Anda di halaman 1dari 125

COVER HALAMAN

LAPORAN AKTUALISASI
PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL
GOLONGAN III KABUPATEN BANYUASIN

OPTIMALISASI PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN YANG


VARIATIF DAN INOVATIF DI SDN 21 PULAU RIMAU

OLEH :
TRI SULISTIONO, S.Pd
NIP. 199307242019021004
NDH. 041

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III ANGKATAN LI


BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DAERAH
PROVINSI SUMATERA SELATAN DI KABUPATEN BANYUASIN
TAHUN 2019
LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN AKTUALISASI

OPTIMALISASI PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN YANG VARIATIF


DAN INOVATIF DI SDN 21 PULAU RIMAU

OLEH :
Tri Sulistiono, S.Pd
NIP. 199307242019021004
NDH. 041

Telah disetujui pada :


Hari / Tanggal : Jum’at / 22 November 2019
Tempat : BKPSDM Kabupaten Banyuasin

COACH, MENTOR,

UM SALAMAH S.H., M.Si. UJANG SLAMAT NUR, S.Pd.SD


Widyaiswara Ahli Muda Pembina Tk.I/IVb
NIP 197005212000032002 NIP 196512251990031002

Diketahui/Disetujui Oeh :
a.n. KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN DAN SUMBER DAYA
MANUSIA KABUPATEN BANYUASIN
KABID.PENGEMBANGAN KOMPETENSI DAN PENILAIAN
KINERJA APARATUR

MOHM. FAISAL ARIYADINATA, SE


Penata/III.c
NIP 197601232010011012

ii
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN AKTUALISASI

OPTIMALISASI PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN YANG VARIATIF


DAN INOVATIF DI SDN 21 PULAU RIMAU

OLEH :
Tri Sulistiono, S.Pd
NIP. 199307242019021004
NDH. 041

Telah diseminarkan dan disahkan pada :


Hari / Tanggal : Jum’at / 22 November 2019
Tempat : BKPSDM Kabupaten Banyuasin

COACH, MENTOR,

UM SALAMAH S.H., M.Si. UJANG SLAMAT NUR, S.Pd.SD


Widyaiswara Ahli Muda Pembina Tk.I/IVb
NIP 197005212000032002 NIP 196512251990031002

Diketahui/Disetujui Oleh:
a.n. Kepala BPSDMD Provinsi Sumatera Selatan
Kabid Pengembangan Kompetensi Manajerial

HJ. HOLIJAH SH., MH.


Penata Tk.I
NIP 19690907 199603 2 004
iii
KATA PENGANTAR

Dengan mengucap puji dan syukur Syukur Atas Kehadirat Allah swt yang
telah memberikan berbagai Nikmat nya sehingga Penulis dapat menyelesaikan
Laporan Rancangan Aktualisasi dengan Judul “Optimalisasi Penggunaan Model
Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif di SDN 21 Pulau Rimau”.

Terwujudnya rancangan aktualisasi ini tidak terlepas dari pihak-pihak yang


banyak berjasa sehingga penulis dapat menyelesaikan seluruh rangkaian
pelatihan dasar dan penulisan rancangan aktualisasi dengan baik. Oleh karena
itu, dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih
kepada :

1. Bapak Ujang Slamat Nur,S.Pd.SD Selaku Kepala Sekolah SDN 21 Pulau


Rimau yang bertindak sebagai mentor yang akan membimbing penulis dalam
proses aktualiasasi (habituasi) ketika kembali ke institusi.

2. Ibu Um Salamah, SH, M.Si selaku coach penulis yang telah menyediakan
waktu dan tenaga untuk memberi saran dan motivasi dengan cara yang
menyenangkan kepada penulis dalam proses penyelesaian rancangan
aktualisasi ini.
3. Widyaswara,Teman-Teman dan Keluarga yang telah memotivasi agar
penulisan ini cepat selesai dilakukan.

Palembang, 22 November 2019


Penulis

iv
DAFTAR ISI

COVER HALAMAN ......................................................................................... i

LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN AKTUALISASI ................................. ii

LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. iii

KATA PENGANTAR ..................................................................................... iv

DAFTAR ISI .................................................................................................... v

DAFTAR TABEL .......................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1

A. Latar Belakang ...................................................................................... 1


B. Tujuan Aktualisasi ................................................................................ 3
C. Manfaat Aktualisasi .............................................................................. 3
D. Ruang Lingkup Aktualisasi ................................................................. 4
E. Teknik Analisis ..................................................................................... 5
BAB II RANCANGAN AKTUALISASI ........................................................... 6

A. Deskripsi Organisasi ............................................................................ 6


1. Profil SDN 21 Pulau Rimau ............................................................. 6
2. Struktur Organisasi ......................................................................... 9
B. Visi, Misi dan Nilai SDN 21 Pulau Rimau .......................................... 10
1. Visi SDN 21 Pulau Rimau .............................................................. 10
2. Misi SDN 21 Pulau Rimau.............................................................. 10
3. Nilai-Nilai Organsasi ...................................................................... 10
C. Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi ................................................ 11
D. Deskripsi Isu/Situasi Problematik SDN 21 Pulau Rimau ................. 11
E. Analisis Isu ......................................................................................... 15
F. Argumentasi Terhadap “Core Issue” Terpilih .................................. 17
G. Kontribusi Hasil Kegiatan Terhadap Visi, Misi dan Tujuan Organisasi
17
H. Nilai-nilai Dasar Profesi PNS ............................................................. 18
I. Peran dan kedudukan PNS yaitu: ..................................................... 21

v
J. Matrik Rancangan Aktualisasi ........................................................... 23
K. Jadwal Kegiatan ................................................................................. 34
L. Kendala dan Antisipasi ...................................................................... 34
BAB III PELAKSANAAN KEGIATAN AKTUALISASI ............................... 36

A. Pendalaman Core Issue terpilih dan dampak analisis ........... 36

BAB IV KESIMPULAN DAN REKOMENDASI............................................ 56

A. Kesimpulan ................................................................................ 56

B. Saran .......................................................................................... 56

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 57

SILABUS TEMATIK KELAS V ................................................................. 61


Tema 3 : Makanan Sehat ..................................................................... 61
Subtema 1 : Bagaimana Tubuh Mengolah Makanan........................ 61
KOMPETENSI INTI ................................................................................... 61
Tema 3 : Makanan Sehat ...................................................................... 68
Subtema 2 : Pentingnya Makanan Sehat Bagi Tubuh....................... 68
Tema 3 : Makanan Sehat ...................................................................... 75
Subtema 3 : Pentingnya Menjaga Asupan Makanan Sehat .............. 75

vi
DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Profil Sekolah ............................................................................................... 7
Tabel 2. 2 Daftar Jumlah Siswa SDN 21 Pulau Rimau .................................................. 9
Tabel 2. 3 Struktur Organisasi ...................................................................................... 9
Tabel 2. 4 Pembobotan dan Analisis AKPK ................................................................ 16
Tabel 2. 5 Analisis isu dengan AKPK .......................................................................... 16
Tabel 2. 6 Matrik Rancangan Aktualisasi .................................................................... 24
Tabel 2. 7 Jadwal Kegiatan Aktualisasi ....................................................................... 34

Tabel 3. 1 Konsultasi dan Melapor dengan Mentor / Kepala SDN 21 Pulau Rimau..... 37
Tabel 3. 2 Menyusun Perangkat Pembelajaran Kelas V dengan Menggunakan model
Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif ................................................... 40
Tabel 3. 3 Media Pembelajaran Kelas V ..................................................................... 44
Tabel 3. 4 Melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar ................................................. 47
Tabel 3. 5 Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait pelaksanaan Kegiatan
Belajar Mengajar ...................................................................................... 50
Tabel 3. 6 Capaian Kegiatan Aktualisasi ..................................................................... 53

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Gedung SDN 21 Pulau Rimau.................................................................. 6

viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Peraturan yang mengatur tentang ASN tertuang dalam UU No.5
Tahun 2014 pasal 1 ayat (1) menyebutkan bahwa Aparatur Sipil Negara
(ASN) adalah profesi bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan pegawai
pemerintah dengan perjanjian kerja yang bekerja di instansi
pemerintah.Dalam pasal 1 ayat (2) juga disebutkan bahwa pegawai ASN
adalah Pegawai Negeri Sipil dan Pegawai Pemerintah dengan perjanjian
kerja yang diangkat oleh pejabat pembina Kepegawaian dan diserahi
tugas Negara lainnya dan digaji berdasarkan Peraturan Perundang-
undangan.
Pendidikan Nasional bertujuan untuk mengembangkan potensi
Peserta Didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada
TuhanYang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif,
mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung
jawab (Undang Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang sistem
Pendidikan Nasional Pasal 3) Untuk mewujudkan tujuan pendidikan
nasional secara efektif dan efesien diperlukan pendidikan yang
berkualitas. Pendidikan berkualitas adalah pendidikan yang
mengembangkan seluruh potensi peserta didik sehingga membentuk
insan yang berkarakter, manusia yang cerdas baik secara intelektual,
emosional maupun spiritual. Berdasarkan Peraturan lembaga
Adminidtrasi Negara No 12 Tahun 2018 yang menyatakan bahwa CPNS
wajib melaksanakan LATSAR.
Melalui Pelatihan Dasar CPNS tahun 2019 Peserta Pelatihan Dasar
diharapkan untuk merancang kegiatan Aktualisasi yang dilatar belakangi
dengan isu-isu mengenai manajemen ASN, pelayanan publik dan Whole
of Government (WOG). Selanjutnya agar Nilai-Nilai Dasar tersebut dapat
terpatri kuat dalam diri PNS maka dilakukan Internalisasi Nilai-Nilai

1
Dasar Profesi PNS melalui Aktualisasi (habituasi) pada tempat tugas
masing-masing dengan menerapkan Inovasi dan Prinsip-Prinsip lainnya
sehingga kehadiran PNS dapat memberikan kontribusi dalam
penyelesaian masalah di instansi atau unit kerja.
PNS merupakan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang memiliki
peranan penting dalam mengelola kondisi Indonesia saat ini Sejumlah
kebijakan, keputusan-keputusan strategis, perencanaan pembangunan,
dan pelayanan terhadap masyarakat ditetapkan dan dilakukan oleh PNS
diberbagai Bidang. Untuk memainkan peranan tersebut, diperlukan
sosok PNS yang profesional, yaitu PNS yang mampu memenuhi standar
kompetensi dan melaksanakan tugas jabatannya secara efektif dan
efisien.
Untuk mendapatkan sosok PNS yang professional perlu
dilaksanakan pembinaan melalui jalur Pelatihan Dasar (Latsar). Latsar
ini dilaksanakan dalam rangka membentuk nilai-nilai dasar profesi PNS
yaitu (ANEKA) Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu
dan Anti Korupsi. Kompetensi inilah yang kemudian berperan dalam
membentuk karakter PNS yang kuat, yaitu PNS yang berintegritas serta
mampu bersikap dan bertindak professional dalam melayani
masyarakat.
Bagi seorang PNS yang berprofesi sebagai Guru memiliki
kewajiban menjalankan nilai-nilai dasar salah satunya menjalankan
Komitmen Mutu dalam kegiatan belajar mengajar demi meningkatkan
kualitas peserta didiknya dan pembelajaran yang diberikan selama
menyampaikan materi pembelajaran, namun minimnya variasi dalam
pembelajaran yang digunakan membuat lingkungan belajar yang kurang
menarik minat belajar bagi siswa. Untuk itu dibutuhkan suatu upaya
dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan dan pengajaran salah
satunya adalah dengan menggunakan model pembelajaran yang variatif
dan inovatif untuk menyampaikan materi pembelajaran, agar mudah
dipahami serta menyenangkan bagi siswa.

2
Model pembelajaran adalah cara atau teknik penyajian sistematis
yang digunakan oleh guru dalam mengorganisasikan pengalaman
proses pembelajaran agar tercapai tujuan dari sebuah pembelajaran.
Definisi singkat lainnya yaitu suatu pendekatan yang digunakan dalam
kegiatan pembelajaran. Terhadap permasalahan, sebagai calon PNS
yang akan melakukan aktualisasi terkait dengan kewajiban untuk
melaksanakan kegiatan aktualisasi sesuai dengan tugas pokok dan
fungsi maka penulis akan menerapkan kegiatan pembelajaran dengan
model pembelajaran yang variatif dan inovatif.

B. Tujuan Aktualisasi
Adapun tujuan Aktualisasi Nilai-nilai Dasar Profesi PNS yang
penulis laksanakan di SDN 21 Pulau Rimau adalah :
1. Mampu Menerapkan Nilai-nilai Akuntabilitas sehingga memiliki
tanggung jawab dan integritas terhadap apa yang dikerjakan.
2. Mampu Menerapkan Nilai-nilai Nasionalisme sehingga bekerja atas
dasar semangat nilai-nilai Pancasila.
3. Mampu Menerapkan Nilai-nilai Etika Publik sehingga menciptakan
lingkungan sekolah dan masyarakat yang harmonis.
4. Mampu Menerapkan Nilai-nilai Komitmen Mutu sehingga mewujudkan
pelayanan yang prima terhadap peserta didik maupun masyarakat.
5. Mampu Menerapkan Nilai-nilai Anti korupsi sehingga bisa
mewujudkan sikap disiplin maupun menjaga kedisiplinan.

C. Manfaat Aktualisasi
Adapun manfaat Aktualisasi Nilai-nilai Dasar Profesi PNS yang
penulis lakukan agar bisa berguna bagi :
1. Diri sendiri sehingga mampu menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN)
yang terampil dan professional dibidangnya.
2. Pimpinan sehingga mampu menjalankan Perintah sesuai dengan
kaidah yang berlaku dan berdaya guna.

3
3. Rekan-rekan kerja sehingga mampu menciptakan lingkungan kerja
yang harmonis.
4. Peserta didik sehingga mampu memiliki kompetensi yang sesuai
dengan perkembangan zaman dan berdaya guna di lingkungan kerja
nanti.
5. Meningkatkan pemahaman dan internalisasi nilai dasar akuntabilitas,
nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti korupsi sebagai
landasan dalam menjalankan profesi sebagai guru kelas.
6. Lingkungan masyarakat sehingga mampu menciptakan pelayanan
yang prima dan berdaya guna bagi masyarakat sekitar.
7. Negara sehingga mampu menjadi abdi Negara yang bekerja dengan
sepenuh hati demi terciptanya Negara Kesatuan Republik Indonesia
(NKRI) yang berdaulat, adil dan makmur.

D. Ruang Lingkup Aktualisasi


Ruang lingkup laporan kegiatan aktualisasi ini meliputi aktualisasi
kegiatan penulis sebagai Guru Kelas di SDN 21 Pulau Rimau Kabupaten
Banyuasin selaku Aparatur Sipil Negara (ASN), yang menerapkan nilai-
nilai Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti
Korupsi (ANEKA).
Sebelum memilih isu-isu yang diangkat peserta berkoordinasi
dengan mentor selaku penanggung jawab peserta selama aktualisasi
(habituasi) di tempat kerja, setelah berkoordinasi dan mendapat
gambaran tentang apa saja isu-isu yang akan diangkat, peserta
observasi untuk menemukan isu yang tepat ditempat kerja.
Selama aktualisasi (habituasi) peserta Latsar menyelesaikan isu
yang terpilih dengan kegiatan-kegiatan yang nantinya kegiatan-kegiatan
itu dapat menyelesaikan dari isu yang terpilih dan kegiatan – kegiatan itu
dilaksanakan selama proses habituasi dan berdampak positif ke isu yang
kita angkat sehingga menjadi perubahan yang lebih baik bagi Guru Kelas

4
dan siswa di SDN 21 Pulau Rimau Kabupaten Banyuasin tempat peserta
ditugaskan.

E. Teknik Analisis
Analisis atau analisa adalah suatu usaha untuk mengamati secara
detail sesuatu hal atau benda dengan cara menguraikan komponen-
komponen pembentuknya atau penyusunannya untuk dikaji lebih lanjut.
Menurut Kamus besar bahasa Indonesia, analisis merupakan proses
pemahaman yang dimulai dengan hipotesis (dugaan dan sebagainya)
sampai terbuktinya kebenaran melalui beberapa kepastian
(pengamatan, percobaan dan sebagainya).
Sehubungan pengertian analisis tersebut, penulis dalam menyusun
Aktualisasi Nilai-nilai dasar Profesi Pegawai Negeri Sipil ini
menggunakan teknik analisis Sebab Akibat (peningkatan minat Literasi
siswa dengan media Infografis yang menuju pada ANEKA).
Penulisan laporan ini menggunakan Teknik Analisis sebab akibat,
yaitu penelitian suatu peristiwa atau kejadian untuk melihat atau
mengetahui keadaan yang sebenarnya, memberikan penjelasan tentang
uraian yang dilakukan dengan benar dan tidak benar pada tugas pokok
dan fungsi guru pada aktualisasi tersebut, dan siswa menjalani
perubahan lebih baik setelah kegiatan dilakukan, dengan kata lain
indikator tercapai.

5
BAB II
RANCANGAN AKTUALISASI

A. Deskripsi Organisasi
1. Profil SDN 21 Pulau Rimau
Sekolah Dasar (SD) adalah jenjang paling dasar pada pendidikan
formal di Indonesia. Sekolah Dasar ditempuh dalam waktu 6 tahun,
mulai dari kelas 1 sampai kelas 6. Saat ini murid kelas 6 diwajibkan
mengikuti Ujian Nasional (UN) yang mempengaruhi kelulusan siswa.
Lulusan Sekolah Dasar (SD) dapat melanjutkan pendidikan ke tingkat
SLTP. Pelajar Sekolah Dasar umumnya berusia 6-12 tahun. Di
Indonesia, setiap warga Negara berusia 6-15 tahun wajib mengikuti
pendidikan dasar, yakni Sekolah Dasar (atau sederajat) 6 tahun dan
Sekolah Menengah Pertama (atau sederajat) 3 tahun.

Gambar 2. 1 Gedung SDN 21 Pulau Rimau

Seperti yang disebutkan dalam Undang-undang Nomor 20 tahun


2001 yang menjelaskan tentang sistem pendidikan nasional, memuat
definisi dari pendidikan dasar yang dapat disimpulkan menjadi 2
pengertian. Pertama, pendidikan Dasar adalah landasan utama untuk
kejenjang pendidikan tingkat menengah. Kedua, pendidikan dasar
diwujudkan dalam bentuk formal yaitu Sekolah Dasar (SD), Madrasah

6
Ibtidaiyah (MI) atau beberapa bentuk formal lain yang tingkatnya
sama. Sekolah dasar diselenggarakan oleh pemerintah maupun
swasta. Sejak berlakunya otonomi daerah pada tahun 2001,
pengelolahan Sekolah Dasar Negeri (SDN) di Indonesia yang
sebelumnya berada dibawah Departemen Pendidikan Nasional, kini
menjadi tanggung jawab pemerintah kabupaten/kota, sedangkan
Departemen Pendidikan Nasional hanya berperan sebagai regulator
dalam bidang standar nasional pendidikan. Secara struktural, sekolah
dasar negeri merupakan unit pelaksana teknis dinas pendidikan
kabupaten/kota.

