Anda di halaman 1dari 75

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR


SURAKARTA

Disusun Oleh:
Asif Widodo Zardani 21030115130125
Sigit Firman Dwi Handono 21030115140156

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2018
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR


SURAKARTA

Disusun Oleh:
Asif Widodo Zardani 21030115120020
Sigit Firman Dwi Handini 21030115140156

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2018

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro ii


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro iii


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

PRAKATA
Puji dan syukur tercurahkan kepada Allah SWT karena dengan berkah, rahmat, dan
hidayah-Nya, penulis dapat melaksanakan kerja praktek dan menyelesaikan Laporan Umum
Kerja Praktek ini dengan lancar dan sesuai harapan. Laporan umum ini berisi penjelasan umum
mengenai unit produksi dan unit pendukung lainnya yang ada di PT Indo Acidatama Tbk.
Terselesaikannya laporan umum ini tidak lepas dari bantuan beberapa pihak. Oleh karena
itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Dr. Siswo Sumardiono, S.T., M.T., sebagai Ketua Departemen Teknik Kimia Universitas
Diponegoro
2. Ir. Agus Hadiyarto M.T., sebagai dosen pembimbing kerja praktek
3. Bapak Dwi Teguh Santosa, S.E., M.M., sebagai Corporate Secretaryyang telah membantu
selama proses perizinan dan masa kerja praktek di PT Indo Acidatama Tbk
4. Bapak A. Aristya Hendro P., S.T., sebagai pembimbing lapangan PT Indo Acidatama Tbk
dan Bapak Sriyono sebagai Kepala Unit Fermentasi yang telah membimbing selama belajar
di Unit Fermentasi
5. Segenap karyawan di Unit Fermentasi dan operator lapangan yang bertugas yang telah
memberikan pengalaman dan pengetahuan di PT Indo Acidatama Tbk
6. Segenap karyawan PT Indo Acidatama yang telah memberikan bantuan selama penulis
berada di PT Indo Acidatama Tbk
7. Orang tua dan keluarga penulis, atas dukungan dan untaian doa yang telah diberikan selama
ini
Demikian laporan kerja praktik ini disusun, semoga bermanfaat bagi berbagai pihak
khususnya bagi perkembangan ilmu pengetahuan di Teknik Kimia, Fakultas Teknik
Universitas Diponegoro. Penulis menyadari masih terdapat kekurangan yang perlu penulis
perbaiki. Maka dari itu kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan.

Karanganyar, 20 Agustus
2018

Penulis

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro iv


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ii
LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................................... iii
PRAKATA................................................................................................................................ iv
DAFTAR ISI.............................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ....................................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................. viii
RINGKASAN ........................................................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1
1.1. Sejarah Pendirian Pabrik ................................................................................................ 1
1.2. Lokasi Industri ............................................................................................................... 1
1.3. Bahan Baku dan Produk yang Dihasilkan ...................................................................... 3
1.3.1. Tetes Tebu (Molases) ........................................................................................... 3
1.3.2. Saccharomyces cerevisiae ................................................................................... 4
1.3.3. Etanol ................................................................................................................... 4
1.3.4. Karbondioksida (CO2) ......................................................................................... 5
1.4. Struktur Organisasi ........................................................................................................ 5
1.5. Personalia ....................................................................................................................... 8
BAB II DESKRIPSI PROSES ................................................................................................. 11
2.1. Konsep Proses .............................................................................................................. 11
2.1. Diagram Alir Proses ..................................................................................................... 12
2.1.1. Proses Fermentasi .............................................................................................. 12
2.1.2. Proses Distilasi ................................................................................................... 13
2.2. Deskripsi Proses ........................................................................................................... 13
2.2.1. Persiapan dan Penyimpanan Bahan Baku .......................................................... 13
2.2.2. Proses Pembentukan Mash ................................................................................ 14
2.2.3. Pemurnian Hasil Fermentasi .............................................................................. 17
2.2.4. Penyimpanan Produk ......................................................................................... 19
BAB III SPESIFIKASI ALAT ................................................................................................ 20
3.1. Alat Utama ................................................................................................................... 20
3.2. Alat Pendukung ............................................................................................................ 22

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro v


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

BAB IV INSRTRUMENTASI DAN UTILITAS.................................................................... 26


4.1. Instrumentasi ................................................................................................................ 26
4.1.1. Sistem Pneumatis ............................................................................................... 26
4.1.2. Sistem Elektris ................................................................................................... 27
4.2. Utilitas .......................................................................................................................... 27
4.2.1. Penyediaan Air ................................................................................................... 27
4.2.2. Penyediaan Uap ................................................................................................. 30
4.2.3. Penyediaan Tenaga Listrik ................................................................................. 33
4.2.4. Penyediaan Udara Tekan ................................................................................... 33
4.2.5. Penyediaan Bahan Bakar ................................................................................... 35
4.3. Pengolahan Limbah ...................................................................................................... 35
4.3.1. Unit Pengolahan Limbah ................................................................................... 35
4.3.2. Penanganan Limbah ........................................................................................... 36
BAB V LABORATORIUM .................................................................................................... 39
5.1. Program Kerja Laboratorium ....................................................................................... 39
5.2. Peralatan Utama Laboratorium .................................................................................... 41
5.2.1. Spindle Alcoholmeter/Brix ................................................................................ 41
5.2.2. Antoon Paar ....................................................................................................... 41
5.2.3. APHA................................................................................................................. 41
5.2.4. Gas Chromatography ......................................................................................... 42
5.2.5. PTT(Permanganate Test Time) .......................................................................... 42
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 43

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro vi


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

DAFTAR TABEL
Tabel 4.1. Parameter Cooling Water........................................................................................ 29
Tabel 4.2. Parameter Air Umpan Boiler .................................................................................. 31

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro vii


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Tampak Atas PT Indo Acidatama Tbk ................................................................. 2
Gambar 1.2. Tata Letak PT Indo Acidatama Tbk ...................................................................... 3
Gambar 1.3. Struktur Organisasi PT Indo Acidatama Tbk ........................................................ 6
Gambar 2.1 Diagram Alir Proses Fermentasi .......................................................................... 12
Gambar 2.2 Diagram alir proses distilasi ................................................................................. 13
Gambar 4.1 Waste Flow Diagram ........................................................................................... 37

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro viii


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

RINGKASAN
Kebutuhan alkohol di Indonesia untuk memenuhi kebutuhan Industri kimia dan makanan
yang terus meningkat setiap tahunnya, hal ini menjadi salah satu tujuan didirikannya PT Indo
Acidatama Tbk. PT Indo Acidatama Tbk adalah perusahaan go public yang bergerak dibidang
industri agro kimia bertaraf internasional PT Indo Acidatama terus mengalami perubahan dan
perbaikan di banyak hal sehingga kapasitas produksi etanol PT Indo Acidatama menjadi yang
terbesar di Indonesia, yaitu 50.000 kL/tahun dengan produk samping gas CO2 sebesar 37.734
ton/ tahun yang kemudian diproses kembali dan dijual dalam bentuk CO2 cair. PT Indo
Acidatam Tbk di ± 15 km timur laut Solo atau ±110 km selatan Ibu Kota Provinsi Jawa Tengah,
tepatnya di Desa Kemiri, Kecamatan Kebakkramat, Kabupaten Kranganyar, Jawa Tengah.
Lokasi pabrik dipilih dengan pertimbangan daerah tersebut merupakan kawasan industri, dekat
dengan bahan baku berupa molases yang berasal dari berbagai pabrik gula di jawa tengah dan
sekitarnya, serta merupakan lokasi strategis karena berada dalam jaringan pengangkutan ke
seluruh daerah pemasaran.Secara umum proses produksi ethanol di PT Indo Acidatama
dilakukan dalam 2 area utama yaitu area fermentasi dan area destilasi dengan unit proses dan
unit operasi pada masing - masing area. Area fermentasi merupakan area yang ditujukan untuk
memproses baku molases menjadi ethanol. Area fermentasi ini terdiri dari beberapa unit
operasi antara lain tangki penyimpanan bahan baku (molases, air , Kalium Phospat , dan urea)
, hopper molases dan air , pompa ( molases , air , phospat dan urea ) , heat exchanger ,
mixer dan blower serta memiliki unit proses yaitu 3 tanki fermentasi yang meliputi seed
fermenter , pre fermenter dan main ffermenter. Area distilasi merupakan area yang ditujukan
untuk pemurnian mash dari main fermenter dengan konsentrasi 8,5 % ethanol by volume
menjadi 2 produk utama yaitu super fine ethanol dan netral ethanol dengan kemurnian 96,2 –
96,4% V. Area distilasi terdiri dari beberapa unit operasi antara lain pompa , heat exchanger ,
menara distilasi ( mash distiling column, hydroselection column, retryfiying column, recovery
column ) dan kondensor.Proses produksi ethanol pada PT Indo Acidatama dengan kapasitas
produksi 50.000 kl/ tahun dilengkapi dengan utilitas – utilitas pendukung diantaranya , air (
proses water , service water , cooling water dan soft water ) sebanyak 166 m3/ ton etanol ,
steam 9,85 ton / ton etanol , listrik 1117 kW/ ton etanol , udara tekan 5,3 ton / ton etanol. PT
Indo Acidatama Tbk pada tahun 2018 memiliki 342 orang karyawan. Khusus untuk bagian
produksi memiki 28 karyawan dengan pembagian 18 karyawan shift dan 10 karyawan dayshift.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro ix


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Sejarah Pendirian Pabrik
Indonesia merupakan negara kepulauan yang sepanjang tahun mendapat supply
panas matahari, hal ini menjadikan Indonesia sebagai negara agraris sehingga memiliki
potensi besar untuk mengembangkan industri dibidang perkebunan (Agroindustry).
PT Indo Acidatama Tbk adalah perusahaan go public yang bergerak dibidang
industri agro kimia bertaraf internasional. Perusahaan ini mulai didirikan pada tahun 1983
dengan nama awal PT Indo Alkohol Utama yang kemudian di tahun 1986 berubah nama
menjadi PT Indo Acidatama Chemical Industry. Semua pemasangan mesin dan peralatan
dilakukan oleh tenaga ahli dari Indonesia dengan supervisor KRUPP Industrie Technics
Gmbh Jerman Barat, sedangan teknologi oleh HULL AG Jerman Barat. Perusahaan ini
berdiri dengan fasilitas pemerintah dalam rangka penanaman modal dalam negeri dan
diperkirakan menelan biaya Rp 48.517.304.000.
Secara keseluruhan pembangunan pabrik selesai pada tahun 1989 ditandai dengan
diresmikannya PT Indo Acidatama Chemical Industry oleh Presiden Soeharto pada 20 Juli
1989. Pada masa awal berdiri, pabrik ini dibangun di atas tanah selauas 11 hA dengan
kapasitas produksi etanol sebesar 34.400 ton/tahun, asam asetat sebesar 15.600 ton/tahun,
dan etil asetat sebesar 5.300 ton/tahun. Namun, saat ini PT Indo Acidatama Tbk tidak lagi
memproduksi asam asetat dengan alasan harga bahan baku jauh lebih tinggi dibandingkan
harga jual produk, yang kemudian diikuti juga berhentinya produksi etil asetat pada tahun
2016 dengan alasan yang sama. Hingga saat ini PT Indo Acidatama terus mengalami
ekspansi dan perbaikan di banyak hal sehingga kapasitas produksi etanol PT Indo
Acidatama menjadi yang terbesar di Indonesia, yaitu 50.000 kL/tahun dengan luas lahan
22 hA.
Pada tanggal 4 Oktober 2015, PT Indo Acidatama melakukan merger dengan PT
Sarasa Nugraha Tbk serta tercatat di Bursa Efek Indonesia dengan kode SRSN pada grup
Industri Dasar dan Kimia. Kemudian pada tanggal 30 Juli 2006, berubah lagi menjadi PT
Indo Acidatama Tbk hingga sekarang.
1.2. Lokasi Industri
PT Indo Acidatam Tbk di ± 15 km timur laut Solo atau ±110 km selatan Ibu Kota
Provinsi Jawa Tengah, tepatnya di Desa Kemiri, Kecamatan Kebakkramat, Kabupaten

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 1


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Kranganyar, Jawa Tengah. Lokasi pabrik dipilih dengan pertimbangan daerah tersebut
merupakan kawasan industri,dekat dengan bahan baku berupa molases yang berasal dari
berbagai pabrik gula di jawa tengah dan sekitarnya, serta merupakan lokasi strategis karena
berada dalam jaringan pengangkutan ke seluruh daerah pemasaran. Berikut dambar
tampak atas PT Indo Acidatama Tbk

Gambar 1.1. Tampak Atas PT Indo Acidatama Tbk


Sumber: google.com
Secara garis besar, tata letak PT Indo Acidatama dibagi menjadi beberapa bagian
utama, yaitu:
a. Daerah administrasi/perkantoran, ruang kontrol, dan laboratoium
b. Daerah proses
c. Daerah pennyimpanan bahan baku dan produk
d. Daerah utilitas
e. Daerah bengkel dan gudang
f. Daerah pengolahan limbah
Berikut adalah gambar tata letak PT Indo Acidatama Tbk:

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 2


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Gambar 1.2. Tata Letak PT Indo Acidatama Tbk


1.3. Bahan Baku dan Produk yang Dihasilkan
Produk utama PT Indo Acidtama Tbk adalah etanol dengan bahan dasar tetes
(molases) yang diberikan tambahan yeast jenis Saccharomyces cerevisiae.
1.3.1. Tetes Tebu (Molases)
Tetes tebu (molases) adalah cairan kental berwarna coklat yang merupakan
produk samping dari industri pengolahan gula tebu yang mengandung gula dan
asam organik. Tetes tebu yang digunakan PT Indo Acidatama memiliki kekentalan
80 – 85 °Bx dan total sugar (%TS) >55%. Bahan baku ini didapatkan dengan sistem
tender dari berbagai pabrik gula yang ada di Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Jawa
Barat. Pabrik gula biasanya melakukan produksi tidak sepanjang tahun, tetapi
hanya pada masa panen. Oleh karena itu PT Indo Acidatama membeli bahan baku
tetes (molases) untuk memenuhi kapasitas 1 tahun produksi etanol. Bahan baku

