Anda di halaman 1dari 80

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

PT.TELKOM INDONESIA DATEL KABANJAHE

“Sistem transmisi jaringan dan penanganan gangguan internet IndiHome

pada PT.Telekomunikasi Tbk”

Disusun Sebagai Salah Satu Syarat

Untuk Menyelesaikan Pendidikan Diploma 3

AMSAL PASTORAL SIHOMBING


1405061010

PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI MEDAN
2017
LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

DI

PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA,Tbk

DATEL KABANJAHE

“Sistem transmisi jaringan dan penanganan gangguan internet IndiHome

pada PT.Telekomunikasi Tbk”

(6 Februari 2017 – 16 Maret 2017)

Disusun Oleh :

AMSAL PASTORAL SIHOMBING


1405061010

Disetujui oleh :

Dosen Pembimbing Pembimbing PKL

Ir.Elferida Hutajulu Hirengson Harianja


NIP.19670311 199003 2002 NIK.642503

i
LEMBAR PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, Ketua Jurusan Teknik Elektro

Politeknik Negeri Medan, Kepala Program Studi Teknik Telekomunikasi

Politeknik Negeri Medan dan Dosen Pembimbing, menyatakan bahwa Laporan

Praktik Kerja Lapangan dari:

Nama : Amsal Pastoral Sihombing

NIM : 1405061010

Program Studi :Teknik Telekomunikasi

Jurusan : Teknik Elektro

Telah diperiksa dan disetujui serta dinyatakan selesai.

Kepala Jurusan Teknik Elektro Kepala Program Studi

Junaidi, S. T, M.T. Ir. Suhaili Alifudin, M. Eng


NIP. 19630309 198803 1 002 NIP. 19605002 199802 1 001

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas

berkat dan rahmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktik

kerja lapangan di PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk tepat pada waktunya.

Laporan ini dibuat dengan maksud dan tujuan untuk memenuhi salah satu

persyaratan menyelesaikan studi di Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik

Telekomunikasi Politeknik Negeri Medan, yang telah dijalani selama genap tiga

tahun. Di samping itu juga sebagai pembelajaran untuk diri pribadi dalam banyak

hal, baik itu pengetahuan, mempraktekkan materi kuliah yang telah didapat

selama ini dan sebuah persiapan untuk menghadapi dunia kerja.

Dengan selesainya laporan praktik kerja lapangan ini, penulis berharap

semoga laporan ini dapat membawa manfaat bagi pembaca umumnya dan juga

bagi penulis pada khususnya serta semua pihak yang berkepentingan.

Dengan segala kerendahan hati, pada kesempatan ini penulis ingin

menyampaikan terima kasih yang sebesar - besarnya kepada semua pihak yang

telah membantu penulis dalam melaksanakan praktik kerja lapangan dan menulis

laporan ini. Ucapan terima kasih penulis tujukan kepada:

1. Bapak Junaidi, selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan.

2. Bapak Suhaili Alifuddin, selaku Ketua Program Studi Teknik Telekomunikasi

Politeknik Negeri Medan.

3. Bapak James Hasibuan, selaku Kakandatel Kabanjahe.

4. Bapak Heringson Harianja selaku Pembimbing PKL.

iii
5. Seluruh staf/pegawai di PT. Telekomunikasi Indonesia,Tbk yang telah banyak

membimbing dan memberikan masukan bagi penulis dan berpartisipasi dalam

PKL.

6. Seluruh staff pengajar Program Studi Teknik Telekomunikasi Politeknik Negeri

Medan.

7. Keluarga dan orangtua saya yang telah memberikan dukungan moril dan

materil serta doa untuk penyelesaian laporan ini.

8. Kelompok praktek kerja lapangan yaitu : Erix, Bangga, Immanuel, Fariz,

Anggi, Ricchie, Chaterine serta serta saudara dan teman-teman yang telah banyak

memberikan dukungan moril dan materil kepada penulis.

Medan, 16 Maret 2017

Penulis

Amsal Pastoral Sihombing


NIM.1405061010

DAFTAR ISI

iv
LEMBAR PERSETUJUAN.......................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN.......................................................................................................ii
KATA PENGANTAR..............................................................................................................iii
DAFTAR ISI..........................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................................vi
BAB 1. PENDAHULUAN...................................................................................................1
1.1 Latar Belakang Praktek Kerja Lapangan (PKL).....................................1

1.2 Tujuan Praktek Kerja Lapangan (PKL)..................................................2

1.3 Manfaat Praktek Kerja Lapangan (PKL)................................................3

1.3.1 Manfaat bagi Mahasiswa............................................................3

1.3.2 Manfaat bagi Perusahaan............................................................4

1.4 Ruang Lingkup Praktek Kerja Lapangan (PKL)....................................4

1.5 Identifikasi Masalah...............................................................................4

1.6 Rumusan Masalah..................................................................................5

1.7 Metode Pengumpulan Data....................................................................5

1.8 Lokasi PKL............................................................................................6

Bab 2. GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN.....................................................................8


2.1 Sejarah Singkat Perusahaan..........................................................................8

2.2 Struktur Organisasi Perusahaan...................................................................10

2.3 Logo Telkom...............................................................................................16

BAB 3. LANDASAN TEORI.............................................................................................18


3.1 Fiber Optik..................................................................................................19

3.1.1 Jenis-Jenis Fiber Optik................................................................20

3.1.2 Arsitektur Jaringan Fiber Optik...................................................23

3.2 Perbandingan Fiber Optik Dengan Tembaga...............................................28

3.2.1 Kelebihan Fiber Optik.................................................................28

3.2.2 Kekurangan Fiber Optik..............................................................29

v
3.2.3 Kelebihan Kabel Tembaga...........................................................30

3.2.4 Kekurangan Kabel Tembaga........................................................30

3.3 DSLAM......................................................................................................31

3.4 MSAN.........................................................................................................32

3.5 GPON (Gigabit Passive Optical Network)..................................................35

3.6 Gangguan Jaringan......................................................................................37

3.7 Gangguan Perangkat...................................................................................37

3.8 Gangguan Massal (GAMAS)......................................................................38

3.9 Perangkat yang digunakan dalam sistem kerja tembaga..............................38

3.10 Perangkat yang digunakan dalam sistem kerja FO....................................40

BAB 4. PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN.......................................................................49


4.1 Aplikasi MyIndiHome.................................................................................49

4.2 Analisis Monitoring Gangguan IndiHome..................................................55

4.2.1 Jaringan IndiHome......................................................................55

4.3 Penanganan gangguan IndiHome................................................................56

4.4 Jaringan Lokal Fiber Optik.........................................................................59

4.5 Pasang baru.................................................................................................65

BAB 5.KESIMPULAN DAN SARAN.....................................................................................71


5.1 Kesimpulan.................................................................................................71

5.2 Saran...........................................................................................................71

1.1 DAFTAR GAMBAR Lokasi PKL Kabanjahe ..................................................... 7


2.1 Struktur Organisasi Perusahaan ..........................................................................11
2.2 Logo PT.Telekomunikasi Indonesia,Tbk .............................................................17
3.1 Struktur Fiber Optik ............................................................................................20
3.2 Single-Mode ........................................................................................................21

vi
3.3 Grade Index-Multimode.......................................................................................21
3.4 Step Index-Multimode .........................................................................................22
3.5 Fiber To The Building (FTTB) ............................................................................24
3.6 Fiber To The Zone (FTTZ) ..................................................................................24
3.7 Fiber To The Curb (FTTC) ..................................................................................25
3.8 Fiber To The Home (FTTH) ................................................................................26
3.9 Jaringan Fiber To The Home ...............................................................................28
3.10 Fiber Optik ..........................................................................................................29
3.11 Kabel Tembaga ....................................................................................................31
3.12 Konfigurasi DSLAM ...........................................................................................32
3.13 Konfigurasi Layanan MSAN ...............................................................................33
3.14 MDF di Kabanjahe ..............................................................................................39
3.15 ODP Diturunkan ..................................................................................................41
3.16 Teknisi memasang kabel penghubung ODP ........................................................41
3.17 ODC di Merek .....................................................................................................42
3.18 Closure .................................................................................................................43
3.19 Cek Kedalaman kabel (Line Locator) .................................................................45
3.20 Hasil Pengamatan Line Locator ..........................................................................45
3.21 ONT .....................................................................................................................46
3.22 OTB .....................................................................................................................46
3.23 OLT ......................................................................................................................47
3.24 OPM ..................................................................................................................48
4.1 Tahap 1 Aplikasi My Indihome............................................................................49
4.2 Tahap 2 Aplikasi My Indihome ...........................................................................50
4.3 Tahap 3 Aplikasi My Indihome ...........................................................................51
4.4 Tahap 4 Aplikasi My Indihome ...........................................................................52
4.5 Tahap 5 Aplikasi My Indihome ...........................................................................53
4.6 Tahap 6 Aplikasi My Indihome ...........................................................................54
4.7 Konfigurasi FTTX ...............................................................................................60
4.8 Desain Jaringan FTTH/B .....................................................................................61
4.9 Desain Kabel Penanggal/Dropcore .....................................................................63
4.10 Konfigurasi FSB/IKR ..........................................................................................64
4.11 Flowchart Demand Telkom Access .....................................................................66
4.12 Provisioning Type 1 .............................................................................................67
4.13 Provisioning Type 2 .............................................................................................68
4.14 Provisioning Type 3 .............................................................................................68
4.15 Proses Instalasi ODP Provisioning Type 3 ..........................................................69
4.16 Pasang baru ..........................................................................................................70

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 4. 1 Hasil Observasi Gangguan Pelanggan.............................................................58

viii
ix
BAB 1

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Praktek Kerja Lapangan (PKL)

Persaingan dalam industri kerja dewasa ini sangat kompetitif.Untuk itu

mahasiswa/mahasiswi dituntut untuk mengetahui dan mempunyai pengalaman

sebagai persiapan dalam memasuki dunia industri kerja yang sangat

kompetitif.Mahasiswa dituntut untuk memiliki skill & pengalaman dalam dunia

industri berbanding lurus dengan permintaan perusahaan-perusahaan untuk

mendapatkan SDM yang bermutu,berkualitas dan siap pakai dalam bidang

pekerjaan teretentu.
Adapun latar belakang Praktek Kerja Lapangan (PKL) adalah untuk

memperkenalkan kepada mahasiswa bagaimana dunia kerja dengan cara terjun

lamgsung dan mengamati sistem kerja dari perusahaan tersebut . Praktek Kerja

Lapangan (PKL) juga dapat menempah mahasiswa untuk jadi mahasiswa yang

mandiri dan mempunyai misi ke depan. Pada saat pelaksanaan PKL,penulis di

tuntut untuk mempunyai banyak keahlian (multi skill) dalam melaksanakan

pekerjaan atau tidak hanya mengandalakan suatu keahlian yang dipelajari di

dalam perkuliahan, karena di dalam perusahan atau lembaga tempat penulis

melaksanakan PKL tidak selalu memberikan pekerjaan sesuai dengan keahlian

mahasiswa di bidangnya masing-masing.

1
Didalam melaksanakan Praktek Kerja Lapangan (PKL) penulis akan

mendapat banyak pengetahuan dan pengalaman-pengalaman baru pada dunia

kerja sehingga akan sangat berguna di saat penulis sudah diterima di suatu

perusahaan. Tentunya hal tersebut akan dapat di capai dengan adanya dukungan

kerjasama yang baik dari semua pihak, terutama perusahaan sebagai tempat

pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL).


