Anda di halaman 1dari 139

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM BIOLOGI

“Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Dalam


Menyelesaikan Mata Kuliah Biologi”

Oleh :

FISKA STEFANIA PURBA


L 131 19 445

JURUSAN KEHUTANAN
FAKULTAS KEHUTANAN
UNIVERSITAS TADULAKO
2019
HALAMAN PENGESAHANAN

Judul : Laporan Lengkap Biologi


(Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop, Pengamatan Sel,
Pengamatan Tumbuhan, Pengamatan Hewan, Konsep Hukum
Mendel, Pengamatan Transpirasi Tumbuhan, Pengamatan
Peristiwa Fotosintesis,Pengamatan Ekosistem)

Nama : FISKA STEFANIA PURBA

Stambuk : L 131 19 445

Kelompok : 5 (lima)

Kelas : KHT-E

Jurusan : Kehutanan

Fakultas : Kehutanan

Universitas : Tadulako

Palu, Oktober 2019


Menyetujui :
Koordinator Asisten Asisten
Kehutanaan E Kehutanan E

Arnandan Andika Caesar R. Tahir


L 131 16 133 L 131 17 108

Mengetahui,
Dosen Penanggung Jawab
Praktikum Biologi

Ir. Muslimin, MP
NIP : 19581231 19870011 003

ii
KATA PENGANTAR

puji syukur atas kehadirat Tuhan yang Maha Esa telah memberikan

kesehatan, dan kesempatan sehingga saya dapat menyelesaikan tugas saya yaitu

“Laporan Lengkap Biologi”.

Dalam penyusunan laporan lengkap biologi ini, saya mengucapkan

terima kasih kepada bapak Ir. Muslimin, MP selaku dosen pembimbing praktikum

biologi. Tak lupa pula saya ucapkan terima kasih kepada para asisten praktikum

biologi yang telah memberikan arahan, masukkan serta dukungan selama proses

pembuatan laporan lengkap biologi ini.

Saya sangat menyadari bahwa dalam penyusunan laporan lengkap

biologi ini terdapat banyak kesalahan dan kekeliruan sehingga saya sangat

mengharapkan kriktik dan saran yang membangun agar kedepannya laporan

praktikum selanjutnya dapat lebih baik lagi.

Akhir kata saya mengucapkan terima kasih, semoga laporan praktikum

biologi ini bisa bermanfaat bagi pembaca.

Palu, Oktober 2019

FISKA STEFANIA PURBA


L 131 19 445

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL .................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN ......................................................... ii

KATA PENGANTAR. .................................................................... iii

DAFTAR ISI .................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR ....................................................................... ix

DAFTAR TABEL............................................................................ xi

DAFTAR GRAFIK ......................................................................... xii

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................... xiii

PENGENALAN DAN PENGGUNAAN MIKROSKOP

I. PENDAHULUAN...................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1


1.2 Tujuan dan Kegunaan ........................................................................... 2

II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................ 3

III. METODE PRAKTIKUM ........................................................ 8

3.1 Waktu dan Tempat ................................................................................ 8


3.2 Alat dan Bahan ..................................................................................... 8
3.3 Langkah Kerja ...................................................................................... 8

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................. 10


4.1 Hasil ...................................................................................................... 10
4.2 Pembahasan .......................................................................................... 13

V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................. 15

iv
5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 15
4.2 Saran ..................................................................................................... 16

PENGAMATAN SEL

I. PENDAHULUAN...................................................................... 17

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 17


1.2 Tujuan dan kegunaan ............................................................................18

II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................ 19

III. METODE PRAKTIKUM ........................................................ 20

3.1 Waktu dan Tempat................................................................................ 20


3.2 Alat dan Bahan ..................................................................................... 21
3.3 Langkah Kerja ...................................................................................... 22

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................. 24

4.1 Hasil ...................................................................................................... 24


4.2 Pembahasan .......................................................................................... 28

V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................. 32

5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 32


5.2 Saran ..................................................................................................... 33

PENGAMATAN TUMBUHAN

I. PENDAHULUAN...................................................................... 34

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 34


1.2 Tujuan dan kegunaan ............................................................................ 35

II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................ 36

III. METODE PRAKTIKUM ........................................................ 41

3.1 Waktu dan Tempat ................................................................................ 41


3.2 Alat dan Bahan ..................................................................................... 42
3.3 Langkah Kerja ...................................................................................... 43

v
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................. 44

4.1 Hasil ...................................................................................................... 44


4.2 Pembahasan .......................................................................................... 51

V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................. 54

5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 54


5.2 Saran ..................................................................................................... 55

PENGAMATAN HEWAN

I. PENDAHULUAN...................................................................... 56

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 56


1.2 Tujuan dan kegunaan ............................................................................ 57

II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................ 58

III. METODE PRAKTIKUM ........................................................ 60

3.1 Waktu dan Tempat ................................................................................ 60


3.2 Alat dan Bahan ..................................................................................... 61
3.3 Langkah Kerja ...................................................................................... 61

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................. 63

4.1 Hasil ...................................................................................................... 63


4.2 Pembahasan .......................................................................................... 64

V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................. 70

5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 70


5.2 Saran ..................................................................................................... 71

MEMAHAMI KONSEP HUKUM MENDEL

I. PENDAHULUAN...................................................................... 72

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 72


1.2 Tujuan dan kegunaan ............................................................................ 73

vi
II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................ 75

III. METODE PRAKTIKUM ........................................................ 78

3.1 Waktu dan Tempat................................................................................ 78


3.2 Alat dan Bahan ..................................................................................... 79
3.3 Langkah Kerja ...................................................................................... 80

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................. 81

4.1 Hasil ...................................................................................................... 81


4.2 Pembahasan .......................................................................................... 82

V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................. 83

5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 83


3.1 Saran ..................................................................................................... 84

PENGAMATAN TRANSPIRASI TUMBUHAN

I. PENDAHULUAN...................................................................... 84

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 84


1.2 Tujuan dan kegunaan ............................................................................ 85

II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................ 86

III. METODE PRAKTIKUM ........................................................ 88

3.1 Waktu dan Tempat ................................................................................ 88


3.2 Alat dan Bahan ..................................................................................... 89
3.3 Langkah Kerja ...................................................................................... 90

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................. 91

4.1 Hasil ...................................................................................................... 91


4.2 Pembahasan .......................................................................................... 92

V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................. 94

5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 94


5.2 Saran ..................................................................................................... 95

vii
PENGAMATAN PERISTIWA FOTOSINTESIS

I. PENDAHULUAN...................................................................... 96

1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 96


1.2 Tujuan dan kegunaan ............................................................................ 97

II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................ 98

III. METODE PRAKTIKUM ...................................................... 101

3.1 Waktu dan Tempat ..............................................................................101


3.2 Alat dan Bahan ...................................................................................102
3.3 Langkah Kerja ....................................................................................103

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................... 104

4.1 Hasil ....................................................................................................104


4.2 Pembahasan ........................................................................................106

V. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................... 109

5.1 Kesimpulan .........................................................................................109


5.2 Saran .................................................................................................110

PENGAMATAN EKOSISTEM

I. PENDAHULUAN ...............................................................................111

1.1 Latar Belakang .....................................................................................111

1.2 Tujuan dan Kegunaan ..........................................................................112

II. TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................113

III. METODE PRAKTIKUM ................................................................114

3.1 Waktu dan Tempat ...............................................................................114

3.2 Alat dan Bahan ....................................................................................115

3.3 Langkah Kerja .....................................................................................116

viii
IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................117

4.1 Hasil .....................................................................................................117

4.2 Pembahsan ...........................................................................................118

V KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................119

5.1 Kesimpulan

5.2 Saran

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

KESAN DAN PESAN

BIODATA PENYUSUN

viii
DAFTAR GAMBAR

No. Teks Halaman

1. Gambar 1. Mikroskop dan bagian-bagiannya........................................ 10


2. Gambar 2. Preparat “d” sebelum diamati menggunakan mikroskop
dengan pembesaran 40x....................................................... 11
3. Gambar 3. Preparat “d” sesudah diamati menggunakan mikroskop
dengan pembesaran 40x....................................................... 11
4. Gambar 4. Sari Pati Kentang yang belum ditetesi larutan iodium......... 12
5. Gambar 5. Sari Pati Kentang sudah ditetesi larutan iodium.................. 12
6. Gambar 6. Sel empelur batang ubi kayu................................................. 24
7. Gambar 7. Sel bawang merah................................................................. 24
8. Gambar 8. Sel daun Hydrilla.................................................................. 25
9. Gambar 9. Sel selaput rongga mulut...................................................... 25
10. Gambar 10. Sel darah manusia................................................................. 26
11. Gambar 11. Sel air rendaman jerami padi................................................ 26
12. Gambar 12. Pengamatan morfologi tanaman jagung................................ 43
13. Gambar 13. Pengamatan morfologi akar tanaman jagung........................ 43
14. Gambar 14. Pengamatan morfologi batang tanaman jagung.................... 44
15. Gambar 15. Pengamatan morfologi daun tanaman jagung....................... 44
16. Gambar 16. Pengamatan morfologi tanaman mangga.............................. 45
17. Gambar 17. Pengamatan morfologi akar tanaman mangga...................... 45
18. Ganbar 18. Pengamatan morfologi batang tanaman mangga.................. 46
19. Gambar 19. Pengamatan morfologi daun tanaman mangga..................... 46
20. Gambar 20. Pengamatan anatomi akar tanaman jagung........................... 47
21. Gambar 21. Pengamatan anatomi batang tanaman jagung....................... 47
22. Gambar 22. Pengamatan anatomi daun tanaman jagung.......................... 48
23. Gambar 23. Pengamatan anatomi akar tanaman mangga......................... 48
24. Gambar 24. Pengamatan atomi batang tanaman mangga......................... 49

25. Gambar 25. Pengamatan anatomi daun tanaman mangga........................ 49

ix
26. Gambar 26. Pengamatan anatomi sistem reproduksi bunga mawar.......... 50
27. Gambar 27. Pengamatan anatomi sistem reproduksi kembang sepatu..... 50
28. Gambar 28. Pengamatan anatomi sistem reproduksi bunga kamboja....... 51
29. Gambar 29. Pengamatan morfologi kecambah kacang hijau.................... 51
30. Gambar 30. Pengamatan morfologi batang ubi kayu................................ 52
31. Gambar 31. Pengamatan morfologi katak sawah dalam keadaan
tertelungkup.......................................................................... 62
32. Gambar 32. Pengamatan morfologi katak sawah dalam keadaan
terlentang.............................................................................. 62
33. Gambar 33. Pengamatan anatomi sistem pencernaan katak sawah.......... 63
34. Gambar 34. Pengamatan anatomi sistem reproduksi katak sawah
Jantan.................................................................................... 63
35. Gambar 35. Pengamatan anatomi sistem reproduksi katak sawah
betina..................................................................................... 64
36. Gambar 36. Pengamatan anatomi katak sawah......................................... 64
37. Gambar 37. Daun eboni sebelum ditutupi kertas timah............................103
38. Gambar 38. Daun eboni setelah ditutupi kertas timah..............................103
39. Gambar 39. Daun ubi kayu sebelum ditutupi kertas timah.......................104
40. Gambar 40. Daun ubi kayu setelah ditutupi kertas timah.........................104
41. Gambar 41. Daun kayu jawa sebelum ditutupi kertas timah.....................105
42. Gambar 42. Daun kayu jawa setelah ditutupi kertas timah.......................105

x
DAFTAR TABEL

No. Teks Halaman

1. Tabel 1. Pengamatan Permeabilitas Sel................................................... 27


2. Tabel 2. Papan catur................................................................................ 80
3. Tabel 3. Hasil pengamatan transpirasi..................................................... 90
4. Tabel 4. Pengamatan gelembung fotosintesis.......................................... 106

xi
DAFTAR GRAFIK

No. Teks Halaman

1. Grafik 1. Grafik perubahan diameter telur dalam satuan waktu............ 27


2. Grafik 2. Grafik hasil pengamatan transpirasi tumbuhan...................... 90
3. Grafik 3. Grafik pengamatan gelembung fotosintesis........................... 106

xii
DAFTAR LAMPIRAN

No. Teks Halaman

1. Acc I Pengenalan dan penggunaan mikroskop................................. 124


2. Acc II Pengenalan dan penggunaan mikroskop................................. 125
3. Acc III Pengenalan dan penggunaan mikroskop................................. 126
4. Acc I Pengamatan sel........................................................................ 127
5. Acc II Pengamatan sel........................................................................ 128
6. Acc III Pengamatan sel........................................................................ 129
7. Acc I Pengamatan tumbuhan............................................................ 130
8. Acc II Pengamatan tumbuhan............................................................ 131
9. Acc III Pengamatan tumbuhan............................................................ 132
10. Acc I Pengamatan hewan.................................................................. 133
11. Acc II Pengamatan hewan.................................................................. 134
12. Acc III Pengamatan hewan.................................................................. 135
13. Acc I Konsep hukum mendel............................................................ 136
14. Acc II Konsep hukum mendel............................................................ 137
15. Acc III Konsep hukum mendel............................................................ 138
16. Acc I Pengamatan transpirasi tumbuhan.......................................... 139
17. Acc II Pengamatan transpirasi tumbuhan.......................................... 140
18. Acc III Pengamatan taraspirasi tumbuhan.......................................... 141
19. Acc I Pengamatan peristiwa fotosintesis.......................................... 142
20. Acc II Pengamatan peristiwa fotosintesis.......................................... 143
21. Acc III Pengamatan peristiwa fotosintesis.......................................... 144
22. Acc I Pengamatan Ekosistem............................................................ 145
23. Acc II Pengamatan Ekosistem........................................................... 146
24. Acc III Pengamatan Ekosistem........................................................... 147

xiii
I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Ilmu kehutanan yaitu dengan adanya perkembangan jumlah penduduk dan

perkembangan jumlah tingkat social budaya manusia,sedikit demi sedikit hutan

ditebang untuk berbagai kepentingan, seperti tempat permukiman, areal pertanian,

peternakaan, perkebunan, industry, jalan, dan sebagainya. Laju kecepatan

pembukaan hutan ini bervariasi, bergantung pada jumlah penduduk dan

aktivitasnya, kesuburan tanahnya, konfigurasi lapangan, iklim dan sifat daerah-

daerah lain disekitarnya.

Dalam ilmu biologi, Mikrobiologi adalah sebuah cabang dari ilmu biologi

yang mempelajari mikroorganisme objek kajiannya biasanya adalah semua

mahluk hidup yang perlu dilihat dengan mikroskop, protozoa, dan archaea. Virus

sering juga dimasukan walaupun sebenarnya tidak sepenuhnya dapat dianggap

sebagai mahluk hidup. Mikroskop merupakan sebuah alat untuk melihat obyek

atau benda-benda yang terlalu kecil sehingga tidak dapat dilihat oleh mata

telanjang. Mikroskop ditemukan oleh Antony Van Leuwenhoek, dimana

sebelumnya sudah ada Robert hook dan Marcello Malphgi yang mengadakan

penelitian melalui lensa yang sederhana . Mikroskop adalah alat utama yang

penting dalam melakukan pengamatan dan penelitian yang bersifat mikroskop

karena tanpa mikroskop manusia tidak dapat melihat benda yang sangat kecil

dengan mata telanjang.

1
2

1.2 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum tentang pengenalan dan penggunaan mikroskop

adalah untuk memperkenalkan komponen mikroskop dan cara menggunakannya

serta mempelajari cara menyiapkan bahan-bahan yang akan diamati dibawah

mikroskop.

Kegunaan praktikum tentang pengenalan dan penggunaan mikroskop adalah

agar praktikan dapat mengetahui dan membedakan bermacam-macam jenis sel

dan dapat menggunakan mikroskop sesuai aturan yang benar.


II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Mikroskop

Mikroskop (bahasa yunani: Micros = kecil dan scopein = melihat) adalah

sebuah alat untuk melihat objek yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mata

telanjang. Ilmu yang mempelajari benda kecil dengan menggunakan alat ini

disebut mikroskopi, dan kata mikroskopik berarti sangat kecil, tidak mudah

terlihat oleh mata. Dalam perkembangannya mikroskop mampu mempelajari

organisme hidup yang berukuran sangat kecil yang tidak dapat dilihat dengan

mata telanjang, sehingga mikroskop memberikan kontribusi penting dalam

penemuan mikroorganisme dan perkembangan sejarah mikrobiologi. Organisme

yang sangat kecil ini disebut sebagai mikroorganisme, atau kadang-kadang

disebut sebagai mikroba, ataupun jasad renik. Dapat di amati dengan

mikroskop(Anonim, 2012).

Salah satu penemu sejarah mikrobiologi dengan mikroskop adalah Antonie

van Leeuwenhock (1632-1723). Tahun 1675 Antonie membuat mikroskop dengan

kualitas lensa yang cukup baik, dengan menumpuk lebih banyak lensa sehingga

dia bisa mengamati mikro-organisme yang terdapat pada air hujan yang

menggenang dan air jambangan bunga, juga dari air laut dan bahan pengorekan

gigi. Ia menyebut benda-benda bergerak tadi dengan ‘animalcule’ (Anonim,

2012).

Antonie Van Leuwenhook mengembangkan kekuatan lensa (mikroskop


cahaya
sederhana) yang memperbesar organisme 100 sampai 300 kali sehingga

3
4

mampu mengamati mikroba satu sel. Penelitian sel dengan mikroskop cahaya

selama tahun1800-an dan awal tahu 1900-an menemukan banyak perbedaan

antara sel mikroba dengan sel dari organisme yang lebih tinggi. Sebelum

penemuan mikroskop elektron, pengertian struktur mikroba terbatas pada struktur

yang dapat dilihat dengam mikroskop cahaya sehingga gambaran anatomi

mikroba belum diketahui (Dra. Ni Putu Ristiati).

Sebelum pengamatan tersebut dilakukan oleh Antonie, pada tahun 1665

Robert Hooke mengamati sel-sel mati pepagan pohon ek dengan mikroskop

hingga dia yang pertama kali menemukan dinding sel.

Namun, diperlukan lensa hebat buatan antonie van leeuwenhoek untuk

menvisualisasikansel hidup. Bayangkan ketertakjuban Hooke ketika ia

mengunjungi van Leeuwenhoek pada tahun 1674 dan terungkaplah baginya dunia

mikro-organisme apa yang disebut tuan rumah sebagai animakula yang amat

kecil. Terlepas dari pengamatan awal ini, sebagian besar geografi sel tetap tak

terpetakan untuk beberapa lama. Sebagian besar struktur subseluler termasuk

organel yang merupakan kompratemen terselubung membrane terlalu kecil untuk

diresolusi dengan mikroskop cahaya.( Campbell, 2012 ).

