Anda di halaman 1dari 7

MAKALAH SWAMEDIKASI

“SEMBELIT/KONSTIPASI”

Dosen pengampu : Siti Aisyiah, M.Sc.,Apt


Dra. Suhartinah, M.Sc.,Apt

Disusun oleh :
Muhammad Risky Hermawan (1920384269)

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


UNIVERSITAS SETIA BUDI
SURAKARTA
2019
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Konstipasi atau sembelit merupakan suatu gangguan proses defekasi yang ditandai
dengan berkurangnya frekuensi defekasi kurang dari tiga kali per minggu, dengan konsistensi
faeces yang keras dan disertai rasa tidak enak di dalam pencernaan. Konstipasi dapat dirasakan
oleh semua umur baik dari anak – anak sampai lanjut usia. Gejala konstipasi disebabkan
menurunnya gerakan peristaltik usus sehingga menyebabkan konsistensi faeces menjadi keras
dan usus tidak dapat mendorong kotoran (faeces) ke arah rektum. Faktor – faktor seperti
mengonsumsi makanan yang tidak sesuai dan kurangnya aktivitas fisik dapat terjadinya
konstipasi. Pada orang normal, proses pergerakan peristaltis usus terjadi selama 24 – 48 jam,
pada pasien konstipasi, pergerakan peristaltik ususnya melambat sehingga frekuensi defekasi
kurang dari 3 kali dalam seminggu. Konstipasi sering disertai faeces yang keras, defekasi
terasa nyeri, dan rasa pengosongan perut tidak sepenuhnya.
Penderita yang mengeluh mengalami konstipasi kebanyakan adalah wanita, anak-anak,
dan orang dewasa diatas usia 65 tahun. Sekitar 2,5 juta penderita konstipasi yang berkunjung
ke dokter setiap tahunnya adalah ibu hamil. Pada tahun 2006 lebih dari 4 juta penduduk
Amerika Serikat mempunyai keluhan sering konstipasi hingga prevalensinya mencapai sekitar
2 %.
Penderita biasanya mengatasi keluhan ini dengan mengobati diri sendiri (swamedikasi),
apabila keluhan ini sudah kronis dan tidak dapat diatasi sendiri, maka penderita konsultasi ke
dokter. Swamedikasi untuk konstipasi dapat dilakukan dengan perubahan pola makan atau
aktivitas fisik dan dapat menggunakan obat sintetik maupun obat herbal atau yang disebut
laksatif, contohnya obat seperti golongan bisakodil dan laktulosa yang selalu dijadikan
alternatif bagi penderita konstipasi. Efek samping dari obat laksatif ini adalah perut kram,
ketergantungan dan bisa sampai terjadi hipokalemia jika digunakan dalam jangka waktu lama.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Konstipasi


Sembelit atau konstipasi merupakan keadaan tertahannya feses (tinja) dalam usus besar
pada waktu cukup lama karena adanya kesulitan dalam pengeluaran. Hal ini terjadi akibat tidak
adanya gerakan peristaltik pada usus besar sehingga memicu tidak teraturnya buang air besar
dan timbul perasaan tidak nyaman pada perut (Akmal, dkk, 2010).
Konstipasi merupakan keadaan individu yang mengalami atau berisiko tinggi mengalami
stasis usus besar sehingga menimbulkan eliminasi yang jarang atau keras, serta tinja yang
keluar jadi terlalu kering dan keras (Uliyah, 2008).
Konstipasi adalah suatu gejala bukan penyakit. Di masyarakat dikenal dengan istilah
sembelit, merupakan suatu keadaan sukar atau tidak dapat buang air besar, feses (tinja) yang
keras, rasa buang air besar tidak tuntas (ada rasa ingin buang air besar tetapi tidak dapat
mengeluarkannya), atau jarang buang air besar. Seringkali orang berpikir bahwa mereka
mengalami konstipasi apabila mereka tidak buang air besar setiap hari yang disebut normal
dapat bervariasi dari tiga kali sehari hingga tiga kali seminggu (Herawati, 2012).

