Anda di halaman 1dari 25

DAFTAR ISI

BAB I .................................................................................................................................................................3
PENDAHULUAN ................................................................................................................................................3
A. Latar Belakang.............................................................................................................................................3
B. Tujuan Pedoman .........................................................................................................................................3
1. Tujuan Umun ...........................................................................................................................................3
2. Tujuan khusus ..........................................................................................................................................3
C. Ruang Lingkup Pelayanan ...........................................................................................................................3
D. Batasan Operasional ...................................................................................................................................3
k. Dasar Hukum ...............................................................................................................................................4
BAB II ................................................................................................................................................................5
STANDAR KETENAGAAN ..................................................................................................................................5
A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia ..............................................................................................................5
B. Distribusi Ketenagaan .................................................................................................................................5
C. Pengaturan Jaga ..........................................................................................................................................5
1. Tenaga medis : .........................................................................................................................................5
2. Tenaga Perawat/Bidan ............................................................................................................................5
BAB III ...............................................................................................................................................................7
STANDAR FASILITAS .........................................................................................................................................7
A. Alur Kegiatan ...............................................................................................................................................7
1. Alur Dokter, Perawat, Staf .......................................................................................................................8
2. Alur Pasien ...............................................................................................................................................8
C. Sarana Dan Prasarana .................................................................................................................................9
D. Persyaratan Khusus...................................................................................................................................10
BAB IV ............................................................................................................................................................12
TATA LAKSANA PELAYANAN .........................................................................................................................12
H. Alur Sirkulasi Pasien Di unit gawat darurat .............................................................................................17
BAB V .............................................................................................................................................................18
LOGISTIK.........................................................................................................................................................18
A. LOGISTIK ....................................................................................................................................................18
1. Perencanaan ..........................................................................................................................................18
2. Permintaan ............................................................................................................................................18
3. Penyimpanan .........................................................................................................................................18
B. Barang Tetap .............................................................................................................................................18
1. Peralatan Keperawatan .........................................................................................................................18
2. Alat Tenun .................................................................................................................................................18

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 1


3. Peralatan Rumah Tangga .......................................................................................................................18
C. Barang Habis Pakai ...................................................................................................................................19
1. Obat-obatan dan bahan habis pakai (BHP) ...........................................................................................19
2. Alat kebersihan ......................................................................................................................................19
3. Cetakan ..................................................................................................................................................19
4. Alat tulis kantor .....................................................................................................................................19
BAB VI ............................................................................................................................................................20
KESELAMATAN PASIEN ..................................................................................................................................20
BAB VII ...........................................................................................................................................................22
KESELAMATAN KERJA ....................................................................................................................................22
A. Pengertian Keselamatan Kerja .................................................................................................................22
B. Tujuan Keselamatan Kerja ........................................................................................................................22
C. Klasifikasi Kecelakaan Kerja .....................................................................................................................22
BAB VIII ..........................................................................................................................................................24
PENGENDALIAN MUTU .................................................................................................................................24
A. Pengembangan Mutu Standar Prosedur Operasional .............................................................................24
B. Pengembangan Mutu Sumber Daya Manusia .........................................................................................24
C. Pengembangan Mutu Fasilitas dan Perawatan .......................................................................................24
BAB IX ............................................................................................................................................................25
PENUTUP .......................................................................................................................................................25

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 2


BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Dengan banyaknya pelayanan Rumah sakit yang ada sekarang ini dan berkembangnya pelayanan
kesehatan saat ini serta semakin banyaknya pelayanan kesehatan yang tersedia bagi
masyarakat, diperlukan suatu peningkatan pelayanan kesehatan agar dapat baersaing dalam memberikan
pelayanan yang bermutu. Oleh karena itu, Ruang unit gawat darurat merupakan salah satu bagian
pelayanan kesehatan yang harus bisa memberikan tindakan medis yang aman, efektif dengan
memberdayakan Sumber Daya Manusia yang kompeten dan profesional dalam menggunakan peralatan,
obat-obatan yang sesuai dengan standar therapy di Indonesia
Dalam rangka menyelenggarakan pelayanan kesehatan tersebut di atas, maka disusunlah
pedoman pelayanan Ruang Perinatologi.Pedoman ini adalah pedoman minimal dan dapat dikembangkan
kapanpun seiring dengan kemajuan teknologi di bidang kesehatan.

B. Tujuan Pedoman
1. Tujuan Umun
Tujuan meningkatkan mutu pelayanan di Ruang Unit Gawat Darurat
2. Tujuan khusus
a. Memiliki standar ketenagaan di Ruang Unit Gawat Darurat
b. Memiliki standar fasilitas di Ruang Unit Gawat Darurat
c. Memiliki tata laksana di Ruang Unit Gawat Darurat
d. Memiliki standar logistik di Ruang Unit Gawat Darurat
e. Memiliki standar keselamatan pasien di Ruang Unit Gawat Darurat
f. Memiliki standar keselamatan kerja di Ruang Unit Gawat Darurat
g. Memiliki standar pengendalian mutu di Ruang Unit Gawat Darurat