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 3


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

yang masuk ke PT Indo Acidatama harus melewati pemeriksaan yang ketat guna
menjaga kualitas etanol yang dihasilkan, untuk itu sebelum digunakan tetes
(molases) harus melewati prosedur pengujian untuk mengetahui apakah tetes
(molases) tersebut sesuai dengan parameter yang telah ditentukan dan telah
disepakati sebelumnya.
1.3.2. Saccharomyces cerevisiae
Saccharomyces cerevisiae atau di Indonesia lebih dikenal dengan nama ragi
merupakan genus yeast yang memiliki kemampuan mengubah glukosa menjadi
alkohol dan CO2. Saccharomyces cerevisiae tumbuh baik pada suhu 30 – 32°C dan
pH 4-5. Beberapa kelebihan Saccharomyces cerevisiae dalam proses fermentasi
adalah cepat berkembang biak dan mudah beradaptasi terhadap lingkungannya.
Saccharomyces cerevisiae yang digunakan PT Indo Acidatama Tbk adalah
ragi produksi China yang dikembangbiakan sendiri di Laboratorium mikrobiologi
PT Indo Acidatama. Pengembangbiakan ini dilakukan dengan cara menumbuhkan
Saccharomyces cerevisiae di test tube, kemudian dipindahkan ke dalam media 500
ml campuran tetes (molases) dan air, kemudian dipindahkan ke media yang lebih
besar, yaitu 4 L campuran tetes (molases) dan air dan diinkubasi selama ±14 jam,
yeast yang telah jadi dapat digunakan untuk pengembangbiakan di seed fermentor.
1.3.3. Etanol
Etanol hasil produksi PT Indo Acidatama Tbk memiliki kualitas “Super
Fine” dan “Netral”. Perbedaan keduanya terletak pada kemurnian dan kandungan
impuritasnya. Etanol “Super Fine” memiliki kemurnian 96,4% V tanpa impuritas
methanol, isoprophane, dan gugus lainnya. Sedangkan Etanol “Netral” memiliki
kemurnian 96,2% V dengan impuritas maksimal 2 ppm. Etanol produksi PT Indo
Acidatama Tbk memiliki kualitas food grade, artinya etanol ini aman untuk
digunakan sebagai bahan konsumsi. Selain itu, etanol dapat juga digunakan sebagai
pelarut, bahan baku pembuatan asetaldehid, asam asetat, dan etil asetat, serta dapat
digunakan untuk kebutuhan farmasi dan rumah sakit.
Sebelum etanol dijual, PT Indo Acidatama Tbk menerapkan prosedur
pengecekan yang ketat. Termasuk kebersihan kemasan produk dan kualitas produk
sebelum kemasan disegel dan didistribusikan ke konsumen sehingga produk etanol
dari PT Indo Acidatama Tbk sangat terjamin kualitasnya.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 4


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

1.3.4. Karbondioksida (CO2)


Karbondioksida (CO2) merupakan hasil samping dari reaksi pembentukan
etanol. Karbondioksida yang dihasilkan ini dimanfaatkan oleh PT Sama Mandiri
yang merupakan anak perusahaan PT Indo Acidatama sebagai bahan tambahan
untuk produksi minuman bersoda.
Karbondioksida dihasilkan dari proses fermentasi di main fermentor,
karbondioksida mulai muncul pada jam ke-7 proses filling main fermentor dan
akan habis 30 jam kemudian. Kapasitas karbondioksida yang dihasilkan mencapai
37 ton gas CO2 per harinya.
1.4. Struktur Organisasi
Struktur organisasi pada bagian produksi di PT Indo Acidatama Tbk mengikuti
sistem line and staff organization, dimana bagan struktur organisasi dapat dilihat dari
gambar berikut:

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 5


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Gambar 1.3. Struktur Organisasi PT Indo Acidatama Tbk

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 6


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Adapun penjelasan tugas dari masing-masing posisi adalah sebagai berikut:


a. Direksi
Direksi adalah bagian dalam Perseroan Terbatas yang berwenang dan
bertanggung jawab penuh atas pengurusan Perseroan untuk kepentingan Perseroan
tersebut, sesuai dengan maksud dan tujuan Perseroan, baik didalam maupun di luar
pengadilan sesuai dengan anggaran dasar. Adapun tugas dari direksi adalah:
- Membuat daftar pemegang saham, daftar khusus, risalah RUPS, dan risalah rapat
direksi.
- Membuat laporan tahunan dan dokumen keuangan Perseroan
- Memlihara seluruh daftar, risalah, dan dokumen keuangan Perseroan
b. Chief Executive Officer (CEO)
CEO atau juga dikenal sebagai direktur eksekutif atau presiden direktur
merupakan pemegang saham terpilih yang diangkat oleh rapat umum pemegang saham.
CEO bertindak sebagai pemegang pimpinan tertinggi dan bertanggung jawab terhadap
seluruh hasil kegiatan di perusahaan serta kepeada dewan direksi. Tugas CEO antara
lain:
- Menentukan sasaran akhir bagi perusahaan dan merumuskan kebijakan-kebijakan
sehingga organisasi dapat mengarah dan mencapai sasaran akhir
- Menetukan strategi perusahaan
- Memilih dan mengangkat manajer direktur
- Memberikan pertimbangan-pertimbangan penting dalam pengambilan keputusan
yang mana akan berdampak pada seluruh usaha di perusahaan
- Mengevaluasi hasil kerja manajer direktu selama kurun waktu tertentu dan
menentukan kebijakan-kebijakan untuk pengambilan keputusan dan langkah-
langkah pembetulan
c. Vice Executive Officer to Corporate
Vice Executive Officer to Corporate atau Wakil Presiden Direktur merupakan pimpinan
tertinggi dalam organisasi yang memegang komando, memimpin seluruh anggota
organisasi untuk mengarah ke tujuan perusahaan. Tugas Wakil Presiden Direktur antara
lain:
- Menyusun pemecahan dari strategi perusahaan baik rencana jangka panjang ,
menengah, dan pendek.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 7


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

- Memimpin kegiatan perusahaan sehari-hari, terutama koordinasi fungsi di dalam


perusahaan.
d. Plant Executive Officer
Plant Executive Officer atau yang dapat disebut Direktur Lapangan merupakan
pimpinan yang membawahi departemen dalam bidang proses dan produksi.
Bertanggung jawab langsung kepada CEO. Adapun tugas dari Direktur Lapangan
antara lain:
- Merencanakan kegiatan operasional di plant
- Memimpin dan mengkoordinasikan bawahannya
- Memilihara kelancaran proses dan produksi
- Mengendalikan kegiatan operasional proses dan produksi dengan mengadakan
evaluasi terhadap hasil kegiatan yang diikuti dengan pengambilan tidakan perbaikan
yang diperlukan
- Ikut melaksanakan perbaikan yang diperlukan
Berikut adalah departemen yang berkaitan langsung dalam kegiatan proses dan
produksi:
 Chemical Production Department
 Utility Department
 Mecanic Department
 Electrical and Instrument Department
 Environment Department
 Agro Production Department
e. Vice Exc. To Plant
Wakil Direktur Lapangan bertugas untuk membantu kegiatan direktur lapangan dan
memimpin langsung departemen yang berkaitan dalam kegiatan proses dan produksi

1.5. Personalia
Sumber daya manusia yang baik, terampil, dan terjamin kualitasnya merupakan
kunci utama keberhasilan proses produksi di pabrik, oleh karena itu pengelolaan dan
pengembangan sumber daya manusia merupakan salah satu aspek yang selalu diperhatikan
oleh PT Indo Acidatama Tbk. Departemen yang bertanggung jawab dalam hal

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 8


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

pengembangan sumber daya manusia adalah Departemen Human Research and


Development (HRD). Semua karyawan akan mendapatkan pengontrolan oleh departemen
HRD dengan bantuan dari kepala departemen masing-masing, kinerja setiap karyawan
akan dinilai setiap minggu dan diakhir bulan ke-6 akan dibagikan laporan kinerja kepada
semua karyawan. Untuk pengembangan lainnya, para pekerja juga akan diikutkan dalam
berbagai pelatihan misalnya training HCCP, sertifikasi SMK3, training ergonomi,
leadership training, dan pelatihan lain yang dibutuhkan oleh para karyawan.
Pada tahun 2018, jumlah pekerja di PT Indo Acidatama Tbk sebanyak 342 orang
yang terdiri dari karyawan tetap dan karyawan kontrak. Karyawan PT Indo Acidatama
berasal dari berbagai latar belakang pendidikan, mulai dari SMA, SMK, Diploma, Sarjana,
dan Pasca Sarjana. Masa kerja di PT Indo Acidatama adalah hingga usia 55 tahun,
sehingga setiap tahunnya PT Indo Acidatama melakukan perekrutan karyawan baru yang
jumlahnya disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan.
PT Indo Acidatama menerapkan jam kerja 40 jam per minggu, dimana pembagian
jam kerja dibagi menjadi dua kelompok, yaitu karyawan shift dan karyawan day shift.
1. Karyawan Shift
Karyawan shift merupakan karyawan dengan jam kerja yang bergantung pada
jadwal shift setiap harinya. Karyawan shift terdiri dari karyawan yang terlibat langsung
dengan proses produksi, misalnya karyawan di unit fermentasi, distilasi, utilitas,
limbah, laboratorium, dan karyawan keamanan. Jam kerja karyawan shift terbagi
menjadi tiga, yaitu:
- Shift I, pukul 07.00 – 15.00 WIB
- Shift II, pukul 15.00 – 23.00 WIB
- Shift III, pukul 23.00 – 07.00 WIB
Setiap karyawan akan mendapatkan jatah shift secara bergantian setiap dua hari sekali,
dan mendapatkan waktu libur selama dua hari jika telah melaksanakan semua jatah
waktu shift.
2. Karyawan Day Shift
Karyawan day shift memiliki jam kerja yang tetap. Karyawan day shift adalah
orang-orang yang tidakterlibat langsung dengan proses produksi, misalnya karyawan
administrasi dan sekretariat. Jadwal kerja karyawan day shift adalah sebagai berikut:
- Senin – Jumat : pukul 08.00 – 17.00 WIB

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 9


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

- Sabtu – Minggu : libur


- Jam istirahat : pukul 12.00 – 13.00 WIB
- Hari libur nasioal : libur

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 10


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

BAB II
DESKRIPSI PROSES
2.1. Konsep Proses
Konsep dari pembuatan alkohol menggunakan reaksi fermentasi dengan bantuan
mikroba, dimana reaksinya sebagai berikut :
𝑦𝑒𝑎𝑠𝑡
𝐶12 𝐻22 𝑂11 + 𝐻2 𝑂 → 2𝐶6 𝐻12 𝑂6 ∆𝐻 = 361 𝑘𝐽
𝑦𝑒𝑎𝑠𝑡
𝐶6 𝐻12 𝑂6 → 2𝐶𝐻3 𝐶𝐻2 𝑂𝐻 + 2𝐶𝑂2 ∆𝐻 = −60 𝑘𝐽
Fermentasi etanol atau yang biasa disebut dengan fermentasi alkohol ialah proses
biologi dimana gula seperti glukosa, fruktosa, dan sukrosa diubah menjadi energi seluler
yang dapat menghasilkan etanol sebagai produk utama dan juga karbon dioksida sebagai
produk samping. Dalam reaksi fermentasi etanol ini bersifat eksotermis artinya
mengeluarkan panas ke lingkungan.
Tahap-tahap dalam reaksinya yaitu :
a) Tahapan pertama yaitu memperbanyak glukosa, proses ini berlangsung secara aerob
artinya membutuhkan udara sehingga dibutuhkan aerasi yang cukup dalam proses
berlangsungnya operasi. Dalam mengubah gula non-reduksi yang ada, dibutuhkan
enzim yang dapat menghidrolisa. Enzim yang digunakan yaitu enzim invertase yang
berasal pada ragi/yeat. Enzim invertasi merupakan kelompok dari enzim hidrolase.
b) Tahapan berikutnya yaitu tahapan fermentasi dari glukosa reduksi menjadi etanol.
Dalam mengubahnya dibutuhkan enzim zymase, yaitu enzim yang dapat ditemukan
dalam ragi/yeast. Enzim zymase dapat menghidrolisa glukosa menjadi etanol, sehingga
dalam proses fermentasi dibutuhkan bantuan ragi/yeast.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 11


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

2.1. Diagram Alir Proses


Desain proses pembentukan alkohol terdapat 2 proses utama, yaitu :
2.1.1. Proses Fermentasi
Berikut merupakan struktur desain proses atau diagram alir proses fermentasi.

Gambar 2.1 Diagram Alir Proses Fermentasi

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 12


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

2.1.2. Proses Distilasi


Berikut merupakan struktur desain proses atau diagram alir proses distilasi.

Gambar 2.2 Diagram alir proses distilasi


2.2. Deskripsi Proses
2.2.1. Persiapan dan Penyimpanan Bahan Baku
Bahan baku yang digunakan untuk proses fermentasi etanol yaitu tetes tebu
(molases) yang memiliki derajat kekentalan antara 80o – 85o Brix. Molases ini
didapat dari pabrik-pabrik gula di Jawa Tengah yang diangkut melalui mobil tangki.
Molases yang masuk ke dalam pabrik akan dites terlebih dahulu jumlah TS-nya pada

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 13


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Laboratorium QA (Quality Assurance) dengan metode Gula Ganda. Molase yang


diizinkan untuk menjadi bahan baku etanol memiliki TS (Total Sugar) sebesar 50 –
70 ppm. Molases akan disaring untuk dihilangkan kotorannya dan dimasukkan ke
dalam hopper molasses sebelum disimpan ke dalam tangki penyimpanan.
Bahan baku yang sudah sesuai spesifikasi akan disimpan dalam unit storage.
Unit storage bahan baku di PT. Indo Acidatama Tbk memiliki 4 buah tangki molases
dengan ukuran 60000 m3 dan 50000 m3. Sistem penyimpanan yang digunakan
berupa molasses pit dengan ukuran 100000 ton yang kemudian akan dialirkan ke
unit fermentasi untuk difermentasikan.
2.2.2. Proses Pembentukan Mash
Produk yang dihasilkan pada unit 200 (unit fermentasi) yaitu berupa mash.
Molase yang disimpan dalam unit storage akan dipompa menuju unit fermentasi
untuk difermentasikan dan membentuk feed mash. Fermentasi berlangsung dalam
tangki fermentor yang ditambahkan dengan ragi/yeast dan penambahan nutrient
untuk yeast/ragi yaitu berupa unsur N dan P. Pada proses fermentasi ini berlangsung
secara batch.
Saccharomices cereviciaeadalah jenis yeast yang digunakan dalam fermentasi
alkohol. Untuk kebutuhan nutrient yaitu unsur N (nitrogen) yang ditambahkan
berasal dari urea dengan rumus molekul CO2(NH2) sedangkan untuk unsur P
(phospat) berasan dari asam phospat dengan rumus molekul H2PO4. Kadar etanol
yang dihasil pada unit fermentasi berkisar antara 8-12% volume. Selanjutnya etanol
dari unit fermentasi akan dialirkan ke unit 300 (unit distilasi) untuk mencapai
kemurnian yang lebih tinggi yaitu 96.6%. Tahapan-tahapan proses fermentasi yaitu
:
3. Seed Fermenter
Tangki seed fermenter merupakan tangki yang digunakan untuk
perkembangbiakan yeast. Tangki seed fermenter ini terdapat 3 tangki yaitu FB
209A, FB 209B, dan FB 209C dengan ukuran sebesar 2,65 m3. Tangki ini
dilengkapi dengan sparger di bagian bawah tangki, dioperasikan pada suhu 32oC.
Pada seed berlangsung proses aerob yaitu membutuhkan udara sehingga
dilengkapi dengan blower untuk sistem aerasinya.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 14