Penulis lebih memilih Praktek Kerja Lapangan di PT. Telkom disamping

karena penulis adalah mahasiswa Telkom penulis berpikir lebih baik untuk

memilih perusahaan dimana perusahaan tersebut memiliki kesamaan antara teori

di perkuliahan dan praktik di perusahaan sehingga penulis dapat membandingkan

teori di perkuliahan dan praktik langsung pada perusahaan dan juga karena penulis

ingin mengetahui bagaimana sistem kerja di PT. Telkom tersebut. Dalam Praktek

Kerja Lapangan ini penulis juga ingin mengetahui bagaimanakah cara penanganan

Gangguan IndiHome dengan menggunakan


Oleh karena itu penulis memilih judul “ Sistem transmisi jaringan dan

penanganan gangguan internet IndiHome pada PT.Telekomunikasi Tbk”,

sebagai judul Praktek Kerja Lapangan (PKL) karena dianggap penting untuk

mengetahui bagaimana cara penanganan ganguan IndiHome.

1.2 Tujuan Praktek Kerja Lapangan (PKL)

Tujuan dari Praktek Kerja Lapangan ini adalah untuk mengenalkan penulis

terhadap situasi kerja yang sesungguhnya sehingga penulis dapat menerepkan

ilmu pengetahuan yang telah didapat dibangku perkuliahan dan

mengaplikasikannya ke dunia kerja.


Dibawah ini akan diuraikan tujuan dari Praktek Kerja Lapangan (PKL) lain

adalah :

2
1. Sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan akhir

Program Studi D3 Teknik Telekomunikasi Jurusan Teknik Elektro

Politeknik Negeri Medan.


2. Merupakan kesempatan bagi penulis untuk dapat membandingkan dan

mengembangkan pengetahuan dalam perkuliahan dan pandangan

dalam dunia kerja.


3. Menjalin dan meningkatkan hubungan kerja sama antara lembaga

pendidikan dalam hal ini Program Studi D3 Teknik Telekomunikasi

Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Medan.


4. Melatih penulis untuk dapat mandiri,disiplin serta bertanggung jawab

dengan pekerjaan yang dilakukan.

1.3 Manfaat Praktek Kerja Lapangan (PKL)

1.3.1 Manfaat bagi Mahasiswa

Adapun manfaat penulisan bagi mahasiswa adalah :

a. Dapat menerapkan dan mengaplikasikan ilmu pengetahuan serta

keterampilan yang telah diproses pada masa kuliah dan sekaligus

menambah wawasan, pengalaman dan pergaulan.


b. Memotivasi mahasiswa untuk lebih giat lagi menimba ilmu dunia

kerja yang selalu mengalami perubahan dengan cepat.


c. Mendidik mahasiswa agar disiplin dalam tugas.
d. Memberikan gambaran kepada mahasiswa tentang ketatnya

persaingan dalam dunia kerja sehingga mahasiswa dituntut

memiliki keahlian personal.

1.3.2 Manfaat bagi Perusahaan

Adapun manfaat Praktek Kerja Lapangan bagi Perusahaan adalah:

3
a. Sangat membantu untuk menindak lanjuti bagaimana cara untuk

Monitoring Gangguan IndiHome di perusahaan tersebut.


b. Meringankan beban kerja pada karyawan perusahaan tersebut

untuk bisa menginfokan adanya Gangguan internet ke Teknisi

lapangan.
c. Menjadi karyawan sementara selama Praktek Kerja Lapangan

berlangsung diperusahaan tersebut.

1.4 Ruang Lingkup Praktek Kerja Lapangan (PKL)

Dalam melaksanakan Praktek Kerja Lapangan ini penulis membahas

tentang “Sistem transmisi jaringan dan penanganan gangguan internet

IndiHome pada PT.Telekomunikasi Tbk”.

1.5 Identifikasi Masalah

Jaringan di PT. Telkom Datel Kabanjahe banyak mengalami gangguan

jaringan internet yang diakibatkan oleh banyaknya faktor eksternal maupun

internal, seperti seringnya terjadi kerusakan pada RK (Rumah Kabel), terputusnya

kabel utama pada kabel ODP yang terhubung ke rumah pelanggan yang

diakibatkan oleh cuaca ekstrim yang menyebabkan tumbangnya pohon dan

mengenai kabel ODP.

1.6 Rumusan Masalah

Berdasarkan Identifikasi masalah diatas, rumusan masalah dalam Praktek

Kerja Lapangan (PKL) ini sebagai berikut:


1. Bagaimanakah tahapan dalam menghubungkan kabel fiber optik yang

putus?

4
2. Bagimanakah keterlambatan dalam menangani gangguan internet

IndiHome mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap kepuasan

pelanggan PT. Telkom Datel Kabanjahe?


3. Bagaimanakah kecepatan, ketepatan, keramahan teknisi mempunyai

pengaruh yang signifikan terhadap kepuasan pelanggan Internet

IndiHome pada PT. Telkom Datel Kabanjahe?

1.7 Metode Pengumpulan Data

Adapun beberapa metode pengambilan data yang penulis lakukan untuk

membuat laporan Monitoring Gangguan IndiHome pada PT. Telkom antara lain:
1. Penelitian Lapangan (Field Research)
Suatu metode yang dilakukan langsung didalam kantor PT. Telkom

Jl.Meriam Ginting No. 32 Kabanjahe.


2. Wawancara (Interview)
Dalam hal ini penulis mengadakan tanya jawab dengan staf karyawan

bagian TA / PA yang dapat memberikan informasi yang berhubungan

dengan penelitian. Adapun pertanyaan yang penulis ajukan yaitu:


a. Bagimanakah Monitoring Gangguan IndiHome pada PT. Telkom

Datel Kabanjahe?
b. Aplikasi apakah yang digunakan oleh PT. Telkom untuk mengatasi

Gangguan IndiHome?
3. Pengamatan (Observation)
Observation atau pengamatan adalah suatu alat pengumpulan data

yang dilakukan dengan cara mengamati, mencatat cara kerja dalam

penanganan gangguan IndiHome langsung ke lapangan.


4. Penelitian Kepustakaan (Library Research)
Penelitian yang berdasarkan kepustakaan yaitu dengan membaca dan

mempelajari buku-buku ilmiah, tullisan dan lain sebagainya yang ada

hubungannya dengan perusahaan yang dilaksanakan penelitian.

5
Kepustakaan ini bersifat teoritis dan dimaksudkan untuk memperoleh

data sekunder.

1.8 Lokasi PKL

Adapun lokasi Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang penulis lakukan

dikantor PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk Jl. Meriam Ginting No. 32

Kabanjahe. PKL ini dilaksanakan dalam kurun waktu 1 (satu) Bulan yaitu dari

tanggal 06 Februari 2017 sampai dengan tanggal 16 Maret 2017.Berikut tampak

depan kantor Datel Kabanjahe pada gambar 1.1 .

Gambar 1.1 Kantor Datel Kabanjahe

6
BAB 2

Bab 2. GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat Perusahaan

PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk. (Telkom) merupakan salah satu Badan

Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak dibidang pelayanan jasa

telekomunikasi untuk umum. Berdiri pada tahun 1884 dengan nama Post On

Telegrafdienst. Pada tahun 1906 diambil alih oleh pemerintah Hindia Belanda

dengan berdasarkan stablad No. 395 Tahun 1906. Sejak itu diubah namanya

menjadi Post On Telegrafdienst dan Tepondienst atau disebut PTT-Dienst.

Kemudian berdasarkan peraturan No.240 tahun 1961 diubah menjadi Perusahaan

Negara Pos dan Telekomunikasi.

Dalam perkembangan selanjutnya pemerintah memandang perlu untuk

membagi perusahaan Negara Pos dan Telekomunikasi menjadi dua perusahaan

Negara yang berdiri sendiri yakni berdasarkan peruturan pemerintah No.29 tahun

1965 maka berdirilah suatu perusahaan Telekomunikasi yang diatur oleh

peraturan pemerintah No.36 tahun 1974.

Dalam peraturan tersebut dinyatakan pula Perusahaan Negara Telekomunikasi

(PERUMTEL) sebagai badan usaha tunggal penyelenggara telekomunikasi untuk

umum, baik hubungan dalam negeri maupun luar negeri, pada saat itu

telekomunikasi luar negeri diselenggarakan oleh PT.INDONESIA SATELIT

COORPORATION (INDOSAT) yang masih berstatus perusahaan yang didirikan

berdasarkan peraturan perundangan Negara bagian Dalaware, Amerika Serikat.

7
Seluruh saham PT. INDOSAT dengan modal asing ini pada tahun 1980

dibeli oleh Negara RI dari America cable dan radio corporation dalam rangka

peningkatan pelayanan jasa telekomunikasi untuk umum, dan pemerintah

mengeluarkan peraturan pemerintah No.53 tahun 1980, PERUMTEL ditetapkan

sebagai badan usaha yang berwenang menyelenggarakan telekomunikasi untuk

internasional. Selain hal tersebut, penyelenggaraan telekomunikasi memerlukan

manajemen yang lebih professional dalam usaha meningkatkan kinerja

perusahaan.

Untuk itu berdasarkan peraturan pemerintah No.25 tahun 1991 maka bentuk

Perusahaan Umum (PERUM) dialihkan menjadi Perusahaan Perseroan

(PERSERO) sebagaimana dimaksud dalam UU No.1996. Sejak itu berdirilah

Perusahaan Perseroan (PERSERO) Telekomunikasi Indonesia dengan sebuah

nama yaitu TELKOM. Kalau ditelaah perubahan-perubahan tersebut

dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan perusahaan. Pada tahun 1995,

Telkom melakukan perubahan besar-besaran meliputi :

1. Restrukturisasi

2. Kerjasama Operasi

3. Initial Public

Offering

8
Restrukturisasi Internal dimaksudkan untuk menyediakan pengelolaan

perusahaan menjadi efisiensi dan efektif karena terjalin antara bidang usaha.

Sebagai hasil restrukturisasi sejak 1 juli 1995 Organisasi Telkom terdiri dari tujuh

Divisi Regional dan satu Divisi Network. Divisi Regional ini menjadi pengganti

struktur Wilayah usaha Telekomunikasi (WITEL) yang memiliki daerah teritorial

tertentu namun hanya menyelenggarakan jasa telepon lokal dan mendapatkan

bagian jasa telepon Sambungan Langsung Internasional (SLI), melalui

perhitungan interkondisi. Divisi Network menyelenggarakan jasa telekomunikasi

jarak jauh dalam negeri melalui pengoperasian jaringan transmisi jalur nasional.

Perkembangan terakhir berdasarkan keputusan Direksi Telkom, mulai tanggal 31

Desember 1996, Telkom menambah dua divisi, yaitu divisi Multimedia dan

Network Provider dimaksudkan sebagai pengelola bisnis utama, sedangkan divisi

pembangunan termasuk divisi penunjang.