Tabel 2. 1 Profil Sekolah

1. Identitas Sekolah
1 Nama Sekolah : SDN 21 PULAU RIMAU
2 NPSN : 10602372
3 Jenjang Pendidikan : SD
4 Status Sekolah : Negeri
5 Alamat Sekolah : JALUR 13 DUSUN II
RT / RW : 5 / 2
Kode Pos : 30759
Kelurahan : Wonosari Upt Vii Pr I
Kecamatan : Kec. Pulau Rimau
Kabupaten/Kota : Kab. Banyuasin
Provinsi : Prov. Sumatera Selatan
Negara : Indonesia
6 Posisi Geografis : -2,6132 Lintang
104,5203 Bujur
2. Data Pelengkap
7 SK Pendirian Sekolah : NOMOR 69 TAHUN 2019
8 Tanggal SK Pendirian : 2019-05-15
9 Status Kepemilikan : Pemerintah Daerah
10 SK Izin Operasional : NOMOR 69 TAHUN 2019
11 Tgl SK Izin Operasional : 2019-05-15
12 Kebutuhan Khusus Dilayani : -
13 Nomor Rekening : 1670909830
14 Nama Bank : SUMSEL BABEL
15 Cabang KCP/Unit : PANGKALAN BALAI
16 Rekening Atas Nama : SDN 21 PULAU RIMAU

7
17 MBS : Ya
18 Luas Tanah Milik (m2) : 7500
19 Luas Tanah Bukan Milik (m2) : 0
20 Nama Wajib Pajak : Bendahara SDN 21 Pulau Rimau
21 NPWP : 005982236314000
3. Kontak Sekolah
20 Nomor Telepon : 081369247597
21 Nomor Fax : 081369247597
22 Email : SDN21puri@gmail.com
23 Website : http://www.sdn21puri.sch.id
4. Data Periodik
24 Waktu Penyelenggaraan : Pagi/6 hari
25 Bersedia Menerima Bos? : Ya
26 Sertifikasi ISO : Belum Bersertifikat
27 Sumber Listrik : PLN
28 Daya Listrik (watt) : 900
29 Akses Internet : Telkomsel Flash
30 Akses Internet Alternatif : Tidak Ada
5. Sanitasi
31 Kecukupan Air : Cukup
32 Sekolah Memproses Air : Tidak
Sendiri : -
33 Air Minum Untuk Siswa : Tidak Disediakan
34 Mayoritas Siswa Membawa : Ya
Air Minum : -
35 Jumlah Toilet Berkebutuhan : 0
Khusus : -
36 Sumber Air Sanitasi : Ledeng/PAM
37 Ketersediaan Air di : Ada Sumber Air
Lingkungan Sekolah : -
38 Tipe Jamban : Leher angsa (toilet duduk/jongkok)
39 Jumlah Tempat Cuci : 0
Tangan : -
40 Apakah Sabun dan Air : Tidak
Mengalir pada Tempat Cuci : -
Tangan : -
41 Jumlah Jamban Dapat : Laki-laki Perempuan Bersama
Digunakan ; 1 1 0
42 Jumlah Jamban Tidak Dapat : Laki-laki Perempuan Bersama
Digunakan : 0 0 0

8
Jumlah siswa untuk tahun ajaran 2019/2020 ini berjumlah 115
siswa dengan rincian tiap rombongan belajar sebagai berikut.
Tabel 2. 2 Daftar Jumlah Siswa SDN 21 Pulau Rimau

Siswa Siswa Jumlah


No. Kelas Kurikulum
Laki-Laki Perempuan Siswa
1 1 7 10 17 K 13
2 2 13 6 19 K 13
3 3 12 10 22 KTSP
4 4 7 10 17 K 13
5 5 9 11 20 K 13
6 6 10 10 20 KTSP
58 57 115

2. Struktur Organisasi
Untuk tenaga pendidikan dan non pendidik terdiri atas, pegawai
negeri sipil, tenaga honorer, dan tenaga tata usaha. Berikut daftar
tenaga pendidik dan non pendidik di SDN 21 Pulau Rimau.

Tabel 2. 3 Struktur Organisasi


Status Ruang
No Nama/ NIP Pangkat Tugas
Kepegawaian Golongan
1. Ujang Slamat Nur, S.Pd.SD PNS Pembina IV. B Kepala Sekolah
NIP. 196512251990031002 TK I
2. Susilawati. A PNS Penata III/c Guru PAI-BP
NIP. 196706161992112001
3. Slamet, S.Pd.SD PNS Penata III/c Guru Kelas IV
NIP. 197312122006041009
4. Darmini, S.Pd PNS Penata III/b Guru Kelas VI
NIP. 197904142014082001 Muda TK I
5. Tri Sulistiono, S.Pd CPNS Penata III/a Guru Kelas V
NIP. 199307242019021004 Muda
6. Agus Nanto, S.Pd.SD Honorer/TPJP - - Guru Mulok

7. Nur Widio Wastuti, S.Pd.SD Honorer/TPJP - - Guru Kelas I

8. Eddy Yulianto, S.Pd Honorer/TPJP - - Guru PJOK

9. Salindri Honorer/TPJP - - Guru Kelas III

10. Ari Murtini Honorer/TPJP - - Guru Kelas II

11 Nining Maliatun Honorer/TPJP - - Tenaga Perpustakaan

9
B. Visi, Misi dan Nilai SDN 21 Pulau Rimau
1. Visi SDN 21 Pulau Rimau
“Meningkatkan Kuantitas dan Kualitas Siswa dalam Menuntaskan
Wajib Belajar Belajar.”

2. Misi SDN 21 Pulau Rimau


a. Menyiapkan lulusan agar dapat melanjutkan ke jenjang berikutnya
b. Membentuk Sumber Daya Manusia yang kreatif, aktif, inovatif
sesuai perkembangan zaman.
c. Membangun hubungan yang harmonis antara sekolah dan
masyarakat.

3. Nilai-Nilai Organsasi
Nilai – nilai organisasi Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan
adalah sebagai berikut:
a. Memiliki integritas
Keselarasan antara pikiran, perkataan, dan perbuatan.
b. Kreatif dan inovatif
Memiliki daya cipta, memiliki kemampuan untuk menciptakan hal
baru yang berbeda dari yang sudah ada atau yang sudah dikenal
sebelumnya (gagasan, metode, atau alat).
c. Inisiatif
Kemampuan seseorang untuk bertindak melebihi yang dibutuhkan
atau yang dituntut dari pekerjaan.
d. Pembelajar
Selalu berusaha untuk mengembangkan kompetensi dan
profesionalisme.
e. Menjunjung Meritokrasi
Menjunjung tinggi keadilan dalam pemberian penghargaan bagi
karyawan yang kompeten.
f. Terlibat Aktif
Senantiasa berpartisipasi dalam setiap kegiatan.

10
g. Tanpa Pamrih
Bekerja dengan tulus ikhlas dan penuh dedikasi.

C. Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi

1. Membuat Program Pembelajaran (Silabus, RPP, Prota, Promes)


2. Menganalisa materi pelajaran
3. Membuat lembar kerja siswa ( LKS )
4. Membuat program harian/jurnalbelajar
5. Melaksanakan kegiatan pembelajaran
6. Melaksanakan kegiatan penilaian baik itu ulangan harian,tengah
semester atau akhir semester
7. Melaksanakan analisis ulangan, program remedial, pengayaan
8. Mengisi daftar nilai siswa, mengisi raport
9. Membuat alat bantu mengajar/alat peraga
10. Membuat catatan tentang kemajuan peserta didik
11. Meneliti daftar hadir siswa sebelum proses pembelajaran
berlangsung.

D. Deskripsi Isu/Situasi Problematik SDN 21 Pulau Rimau


Pengertian isu secara umum adalah suatu fenomena atau kejadian
yang diartikan sebagai masalah. Pengertian isu menurut Kamus Besar
Indonesia adalah masalah yang dikedepankan untuk ditanggapi,kabar
yang tidak jelas asal usulnya dan tidak terjamin kebenarannya. Peserta
dipersilahkan untuk menemukan pada berbagai literatur lainnya dan
mendalami secara mandiri atau dengan bantuan pembimbing.
Rancangan aktualisasi ini disusun berdasarkan identifikasi beberapa isu
yang ditemukan penulis di instansi tempat penulis di tugaskan yaitu di
SDN 21 Pulau Rimau Kabupaten Banyuasin Provinsi Sumatera Selatan.
Sumber isu berasal dari tugas pokok dan fungsi ( tupoksi). Sasaran Kerja
Pegawai (SKP), serta inisiatif Peserta sendiri atas persetujuan atasan

11
atau mentor.
Berdasarkan kaitannya dengan Manajemen ASN ,Whole of
Government (WoG) dan Pelayanan Publik. Penulis menemukan
berbagai isu sebagai berikut :
1. Belum adanya Sudut Baca kelas untuk menumbuhkan budaya
Literasi Siswa.
Sudut baca kelas adalah suatu sudut atau tempat lain yang
berada di dalam kelas yang digunakan untuk menata buku atau
sumber belajar lainnya dalam rangka meningkatkan minat baca dan
belajar peserta didik melalui kegiatan membaca yang
menyenangkan.
Sudut baca kelas bertujuan untuk mengenalkan peserta didik
kepada beragam sumber bacaan untuk dimanfaatkan sebagai
media, sumber belajar, serta memberikan pengalaman membaca
yang menyenangkan. Sudut baca kelas juga merupakan upaya
mendekatkan perpustakaan ke peserta didik. Sudut baca
kelasdimanfaatkan secara optimal untuk mendukung keberhasilan
proses pembelajaran.
Kondisi Ideal : Kelas memiliki Sudut Baca untuk
menumbuhkan minat Membaca
(Literasi) bagi siswa
Kaitan dengan materi : Pelayanan Publik

2. Belum Optimalnya Penggunaan Model Pembelajaran yang


Variatif dan Inovatif dalam Kegiatan Belajar Mengajar.
Analisis terhadap hasil survei terbatas pada, kegiatan
pembelajaran yang dilakukan dengan kegiatan yang kurang
bersemangat. Dalam kegiatan pembelajaran agar dapat berlangsung
dengan menyenangkan adalah dengan menggunakan model
pembelajaran yang menarik selama kegiatan belajar mengajar.
Pemilihan Model pembelajaran yang akan digunakan sangat

12
berpengaruh terhadap tingkat keberhasilan belajar siswa. Oleh
karena itu maka pemilihan model pembelajaran harus dilakukan
secara teliti dan benar-benar tepat agar tidak menjadi bertentangan
dengan tujuan yang hendak dicapai. Harus diakui bahwa guru perlu
mempelajari dan melatih diri terlebih dahulu dalam penggunaan.
Kondisi Ideal : Guru memiliki referensi yang cukup
dalam menggunakan model
pembelajaran.
Kaitan dengan materi : Manajemen ASN

3. Kurangnya Penggunaan Model Pembelajaran Numbered Head


Together (NHT) dalam Pembelajaran
Model pembelajaran juga sangat berperan dalam
keberhasilannya suatu proses pembelajaran. Model pembelajaran
dapat membuat suasana kegiatan pembelajaran semakin menarik
dan menyenangkan, serta memudahkan siswa dalam menerima
pembelajaran.
Analisis terhadap hasil survei terbatas terhadap kurangnya
penggunaan model pembelajaran dalam proses belajar mengajar,
agar terciptanya kegiatan pembelajaran yang akttif, kreatif dan
menyenangkan, yang mudah dipahami siswa. Salah satu model
pembelajaran yang dapat digunakan adalah Model Pembelajaran
Numbered Head Together (NHT).
Model Pembelajaran Numbered Head Together (NHT) adalah
bagian dari pembelajaran kooperatif structural, yang menekankan
pada struktur-struktur khusus yang dirancang untuk mempengaruhi
pola interaksi siswa.
Guru dapat menambahkan model pembelajaran dalam proses
kegiatan pembelajaran dan membimbing siswa untuk bersama-sama
terlibat aktif dalam proses pembelajaran. Dengan begitu guru mampu
membantu siswa berkembang sesuai dengan taraf intelektualnya

13
akan lebih menguatkan pemahaman siswa terhadap konsep-konsep
yang diajarkan.
Kondisi Ideal : Guru memiliki referensi yang cukup
dalam menggunakan model
pembelajaran.
Kaitan dengan materi : Pelayanan Publik

4. Kurangnya pemanfaatan Media Pembelajaran dalam kegiatan


belajar mengajar
Media pembelajaran sangat berpengaruh untuk peserta didik
dalam memahami senuah materi. Tanpa media, pembelajaran tidak
akan berjalan sesuai yang diinginkan. Sebagai seorang guru, harus
mampu membuat sesuatu dari apapun menjadi sebuah bahan yang
bisa dijadikan sebagai media.
Seorang guru yang kurang memanfaatkan media dengan suatu
pembelajaran akan berdampak buruk bagi peserta didik dan guru
dianggap gagal atau kurang berhasil dalam mendidik, karena materi
yang diberikan kurang dipahami oleh peserta didik.
Kondisi Ideal : Guru melaksanakan kegiatan belajar
mengajar dengan memanfaatkan
berbagai Media Pembelajaran.
Kaitan dengan materi : Manajemen ASN

5. Kurangnya Motivasi dalam proses kegiatan belajar mengajar


Kurangnya Motivasi siswa dalam proses kegiatan belajar
mengajar dipengaruhi berbagai faktor. Hal ini karena siswa berasal
dari berbagai latar belakang kehidupan sosial ekonomi yang
berbeda-beda. Faktor-faktor tersebut diantaranya adalah teman,
lingkungan dan iklim belajar siswa yang kurang menarik karena
kurangnya motivasi belajar yang di berikan guru.
Kondisi Ideal : Guru menciptakan suasana ideal

14
dalam kegiatan belajar mengajar.
Kaitan dengan materi : Manajemen ASN

E. Analisis Isu
Berdasarkan isu-isu yang telah dideskripsikan pada bagian
sebelumnya, diperlukan analisis lanjutan dari isu-isu tersebut. Analisis ini
dilakukan untuk mendapatkan kualitas isu tertinggi. Alat analisis kriteria
isu dengan menggunakan metode analisis AKPK (Aktual, Kekhalayakan,
Problematik, Kelayakan).
Metode analisis AKPK merupakan salah satu cara menetapkan
urutan prioritas masalah dengan metode teknik scorsing. Proses metode
AKPK dilaksanakan dengan memperhatikan tingkat keaktualan dari
masalah, kekhalayakan yang menyangkut hajat hidup orang banyak dan
perlu dicarikan solusi sesegera mungkin serta masuk akal untuk
memecahkan masalahnya.
Penilaian secara AKPK dilakukan dengan menggunakan nilai
dengan rentang nilai 1 sampai dengan 5, Semakin tinggi nilai
menunjukkan bahwa isu tersebut sangat penting dan sangat serius untuk
segera ditangani. Berikut hasil analisis isu utama menggunakan alat
analisis AKPK:

Aktual : Benar-benar terjadi, sedang hangat dibicarakan di


Masyarakat
Kekhalayakan : Menyangkut hajat hidup orang banyak
Problematik : Memiliki dimensi masalah yang kompleks sehingga
perlu dicarikan solusinya sesegera mungkin
Kelayakan : Masuk akal, realistis, relevan untuk dimunculkan
inisiatif pemecahan masalahnya.

Adapun kriteria analisisnya sebagai berikut :

15
Tabel 2. 4 Pembobotan dan Analisis AKPK

Bobot Keterangan
5 Sangat kuat pengaruhnya
4 Kuat pengaruhnya
3 Sedang pengaruhnya
2 Kurang pengaruhnya
1 Sangat kurang pengaruhnya

Tabel 2. 5 Analisis isu dengan AKPK

Masalah Kriteria
Jum Pering
No
A K P K lah kat
Isu
1 Belum adanya Sudut Baca kelas untuk
menumbuhkan budaya Literasi Siswa 4 4 2 2 12 5

2 Belum Optimalnya Penggunaan Model


Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif 5 5 4 3 17 1
dalam Kegiatan Belajar Mengajar
3 Kurangnya Penggunaan Model
Pembelajaran Numbered Head Together
(NHT) dalam Pembelajaran Tema Sehat 5 5 3 2 15 2
itu Penting

4 Kurangnya pemanfaatan Mia


Pembelajaran dalam kegiatan belajar 4 3 3 2 12 4
mengajar
5 Kurangnya Motivasi dalam proses
kegiatan belajar mengajar 5 3 3 2 13 3

Berdasarkan penentuan kualitas isu dengan alat analisis AKPK


maka tergambar ranking tertinggi yang merupakan isu final yang
perlu dicarikan pemecahan masalahnya yaitu “BELUM
OPTIMALNYA PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN YANG
VARIATIF DAN INOVATIF DALAM KEGIATAN BELAJAR
MENGAJAR”.

16
F. Argumentasi Terhadap “Core Issue” Terpilih
Setelah mengetahui core issue terpilih, yaitu “Belum Optimalnya
Penggunaan Model Pembelajaran dalam Kegiatan Belajar Mengajar di
SDN 21 Pulau Rimau di SDN 21 Pulau Rimau” selanjutnya menganalisis
kegiatan pemecahan masalahnya agar dapat dilakukan dengan tahapan-
tahapan kegiatan dan berkonstribusi bagi misi organisasi serta dapat
memberikan penguatan pada nilai-nilai organisasi, yang dituangkan
dalam matrik rancangan aktualisasi.
Permasalahan pemilihan dan penggunaan model pembelajaran yg
diberikan kepada siswa salah satu masalah utama dalam proses belajar
mengajar. Banyak Guru yang kurang kreatif dan inovatif dalam mengajar
menyebabkan guru cenderung menggunakan model pembelajaran yang
membosankan bagi siswa. Hal tersebut mempengaruhi tercapainya hasil
belajar siswa karena siswa tidak memahami materi pelajaran.
Dengan menggunakan model pembelajaran yang tepat dan kreatif
dapat mengoptimalkan serta meningktkan motivasi belajar siswa dan
hasil yang maksimal sesuai dengan visi misi SDN 21 Pulau Rimau.

G. Kontribusi Hasil Kegiatan Terhadap Visi, Misi dan Tujuan


Organisasi
Berdasarkan tabel rancangan aktualisasi maka kontribusi hasil
kegiatan terhadap visi dan misi SDN 21 Pulau Rimau antara lain :
1. Menyusun Perangkat Pembelajaran dengan berbagai Model
Pembelajaran merupakan salah satu tupoksi organisasi sekolah
SDN 21 Pulau Rimau yaitu membuat program pengajaran (Silabus,
RPP, Prota, dan Promes)
2. Kegiatan membuat media pembelajaran untuk mendukung proses
Kegiatan Belajar Mengajar adalah Visi SDN 21 Pulau Rimau yaitu
“Meningkatkan Kuantitas dan Kualitas Siswa dalam Menuntaskan
Wajib Belajar Belajar.”

