Anda di halaman 1dari 49

CRITICAL BOOK REPORT

STUDI KELAYAKAN BISNIS

Oleh:

NAMA : NURAYNUN SIREGAR


NIM : 7161143025

PENDIDIKAN BISNI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat,
karunia, serta hidayah-Nya lah saya dapat menyelesaikan “Critical Book Report” ini sebatas
pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki, dan tugas ini disususun dalam rangka memenuhi tugas
Critical Book Report pada mata kuliah Studi Kelayakan Bisnis.

Saya sangat berharap tugas “Critical Book Report” ini dapat berguna dalam rangka
menambah wawasan serta pengetahuan kita. Saya juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam
tugas ini terdapat kekurangan-kekurangan dan jauh dari kata sempurna. Untuk itu, saya berharap
adanya kritik, saran dan usulan demi perbaikan di masa yang akan datang, mengingat tidak ada
sesuatu yang sempurna tanpa sarana ataupun kritikan yang membangun.

Dalam kesempatan ini saya mengucapkan terimakasih kepada pihak- pihak yang telah
membantu dan secara khusus saya berterimakasih kepada Ibu Novita selaku Dosen pengampun
pelajaran Studi Kelayakan Bisnis karena telah memberikan bimbinganya kepada saya untuk
menyelesaikan tugas Critical Book Report ini hingga selesai.

Semoga “Critical Book Report” sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang
membacanya. Dan harapan saya sekiranya laporan yang telah disusun ini dapat berguna bagi saya
sendiri maupun orang yang membacanya. Sebelumnya kami mohon maaf apabila terdapat
kesalahan kata-kata yang kurang berkenan dan kami memohon kritik dan saran yang membangun
demi kesempurnaan ini.

Medan , November 2019

Nuraynun Siregar

i
STUDI KELAYAKAN BISNIS
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................................................. i


DAFTAR ISI ............................................................................................................................................ ii
BAB I ........................................................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN.................................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang ....................................................................................................................................... 1
B. Pengertian Studi Kelayakan Bisnis ......................................................................................................... 1
C. Faktor- Faktor Yang Menyebabkan Kegagalan Usaha ........................................................................... 1
D. Manfaat Bisnis ....................................................................................................................................... 2
E. Tujuan Studi Kelayakan Bisnis ............................................................................................................... 3
F. Lembaga-Lembaga yang Memerlukan Studi Kelayakan Bisnis .............................................................. 4
BAB I ........................................................................................................................................................ 5
PENDAHULUAN.................................................................................................................................... 5
Oleh: Dr. Suliyanto ................................................................................................................................. 5
A. Pengertian Bisnis ................................................................................................................................... 5
B. Pengertian Studi Kelayakan Bisnis ......................................................................................................... 5
C. Langkah-Langkah Studi Kelayakan Bisnis .............................................................................................. 6
D. Aspek-Aspek Studi Kelayakan Bisnis ...................................................................................................... 6
E. Bidang Ilmu Yang Terkait Dengan Studi Kelayakan Bisnis ..................................................................... 7
F. Etika Penyusunan Studi Kelayakan Bisnis .............................................................................................. 7
BAB II ...................................................................................................................................................... 8
ASPEK HUKUM..................................................................................................................................... 8
A. Pengertian Aspek Hukum ...................................................................................................................... 8
B. Jenis-Jenis Badan Hukum Usaha............................................................................................................ 8
C. Jenis-Jenis Izin Usaha ............................................................................................................................. 9
D. Dokumen Yang Diteliti ........................................................................................................................... 9
BAB II .................................................................................................................................................... 10
ASPEK HUKUM DAN LEGALITAS ................................................................................................ 10
Oleh: Syahrizal Chalil, SE., M.Si ........................................................................................................ 10
A. Legalitas Usaha .................................................................................................................................... 10
B. Skala Usaha .......................................................................................................................................... 10
C. Bentuk Hukum Perusahaan di Indonesia............................................................................................. 10

ii
STUDI KELAYAKAN BISNIS
D. Identitas Investor................................................................................................................................. 11
E. Proses Perzinan dan Legalitas Usaha................................................................................................... 11
F. Legalitas Merek ................................................................................................................................... 11
BAB III ................................................................................................................................................... 12
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN ................................................................................................. 12
Oleh Dr. Kasmir, S.E., M.M. ............................................................................................................... 12
A. Latar Belakang ..................................................................................................................................... 12
B. Tujuan Perusahaan dalam Pemasaran ................................................................................................ 12
C. Pengertian Pasar dan Pemasaran ........................................................................................................ 13
D. Segmentasi Pasar, Pasar Sasaran, Dan Posisi Pasar ............................................................................ 13
BAB III ................................................................................................................................................... 14
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN ................................................................................................. 14
Oleh Drs. H.M. Yacob Ibrahim, M.M. ................................................................................................ 14
A. Pendahuluan ........................................................................................................................................ 14
B. Daya Serap Pasar ................................................................................................................................. 14
C. Faktor Persaingan ................................................................................................................................ 15
BAB IV ................................................................................................................................................... 16
ASPEK KEUANGAN ........................................................................................................................... 16
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M ............................................................................................................... 16
A. Pengertian Aspek Keuangan ................................................................................................................ 16
B. Sumber-Sumber Dana ......................................................................................................................... 16
C. Biaya Kebutuhan Investasi................................................................................................................... 17
D. Arus Kas ( Cash Flow ) .......................................................................................................................... 17
E. Kriteria Penilaian Investasi .................................................................................................................. 18
F. Rasio-Rasio Keuangan.......................................................................................................................... 18
G. Proyeksi Neraca Dan Laporan Laba/Rugi............................................................................................. 18
H. Pengukuran Dengan Rasio Keuangan .................................................................................................. 18
BAB IV ................................................................................................................................................... 20
ASPEK EKONOMI DAN KEUANGAN ............................................................................................ 20
Oleh : Drs. H.M. Yacob Ibrahim, M.M .............................................................................................. 20
A. Dana Investasi...................................................................................................................................... 20
B. Biaya Modal Kerja ................................................................................................................................ 20
C. Sumber Pembiayaan ............................................................................................................................ 21
D. Proses Perputaran Keuangan .............................................................................................................. 21

iii
STUDI KELAYAKAN BISNIS
E. Asas Pembelanjaan .............................................................................................................................. 21
BAB V..................................................................................................................................................... 22
ASPEK TEKNIS/OPERASI ................................................................................................................ 22
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M ............................................................................................................... 22
A. Pengertian Aspek Teknis/Operasi ....................................................................................................... 22
B. Tujuan Aspek Teknis/Operasi .............................................................................................................. 22
C. Penentuan Lokasi Usaha...................................................................................................................... 23
D. Metode Penilaian Lokasi...................................................................................................................... 23
E. Luas Produksi ....................................................................................................................................... 23
F. Tata Letak (Layout) .............................................................................................................................. 24
BAB V..................................................................................................................................................... 25
ASPEK TEKNOLOGI/OPERASI ...................................................................................................... 25
Oleh : Dr. Husein Umar ....................................................................................................................... 25
A. Masalah Manajamen Operasional....................................................................................................... 25
B. Masalah Proses Produksi dan Operasi ................................................................................................ 25
C. Implikasi Pada SKB ............................................................................................................................... 26
BAB VI ................................................................................................................................................... 27
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M ............................................................................................................... 27
A. Pengertian Aspek Manajemen ............................................................................................................ 27
B. Manajemen Pembangunan Proyek ..................................................................................................... 27
C. Manajemen Sumber Daya Manusia .................................................................................................... 27
D. Perencanaan Sumber Daya Manusia ................................................................................................... 28
E. Pengertian Organisasi .......................................................................................................................... 28
F. Desain Struktur Organisasi Formal ...................................................................................................... 29
G. Proses Desain Organisasi ..................................................................................................................... 29
H. Elemen-elemen Umum dalam Organisasi ........................................................................................... 29
I. Bentuk-Bentuk Organisasi ................................................................................................................... 29
BAB VI ................................................................................................................................................... 31
Oleh: Dr. Husein Umar ........................................................................................................................ 31
A. Perencanaan ........................................................................................................................................ 31
B. Pengorganisasian (Organizing) ............................................................................................................ 32
BAB VII ................................................................................................................................................. 34
ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL ..................................................................................................... 34
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M ............................................................................................................... 34

iv
STUDI KELAYAKAN BISNIS
A. Pengertian Aspek Ekonomi Dan Sosial ................................................................................................ 34
B. Dampak Yang Timbul ........................................................................................................................... 34
C. Peningkatan Pendapatan Nasional ...................................................................................................... 34
BAB VII ................................................................................................................................................. 35
ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL ..................................................................................................... 35
Oleh: Dr. Husein Umar ........................................................................................................................ 35
A. Aspek Ekonomi .................................................................................................................................... 35
B. Aspek Sosial ......................................................................................................................................... 36
C. Aspek Politik ........................................................................................................................................ 36
BAB VIII ................................................................................................................................................ 37
ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN .............................................................................................. 37
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M ............................................................................................................... 37
A. Pengertian AMDAL .............................................................................................................................. 37
B. Dampak Yang Ditimbulkan .................................................................................................................. 37
C. Tujuan Dan Kegunaan Studi Amdal ..................................................................................................... 38
D. Rona Lingkungan Hidup ....................................................................................................................... 38
E. Prakiraan Dampak Besar Dan Penting ................................................................................................. 38
F. Evaluasi Dampak Besar Dan Penting ................................................................................................... 39
G. Ruang Lingkup Studi Dan Metode Analisis Data Yakni ........................................................................ 39
BAB VIII ................................................................................................................................................ 40
ASPEK LINGKUNGAN HIDUP ........................................................................................................ 40
Oleh: ....................................................................................................................................................... 40
A. Mengapa AMDAL? ............................................................................................................................... 40
B. Kegunaan AMDAL ................................................................................................................................ 40
C. Peraturan dan Perundang- Undangan................................................................................................. 40
D. Komponen AMDAL .............................................................................................................................. 40
E. Sistematika Pengelolaan Lingkungan .................................................................................................. 41
F. Isi Laporan AMDAL .............................................................................................................................. 41
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................ 42

v
STUDI KELAYAKAN BISNIS
vi
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB I
PENDAHULUAN
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M

A. Latar Belakang
Penanaman modal dalam suatu usah atau proyek, baik untuk usaha baru maupun perluasan
usaha yang ada, biasanya disesuaikan dengan tujuan perusahaan dan bentuk badan usahanya. Bagi
perusahaan yang didirikan untuk total profit, yang paling utama adalah perlu dipikirkan seberapa
lama pengembalian dana yang ditanam di proyek tersebut agar segra kembali. Artinya sebelum
perusahaan dijalankan, maka terlebih dahulu perlu dihitung apakah proyek atau usaha yang akan
dijalankan benar-benar dapat mengembalikan uang yang telah diinvestasikan dalam proyek tersebut
dalam jangka waku tertentu dan dapat memberikan keuntungan finansial lainnya seperti yang
diharapkan.

B. Pengertian Studi Kelayakan Bisnis


Sebelum kita mengerti secara mendalam apa yang dimaksud dengan studi kelayakan bisnis
serta kegiatan apa saja yang dilakukan dalam studi kelayakan bisnis, maka ada baiknya terlebih
dahulu kita mengetahui pengertian investasi, jenis-jenis investasi, dan kegiatan dalam investasi serta
pengertian proyek bisnis.

Investasi dapat dilakuakn dalam berbagai bidang usaha, oleh karena itu investasi pun dibagi
dalam beberapa jenis. Dalam praktiknya jenis investasi dibagi dua macam.

