Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH GEOGRAFI

‘Kelayakan Planet Bumi Untuk Ruang Kehidupan’

GURU PEMBIMBING : ARTIKA SARI S.Pd

Kelas X IIS 2

Disusun Oleh : Kelompok 6

1. Ariya Tedi Purnama


2. Astia Dewi
3. M. Aziz
4. Sindi Fatika Sari
5. Sindi Suryani

SMA AL-IKHSAN. TANJUNG LAGO


TAHUN AJARAN 2019 / 2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT, karena hanya dengan rahmat dan
ridho-Nyalah makalah yang berjudul “Kelayakan Planet Bumi untuk Ruang Kehidupan”
dapat terselesaikan dengan baik.

Makalah ini merupakan tugas yang disusun sebagai bahan pembelajaran dalam mata
pelajaran “Geografi”. Kami ucapkan banyak terima kasih kepada rekan-rekan yang sudah
membantu dalam penyusunan makalah ini.

Pada makalah ini penulis menyadari masih terdapat beberapa kekurangan, oleh karena
itu kami menerima segala bentuk masukan dan saran demi perbaikan pada makalah kali ini.

Tanjung Lago, 11 November 2019

Penyusun

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ................................................................................................. i


Daftar Isi .......................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1
A. Latar Belakang ..................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah ............................................................................... 1
C. Tujuan Penulisan .................................................................................... 1

BAB II PEMBAHASAN .................................................................................... 2


A. Kelayakan Planet Bumi Untuk Ruang Kehidupan ................................... 2
1. Jarak bumi dengan matahari ............................................................... 3
2. Gravitasi dipermukaan bumi ............................................................... 3
3. Periode rotasi bumi ............................................................................. 4
4. Albedo ................................................................................................ 4
5. Aktivitas gempa ................................................................................. 5
6. Ketebalan kerak bumi ........................................................................ 5
7. Medan magnet bumi .......................................................................... 6
8. Interaksi gravitasi dengan bulan ........................................................ 6
9. Kadar karbondioksida dan uap air dalam atmosfer ……………….. 6
10. Kadar ozon dalam atmosfer ............................................................. 7
B. Fakta atau Fenomena Bumi Tempat Layak Huni .................................. 7

BAB III PENUTUP ......................................................................................... 9


A. Kesimpulan ........................................................................................... 9
B. Saran …………………………………………………………………. 9
Daftar Pustaka ................................................................................................. 10

ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Bumi adalah planet ketiga dari delapan planet dalam Tata Surya. Diperkirakan
usianya mencapai 4,6 milyar tahun. Jarak antara Bumi dengan matahari adalah 149.6
juta kilometer atau 1 AU (ing: astronomical unit). Bumi mempunyai lapisan udara
(atmosfer) dan medan magnet yang disebut (magnetosfer) yang melindung permukaan
Bumi dari angin matahari, sinar ultraungu, dan radiasi dari luar angkasa. Lapisan
udara ini menyelimuti bumi hingga ketinggian sekitar 700 kilometer. Lapisan udara
ini dibagi menjadi Troposfer, Stratosfer, Mesosfer, Termosfer, dan Eksosfer.
Bumi melakukan beberapa gerak yang alami, yaitu gerak rotasi dan revolusi.
Gerak rotasi bumi merupakan gerak berputarnya bumi pada porosnya (sumbu).
Gerakan rotasi ini menyebabkan daerah sepanjang equator bergerak cepat, sedangkan
di daerah kutub hampir-hampir tidak mengalami pergerakan. Bumi yang berbentuk
bulat mengalami perubahan bentuk akibat gerakan rotasi yang dilakukan.Perubahan
tersebut adalah terbentuknya daerah agak pepat di kedua kutubnya dan seakan-akan
sebagian massa bumi tertumpuk di daerah equator. Bentuk ini disebabkan rotasi bumi
yaitu perputaran bumi pada porosnya. Gerak rotasi bumi terjadi dari arah barat ke
timur. Jika dilihat dari kutub utara, rotasi bumi memiliki arah berlawanan
Poros (sumbu) bumi merupakan garis khayal yang menandakan sumbu rotasi dari
bumi, yang melalui kutub utara dan kutub selatan. Poros bumi tidaklah tegak lurus,
tetapi mengalami kemiringan sebesar 23,5o dari garis tegaknya.