C. Ruang Lingkup Pelayanan


Menyediakan pelayanan kesehatan terdepan dengan layanan khusus gynecology obstetric dan
pediatric
D. Batasan Operasional
a. Informasi pelayanan gawat darurat adalah semua keterangan tentang pelayanan yang tersedia di
Unit Gawat Darurat.
b. Bekerja paruh waktu adalah bahwa yang bersangkutan mempunyai tugas pokok di tempat lain, di
Unit kerja di Unit Gawat Darurat.
c. Bekerja purna waktu adalah bekerja secara penuh waktu di Unit Gawat Darurat.
d. Triase adalah sistem seleksi terhadap keluhan atau masalah penderita dalam situasi sehari-hari
dan seleksi terhadap penderita yang memerlukan tindakan pertolongan pertama dalam kondisi

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 3


kegawatdaruratan.
e. Rujukan adalah pengiriman pasien untuk dilakukan pemeriksaan diagnostik dan/atau terapi
maupun pasien yang dikirim untuk alih rawat. Untuk hal-hal lain dalam keadaan tertentu,
pemeriksaan spesimen juga dapat termasuk dalam ketentuan rujukan ini.
f. Pasien tidak akut dan gawat adalah pasien yang mengalami sakit lama, tidak mengancam nyawa
(false emergency).
g. Visum et repertum adalah laporan tertulis yang dibuat oleh dokter atau permintaan tertulis dari
pihak yang berwajib mengenai apa yang dilihat/diperiksa berdasarkan keilmuan dan sumpah
dokter untuk kepentingan peradilan.
h. DOA (Death on arrival) merupakan kejadian kematian pada saat pasien sampai di UGD.
i. Keselamatan pasien (patient safety) merupakan suatu sistem di mana rumah sakit membuat
asuhan pasien lebih aman.
j. Keselamatan kerja merupakan suatu sistem di mana rumah sakit membuat kerja/aktifitas
karyawan lebih aman.

k. Dasar Hukum
Dasar hukum yang mendasari penyusunan pedoman unit gawat darurat adalah :
1. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
2. Undang-undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
3. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan
Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit;
4. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 159b/88 tentang Rumah Sakit;
5. Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 436/93 tentang berlakunya Standar Pelayanan
Rumah Sakit dan Standar Pelayanan Medis;
6. Surat Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik Kemenkes RI Nomor YM.02.03.3.5.2626
tentang Komisi Akreditasi Rumah Sakit dan Sarana Kesehatan Lainnya;
7. Peraturan Nomor 01/RSIA-HB/SK/DIR/1/2017 tentang struktur organisasi Rumah Sakit Ibu dan
Anak (RSIA) Harapan Bunda Pringsewu.

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 4


BAB II

STANDAR KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


Kualifikasi sumber daya manusia di Ruang Unit Gawat Darurat adalah :

Tabel 2.1 Kualifikasi SDM Bagian Gawat Darurat RS Baptis Batu.


Kualifikasi Pengalaman
Nama Jabatan Pelatihan
Pendidikan Kerja
Kepala Instalasi Gawat Minimal Minimal BLS/PPGD/BTLS/
Darurat dokter umum 2 tahun ATLS/ACLS

Kepala Perawat Instalasi Minimal Minimal BTCLS


Gawat Darurat D-3 2 tahun
Keperawatan

Perawat Pelaksana D-3 - BCTLS


Keperawatn

Tabel 2.2 Pola Ketenagaan Unit Gawat Darurat RSIA Harapan Bunda.

No. Jenis Pendidikan Jumlah Tenaga


1. Dokter 3
2. S-1 Keperawatan 0
3. D-3 Keperawatan 4

B. Distribusi Ketenagaan
Ditribusi ketenagaan dilakukan sesuai dengan daftar dinas perawat per bulan.
Kebutuhan tenaga diperoleh berdasarkan perhitungan standar tenaga perawat RSIA yang telah dibuat.
Unit Gawat Darurat dapat mengajukan penambahan tenaga kepada Wakil Direktur Pelayanan untuk
selanjutnya dikoordinasikan dengan Wakil Direktur Umum dan Keuangan serta Bagian Sumber Daya
Manusia untuk pengadaan ketenagaannya.

C. Pengaturan Jaga
Pengaturan Jaga di Ruang Unit Gawat Darurat adalah sebagai berikut :
1. Tenaga medis :
Dokter Umum berjaga secara on site, dalam 24 jam terbagi menjadi 3 waktu dinas, yaitu Dinas
Pagi, Sore dan Malam. Dokter Umum merangkap sebagai dokter UGD dan dokter jaga
ruangan.
2. Tenaga Perawat/Bidan
a. Terdiri dari Perawat di ruangan yang berjaga secara on site, dalam 24 jam terbagi menjadi 3
waktu dinas, yaitu Dinas Pagi, Sore dan Malam.
b. Pembagian waktu jam dinas yaitu

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 5


1) Dinas Pagi dari jam 08.00 - 14.00
2) Dinas Sore dari jam 14.00 - 20.00
3) Dinas Malam dari jam 20.00 - 08.00
c. Pengaturan jadwal dinas Perawat atau Bidan di ruangan dilakukan oleh Kepala Ruangan
d. Apabila ada pegawai yang mengalami sakit atau ada anggota keluarga yang meninggal, serta
musibah maka penjadwalan dinas diatur kembali oleh Kepala ruangan, dan tidak ada
penggantian dinas.

