Anda di halaman 1dari 4

Peraturan pembuatan salep

Ø Menurut F. Van Duin :


1. Peraturan salep pertama
“zat-zat yang dapat larut dalam campuran lemak, dilarutkan ke dalamnya, jika perlu dengan
pemanasan”.
2. Peraturan salep kedua
“bahan-bahan yang larut dalam air, jika tidak ada peraturan lain, dilarutkan lebih dahulu dalam
air, asalkan jumlah air yang dipergunakan dapat diserap seluruhnya oleh basis salep dan jumlah
air yang dipakai, dikurangi dari basis salepnya”
3. Peraturan salep ketiga
“bahan-bahan yang sukar atau hanya sebagaian dapat larut dalam lemak dan air harus
diserbukkan lebih dahulu, kemudian diayak dengan pengayak No.60”
4. Peraturan keempat
“salep-salep yang dibuat dengan jalan mencairkan, campurannya harus digerus sampai dingin”
bahan-bahan yang ikut dilebur, penimbangannya harus dilebihkan 10-20% untuk mencegah
kekurangan bobotnya.

C. Persyaratan salep
Ø Menurut FI III
1. Pemerian : tidak boleh berbau tengik
2. Kadar : kecuali dinyatakan lain dan untuk salep yang mengandung obat keras atau narkotik,
kadar bahan obat adalah 10%.
3. Dasar salep (Ds) : kecuali dinyatakan lain, sebagai bahan dasar salep (basis salep) digunakan
vaselin putih (vaselin album). Tergantung dari sifat bahan obat dan tujuan pemakaian salep,
dapat dipilih beberapa bahan dasar salep sebagai berikut :
a. Ds. Senyawa hidrokarbon : vaselin putih, vaselin kuning (vaselin flavum), malam putih (cera
album), malam kuning (cera flavum), atau campurannya.
b. Ds. Serap : lemak bulu domba (adeps lanae), campuran 3 bagian kolesterol, 3 bagian stearil-
alkohol, 8 bagian mala putih dan 86 bagian vaselin putih, campuran 30 bagian malam kuning dan
70 bagian minyak wijen.
c. Ds. Yang dapat dicuci dengan air atau Ds. Emulsi, misalnya emulsi minyak dalam air (M/A).
d. Ds. Yang dapat larut dalam air, misalnya PEG atau campurannya.
4. Homogenitas : jika dioleskan pada sekeping kaca atau bahan transparan lain yang cocok, harus
menunjukkan susunan yang homogen.
5. Penandaan : pada etiket harus tertera “obat luar”.

D. Cara Mencampur Serbuk


Dalam mencampur serbuk hendaklah dilakukan secara cermat dan jaga agar jangan ada bagian
yang menempel pada dinding mortir. Terutama untuk serbuk yang berkhasiat keras dan dalam
jumlah kecil. Hal hal yang perlu diperhatikan dalam membuat serbuk :
- Obat yang berbentuk kristal / bongkahan besar hendaknya digerus halus dulu.
- Obat yang berkhasiat keras dan jumlahnya sedikit dicampur dengan zat penambah (konstituen)
dalam mortir.
- Obat yang berlainan warna diaduk bersamaan agar tampak bahwa serbuk sudah merata.
- Obat yang jumlahnya sedikit dimasukkan tertebih dahulu. Obat yang volumenya kecil
dimasukkan tertebih dahulu.

Serbuk dengan bahan bahan padat


Dengan memperhatikan hal hal diatas masih ada beberapa pengecualian maupun yang dikerjakan
secara khusus. Seperti hal sebagai berikut :
1. Serbuk halus sekali
 Serbuk halus tidak berkhasiat keras
Belerang
Belerang tidak dapat diayak dengan ayakan dari sutera maupun logam karena menirnbulkan
butiran bermuatan listrik akibat gesekan, karena itu dalam pembuatan bedak tabur tidak ikut
diayak.
lodoform
Karena baunya yang sukar dihilangkan maka datam bedak tabur diayak terpisah (gunakan
ayakan khusus).
 Serbuk sangat halus dan berwarna
Misalnya : rifampisin, Stibii Penta Sulfidum
Serbuk dapat masuk ke dalam pori pori mortir dan warnanya sulit hitang, maka
pada waktu menggerus mortir dilapisi zat tambahan (konstituen)
 Serbuk halus berkhasiat keras
Dalam jumlah banyak
Digerus dalam mortir dengan dilapisi zat tambahan.
Dalam jumlah sedikit
(kurang dari 50 mg), dibuat pengenceran.

