Anda di halaman 1dari 135

KARYA TULIS ILMIAH

ASUHAN KEPERAWATAN TN. W DAN TN. K YANG MENGALAMI


CONGESTIF HEART FAILURE (CHF) DENGAN PENURUNAN
CURAH JANTUNG DI RUANG INTENSIVE CARDIOLOGI CARE
UNIT (ICCU) RUMAH SAKIT UMUM PUSAT dr. SURADJI
TIRTONEGORO KLATEN

DI SUSUN OLEH :

DWI RATNA SUCI PRATIWI

NIM. P14070

PROGRAM STUDI DIPLOMA 3 KEPERAWATANSEKOLAH


TINGGI ILMU KESEHATAN KUSUMA
HUSADASURAKARTA

2017
ASUHAN KEPERAWATAN TN. W DAN TN. K YANG MENGALAMI
CONGESTIF HEART FAILURE (CHF) DENGAN PENURUNAN
CURAH JANTUNG DI RUANG INTENSIVE CARDIOLOGI CARE
UNIT (ICCU) RUMAH SAKIT UMUM PUSAT dr. SURADJI
TIRTONEGORO KLATEN

Karya Tulis Ilmiah


Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan
Dalam Menyelesaikan Program Diploma Tiga Keperawatan

DI SUSUN OLEH :
DWI RATNA SUCI PRATIWI
NIM. P14070

PROGRAM STUDI DIPLOMA 3 KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KUSUMA
HUSADA SURAKARTA
2017

i
ii
MOTTO

1. Kegagalan adalah awal dari kesuksesan.


2. Berangkat dengan penuh keyakinan. Berjalan dengan penuh keikhlasan.
Istiqomah dalam menghadapi cobaan. YAKIN, IKHLAS, ISTIQOMAH.

iii
iv
v
vi
KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa karena
berkat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis
Ilmiah dengan Judul Asuhan Keperawatan Tn. W Dan Tn. K Yang Mengalami
Congestif Heart Failure (CHF) Dengan Penurunan Curah Jantung Di Ruang
Intensive Cardiologi Care Unit Rumah Sakit Umum Pusat dr. Suradji Tirtonegoro
Klaten.
Pada penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini penulis banyak mendapat bimbingan
dan dukungan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini penulis
mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada yang
terhormat:
1. Wahyu Rima Agustin, S.Kep., Ns., M. Kep, selaku Ketua STIKes yang telah
memberikan kesempatan untuk dapat menimba ilmu di Stikes Kusuma Husada
Surakarta.
2. Meri Oktariani, S.Kep., Ns., M. Kep, selaku Ketua Program Studi D3
Keperawatan yang telah memberikan kesempatan untuk dapat menimba ilmu
di STIKes Kusuma Husada Surakarta.
3. Erlina Windyastuti, S.Kep., Ns., M.Kep, selaku sekretaris Program Studi D3
Keperawatan yang telah memberikan kesempatan dan arahan untuk dapat
menimba ilmu di Stikes Kusuma Husada Surakarta.
4. Wahyu Rima Agustin, S.Kep., Ns., M.Kep, selaku dosen pembimbing
sekaligus sebagai penguji yang telah membimbing dengan cermat, memberikan
masukan-masukan, inspirasi, perasaan nyaman dalam bimbingan serta
memfasilitasi demi sempurnanya studi kasus ini.
5. Fakhrudin Nasrul Sani, S.Kep., Ns., M. Kep dan Wahyu Rima Agustin, S.Kep.,
Ns.,M.Kep, selaku dosen penguji 1 dan 2 yang telah membimbing dengan
cermat, memberikan masukan-masukan, inspirasi, perasaan nyaman dalam
bimbingan serta memfasilitasi demi sempurnanya studi kasus ini.

vii
6. Semua dosen Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma Husada
Surakarta yang telah memberikan bimbingan dengan sabar dan wawasannya
serta ilmu yang bermanfaat.
7. Kedua orang tua tercinta, Bapak Sholeh Bukhori dan Ibu Rodhiyah yang selalu
setia menemani sampai larut malam saat proses pembuatan Karya Tulis Ilmiah
serta menjadi inspirasi dan memberikan semangat untuk menyelesaikan
pendidikan.
8. Saudara tercinta Mbak Yunita Nafi’ah yang selalu mendukung dan selalu
menjadi penyemangat serta motivasi tersendiri bagi penulis.
9. Teman-teman Mahasiswa Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma
Husada Surakarta dan berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu,
yang telah memberikan dukungan moril dan spiritual.
10. Terimakasih kepada Klien Tn. W dan Tn. K di ruang ICCU RSUP dr. Suradji
Tirtonegoro klaten atas kerjasamanya selama penulis melakukan penelitian.
Semoga laporan studi kasus ini bermanfaat untuk perkembangan ilmu
keperawatan dan kesehatan. Amiin.
Surakarta, 20 April 2017
Penulis

viii
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................... ………………….. . i
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ............................................... . ii
MOTTO ..................................................................................................... . iii
LEMBAR PERSETUJUAN ..................................................................... . iv
LEMBAR PENETAPAN DEWAN PENGUJI.......................................... v
LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................... vi
KATA PENGANTAR.................................................................................. vii
DAFTAR ISI................................................................................................. ix
DAFTAR TABEL ........................................................................................ xi
DAFTAR GAMBAR.................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ xiii
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang ........................................................................ 1
1.2. Batasn Masalah ....................................................................... 3
1.3. Tujuan ..................................................................................... 4
1.4. Manfaat ................................................................................... 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Konsep Gagal Jatung Kongestif............................................. 7
BAB III METODE PENELITIAN
3.1. Desain Penelitian.................................................................... 50
3.2. Batasan Istilah ........................................................................ 50
3.3. Partisipan................................................................................ 50
3.4. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................................. 51
3.5. Pengumpulan Data ................................................................. 51
3.6. Uji Keabsahan Data ............................................................... 51
3.7. Analisa Data ........................................................................... 52
BAB IV HASIL
4.1. Hasil .......................................................................................... 54
4.1.1. Gambaran Lokasi Pengambilan Data .................................... 54
4.1.2. Pengkajian ............................................................................. 54
4.1.3. Analisa Data .......................................................................... 62
4.1.4. Perencanaan .......................................................................... 64
4.1.5. Pelaksanaan ........................................................................... 66
4.1.6. Evaluasi ................................................................................. 68
BAB V PEMBAHASAN
5.1. Pembahasan .............................................................................. 72
5.1.1. Pengkajian ............................................................................. 72
5.1.2. Rumusan Masalah ................................................................. 73
5.1.3. Intervensi Keperawatan ........................................................ 75
5.1.4. Implementasi Keperawatan ................................................... 77
5.1.5. Evaluasi Keperawatan ........................................................... 81

ix
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN
6.1. Kesimpulan .............................................................................. 85
6.2. Saran ........................................................................................ 87
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

x
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 4.1 Hasil Identitas Klien ........................................................................... 54
Tabel 4.2 Hasil Identitas Penanggung Jawab...................................................... 55
Tabel 4.3 Hasil Riwayat Keperawatan................................................................ 56
Tabel 4.4 Hasil Pengkajian Fokus....................................................................... 57
Tabel 4.5 Hasil Pemeriksaan Fisik...................................................................... 59
Tabel 4.6 dan 4.7 Hasil Pemeriksaan Laboratorium ........................................... 60
Tabel 4.8 Hasil Pemeriksaan AGD ..................................................................... 61
Tabel 4.9 Hasil Pemeriksaan Thorax .................................................................. 61
Tabel 4.10 Hasil pemeriksaan EKG.................................................................... 62
Tabel 4.1.3 Hasil Analisa Data ........................................................................... 64
Tabel 4.1.4 Hasil Perencanaan ............................................................................ 67
Tabel 4.1.5 Hasil Pelaksanaan ............................................................................ 68
Tabel 4.1.6 Hasil Evaluasi .................................................................................. 71

xi
DAFTAR GAMBAR

Halaman

1. Gambar 2.1 Pathway Gagal Jantung kongestif.................................. 16

xii
LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar Konsultasi


Lampiran 2. Lembar Audience Ujian Sidang Proposal KTI
Lampiran 3. Asuhan Keperawatan
Lampiran 4. Jurnal
Lampiran 5. Daftar Riwayat Hidup

xiii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Perubahan pola hidup menyebabkan pola penyakit berubah, dari

penyakit infeksi dan penyakit rawan gizi ke penyakit-penyakit degeneratif

kronik seperti penyakit jantung dan pembuluh darah, salah satunya adalah

CHF (Congestif Heart Failure), yang saat ini masih tinggi prevalensinya

dalam masyarakat umum dan berperan besar terhadap mortalitas dan

morbilitas. Penyakit kardiovaskular termasuk didalamnya Congestif Heart

Failure (CHF) saat ini merupakan penyebab kematian paling umum di

seluruh dunia (Gaziano, 2008).

Salah satu penyakit kardiovaskuler yang banyak di derita di Indonesia

adalah penyakit gagal jantung, atau disebut Congestif Heart Failure (CHF).

Gagal jantung adalah keadaan fisiologik dimana jantung tidak dapat

memompa darah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan metabolik, yaitu

konsumsi oksigen (Black & Hawks, 2009). Penyakit ini dapat disebabkan

oleh berbagai penyakit kardiovaskuler lain yang mendahuluinya, seperti

penyakit jantung koroner, infark miokardium, stenosis katup jantung,

perikarditis, dan aritmia (Smeltzer & Bare, 2002; Muttaqin, 2009) dalam

Damayanti, 2013.

Gagal jantung di Dunia telah melibatkan setidaknya 23 juta penduduk.

Menurut American Heart Association (AHA) 2010 diperkirakan pada tahun

2012 terdapat 6,7 juta orang dengan gagal jantung di Amerika Serikat (1,8-

2% dari total populasi) tingkat insiden 550.000 per tahun. Di Indonesia belum

1
2

ada data yang akurat mengenai angka kematian ini, tetapi Rumah Sakit

Jantung dan Pembuluh Darah Harapan Kita Jakarta melaporkan sekitar 400-

450 kasus CHF setiap tahunnya (Irnizarifka, 2011).

Hasil pencatatan dan pelaporan rumah sakit (SIRS, Sistem Informasi

Rumah Sakit) menunjukkan Case Fatality Rate (CFR) tertinggi terjadi pada

gagal jantung yaitu sebesar 13,42%. Prevalensi gagal jantung berdasar

wawancara terdiagnosis dokter di Indonesia sebesar 0,13 % dan yang

terdiagnosis dokter atau gejala sebesar 0,3 % (Riskesdas, 2013). Di Provinsi

Jawa Tengah berdasarkan laporan dari rumah sakit dan Puskesmas tahun

2012 prevalensi gagal jantung yang terdiagnosis dokter atau gejala sebesar

0,18 % (Profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, 2013).

RSUP Dr.Suradji Tirtonegoro Klaten, pada periode Januari 2014 –

Desember 2014 prevalensi kejadian CHF yang dirawat inap sebanyak 164

pasien (4,6 % dari total 3562 pasien), sedangkan yang di rawat di ICU sekitar

2-3 pasien setiap minggunya, diperkirakan setiap bulan kurang lebih ada 12-

14 pasien CHF yang di rawat di ICU (Medical Record RSUP dr. Suradji

Tirtonegoro Klaten, 2014).

Seseorang yang mengalami nyeri akan berdampak pada aktivitas

sehari-harinya. Orang tersebut akan terganggu pemenuhan kebutuhan istirahat

dan tidurnya, pemenuhan individual, juga aspek interaksi sosialnya yang

dapat berupa menghindari percakapan, menarik diri, dan menghindari kontak.

Selain itu, seseorang yang mengalami nyeri hebat dan nyerinya berkelanjutan,

apabila tidak segera ditangani pada akhirnya dapat mengakibatkan syok

neurologik pada orang tersebut (Agung, Andriyani & Sari, 2013). Gangguan
3

kebutuhan dasar pada klien gagal jantung akan menimbulkan masalah

keperawatan, salah satu diantaranya adalah gangguan kebutuhan istrahat atau

gangguan pola tidur berhubungan dengan banyak kencing (nocturia) atau

perubahan posisi tidur yang menyebabkan sesak nafas (Smletzer & Bare,

2002). Tindakan yang tepat dapat mengatasi gangguan tidur pada klien gagal

jantung karena sesak napas saat berbaring adalah dengan mempertahankan

tirah baring dengan memberi posisi tidur 20-30 derajat atau semi fowler. Hal

ini sejalan dengan penelitian Supadi (2008) tentang analisis hubungan antara

posisi tidur dengan kualitas tidur diperoleh hasil bahwa 56,5% posisi tidur 30

derajat kualitas tidurnya bagus sedangkan 89,5% posisi tidur 20 derajat

kualitas tidurnya bagus. Selain itu juga penilitian ini sejalan dengan penelitian

yang di lakukakan oleh Ritha Melanie (2011) di RSUP Dr. Hasan Sadikin

Bandung menyebutkan adanya pengaruh yang signifikan antara sudut posisi

tidur 30 dan 45° terhadap kualitas tidur pasien gagal jantung . Kualitas tidur

ditentukan oleh bagaimana seseorang.

Berdasarkan Latar belakang diatas, maka penulis tertarik untuk

membuat Karya Tulis Ilmiah (KTI) dengan judul “Asuhan Keperawatan

Klien Yang Mengalami Congestif Heart Failure (CHF) dengan penurunan

curah jantung Di Ruang Intensive Cardiologi Care Unit (ICCU) RSUP Dr.

Suradji Tirtonegoro Klaten”.

1.2. Batasan Masalah

Masalah pada studi kasus ini dibatasi pada Asuhan Keperawatan Klien Yang

Mengalami Congestif Heart Failure (CHF) dengan penurunan curah jantung


4

di ruang Intensive Cardiologi Care Unit (ICCU) RSUP dr. Suradji

Tirtonegoro Klaten”.

1.3. Tujuan Karya Tulis Ilmiah

Tujuan penulisan KTI dengan judul “Asuhan Keperawatan Klien Yang

Mengalami Congestif Heart Failure (CHF) dengan penurunan curah jantung

di ruang Intensive Cardiologi Care Unit RSUP dr. Suradji Tirtonegoro

Klaten” adalah sebagai berikut:

1.3.1. Tujuan Umum

Tujuan penulisan KTI dengan judul “Asuhan Keperawatan Tn. W Dan

Tn. K Yang Mengalami congestif Heart Failure (CHF) Dengan

Penurunan Curah Jantung Di Ruang Intensive Cardiologi Care Unit

RSUP Dr. Suradji Tirtonegoro Klaten” adalah sebagai berikut:

1.3.2. Tujuan Khusus

Tujuan khusus dari penulisan KTI adalah untuk:

1) Penulis mampu melakukan pengkajian keperawatan pada klien

yang mengalami Congestif Heart Failure di ruang ICCU RSUP dr.

Suradji Tirtonegoro Klaten.

2) Penulis mampu menetapkan diagnosis keperawatan pada klien

yang mengalami Congestif Heart Failure di ruang ICCU RSUP dr.

Suradji Tirtonegoro Klaten.

3) Penulis mampu menyusun perencanaan keperawatan pada klien

yang mengalami Congestif Heart Failure di ruang ICCU RSUP dr.

Suradji Tirtonegoro Klaten.


5

4) Penulis mampu melaksanakan tindakan keperawatan pada klien

yang mengalami Congestif Heart Failure di ruang ICCU RSUP dr.

Suradji Tirtonegoro Klaten.

5) Penulis mampu melakukan evaluasi pada klien yang mengalami

Congestif Heart Failure di ruang ICCU RSUP dr. Suradji

Tirtonegoro Klaten.

1.4. Manfaat Karya Tulis Ilmiah

KTI dengan judul “Asuhan Keperawatan Klien Yang Mengalami Congestive

Heart Failure (CHF) dengan penurunan curah jantung di ruang Intensive

Cardiologi Care Unit RSUP dr. Suradji Tirtonegoro Klaten” diharapkan

dapat memberikan manfaat bagi teoritis dan praktis.

1.5. Teoritis

1. Sebagai wacana untuk mengetahui sejauh mana pelaksanaan asuhan

keperawatan pada klien yang mengalami Congestif Heart Failure (CHF)

dengan penurunan curah jantung di ICCU RSUP dr.Soeradji Tirtonegoro

Klaten.

2. Sebagai wacana untuk studi kasus berikutnya dibidang kesehatan terutama

dalam asuhan keperawatan pada klien yang mengalami Congesif Heart

Failure (CHF).

3. Penulisan KTI ini dapat menambah wacana keilmuan terutama dalam

bidang kesehatan terkhusus bidang keperawatan.

4. Penulisan KTI ini dapat dijadikan sebagai suatu pengalaman belajar dalam

kegiatan penulisan KTI khususnya asuhan keperawatan gawat darurat pada


6

klien CHF dan dapat digunakan sebagai acuan lebih lanjut mengenai

penulisan studi kasus terutama studi mengenai CHF.

1.6. Praktis

1. Manfaat Bagi Peneliti

Untuk menambah pengetahuan dan pengalaman karena sesuai dengan

profesi yang penulis tekuni sebagai perawat, sehingga nantinya dapat

diterapkan dilapangan pekerjaan.

2. Manfaat Bagi Rumah sakit

a. Hasil studi ini digunakan masukan perbaikan dalam pemberian asuhan

keperawatan klien yang mengalami CHF.

b. Meningkatkan mutu pemberian asuhan keperawatan dengan masalah

pada klien yang mengalami CHF.

3. Manfaat Bagi Klien

Klien dapat mencegah, mendeteksi serta mengatasi masalah Congesif

Heart Failure (CHF) yang dialami klien.

4. Manfaat Bagi Masyarakat

Penulisan KTI ini dapat memberikan pendidikan kesehatan kepada

masyarakat tentang penyakit-penyakit jantung seperti CHF dan

membantu dalam upaya pengendalian serangan CHF berulang yang dapat

mengakibatkan komplikasi.

5. Manfaat Bagi Perawat

Penulisan KTI ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan dalam

memberikan asuhan keperawatan, terutama pada pasien dengan CHF.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. GAGAL JANTUNG KONGSETIF

2.1.1. Pengertian

Gagal jantung kongesetif adalah ketidakmampuan jantung untuk

memompa darah dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan

jaringan terhadap oksigen dan nutrient dikarenakan adanya kelainan

fungsi jantung yang berakibat jantung gagal memompa darah untuk

memenuhi kebutuhan metabolisme jaringan dan atau kemampuan hanya

ada kalau disertai peninggian tekanan pengisian ventrikel kiri (Smeltzer

dan bare, 2001 dalam Padila, 2012).

Menurut ilmu penyakit dalam, Gagal jantung adalah suatu

keadaan patofisiologi adanya kelainan fungsi jantung yang berakibat

jantung gagal memompa darah untuk memenuhi kebutuhan

metabolisme atau peningkatan tekanan pengisian diastolik dan vetrikel

kiri atau keduanya, sehingga tekanan kapiler paru meningkat (Asikin

Dkk, 2016).

Gagal jantung adalah ketidakmampuan jantung untuk

mempertahankan curah jantung (cardiac output= CO) dalam memenuhi

metabolisme tubuh. Penurunan CO mengakibatkan volume darah yang

efektif berkurang. Untuk mempertahankan fungsi sirkulasi yang

adekuat, maka di dalam tubuh menjadi suatu reflek hemeostatis atau

mekanisme kompensasi melalui perubahan–perubahan neurohumoral,

7
8

dilatasi ventrikel dan mekanisme Frank-Straling. Dengan demikian,

manifestasi klinis gagal jantung terdiri dari berbagai respon

hemodinamika, renal, neural, dan hormonal yang tidak normal (Kabo,

2012).

