Anda di halaman 1dari 39

PROGRAM INTERNSIP DOKTER INDONESIA

LAPORAN MINI PROJECT

Gambaran Status Gizi dan Faktor Risiko Stunting pada Balita di Puskesmas Malinau Kota
Periode Februari-Maret 2019

Oleh :
dr. Robert Moses Biseph
dr. Wirianto
dr. Ihsan Hamdani
dr. Amanda Sari Puspita
dr. Arvionita Utami
dr. Herlita Novaria Purba

Pendamping :
dr. Wita Marlina

PUSKESMAS MALINAU KOTA


DINAS KESEHATAN KABUPATEN MALINAU
2019

i
DAFTAR ISI

Cover Depan ............................................................................................................................. i


Daftar Isi ..................................................................................................................................ii
Daftar Tabel ............................................................................................................................ iv
Daftar Gambar ........................................................................................................................ iv
Bab I Pendahuluan
1.1.Latar Belakang Penelitian .................................................................................................. 1
1.2.Rumusan Masalah .............................................................................................................. 2
1.3.Tujuan Penelitian ............................................................................................................... 2
1.3.1. Tujuan Umum ....................................................................................................... 2
1.3.2. Tujuan Khusus ...................................................................................................... 2
1.4.Manfaat Penelitian ............................................................................................................. 2
1.4.1. Bagi Peneliti .......................................................................................................... 2
1.4.2. Bagi Institusi Pendidikan ...................................................................................... 3
1.4.3. Bagi Masyarakat ................................................................................................... 3
Bab II Tinjauan Pustaka
2.1.Definisi Stunting ................................................................................................................ 4
2.2.Epidemiologi ...................................................................................................................... 5
2.3.Faktor Risiko Stunting ....................................................................................................... 7
2.3.1. Stunting Familial ................................................................................................... 7
2.3.2. Kelainan Patologis ................................................................................................ 7
2.3.3. Infeksi Kronis ....................................................................................................... 7
2.3.4. Defisiensi Hormon ................................................................................................ 8
2.3.5. Kelainan Kromosom ............................................................................................. 9
2.3.6. Malnutrisi .............................................................................................................. 9
2.3.7. Riwayat Pemberian ASI...................................................................................... 12
2.3.8. Status Sosial Ekonomi Keluarga......................................................................... 12
2.4.Penelitian Lain ................................................................................................................. 13
2.5.Kerangka Konsep ............................................................................................................. 14

ii
Bab III Metodologi Penelitian
3.1.Desain Penelitian ............................................................................................................. 14
3.2.Tempat dan Waktu ........................................................................................................... 14
3.3.Populasi ............................................................................................................................ 14
3.4.Kriteria Inklusi dan Eksklusi ........................................................................................... 14
3.4.1. Kriteria Inklusi ............................................................................................... 14
3.4.2. Kriteria Eksklusi ............................................................................................ 14
3.5.Sample.............................................................................................................................. 14
3.5.1. Besar Sample ................................................................................................. 14
3.5.2. Cara Pengambilan Sample ............................................................................. 15
3.6.Cara Kerja ........................................................................................................................ 15
3.7.Sumber Data..................................................................................................................... 15
3.8.Definisi Operasional ........................................................................................................ 15
3.9..Instrumen Penelitian ....................................................................................................... 16
3.10.Data ................................................................................................................................ 17
Bab IV Hasil dan Pembahasan
4.1. Hasil Penelitian ............................................................................................................... 18
4.1.1. Profil Responden .............................................................................................. 18
4.1.2. Stunting ............................................................................................................ 19
4.1.3. Usia Ibu Melahirkan ......................................................................................... 20
4.1.4. Riwayat Prematuritas ....................................................................................... 21
4.1.5. Riwayat ASI Eksklusif ..................................................................................... 22
4.1.6. Sumber Air Minum yang Digunakan ............................................................... 22
4.1.7. Frekuensi Makan Harian .................................................................................. 23
4.1.8. Pemberian Obat Cacing ................................................................................... 24
4.1.9. Penghasilan Keluarga ....................................................................................... 25
4.2.Pembahasan................................................................................................................ 26
Bab V Penutup
5.1.Kesimpulan ...................................................................................................................... 30
5.2.Saran ................................................................................................................................ 31
5.3.Daftar Pustaka .................................................................................................................. 32

iii
5.4.Lampiran .......................................................................................................................... 35

Daftar Tabel

Tabel 2.1. Indikator pertumbuhan menurut Z-Score ............................................................... 4

Daftar Gambar
Gambar 2.1. Kecenderungan Prevalensi Status Gizi TB/U <-3 SD Menurut Provinsi, Indonesia
2013 dan 2018 ........................................................................................................................ 5

Gambar 2.2. Proporsi status gizi di Indonesia tahun 2007, 2013 dan 2018 ........................... 6
Gambar 2.3. Kerangka Konsep .............................................................................................. 13

Gambar 4.1. Grafik Persebaran Responden Berdasarkan Kelurahan ....................................18


Gambar 4.2. Grafik Persebaran Responden Berdasarkan Jenis Kelamin .............................. 19
Gambar 4.3. Grafik Persentase Kejadian Stunting di Puskesmas Kecamatan Malinau Kota
................................................................................................................................................19
Gambar 4.4. Grafik Rerata Tinggi Badan Anak Usia Balita terhadap Kejadian Stunting .....20
Gambar 4.5. Gambaran Usia Ibu Melahirkan terhadap Kejadian Stunting ........................... 21
Gambar 4.6. Grafik Gambaran Prematuritas terhadap Kejadian Stunting ............................. 21
Gambar 4.7. Grafik Gambaran Pemberian ASI Eksklusif terhadap Kejadian Stunting ........22
Gambar 4.8. Grafik Gambaran Sumber Air Minum terhadap Kejadian Stunting .................23
Gambar 4.9. Grafik Gambaran Frekuensi Makan Harian terhadap Kejadian Stunting .........24
Gambar 4.10. Grafik Gambaran Pemberian Obat Cacing terhadap Kejadian Stunting .........24
Gambar 4.11. Grafik Gambaran Penghasilan Keluarga terhadap Kejadian Stunting ............25

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Prevalensi stunting di Indonesia menempati peringkat kelima terbesar di dunia.1 Data Riset
kesehatan dasar (Riskesdas) tahun 2018 menunjukkan prevalensi stunting dalam lingkup nasional
sebesar 30,8 persen, terdiri dari prevalensi pendek sebesar 19,3 persen dan sangat pendek sebesar
11,5 persen. Stunting dianggap sebagai masalah kesehatan masyarakat yang berat bila prevalensi
stunting berada pada rentang 30-39 persen. Hal ini menunjukkan bahwa Indonesia sedang
mengalami masalah kesehatan masyarakat yang berat dalam kasus balita stunting.2
Stunting pada balita perlu mendapatkan perhatian khusus karena dapat menyebabkan
terhambatnya pertumbuhan fisik, perkembangan mental dan status kesehatan pada anak. Studi
terkini menunjukkan anak yang mengalami stunting berkaitan dengan prestasi di sekolah yang
buruk, tingkat pendidikan yang rendah dan pendapatan yang rendah saat dewasa. Anak yang
mengalami stunting memiliki kemungkinan lebih besar tumbuh menjadi individu dewasa yang
tidak sehat dan miskin. Stunting pada anak juga berhubungan dengan peningkatan kerentanan anak
terhadap penyakit, baik penyakit menular maupun Penyakit Tidak Menular (PTM) serta
peningkatan risiko overweight dan obesitas. Keadaan overweight dan obesitas jangka panjang
dapat meningkatkan risiko penyakit degeneratif. Kasus stunting pada anak dapat dijadikan
prediktor rendahnya kualitas sumber daya manusia suatu negara. Keadaan stunting menyebabkan
buruknya kemampuan kognitif, rendahnya produktivitas, serta meningkatnya risiko penyakit
mengakibatkan kerugian jangka panjang bagi ekonomi Indonesia.3,4,5
Terdata beberapa daerah di kecamatan Malinau Kota, Kalimantan Utara, masih terdapat
anak-anak dengan stunting, khususnya di Desa Malinau Hilir. Oleh karena itu penelitian ini
dilakukan untuk mengetahui gambaran secara kuantitas mengenai status gizi serta faktor risiko
stunting pada balita di Puskesmas Malinau Kota. Tujuan dari penelitian ini adalah agar data yang
didapatkan bisa menjadi acuan dan masukan untuk program Puskesmas Malinau Kota dalam
mengintervensi dan mencegah kejadian stunting di daerah kecamatan Malinau Kota.

1
1.2.Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang, rumusan masalah penelitian ini adalah bagaimana gambaran
status gizi dan faktor risiko stunting pada Balita di Puskesmas Malinau Kota pada Februari-
Maret 2019?

