Anda di halaman 1dari 62

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

ICHTYOLOGI

Dosen Pengampu : 1. Rani Ekawaty, S.Pi., M.Env.Man


2. Endang Wulandari Suryaningtyas, S.Pi., MP
3. Ayu Putu Wiweka Krisna Dewi, S.ST.Pi., MP

Asisten Dosen : Dresti Ngurah Dwi Saputra

Disusun Oleh
Kelompok 6
Farhan Danu Fauzan
1813521015

PROGRAM STUDI MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN


FAKULTAS KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS UDAYANA
BUKIT JIMBARAN
2019
KATA PENGANTAR
Segala puji dan syukur tidak henti-hentinya kita panjatkan kehadirat Allah Swt
yang telah memberikan rahmat, nikmat dan anugerah-Nya sehingga Laporan
Praktikum Kimia ini dapat terselesaikan dengan baik, meski jauh dari kata sempurna.
Kami mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu dan terlihat
dalam proses pembuatan Laporan Praktikum Ichtyologi ini, terkhusus kepada :
1. Orang tua, yang selalu memberikan motivasi dan dukungan kepada penulis
agar dapat menyelesaikan laporan dengan tepat waktu.
2. Pengampu matakuliah Icthyologi Tahun 2019:
 Rani Ekawaty, S.Pi., M.Env.Man
 Endang Wulandari Suryaningtyas, S.Pi., MP
 Ayu Putu Wiweka Krisna Dewi, S.ST.Pi., MP
3. Asisten Dosen Icthyologi kelompok 6 tahun 2019 :
 Dresti Ngurah Dwi Saputra
4. Para asisten dosen Icthyologi tahun 2019
5. Teman – teman dari kelompok 6 yang selalu mendukung praktikan dalam
praktikum
Demikian semoga Laporan Akhir Praktikum Ichtyologi Tahun 2019 ini Penulis
sangat berharap Laporan Akhir Praktikum Ikhtiologi ini dapat berguna dalam
menambah wawasan serta pengetahuan mengenai morfologi, ciri meristik, dan ciri
morfometrik pada ikan. Serta dapat bermanfaat bagi praktikan dan para pembaca pada
umumnya.

Bukit Jimbaran, 20 April 2019

Penulis

ii
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .............................................................................................................. ii
DAFTAR ISI.............................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ v
DAFTAR TABLE.....................................................................................................................vi
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang.................................................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................................ 2
1.3 Tujuan............................................................................................................................... 2
1.4 Manfaat............................................................................................................................. 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................................. 4
2.1 Morfologi Ikan ................................................................................................................. 4
2.2 Jenis Ikan ........................................................................................................................ 14
2.2.1 Ikan Lele Sangkuriang (Clarias gariepinus) .............................................................. 14
2.2.2 Ikan Kakap Putih (Lates calcarifer) ............................................................................ 15
2.2.3 Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) ................................................................................ 16
2.2.4 Ikan Barakuda (Sphyraena barracuda) ....................................................................... 17
2.2.5 Ikan Layang (Decapterus ruselli) ................................................................................ 19
2.2.6 Ikan Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussimieri) .......................................................... 20
BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM ............................................................................... 22
3.1 Pelaksanaan Praktikum................................................................................................... 22
3.2 Alat ……………………………………………………………………………………………………………………………23
3.3 Bahan .............................................................................................................................. 25
3.4 Prosedur .......................................................................................................................... 26
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................................ 28
4.1 Hasil ............................................................................................................................... 28
4.1.1 Klasifikasi Ikan............................................................................................................ 28
4.1.2 Hasil Pengukuran Morfologi ....................................................................................... 31
4.1.3 Hasil Pengukuran Meristik .......................................................................................... 39
4.1.4 Hasil Pengukuran Morfometrik ................................................................................... 41
4.2 Pembahasan .................................................................................................................... 43
BAB V PENUTUP ................................................................................................................. 51

iii
5.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 51
5.2 Saran ............................................................................................................................... 52
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 53
LAMPIRAN............................................................................................................................ 56

iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Bentuk-Bentuk Tubuh Ikan ....................................................................... 5
Gambar 2.2 Letak Mulut Ikan ....................................................................................... 6
Gambar 2.3 Bentuk-bentuk sisik pada ikan .................................................................. 7
Gambar 2.4 Tipe-tipe sirip ekor .................................................................................... 8
Gambar 2.5 Bentuk-bentuk sirip ekor ........................................................................... 9
Gambar 2.6 Lele Sangkuriang (Clarias gariepinus) .................................................... 14
Gambar 2.7 Ikan Kakap Putih (Later Calcarifer) ........................................................ 15
Gambar 2.8 Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) ........................................................... 16
Gambar 2.9 Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda) ................................................... 17
Gambar 2.10 Ikan Layang (Decapterus ruselli) .......................................................... 19
Gambar 2.11 Ikan Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussumieri) .................................... 20

v
DAFTAR TABLE
Tabel 3.1 alat yang digunakan saat praktikum ............................................................ 23
Tabel 3.2 bahan yang digunakan pada praktikum ....................................................... 25
Tabel 4.1 Morfologi Ikan lele sangkuriang………………………………………….31
Tabel 4.2 Morfologi Ikan Kakap Putih ....................................................................... 32
Tabel 4.3 Morfologi Ikan Tongkol.............................................................................. 33
Tabel 4.4 Morfologi Ikan Barakuda ............................................................................ 35
Tabel 4.5 Morfologi Ikan Layang ............................................................................... 36
Tabel 4.6 Ikan Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussumieri) .......................................... 37
Tabel 4.7 Pengukuran Meristik Praktikum Pertama ................................................... 39
Tabel 4.8 Pengukuran Meristik Praktikum Kedua ...................................................... 39
Tabel 4.9 Pengukuran Meristik Praktikum Ketiga ...................................................... 40
Tabel 4.10 Pengukuran Morfometrik Praktikum Pertama .......................................... 41
Tabel 4. 11 Pengukuran Morfometrik Praktikum Kedua ............................................ 42
Tabel 4. 12 Pengukuran Morfometrik Praktikum Ketiga............................................ 43

vi
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Ilmu adalah hal sistematis yang membangun dan mengatur pengetahuan dalam
bentuk penjelasan serta prediksi yang dapat diuji melalui metode ilmiah tentang alam
semesta (Mirriam Webster dictionary, 2018). Ilmu terdiri dari dua hal, yaitu bagian
utama dari pengetahuan, dan proses di mana pengetahuan itu dihasilkan. Proses
pengetahuan memberikan individu cara berpikir dan mengetahui dunia. Proses ilmiah
adalah cara membangun pengetahuan dan membuat prediksi tentang dunia dengan cara
sedemikian rupa sehingga dapat diuji, misal pertanyaan “Apakah Bumi datar atau
bulat?” bisa diuji dan dipelajari melalui penelitian, terdapat bukti untuk dievaluasi dan
menentukan apakah itu mendukung bumi bulat atau datar. Tujuan ilmiah yang
berbeda biasanya menggunakan metode dan pendekatan yang berbeda untuk
menyelidiki dunia, tetapi proses pengujian adalah inti dari proses ilmiah untuk semua
ilmuwan (Carpi & Egger, 2011).
Ilmu yang mempelajari segala aspek kehidupan ikan baik air tawar ataupun ikan
air asin di sebut Iktiologi. Iktiologi menjadi satu pilar utama dalam bidang perikanan
karena langsung terikat dengan objek itu sendiri (Rahardjo dkk , 2011) Salah satu ilmu
yang dipelajari dalam bidang ikhtiologi adalah morfologi, morfometrik dan meritik.
Morfologi berasal dari kata Morf yang berarti “bentuk” dan kata logi yang berarti
“ilmu”. Kata morfologi berarti ‘ilmu mempelajari bentuk suatu terluar dari obej atau
organisme’. Bentuk luar merupakan suatu ciri yang dapat di lihat (haryani R, 2012).
Ikan di definisikan sebagai hewan bertulang belakang (vertebrata) yang hidup di
air dan secara sistematik ditempatkan pada Filum Chordata dengan karakteristik
memiliki insang yang berfungsi untuk mengambil oksigen terlarut dari air dan sirip
digunakan untuk berenang. Ikan hampir dapat ditemukan hampir di semua tipe perairan
di dunia dengan bentuk dan karakter yang berbeda-beda (Adrim, 2010).
Identifikasi merupakan kegiatan untuk mencari dan mengenal ciri-ciri yang
beraneka ragam dari individu-individu. Kemudian mencari perbedaan-perbedaan yang
mantap sifatnya diantara individu-individu yang nampaknya sama. Identifikasi ikan

1
mungkin menjadi cukup sulit dilakukan oleh orang kebanyakan orang. Saat identifikasi
hanya mengandalkan pola warna (colour pattern) hal ini tidak dapat dijadikan sebagai
acuan, mengingat warna dapat saja berubah berdasarkan atas umur individu, maupun
kondisi psikologi dari ikan tersebut. Karakter penting untuk identifikasi ikan juga
meliputi jumlah dari spine,dan rays pada sirip yang berbeda, jumlah sisik sepanjang
linea lateralis, bentuk kepala, bentuk sirip, dan lain sebagainya (Rama, 2015). Dari latar
belakang diatas, diketahui bahwa Indonesia terkenal memiliki keanekaragaman hayati
yang sangat tinggi, kurang lebih 3.000 jenis ikan hidup di perairan laut dan perairan
tawar (Haryani, 2008). Penyebaran ikan di perairan laut sebanyak 51%, di perairan
tawar 48%, dan sisanya 1% bergerak dari lingkungan air laut ke perairan air tawar dan
sebaliknya (estuaria) (Peristiwadi, 2006). Oleh karena itu, praktikan dalam kesempatan
ini akan membahas hasil Praktikum Ichtyologi yang dapat mengamati morfologi dan
mengidentifikasi ikan dengan baik dan benar.
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari Praktikum Ichtyologi yang dilakukan adalah
sebagai berikut :
1. Bagaimana morfologi ikan dan klasifikasi pada ikan ?
2. Bagaimana ciri meristik dan ciri morfometrik pada ikan ?
3. Bagaimana system rangka, system otot, dan system saraf pada ikan ?
1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari Praktikum Ichtyologi yang dilakukan adalah sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui morfologi dan klasifikasi pada ikan.
2. Untuk mengetahui ciri meristrik dan morfometrik pada ikan.
3. Untuk mengetahui system rang, system oto, dan system saraf pada ikan.
1.4 Manfaat
1. Untuk Mahasiswa
Agar mahasiswa dapat memahami tentang apa itu morfologi ikan, identifikasi
ikan, mengetahui bentuk bentuk tubuh ikan, dan mengetahui system kerja
pada ikan
2. Untuk Masyarakat