2. Serbuk berbentuk hablur dan kristal


Sebelum dicampur dengan bahan obat yang lain, zat digerus terlebih dahulu. Contoh : Serbuk
dengan champora
Champora sangat mudah mengumpul lagi, untuk mencegahnya dikerjakan dengan mencampur
dutu dengan eter atau etanol 95% (untuk obat dikeringkan dengan zat tambahan). Cara ini pun
harus hati hati karena tertalu lama menggerus atau dengan sedikit ditekan waktu menggerus akan
mengumpulkan kembali campuran tersebut.
Serbuk dengan asam salisilat
Serbuk sangat ringan dan mudah terbang yang akan menyebabkan rangsangan terhadap selaput
lendir hidung dan mata hingga akan bersin. Dalam hal ini asam salisilat kita basahi dengan eter
dan segera dikeringkan dengan zat tambahan.
Serbuk dengan asam benzoat, naftol, mentol, thymol
Dikerjakan seperti di atas. Untuk obat dalarn dipakai etanol 95% sedangkan untuk obat luar
digunakan eter.
Serbuk dengan garam gararn yang mengandung kristal
Dapat dikerjakan dalarn tumpang panas, misaInya KI dan garam garam bromida. Garam gararn
yang mempunyai gararn exiccatusnya, lebih baik kita ganti dengan exiccatusnya.
Penggantiaannya adalah sbb :
Natrii Carbonas 50% atau 1/2 bagian
Ferrosi Sulfas 60% atau 2/3 bagian
Aluminii et Kalii Sulfas 67% atau 2/3 bagian
Magnesii Sulfas 67% atau 2/3 bagian
Natrii Sulfas 50% atau 1/2 bagian
Serbuk dengan bahan setengah padat
Bahannya terdapat dalam bedak tabur. Yang termasuk bahan setengah padat adalah adeps lanae,
cera flava, cera alba, parafin padat, vaselin kuning dan vaselin putih. Dalarn jumlah besar
sebaiknya dilebur dulu diatas tangas air, baru dicampur dengan zat tambahan. Dalam jumlah
sedikit digerus dengan penambahan aceton atau eter, baru ditambah zat tambahan.

Serbuk dengan bahan cair


1. Serbuk dengan minyak atsiri
Minyak atsiri dapat diteteskan terakhir atau dapat juga dibuat oleo sacchara, yakni campuran 2
gram gula dengan 1 tetes minyak. Bila hendak dibuat 4 g oleo sacchara anisi, kita campur 4 g
saccharurn dengan 2 tetes minyak atsiri.
2. Serbuk dengan tinctura
Contohnya serbuk dengan Opii Tinctura, Digitalis Tinctura, Aconiti Tinctura, Belladonnae
Tinctura, Digitalis Tinctura, Ratanhiae Tinctura.
Tinctur dengan jumlah kecil dikerjakan dengan lumpang panas, kemudian dikeringkan dengan
zat tambahan. Sedangkan dalam jurnlah besar dikerjakan dengan menguapkan di atas tangas air
sampai kental baru ditambahkan zat tambahan (sampai dapat diserap oteh zat tambahan) aduk
sampai kering kemudian diangkat. Tinctur yang diuapkan ini beratnya 0, untuk semua serbuk
terbagi kehilangan berat tidak pertu diganti, sedangkan untuk serbuk tak terbagi harus diganti
seberat tinctura itu dengan zat tambahan.
Zat berkhasiat dari tinctur menguap, pada umumnya terbagi menjadi 2 :
1. Tinctur yang dapat diambil bagian bagiannya
Spiritus sebagai pelarutnya diganti dengan zat tambahan. Contohnya iodii tinc, Camphor
Spiritus, Tinc.Opfi Benzoica
2. Tinctur yang tidak dapat diambil bagian bagiannya
Kalau jumlahnya banyak dilakukan pengeringan pada suhu serendah mungkin, tapi kalau
jumlahnya sedikit dapat ditambah langsung ke dalam campuran serbuk. Kita batasi maksimal 4
tetes dalarn 1 gram serbuk. Contohnya Valerianae Tinc, Aromatic Tinc.
Serbuk dengan Extractum
1. Extractum Siccum (ekstrak kering)
Pengerjaannya seperti membuat serbuk dengan zat padat halus. Contohnya: opii extractum,
Strychni extractum.
2. Extractum Spissum (ekstrak kental)
Dikerjakan dalam lumpang panas dengan sedikit penambahan pelarut (etanol 70%) untuk
mengencerkan ekstrak, kemudian tambahkan zat tambahan sebagai pengering. Contohnya
Belladornnae extractum, Hyoscyami extractum.
3. Extractum Liquidum (ekstrak cair)
Dikerjakan seperti mengerjakan serbuk dengan tinctur. Contohnya Rhamni Purshianae ext.
Serbuk dengan Tablet atau Kapsul
Dalam membuat serbuk dengan tablet dan kapsul diperlukan zat tambahan sehingga perlu
diperhitungkan beratnya. Dapat kita ambil bentuk tablet atau kapsul itu langsung. Tablet digerus
halus kemudian ditimbang beratnya. Kapsul dikeluarkan isinya kemudian ditimbang beratnya.
Kalau tabtet/ kapsut terdiri dari satu macam zat berkhasiat diketahui kadar zat khasiatnya dapat
kita timbang dalam bentuk zat aslinya. Contohnya Chlortrimeton tablet kadarnya 4 rng, dapat
juga diambil Chlorpheniramin Maleas dalam bentuk serbuk yang sudah diencerkan dalam
laktosa.