2.2 Macam-macam Mikroskop

Macam atau jenis mikroskop beraneka ragam, dari yang sederhana, untuk

keperluan sekolah menengah, sampai dengan yang cukup canggih untuk

keperluan penelitian. Ciri utama dari sumber keragamannya antara lain dari

mikroskop satu okuler(monokuler) dengan tabung tegak dan miring, penggunaan

a okuler(binokuler) atau tiga okuler(trikuler), kekuatan lensa yang dipakai,


5

sumber sinar(menggunakkan lampu yang terpasang), bahkan dapat dipasang

kamera( kamera diam atau video) pada mikroskop trikuler dan dapat disambung

ke monitor TV (Riandi.2012).

Dua parameter penting dalam mikroskopi(teknik teknik penggunaan

mikroskop) adalah perbesaran dan daya resolusi atau daya urai. Perbesaran

perbandingan ukuran citra objek dengan ukuran sebenarnya. Resolusi adalah

ukuran kejelasan citra; jarak minimum yang dapat memisahkan dua titik sehingga

masih bisa dibedakan sebagai dua titik. Misalnya, benda-benda yang tampak oleh

mata telanjang sebagai suatu bintang di langit mungkin di resolusi sebagai bintang

kembar oleh teleskop (Campbell, 2012).

Dengan mikroskop diperoleh perbesaran sehingga memungkinkan untuk

mengamati organisme dan struktur yang tidak tampak dengan mata telanjang.

Mikroskop memungkinkan perbesaran dengan kisaran luas sampai ratusan ribu

kali. Kategori mikroskop adalah mikroskop cahaya/optis dan mikroskop elektron.

Mikroskop cahaya/optis Merupakan mikroskop yang menggunakan lensa

dari gelas dan cahaya matahari atau lampu sebagai sumber penyinaran.Dalam

mikroskop cahaya, cahaya tampak diteruskan melalui spesimen dan kemudian

melalui lensa. Lensa ini merefraksi(membengkokkan) cahaya sedemikian rupa

sehingga citra spesimen diperbesar ketika diproyeksikan ke mata, ke film

fotografi atau sensor digital, atau ke layar video. Mikroskop cahaya dapat

memperbesar secara efektif sekitar 1000 kali dari ukuran asli spesimen. Seperti

halnya daya resolusi mata manusia yang terbatas, mikroskop cahaya juga tidak

dapat meresolusi detail yang lebih kecil dari 0,2 mikrometer, atau 200 nanometer
6

(Campbell, Edisi 8,jilid 1). Mikroskop optis terbagi atas dua jenis yaitu mikroskop

biologi dan mikroskop stereo.

Mikroskop biologi digunakan untuk mengamati benda tipis dan

transparan.penyinaran diberikan dari bawah dengan sinar alam/lampu. Mikroskop

biologi umunya memiliki lensa okuler dan lensa objektif dengan kekuatan

perbesaran sebagai berikut;objektif 4x dengan okuler 10x,perbesaran 40x, objektif

10x dengan okuler 10x,perbesaran 100x, objektif 40x dengan okuler 10x

perbesaran 400x, objektif 100x dengan okuler 10x,perbesaran 1000x

Mikroskop stereo digunakan untuk pengamatan benda-benda yang tidak

terlalu besar,transparan atau tidak. Penyinaran dapat diatur dari atas maupun dari

bawah dengan sinar lampu atau alam. Memiliki dua objektif dan dua buah okuler,

sehingga diperoleh bayangan tiga dimensi dengan pengamatan dua belah mata.

Kekuatan perbesaran tidak terlalu kuat umumnya sebagai berikut: Objektif 1x atau

2x dengan okuler 10x atau 15x. Teknik dalam penggunaan mikroskop cahaya ada

enam yaitu; medan terang(spesimen tak diwarnai), meneruskan cahaya langsung

melalui spesimen, citra memiliki kontras kecil, kecuali jika sel berpigmen alami

atau secara buatan (Campbell, Edisi 8,jilid 1).

Medan terang (spesimendiwarnai), Mewarnai dengan berbagai Pewarna(d

ye) akan meningkatkan kontras. Sebagian prosedur pewarnaan mensyaratkan sel

untuk difiksasi (diawetkan) (Campbell, 2012). Fase-kontras Meningkatkan

kontras pada sel yang tidak diwarnai dengan erbesar variasi dentitas(kerapatan)

dalam spesimen. sangat berguna untuk mempelajari sel hidup yang tak berpigmen

(Campbell,2012).
7

Diferensial-interferensi-kontras. Seperti mikroskop fase kontras, dimana

penggunaan modifikasi optik untuk melebih-lebihkan perbedaan identitas

menjadikan citra nyaris seperti 3-D (Campbell, 2012).

Flouresensi Menunjukkan letak molekul spesifik dalam sel dengan cara

melabeli molekul menggunakan pewarna atau antibodi flourense. Zat-zat

flourense ini menyerap radiasi ultraviolet dan memancarkan cahaya tampak

(Campbell,2012).

Konfokus Teknik pembagian optik flourense yang menggunakan bukan

lubang jarum untuk melenyapkan cahay yang tidak fokus dari sampel yang tebal,

menciptakan bidang tunggal flourense pada citra. Dengan menangkap citra-citra

yang tajam di banyak tempat. Rekonstruksi 3-D dapat diciptakan (Campbell,

2012).

Mikroskop elektron Karena keterbatasan daya tembus cahaya dan sulitnya

membuat lensa yang sangat tipis tipis maka sangat sulit untuk mendapatkan

perbesaran yang lebih tinggi dari 1000x dengan miroskop monokuler. Untuk

mengamati bagian-bagian sel yang sangat halus digunakan mikroskop elektron

yang menggunakan megnit sebagai pengganti lensa, dan elektron sebagai

pengganti cahaya. Elektron mempunyai gelombang yang lebih pendek daripada

cahaya putih sehingga memiliki daya tembus yang besar. Ada dau jenis

mikroskop elektron,yaitu: mikroskop elektron transmisi(TEM= trasmission

electron microscope) dan mikroskop elektron skening(SEM= scanning electron

microscope)(Campbell,2012).
III. METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat

Adapun waktu dan tempat praktikum biologi pengenalan dan penggunaan

mikroskop dilaksanakan pada hari Jumat, 27 September 2019, pukul 13.00-selesai

WITA. Bertempat di Labolatorium Ilmu Kehutanan, Fakultas Kehutanan,

Universitas Tadulako, Palu.

3.2 Alat dan Bahan

Alat yang digunakan untuk praktek bioligi tentang pengenalan dan

penggunaan mikroskop, yaitu: mikroskop, gelas obyek dan gelas penutup, pipet,

silet/cutter.

Bahan yang digunakan untuk praktek biologi tentang pengenalan dan

penggunaan mikroskop, yaitu: potongan kertas yang bertuliskan huruf “d”, butir

saripati kentang, air, dan yodium.

3.3 Langkah Kerja

1. Mikroskop disediakan untuk digunakan sesuai dengan langkah-langkah

yang telah dijelaskan, lalu preparat basah disiapkan dengan ditetesi medium

air dan usahakan tidak ada gelembung udara diatas objek.

2. Kemudian preparat yang sudah disediakan diamati dibawah mikroskop.

Terakhir besarnya objek diatur sehingga mendapatkan bayangan sejelas

8
9

mungkin.Potongan huruf “d” yang telah dibuat sekecil mungkin dan

ditetakkan pada gelas objek.

3. Lalu ditutup dengan gelas penutup Langkah kedua bentuk bayangan yang

diambil dibandingkan dengan bentuk objek yang diamati dengan cara

digambar. Preparat di geser ke kiri dan ke kanan sambil lensa okuler di

pasang, lalu lensa objektif diputar sehingga objektif kuat berada di bawah

okuler. Hal ini di kerjakan dengan hati-hati agar gelas penutup tidak

disentuh tangan.
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Adapun hasil dari praktikum biologi tentang pengenalan dan penggunaan

mikroskop yaitu :

Gambar 1. Mikroskop beserta bagian-bagiannya

10
11

Gambar 2. Preparat “d” sebelum diamati menggunakan mikroskop dengan


perbesaran 40 X

Gambar 3. Preparat “d” setelah diamati menggunakan mikroskop dengan


perbesaran 40 X
12

Gambar 4. Gambar sari pati kentang (solanum tuberesum) yang belum


ditetesi yodium dan diamati menggunakan mikroskop dengan
perbesaran 40 X

Gambar 5. Gambar sari pati kentang (solanum tuberesum) yang sudah ditetesi
larutan yodium dan diamati menggunakan mikroskop dengan
perbesaran 40
13

4.2 Pembahasan

Mikroskop adalah suatu alat yang sangat berguna dalam setiap pelaksanaan

praktikum biologi, karena berfungsi untuk dapat melihat organisme yang sangat

kecil yang kasat mata. Mikroskop sendiri memiliki dua macam lensa yaitu lensa

objektif yang berfungsi dalam pembuatan bayangan, yang pertama untuk struktur

dan bagian renik yang akan terlihat bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif,

serta lensa kondensor berfungsi untuk mendukung terciptanya pencahayaan

tedapat objek yang akan difokus.

Mikroskop adalah suatu alat yang penting yang memiliki bagian-bagian

beserta fungsinya. Bagian-bagiannya yaitu lensa okuler untuk mengamati dan

memperbesar bayangan benda, lensa objektif mengamati dan memperbesar objek

secara langsung, kondensor untuk mengumpulkan cahaya yang dipantulkan oleh

cermin dan fokuskan oleh objek, tabung mikroskop penghubung antara lensa

okuler dan lensa objektif, revolver untuk memilih lensa objektif yang akan

digunakan, gagang mikroskop untuk memegang mikroskop, pengarah kasar dan

pengarah halus untuk mempermudah mengamati objek, kaki mikroskop berguna

agar mikroskop dapat berdiri dengan stabil.

Pada pengamatan dengan menggunakan preparat huruf “d” diperoleh huruf

“d” terbalik. Hal ini berdasarkan prinsip kerja mikroskop seperti pendapat yang

dikemukakan oleh VIEE dkk (1999), bahwa penggunaan cermin cekung pada

lensa okuler yang memiliki sifat bayangan terbalik dan diperbesar sehingga

mengakibatkan terbaliknya sebuah objek.


14

Pada pengamatan pati kentang diperoleh gambar bulat-bulatan seperti

Kristal dalam jumlah yang cukup besar. Butir pati itu disebut Leuklopas yang

merupakan plastid yang tidak dapat berwarna. Leuklopas biasanya berfungsi

sebagai tempat penyimpanan makanan. Leuklopas khususnya banyak terdapat di

organ-organ penyimpanan seperti akar, biji-bijian, dan daun muda.


V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil dan pembahasan sebelumnya maka dapat ditarik

kesimpulan sebagai berikut:

a. Mikroskop merupakan alat yang digunakan untuk melihat organisme atau

benda yang tak kasat mata.

b. Mikroskop terbagi beberpa komponen yang berfungsi antara lain lensa okuler,

tabung lensa, pengarah kasar, pengarah halus, gagang mikroskop, diafragma,

cermin, dan kaki mikroskop.

5.2 Saran

Diharapkan dalam menggunakan mikroskop itu berhati- hati dalam

menggunakan alat dan dapat memahami tujuan praktikum, memahami lagi hal-hal

dalam penggunaan mikroskop, serta dapat bekerja sama anggota kelompok.

15
I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Makhluk hidup tidak dapat terbentuk tanpa adanya organ pembentuk

makhluk hidup. Sel merupakan organisasi terkecil dari material yang mengandung

kehidupan. Beberapa ahli biologi mengatakan adanya kehidupan didalam suatu

partikel yang lebih kecil dari sel yang terkecil disebut virus. Bentuk sel ada yang

pipih, memanjang, sangat panjang dan bikonkaf. Sedang ukuran dari sel pada

umumnya mikroskopis. Semua fungsi kehidupan diatur dan berlangsung di dalam

sel, karena itulah sel dapat berfungsi secara autonomy asalkan kebutuhan

hidupnya terpenuhi. (Aneil Campbell.ddk.2010)

Sel pertama kali dikenalkan oleh Robert Hooke pada tahun 1665 yang

mengamati jaringan gabus pada tumbuhan yang merupakan kesatuan fungsional

makhluk hidup. Semua fungsi kehidupan diatur dan berlangsung di dalam sel.

Karena itulah sel dapat berfungsi secara autimon asalkan seluruh kebutuhan

hidupnya terpenuhi. (Al Mubin, 2012)

Dalam makhluk hidup, sel akan membentuk jaringan kemudian jaringan

membentuk organ, organ membentuk sistem organ, sistem organ akan membentuk

organisme secara keseluruhan. Tumbuhan adalah jenis makhluk hidup yang

mempunyai peran penting bagi manusia. Tumbuhan merupakan salah satu

komponen utama dalam sebuah ekosistem dan juga merupakan komponen yang

sangat penting dan menentukan dalam kehidupan manusia, contohnya yaitu rantai

makanan, dimana yang bertindak sebagai produsen utama adalah tumbuhan itu

16
17

sendiri. Hal tersebut menunjukkan bahwa manusia sangat bergantung pada

tumbuhan. (Abercrombie, 2010)

1.2 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum biologi pengamatan sel ini adalah agar dapat

mengenal bentuk dan struktur sel secara umum dan mampu membandingkan jenis

sel hewan dan tumbuhan, dapat menggambarkan bentuk sel tumbuhan dan hewan.

Kegunaan dari praktikum ini adalah agar dapat menjelaskan struktur sel dan

mendemonstrasikan sifat semipermeabilitas dari membran sel.


II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Sel

Sel adalah satuan struktural dan fungsional terkecil yang mendasar

penyusun makhluk hidup. Semua fungsi kehidupan diatur dan berlangsung

didalam sel, karena itulah sel dapat berfungsi secara autonom asalkan seluruh

kebutuhan hidupnya terpenuhi (Sasmitaharja,2013).

Sel merupakan suatu ruangan terkecil yang dibatasi oleh membran yang

didalamnya terdapat cairan atau disebut protoplasma (Kimball,2014).

2.2 Sel Tumbuhan

Sel tumbuhan adalah sel dengan inti yang terikat membran. Tidak seperti sel

prokariotik, DNA dalam sel tumbuhann terletak di dalam inti. Selain memiliki inti

sel tumbuhan juga mengandung organel lain membran terikat, atau struktur selular

kecil, yang melaksanakan fungsi-fungsi khusus yang diperlukan untuk operasi sel

normal.

2.3 Sel Hewan

Pada sel hewan dapat ditemukan hal-hal yaitu; tidak memiliki dinding sel

yang mengandung selulosa, tidak mempunyai vakuola (kecuali protozoa), tidak

mempunyai plastida, Nilai osmotik (kepekatan isi sel) naik, Isi sel berkurang,

tetapi tidak berbentuk vakuola. Kecuali protozoa yang mempunyai sifat

osmoregulator (Nasir, 2013).

18
19

Pada sel tumbuhan dapat dijumpai dinding sel, sitoplasma, vakuola,dinding

sel terdiri dari selulosa, tebal dan kuat, mempunyai plestisida, Turgor naik, Nilai

osmotik naik, Isi sel berkurang, karena terbentuk vakuola. Bila proses ini

berlangsung terus akan menimbulkan plasmolisa. (lepasnya protoplasma dari

dinding sel) (Andrianto, 2012).

2.4 Organel-Organel Sel

Organel-organel sel terdiri dari inti sel yang merupakan organel terbesar dan

berfungsi sebagai pengendali seluruh proses yang terjadi di dalam sel,

mitokondria yang berfungsi sebagai tempat respirasi sel. Terdapat pada semua sel

yang hidup dan jumlahnya tergantung pada aktifitas sel yang bersangkutan,

lisosom yang berfungsi sebagai tempat pembentukan enzim-enzim pencernaan

dan tempat pencernaan makanan, retikulum endoplasma yang berfungsi sebagai

alat pengangkut dari nukleus keluar ruang sel, ribosom yang merupakan organel

yang melekat pada retikulum endoplasma berfungsi sebagai tempat sintesis

protein, badan golgi yang banyak dijumpai pada sel-sel kelenjar sehingga badan

golgi ini berfungsi sebagai organel yang berperan dalam proses pengeluaran,

sentriol yang berperan penting dalam proses pembelahan sel dan plastida yang

merupakan organel yang khas terdapat pada sel tumbuh-tumbuhan merupakan

butir-butir yang berisi zat warna (Max Schulize, 2013).


III. METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat

Adapun waktu dan tempat praktikum biologi pengamatan sel dilaksanakan

pada hari Jumat, 27 September 2019. Pukul 13.00-18.00 WITA. Bertempat di

Laboratorium Ilmu-Ilmu Kehutanan, Fakultas Kehutanan, Universitas Tadulako,

Palu.

3.2 Alat dan Bahan

Alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah mikroskop, objek

glass, cover glass, cutter, tusuk gigi, pinset, pipet, toples, pita ukur/meteran jahit,

alat tulis, dan buku gambar.

Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah bawang merah

(Allium ascolonium), ephitelium rongga mulut (Ephitelium mucosa), telur

mentah, air rendaman jerami, empelur batang ubi kayu (Manihot esculenta), daun

yang muda (Hydrilla verticilata), sirup pisang ambon, asam cuka, telur dan air.

3.3 Langkah Kerja

3.3.1 Pengamatan penampang melintang empulur batang kayu(Manihot

esculenta) sebagai gambaran bentuk sel tumbuhan.

Pertama-tama potong melintang empulur batang ubi kayu setipis

mungkin,letakkan potongan kecil tersebut pada gelas objek dan jaga jangan

sampai terjadi lipatan atau kerutan. Tambahkan satu atau dua tetes air, kemudian

20
21

tutup dengan gelas penutup. Amatilah dibawah mikroskop dengan perbesaran

paling lemah (10X). Kemudian gambar beberapa sel

3.3.2 Pengamatan struktur sel umbi lapis bawang merah (Allium cepa)

sebagai gambaran sel tumbuhan dengan bagian-bagiannya.

