudian. Semua jenis
SAR muncul dengan bentuk yang sama baik bulat maupun oval, sakit dan berbatas
eritema6.

1. SAR MINOR
SAR minor juga disebut dengan canker sore. SAR minor
mempunyai tendensi untuk muncul pada mukosa bergerak yang terletak di
atas kelenjar saliva minor. SAR minor biasanya sembuh secara spontan
tanpa pembentukan jaringan parut dalam waktu 14 hari5. RAS minor,
ulsernya berukuran kecil (< 1cm)6.

Gambar 1. SAR Minor

2. SAR MAJOR
merupakan jenis ulser yang jarang terjadi (sekitar 10%), tetapi
merupakan ulser yang paling parah karena berdiameter besar (≥ 1cm), dapat
timbul di dorsum lidah, masticatory mukosa atau gingiva dan bila sembuh
dapat menimbulkan jaringan parut.6

Gambar 2. SAR Major


3. SAR herpetiformis
merupakan jenis ulser yang paling jarang terjadi (sekitar 5-10%),
berdiameter sangat kecil tidak lebih besar dari 1mm, namun timbul dalam
kelompok 10-100 buah lesi ini hampir menyerupai lesi ulserasi karena
infeksi virus.6

Gambar 3. SAR Herpetiformis

ETIOLOGI STOMATITIS AFTOSA REKUREN

Etiologi SAR hingga saat ini masih belum diketahui dengan pasti. Ada
beberapa etiologi/ factor predisposisi yang diketahui secara pasti, namun ada
beberapa etiologi/ faktor predisposisi yang dianggap berhubungan dengan
terjadinya SAR7.

1. Genetik

Faktor ini dianggap mempunyai peranan yang sangat besar pada pasien
yang menderita SAR. Faktor ini diduga berhubungan dengan peningkatan jumlah
Human Leucocyte Antigen (HLA), namun beberapa ahli masih menolak hal
tersebut. HLA menyerang sel-sel melalui mekanisme sitotoksik dengan jalan
mengaktifkan sel mononukleus ke epitelium.Prevalensi paling tinggi dari SAR
dapat terindikasi dari latar belakang kondisi genetik. Keturunan dari beberapa gen
tertentu, terutama sitokin proinflamasi yang berperan dalam pembentukan ulser.
SAR, dapat mempengaruhi anggota keluarga untuk terkena SAR.Pasien dengan
riwayat keluarga SAR akan menderita SAR sejak usia muda dan lebih berat
dibandingkan dengan pasien tanpa riwayat keluarga SAR8.
2. Trauma

Trauma yang sering dialami yaitu trauma karena terbentur sikat gigi saat
menyikat gigi dan tidak sengaja tergigit bagian tertentu dari mukosa mulut.
Beberapa orang mengira bahwa lesi terjadi akibat trauma, sebab gejala awalnya
didahului oleh sikat gigi yang menyodok mukosa mulut. Letak lesinya tergantung
pada daerah yang terlibat dalam trauma tersebut. Cedera yang disebabkan mekanis
dari mukosa mulut dapat menyebabkan ulserasi pada orang rentan terhadap
stomatitis aftosa rekuren8.

3. Defisiensi nutrisi

Beberapa kekurangan nutrisi termasuk kekurangan vitamin B1, B2, B6, dan
B12, folat, zat besi, dan feritin dianggap sebagai etiologi yang mungkin dari SAR.
Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa kekurangan vitamin B12, folat, dan
zat besi, yang terjadi sendiri atau bersama-sama, telah dikaitkan dengan stomatitis
aphthous pada pasien dari segala usia2. Penelitian yang dilakukan pada 330 pasien
SAR dengan hasil 47 pasien menderita defisiensi nutrisi yaitu terdiri dari 57%
defisiensi zat besi, 15% defisiensi asam folat, 13% defisiensi vitamin B12, 21%
mengalami defisiensi kombinasi terutama asam folat dan zat besi dan 2% defisiensi
ketiganya. Pasien yang menderita SAR dengan defisiensi zat besi, vitamin B12 dan
asam folat diberikan terapi subtitusi vitamin tersebut hasilnya 90% dari pasien
tersebut kesehatannya membaik. Defisiensi Zink ditemukan pada penderita SAR,
pasien tersebut diberi 50 mg Zink Sulfat peroral setiap tiga kali sehari selama tiga
bulan. Lesi SAR sembuh dan tidak kambuh lagi selama satu tahun. Beberapa
peneliti berpendapat bahwa adanya defisiensi Zink pada pasien penderita SAR
karena pemberian preparat Zink memperlihatkan adanya perbaikan, walaupun pada
umunya kadar serum Zink pada pasien yang menderita SAR normal9.

