Anda di halaman 1dari 10

I.

Sejarah Bukalapak

Bukalapak merupakan salah satu pasar daring (online marketplace) terkemuka di Indonesia yang

dimiliki dan dijalankan oleh PT. Bukalapak. Seperti halnya situs layanan jual-beli online, Bukalapak

menyediakan sarana penjualan dari konsumen ke konsumen di mana pun. Siapa pun bisa membuka

toko daring untuk kemudian melayani calon pembeli dari seluruh Indonesia baik satuan ataupun

dalam jumlah banyak. Pengguna perorangan ataupun perusahaan dapat membeli dan menjual

produk, baik baru maupun bekas, seperti sepeda, ponsel, perlengkapan bayi, gadget, aksesoris

gadget, komputer, tablet, perlengkapan rumah tangga, busana, elektronik, dan lain-lain.

Bukalapak didirikan oleh Achmad Zaky, Fajrin Rasyid dan Nugroho Herucahyono pada tahun 2010.

Berikut sekilas perjalanan pendanaan untuk Bukalapak:

 Setelah berdiri kurang lebih setahun, Bukalapak mendapat penambahan modal dari Batavia

Incubator (perusahaan gabungan dari Rebright Partners yang dipimpin oleh Takeshi Ebihara,

Japanese Incubator dan Corfina Group)

 Di tahun 2012, Bukalapak menerima tambahan investasi dari GREE Ventures yang dipimpin oleh

Kuan Hsu.

 Pada bulan Maret 2014, Bukalapak mengumumkan investasi oleh Aucfan, IREP, 500 Startups, dan

GREE Ventures.

 Pada 2015, Bukalapak memperoleh investasi dari Emtek yang menjadikan Emtek sebagai pemilik

saham Bukalapak sebanyak 49%.

 Pada Januari 2019, Bukalapak memperoleh pendaaan dari Mirae Asset-Naver Asia Growth Fund

 Pada September 2019, Bukalapak mengkonfirmasi telah memberhentikan ratusan karyawannya

karena adanya penyesuaian terhadap strategi bisnis dan peningkatan efisiensi.

 Pada Oktober 2019, Bukalapak mendapatkan suntikan dana dari perusahaan asal Korea Selatan,

Shinhan GIB.

Di tanggal 18 Maret 2014 Bukalapak meluncurkan aplikasi selular untuk Android. Aplikasi yang

dikenal dengan mobile Bukalapak tersebut diciptakan khusus untuk para penjual untuk

mempermudah penjual dalam mengakses lapak dagangannya dan melakukan transaksinya melalui

smartphone. Sejak pertama kali diluncurkan sampai dengan Oktober 2016, aplikasi tersebut telah

diunduh oleh lebih dari 5 juta kali dan masuk dalam 100 Aplikasi Gratis terpopuler di Google Play.

Bukalapak memiliki program untuk memfasilitasi para UKM yang ada di Indonesia untuk melakukan

transaksi jual beli secara online. Hal ini dikarenakan transaksi melalui online dapat mempermudah UKM
dalam menjual produk-produk yang mereka miliki tanpa harus memiliki toko offline. Untuk yang telah

memiliki toko offline, Bukalapak mengharapkan dengan adanya situs tersebut dapat membantu

meningkatkan penjualan toko offline tersebut.

Selain itu bukalapak juga memiliki fitur “Mitra Bukalapak” yang bertujuan untuk menjangkau

daerah-daerah yang tidak bisa dijangkau oleh internet. Misalnya daerah yang mayoritas

penduduknya menengah kebawah dan tidak mungkin memiliki smartphone.

Berdasarkan survey App. Annie Intelligence, Bukalapak medudukin peringkat ke-3 untuk aplikasi e-

commerce yang paling banyak dikunjungi oleh pengguna Iphone dan Android pada kuartal I 2019.

II. Visi dan Misi Bukalapak

Visi Bukalapak : Menjadi online marketplace no. 1 di Indonesia.

Misi Bukalapak : Memberdayakan UKM yang ada di seluruh penjuru Indonesia.

Slogan : Jual-beli online mudah dan terpercaya.