17
3. Kegiatan melaksanakan proses belajar mengajar dengan Model
Pembelajaran bertujuan siswa akan menjadi aktif dalam proses
pembelajaran sesuai dengan misi organisasi SDN 21 Pulau Rimau.
4. Kegiatan melaksanakn umpan balik (feedback) sangat mendukung
nilai-nilai organisasi SDN 21 Pulau Rimau yaitu nilai tanggung jawab,
religius, disiplin dan kreatif
5. Melaksanakan penilaian hasil belajar siswa secara jujur, transparan
dan adil sangat mendukung misi organisasi SDN 21 Pulau Rimau
yaitu “Membentuk Sumber Daya Manusia yang kreatif, aktif, inovatif
sesuai perkembangan zaman”.
6. Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait melaksanakan
Kegiatan Belajar Mengajar dengan Model Pembelajaran
mewujudkan visi dan misi Organisasi sekolah yaitu terciptannya
peserta didik yang berkualitas, kompetitif dan berakhlak mulia.

H. Nilai-nilai Dasar Profesi PNS


Dalam merancang kegiatan aktualisasi ini ada lima nilai dasar atau
indikator profesi ASN yakni: Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi yang disingkat menjadi “ANEKA” yang
menjadi acuan. Sehingga setiap kegiatan memiliki nilai - nilai dalam
ANEKA. Berikut ini penjelasan umum dari setiap nilai dasar dan indikator-
indikator nilai yang terkandung pada nilai dasar tersebut.
Nilai – nilai dasar profesi PNS yaitu :
1. Akuntabilitas
Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu,
kelompok atauinstitusi untuk memenuhi tanggung jawab yang
menjadi amanahnya.Amanah seorang PNS adalah menjamin
terwujudnya nilai-nilai publik.Nilai-nilai publik tersebut antara lain
adalah

18
a. Mampu mengambil pilihan yang tepat dan benar ketika terjadi
konflik kepentingan, antara kepentingan publik dengan
kepentingan sektor,kelompok, dan pribadi
b. Memiliki pemahaman dan kesadaran untuk menghindari dan
mencegah keterlibatan PNS dalam politik praktis
c. Memperlakukan warga negara secara sama dan adil
dalampenyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik
d. Menunjukan sikap dan perilaku yang konsisten dan dapat
diandalkansebagai penyelenggara pemerintahan.
Terdapat 9 (Sembilan) nilai-nilai dasar Akuntabilitas, yaitu:
Kepemimpinan lingkungan yang akuntabel tercipta dari atas ke
bawah dimana atasan memainkan peranan yang penting dalam
menciptakan lingkungannya Transparansi,Integritas,Tanggung
Jawab, Kepercayaan, Keseimbangan, Kejelasan dan
Konsistensi.

2. Nasionalisme
Nasionalisme adalah pondasi bagi Aparatur Sipil Negara
untukmengaktualisasikan dalam menjalankan fungsi dan
tugasnya denganorientasi mementingkan kepentingan publik,
bangsa dan negara. Atausering juga diartikan sebagai paham
kebangsaan.Nilai-nilai dasar Nasionalisme adalah sebagai
berikutNilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa, Nilai-nilai
Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab, Nilai-nilai Persatuan
Indonesia,Nilai-nilai Kerakyatan yang dipimpin oleh Hikmat
Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan,dan Nilai-
nilai Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

3. Etika Publik
Etika publik merupakan refleksi atas standar/norma yang
menentukan baik/buruk, benar/salah tindakan keputusan, perilaku

19
untuk mengarahkan kebijakan publik dalam rangka menjalankan
tanggung jawab pelayanan publik.Nilai-nilai dasar Etika Publik
adalah Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara
Pancasila, Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar
Negara Kesatuan Republik Indonesia 1945, Menjalankan tugas
secara profesional dan tidak berpihak, Membuat keputusan
berdasarkan prinsip keahlian, Menciptakan lingkungan kerja yang
non diskriminatif, Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika
luhur, Mempertanggung jawabkan tindakan dan kinerjanya
kepada publik, Memiliki kemampuan dalam melaksanakan
kebijakan dan program pemerintah, Memberikan layanan kepada
publik secara jujur, tanggap, cepat, tepat, akurat, berdaya guna,
berhasil guna, dan santun, Mengutamakan kepemimpinan
berkualitas tinggi, Menghargai komunikasi, konsultasi, dan
kerjasama, Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong
kinerja pegawai, Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan dan
Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis
sebagai perangkat sistem karir.

4. Komitmen Mutu
Komitmen mutu merupakan pelaksanaan pelayanan publik
dengan berorientasi pada kualitas hasil. Adapun nilai-nilai
komitmen mutu antara lain: mengedepankan komitmen terhadap
kepuasan dan memberikan layanan yang menyentuh hati, untuk
menjaga dan memelihara. Nilai-nilai dasar komitmen mutu adalah
efektif, efisien, inovasi dan mutu penyelenggaraan pemerintahan.
a. Efektivitas, menunjukkan tingkat ketercapaian target yang telah
direncanakan, baik menyangkut jumlah maupun mutu hasil
kerja
b. Efisiensi merupakan tingkat ketepatan realiasi penggunaan
sumber daya dan bagaimana pekerjaan dilaksanakan

20
c. Inovasi adalah hasil pemikiran baru yang konstruktif, sehingga
akan memotivasi setiap individu untuk membangun karakter
sebagai aparatur yang diwujudkan dalam bentuk
profesionalisme layanan publik yang berbeda dari sebelumnya,
bukan sekedar menjalankan atau menggugurkan tugas rutin
d. Mutu Penyelenggaraan Pemerintahan merupakan suatu
kondisi dinamis berkaitan dengan produk, jasa, manusia,
proses dan lingkungan yang sesuai atau bahkan melebihi
harapan konsumen.

5. Anti Korupsi
Anti korupsi adalah tindakan atau gerakan yang dilakukan
untuk memberantas segala tingkah laku atau tindakan yang
melawan norma norma dengan tujuan memperoleh keuntungan
pribadi, merugikan negara atau masyarakat baik secara langsung
maupun tidak.

I. Peran dan kedudukan PNS yaitu:


1. Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan
pegawai ASN yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi,
bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi dan
nepotisme. Manajemen ASN lebih menekankan kepada pengaturan
profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu tersedia sumber
daya Aparatur Sipil Negara yang unggul selaras dengan
perkembangan Zaman.
Fungsi dan peran ASN adalah sebagai berikut:
a. Pelaksana kegiatan public
b. Pelaksana public
c. Perekat dan pemersatu Bangsa

21
2. Whole of Goverment (WoG)
Whole of Government adalah sebuah pendekatan
penyelenggaraan pemerintah yang menyatukan upaya-upaya
kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan sektor dalam ruang
lingkup koordinasi yang lebih luas guna mencapai tujuan
pembangunan kebijakan, manajemen program dan pelayanan
publik. Jenis pelayanan publik yang dikenal dan dapat didekati oleh
pendekatan WoG adalah:
a. Pelayanan yang bersifat Administratif
b. Pelayanan Jasa
c. Pelayanan Barang
d. Pelayanan Regulatif

3. Pelayanan Publik
Menurut Departemen dalam Negeri, pelayanan publik suatu
proses bantuan kepada orang lain dengan cara-cara tertentu yang
memerlukan kepekaan dan hubungan interpersonal sehingga
tercipta kepuasan dan keberhasilan. Terdapat tiga unsur penting
dalam pelayanan publik yaitu:
a. Organisasi penyelenggara pelayanan publik
b. Penerima layanan atau pelanggan yaitu orang, masyarakat
atau organisasi yang berkepentingan.
c. Kepuasan yang diberikan dan/atau diterima oleh penerima
layanan/pelanggan

Prinsip pelayanan publik yang baik untuk mewujudkan


pelayanan prima adalah Partisipatif, Transparan, Responsif, Tidak
Diskriminatif, Mudah dan Murah, Efektif dan Efisien, Aksesibel,
Akuntabel dan berkeadilan.

22
J. Matrik Rancangan Aktualisasi
Unit Kerja : SDN 21 Pulau Rimau
Identifikasi Isu :
1. Belum adanya Sudut Baca kelas untuk menumbuhkan budaya
Literasi Siswa
2. Belum Optimalnya Penggunaan Model Pembelajaran Yang
Variatif dan Inovatif dalam Kegiatan Belajar Mengajar
3. Kurangnya Penggunaan Model Pembelajaran Numbered Head
Together (NHT) dalam Pembelajaran Tema Sehat itu Penting
4. Kurangnya pemanfaatan Media Pembelajaran dalam kegiatan
belajar mengajar
5. Kurangnya Motivasi dalam proses kegiatan belajar mengajar

Isu yang diangkat :


Belum Optimalnya Penggunaan Model
Pembelajaran Yang Variatif dan Inovatif
dalam Kegiatan Belajar Mengajar
Gagasan Pemecahan Isu :
1. Konsultasi dan melapor dengan mentor/kepala sekolah
2. Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran dengan
menggunakan berbagai Model Pembelajaran yang Variatif dan
inovatif.
3. Membuat media pembelajaran untuk mendukung Model
Pembelajaran.
4. Melaksanakan proses belajar mengajar dengan Model
Pembelajaran.
5. Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait pelaksanaan
kegiatan belajar mengajar dengan Model Pembelajaran.

23
Tabel 2. 6 Matrik Rancangan Aktualisasi

Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian


Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Konsultasi dan a.Menemui mentor 1.Surat Lembar 1. Keterkaitan dengan Agenda Persiapan awal Aktualisasi nilai dasar
melapor yaitu kepala sekolah Persetujuan Peran dan Kedudukan PNS sebelum melakukan ANEKA saat
dengan untuk 2.Foto Kegiatan adalah: suatu kegiatan, seperti melaksanakan koordinasi
mentor/kepala menyampaikan Manajemen ASN aktualisasi ini, dengan atasan ini
sekolah rancangan kegiatan Melaksanakan tugas dan membutuhkan memberikan penguatan
yang akan fungsi secara profesional, persiapan dan terhadap nilai organisasi
dilaksanakan bertanggung jawab, perencanaan matang, KEMENDIKBUD yaitu:
b.Meminta persetujuan integritas dalam sehingga kegiatan Terlibat Aktif
mentor yaitu kepala menyampaikan ide. dapat dilaksanakan Artinya penulis senantiasa
sekolah untuk sesuai yang berpartisipasi dalam
melaksanakan 2. Keterkaitan dengan agenda diharapkan, dengan menyampaikan ide
kegiatan ANEKA adalah: tujuan akhir sehingga tujuan akhir
Akuntabilitas menguatkan visi dan yang diharapkan semua
Transparan: misi organisasi. pihak yang terkait dapat
Dalam berkomunikasi Terampil komunikasi tercapai.
dengan coach, mentor, atau yang dilakukan dapat
pejabat terkait, harus secara menggambarkan salah
terbuka sehingga tidak satu misi organisasi
merugikan pihak manapun. untuk membentuk
Nasionalisme: SDM yang beretika.
Menghargai
Sikap menghormati atasan
dengan cara berkonsultasi
dan meminta persetujuan

24
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
mengenai rencana kegiatan
yang akan dilakukan. Hal ini
sesuai dengan penerapan
sila kedua Pancasila yang
menyatakan setiap individu
harus saling menghargai
dan menghormati individu
lain.
Etika Publik
Sopan:
Penyampaian rancangan
aktualisasi harus
memperhatikan tertib etika,
tata krama, dan sikap,
sehingga pesan utama
dapat tersampaikan.
Komitmen Mutu
Efektif::
Pelaksanaan kegiatan
melakukan koordinasi
terlebih dahulu untuk
mencapai tujuan yang telah
ditetapkan.
Anti Korupsi
Jujur:

25
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
Komunikasi yang dilakukan
harus secara terbuka, terus
terang, dan siap menerima
kritik.
2. Menyusun a.Menyiapkan Tersusunnya 1. Keterkaitan dengan Agenda 1. Meningkatkan Aktualisasi nilai dasar
Perangkat perangkat perangkat Peran dan Kedudukan PNS prestasi di bidang ANEKA saat menyusun
Pembelajaran pembelajaran yang pembelajaran adalah: pendidikan yang Perangkat Pembelajaran
Kelas V dibutuhkan dalam yang dijadikan Manajemen ASN berkualitas dan memberikan
dengan penyusunan Silabus acuan dalam Melaksanakan tugas dan 2. Meningkatkan penguatan terhadap nilai
menggunakan dan RPP kegiatan belajar fungsi secara profesional, kemampuan guru organisasi
berbagai b.Menentukan mengajar. bertanggung jawab, dalam Menyusun KEMENDIKBUD yaitu:
Model Kompetensi Inti dan Dibuktikan integritas dalam menyiapkan Perangkat 1. Memiliki Integritas
Pembelajaran Kompetensi Dasar dengan: Perangkat Pembelajaran pembelajaran dengan dalam Keselarasan
yang Variatif beserta indikator 1. Silabus model yang Variatif antara pikiran,
dan inovatif”. serta tujuan 2. RPP 2. Keterkaitan dengan Agenda dan Inovatif perkataan, dan
pembelajaran 3. Instrumen ANEKA adalah: 3. Meningkatkan perbuatan dalam
c. Mengidentifikasi Penilaian Akuntabilitas: prestasi di bidang menyusun rencana
materi ajar 4. Foto Kegiatan Tanggung Jawab pendidikan yang perangkat
berdasarkan materi Menumbuhkan rasa berkualitas pembelajaran
pokok tanggung jawab dengan 4. Meningkatkan 2. Kreatif dan Inovatif
d.Menentukan model menyelaraskan dan kemampuan guru Memiliki kemampuan
pembelajaran yang menyelesaikan media dalam menganalisis untuk merancang
tepat agar proses pembelajarannya. hasil belajar dan Perangkat
belajar mengajar Nasionalisme: memiliki akhlak mulia Pembelajaran dengan
menjadi lebih aktif Kerja keras yaitu jujur dalam Model yang sesuai.
memberikan penilaian 3. Terlibat Aktif

26
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
e.Perumusan langkah- Mempersiapkan rancangan Senantiasa
langkah secara seksama dan berpartisipasi dalam
pembelajaran yang sungguh-sungguh sehingga setiap kegiatan dalam
terdiri dari kegiatan tahap pembelajaran berjalan merancang perangkat
awal, inti, dan dengan efektif. pembelajaran
penutup Disiplin 4. Tanpa Pamrih
f. Menentukan Perangkat pembelajaran Bekerja dengan tulus
alat/bahan/ sumber memuat berbagai tahap dan ikhlas dan penuh
belajar yang media yang harus dedikasi dalam
digunakan dipersiapkan dengan merancang perangkat
g.Menyusun kriteria penerapan sikap disiplin. pembelajaran
penilaian Etika Publik:
Memiliki kemampuan dalam
melaksanakan kebijakan
dan program pemerintah
Pembuatan media
pembelajaran sesuai dengan
nilai yang belrlaku di
Masyarakat
Komitmen Mutu:
Melakukan yang Terbaik
Melengkapi perangkat
pembelajaran dengan media
secara kreatif yang dapat
meningkatkan minat belajar

27
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
siswa, sesuai dengan durasi
dan materi ajar.

Anti Korupsi:
Mandiri
Membuat desain perangkat
secara mandiri tanpa
mengganggu pegawai
lainnya.

3. Membuat a.Menyiapkan kain 1. Foto Kegiatan Keterkaitan dengan Agenda Kontribusi kegiatan Aktualisasi nilai dasar
Media flannel sebagai Membuat Peran dan Kedudukan PNS dalam menyiapkan ANEKA saat Membuat
Pembelajaran media tempel membuat media adalah: media pembelajaran media pembelajaran
Kelas V b.Membuat Kartu pembelajaran 1. Manajemen ASN dapat memberikan penguatan
(chips) dan Gambar 2. Foto Hasil Melaksanakan tugas dan menggambarkan salah terhadap nilai organisasi
yang berpasangan media fungsi secara profesional, satu misi organisasi KEMENDIKBUD yaitu:
sesuai Model pembelajaran bertanggung jawab, yaitu “Membentuk 1. Memiliki Integritas
Pembelajaran integritas Membuat media sumberdaya manusia dalam Keselarasan
pembelajaran yang kreatif aktif, antara pikiran,
inovatif sesuai perkataan, dan
2. Keterkaitan dengan Agenda perkembangan perbuatan dalam
ANEKA adalah: zaman”. membuat media Kartu
Akuntabilitas teks dan gambar yang
berpasangan

28
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
Tanggung Jawab dalam 2. Kreatif dan Inovatif
Membuat media Memiliki kemampuan
pembelajaran dalam untuk mengembangkan
mendukung proses bahan ajar yang relevan
pembelajaran yang telah dengan media
direncanakan. pembelajaran
Nasionalisme 3. Terlibat Aktif
Kerja Keras Senantiasa
Di butuhkan kerja keras berpartisipasi dalam
dalam membuat media mengembangkan
pembelajaran yang baik dan bahan ajar dengan
bemanfaat. berbagai jenis media
Etika Publik pembelajaran
Tepat dalam 4. Tanpa Pamrih
membuat media Bekerja dengan tulus
pembelajaran sebagai ikhlas dan penuh
pengembangan bahan ajar dedikasi dalam
Komitmen Mutu membuat media
Inovasi : Dengan membuat pembelajaran
media pembelajaran
membuat pembelajaran
dapat berlangsung menjadi
lebih menarik
Anti Korupsi
Disiplin : Dalam membuat
media pembelajaran harus

29
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
mampu disiplin terhadap
waktu.
4. Melaksanaka a. Guru menyiapkan 1. Foto kegiatan 1. Keterkaitan dengan Agenda 1. Meningkatkan Aktualisasi nilai dasar
n Kegiatan beberapa kartu yang belajar Peran dan Kedudukan PNS prestasi di bidang ANEKA saat Mengkaji
Belajar berisi beberapa mengajar adalah: pendidikan yang model pembelajaran
Mengajar konsep atau topik 2. Video kegiatan Manajemen ASN berkualitas menyelaraskan Kegiatan
yang cocok untuk belajar Melaksanakan tugas dan 2. Meningkatkan Belajar Mengajar
memulai kegiatan. mengajar fungsi secara profesional, kemampuan guru memberikan penguatan
b. Setiap siswa bertanggung jawab, melaksanakan terhadap nilai organisasi
mendapat satu buah integritas dalam melakukan kegiatan belajar KEMENDIKBUD yaitu:
kartu. kegiatan pembelajaran mengajar yang 1. Memiliki Integritas
c. Tiap siswa terdapat pada dalam
memikirkan 2. Keterkaitan dengan Agenda Perangkat Keselarasan antara
pasangan dari kartu ANEKA adalah: Pembelajaran pikiran, perkataan, dan
yang dipegang. Akuntabilitas dengan model perbuatan dalam
d. Setiap siswa Tanggung Jawab dalam pembelajaran yang menyusun perangkat
mencari pasangan Model pembelajaran dan Variatif dan Inovatif pembelajaran dalam
yang mempunyai menyelaraskan dengan kegiatan belajar
kartu yang cocok Perangkat pembelajaran mengajar
dengan kartunya. yang telah direncanakan. 2. Kreatif dan Inovatif
e. Setiap siswa yang Nasionalisme Memiliki kemampuan
dapat mencocokkan Musyawarah : Mengkaji untuk merancang
kartunya sebelum buku pegangan perangkat
batas waktu diberi bermusyawarah dengan pembelajaran dengan
poin. guru kelas lainnya guna Model yang sesuai.
3. Terlibat Aktif

30
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
f. Demikian mendapatkan hasil yang Senantiasa
seterusnya. optimal. berpartisipasi dalam
Kesimpulan/penutup Etika Publik setiap kegiatan belajar
. Tepat dalam mengajar yang terdapat
mengkaji buku Ajar dan pada perangkat
Model pembelajaran dan pembelajaran
menyelaraskan dengan RPP 4. Tanpa Pamrih
Bekerja dengan tulus
ikhlas dan penuh
Komitmen Mutu dedikasi dalam
Inovasi : Dengan melakukan kegiatan
menggunakan Model belajar mengajar sesuai
pembelajaran kita dapat perangkat
menciptakan proses pembelajaran.
pembelajaran yang
menyenangkan
Anti Korupsi
Disiplin : Dalam proses
kegiatan pembelajaran
disiplin baik terhadap waktu,
maupun menurut aturan-
aturan yang berlaku.