1. Investasi nyata (real Invesment)


2. Investasi finansial (financial invesment)

C. Faktor- Faktor Yang Menyebabkan Kegagalan Usaha


Seperti sudah dikemukakan sebelumnya, bahwa sekalipun sudah dilakukan penelitian
melalaui studi yang sungguh-sungguh, setiap bisnis atau usaha yang dijalankan tidaklah menjamin
100 persen bahwa bisnis atau tersebut akan berhasil.

Secara umum, faktor-faktor yang menyebabkan kegagalan terhadap hasil yang dicapai
sekalipun telah dilakukan studi kelayakan bisnis secara benar dan sempirna seperti yangtelah
diuraikan sebagai berikut:

1. Data dan informasi tidak lengkap


Pada saat melekukan penelitian data dan informasi yang disajikan kurang lengkap,
sehingga hal-hal yang seharusnya menjadi penilaian tidak ada.

1
STUDI KELAYAKAN BISNIS
2. Tidak teliti
Kegagalan dapat pula disebabkan si penstudi (orang yang melakukan studi) kurang teliti
dalam meneliti dokumen yang ada.
3. Salah perhitungan
Kesalahan dapat pula diakibatkan si penstudi salah dalam melakukan perhitungan.
4. Pelaksanaan pekerjaan salah
Para pelaksana bisnis sangat memegang peranan penting dalam keberhasilan menjalankan
bisnis tersebut.
5. Kondisi lingkungan
Kegagalan lainnya adalah adanya unsur-unsur yang terjadi yang memang tidak dapat kita
kendalikan.
6. Unsur sengaja
Artinya peneliti sengaja membuat kesalahan yang tidak sesuai dengan kondisi yang
sebenarnya dengan berbagai sebab.

D. Manfaat Bisnis
Sudah pasti bahwa pendirian suatu bisnis atau proyek akan memberikan berbagai manfaat
atau keuntungan terutama bagi pemilik usaha. Misalnya bagi masyarakat luas, baik yang terlihat
langsung dalam proyek maupun tinggal disekitar usaha, termasuk bagi pemerintah.

Berikut keuntungan dengan adanya kegiatan bisnis baik bagi perusahaan, pemerintah,
maupun masyarakat, antara lain:

1. Memperoleh keuntungan
Apabila suatu usaha dikatakan laya untuk dijalankan akan memberikan keuntungan,
terutama keuntungan bagi pemilik bisnis.
2. Membuka peluang pekerjaan
Dengan adanya usaha jelas ajkan membuka peluang pekerjaan kepada masyarakat, baik bagi
masyarakat yang terlibat langsung dengan usaha atau masyarakat yang terlibat langsung
dengan usaha atau masyarakat yang tinggal sekitar lokasi usaha.
3. Manfaat ekonom
Menambah jumlah barnag dan dan jasa, meningkatkan mutu produk, meningkatkan devisa,
menghemat devisa.
4. Tersedia sarana dan prasarana

2
STUDI KELAYAKAN BISNIS
Bisnis akan dijalankan di samping memberikan manfaat bagi masyarakat secara luas
terutama bagi masyarakat sekitar bisnis yang dijalankan.
5. Membuka isolasi wilayah
Untuk wilayah tertentu pembukaan suatu usaha misalnya perkebunan, jalan atau pelabuhan
akan membuka isolasi wilayah.
6. Meningkatkan persatuan dan membantu pemerataan pembangunan
Dengan adanya proyek atau usaha biasanya pekerja yang bekerja di dalam proyek datang
dari berbagai suku bangsa.

E. Tujuan Studi Kelayakan Bisnis


Sebelumnya telah dibahas di muka, mengapa perlu adanya studi kelayakan bisnis sebelum
suatu usaha dijalankan. Paling tidak ada lima tujuan mengapa sebelum suatu usaha atau proyek
dijalankan perlu dilakukan studi kelayakan bisnis, yaitu:

1. Menghindari resiko kerugian


Untuk mengatasi risiko kerugian di masa yang akan datang, karena di masa yang akan
datang ada semacam kondisi ketidakpastian.
2. Memudahkan perencanaan
Jika sudah dapat meramalkan apa yang akan terjadi masa yang akan datang, maka akan
mempermudah kita dalam melakukan perencanaan dan hal-hal apa saja yang perlu
direncanakan.
3. Memudahkan pelaksanaan pekerjaan
Dengan adanya berbagai rencana yang sudah disusun akan sangat memudahkan pelaksanaan
bisnis.
4. Memudahkan pengawasan
Dengan telah dilaksanakannya suatu usaha atau proyek sesuai dengan rencana yang sudah
disusun, maka akan memudahkan perusahaan untuk melakukan pengawasan terhadap
jalannya usaha.
5. Memudahkan pengendalian
Jika dalam pelaksanaan pekerjaan telah dilakukan pengawasan, maka apabila terjadi suatu
penyimpagan akan mudah terdeteksi.

3
STUDI KELAYAKAN BISNIS
F. Lembaga-Lembaga yang Memerlukan Studi Kelayakan Bisnis
Hasil penelitian melalui studi kelayakan ini sangat diperlukan dan dibutuhkan oleh berbagai
pihak, terutama pihak-pihak yang berkepentingan terhadap usaha atau proyek yang akan dijalankan.

Adapun pihak-pihak yang berkepentingan terhadap hasil studi kelayakan bisni:

1. Pemilik usaha
Para pemilik perusahaan sangat berkepentingan terhadap hasil dari analisis studi yang telah
dbuat, hal ini disebabkan para pemilik tidak mau jika sampai dana yang ditanamkan akan
mengalami kerugian.
2. Kreditur
Jika uang tersebut dibiayai oelh dana pinjaman dari bank atau lembaga keungan lainnya,
maka pihak mereka pun sangat berkepentingan terhadap hasil studi kelayakan yang telah
dibuat.
3. Pemerintah
Bagi pemerintah pentingnya studi kelayakan adalah untuk meyakinkan apakah bisnis yang
akan dijalankan akan memnerikan manfaat baik bagi perekonomian secara umum.
4. Masyarakat luas
Bagi masyarakat luas dengan adanya bisnis, terutama bagi masyarakat sekitarnya akan
memberikan manfaat seperti tersedia lapangan kerja, baik bagi pekerja disekitar lokais
proyek maupun bagi masyarakat lainnya.
5. Manajemen
Hasil studi kelayakan bisnis merupakan ukuran kinerja bagi pihak manajemen perusahaan
untuk menjalankan apa-apa yang sudah di tugaskan.

4
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB I
PENDAHULUAN
Oleh: Dr. Suliyanto

A. Pengertian Bisnis
Kata "bisnis" berasal dari bahasa Inggris "busy", yang artinya "sibuk", sedangkan "business"
artinya " kesibukan". Bisnis dalam arti luas sering didefinisikan sebagai keseluruhan kegiatan yang
direncanakan dan dijalankan oleh perorangan atau kelompok secara teratur dengan cara
menciptakan, memasarkan barang maupun jasa, baik dengan tujuan mencari keuntungan maupun
tidak bertujuan mencari keuntungan.
Putarkan definisi tersebut, dilihat dari tujuannya bisnis dapat dikelompokkan menjadi dua
kelompok berikut.
a. Bisnis yang berorientasi keuntungan (profit oriented)
Bisnis yang berorientasi keuntungan adalah bisnis yang didirikan semata-mata bertujuan
memperoleh keuntungan untuk meningkatkan kesejahteraan pemilik dan karyawannya serta
untuk mengembangkan usaha lebih lanjut.
b. Bisnis yang tidak berorientasi keuntungan (non-profit oriented)
Bisnis yang tidak berorientasi keuntungan adalah bisnis yang didirikan dengan tujuan utama
untuk kepentingan sosial.

Bisnis bergerak dalam berbagai kegiatan. Namun, berdasarkan jenis kegiatannya secara
umum bisnis dapat dibedakan menjadi empat macam, yaitu:

a. Bisnis ekstraktif
b. Bisnis agraris
c. Bisnis industri
d. Bisnis jasa.

B. Pengertian Studi Kelayakan Bisnis


Studi kelayakan bisnis merupakan penelitian yang bertujuan untuk memutuskan Apakah
sebuah ide bisnis layak untuk dilaksanakan atau tidak.Sebuah ide bisnis dinyatakan layak untuk
dilaksanakan jika ide tersebut dapat mendatangkan manfaat yang lebih besar bagi semua pihak
(stake holder) dibandingkan dampak negatif yang ditimbulkan.

5
STUDI KELAYAKAN BISNIS
Subagyo (2005) menyatakan bahwa studi kelayakan adalah penelitian yang mendalam
terhadap suatu ide bisnis tentang layak atau tidaknya ide tersebut untuk dilaksanakan. Pengertian
studi kelayakan bisnis menurut Wikipedia (diakses, 2009) adalah penelitian yang menyangkut
berbagai aspek, baik itu dari aspek hukum, sosial ekonomi dan budaya, pasar dan pemasaran, teknis
dan teknologi, sampai dengan aspek manajemen dan keuangan, yang digunakan sebagai dasar
penelitian studi kelayakan dan hasilnya digunakan untuk mengambil keputusan apakah suatu
proyek atau bisnis dapat dikerjakan, ditunda, atau bahkan tidak dijalankan.
Rencana bisnis atau business plan. Adalah dokumen tertulis yang mendeskripsikan masa
depan bisnis yang akan dimulai. Rencana ini meliputi apa, bagaimana, siapa, kapan, dan mengapa
sebuah bisnis dijalankan. Business plan pada umumnya terdiri dari (1) tujuan bisnis, (2) strategi
yang digunakan untuk mencapainya, (3) masalah potensial yang kira-kira akan dihadapi dan cara
mengatasinya, (4) organisasi (termasuk jabatan dan tanggung jawab), (5) jadwal waktu pelaksanaan
pekerjaan, dan (6) modal yang diperlukan untuk membiayai perusahaan dan bagaimana
mempertahankannya sampai mencapai Break Even Point(BEP).

C. Langkah-Langkah Studi Kelayakan Bisnis


Studi kelayakan bisnis merupakan metode ilmiah.Salah satu syarat metode ilmiah adalah
sistematis.Penyusunan studi kelayakan bisnis sebagai salah satu metode ilmiah pada umumnya
meliputi beberapa langkah kegiatan yaitu.
a. Penemuan ide bisnis
Tahap penemuan ide merupakan tahap seseorang menemukan sebuah ide bisnis.Ide bisnis
muncul karena peluang bisnis yang dipandang memiliki prospek yang baik terlihat.
b. Melakukan studi pendahuluan
Studi pendahuluan dilakukan untuk memperoleh gambaran umum peluang bisnis dari ide bisnis
yang akan dijalankan, termasuk didalamnya prospek dan kendala yang dapat muncul dari bisnis
yang akan dilakukan.

D. Aspek-Aspek Studi Kelayakan Bisnis


Untuk memperoleh kesimpulan yang kuat tentang dijalankan atau tidaknya sebuah ide
bisnis, studi kelayakan bisnis yang mendalam perlu dilakukan pada beberapa aspek kelayakan
bisnis, yaitu:
a. Aspek hokum
Aspek hukum menganalisis kemampuan pelaku bisnis dalam memenuhi ketentuan hukum dan
perizinan yang diperlukan untuk menjalankan bisnis di wilayah tertentu.
b. Aspek lingkungan

6
STUDI KELAYAKAN BISNIS
Aspek lingkungan menganalisis kesesuaian lingkungan sekitar (baik lingkungan operasional,
lingkungan dekat, dan lingkungan jauh) dengan ide bisnis yang akan dijalankan.