III. Analisis Faktor Eksternal menggunakan PESTEL Model

Berikut analisis faktor Eksternal yang bisa mempengaruhi Bukalapak:

1. Political Factors

Faktor politik meliputi kondisi politik saat ini dan masalah-masalah yang terkait. Bukalapak

sempat tertimpa isu politik saat periode pemilu yang lalu. Cuitan twitter Pribadi Achmad Zaky

pada 13 Februari 2019 lalu terkait industry 4.0 yang menyinggung presiden baru sempat menjadi
viral. Ia tak menyebut sumber data yang digunakan, namun warganet menuduhnya salah

mengutip data dari tahun 2013 dan menggunakannya untuk tahun 2016. Saat kejadian itu viral,

sempat ramai muncul tagar #uninstalbukalapak dan hal itu cukup berpengaruh karena jumlah

yang mengunduh aplikasi Bukalapak di Appstore maupun Google Play langsung menurun. Kini

cuitan tersebut telah dihapus dan ia telah meminta maaf atas pernyataan tersebut. Achmad Zaky

pun sudah bertemu dengan Presiden Jokowi untuk menyelesaikan hal tersebut dengan kepala

dingin. Bukalapak harus lebih berhati-hati dalam bertindak dan besikap, serta jangan sampai

terkesan memihak kubu politik manapun, karena pengguna aplikasinya tidak terbatas pada kubu

politik tertentu.

Kementrian keuangan sempat meluncurkan PMK No. 210/PMK.010/2018 tentang e-commerce,

walaupun PMK tersebut ditarik kembali dan sedang dirumuskan ulang, namun Bukalapak tetap

harus mempersiapkan internalnya jika nanti PMK tersebut diresmikan. Aturan ini memberikan tata

cara dan prosedur pemajakan bagi toko online. Disebutkan bahwa pedagang dan e-commerce

yang menjual barang akan dikenakan kewajiban pajak penghasilan (PPh) sesuai ketentuan

perundang-undagang di bidang pajak penghasilan. E-commerce juga punya tugas untuk

memungut dan menyetorkan pajak. Ada tiga pajak yang akan dikutip e-commerce, yakni pajak

pertambahan nilai (PPN) yang tertunggak sebesar 10%, pajak pertambahan nilai dan pajak

penjualan atas barang mewah (PPNBM), dan pajak penghasilan (PPh). Selain itu, Kementerian

keuangan juga mewajibkan pedagang memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dan

memberikan NPWP kepada pengelola e-commerce. Dengan munculnya peraturan baru ini, maka

Bukalapak harus mulai menaruh perhatian penuh pada peraturan baru ini agar dikemudian hari

tidak terkena kasus atau denda dalam jumlah besar karena lalai terhadak PMK ini.

2. Economic Conditions

Dengan bermunculannya banyak e-commerce, masyarakat Indonesia dewasa ini menjadi

lebih konsumtif yang menandakan meningkatnya daya beli masyarakat kita, namun juga selektif.

Bisa dikatakan Hal ini bisa menjadi peluang sekaligus ancaman bagi Bukalapak. Meningkatnya

tingkat konsumsi dan daya beli konsumen berarti memberi peluang bagi Bukalapak untuk

meningkatkan keuntungannya, namun jika dilihat lebih lanjut, promosi yang dilakukan Bukalapak

tidak segencar bisnis e-commerce yang lain. Kecendrungan konsumen masa kini adalah mereka

akan melihat promo apa yang diberikan (apakah menguntungkan atau tidak), selain itu juga

tetap selektif dalam memilih penjualnya. Jika kita bandingkan, bisnis e-commerce yang lain
memang memberikan promo lebih banyak serta promosi yang lebih gencar dibandingkan

dengan Bukalapak.

Salah satu isu yang sedang hangat diperbincangkan adalah Bukalapak baru saja

memberhentikan ratusan pegawainya dengan alasan penyesuaian terhadap stategi bisnis dan

untuk meningkatkan efisiensi pada September 2019 lalu. Hal ini sempat membuat harga saham

group Emtek (sebagai pemegang saham mayoritas) sempat turun. Namun untuk menepis isu

tersebut, Bukalapak mengumumkan bahwa bisa mencapai total transaksi atau gross merchandise

value (GMV)Rp 4 triliun per bulan dan Bukalapak mulai mempertimbangkan untuk IPO (Initial

Public Offering) di awal tahun depan. Ini bisa memperkuat posisinya di pasar dan bisa menjadi

daya tarik bagi para seller dan buyer untuk bertransaksi menggunakan Bukalapak.

3. Sociocultural Forces

Jika kita melihat nilai atau kebiasaan yang ada saat ini adalah masyarakat kita cenderung

memilih untuk belanja online dibandingkan harus datang langsung ke toko fisik si penjual. Karena

akan lebih hemat secara biaya, selain itu juga lebih banyak promo-promo online yang

ditawarkan. Tentu saja hal ini memberikan keuntungan bagi Bukalapak sebagai bisnis e-

commerce.