1.3.Tujuan Penelitian
1.3.1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui gambaran status gizi dan faktor risiko stunting pada Balita di Puskesmas
Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.

1.3.2. Tujuan Khusus


- Mengetahui gambaran kejadian stunting pada Balita di Puskesmas Malinau Kota pada
Februari-Maret 2019.
- Mengetahui gambaran usia ibu melahirkan terhadap kejadian stunting pada Balita di
Puskesmas Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.
- Mengetahui gambaran prematuritas terhadap kejadian stunting pada Balita di Puskesmas
Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.
- Mengetahui gambaran pemberian ASI eksklusif terhadap kejadian stunting pada Balita di
Puskesmas Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.
- Mengetahui gambaran sumber air minum terhadap kejadian stunting pada Balita di
Puskesmas Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.
- Mengetahui gambaran frekuensi makan harian terhadap kejadian stunting pada Balita di
Puskesmas Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.
- Mengetahui gambaran pemberian obat cacing terhadap kejadian stunting pada Balita di
Puskesmas Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.
- Mengetahui gambaran penghasilan keluarga terhadap kejadian stunting pada Balita di
Puskesmas Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.

1.4.Manfaat Penelitian
1.4.1. Bagi Peneliti
- Menambah wawasan peneliti dalam menerapkan ilmu metodologi penelitian.

2
- Menambah pengetahuan dan pengalaman peneliti tentang bagaimana gambaran stunting
pada Balita di Puskesmas Malinau Kota pada Februari-Maret 2019.

1.4.2. Bagi Institusi


- Hasil penelitian ini dapat menjadi tambahan wawasan bagi puskesmas dan petugas
kesehatan tentang bagaimana gambaran stunting pada Balita di Puskesmas Malinau Kota
pada Februari-Maret 2019.
- Hasil penelitian ini dapat memberikan rekomendasi/masukan bagi pemerintah atau pihak
pengambil kebijakan mengenai gambaran stunting pada Balita di Puskesmas Malinau Kota
pada Februari-Maret 2019.

1.4.3. Bagi Masyarakat


- Masyarakat terutama bagi orang tua yang mempunyai balita mendapatkan informasi
mengenai stunting dan faktor-faktor yang meningkatkan risiko stunting pada anak.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi Stunting


Stunting/pendek merupakan kondisi kronis yang menggambarkan terhambatnya
pertumbuhan karena malnutrisi dalam jangka waktu yang lama. Menurut Keputusan Menteri
Kesehatan Nomor 1995/MENKES/SK/XII/2010 tentang Standar Antropometri Penilaian Status
Gizi Anak, pengertian pendek dan sangat pendek adalah status gizi yang didasarkan pada Indeks
Panjang Badan menurut Umur (PB/U) atau Tinggi Badan menurut Umur (TB/U) yang merupakan
istilah stunted (pendek) dan severely stunted (sangat pendek). Balita pendek adalah balita dengan
status gizi berdasarkan panjang atau tinggi badan menurut umur bila dibandingkan dengan standar
baku WHO, nilai Z-scorenya kurang dari -2SD dan dikategorikan sangat pendek jika nilai Z-
scorenya kurang dari -3 SD. 3

Tabel 2.1. Indikator pertumbuhan menurut Z-Score. 6

Catatan :

1. Seorang anak pada kategori ini termasuk sangat tinggi dan biasanya tidak menjadi
masalah kecuali anak yang sangat tinggi mungkin mengalami gangguan endokrin

4
seperti adanya tumor yang memproduksi hormon pertumbuhan. Rujuklah anak tersebut
jika diduga mengalami gangguan endokrin (misalnya anak yang tinggi sekali menurut
umurnya, sedangkan tinggi orang tuanya normal).
2. Seorang anak berdasarkan BB/U pada katagori ini, kemungkinan mempunyai masalah
pertumbuhan, tetapi akan lebih baik bila anak ini dinilai berdasarkan indikator BB/PB
atau BB/TB atau IMT/U.
3. Hasil ploting di atas 1 menunjukkan kemungkinan risiko. Bila kecenderungannya
menuju garis z-score 2 berarti risiko lebih pasti.
4. Anak yang pendek atau sangat pendek, kemungkinan akan menjadi gemuk bila
mendapatkan intervensi gizi yang salah.
5. Hal ini merujuk pada gizi sangat kurang dalam modul pelatihan IMCI (Integrated
Management of Childhood Illness in-service training. WHO, Geneva, 1997).

2.2. Epidemiologi
Menurut data Riskesdas (2018) prevalensi pendek secara nasional pada balita adalah 30,8%
yang terdiri dari sangat pendek sebesar 11,5 % dan pendek 19,3%. Terdapat 20 provinsi dengan
prevalensi diatas nasional (30,8%) dengan yang tertinggi terdapat di Nusa Tenggara Timur,
terendah di DKI Jakarta, dan Kalimantan Utara menempati urutan ke – 8 terendah.7

Gambar 2.1. Kecenderungan Prevalensi Status Gizi TB/U <-3 SD Menurut Provinsi, Indonesia 2013 dan
2018.7

5
Gambar 2.2. Proporsi status gizi di Indonesia tahun 2007, 2013 dan 2018. 7

2.3. Faktor Risiko Stunting


Terdapat beberapa faktor risiko perawakan pendek, diantaranya dapat berupa varian yang
diturunkan (familial), penyakit endokrin, kromosomal, penyakit kronis, malnutrisi, riwayat
pemberian ASI sebelumnya, dan status sosial ekonomi keluarga. Secara garis besar perawakan
pendek dibagi menjadi dua yaitu familial dan keadaan patologis.8

2.3.1. Stunting Familial

Perawakan pendek dapat disebabkan karena faktor genetik dari orang tua dan keluarga.
Perawakan pendek yang disebabkan karena genetik dikenal sebagai familial short stature
(perawakan pendek familial).

Tinggi badan orang tua maupun pola pertumbuhan orang tua merupakan kunci untuk
mengetahui pola pertumbuhan anak. Faktor genetik tidak tampak saat lahir namun akan
bermanifestasi setelah usia 2-3 tahun. Korelasi antara tinggi anak dan midparental high (MPH) 0,5
saat usia 2 tahun dan menjadi 0,7 saat usia remaja.9 Perawakan pendek familial ditandai oleh
pertumbuhan yang selalu berada di bawah persentil 3, kecepatan pertumbuhan normal, usia tulang
normal, tinggi badan orang tua atau salah satu orang tua pendek dan tinggi di bawah persentil 3.8

6
2.3.2. Kelainan Patologis

Perawakan pendek patologis dibedakan menjadi proporsional dan tidak proporsional.


Perawakan pendek proporsional meliputi malnutrisi, penyakit infeksi/kronik dan kelainan
endokrin seperti defisiensi hormon pertumbuhan, hipotiroid, sindrom cushing, resistensi hormon
pertumbuhan dan defisiensi IGF-1. Perawakan pendek tidak proporsional disebabkan oleh
kelainan tulang seperti kondrodistrofi, displasia tulang, Turner, sindrom Prader-Willi, sindrom
Down, sindrom Kallman, sindrom Marfan dan sindrom Klinefelter.8, 9

2.3.3. Infeksi Kronis

Penyakit infeksi akut akibat infeksi sistemik seperti penumonia, diare persisten, disentri dan
penyakit kronis seperti kecacingan mempengaruhi pertumbuhan linear. Infeksi akan menyebabkan
asupan makanan menurun, gangguan absorpsi nutrien, kehilangan mikronutrien secara langsung,
metabolisme meningkat, kehilangan nutrien akibat katabolisme yang meningkat, gangguan
transportasi nutrien ke jaringan. Pada kondisi akut, produksi proinflamatori seperti cytokin
berdampak langsung pada remodeling tulang yang akan menghambat pertumbuhan tulang.10
Sebuah penelitian di Peru menunjukkan infeksi parasit merupakan faktor risiko sebagai penyebab
perawakan pendek.11

2.3.4. Defisiensi Hormon

Growth hormon (GH) atau hormon pertumbuhan merupakan hormon esensial untuk
pertumbuhan anak dan remaja. Hormon tersebut dihasilkan oleh kelenjar hipofisis akibat
perangsangan dari hormon GH-releasing faktor yang dihasilkan oleh hipotalamus. GH dikeluarkan
secara episodik dan mencapai puncaknya pada malam hari selama tidur.