2
Agar masyarakat mendapat wawasan tentang morfologi ikan itu apa dan dapat
menerapkannya di kegiatan sehari-hari

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Morfologi Ikan


Karakter morfologi telah lama digunakan dalam biologi perikanan untuk
mengukur jarak dan hubungan kekerabatan dalam pengkategorian variasi dalam
taksonomi. Hal ini juga banyak membantu dalam menyediakan informasi untuk
pendugaan stok ikan. Meskipun demikian pembatas utama dari karakter morfologi
dalam tingkat ras adalah variasi fenotip yang tidak selalu tepat dibawah kontrol genetik
tetapi dipengaruhi oleh perubahan lingkungan. Pembentukan fenotip pada ikan
memungkinkan ikan merespon secara adaptif perubahan dari lingkungan melalui
modifikasi fisiologi. Lingkungan mempengaruhi variasi fenotip, walau bagaimanapun
karakter morfologi telah dapat memberikan manfaat dalam identifikasi stok khususnya
dalam suatu populasi yang besar (Turan, 1999).
Dengan kata lain Morfologi adalah ilmu yang mempelajari bentuk luar suatu
organisme. Bentuk luar merupakan salah satu ciri yang mudah dilihat dan diingatdalam
mempelajari organisme. Bentuk luar ikan seringkali mengalami perubahan sejak ikan
itu lahir hingga ikan itu mati tua. Perubahan bentuk ini ada yang sangat mencolok dan
ada yang tidak (Ridho dkk , 2012)
Bentuk tubuh ikan biasanya berkaitan erat dengan tempat dan cara mereka hidup.
Secara umum, tubuh ikan berbentuk setangkup atau simetris bilateral, yang berarti jika
ikan tersebut dibelah pada bagian tengah-tengah tubuhnya (potongan sagittal) akan
terbagi menjadi dua bagian yang sama antara sisi kanan dan sisi kiri. Selain itu, ada
beberapa jenis ikan yang mempunyai bentuk non-simetris bilateral, yang mana jika
tubuh ikan tersebut dibelah secara melintang (cross section) maka terdapat perbedaan
antara sisi kanan dan sisi kiri tubuh (Raharjo, 1980).
Bentuk tubuh ikan beradaptasi dengan cara, tingkah laku, dan kebiasaan hidup di
dalam suatu habitat hidup ikan. Dengan kata lain, habitat atau lingkungan dimana ikan
itu hidup akan berpengaruh terhadap bentuk tubuh; sedangkan cara bergerak maupun
tingkah lakunya akan berbeda dari satu habitat ke habitat lainnya. Ikan akan
menyesuaikan diri terhadap faktor-faktor fisika, kimia, biologi dari habitat ikan yang

4
bersangkutan, misalnya kedalaman air, suhu air, arus air, pH, salinitas, dan makhluk-
makhluk lainnya seperti plankton, jasad-jasad renik, benthos, dan sebagainya (Saanin
H,1968).
Bentuk tubuh ikan dapat dibedakan menjadi :

Gambar 2.1 Bentuk-Bentuk Tubuh Ikan


(Sumber : Bond, 1979)
1. Fusiform atau bentuk torpedo (bentuk cerutu), yaitu suatu bentuk yang sangat
stream-line untuk bergerak dalam suatu medium tanpa mengalami banyak
hambatan. Tinggi tubuh hampir sama dengan lebar tubuh, sedangkan panjang
tubuh beberapa kali tinggi tubuh. Bentuk tubuh hampir meruncing pada kedua
bagian ujung.
2. Compressed atau pipih, yaitu bentuk tubuh yang gepeng ke samping. Tinggi
badan jauh lebih besar bila dibandingkan dengan tebal ke samping (lebartubuh).
Lebar tubuh juga lebih kecil daripada panjang tubuh.
3. Depressed atau picak, yaitu bentuk tubuh yang gepeng ke bawah. Tinggi badan
jauh lebih kecil bila dibandingkan dengan tebal ke arah samping badan (lebar
tubuh).

5
4. Anguilliform atau bentuk ular atau sidat atau belut, yaitu bentuk tubuh ikan
yang memanjang dengan penampang lintang yang agak silindris dan kecil serta
pada bagian ujung meruncing/tipis.
5. Filiform atau bentuk tali, yaitu bentuk tubuh yang menyerupai tali.
6. Taeniform atau flatted-form atau bentuk pita, yaitu bentuk tubuh yang
memanjang dan tipis menyerupai pita.
7. Sagittiform atau bentuk panah, yaitu bentuk tubuh yang menyerupai anak
panah.
8. Globiform atau bentuk bola, yaitu bentuk tubuh ikan yang menyerupai bola.
9. Ostraciform atau bentuk kotak, yaitu bentuk tubuh ikan yang menyerupai kotak
(Bond, 1979)
Bagian dari ujung mulut terdepan hingga ujung tutup insang paling belakang.
Pada bagian ini terdapat mulut, rahang atas dan bawah, gigi, hidung, mata, insang dan
sebagainya. Beberapa tipe utama posisi mulut ikan antara lain: terminal, sub terminal,
inferior dan superior (Kottelat et al, 1993).
Letak atau posisi mulut ikan dapat dibedakan atas :

Gambar 2.2 Letak Mulut Ikan


(Sumber : Kottelat et al, 1993)
1. Inferior, yaitu mulut yang terletak di bawah hidung, misalnya pada ikan pare
kembang (Neotrygon kuhlii) dan ikan cucut (Chaenogaleus macrostoma).
2. Subterminal, yaitu mulut yang terletak dekat ujung hidung agak kebawah,
misalnya pada ikan kuro/senangin (Eleutheronema tetradactylum) dan ikan
setuhuk putih (Makaira indica).

6
3. Terminal, yaitu mulut yang terletak di ujung hidung, misalnya pada ikan
tambangan (Lutjanus johni)dan ikan mas (Cyprinus carpio).
4. Superior, yaitu mulut yang terletak di atas hidung, misalnya pada ikan
julung-julung (Hemirhamphus far) dan ikan kasih madu.
Sisik ikan mempunyai bentuk dan ukuran yang beraneka macam, yaitu sisik
ganoid merupakan sisik besar dan kasar, sisik sikloid dan stenoid merupakan sisik yang
kecil, tipis atau ringan hingga sisik placoid merupakan sisik yang lembut. Umumnya
tipe ikan perenang cepat atau secara terus menerus bergerak pada perairan berarus deras
mempunyai tipe sisik yang lembut, sedangkan ikan-ikan yang hidup di perairan yang
tenang dan tidak berenang secara terus menerus pada kecepatan tinggi umumnya
mempunyai tipe sisik yang kasar. Sisik sikloid berbentuk bulat, pinggiran sisik halus
dan rata sementara sisik stenoid mempunyai bentuk seperti sikloid tetapi mempunyai
pinggiran yang kasar (Bond, 1979).
Menurut bentuknya, sisik ikan dapat dibedakan atas beberapa tipe, yaitu :

Gambar 2.3 Bentuk-bentuk sisik pada ikan


(Sumber : Bond,1979)
1. Cosmoid, terdapat pada ikan-ikan purba yang telah punah.
2. Placoid, merupakan sisik tonjolan kulit, banyak terdapat pada ikan yang
termasuk kelas chondrichthyes.
3. Ganoid, merupakan sisik yang terdiri atas garam-garam ganoin, banyak
terdapat pada ikan dari golongan Actinopterygii.

7
4. Cycloid, berbentuk seperti lingkaran, umumnya terdapat pada ikan yang
berjari-jari sirip lemah (Malacopterygii).
5. Ctenoid, berbentuk seperti sisir, ditemukan pada ikan yang berjari-jari sirip
keras (Acanthopterygii).
Macam-macam sirip ekor dapat dibedakan berdasarkan bentuk sirip tersebut.
Bentuk sirip ekor ikan ada yang simetris, apabila lembar sirip ekor bagian dorsal sama
besar dan sama bentuk dengan lembar bagian ventral, ada pula bentuk sirip ekor yang
asimetris yaitu bentuk kebalikannya (Kottelat et al, 1993).
Kent (1954) membagi bentuk ekor ikan atas empat macam seperti terlihat pada
Gambar 19. Pembagian ini berdasarkan perkembangan arah ujung belakang notochord
atau vertebrae, yaitu:

Gambar 2.4 Tipe-tipe sirip ekor


(Sumber : Bond, 1979)
1. Protocercal, ujung belakang notochord atau vertebrae berakhir lurus pada
ujung ekor, umumnya ditemukan pada ikan-ikan yang masih embrio dan ikan
Cyclostomata.
2. Heterocercal, ujung belakang notochord pada bagian ekor agak membelok ke
arah dorsal sehingga cauda terbagi secara tidak simetris, misalnya pada ikan
cucut.
3. Homocercal, ujung notochord pada bagian ekor juga agak membelok ke arah
dorsal sehingga cauda terbagi secara tidak simetris bila dilihat dari dalam
tetapi terbagi secara simetris bila dilihat dari arah luar, terdapat pada Teleostei.

8
4. Diphycercal, ujung notochord lurus ke arah cauda sehingga sirip ekor terbagi
secara simetris baik dari arah dalam maupun dari arah luar, terdapat pada ikan
Dipnoi dan Latimeria menadoensis Pouyaud,
Bentuk-bentuk sirip ekor yang simetris yaitu :

Gambar 2.5 Bentuk-bentuk sirip ekor


(Sumber : Kottelat et al, 1993)
1. Bentuk membulat, apabila pinggiran sirip ekor membentuk garis melengkung
dari bagian dorsal hingga ventral., contoh ikan gurame (Osphronemus
gouramy).
2. Bentuk bersegi atau tegak, apabila pinggiran sirip ekor membentuk garis tegak
dari bagian dorsal hingga ventral, contoh ikan nila (Oreochromis niloticus).
3. Bentuk sedikit cekung atau berlekuk tunggal, apabila terdapat lekukan dangkal
antara lembar dorsal dengan lembar ventral, contoh ikan tambakan (Helostoma
temminckii).
4. Bentuk bulan sabit, apabila ujung dorsal dan ujung ventral sirip ekor
melengkung ke luar, runcing, sedangkan bagian tengahnya melengkung ke
dalam, membuat lekukan yang dalam, contoh ikan tongkol (Squalus sp).
5. Bentuk bercagak, apabila terdapat lekukan tajam antara lembar dorsal dengan
lembar ventral, contoh ikan tawes (Puntius javanicus), ikan kembung
(Rastrelliger sp).
6. Bentuk meruncing, apabila pinggiran sirip ekor berbentuk tajam (meruncing),
contoh ikan belut (Monopterus albus).
7. Bentuk lanset, apbila pinggirn sirip ekor pada pangkalnya melebar kemudian
membentuk sudut diujung, contoh ikan bloso (Glossogobius sp).

9
2.1.1 Pengukuran Morfometrik
Morfometrik adalah ukuran bagian-bagian tertentu dari struktur tubuh ikan
(measuring methods). Ukuran ikan adalah jarak antara satu bagian tubuh ke bagian
tubuh yang lain. Karakter morfometrik yang sering digunakan untuk diukur antara lain
panjang total, panjang baku, panjang cagak, tinggi dan lebar badan, tinggi dan panjang
sirip, dan diameter mata (Hubbs dan Lagler, 1958; Parin, 1999).
Berbagai ukuran bagian tubuh ikan yang sering digunakan di dalam identifikasi
ikan adalah :
1. Panjang baku (panjang biasa), yaitu jarak garis lurus antara ujung bagian
kepala yang paling depan (biasanya ujung salah satu dari rahang yang
terdepan) sampai ke pelipatan pangkal sirip ekor.
2. Panjang cagak (fork length), adalah panjang ikan yang diukur dari ujung
kepala yang terdepan sampai ujung bagian luar lekukan cabang sirip
ekor.
3. Panjang total, adalah jarak garis lurus antara ujung kepala yang terdepan
dengan ujung sirip ekor yang paling belakang.
4. Tinggi badan, diukur pada tempat yang tertinggi antara bagian dorsal
dengan ventral, dimana bagian dari dasar sirip yang melewati garis
punggung tidak ikut diukur.
5. Tinggi batang ekor, diukur pada batang ekor di tempat yang mempunyai
tinggi terkecil.
6. Panjang batang ekor, merupakan jarak miring antara ujung dasar sirip
dubur dengan pangkal jari-jari tengah sirip ekor.
7. Panjang dasar sirip punggung dan sirip dubur, merupakan jarak antara
pangkal jari-jari pertama dengan tempat selaput sirip di belakang jari-
jari terakhir bertemu dengan badan. Jarak ini diukur melalui dasar sirip.
8. Panjang di bagian depan sirip punggung, merupakan jarak antara ujung
kepala terdepan sampai ke pangkal jari-jari pertama sirip punggung.
9. Tinggi sirip punggung dan sirip dubur, diukur dari pangkal keping
pertama sirip sampai ke bagian puncaknya.