2.2 Struktur Organisasi Perusahaan

Dalam rangka melaksanakan tugas operasional perusahaan adanya strukur

organisasi diperlukan. Struktur organisasi merupakan kerangka dan susunan

perwujudan pola hubungan diantara fungsi-fungsi, bagian – bagian, dan orang-

orang yang menunjukkan pembagian delegasi tugas, kedudukan, wewenang dan

tanggung jawab yang berbeda-beda dalam suatu perusahaan. Bagan struktur

organisasi pada PT. TELKOM INDONESIA, Tbk dapat dilihat pada gambar 2.1

berikut ini.

9
Gambar 2.2 Struktur Organisasi Perusahaan

Uraian tugas dan wewenang dari masing-masing bagian pada PT. Telkom

Indonesia, Tbk adalah sebagai berikut ;

1. General Manager Tugas General Manager antara lain :

a. Mampu menjamin tercapainya target kinerja jaringan Copper &

DSL Access Network dan mengimplementasikan kebijakan

manajemen operasi dan pemeliharaan sistem jaringan.

b. Mampu menjamin tercapainya target kinerja sistem CPE dan

mengimplementasikan kebijakan manajemen operasi dan

pemeliharaan system.

c. Mampu mengevaluasi, mengukur, memodifikasi prosedur /sistem

10
customer handling untuk tercapainya efektifitas customer handling

untuk tiap segmen pelanggan.

d. Mampu mengembangkan kriteria pekerjaan outsourcing eksisting

dengan mempertimbangkan kapabilitas internal & eksternal sejalan

dengan perubahan lingkungan bisnis yang kompetitif dan

turbulens.

2. Manager Acces Area Medan

Tugas Manager Acces Area Medan antara lain :

a. Monitoring anggaran operational akses Medan

b. Monitoring kelancaran operasional di lapangan se Medan

c. Menjustifikasi / memutuskan hal-hal yang urgent untuk di

eksekusi

3. Manager Operational

Tugas Manager Operation antara lain :

a. Merencanakan sasaran dan ruang lingkup project serta merinci

aktivitas project dan penjadwalannya. Mampu melakukan

monitoring dan reporting pelaksanaan project.

b. Mengevaluasi kinerja sistem Copper & DSL Access Network dan

memberikan solusi optimalisasi sistem.

c. Mengevaluasi kinerja sistem CPE dan memberikan solusi

optimalisasi sistem.

11
d. Menganalisis statistic gangguan dan menyusun program

penanganan gangguan layanan pelanggan secara efisien dan

efektif.

e. Menganalisis statistic performansi layanan secara menyeluruh dan

membuat rekomendasi solusi peningkatan performansi layanan

4. Manager Outsourching

Tugas Manager Outsourching antara lain :

a. Mengevaluasi kinerja sistem Copper & DSL Access Network dan

memberikan solusi optimalisasi sistem.

b. Menganalisa dampak penerapan peraturan dan kebijakan yang

berlaku

5. Manager Optimalisasi

Tugas Manager Optimalisasi antara lain :

a. Mengevaluasi kinerja sistem Copper & DSL Access Network dan

memberikan solusi optimalisasi sistem.

b. Mengevaluasi kinerja sistem CPE dan memberikan solusi

optimalisasi sistem.

c. Mengevaluasi kinerja sistem Optical Access Network (OAN) dan

memberikan solusi optimalisasi sistem.

d. Mengalokasikan sumber daya dan memprediksi utilitas masing-

masing sumber daya untuk mencapai sasaran secara optimal.

Mampu memprediksi anggaran project

12
e. Mengevaluasi disain Wireline Access Network sesuai dengan

kebutuhan dan kebijakan perusahaan serta mampu membuat

analisis kapabilitas dan menyusun project plan implementasi.

6. Manager Gudang

Tugas Manager Gudang antara lain :

a. Menerapkan perancangan dan implemntasi internal control

b. Melaksanakan pengelolaan Inventory Management

c. Menyusun produk hukum sesuai metode legal drafting

d. Menganalisis efektivitas dan efisiensi pengelolaan sumber

penerimaan dan penggunaan kas, penyusunan proyeksi kas serta

optimalisasi idle cash

e. Menganalisis proses pengelolaan dokumen sesuai dengan standar

yang berlaku.

f. Mampu menganalisis hasil negosiasi dan memelihara hubungan

yang positif dengan pihak lain dalam menyelesaikan masalah.

7. Asman CCA ( Customer Corporote Access )

Tugas Asman CCA antara lain :

a. Pemeliharaan saluran data dan Internet

b. Perbaikkan saluran pelanggan cluster

c. Pemeliharaan saluran LC (Led Cenal)

8. Asman CAM (Cooper Access Maintenance )

Tugas Asman CAM antara lain :

a. Pemeliharaan kabel primer dan sekunder tembaga

b. Penanggulangan gangguan kabel primer dan sekunder

13
c. Pembenahan jaringan

9. Asman MFRAN (Maintenance Fiber and Radio Access Network )

Tugas Asman MFRAN antara lain :

a. Pemeliharaan kabel F.O dan radio

b. Penanggulangan gangguan kabel F.O dan radio

c. Monitoring availability perangkat MSOAN dan MSAN

10. Asman Daman ( Data Manajemen )

Tugas Asman Daman antara lain :

a. Purifikasi data jaringan

b. Updating data SISKA

c. Updating gambar skematik

11. Asman CPE ( Customer Premise Equitment )

Tugas Asman CPE antara lain :

a. Memonitor pasang baru speedy sudah terinstal dengan baik dan

benar

b. Mengendalikan gangguan speedy agar tetap sesuai tolok ukur

c. Mengoptimalkan perangkat yang layak untuk broadband

12. Asman TOS ( Technical Operation Support )

Tugas Asman Tos antara lain :

a. Mengkompulir kebutuhan material operasional penanggulangan

gangguan

b. Mengendalikan anggaran dan kebutuhan operasional

c. Validasi BA dari mitra untuk penagihan

13. SVP CPE

14
Tugas Svp Cpe antara lain :

a. Instalasi pasang baru Speedy sampai dengan ON

b. Penanggulangan gangguan Speedy sampai dengan perangkat pelanggan

c. Administrasi BA pasang baru Speedy (SN Modem, Tanggal Instal,

petugas Instal)

14. SVP Publik Phone

Tugas Svp Publik Phone antara lain :

a. Pemeliharaan TU coin dan kartu

b. Pasang baru TU coin dan kartu

c. Memelihara Availability perangkat TU agar tetap handal 100%

2.3 Logo Telkom

Penampilan Baru Logo Telkom

Dengan mengambil semangat HUT RI ke-68, Telkom memperkenalkan

penampilan baru logo Telkom yang mencerminkan komitment Telkom untuk

memberikan yang terbaik bagi bangsa Indonesia.

Penampilan logo baru tersebut mencakup perubahan logo secara menyeluruh dan

terintegrasi dengan empat aspek dasar perusahaan, yaitu transformasi bisnis,

infrastruktur, sistem dan model operasi serta sumber daya manusia.

Filosofi Warna

-.Merah – Berani, Cinta, Energi, Ulet

Mencerminkan spirit Telkom untuk selalu optimis dan berani dalam menghadapi

tantangan dan perusahaan.

-.Putih – Suci, Damai, Cahaya, Bersatu

15
Mencerminkan spirit Telkom untuk memberikan yang terbaik bagi bangsa.

-.Hitam – Warna Dasar

Melambangkan kemauan keras.

-.Abu – Warna Transisi

Melambangkan teknologi.

Dengan tetap mengacu kepada filosofi Telkom Corporate, yaitu Always The

Best adalah sebuah keyakinan dasar untuk selalu memberikan yang terbaik dalam

setiap pekerjaan yang dilakukan dan senantiasa memperbaiki hal-hal yang biasa

menjadi sebuah kondisi yang lebih baik dan pada akhirnya akan membawanya

menjadi yang terbaik.Gambar logo Telkom yang terbaru dapat dilihat pada

gambar 2.2 berikut ini.

Gambar 2.2 Logo Telkom

16
BAB 3

BAB 3. LANDASAN TEORI

Perusahaan PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk merupakan perusahaan

milik Negara yang menyediakan layanan telekomunikasi, data, internet dan

merupakan jaringan terbesar di Indonesia. PT. Telekomonikasi Indonesia,Tbk

tentunya tidak ingin kalah saing dengan perusahaan-perusahaan yang melayani

provider internet. Guna mewujudkan hal tersebut perlu rasanya PT.

Telekomunikasi Indonesia, Tbk meluncurkan berbagai macam produk-produk

handalnya yang berupa IndiHome (Indonesia Digital HOME). Dalam hal ini PT.

Telekomunikasi Indonesia, Tbk perlu untuk menyikapi dan menangani keluhan-

keluhan pelanggan IndiHome. Menyikapi dan menangani keluhan-keluhan

pelanggan internetnya sesuai dengan hasil penelitian yang didapat oleh penulis

yakni keluhan pelanggan tersebut ialah :

1. Gangguan Jaringan
2. Gangguan Perangkat (Modem/UseeTV/Telepon)
3. Gangguan Massal

Dengan adanya gangguan atau keluhan-keluhan diatas maka PT.

Telekomunikasi, Tbk menyediakan beberapa tools dan sistem untuk memonitoring

gangguan jaringan internet yaitu :

1. Monitoring gangguan IndiHome menggunakan aplikasi MyIndiHome

17
2. Monitoring gangguan telepon berupa pemantauan oleh seorang

operator maupun beberapa operator.


3. Hasil monitoring gangguan IndiHome akan dilaporkan kepada teknisi

gangguan IndiHome.

PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk dimana instansi ini telah mempunyai

dan mempersiapkan karyawan yang handal dan professional yang mempunyai

keahlian dibidangnya masing-masing dan mempunyai daya yang tinggi untuk

mempertahankan instansi tersebut, adapun cara kerja untuk masing-masing

karyawannya dengan menggunakan Aplikasi-aplikasi yang sudah dipersiapkan

berupa Aplikasi My IndiHome, yang mana Tools tersebut adalah untuk monitoring

gangguan IndiHome dan penyelesaian masalah IndiHome yang sudah digunakan

oleh pelanggan-pelanggan PT. Telkom.

3.1 Fiber Optik

Fiber optik merupakan saluran transmisi yang digunakan untuk

mentransmisikan sinyal cahaya dari suatu tempat ke tempat lain. Sumber cahaya

yang digunakan biasanyaadalah dari sinar laser atau LED. Fiber Optik terbuat dari

serat kaca dan bentuknya panjang dan tipis serta berdiameter sebesar rambut

manusia. Serat kaca ini merupakan serat yang dibuat secara khusus yang terbuat

dari bahan kaca murni dan kemudian di proses menjadi sebentuk gulungan

kabelagar dapat digunakan untuk melewati data yang ingin dikirim atau diterima.

Struktur fiber optik seperti yang terlihat pada Gambar 3.1 terdiri dari beberapa

bagian yaitu cladding, core, dan coating. Core adalah kaca tipis yang merupakan

bagian inti dari fiber optik yang menjadi tempat berjalannya cahaya sehingga

pengiriman cahaya dapat dilakukan . Cladding lapisan luar yang membungkus

18
core dan memantulkan kembali cahaya yang memancar keluar kembali kedalam

core. Sedangkan coating merupakan lapisan pelastik yang melindungi serat dari

kerusakan dan pelembapan. Core dan Cladding terbuat dari kaca sedangkan

coating terbuat dari plastik agar fleksibel .Gambar struktur kabel fiber optik dapat

dilihat pada gambar 3.1 berikut ini..