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 6


BAB III
STANDAR FASILITAS

A. Alur Kegiatan Laundry

kamar
Dokter Perawat
zenazah

Ruang Ganti (Loker)

Ruang
Dokter
dan

Meninggal
Baby show Pantry
Dunia susu Ruang
Linen
Kotor

Ruang Rawat Inap Ruang


linen
bersih

Ruang
pulang Tunggu
Pengantar Pasien
sehat

Instalasi Instalasi Instalasi


Gawat keperawata Rawat Jalan
Darurat n

Pasien+Pengantar Pasien+Pengantar Pasien+Pengantar

Pasien +
Pasien + Pasien +
pengantar
pengantar pengantar

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 7


1. Alur Dokter, Perawat, Staf
a. Akan bertugas
1) Dokter masuk ke ruang dokter untuk Untuk memeriksa pasien
2) Perawat masuk untuk anamnesa pasien
b. Setelah selesai tugas
Dokter, Perawat, staf ke luar melalui alur yang sama
2. Alur Pasien
a. Pasien masuk Ruang Unit Gawat Darurat
1) Pasien masuk Ruang UGD,Rawat jalan, melalui administrasi.
2) Pasien mendapatkan Nomor Rekam Medis
3) Pasien di lakukan tindakan
4) Pasien selanjutnya di Rawat di ruang unit bersalin, unit rawat inap
b. Pasien meninggalkan Ruang Unit Gawat Darurat
1) Pasien di rawat di ruangan
2) Pasien pulang dengan rawat jalan
3) Pasien dibawa pulang oleh keluarganya tanpa persetujuan dari dokter / Pulang Paksa
4) Pasien dirujuk ke Rumah Sakit yang lebih lengkap fasilitasnya, atau
5) Pasien meninggal dikirim ke kamar jenazah

B. Standar Fasilitas Gedung


Besar Kebutuhan Fasilitas
No Nama Ruangan Fungsi
Ruangan/Luas
1 Ruang Unit Gawat Ruangan untuk pasien Ukuran ruangan Mesin ekg, mesin
Darurat yang memerlukan minimal 15 m x 15 suction,monitor,nebulizer
tindakan intensif m
2 Ruang Stasi Perawat untuk menulis status 3-5 m2/perawat Meja, Kursi, lemari obat,
(Nurse Station) pasien
4 Ruang Tindakan Ruangan untuk 12-20 m2 Lemari alat periksa &
melakukan tindakan obat,trolly emergency,
pada pasien baik tiang infus dan
berupa tindakan kelengkapan lainnya
invasive ringan maupun
non-invasive
5 R.Administrasi Ruang untuk 3-5 m2/petugas Meja, Kursi, lemari arsip,
/Kantor menyelenggarakan (min.9 m2) telepon

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 8


kegiatan administrasi
khususnya pelayanan
pasien di Ruang Rawat
Inap, yaitu berupa
registrasi & pendataan
pasien, pendatanganan
surat pernyataan
keluarga pasien apabila
diperlukan tindakan
operasi
10 Ruang Loker Ruang ganti pakaian Sesuai kebutuhan Loker, dilengkapi toilet
bagi petugas instalasi (KM/WC)
rawat inap
11 Ruang Linen Bersih Tempat penyimpanan Min. 4 m2 Lemari
bahan-bahan linen
steril/bersih
12 Ruang Linen Kotor Ruangan untuk Min. 4 m2 Bak penempungan linen
menyimpan bahan- kotor
bahan linen kotor yang
telah digunakan di r.
Perawatan sebelum
dibawa ke r. Cuci
(Laundry)
14 KM/WC ( petugas) KM/WC @ KM/WC Kloset, wastafel, bak air
Wanita luas 2 m² -
3 m²

C. Sarana Dan Prasarana


Unsur Yang Harus Ada:
1. Akses langsung bagi pasien agar cepat dan mudah menuju ruang Unit gawat darurat.
2. Lokasi kamar bersalin berdekatan dengan ruang operasi
3. Lokasi ruang ugd berdekatan dengan kamar bersalin dan ruang ibu nifas, perinatologi
4. Tersedia ruang penunggu pasien
5. Tata ruang perinatal:
a. Tersedia area triase
b. Tersedia ruang tindakan UGD kedaruratan
c. Tersedia ruang khusus untuk pasien emergency
d. Tersdia ruang penyimpanan alat

