Anda di halaman 1dari 19

RENCANA PELAKSANAAN PE

MBELAJARAN
TAHUN PELAJARAN 2018/2019

Sekolah : SMA Negeri 2 Mengwi


Mata Pelajaran : Ekonomi
Kelas /Semester : XI / Satu
Materi Pokok : Ketenagakerjaan
Alokasi Waktu : 12 x 45 menit (3 kali pertemuan)

A. Kompetensi Inti
Rumusan Kompetensi Sikap Spiritual yaitu “Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang
dianutnya”. Adapun rumusan Kompetensi Sikap Sosial yaitu “Menunjukkan perilaku jujur, disiplin,
tanggung jawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsif, dan proaktif;
sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan
lingkungan sosial dan alam serta menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan
dunia”.

KI 3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural,


dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni,
budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan
prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk
memecahkan masalah.
KI 4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif
dan kreatif, serta mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar dan Indikator


Kompetensi Dasar Indikator
3.3. Menganalisis permasalahan Pertemuan ke 8
ketenagakerjaan dalam 3.3.1. Menjelaskan pengertian ketenagakerjaan
pembangunan ekonomi 3.3.2. Menjelaskan pengertian kesempatan kerja, tenaga
kerja, angkatan kerja dan bekerja
3.3.3. Menidentifikasi factor-faktor yang memengaruhi
kesempatan kerja
3.3.4. Mengidentifikasi jenis-jenis tenaga kerja
3.3.4. Menghitung tingkat partisipasi angkatan kerja

Pertemuan ke 9
3.3.5. Mengidentifikasi upaya peningkatan kualitas tenaga
kerja
3.3.6. Mendeskripsikan system pemberian upah

Pertemuan ke 10
3.3.7. Menjelaskan pengertian pengangguran
3.3.8. Menhitung besarnya tingkat pengangguran
3.3.9. Mengidentifikasi macam-macam pengangguran
3.3.10. Menjelaskan cara mengatasi pengangguran
3.3.11. Menganalisis permasalahan ketenagakerjaan di
86
Indonesia
4.3. Menyajikan hasil analisis 4.3.1 Mempresentasikan hasil analisis masalah
masalah ketenagakerjaan dalam ketenagakerjaan di Indonesia
pembangunan ekonomi dan
cara mengatasinya

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran melalui pendekatan saintifik dengan menggunakan
model pembelajaran Problem Based Learning, peserta didik dapat menganalisis permasalahan
ketenagakerjaan dalam pembangunan ekonomi dan menyajikan hasil analisis masalah
ketenagakerjaan dalam pembangunan ekonomi dan cara mengatasinya dengan dengan penuh
tanggung jawab, bekerja keras dan bekerja sama.

D. Materi Pembelajaran
Ketenagakerjaan
 Pengertian tenaga kerja, angkatan kerja, dan kesempatan kerja
 Jenis-jenis tenaga kerja
 Masalah ketenagakerjaan
 Upaya meningkatkan kualitas tenaga kerja
 Sistem upah
 Pengangguran

E. Pendekatan dan Metode Pembelajaran


a. Pendekatan : Saintifik
b. Model : PBL
c. Metode : Ceramah, Diskusi, tanya jawab dan penugasan

F. Media Pembelajaran
Media/Alat : Laptop, LCD, Peta Konsep dan Power point

G. Sumber Belajar
Alam S 2017. Buku Ekonomi Mandiri kelas XI SMA Kurikulum 2013. Erlangga
Ismawanto. 2017. Buku Ekonomi untuk Kelas XI SMA Kurikulum 2013.
Ismawanto. 2017. Panduan Materi Sukses Olimpiade Sains Ekonomi Jilid 1 (Makro dan Mikro).
Jakarta: Bina Prestasi Insani.
Buku ekonomi lain yang relevan dan ber-isbn, internet dan nara sumber

H. Langkah-Langkah Pembelajaran
a. Pertemuan Minggu VIII
Alokasi
Kegiatan Deskripsi
waktu
Pendahuluan a) Kelas dipersiapkan agar lebih kondusif untuk proses 20 menit
belajar mengajar; kerapian dan kebersihan ruang kelas,
berdoa, presensi (absensi, kebersihan kelas, menyiapkan
media dan alat serta buku yang diperlukan).
b) Peserta didik disinggung tentang materi minggu lalu yaitu
Pertumbuhan ekonomi kemudian menghubungkannya dengan
kondisi kehidpan sehari-hari.
c) Guru mengajak peserta didik untuk membaca materi yang akan
disampaikan selama 15 menit.
d)Peserta didik ditegaskan kembali tentang topik dan
87
Alokasi
Kegiatan Deskripsi
waktu
menyampaikan kompetensi yang akan dicapai.
e) Peserta didik dibagi menjadi enam kelompok (kelompok I, II,
III, IV, V, dan VI) dan diberikan waktu untuk diskusi 60 menit.
Inti a) Sebelum peserta didik mempelajari Ketenagakerjaan, 140 menit
peserta didik dapat diberikan apersepsi dengan
menanyakan tentang perbedaan tenaga kerja, angkatan
kerja dengan penduduk usia kerja yang mereka ketahui.
b) Kelompok I, III dan V ditugaskan untuk melakukan kajian
tentang pengertian Ketenagakerjaan, kesempatan kerja dan
factor-faktor yang mempengaruhi kesempatan kerja melalui
buku-buku yang tersedia termasuk ke perpustakaan.
c) Kelompok II, IV dan VI ditugaskan untuk melakukan kajian
tentang jenis-jenis tenaga kerja melalui buku-buku yang
tersedia termasuk ke perpustakaan.
d) Setiap kelompok harus membuat laporan sesuai dengan
masalah yang dikaji. Hasil kajian itu sebaiknya didukung
dengan gambar-gambar yang relevan.
e) Kelompok IV, V dan VI ditunjuk oleh guru untuk
mempresentasikan kajiannya kemudian kelompok I, II dan III
yang tidak presentasi dapat mengajukan pertanyaan.
g) Peserta didik diminta menuliskan hasil diskusi pada lembar
kertas kerja.
h) Hasil diskusi kelompok kemudian dikumpulkan kepada guru.
Penutup a) Peserta didik dapat ditanya apakah sudah memahami 20 menit
materi tersebut.
b) Peserta didik diminta untuk mengumpulkan kertas kerja.
c) Guru menutup pembelajaran minggu ke-4 ini dengan
memberikan ringkasan tentang makna Ketenagakerjaan.
Dan mengajak berdoa semoga pembelajaran hari ini
bermanfaat untuk kita semua.
d) Peserta didik diberikan uji pemahaman materi dan tugas
mandiri atau tugas kelompok

b. Pertemuan Minggu IX
Alokasi
Kegiatan Deskripsi
waktu
Pendahuluan a) Kelas dipersiapkan agar lebih kondusif untuk proses 20 menit
belajar mengajar; kerapian dan kebersihan ruang kelas,
berdoa, presensi (absensi, kebersihan kelas, menyiapkan
media dan alat serta buku yang diperlukan).
b) Peserta didik disinggung tentang materi minggu lalu
yaitu ketenagakerjaan kemudian menghubungkannya dengan
kondisi kehidpan sehari-hari.
c) Peserta didik ditegaskan kembali tentang topik dan
menyampaikan kompetensi yang akan dicapai.
d) Peserta didik dibagi menjadi enam kelompok (kelompok I, II,
III, IV, V, dan VI) dan diberikan waktu untuk diskusi 60 menit.
Inti a) Sebelum peserta didik mempelajari Ketenagakerjaan, 140 menit
peserta didik dapat diberikan apersepsi dengan