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Proses yang terjadi dalam seed fermentoryaitu proses strelisasi media,


pembuatan media dan pembiakan media. Sebelum tangki seed disterilisasi maka
terlebih dahulu dilakukan cleaning. Cleaning yaitu membersihkan tangki dengan
cara menyemprotkan air lewat sparger di dasar kolom selama 1 jam dengan
penambahan formalin atau desinfektan sebanyak 0,1 liter, setelah itu dibilas
kembali dengan air.
Setelah dilakukan proses cleaning maka langkah selanjutnya yaitu
membuat media dengan memasukkan molases sebanyak 0,5 m3, air sebanyak 1,7
m3, aquatabs sebanyak 0,01 kg untuk menghilangkan bakteri-bakteri yang tidak
diinginkan seperti bakteri E-coli, nutrient yaitu urea sebanyak 2 kg dan asam
pospat sebanyak 1 kg, serta anti foam sebanyak 1 liter untuk memperbesar
tegangan permukaan pada saat proses berlangsung sehingga buih-buih akan
pecah. Setelah media dibuat maka dilakukan sterilisasi dengan memasukkan
steam 100oC selama sekitar 1-2 jam.Selanjutnya media didinginkan dengan jacket
cooler hingga suhunya 32oC selama 3-4 jam untuk dilakukan inokulasi.Sebelum
menuju tahap inokulasi, terlebih dahulu media diambil sampelnya dan di cek TS
(Total Sugar), kekentalan (Brix), dan pH media. Syarat kandungan TS awal
adalah 10-12%, Brix awal adalah 16-18oBX, dan pH sebesar 5-5,2.
Setelah selesai dianalisa maka akan dilakukan inokulasi yaitu memasukkan
kultur dalam media. Sebanyak 16 liter.Kemudian, tahap selanjutnya yaitu
inkubasi dimana berlangsung selama 14-16 jam. Pada tahap perkembangbiakan
yeast di tangki seed akan menghasilkan panas sehingga harus didinginkan
menggunakan jacket cooler untuk menjaga suhunya tetap pada 31 – 32oC agar
mikroba tetap hidup dan berkembang biak. Karena volume dari seed tidak terlalu
besar maka proses perkembangbiakan yeast yang lebih banyak akan dilakukan di
tangki pre fermenter yang mempunyai ukuran lebih besar. Sebelum dipindahkan
ke tangki pre fermenter makan di cek terlebih dahulu jumlah selnya, biasanya
jumlah selnya sekitar 2,5-3,5 x 108.
3. Pre Fermenter
Hasil keluaran dari seed fermenter di transfer ke tangki pre fermenter untuk
perkembangbiakan yeast yang lebih besar. Jumlah tangki pre fermenterada 3
yaitu tangki FB 210, FB 211, FB 212, ketiganya dilengkapi dengan sparger pada

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 15


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

bagian bawah tangki. Ukuran volume dari tangki ini sebesar 68 m3. Pada tangki
ini dilengkapi dengan blower karena proses berlangsung secara aerob dimana
membutuhkan udara.
Proses yang terjadi di dalam pre fermenter hampir sama dengan seed
fermenter yang berbeda yaitu pada seed dilakukan sterilisasi namun pada pre
fermentor dilakukan pasteurisasi. Sebelum pembuatan media, tangki dibersihkan
(cleaning) dan ditambah formalin atau desinfektan sebanyak 0,1 liter sama seperti
seed fermenter.
Media pada pre fermenter dibuat dengan menambahkan molases sebanyak
7 m3, air sebanyak 37 m3, aquatabssebanyak 0,1 kg, nutrient yaitu urea sebanyak
50 kg dan asam pospat sebanyak 35 kg, serta anti foam sebanyak 5 liter. Setelah
media dibuat maka dilakukan pasteurisasi dengan memasukkan steam 70-75oC
selama sekitar 1-2 jam. Selanjutnya media didinginkan dengan surface area
cooler hingga suhunya ± 32oC selama 6 jam untuk dilakukan inokulasi. Sebelum
menuju tahap inokulasi, terlebih dahulu media diambil sampelnya dan di cek TS
(Total Sugar), kekentalan (Brix), dan pH media. Syarat kandungan TS awal
adalah 12-14%, Brix awal adalah 16-18oBX, dan pH sebesar 5-5,2.
Setelah selesai dianalisa maka akan dilakukan inokulasi yaitu memasukkan
kultur dalam media. Kemudian, tahap selanjutnya yaitu inkubasi dimana
berlangsung selama 14-16 jam. Pada tahap perkembangbiakan yeast di tangki pre
fermenterakan menghasilkan panas sehingga harus didinginkan menggunakan
surface area coooler untuk menjaga suhunya tetap pada 31 – 32oC agar mikroba
tetap hidup dan berkembang biak. Selanjutnya dari tangki pre fermenter akan
dialirkan ke tangki mainfermenter.
3. Main Fermenter
Tangki main fermenter terdiri dari 4 tangki yaitu FC 213, FC 215, FC 217,
dan FC 218. Tangki ini mempunyai volume 880 m3dilengkapi dengan sparger di
bagian bawahnya. Pada tangki ini terjadi proses pembuatan media, pembiakan
media, dan perubahan glukosa menjadi alkohol dengan bantuan enzim yang
dikeluarkan oleh yeast. Sebelum dilakukan pembuatan media, tangki dibersihkan
(cleaning) dengan ditambah formalin atau desinfektan sebanyak 0,5 liter.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 16


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Pembuatan media yaitu dengan menambahkan molases sebanyak 195m3,


air sebanyak 680 m3, urea sebanyak 50 kg, asam pospat sebanyak 34 kg, antifoam
sebanyak 12 liter, dan aquatabs sebanyak 0,38 kg. Mashyang dihasilkan dari pre
fermenter akan dialiri ke tangki main fermenter. Mengalirkan bahan-bahan yang
akan dibuat untuk media serta mash dari pre ferementer ke tangki main fermenter
akan membutuhkan waktu sekitar 12-13 jam, proses ini biasanya disebut dengan
filling.
Setelah selesai filling maka proses fermentasi dimulai. Proses fermentasi
membutuhkan waktu sekita 36-40 jam. Pada proses ini berlangsung secara
anaerob dan akan menghasilkan energi berupa panas sehingga untuk menjaga
suhu tetap pada 31-32oC digunakan Heat exchanger tipe plat. Selain itu dalam
proses fermentasi akan menghasilkan produk samping yaitu gas CO2. Gas CO2
yang dihasilkan akan dialirkan ke PT. Saman Mandiri untuk pembuatan minuman
bersoda.
Brix akhir pada proses fermentasi yaitu 6-8oBX, kadar gula TS akhir
sebesar 1-2% dan kadar alkohol yang dihasilkan sebesar 8-10%. Hasil alkohol
dari tangki main fermenter ini akan dimasukaan ke dalam tangki hopper FB 214
untuk selanjutnya dilakukan distilasi sehinggal kadarnya akan mencapai 96,6%.
2.2.3. Pemurnian Hasil Fermentasi
Hasil dari unit fermentasi A-200 akan dialirkan ke unit distilasi A-300. Unit
ini akan menghasilkan alkohol dengan kadar 96,6%, bebas metanol, acetaldehyde
dan logam berat. Alat-alat utama dari unit distilasi ini diantaranya adalah :
1. Mash distilling column / Menara penyulingan mash (DA 301)
Menara ini berfungsi untuk memisahkan etanol dari fraksi beratnya.
Etanol yang akan didistilasi didapatkan dari tangki hopper (FB 214) pada unit
fermentasi. Menara ini dilengkapi dengan tray sejumlah 18 tray dengan sumber
energi utama berupa steam dengan sistem open steam.
Hasil atas dari menara ini berupa alkohol dengan kadar 45% dan hasil
bawah berupa stillage. Stillage juga dapat digunakan sebagai umpan pemanas
mash dalam HE 301 sebelum nantinya akan dialirkan ke unit pengolahan limbah.
2. Hydroselection column (DA 303)

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 17


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Merupakan menara yang dilengkapi dengan 45 tray dan pemanas open


steam untuk memisahkan etanol dari fraksi ringan yang tidak dapat larut dalam
air. Umpan kolom ini berasal dari hasil atas DA 301 dan hasil samping dari DA
304. Untuk memisahkan fraksi ringannya maka ditambahkan dengan air agar
mudah untuk dipisahkan.
Hasil atas berupa etanol yang masih mengandung sedikit pengotor ringan
yang diumpankan ke menara rekoveri DA 304 untuk diambil etanolnya. Hasil
bawah berupa lutter water dan crude etanol yang terserap dialirkan menjadi
umpan menara setelah melewati HE 303 dan sebagiannya diumpankan ke menara
pemurnian DA 302.
Sebagai media pemisah pada menara hidroseleksi digunakan energi
panas dari :
a. Sistem open steam dengan pembawa panas steam dari unit ketel arean 800
b. Memanfaatkan panas dari hasil bawah menara ini yaitu lutter water yang mana
akan dikembalikan lagi ke menara hidroseleksi setelah melewati HE 303
c. Hasil bawah dari menara recovery
3. Rectifying column / Menara pemurnian (DA 302)
Menara ini merupakan menara pemurnian alkohol dengan 75 tray. Umpan
masuk berasal dari menara hydroselection column untuk memisahkan alkohol
darilutter water dan untuk pengambilan heads, feints, dan fussel oil. Hasil atas
menara berupa etanol yang dimasukkan ke dalam falling film heat exchanger (AE
301) untuk diembunkan. Hasil kondensasi tersebut diumpankan ke menara
rekoveri DA 304.
Hasil bawah menara berupa lutter water yang sebelum dibuang ke kanal
dimanfaatkan dahulu panas pengembunannya pada hasil bawah menara
pemurnian di falling heat exchanger (AE 301). Hasil uap yang berupa steam
diumpankan sebagian sebagai sumber panas pada menara penyulingan mash.
Sebagian hasil cair dimanfaatkan sebagai penyerap pada absorber F 301 dan
sisanya dikembalikan ke AE 301.
Hasil utama dari menara ini adalah etanol netral yang didinginkan terlebih
dahulu sebelum dimasukkan ke dalam tangki penyimpanan produk (area 600).
4. Recovery column (DA 304)
Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 18
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Menara ini merupakan menara rekoveri dengan 45 tray yang berfungsi


mengambil etanol yang masih terbawa pengotor ringan dari menara hidroseleksi
(DA 303). Umpan masuk menara juga berasal dari tray ke 20 pada menara DA
302, yang masih mengandung fussel oil, feints, dan head.
Hasil atas menara berupa uap alkohol dan uap zat lainnya yang kemudian
dikondensasikan dengan kondensor HC 303 dan HC 304, kondensat yang didapat
berupa 96,6% sebagian sebagai hasil akhir (heads etanol) dan sebagian lagi
direfluks ke dalam menara. Sedangkan gas yang tidak dapat dikondensasikan
dibuang ke udara.
Hasil bawah berupa lutter water yang dibuang ke kanal. Hasil samping
berupa feints dan fussel oil. Fussel oil yang masih bercampur dengan air
dimasukkan ke dalam FW 301 dan menjadi hasil atas dekanter. Pada tray yang
lebih rendah lagi didaptkan feint dengan kadar sekitar 89,3%.
2.2.4. Penyimpanan Produk
Tangki untuk penyimpanan poduk terdiri dari :
1. Untuk produkon spec yaitu Etanol Neutral dengan kadar 96,6% disimpan di
dalam tangki FB 603 A, B, D, J, dan K
2. Untuk produk on spec yaitu Super Fine Etanol dengan kadar 98,6% disimpan
dalam tangki FB 603 F, L, M, dan I
3. Untuk produk off spec yaitu Etanol Neutral dengan kadar di bawah 96,6%
disimpan dalam tangki FB 604 A, B, D, dan K
4. Untuk produk on spec yaitu Super Fine Etanol dengan kadar dibawah 98,6%
disimpan dalam tangki FB 604 F, L, M, dan I
Setelah melewati HE 304 alkohol yang terbentuk memasuki tangki on spec
sesuai kadar yang dihasilkan. Sedangkan produk yang off spec akan dialirkan
kembali ke unit 300 unutk dimurnikan bersama umpan masuk yang lainnya.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 19


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

BAB III
SPESIFIKASI ALAT
Alat-alat yang digunakan di unit fermentasi (A-200) PT Indo Acidatama Tbk adalah
sebagai berikut:
3.1. Alat Utama
1. Tangki Seed Fermentor (FB 209 A, B, dan C)
Fungsi : Tempat yang digunakan untuk pembiakan awal yeast
Bentuk : Silinder tertutup tegak yang dilengkapi dengan sparger dan
jaket pendingin
Spesifikasi :
- Bahan : Stainless steel
- Tinggi shell :2m
- Diameter in : 1,3 m
- Tebal shell : 4 mm
- Volume tangki : 2,65 m3
Kondisi operasi :
- Sterilisasi tangki hingga suhu 100°C
- Sterilisasi media hingga suhu 99°C
- Kekentalan awal 17-18°Bx dan kekentalan akhir 8°Bx
- Waktu fermentasi 14-16 jam
- Kondisi aerob
- Suhu operasi 32°C
Umpan : tetes tebu
Bahan lain : air proses, larutan formalin 37%, steam, urea, asam fosfat, agen
anti foam, yeast dari laboratorium mikrobiologi
produk : mesh dengan kandungan alkohol 3,5 – 4%
2. Tangki Pre Fermentor (FB 210, 211, dan 212)
Fungsi : sebagai tempat untuk pembiakan lanjutan yeast
Bentuk : silinder tergantung tertutup tegak yang dilengkapi dengan sistem
pendingin surface area dan sparger.
Spesifikasi :
- Bahan : Stainless steel

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 20


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

- Tinggi shell :6m


- Diameter shell : 3,8 m
- Tinggi atap konis : 0,5 m
- Tebal shell : 4 mm
- Volume tangki : 68 m3
Kondisi operasi :
- Sterilisasi tangki hingga suhu 100°C
- Pasteurisasi media hingga suhu 75°C
- Kekentalan awal 20°Bx dan kekentalan akhir 8°Bx
- Waktu fermentasi 16 jam
- Kondisi aerob
- Suhu 32°C
Umpan : tetes tebu
Bahan lain : air proses, larutan formalin 37%, steam, urea, asam fosfat, mesh
dari seed fermentor.
Produk : mesh dengan mengandung alkohol 5% dan mengandung yeast sesuai
dengan yang diinginkan untuk fermentasi di main fermenter.
3. Tangki Main Fermentor (FB 213, 215, 217, dan 2018)
Fungsi : tempat berlangsungnya proses fermentasi gula menjadi alkohol.
Bentuk : silinder tegak tertutup yang dilengkapi dengan sparger dan heat
exchanger diluar tangki.
Spesifikasi :
- Bahan : Carbon stell
- Tinggi shell : 11,3 m
- Diameter shell : 10,35 m
- Tinggi atap konis : 1,6 m
- Tebal shell : 8-8-8-6-6-6 mm
- Volume tangki : 880 m3
Kondisi operasi :
- Sterilisasi tangki hingga suhu 100°C
- Kekentalan awal 23°Bx dan kekentalan akhir 11°Bx
- Waktu fermentasi 36-44 jam

