Anda di halaman 1dari 94

Diklat Pemeliharaan dan Perawatan Rusunawa

MODUL 8

KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA - LINGKUNGAN

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan i


DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .............................................................................................................. i


DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. iii
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL .......................................................................iv
A. Deskripsi ...................................................................................................iv
B. Persyaratan............................................................................................... v
C. Metode ..................................................................................................... v
D. Alat Bantu/Media .....................................................................................vi
BAB 1 PENDAHULUAN ........................................................................................... 1
A. Latar belakang .......................................................................................... 2
B. Deskripsi Singkat....................................................................................... 2
C. Tujuan Pembelajaran ............................................................................... 3
D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok........................................................ 3
E. Estimasi Waktu ......................................................................................... 4
BAB 2 IDENTIFIKASI BAHAYA DAN RISIKO KECELAKAAAN KERJA SERTA MASALAH
LINGKUNGAN............................................................................................ 5
A. Indikator Keberhasilan ............................................................................. 6
B. Identifikasi Potensi Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja ......................... 6
C. Potensi Bahaya dan Kecelakaan Kerja Pada Pekerjaan Pemeliharaan dan
Perawatan Bangunan Gedung Rusunawa ................................................ 7
D. Jenis Potensi Kecelakaan Kerja Terkait dengan Tugas Pemeliharaan dan
Perawatan Bangunan Gedung Rusunawa ................................................ 7
E. Penginterpretasian Potensi Bahaya Dan Risiko Kecelakaan Kerja ........... 8
F. Identifikasi Masalah Lingkungan ............................................................ 13
G. Latihan .................................................................................................... 15
H. Rangkuman ............................................................................................. 16

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan i


BAB 3 ANTISIPASI BAHAYA DAN RISIKO KECELAKAAN KERJA SERTA DAMPAK
LINGKUNGAN ......................................................................................... 17
A. Indikator Keberhasilan ........................................................................... 18
B. Pembuatan Rencana/Langkah Mengantisipasi Adanya Potensi Bahaya
Dan Kecelakaan Kerja ............................................................................. 18
C. Penyusunan Kebutuhan Peralatan/Perlengkapan K3 ............................ 19
D. Prosedur Penanggulangan Kecelakaan Kerja, Kebakaran dan Bahaya
Lainnya ................................................................................................... 27
E. Rencana Penerapan K3 dan Pengendalian Bahaya ................................ 30
F. Analisis Bahaya Risiko Kecelakaan Kerja Dan Pencemaran Lingkungan 32
G. Identifikasi Medan Kerja yang Berisiko Kecelakaan Kerja...................... 34
H. Analisis Dampak Potensi Kecelakaan Kerja ............................................ 36
I. Analisis Dampak Potensi Pencemaran Lingkungan ................................ 39
J. Standar Lingkungan dan Penerapan Sistem Lingkungan ....................... 40
K. Latihan.................................................................................................... 41
L. Rangkuman ............................................................................................ 42
BAB 4 PENGENDALIAN BAHAYA DAN RISIKO KECELAKAAN KERJA SERTA
PENCEMARAN LINGKUNGAN ................................................................. 43
A. Indikator Kerberhasilan .......................................................................... 44
B. Pengendalian Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja ............................... 44
C. Laporan Kecelakaan Kerja ...................................................................... 52
D. Sosialisasi K3-L........................................................................................ 62
E. Pengendalian Pencemaran Lingkungan ................................................. 67
F. Latihan.................................................................................................... 77
G. Rangkuman ............................................................................................ 78
BAB 5 PENUTUP .................................................................................................. 79
A. Simpulan................................................................................................. 80
B. Tindak Lanjut .......................................................................................... 80
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... 81
GLOSARI .............................................................................................................. 82

ii Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Contoh Rambu-Rambu (1)................................................................... 9


Gambar 2 Contoh Rambu-Rambu (2) .................................................................. 10
Gambar 3 Contoh Rambu-Rambu (3) .................................................................. 11
Gambar 4. Pelindung Tubuh................................................................................ 20
Gambar 5. Pelindung Kaki ................................................................................... 20
Gambar 6. Pelindung Kepala ............................................................................... 21
Gambar 7. Pelindung Mata ................................................................................. 21
Gambar 8. Helm untuk las dan pelindung pekerjaan gerinda ............................ 22
Gambar 9. Pelindung tangan............................................................................... 22
Gambar 10. Masker pelindung pernapasan terhadap debu ............................... 22
Gambar 11. Pelindung telinga ............................................................................. 23
Gambar 12. Pelindung telinga ............................................................................. 23
Gambar 13. Tutup Telinga ................................................................................... 23
Gambar 14. Sabuk pengaman ............................................................................. 24
Gambar 15. Cara pemakaian sabuk pengaman .................................................. 24
Gambar 16. Alat Pemadam Api Ringan (APAR) ................................................... 24
Gambar 17. Rambu–rambu jalan (cone) ............................................................. 25
Gambar 18. Pita penghalang (barricade tape) .................................................... 25
Gambar 19. Lampu peringatan di jalan ............................................................... 26
Gambar 20. Perlengkapan Kotak P3K.................................................................. 26
Gambar 21. Obat Luar untuk Anti Infeksi Pada Luka–Luka Tidak Dalam ........... 26
Gambar 22. Sulfanilamide Powder sebagai Anti Septik (Anti Infeksi) untuk Luka-
Luka Dalam ..................................................................................... 27
Gambar 23. Larutan Rivanol sebagai Anti Septik (Anti Infeksi) ........................... 27
Gambar 24 Akibat Kecelakaan Kerja ................................................................... 37
Gambar 25. Penafsiran Label Peringatan ............................................................ 45

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan iii


PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

A. Deskripsi
Dalam perencanaan teknis pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung
rusunawa sesuai Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.: 09/PER/M/2008
tentang Pedoman Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)
Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum, harus menyertakan pula persyaratan yang
terkait dengan:
1. K3-L (keselamatan dan kesehatan kerja dan lingkungan).
2. Keselamatan bangunan gedung.
3. Ada kemungkinan dalam perawatan dan pemeliharaan, harus
memperbaiki atau mengganti komponen-komponen struktur, yang
kemungkinan ada pengaruh ke kekuatan struktur di bagian lain.
4. Kenyamanan didalam bangunan gedung.
5. Karena pemeliharaan dan perawatan bangunan rusunawa biasanya
merupakan bangunan yang sudah ada penghuninya
6. Kemudahan untuk operasional dari penghuni dan/atau penyewa gedung
tidak boleh terganggu
7. Dalam perencanaan dan selama pelaksanaan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung rusunawa, harus mengikuti ketentuan-
ketentuan hukum seperti tersebut dibawah ini:
a. Undang Undang No. 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan Kerja;
b. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang
Perlindungan Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
c. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per. 01/Men/1980 Tentang K3
Konstruksi Bangunan;
d. Surat Keputusan Bersama Menaker Dan Menteri Pu No.
174/Men/1986 Dan No. 104/Kpts/1986 Tentang K3 Pada Tempat
Kegiatan Konstruksi Beserta Pedoman Pelaksanaan K3 Pada Tempat
Kegiatan Konstruksi.

iv Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Pengertian umum dari keselamatan kerja adalah suatu usaha untuk
melaksanakan pekerjaan tanpa mengakibatkan kecelakaan atau nihil kecelakaan,
penyakit akibat kerja atau zero accident. Dengan demikian setiap personil di
dalam suatu lingkungan kerja harus membuat suasana kerja atau lingkungan
kerja yang aman dan bebas dari segala macam bahaya untuk mencapai hasil kerja
yang optimal.
Tujuan dari keselamatan kerja adalah untuk mengadakan pencegahan agar setiap
personil atau karyawan tidak mendapatkan kecelakaan dan alat-alat produksi
tidak mengalami kerusakan ketika sedang melaksanakan pekerjaan.
Keselamatan kerja sangat penting diperhatikan dan dilaksanakan antara lain
untuk:
1. Menyelamatkan karyawan dari penderitaan sakit atau cacat, kehilangan
waktu, dan kehilangan pekerjaan;
2. Menyelamatkan keluarga dari kesedihan atau kesusahan, kehilangan
penghasilan, dan masa depan yang tidak menentu;
3. Menyelamatkan institusi dari kehilangan tenaga kerja, pengeluaran
biaya akibat kecelakaan, mengganti atau melatih kembali karyawan,
kehilangan waktu akibat kegiatan kerja terhenti, dan menurunnya
produksi.

B. Persyaratan
Dalam mempelajari modul ini peserta diklat dilengkapi dengan peraturan
perundangan dan pedoman yang terkait dengan materi Keselamatan dan
Kesehatan Kerja – Lingkungan.

C. Metode
Dalam melaksanakan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah
dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh pemberi materi (narasumber).
Dalam kegiatan pembelajaran juga diberikan kesempatan tanya jawab, curah
pendapat, bahkan diskusi.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan v


D. Alat Bantu/Media
Bahan untuk pembelajaran berupa:
1. Bahan tayang, berupa power point
2. LCD (Liquid Crystal Display) atau menggunakan LED (Light Emitting Diode)
3. Laptop
4. Spidol
5. Buku catatan

vi Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


BAB 1
PENDAHULUAN

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 1


Pendahuluan

A. Latar belakang
Penulisan modul Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan merupakan
bagian yang perlu diketahui oleh para peserta diklat, untuk memberikan
wawasan dalam memahami modul-modul diklat yang terkait dalam pelatihan ini.
Dalam modul Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan ini diuraikan
masalah semua ketentuan-ketentuan yang harus dipatuhi oleh semua para
petugas yang sesuai dengan Undang-Undang dan Peraturan-Peraturan yang
berlaku, sehingga para peserta diklat dalam menjalankan pengawasan dapat
melaksanakan tugasnya dengan baik.
Uraian dalam modul Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan ini sudah
barang tentu akan terkait dengan diklat modul yang lain, yaitu
1. Modul Diklat Pemanfaatan Rusunawa
2. Modul Diklat Pengelolaan Rusunawa
3. Modul Diklat Perencanaan Pemeliharaan Dan Perawatan Rusunawa
4. Modul Diklat Pemeliharaan Rusunawa
5. Modul Diklat Perawatan Rusunawa
6. Modul Diklat Kunjungan Lapangan Rusunawa
7. Modul Diklat Seminar Rusunawa

B. Deskripsi Singkat
Mata Diklat ini membekali Peserta Latih untuk mengenal K3 –L tentang
penerapan dan pelaksanaaan, dalam kegiatan operasional pemeliharaaan dan
perawataan rusunawa.

2 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


C. Tujuan Pembelajaran
Tujuan pembelajaran Keselamatan dan Kssehatan Kerja – Lingkungan ini
diuraikan dalam hasil belajar dan indikator hasil belajar sebagai berikut:

1. Hasil Belajar
Pada akhir pembelajaran, peserta diklat diharapkan dapat memahami
tentang identifikasi bahaya dan Risiko kecelakaan kerja, antisipasi bahaya
dan Risiko kecelakaan kerja, pengendalian bahaya dan Risiko kecelakaan
kerja, dan ketentuan-ketentuan terkait dengan K3-L dalam pemeliharaan dan
perawatan rusunawa.

2. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti mata diklat Keselamatan dan Kesehatan Kerja –
Lingkungan ini:
a. Menjelaskan tentang identifikasi bahaya dan risiko kecelakaaan kerja
serta masalah lingkungan
b. Menjelaskan tentang antisipasi bahaya dan risiko kecelakaan kerja serta
dampak lingkungan
c. Menjelaskan tentang pengendalian bahaya dan risiko kecelakaan kerja
serta pencemaran lingkungan

D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok


Yang menjadi materi pokok dan submateri pokok dalam bahasan ini adalah:
1. Identifikasi Bahaya dan Risiko Kecelakaaan Kerja serta Masalah
Lingkungan, dengan submateri :
a. Identifikasi Potensi Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja
b. Potensi Bahaya dan Kecelakaan Kerja Pada Pekerjaan Pemeliharaaan
dan Perawatan Rusunawa
c. Jenis Potensi Kecelakaan Kerja Terkait dengan Tugas Pemeliharaan
dan Perawatan Rusunawa
d. Penginterpretasian Potensi Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja
e. Identifikasi Masalah Lingkungan

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 3


2. Antisipasi Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja serta Dampak Lingkungan,
dengan submateri :
a. Pembuatan Rencana/ Langkah Mengantisipasi Adanya Potensi
Bahaya dan Kecelakaan Kerja
b. Penyusunan Kebutuhan Peralatan/Perlengkapan K3
c. Prosedur Penanggulangan Kecelakaan Kerja, Kebakaran dan Bahaya
Lainnya
d. Rencana Penerapan K3 dan Pengendalian Bahaya
e. Analisis Bahaya Risiko Kecelakaan Kerja dan Pencemaran Lingkungan
f. Identifikasi Medan Kerja yang Berisiko Kecelakaan Kerja
g. Analisis Dampak Potensi Kecelakaan Kerja
h. Analisis Dampak Potensi Pencemaran Lingkungan
i. Standar Lingkungan dan Penerapan Sistem Lingkungan
3. Pengendalian Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja serta Pencemaran
Lingkungan, dengan submateri :
a. Pengendalian Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja
b. Laporan Kecelakaan Kerja
c. Sosialisasi K3 – L
d. Pengendalian Pencemaran Lingkungan

E. Estimasi Waktu
Untuk mempelajari mata Diklat Keselamatan dan Kesehatan Kerja – Lingkungan
dalam Diklat Pemeliharaan dan Perawatan Rusunawa, dialokasikan waktu
sebesar 4 (empat) jam pelajaran.

4 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


BAB 2
IDENTIFIKASI BAHAYA DAN
RISIKO KECELAKAAAN KERJA
SERTA MASALAH LINGKUNGAN

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 5


Identifikasi Bahaya dan Risiko Kecelakaaan
Kerja serta Masalah Lingkungan

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bab ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan tentang
identifikasi bahaya dan risiko kecelakaaan kerja serta masalah lingkungan.

B. Identifikasi Potensi Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja


Masalah keselamatan kerja dalam pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung menjadi prioritas untuk selalu diperhatikan oleh
para petugasnya yaitu para pekerja pekerjaan sipil dan arsitektural juga para
mekanik dan para pekerja instalasi listrik.
Hampir semua kecelakaan yang terjadi disebabkan oleh ketidaktaatan dalam
melaksanakan peraturan yang mendasar dari keselamatan kerja dalam pekerjaan
pemeliharaan dan perawatan gedung.
Untuk mencegah terjadinya kecelakaan, sebaiknya para pekerja pekerjaan sipil
dan arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik memahami
dan melaksanakan segala ketentuan keselamatan kerja dan mengikuti petunjuk
yang terdapat pada buku petunjuk pemeliharaan dan pengoperasian (Operation
and Maintenance Manual) dan juga tanda peringatan yang terpasang pada lokasi
yang ditentukan sebelum melakukan pemeliharaan dan perawatan gedung yang
dimaksud.

6 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


C. Potensi Bahaya dan Kecelakaan Kerja Pada Pekerjaan Pemeliharaan
dan Perawatan Bangunan Gedung Rusunawa
Banyak kecelakaan kerja terjadi karena kesalahan manusia yang tidak disiplin
menerapkan ketentuan keselamatan kerja selama melaksanakan pemeliharaan
dan perawatan bangunan gedung. Untuk menghindarkan terjadinya kecelakaan
kerja tersebut para pekerja pekerjaan sipil dan arsitektural juga para mekanik dan
para pekerja instalasi listrik harus membaca dan memahami semua petunjuk dan
peringatan yang ada pada buku manual, rambu-rambu, dan tanda-tanda
peringatan yang terpasang. Langkah pertama yang harus dilakukan oleh para
pekerja pekerjaan sipil dan arsitektural juga para mekanik dan para pekerja
instalasi listrik untuk menghindarkan kecelakaan kerja tersebut adalah mengenal
dengan benar potensi bahaya dan kecelakaan kerja pada setiap tahapan
pekerjaan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung.

D. Jenis Potensi Kecelakaan Kerja Terkait dengan Tugas Pemeliharaan


dan Perawatan Bangunan Gedung Rusunawa
Pada setiap tahap pekerjaan cukup banyak potensi kecelakaan kerja yang harus
diketahui para pekerja pekerjaan sipil dan arsitektural juga para mekanik dan
para pekerja instalasi listrik, mengingat banyak lokasi-lokasi yang membahayakan
dan komponen-komponen mesin yang bergerak yang dapat menimbulkan
kecelakaan bila sejak awal tidak diketahui memiliki potensi kecelakaan kerja
termasuk potensi pencemaran lingkungan.
1. Pada pemeliharaan dan perawatan pekerjaan sipil, arsitektural dan
pertamanan;
a. Terpeleset dari tangga/pijakan;
b. Kepala terbentur;
c. Terhisap debu.
d. Terkena aspal panas pada pekerjaan jalan di lokasi persil gedung
e. Terpeleset ketika naik/turun tangga;
f. Jatuh ke dalam galian yang dalam
2. Pada pemeliharaan dan perawatan pekerjaan mekanikal dan elektrikal
a. Tersengat arus listrik;
b. Terpeleset ketika naik/turun tangga mesin;
c. Baju yang longgar terlilit komponen yang bergerak/berputar;

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 7


d. Tersengat arus listrik;
e. Terkena percikan api
f. Terkena semburan air panas
g. Terkena semburan oli panas

E. Penginterpretasian Potensi Bahaya Dan Risiko Kecelakaan Kerja


Untuk mengantisipasi terjadinya kecelakaan kerja dari bahaya pada pelaksanaan
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung, telah diberikan rambu-
rambu petunjuk dan peringatan, dan tanda-tanda peringatan tersebut telah
terpasang pada beberapa lokasi yang terkait dengan kondisi yang
membahayakan sesuai dengan isi rambu-rambunya. Sebagai contoh rambu-
rambu seperti gambar-gambar di bawah ini, baik rambu-rambu untuk pekerjaan
sipil, pekerjaan arsitektural, pekerjaan mekanikal, maupun pekerjaan elektrikal.

8 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Gambar 1. Contoh Rambu-Rambu (1)

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 9


Gambar 2 Contoh Rambu-Rambu (2)

10 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Gambar 3 Contoh Rambu-Rambu (3)

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 11


1. Berdasarkan petunjuk rambu-rambu
Pertama kali para pekerja pekerjaan sipil dan arsitektural juga para mekanik
dan para pekerja instalasi listrik harus memahami tingkat bahaya yang
diinformasikan tanda peringatan yang tercantum pada rambu-rambu di
seluruh area gedung dan juga yang terpasang pada unit alat atau mesin,
misalnya mesin genset, mesin lift.

2. Berdasarkan peraturan K3
a) Undang-undang No 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
Tujuan dan sasaran dari pada Undang-undang Keselamatan seperti pada
pokok-pokok pertimbangan dikeluarkannya Undang-undang Nomor. 1
tahun 1970, maka dapat diketahui antara lain:
(1) Agar tenaga kerja dan setiap orang lainnya yang berada dalam
tempat kerja selalu dalam keadaan selamat dan sehat.
(2) Agar sumber-sumber produksi dapat dipakai dan digunakan secara
efisien.
(3) Agar proses produksi dapat berjalan secara lancar tanpa hambatan
apapun.
Kondisi tersebut dapat dicapai antara lain apabila kecelakaan termasuk
kebakaran, peledakan dan penyakit akibat kerja dapat dicegah dan
ditanggulangi.
Oleh karena itu setiap usaha keselamatan dan kesehatan kerja tidak lain
adalah pencegahan dan penanggulangan kecelakaan di tempat kerja
untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan produksi serta
produktivitas Nasional.
Dalam Undang undang tersebut dicantumkan antara lain kewajiban dan
hak tenaga kerja:
(1) Memberikan keterangan apabila diminta oleh Pegawai
Pengawas/Ahli K3;
(2) Memakai alat-alat pelindung diri;
(3) Mentaati syarat-syarat K3 yang diwajibkan.
(4) Meminta pengurus untuk melaksanakan syarat-syarat K3 yang
diwajibkan;
(5) Menyatakan keberatan terhadap pekerjaan di mana syarat-syarat K3
dan alat-alat pelindung diri tidak menjamin keselamatannya.

12 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


b) Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor.09/PER/M/2008 tentang
Pedoman Sistem Manajemen K3 Konstruksi Pekerjaan Umum
(1) Tujuan diberlakukannya pedoman ini agar semua pemangku
kepentingan mengetahui dan memahami tugas dan kewajibannya
dalam penyelenggaraan SMK3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum
sehingga dapat mencegah terjadinya kecelakaan kerja konstruksi dan
penyakit akibat kerja konstruksi serta menciptakan lingkungan kerja
yang aman dan nyaman, yang pada akhirnya akan meningkatkan
produktivitas kerja.
(2) Dalam pelaksanaan konstruksi para pekerja pekerjaan sipil dan
arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik
termasuk operator mesin melalui P2K3 (Panitia Pembina K3) yaitu
badan pembantu di institusi dan tempat kerja yang merupakan
wadah kerja sama antara pengusaha dan pekerja, memiliki peran
dalam mengembangkan kerja sama saling pengertian dan partisipasi
efektif dalam penerapan keselamatan dan kesehatan kerja.
(3) Tingkat risiko kegiatan yang akan dilaksanakan yang telah disusun
dan dituangkan dalam daftar simak menjadi kewajiban para pekerja
pekerjaan sipil dan arsitektural juga para mekanik dan para pekerja
instalasi listrik untuk melaksanakan penerapannya.

F. Identifikasi Masalah Lingkungan


Kondisi Iingkungan kerja, dipengaruhi oleh pemakaian mesin-mesin dan bahan-
bahan berbahaya, zat kimia beracun, tuntutan pekerjaan yang menimbulkan
tekanan fisik dan psikis sampai dengan lalulintas berkecepafan tinggi. telah
menjadikan seseorang yang bekerja berhadapan dengan kemungkinan besar
terkena risiko penyakit yang disebabkan oleh pekerjaan dan jabatannya.
Bahan kimia dalam bentuk padat dapat berubah dijadikan bubuk atau partikel
abu selama proses pekerjaan dan dapat bersisa masuk kedalam udara ambient .
Sedangkan gas dan uap digunakan seperti pada proses pengelasan. Bahan kimia
banyak di gunakan dalam lingkungan (tempat) kerja yaitu seperti pengecatan.
Penggunaan bahan kimia ini bisa membahayakan terhadap kesehatan dan
keselamatan manusia. Tenaga kerja yang bekerja dengan menggunakan bahan
kimia ini dapat terpapar bahan kimia (faktor kimia) baik dalam waktu singkat

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 13


berupa kebakaran, cedera, keracunan . Dalam jangka waktu panjang bisa
mengakibatkan gangguan kenyamanan dan gangguan terhadap kesehatan dan
bahkan terjadinya penyakit.
Disamping faktor bahan -bahan kimia yang mempengaruhi kondisi Lingkungan
tempat kegiatan kerja berfangsung, faktor lainnya seperti lingkungan kerja panas,
berdebu, penuh dengan kebisingan, getaran juga sangat berpengaruh tefhadap
kesehatan kerja tenaga kerjanya, hal ini berdampak pula pada kesehatan
lingkungan untuk masyarakat disekitar lokasi tempat kegiatan kerja berlangsung,
Gangguan kesehatan karena pengaruh panas, dapat disebabkan oleh dua hal:
adanya-surnber panas dan ventilasi yang kurang baik.
Demikian juga dengan Iingkungan kerja yang penuh dengan kebisingan, pengaruh
getaran,semuanya harus mempunyai batasan -batasan yang dinilai dalam suatu
kadar tertentu, hal terakhir ini di maksudkan untuk mencegah penyakit akibat
kerja.
Dalam hal ini Penyakit akibat kerja (PAK) yang disebabkan oleh pekerjaan pada
Iingkungan tempat kegiatan kerja berfangsung, maka harus diupayakan Untuk
melindungi tenaga kerja terhadap PAK, sehingga perlu adanya upaya
pemeliharaan kesehatan tenaga kerja secara terpadu yang meliputi upaya
promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Salah satu upaya pencegahan PAK
yaitu dengan melalui pemeriksaan kesehatan tenaga kerja secara teratur. PAK
memiliki konsekwensi (dimensi) hukum karena harus dilaporkan (notifiable),
serta bagi penderitanya berhak mendapat santunan (Jamsostek).
Untuk mendiagnosa dan menangani penyakit akibat kerja akibat Iingkungan
keRja,secara tuntas sering diperlukan peninjauan tempat kerja. Hal ini akan
memberikan informasi tentang bahan yang digunakan, proses produksinya. hasil
akhir, produk sampingan, bahan polutan, Iimbah, lingkungan keria, waktu kerja,
siapa yang terpapar dengan dengan bahaya, tindakan pencegahan yang
dilakukan dan lain sebagainya.