88
Alokasi
Kegiatan Deskripsi
waktu
menanyakan tentang perbedaan tenaga kerja, angkatan
kerja dengan penduduk usia kerja yang mereka ketahui.
b) Kelompok I, III dan V ditugaskan untuk melakukan kajian
tentang upaya meningkatkan kualitas tenaga kerja
melalui buku-buku yang tersedia termasuk ke perpustakaan.
c) Kelompok II, IV dan VI ditugaskan untuk melakukan kajian
tentang system upah melalui buku-buku yang tersedia
termasuk ke perpustakaan.
d) Setiap kelompok harus membuat laporan sesuai dengan
masalah yang dikaji. Hasil kajian itu sebaiknya didukung
dengan gambar-gambar yang relevan.
e) Kelompok I, II dan III ditunjuk oleh guru untuk
mempresentasikan kajiannya kemudian kelompok IV, V dan
VI yang tidak presentasi dapat mengajukan pertanyaan.
g) Peserta didik diminta menuliskan hasil diskusi pada lembar
kertas kerja.
h) Hasil diskusi kelompok kemudian dikumpulkan kepada guru.
Penutup a) Peserta didik dapat ditanya apakah sudah memahami 20 me
materi tersebut. nit
b) Peserta didik diminta untuk mengumpulkan kertas kerja.
c) Guru menutup pembelajaran minggu ke-5 ini dengan
memberikan ringkasan tentang makna Sistem upah dan
pengangguran. Dan mengajak berdoa semoga pembelajaran
hari ini bermanfaat untuk kita semua.
d) Peserta didik diberikan uji pemahaman materi dan tugas
mandiri atau tugas kelompok

c. Pertemuan Minggu X
Alokasi
Kegiatan Deskripsi
waktu
Pendahuluan a) Kelas dipersiapkan agar lebih kondusif untuk proses 20 menit
belajar mengajar; kerapian dan kebersihan ruang kelas,
berdoa, presensi (absensi, kebersihan kelas, menyiapkan
media dan alat serta buku yang diperlukan).
b) Peserta didik disinggung tentang materi minggu lalu
yaitu ketenagakerjaan kemudian menghubungkannya dengan
kondisi kehidpan sehari-hari.
c) Peserta didik ditegaskan kembali tentang topik dan
menyampaikan kompetensi yang akan dicapai.
d) Peserta didik dibagi menjadi enam kelompok (kelompok I, II,
III, IV, V, dan VI) dan diberikan waktu untuk diskusi 60 menit.
Inti a) Sebelum peserta didik mempelajari Ketenagakerjaan, 140 menit
peserta didik dapat diberikan apersepsi dengan
menanyakan tentang perbedaan tenaga kerja, angkatan
kerja dengan penduduk usia kerja yang mereka ketahui.
b) Kelompok I, III dan V ditugaskan untuk melakukan kajian
tentang pengangguran dan macam-macam
pengangguran melalui buku-buku yang tersedia termasuk ke
perpustakaan.

89
Alokasi
Kegiatan Deskripsi
waktu
c) Kelompok II, IV dan VI ditugaskan untuk melakukan kajian
tentang cara mengatasi pengangguran dan masalah
ketenagakerjaan melalui buku-buku yang tersedia termasuk ke
perpustakaan.
d) Setiap kelompok harus membuat laporan sesuai dengan
masalah yang dikaji. Hasil kajian itu sebaiknya didukung
dengan gambar-gambar yang relevan.
e) Kelompok I, II dan III ditunjuk oleh guru untuk
mempresentasikan kajiannya kemudian kelompok IV, V dan
VI yang tidak presentasi dapat mengajukan pertanyaan.
g) Peserta didik diminta menuliskan hasil diskusi pada lembar
kertas kerja.
h) Hasil diskusi kelompok kemudian dikumpulkan kepada guru.
Penutup a) Peserta didik dapat ditanya apakah sudah memahami 20 me
materi tersebut. nit
b) Peserta didik diminta untuk mengumpulkan kertas kerja.
c) Guru menutup pembelajaran minggu ke-5 ini dengan
memberikan ringkasan tentang makna Sistem upah dan
pengangguran. Dan mengajak berdoa semoga pembelajaran
hari ini bermanfaat untuk kita semua.
d) Peserta didik diberikan uji pemahaman materi dan tugas
mandiri atau tugas kelompok

I. Penilaian Proses dan Hasil Pembelajaran


1. Teknik Penilaian :
A. Penilaian Pengetahuan : Tes Tertulis
B. Penilaian Keterampilan : Unjuk Kerja/ Praktik dan Portofolio
2. Bentuk Penilaian :
A. Tes tertulis : Pilihan ganda dan Uraian beserta pedoman penilaian
B. Unjuk kerja : lembar penilaian presentasi dan pedoman penilaian
C. Portofolio : Pengumpulan tugas mandiri
3. Instrumen penilaian : terlampir
4. Alat Penilaian : Soal terlampir