Berdasarkan beberapa pendapat definisi di atas, maka dapat

disimpulkan bahwa gagal jantung adalah ketidakmampuan jantung

untuk memompa darah keseluruh tubuh, sehingga tidak memenuhi

kebutuhan metabolisme tubuh atau terjadi defisit penyaluran oksigen ke

organ tubuh.

2.1.2. Etiologi

Penyebab gagal jantung mencakup apapun yang menyebabkan

peningkatan volume plasma sampai derajat tertentu sehingga volume

diastolik akhir meregangkan serat-serat ventrikel melebihi panjang

optimumnya. Penyebab tersering adalah cedera pada jantung itu sendiri

yang memulai siklus kegagalan dengan mengurangi kekuatan kontraksi

jantung. Akibat buruk dari menurunnya kontraktilitas, mulai terjadi

akumulasi volume darah di ventrikel. Penyebab gagal jantung yang

terdapat dijantung antara lain:

Terjadinya gagal jantung dapat disebabkan :

1. Disfungsi miokrad (kegagalan miokradial)

2. Beban tekanan berlebihan-pembebanan sistolik (systolic overload)

beban sistolik yang berlebihan diluar kemampuan ventrikel

menyebabkan hambtan pada pengosongan ventrikel sehingga

menurunkan curah ventrikel atau isi sekuncup.


9

3. Beban volume berlebihan-pembebanan diastolic (diastolic overload)

preload yang berlebihan dan melampaui kapasitas ventrikel

(diastolic overload) akan menyebabkan volume dan tekanan pada

akhir diastolic dalam ventrikel meninggi. Prinsip frank starling;

curah jantung mula-mula akan meningkat sesuai dengan besarnya

regangan otot jantung, tetapi bila beban terus bertambah sampai

melampaui batas tertentu, maka curah jantung akan menurun

kembali.

4. Peningkatan kebutuhan metabolic-peningkatan yang berlebihan

(demand overload).

5. Gangguan pengisian (hambatan input)

Hambatan pada pengisian ventrikel karena gangguan aliran masuk

ke dalam ventrikel atau pada aliran balik vena atau venous return

akan menyebabkan pengeluaran ventrikel berkurang dan curah

jantung menurun.

6. Kelainan otot jantung

Gagal jantung paling sering terjadi pada penderita kelainan otot

jantung, menyebabkan menurunya kontraktilitas jantung. Kondisi

yang mendasari penyebab kelainan fungsi otot mencakup

arterosklerosis koroner, hipertensi artial dan penyakit otot

degeneratif atau inflamasi.

7. Aterosklerosis koroner

Mengakibatkan disfungsi miokradium karena terganggunya aliran

darah ke otot jantung. Terjadi hipoksia dan asidosis (akibat


10

penumpukan asam laktat), infrak miokardium (kematian sel jantung)

biasanya mendahului terjadinya gagal jantung.

8. Hipertensi sistemik/ Pulmonal

Meningkatkan beban kerja jantung dan pada gilirannya

mengakibatkan hipertropi serabut otot jantung.

9. Peradangan dan penyakit miokardium

Berhubugan dengan gagal jantung karena kondisi ini secara langsung

merusak serabut jantung, menyebabkan kontraktilitas menurun.

10. Penyakit jantung

Penyakit jantung lain seperti stenosis katup semilunar, temponade

perikardium, perikarditis konstruktif, stenosis katup AV.

11. Faktor sistemik

Faktor sistemik seperti hipoksia dan anemia yang memerlukan

peningkatan curah jantung untuk memenuhi kebutuhan oksigen

sistemik. Hipoksia atau anemia juga dapat menurunkan suplai

oksigen ke jantung. Asidosis dan abnormalitas elektrolit juga dapat

menurunkan kontraktilitas jantung. Semua situasi diatas dapat

menyebabkan gagal jantung kiri atas atau kanan. Penyebab yang

spesifik untuk gagal jantung kanan antara lain: gagal jantung kiri,

hipertensi paru, PPOM (Nugroho dkk, 2016)

2.1.3. Tanda Dan Gejala Atau Manifestasi Klinis

Tanda dominan gagal jantung kongsetif menurut Kasron, (2012) yaitu:

1. Meningkatnya volume intravaskuler.


11

2. Kongesti jaringan terjadi akibat tekanan arteri dan vena yang

meningkat akibat turunnya curah jantung pada kegagalan jantung.

3. Ventrikel kanan dan kiri dapat mengalami kegagalan secara terpisah.

Gagal ventrikel kiri paling sering mendahului gagal ventrikel kanan.

Kegagalan salah satu ventrikel dapat mengakibatkan penurunan

perfusi jaringan, tetapi manifestasi kongesti dapat berbeda

tergantung pada kegagalan ventrikel mana yang terjadi.

Akibat bendungan di berbagai organ dan low output, pada penderita

gagal jantung kongestif hampir selalu ditemukan:

1. Gejala paru berupa: dyspneu, ortopnea, dan paroximal noktural

dyspnea.

2. Gejala asistemik: berupa lemah, cepat capek, oliguri, nokturi, mual,

muntah, asites, hepatomegali, dan edema perifer.

3. Gejala susunan syaraf pusat berupa: insomnia, sakit kepala, mimpi

buruk.

a. Gagal Jantung Kiri

Kongsetif paru menonjol pada gagal ventrikel kiri, karena

ventrikel kiri tidak mampu memompa darah yang datang dari

paru. Peningkatan tekanan dalam sirkulasi paru menyebabkan

cairan terdorong ke jaringan paru. Manifestasi klinis yang terjadi

meliputi: Dyspnea, batuk, mudah lelah, denyut jantung cepat

(takikardi) dengan bunyi jantung S3, kecemasan dan kegelisahan.

Dyspnea terjadi akibat penimbunan cairan yang terdapat di alveoli

yang mengganggu pertukaran gas. Dyspnea bahkan dapat terjadi


12

saat istirahat atau dicetuskan oleh gerakan yang minimal atau

sedang. Ortopnu, kesulitan bernafas saat berbaring. Pasien yang

ortopnu tidak akan mau berbaring tetapi akan menggunakan

bantal agar bisa tegak di tempat tidur atau duduk di kursi. Batuk

yang berhubungan dengan gagal ventrikel kiri bisa kering atau

tidak produktif, tetapi yang tersering adalah batuk basah, batuk

yang menghasilkan sputum berbusa dalam jumlah banyak, yang

kadang disertai dengan bercak darah. Mudah lelah terjadi akibat

curah jantung yang kurang dan menghambat jaringan dari

sirkulasi normal dan oksigen serta menurunnya pembuangan sisa

hasil metabolisme. Juga terjadi akibat meningkatnya energi yang

di gunakan untuk bernafas dan insomnia yang terjadi akibat

distres pernafasan atau batuk. Kegelisahan dan kecemasan terjadi

akibat gangguan oksigenasi jaringan, stres akibat kesakitan

bernafas dan pengetahuan bahwa jantung tidak berfungsi dengan

baik, kecemasan terjadi juga Dyspnea, yang pada gilirannya

memperberat kecemasan.

b. Gagal Jantung Kanan

Bila ventrikel kanan gagal, yang menonjol adalah kongsetif

viseral dan jaringan perifer. Hal ini terjadi karena sisi kanan

jantung tidak mampu mengosongkan volume darah dengan

adekuat sehingga tidak dapat mengakomodasi semua darah yang

secara normal kembali ke sirkulasi vena. Manifestasi klinis yang

tampak meliputi: Edema ekstremitas bawah (edema dependen),


13

yang biasanya merupakan pitting edema, pertambahan berat

badan, hepatomegali (pembesaran hepar), distensi vena leher,

ascites (penimbnunan cairan di dalam rongga peritonium),

anoreksia, mual, nokturia. Edema dimulai pada kaki dan tumit

(edema dependen), dan secara bertahap bertambah keatas tungkai

dan paha dan akhirnya ke genetalia ekstermitas dan tubuh bagian

bawah. Hepatomegali dan nyeri tekan pada kuadran kanan atas

abdomen terjadi akibat pembesaran vena di hepar, bila proses ini

berkembang, maka tekanan dalam pembuluh portal meningkat

sehingga cairan keluar terdorong rongga abdomen, suatu kondisi

yang dinamakan ascites. Anoreksia (hilangnya selera makan) dan

mual terjadi akibat pembesaran vena dan statis vena di dalam

rongga abdomen. Nokturia, atau rasa ingin kencing pada malam

hari, terjadi oleh karena perfusi renal di dukung oleh penderita

pada saat berbaring. Diuresis terjadi paling sering pada malam

hari karena curah jantung membaik pada waktu istirahat (Kabo,

2012).

2.1.4. Patofisiologi

Kelainan intrinsik pada kontraktilitas miokardium yang khas pada

gagal jantung iskemik, mengganggu kemampuan pengosongan

ventrikel yang efektif. Kontraktilitas ventrikel kiri yang menurun

mengurangi curah sekuncup, dan meningkatkan volume residu

ventrikel, dengan meningkatnya EDV (End Diastolik Ventrikel atau

volume akhir diastolik ventrikel), maka terjadi pula peningkatan


14

tekanan akhir diastolik ventrikel kiri LVEDP (Left Ventrikel End

Diastolik Presure). Derajat peningkatan tekanan tergantung dari

kelenturan ventrikel. Dengan meningkatnya LVEDP(Left Ventrikel End

Diastolik Presure), maka terjadi pula peningkatan tekanan atrium kiri

LAP (Left Atrium Presure) karena atrium dan ventrikel berhubungan

langsung selama diastol. Peningkatan LAP (Left Atrium

Presure)diteruskan ke belakang ke dalam anyaman vaskular paru-paru,

meningkatkan tekanan kapiler dan vena paru-paru. Jika tekanan

hidrostatik dari anyaman kapiler paru-paru melebihi tekanan onkotik

vaskular, maka akan terjadi transudasi cairan ke dalam intertisial. Jika

kecepatan transudasi cairan melebihi kecepatan drainase limfatik, maka

akan terjadi edema intertisial. Peningkatan tekanan lebih lanjut dapat

mengakibatkan cairan merembes ke dalam alveoli dan terjadilah edema

paru-paru.

Tekanan arteria paru-paru dapat meningkat sebagai respon

terhadap peningkatan kronis tekanan vena paru. Hipertensi pulmonari

meningkatkan tahanan terhadap ejeksi ventrikel kanan. Serentetan

kejadian seperti yang terjadi pada jantung kiri, juga akan terjadi pada

jantung kanan, di mana akhirnya akan terjadi kongesti sistemik dan

edema.

Perkembangan dari kongesti sistemik atau paru-paru dan edema

dapat dieksaserbasi oleh regurgitasi fungsional dari katup-katup

trikuspidalis atau mitralis bergantian. Regurgitasi fungsional dapat

disebabkan oleh dilatasi dari annulus katup atrioventrikularis, atau


15

perubahan-perubahan pada orientasi otot papilaris dan korda tendinae

yang terjadi sekunder akibat dilatasi ruang (Smeltzer & Bare, 2002).

Jantung yang normal dapat berespon terhadap peningkatan

kebutuhan metabolisme dengan menggunakan mikanisme kompensasi

yang bervariasi untukmempertahankan kardiak output, yaitu meliputi :

1. Respon system saraf simpatis terhadap barroreseptor atau

kemoreseptor.

2. Pengencangan dan pelebaran otot jantung untuk menyesuaikan

terhadap peningkatan volume.

3. Vaskontraksi arterirenal dan aktivasi system rennin angiotensin.

4. Respon terhadap serum sodium dan regulasi ADH dan reabsorbsi

terhadap cairan.

Kegagalan mekanisme kompensasi dapat dipercepat oleh adanya

volume darah sirkulasi yang dipompakan untuk melawan peningkatan

resistensi vaskuler oleh pengencangan jantung. Kecepatan jantung

memperpendek waktu pengisian ventrikel dari arteri coronaria.

Menurunnya COP yang menyebabkan oksigenasi yang tidak adekuat ke

miokardium. Peningkatan dinding akibat dilatasi menyebabkan

tingkatan tuntutan oksigen dan pembesaran jantung (hipertrophi)

terutama pada jantung iskemik atau kerusakan yang menyebabkan

kegagalan mekanisme pemompaan. (Padila, 2012).


16

2.1.5. Pathways
Disfungsi Miokard Beban tekanan Beban sitolik Peningkatan Beban volume
(AMI) Miokarditis berlebihan berlebihan Keb.metabolisme berlebihan

Kontraktilitas Beban systole Preload

Kontraktilitas

Hambatan Pengosongan
Ventrikel

COP

Beban Jantung meningkat Gagal jantung kanan

CHF

Gagal pompa Ventrikel kiri Gagal pompa Ventrikel kanan

Forward Failure Backward Failure

LVED naik Tekanan Diastole

Suplai darah jar. Suplai O2 otak Renal flow Tek. Vena Pulmonalis

Bendungan atrium kanan


Sinkop RAA Tek. Kaliper paru
Metab. anaerob
Penurunan Perfungsi
jaringan
Aldosteron Edema Paru
Asidosis metabolik Beban Ventrikel
kanan
Bendungan vena sistemik
Penimbunan as. Laknat ADH
& ATP

Hypertropy Ventrikel Lien Hepar


Retensi Na + H2O Ronkhi basah
Fetigue kanan

Kelebihan Volume Splenomegali Hepatomegali


Cairan Vatkuler Iritasi mukosa paru Penyempitan lume
Intoleransi aktifitas Ventrikel kanan
(Pemenuhan ADL)
Reflek batuk
Mendesak diafragma

Gangguan Pertukaran Penumpukan secret


Sesak Nafas

Pola Nafas Tidak efektif

Gambar 2.1 Pathway Gagal Jantung Kongestif


Sumber: Huddak Gallo, 2012 dalam Keperawatan Kritis Volume II

2.1.6. Klasifikasi
17

Menurut derajat sakitnya:

1. Derajat 1: tanpa keluhan Anda masih bisa melakukan aktifitas fisik

sehari-hari tanpa disertai kelelahan ataupun sesak nafas.

2. Derajat 2: ringan aktivitas fisik sedang menyebabkan kelelahan atau

sesak nafas, tetapi jika aktivitas ini dihentikan maka keluhan pun

hilang

3. Derajat 3: sedang aktivitas fisik ringan menyebabkan kelelahan atau

sesak nafas, tetapi keluhan akan hilang jika aktivitas dihentikan.

4. Derajat 4: Berat tidak dapat melakukan aktivitas fisik sehari-hari,

bahkan pada saat istirahat pun keluhan tetap ada dan semakin berat

jika melakukan aktivitas walaupun aktivitas ringan.

Menurut lokasi terjadinya:

1. Gagal jantung kiri

Kongesti paru menonjol pada gagal ventrikel kiri, karena

ventrikel kiri tidak mampu memompa darah yang datang dari paru,

peningkatan tekanan dalam sirkulasi paru menyebabkan cairan

terdorong kejaringan paru. Manifestasi klinis yang terjadi meliputi

dispnea, batuk, mudah lelah takikardi dengan bunyi jantung S3,

kecemasan kegelisahan, anoreksia, kringat dingin, dan paroxysmal

nocturnal dyspnea, ronki basah paru dibagian basal.

2. Gagal jantung kanan

Bila ventrikel kanan gagal, yang menonjol adalah kongesti

viseral dan jaringan perifer. Hal ini terjadi karena sisi kanan jantung

tidak mampu mengosongkan volume darah dengan adekuat sehingga


18

tidak dapat mengakomodasi semua darah yang secara normal

kembali ke sirkulasi vena. Manifestasi klinis yang tampak meliputi:

Edema ektremitas bawah (edema dependen), yang biasanya

merupakan pitting edema, pertambahan berat badan, hepatomegali

(pembesaran hepar), distensi vena leher, asites (penimbunan cairan

di dalam rongga peritonium), anoreksia, mual, dan nokturia

(Nugroho dkk, 2016).

2. 1.7. Komplikasi

Komplikasi yang bisa terjadi:

1. Trombosis vena dalam, karena pembentukan pembekuan vena

karna stasis darah.

2. Syok kardiogenik akibat disfungsi nyata dari jantung.

3. Toksisitas digitalis akibat pemakaian obat-obatan digitalis

(Nugroho dkk, 2016).

2.1. 8. Pemeriksaan penunjang

Pemeriksaan penunjang untuk menegakkan diagnosis gagal jantung,

maka harus dilakukan sejumlah pemeriksaan:

1. Foto polos dada untuk menilai ukuran dan bentuk jantung.

2. Edema paru, serta penyebab sesak dari paru.

3. Pemriksaan EKG diperlukan untuk melihat adanya pebesaran

antrium / ventrikel, takiaritmia, atau bradiaritmia.

4. Pemriksaan lab meliputin: elektrolit serium yang mengungkapkan

kadar natrium yang rendah sehingga hasil hemodelusi darah dari


19

adanya kelebihan retensi air, K, Na, Cl, Ureum, gula darah (Asikin

dkk, 2016).

2.1.9. Penatalaksanaan

Menurut Kasron (2012), penatalaksanaan gagal jantung kongsetif

meliputi:

1. Non Farmakologis

a. Meningkatkan oksigenasi dengan pemberian oksigen dan

menurunkan konsumsi oksigen melalui istirahat atau pembatasan

aktivitas.

b. Diet pembatasan natrium (< 4gr/hari) untuk menurunkan edema.

c. Menghentikan obat-obaatan yang memperparah seperti NSAIDs

karena efek prostaglandin pada ginjal menyebabkan retensi air

dan natrium.

d. Pembatasan cairan (kurang lebih 1200-1500cc/hari).

e. Olahraga secara teratur.

2. Farmakologis

Tujuannya untuk mengurangi afterload dan preload:

a. First line drug; diuretik

Mengurangi afterload pada disfungsi sistolik dan mengurangi

kongesti pulmonal pada disfungsi diastolik. Obatnya adalah

thiazide diuretic, metolazon (kombimasi dari loop diuretic untuk

meningkatkan pengeluaran cairan), calium-sparing diuretic.

b. Second line drugs; ACE inhibitor


20

Membantu meningkatkan cardiac output dan menurunkan kerja

jantung. Obatnya adalah:

1) Digoxin

Meningkatkan kontraktilitas. Obat ini tidak digunakan untuk

kegagalan diastolik yang mana dibutuhkan pengembangan

ventrikel untuk relaksasi.

2) Hidrazalin

Menurunkan afterload pada disfungsi sistolik.

3) Isosorbide Dinitrat (ISDN)

Mengurangi preload dan afterload untuk disfungsi sistolik,

hindari vasodilator pada disfungsi sistolik.

4) Calsium Channel Blocker

Untuk kegagalan diastolik, meningkatkan relaksasi dan

pengisian ventrikel.

5) Beta Blocker

Sering dikontraindikasikan karena menekan respon miokard.

Digunakan pada disfungsi diastolik untuk mengurangi Heart

Rate, mencegah iskemik miokard, menurunkan tekanan darah

dan hipertrofi ventrikel kiri.

Menurut Padila, (2012). Penatalaksanaan gagal jantung kongestif:

Terapi non farmakologis:

1. Istirat untuk mengurangi beban kerja jantung

2. Untuk meningkatkan curah jantung dan kontraktilitas miokard

3. Oksigenasi
21

4. Dukungan diet: pembatasan antrium untuk mencegah, mengontrol

atau menghilangkan oedema.

Terapi Farmakologis:

1. Glikosida jantung

Digitalis, meningkatkan kekuatan kontraksi otot jantung dan

memperlambat frekuensi jantung. Efek yang dihasilkan:

peningkatan curah jantung, penurunan tekanan vena dan volume

darah dan peningkatan diurisi dan mengurngi oedema.