4. Technological Factors

Pada bulan Maret 2019, diketahui terjadi pembobolan data milik Bukalapak oleh peretas dari

Pakistan. Walau demikian, Bukalapak telah mengonfirmasi bahwa tidak ada data Pribadi

konsumen yang berhasil dicuri. Dengan adanya kejadian ini, Bukalapak harus meningkatkan sistem

teknologi keamanannya, karena di dalam aplikasi tersebut banyak data yang berhubungan

dengan data pribadi konsumen dan data-data penting lainnya. Selain itu, Bukalapak mungkin

harus mengupgrade tampilannya baik secara website maupun aplikasi karena kurang user

friendly. Namun mengingat perkembangan teknologi yang begitu pesat serta meningkatnya

jumlah pengguna smartphone, posisi Bukalapak masih diuntungkan karena berarti akses ke aplikasi

Bukalapak menjadi lebih mudah.

Selain itu Bukalapak juga memiliki tim riset sendiri untuk mengetahui kenapa seseorang

melakukan uninstall aplikasi dari smartphone-nya.


5. Environmental Factors

Faktor lingkungan juga berpengaruh pada Bukalapak. Seperti kita ketahui bahwa jalan-jalan

di kota-kota besar di Indonesia, terutama Jakarta saat ini sedang macet-macetnya dan membuat

orang menjadi enggan untuk keluar rumah dan hal ini menjadi salah satu peluang bagi Bukalapak

karena hal ini berarti semakin banyak orang yang akan belanja secara online. Selain itu, mungkin

Bukalapak bisa menghimbau sellers yang ada di Bukalapak untuk lebih memperhatikan

lingkungan, karena semua pengiriman yang dilakukan menggunakan barang yang sulit didaur

ulang, contohnya kardus dan kantong plastik. Jika Bukalapak bisa menjadi pelopor e-commerce

yang melakukan pengiriman barang dengan packing yang eco-friendly, maka hal ini akan

memperkuat posisinya di pasar.

6. Legal/Regulatory Conditions

Hal yang perlu diperhatikan dari poin ini adalah Undang-Undang Informasi dan Transaksi

Elektronik (UUITE) yang memang selalu ramai diperbincangkan. Secara umum, materi UUITE dibagi

menjadi dua bagian besar, yaitu pengaturan mengenai informasi dan transaksi elektronik dan

pengaturan mengenai perbuatan yang dilarang. Pengaturan mengenai informasi dan transaksi

elektronik mengacu pada beberapa instrumen internasional, seperti UNCITRAL Model Law on E -

Commerce dan UNCITRAL Model Law on E Signature. Bagian ini dimaksudkan untuk

mengakomodir kebutuhan para pelaku bisnis di internet dan masyarakat umumnya guna

mendapatkan kepastian hukum dalam melakukan transaksi elektronik. Beberapa materi yang

diatur, antara lain:

Beberapa materi perbuatan yang dilarang (cybercrimes) yang diatur dalam UU ITE, antara lain:

1. Konten ilegal, Pengakuan informasi/dokumen elektronik sebagai alat bukti hukum yang sah

(Pasal 5 & Pasal 6 UU ITE)

2. Tanda tangan elektronik (Pasal 11 & Pasal 12 UU ITE)

3. Penyelenggaraan sertifikasi elektronik (certification authority, Pasal 13 & Pasal 14 UU ITE)

4. Penyelenggaraan sistem elektronik (Pasal 15 & Pasal 16 UU ITE);

Beberapa materi perbuatan yang dilarang (cybercrimes) yang diatur dalam UU ITE, antara lain:

1. Konten ilegal, yang terdiri dari, antara lain: kesusilaan, perjudian, penghinaan/pencemaran

nama baik, pengancaman dan pemerasan (Pasal 27, Pasal 28, dan Pasal 29 UU ITE)

2. Akses ilegal (Pasal 30)

3. Intersepsi ilegal (Pasal 31)


4. Gangguan terhadap data (data interference, Pasal 32 UU ITE)

5. Gangguan terhadap sistem (system interference, Pasal 33 UU ITE)

6. Penyalahgunaan alat dan perangkat (misuse of device, Pasal 34 UU ITE)

UUITE tersebut harus benar-benar diperhatikan oleh Bukalapak karena memang bisnis yang

dilakukan berhubungan dengan Internet dan Teknologi.