Pertama-tama potong siung bawang merah segar, ambillah salah satu siung

yang berdaging. Kemudian patahkanlah lapisan tersebut,sehingga bagian yang

cekung tampak adnya epidermis tipis. Dengan menggunakan pinset jepitlah

epidermis tersebut dan lepaskan dari umbinya dengan perlahan-lahan.letakkan

potongan kecil epidermis pada gelas objek dan jaga jangan sampai terjadi lipatan

atau kerutan. Tambahkan satu atau dua tetes air, kemudian tutuplah dengan gelas

penutup. Amatilah dibawah mikroskop dengan perbesaran paling lemah (10X),

kemudian gambar beberapa sel dan bagian-bagiannya. Teteskan satu tetes yodium

disalah satu tepi gelas penutup dan isaplah dengan kertas penghisap pada sisi

yang berlawanan, kemudian amati dengan pembesaran yang lebih besar (40X)

sehingga terlihat dengan jelas bagian-bagiannya. Gambarlah sel tersebut.

3.3.3 Pengamatan struktur sel daun Hydrilla verticilata sebagai gambaran sel

tumbuhan

Pertama-tama ambillah selembar daun yang muda (atau daun pada

pucuknya) Hydrilla verticilata yang telah disiapkan, kemudian meletakan nya

diatas kaca objek dalam posisi bentangan membujur yang rata lalu menetesinya

dengan air. Selanjutnya menutup daun tersebut dengan kaca penutup dengan

perlahan-lahan agar tidak membentuk gelembung udara, lalu mengamati sel


22

tumbuhan tersebut dibawah mikroskop dengan pembesaran 10x, lalu menggambar

hasilnya dilembar kerja praktikum biologi.

3.3.4 Pengamatan struktur sel selaput rongga mulut sebagai gambaran sel

hewan

Pertama-tama dengan menggunakan ujung tumpul skalpet atau ujung jari

atau sebuah tusuk gigi, kemudian kerulah epitel pada bagian dalam dinding pipi

anda. Selanjutnya menebarkan epitel yang diperoleh kedalam setetes air pada kaca

objek. Lalu menutup sediaan tersebut dengan kaca penutup. Kemudian mengamati

preparat tersebut dibawah mikroskop dengan pembesaran 10x lalu menggambar

hasilnya dibuku gambar.

3.3.5 Pengamatan darah manusia sebagai gambaran sel hewan

Pertama-tama sediakan kaca objek dengan kaca penutup yang telah

dibersihkan, rendamkan lanset dengan alkohol 70% dalam kaca arloji. Setelah itu

bersihkan jari telunjuk anda dengan alkohol 70%, dengan menggunakan lanset

tusukan jari telunjuk dengan hati-hati dan oleskan darah tersebut pada kaca objek

dengan membuang tetesan darah yang pertama. Amati sediaan apusan darah

tersebut dibawah mikroskop yang dimulai dengan perbesaran lemah kemudian

perbesaran kuat. Kemudian gambarlah sel darah tersebut.

3.3.6 Pengamatan sel protozoa

Pertama-tama menyediakan kaca objek dengan kaca penutup yang telah

dibersihkan kemudian meneteskan air rendaman jerami ke atas objek kaca objek
23

lalu menutupnya dengan kaca penutup, Selanjutnya mengamatinya dibawah

mikroskop dengan pembesaran 10x lalu menggambar hasilnya didalam lembar

kerja Praktikum Biologi.

3.3.7 Pengamatan sifat premeabilitas membran sel

Pertama-tama mengukur dan mencatat diameter telur, lalu mencatat

bagaimana benyuk telur. Kemudian memasukan telur kedalam stoples .

Selanjutnya, menuangkan cuka kedalam stoples sampai seluruh telur terendam

kemudian stoples ditutup. Setelah itu, mengamati perubahan yang terjadi pada

telur setiap 24 jam selama 3 hari.. Selanjutnya mengeluarkan telur dan mengukur

garis tengahnya secara berulang selama tiga hari, setelah itu membandingkan

bentuk dan ukuran telur sebelum dan setelah direndam dalam larutan cuka.

Setelah mencatat perubahanya, kemudian memasukan telur tersebut kedalam

toples yang telah diisi dengan sirup pisang ambon. Dan mengamatinya setiap 24

jam selama 3 hari. Kemudian mengamati perubahan yang terjadi baik dalam

bentuk dan ukuran sebelum dan sesudah direndam sirup pisang ambon.
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Adapun hasil yang didapatkan dalam pengamatan tentang sel adalah :

Gambar 6. Empelur batang ubi kayu (Manihot esculenta) dan diamati dengan
mikroskop perbesaran 40 X

Gambar 7. Sel bawang merah/lapisan epidermis bawang merah (Allium cepa)


yang telah ditetesi larutan yodium dan amati dibawah mikroskop
dengan perbesaran 40 X

24
25

Gambar 8. Sel daun hydrilla (Hydrilla verticilata) yang diamati dengan


miroskop perbesaran 40 X

Gambar 9. Sel selaput rongga mulut (Ephitelium ucosa) yang diamati


menggunakan mikroskop dengan perbesaran 40 X
26

Gambar 10. Sel darah manusia yang diamati menggunakan mikroskop dengan
perbesaran 40 X

Gambar 11. Sel air rendaman jerami padi (Oryza sativa) yang diamati
menggunakan mikroskop dengan perbesaran 40.
27

Tabel 1. Pengamatan Telur

pengukuran Waktu Diameter Bentuk Keterangan


Mula-mula 16:54 4,45 Oval Diameter telur sebelum
direndam dengan cuka
Hari ke-1 24 jam 4,77 Oval Diameter telur bertambah
Hari ke-2 48 jam 4,77 Oval Cangkang telur terbuka
atau terlepas
Hari ke-3 72 jam 4,45 Oval Setelah diganti dengan
sirup telur berubah
menjadi keras dan seperti
matang

Grafik 1. Pengamatan Telur

Diameter
4.8
4.7
4.6
4.5
4.4 Diameter

4.3
4.2
Mula-mula Hari ke-1 Hari ke-2 Hari ke-3
28

4.2 Pembahasan

Sel merupakan unit terkecil dari suatu makhluk hidup. Dimana sel

merupakan ruang-ruang kecil berdinding membran yang berisi cairan kimia pekat

dalam pelarut air. Suatu sel harus memperoleh energi dari luar untuk diguanakan

dalam proses-proses vitalnya. Misalnya pertumbuhan, perbaikan dan reproduksi.

Pada hasil pengamatan sel hewan maupun sel tumbuhan ternyata diperoleh suatu

keanekaragaman bentuk sel mahluk hidup, yaiut sel mahluk hidup dengan mahluk

hidup lain berbeda. Tetapi ada persamaan sedikit tentang sel yaitu bagian-

bagiannya. Pada hewan misalnya sel hewan satu dengan sel hewan lainnya, tidak

mempunyai dinding sel, hal ini sesuai apa yang dikemukakan oleh Comte De

Buffon (1707-1778), yang menyatakan bahwa adanya persamaan struktur sel

hewan. Ternyata pendapat ini benar, karena pada umumnya sel hewan mempunyai

apa yang dimiliki oleh sel tumbuhan seperti sentriol, dan sebaliknya sesuatu yang

dimiliki oleh sel hewan dan dimiliki oleh sel tumbuhan seperti klorofil.

Pada empelur batang ubi kayu (Manihot esculenta) terdapat struktur sel

yang terdiri dari bagian-bagian sel seperti protoplasma dan dinding sel yang

cukup sulit ditentukan bagian-bagian nya. Protoplasma terdiri dari dua bagian

yaitu sitoplasma dan nukleuplasma. Dimana sitoplasma merupakan bagian

protoplasma yang berada diluar inti sedangkan nukleuplasma merupakan bagian

protoplasma yang terdapat dibagian nukleus.

Pada umbi lapis bawang merah (Allium ascalonium) struktur sel yang

didapatkan adalah inti sel yang merupakan bagian yang sangat penting karena
29

berperan sebagai pusat pengendali kegiatan sel. Didalam sel terdapat

sitoplasma yang merupakan cairan yang mengisi ruangan antara membran sel

dengan inti sel. Dimana sel tersebut bersifat koloid yang artinya tidak cair dan

tidak padat tetapi transparan. Sitoplasma menjadi tempat mengapungnya organel-

organel sel, selain itu, ada dinding sel yang hanya terdapat pada sel tumbuhan

yang berkenan untuk melindungi dan untuk menguatkan sel. Dinding sel

tumbuhan yang masih muda berukuran tipis, tersusun dari selaput pectin. Dan

setelah berkembang menjadi tua bertambah tebal dan berlapis-lapis yang

terbentuk oleh selulosa yang menyebabkan sel tumbuhan tetap.

Pada pengamatan struktur sel daun Hydrilla verticilata Struktur sel yang

didapatkan adalah Dinding sel yang hanya ditemukan pada sel tumbuhan,

sehingga sel tumbuhan bersifat kokoh dan kaku atau tidak lentur seperti sel

hewan.

Pada pengamatan sel pada epithelium rongga mulut (Epithelium muqosa)

didapatkan pada sel tersebut terdapat membran sel yang membatasi pada bagian

didalam sel dan merupakan bagian luar sel . Membran sel merupakan selaput yang

selektif permeable, artinya hanya dapat dilalui oleh molekul tertentu, selain

menjaga kestabilan isi sel membran sel juga berfungsi sebagai tempat terjadinya

kegiatan biokimia dan sebagai pengontrol zat-zat yang boleh masuk dan keluar

dari sel.

Darah adalah cairan yang terdapat pada semua hewan tingkat tinggi yang

berfungsi mengirimkan zat-zat dan oksigen yang dibutuhkan oleh jaringan tubuh,

mengangkut bahan-bahan kimia hasil metabolisme, dan juga sebagai pertahanan


30

tubuh terhadap virus atau bakteri. Istilah medis yang berkaitan dengan darah

diawali dengan kata hemo atau hemato yang berasal dari bahasa yunani yang

berarti darah.

Pada pengamatan protozoa yang ada dalam rendaman air jerami merupakan

hewan bersel satu. Dimana protozoa biasanya ditemukan dalam air tanah atau

tempat pembuangan tinja. Pada pengamatan struktur sel protozoa pada air

rendaman jerami, yang didapatkan flagel sehingga protozoa termasuk dalam kelas

flagenta, yang mempunyai cirri dapat dapat begerak bebas sehingga sangat sulit

untuk diperhatikan dan juga terdapat bagian – bagian seperti bulu getar yang

menerapkan cirri dari protozoa, makronukleus yaitu ruang didalam sel , membran

sel sebagai selaput yang melindungi sel dari luar, serta sitoplasma, cairan yang

menjaga isi sel. Adapun cara protozoa mengatasi bila kekurangan air yaitu dengan

cara membungkus diri berupa kista yaitu dinding sel yang tebal. Namun ini jarang

terjadi kita ketahui protozoa merupakan hewan yang habitatnya berada di air.

Protozoa juga berada didalam air laut yang kita kenal sebagai plankton, yang

sangat digemari oleh ikan-ikan besar untuk dikonsumsi.

Pada semipermeabilitas membran sel telur yang direndam dengan

menggunakan cuka dimana diameter telur berukuran 13,9 cm, dengan bentuk

oval, dan perubahan terjadi setelah perendaman dilakukan selama 24 jam. Setelah

itu, dilakukan pengukuran kembali diameter menjadi 14,5 cm degan bentuk yang

sama. Hal ini di lakukan secara berulang selama tiga hari dengan diameter telur

secara berturut-turut 15 cm dan 15,5 cm. Kemungkinan hal ini terjadi karena

adanya proses miosis, bahwa miosis terjadi dari suatu tempat yang konsentrasinya
31

tinggi ketempat yang konsentrasinya rendah yang melalui selaput pemisah.

Selaput pemisah dapat dibedakan menjadi dua yaitu, selaput pemisah

permeable dan selaput pemisah semipermeabel. Selaput pemisah permeable

adalah selaput yang dapat dilalui molekul air dan molekul-molekul sel terlarut

didalamnya. Sedangkan semipermeabilitas adalah selaput yang dapat dilalui oleh

molekul air dan molekul-molekul zat tertentu saja.

Setelah kulit telur terkelupas oleh larutan cuka yang kemudian diganti

dengan larutan sirup, dimana pada awalnya berukuran diameter 15,5 cm dengan

bentuk oval kemudian menurun menjadi 14,0 cm, dengan bentuk lonjong dengan

pengamatan selama 24 jam, Hal ini dikarenakan adanya air dalam yang keluar

dimana konsentrasi yang diluar atau dalam hal ini terjadi osmosis.
V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil yang diperoleh, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai

berikut :

a. Sel merupakan unit terkecil yang menyusun makhluk hidup yang terdiri

dari dua bagian utama yaitu: inti (nucleus) dan sitoplasma.

b. Pada empelur batang ubi kayu (Manihot esculenta) terdapat struktur sel

yang terdiri dari bagian-bagian sel seperti protoplasma dan dinding sel.

c. Pada umbi lapis bawang merah (Allium ascalonium) struktur sel yang

didapatkan adalah inti sel yang merupakan bagian yang sangat penting

karena berperan sebagai pusat pengendali kegiatan sel. Didalam sel

terdapat sitoplasma yang merupakan cairan yang mengisi ruangan antara

membrane sel dengan inti sel.

d. Pengamatan struktur sel daun Hydrilla verticilata Struktur sel yang

didapatkan adalah Dinding sel yang hanya ditemukan pada sel tumbuhan.

e. Pengamatan sel pada epithelium rongga mulut (Epithelium muqosa)

didapatkan pada sel tersebut terdapat membrane sel yang membatasi pada

bagian didalam sel dan merupakan bagian luar sel

32
33

f. Pada pengamatan protozoa yang ada dalam rendaman air jerami

merupakan hewan bersel satu. Dimana protozoa biasanya ditemukan

dalam air, tanah atau tempat pembuangan tinja

g. Semipermeabilitas merupakan sifat selaput yang hanya dapat dilalui oleh

sebagian zat cair saja, tidak semua jenis zat cair dapat menerobos selaput

tersebut. Sedangkan permeabilitas merupakan sifat selaput yang dapat

dilalui oleh semua zat cair dan dapat menembus selaput tersebut.

5.2 Saran

Setiap pengamatan harus dilakukan dengan teliti untuk mendapatkan hasil

yang maksimal. Dalam proses pengamatan objek dengan menggunakan

mikroskop pengaturan fokus sebaiknya delakukan dengan pelan-pelan.


33

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Tubuh makhluk hidup tersusun atas jutaan sel. Sel-sel yang memiliki

struktur dan fungsi yang sama membentuk suatu jaringan. Beberapa macam

jaringan akan membut suatu organ. Kumpulan bermacam-macam organ

membentuk suatu sistem organ. Akhirnya, beberapa macam sistem organ saling

melengkapi dan bekerja sama untuk membentuk suatu individu makhluk hidup.

Namun, pada tumbuhan tidak terdapat sistem organ. Pertumbuhan hanya sampai

pada organ kemudian membentuk satu individu tumbuhan.

Kita ketahui setiap makhluk memiliki struktur yang menyusunnya, seperti

halnya pada tumbuhan dikotil dan monokotil disusun atas berbagai organ seperti

akar, batang, daun, bunga dan biji. Organ-organ tersebut juga tersusun dari

berbagai jaringan, seperti jaringan meristem, parenkim, sklerenkim, kolenkim,

epidermis, dan jaringan pengangkut. Meskipun sama-sama diklarifikasikan

sebagai tumbuhan berbiji(spermatophyte), pada kenyataannya tumbuhan dikotil

dan monokotil mempunyai perbedaan yang cukup jelas baik secara anatomi

maupun secara morfologinya.

Kalau secara morfologi mungkin kita bisa melihatnya secara langsung

seperti bentuk daun, akar, dan batangnya tetapi kalau struktur penyusun bagian-

bagian tersebut kita tidak dapat melihatnya secara kasat mata karena sel-sel yang

berukuran sangat kecil.

34
35

1.2 Tujuan dan Kegunaan

Adapun tujuan dari praktikum biologi tentang pengamatan tumbuhan adalah

untuk melihat dan mengetahui struktur akar, batang, dan daun tumbuhan dikotil

dan monokotil, dan mengidentifikasi perbedaan antara anatomi akar batang dan

daun pada tumbuhan dikotil dan monokotil.

Adapun kegunaan dari praktikum biologi tentang pengamatan tumbuhan

adalah agar praktikan dapat secara langsung melihat struktur jaringan penyusun

tumbuhan dan praktikan mampu mengidentifikasi jaringan-jaringan penyusun

organ tumbuhan dikotil dan monokotil baik bentuk, susunan, letak maupun

perbedaannya. Sehingga menambah pengetahuan dan pengalaman serta

pemahaman praktikan mengenai materi pengamatan tumbuhan.


II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Jaringan

Jaringan adalah kumpulan sel-sel yang mempunyai struktur dan fungsi yang

sama serta mengadakan hubungan dan koordinasi satu dengan yang lainnya yang

mendukung pertumbuhan pada tumbuhan (Mukhtar, 2013). Jaringan adalah

kumpulan sel-sel yang berhubungan erat satu sama lain dan mempunyai struktur

dan fungsi yang sama. Tumbuhan berpembuluh matang dapat dibedakan menjadi

beberapa tipe yang semua dikelompokkan menjadi jaringan (Kimball, 2012).

Jaringan adalah kumpulan struktur, (fungsi, cara pertumbuhan, dan cara

perkembangan (Brolowidjoyo, 2013).

Jaringan menurut fungsinya dibagi menjadi dua yaitu jaringan muda atau

jaringan meristem dan jaringan dewasa atau permanen (Kimball, 1992). Jaringan

terdiri dari jaringan muda atau meristem, jaringan dasar atau parenkim,

sklerenkim, xilem dan floem (Brotowidjoyo, 2013).

Tumbuhan dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu tumbuh-tumbuhan

berbiji keping satu atau yang disebut monokotil/monocotyledonae dan tumbuhan

berbiji keping dua atau yang disebut dikotil/dicotyledonae (Brotowidjoyo, 2013).

2.2 Monokotil

Tumbuhan monokotil memiliki ciri-ciri yang tidak berkacang, tidak

berkambium, akar serabut, tulang daun sejajar dan mempunyai ikatan pembuluh

koklea (Mukhtar, 2013). Tumbuhan monokotil tidak memiliki cabang, ikatan

pembuluh teertutup, tidak berkambium, mempunyai akar serabut (saktiyono,2012)

36
37

Contoh tumbuhan monokotil yaitu ; Sawit (Elais Guinensis), Pisang (Musa

Paradisiaca), Kelapa (Cocos Nucifera), Salak (Salacca Edulis), Persik (Pronus

Persica), Jagung (Zea mays sp)

2.3 Dikotil

Tumbuhan dikotil yaitu tumbuhan yang memiliki biji keping dua yang

merupakan cabang dari dua tumbuhan angiospermae. Ciri tumbuhan dikotil

adalah bercabang-cabang, berkambium, akar tunggang, daun menyirip dan

mempunyai ikatan pembuluh kolateral terbuka (kimball, 2012).