2. Terapi deuretic, diberikan untuk memacu ekskresi natrium dan air

melalui ginjal, penggunaan harus hati-hati karena efek samping

hiponatremia dan hipokalemia.

3. Terapi vasodilator, obat-obat fasoaktif digunakan untuk

mengurangi impadasi tekanan terhadap penyemburan darah oleh

ventrikel. Obat ini memperbaiki pengosongan ventrikel dan

peningkatan kapasitas vena sehingga tekanan pengisian ventrikel

kiri dapat diturunkan.

2.1.10. Pemeriksaan fisik

1. Auskultasi nadi apikal, biasanya terjasi takikardi (walaupun dalam

keadaan beristirat).

2. Bunyi jantung S1 Dan S2 mungkin lemah karena menurunnya kerja

pomps. Irama gallops umum (S3 dan S4) dihasilkan sebagai aliran

darah ke atrium yang distensi. Murmer dapat menunjukkan

inkompetensi / stenosis katup.


22

3. Palpasi nadi parifer, nadi mungkin cepat hilang atau tidak teratur

untuk dipalpasi dan pulsus alternan mungkin ada.

4. Tekanan darah.

5. Pemriksaan kulit: kulit pucat (karena penurunan perfusi parifer

sekunder) dan sianosi (terjadi sebagai refraktori gagal jantung

kronik) (Nugroho dkk, 2016).

2.1.11. Pencegahan

Kunci untuk mencegah gagal jantung adalah mengurangi faktor-

faktor resiko anda dapat mengontrol atau menghilangkan banyak

faktor-faktor resiko penyakit jantung: Tekanan darah tinggi dan

penyakit arteri koroner, dengan melakukan perubahan gaya hidup

bersama dengan bantuan obat apapun yang diperlukan.

Perubahan gaya hidup dapat di buat untuk membantu mencegah

gagal jantung meliputi:

1. Tidak merokok.

2. Mengendalikan kondisi tertentu, seperti tekanan darah tinggi,

kolesterol tinggi dan diabetes.

3. Tetap aktif secara fisik.

4. Makan makanan yang sehat.

5. Menjaga berat badan yang sehat.

6. Mengurangi dan mengelola stres (Nugroho dkk, 2016).

2.1.12. Proses Keperawatan

1. Pengkajian

a. Pengkajian Primer
23

Menurut Gilbert., D’Souza., & Pletz (2009) dan Muttaqin

(2009) Primary survey dilakukan melalui beberapa tahapan,

antara lain :

1) Pengkajian Airway

Tindakan pertama kali yang harus dilakukan adalah

memeriksa responsivitas pasien dengan mengajak pasien

berbicara untuk memastikan ada atau tidaknya sumbatan

jalan nafas. Seorang pasien yang dapat berbicara dengan

jelas maka jalan nafas pasien terbuka. Pasien yang tidak

sadar mungkin memerlukan bantuan airway dan ventilasi.

Obstruksi jalan nafas paling sering disebabkan oleh

obstruksi lidah pada kondisi pasien tidak sadar.

Biasanya gejala yang muncul pada saat pengkajian airway

pada pasien CHF yaitu : Dispnea saat aktivitas, tidur sambil

duduk atau dengan beberapa bantal, batuk dengan/tanpa

pembentukan sputum, riwayat penyakit kronis, penggunaan

bantuan pernapasan. Serta di tandai dengan, pernapasan

takipnea, napas dangkal, penggunaan otot asesori

pernapasan. Batuk kering/nyaring/non produktif atau

mungkin batuk terus menerus dengan/tanpa pemebentukan

sputum. Sputum mungkin bersemu darah, merah

muda/berbuih (edema pulmonal). Bunyi napas mungkin

ronchi. Fungsi mental mungkin menurun, kegelisahan,

letargi. Warna kulit pucat dan sianosis.


24

Yang perlu diperhatikan dalam pengkajian airway pada

pasien antara lain:

a) Kaji kepatenan jalan nafas pasien. Terdapat suara napas

tambahan ronchi. Tanda-tanda terjadinya obstruksi jalan

nafas pada pasien CHF antara lain:

(1) Adanya snoring atau gurgling.

(2) Stridor atau suara napas tidak normal.

(3) Di temukan ronchi kanan kiri

(4) Agitasi (hipoksia).

(5) Penggunaan otot bantu pernafasan / paradoxical

chest movements.

(6) Sianosis.

b) Look dan listen pada pasien CHF merupakanbukti adanya

masalah pada saluran napas bagian atas dan potensial

penyebab obstruksi :

(1) Muntahan.

(2) Perdarahan.

(3) Gigi lepas atau hilang.

(4) Gigi palsu.

(5) Trauma wajah.

(6) Jika terjadi obstruksi jalan nafas, maka pastikan jalan

nafas pasien terbuka.


25

(7) Lindungi tulang belakang dari gerakan yang tidak

perlu pada pasien yang berisiko untuk mengalami

cidera tulang belakang.

(8) Gunakan berbagai alat bantu untuk mempatenkan

jalan nafas pasien CHF yang sesuai indikasi:

(a) Chin lift/jaw thrust.

(b) Lakukan suction.

(c) Oropharyngeal airway/nasopharyngeal airway,

Laryngeal Mask Airway.

(d) Lakukan intubasi.

2) Pengkajian Breathing

Pengkajian breathing pada pasien CHF di dapatkan tanda

kongesti vaskular pulmonal yaitu dispnea orthopnea dispnea

nokturnal paroksimal, batuk dan edema pulmonal akut.

Crackles atau ronchi umunya terdengar pada posterior paru.

Hal ini di kenali sebagai bukti gagal jantung kiri.

Pengkajian pada pernafasan dilakukan untuk menilai

kepatenan jalan nafas dan keadekuatan pernafasan pada

pasien. Jika pernafasan pada pasien tidak memadai, maka

langkah-langkah yang harus dipertimbangkan adalah:

dekompresi dan drainase tension pneumothorax /

haemothorax, closure of open chest injury dan ventilasi

buatan. Yang perlu diperhatikan dalam pengkajian breathing

pada pasien CHF antara lain:


26

a) Look, listen dan feel; lakukan penilaian terhadap ventilasi

dan oksigenasi pasien. Penggunaan alat bantu pernapasan

ET dan NRM.

b) Inspeksi dari tingkat pernapasan sangat penting. Ada

tanda-tanda sebagai berikut: terjadi tanda sianosis,

penetrating injury, flail chest, sucking chest wounds, dan

penggunaan otot bantu pernafasan.

c) Palpasi untuk adanya pergeseran trakea, fraktur ruling

iga, subcutaneous emphysema, perkusi berguna untuk

diagnosa haemothorax dan pneumotoraks.

d) Auskultasi untuk adanya: suara abnormal pada dada,

suara nafas ronchi.

e) Bacaan pulse ocsimetrydi dapatkan takikardi hipertensi

kadang juga hipotensi.

3) Pengkajian Circulation

Pengkajian circulation pada pasien CHF di dapatkan gejala

yang mungkin muncul yaitu anemia, syok septic, bengkak

pada kaki, asites. Di tandi dengan:

a) TD: mungkin rendah (gagal pemompaan).

b) Tekanan Nadi: mungkin sempit.

c) Irama Jantung: Disritmia.

d) Frekuensi jantung: Takikardia.

e) Nadi apical: PMI (point maksimum impuls) mungkin

menyebar dan merubah posisi secara inferior ke kiri.


27

f) Bunyi jantung: S3 (gallop) adalah diagnostik, S4 dapat

terjadi, S1 dan S2 mungkin melemah.

g) Murmur sistolik dan diastolic.

h) Warna: kebiruan, pucat abu-abu, sianotik.

i) Punggung kuku: pucat atau sianotik dengan pengisian

kapiler lambat.

j) Hepar: pembesaran/dapat teraba.

k) Bunyi napas: krekels, ronkhi.

l) Edema: mungkin dependen, umum atau pitting

khususnya pada ekstremitas.

4) Pengkajian Level of Consciousness dan Disabilities Pada

primary survey, disability dikaji dengan menggunakan skala

AVPU:

a) A - alert, yaitu merespon suara dengan tepat, misalnya

mematuhi perintah yang diberikan.

b) V - vocalises, mungkin tidak sesuai atau mengeluarkan

suara yang tidak bisa dimengerti.

c) P - response to pain only (harus dinilai semua keempat

tungkai jika ekstremitas awal yang digunakan untuk

mengkaji gagal untuk merespon).

d) U - unresponsive, jika pasien tidak merespon baik

stimulus nyeri maupun stimulus verbal.

5) Pengkajian Expose, Examine dan Evaluate


28

Menanggalkan pakaian pasien dan memeriksa cidera pada

pasien. Jika pasien diduga memiliki cidera leher atau tulang

belakang, imobilisasi in-line penting untuk dilakukan.

Lakukan log roll ketika melakukan pemeriksaan pada

punggung pasien. Yang perlu diperhatikan dalam melakukan

pemeriksaan pada pasien adalah mengekspos pasien hanya

selama pemeriksaan eksternal. Setelah semua pemeriksaan

telah selesai dilakukan, tutup pasien dengan selimut hangat

dan jaga privasi pasien, kecuali jika diperlukan pemeriksaan

ulang.

b. Pengkajian Nyeri

1) Profokatif/Paliatif

Hal yang menyebabkan nyeri bertambah berat, nyeri di

karenakan pembesaran di vena pada hepar.

2) Kualitas/Kuantitas

Bagaimana gejala dirasakan, nyeri yang di rasa bila di tekan.

3) Regional

Di daerah mana nyeri dirasakan, nyeri pada ulu hati.

4) Skala

Skala 5-10

5) Timing

Apakah nyeri dirasakan tiba-tiba atau bertahap, sudah berapa

lama dirasakan, setiap berapa menit/jam. Nyeri di rasa saat


29

pasien beraktivitas atau melakukan kegiatan bahkan bisa saat

istirahat (hilang timbul).

c. Pengkajian tanda dan gejala yang muncul pada pasien CHF

yaitu :

Menurut Gray (2003), manifestasinya adalah :

1) Gagal jantung kiri

Kongesti paru menonjol pada gagal ventrikel kiri karena

ventrikel kiri tidak mampu memompa darah yang datang

dari paru. Manifestasi klinis yang terjadi yaitu :

a) Dispneu

Terjadi akibat penimbunan cairan dalam alveoli dan

mengganggu pertukaran gas sehingga terjadi sesak atau

sukar bernafas.

b) Orthopnea

Sesak nafas yang terjadi pada posisi berbaring.

c) Paroksimal Noktural Dispneu (PND)

Episode akut dari sesak nafas yang berat dan batuk yang

biasanya terjadi pada malam hari.

d) Letargi dan Kelelahan: Terjadi karena curah jantung yang

kurang yang menghambat jaringan dan sirkulasi normal

dan oksigen serta menurunnya pembuangan sisa hasil

katabolisme.

e) Batuk (hemoptysis): Gejala batuk dapat menyertai sesak.


30

f) Kegelisahan atau kecemasan: Terjadi karena akibat

gangguan oksigenasi jaringan, stress akibat kesulitan

bernafas dan kurang pengetahuan terhadap pengobatan

pada penyakit gagal jantung.

g) Edema Pleura: Peningkatan tekanan hidrostatik kapiler,

peningkatan tekanan vena sistemik dikombinasi dengan

peningkatan volume darah.

2) Gagal jantung kanan

Manifestasi klinis gagal jantung kanan antara lain:

a) Edema ekstremitas bawah (edema dependen): Edema

dimulai dari kaki dan tumit dan secara bertahap

bertambah ke atas tungkai dan paha yang selanjutnya ke

genitalia eksterna dan tubuh bagian bawah.

b) Hepatomegali: Nyeri tekan pada kuadran kanan atas

abdomen terjadi akibat pembesaran vena di hepar.

c) Asites: Proses hepatomegali yang berkembang sehingga

tekanan dalam pembuluh portal meningkat sehingga

cairan terdorong keluar rongga abdomen.

d) Dispneu: Terjadi sebagai akibat dari asites yang

menyebabkan penekanan pada diafragma sehingga

menyebabkan distress pernafasan.

e) Anoreksia: Terjadi akibat pembesaran vena dan status

vena didalam rongga abdomen.


31

f) Nokturia: Rasa ingin kencing dimalam hari terjadi karena

peningkatan perfusi renal didukung oleh posisi penderita

saat berbaring

g) Lemah: Disebabkan karena menurunnya curah jantung,

gangguan sirkulasi, dan pembuangan produk sampah

katabolisme yang tidak adekuat dari jaringan.

h) Peningkatan Jugularis Vena Presure (JVP): Gagal

jantung kanan membuat gangguan dan hambatan pada

daya pompa ventrikel kanan sehingga isi sekuncup

ventrikel kanan menurun, tanpa didahului oleh adanya

gagal jantung kiri.

i) Suara gallops: Pada auskultasi jantung dapat ditemukan

suara 3 (S3) atau ventrikuler gallop (gallop=suara seperti

telapak kuda yang berlari).

d. Pengkajian Sekunder

Menurut Gilbert., D’Souza., & Pletz (2009) dan Mutaqqin

(2009), pengkajian sekunder merupakan pemeriksaan secara

lengkap yang dilakukan secara head to toe, dari depan hingga

belakang. Secondary survey hanya dilakukan setelah kondisi

pasien mulai stabil, dalam artian tidak mengalami syok atau

tanda-tanda syok mulai membaik.

1) Anamnesis
32

Pemeriksaan data subyektif didapatkan dari anamnesis

riwayat pasien yang merupakan bagian penting dari

pengkajian pasien. Riwayat pasien meliputi :

(a) Keluhan Utama: keluhan utama yang paling sering

menjadi alasan pasien masuk rumah sakit yaitu dispnea,

kelemahan fisik, batuk, dan edema.

(b) Riwayat Masalah Kesehatan Sekarang: pengkajian

riwayat penyakit sekarang yang mendukung keluhan

utama dengan melakukan serangkaian pertanyaan

tentang kronologis keluhan utama. Pengkajian yang di

dapat dengan adanya gejala-gejala kongesti vaskuler

pulmonal adalah dispnea, orthopnea, dispnea nokturnal

paroksimal, batuk dan edema pulmonal akut. Pada

pengkajian dispnea (di karakteristiskan oleh pernapasan

cepat, dangkal dan sensai sulit mendapatkan udara yang

cukup dan menekan pasien), keluhan lain misal insomnia

gelisah kelemahan yang di sebabkan oleh dispnea.

(c) Riwayat Keluarga: Penyakit jantung iskemik pada orang

tua yang timbulnya pada usia muda merupakan faktor

resiko utama untuk penyakit jantung iskemik pada

keturunanya, tanyakan tentang penyakit yang pernah di

alami oleh keluarga, bila ada keluarga yang meninggal

tanya penyebab meninggalnya.


33

(d) Riwayat Penyakit Dahulu: Pengkajian riwayat penyakit

dahulu yang mendukung dengan mengkaji apakah

sebelumnya pasien pernah menderita nyeri dada khas

infark miokardium, hipertensi. Tanyakan obat-obat yang

sering di minum pasien pada masa lalu, misalnya obat

diuretik nitrat dan obat anti hipertensi. Catat adanya efek

samping yang terjadi di masa lalu.

Pengkajian riwayat pasien secara optimal harus diperoleh

langsung dari pasien, jika berkaitan dengan bahasa, budaya, usia,

dan cacat atau kondisi pasien yang terganggu, konsultasikan

dengan anggota keluarga, orang terdekat, atau orang yang pertama

kali melihat kejadian. Anamnesis yang dilakukan harus lengkap

karena akan memberikan gambaran mengenai cidera yang mungkin

diderita. Anamnesis juga harus meliputi riwayat SAMPLE yang

bisa didapat dari pasien dan keluarga:

a) S (Symptomp): Gejala yang timbul, seperti yang sudah di

jelaskan pada tanda dan gejala yang timbul di atas yaitu dispnea,

orthopnea, batuk PND kelelahan, anoreksia, peningkatan JVP

dan edema.

b) A (Allergies): Adakah alergi pada pasien, seperti obat-obatan

anti hipertensi dan alergi makanan yang memicu terjadinya

hipertensi.
34

c) M (Medication): Obat-obatan yang diminum seperti sedang

menjalani pengobatan hipertensi, kencing manis, jantung, dosis,

atau penyalahgunaan obat.

d) P (Past medical history): Riwayat medis pasien seperti penyakit

yang pernah diderita yaitu penyakit jantung(hipertensi,

kardiomegali, gagal jantung), pernah mengonsumsi obat anti

hipertensi.

e) L (Last meal): Obat yang baru saja di konsumsi seperti obat anti

hipertensi, dan pengkonsumsian makanan yang mengandung

natrium berlebih.

f) E (Events prociding the incident): Riwayat merokok, pekerja

keras dan melakukan kegiatan yang menimbulkan kelelahan.

2) Pengkajian Head to Toe Menurut Gilbert., D’Souza., & Pletz, 2009

yaitu :

a) Penampilan umum dan tanda-tanda vital

(1) Pada pemeriksaan keadaan umum pasien gagal jantung

biasanya di dapatkan kesadaran yang baik atau

composmentis dan akan berubah sesuai dengan tingkat

gangguan yang melibatkan perfusi sistem syaraf pusat.

(2) Tekanan darah sistolik: Normal atau tinggi pada gagal

jantung awal, umumnya berkurang pada gagal jantung

lanjut

(3) Perubahan pada nadi: Pemeriksaan denyut nadi selama

gagal jantung menunjukan denyut yang cepat dan lemah.


35

Denyut jantung yang cepat atau takikardi mencerminkan

respons terhadap perangsangan syaraf simpatis

(4) Sinus tachycardia

(5) Akral dingin: Kulit yang pucat dan dingin di akibatkan oleh

vasokontriksi perifer, penurunan lebih lanjut dari curah

jantung dan meningkatnya kadar hemoglobin yang

menyebabkan terjadinya sianosis.

(6) Sianosis pada bibir dan kuku tempat tidur

b) Pada pemeriksaan kepala

Bentuk kepala simetris, tidak teraba masa dan warna rambut di

sesuikan dengan kondisi pasien.

c) Pada pemeriksaan leher

(1) Distensi vena jugularis

Bila ventrikel kanan tidak mampu mengkompensasi, maka

akan terjadi dilatasi ruang, peningkatan volume dan tekanan

pada diastolik akhir ventrikel kanan, tahanan untuk mengisi

ventrikel dan peningkatan lanjut pada atrium kanan,

peningkatan tekanan ini memantulkan ke hulu vena kava

yang menandakan tekanan vena jugularis.

(2) Peningkatan tekanan atrium kanan

(3) Positif abdominojugular refluks: Pada tahap awal gagal

jantung, tekanan vena jugularis mungkin tampak normal

pada saat istirahat tetapi mungkin menjadi abnormal


36

meningkat dengan berkelanjutan (~1 menit) tekanan pada

perut.

d) Pada pemeriksaan Paru akan di temukan:

(1) Paru crackles (rales atau crepitations) dengan atau tanpa

mengiekspirasi

(2) Di temukan suara nafas tambahan ronchi

(3) Penggunaan otot-otot bantu pernapasan.

(4) Jika di lakukan perkusi akan di temukan suara pekak karena

terjadi penumpukan cairan di paru.

(5) Efusi pleura: Sering bilateral, tetapi jika terjadi pada

unilateral, lebih sering pada ruang pleura kanan.

e) Pada Pemeriksaan jantung

(1) Titik impuls maksimum (PMI) dapat dipindahkan dan

berkelanjutan (seperti pada hipertensi) atau lemah, seperti

dalam kardiomiopati membesar idiopatik.