5. Melaksanakan a.Membuat form 1. Form observasi 1. Keterkaitan dengan Agenda Dengan melakukan Melaksanakan proses
observasi penilaian observasi 2. Form observasi Peran dan Kedudukan PNS tahapan kegiatan ini observasi terhadap siswa
terhadap yang telah diisi adalah: sudah mewujudkan memberikan penguatan

31
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
siswa terkait b.mengisi form 3. Rekap hasil Manajemen ASN Visi SDN 21 Pulau terhadap nilai nilai
pelaksanaan penilaian form observasi Melaksanakan tugas dan Rimau yaitu karakter berdasarkan
Kegiatan observasi 4. Foto Kegiatan fungsi secara profesional, terciptanya peserta Kemendikbud” yaitu;
Belajar c. melaksanakan Observasi bertanggung jawab, didik yang 1. Profesional
Mengajar pengumpulan dan integritas dalam melakukan berkualitas,kompetitif Tenaga Pendidik
rekap hasil observasi kegiatan pembelajaran dan berakhlak mulia bersikap profesional
d.Menyampaikan hasil 2. Keterkaitan dengan Agenda dalam melaksanakan
observasi kepada ANEKA adalah: observasi terhadap
mentor siswa
Akuntabilitas 2. Kreatif
Tanggung Jawab dalam Berfikir dan melakukan
melakukan kegiatan sesuatu untuk
Observasi Kegiatan Belajar . menghasilkan cara atau
Nasionalisme hasil baru dari sesuatu
Musyawarah : Melakukan yang telah dimiliki.
observasi berkolaborasi 3. Mandiri
dengan guru kelas lainnya Sikap dan perilaku yang
guna mendapatkan hasil tidak mudah
yang optimal. tergantunng pada orang
Etika Publik lain dalam
Tepat dalam mengkaji nilai menyelesaikan tugas-
menyelaraskan dengan KKM tugas
Komitmen Mutu 4. Komunikatif
Inovasi : Dengan Sikap dan tindakan
Menganalisis hasil observasi yang mendorong dirinya
mengetahui apakah model untuk menghasilkan

32
Kontribusi Kegiatan Kontribusi Pencapaian
Output/ Keterkaitan Dengan Nilai-Nilai
No Kegiatan Tahapan Pencapaian Visi dan Penguatan Nilai-Nilai
Hasil Mata Pelatihan
Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
yang digunakan telah sesuatu yang berguna
optimal atau belum bagi masyarakat.
Anti Korupsi
Disiplin : Dalam proses
kegiatan pembelajaran
disiplin baik terhadap waktu,
maupun menurut aturan-
aturan yang berlaku.

33
K. Jadwal Kegiatan
Tabel 2. 7 Jadwal Kegiatan Aktualisasi
Jadwal Kegiatan
No Kegiatan Oktober November
I II III IV V I II III IV
1. Konsultasi dan
melapor dengan
mentor/kepala
sekolah
2. Menyusun Perangkat
Pembelajaran dengan
menggunakan
berbagai Model
Pembelajaran yang
Variatif dan inovatif
3. Membuat Media
Pembelajaran
4. Melaksanakan
Kegiatan Belajar
Mengajar
5. Melaksanakan
observasi terhadap
siswa terkait
pelaksanaan Kegiatan
Belajar Mengajar

L. Kendala dan Antisipasi


Mencakup kendala-kendala yang mungkin terjadi saat aktualisasi
nilai-nilai pada saat habituasi dan antisipasinya.
a. Kendala
1. Karakter siswa yang berbeda-beda yang tidak bisa disamakan
dengan orang lain.
2. Minat dan bakat siswa dalam setiap proses pembelajaran
menimbulkan tindakan-tindakan negatif yang melanggar tata tertib
sekolah.
3. Tingkat daya serap siswa yang rendah terhadap materi
pembelajaran
4. Siswa terlalu pasif dalam mengikuti pelajaran
5. Media yang digunakan berupa kartu teks dan gambar, ditakutkan
akan mudah hilang

34
6. Kurang kreatif guru dalam mencari refrensi bahan ajar berupa
gambar sebagai media kongkrit

b. Antisipasi
1. Guru harus menemukan sedikit persamaan karakter siswa untuk
menunjang penerapan model pembelajaran yang di terapkan
2. Guru diwajibkan untuk menemukan bakat dan minat siswa dan
Tindakan negatif yang dilakukan siswa sebaiknya tidak direspon
negatif tetapi patut diapresiasi dengan baik.
3. Guru harus menemukan strategi, model, metode yang tepat untuk
mendorong siswa memaksimalkan kemampuannya menerima dan
menyerap materi yang diajarkan.
4. Guru harus membuat siswa agar menjadi aktif sehingga guru
dapat membaca dan menganalisis sejauh mana tingkat
penerimaan siswa terhadap materi yang diajarkan

35
BAB III
PELAKSANAAN KEGIATAN AKTUALISASI

A. Pendalaman Core Issue terpilih dan dampak analisis


Implementasi rancangan nilai-nilai dasar profesi ASN di SDN 21
Pulau Rimau dilaksanakan selama 30 hari. Sesuai dengan proses dan
tahapan yang telah disyaratkan dalam pelatihan dasar CPNS golongan
III Pemerintah Kabupaten Banyuasin.
Beberapa kegiatan yang telah dirancang dan disusun sedemikian
rupa memiliki satu tujuan akhir yaitu mencari solusi dari core issue
dalam kegiatan Optimalisasi Penggunaan Model Pembelajaran yang
Variatif dan Inovarif. Adapun tahapan kegiatan yang dilakukan untuk
menemukan solusi dari core issue ini adalah:
1. Konsultasi dan melapor dengan mentor/kepala sekolah.
2. Menyusun Perangkat Pembelajaran Kelas V dengan
menggunakan berbagai Model Pembelajaran yang Variatif dan
inovatif”.
3. Membuat Media Pembelajaran Kelas V.
4. Melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar.
5. Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait pelaksanaan
Kegiatan Belajar Mengajar.
Berdasarkan tahapan kegiatan yang disebutkan di atas dapat
terlihat bahwa dalam pemecahan core issue yaitu pentingnya
Penggunaan Model Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif di kelas V
SDN 21 Pulau Rimau dan diharapkan kegiatan tersebut dapat berjalan
dengan baik dan siswa lebih Aktif dalam Kegiatan Belajar Mengajar.
Penerapan aktivitas pemecahan core issue terdiri dari beberapa
kegiatan yang tujuannya menemukan solusi dari isu yang diangkat.
Penerapan aktivitas ini terdiri dari 5 kegiatan yang menjelaskan
Tentang kegiatan secara umum menjelaskan analisis dampak, Teknik
aktualisasi, deskripsi, kontribusi kegiatan kepada pimpinan, capaian

36
terhadap visi misi organisasi dan analisis dampak masing-masing
kegiatan yang telah dilaksanakan, dituangkan dengan rincian sebagai
berikut:

KEGIATAN 1

Laporan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN untuk kegiatan pertama ini


adalah menemui Kepala Sekolah dan mengajukan usulan terkait
kegiatan yang akan dilaksanakan di SDN 21 Pulau Rimau.

Penerapan aktualisasi nilai dasar untuk kegiatan ini dapat dilihat


pada tabel 3.1

Tabel 3. 1 Konsultasi dan Melapor dengan Mentor / Kepala SDN 21 Pulau


Rimau
KEGIATAN : Konsultasi dan Melapor dengan Mentor / Kepala
SDN 21 Pulau Rimau

TANGGAL : 16 Oktober 2019 - 19 November 2019


LAMPIRAN : 1. Surat Permohonan Aktualisasi
2. Surat Persetujuan Aktualisasi
3. Foto Kegiatan Konsultasi

1. Pemahaman nilai dasar profesi ASN (ANEKA)


Dalam membuat rancangan usulan program kegiatan aktualisasi
seorang ASN dituntut untuk bekerja secara profesional dengan
kesungguhan, penuh tanggung jawab agar mampu menghasilkan
program kegiatan yang berkualitas sesuai dengan capaian tujuan
aktualisasi. Dalam kegiatan ini dapat diaktualisasikan kelima nilai
dasar profesi ASN:

a. Akuntabilitas
Transparan

37
Dalam berkomunikasi dengan coach, mentor, atau pejabat
terkait, harus secara terbuka sehingga tidak merugikan pihak
manapun.

b. Nasionalisme
Menghargai
Sikap menghormati atasan dengan cara berkonsultasi dan
meminta persetujuan mengenai rencana kegiatan yang akan
dilakukan. Hal ini sesuai dengan penerapan sila kedua Pancasila
yang menyatakan setiap individu harus saling menghargai dan
menghormati individu lain.

c. Etika Publik
Sopan
Penyampaian rancangan aktualisasi harus memperhatikan tertib
etika, tata krama, dan sikap, sehingga pesan utama dapat
tersampaikan.

d. Komitmen Mutu
Efektif
Pelaksanaan kegiatan melakukan koordinasi terlebih dahulu
untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

e. Anti Korupsi
Jujur
Komunikasi yang dilakukan harus secara terbuka, terus terang,
dan siap menerima kritik.

2. Pemahaman nilai peran dan kedudukan PNS dalam NKRI

a. Manajemen PNS
Melaksanakan tugas dan fungsi secara profesional, bertanggung
jawab, integritas

b. Whole of Goverment

38
Pelaksana melakukan konsultasi dan kordinasi kepada kepala
sekolah.

3. Deskripsi proses dan kualitas produk kegiatan

a. Deskripsi proses
Tahapan yang dilakukan dalam pembuatan perencanaan selama
habituasi adalah:
1. Menemui mentor yaitu Kepala Sekolah untuk menyampaikan
rancangan kegiatan yang akan dilaksanakan.
2. Meminta persetujuan mentor yaitu kepala sekolah untuk
melaksanakan kegiatan.

b. Kualitas produk kegiatan


1. Surat Permohonan Aktualisasi
2. Surat Persetujuan Aktualisasi
3. Foto Kegiatan Konsultasi
4. Kontribusi kegiatan terhadap capaian visi, misi dan nilai
organisasi
Menjadikan Penulis menjadi Terampil komunikasi yang dilakukan
dapat menggambarkan salah satu misi organisasi untuk
membentuk SDM yang beretika.
5. Analisis Dampak
a. Dampak Positif
Dampak positif dari penerapan nilai-nilai dasar ASN dalam
kegiatan konsultasi dengan atasan langsung mengenai
rancangan kegiatan aktualisasi (habituasi) yang akan dilakukan
di SDN 21 Pulau Rimau menunjukkan penulis Terlibat Aktif dan
senantiasa berpartisipasi dalam menyampaikan ide sehingga
tujuan akhir yang diharapkan semua pihak yang terkait dapat
tercapai yang dapat mendukung nilai-nilai organisasi SDN 21

39
Pulau Rimau yaitu Membentuk Sumber Daya Manusia yang
kreatif, aktif, inovatif sesuai perkembangan zaman.

b. Dampak Negatif
Dampak negatif jika dalam kegiatan konsultasi dengan atasan
mengenai rancangan kegiatan aktualisasi (habituasi) yang
dilaksanakan di SDN 21 Pulau Rimau ini tidak diterapkan maka
dikhawatirkan apa yang akan kita lakukan di sekolah tidak
mendapat dukungan, masukan dan saran dari kepala sekolah.
Nilai-nilai dasar ASN akan sulit di terapkan dan akan
menghambat proses pelaksanaannya karena tidak diketahui oleh
kepala sekolah dan belum mendapat persetujuan dari kepala
sekolah, maka kegiatan aktualisasi (habituasi) ini bersifat tidak
resmi.

KEGIATAN 2

Laporan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi PNS untuk kegiatan


kedua ini adalah Menyusun Perangkat Pembelajaran Kelas V dengan
menggunakan berbagai Model Pembelajaran yang Variatif dan inovatif.
Penerapan aktualisasi nilai dasar untuk kegiatan ini dapat dilihat
pada tabel 3.2.

Tabel 3. 2 Menyusun Perangkat Pembelajaran Kelas V dengan


Menggunakan model Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif
KEGIATAN : Menyusun Perangkat Pembelajaran Kelas V
dengan menggunakan berbagai Model
Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif
TANGGAL : 17 - 20 Oktober 2019
LAMPIRAN : 1. Silabus
2. RPP
3. Instrumen Penilaian
4. Foto Kegiatan

40
1. Pemahaman nilai dasar profesi ASN (ANEKA)
Dalam membuat rancangan usulan program dalam kegiatan
aktualisasi,ASN dituntut untuk bekerja secara professional dan
penuh tanggung jawab agar dapat menghasilkan kegiatan yang
berkualitas terutama dalam Perangkat Pembelajaran Kelas V
dengan menggunakan berbagai Model Pembelajaran yang Variatif
dan inovatif yang sesuai capaian kegiatan aktualisasi.
Dalam kegiatan ini dapat diaktualisasikan kelima nilai dasar profesi
ASN:

a. Akuntabilitas
Tanggung Jawab
Menumbuhkan rasa tanggung jawab dengan menyelaraskan dan
menyelesaikan media pembelajarannya.

b. Nasionalisme
Kerja keras
Mempersiapkan rancangan secara seksama dan sungguh-
sungguh sehingga tahap pembelajaran berjalan dengan efektif.
Disiplin
Perangkat pembelajaran memuat berbagai tahap dan media
yang harus dipersiapkan dengan penerapan sikap disiplin.

c. Etika Publik
Sopan
Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan
program pemerintah, Pembuatan media pembelajaran sesuai
dengan nilai yang berlaku di Masyarakat

41
d. Komitmen Mutu
Melakukan yang terbaik
Melengkapi perangkat pembelajaran dengan media secara
kreatif yang dapat meningkatkan minat belajar siswa, sesuai
dengan durasi dan materi ajar.

e. Anti Korupsi
Mandiri
Membuat desain perangkat secara mandiri tanpa mengganggu
pegawai lainnya.

2. Pemahaman nilai peran dan kedudukan PNS dalam NKRI

a. Manajemen PNS
Melaksanakan tugas dan fungsi secara profesional, bertanggung
jawab, integritas

b. Whole of Goverment
Pelaksana melakukan kerjasama penyusunan Perangkat
Pembelajaran dengan rekan sejawat untuk mencapai hasil yang
maksimal.

3. Deskripsi proses dan kualitas produk kegiatan

a. Deskripsi proses
Tahapan yang dilakukan dalam pembuatan perencanaan selama
habituasi adalah:
1. Menyiapkan perangkat pembelajaran yang dibutuhkan dalam
penyusunan Silabus dan RPP
2. Menentukan Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar beserta
indikator serta tujuan pembelajaran
3. Mengidentifikasi materi ajar berdasarkan materi pokok

42
4. Menentukan model pembelajaran yang tepat agar proses
belajar mengajar menjadi lebih aktif
5. Perumusan langkah-langkah pembelajaran yang terdiri dari
kegiatan awal, inti, dan penutup
6. Menentukan alat/bahan/ sumber belajar yang digunakan
7. Menyusun kriteria penilaian.

b. Kualitas produk kegiatan

Menghasilkan Perangkat Pembelajaran yang disetujui Kepala


Kepala Sekolah berupa:
1. Silabus
2. RPP

4. Kontribusi kegiatan terhadap capaian visi, misi dan nilai


organisasi
Dalam kegiatan ini juga diharapkan dapat berdampak bagi instansi
berupa:
a. Meningkatkan prestasi di bidang pendidikan yang berkualitas.
b. Meningkatkan kemampuan guru dalam Menyusun Perangkat
pembelajaran dengan model yang Variatif dan Inovatif.
c. Meningkatkan prestasi di bidang pendidikan yang berkualitas.

5. Analisis Dampak
a. Dampak Positif
Dampak positif dari penerapan nilai-nilai dasar ASN dalam
kegiatan konsultasi dengan atasan langsung mengenai
rancangan kegiatan aktualisasi yang dilaksanakan di Sekolah
adalah tersusunnya Rencana Pelaksanaan Pembelajaran(RPP)
dengan benar dan sistematis serta telah diketahui dan disetujui
oleh atasan, mendapat masukan dari rekan-rekan Guru dan
atasan sehingga dalam pelaksanaannya kegiatan ini dapat
berjalan dengan baik.

43
b. Dampak Negatif
Dampak negatif jika dalam kegiatan ini tidak dilaksanakan akan
membuat kegiatan aktualisasi selama Kegiatan Belajar Mengajar
tidak terarah, tidak sesuai dengan Penggunaan Model yang
digunakan dan mengakibatkan tidak tercapainya sasaran
kegiatan Aktualisasi yang diharapkan.

KEGIATAN 3

Laporan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN untuk kegiatan


ketiga ini adalah Membuat Media Pembelajaran Kelas V.

Penetapan aktualisasi nilai dasar untuk kegiatan ini dapat dilihat


pada tabel 3.3.

Tabel 3. 3 Media Pembelajaran Kelas V

KEGIATAN : Membuat Media Pembelajaran Kelas V


TANGGAL : 21 - 27 Oktober 2019
LAMPIRAN : 1. Foto Kegiatan Membuat membuat media
pembelajaran
2. Foto Hasil media pembelajaran

1. Pemahaman nilai dasar profesi ASN (ANEKA)


Dalam membuat rancangan usulan program dalam kegiatan
aktualisasi,ASN dituntut untuk bekerja secara professional dan
penuh tanggung jawab agar dapat menghasilkan kegiatan yang
berkualitas terutama dalam Membuat Media Pembelajaran Kelas V.
Dalam kegiatan ini dapat diaktualisasikan kelima nilai dasar profesi
ASN:

a. Akuntabilitas
Tanggung Jawab

44
Tanggung Jawab dalam Membuat media pembelajaran untuk
mendukung proses pembelajaran yang telah direncanakan.

b. Nasionalisme
Kerja Keras
Di butuhkan kerja keras dalam membuat media pembelajaran yang
baik dan bemanfaat.

c. Etika Publik
Efektif
Tepat dalam membuat media pembelajaran sebagai
pengembangan bahan ajar

d. Komitmen Mutu
Inovasi
Dengan membuat media pembelajaran membuat pembelajaran
dapat berlangsung menjadi lebih menarik.

e. Anti Korupsi
Disiplin
Dalam membuat media pembelajaran harus mampu disiplin
terhadap waktu.