Gambar 3.3 Struktur fiber Optik

3.1.1 Jenis-Jenis Fiber Optik

Seperti telah dijelaskan pada bagian sebelumnya. Ada tiga tipe fiber

optik yang umumnya digunakan untuk komunjkasi data yaitu single-mode,

mutimode, graded,-index, dan multimode step-index.

Single-mode

Jenis fiber optik yang memiliki fiber tunggal dengan diameter antara 8.3-10

mikron yang mempunyai transmisi satu mode. Single-mode dengan garis tengah

(diameter) sempit hanya dapat menyebarkan antara 1310 – 1550 nano meter.

Single-mode dapat mentrsnsmisikan di atas rata-rata dan 50 kali lipat jarak di

bandingkan multimode. Fiber Single-mode memiliki core lebih kecil di

bandingkan multimode. Core kecil tersebut dan gelombang cahaya tunggal dapat

mengurangi distorsi yang di akibatkan overlap cahaya, penyediaan sedikit sinyal

atenuasi dan kecepatan transmisi yang tinggi. Gambar fiber optik Single-mode

ditunjukan pada Gambar 3.2.

19
Gambar 3.4 Single Mode

Secara garis besar tipe fiber optik memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

 Diameter core lebih kecil di bandingkan diameter cladding.

 Digunakan untuk transmisi jarak jauh, bisa mencapai 120 km,

bandwidth.

Multi-mode

Berisi sebuah core dimana refraksi index mengurangi secara perlahan-lahan dari

poros pusat keluar cladding. Refraksi index tertinggi pada pusat membuat cahaya

bergerak secara perlahan pada porosnya di bandingkan cahaya yang lebih dekst

dengsn cladding. Alur yang di pendekan dan kecepatan yang tinggimengijinkan

kecepatan cahaya di bagian luar untuk sampai ke penerima pada waktu yang sama

secara perlahan tetapi cahaya lurus langsung melalui inti core. Hasilnya sinyal

digital mengalami distorsi yang sedikit. Fiber optik jenis grade-mode multimode

di tunjukan pada Gambar 3.3.

Gambar 3.5 Grade- Index Multimode

Secara garis besar ciri-ciri tipe fiber optik jenis ini adalah :

20
 Diameter corenya antara 30 mm – 60 mm sedangkan diameter

claddingnya 100 mm – 150 mm

 Merupakan penggabungan fiber single mode dan fiber multimode

step index.

 Biasanya untuk jarak transmisi 10 - 20 km pentransmisian

informasi jarak menengah seperti pada LAN.

Step-index multimode

Berisi sebuah core besar dengan diameter lebih dari 100 mikron. Hasilnya,

beberapa cahaya membuat sinyal digital melewati rute utama (direct rute),

sedangkan yang lainnya berliku-liku (zig zag) ketika sinyal tersebut memantul

cladding. Alternatif jalan kecil ini menyebabkan pengelompokan cahaya yang

berbeda yang di kenal sebagai sebuah mode, tiba secara terpisah pada sebuah titik

penerima. Kebutuhan untuk meninggalkan jarak antar sinyal untuk mencegah

overlap batas banwidth adalah jumlah informasi yang dapt di kirim di titik

penerima. Sebagai konsekuensinya, fiber optik tipe ini lebih cocok untuk jarak

yang lebih pendek/singkat. Fiber optik jenis Step-index multimode di tunjukan

pada Gambar 3.4.

Gambar 3.6 Step-index multimode

Secara garis besar ciri-ciri tipe fiber optik jenis ini adalah :

21
 Ukuran intinya berkisar 50 mm – 125 mm dengan diameter

cladding 125 mm – 500 mm.

 Diameter core yang besar digunakan agar penyambungan kabel

lebih mudah.

 Hanya baik digunakan untuk data atau informasi dengan kecepatan

rendah dan untuk jarak yang relatif dekat.

3.1.2 Arsitektur Jaringan Fiber Optik

Sistem jaringan fiber optik setidaknya memiliki dua buah perangkat

opto elektronik, yaitu suatu perangkat opto elektronik disisi sentral dan satu

perangkat opto elektronik di sisi pelanggan. Lokasi perangkat opto

elektronik di sisi pelanggan selanjutnya di sebut Titik Konversi Optik

(TKO). Secara praktis TKO berartibatas terakhir kabel optik ke arah

pelanggan yang berfungsi sebagai lokasi konversi sinyal optik ke sinyal

elektronik. Berdasarkan lokasi penempatan TKO yang di pasang di dekat

lokasi pelanggan maka terdapat beberapa konfigurasi sebagai berikut:

Fiber To The Building (FTTB)

TKO terletak didalam gedung (ruang telekomunikasi basement atau terdistribusi

di tiap lantai). Terminal pelanggan dihubungkan degan TKO melalui kabel

tembaga indoor atau IKR (Instalasi Kabel Rumah). Modus aplikasi FTTB seperti

pada Gambar 3.5 dapat diterapkan bagi pelanggan bisnis di gedung-gedung

bertingkat atau bagi pelanggan perumahan apartement.

22
Gambar 3.7 Fiber To The Building FTTB

Fiber To The Zone (FTTZ)

Dalam modus aplikasi FTTZ seperti pada Gambar 3.6, serat optik digunakan

untuk menggantikan jaringan primer dari jaringan kabel. Sehingga serat optik di

tarik dari sentral sampai rumah kabel (RK).

Aplikasi ini di lakukan jika tingkat kebutuhan sebatas memenuhi keterbatasan kabel

primer. Gambar FTTZ dapat dilihat pada gambar 3.6 berikut ini..

Gambar 3.8 Fiber To The Zone FTTZ

Fiber To The Corb (FTTC)

23
Aplikasi FTTC menempatkan TKO di suatu tempat di luar bangunan, di dalam

kabinet atau di atas tiang menggantikan DP dengan kapasitas lebih kecil dari 120

SST. Terminal pelanggan di hubungkan dengan TKO melalui kabel tembaga

hingga sampai 200 meter. Aplikasi FTTC pada Gambar 3.7 dapat di terapkan bagi

pelanggan bisnis yang letaknya terkumpul di suatu daerah terbatas namun tidak

terbentuk gedung bertingkat tinggi.

Gambar 3.9 Fiber To The Curb FTTC

Fiber To The Home (FTTH)

Aplikasi FTTH menempatkan TKO di rumah pelanggan. Terminal pelanggan di

hubungkan dengan TKO melalui kabel tembaga indoor atau IKR (Instalasi kabel

Rumah)hingga beberapa puluh meter. Arsitektur FTTH pada Gambar 3.8 sama

dengan FTTB tetapi bukan terbentuk gedung melainkan rumah.

24
Gambar 3.10 Fiber To The Home FTTH

IndiHome Fiber merupakan layanan 3P (Triple Play) dari Telkom yang terdiri

dari :

1.InternetFiber

Layanan internet super cepat menggunakan FIBER optik dari Telkom

Indonesia yang memiliki keunggulan antara lain :

a. Internet cepat Fiber optik mampu mentransfer data (bandwidth) hingga

ratusan Mbps (jauh lebih cepat dibandingkan kabel coax atau copper).

b. Internet stabil Kecepatan fiber optik jauh lebih stabil dibandingkan coax

atau copper pada saat dilakukan sharing (akses internet secara

bersamaan).

c. Internet handal Fiber optik lebih tahan dalam kondisi cuaca apapun

seperti serangan petir dan gangguan elektromagnet dibandingkan kabel

coax atau copper. Sehingga komputer anda menjadi lebih aman.

d. internet canggih Fiber optik merupakan teknologi penghantaran

datatercanggih dan terbaru yang digunakan dalam layanan fixed

broadband.

2.Telepon rumah

25
Telepon rumah adalah layanan komunikasi telepon dengan keunggulan

biaya telpon lebih murah dan kualitas suara yang jernih. Paket Telepon

Rumah IndiHome Fiber menawarkan gratis telpon 1000 menit lokal atau

Interlokal per bulan atau setara dengan 17 jam per-bulan yang bisa

digunakan baik untuk Lokal maupun Interlokal secara leluasa tanpa batasan

berapa menit yang digunakan untuk Lokal ataupun berapa menit Interlokal

dengan total penggunaan 1000 menit per bulan.

3.UseeTV

UseeTV Cable merupakan layanan Interactive TV pertama di

Indonesia.Layanan TV berbayar (Pay TV) yang memberikan pengalaman

baru. Anda tidak hanya menonton TV, tapi juga dapat memegang kendali

seakan Anda sutradaranya. Selain memberikan tayangan yang berkualitas,

UseeTV Cable juga memberikan berbagai macam fitur yang tidak ada di

penyedia layanan kabel lainnya, seperti Pause & Rewind TV, Video on

Demand, Video Recorder dan lainnya. Usee TV Cable memiliki beragam

Channel pilihan. IndiHome Interactive TV, layanan TV Kabel yang seru dan

lengkap!

4.Indihome view

IndiHome view merupakan layanan inovatif untuk menikmati live camera

dimana pengguna dapat menggunakan live access dan recorded video

dengan proses instalasi yang sangat mudah menggunakan plug & play IP-

Cam melalui gadget (Android maupun IOS). Layanan "plug & play IP

Camera" menggunakan PC/Notebook atau dengan Gadget yang

26
memanfaatkan teknologi cloud service. Gambar FTTH dapat dilihat pada

gambar 3.9 berikut ini..

Gambar 3.11 Jaringan Fiber To The Home (FTTH)

3.2 Perbandingan Fiber Optik Dengan Tembaga

Fiber optik dan tembaga masing-masing memiliki kelebihan dan

kekurangandalam manfaatnya sebagai media transmisi Telekomunikasi. Berikut

ini merupakan perbandingan dari fiber optik dengan tembaga.

3.2.1 Kelebihan Fiber Optik

Kabel fiber optik seperti pada Gambar 3.10 terbuat dari kaca ataupun

plastik sehingga memiliki kelebihan dalam pemanfaatannya sebagai media

transmisi komunikasi, yaitu :

a. lebar jalur besar dan kemampuan dalam membawa banyak data,

dapat membuat kapasitas informasi yang sangat besardengan

kecepatan transmisi mencapai Giga-bit per detik dan

menghantarkan informasi jarak jauh tanpa pengulangan.

27
b. Biaya pemasangan dan pengoprasian yang rendah serta tingkat

keamanan yang lebih tinggi.

c. Ukuran kecil dan ringan, sehingga hemat pemakaian ruang.

d. Imun, kekebalan terhadap gangguan elektromagnetik dan

gangguan gelombang radio.

e. Non-penghantar, tidak ada tenaga listrik dan percikan api.

f. Tidak berkarat.

Gambar kabel fiber optik dapat dilihat pada gambar 3.10 berikut ini.

Gambar 3.120 Kabel Fiber Optik

3.2.2 Kekurangan Fiber Optik

Kabel fiber optik terbuat dari kaca ataupun plastik sehingga memiliki

kekurangan dalam pemanfaatannya sebagai media transmisi komunikasi,

yaitu :

1. Sulit membuat terminal pada kabel serat.

2. Penyambungan serat harus menggunakan teknik dan ketelitian

yang tinggi.