(2) Ketiga dan suara jantung keempat: sering ada tapi tidak

spesifik.

(3) Murmur regurgitasi mitral dan trikuspid yang sering hadir

pada pasien dengan gagal jantung lanjut.

(4) Bunyi suara jantung S1 merupakan tanda kegagalan

kongesti, bunyi S3 tanda penting dari gagal ventrikel kiri,

bunyi S4 yaitu bunyi yang umum terdengar pada pasien

infark miokard akut. Bunyi S3 dan S4 berkaitan dengan

kegagalan ventrikel kiri.


37

f) Pada pemeriksaan Perut dan ekstremitas akan di temukan:

(1) Hepatomegali: Merupakan manifestasi dari kegagalan

jantung.

(2) Asites (tanda akhir).

(3) Penyakit kuning (menemukan akhir).

(4) Peripheral edema: Terjadi terutama di pergelangan kaki dan

wilayah pretibial pada pasien rawat jalan, pada pasien sakit

edema dapat ditemukan di daerah sacral (edema presacral)

dan skrotum, lama edema dapat berhubungan dengan kulit

indurated dan berpigmen.

g) Cardiac cachexia: Di tandai dengan berat .badan ↓ dan cachexia

(dengan gagal jantung kronis parah).

h) Pemeriksaan pada genetalia: Terjadi penurunan output urin,

adanya edema menandakan adanya retensi cairan

2. Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan adalah suatu label singkat, mengambarkan

kondisi pasien yang diobservasi di lapangan. Perawat secara legal

dapat mengidentifikasi dan menyusun intervensi masalah

keperawatan. Kolaborasi dan koordinasi dengan anggota tim lain

merupakan keharusan untuk menghindari kebingungan anggota

akan kurangnya pelayanan kesehatan menurut Huddak dan Gallo

(2012).
38

Diagnosa keperawatan menurut Huddak dan Gallo (2012), pada

diagnosa keperawatan kritis untuk pasien CHF berdasarkan kriteria

Airway, Breathing, Circulation (ABC) adalah:

a. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan

akumulasi mukus pada jalan nafas.

b. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan kelelahan otot-

otot pernapasan.

c. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan

membran kapiler-alveolus.

d. Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan suplai oksigen

yang menurun.

e. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan Menurunnya laju

filtrasi glomerulus (menurunnya curah jantung) atau

meningkatnya produksi ADH dan retensi natrium dan air.

f. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

berhubungan dengan mual muntah anoreksia.

g. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan peningkatan

TIK dan proses penyakit.

h. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum

i. Ansietas berhubungan dengan tindakan medis dan proses

penyakit

1. Intervensi keperawatan

Perencanaan adalah kategori dari perilaku keperawatan dimana

tujuan yang berpusat pada klien dan hasil yang diperkirakan


39

ditetapkan dan intervensi keperawatan dipilih untuk mencapai

tujuan tersebut. Menurut Huddak dan Gallo (2012), perencanaan

merupakan langkah awal dalam menentukan apa yang dilakukan

untuk membantu klien dalam memenuhi serta mengatasi masalah

keperawatan yang telah ditentukan. Tahap perencanaan

keperawatan adalah menentukan prioritas diagnosa keperawatan,

penetapan kriteria evaluasi dan merumuskan intervensi

keperawatan.

Tujuan yang ditetapkan harus sesuai dengan SMART, yaitu

spesific (khusus), measseurable (dapat diukur), acceptable (dapat

diterima), reality (nyata) dan time (terdapat kriteria waktu).

Kriteria hasil merupakan tujuan ke arah mana perawatan kesehatan

diarahkan dan merupakan dasar untuk memberikan asuhan

keperawatan komponen pernyataan kriteria hal. Diagnosa

keperawatan yang mungkin muncul yaitu:

a. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan peningkatan

reabsorbsi Na

Tujuan: setelah di lakukan tindakan keperawatan selama? di

harapkan volume cairan dapat seimbang

Kriteria Hasil:

1) TTV dalam batas normal: (TD 110/70 mmHg-140/80

mmHg, HR : 70-100X/menit, RR : 16-24x/menit, S : 36,0 –

37,0) .

2) Tidak terjadi udem


40

3) Tidak ada dispnea.

4) Terbebas dari kecemasan.

5) Terbebas dari distensi vena jugularis

Intervensi

1) Observasi ulang TTV dan KU pasien

R: mengetahui perkembangan kondisi pasien

2) Observasi ulang adanya udema

R: memantau ulang terjadinya kelebihan cairan

3) Pantau ulang haluaran urine mengetahui output

R: mengetahui cairan yang keluar

4) Pantau input dan output

R: agar tidak terjadi kelebihan volume cairan

5) Kolaborasi untuk pemberian terapi lanjutan

R: membantu proses penyembuhan

b. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan

akumulasi mukus pada jalan nafas

Tujuan: Setelah di lakukan tindakan keperawatan selama di

harapkan bersihan jalan nafas menjadi efektif

Kriteria Hasil:

1) TTV dalam batas normal: (TD 110/70 mmHg-140/80 mmHg,

HR : 70-100X/menit, RR : 16-24x/menit, S : 36,0 – 37,0).

2) Suara nafas ronchi tidak di temukan bahkan hilang.

3) Produksi sputum berkurang.

4) Sputum dapat keluar.


41

5) Pasien dapat batuk efektif

Intervensi

1) Observasi ulang KU dan TTV pasien

R: Mengetahui perkembangan kondisi pasien

2) Observasi ulang adanya suara nafas tambahan

R: Mengetahui masih adakah adanya suara nafas tambahan

3) Lakukan suction

R: mengeluarkan sputum

4) Beri posisi pasien nyaman fowler atau semi fowler

R: memaksimalkan ekspansi paru

5) Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian terapi lanjutan

R: membantu proses penyembuhan

c. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan perubahan

membran alveolar kapiler

Tujuan: setelah di lakukan tindakan keperawatan selama di

harapkan pertukaran gas menjadi efektif

Kriteria Hasil:

1) TTV dalam batas normal: ( TD 110/70 mmHg-140/80

mmHg, HR : 70-100X/menit, RR : 16-24x/menit, S : 36,0 –

37,0).

2) Peningkatan oksigenasi dan ventilasi yang adekuat.

3) Bebas dari tanda distress pernafasan

4) Tidak ada sianosis.

5) Dapat batuk efektif


42

6) Tidak terjadi dispnea

Intervensi

1) Observasi ulang KU dan VS

R: Mengetahui perkembangan kondisi pasien

2) Berikan posisi nyaman fowler atau semi fowler

R: meningkatkan ekspansi paru

3) Beri bantuan alat bantu nafas

R: menstabilkan SPO2

4) Lakukan suctioning

R: mengeluarkan sputum

5) Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian program terapi

R: mempercepat proses penyembuhan

d. Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan suplai oksigen

yang menurun

Tujuan: setelah di lakukan tindakan keperawatan di harapkan

perfusi jaringan adekuat.

Kriteria hasil:

1) Kulit hangat.

2) Tidak terjadi sianosis.

3) TTV dalam batas normal: (TD 110/70 mmHg-140/80 mmHg,

HR: 70-100X/menit, RR: 16-24x/menit, S: 36,0 – 37,0).

Intervensi

1) Observasi ulang TTV dan KU pasien

R: untuk mengetahui perkembangan kondisi pasien


43

2) Observasi ulang adanya sianosis

R: mengetahui SPO2

3) Observasi perubahan status mental pada pasien

R: mengetahui keadaan pasien

4) Pantau ulang haluaran urine

R: mengetahui output

5) Kolaborasi untuk pemberian terapi lanjutan

R: membantu proses penyembuhan

e. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan kelelahan otot-

otot pernafasan

Tujuan: setelah di lakukan tindakan keperawatan selama di

harapkan pola nafas menjadi efektif

Kriteria Hasil :

1) TTV dalam batas normal: (TD 110/70 mmHg-140/80 mmHg,

HR : 70-100X/menit, RR : 16-24x/menit, S : 36,0 – 37,0).

2) Tidak terdapat suara nafas tambahan.

3) Tidak terjadi sianosis.

4) Mampu bernafas dengan mudah.

5) Tidak ada penggunaan otot-otot bantu pernapasan.

Intervensi

1) Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi.

2) Pasang mayo bila perlu.

3) Auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan.

4) Monitor respirasi dan status oksigen.


44

5) Monitor Tekanan darah, nadi, suhu, dan respirasi

f. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

berhubungan dengan anoreksia mual muntah

Tujuan: setelah di lakukan tindakan keperawatan selama di

harapkan nutrisi dalam tubuh menjadi seimbang

Kriteria hasil:

1) Tidak terjadi mual muntah.

2) Porsi makan di habiskan.

3) Input dan output seimbang.

Intervensi

1) Observasi ulang TTV dan KU pasien.

2) Pantau ulang adanya mual muntah.

3) Anjurkan untuk makan sedikit tapi sering.

4) Pantau ulang input yang masuk.

5) Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian program terapi.

g. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan peningkatan

TIK

Tujuan: setelah di lakukan tindakan keperawatan selama di

harapkan nyeri dapat berkurang.

Kriteria Hasil:

1) TTV dalam batas normal (TD 110/70 mmHg-140/80 mmHg,

HR : 70-100X/menit, RR : 16-24x/menit, S : 36,0 – 37,0)

2) Nyeri berkurang

3) Pasien tampak rileks


45

4) Skala nyeri 0-3

Intervensi

1) Observasi ulang TTV dan KU pasien

R: mengetahui perkembangan kondisi pasien

2) Observasi ulang adanya nyeri

R: mengetahui masih ada tidaknya nyeri yang di rasa

3) Ajarkan pasien tekhnik distraksi

R: mengalihkan perhatian pasien

4) Ajarkan pasien nafas dalam

R: mengurangi rasa nyeri

5) Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian program terapi

lanjutan

R: membantu proses penyembuhan

h. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan fisik

Tujuan: setelah di lakukan tindakan keperawatan selama di

harapkan pasien dapat beraktivitas sesuai toleransi

Kriteri hasil :

1) TTV dalam batas normal ( TD 110/70 mmHg-140/80 mmHg,

HR : 70-100X/menit, RR : 16-24x/menit, S : 36,0 – 37,0)

2) Pasien dapat beraktivitas secara bertahap

3) Kebutuhan oksigen terpenuhi

4) Menunjukan peningkatan aktivitas

Intervensi

1) Observasi ulang TTV dan KU pasien


46

2) Latih pasien ROM secara pasif dan aktif

3) Anjurkan keluarga untuk selalu di samping pasien

4) Bantu pasien dalam pemenuhan aktivitas

5) Kolaborasi untuk program terapi yang di berikan

i. Ansietas berhubungan dengan tindakan medis dan proses

penyakit

Tujuan: setelah di lakukan tindakan keperawatan selama di

harapkan tidak terjadi ansietas

Kriteria hasil :

1) TTV dalam batas normal (TD 110/70 mmHg-140/80 mmHg,

HR : 70-100X/menit, RR : 16-24x/menit, S : 36,0 – 37,0)

2) Pasien tampak rileks

3) Pasien tidak takut

4) Tidak keluar keringat berlebih

5) Cemas dapat teratasi

Intervensi

1) Observasi ulang TTV dan KU pasien

R: mengetahui perkembangan kondisi pasien

2) Observasi ulang tingkat kecemasan

R: mengetahui tingkat kecemasan pasien

3) Support keluarga dan pasien

R: mengurangi kecemasan

4) Lakukan dukungan positif pada pasien dan keluarga

R: mengurangi kecemasan
47

2. Implementasi Keperawatan

Implementasi keperawatan adalah pelaksanaan keperawatan yang

dilakukan oleh perawat, implementasi dibedakan menjadi:

a. Secara mandiri (independent) adalah tindakan yang diprakarsai

sendiri oleh perawat untuk membantu klien dalam mengatasi

masalah atau menanggapi reaksi karena adanya stressor

(penyakit).

b. Saling ketergantungan atau kolaborasi (interdependent) adalah

tindakan keperawatan atas dasar kerja sama tim perawat dan tim

kesehatan lainnya.

c. Ketergantungan (dependent) adalah tindakan keperawatan atas

dasar rujukan profesi lainnya.

Beberapa petunjuk pada implementasi adalah sebagai berikut :

a. Implementasi dilaksanakan sesuai dengan rencana keperawatan

setelah validasi.

b. Dokumentasi implementasi dan respon pasien.

3. Evaluasi Keperawatan

Evaluasi adalah tahap yang menentukan apakah tujuan dari

intervensi tersebut tercapai/tidak. Evaluasi disusun menggunakan

Subjective, Objective, Analisis, Planning (SOAP) atau dengan

Subjective, Objective, Analisis, Planning, Intervention, Evaluation,

Revision (SOAPIER) yaitu sebagai berikut:

a. S – Subjective: Data subjektif yang diambil dari keluhan klien,

kecuali pada pasien yang afasia.


48

b. O – Objective: Data objektif yang diperoleh dari hasil observasi

perawat, misalnya tanda-tanda akibat penyimpanan fungsi fisik,

tindakan keperawatan, atau akibat pengobatan.

c. A – Analisis: Masalah dan diagnosis keperawatan klien yang

dianalisis/dikaji dari data subjektif dan data objektif. Karena

status pasien selalu berubah yang mengakibatkan informasi/data

perlu pembaharuan, proses analisis/assessment bersifat dinamis.

Oleh karena itu sering memerlukan pengkajian ulang untuk

menentukan perubahan diagnosa, rencana, dan tindakan

keperawatan.

d. P – Planning: Perencanaan kembali tentang pengembangan

tindakan keperawatan, baik yang sekarang maupun yang akan

datang (hasil modifikasi rencana keperawatan) dengan tujuan

memperbaiki keadaan kesehatan pasien. Proses ini berdasarkan

kriteria tujuan yang spesifik dan periode yang telah ditentukan.

e. I – Intervention: Tindakan keperawatan yang digunakan untuk

memecahkan atau menghilangkan masalah pasien. Karena status

pasien selalu berubah, intervensi harus dimodifikasi atau diubah

sesuai rencana yang telah ditetapkan.

f. E - Evaluation: Penilaian tindakan yang diberikan pada klien

dan analisis respons klien terhadap intervensi yang berfokus

pada kriteria evaluasi tidak tercapai, harus dicari alternatif

intervensi yang memungkinkan kriteria tujuan tercapai.


49

g. R – Revision: Tindakan revisi/modifikasi proses keperawatan

terutama diagnosa keperawatan dan tujuan jika ada indikasi

perubahan intervensi atau pengobatan klien.


BAB III

METODE PENELITIAN

Bab ini membahas tentang pendekatan yang digunakan dalam

menyelenggarakan studi kasus:

3.1. Desain Penelitian

Menguraikan desain yang dipakai pada penelitian. Desain yang

digunakan adalah studi kasus, yaitu studi yang mengeksplorasi suatu masalah/

fenomena dengan batasan terperinci, memiliki pengambilan data yang

mendalam dan menyertakan berbagai informasi. Studi kasus dibatasi oleh

waktu dan tempat, serta kasus yang dipelajari serta peristiwa, aktivitas atau

individu. Studi kasus yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi untuk

mengeksplorasi masalah Asuhan Keperawatan pada Klien yang mengalami

Congestif Heart Failure (CHF) di ruang Intensive Cardiologi Care Unit

(ICCU) Rumah Sakit Umum Pusat dr. Suradji Tirtonegoro Klaten.

3.2. Batasan Istilah

Batasan istilah pada studi kasus adalah Asuhan keperawatan pada pasien

yang mengalami Congestif Heart Failure (CHF) maka penyusun studi kasus

harus menjabarkan tentang konsep penyakit Congestif Heart Failure (CHF).

Batasan istilah disusun secara naratif dan apabila diperlukan ditambahkan

informasi kualitatif sebagai penciri dari batasan yang dibuat oleh penulis.

50
51

3.3. Partisipan

Subyek yang digunakan dalam studi kasus ini adalah 2 pasien (2 kasus)

dengan masalah keperawatan dan diagnosa medis yang sama. Pasien pada

studi kasus ini yang mengalami Congestif Heart Failure (CHF).

3.4. Lokasi dan Waktu Penelitian

Pada kasus ini tempat pengambilan kasus dilakukan di ruang Intensive

Cardiologi Care Unit RSUP dr. Suradji Tirtonegoro Klaten dan waktu

pengambilan data studi kasus ini akan dilakukan selama 2 minggu pada

tanggal 22 mei 2017 – 03 juni 2017. Kasus ini diambil untuk mengeksplorasi

masalah asuhan keperawatan pada pasien yang mengalami Congestif Heart

Failure (CHF) di ruang Intensive Cardiologi Care Unit RSUP dr. Suradji

Tirtonegoro Klaten.

3.5. Pengumpulan Data

1. Wawancara (hasil anamnesis berisi tentang identitas pasien, keluhan

utama, riwayat penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat

penyakit keluarga dll). Sumber data dari pasien, keluarga atau perawat.

2. Observasi dan pemeriksaan fisik dengan pendekatan IPPA: inspeksi,

palpasi, perkusi, auskultasi pada sistem tubuh pasien.

3. Studi dokumentasi dan angket dari pemeriksaan diagnostik dan data lain

yang relevan.

3.6. Uji Keabsahan Data

Uji keabsahan data yang dimaksud untuk menguji kualitas data/informasi

yang diperoleh sehingga menghasilkan data dengan validitas tinggi. Uji

keabsahan data yang dilakukan dengan memperpanjang waktu pengamatan /


52

tindakan dan sumber informasi tambahan utama yaitu pasien, perawat dan

keluarga.

3.7. Analisa Data

Analisis data dilakukan sejak peneliti di lapangan, sewaktu pengumpulan

data sampai dengan semua data terkumpul. Analisa data dilakukan dengan

cara mengemukakan fakta, selanjutnya membandingkan dengan teori yang

ada dan selanjutnya dituangkan dalam opini pembahasan. Teknik analisis

yang digunakan dengan cara menarasikan jawaban-jawaban yang diperoleh

dari hasil wawancara untuk merumuskan masalah. Teknik analisis digunakan

dengan cara observasi oleh peneliti dan studi dokumentasi yang menghasilkan

data dan dibandingkan dengan teori yang ada sebagai bahan untuk intervensi.

Urutan dalam analisi adala:

1. Pengumpulan data

Data dikumpulkan dari hasil WOD (Wawancara, observasi dan

dokumentasi). Hasil ditulis dalam bentuk transkrip (catatan terstruktur).

2. Meredukasi data

Data hasil wawancara yang terkumpul dalam bentuk catatan lapangan

dijadikan satu dalm bentuk transkrip dan dikelompokkan menjadi data

subjektif dan objektif, dianalisis berdasarkan hasil pemeriksaan diagnostik

kemudian dibandingkan nilai normal.

3. Penyajian data

Penyajian data dapat dilakukan dengan tabel, bagan maupun teks naratif.

Kerahasiaan dari pasien dijamin dengan jalan mengaburkan identitas dari

pasien.
53

4. Kesimpulan

Dari data yang disajikan, kemudian data dibahas dan dibandingkan dengan

hasil-hasil penelitian terdahulu dan secara teoritis dengan perilaku

kesehatan. Penarikan kesimpulan dilakukan dengan metode induksi. Data

yang dikumpulkan terkait dengan data pengkajian, diagnosis, perencanaan,

tindakan, dan evaluasi.