Mengetahui, Mengwi, 15 Juli 2018


Kepala SMA Negeri 2 Mengwi Guru Mata Pelajaran,

Drs. I Nyoman Windia Yanti Widiastuti, SE., M.Pd


NIP. 19591231 198603 1 325 NIP. 19750801 200604 2 005

90
Lampiran Materi Pembelajaran
Materi Pertemuan VIII

KETENAGAKERJAAN
1. Pengertian ketenagakerjaan, kesempatan kerja, tenaga kerja dan angkatan kerja
Menurut UU nomor 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, dapat dijelaskan sebagai berikut :
a. Ketenagakerjaan adalah segala hal yang berhubungan dengan tenaga kerja pada waktu sebelum, selama
dan sesudah masa kerja.
b. Tenaga Kerja adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna menghasilkan barang dan/atau
jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk masyarakat.
Sedangkan Angkatan Kerja adalah penduduk usia kerja (15 tahun dan lebih) yang bekerja, atau mempunyai
pekerjaan namun sementara tidak bekerja dan pengangguran. Dan bekerja adalah suatu kegiatan ekonomi
yang dilakukan oleh seseorang untuk memperoleh atau membantu memperoleh pendapatan atau keuntungan,
dengan lama bekerja paling sedikit 1 jam secara terus-menerus dalam seminggu yang lalu (termasuk pekerja
keluarga tanpa upah yang membantu dalam suatu kegiatan ekonomi)
Kesempatan kerja mempunyai dua pengertian, yaitu:
1. Dalam arti sempit, kesempatan kerja adalah banyak sedikitnya tenaga kerja yang mempunyai kesempatan
untuk bekerja,
2. Dalam arti luas, kesempatan kerja adalah banyak sedikitnya faktor-faktor produksi yang mungkin dapat ikut
dalam proses produksi.
Kesempatan kerja (employment) dibagi lagi menjadi dua kelompok, yaitu:
1. Mereka yang bekerja penuh (full employment), yaitu mereka yang sudah bekerja dan memenuhi syarat
antara lain: bekerja 40 jam kerja perminggu, memiliki upah minimum regional, dan sesuai dengan latar
belakang pendidikan/keahlian)
2. Mereka yang masih setengah menganggur, yaitu mereka yang bekerja di bawah jam kerja normal (kurang
dari 35 jam seminggu), dan masih mencari pekerjaan atau masih bersedia menerima pekerjaan (dahulu
disebut setengah pengangguran terpaksa). Termasuk dalam kategori setengah menganggur misalnya
seorang tenaga kerja lepas yang tidak ada kepastian jam kerjanya.
Faktor yang mempengaruhi kesempatan kerja:
1. Usia tenaga kerja
2. Tingkat pendidikan, pengetahuan, keterampilann dan keahlian
3. Lapangan kerja yang tersedia/permintaan dan kebutuhan tenaga kerja
4. Jumlah angkatan kerja yang tersedia
5. Besarnya permintaan total masyarakat (permintaan efektif)
6. Besarnya investasi yang dilakukan perseorangan dan badan usaha swasta
7. Kemampuan pemerintah dalam melaksanakan pembangunan
8. Ekspor dan impor yang dilakukan
9. Kebijakan pajak yang dijalankan oleh pemerintah
10. Kerjasama dengan negara lain, yang mampu menciptakan kesempatan kerja di luar negeri

Perbandingan antara jumlah angkatan kerja dengan jumlah penduduk usia kerja dinyatakan dalam Tingkat
Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK), yang dapat dihitung dengan rumus :

Angkatan Kerja
TPAK = x 100%
Penduduk Berusia 15 – 64 tahun

2. Jenis-jenis Tenaga Kerja


Telah dijelaskan di muka bahwa Tenaga Kerja (Labour) merupakan setiap orang yang mampu melakukan
pekerjaan guna menghasilkan barang dan/atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk
masyarakat. Secara umum tenaga kerja dapat dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu tenaga kerja rohani dan
tenaga kerja jasmani.

91
a. Tenaga Kerja Jasmani
Tenaga kerja jasmani adalah tenaga kerja yang dalam kegiatannya lebih banyak mengandalkan fisik atau
jasmani dalam melaksanakan proses produksi. Contohnya Guru, Sopir, Dokter, tenaga administrasi dan
sebagainya
b. Tenaga Kerja Rohani
Tenaga kerja rohani adalah tenaga kerja yang dalam kegiatan kerjanya lebih banyak menggunakan pikiran
yang bersifat produktif dalam proses produksi. Contohnya manager, direktur, dan jenisnya.

Tenaga kerja jasmani dapat diklasifikasikan sebagai berikut :


a. Berdasarkan kemampuannya tenaga kerja dapat dibedakan menjadi 3, yaitu:
1) Tenaga kerja terdidik (skilled labour) adalah tenaga kerja yang memerlukan pendidikan khusus. Misal:
dokter, hakim, pengacara, guru, akuntan, Notaris, Insinyur, Dosen, Ekonom, Polisi dan sebagainya.
2) Tenaga kerja terlatih (trained labour) adalah tenaga kerja yang memerlukan latihan dan pengalaman
praktis. Misal: pilot, pemain sepakbola, sopir, pelayan toko, montir, penjahit dan sebagainya.
3) Tenaga kerja tidak terdidik dan tidak terlatih (unskilled labour and untrained labour) adalah tenaga
kerja yang tidak memerlukan pendidikan dan latihan sebelumnya. Misal: pesuruh, kuli bangunan,
buruh gendong, pembantu rumah tangga, tukang becak, tukang sampah dan sebagainya.
b. Berdasarkan fungsi pokok dalam perusahaan, tenaga kerja dibedakan sebagai berikut.
1) Tenaga kerja bagian produksi
2) Tenaga kerja bagian pemasaran
3) Tenaga kerja bagian umum dan administrasi
c. Berdasarkan hubungannya dengan proses produksi, tenaga kerja dibedakan sebagai berikut:
1) Tenaga kerja langsung
2) Tenaga kerja tidak langsung
d. Berdasarkan kegiatan departeman-departemen dalam perusahaan, tenaga kerja dibedakan sebagai
berikut:
1) Tenaga kerja departemen produksi
2) Tenaga kerja departemen non produksi

INSTRUMEN PENILAIAN PERTEMUAN IV

Jawablah dengan singkat dan jelas menurut pendapat anda!


1. Jelaskan pengertian Ketenagakerjaan pengangguran!
2. Jelaskan perbedaan antara kesempatan kerja, bekerja dan angkatan kerja
3. Bagaimana hubungan antara kesempatan kerja, angkatan kerja, bekerja dan pengangguran!
4. Jika diketahui jumlah angkatan kerja 400 juta jiwa, penduduk usia kerja 500 juta jiwa dan jumlah
penduduk suatu negara 750 juta jiwa, hitunglah besarnya tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK)!
5. Identifikasikan upaya-upaya untuk meningkatkan kualitas tenaga kerja !

Score : Setiap soal memiliki nilai 5


Nilai akhir : Jumlah Score x 4

TUGAS MANDIRI
Carilah data melalui internet tentang jumlah penduduk Indonesia, jumlag penduduk usia kerja, jumlah
angkatan kerja, jumlah penduduk yang bekerja dan pengangguran pada tahun 2012 dan 2013 dan
grafiknya!