28
3.2.3 Kelebihan Kabel Tembaga

Kabel tembaga adalah kabel dengan penghantar yang terbuat dari

logam tembaga. Kabel Tembaga memanfaatkan sinyal listrik untuk

mengirim sinyal-sinyal informasi sehingga memiliki kelebihan sebagai

berikut :

a. Dapat digunakan untuk menyalurkan informasi sampai dengan 900

kanal telepon.

b. Dapat di tanam ke dalam tanah sehingga biaya perawatan lebih

rendah.

c. Karena menggunakan tutup Isolasimaka kecil kemungkinan terjadi

interferensi dengan sistem lain.

3.2.4 Kekurangan Kabel Tembaga

Kabel tembaga seperti pada Gambar 3.11 adalah kabel dengan

penghantar yang terbuat dari logam tembaga. Sehingga memiliki

kekurangan sebagai berikut :

a. Mempunyai redaman yang relatif besar, sehingga untuk hubungan

jarak jauh harus di pasang repeater.

b. Jika kabel di pasang di atas tanah,rawan terhadap gangguan-

gangguan fisik yang dapat berakibat putusnya hubungan.

Gambar kabel tembaga dapat dilihat pada gambar 3.11 berikut ini.

29
Gambar 3.11 Kabel Tembaga

3.3 DSLAM

Digital Subscriber Line Aksess Multiplexer (DSLAM) merupakan sebuah

peralatan yang berfungsi menggabungkan dan memisahkan sinyal data dengan

saluran telepon yang dipakai untuk mentransmisikan data, peralatan ini terletak di

ujung sentral telepon terdekat.

Perangkat ini merupakan sebuah syarat dalam pengimplementasikan jaringan

Digital Subscriber Line (DSL). DSL adalah teknologi akses dengan perangkat

khusus pada central office yang memungkinkan transmisi broadband kabel

tembaga.

Perangkat DSLAM dapat diletakan di STO (Sentral Telephone Otomate) dan

bentuk mini DSLAM biasa di kenal dengan DSLAM autdoor. Pada perangkat

DSLAM biasanya sudah terpasang spliter yang berfungsi untuk memisahkan

sinyal suara (PSTN) dan sinyal data (internet), dimana sinyal suara akan menuju

perangkat sentral telepon dan sinyal data akan di arahkan menuju BRAS

(Broadband Remote Access Server).

Sentral telepon memisahkan sinyal DSL dan sinyal suara (telepon). Sinyal

telepon di salurkan ke PSTN dan data di kirim ke DSLAM, yang akan di salurkan

lagi melalui backbone lainnya ke internet. Sebaliknya data internet akan masuk ke

DSLAM dan di kirimkan ke DSL modem pelanggan. Konfigurasi DSLAM dalam

jaringan speedy di tunjukan pada Gambar 3.12.

30
Gambar 3.12 Konfigurasi DSLAM

3.4 MSAN

Multi Service Access Network (MSAN) Merupakan generasi ketiga dari

teknologi Optical Access Network (OAN) dan merupakan flatform single yang

mampu mendukung teknologi akses tradisional yang sudah digunakan secara luas,

di samping itu juga mampu mendukung teknologi baru. MSAN berfungsi sebagai

geteway menuju inti NGN. MSAN memungkinkan TELKOM memberikan

layanan triple play yaitu menyalurkan layanan High Speed Internet Access

(HSIA), voice packet dan layanan IPTV secara bersamaan melalui infrastruktur

yang sama.

Multi Service Access Network (MSAN) adalah sebuah perangkat access network

yang menyediakan layanan Narrowband dan Broadband. Perangkat ini

menghubungkan pelanggan telepon ke core network sehingga pelanggan di

mungkinkan untuk memperoleh telepon biasa, ISDN dan fasilitas Broadband

seprti DSL dengan hanya menggunakan single flatform. Multi Service Access

Network (MSAN) merupakan gabungan dari beberapa teknologi yaitu telepon

TDM yang di dalamnya terdapat :

a. ISDN

31
b. STM-1

c. Next Generation-DLC

d. PON (Passive Optical Network)

e. Fiber To The x (FTTx)

Gambar konfigurasi layanan MSAN dapat dilihat pada gambar 3.13 berikut ini.

Gambar 3.13 Konfigurasi Layanan MSAN

Dengan demikian MSAN dapat melayani triple play dan memiliki tiga

fungsi penting yaitu :

1. Sebagai sistem akses Broadband.

2. Sebagai akses gateway dalam NGN ( Next Generation Network).

3. Sebagai jaringan akses tradisional PSTN.

Pada Gambar 3.13 terlihat bahwa MSAN di implementasikan untuk

menyediakan suatu solusi layanan berbasis jaringan lokal akses fiber atau tembaga

dengan cost-effective pada suatu layer jaringan yang kovengen dimana layanan

PSTN, NGN dan jaringan broadband berada pada daerah yang sama.

32
Multi Service Access Network (MSAN) dapat memberikan keuntungan dan

nilai tambah non-teknis sebagai berikut :

1. Kemampuan Multi Service

MSAN menyediakan layanan norrowband untuk data dan suara

(menggunakan POTS, ISDN, PRA/BRA, digital leased line) dan

layanan broadband untuk kemampuan internet, data dan

multimedia (melalui ADSL atau G.SHDSL) yang memungkinkan

kemampuan download file dan penjelajahan dan internet yang lebih

cepat bagi end-user.

2. Kecepatan dan Penggelaran

Kabinet outdoor yang di kirim dalam bentuk complete-built yang

telah mengalami proses pengujian di pabrik. Hal ini berarti bahwa

node telah langsung siap di oprasikan begitu di hubungkan dengan

catuan serta tersambung dengan jaringan transpot dan koneksi ke

end-user yang telah dibuat.

3. Modularitas Perangkat FTTx

Node akses MSAN telah didesain untuk dapat mengcover

pelanggan sampai dengan 2000 end-user. Modularitas ini

menyiratkan bahwa lokasi penempatan node sebaiknya diletakan di

dalam gedung atau di tanam (curb).

4. Penggunaan interface Standart

MSAN di rancang untuk solusi multi vendor. Penggunaan interface

standar di integrasikan di layer transport, layer signalling dan level

manajemen jaringan. Hal ini memungkinkan MSAN untuk secara

33
penuh interoperable dengan peralatan vendor lain, sehingga dengan

itu memungkinkan oprator untuk memilih solusi jaringan sesuai

dengan pemeliharaan yang baik secara layer demi layer.

5. Cakupan Topologi Luas

MSAN memastikan bahwa pilihan terbaik dari sisi ekonomis/teknis

selalu ada sehingga akan meminimalisasi biaya investasi untuk

mendapatkan suatu keuntungan/pengembalian modal yang

maksimum.

6. Manajemen Jaringan Yang Terintegrasi

Transport, layanan norrowband dan layanan broadband di atur dalam

suatu common sistem. Pemakaian GUI yang mudah untuk di oprasikan

dapat menampilkan seluruh data oprasional seperti : performansi,

konfigurasi layanan, alarm, security dan lain-lainnya.

3.5 GPON (Gigabit Passive Optical Network)

GPON (Gigabit Passive Optical Network) merupakan suatu teknologi akses

yang di ketegorikan sebagai broadband access berbasis serat optik. GPON

merupakan salah satu teknologi yang dikembangkan oleh ITU-T via G.984.

Standar via G.984 mendukung bit rate yang lebih tinggi,perbaikan keamanan, dan

pilihan protokol layer 2 (ATM, GEM, atau Ethernet).

GPON menggunakan serat optik sebagai medium transmisi. Satu perangkat

akan diletakan pada sentral, dan kemudian mendistribusikan Trafik Triple Play

(suara/VoIP, Multi Media/Digital Play TV dan Data/internet) hanya melalui media

1 core kabel optik di sisi subscriber atau pelanggan. Yang menjadi ciri khas dari

teknologi ini di banding teknologi optik lainnya adalah SDH yaitu teknik

34
distribusi trafik dilakukan secara pasif. Dari sentral ke arah subscriber akan di

distribusikan menggunakan spliter pasif (1:2, 1:4, 1:8, 1:16, 1:32, 1:64, 1: 128).

GPON merupakan teknologi FTTx yang dapat mengirimkan informasi sampai ke

pelanggan menggunakan kabel optik. Prinsip kerja dari GPON, ketika data atua

sinyal yang di kirim dari OLT, maka ada bagian bernama spliter yang berfungsi

untuk memungkinkan serat optik tunggal dapat mengirim ke berbagai ONU,

untuk ONU sendiri akan memberikan data-data dan sinyal yang di inginkan

pelanggan.

Ada beberapa keunggulan yang dimiliki oleh teknologi GPON, antara lain :

1. Mendukung aplikasi triple play (suara, data, dan video) pada

layanan FTTx yang dilakukan melalui satu core fiber optik.

2. Dapat membagi bandwidth sampai 30 ONT.

3. GPON mengurangi banyak kabel dan peralatan pada kantor pusat

bila dibandingkan dengan arsitektur point to point. Hanya satu port

optik di central office (menggantikan multiple port).

4. Alokasi bandwidth dapat di atur

5. Biaya maintenence yang murah karena menggunakan komponen

pasif.

6. Transparan terhadap laju bit dan format data.

7. GPON dapat secara fleksibel mentransferkan informasi dengan laju

bit dengan format ysng berbeda karena setiap laju bit dan format

data di transmisikan melalui panjang gelombang yang berbeda.

Laju bit 1..244 Gigabit/s untuk upstream dan 2.44 Gigabit/s untuk

downstream.

35
8. Biaya pemasangan, pemeliharaan dan pengembangan lebih efisien.

Hal ini di karenakan arsitektur jaringan GPON lebih sederhana dari

pada arsitektur jaringan serat optik konvensional. Sedangkan

beberapa kekurangan yang dimiliki teknologi GPON,antara lain :

3.6 Gangguan Jaringan

Gangguan jaringan pada IndiHome merupakan hal utama yang menyebabkan

IndiHome tidak bisa berfungsi dengan baik.

3.7 Gangguan Perangkat

Adapun penyebab terjadinya gangguan pada IndiHome yang berasal dari

perangkat, yaitu:
1. Faktor pemakaian modem yang terlalu lama, maka ada baiknya

untuk merefresh sebentar (matikan modem untuk beberapa menit

dan nyalakan kembali).


2. Periksa sambungan kabel antara line telepon modem dan dari dari

modem ke PC (ada baiknya untuk dibersihkan dan periksa jika ada

yang berkarat atau kawat kecil pada konektor yang tidak

tersambung).
3. Setup ulang ke http://192.168.1.1 dan lakukan setup dari awal

(password dan username = admin).


4. Periksa line telepon anda (jika memungkinkan/dicurigai ada

gangguan) ada baiknya line telepon yang disambung ke splitter

dicabut dan hubungkan langsung ke modem.

3.8 Gangguan Massal (GAMAS)

Gangguan ini terjadi dikarenakan kerusakan kabel primer yang mengacu STO

(Sentral Telepon Otomat).

36
Penyebab Gangguan GAMAS :

1. Mati Listrik
2. Faktor Alam
3. Pencurian Kabel

Cara penangananya :

1. Ganti modul atau perangkat sesuai dengan kerusakannya.


2. Ganti kabel jika memungkinkan dilakukan penyambungan kabel

agar menghemat biaya. Penyelesaian Gangguan massal relatif lama

akan memakan waktu maksimal sekitar 14 hari.