IV. Analisis SWOT

SWOT berguna untuk menganalisis faktor internal perusahaan (Strengths dan Weaknesses) serta

faktor eksternal perusahaan (Opportunities dan Threats.), serta bisa digunakan sebagai dasar untuk

menentukan strategi perusahaan di masa yang akan datang. Berikut ini akan dijelaskan mengenai

analisi SWOT dari Bukalapak.

Strengths

1. Salah satu startup Unicorn di Indonesia dengan valuasi mencapai Rp 35 triliun.

2. Masih menjadi 3 besar marketplace yang sering dikunjungi.

3. Salah satu pelopor bisnis online yang merupakan karya anak bangsa.

4. Memiliki founders dengan latar belakang pendidikan teknologi sehingga akan lebih mudah

dalam pengembangan bisnisnya.

5. Memiliki program “Mitra Bukalapak” untuk menjangkau daerah-daerah yang tidak bisa

dijangkau oleh internet karena faktor tertentu. Misalnya, pemukiman yang warganya

menengah kebawah yang tidak memiliki smartphone.

6. Fokus untuk memajukan dan menaikkan kelas UKM sesuai dengan misinya.

7. Memiliki komunitas offline yang bisa menjadi forum untuk para sellers untuk berbagi ilmu.

8. Edukasi kewirausahaan online bagi seller.

9. Memiliki fitur “Buka Pengadaan” yang belum dimiliki e-commerce lain. Merupakan

marketplace B2B (Business to Business) terbesar di Indonesia.

10. One Stop Service, karena memiliki banyak fitur dalam satu aplikasi (belanja online, membeli

tiket kereta & pesawat, membayar listrik, BPJS, dsb).

11. Tersedianya fitur opsi untuk ongkos kirim dari berbagai jasa ekspedisi.

12. Memiliki fitur Widget yang dapat digunakan untuk promosi lapak ke situs lain.

13. Tingkat keamanan yang tinggi dengan adanya fitur OTP.

14. Memiliki fitur Super Seller yang memberikan banyak kemudahan bagi seller yang terdaftar.
Weaknesses

1. Aplikasi kurang user friendly baik dari segi tampilan maupun pilihan-pilihan menu.

2. Barang yang dijual tidak terjamin keaslian mereknya.

3. Search Engine Option yang tidak optimal saat dicari melalui Google, karena yang pertama

kali keluar biasanya link ke Tokopedia atau ke Shopee.

4. Fitur deksripsi barang yang belum memadai karena dimensi kotaknya sangat kecil. Bahkan

sering error hingga tag html terbawa pada tulisan.

5. Kurang gencar dalam memberika promo kepada pelanggan.

6. Aplikasi Bukalapak banyak memakan memori RAM, sehingga terkadang lag dan loading.

7. Fitur Quick Buyer yang terkadang mengganggu penjual karena tidak dapat menghubungi

pembeli secara langsung.

8. Belum memiliki jasa kurir sendiri.

9. Tidak memiliki fitur untuk melakukan black-list pada pembeli yang bermasalah.

10. Tidak bisa mengirimkan barang sekaligus dari beberapa penjual.

Opportunities

1. Pemerintah berkomitmen untuk mendorong pertumbuhan industri e-commerce di Indonesia.

2. Banyak masyarakat Indonesia yang melek terhadap teknologi serta teknologi yang terus

berkembang sehingga mendorong pasar e-commerce di Indonesia. Hal ini didukung dengan

bisnis di platform seluler tumbuh dengan cepat dan menawarkan berbagai peluang baru.

3. Internet yang menjangkau hampir seluruh pelosok Indonesia sehingga Bukalapak dapat

menjangkau seluruh Indonesia. Selain itu, dengan adanya teknologi internet konsumen dari

luar negeri juga bisa mengakses Bukalapak sehingga jangkauan pasar Bukalapak semakin

luas.

4. Gaya hidup konsumtif masyarakat Indonesia dapat dimanfaatkan untuk mendatangkan

keuntungan bagi Bukalapak dan para penjual di situs Bukalapak.

Threats

1. Banyaknya marketplace sejenis menyebabkan persaingan dengan situs jual beli lain tidak bisa

dihindari. Salah satunya adalah persaingan penetapan harga yang agresif dapat menjadi
sumber masalah bagi Bukalapak. Pesaing-pesaing Bukalapak diantaranya adalah blibli.com,

Tokopedia, Lazada, Shopee dan lain sebagainya. Dalam hal ini konsumen sangat diuntungkan

karena bisa memilih beberapa platform e-commerce yang menawarkan harga paling murah.

