Anda di halaman 1dari 7

TEORI PENENTUAN HARGA OPSI

Mata Kuliah Teori Keuangan Dan Investasi Syariah

DISUSUN OLEH : KELOMPOK 8

Rangga Panengah Bratadilaga 041711433084

Luthfi Akmal Muzakki 041711433087

Diaz Ainur 041711433093

Faris Achmad Muhtadin Billah 041711433096

Aldhika Budi Pradana 041711433099

DEPARTEMEN EKONOMI SYARIAH


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS AIRLANGGA
2019
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Pemodal yang ingin melakukan investasi, maka investasi bisa dilakukan pada aktiva
riil atau real assets (membangun pabrik, membuat produk baru, menambah saluran
distribusi, dan sebagainya), ataupun pada aktiva finansial (financial assets), atau sekuritas
(membeli sertifikat deposito, commercial paper, saham, obligasi atau sertifikat
reksadana). Investasi yang terakhir merupakan bagian dari investasi di pasar modal. Pasar
modal secara formal dapat didefinisikan sebagai pasar untuk berbagai instrumen
keuangan (atau sekuritas) jangka panjang yang bisa diperjualbelikan, baik dalam bentuk
hutang ataupun modal sendiri, baik yang diterbitkan oleh pemerintah, public authoritie,
maupun perusahaan swasta. Dengan demikian, pasar modal merupakan konsep yang lebih
sempit, dari pasar keuangan (financial market). Dalam financial market, diperdagangkan
semua bentuk hutang dan modal sendiri, baik dana jangka pendek maupun jangka
panjang, baik negotiable ataupun tidak (Kasmir, 1998).

Pasar modal diminati di banyak negara karena pasar modal menjalankan fungsi
ekonomi dan keuangan. Fungsi ekonomi artinya pasar modal menyediakan fasilitas untuk
memindahkan dana dari lender ke borrower. Sedangkan fungsi keuangan dilakukan
dengan menyediakan dana yang diperlukan oleh para borrowers dan para lenders
menyediakan dana tanpa harus terlibat langsung dalam kepemilikian aktiva riil yang
diperlukan untuk investasi tersebut. Pasar modal diharapkan bisa menjadi alternatif
penghimpunan dana selain sistem perbankan. Disamping itu, pasar modal memungkinkan
para pemodal mempunyai berbagai pilihan investasi yang sesuai dengan preferensi resiko
mereka. Dengan adanya pasar modal, para pemodal memungkinkan untuk melakukan
diversifikasi investasi, membentuk portofolio (gabungan dari berbagai investasi) sesuai
dengan resiko yang mereka bersedia tanggung dan tingkat keuntungan yang mereka
harapkan. Dalam kaitan dengan hal ini, maka dalam keadaan pasar modal yang efisien,
hubungan yang positif antara risiko dan keuntungan yang diharapkan akan terjadi
(Husnan, 2009 : 5).
1.2. Rumusan Masalah