2. Pemahaman nilai peran dan kedudukan PNS dalam NKRI

a. Manajemen PNS
Melaksanakan tugas dan fungsi secara profesional, bertanggung
jawab, dan integritas

b. Whole of Goverment
Kerja sama, terbuka dan komitmen dalam membuat media
pembelajaran

c. Pelayanan Publik
Upaya untuk menyediakan media pembelajaran yang berkualitas
bagi peserta didik.

45
3. Deskripsi proses dan kualitas produk kegiatan

a. Deskripsi proses
Tahapan yang dilakukan dalam pembuatan perencanaan selama
habituasi adalah:
1. Menyiapkan kain flannel sebagai media tempel
2. Membuat Kartu (chips) dan Gambar yang berpasangan sesuai
Model Pembelajaran.
b. Kualitas produk kegiatan
Menghasilkan media pembelajaran yang Variatif dan Inovatif

4. Kontribusi kegiatan terhadap capaian visi, misi dan nilai


organisasi
Kontribusi kegiatan dalam menyiapkan media pembelajaran dapat
menggambarkan salah satu misi organisasi yaitu “Membentuk
sumber daya manusia yang kreatif aktif, inovatif sesuai
perkembangan zaman.

5. Analisis Dampak
a. Dampak Positif
Dampak positif dari penerapan nilai-nilai dasar ASN dalam
kegiatan menyiapkan media pembelajaran adalah meningkatkan
keaktifan belajar siswa dalam menerima materi yang diajarkan
guru.
b. Dampak Negatif
Dampak negatif jika menggunakan media pembelajaran ini tidak
diterapkan nilai-nilai dasar ASN maka pembelajaran ini nantinya
bisa tidak tepat sasaran, dan tidak sesuai dengan kondisi peserta
didik, dan nantinya bisa menghambat tercapainya visi sekolah

46
dalam menyelenggarakan pelayanan pendidikan yang
berkualitas.

KEGIATAN 4

Laporan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN untuk kegiatan


ketiga ini adalah Melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar.
Penetapan aktualisasi nilai dasar untuk kegiatan ini dapat dilihat
pada tabel 3.4.

Tabel 3. 4 Melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar


KEGIATAN : Melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar
TANGGAL : 28 Oktober - 14 November 2019
LAMPIRAN : 1. Foto kegiatan belajar mengajar
2. Video kegiatan belajar mengajar

1. Pemahaman nilai dasar profesi ASN (ANEKA)


Dalam membuat rancangan usulan program dalam kegiatan
aktualisasi,ASN dituntut untuk bekerja secara professional dan
penuh tanggung jawab agar dapat menghasilkan kegiatan yang
berkualitas terutama dalam Melaksanakan Kegiatan Belajar
Mengajar.
Dalam kegiatan ini dapat diaktualisasikan kelima nilai dasar profesi
ASN:

a. Akuntabilitas
Tanggung Jawab
Tanggung Jawab dalam Model pembelajaran dan
menyelaraskan dengan Perangkat pembelajaran yang telah
direncanakan.

b. Nasionalisme
Musyawarah

47
Mengkaji buku pegangan, bermusyawarah dengan guru kelas
lainnya guna mendapatkan hasil yang optimal.

c. Etika Publik
Efektif
Tepat dalam mengkaji buku Ajar dan Model pembelajaran dan
menyelaraskan dengan RPP.

d. Komitmen Mutu
Inovasi
Dengan menggunakan Model pembelajaran kita dapat
menciptakan proses pembelajaran yang menyenangkan.

e. Anti Korupsi
Disiplin
Dalam proses kegiatan pembelajaran disiplin baik terhadap
waktu, maupun menurut aturan- aturan yang berlaku.

2. Pemahaman nilai peran dan kedudukan PNS dalam NKRI

a. Manajemen PNS
Melaksanakan tugas dan fungsi secara profesional, bertanggung
jawab, dan integritas

b. Whole of Goverment
Kerja sama, terbuka dan komitmen dalam dokumentasi kegiatan
belajar mengajar dengan rekan sejawat.

3. Deskripsi proses dan kualitas produk kegiatan

a. Deskripsi proses
Tahapan yang dilakukan dalam pembuatan perencanaan selama
habituasi adalah:

48
1. Guru menyiapkan beberapa kartu yang berisi beberapa
konsep atau topik yang cocok untuk memulai kegiatan.
2. Setiap siswa mendapat satu buah kartu.
3. Tiap siswa memikirkan pasangan dari kartu yang dipegang.
4. Setiap siswa mencari pasangan yang mempunyai kartu yang
cocok dengan kartunya.
5. Setiap siswa yang dapat mencocokkan kartunya sebelum
batas waktu diberi poin.
6. Demikian seterusnya. Kesimpulan/penutup.

b. Kualitas produk kegiatan


Menghasilkan pembelajaran yang aktif dengan mengginakan
Model Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif

4. Kontribusi kegiatan terhadap capaian visi, misi dan nilai


organisasi
Kontribusi dalam kegiatan ini yaitu Meningkatkan prestasi di bidang
pendidikan yang berkualitas dan Meningkatkan kemampuan guru
melaksanakan kegiatan belajar mengajar yang terdapat pada model
pembelajaran yang Variatif dan Inovatif

5. Analisis Dampak
a. Dampak Positif
Dampak positif dari penerapan nilai-nilai dasar ASN dalam
kegiatan proses belajar mengajar menggunakan Model
Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif adalah untuk
memudahkan guru dalam memberikan materi agar peserta didik
lebih aktif dan kreatif dalam mengikuti proses belajar mengajar.
b. Dampak Negatif
Dampak negatif jika dalam kegiatan proses belajar menggunakan
Model Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif ini tidak
menerapkan nilai-nilai dasar ASN maka proses pembelajaran ini

49
tidak akan berjalan maksimal dan jika informasi yang diberikan
tidak jujur atau tidak sesuai dengan teori dan ilmu pengetahuan
yang ada para siswa semakin bosan dan malas dalam mengikuti
pembelajaran yang diajarkan oleh guru.

KEGIATAN 5

Laporan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN untuk kegiatan


ketiga ini adalah Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait
pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar.
Penetapan aktualisasi nilai dasar untuk kegiatan ini dapat dilihat
pada tabel 3.5.

Tabel 3. 5 Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait pelaksanaan


Kegiatan Belajar Mengajar
KEGIATAN : Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait
pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar
TANGGAL : 28 Oktober - 14 November 2019
LAMPIRAN : 1. Form observasi
2. Form observasi yang telah diisi
3. Rekap hasil observasi
4. Foto kegiatan Observasi

1. Pemahaman nilai dasar profesi ASN (ANEKA)


Dalam membuat rancangan usulan program dalam kegiatan
aktualisasi,ASN dituntut untuk bekerja secara professional dan
penuh tanggung jawab agar dapat menghasilkan kegiatan yang
berkualitas terutama dalam Melaksanakan observasi terhadap
siswa terkait pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar.
Dalam kegiatan ini dapat diaktualisasikan kelima nilai dasar profesi
ASN:

a. Akuntabilitas
Tanggung Jawab

50
Tanggung Jawab dalam melakukan kegiatan Observasi Kegiatan
Belajar.

b. Nasionalisme
Musyawarah
Melakukan observasi berkolaborasi dengan guru kelas lainnya
guna mendapatkan hasil yang optimal.

c. Etika Publik
Efektif
Tepat dalam mengkaji nilai menyelaraskan dengan KKM.

d. Komitmen Mutu
Inovasi
Dengan Menganalisis hasil observasi mengetahui apakah model
yang digunakan telah optimal atau belum.

e. Anti Korupsi
Disiplin
Dalam proses kegiatan pembelajaran disiplin baik terhadap
waktu, maupun menurut aturan- aturan yang berlaku.

2. Pemahaman nilai peran dan kedudukan PNS dalam NKRI

a. Manajemen PNS
Melaksanakan tugas dan fungsi secara profesional, bertanggung
jawab, dan integritas

b. Whole of Goverment
Kerja sama, terbuka dan komitmen dalam pelaksanaan observasi
kegiatan belajar mengajar dengan rekan sejawat.

51
3. Deskripsi proses dan kualitas produk kegiatan

a. Deskripsi proses
Tahapan yang dilakukan dalam pembuatan perencanaan selama
habituasi adalah:
1. Membuat form penilaian observasi
2. Mengisi form penilaian form observasi
3. Melaksanakan pengumpulan dan rekap hasil observasi

b. Kualitas produk kegiatan


Menghasilkan penilaian yang objektif berdasarkan observasi
yang dilakukan.

4. Kontribusi kegiatan terhadap capaian visi, misi dan nilai


organisasi
Dengan melakukan tahapan kegiatan ini sudah mewujudkan Visi
SDN 21 Pulau Rimau yaitu terciptanya peserta didik yang
berkualitas.

5. Analisis Dampak
a. Dampak Positif
Dampak positif dari penerapan nilai-nilai dasar ASN dalam
kegiatan proses belajar mengajar menggunakan Model
Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif adalah untuk
memudahkan guru dalam memberikan materi agar peserta didik
lebih aktif dan kreatif dalam mengikuti proses belajar mengajar.
b. Dampak Negatif
Dampak negatif jika dalam kegiatan membuat observasi ini tidak
menerapkan nilai - nilai dasar ASN maka observasi ini tidak akan
berjalan maksimal dan jika informasi yang di berikan tidak seuai
dengan teori dan ilmu pengetahuan yang ada tidak dapat melihat

52
perubahan pada peserta didik setelah mengikuti kegiatan yang
lakukan.

B. Capaian Kegiatan Aktualisasi


Penulis mengaktualisasikan Nilai-nilai dasar ANEKA (Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, Anti Korupsi), dalam setiap
kegiatan yang telah di rancang sebelumnya di instansi tempat bekerja
di SDN 21 Pulau Rimau selama masa off campus terhitung sejak
tanggal 16 Oktober s.d 19 November 2019. Perkembangan kegiatan-
kegiatan tersebut didiskusikan dan dilaporkan kepada mentor dan
coach untuk mendapatkan masukan yang diperlukan. Semua kegiatan
habituasi ini diharapkan mampu untuk mendukung visi dan misi serta
memperkuat nilai-nilai yang terdapat di SDN 21 Pulau Rimau. Adapun
kegiatan habituasi dijelaskan pada tabel 3.6 Jadwal aktualisasi ini
dalam pelaksanaannya mengalami sedikit pergeseran dan jadwal yang
direncanakan dalam rancangan aktualisasi.

Tabel 3. 6 Capaian Kegiatan Aktualisasi


Waktu Present
No Kegiatan Output Ket
Pelaksanaan ase
1. Menemui 16 - 19 100% 1. Catatan hasil Terlaksana
Kepala Sekolah Oktober 2019 konsultasi
dan mengajukan 2019 2. Lembar
usulan terkait persetujuan
revisi tata tertib kepala sekolah
sekolah. untuk
melakukan
kegiatan
aktualisasi di
sekolah
3. Foto

53
2. Menyusun 17 - 19 100% 1. Silabus Terlaksana
Perangkat Oktober 2019 2. RPP
Pembelajaran 2019 3. Instrumen
Kelas V dengan Penilaian
menggunakan 4. Foto Kegiatan
berbagai Model
Pembelajaran
yang Variatif dan
inovatif
3. Membuat Media 21 - 27 100% 1. Foto Kegiatan Terlaksana
Pembelajaran Oktober Membuat
Kelas V 2019 membuat
media
pembelajaran
2. Foto Hasil
media
pembelajaran
4. Melaksanakan 28 Oktober - 100% 1. Foto kegiatan Terlaksana
Kegiatan Belajar 14 November belajar
Mengajar. 2019 mengajar
2. Video kegiatan
belajar
mengajar
5. Melaksanakan 28 Oktober - 100% 1. Form Terlaksana
observasi 14 November observasi
terhadap siswa 2019 2. Form
terkait Observasi
pelaksanaan yang telah diisi
Kegiatan Belajar 3. Rekap hasil
Mengajar. Observasi

54
4. Foto kegiatan
Observasi

55
BAB IV
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI
A. Kesimpulan
Dari kegiatan habituasi yang telah dilaksanakan peserta latsar CPNS
Angkatan ke IV gol III di SDN 21 Pulau Rimau Kabupaten Banyuasin
selama masa Off Campus dari tanggal 16 Oktober 2019 s/d 20
November 2019 dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Kegiatan aktualisasi yang dilaksanakan oleh penulis dapat


menerapkan nilai-nilai ANEKA dalam menjalankan tugas dan fungsi
seorang Guru di SDN 21 Pulau Rimau

2. Dengan adanya kegiatan aktualisasi ini penulis lebih dapat


memahami manfaat penggunaan Model Pembelajaran yang Variatif
dan Inovatif dalam pelaksanaan proses belajar mengajar.

3. Kegiatan aktualisasi yang telah dilakukan oleh penulis diharapkan


mampu memperkuat nilai-nilai organisasi khususnya untuk visi dan
misi SDN 21 Pulau Rimau

B. Saran
Diharapkan kegiatan aktualisasi ini akan selalu digunakan dengan tujuan
untuk membuat penulis menjadi lebih kreatif dalam menggunakan model
pembelajaran agar dapat lebih optimal dalam memotivasi belajar siswa.
Selanjutnya penerapan nilai-nilai PNS dalam hal ini adalah penulis harus
dilakukan secara berkelanjutan, tidak hanya berhenti ketika masa
aktualisasi melainkan menjadi habituasi penulis sendiri dan bagi sekolah.
Sehingga PNS dapat menjalankan fungsinya sebagai Pelayan Publik
dengan optimal.

56
DAFTAR PUSTAKA

Undang-undang Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara


Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara Nomor 21 Tahun 2016
Tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon Pegawai
Negeri Sipil Golongan III
Komisi Pemberantasan Korupsi. 2014. Mata Diklat Anti Korupsi. Lembaga
Administrasi Negara.
Kumorotomo, W., dkk. 2015. Etika Publik Modul Pendidikan dan Pelatihan
Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik
Indonesia.
Kusumasari, Bevaola., dkk. 2015. Akuntabilitas Modul Pendidikan dan
Pelatihan Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara
Republik Indonesia.
LAN. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Habituasi. Jakarta:
Lembaga
Administrasi Negara Republik Indonesia.
___ . 2014. Nasionalisme Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.
___ . 2014. Komitmen Mutu Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatan
Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.
___ . 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Manajemen Aparatur Sipil
Negara. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.
Purwanto, E. A., dkk. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Pelayanan
Publik. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.
Utomo, T.W.W., dkk. 2017. Modul Pelathihan Dasar Calon PNS Golongan
III
Aktualisasi. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.
http://www.eprints.umm.ac.id

57
LAMPIRAN I
1. SURAT PERMOHONAN AKTUALISASI
Pulau Rimau, 16 Oktober 2019

Perihal : Permohonan kegiatan Aktualisasi

Yth. Kepala Sekolah SDN 21 Pulau Rimau


Bpk. Ujang Slamat Nur, S.Pd.SD
di –
Tempat
Dengan hormat,

Berdasarkan UU No. 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara dan Peraturan
Kepala Lembaga Administrasi Negara No. 25 Tahun 2017 Tentang Pedoman
Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III, bahwa setiap
CPNS wajib mengikuti masa percobaan yang dilaksanakan melalui proses Diklat reintegrasi
dengan memadukan pembelajaran klasikal dan non klasikal. Salah satu program yang
dilaksanakan adalah dengan memberikan tugas Rancangan Aktualisasi yang akan
diinternalisasikan di tempat kerja masing-masing peserta Latsar.

Oleh karena itu Saya :


Nama : Tri Sulistiono, S.Pd
NIP : 19930724 201902 1 004
Jabatan : Guru Kelas Ahli Pertama
mengajukan permohonan izin kepada Bapak selaku pimpinan di SDN 2 1 Pulau Rimau atas
Rancangan Aktualisasi saya, untuk dapat dilaksanakan di SDN 2 1 Pulau Rimau.
Adapun rancangan Aktualisasi saya adalah tentang “Optimalisasi Penggunaan Model
Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif di SDN 21 Pulau Rimau” yang terdiri atas lima
kegiatan sebagai berikut:
1. Konsultasi dan melapor dengan mentor/kepala sekolah
2. Menyusun Perangkat Pembelajaran dengan menggunakan berbagai Model Pembelajaran
yang Variatif dan inovatif
3. Membuat Media Pembelajaran
4. Melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar
5. Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar

Demikian surat ini saya ajukan. Atas izin dari Bapak, saya ucapkan terima kasih.

Homat saya,

Tri Sulistiono, S.Pd


NIP. 19930724 201902 1 004

57
2. SURAT PERSETUJUAN AKTUALISASI

PEMERINTAH KABUPATEN BANYUASIN


DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
SDN 21 PULAU RIMAU
NPSN : 10602372 TERAKREDITASI “C”
Alamat : Jalur 13 Dusun II Desa Wonosari, Kecamatan Pulau Rimau Kode Pos 30759

SURAT PERSETUJUAN
NOMOR : 420/ 025 /SDN-21/PR/2019

Yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama : Ujang Slamat Nur, S.Pd.SD
NIP : 19651225 199003 1 002
Pangkat / golongan : Pembina TK I / IV.b
Jabatan : Kepala Sekolah
Dengan ini menyatakan telah menyetujui “Rancangan Aktualisasi Nilai-nilai Dasar Profesi
PNS” yang disusun oleh :
Nama : Tri Sulistiono, S.Pd
NIP : 19939724 201902 1 004
Pangkat / golongan : Penata Muda / III.a
Jabatan : Guru Kelas Ahli Pertama
Dengan judul dan kegiatan sebagai berikut :
NO JUDUL RANCANGAN KEGIATAN
1 “Optimalisasi Penggunaan 1. Konsultasi dan melapor dengan mentor/kepala
Model Pembelajaran yang sekolah
Variatif dan Inovatif di SDN 2. Menyusun Perangkat Pembelajaran dengan
21 Pulau Rimau” menggunakan berbagai Model Pembelajaran
yang Variatif dan inovatif
3. Membuat Media Pembelajaran
4. Melaksanakan Kegiatan Belajar Mengajar
5. Melaksanakan observasi terhadap siswa terkait
pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar
Demikian surat ini dibuat untuk digunakan sebagai kelengkapan aktualisasi Diklat
Prajabatan.