4. Hipersensitivitas makanan

Alergi terhadap beberapa makanan seperti kacang, coklat, kentang goreng,


keju, susu, terigu, gandum, kopi, sereal, almond, stroberi dan beberapa makanan
dari tomat dihubungkan dengan munculnya SAR pada beberapa pasien. Beberapa
literatur mengungkapkan bahwa salah satu makanan yang menimbulkan alergi dan
memicu SAR yaitu ikan asin. Diperkirakan bahwa alergi terhadap ikan asin akan
menyebabkan sensasi rasa gatal pada rongga mulut sehingga membuat mukosa
mulut mengalami luka. Luka inilah yang diduga berkembang menjadi SAR pada
rongga mulut, namun belum ditemukan literatur maupun hasil penelitian yang
menyebutkan bahwa ikan dapat memicu SAR yang dialami seseorang7.

5. Perubahan hormonal

Para penderita SAR yang disebabkan oleh kadar hormon progesteron yang
rendah maka efek self limiting process berkurang, polimorphonuclear leucocytes
menurun, permeabilitas vaskuler menurun sehingga SAR akan terbentuk dengan
mudah yang muncul berdasarkan periodik sesuai siklus menstruasi4.

6. Imunologi

Teori tentang imunopatogenesis dari SAR tidak ada yang seragam,


disregulasi imun diperkirakan memegang peranan terjadinya SAR. Ada penelitian
yang mengemukakan bahwa adanya respon imun yang berlebihan pada pasien
menyebabkan ulserasi lokal pada mukosa. Respon imun ini berupa sitotoksin dari
limfosit dan monosit pada mukosa dimana pemicunya tidak diketahui9.

PENCEGAHAN

1. Menjaga kebersihan rongga mulut bertujuan untuk mencegah berkembang


biaknya bakteri-bakteri patogen rongga mulut yang dapat memicu
terjadinya ulser dan penyakit mulut lainnya.
2. Menggunakan sikat gigi yang lembut, hal ini berupaya agar sikat tidak
melukai rongga mulut yang mana akan menyebabkan SAR.
3. Mengonsumsi buah dan sayur sebab faktor lain penyebab timbulnya SAR
adalah defisiensi nutrisi7.
4. Menjaga pola makan untuk memenuhi kecukupan gizi agar memperkuat
imunitas dan menghindari terjadinya trauma di dalam rongga mulut8.
PENGOBATAN

Terapi obat dipertimbangkan untuk pasien yang mengalami SAR dengan


gejala nyeri hebat dan kesulitan makan. Dokter umum harus menentukan
kemungkinan kekurangan nutrisi atau alergi yang menyebabkan timbulnya
penyakit sebelum memulai penerapan obat untuk SAR. Kozlak et al., 33
menyarankan bahwa mengonsumsi vitamin B12 dan folat dalam jumlah yang cukup
mungkin merupakan strategi yang berguna untuk mengurangi gejala SAR.
Pengobatan SAR termasuk glukokortikoid dan terapi antimikroba. Obat-obatan ini
telah diaplikasikan sebagai pasta topikal, obat kumur, suntikan intralesi dan
sistemik dengan rute oral. Anestesi topikal seperti 2% viskos kental lidokain
hidroklorida digunakan untuk meredakan rasa sakit10.