10
10. Panjang sirip dada dan sirip perut, adalah panjang terbesar menurut arah
jari-jari dan diukur dari bagian dasar sirip yang paling depan atau terjauh
dari puncak sirip sampai ke puncak sirip ini. Sambungan sirip berupa
rambut atau benang halus, oleh beberapa ahli juga ikut diukur, sehingga
harus lebih waspada. Pengukuran panjang sirip dada hanya dilakukan
jika bentuk sirip dada itu tidak simetris.
11. Panjang jari-jari sirip dada yang terpanjang, pengukuran ini hanya
dilakukan jika jari-jari yang terpanjang terletak di tengah-tengah atau di
bagian tengah sirip. Pengukuran dilakukan mulai dari pertengahan dasar
sirip sampai ke ujung jari-jari tersebut. Jika jari-jari lain yang
dimaksudkan dan bukan jari-jari tengah maka hal ini harus dinyatakan.
12. Panjang jari-jari keras dan jari-jari lemah. Panjang jari-jari keras adalah
panjang pangkal yang sebenarnya sampai ke ujung bagian yang keras,
walaupun ujung ini masih disambung oleh bagian yang lemah atau
sambungan seperti rambut. Panjang jari-jari lemah diukur dari pangkal
sampai ke ujungnya.
13. Panjang kepala, adalah jarak antara ujung termuka dari kepala hingga
ujung terbelakang dari keping tutup insang. Beberapa peneliti
melakukan pengukuran sampai ke pinggiran terbelakang selaput yang
melekat pada tutup insang (membrana branchiostega) sehingga
diperoleh panjang kepala yang lebih besar.
14. Tinggi kepala, merupkan panjang garis tegak antara pertengahan
pangkal kepala dan pertengahan kepala di sebelah bawah.
15. Lebar kepala, merupakan jarak lurus terbesar antara kedua keping tutup
insang pada kedua sisi kepala.
16. Lebar / tebal badan, adalah jarak lurus terbesar antara kedua sisi badan.
17. Panjang hidung, merupakan jarak antara pinggiran terdepan dari hidung
atau bibir dan pinggiran rongga mata sebelah ke depan.
18. Panjang ruang antar mata, merupakan jarak antara pinggiran atas dari
kedua rongga mata (orbita).

11
19. Panjang bagian kepala di belakang mata, adalah jarak antara pinggiran
belakang dari orbita sampai pinggir belakang selaput keping tutup
insang (membrana branchiostega).
20. Tinggi bawah mata, merupakan jarak kecil antara pinggiran bawah
orbita dan rahang atas.
21. Tinggi pipi, merupakan jarak tegak antara orbita dan pinggiran bagian
depan keping tutup insang depan (os preoperculare).
22. Panjang antara mata dan sudut keping tutup insang depan (os
preoperculare), adalah panjang antara sisi rongga mata dengan sudut os
preoperculare. Pada saat pengukuran, senantiasa juga turut diukur
panjang duri yang mungkin ada pada sudut os preoperculare tersebut.
23. Panjang atau lebar mata, adalah panjang garis menengah orbita (rongga
mata).
24. Panjang rahang atas, adalah panjang tulang rahang atas yang diukur
mulai dari ujung terdepan sampai ujung terbelakang tulang rahang atas.
(Affandi et al., 1992).
2.1.2 Perhitungan Meristik
Adapun meristik adalah ciri yang berkaitan dengan jumlah bagian tubuh dari
ikan, misalnya jumlah sisik pada garis rusuk, jumlah jari-jari keras dan lemah pada
sirip punggung (Affandi, et al.,1992). dan data yang digunakan biasanya dihasilkan
dari ciri meristik bersifat discrete data.
Ciri meristik merupakan ciri-ciri dalam taksonomi yang dapat dipercaya,
karena sangat mudah digunakan.Ciri meristik ini meliputi apa saja pada ikan yang
dapat dihitung antara lain jari-jaridan duri pada sirip, jumlah sisik, panjang linea
literalis dan ciri ini menjandi tandadari spesies. Salah satu hal yang menjadi
permasalahan adalah kesalahan penghitungan pada ikan kecil. Faktor lain yang dapat
mempengaruhi ciri meristikyaitu suhu, kandungan oksigen terlarut, salinitas, atau
ketersediaan sumber makananyang mempengaruhi pertumbuhan larva ikan (Andy
Omar, 1987).

12
Dalam pengukuran meristic juga diperhatikan sirip tunggal dan sirip
berpasangan sirip merukapan alat pendorong, pengerem, pengemudi, serta
penyeimbang tubuh, Organ ini berupa sayap atau dayung tipis seperti selaput. Selaput
ini didukung oleh jari jari sirip. Ada tiga jenis jari jari sirip, yaitu jari jari lunak, jari
jari lunak mengeras dan jari jari keras. Jari jari keras berupa duri, cucuk atau patil, jari
jari lunak mudah dibengkokan serta berbuku buku atau beruas ruas, dan jari jari lunak
menngeras biasanya tulangnya jika dibengkokan akan mengeras dengan sendirinya.
Pada beberapa jenis ikan seperti ikan mas, jari jari lemahnya mengeras. Jari jari lemah
juga bercabang, bergerigim dan berlengketan satu dengan yang lainnya sehingga
membentuk jari jari keras. Ada dua tipe sirip, yakni sirip yang berpasangan dan sirip
tunggu. Sirip yang berpasangan adalah sirip perut dan sirip dada; sedangkan sirip
tunggu terdiri atas sirip punggung, ekor, dan dubur (Parin,1999).
Sirip dan jari-jari sirip pada ikan bervariasi baik dari bentuk maupun dari
ukuran sirip dan jari-jari sirip. Organ ini pada ikan mempunyai peranan penting dalam
penentuan arah dan gerak ikan. Sirip dorsal (D) adalah sirip punggung, sirip pectoral
(P) adalah sirip dada, sirip ventral (V) adalah sirip perut, sirip caudal (C) adalah sirip
ekor dan sirip anal (A) adalah sirip anus. Dari kelima sirip diatas ada sirip yang bersifat
ganda yaitu sirip perut dan sirip daada selebihnya bersirip tunggal. Tidak semua jenis
ikan di muka bumi mempunyai kelima sirip tersebut secara sempurna, melainkan ada
ikan yang siripnya tidak lengkap. Jari-jari sirip ada jari-jari sirip yang lunak dan jari-
jari sirip yang keras (Penuntun Pratikum Iktiologi, 2006).

13
2.2 Jenis Ikan
2.2.1 Ikan Lele Sangkuriang (Clarias gariepinus)

Gambar 2.6 Lele Sangkuriang (Clarias gariepinus)


(Sumber : Lukito, 2002)

Sebagaimana halnya ikan lele, lele sangkuriang (Clarias gariepinus) memiliki


ciri-ciri identik dengan lele dumbo sehingga sulit untuk dibedakan. Secara umum, ikan
lele sangkuriang dikenal sebagai ikan berkumis atau catfish. Tubuh ikan lele
sangkuriang ini berlendir dan tidak bersisik serta memiliki mulut yang relatif lebar
yakni ¼ dari panjang total tubuhnya. Ciri khas dari lele sangkuriang adalah adanya
empat pasang sungut yang terletak di sekitar mulutnya. Keempat pasang sungut
tersebut terdiri dari dua pasang sungut maxiral/rahang atas dan dua pasang sungut
mandibula/rahang bawah (Lukito, 2002).
Fungsi sungut bawah adalah sebagai alat peraba ketika berenang dan sebagai
sensor ketika mencari makan. Sirip lele sangkuriang terdiri atas lima bagian yaitu sirip
dada, sirip perut, sirip dubur, sirip ekor, dan sirip punggung. Sirip dada lele sangkuriang
dilengkapi dengan patil (sirip yang keras) yang berfungsi untuk alat pertahanan diri
(Lukito, 2002).
Habitat atau lingkungan hidup lele sangkuriang adalah air tawar, meskipun air
yang terbaik untuk memelihara lele sangkuriang adalah air sungai, air saluran irigasi,
air tanah dari mata air, maupun air sumur, tetapi lele sangkuriang relatif tahan terhadap
kondisi air yang menurut ukuran kehidupan ikan dinilai kurang baik. Lele sangkuriang
juga dapat hidup dengan padat penebaran tinggi maupun dalam kolam yang kadar
oksigennya rendah, karena ikan lele sangkuriang mempunyai alat pernapasan

14
tambahan yang disebut arborescent yang memungkinkan lele sangkuriang mengambil
oksigen langsung dari udara untuk pernapasan (Himawan, 2008).
Ikan lele Sangkuriang memiliki tubuh yang lebih panjang dibandingkan lele
Dumbo biasa. berwarna hitam, hitam keunguan, atau hitam kehijauan pada bagian
punggung dan putih kekuningan pada bagian perut serta bagian samping totol-totol.
Lele sangkuriang memiliki empat pasang sungut yang berfungsi penting sebagai alat
penciuman dan alat peraba. Hal ini merupakan ciri khas golongan catfish. dan memiliki
sirip dengan jumlah yang sama dengan sirip lele Dumbo pada umumnya, terdiri dari
tiga sirip tunggal dan dua sirip berpasangan (Warisno dan Dahana 2009).