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 21


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

- Kondisi anaerob
- Suhu 32°C
- pH 4-5
Umpan : tetes tebu
Bahan lain : air proses, larutan formalin 37%, steam, urea, asam fosfat, mesh
dari pre fermentor.
Produk : mesh dengan mengandung alkohol 8-12%
3.2. Alat Pendukung
1. Mixing Equipment (MX 208)
Fungsi : Mencampur tetes (molases) dengan air proses
Jenis : Inline Mixer
Kondisi operasi :
- Kapasitas tetes 20-25 m3/jam
- Kapasitas air proses 65-85m3/jam
- Tekanan 5 bar absolute
Motor : 2,2 kW, 1420 NPM, 3 phase
2. Blower (BA 226)
Fungsi : Menyuplai udara ke seed dan pre fermentor
Jenis : Rotary 2 lobe blower
Kondisi operasi :
- Flow 1.100 m3/jam
- Tekanan keluar 1,6 bar
Motor : 30 kW, 57 A, 4000 NPM, 3 phase, cos V 0,89 50 HZ
3. Blower (BA 227)
Fungsi : menyuplai udara ke main fermentor
Jenis : rotary 2 lobe blower
Kondisi operasi :
- Flow 635 m3/jam
- Tekanan keluar 1,9 bar
Motor : tipe LS 200 LT-2, 30 kW, 57 A, 3000 NPM, 3 phase, cos V 0,89 50
HZ
4. Heat Exchanger (HE 213, 2015, 217, 218)
Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 22
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Fungsi : mendinginkan mesh yang ada di main fermentor


Jenis : HE tipe plate
Kondisi operasi :
- Tekanan maksimum 13 bar
- Suhu maksimum 55°C
- Luas transfer panas 53,5 m2
- Jumlah plate :
 HE 213 = 152 plate
 HE 215 = 165 plate
 HE 217 = 152 plate
 HE 218 = 165 plate
- Panjang 1,050 m
- Tebal 0,4 m
5. Pompa (P 201)
Fungsi : mengalirkan tetes (molases) dari Hopper FC 206 ke fermentor
Spesifikasi :
- Jenis screw pump
- Bahan cast iron Ft 25
- Tipe 60 I 5
Kondisi Operasi :
- Kecepatan 55 – 319 rpm
- Suhu 25 - 35°C
- Viskositas < 5000 cp
- Kapasitas 7-30 m3/jam
- Tekanan keluar 3 bar
Motor : 7,5 kW, 1.450 rpm, 3 phase, suhu hingga 40°C, cos V0,83 50 HZ
6. Pompa (P 202)
Fungsi : mengalirkan air proses dari hopper FC 207 ke fermentor
Spesifikasi :
- Jenis screw pump
- Bahan cast iron Ft 25

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 23


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

- Tipe 120 I 5
Kondisi operasi :
- Kecepatan 58 – 414 NPM
- Suhu 35 – 35°C
- Kapasitas 22 – 90 m3/jam
- Kecepatan 68 – 414 rpm
- Viskositas< 5000 cp
- Tekanan keluar 2 bar
Motor : 15 kW, 3 phase, suhu 40°C, cos V 0,86 50 HZ
7. Pompa (P 203)
Fungsi : mengalirkan tetes (molases) dari tangki penyimpanan FC 103, 104,
dan 105 ke hopper molases (FC 206)
Jenis : pompa sentrifugal
Kondisi operasi :
- Kapasitas 60 – 80 m3/jam
- Keceptan 2900 rpm
- Tekanan keluar 4,8 – 5 bar
Motor : tipe MEUC 160 L2, 18,5 kW, 35 A, 2920 rpm, 3 phase, 50 Hz
8. Pompa (P 204)
Fungsi : mengalirkan air proses dari unit utilitas ke hopper air proses (FC
207)
Jenis : pompa sentrifugal
Kondisi operasi :
- Kapasitas 65 – 90 m3/jam
- Kecepatan 2900 rpm
- Tekanan keluar 3,2 – 3 bar
Motor : tipe MEUC 160 L2, 18,5 kW, 29 A, 2930 rpm, 3 phase, 50 Hz
9. Hopper (FC 206)
Fungsi : menampung tetes (molases) untuk kemudian dialirkan ke fermentor
Bentuk : silinder tegak tertutup
Spesifikasi :
- Diamter 2,4 m

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 24


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

- Tinggi 1,88 m
- Kapasitas 8,5 m3
10. Hopper (FC 207)
Fungsi : menampung air pproses untuk kemudian dialirkan ke fermentor
Bentuk : silinder tegak tertutup
Spesifikasi :
- Diameter 2,4 m
- Tinggi 1,88 m
- Kapasitas 8,5 m3

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 25


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

BAB IV
INSRTRUMENTASI DAN UTILITAS
4.1. Instrumentasi
Fungsi dari instrumentasi adalah untuk mengendalikan kondisi operasi terhadap
penyimpangan yang mungkin terjadi sehingga dapat menjamin proses produksi serta
utilitas beroperasi sesuai dengan harapan. Sistem instrumentasi dipasang sesuai dengan
kebutuhan dan bekerja secara manual (digerakkan oleh manusia) atau otomatis (diamati
dari ruang kendali dan digerakkan dengan sistem pneumatis atau sistem elektris). Pada PT.
Indo Acidatama menggunakan dua sistem kendali otomatis yaitu sistem pneumatis dan
sistem elektris.
4.1.1. Sistem Pneumatis
Sistem ini digerakkan oleh udara tekan dari unit kompresor (area 550) yang
telah dilewatkan dalam regulator agar tekanan turun dari 7 bar menjadi 1,4 bar.
Udara bertekanan 1,4 bar akan digunakan untuk alat kendali tekanan, aliran, dan
tinggi cairan, sedangkan udara 7 bar digunakan untuk menggerakkan kran kendali.
Sensor aliran yang digunakan yaitu floater atau orrifice. Sendor ini digunakan
untuk mengukur kecepatan aliran cairan, sedangkan orrifice digunakan untuk
mengukur kecepatan aliran steam. Aliran yang berada di dalam pipa akan
menyebabkan floater atau orrifice bergerak karena floater atau orrifice dihubungkan
dengan magnet di luar pipa sehingga magnet akan bergerak. Magnet akan bergerak
dan akan memutar plat logam yang dihubungkan dengan aliran udara tekan. Putaran
dari plat ini akan mempengaruhi keluaran udara yang akan dikirim.
Untuk sensor tinggi cairan digunakan membran pengukur tekanan. Membran
ini akan dihubungkan dengan transmitter. Semakin besar tekanan yang mengenai
membran maka akan semakin besar pula tinggi cairan. Pengukur tekanan dipakai
sebagai sensor tekanan.
Sistem pneumatis ini mendapatkan masukan berupa tekanan udara standar dari
transmitter dan tekanan udara referensi. Keluaran dari sistem ini akan digunakan
untuk menggerakan kran sesuai dengan keadaan masukan. Apabila tekanan udara
standar meningkat dari 0,2 bar menjadi 10 bar maka kran yang awalnya tertutup akan
terbuka penuh. Perubahan nilai keluaran standar dari minimum menjadi maksimum
merupakan suatu grafik lurus. Alur kerja instrumentasi yaitu :

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 26


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Transducer  Transmitter  Converter  Indicator


Transducerialah bagian yang akan mengubah sinyal yang akan diukur menjadi
sinyal tekanan udara. Transmitter merupakan bagian yang mengubah sinyal keluaran
transducer menjadi tekanan udara standar. Converter ialah bagian yang akan
mengubah sinyal keluaran transmitter menjadi sinyal yang sesuai dengan indikator.
Indikator ialah bagian yang akan menampilkan hasil pengukuran.
4.1.2. Sistem Elektris
Sistem ini digerakkan oleh listrik dan dipakai pada indikator suhu secara
digital atau alarm. Sensor suhu menggunakan thermocouple. Jadi, panas yang
diterima oleh sensor akan diubah menjadi tahanan listrik. Tahanan ini yang akan
diubah menjadi keluaran dalam bentuk tekanan oleh transmitter R-P. Alat kendali
suhu akan menampilkan hasil keluarannya.
4.2. Utilitas
Departemen utilitas adalah departemen yang bertanggung jawab dalam menopang
serta sarana pendukung kelancaran proses produksi. Departemen utilitas terdiri dari
beberapa unit, diantaranya:
4.2.1. Penyediaan Air
Unit penyediaan air merupakan unit pendukung kebutuhan air diseluruh PT
Indo Acidatama Tbk dalam hal penyediaan cooling water, process water, service
water, dan soft water. Sumber air diambil dari air bawah tanah (ABT) yang memiliki
kedalaman 150 – 200 meter, hal ini untuk menjamin kualitas air, memiliki debit yang
besar, dan agar tidak mengganggu siklus air permukaan (sumur, sungai, kolam, dll)
yang berada disekitar PT Indo Acidatama Tbk.
Keberadaan air pada umunya tidak murni karena sifat air sebagai pelarut,
sehingga akan terdapat berbagai jenis kotoran dan impuritas yang tidak diinginkan
pada air. Dengan menggunakan pompa air (deep well, well pump) yang berkekuatan
11 kW dan debit 20 – 30 m3/jam, air dari dalam tanah dialirkan ke tangki sandfilter
untuk menjalani proses filtrasi atau penyaringan menggunakan media pasir silika.
Sistem ini digunakan PT Indo Acidatama Tbk karena:
- Pre treatment bisa dilakukan dalam waktu singkat
- Dapat mengilangkan bakteri dan tubiditas semaksimal mungkin
- Waktu penyaringan cepat

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 27


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

- Pemakaian air pencuci (wash water) sedikit


- Sebagai langkah awal proses pengolahan air yang berlanjut ke proses pelunakan
air
Sandfilter dioperasikan secara batch, bila tekanan di dalam tangki sandfilter
lebih dari 1,5 bar maka endapan tertahan di dalam filter semakin banyak sehingga
menyebabkan laju alir filtrasi akan semakin menurun. Hal ini akan mengganggu
proses filtrasi sehingga tangki sandfilter perlu dilakukan pembersihan dengan cara
backwash (cuci balik) dan aerasi menggunakan udara tekan) yang dimaksudkan
untuk membuang endapan dari dalam tangki sandfilter sehingga sandfilter menjadi
ebrsih kembali. Setelah melewati proses penyaringan di sandfilter, air ditampung di
dalam bak yang disebut water pit. Dari sinilah semua kebutuhan air di PT Indo
Acidatama dipenuhi, antara lain:
1. Cooling Water
Fungsi cooling water adalah sebagai alat penukar atau penyerap panas
media dialat-alat proses (HE, coloumn, fermentor, dll) dan didinginkan kembali
di untir cooling tower. Unit cooling tower dilengkapi bak cold basin sebagai
penampung air yang sudah didinginkan dan bak hot basin sebagai penampung air
balik dari plant (return). Terdapat 2 unit cooling tower di PT Indo Acidatama Tbk,
masing-masing didesign untuk melayani kebutuhan cooling water di plant dengan
menggunakan beberapa pompa distribusi yang berkekuatan 37,5 kW dan yang
paling besar 90 kW.
Prinsip kerja cooling tower, yaitu coolng water yang ada di bak cold basin
dengan bantuan pompa distribusi dialirkan ke plant, setelah melalui proses
pertukaran panas media di plany, air kembali ke unit cooling tower dan ditampung
di bak hot basin. Dari sini air dialirkan ke atas dengan pompa sirkulasi
berkekuatan 30 kW menuju dack atas cooling tower dan dijatuhkan untuk dibuat
seperti titik-titik air oleh kisi-kisi kayu, karena udara didalam ruang cooling tower
dihisap oleh fan berkekuatan 55 kW maka terjadi perbedaan tekanan udara luar
dan uadara di dalam cooling tower sehingga udara luar masuk melewati kisi-kisi.
Dengan begitu terjadi adanya persinggungan antara titik-titik air yang masih
memiliki temperatur panas dengan udara yang masuk melalui kisi-kisi maka air
mengalami proses pendinginan dan panas dari air tersebut diserap oleh udara.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 28


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Cooling water dari proses pendinginan ini ditampung dalam bak cold basin untuk
didistribusikan kembali ke plant.
Cooling water yang digunakan oleh PT Indo Acidatama Tbk harus
memenuhi beberapa parameter, diantaranya:
Parameter Satuan Recomended Value
pH 7,5 – 8,5
Conductivity mS/cm Max 1.500
Alcalinity Ppm CaCO3 150 – 400
Ca Hardness Ppm CaCO3 100 – 300
Total hardness Ppm CaCO3 Max 350
Total iron Ppm Fe Max 2
Chloride Ppm Cl Max 350
Silica Ppm SiO2 Max 180
Ortho phosphate Ppm PO4 4–9
O – PO4 (unfiltered –
Max 2
filtered)
Zinc Ppm Zn 0,1 – 2,5
Free residual halogen Ppm Cl2 0,2 – 0,5
COD Ppm Max 100
Cycle of conc – silica 2,5
Total aerobic bacteria Cfu/ml 1x106
Slime former bacteria Cfu/ml 5x105
Tabel 4.1. Parameter Cooling Water
2. Process Water
Process water adalah air yang dibutuhkan di plant untuk kepentingan proses
produksi. Air ini diambil langsung dari water pit tanpa mengalami treatment sama
sekali. Air yang telah digunakan tidak dikembalikan ke unit cooling tower.
3. Service Water
Sama seperti process water, service water yang akan digunakan juga tanpa
melalui proses treatment. Service water digunakan untuk kebutuhan MCK
cleaning, shower, dll. Air ini dialirkan dari water pit menuju FC 702 (tangki

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 29


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

penampung service water), kemudian didistribusikan ke seluruh plant atau area


yang ada di PT Indo Acidatama Tbk.
4. Soft Water
Pada umumnya soft water khusus digunakan untuk air umpan boiler (feed
water boiler), namun sebelum digunakan oleh boiler, air harus dihilangkan
kesadahannya terlebih dahulu. Hal ini dilakukan karena air masih mengandung
garam-garam karbonat, sulfat, klorida, dan nitrat yang berasal dari kalsium (Ca)
dan magnesium (Mg) yang bisa menimbulkan kerak, korosi, dan over heating
pada alat penukar panas.
Proses yang dilakukan yaitu, air yang berasal dari water pit dialirkan ke
tangki softener untuk mengalami treatment. Di dalam softener air diberi resin Na+
yang bertujuan untuk mengikat Ca dan Mg yang merupakan komponen
pembentuk kerak mineral CaCO3 yang akan menempel pada dinding boiler
sehingga menghambat terbentuknya panas. bila konsentrasi Ca dan Mg sudah
terlalu banyak yang diikat oleh resin Na+ maka akan terjadi kejenuhan, tidak trace
atau air menjadi sadar (total hardness CaCO3 diatas 4 ppm), sehingga harus
dilakukan regenerasi dengan menambahkan garam dapur NaCl ±700
kg/regenerasi. Setelah melalui proses kimia didalam tangki softener, air sudah
disebut soft water dan ditampung di tangki FC 701.
4.2.2. Penyediaan Uap
Boiler digunakan sebagai penyedia steam dengan cara memanaskan soft water
agar menjadi uap/steam untuk memnuhi kebutuhan plant.
Air umpan boiler harus dijaga parameter kontrolnya dengan cara
menggunakan bahan kimia yang diinjeksikan secara kontinyu dan dengan dosis
tertentu agar tidak terjai gangguan dalam peralatan sistem pemanas air boiler.
Parameter tersebut antara lain:
parameter satuan Recomended value
pH 10 – 12
Alcalinity Ppm CaCO3 Max 2,5 x SiO2
Hardness Ppm CaCO3 Trace
Chloride Ppm Cl Max 200