92
Materi Pertemuan IX

3. Upaya meningkatkan kualitas tenaga kerja


a. Latihan kerja untuk pengembangan keahlihan dan keterampilan kerja (profesionalisme) tenaga kerja
b. Pemagangan melalui latihan kerja di tempat kerja
c. Perbaikan gizi dan kesehatan
d. Meningkatkan tingkat pendidikan masyarakat melalui pendidikan formal, kursus-kursus kejuruan, dan
lain-lain
e. menanamkan jiwa kewirausahaan
4. Sistem upah
Menurut UU nomor 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, Upah (Wage) adalah hak pekerja/buruh yang
diterima dan dinyatakan dalam bentuk uang sebagai imbalan dari pengusaha atau pemberi kerja kepada
pekerja/buruh yang ditetapkan dan dibayarkan menurut suatu perjanjian kerja, kesepakatan atau peraturan
perundang-undangan, termasuk tunjangan dari pekerja/buruh dan keluarganya atas suatu pekerjaan dan/atau jasa
yang telah atau akan dilakukan
Berikut ini beberapa pengertian yang berkaitan dengan sistem upah.
a. Upah Buruh adalah pendapatan yang diterima buruh dalam bentuk uang yang mencakup bukan hanya
komponen upah / gaji, tetapi juga lembur dan tunjangan-tunjangan yang diterima secara rutin / regular
(tunjangan transport, uang makan dan tunjangan lainnya sejauh diterima dalam bentuk uang), tidak
termasuk Tunjangan Hari Raya (THR), tunjangan bersifat tahunan, kuartalan, tunjangan-tunjangan lain
yang bersifat tidak rutin dan tunjangan dalam bentuk natura.
b. Upah pekerja dan kebutuhan fisik minimum, maksudnya bahwa penetapan tingkat upah dan gaji bagi
pekerja merupakan kebijakan yang sangat penting untuk peningkatan taraf hidup perkerja dan
keluarganya, yang merupakan kebutuhan fisiknya.
c. Produktivitas tenaga kerja adalah nilai output (hasil produksi) yang dikerjakan oleh sejumlah tenaga kerja
d. Upah Nominal dan upah riil
1) Upah/pendapatan nominal, yaitu jumlah upah yang diterima buruh dalam bentuk uang atau Upah
Nominal adalah upah yang diterima buruh sebagai balas jasa atas pekerjaan yang telah dilakukan.
2) Upah/pendapatan riil, yaitu jumlah barang/jasa yang dapat dibeli dengan upah nominal, Upah Riil
menggambarkan daya beli dari pendapatan/upah yang diterima buruh. Upah riil dihitung dari
besarnya upah nominal dibagi dengan Indeks Harga Konsumen (IHK).

Di Indonesia, sistem upah yang diberlakukan adalah dengan menggunakan dasar upah minimum regional
(UMR) atau upah minimum propinsi (UMP), artinya pengusaha harus memberi upah tenaga kerja minimal sebesar
UMR/UMP tersebut. UMR/UMP tidak sama besarnya untuk tiap-tiap daerah. Salah satu penyebabnya adalah
kemahalan di setiap daerah tidak sama.
Upah minimum atau UM dapat ditentukan dengan Rumus :

Upah Minimum = Gaji Pokok (75% dari UM) + Tunjangan Tetap (25% dari UM)

Contoh :
Upah minimum Provinsi Jakarta sebesar Rp 2.500.000,00. Apabila Anda bekerja di DKI Jakarta, perusahaan
dilarang membayar pekerja tersebut dengan dengan upah yang lebih rendah dari Rp 2.500.000,00. Perusahaan
juga harus memberikan gaji pokok sekurang-kurangnya 75% dari Rp 2.500.000,00 yakni sebesar Rp 1.875.000,00.
Jadi apabila gaji keseluruhan Anda Rp 2.800.000,00 berarti Anda dibayar lebih besar dari UMP Jakarta, tetapi
apabila gaji pokok hanya dibayar sebesar Rp 1.750.000,00 (kurang dari 75% UMP Jakarta) maka Anda telah dibayar
di bawah Upah Minimum DKI Jakarta.
Berdasarkan kebijakan pemerintah, upah buruh akan naik setiap tahun secara otomatis, dengan formula
upah minimum tahun ini ditambah persentase inflasi dan angka pertumbuhan ekonomi. Maka, upah tahun depan
adalah upah minimum sekarang ditambah persentase kenaikan inflasi, ditambah pertumbuhan ekonomi. Sehingga
perhitungan besarnya upah dapat dirumuskan sebagai berikut :
a. Perhitungan Kenaikan Upah
Kenaikan Upah = Upah tahun berjalan x (inflasi + Pertumbuhan Ekonomi)

b. Perhitungan Upah Tahun Depan

93
Upah tahun depan = Upah tahun berjalan + Kenaikan Upah

Contoh :
Kondisi UMP di DKI Jakarta dengan inflasi dan pertumbuhan ekonomi masing-masing 5% dan UMP sekarang Rp
2.700.000,00. Maka UMP tahun depan dapat dihitung sebagai berikut :
UMP Tahun depan = Rp 2.700.000,00 + Rp 2.700.000,00 ( 5% + 5%)
= Rp 2.700.000,00 + Rp 270.000,00
= Rp 2.970.000,00
Sedangkan macam-macam cara pemberian upah, antara lain:
1) Upah waktu/jangka, artinya upah dihitung berdasarkan lamanya bekerja (jam/hari/minggu/bulan)
2) Upah borongan, artinya upah dihitung berdasarkan kesepakatan bersama untuk menyelesaikan suatu
proyek tertentu
3) Upah satuan, artinya upah dihitung berdasarkan banyaknya barang yang dihasilkan
4) Upah skala berubah, artinya upah buruh tergantung hasil penjualan perusahaan dengan terlebih
dahulu ditentukan upah minimalnya
5) Upah indeks, artinya upah ditentukan oleh indeks hidup buruh dan keluarganya
6) Upah partisipasi, artinya buruh mendapat upah tertentu dan bagian laba
7) Upah co partnership, artinya buruh mendapat upah tertentu dan bagian laba berupa saham

INSTRUMEN PENILAIAN PERTEMUAN V


Jawablah dengan singkat dan jelas menurut pendapat anda!
1. Jika pertumbuhan ekonomi suatu negara meningkat dan pembangunan ekonomi berjalan dengan
lancar, serta terdapat peningkatan pendapatan nasional dan pendapatan perkapita, maka
bagaimana pengaruhnya terhadap kesempatan kerja ? Jelaskan !
2. Jelaskan sistem upah yang digunakan di Indonesia!
3. Identifikasikan macam-macam sistem upah atau cara pemberian upah!
4. Identifikasi jenis pengangguran berdasarkan sebabnya!
5. Bagaimana cara mengatasi pengangguran? Jelaskan!

Score : Setiap soal memiliki nilai 5


Nilai akhir : Jumlah Score x 4

Tugas Mandiri :
Carilah data melalui internet tentang banyaknya pengangguran di Indonesia 5 tahun terakhir dan
bagaimana cara mengatasi pengangguran di Indonesia
Tugas Kelompok :
Carilah data melalui internet tentang banyaknya pengangguran salah satu Negara maju 5 tahun terakhir
dan bagaimana cara mengatasi pengangguran di salah satu Negara maju tersebut

94
Materi Pertemuan X

5. Pengangguran (Unemployment)
a. Pengertian dan Jenis pengangguran
Pengangguran adalah penduduk yang tidak bekerja tetapi sedang mencari pekerjaan atau
mempersiapkan suatu usaha baru atau penduduk yang tidak mencari pekerjaan karena merasa tidak
mungkin mendapatkan pekerjaan atau penduduk yang tidak mencari pekerjaan karena sudah diterima
bekerja / mempunyai pekerjaan tetapi belum mulai bekerja.