2.2.2 Ikan Kakap Putih (Lates calcarifer)

Gambar 2.7 Ikan Kakap Putih (Later Calcarifer)


(Sumber : FAO, 2006)

Ikan kakap putih memiliki ciri – ciri morfologis sebagai berikut badan meman-
jang, gepeng, kepala lancip dengan bagian atas cekung, cembung di depan sirip
punggung dan batang sirip ekor lebar. Memiliki mulut lebar, gigi halus, dan bagian
bagian bawah preoperculum berduri kuat. Operculum memiliki duri kecil, cuping
bergerigi diatas pangkal gurat sisi (linea lateralis). Pada sirip punggung berjari – jari
keras 7 – 9 dan 10 – 11 jari – jari lemah. Sirip dada pendek dan membulat, serta pada
sirip punggung dan sirip dubur terdapat lapisan bersisik. Sirip dubur berbentuk bulat,
berjari keras 3 dan berjari lemah 7 – 8. Sirip ekor berbentuk bulat, serta bertipe sisir
besar. Pada ikan kakap putih dewasa bagian atas tubuh memiliki warna kehijauan atau
keabu – abuan dan pada bagian bawah berwarna keperakan. Pada tubuh ikan kakap
putih memiliki dua tingkatan warna yaitu kecoklatan dengan bagian sisik dan perut
berwarna keperakan untuk ikan yang habitat nya di laut, dan pada ikan yang habitat
nya di lingkungan tawar ber- warna coklat keemasan (Razi, 2013)

15
Habitat ikan kakap putih (L. calcarifer) berada di sungai, danau, muara dan
perairan pesisir. Ikan kakap putih di alam memakan krustase dan ikan-ikan kecil.
Pemijahan ikan kakap putih terjadi di muara sungai, di hilir muara atau sekitar tanjung
pesisir. Ikan kakap putih bertelur setelah bulan purnama dan bulan baru. Kegiatan
pemijahan bergantung dengan musim dan pasang surut air laut yang membantu
penyebaran telur dan larva ke muara (Schipp et al, 2007).
Dalam kegiatan budidaya pakan sangat diperlukan untuk pertumbuhan, repro-
duksi, aktivitas, dan pemeliharaan kondisi tubuh. Pakan yang digunakan hendak- nya
mempunyai kandungan nutrisi yang sesuai untuk benih, serta dalam kondisi baik. Salah
satu pakan yang digunakan dalam pemeliharaan benih kakap putih yaitu pakan
komersil. Pakan yang diberikan selama pemeliharaan benih ikan kakap putih harus
sesuai dengan kebutuhan, baik dari segi jumlah, waktu, syarat fisik (ukuran dan
bentuk), dan kandungan nutrisi hal ini sesuai dengan pernyataan Effendi (1997) dalam
Priyadi et al., (2010) menyatakan bahwa faktor- faktor yang menentukan jenis ikan
memakan suatu organisme adalah ukuran, ketersediaan, warna, rasa, tekstur makanan
dan selera ikan terhadap makanan.

2.2.3 Ikan Tongkol (Euthynnus affinis)

Gambar 2.8 Ikan Tongkol (Euthynnus affinis)


(Sumber : Chaerudin, 2008)

Ikan tongkol mempunyai bentuk tubuh seperti cerutu dengan kulit licin dan
tergolong tuna kecil. Sirip dada melengkung dan sirip dubur terdapat sirip tambahan
kecil-kecil (Auzi, 2008). D.XV (Sirip punggung berjari-jari keras 15), D.VII (berjari-
jari lemah 13), diikuti 8 - 10 jari-jari tambahan atau finlet. A.XIV (Sirip dubur berjari-
jari lemah 14) diikuti 6 - 8 jari-jari tambahan. Tongkol termasuk ikan buas, predator

16
dan karnivor. Pada umumnya mempunyai panjang 50 - 60 cm dan hidup bergerombol.
Warna tubuh bagian atas biru kehitaman dan bagian bawah putih keperakan (Bahar,
2004).
Ikan tongkol hidup di Samudra Hindia dan Samudra Pasifik bagian barat.
Panjang maksimumnya yaitu 1 meter. Tongkol dewasa juga memijah di perairan dekat
pantai. Di Indonesia ikan ini merupakan ikan niaga bagi penduduk setempat . Beberapa
propinsi menjadi tempat pendaratan yang penting berupa hasil tangkapan tongkol
misalnya Sulawesi Utara, Bali, Jawa Timur, Sulawesi Selatan dan DKI Jakarta. (Nontji,
1993). Ikan tongkol memiliki sifat cenderung membentuk kelompok (school) multi
spesies berdasarkan ukuran. Satu kelompok umumnya terdiri dari 100-5000 individu.
Habitat ikan ini berada di perairan epipelagik, merupakan spesies neuritik yang
mendiami perairan dengan kisaran suhu antara 18-29 °C. Ikan tongkol (Euthynnus
affinis) merupakan predator yang rakus memakan berbagai ikan kecil, udang, dan
cepalopoda, sebaliknya juga merupakan mangsa dari hiu dan marlin. Panjang baku
maksimum 100 cm dengan berat 13,6 kg, umumnya 60 cm, di Samudera Hindia usia
3 tahun panjang bakunya mencapai 50-65 cm (Collete dan Nauen 1983).

2.2.4 Ikan Barakuda (Sphyraena barracuda)

Gambar 2.9 Ikan Barakuda (Sphyraena Barracuda)


(Sumber : Bailey et al., 2001)

Ikan barakuda dikenal berwujud menyeramkan dengan tubuh berukuran besar


memanjang dan ditutupi oleh sisik-sisik yang halus, yaitu dengan panjang bisa
mencapai enam kaki dan lebar satu kaki. Ikan barakuda besar memiliki rahang yang
kuat dengan didukung oleh sederetan gigi-gigi yang panjang meruncing dan tajam,

17
yang sanggup memutuskan jari-jari manusia pada saat menangkap dan memegangnya.
Sirip punggung pertama memiliki 5 duri, dan yang kedua 10 duri. Terdapat sekitar 75-
90 sisik sepanjang garis lateral. Insang ikan barakuda hampir berbentuk bulatan.
Rahang lebih pendek dari pada rahang bawah. Seekor ikan Barakuda besar dewasa
memiliki bercak hitam yang tidak beraturan pada sisi bawah perutnya, terutama yang
didekat ekor (Suryanto, 2013).
Warna punggung ikan barakuda abu-abu kebiruan, warna badan bagian bawah
keperak-perakan, terdapat 18-23 ban-ban yang membentuk sudut melintang badan
melalui garis rusuk. Kedua sirip punggungnya biru kehitaman dan pada ujung sirip
dubur warnanya agak gelap. Warna sirip-siripnya kuning ke abu-abuan, pada bagian
ujung dari sirip punggung kedua, dubur, dan ekor, berwarna putih (Purnomowati dkk,
2008).
Ikan barakuda banyak ditemui didaerah perairan dangkal pada selat-selat,
semenanjung dan teluk-teluk dipantai, Terdapat dihampir semua lautan tropis dan
subtropis kecuali Samudera Pasifik Timur. Penyebarannya banyak ditemukan di lepas
pantai dan perairan pantai sekitar karang, dermaga, bangkai kapal tenggelam, Gosong
Pasir dan Padang Lamun (Suryanto, 2013). Beberapa spesies yang cukup besar, seperti
barakuda Eropa, barracouta atau SPET (S. sphyraena), ditemukan di Laut Mediterania
dan timur Atlantik, barakuda India (S. jello) dan commerson barakuda (S.
commersoni), terdapat di lautan India dan Semenanjung Melayu dan Nusantara
(Rocky, 2012).
Sphyraena barracuda adalah ikan pelagis, ditemukan di terumbu dangkal, di
lebih-rak terumbu dalam dan di rak-tepi karang dalam (Feitoza et al. 2005). Ini feed
terutama pada sekolah pesisir dan ikan karang (de Sylva 1981), cumi dan udang
(Cervigon 1993). Remaja dan individu kecil sekolah dan biasanya ditemukan di atas
perairan dangkal lebih berpasir, pantat kurus dan mangrove. Orang dewasa yang lebih
besar (> 65 cm panjang standar) biasanya soliter dan menemukan di daerah terumbu
karang dan perairan lepas pantai (Kells dan Carpenter 2011).

18
2.2.5 Ikan Layang (Decapterus ruselli)

Gambar 2.10 Ikan Layang (Decapterus ruselli)


(Sumber : Saanin, 1984)
Ikan layang (Decapterus spp) merupakan sumberdaya ikan pelagis kecil yang
berperan besar dalam sektor perekonomian nelayan di Sulawesi Selatan. Hal ini
ditunjukan dari hasil tangkapan alat tangkap ikan-ikan pelagis seperti : purse seine,
bagan, gill net, dan payang, dimana hasil tangkapan ikan layang sebesar 25.203,6 ton
dengan nilai produksi Rp. 98.312.840 pada tahun 2002 (Najamuddin (2004).
Sementara keseluruhan potensi ikan layang di perairan Sulawesi Selatan diduga sekitar
83.996,0 ton menurut Widodo et al (1998).
Warna tubuh ikan layang pada bagian punggungnya biru kehijauan dan putih
perak pada bagian perutnya. Bentuk tubuh memanjang dapat mencapai 30 cm, ratarata
panjang badan ikan layang pada umumnya adalah 20-25 cm dan warna siripsiripnya
kuning kemerahan. Ikan layang memiliki dua sirip punggung, selain siripsirip yang ada
pada umumnya, ikan layang memiliki sirip tambahan dua buah di belakang sirip
punggung kedua dan satu buah di belakang sirip dubur. Ikan layang memiliki finlet
yang merupakan ciri khas dari genus Decapterus (Saanin 1984).
Ikan layang (Decapterus spp) merupakan salah satu komunitas perikanan
pelagis kecil yang penting di Indonesia.“Ikan layang di perairan Indonesia terdapat
lima jenis layang yang umum yakniDecapterus kurroides,Decapterus russelli,
Decapterus macrosoma,Decapterus layang, danDecapterus maruadsi, Penyebaran ikan
layang ini sangat menyebar di daerah Perairan Indonesia, yaitu dari Pulau Seribu,
PulauBawean, Pulau Masalembo, Selat Makassar, Selat Karimata, Selat Malaka, Laut
Flores, Arafuru, Selat Bali, dan Perairan Selatan Pulau Jawa. Decapterus kurroides

19
termasuk jenis ikan layang yang agak langka yang terdapat di perairan Pelabuhanratu,
Labuhan, Muncar, Bali dan Aceh” (Ade, 2011).

2.2.6 Ikan Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussimieri)

Gambar 2.11 Ikan Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussumieri)


(Sumber : Muller & Henle, 1983)
Hiu merupakan ikan yang memiliki kerangka tulang rawan dari subkelas
Elasmobranchii. Kelompok Elasmobranchii terdiri dari hiu dan pari memiliki tingkat
keanekaragaman yang tinggi serta dapat ditemukan di berbagai kondisi lingkungan,
mulai dari perairan tawar hingga palung laut terdalam dan dari daerah laut beriklim
dingin sampai daerah tropis yang hangat (Compagno, 1984).
Carcharhinus dussumieri atau disebut juga dengan Silky Shark merupakan
salah satu dari tiga spesies hiu yang paling melimpah di dunia (Compagno, 1984), dan
dua spesies lainnya adalah Prionace glauca dan Carcharhinus longimanus. Hiu ini
merupakan jenis hiu pelagis yang tersebar luas (circumglobal) di daerah perairan tropis
dan subtropis (Compagno, 1984).
C. dussumieri atau Silky Shark hidup pada daerah pantai kedalaman 18 m
sampai laut dalam (200m) . Spesies ini merupakan jenis tangkapan target di dalam
industri perikanan hiu di daerah tropis dan sub tropis dan merupakan hasil tangkapan
sampingan yang besar di kapal longline tuna dan purseine. Spesies C. dussumieri atau
disebut juga hiu Lanjaman (nama lokal di daerah Jawa) merupakan jenis hiu yang
paling banyak ditangkap di Indonesia. Hiu ini tercatat ditemukan di Samudra India,
dari barat laut Sumatera sampai Selatan Nusa Tenggara, di Laut Cina Selatan, Selat

20
Makasar dan Laut Banda. Selain itu juvenil hiu ini juga dijumpai pada perairan dangkal
seperti Laut Jawa (Compagno, 1984).
Kelompok Elasmobranchii memiliki sistem reproduksi secara seksual.
Kebanyakan hiu memiliki tipe reproduksi Ovovivipar yaitu pembuahan hingga
melahirkan terjadi di dalam tubuh. Embrio berkembang di dalam tubuh dan mendapat
suplai makanan dari kuning telur atau disuplai oleh induknya sendiri. Beberapa hiu
juga memiliki tipe reproduksi ovipar yaitu melakukan pemijahan yang menghasilkan
telur dan juga melahirkan, namun spesies ini sangat jarang ditemukan (Compagno,
1984).