2.2 Klasifikasi konstipasi


Ada 2 jenis konstipasi berdasarkan lamanya keluhan yaitu konstipasi akut dan konstipasi
kronis. Disebut konstipasi akut bila keluhan berlangsung kurang dari 4 minggu. Sedangkan bila
konstipasi telah berlangsung lebih dari 4 minggu disebut konstipasi kronik. Penyebab
konstipasi kronik biasanya lebih sulit disembuhkan

2.3 Patofisiologi konstipasi


Pengeluaran feses merupakan akhir proses pencernaan. Sisa-sisa makanan yang tidak
dapat dicerna lagi oleh saluran pencernaan, akan masuk kedalam usus besar (kolon) sebagai
massa yang tidak mampat serta basah. Di sini, kelebihan air dalam sisa-sisa makanan tersebut
diserap oleh tubuh. Kemudian, massa tersebut bergerak ke rektum (dubur), yang dalam keadaan
normal mendorong terjadinya gerakan peristaltik usus besar. Pengeluaran feses secara normal,
terjadi sekali atau dua kali setiap 24 jam ( Akmal, dkk, 2010 ).
Kotoran yang keras dan sulit dikeluarkan merupakan efek samping yang tidak nyaman
dari kehamilan. Sembelit terjadi karena hormon-hormon kehamilan memperlambat transit
makanan melalui saluran pencenaan dan rahim yang membesar menekan poros usus (rektum).
Suplemen zat besi prenatal juga dapat memperburuk sembelit. Berolahraga secara teratur,
menyantap makanan yang kaya serat serta minum banyak air dapat membantu meredakan
masalah tersebut.

2.4 Tanda dan Gejala Konstipasi


Menurut Akmal, dkk (2010), ada beberapa tanda dan gejala yang umum ditemukan
pada sebagian besar atau terkadang beberapa penderita sembelit sebagaib berikut:
 Perut terasa begah, penuh dan kaku
 Tubuh tidak fit, terasa tidak nyaman, lesu, cepat lelah sehingga malas mengerjakan
sesuatu bahkan terkadang sering mengantuk
 Sering berdebar-debar sehingga memicu untuk cepat emosi, mengakibatkan stress,
rentan sakit kepala bahkan demam
 Aktivitas sehari-hari terganggu karena menjadi kurang percaya diri, tidak
bersemangat, tubuh terasa terbebani, memicu penurunan kualitas, dan produktivitas
kerja
 Feses lebih keras, panas, berwarna lebih gelap, dan lebih sedikit daripada biasanya
 Feses sulit dikeluarkan atau dibuang ketika air besar, pada saat bersamaan tubuh
berkeringat dingin, dan terkadang harus mengejan atupun menekannekan perut
terlebih dahulu supaya dapat mengeluarkan dan membuang feses (bahkan sampai
mengalami ambeien/wasir)
 Bagian anus atau dubur terasa penuh, tidak plong, dan bagai terganjal sesuatu disertai
rasa sakit akibat bergesekan dengan feses yang kering dan keras atau karena
mengalami wasir sehingga pada saat duduk tersa tidak nyaman
 Lebih sering bung angin yang berbau lebih busuk daripada biasanya
 Usus kurang elastis ( biasanya karena mengalami kehamilan atau usia lanjut), ada
bunyi saat air diserap usus, terasa seperti ada yang mengganjal, dan gerakannya lebih
lambat daripada biasanya;
 Terjadi penurunan frekuensi buang air besar
Adapun untuk sembelit kronis ( obstipasi ), gejalanya tidak terlalu berbeda hanya sedikit
lebih parah, diantaranya:
 Perut terlihat seperti sedang hamil dan terasa sangat mulas
 Feses sangat keras dan berbentuk bulat-bulat kecil
 Frekuensi buang air besar dapat mencapai berminggu-minggu
2.5 Pengobatan konstipasi
2.5.1 Terapi non abat
Pada umumnya, konstipasi pada masa kehamilan dapat diatasi dengan melakukan
penyesuaian pola makan dan perubahan gaya hidup. Makanan kaya serat (30-35%), misalnya
gandum, buah-buahanan dan sayuran dapat meringankan konstipasi. Namun , mengkomsumsi
makanan kaya serat dalam jumlah besar secara tiba-tiba dapat menyebabkan perut terasa tidak
enak dan kembung. Ibu hamil sebaiknya mengkonsumsi makanan secara teratur dan minum air
dalam jumlah cukup (6-8 gelas/hari). Perubahan gaya hidup, misalnya: olahraga teratur dapat
memperbaiki saluran cerna.
2.5.2 Terapi obat
Obat pencahar digunakan apabila konstipasi tidak dapat diatasi dengan penyesuaian jenis
makanan dan perubahan gaya hidup saja. Terdapat beberapa golongan obat pencahar, antara
lain : obat pencahar osmotik, pembentuk massa, dan stimulan. Obat pencahar pilihan untuk ibu
hamil adalah hanya digunakan secara terbatas hanya jika konstipasi tidak dapat diatasi dengan
obat pencahar osmotik.