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 30


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Silica Ppm SiO2 Max 450


Iron Ppm Fe Max 100
Conductivity/TDS Uscm-1/ppm Max 5000
Sulfite Ppm SO3 20 – 40
Appearance Jernih
Tabel 4.2. Parameter Air Umpan Boiler
PT Indo Acidatama Tbk menggunakan 3 unit boiler dengan sistem kerja
pembakaran yang berbeda, antara lain:
1. Boiler Omnical
Boiler Omnical menggunakan biogas sebagai bahan bakarnya. Boiler ini
dilengkapi dengan alat-alat berupa:
- Burner yang berbentuk double cup (mangkok ganda) yang berfungsi sebagai
injektor bahan bakar residu ke dalam ruang pembakaran. Burner ini
digerakkan oleh motor dan berputar cepat sehingga residu yang tadinya
berbentuk cairan kental berubah seperti kabut (dikabutkan) agar lebih mudah
terbakar.
- Busi – Ignition yang berfungsi sebagai alat pemicu api dan hanya bekerja
sekali saja diawal pembakaran.
- Selenoid valve gas yang berfungsi sebagai pintu masuk gas methane yang
digerakkan secara otomatis. Gas methane ini berasal dari biogas plant.
Boiler Omnical memiliki spesifikasi sebagai berikut:
 Produk : Jerman
 Type : Universal
 Kapasitas : 14 ton steam/jam
 Tekanan kerja uap : 10 – 11 bar
 Temperatur uap/feed water : 350°C/160°C
 Luas bidang bakar : 106,158 m3
 Bahan bakar : residu atau gas methana
2. Boiler Alstom – John Thomson
boiler Alston – John Thomson menggunakan batu bara sebagai bahan
bakarnya dengan peralatan sebagai berikut:

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 31


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

- Silo dan coal hopper yang berfungsi sebagai tempat menampung batubara
sebelum masuk ke ruang bakar
- Swing chute yang memiliki bentuk lorong sebagai jalan batubara dan bergerak
mengayun untuk membagi batubara diatas stocker.
- Guillotine yang merupakan alat semacam pintu yang dapat dinaik turunkan
yang berfungsi untuk meratakan atau mengatur ketebalan baru bara diatas
stocker.
- Stocker/Chain Grate, berbentu bed yang berfungsi sebagai tempat
diletakkannya batubara dan bergerak berputar untuk membara batubara masuk
ke dalam lorong api atau dapur pembakaran
- Bak pendingin yang berisi air untuk mendinginkan abu batubara bersuhu panas
yang baru keluar dari ruang pembakaran
- Ash Collector berfungsi sebagai penangkap partikel abu hasil pembakaran
batubara yang terakhir agar tidak mencemari udar sebelum keluar dari
cerobong.
Boiler Alstom – John Thomson memiliki spesifikasi sebagai berikut:
 Produk : South Africa (RSA)
 Maximum continue rating : 16.000 kg/hr at 100°C
 Design pressure gauge : 1.400 kPa
 Design temperature : 250°C
 Operating temperature : 195°C
 Capacity : 63 m3
3. Boiler Basuki
Boiler Basuki adalah kombinasi boiler pipa api dan pipa air,
pembakarannya menggunakan batubara jenis bituminous. Didalam ruang
bakarnya terdapat pipa-pipa air atau inbed tubes yang dibenamkan dalam pasir
(bed) dan juga dinding bagian atasnya tau membran wall. Sedangkan di boiler
shellnya terdapat pipa api atau fire tube. Media pembakarannya menggunakan
pasir silika berukuran 0,8 – 1,2 mm.
Berbeda dengan kedua boiler sebelumhya, sistem pembakaran pada Boiler
Basuki yaitu arang kayu dibakar diatas media pasir silika di dalam ruang bakar

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 32


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

hingga panas 500°C, bersamaan dengan itu aliran udara dari blower (Forced
Draught Fan) melewati celah tumpukan pasir dan arang kayu sehingga pasir
berhamburan bergerak bebas, terjadinya pemisahan partikel ini disebut fluidisasi.
Setelah proses pemanasan awal batubara dari screw feed dimasukkan ke ruang
bakar atau furnace secara bertahap hingga pembakaran dengan fluididsasi didapat
temperatur 800 – 900°C. Pada setiap pembakaran umumnya terdapat partikel
yang tidak terbakar sekitar 5%, terdiri dari pasir silika dan abu batubara. Sisa
pembakaran dikeluarkan melalui pipa drain atau ash screw.
Boiler basuki memiliki spesifikasi sebagai berikut:
 Produk : Indonesia
 Maximum continue rating : 15.000 kg/hr at 100°C
 Design pressure gauge : 13 bar gate
 Operating temperature : 195°C
 Capacity : 20.900 liter
 Tahun produksi : 2006
4.2.3. Penyediaan Tenaga Listrik
Unit penyedia udara tekan bertugas untuk menyediakan kebutuhan power
listrik ke seluruh area PT Indo Acidatama Tbk. Total power di PT Indo Acidatama
Tbk sebesar 5.100 kW. Untuk pendistribusian power listrik ke unit pengguna diatur
dengan kode COS (Change Over Switch) yang dibagi dalam 8 panel COS di uang
central power. Peralatan yang ada di ruang ini adalah 2 buah transformator, cubicle,
dan beberapa panel power COS yang berisi ACB (Air Circuit Breaker) yang
berfungsi sebagai penghubung dan pemutus power listrik. Sumber power listrik
berasal dari:
- PLN dengan kapasitas terpasang 2 trafo x 1.090 kW = 2.180 kW
- Diesel/ genset MaK 3 unit x 900 kW = 2.700 kW
4.2.4. Penyediaan Udara Tekan
Unit ini berfungsi sebagai penyedia uada tekan untuk proses produksi serta
udara kering untuk penggerak pneumatic peralatan disemua area.
PT Indo Acidatama Tbk menggunakan 2 jenis compressor, yaitu:
1. Compressor Turbo

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 33


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

PT Indo Acidatama Tbk memiliki 2 unit compressor turbo dengan kapasitas


udara terpasang masing-masing 4.800 kg/jam,digerakkan oleh motor yang
berkekuatan 500 kW/unit, udara di compressor ini mengalami perlakuan
pemampatan sampai 3 kali oleh turbo dimana setiap selesai dimampatkan, udara
akan menjadi panas dan didinginkan di inter cooler sedangkan pendingin udara
yang paling akhir adalah after cooler. Hal ini dilakukan agar didapatkan udara
tekan dengan tekanan, temperatur, dan laju alir yang sesuai dengan kebutuhan
plant.
2. Compressor Piston
Terdapat 4 unit compressor piston dengan kapasitas udara terpasang
masing-masing 1.250 kg/jam, compressor ini dilengkapi motor berkekuatan 160
kW yang menggerakkan 2 buah piston secara horizontal, yaitu piston low
pressure (LP) dan piston high pressure (HP).
Sistem kerja compressor piston, yaitu udara bebas dengan tekanan 1 atm
dihisap oleh suction valve dan dimampatkan oleh delivery valve cylinder low
pressure sehingga tekanan udara naik dari 1 atm menjadi 2,5 bar yang ditampung
dalam tangki Lp, kenaikan udara diikuti oleh kenaikan temperatur udara dari suhu
30°C menjadi 64°C. Karena tekanan uadara masih rendah maka udara dihisap dan
dimampatkan lagi di high pressure cylinder menjadi 5,5 – 7,2 bar dan
temperaturnya 64 -72 bar. Seperti pada compressor turbo, setiap kali udara
mengalami pemampatan dan bertemperatur panas maka didinginkan di
intercooler dan paling akhir di after cooler agar tercapat temperatur maksimum
60°C sesuai persyaratan sebagai udara proses.
Uadar adari 2 jenis compressor ini kemudian ditampung di tangki stabilizer
FA 550 A, B, dan D yang kemudian didistribusikan ke plant, sedangkan tangki
FA 550 C untuk menampung udara instrument.
Udara instrument adalah udara proses dari tangki FA 550 D yang dialirkan
ke air dryer, yaitu suatau alat dimana udara mengalami proses pengeringan dan
pendinginan dari temperatur 60°C menjadi 10°C agar kandungan air di dalam
udara terkondensasi, sehingga tidak mengakibatkan peralatan plant maupun di
control room tidak cepat korosif. Tahap akhir perjalanan udara instrumen ini

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 34


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

adalah melalui hyper filter S dan Q sebagai alat untuk memastikan bahwa
kandungan air dalam udara instrumen ini sudah sangat minimal.
4.2.5. Penyediaan Bahan Bakar
Area ini menyediakan bahan bakar solar dan residu (gas methane) yang
digunakan oleh boiler, diesel MaK, dan alat berat transportasi yang berbahan bakar
solar (Wheel Loader, Fork Lift, Back Hoe, Dump Truck, dll)
Selain digunakan sebagai bahan bakar kendaraan, solat juga digunakan sebagai
bahan bakar awal untuk diesel MaK sedangkan R 38 (Residu/gas Methane)
digunakan oleh boiler Omnical. Selain itu R 38 pada viskositas tertentu digunakan
oleh diesel MaK sebagai bahan bakar pengganti.
4.3. Pengolahan Limbah
4.3.1. Unit Pengolahan Limbah
Limbah yang dihasilkan oleh PT. Indo Acidatama ialah limbah stillage dan
limbah B3 yang merupakan hasil dari pembakaran di boiler serta limbah elektronik.
Untuk limbah B3 sendiri diserahkan kepada pihak ke 3 untuk diolah. Sedangkan
limbah yang diolah pada unit pengolahan limbah adalah limbah stillage yang berasal
dari unit distilasi (A300). Unit distilasi menghasilkan stillage sebanyak 1200
m3/hari.Stillage dialirkan ke kanal bak netralisasi. Pada bak netralisasi, stillage yang
mempunyai pH sebesar 4,8-4,9 diinjeksikan dengan larutan kapur jenuh untuk
menetralkan. Untuk mencapai homogenitas yang optimum sehingga digunakan
mixer. Sesudah dinetralkan limbah dimasukkan ke dalam bak 1 (anaerobik), dimana
limbah yang masih berantai panjang akan mengalami degradasi secara biologis dan
biokimia oleh bakter-bakteri anaerob. Untuk menjaga agar bakter-bakteri tetap hidup
maka ditambahkan nutrien berupa urea dan asam pospat serta pH dijaga agar dalam
kondisi optimum yaitu 7. Waktu tinggal dalam bak 1 selama 35 hari.
Kemudian dari bak 1 dialirkan ke bak 2 yang merupakan bak anerob juga. Pada
bak 2 limbah memgalami proses yang sama seperti bak 1, hanya berbeda waktu
tinggalnya yaitu 20 hari. Pada bak ini dilakukan pengadukan lumpur untuk
menambah frekuensi kontak antara lumpur aktif dengan limbah. Dari bak 2 limbah
dialirkan ke bak 3 yang juga merupakan bak anaerob. Untuk menjaga agar aktivitas
bakteri tetap aktif maka ditambahkan nutrien dan pengadukan lumpur aktif. Tujuan

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 35


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

dari pengadukan ini juga agar bakteri dapat aktif karena sifat dari bakteri anerob
yang non aktif sehingga harus ada perlakuan mixing agar bakteri tersebut aktif.
Setelah keluar dari bak anaerob diharapkan mampu menurunkan BOD dan
COD sebesar 90% dari awalnya. Penurunan limbah yang semaksimal mungkin
bertujuan agar memenuhi syarat yang ditetapkan pemerintah untuk membuangnya
ke sungai. Syarat untuk perairan yitu COD sekitar 270 dan nilai BOD sekitar 90 ,
TSS sekitar 90, dan pH 6 – 9. Pada bak anaerob akan dihasilkan gas CH4, gas ini
akan digunakan sebagai bahan bakar boiler di unit utilitas. Setalah dari bak anaerob
akan dialirkan ke bak aerob untuk diolah mengunakan aerator dan secara kimia
fisika. Setelah dari bak aerob, maka limbah dapat dibuang ke sungai.
4.3.2. Penanganan Limbah
Limbah yang dihasilkan paling banyak pada PT. Indo Acidatama ialah stillage.
Stillage merupakan cairan cokelat yang merupakan limbah dari unit distilasi (A300).
Spesifikasi dari limbah stillage ialah :
- Debit : ± 1200 m3/hari
- Temperature : ± 500oC
- pH : 4,5 – 5
- BOD : 50.000 – 70.000 ppm
- COD : 100.000 – 120.000 ppm
- TSS : 7.000 – 10.000 ppm
- TDS : 90.000 – 120.000 ppm
- Sulfat : ± 2500 ppm
Sebelum limbah dibuang ke sungai, maka dilakukan pengolahan limbah
terlebih dahulu agar ketika limbah dibuang ke sungai memenuhi persyaratan yang
diizinkan oleh pemerintah. Berikut waste flow diagram dengan total waktu ± 3
bulan.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 36


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Gambar 4.1 Waste Flow Diagram


Unit pengolahan limbah di PT. Indo Acidatama dibagi menjadi empat yaitu:
1) Bagian Persiapan
a. Bak berjumlah 2 buah, bak ini bertujuan untuk mengendapkan
b. Bak penetralan, bak ini bertujuan untuk menetralkan limbah dengan bubur
kapur hingga dicapai pH yang cukup netral.
2) Bak Penguraian
Terdapat 3 bak anaerob dengan ukuran bak 1 (36.215 m3), bak 2 (38.68 m3),
bak 3 (29.296 m3) serta 2 bak aerob dengan ukuran bak 4 (± 8000 m3) dan bak 5
(± 12.000 m3). Stillage dialirkan secara paralel dari bak 1 sampai bak 3. Dari
ketiga bak ini limbah mengalami degradasi secara biologi. Spesifikasi limbah
yang keluar dari bak anaerob yaitu :
- pH : 7 – 7,5
- COD : ± 12000 ppm
- BOD : ± 4000 ppm
- TSS : ± 10000 ppm
Setelah dari bak anaerob, limbah akan dialirkan menuju bak aerob (bak 4
dan bak 5) dan pengolahan secara kimia fisika.
3) Bak Kontrol
Dari bak kontrol limbah yang sudah dinetralkan, sebagian lagi dialirkan ke
bak pembuangan dan sebagian lagi dialirkan ke kolam anaerob. Didalam bak ini,
limbah dibiarkan mengalami proses anaerob oleh bakteri sehingga menghasilkan