3.9 Perangkat yang digunakan dalam sistem kerja tembaga

-.MDF (Main Distribution Frame)

MDF merupakan kumpulan terminal kabel yang berasal dari sentral

neax fungsi MDF merupakan penghubung sentra neax dengan

jaringan akses pelanggan, MDF terdiri atas ribuan pair kabel

pelanggan. Gambar MDF dapat dilihat pada gambar 3.14 berikut ini.

37
Gambar 3.14 MDF di Kabanjahe

-.MF (Main Feeder)

Main Feeder atau Kabel Primer adalah terbesar yang digunakan dalam

local loop, biasanya terdiri dari 3600 pair kabel. Kabel primer keluar

dari sentral menuju kerumah kabel, biasanya dihubungkan melalui

kabel bawah tanah dan terhubung dengan panel-panel yang ada

dibagian bawah rumah kabel.

-.FP (Feeder Point)

Rumah kabel adalah tempat memecah sambungan menjadi ratusan

pair kabel pelanggan.

-.BF (Branch Feeder)

Branch Feeder atau Kabel Sekunder adalah versi kecil dari kabel

primer. Kabel ini lebih sedikit kapasitasnya dibandingkan dengan

kabel primer. Kabel ini menghubungkan rumah kabel yang satu

dengan yang lain.

-.DP (Distribution Point)

Distribution Point adalah perangkat yang mendistribusikan jaringan.

-.DW (Drop Wire)

Drop Wire adalah kabel yang menghubungkan Distribution Point ke

pelanggan.

-.DC (Distribution Cable)

38
Distribution Cable adalah kabel yang menghubungkan rumah kabel

(RK) dengan kotak DP (distribution point).

3.10 Perangkat yang digunakan dalam sistem kerja FO

-.ODP (Optical Distribution Point)

ODP adalah tempat terminasi kabel yang memiliki sifat-sifat tahan

korosi, tahan cuaca,kuat dan kokoh dengan konstruksi untuk dipasang

diluar.ODP berfungsi sebagai tempat instalasi sambungan jaringan

optik single-mode terutama untuk menghubungkan kabel fiberoptik

distribusi dan kabel drop.Perangkat ODP dapat berisi optical pigtail,

connectoradaptor, splitter room dan dilengkapi ruang manajemen fiber

dengan kapasitas tertentu. ODP dipasang harus sesuai dengan

peruntukannya, ODP Pole hanya boleh dipasang pada tiang, ODP

Pedestal dipasang pada permukaan tanah, ODP Wall dipasang pada

dinding dan ODP Clousure hanya boleh dipasang pada kabel SCPT

dan kabel SSW baik pada pertengahan gawang maupun di dekat

Tiang.

Cara pemasangan ODP dengan cara memetik salah satu core dari

kabel distribusi secara urut. Kemudian core tersebut dimaskukan

kedalam pasif, pasif yang biasa digunakan pada ODP yaitu pasif 1/8.

Sehingga pasif tersebut di split menjadi delapan. Gambar ODP dan

pemasangan ODP dapat dilihat pada gambar 3.15 dan 3.16 berikut ini.

39
Gambar 3.15 ODP yang sedang diturunkan

Gambar 3.16 Teknisi sedang memasang kabel penghubung ODP

-.ODC (Optical Distribution Cabinet)

ODC adalah suatu ruang yang berbentuk kotak atau kubah (dome)

yang terbuat dari material khusus yang berfungsi sebagai tempat

instalasi sambungan jaringan optik single-mode, yang dapat berisi

connector, splicing, maupun splitter dan dilengkapi ruang manajemen

fiber dengan kapasitas tertentu pada jaringan akses optik pasif (PON),

untuk hubungan telekomunikasi. ODC berfungsi sebagai tempat

terminasi antara kabel feeder dengan kabel distribusi. Bias dipahami

bahwa didalam ODC terdapat splitter dari sentral atau OLT yang

40
dibagi ke ODP.Pada umumnya perangkat ODC dipasang di Outdoor

walaupun bisa saja dipasang diindoor. Terdapat dua jenis ODC yaitu

ODC tanam dan ODC tiang. Gambar ODC dapat dilihat pada gambar

3.17 berikut ini.

Gambar 3.17 ODC yang berada di Merek

-.CLOSURE
Closure adalah sebagai pembungkus atau pelindung untuk Fiber

Optik.Dimana ketika ada kabel fiber optic yang putus maka untuk

menyambungnya menggunakan closure .Closure ini biasanya ditanam

di bawah tanah bisa juga tidak.Closure berfungsi untuk melindungi

kabel fiber optic yang baru dipasang kembali. Gambar Closure dapat

dilihat pada gambar 3.18 berikut ini.

41
Gambar 3.18 Closure

-.SPLICER FO
Splicer FO adalah suatu perangkat yang berfungsi untuk menggabungkan

dua serat optik end-to-end dengan menggunakan panas. Tujuannya adalah

untuk memadukan dua serat bersama-sama sedemikian rupa sehingga sinar

yang melewati serat tidak tersebar atau dipantulkan kembali.

Proses splicing melibatkan fusi menggunakan panas lokal untuk

mencairkan atau sekering dua ujung serat optik bersama-sama. Proses

splicing diawali dengan menyiapkan setiap akhir serat untuk fusi.


Langkah-langkah dalam menyambungkan kabel FO yang putus adalah :

 Kupas kabel Fiber optik seperti hal nya dalam proses terminasi.

 Langkah selanjutnya menata kabel fiber optik tersebut beserta

patchcord yang akan disambung ke dalam OTB, masing-masing

patchcord di masukkan fusion sleeve, yang berfungsi sebagai

pelindung sambungan antara kabel fiber optik dan patchcord

nantinya.

 Sebelum melakukan penyambungan (fusion) sebaiknya kita sudah

mempunyai gambaran akan menyusun/susunan kabel di tray OTB.

42
 Pastikan setiap kabel fiber optik dalam keadaan bersih. untuk

membersihkannya bisa menggunakan Alkohol.

 Proses penyambungan (fusion) kita mulai dengan memotong

ujung-ujung fiber optik dan patchcord dengan pemotong yang

diberikan dalam set fusion splicer.

 Masukan ujung fiber optik di sebelah kiri fusion splicer dan

patchcord di ujung kanan, tutup fusion splicer dan tekan tombol

fusion splicer untuk memulai proses penyambungan (fusi).

 Fusion Splicer akan memberikan/mengeluarkan notifikasi jika

penyambungan/fusi tidak berhasil, lakukan proses pembersihan

dengan alkohol. dan ulangi proses penyambungan/fusi.

 Jika proses penyambungan berhasil, tutup sambungan dengan

fusion sleeve dan kemudian panaskan/oven dengan fusion splicer

(biasanya terdapat di bagian depan fusion splicer).

 Proses pengovenan selesai setelah terdengar bunyi indocator dari

fusion splicer, proses splicing berhasil dan selesai.

 Lakukan proses tersebut sesuai banyaknya kabel yang ingin kita

sambung/splicing atau sesuai dengan core otb nya.

 Semua kabel telah tersambung dengan baik/benar, kita susun kabel-

kabel fiber optik tersebut dengan memutar-mutarnya ke dalam tray

dengan rapi.

 Proses pengerjaan splicing sampau tahap ini sudah selesai.

-.LINE LOCATOR

43
Line locator berfungsi untuk mengecek kedalam kabel bawah tanah

.dengan cara membawa alat tersebut disepanjang jalan untuk

memeriksa kedalaman kabel dibawah. Berikut adalah gambar

mahasiswa sedang menggunakan perangkat Line Locator untuk

mengecek kedalaman kabel pada gambar 3.19 dan hasil

pengamatannya pada gambar 3.20.

Gambar 3.19 Mengecek kedalaman kabel menggunakan line locator

Gambar 3.20 Hasil pengamatan menggunakan line locator

-.ONT/ONU
Optical Network Unit (ONU) atau Optical Network Terminal

(ONT) merupakan perangkat di sisi pelanggan yang menyediakan

interface baik data, voice, maupun video. Fungsi utama ONU ini

adalah menerima trafik dalam format optik dan mengkonversinya

44
menjadi bentuk yang diinginkan, seperti data, voice, dan video.

Gambar ONT dapat dilihat pada gambar 3.21 berikut ini.

Gambar 3.21 ONT

-.OTB
OTB ( Optical Termination Box ) adalah alat yang digunakan untuk

menyabung fiber optik dalam server dengan menggunakan pigtail

fiber optik. OTB digunakan sebagai media penyambung dari kabel

fiber optik ke switch dengan mengunakan kabel fiber optik patchcord .

Gambar OTB dapat dilihat pada gambar 3.22 berikut ini.

Gambar 3.22 OTB

-.OLT
Optical Line Terminal (OLT) Optical Line Terminal (OLT) atau biasa

disebut juga dengan Optical Line Termination adalah perangkat yang

45
berfungsi sebagai titik akhir (end-point) dari layanan jaringan optik

pasif. Gambar OLT dapat dilihat pada gambar 3.23 berikut ini.

Gambar 3.23 OLT

-.METRO
Layanan high capacity data network solution berbasis IP/Ethernet

yang memberikan flexibility, simplicity dan efektiveness serta QoS

bagi pelanggan business dan residential. Produk TELKOM Metro

diposisikan sebagai Produk Customized Bandwith Solution for Metro

Area. Hal ini menunjukkan bahwa produk ini memiliki cakupan yang

terbatas namun memiliki fleksibilitas dalam pemberian bandwith dan

QOS kepada pelanggan.

-. Alat Ukur Kekuatan Sinyal Optik (OPM)

Pengukuran dengan optical power meter digunakan untuk menentukan

loss (rugi) daya cahaya pada saluran serat optik, Optical Power meter

listrik (OPM) adalah alat yang digunakan untuk mengukur kekuatan

dalam sinyal optik. Istilah ini biasanya mengacu pada perangkat untuk

menguji daya rata-rata dalam sistem serat optik. Perangkat tujuan

46
umum kekuatan cahaya measuring biasanya disebut radiometers,

fotometer, daya laser meter, meter ringan atau lux meter seperti pada

Gambar 3.24.

Gambar 3.24 (OPM)

47
BAB IV

BAB 4. PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Aplikasi MyIndiHome

Untuk menyambungkan atau men-deliver service kepada pelanggan, Telkom

memiliki aplikasi myIndihome.


Berikut adalah tata cara untuk melapor gangguan kepada PT.Telkom

menggunakan aplikasi My IndiHome :


1. Pergi ke halaman Play Store dan unduh aplikasi My

IndiHome.Seperti pada gambar 4.1

Gambar 4.1 Tahap 1 Aplikasi My IndiHome

Sejauh ini My IndiHome baru tersedia untuk platform Android, dan pihak Telkom

sendiri baru akan merilis versi iOS dalam waktu dekat. Pengaplikasian My

IndiHome sendiri tidak memakan ruang memori yang cukup banyak.

48
Setelah melakukan pengunduhan aplikasi sebesar 7 MB, My IndiHome akan

meminta akses GPS, kontak, SMS, dan data hingga akhirnya memakan ruang

memori sebesar 13 MB.