Contoh tumbuhan dikotil yaitu :Karet (Hevea Braziliensis), Kacang kedelai

(Glycine Soja), Terong (Solanum Melongena), Petai (Parkia Speciosa), Cabe

(Camsicum Frutescens), Mangga (Mangifera indica)

2.4 Klasifikasi tumbuhan

1. Klasifikasi Tanaman Jagung (Zea Mays)

Kingdom : Plantae

Divisi : Angiospermae

Kelas : Monocotyledoneae

Ordo : Poales

Famili : Poaceae

Genus : Zea

Spesies : Zea mays


38

2. Klasifikasi Tanaman Mangga (Mangifera Indica)

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Sub divisi : Angiospermae

Kelas : Dicotyledonae

Ordo : Sapindales

Famili : Anacardiaceae

Genus : Mangifera

Spesies : Mangifera Indica

3. Klasifikasi Bunga Kembang Sepatu (Hibiscus rosa sinensis)

Kingdom : Plantae

Sub divisi : Spermatophyta

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Malvales

Famili : Malvaceae

Genus : Hibiscus

Spesies : Hibiscus rosa sinensis

4. Klasifikasi Bungan Mawar ( Rosa sp)

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Sub divisi : Angiospermae


39

Kelas : Icetyledonae

Ordo : Rosanales

Famili : Rosaceae

Genus : Rosa

Spesies : Rosa sp

5. Klasifikasi Bunga Kamboja (Plumaria acuminate)

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Gentianales

Famili : Apocynaceae

Genus : Plumeria

Spesies : plumeria acuminate

6. Klasifikasi Ubi Kayu (manihot esculenta)

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Sub divisi : Angiospermae

Kelas : Dicotyledonae

Ordo : Euphorbiales

Famili : Euphorbiaceae

Genus : Manihot

Spesies : Manihot esculenta


40

7. Klasifikasi kecambah kacang hijau (vigna radiata)

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Fabales

Famili : Fabaceae

Genus : Vigna

Spesies : vigna radiata


III. METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat

Adapun waktu dan tempat praktikum biologi tentang pengamatan tumbuhan

dilaksanakan pada hari Kamis, 04 Oktober 2019 pukul 13:00-Selesai WITA.

Bertempat di Laboratorium Ilmu-Ilmu Kehutanan, Fakultas Kehutanan,

Universitas Tadulako, Palu.

3.2 Alat dan Bahan

Adapun alat yang digunakan pada praktikum tentang pengamatan tumbuhan

yaitu cutter/pisau, pingset dan alat tulis.

Adapun bahan yang digunakan pada praktikum tentang pengamatan

tumbuhan yaitu tanaman jagung (Zea Mays), mangga (Mangifera Indica), bunga

mawar (Rossa SP), bunga kembang sepatu (Hibiscus rosa-sinensis L.), bunga

kamboja (Adenium Obesum), kecambah kacang hijau (Vigna Radiata), dan batang

ubi kayu (Manihot Esculenta).

3.3 Langkah Kerja

3.3.1 Pengamatan morfologi tumbuhan

Langkah yang dilakukan saat praktikum biologi tentang pengamatan

morfologi tumbuhan yaitu, siapkan semua bahan yang akan digunakan, ambil

masing-masing satu tanaman jagung (Zea Mays) sebagai tanaman monokotil dan

tanaman mangga (Mangifera Indica) sebagai tanaman dikotil. Kemudian amati

41
42

morfologi akar, batang, dan daun. Selanjutnya gambar ketiga organ (akar,

batang, dan daun) pada kedua kelompok tanaman.

3.3.2 Pengamatan anatomi tumbuhan

Menyiapkan kaca objek dan kaca penutup yang telah dibersihkan, membuat

irisan melintang akar, batang dan daun dari tanaman dikotil dan monokotil,

dengan menggunakan kuas kecil ambil irisan tersebut, kemudian letakkan diatas

kaca objek secara terpisah dan tetesi dengan air atau pewarna, menutup dengan

kaca penutup secara perlahan, mengamati dibawah mikroskop, menggambarkan

dan berikan keterangan secara lengkap.

3.3.3 Pengamatan reproduksi tumbuhan

Pertama-tama ambillah bunga lengkap suatu tumbuhan yang telah

disiapkan. Ambillah daun kelopak (sepal) dan daun mahkota(petal). Perhatikan

bagaimana kedua macam bagian tersebut melekat satu sama lain atau pada dasar

bunganya, juga perhatikan bagaimana stamen (benang sari) melekat pada dasar

bunga ovari yaitu bagian yang membengkak pada dasar pisti. Belahlah bakal

buahnya secara membujur dan perhatikan bagian-bagian di dalamnya. Kemudian

ambillah sebuah kecambah dan gambar. Ambillah satu batang stek tanaman

kemudian gambar. Apa yang telah disimpulkan dari ketiga gambar tersebut.
42

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Adapun hasil dari praktikum biologi tentang pengamatan tumbuhan yaitu :

Gambar 12. Pengamatan morfologi tanaman jagung (Zea mays) sebagai


tumbuhan monokotil.

Gambar 13. Pengamatan Morfologi akar tanaman jagung (Zea mays) sebagai
tumbuhan monokotil

43
44

Gambar 14. Pengamatan morfologi batang tanaman jagung (Zea mays) sebagai
tumbuhan monokotil.

Gambar 15. Pengamatan morfologi daun jagung (Zea mays) sebagai tumbuhan
monokotil.
45

Gambar 16. Pengamatan morfologi tanaman mangga (Mangifera indica)


sebagai tumbuhan dikotil.

Ganbar 17. Pengamatan morfologi akar tanaman mangga (Mangifera indica)


sebagai tumbuhan dikotil.
46

Gambar 18. Pengamatan morfologi batang tanaman mangga (Mangifera indica)


sebagai tumbuhan dikotil.

Gambar 19. Pengamatan morfologi daun tanaman mangga (Mangifera indica)


sebagai tumbuhan dikotil.
47

Gambar 20. Pengamatan anatomi akar tumbuhan monokotil tumbuhan jagung


(Zea mays) yang diamati menggunakan mikroskop dengan
pembesaran 40x.

Gambar 21. Pengamatan anatomi batang tanaman monokotil tumbuhan jagung


(Zea mays) yang diamati menggunakan mikroskop dengan
pembesaran 40 x.
48

Gambar 22. Pengamatan anatomi daun tanaman monokotil yang tanaman


jagung (Zea mays) yang diamati menggunakan mikroskop dengan
pembesaran 40 x.

Gambar 23. Pengamatan akar anatomi tanaman dikotil tumbuhan mangga


(Mangifera indica) yang diamati menggunakan mikroskop dengan
pembesaran 40x.
49

Gambar 24. Pengamatan anatomi batang tanaman dikotil tanaman mangga


(Mangifera indica) yang diamati menggunakan mikroskop dengan
pembesaran 40 x.

Gambar 25. Pengamatan anatomi daun tanaman dikotil tanaman mangga


(Mangifera indica) yang diamati menggunakan mikroskop dengan
pembesaran 40 x.
50

Gambar 26. Pengamatan anatomi sistem reproduksi bunga lengkap pada bunga
mawar (Rossa sp)

Gambar 27. Pengamatan anatomi sistem reproduksi bunga lengkap pada bunga
kembang sepatu (Hibiscas rossa sinensis).
51

Gambar 28. Pengamatan anatomi sistem reproduksi pada bunga kamboja


(Adenium obesum) sebagai bunga tidak lengkap.

Gambar 29. Pengamatan morfologi kecambah kacang hijau (uigna radiate)


52

Gambar 30. Pengamatan morfologi batang ubi kayu (Menihat esculenta).


53

4.2 Pembahasan

Perbedaan Anatomi Akar monokoti dan dikotil yaitu pada akar monokotil

(anatomi), batas ujung akar dan kaliptra jelas, perisikel terdiri dari beberapa lapis

sel, mempunyai empulur yang luas sebagai pusat akar, tidak ada kambiumnya,

Jumlah lengan protoxilem banyak (lebih dari 12), Letak xilem dan floem

berselang-seling.

Pada akar dikotil (anatomi), batas ujung akar dan kaliptra tidak jelas,

Perisikel terdiri dari 1 lapis sel, Tidak punya empulur/empulurnya sempit,

mempunyai kambium, Jumlah lengan xilem antara 2-6, Letak xilem di dalam dan

floem di luar (dengan kambium sebagai pembatas)

Untuk Struktur anatomi akar dikotil Secara umum struktur anatomi akar

tersusun atas jaringan epidermis, sistem jaringan dasar berupa korteks,

endodermis, dan empulur serta sistem berkas pembuluh. Pada akar sistem berkas
54

pembuluh terdiri atas xilem dan floem yang tersusun berselang-seling. Struktur

anatomi akar tumbuhan monokotil dan dikotil berbeda.

Secara morfologi, antara dikotil dan monokotil perbedaannya tidak terlalu

nampak hanya, tanaman monokotil akarnya serabut dan tanaman dikotil akarnya

tunggang.floem di luar (dengan kambium sebagai pembatas). Asal akar adalah

dari akar lembaga (radix), pada dikotil, akar lembaga terus tumbuh sehingga

membentuk akar tunggang, pada monokotil, akar lembaga mati, kemudian pada

pangkal batang akan tumbuh akar-akar yang memiliki ukuran hampir sama

sehingga membentuk akar serabut. Akar monokotil dan dikotil ujungnya

dilindungi oleh tudung akar atau kaliptra, yang fungsinya melindungi ujung akar

sewaktu menembus tanah, sel-sel kaliptra ada yang mengandung butir-butir

amylum, dinamakan kolumela.


V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil yang diperoleh, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai

berikut:

a. Akar, batang dan daun monokotil dengan dikotil mempunyai struktur

yang berbeda.

b. Tumbuhan monokotil dan dikotil mempunyai perbedaan secara fisik

meliputi ; bentuk akar, bentuk susunan atau pola tulang daun, kaliptrogen

atau tudung akar, jumlah keping biji, kandungan akar dan batang

lembaga.

c. Pertumbuhan akar dan batang tumbuhan monokotil meliputi ciri akar

serabut batang tidak bercabang dan di dalamnya tidak ada kambium dan

memiliki daun sejajar atau melengkung sedangkan tumbuhan dikotil

memiliki akar tunggang, batang bercabang dan didalamnya terdapat

kambium dan mempunyai bentuk daun menjari dan menyirip.

5.2 Saran

Adapun saran dalam pelaksanaan praktikum kali ini yaitu waktu yang telah

ditetapkan digunakan sebaik-baiknya sehingga praktikum dapat berjalan sesuai

dengan apa yang diinginkan. Selain itu kerja sama antara asisten dengan praktikan

harus ditingkatkan, terutama dalam membimbing praktikan agar praktikan dapat

dengan benar dan bersungguh-sungguh dalam melaksanakan praktikum

55
I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Amphibi merupakan hewan yang hidup dengan bentuk kehidupan yang

mula-mula di air tawar kemudian dilanjutkan di darat. Fase kehidupan di dalam

air berlangsung sebelum alat reproduksi matang, keadaan ini merupakan fase larva

yang disebut berudu. Fase berudu ini menunjukkan sifat antara pisces dan reptilia.

Sifat ini menunjukkan bahwa amphibia adalah kelompok chordata yang pertama

kali hidup di daratan. Beberapa pola menunjukkan pola baru yang disesuaikan

dengan kehidupan darat, misalnya; kaki, paru-paru, nares (hidung) yang

mempunyai hubungan dengan cavum oris dan alat penghidupan yang berfungsi

dengan baik di dalam air maupun di darat.

Ampibia merupakan salah satu kelas dari sub-fitum vertebrata. Ampibia

berasal dari bahasa yunani, yaitu amphi yang berarti rangkap dan bios yang berarti

hidup. Amphibia merupakan kelompok hewan yang mempunyai fase kehidupan di

air dan di darat. Amphibia terdiri dari empat ordo yaitu ordo uredela, ordo apoda,

ordo anura, dan ordo proanura. Tapi sekarang ini ordo proanura sudah dinyatakan

punah.

Pada amphibi (katak sawah), memiliki dua alat pernapasan yaitu dengan

menggunakan paru-paru pada saat berada di daratan dan dengan menggunakan

kulitnya pada keadaan basah (pada saat berada daam air). Kulit katak bersifat

permiabel terhadap air dan gas, serta kaya akan persediaan pembuluh darah.

Adanya dua alat pernapasan ini disebabkan karena faktor lingkungan hidupnya.

56
57

1.2 Tujuan dan Kegunaan

Adapun tujuan praktikum pengamatan hewan, Untuk mengetahui morfologi

dari katak (Rana sp), untuk mengetahui reproduksi dari katak (Rana sp), dan

Untuk mengetahui sistem pencernaan katak dari katak (Rana sp).

Adapun kegunaan praktikum pengamatan hewan ini adalah, setelah

menyelesaikan praktikum mahasiswa dapat memahami struktur morfologi,

anatomi dan histologi dari sistem organ pada hewan.


II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Amphibia

Amphibia merupakan hewan dengan kelembaban kulit yang tinggi, tidak

tertutupi oleh rambut dan mampu hidup di air maupun di darat. Amphibia berasal

dari bahasa Yunani yaitu Amphi yang berarti dua dan Bios yang berarti hidup.

Karena itu amphibi diartikan sebagai hewan yang mempunyai dua bentuk

kehidupan yaitu di darat dan di air. Pada umumnya, amphibia mempunyai siklus

hidup awal di perairan dan siklus hidup kedua adalah di daratan. (Hidayat, 2012)

Amphibia terdiri dari 4 ordo yaitu Urodela (Salamander), Apoda (Caecilia),

dan Anura ( katak dan kodok), Proanura (telah punah).

2.2 Karakteristik Katak sawah

Katak memiliki empat kaki dan tubuh yang jongkok. Katak berjalan dengan

melompat, tidak memiliki ekor dan leher yang jelas. Kaki belakang katak lebih

panjang yang berfungsi untuk mencari mangsa. Mata katak sangat besar dan pupil

mata vertikal dan juga horizontal. Jari katak berbentuk silindris dan pipih serta

kadag memiliki lipatan kulit lateral yang lebar. Kulit katak beracam-macam, ada

yang halus dan ada yang kasar. Sisi tubuh beberapa katak terdapat lipatan kulit

lateral lebar dan kelenjar mulai dari belakang mata sampai di atas pangkal paha

yang disebut lipatan dorsal lateral. Terdapat juga lipatan serupa yang disebut

lipatan suprasimponik dimulai dari belakang mata memanjang di atas gendang

telingan dan berakhir dekat pangkal lengan (Iskandar, 2012).

58
59

Kulit katak memiliki kelenjar yang dapat mengeluarkan lendir yang licin.

Warna kulit katakdapat berubah ssuai dengan cahaya yang ditangkap oleh tubuh

untuk dapat berubah. Perubahan warna kulit katak dilakukan untuk menyesuaikan

diri dengan lingkungan dan untuk melindungi diri dari perhatian hewan

pemangsa. Kulit katak juga berfungsi dalam pertukaran gas (Kastowo, 2013).

2.3 Klarifikasi katak sawah (Rana cancrivora) menurut budiyanto yaitu:

Kingdom : Animalia

Sub kingdom : Matazoa

Filum : Chardata

Sub filum : Vertebrata

Kelas : Aphibia

Ordo : Anura

Famili : Ranidae

Genus : Rana

Spesies : Rana cancrivora

2.4 Sistem Pernapasan Katak sawah

Katak memiliki sepasang paru-paru berupa kantung elastis yang tipis.

Mekanisme pernapasan paru-paru terdiri dari inspirasi dan ekspirasi. Keduanya

dengan mulut tertutup. Katak memiliki tulang-tulang rusuk dan rongga badan.

Mekanisme pernapasannya diatur oleh otot-otot tulang bawah dan perut yang

saling berhubungan satu sama lain (Tjitrosoepomo, 2013).


60

Paru-paru divertilasi dengan pompatekan. Kelenjar paru-paru itulah

terutama penyebab udara keluar. Amphibia menambah respirasi paru-paru dengan

pertukaran gas melalui kulitnya yang tipis dan basah (Sumanto, 1994). Sebagian

besar CO2 dikeluarkan melalui kulit karena laju vertilasi paru-paru tidak cukup

untuk membawa keluar. Sejumah air juga diperlukan dan ditukarkan melalui kulit.

Hal inilah yang mungkin menyebabkan Amphibi tidak dapat hidup di darat

sepenuhnya (Prawiro,2013).

2.5 Sistem Pencernaan Katak sawah

Sistem pencernaan pada katak sawah meliputi bagian saluran pencernaan

dan kelenjar penceranaan. Saluran pencernaan katak secara berturut-turut adalah

rongga mulut, faring, kerongkongan, lambung, usus 12 jari, usus halus, usus

besar, dan kloaka. Kelenjar penceranaan katak meliputi hati, kantung empedu, dan

pankreas (Sumanto, 1011). Sistem pencernaan dimulai dari mulut yang memiliki

gigi sejati. Lidah katak dapat untuk menangkap makanan atau mangsa seperti

serangga. Saluran pencernaan mulai dari esophagus yang sagat pendek, terdiri dari

konstruksi yang kecil-kecil, tepinya bersilia dan sebagai alat cerna yaitu sel-sel

secretoris, kemudian ke usus 12 jari dan usus halus yang berkelok-kelok dan

selanjutnya ke usus besar yang lebar. Setelah ke usus besar langsung menuju ke

kloaka, yaitu tempat lubang pelepasan (Kastowo, 1011).


III. METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu Dan Tempat

Adapun waktu dan tempat praktikum biologi tentang pengamatan hewan

dilaksanakan pada hari Kamis, 04 Oktober 2019 pukul 13:00-Selesai WITA.

Bertempat di Laboratorium Ilmu-Ilmu Kehutanan, Fakultas Kehutanan,

Universitas Tadulako, Palu.

3.2 Alat dan Bahan

Adapun alat yang digunakan dalam praktek biologi tentang pengamatan

hewan papan bedah, jarum pentul, pisau bedah (silet), pingset, sarung tangan

medis, senter kecil.

