Anda di halaman 1dari 70

PERBEDAAN KUALITAS HIDUP LAKI - LAKI

PEROKOK DAN NON PEROKOK YANG DIUKUR


DENGAN KUISIONER SF-36v2 ( Studi Pendahuluan )

Laporan Penelitian ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk


memperoleh gelar Sarjana Kedokteran

OLEH:

DIMAS BAGUS PAMUNGKAS

NIM: 1111103000003

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA

1435 H/2014 M
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Segala puji dan syukur penulis ucapkan atas kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas
segala rahmat dan karunia-Nya yang telah memberikan nikmat kesehatan dan hikmat
kepada penulis sehingga penelitian ini dapat diselesaikan dengan baik sesuai dengan
waktu yang telah direncanakan.

Skripsi berjudul ―PerbedaanKualitas Hidup Laki – Laki Perokok dan Bukan


Perokok yang Dihitung Dengan Kuisioner SF-36v2‖, disusun untuk memperoleh
gelar Sarjana Pendidikan Dokter, FKIK, UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Penulis menyampaikan ucapan terima kasih setinggi-tingginya dan tak


terhingga kepada yang terhormat :

1. Prof. Dr (hc). dr. M.K Tadjudin, SpAnd, dr. M. Djauhari Widjajakusumah, DR.
Arif Sumantri, S.KM, M.Kes, ( ibu delina ) selaku Dekan dan Wakil Dekan FKIK
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

2. dr. Witri Ardini, M.Gizi, Sp.GK selaku Ketua Program Studi Pendidikan Dokter
FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

3. dr. Ibnu Harris Fadillah, Sp. THT - KL selaku pembimbing 1 yang telah
memberikan masukan dan nasihat serta meluangkan banyak waktu, pikiran, dan
tenaga untuk membimbing saya dalam penelitian ini.

4. drg. Laifa Annisa Hendarmin, PhD selaku pembimbing 2 yang telah memberikan
motivasi serta mencurahkan waktu, pikiran dan tenaga untuk membimbing peneliti
dalam melakukan penelitian dan menyusun laporan penelitian ini.

ii
5. dr. Flori Ratna Sari, Ph.D selaku penanggungjawab modul Riset yang selalu
mengingatkan peneliti untuk segera menyelesaikan penelitian.

5. Kedua orang tua, Tatang Apri Hariyono dan Ida Witanti, terima kasih untuk kasih
sayang dan doa yang terus menerus dipanjatkan, serta pengorbanan yang penuh
keikhlasan dan ridho yang menjadikan kelancaran dalam setiap langkah hidup saya.

6. Kakak dan adik tercinta, Andika Bagus Pamungkas dan Amanda Ayu Shafira ,
terima kasih untuk doa dan dukungan yang selalu diberikan.

7. Teman – teman PSPD 2011 yang saya cintai.

Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang turut serta
memberikan bantuan dan sumbangan pemikiran selama penulis mengikuti
perkuliahan.Akhirnya segala kebaikan yang telah diberikan kepada penulis dapat
menjadi karunia yang tidak terhingga dalam hidupnya.

Penulis telah berupaya semaksimal mungkin, namun penulis menyadari


masih banyak kekurangannya, untuk itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang
bersifat membangun dari pembaca demi sempurnanya skripsi ini. Kiranya skripsi ini
dapat bermanfaat dalam memperkaya khasanah ilmu pendidikan.

Jakarta, September 2013

Penulis

Dimas Bagus Pamungkas

1111103000003

iii
ABSTRAK

Dimas Bagus Pamungkas. Program Studi Pendidikan Dokter. Perbedaan Skor


Kualitas Hidup Laki - laki Perokok dan Laki – Laki Bukan Perokok Yang
Diukur Dengan Kuisioner SF – 36v2.
Tujuan : Penelitian ini mengukur skor kualitas hidup laki – laki perokok dan laki -
laki bukan perokok serta melihat perbandingannya.Metode : Penelitian ini
melibatkan 41 orang laki – laki dengan usia > 17 tahun, 25 orang merupakan
kelompok perokok dan 16 orang lainnya adalah bukan perokok. Seluruh subjek
penelitian menjawab berkas inform concent, kuisioner data demografi, dan kuisioner
SF – 36v2. Hasil : Nilai rerata skor fisik dan skor mental lebih tinggi secara tidak
signifikan ( p > 0,05 ) pada laki - laki bukan perokok dibanding laki - laki bukan
perokok. Kesimpulan : Kebiasaan merokok kemungkinan dapat mempengaruhi skor
kualitas hidup.
Kata kunci : merokok, kualitas hidup, kuisioner SF – 36v2

ABSTRACT
Dimas Bagus Pamungkas. Medical Education Study Program. Deferentiation of
Quality of Life Score in Male Smokers and Non – smokers Measured With The SF
– 36v2 Questionnaire.
Objective : This study analyze the association between smoking and the quality of life
in male smokerscompared to male nonsmokers.Methods :The study comprised of 41
subjects divided to 25 male smokers and 16 male non – smokers. All subjects
answered form dealing with smoking habits and the SF – 36v2 questionnaire.Results
: Male smokers showed lower mean the physical and the mental scores than non –
smokers, but was not significant ( p < 0,05 ). Conclusions : Smoking likely affect the
quality of life.

Key words : smoking, quality of life, SF – 36v2 quetionnaire

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL ..........................................................................................................


LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................... ii
KATA PENGANTAR .................................................................................................. ii
ABSTRAK ................................................................................................................... iv
DAFTAR ISI ................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ....................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. viii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................ ix
BAB1 PENDAHULUAN ............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang................................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah .......................................................................................... 3
1.3 Hipotesis Penelitian ........................................................................................ 4
1.4 Tujuan Penelitian ............................................................................................ 4
1.4.1. Tujuan Umum ......................................................................................... 4
1.4.2. Tujuan Khusus ........................................................................................ 4
1.5 Manfaat Penelitian .......................................................................................... 4
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................... 6
2.1. Landasan Teori ................................................................................................... 6
2.1.1. Kualitas Hidup ........................................................................................ 6
2.1.2. Kuisioner SF – 36.................................................................................... 9
2.1.3. Konsep Dasar Merokok......................................................................... 11
2.1.4. Adiksi Nikotin ....................................................................................... 14
2.1.5. Pengaruh Merokok Terhadap Kualitas Hidup....................................... 14
2.2. Kerangka Teori ............................................................................................. 17
2.3. Kerangka Konsep ......................................................................................... 18
2.4. Definisi Operasional ..................................................................................... 19
BAB 3 METODE PENELITIAN................................................................................ 21
3.1. Desain Penelitian .......................................................................................... 21

v
3.2. Lokasi dan Waktu Penelitian ........................................................................ 21
3.2.1. Waktu Penelitian ................................................................................... 21
3.2.2. Tempat Penelitian.................................................................................. 21
3.3. Alat Penelitian .............................................................................................. 21
3.4. Populasi dan Sempel..................................................................................... 21
3.5. Jumlah Sempel.............................................................................................. 22
3.6. Cara Kerja Penelitian.................................................................................... 24
3.7. Pengolahan Data ........................................................................................... 24
BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN....................................................................... 26
4.1. Hasil Penelitian............................................................................................. 26
4.1.1. Karakteristik Subjek Penelitian ............................................................. 26
4.1.2. Hasil Analisa Skor Kualitas Hidup ....................................................... 28
4.2. Hasil Analisa Skor Fisik dan Skor Mental Dengan Tingkat Adiksi Nikotin 30
4.3. Pembahasan .................................................................................................. 32
4.4. Aspek KeIslaman.......................................................................................... 36
4.5. Keterbatasan Penelitian ................................................................................ 37
BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN....................................................................... 39
5.1. Simpulan ....................................................................................................... 39
5.2. Saran ............................................................................................................. 39
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 40
LAMPIRAN ................................................................................................................ 43

vi
DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel2.1.Pertanyaan yang mewakili 8 dimensi kuisioner SF - 36 .............. 9


Tabel4.1.Karakteristik subjek penelitian..................................................... 22
Tabel4.2.Hasil uji statistik skor fisik dan skor mental ................................ 29
Tabel4.3.Hasil uji statistik skor fisik dan skor mental dibandingkan dengan tingkat
adiksi nikotin ............................................................................................... 31
Tabel4.4.Hasil uji statistik skor fisik dan skor mental dibandingkan dengan skor
Fargerstrom Test for Nicotine Dependence ( FNTD )................................ 31

vii
DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 4.1.Skor fisik laki – laki perokok dan bukan perokok .................. ...... 29
Gambar 4.2.Skor mental laki – laki perokok dan bukan perokok............... ...... 30
Gambar 4.3.Skor fisik pada tingkat ketergantungan nikotin....................... ...... 31
Gambar 4.4.Skor mental pada tingkat ketergantungan nikotin ................... ...... 32
Gambar 6.1.Wawancara kuisioner SF – 36v2 kepada subjek penelitian .... ...... 46

viii
DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1 Surat persetujuan etik ............................................................ 39
Lampiran 2 Riwayat penulis ..................................................................... 40
Lampiran 3 Foto – foto penelitian............................................................. 41
Lampiran 4 Lembar inform concent dan rekam medik ............................. 42
Lampiran 5 Kuisioner SF – 36 v2 ............................................................. 50

ix
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Merokok merupakan sebuah fenomena yang cukup kompleks dan telah menjadi
kebiasaan yang membudaya di masyarakat. Kompleksitas dari kebiasaan merokok
diakibatkan dampak dan hubungannya dengan kesehatan, ekonomi, sosial, dan
politik. Berdasarkan data dari SKRT ( Survey Kesehatan Rumah Tangga ) tahun
2004, prevalensi perokok di Indonesia mencapai angka 28,4 % dan angka ini
merupakan yang tertinggi diantara negara – negara di Asia tenggara. Yang lebih
ironisnya lagi umur mulai merokok di Indonesia adalah pada usia 15 tahun, dimana
merupakan usia yang begitu muda. Inisiasi merokok pada usia anak – anak dan
remaja erat hubungannya dengan lingkungan keluarga, masyarakat, dan sahabat
sekitar yang mendorong terciptanya budaya mengkonsumsi rokok, hal ini terbukti
dengan banyak munculnya pendapat yang mengatakan merokok adalah proses
menuju kedewasaan dan kejantanan. Sudah bukan merupakan rahasia umum bahwa
di dalam rokok terdapat berbagai zat beracun yang sanagt berbahaya bagi tubuh. Hal
ini menjadikan kebiasaan merokok termasuk ke dalam penyabab kematian yang dapat
dicegah. Faktanya lebih dari 1 miliyar perokok di dunia akan mengalami kematian
akibat berabagi penyakit yang ada kaitannya dengan konsumsi tembakau seperti
penyakit jantung, kanker, penyakit paru, dan lain – lain. Apabila kebiasaan
menggonsumsi rokok tidak dapat ditekan maka diperkirakan angka kematian akibat
rokok akan melebihi angka 10 juta jiwa pada tahun 2025.1