BAB IV

HASIL

4.1 Hasil

4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data

Lokasi pengambilan data ini dilakukan di RSUP dr. Suradji

Tirtonegoro Klaten. Klien dirawat di ruang Intensive Cardiologi Care

Unit (ICCU) dengan kondisi ruangan yang bersih, terdiri dari 6 bed

(tempat tidur) klien, serta lebih dekat dengan ruangan perawat. Di

dapatkan 2 data pasien yang bernama Tn. W tinggal di Sayangan,

Sumyang, Jogonalan, Klaten dan Tn. K tinggal di Mojayan, Mojayan,

Klaten.

4.1.2 Pengkajin

1. Identitas Klien

TabelHasil 4.1 Identitas Klien


Identitas Klien I Klien 2
Klien
Nama Tn. W Tn. K

Umur 74 tahun 74 tahun

Agama Islam Islam

Pendidikan SD Sarjana

Pekerjaan Buruh Polisi (pensiun)

Alamat Sayangan, Sumyang, Jogonalan, Klaten Mojayan, Mojayan, Klaten


Tanggal
Masuk 22 Mei 2017 26 Mei 2017
Rumah Sakit
Diagnosa
Gagal Jantung Congestif Gagal Jantung Congestif
Medis
No.
675xxx 204xxx
Rekamedis

Dokter Dr. Y Dr. Y

54
55

2. Identitas Penanggung Jawab

Tabel 4.2 Identitas Penanggung Jawab


Identitas Penanggung
Klien 1 Klien 2
Jawab
Nama Tn. S Ny. Y
Umur 42 Tahun 40 Tahun
Pendidikan SMA SI
Pekerjaan Buruh Polwan
Hubungan dengan Klien Anak Anak

3. Riwayat Keperawatan

Tabel 4.3 Hasil Riwayat Keperawatan


Riwayat penyakit Klien 1 Klien 2
a. Keluhan utama Sesak nafas Sesak nafas
b. Riwayat penyakit Klien mengatakan sesak nafas saat Klien mengatakan sesak nafas
sekarang aktivitas, keringat dingin mual, batuk saat aktivitas sejak ±2 hari, mual,
ada secret dileher susah keluar, lalu kedua kaki odem, BAK sedikit
dibawa ke RSUP dr. Suradji berwarna teh pekat, lalu dibawa
Tirtonegoro Klaten oleh keluarganya keluarga ke IGD RSUP dr.
di IGD klien diperiksa, diberi Suradji Tirtonegoro Klaten, di
pemasaangan infus, perekaman EKG, IGD klien diperiksa mendapatkan
pemasangan Oksigen, serta tindakan oksigen nasal canul 4 lpm,
keperawatan lainnya dan diberikan perekaman EKG, cek GDS, di
obat-obatan saat itu juga, selanjutnya pasang infus Nacl 0,9% 20 Tpm
klien di pindah keruang ICCU pada dan diberikan obat intropik
tanggal 20 Mei 2017, Jam 02.00 wib, dopamine 3 micro/kgBB/menit
untuk mendapatkan perawatan yang dengan siring pum, mendapat
lebih intensive karena keadaan injeksi lasix 20mg, selanjutnya
gelisah, TD: 142/94mmhg, RR: klien dipindah keruang ICCU
30x/menit, Nadi: 100x/menit, Spo2: karena klien membutuhkan
90%, dan dipasang DC no. 16, perawatan yang intensive, klien
dipasang manset monitor EKG. pindah ruang ICCU pada tanggal
26 Mei 2017, jam 09.00 wib, di
ICCU kondisi umum klien ku
lemas, akral dingin, TD: 97/39
mmHg, HR: 60x/menit, RR:
28x/menit, SPO2: 100%, Nadi:
57x/menit dan dipasang DC no.
16, dipasang manset monitor
EKG.
c. Riwayat penyakit Kanak-kanak: klien tidak pernah Kanak-kanak: klien mengatakan
dahulu mengalami sakit yang parah saat saat masih anak-anak hanya sakit
anak-anak. demam, batuk biasa tidak sampai
Kecelakaan: klien mengatakan tidak parah seperti saat ini.
pernah mengalami kecelakaan. Kecelakaan: klien mengatakan
Pernah dirawat: klien mengatakan tidak pernah mengalami
belum pernah dirawat di rumah sakit, kecelakaan.
56

tetapi klien melakukan pengobatan Pernah dirawat: klien mengatakan


rawat jalan di RSUD Bagas Waras sebelumnya pernah dirawat di
Klaten. rumah sakit Elizabeth dengan
Operasi: klien mengatakan belum penyakit yang sama namun
pernah oprasi. mendapatkan perawatannya
Alergi: klien mengatakan tidak dibangsal bukan di ruang Intensif.
memiliki alergi makanan dan obat- Operasi: klien mengatakan sudah
obatan. pernah dioprasi di Rsup dr.
Imunisasi: klien mengatakan pernah Suradji Tirtonegoro klaten yaitu
imunisasi. oprasi prostat.
Kebiasaan: klien mengatakan sering Alergi: klien mengatakan tidak
merasa sesak saat beraktivitas. memiliki alargi makanan dan
obat-obatan.
Imunisasi: klien mengatakan
pernah imunisasi.
Kebiasaan: klien mengatakan
sering merasa sesak saat
beraktivitas.
d. Riwayat Kesehatan Klien mengatakan memiliki riwayat Istri klien mengatakan anggota
Keluarga hipertensi dan keluarganya tidak keluarga klien tidak ada yang
memiliki penyakit yang sama dengan mengalami atau menderita
klien. penyakiti seperti klien dan istri
klien mengatakan keluarga tidak
memiliki penyakit keturunan
seperti dm, hipertensi dll.
Genogram

Keterangan :
: Laki-laki Keterangan :
: Laki-laki
: Perempuan
: Perempuan
: Klien
: Klien
: Tinggal 1 rumah
: Tinggal 1 rumah

: Garis keturunan
: Garis keturunan

: Meninggal
: Meninggal

e. Riwayat kesehatan Istri klien mengatakaan tinggal didesa Klien mengatakan lingkungan
lingkungan lingkungan dalam keadaan bersih, sekitar rumah bersih dan jauh dari
57

sanitasi dan ventilasi cukup baik, jauh polusi udara.


dari polusi udara.

4. Pengkajian Fokus (Primary Survey)


Tabel Hasil 4.4 Pengkajian Fokus

Primary survey Klien 1 Klien 2


a. Airway Nafas klien terlihat Nafas klien terlihat
sepontan tidak ada sepontan dan tidak terlihat
sumbatan jalan nafas, adanya sumbatan jalan
namun ada secret nafas.
b. Breathing Sesak nafas terdengar Sesak nafas, pernafasan
ronchi basah kanan dan kiri klien terlihat cosmaul,
dan tidak terdengar terdengar ronchi basah
whizzing, RR: 30x/menit, kanan dan kiri, RR:
dan pemeriksaan lapang 28x/menit, dan pemriksaan
dada kanan kiri terdengar lapang dada kanan kiri
pekak, CRT 2 detik, terdengar pekak, CRT 2
terpasang O2 nasal canul 4 detik, terpasang O2 nasal
lpm. canul 4 lpm.
c. Circulation Akral teraba hangat palpasi Akral teraba dingin, palpasi
nadi kuat nadi: 100x/menit, nadi lemah, RR: 28x/menit.
RR: 30x/menit.
d. Disability Kesadaran composmetis Kesadaran composmetis
GCS: E4, M6, V5, pupil GCS: E4, M6, V5, pupil
isokor diameter 2mm/2mm, isokor diameter 2mm/2mm,
pupil positif kanan kiri. pupil positif kanan kiri.
e. Exposure Terpasang kateter no. 16, Terpasang DC no. 16,
terpasang infuse Nacl terpasang infuse nacl
ditangan sebelah kanan dan ditangan kiri dan obat
terpasang manset EKG di intropik dopamine dengan
tangan kiri, kedua siring pum.
ekstermitas atas dan bawah
tidak terdapat edema.

5. Pemeriksaan Fisik (Pendekatan Head to Toe/ Pendekatan Sistem)

Tabel 4.5Hasil Pemeriksaan Fisik


Pemeriksaan Fisik Klien 1 Klien 2
a. Keadaan/penampilan Kesadaran: composmetis Kesadaran:
umum TTV. composmetis
TD: 142/94mmHg, nadi: TTV.
100x/menit, RR: TD: 97/39mmHg, nadi:
30x/menit, suhu: 36,6°C, 57x/menit, RR:
SPO2: 90% 28x/menit, suhu: 36 °C,
SPO2: 100%
b. Kepala Bentuk kepala: Bentuk kepala:
mesochepal, tidak terlihat mesochepal, tidak ada
adanya benjolan. benjolan.
Kulit kepala: bersih tidak Kulit kepala: bersih
58

ada ketombe. tidak ada ketombe.


Rambut: berwarna hitam Rambut: rambut sedikit
beruban agak gundul hitam
beruban
c. Muka Palpebra: tidak terlihat Palpebra: tidak edema
1) Mata edema Konjungtiva: tidak
Konjungtiva: tidak anemis anemis
Sclera: tidak ikterik Sclera: tidak ikterik
Pupil: isokor diameter Pupil: isokor diameter
kanan kiri 2mm/2mm kanan kiri 2mm/2mm
sama. sama.
Reflek terhadap cahaya: Reflek terhadap cahaya:
positif positif
Penggunaan alat bantu Penggunaan alat bantu
pengelihatan: klien terlihat pengelihatan: klien
tidak menggunakan alat terlihat menggunakan
bantu pengelihatan. kaca mata.
d. Hidung Hidung terlihat simetris, Hidung terlihat simetris,
tidak terlihat edema, tidak tidak terlihat edema,
terdapat polip dan bersih. tidak terlihat adanya
polip dan bersih.
e. Mulut Tidak terdapat sianosis, Tidak terdapat sianosis,
tidak terdapat stomatitis, tidak terdapat stomatitis,
bibir lembab. bibir lembab.
f. Gigi Klien terlihat giginya Klien terlihat giginya
bersih, tidak ada karies, bersih, tidak ada karies,
tidak terjadi pembengkakan tidak terjadi
gusi, tidak menggunakan pembengkakan gusi,
gigi palsu. tidak menggunakan gigi
palsu.
g. Telinga Simetris, bersih tidak ada Simetris, bersih tidak
gangguan pendengaran, terlihat adanya serumen
tidak terlihat adanya dan fungsi pendengaran
serumen. sedikit berkurang.
h. Leher Tidak terdapat pembesaran Tidak terdapat
kelenjar tiroid, tidak ada pembesaran kelenjar
luka dan bersih, meningkat tiroid, tidak ada luka
JVP 5+3 cm dan bersih, JVP
meningkat 5+2 cm
i. Dada Inspeksi: pengembangan Inspeksi: pengembangan
1) Paru-paru dada kanan kiri simetris. dada kanan kiri simetris.
Palpasi: tidak terlihat Palpasi: tidak terlihat
adanya suatu benjolan atau adanya suatu benjolan
masa pada dada. atau masa pada dada.
Perkusi: pekak kanan kiri. Perkusi: pekak kanan
Auskultasi: terdengar suara kiri.
di lapang paru kanan dan Auskultasi: terdengar
kiri ronchi basah kasar dan suara di lapang paru
tidak terdapat suara kanan dan kiri ronchi
wheezing. basah kasar dan tidak
59

terdapat suara wheezing.


2) Jantung Inspeksi: Ictus cordis tidak Inspeksi: Ictus cordis
terlihat. tidak terlihat.
Palpasi: Ictus cordis teraba Palpasi: Ictus cordis
di ICS 6 midklavicula kiri teraba di ICS 6
Perkusi: batasan atas ICS II midklavicula kiri
parasternal kiri, batas ICS Perkusi: batasan atas
VI axsila anterior kiri batas ICS II parasternal kiri,
bawah ICS VI batas ICS VI axsila
midklavikula kiri. anterior kiri batas bawah
Auskultasi: bunyi jantung I ICS VI midklavikula
dan II regular dengan HR: kiri.
95x/menit. Auskultasi: bunyi
jantung I dan II regular
dengan HR: 60x/menit.

3) Abdomen Inspeksi: tidak terlihat Inspeksi: tidak terlihat


adanya masa dan tidak adanya masa dan tidak
asites asites
Auskultasi:terdengar Auskultasi: terdengar
pristaltik usus 12x/menit. pristaltik usus
Palpasi: tidak teraba 12x/menit.
adanya pembesaran hepar Palpasi: tidak teraba
dan tidak ada nyeri tekan adanya pembesaran
epigastrik. hepar dan tidak ada
Perkusi: redup tidak asites. nyeri tekan epigastrik.
Perkusi: redup tidak
acites
j. Genetalia Terpasang kateter no. 16 Terpasang kateter no. 16
dan bersih. dan bersih.
k. Rektum Tidak terlihat adanya Terlihat adanya
hemoroid, tidak ada pembesaran hemoroid,
infeksi. tidak ada infeksi.
l. Ekstermitas Susunan ekstermitas tangan Susunan ekstermitas
1) Atas kanan dan kiri untuk gerak tangan kanan dan kiri
tidak ada permasalahan untuk gerak tidak ada
kekuatan otot kanan kiri permasalahan kekuatan
sama 5/5, dan terpasang otot kanan kiri sama 5/5,
infuse ditangan kanan, dan terpasang infuse
manset monitor EKG ditangan kiri serta obat
ditangan kiri. neutropik dopamine
200mg, manset monitor
EKG ditangan kanan.
2) Bawah Susunan ekstermitas kaki Susunan ekstermitas
kanan dan kiri lengkap kaki kanan dan kiri
tidak ada masalah untuk lengkap tidak ada
gerak kekuatan kaki kanan masalah untuk gerak
kiri sama 5/5, tidak ada kekuatan kaki kanan kiri
edema dikedua ekstermitas sama 5/5, dan terlihat
bawah. ada edema dikedua
60

ekstermitas bawah.
m. Balance cairan Intake makanan
minuman: 500cc
Infuse : 500cc
Injeksi: syiring pump
: 60cc
Output urine: 200cc
Bab : 50cc
IW: (15x45x7)/8: 580cc
Balance cairan( intake-
output)
= 1070-840cc
= 230+

6. Pemeriksaan Penunjang

a. Pemeriksaan Laboratorium

klien 1

Nama : TN.W

Tanggal Pemeriksaan : 20 Mei 2017

No. RM : 675xxx

Tabel 4.6. Hasil Pemeriksaan Laboratorium


Pemeriksaan Hasil Satuan Nilai Metode
rujukan
HEMATOLOGI
DARAH RUTIN
Hemoglobin L 13,6 g/dl 14,0-18,0 Cyanmet hemoglobin
Eritrosit L 4,18 10^6/ul 4,70-6,20 Electronic impedance
Lekosit 10,3 10^3/ul 4,8-10,8 Electronic impedance
Trombosit 191 10^3/ul 150-450 Electronic impedance
Hematokrit 39,7 % 37,0-52,0 Electronic impedance
MCV H 95,0 FL 80,0-99,0
MCH H 31,8 FL 27-31 Electronic impedance
MCHC 33,5 g/dl 33,0-37,0 Electronic impedance
DIFF COUNT
Neutrofil 69,4 % 50-70
Limfosit 26,1 % 20-40
MXD 4,5 % 1,0-12,0
RDW 14,5 % 10,0-15,0
KIMIA KLINIK
Albumin 3,6 g/dl 3,5-5,0 Bromocresal purple
Ureum 40,6 Mg/dl 19,0-44,0 Enzymatic kinetic
Creatin H 1,56 Mg/dl 0,70-1,10 Test cobra Enzymatic
Bun H 19,0 Mg/dl 7,0-18,0
61

PAKET
ELEKTROLIT
Natrium 138,0 Mmol/L 136,0-145,0 Ion selective electrode
Kalium 4,10 Mmol/L 3,50-5,10 Ion selective electrode
Chlorida 101,0 Mmol/L 98,0-107,0 Ion selective electrode
ALT(GPT) H 70,2 U/L 7,0-41,0 IFCC
AST(GOT) H 48,2 U/L 7,0-45,0 IFCC
b. Pemeriksaan laboratorium

Klien 2

Nama : TN. K

Tanggal Pemeriksaan : 26 Mei 2017/Jam 04.43 WIB

Tabel 4.7 Hasil Pemeriksaan Laboratorium


Pemeriksaan Hasil Satuan Nilai Metode
rujukan
HEMATOLOGI
DARAH RUTIN
Hemoglobin L13,6 g/dl 14,0-18,0 Cyanmet hemoglobin
Eritrosit L4,28 10^6/ul 4,70-6,20 Electronic impedance
Lekosit 10,1 10^3/ul 4,8-10,8 Electronic impedance
Trombosit L31,8 10^3/ul 150-450 Electronic impedance
Hematokrit 41,8 % 37,0-52,0 Electronic impedance
MCV 97,7 FL 80,0-99,0
MCH H 31,8 FL 27-31 Electronic impedance
MCHC L 32,5 g/dl 33,0-37,0 Electronic impedance
DIFF COUNT
Neutrofil H 81,0 % 50-70
Limfosit L 11,8 % 20-40
MXD 7,2 % 1,0-12,0
RDW H 18,5 % 10,0-15,0
KIMIA KLINIK
Ureum H 79,8 Mg/dl 19,0-44,0 Enzymatic kinetic
Creatin H 2,58 Mg/dl 0,70-1,10 Test cobra Enzymatic
Bun H 37,3 Mg/dl 7,0-18,0
PAKET
ELEKTROLIT
Natrium L 129,0 Mmol/L 136,0-145,0 Ion selective electrode
Kalium 4,70 Mmol/L 3,50-5,10 Ion selective electrode
Chlorida L 95,0 Mmol/L 98,0-107,0 Ion selective electrode
ALT(GPT) H 54,3 U/L 7,0-41,0 IFCC
AST(GOT) 24,4 U/L 7,0-45,0 IFCC
c. Pemeriksaan AGD

Tanggal: 20 Mei 2017 dan 26 Mei 2017

Tabel 4.8Hasil Pemeriksaan AGD


62

Pemeriksaan Klien 1 Klien 2


AGD
PH 7,46 7,46 7,58 7,58
PCO2 39 38 mmHg 21↓ 38 mmHg
PO2 178 ↑ 177 mmHg 164↑ 162 mmHg
BE 2,8 Mmol/L -1,7 Mmol/L
SO2 99 % 99 %
HCO3 26,8 Mmol/L 18,7 Mmol/L
d. Pemeriksaan Thorax

Tanggal: 20 Mei 2017 dan 26 Mei 2017

Tabel 4.9Hasil Pemeriksaan Thorax


Klien 1 Klien 2
Cardiomegali dengan edema pulmo Corakan vasikuler meningkat
mengapur, kedua diafragma dan
pleural space normal, CTR lebih dari
0,5, sistema tulang intak.
Kesan: cardiomegali dengan edema
pulmo

e. Pemeriksaan EKG

Tanggal: 20 Mei 2017 dan 26 Mei 2017

Tabel 4.10 Hasil Pemeriksaan EKG


Klien 1 Klien 2
Synus ritme normal (HR 95x/menit, Synus ritme normal (HR 60x/menit,
PQRST lengkap, reguler) PQRST lengkap, reguler)
4.1.3 Analisa Data

Tabel 4.11Hasil Analisa Data


No. Analisa Data Etiologi Masalah
Klien 1
1. DS: Penumpukan secret Ketidak efektifan
Klien mengatakan bersihan jalan nafas
batuk dan masih ada
secret dijalan nafasnya
DO:
Klien tampak ingin
mengeluarkan secret,
terdengar suara
ronchi(+/+), seputum
berwarna kuning saat
dilakukan suction
Inspeksi:
pengembangan dada
kanan kiri simetris.
Palpasi: tidak terlihat
adanya suatu benjolan
63

atau masa pada dada.