GH berefek pada pertumbuhan dengan cara stimulasi produksi insulin-like growth faktor 1
(IGF-1) dan IGF-3 yang terutama dihasilkan oleh hepar dan kemudian akan menstimulasi produksi
IGF-1 lokal dari kondrosit. Growth hormon memiliki efek metabolik seperti merangsang
remodeling tulang dengan merangsang aktivitas osteoklas dan osteoblas, merangsang lipolisis dan
pemakaian lemak untuk menghasilkan energi, berperan dalam pertumbuhan dan membentuk
jaringan serta fungsi otot serta memfasilitasi metabolisme lemak.8,12 Somatomedin atau IGF-1
sebagai perantara hormon pertumbuhan untuk pertumbuhan tulang.8,13

7
Hormon tiroid juga bermanfaat pada pertumbuhan linier setelah lahir. Menstimulasi
metabolisme yang penting dalam pertumbuhan tulang, gigi dan otak. Kekurangan hormon ini
menyebabkan keterlambatan mental dan perawakan pendek. Hormon paratiroid dan kalsitonin
juga berhubungan dengan proses penulangan dan pertumbuhan tulang. Hormon tiroid mempunyai
efek sekresi hormon pertumbuhan, mempengaruhi kondrosit secara langsung dengan
meningkatkan sekresi IGF-1 serta memacu maturasi kondrosit.8,13

Hormon glukokortikod diperlukan dalam meningkatkan glukoneogenesis, meningkatkan


sintesis glikogen, meningkatkan konsentrasi gula darah dan balance nitrogen negatif. Pada
gastrointestinal memiliki efek meningkatkan produksi pepsin dilambung, meningkatkan produksi
asam lambung, menghambat vitamin D sebagai mediator untuk mengabsorpsi kalsium.
Glukokortikoid pada jaringan berdampak menurunkan kandungan kolagen pada kulit dan tulang,
menurunkan kolagen pada dinding pembuluh darah serta menghambat formasi granuloma. Efek
glukokortikoid lainnya diperlukan dalam pertumbuhan normal, kelemahan otot, menghambat
pertumbuhan skeletal dan menghambat pengeluaran hormon tiroid.14 Sex steroid (estrogen dan
testoteron) merupakan mediasi percepatan pertumbuhan pada masa pubertas. Jika terjadi
keterlambatan pubertas maka terjadi keterlambatan pertumbuhan linier.9 Hormon ini tidak banyak
berperan pada masa prapubertas, hal ini dapat dilihat dengan tidak terdapatnya gangguan
pertumbuhan pada pasien dengan hipogonad, sebelum timbulnya pubertas.8

2.3.5. Kelainan Kromosom

Penyakit genetik dan sindrom merupakan etiologi yang belum jelas diketahui penyebabnya
berhubungan dengan perawakan pendek. Beberapa gangguan kromosom, displasia tulang dan
suatu sindrom tertentu ditandai dengan perawakan pendek. Sindrom tersebut diantaranya sindrom
Turner, sindrom Prader-Willi, sindrom Down dan displasia tulang seperti
osteochondrodystrophies, achondroplasia, hipochondroplasia.8, 15

2.3.6. Malnutrisi

Penyebab perawakan pendek yang paling umum di seluruh dunia adalah malnutrisi. Protein
sangat essensial dalam pertumbuhan dan tidak adanya salah satu asam amino menyebabkan
retardasi pertumbuhan, kematangan skeletal dan menghambat pubertas.8, 9

8
Klasifikasi malnutrisi berdasarkan respon jaringan atau terhambatnya pertumbuhan dibedakan
menjadi 2 tipe yaitu tipe 1 yang terdiri dari salah satu defisiensi zat besi, yodium, selenium,
tembaga, kalsium, mangan, tiamin, riboplavin, piridoksin, niasin, asam askorbat, retinol, tokoferol,
kalsiterol, asam folat, kobalamin dan vitamin K. Tipe 2 diakibatkan oleh kekurangan nitrogen,
sulfur, asam amino esensiil, potasium, sodium, magnesium, seng, phospor, klorin dan air.
Malnutrisi tipe 1 dikenal dengan functional nutrisi sedangkan tipe 2, membentuk jaringan dan
energi untuk menjalankan fungsi tubuh.

Malnutrisi tipe 1 disebabkan asupan yang kurang sehingga konsentrasi di jaringan berkurang,
menimbulkan gejala dan tanda klinis yang khas, konsentrasi dalam jaringan bervariasi, mekanisme
metabolik yang spesifik sehingga mudah dilakukan pemeriksaan laboratorium, tidak menyebabkan
kehilangan berat badan atau gagal tumbuh, disimpan di dalam tubuh, menunjukkan efek sebagai
pengganti nutrisi in vitro maupun in vivo dan konsentrasi bervariasi pada air susu ibu (ASI).

Malnutrisi tipe 2 sulit untuk didiagnosis karena tanda dan gejala tidak khas seperti tipe 1.
Nutrisi tipe 2 berfungsi membangun jaringan sehingga jaringan tidak akan terbentuk bila terjadi
defisiensi nutrisi tersebut bahkan akan terjadi katabolisme jaringan dan seluruh komponen jaringan
akan diekskresikan. Apabila jaringan akan dibangun kembali maka seluruh komponen harus
diberikan dengan seimbang dan saling ketergantungan. Tidak disimpan di dalam tubuh sehingga
tergantung dari asupan setiap hari. Beberapa nutrisi seperti phospor, seng dan magnesium sangat
kecil jumlahnya di dalam makanan sehingga konsentrasi yang tinggi diperlukan dengan cara
fortifikasi pada beberapa makanan untuk proses penyembuhan.16

Pertumbuhan tinggi badan merupakan interaksi antara faktor genetik, makronutrien maupun
mikronutrien selama periode pertumbuhan. Nutrisi memegang peranan penting terhadap kontrol
mekanisme pertumbuhan linier. Penelitian pada binatang menunjukkan restriksi pemberian energi
dan protein menyebabkan penurunan konsentrasi IGF-1 dalam darah dan akan kembali normal
setelah diberikan energi yang sesuai. Hubungan antara status nutrisi dan IGF-1 pada manusia
tampak penurunan kadar IGF-1 pada anak dengan malnutrisi seperti kwarsiorkor atau marasmus.17

Kebutuhan protein didefinisikan sebagai sejumlah protein atau asam amino untuk kebutuhan
biologi yang sebenarnya, yaitu asupan terendah untuk pemeliharaan kebutuhan fungsional

9
individu. Asupan protein yang adekuat diperlukan untuk pertumbuhan, perkembangan dan fungsi
tubuh.

Anak merupakan kelompok dinamis mulai masa neonatal sampai dewasa. Setiap kelompok
mempunyai perbedaan dalam hal kenaikan berat badan, kecepatan pertumbuhan, lingkungan
hormonal, aktivitas dan faktor lain yang berpengaruh terhadap status nutrisi dan metabolik.6

Enzim merupakan protein dengan fungsi kimia yang spesifik dan merupakan perantara pada
hampir semua proses fisiologik kehidupan. Sejumlah kecil protein berperan sebagai hormon.
Protein otot terbuat dari beberapa polipeptida yang berperan untuk kontraksi dan relaksasi otot.18

Jumlah kalori per gram makronutrien adalah karbohidrat dan protein 4,1 kkal/gram, sedangkan
lemak 9,3 kkal/gram. Kebutuhan karbohidrat pada anak sesuai RDA untuk usia 1-18 tahun adalah
130 gram/hari. Rekomendasi asupan protein untuk anak usia 2-5 tahun 13 gram/hari dan usia 4-8
tahun 19 gram/hari. Kecukupan asam linoleat pada anak usia 2-5 tahun 7 gram/hari, usia 4-8 tahun
10 gram/hari sedangkan kebutuhan α-asam linolenat untuk usia 2-5 tahun 0,7 gram/hari (1%
energi), usia 4-8 tahun 0,9 gram/hari.18

Mikronutrien juga berdampak pada sistem IGF-1 seperti defisiensi seng yang dapat
menyebabkan retardasi pertumbuhan akibat penurunan kadar IGF-1 dalam plasma dan penurunan
kadar growth hormon dan akan kembali normal setelah pemberian seng.10 Defisiensi mikronutrien
seperti besi, magnesium, seng menyebabkan anoreksia yang secara tidak langsung menyebabkan
berkurangnya asupan energi dan protein yang penting untuk pertumbuhan.17

Vitamin D dibutuhkan untuk absorpsi kalsium. Kalsitriol bentuk aktif dari vitamin D
mengontrol sintesis kalsium dengan cara meningkatkan absorpsi kalsium di duodenum kemudian
diserap pada sel mukosa dan masuk kedalam darah, meningkatkan reabsorpsi kalsium di ginjal
dan meningkatkan mobilisasi kalsium di tulang. Kekurangan vitamin D menimbulkan manifestasi
klinis berupa deformitas tulang panjang dan tanda – tanda hipokalsemia seperti kejang, tetani.19

Vitamin A atau asam retinoik berpengaruh pada hormon yang mengontrol pertumbuhan
jaringan skeletal dengan mekanisme mempengaruhi percepatan pelepasan adenosin monophospate
(AMP) siklik dan sekresi dari hormon pertumbuhan.20 Vitamin A memiliki peranan penting dalam
menjaga integritas sel epitel seperti epitel di mata, saluran napas dan saluran kemih, imunitas