21
BAB III
METOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Pelaksanaan Praktikum


Pelaksanaan praktikum icthyologi, Praktikan mengamati 6 jenis ikan yang
dipraktikumkan selama tiga pertemuan. Jenis-jenis ikan yang dipraktikumkan antara
lain yaitu pada praktikum pertemuan pertama menggunakan ikan lele sangkuriang
(Clarias Gariepinus) dan ikan kakap putih (Later calcarifer), pada praktikum
pertemuan kedua menggunakan ikan tongkol (Euthynnus affinis) dan ikan barakuda
(Sphyraena barracuda). Pertemuan ketiga menggunakan ikan layang (Decapterus
russeli) dan ikan hiu lanjaman (Carcharhinus dussumieri)

3.1.1 Praktikum Pertemuan Pertama


Hari, Tanggal: Rabu, 27 Maret 2019
Waktu : 17.00 wita – selesai
Tempat: Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan,
3.1.2 Praktikum Pertemuan Kedua
Hari, Tanggal: Senin, 1 April 2019
Waktu : 17.00 wita- selesai
Tempat : Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan,
3.1.3 Praktikum Pertemuan Ketiga
Hari, Tanggal : Kamis,. 11 April 2019
Waktu : 17.00 wita- selesai
Tempat : Laboratorium Perikanan Fakultas Kelautan dan Perikanan,

22
3.2 Alat
3.2.1 Alat-alat Praktikum
Adapun alat-alat yang digunakan selama praktikum ialah sebagai berikut :
Tabel 3.1 alat yang digunakan saat praktikum

No Nama alat Gambar Kegunaan

1 Pisau dapur Untuk membelah ikan


saat identifikasi

2 Benang wol Untuk mengukur bagian


tubuh ikan saat
identifikasi

3 Pengaris Untuk mengukur


benang saat pengukuran
ikan

4 Nampan Untuk tempat meletakan


ikan saat identifikasi

23
5 Talenan Untuk tempat meletakan
ikan saat pembelahan
tubuh ikan

6 Koran bekas Sebagai tempat


meletakn sampah
setelah identifikasi
dilakukan

7 Mikroskop Untuk mengamati


bentuk sisik ikan yang
berdiameter sangat kecil

8 Alat Tulis Untuk mencatat hasil


pengamatan

9 Disetting set Untuk mempermudah


pengamatan terutama
saat menghitung rumus
sirip

24
3.3 Bahan
3.3.1 Bahan – bahan Praktikum
Adapun bahan praktikum yang digunakan selama praktikum berlangsung adalah
sebagai berikut :
Tabel 3.2 bahan yang digunakan pada praktikum
Nama bahan Gambar Kegunaan
No
1.

Ikan lele Ikan yang


sangkuriang diidentifikasi
(Clarias
gariepinus)

2. Ikan kakap Ikan yang


putih (Lates diidentifikasi
Calcarifer)

3 Ikan tongkol Ikan yang


(Euthynnus diidentifikasi
affinis)

25
4 Ikan barakuda Ikan yang
(Sphyraena diidentifikasi
Barracuda)

5. Alkohol Untuk
membersihkan
alat-alat yang
telah
digunakan saat
praktikum

3.4 Prosedur
3.4.1 Prosedur Pemgamatan Morfologi
1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan saat praktikum
2. Diambil salah satu ikan yang akan
3. Di amati bentuk tubuh nya
4. Diamati bentuk tubuh pada ikan dengan teliti
5. Dilihat bentuk tubuh, kepala dan ekor pada ikan
6. Ditulis hasil pengamatn yang telah di lakukan di laporan mingguan yang telah
disiapkan
3.4.2 Prosedur Pengamatan Meristik
1. Disiapkan alat dan ikan yang akan diamati ciri meristik pada saat praktikum
2. Diambil salah satu ikan yang akan dihitung jumlah sirip ekor
3. Dihitung yang tegolong kesirip ekor keras, lunak dan lunak mengeras
4. Dihitung jumlah masing-masing sirip ekor
5. Ditulis hasil pengamatan meristik yang telah didalam laporan minguaan yang
telah disediakan

26
3.4.3 Prosedur Pengamatan Morfometrik
1. Disiapkan benang dan pengaris serta ikan yang akan diamati pada praktikum
2. Diambil salah satu ikan yang akan diukur panjang tubuh dan bagian- bagian
lainnya
3. Diambil benang wol yang digunakan untuk mengukur ikan
4. Diukur setiap bagian-bagian tubuh ikan
5. Diukur benang yang telah digunakan dengan mengunakan pengaris
6. Dicatat hasil pengukuran yang telah dilakukan dilaporan mingguan yang telah
di sediakan
3.4.4 Prosedur Pengamatan Sistem Otot, rangka, saraf.
1. Disiapkan alat dan bahan praktikum yang diperlukan.
2. Diambil ikan yang akan dipraktikumkan
3. Dipotong bagian tubuh pada ikan yang dipraktikumkan dengan petunjuk yang
diarahkan masing masing asisten dosen
4. Diperhatikan sistem otot, sistem rangka sistem saraf, dan otak pada ikan yang
dipraktikumkan.
5. Dicatat hasil pengukuran yang telah dilakukan dilaporan mingguan yang telah
di sediakan

27
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
4.1.1 Klasifikasi Ikan
4.1.1.1 Klasifikasi Ikan Lele Sangkuriang (Clarias gariepinus)
Adapun klasifikasi ikan lele sangkuriang menurut sumber (Kordi, 2010)
adalah sebagai berikut:
Phylum : Chordata
Kelas : Pisces
SubKelas : Teleostei
Ordo : Ostariophsy
Familiy : Claridae
Genus : Clarias
Spesies : Clarias gariepinus
Common Name : Common catfish
Local Name : Lele dumbo
4.1.1.2 Klasifikasi Ikan Kakap Putih (Lates calcarifer)
Adapun klasifikasi ikan kakap putih menurut sumber (FAO, 2006)
adalah sebagai berikut:
Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Pisces
Subkelas : Teleostei
Ordo : Percomorphi
Famili : Centropomidae
Genus : Lates
Spesies : Lates calcarifer
Commen name : Seabass
Local name : Kakap putih

28
4.1.1.3 Klasifikasi Ikan Tongkol (Euthynnus affinis)
Adapun klasifikasi ikan tongkol menurut sumber (Saanin, 1984) adalah
sebagai berikut:
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Sub phylum : Vertebrata
Kelas : Pisces
Sub kelas : Teleostei
Ordo : Percomorphi
Famili : Scombridae
Genus : Euthynnus
Spesies : Euthynnus affinis (Sumber)
Common Name : Eastern little tuna
Local Name : Tongkol
4.1.1.4 Klasifikasi Ikan barakuda (Sphyraena barracuda)
Adapun klasifikasi ikan barakuda menurut sumber (Linneaus, 1758)
adalah sebagai berikut:
Filum : Chordata
Kelas : Actinopterygii
Subkelas : Teleostei
Ordo : Perciformes
Family : Sphyraenidae
Genus : Sphyraena
Spesies : Sphyraena baraccuda
Common Name : Barracuda fish
Local Name : Barakuda

29
4.1.1.5 Klasifikasi Ikan Layang (Decapterus ruselli)
Adapun klasifikasi ikan barakuda menurut sumber (Saanin, 1984)
adalah sebagai berikut:
Filum : Chordata
Kelas : Pisces
Subkelas : Teleostei
Ordo : Percimorphi
Family : Carangidae
Genus : Decapterus
Spesies : Decapterus russeli
Common Name : Mackerel skad
Local Name : Layang
4.1.1.6 Klasifikasi Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussumieri)
Adapun klasifikasi ikan barakuda menurut sumber (Muller dan Henle,
1984) adalah sebagai berikut:
Filum : Chordata
Kelas : Chondrichtyes
Subkelas : Elasmobranchii
Ordo : Salachimorpha
Family : Carcharhinidau
Genus : Carcharhinus
Spesies : Carcharhinus dussumieri
Common Name : Silky Shark
Local Name : Hiu Lanjaman

30
4.1.2 Hasil Pengukuran Morfologi
Tabel 4.1 Morfologi Ikan lele sangkuriang
Gambar Utuh

Bentuk Tubuh : Perpaduan


Kepala / Mulut Gigi

Letak Mulut : terminal Bentuk Gigi : Viliform

Insang Sisik

Jenis Insang :Omnivora Bentuk Sisik :-

31
Ekor Lain-lainnya

Type ekor:Dhipycercal 1. Patil 3. Arborescent

Bentuk Ekor: Rounded 2. Sungut

Tabel 4.2 Morfologi Ikan Kakap Putih


Gambar Utuh

Bentuk Tubuh : Compressiform


Kepala / Mulut Gigi

Letak Mulut : terminal Bentuk Gigi : conical

32
Insang Sisik

Jenis Insang : Karnivora Bentuk Sisik : ctenoid


Ekor Lain-lainnya : -

Type ekor: Homocercal


Bentuk Ekor: Emirginate

Tabel 4.3 Morfologi Ikan Tongkol


Gambar Utuh

Bentuk Tubuh : Fusiform

33
Kepala / Mulut Gigi

Letak Mulut : superior Bentuk Gigi : viliform


Insang Sisik

Jenis Insang : omnivore Bentuk Sisik : Ctenoid

Ekor Lain-lainnya

Type ekor: Homocercal Finlet


Bentuk Ekor: emarginate

34
Tabel 4.4 Morfologi Ikan Barakuda
Gambar Utuh

Bentuk Tubuh : Sagitiform


Kepala / Mulut Gigi

Letak Mulut : Superior Bentuk Gigi : Conincee


Insang Sisik

Jenis Insang :Karnivora Bentuk Sisik : Ctenoid

35
Ekor Lain-lainnya : -

Type ekor: Homocercal


Bentuk Ekor: Forked

Tabel 4.5 Morfologi Ikan Layang

Gambar Utuh

Bentuk Tubuh : Fusiform


Kepala / Mulut Gigi

Letak Mulut : superior Bentuk Gigi : viliform

36
Insang Sisik

Jenis Insang : omnivore Bentuk Sisik : Ctenoid

Ekor Lain-lainnya

Type ekor: Homocercal


Bentuk Ekor: emarginate Finlet

Tabel 4.6 Ikan Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussumieri)

