Anda di halaman 1dari 7

ANALISIS JURNAL

“Pengaruh Penerapan Atraumatic Care Terhadap Respon Kecemasan

Anak Yang Mengalami Hospitalisasi Di RSUP Pancaran Kasih Gmim

Manado Dan RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou Manado”

A. Resume Jurnal
Nama Peneliti : Ramadini Marniaty de Breving, Amatus Yudi
Ismanto, Franly Onilaba
B. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian untuk mengetahui adakah pengaruh penerapan
atraumatic care terhadap respon kecemasan anak yang mengalami
hospitalisasi.

C. Waktu dan Tempat Penelitian


2014 di RSUP Pancaran Kasih Gmim Manado Dan RSUP Prof. Dr. R.
Kandou Manado”

D. Design Penelitian
Pada penelitian ini menggunakan Rancangan Jenis penelitian quasy-
experimental design dengan rancangan penelitian pretest-posttest with
control group. Sebanyak 34 anak berusia 1-14 tahun menjadi sampel
penelitian menggunakan pendekatan sampling non probabilitas dengan
metode consecutive sampling yang dilakukan pemasangan infus yang
terdiri dari 17 anak kelompok intervensi kompres es batu dan pemberian
mainan dan 17 anak kelompok kontrol atau tanpa intervensi.

1
E. Psikomotor PICO
 Person :
a. Responden dalam penelitian ini berdasarkan usia responden
didapatkan bahwa yang berusia 1-3 tahun sebanyak 10 responden
(29,4%), 4-6 tahun sebanyak 8 responden (38,2%), 7-10 tahun
sebanyak 13 responden (38,2%) dan 11-13 tahun sebanyak 3
responden (8,8%).
b. Berdasarkan frekuensi jenis kelamin didapatkan bahwa responden
terbanyak pada jenis kelamin perempuan sebanyak 19 responden
(55,9%).
c. Berdasarkan lama hari rawat responden terbanyak adalah 1 hari pada
saat pemasangan infus yaitu sebanyak 15 responden (44,1%), 2 hari
sebanyak 6 responden (17,6%), 3 hari sebanyak 4 responden (11,8%),
4 hari sebanyak 2 responden (5,9%), 5 hari sebanyak 2 responden
(5,9%),8 hari sebanyak 3 responden (8,8%), 9 hari sebanyak 1
responden (2,9%) dan 18 hari sebanyak 1 responden (2,9%).
d. Berdasarkan frekuensi pengalaman dirawat yaitu sebanyak 17
responden (50%), 1 kali sebanyak 6 responden (17,6%), 2 kali
sebanyak 6 responden (17,6%), 3 kali sebanyak 3 responden (8,8%), 5
kali sebanyak 1 responden (2,9%) dan 6 kali sebanyak 2 responden
(2,9%).
e. Problem : Hospitalisasi menyebabkan anak mengalami trauma dan
menimbulkan gejala berupa respon regresi, cemas terhadap
perpisahan, apatis, ketakutan, dan gangguan tidur.
 Intervention :
Intervensi dalam penelitian ini adalah tindakan atraumatic care yaitu
kompres dingin sebelum pemasangan infus dan terapi bermain.
Faktor perancu : Atraumatic care, anak, kecemasan, hospitalisasi
 Comparison :
Diketahui skor rata-rata kecemasan sebelum penerapan atraumatic
care pada kelompok intervensi lebih tinggi 39,82 dari kelompok

2
kontrol 37,24, sedangkan skor rata-rata kecemasan sesudah
penerapan atraumatic care pada kelompok intervensi lebih rendah
29,59 dari kelompok kontrol 39,71. Hal ini menunjukkan adanya
pengaruh penerapan atraumatic care terhadap respon kecemasan
anak, dan menunjukkan ada perbedaan penerapan atraumatic care
terhadap respon kecemasan anak pada kelompok anak yang dilakukan
pemasangan infus diberi kompres es batu dan pemberian mainan
dengan kelompok yang tidak diberi kompres es batu dan
pemberian mainan atau kelompok kontrol.
 Outcome :
Hasil uji t (dependen) menunjukkan nilai p adalah 0,000 pada
kompres es batu dan pemberian mainan, dengan demikian pada alpha
5%, p Value < α (0,000 < 0,05) terlihat pengaruh penerapan
atraumatic care dalam pemasangan infus terhadap respon
kecemasan anak yang mengalami hospitalisasi menunjukkan
adanya penurunan skor kecemasan responden yang mengalami
hospitalisasi di RSU Pancaran Kasih GMIM Manado dan RSUP
Prof. Dr. R. D. Kandou Manado. Hasil uji t independen didapatkan
nilai p Value adalah 0,000 dengan α ≤ 0,05, yang berarti p Value < α
(0,000 < 0,05) terlihat adanya perbedaan yang signifikan
menunjukkan skor kecemasan sesudah antara rata-rata respon
kecemasan anak pada kelompok intervensi kompres es batu dan
pemberian mainan yaitu 29,35 kelompok kontrol atau tanpa intervensi
yaitu 39,71.
F. Implikasi Keperawatan
Dengan adanya penelitian ini diharapkan penerapan prinsip
atraumatic care dalam meminimalisir kecemasan pada saat tindakan
teraupetik padaanak dapat dijadikan acuan bagi para perawat atau praktisi
kesehatan dalam melakukan perawatan pada anak. perawatan tersebut
difokuskan dalam penceghan terhadap trauma yang merupakan bagian
dalam keperawatan anak. perhatian khusus kepada anak sebagai individu