14 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


G. Latihan
1. Tempat dan lingkungan kerja perlu diperiksa dengan teliti. Hubungan
apakah yang dapat anda lihat dengan tempat kerja ?
2. Apa saja yang perlu diperiksa yang berkaitan dengan kecelakaan kerja ?
3. Bagaimana anda dapat mengetahui dengan pasti risiko kecelakaan kerja
ditempat kerja ?
4. Bila di tempat atau lingkungan kerja ditemukan barang/bahan yang
berpotensi menimbulkan bahaya, langkah apa yang anda lakukan ?
5. Apa yang perlu dikenali dengan baik dalam identifikasi bahan atau barang
yang berpotensi menimbulkan bahaya ditempat kerja ?
6. Bila ditemukan barang/bahan yang berpotensi menimbulkan bahaya,
sebaiknya dipindahkan saja barang tersebut keluar tempat kerja.
Bagaimana pendapat anda ?
7. Bagaimana anda mengambil langkah pengamanan, bila ditempat kerja
terdapat benda/barang yang berpotensi menimbulkan kecelakaan kerja?
8. Bila terjadi kekeliruan atau salah dalam melakukan langkah pengamanan,
apa yang bisa terjadi ?
9. Apa yang perlu diketahui dari barang/bahan yang berpotensi
menimbulkan risiko kecelakaan kerja ?
10. Dari identifikasi dapatkah diketahui perkiraan biaya untuk penanganan
akibat kecelakaan ?
11. Berilah contoh barang/bahan yang berpotensi menimbulkan kecelakaan
12. Tindakan pengamanan apa saja bila ditemukan barang/benda yang
sekiranya dapat menimbulkan kecelakaan?
13. Dapatkah barang/benda yang berpotensi menimbulkan kecelakaan
dipindah ke tempat lain, agar tempat kerja menjadi aman ?
14. Mengapa semua potensi bahaya dan risiko kecelakaan kerja di tempat
kerja yang mungkin terjadi perlu dikenali dengan baik oleh semua pihak
yang berada di tempat kerja?
15. Perlukah tempat pekerjaan dan lingkungan kerjanya diadakan
pemeriksaan terlebih dahulu sebelum mulai dengan pekerjaan terkait?

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 15


H. Rangkuman
Hampir semua kecelakaan yang terjadi disebabkan oleh ketidaktaatan dalam
melaksanakan peraturan yang mendasar dari keselamatan kerja dalam pekerjaan
pemeliharaan dan perawatan gedung. Banyak kecelakaan kerja terjadi karena
kesalahan manusia yang tidak disiplin menerapkan ketentuan keselamatan kerja
selama melaksanakan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung. Untuk
menghindarkan terjadinya kecelakaan kerja tersebut para pekerja pekerjaan sipil
dan arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik harus
membaca dan memahami semua petunjuk dan peringatan yang ada pada buku
manual, rambu-rambu, dan tanda-tanda peringatan yang terpasang. Untuk
mengantisipasi terjadinya kecelakaan kerja dari bahaya pada pelaksanaan
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung, telah diberikan rambu-
rambu petunjuk dan peringatan, dan tanda-tanda peringatan tersebut telah
terpasang pada beberapa lokasi yang terkait dengan kondisi yang
membahayakan sesuai dengan isi rambu-rambunya.

16 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


BAB 3
ANTISIPASI BAHAYA DAN RISIKO KECELAKAAN
KERJA SERTA DAMPAK LINGKUNGAN

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 17


Antisipasi Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja
serta Dampak Lingkungan

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari bab Antisipasi Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja serta
Dampak Lingkungan ini, peserta diharapkan mampu Menjelaskan tentang
antisipasi bahaya dan risiko kecelakaan kerja serta dampak lingkungan.

B. Pembuatan Rencana/Langkah Mengantisipasi Adanya Potensi


Bahaya Dan Kecelakaan Kerja
Hasil identifikasi potensi kecelakaan kerja akan menjadi acuan bagi para pekerja
pekerjaan sipil dan arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik
untuk pembuatan rencana mengantisipasi terjadinya kecelakaan kerja, di mana
pada setiap tahapan kegiatan telah teridentifikasi potensi kecelakaan yang
mungkin terjadi.
Hasil identifikasi tersebut dituangkan ke dalam form daftar simak potensi
kecelakaan kerja dan dengan adanya pemindahan data ke dalam laporan, akan
menjadikan suatu bentuk perhatian bagi para pekerja pekerjaan sipil dan
arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik dalam
mengantisipasi kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja selama melakukan
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung.
1. Siapkan catatan hasil identifikasi dan daftar simak potensi kecelakaan
kerja;
2. Interpretasikan potensi kecelakaan kerja hasil identifikasi dan yang
tercantum dalam daftar simak ke dalam rencana/langkah mengantisipasi
adanya potensi bahaya dan kecelakaan kerja.
3. Pendeteksian potensi kecelakaan kerja dan selanjutnya dijadikan bahan
dalam pembuatan rencana mengantisipasi terjadinya kecelakaan kerja,
akan menghasilkan suatu kondisi kerja tanpa kecelakaan kerja atau zero
accident.

18 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


C. Penyusunan Kebutuhan Peralatan/Perlengkapan K3
Suatu rencana mengantisipasi terjadinya kecelakaan kerja harus ditindak lanjuti
dengan penyediaan perlengkapan K3 yang meliputi Alat Pelindung Diri (APD) dan
Alat Pengaman Kerja (APK).
Penyusunan kebutuhan perlengkapan K3 dibuat secara lengkap sesuai kondisi
kerja, sehingga pada saat akan mulai melaksanakan pekerjaan, perlengkapan K3
tersebut dapat diperiksa dan dipakai atau digunakan sesuai dengan prosedur.

1. Buat daftar kebutuhan APD sesuai dengan kondisi kerja, antara lain:
a. Pelindung tubuh (baju kerja/ protective overall);
b. Pelindung kaki (sepatu keselamatan/safety shoes);
c. Pelindung kepala (helm keseselamatan/safety helmet);
d. Pelindung mata (kaca mata keselamatan/safety glasses);
e. Pelindung tangan (sarung tangan/safety gloves);
f. Pelindung pernafasan (masker/dust mask);
g. Pelindung telinga (tutup telinga/ear protection atau ear plug).

2. Buat kebutuhan alat pengaman kerja (APK) sesuai dengan kondisi kerja,
antara lain:
a. Alat pemadam kebakaran ringan (APAR);
b. Rambu-rambu kerja;
c. Obat P3K.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 19


Gambar-gambar APD :
a) Gambar pelindung tubuh (baju kerja/ protective overall);

Gambar 4. Pelindung Tubuh

b) Gambar pelindung kaki (sepatu keselamatan/safety shoes);

Gambar 5. Pelindung Kaki

20 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


c) Gambar pelindung kepala (helm keseselamatan/safety helmet);

Gambar 6. Pelindung Kepala

d) Gambar pelindung mata (kaca mata keselamatan/safety glasses);

Gambar 7. Pelindung Mata

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 21


Gambar 8. Helm untuk las dan pelindung pekerjaan gerinda

e) Gambar pelindung tangan (sarung tangan/safety gloves);

Gambar 9. Pelindung tangan

f) Gambar pelindung pernafasan (masker/dust mask);

Gambar 10. Masker pelindung pernapasan terhadap debu

22 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


g) Gambar pelindung telinga (tutup telinga/ear protection atau ear plug).

Gambar 11. Pelindung telinga

Gambar 13. Tutup Telinga Gambar 12. Pelindung telinga


(model lain)

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 23


h) Gambar sabuk pengaman

Gambar 14. Sabuk pengaman

Gambar 15. Cara pemakaian sabuk pengaman

Gambar-gambar APK :
a) Alat pemadam kebakaran ringan (APAR);

Gambar 16. Alat Pemadam Api Ringan (APAR)

24 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


b) Rambu-rambu kerja;

Gambar 17. Rambu–rambu jalan (cone)

Gambar 18. Pita penghalang (barricade tape)

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 25


c) Lampu peringatan untuk pengaman di jalan;
Gambar 19. Lampu peringatan di jalan

d) Obat P3K.
Obat yang tersedia dalam kotak P3K terbatas pada obat yang diperlukan
dalam kondisi mendesak untuk pertolongan pertama.

Gambar 20. Perlengkapan Kotak P3K

Gambar 21. Obat Luar untuk Anti Infeksi Pada Luka–Luka Tidak Dalam

26 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Gambar 23. Larutan Rivanol
Gambar 22. Sulfanilamide Powder sebagai Anti Septik (Anti Infeksi)
sebagai Anti Septik (Anti Infeksi)
untuk Luka-Luka Dalam

D. Prosedur Penanggulangan Kecelakaan Kerja, Kebakaran dan Bahaya


Lainnya

1. Pengidentifikasian Prosedur Penanggulangan Bahaya, Kecelakaan Kerja


dan Bahaya Kebakaran
Pada setiap bangunan gedung harus memberikan informasi tentang prosedur
untuk mengatasi atau setidaknya mengurangi terjadinya kecelakaan kerja.
Sebagai misal,
a. Pada pintu kaca harus diberi tulisan “AWAS KACA”
b. “Kotak hydrant” berwarna merah dan harus tampak dengan jelas
c. “Gambar penjelasan jalan evakuasi” ditempel pada dinding dan harus
tampak jelas
d. “Gambar penjelasan jalan ke pintu darurat” ditempel pada dinding dan
harus tampak jelas
e. Tanda “Awas ada tegangan listrik” ditempel pada dinding dan harus
tampak jelas

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 27


Pada dasarnya informasi ini merupakan prosedur untuk penghuni gedung
atau pihak lain, agar aman dan untuk menghindari terhadap kecelakaan yang
mungkin terjadi. Sedangkan untuk petugas pemeliharaan dan perawatan
gedung yang bertugas, di mana termasuk perawatan pekerjaan mekanikal
dan elektrikal, misalnya:
1) Memasang pita penghalang (barricade tape) agar semua petugas tidak
melewati daerah yang larangan misalnya,
a) Ada galian yang dalam
b) Ada konstruksi yang membahayakan
c) Ada alat berat sedang beroperasi
d) Ada tegangan listrik
2) Meletakan label peringatan “Jangan dioperasikan” (“Do Not Operate”)
atau tanda peringatan sejenis pada saklar induk atau tuas kendali
sebelum melakukan pemeliharaan atau perawatan, misalnya
a) Pada mesin genset untuk gedung
b) Pada mesin transportasu vertikal
c) Pada mesin AC
3) Hati--hati terhadap jaringan listrik tegangan tinggi dan kabel arus listrik
bawah tanah
4) Jangan memakai pakaian kerja yang longgar, dapat terlilit komponen
yang bergerak/ berputar;
5) Selalu memakai topi keselamatan, kaca mata pelindung, dan alat
pelindung diri lainnya sesuai kebutuhan;
6) Harus diperiksa dan merasa yakin bahwa semua pelindung komponen
yang berputar (protective guard) telah terpasang dengan baik pada
tempatnya;
7) Buang kotoran, minyak pelumas, dan material lainnya serta jauhkan tools
tempat lewat petugas dan dari tempat pijakan (anak tangga);
8) Jangan mengijinkan orang yang tidak berkepentingan masuk ke dalam
ruang operator.