Selain itu tingginya prevalensi merokok di Indonesia berdampak cukup


signifikan terhadap kematian dini, akibatnya dapat menyebabkan pendeknya harapan
hidup, meningkatnya biaya pengobatan penyakit akibat konsumsi rokok yang

1
3

berkepanjangan, dan menurunnya produktifitas. Dari hasil sebuah survey yang


dilakukan didapatkan 200.000 orang di Indonesia meninggal setiap tahunnya akibat
rokok. Selain itu 50 % perokok aktif akan mengalami kematian diakibatkan penyakit
yang berkaitan dengan konsumsi rokok. Dalam sebuah survey lain didapatkan biaya
yang dikeluarkan untuk menngobati penyakit akibat konsumsi rokok mencapai
Rp.2,9 – 11 triliun pertahunnya.2

Garis besar dari fakta – fakta yang telah diuraikan sebelumnya, merokok dapat
memberikan dampak negatif bagi kehidupan manusia baik dari segi fisik, psikis,
sosial, dan ekonomi, atau dalam kata lain merokok dapat mempengaruhi kualitas
hidup ( quality of life ) seseorang. Dari penelitian yang telah dilakukan sebelumnya
menunjukkan adanya penurunan pada angka kualitas hidup yang diukur secara
objektif dengan menggunakan skoring seorang perokok jika dibandingkan dengan
angka kualitas hidup seseorang yang tidak pernah merokok.3

Oleh karena itu selain untuk memperkuat penelitian sebelumnya dengan


memberikan skor kualitas hidup pada laki - laki perokok dan bukan perokok, penulis
memandang perlu diadakannya penelitian ini. Namun penelitian kali ini merupakan
penelitian pendahuluan atau Preliminry study, hal ini dikarenakan sulitnya mencari
subjek penelitian yang sesuai dengan besar sempel yang dibutuhkan serta sesuai
dengan kriteria inklusi dan eksklusi yang telah ditetapkan.

1.2 Rumusan Masalah

Yang menjadi masalah pada penelitian ini adalah :


 Bagaimana hasil dari pengukuran skor kualitas hidup laki - laki perokok
yang diukur dengan kuisioner SF – 36v2?
 Bagaimana hasil pengukuran skor kualitas hidup laki - laki bukan perokok
yang diukur dengan kuisioner SF – 36v2?
4
`

 Apakah terdapat perbedaan yangsignifikan antara skor kualitas hidup laki


- laki perokok dan bukan perokok?
 Apakah terdapat pengaruh tingkat ketergantungan nikotin terhadap skor
kualitas hidup?

1.3 Hipotesis Penelitian

 Terdapat perbedaan yang signifikan pada skor kualaitas hidup antara


laki - laki perokok dan bukan perokok, dengan laki - laki perokok
memiliki skor yang lebih rendah.
 Terdapat pengaruh yang signifikan antara tingkat ketergantungan
nikotin dengan skor kualitas hidup.

1.4 Tujuan Penelitian

1.4.1. Tujuan Umum

Tujuan penelitian yang dilakukan adalah sebagai penelitian pendahuluan (


preliminary study ) untuk membandingkan skor kualitas hidup laki - laki perokok
dengan laki - lakibukan perokok berdasarkan pengukuran dengan menggunakan
kuisioner SF – 36v2.

1.4.2. Tujuan Khusus

Yang merupakan tujuan khusus dari penelitian yang dilakukan adalah:

 Apakah terdapat pengaruh skor adiksi nikotin terhadap skor kualitas


hidup?

1.5 Manfaat Penelitian

Penilitian ini dilakukan karena memiliki manfaat berupa :


5
`

 Peneliti dapat mengetahui skor kualitas hidup laki - laki perokok dan
bukan perokok.
 Dapat memperkuat penelitian sebelumnya dengan tema yang sama.
 Dapat menganalisis perbedaan skor kualitas hidup antara laki - laki
perokok dan bukan perokok.
 Dapat dijadikan bukti oleh para tenaga kesehatan dalam melakukan
edukasi pada masyrakat di dalam upaya menurunkan angka kebiasaan
merokok pada masyarakat.
BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Landasan Teori

2.1.1. Kualitas Hidup

2.1.1.1.Definisi Kualitas Hidup


Cukup sulit untuk mendefinisikan kualitas hidup secara tepat.Sejauh ini telah
banyak pendapat ahli ataupun literatur yang mendefinisikan kualitas hidup, namun
hal ini cenderung menimbulkan ambiguitas terhadap interpretasinya, hal ini
dikarenakan definisinya bergantung siapa yang membuatnya. Definisi dan penerapan
kualitas hidup juga akan berbeda pada bermacam macam wilayah penerapan,
contohnya seorang planolog akan menilai baik tidaknya kualitas hidup berdasarkan
tersedianya lahan hijau ataupun berbagai fasilitas yang ada, namun seorang klinisi
kesehatan akan menilai baik tidaknya kualitas hidup seseorang berdasarkan ada atau
tidaknya suatu gejala akibat suatu penyakit ataupun dampak yang terjadi setelah
pemberian terapi.4

Jika dikaitkan dengan aspek kesehatan definisi kualitas hidup dapat diartikan
sebagai respon emosi atau persepsi dari penderita terhadap aktivitas sosial,
emosional, pekerjaan, hubungan antar keluarga, rasa senang atau bahagia, adanya
kesesuain antara harapan dan kenyataan yang ada, adanya kepuasan dalam melakukan
fungsi fisik, sosial, emosional, dan kemampuan mengadakan sosialisasi dengan orang
lain. Hal ini juga diperkuat oleh World Health Organization ( WHO ) yang pada
tahun 1984 telah mendeklarasikan bahwa sehat adalah suatu kondisi yang paripurna
baik secara fisik, mental, dan sosial, serta tidak selalu ditentukan dengan ada tidaknya
penyakit.5,6

6
7

Saat ini ―health-related quality of life ( HRQOL )‖ atau kualitas hidup yang
berhubungan dengan kesehatan sudah menjadi salah tolak ukur dari keberhasilan
suatu pelayanan kesehatan. Pengukuran HRQOL bersifat multidimensi yang di
dalamnya meliputi antara lain fungsi fisik, sosial dan fungsi peran , mental health
dan persepsi kesehatan secara umum.7

2.1.1.2.Aspek – aspek Dalam Kualitas Hidup


Untuk menghilangkan ambiguitas terhadap definisi kualitas hidup diperlukan
beberapa aspek yang dapat dijadikan indikator untuk menilai baik buruknya kualitas
hidup seseorang. Dari beberapa studi sebelumnya serta pendapat dari para ahli
setidaknya dapat dirangkum beberapa aspek yang dapat dijadikan indikator dalam
mengukur kualitas hidup seseorang, diantaranya fungsi fisik, gejala yang timbul
akibat suatu penyakit ataupun pengobatan, fungsi emosional, fungsi kognitif, peranan
dalam masyarakat, fungsi sosial, dan fungsi seksual.8

Di dalam The World Health Organization Quality of Life ( WHOQoL )


beberapa aspek tersebut telah dibagi secara sistematis ke dalam 4 dimensi kualitas
hidup, yaitu5 :

 Kesehatan fisik, yang berhubungan dengan kesakitan dan kegelisahan,


ketergantungan pada perawatan medis, energi dan kelelahan, mobilitas,
tidur dan istirahat, aktifitas kehidupan sehari hari, dan kapasitas kerja.
 Kesehatan psikologis, yang berhubungan dengan pengaruh positif dan
negatif spiritual, pemikiran pembelajaran, daya ingat, konsentrasi,
gambaran tubuh dan penampilan, serta penghargaan terhadap diri sendiri.
 Hubungan sosial, terdiri dari hubungan personal, aktifitas seksual, dan
hubungan sosial.
 Dimensi lingkungan, terdiri dari keamanan dan kenyamanan fisik,
lingkungan fisik, sumber penghasilan, kesempatan memperoleh informasi,
8

keterampilan baru, partisipasi dan kesempatan untuk rekrreasi, atau


aktifitas pada waktu luang.

Selain itu terdapat aspek lain yang juga memiliki dampak cukup signifikan
dalam penentuan kualitas hidup seseorang, yaitu persepsi seseorang terhadap taraf
kualitas hidup itu sendiri. Keseluruhan aspek – aspek dalam kualitas hidup dapat
diukur secara objektif berupa nilai – nilai yang terkonversi dari jawaban dalam
sebuah kuisioner atau instrumen lain yang diberikan. 9

2.1.1.3.Pengukuran Kualitas Hidup


Secara garis besar kualitas hidup dapat diukur oleh sebuah instrumen
pengukuran, instrumen tersebut terbagi menjadi 2 macam yaitu instrumen umum (
generic scale ) dan instrumen khusus ( spesific scale ). Instrumen umum adalah
sebuah instrumen tang dipakai untuk mengukur kualitas hidup secara umum pada
penderita dengan penyakit kronik, instrumen ini menilai secara umum kemampuan
fungsional, ketidakmampuan dan kekhawatiran yang timbul akibat penyakit yang
diderita. Contoh instrumen umum adalah the Sickness Impact Profile ( SIP ), the
Medical Outcome Study ( MOS ) 36 – item short form health survey ( SF – 36
).Instrumen khusus adalah instrumen yang dipakai untuk mengukur sesuatu yang
khusus dari penyakit, populasi tertentu atau fungsi yang khusus, contohnya adalah ―
The Washington Psychosicial Seizure Inventory ― ( WPSI ).10,11

2.1.1.4.Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Hidup


Dari hasil analisa multivariat pada sebuah penelitian memngenai angka kualitas
hidup pada penduduk Indonesia menunjukkan, penduduk dengan kelompok usia lebih
dari 64 tahun memiliki kualitas hidup yang lebih rendah dibandingkan kelompok usia
64 tahun atau kurang. Selain itu perempuan memiliki kualitas hidup yang lebih
rendah dibanding laki – laki. Dari hasil penelitian tersebut juga menunjukkan
penduduk dengan pendidikan yang rendah memiliki kualitas hidup yang lebih rendah
dibanding penduduk dengan taraf pendidikan yang tinggi.Penduduk yang memiliki
penyakit memiliki kualitas hidup yang lebih rendah dibandingkan dengan penduduk
9

yang tidak memiliki penyakit. Sementara itu penduduk dengan kebiasaan negatif (
merokok, konsumsi alkohol, atau kurang konsumsi buah, atau kurang aktivitas fisisk )
memiliki kualitas hidup yang lebih rendah dibandingkan dengan penduduk tanpa
kebiasaan negatif. Selain itu penduduk yang tinggal di lokasi yang berjauhan dengan
akses pelayanan kesehatan memeiliki kualtas hidup yang lebuh rendah dibanding
penduduk yang tinggal di lokasi yang berdekatan denga akses pelayanan kesehatan. 12

Jadi dapat ditarik kesimpulan bahwa terdapat beberapa variabel yang


mempengaruhi kualitas hidup seseorang, yang diantaranya adalah :

 Usia
 Gangguan mental emosional
 Tempat tinggal dengan linkungan
 Jenis kelamin
 Kebiasaan buruk atau beresiko
 Tingkat pendidikan
 Interaksi penyakit ( terutama yang menular ) dengan faktor resiko
 Interaksi daerah tempat tinggal dengan akses pelayanan kesehatan
 Status ekonomi

2.1.2. Kuisioner SF – 36

SF – 36 adalah salah satu instrumen pengukuran kualitas hidup yang dapat


digunakan pada berbagai macam kondisi ataupun penyakit. SF – 36 merupakan suatu
kuisioner yang berisikan 36 pertanyaan yang dikembangkan oleh para peneliti dari
Universitas Santa Monica dan bertujuan untuk melakukan penilaian terhadap status
kesehatan seseorang. Dari ke 36 pertanyaan yang ada merupakan penjabaran dari 8
aspek penilaian, yaitu :9

 Pembatasan aktifitas fisik karena masalah kesehatan yang ada.