Potio atau sirup obat yang diminum dalam pembuatannya pada praformulasi umumnya
dilakukan hal-hal berikut : Melarutkan zat aktif dilarutkan dahulu sesuai kelarutannya, kelarutan
zat dapat dilihat pada buku standar Farmakope Indonesia III atau FI IV. Bila zat aktif tidak larut,
maka perlu dibuat suspensi, pensuspensi yang umum digunakan : Carboxy Methyl Celullose
(CMC) 0,5 – 2 % b/v (umumnya 1%), perlakuan terhadap CMC dengan cara ditabur di atas air
panas (dua puluh kalinya). Pulvis Gummosus (PGS) 1%, biasanya untuk bahan obat yang kurang
berkhasiat keras. Pulvis Gummosus (PGS) 2%, biasanya untuk bahan obat yang berkhasiat keras.
Bila sirup mengandung bahan minyak, maka sediaan dibuat emulsi, misalnya: - Minyak ikan
(dipakai Pulvis Gummi Arababicum (PGA) 30% dari berat minyak). - Minyak jarak (dipakai
PGA 1/3 kali berat minyak). - Parafin cair : sebaiknya dipakai PGA ½ kali jumlahnya, dibuat
corpus dulu, baru ditambahkan parafin sedikit-sedikit. SASA (solutio) - Jika ada sirup, ditimbang
ke dalam sirup, sambil diaduk-aduk. - Jika tidak ada sirup, ditambahkan terakhir ke dalam botol,
sambil dikocok. - Succus : digerus dengan air panas secukupnya, jangan terlalu banyak, sulit
menggerusnya. - Tingtur atau Ekstrak cair : diencerkan dengan air secukupnya, atau langsung
dimasukkan ke dalam botol sidikit-sedikit sambil dikocok. - Ekstrak kental : diencerkan dengan
air hangat secukupnya. - Ekstrak Opii; Pantopon : ditaburkan di atas air sama banyak, diamkan
15 menit, gerus encerkan. - Iulapium : Iulapium Rubrum (sirup Rhoeados), Iulapium Fuscum
(sirup Aurantii) dan Iulapium Album (sirupus simplex). - Sirup quantum satis (q.s) : jika bahan
obat keras diambil 10% (dalam gram), jika obat keras harus ditanyakan jumlahnya. - Saccharum
album = gula : kalau diganti dengan sirupus simplex = 100/65 x jumlah gula - Sirup : berfungsi
menstabilkan “corpus” (suspensi atau emulsi), ditambahkan ke dalam corpus sebelum diencerkan
dengan air. - Jika ada pembasah (wetting agent) : bahan yang tidak larut digerus dulu dengan
pembasah, baru digerus dengan zat pensuspensi. Contoh zat pembasah : Gliserol, Propilen
Glikol, Sorbitol, Tween. - Arsen trioksida : diganti dengan solutio Kalii arsenitis sebanyak 100
kalinya.

