Anda di halaman 1dari 5

Penanganan Spesimen Histologi

Pengertian : Proses penanganan sampel sebelum sampel akan dikirim ke laboratorium Patologi Anatomi

Tujuan : Menghindari tertukarnya spesimen dan memenuhi syarat untuk pemeriksaan spesimen

Prosedur:

1. Spesimen jaringan yang akan diperiksa dengan cepat ditempatkan dslsm wadah bermulut lebar,
kira-kira sesuai dengan besarnya spesimen, kemudian difiksasi dalam cairan formalin 10% yang
cukup (Harus merendam spesimen), dan tertutup.
2. Kemudian diberi identitas pada spesimen yang akan diperiksa (Nama, Usia, No, Rekam Medik,
Ruangan, Diagnosa Awal)
3. Kemudian dokter yang meminta pemeriksaan PA, melengkapi formulir pemeriksaan PA dan
ditandatangani
4. Formulir pemeriksaan PA harus meliputi Identitas (Nama, Jenis Kelamin, Usia), Lokasi
pengambilan bahan, diagnose klinik serta keterangan klinik yang berhubungan dengan diagnose
klinik. Apabila pernah dilakukan pemeriksaan PA sebelumnya terhadap pasien, hendaknya
dicantumkan waktu dan dan hasil diagnose PA tersebut
5. Jaringan beserta formulir, dikirim ke laboratorium PA

Penanganan Spesimen Sitologi (Hapusan)

Pengertian: Proses pengiriman spesimen sitology dari tempat sampel hapusan

Tujuan: Mengirimkan sampel sehingga memenuhi syarat untuk pemeriksaan sitologi

Prosedur:

1. Bahan yang diperiksa Sitologi dapat berupa hapusan vagina/serviks atau sputum.
2. Untuk hapusan pada kaca benda, dokter pengirim harus mengfiksasi sediaan hapus tersebut
segera setelah dihapuskan pada kaca benda, dalam larutan alcohol 96% minimal 30 menit.
3. Sediaan dapat dikirim dalam keadaan kering sesudah difiksasi atau dalam keadaan masih
difiksasi cairan fiksatif.
4. Pengiriman bahan atau preparat harus selalu disertai formulir pengiriman/ surat pengantar
pemeriksaan, yang mencantumkan identitas pasien, cara pengambilan bahan, cairan fiksatif
yang digunakan, dan diagnose klinis serta keterangan yang berhubungan dengan diagnosa.
5. Bila pasien pernah dilakukan pemeriksaan PA, maka dokter pengirim diharapkan memberikan
keterangan tentang hasil pemeriksaan terdahulu.

Penanganan Spesimen Sitologi (Cairan Tubuh)

Pengertian: Proses pengiriman spesimen sitology dari sampel cairan tubuh

Tujuan: Mengirimkan sampel sehingga memenuhi syarat untuk pemeriksaan sitologi


1. Cairan tubuh (Urine, cairan pleura, asites) tanpa difiksasi segera dikirim ke laboratorium PA
2. Pengiriman bahan harus disertai formulir pengiriman atau surat pengantar pemeriksaan, yang
mencantumkan identitas pasien, cara pengambilan bahan, cairan fiksatifyang digunakan, dan
diagnose klinis serta keterangan yang berhubungan dengan diagnosa
3. Bila pasien pernah dilakukan pemeriksaan PA, maka dokter pengirim diharapkan memberikan
keterangan tentang hasil pemeriksaan terdahulu.

Pemeriksaan Histologi

Pengertian: Proses pengawetan jaringan agar kondisinya/ strukturnya sama seperti keadaan hidup

Tujuan: Mengolah spesimen atau (jaringan) menjadi sediaan yang siap untuk di diagnose dokter PA

Teknik Pengolahan jaringan Spesimen untuk jaringan/ histologi meliputi 4 tahap, yaitu:

