Anda di halaman 1dari 43

LAPORAN OBSERVASI

MATA KULIAH : PENGELOLAAN LABORATORIUM

TEMPAT OBSERVASI : DI SMAN 14 PADANG

Oleh

Kelompok 3
1. Hidayati Kardena
2. Desri Wati
3. Ranny

Dosen Pembimbing

1. Budi Oktavia, M.Si, P.hD


2. Alizar, S.Pd, M.Sc, P.hD

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA


PROGRAM PASCA SARJANA
UNIVERSITAS NEGERI PADANG
2019
KATA PENGANTAR

Puji Syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
rahmat serta karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan observasi ini
mengenai “Pengelolaan Laboratorium Kimia di SMAN 14 Padang” dengan sebaik-
baiknya. Penulis membuat laporan observasi ini untuk memenuhi tugas mata kuliah
Pengelolaan Laboratorium Kimia.
Dalam penyelesaian penulisan laporan observasi ini, penulis banyak mendapat
bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, maka tidak berlebihan kiranya pada
kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terimakasih kepada Bapak Budhi
Oktavia, M.Si, P.hD dan bapak Alizar, S.Pd, M.Sc, P.hD selaku dosen mata kuliah
Pengelolaan Laboratorium Kimia ,Bapak Irwan, S.Pd selaku guru mata pelajaran
kimia yang sekaligus sebagai laboran kimia yang bersedia membantu dalam
pelaksanaan observasi di SMAN 14 Padang. Dalam penulisan laporan observasi ini,
penulis menyadari masih terdapat kelemahan dan kekurangan.
Untuk itu penulis menerima semua kritik dan saran yang membangun dari
semua pihak, demi kesempurnaan laporan observasi ini. Mudah-mudahan laporan
observasi ini bermanfaat bagi pembaca ,terutama bagi penulis sendiri. Akhir kata
,penulis mengucapkan terimakasih.

Padang, Oktober 2019

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................. i


DAFTAR ISI............................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 1
A. Latar Belakang ................................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ........................................................................................... 2
C. Tujuan Observasi ............................................................................................. 3
D. Manfaat Observasi ........................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 4
A. Ilmu Kimia ........................................................................................................ 4
B. Laboratorium ................................................................................................... 5
1. Pengertian Laboratorium ............................................................................ 5
2. Struktur Organisasi Laboratorium ............................................................ 7
3. Pengelolaan Laboratorium .......................................................................... 7
4. Keselamatan Laboratorium ........................................................................ 9
5. Fungsi dan Peranan Laboratorium .......................................................... 10
BAB III PELAKSANAAN OBSERVASI DAN PENGOLAHAN DATA ........... 12
A. Lokasi dan Waktu Pelaksanaan Observasi ................................................. 12
B. Subjek Observasi ........................................................................................... 12
C. Objek Observasi ............................................................................................. 12
D. Teknik Pengumpulan Data ........................................................................... 12
E. Analisis Data ................................................................................................... 13
F. Pengolahan Data ........................................................................................... 14
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................. 15
A. Keterlaksanaan Praktikum ........................................................................... 15
B. Kondisi Laboratorium ................................................................................... 17
C. Pengelolaan Laboratorium ........................................................................... 22
D. Keselamatan Kerja Laboratorium ............................................................... 27
E. Hasil Wawancara ........................................................................................... 29
BAB V PENUTUP..................................................................................................... 38
A. Kesimpulan ..................................................................................................... 38
B. Saran ............................................................................................................... 38
KEPUSTAKAAN ...................................................................................................... 39
LAMPIRAN ............................................................................................................... 40
DAFTAR TABEL

Tabel 1 : Kriteria kualitas persentase ................................................................................. 14


Tabel 2. Persentase Keterlaksanaan Praktikum ................................................................ 15
Tabel 3. Persentase Kondisi Laboratorium di SMAN 14 Padang .................................... 17
Tabel 4. Ukuran standar ruangan dalam laboratorium kimia......................................... 21
Tabel 5. Persentase Pengelolaan Laboratorium di SMAN 14 Padang............................. 22
Tabel 6. Persentase Keselamatan Kerja Laboratorium di SMAN 14 Padang ................ 27
Tabel 7. Hasil wawancara .................................................................................................... 27
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Keterlaksanaan Praktikum .................................................................................... 15


Gambar 2. Kondisi, Pengelolaan, dan Keselamatan Laboratorium ........................................ 15
Gambar 3. Laboratorium yang tersedia .................................................................................. 16
Gambar 4. Alat........................................................................................................................ 16
Gambar 5. Bahan .................................................................................................................... 16
Gambar 6. Bahan .................................................................................................................... 16
Gambar 7. Lemari alat ............................................................................................................ 20
Gambar 8. Jas Lab .................................................................................................................. 28
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Menurut UU No. 20 tahun 2003 Pendidikan adalah usaha sadar dan
terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar
peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki
kekuatan spiritual keagamaaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak
mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan Negara.
Tujuan Pendidikan Nasional adalah untuk mengembangkan potensi peserta
didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha
Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga
negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mewujudkan tujuan
mulia tersebut, sekolah sebagai lembaga penyelenggara pendidikan pun memiliki
peranan yang sangat besar untuk keberhasilan suatu pendidikan. Mulai dari peran
guru, lingkungan belajar sampai pada ketersediaan fasilitas belajar mengajar.
Salah satu fasilitas dalam proses belajar mengajar yang tidak boleh
dikesampingkan adalah Laboratorium.
Dikemukakan pada PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan bahwa Laboratorium dan jenis peralatannya merupakan sarana dan
prasana penting untuk penunjang proses pembelajaran di sekolah. Apalagi dengan
diberlakukannya Kurikulum 2013, siswa tidak hanya dituntut untuk membuktikan
tetapi dituntut pula untuk dapat menemukan suatu konsep. Laboratorium
merupakan sumber belajar yang efektif untuk mencapai kompetensi yang
diharapkan bagi siswa. Untuk meningkatkan efesiensi dan efektifitas, laboratorium
harus dikelola dan dimanfaatkan dengan baik. Sebagus dan selengkap apapun
suatu laboratorium tidak akan berarti apa-apa bila tidak ditunjang oleh manajemen
yang baik. Oleh karena itu, untuk mengoptimalkan fungsi laboratorium perlu
dikelola secara baik untuk kelancaran proses belajar mengajar, contohnya dalam
pengelolaan laboratorium kimia.