Komponen dasar yaitu bahan pembentuk emulsi yang harus terdapat di dalam emulsi, terdiri atas :
a. Fase dispersi : zat cair yang terbagi-bagi menjadi butiran kecil di dalam zat cair lainnya.
b. Fase pendispersi : zat cair dalam emulsi yang berfungsi sebagai bahan dasar ( bahan pendukung
) emulsi tersebut.
c. Emulgator : bagian dari emulsi yang berfungsi untuk menstabilkan emulsi.
Contoh emulgator :
· Gom Arab : Cara Pembuatan air 1,5 kali bobot GOM
· Tragacanth : Cara Pembuatan air 20 kali bobot tragacanth
· Agar-agar : Cara Pembuatan 1-2% agar-agar yang digunakan
· Condrus : Cara Pembuatan 1-2% condrus yang digunakan
· CMC-Na : Cara Pembuatan 1-2% cmc-na yang dihunakan
Emulgator alam
· Kuning telur : Cara Pembuatan emulsi dengan kuning telur dalam mortir luas dan digerus
dnegan stemper kuat-kuat, setelah itu dimasukkan minyaknya sedikit demi sedikit, lalu
diencerkan dengan air dan disaring dengan kasa.
· Adeps lanae
Emulgator mineral
· Magnesium Aluminuin Silikat ( Veegum ) : Cara Pembuatan diapaki 1%
· Bentonit : Cara Pembuatan 5% bentonit yang digunakan
Emulgator buatan/sintesis
· Tween : Ester dari sorbitan dengan asam lemak disamping mengandung ikatan eter
dengan oksi etilen, berikut macam-macam jenis tween :
a. Tween 20 : Polioksi etilen sorbitan monolaurat, cairan seperti minyak.
b. Tween 40 : Polioksi etilen sorbitan monopalmitat, cairan seperti minyak.
c. Tween 60 : Polioksi etilen sorbitan monostearat, semi padat seperti minyak.
d. Tween 80 : Polioksi etilen sorbitan monooleat, cairan seperti minyak.
· Span : Ester dari sorbitan dengan asam lemak. Berikut jenis span :
a. Span 20 : Sorbitan monobiurat, cairan
b. Span 40 : Sorbitan monopulmitat, padat seperti malam
c. Span 60 : Sorbitan monooleat, cair seperti minyak

Suspending Agent
a. Akasia (PGA)
Bahan ini diperoleh dari eksudat tanaman akasia sp. Dapat larut dalam air, tidak larut dalam
alcohol, dan bersifat asam, viskositas optimum mucilagonya adalah PH 5-9.
Mucilage gom arap dengan kadar 35 % memeiliki kekentalan kira-kira sama dengan gliserin.
Gom ini mudah dirusak oleh bakteri sehingga dalam suspense harus ditambahkan pengawet.
(ilmu resep syamsuni hal 139)
b. Tragakhan
Mengandung tragakhan 2% dan dibuat dengan jalan menggerus dahulu serbuk tragakan dengan
air 20x banyaknya sampai diperoleh suatu masa yang homogen. Kemudian diencerkan dengan
sisa dari tragakan lambat mengalami hidrasi. Sehinggan untuk mempercepat hidrasi biasanya
dilakukan pemanasan mucilago tragakan juga lebih kental dari pada mucilago dari Gom arab.
(ilmu resep syamsuni hal 140)
c. Mucilago amily
Dibuat dengan amilum tritici 2% . (vanduin hal 58)
d. Solution gum arabicum
Mengandung gum arabikum 10% dan dibuat dengan jalan membuat dahulu mucilage gom arab
dari gom yang tersedia kemudian mengencerkannya. (vanduin hal 58 )
e. Mucilago saleb
Dibuat dengan serbuk saleb 1 % seharusnya dengan serbuk yang telah dihilangkan patinya
dengan pengayakan, dimana diperoleh suatu mucilage. (vanduin hal 58)
f. Solution gummosa
Mengandung pulvis gummosus 2% dan dibuat dengan jalan menggerus dahulu pulvis gummosus
dengan air 7x banyaknya sampai diperoleh suatu masa yang homogen dan mengencerkannya
sedikit demi sedikit (vanduin hal 58)

F. CARA PEMBUATAN SUSPENSI SECARA UMUM


1. Metode dispersi
Ditambahkan bahan oral kedalam mucilage yang telah terbentuk, kemudian diencerkan
2. Metode Presitipasi
· Zat yang hendak didispersikan dilarutkan dulu dalam pelarut organik yang hendak dicampur
dengan air
· Setelah larut dalam pelarut organik larutan zat ini kemudian di encerkan dengan latrutan
pensuspensi dalam air sehingga akan terjadi endapan halus tersuspensi dalam air seningga akan
terjadi endapan halus tersuspensi dengan bahan pensuspensi.

Anda mungkin juga menyukai