28 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


2. Pengidentifikasian bahaya dan kecelakaan kerja
Pada pelaksanaan pemeliharaan dan perawatan yang aman dimulai dengan
Pengidentifikasian potensi bahaya kebakaran
1) Identifikasi kegiatan atau material yang berpotensi menimbulkan
kebakaran.
Kondisi aman pada kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan
gedung salah satu dasarnya adalah bila telah teridentifikasi potensi
bahaya kebakaran pada kegiatan atau terdapat material yang berpotensi
menimbulkan kebakaran bila tidak ditangani dengan benar.
a) Pekerjaan las pada pipa penyaluran atau tangki penampungan cairan
yang mudah terbakar, dapat mengakibatkan kebakaran;
b) Pengisian bahan bakar yang dilakukan kurang hati-hati, misalnya
masih ada orang yang merokok di sekitar areal tersebut, dapat
mengakibatkan kebakaran;
c) Bahan bakar, pelumas, kertas-kertas dan sisa-sisa potongan kayu
sangat mudah terbakar;
d) Cairan yang mudah terbakar bila bocor atau mengalir ke permukaan
yang panas atau ke komponen listrik dapat menyebabkan kebakaran,
dan dapat menimbulkan kecelakaan kerja pada orang atau kerusakan
peralatan dan fasilitas lainnya.
2) Identifikasi penanggulangan bahaya kebakaran
a) Bersihkan semua material yang mudah terbakar seperti bahan bakar,
minyak pelumas, gemuk dan kotoran sisa-sisa bahan bangunan,
kertas-kertas.
b) Simpan bahan bakar dan bahan pelumas dalam penampungan yang
telah ditentukan;
c) Simpan kain lap/majun yang mengandung minyak pelumas dan
material yang mudah terbakar pada tempat khusus yang terlindung;
d) Jangan merokok di tempat penyimpanan material yang mudah
terbakar;
e) Jangan mengelas saluran/pipa atau tangki cairan yang mudah
terbakar, sebelum dibersihkan terlebih dahulu menggunakan cairan
pelarut yang tidak mudah terbakar;

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 29


f) Perlu perhatian khusus pada saat mengisi bahan bakar:
(1)
Jangan ada perokok yang merokok selama pengisian bahan bakar
(2)
Jangan mengisi bahan bakar dekat sumber api;
(3)
Pengisian bahan bakar harus di tempat terbuka;
(4)
Jangan membiarkan pengisian bahan bakar sampai meluap dan
tercecer di luar tangki penampung.
g) Penyediaan Alat Pemadam Api Ringan (APAR)
h) Untuk menanggulangi bahaya kebakaran di lokasi pekerjaan, maka
harus disediakan APAR (Alat Pemadam Api Ringan), yaitu jenis alat
pemadam api yang mudah dilayani oleh satu orang untuk
memadamkan api saat awal terjadi kebakaran dan beratnya tidak
melebihi 16 kg.
(1) Periksa alat pemadam kebakaran secara berkala, apakah masih
belum kadaluarsa;
(2) Ikuti petunjuk yang tercantum pada label yang melekat pada alat
pemadam kebakaran;
(3) Harus dapat menggunakan alat pemadam kebakaran dengan
cara yang benar sesuai prosedur.

E. Rencana Penerapan K3 dan Pengendalian Bahaya

1. Prosedur pengidentifikasian rencana penerapan K3 dan pengendalian


bahaya
Secara individu setiap petugas akan mengusahakan agar penerapan K3 untuk
dirinya selalu terpenuhi karena akan menyangkut keselamatannya,
sedangkan yang menyangkut kewajiban anggota kelompok kerja atau
pejabat lain, maka sebagai wujud kepedulian terhadap keselamatan kerja di
tempat kerja, petugas tersebut dapat mengingatkan tentang kewajiban
orang lain.
Dalam penerapan pengendalian bahaya, para pekerja pekerjaan sipil dan
arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik, melakukan
pemeriksaan dan pemeliharaan fasilitas dan sarana penanggulangan bahaya
dan kecelakaan kerja, seperti APD, APK, pelindung (guard) komponen yang
berputar, misalnya mesin transportasi vertikal, genset dan fasilitas lainnya.

30 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


2. Pengidentifikasian penerapan K3 pada kegiatan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung secara harian
Kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung secara harian
adalah kegiatan yang dilakukan oleh para pekerja pekerjaan sipil dan
arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik yang harus
menerapkan ketentuan K3 dengan benar.
1) Memakai APD sesuai dengan kondisi lapangan (safety shoes, safety
helmet, safety gloves, safety glasses, safety belt, dan masker);
2) Memeriksa kondisi lingkungan dari kemungkinan adanya petugas lain
atau rintangan di areal pekerjaan;
3) Memeriksa kondisi lingkungan dari bahan-bahan yang kemungkinan
dapat mengakibatkan kecelakaan atau kebakaran didalam gedung.

3. Pengidentifikasian penerapan pengendalian bahaya pada kegiatan


pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung
Dalam usaha membatasi terjadinya kecelakaan kerja, para pekerja pekerjaan
sipil dan arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik harus
berusaha untuk menerapkan pengendalian bahaya yang dapat diidentifikasi
melalui kegiatan di antaranya:
1) Memeriksa kelengkapan dan kelaikan pakai APD yang akan digunakan
setiap hari;
2) Memeriksa kelengkapan dan kondisi dan kelaikan pakai APK yang
disiapkan setiap hari;
3) Membersihkan tempat atau ruang di mana para pekerja pekerjaan sipil
dan arsitektural juga para mekanik dan para pekerja instalasi listrik
melaksanakan pemeliharaan dan/atau perawatan, dari material yang
mudah terbakar;
4) Membersihkan anak tangga (tempat pijakan) dan pegangan tangga
(tempat pegangan) agar tidak licin, pada mesin genset dan mesin-mesin
lainnya;
5) Memelihara, memperhatikan dan mengikuti petunjuk K3 yang terdapat
pada label peringatan yang terpasang pada ruang/dinding bangunan
gedung dan mesin-mesin

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 31


F. Analisis Bahaya Risiko Kecelakaan Kerja Dan Pencemaran Lingkungan

1. Pengidentifikasian komponen bangunan dan/atau komponen mesin yang


rusak dan yang berisiko kecelakaan kerja
a. Jenis kecelakaan kerja akibat adanya komponen bangunan dan/atau
komponen mesin yang rusak
Beberapa komponen bangunan dan/atau komponen mekanikal &
elektrikal yang bila mengalami kerusakan kemungkinan akan
menimbulkan kecelakaan kerja memerlukan pemeriksaan dan perhatian
dari para pekerja pekerjaan sipil dan arsitektural juga para mekanik dan
para pekerja instalasi listrik, misalnya:
a) Lapisan dinding luar dari marmer atau keramik pada lantai atas, bila
lepas dan jatuh akan mengakibatkan kecelakaan atau kerusakan
barang. Untuk menjadi perhatian bagi para perencana bangunan,
agar konstruksi penempelannya yang tahan, dengan angker yang
memadai, jadi tidak sekedar dengan plester biasa.
b) Jendela aluminium pada lantai atas yang kemungkinan engselnya
sudah patah, bila lepas dan jatuh akan mengakibatkan kecelakaan
atau kerusakan barang.
c) Plester dinding pada lantai atas yang mengelupas, bila lepas dan
jatuh akan mengakibatkan kecelakaan atau kerusakan barang.
d) Sling atau kabel baja atau steel wire rope penggantung dari sangkar
untuk transportasi vertikal bila sudah ada untaian baja yang lepas
akan mengakibatkan kecelakaan besar dengan jatuhnya sangkar
untuk transportasi vertikal. Perhatian bagi petugas pemeliharaan
dan perawatan transportasi vertikal, karena sudah beberapa kasus
jatuhnya sangkar dari lantai atas dan mengakibatkan korban.
e) Kabel listrik yang sering di makan tikus, bila kabel terbuka dan
penghantarnya telanjang, akan membahayakan dapat terjadi
hubungan pendek, dan dapat mengakibatkan kebakaran bangunan
gedung.
f) Pelindung (safety guard) dari komponen yang bergerak/berputar,
misalnya pada mesin genset, mesin gegaji kayu, mesin gerinda. Bila
pelindung (guard) ini rusak atau tidak berfungsi dengan baik maka
dapat menimbulkan kecelakaan terhadap operator atau mekanik
yang melakukan pemeriksaan.

32 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


g) Baut penguat anak tangga pada mesin atau pegangan tangga yang
rusak atau tidak terpasang dengan baik, dapat menimbulkan
kecelakaan jatuh dari tempat yang tinggi.
h) Kebocoran pipa penyalur air panas, dapat menyemburkan air panas
keluar dan dapat mencelakakan petugas
i) Menumpuknya sampah pada alat plambing penangkap,
menyebabkan hal yang tidak sehat
b. Pengidentifikasian langkah antisipasi kerusakan komponen yang dapat
menimbulkan kecelakaan kerja
Berdasarkan hasil pemeriksaan secara periodik (harian, mingguan,
bulanan dan tiga bulanan) atau hasil pemantauan dalam pengoperasian,
bila terdapat komponen bangunan dan/atau komponen mekanikal &
elektrikal yang rusak atau tidak terpasang dengan benar, harus segera
dilaporkan untuk mendapatkan pemeriksaan atau perbaikan segera
sesuai dengan prosedur yang berlaku. Manajer Pemeliharaan dan
Perawatan Gedung mempunyai kewajiban melaporkan secara periodik
kepada Pengelola Bangunan dan kepada Pemerintah Daerah terkait
(secara periodik tergantung kepada Pemerintah Daerah terkait).
Operator mesin terkait tidak boleh mengoperasikan mesin sebelum
komponen yang dilaporkan rusak tersebut diperbaiki serta dinyatakan
baik dan siap operasi oleh mekanik yang ditugasi memeriksa dan
memperbaiki komponen tersebut.
c. Tindak lanjut sesuai dengan prosedur bila teridentifikasi adanya
komponen yang rusak dan dapat menimbulkan kecelakaan kerja
a) Prosedur tindak lanjut
(1) Setiap teridentifikasi adanya komponen yang rusak dan dapat
menimbulkan kecelakaan kerja, harus dicatat dan dilaporkan
kepada atasan;
(2) Jangan melakukan tindakan pebaikan bila belum ada perintah
dari atasan atau perbaikannya diluar kewenangan operator;
(3) Melakukan kerja sama dengan petugas perbaikan (mekanik)
yang ditugaskan untuk mengatasi kelainan tersebut.
b) Tindak lanjut bila teridentifikasi adanya komponen yang rusak dan
dapat menimbulkan kecelakaan kerja
(1) Periksa komponen yang rusak dan dapat menimbulkan

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 33


kecelakaan kerja;
(2) Catat kelainan yang terdeteksi pada komponen tersebut dan
laporkan kondisi kelainan yang ditemukan secara lebih rinci;
(3) Laporkan hasil pemeriksaan dan temuan yang didapat serta
tindakan sementara yang dilakukan untuk mencegah terjadinya
kecelakaan kerja dan kerusakan yang lebih berat;
(4) Sementara itu komponen tidak boleh dioperasikan dahulu,
menunggu hasil pemeriksaan atau perbaikan yang dilakukan oleh
mekanik khusus yang ditugaskan mengatasi kerusakan tersebut;
(5) Lakukan kerja sama dalam pelaksanaan perbaikan dengan
petugas yang ditunjuk (mekanik) untuk mengatasi kerusakan
tersebut.