Perkusi: pekak kanan
kiri.
Auskultasi: terdengar
suara di lapang paru
kanan dan kiri ronchi
basah kasar dan tidak
terdapat suara
wheezing.
TD 142/94 mmHg
N 100x/menit
RR 30x/menit
2. DS: Perubahan volume Penurunan curah
Pasien mengatakan sekuncup jantung
sesak nafas
DO:
Hasil EKG sinus ritem
normal
TD 142/94 mmHg
N 100x/menit
RR 30x/menit
SPO2: 90%
HR 95x/menit
Thorax: Cardiomegali
dengan edema pulmo
JVP meningkat 5+3 cm
Inspeksi: ictus cordis
tidak tampak
Palpasi: Ictus cordis
teraba di SIC 6
midklavikula kiri
Perkusi: batasan atas
ICS II parasternal kiri,
batas ICS VI axsila
anterior kiri batas
bawah ICS VI
midklavikula kiri.
Auskultasi: Bunyi
jantung I dan II reguler
GCS E4 V5 M6
3. DS: Tirah baring Intoleransi aktivitas
Klien mengatakan
semua aktivitas dibantu
oleh keluarga
DO:
Kekuatan otot
ekstremitas bawah 5
Klien tampak lemas
Klien sering tidur
TD 142/94 mmHg
64

N 100x/menit

Klien 2
1. DS: Hiperventilasi Ketidak efektifan pola
klien mengatakan nafas
sesak nafas
DO:
Ditemukan suara
nafas tambahan
ronchi kanan
kiri(+/+), pernafasan
klien terlihat cosmaul
Inspeksi:
pengembangan dada
kanan kiri simetris.
Palpasi: tidak terlihat
adanya suatu
benjolan atau masa
pada dada.
Perkusi: pekak kanan
kiri.
Auskultasi: terdengar
suara di lapang paru
kanan dan kiri ronchi
basah kasar dan tidak
terdapat suara
wheezing.
RR 28x/menit
2. DS: Perubahan volume Penurunan curah
mengatakan sesak sekuncup jantung
nafas
DO:
Hasil EKG sinus
ritem normal
Pasien tampak cemas
TD 97/39 mmHg
N 57x/menit
RR 28x/menit
SPO2: 100%
HR:60x/menit
Thorax:
Cardiomegali dengan
edem pulmo,
JVP meningkat 5+2
cm
Inspeksi: Ictus cordis
tidak terlihat.
Palpasi: Ictus cordis
teraba di ICS 6
midklavicula kiri
65

Perkusi: batasan atas


ICS II parasternal
kiri, batas ICS VI
axsila anterior kiri
batas bawah ICS VI
midklavikula kiri.
Auskultasi: bunyi
jantung I dan II
regular dengan HR:
60x/menit.
4.1.4 Perencanaan

Tabel 4.12Hasil Perencanaan


No. DIAGNOSIS
INTERVENSI
KEPERAWATAN RASIONAL
(NIC)
(Tujuan, Kriteria Hasil)
Klien 1
1. Ketidak efektifan bersihan 1. Monitor 1. Mengetahui
jalan nafas b.d penumpukan tanda-tanda perkembangan
scret Setelah dilakukan vital kondisi klien
2. Beri posisi 2. Untuk
tindakan keperawatan selama
nyaman memaksimalkan
3x24 jam, diharapkan jalan semi fowler ekspansi paru
nafas menjadi efektif klien 3. Observasi 3. Untuk
menunjukkan ulang mengetahui
NOC adanya suara masih adakah
1. Tanda-tanda vital nafas suara napas
dalam batas tambahan tambahan
normal(TD 110/70 4. Ajarkan 4. Untuk
mmHg-140/80 klien batuk mengeluarkan
mmHg, HR : 70- efektif sputum
100X/menit, RR : 16- 5. Lakukan 5. Untuk
24x/menit, S : 36,0 – sction mengeluarkan
37,0) 6. Kolaborasi scret
2. Suara ronchi hilang dengan 6. Membantu
3. Produk sputum dokter untuk proses
berkurang pemberian penyembuhan
4. Sputum dapat keluar program
5. Klien dapat batuk terapi
efektif
2. penurunan curah jantung 1. Monitor 1. Untuk
berhubungan dengan tanda-tanda mengetahui tand-
perubahan volume sekuncup vital tanda vital dalam
2. Beri posisi batas normal
Setelah dilakukan tindakan
nyaman 2. Untuk
keperawatan selama 3x24 semi fowler memaksimalkan
jam, diharapkan penurunan 3. Atur ekspansi paru
curah jantung, pasien istirahat 3. Untuk
menunjukkan untuk mengurangi
NOC: mengurangi kelelahan yang
1. Tanda-tanda vital kelelahan dapat
dalam batas 4. Beri O2 memperberat
normal(TD 110/70 sesuai kerja jantung
mmHg-140/80 advice 4. Untuk
dokter mengurangi
66

mmHg, HR: 70- sesak nafas


100X/menit, RR : 16-
24x/menit, S : 36,0 –
37,0)
2. Monitor posisi klien:
posisi semi fowler
3. Dapat mentoleransi
aktivitas
4. Tidak ada penurunan
kesadaran
3. Intoleransi aktivitas 1. Kaji adanya 1. Untuk
berhubungan dengan tirah faktor yang mengetahui
baring menyebabka faktor yang
n kelelahan menyebabkan
Setelah dilakukan tindakan
2. Monitor nyeri semakin
keperawatan selama 3x24 respon bertambah
jam diharapkan klien kardiovaskul 2. Untuk
menunjukkan toleransi er terhadap memonitor
terhadap aktivitas, pasien aktivitas tanda-tanda vital
menunjukkan: (takikardia, dalam rentang
NOC disritmia, normal
sesak nafas) 3. Untuk
1. Berpartisipasi dalam
3. Bantu pasien mengetahui
aktivitas fisik tanpa
untuk kegiatan apa saja
disertai peningkatan
mengidentifi yang masih bisa
tekanan darah, nadi
kasi aktivitas dilakukan selama
dan RR
yang mampu sakit
2. Mampu melakukan
dilakukan 4. Untuk membantu
aktivitas sehari-hari
4. Bantu untuk pasien
secara mandiri
berjalan agar melakukan
3. Keseimbangan antara
tidak jatuh aktivitas
aktivitas dan istirahat
Klien 2
1. Ketidak efektifan pola napas 1. Monitor 1. Untuk
berhubungan dengan tanda-tanda mengetahui tand-
hiperventilasi Setelah vital tanda vital dalam
2. Berikan batas normal
dilakukan tindakan
posisi 2. Memaksimalkan
keperawatan selama 3x24 nyaman semi ekspasi paru
jam, diharapkan pola nafas fowler 3. Untuk
menjasi efektif, klien 3. Observasi mengetahui
menunjukkan ulang adanya masih adakah
NOC: suara nafas suara nafas
1. Tanda-tanda vital tambahan tambahan
dalam batas normal 4. Ajarkan 4. Untuk
2. Sesak nafas berkurang klien teknik mengurangi
3. Tidak ditemukan relaksasi sesak nafas
suara nafas tambahan nafas dalam
4. Klien tampak rileks
2. penurunan curah jantung 1. Monitor 1. Untuk mengetahui
berhubungan dengan tanda-tanda tand-tanda vital
perubahan volume sekuncup vital dalam batas
2. Beri posisi normal
Setelah dilakukan tindakan
nyaman semi 2. Untuk
keperawatan selama 3x24 fowler memaksimalkan
jam, diharapkan penurunan 3. Atur istirahat ekspansi paru
curah jantung, pasien untuk 3. Untuk mengurangi
mengurangi kelelahan yang
67

menunjukkan kelelahan dapat memperberat


NOC: 4. Beri O2 kerja jantung
1. Tanda-tanda vital sesuai advice 4. Untuk mengurangi
dalam batas normal dokter sesak nafas
2. Monitor posisi klien:
posisi semi fowler
3. Dapat mentoleransi
aktivitas
4. Tidak ada penurunan
kesadaran

4.1.5 Pelaksanaan

Tabel 4.13Hasil Pelaksanaan


No. Diagnosa 22 Mei 2017 23 Mei 2017 24 Mei 2017
keperawatan
Pasien 1 Implementasi Implementasi Implementasi
1. Ketidak 08.15 1. Memantau TTV 08.15 1. Memantau 08.15 1. Memantau TTV
efektifan 08.20 setiap jam 08.20 TTV 08.20 setiap jam
bersihan jalan 08.30 2. Memposisikan 08.30 setiap jam 08.30 2. Memposisikan
08.45 semi fowler 08.45 2. Memposis 08.45 semi fowler
nafas
08.55 3. Auskultasi 08.55 ikan semi 08.55 3. Auskultasi
berhubungan 12.00 adanya suara 12.00 fowler 12.00 adanya suara
dengan nafas tambahan 3. Auskultasi nafas tambahan
penumpukan 4. Mengajarkan adanya 4. Mengajarkan
scret klien melakukan suara klien
batuk efektif nafas melakukan
5. Melakukan tambahan batuk efektif
suction 4. Mengajark 5. Melakukan
6. Memberikan obat an klien suction
sesui advice melakukan 6. Memberikan
dokter furosemid batuk obat sesui
efektif advice yaitu
5. Melakuka dokter
n suction furosemid
6. Memberik
an obat
sesui
advice
dokter
yaitu
furosemid
2. Penurunan 08.15 1. Memantau TTV 08.00 1. Memantau 08.05 1. Memantau TTV
curah jantung 08.20 setiap jam 08.05 TTV 08.10 setiap jam
berhubungan 08.23 2. Monitor posisi 08.13 setiap jam 08.20 2. Monitor posisi
klien: posisi semi 2. Monitor klien: posisi
dengan
fowler posisi semi fowler
Perubahan 3. Menganjurkan klien: 3. Menganjurkan
volume pasien untuk posisi pasien untuk
sekucup lebih semi lebih
meningkatkan fowler meningkatkan
istirahat 3. Menganjur istirahat
4. Memberikan O2 4 kan pasien 4. Memberikan O2
l/m untuk 3 l/m
lebih
meningkat
68

kan
istirahat
4. Memberik
an O2 3
l/m

3. Intoleransi 10.00 1. Menanyakan 09.25 1. Menanyak 09.30 1. Menanyakan


aktivitas 10.15 kepada pasien 09.40 an kepada 09.40 kepada pasien
berhubungan 10.20 kegiatan apa saja 09.45 pasien 09.55 kegiatan apa
10.30 yang bisa 10.15 kegiatan 10.30 saja yang bisa
dengan tirah
dilakukan saat apa saja dilakukan saat
baring dirumah sakit yang bisa dirumah sakit
2. Memberi dilakukan 2. Memberi
informasi kepada saat informasi
keluarga dirumah kepada keluarga
3. untuk membantu sakit 3. untuk
memenuhi 2. Memberi membantu
aktivitas pasien informasi memenuhi
sehari-hari kepada aktivitas pasien
keluarga sehari-hari
3. untuk
membantu
memenuhi
aktivitas
pasien
sehari-hari

Pasien 2 29 Mei 2017 30 Mei 2017 31 Mei 2017


1. Ketidak 08.15 1. Memantau TTV 08.00 1. Memantau 08.05 1. Memantau TTV
efektifan pola 08.20 setiap jam 08.05 TTV 08.10 setiap jam
nafas 08.23 2. Menberikan 08.13 setiap jam 08.20 2. Menberikan
berhubungan 08.35 posisi semi 08.35 2. Menberika 08.25 posisi semi
dengan fowler n posisi fowler
hiperventilasi 3. Mengauskultasi semi 3. Mengauskultasi
adanya suara fowler adanya suara
nafas tambahan 3. Mengausk nafas tambahan
4. Mengajarkan ultasi 4. Mengajarkan
teknik relaksasi adanya teknik relaksasi
nafas dalam suara nafas dalam
nafas
tambahan
4. Mengajark
an teknik
relaksasi
nafas
dalam

2. Penurunan 08.15 1. Memantau TTV 08.00 1. Memantau 08.05 1. Memantau TTV


curah jantung 08.20 setiap jam 08.05 TTV 08.10 setiap jam
berhubungan 08.23 2. Menganjurkan 08.13 setiap jam 08.20 2. Menganjurkan
pasien untuk 2. Menganjur pasien untuk
dengan
lebih kan pasien lebih
Perubahan meningkatkan untuk meningkatkan
volume istirahat lebih istirahat
sekuncup 3. Memberikan O2 4 meningkat 3. Memberikan O2
l/m kan 3 l/m
istirahat
69

3. Memberik
an O2 3
l/m

4.1.6 Evaluasi

Tabel 4.14 Evaluasi


No. EVALUASI Hari 1 Hari 2 Hari 3
1. Klien1 S: klien S: klien S: klien mengatakan
Diagnosis 1 mengatakan mengatakan sesak nafas
sesak nafas sesak nafas berkurang
O: klien bisa O: klien bisa O: klien bisa batuk
batuk tapi tidak batuk tapi tapi belum efektif
efektif karena belum efektif karena sputum
sputum hanya karena sputum masih keluar dan
keluar sedikit hanya keluar mulai banyak
warna kuning sedikit warna warna putih
kental melalui kuning kental kuning encer
mulut dibantu melalui mulut melalui mulut
sction, hasil dan masih sudah bisa
TTV: TD dibantu sction, melakukan batuk
142/94mmHg, hasil TTV: TD efektif sendiri,
RR 30x/menit, 130/90mmHg, hasil TTV: TD
N 100x/menit, RR 27x/menit, 120/80mmHg, RR
GCS E4 V5 N 90x/menit, 23x/menit, N
M6 GCS E4 V5 85x/menit, GCS
A: Masalah belum M6 E4 V5 M6
teratasi A: Masalah belum A: Masalah teratasi
P:Lanjutkan teratasi sebagian
intervensi P:Lanjutkan P:Lanjutkan
1. Ajarkan intervensi intervensi
teknik non 1. Ajarkan teknik 1. Ajarkan teknik
farmakolog non non
i (batuk farmakologi farmakologi
efektif dan (batuk efektif (batuk efektif
pemberian dan pemberian dan pemberian
posisi semi posisi semi posisi semi
fowler) fowler) fowler)
2. Beri 2. Beri analgesik 2. Beri analgesik
analgesik sesuai advice sesuai advice
sesuai dokter dokter
advice 3. Pindah bangsal
dokter

S: klien S: klien
S: klien mengatakan
mengatakan mengatakan
sesak nafas
Diagnosis 2 sesak nafas sesak nafas
berkurang
O: Hasil EKG O: Hasil EKG
O: Hasil EKG
mengalami Sinus mengalami Sinus
mengalami Sinus
ritme normal, ritme normal,
ritme normal,
70

terpasang O2 4l/m, terpasang O2 4l/m, terpasang O2 3l/m,


RR 30x/menit, RR 27x/menit, RR 23x/menit,
Inspeksi: ictus Inspeksi: ictus Inspeksi: ictus cordis
cordis tidak cordis tidak tidak tampak
tampak tampak Palpasi: Ictus cordis
Palpasi: Ictus Palpasi: Ictus teraba di SIC 6
cordis teraba di cordis teraba di midklavikula kiri
SIC 6 SIC 6 Perkusi: batasan atas
midklavikula kiri midklavikula kiri ICS II parasternal
Perkusi: batasan Perkusi: batasan kiri, batas ICS VI
atas ICS II atas ICS II axsila anterior kiri
parasternal kiri, parasternal kiri, batas bawah ICS VI
batas ICS VI batas ICS VI midklavikula kiri.
axsila anterior kiri axsila anterior kiri Auskultasi: Bunyi
batas bawah ICS batas bawah ICS jantung I dan II
VI midklavikula VI midklavikula reguler
kiri. kiri. A: Masalah teratasi
Auskultasi: Bunyi Auskultasi: Bunyi sebagian
jantung I dan II jantung I dan II P: Lanjutkan
reguler reguler intervensi
A: Masalah belum A: Masalah belum  Monitor TTV
teratasi teratasi  Monitor posisi
P: Lanjutkan P: Lanjutkan klien: posisi semi
intervensi intervensi fowler
 Atur istirahat
 Monitor TTV  Monitor TTV
untuk mengurangi
 Monitor posisi  Monitor posisi
kelelahan
klien: posisi klien: posisi
 Beri O2 3l/m
semi fowler semi fowler
 Pindah bangsal
 Atur istirahat  Atur istirahat
untuk untuk
mengurangi mengurangi
kelelahan kelelahan
 Beri O2 4l/m  Beri O2 4l/m

S: Pasien S: Pasien S: Pasien mengatakan


mengatakan mengatakan semua aktivitas
semua aktivitas semua aktivitas dibantu oleh
Diagnosa 3 dibantu oleh dibantu oleh perawat dan
perawat dan perawat dan keluarga, kekuatan
keluarga, keluarga, otot ekstemitas
kekuatan otot kekuatan otot bawah 5
ekstemitas bawah ekstemitas O: Pasien tampak
5 bawah 5 lemah, TD=
O: Pasien tampak O: Pasien tampak 120/80 mmHg, N
lemah, TD= lemah, TD= 85x/menit, pasien
142/94 mmHg, 130/90 mmHg, sering tidur
N 100x/menit, N 90x/menit, A: Masalah teratasi
pasien sering pasien sering sebagian
tidur tidur P: Lanjutkan
71

A: Masalah belum A: Masalah belum intervensi


teratasi teratasi  Kaji adanya faktor
P: Lanjutkan P: Lanjutkan yang
intervensi intervensi menyebabkan
kelelahan
 Kaji adanya  Kaji adanya
faktor yang faktor yang  Monitor respon
menyebabkan menyebabkan kardiovaskuler
kelelahan kelelahan terhadap aktivitas
 Monitor respon  Monitor respon  Bantu pasien
kardiovaskuler kardiovaskuler untuk
terhadap terhadap mengidentifikasi
aktivitas aktivitas aktivitas yang
mampu dilakukan
 Bantu pasien  Bantu pasien
untuk untuk  Bantu untuk
mengidentifika mengidentifika melakukan
si aktivitas si aktivitas aktivitas
yang mampu yang mampu  Pindah bangsal
dilakukan dilakukan
 Bantu untuk  Bantu untuk
melakukan melakukan
aktivitas aktivitas
1. Klien 2 S: klien S: klien S: klien mengatakan
Diagnosa 1 mengatakan sesak mengatakan sesak sesak nafas
nafas pernafasan nafas pernafasan pernafasan sepontan
sepontan tidak sepontan tidak tidak ada sumbatan
ada sumbatan ada sumbatan jalan nafas
jalan nafas jalan nafas O: pernapasan klien
O: pernapasan O: pernapasan cosmaul,
klien cosmaul, klien cosmaul, ditemukan suara
ditemukan ditemukan nafas tambahan,
suara nafas suara nafas TTV:TD
tambahan, tambahan, 110/65mmHg,
TTV:TD TTV:TD Nadi 65x/menit,
97/39mmHg, 100/60mmHg, RR 22x/menit,
Nadi Nadi GCS E4 V5 M6
57x/menit, RR 60x/menit, RR A: Masalah belum
28x/menit, 24x/menit, teratasi
GCS E4 V5 GCS E4 V5 P: Lanjutkan
M6 M6 intervensi
A: Masalah belum A: Masalah belum  Monitor TTV
teratasi teratasi  Beri posisi
P: Lanjutkan P: Lanjutkan nyaman semi
intervensi intervensi fowler
 Ajarkan klien
 Monitor TTV  Monitor TTV
nafas dalam
 Beri posisi  Beri posisi
 Pindah bangsal
nyaman semi nyaman semi
fowler fowler
 Ajarkan klien  Ajarkan klien
nafas dalam nafas dalam

S:klien S: klien S: klien mengatakan


mengatakan mengatakan sesak nafas
72

sesak nafas sesak nafas berkurang


O: Hasil EKG O: Hasil EKG O: Hasil EKG
mengalami Sinus mengalami Sinus mengalami Sinus
Diagnosa 2 ritem normal, ritem normal, ritem normal,
terpasang O2 4l/m, terpasang O2 4l/m, terpasang O2 3l/m,
RR 28x/menit, RR 24x/menit, RR 22x/menit,
Inspeksi: ictus Inspeksi: ictus Inspeksi: ictus cordis
cordis tidak cordis tidak tidak tampak
tampak tampak Palpasi: Ictus cordis
Palpasi: Ictus Palpasi: Ictus teraba di SIC 6
cordis teraba di cordis teraba di midklavikula kiri
SIC 6 SIC 6 Perkusi: batasan atas
midklavikula kiri midklavikula kiri ICS II parasternal
Perkusi: batasan Perkusi: batasan kiri, batas ICS VI
atas ICS II atas ICS II axsila anterior kiri
parasternal kiri, parasternal kiri, batas bawah ICS VI
batas ICS VI batas ICS VI midklavikula kiri.
axsila anterior kiri axsila anterior kiri Auskultasi: Bunyi
batas bawah ICS batas bawah ICS jantung I dan II
VI midklavikula VI midklavikula reguler
kiri. kiri. A: Masalah teratasi
Auskultasi: Bunyi Auskultasi: Bunyi sebagian
jantung I dan II jantung I dan II P: Lanjutkan
reguler reguler intervensi
A: Masalah belum A: Masalah belum  Monitor TTV
teratasi teratasi  Monitor posisi
P: Lanjutkan P: Lanjutkan klien: posisi semi
intervensi intervensi fowler
 Atur istirahat
 Monitor TTV  Monitor TTV
untuk mengurangi
 Monitor posisi  Monitor posisi
kelelahan
klien: posisi klien: posisi
 Beri O2 3l/m
semi fowler semi fowler
 Pindah bangsal
 Atur istirahat  Atur istirahat
untuk untuk
mengurangi mengurangi
kelelahan kelelahan
 Beri O2 4l/m  Beri O2 4l/m
BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Pembahasan

Pada bab ini akan dibahas tentang kesenjangan yang penulis dapat secara

konsep dasar teori dan kasus nyata Tn. W dan Tn. K dengan Gagal Jantung

Congestif di ruang Intensive Cardiologi Care Unit (ICCU) RSUP dr. Suradji

Tirtonegoro Klaten. Asuhan keperawatan yang diberika meliputi pengkajian

keperawatan, diagnosa keperawatan, intervensi keperawatan, implementasi

keperawatan dan evaluasi keperawatan.