E. Bidang Ilmu Yang Terkait Dengan Studi Kelayakan Bisnis


Keahlian di berbagai disiplin ilmu diperlukan untuk dapat melakukan studi kelayakan
bisnis.Oleh karena itu, penyelesaian studi kelayakan bisnis yang kompleks seringkali melibat nya
banyak ahli dari berbagai latar belakang ilmu yang berbeda untuk memperoleh kesimpulan yang
lebih akurat.Beberapa bidang ilmu yang memiliki keterkaitan dengan penyusunan studi kelayakan
bisnis adalah sebagai berikut.
a. Hukum bisnis
Pengetahuan tentang hukum bisnis memiliki peranan yang sangat penting untuk melakukan
analisis kelayakan aspek bisnis.
b. Sosiologi dan lingkungan
Pengetahuan tentang sosiologi memiliki peranan yang sangat penting untuk melakukan analisis
kelayakan aspek sosial.

F. Etika Penyusunan Studi Kelayakan Bisnis


Studi kelayakan bisnis pada umumnya melibatkan pihak penyusun studi kelayakan bisnis
dengan pihak sponsor.Agar kedua belah pihak tidak ada yang merasa dirugikan maka etika dalam
penyusunan studi kelayakan bisnis diperlukan. Etika merupakan norma atau standar perilaku yang
digunakan sebagai petunjuk bagi perilaku pihak-pihak yang terlibat dalam proses penyusunan studi
kelayakan bisnis dan hubungan dengan orang lain. Tujuannya adalah agar tidak ada pihak-pihak
yang merasa dirugikan sehubungan dengan kegiatan penyusunan studi kelayakan bisnis yang
dilakukan.
a. Etika sponsor terhadap penyusunan studi kelayakan bisnis
 sponsor harus membayar biaya studi kelayakan bisnis Sesuai dengan kesepakatan, baik
jumlah maupun waktu pembayarannya.
 puasa tidak boleh memaksakan hasil kelayakan bisnis kepada penyusunan studi kelayakan
bisnis sesuai dengan kepentingan sponsor.

7
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB II
ASPEK HUKUM
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M

A. Pengertian Aspek Hukum


Untuk memulai studi kelayakan suatu usaha pada umumnya dimulai dari aspek hukum,
walaupun banyak yang melakukan dari aspek lain. Tujuan dari aspek hukum adalah untuk meneliti
keabsahan, kesempurnaan, da keaslian dari dokumen-doumen yang dimiliki. Penelitian keabsahan
dokumen dapat dilakukan sesuai dengan lembaga yang mengeluarkan dan yang mengesahkan
dokumen ang bersangkutan. Penelitian ini sangat penting mengingat sebelum usaha tersebut
dijalankan, maka segala prosedur yang berkaitan dengan izin atau berbagai persyaratan harus
terebih dahulu sudah terpenuhi.
Bagi penilai, dokumen yang perlu diteliti yaitu badan hukum, izin-izin, sertifikat tanah, dan
dokumen lain yang mendukung kegiatan usaha tersebut. kegagalan dalam penelitian ini akan
berakibat tidak sempurnanya hasil penelitian, jika dokumen tidak sempurna maka akan
menimbulkan masalah dikemudian hari.

B. Jenis-Jenis Badan Hukum Usaha


Jenis badan hukum di Indonesia sangat beragam mulai dari perusahaan perseorangan, firma
sampai kepada bentuk koperasi. Masing-masing badan hukum memiliki kelebihan dan kelemahan
tersendiri. Kelebihan dan kelemahan dapat dilihat dari luasnya bidang usaha yang akan dijalankan,
modal yang dimiliki, batas tanggungjawab dan kewajiban masing-masing pemilik, serta pembagian
keuntungan masing-masing badan usaha.
1. Perseorangan
Merupakan perusahaan yang dimiliki oleh perusahaan. Untuk mendirikan perusahaan
perseorangan sangatlah sederhana dan tidak memerlukan persyaratan khusus,
sebagaimana bentuk dan hukum lainnya. Pendirian perusahaan perseorangan tidak
memerlukan modal besar. Kelebihan perusahaan jenis ini disamping pendiriannya
mudah adalah tidak diperlukan organisasi yang besar, tetapi cukup dengan organisasi
dan manajemen yang sederhana.
Kebutuhan modal hanyalah dari pemilik sendiri dan untuk mencari modal dari luar
relatif lebih sulit. Tujuan diirikan perusahaan perseorangan adalah semata-mata hanya
untuk mencari keuntungan.

8
STUDI KELAYAKAN BISNIS
C. Jenis-Jenis Izin Usaha
Kegiatan usaha dimana pun selalu memerlukan berbagai dokumen penunjang usaha beserta
izin-izin yang diperlukan sebelum menjalankan kegiatannya. Dokumen dan izin-izin diperlukan
bertujuan guna melindungi kepentingan perusahaan itu sendiri berbagai hal. Juga untuk
memudahkan instansi tertentu untuk mengambil tindakan tertentu, sehingga tidak menimbulkan
kerugian kepada pihak-pihak tertentu apabila perusahaan melakukan penyimpangan. Oleh karena
itu, bagi pembuat studi kelayakan bisnis masalah izin sangat perlu diurus sebelum usaha dijalankan.
Dalam praktiknya terdapat beragam izin. Banyaknya izin dan jenis jenis izin yang
dibutuhkan tergantung dari jenis usaha yang dijalankan. Adapun izin yang dimaksud adalah:
1. Tanda daftar perusahaan (TDP)
2. Nomor Pokok wajib pajak (NPWP)
3. Izin-izin usaha
4. Sertifikat tanah atau surat-surat berharga yang dimiliki

D. Dokumen Yang Diteliti


Yang terpenting adalah prioritas dokumen yang menjadi pokok perhatian. Urutan prioritas
menunjukkan bahwa dokumen ini sangat penting bagi usaha yang akan diajukan nanti.
1. Bentuk Badan Usaha
2. Bukti Diri
3. Tanda Dafttar Perusahaan (TDP)
4. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)
5. Izin-izin Perusahaan
6. Keabsahan Dokumen Lainnya

9
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB II
ASPEK HUKUM DAN LEGALITAS
Oleh: Syahrizal Chalil, SE., M.Si

A. Legalitas Usaha
Usaha dalam setiap bentuk pendirianya, memerlukan keabsahan legalitas, karena faktor ini
sangat menentukan berkelanjutan hidup usaha tersebut. Dipandang dari sumber nya bentuk legalitas
dapat digolongkan menjadi dua sumber, yaitu:
1. Kelompok masyarakat, merupakan sekelompok masyarakat yang hidup dan tinggal disekitar
wilayah proyek didirikan.
2. Pemerintah, merupakan bagian dari struktur pemerintahan di Indonesia termasuk lembaga
pemerintahan dimulai dari tingkat desa sampai yang membidangi sektor tertentu.
Berikut ini adalah beberapa ketentuan peraturan dan persyaratan perizinan usaha pada salah
wilayah:
1. Izin mendirikan bangunan
2. Surat izin pemasangan reklame
3. Izin prinsip/surat persetujuan izin trayek
4. Surat izin gangguan
5. Izin usaha industri
6. Surat izin usaha perdagangan
7. Tanda daftar perusahaan

B. Skala Usaha
Skala usaha merupakan pengklasifikasian usaha berdasarkan jumlah aset yang dimilikinya.
Hal ini berguna terutama bagi pemerintah dalam kaitannya dengan pembinaan, pengembangan
usaha melalui dinas/dapertemen terkait dimana pemerintah dapat melakukan pembinaan dengan
pengembangan SDM.
C. Bentuk Hukum Perusahaan di Indonesia
Ada beberapa bentuk hukum perusahaan di Indonesia bila ditinjau dari segi hukum, yaitu:
1. Perusahaan Perseorangan
2. Firma
3. Persekutuan Komanditer (CV)
4. Perseroan Terbatas (PT)
5. Perusahaan Negara (PN)

10
STUDI KELAYAKAN BISNIS
6. Perusahaan Pemerintah
7. Koperasi
8. Yayasan

D. Identitas Investor
Identitas investor meruakan salah satu hal yang sangat penting untuk dipertimbangkan
dalam aspek hukum dan legalitas sebab identitas investor in dapa menentukan layak tidaknya suatu
bisnis dijalankan/ didirikan. Sisi investor dapat diteliti atas beberapa sisi:
1. Kewarganegaraan
2. Informasi bank
3. Keterlibatan pidana atau perdata
4. Hubungan keluaga

E. Proses Perzinan dan Legalitas Usaha


Jenis perizinan yang perlu dipersiapkan untuk mendapatkan legalitas usaha, antara lain:
1. Akta pendirian
2. Surat izin tempat usaha (SITU)
3. Nomor pokok wajib pajak (NPWP)
4. Surat keterangan (nomor) perusahaan kena pajak (PKP)
5. Surat izin usaha perdagangan (SIP)
6. Tanda daftar perusahaan (TDP)

F. Legalitas Merek
Merek adalah tanda berupa gambar, huruf, angka-angka, susunan, atau kombinasi dari
unsur-unsur tersebut sebagai tanda pembeda atas barang atau jasa bagi suatu perusahaan dengan
perusahaan lainnya sehingga tidak boleh ada kesamaan baik sebagian ataupun keseluruhan.
Berdasarkan objek perlindungannya hak atas merek ialah hak eksklusif yang diberikan oleh
negara kepada pemilik merek yang terdaftar dalam daftar umum merek untuk jangka waktu tertentu
untuk menggunakan sendiri atau memberi izin bagi perseorangan atau badan hukum untuk
menggunakannya.

11
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB III
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN
Oleh Dr. Kasmir, S.E., M.M.

A. Latar Belakang
Begitu pentingnya peranan pemasaran dalam menentukan kelanjutan usaha suatu
perusahaan, sehingga banyak di antara perusahaan dalam manajemennya menempatkan posisi
pemasaran paling depan. Seorang pemasar harus selalu tahu lebih dahulu pasar yang akan
dimasukinya, seperti:
1. Ada tidak pasarnya
2. Seberapa besarnya pasar yang ada
3. Potensi pasar
4. Tingkat persaingan yang ada, termasuk besarnya market share yang akan direbut
dan market share pesaing.
B. Tujuan Perusahaan dalam Pemasaran
Tujuan perusahaan memproduksi atau memasarkan suatu produk baik perusahaan
dagang ataupun jasa selalu berpatokan kepada apa yang ingin dicapai oleh perusahaan
tersebut.
Secara khusus dalam aspek pasar dan pemasaran bahwa tujuan perusahaan untuk
memproduksi atau memasarkan produknya dapat dikategorikan sebagai berikut:
1. Untuk meningkat penjualan dan laba
Artinya, tujuan perusahaan dalam hal ini bagaimana caranya memperbesar omzet
penjualan dari waktu ke waktu.
2. Untuk menguasai pasar
Untuk perusahaan jenis ini jelas tujuannya bagaimana caranya menguasai yang ada
dengan cara memperbesar market share-nya untuk wilayah tertentu.
3. Untuk mengurangi saingan
Tujuan perusahaan model ini adalah dengan cara menciptakan produk sejenis denagn
mutu yang sama tetapi harga lebih rendah dari produk utama. Tujuannya adalah untuk
mengurangi saingan dan antisipasi terhadap kemungkinan pesaing baru yang akan masuk
ke dalam industry tersebut.
4. Untuk menaikkan prestise produk tertentu di pasaran

12
STUDI KELAYAKAN BISNIS
C. Pengertian Pasar dan Pemasaran
Pasar dan pemasaran merupakan dua sisi yang tidak dapat dipisahkan satu sama lainnya.
Pengertian pasar secara sederhana adalah tempat bertemunya penjual dan pembeli untuk
melakukan transaksi. Adapun jenis struktur pasar yang ada dapat dikelompokkan ke dalam:
1. pasar persaingan sempurna
2. pasar persaingan monopolistik.
3. Pasar oligopoli.
4. Pasar monopoli
Pengertian pemasaran yang dikemukakan Philip kotler adalah: suatu proses sosial dan
manjerial dengan mana individu dan kelompok memeproleh apa yang mereka butuhkan dan
inginkan denagn cara menciptakan seta mempertemukan produk dan nilai denagn pihak lain.