B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang di atas penulis merumuskan masalah mengenai kelayakan planet
bumi untuk kehidupan.

C. Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dalam penyusunan makalah adalah untuk dapat memenuhi tugas mata
pelajaran Geografi kelas X IIS 2, SMA Al-Ihsan Tanjung Lago.

1
BAB II
PEMBAHASAN

A. Kelayakan Planet Bumi Untuk Ruang Kehidupan


Dalam menentukan potensi kelayak hunian suatu planet atau satelit, yang
menjadi pertimbangan adalah sumber energi, komposisi, sifat orbit, atmosfer, dan
interaksi kimia yang potensial, daerah luas untuk air, kondisi yang baik untuk
terhubungnya molekul-molekul organik kompleks, dan sumber energi untuk
menyokong metabolisme.
Bumi telah terbentuk sekitar 4,6 milyar tahun yang lalu. Bumi merupakan planet
dengan urutan ketiga dari delapan planet yang dekat dengan matahari. Jarak bumi
dengan matahari sekitar 150 juta km. Bumi merupakan satu-satunya planet yang dapat
dihuni oleh berbagai jenis mahluk hidup. Permukaan bumi berelief, terdiri dari
daratan, perairan, lembah, bukit, pegunugan dan gunung. Sejauh ini hanya planet bumi
yang dipandang layak sebagai tempat kehidupan meskipun telah ada dugaan hasil
penelitian sains adanya ‘planet‘ lain yang mirip dengan bumi. Di planet bumi terjadi
keseimbangan dan keselarasan antara udara, air, dan kehidupan di darat. Semua
tinjauan menunjukkan bahwa planet bumi diciptakan untuk kehidupan.
Sebagai pembanding, kita ambil contoh planet Mars, udaranya dipenuhi unsur
Karbondioksida berkadar tinggi, tidak mengandung H2O, banyak dijumpai kawah
besar di permukaan Mars akibat meteor berukuran raksasa yang tabrakan dengan
planet ini, dari sisi cuaca sering terjadi badai raksasa dan badai pasir yang berlangsung
selama berbulan-bulan tanpa henti. Dengan fakta demikian, jelas tidak akan pernah
ada kehidupan di planet ini. Perbandingan ini dengan gamblang menunjukkan bahwa
ciri-ciri yang menjadikan bumi sebuah tempat yang dapat dihuni benar-benar
merupakan nikmat yang tidak terkira. Marilah kita telusuri bagaimana planet Bumi
merupakan planet yang sangat ramah pada kehidupan.
Salah satu temuan mutakhir di dunia sains yang menjadi buah bibir di kalangan
ilmuwan adalah apa yang disebut prinsip antropis.Prinsip ini mengungkapkan bahwa
setiap detail yang terdapat di alam semesta telah dirancang dengan ketepatan yang
sempurna untuk memungkinkan manusia hidup. Contoh kecil dari prinsip antropis ini
dapat kita temukan pada fakta-fakta yang berkaitan dengan keberadaan bumi. Dalam
hal ini, seorang astronom amerika Hugh Ross dalam bukunya yang berjudul 'The

2
Fingerprint of God, Recent Scientific Discoveries Reveal The Unmistakable Identitiy
of The Creator' telah membuat daftarnya sendiri yang memungkinkan adanya
keseimbangan kehidupan dibumi sebagai berikut:

1. Jarak bumi dengan matahari

Jarak matahari ke bumi adalah 149.669.000 kilometer (atau 93.000.000 mil).