A. Fiksasi Jaringan
B. Pemeriksaan dan Pemotongan Jaringan Basah
C. Pengolahan Jaringan
D. Pembuatan Sediaan Mikroskofis

A. Fiksasi Jaringan
1. Sebelum melakukan biopsi atau operasi harus disiapkan botol/ tempat bermulut besar yang
telah diisi cairan fiksasi (Formalin 10%).
2. Cairan Fiksasi yang diperlukan sebanyak 15-20 kali volume jaringan yang akan difiksasi, atau
paling sedikit jaringan yang akan difiksasi dapat terendam.
3. Setelah jaringan diangkat dari dalam tubuh, segera dimasukkan ke dalam tempat tersebut.
4. Jaringan operasi yang berukuran besarpun harus difiksasi secara utuh guna membantu
pemeriksaan makroskopis.
5. Pada botol/tempat berisi jaringan yang difiksasi dicantumkan identitas pasien (Nama, Jenis
Kelamin, No. Rekam Medik, Diagnosa Klinik)
B. Pemeriksaan dan Pemotongan Jaringan Basah
1. Cocokkan nomor sediaan pada tempat yang berisi jaringan dengan nomor pada formulir
permintaan pemeriksaan.
2. Dilihat macamnya jaringan (Apakah hasil suatu Operasi, Biopsi, Kuretasi)
3. Menilai keadaan jaringan mencatatkannya pada bagian belakang lembar pemeriksaan :
Bagaimana ukurannya (Tiga Dimensi), bentuknya (Teratur/ Tidak Teratur, permukaannya rata
atau bergelombang), Konsistensinya (Kenyal, kenyal rapuh, kenyal keras, dll), juga warna.
4. Bila sedikit, usahakan semuanya dibuat untuk sediaan mikroskofisnya.
5. Bila jaringan cukup besar, maka:
a. Dinilai keseluruhannya
b. Lakukan lamelisasi, setebal 1-2 cm, untuk memilih beberapa contoh (Sampel) potongan,
misalnya perbatasan antara kelainan dan yang normal, kalau perlu buat beberapa potongan.
c. Pada umumnya potongan harus tegak lurus permukaan dan meliputi semua lapisan.
d. Pisahkan potongan-potongan tersebut dalam beberapa kaset yang sesuai dengan
deskripsinya.
6. Setiap organ mempunyai cara pemeriksaan dan pemotongan tersendiri.
C. Pengolahan Jaringan/ Prosessing
Pengolahan jaringan meliputi tahap-tahap sebagai berikut:
1. Dehidrasi, yaitu tindakan yang bertujuan mengeluarkan air dari dalam jaringan, larutan yang
digunakan adalah alkohol.
2. Penjernihan/ Clearing, pada tahapan ini dilakukan perendaman dengan larutan yang dapat
bercampur baik dengan Alkohol (dehidrant) maupun lilin parapin sebagai perantara,
sehingga impregnasi lilin paraffin ke dalam jaringan yang mengandung alcohol dapat
berlangsung. Larutan yang digunakan adalah Xylol
3. Impregnasi lilin parapin, yaitu menyusupnya lilin parapin kedalam jaringan menggantikan
xylol yang telah ada dalam jaringan, tahap ini berjalan dalam suhu 70 oC, untuk mencairkan
paraffin dan memudahkan penyusupan.
4. Penanaman (embedding) Jaringan, jaringan yang mengandung lilin parapin tersebut diatas
dimasukan / ditanam dalam cairan lilin panas dan dicetak kotak. Setelah itu didinginkan
sehingga terbentuk blok parapin yang mengandung jaringan didalamnya. Jaringan yang
sudah melalui tahap penanaman (embeding) selanjutnya dibuat menjadi sediaan
mikroskopis dengan cara dilakukan pemotongan mikroskopis menggunakan mikrotom

Tahap-tahap Prosessing Jaringan

1. Formalin selama 24 Jam


2. Alkohol 70% selama 30 menit
3. Alkohol 95% (I) selama 30 menit
4. Alkohol 95% (II) selama 30 menit
5. Etanol selama 30 menit
6. Etanol-xilol selama 30 menit
7. Xilol selama 30 menit

Selama prosessing jaringan dilakukan dalam oven suhu 60-70 oC

D. Pembuatan Sediaan Mikroskofis

Pemeriksaan Histologi (Hapusan)

Pengertian: Proses pengiriman spesimen sitology dari sampel hapusan.

Tujuan: Mengirimkan sampel sehingga memenuhi syarat untuk pemeriksaan sitologi.