Adapun bahan yang di gunakan dalam praktek biologi tentang pengamatan

hewan, katak betina (Rana sp), katak jantan (Rana sp), kapas, alcohol 70%, toples

sosis 2 atau 4.

3.3 Langkah Kerja

1. Siapkan alat-alat yang akan di gunakan, seperti; kater, pulpen, pensil,

kertas HVS dan sebagainya. Mengambil segumpal kapas (sebesar ruas

empu jari tangan), membasahi dengan alcohol 70%, lalu memasukkan ke

dalam toples pembunuh, segera pula memasukkan katak ke dalam botol

pembunuh tersebut, menutup dengan rapat. Membiarkan sampai katak

pingsan.

61
62

2. Mengeluarkan katak (Rana sp) yang sudah tidak bergerak dan

meletakkan di atas baki bedah. Membiarkan kapas dalam botol dan

menutup rapat.

3. Ambillah preparat yang akan diteliti. Gambar morfologi katak tersebut

letakkan katak punggungnya di atas baki bedah. Memaku keempat

kakinya dengan jarum pentul, sehingga tidak mudah goyang.

4. Dengan pingset menjepit membujur kulit bagian perut dekat paha,

mengangkat sedikit, menggunting melintang di bawah pingset, sehingga

terbentuk celah pada kulit perut. Seset kulit katak (Rana sp) kemudian

belah bagian perut katak (Rana sp), dengan pingset menjepit membujur

kulit bagian perut dekat paha, mengangkat sedikit, menggunting

melintang di bawah pingset, sehingga terbentuk celah pada kulit perut.

Amati organ tubuh katak sawah (Rana cancrivora) bagian dalam untuk

mengetahui jenis kelamin, system pencernaan, system organ, system reproduksi,

kemudian gambar dari masing-masing bagian tersebut.


IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Berikut adalah hasil pengamatan praktikum biologi tentang pengamatan

hewan katak sawah (Rana sp).

Gambar 31. Pengamatan morfologi katak sawah (Rana, sp) dalam keadaan
tertelungkup.

Gambar 32. Pengamatan morfologi katak sawah (Rana, sp) dalam keadaan
terlentang.

63
64

Gambar 33. Pengamatan anatomi sistem pencernaan katak sawah (Rana, sp)

Gambar 34. Pengamatan anatomi sistem reproduksi katak sawah jantan (Rana sp).
65

Gambar 35. Pengamatan anatomi sistem reproduksi katak sawah betina (Rana sp).

Gambar 36. Pengamatan anatomi katak sawah


66

4.2 Pembahasan

Pada pengamatan morfologi katak sawah (Rana cancarifora) dapat dilihat

dengan jelas bagian-bagian yaitu tubuhnya berbentuk bilateral simetris yaitu

antara bagian kanan dan bagian kiri mempunyai bentuk yang sama persis. Warna

tubuh katak yang telah diamati berwarna kecoklatan disekujur tubuh dengan

bagian tubuh yang lebih gelap dibandingkan bagian bawah tubuh. Adanya warna

kulit demikian karena adanya lapisan yang terdapat pada bagian bawah kulit yaitu

lapisan melanofora. Lapisan yang ini mengandung melanin, jenis pigmen yang

menghasilkan warna cokelat gelap atau hitam sehingga pada kulit katak sawah

(Rana cancrivora) ini berwarna kecoklatan. Permukaan kulit pada katak sawah

(Rana cancrivora) licin dan lunak. Kulit yang lemas sebagai penutup tubuh

berfungsi menutupi tubuh terhadap gangguan yang bersifat fisis atau pathologis.

Kulit tersusun atas epidermis yang merupakan lapisan kulit paling luar dan dermis

yang terbagi atas jaringan lain. Dalam kulit terdapat butir-butir pigmen (pada

epidermis) dan sel pigmen (chromatofora) pada dermis.

Pada bagian kepala terdapat sepasang organon visus (mata) yang bulat dan

menonjol. Di belakang mata terdapat membrane tympani untuk menerima getaran

suara. Selain itu, juga terdapat mulut yang agak moncong ke depan yang berfungsi

sebagai alat pencernaan. Di dalam mulut terdapat gigi yang terdiri atas gigi

maxilla (rahang atas ) dan mandibula (rahang bawah), Lingua (lidah), berpangkal

dicranial mandibula bersifat bifida (bercabang), ujung caudal bebas dapat

dijulurkan keluar untuk menangkap mangsa. Katak memiliki 2 pasang kaki yaitu

sepasang kaki depan memiliki 4 jari dan sepasang kaki belakang memiliki 5 jari.
67

Selain itu pula katak memiliki kaki yang berselaput yang berfungsi untuk

berenang. Struktur kaki katak (Rana cancrivora) sangat bervariasi di antara

spesies katak sesuai dengan habitat yang ditempatinya yaitu seperti di tanah,

dalam air, di pohon atau di liang tanah. Katak sawah (Rana cancrivora) adalah

pemakan hewan-hewan kecil seperti serangga. Untuk mengakomodasi kebutuhan

makannya, maka lidah pada katak (Rana cancrivora) berukuran panjang yang

dapat digulung. Hal ini merupakan bentuk adaptasi guna menangkap makanannya.

Sederetan gigi-gigi kecil yang “rapuh” di sebelah dalam tepi rongga atas mulut,

disebut dengan gigi maksila. Gigi maksila sangat lemah, tidak dapat digunakan

untuk menangkap makanan. Oleh karenanya, katak (Rana cancrivora) mengalami

bentuk adaptasi lidah yang panjang, dapat digulung, bersifat kenyal dan lengket.

Makanan dimasukan ke dalam mulut, akan dicampur dengan saliva yang

dihasilkan oleh kelenjar ludah di rongga mulut. Saliva membantu memecah

makanan secara kimiawi, mengubah zat tepung menjadi gula sederhana. Sepasang

gigi voramen (berbentuk kerucut) menghiasi rahang atas rongga mulut yang

membantu untuk memegang dan mengunyah makanan. Makanan yang telah

dilumatkan bercampur dengan saliva, didorong menuju faring lalu ke esofagus.

Esofagus yang pendek menghantarkan makanan menuju lambung. Saliva

dan cairan mukus yang disekresikan faring ke dalam makanan membantu dalam

proses penelanan. Selain itu. esofagus menghasilkan cairan alkali guna

memudahkan penelanan makanan. Di lambung makanan akan dicerna secara

kimiawi dan mekanik. Lambung merupakan organ penyimpan makanan untuk

sementara. Partikel-partikel makanan akan dicampur dengan sekret lambung yang


68

mengandung enzim-enzim pencernaan dan getah lambung. Lambung katak terbagi

menjadi 2 bagian, kardiak adalah bagian yang berbatasan dengan esofagus,

sedangkan piloris bagian yang berbatasan dengan usus halus menuju kloaka Otot

dinding-dinding lambung membantu meremas-remas makanan membantu

mencerna secara mekanik sedangkan di sisi lain enzim-enzim pencernaan dan

getah lambung bekerja mencerna makanan secara kimiawi. Makanan katak yang

berupa serangga akan dibantu dicerna oleh enzim kitinase. Dinding lambung

menghasilkan enzim kitinase yang membantu mencerna zat kitin penyususn

rangka luar/cangkang yanng keras pada arthropoda (serangga). Hal ini

memudahkan katak dalam menyerap nutrisi dari makanannya, serangga. Partikel-

partikel makanan dialirkan menuju usus halus melalui gerakan peristaltik.

Terdapat sfingter piloris yang membatasi lambung dengan usus halus, berfungsi

mencegah agar makanan tak dapat masuk kembali ke dalam lambung.

Usus halus menerima makanan dari lambung, melanjutkan

pencernaan secara kimiawi. Usus katak terbagi menjadi daerah pencernaan

(duodenum) dan daerah penyerapan (ileum). Sebagian besar proses pencernaan

berlangsung di dalam usus halus. Enzim-enzim pencernaan dari kelenjar

pencernaan pankreas disekresikan ke dalam ruang usus halus. Garam empedu

hasil sekresi dari hati dicurahkan ke dalam ruang usus halus guna mengemulsikan

lemak untuk dipecah oleh enzim lipase menjadi asam lemak dan gliserol. Sari-sari

makanan akan diserap melalui pembuluh darah di sepanjang ileum (usus

penyerapan) untuk diedarkan ke seluruh sel di dalam tubuh.


69

Sisa-sisa makanan yang tidak tercerna akan didorong secara peristaltik

menuju usus besar. Sama halnya seperti manusia, di dalam usus besar ampas

makanan ini akan mengalami pembusukan, penyerapan air dan nutrisi yang tak

terserap ketika berada di usus halus. Kotoran akan dibuang melalui kloaka

merupakan muara tiga saluran, saluran pencernaan, saluran urine, dan saluran

reproduksi. Hal ini memungkinkan katak untuk defekasi, berkemih, bahkan

mengeluarkan sel kelamin secara bersamaan.

Menurut Anonymous (2010), sistem reproduksi pada katak terdiri atas:

Testis, sepasang bulat telur, berwarna putih kekuningan. Terletak di atas ginjal

dan berisi cadangan makanan yang digunakan pada musim kawin. Jaringan ini

menghasilkan spermatozoid yang dilindungi oleh selaput nesopehium.

Spermatozoa dikeluarkan melalui vena efferensia melalui bagian lateral dan ren.

Vena efferensia. Berupa saluran halus dari testis serta melalui nesorchium.

Selanjutnya sperma dikeluarkan melalui ren dan bermuara di ductus

urospemachitus. Ductus spermachitus, sepasang terletak pada bagian lateral dan

ren bermuara di kloaka. Saluran ini menyalurkan spermatozoa dan urine ke

kloaka. Vesicula seminalis, merupakan bagian caudal dari ductus urospermachitus

serta tempat penyimpanan terakhir dari spermatozoa.

Pada jantan atau atau genitalis maskulinus terdiri dari sepasang testis

berbentuk oval dan berwarna putih kekunungan. Spermatozoa dihasilkan oleh

jaringan testis yang dilindungi oleh selaput mesorchim. Spermatozoa di keluarkan

dari tubuh melalui ductus urospermatis. Selain itu terdapat badan-badan lemak
70

atau corpus adiposum berwarna kekuningan dan berisi cadangan makanan yang

digunakan pada musim kawin (Anonymous, 2010).

Fertilisasi berlangsung secara eksternal, pada saat telur dilepaskan maka

jantan akan menyemprot spermanya untuk membuahi telur. Kelamin terpisah,

fertilisasi eksternal, telur terbungkus glatin lalu diletakkan di air menetes manjad

larva atau berudu yang kemudian mengalami metamorphosis katak dewasa

(Anonymous, 2010).

Sistem reproduksi pada amphibi, pembuahannya terjadi secara eksternal,

artinya penyatuan gamet jantan dan gamet betina terjadi di luar tubuh. Pada

pembuahan eksternal biasanya dibentuk ovum dalam jumlah besar,

karena kemungkinan terjadinya fertilisasi lebih kecil dari pada pembuahan secara

internal. Katak jantan akan melekat di punggung betinanya dan memeluk erat

ketiak si betinanya dari belakang. Sambil berenang di air, kaki belakang katak

jantan akan memijat perut katak betina dan merangsang pengeluaran telur. Pada

saat bersamaan katak jantan akan melepaskan spermanya ke air, sehingga bisa

membuahi telur-telur yang dikeluarkan si betina. Telur tersebut berkembang

menjadi larva dan mencari nutrisi yang dibutuhkan dari lingkungannya, kemudian

berkembang menjadi dewasa dengan bentuk tubuh yang memungkinkannya hidup

di darat, sebuah proses yang dikenal metamorphosis.


V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Dari hasil praktikum biologi tentang pengamatan hewan dapat diambil

kesimpulan :

a. Katak (Rana sp) merupakan amphibia yang secara tipikal dapat hidup di air

tawar dan di darat. Sebagian besar mengalami metamorfosis dari berudu

(akuatis dan bernafas dengan insang) ke dewasa (bernafas dengan paru-paru).

b. Morfologi Katak (Rana sp) terbagi menjadi lima bagian yaitu kepala (caput)

yang terdiri dari mata, lubang hidung, mulut dan telinga. Badan (truncus) yang

terdiri dari telinga hingga kloaka dan yang terakhir yaitu bagian ekor (cauda)

yang memiliki bentuk bulat meruncing ke ujung. Katak mempunyai sepasang

anggota depan (extrimitas anterior), dan sepasang anggota belakang (extrimitas

posterior).

c. Saluran pencernaan pada katak (Rana sp) meliputi: rongga mulut, oesophagus,

gatrum (lambung), pylorus, duodenum, intestine, mesenterium, rectum, cloaca,

hepar, ductus hepaticus, vesica felea, ductus cysticus, pankreas, dustus

pancreaticus, dan ductus choleodocus.

d. Alat ekskresi utama pada katak (Rana sp) adalah sepasang ginjal yang terdapat

di kanan kiri tulang belakang, berwarna kecoklat-coklatan yang memanjang ke

belakang. Pembuahan pada katak dlakukan di luar tubuh.

71
72

5.2 Saran

Adapun saran dalam pelaksanaan praktikum kali ini yaitu waktu yang telah

ditetapkan digunakan sebaik-baiknya sehingga praktikum dapat berjalan sesuai

dengan apa yang diinginkan. Selain itu kerja sama antara asisten dengan praktikan

harus ditingkatkan, terutama dalam membimbing praktikan agar praktikan dapat

dengan benar dan bersungguh-sungguh dalam melaksanakan praktikum.


I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Masalah penurunan sifat atau hereditas mendapat perhatian banyak peneliti.

Peneliti yang paling popular adalah Gregor Johann Mendel yang lahir tahun 1822

di Cekoslovakia. Pada tahun 1842, Mendel mulai mengadakan penelitian dan

meletakkan dasar-dasar hereditas. Ilmuwan dan biarawan ini menemukan prinsip-

prinsip dasar pewarisan melalui percobaan yang dikendalikan dengan cermat

dalam pembiakan silang.

Mendel melakukan persilangan monohibrid atau persilangan satu sifat beda,

dengan tujuan mengetahui pola pewarisan sifat dari tertua kepada generasi

berikutnya. Persilangan ini untuk membuktikan hukum Mendel I yang

menyatakan bahwa pasangan alel pada proses pembentukkan sel gamet dapat

memisah secara bebas. Hukum Mendel I disebut juga dengan hukum segregasi.

Mendel melanjutkan persilangan dengan menyilangkan tanaman dengan dua sifat

beda, misalnya warna bunga dan ukuran tanaman. Persilangan dihibrid juga

merupakan bukti berlakunya hukum Mendel II berupa pengelompokkan gen

secara bebas saat pembentukkan gamet. Persilangan dengan dua sifat beda yang

lain juga memiliki perbandingan fenotip F2 sama, yaitu 9 : 3 : 3 : 1.

Berdasarkan penjelasan pada persilangan monohibrid dan dihibrid tampak

adanya hubungan antara jumlah sifat beda, macam gamet, genotip, dan fenotip

beserta perbandingannya. Persilangan monohibrid yang menghasilkan keturunan

dengan perbandingan F2, yaitu 1 : 2 : 1 merupakan bukti berlakunya hukum

73
74

Mendel I yang dikenal dengan nama Hukum Pemisahan Gen yang Sealel (The

Law of Segregation of Allelic Genes ). Sedangkan persilangan dihibrid yang

menghasilkan keturunan dengan perbandingan F2, yaitu 9 : 3 : 3 : 1 merupakan

bukti berlakunya Hukum Mendel II yang disebut Hukum Pengelompokkan Gen

secara Bebas (The Law Independent Assortment of Genes). Dengan mengikuti

secara saksama hasil percobaan Mendel, baik pada persilangan monohibrid

maupun dihibrid maka secara sederhana dapat kita simpulkan bahwa gen itu

diwariskan dari induk atau orang tua kepada keturunannya melalui gamet.

Persilangan monohibrida adalah persilangan sederhana yang hanya

memperhatikan satu sifat atau tanda beda. Sedangkan persilangan dihibrida

merupakan perkawinan dua individu dengan dua tanda beda. Persilangan ini dapat

membuktikan kebenaran Hukum Mendel II yaitu bahwa gen-gen yang terletak

pada kromosom yang berlainan akan bersegregasi secara bebas dan dihasilkan

empat macam fenotip dengan perbandingan 9 : 3 : 3 : 1. kenyataannya, seringkali

terjadi penyimpangan atau hasil yang jauh dari harapan yang mungkin disebabkan

oleh beberapa hal seperti adanya interaksi gen, adanya gen yang bersifat

homozigot letal dan sebagainya.

1.2 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum ini ialah agar praktikan memahami angka-angka

perbandingan dalam Hukum Mendell melalui hukum kebetulan, memahami

konsep Hukum Mendell, memahami fenotipe dominan sempurna, memahami

sifat-sifat Hukum Mendel, dan cara penurunan gen.


75

Adapun kegunaan dari praktikum ini ialah agar praktikan dapat mengetahui

bagaimana mendapatkan perbangingan dalam hukum Mendell, memahami angka-

angka perbandingan dalam hukum Mendell melalui hukum kebetulan dan dapat

mengetahui cara penutunan gen.


II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Hukum Mendel

Hukum mendel I adalah perkawinan dua tetua yang mempunyai satu sifat

beda (monohibrit). Setiap indifidu yang berkembang baik secara seksual terbentuk

dari perleburan 2 gamet yang berasal dari induknya. Berdasarkan hipotesis

mendel dari setiap sifat/karakter ditentukan oleh gen (sepasang alel). Hokum

mendel I berlaku pada waktu gametogenesis F1. F1 memiliki genotip heterozigot.

Dalam peritiwa meiyosis, gen sealel akan terpisah , mesisng-masing terbentuk

gamet. Baik pada bunga jantan maupun bunga betina terjadi 2 macam gamet.

Waktu terjadi penyerbukan sendiri (F1 x F2) dan pada proses fertilisasi gamet-

gamet yang mengandung gen itu akan melebur secara acak dan terdapat 4 macam

peleburan atau peristiwa. (Suryati Doti, 2011)

Hukum Mendel I dikenal sebagai hukum Segregasi. Selama proses meiosis

berlangsung, pasangan-pasangan kromosom homolog saling berpisah dan tidak

berpasangan lagi. Setiap set kromosom itu terkandung di dalam satu sel gamet.

Proses pemisahan gen secara bebas dikenal sebagai segregasi bebas. Hukum

Mendel I dikaji dari persilangan monohibrid. (Syamsuri, 2012).