10
seluler dan humoral sehingga kekurangan vitamin A menyebabkan anak cenderung mudah sakit.
Suatu metaanalisis menunjukkan pemberian vitamin A pada anak usia 6 bulan hingga 5 tahun
mengurangi kejadian campak dan diare.21 Pemberian suplementasi vitamin A pada neonatus juga
menurunkan angka kematian karena diare hingga 30% .22

Zat besi dalam tubuh berfungsi membawa oksigen dari paru-paru ke jaringan dalam bentuk
hemoglobin, sebagai fasilitator dalam penggunaan serta cadangan oksigen di otot dalam bentuk
mioglobin, sebagai media elektron di dalam bentuk sitokrom serta bagian integral dari berbagai
enzim dalam jaringan. Defisiensi zat besi menyebabkan gangguan pertumbuhan organ tubuh yang
diduga akibat anoreksia, gangguan DNA sel, gangguan sintesis RNA dan gangguan absorpsi
makanan dan diduga berperan dalam proses mitosis sel.18

Penelitian metaanalisis oleh Ramakristnan (2004) menunjukkan pemberian vitamin A saja atau
zat besi tidak berpengaruh terhadap pertumbuhan, namun akan berdampak terhadap pertumbuhan
apabila disertai dengan pemberian mikronutrien seperti seng. Penelitian oleh Dijkhuizen (2001)
menunjukkan suplementasi zat besi ataupun seng menurunkan prevalensi anemia namun tidak
memiliki efek terhadap pertumbuhan baik tinggi badan.

2.3.7. Riwayat Pemberian ASI

Pertumbuhan dan perkembangan pada masa bayi memerlukan masukan zat-zat gizi yang
seimbang dan relatif besar. Namun, kemampuan bayi untuk makan dibatasi oleh keadaan saluran
pencernaannya yang masih dalam tahap pendewasaan. Satu-satunya makanan yang sesuai dengan
keadaan saluran pencernaaan bayi dan memenuhi kebutuhan selama berbulan-bulan pertama
adalah ASI.23

Pemberian ASI yang kurang sesuai dapat menyebabkan bayi menderita gizi kurang dan gizi buruk.
Padahal kekurangan gizi pada bayi akan berdampak pada gangguan psikomotor, kognitif dan sosial
serta secara klinis terjadi gangguan pertumbuhan. Dampak lainnya adalah derajat kesehatan dan
gizi anak Indonesia masih memprihatinkan.24

Anak yang tidak mendapatkan ASI berisiko lebih tinggi untuk kekurangan zat gizi yang diperlukan
untuk proses pertumbuhan. Gangguan pertumbuhan selanjutnya akan mengakibatkan terjadinya
stunting pada anak.25

11
2.3.8. Status Sosial Ekonomi Keluarga

Faktor sosial ekonomi yaitu meliputi data sosial yaitu, keadaan penduduk, keadaan keluarga,
pendidikan, perumahan, dapur penyimpanan makanan, sumber air, kakus. Sementara data
ekonomi meliputi pekerjaan, pendapatan keluarga, kekayaan, pengeluaran dan harga makanan
yang tergantung pada pasar dan variasi musim.26

Rawan pangan dan gizi masih menjadi salah satu masalah besar bangsa ini. Masalah gizi
berawal dari ketidakmampuan rumah tangga mengakses pangan, baik karena masalah ketersediaan
di tingkat lokal, kemiskinan, pendidikan dan pengetahuan akan pangan dan gizi, serta perilaku
masyarakat. Kekurangan gizi mikro seperti vitamin A, zat besi dan yodium menambah besar
permasalahan gizi di Indonesia. Dengan demikian masalah pangan dan gizi merupakan
permasalahan berbagai sektor dan menjadi tanggung jawab bersama pemerintah dan masyarakat.26

Salah satu akibat kemiskinan adalah ketidakmampuan rumah tangga untuk memenuhi
kebutuhan pangan dalam jumlah dan kualitas yang baik. Hal ini berakibat pada kekurangan gizi,
baik zat gizi makro maupun mikro, yang dapat diindikasikan dari status gizi anak balita salah
satunya adalah stunting.

2.4. Penelitian Lain

Arisman (2004) mengemukakan bahwa status gizi dipengaruhi oleh determinan biologis
yang meliputi jenis kelamin, faktor intra uterin, jumlah saudara, berat lahir, ukuran orang tua, dan
faktor lingkungan. Stunting tidak hanya disebabkan oleh satu faktor saja tetapi disebabkan oleh
banyak faktor yang mana saling berhubungan satu sama lain (Supariasa et al., 2002).

Penelitian Fitri (2012) yang dilakukan di Sumatera menyatakan terdapat 4 faktor yang
berhubungan dengan kejadian stunting yaitu berat lahir, jenis kelamin, wilayah tempat tinggal, dan
status ekonomi. Sedangkan yang merupakan faktor risiko determinan terhadap kejadian stunting
adalah pendapatan, jumlah anggota rumah tangga, tinggi badan ayah, tinggi badan ibu, dan
pemberian ASI eksklusif (Wahdah, 2012).

12
Penelitian di Semarang Timur menunjukkan bahwa anak yang lahir dari ibu dengan tinggi
badan kurang dari 150 cm dan ayah dengan tinggi badan kurang dari 162 cm lebih berisiko untuk
tumbuh stunting (Nasikhah dan Margawati, 2012). Penelitian Candra et al. (2011) di Kota
Semarang juga menyatakan bahwa tinggi badan ayah yang pendek merupakan faktor resiko
stunting pada anak.

Menurut penelitian Kusuma tahun 2013 di Kecamatan Semarang Timur menunjukkan


bahwa anak dengan status ekonomi keluarga yang rendah lebih beresiko 4,13 kali untuk
mengalami stunting. Status ekonomi keluarga dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara
lainpekerjaan orang tua, tingkat pendidikan orang tua, dan jumlah anggota keluarga (Fernald dan
Neufeld, 2007).

Karakteristik keluarga yaitu pendidikan orang tua dan pendapatan keluarga berhubungan
dengan kejadian stunting pada anak usia 6-12 bulan (Astari et al., 2005). Berdasarkan penelitian
Semba et al. (2008), tingkat pendidikan ibu dan ayah merupakan faktor utama kejadian stunting
pada balita di Indonesia dan Bangladesh. Selain pendidikan, pekerjaan orang tua juga memiliki
hubungan yang bermakna pada kejadian stunting di mana banyak terjadi pada anak yang ayahnya
tidak memiliki pekerjaan (Ramli et al., 2005).

2.5. Kerangka Konsep

Karakteristik Balita
- Usia Balita
- Jenis Kelamin
- Berat Badan
- Panjang Badan
- Riwayat ASI eksklusif
- Riwayat konsumsi Obat
Cacing
- Riwayat prematuritas
Stunting
pada Balita
Karakteristik Rumah Tangga
- Usia Ibu saat melahirkan
- Frekuensi Makan Harian
- Pendidikan Orang Tua
- Wilayah Tempat Tinggal
- Sumber Air Minum
Gambar 2.3. Kerangka Konsep
- Penghasilan Keluarga sebulan

13
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1.Desain Penelitian
Jenis penelitian deskriptif dengan pendekatan metode cross sectional.

3.2.Tempat dan Waktu


Lokasi penelitian dilaksanakan di Poliklinik Anak Puskesmas Malinau Kota dan waktu
penelitian dalam kurun waktu Februari – Maret 2019.

3.3.Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah Balita di Kecamatan Malinau Kota. Populasi
terjangkau adalah Balita yang berobat di Poliklinik Anak Puskesmas Malinau Kota dalam
kurun waktu Februari-Maret 2019

3.4.Kriteria Inklusi dan Eksklusi


3.4.1. Kriteria Inklusi
- Balita yang datang ke Poliklinik Anak Puskesmas Malinau Kota.
- Orang tua memahami bahasa Indonesia.
- Orang tua setuju dan bersedia untuk mengisi kuesioner.
- Sehat secara jasmani dan rohani.
3.4.2. Kriteria Eksklusi
- Balita yang memiliki riwayat penyakit kongenital, TB dan HIV AIDS.
- Orang tua yang tidak melengkapi data kuesioner.

3.5.Sampel
3.5.1. Besar Sampel
Penentuan besar sampel dalam penelitian ini menggunakan rumus rule of thumb yaitu 5-10
kali jumlah variabel bebas yang diteliti. Besar sampel pada penelitian ini yaitu 10 x 7 = 70
sampel anak dengan stunting maupun kontrol.