Tingkat pengangguran atau Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) dihitung dengan rumus :

Jumlah Pengangguran
Tingkat Pengangguran = x 100%
Jumlah Angkatan Kerja

Pengangguran yang terjadi pada suatu negara, disebabkan oleh beberapa jenis, diantaranya :
1) Pengangguran Ketidakcakapan adalah pengangguran yang terjadi karena seseorang mempunyai
cacat fisik atau jasmani, sehingga dalam dunia perusahaan mereka sulit untuk diterima menjadi
pekerja/karyawan.
2) Pengangguran Musiman adalah pengangguran yang biasa terjadi pada sektor pertanian, misalnya
pada musim paceklik. Pada musim ini banyak pekerja atau petani yang menganggur, karena
musimnya yang tidak menguntungkan bagi petani.
3) Pengangguran Friksional (peralihan) adalah pengangguran yang terjadi karena penawaran tenaga
kerja lebih banyak dari pada permintaan tenaga kerja atau tenaga kerja yang sudah bekerja tetapi
menginginkan pindah pekerjaan lain, sehingga belum mendapatkan tempat pekerjaan yang baru.
Kelebihan tersebut menimbulkan adanya pengangguran.
4) Pengangguran karena upah terlalu tinggi artinya pengangguran yang terjadi karena para pekerja
atau pencari kerja menginginkan adanya upah atau gaji terlalu tinggi, sehingga para pengusaha tidak
mampu untuk memenuhi keinginan tersebut, sehingga menimbulkan adanya pengangguran.
5) Pengangguran Struktural adalah pengangguran yang terjadi karena terdapat kelebihan faktor
produksi, khususnya faktor produksi tenaga kerja. Bila suatu perusahaan atau pengusaha terjadi
kelebihan semacam ini, maka akan terdapat pengangguran faktor produksi tersebut, sehingga
menimbulkan adanya pengangguran.
6) Pengangguran Voluntary adalah pengangguran karena seseorang secara sukarela tidak mau bekerja.
7) Pengangguran Tehnologi adalah pengangguran karena adanya pergantian tenaga manusia dengan
tenaga mesin
8) Pengangguran Siklis atau Konjungtur adalah pengangguran yang terjadi karena menurunnya
kegiatan perekonomian suatu negara atau terjadi resesi/kelesuan ekonomi. Resesi ekonomi terjadi
karena permintaan akan barang/jasa mengalami penurunan, sehingga terjadi penurunan produksi,
penurunan investasi dan berakibat terajdi Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) untuk mengurangi
tenaga kerja.

b. Cara-Cara Mengatasi Pengangguran


Adapun cara-cara untuk mengatasi pegangguran antara lain :
1) Memperluas kesempatan kerja, dengan membuka lapangan kerja baru, baik dibidang pertanian,
bidang industri, bidang perdagangan maupun bidang jasa.
2) Meningkatkan kualitas pendidikan, sehingga para lulusan sudah siap pakai untuk menjadi tenaga
yang trampil.
3) Meningkatkan kualitas tenaga kerja, dengan memberikan pendidikan ketrampilan melalui pendidikan
formal dan non formal.
4) Memberikan kesempatan kerja ke luar negeri, melalui penyaluran Tenaga Kerja Indonesia (TKI).
5) Mendorong tumbuh berkembangnya usaha-usaha atau industri rumah tangga.
6) Memberikan peranan KB untuk menekan laju pertumbuhan penduduk.
Berdasarkan sebab-sebab terjadinya pengangguran, maka cara mengatasinya dapat diuraikan sebagai
berikut :
No. Jenis Pengangguran Cara Mengatasi Pengangguran

95
1. Ketidakcakapan Memberikan ketrampilan yang sesuai dengan konidi fisiknya
2. Musiman Pemberian informasi yang jelas tentang adanya lowongan kerja
pada bidang lain dan melatih seseorang pada masa menunggu
musim tertentu
3. Friksional Mengusahakan informasi yang lengkap tentang permintaan dan
penawaran tenaga kerja, sehingga mempermudah dalam
pengambilan keputusan
4. Upah terlalu tinggi Memberikan pemahaman tentang kondisi ekonomi suatu usaha
atau perusahaan, sehingga tidak terlalu menimbulkan tuntutan
5. Struktural Memindahkan tenaga kerja dari tempat yang tidak membutuhkan
ke tempat yang membutuhkan, meningkatkan mobilitas tenaga
kerja, dan mendirikan industri padat karya
6. Teknologi Meningkatkan pendidikan dan pelatihan tenaga kerja agar memiliki
pengetahuan sesuai yang diinginkan, serta meningkatkan
pengatahuan tentang perkembangan teknologi
7. Siklis / Konjungtur Peningkatan daya beli masyarakat, mengadakan proyek umum
seperti membangun jalan, jembatan, irigasi dan kegiatan lainnya

6. Dampak Pengangguran terhadap kegiatan ekonomi masyarakat


Adapun dampak penganggguran terhadap kegiatan ekonomi secara umum antara lain sebagai berikut.
a. Kegiatan produksi terhambat, karena menurunnya output yang dihasilkan dan kualitas dari output
tersebut, sehingga dapat menurunkan pendapatan nasional dan pendapatan per kapita.
b. Kegiatan distribusi kurang lancar, karena apabila output yang dihasilkan oleh suatu perusahaan
kualitasnya rendah, maka barang tersebut tidak laku di pasaran, baik pasaran dalam negeri maupun
luar negeri, sehingga pertumbuhan ekonomi menjadi rendah.
c. Kegiatan konsumsi berkurang, karena barang yang diperlukan oleh konsumen tidak
terpenuhi oleh produsen. Apalagi bila produsen tidak mampu untuk memproduksi suatu barang,
maka akan terjadi kelaparan.
Secara lebih rinci dampak pengangguran dapat diuraikan sebagai berikut :
a. Dampak pengangguran dari Segi Ekonomi, antara lain :
1) Produk Domestik Bruto mengalami penurunan
2) Pendapatan Nasional dan Pendapatan Perkapita menurun
3) Menghambat investasi untuk usaha
4) Daya beli masyarakat akan barang dan jasa mengalami penurunan
5) Menimbulkan kelesuan usaha atau terjadinya resesi ekonomi
b. Dampak pengangguran dari Segi Sosial, antara lain :
1) Perasaan rendah diri (hilang atau turunnya kepercayaan diri)
2) Gangguan keamanan masyarakat
3) Biaya sosial tinggi
4) Keretakan rumah tangga