Prosedur:
Pengiriman Spesimen (Sitologi Eksfoliatif/ Hapusan)

1. Bahan yang diperiksa Sitologi dapat berupa hapusan vagina/serviks atau sputum.
2. Untuk hapusan pada kaca benda, dokter pengirim harus mengfiksasi sediaan hapus tersebut
segera setelah dihapuskan pada kaca benda, dalam larutan alcohol 96% minimal 30 menit.
3. Sediaan dapat dikirim dalam keadaan kering sesudah difiksasi atau dalam keadaan masih
difiksasi cairan fiksatif.
4. Pengiriman bahan atau preparat harus selalu disertai formulir pengiriman/ surat pengantar
pemeriksaan, yang mencantumkan identitas pasien, cara pengambilan bahan, cairan fiksatif
yang digunakan, dan diagnose klinis serta keterangan yang berhubungan dengan diagnosa.
5. Bila pasien pernah dilakukan pemeriksaan PA, maka dokter pengirim diharapkan
memberikan keterangan tentang hasil pemeriksaan terdahulu.

Pemeriksaan Sitologi (Cairan Tubuh)

Pengertian: Proses pengiriman spesimen sitology dari sampel cairan tubuh.

Tujuan: Mengirimkan sampel sehingga memenuhi syarat untuk pemeriksaan sitologi.

1. Cairan tubuh (Urine, cairan pleura, asites) tanpa difiksasi segera dikirim ke laboratorium PA
2. Pengiriman bahan harus disertai formulir pengiriman atau surat pengantar pemeriksaan,
yang mencantumkan identitas pasien, cara pengambilan bahan, cairan fiksatifyang
digunakan, dan diagnose klinis serta keterangan yang berhubungan dengan diagnosa
3. Bila pasien pernah dilakukan pemeriksaan PA, maka dokter pengirim diharapkan
memberikan keterangan tentang hasil pemeriksaan terdahulu.

Pengoprasian Alat Mikrotome Histoline MR 2258

Pengertian: Instrumen berpresisi tinggi untuk memotong jaringan menjadi sangat tipis

Tujuan: Sebagai acuan langkah-langkah penggunaan alat mikrotom

1. Rekatkan Blok Parapin yang mengandung sampel pada tempat duduk parapin (Holder
Mikrotome), lalu kunci dengan kuat.
2. Letakan pisau microtome pada tempatnya serta atur kemiringan sudut microtome (biasanya
kemiringan 20-30 derajat)
3. Lakukan pemotongan kasar terlebih dahulu (pada ketebalan 25-30 milimikron), gerakan
potongan harus teratur dan dinamis sampai terlihat sampel pada blok paraffin
4. Lakukan pemotongan halus (pada ketebalan 3-5 milimikron), gerakan potongan harus
teratur dan dinamis sampai didapatkan pita pita parapintipis, yang sesuai pemeriksaan

Pembuatan Larutan Albumin

Pengertian: Proses pengerjaan pembuatan reagen albumin

Tujuan: Sebagai acuan langkah-langkah melakukan pembuatan reagen albumin


0.25 gram bubuk albumin dicampur dengan 10 ml H2O, aduk sampai homogen. Sebelum dipakai
pastikan albumin sudah larut semua. Cantumkan tanggal pembuatan

Quality Control Histopatologi

Pengertian:

Tujuan: Menjaga kualitas sediaan sehingga layak untuk dibaca dan diagnose dapat ditegakkan

Prosedur:

Tahap I

1. Pengecekan alat dan reagensia.


a. Waterbath, oven dicek suhunya dengan thermometer.
b. Reagensia yang terdiri dari Xylol, Hematoksilin, Eosin, Giemsa dll. Dengan batas
penggantian setelah pemakaian 250 slaid, atau bila terjadi perubahan warna.
c. Alkohol bila terjadi perubahan warna diganti
2. Dilakukan pembuatan slaid unstained yang akan digunakan sebagai Quality Control slaid.
3. Slaid diwarnai dengan Hematoksilin Eosin (HE).
4. Slaid diberi label QC dan tanggal.
5. Sediaan diperiksa di bawah mikroskop, dinilai berdasarkan kualitas warna, kontras lipatan
dan ketebalan potongan jaringan.
6. Sediaan yang sudah sesuai dengan mutu dapat dijadikan standar penilaian untuk sediaan
rutin yang akan diwarnai pada hari yang sama.
7. Jika hasil pulasan slaid belum mencapai mutu yang diharapkan, akan dilakukan perubahan-
perubahan sampai diperoleh hasil yang diharapkan.

Tahap II

1. Sediaan rutin kemudian diwarnai dengan reagensia yang telah dites pada tahap I.
2. Sediaan rutin yang telah di warnai HE disusun ke dalam slide Folder/ map slide.

Teknisi mengamati secara makroskopik sediaan tersebut adakah perbedaan yang tampak
dibandingkan slide QC