D. Segmentasi Pasar, Pasar Sasaran, Dan Posisi Pasar


Segmentasi pasar (Market Segmentation)
Segmentasi pasar artinya membagi pasar menjadi bebrapa kelompok pembeli yang
berbeda yang mungkin memerlukan produk atau marketing mix yang berbeda pula.
Segmentasi perlu dilakukan mengingat di dalam suatu pasar terdapat banyak pembeli yang
berbeda keinginan dan kebutuhannya. Variabel untuk melakukan segmentasi pasar terdiri
dari segmentasi pasar konsumen dan segmentasi pasar industrial.
Berikut ini variabel utama untuk melakukan segmentasi pasar konsumen menurut Philip
kotler, antara lain:
1. Segmentasi berdasarkan geografis terdiri dari :
a. Bangsa
b. Provindi
c. Kabupaten
d. Kecamatan, dan
e. Iklim

13
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB III
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN
Oleh Drs. H.M. Yacob Ibrahim, M.M.

A. Pendahuluan
Aspek pasar dan pemasaran bertujuan untuk menguji serta menilai sejauh man
pemasaran dari produk yang dihasilkan dapat mendukung pengembangan usaha/proyek yang
direncanakan. Faktor utama yang perlu dinilia dalam aspek pasar dan pemasaran, antara lain:
a. Jumlah perminyaan produk di masa lalu dan masa kini serta kecenderungan permintaan
di masa yang akan datang
b. Berdasarkan pada angka proyeksi, berapa besar kemungkinan market space yang tersedia
di masa yang akan datang.
c. Berapa besar market share yang direncanakan berdasarkan pada rencana produksi
d. Faktor apa saja yang mungkin mempengaruhi permintaan di masa yang akan datang
e. Strategi apa saja yang perlu dilakukan dalam meraih market share yang telah
direncanakan.

B. Daya Serap Pasar


Daya serap pasar merupakan peluang pasar yang dapat dimanfaatkan dalam
memasarkan hasil produksi dari usaha/proyek yang direncanakan. Untuk melihat daya serap
pasar terhadap produk yang dihasilkan pada umumnya dapat dilihat dari segi permintaan,
penawaran, market space, serta market share dari produk yang dihasilkan.
1. Dari Segi Permintaan
Permintaan dari produk yang dihasilkan dapat diketahui melalui daya serap pasar.
Untuk menghitung daya serap pasar dari hasil produksi dapat dilakukan berdasarkan
perhitungan atas dasar konsumsi per kapita dan perhitungan atas dasar jumlah konsumsi
nyata.
2. Dari Segi Penawaran
Apabila konsumsi nyata terhadap sesuatu produk telah diketahui, pengsian permintaan
dan penawaran dapat terjadi, baik dari dalam maupun dari luar daerah tersebut. Dengan
mengetahui jumlah konsumsi nyata dan jumlah penawaran dari sesuatu produk, perbedaan
anatara konsumsi nyata denagn penawaran adalah peluang yang dapat dimanfaatkan dalam

14
STUDI KELAYAKAN BISNIS
pembukaan usaha baru. Apabila konsumsi nyata lebih kecil dari jumlah produk yang
ditawarkan, berate usaha tersebut tidak mempunyai peluang untuk didirikan.
3. Menghitung Market Space dan Market Share
Market space adalah peluang pasar yang dapat dimanfaatkan oleh berbagai
perusahaan dan market space terjadi apabila permintaan lebih besar dari penawaran. Selisih
yang terjadi ini merupakan ruang gerak bagi perusahaan untuk dapat masuk pasar. Sedangkan
market share merupakan bagian yang dapat diambil oleh gagasan usaha (proyek) yang
direncanakan. Denagn demikian, apabila market space tidak tersedia, tidak mungkin terdapat
market share.

C. Faktor Persaingan
Dalam mengisi peluang usaha yang ada, perlu diperhatikan tentang faktor persaingan
dari perusahaan sejenis, terustama terhadap usaha yang telah ada dan kemungkinan tentang
berdirinya usaha sejenis lainnya di masa yang akan datang.
Faktor-faktor yang perlu dipelajari dan diperhitungkan terhadap usaha sejenis yang
telah ada adalah bagaimana kapasitas produksi mereka dan apakah mereka merencanakan
untuk mengisi peluang yang ada, apakah mereka melkaukan dengan cara memperbesar
tingkat produksi, melaui penambahan jam kerja, atau membuka usaha baru.
Demikian pula perlu dipelajarai tentang perusahaan sejenis yang telah ada, baik
mengenai kesehatan perusahaan dalam menjalankan aktivitasnya maupun besarnya peranan
mereka dalam mengisi kebutuhan konsumen.

15
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB IV
ASPEK KEUANGAN
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M

A. Pengertian Aspek Keuangan


Aspek keuangan adalah aspek yang digunakan untuk menilai keuangan perusahaan
secara keseluruhan. Aspek ini sama pentingnya dengan aspek lainnya, bahkan ada beberapa
pengusaha menggangap justru aspek inilah yang paling utama untuk dianalisis karena dari
aspek ini tergambar jelas hal-hal yang berkaitan dengan keuntungan perusahaan, sehingga
merupakan salah satu aspek yang sangat penting untuk diterliti kelayakannya.

Secara keseluruhan penilaian aspek keuangan meliputi hal-hal seperti:

1. Sumber-sumber dana yang akan diperoleh


2. Kebutuhan dana investasi
3. Estimasi pendapatan dan biaya investasi selama beberapa periode
4. Proyeksi neraca dan laporan laba/rugi untuk beberapa priode kedepan
5. Kriteria penilaian investasi
6. Rasio keuangan yang digunakan untuk menilaian kemampuan perusahaan.

B. Sumber-Sumber Dana
1. Modal asing ( Modal pinjaman )

Modal asing pinjama merupakan modal yang diperoleh dari pihak luar perusahaan dan
biasanya diperoleh secara pinjaman. Adapaun keuntungan modal pinjaman adalah
jumlahnya yang relatif tidak terbatas artinya tersedia dalam jumlah banyak.

Sumber dana dari modal asing dapat diperoleh antara lain :

a. Pinjaman dari dunia perbankan


b. Pinjaman dari lembaga keuangan
c. Pinjaman dari perusahaan nonbank

16
STUDI KELAYAKAN BISNIS
C. Biaya Kebutuhan Investasi
Komponen yang terkandung dalam biaya kebutuhan investasi biasanya disesuaikan
dengan jenis usaha yang akan dijalankan. Secara garis besar biaya kebutuhan inevstasi
meliputi:

1. Biaya prainvestasi
2. Biaya aktiva tetap
3. Biaya operasional

Secara umum komponen biaya kebutuhan investasi aadalah sebagai berikut:

1. Biaya prainvestasi terdiri dari


a. Biaya pembuatan studi
b. Biaya pengurusan izin-izin
2. Biaya pembelian aktiva tetap
a. Aktiva tetap berwujud antara lain :
- Tanah - Peralatan
- Mesin - Investaris kantor
- Bangunan - Aktiva berwujud
b. Aktiva tetap tidak berwujud
- Good will - Lisensi
- Hak cipta - Merek dagang
3. Biaya operasi yang terdiri dari :
a. Upah dan gaji karyawan e. Pajak
b. Biaya listrik f. Premi asuransi
c. Biaya telepon dan air g. Biaya pemasaran
d. Biaya pemeliharaan h. Biaya lainnya
D. Arus Kas ( Cash Flow )
Cash flow merupakan arus kas atau aliran kas yang ada diperusahaan dalam suatu
periode tertentuy. Cash flow menggambarkan berapa uang yang masuk ke perusahaan dan
jenis-jenis pemasukan tersebut. Cash flow juga menggambarkan berapa uang yang keluar
serta jenis-jenis biaya yang dikeluarkan.

Uang mausk dapat berupa pinjaman dari lembaga keuangan atau hibah dari pihak
tertentu. Uang masuk juga dapat diperoleh dari penghasilan atau pendapatan yang diperoleh
dari yang berhubungan langsung dengan usaha yang sedang dijalankan.

17
STUDI KELAYAKAN BISNIS
Uang keluar merupakan sejumlah uang yang dikeluarkan perusahaan dalam suatu
periode , baik yang langsung berhubungan dengan usaha yang dijalankan, maupun yang
tidak ada hubungan sama sekali dengan usaha utama

E. Kriteria Penilaian Investasi


Dalam peraktiknya ada beberapa kriteria untuk menentukan apakah suatu usaha itu
layak atau tidak untuk diajalankan ditinjau dari aspek keuangan.Setiap metode yang
digunakan memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing. Dalam penilaian suatu usaha
hendaknya penilai menggunakan beberapa metode seklaigus, artinya semakin banyak
metode yang digunakan, maka semakin memberikan gambaran yang lengkap sehingga
diharapkan memberikan hasil yang akan diperoleeh menjadi lebih sempurna.

F. Rasio-Rasio Keuangan
Pengertian laporan keuangan
Laporan keuangan memberikan informasi tentang hasil-hasil usaha yang diperoleh
perusahaan dalam suatu periode terttentu dan biaya-biaya atau beban yang dikeluarkan
untuk memperoleh hasil tersebut. Informasi tersebut akan termuat dalam laporan
laba/rugi. Laporan keuangan perusahaan memberikan gambara tentang arus kas suatu
perusahan seperti yang tergambar dalam laporan arus kas.

G. Proyeksi Neraca Dan Laporan Laba/Rugi


Disamping membuat cash flow perusahaan juga diminta untuk membuat proyeksi
laporan keuangan untuk beberapa periode. Proyeksi laporan keuangan yang dibuat adalah
neraca dan laporan laba/rugi

Dari proyeksi neraca akan tergambar berapa hara perusahaan, baik harta lancar, harta
tetap, atau harta lainnya. Kemudian juga akan tergambar kewajiban baik jangka pendek
maupun jangka panjang serta modal yang dimiliki dari periode ke periode. Adapun proyeksi
laporan laba/rugi menggambarkan besarnya pendapatan yang doperoleh pada suatu periode
ke periode berikutnya kemudian juga akan tergambat jenis-jenis biaya yang dikeluarkan
berikut jumlahnya dalam periode yang sama

H. Pengukuran Dengan Rasio Keuangan


Rasio keuangan merupakan suatu cara yang membuat perbandingan data keuanagn
perushaan sehingga menjadi berarti. Rasio keuangan menjadi dasar untuk menjawab
beberapa pertanyaan penting mengenai keadaan keuangan suatu perusahaan. Dengan

18
STUDI KELAYAKAN BISNIS
menganalisis laporan keuangan yang menggunakan alat ukur melalui rasio keuangan, maka
seorang manajer bisa mengambil keputusan mengenai keuangan perushaan untuk masa yang
akan datang.