Jarak ini dikenal sebagai satuan astronomi dan biasa dibulatkan (untuk
penyederhanaan hitungan) menjadi 148 juta km.
Dibandingkan dengan bumi, diameter matahari kira-kira 112 kalinya. Gaya
tarik matahari kira-kira 30 kali gaya tarik bumi. Sinar matahari menempuh masa 8
menit untuk sampai ke bumi.
Jika lebih jauh : Planet bumi akan terlalu dingin bagi siklus air yang stabil.
Jika lebih dekat : Planet bumi akan terlalu panas bagi siklus air yang stabil

2. Gravitasi di permukaan bumi


Gravitasi permukaan dari sebuah obyek astronomi (planet, bintang, dll) adalah
percepatan gravitasi yang berlaku pada permukaan obyek tersebut. Gravitasi
permukaan bergantung pada massa dan radius obyek tersebut. Seringkali gravitasi
permukaan dinyatakan sebagai rasio dengan ketentuan yang berlaku di bumi.
Jika lebih kuat : Atmosfer bumi akan menahan terlalu banyak gas beracun
(amoniak dan methana)
Jika lebih lemah : Atmosfer bumi akan terlalu tipis karena banyak kehilangan
udara

3
3. Periode rotasi bumi

Rotasi bumi merujuk pada gerakan berputar planet bumi pada sumbunya dan
gerakan di orbitnya mengelilingi matahari.
Jika lebih lama : Perbedaan suhu pada siang dan malam hari terlalu besar
Jika lebih cepat : Kecepatan angin pada atmosfer terlalu tinggi

4. Albedo

Albedo merupakan sebuah besaran yang menggambarkan perbandingan antara


sinar matahari yang tiba di permukaan bumi dan yang dipantulkan kembali ke
angkasa dengan terjadi perubahan panjang gelombang (outgoing longwave
radiation). Perbedaan panjang gelombang antara yang datang dan yang
dipantulkan dapat dikaitkan dengan seberapa besar energi matahari yang diserap
oleh permukaan bumi.
Jika lebih besar : Zaman es tak terkendali akan terjadi
Jika lebih kecil : Efek rumah kaca tak terkendali akan terjadi.

4
5. Aktivitas gempa

Gempa bumi adalah getaran atau guncangan yang terjadi di permukaan bumi.
Gempa bumi biasa disebabkan oleh pergerakan kerak bumi (lempeng bumi). Kata
gempa bumi juga digunakan untuk menunjukkan daerah asal terjadinya kejadian
gempa bumi tersebut.Bumi kita walaupun padat, selalu bergerak, dan gempa bumi
terjadi apabila tekanan yang terjadi karena pergerakan itu sudah terlalu besar
untuk dapat ditahan.
Jika lebih besar : Terlalu banyak makhluk hidup binasa.
Jika lebih kecil : Bahan makanan dasar laut tidak akan didaur ulang ke daratan
melalui pengangkatan tektonik

6. Ketebalan kerak bumi


Kerak bumi adalah lapisan terluar bumi yang terbagi menjadi 2 kategori, yaitu
kerak samudra dan kerak benua. Kerak samudra mempunyai ketebalan sekitar 5-
10 km, sedangkan kerak benua mempunyai ketebalan sekitar 20-70 km.Penyusun
kerak samudra yang utama adalah batuan basalt, sedangkan batuan penyusun
kerak benua yang utama adalah granit, yang tidak sepadat batuan basalt. Kerak
bumi dan sebagian mantel bumi membentuk lapisan litosfer dengan ketebalan
total kurang lebih 80 km.
Jika lebih tebal : Terlalu banyak oksigen berpidah dari atmosfer ke kerak bumi.
Jika lebih tipis : Aktivitas tektonik dan vulkanik akan terlalu besar

5
7. Medan magnet bumi

Magnetosfer bumi adalah suatu daerah di angkasa yang bentuknya ditentukan


oleh luasnya medan magnet internal bumi, plasma angin matahari, dan medan
magnet antarplanet. Di magnetosfer, campuran ion-ion dan elektron-elektron
bebas baik dari angin matahari maupun ionosfir bumi dibatasi oleh gaya magnet
dan listrik yang lebih kuat daripada gravitasi dan tumbukan.
Jika lebih kuat : Badai elektromagnetik akan terlalu merusak
Jika lebih lemah : Kurangnya perlindungan dari radiasi berbahaya yang berasal
dari luar angkasa