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 9


e. Tersedia ruang pemeliharaan/mencuci alat
6. Struktur Fisik
1. Spesifikasi Ruang:
a) Setiap ruang tidak boleh kurang dari 15-20 meter
b) Lantai harus porselen atau plastic
c) Dinding harus di cat dengan bahan yang bias dicuci atau dilapis keramik
2. Kebersihan
Ruang harus bersih dan bebas debu, kotoran, sampah atau limbah Rumah Sakit
3. Pencahayaan
a) Ruangan harus terang dengan cahaya alam atau listrik
b) Listrik harus berfungsi baik, kabel dan steker listrik tidak membahayakan dan semua
lampu berfungsi baik dan kokoh
c) Tersedia lampu darurat
4. Wastafel
a) Wastafel harus dilengkapi dengan desinfektan yang dikendalikan dengan siku atau kaki
b) Tidak boleh ada saluran air yang terbuka
c) Pasokan air panas harus cukup
d) Harus ada anduk untuk mengeringkan tangan, berupa kain bersih, kering atau tissue.
5. Mebel dan Perlengkapan
a) Semua mebel harus ada dalam jumlah minimal yang tertulis dengan kondisinya.
b) Mebel harus bersih bebas debu, kotoran, bercak, cairan dan lain – lain.
c) Plastik/ kain harus utuh tidak ada lubang atau robekan.
d) Permukaan metal harus bebas karat atau bercak.
e) Mebel harus kokoh tidak ada bagian yang longgar atau tidak stabil.
f) Permukaan yang dicat harus utuh bebas dari goresan besar.
g) Roda mebel harus lengkap dan berfungsi baik
6. Bahan – bahan
Semua bahan harus berkualitas tinggi dan jumlahnya cukup untuk memenuhi kebutuhan
unit
7. Obat – obatan
Semua obat – obatan harus tersedia dalam jumlah cukup untuk memenuhi kebutuhan unit

D. Persyaratan Khusus
1. Perletakan ruangannya secara keseluruhan perlu adanya hubungan antar ruang dengan skala
prioritas yang diharuskan dekat dan sangat berhubungan/membutuhkan.
2. Kecepatan bergerak merupakan salah satu kunci keberhasilan perancangan, sehingga blok unit
sebaiknya sirkulasinya dibuat secara linen/lurus (memanjang).
3. Konsep Rawat Inap yang disarankan “Rawat Inap Terpadu (Integramated Care)” untuk
meningkatkan efisiensi pemanfaatan ruang.

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 10


4. Bangunan Ruang Rawat Inap harus terletak pada tempat yang tenang (tidak bising), aman dan
nyaman tetapi tetap memiliki kemudahan aksesibilitas dari sarana penunjang rawat inap.
5. Sinar matahari pagi sedapat mungkin masuk ruangan.
6. Alur petugas dan pengunjung dipisah.
7. Lantai harus kuat dan rata tidak berongga, bahan penutup lantai, mudah dibersihkan, bahan
tidak mudah terbakar.
8. Pertemuan dinding dengan lantai disarankan berbentuk lengkung agar memudahkan
pembersih dan tidak menjadi tempat sarang debu/kotoran
9. Plafon harus rapat dan kuat, tidak rontok dan tidak menghasilkan debu/kotoran lain
10. Nurse Station perawat harus terletak di pusat blok yang dilayani agar perawat dapat
mengawasi pasiennya secara efektif

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 11


BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN

A. PELAYANAN PENDAFTARAN PASIEN.


Pasien datang ketempat penerimaan gawat darurat. Tempat pendaftaran melayani selama 24 jam.
Pasien ditolong terlebih dulu, baru kemudian dilakukan penyelesaian administrasinya.
Setelah mendapat pelayanan yang cukup, ada beberapa kemungkinan dari
setiap pasien :
 Pasien boleh langsung pulang
 Pasien dirujuk/dikirm ke rumah sakit lain
 Pasien harus dirawat

1. Pasien yang sudah diseleksi dan membawa surat pengantar untuk dirawat dapat langsung dibawa
ke ruangan perawatan sambil menunggu tempat tidur kosong dari ruang perawatan.
2. Jika pasien sudah sadar dan dapat diwawancarai, Petugas pendaftaran mendatangi
pasien/keluarga untuk mendapatkan identitas selengkapnya.
3. Bagian pendaftaran mengecek data identitas kebagian rekam medis untuk mengetahui apakah
pasien pernah dirawat/berobat ke rumah sakit.
4. Bagi pasien yang pernah berobat/dirawat maka rekam medisnya segera dikirim ke ruang
perawatan yang bersangkutan dan tetap memakai nomor yang dimilikinya.
5. Bagi pasien yang pernah dirawat/berobat ke rumah sakit maka diberikan nomor rekam medis.
6. Petugas pendaftaran harus selalu memberitahukan ruang perawatan sementara mengenai situasi
tempat tidur di ruang perawatan.

B. SISTEM KOMUNIKASI.
Komunikasi sangat berperan penting dalam penaggulangan penderita gawat darurat ”time saving is
life limb saving”. Selain itu kondisi kegawat daruratan yang mungkin terjadi sehari – hari atau
bencana tertentu dapat menimbulkan korban individu atau korban massal. Komunikasi sebagai
subsitem penunjang penaggulangan penderita gawat darurat perlu untuk menjamin kelancaran dan
kecepatan. Komunikasi Instalasi
Gawat Darurat RSIA Harapan Bunda siap 24 jam menggunakan sarana komunikasi
intern dan extern.
 Intern dengan ext.101
 Extern dengan hotline 08216726660