1
Ruang laboratorium kimia berfungsi sebagai tempat berlangsungnya
kegiatan pembelajaran kimia secara praktek yang memerlukan peralatan khusus.
Infrastruktur laboratorium kimia dapat dipahami sebagai sarana dan prasarana
yang terdapat di dalam laboratorium kimia yang akan mendukung segala kegiatan
operasional laboratorium kimia. Keberadaan infrastruktur yang lengkap tentu tidak
akan dapat dimanfaatkan secara maksimal apabila tidak didukung oleh unsur
penunjang lain, seperti: organisasi laboratorium, peraturan, tata ruang,
kelengkapan peralatan keamanan, dan keselamatan kerja, sumber daya manusia,
serta administrasi laboratorium yang tertata. Salah satu faktor yang berpengaruh
dalam kegiatan praktikum kimia adalah infrastruktur dan unsur penunjang yang
ada (pengelola, buku sumber, alat dan bahan kimia). Ini berarti bahwa
kelengkapan infrastruktur dan unsure penunjang laboratorium kimia di sekolah
dengan sendirinya merupakan suatu alat bantu dalam usaha pencapaian tujuan
pembelajaran. Laboratorium kimia harus dikelola sedemikian rupa sehingga dapat
mewujudkan suatu sarana yang dapat membantu siswa dalam pembelajaran ilmu
kimia.
Agar tujuan pembelajaran kimia tercapai maka diperlukan laboratorium yang
ideal. Untuk mengetahui apakah laboratorium di sekolah sudah sesuai dengan
kriteria laboratorium ideal, maka perlu dilakukan observasi. Observasi ini
dilakukan di MAN 2 Koto Baru Kabupaten Solok untuk melihat bagaimana
pelaksanaan praktikum, kondisi laboratorium, pengelolaan laboratorium dan
keselamatan laboratorium di MAN 2 Koto Baru Kabupaten Solok tersebut.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana keterlaksanaan praktikum kimia di SMAN 14 Padang?
2. Bagaimana kondisi laboratorium kimia di SMAN 14 Padang?
3. Bagaimana pengelolaan laboratorium kimia SMAN 14 Padang?
4. Bagaimana Keselamatan laboratorium kimia di SMAN 14 Padang?

2
C. Tujuan Observasi
1. Mengetahui bagaimana keterlaksanaan praktikum kimia di SMAN 14 Padang
2. Mengetahui bagaimana kondisi laboratorium kimia di SMAN 14 Padang
3. Mengetahui bagaimana pengelolaan laboratorium kimia di SMAN 14 Padang
4. Mengetahui bagaimana Keselamatan laboratorium kimia di SMAN 14 Padang

D. Manfaat Observasi
1. Bagi mahasiswa
a. Mahasiswa sebagai calon guru dapat memperoleh pengalaman baru dan
menambah wawasan dalam pengelolaan laboratorium kimia SMA secara
baik.
b. Mahasiswa dapat mengetahui bagaimana administrator sekolah dalam
mengupayakan agar tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan baik.
2. Bagi guru
a. Guru dapat mengetahui cara pengelolaan laboratoratorium kimia SMA
yang menunjang tercapainya tujuan pembelajaran secara efektif.
b. Guru dapat berdiskusi mengenai solusi yang dapat dilakukan untuk
menangani masalah-masalah yang ditemui dalam pelaksanaan praktikum
3. Bagi siswa
Secara tidak langsung, melalui kegiatan observasi ini siswa akan
termotivasi untuk lebih semangat dalam proses pembelajaran khususnya
praktikum di laboratorium terutama bagi siswa yang tertarik dibidang
pendidikan.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Ilmu Kimia
Ilmu kimia termasuk rumpun Ilmu Pengetahuan Alam (IPA), oleh
karenanya ilmu kimia mempunyai karakteristik mirip dengan IPA sehingga ilmu
kimia memberikan sumbangan yang besar dalam perkembangan ilmu dan
teknologi. Dahulu, saat ini, dan saat yang akan datang ilmu kimia memegang
peranan sangat penting dalam kehidupan masyarakat. Hal ini disebabkan karena
kehidupan kita sangat tergantung pada zat-zat kimia yang terkandung dalam
berbagai bahan kimia seperti air, tanah, bahan pangan, bahan sandang, bahan
papan, pupuk dan obat-obatan. Penguasaan ilmu kimia sebagai hasil pembelajaran
kimia merupakan modal untuk mengimbangi kemajuan teknologi (Sukardjo,
2006:1).
Salah satu komponen yang berpengaruh dalam proses belajar mengajar
adalah kurikulum yang berlaku. Kurikulum yang berlaku saat ini adalah
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Sekolah dituntut untuk menentukan sendiri
pendekatan,metode, maupun media pembelajaran yang paling baik buat peserta
didiknya.Materi-materi kimia akan lebih mudah dipahami siswa apabila proses
pembelajaran tidak hanya dilakukan dalam kelas saja, melainkan didukung dengan
kegiatan pembuktian-pembuktian secara langsung, baik di lapangan maupun di
laboratorium kimia. Oleh karena kegiatan pembelajaran kimia juga harus
dilakukan di lapangan atau di laboratorium kimia, maka lebih tepat digunakan
pendekatan keterampilan proses.
Pendekatan keterampilan proses merupakan suatu pendekatan dalam proses
pembelajaran yang menekankan pada pembentukan keterampilan untuk
memperoleh pengetahuan. Pendekatan ini dapat dilakukan dengan kegiatan
praktikum/percobaam di laboratorium. Percobaan di laboratorium, memungkinkan
siswa menggunakan semua potensi yang ada pada dirinya (kognitif, afektif, dan

4
psikomotorik) terutama proses mentalnya untuk menemukan sendiri konsep
konsep/prinsip-prinsip kimia dan proses-proses mental lainnya. Pelaksanaan
proses pembelajaran dengan kegiatan percobaan atau eksperimen akan dapat
berjalan dengan baik dan benar, jika dilakukan dengan perencanaan yang benar
terlebih dahulu. Perencanaan kegiatan praktikum dipengaruhi oleh beberapa 5ltern
yaitu tujuan praktikum dan infrastruktur (Mulyati Arifin, 1995: 190).

B. Laboratorium
1. Pengertian Laboratorium
Laboratorium adalah tempat riset ilmiah, eksperimen, pengukuran
ataupun pelatihan ilmiah dilakukan. Laboratorium biasanya dibuat untuk
memungkinkan dilakukannya kegiatan-kegiatan tersebut secara terkendali.
Sementara menurut Emha (2002), laboratorium diartikan sebagai suatu tempat
untuk mengadakan percobaan, penyelidikan, dan sebagainya yang berhubungan
dengan ilmu fisika, kimia, dan biologi atau bidang ilmu lain. Pengertian lain
menurut Sukarso (2005), laboratorium ialah suatu tempat dimana dilakukan
kegiatan kerja untuk mernghasilkan sesuatu. Tempat ini dapat merupakan suatu
ruangan tertutup, kamar, atau ruangan terbuka, misalnya kebun dan lain-lain.
Berdasarkan definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa laboratorium adalah
suatu tempat yang digunakan untuk melakukan percobaan maupun pelatihan
yang berhubungan dengan ilmu fisika, biologi, dan kimia atau bidang ilmu lain,
yang merupakan suatu ruangan tertutup, kamar atau ruangan terbuka seperti
kebun dan lain-lain.
Desain laboratorium dalam pendidikan IPA berarti, bagaimana bentuk
laboratorium itu, bagian-bagian apa yang harus ada agar semua memberikan
kemudahan bagi siswa dalam belajar meupun menegrjakan tugas-tugasnya.
Tata ruang laboratorium dalam pendidikan IPA berarti bagaimana menyusun
semua peralatan dalam laboratorium, baik meja, kursi, lemari, maupun
peralatan lain sesuai dengan kegiatan belajar mengajar pada waktu itu. Untuk