10

 Pembatasan aktifitas sosial karena masalah fisik dan emosi.


 Pembatasan aktifitas sehari-hari karena masalah fisik.
 Nyeri seluruh badan.
 Kesehatan mental secara umum.
 Pembatasan aktifitas sehari-hari karena masalah emosi.
 Vitalitas hidup.
 Pandangan kesehatan secara umum

Dari kedeelapan dimensi tersebut dapat dikelompokkanmenjadi dua komponen


besar yaitu komponen fisik dan komponen mental. Kuisioner SF-36 memiliki skor
yang berkisar antara 0-100, dimana semakin tinggi skor menunjukkan semakin
baiknya kualitas hidup terkait.13
Dalam melakukan penghitungan terhadap skor kualitas hidup dengan
menggunakan kuisioner SF – 36 digunakan daftar nilai seprti yang tertera dalam
Tabel 2.1. Sementara itu untuk skor akhir dilakukan penghitungan nilai rata – rata
dari setiap pertanyaan yang mewakili suatu dimensi tertentu ( fungsi fisik, peranan
fisik, peranan emosi, kesehatan jiwa, energi, fungsi sosial, nyeri, kesehatan umum ),
dan selanjutnya dari ke delapan dimensi tersebut dapat dikelompokkan lagi menjadi 2
komponen besar yaitu komponen skor fisik dan komponen skor mental denagn
menghitung rata – rata dari skor setiap dimensi yang mewakilinya.14

Tabel 2.1. Pertanyaan yang mewakili 8 dimensi kuisioner SF - 36


Skala Jumlah item Nomor pertanyaan
Fungsi fisik 10 3,4,5,6,7,8,9,10,11,12
Peranan fisik 4 13,14,15,16
Peranan emosi 3 17,18,19
Energi 4 23,27,29,31
Kesehatan jiwa 5 24,25,26,28,30
Fungsi sosial 2 20,32
Rasa nyeri 2 21,22
Kesehatan umum 5 1,33,34,35,36
Sumber : RAND, 2009
11

Kuisioner SF – 36 telah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa, salah satunya


bahasa Indonesia. Validitas dari kuisioner SF – 36 telah dibuktikan pada populasi
umum dan beragam kelompok pasien. Selain itu kuisioner SF – 36 telah dipergunkan
secara luas di Indonesia untuk mengukur kualitas hidup.15

2.1.3. Konsep Dasar Merokok

2.1.3.1.Definisi Rokok dan Merokok


Rokok adalah suatu silinder yang terbuat dari kertas, memiliki panjang 70
hingga 120 mm dengan diameter sekitar 10 mm dan berisi daun – daunan tembakau
yang dicacah. Sementara merokok adalah membakar tembakau yang kemudian
dihisap asapnya baik menggunakan rokok maupun dengan pipa. 16

Rokok dan merokok bukan lagi menjadi sesuatu yang asing di masyarakat,
penyebaran dan konsumsinya merata di semua strata dan kalangan masyarakat, baik
seseorang dengan kemampuan ekonomi rendah ataupun tinggi, dari yang muda
ataupun yang tua. Ironisnya jarang sekali untuk diakui bahwa merokok adalah suatu
kebiasaan yang buruk, padahal sudah jelas terpampang akan bahaya merokok bagi
kesehatan. Hal ini dikarenakan beberapa alasan yang melandasi dan membuat mereka
merokok, diantaranya cara untuk bisa diterima secara sosial, melihat orang tuanya
merokok, menghilangkan rasa jenuh, ketagihan, menghilangkan rasa stress. Selain itu
menurut Erickson kebiasaan merokok ditimbulkan akibat krisis psikososial seseorang
pada masa pencarian jati dirinya.17

2.1.3.2.Klasifikasi Merokok
Penentuan tentang kebiasaan merokok pada seseorang dapat ditentukan pada
suatu kriteria yang dibuat berdasarkan anamnesis atau menggunakan suatu kriteria
yang telah ada.Biasanya batasan yang digunakandidasarkan pada jumlah rokok yang
dihisap setiap hari atau lamanya kebiasaan merokok. Menurut Smet ( 1994 ), perokok
jika ditinjau dari seberapa banyak rokok yang dikonsumsi terbagi atas tiga macam,
yaitu :18
12

 Perokok ringan, adalah seseorang yang mengkonsumsi rokok antara 1 – 10


batang perharinya.
 Perokok sedang, adalah seseorang yang mengkonsumsi rokok antara 11 –
20 batang perharinya.
 Perokok berat, adalah seseorang yang mengkonsumsi rokok lebih dari 20
batang perharinya.

Selain itu menurut Leventhal dan Clearly, seseorang akan menjadi perokok
melalui beberapa tahapan, diantaranya :17

 Tahap preparation, yaitu suatu tahap diamana seseorang mulai


membayangkan kenikmatan melalui apa yang didengar atau secara
visual.
 Tahap initiation, yaitu suatu tahap dimana seseorang mulai
memutuskan apakah dia akan melanjutkan konsumsi rokok atau tidak.
 Tahap becoming smoker, yaitu dimana seseorang mulai rutin
mengkonsumsi rokok 4 batang perharinya.
 Tahap maintainance of smoking, dimana seseorang mulai menjadikan
kebiasaan merokok sebagai suatu kegiatan yang ditujukan untuk
mendapatkan efek fisiologis yang menyenangkan.

Semakin awal seseorang merokok maka akan semakin sulit untuk berhenti
merokok, selain itu rokok juga memiliki dose – response effect, artinya semakin
muda seseorang meroko maka efeknya semakin berbahaya bagi kesehatannya. 17

Selain itu untuk menklasifikasikan perokok, juga dapat digunakan suatu indeks
yang bernama Indeks Brinkman. Indeks Brinkman diukur dengan mengalikan
banyaknya rokok yang dikonsumsi perharinya dengan lamanya merokok. Dari hasil
pengalian tersebut dapat diklasifikasikan menjadi, perokok ringan : 0 – 200, perokok
sedang : 200 – 600, perokok berat : > 600.17
13

2.1.3.3.Kandungan Rokok
Bahan – bahan yang terkandung dalam rokok merupaka paduan dari berbagai
macam zat – zat kimia berbahaya. Dari sebuah penelitian satu batang rokok yang
dibakar akan mengeluarkan kurang lebih 4.000 zat kimia berbahaya. Secara umum
bahan – bahan ini dapat dikelompokkan menjadi komponen gas ( 92 % ) dan sisanya
partikel yang akan terkondensasi menjadi suatu partikulat. Asap yang dihasilkan dari
sebatang rokok dibagi menjadi 2 macam yaitu asap yang akan terhirup oleh si
penghisap ( mine stream smoke ) dan asap yang akan dihembuskan ke udara bebas (
side stream smoke ).19
Komponen gas yang terkandung dalam asap rokok berupa karbon monoksida,
amoniak, asam hidrosinat, nitrogen oksida, dan formaldehid. Sementara itu
komponen partikel yang terkandung di dalam asap rokok berupa tar, indol, nikotin,
karbazol, dan kresol. Zat – zat ini sangatlah beracun, mnegiritasi, dan dapat
menimbulkan kanker ( karsinogenik ). Kadar nikotin pada rokok kretek berkisar 4 – 5
mg sementara pada rokok filter 5 mg. Sementara itu kandungan karbon monoksida
lebih banyak terkandung dalam rokok filter.19

2.1.3.4.Efek Negatif Dari Merokok


Kebiasaan merokok dapat memberikan dampak yang berbahaya pada berbagai
organ di dalam tubuh dan dapat menimbulkan berbagai penyakit, dan pada akhirnya
akan mempengaruhi kualitas hidup seseorang. Hal ini dibuktikan dengan
berkurangnya resiko berkembangnya penyakit yang terkait rokok dengan
menghindari atau mengurangi kebiasaan konsumsi rokok. Selain itu merokok menjadi
salah satu dari penyebab yang dapat dihindari terhadap resiko kematian dini, hal ini
dibuktikan dari hasil survey yang menunjukkan merokok dapat menjadi penyebab
dari 80 % kematian akibat COPD dan 90 % kematian akibat kanker paru. Selain itu
merokok menjadi penyebab kematian dini pada laki - laki dan wanita di Amerika
Serikat.Selain itu kebiasaan merokok pada wanita hamil dapat mempengaruhi baik
kesehatan si ibu maupun bayinya baik sebelum ataupun setelah melahirkan.20,21,22
14

2.1.4. Adiksi Nikotin

Nikotin merupakan zat berbahaya atau ― racun saraf ― yang poten. Dampak
utama nikotin yangterdapat dalam tembakau adalah ketergantungan ( adiksi ) yang
merupakan suatu fenomenaprilaku yang kompleks dengan sebab akibat yang luas dari
mekanismemolekuler ke interaksi sosial. Adiksi nikotin terjadi karena interaksi antara
nikotin dengan Nicotinic Acetylcholin Receptor ( nAChRs )yang merupakan reseptor
nikotin di otak pada daerah mesolimbik dopamin system di ventral tegmentalarea
neuron yang mengawali aktivasi sistem syaraf pusat termasuk system mesoaccumbens
dopamine. Reseptor nikotin mengaturpelepasan dopamin. Nikotin merubah aktifitas
ventral tegmental area untukmeningkatkan pelepasan dopamin. Dopamin adalah suatu
senyawa katekolamin yangpenting pada otak mamalia, yang mengontrol fungsi
aktivitas lokomotorik,kognisi, emosi, reinforsmen positif , dan regulasi endokrin.23