14
3.5.2. Cara Pengambilan Sampel
Sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah Non-Probability Sampling yaitu
pengambilan sampel tidak secara acak atau random. Teknik sampling yang digunakan adalah
Consecutive Sampling, yaitu semua subjek yang datang ke Poliklinik Anak Puskesmas
Malinau Kota dan memenuhi kriteria inklusi dimasukkan dalam penelitian sampai jumlah
subjek yang diperlukan terpenuhi.

3.6.Cara Kerja
3.6.1. Mengumpulkan bahan ilmiah dan merencanakan desain penelitian.
3.6.2. Menghubungi Kepala Puskesmas Malinau Kota yang menjadi daerah penelitian untuk
melaporkan tujuan diadakannya penelitian tersebut.
3.6.3. Menentukan jumlah sampel minimal yaitu 70 responden orang tua dari Balita yang
datang ke Poliklinik Anak Puskesmas Malinau Kota.
3.6.4. Melakukan pengumpulan data dengan cara wawancara orang tua Balita, serta
menentukan status gizi anak dengan memplot tinggi badan per usia (TB/U)
menggunakan kurva antropometri WHO dan didapatkan hasil status gizi normal atau
stunting
3.6.5. Melakukan pengolahan, analisis, dan interpretasi data dengan program Computer
Statistical Package for Social Science versi 21 (SPSS).
3.6.6. Penulisan laporan penelitian.
3.6.7. Pelaporan penelitian.

3.7.Sumber Data
Sumber data berasal dari data primer yang diambil secara langsung melalui wawancara
kuesioner kepada responden penelitian.

3.8.Definisi Operasional
No Variabel Definisi Alat ukur Cara ukur Parameter Skala
1 Status Status gizi Kurva Plot pada kurva Normal Nominal
gizi yang antropometri dengan titik temu Stunting
dimaksud WHO TB/U tinggi badan dan usia
dalam
penelitian ini

15
adalah
kualitas gizi
yang diukur
berdasarkan
plot kurva
tinggi badan
per usia
(TB/U)
2 Stunting Tinggi balita Kuesioner, Data tinggi badan 1. Stunting, Nominal
menurut Microtoise diukur dengan gabungan
umur (TB/U) standar, kurva microtoise, dengan antara
kurang dari - antropometri kapasitas 200 cm stunting dan
2 SD TB/U menurut dengan tingkat severe
sehingga WHO ketelitian 0,1 cm. stunting (<-
lebih pendek Subjek berdiri tegak, 2 SD)
daripada tumit, pantat, 2. Normal
tinggi yang punggung harus (≥ -2 SD)
seharusnya. menempel ke dinding
Stunting dan dan tidak
severe diperbolehkan
stunting memakai alas kaki
digabung yang dapat
dalam mempengaruhi
kategori pengukuran TB.
stunting. Setelah itu
menanyakan usia
balita dan
menghitung dengan
menggunakan
antropometri TB/U
menurut WHO

3 Balita Anak dengan


rentang usia
1-5 tahun

3.9.Instrumen Penelitian
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner mengenai faktor-faktor
stunting yang poin pertanyaannya terdiri dari :
1) Usia ibu saat melahirkan
2) Riwayat prematuritas,
3) ASI Eksklusif
4) Sumber air minum yang digunakan
5) Frekuensi makan harian
6) Pemberian obat cacing

16
7) Penghasilan keluarga per bulan
Poin-poin dalam kuesioner ini diadaptasi dari penelitian Torlesse, et al (2016) mengenai
faktor determinan stunting pada anak Indonesia, dengan penambahan dan penyesuaian
beberapa faktor lain yang ingin diteliti.

3.10. Data
3.10.1. Pengolahan Data
Terhadap data-data yang sudah dikumpulkan dilakukan pengolahan berupa proses
editing, verifikasi, dan tabulasi.
3.10.2. Penyajian Data
Data yang diperoleh akan disajikan dalam bentuk tekstular dan tabuler.
3.10.3. Analisis Data
Data yang diperoleh telah dikumpulkan, diolah, disajikan lalu dianalisis menggunakan
program SPSS versi 21.
3.10.4. Interpretasi Data
Data diinterpretasikan berdasarkan variabel-variabel yang ditentukan dalam bentuk
tabel dan grafik.
3.10.5. Pelaporan Data
Data disusun dalam bentuk laporan penelitian.

17
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil Penelitian

Penelitian ini memiliki subjek sebanyak 71 orang responden yang didapat di poliklinik
anak Puskesmas Malinau Kota dalam kurun waktu Februari – Maret 2019. Subjek dipilih secara
konsekutif dimana seluruh pasien yang masuk dalam kriteria inklusi diikutsertakan sebagai subjek
penelitian. Pada penelitian ini seluruh subjek memenuhi kriteria inklusi dan tidak ada data yang
dieksklusi. Kemudian seluruh data diinput dan dilakukan analisis data menggunakan aplikasi
statistik SPSS versi 21.

4.1.1 Profil Responden

Gambar 4.1. Grafik Persebaran Responden Berdasarkan Kelurahan

Berdasarkan gambar 4.1 tampak bahwa dari 71 responden, persebaran subjek berdasarkan
kelurahan di Kecamatan Malinau Kota, yaitu Desa Malinau Kota sebanyak 46.46%, 14.08%
berasal dari Pelita Kanaan, 14.08% dari Malinau Hulu, 9.86% dari Desa Malinau Hilir, 8.45% dari
Tanjung Keranjang, dan 7.04% berasal dari Desa Batu Lidung.

18
Gambar 4.2. Grafik Persebaran Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
Pada gambar 4.2, berdasarkan jenis kelamin, proporsi subjek pada penelitian ini terdiri dari 35
orang laki-laki (49,30%) dan 36 orang perempuan (50,70%).

4.1.2 Stunting

Gambar 4.3. Grafik Persentase Kejadian Stunting di Puskesmas Kecamatan Malinau Kota
Dari 71 responden yang mengikuti penelitian, terdapat 36.62% anak yang masuk dalam kategori
status gizi stunting, sedangkan 63.38% lainnya masuk ke dalam kategori normal. Dari data ini
dapat dikatakan bahwa prevalensi stunting pada balita yang berkunjung ke Puskesmas Malinau
Kota sebesar 36,62%.

19
Gambar 4.4. Grafik Rerata Tinggi Badan Anak Usia Balita terhadap Kejadian Stunting
Pada penelitian ini, peneliti melihat rerata tinggi badan responden penelitian. Berdasarkan
gambar 4.4, rerata tinggi badan responden dengan status gizi normal adalah 89,8 cm, dan rerata
tinggi badan responden dengan kategori gizi stunting adalah 82,3 cm.

4.1.3 Usia Ibu Melahirkan

20
Gambar 4.5. Gambaran Usia Ibu Melahirkan terhadap Kejadian Stunting

Pada penelitian ini, peneliti mengelompokkan usia ibu saat melahirkan responden penelitian
menjadi empat kelompok. Berdasarkan gambar 4.5 tampak proporsi usia ibu saat melahirkan
responden penelitian dilihat dari seluruh subjek, yaitu (1) usia dibawah 20 tahun sebanyak 8 orang
(11.27%), (2) usia 20 hingga 29 tahun sebanyak 42 orang (59.16%), (3) usia 30 hingga 39 tahun
sebanyak 20 orang (28.17%), dan (4) usia lebih dari 40 tahun sebanyak 1 orang (1.41%). Dari tiap
kelompok usia, terdapat balita yang masuk kategori stunting, 3 orang pada kelompok pertama, 16
orang pada kelompok kedua, 6 orang pada kelompok ketiga, dan 1 orang pada kelompok keempat.

4.1.4 Riwayat Prematuritas

Gambar 4.6. Grafik Gambaran Prematuritas terhadap Kejadian Stunting

Dari 71 responden penelitian, sebanyak 62 anak memiliki riwayat lahir cukup bulan, sedangkan 9
anak lainnya memiliki riwayat lahir prematur. Berdasarkan gambar 4.6, angka stunting ditemukan
pada tiap kelompok, yaitu 20 anak (28.17%) stunting pada balita dengan riwayat lahir cukup bulan,
dan 6 anak (8.45%) stunting pada kelompok balita dengan riwayat lahir prematur.

21
4.1.5 Riwayat ASI Eksklusif

Gambar 4.7. Grafik Gambaran Pemberian ASI Eksklusif terhadap Kejadian Stunting

Pada kategori pemberian ASI eksklusif, gambar 4.7 menunjukkan bahwa dari keseluruhan
subjek terdapat 74,65% mendapat ASI eksklusif, dan 25,35% balita tidak mendapat ASI eksklusif.
Angka stunting ditemukan pada masing-masing kelompok, yaitu 29,58% balita stunting pada
kelompok yang mendapat ASI eksklusif, dan 7,04% balita stunting pada kelompok yang tidak
mendapat ASI eksklusif.