7. Masalah Ketenagakerjaan
Secara garis besar masalah ketenagakerjaan di Indonesia antara lain.
a. Jumlah Angkatan Kerja yang Besar dan kesempatan kerja yang minim
b. Kualitas tenaga Kerja Relatif Rendah
c. Persebaran Tenaga Kerja Tidak Merata
d. Kesempatan Kerja Masih Terbatas
e. Meningkatnya Pengangguran atau adanya Pemutusan Hubungan Kerja (PHK)
f. Rendahnya kesejahteraan tenaga kerja
g. Tenaga kerja mendapatkan perlakuan yang kurang baik sebagai TKI

96
PENILAIAN LAPORAN
Penilaian kompetensi ketrampilan : Penilaian Proyek
KD IPK
4.3. Menyajikan hasil analisis masalah 4.3.1. Mempresentasikan hasil analisis masalah
ketenagakerjaan dalam pembangunan ketenagakerjaan di Indonesia
ekonomi dan cara mengatasinya

Satuan pendidikan : SMA Negeri 2 Mengwi


Tahun pelajaran : 2018/2019
Kelas/Semester : XI/1
Mata Pelajaran : Ekonomi

Skor Perolehan
Nama
No Kerjasama Kecepatan Ketepatan Tehnik Jml
Siswa/Kelompok Laporan
kellompok pengerjaan pengerjaan presentasi
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Nilai atau skor dalam rentang 0 – 100

Nilai akhir ketrampilan :

Jumlah Skor Perolehan


Nilai =
5

97
Penilaian kompetensi ketrampilan : Portofolio
KD IPK
4.3. Menyajikan hasil analisis masalah 4.3.1. Mempresentasikan hasil analisis masalah
ketenagakerjaan dalam pembangunan ketenagakerjaan di Indonesia
ekonomi dan cara mengatasinya

Satuan pendidikan : SMA Negeri 2 Mengwi


Tahun pelajaran : 2018/2019
Kelas/Semester : XI/1
Mata Pelajaran : Ekonomi
SKOR
No Nama Siswa Ketepatan Kebenaran Nilai Akhir
Kerapihan
waktu Jawaban
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
33.
34.
35.
36.
Nilai atau skor dalam rentang 0 – 100
98
Perolehan Score
Nilai Akhir = 𝟑

99
SOAL ULANGAN HARIAN

1. Masalah pengangguran merupakan masalah serius yang dihadapi oleh pemerintah. Pengangguran terjadi
karena adanya ketidakseimbangan antara pencari kerja dan lowongan kerja yang tersedia. Cara pemerintah
untuk mengatasi masalah tersebut adalah ... .
A. memberikan penyuluhan kepada para pengangguran
B. memberikan informasi yang cepat mengenai lapangan kerja
C. memberikan bantuan secara rutin kepada para pengangguran
D. memindahkan pabrik yang ada di kota ke daerah yang lahannya masih kosong
E. memindahkan penduduk ke tempat yang belum padat penduduknya
2. Di Indonesia hambatan terbesar adalah pengangguran yang dapat mengakibatkan hambatan pembangunan.
Berikut ini yang merupakan dampak pengangguran terhadap bidang ekonomi adalah ... .
A. stabilitas ekonomi yang menurun mengakibatkan produksi meningkat
B. pertumbuhan ekonomi yang stagnan sehingga pembangunan berhenti
C. pendapatan nasional menurun sebagai akibat penurunan pendapatan pribadi
D. meningkatnya kriminalitas karena banyak masyarakat yang tidak bekerja
E. meningkatnya kemampuan berproduksi sebagai dampak harga barang naik
3. Pengangguran merupakan masalah yang mendesak harus diatasi karena jika dibiarkan berlarut-larut akan
berdampak pada segala segi kehidupan.
Dampak langsung pengangguran terhadap pembangunan nasional adalah... .
A. jumlah pengangguran dan pendapatan per kapita mempunyai korelasi positif, artinya jika jumlah
pengangguran bertambah akan menurunkan tingkat pendapatan per kapita
B. kemiskinan yang terjadi di masyarakat akan berakibat pada anak putus sekolah semakin besar sehingga
menurunkan kualitas SDM
C. jumlah pengangguran yang besar dan berkepanjangan akan menambah jumlah masyarakat miskin di
suatu negara
D. kondisi masyarakat yang miskin berakibat stabilitas keamanan menjadi rawan sehingga mengganggu
upaya perbaikan ekonomi
E. banyaknya pengangguran menyebabkan turunnya produksi barang dan jasa
4. Jumlah angkatan kerja yang besar tidak selalu dibarengi dengan kualitas SDM yang memadai. Hal tersebut
ditandai bahwa sebagian besar dari pengangguran adalah lulusan SMA yang belum siap memasuki dunia kerja.
Untuk mengatasi kesenjangan tersebut perlu dilakukan usaha meningkatkan kualitas SDM dengan cara … .
A. meningkatkan fasilitas teknologi yang lebih modern
B. memperbanyak proyek padat karya dan padat modal
C. mengirim karyawan dan manager bekerja di luar negeri
D. meningkatkan upah gaji karyawan untuk memotivasi kerja
E. penyelenggaraan berbagai latihan kerja oleh pemerintah dan swasta
5. Perhatikan data ketenagakerjaan berikut ini :
Penduduk Usia 15 tahun ke atas menurut Jenis Kegiatan tahun 2013 – 2015
(dalam juta orang)
No. Jenis Kegiatan Februari 2013 Februari 2014 Februari 2015
1. Angkatan Kerja 123,17 125,32 128,30
- Bekerja 115,93 118,17 120,85
- Penganggur 7,24 7,15 7,45
2. Pekerja Tidak Penuh 36,39 36,97 35,68
- Setengah penganggur 13,68 10,57 10,04
- Paruh Waktu 22,71 26,40 25,64
3. Bekerja di bawah 15 Jam 7,21 7,28 7,54
perminggu
Sumber : Badan Pusat Statistik
Berdasarkan data tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa …..
A. Tingkat Partisipasi angkatan kerja dari tahun 2013 sampai dengan tahun 2015 mengalami peningkatan
B. Tingkat Partisipasi angkatan kerja tahun 2013 lebih tinggi ddibandingkan dengan tahun 2014 dan 2015
C. Tingkat Partisipasi angkatan kerja tahun 2015 paling tinggi dibandingkan dengan dua tahun sebelumnya
D. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja dari tahun 2013 sampai dengan tahun 2015 mengalami penurunan
E. Tingkat Partisipasi angkatan kerja tahun 2014 lebih tinggi dibandingkan dengan tahun 2015 sebelumnya