5
mencapai keadaan itu maka perlu ada pengadministrasian di laboratorium yang
bertujuan untuk :
a. Memahami cara menata dan menyimpan alat/bahan di laboratorium
b. Memahami cara mengadministrasikan alat/bahan.
c. Mengenal dan mengisi perangkat administrasi
d. Menerapkan cara menata, menyimpan dan administrasi alat/bahan di
laboratorium kimia.
Macam-macam ruangan yang diperlukan di laboratorium:
a. Ruangan kegiatan belajar mengajar
Dimana peralatan termasuk meja, kursi, lemari, dan rak ada didalamnnya.
Ruangan itu dapat berbentuk persegi panjang. Bentuk ruangan ini
mempunyai kelemahan yaitu jarak antara guru dan siswa yang dibelakang
menjadi jauh. Untuk mengurangi kelemahan tersebut disarankan agar
ruangan tiu berbentuk bujur sangkar.
b. Ruangan persiapan.
Dimana guru dilaboratorium dapat melakukan persiapan sebelumnya, agar
kegiatan belajar mengajar dapat berjalan baik.
c. Ruangan untuk gudang.
Digunakan untuk menyimpan alat-alat dan bahan yang digunakan. Untuk
gudang diperlukan ruang minimal ukuran 5 x 4 m, agar dapat menyimpan
lemari untuk zat-zat kimia. Lemari tuntuk menyimpan alat-alat tidak boleh
bercampur dengan lemari yang berisi bahan-bahan kimia.
d. Ruang gelap
Digunakan untuk mengerjakan pemrosesan foto atau untuk percobaan lain
yang harus bebas cahaya.
e. Ruangan untuk menimbang
Sebaiknya juga harus dimiliki setiap laboratorium. Ruangan timbang ini
gunanya untuk menimbang bahan-bahan kimia dan juga untuk menyimpan
timbangan itu sendiri. Alat timbang jangan disimpan dalam ruangan yang
digunakan untuk mennyimpan zat-zat kimia, kecuali timbangan atau neraca

6
yang besar. Karena disimpan dalam ruangan kegiatan belajar-mengajar
(laboratorium) akan cepat kotor dan berkarat sehingga tidak sempurna lagi
kerjanya.
f. Pintu , Jendela dan Lantai
Semua pintu dan jendela harus lecar dan membuka kearah luar, lantai
ruangan harus rata dan tidak licin.

2. Struktur Organisasi Laboratorium


Dalam pelaksanaan pengoperasian laboratorium sains ,struktur
laboratorium tersebut minimal melibatkan personal yang meliputi :
a. Kepala sekolah
b. Wakil Kepala Sekolah
c. Tata Usaha
d. Guru sains (Pengelola dan Pembimbing)
e. Laboran
Personal di atas bertugas dan berfungsi :
a. Merencanakan pengadaan alat /bahan laboratorium
b. Menyusun jadwal dan tata tertib laboratorium
c. Mengatur pengeluaran dan pamasukan /pinjaman alat laboratotium
d. Mempersiapkan peralatan/bahan yang dipergunakan pada praktikum
e. Mendaftarkan alat/bahan laboratorium yang habis
f. Mengiventarisasi dan mengadministrasikan pinjaman alat-alat
g. Membuat daftar katalog sesuai dengan jenis alat/bahan
h. Memelihara dan memperbaiki alat-alat
i. Menyusun pelaksanaan kegiatan laboratorium
j. Membersihkan alat-alat yang digunakan ( laboran )
k. Mengembalikan dan mengatur alat/bahan yang telah digunakan ( laboran )

3. Pengelolaan Laboratorium
Kegiatan pengelolaan laboratorium ini meliputi :

7
a. Memelihara kelancaran penggunaan laboratorium.
Demi kelancaran penggunaan laboratorium doperlukan beberapa hal berikut:
1) Harus ada jadwal yang jelas tentang penggunaan laboratorium.
2) Harus ada taat tertib laboratorium, dan dilaksanakan dengan tertib.
3) Harus selalu dalam keadaan siap pakai.
b. Menyediakan alat-alat dan bahan-bahan yang diperlukan dalam
laboratorium.
Dapat dipisahkan menjadi dua macam:
1) Zat-zat yang langsung dapat diambil siswa.
Termasuk disini adalah zat atau larutan-larutan yang disediakan di
rak-rak terbuka. Sebelum mengambil larutan lebih dulu siswa melihat
daftar untuk mengetahui nomor dan letak botol yang dicari. Biasanya
daftar yang dimaksud ditempelkan pada bagian ujung tiap rak dan disusun
berdasarkan abjad.
2) Zat yang harus diminta pada petugas.
Siswa harus mengisi kertas isian yang tersedia, setelah ditanda
tangani diserahkan kepada petugs utnuk disediakan. Dalam pemakaiannya
alat-alat dan bahan kimia harus disusun kembali kedalam tempat
penyimpanan. Untuk kelancaran ini maka alat-alat atau bahan-bahan yang
disimpan telah pisah-pisah atau terklarifikasikan supaya mudah dikontrol
dan dipakai. Hal ini meliputi:
a) Keadaan alat dan bahan
b) Keadaan gudang
c) Keadaan laboratorium secara menyeluruh
d) Sutuasi harian
e) Catatan khusus
Pencatatan ini lebih praktis jika setiap alat dan bahan dalam
laboratorium diberikan satu kartu yang berisikan :
a) Nama alat/bahan
b) Spesifikasi

8
c) Golongan
d) Nomor induk
e) Nomor kode
f) Tempat dalam penyimpanan
Buku harian digunakan untuk catatan sementara mengenai
peristiwa-peristiwa laboratorium dibuat buku catatan harian. Misalnya :
a) Catatan pinjaman alat sementara
b) Catatan sebelum dipindahkan pada buku kartu
c) Catatan lain yang bersifat sementara
Selain buku catatn harian, dilaboratorium juga harus ada buku
catatan khusus yang berisi :
a) Catatan konstanta dipakai
b) Catatan pembuatan larutan
c) Catatan percobaan khusus

4. Keselamatan Laboratorium
Dalam usaha menjaga keselamatan pemakai laboratorium pada saat
mereka melakukan kegiatan, maka pencegahan terjadinya kecelakaan lebih
utama dari pada merawat setelah korban berjatuhan. Sebab itu sangat penting
dibuatlah peraturan pada atat tertib penggunaan laboratorium.
Sebaiknya tata tertib itu berisi tiga unsure penting yang tidak dilakukan
yaitu, larangan , suruhan, dan petunjuk. Usahakan setiap siswa memahami
benar-benar isi tata tertib sebelum mereka melakukan kegiatan dalam
laboratorium.
Beberapa komponen yang erat hubungannya dengan keselamatan laboratorium:
a. Adanya air yang cukup
b. Gas
c. Listrik
d. Kotak P3K

9
e. Sebaiknya pada dinding laboratorium atau pada dinding kotak P3K tertera
nomor telepon penting
f. Alat pemadam kebakaran baik busa, gas, CO2 atau jenis lain
g. Disediakan kotak berisi pasir kering dengan sekopnya
h. Disediakan selimut anti api

5. Fungsi dan Peranan Laboratorium


a. Fungsi Laboratorium
Menurut Sukarso (2005), secara garis besar laboratorium dalam proses
pendidikan adalah sebagai berikut:
1) Sebagai tempat untuk berlatih mengembangkan keterampilan intelektual
melalui kegiatan pengamatan, pencatatan dan pengkaji gejala-gejala alam.
2) Mengembangkan keterampilan motorik siswa. Siswa akan bertambah
keterampilannya dalam mempergunakan alat-alat media yang tersedia
untuk mencari dan menemukan kebenaran.
3) Memberikan dan memupuk keberanian untuk mencari hakekat kebenaran
ilmiah dari sesuatu objek dalam lingkungn alam dan 10ltern.
4) Memupuk rasa ingin tahu siswa sebagai modal sikap ilmiah seseorang
calon ilmuan.
5) Membina rasa percaya diri sebagai akibat keterampilan dan pengetahuan
atau penemuan yang diperolehnya.
Lebih jauh dijelaskan bahwa fungsi dari laboratorium adalah sebagai
berikut :
1) Laboratorium sebagai sumber belajar
Tujuan pembelajaran kimia dengan banyak variasi dapat digali,
diungkapkan, dan dikembangkan dari laboratorium. Laboratorium sebagai
sumber untuk memecahkan masalah atau melakukan percobaan. Berbagai
masalah yang berkaitan dengan tujuan pembelajaran terdiri dari 3 ranah
yakni: ranah pengetahuan (kognitif), ranah sikap (afektif), dan ranah
keterampilan (psikomotor).