4.1.6 Sumber Air Minum yang Digunakan

22
Gambar 4.8. Grafik Gambaran Sumber Air Minum terhadap Kejadian Stunting

Pada gambar 4.8 dijelaskan dari seluruh subjek, terdapat 52 orang (73,24%) menggunakan
air suling/air isi ulang sebagai sumber air minum dan 19 orang (26,76%) menggunakan rebusan
air keran sebagai sumber air minum. Angka stunting ditemukan pada masing-masing kelompok,
yaitu 29,58% balita stunting pada kelompok yang menggunakan air suling, dan 7,04% balita
stunting pada kelompok yang menggunakan rebusan air keran sebagai sumber air minum.

4.1.7 Frekuensi Makan Harian

23
Gambar 4.9. Grafik Gambaran Frekuensi Makan Harian terhadap Kejadian Stunting

Frekuensi makan harian yang baik untuk balita yang sudah mendapat makanan
pendamping ASI sampai usia 5 tahun adalah tiga kali makan utama ditambah dengan dua kali
makan selingan. Pada gambar 4.9 dijelaskan dari seluruh subjek, terdapat 51 balita (71,83%)
mendapat frekuensi makan harian yang baik dan 20 balita (28,17%) belum mendapat frekuensi
makan harian yang baik. Angka stunting ditemukan pada masing-masing kelompok, yaitu 26,76%
balita stunting pada kelompok yang sudah mendapat frekuensi makan harian yang baik, dan 9,86%
balita stunting pada kelompok yang tidak mendapat frekuensi makan harian yang baik.

4.1.8 Pemberian Obat Cacing

Gambar 4.10. Grafik Gambaran Pemberian Obat Cacing terhadap Kejadian Stunting

Pada gambar 4.10 dijelaskan dari seluruh subjek, terdapat 28 orang (39,44%) pernah
diberikan obat cacing dan 43 orang (70,56%) tidak diberikan obat cacing. Angka stunting
ditemukan pada masing-masing kelompok, yaitu 12,68% balita stunting pada kelompok yang
pernah diberikan obat cacing, dan 23,94%% balita stunting pada kelompok yang tidak diberikan
obat cacing.

24
4.1.9 Penghasilan Keluarga

Gambar 4.11. Grafik Gambaran Penghasilan Keluarga terhadap Kejadian Stunting

Pada penelitian ini, peneliti menggunakan jumlah penghasilan bulanan orang tua atau
keluarga sebagai data yang mewakili tingkat ekonomi keluarga. Pada gambar 4.11 dijelaskan dari
seluruh subjek, proporsi angka penghasilan keluarga per bulan diantaranya : (1) dibawah lima ratus
ribu rupiah sebanyak 4,23%, (2) antara lima ratus ribu hingga satu juta rupiah sebanyak 9,86%,
(3) antara satu hingga tiga juta rupiah sebanyak 47,88%, (4) antara tiga hingga lima juta rupiah
sebanyak 25,35%, dan (5) di atas lima juta rupiah per bulan sebanyak 12,68%. Angka stunting
ditemukan pada masing-masing kelompok, yaitu 2,82% balita stunting pada kelompok pertama,

25
4,23% balita stunting pada kelompok kedua, 14,08% balita stunting pada kelompok ketiga, 14,08%
balita stunting pada kelompok keempat, dan 1,41% balita stunting pada kelompok kelima.

4.1 Pembahasan
Stunting/pendek merupakan kondisi kronis yang menggambarkan terhambatnya
pertumbuhan karena malnutrisi dalam jangka waktu yang lama. Balita pendek adalah balita dengan
status gizi berdasarkan panjang atau tinggi badan menurut umur bila dibandingkan dengan standar
baku WHO, nilai Z-scorenya kurang dari -2SD dan dikategorikan sangat pendek jika nilai Z-
scorenya kurang dari -3SD (Kemenkes RI, 2016). Data Riset kesehatan dasar (Riskesdas) tahun
2018 menunjukkan prevalensi stunting dalam lingkup nasional sebesar 30,8 persen, terdiri dari
prevalensi pendek sebesar 19,3 persen dan sangat pendek sebesar 11,5 persen (Riskesdas, 2013).
Dari hasil penelitian ini diketahui bahwa terdapat 36.62% anak yang masuk dalam kategori status
gizi stunting, sedangkan 63.38% lainnya masuk ke dalam kategori normal dengan rerata tinggi
badan balita gizi normal adalah 90 cm, dan rerata tinggi badan balita kategori gizi stunting adalah
85 cm.

Pada penelitian ini, peneliti mengelompokkan usia ibu saat melahirkan responden
penelitian menjadi empat kelompok yaitu (1) usia dibawah 20 tahun sebanyak 8 orang (11.27%),
(2) usia 20 hingga 29 tahun sebanyak 42 orang (59.16%), (3) usia 30 hingga 39 tahun sebanyak 20
orang (28.17%), dan (4) usia lebih dari 40 tahun sebanyak 1 orang (1.41%). Dari tiap kelompok
usia, terdapat kelompok dengan balita yang masuk kategori stunting paling banyak yaitu 16 orang
pada kelompok kedua (20-29). Mungkin hal ini dikarenakan ibu yang berkunjung ke poli anak
paling banyak adalah ibu usia muda. Sedangkan pada penelitian Nurul, (2016) didapatkan bahwa
sekitar 76,9% terjadi kejadian stunting pada ibu yang melahirkan di usia beresiko (>35 tahun) dan
hanya 44,9% anak stunting pada ibu yg melahirkan di usia tidak berisiko (<35). Sedangkan, pada
penelitian yang dilakukan Y.jiang, (2014) didapatkan bahwa usia diatas 35 tahun saat hamil
memiliki resiko melahirkan anak stunting 2.74 kali dibandingkan ibu yang melahirkan pada usia
25-35 tahun.

Dari 71 responden pada penelitian ini, sebanyak 62 anak memiliki riwayat lahir cukup
bulan, sedangkan 9 anak lainnya memiliki riwayat lahir prematur. Balita dengan riwayat lahir
prematur yang mengalami stunting ada 6 anak (8,45%) dari 9 anak, sedangkan balita dengan

26
riwayat lahir cukup bulan yang mengalami stunting ada 20 anak (28.17%) dari 62 anak. Penulis
belum menemukan hubungan lahir prematur dengan kejadian stunting pada penelitan yang
sebelumnya, namun didapati penelitian antara stunting dengan riwayat berat badan lahir. Pada
penelitian Nadiah dkk, (2014) didapatkan bahwa anak dengan riwayat berat bayi lahir rendah yang
mengalami stunting adalah 44,7 %, sedangkan anak dengan riwayat lahir dengan berat normal
yang mengalami stunting adalah 32,7%. Sama dengan penelitian yang dilakukan oleh Nurul (2016)
persentase anak dengan riwayat berat bayi lahir rendah yang mengalami sunting adalah 80%,
sedangkan pada anak dengan riwayat lahir normal yang mengalami stunting adalah 22,6%.
Penelitian lain yang dilakukan Anisa, (2012) yaitu didapati bahwa anak dengan riwayat berat bayi
lahir rendah yang mengalami stunting sebesar 75%, sedangkan pada anak dengan riwayat lahir
dengan berat normal kejadian stunting adalah sebesar 19%.

Pada penelitian ini didapati bahwa dari keseluruhan subjek terdapat 74,65% balita
mendapat ASI eksklusif, dan 25,35% balita tidak mendapat ASI eksklusif. Angka stunting pada
kelompok balita yang mendapat ASI eksklusif yaitu 29,58% ( 21 responden) dan pada kelompok
yang tidak mendapat ASI eksklusif adalah 7,04% ( 5 responden). Hal tersebut tidak sesuai dengan
penelitian sebelumnya oleh Indrawati (2016) dan Khoirun dkk (2015), yaitu hanya 13.8% dan
11.8% responden yang masuk kategori stunting dengan riwayat ASI eksklusif. Kemungkinan hal
tersebut terjadi karena jumlah responden antara kelompok stunting dan tidak pada penelitian ini
tidak seimbang, yaitu lebih banyak jumlah anak dengan kategori tinggi normal sebanyak 45 anak
(63.3%).

Bedasarkan penelitian lain yang dilakukan Nurul, (2016) kejadian stunting pada anak yang
tidak mendapat ASI Ekslusif adalah sebanyak 32%, sedangkan pada anak yang mendapat ASI
ekslusif kejadian stunting sebesar 23,8%. Penelitian ini juga di dukung oleh penelitian Anisa,
(2012) yaitu balita yang tidak mendapat ASI Ekslusif yang menglami stunting adalah 23%,
sedangkan pada balita yang mendapat ASI Ekslusif adalah 18,6%. Pada penelitian lain yang
dilakukan Mugianti,dkk (2018), balita yang tidak mendapat ASI Ekslusif memiliki kejadian
stunting sebesar 32,3%, sedangkan balita yang mendapat ASI Ekslusif memiliki kejadian stunting
sebesar 67,7%. Anak yang tidak mendapatkan ASI berisiko lebih tinggi untuk kekurangan zat gizi
yang diperlukan untuk proses pertumbuhan. Gangguan pertumbuhan selanjutnya akan
mengakibatkan terjadinya stunting pada anak (Anshori, 2013).