3
yang masih dalam usia tumbuh kembang sangat penting karena masa anak
merupakan proses menuju kematangan.
G. Kesimpulan dan Saran
Dari hasil penelitian yang dilakukan dalam jurnal tersebut didapatkan
hasil bahwa adanya pengaruh penerapan prinsip atraumatic care melalui
proses terapi kompres es batu dan pemberian mainan pada anak diketahui
skor rata-rata kecemasan sebelum penerapan atraumatic care pada
kelompok intervensi lebih tinggi 39,82 dari kelompok kontrol 37,24
sedangkan skor rata-rata kecemasan sesudah penerapan prinsip atraumatic
care pada kelompok intervensi lebih rendah 29,59 dari kelompok kontrol
39,71.
Untuk petugas kesehatan diharapkan mampu menerapkan prinsip
atraumatic care dengan baik sehingga mampu meningkatkan kualitas
pelayanan pada anak.
Untuk orang tua diharapkan mampu mendampingi anak saat dalam
masa perawatan dan diharapkan mampu bersikap tenang sehingga anak
tidak cemas dan takut saat menjalani perawatan.
H. Analisa Jurnal (critical appraisal)

Critical Point critical appraisal Ya Tidak Keterangan


appraisal

Judul - Apakah judul memenuhi √


kaidah penulisan judul? Karena judul
- Apakah penulisan judul penelitiannya
menggunakan tanda tanya(?) √ menjelaskan tentang
pengaruh penerapan
tindakan atraumatic
care dan bersifat
√ tertutup
- Apakah penulisan judul Karena judul
menggunakan tanda seru (!) penelitiannya
menjelaskan tentang
pengaruh penerapan

4
tindakan atraumatic
care dan bersifat
tertutup

Penulis - Apakah nama penulis √


dicantumkan?
- Apakah asal institusi penulis
dicantumkan? √
- Apakah asal institusi penulis
sesuai dengan topik
penelitian? √

Bidang Ilmu - Apakah bidang ilmu tercantum √ Bidang ilmu apa


dalam judul penelitian? yang terkait?

- Apakah latar belakang penulis Bidang ilmu


(institusi tempat bekerja) √ keperawatan

sesuai dengan bidang ilmu


topik penulisan?

5
Metodologi - Apakah tujuan penelitian √ Apa tujuan
Penelitian disebutkan? penelitian?

- Apakah desain penelitian yang Tujuan penelitian


digunakan disebutkan? √ untuk mengetahui
- Apakah desain penelitian adakah pengaruh
sesuai dengan tujuan penerapan
penelitian? √ atraumatic care
- Bagaimana sampel dalam terhadap respon
penelitian tersebut dipilih? kecemasan anak
metode total sampling yang mengalami
- Dalam bentuk apa hasil hospitalisasi.
penelitian disajikan? Apa nama desain
pembahasan penelitian yang
digunakan?
- Apakah uji statistik yang
digunakan? Quasy-Experiment

pre-test dengan pendekatan

dan post-test only within pre-test–post-test

control Group only within control


group

Hasil - Apakah hasil penelitian dapat √


Penelitian di implementasikan di
keperawatan?
Tidak ada
- Apakah ada rekomendasi √
rekomendasi khusus
khusus terkait hasil penelitian? untuk hasil
penelitian ini karena
Tindakan atraumatic
care tersebut adalah
dengan stimulasi
kulit maupun
dengan bermain
(Kubsch, 2000

6
dalam Sulistiyani,
2009).

Daftar Pustaka - Apakah daftar pustaka yang √ Dari 15 daftar pustaka


digunakan up to date? yang dicantumkan, yg
- Apakah daftar pustaka yang up to date ada 1 dan
digunakan sesuai topik √ yg out to date ada 14
penelitian? Dari mana sumber
- Apakah daftar pustaka yang pustakanya?
digunakan dari sumber yang √ Text book
terpercaya?