10
2) Laboratorium sebagai metode pembelajaran
Di dalam laboratorium terdapat dua metode dalam pembelajaran
yakni metode percobaan dan metode pengamatan
3) Laboratorium sebagai prasarana pendidikan
Laboratorium sebagai prasarana pendidikan atau wadah proses
pembelajaran. Laboratorium terdiri dari ruang yang dilengkapi dengan
berbagai perlengkapan dengan bermacam-macam kondisi yang dapat
dikendalikan, khususnya peralatan untuk melakukan percobaan.

b. Peranan Laboratorium Sekolah


Berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) guru
fisika sangat dituntut dalam kreatifitas membuat alat-alat sederhana yang
mampu menjelaskan teori dan konsep fisika, sesuai dengan peralatan yang
ada dan kondisi daerahnya agar tervisualisasi sehingga mudah dipahami dan
dimengerti siswanya. Untuk itu peranan laboratorium fisika menjadi sangat
penting, karena laboratorium merupakan pusat proses belajar mengajar
untuk mengadakan percobaan, penyelidikan atau penelitian (Depdikbud.
1979). Adapun peranan laboratorium sekolah antara lain :
1) Laboratorium sekolah sebagai tempat timbulnya berbagai masalah
sekaligus sebagai tempat untuk memecahkan masalah tersebut.
2) Laboratorium sekolah sebagai tempat untuk melatih keterampilan serta
kebiasaan menemukan suatu masalah dan sikap teliti.
3) Laboratorium sekolah sebagai tempat yang dapat mendorong semangat
peserta didik untuk memperdalam pengertian dari suatu fakta yang
diselidiki atau diamatinya.
4) Laboratorium sekolah berfungsi pula sebagai tempat untuk melatih
peserta didik bersikap cermat, bersikap sabar dan jujur, serta berpikir
kritis dan cekatan.
5) Laboratorium sebagai tempat bagi para peserta didik untuk
mengembangkan ilmu pengetahuannya (Emha, 2002).

11
BAB III
PELAKSANAAN OBSERVASI DAN PENGOLAHAN DATA

A. Lokasi dan Waktu Pelaksanaan Observasi


1. Lokasi observasi : observasi dilakukan di SMAN 14 Padang Jalan Batu Gadang
Km 15 Lubuk Kilangan Indarung
2. Waktu pelaksanaan observasi
Hari / Tanggal : Kamis / 3 Oktober 2019
Waktu : 10.00 – 12.00 WIB

B. Subjek Observasi
Subjek observasi yang dijadikan narasumber pada observasi ini adalah
guru mata pelajaran kimia kelas X, XI, XII, laboran kimia dan beberapa orang
siswa SMAN 14 Padang dengan rincian sebagai berikut :
Kepala Labor : Ermayulis, S.Pd
Guru Kimia : Nofrianto, S.Pd
Siswa SMAN 14 Padang

C. Objek Observasi
Pada observasi ini yang menjadi objek observasi adalah keterlaksanaan
praktikum kimia, kondisi laboratorium kimia, pengelolaan laboratorium kimia,
keselamatan laboratorium kimia dan model pembelajaran yang diterapkan oleh
guru mata pelajaran kimia di SMAN 14 Padang.

D. Teknik Pengumpulan Data


Pada observasi ini teknik pengumpulan data yang digunakan adalah
observasi langsung dengan meggunakan lembar observasi berupa angket mengenai
laboratorium dan melakukan wawancara dengan guru melalui beberapa daftar

12
pertanyaan, serta mengambil bukti fisik berupa foto bersama guru, foto ruang
laboratorium serta foto alat dan bahan praktikum.

E. Analisis Data
Data-data yang diperoleh pada observasi ini diolah dengan menghitung
persentase dengan menggunakan rumus sebagai berikut :
1. Keterlaksanaan Praktikum
a. Kelas X
Persentase keterlaksanaan praktikum kelas X
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑟𝑎𝑘𝑡𝑖𝑘𝑢𝑚 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑙𝑎𝑘𝑠𝑎𝑛𝑎
× 100 %
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑟𝑎𝑘𝑡𝑖𝑘𝑢𝑚 𝑘𝑒𝑙𝑎𝑠 𝑋
b. Kelas XI
Persentase keterlaksanaan praktikum :
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑟𝑎𝑘𝑡𝑖𝑘𝑢𝑚 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑙𝑎𝑘𝑠𝑎𝑛𝑎
× 100 %
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑟𝑎𝑘𝑡𝑖𝑘𝑢𝑚 𝑘𝑒𝑙𝑎𝑠 𝑋𝐼
c. Kelas XII
Persentase keterlaksanaan praktikum
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑟𝑎𝑘𝑡𝑖𝑘𝑢𝑚 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑙𝑎𝑘𝑠𝑎𝑛𝑎
× 100 %
𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑟𝑎𝑘𝑡𝑖𝑘𝑢𝑚 𝑘𝑒𝑙𝑎𝑠 𝑋𝐼𝐼

2. Kondisi laboratorium
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑘𝑜𝑚𝑝𝑜𝑛𝑒𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑑𝑖𝑎
× 100 %
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙

3. Pengelolaan Laboratorium
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑘𝑜𝑚𝑝𝑜𝑛𝑒𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑑𝑖𝑎
× 100 %
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙

13
4. Keselamatan Laboratorium
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑘𝑜𝑚𝑝𝑜𝑛𝑒𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑡𝑒𝑟𝑠𝑒𝑑𝑖𝑎
× 100 %
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙
Tabel 1 : Kriteria kualitas persentase
No Persentase % Kategori
1 81 – 100 Sangat baik
2 61 – 80 Baik
3 41 – 60 Cukup baik
4 21 – 40 Rendah
5 0 – 20 Sangat rendah
(Riduwan, 2010)

F. Pengolahan Data
1. Keterlaksanaan Praktikum
a. Kelas X
Persentase keterlaksanaan praktikum kelas X
2
× 100 % = 40 %
5
b. Kelas XI
Persentase keterlaksanaan praktikum kelas XI :
4
× 100 % = 57 %
7
c. Kelas XII
Persentase keterlaksanaan praktikum kelas XII
3
× 100 % = 100 %
3
2. Kondisi laboratorium
22
× 100 % = 84,61 %
26
3. Pengelolaan Laboratorium
31
× 100 % = 79,48 %
39
4. Keselamatan Laboratorium
3
× 100% = 60%
5

14
Keterlaksanaan Praktikum Kimia
120%

100%

80%

60%
Persentase
40%

20%

0%
Kelas X Kelas XI Kelas XII

Gambar 1. Keterlaksanaan Praktikum

Diagram Kondisi, Pengelolaan, dan


Keselamatan Laboratorium
90%
80%
70%
60%
50%
40%
Persentase
30%
20%
10%
0%
Kondisi Pengelolaan Keselamatan
Laboratorium Laboratorium Laboratorium

Gambar 2. Kondisi, Pengelolaan, dan Keselamatan Laboratorium

15
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Keterlaksanaan Praktikum

Berdasarkan observasi yang telah dilakukan di SMA N 14 Padang


didapatkan data keterlaksanaan praktikum kimia yang dijelaskan seperti pada
Tabel 2.