2.1.5. Pengaruh Merokok Terhadap Kualitas Hidup

Merokok dapat menyebabkan penurunan terhadap taraf kesehatan secara


umum, seperti kesan terhadap kondisi kesehatannya yang memburuk. Selain itu
merokok dapat menyebabkan meningkatnya ketidakhadiran seseorang perokok pada
pekerjaannya, serta meningkatkan frekuensi penggunaan layanan kesehatan yang
berdampak pada besarnya biaya yang digunakan oleh perokok ( baik untuk berobat
maupun untuk konsumsi rokok ). Tentu kesemuanya sangat mempengaruhi taraf
kualitas hidup.20

Jika dilihat dari zat – zat kimia berbahaya yang terkandung di dalam sebatang
rokok, sudah menjadi sebuah kepastian rokok dapat memberikan dampak negatif
bagi tubuh orang yang mengkonsumsinya. Dari hasil survey yang dilakukan oleh
British National Health Service( NHS ) menunjukkan bahwa biaya yang harus
dikeluarkan untuk pengobatan penyakit yang diakibatkan konsumsi rokok pada tahun
2005 / 2006 mencapai 5,2 miliyar euro, hal tersebut membuktikan bahwa konsumsi
rokok juga memiliki dampak buruk yang cukup signifikan terhadap kondisi
15

sosioekonomi perokok tersebut, itupun belum ditambah kerugian yang diakibatkan


oleh dampak tidak langsung kosumsi rokok seperti hilangnya produktivitas serta
semakin meningkatnya konsumsi rokok akibat efek ketagihan yang ditimbulkannya.24

Dalam sebuah studi yang dilakukan di inggris pada tahun 2006, dilakukan
sebuah survey yang berkenaan pengaruh merokok dengan tingkat kualitas hidup.
Pengukuran ini dilakukan dengan menggunakan kuisioner EQ-5D dan dilakukan pada
populasi di Inggris dengan kriteria laki – laki dengan usia 16 tahun atau lebih yang
dipilih secara random. Di dalam studi ini kriteria perokok yang diuji terbagi ke dalam
6 golongan ; tidak pernah merokok sama sekali, pernah sesekali merokok, mantan
perokok, perokok ringan ( perokok yang mengkonsumsi 10 batang rokok perhari ),
perokok sedang ( perokok yang mengkonsumsi 10 – 19 batang roko perhari ), dan
perokok berat ( perokok yang mengkonsumsi lebih dari 20 batang rokok perhari ).
Dari studi tersebut menyimpulkan adanya perbedaan yang signifikan pada skor rata –
rata EQ – 5D antara golongan yang tidak pernah merokok dengan golongan yang
merokok sedikitnya 20 batang perharinya sebesar 0,1, dimana golongan yang tidak
pernah merokok meiliki skor yang lebih tinggi. Hal ini menunjukkan adanya
pengaruh yang signifikan dan negatif kebiasaan merokok dengan tingkat kualitas
hidup.24

Dalam studi lain yang dilakukan pada mahasiswa salah satu universitas negri di
Brazil, dimana sempel diambil secara acak dan terbagi atas 2 kelompok yaitu
kelompok yang merokok dan kelompok yang tidak pernah merokok sama sekali.
Dalam penelitian ini kriteria perokok yang dapat dilibatkan berupa perokok dengan
usia 26 tahun, setidaknya mengkonsumsi rokok 1 batang perharinya selama satu
bulan terakhir, tidak memiliki penyakit kronik, tidak sedang dalam terapi atau
pengobatan jangka panjang, tidak mengkonsumsi alkohol, dan tidak mengkonsumsi
obat – obatan terlarang. Pada penelitian ini instrumen yang digunakan untuk
mengukur skor kulitas hidup adalah kuisioner generik SF – 36, yang di dalamnya
terdapat 8 poin yang menjadi indikatornya dan terbagi dalam 2 bagian besar yaitu
aspek fisik dan aspek psikologis. Dari hasil penghitungan skor rata – rata kualitas
16

hidup, kelompok yang tidak pernah merokok sama sekali memiliki skor yang lebih
tinggi daripada kelompok perokok.Selain itu dalam beberpa studi menunjukkan
merokok dapat menyebabkan penurunan pada kualitas hidup yang berkaitan dengan
kesehatan ( health related quality of life ). Dari hasil penilaian kualitas hidup dengan
menggunakan kuisioner SF – 36 pada perokok, bukan perokok, dan mantan perokok
terdapat perbedaan yang cukup signifikan pada skor rata – ratanya.25

Selain itu jika dikaitakan dengan adiksi nikotin yang diakibatkan konsumsi
rokok, Norbet S ( 2003 ) dalam penelitiannya yang dilakukan di Jerman
mengunkapkan pada perokok yang telah mengalami adiksi terhadap nikotin memiliki
skor kualitas hidup yang lebih rendah daripada perokok yang belum mengalami
adiksi nikotin.26
17

2.2. Kerangka Teori

Tempat tinggal
dan lingkungan
Jenis
kelamin usia

penyakit

Status Tingkat
Kualitas hidup
ekonomi pendidikan

Akses layanan
kesehatan
Gangguan mental
Kebiasaan
dan emosioanl
buruk

Merokok

: Kerangka konsep
18

2.3. Kerangka Konsep


merokok

kecanduan Penururnan
Meningkatnya
Merusak berbagai produktifitas
intensitasberobat
organ

Meningkat
nya
Kematian Penurunan penyakit intensitas
dini taraf merokok
kesehatans Masalah
ecara emosional
umum
Meningkatnya Menurunnya
pengeluaran biaya pendapatan

Ketidakseimbangan
financial

Kualitas
hidup
19

2.4. Definisi Operasional

No Variabel Definisi Pengukur Alat ukur Cara Skala


pengukuran pengukuran
1. Skor Skor yang Peneliti Kuisioner SF – Menghitung Numerik
kualitas didapatkan setelah 36v2 skor hasil
hidup pengisian kuisioner pengisisan
SF-36v2 kuisioner
2. Status Satatus yang Peneliti Kuisioner Anamnesis Kategorik
Perokok menyatakan ketergantungan dan Perokok :
seseorang sebagai nikotin dan mengisis Laki – laki usia
perokok atau bukan rekam medis kuisioner > 21 thn yang
perokok sempel dan rekam mengkonsumsi
penelitian medis minimal 1
batang
perharinya
minimal selama
6 bulan
terakhir.

4. Indeks Indeks yang Peneliti - Indeks Kategorik


Brinkman digunakan untuk Brinkman =
mengklasifikasikan banyaknya
perokok menjadi rokok yang
perokok ringan, dikonsumsi
sedang, dan berat perhari x
lamanya
merokok
3. Bukan Laki – laki usia > Peneliti Kuisioner Anamnesis Kategorik
perokok 21 thn yang tidak ketergantungan dan
pernah merokok nikotin dan mengisis
sama sekali atau rekam medis kuisioner
telah berhenti sempel dan rekam
merokok minimal penelitian medis
selama 10 tahun
4. Kuisioner Merupakan Peneliti - Wawancara Numerik
SF – 36 kuisioner generik subjek yang Klasifikasi
v2 yang digunakan ingin dinilai perokok :
untuk mengukur dan 1. Perokok
skor kualitas hidup diakumulasi ringan :< 200
2. Perokok
sedang : 200 –
600
3. Perokok
berat :> 60
20

5. Adiksi Penggunaan Peneliti Kuisioner Wawancara Kategorik


nikotin nikotin yang terus ketergantungan subjek yang Klasifikasi
menerus tanpa nikotin ( ingin dinilai ketergantungan
tujuan medis dan Fagerstrom nikotin :
berdampak negatif Test for 1-2:
pada pengguna Nicitine Ketergantungan
Dependence ( rendah
FTND ) ). 3-4:
Ketergantungan
rendah sampai
sedang
5-7: Ketergantu
ngan sedang
>8 :
Ketergantungan
tinggi
BAB 3

METODE PENELITIAN

3.1.Desain Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian analitik dengan desain penelitian cross


sectional.

3.2.Lokasi dan Waktu Penelitian

3.2.1. Waktu Penelitian

Penelitian akan dilakukan pada Juli 2013 – selesai.

3.2.2. Tempat Penelitian

Penelitian dilakukan pada derah seputar Pisangan.

3.3.Alat Penelitian

Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner SF –36v2 yang telah
tervalidasi ke dalam Bahasa Indonesia dan kuisioner untuk menilai kebiasaan
merokok subjek penelitian dan ketergantungan terhadap nikotin.

3.4.Populasi dan Sempel

Subjek penelitian ini terbagi menjadi 2 kelompok yaitu kelompok perokok dan
kelompok kelompok non perokok. Kriteria inklusi untuk penelitian ini adalah laki -
laki dengan interval usia di atas 22 tahun,bersedia menyetujui inform concent yang
diajukan, bersedia dan berkomitmen untuk mengisi kuisoner SF – 36v2 dan kuisioner

21
22

yang berkenaan dengan data demografi dan kebiasaan merokok subjek penelitian
dengan sebenar – benarnya. Kriteria eksklusi untuk penelitian ini adalah subjek yang
tidak bersedia menyetujui inform concent, tidak bersedia dan berkomitmen untuk
mengisi kuisoner SF – 36v2 dan kuisioner yang berkenaan dengan data demografi
dan kebiasaan merokok dengan sebenar – benarnya. Serta memiliki penyakit sitemik
atupun sedang dalam proses pengobatan yang kronik.Yang termasuk dalam kriteria
perokok adalah mereka yang dalam setiap harinya minimal mengkonsumsi 1 batang
rokok setidaknya dalam 1 tahun terakhir atau mereka yang merokok setiap hari
selama 6 bulan terkhir. Sementara untuk kriteria bukan perokok adalah mereka yang
sama sekali tidak pernah mengkonsumsi rokok atau mereka yang pernah merokok
namun sudah berhenti minimal 5 tahun yang lalu.27

3.5.Jumlah Sempel

Besar sempel penelitian ini dihitung dengan menggunakan rumus besar sempel
untuk penelitian analitik numerik tidak berpasangan dengan desain penelitian potong
lintang ( cross sectional ), yakni sebagai berikut :

( )
( )

Keterangan :

N : jumlah sempel

Zα :defiat baku alpha

Zβ : defiat baku beta

S : standar deviasi gabungan

X1 – X2 : selisih minimal rerata yang dianggap bermakna

Dalam penelitian ini peneliti menetapkan nilai Zα yang dipakai adalah 1,645
sementara nilai Zβ yang dipakai adalah 0,842. Sementara itu nilai X1 – X2 yang
23

digunakan adalah 10. Selain itu untuk menentukan nilai standar deviasi gabungan
peneliti menggunakan rumus sebagai berikut :

( ( ) ( ))
( )

Sg : standar deviasi gabungan

S1 : standar deviasi kelompok 1 pada penelitian sebelumnya

n1 : besar sempel kelompok pertama pada penelitian sebelumnya

S2 : standar deviasi kelompok 2 pada penelitian sebelumnya

n2 : besar sempel kelompok kedua pada penelitian sebelumnya

Dari penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Aurelio Cayuela dan kolega di
spanyol pada tahun 2005, didapatkan standar deviasi kelompok pertama ( kelompok
laki - laki perokok ) 24,6 dengan jumlah sempel 120 orang, sementara standar deviasi
kelompok kedua ( kelompok laki - laki bukan perokok ) 23,2 dengan jumlah sempel
120 orang. Sehingga hasil penghitungannya :

( ( ) ( ))
( ) = 24

Sehingga jumlah sempel yang dibutuhkan pada penelitian ini :

( )
( ) = 72 orang ( masing – masing kelompok ).