2. Buat akun untuk login di My IndiHome. Seperti pada gambar 4.2

Gambar 4.2 Tahap 2 Aplikasi My IndiHome

Sama halnya seperti layanan berbasis mobile app lainnya, My IndiHome

mengharuskanmu untuk membuat akun terpisah yang terintegrasi dengan

akun email. Jadi daftarkan email kamu yang aktif untuk kebutuhan login My

IndiHome dan pastikan kamu telah membuat password yang cukup kuat (dan

berbeda) demi keamanan data personal kamu ke depannya nanti.

3. Verifikasi nomor kontak dari kiriman SMS ke dalam My

IndiHome. Seperti pada gambar 4.3

49
Gambar 4.3 Tahap 3 Aplikasi My IndiHome

Setelah kontak pribadi dan alamat email kamu berhasil didaftarkan, tahap

berikutnya adalah memasukkan nomor verifikasi yang telah dikirimkan pihak

operator ke smartphone kamu. Sedikit tip bagi pengguna layanan Telkom.

Pastikan kamu selalu menggunakan satu nomor untuk segala bentuk verifikasi

dari Telkom (dan juga Telkomsel), hal ini untuk mempermudah kamu ke

depannya nanti.

4. Ingat kembali detail personal kamu dan daftarkan nomor IndiHome

ke menu utama My IndiHome. Seperti pada gambar 4.4

50
Gambar 4.4 Tahap 4 Aplikasi My IndiHome

Tahap berikutnya adalah memasukkan data personal kamu di menu utama My

IndiHome. Proses ini memerlukan rincian nomor IndiHome, nomor kontak

pribadi yang bisa dihubungi dan sedikit informasi mengenai detail alamat di mana

internet kamu terpasang.

Detail soal alamat ini akan ditanyakan lewat formulir terpisah yang berisi

potongan informasi dari lokasi terpasangnya IndiHome tersebut. Kamu hanya

perlu melengkapi bagian yang kosong saja, baru setelah itu menuju proses

verifikasi akun.

5. Jika sudah terdaftar,silakan kembali login dan masuk ke menu

“Pengaduan Internet”. Seperti pada gambar 4.5

51
Gambar 4.5 Tahap 5 Aplikasi My IndiHome

Seandainya keempat proses di atas telah selesai dijalani, maka selamat! Kamu

telah resmi mendaftarkan IndiHome ke dalam layanan My IndiHome. Dengan

terdaftarnya nomor IndiHome kamu ke dalam My IndiHome, kamu bisa

menggunakan beberapa fitur yang telah dibenamkan Telkom ke dalam aplikasi ini

mulai dari pengecekan tagihan, streaming video dan musik (yang masih dalam

proses pengembangan), serta opsi mengunduh Movin’, sebuah aplikasi terpisah

untuk menjadikan smartphone kamu sebagai extender layanan IndiHome.Untuk

bisa menikmati layanan yang telah saya sebutkan tadi, kamu hanya perlu

melakukan login ke My IndiHome. Seandainya terjadi gangguan internet rumah,

langkah tutorial berikut ini akan membantumu untuk menggunakan opsi

pengaduan layanan via My IndiHome.

6. Isi formulir pengaduan lengkap dengan deskripsi gangguan. Seperti

pada gambar 4.6

52
Gambar 4.6 Tahap 6 Aplikasi My IndiHome

Untuk melaporkan gangguan internet, My IndiHome menyediakan layanan online

order tracking yang terintegrasi langsung dengan nomor Indihome yang telah

didaftarkan. Untuk melapor pelanggan hanya perlu masuk ke dalam opsi Laporan

Gangguan dan isi formulir pengaduan yang disediakan.Pada bagian atas formulir,

kamu perlu memasukkan jenis layanan yang mengalami masalah (bisa telepon

rumah, internet, dan jaringan USee TV), nama, dan nomor kontak yang bisa

dihubungi. Pada bagian formulir yang sama pelanggan juga diberikan pilihan

menu untuk menentukan jenis kerusakan apa yang dialami dan kolom bebas untuk

menuliskan deskripsi gangguan yang pelanggan alami.Beberapa masalah yang

sering pelanggan hadapi seperti koneksi DSL yang putus sambung, kerusakan

modem, dan jaringan bisa kita temui di sini.Disarankan pelanggan

untuk menulis permintaan secara mendetail ke dalam formulir deskripsi

gangguan.

Contohnya, ketika koneksi DSL pelanggan mengalami gangguan di saat

sambungan kabel Telkom lingkungan rumah sedang tidak bermasalah, pelanggan

meminta pengecekan koneksi Server DSLAM dari Telkom. Laporan soal koneksi

53
DSL biasanya tidak memakan waktu yang lama. Dalam hitungan jam setelah

laporan dibuat, internet pelanggan pun sudah bisa digunakan lagi seperti sedia

kala.

4.2 Analisis Monitoring Gangguan IndiHome

4.2.1 Jaringan IndiHome

Indonesia Digital HOME (disingkat IndiHome) adalah salah satu

produk layanan dari PT Telekomunikasi Indonesia berupa paket layanan

komunikasi dan data seperti telepon rumah (voice), internet (Internet on

Fiber atau High Speed Internet), dan layanan televisi interaktif (USee

TV Cable, IP TV). Karena penawaran inilah Telkom memberi label

IndiHOME sebagai tiga layanan dalam satu paket (3-in-1) karena selain

internet, pelanggan juga mendapatkan tayangan TV berbayar dan saluran

telepon.

Paket IndiHome juga dilengkapi dengan konten seperti layanan portal musik

digital dan Home Automation. Sejak diluncurkannya IndiHOME, pelanggan

yang berlangganan paket internet Speedy satu-per-satu diminta untuk beralih

menggunakan IndiHOME, karena layanan dagang Speedy akan segera

diberhentikan pada tahun 2015.

IndiHome resmi diluncurkan pada tahun 2015. IndiHome juga merupakan

salah satu program dari proyek utama Telkom, Indonesia Digital Network

2015. Dalam penyelenggaraannya, Telkom menggandeng sejumlah

54
pengembang teknologi telekomunikasi untuk membangun rumah berkonsep

digital.

Pelayanan IndiHome hanya bisa diterapkan pada rumah yang di wilayahnya

terdapat tersedia jaringan serat optik dari Telkom (FTTH) dan area yang masih

menggunakan kabel tembaga.

4.3 Penanganan gangguan IndiHome

Tuntutan dari pelanggan biasanya masalah yang sama dengan pelanggan yang

lainya, maka dari itu penulis mencoba merangkum gangguan yang sering terjadi

pada pelanggan diantaranya :


a. Modem tidak connect.
b. Username dan Password modem tidak berfungsi/kehapus.
c. Modem connect tetapi tidak dapat browsing.
d. Minta pengecekan jalur karena jalur terkena cuaca buruk, misalkan

hujan lebat, jalur terputus karena pohon tumbang.


e. Kecepatan browsing lambat, dll.

Gangguan-gangguan seperti itu sangat sering karena terlalu banyak jalur jaringan

yang sehingga tidak menutup kemungkinan akan mengganggu kepada jalur yang

lain. Seperti jalur telepon Telkom terganggu jalur PLN maupun perusahaan lain,

ini menyebabkan kualitas jaringan speedy menurun dibeberapa titik. Maupun

masalah cuaca buruk yang mengakibatkan pohon tumbang yang memotong jalur

kabel Telkom sehingga sebagian daerah jalur mati. Atau masalah yang

ditimbulkan oleh pelanggan itu sendiri dengan mencoba-coba setting ulang

modem sehingga tidak dapat connect internet, hal ini telah penulis rangkum

menurut data-data yang penulis peroleh dari hasil monitoring dan wawancara

teknisi.Penanganan gangguan internet IndiHome dilakukan oleh para teknisi yang

bekerja dilapangan. Mereka meninjau satu persatu rumah maupun

55
instansi/perusahaan pelanggan IndiHome. Begitupun dengan penulis yang

beberapa kali pernah terjun langsung kelapangan dan mendapatkan hasil observasi

seperti pada tabel 4.1 berikut ini.

No Gangguan Akibat Penanganan

- Ganti modem

- Modem terjatuh dengan yang baru


- Modem terkena - Seting ulang

Modem tidak sambar petir modem


1 - Lampu ADSL
connect
mati
- Kualitas splitter
- Cek kualitas
jelek
jaringan dengan

Embassy

- Pelanggan
- Seting ulang
mencoba seting
modem dengan
Username dan sendiri
- Modem dipakai meminta data dari
2 password tidak
di computer yang operator
berfungsi
lain
- Pelanggan iseng

mereset setingan

3 Modem connect - Lampu ADSL - cek status

tetapi tidak kedip-kedip jaringan oleh


- Kualitas jaringan
dapat browsing operator dengan
down
- Cuaca buruk menggunakan
- Port DSLAM
Embassy

56
berubah - Apabila kualitas

buruk minta

bantuan operator

MDF

- Hujan deras - Minta bantuan


- Jalur tertimpa
Jalur IndiHome teknisi telepon
pohon tumbang
4 terkena cuaca untuk kerja sama
buruk memperbaiki

jalur

- Pilih
- OS tidak support
encapsulation:

PPPoE
- LAN Card tidak - Username dan

terdeteksi password di
5 PC tidak connect
simpan di modem
- ON/OFF speedy

dari power

modem
- Atau install

windows XP

6 Koneksi Internet
- Kualitas jaringan - Perbaikan
putus-putus
jelek jaringan fisik
- Kualitas Splitter - Ganti Splitter

jelek matikan modem


- Kualitas modem
beberapa saat
jelek (Modem

57
panas) sampai lampu

ADSL menyala

Tabel 4. 1 Hasil Observasi Gangguan Pelanggan

4.4 Jaringan Lokal Fiber Optik

Jaringan lokal fiber optik (Fiber to the x) paling sedikitnya terdapat dua

perangkat aktif (Opto Elektrik) yang di paang di central Office dan yang satu lagi

di pasang di dekat dan atau di lokasi pelanggan. Berdasarkan lokasi penempatan

perangkat aktif yang di pasang di dekat dan atau di lokasi pelanggan maka

terdapatbeberapa konfigurasi sebagai berikut :

1. Fiber To The Home (FTTH)


2. Fiber To The Building (FTTB)
3. Fiber To The Tower (FTTT)

Konfigurasi jaringan FTTX ditunjukan pada Gambar 4.7

Gambar 4.7 Konfigurasi FTTX

Untuk membangun sebuah jaringan terlebih dahulu kita mendesai jaringan

tersebut agar dapat menentukan rute dari STO ke pelanggan. Desain adalah suatu

58
pola atau seni yang digunakan dalam rangka menyusun suatu perencanaan yang

tentunya dalam hal ini desain jaringan FTTH, di dalam mendesain tentunya harus

mempertimbangkan layanan yang akan di delivery, pemilihan teknologi,

keuntungan dan kerugian, cost serta analisa pasar pengembangan di masa

mendatang.Sehingga dalam mendesain FTTH harus dapat :

a. Memenuhi kebutuhan pasar baik untuk saat ini dan untuk masa

yang akan datang.


b. Tepat sasaran.
c. Efektif dan Efisien.

Desain jaringan FTTH/B dapat dilihat pada Gambar 4.8.