C. PELAYANAN TRIASE.
Triase adalah sistem seleksi pasien untuk pengelompokkan korban dalam menentukan tingkat
kegawatan serta prioritas dan kecepatan penanganan serta pemindahan. Pasien diseleksi
berdasarkan tingkat kegawatdaruratannya dengan kategori :
PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 12
1. Pasien gawat darurat
Pasien yang tiba – tiba berada dalam keadaan gawat atau akan menjadi gawat dan terancam
nyawanya serta anggota badannya (akan menjadi cacat) bila tidak mendapat pertolongan
secepatnya.
2. Pasien gawat tidak darurat
Pasien berada dalam keadaan gawat tetapi tidak memerlukan tindakan darurat, misalnya penyakit
kanker stadium lanjut.
3. Pasien darurat tidak gawat
Pasien akibat musibah yang datang tiba – tiba, tetapi tidak mengancam nyawa dan anggota
badannya, misalnya luka sayat dangkal.
4. Pasien tidak gawat tidak darurat
Misalnya pasien dengan ulcus tropium, TBC kulit, dll.
5. Kecelakaan
Suatu kejadian dimana terjadi interaksi berbagai faktor yang datangnya mendadak, tidak
dikehendaki sehingga menimbulkna cidera (fisik, mental, sosial)
6. Cidera
Masalah kesehatan yang didapat / dialami sebagai akibat kecelakaan.
7. Bencana
Peristiwa / rangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam dan atau manusia yang mengakibatkan
korban dan penderitaan manusia, kerugian, harta benda, kerusakan lingkungan, kerusakan sarana
dan prasarana umum, serta menimbulkan gangguan terhadap tata kehidupan dan penghidupan
masyarakat serta pembangunan nasional yang memerlukan pertolongan dan bantuan. Dalam
pelaksanaan pelayanan di UGD diberlakukan kategori kasus emergency dan false emergency.
Dalam hal ini yang termasuk pasien emergency adalah :

kasus Prioritas 1 (P1) yaitu pasien gawat darurat,


prioritas 2 (P2) yaitu pasien gawat tidak darurat dan/atau pasien darurat
tidak gawat. Sedangkan yang termasuk pasien false emergency adalah
kasus Prioritas 3 (P3) yaitu pasien tidak gawat tidak darurat dan kasus
prioritas 0 (P0) yaitu pasien yang datang dalam keadaan sudah
meninggal dunia (death on arrival)

Kartu kode warna triase dapat digunakan sebagai cara pengklasifikasian dalam triase setelah
diperoleh informasi akurat tentang keadaan pasien. Kartu warna yang digunakan adalah :
1. MERAH :
Korban yang membutuhkan stabilisasi, misalnya :
 Syok oleh berbagai kasus

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 13


 Gangguan pernafasan
 Trauma kepala dengan pupil anisokor
 Perdarahan eksternal masif
 Gangguan jantung yang mengacam
 Luka bakar >50% atau luka bakar di daerah terbakar
Semua pasien tersebut diatas disalurkan ke ruang resusitasi.

2. KUNING :
Korban yang memerlukan pengawasan ketat tetapi
perawatan dapat ditunda sementara, misalnya :
 Korban dengan risiko syok (korban dengan gangguan
 jantung, trauma abdomen berat)
 Fraktur multiple
 Fraktur femur / pelvis
 Luka bakar luas
 Gangguan kesadaran / trauma kepala
 Korban dengan status tidak jelas
Semua pasien tersebut diatas disalurkan ke ruang tindakan bedah.

3. HIJAU
Kelompok korban yang tidak memerlukan pengobatan
atau pemberian pengobatan dapat ditunda, misalnya :
 Fraktur minor
 Luka minor, luka bakar minor, atau tanpa luka
Pasien dengan kecelakaan disalurkan ke ruang tindakan bedah.
4. HITAM
Korban yang telah meninggal dunia
Pasien yang meninggal dunia disalurkan ke kamar jenazah.

D. TRANSPORTASI PASIEN.
Transportasi merupakan salah satu bagian penting dalam pelayanan gawat darurat. Melalui
transportasi kita dapat membantu penanganan penderita gawat darurat. Dalam memberikan
pelayanan transpotasi kepada penderita gawat darurat, perlu diperhatikan beberapa petujuk
dibawah ini :
1. Persiapan alat
a. Ambulans
b. Kursi roda.
c. Brankard.

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 14


d. Alat – alat penunjang hidup yang diperlukan.
2. Cara kerja
a.. Ke ruang perawatan, diantar minimal oleh 1 orang perawat.
b. Ke Rumah Sakit lain :
Bila tidak ada masalah abc, pasien boleh tidak diantar petugas dan membawa surat rujukan.
Bila ada masalah abc, pasien harus diantar 1 orang perawat dengan membawa surat rujukan dan
memakai ambulans.

E. PELAYANAN FALSE EMERGENCY.


Pasien tidak akut dan gawat adalah pasien yang mengalami sakit lama, tidak mengancam nyawa
(false emergency).
Langkah–langkah dalam memberikan pelayanan false emergency adalah sebagai berikut :
1. Pelayanan diberikan terlebih dahulu kepada pasien yang mengalami penyakit akut dan gawat
”True Emergency” bukan berdasarkan urutan kedatangan pasien.
2. Kasus-kasus yang tidak tergolong akut dan gawat ”False Emergency” akan mendapatkan
pelayanan setelah kasus gawat darurat terlayani.
3. Pada jam kerja kasus-kasus false emergency akan dialihkan ke poliklinik
4. Dokter poliklinik dimintakan bantuannya untuk melayani pasien false emergency di UGD bila
Dokter UGD sedang menangani pasien true emergency.