100
6. Apabila kurva penawaran dan kurva permintaan tenaga kerja digambarkan dengan persamaan Qs = 5W and
Qd = 30 - 5W dan Upah Minimum Regional (UMR) ditetapkan sebesar Rp. 4.000.000 (W=4), maka:
A. 15 orang tenaga kerja akan diminta dan ditawarkan.
B. 20 orang tenaga kerja akan diminta dan ditawarkan.
C. 25 orang tenaga kerja akan diminta dan ditawarkan.
D. 20 orang tenaga kerja akan ditawarkan, namun hanya 10 orang tenaga kerja akan diminta.
E. 10 orang tenaga kerja akan ditawarkan, namun 20 orang tenaga kerja akan diminta.
7. Jika sebuah Negara mempunyai populasi penduduk sebesar 400 juta, dimana 160 juta penduduk bekerja dan
40 juta penduduk sedang mencari pekerjaan. Maka tingkat pengangguran sebesar …..
a. 10% d. 60%
b. 20% e. Tidak dapat diketahui karena
c. 40% keterbatasan informasi
8. Komponen angkatan kerja terdiri atas penduduk usia kerja yang ....
A. Bekerja
B. Bekerja dan menganggur
C. Bekerja, menganggur, dan mereka yang bersekolah
D. Bekerja, menganggur, mereka yang bersekolah, dan ibu rumah tangga
E. Bekerja, menganggur, mereka yang bersekolah, ibu rumah tangga dan lainnya yang berhalangan secara
permanen
9. Ada dua negara yang sering bermasalah dengan TKI kita. Seperti yang muncul di pemberitahuan media cetak
maupun media elektronik yaitu penganiayaan, pelecehan seksual dan lain-lain. Dengan adanya hal tersebut
maka penyelesaian masalahnya adalah …
A. menyeleksi pengiriman tenaga kerja ke luar negeri
B. pemerintah menutup perusahaan pengiriman tenaga kerja
C. pemerintah kurang bersunggsuh-sungguh dalam hal mengatasi maslah TKI
D. keterlambatan pemerintah menangani masalah kasus TKW/TKI
E. kurangnya komunikasi antara tenaga kerja dengan kedutaan besar RI dimana dia di tempatkan
10. Pada bulan Oktober 2013, banyak Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang dideportasi oleh beberapa negara karena
tidak mempunyai dokumen yang resmi dan kurangnya keterampilan mereka. Tindakan pemerintah yang
paling tepat untuk mengatasi masalah tersebut adalah ... .
A. membuka pelatihan kerja kepada TKI di negara lain dengan memungut biaya
B. memberi informasi tentang lapangan kerja padat karya di luar negeri
C. mengadakan negosiasi dengan pemerintah negara lain agar TKI illegal tidak dideportasi
D. memberikan pelatihan dan membuka lapangan kerja padat karya di daerah- daerah
E. meregistrasi ulang TKI yang bermasalah melalui kedutaan besar Indonesia di Arab Saudi
11. Berikut yang termasuk sebagai pengangguran konjungtur adalah …..
a. Rony berhenti bekerja karena ingin mencari pekerjaan baru yang lebih sesuai dengan ketrampilan yang
dimilikinya
b. Darwis kehilangan pekerjaan karena perusahaan tempat bekerja mengalami kebangkrutan akibat resesi
ekonomi
c. Farhat tidak lagi bekerja karena ingin melanjutkan pendidikannya
d. Raka Amat tidak lagi bekerja karena sawah tempatnya bekerja sudah berganti menjadi pabrik
e. Jontu tidak ingin bekerja karena memiliki warisan yang sangat banyak
12. Berikut pernyataan yang berhubungan dengan ketenagakerjaan.
1). Pak Karyoso seorang direksi sebuah perusahaan BUMN, yang menghendaki isterinya Maryatun tidak
bekerja dan dirumah dengan tugas sebagai ibu rumah tangga
2) Parman, baru saja lulus SMA. Karena keterbatasan ekonomi ia tidak melanjutkan di perguruan tinggi
walaupun memperoleh beasiswa, dan pilih ikut orang tuanya merantau untuk mengadu nasib menjadi
TKI
3) Dewonto berusia 20 tahun, dilingkungan tempat tinggalnya anak seusianya sudah dapat penghasilan
dengan ikut menjadi nelayan, tetapi tidak dengan Dewanto. Dewanto rela tidak memperoleh
penghasilan karena ingin tetap belajar dan meneruskan pendidikan di perguruan tinggi.
4) Maryamah seorang guru SMA, menjelang purna tugas aktivitasnya sebagai guru tidak mau kalah dengan
yuniornya, terbukti di usia 58 tahun mampu menjadi guru berprestasi.
5) Ratno bercita-cita menjadi seorang guru. Ia yang sekarang baru duduk di kelas IX rajin belajar dengan
harapan dapat diterima di SMA dan perguruan tinggi negeri ternama.
Dari pernyataan diatas yang bukan angkatan kerja adalah...
101
A. 1), 2) dan 3)
B. 1), 3) dan 5)
C. 2), 3) dan 4)
D. 2), 3) dan 5)
E. 3), 4) dan 5)
13. Disebuah perusahaan seorang direksi produksi mengeluh dengan target produk yang tidak tercapi.
Menurutnya dengan kemampuan peralatan, tenaga kerja yang dimiliki seharusnya produk melebihi target.
Setelah dilakukan evaluasi ketidak tercapaian produk dikarenakan kemampuan tenaga kerja tidak sesuai
dengan harapannya. Untuk mengejar target sebelum tutup tahun. Yang dapat dilakukan pihak manajemen
adalah....
A. Meningkatkan kemampuan produktivitas dengan mengirim tenaga kerja mengikuti pendidikan dan
pelatihan baik nasional maupun internasional
B. Meningkatkan kemampuan produktivitas dengan mengharuskan tenaga kerja untuk meneruskan
pendidikan baik formal maupun non formal
C. Meningkatkan kemampuan produktivitas dengan meminta semua tenaga kerja mengikuti kursus yang
diselengarakan perusahaan sendiri
D. Meningkatkan kemampuan produktivitas dengan meminta tenaga kerja mengikuti seminar tentang
produktivitas di dinas perindustrian
E. Meningkatkan kemampuan produktivitas dengan pemberian tambahan tunjangan kesehatan dan
makanan bergizi
14. Pak Martono ingin merehab rumah dengan ukuran yang lebih besar dan model yang baru. Untuk keperluan
tersebut beliau meminta Pak Tugiman seorang tukang bangunan menghitung besarnya upah pekerja, dan
disepakai untuk 1 m2 bangunan sebesar Rp. 75.000,00. Sistem upah yang diterapkan Pak Martono adalah...
A. upah harian
B. upah harian
C. upah borongan
D. upah indeks
E. upah bonus
15. Perhatikan matrik kelebihan sistem upah berikut :
A B
1 Pekerjaan lebih cepat selesai. 1 Beban kerja diketahui sebelumnya
2 upah sudah diketahui sebelum pekerjaan selesai. 2 Pengawasan lebih mudah dilakukan.
3 Memberikan motivasi bagi pekerja untuk bekerja 3 Pekerja yang trampil dapat mendapatkan upah
lebih keras lagi. yang lebih tinggi.
4 Produktivitas pekerja semakin tinggi. 4 Pengusaha lebih mudah menghitung biaya per
unit barang yang dihasilkan.
Berdasarkan matrik diatas kelebihan sistem upah satuan hasil yaitu...
A. A1, A2, B1, dan B3
B. A1, A2, B2, dan B3
C. A2, A3, B2, dan B4
D. A2, A4, B2, dan B4
E. A3, A4, B3, dan B4
16. Berikut pernyataan yang berhubungan dengan prinsip pemberian upah dan faktor yang mempengaruhi upah.
1) permintaan dan penawaran tenaga kerja
2) produktivitas kerja
3) biaya hidu pekerja
4) adil dan tidak diskriminatif
5) tanggungjawab
Faktor-faktor yang mempengaruhi besar kecilnya upah adalah ...
A. 1), 2) dan 3)
B. 1), 2) dan 4)
C. 1), 3) dan 5)
D. 2), 3) dan 4)
E. 3), 4) dan 5)
17. Perhatikan tabel berikut ini (dalam jutaan orang).
Struktur Penduduk Tahun