CONTOH KASUS SWAMEDIKASI SEMBELIT


Pada suatu hari disebuah Apotek, datanglah seorang Ibu yang ingin membelikan obat
untuk anaknya dengan keluhan anaknya tidak bisa BAB selama 3 hari sehingga sering
menangis, perut dipegang terasa keras. Sebelumnya anaknya tidak pernah mengalami penyakit
ini, tidak memiliki penyakit lain, dan tidak memiliki alergi.

Apoteker : Selamat pagi Ibu, ada yang bisa dibantu ?


Ibu : Pagi mas, ini saya mau beli obat buat anak saya mas. Dia sering menangis
karena sudah 3 hari nggak bisa BAB, perutnya terasa keras kalau saya pegang.
Apoteker : Baik Ibu, sebelumnya perkenalkan nama saya Risky dan saya APJ diapotek
ini. Jika saya boleh tau usia anaknya berapa sekarang Bu ?
Ibu : Usianya 4 tahun sekarang mas
Apoteker : Apa sebelumnya sudah pernah mengalami hal yang sama Bu ?
Ibu : Belum pernah mas, ini baru pertama kalinya
Apoteker : Apa anak ibu punya riwayat penyakit tertentu Bu ? dan apa punya riwayat
alergi pada obat obat tertentu ?
Ibu : Tidak ada mas, dia anaknya sehat dan aktif mas tidak punya keluhan penyakit
ataupun alergi.
Apoteker : Baik Ibu, sekarang saya jelaskan dari hasil keluhan yang ibu sampaikan tadi
sepertinya anak Ibu cuma sembelit ringan saja Bu, biasanya itu hanya karena
kurang makan serat dan kurang minum air Bu. Ini saya punya obatnya agar
BAB nya lancar ya Bu.. Namanya Dulcolactol sirup ini fungsinya buat
melunakkan feses/kotorannya Bu jadi lebih mudah untuk dikeluarkan
nantinya. Diminum cukup 2x sehari 10 ml sendok takar sesudah makan ya Bu.
Ibu : Baik mas, ini harganya berapa ya mas ?
Apoteker : Harganya cukup mahal Bu, Rp 80.000 tapi ini dijamin bagus dan reaksinya
lebih cepat Bu dibandingkan obat lain. Kasihan anaknya Bu nanti kalau tidak
cepat diobati.
Ibu : Oh iya mas, tidak papa mahal kok yang penting lebih cepat dan bagus buat
anak saya. Nanti kalau sudah sembuh, kira-kira biar menjaga agar tidak
sembelit lagi ada caranya nggak mas ?
Apoteker : Saran saya perbanyak makanan yang mengandung serat seperti buah buahan,
sayur, dan puding ya Bu, minum air yang cukup setiap harinya. Dan usahakan
jangan sampai menahan BAB ya Bu, biasanya karena terlalu sering menahan
BAB juga penyebab terjadinya sembelit Bu.
Ibu : Oh begitu ya mas, wah saya jadi banyak tau tentang sembelit sekarang jadi
saya bisa lebih waspada untuk anak saya. Terima kasih kalau begitu mas
Apoteker : Sama-sama Ibu, nah apa ibu sudah paham tentang cara penggunaan obat ini
Bu ?
Ibu : Iya mas saya sudah paham
Apoteker : Kalau sudah paham, coba bisa diulangi apa yang sudah saya jelaskan tadi Bu
untuk memastikan apakah sudah tepat penggunaanya Bu.
Ibu : Baik mas, tadi ini diminum 2x sehari 10 ml sendok takar ya mas dan diminum
setelah makan. Fungsinya untuk melunakkan kotoran tadi agar lebih mudah
untuk BAB. Untuk pencegaha tadi perbanyak makanan yang berserat, cukup
minum air putih dan jangan menahan BAB ya mas
Apoteker : Baik Bu, saya rasa sudah paham ya. Kalau begitu ibu bisa ke kasir kami untuk
pembayarannya ya. Saya doaakan anaknya cepat sembuh ya Bu, dan saya
ucapkan terima kasih sudah mau datang ke apotek kami untuk berobat
Ibu : Baik mas, terima kasih juga sudah melayani saya ya. Senang saya bisa
dilayani seperti ini.