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 37


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

gas CH4 yang berbau dan penurun BOD dan COD. Ke dalam bak 1 ditambah
nutrienseperti urea dan asam pospat untuk kelangsungan hidup bakteri. Waktu
tinggal dalam bak 1 ini ialah 35 hari. Penambahan limbah ke dalam bak 1 terjadi
secara terus menerus sehingga terjadi aliran secara overflow menuju bak 2 dengan
waktu tinggal 20 hari. Setelah terjadi overflow pada bak 3, limbah masuk ke bak
4. Di bak 4 terjadi proses aerob dengan bantuan aerator. Waktu tinggal dalam bak
4 yaitu 14 hari. Dari bak 4 limbah akan mengalir ke bak 5 yang juga bertugas
sebagai bak maturasi. Spesifikasi limbah dari bak 5 yaitu :
- pH : 6,8 – 7
- COD : 100 – 250 ppm (maks 270 ppm)
- BOD : 40 – 80 ppm (maks 90 ppm)
- TSS : 80 – 100 ppm
Limbah yang sudah diolah akan dibuang ke sungai karena sudah memenuhi
spesifikasi perizinan dari pemerintah untuk dibuang ke perairan.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 38


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

BAB V
LABORATORIUM
5.1. Program Kerja Laboratorium
PT, Indo Acidatama memiliki 3 laboratorium yaitu laboratorium QA (Quakity
Assurance), laboratorium PC (Process Control), dan laboratorium Mikrobiologi. Ketiga
laboratorium ini memiliki tugas yang berbeda. Untuk tugas laboratorium QA yaitu
menganalisa mutu bahan baku (mulai dari molases yang akan masuk serta bahan-bahan
kimia yang akan digunakan oleh pabrik), produk akhir (yang sudah jadi dan siap untuk
dijual) dan produk sampai ke customer.Analisa yang dipakai untuk menganalisa molases
yaitu Analisa Gula Ganda.
- Standar Total Gula : 50 – 70 (sesuai MoU industri an distributor
- Waktu Analisa : setiap penerimaan tetes tebu dari distributor yang
berbeda ke dalam industri
- Alat yang digunakan : Titrasi Gula Ganda
Untuk tugas laboratorium PC yaitu menganalisa proses yang terdapat di unit 300
yaitu unit distilasi. Sampel dari unit distilasi akan di analisa di laboratorium PC selama 2
jam sekali dengan tujuan untuk memantau kualitas produk dan menghindari adanya produk
offspec yang tercampr dengan produk dengan keadaan onspec. Hasil dari analisa akan
disampaikan ke unit distilasi. Dengan melihat laporan yang diberikan, makan operator
akan mengambil tindakan dan melakukan pengendalian untuk menjaga kualitas produk.
Berikut program kerja laboratorium PC PT.Indo Acidatama :
a. Analisa Kemurnian/Purity
Standar Kemurnian : 96,0%Bv
Waktu Analisa : setiap 2 jam sekali (area 300)
Alat yang digunakan : spindle alcoholmeter dan anton paar
b. Analisa Kejernihan/APHA
Standar Kejernihan :<8
Waktu Analisa : setiap 2 jam sekali (area 300)
Alat yang digunakan : Tabung KMnO4
c. Analisa Keasaman/Acidity
Standar Keasaman : < 15 ppm
Waktu Analisa : setiap 2 jam sekali (area 300)

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 39


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

Alat yang digunakan : Titrasi Asam Basa


d. Analisa Impuritas
Standar Impuritas : < 100 ppm
Waktu Analisa : setiap 2 jam sekali (area 300)
Alat yang digunakan : Gas Chromatography
e. Analisa PTT
Standar kualitas : Tidak ada perubahan warna sampel selama 30 menit
Waktu analisa : setiap 2 jam sekali (area 300)
Alat yang digunakan : Larutan KMnO4
Untuk tugas laboratorium mikrobiologi yaitu menganalisa sampel etanol pada unit
fermentasi (area 200). Adapun program kerja laboratorium Mikrobiologi PT. Indo
Acidatama yaitu :
a. Analisa Brix (Kekentalan)
Standar Brix : < 18oBX
Waktu Analisa: setiap 4 jam sekali
Alat yang digunakan : spindle brix
b. Analisa Somogy
Stamdar Total Gula : 1,9 – 2,5%
Waktu Analisa : setiap awal dan akhir pada tangki seed, pre, dan main
Alat yang digunakan : Titrasi Somogy
c. Analisa Jumlah Sel
Standar Jumlah sel : > 3,5 x 108
Waktu Analisa : setiap awal dan akhir pada tangki seed, pre, dan main
Alat yang digunakan : Mikroskop- Haemocytometer
d. Analisa pH
Standar pH :±5
Waktu Analisa : setiap 4 jam sekali
Alat yang digunakan : pH meter
e. Analisa Kadar Alkohol
Standar Kadar Alkohol : min 7%
Waktu Analisa : setiap awal dan akhir pada tangki seed, pre, dan main
Alat yang digunakan : Spindle alkoholmeter

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 40


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

5.2. Peralatan Utama Laboratorium


5.2.1. Spindle Alcoholmeter/Brix
Spindle alcoholmeter biasa disebut dengan Hidrometer. Hidrometer
merupakan alat yang digunakan untuk mengukur berat jenis (atau kepadatan relatif)
dari cairan, yaitu rasio kepadatan cairan dengan densitas air. Terbuat dari kaca dan
sebuah batang silinder serta bola pembobotan dengan merkuri untuk membuatnya
mengapung. Alat ini juga dilengkapi dengan termometer yang berada di bagian
bawahnya. Cairan yang akan diuji dituangkan ke dalam wadah yang tinggi, lalu
hidrometer dimasukkan ke dalam cairan tersebut dan ia akan mengapung sesuai
dengan nilai alkoholmeter/brix pada cairan yang diuji. Hidrometer dapat dikalibrasi
untuk kegunaan yang berbeda, seperti mengukur kepadatan (creaminess) dari susu,
sacharometer untuk mengukur kepadatan gula dalam cairan, mengukur kekentalan
molases, dan mengukur alkohol untuk mengetahui kadar alkohol. Pengoperasian
dari hidrometer menggunakan prinsip Archimedes yaitu bahwa suspensi pada
fluida akan didorong oleh kekuatan yang sama dengan berat fluida yang
dipindahkan. Sehingga, semakin rendah kapasitas zat maka hidrometer akan
tenggelam.
5.2.2. Antoon Paar
Anton Paar alkoholmeter adalah alat portable yang digunakan untuk
mengukur kadar alkohol secara tepat. Alat ini hanya membutuhkan waktu 30 detik
untuk menunjukkan hasil pembacaan kemurnian suatu sampel. Alat ini mempunyai
ketelitian 0,1% Bv. Selain menguji tingkat kemurnian alkohol, alat ini juga dapat
digunakan untuk mengukur densitas serta suhu sampel yang akan dianalisa.
5.2.3. APHA
Skala APHA atau sering disebut juga skala Pt-Co (Platinum-Cobat) atau
skala Hazen, ialah suatu sandarisasi warna yang ditetapkan oleh American Public
Health Association. Standar ini dipakai untuk mengukur atau menggambarkan
warna dari suatu larutan. Warna APHA juga merupakan skala warna yang
berhubungan dengan “indeks kekuningan” yang dipakai untuk memeriksa kualitas
cairan yang tidak mengandung warna kuning.
Skala APHA ialah skala warna yang ditunjukkan oleh 0-500 unit ppm dari
senyawa platina-cobalt di dalam air. Angka nol merupakan skala yang

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 41


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

mempresentasikan air distilat atau air murni. Penggunaan skala APHA hanya
dengan membandingkan warna suatu cairan (dalam hal ini sampel etanol) dengan
larutan standar pada nilai APHA tertentu. Larutan sampel yang warnanya
mendekati dengan larutan standar maka dapat dianalogikan sebagai nilai APHA
dari larutan sampel tersebut.
5.2.4. Gas Chromatography
Terdapat 3 buah GC yang ada di dalam laboratorium dengan jenis yang sama
yaitu Thermal Conductivity Detector. TDC mendekati kualitas dalam sampel
berdasarkan sifat konduktivitas termalnya. Alat ini mempunyai sensitivitas yang
rendah, namun memiliki kelebihan dalam mendeteksi air. Pengoperasian dari 3 alat
tersebut berbeda yaitu :
a. 1 buah TCD manual
Manual artinya melakukan injeksi secara manual menggunakan injector ke
dalam GC dan menjalankan proses analisa secara bergantian dari 1 sampel ke
sampel ynag lain.
b. 2 buah TCH otomatis
Alat ini dapat menganalisa beberapa sampel sekaligus dalam sekali putaran
proses dan injeksi dilakukan otomatis oleh mesin GC, sehingga setelah sampel
dimasukkan maka akan berhenti sendiri ketika proses analisa telah selesai.
5.2.5. PTT(Permanganate Test Time)
Analisa PTT ini yaitu untuk mengetahui kualitas etanol dengan
menggunakan larutan KMnO4. PTT yaitu waktu yang diperlukan untuk alkohol
mereduksi KMnO4. Sehingga ketika reduksinya semakin kecil maka hasil dari
etanol itu semakin bagus. Larutan sampel (etanol) akan dimasukkan ke dalam test
tube dan didinginkan di ice bath sampai suhu 20oC. Lalu dimasukkan larutan
KMnO4ke dalam ice bath, ditunggu selama 30 menit. Jika larutan sampel berubah
warna sebelum 30 menit aritnya kualitas dari larutan sampel tersebut kurang bagus
namu jika selama 30 menit sampel tidak berubah warna maka larutan sampel
tersebut memili kualitas yang baik.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 42


LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR

DAFTAR PUSTAKA
Panduan PKL Prosedur Mutu PT Indo Acidatama Tbk: Karanganyar, Solo.
Panduan PKL Unit Fermentasi PT Indo Acidatama Tbk: Karanganyar, Solo.
Panduan PKL Utility Departemen PT Indo Acidatama Tbk: Karanganyar, Solo.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 43


LAPORAN TUGAS KHUSUS

KAJIAN KANDUNGAN MOLASES DAN KONVERSI MOLASES PADA PROSES


FERMENTASI SERTA PERHITUNGAN KEBUTUHAN AIR PENDINGIN PADA
TANGKI MAIN FERMENTER
PT INDO ACIDATAMA Tbk KARANGANYAR
SURAKARTA

Disusun Oleh:
Asif Widodo Zardani 21030115130125

Sigit Firman Dwi Handono 21030115140156

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2018

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro ii


Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro iii
PRAKATA
Puji dan syukur tercurahkan kepada Allah SWT karena dengan berkah, rahmat, dan
hidayah-Nya, penulis dapat melaksanakan kerja praktek dan menyelesaikan Laporan Tugas
Khusus ini dengan lancar dan sesuai harapan. Laporan tugas khusus ini berisi tentang tugas
yang diberikan baik oleh dosen pembimbing dan pembimbing lapangan pada saat kerja praktek
di PT Indo Acidatama Tbk.
Terselesaikannya laporan umum ini tidak lepas dari bantuan beberapa pihak. Oleh karena
itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada:
8. Dr. Siswo Sumardiono, S.T., M.T., sebagai Ketua Departemen Teknik Kimia Universitas
Diponegoro
9. Ir. Agus Hadiyarto M.T.sebagai dosen pembimbing kerja praktek
10.Bapak Dwi Teguh Santosa, S.E., M.M., sebagai Corporate Secretaryyang telah membantu
selama proses perizinan dan masa kerja praktek di PT Indo Acidatama Tbk
11.Bapak A. Aristya Hendro P., S.T., sebagai pembimbing lapangan PT Indo Acidatama Tbk
dan Bapak Sriyono sebagai Kepala Unit Fermentasi yang telah membimbing selama belajar
di Unit Fermentasi
12.Segenap karyawan di Unit Fermentasi dan operator lapangan yang bertugas yang telah
memberikan pengalaman dan pengetahuan di PT Indo Acidatama Tbk
13.Segenap karyawan PT Indo Acidatama yang telah memberikan bantuan selama penulis
berada di PT Indo Acidatama Tbk
14.Orang tua dan keluarga penulis, atas dukungan dan untaian doa yang telah diberikan selama
ini
Demikian laporan tugas khusus ini disusun, semoga bermanfaat bagi berbagai pihak
khususnya bagi perkembangan ilmu pengetahuan di Teknik Kimia, Fakultas Teknik
Universitas Diponegoro. Penulis menyadari masih terdapat kekurangan yang perlu penulis
perbaiki. Maka dari itu kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan.

Karanganyar, 7 Agustus 2018

Penulis

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro iv


DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................................ii


PRAKATA............................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI.............................................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................... vi
RINGKASAN ..........................................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ............................................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah .......................................................................................................... 1
1.3. Tujuan ............................................................................................................................ 2
1.4. Manfaat .......................................................................................................................... 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................... 3
2.1. Molases .......................................................................................................................... 3
2.2. Neraca Massa dan Neraca Energi .................................................................................. 3
2.3. Alat Utama Fermentasi .................................................................................................. 4
BAB III PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA ..................................................... 7
3.1. Pengumpulan Data ......................................................................................................... 7
3.2. Tahapan Pengolahan Data .............................................................................................. 7
3.2.1 Pengolahan Data Kandungan dan Konversi Molases ........................................... 7
3.2.2 Pegolahan Data Kebutuhan Air Pendingin ........................................................... 7
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................................... 9
4.1 Kandungan Molases ................................................................................................. 9
4.2 Hasil Perhitungan Konversi Molases ....................................................................... 9
4.3 Hasil Perhitungan Kebutuhan Air Pendingin ......................................................... 10
BAB V PENUTUP .................................................................................................................. 13
5.1. Kesimpulan .................................................................................................................. 13
3.1. Saran ............................................................................................................................. 13
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................ 2
LAMPIRAN ............................................................................................................................... 1

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro v


DAFTAR TABEL
Tabel 4.1. Kandungan Molases Pabrik Gula Rendeng .................................................................... 9
Tabel 4.2 Neraca Masa Fermented Sugar…….……..……………………………………………………………………11
Tabel 4.3 Data Sekunder pada Main Fermenter…………...………………………………...10