Gambar 4.8 Desain jaringan FTTH/B

Secara umum jaringan FTTH/Bdapat di bagi menjadi empat segmen catuan kabel

selain perangkat aktif seperti OLT dan ONU/ONT, yaitu sebagai berikut :

1. Segmen A : Catuan kabel Feeder


2. Segmen B : Catuan kabel distribusi
3. Segmen C : Catuan kabel penyanggal/Drop core
4. Segmen D : Catuan kabel rumah/Gedung

Berikut keterangan masing-masing segment :

1. Segmen A :Catuan kabel Feeder

59
Kabel feeder adalah catuan kabel fiber optik yang menghubungkan

anara ODP dengan ODC. Di depan ODC di buatkan Hand Hole (HH)

yang fungsinya untuk tempat penarikan, sambungan dan slack kabel.

Berikut adalah langkah-langkah desain kabel Feeder :

a. Buat route kabel Feeder pada Goggle Map.


b. Plot penempatan ODC
c. Arsir batasan Boundary ODC
d. Buat catatan data koordinat ODC di TOS
e. Setelah mengetahui jumlah home pass dan pengembangannya, baru

menentukan ODC.
f. Pelaksanaan detail survey di lapangan
2. Segmen B :Catuan kabel Distribusi

Kabel distribusi adalah catuan kabel fiber optik yang menghubungkan

antara ODC dengan ODP. Dimungkinkan untuk menggunakan

konfigurasi fiber catu langsung apabila demand berdekatan dengan

STO atau kesulitan dalam melakukan SITAC ODC. Berikut adalah

langkah-langkah desain kabel distribusi :

a. Kapasitas ODP disesuaikan dengan tatanan rumah dan kondisi

perumahan.
b. Buat route kabel dari ODC ke ODP.
c. Buat catatan data koordinat ODP.
d. Pelaksanaan detail survey di lapangan.
e. Buat peta lokasi dengan menggunakan Autocad.
f. Buat skema kabel distribusi dengan menggunakan Autocad.

3.Segmen C :Catuan kabel Penanggal/Dropcore

Segmen C adalah catuan kabel penanggal yang menghubungkan ODC

dengan ODP atau roset menggunakan kabel Dropcore. Dropcore kabel

yang digunakan baik dua core maupun satu core yang diatas tanah

menggunakan Barier atau menguat kabel yang di tengahnya terdapat

60
mesengger (untuk dua core). Pada tahap awal pemasangan fix ODP (type

pole, pedstal, wall) dapat terhubung pada port di ODP yang

menggunakan fusion conector atau fast conector begitu pula di ODC .

Kapasitas saluran penaggal dari 1 sampai 2 core.

Berikut adalah gambar 4.9 yang memperlihatkan desain kabel

penanggal/Drop core dengan (a) mode penggantung (b) mode dalam pipa.

(a), Mode dalam pipa (b), Mode penggantung

Gambar 4.9 Desain kabel penanggal/dropcore

4. Segmen D : Catuan kabel rumah/gedung

Pekerjaan FTTH adalah pekerjaan CPE (Costemer promisess

equipment) yang merupakan perangkat atau jaringan yang terletak di

posisi pelanggan. Yang biasa dikenal dengan istilah IKR (Instalasi

Kabel Rumah). Secara umum yang termasuk perangkat CPE pada

jaringan FTTH adalah :

1. Perangkat milik pribadi pelanggan (IPTV, thelephone,

komputer atau laptop dan tablet).


2. Jaringan FO dari FAT, drop fiber, terminal box, sampai

ONT berikut jaringan kabel UTP ke perangkat pribadi pelanggan.

61
Konfigurasi FSB/IKR di tunjukan pada Gambar 4.10

Gambar 4.10 Konfigurasi FSB/IKR


Adapun detail pekerjaan yang akan dilaksanakan sebagai berikut :

1. Penarikan drop core kabel fiber optik dari FAT ke terminal box di

rumah pelanggan, untuk FAT yang posisinya di tiang maka drop core

kabel FO bisa langsung di tarik dari FAT ke terminal box dan di

tambat dengan aksesoris sesuai dengan kebutuhan. Lain halnya

dengan penarikan drop core kabel FO dari FAT fedestal ke terminal

box maka penggunaan drop core kabel FO duct yang terlebih dahulu

terlindungi dengan pekerjaan galian untuk pemasangan conduit.

Koneksi antara FAT ke terminal box yang dihubungkan dengan drop

core FO tentunya di terminasi dengan feigtel pada ujung drop core

kabel FO.
2. Dari terminal box yang terinstal di bagian luar rumah pelanggan

(biasanya daerah sekitar Kwh meter PLN di hubungkan ke ONT yang

terletak dalam rumah yang instalasinya juga harus dirapikan sesuai

persetujuan pemilik rumah. Biasanya pihak provider hanya

menyediakan patchcore dengan panjang tertentu sesuai dengan

instalasi.

62
3. ONT adalah suatu perangkat yang berhubungan langsung dengan

perangkat milik pelanggan (TV, fixed telephone, smartphone ataupun

PC). Port output dari ONT biasanya terhubung dengan kabel UTP

fixed telephone, router wireless, PC maupun decoder TV (port output

dari ONT tergantung model yang disediakan provider jaringan FTTH

yang bersangkutan). Yang perlu di perhatikan adalah posisi ONT harus

dekat dengan stop kontak listrik mengingat suplay power ONT dari

PLN.

4.5 Pasang baru

Istilah pasang baru pada PT. Telkom akses adalah permintaan untuk

pemasangan layanan indihome di rumah calon pelanggan. Bedanya dengan

migrasi adalah jika pada migrasi konsumen yang ingin di pasang layanan

indihome sudah memakai layanan dari PT.Telkom yang masih menggunakan

kabel tembaga. Karena indihome memerlukan kecepatan yang tinggi maka kabel

tembaga diganti dengan kabel fiber optik yang kecepatannya jauh lebih tinggi dari

kabel tembaga. Proses pergantian dari kabel tembaga ke kabel fiber optik inilah

yang disebut dengan migrasi. Sedangkan pada pasang baru, pelanggan yang

meminta pemasangan layanan indihome belum pernah memakai layanan PT.

Telkom sebelumnya. Yang menggunakan kabel tembaga sebagai media

transmisinya. Proses pasang baru dapat dilihat pada Gambar 4.11.

63
Gambar 4.11 Flowchart sistem permintaan pada Telkom akses

Pasang baru menggunakan tiga jenis pemasangan pada konsumen, yaitu :PT-

1, PT-2, PT 3.

1. PT-1 (Provisioning Type 1)

Provisioning Type 1 adalah pemasangan drop kable dari ODP yang tersedia

sampai ke pelanggan. Jadi, pemasangan dimulai dengan pemasangan drop kable

ke calon pelanggan karenatidak jauh dari ODP. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat

pada Gambar 4.12.

64
Gambar 4.12 Provisioning type 1

Pada PT-1 tempat yang ingin di pasang layanan indihome dari calon pelanggan

tidak jauh dari ODP. Sehingga pemasangan atau instalasi tidak akam

membutuhkan waktu yang lama.

2. PT-2 (Provisioning Type 2)

Provisioning Type 2 berupa pemasangan ODP baru sampai dengan

pemasangan drop cable ke pelanggan (PT-1). ODP di pasang pada saat ada

permintaan pelanggan pada rute kabel distribusi FTTH (Fiber To The Home).

Jadi, pada PT-2 terlebih dahulu dilakukan instalasi ODP di dekat tempat yang

ingin di pasang layanan indihome. Pemasangan dengan teknik PT-2 ini akan

memakan waktu yang lebih panjang karena harus melakukan instalasi ODP

terlebih dahulu. Gambar 4.13 menunjukan provisioning PT-2.

65
Gambar 4.13 Provisioning type 2

3. PT-3 (Provisioning Type 3)

Provisioning type 3 adalah provisioning yang dilakukan dari pemasangan

kabel distribusi baru, pemasangan ODP samapi dengan pemasangan drop cable ke

pelanggan (belum ada rute atau rute habis secara kapasitas). Jadi pemasangan

pada type PT-3 ini terlebih dahulu membangun jaringan yang baru karena jaringan

tidk tersedia atau kapasitas yang telah habis. Gambar 4.14 berikut menunjukan

provisioning type-3 yang belum ada kabel dan ODP.

Gambar 4.14 Provisioning type 3 yang belum ada kabel dan ODP

Pada type provisioning type 3 terlebih dahulu kita menata tiang atau

menambah jumlah kabel jika kapasitas ODP yang telah terpakai semua. Kemudian

setelah penanaman tiang, dilakukan instalasi ODP dan penarikan drop cable ke

66
tempat atau ke calon pelanggan yang meminta pemasangan layanan indihome.

Proses instalasi ODP pada provisioning type 3 di tunjukan pada Gambar 4.15.

Gambar 4.15 Proses instalasi ODP pada provisioning type 3

Setelah ODP terinstal, kemudian dilakukan penarikan drop cable ke rumah

pelanggan. Proses PT 3 ini paling lama dilakukan dibandingkan dengan jenis

provisioning sebelumnya.Setelah pemasangan jalur dan kabel dengan salah satu

dari type provisioning, dilakukanlah instalassi pada rumah atau gedung yang ingin

memakai layanan indihome. Layanan indihom terdiri dari tiga dengan istilah

“Triple play” yaitu : layanan Internet, Telephone dan TV kabel. Gambar 4.16

memperlihatkan bagaimana layanan Indihome yang sudah terpasang di suatu

rumah.

67
Telephone

Komputer ONT
ODC MSAN
IPTV

GPON OLT

Voice network

network Video network

Data network

Gambar 4.113 Pasang baru di rumah telah selesai


ork

68
BAB V

BAB 5.KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Setelah membahas proses monitoring dan hasil wawancara dengan

narasumber. Maka penulis dapat menyimpulkan sebagai berikut :


1. Sistem monitoring gangguan IndiHome pada PT. Telkom sangat baik

dan terorganisir sehingga membuat pelanggan IndiHome cukup puas

dengan kinerja PT.Telkom.


2. Penanganan gangguan oleh teknisi sangat bervariasi setiap harinya

sehingga performansi kerja staff yang lain sangat terpengaruh oleh

kinerja para teknisi.


3. Monitoring IndiHome sangat dipengaruhi oleh kecepatan internet

perusahaan, karena tidak sering kecepatan internet menurun sehingga

menghambat program yang sedang berjalan.

5.2 Saran

Diharapkan agar PT.Telkom Indonesia,Tbk dapat selalu meningkatkan

kinerja seiring dengan perkembangan zaman agar apa yang menjadi tujuan

perusahaan untuk melayani jasa telekomunikasi dengan memberikan pelayanan

yang baik dan tepat waktu kepada masyarakat tetap terpenuhi.

Demikianlah kesimpulan dan saran yang dapat penulis sampaikan.Semoga saran

dan kesimpulan yang penulis sampaikan dapat diterima dengan baik demi

kemajuan dan masa yang akan datang.Penulis memohon maaf yang sebesar

69
besarnya kepada semua pihak,apabila didalam penulisan laporan ini terdapat

kesalahan-kesalahan baik dalam pemilihan kata-kata ataupun struktur

bahasanya.Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.Terima kasih.

70