27
Dari hasil gambaran sumber air minum, didapatkan bahwa responden yang meminum air
suling lebih banyak menderita stunting sebanyak 80.7%, yaitu 21 dari 26 anak yang menderita
stunting. Sebelumnya telah diketahui bahwa kurangnya akses air bersih sendiri merupakan salah
satu faktor yang menyebabkan terjadinya stunting. Dan berdasarkan data yang dilaporkan PNP2K
(2017) disebutkan bahwa 1 dari 3 rumah tangga di Indonesia belum memiiki akses ke air bersih
bersih. Data tersebut mirip dengan data yang dilaporkan Kemenkes RI pada tahun 2017, sebanyak
72.04% rumah tangga Indonesia memiliki akses terhdadap sumber air minum layak (bersih),
dengan persentase terendah ada di Bengkulu (43.83%). Sumber air minum layak yang dimaksud
ialah air minum yang terlindung meliputi air ledeng (keran), keran umum, hydrant umum, terminal
air, penampungan air hujan (PAH) atau mata air dan sumur terlindung, sumur bor atau pompa,
yang berjarak ≥ 10 meter dari pembuangan kotoran, penampung limbah, dan pembuangan sampah.
Air yang disebut tidak termasuk air kemasan, air dari penjual keliling, air yang dijual melalui
tangki, air sumur, dan mata air tidak terlindung (Kemenkes RI, 2017).

Dari hasil, didapatkan sebanyak 17 (65.38%) responden yang tergolong stunting tidak
menerima obat cacing. Pemberian obat cacing sendiri ialah program intervensi spesifik yang sudah
direncanakan oleh TNP2K Kemenkes RI sebagai salah satu program intervensi spesifik
pencegahan stunting (2017). Sebelumnya tidak ada studi yang spesifik memberikan gambaran
penderita stuntig dikaitkan dengan konsumsi obat cacing. Namun terdapat studi yang mengatakan
bahwa pemberian obat cacing pada ibu hamil dan anak-anak dapat menambah tinggi tubuh 0.14
cm (Bhutta dkk, 2008).

Selain berbagai faktor diatas yang telah disebutkan, pendapatan keluarga yang rendah juga
erat kaitannya dengan masalah kurang gizi, termasuk diantaranya adalah stunting. Hal tersebut
berhubungan dengan daya beli bahan makanan yang rendah (Kemenkes RI, 2018). Pada penelitian
Aridiyah dkk (2015) juga menunjukkan adanya hubungan pendapatan keluarga dengan kejadian
stunting balita. Penelitian lain di Maluku juga menyimpulkan adanya hubungan signifikan status
ekonomi keluarga yang rendah dengan kejadian stunting pada balita usia 0-59 bulan (Ramli dkk,
2009).

Pada hasil penelitian ini didapatkan gambaran jumlah balita stunting paling banyak
terdapat pada kelompok pendapatan 1-3 juta/ bulan dan 3-5 juta/ bulan, yaitu masing-masing

28
sebanyak 10 balita (38.4% total balita stunting). Jika penggolongan pendapatan rendah diambil
dari batas UMP (Upah Minimun Provinsi) tahun 2019 berdasarkan SK (Surat Keputusan)
Gubernur Kalimantan Utara adalah sebesar Rp.2.765.463,-, maka terdapat 15 balita (57.69%) yang
kemungkinan berasal dari keluarga dengan pendapatan rendah. Hasil tersebut selaras dengan
penelitian Hapsari (2008) yang menunjukkan terdapat persentase yang lebih besar pada balita
stunting usia 12-59 bulan yang berasal dari keluarga berpendapatan rendah, yaitu 62.9%.

Peneliti mencoba melakukan analisis secara statistik terhadap data tersebut untuk
mendapatkan hubungan antara tiap faktor risiko yang diteliti dengan kejadian stunting. Namun
dari tujuh faktor yang diteliti, tidak ada satupun yang memiliki hubungan yang bermakna secara
statistik sebagai faktor risiko stunting di populasi balita puskesmas Malinau Kota3 [ Usia ibu
melahirkan (p =0.822) ; riwayat permatur (p = 0.65) ; riwayat ASI eksklusif (p = 0.537) ; frekuensi
makan harian ( p = 1.00); sumber air minum (p = 0.417) ; konsumsi obat cacing (p = 0.704) ;
pendapatan keluarga (p = 0.664) ].

Berbeda halnya dengan penelitian dari Torlesse, et al (2016) yang dilakukan di Indonesia
tepatnya di Klaten, Sikka, dan Jayawijaya dengan total 2023 subjek anak usia 0-35 bulan,
mendapatkan hubungan yang bermakna secara statistik antara sanitasi (p<0.001, 95% CI : 1.37-
2.15), tingkat ekonomi keluarga (p<0.001, 95 CI: 1.84-4.40), pendidikan terakhir ibu (p<0.001,
95CI: 0.96-3.92), persalinan dibantu tenaga kesehatan (p=0.003; 95CI: 1.29-3.33) terhadap
kejadian stunting. Penelitian dari Danaei, et al (2016) juga mendapatkan hubungan yang bermakna
antara sanitasi dan riwayat perumbuhan janin terhambat dengan kejadian stunting.

Kelemahan atau keterbatasan pada penelitian ini yang mungkin memengaruhi hasil adalah
: (1) jumlah sampel pada penelitian dalam jumlah kecil (N=71), (2) tidak semua faktor risiko digali
dalam penelitian ini seperti tinggi badan orangtua, riwayat BBLR, tingkat asupan gizi baik dari
kuantitas dan kualitas, riwayat penyakit kronik, dam berbagai faktor risiko lainnya yang dapat
berpengaruh terhadap kejadian stunting, (3) pertanyaan dalam kuesioner mengenai asupan gizi
hanya berdasarkan frekuensi makan harian, namun tidak digali kualitas menu makanan hingga
angka kecukupan kalori.

29
BAB V
PENUTUP

5.1.Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian ini dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut :

1. Prevalensi stunting pada balita yang berkunjung ke Puskesmas Malinau Kota pada
bulan Februari-Maret 2019 sebesar 36,62%.
2. Proporsi balita stunting berdasarkan usia ibu melahirkan adalah : 3 orang pada
kelompok usia ibu dibawah 20 tahun (4,23%), 16 orang pada kelompok usia ibu 20-29
tahun (22,54%), 6 orang pada kelompok usia ibu 30-39 tahun (8,45%), dan 1 orang
pada kelompok usia ibu lebih dari 40 tahun (1,41%).
3. Kejadian stunting berdasarkan prematuritas ditemukan pada kedua kelompok, yaitu 20
anak (28.17%) stunting pada balita dengan riwayat lahir cukup bulan, dan 6 anak
(8.45%) stunting pada kelompok balita dengan riwayat lahir prematur.
4. Kejadian stunting berdasarkan pemberian ASI Eksklusif ditemukan pada kedua
kelompok, yaitu 29,58% balita stunting pada kelompok yang mendapat ASI eksklusif,
dan 7,04% balita stunting pada kelompok yang tidak mendapat ASI eksklusif.
5. Kejadian stunting berdasarkan sumber air minum ditemukan pada kedua kelompok,
yaitu 29,58% balita stunting pada kelompok yang menggunakan air suling, dan 7,04%
balita stunting pada kelompok yang menggunakan rebusan air keran sebagai sumber
air minum.
6. Kejadian stunting berdasarkan frekuensi makan harian ditemukan pada masing-masing
kelompok, yaitu 26,76% balita stunting pada kelompok yang sudah mendapat frekuensi
makan harian yang baik, dan 9,86% balita stunting pada kelompok yang tidak
mendapat frekuensi makan harian yang baik
7. Kejadian stunting berdasarkan pemberian obat cacing ditemukan pada masing-masing
kelompok, yaitu 12,68% balita stunting pada kelompok yang pernah diberikan obat
cacing, dan 23,94% balita stunting pada kelompok yang tidak diberikan obat cacing.

8. Kejadian stunting berdasarkan penghasilan keluarga per bulan ditemukan pada


berbagai kelompok penghasilan keluarga per bulan.