5.1.1 Pengkajian

Pengkajian merupakan pemikiran dasar dari proses keperawatan

yang bertujuan untuk mengumpulkan informasi atau data tentang klien

agar dapat mengidentifikasi, mengenali masalah-masalah, kebutuhan

kesehatan, dan keperawatan klien baik mental, sosial dan lingkungan

(Rohmah, 2014). Pengumpulan data terdiri dari data primer seperti

pemeriksaan fisik, wawancara dan observasi. Sedangkan data sekunder

seperti dokumentasi dan studi kepustakaan (Nikmatur & Saiful, 2016).

Penulis melakukan pengkajian terhadap dua klien yang berbeda

dengan kasus yang sama. Berdasarkan data yang didapatkan oleh

penulis pada tanggal 22 Mei 2017 keluhan utama Tn. W adalah klien

mengatakan sesak nafas saat aktivitas, kringat dingin mual, batuk ada

secret dileher susah keluar. Sedangkan klien yang ke dua Tn. K adalah

klien mengatakan sesak nafas saat aktivitas sejak ±2 hari.

72
73

Sesak nafas saat aktivitas pada klien gagal jantung merupakan

masalah umum yang dialami oleh klien gagal jantung kongestif. Sesak

nafas saat aktivitas yang dialami klien bisa menyebabkan klien

mengalami keterbatasaan untuk melakukan kegiatan sehari-hari,

sehingga klien dibatasi aktivitasnya dan saat tidur untuk mengurangi

sesak nafasnya diberikan posisi semi fowler atau setengah duduk. Hal

tersebut bisa berlanjut sampai klien pulang dari RS, oleh karena itu

diperlukan manajemen yang baik agar kondisi yang dialami oleh klien

dapat teratasi dan klien dapat mandiri nanti diterapkan dirumah dengan

diberi penumpukan bantal sampai dengan 20-30 derajat atau semi

fowler (setengah duduk) sehingga dapat memposisikan jantung terletak

lebih rendah dari badan sehingga kerja jantung lebih ringan untuk

menyebarkan nutrisi dan oksigen pada organ bawah dan arus balik yang

kuat dari organ bagian atas (Advani, 2015).

Mengatur posisi tidur semi fowler akan membantu menurunkan

konsumsi oksigen dan meningkatkan ekspansi paru-paru maksimal serta

mengatasi kerusakan pertukaran gas yang berhubungan dengan

membran alveolus dengan posisi semi fowler, sesak nafas berkurang

dan sekaligus akan meningkatkan durasi tidur klien (Doengoes, 1999).

5.1.2 Rumusan Masalah

Diagnosa keperawatan merupakan pernyataan penilaian klinis

tentang respon individu, keluarga atau komunitas terhadap masalah

kesehatan atau proses kehidupan aktual ataupun potensial sebagai dasar

pemilihan intervensi keperawatan untuk mencapai hasil tempat perawat


74

bertanggungjawab (Wartonah, 2014). Perumusan diagnosa keperawatan

harus didasarkan pada kondisi lapangan, kondisi ini dapat berupa

aktual, potensial maupun diagnosa sejahtera (NANDA, 2012-2014).

Berdasarkan data yang didapatkan penulis dari kedua klien tersebut,

penulis merumuskan diagnosa keperawatan Penurunan curah Jantung

berhubungan dengan volume sekuncup.

Hasil pengkajian yang mendukung diagnosa penurunan curah

jantung mencakup data subjektif dan objektif. Data subjektif Tn. W

yaitu keluarga mengatakan sesak nafas. Data objektif klien terpasang O2

4l/m, hasil EKG sinus ritem normal, TD 142/94 mmHgN 100x/menit,

RR 30x/menit, HR 95x/menit, Thorax: Cardiomegali dengan edema

pulmo, JVP meningkat 5+3 cm, Inspeksi: ictus cordis tidak tampak,

Palpasi: Ictus cordis teraba di SIC 6 midklavikula kiri, Perkusi: batasan

atas ICS II parasternal kiri, batas ICS VI axsila anterior kiri batas

bawah ICS VI midklavikula kiri, Auskultasi: Bunyi jantung I dan II

reguler, GCS E4 V5 M6. Selanjutnya data subjektif Tn. K yaitu klien

mengatakan sesak nafas. Data objektif klien terpasang O2 4 l/m, hasil

EKG sinus ritem normal, TD 97/39 mmHgN 57x/menit, RR 28x/menit,

HR 60x/menit, Thorax: Cardiomegali dengan edema pulmo, JVP

meningkat 5+2 cm, Inspeksi: ictus cordis tidak tampak, Palpasi: Ictus

cordis teraba di SIC 6 midklavikula kiri, Perkusi: batasan atas ICS II

parasternal kiri, batas ICS VI axsila anterior kiri batas bawah ICS VI

midklavikula kiri, Auskultasi: Bunyi jantung I dan II reguler, GCS E4

V5 M6.
75

Penurunan curah jantung adalah keadaan pompa darah oleh jantung

yang tidak adekuat untuk mencapai kebutuhan metabolisme tubuh

(NANDA, 2014). Menurut kebutuhan Maslow penuruan curah jantung

masuk dalam kebutuhan dasar keamanan dan keselamatan fisiologi

(fisik dan psikologis).

Penulis mengangkat diagnosa penurunan curah jantung

berhubungan dengan penurunan volume sekucup sebagai masalah yang

dibahas karena faktor utama yang membuat pasien mengalami

gangguan dan ketergantungan dalam melakukan aktivitas sehari-hari.

Penulis bisa menegakkan diagnosa ini sesuai dengan batasan

karakteristik yaitu tanda-tanda vital dalam batas normal normal (TD

110/70mmHg-140/80mmHg, HR: 70-100X/menit, RR: 16-24x/menit,S:

36,0-37,0), monitor posisi klien: posisi semi fowler, dapat mentoleransi

aktivitas, tidak ada penurunan kesadaran (NANDA, 2014).

5.1.3 Intervensi Keperawatan

Intervensi atau perencanaan merupakan pengembangan strategi

desain untuk mencegah, mengurangi dan mengatasi masalah-masalah

yang telah diidentifikasi dalam diagnosis keperawatan. Desain

perencanaan menggambarkan sejauh mana perawat mampu menetapkan

cara menyelesaikan masalah dengan efektif dan efisien (Wartonah,

2014).

Kriteria hasil adalah batasan karakteristik atau indikator

keberhasilan dari tujuan yang telah ditetapkan. Dalam menentukan

kriteria hasil berorientasi pada SMART yaitu S: Spesifik, berfokus pada


76

pasien, singkat dan jelas, M: Measurable, dapat diukur, A: Achieveble,

realistis, R: Reasonable, ditentukan oleh perawat dan klien, T: Time,

kontrak waktu (Darmawan, 2012). Perencanaan tindakan pada kasus ini

didasarkan pada tujuan intervensi masalah keperawatan penurunan

curah jantung yaitu setelah dilakukan tindakan keperawatan selama

3x24 jam diharapkan klien dapat mengurangi sesak nafas, serta

ekspansi paru bisa membaik.

Berdasarkan tujuan tersebut, penulis membuat rencana tindakan

yaitu kaji pernafasan dan aktivitas yang dapat dilakukan klien untuk

mengetahui kestabilan pernafasan klien dan aktivitas apa saja yang

dapat dilakukan klien, ajarkan pemberian posisi semi fowler dan

relaksasi nafas dalam pada saat sesak nafas dan dada terasa tidak

nyaman maka harus banyak istirahat agar beban kerja jantung tidak

meningkat. Dan di tempat tidur tetap melakukan alih baring minimal

setiap 2 jam untuk menghindari timbulnya luka dekubitus, berikan

edukasi pada keluarga tentang aktivitas yang dapat meringankan beban

kerja jantung klien tujuannya supaya keluarga dapat mengajarkan

pemberian posisi semi fowler atau aktivitas yang boleh dilakukan klien

secara mandiri. Selanjutnya, kolaborasi dengan ahli medis yaitu dokter

jantung untuk meningkatkan kualitas aktivitas yang boleh dilakukan

dan pemberian obat pada klien.

5.1.4 Implementasi keperawatan

Implementasi atau pelaksanaan adalah realisasi rencana tindakan

untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Kegiatan dalam


77

pelaksanaan juga meliputi pengumpulan data berkelanjutan,

mengobservasi respon pasien selama dan sesudah pelaksanaan tindakan,

serta menilai data yang baru (Wartonah, 2014).

Penulis melakukan implementasi berdasarkan dari intervensi yang

telah disusun dengan memperhatikan aspek tujuan dan kriteria hasil

dalam rentang normal yang diharapkan. Tindakan keperawatan yang

dilakukan penulis selama 3 hari kelolaan pada asuhan keperawatan Tn.

W dan Tn. K dengan gagal jantung kongestif pada diagnosa penurunan

curah jantung berhubungan dengan perubahan volume sekuncup.

Implementasi terhadap Tn. W yang dilakukan pada tanggal 22

sampai 24 Mei 2017. Tanggal 22 Mei 2017 penulis mengkaji pemberian

posisi semi fowler dan aktivitas yang dapat dilakukan klien, respon

subjektif keluarga mengatakan klien sesak nafas saat melakukan

aktivitas, data obyektif, pasien tampak hanya tiduran saja. Melakukan

pemberian posisi semi fowler agar ekspansi paru membaik setiap sesak

nafasnya timbul. data subjektif klien sesak nafas, data objektif pasien

tampak belum bisa melakukan tidakan semi fowler secara mandiri dan

masih harus dibantu sama perawat. Melakukan alih baring minimal 2

jam data subyektif tidak terkaji, data objektif pasien tampak lemah dan

belum bisa melakukan aktivitas miring kanan dan kiri. Memberikan

edukasi pada keluarga tentang pembatasan aktivitas yang dapat

meringankan beban kerja jantung, data subjektif keluarga mengatakan

mengerti apa yang diajarkan perawat dan akan mempraktekkannya

dirumah dan data obyektif keluarga tampak memahami dan kooperatif.


78

Tanggal 23 Mei 2017 penulis mengajarkan pemberian posisi semi

fowler dan aktivitas yang dapat dilakukan klien, respon subjektif

keluarga mengatakan klien sesak nafas saat beraktivitas, data objektif

melakukan pemberian posisi semi fowler, pasien tampak terbaring di

tampat tidur. Mengajarkan pemberian posisi semi fowler dan

pembatasan aktivitas pada tubuh klien data subjektif sesak nafas sedikit

berkurang, data objektif pasien tampak belum bisa melakukan posisi

semi fowler dan masih harus dibantu sama perawat. Melakukan alih

baring minimal 2 jam data subyektif tidak terkaji, data obyektif pasien

tampak lemah dan belum bisa melakukan aktivitas miring kanan dan

kiri. Memberikan edukasi pada keluarga tentang aktivitas yang dapat

mengurangi beban kerja jantung klien,data subjektif keluarga

mengatakan mengerti apa yang diajarkan perawat dan akan

mempraktekkannya dirumah dan data obyektif keluarga tampak

memahami dan kooperatif.

Tanggal 24 Mei 2017 penulis mengkaji pemberian posisi semi

fowler dan aktivitas yang dapat dilakukan klien, respon subjektif

keluarga mengatakan sesak nafas sudah berkurang dan keadaan lebih

baik, data objektif klien tampak sudah mulai bisa melakukan kegiatan

posisi semi fowler. Mengajarkan pemberian pembatasan aktivitas data

subjektif tidak terkaji, data objektif pasien terlihat bisa menlakukan

aktivitas walaupun terbatas dan masih harus dibantu sama perawat.

Melakukan alih baring minimal 2 jam data subjektif tidak terkaji, data
79

objektif pasien masih tampak lemah dan belum bisa melakukan

aktivitas miring kanan dan kiri.

Implementasi pada Tn. K dilakukan pada tanggal 26 sampai 28 Mei

2017. Tanggal 26 Mei 2017 penulis mengkaji pemberian posisi semi

fowler dan aktivitas yang dapat dilakukan klien, respon subjektif

keluarga klien mengatan sesak nafas, data objektif klien mau diberikan

posisi semi fowler, pasien tampak lemah. Mengajarkan pembatasan

aktivitas, data subjektif tidak terkaji, data objektif pasien tampak belum

bisa melakukan aktivitasdan masih harus dibantu sama perawat.

Melakukan alih baring minimal 2 jam data subjektif tidak terkaji, data

objektif pasien tampak lemah dan belum bisa melakukan aktivitas

miring kanan dan kiri. Memberikan edukasi pada keluarga tentang

aktivitas yang dapat meringankan kerja jantung klien, data subjektif

keluarga mengatakan mengerti apa yang diajarkan perawat dan akan

mempraktekkannya dirumah dan data objektif keluarga tampak

memahami dan kooperatif.

Tanggal 27 Mei 2017 penulis mengkaji mengajarkan pemberian

posisi semi fowler dan aktivitas yang dapat dilakukan klien, respon

subjektif keluarga mengatakan klien masih sesak nafas, data objektif

klien mampu melakukuan posisi semi fowler, klien tampak sedikit

membaik. Mengajarkan aktivitas yang boleh dilakuakan data subjektif

klien harus membatasi aktivitasnya, data obyektif klien tampak belum

bisa melakukan aktivitas dan masih harus dibantu sama perawat.

Melakukan alih baring minimal 2 jam data subjektif tidak terkaji, data
80

objektif pasien tampak lemah dan belum bisa melakukan aktivitas

miring kanan dan kiri. Memberikan edukasi pada keluarga tentang

aktivitas yang dapat meningkatkan kekuatan otot klien, data subjektif

keluarga mengatakan mengerti apa yang diajarkan perawat dan akan

mempraktekkannya dirumah dan data objektif keluarga tampak

memahami dan kooperatif.

Tanggal 28 Mei 2017 penulis mengkaji melakukan pemberian

posisi semi fowler dan aktivitas yang dapat dilakukan klien, respon

subjektif keluarga mengatakan sesak nafas sudah berkurang

perkembangannya lebih baik, data objektif melakukan posisi semi

fowler sendiri. Mengajarkan aktivitas yang boleh dilakukan data

subjektif klien kooperatif, data objektif klien bisa melakukan aktifitas

walaupun sedikit-sedikit dan masih harus dibantu sama perawat.

Melakukan alih baring minimal 2 jam data subjektif tidak terkaji, data

objektif klien masih tampak lemah dan sudah bisa melakukan aktivitas

miring kanan dan kiri.

Penulis menggunakan teknik non farmakologi untuk mengurangi

beban kerja jantung pada klien untuk mencapai hasil sesuai dengan

intervensi yang disusun. Teknik yang diberikan Tn. W dan Tn. K adalah

teknik non farmakologi dengan mengajarkan pemberian posisi semi

fowler. pemberian posisi semi fowler merupakan intervensi

keperawatan secara mandiri, pemberian posisi semi fowler bertujuan

untuk kongesti pulmonal dan mengurangi sesak napas, kaki klien sebisa

mungkin diposisikan dependen atau tidak dielevasi, meski kaki klien


81

edema karna elevasi kaki dapat meningkatkan venousretrun yang akan

memperberat beban awal jantung (Black dan Hawks, 2009).

5.1.5 Evaluasi keperawatan

Evaluasi adalah penilaian dengan cara membandingkan perubahan

keadaan pasien (hasil yang diamati) dengan tujuan dan kriteria hasil

yang dibuat pada tahap perencenaan (Wartonah, 2014). Evaluasi yang

diharapkan dalam proses asuhan keperawatan yang diberikan pada Tn.

W dan Tn. K ini dilakukan penentuan masalah teratasi, teratasi sebagian

atau tidak teratasi adalah dengan cara membandingkan antara SOAP

dengan tujuan dan kriteria hasil yang telah ditetapkan. Evaluasi yang

digunakan menggunakan metode SOAP (Subjektif, Objektif, Analisa

dan Planning) (Dermawan, 2012).

Evaluasi hari pertama pada pasien Tn. W dengan diagnosa

penurunan curah jantung berhubungan dengan volume perubahan

sekuncup masalah belum teratasi, keluarga klien mengatakan sesak

nafas, data objektif diberikan posisi semi fowler. Intervensi

keperawatan dilanjutkan antara lain memantau tanda-tanda vital,

memberikan O2, Pembatasaan aktivitas, untuk lebih meningkatkan

istirahat dan tetap melakukan alih baring minimal 2 jam agar tidak

terjadi dekubitus, edukasi keluarga tentang aktivitas yang dapat

meningkatkan istirahat dan kolaborasi dengan tim medis.