8. Interaksi gravitasi dengan bulan


Bulan yang ditarik oleh gaya gravitasi bumi tidak jatuh ke bumi disebabkan
oleh gaya sentrifugal yang timbul dari orbit bulan mengelilingi bumi.Besarnya
gaya sentrifugal bulan adalah sedikit lebih besar dari gaya tarik menarik antara
gravitasi bumi dan bulan. Hal ini menyebabkan bulan semakin menjauh dari bumi
dengan kecepatan sekitar 3,8cm/tahun.
Jika lebih besar : Efek pasang surut pada laut, atmosfer dan periode rotasi
semakin merusak.
Jika lebih kecil : Perubahan tidak langsung pada orbit menyebabkan
ketidakstabilan iklim

9. Kadar karbondioksida dan uap air dalam atmosfer


Atmosfer bumi terdiri atas nitrogen (78.17%) dan oksigen (20.97%), dengan
sedikit argon (0.9%), karbondioksida (variabel, tetapi sekitar 0.0357%), uap air,
dan gas lainnya.Atmosfer melindungi kehidupan di bumi dengan menyerap

6
radiasi sinar ultraviolet dari matahari dan mengurangi suhu ekstrem di antara
siang dan malam.75% dari atmosfer ada dalam 11 km dari permukaan planet.
Atmosfer tidak mempunyai batas yang langsung tapat berbatasan, tetapi agak
menipis lambat laun dengan menambah ketinggian, tidak ada batas pasti antara
atmosfer dan angkasa luar.
Jika lebih besar : Efek rumah kaca tak terkendali akan terjadi.
Jika lebih kecil : Efek rumah kaca tidak memadai

10. Kadar ozon dalam atmosfer


Ozon terdiri dari 3 molekul oksigen dan amat berbahaya pada kesehatan
manusia. Secara alamiah, ozon dihasilkan melalui percampuran cahaya ultraviolet
dengan atmosfer bumi dan membentuk suatu lapisan ozon pada ketinggian 50
kilometer.Ozon tertumpu di bawah stratosfer di antara 15 dan 30 km di atas
permukaan bumi yang dikenal sebagai 'lapisan ozon'. Ozon dihasilkan dengan
pelbagai persenyawaan kimia, tetapi mekanisme utama penghasilan dan
perpindahan dalam atmosfer adalah penyerapan tenaga sinar ultraviolet (uv) dari
matahari.
Jika lebih besar : Suhu permukaan bumi terlalu rendah.
Jika lebih kecil : Suhu permukaan bumi terlalu tinggi, terlalu banyak radiasi
ultraviolet

Daftar di atas hanyalah sedikit contoh dari sekian banyaknya data yang melimpah
tentang adanya prinsip antropis. Namun, yang sedikit ini pun cukup untuk
menghancurkan mitos yang dipercaya para ilmuan materialis, yaitu bahwa keberadaan
bumi beserta kehidupan yang terdapat padanya terjadi secara kebetulan melalui
serangkaian peristiwa acak tanpa perencanaan. Siapapun yang mempelajari data-data
ini tidak akan gagal untuk sampai pada kesimpulan bahwa bumi ini merupakan tempat
yang telah dirancang dengan tingkat kerumitan yang tak terbayangkan dan dengan
kesesuaian yang sempurna demi keberlangsungan kehidupan di dalamnya.

B. Fakta atau Fenomena Bumi Tempat Layak Huni.


Ada banyak fakta atau fenomena yang menjadikan bumi layak sebagai tempat
tinggal makhluk hidup. Fakta atau fenomena tersebut antara lain sebagai berikut :