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro vi


RINGKASAN
PT Indo acidatama Tbk merupakan perusahaan go public yang bergerak dibidang industri
agro kimia bertaraf internasional. Industri etanol terbesar di Indonesia ini mulai didirikan sejak
tahun 1983 dengan nama awal PT Indo Alkohol Utama. PT Indo Acidatama Tbk terletak di
Desa Kemiri, Kecamaran Kebakkramat, Kabupaten Karanganyar. Bahan baku yang digunakan
berupa tetes tebu (molases) dan dibantu dengan yeast, sedangkan produk yang dihasilkan oleh
PT Indo Acidatama Tbk, yaitu etanol dan gas karbondioksida sebagai produk samping reaksi
pembentukan etanol yang kemudian dimanfaatkan PT Sama Mandiri yang merupakan anak
perusahaan PT Indo Acidatama Tbk.
Proses fermentasi di PT Indo Acidatam Tbk menggunakan bahan baku berupa molasses
yang didatangkan dari berbagai pabrik gula di Indonesia dimana memiliki kandungan zat yang
dengan jenis dan jumlah yang beragam. Oleh karena itu, mengkaji kandungan dalam molasses
menjadi penting agar molasses yang menjadi bahan baku tetap dapat terstandarisasi. Pada
proses fermentasi terjadi peroses pembentukan alkohol dengan bahan baku gula yang berada
dalam molasses. Untuk dapat mengevaluasi proses fermentasi yang sudah berjalan maka
dibutuhkan perhitungan konversinya. Selain itu proses fermentasi di PT Indo Acidatama Tbk
terdiri dari 3 batch dengan 1 batch terdiri dari 1 buah tangki seed fermenter, 1 buah tangki pre
fermenter, dan 1 buah tangki main fermenter. Ketiganya memiliki fungsi yang berbeda
sehingga dalam 1 batch neraca massa setiap tangki akan berbeda – beda neraca massanya
begitu pula neraca energinya. Sehingga menyebabkan kebutuhan pendingin yang digunakan
juga berbeda – beda sesuai dengan ukuran tangki. Untuk menghitung nilai konversi dan juga
kebutuhan air pendingin diperlukan perhitungan neraca massa dan energi. Neraca massa dan
neraca energy akan membantu dalam mengetahui jumlah bahan pendukng yang dibutuhkan
dalam mencapai hasil yang optimum. Neraca massa dan neraca energy memiliki persamaan
dasar yang sama. Perbedaan antara keduanya terletak pada komponen, neraca energy
menggunakan kalor dalam persamaanya.
Hasil yang diporoleh adalah data – data Kandungan dari molasses yang digunakan
sebagai bahan baku pada PT Indo Acidatama Tbk adalah total sugar 59.64 %, unfermented
sugar 3.12 %, abu 6.43 %, air 22.51 %, calcium 1.11%, sulfat 1.59 %.Konversi molasses pada
proses fermentasi batch 15712 adalah 81.03 %.Kebutuhan air pendingin pada main fermenter
adalah 50 ton

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro vii


BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Hal yang perlu diperhatikan selam proses kerja pabrik adalah bahan baku dan kinerja
alat proses itu sendiri. Bahan baku yang digunakan pada saat perancangan harus bisa
distandarisasi dan proses operasi juga harus dapat dievaluasi untuk perkembangan pabrik.
Hal yang perlu dievalusai pada proses operasi pabrik diantaranya adalah konversi bahan
baku, kebutuhan bahan baku utama, bahan pendukung dan lain – lain.
Dalam mengevaluasi suatu proses dibutuhkan sejumlah data penunjang, data tersebut
didapat dari pabrik yang telah berjalan prosesnya. Mengevaluasi proses akan lebih baik
jika umpan masuk dan keluarnya pun diatur dan diperhitungkan ulang. Sehingga data
bahan utama yang digunakan ulang dalam pendekatan teoritis untuk mendapatkan jumlah
komponen lain dapat sesuai.
Proses fermentasi di PT Indo Acidatam Tbk menggunakan bahan baku berupa molasses
yang didatangkan dari berbagai pabrik gula di Indonesia di mana memiliki kandungan zat
dengan jenis dan jumlah yang beragam. Oleh karena itu, mengkaji kandungan dalam
molasses menjadi penting agar molasses yang menjadi bahan baku tetap dapat
terstandarisasi. Pada proses fermentasi terjadi peroses pembentukan alkohol dengan bahan
baku gula yang berada dalam molasses. Untuk dapat mengevaluasi proses fermentasi yang
sudah berjalan maka dibutuhkan perhitungan konversinya. Selain itu proses fermentasi di
PT Indo Acidatama Tbk terdiri dari 3 batch dengan 1 batch terdiri dari 1 buah tangki seed
fermenter, 1 buah tangki pre fermenter, dan 1 buah tangki main fermenter. Ketiganya
memiliki fungsi yang berbeda sehingga dalam 1 batch neraca massa setiap tangki akan
berbeda – beda neraca massanya begitu pula neraca energinya. Sehingga menyebabkan
kebutuhan pendingin yang digunakan juga berbeda – beda sesuai dengan ukuran tangki.
1.2. Rumusan Masalah
Bahan baku yang digunakan pada proses fermentasi adalah molasses yang didatangkan
dari berbagai pabrik gula di Indonesia dimana pabrik gula tersebut memili kandungan yang
berbeda – beda. Oleh karena itu, dibutuhkan pengkajian data untuk melihat kandungan
molasses sehingga molasses yang menjadi bahan baku tapat memenuhi standar. Untuk
mengevaluasi proses fermentasi yang sudah berjalan dibutuhkan perhitungan konversi
bahan utamanyab yaitu molasses agar kedepanya proses dapat dikembangkan lebih lanjut.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 1


Selain itu proses dilakukan dengan penggantian filling dan proses pendinginan serta waktu
sterilisasi yang bergam baik di seed, pre maupun main fermenter. Pada main fermenter
dimana proses utama pembentukan alkohol berlangsung pendingin yang digunakan berupa
Heat Exchanger tipe plate and frame dimana tentu kebutuhan air pendinginya berbeda
dengan proses lainya. Oleh karena itu, dibutuhkan tinjauan jumlah kebutuhan air pendingin
pada main fermenter.

1.3. Tujuan
Tujuan dari dilakukanya pengkajian terhadap kandungan molasses,konversi molasses,
neraca energy dan air pendingin pada tangki main fermenter adalah:
1. Mengkaji zat – zat dalam molasses.
2. Mengkaji konversi molasses pada proses fermentasi.
3. Mengkaji kebutuhan air pendingin yang diperlukan pada tangki main fermenter.
1.4. Manfaat
Manfaat yang bisa didapatkan dari kajian tersebut adalah mengetahui tingkat
kesesuaian nilai teoritis dengan nilai praktisnya hingga saat ini. Serta mengetahui
kebutuhan air pendingin optimal yang dibutuhkan.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 2


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Molases
Molases atau tetes tebu merupakan hasil samping (by product) pada proses pembuatan
gula. Molases berwujud cairan kental yang diperoleh dari tahap pemisahan kristal gula.
Molases mengandung sebagian besar gula, asam amino dan mineral. Sukrosa yang terdapat
dalam tetes bervariasi antara 25 – 40 %, dan kadar gula reduksinya 12 – 35 %. Komposisi
yang penting dalam molases adalah TSAI (Total Sugar as Inverti ) yaitu gabungan dari
sukrosa dan gula reduksi. Molases memiliki kadar TSAI antara 50 – 65 %. Angka TSAI
ini sangat penting bagi industri fermentasi karena semakin besar TSAI akan semakin
menguntungkan.
(Agus Rochani dkk,2016)
Di dalam TSAI pada molasses juga terdapat senyawa yang tidak bisa dioksidasi oleh
mikroba pada saat proses fermentasi. Senyawa ini adalah gula – gula berantai panjang yang
selain tidak bisa diuraikan oleh mikroba fermentasi juga terkadang menjadi inhibitor untuk
perkembangan mikroba. Senyawa jenis ini disebut unfermented sugar.
(Reni Puspitasari,2008)
3.2.Neraca Massa dan Neraca Energi
Neraca massa adalah suatu perhitungan yang tepat dari semua bahan-bahan yang
masuk, yang terakumulasi dan yang keluar dalam waktu tertentu. Pernyataan tersebut
sesuai dengan hukum kekekalan massa yakni: massa tak dapat dijelmakan atau
dimusnahkan. Prinsip umum neraca massa adalah membuat sejumlah persamaan-
persamaan yang saling tidak tergantung satu sama lain, dimana persamaan-persamaan
tersebut jumlahnya sama dengan jumlah komposisi massa yang tidak diketahui. Persamaan
neraca massa secara umum adalah:
[ massa masuk ] – [ massa keluar ] = [ akumulasi ]

Neraca energy dibuat berdasarkan pada hokum pertama thermodinamika dimana


menyebutkan bahwa energy tidak dapat dibuat ataupun dimusnahkan (kekal). Neraca
energy adalah persamaan matematis yang menyatakan hubungan antara energy masuk dan
energy keluar suatu system yang berdasarkan pada satuan waktu operasi.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 3


[ Panas Masuk Main Fermenter ] – [ Panas Keluar Main Fermenter ] – [ Panas Pendingin
] + [ Panas Reaksi Fermentasi ] = [ Akumulasi Panas ]

Qin – Qout – Qcw + Qr = Qacc

( Wuryanti, 2016)

3.3. Alat Utama Fermentasi


3. Seed Fermenter
Tangki seed fermenter merupakan tangki yang digunakan untuk
perkembangbiakan yeast. Tangki seed fermenter ini terdapat 3 tangki yaitu FB 209A,
FB 209B, dan FB 209C dengan ukuran sebesar 2,65 m3. Tangki ini dilengkapi dengan
sparger di bagian bawah tangki, dioperasikan pada suhu 32oC. Pada seed berlangsung
proses aerob yaitu membutuhkan udara sehingga dilengkapi dengan blower untuk
sistem aerasinya.
Proses yang terjadi dalam seed fermenteryaitu proses strelisasi media, pembuatan
media dan pembiakan media. Sebelum tangki seed disterilisasi maka terlebih dahulu
dilakukan cleaning. Cleaning yaitu membersihkan tangki dengan cara menyemprotkan
air lewat sparger di dasar kolom selama 1 jam dengan penambahan formalin atau
desinfektan sebanyak 0,1 liter, setelah itu dibilas kembali dengan air.
Setelah dilakukan proses cleaning maka langkah selanjutnya yaitu membuat
media dengan memasukkan molases sebanyak 0,5 m3, air sebanyak 1,7 m3, aquatabs
sebanyak 0,01 kg untuk menghilangkan bakteri-bakteri yang tidak diinginkan seperti
bakteri E-coli, nutrient yaitu urea sebanyak 2 kg dan asam pospat sebanyak 1 kg, serta
anti foam sebanyak 1 liter untuk memperbesar tegangan permukaan pada saat proses
berlangsung sehingga buih-buih akan pecah. Setelah media dibuat maka dilakukan
sterilisasi dengan memasukkan steam 100oC selama sekitar 1-2 jam.Selanjutnya media
didinginkan dengan jacket cooler hingga suhunya 32oC selama 3-4 jam untuk dilakukan
inokulasi.Sebelum menuju tahap inokulasi, terlebih dahulu media diambil sampelnya
dan di cek TS (Total Sugar), kekentalan (Brix), dan pH media. Syarat kandungan TS
awal adalah 10-12%, Brix awal adalah 16-18oBX, dan pH sebesar 5-5,2.
Setelah selesai dianalisa maka akan dilakukan inokulasi yaitu memasukkan kultur
dalam media. Sebanyak 16 liter.Kemudian, tahap selanjutnya yaitu inkubasi dimana
berlangsung selama 14-16 jam. Pada tahap perkembangbiakan yeast di tangki seed akan
menghasilkan panas sehingga harus didinginkan menggunakan jacket cooler untuk
Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 4
menjaga suhunya tetap pada 31 – 32oC agar mikroba tetap hidup dan berkembang biak.
Karena volume dari seed tidak terlalu besar maka proses perkembangbiakan yeast yang
lebih banyak akan dilakukan di tangki pre fermenter yang mempunyai ukuran lebih
besar. Sebelum dipindahkan ke tangki pre fermenter makan di cek terlebih dahulu
jumlah selnya, biasanya jumlah selnya se0kitar 2,5-3,5 x 108.
3. Pre Fermenter
Hasil keluaran dari seed fermenter di transfer ke tangki pre fermenter untuk
perkembangbiakan yeast yang lebih besar. Jumlah tangki pre fermenterada 3 yaitu
tangki FB 210, FB 211, FB 212, ketiganya dilengkapi dengan sparger pada bagian
bawah tangki. Ukuran volume dari tangki ini sebesar 68 m3. Pada tangki ini dilengkapi
dengan blower karena proses berlangsung secara aerob dimana membutuhkan udara.
Proses yang terjadi di dalam pre fermenter hampir sama dengan seed fermenter
yang berbeda yaitu pada seed dilakukan sterilisasi namun pada pre fermenter dilakukan
pasteurisasi. Sebelum pembuatan media, tangki dibersihkan (cleaning) dan ditambah
formalin atau desinfektan sebanyak 0,1 liter sama seperti seed fermenter.
Media pada pre fermenter dibuat dengan menambahkan molases sebanyak 7 m3,
air sebanyak 37 m3, aquatabssebanyak 0,1 kg, nutrient yaitu urea sebanyak 50 kg dan
asam pospat sebanyak 35 kg, serta anti foam sebanyak 5 liter. Setelah media dibuat
maka dilakukan pasteurisasi dengan memasukkan steam 70-75oC selama sekitar 1-2
jam. Selanjutnya media didinginkan dengan surface area cooler hingga suhunya ± 32oC
selama 6 jam untuk dilakukan inokulasi. Sebelum menuju tahap inokulasi, terlebih
dahulu media diambil sampelnya dan di cek TS (Total Sugar), kekentalan (Brix), dan
pH media. Syarat kandungan TS awal adalah 12-14%, Brix awal adalah 16-18oBX, dan
pH sebesar 5-5,2.
Setelah selesai dianalisa maka akan dilakukan inokulasi yaitu memasukkan kultur
dalam media. Kemudian, tahap selanjutnya yaitu inkubasi dimana berlangsung selama
14-16 jam. Pada tahap perkembangbiakan yeast di tangki pre fermenterakan
menghasilkan panas sehingga harus didinginkan menggunakan surface area coooler
untuk menjaga suhunya tetap pada 31 – 32oC agar mikroba tetap hidup dan berkembang
biak. Selanjutnya dari tangki pre fermenter akan dialirkan ke tangki mainfermenter.
3. Main Fermenter
Tangki main fermenter terdiri dari 4 tangki yaitu FC 213, FC 215, FC 217, dan
FC 218. Tangki ini mempunyai volume 880 m3dilengkapi dengan sparger di bagian