Tabel 2. Persentase Keterlaksanaan Praktikum

Kelas Terlaksana Tidak Persentase Kategori


Terlaksana Keterlaksanaan
1. Larutan 1. Ikatan Kimia
Elektrolit 2. Reaksi Redoks
dan Non 3. Stoikiometri
X Elektrolit 40 % Cukup baik
2. Hukum-
hukum
Dasar Kimia
1. Termokimia 1. Kesetimbangan
2. Laju Reaksi Kimia
3. Larutan 2. Larutan
XI 57 % Baik
Asam Basa Penyangga
4. Koloid 3. Hidrolisis

1. Elektrokimia
2. Sifat
Koligatif
XII Larutan 100 % Sangat baik
3. Identifikasi
Karbohidrat
dan Protein
Rata-rata 65,66 % Baik

15
Berdasarkan data pada Tabel 2 diketahui bahwa rata-rata keterlaksanaan
praktikum dari kelas X, XI, dan XII adalah 65,66 %. Persentase ini menunjukkan
bahwa keterlaksanaan praktikum sudah berjalan dengan baik. Jika dilihat dari
persentase masih ada praktikum yang masih belum terlaksana terutama pada kelas
X (Ikatan Kimia, Reaksi Redoks, dan Stoikiometri) dan kelas XI (seperti
Kesetimbangan Kimia, Hidrolisis, Larutan Penyangga).

Gambar 3. Laboratorium Kimia Gambar 4. Alat yang tersedia

Gambar 5. Bahan Gambar 6. Bahan

Faktor lain yang menyebabkan tidak terlaksananya praktikum adalah


kurangnya alat dan bahan yang tersedia. Solusi yang dapat diberikan terkait
kurangnya alat dan bahan yang tersedia adalah dengan melaksanakan praktikum
yang berbasis Green Chemistry sedangkan solusi untuk kendala yang terkait

16
dengan pemanfaatan laboratorium yang sekaligus dijadikan kelas adalah dengan
membuka kelas baru.
Berdasarkan teori keterlaksanaan praktikum harus mencapai 100 %, hal
ini sesuai dengan tuntutan kurikulum 2013. Apabila ada praktikum yang belum
terlaksana dengan baik maka belum tercapainya tuntutan kurikulum dan pada
akhirnya tujuan pembelajaran juga tidak tercapai sehingga hasil belajar serta
pemahaman siswa mengenai konsep yang sedang dipelajari kurang.
Menurut teori kegiatan laboratorium yang baik adalah siswa tidak
mengetahui hasil apa yang harus didapatkannya. Oleh karena itu sangat tepat
untuk melakukan kegiatan eksperimen sebelum mempelajari konsep yang
berhubungan dengan kegiatan eksperimen tersebut. Sehingga kegiatan
eksperimen yang dilakukan oleh siswa bukanlah sebagai wujud untuk verifikasi
teori saja (American Chemical Society Committee on Education, 2012: 9-10).
Apabila keterlaksanaan praktikum yang didapatkan berada di bawah 50%,
atau dapat dikatakan masih rendah maka sekolah harus melakukan evaluasi
terhadap sistem laboratorium di sekolah tersebut, agar keterlaksanaan praktikum
dapat mencapai 100 %.

B. Kondisi Laboratorium
Berdasarkan observasi terhadap kondisi laboratorium dengan
memperhatikan kelayakan dari laboratorium tersebut, didapatkan persentase yang
dijelaskan pada Tabel 3.

Tabel 3. Persentase Kondisi Laboratorium di SMA N 14 Padang

Fasilitas Utama Laboratorium


No Daftar Pertanyaan Ket
1 Meja demonstrasi: meja beserta kursi
yang
digunakan untuk mendemontrasikan √
praktikum oleh guru. Dengan kondisi
idealnya sebagai berikut :
2 Tabung Pemadam Kebakaran √

17
3 Meja praktikum Siswa, dengan kondisi

ideal
4 Lemari, sebagai tempat penyimpanan

perabot laboratorium.
5 Laci meja, tempat untuk menyimpan alat

– alat kecil
6 Bak cuci pada meja demonstrasi √
7 Rak, tempat untuk menyimpan alat – alat

dan bahan,
8 Papan tulis/white board √
9 Pengatur suhu ruangan yang bekerja
dengan baik -
10 Instalasi Listrik √

Fasilitas Pendukung
No Daftar Pertanyaan Ket
1 Di ruang laboratorium dilengkapi papan
tulis yang baik/layak pakai dengan

ukuran panjang 300 cm dan lebar 100
cm.
2 Di ruang laboratorium terdapat media
LCD yang operasional atau dapat -
digunakan.
3 Alat pemadam kebakaran dan panduan
pemakaian yang dapat digunakan atau √
operasional.
4 Jam dinding yang berfungsi dengan baik. √
5 Peralatan PPPK yang lengkap (kasa,
perban, betadine, hansaplas, silet, √
alcohol, kapas) dan layak pakai.
6 Peralatan kebersihan seperti sapu, serok,
tempat sampah (organic dan anorganik),

sula, dan alat pel dalam keadaan baik
atau layak digunakan.

18
7 Soket listrik yang berfungsi dengan baik

atau dapat digunakan.

Standar Desain Laboratorium


No Daftar Pertanyaan Ket
1 Luas laboratorium Didalamnya
termasuk ruangan persiapan dan √
gudang ukuran (100m2)
2 Terdapatnya ventilasi udara √
3 Ruangan yang ada di Tidak ada ruangan
laboratorium gelap
4 Ruangan praktikum ideal √
5 Pada ruangan persiapan √
6 Ruang penyimpanan (gudang) -
7 Ruangan timbang -
8 Kebun sekolah dan rumah kaca √
9 Penataan tempat sampah √

Berdasarkan data pada Tabel 3 diketahui bahwa persentase kondisi


kelayakan laboratorium adalah sebesar 85 %. Persentase ini menunjukkan kondisi
laboratorium di SMA N 14 Padang layak untuk digunakan sebagai tempat
praktikum.
Menurut teori, laboratorium dikatakan baik apabila penataan komponen-
komponenya baik. Hal ini meliputi bagaimana menyusun semua peralatan dalam
laboratorium, baik meja, kursi, lemari, maupun peralatan lain sesuai dengan
kegiatan belajar mengajar pada waktu itu. Idealnya dalam laboratorium harus
terdapat ruangan- ruangan sebagai berikut :
1. Ruangan kegiatan belajar mengajar
2. Ruangan persiapan.
3. Ruangan untuk gudang.
4. Ruang gelap
5. Ruangan untuk menimbang

19
Laboratorium SMA N 14 Padang sudah terpisah dengan laboratorium fisika
dan biologi. Di dalam laboratorium sudah terdapat ventilasi udara, instalasi istrik
dan instalasi air. Dimana ventilasi udara berfungsi agar sirkulasi udara di
laboratorium baik, jadi apabila terdapat gas atau uap yang dihasilkan selama
proses praktikum dapat keluar dengan cepat. Instalasi listrik disini berguna untuk
menunjang kegiatan selama proses praktikum. Selain instalasi listrik juga terdapat
instalasi air yang berguna untuk kelancaran proses praktikum seperti dalam proses
pencucian alat praktikum, kebersihan setelah praktikum, dan sebagai pertolongan
pertama jika terjadi kecelakaan kerja saat praktikum (terkena zat yang berbahaya),
tetapi di sekolah ini sedang dilakukan renovasi sehingga instalasi masih belum
berfungsi.
Laboratorium SMA N 14 Padang tidak terdapat media LCD yang
operasional untuk digunakan, tidak terdapat tata tertib laboratorium. LCD akan
disediakan apabila dibutuhkan pada saat proses pembelajaran. Di laboratorium ini
sudah terdapat white board/papan tulis dan washtafle. Jika dilihat dari ukuran
laboratoriumnya, belum sesuai untuk 2,5 m2/siswa. Komponen-komponen lainnya
di laboratorium SMA N 14 Padang seperti lemari khusus alat sudah tersedia, tetapi
tempat penyimpanan alat belum tertata dengan baik, seperti yang terlihat pada
Gambar 7.