7
1) Dalam tata surya, ketersediaan air berwujud cair hanya dapat ditemukan di bumi.
Sebagian besar permukaan bumi berupa lautan dan sisanya daratan yang tersusun
dari dataran, gunung, lembah, dan lain-lain.
2) Bumi mempunyai lapisan udara yaitu atmosfer yang melindungi bumi dari andin,
matahari,sinar ultraviolet, dan radiasi dari luar angkasa. Lapisan udara ini
meliputi troposfer, stratosfer, mesosfer, termosfer, dan eksosfer. Atmosfer bumi
terdiri dari empat gas utama yaitu nitrogen (78%), oksigen (21%), argon kurang
dari (1%), dan karbondioksida (0,03%).
3) Keberadaan kutub utara dan kutub selatan merupakan medan magnetik yang
menjaga kestabilan bumi.
4) Temperatur bumi yang paling tepat untuk kehidupan, meskipun ada bagian di
permukaan bumi yang mempunyai suhu terekstrem. Tetapi pada umumnya
makhluk hidup ada dalam suasana suhu normal.
5) Hutan yang dapat ditemui di muka bumi memungkinkan kehidupan tetap
berlangsung. Proses fotosintesis pada tumbuhan menjamin kehidupan makhluk
lainnya, seperti hewan dan manusia.
6) Bumi mempunyai satelit yang paling tepat posisinya, yaitu bulan. Dengan
keberadaan bulan terjadi fenomena datangnya air pasang dan air surut.
7) Kecepatan rotasi bumi pada sumbunya merupakan kecepatan yang paling sesuai
bagi makhluk hidup. Rotasi bumi terjadi pada barat ke timur.
8) Adanya pergerakan revolusi bumi.
9) Relief bumi banyak dipengaruhi tenaga endogen maupun tenaga eksogen. Proses
alam endogen atau tenaga endogen adalah tenaga bumi yang berasal dari dalam
bumi. Tenaga alam endogen bersifat membangun permukaan bumi. Tenaga alam
eksogen berasal dari luar bumi yang bersifat merusak. Jadi, kedua tenaga itulah
yang membuat berbagai macam relief di muka bumi ini. Seperti yang kita tahu
bahwa permukaan bumi yang kita huni ini terdiri dari berbagai bentukan, seperti
gunung, lembah, bukit, danau, sungai dan lain-lain. Adanya bentukan-bentukan
tersebut menyebabkan permukaan bumi menjadi tidak rata.

8
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Seperti yang kita semua ketahui, bumi ini adalah tempat yang paling layak
untuk dihuni oleh berbagai makhluk hidup, baik manusia, hewan maupun tumbuhan.
Planet lain meski banyak memiliki kemiripan, tapi tidak ada satu pun yang memenuhi
kriteria layak untuk dihuni. Demikian kesimpulan para ilmuwan dan rasanya Al-
Quran pun memang selalu menyebutkan bumi untuk tempat tinggal manusia.
Beberapa tanda yang membuat bumi layak huni ialah jarak bumi dengan
matahari yang tidak terlalu jauh dan tidak terlalu dekat yang membuat siklus air di
bumi menjadi stabil dan ‘air’ menjadi salah satu sumber penghidupan bagi mahluk
hidup yang ada dibumi. Adanya gravitasi dipermukaan bumi juga menjadi salah satu
tanda bumi layak huni dikarenakan membuat pergerakan mahluk yang ada dibumi
menjadi stabil. Dan dengan adanya gravitasi pada permukaan bumi membuat atmosfer
dapat menahan gas beracun (amoniak dan methana) jika gravitasi terlalu kuat dan
atmosfer akan banyak kehilangan udara segar jika gravitasi terlalu lemah.

B. Saran
Semoga makalah ini dapat bermanfaat khususnya untuk penulis dan umunya
untuk pembaca, dan dapat membuat penulis maupun pembaca sadar betapa layaknya
bumi yang kita pijaki saat ini untuk dihuni untuk kehidupan maupun penghidupan
dengan segala sumber yang ada didalamnya (dibumi).
Pada makalah ini penulis menyadari masih terdapat beberapa kekurangan, oleh
karena itu kami menerima segala bentuk masukan dan saran demi perbaikan pada
makalah kali ini.

9
DAFTAR PUSTAKA

http://2langikan.blogspot.co.id/2015/10/materi-kelayakan-planet-bumi-untuk.html

https://geoenviron.wordpress.com/2014/11/11/kelayakan-planet-bumi-untuk-kehidupan/

http://maalikghaisan.blogspot.com/2017/09/kelayakan-planet-bumi-untuk-kehidupan.html

http://kurniawantk.blogspot.com/2015/10/kelayakan-planet-bumi-untuk-kehidupan_14.html

10