Hukum Mandel I berlaku pada gametogenesis F1. F1 itu memiliki genotif

heterozigot. Baik pada bunga betina maupun benang sari, terbentuk 2 macam

gamet. Maka kalau terjadi penyerbukan sendiri (F1 x F1) terdapat 4 macam

perkawinan. (Wildan Yatim, 2013).

76
77

Pada galur murni akan menampilkan sifat-sifat dominan (alel AA) maupun

sifat resesif (aa) dari suatu karakter tertentu. Bila disilangkan, F1 akan mempunyai

kedua macam alel (Aa) tetapi menampakkan sifat dominan (apabila dominant

lengkap). Sedangkan individu heterozigot (F1) menghasilkan gamet-gamet,

setengahnya mempunyai alele dominant A dan setengahnya mempunyai alele

resesif a. Dengan rekomendasi antara gamet-gamet secara rambang populasi

F2 menampilkan sifat-sifat dominant dan resesif dengan nisbah yang diramalkan.

Nisbah fenotif yaitu 3 dominan (AA atau Aa) : 1 resesif (aa). Nisbah geneotif

yaitu 1 dominan lengkap (AA) : 2 hibrida (Aa) : 1 resesif lengkap (aa). (L. V.

Crowder, 2013)

2.2 Sifat Dominan dan Resesif

Dalam pewarisan keturunan gen, atau informasi genetik selalu ada yang

mewariskan ciri tertentu yang tampak didalam beberapa generasi karena

didominasi oleh gen yang kuat. Gen yang lebih kuat ini disebut gen dominan. Gen

dominan adalah yang lebih menentukan sifat suatu organisme atau biasa disebut

sifat yang lebih kuat sehingga muncul pada tampilan luarnya atau sifat yang

muncul pada keturunan dari salah satu induk dengan mengalahkan sifat

pasangannya serta gen yang memperlihatkan bentuknya secara utuh tanpa

dipengaruhi oleh modifikasi alelnya.(Triastono, 2012)

Informasi genetik selalu ada meskipun ciri tertentu tidak tampak di dalam

beberapa generasi karena didominasi oleh gen yang lebih kuat. Dalam generasi

kemudian, bila ciri dominan tidak ada, ciri terpendam itu akan muncul lagi (gen

resesif). Gen resesif adalah gen yang dikalahkan, kurang berpengaruh atau
78

tertutupi dalam penentuan tampilan luar, serta sifat yang tidak muncul

(tersembunyi) pada keturunannya karena dikalahkan oleh sifat pasangannya.

(Triastono,2013)

2.3 Sifat Intermediet

Pada suatu persilangan, maka keturunan (Filial) yang dihasilkan akan

memiliki sifat yang muncul atau sifat yang tidak muncul (tersembunyi) dari salah

satu sifat induknya. Sifat yang muncul pada keturunan dari salah satu induk

dengan mengalahkan sifat pasangannya disebut sifat dominan. Sebaliknya, sifat

yang tidak muncul atau tersembunyi pada keturunannya karena dikalahkan oleh

sifat pasangannya disebut sifat resesif. (Soekardi,2013)

Misalnya bunga mawar merah disilangkan dengan bunga mawar putih dan

menghasilkan keturunan bungan mawar merah. Induk atau parental : Bunga

mawar merah>< Bunga mawar putih. Keturunan/Filial: bunga mawar merah.

Warna merah bersifat dominan, sedangkan warna putih bersifat resesif (alel warna

merah dominan terhadap alel warna putih). Warna merah yang bersifat dominan

dibandingkan dengan warna putih, maka menyebabkan semua bunga mawar pada

keturunan pertama atau filial ke-1 (F1) akan berwarna merah. Apabila dalam

suatu persilangan, sifat yang muncul merupakan campuran dari kedua induknya,

maka sifat tersebut disebut sifat intermediet (dominan parsial). (Soekardi,2013)


III. METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan tempat

Adapun waktu dan tempat praktikum biologi tentang pengamatan

tumbuhan dilaksanakan pada hari Jumat, 4 Oktober 2019 pukul 13:00 – Selesai

WITA. Bertempat di Laboratorium Ilmu-Ilmu Kehutanan, Fakultas Kehutanan,

Universitas Tadulako, Palu.

3.2 Alat dan bahan

Adapun alat yang digunakan pada praktikum penerapan hukum Mendel alat

yang digunakan adalah toples.

Adapun bahan yang digunakan adalah kancing baju warna merah dan putih

masing-masing 20.

3.2 Langkah kerja

1. Pertama-tama kita menyiapkan semua alat dan bahan terlebih dahulu

2. kemudian megambil toples dan memasukkan kacing baju warna merah

dan putih yang masing-masing 20 buah. Andaikan kancing merah

sebagai induk jantan, dan kancing putih sebagai induk betina.

3. Kemudian toples tersebut digoyangkan agar isinya tercampur.

Kemudian ambillah dua buah kancing sebanyak tiga kali dengan cara

menutup mata. Catatlah masing-masing warna dari kancing yang telah

diambil sebanyak tiga kali.

79
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Dari percobaan yang telah dilakukan, maka hasil yang di dapat adalah :

Macam Pasangan Frekuensi muncul

Merah-putih 1

Putih-putih 2

Merah-merah -

4.2 Pembahasan

Dominan Putih-putih : MMPP

Merah-putih resesif : mmpp

P1 MMPP >< mmpp

G MP mp

F1 MmPp

P2 MmPp >< MmPp

G MP MP

Mp Mp

mP mP

mp mp

80
81

Tabel 2. Papan catur

F2

MP Mp mP Mp
1 2 3 4
MP MMPP MMPp MmPP MmPp
5 6 7 8
Mp MMPp MMpp MmPp Mmpp
9
Mp MmPP MmPp 10 mmPP 11 mmPp 12

13
Mp MmPp Mmpp 14 mmPp 15
mmpp 16

Genotipe Fenotipe

M_P_ (Dominan putih) = 1,2,3,4,5,7,9,10,13 = 9

M_pp (Putih) = 6,8,14 = 3

mmP_ (Merah) = 11,12,15 = 3

m_p_ (Merah-Putih resesif) = 16 = 1

Jadi perbandingan fenotipnya yaitu 9:3:3:1 atau 12:3:1

Dari hasil pengamatan yang telah dilakukan dengan menggunakan

kancing dengan 2 perbedaan pada warna yaitu kancing berwarna merah

yang diibaratkan sebagai induk jantan dan kancing berwarna putih yang

diibaratkan sebagai induk betina. Dilakukan pemilihan secara acak dari

dalam toples. Dilakukan 3X pengambilan dan didapatkan perbandingan 2 : 1

Pengambilan pertama dilakukan secara acak, diambil kancing

berwarna didapatkan pasangan merah-putih, pengambilan ke-2 didapatkan

pasangan putih-putih, dan pada pengambilan ke-3 didapatkan pasangan

putih-putih.
82

Setelah disilangkan dengan cara dihibrid ditemukan fenotipe 1 PpMm,

kemudian perbandingan genotipnya adala 9:3:3:1. Artinya dominan putih ada 9,

dominan putih ada 3, dominan merah ada 3, dan merah resisif ada 1.

Persilangan dihibrid adalah persilangan dua varietas yang mempunyai sifat

beda lebih dari pada satu. Dihibrid sangat berhubungan dengan hukum Mendell II

yang berbunyi “Pengelompokan gen secara bebas”.


V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Dari hasil praktikum memahami konsep hukum Mendel, dapat

disimpulkan bahwa:

1. Genetika adalah ilmu yang mempelajari tentang keturunan dan

pewarisan sifat pada mahkluk hidup

2. Genotipe adalah komposisi atau sifat yang tidak tampak pada

keturunan,

3. Fenotipe adalah sifat yang tampak pada keturunan,

4. Sifat dominan dapat ditemukan pada putih

5. Resisif ditemukan pada merah,

6. Pembandingan genotipe yang didapat 9:3:3:1.

5.2 Saran

Sebaiknya sebelum melakukan praktikum harus mengecek atau

memperhatikan terlebih dahulu alat-alat yang akan digunakan untuk mengamati

sesuatu yang akan di amati, demi mengantisipasi jalannya praktikum.

83
I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Sel hidup tumbuhan berhubungan langsung dengan atmosfer melalui

stomata dan lenti sel sehingga transpirasi terjadi melalui kutikula pada daun

tumbuh-tumbuhan. Sel-sel hidup itu berada dalam keadaan turgid dan sedang dan

sedang bertranspirasi dilapisi oleh lapisan tipis air yang diperoleh dari dalam sel.

Sebalikya, persediaan air ini diperoleh dengan cara translokasi air dan unsur-unsur

penghantar dari akar melalui xilem. Akar-akar pohon tersebut memperoleh air

dengan cara mengabsorpsi melalui permukaan yang berhubungan dengan air di

dalam tanah. Seluruh proses ini digerakkan oleh energi yang diberikan pada daun

dan batang-batang pada tanaman tersebut.

Tumbuhan, seperti juga hewan memiliki adaptasi evolusioner dalam bentuk

respons fisiologis terhadap perubahan jangka pendek. Misalnya jika daun pada

tumbuhan mengalami kekurangan air, daun-daun akan menutup stomata, yang

merupakan lubang kecil dipermukaan daun tersebut. Respons darurat ini akan

membantu tumbuhan menghemat air dengan cara mengurangi transpirasi, yaitu

hilangnya air dari daun melalui penguapan.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita tanpa sadar menyadari bahwa tumbuhan

melakukan proses transpirasi . Transpirasi adalah proses hilangnya air dalam

bentuk uap air dari jaringan hidup tanaman yang terletak di atas permukaan tanah

melewati stomata, lubang kutikula, dan lentisel .80% air yang ditranspirasikan

berjalan melewati lubang stomata, paling besar peranannya dalam

84
85

transpirasi.Transpirasi berperan di dalam pengangkutan air ke daun dan difusi air

antar sel, penyerapan dan pengangkutan air dan zat hara, pengangkutan asimilat ,

membuang kelebihan air, pengaturan bukaan stomata dan mempertahankan suhu

daun. Transpirasi di pengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu faktor internal dan

eksternal.

1.2 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui proses transpirasi pada

masing-masing tumbuhan dengan jenis yang berbeda. Serta mampu memahami

dan menentukan faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi terjadinya proses

transpirasi pada tumbuhan.

Kegunaan dari praktikum ini ialah agar praktikan dapat mengetahui

bagaimana proses transpirasi itu terjadi, perubahan apa yang terjadi dan

mengetahui pengaruh luas permukaan daun terhadap kecepatan transpirasi.


II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Transpirasi

Transpirasi adalah hilangnya air dari tubuh-tumbuhan dalam bentuk uap

melalui stomata, kutikula atau lentisel. Ada dua tipe transpirasi, yaitu transpirasi

kutikula adalah evaporasi air yang terjadi secara langsung melalui kutikula

epidermis dan transpirasi stomata, yang dalam hal ini kehilangan air berlangsung

melalui stomata. Kutikula daun secara relatif tidak tembus air, dan pada sebagian

besar jenis tumbuhan transpirasi kutikula hanya sebesar 10 persen atau kurang

dari jumlah air yang hilang melalui daun-daun. Oleh karena itu, sebagian besar air

yang hilang melalui daun-daun (Wilkins, 2013).

Kecepatan transpirasi berbeda-beda tergantung kepada jenis tumbuhannya.

Bermacam cara untuk mengukur besarnya transpirasi, misalnya dengan

menggunakan metode penimbangan. Sehelai daun segar atau bahkan seluruh

tumbuhan beserta potnya ditimbang. Setelah beberapa waktu yang ditentukan,

ditimbang lagi. Selisih berat antara kedua penimbangan merupakan angka

penunjuk besarnya transpirasi. Metode penimbangan dapat pula ditunjukkan

kepada air yang terlepas, yaitu dengan cara menangkap uap air yang terlepas

dengan zat higroskopik yang telah diketahui beratnya. Penambahan berat

merupakan angka penunjuk besarnya transpirasi (Tjitrosoepomo,1998).

86
87

2.2 Faktor-faktor yang mempengaruhi laju transpirasi

Faktor-faktor yang mempengaruhi transpirasi terbagi menjadi dua yaitu

faktor internal dan faktor eksternal, dimana faktor Internal yaitu; Penutupan

Stomata, jumlah dan ukuran stomata, jumlah daun serta penggulungan atau

Pelipatan daun sedangkan untuk faktor eksternal yaitu; kelembaban, temperatur,

dan sinar matahari (Guritno, 2013).

Angin dapat pula mempengaruhi laju transpirasi jika udara yang bergerak

melewati permukaan daun tersebut lebih kering (kelembaban nisbihnya rendah)

dari udara sekitar tumbuhan tersebut. Kerapatan uap air diudara tergantung

dengan resisitensi stomata dan kelembaban nisbih dan juga suku udara tersebut,

untuk perhitungan laju transpirasi. Kelembaban nisbih didalam rongga

substomata dianggap 100%. Jika kerapatan uap air didalam rongga substomata

sepenuhnya tergantung pada suhu (Filter, 2013).

Daya hantar secara langsung dipengaruhi oleh besarnya bukaan stomata.

Semakin besar bukaan stomata maka daya hantarnya akan semakin tinggi. Pada

beberapa tulisan digunakan beberap istilah resistensi stomata. Dalam hubungan ini

daya hantar stomata berbanding dengan resistensi stomata (Dwijoseputro, 2013).

2.3 Klasifikasi Tanaman

2.3.1 Klasifikasi Tanaman Hydrilla (Hydrilla verticillata)

Kingdom : Plantae

Super Divisi : Spermatophyta

Divisi : Magnoliophyta
88

Kelas : Liliopsida

Ordo : Hydrocharitaceae

Genus : Hydrilla

Spesies : Hydrilla verticillata

2.3.2 Klasifikasi Tanaman Kayu Jawa (lannea coromandelica)

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Sub Divisi : Angiospermae

Kelas : Dicotyledonane

Sub Kelas : Dialypetalae

Ordo : Sapindales

Famili : Anacardiaceae

Genus : Lannea

Spesies : Lannea coromandelica


III. METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat

Adapun waktu dan tempat praktikum biologi tentang transpirasi

dilaksanakan pada hari Rabu, 16 Oktober 2019 pukul 13:00-Selesai WITA.

Bertempat di Laboratorium Ilmu-Ilmu Kehutanan, Fakultas Kehutanan,

Universitas Tadulako, Palu.

3.2 Alat dan Bahan

Adapun alat yang digunakan pada praktikum ini adalah rak dan tabung

reaksi, kertas grafik, alat tulis, dan gelas ukur.

Adapun bahan yang digunakan pada praktikum pengamatan transpirasi

tumbuhan ini yaitu minyak kelapa, daun hydrila (Hydrilla verticilata), pucuk daun

tanaman daun kayu jawa (Lannea coromandelica) dan tanaman gulma.

3.3 Langkah Kerja

1. Petama-tama sebelum kita melakukan praktikum hal yang harus kita

lakukan adalah menyiapkan semua alat dan bahan yang dibutuhkan untuk

praktikum kali ini.

2. Kemudian potonglah batang atau ranting tumbuhan dibawah permukaan

air. Usahakan potongan harus berada didalam air demikian juga sewaktu

memasukkan potongan atau ranting tumbuhan kedalam gelas ukur

usahakan selalu terendam.

89
90

3. Gunakan 3 macam tumbuhan untuk dimasukan kedalam 3 gelas ukur 10

ml dengan 5 ml air. Satu gelas tanpa tumbuhan, hanya berisi air saja

(kontrol). Setelah itu susunlah dalam rak tabung reaksi. Ingat ketinggian

air harus sama dengan kontrol, kemudian tetesi dengan minyak kelapa,

maksudnya agar air tidak menguao dari dalam tabung reaksi. Setelah itu,

satu rangkaian gelas ukur diletakkan di lapangan terbuka. Catat air yang

hilang/menguap setiap 10 menit selama 1 jam. Jumlah air yang hilanh

pada setiap 10 menit dapat di hitung dengan menambahkan sejumlaj air

hingga mencapai tinggi permukaan semula.


IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Dari percobaan yang telah dilakukan, hasil yang di dapat adalah :

Tabel 3. Hasil pengamatan transpirasi

Jenis Tumbuhan

A B C D
Waktu (menit)
Gulma K. Jawa Hidrylla Kontrol

10 0,2 0,2 0,2 0,2

20 0,4 0,4 0,4 0,2

30 0,6 0,4 0,4 0,2

40 0,6 0,4 0,4 0,2

50 0,6 0,4 0,4 0,2

60 0,6 0,4 0,4 0,2

Grafik 2. Hasil pengamatan transpirasi tumbuhan

1.2

0.8
Gulma
0.6
Kayu jawa
0.4 Hydrilla

0.2

0
10 20 30 40 50 60

91
92

4.2 Pembahasan

Transpirasi adalah proses hilangnya air dari tubuh tumbuhan dapat berupa

cairan dan uap atau gas. Proses keluarnya atau hilangnya air dari tubuh tumbuhan

dapat berbentuk gas keudara disekitar tumbuhan dinamakan transpirasi.

 Ada dua tipe transpirasi yaitu :

1. Transpirasi kutikula yaitu evaporasi air yang terjadi secara langsung melalui

kutikula epidermis.

2. Transpirasi stomata yang dalam hal ini kehilangan air berlangsung melalui

stomata. Hampir 97% air dari tanaman hilang melalui transpirasi stomata.

Kutikula daun secara relatif tidak tembus air dan pada sebagian besar jenis

tumbuhan transpirasi kutikula hanya sebesar 10 % atau kurang dari jumlah air

yang hilang melalui daun-daun. Oleh karena itu, sebagian besar air yang hilang

terjadi melalui stomata.

 Faktor yang mempengaruhi transpirasi :

Faktor Internal

1. Penutupan Stomata

Dengan terbukanya stomata lebih lebar, air yang hilang lebih banyak tetapi

peningkatan kehilangan air lebih sedikit untuk masing-masing satuan penambahan

pelebaran stomata. Banyak faktor yang mempengaruhi pembukaan dan penutupan

stomata, yang paling berpengaruh adalah tingkat cahaya dan kelembaban. Pada

sebagian besar tanaman, cahaya menyebabkan stomata membuka. Pada tingkat

kelembaban dalam daun yang rendah, sel-sel pengawal kehilangan turgornya

mengakibatkan penutupan stomata.