Gambar 7. Lemari Alat


Secara teori penataan alat dan bahan dapat menentukan keberhasilan dan
kelancaran kegiatan. Cara menyimpan alat laboratorium dengan memperhatikan

20
bahan pembuat alat tersebut, bobot alat, keterpakaiannya, serta sesuai pokok
bahasannya. Penyimpanan alat menurut aturan tertentu harus disepakati antara
pengelola laboratorium dan diketahui oleh pengguna/ praktikan. Untuk
memudahkan dalam penyimpanan dan pengambilan kembali alat di laboratorium,
maka sebaiknya dibuatkan daftar inventaris alat yang lengkap dengan kode dan
jumlah masing-masing. Alat yang rusak atau pecah sebaiknya ditempatkan pada
tempat tersendiri, dan dituliskan dalam buku kasus dan buku inventaris
laboratorium. Penataan dan penyimpanan alat dan bahan didasarkan pada:
1. Keadaan laboratorium yang ditentukan oleh fasilitas, susunan laboratorium, dan
keadaan alat dan bahan
2. Kepentingan pemakai ditentukan berdasarkan kemudahan dicari dan dicapai,
keamanan dalam penyimpanan dan pengambilannya
Dasar dari penyimpanan alat, yaitu:
1. Jenis alat, misalnya gelas kimia, corong, cawan petri, lumpang dan alu
2. Jenis bahan pembuat, misalnya kaca porselin, logam dan kayu
3. Percobaan, misalnya laju reaksi, kesetimbangan kimia, dll
4. Seberapa sering alat digunakan
Menurut teori, Setiap laboratorium harus memiliki denah yang menggambarkan
keadaan ruangan. Ruangan-ruangan tersebut harus tercatat namanya, ukuran, dan
kapasitasnya. Untuk keperluan pengembangan laboratorium, rambu-rambu tentang
ukuran standar ruangan dalam laboratorium ini dapat dilihat pada Tabel 4.
Tabel 4. Ukuran standar ruangan dalam laboratorium kimia

No Jenis Ruangan Ukuran


1 Ruangan praktikum ± 2,5 m2/orang
2 Ruangan persiapan ± 20 % dari R. Praktikum
3 Ruangan alat/gudang alat ± 20 % dari R. Praktikum
4 Ruangan zat/gudang zat ± 20 % dari R. Praktikum
5 Ruangan timbang ± 5 - 20 % dari R. Praktikum

21
No Jenis Ruangan Ukuran
6 Ruangan alternative ± 15 % dari R. Praktikum
7 Ruangan komputasi ± 15 % dari R. Praktikum
8 Ruangan staf/ pengelola lab ± 20 % dari R. Praktikum
9 Ruangan bengkel mekanik/logam ± 20 % dari R. Praktikum
10 Ruangan pengerjaan gelas ± 20 % dari R. Praktikum
11 WC ± 20 % dari R. Praktikum

Dari data didapatkan, laboratorium kimia SMA N 14 Padang tidak memiliki


denah yang dapat menggambarkan keadaan setiap ruangan. Adanya komponen-
komponen yang tidak tersedia dalam laboratorium kimia di SMA N 14 Padang
mengakibatkan kurang layaknya kondisi laboratorium.

C. Pengelolaan Laboratorium
Berdasarkan observasi yang telah dilakukan di SMAN 14 Padang didapatkan
data pengelolaan laboratorium kimia yang dijelaskan seperti pada Tabel 5.

Tabel 5. Persentase Pengelolaan Laboratorium di SMAN 14 Padang

Pengadministrasian Laboratorium
No Daftar Pertanyaan Ket
1 Terdapat buku stok atau buku induk
untuk inventaris alat praktikum yang √
disusun ke dalam tabel.
2 Terdapat kartu barang untuk inventaris
bahan praktikum yang disusun ke dalam √
tabel.
3 Terdapat buku pembelian alat dan
bahan praktikum yang disusun ke dalam √
tabel.
4 Terdapat buku peminjaman alat dan

bahan praktikum yang disusun ke dalam

22
tabel.
5 Terdapat buku harian (log book) kegiatan

laboratorium yang disusun kedalam tabel.
6 Ada formulir kontrol alat dan bahan
laboratorium yang di susun ke dalam √
tabel.
7 Ada lembar penjadwalan penggunaan

laboratorium disususn ke dalam tabel
8 Terdapat struktur organisasi laboratorium √
9 Terdapat buku catatan kecelakaan yang
pernah terjadi yang disusun ke dalam √
tabel
10 Terdapat daftar klasifikasi alat – alat di
laboratorium yang di kelompokkan √
menurut jenis bahan pembuatan alat
11 Terdapat tata tertib laboratorium untuk

siswa.
12 Terdapat tata tertib laboratorium untuk

guru.
13 Terdapat tata tertib laboratorium untuk

guru.
14 Terdapat buku absensi siswa √
15 Terdapat buku absensi Guru √
16 Terdapat buku absensi petugas LAB √

Penyimpanan dan Perawatan Alat


No Daftar Pertanyaan Ket
1 Alat dari bahan kaca biasa diletakkan di
-
tempat ruangan bersuhu dingin.
2 √
3 Alat yang terbuat dari besi :
a. Tidak disimpan berdekatan √
dengan zat kimia

23
b. Dicat agar tidak berkarat
4 Alat yang terbuat dari kaca dan plastik:
a. Dicuci dengan sabun
b. Yang sukar dibersihkan dengan sabun,
dibersihkan dengan bahan kimia yaitu
merendam bagian alat yang kotor √
denganlarutan 100 gram kalium
bikarbonal dicampur 100 gram asam
sulfat pekat yang diencerkan dengan 1
liter air.
5 Sumbat kaca dipasang dalam keadaan:
a. Bersih

b. Kering
c. Disisipi kertas
6 Alat pipa kaca dan tabung kaca panjang

diletakkan dalam posisi tegak.
7 Penyimpanan alat-alat dari kaca
Dicampur
ditempatkan dalam satu tempat.
8 Penyimpanan alat-alat dari kayu
Dicampur
ditempatkan dalam satu tempat.
9 Alat-alat dari bahan sejenis :
a. Cara penyimpananya ditumpuk
b. Alat yang paling bawah adalah alat yang √
paling berat kemudian disusul alat yang
lebih ringan
10 Alat yang berat disimpan pada rak lemari

paling bawah
11 Alat yang berat tidak disimpan pada

lemari gantung
12 Alat-alat berat disimpan dalam gudang -
13 Alat berat yang termasuk alat ukur
disimpan dalam lemari pada √
laboratorium.
14 Alat-alat yang lembab tidak disimpan √