Ditetapkan di : Pulau Rimau


Pada tanggal : 18 Oktober 2018
Kepala Sekolah,

UJANG SLAMAT NUR, S.Pd.SD


NIP. 19651225 199003 1 002

58
3. FOTO KEGIATAN KONSULTASI

Konsultasi kepada
Mentor (Kepala
Sekolah) mengenai
Pelaksanaan
Aktualisasi yang
akan di laksanakan.

Persetujuan Mentor
(Kepala Sekolah)
untuk segera
melaksanakan
Kegiatan Aktualisasi

Penandatangan
Lembar Persetujuan
Kegiatan Aktualisasi

59
LAMPIRAN II
1. SILABUS

SILABUS
KURIKULUM 2013
REVISI 2018
TEMATIK TERPADU

SATUAN PENDIDIKAN : SDN 21 PULAU RIMAU


KELAS : V (LIMA)
SEMESTER : I (GASAL)
NAMA GURU : TRI SULISTIONO, S.Pd
NIP : 19930724 201902 1 004

PEMERINTAH KABUPATEN BANYUASIN


DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
60
SILABUS TEMATIK KELAS V

Satuan Pendidikan : SDN 21 Pulau Rimau


Tema 3 : Makanan Sehat
Subtema 1 : Bagaimana Tubuh Mengolah Makanan

KOMPETENSI INTI
1. Menerima dan menjalankan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, santun, peduli, dan percaya diri dalam berinteraksi dengan keluarga, teman, guru dan tetangga.
3. Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati (mendengar, melihat, membaca) dan menanya berdasarkan rasa ingin tahu tentang dirinya,
makhluk ciptaan Tuhan dan kegiatannya, dan benda-benda yang dijumpainya di rumah dan di sekolah.
4. Menyajikan pengetahuan faktual dalam bahasa yang jelas, sistematis dan logis, dalam karya yang estetis, dalam gerakan yang mencerminkan anak sehat,
dan dalam tindakan yang mencerminkan perilaku anak beriman dan berakhlak mulia.

Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber


Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
Pendidikan 1.3 Mensyukuri 1.3.1 Menerima  Keberagama • Mendiskusikan Sikap: 24 JP  Buku Guru
Pancasila dan keberagaman keragaman sosial n sosial makna • Jujur (6  Buku Siswa
Kewarganegar sosial budaya yang ada di budaya keragaman • Disiplin Pembelaj  Internet
aan masayarakat masyarakat. masyarakat dalam proses • Tanggung Jawab aran)  Lingkungan
sebagai anugerah 2.1.1 Menerapkan sikap kerjasama • Santun
Tuhan Yang Maha toleran terhadap • Menjelaskan • Peduli
Esa dalam konteks keragaman sosial makna • Percaya diri
Bhineka Tunggal yang ada di keanekaragaman • Kerja Sama
Ika masyarakat. yang tercermin
2.3 Bersikap toleran 3.3.1 Mengamati dari cerita yang Jurnal:
dalam keragaman di disajikan • Catatan pendidik
keberagaman lingkungan sekitar. tentang sikap
sosial budaya 4.3.1 Melaksanakan peserta didik saat
masyarakat dalam kegiatan di sekolah maupun
61
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
konteks Bhinneka kebudayaan. informasi dari
Tunggal Ika 4.3.2 Membuat gambar orang lain
3.3 Menelaah yang menjelaskan Penilaian Diri:
keberagaman keragaman. • Peserta didik
sosial budaya mengisi daftar cek
masyarakat tentang sikap
4.3 Menyelenggarakan peserta didik saat
kegiatan yang di rumah, dan di
mendukung sekolah
keberagaman
sosial budaya Pengetahuan
masyarakat Tes tertulis
Bahasa 3.4 Menganalisis 3.4.1 Menyajikan  Teks iklan • Mengamati •Mengamati gambar
Indonesia informasi yang kesimpulan isi teks  Struktur gambar iklan iklan yang
disampaikan iklan. kalimat iklan tentang disajikan, siswa
paparan iklan dari 4.4.1 Menyimpulkan  Informasi makanan sehat mampu
media cetak atau informasi yang dari iklan • mengidentifikasika
elektronik terdapat dalam media Mengidentifi n kata kunci pada
4.4 Memeragakan kalan media cetak. cetak/elektro kasikan struktur iklan media cetak
informasi yang nik kalimat pada •Menuliskan hasil
disampaikan iklan media pengamatan
paparan iklan dari cetak terhadap iklan
media cetak atau • Menuliskan hasil media cetak dalam
elektronik dengan pengamatan bentuk peta
bantuan lisan, tulis, terhadap iklan pikiran, siswa
dan visual media cetak mampu
dalam bentuk melaporkan hasil
peta pikiran pengamatannya
• Melaporkan hasil •Mencermati teks
pengamatan bacaan yang
62
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
• Menyebutkan disajikan, siswa
unsur-unsur iklan mampu memukan
• Menggali informasi tentang
informasi dari organ-organ
teks bacaan pencernaan
• Merancang iklan hewan
media cetak •Mendiskusikan dan
bersama mencari informasi
kelompok dalam kelompok,
• Menyajikan siswa mampu
kesimpulan isi menjelaskan
teks paparan organ-organ
iklan media pencernaan
cetak secara hewan dan
visual fungsinya
Ilmu 3.3 Menjelaskan organ 3.3.1 Membandingkan Organ • Mencermati teks •Mengamati iklan
Pengetahuan pencernaan dan organ perncernaan Pencernaan bacaan tentang media cetak, siswa
Alam fungsinya pada hewan dan pada manusia organ-organ mampu mengenal
hewan dan manusia. dan hewan pencernaan dan menyebutkan
manusia serta cara 4.3.1 Membuat bagan hewan unsur-unsur iklan
memelihara pencernaan organ  Organ • Mencari • Menggali
kesehatan organ manusia dan pencernaan informasi dalam informasi dari teks
pencernaan fungsinya. pada kelompok bacaan, siswa
manusia manusia tentang organ- mampu
4.3 Menyajikan karya  Organ organ mendeskripsikan
(misalnya poster, pencernaan pencernaan organ-organ
model, atau pada hewan hewan dan pencernaan pada
bermain peran)  Cara fungsinya manusia
tentang konsep menjaga • Membuat poster •Mengamati
organ dan fungsi kesehatan tentang sistem lingkungan sekitar,
63
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
pencernaan pada organ pencernaan melaporkan
hewan atau pencernaan manusia interaksi manusia
manusia • Mendeskripsikan dengan
organ-organ lingkungannya,
pencernaan dan
pada manusia mendeskripsikan
• Membedakan keragaman
organ •Mengamati gambar
pencernaan iklan media cetak
hewan dan dan menjelaskan
manusia kesimpulan isi
• Melengkapi iklan media cetak.
diagram sistem •Mendiskusikan
pencernaan dalam kelompok
manusia dan merefleksi
• Melengkapi proses kerja sama
informasi fungsi dan diskusi dalam
organ kelompok, untuk
pencernaan menjelaskan
manusia makna
Ilmu 3.2 Menganalisis 3.2.1 Mencari bentuk-  Interaksi • Mengamati iklan keanekaragaman
Pengetahuan bentuk bentuk bentuk interaksi sosial media cetak •Mencermati gambar
Sosial interaksi manusia manusia dengan budaya tentang dan menceritakan
dengan lingkungan lingkungan.  Sosialisasi/ pentingnya air keanekaragaman
dan pengaruhnya 4.2.1 Membuat laporan enkulturasi • Mengamati dan adat istiadat
terhadap tentang interaksi  Pembangu melaporkan • Menyimak
pembangunan manusia dan nan sosial interaksi sosial penjelasan dan
sosial, budaya dan lingkungan. budaya budaya mencermati teks
ekonomi lingkungan informasi, siswa
sekitar mampu
64
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
masyarakat  Pembangu • Membuat cerita menjelaskan ciri-
Indonesia nan sederhana ciri lagu bertangga
4.2 Menyajikan hasil ekonomi tentang interaksi nada mayor dan
analisis tentang yang memiliki minor
interaksi manusia tingkat •Mengamati gambar
dengan lingkungan keragaman iklan media cetak
dan pengaruhnya agama, budaya, dan menyebutkan
terhadap dan adat istiadat hal-hal penting
pembangunan • Mengidentifikasi dalam iklan media
sosial, budaya dan interaksi manusia cetak
ekonomi dengan •Mencermati bacaan
masyarakat lingkungan alam dan
Indonesia dan sosial mengidentifikasika
sekitarnya n interaksi
Seni Budaya 3.2 Memahami tangga 3.2.1 Mengetahui lagu  Tangga • Melakukan gerak manusia dengan
dan Prakarya nada. bertangga nada nada kombinasi jalan lingkungan alam
4.2 Menyanyikan lagu- mayor dan minor.  Lagu-lagu dan lari dalam sekitarnya dan
lagu dalam 4.2.1 Menyanyikan lagu dalam permainan/olah lingkungan
berbagai tangga bertangga nada berbagai raga sosialnya.
nada dengan mayor dan minor . tangga • Menjelaskan ciri- •Mencermati bacaan
iringan musik. 4.2.2 Memainkan alat nada ciri lagu dan menjelaskan
musik tradisional. dengan bertangga nada makna
iringan mayor dan minor keanekaragaman
musik • Menyanyikan yang tercermin
 Pola lantai Lagu “Mars dari cerita yang
tari kreasi Hidup Sehat” disajikan
daerah • Menyanyikan •Mengamati gambar
 Jenis dan lagu “Mars Hidup iklan media cetak
bentuk Sehat” diiringi dan menyebutkan
hal-hal penting
65
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
karya seni alat musik ritmis dalam iklan media
rupa sederhana cetak
daerah • Memainkan alat
 Pembuatan musik sederhana Keterampilan
karya untuk mengiringi Praktik/Kinerja
topeng, lagu bertangga • Membuat bagan
wayang, nada mayor dan dan model, siswa
ukiran minor mampu
batik, • Mencermati teks membedakan
ronce, dan informasi tentang organ pencernaan
lain-lain lagu bertangga hewan dan
nada mayor dan manusia
minor • Menyanyi dan
• Melakukan mengiringi
kombinasi gerak nyanyian dengan
lari dan lompat alat musik, siswa
mampu bermain
alat musik
sederhana
• Membaca teks
bacaan dan
berdiskusi, dan
mengidentifikasika
n interaksi
manusia dengan
lingkungannya
• Membuat cerita
bergambar dan
menyajikan hasil
pengamatan
66
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
tentang
keanekaragaman
di lingkungan
sekitar
•Melengkapi bagan
dan
mendefinisikan
organ pencernaan
manusia dan
fungsinya
• Bernyanyi, dan
memainkan alat
musik sederhana
untuk mengiringi
lagu bertangga
nada mayor dan
minor
•Mencermati gambar
iklan yang
disajikan dan
menjelaskan
kesimpulan isi teks
iklan
•Merancang iklan
media cetak
bersama
kelompoknya dan
menyajikan
kesimpulan isi teks
paparan iklan
67
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
media cetak
secara visual.
•Menyanyikan lagu
“Mars Hidup
Sehat” dan diiringi
alat musik ritmis
sederhana

Tema 3 : Makanan Sehat


Subtema 2 : Pentingnya Makanan Sehat Bagi Tubuh

Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber


Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
Pendidikan 1.3 Mensyukuri 1.3.1 Menerima  Keberagama • Membuat booklet Sikap: 24 JP  Buku Guru
Pancasila dan keberagaman keberagaman yang n sosial yang • Jujur (6  Buku Siswa
Kewarganegar sosial budaya ada dalam budaya menceritakan • Disiplin Pembelaj  Internet
aan masayarakat masyarakat. masyarakat keberagaman • Tanggung Jawab aran) (www.guru
sebagai anugerah 2.3.1 Menerapkan sikap adat istiadat dan • Santun maju.com)
Tuhan Yang Maha toleran terhadap memberikan • Peduli  Lingkungan
Esa dalam konteks adat istiadat yang contoh kegiatan • Percaya diri
Bhineka Tunggal ada di masyarakat. yang mendukung • Kerja Sama
Ika 3.3.1 Mencari keberagaman
2.3 Bersikap toleran keanekaragaman sosial budaya Jurnal:
dalam adat istiadat. dalam • Catatan pendidik
keberagaman 4.3.1 Membuat booklet masyarakat tentang sikap
68
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
sosial budaya keragaman yang • Menceritakan peserta didik saat
masyarakat dalam menceritakan keanekaragaman di sekolah maupun
konteks Bhinneka keanekaragaman adat istiadat di informasi dari
Tunggal Ika adat istiadat. lingkungan orang lain
3.3 Menelaah sekitar Penilaian Diri:
keberagaman • Menuliskan • Peserta didik
sosial budaya alasan perlunya mengisi daftar cek
masyarakat gotong royong tentang sikap
4.3 Menyelenggarakan walaupun peserta didik saat
kegiatan yang memiliki di rumah, dan di
mendukung perbedaan dalam sekolah
keberagaman hal agama, suku
sosial budaya bangsa, Pengetahuan
masyarakat pekerjaan, dan Tes tertulis
usia • Mengamati dan
• Menceritakan mendemonstrasika
tentang n iklan media
keanekaragaman elektronik, dan
adat istiadat di mengidentifikasika
lingkungan n ciri-ciri bahasa
sekitarnya iklan elektronik
• Menjawab •Mencermati teks
pertanyaan bacaan dan
berdasarkan membuat poster,
bacaan tentang dan menjelaskan
keanekaragaman macam-macam
adat istiadat gangguan pada
sosial budaya organ pencernaan
dalam •Mendiskusikan
masyarakat bersama
69
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
Bahasa 3.4 Menganalisis 3.4.1 Menjelaskan cirri-ciri  Teks iklan • Mengamati iklan kelompok, dan
Indonesia informasi yang bahasa iklan  Struktur media elektronik mengidentifikasi
disampaikan elektronik. kalimat iklan • ciri-ciri bahasa
paparan iklan dari 4.4.1 Mendemonstrasikan  Informasi Mendemon iklan
media cetak atau iklan elektronik. dari iklan strasikan iklan •Mencermati teks
elektronik media media elektronik bacaan, siswa
4.4 Memeragakan cetak/elektro hasil mencari informasi
informasi yang nik pengamatan tentang properti
disampaikan • Mengidentifikasi tari
paparan iklan dari ciri-ciri bahasa • Mengamati
media cetak atau iklan elektronik gambar, dan
elektronik dengan • Mencermati teks mengidentifikasika
bantuan lisan, bacaan tentang n aktivitas
tulis, dan visual makanan sehat masyarakat sekitar
• Mengamati iklan dalam upaya
tentang pembangunan
kesehatan sosial budaya
• Mengamati iklan • Mengamati
tentang lingkungan sekitar,
kesehatan dan membuat
• Mengidentifikasi laporan hasil
struktur kalimat pengamatan
iklan yang tentang aktivitas
diamatinya masyarakat sekitar
Ilmu 3.3 Menjelaskan organ 3.3.1 Menunjukkan Organ • Menjelaskan dalam upaya
Pengetahuan pencernaan dan macam-macam Pencernaan macam-macam pembangunan
Alam fungsinya pada gangguan pada pada manusia gangguan pada sosial budaya
hewan dan organ pencernaan. dan hewan organ • Mengamati
manusia serta cara 4.3.1 Membuat poster pencernaan lingkungan
memelihara tentang macam- sekitarnya, dan
70
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
kesehatan organ macam gangguan  Organ • Membuat poster mengidentifikasika
pencernaan pada organ pencernaan yang n dan melaporkan
manusia pencernaan. pada menggambarkan aktivitas
4.3 Menyajikan karya manusia dampak masyarakat sekitar
(misalnya poster,  Organ makanan kurang dalam upaya
model, atau pencernaan sehat terhadap pembangunan
bermain peran) pada hewan organ sosial budaya
tentang konsep  Cara pencernaan Indonesia.
organ dan fungsi menjaga • Membuat larutan • Mengamati iklan,
pencernaan pada kesehatan elektrolit dengan dan menyebutkan
hewan atau organ komposisi dan menyajikan
manusia pencernaan tertentu kata kunci dari
• Membaca teks paparan iklan
bacaan tentang elektronik yang
penyebab diamatinya.
gangguan pada • Mengamati iklan
organ elektronik, dan
pencernaan mengidentifikasi
• Mencatat dan menyajikan
informasi yang kata kunci pada
disampaikan iklan masyarakat
iklan tentang •Menuliskan alasan
kesehatan pada mengapa orang-
organ orang yang
pencernaan memiliki
• Melengkapi peta perbedaan seperti
pikiran tentang perbedaan agama,
penyebab suku bangsa, usia,
gangguan pada dan pekerjaan

71
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
organ dapat saling
pencernaan membantu dan
• Mengidentifikasi saling bekerja
penyebab sama dan
gangguan pada menceritakan
organ gambar yang
pencernaan disajikan, siswa
• Membuat model menceritakan dan
dan mengulas memberikan
kembali tentang contoh
penyebab keanekaragaman
gangguan pada adat istiadat di
organ lingkungan
pencernaan sekitarnya.
manusia • Mengamati iklan
Ilmu 3.2 Menganalisis 3.2.1 Identifikasi aktivitas  Interaksi • Mengidentifikasi elektronik,
Pengetahuan bentuk bentuk masyarakat sekitar sosial aktivitas menyebutkan kata
Sosial interaksi manusia dalam upaya budaya masyarakat kunci dan
dengan lingkungan pembangunan  Sosialisasi/ sekitar dalam menyajikan hasil
dan pengaruhnya sosial budaya enkulturasi upaya pengamatannya
terhadap ndonesia.  Pembangu pembangunan tentang kata kunci
pembangunan 4.2.1 Melaporkan aktivitas nan sosial sosial budaya dalam iklan
sosial, budaya dan masyarakat sekitar budaya • Membuat laporan elektronik
ekonomi dalam upaya  Pembangu hasil •Melengkapi peta
masyarakat pembangunan nan pengamatan pikiran, dan
Indonesia sosial budaya ekonomi tentang aktivitas mengidentifikasi
4.2 Menyajikan hasil Indonesia. masyarakat penyebab
analisis tentang sekitar dalam gangguan pada
interaksi manusia upaya organ pencernaan
dengan lingkungan
72
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
dan pengaruhnya pembangunan Keterampilan
terhadap sosial budaya Praktik/Kinerja
pembangunan • Mengamati • Membaca teks
sosial, budaya dan lingkungan bacaan, dan
ekonomi sekitar dalam mencari informasi
masyarakat upaya tentang penyebab
Indonesia pembangunan gangguan pada
sosial budaya organ pencernaan
Indonesia •Melakukan
• Mengidentifikasi wawancara, dan
aktivitas menceritakan
masyarakat keanekaragaman
sekitar dalam adat istiadat di
upaya lingkungan sekitar
pembangunan •Menentukan ciri-ciri
sosial budaya bahasa iklan,
Indonesia. berdasarkan iklan
• Melaporkan media elektronik
aktivitas yang disediakan
masyarakat • Membuat poster,
sekitar dalam dan mengulas
upaya kembali tentang
pembangunan penyebab
sosial budaya gangguan pada
Indonesia organ pencernaan
Seni Budaya 3.3 Memahami pola 3.3.1 Menjelaskan  Tangga • Melakukan gerak manusia
dan Prakarya lantai dalam kreasi geraktari yang nada kombinasi lari •Mempraktikkan tari
tari daerah. menggunakan  Lagu-lagu dan lempar Papatai, dan
4.3 Mempraktikkan properti. dalam memeragakan
pola lantai pada berbagai gerak tari daerah
73
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
gerak tari kreasi 4.3.1 Mempraktikkan tangga • Mencari menggunakan
daerah. gerak tari yang nada informasi tentang properti dengan
menggunakan dengan properti tari iringan tari
property. iringan • Mencermati • Menjawab
musik percakapan pertanyaan
 Pola lantai tentang takaran berdasarkan
tari kreasi bahan untuk bacaan dan
daerah membuat kue membuat booklet
 Jenis dan • Memeragakan keragaman yang
bentuk gerak tari daerah menceritakan
karya seni menggunakan keanekaragaman
rupa properti dengan adat istiadat dan
daerah iringan tari memberikan
 Pembuatan contoh kegiatan
karya yang mendukung
topeng, keragaman sosial
wayang, budaya dalam
ukiran masyarakat.
batik, • Berlatih menari,
ronce, dan siswa
lain-lain memperagakan
gerak tari daerah
dengan
menggunakan
properti