Bentuk rasio keuangan

1. Rasio Likuiditas
a. Current Ratio ( CR ) c. Inventory To Not Working Capital
b. Quick Ratio ( Acid Test Aatio ) d. Cas Ratio
2. Leverage Ratio
a. Debt To Asset Ratio ( Debt Ratio ) c. Log Term Debt To Equity Ratio
b. Debt To Equity Ratio d. Current Liabilities To Net Worth

1. Rasio Aktivitas ( Aktivity Ratio )


a. Perputaran Piutang
b. Perputaraan Persediaan
c. Working Capital Turnover
d. Fixed Assets Turnover
e. Asset Turnover

19
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB IV
ASPEK EKONOMI DAN KEUANGAN
Oleh : Drs. H.M. Yacob Ibrahim, M.M

A. Dana Investasi
Untuk menentukan jumlah dana investasi secara keseluruhan disesuaikan dengan aspek
teknis produksi yaitu mengenai:

1. Tanah
2. Gedung
3. Mesin
4. Peralatan
5. Biaya pemasangan mesin
6. Biaya lainnya

B. Biaya Modal Kerja


Biaya modal kerja terdiri dari biaya tetap dan biaya tidak tetap. Biaya tetap adalah biaya
yang tidak dipengaruhi oleh naik turunnya produksi yang dihasilkan, sedangkan biaya tidak tetap
adalah biaya yang dikeluarkan untuk membeli bahan mentah/bahan pembantu, upah tenaga kerja
langsung, biaya transportasi, dll.

Untuk menentukan jumlah biaya tetap seuai dengan rencana yang telah disusun, seperti :

1. Biaya tetap
a. Biaya tenaga kerja tidak langsung
Jumalh biaya tenaga kerja tidak langsung adalaah jumlah tenaga kerja dikaitkan dengan gaji
masing-masing yang telah ditetapkan perbulan
b. Bunga bank
Besarnya bunga bank dan pengembalian pokok pinjaman pada setiap bulan disusuaikan
dengan kemampuan usaha/proyek yang direncanakan, baik jumlah kredit, tingkat bunga,
dan lamanya waktu pengembalian pinjaman.
c. Biaya asuransi
Jumlah biaya asuransi yang harus dibayar tergantung pada besarnya jumlah aset yang
diasuransikan
d. Dana penyusutan

20
STUDI KELAYAKAN BISNIS
Jumlah dana penyusutan disesuaikan dengan dana yang dihitung setaip tahunnya
berdasrkan metode yang digunakan.

C. Sumber Pembiayaan
Untuk memenuhi kebutuhan biaya investasi dan modal kerja dapat dilakukan melalui dua
sumber yaitu, sumber dari dalam perushaan dan sumber dari luar perusahaan. Sumber dari dalam
perusahaan adalah modal yang berasal dari investor sendiri atau modal yang dihimpun atas
penjualan saham. Modal dari perusahaan adalah modal yang berasal dari bank, produsen
mesin/peralatan, dan lembaga keuangan lainnya.

D. Proses Perputaran Keuangan


Proses perputaran keuangan juga perlu direncanakan secara jelas karena perputaran
keuangan akan mempengaruhi kemampuan usaha/proyek dalam menutupi segala kewajiban-
kewajibannya. Seperti dalam penjualan hasil produksi, apabila dilakukan dengan cara tunai
mungkin penyediaan modal kerja relatif lebih kecil jika dibanding dengan peenjualan yang
dilakukan dengan secara kredit.

E. Asas Pembelanjaan
Masalah keuangan yang perlu dipertimbangkan adalah masalah likuiditas, solvabilitas, dan
rentabilitas. Dalam masalah likuiditas, yang perlu diperhatikan adalah kemmapuan usaha dalan
mememuhi segala kewajiban, baik untuk mempertahankan kelangsungan operasi usaha maupun
untuk membayar utang-utangnya tanpa menganggu kelancaran jalan usahanya. Demikian
solvaabilitas, yaitu kemampuan usaha yang direncanakan dalam menutupi segala kewajibannya
terhadap pihak luar, baik kredit jangka panjang maupun kredit jangka pendek yang harus tergambar
dalam cash out flows selama umur ekonomis usaha yang direncanakan. Sedangkan rentabilitas ini
juga dapat digunakan sebagai indikator untuk mengetahui, apakah usaha yang akan dikembangkan
layak atau tidak bila dibanding dengan tingkat presentasi keutungan yang diperoleh melalui
penanaman modal dilembaga perbankan.

21
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB V
ASPEK TEKNIS/OPERASI
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M

A. Pengertian Aspek Teknis/Operasi


Aspek teknis atau operasi dikenal sebagai aspek produksi. Penilaian kelayakan terhadap
aspek ini sangat penting dilakukan sebelum perusahaan dijalankan. Penentuan kelayakan teknis
berkaitan dengan teknis/operasi, sehingga apabila tidak dianalisis dengan baik, maka akan
berakibat fatal bagi perusahaan dalam perjalanannya dikemudian hari.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam aspek ini adalah masalah penentuan lokasi, luas
produksi, tata letak (layout), penyusunan peralatan pabrik, dan proses produksinya termasuk
pemilihan teknologi. Kelengkapan kajian aspek operasi sangat tergantung dari jenis usaha yang
akan dijalankan, karena setiap jenis usaha memiliki prioritas tersendiri.

Jadi analisis dari aspek operasi adalah untuk menilai kesiapan perusahaan dalam
menjalankan usahanya dengan menilai ketetapan lokasi, luas produksi, dan layout serta
kesiagaan mesin-mesin yang akan digunakan.

B. Tujuan Aspek Teknis/Operasi


Secara umum ada beberapa hal yang hendak dicapai dalam penilaian aspek teknis/operasi
yaitu :

1. Agar perusahaan dapat menentukan lokasi yang tepat, baik untuk lokasi pabrik, gudang,
cabang,, maupun kantor pusat.
2. Agar perusahaan dapat menentukan layout yang sesuai dengan proses produksi yang
dipilih, sehingga dapat memberikan efisiensi.
3. Agar perusahaan dapat menentukan teknologi yang paling tepat dalam menjalankan
produksinya.
4. Agar perusahaan bisa menentukan metode persediaan yang paling baik untuk dijalankan
sesuai dengan bidang usahanya.
5. Agar dapat menentukan kualitas tenaga kerja yang dibutuhkan sekarang dan di masa
yang akan datang.

22
STUDI KELAYAKAN BISNIS
C. Penentuan Lokasi Usaha
Dalam memilih lokasi tergantung dari jenis usaha atau investasi yang dijalankan. Terdapat
paling tidak empat lokasi yang dipertimbangkan sesuai keperluan perusahaan antara lain :

1. Lokasi untuk kantor pusat


2. Lokasi untuk pabrik
3. Lokasi untuk gudang
4. Kantor cabang

D. Metode Penilaian Lokasi


Paling tidak ada tiga metode yang dapat digunakan dalam menilai suatu lokasi sebelum
diputuskan yakni :

1. Metode penilaian hasil value


2. Metode perbandingan biaya (cost comparison method)
3. Metode analisis ekonomi (economic analysis method)

E. Luas Produksi
Penentuan luas produksi adalah berkaitan dengan berapa jumlah produksi yang dihasilkan
dalam waktu tertentu dengan mempertimbangkan kapasitas teknis dan peralatan yang dimiliki
serta biaya yang paling efisien. Dari segi ekonomis yang dilihat adalah berapa jumlah produk
yang dihasilkan dalam waktu tertentu dengan biaya yang efisien. Adapun dari segi teknisnya
yang dilihat adalah jumlah produk yang dihasilkan atas dasar kemampuan mesin dan peralatan
serta persyaratan teknis.

Secara umum luas produksi ekonomis ditentukan antara lain :

1. Kecenderungan permintaan yang akan datang


2. Kemungkinan pengadaan bahan baku, bahan pembantu, tenaga kerja, dan lain-lain
3. Tersedianya teknologi, mesin dan peralatan di pasar
4. Daur hidup produk, dan produk substansi dari produk tersebut

Kemudian untuk menentukan jumlah produksi yang menghasilkan keuntungan yang maksimal
dapat dilakukan dengan salah satu pendekatan berikut :

1. Pendekatan konsep marginal cost dan marginal revenue


2. Pendekatan break event point

23
STUDI KELAYAKAN BISNIS
3. Matode linier programming

F. Tata Letak (Layout)


Layout merupakan suatu proses dalam penentuan bentuk dan penempatan fasilitas yang
dapat menentukan efisiensi produksi/operasi. Layout dirancang berkenaan dengan produk,
proses, sumber daya manusia, dan lokasi sehingga dapat tercapai efisiensi operasi. Pada umunya
jenis layout didasarkan pada situasi sebagai beriku :

a. Posisi Tetap (Fixed Position)


b. Orientasi Proses (Process Oriented)
c. Tata Letak Kantor (Office Layout)
d. Tata Letak Pedagang Eceran/Pelayanan (Retail and Services Layout)
e. Tata Letak Gudang (Warehouse Layout)

Untuk memperoleh layout yang baik maka perusahaan perlu menentukan hal-hal berikut :

1. Kapasitas dan tempat yang dibutuhkan


2. Peralatan untuk menangani material dan bahan
3. Lingkungan dan estetika
4. Arus informasi
5. Biaya perpindahan antara tempat kerja yang berbeda

24
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB V

ASPEK TEKNOLOGI/OPERASI

Oleh : Dr. Husein Umar

A. Masalah Manajamen Operasional


Manajemen operasional adalah suatu fungsi atau kegiatan manajemen yang meliputi
perencanaan, organisasi, staffing, koordinasi, pengarahan dan pengawasan terhadap operasi
perusahaan. Opresi ini merupakan suatu kegiatan (di dalam perusahaan) untuk mengubah
masukan menjadi keluaran, sehingga keluarannya akan lebih bermanfaat dari masukannya.
Tugas manajemen operasional di perusahaan adalah untuk mendukung manajamen dalam
rangka pengambilan keputusan masalah-masalah produksi/operasi.

Ada tiga pokok masalah yang dihadapi perusahaan, yaitu : masalah penentuan posisi
perusahaan dalam masyarakat bertujuan agar keberadaan perusahaan sesuai dengan kebutuhan
masyarakat dan dapat dijalankan secara ekonomis, efektof, dan efisien. Yang kedua masalah
desain mencakup perancangan fasilitas operasi yang akan digunakan. Dan yang ketiga masalah
operasional yang timbul biasanya pada saat proses produksi sudah berjalan.

B. Masalah Proses Produksi dan Operasi


1. Kelompok masalah posisi perusahaan, persoalan-persoalan utamanya adalah :
a. Pemilihan strategi produk, agar barang dan/jasa yang akan diproduksi dapat
memenuhi kebutuhan konsumen, biasanya didahului dengan suatu kegiatan
penelitian, seperti penelitian pasar dan pemasaran.
b. Pemilihan dan perencanaan produk, biasanya untuk menetapkan produk dilakukan
melalui tahap-tahap pekerjaan meliputi : penentuan ide produksi dan seleksi,
pembuatan desain produk awal, pembuatan produk dan pengujian, dan implementasi.
c. Perencanaan kualitas, perusahaan hendaknya menentukan suatu tolak ukur rencana
kualitas produk dari tiap dimensi kualitasnya.
2. Kelompok masalah desain, persoalan-persoalan utamanya adalah :
a. Pemilihan teknologi, biasanya suatu produk tertentu dapat diproses dengan lebih
dari satu cara, sehingga teknologi yang dipilihpun perlu ditentukan secara jelas.
b. Perencanaan kapasitas produk, dalam rangka studi kelayakan aspek teknis dna
teknologi ini tergantung beberapa pilihan sistem antara lain : skala ekonomi, dan
focused facilities.