24
dalam lemari.
15 Alat-alat optik :
a. Disimpan ditempat yang kering.

b. Disimpan dilemari khusus.
c. Ada lampu yang selalu menyala.
16 Debu pada lensa dibersihkan
-
dengan brass blower.
17 Slide, filmstrip, dan film dibagian
gambarnya tidak dipeganag dengan -
tangan.
18 Slide disimpan dalam kotak-kotak pada
tiap frame (rangka) dan diberi eriketyang -
sesuai dengan isinya.
19 Zat-zat yang harus disimpan
dalam lemari asam :
a. asam asetat pekat
-
b. amoniak pekat
c. asam klorida pekat
d. indium kristal
20 Alat yanag terbuat dari bahan logam
dipisahkan dari alat yang terbuat dari √
bahan kaca.
21 Setiap alat yang diset, alat-alat
penyusunnya dipisahkan. Kemudian √
apabila mau dipakai disusun kembali.
22 Magnet tidak disimpan dekat alat-alat
yang sensitif terhadap magnet seperti:
a. stopwatch
-
b. voltmeter
c. amperemeter
d. galvanometer
23 Penyimpanan alat dalam bentuk kit
setelah dipakai disusun kembali pada √
tempat semula.

25
Berdasarkan data pada Tabel 5 diketahui bahwa persentase pengelolan
laboratorium adalah sebesar 79 %. Jika dilihat dari persentase tersebut, maka dapat
dikatakan bahwa pengelolaan laboratorium kimia di SMAN 14 Padang sudah
bagus.
Keberadaan infrastruktur yang lengkap tentu tidak akan dapat dimanfaatkan
secara maksimal apabila tidak didukung oleh adanya penunjang lain, seperti
struktur organisasi laboratorium, tata tertib laboratorium, tata ruang laboratorium,
kelengkapan peralatan keamanan dan keselamatan kerja, sumber daya manusia
serta administrasi laboratorium yang tertata. Salah satu faktor yang berpengaruh
adalah bagaimana pengelolaan laboratorium tersebut. Struktur organisasi di
laboratorium kimia SMAN 14 Padang belum dipasang karena masih ada perbaikan
struktur dimana kepala sekolah baru dilantik sehingga struktur yang lama sedang
dalam perbaikan.
Laboratorium kimia di SMAN 14 Padang ini juga sudah memiliki buku stok
alat dan buku stok bahan, dimana dengan adanya buku stok alat dan bahan ini
maka pihak sekolah dapat mengetahui kelengkapan alat dan bahan dilaboratorium
tersebut. Laboratorium di SMAN 14 Padang juga terdapat buku pembelian alat
dan bahan praktikum, buku ini penting karena dengan adanya buku ini dapat
diketahui alat/bahan apa saja yang telah dibeli, berapa spesifikasinya dan berapa
biaya pembeliannya. Selain itu, buku pembelian alat/bahan ini juga merupakan
suatu bukti bagi kepala laboratorium. Kemudian, di SMAN 14 Padang ini juga
terdapat buku peminjaman alat dan bahan praktikum, buku peminjaman alat dan
bahan ini dapat membantu proses pengadministrasian di laboratorium, jika ada alat
dan bahan yang hilang/ rusak selama peminjaman nantinya si peminjam dapat
bertanggung jawab karena adanya bukti tertulis yang mengatakan bahwa alat yang
dipinjam dalam keadaan baik.
Laboratorium SMAN 14 Padang ini juga terdapat buku harian (logbook)
kegiatan laboratorium, dan terdapat jadwal penggunaan laboratorium. Setiap

26
sekolah memiliki buku harian (logbook) kegiatan laboratorium agar setiap
kegiatan laboratorium di sekolah tersebut terawasi.

D. Keselamatan Kerja Laboratorium


Berdasarkan observasi yang telah dilakukan di SMAN 14 Padang didapatkan
data pengelolaan laboratorium kimia yang dijelaskan seperti pada Tabel 6.

Tabel 6. Persentase Keselamatan Kerja Laboratorium di SMAN 14 Padang


Tersedia Tidak Tersedia % Tersedia Kategori
1. Laboratorium 1. Laboratorium
menyediakan tidak mempunyai
peralatan P3K penyerap debu
yang lengkap.
2. Laboratorium 2. Laboratorium
mempunyai tidak mempunyai
alat pemadam alarm
60 % Sedang
kebakaran.
3. Laboratorium
memasang
Hazard
Symbol

Berdasarkan data pada Tabel 6 diketahui bahwa persentase keselamatan


kerja di laboratorium adalah sebesar 60 %. Jika dilihat dari persentase tersebut,
maka dapat dikatakan bahwa keselamatan kerja laboratorium kimia di SMAN 14
Padang masih sangat rendah.
Demi keselamatan pengguna laboratorium maka pada laboratorium harus
disediakan alat-alat keselamatan, meliputi :
1. Alat pemadam kebakaran
2. Alat penyerap debu
3. Alarm
4. Alat P3K
5. Dan Hazard Symbol

27
Laboratorium di SMAN 14 Padang sudah terdapat alat P3K yang lengkap.
Alat P3K ini sangat penting ada di laboratorium karena alat P3K dapat digunakan
sebagai pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan kerja saat proses/ kegiatan
praktikum berlangsung. Selain peralatan P3K ini, di SMAN 14 Padang juga
disediakan jas lab yang dapat digunakan oleh siswa yang akan melaksanakan
praktikum seperti yang terlihat pada Gambar 8, jas lab ini diperlukan untuk
melindungi diri siswa pada saat praktikum.

Gambar 8. Jas Lab


Di laboratorium SMAN 14 Padang juga terdapat alat pemadam kebakaran.
Hazard Symbol ini diperlukan agar siswa dapat mengetahui karakteristik setiap zat
yang akan digunakan, sehingga siswa menjadi lebih berhati-hati dalam bekerja di
laboratorium. Maka adanya Hazard Symbol di laboratorium sangat diperlukan.
Selain itu, laboratorium di SMAN 14 Padang ini juga tidak mempunyai penyerap
debu dimana penyerap debu ini dapat digunakan sebagai penyerap/ penghisap
debu-debu atau kotoran-kotoran yang terdapat pada laboratorium. Sehingga
laboratorium bersih dari debu-debu atau kotoran-kotoran. Kemudian, laboratorium
kimia di SMAN 14 Padang ini juga tidak terdapat alarm dimana alarm ini akan
berbunyi jika terjadi keadaan darurat. Artinya, alarm ini secara langsung akan
memberi peringatan jika terjadi keadaan darurat. Maka, disetiap laboratorium itu
harus memiliki alarm.

28
E. Hasil Wawancara
Hasil wawancara yang dilakukan di SMAN 14 Padang dapat dilihat pada
Tabel 7 :

Nama Sekolah : SMAN 14 Padang


Kepala Laboratorium : Ermayulis, S.Pd
Nama Guru Kimia : Nofrianto, S.Pd
Hari/Tanggal : Kamis, 3 Oktober 2019

Tabel 7. Hasil wawancara


No Pertanyaaan Jawaban
1. Apakah Bapak/ Ibu melaksanakan Kurikulum 2013
semua praktikum kimia sesuai
dengan silabus?Silabus Kurikulum
2013 atau KTSP ?