F. Sistem Informasi Pelayanan Pra Rumah Sakit


UGD RSIA Harapan Bunda kelas II, karena telah memiliki dokter spesialis tiga besar yang siap
dipanggil (on – call), dokter umum yang siaga ditempat (on – site) 24 jam yang memiliki kualifikasi
pelayanan GELS (General Emergency Life Support) dan mampu memberikan resusitasi dan stabilisasi
ABC serta memiliki alat transportasi untuk rujukan dan komunikasi yang siap 24 jam.

Sarana Penunjang pelayanan :


1. Penunjang medis :
Pelayanan, laboratorium, farmasi
2. Penunjang non medis : Telepon dan ambulans.
Ada 4 hal yang wajib diinformasikan ketika petugas UGD melayani pasien
gawat darurat via telepon :
1. Nama pasien
2. Alamat pasien
3. Kondisi saat itu
4. Nomor telepon

Sebelum petugas UGD menjemput pasien yang meminta ambulans, petugas IGD wajib
memberitahukan keadaan pasien saat itu. Adapun informasi pelayanan pra rumah sakit diberikan

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 15


adalah dengan tata laksana sebagai berikut :
1. Jika keadaan pasien baik, petugas yang berada di mobil ambulans tidak menginformasikan apapun
kepada petugas UGD di rumah sakit.
2. Jika keadaan pasien darurat, petugas yang berada di mobil ambulans menginformasikan keadaan
pasien saat itu kepada petugas UGD di rumah sakit dengan menggunakan sarana telekomunikasi
handphone.

G. Sistem Rujukan.
Rujukan pasien dari RS Baptis Batu hanya dapat dilakukan oleh dokter spesialis yang kompeten atau
setidaknya atas persetujuan salah satu dokter spesialis Tiga besar( anastesi, anak, dan kebidanan).
Dokter jaga UGD sebelum melakukan rujukan pasien harus mengkorfirmasikan pasien tersebut
kepada dokter spesialis yang sesuai dengan penyakit pasien. Adapun bentuk rujukan yaitu :
1. Alih Rawat
Alih rawat dapat dilakukan pada keadaan :
- Tidak ada dokter spesialis yang kompeten
- Permintaan pasien
2. Pemeriksaan Diagnostik
a. CT scan
b. Pemeriksaan penunjang lain yang dianggap perlu, yang tidak dapat dilakukan di RSIA Harapan
Buda
3. Spesimen
a. Darah
b. Urin
c. Jaringan
d. Mukus / sekret

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 16


H. Alur Sirkulasi Pasien Di unit gawat darurat

Pasien Sakit Masuk

Pendaftaran Administrasi

Instalasi Rawat Jalan

Instalasi Laboratorium

Instalasi
Gawat
Darurat
Instalasi
Rawat
Instalasi Bedah Inap

Instalasi Perawatan Intensif

Pulang
Sehat
Keluar
Instalasi Pemulasaraan Jenazah

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 17


BAB V
LOGISTIK

A. LOGISTIK
Kebutuhan barang-barang logistik di unit gawat darurat terdiri dari barang tetap dan barang
habis pakai.Barang tetap terdiri dari peralatan medis, peralatan keperawatan, alat tenun dan
peralatan rumah tangga. Sedangkan barang habis pakai terdiri dari : Obat-obatan dan bahan habis
pakai alkes (BHP), alat kebersihan, Cetakan dan Alat Tulis Kantor (ATK).
Untuk proses pengadaan barang habis pakai di tiap ruangan melalui 3 proses, yaitu :
1. Perencanaan
Kepala Ruangan mendata kebutuhan barang (BHP, alat kebersihan, cetakan dan ATK) dalam 1
tahun dan membuat rencana kebutuhan berdasar pemakaian tahun lalu ditambah 10%
2. Permintaan
Permintaan kebutuhan barang perbulan ruangan dilakukan setiap awal bulan sesuai jadwal ke
bagian farmasi untuk BHP, dan ke bagian penyimpan barang untuk alat kebersihan, cetakan dan
ATK
3. Penyimpanan
Penyimpanan barang dilakukan di tiap ruangan selama 1 bulan

B. Barang Tetap
1. Peralatan Keperawatan
a. Ruang unit gawat darurat
1) Tensi Meter
2) Mesin Ekg
3) Monitor
4) Stetoskop
5) Suction
6) Standar infuse
7) Termometer digital
8) Lemari obat kaca
9) Meja perasat/tindakan
2. Alat Tenun
a. Selimut
b. Gordin
3. Peralatan Rumah Tangga
a. Lemari obat emergency
b. Meja pasien
c. Tempat sampah
d.