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 5


bawahnya. Pada tangki ini terjadi proses pembuatan media, pembiakan media, dan
perubahan glukosa menjadi alkohol dengan bantuan enzim yang dikeluarkan oleh yeast.
Sebelum dilakukan pembuatan media, tangki dibersihkan (cleaning) dengan ditambah
formalin atau desinfektan sebanyak 0,5 liter.
Pembuatan media yaitu dengan menambahkan molases sebanyak 195m 3, air
sebanyak 680 m3, urea sebanyak 50 kg, asam pospat sebanyak 34 kg, antifoam sebanyak
12 liter, dan aquatabs sebanyak 0,38 kg. Mashyang dihasilkan dari pre fermenter akan
dialiri ke tangki main fermenter. Mengalirkan bahan-bahan yang akan dibuat untuk
media serta mash dari pre ferementer ke tangki main fermenter akan membutuhkan
waktu sekitar 12-13 jam, proses ini biasanya disebut dengan filling.
Setelah selesai filling maka proses fermentasi dimulai. Proses fermentasi
membutuhkan waktu sekita 36-40 jam. Pada proses ini berlangsung secara anaerob dan
akan menghasilkan energi berupa panas sehingga untuk menjaga suhu tetap pada 31-
32oC digunakan Heat exchanger tipe plat. Selain itu dalam proses fermentasi akan
menghasilkan produk samping yaitu gas CO2. Gas CO2 yang dihasilkan akan dialirkan
ke PT. Saman Mandiri untuk pembuatan minuman bersoda.
Brix akhir pada proses fermentasi yaitu 6-8oBX, kadar gula TS akhir sebesar 1-
2% dan kadar alkohol yang dihasilkan sebesar 8-10%. Hasil alkohol dari tangki main
fermenter ini akan dimasukaan ke dalam tangki hopper FB 214 untuk selanjutnya
dilakukan distilasi sehinggal kadarnya akan mencapai 96,6%.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 6


BAB III
PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA
3.1. Pengumpulan Data
Data dan keterangan yang diperoleh dan digunakan dalam penyusunan laporan ini
menggunakan beberapa cara, yaitu:

1. Data Primer
Data ini merupakan data lapangan yang diperoleh dengan melakukan pengukuran,
pengamatan dan mencatat secara langsung besaran operasi yang diamati baik pada
ruang control maupun laboratorium di PT Indo Acidatama Tbk. Berikut data primer
yang diperoleh:

Suhu air masuk : 26.4oC Tetes masuk : 270622 Kg


Suhu air keluar : 32oC Total Sugar keluar : 1.985%
Volume mash : 876 m3 Total Sugar masuk : 55.531 %
Berat jenis mash : 1030 Kg/m3
(Data Fermentasi PT Indo Acidatama Tbk. Batch 15712)
2. Data Sekunder
Data ini merupakan data yang diperoleh dari literature – literature yang ada.
Proses fermentasi pada main fermenter terjadi reaksi sebagai berikut :
C6H12O6(l)  2C2H5OH(l) + 2CO2(g)
Dengan data panas pembentukan standar masing masing senyawa sebagai berikut :

ΔHof CO2 = -395 KJ/ mol


ΔHof C6H12O6 = -2820 KJ/ mol
ΔHof C2H5OH = -1368 KJ/ mol ( Clara, 2017 )
3.2. Tahapan Pengolahan Data
3.2.1 Pengolahan Data Kandungan dan Konversi Molases
Tahap 1 Menyiapkan persamaan dan data

Tahap 2 Menghitung neraca masa fermented sugar

Tahap 3 Menghitung konversi molases

3.2.2 Pegolahan Data Kebutuhan Air Pendingin


Tahap 1 Menyiapkan persamaan dan data sekunder

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 7


Tahap 2 Menhitung pamas bahan masuk (Qin), panas bahan keluar (Qout) dan panas
reaksi (QR)

Tahap 3 Menghitung kebutuhan air pendingin pada main fermenter

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 8


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Kandungan Molases
Tabel 4.1 Kandungan molasses pabrik gula Rendeng

Komponen Presentase

Total Sugar 59.64 %

Unfermented Sugar 3.12 %

Ash Content 6.43 %

Water Content 22.51 %

Calcium 1.11 %

Sulfat 1.59 %

(Test Report Analysis Laboratory PG Rndeng,2018)

Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa kandungan yang terbanyak pada molasses
adalah kandungan gulanya yang mencapai 59.64 % dilanjutkan dengan kandungan air
yang mencapai 22.51 %.

4.2 Hasil Perhitungan Konversi Molases


Tahap 1 Menyiapkan Persamaan dan Data Primer

 Neraca Massa
 [ Input ] – [ Output ] = [ Reaksi ]
 Fermented Sugar = Total Sugar – Unfermented Sugar
 Perhitungan Konversi Molases
𝐹𝑒𝑟𝑚𝑒𝑛𝑡𝑒𝑑 𝑠𝑢𝑔𝑎𝑟 𝑅𝑒𝑎𝑘𝑠𝑖
Konversi = X 100%
𝐹𝑒𝑟𝑚𝑒𝑛𝑡𝑒𝑑 𝑆𝑢𝑔𝑎𝑟 𝑚𝑢𝑙𝑎

 Data molasses yang digunakan


Total Sugar mula : 55.531 % X 270622 Kg
: 150279.1 Kg
Unfermented Sugar = 3,12 % X 270622 Kg
8443.4 Kg
Fermented Sugar Awal = 150279,1 – 8443,4
= 141835,7 Kg
n Fermented sugar awal = 141835,7 Kg : BM glukosa

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 9


= 141835,7 Kg : 180 Kg/Kmol
= 787,97 Kmol
 Data produk alkohol yang digunakan
n alkohol product = 8,5 % x Vmash x ρ alkohol : Bm Alkohol
= 8,5 % x 876 m3 x 789 kg/m3 : 46 kg/kmol
= 1277,15 kmol
Tahap 2 Menghitung Neraca Masa Fermented Sugar
Fermented Sugar Reaksi
C6H12O6 (l)  2C2H5OH (l) + 2CO2 (g)
Tabel 4.2 Neraca masa fermented sugar
C6H12O6 2C2H5OH 2CO2
Mula - mula 787,97 Kmol - -
Reaksi 638,57 kmol 1277,15 kmol 1277,15 kmol
Sisa 149,4 kmol 1277,15 kmol 1277,15 kmol

Tahap 3 Menghitung konversi molases

𝐹𝑒𝑟𝑚𝑒𝑛𝑡𝑒𝑑 𝑠𝑢𝑔𝑎𝑟 𝑅𝑒𝑎𝑘𝑠𝑖


Konversi = X 100%
𝐹𝑒𝑟𝑚𝑒𝑛𝑡𝑒𝑑 𝑆𝑢𝑔𝑎𝑟 𝑚𝑢𝑙𝑎
638,57 kmol
Konversi = X 100%
787,97 Kmol
= 81.03 %

Dari data penelitian Fitri Hartina dkk (2014), konversi molasses yang diteliti
sebesar 87.43 %. Proses fermentasi pada PT Indo Acidatama Tbk memiliki nilai konversi
yang lebih kecil yatu 81.03 %.
Hal ini dapat terjadi karena molasses yang digunakan masih mengandung total
solid yang cukup besar yaitu 77.49% sehingga mengganggu proses fermentasi oleh
mikroorganisme.
4.3 Hasil Perhitungan Kebutuhan Air Pendingin
Tahap 1 Menyiapkan persamaan dan data sekunder

a) Persamaan neraca energi pada main fermenter adalah sebagai berikut :


[ Panas Masuk Main Fermenter ] – [ Panas Keluar Main Fermenter ] – [ Panas Pendingin
] + [ Panas Reaksi Fermentasi ] = [ Akumulasi Panas ]

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 10


Qin – Qout – Qcw + QR = Qacc
𝑑
0 – 0 – Mw. Cpw. ΔTw + M. ΔHR = 𝑑𝑇 ( 𝑀. 𝐶𝑝. 𝑇)

Dengan perubahan suhu dT pada main fermenter dijaga tetap mendekati = 0 sehingga,

Mw. Cpw. ΔTw + M. ΔHR = 0

Mw. Cpw. ΔTw = M. ΔHR

Sehingga dari persamaan diatas diketahui bahwa panas yang terjadi akibat fermentasi
sebanding dengan panas air pendingin yang dibutuhkan.

b) Data sekunder yang didapat dari main fermenter adalah sebagai berikut :
Tabel 4.3 Tabel Data Sekunder pada Main Fermenter
Data Nilai Satuan
o
Twin 26,4 C
o
Twout 32 C
ΔHR -3665.82 Kkal/kg
V mash 876 M3
Kadar Alkohol 8,5 %V
Cpw 1 Kkal/ Kg K
(PT. Indo Acidatama, 2018)
Tahap 2 Menhitung masuk fermenter (Qin), panas keluar fermenter (Qout) dan
panas reaksi (QR)

a) Panas Masuk Fermenter ( Qin)


Proses fermentasi pada main fermenter dipertahankan dan dijaga untuk tidak
kontak dengan suhu luar agar tidak berpengaruh pada proses fermentasi sehingga
panas dari luar masuk fermenter dijaga = 0
b) Panas Keluar Fermenter ( Qout )
Proses fermentasi pada main fermenter dipertahankan dan dijaga untuk tidak
kontak dengan suhu luar agar tidak berpengaruh pada proses fermentasi sehingga
panas dari fermenter keluar lingkungan dijaga = 0
c) Panas Reaksi (QR )
Proses fermentasi pada main fermenter terjadi reaksi sebagai berikut :
C6H12O6 (l)  2C2H5OH (l) + 2CO2 (g)
Dengan data panas pembentukan standar masing masing senyawa sebagai berikut
:
ΔHof CO2 = -395 KJ/ mol
ΔHof C6H12O6 = -2820 KJ/ mol
Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 11
ΔHof C2H5OH = -1368 KJ/ mol ( Clara, 2017 )
Sehingga
ΔHR = Ʃ ΔHof Produk - Ʃ ΔHof Reaktan
= 2. (ΔHof C2H5OH + ΔHof CO2) - ΔHof C6H12O6
= 2. ( -1368 KJ/ mol + -395 KJ/ mol ) – ( -2820 KJ/ mol )
= ( -3526 + 2820 )
= -706 KJ/ mol
𝐾𝑘𝑎𝑙
𝐾𝐽 0,23885
𝐾𝐽
ΔHR = −706 𝑔 10−3 𝑘𝑔
𝑚𝑜𝑙 46 .
𝑚𝑜𝑙 𝑔

= -3665,82 Kkal/Kg
Tahap 3 Menghitung kebutuhan air pendingin pada main fermenter

Dari persamaan neraca energi pada main fermenter diketahui bahwa besarnya kalor
reaksi fermentasi sebanding dengan kalor yang ditransfer ke air pendingin sehingga
kebutuhan air pendingin adalah sebagai berikut :

Mw. Cpw. ΔTw = - ( M. ΔHR )


𝐾𝑘𝑎𝑙 𝐾𝑔 𝐾𝑘𝑎𝑙
Mw. 1 𝐾𝑔 𝐾 ( 305 – 299,4 ) K = 8,5 %. 876 m3 . 1,03 . −3665,82
𝑚3 𝐾𝑔

𝐾𝑘𝑎𝑙 𝐾𝑘𝑎𝑙
𝑀𝑤. 5,6 = −( 76,7 𝐾𝑔. −3665,82 )
𝐾𝑔 𝐾𝑔

𝑀𝑤 = 50204,58 𝐾𝑔/cycle

Satu cycle membutuhkan waktu 72 jam sehngga kebutuhan air pending pada tangki main
fermenter adalah

𝑀𝑤 = 50204,58 𝐾𝑔/72 𝑗𝑎𝑚

𝑀𝑤 = 697,288 Kg/jam

Dari perhitungan di atas dapat diketahui bahwa kebutuhan air selama proses fermentasi
pada main fermenter sebanyak 50204,58 𝐾𝑔/cycle atau 697,288 Kg/jam. Sedangkan
kapasitas penyimpanan air pada water pit menurut data utilitas PT Indo Acdatama Tbk
(2018), adalah sebesar 500.000 Kg sehingga air yang digunakan sebagai air pendingin
pada tangki main fermenter dalam satu cycle sebesar 10 % dari kapasitas air pada water
pit.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 12


BAB V
PENUTUP

5.3. Kesimpulan
1. Kandungan dari molasses yang digunakan sebagai bahan baku pada PT Indo Acidatama
Tbk adalah total sugar 59.64 %, unfermented sugar 3.12 %, abu 6.43 %, air 22.51 %,
calcium 1.11%, sulfat 1.59 %.
2. Konversi molasses pada proses fermentasi batch 15712 adalah 81.03 %
3. Kebutuhan air pendingin pada main fermenter adalah 697, 26 Kg/jam atau ± 50
ton/cycle dalam waktu 72 jam/cycle.
3.1. Saran
Dalam menentukan kandungan molasses sebaiknya memiliki data standar mutu
minimal molasses yang disyaratkan oleh pabrik agar dapat dibandngkan kandungan
molassesnya. Sedangkan untuk menentukan kebutuhkan air pendingin teoritis sebaiknya
memiliki data air pendingin praktis yang digunakan oleh pabrik selama pabrik beroperasi
sehingga bisa saling dibandingkan.

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 13


DAFTAR PUSTAKA

Clara. 2017. Panas Reaksi Pembentukan Ethanol. Diakses dari Brainly.com pada 1 Agustus
2018

Dharsono Wulandari dan Oktari Saptian Y.2010.Proses Pembuatan Biodiesek dari Dedak dan
Methanol Dengan Esterifikasi In Situ. Universitas Diponegoro Semarang

Panduan PKL Prosedur Mutu PT Indo Acidatama Tbk: Karanganyar, Solo.

Panduan PKL Unit Fermentasi PT Indo Acidatama Tbk: Karanganyar, Solo.

Panduan PKL Utility Departemen PT Indo Acidatama Tbk: Karanganyar, Solo.

Puspitasari, Reni. 2008 . Kualitas Molases Sebagai Bahan Baku Produksi Alkohol Pabrik
Spiritus Madukusimo Yogyakarta. Universitas Sanata Dharma Yogyakarta

Rochani Agus dan Ma’sun Zuhdi.2016.Pengaruh Konsentrasi Gula Larutan Molases


Terhadap Kadar Ethanol Pada Proses Fermentasi.Universitas Tribuwana
Tunggadewi.
Wuryanti. 2016. Neraca Massa dan Energi. Bandung : Jurusan Teknik Konversi dan Energi
Politeknik Negeri Bandung

Departemen Teknik Kimia Universitas Diponegoro 2


LAMPIRAN

Laporan Harian Unit Fermentasi

NO BATCH : 15712 FB : 217

ITEM SATUAN NILAI

Volume Mash A-200 M3 876

Volume Mash A-300 M3 885

Alk Content % 8.5

Total Sugar % 55.531

Gula Sisa % 1.985

Anti Foam Liter 16

Disinfectant Kg 0.7

Tetas Kg 270622

Air Proses M3 1705

Urea Kg 52

H3PO4 Kg 70

Aquatab Kg 4.06

Alk 100% Liter 62868

Start/Stop Distilasi Jam 03.50/17.45

Total Waktu Distilasi Jam 13 jam 55 menit


Test Report Analysis Laboratory

Nama Pabrik Gula : Pabrik Gula Rendeng Tanggal Analysis : 27 Juni 2018

ITEM SATUAN NILAI


o
Viscosity Brix 85.2

Total Sugar % BW 59.64

Unfermented Sugar % BW 3.12

Ash Content % BW 6.43

Water Content % BW 22.51

Total Solid % BW 77.49

Optical Density 207

Calcium % BW 1.11

Sulfat % BW 1.59