Pada penelitian kali terdapat 2 faktor perancu yang tidak dapat dieksklusi yaitu
masalah sosial masing – masing subjek penelitian dan kebiasaan buruk lain selain
merokok. Sehingga untuk jumlah sempel ditambah 30 subjek untuk setiap
kelompoknya, dengan rincian sebagai berikut :

Jumlah faktor perancu x 10 = 20 + 10 subjek = 30 subjek


24

Sehingga total subjek penelitian yang dibutuhkan untuk penelitian ini adalah
102 orang untuk setiap kelompoknya.

3.6.Cara Kerja Penelitian

Penelitian ini memiliki tahapan kerja sebagai berikut :

1. Tahap Persiapan
2. Memberikan inform concent kepada subjek penelitian
3. Pengambilan data demografi dan kebiasaan merokok subjek
penelitian :
Subjek penelitian mengisi 2 buah kuisioner. kuisioner yang
pertama adalah kuisioner yang di dalamnya berisikan pertanyaan yang
ditujukan untuk mengetahui data demografi dan kebiasaan merokok
subjek penelitian.

4. Penilaian kualitas hidup subjek penelitian :


Subjek penelitian mengisi kuisioner SF – 36v2.
5. Pengolahan data

3.7.Pengolahan Data

Data yang sudah diisikan pada kuisioner data demografi dimasukkan ke dalam
microsoft excel untuk pendataan. Sementara data yang diisikan pada kuisioner SF –
36v2 selanjutnya akan dihitung secara manual dengan panduan scoring yang
direkomendasikan oleh Research and Develpment Corporation ( RAND ).
Selanjutnya data akan diolah dengan menggunakan SPSS v16. Data yang diperoleh
dianalisa secara deskriptif untuk mengetahui rata-rata dan standar deviasi.Normalitas
distribusi data di uji dengan Uji Shapiro Wilk karena jumlah sampel kurang dari 50.
25

Uji hipotesis untuk membandingkan skor fisik dan skor mental pada perokok
dengan non perokok diuji dengan menggunakan Uji t-test tidak berpasangan dan
untuk data dengan distribusi data tidak normal diuji dengan menggunakan uji Mann
Whitney.Dilihat nilai p value, nilai p<0.05 menunjukkan terdapat perbedaan
signifikan skor kualitas hidup perokok dibandingkan dengan non perokok. Sementara
itu untuk menentukan siginifikansi hubungan antara skor kualitas hidup dengan
tingkat ketergantungan nikotin digunakan uji Spearman.
BAB 4

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.Hasil Penelitian

Penelitian ini dilakukan di sekitar kelurahan Pisangan, dengan jumlah subjek


penelitian yang berhasil dikumpulkan berjumlah 41 orang. Hal ini dikarenakan
keterbatasan waktu dan biaya yang dimiliki oleh peneliti serta sulitnya mencari
subjek penelitian yang sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi yang telah
ditentukan.

4.1.1. Karakteristik Subjek Penelitian

Karakteristik dari 41subjek penelitian meliputi usia, status pendidikan, jumlah


rokok yang dikonsumsi, serta lamanya merokok, seperti terlihat pada tabel 4.1 di
bawah ini.
Pada tabel 4.1. menunjukkan dari keseluruhan jumlah subjek penelitian ( 41
orang ) terbagi ke dalam 2 kelompok yaitu kelompok merokok dan bukan perokok
yang masing – masingnya berjumlah 16 orang untuk kelompok perokok dan 25 orang
untuk kelompok bukan perokok. Masing – masing kelompok memiliki rentang usia
dari 17 tahun sampai 50 tahun.
Pada kelompok perokok, usia paling banyak berada pada kelompok usia 25 –
34 tahun yang berjumlah 6 orang ( 26,8 % ). Sementara status pendidikan yang paling
banyak adalah SMP / tamat SD yang berjumlah 13 orang ( 31,7 % ). Selain itu pada
kelompok perokok 1 orang ( 2,4 % ) telah merokok < 5 tahun, 4 orang ( 9,8 % ) telah
merokok 5 – 10 tahun, dan 20 orang ( 20,8 % ) telah merokok > 10 tahun. Pada
kelompok perokok didapatkan 8 orang ( 19,5 % ) mengkonsumsi rokok < 10 batang
per hari dan 17 orang ( 41,5 % ) mengkonsumsi rokok 11 – 20 batang perhari. Pada

26
27

tabel 4.1. juga memperlihatkan dari 25 orang yang termasuk kelompok perokok,
kebanyakannya telah mengalami adiksi ringan ( 11 orang ( 26,8 % ).
Pada kelompok bukan perokok, kelompok usia paling banyak adalah 17 – 24
tahun yang berjumlah 11 orang ( 26,8 % ). Sementara itu jika dilihat dari status
pendidikan yang terbanyak adalah S1 / tamat SMA yang berjumlah 9 orang ( 22 % ).
Pada kelompok bukan perokok seluruhnya tidak mengalami adiksi nikotin.
Tabel 4.1. Karakteristik subjek penelitian ( n = 41 )

Bukan perokok Perokok


N % N %
Usia
17 – 24 tahun 11 26,8 3 9,8
25 – 34 tahun 2 4,9 6 26,8
35 – 44 tahun 1 2,4 5 17,3
45 – 50 tahun 2 4,9 1 7,3
Median (min – maks) 23,50 (18 – 50) 34,00 (17 – 60)
Total 16 39 25 61
Pendidikan
SD / tidak tamat SD 2 4,9 13 31,7
SMP / tamat SD 3 7,3 11 26,8
SMA / tamat SMP 2 4,9 1 2,4
S1 / tamat SMA 9 22 0 0
Total 16 39 25 61
Lama merokok
Tidak ada 16 39 0 0
< 5 tahun 0 0 1 2,4
6 – 10 tahun 0 0 4 9,8
>10 tahun 0 0 20 48,8
Total 16 39 25 61
Jumlah rokok
0 batang 16 39 0 0
<10 batang 0 0 8 19,5
11 – 20 batang 0 0 17 41,5
Total 16 39 25 61
Adiksi nikotin
Tidak adiksi 15 39 1 2,4
Adiksi ringan 0 0 11 26,8
Adiksi ringan– sedang 0 0 10 24,4
Adiksi sedang 0 0 3 7,3
Total 16 39,0 25 61
28

4.1.2. Hasil Analisa Skor Kualitas Hidup

Tabel 4.2. Hasil uji statistik skor fisik dan skor mental

Perokok Bukan perokok Nilai p


Skor fisik
Median( Nilai minimal – 83,00 ( 54 – 96 ) 88,50 ( 59 –100 )
0,099
maksmal )

Skor mental
Median( Nilai minimal – 78,00 ( 51 – 100 ) 89,00 ( 60 – 100 )
0,048
maksmal )

Gambar 4.1. Skor fisik laki – laki perokok dan bukan perokok
29

Gambar 4.2. Skor mental laki – laki perokok dan bukan perokok

Berdasarkan tabel 4.3.diperoleh nilai median skor fisik pada perokok 83,00
dengan rentang 54 – 96, sementara pada kelompok bukan perokok memiliki median
skor fisik 88,50 dengan rentang 59 – 100. Hal ini memperlihatkan kelompok perokok
memiliki median skor fisik yang lebih rendah dibanding kelompok bukan perokok.
Namun hal ini tidaklah signifikan secara statistik, hal ini dikarenakan nilai p yang
dihasilkan dari uji statistik adalah 0,099 ( > 0,05 ). Hal yang serupa juga terjadi pada
rerata skor mental kelompok perokok yang lebih rendah dari kelompok bukan
perokok ( 78,00 : 89,00 ), namun juga tidak bermakna secara statistik ( P = 0,048).
30

4.2.Hasil Analisa Skor Fisik dan Skor Mental Dengan Tingkat Adiksi Nikotin

Tabel 4.3. Hasil uji statistik skor fisik dan skor mental dibandingkan dengan tingkat
adiksi nikotin

Tidak adiksi Adiksi ringan Adiksi ringan – Adiksi sedang


N = 16 N = 11 sedang N=3
N = 10
Skor fisik
Median (min- 88 (59-100) 86 (69-89) 83 (64-94) 60 (54-68)
maks)

Skor mental

Median (min- 89 (57-100) 78 (65-94) 85 (72-100) 53 (51-69)


maks)

Gambar 4.3. Skor fisik pada tingkat ketergantungan nikotin


31

Gambar 4.4. Skor mental pada tingkat ketergantungan nikotin

Berdasarkan tabel 4.3. didapatkan median skor fisik pada subjek penelitian
yang tidak adiksi 88, dengan rentang skor 59 – 100. Sementara pada subjek penelitian
yang mengalami ketergantungan nikotin ringan 86, dengan rentang skor 69 – 89.
Pada subjek penelitian yang mengalami ketergantungan nikotin ringan – sedang 83,
denan rentang skor 64 – 94. Pada subjek penelitian yang mengalami ketergantungan
nikotin sedang 60, denan rentang skor 54 – 68.

Berdasarkan tabel 4.3. didapatkan median skor mental pada subjek penelitian
yang tidak adiksi 89, dengan rentang skor 57 – 100. Sementara pada subjek penelitian
yang mengalami ketergantungan nikotin ringan 78, dengan rentang skor 65 – 94.
Pada subjek penelitian yang mengalami ketergantungan nikotin ringan – sedang 85,
32

denan rentang skor 72 – 100. Pada subjek penelitian yang mengalami ketergantungan
nikotin sedang 53, denan rentang skor 51 – 69.

Tabel 4.4. Hasil analisa korelasi skor fisik dan skor mental dengan skor Fagerstrom
Test for Nicitine Dependence( FNTD )

Skor fisik Skor mental


Nilai p 0,056 0,105
Nilai r -0,301 -0,257

Dalam penelitian ini didapatkan nilai p dari hasil uji korelasi antara skor fisik
dengan skor Fagerstrom Test for Nicitine Dependence( FNTD ) sebesar 0,056 ( >
0,05 ) hal ini menunjukkan tidak terdapat korelasi yang bermakna. Hal tersebut juga
terjadi pada hasil uji korelasi antara skor mental dengan skor FNTD, dimana
didapatkan nilai p 0,105 ( > 0,05 ).