PEMBAHASAN

Anemia adalah suatu kondisi medis dimana jumlah sel darah merah atau
hemoglobin kurang dari normal. Anemia merupakan salah satu kelainan darah yang
umum terjadi ketika kadar sel darah merah (eritrosit) dalam tubuh menjadi terlalu
rendah. Anemia dan defisiensi hematologis dapat menjadi faktor etiologis untuk
penyakit SAR. Dalam sebuah penelitian 12 pasien menemukan bahwa 8% pasien
mengalami SAR. Sejumlah kekurangan hematologi telah ditemukan lebih umum
pada pasien dengan SAR daripada pada populasi umum. Beberapa kekurangan
nutrisi termasuk kekurangan vitamin B1, B2, B6, dan B12, folat, zat besi, dan feritin
dianggap sebagai etiologi yang mungkin dari SAR. Sebuah studi baru-baru ini
menemukan bahwa kekurangan vitamin B12, folat, dan zat besi, yang terjadi sendiri
atau bersama-sama, telah dikaitkan dengan stomatitis aphthous pada pasien dari
segala usia. ADB harus dicurigai dalam setiap kasus SAR ketika tidak ada penyebab
jelas lainnya yang diidentifikasi. Temuan ini diyakini disebabkan oleh gangguan
imunitas seluler, defisiensi aktivitas bakterisida leukosit polimorfonuklear, respon
antibodi yang tidak adekuat, dan kelainan epitel yang disebabkan oleh kekurangan
zat besi. Juga diyakini bahwa pasien SAR dengan anemia dan kadar Hb yang lebih
rendah telah mengurangi kapasitas darah membawa oksigen ke mukosa mulut, yang
akhirnya menyebabkan atrofi mukosa mulut. Selain itu, zat besi sangat penting
untuk fungsi normal sel epitel oral. Sel epitel oral memiliki tingkat turnover yang
tinggi. Oleh karena itu, kekurangan zat besi, vitamin B12, dan asam folat dapat
menyebabkan atrofi epitel oral. Epitel oral atrofi pada pasien dengan defisiensi
hematin mungkin menjelaskan mengapa beberapa pasien dengan defisiensi
hematologis cenderung mengalami SAR. Selain itu, terapi penggantian dengan
hematinik untuk pasien SAR dengan defisiensi hematinik yang sesuai dapat
menghasilkan perbaikan klinis yang signifikan atau setidaknya penurunan frekuensi
dan keparahan ulkus aphthous oral mereka. Kesimpulannya, SAR adalah penyakit
multifaktorial dengan salah satu etiologi yang diduga umum adalah ADB. Oleh
karena itu pemeriksaan hematologis rutin dapat dilakukan pada pasien SAR.

KESIMPULAN

Berdasarkan literatur, dapat disimpulkan bahwa anemia defisiensi besi


dapat menjadi salah satu penyebab stomatitis aftosa rekuren. Hal itu dikarenakan
zat besi berperan penting dalam pembentukan sel epitel oral. Sehingga, kekurangan
zat besi dapat menyebabkan atrofi epitel oral. Hal tersebut dapat dicegah dengan
mengonsumsi makanan yang mengandung zat besi.

DAFTAR PUSTAKA

1. Fitriany J, Saputri AI. Anemia Defisiensi Besi. J Averrous 2018; 4(2): 1-2.
2. Nurdiana, Astari P. The Relationship between Recurrent Aphthous
Stomatitis and Iron Deficiency Anemia. In: Atlantis Press, ed. International
Dental Conference of Sumatera Utara, Medan, 2017: 200-3.
3. Camaschella, Carla. Iron-Deficiency Anemia. J Med 2015; 1833.
4. Thantawi A, Khairiati, Nova MM, Marlisa S, Bakar A. Stomatitis Aphtosa
Rekuren (SAR) Minor Multiple Pre Menstruasi. Odonto Dent J 2014; 1(2):
57-62.
5. Langlais R, Miller C, Nield-Gehrig J. Atlas Berwarna Lesi Mulut yang
Sering Ditemukan. Trans. Suta, T. Jakarta: Buku Kedokteran EGC, 2009:
63-70.
6. Setyowati D, Dewi L, Prihanti A. Insiden Recurrent Aphthous Stomatitis
dengan Riwayat Keluarga di Klinik Oral Medicine Rumah Sakit Gigi dan
Mulut Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Jember. In: Setywoati D, ed.
The 4th Dentistry Scientific Meeting Of Jember, Jember, 2017: 75-82.
7. Melky GJ, Pieter LS, Aurelia SRS. Gambaran Stomatitis Aftosa Rekuren
dan Stres pada Narapidana di Lembaga Pemasyarakatan Kelas II B Bitung.
J e-Gigi 2015; 3(1): 100-6.
8. Permadi A, Widyastutik O. Faktor yang berhubungan dengan stomatitis
aftosa rekuren (SAR) pada mahasiswa di Pontianak. J Kesehatan
Masyarakat Khatulistiwa 2017; 4(3): 218-25.
9. Casiglia JM. Aphthous Stomatitis Clinical Presentation. 29 Oktober 2015.
icine.medscape.com/article/1075570-clhttp://emedinical#showall .15
Oktober 2019.
10. Tarakji B, Gazal G, Alaizari N. Guideline for the Diagnosis and Treatment
of Recurrent Aphthous Stomatitis for Dental Practitioners. J Int Oral Health
2015; 7(5): 74-80.