74
Tema 3 : Makanan Sehat
Subtema 3 : Pentingnya Menjaga Asupan Makanan Sehat

Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber


Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
Pendidikan 1.3 Mensyukuri 1.3.1 Menerima  Keberagama • Mencermati Sikap: 24 JP  Buku Guru
Pancasila dan keberagaman keberagaman yang n sosial informasi dari • Jujur (6  Buku Siswa
Kewarganegar sosial budaya ada di masyarakat budaya artikel tentang • Disiplin Pembelaj  Internet
aan masayarakat dan realitas Bhineka masyarakat nilai-nilai • Tanggung Jawab aran) (www.guru
sebagai anugerah Tunggal Ika.. kebersamaan • Santun maju.com)
Tuhan Yang Maha 2.3.1 Menerapkan sikap dalam • Peduli  Lingkungan
Esa dalam konteks toleran terhadap keanekaragaman • Percaya diri
Bhineka Tunggal realitas Bhineka • Membuat gambar • Kerja Sama
Ika Tunggal Ika. yang
2.3 Bersikap toleran 3.3.1 Mencermati nilai menceritakan Jurnal:
dalam kebersamaan di kebersamaan • Catatan pendidik
keberagaman dalam masyarakat. dalam tentang sikap
sosial budaya 4.3.1 Berdiskusi tentang keanekaragaman peserta didik saat
masyarakat dalam pentingnya nilai • Melakukan di sekolah maupun
konteks Bhinneka kebersamaan. diskusi tentang informasi dari
Tunggal Ika pentingnya nilai orang lain
3.3 Menelaah kebersamaan Penilaian Diri:
keberagaman dalam • Peserta didik
sosial budaya keanekaragaman mengisi daftar cek
masyarakat sosial budaya tentang sikap
4.3 Menyelenggarakan peserta didik saat
kegiatan yang di rumah, dan di
mendukung sekolah
keberagaman
sosial budaya Pengetahuan
masyarakat Tes tertulis

75
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
• Mencermati teks
naskah iklan
Bahasa 3.4 Menganalisis 3.4.1 Menjelaskan  Teks iklan • Menjelaskan elektronik,
Indonesia informasi yang informasi yang di  Struktur iklan elektronik menjelaskan isi
disampaikan dapat dari iklan kalimat iklan • iklan dan
paparan iklan dari elektronik.  Informasi Mendemonstrasi mendemonstrasika
media cetak atau 4.4.1 Membuat contoh dari iklan kan keunggulan n keunggulan
elektronik iklan. media produk/jasa dari produk/jasa dari
4.4 Memeragakan cetak/elektro iklan tersebut iklan tersebut
informasi yang nik • • Mencermati dan
disampaikan Mempresen mengemas teks
paparan iklan dari tasikan informasi informasi dan
media cetak atau produk iklan dari mengidentifikasika
elektronik dengan media cetak atau n berbagai jenis
bantuan lisan, elektronik karya seni rupa
tulis, dan visual dengan lisan, daerah dan
tulis, dan visual fungsinya
(gambar, film) • Menggali informasi
Ilmu 3.3 Menjelaskan organ 3.3.1 Menyebutkan Organ • Membuat karya dari bacaan,
Pengetahuan pencernaan dan macam-macam Pencernaan poster berbagai mengidentifikasi
Alam fungsinya pada Penyakit yang pada manusia macam penyakit pembangunan
hewan dan menyerang organ dan hewan yang sosial budaya di
manusia serta cara pencernaan mengganggu Indonesia
memelihara manusia.  Organ organ • Merancang iklan
kesehatan organ 3.4.1 Mempresentasikan pencernaan pencernaan elektronik, dan
pencernaan hasil survey tentang pada manusia menjelaskan dan
manusia penyakit yang manusia • Menjelaskan mendemonstrasika
4.3 Menyajikan karya mempengaruhi  Organ berbagai macam n keunggulan
(misalnya poster, organ pencernaan pencernaan penyakit yang produk/jasa dari
model, atau Manusia. pada hewan mengganggu iklan
76
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
bermain peran)  Cara organ • Mencermati
tentang konsep menjaga pencernaan penjelasan tertulis
organ dan fungsi kesehatan manusia dan dari guru, dan
pencernaan pada organ • Mengidentifikasi menyebutkan
hewan atau pencernaan berbagai macam prosedur
manusia penyakit yang pembagian
mempengaruhi pecahan desimal
organ • Mencermati
pencernaan informasi dari
manusia artikel, membuat
• gambar yang
Mempresen menceritakan
tasikan berbagai beragam aktivitas,
penyakit yang menyebutkan
mempengaruhi realitas Bhineka
organ Tunggal Ika dan
pencernaan mempraktikkan
manusia diskusi tentang
Ilmu 3.2 Menganalisis 3.2.1 Identifikasi  Interaksi • Menggali pentingnya nilai
Pengetahuan bentuk bentuk pembangunan sosial informasi dan kebersamaan.
Sosial interaksi manusia sosial di Indonesia. budaya mengidentifikasi • Berdiskusi dalam
dengan lingkungan 4.2.1 Mempresentasikan  Sosialisasi/ pembangunan kelompok, siswa
dan pengaruhnya hasil analisis enkulturasi ekonomi, sosial, mengidentifikasika
terhadap tentang  Pembangu dan budaya di n pembangunan
pembangunan pembangunan di nan sosial Indonesia sosial budaya di
sosial, budaya dan Indonesia. budaya Indonesia
ekonomi  Pembangu • Mengidentifikasi
masyarakat nan bahan dan alat
Indonesia ekonomi dan membuat

77
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
4.2 Menyajikan hasil rancangan karya
analisis tentang seni rupa
interaksi manusia • Menguraikan teknik
dengan lingkungan membuat batik,
dan pengaruhnya mengidentifikasika
terhadap n langkah-langkah
pembangunan membuat karya
sosial, budaya dan seni rupa daerah
ekonomi dan
masyarakat mempresentasikan
Indonesia nya

Seni Budaya 3.4 Memahami karya 3.4.1 Menjelaskan ciri-ciri  Tangga • Mencermati teks Keterampilan
dan Prakarya seni rupa daerah karya seni rupa nada informasi dan Praktik/Kinerja
4.4 Membuat karya daerah tertentu.  Lagu-lagu mengidentifikasi • Memperagakan
seni rupa daerah 3.4.1 Menyebutakan alat, dalam jenis dan fungsi iklan elektronik,
bahan, dan cara berbagai karya seni rupa menjelaskan isi
membatik. tangga daerah iklan dan
4.4.1 Membuat rancangan nada • Merancang karya mendemonstrasika
karya seni rupa dengan motif batik n keunggulan
(motif batik). iringan produk/jasa dari
musik iklan tersebut
 Pola lantai • Membuat karya
tari kreasi poster,
daerah mengidentifikasika
 Jenis dan n dan menjelaskan
bentuk berbagai macam
karya seni penyakit yang
rupa mengganggu
daerah
78
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
 Pembuatan organ pencernaan
karya manusia
topeng, • Mencoba prosedur
wayang, di lapangan,
ukiran mempraktikkan
batik, prosedur
ronce, dan kombinasi lompat
lain-lain dan lempar dalam
permainan
• Melakukan
kegiatan dalam
kelompok,
mengidentifikasika
n dan menjelaskan
berbagai macam
penyakit yang
memengaruhi
organ pencernaan
manusia
• Melakukan
kegiatan dalam
kelompok,
menyebutkan
realitas Bhineka
Tunggal Ika dan
melakukan praktik
diskusi tentang
pentingnya nilai
kebersamaan

79
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
dalam
keanekaragaman
• Membuat naskah
iklan layanan
masyarakat,
merancang iklan
elektronik dan
mendemonstrasika
nnya
• Melakukan survei,
dan
mengidentifikasika
n berbagai macam
penyakit yang
memengaruhi
organ pencernaan
manusia
• Mempresentasikan
hasil survei, dan
menjelaskan
berbagai penyakit
yang
memengaruhi
orgam pencernaan
manusia
•Memeragakan iklan
yang dibuatnya,
menjelaskan isi
iklan dan

80
Mata Materi Kegiatan Alokasi Sumber
Kompetensi Dasar Indikator Penilaian
Pelajaran Pembelajaran Pembelajaran Waktu Belajar
mendemonstrasika
n iklan elektronik
•Melakukan refleksi,
menjawab
pertanyaan
tentang kerja
sama dalam
kelompok,
menyebutkan
pentingnya
keaneka ragaman
dan menguraikan
contoh cerita
tentang arti
pentingnya
memahami
keaneka ragaman
budaya

Mengetahui Pulau Rimau, Oktober 2019


Kepala SDN 21 Pulau Rimau, Guru Kelas 5

UJANG SLAMAT NUR, S.Pd.SD TRI SULISTIONO, S.Pd


NIP. 19651225 199003 1 002 NIP. 19930724 201902 1 004

81
2. RPP
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
(RPP) KURIKULUM 2013

Satuan Pendidikan : SDN 21 Pulau Rimau


Kelas / Semester : 5 /1
Tema : 3. Makanan Sehat
Sub Tema : 3.3 Pentingnya Menjaga Asupan Makanan Sehat
Pembelajaran ke : 2
Alokasi waktu : 1 Hari

A. KOMPETENSI INTI
1. Menerima dan menjalankan ajaran agama yang dianutnya.
2. Memiliki perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, santun, peduli, dan
percaya diri dalam berinteraksi dengan keluarga, teman dan guru.
3. Memahami pengetahuan faktual dengan cara mengamati
[mendengar, melihat, membaca] dan menanya berdasarkan rasa
ingin tahu tentang dirinya, makhluk ciptaan Tuhan dan kegiatannya,
dan benda-benda yang dijumpainya di rumah, sekolah.
4. Menyajikan pengetahuan faktual dalam bahasa yang jelas dan logis
dan sistematis, dalam karya yang estetis dalam gerakan yang
mencerminkan anak sehat, dan dalam tindakan yang mencerminkan
perilaku anak beriman dan berakhlak mulia.

B. KOMPETENSI DASAR DAN INDIKATOR


Muatan : IPA
No Kompetensi Indikator
3.3 Menjelaskan organ pencernaan 3.3.1 Menyebutkan Penyakit yang
dan fungsinya pada hewan dan mempengaruhi organ pencernaan
manusia serta cara memelihara .

82
No Kompetensi Indikator
kesehatan organ pencernaan
manusia
4.3 Menyajikan karya tentang konsep 4.3.1 Membuat bagan tentang berbagai
organ dan fungsi pencernaan jenis penyakit perncernaan .
pada hewan atau manusia

Muatan : SBdp
No Kompetensi Indikator
3.4 Memahami karya seni rupa 3.4.1 Menjelaskan Berbagai jenis karya
daerah. seni rupa daerah dan fungsinya.

4.4 Membuat karya seni rupa daerah. 4.4.1Mengidentifikasi berbagai jenis


karya
seni rupa daerah

Muatan : Bahasa Indonesia


No Kompetensi Indikator
3.4 Menganalisis informasi yang 3.4.1 Menjelaskan Isi iklan elektronik
disampaikan paparan iklan dari dan
media cetak atau elektronik keunggulan produk/jasa yang
diiklankan.
4.4 Memeragakan kembali informasi 4.4.1 Mengolah informasi yang mereka
yang disampaikan paparan iklan dapatkan dalam bentuk laporan
dari media cetak atau elektronik berita seperti bentuk berita di
dengan bantuan lisan, tulis, dan koran.
visual.

83
C. TUJUAN
1. Dengan mencermati teks naskah iklan elektronik, siswa menjelaskan
isi iklan dan mendemonstrasikan keunggulan produk/jasa dari iklan
tersebut.
2. Dengan melakukan kegiatan dalam kelompok, siswa
mengidentifikasikan dan menjelaskan berbagai macam penyakit
yang memengaruhi organ pencernaan manusia.
3. Dengan mencermati dan mengemas teks informasi, siswa
mengidentifikasikan berbagai jenis karya seni rupa daerah dan
fungsinya.
4. Dengan mencermati dan mengamati gambar siswa
mengidentifikasikan berbagai jenis makanan yang sehat dan tidak
sehat.
 Karakter siswa yang diharapkan :
Religius, Kreatif, Demokratis, Semangat Kebangsaan, Cinta
Tanah Air, Rasa Ingin Tahu

D. MATERI
1. Jenis-jenis gangguan sistem pencernaan.
2. Jenis-jenis karya seni rupa daerah di indonesia dan luar indonesia.
3. teks informasi tentang “Buah dan Manfaatnya”.

E. PENDEKATAN & METODE


Pendekatan : Scientific
Strategi : Cooperative Learning
Model : Make a Match & Talking Chips
Metode : Penugasan, pengamatan, Tanya Jawab, Diskusi dan
Ceramah

84
F. KEGIATAN PEMBELAJARAN

Alokasi
Kegiatan Deskripsi Kegiatan
Waktu
Pembukaan 1. Kelas dimulai dengan dibuka dengan salam, 15
menanyakan kabar dan mengecek kehadiran menit
siswa
2. Kelas dilanjutkan dengan do’a dipimpin oleh
salah seorang siswa. Siswa yang diminta
membaca do’a adalah siswa siswa yang hari ini
datang paling awal. (Menghargai kedisiplikan
siswa/PPK).
3. Siswa diingatkan untuk selalu mengutamakan
sikap disiplin setiap saat dan menfaatnya bagi
tercapainya cita-cita.
4. Menyanyikan lagu Indonesia Raya. Guru
memberikan penguatan tentang pentingnya
menanamkan semangat Nasionalisme.
5. Penguatan Pendidikan Karakter
Tepuk PPK, Salam PPK dan Tepuk Semangat

Inti Langkah-Langkah Pembelajaran 140


1. Guru menggunakan teks informasi tentang “Buah menit
dan Manfaatnya” untuk membuka kegiatan
pembelajaran.

85
Alokasi
Kegiatan Deskripsi Kegiatan
Waktu

2. Bacaan ini digunakan untuk membuka topik


pembahasan tentang menjaga kesehatan
dengan mengonsumsi makanan Sehat.
3. Guru menjelaskan kegiatan pembelajaran akan
mengunakan Model Make a Match dan Talking
Stik
4. Setiap siswa mendapatkan Kartu Gambar (Make
a Match) dan diminta untuk mengamati gambar
pada kartu yang mereka dapat.
5. Dengan menggunakan pengetahuannya, siswa
berusaha mencari kelompok pasangan yang
sesuai dengan kartu gambar yang mereka miliki.
6. Siswa yang telah menemukan pasangaanya
membentuk kelompok diskusi berdasarkan
pasangan kartu gambar.

86
Alokasi
Kegiatan Deskripsi Kegiatan
Waktu
7. Setiap kelompok diberikan Lembar kerja siswa
yang harus di diskusikan dalam kelompoknya.
8. Setiap kelompok diminta untuk
mempresentasikan setiap kartu gambar yang
mereka miliki dengan syarat menggunakan
media Talking Chips untuk setuap gambar yang
di presentasikan dan dihitung menjadi Nilai bagi
kelompoknya.
9. Ketika kegiatan berlangsung, guru menyarankan
kepada siswa untuk menyimak setiap penjelasan
yang diberikan oleh kelompok lainnya maupun
guru dan menuliskan informasi-informasi penting
yang mereka dapatkan dalam buku catatan
siswa.
10. Kegiatan ini dugunakan untuk memantapkan
pemahaman siswa tentang IPA KD 3.3 dan 4.3.

87
Alokasi
Kegiatan Deskripsi Kegiatan
Waktu

11. Kegiatan tersebut di ulang hingga seluruh


gambar yang dimiliki selesai di presentasikan.
12. Siswa dan guru bersama-sama menghitung
perolehan Koin dari setiap kelompok dan
memberikan Tantangan bagi kelompok yang
paling sedikit mengumpulkan koin.
13. Kegiatan ini digunakan untuk memberikan
pemahaman kepada siswa tentang SBdP KD 3.4
dan 4.4.

Penutup 1. Siswa meringkas dan mengemukan hasil belajar 15


hari ini menit
2. Guru memberikan penguatan dan kesimpulan
3. Siswa diberikan kesempatan berbicara /bertanya
dan menambahkan informasi dari siswa lainnya..
4. Penugasan dirumah
 Untuk mengoptimalkan kerja sama, siswa
dapat berbagai peran dan tugas dengan orang
tuanya.
5. Salam dan do’a penutup di pimpin oleh salah satu
siswa.

88
G. PENILAIAN
Penilaian terhadap proses dan hasil pembelajaran dilakukan oleh guru
untuk mengukur tingkat pencapaian kompetensi peserta didik. Hasil
penilaian digunakan sebagai bahan penyusunan laporan kemajuan hasil
belajar dan memperbaiki proses pembelajaran. Penilaian terhadap
materi ini dapat dilakukan sesuai kebutuhan guru yaitu dari pengamatan
sikap, tes pengetahuan dan presentasi unjuk kerja atau hasil
karya/projek dengan rubric penilaian sebagai berikut.

1. Mencari Informasi dan Menyajikannya dalam Bentuk Peta pikiran


Teknik Penilaian: Penugasan
Instrumen : Daftar Periksa
KD IPA 3.4 dan 4.4
KD Bahasa Indonesia 3.4 dan 4.4

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menilai informasi yang


disajikan :
o Menuliskan manfaat dan dampak makanan sehat dan tidak
sehat.
o Menyebutkan dan menjelaskan penyebab makanan sehat dan
tidak sehat bagi tubuh manusia.

H. SUMBER DAN MEDIA


1. Buku bacaan perubahan wujud benda, dan gambar tentang
perilaku yang tidak selaras dengan lingkungan.
2. Buku Pedoman Guru Tema 1 Kelas 5 dan Buku Siswa Tema 1
Kelas 5 (Buku Tematik Terpadu Kurikulum 2013, Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, 2014).
3. Buku Sekolahnya Manusia, Munif Khotif.
4. Software Pengajaran SD/MI untuk kelas 5 semester 1 dari JGC/SCI
Media.