4.3.Pembahasan

Pada penelitian ini didapatkan subjek penelitian yang berjumlah 25 orang untuk
kelompok laki - laki perokok dan 16 orang untuk laki - laki bukan perokok.
Kelompok laki - laki perokok memiliki usia dengan jumlah paling banyak ada pada
usia 25 – 34 tahun yaitu 6 orang ( 26,8 % ). Hal ini hampir sesuai dengan data
prevalensi laki - laki perokok yang dikeluarkan oleh Riskesdas pada tahun 2010
diamana pada rentang usia 25 – 34 tahun didapatkan prevalensi perokok sebesar 31,1
% ( 1,1 % lebih rendah dari prevalensi perokok tertinggi pada rentang usia 45 – 54
tahun ). Selain itu Sirait ( 2002 ) dalam penelitiannya melaporkan bahwa dari ± 80
ribu perokok yang disurvey di 27 provinsi di Indonesia paling banyak berada pada
rentang usia 30 – 50 tahun ( 74,4 % ).27,28

Sementara itu pada kelompok laki - laki perokok didapatkan subjek penelitian
memiliki status pendidikan SMP / tamat SD yaitu berjumlah 11 orang ( 31,7 % ). Hal
jini sedikit berbeda dari data prevalensi perokok berdasarkan status pendidikan yang
dilaporkan dalam Riskesdas 2010, dimana prevalensi perokok paling tinggi berada
33

pada status pendidikan SD / tidak tamat SD yaitu sebesar 31,9 % sementara pada
status pendidikan SMP / tamat SD prevalensinya sebesar 30,4 %. Perbedaan ini juga
terjadi pada penelitian yang dilakukan oleh Sirait dkk ( 2002 ) tentang kebiasaan
merokok di Indonesia, dimana dilaporkan prevalensi perokok tertinggi berada pada
status pendidikan SD atau tidak tamat SD yaitu sebesar 75,5 %. Dari data – data
tersebut meskipun peneliti belum mendapatkan kebermaknaan secara statistik, dapat
terlihat bahwa makin rendah status pendidikan seseorang maka makin tinggi
kecenderungan seseorang untuk konsumsi rokok dan hal inipun erat kaitannya dengan
sulitnya mengendalikan angka konsumsi rokok. Tentu hal ini dikarenakan makin
rendahnya status pendidikan seseorang maka makin rendah pengetahuan dan
kewaspadaan akan bahay yang dapat disebabkik,an oleh konsumsi rokok. Pendapat
ini dikuatkan oleh Matthew Allan ( 2001 ) yang melaporkan bahwa yang
menyebabkan sulitnya mengendalikan angka konsumsi rokok pada remaja di
Indonesia adalah diakibatkan rendahnya pengetahuan mereka tentang bahaya yang
ditimbulkan akibat mengkonsumsi rokok.Namun selain rendahnya pengetahuan
perokok terhadap bahaya yang ditimbulkan akibat konsumsi rokok, terdapat faktor
lain yang juga dapat menyebabkan seseorang memulai kebiasaan mengkonsumsi
rokok. Salah satunya peran serta keluarga dan lingkungan sekitar yang dapat
mempengaruhi dan membentuk kebiasaan untuk mengkonsumsi rokok. Hal ini
dibuktikan dari penelitian yang dilakukan oleh Soemartono ( 1998 ) yang melaporkan
bahwa adanya hubungan antara kebiasaan merokok pada orang tua, kakak tertua, dan
teman dengan angka prevalensi perokok pada SLTA di Jarakarta, dimana apabila
ayahnya merokok maka anaknya memiliki kecenderungan untuk merokok 2 kali lipat,
sementara jika kakak tertua merokok maka kecenderungannya akan meningkat 3 kali,
dan apabila ada teman disekitarnya yang merokok maka orang tersebut kan
meningkat kecenderungannya untuk merokok 3,2 kali lipat. Namun pada penelitian
ini peneliti tidak memfokuskan bahasan pada faktor – faktor tersebut.27,28

Pada penelitian ini didapatkan, pada kelompok perokok paling banyak


mengalami adiksi nikotin rendah yaitu 11 orang ( 26,8 % ). Hal ini berkaitan dengan
34

dengan lamanya perokok mengkonsumsi rokok, dimana pada penelitian ini


didapatkan pada kelompok perokok telah mayoritasnya mengkonsmsi rokok > 10
tahun. Selain itu makin tinggi adiksi seseorang terhadap nikotin maka makin tinggi
pula rokok yang dikonsumsinya dalam sehari, dan pada penelitian ini didapatkan 8
orang ( 19,5 % ) mengkonsumsi rokok < 10 batang per hari dan 17 orang ( 41,5 % )
mengkonsumsi rokok 11 – 20 batang perhari. Hal ini tentunya dikarenakan makin
banyak dan lama mengkonsumsi rokok semakin banyak nikotin yang terkonsumsi.
Hal ini dikuatkan dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Bagus Artana dan Ngurah
Rai pada tahun 2009 tentang tingkat ketergantungan nikotin dan fakto – faktor yang
berhubungan pada perokok di desa Panglipuran. Dimana dilaporkan peningkatan
ketergantungan terhadap nikotin ( adiksi nikotin ) berbanding lurus dengan lamanya
perokok telah mengkonsumsi rokok, namun juga berkaitan dengan jumlah rokok
yang dikonsumsi dalam 1 harinya.29

Berdasarkan tabel 4.3. dan gambar 4.1 diperoleh nilai median skor fisik pada
perokok 83,00 dengan rentang 54 – 96, sementara pada kelompok bukan perokok
memiliki median skor fisik 88,50 dengan rentang 59 – 100. Hal ini memperlihatkan
kelompok perokok memiliki median skor fisik yang lebih rendah dibanding
kelompok bukan perokok. Namun hal ini tidaklah signifikan secara statistik, hal ini
dikarenakan nilai p yang dihasilkan dari uji statistik adalah 0,099 ( > 0,05 ). Hal yang
serupa juga terjadi pada rerata skor mental kelompok perokok yang lebih rendah dari
kelompok bukan perokok ( 78,00 : 89,00 ), namun juga tidak bermakna secara
statistik ( P = 0,048 ).

Peneliti berpenapat bahwa hal tersebut dikarenakan kurang terpenuhinya besar


sempel yang dibutuhkan dalam penelitian ini, dimana jumlah yang dibutuhkan adalah
72 orang untuk masing masing kelompok sementara pada penelitian ini hanya
berjumlah 41 orang ( 16 orang untuk kelompok bukan perokok dan 25 orang
kelompok perokok). Hal ini dikarenakan adanya keterbatasan waktu dan biaya yang
dimiliki oleh peneliti serta sulitnya mencari subjek penelitian yang sesuai dengan
kriteria inklusi dan eksklusi yang telah ditentukan. Pendapat ini diperkuat oleh
35

laporan dari penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Bellido – Cassado pada
tahun 2004 di Valladolid, dimana tidak terdapat perbedaan yang signifikan secara
statistik pada skor fisik maupun skor mental pada populasi perokok dan bukan
perokok yang dikarenakan kurang terpenuhinya besar sempel yang dibutuhkan pada
penelitian tersebut.30

Walaupun tidak bermakna secara statistik, lebih rendahnya rerata skor fisik dan
skor mental kelompok perokok dibanding kelompok bukan perokok bisa disebabkan
oleh dampak dari konsumsi rokok walaupun banyak faktor yang dapat menurunkan
skor kualitas hidup seseorang. Sehingga jika ingin dikaitkan antara lebih buruknya
skor kualitas hidup kelompok perokok dengan konsumsi rokok, maka tentu tidak
terlepas dari peran zat berbahaya yang terkandung dalam rokok.

Lebih rendahnya rerata skor fisik dan skor mental kelompok perokok
diakibatkan efek negatif yang diberikan zat kimia berbahaya yang terkandung dalam
rokok terhadap kesehatan tubuh, baik secara fisik maupun mental. Sebagai contoh
beberapa substansi yang terkandung dalam rokok dapat menyebabkan asthenia,
hilangnya vitalitas, kelaianan otot, ataupun gangguan psikologis. Selain itu dari
literatur lain menyatakan nikotin dapat menyebabkan takikardi dan vasokonstriksi
perifer, hal ini menyebabkan menurunnya aliran darah yang menuju ke jaringan
perifer sehingga berpotensi menggagu fungsi dari jaringan tersebut akibat
terganggunya metabolisme jaringan. Hal tersebut juga dapat diperparah dengan
meningkatnya kadar karboksihemoglobin dan karbon monoksida pada darah yang
dapat menggagu oksigenasi jaringan. Selain itu seperti yang dilaporkan dalam
literatur lain, zat kimia yang terkandung dalam rokok dapat merusak fungsi dari organ
kardio – respirasi. Selanjutnya dari rusaknya fungsi jaringan – jaringan yang terkena
dampak akan menggagu fungsi fisik secara keseluruhan. Sementara itu penjelasan
mengenai rendahnya rerata skor mental kelompok perokok dibanding kelompok
bukan perokok disebabkan kondisi psikologis dan mental yang sudah mulai buruk
ketika si perokok mulai mencoba mengkonsumsi rokok. Hal ini diperkuat oleh
penelitian yang dilakukan oleh Jose Antonio Baddini pada tahun 2004 di Brazil,
36

dimana dilaporkan dari seluruh respondennya yang merokok menjadikan a kurangnya


rasa percaya diri dan ingin diakui dalam pergaulan serta perasaan sering depresi
sebagai alasan memulai kebiasaan mengkonsumsi rokok. Namun pada penelitian ini
peneliti tidak membahas hubungan antara kondisi psikologis sebelum perokok
memiliki kebiasaan mengkonsumsi rokok dengan kondisi psikologis saat ini. 25

Pada penelitian ini tidak didapatkan korelasi yang bermakna antara skor fisik
dan skor mental dengan skor adiksi nikotin ( FNTD ). Hal ini berbeda dengan
penelitian sebelumnya yang dilakukan Norbert, dkk di Jerman pada tahun 2003, pada
penelitian tersebut didaptakan perokok denagn ketergantungan nikotin memiliki skor
kualitas pada seluruh aspek yang lebih rendah jika dibandingkan dengan perokok
yang belum mengalami ketergantungan terhadap nikotin dan bukan perokok, hal ini
dikarenakan efek nikotin yang tidak hanya terjadi pada sistem respirasi dan
kardiovaskular namun juga memiliki efek yang dapat mempengaruhi emosi dan
mental seperti rasa cemas, depresi, dan lain – lain. Peneliti beranggapan ketidak
bermaknaan yang terjadi pada uji korelasi antara skor mental serta skor fisik dan
tingkat ketergantungan nikotin dikarenakan banyaknya faktor perancu seperti status
ekonomi, satatus sosial, pekerjaan dan keadaan keluarga dan lingkungan yang juga
dapat mempengaruhi kualitas hidup seseorang.23