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 18


C. Barang Habis Pakai
1. Obat-obatan dan bahan habis pakai (BHP)
a. Tiap ruangan dalam unit gawat darurat memiliki persediaan obat dan bahan habis pakai yang
berasal dari bagian farmasi untuk keadaan kegawat daruratan sesuai dengan standar therapy
b. Pemakaian obat pasien dilakukan dengan cara meresepkan obat sesuai kebutuhan
2. Alat kebersihan
Regulasi sesuai dengan kebutuhan di ruangan
3. Cetakan
Regulasi sesuai dengan kebutuhan ruangan
4. Alat tulis kantor
Regulasi sesuai dengan kebutuhan ruangan

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 19


BAB VI
KESELAMATAN PASIEN

A. PENGERTIAN.
Keselamatan pasien (patient safety) merupakan suatu sistem dimana rumah sakit membuat asuhan
pasien lebih aman. Sistem tersebut meliputi : assessmen risiko, identifikasi dan pengelolaan hal yang
berhubungan dengan risiko pasien, pelaporan dan analisis insiden, kemampuan belajar dari insiden
dan tindak lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya risiko.
Sistem tersebut diharapkan dapat mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh kesalahan
akibat melaksanakan suatu tindakan atau idak melakukan tindakan yang seharusnya dilakukan.

B. TUJUAN.
1. Terciptanya budaya keselamatan pasien di rumah sakit.
2. Meningkatkan akuntabilitas rumah sakit terhadap pasien dan masyarakat.
3. Menurunnya kejadian tidak diharapkan (KTD) di rumah sakit.
4. Terlaksananya program – program pencegahan sehingga tidak terjadi pengulangan kejadian tidak
diharapkan.

C. TATA LAKSANA KESELAMATAN PASIEN.


1. Keselamatan pasien merupakan hal yang terutama dalam pelayanan UGD.
2. Terdapat petugas UGD yang memahami mengenai keselamatan pasien.
3. Terdapat sistem pelayanan yang komprehensif, baik medis maupun keperawatan sehingga
meminimalkan terjadinya kasus yang tidak diharapkan (KTD).
4. Setiap pasien yang masuk melalui UGD harus mendapat penilaian langsung oleh dokter jaga,
untuk menyatakan kondisi kedaruratannya.
5. Pasien yang mengalami kondisi yang darurat, yaitu mengancam keselamatan pasien, harus
ditatalaksana dengan lengkap di UGD. Konsultasi spesialistik dilakukan di UGD, kecuali bila
penyakit pasien dianggap tidak membahaya-kan.
6. Identifikasi pasien harus dilakukan secara lengkap, baik berupa status maupun gelang identitas.
7. Segala bentuk pemindahan pasien, baik ke ruang perawatan atau kamar operasi harus sudah
teridentifikasi dengan baik, dan diketahui oleh kepala perawat jaga saat itu.
8. Sarana dan prasarana harus mengindahkan keselamatan pasien : sterilitas alat, tabung oksigen,
tempat tidur dorong, privacy, dll.
9. Terdapat evaluasi berkala kelengkapan sarana dan prasarana.
10. Terdapat pelaporan kasus yang tidak diharapkan, yaitu :
 Insidens kesalahan identifikasi kedaruratan pasien.
 Insidens pasien jatuh.
 Insidens kejadian infus blong.

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 20


 Insidens kesalahan pemberian obat.
 Insidens kesalahan cara pemberian obat.
 Insidens kesalahan persiapan operasi.
 Insidens kesalahan persiapan pemeriksaan penunjang.
11. Membangun kesadaran atau budaya akan nilai keselamatan pasien

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 21


BAB VII
KESELAMATAN KERJA

A. Pengertian Keselamatan Kerja


Keselamatan kerja adalah keselamatan yang berkaitan dengan mesin, pesawat alat kerja,
bahan dan proses pengolahan, landasan kerja dan lingkungan kerja serta cara-cara melakukan
pekerjaan dan proses produksi Keselamatan kerja merupakan tugas semua orang yang berada di
rumah sakit termasuk instalasi farmasi dengan demikian keselamatan kerja adalah dari, oleh dan untuk
setiap tenaga kerja dan orang lain yang berada di rumah sakit serta masyarakat di sekitar rumah sakit
yang mungkin terkena dampak akibat suatu proses kerja. Dengan demikian jelas bahwa keselamatan
kerja adalah merupakan sarana utama untuk mencegah terjadinya kecelakaan kerja yang dapat
menimbulkan kerugian yang berupa luka/cidera, cacat/ kematian, kerugian harta benda dan kerusakan
peralatan mesin dan lingkungan secara luas.

B. Tujuan Keselamatan Kerja


1. Mencegah dan mengurangi kecelakaan ketika melakukan pekerjaan
2. Mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebar luasnya paparan dari zat kimia yang
membahayakan
3. Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik fisik maupun psikis
4. Memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban
5. Menerapkan ergonomi di tempat kerja
6. Mengamankan dan memelihara alat-alat perlengkapan farmasi
7. Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya
8. Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran
9. Mensesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaan yang bahaya kecelakaannya
menjadi bertambah tinggi