Sedangkan evaluasi hari pertama Tn. K dengan diagnosa

penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan volume

sekuncup masalah belum teratasi, keluarga klien mengatakan sesak


82

nafas, data objektif diberikan posisi semi fowler. Intervensi

keperawatan dilanjutkan antara lain memantau tanda-tanda vital,

memberikan O2, pembatasaan aktivitas, untuk lebih meningkatkan

istirahat dan tetap melakukan alih baring minimal 2 jam agar tidak

terjadi dekubitus, edukasi keluarga tentang aktivitas yang dapat

meningkatkan istirahat dan kolaborasi dengan tim medis.

Evaluasi hari kedua pada Tn. W dengan diagnosa penurunan curah

jantung berhubungan dengan perubahan volume sekuncup masalah

belum teratasi keluarga klien mengatakan masih sesak nafas, data

objektif klien kooperatif dengan pemberian posisi semi fowler dan

masih dibantu perawat. Intervensi dilanjutkan dengan memantau tanda-

tanda vital, memberikan O2, Pembatasaan aktivitas, untuk lebih

meningkatkan istirahat dan tetap melakukan alih baring minimal 2 jam

agar tidak terjadi dekubitus, edukasi keluarga tentang aktivitas yang

dapat meningkatkan istirahat dan kolaborasi dengan tim medis.

Sedangkan evaluasi hari kedua Tn. K dengan diagnosa penurunan

curah jantung berhubungan dengan perubahan volume sekuncup belum

teratasi, keluarga klien mengatakan sesak nafas berkurang, data objektif

tampak melakukann posisi semi fowler walaupun masih dibantu

perawat. Intervensi keperawatan dilanjutkan antara lain memantau

tanda-tanda vital, memberikan O2, Pembatasaan aktivitas, untuk lebih

meningkatkan istirahat dan tetap melakukan alih baring minimal 2 jam

agar tidak terjadi dekubitus, edukasi keluarga tentang aktivitas yang

dapat meningkatkan istirahat dan kolaborasi dengan tim medis.


83

Evaluasi hari ketiga pada Tn. W dengan diagnosa penurunan curah

jantung berhubungan penurunan volume sekuncup dengan belum

teratasi, keluarga klien mengatakan sesak nafas berkurang, data

obyektif tampak melakukann posisi semi fowler walaupun masih

dibantu perawat. Intervensi keperawatan dilanjutkan antara lain

memantau tanda-tanda vital, memberikan O2, Pembatasaan aktivitas,

untuk lebih meningkatkan istirahat dan tetap melakukan alih baring

minimal 2 jam agar tidak terjadi dekubitus, edukasi keluarga tentang

aktivitas yang dapat meningkatkan istirahat dan kolaborasi dengan tim

medis.

Sedangkan evaluasi hari ketiga Tn. K dengan diagnosa penurunan

curah jantung berhubungan dengan perubahan volume sekuncup teratasi

sebagian, keluarga klien mengatakan sesak nafas berkurang, data

objektif klien terlihat melakukan posisi semi fowler sendiri. Intervensi

keperawatan dilanjutkan antara lain memantau tanda-tanda vital,

memberikan O2, Pembatasaan aktivitas, untuk lebih meningkatkan

istirahat dan tetap melakukan alih baring minimal 2 jam agar tidak

terjadi dekubitus, edukasi keluarga tentang aktivitas yang dapat

meningkatkan istirahat dan kolaborasi dengan tim medis.

Hasil evaluasi akhir diagnosa penurunan curah jantung

berhubungan dengan perubahan volume sekuncup dilakukan intervensi

3x24 jam menjadi efektif pernapasanya pada pada Tn. W saat diberikan

posisi semi fowler klien tampak bisa melakukan dan masih dibantu
84

perawat dan pada Tn. K saat diberi posisi semi fowler klien kooperatif.

Hal ini sesuai dengan tujuan dan kriteria hasil yang diharapkan.
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Pada bab ini penulis akan menyimpulkan proses keperawatan dari

pengkajian, penentuan diagnosa, perencanaan, implementasi dan evaluasi

tentang asuhan keperawatan pada Tn. W dan Tn. K yang mengalami gagal

jantung kongestif dengan penurunan curah jantung di ruang Intensive

Cardiologi Care Unit (ICCU) RSUP dr. Suradji Tirtonegoro Klaten, dengan

mengaplikasikan hasil penelitian dengan pemberian posisi semi fowler

sehingga dapat memposisikan jantung terletak lebih rendah dari badan

sehingga kerja jantung lebih ringan untuk menyebarkan nutrisi dan oksigen

pada organ bawah dan arus balik yang kuat dari organ bagian atas maka dapat

ditarik kesimpulan.

6.1.1 Pengkajian

Setelah penulis melakukan pengkajian pada Tn. W diperoleh data

subjektif keluarga kelien mengatakan sesak nafas, data objektif klien

terpasang O2 4 l/m, hasil EKG sinus ritem normal, TD 142/94 mmHg N

100x/menit, RR 30x/menit, HR 95x/menit, Thorax: Cardiomegali

dengan edema pulmo, JVP meningkat 5+3 cm, Inspeksi: ictus cordis

tidak tampak, Palpasi: Ictus cordis teraba di SIC 6 midklavikula kiri,

Perkusi: batasan atas ICS II parasternal kiri, batas ICS VI axsila anterior

kiri batas bawah ICS VI midklavikula kiri, Auskultasi: Bunyi jantung I

dan II reguler, GCS E4 V5 M6. Sedangkan data subjektif Tn. K klien.

85
86

mengatakan sesak nafas. Data obyektif klien terpasang O2 4 l/m, hasil

EKG sinus ritem normal, TD 97/39 mmHg N 57x/menit, RR 28x/menit

HR 60x/menit, Thorax: Cardiomegali dengan edem pulmo, JVP

meningkat 5+2 cm, Inspeksi: ictus cordis tidak tampak, Palpasi: Ictus

cordis teraba di SIC 6 midklavikula kiri, Perkusi: batasan atas ICS II

parasternal kiri, batas ICS VI axsila anterior kiri batas bawah ICS VI

midklavikula kiri, auskultasi: Bunyi jantung I dan II reguler, GCS E4

V5 M6.

6.1.2 Diagnosa Keperawatan

Hasil perumusan masalah sesuai dengan pengkajian keperawatan sesuai

dengan hirarki kebutuhan dasar Maslow yaitu penurunan curah jantung

berhubungan dengan perubahan volume sekuncup.

6.1.3 Intervensi Keperawatan

Intervensi yang dilakukan pada Tn. W dan Tn. K dengan diagnosa

penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan volume

sekuncup yaitu kaji pernafasan dan aktivitas yang dapat dilakukan klien

untuk mengetahui kesetabilan pernafasan klien dan aktivitas apa saja

yang dapat dilakukan klien, ajarkan pemberian posisi semi fowler dan

relaksasi nafas dalam pada saat sesak nafas dan dada terasa tidak

nyaman maka harus banyak istirahat agar beban kerja jantung tidak

meningkat. Dan ditempat tidur tetap melakukan alih baring minimal

setiap 2 jam untuk menghindari timbulnya luka dekubitus, berikan

edukasi pada keluarga tentang aktivitas yang dapat meringankan beban

kerja jantung klien tujuannya supaya keluarga dapat mengajarkan


87

pemberian posisi semi fowler atau aktivitas yang boleh dilakukan klien

secara mandiri. Selanjutnya, kolaborasi dengan ahli medis yaitu dokter

jantung untuk meningkatkan kualitas aktivitas yang boleh dilakukan

dan pemberian obat pada klien.

6.1.4 Implementasi Keeperawatan

Asuhan keperawatan yang diberikan pada Tn. W dan Tn. K

diruang Intensive Cardiologi Care Unit (ICCU) dengan Penurunan

Curah Jantung RSUP dr. Suradji Tirtonegoro Klaten, penulis

melakukun pelatihan pemberian posisi semi fowler sebanyak 3 kali

sehari selama 10 menit untuk meningkatkan kualitas istirahat klien agar

beban kerja jantung tidak berat.

6.1.5 Evaluasi Keperawatan

Hasil evaluasi akhir diagnosa penurunan curah jantung

berhubungan dengan penurunan volume sekuncup setelah dilakukan

intervensi selama 3x24 jam terjadi sesak nafas berkurang pada klien Tn.

W dari RR 30x/menit menjadi RR 23x/menit sedangkan pada Tn. K

lebih efektif saat diberikan posisi semi fowler karna klien merasa lebih

nyaman dan sering melakukan sendiri. Hal tersebut disebabkan kondisi

pasien yang mulai membaik dan mau diajarkan pemberian posisi semi

fowler dan pembatasan aktivitas.

6.2 Saran

6.2.1 Bagi Rumah Sakit

Diharapkan rumah sakit khususnya RSUP dr. Suradji Tirtonegoro

Klaten, dapat memberikan pelayanan kesehatan dan mempertahankan


88

hubungan kerjasama baik antar tim kesehatan maupun pasien serta

keluarga pasien. Dapat melengkapi sarana dan prasarana yang sudah

ada secara optimal dalam pemenuhan asuhan keperawatan dengan

penurunan curah jantung berhubungan dengan volume sekuncup yang

menjalani latihan posisi semi fowler.

6.2.2 Bagi tenaga kesehatan khususnya perawat

Hendaknya perawat memiliki tanggung jawab dan ketrampilan

yang lebih dan selalu berkoordinasi dengan tim keseshatan lain dalam

memberikan asuhan keperawatan khususnya pada pasien dengan

gangguan sistem kardiovaskuler terutama gagal jantung kongestif dan

melakukan perawatan sesuai dengan standart operasional prosedur.

6.2.3 Bagi institusi pendidikan

Dapat meningkatkan mutu pelayanan pendidikan yang lebih

berkualitas dan profesional sehingga dapat tercipta perawat yang

kompeten, terampil, inovatif dan bermutu yang mampu memberikan

asuhan keperawatan secara menyeluruh berdasarkan kode etik

keperawatan serta dapat meningkatkan sarana dan prasaran sesuai

dengan perkembangan dan kemajuan teknologi khususnya didunia

kesehatan.

6.2.4 Bagi pasien dan keluarga

Diharapkan dapat sebagai sumber referensi dalam memberikan

pilihan terhadap penanganan penurunan curah jantung dengan

pemberian latihan posisi semi fowler sebagai upaya meningkatkan


89

ekspansi paru agar suplay oksigen bisa terpenuhi pada klien gagal

jantung kongestif.

6.2.5 Bagi penulis

Diharapkan dapat meningkatkan kualitas kesehatan khususnya pada

penderita gagal jantung kongestif baik individu, keluarga dan

masyarakat serta dapat menjadi pegangan atau manfaat bagi penulis

dalam hal pemberian latihanposisi semi fowler sebagai upaya

meningkatkan ekspansi paru agar suplay oksigen bisa terpenuhi pada

klien gagal jantung kongestif.


DAFTAR PUSTAKA

Advani N. 2006. Diagnosa dan penatalaksanaan mutakhir gagal jantung pada


anak. Jakarta: Balai penerbit FKUI.

American Heart Association. 2010. Hearth Disease and Stroke Statistik.


http://Ahajournal.org.com. Diakses pada Tanggal 07 April 2017.

Asikin, M., dkk. 2016. Keperawatan Medikal Bedah Sistem Kardiovaskular.


Jakarta: Penerbit Erlangga.

Black, Joice M. & Hawks, Jane H. 2009. Medical Surgical Nursing: Clinical
Management For Positive Outcomes (8th Ed). Singapore: Elsevier

Damayanti, A,P. 2013. “Analisis Praktik Klinik Keperawatan Kesehatan


Masyarakat Perkotaan pada Pasien Gagal Jantung Kongestif Atau
Congestive Heart Failure (CHF) di Ruang Rawat Penyakit Dalam Lantai 7
Zona A, Gedung A, RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo”. Karya Ilmiah
Akhir Ners. Depok. Progam Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia.
http://lib.ui.ac.id/file?file=digital/20351475-PR-Astutiningrum.pdf diakses
pada tanggal 19 Maret 2017.

Dermawan. 2012. Keperawatan perencanaan dan kerangka kerja. Yogyakarta:


gosyen publishing.

Dinkes Provinsi Jawa Tengah. 2013. “Profil Kesehatan Jawa Tengah 2013”.
http://www.dinkes.jatengprov.go.id/ diakses pada tanggal 19 Maret 2017.

Gaziano, T.A., & Gaziano, J.M. 2008. Epidemiology of Cardiovascular Disease.


USA: McGraw-Hill.

Gilbert, Gregory., D’Souza, Peter., Pletz, Barbara. 2009. Patient Assessment


Routine Medical Care Primary and Secondary Survey. San Mateo County
EMS Agency.

H. Gray., Huon., D. Dawkins, keith, dkk. 2003. Lecture Notes: Kardiologi. Ed. 4.
Jakarta: Erlangga Medical Series.

Hudak, Gallo. 2012. Keperawatan Kritis dengan Pendekatan Holistik edisi VIII
volume I. Philadelphia. EGC.

Irnizarifka. 2011. Buku Saku Jantung Dasar. Bogor: Ghalia Indonesia.

Iyonu, Rizal. 2014. “Hubungan Posisi Tidur Semi Fowler Dengan Kualitas Tidur
pada Klien Gagal Jantung Kongestif Di Rsud dr.M.M Dunda Limboto”.
Skripsi. Gorontalo. Progam Studi Ilmu Keperawatan FIKK UNG.
http://eprints.ung.ac.id/id/eprint/8586.pdf diakses pada tanggal 07 April
2017.

Kabo, Peter. 2012. Bagaimana Menggunakan Obat-obatan Kardiovaskular


Secara Rasional. Jakarta: Balai Penerbit FKUI.

Kasron. 2012. Kelainan dan Penyakit Jantung: Pencegahan dan Pengobatannya.


Yogyakarta: Nuha Medika.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. 2013. Laporan Hasil Riset


Kesehatan Dasar Indonesia. Kemenkes RI: Litbangkes.

Marenda, Ardiyana Dika. 2016. “Upaya Penurunan Nyeri Dada Pada Pasien
Gagal Jantung Di RSUD dr. Soehadi Prijonegoro”. Publikasi Ilmiah.
Surakarta. Program Keperawatan FIK UMS.
http://eprints.ums.ac.id/44458/12/PUBLIKASI%20ILMIAH%20E.pdf
diakses pada tanggal 07 April 2017.

Medical Record RSUP dr Suradji Tirtonegoro Klaten Tahun 2014.

Melanie, R. 2014. “Analisa Pengaruh Sudut Posisi Tidur Terhadap Kualitas


Tidur dan Tanda vital pada Pasien Gagal Jantung Di Ruang Rawat
Intensif RSUP Dr.Hasan Sadikin Bandung”.
http://stikesayani.ac.id/publikasi/e-jurnal/.../201208-008.pdf. (diaskes
pada tanggal 07 April 2017).

Nikmatur & Saiful. 2016. Proses keperawatan: Teori & Aplikasi. Jogjakarta: AR-
RUUZZ MEDIKA

Nanda Internasional, 2014. Nursing Diagnoses: Dfinition and Classification.


Alih bahasa: Made Sumarwati, dkk. Jakarta : EGC.

Nugroho, Taufan., dkk. 2016. Teori Asuhan Keperawatan Gawat Darurat.


Yogyakarta: Nuha Medika.

Nursalam. 2013. Metodelogi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba


Medika.

Padila. 2012. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Yogyakarta: Nuha


Medika.

Rohmah. 2014. Proses keperawatan: Teori & Aplikasi. Jogjakarta: AR-RUUZZ


MEDIKA

Setiati, Ayu Rosida. 2015. Asuhan Keperawatan Kritis pada Tn.S Dengan
Congestif Heart Failure (CHF) di Ruang Intensive Care Unit Rumah
Sakit Umum Pusat Dr Soeradji Tirtonegoro Klaten. KTI Tidak
dipublikasikan. Poltekkes Surakarta.
Smeltzer, Suzanne C and Bare. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah
Brunner & Suddarth. Vol. 2 Ed.8. Jakarta: EGC.

Supadi, E. N. 2008. Hubungan Analisis Posisi Tidur Semifowler Dengan Kualitas


Tidur Pada Klien Gagal Jantung Di RSUD Banyumas Jawa Tengah. Jurnal
Kebidanan Dan Keperawatan, 4 No.2, 97-108,
Http://Www.Scribd.Com/Doc. DiAkses 7 April 2017.

Wartonah. 2014. Kebutuhan dasar manusia dan proses keperawatan. Jakarta:


Salemba Medika

Waty, M & Hasan, H. 2013. Prevelensi Penyakit Jantung Hipertensi pada Gagal
Jantung Kongestif di RSUP H. Adam Malik. E-Journal. Fakultas USU.
vol.1No1.h.2.http://jurnal.usu.ac.id/index.php/ejurnalfk/article/viewFile/13
45/712.pdf diakses pada tanggal 19 Maret 2017.
LAMPIRAN
LEMBAR KONSULTASI KARYA TULIS ILMIAH

Nama Mahasiswa : Dwi Ratna Suci Pratiwi

NIM : P14070

Judul KTI :Asuhan Keperawatan dengan Congestif Heart Failure


(CHF) di ruang Intensive Cardiologi Care Unit RSUP dr.
Suradji Tirtonegoro Klaten.

SARAN NAMA&TTD
NO. HARI/TGL MATERI
PEMBIMBING PEMBIMBING

1. 4 April 2017 Via Email Bab 1 Lanjut Bab


berikutnya

Wahyu rima agustin

2 9 April 2017 Via Email Konsul ACC


Jurnal
Wahyu rima agustin

3 14 April 2017 Via Email Bab 1, 2 Revisi Bab 1, 2


dan 3 dan Bab 3 ACC

Wahyu rima agustin

4 17 April 2017 Lewat Whatsapp ACC


Saran Penulisan
Pathway diketik
tidak boleh dicopy
paste Wahyu rima agustin

5 21 April 2017 Via Email Pathway ACC

Wahyu rima agustin


6 21 April 2017 Via Email Bab 1 ACC
dan 2

Wahyu rima agustin

7. Jumat Konsul BAB 4 Revisi


7 Juli 2017

Wahyu rima agustin

8 Senin Konsultasi BAB 4 Revisi sesuai saran


17 juli 2017 dan 5

Wahyu rima agustin

9 Kamis Draf KTI ACC dikumpulkan


20 juli 2017

Wahyu rima agustin

Surakarta, 21 April 2017

Mengetahui,

Pembimbing,

Wahyu Rima Agustin, S.Kep., Ns.,M.Kep

NIK. 201279102
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Dwi Ratna Suci Pratiwi

Tempat, Tanggal lahir : Boyolali, 10 Januari 1996

Jenis Kelamin : Perempuan

Alamat : Sambiroto, Rt 02/07, Sindon, Ngemplak, Boyolali.

Riwayat Pendidikan :

1. TK : TK MUSLIMAT BRAJAN, SINDON (2000-2002)

2. SD : MI SINDON II (2002-2008)

3. SMP : MTsN TINAWAS NOGOSARI (2008-2011)

4. SMA : MAN 1 SURAKARTA (2011-2014)

5. Masih menyelesaikan stadi D3 keperawatan di STIKES Kusuma Husada

Surakarta

Riwayat Organisasi :

1. Karang Taruna Perkasa Sambiroto (2010-sekarang)

2. Anggota Pramuka MTsN Tinawas Nogosari (2008-2009)

3. Anggota OSIS MTsN Tinawas Nogosari (2008-2011)

4. Anggota Pramuka MAN 1 Surakarta (2011-2012)

5. Anggota OSIS MAN 1 Surakarta (2011-2014)

6. KSR Unit STIKES Kusuma Husada Suakarta (2014-2016)

7. Anggota Remaja Permata Masjid AT- Taqwa sambiroto (2009-sekarang)

Riwayat pekerjaan :-

Publikasi :-