G. Identifikasi Medan Kerja yang Berisiko Kecelakaan Kerja

1. Jenis Risiko Kecelakaan Kerja Akibat Kondisi Medan yang Tidak Memenuhi
Persyaratan Kerja
Sering ditemui terjadinya kecelakaan kerja karena kondisi medan yang tidak
memenuhi persyaratan kerja yang dapat menimpa manusia atau alat (mesin
genset, mesin potong keramic, mesin gergaji dan lain sebagainya), misalnya:
1) Terkena sengatan arus listrik akibat drainase yang kurang baik, sehingga
banyak. genangan air, yang pada pemeriksaan atau perbaikan instalasi
listrik di luar dapat terjadi tersengat arus listrik.
2) Kecelakaan lalu lintas di lokasi kerja akibat debu tebal yang dapat
mengurangi jarak pandang atau karena tidak cukup rambu-rambu
kerja/lalu lintas yang di pasang di medan kerja;
3) Luka bakar, akibat ceceran minyak/oli atau bahan bakar yang tidak
segera dibersihkan dan menimbulkan kebakaran yang menimpa petugas
di lapangan.

2. Pengidentifikasian Kondisi Medan Kerja yang Mempunyai Risiko


Kecelakaan Kerja
Kondisi medan kerja yang perlu mendapatkan perhatian dari operator karena
dapat menimbulkan kecelakaan kerja baik kecelakaan terhadap orang atau
alatnya sendiri, di antaranya:

34 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


1) Kondisi drainase yang kurang memadai yang berdampak tidak
tersalurkannya limbah basah di dalam medan kerja. Kondisi ini dapat
mendatangkan kecelakaan kerja, bila operator genset atau mekanik
menangani instalasi listrik dan dapat tersengat arus listrik karena bekerja
di daerah genangan air (basah);
2) Kondisi jalan yang tidak terawat, dapat mengakibatkan debu terbang
yang tebal bila lalu lintas angkutan/kendaraan cukup sibuk yang dapat
mengakibatkan kecelakaan lalu lintas karena berkurangnya jarak
pandang;
3) Kurang rambu kerja dan rambu K3 yang dipasang di tempat-tempat yang
memerlukan petunjuk untuk bekerja atau berlalu lintas dengan aman,
yang dapat mengakibatkan terjadinya kecelakaan kerja.
4) Jaringan listrik di luar (jaringan sementara), yang pemasangannya tidak
memenuhi persyaratan dan tidak cepat dibongkar, dapat menimbulkan
kecelakaan atau kebakaran.

3. Tindak Lanjut Sesuai Dengan Prosedur Bila Teridentifikasi Adanya Kondisi


Medan yang Mempunyai Risiko Kecelakaan Kerja
Sebenarnya untuk mengatasi masalah terkait dengan kondisi medan kerja
yang mempunyai risiko kecelakaan kerja, bukan sepenuhnya tugas pelaksana
pemeliharaan bangunan dan/atau operator genset sehingga secara formal
yang bersangkutan tidak terlibat langsung dalam penanggulangannya.
Namun sebagai bentuk sikap peduli terhadap pelaksanaan K3 dalam
penanggulangan kecelakaan kerja, pelaksana pemeliharaan bangunan
dan/atau operator genset memberikan informasi atau laporan kepada atasan
tentang kondisi tersebut.
1) Periksa medan kerja yang berpotensi menimbulkan kecelakaan kerja;
2) Catat kondisi medan yang berpotensi menimbulkan kecelakaan kerja
yang terdeteksi secara lebih rinci;
3) Lakukan kerja sama dalam pelaksanaan perbaikan medan kerja tersebut
dengan petugas yang ditunjuk.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 35


H. Analisis Dampak Potensi Kecelakaan Kerja

1. Pengidentifikasian Dampak Dari Setiap Potensi Kecelakaan Kerja yang


Mungkin Terjadi

Dari Gambar 24 dapat dijelaskan bahwa kecelakaan kerja akan berdampak


kepada institusi dan karyawan dalam hal ini pelaksana dan teman seprofesi
pada kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung
1) Akibat kecelakaan kerja terhadap institusi
Kecelakaan kerja yang terjadi dalam pengoperasian mesin pencampur
aspal adalah dalam rangkaian proses produksi campuran aspal panas (hot
mix) dalam suatu institusi jasa konstruksi.
a) Terjadinya kecelakaan kerja dalam salah satu unit kerja
menyebabkan terhentinya sementara proses produksi yang
berakibat menurunnya kapasitas produksi;
b) Dengan berkurangnya kapasitas produksi maka target waktu
penyelesaian pekerjaan akan mengalami kemunduran waktu;
c) Kemunduran waktu penyelesaian pekerjaan akan dikenakan sangsi
oleh pengguna jasa berupa denda keterlambatan pekerjaan sesuai
pasal-pasal dalam kontrak kerja;
d) Agar tidak terkena sangsi denda dan menurunnya reputasi kinerja
institusi maka harus dilakukan penjadwalan kembali (re-scheduling)
yang akan memerlukan biaya tambahan yang tidak sedikit yang
berdampak pada kerugian institusi yang bersangkutan.

36 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Gambar 24 Akibat Kecelakaan Kerja

2) Akibat kecelakaan kerja terhadap korban/karyawan


Kecelakaan kerja selain merugikan bagi institusi juga berakibat
merugikan bagi karyawan yang menjadi korbannya.
a) Apabila korban mengalami luka dan harus beristirahat
untuk penyembuhannya maka dia tidak dapat melakukan
tugas-tugasnya sehingga menurunkan kinerjanya;
b) Apabila korban mengalami cacat fungsi maka
kemampuannya akan berkurang dan produktivitasnya
menurun;
c) Apabila korban mengalami cacat tetap maka
produktivitasnya berhenti yang kemungkinannya
diberhentikan dari institusi;
d) Apabila korban sampai meninggal maka keluarga yang
ditinggalkannya akan terlantar (tidak ada tulang punggung
keluarga).

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 37


2. Penentuan Langkah Pencegahan untuk Mengurangi Dampak yang Mungkin
Terjadi
Untuk mencegah agar tidak terulang kecelakaan serupa perlu dilakukan
evaluasi atau mencari penyebab terjadinya kecelakaan tersebut.
Evaluasi dilakukan secara menyeluruh dan melibatkan para pelaku lapangan
yang mengerti secara mendalam proses pekerjaan atau proses produksi yang
merupakan bagian dari suatu rangkaian pekerjaan institusi.
1) Menghilangkan bahaya dengan mengurangi atau meniadakan bagian
yang berpotensi menimbulkan bahaya dan kecelakaan kerja;
2) Memberi atau memperbaiki pengaman komponen yang dapat
mendatangkan kecelakaan kerja;
3) Memasang baru atau memperbaiki dan memelihara tanda-tanda
peringatan pada tempat yang berbahaya, baik yang dipasang di lokasi
pekerjaan maupun yang telah terpasang pada unit alat.

3. Penyampaian informasi tentang dampak yang dapat terjadi dari potensi


kecelakaan kerja

Agar kecelakaan tidak sampai terjadi pada pekerjaan pemeliharaan dan


perawatan gedung, maka kita harus dapat mengendalikan bahaya dan risiko
kecelakaan kerja dengan cara mencegahnya.

Pengendalian bahaya dan risiko kecelakaan kerja tersebut hanya dapat


dilaksanakan bila semua orang yang terlibat dalam pekerjaan tersebut telah
diberi informasi untuk memahami adanya potensi kecelakaan kerja di
lingkungan kerjanya.
1) Penyampaian informasi atau sosialisasi tentang adanya potensi
kecelakaan kerja di tempat kerja ini harus dilaksanakan oleh ketua
kelompok secara berkala;
2) Semua anggota kelompok kerja secara bersama-sama melakukan usaha
pencegahan terjadinya kecelakaan kerja;
3) Pelaksana pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung, baik sebagai
individu atau sebagai anggota kelompok kerja berusaha meningkatkan
kompetensi dalam pekerjaan pemeliharaan dan perawatan bangunan
gedung agar mampu mengendalikan bahaya dan kecelakaan kerja di
bidang tugasnya.

38 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


I. Analisis Dampak Potensi Pencemaran Lingkungan

1. Pengidentifikasian Dampak yang Mungkin Terjadi dari Setiap Potensi


Pencemaran Lingkungan
Pekerjaan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung memilki potensi
menimbulkan pencemaran lingkungan baik pencemaran udara, limbah cair
maupun pencemaran suara (bising).
Debu merupakan material yang berbahaya, karena selain berbahaya bagi
paru-paru dan mata, juga dapat menjadikan terbatasnya jarak pandang,
terutama pada saat alat angkut, atau peralatan lain beroperasi sekitar
bangunan gedung. Menurunnya kemampuan jarak pandang merupakan
penyebab utama terjadinya kecelakaan lalu lintas didalam area bangunan
gedung.
Pencemaran udara terjadi akibat debu terbang karena jalan kerja yang rusak
dan tidak terawat dengan baik.
Suara bising memiliki ancaman ganda, karena berbahaya bagi pendengaran
dan mungkin dapat mengalihkan perhatian pekerja terhadap aktivitas
peralatan dan bahaya lainnya.
Limbah cair kemungkinan terjadi dari aliran kotoran debu yang terkumpul
dalam kolam yang kurang terpelihara.

2. Langkah Pencegahan Untuk Mengurangi Dampak Pencemaran Lingkungan


Untuk mengurangi dampak pencemaran lingkungan dilakukan dengan
menghilangkan atau setidaknya membatasi timbulnya pencemaran pada
sumber atau penyebab timbulnya pencemaran.
1) Pencegahan pencemaran pada pekerjaan pemeliharaan dan perawatan
bangunan gedung
a) Menanggulangi semaksimal mungkin terjadinya debu yang dapat
mengakibatkan pencemaran pada udara didalam gedung, misalnya
alat potong keramik harus dialiri air, penggunaan blower, dan
sebagainya;
b) Menggunakan peralatan dengan tipe yang lebih ramah lingkungan
sehingga dapat mengurangi kebisingan;

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 39


c) Meningkatkan pemeliharaan kolam/penampungan minyak/oli
sehingga limbahnya dapat dikendalikan;
d) Pengisian bahan bakar dan oli dilakukan dengan hati-hati agar tidak
tercecer dan menimbulkan pencemaran.
2) Pencegahan pencemaran pengoperasian peralatan pekerjaan
pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung
a) Mengatur metode kerja dalam pelaksanaan sehingga tidak terjadi
pencemaran pengoperasian peralatan pekerjaan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung. Sebagai contoh, pencegahan debu
pemotongan keramik, pengangkutan pembuangan sisa-sisa bahan
bangunan agar tidak tercecer di jalanan, pengecatan kayu dan besi
pada ruang tertutup harus ada aliran udara.
b) Sampah sisa-sisa bahan bangunan pelaksanaan pemeliharaan dan
perawatan bangunan harus segera di bersihkan
c) Melakukan pemeliharaan jalan kerja pengangkutan

3. Penyampaian Informasi Dampak Pencemaran Lingkungan Kepada Petugas


Lain
Salah satu langkah pencegahan terjadinya pencemaran lingkungan adalah
dengan memberikan informasi/ sosialisasi sejelas mungkin kepada semua
petugas yang terlibat dalam pekerjaan dengan penekanan tanggung jawab
terhadap pelestarian lingkungan.
1) Penyampaian informasi atau sosialisasi tentang dampak pencemaran
lingkungan ini harus dilaksanakan oleh ketua kelompok secara berkala;
2) Semua anggota kelompok kerja secara bersama-sama melakukan usaha
pencegahan terjadinya pencemaran lingkungan

J. Standar Lingkungan dan Penerapan Sistem Lingkungan

1. Nilai Ambang Batas (NAB)


Nilai Ambang Batas adalah suatau kadar/nilai bahan dengan batasan tertentu
yang berlaku dalam udara tempat kerja merupakan pedoman pengendalian,
agar tenaga kerja masih dapat menghadapinya, dengan tidak mengakibatkan
penyakit atau gangguan kesehatan atau kenikmatan kerja dalam perkerjaan
sehari-hari untuk waktu tidak boleh lebih dari 8 jam sehari atau 40 jam
seminggu .