25
STUDI KELAYAKAN BISNIS
c. Perencanaan letak pabrik, dalam studi kelayakan bisnis letak pabrik hendaknya dapat
dikaji dari beberapa faktor.

C. Implikasi Pada SKB


1. Bagaimana memilih strategi produksi, perencanaan produk, dan kualitasnya, sehingga
ada pegangan yang jelas terhadap langkah-langkah yang akan ditempuh dalam proses
berikutnya.
2. Bagaimana proses pemilihan teknologi yang tepat guna sehingga kinerja yang
diharapakan dari teknologi tersebut jelas.
3. Bagaimana menentukan kapasitas produksi yang optimal sehingga kemampuannya dapat
ditentukan.
4. Penentuan letak pabrik bagi industri manufaktur atau letak usaha bagi jasa industri.
5. Penentuan tata letak (layout) di dalam pabrik atau tataletak bagi industri jasa
6. Menentukan perencanaan operasional, misalnya dalam hal jumlah produksi, hendaknya
juga dianalisis
7. Khususnya dalam industri manufaktur, persediaan bahan baku hendaknya tidak kurang
atau tidak berlebih.
8. Pengawasan kualitas produk, baik dalam bentuk barang atau pu jasa, hendaknya dapat
dilakukan dengan baik.

26
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB VI
ASPEK MANAJEMEN DAN ORGANISASI
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M

A. Pengertian Aspek Manajemen


Aspek manajemen dan organisasi merupakan aspek yang cukup penting dianalisis untuk
kelayakan suatu usaha. Karena walaupun suatu usaha telah dinyatakan layak untuk dilaksanakan
tanpa didukung dengan manajemen dan organisasi yang baik, bukan tidak mungkin akan
mengalami kegagalan.

Baik menyangkut masalah SDM maupun menyangkut rencana perusahaan secara


keseluruhan haruslah disusun sesuai dengan tujuan perusahaan. Tujuan perusahaan akan lebih
mudah tercapai jika memenuhi kaidah-kaidah atau tahapan dalam proses manajemen. Proses
manajemen atau kaidah ini akan tergambar dari masing-masing fungsi yang ada dalam manajemen.
Adapun fungsi-fungsi manajemen tersebut dapat diuraikan sebagai beriku :
1. Perencanaan (Planning)
2. Pengorganisasian (Organizing)
3. Pelaksanaan (Actuating)
4. Pengawasan (Controlling)

B. Manajemen Pembangunan Proyek


Manajemen proyek adalah sistem untuk merencanakan, melaksanakan dan mengawasi
pembangunan proyek dengan efisien. Pembangunan proyek harus dapat menyusun rencana
pelaksanaan proyek dengan mengoordinasikan berbagai akivitas atau kegiatan proyek dan
pengunaan sumber daya agar secara fisik proyek dapat diselesaikan tepat waktu.
Pada umumnya setiap proyek yang relatif besar meliputi tiga tahapan, yaitu perencanaan,
penjadwalan dan pengawasan atau pengendalian.

C. Manajemen Sumber Daya Manusia


Selanjutnya perlu dianalisis adalah kesiapan perusahaan yang berkaitan dengan manajemen
sumber daya manusia mulai dari pengadaan sampai pada penempatannya di jabatan tertentu untuk
menjalankan kegiatan perusahaan. Manajemen sumber daya manusia merupakan suatu konsep yang
bertalian dengan kebijaksanaan, prosedur dan praktik bagaimana mengelola atau mengukur orang
dalam perusahaan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

27
STUDI KELAYAKAN BISNIS
Manajemen sumber daya manusia dapat dijabarkan dalam fungsi manajerial yang meliputi
perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, pengawasan dan fungsi operatif yang meliputi
pengadaan, kompensasi, pengembangan, integrasi, pemeliharaan dan pemutusan hubungan kerja.

D. Perencanaan Sumber Daya Manusia


Perencanaan sumber daya manusia merupakan suatu kegiatan yang dilakukan secara
sistematis untuk meramalkan atau memperkirakan kebutuhan sumber daya manusia dalam suatu
bisnis atau perusahaan. Perkiraan tentang kebutuhan tenaga kerja yang diperlukan perusahaan
didasarkan pada berbagai pertimbangan antara lain rencana produksi atau jasa yang dihasilkan
sesuai dengan jenis atau bidang investasi yang dijalankan.
Setelah melakukan perkiraan terhadap jumlah barang atau jasa yang akan dihasilkan,
selanjutnya perkiraan ini diubah ke dalam jumlah orang yang dibutuhkan untuk
mengerjakan/melakasanakan aktivitas tersebut. Untuk level manajerial biasanya jumlah pegawai
didasarkan pada jumlah jabatan yang tersedia dalam struktur organisasi perusahaan. Jika jabatan
manajerial (mulai dari supervisor sampai ke direksi) sebanyak 12 jabatan, maka pejabat yang
diperlukan juga sebanyak 12 orang. Sedangkan, untuk jabatan operasional atau pelaksana bisa
didasarkan pada beban kerjanya.

E. Pengertian Organisasi
Organisasi secara statis dapat diartikan suatu wadah atau tempat kerja sama untuk
melaksanakan tugas-tugas sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. Organisasi secara
dinamis diartikan sebagai suatu proses kerja sama antara dua orang atau lebih dalam mencapai
tujuan yang telah ditetapkan.
Organisasi formal menurut klasik adalah sistem kegiatan yang terkoordinasi dari
sekelompok orang yang bekerja bersama untuk mencapai tujuan di bawah kekuasaan dan
kepemimpinan. Organisasi formal ini merupakan organisasi yang dengan sengaja direncanakan dan
strukturnya dengan secata tegas disusun.
Struktur organisasi menggambarkan tugas, wewenang, dan tanggung jawab masing-masing
bagian. Pembagian tugas, wewenang, dan tanggung jawab yang tergambar dalam struktur organisasi
akan mempermudah perusahaan melakukan pengendalian.

28
STUDI KELAYAKAN BISNIS
F. Desain Struktur Organisasi Formal
Struktur organisasi formal disusun adalah untuk membantu pencapaian tujuan organisasi
dengan efektif dan efisien. Desain struktur organisasi ditentukan oleh variabel-variabel kunci
sebagai berikut:
1. Strategi Organisasi
2. Lingkungan
3. Teknologi
4. Orang-orang yang Terlibat dalam Organisasi

G. Proses Desain Organisasi


Proses desain organisasi dapat mulai dari bawah ke atas dari atas ke bawah. Dengan
prosedur penetapan dari atas ke bawah, tujuan-tujuan khusus sebagai sarana pencapaian hasil akhir
yang diinginkan. Tujuan-tujuan ini kemudian menjadi dasar dengan mana serangkaian departemen
atau bagian dapat diorganisir. Posisi-posisi dalam berbagai departemen atau bagian tersebut akan
ditetapkan untuk berfungsi sebagai sarana pencapaian tujuan.

H. Elemen-elemen Umum dalam Organisasi


Mintzberg menyatakan bahwa setiap organisasi memiliki lima bagian dasar, yaitu:
1. The operating core. Para pegawai yang melaksanakan pekerjaan dasar yang berhubungan
dengan produksi barang dan jasa.
2. The stategic apex. Manajer tingkat puncak yang diberi tanggung jawab keseluruhan untuk
organisasi.
3. The middle line, Para manajer yang menjadi penghubung operating core dengan sategic apex.
4. The technostructure. Para analis yang memiliki tanggung jawab untuk melaksanakan bentuk
standarisasi tertentu dalam organisasi.
5. The support staff. Orang-orang yang mengisi unit staf, yang memberi jasa pendukung tidak
langsung kepada organisasi.

I. Bentuk-Bentuk Organisasi
Dalam praktiknya bentuk organisasi disesuaikan dengan bidang usaha yang dijalankan.
Kemudian juga disesuaikan dengan kebutuhan organisasi itu sendiri. Berikut ini beberapa jenis
bentuk organisasi yang umum:
1) Bentuk organisasi yang ditinjau dari jumlah pimpinan puncak dapat dibedakan:
a) Organisasi yang memiliki pimpinan puncak satu orang. Contohnya, pada perusahaan
perseorangan.

29
STUDI KELAYAKAN BISNIS
b) Organisasi yang mempunyai pimpinan puncak lebih satu orang atau dewan. Contohnya,
pada perseroan terbatas atau firma.
2) Bentuk organisasi berdasarkan hubungan-hubungan wewenangnya.
Wewenang masing-masing baik lini, staf maupun fungsional adalah sebagi berikut:
a) Wewenang lini adalah wewenang yang menimbulkan tanggung jawab atas tercapainya
tujuan-tujuan perusahaan.
b) Wewenang staf adalah wewenang yang membantu agar orang mempunyai wewenang lini
bekerja secara efektif dalam mencapai tujuan-tujuan perusahaan.
c) Wewenang fungsional adalah wewenang yang diberikan kepada seseorang atau departemen
untuk dapat mengambil keputusan mengenai hal-hal yang berada di departemen yang lain.

30
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB VI
ASPEK MANAJEMEN

Oleh: Dr. Husein Umar

A. Perencanaan
Manajemen dalam pembangunan proyek bisnis maupun manajemen dalam implementasi rutin
bisnis adalah sama saja dengan manajemen lainnya. Dalam menyusun suatu perencanaan,
hendaknya ia dapat dikaji dari beberapa Sisi, seperti: Sisi pendekatan pembuatan perencanaan, Sisi
fungsi perencanaan itu sendiri, Sisi jangka waktu pelaksanaan yang akan di cover oleh perancangan,
dan Sisi tingkatan perencanaan.

1. Pendekatan dalam Membuat Perencanaan


Berikut adalah 4 macam pendekatan utama dalam pembuatan suatu perencanaan.
 pendekatan Atas-Bawah (Top-Down).
 Pendekatan Bawah-Atas (Bottom-Down).
 Pendekatan Campuran.
 Pendekatan Kelompok.

2. Fungsi Perencanaan dan Rencana


Enam fungsi utama rencana atau perencanaan manajemen suatu organisasi.
Penerjemah Bebijakan Umum. Kebijakan umum perusahaan ditetapkan oleh manajemen
puncak yang bersifat umum dimana untuk melaksanakannya diperlukan suatu tahapan untuk
menerjemahkannya secara lebih konkret, jelas, komprehensif, dan bertahap melalui proses
perencanaan.
Perkiraan yang Bersifat Ramalan. Perencanaan berhubungan dengan perkiraan-perkiraan ke
masa depan bukan ke masa lalu.
Berfungsi Ekonomi.Oleh karena kemampuan sumber daya yang tersedia sangat terbatas, maka
penggunaan sumberdaya itu hendaklah direncanakan melalui perhitungan yang matang agar dapat
digunakan sesuai dengan kebutuhan.