Gambar Utuh

Bentuk Tubuh : Fusiform

37
Kepala / Mulut Gigi

Letak Mulut : Inferioe Bentuk Gigi : Canince


Insang Sisik

Jenis Insang : Pemakan Buas Bentuk Sisik : Placoid


Ekor Lain-lainnya

Type ekor: Heterocercal


Bentuk Ekor: Epicercal Claspers

38
4.1.3 Hasil Pengukuran Meristik
4.1.3.1 Hasil Pengukuran Morfometrik Praktikum Pertemuan Pertama
Tabel 4.7 Pengukuran Meristik Ikan Tongkol (Clarias gariepinus) dan Ikan Kakap
Putih (Later calcarifer)
Jenis Pengukuran Ikan Lele Sangkuriang Ikan Kakap Putih
(Clarias gariepinus) (Lates calcarifer)
Panjang Sirip A 9,3 cm 4,3 cm
Panjang Sirip D 13,5 cm 10 cm
Panjang Sirip P 2 cm 5,6 cm
Panjang Sirip V 1,7 cm 5,4 cm
Panjang Sirip C 2,8 cm 5,4 cm
Tinggi Sirip A 1 cm 2,7 cm
Tinggi Sirip D 1,2 cm 2,9 cm
Tinggi Sirip P 1,2 cm 1,8 cm
Tinggi Sirip V 0,9 cm 1,5 cm
Rumus Sirip D D. vii.30 D.IX.x
Rumus Sirip P I.8 P.xi
Rumus Sirip V V.5 V.VI
Rumus Sirip A A.35 A.II.vii
Rumus Sirip C C.5 C.II.xvii
Rumus L L 17 cm 15 cm
Bentuk / jumlah LL Menyambung/1 Menyambung/1
Ltr - 21 cm
4.1.3.2 Hasil Pengukuran Morfometirk Praktikum Kedua
Tabel 4.8 Pengukuran Meristik Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) dan Ikan barakuda
(Sphyraena Barracuda)
Jenis Pengukuran Ikan Tongkol Ikan Barakuda
(Euthynnus affinis) (Sphyraena barracuda)
Panjang Sirip A 1,5 cm 4,2 cm

39
Panjang Sirip D 2 cm 3,8 cm
Panjang Sirip P 2,5 cm 5,5 cm
Panjang Sirip V 2 cm 3,9 cm
Panjang Sirip C 3 cm 9,9 cm
Tinggi Sirip A 0,6 cm 3,9 cm
Tinggi Sirip D 2,4 cm 4,4 cm
Tinggi Sirip P 3 cm 3,3 cm
Tinggi Sirip V 2 cm 3,3 cm
Rumus Sirip D D.V D1.II.ii D2.x
Rumus Sirip P P.xxvii P.xv
Rumus Sirip V V.I.20 V.vi
Rumus Sirip A A.I.8 A.ix
Rumus Sirip C C.57 (Lunak C.V.vii.4
Mengeras)
Rumus L L 15,5 cm 1 cm
Bentuk / jumlah LL Menyambung/1 Menyambung/12,7
Ltr 11 cm -
4.1.3.3 Hasil Pengukuran Meristik Praktikum Ketiga
Tabel 4.9 Pengukuran Meristik Ikan Layang (Decaptersu russeli) dan Ikan Hiu
Lanjaman (Carcharhinus dussumieri)
Jenis Pengukuran Ikan Layang Ikan Hiu Lanjaman
(Decapterus Russeli) (Carcharhinus dussumieri)
Panjang Sirip A 3 cm 6,5 cm
Panjang Sirip D 2 ; 1,5 cm 11 m
Panjang Sirip P 3 cm 7 cm
Panjang Sirip V 2cm -
Panjang Sirip C 3 cm 19,3 cm
Tinggi Sirip A 1,8 cm 12 cm
Tinggi Sirip D 2 ; 1,8 cm 7 cm

40
Tinggi Sirip P 1 cm 8 cm
Tinggi Sirip V 1,5 cm 9 cm
Rumus Sirip D D1.VI D2.I.vii D.xxviii
Rumus Sirip P P.xxx P.xxi
Rumus Sirip V V.I.xiii V.-
Rumus Sirip A A.I.xiii A.xvii
Rumus Sirip C C.II.l C.84 (Lunak Mengeras)
Rumus LL 14,5 cm 20 cm
Bentuk / jumlah LL Menyambung/1 Lurus Menyambung/43,4
Ltr 6,5 cm -

4.1.4 Hasil Pengukuran Morfometrik


4.1.4.1 Hasil Pengukuran Morfometrik Praktikum Pertama
Tabel 4.10 Pengukuran Meristik Ikan Tongkol (Clarias gariepinus) dan Ikan Kakap
Putih (Later calcarifer)
Jenis Pengukuran Ikan Lele Sangkuriang Ikan Kakap Putih
(Clarias gariepinus) (Lates calcarifer)
TL 24,5 cm 27 m
SL 21,5 cm 20 m
FL - -
Hd L 5 cm 8 cm
Pre D L 8,5 cm 8 cm
Snt L 1,5 cm 3,2 cm
Post Orb L 3,5 cm 2,5 cm
Eye L 0,2 cm 1,6 cm
Orb L 0,5 cm 3 cm
C Ped L 11,3 cm 4,3 cm
Tinggi Badan 5 cm 10,8 cm
Tinggi Kepala 1,5 cm 8 cm

41
Tinggi Pipi 4,1 cm 2,5 cm
Tinggi bawah mata 1,3 cm 3 cm
Tebal badan 3 cm 3 cm
Tebal kepala 2,4cm 2,7 cm

4.1.4.2 Hasil Pengukuran Morfometrik Praktikum Kedua


Tabel 4. 11 Pengukuran Meristik Ikan Tongkol (Euthynnus affinis) dan Ikan barakuda
(Sphyraena Barracuda)
Jenis Pengukuran Ikan Tongkol Ikan Barakuda
(Euthynnus affinis) (Sphyraena barracuda)
TL 25 cm 64 cm
SL 23 cm 53,5 cm
FL 24,5 cm 56 cm
Hd L 7,5 cm 15,4 cm
Pre D L 8,5 cm 22,1 cm
Snt L 2 cm 7,5 cm
Post Orb L 4,5 cm 6,1 cm
Eye L 0,7 cm 1 cm
Orb L 1,2 cm 0,5 cm
C Ped L 5,5 cm 12,1 cm
Tinggi Badan 7,1 cm 9,1 cm
Tinggi Kepala 6 cm 6,2 cm
Tinggi Pipi 3,5 cm 6 cm
Tinggi bawah mata 1,5 cm 2,4 cm
Tebal badan 3,5 cm 6 cm
Tebal kepala 2,5 cm 4,3 cm

42
4.1.4.3 Hasil Pengukuran Morfometrik Praktikum Ketiga
Tabel 4. 12 Pengukuran Meristik Ikan Layang (Decaptersu russeli) dan Ikan Hiu
Lanjaman (Carcharhinus dussumieri)
Jenis Pengukuran Ikan Layang Ikan Hiu Lanjaman
(Decapterus Russeli) (Carcharhinus dussumieri)
TL 21 cm 81,5 cm
SL 18 cm 63 cm
FL 18,5 cm -
Hd L 4,5 cm 19 cm
Pre D L 10 cm 21 cm
Snt L 1,5 cm 4 cm
Post Orb L 2 cm 12,5 cm
Eye L 0,8 cm 0,8 cm
Orb L 1 cm 1,5 cm
C Ped L 4,5 cm 7,3 cm
Tinggi Badan 4,5 cm 12,5 cm
Tinggi Kepala 3,5 cm 7 cm
Tinggi Pipi 2 cm 7,5 cm
Tinggi bawah mata 2,5 cm 1,5 cm
Tebal badan 2,5 cm 6,5 cm
Tebal kepala 2 cm 8 cm

4.2 Pembahasan
4.2.1 Ikan Lele Sangkuriang (Clarias gariepinus)
Ikan Lele Sangkuriang memiliki bentuk tubuh perpaduan, dan bentuk mulut ikan
lele adalah terminal, ikan lele juga memiliki bentuk gigi villiform, memiliki insang
pemakan campuran, dan lele tidak memiliki sisik, dia memiliki tipe ekor Diphycercal
dan bentuk ekor Pointed, dia juga memiliki arborescent, patil dan sungut, sebagaimana

43
halnya ikan lele, lele sangkuriang (Clarias garriepinus) memiliki ciri identic yang
sama dengan lele jumbo. Secara umum ikan lele sangkuriang dikenal dengan ikan
berkumis atau catfish. Tubuh ikan lele sangkuriang ini berlendir dan tidak bersisik serta
memiliki mulut yang relative besar yakni ¼ Panjang total tubuhnya. Ikan lele
sangkuriang memiliki tipe otot licin. Lele sangkuriang ini memiliki system otot
bergaris, memiliki system rangka abdominal dan memiliki otak chondricthyes pada
umumnya. Lele sangkuriang memiliki beberapa organ atau alat bantu tambahan yaitu
1) Sungut yang berfungsi sebagai alat peraba saat berenag di dasar lumpur, 2) Patil
yang terletak di sirip dada yang berfungsi sebagai senjata dalam memburu mangsanya
maupununtuk berlindung dari serangan musuh, 3) Arborescent yaitu alat bantu
pernafasan pada ikan karena ikan lele hidup di perairan yang berlumpur.
Dalam pengukuran morfometrik. Lele Sangkuriang (Clarias gariepinus)
memiliki (Total Length) TL 24,5 cm, (Standart Length) SL 21,5 cm, (Head Length)
Hd, 5 cm, (Predorsal Length) Pre DL 8,5 cm, (Snout Length) Snt L 1,5 cm, (Post
Orbital Lengt) post Orb L 3,5 cm, (Eye Length) Eye L 0,2 cm, (Orbital Length) Orb L
0,5 cm, (Caudal Penducle Length) C ped L 11,3 cm, tinggi badan 5 cm, Tinggi kepala
1,5 cm, tinggi pipi 4,2 cm, tinggi bawah mata 1,3 cm tebal badan 3 cm, tebal kepala
2,8 cm. pada perhitungan meristic Lele Sangkuriang Panjang sirip A (anal) 9,3 cm,
Panjang sirip D (dorsal) 13,5 cm, Panjang sirip P (pectoral), 2 cm, Panjang sirip
V(ventral) 1,7 cm, panjang sirip C (caudal) 2,8 cm, tinggi sirip A (anal) 1 cm, tinggi
sirip D (dorsal) 1,2 cm, tinggi sirip P (pectoral) 1,2 cm, tinggi sirip V (ventral) 0,9 cm
dan memiliki rumus surup dorsal = D.vii.30 yang artinya memiliki jari-jari sirip lunak
mengeras sebanyak 7 dan jari-jari lunak sebanyak 30, rumus sirip ventral = V.5 yang
artinya memiliki jari jari lunak 5, rumus sirip pectoral = P.I.8 yang artinya memiliki
jari jari keras 1 dan memiliki jari jari lunak 8, rumus sirip caudal = C.15 yang artinya
memiliki jari jari lunak sebanyak 15, dan rumus sirip anal = A.35 yang artinya memiliki
jari jari lunak sebanyak 35