40 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Untuk mengetahui apakah udara tempat kerja telah membahayakan
terhadap kesehatan tenaga kerja, maka perlu dilakukan pengukuran kadar
konsentrasi, suatu kondisi sesuai dengan paparannya,
Bila konsentrasinya telah melebihi NAB yang ditentukan. ini berarti telah
rnembahayakan terhadap kesehatan tenaga kerja untuk bekerja di ruangan
tersebut. Keadaan ini harus segera dikendalikan yaitu dengan upaya
menurunkan kadarnya sehingga dibawah .NAB atau dengan melakukan
upaya memberikan alat pelindung diri yang sesuai saat bekerja.

2. Lingkungan Kerja (Iklim) Panas


Lingkungan kerja panas adalah suatu kondisi di tempat kerja, di mana tenaga
kerja yang selama kerja terpanjang, potensi akan mendapatkan gangguan
kesehatan karena pengaruh panas. Problematika Iingkungan kerja panas
dapat disebabkan oleh dua hal:
 adanya sumber panas
 ventilasiyang kurangbaik
Kedua hal tersebut banyak dijumpai dalam aktivitas yang tanpa disadari akan
menimbulkan ketidak nyamanan kerja sampai pada pengaruh yang buruk
terhadap kesehatan tenaga kerja. Tindakan yang paling baik adalah
mencegah timbulnya pengaruh lingkungan kerja panas. Dalam norma higene
ada langkah-Iangkah dalam upaya 'menciptakan kondisi Iingkungan kerja
yang maman dan nyaman, yaitu:
 identifikasi
 pengukuran
 penilaian
 pengendalian
Untuk itu pertu diberikan pengetahuan mulai dari timbulnya problematika
panas Iingkungan kerja sampai pada pengaruhnya terhadap tenaga kerja.

K. Latihan
1. Semua komponen atau suku cadang akan mengalami kerusakan
(penurunan kondisi) karena pemakaian, ada batas kerusakan yang tidak
boleh dilampui. Jelaskan masalah ini !
2. Apa saja yang perlu diketahui (melalui identifikasi) dengan batas
kerusakan komponen yang masih cukup aman untuk sistem ?

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 41


3. Sasaran apa yang ingin dicapai dalam melakukan identifikasi batas
kerusakan komponen yang masih cukup aman untuk pengoperasian
sistem?
4. Bagaimana anda memprediksi dampak kecelakaan kerja?
5. Bagaimana usaha anda agar anda selalu dapat melakukan antisipasi yang
baik ?
6. Bagaimana anda menghindari pekerjaan yang dapat menimbulkan
bahaya dan risiko kecelakaan kerja ?
7. Berikan beberapa contoh kerusakan komponen ataupun bagian- bagian
komponen dari sistem hidrolik, yang dapat merupakan potensi bahaya
dan yang hanya akan menurunkan kinerja dari sistem hidrolik alat berat
yang bersangkutan:
8. Berikan contoh bahaya atau kondisi yang membahayakan yang mungkin
ditemukan ditempat dan/atau lingkungan kerja beserta antisipasinya
9. Bagaimana cara pemasangan alat ukur tekanan (pressure gauge) yang
aman
10. Penyebab ketidak tepatan dalam melakukan antisipasi kecelakaan kerja
yang terjadi adalah ?

L. Rangkuman
Pada setiap bangunan gedung harus memberikan informasi untuk mengatasi
atau setidaknya mengurangi terjadinya kecelakaan kerja. Agar dalam
pelaksanaan pemeliharaan dan perawatan aman dimulai dengan identifikasi
kegiatan yang memiliki potensi bahaya dan kecelakaan kerja.
Perlunya mengendalikan bahaya dan risiko kecelakaan kerja dengan cara
mencegahnya.Pengendalian bahaya dan risiko kecelakaan kerja tersebut hanya
dapat dilaksanakan bila semua orang yang terlibat dalam pekerjaan tersebut
telah diberi informasi untuk memahami adanya potensi kecelakaan kerja di
lingkungan kerjanya. Dalam setiap pekerjaan pemeliharaan dan perawatan
bangunan gedung selalu memilki potensi menimbulkan pencemaran lingkungan
baik pencemaran udara, limbah cair maupun pencemaran suara (bising).
Untuk mengurangi dampak pencemaran lingkungan dilakukan dengan
menghilangkan atau setidaknya membatasi timbulnya pencemaran pada sumber
atau penyebab timbulnya pencemaran.

42 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


BAB 4
PENGENDALIAN BAHAYA DAN RISIKO
KECELAKAAN KERJA SERTA PENCEMARAN
LINGKUNGAN

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 43


Pengendalian Bahaya dan Risiko Kecelakaan
Kerja Serta Pencemaran Lingkungan

A. Indikator Kerberhasilan
Dengan mempelajari bab ini, peserta diharapkan akan mampu menjelaskan
tentang pengendalian bahaya dan resiko kecelakaan kerja.

B. Pengendalian Bahaya dan Risiko Kecelakaan Kerja

1. Pemasangan Rambu-Rambu K3
a. Jenis rambu-rambu K3 yang harus dipasang:
Rambu-rambu K3 yang dipasang pada lokasi pekerjaan
menginformasikan kepada setiap petugas di lapangan untuk
memperhatikan dan mematuhi rambu-rambu tersebut karena di lokasi
tersebut terdapat potensi bahaya/kecelakaan kerja.
Rambu-rambu K3 tersebut terpasang pada lokasi yang memiliki potensi
bahaya dan kecelakaan kerja, sedangkan pada alat/mesin telah dipasang
rambu-rambu K3 oleh pabrik pembuatnya sesuai dengan potensi bahaya
dan kecelakaan kerja pada komponen tersebut. Alat kerja misalnya
mesin gegaji kayu, mesin genset dan sebagainya
b. Pemasangan rambu-rambu K3 selama melakukan pelaksanaan
pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung
1) Bersama dengan petugas K3, pada setiap pekerjaan harus dipasang
rambu-rambu K3 yang menginformasikan kepada setiap petugas di
lapangan untuk memperhatikan dan mentaati rambu-rambu tersebut
karena di lokasi tersebut terdapat potensi bahaya/kecelakaan kerja.
2) Rambu-rambu K3 yang dipasang harus sesuai dengan kondisi kerja
dan potensi kecelakaan kerja di lokasi tersebut, misalnya “Dilarang
Masuk Area Pekerjaan Kecuali yang Berkepentingan” mengandung
arti bahwa di lokasi pekerjaan tersebut kemungkinan terjadi
kecelakaan bagi orang yang tidak memahami situasi dan kondisi
pekerjaan di lokasi tersebut.

44 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


c. Pemeliharaan rambu-rambu K3 yang telah terpasang pada alat agar
dapat berfungsi dengan baik

1) Label yang terpasang pada unit alat/mesin


Label yang telah dipasang pada unit alat tersebut memberikan
beberapa informasi tentang K3 dari pabrik pembuat alat yang
terletak pada tempat-tempat yang mengandung potensi kecelakaan
kerja. Kondisi label tersebut harus selalu bersih dan mudah dibaca,
bila telah rusak harus dilaporkan dan diminta untuk segera diganti
dengan label peringatan yang baru.
a) Periksa kelengkapan rambu-rambu K3 yang terpasang pada alat,
pastikan masih terpasang dan kondisinya baik (terpelihara),
bersih dan mudah untuk dibaca;
b) Bila terlepas atau hilang, laporkan kepada atasan untuk
dimintakan penggantinya.

2) Penafsiran label peringatan secara umum


Label tersebut terdiri dari 2 kotak yaitu ”Kotak Kiri” dan ”Kotak
Kanan” yang masing-masing ada gambarnya. Gambar dalam ”Kotak
Kiri” menunjukkan jenis potensi bahaya dan gambar dalam ”Kotak
Kanan” menunjukkan metode pencegahannya. Sebagai contoh
tentang bahaya tegangan listrik seperti gambar di bawah ini :

Gambar 25. Penafsiran Label Peringatan

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 45


a) Kotak kiri
 Menggambarkan potensi bahaya yang bisa terjadi yaitu
tersengat arus listrik;
 Potensi bahaya tersebut bisa menjadi kecelakaaan yaitu
sengatan listrik yang dapat mengakibatkan kematian;
 Gambar potensi bahaya dilukiskan dalam bingkai segitiga
kewaspadaan.
b) Kotak kanan
 Menjelaskan tingkat potensi bahaya yaitu “DANGER” yang
mengandung pesan di mana pada kegiatan ini terdapat
kemungkinan yang tinggi terjadinya kecelakaan berat
bahkan sampai kematian apabila penyebabnya tidak dapat
dihindarkan;
 Bahaya tegangan listrik, bisa terjadi kejutan listrik yang
berbahaya;
 Petunjuk pencegahannya ”putuskan sambungan dan sumber
daya listrik sebelum melakukan kegiatan”

3) Sosialisasi jenis dan fungsi rambu-rambu K3 kepada kelompok kerja


untuk dipatuhi sesuai ketentuan
Agar pemasangan rambu-rambu K3 tersebut dapat berfungsi secara
efektif dalam pengendalian kecelakaan kerja, maka penanggung
jawab pekerjaan di lapangan harus secepatnya mensosialisaikan
kepada semua karyawan yang terlibat dalam pekerjaan tersebut
melalui pertemuan khusus atau pertemuan koordinasi yang
diadakan secara periodik.
a) Menyiapkan bahan sosialisasi jenis dan fungsi rambu-rambu K3;
b) Membantu membuat rencana pelaksanaan sosialisasi jenis dan
fungsi rambu-rambu K3;
c) Berperan aktif dalam kegiatan sosialisasi kepada karyawan yang
terlibat dalam kegaiatan pelaksanaan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung

46 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


2. Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD)
a. Jenis APD yang harus dipakai selama melakukan pekerjaan pemeliharaan
dan perawatan bangunan gedung
Untuk dapat melakukan pemeriksaan dan penggunaan APD dengan
benar, maka setiap petugas perawatan dan pemeliharaan bangunan
gedung diwajibkan untuk memahami jenis dan fungsi dari APD yang
sering digunakan di lapangan.