93

2. Jumlah dan Ukuran Stomata

Kebanyakan daun tanaman yang produktif mempunyai banyak stomata pada

kedua sisi daunnya. Jumlah dan ukuran stomata yang dipengaruhi oleh genotip

dan lingkungan.

3. Jumlah Daun

Makin luas daerah permukaan daun, makin besar transpirasi.

4. Penggulungan atau Pelipatan Daun

Banyak tanaman yang mempunyai mekanisme dalam daun yang

menguntungkan pengurangan transpirasi apabila perairan terbatas.

Faktor eksternal

1. Kelembaban

Pada hari cerah udara tidak banyak mengandung uap air. Di dalam keadaan

yang demikian itu, tekanan uap di dalam daun jauh lebih tinggi dari pada tekanan

uap di luar daun, atau dengan kata lain ruang di dalam daun itu jauh lebih penuh

akan uap air dari pada udara di luar daun, jadi molekul-molekul air berdifusi dari

konsentrasi yang tinggi (di dalam daun) ke konsentrasi yang rendah (di luar daun).

Sebaliknya, jika pada suatu hari di uadara banyak awan maka kebasahan antara

bumi dengan awan itu sangat tinggi. Kesimpulannya ialah, udara yang basah

menghambat transpirasi, sedang udara yang kering melancarkan transpirasi.

2. Temperatur

Pengaruh temperatur terhadap transpirasi daun dapat pula ditinjau dari sudu

tlain, yaitu di dalam hubungannya dengan tekanan uap air di dalam daun dan

tekanan uapair di luar daun. Kenaikan temperatur menambah tekanan uap di


94

dalam daun. Kenaikan temperatur itu sudah tentu juga menambah tekanan uap di

luar daun, akan tetapi berhubung udara di luar daun itu tidak didalam ruang yang

terbatas maka tekanan uap tidak akan setinggi tekanan uap yang terkurung di

dalam daun

3. Sinar matahari

Sinar matahari menyebabkan membukanya stoma dan gelap menyebabkan

menutupnya stoma, jadi banyak sinar berarti juga mempergiat transpirasi. Karena

sinar itu juga mengandung panas (terutama siar infra-merah), maka banyak sinar

berarti juga menambah panas, dengan demikian menaikkan temperatur. Kenaikan

temperatur sampai pada suatu batas yang tertentu menyebabkan melebarnya stoma

dan dengan demikian memperbesar transpirasi.

Dari ke 4 percobaan yang kami lakukan tadi yang paling besar atau paling

banyak mengalami traspirasi adalah tanman Gulma, setelah itu tanaman kayu

jawa, kemudian tanaman hidrilla dan yang terakhir adalah kontor yang tidak

berisikan tanaman apapun. Dan yang menjadi penyebab tanaman gulma paling

banyak mengalami penguapan adalah jumlah daun yang lebih banyak dan lebih

lebar sehingga mengakibatkan proses transpirasi lebih cepat di bandingkan

dengan dua tanaman yang lainnya. Dan pada tabung reaksi D sulit mengalami

transpirasi adalah karena tabung D tidak memiliki tanaman untuk melakukan

traspirasi.
V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Adapun kesimpulan yang didapat adalah sebagai berikut :

1. Transpirasi merupakan proses kehilangan air dalam bentuk uap dari jaringan

tumbuhan melalui stomata. Kemungkinan kehilangan air dari jaringan lain

dapat saja terjadi, tetapi porsi kehilangan tersebut sangat kecil dibandingkan

dengan yang hilang melalui stomata

2. Proses transpirasi dipengaruhi oleh faktor dalam dan faktor luar. Faktor dalam

meliputi besar kecilnya daun, tebal tipisnya daun, berlapis lilin tidaknya daun,

banyak sedikitnya bulu dan banyak sedikitnya stomata. Sedangkan yang

termasuk faktor luar yaitu meliputi radiasi, temperatur, kelembaban udara,

tekanan udara dan keadaan air dalam tanah

3. Untuk tumbuhan yang berada di daerah terik matahari mempunyai laju

transpirasi yang lebih besar daripada tumbuhan di tempat teduh. Karena cahaya

matahari akan memacu proses transpirasi lebih besar akibat kenaikan suhu

pada daun dan membukanya stomata karena rangsang cahaya.

4. Tanaman yang paling banyak mengalami penguapan adalah tanaman gulma

5. Tanaman yang paling sedikit mengalami penguapan adalah tanaman.

95
96

5.2 Saran

Sebaiknya alat-alat yang ada di laboratorium diperhatian dan dirawat

dengan baik agar penggunaannya bisa tahan lama dan efesien sehingga pada saat

praktikum bisa dipergunakan dengan baik dan juga bila perlu dipasang kipas

angin atau AC dalam ruangan laboratorium.


I. PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Suatu ciri hidup yang hanya dimiliki oleh tumbuhan hijau adalah

kemampuan dalam menggunakan karbon dari udara untuk diubah menjadi bahan

organik serta diasimilasi dalam tubuh tumbuhan.Oleh karena itu proses

pengubahan memerlukan energy cahaya, maka asimilasi zat karbon disebut

fotosintesis.Fotosintesis adalah proses pengubahan zat organic H2O dan CO2 oleh

klorofil menjadi zat organic (karbohidrat) dengan pertolongan cahaya.Sumber

energi cahaya alami adalah matahari. Cahaya matahari terdiri atas beberapa

spektrum. Masing – masing spektrum mempunyai panjang gelombang yang

berbeda,sehingga pengaruh terhadap proses fotosintesis pada tumbuhan juga

berbeda.

Metabolisme yang terjadi pada setiap jenis makhluk hidup tentunya tidak

sama. Bergantung komponen penyusun makhluk hidup tersebut dari tingkat

seluler hingga organisme. Dalam proses metabolisme terjadi berbagai reaksi kimia

baik untuk menyusun maupun menguraikan senyawa tertentu. Proses penyusunan

tersebut disebut anabolisme, sedang proses penguraiannya disebut katabolisme.

Salah satu contoh proses anabolisme yang sering kita dengar adalah proses

fotosintesis. Fotosintesis adalah mengolah bahan sederhana menjadi bahan yang

kompleks dengan bantuan cahaya pada tumbuhan. Bahan sederhana yang

digunakan oleh tumbuhan untuk proses fotosintesis adalah karbon dioksida dan

air. Tumbuhan umumnya mendapatkan karbon dioksida dari udara dan

97
98

mendapatkan air dari tanah. Karbon dioksida diubah menjadi gula. Hasil

sampingan proses ini adalah gas oksigen.

Proses ini memerlukan energi alami yang didapat dari cahaya matahari.

Cahaya matahari terdiri atas beberapa spektrum, masing-masing spektrum

mempunyai panjang gelombang berbeda, sehingga pengaruhnya terhadap proses

fotosintesis juga berbeda. Energi cahaya matahari ini diserap oleh klorofil yang

terdapat pada tumbuhan. Proses Fotosintesis menghasilkan oksigen dan

karbohidrat. Fotosintesis pada tumbuhan dilakukan pada siang hari dengan

bantuan sinar matahari dan karbon dioksida serta mengeluarkan oksigen dan

karbohidrat. Oksigen akan disebarkan ke luar tumbuhan sehingga manusia dapat

menghirupnya untuk bernafas sedangkan karbohidrat digunakan oleh tumbuhan

itu sendiri untuk pertumbuhan. Hampir semua makhluk hidup bergantung pada

hasil fotosintesis. Sehingga fotosintesis menjadi sangat penting bagi kehidupan di

bumi. Pada malam hari karena tidak ada cahaya matahari, tumbuhan mengambil

oksigen dari udara dan mengeluarkan karbon dioksida.

1.2 Tujuan dan Kegunaan

Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk membuktikan bahwa dalam

proses fotosintesis melepaskan oksigen dan menghasilkan glukosa serta untuk

mengetahui faktor – faktor yang mempengaruhi proses fotosintesis.

Adapun kegunaan dari praktikum ini adalah kita dapat membuktikan bahwa

proses fotosintesis menghasilkan amilum serta pengaruh cahaya matahari yang

sangat penting.
II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Karbohidrat

Karbohidrat merupakan senyawa karbon yang terdapat di alam sebagai

molekul yang kompleks dan besar. Karbohidrat sangat beraneka ragam contohnya

seperti sukrosa, monosakarida, dan polisakarida.Monosakarida adalah karbohidrat

yang paling sederhana. Monosakarida dapat diikat secara bersama-sama untuk

membentuk dimer, trimer dan lain-lain. Dimer merupakan gabungan antara dua

monosakarida dan trimer terdiri dari tiga monosakarida (Kimball, 2012).

2.2 Fotosintesis

Tumbuhan terutama tumbuhan tingkat tinggi, untuk memperoleh makanan

sebagai kebutuhan pokoknya harus melakukan suatu proses yang dinamakan

proses sintesis karbohidrat yang terjadi dibagian daun satu tumbuhan yang

memiliki klorofil, dengan menggunakan cahaya matahari. Cahaya matahari

merupakan sumber energi yang diperlukan tumbuhan untuk proses tersebut.

Tanpa adanya cahaya matahari tumbuhan tidak akan mampu melakukan proses

fotosintesis, hal ini disebabkan kloropil yang berada didalam daun tidak dapat

menggunakan cahaya matahari karena klorofil hanya akan berfungsi bila ada

cahaya matahari (Dwidjoseputro, 2012).

Fotosintesis adalah suatu proses biokimia pembentukan zat makanan atau

energi yaitu glukosa yang dilakukan tumbuhan, alga, dan beberapa jenis bakteri

dengan menggunakan zat hara, karbondioksida, dan air serta dibutuhkan bantuan

energi cahaya matahari. Hampir semua makhluk hidup bergantung dari energi

99
100

yang dihasilkan dalam fotosintesis. Akibatnya fotosintesis menjadi sangat penting

bagi kehidupan di bumi. Fotosintesis juga berjasa menghasilkan sebagian besar

oksigen yang terdapat di atmosfer bumi. Organisme yang menghasilkan energi

melalui fotosintesis (photos berarti cahaya) disebut sebagai fototrof (Putu, 2013).

Pada tahun 1771, Joseph Priestley, seorang ahli kimia dan pendeta

berkebangsaan Inggris, menemukan bahwa ketika ia menutup sebuah lilin

menyala dengan sebuah toples terbalik, nyalanya akan mati sebelum lilinnya habis

terbakar. Ia kemudian menemukan bila ia meletakkan tikus dalam toples terbalik

bersama lilin, tikus itu akan mati lemas. Dari kedua percobaan itu, Priestley

menyimpulkan bahwa nyala lilin telah "merusak" udara dalam toples itu dan

menyebabkan matinya tikus. Ia kemudian menunjukkan bahwa udara yang telah

“dirusak” oleh lilin tersebut dapat “dipulihkan” oleh tumbuhan. Ia juga

menunjukkan bahwa tikus dapat tetap hidup dalam toples tertutup asalkan di

dalamnya juga terdapat tumbuhan (Salisbury, 2013).

Fotosistem ada dua macam, yaitu fotosistem I dan fotosistem II. Fotosistem

I tersusun oleh klorifil a dan klorifil b dengan perbandingan 12:1 dan tereksitasi

secara maksimum oleh cahaya pada panjang gelombang 700 nm. Pada fotosistem

II perbandingan klorofil a dan klorofil b yaitu 1:2 dan tereksitasi secara

maksimum oleh cahaya pada panjang gelombang 680 nm (Syamsuri, 2013).

Fotosintesis merupakan suatu proses biologi yang kompleks, proses ini

menggunakan energi dan cahaya matahari yang dapat dimanfaatkan oleh klorofil

yang terdapat dalam kloroplas. Seperti halnya mitokondria, kloroplas mempunyai

membran luar dan membran dalam. Membran dalam mengelilingi suatu stroma
101

yang mengandung enzim-enzim tang larut dalam struktur membran yang disebut

tilakoid. Proses fotosintesis dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain air

(H2O), konsentrasi CO2, suhu, umur daun, translokasi karbohidrat, dan cahaya.

Bahan-bahan yang digunakan tumbuhan untuk membuat makanannya adalah zat

hijau daun, air, karbon dioksida, dan cahaya matahari ataupun lampu. Air

diperoleh tumbuhan dari dalam tanah. Air dari tanah diserap oleh akar. Air

disalurkan ke daun melalui pembuluh angkut (xylem). Karbon dioksida diperoleh

dari udara yang masuk melalui mulut daun (Romi, 2013).

Cahaya diserap oleh klorofil. Air yang sampai pada daun (di bagian kloroplas)

digunakan bersama karbon dioksida untuk proses fotosintesis. Melalui proses

fotosintesis, tumbuhan mengubah air dan karbon dioksida menjadi karbohidrat

dan oksigen dengan bantuan sin ar matahari atau cahaya yang cukup.

Fotosintesis merupakan salah satu cara asimilasi karbon karena dalam fotosintesis

karbonbebas dari CO2 diikat (difiksasi) menjadi gula sebagai molekul penyimpan

energi dan hasil tersebut kita kenal dengan karbohidrat dalam makanan (Bita,

2014).
III. METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat

Adapun waktu pelaksanaan praktikum Biologi dilaksanakan pada hari

Kamis, 10 Oktober 2019, pada pukul 13.00-Selesai WITA. Bertempat di

Laboratorium Ilmu Kehutanan, Fakultas Kehutanan, Universitas Tadulako, Palu.

3.2 Alat dan Bahan

Adapun alat yang digunakan adalah pinset, gelas piala 100 ml 2 buah,

pemanas listrik, corong gelas atau corong plastik, tabung reaksi, potongan kawat,

air yang jernih, dan alat tulis.

Adapun bahan yang digunakan ialah kayu jawa (Lannea coromandelica),

hydrilla (Hydrilla verticillata), daun ubi (Manihot esculenta), kayu eboni

(Diospyros celebica), kertas timah, alkohol 70%, air aqua dan betadine.

3.3 Langkah Kerja

3.3.1 Percobaan Sachs

Pertama-tama pilihlah tumbuhan yang ada didekat laboratorium dengan

daun yang baik dan segar. Daun dari tanaman singkong biasanya memberikan

hasilyang lebih baik. Pada sore hari tutuplah bagian tengah daun dengan kertas

timah, lipat dan beri penjepit agar tidak terlepas. Pada keesokan harinya, setelah

daun terkena cahaya matahari selama beberapa jam, petiklah daun tersebut dan

buka kertas timah, masukkan kedalam air mendidih hingga agak layu. Masukkan

102
103

daun kedalam alkohol panas sampai warna daun agak putih/pucat. Hati-hati dalam

memanaskan alkohol karena mudah terbakar. Dengan menggunakan

pinset,pindahkan daun kedalam cawan petri, kemudian tetesi dengan larutan lugol

hingga merata. Perhatikan perubahan warna yang terjadi pada daun

3.3.2 Percobaan Ingenhousz

Pertama-tama beri potongan kawat yang dapat menyangga corong/tabung

reaksi. Beri label pada masing-masing gelas beaker(toples). Gelas A tanpa dilapisi

plastik, B dilapisi dengan plastik berwarna merah, C dilapisi dengan plastik

berwarna hijau, D dilapisi dengan plastik warna ungu. Letakkan semua perangkat

percobaan diterik matahari dan biarkan selama 30 menit. Gunakan gelembung

oksigen yang terbentuk/tertampung didalam reaksi terbaik sebagai indikator laju

fotosintesis. Semakin banyak gelembung yang terbentuk semakin tinggi laju

fotosintesis. Amati jumlah gelembung oksigen yang terbentuk pada ke empat

gelas percobaan.
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Adapun hasil yang dapat diperoleh dari praktikum ini adalah :

Gambar 37: Daun Eboni (Diospyros celebica) sebelum ditutupi kertas timah

Gambar 38 : Daun Eboni (Diospyros celebica) setelah ditutupi kertas timah

104
105

Gambar 39 : Daun ubi kayu (Manihot esculenta) sebelum ditutupi kertas timah

Gambar 40: Daun ubi kayu (Manihot esculenta) setelah ditutupi kertas timah
106

Gambar 41: Daun kayu jawa (Lannea coromandelica) sebelum ditutupi kertas
timah

Gambar 42: Daun kayu jawa (Lannea coromandelica) setelah ditutupi kertas
timah
107

Tabel 4. Pengamatan gelembung fotosintesis

Waktu (menit) Gelembung

5 0

10 0

15 0

20 0

25 0

30 0

Jumlah 0

Grafik 3. Pengamatan gelembung fotosintesis

gelembung
70
60
50
40
30 gelembung
20
10
0
5 10 15 20 25 30
108

4.2 Pembahasan

Fotosintesis adalah suatu proses biologi yang kompleks, proses ini

menggunakan energi matahari yang dapat dimanfaatkan oleh kloropil yang t

erdapat dalam kloroplas. Fotosintesis selain memerlukan cahaya matahari sebagai

bahan bakar juga memerlukan karbondioksida dan air sebagai bahan anorganik

yang akan diproses untuk menghasilkan karbohidrat dan melepaskan oksigen.

Lima menit pertama dihasilkan 0 gelembung, lima menit kedua dihasilkan 0

gelembung, lima menit ketiga dihasilkan 0 gelembung, lima menit keempat

dihasilkan 0 gelembung, lima menit kelima dihasilkan 0 gelembung dan lima

menit keenam dihasilkan 0 gelembung sehingga jumlah gelembung yang

dihasilkan sebanyak 0 gelembung. Semakin tinggi intensitas cahaya maka

semakin banyak ATP yang terbentuk, sehingga mempercepat fotosintesis.

Sehingga gelembung yang dihasilkan semakin banyak. oksigen yang dirilis

sebagai bi-produk dari proses ini, adalah yang paling bermanfaat bagi manusia

dan makhluk hidup lainnya. Sementara oksigen diperlukan untuk proses respirasi,

glukosa memainkan peran penting dalam diet, dan yang menjelaskan mengapa

fotosintesis penting bagi semua jenis makhluk hidup di planet ini - termasuk

manusia.Pada percobaan yang telah kami lakukan terbukti bahwa dalam proses

fotosintesis menghasilkan oksigen. Hal itu dibuktikan dengan adanya gelembung-

gelembung udara yang dihasilkan oleh tanaman hydrilla (Hydrilla verticillata).

Ketika kayu jawa (Lannea coromandelica), hydrilla (Hydrilla verticillata),

daun ubi (Manihot esculenta), kayu eboni (Diospyros celebica) belum direbus

warna daun yang tidak ditutupi dengan kertas timah berwarna hijau tua dan warna
109

daun yang ditutupi kertas timah berwarna hijau muda. Hal ini dikarenakan, daun

yang tidak ditutupi kertas timah melakukan fotosintesis pada siang hari,

sementara daun yang ditutpi kertas timah tidak melakukan fotosintesis pada siang

hari.