4.4. Aspek Keislaman

Ditengah kesimpangsiuran definisi kualitas hidup, sebenarnya Islam telah


mengajarkan kepada para pengikutnya tentang apa itu kualitas hidup dan bagaimana
kualitas hidup yang baik. Inti dari segala definisi kualitas hidup yang baik adalah hati
yang tunduk dan patuh kepada Allah swt, karena dengan hati yang selalu tunduk
kepada sang pencipta akan membuat seseorang akan selalu baik hidupnya. Hal
tersebut dikarenakan hidup seseorang yang beriman kepada Allah akan selalu
bersyukur saat diberi kemudahan hidup, dan akan selalu bersabar ketika dirundung
kesukaran hidup. Hal ini terkutip dalam sebuah hadits yang berbunyi : Dari Abu
Yahya, yaitu Shuhaib bin Sinan r.a., katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda:"Amat
37

mengherankan sekali keadaan orang mu'min itu, sesungguhnya semuakeadaannya itu


adalah merupakan kebaikan baginya dan kebaikan yang sedemikian itu tidakakan ada
lagi seseorangpun melainkan hanya untuk orang mu'min itu belaka, yaitu apabila
iamendapatkan kelapangan hidup, iapun bersyukur-|ah, maka hal itu adalah
kebaikanbaginya,sedang apabila ia ditimpa oleh kesukaran - yakni yang merupakan
bencana iapunbersabar dan hal inipun adalah merupakan kebaikan baginya."
(Riwayat Muslim).31

Menjaga tubuh agar selalu sehat dan kuat merupkan salah satu bentuk rasa
syukur dan cinta seorang hamba kepada tuhannya. Karena Allah begitu mencintai
hambanya yang kuat dibandingkan yang lemah. Seperti didalam hadits yang berbunyi
: Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‗anhu , beliau berkata, Rasûlullâh Shallallahu
‗alaihi wa sallam bersabda, Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allâh
Azza wa Jalla daripada Mukmin yang lemah; dan pada keduanya ada kebaikan.
Bersungguh-sungguhlah untuk mendapatkan apa yang bermanfaat bagimu dan
mintalah pertolongan kepada Allâh (dalam segala urusanmu) serta janganlah sekali-
kali engkau merasa lemah. Apabila engkau tertimpa musibah, janganlah engkau
berkata, Seandainya aku berbuat demikian, tentu tidak akan begini dan begitu, tetapi
katakanlah, Ini telah ditakdirkan Allâh, dan Allâh berbuat apa saja yang Dia
kehendaki, karena ucapan seandainya akan membuka (pintu) perbuatan syaitan. (
riwayat Muslim ).

Merokok merupakan salah satu dari sekian banyak hal yang mampu merusak
tubuh seseorang, sehinggal merokok dapat dikategorikan sebagai kebiasaan yang
melambangkan kekufuran seorang hamba akan nikmat tuhannya. Jadi dengan
menjauhi kebiasaan merokok maka seorang hamba setidaknya telah menunjukkan
rasa syukur akan nikmat yang telah dianugerahkan kepadanya.

4.5. Keterbatasan Penelitian

Pada penelitian ini yang menjadi keterbatasan pertama adalah kurangnya subjek
penelitian dari besar sempel yang dibutuhkan, hal ini dikarenakan penelitian ini
38

menjadi bagian dari suatu penelitian besar dimana yang menjadi subjek penelitiannya
adalah orang yang sama dan telah ditentukan. Selain itu banyaknya faktor perancu
yang dapat mempengaruhi skor kualitas hidup menjadikan sulitnya melakukan proses
matching, guna mengeksklusi kemungkinan faktor perancu tersebut mempengaruhi
hasil penelitian. Selain itu pengukuran kualitas hidup dengan menggunakan kuisioner
SF – 36 merupakan usaha menobjektifkan kualitas hidup yang sifatnya subjektif
sehingga seakan dapat ternilai dalam bentuk angka, hal ini terkadang menyebabkan
adanya kerancuan dan ketidak selarasan antara angka yang keluar dari hasil penilaian
dengan realitas yang ada.
BAB 5

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Pada penelitian ini, dari hasil perbandingan nilai rerata skor fisik antara laki -
laki perokok dan laki - laki bukan perokok didapatkan rerata skor fisik laki - laki
perokok lebih rendan jika dibandingkan dengan laki - laki bukan perokok meskipun
tidak bermakna secara statistik, hal ini dikarenakan jumlah sempel yang tidak
memenuhi dari jumlah yang dibutuhkan pada penelitian ini serta kurangnya proses
matching subjek penelitian. Sementara hasil serupa didapatkan pada perbandingan
nilai rerata skor mental antara laki - laki perokok dan laki - laki bukan perokok
dimana rerata skor mental laki - laki perokok lebih rendah. Naun hasil ini juga tidak
bermakna secara statistik dikarenakan penyebab yang sama dengan tidak
bermaknanya perbandingan rerata skor fisik.

5.2. Saran

1. Dibutuhkan penelitian lanjutan dengan tema yang sama, namun dengan


jumlah sempel yang lebih banyak atau sesuai dengan sempel yang dibutuhkan.
Serta peneliti selanjutnya lebih memperketat proses matching pada sempel
penelitian, sehingga lebih mengeliminir faktor perancu yang dapat
mempengaruhi hasil penelitian.
2. Penelitian selanjutnya dapat menggunakan tools yang lebih spesifik untuk
mengukur kualitas hidup pada peroko, sehingga mampu menggambarkan
kualitas hidup secara lebih akurat.

39
40

DAFTAR PUSTAKA
1. Artana B, Rai n. Tingkat Ketergantungan Nikotin dan Faktor - faktor
Yang Berpengaruh Pada Perokok di Desa Panglipuran Tahun 2009. Jurnal
Peny. Dalam. 2010; 11(1). Hlm 24 – 27.

2. Vogl M, Wenig C, Leidl R, Pokhrel S. Smoking and Health Related


Quality of Life in English General Population : Implication For
Economics Evaluation. BMC Public Health. 2012; 12(203). Hlm 5 – 7.

3. Laaksonen, M ; Rahkonen, O ; Martikhainen, P ; Karvonen, S.. Smoking


and SF – 36 health functioning. Prev. Med. 2006; 42(206). Hlm 6 – 8.

4. Fayers PM. Machin, David. Quality Of Life : assasment, analysis, and


interpretation New York: John Willey Ltd; 2000. Hlm 37 – 74.

5. H. Developing a model of quality of life in epilepsy : the contribution of


neuropsychology. Epilepsia. 1993; 34(14). Hlm 9 – 10.

6. Albert W, Neil R, Michelle M, Fredric O, Klemens B, Marsh M, et al.


Changes in Quality of Life during hemodialysis and Peritoneal Dialysis
Treatment: Generic and Disease Specific Measuresl. J Am Soc Nephro.
2004. Hlm 11 – 12.

7. Kiki A, Harmani K, Radi B. Penilaian kualitas hidup pasien pasca bedah


pintas koroner yang mengalami rehabilitasi fase III. Jurnal Kardiologi
Indonesia. 2007; 28(189). Hlm 9.

8. Covinsky KE, Wu AW, Landefeld S, Connors AF, Philips RS, Tsevat J,


Dawson NV, et al. Health Status Versus Quality Of Life In Older Patients:
Does The Distinction Matter? Am J Med. 1999; 106(435). Hlm 13 – 14.

9. Ware J, Sherbourne C. The MOS 36- Item Short Form Health Survey (SF-
36). Conceptual Framework and Item selection. Medical Care. 1992;
30(473). Hlm 5 – 6.

10. Testa M, Simonson D. Assesment of Quality of Life outcomes. The New


England Journal of Medicine. 1996. Hlm 3 – 4.

11. John E. SF-36 Health Survey Update. 2000.

12. Pradono J, D H, Puti S. Kualitas Hidup Penduduk Indonesia Menurut


International Classification Of Functioning, Disability And Health ( ICF )
dan Hal Yang Mempengaruhinya jakarta: Pusat Penelitian dan
41

Pengmbangan Ekologi; 2007. Hlm 17 – 19.

13. Kranciukaite D, Rastenyte. Measurement Of Quality Of Life In Stroke


Patient. Medicina. 2006; 9. Hlm 10.

14. RAND. Scoring Instructions for the 36-Item Short Form Survey (SF-36). ;
2009.

15. Hermaini F. Uji Keandalan dan Kesahihan Formulir European Quality of


Life – 5Dimensions (EQ-5D) untuk Mengukur Kualitas Hidup Terkait
Kesehatan padaUsia Lanjut di RSUPNCM. Universitas Indonesia; 2006.
Hlm 6.

16. Poerwadinata W. Kamus umum bahasa indonesia Jakarta: Balai Pustaka;


1995.

17. Komasari D, Hilmi A. Faktor faktor yang menyebabkan perilaku merokok


pada remaja. Jurnal psikologi Universitas Gadjah Mada. 2000. Hlm 5 – 7.

18. Smet B. Psikologi kesehatan Semarang: PT. GRAMEDIA; 1994.

19. Tritosarto M, Murdiyati A. Kandungan kimia tembakau dan rokok


Malang: Balai Penelitian Tanaman Tembakau dan Serat; 2009.

20. U.S. Department of Health and Human Services. The Health


Consequences of Smoking—50 Years of Progress. Atlanta: U.S.
Department of Health and Human Service, The General Surgeon; 2014.
Hlm 4 – 5.

21. U.S. Department of Health and Human Services. How Tobacco Smoke
Causes Disease: What It Means to You. Atlanta: U.S. Department of
Health and Human Services, Centers for Disease Control and Prevention;
2010.

22. U.S. Department of Health and Human Services. Women and Smoking: A
Report of the Surgeon General. Atlanta: U.S. Department of Health and
Human Services, Public Health Service; 2001.
23. Mansvelder, H, D., and McGehee, D.S., 2002. Cellular and Synaptic
Mechanisms of Nicotine Addiction. Wiley Periodicals, Inc. Hlm 6.
24. V. Smoking and health-related quality of life in English general
population: implications for economic evaluations. BMC Public Health.
2012; 12(203). Hlm 3 – 4.

25. Mota G. Impaired Quality of Life of Healty Young Smokers. CHEST.


42

2004; II(215). Hlm 5 – 7.


26. Schmitz N, Kruse J, Kugler J. Dissabillity, Quality of Life, and Mental
Disorder Associated With Smoking and Nicotine Dependence. Am J
Psychiatry. 2003 ; 160. Hlm 4 – 6.

27. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Riset Kesehatan Dasar 2010.


Jakarta: Depatemen Kesehatan Republik Indonesia; 2010.

28. MA S, Yulianti P, Ida T. Perilaku Merokok di Indonesia. Bul. Panel


Kesehatan. 2002; 30. Hlm 3 – 6.

29. Artana B, Rai N. Tingkat Ketergantungan Nikotin dan Fakto – faktor


Yang Berhubungan Pada Perokok di Desa Panglipuran Tahun 2009. Jurnal
Penyakit Dalam. 2010; 11(1). Hlm 6 – 7.