1) Pelindung tubuh (Protective overall)


Pelindung tubuh adalah baju kerja yang dipakai selama melakukan
tugas pekerjaan dengan ukuran yang pas dengan postur tubuh setiap
tenaga kerja sesuai jenis pekerjaannya

2) Pelindung kepala (Safety helmet)


Pelindung kepala adalah topi (helm) yang dipakai untuk melindungi
kepala selama melakukan pekerjaan, untuk mencegah cidera di
kepala yang disebabkan oleh:
 Benturan kepala dengan benda atau objek yang jatuh atau
terlempar
 Gerakan personil yang membentur kepala dengan objek yang
diam di atasnya
 Kontak dengan listrik

3) Pelindung tangan (Safety gloves)


 Kaca mata pelindung berfungsi untuk melindungi mata dari
percikan logam cair, percikan bahan kimia dan pekerjaan
berdebu
 Mata dapat luka karena radiasi atau terkena debu yang
berterbangan

4) Pelindung tangan (Safety gloves)


 Sarung tangan dapat melindungi tangan dari peralatan atau
benda tajam lainnya yang dipegang pada saat bekerja. Sarung
tangan dapat melindungi tangan dari zat kimia atau bahan
beracun

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 47


5) Pelindung pernafasan (Dust mask)
 Debu yang halus akan berbahaya bila masuk pernapasan yang
tidak terlindungi.
 Beberapa pekerjaan seperti kegiatan mengolah bahan
bangunan atau pengoperasian alat-alat berat pada penanganan
agregat dapat menimbulkan debu yang berbahaya.
 Pelindung pernafasan atau masker dapat mencegah masuknya
debu dan partikel halus lainnya masuk ke dalam lubang
pernafasan (hidung)

6) Pelindung telinga (Ear protection)


 Pelindung telinga harus dipakai apabila bekerja pada lingkungan
kerja dengan tingkat kebisingan yang tinggi karena dapat
merusak pendengaran secara permanen.
 Ambang batas tingkat kebisingan dibawah 85 dBA.
 Jenis pelidung telinga yang umum adalah earplug dan earmuf.

7) Pelindung kaki (Safety shoes)


 Sepatu keselamatan (Safety shoes) dipakai untuk menghindari
kecelakaan yang diakibatkan tersandung bahan keras seperti
logam atau kayu, terinjak atau terhimpit beban berat atau
mencegah luka bakar pada waktu mengelas.
 Beberapa jenis sepatu keselamatan dapat dipilih sesuai
dengan jenis pekerjaan yang dihadapi.
b. Pemeriksaan kecukupan, kondisi dan kelaikan pakai APD
Alat Pelindung Diri (APD) harus diperiksa kondisinya sebelum dipakai
agar alat tersebut dapat berfungsi secara optimal pada saat dikenakan.
APD yang sudah tidak memenuhi syarat harus diganti dengan yang baru
sesuai standar yang ditentukan.
APD wajib dikenakan oleh para petugas selama yang bersangkutan
sedang dalam posisi bekerja, baik saat mengoperasikan alat maupun saat
melakukan pemeliharaan harian.
1) Periksa kecukupannya/jenisnya sesuai dengan kondisi lapangan
(baju kerja, helm keselamatan, sepatu keselamatan, sarung tangan,
masker, dan seterusnya);

48 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


2) Periksa kondisi fisik setiap APD yang akan di pakai dalam pekerjaan
pengoperasian mesin pencampur aspal (baik, rusak, lengkap, sesuai
ukurannya);
3) Periksa kelaikan-pakainya, terutama menyangkut standar untuk
keselamatan kerja yang sesuai dengan SNI, atau standar K3 lainnya
c. Pemakaian APD dalam kegiatan pelaksanaan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung
APD akan berfungsi dengan sempurna apabila dipakai secara baik dan
benar, maka pemakain APD harus memperhatikan hal-hal sebagai
berikut:
1) Sediakanlah Alat Pelindung Diri yang sudah teruji dan telah memiliki
SNI atau standar Internasional lainnya yang diakui;
2) Pakailah alat pelindung diri yang sesuai dengan jenis pekerjaan
walaupun pekerjaan tersebut hanya memerlukan waktu singkat;
3) Alat Pelindung Diri harus dipakai dengan tepat dan benar;
4) Jadikanlah memakai alat pelindung diri menjadi kebiasaan. Ketidak
nyamanan dalam memakai alat pelindung diri jangan dijadikan
alasan untuk menolak memakainya;
5) Alat Pelindung Diri tidak boleh diubah-ubah pemakaiannya kalau
memang terasa tidak nyaman dipakai laporkan kepada atasan atau
pemberi perintah yang mewajibkan pemakaian alat tersebut;
6) Pastikan APD yang digunakan aman untuk keselamatan, jika sudah
tidak memenuhi syarat harus diganti dengan yang baru.
d. Pemeliharaan APD yang menjadi tanggung jawab petugas/pelaksana
Untuk menjaga kondisi dan kelengkapannya, APD harus dipelihara secara
benar dan disiplin dalam melaksanakannya. Setiap karyawan yang
menggunakan APD diwajibkan untuk memelihara APD tersebut dan
memberi laporan bila terjadi kerusakan disertai dengan kronologis
terjadinya kerusakan.
1) Setelah selesai menggunakan diletakkan pada tempatnya;
2) Dibersihkan secara berkala;
3) Periksa APD sebelum dan sesudah dipakai, untuk mengetahui ada
kerusakan atau tidak layak pakai.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 49


3. Pemeriksaan Alat Pengaman Kerja (APK)
a. Jenis dan fungsi APK yang dipakai selama pelaksanaan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung
Jenis alat pengaman kerja (APK) yang dibutuhkan sesuai dengan kondisi
kerja antara lain:

1) Alat Pemadam Api Ringan (APAR);


Untuk menanggulangi bahaya kebakaran di lokasi pekerjaan,
maka harus disediakan APAR (Alat Pemadam Api Ringan), yaitu jenis
alat pemadam api yang mudah dilayani oleh satu orang untuk
memadamkan api saat awal terjadi kebakaran dan beratnya tidak
melebihi 16 kg

2) Rambu-rambu kerja;
a) Safety Cone
 Pengaman kerja untuk memberi batas daerah kerja sehingga
yang tidak berkepentingan tidak dapat melewati rambu
tersebut.
 Tersedia dalam beberapa jenis ukuran, yang
penggunaannya tergantung pada kondisi tempat kerja

3) Label peringatan
Label “YANG TIDAK BERKEPENTINGAN DILARANG MASUK”
mengandung arti bahwa adanya orang lain di dalam ruang atau
tempat kerja akan mengganggu petugas yang sedang bekerja di
tempat kerja tersebut.

4) Obat P3K.
Obat yang tersedia dalam kotak P3K terbatas pada obat yang
diperlukan dalam kondisi mendesak untuk pertolongan pertama,
misalnya obat luka dan pembalutnya

50 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


b. Pemeriksaan kecukupan, kondisi dan kelaikan pakai APK
Setiap akan melakukan pelaksanaan pemeliharaan dan perawatan
bangunan gedung harus dapat dipastikan bahwa APK dapat mencukupi
untuk menunjang kelancaran pengoperasian, disamping itu kondisinya
dan kelaikan pakainya juga harus diperiksa sehingga tidak ada maslah
dalam penggunaannya.
1) Safety cone diperiksa kondisinya dan kelaikan pakainya, karena
terbuat dari bahan plastik, harus diperiksa kondisi fisiknya (tidak
cacat berat, masih utuh dan landasannya masih dapat berfungsi
dengan baik) serta warnanya masih cukup baik (terang);
2) Rambu-rambu masih terpasang dengan baik pada tempatnya dalam
kondisi baik;
3) Obat dalam kotak P3K masih lengkap dan belum kadaluarsa.
c. Pemeliharaan APK yang menjadi tanggung jawab petugas/pelaksana
Safety cone atau APK lainnya yang telah selesai penggunaannya harus
dikembalikan dalam keadaan baik, dan disimpan dengan benar sesuai
dengan prosedur, sehingga bila akan dipakai lagi selalu dalam kondisi siap
pakai.
1) Periksa kelengkapan APK yang telah digunakan;
2) Periksa kondisinya, untuk disiapkan pada pemakaian berikutnya;
3) Kumpulkan dan diangkut APK yang telah selesai penggunaannya
untuk disimpan di tempat yang telah ditentukan

4. Penggunaan Alat Pengaman Kerja (APK)


a. Pengidentifikasian kesesuaian APK dengan jenis dan kondisi kerja
Setiap akan memulai pekerjaan baru, perlu langkah indentifikasi
ketersediaan APK yang disesuaikan dengan kebutuhan lapangan,
sehingga bila terdeteksi ada kekurangan harus dapat dilengkapi sebelum
pekerjaan dimulai.
b. Penggunaan APK sesuai dengan prosedur
Penggunaan APK harus sesuai dengan fungsinya yaitu mengamankan
jalannya pekerjaan di lapangan. Penggunaan APK jangan berlebihan,
dipasang secukupnya sesuai dengan kebutuhan operasional di lapangan.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 51


1) Siapkan APK sesuai dengan rencana penggunaannya;
2) Atur petugas yang harus memasang dan bertanggung jawab atas
penggunaan APK;
3) Lakukan koordinasi dengan petugas lain yang melaksanakan kegiatan
pada lokasi yang sama untuk efisiensi penggunaan APK.
c. Pemantauan penggunaan dan atau penempatan APK di tempat kerja
Penggunaan APK secara berkala harus dipantau penempatannya
sehingga tercapai tujuan dari penggunaannya yaitu untuk pengamanan
pekerjaan pada setiap lokasi di lapangan.
1) Periksa kesesuaian penempatan APK dengan kegiatan yang berada di
lokasi tersebut;
2) Bila terdapat ketidak sesuaian (misalnya jumlahnya atau jenisnya)
lakukan pengaturan kembali dengan berkoordinasi dengan petugas/
penanggung jawab kegiatan di pekerjaan.

C. Laporan Kecelakaan Kerja

1. Laporan Kecelakaan Kerja dan Cara Penanggulangannya


Setiap kegiatan pada pelaksanaan pemeliharaan dan perawatan bangunan
gedung selalu berhadapan dengan risiko kecelakaan kerja, yang dapat
menimpa siapa saja yang berada di lokasi kerja atau menuju ke tempat kerja.
 Kecelakaan kerja adalah kecelakaan yang terjadi berhubung dengan
hubungan kerja, termasuk penyakit yang timbul karena hubungan kerja,
demikian juga kecelakaan yang terjadi dalam perjalanan berangkat dari
rumah menuju tempat kerja, dan pulang ke rumah melalui jalan yang
biasa atau wajar dilalui;
 Dalam pembuatan laporan kecelakaan kerja, semua petugas sebagai
tenaga kerja pada pekerjaan pemeliharaan dan perawatan bangunan
gedung diwajibkan untuk memberikan keterangan apabila diminta oleh
Pegawai Pengawas/Ahli K3.
a. Kewajiban semua petugas dalam menghadapi kecelakaan kerja di tempat
kerja
Petugas yang dalam tugasnya melakukan perawatan dan pemeliharaan
bangunan gedung di lokasi pekerjaan, adalah orang yang bertanggung
jawab terhadap keselamatan kerja di tempat kerjanya.