89
5. Teks naskah iklan elektronik, teks informasi tentang berbagai jenis
karya seni
6. rupa daerah, contoh-contoh karya seni rupa daerah, buku teks,
majalah, guru, oramg tua dan lingkungan sekitar.

Refleksi Guru

Catatan Guru
1. Masalah :……….
2. Ide Baru :………..
3. Momen Spesial :………….

Mengetahui Pulau Rimau, November 2019


Kepala Sekolah, Guru Kelas 5 ,

UJANG SLAMAT NUR, S.Pd.SD TRI SULISTIONO, S.Pd


NIP. 19651225 199003 1 002 NIP. 19930724 201902 1 004

90
3. INSTRUMEN PENILAIAN
LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK
(LKPD)

Nama Kelompok :
Anggota Kelompok :
1. 6.
2. 7.
3. 8.
4. 9.
5. 10.

TUJUAN :
Memberikan pemahaman kepada siswa tentang macam – macam
gangguna pada organ
pencernaan manusia
PETUNJUK UMUM :
1. Bentuklah sebuah kelompok.
2. Diskusikanlah peta pikiran mengenai berbagai macam gangguan
umum dari system pencernaan manusia.
3. Peta pikiran tersebut harus mencakup beberapa hal berikut:
a. Keterangan mengenai setiap gangguan sistem pencernaan
b. Penyebab gangguan tersebut
c. Gejala dari gangguan tersebut
d. Cara mengatasi gangguan tersebut
4. Setelah selesai, presentasikan peta pikiran kelompokmu di depan
kelas lalu pajang di tembok kelasmu.

91
RUBRIK PENILAIAN LEMBAR KERJA SISWA (LKS)

Berilah tanda check list () pada pilihan 1, 2, 3 atau 4 berdasarkan


pekerjaan siswa dalam LKS!
TELITI RAPI DISIPLIN SKOR
NO NAMA KELOMPOK
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 PEROLEHAN

1 MAKANAN SEHAT

2 TIDAK SEHAT

Keterangan :
1 : kurang
2 : cukup
3 : baik
4 : baik sekali

RUBRIK PENILAIAN AFEKTIF LEMBAR KERJA SISWA (LKS)


NO ASPEK YANG DINILAI ATURAN PENILAIAN

1 Teliti 1. Tidak teliti dalam mengerjakan LKS.


2. Kurang teliti dalam mengerjakan LKS sehingga banyak yang salah
3. Teliti dalam mengerjakan LKS tetapi jawaban kurang lengkap.
4. Teliti dan sangat lengkap jawaban pada LKS.
2 Rapi 1. Tidak rapi dan tidak jelas dalam mengerjakan LKS
2. Kurang rapi dan kurang jelas dalam mengerjakan LKS
3. Rapi dalam mengerjakan LKS tetapi kurang jelas.
4. Rapi dan sangat jelas dalam mengerjakan LKS.
3 Disiplin 1. Tidak mengumpulkan LKS
2. Waktu pengumpulan LKS tidak tepat waktu ketentuan.
3. Mengumpulkan tepat waktu ketentuan.
4. Mengumpulkan sebelum waktu ketentuan.

PERHITUNGAN NILAI
NILAI AFEKTIF (NA) = (Skor Perolehan/ 12) x 100 = 100

Pulau Rimau, November 2019


Guru Kelas V

TRI SULISTIONO, S.Pd


NIP. 19930724 201902 1 004

92
FORM LEMBAR PENILAIAN SISWA
KELAS : V (Lima)
ASPEK PENILAIAN

NO NAMA SISWA PENGETAHUAN KETERAMPILAN

SB B C PB SB B C PB

1 Aisyam Reza S

2 Arifin Pandu H

3 Asti Anindita

4 Desma Novpi H

5 Dicka Oka P

6 Eta

7 M. Firman Nur R

8 Melati Purnama

9 Muhamad Fajri

10 Nikcolas F

11 Nurhalimah

12 Oktavia R

13 Raldo Prassetio

14 Ririn Inriyani

15 Rizki Indra P

16 Salwa Erdiani

17 Serin Oktarina

18 Windi Puspasari

19 Wisnu Anas S

20 Wulan Juniati

KETUNTASAN BELAJAR

93
Rentang Nilai :
SB (Sangat Baik) : 89-100 C (Cukup) :65-76
B (Baik) :77-88 PB (Perlu Bimbingan) :57-64

Pulau Rimau, November 2019


Guru Kelas V

TRI SULISTIONO, S.Pd


NIP. 19930724 201902 1 004

94
4. FOTO KEGIATAN

Penyusunan
Perangkat
Pembelajaran
Bersama Rekan
Sejawat
(Musyawarah)

Menyusun
Perangkat
Pembelajaran
(Silabus dan RPP)

95
LAMPIRAN III
1. FOTO KEGIATAN MEMBUAT MEMBUAT MEDIA PEMBELAJARAN

Kegiatan Mendesain
Media Kartu Gambar
“Make a Match” dan
Koin “Talking Chips”

Kegiatan Mencetak
Media Kartu Gambar
“Make a Match”

Kegiatan
Pemotongan Media
Kartu Gambar
“Make a Match”

96
2. FOTO HASIL MEDIA PEMBELAJARAN

Media Setelah di
cetak berupa Kartu
Gambar “Make a
Match” dan Koin
“Talking Chips”

Penggunaan Media
hasil pencocokan
yang di lakukan
siswa di Tempelkan
di Papan Pajangan
Berkain Flanel

Penggunaan Media
koin “Talking Chips”
mensyaratkan siswa
mengumpulak chips
untuk
Mengumpulkan Koin
“Talking Chips” mempresentasikan
Sebelum Berbicara
diskusi kelomponya

97
LAMPIRAN IV
1. FOTO KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR
Kegiatan Pendahuluan

Mengucapkan
salam dan
Berdoa
sebelum
belajar
(Religius)

Menyanyikan Lagu
Indonesia Raya
(Nasionalisme)

Salam PPK
(Penguatan Karakter
Siswa)

98
Kegiatan Inti

Guru
membagikan
Kartu Gambar

Setiap anak mencari


pasangan kelompok
kartu gambar

Berdasarkan
pasagan yang
terbentuk membuat
kelompok Diskusi

Presentasi masing-
masing anggota
kelompok dengan
memanfaatkan
Media Talking Chips

99
Kegiatan Penutup

Menyimpulkan
pembelajaran yang
telah dilakukan
oleh Siswa

Berdoa sebelum
mengakhiri kegiatan
pembelajaran

Membudayakan (anti)
tertib sebelum pulang
dengan berbaris

100
2. VIDEO KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR

101
LAMPIRAN V
1. FORM OBSERVASI
LEMBAR OBSERVASI
KEAKTIFAN SISWA DALAM KBM

Sekolah / Kelas : SDN 21 Pulau Rimau


Hari / Tanggal : 6 November 2019
Nama Guru : Tri Sulistiono, S.Pd
Nama Observer : Slamet, S.Pd.SD

Tujuan :
Merekam data berapa banyak siswa di suatu kelas aktif belajar
Merekam data kualitas aktivitas belajar siswa

Petunjuk :
Observer harus berada pada posisi yang tidak mengganggu pembelajaran
tetapi tetap dapat memantau setiap kegiatan yang dilakukan siswa.
Observer memberikan skor sesuai dengan petunjuk berikut:
Banyak siswa : 0 sampai > 20% ; 2 bila 20% sampai > 40% ; 3 bila 40% sampai
> 60% skor 4 bila 60% sampai 80% ; skor 5 bila 80% sampai 100% aktif.
Kualitas : 1 = sangat kurang; 2 = kurang; 3 = cukup; 4 = baik; 5 = baik sekali

Banyak
Kualitas
No. Aktivitas Belajar Siswa Siswa
Keaktifan
yang Aktif

Pengetahuan dialami, dipelajari, dan ditemukan


A.
oleh siswa ----- -----
1. Melakukan pengamatan atau penyelidikan ----- -----
Membaca dengan aktif (misal dengan pen di
tangan untuk menggaris bawahi atau membuat
2.
catatan kecil atau tanda-tanda tertentu pada
teks) ----- -----
Mendengarkan dengan aktif (menunjukkan
3. respon, misal tersenyum atau tertawa saat
mendengar hal-hal lucu yang disampaikan, ----- -----

102
terkagum-kagum bila mendengar sesuatu yang
menakjubkan, dsb)
Siswa mengkomunikasikan sendiri hasil
B.
pemikirannya ----- -----
1. Mengemukakan pendapat ----- -----
2. Menjelaskan ----- -----
3. Berdiskusi ----- -----
4. Mempresentasi laporan ----- -----
5. Memajang hasil karya ----- -----
C. Siswa berpikir reflektif ----- -----
Mengomentari dan menyimpulkan proses
1.
pembelajaran ----- -----
Memperbaiki kesalahan atau kekurangan dalam
2.
proses pembelajaran ----- -----
Menyimpulkan materi pembelajaran dengan
3.
kata-katanya sendiri ----- -----

Pulau Rimau, 6 November 2019


Observer I,

SLAMET, S.Pd.SD
NIP. 19731212 200604 1 009

103
LEMBAR OBSERVASI
KEAKTIFAN SISWA DALAM KBM

Sekolah / Kelas : SDN 21 Pulau Rimau


Hari / Tanggal : 6 November 2019
Nama Guru : Tri Sulistiono, S.Pd
Nama Observer : Darmini, S.Pd

Tujuan :
Merekam data berapa banyak siswa di suatu kelas aktif belajar
Merekam data kualitas aktivitas belajar siswa

Petunjuk :
Observer harus berada pada posisi yang tidak mengganggu pembelajaran
tetapi tetap dapat memantau setiap kegiatan yang dilakukan siswa.
Observer memberikan skor sesuai dengan petunjuk berikut:
Banyak siswa : 0 sampai > 20% ; 2 bila 20% sampai > 40% ; 3 bila 40% sampai
> 60% skor 4 bila 60% sampai 80% ; skor 5 bila 80% sampai 100% aktif.
Kualitas : 1 = sangat kurang; 2 = kurang; 3 = cukup; 4 = baik; 5 = baik sekali

Banyak
Kualitas
No. Aktivitas Belajar Siswa Siswa
Keaktifan
yang Aktif

Pengetahuan dialami, dipelajari, dan ditemukan


A.
oleh siswa
1. Melakukan pengamatan atau penyelidikan ----- -----
Membaca dengan aktif (misal dengan pen di
tangan untuk menggaris bawahi atau membuat
2.
catatan kecil atau tanda-tanda tertentu pada
teks) ----- -----
Mendengarkan dengan aktif (menunjukkan
respon, misal tersenyum atau tertawa saat
3. mendengar hal-hal lucu yang disampaikan,
terkagum-kagum bila mendengar sesuatu yang
menakjubkan, dsb) ----- -----

104
Siswa mengkomunikasikan sendiri hasil
B.
pemikirannya
1. Mengemukakan pendapat ----- -----
2. Menjelaskan ----- -----
3. Berdiskusi ----- -----
4. Mempresentasi laporan ----- -----
5. Memajang hasil karya ----- -----
C. Siswa berpikir reflektif
Mengomentari dan menyimpulkan proses
1.
pembelajaran ----- -----
Memperbaiki kesalahan atau kekurangan dalam
2.
proses pembelajaran ----- -----
Menyimpulkan materi pembelajaran dengan
3.
kata-katanya sendiri ----- -----

Pulau Rimau, 6 November 2019


Observer I,

DARMINI, S.Pd
NIP. 19790414 2014082 001

105
2. FORM OBSERVASI YANG TELAH DIISI

106
3. REKAP HASIL OBSERVASI KEAKTIFAN BELAJAR SISWA
A B C
NO OBSERVER PERSENTASE
1 2 3 1 2 3 4 5 1 2 3
(I) SLAMET,
A. 4 4 3 5 4 3 5 4 4 4 4 80 %
S.Pd.SD

B. (I) DARMINI, S.Pd 5 5 4 5 4 4 4 4 5 4 4 87 %

Persentase Perhitungan Nilai Keaktifan Siswa


(Skor Perolehan : 55) * 100 = Persentase Keaktifan 84 %

RUBRIK PENILAIAN
A B C
Pengetahuan dialami, dipelajari, Siswa Siswa berpikir reflektif
NO
dan ditemukan oleh siswa mengkomunikasikan
sendiri hasil pemikirannya
Mengomentari dan
Melakukan pengamatan atau
1 Mengemukakan pendapat menyimpulkan proses
penyelidikan
pembelajaran
Membaca dengan aktif (misal dengan
Memperbaiki kesalahan atau
pen di tangan untuk menggaris
2 Menjelaskan kekurangan dalam proses
bawahi atau membuat catatan kecil
pembelajaran
atau tanda-tanda tertentu pada teks)
Mendengarkan dengan aktif
(menunjukkan respon, misal
tersenyum atau tertawa saat Menyimpulkan materi
3 mendengar hal-hal lucu yang Berdiskusi pembelajaran dengan kata-
disampaikan, terkagum-kagum bila katanya sendiri
mendengar sesuatu yang
menakjubkan, dsb)

4 Mempresentasi laporan

5 Memajang hasil karya

Pulau Rimau, November 2019


Guru Kelas V

TRI SULISTIONO, S.Pd


NIP. 19930724 201902 1 004

107
4. FOTO KEGIATAN OBSERVASI

Kegiatan observasi
di lakukan teman
sejawat selama
kegiatan
berlangsung

108
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI COACH

Nama : Tri Sulistiono, S.Pd


NIP : 19930724 201902 1 004
Unit Kerja : SDN 21 Pulau Rimau
Jabatan : Guru Ahli Pertama
Isu : Belum Optimalnya Penggunaan Model
Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif dalam
Kegiatan Belajar Mengajar.
Gagasan : 1. Konsultasi dan melapor dengan mentor/kepala
sekolah
2. Menyusun perangkat pembelajran dengan
menggunakan berbagai Model Pembelajaran
yang Variatif dan Inovatif
3. Membuat media Pembelajaran
4. Melaksanakan kegiatan belajar mengajar
5. Melaksanakan Observasi terhadap siswa
terkait pelaksanaan kegiatan belajar mengajar

Kegiatan 1 : Konsultasi dan melapor dengan mentor/kepala sekolah

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Paraf Coach

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

109
Kegiatan 2 : Menyusun Perangkat Pembelajaran Kelas V dengan
menggunakan berbagai Model Pembelajaran yang Variatif
dan Inovatif

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Paraf Coach

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

Kegiatan 3 : Membuat media Pembelajaran Kelas V

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Paraf Coach

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

Kegiatan 4 : Melaksanakan kegiatan belajar mengajar

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Paraf Coach

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

110
Kegiatan 5 : Melaksanakan Observasi terhadap siswa terkait
pelaksanaan kegiatan belajar mengajar

Penyelesaian Kegiatan Catatan Coach Paraf Coach

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

Palembang, November 2019


Coach,

UM SALAMAH ,SH, M.Si


NIP. 19700521 2000032 002

111
KARTU BIMBINGAN AKTUALISASI MENTOR

Nama : Tri Sulistiono, S.Pd


NIP : 19930724 201902 1 004
Unit Kerja : SDN 21 Pulau RImau
Jabatan : Guru Ahli Pertama
Isu : Belum Optimalnya Penggunaan Model Pembelajaran yang
Variatif dan Inovatif dalam Kegiatan Belajar Mengajar.
1. Konsultasi dan melapor dengan mentor/kepala sekolah
Gagasan : 2. Menyusun perangkat pembelajran dengan menggunakan
berbagai Model Pembelajaran yang Variatif dan Inovatif
3. Membuat media Pembelajaran
4. Melaksanakan kegiatan belajar mengajar
5. Melaksanakan Observasi terhadap siswa terkait
pelaksanaan kegiatan belajar mengajar

Kegiatan 1 : Konsultasi dan melapor dengan mentor/kepala sekolah

Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor Paraf Mentor

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

112
Kegiatan 2 : Menyusun Perangkat Pembelajaran Kelas V dengan
menggunakan berbagai Model Pembelajaran yang Variatif
dan Inovatif

Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor Paraf Mentor

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

Kegiatan 3 : Membuat media Pembelajaran Kelas v

Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor Paraf Mentor

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

Kegiatan 4 : Melaksanakan kegiatan belajar mengajar

Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor Paraf Mentor

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

113
Kegiatan 5 : Melaksanakan Observasi terhadap siswa terkait
pelaksanaan kegiatan belajar mengajar

Penyelesaian Kegiatan Catatan Mentor Paraf Mentor

 Tahapan Kegiatan;
 Output Kegiatan terhadap
pemecahan isu;
 Keterkaitan substansi Mata
Pelatihan;
 Konstribusi terhadap visi misi
organisasi;
 Penguatan Nilai Organisasi;

Palembang, November 2019


Mentor,

UJANG SLAMAT NUR, S.Pd.SD


NIP. 19651225 199003 1 002

114
BIODATA PENULIS

Nama : Tri Sulistiono,S.Pd


NIP : 19930724 201902 1 004
Pangkat / Golongan : Penata Muda / III.a
Jabatan : Guru Kelas
Tempat, Tanggal Lahir : Sungai Pinang (Banyuasin), 24 Juli 1993
Alamat Rumah : Dusun I Desa Sungai Pinang RT19 No.10
Kecamatan Rambutan Kabupaten
Banyuasin Provinsi Sumatera Selatan
Kode Pos : 30769
No. Handphone : 089609762146 / 082180361546
Email : trisulistion@gmail.com
Unit Kerja : SDN 21 Pulau Rimau
Alamat Unit Kerja : Jalur 13 Dusun II Desa Wonosari,
Kecamatan Pulau Rimau, Kabupaten
Banyuasin. Sumatera Selatan

Peserta

TRI SULISTIONO,S,Pd
NIP.199307242019021004

115
LEMBAR PERSETUJUAN
RANCANGAN AKTUALISASI

OPTIMALISASI PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN YANG


VARIATIF DAN INOVATIF DI SDN 21 PULAU RIMAU

OLEH :
Tri Sulistiono, S.Pd
NIP. 199307242019021004
NDH. 041

Telah disetujui pada :


Hari / Tanggal : Senin / 14 Oktober 2019
Tempat : BKPSDM Kabupaten Banyuasin

COACH, MENTOR,

UM SALAMAH S.H., M.Si. UJANG SLAMAT NUR, S.Pd.SD


Widyaiswara Ahli Muda Pembina Tk.I/IVb
NIP 197005212000032002 NIP 196512251990031002

Diketahui/Disetujui Oeh :
AN.KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN DAN SUMBER DAYA
MANUSIA KABUPATEN BANYUASIN
KABID.PENGEMBANGAN KOMPETENSI DAN PENILAIAN
KINERJA APARATUR

MOHM. FAISAL ARIYADINATA, SE


Penata/III.c
NIP 197601232010011012

116