44
4.2.2 Ikan Kakap Putih (L.Calcarifer)
Ikan kakap putih memiliki bentuk tubuh compressed, memiliki letak mulut
terminal, memiliki bentuk gigi canical, memiliki insang jenis pemakan buas, dan
memiliki sisik ctenoid, memiliki tipe ekor homocercal dan memiliki bentuk ekor
emarginate. Ikan kakap putih (L. calcarifer) memiliki bentuk badan Panjang gepeng,
batang sirip ekor lebar dengan bentuk bulat, mata berwarna merah cemerlang, bukaan
mulutnya lebar sedikit serong dengan gigi gigi halus dan tidak memiliki taring, terdapat
keras sebanyak 3 buah dan jari jari lemah sebanyak 7-8 buah. Kakap putih memiliki
otot bergaris, memiliki system rangka caudal dan memiliki otak chondrichtyes pada
umumnya. Badan atau sirip tidak terdapat corak bitnik bitnik. Habitat ikan kakap putih
(L. calcarifer) berada di sungai, danau, muara dan perairan pesisir. Ikan kakap putih di
alam memakan krustase dan ikan-ikan kecil. Pemijahan ikan kakap putih terjadi di
muara sungai, di hilir muara atau sekitar tanjung pesisir. Ikan kakap putih bertelur
setelah bulan purnama dan bulan baru. Kegiatan pemijahan bergantung dengan musim
dan pasang surut air laut yang membantu penyebaran telur dan larva ke muara.
Dalam pengukuran morfometrik. Kakap Putih (L. calcarifer) memiliki (Total
Length) TL 27 cm, (Standart Length) SL 22 cm, (Head Length) Hd, 8 cm, (Predorsal
Length) Pre DL 8 cm, (Snout Length) Snt L 3,2 cm, (Post Orbital Lengt) post Orb L
2,5 cm, (Eye Length) Eye L 1,6 cm, (Orbital Length) Orb L 3 cm, (Caudal Penducle
Length) C ped L 4,3 cm, tinggi badan 10,8 cm, Tinggi kepala 8 cm, tinggi pipi 2,5 cm,
tinggi bawah mata 3 cm tebal badan 3 cm, tebal kepala 2,7 cm. pada perhitungan
meristic Ikan Kakap Putih Panjang sirip A (anal) 4,3 cm, Panjang sirip D (dorsal) 10
cm, Panjang sirip P (pectoral), 5,6 cm, Panjang sirip V(ventral) 5,4 panjang sirip C
(caudal) 5,4 cm, tinggi sirip A (anal) 2,7 cm, tinggi sirip D (dorsal) 2,9 cm, tinggi sirip
P (pectoral) 1,8 cm, tinggi sirip V (ventral) l 1,5 cm dan memiliki rumus surup dorsal
= D.IX.x yang artinya memiliki jari-jari sirip keras 9 dan memiliki jari jari lunak
mengeras 10, rumus sirip ventral = V.VI yang artinya memiliki jari jari keras 6, rumus
sirip pectoral = P.xi yang artinya memiliki jari jari lunak mengeras 11, rumus sirip
caudal = C.II.xvii yang artinya memiliki jari jari keras 2 dan lunak mengeras 17, dan

45
rumus sirip anal = A.II.vii yang artinya memiliki jari jari keras 2 dan jari jari lunak
mengeras 7.

4.2.3 Ikan Tongkol (Euthynnus affinis)


Ikan tongkol mempunyai benuk tubuh fusiform seperti cerutu, memiliki letak
mulut superior, memiliki bentuk gigi villiform, memiliki jenis insang pemakan
planktong, memiki sisik bentuk sisik ctenoid, memiliki tipe ekor homocercal dan
bentuk ekor forked, dan memiliki alat bantu renang yaitu finlet, ikan ini memiliki sirip
dada melengkung dan sirip dubur terdapat tambahan kecil kecil. Ikan tongkol memiliki
system otot licin, memiliki system rangka abdominal dan memiliki otak chondrichtyes
pada umumnya. Tongkol termasuk ikan pemakan plankton pada umumnya mempunya
Panjang 50 sampai 60 cm dan hidup bergelombol. Warna tubuh bagian ataskehitaman
dan bagian bawah putih keperakan. Ikan tongkol hidup di samudera hindia dan
samudera pasifik bagian barat panjamng maksimalnya yaitu 1 m. tongkol dewasa juga
memijah diperairan dekat pantai. Di Indonesia merupakan ikan niaga bagi penduduk
setempat
Dalam pengukuran morfometrik. Tongkol (Euthynnus affinis) memiliki (Total
Length) TL 25 cm, (Standart Length) SL 23 cm, (Forked Length) FL = 24,5 cm, (Head
Length) Hd L 7,5 cm, (Predorsal Length) Pre DL 8,5 cm, (Snout Length) Snt L 2 cm,
(Post Orbital Lengt) post Orb L 4,5 cm, (Eye Length) Eye L 0,7 cm, (Orbital Length)
Orb L 1,2 cm, (Caudal Penducle Length) C ped L 5,5 cm, tinggi badan 7,1 cm, Tinggi
kepala 6 cm, tinggi pipi 3,5 cm, tinggi bawah mata 1,5 cm tebal badan 3,5 cm, tebal
kepala 2,5 cm. pada perhitungan meristic Ikan Tongkol Panjang sirip A (anal) 1,5 cm,
Panjang sirip D (dorsal) 2 cm, Panjang sirip P (pectoral) 2,5 cm, Panjang sirip V
(ventral) 2 panjang sirip C (caudal) 3 cm, tinggi sirip A (anal) 0,6 cm, tinggi sirip D
(dorsal) 2,4 cm, tinggi sirip P (pectoral) 3 cm, tinggi sirip V (ventral) 2 cm dan memiliki
rumus surup dorsal = D.V yang artinya memiliki jari-jari sirip keras 5, rumus sirip
ventral = V.I.20 yang artinya memiliki jari jari keras dan jari jari lunak 20, rumus sirip
pectoral = P.xxvii yang artinya memiliki jari jari lunak mengeras 27, rumus sirip caudal

46
= C.lvii yang artinya memiliki jari jari lunak mengeras 57, dan rumus sirip anal = A.I.8
yang artinya memiliki jari jari keras 1 dan jari jari lunak 8.

4.2.4 Ikan Barakuda (Sphyraena barracuda)


Ikan barakuda memiliki bentuk tubuh sagitiform, memiliki letak mulut
superior, memiliki bentuk gigi canince, memiliki jenis insang pemakan karnivora,
memiliki bentuk sisik ctenoid, memiliki tipe ekor komocercal dan memiliki bentuk
ekor forked. Ikan barakuda memiliki morfologi, yaitu tubuhnya yaitu tubuhnya
Panjang dan ditutupi sisik khusus, tipe sisik yang dimiliki ikan ini adalah ctenoid, sisik
ctenoid berarti sisiknya mempunyai bentuk dengan tambahan gerigi di posteriornya.
Letak mulutnya adalah tipe superior, yaitu mulut bagian bawah melebihi Panjang
hidung ikan tersebut dan bentuk serta ekor ikan barakuda adalah forked, memiliki
system otot bergaris, memiliki system rangka abdominal dan memiliki otak layaknya
chonrichtyes pada umumnya. selain itu ikan barakuda memiliki duri punggung 6 dan
punggu lunak 9, duri dubur 1 dan sirip dubur lunak 10. Ikan barakuda dibedakan oleh
2 sirip emigernate dengan ujung yang pucat pada setiap lubus dan juga terdapat bercak
hitam yang tersebar disisi. Bawah, bagian atas kepala antara mata yang datar atau
cekung dan memiliki mulut yang besar.
Dalam pengukuran morfometrik. Barakuda (Sphyraena barracuda) memiliki
(Total Length) TL 64 cm, (Standart Length) SL 53,5 cm, (Forked Length) FL = 56 cm,
(Head Length) Hd L 15,4 cm, (Predorsal Length) Pre DL 22,1 cm, (Snout Length) Snt
L 7,5 cm, (Post Orbital Lengt) post Orb L 6,1 cm, (Eye Length) Eye L 1 cm, (Orbital
Length) Orb L 0,5 cm, (Caudal Penducle Length) C ped L 12,1 cm, tinggi badan 9,1
cm, Tinggi kepala 6,2 cm, tinggi pipi 6 cm, tinggi bawah mata 2,4 cm tebal badan 6
cm, tebal kepala 4,3 cm. pada perhitungan meristic Ikan Barakuda Panjang sirip A
(anal) 4,2 cm, Panjang sirip D (dorsal) 3,8 cm, Panjang sirip P (pectoral) 5,5 cm,
Panjang sirip V (ventral) 3,9 panjang sirip C (caudal) 9,9 cm, tinggi sirip A (anal) 3,9
cm, tinggi sirip D (dorsal) 4,4 cm, tinggi sirip P (pectoral) 3,3 cm, tinggi sirip V
(ventral) 3,3 cm dan memiliki rumus surup dorsal = D1.II.ii D2.x yang artinya memiliki
2 sirip dorsal jari-jari sirip keras 2 dan jari jari lunak mengeras 2 dan lunak mengeras

47
10, rumus sirip ventral = V.vi yang artinya memiliki jari jari lunak mengeras 6, rumus
sirip pectoral = P.xv yang artinya memiliki jari jari lunak mengeras 15, rumus sirip
caudal = C.V.vii.4 yang artinya memiliki jari jari keras 5, memiliki jari jari lunak
mengeras 7 dan memiliki jari jari lunak 4, dan rumus sirip anal = A.ix yang artinya
memiliki jari jari lunak mengeras 9
4.2.5 Ikan Layang (Decapterus russeli)
Ikan layang (Decapterus russeli) memiliki bentuk tubuh fusiform, memiliki
letak mulut superior, memiliki bentuk gigi villiform, memiliki insang pemakan
plankton dan memiliki sisik cycloid, ikan laying juga memiliki tipe ekor homocercal
dan bentuk ekor forked. Ikan layang (Decapterus russeli) termasuk ikan pelagis, dan
berdasarkan ukurannya dikelompokan sebagai ikan pelagis kecil, Ikan layang memiliki
system otot bergaris, memiliki system rangka caudal dan memiliki otak chondrichtyes
pada umumnya. ikan ini yang tergolong suku carangidae ini bisa hidup bergelombol.
Ukurannya sekitar 15 cm meskipun ada pula yang bisa mencapau 15 cm, ciri khas yang
sering dijumpai pada ikan layang ialah terdapat sirip kecil dibelakang sirip punggung
dan sirip dubur dan terdapat sisik beringin yang tebal. Secara umum tubuh ikan
dibangun atas tiga komponen pokok, yaitu : tulang, daging dan otot. Daging dan otot
kebanyakan terdapat pada bagian tubuh dan merupakan jaringan-jaringan pengikat
yang meliputi bagian punggung, bagian perut, pangkal sirip-sirip punggung, ekor dan
pangkal sirip belakang. Dan ikan tongkol menggunakan otot licin, terdapat pada
saluran pencernaan, saluran pembuluh dara (arteri) dan dalurak sekresi (ginjal).
Dalam pengukuran morfometrik. Layang (Decapterus russeli) memiliki (Total
Length) TL 21 cm, (Standart Length) SL 18 cm, (Forked Length) FL = 18,5 cm, (Head
Length) Hd L 4,5 cm, (Predorsal Length) Pre DL 10 cm, (Snout Length) Snt L 1,5 cm,
(Post Orbital Lengt) post Orb L 2 cm, (Eye Length) Eye L 0,8 cm, (Orbital Length)
Orb L 1 cm, (Caudal Penducle Length) C ped L 4,5 cm, tinggi badan 4,5 cm, Tinggi
kepala 3,5 cm, tinggi pipi 2 cm, tinggi bawah mata 2,5 cm tebal badan 2,5 cm, tebal
kepala 2 cm. pada perhitungan meristic Ikan Layang Panjang sirip A (anal) 3 cm,
Panjang sirip D (dorsal) 2 ; 1,5 cm, Panjang sirip P (pectoral) 3 cm, Panjang sirip V
(ventral) 2 panjang sirip C (caudal) 3 cm, tinggi sirip A (anal) 1,8 cm, tinggi sirip D