3. Macam-macam Perencanaan
Proses perencanaan untuk menghasilkan suatu rencana atau rancangan rencana dapat dilihat dari
beberapa Sisi penting, antara lain:

Sisi jangka waktu

31
STUDI KELAYAKAN BISNIS
Jika dilihat dari waktu yang digunakan untuk aplikasian suatu rencana, dikenal tiga bentuk
perencanaan, yaitu:

Perencanaan Jangka Panjang. Perencanaan semacam ini menjangkau waktu sekitar 20-30
tahun kedepan. Rencana-rencananya masih berbentuk garis-garis besar yang bersifat sangat strategi
strategis dan umum.

Perencanaan jangka menengah. Biasanya akan menjangkau waktu sekitar 3-5 tahun kedepan.
Perencanaan jangka panjang akan dipecah-pecah menjadi beberapa kali pelaksanaan perencanaan
jangka menengah, sehingga setiap tahap hendaknya disesuaikan dengan prioritas.

Perencanaan Jangka Pendek. Perencanaan jenis ini biasanya akan menjangkau waktu paling
lama 1 tahun. Perencanaan ini dapat dibuat dalam jangka waktu bulanan, kwartalan atau Tengah
tahunan.

4. Program Kerja
Penyusunan suatu perencanaan jangka pendek dan penerapannya dalam bentuk program kerja
perlu memperhatikan anggarannya. Untuk membuat program kerja yang baik, dapat digunakan
beberapa teknik titik teknik yang sudah umum dipakai, terutama dalam rangka mengoptimalisasi
sumber daya organisasi yang akan digunakan, antara lain adalah:

Gantt Chart dan Gantt Milestone Chart

PERT (Program Evaluation and Review Technique) dan NWP (NetWork Planning).

PKT (Pola Kerja Terpadu), yaitu teknik perencanaan yang komprehensif untuk digunakan dalam
kegiatan agar terarah dan terpadu.

PIP (Performance Improvement Planning), yaitu teknik perencanaanyang mengutamakan daya


analisis atas kekuatan-kekuatan pendorong dan penghambat kinerja.

APP (Analisis Persoalan Potensial), yaitu teknik perencanaan yang berguna terutama dalamrangka
mengamankan satu program kerja agar dapat mengantisipasi setiap persoalan yangmuncul pada
waktu pelaksanaannya.

B. Pengorganisasian (Organizing)
Sama saja dengan aspek perencanaan pengorganisasian untuk kedua kegiatan pokok yaitu
membangun proyek maupun mengimplementasikan bisnis secara rutin, hanya dikaji di beberapa
Sisi seperti:

32
STUDI KELAYAKAN BISNIS
1. Langkah Pengorganisasian
Secara garis besar langkah-langkah dalam melakukan proses pengorganisasian, mulai dari
merencanakan, melaksanakan, dan memantau kerja organisasi, secara garis besar dipaparkan
berikut ini.
 Merinci seluruh pekerjaan yang harus dilakukan organisasi agar sesuai dengan misi dan visi
nya.
 Membagi beban kerja ke dalam aktivitas-aktivitas yang secara logis dan memadai dapat
dilakukan oleh seseorang atau oleh sekelompok orang.
 Mengkombinasikan kan pekerjaan anggota organisasi dengan cara yang logis dan efisien.
 Mekanisme untuk mengkoordinasikan pekerjaan anggota organisasi dalam satu kesatuan
yang harmonis.
 Memantau efektivitas organisasi dan mengambil langkah-langkah penyesuaian untuk
mempertahankan atau meningkatkan efektivitas.

2. Asas Organisasi
Asas-asas organisasi merupakan berbagai pedoman yang secara maksimal hendaknya
dilaksanakan agar diperoleh suatu struktur organisasi yang baik dan aktivitas organisasi dapat
berjalan dengan lancar.

3. Stuktur Organisasi
Struktur organisasi dapat diartikan sebagai susunan dan hubungan antara bagian dan posisi
dalam perusahaan.Struktur organisasi menjelaskan pembagian aktivitas kerja, serta memperhatikan
hubungan fungsi dan aktivitas tersebut sampai batas-batas tertentu.

4. Faktor Penentu Stuktur Organisasi


Para manajer hendaknya mengatur organisasi dan subunit nya agar sejalan dengan tujuan
perusahaan, kemampuan sumber daya yang dimiliki serta kondisi lingkungan organisasi baik
internal maupun eksternal.

5. Bentuk Organisasi
Dalam organisasi dikenal beberapa bentuk organisasi atau lebih tepat disebut struktur organisasi
yaitu: Organisasi garis, organisasi fungsional, organisasi garis dan staf, organisasi gabungan,
organisasi matriks.

33
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB VII
ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M

A. Pengertian Aspek Ekonomi Dan Sosial


Setiap usaha yang dijalankan akan memberikan dampak, baik positifmaupun negatif.
Dampak positif dan negatif ini akan dapat dirasakan oleh berbagai pihak, baik bagi pengusahaitu
sendiri, pemerintah, ataupun masyarakat luas. Dalam aspek ekonomi dan sosial dampak positif yang
diberikan dengan adanya investasi lebih ditekankan kepada masyarakat khususnya dan pemerintah.

Jadi, dalam aspek ekonomi dan sosial yang perlu ditelaah apakah jika usaha atau proyek
dijalankan akan memberikan manfaat secara ekonomi dan sosial kepada berbagai pihak atau
sebaliknya. Oleh karena itu, aspek ekonomi dan sosial ini perlu dipertimbangkan karena dampak
yang akan ditimbulkan nantinya sangat luas apabila salah dalam melakukan pnilaian.

Diharapkan dari proyek ekonomi dan sosial, yang akan dijalankan akan memberikan
dampak yang positif lebih banyak. Artinya dengan berdirinya usaha atau proyek secara ekonomi
dan sosial lebih banyak memberikan manfaat dibandingkan kerugiannya.

B. Dampak Yang Timbul


1. Dapat meningkatkan ekonomi rumah tangga melalui:
2. Menggali, mengatur, dan menggunakan ekonomi sumber daya alam melalui:
3. Meningkatkan perekonomian pemerintah baik lokal maupun regional melalui:
4. Pengembangan wilayah
Adapun dampak sosial dengan adanya suatu proyek atau investasi antara lain:

1. Adanya perubahan demografi melalui terjadinya:


2. Perubahan budaya yang meliputi terjadinya:
3. Perubahan kesegatan masyarakat meliputi terjadinya:

C. Peningkatan Pendapatan Nasional


Ditinjau dari aspek ekonomi salah satu kelayakan usaha atau dapat dilihat dari kemampuan
investasi tersebut dalam meningkatkan pendapatan nasional atau daerah melalui peningkatanPDB
dan pad. Artinya, dengan adanya investasi akan berpengaruh terhadap peningkatan pendapatan
nasional dan daerah.

Untuk menghitung pendapatan nasional dapat dilakukan melalui 3 pendektan, yaitu:

1. Pendekatan produksi
2. Pendekatan pengeluaran
3. Pendekatan pendapatan

Pada umumnya lapangan usaha untuk menghitung pendapatan nasional ada 11 sektor, yaitu:
1. Pertanian, peternakan, Kehutanan, dan perikanan

34
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB VII
ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL
Oleh: Dr. Husein Umar

A. Aspek Ekonomi
Cukup banyak Data makroekonomi yang tersebar di berbagai media yang secara langsung
maupun tidak langsung dapat dimanfaatkan perusahaan. Data makro ekonomi tersebut banyak yang
dapat dijadikan sebagai indikator ekonomi yang dapat diolah menjadi informasi penting dalam
rangka studi kelayakan bisnis, misalnya: PDB ( produk Domestik Bruto), investasi, inflasi, kurs
valuta asing, kredit perbankan, anggaran pemerintah, pengeluaran pembangunan, perdagangan luar
negeri dan neraca pembayaran.

1. Sisi Rencana Pembangunan Nasional


Analisis manfaat proyek ditinjau dari sisi ini, dimaksudkan agar proyek dapat:
a. Memberikan kesempatan kerja bagi masyarakat
b. Menggunakan sumber daya lokal
c. Menghasilkan dan menghemat devisa
d. Menumbuhkan industri lain
e. Turut menyediakan kebutuhan konsumen dalam negeri sesuai dengan kemampuan
f. Menambah pendapatan nasional
2. Hambatan Di Bidang Ekonomi
Pelaksanaan pembangunan ekonomi terus dilaksanakan dalam rangka menaikkan atau paling
tidak mempertahankan pendapatan yang telah dicapai. Beberapa penghambat pembangunan itu
antara lain seperti tertera di bawah ini.
 Iklim tropis
 Produktivitas rendah
 Kapital sedikit
 Nilai perdagangan luar negeri yang rendah
 Besarnya pengangguran
 Besarnya ketimpangan distribusi pendapatan
 Tekanan penduduk yang berat
 Penggunaan tanah yang produktivitasnya rendah.

35
STUDI KELAYAKAN BISNIS
B. Aspek Sosial
Tujuan utama perusahaan adalah mencari keuntungan yang sebesar-besarnya.Namun demikian,
perusahaan tidak dapat hidup sendirian. Perusahaan hidup bersama-sama dengan komponen lain
dalam suatu tatanan kehidupan yang pluralistis dan kompleks, walau hendaknya selalu berada
dalam keseimbangan.

1. Perusahaan Sebagai Lembaga Sosial


Sebuah perusahaan memiliki tugas melaksanakan bermacam-macam kegiatan dalam waktu
yang bersamaan. Misalnya perusahaan manufaktur, selain membeli bahan baku, lelahnya menjadi
barang jadi, kemudian mendistribusikannya ke pasar, juga melaksanakan kegiatan-kegiatan seperti:
Penelitian, penyediaan lapangan pekerjaan baru, dan sebagainya.

2. Perubahan Kondisi Sosial yang Kompleks


Pemecatan karyawan karena berbagai alasan seperti misalnya karena karyawan mabuk-mabukan
atau Karena perusahaan mengalami kemerosotan keuntungan, merupakan hal yang biasa pada masa
lalu. Kini, tindakan seperti itu hanya akan mengakibatkan terganggunya keseimbangan dalam
sistem sosial yang kompleks dalam perusahaan.

C. Aspek Politik
Adanya isu/rumor/spekulasi yang timbul akibat kondisi politik yang diciptakan pemerintah akan
mempengaruhi permintaan dan penawaran suatu produk, baik itu produk barang maupun jasa.
Dalam menganalisis kelayakan bisnis, hendaknya aspek politik perlu pula dikaji untuk
memperkirakan bahwa situasi politik saat bisnis dibangun dan diimplementasikan tidak akan sangat
mengganggu sehingga kajiannya menjadi layak.
Aspek politik pemerintah secara langsung ataupun tidak langsung berpengaruh kepada dunia
bisnis. Makin kacau kondisi politik suatu daerah atau negara akan berdampak makin kacau pula
dunia bisnis di daerah atau negara tersebut, begitu pula sebaliknya.

36
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB VIII
ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN
Oleh: Dr. Kasmir, S.E., M.M

A. Pengertian AMDAL
Lingkungan hidup merupakan salah satu aspek yang sangat penting untuk ditelaah sebelum
suatu investasi atau usaha dijalankan sudah tentu telaah yang dilakukan untuk mengetahui dampak
yang ditimbulkan jika suatu investasi jadi dilakukan baik dampak negatif maupun yang berdampak
positif dampak yang timbul ada yang langsung mempengaruhi pada saat kegiatan usaha atau proyek
dilakukan sekarang atau baru terlihat beberapa waktu kemudian di masa yang akan datang dampak
lingkungan hidup yang terjadi adalah berubahnya suatu lingkungan dari bentuk aslinya seperti
perubahan fisik kimia biologi atau sosial perubahan lingkungan ini jika tidak diantisipasi dari awal
akan merusak tatanan yang sudah ada baik terhadap fauna flora maupun manusia itu sendiri.