C. Klasifikasi Kecelakaan Kerja


Klasifikasi kecelakaan kerja di Instalasi rawat inap secara garis besar, diantaranya:
1. Klasifikasi menurut jenis kecelakaan
a. Terpapar zat kimia cair
b. Menghirup obat berbahaya ketika melakukan peracikan
c. Terjatuh
d. Tersandung benda
e. Terbentur alat
f. Terkena arus listrik dll
2. Klasifikasi menurut agen penyebabnya
a. Alat-alat keperawatan seperti tertusuk jarum suntik, terbentur, dll
b. Lingkungan kerja, seperti ruangan panas, pencahayaan kurang.
PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 22
3. Klasifikasi menurut jenis luka dan cideranya
a. Efek terkena zat kimia
b. Efek terkena menghirup obat
c. Patah tulang
d. Keseleo/dislokasi/terkilir
e. Kenyerian otot dan kejang
f. Luka tergores
4. Klasifikasi menurut lokasi bagian tubuh yang terluka
a. Kepala, leher, badan, lengan, kaki dan berbagai bagian tubuh lainnya
b. Luka umum dsb
5. Pencegahan kecelakaan kerja
Pencegahan kecelakaan kerja yang di lakukan instalasi rawat inap. Diantaranya adalah :
a. Desain ruangan
Ruangan keperawatan di desain dengan aturan yang berlaku seperti luas ruangan untuk pasien
di desain lebih dari ukuran standar yaitu 3 m (panjang) x 2,5 m (lebar) x 3 m (tinggi); WC
dilegkapi keset kering untuk mencegah jatuh terpelesetRuangan gudang linen didesain dengan
menggunakan rak penyimpanan linen. Penyimpanan dilakukan untuk linen tebal disimpan
ditahapan bawah sehingga tidak berbahaya sewaktu pengambilan, dan linen ringan disimpan
di rak atas sehingga pengambilan lebih mudah dengan di fasilitasi menggunakan tangga
b. Ruangan Pentry
Untuk melakukan pemanas air dan persiapan Asi atau susu formula petugas selalu
menggunakan alat pelindung diri berupa, hand scoon, dengan di awali dan diakhiri cuci tangan
c. Ruangan nurse station
Setiap melakukan komunikasi selalu menggunakan masker bila terindikasi pasien dengan
penyakit menular dan membatasi komunikasi dengan jarak 45cm (menghindari percikal air liur
pasien), penyimpanan obat disimpan dirak supaya terhindar dari percikan obat cair yang
berbahaya
d. Ruangan gantipakaian
Ruangan ganti pakaian di usahakan selalu bersih dan setiap pakaian pengganti di simpan dalam
gantungan baju dan untuk pakaian dinas disimpan diloker
e. Ruangan Dokter
Ruangan di usahakan selalu bersih, dilengkapi dengan tempat cuci tangan dan tersedia loker
untuk minimalkan terjadinya infeksinosokomial

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 23


BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

Pengendalian mutu merupakan suatu programam yang bersifat objektif dan berkelanjutan untuk
menilai dan memecahkan masalah yang ada sehingga dapat memberikan kepuasan pada pelanggan dan
mencapai standar klinis yang bermutu.
Penegmbangan mutu Instalasi Rawat Inap meliputi :

A. Pengembangan Mutu Standar Prosedur Operasional


Pengendalian mutu Standar Prosedur Operasional seluruh staf unit kegawat darurat dengan
mengadakan rapat bulanan untuk mengevaluasi Standar Prosedur Operasional yang telah ada dan
menambahkan Standar Prosedur Operasional yang belum ada/belum lengkap serta merevisi Standar
Prosedur Operasional yang telah ada sesuai dengan keadaan dilingkungan kerja
Seluruh staf unit gawat darurat memberikan masukan demi terciptanya unit pelayanan unit gawat
darurat yang lebih baik dari sebelumnya.Standar Prosedur Operasional yang kurang dicatat oleh seluruh
staf unit gawat darurat untuk dibahas dalam rapat bulanan.

B. Pengembangan Mutu Sumber Daya Manusia


1. Pelatihan dan seminar staf unit gawat darurat secara berkala baik internal maupun eksternal mengenai
pelayanan rawat inap yang sesuai dengan bagiannya masing-masing.
2. Pendidikan formal maupun informal untuk seluruh staf unit gawat darurat
3. Pertemuan staf dilakukan tiap bulan membahas dan melakukan evaluasi terhadap laporan bulanan,
pencegahan infeksi dan permasalahan di unit gawat darurat
C. Pengembangan Mutu Fasilitas dan Perawatan
1. Lakukan kalibrasi untuk peralatan elektronik untuk menghindari kesalahan dalam menginterpretasikan
informasi yang didapat
2. Buat inventarisasi fasilitas dan peralatan yang ada, sehingga dapat diketahui apakah jumlah dan
fungsinya masih dapat dipertahankan atau perlu diajukan permintaan baru atau perbaikan yang ada
3. Menjaga kebersihan dan mengendalikan infeksi melalui sterilitas alat dan penyediaan cuci tangan
4. Ikuti prosedur pemeliharaan alat kesehatan sesuai petunjuk operasional

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 24


BAB IX
PENUTUP

Pedoman Pelayanan Unit gawat darurat ini disusun dengan tujuan untuk meningkatkan mutu pelayanan
keperawatan dan kebidanan di Unit gawat darurat. Dengan adanya pedoman ini diharapkan dapat tersusun
standar pelayanan keperawatan di ruang unit gawat darurat..
Perawat dalam hal ini sangat memegang peranan penting dan strategis untuk menentukan keberhasilan
pelayanan yang diberikan kepada pasien di ruang unit gawat darurat. Untuk itu pedoman ini diharapkan dapat
menjadi acuan bagi perawat di ruang unit gawat darurat dalam memberikan pelayanan kesehatan.

PEDOMAN PELAYANAN UNIT GAWAT DARURAT RSIA Harapan Bunda 25