2 Praktikum untuk materi apa saja Kelas X :


yang Bapak/ Ibu laksanakan? 1. Larutan elektrolit dan non
elektrolit
2. Hukum dasar kimia
Kelas XI :
1. Termokimia
2. Laju reaksi
3. Larutan asam dan basa
4. Koloid
Kelas XII :
1. Elektrokimia
2. Sifat koligatif larutan
3. Identifikasi karbohidrat
dan protein

29
Praktikum dapat terlasana dengan baik karena alat dan bahan tersedia
di laboratorium, selain itu waktu yang tersedia cukup untuk materi yang
membutuhkan praktikum sehingga praktikum dapat dilkasanakan.

3 Praktikum untuk materi apa saja Kelas X :


yang tidak bapak/ ibu laksanakan? 1. Ikatan kimia
2. Reaksi redoks
3. stoikiometri
Kelas XI :
1. Kesetimbangan Kimia
2. Buffer
3. Hidrolisis
Kelas XII : -
Praktikum tidak terlasana karena tidak tersedianya alat dan bahan yang
akan digunakan pada praktikum tersebut.
4 Apa kendala-kendala dalam Karena keterbatasan waktu, tidak
pelaksanaan praktikum? (Apakah adanya laboran yang membantu
karena tidak adanya laboratorium, dan tidak memiliki ruang asam
kekurangan alat/bahan praktikum,
tidak terampil dalam menggunakan
peralatan laboratorium, tidak
adanya laboran yang membantu
atau alasan lain?

5 Apa kendala-kendala tidak Karena keterbatasan waktu


terlaksananya praktikum?
(Apakah karena keterbatasan
waktu (karena materi pelajaran
kimia cukup banyak sehingga tidak

30
sempat melaksanakan kegiatan
praktikum atau alasan lain?)
Kebanyakan praktikum tidak dilaksanakn karena terkendala waktu,
dimana materi kimia cukup banyak sehingga ada sebagian praktikum
yang tidak terlaksana.
6 Untuk mengatasi poin 4 dan 5, apa Membuat sendiri larutan yang
solusi yang bapak/ibu lakukan? akan digunakan, membagi waktu
praktikum per kelompok agar
terlaksana dengan semestinya

7. Apakah LKS untuk praktikum Belum


sudah tersedia secara lengkap?

8 Apakah LKS yang digunakan Dirancang sendiri sesuai


untuk praktikum bapak/ibu kebutuhan
rancang sendiri atau menggunakan
LKS dari buku paket?

9 Kapankah kegiatan praktikum Terintegrasi dengan teori


biasanya bapak/ibu lakukan?
Apakah dilakukan diawal
pembelajaran, terintegrasi dengan
teori atau diakhir pembelajaran?
Jika untuk materi yang membutuhkan konsep awal,maka praktikum
dilaksanakan setelah pembelajaran,dan jika konsep-konsep pada materi
tersebut dapat ditemukan oleh siswa melalui percobaan maka
praktikum dilaksankan di awal pembelajaran.
10 Apakah Bapak/Ibu menyiapkan Iya

31
bahan ajar (seperti LKS, modul
atau hand out) untuk membantu
proses dan pencapaian tujuan
pembelajaran?
Tergantung pada materinya,jika materi yang akan dipelajari dianggap
sulit maka guru akan menyiapkan bahan ajar (LKS,Modul,Handout)
agar membantu siswa dalam pembelajaran.

11 Apakah jenis bahan ajar yang biasa Buku dan LKS


Bapak/Ibu gunakan? (Buku, LKS,
modul atau hand out)?
Penggunaan LKS diwajibkan untuk seluruh siswa karena LKS dapat
membantu siswa dalam memahami materi melalui latihan-latihan,
sedangkan buku paket berisi materi lengkap dan latihan-latihan tentang
konsep yang akan diajarkan.

12 Apakah menurut Bapak/Ibu siswa Tergantung guru dan siswa.


SMA/MA dapat menemukan fakta,
konsep, prinsip, atau prosedur
yang terdapat pada pembelajaran
kimia dengan bimbingan guru?
Apabila kemampuan siswa itu tinggi dan kemampuan guru daam
menerangkan materi pembelajaran bagus maka proses pembelajaran
akan berjalan dengan baik sehingga siswa dapat menemukan fakta,
konsep, prinsip atau prosedur yang terdapat dalam pembelajaran kimia.

32
Untuk membantu siswa dalam melakukan praktikum guru menggunakan
LKS berupa lembaran-lembaran yang pembuatannya disesuaikan dengan silabus
dan ketersediaan alat dan bahan dilaboratorium serta tingkat kemamuan siswa.
Pelaksanann kegiatan praktikum terintegrasi dengan teori, Jika untuk materi yang
membutuhkan konsep awal,maka praktikum dilaksanakan setelah pembelajaran,
dan jika konsep-konsep pada materi tersebut dapat ditemukan oleh siswa mealalui
percobaan maka praktikum dilaksanakan di awal pembelajaran.

33
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari hasil observasi dan wawancara yang telah dilakukan di SMAN 14
Padang kesimpulan yang didapat sebagai berikut :
1. Keterlaksanaan praktikum kimia di SMAN 14 Padang memiliki kategori baik
dengan persentase 65,66 %, dan rincian sebagai berikut :
b. Kelas X : 40 %
c. Kelas XI : 57 %
d. Kelas XII : 100 %
2. Kondisi laboratorium kimia di SMAN 14 Padang memiliki kategori rendah
dengan persentase 85 %.
3. Pengelolaan laboratorium kimia di SMAN 14 Padang memiliki kategori
cukup baik dengan persentase 79 %.
4. Keselamatan kerja dilaboratorium kimia SMAN 14 Padang memiliki kategori
sangat rendah dengan persentase 60 %.

B. Saran
1. Untuk pihak sekolah
Salah satu alternatif yang dapat digunakan untuk mempermudah pelaksanaan
praktikum yaitu dengan pelaksanaan praktikum berbasis green chemistry.
Dengan metode ini alat dan bahannya mudah didapat dan ramah lingkungan.
2. Untuk pihak perguruan tinggi
Pihak perguruan tinggi diharapkan dapat membantu pihak sekolah dalam
menyelesaikan kendala-kendala yang terdapat dalam pelaksanaan praktikum
kimia di sekolah, salah satunya dengan mengadakan sosialisasi tentang
pelaksanaan praktikum berbasis green chemistry

38
KEPUSTAKAAN

American Chemical Society Committee on Education. (2012). ACS Guidelines and


Recommendations for the Teaching of High School Chemistry. Washington,
DC: The American Chemical Society.
Depdikbud. 1979. Pengelolaan Laboratorium Sekolah dan Manual Alat IPA. Jakarta:
Direktorat Pendidikan Menengah Umum.
Emha, H. 2002. Pedoman Penggunaan Laboratorium Sekolah. Bandung: PT. Remaja
Roesda Karya
Mulyati, Harifin. 1995. Pengembangan Program Pengajaran Bidang Studi Kimia.
Surabaya: Airlangga University Press
Sukardjo. 2006. Kecenderungan Baru dalam Pendidikan Ilmu Kimia dan
Penerapannya dalam Kurikulum Ilmu Kimia di Sekolah Menengah Atas.
Yogyakarta: Karya Ilmiah
Sukarso. 2005. Pengertian dan Fungsi Laboratorium. (Online
http://pengertiandanfungsilaboratorium/2016/04/15)

39
LAMPIRAN

40