48
(dorsal) 2 ; 1,8 cm, tinggi sirip P (pectoral) 1 cm, tinggi sirip V (ventral) 1,5 cm dan
memiliki rumus surup dorsal = D1.VI D2.I.vii yang artinya memiliki 2 sirip dorsal jari-
jari sirip keras 6 dan jari jari keras 1 dan lunak mengeras 7, rumus sirip ventral = V.I.xiii
yang artinya memiliki jari jari sirip keras 1 dan lunak mengeras 13, rumus sirip pectoral
= P.xxx yang artinya memiliki jari jari lunak mengeras 30, rumus sirip caudal = C.II.l
yang artinya memiliki jari jari keras 2, memiliki jari jari lunak mengeras 50, dan rumus
sirip anal = A.I.xiii yang artinya memiliki jari jari sirip keras 1 dan lunak mengeras 13
4.2.6 Ikan Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussumieri)
Ikan hiu lanjaman mempunyai bentuk tubuh fusiform, memiliki letak mulut
superior, memiliki bentuk gigi canince, memiliki jenis insang pemakan buas, memiliki
bentuk sisi placoid, dan memiliki bentuk ekor heterocercal dan bentuk ekor epicercal,
ikan hiu juga memiliki alat jenis kelamin tambahan yaitu claspers dan memiliki pelvic
fin. Ikan Hiu mempunya system otot bergaris, memiliki system rangka abdominal dan
memiliki otak osteichtyes pada umumnya. C. dussumieri atau Silky Shark hidup pada
daerah pantai kedalaman 18 m sampai laut dalam (200m) . Spesies ini merupakan jenis
tangkapan target di dalam industri perikanan hiu di daerah tropis dan sub tropis dan
merupakan hasil tangkapan sampingan yang besar di kapal longline tuna dan purseine.
Spesies C. dussumieri atau disebut juga hiu Lanjaman (nama lokal di daerah Jawa)
merupakan jenis hiu yang paling banyak ditangkap di Indonesia. Hiu ini tercatat
ditemukan di Samudra India, dari barat laut Sumatera sampai Selatan Nusa Tenggara,
di Laut Cina Selatan, Selat Makasar dan Laut Banda. Selain itu juvenil hiu ini juga
dijumpai pada perairan dangkal seperti Laut Jawa. Ikan hiu juga memiliki ciri khas
yang umumnya tidak miliki ikan lainnya yaitu mempunya alat kelaim tambahan
(Claspers)
Dalam pengukuran morfometrik. Hiu Lanjaman (Carcharhinus dussumieri)
memiliki (Total Length) TL 81 cm, (Standart Length) SL 63 cm, (Head Length) Hd L
19 cm, (Predorsal Length) Pre DL 21 cm, (Snout Length) Snt L 4 cm, (Post Orbital
Lengt) post Orb L 12,5 cm, (Eye Length) Eye L 0,8 cm, (Orbital Length) Orb L 1,5
cm, (Caudal Penducle Length) C ped L 7,3 cm, tinggi badan 12,5 cm, Tinggi kepala 7
cm, tinggi pipi 7,5 cm, tinggi bawah mata 1,5 cm tebal badan 6,5 cm, tebal kepala 8

49
cm. pada perhitungan meristic Ikan Hiu Lanjaman Panjang sirip A (anal) 6,5 cm,
Panjang sirip D (dorsal) 11 cm, Panjang sirip P (pectoral) 7 cm, panjang sirip C (caudal)
19,3 cm, tinggi sirip A (anal) 2 cm, tinggi sirip D (dorsal) 7 cm, tinggi sirip P (pectoral)
9 cm, tinggi sirip V (ventral) 9 cm dan memiliki rumus surup dorsal = D.xxviii yang
artinya memiliki jari-jari sirip lunak mengeras 27, rumus sirip pectoral = P.xxvii yang
artinya memiliki jari jari lunak mengeras 27, rumus sirip caudal = C.84 yang artinya
memiliki jari jari lunak mengeras 84, dan rumus sirip anal = A.xvii yang artinya
memiliki sirip jari jari lunak 17.

50
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang diperoleh dari praktikum Ichtyologi adalah sebagai
berikut :
1. Karakter morfologi telah lama digunakan dalam biologi perikanan untuk
mengukur jarak dan hubungan kekerabatan dalam pengkategorian variasi dalam
taksonomi. Hal ini juga banyak membantu dalam menyediakan informasi untuk
pendugaan stok ikan. Meskipun demikian pembatas utama dari karakter morfologi
dalam tingkat ras adalah variasi fenotip yang tidak selalu tepat dibawah kontrol
genetik tetapi dipengaruhi oleh perubahan lingkungan. Pembentukan fenotip pada
ikan memungkinkan ikan merespon secara adaptif perubahan dari lingkungan
melalui modifikasi fisiologi. Lingkungan mempengaruhi variasi fenotip, walau
bagaimanapun karakter morfologi telah dapat memberikan manfaat dalam
identifikasi stok khususnya dalam suatu populasi yang besar.
2. Ciri meristic pada ikan merupakan identifikasi pada ikan dengan melakukan
perhitungan pada bagian tubuh tertentu dari ikan yang dipraktikumkan seperti
jumlah sisik dan jumlah jari jari sirip. Ciri morfometrik adalah identifikasi pada
ikan dengan melakukan pengukuran atau perbandingan ukuran bagian bagian
tubuh seperti Panjang total, tinggi badan, tenal badan dan tinggi kepala
3. Sistem rangka ikan adalah bagian penyusun tubuh ikan yang terdiri dari tulang
sejati dan rawan yang menempel pada tedon dan ligamen. Rangka terdiri dari
tulang-tulang (bones) dan rawan-rawan (carilages) yang menempel pada Tendon
(jaringan penghubung seperti serat serat putih yang menghubungkan urat daging
yang berisi struktur yang dapat digerakan misalnya tulang) dan Ligamen (jaringan
berserat dan kuat yang menghubungkan dua atau lebih tulang/ rawan yang dapat
digerakan).Tulang sejati dilapisi periosteum yang tersusun atas osteocytes dan
matrix tulang. Tergantung kepada spesies, ada ikan yang tulang tulangnya berisi
osteocytes (tulang seluler/cellular bone) misalkan ikan mas dan sidat atau tanpa
osteocytes (tulang seluler).Tulang tulang rawan tersusun dari sel sel rawan

51
(chondrocytes) dan matrix rawan dan dilapisi oleh membran yang dinamakan
perichondrium. Sistem perototan atau muscularis pada ikan adalah sama seperti
pada sistem perototan vertebrata lainnya yang terdiri dari otot rangka, otot polos,
dan otot jantung. Sistem muscularis yang paling sederhana ditemukan pada
kelompok.
5.2 Saran
Pada praktikum ini sebaiknya semua alat dan bahan untuk praktikum harus
dipersiapkan agar kegiatan praktikum ini dapat berjalan dengan lacnar. Untuk para
praktikuan agar mempelajari materi yang akan dipraktikumkan agar jalannya
praktikum tidak terhambat

52
DAFTAR PUSTAKA

Ade. 2011. Perbedaan Hanging Ratio Jaring Rampus Terhadap Hasil tangkapan Ikan
Layang (Decapterus Kurroides) di Perairan Cisolok, Pelabuhan ratu. [Skripsi].
Bogor: Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor.
Adrim, M dan Fahmi, 2010, Panduan Penelitian Untuk Ikan Laut, Pusat Penelitian
Oseanografi-LIPI, Jakarta.
Affandi, R., Sjafei, D.S., Raharjo, M.F., & Sulistiono. 1992. Fisiologi ikan
(Pencernaan). Pusat Antar Universitas llmu Hayat. Institut Pertanian Bogor.
Bogor.
Andy Omar, S. Bin. 1987. Penuntun Praktikum Sistematika Dasar. Jurusan Perikanan
Universitas Hasanuddin, Ujungpandang.
Bahar, B. 2004. Identifikasi Ikan Tongkol (L. Calcarifer). Jakarta: PT Gramedia
Pestaka
Carpi, A & Egger, A. E. 2011 “The Nature of Scientific Knowledge” Visionlearning.
3 (2). Science: definition of science in Mirriam Webster Online Dictionary,
(2011).
Chaerudin, 2008. Identifikasi pada Ikan Kakap Putih (Lates Calcarifer) Kecamatan
Jabon Sidoarjo. Skripsi. Budidaya Perairan. Fakultas Perikanan dan Kelautan.
Universitas Airlangga. Surabaya.
Collette BB, Nauen CE. 1983. Scombridae of the world, an annotated and illustrated
catalogue of tunas, mackerels, bonitos and related species known to date.
Species Catalogue Vol. 2. FAO. 137 pp.
Effendi, M. I. (1997). Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusantara, Yogyakarta. 162
hlm.
Food and agriculture Organization. 1995. Code Of Conduct For Responsible
Fisheries. FAO. Rome, Italy. 41P.
Haryani, E. B. S, 2008, Konservasi Sumber Daya Ikan Di Indonesia, Departemen
Kelautan Dan Perikanan, Jakarta.
HaryaniR. 2012. Penuntun Praktikum Iktiologi. Jurusan biologi. FMIPA.Universitas
Sriwijaya.

53
Kent, G.G. 1954. Comparative Anatomy of the Vertebrates. McGraw Hill Book
Company, Inc., New York.
Kottelat, M; A. J. Whitten; S. N. Kartikasari & S. Wirjoatmojo. 1993. Freshwater of
Western Indonesia and Sulawesi. London: Periplus Edition.
Lukito, A. M. 2002. Lele Ikan Berkumis Paling Populer. Agromedia. Jakarta.
Parin, N.V. 1999. Exocoetidae, pp. 2162-2179. In Carpenter, K.E. and V.H. 1999.
FAO Species Identification Guide for Fishery Purposes. The Living Marine
Resources of the Western Central Pacific. Volume 4. Bony Fishes Part 2
(Mugilidae to Carangidae). Food and Agriculture Organization of the United
Nations, Rome.
Peristiwadi, T, 2006, Ikan-Ikan Laut Ekonomis Penting Di Indonesia (petunjuk
identifikasi), LIPI press, Jakarta, Indonesia.
Priyadi, A., Ginanjar, R., Permana, A., Slembrouck, J., & Hias, B. R. B. I. (2010).
Tingkat densitas larva botia (Chromobotia macracanthus) dalam satuan volume
air pada akuarium sistem resirkulasi. In Prosiding Forum Inovasi Teknologi
Akuakultur, 439 - 446.
Rahardjo, M.F. 1980. Ichthyologi. Departemen Biologi Perairan. Fakultas Perikanan.
Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Rahardjo.M.F, Syafei D.S, Afandi R, Sulistiono. 2010. Iktiologi.Buku. Lubuk Agung.
Bandung.
Rama. 2015. Identifikasi Ikan Perairan Tawar . Jurnal Perikanan. 2(2) : 3-22.
Razi, F. (2013). Penanganan Hama dan Penyaki pada Ikan Kakap Putih. Kementrian
Perikanan dan Kelautan. Pusat Penyuluhan Kelautan dan Perikanan Press,
Jakarta. 23 hlm.
Ridho,M,R. Sagala E,P. Nurliana.Yusinta.HaryaniR. 2012. Penuntun Praktikum
Iktiologi. Jurusan biologi. FMIPA.Universitas Sriwijaya.
Saanin, H. 1968. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. PT Bina Cipta. Bandung.
Turan 1999. A Note on The Examination of Morfometrik Differentation Among Fish
Population : The Truss System. Transaction Journal of Zoology
Warisno. dan Dahana, K. 2009. Lele Sangkuriang. Yogyakarta: Lily

54
Widodo, J. dan Suadi. 2006. Pengelolaan Sumberdaya Perikanan Laut. Penerbit : Gajah
Mada University Press. Yogyakarta.

55
LAMPIRAN

56