2. Bukalapak juga harus waspada terhadap kemungkinan adanya new entrance karena

biasanya new entrance memberikan penawaran-penawaran baru yang beda dari pemain

yang sudah ada.

3. Cyber crime semakin merajarela menyebabkan munculnya ancaman untuk keamanan

transasksi di Bukalapak. Pencurian identitas dan peretasan membuat data konsumen

terkespos. Hal ini akan memunculkan kekhawatiran konsumen.

4. Banyaknya penjual dan pembeli di dalam situs Bukalapak menyebabkan kesulitan dalam hal

pengawasan sehingga penipuan terkait barang yang dijual maupun yang dibeli rawan

terjadi. Hal ini dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan dari penjual maupun pelanggan.

5. Persaingan dengan toko retail lokal yang tidak dapat dijangkau oleh internet. Namun untuk

menanggulangi ancama ini, Bukalapak memiliki Mitra offline yang masih harus diperluas lagi.

6. Biaya pengiriman yang tida dapat dikontrol dapat menghalangi terjadinya transaksi jual beli di

situs Bukalapak.

V. Strategi

V.I Strategi untuk Bertahan di Market

Berdasarkan analisa PESTEL dan SWOT yang telah dilakukan, maka Bukalapak bisa menetapkan

beberapa strategi untuk bisa mempertahankan eksistensinya di pasar bisnis e-commerce, antara

lain:

1. Fokus untuk mengembangkan Mitra offline Bukalapak. Ini adalah keunikan yang tidak dimiliki

oleh e-commerce lainnya. Di tahun 2018, transaksi di mitra offline menyumbangkan porsi 20%

dari keseluruhan platform dan juga memiliki pertumbuhan lebih besar daripada platform online.

Semakin banyak mitra offline, maka hal ini bisa meningkatkan branding image dari Bukalapak

ke seluruh daerah di Indonesia.

2. Memperbanyak kerjasama dengan pihak ketiga, baik pemerintah maupun swasta. Misalnya

dengan perusahaan reksadana untuk menghadirkan transaksi investasi di Bukalapak, dengan

pemerintah daerah untuk pelayanan pembayaran pajak bumi dan bangunan, dan lain-lain.
3. Hadir sesering mungkin ke publik. Baik itu memperbanyak iklan ataupun dengan menjadi

sponsor-sponsor di beberapa acara.

4. Fokus untuk mengembangkan perangkat mobile, karena jika dilihat penyumbang penjualan

terbesar adalah dari platform mobile. Bukalapak bisa fokus untuk meningkatkan dan

memperbaiki kelemahan-kelemahannya, seperti mengembangkan sistem sehingga seller bisa

melakukan blokir terhadap pembeli fiktif, memperbanyak karakter untuk kolom deskripsi, dan

lain-lain.

5. Memberikan berbagai promo, seperti gratis ongkos kirim ataupun cashback.

V.II Strategi Attack/Offense terhadap Tokopedia

Saat ini, rival terberat bagi Bukalapak adalah Tokopedia yang memang mengungguli posisi Bukalapak.

Berikut ini adalah strategi-strategi yang bisa dilakukan oleh Bukalapak untuk menyaingi Tokopedia:

1. Memberikan promo gratis ongkos kirim yang sekarang sudah jarang diberikan oleh Tokopedia.

2. Memberikan promo cashback.

3. Meng-endorse artis/selebgram/youtuber untuk menjadi ikon atau mempromosikan Bukalapak.

4. Memberikan pelayanan-pelayanan baru yang tidak dimiliki oleh Tokopedia, antara lain jasa

pembuatan konten dan jasa pengiriman. Untuk jasa workshop berbayar sepertinya belum

diperlukan Bukalapak karena saat ini Bukalapak telah memiliki komunitas dan sering memberikan
edukasi gratis secara online.

5. Mengembangkan Mitra Offline Bukalapak karena fitur ini belum ada di Tokopedia.

6. Mengembangkan “Buka Pengadaan” karena fitur ini belum ada di Tokopedia. Buka

Pengadaan ini merupakan marketplace B2B (Business to Business) terbesar di Indonesia yang

menyediakan banyak pilihan barang dari Bukalapak. Hal ini membuat perusahaan yang ingin

membeli barang tapi enggan mencari satu per satu menjadi sangat terbantu. Perusahaan

hanya memilih barang apa yang ingin dibeli, lalu tinggal menunggu penawaran dari pihak

Bukalapak dan jika setuju bisa langsung diproses. Untuk metode pembayaran, bisa memilih

antara cash atau TOP (Term of Payment).