30
5.2.Saran
Dari hasil penelitian ini, peneliti mengusulkan saran sebagai berikut :
1. Perlu penelitian lebih lanjut mengenai faktor-faktor risiko stunting yang belum tercakup
pada penelitian ini
2. Perlu penelitian khusus mengenai kualitas asupan gizi pada anak-anak stunting yang
mencakup kuantitas makan, kualitas menu, hingga angka kecukupan kalori
3. Saran untuk Puskesmas Malinau Kota agar melibatkan tim multidisiplin dalam intervensi
dan pencegahan stunting, seperti :
a. Menjalankan kolaborasi multidisiplin dalam tatalaksana stunting (dokter, perawat,
bidan, ahli gizi)
b. Penyuluhan masyarakat awam mengenai stunting
c. Skrining dan pendataan lengkap balita dengan stunting atau perawakan pendek melalui
posyandu
d. Tatalaksana gizi dan kesehatan sejak ibu persiapan memiliki anak, hamil, menyusui,
hingga saat mengasuh anak
e. Menggalakkan program ASI Eksklusif
f. Menjalankan sistem follow up anak yang terjaring di posyandu sebagai stunting agar
wajib konsultasi ke dokter.

31
5.3.Daftar Pustaka
1. Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNPPK). 100 kabupaten/
kota prioritas untuk intervensi anak kerdil (stunting). Jakarta: TNPPK; 2017.

2. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI. Riset


kesehatan dasar (Riskesdas). Jakarta: Balitbang Kemenkes RI; 2013.

3. Kementerian Kesehatan RI. Peraturan menteri kesehatan republik indonesia nomor 39


tahun 2016 tentang pedoman penyelenggaran program Indonesia sehat. Jakarta:
Kemenkes RI; 2016.

4. Trihono, Atmarita, Tjandrarini DH, Irawati A, Utami NH, Tejayanti T, et al. Pendek
(stunting) di Indonesia, masalah dan solusinya. Jakarta: Lembaga Penerbit
Balitbangkes; 2015.

5. Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ Badan Perencanaan Pembangunan


Nasional. Rencana aksi nasional pangan dan gizi 2006-2010. Jakarta; 2007.
6. WHO. WHO Child Growth Standards: Methods and Development. 2006
7. Kemenkes RI. Riset Kesehatan Dasar. 2018.
8. Batubara JRL et al. Pertumbuhan dan Gangguan Pertumbuhan. In: Endokrinologi
Anak.Vol I.; 2010:19-42.
9. Cuttler L. Short Stature. Pract. Strateg. Pediatr. Diagnosis Ther. 2006:1020-1037.

10. Stephensen CB. Burden Infection of Growth Failure. J. Nutr. Educ. Behav.
2000;129:534-538.

11. Casapia M, Joseph SA, Nunez C, Rahme E, Gyorkos TW. Parasite Risk Factors for
Stunting in Grade 5 Students in a comunity of Extreme Poverty in Peru. Int. J.
Parasitol. 2006;36:741-747.

12. Nicol LE, Allen DB, Czernichow G, Zeither P. Normal Growth and Growth Disorder.
Pediatr. Pract. Endocrinol. 2010:23-76.

13. Salgueiro MJ, Zubilaga MB, Lysionex E, Caro RA, Weill R, Boccio R. The Role of
Zinc in the Growth and Development of Children. Nutrition 2002;18:510-519.
14. Kappy M. Adrenal Disorder. Pediatr. Pract. Endocrinol. 2010:175-183.

15. Wang X, Hojer B, Guo S, Luo S. Stunting and Overweight in WHO Child Growth
Standards Malnutrition Among Children in a Poor Area of China. Public Health Nutr.
2009;12:77.
16. Golden MH. Golden, M.H.N. 2005. Malnutrition. Textb. Pediatr. Gastroenterol. Nutr.
2005;I:489-523.

32
17. Rivera JA, Hotz C, Gonzalez-Cossio T, Neufeld L, Garcia-Guerra A. The Effect of
Micronutrien Deficiencies on Child Growth: A review of Result from Comunity-
Based Supplementation Trials. J. Nutr. Educ. Behav. 2003;133:4010-4020.

18. Hidajat B, Lestari ED. Defisiensi Zat Besi. Buku Ajar Nutr. Pediatr. dan Penyakit
Metab. 2011;I:182-189.

19. Sidiartha IL. Defisiensi Vitamin D dan Kalsium. Buku Ajar Nutr. Pediatr. dan
Penyakit Metab. 2011;I:182-189.

20. Somer A. Defisiensi Vitamin A dan Akibatnya: Panduan Lapangan untuk Deteksi dan
Pengawasan. 2004;3:8-19.

21. Davaera Y. Defisiensi Mikronutrien Khusus Defisiensi Vitamin A. Buku Ajar Nutr.
Pediatr. dan Penyakit Metab. 2011;I:182-189.

22. Imdad A, Yakoob MY, Bhutta ZA. Impact maternal Education About
Complementary Feeding and Provision of Complementary Foods on Child Growth in
Developing Country. BMC Public Health 2011;11:1-14.

23. Kusuma KE. Faktor Risiko Kejadian Stunting Pada Anak Usia 2-3 Tahun. J. Nutr.
Coll. 2013;2.
24. Haryono R, Setianingsih S. Manfaat ASI Eksklusif Untuk Buah Hati Anda.
Yogyakarta: Gosyen Publishing; 2014.
25. Anshori H. Faktor Risiko Kejadian Stunting Pada Anak Usia 12-24 Bulan. 2013.

26. Suzetta P. Perencanaan Pembangunan Indonesia. 2007. Available at:


www.bappenas.go.id. Accessed April 12, 2019.

27. Fajrina,Nurul,. Hubungan Faktor Ibu dengan Kejadian Stunting pada Balita di
Puskesmas Piyungan Kabupaten Bantul. 2016 .

28. Y. Jiang, X. Su, C. Wang, L. Zhang, X. Zhang, L. Wang and Y. Cui. ((2014).
Prevalence and risk factors for stunting and severe stunting among children under
three years old in mid-western rural areas of China.

29. Nadiyah., Briawan, Dodik., Martianto, Drajat., Faktor Risiko Stunting pada Anak
Usia 0-23 bulan di Provinsi Bali, Jawa Barat, dan Nusa Tenggara Timur, 2014

30. Anisa, Paramitha,. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Kejadian Stunting pada
Balita Usia 25-60 bulan di Kelurahan Kalibaru Depok. 2012.
31. Mugianti, Sri., Arif Mulyadi., Agus, Zian. Faktor Penyebab Anak Stunting usia 25-60
bulan di Kecamatan Sukarejo Kota Blitar. 2018.

33
32. Depkes. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor:
1995/Menkes/SK/XII/2010 Tentang Standar Antropometri Penilaian Status Gizi
Anak.Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta: Direktorat
Bina Gizi. 2014.

33. Indrawati S. Hubungan Pemberian ASI Eksklusif dengan kejadian Stunting Pada Anak
Usia 2-3 Tahun di Desa Karangrejek Wonoasri Gunungkidul [internet]. Yogyakarta:
Universitas Aisyiyah Yogyakarta. 2016 [diakses 15 April 2019]. Available from:
http://digilib.unisayogya.ac.id/

34. Khoirun N, dkk. Faktor Yang Berhubungan dengan Kejadian Stunting Pada Balita
[internet]. Media Gizi Indonesia, Vol. 10, No. 1 Januari-Juni 2015: hlm 13-19 [diakses
15 April 2019]. Available from: http://e-journal.unair.ac.id

35. TNP2K. 100 Kabupaten/ Kota rioritas Untuk Intervensi Anak Kerdil (Stunting)
[internet]. Jakarta: Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan. 2017
[diakses 15 April 2019]. Available from: http://www.tnp2k.go.id/

36. Kemenkes RI. Cegah Stunting, itu Penting [internet]. Buletin Jendela Data, semester I,
2018: hlm 10-11, 36 (diakses 15 April 209). Available from:
http://kesmas.kemkes.go.id/

37. Bhutta dkk. What works? Interventions for maternal and child undernutrition and
survival [internet]. The Lancet. Februari 2008: volume 371 [diakses 16 April 2019].
Available from: https://www.thelancet.com/

38. Aridiyah, dkk. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kejadian Stunting pada Anak Balita
di Wilayah Pedesaan dan Perkotaan [internet]. e-Jurnal Pustaka Kesehatan, vol. 3 (no.
1) Januari 2015 (diakses 17 April 2019). Available from: http://urnal.unej.ac.id/

39. Ramli, dkk. Prevalence and Risk Factor For Stunting an Severe Stunting Among Under
Fives in North Maluku Province of Indonesia. BMC Pediatrics, 2009: Vol (9): 64-73.

40. Hapsari W. Hubungan Pendapatan Keluarga, Pengetahuan Ibu Tentang Gizi, Tinggi
Badan Orang Tua, dan Tingkat Pendidikan Ayah dengan Kejadian Stunting Pada Anak
Umur 12-59 Bulan [internet]. Surakarta: Universitas Muhammadiyah Surakarta. 2018
[diakses 17 April 2019]. Available from: http://eprints.ums.ac.id/

34
5.4.Lampiran

35