A. Apa yang dimaksud dengan penentuan harga opsi?

B. Apa saja teori penentuan harga opsi?

C. Apa saja bentuk bentuk penentuan harga opsi?

D. Apa pengaruh penentuan harga opsi dengan investor?

1.3. Tujuan Masalah

A. Menganalisis pengertian penentuan harga opsi.

B. Menganalisis teori teori penentuan harga opsi.

C. Menganalisis bentuk bentuk penentuan harga opsi.

D. Menganalisis pengaruh penentuan harga opsi dengan investor.


BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Penentuan Harga Opsi


Menurut Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal dalam Lembaran
Negara RI Tahun 1995, No. 64, pasar modal adalah kegiatan yang bersangkutan dengan
penawaran umum dan perdagangan efek, perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang
diterbitkannya, serta lembaga dan profesi yang berkaitan dengan efek. Aset pokok yang dapat
diperjualbelikan di pasar modal diantaranya saham, obligasi, indeks saham, indeks obligasi,
mata uang, tingkat suku bunga, dan instrumen-instrumen keuangan lainnya. Perkembangan
transaksi jual-beli aset yang semakin pesat membuat para investor menginginkan suatu
investasi yang dapat meminimalisasi adanya risiko keuangan. Hal ini menjadi latar belakang
diperkenalkannya instrumen derivatif. Instrumen derivatif dapat didefinisikan sebagai
instrumen finansial berupa perjanjian atau kontrak antara dua pihak dimana peluang atau
keuntungannya terkait dengan harga aset lain yang mendasarinya. Produk derivatif yang telah
dikenal luas diantaranya future contract, forward contract, swap, dan option. Menurut
Fabozzi dan Peterson (2003), opsi (option) memiliki kelebihan dalam menangani risiko
keuangan karena dapat digunakan untuk menentukan batas maksimal dan minimal harga aset,
sehingga sangat bermanfaat untuk mengatasi kemungkinan terjadinya kenaikan atau
penurunan harga aset pada waktu yang ditentukan.
Opsi adalah suatu tipe kontrak bukan kewajiban antara dua pihak, yang satu memberikan
hak kepada yang lain untuk membeli atau menjual suatu aset pada harga tertentu dalam
jangka waktu tertentu. Berdasarkan fungsinya, opsi dibedakan menjadi dua yaitu opsi beli
(call option) dan opsi jual (put option). Berdasarkan waktu pelaksanaannya, opsi dikenal
dalam beberapa jenis, antara lain opsi Eropa dan opsi Amerika. Saat ini banyak berkembang
metode-metode untuk menentukan harga opsi. Hal ini akan terus berkembang dikarenakan
sangat membantu investor dalam menentukan keputusan investasinya pada opsi. Penentuan
harga opsi secara umum dapat dibedakan atas dua cara, yaitu metode analitik dan metode
numerik. Metode analitik merupakan suatu metode perhitungan dengan tujuan menghasilkan
nilai eksak, sedangkan metode numerik merupakan suatu metode yang menghasilkan nilai
aproksimasi atau pendekatan sehingga akan terdapat galat (error) di dalamnya.
Salah satu model pada metode analitik yang lazim digunakan untuk menghitung harga
opsi adalah model Black-Scholes. Model ini dikembangkan oleh Fisher Black dan Myron
Scholes pada tahun 1973 untuk menentukan harga Opsi tipe Eropa dengan asumsi tidak
adanya pembayaran dividen, tidak adanya biaya transaksi, suku bunga bebas risiko konstan,
serta perubahan harga saham mengikuti pola acak (Hull, 2009).

2.2 Opsi
Menurut Luenberger (1998), opsi merupakan suatu hak, bukan kewajiban, untuk membeli
atau menjual sebuah aset pada harga tertentu dan pada waktu yang telah ditetapkan. Pihak
yang mendapatkan hak disebut sebagai pembeli opsi (option buyer) atau disebut juga
pemegang opsi (option holder), sedangkan pihak yang menjual opsi dan harus bertanggung-
jawab terhadap keputusan pembeli opsi kapan opsi tersebut akan digunakan disebut sebagai
penerbit opsi (option writer). Batas waktu berlakunya opsi dinamakan dengan waktu jatuh
tempo (expiration date), dan harga aset yang disepakati oleh writer dan buyer dinamakan
harga pelaksanaan (strike price atau exercise price). Opsi dapat dibedakan berdasarkan waktu
pelaksanaannya (Wilmott et al, 1995), yaitu:
1) Opsi tipe Eropa (European Option), yaitu opsi yang dapat digunakan hanya pada tanggal
jatuh tempo.
2) Opsi tipe Amerika (American Option), yaitu opsi yang dapat digunakan sebelum atau pada
tanggal jatuh tempo.
Opsi juga dapat dibedakan berdasarkan fungsinya (Higham, 2004), yaitu:
1) Opsi beli (call option), yaitu opsi yang memberikan hak (tetapi bukan kewajiban) kepada
pemegangnya untuk membeli aset tertentu pada harga tertentu dan waktu yang telah
ditentukan
2) Opsi jual (put option), yaitu opsi yang memberikan hak (tetapi bukan kewajiban) kepada
pemegangnya untuk menjual aset yang telah ditentukan pada harga tertentu dan pada waktu
yang telah ditentukan.

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan
3.2 Kritik dan Saran
Kami menyadari bahwa, dalam menyusun makalah ini masih banyak kekurangannya.
Oleh karena itu kami menerima segala kritik dan saran yang bersifat membangun guna
memperbaiki makalah kami.

DAFTAR PUSTAKA

Bringham & Houston. 2006. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan Buku 2. Jakarta. Salemba
Empat.

Sartono, Agus. 2010. Manajemen Keuangan Teori dan Aplikasi. Yogyakarta. BPFE.
Prof. Dr. Hartono Jogiyanto, M.B.A., Ak. Teori Portofolio Dan Analisis Investasi.
Yogyakarta: BPFE Yogyakarta

Mooy, Marthin Nosry dkk. 2017. PENENTUAN HARGA OPSI PUT DAN CALL TIPE
EROPA TERHADAP SAHAM MENGGUNAKAN MODEL BLACK-SCHOLES
JURNAL GAUSSIAN, Volume 6, Nomor 3. Semarang. Universitas Diponegoro.

Siswanto, Hadi dkk. 2014. PENENTUAN HARGA OPSI PADA MODEL BLACK-SCHOLES
MENGGUNAKAN METODE BEDA HINGGA DUFORT-FRANKEL. Jember.
Universitas Jember.