30. Casado B, Martin E, Duenas L, Martin M, Arzua M, Simal B. The SF-36


Questionnaire as a measurement of health-related quality of life, assessing
short- and medium-term effects of exposure to Tobacco Versus The
Known Long - term effect. Europe Journal Internal Medicine. 2004; 15.
Hlm 5 – 8.

31. Salim : Syarah Riyadhus Salihin. Pustaka Imam Syafi‘i, Jakarta, 2009. Hlm
42.
43

LAMPIRAN
Lampiran 1
Surat Persetujuan Etik
44

Lampiran 2
Riwayat Penulis

Identitas :

Nama :Dimas Bagus Pamungkas

Jenis Kelamin :Laki – laki

Tempat, Tanggal Lahir :Jakarta, 24Desember 1993

Agama : Islam

Alamat :Jl. Bima 6 no 3, Komp. BSK. Bekasi Selatan, Bekasi

E-mail :pamungkasdb@gmail.com

Riwayat Pendidikan :

 1999 – 2005 : SDIT Al – Husnyain, Bekasi


 2005 – 2008 : SMPI Nurul Fikri Boarding School
 2008 – 2011 : SMA PU Al – Bayan, Sukabumi
 2011-sekarang : Program Studi Pendidikan Dokter FKIK UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta
45
46

Lampiran 4
Lembar Informed Concent dan Rekam Medik

FORMULIR PERSETUJUAN SETELAH PENJELASAN


Judul Penelitian:

Pengukuran kualitas hidup, kemampuan hantaran mukosilier, protein total, pH dan laju aliran
saliva laki - laki perokok dan non-perokok.

Peneliti:

Dimas Bagus Pamungkas

Ahmad Muslim Hidayat Thamrin

Madinatul Munawwaroh

Bimo Dwi Pramesta

Andhika Pangestu

Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, UIN Syarif Hidayatullah, Jl. Kertamukti Pisangan
Ciputat, Jakarta 15419, Telepon:021-74716718, 021-7401925

Kontak pada keadaan darurat:

Peneliti Utama :Dimas Bagus Pamungkas (0813-8046-9126)

Anda diminta untuk berpartisipasi dalam penelitian ini.Partisipasi Anda bersifat sukarela,
dalam arti Anda bebas untuk turut serta atau menolaknya. Anda juga bebas berbicara karena
kerahasiaan Anda terjamin.

Sebelum membuat keputusan, Anda akan diberitahu detail penelitian ini berikut
kemungkinan manfaat dan risikonya, serta apa yang harus Anda kerjakan. Tim peneliti akan
menerangkan tujuan penelitian ini dan memberikan formulir persetujuan untuk dibaca. Anda
tidak harus memberikan keputusan saat ini juga, formulir persetujuan dapat Anda bawa ke
rumah untuk didiskusikan dengan keluarga, sahabat atau dokter Anda.
47

Jika Anda tidak memahami apa yang Anda baca, jangan menandatangani formulir
persetujuan ini. Mohon menanyakan kepada dokter atau staf peneliti mengenai apapun yang
tidak Anda pahami, termasuk istilah-istilah medis.Anda dapat meminta formulir ini
dibacakan oleh peneliti. Bila Anda bersedia untuk berpartisipasi, Anda diminta
menandatangani formulir ini dan salinannya akan diberikan kepada Anda.

Apa tujuan penelitian ini?

Tujuan penelitian ini untuk mengukur kualitas hidup, kemampuan hantaran mukosilier,
protein total, pH dan laju aliran saliva laki - laki perokok dan non-perokok

Mengapa saya diminta untuk berpartisipasi?

Anda diminta berpartisipasi karena Anda telah merokok rutin selama minimal 5 tahun dan
telah memenuhi kriteria penelitian ini atau sebagai kelompok kontrol yang tidak pernah
merokok sama sekali.

Berapa banyak orang yang mengikuti penelitian ini?

Lima belas laki - laki perokokdan lima belas laki - laki non-perokok akan mengikuti
penelitian ini.

Di mana penelitian akan berlangsung?

Penelitian akan dilakukan di di Medical Research


Laboratory,FakultasKedokterandanIlmuKesehatan UIN SyarifHidayatullah Jakarta dan di RS
THT Perhati BSD.

Apa yang harus saya lakukan?

Jika memenuhi kriteria, Anda akan diikutkan dalam penelitian. Jika Anda setuju untuk
mengikuti penelitian, maka Anda harus mengikuti seluruh prosedur penelitian termasuk
wawancara, pengisian kuisioner, pemeriksaan fisik, gigi dan mulut, pengumpulan saliva dan
pengukuran kecepatan hantaran mukosilier.

Pengisian kuisioner untuk mengumpulkan informasi

Anda akan mengisi kuisioner dengan sejumlah pertanyaan untuk mengetahui data pribadi,
keseringan merokok, kebiasaan menjaga kebersihan rongga mulut serta, mengenai keluhan di
rongga mulut.

Pemeriksaan fisik dan gigi mulut


48

Anda akan menjalani pemeriksaan fisik berupa pengukuran berat badan dan tinggi badan,
pemeriksaan gigi mulut untuk mengetahui adanya kelainan rongga mulut serta pengukuran
banyaknya ludah yang dihasilkan dan derajat keasaman saliva (ludah).

Pengumpulan saliva

Anda akan diminta untuk mengumpulkan ludah selama kurang lebih 5 menit didalam mulut,
lalu meludahkannya kedalam tabung steril. Ludah Anda akan dikumpulkan sebanyak 5 ml.

Berapa lama saya harus menjalani penelitian ini?Dapatkah saya berhenti dari
penelitian sebelum waktunya?

Penelitian ini merupakan serangkaian penelitian yang saling berkaitan satu sama lain, dengan
waktu 30 menit untuk pengisian kuisioner, 30 menit untuk mengukur hantaran mukosilier,
dan 15 menit untuk pemeriksaan gigi dan mulut dan pengumpulan saliva. Namun penelitian
ini dapat diadakan terpisah pada hari dan tempat yang berbeda.

Akankah saya mendapat kompensasi?

Anda akan menerima souvenir dari Tim Penelitiuntuk serangkaian penelitian ini.Souvenir ini
diberikan sebagai tanda terima kasih atas partisipasi Anda dalam penelitian ini.Anda juga
dapat berkonsultasi masalah gigi, mulut dan THT kepada dokter.

Siapa yang dapat saya hubungi bila mempunyai pertanyaan, keluhan, atau bertanya
tentang hak-hak saya sebagai subjek penelitian?

Jika Anda memiliki pertanyaan maupun keluhan berkaitan dengan partisipasi Anda atau hak-
hak sebagai subjek penelitian, Anda dapat menghubungi Peneliti Utama pada nomor telepon
yang tercantum di halaman pertama formulir ini, jika anggota tim peneliti tidak dapat
dihubungi.

Ketika Anda menandatangani formulir ini, Anda setuju untuk berpartisipasi dalam penelitian
ini. Ini berarti Anda sudah membaca informed consent, pertanyaan Anda telah dijawab, dan
Anda memutuskan untuk berpartisipasi.

Nama Partisipan Tandatangan Tanggal


49

Nama Pengumpul data Tanda tangan Tanggal

DATA PRIBADI

Nama : ……………………………………... Usia : Jenis Kelamin : L/P TTL : .............


……………….

Alamat : ......................................................................................................................................

Telepon : ........................ HP : ………


…….
Berat Badan : ................. kg

Tinggi Badan : ................. cm

Pekerjaan : ........................ Status Marital : ………


…….
Pendidikan : SMA/S1/S2/S3/…… Agama :
………
…….

PENYAKIT SISTEMIK : (Mulai terdiagnosa dan obat-obatan)


50

Hepatitis B/C :

HIV :

TBC :

Penyakit lain :

Keterangan :

FREKUENSI MEROKOK

1. Apakah anda hampir setiap hari merokok: Ya  Tidak, jika tidak berapa hari
dalam seminggu anda merokok …………..
2. Berapa rata-rata jumlah batang rokok anda habiskan dalam sehari:…………..
3. Jenis rokok yang biasa anda konsumsi:
51

Kretek Filter Membuat sendiri Lainnya:….


4. Sejak kapan anda mulai merokok:
5. Sudah berapa lama responden mulai merokok:
≤ 5 tahun 6-10 tahun > 10 tahun
6. Apakah anda pernah mencoba berhenti merokok
Tidak Ya
7. Berapa kali anda berusaha berhenti merokok?..........
8. Kapan anda mencoba berhenti merokok:
9. Apakah anda sukses dalam berhenti merokok pada saat itu?
Tidak Ya
10. Berapa lama anda berhenti merokok pada saat itu?.......
11. Apa cara yang anda gunakan untuk berhenti merokok pada saat itu?

KETERGANTUNGAN TERHADAP NIKOTIN

Diadopsi dari Fagerstrom Nicotine Dependence

1. Seberapa cepat anda merokok yang pertama kali setelah anda bangun tidur?
Setelah 60 menit (0)
31-60 menit (1)
6-30 menit (2)
dalam 5 menit (3)

2. Apakah anda mengalami kesulitan untuk tidak merokok didaerah yang


terlarang/dilarang merokok
Tidak (0)
Ya (1)
3. Kapan paling sulit bagi anda untuk tidak merokok?
Merokok pertama kali pada pagi hari (1)
Waktu lainnya (0)
52

4. Berapa batang rokok anda habiskan dalam sehari?


10 atau kurang dari itu (0)
11-20 (1)
21-30 (2)
31 atau lebih (3)
5. Apakah anda lebih sering merokok pada jam-jam pertama bagun tidur dibandingkan
dengan waktu lainnya?
Tidak (0)
Ya (0)
6. Apakah anda merokok walaupun sedang sakit sampai hanya tiduran ditempat tidur
hampir sepanjang hari ?
Tidak (0)
Ya (1)

Kesimpulan:
Jumlah Skor:………………… Intepretasi:…………………….
1-2: Ketergantungan rendah
3-4: Ketergantungan rendah sampai sedang
5-7: Ketergantungan sedang
8 + : Ketergantungan tinggi

RIWAYAT GIGI DAN MULUT

Frekuensi & kapan sikat gigi : Kali/hari; pagi / siang / sore / malam

Penggunaan obat kumur : Ya / Tidak; ........ kali/hari; Merek.............

Keluhan mulut kering : Ya / Tidak; Sejak ............. hari/minggu/bulan/tahun


53

Asupan air putih/hari :

SALIVA

Laju aliran saliva tanpa stimulasi : ml/menit

Ph :

8 7 6 5 4 3 2 1 1 2 3 4 5 6 7 8

8 7 6 5 4 3 2 1 1 2 3 4 5 6 7 8

KELAINAN JARINGAN LUNAK

1.

2.

3.
54

Lampiran 5
Kuisioner SF – 36 v2
55
56
57
58
59