Pada saat kayu jawa (Lannea coromandelica), hydrilla (Hydrilla

verticillata), daun ubi (Manihot esculenta), kayu eboni (Diospyros

celebica),dipanaskan dalam air sampai layu, warna daun yang tidak ditutupi

kertas timah berubah menjadi hijau kehitaman, sedangkan pada daun yang

ditutupi kerts timah berubah berwarna hijau muda.

Pada saatkayu jawa (Lannea coromandelica), hydrilla (Hydrilla

verticillata), daun ubi (Manihot esculenta), kayu eboni (Diospyros celebica),

dipanaskan didalam alkohol 70%, warna daun yang tidak ditutupi kertas timah

berubah menjadi kuning muda dan warna daun yang ditutupi kertas timah berubah

menjadi hijau.

Pada saat kayu jawa (Lannea coromandelica), hydrilla (Hydrilla

verticillata), daun ubi (Manihot esculenta), kayu eboni (Diospyros celebica)

dengan betadine, warna daun yang tidak ditutupi kertas timah berubah menjadi

kejinggaan dan terdapat bintik-bintik kecil berwarna hitam. Sedangkan pada

daun yang ditutupi kertas timah warna daun yang berubah menjadi hijau

kehitaman.
V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Dari hasil praktikum biologi tentang fotosintesis tumbuhan didapatkan

kesimpulan sebagai berikut :

1. Fotosintesis ad alah proses pengubahan zat organic H2O dan CO2 oleh

klorofil menjadi zat organic (karbohidrat) dengan pertolongan cahaya.

2. Faktor yang mempengaruhi fotosintesis pada percobaan ini, adalah cahaya

matahari dan konsentrasi CO2

3. Suhu mempengarui fotosintesis karena mempengaruhi kinerja enzim dan

membuka atau menutupnya stomata, pada proses fotosintesis suhu optimum

10-38oC.

4. Faktor intensitas cahaya yang terang (cukup/optimal) akan membuat proses

fotosintesis menjadi cepat tetapi bila cahaya yang tersedia sedikit, proses

fotosintesis menjadi lambat.

5. Warna yang memiliki panjang gelombang pendek sangat cepat

mempengaruhi laju fotosintesis sehingga menghasilkan banyak gelembung

gas.

6. Hydrilla (Hydrilla verticillata) digunakan sebagai objek pengamatan karena

tumbuhan ini adalah tumbuhan air yang berhubungan langsung dengan air.

7. Pada reaksi terang, jumlah gelembung yang dihasilkan lebih banyak

daripada reaksi gelap. Hal ini dikarenakan reaksi yang terang berhubungan

110
111

langsung dengan sinar matahari sehingga jumlah gelembung (O2) lebih

banyak dihasilkan.

8. Fotosintesis melibatkan sinar matahari untuk memperoleh hasil yang

sempurna.

9. Suhu, intensitas cahaya, dan kadar karbon dioksida yang tersedia

berpengaruh terhadap pembentukan oksigen dalam proses fotosintesis.

5.2 Saran

Sebaiknya ketika melakukan pengamatan harus dilakukan dengan sangat

teliti agar mendapatkan hasil yang maksimal. Dalam melakukan pembakaran

harus berhati-hati agar tidak terjadi kecelakaan.


112

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Tidak ada makhluk hidup di bumi yang bisa hidup sendiri, terpisah dan

terasing dari makluk hidup lain, termasuk manusia. Antar makhluk hidup terjadi

saling ketergantungan dan juga antara makhluk hidup dengan lingkungannya.

Hubungan saling mempengaruhi yang terjadi antar makhluk hidup dengan

lingkungannya akan membentuk suatu sistem yang disebut ekosistem. Selain itu,

pengertian lain dari ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh

hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya.

Ilmu yang mempelajari tentang ekosistem yang disebut ekologi dan

dikemukakan kali pertama oleh Ernest Haeckel. Ekologi berasal dari dua kata

dalam bahasa Yunani, yaitu Oikos yang berarti rumah atau tepat tinggal, dan

Logos yang artinya ilmu. Ekologi mempunyai pengaruh yang besar terhadap

cabang biologinya. Ekologi mempelajari bagaimana makhluk hidup dapat

mempertahankan kehidupannya dengan mengadakan hubungan antar makhluk

hidup dan dengan benda tak hidup di dalam tempat hidupnya atau lingkungannya.

Di dalam sebuah ekosistem juga terdapat satuan-satuan makhluk hidup yang

meliputi individu, populasi, komunitas, dan biosfer. Ekosistem merupakan

kesatuan dari seluruh komponen yang membangunnya. Di dalam suatu ekosistem

terdapat kesatuan proses yang saling terkait dan mempengaruhi antar semua

komponen. Pada suatu ekosistem terdapat komponen yang hidup (biotik) dan

komponen tak hidup (abiotik).


113

1.2 Tujuan dan Kegunaan 112

Tujuan dari praktikum ekosistem adalah untuk mengidentifikasi faktor

lingkungan yang berpengaruh terhadap keanekaragaman hayati di suatu daerah

tertentu.

Kegunaan dari praktikum ekosistem adalah mahasiswa mengetahui

komponen-komponen ekosistem serta kondisi ekosistem dilingkungannya.


114

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Ekosistem

Ekosistem adalah suatu system di alam di mana di dalamnya terjadi

hubungan timbal balik antara organisme dengan organisme yang lainnya, serta

kondisi lingkungannya. Ekosistem sifatnya tidak tergantung kepada ukuran ,

tetapi lebih ditekankan kepada kelengkapan komponennya. Ekosistem lengkap

terdiri atas komponen abiotik dan komponen biotic. (Tim Dosen Pembina. 2012:

23)

Ekosistem tersusun atas dua komponen penting, yaitu komponen biotik dan

komponen abiotik. Komponen biotik seperti tanaman, hewan, manusia dan lain

lain. Sedangkan komponen abiotik sendiri meliputi sinar matahari, suhu, cahaya,

tanah, batu, air, angin, kelembaban, pH tanah, dan lain lain. Selalu terjadi

keterkaitan antar dua komponen ini sehingga menyebabkan terjadinya ekosistem.

(Tim Dosen Pembina. 2012: 23)

Biotik adalah mahluk hidup. Lingkungan biotik suatu mahluk hidup adalah

seluruh mahluk hidup, baik dari spesiesnya sendiri maupun dari spesies berbeda

yang hidup di tempat yang sama. Dengan demikian, dalam suatu tempat , setiap

mahluk hidup merupakan lingkungan hidup bagi mahluk hidup lain. Komponen-

komponen biotic terdiri dari berbagai jenis mikroorganisme, jamur, ganggang,

lumut, tumbuhan paku, tumbuhan tingkat tinggi, invertebrata dan vertebrata serta

manusia. (Gheam, 2012)

114
115

Abiotik atau komponen tak hidup adalah komponen fisik dan kimia yang

merupakan medium atau substrat tempat berlangsungnya suatu siklus kehidupan,

atau lingkungan tempat hidup. Sebagian besar komponen abiotik bervariasi dalam

ruang dan waktunya. Komponen abiotik dapat berupa bahan organik, senyawa

anorganik, dan faktor yang memengaruhi distribusi organisme yaitu suhu, air,

garam, cahaya matahari, tanah, batu dan iklim. (Irwan. 2010: 37)

Berdasarkan sistem energinya, ekosistem dibedakan menjadi ekosistem tertutup

dan ekosistem terbuka. Sedangkan berdasarkan habitatnya, ekosistem dibedakan

menjadi ekosistem daratan (hutan, padang rumput, semak belukar, ekosistem

tegalan) dan ekosistem perairan (tawar, payau, asin). (Tim Dosen Pembina. 2012:

23)

Sifat-sifat ekosstem antara lain sebagai berikut: setiap ekosistem bersifat

dinamis; dalam arti jumlah, posisi, atau peranan dan intensitas setiap bagian atau

unsure akan berubah aatu berkembang secara terus menerus dan berganti setiap

saat sebagaimana lazimnya suatu sitem hidup. Setiap ekosistem ditandai oleh

suatu struktur atau jenjang hierarkis. Misalnya tumbuhan adalah produsen

makanan hama. Hama memakan tumbuhan dengan aneka pola penyerangan.

Selanjutnya hama menjadi makanan atau mangsa bagi musuh alami. Dengan

demikian musuh almi menduduki tempat teratas dalam rantai makanan ekosistem

tanaman. Tanpa musuh alami tanaman dihabiskan oleh hama. Habisnya tanaman

pada gilirannya akan menyebabkan kematian musuh almi. Ketiga unsur (tanaman,

hama dan musuh alami) dalam suatu ekosistem merupakan system yang saling
116

terkait. Keseimbangan antara ketiga ekosistem ini harus dijaga agar tanaman dapat

tumbuh dengan baik. (Anonim, 2013)


117

III . METODE PRAKTIKUM

3.1 Waktu Dan Tempat

Waktu pelaksanaan praktikum pada hari kamis, 10 Oktober 2019 pukul

13.00 WITA-selesai. Bertempat di Laboratorium Ilmu Kehutanan, Fakultas

Kehutanan, Universitas Tadulako, Palu.

3.2 Alat dan bahan

Adapun alat yang digunakan praktikum yaitu thermometer, anemometer,

dan hygrometer.

Bahan yang digunakan praktikum ekosistem yaitu tali raffia, balok kayu

bertanda pada ketinggian 30 cm, 60 cm, 90 cm, 150 cm, kipas, dan alat tulis.

3.3 Langka kerja

Adapun cara kerja dari praktikum ekosistem yaitu pengamatan dilakukan

pada tiga lokasi berbeda. Yakni daerah teduh (bawah pepohonan), daerah padang

rumput, dan daerah padang tandus. Pada masing-masing lokasi dilakukan

pengukuran faktor lingkungan sebanyak tiga kali, yakni ketinggian 30 cm, 90 cm

dan 150 cm. dengan menggunakan balok kayu yang sudah ditandai. Dan selang

masing-masing pengukuran selama 15 menit. Buat plot ukuran 1 * 1 meter

kemudian lakukan inventarisasi flora maupun fauna yang terdapat didalamnya.

Masukkan data yang diperoleh kedalam table hasil pengamatan.

117
118

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

Adapun hasil praktikum tentang pengamatan ekosistem di daerah

teduh,padang rumput dan padang tandus:

A. Kondisi faktor Abiotik

Daerah Teduh Daerah Rumput Daerah Tandus

Kayu, batu, gabus, Batu, ranting, plastik Batu, cangkang-

batu, dan ranting, dan daun-daun kering. cangkang dan ranting-

plastik sampah. ranting.

B. Kondisi faktor Biotik

Daerah Teduh Padang Rumput Padang Tandus

Flora: tumbuhan Flora: rumput x Flora: tumbuhan lantoro

lantoro, putri Fauna: jangkrik, semut, Fauna: semut dan lalat.

malu, gulma dan dan kecoa tanah.

tumbuhan x.

Fauna: belalang,

kumbang, semut,

lalat.

118
119

4.2 Pembahasan

Pada kegiatan pengamatan pertama kita mengamati kondisi di daerah teduh

di mana di daerah teduh memiliki abiotik dan biotik,di mana di daerah teduh

abiotiknya lebih dominan ranting,sedangkan biotik di mana kondisi flora dan

faunanya memiliki masing-masing dominan flora dominan semut sedangkan

fauna dominan tumbuhan lantoro di mana masing-masing hal tersebut memiliki

alasan tersendiri mengapa dominannya berbeda-beda antara abiotik dan biotik.

Kegiatan selanjutnya mengamati di kondisi di daerah padang rumput di mana di

daerah padang rumput memiliki abiotik dan biotik,daerah abiotik lebih dominan

batu sedangkan biotik terbagi dua flora dan fauna,flora dominan semut sedangkan

fauna dominan rumput x mengapa begitu sebab di tempat teduh tumbuhan x

tumbuh dengan subur dan semut nyaman berada di tempat tersebut.

Selanjutnya di daerah padang tandus di mana kondisi di bagian tandus memiliki

abiotik dan biotik.abiotik yang lebih dominan ranting dan biotik flora laba-laba

dan fauna tumbuhan kantoro kecil,jado dapat kita simbulkan dari tiga kondisi

masing-masing daerah tersebut memiliki perbedaan tersebut di mana kita dapat

menyimpulkan di mana ekosistem yang dapat kita kiat dari bebagai daerah

tersebut berbeda-beda,ini sangat penting karna kita dapat mengetahuy apa-apa

saja yang terjadi di tiga daerah tersebut.


120

V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpukan

Ekosistem adalah suatu system di alam di mana di dalamnya terjadi

hubungan timbal balik antara organisme dengan organisme yang lainnya, serta

kondisi lingkungannya. Ekosistem sifatnya tidak tergantung kepada ukuran ,

tetapi lebih ditekankan kepada kelengkapan komponennya. Ekosistem lengkap

terdiri atas komponen abiotik dan komponen biotik. Komponen biotik seperti

tanaman, hewan, manusia dan lain lain. Sedangkan komponen abiotik sendiri

meliputi sinar matahari, suhu, cahaya, tanah, batu, air, angin, kelembaban, pH

tanah, dan lain lain

5.2 Saran

Dalam praktikum kita lebih baik mendengarkan terlebih dahulu arahan dan

para asisten di bandingkan orang lain.Karena arahan dari teman belum tentu benar

di bandingkan arahan asisten atau tim pengajar dan sebaiknya saat praktikum

harus berani dalamm mengeluarkan pendapat mengenai praktikum yang sedang

berlangsung.
121

119
120

DAFTAR PUSTAKA

Campbell, Neil A,dkk.2008. Campbell. Jakarta: Erlangga Riandi,dkk.2000.


TeknikLaboratorium. Jakarta

Penyusun, tim.2012.Penuntun Praktikum Biologi Dasar. Makassar: Jurusan


Biologi FMIPA UNM

Purnomo dkk, 2009. Biologi untuk Kelas XI untuk SMA dan MA. Jakarta : Pusat
Pembukaan Dapartemen Pendidikan Republik Indonesia

Rahmawati, Fida dkk, 2007. Biologi Umum. Surabaya : Unesa University Press

Restiati, Ni Putu. 2000.Pengantar Biologi Umum.Jakarta: Proyek Pengembangan


Guru Sekolah Menengah

Sukoco, Teo, Wiganti Hadi Omegawati, Siti Nur Hidayah, Rumiyati. Detik-detik
Ujian Nasional Biologi Tahun Pelajaran 2015/2016 untuk SMA/MA
Program IPA, 2015 : Intan Pariwara

Tim Biologi Dasar, 2016. Penuntun Praktikum Biologi Dasar Universitas Negeri
Surabaya. Surabaya : Unesa University Press

https://wahyunifkip.wordpress.com/2012/04/22/makalah-tentang-mikroskop-2/
(diakses tanggal 24 Oktober 2017)

http://makalah-di.blogspot.co.id/2009/11/makalah-tentang-pengertian-dan-
macam-macam-mikroskop.html (diakses tanggal 24 Oktober 2017)

https://makalah008.blogspot.co.id/2012/12/pengenalan-mikroskop.html(diakses
tanggal 24 Oktober 2017)

https://mointi.wordpress.com/2011/03/12/laporan-praktikum-biologi/(diakses
pada tanggal 25 Oktober 2014
KESAN DAN PESAN

 Kesan

Kesan yang didapatkan selama melaksanakan praktikum biologi di

Laboratorium Ilmu-Ilmu kehutanan adalah mendapatkan ilmu dan pengetahuan

yang baru yang belum pernah didapatkan sebelumnya. Dapat mengetahui nama-

nama latin baik tumbuhan maupun hewan, juga mendapatkan pembelajaran

tentang kerjasama antar anggota kelompok maupun kelompok dengan kelompok

serta mendapat pembelajaran tentang cara menghargai waktu.

Khusus kepada asisten dosen, saya mengucapkan banyak terima kasih,

terlebih kepada kak ANDIKA yang telah menyempatkan waktunya untuk

mengoreksi dan mengajarkan cara pembuatan laporan sementara maupun laporan

lengkap biologi terlebih untuk sikap kak muhajrin yang selalu sabar dalam

menghadapi semua praktikan. Saya juga mengucapkan terima kasih kepada kak

ARNANDA selaku koodinator asisten yang juga banyak memberikan arahan dan

ketegasannya dalam pembuatan laporan maupun pengumpulan serta tata krama

dalam bersikap di Laboratorium serta kepada bapak Drs. I Nengah Korja, M.Si

yang telah membimbing dan mengajarkan saya dalam mata kuliah biologi.

Yang terakhir kepada teman saya, SASTRINA dan RACVITA ANSAR

merekalah yang banyak membantu dan memberi kritiknya dalam hal pembuatan

laporan sementara dan juga kepada teman-teman kelompok 3 praktikum biologi

yang telah bekerja sama baik dalam mencari bahan praktikum dan ketika

melaksanakan praktikum biologi di Laboratorium.

121
122

 Pesan

Pesan yang dapat disampaikan setelah melaksanakan praktikum biologi ini

adalah semoga praktikum selanjutnya bisa lebih berjalan dengan baik. Dan bila

perlu sarana dan prasarana gedung Laboratorium bisa diperluas dan di berikan AC

demi suksesnya praktikum biologi.


BIODATA PENYUSUN

FISKA STEFANIA PURBA, lahir di KAYULOMPA, 22 MEI 2001 beragama

Kristen, beralamat di jln. padat karya. Penyusun adalah anak Pertama dari 4

bersaudara, anak dari pasangan Agustama Purba dan Noviyanti Tulak. Penyusun

memulai jenjang. Pendidikan di Taman kanank2 PERTIWI KAYULOMPA 2005,

lalu masuk Dasar di SDN 2 BASIDONDO pada tahun 2006 lalu masuk sekolah

menengah pertama di SMP N 5 TOLITOLI pada tahun 2013 kemudian masuk

SMKN 1 TOLITOLI pada tahun 2016 kemudian menyelesaikannya di tahun 2019

dan selanjutnya penyusun melanjutkan ke perguruan tinggi Universitas Tadulako,

dan pada saat ini penyusun sedang dalam proses menyelesaikan program studi di

Fakultas Kehutanan, Jurusan Kehutanan, Universitas Tadulako.

123

Anda mungkin juga menyukai