102
2013 2014 2015
Penduduk 119,2 147,5 179,3
A. Bukan Usia Kerja 55,4 65,1 72,4
A.1 0 – 14 Tahun 52,4 60,3 65,4
A.1 ≥ 65 Tahun 3,0 4,8 7,0
B. Usia Kerja (15 – 65 Tahun) 63,8 82,4 106,9
B.1 Bukan Angkatan Kerja 22,5 30,0 29,1
B2. Angkatan Kerja 41,2 52,4 77,8
B.2.1 Bekerja 37,6 51,6 75,9
B.2.2. Menganggur 3,6 0,8 1,9
Dari data tersebut tentukan besarnya tingkat pengangguran tahun 2015 adalah ....
A. 1,5%
B. 2,4%
C. 3,7%
D. 8,7%
E. 10,2%
18. Udin anak orang kaya, setelah lulus sebagai sarjana teknik industri dari sebuah perguruan tinggi, ia pulang
kampung dan tidak mau bekerja, walaupun banyak tawaran kerja dengan gaji yang besar. Udin lebih senang
meneruskan usaha keluarga sebagai seorang petani. Pekerjaan Udin sebagai petani hanya dilakukan pagi dari
jam 07.30 sampai jam 11.00 dan sore dari jam 14.00 sampai jam 17.00. Dalam hubungannya dengan
ketenagakerjaan Udin termasuk...
A. menganggur
B. setengah menganggur
C bekerja
D. pengangguran friksional
E. pengangguran struktural
19. Berikut upaya yang dilakukan untuk mengatasi penganggur:
1) Meningkatkan kualitas sumber daya manusia mulai usia dini dengan memperbanyak pendirian sekolah-
sekolah kejuruan yang berbasih pada penerapan teknologi
2) Mendirikan lembaga kursus dan ketrampilan.
3) Memasukan kurikulum mengenai pengenalan teknologi di sekolah-sekolah umum.
4) Mengadakan pelatihan tenaga kerja
Dari data tersebut merupakan usaha untuk mengatasi pengangguran....
A. Pengangguran struktural
B. Pengangguran friksional
C. Pengangguran konjungtural
D. Pengangguran musiman
E. Pengangguran teknologi
20. Perhatikan table berikut :
Jenis Pengangguran Cara Mengatasi Pengangguran
A. Pengangguran siklis 1. Dengan memberikan ketrampilan bidang lain kepada pada penganggur
B. Pengangguran Musiman 2. Memberikan informasi tentang pasar tenaga kerja sesuai dengan job
description yang ada
C. Pengangguran Friksional 3. Membantu sector usaha yang hamper bangkrut serta membuka sector
usaha baru
D. Pengangguran Tehnologi 4. Membuka proyek-proyek padat karya
Cara mengatasi pengangguran yang tepat ditunjukkan dalam bagan berikut :
a. A ====== 1 c. C ====== 4
b. A ====== 3 d. D ====== 2
c. B ====== 1
21. Pengangguran merupakan masalah yang mendesak harus diatasi, karena jika dibiarkan berlarut-larut akan
berdampak .....
1. Jumlah pengangguran yang besar dan berkepanjangan akan menambah jumlah masyarakat miskin di
suatu negara
2. Jumlah pengangguran dan pendapatan perkapita mempunyai korelasi yang negatif, artinya jika jumlah
pengangguran bertambah akan menurunkan tingkat pendapatan perkapita
103
3. Kemiskinan yang terjadi di masyarakat akan berakibat anak putus sekolah semakin besar sehingga
menurunkan kualitas SDM
4. Kondisi masyarakat yang miskin berakibat stabilitas keamanan menjadi rawan sehingga menganggu upaya
perbaikan ekonomi
Dampak secara tidak langsung dari pengangguran terhadap pembangunan nasional terlihat pada nomor .....
a. 1 dan 2 c. 2 dan 3 e. 3 dan 4
b. 1 dan 3 d. 2 dan 4
22. Pengangguran merupakan permasalahan ekonomi yang berdampak pada masalah sosial dan keamanan.
Untuk mengatasinya dapat dilakukan dengan cara-cara berikut ini, kecuali ....
A. Memperluas kesempatan kerja
B. Meningkatkan kualitas SDM
C. Melaksanakan program padat karya
D. Melakukan pengiriman tenaga kerja keluar negeri
E. Meningkatkan kesejahteraan pegawai
23. Seorang pengusaha membuat produknya untuk dijual di pasar. Dia menggunakan tenaga kerja dan harus
membayar upahnya. Pengusaha tersebut akan menggunakan jumlah tenaga kerja sehingga …..
A. tingkat upah sama besar dengan harga jual produknya di pasar
B. tingkat upah harus lebih rendah dari harga jual produk di pasar
C. tingkat upah yang dibaya harus sama (setidaknya tidak melebihi)dengan produktivitas ril tenaga
kerjanya dikalikan dengan harga produk di pasar
D. sebanyak-banyaknya tenaga kerja agar jumlah produknya maksimum
E. harus bisa menjaga proporsi wanita yang digunakan agar ada kesetaraan gender
24. Kenaikan Upah Minimum Provinsi menyebabkan kecenderungan kurva penawaran barang manufaktur .....
a. Bergeser ke kiri atas, sehingga harga jual naik
b. Bergeser ke kiri atas, sehingga harga jual turun
c. Bergerak sepanjang kurva penawaran, sehingga harga jual naik
d. Bergeser ke kanan bawah, sehingga harga jual naik
e. Bergeser ke kanan atas, sehingga harga jual turun
25. Terdapat berbagai permasalahan ekonomi yang dihadapi oleh negara-negara berkembang. Permasalahan
rendahnya pendidikan penduduk berkaitan erat dengan...
A. kemiskinan
B. pengangguran
C. keterbelakangan
D. hasil pembangunan yang tidak merata
E. kekurangan modal

104