Studi ini di samping untuk mengetahui dampak yang akan timbul juga mencarikan jalan
keluar untuk mengatasi dampak tersebut studi inilah yang kita kenal dengan nama analisis dampak
lingkungan hidup atau Amdal.

B. Dampak Yang Ditimbulkan


Berikut ini dampak yang mungkin akan timbul atau dampak negatif jika tidak dilakukan
Amdal secara baik dan benar

1. Terhadap tanah dan Kehutanan

a. Menjadi tidak subur gersang atau tandus sehingga sangat merugikan sektor pertanian
b. berkurang jumlahnya Apabila terjadi pengurukan atau bahkan hilang seperti untuk sektor
pertambangan yang pada akhirnya akan terbentuk danau-danau kecil
c. terjadi erosi atau bahkan banjir apabila hutan yang ada disekitar proyek ditebang secara
tidak teratur.

2. Terhadap air

a. Mengubah warna dari yang semula bening dan jernih menjadi kuning atau hitam sehingga
tidak dapat digunakan lagi untuk keperluan seperti air minum mencuci dan keperluan
lainnya

37
STUDI KELAYAKAN BISNIS
b. berubah rasa dalam arti bahwa mungkin warnanya tidak berubah akan tetapi rasanya
menjadi berubah sehingga juga berbahaya untuk dijadikan air minum karena mungkin
mengandung zat-zat yang berbahaya

C. Tujuan Dan Kegunaan Studi Amdal


Tujuan Amdal adalah menduga kemungkinan terjadinya dampak dari suatu rencana usaha
dan atau kegiatan untuk mencapai tujuan ini penyusunan AMDAL harus didasarkan atas sesuai
dengan pedoman penyusunan studi AMDAL.

Hal-hal yang harus dilakukan dalam rangka mencapai tujuan studi Amdal sebagai berikut

a. mengidentifikasi semua rencana usaha dan atau kegiatan yang akan dilaksanakan terutama
yang menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup
b. mengidentifikasi komponen-komponen lingkungan hidup yang akan terkena dampak besar
dan penting

D. Rona Lingkungan Hidup


Rona lingkungan hidup pada umumnya sangat beraneka ragam dalam bentuk ukuran tujuan
sasaran sasaran dan sebagainya. Rona lingkungan hidup juga berbeda menurut letak geografi
keanekaragaman faktor lingkungan hidup dan pengaruh manusia.

Hal-hal yang perlu dicermati dalam Rona lingkungan hidup sebagai berikut

a. wilayah studi rencana usaha dan atau kegiatan dengan mengungkapkan secara mendalam
komponen-komponen lingkungan hidup yang berpotensi terkena dampak penting usaha dan
atau kegiatan Selain itu Komponen lingkungan hidup yang memiliki arti ekonomi dan arti
ekologis perlu mendapat perhatian
b. kondisi kualitatif dan kuantitatif dari berbagai sumber daya alam yang ada di wilayah studi
rencana usaha dan atau kegiatan baik yang sudah dan yang akan dimanfaatkan maupun yang
masih dalam bentuk potensi

E. Prakiraan Dampak Besar Dan Penting


Dampak besar dan penting dalam studi AMDAL menurut pedoman penyusunan AMDAL
hendaknya dimuat hal-hal sebagai berikut

1. Prakiraan secara dampak usaha dan atau kegiatan pada soal pada saat pra konstruksi
konstruksi operasi dan pasca operasi terhadap lingkungan hidup

38
STUDI KELAYAKAN BISNIS
2. Penentuan arti penting perubahan lingkungan hidup yang diperkirakan bagi
masyarakat di wilayah studi rencana usaha dan atau kegiatan dan pemerintahan
dengan mengacu pada pedoman penentuan dampak besar dan penting
3. Dalam Melakukan telaah butir 1 dan 2 tersebut diperhatikan dampak yang bersifat
langsung dan atau tidak langsung
4. Mengingat usaha dan atau kegiatan masih berada pada tahap pemilihan alternatif
usaha atau kegiatan atau lokasi atau teknologi yang digunakan sehubungan dengan
Amdal merupakan komponen dari studi kelayakan maka telaahan dilakukan untuk
masing-masing alternatif
5. Dalam melakukan analisis Prakiraan dampak penting agar digunakan metode metode
formal secara matematis

F. Evaluasi Dampak Besar Dan Penting


Hasil evaluasi mengenai hasil telaah dampak besar dan penting dari rencana usaha dan atau
kegiatan ini selanjutnya menjadi masukan bagi instansi yang bertanggung jawab untuk memutuskan
kelayakan lingkungan hidup dari rencana usaha dan atau kegiatan sebagaimana dimaksud dalam PP
Nomor 27 tahun 1999.

1. Telaah terhadap dampak besar dan penting

Yang dimaksud dengan evaluasi dampak yang bersifat holistik adalah telaan secara totalitas
terhadap beragam dampak besar dan penting lingkungan hidup

2. Telaahan sebagai dasar pengelolaan

Hubungan sebab akibat atau causative antara rencana usaha dan atau kegiatan dan Rona lingkungan
hidup dengan dampak positif dan negatif yang mungkin timbul misalnya mungkin saja dampak
besar dan penting timbul dari rencana usaha dan atau kegiatan terhadap Rona lingkungan.

G. Ruang Lingkup Studi Dan Metode Analisis Data Yakni


1. Rencana usaha dan atau kegiatan penyebab dampak terutama komponen langsung yang
berkaitan dengan dampak yang ditimbulkannya
2. Kondisi roda lingkungan hidup yang terkena dampak lingkungan terutama komponen
langsung yang terkena dampak yang ditimbulkannya
3. Jenis-jenis kegiatan yang ada di sekitar rencana lokasi beserta dampak dampak yang
ditimbulkannya terhadap lingkungan hidup

39
STUDI KELAYAKAN BISNIS
BAB VIII
ASPEK LINGKUNGAN HIDUP
Oleh:

A. Mengapa AMDAL?
AMDAL diperlukan untuk melakukan suatu studi kelayakan denagn dua alasan pokok, yiatu :
1. Karena undang- undang dan peraturan pemerintah meghendaki demikian.
2. Amdal harus dilakukan agar kualitas lingkungan tidak rusak dengan beroperasinya proyek-
proyek industri.

B. Kegunaan AMDAL
Peran AMDAL dalam pengelolaaan lingkungan. Aktivitas pengelolaan lingkungan baru
dapat dilakukan apabila rencana pengelolaan lingkungan baru dapat dilakukan apabila rencana
pengelolaan lingkungan telah disusun berdasarkan perkiraan dampak lingkungan yang akan timbul
akibat dari proyek yang akan dibangun.

Peran AMDAL dalam pengelolaaan proyek. AMDAL merupakan salah satu studikelayakan
lingkungan yang disyaratkan untuk mendapatkan perizinan selainn aspek aspek studi kelayakan
yang lain seperti aspk teknis dan ekonomis.

AMDAL sebagai dokumen penting . laporan AMDAL merupakan dokumen penting sumber
informasi yang detailmengenai keadaan lingkungan pada waktu penelitian proyek dan gambaran
keadaan lingkungan dimasa setelah proyek dibangun.

C. Peraturan dan Perundang- Undangan


Langkah awal tim AMDAL melakukan studi adalah memahami peraturan dan perundangan
yang berlaku mengenai lingkungan hidup di lokasi tempat studi AMDAL dilakukan. Berlaku secara
internasional . Peraturan- peraturan yang bersifat internasional [penting diperhatikan terutama oleh
mereka yang melakukan AMDAL yang dampak proyeknya akan melampaui daerah yang diguakan
secara internasional, seperti malnya proyek yang limbanhnya akan dibuang ke lauit atau limbah
yang dapat ditiup angin sampai jatuh ke negara lain.

D. Komponen AMDAL
Yang dimaksudkan dengan AMDAL adalah suatu hasil studi mengenai dampak suatu
kegiatan yang direncanakn dan diperkirakan mempunyai dampak penting terhadap lingkungan
hidup. Analsis ini meliputi keseluruhan kegiatan pembuatan 5 dokumrn yang terdiri dari PIL

40
STUDI KELAYAKAN BISNIS
(Penyajian Informasi Lingkungan), KA( Kerangka Acuan), ANDAL (analisis Dampak Lingkungan
) adalah telaahan secara cermat dan mendalam tentang dampak penting suatu kegiatan yang
direncanakan .

E. Sistematika Pengelolaan Lingkungan


Menurut PP 29 tahun 1986 sistematika pengelolaan lingkungan adalah sebagai berikut
a. Usulan proyek. Usulann proyek datang dari pemprakarsa yakni orang atau badan yang
mengajukan dan bertanggung jawab atas suatu rencana kegiatan yang akan dilaksanakan.
b. Penyajian informasi lingkungan. Usulan proyek kemudian mengalami penyaringan yang
bertujuan untuk menentukan perl atau tidak perlu dilengkapi dengan ANDAL .
c. Menyusun kerangka acuan
Bila instansi yang bersangkutan memutuskan perlu membuat ANDAL, pemprakarsa
bersama instansi tersebut menyusun kerangka acuan TOR sesuai dengan pedoman , yang
telah ditetapkan bagi analisis dampak lingkungan.
d. Membuat AMDAL
Pemprakarsa membuat AMDAL sesuia dengan pedoman yang ditetapkan, kemudian
mengajukannya kepada instansi yang bertanggung jawab.
e. Membuat RKL dan RPL
Bila ANDAL telah disetujui maka pemprakarsa dapat melanjutjannya dengan membuat
rencana pengeloalaan lingkungan (RPL) dan Rencan Pemantauan Lingkiungan (RPL) untuk
diajukan kepada instansi yangberwenang
f. Implementasiu Pembangunan Proyek dan Aktivitas Pengeloalaan Lingkunagan

F. Isi Laporan AMDAL


Beberapa penjelasan mengenai dokumen RKL disajikan berikut ini :
Lingkup Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) merupakan dokumen yang memuat
uapaya- upaya untyk mencegah, mengendalikan dan menanggulangi dampak penting lingkungan
yang bersifat negatif dan meningkatkan dampak positif sebagai akibat dari suatu rencana usaha
atau kegiatan.
Upaya pengelolaan lingkungan mencakup empat kelompik aktivitas :
a. Pengelolaan lingkiungan yang bertujuan untuk menghindari atau mnecegah dampak negatif
lingkungan melalui pemilihan alternatif, tata letak, lokasi dan rancang bangu proyek.
b. Pengeelolaan lingkungan yang bertujuan menanggulangi , meminimalisasi , atau
mengendlikan dampak negatif baik yang timbul disaat usaha atau kegiatan beroperasi ,
maupun hingga saat usaha atau keguatan berakhir.

41
STUDI KELAYAKAN BISNIS
DAFTAR PUSTAKA

Chalil, Syahrizal. Studi Kelayakan Bisnis. Bandung: Citapustaka Media Perintis.


Ibrahim, Yacob. 2009. Studi Kelayakan Bisnis. Jakarta: Rineka Cipta.
Kasmir dan jakfar. 2003. Studi Kelayakan Bisnis. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.
Suliyato. 2011. Studi Kelayakan Bisnis Pendekatan Praktis. Bandung: Andi Publisher.
Umar, Husein. 2009. Studi Kelayakan Bisnis Cetakan 10 Edisi 3. Jakarta: PT Gramedia Pustaka
Utama.

42
STUDI KELAYAKAN BISNIS