52 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Langkah yang dilakukan dalam menghadapi terjadinya kecelakaan kerja
di tempat kerja, antara lain:
1) Melakukan pertolongan pertama, dilanjutkan dengan membawa ke
tempat perawatan kesehatan (poliklinik atau rumah sakit terdekat);
2) Menyampaikan laporan terjadinya kecelakaan kerja dengan
memberikan keterangan apabila diminta oleh Pegawai
Pengawas/Ahli K3. Laporan atau informasi tersebut harus
disampaikan dengan benar dan penuh tanggung jawab, karena akan
menjadi bahan dalam tindak lanjutnya, yaitu antara lain agar
kecelakaan kerja sejenis tidak terulang lagi.
b. Tindakan pertolongan pertama pada kecelakaan kerja yang terjadi di
tempat kerja
Pertolongan pertama pada kecelakaan dilakukan untuk memberikan
pertolongan awal agar tidak terjadi akibat kecelakaan yang lebih parah
dan mecegah terjadinya infeksi sebelum korban dibawa ke rumah sakit
untuk diberikan pertolongan lebih lanjut.
1) Bawa korban ke tempat yang aman;
2) Lakukan pertolongan pertama sesuai prosedur P3K;
3) Segera dibawa ke rumah sakit untuk pertolongan lebih lanjut.
c. Prosedur keadaan darurat
1) Menyelidiki sebab-sebab kecelakaan
Sebelum mengambil tindakan pencegahan kecelakaan, adalah
penting untuk menyelidiki dan mengetahui, sebab-sebab dari
kecelakaan yang terjadi diakibatkan oleh faktor manusia, alat,
alam dan bahan.
2) Cara mengantisipasi kecelakaan yang ada
a) Memeriksa semua kecelakaan
b) Membuat daftar statistik kecelakaan
c) Memeriksa semua kondisi kerja di sekitar tempat kerja
3) Tindak lanjut akibat kecelakaan kerja
a) Pertolongan pertama pada kecelakaan
Jika tenaga kerja mengalami kecelakaan atau diserang penyakit
pada saat sedang bekerja, maka sebaiknya segera menghubungi
dokter atau membawa penderita ke rumah sakit terdekat.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 53


Namun sebaiknya tindakan pertolongan diberikan kepada si
penderita sambil menunggu kedatangan dokter atau ambulans
untuk membawa penderita ke rumah sakit. Pengetahuan
tentang pertolongan pertama pada kecelakaan yang sangat
penting dan perlu dikuasai minimal adalah cara:
b) Melakukan pernapasan buatan
Bila pernapasan penderita terhenti, maka dapat diatasi dengan
memberikan pernapasan buatan dari mulut ke mulut dengan
cara:
(1) Membuka mulut penderita dengan jari untuk
menghindarkan hambatan dari mulut
(2) Memegang tengkuk atau leher penderita dengan hati-hati
dan menelentangkannya sambil kepalanya ditekan ke bawah
(3) Menekan sudut rahangnya ke depan dari belakang untuk
meyakinkan bahwa lidahnya terjulur dan jalan napasnya
bebas
(4) Membuka mulut kita lebar-lebar sambil menarik napas
dalam-dalam. Pijit lubang hidung penderita dan tempelkan
mulut kita ke mulutnya kemudian tiup dengan keras ke
dalam paru-parunya sampai penuh. Lepaskan mulut kita dan
perhatikan gerakan si penderita. Ulangi tiupan sampai si
penderita bernapas kembali.
Pernapasan buatan dari mulut ke mulut ini bisa diikuti dengan
pijitan jantung dengan cara:
(1) Berlutut di samping penderita dekat dada penderita
(2) Meletakkan tangan kanan pada tulang rusuk/dada penderita
(3) Menumpangkan tangan kiri di atas tangan kanan
(4) Menekan kedua tangan dengan kuat ke depan sedemikian
rupa sehingga berat badan menekan si penderita kira-kira 5
cm (tidak boleh lebih dari 5 cm)
(5) Mengulangi pijitan sampai lima kali selang satu detik
Pernapasan buatan dilakukan berganti-ganti, yakni satu kali
tiupan lima kali pijitan jantung, sampai dokter datang.
Pernapasan buatan dapat dilakukan oleh satu orang atau dua
orang (satu orang melakukan tiupan, satu orang melakukan
pijitan).

54 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


c) Menghentikan pendarahan
Jika penderita luka banyak mengeluarkan darah sehigga makin
lama makin lemah, maka harus diusahakan supaya
pendarahannya cepat berhenti. Pendarahan biasanya akan
segera berhenti jika bagian anggota sebelah atas yang berdarah
ditekan selama kurang lebih lima menit atau lebih sedikit.
Berikut ini adalah cara menghentikan pendarahan akibat luka:
(1) Baringkan penderita dengan kepala bersandar
(2) Angkat bagian yang luka sehingga rata dengan badan (jika
memungkinkan)
(3) Tempelkan kain yang bersih pada lukanya, kemudian tekan
sampai darahnya membeku
d) Mengatasi penderita pingsan
Pingsan ialah keadaan tidak sadarkan diri untuk beberapa waktu,
karena jantung seketika menjadi lemah sehingga darah yang
mengalir ke otak berkurang akibat terlalu letih atau bekerja pada
tempat yang panas. Cara mengatasi penderita pingsan adalah:
(1) Baringkan penderita dengan bagian kepala lebih rendah,
agar darah yang mengalir ke otaknya lebih banyak
(2) Buka atau longgarkan baju penderita
(3) Gosok kaki dan tangannya
(4) Rendam kakinya dalam air hangat (suam kuku)
(5) Setelah siuman beri minum air hangat
(6) Biarkan istirahat
e) Mengangkat dan memindahkan penderita
Mengangkat orang yang luka parah atau sakit berat harus
dalam keadaan berbaring dan badannya tidak boleh terkulai.
Pengangkatan dilakukan oleh dua orang dengan
menggunakan usungan (brancar). Memindahkan penderita
ke atas usungan (brancar) harus dilakukan oleh tiga orang,
dengan cara seperti berikut:

(1) Berlutut pada bagian kepala, badan dan kaki penderita


(2) Mengangkat penderita perlahan-lahan dan hati-hati
secara bersamaan

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 55


(3) Menarik badan penderita dalam posisi miring
(4) Menarik kaki kanan ke belakang dan berlutut bersama-
sama kemudian membaringkan penderita di atas
usungan (brancar) dengan hati-hati

(5) Mengangkat usungan (brancar) oleh dua orang bersama-


sama
f) Jika penderita tidak terlalu parah dapat dipapah oleh dua
orang dengan cara seperti berikut:
(1) Berdiri pada bagian kiri dan kanan penderita
(2) Membelitkan tangan kiri dan tangan kanannya pada
bahu kita
(3) Memegang tangan penderita dengan satu tangan dan
tangan lainnya memegang pinggang penderita
(4) Berjalan memapah penderita dengan perlahan dan hati-
hati. Pada saat memapah kaki diatur agar tidak beradu
dengan kaki penderita sehingga tidak saling mengganggu
(5) Beristirahat, jika penderita menghendakinya
d. Rincian situasi darurat

1) Penyelidikan sebab-sebab terjadinya kecelakaan


Sebagai penanggung jawab pekerjaan, sebelum melaporkan kejadian
kecelakaan terlebih dahulu harus menyelidiki sebab-sebab yang
mengakibatkan terjadinya kecelakaan tersebut. Prosedur
penyelidikan yang harus dilakukan adalah seperti berikut:
a) Mendatangi tempat/lokasi terjadinya kecelakaan
b) Mengumpulkan data tentang terjadinya kecelakaan dengan
cara bertanya kepada saksi-saksi yang melihat kejadian,
meliputi:
(1) Waktu kejadian
(2) Jenis pekerjaan yang sedang dilakukan/dilaksanakan
(3) Jumlah dan jabatan/posisi orang yang melakukan
pekerjaan
(4) Jenis dan jumlah peralatan yang digunakan
(5) Jenis dan penggunaan perlengkapan keselamatan kerja

56 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


(6) Jenis dan cara menempatkan bahan-bahan yang
digunakan
c) Mencatat semua data yang diperoleh
d) Menyimpulkan penyebab terjadinya kecelakaan
e) Menghitung kerugian akibat kecelakaan
f) Pembuatan laporan kejadian kecelakaan
e. Pembuatan laporan
Jika terjadi kecelakaan pada pelaksanaan pekerjaan, maka pimpinan
institusi sebagai penanggung jawab pekerjaan mempunyai kewajiban
untuk membuat laporan kecelakaan. Hal ini sesuai dengan ketentuan
pasal 11 Undang-Undang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.
Bentuk dan isi laporan seperti contoh berikut:

Tabel 1 Laporan Kecelakaan

LAPORAN KECELAKAAN
(Diisi oleh pimpinan institusi)
Nama institusi: …………………………… No. Akte Pemeriksaan
………………………………………………….. Bentuk 4
………………………………………………….. Kabupaten : ………………………
Alamat pos: …………………………………… Kotamadya : ………………………
………………………………………………….. Propinsi : ………………………
Daerah Istimewa: …………………
Korban-korban kecelakaan
Nama
Laki-laki/perempuan
Umur
Jabatan
Lamanya bekerja pada institusi
Jenis pekerjaan:
1) Sewaktu mendapat kecelakaan
2) Dimulai pada jam berapa
3) Telah berjalan berapa jam lamanya
Apakah ada tanda-tanda pengaruh lain
yang dapat mempermudah mendapat

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 57


kecelakaan tadi?
(minum alkohol dan sebagainya)
Akibat kecelakaan (meninggal, luka
parah/ringan)

Pimpinan si korban
Nama
Pada waktu terjadi kecelakaan,
pimpinan berada di mana?
Petunjuk-petunjuk apakah yang
diberikan dalam bidang keselamatan
kerja?
Saksi-saksi
Apakah ada saksi-saksi sewaktu
kecelakaan terjadi?
Sebutkan nama-namanya
(Diisi oleh pimpinan institusi)
Kecelakaan
Tanggal dan jam kecelakaan
Tempat terjadinya kecelakaan (di
tempat bekerja, di luar tempat bekerja)
Pada mesin, alat kerja, bahan atau
tindakan apakah kecelakaan terjadi?
Bagaimanakah keadaan syarat-syarat
pencegahan keselamatan kerja?
Penjelasan tentang terjadinya
kecelakaan
Pendapat mengenai sebab-sebab
terjadinya kecelakaan
Usul-usul persyaratan pencegahan
keselamatan kerja, agar kejadian
kecelakaan tersebut tidak terulang lagi
Apakah kecelakaan telah diberitahukan
kepada Pengawas Keselamatan Kerja

58 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Dibuat dengan sesungguhnya di, ……………………..
Tanggal, ………………………………………………….
Pimpinan Institusi,

Nama jelas

Diisi pegawai Penilik/Pengawas dari Pengawasan Keselamatan Kerja


Pendapat pegawai Penilik/Pengawas
Dari siapa dan tanggal berapa berita
kecelakaan diterima?
Apakah diadakan
penyelidikan/pengusutan di tempat
kejadian kecelakaan, dan tanggal
berapa?
Pendapat tentang sebab-serbab
terjadinya kecelakaan
Usaha-usaha/syarat-syarat
pencegahan keselamatan kerja apakah
yang diberikan kepada pimpinan
institusi, agar keceakaan tidak terulang
lagi?
Apakah ada dibuat berita acara
kecelakaan, dan disampaikan kepada
siapa?
Sebutkan nomor dan tanggalnya

Tanggal, …………………………
Mengetahui, Pengawas,
Kepala,

Nama jelas Nama jelas

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 59


f. Penyampaian laporan kecelakaan kerja yang terjadi di tempat kerja dan
penanggulangannya kepada pejabat terkait sesuai dengan prosedur
1) Laporan intern institusi
Laporan kecelakaan kerja dibuat oleh pejabat yang berwenang
(misalnya Pegawai Pengawas/Ahli K3) di mana dalam hal erjadinya
kecelakaan di tempat kerja, petugas hanya memberikan laporan
dalam bentuk lisan memberikan keterangan yang benar tentang
terjadinya kecelakaan kerja dan tindakan pertolongan yang telah
dilakukan.
a) Berikan keterangan yang benar kepada pejabat yang berwenang
sesuai dengan pertanyaan (data yang dibutuhkan) terkait dengan
terjadinya kecelakaan di tempat kerja;
b) Berikan laporan tindakan yang telah dilakukan dalam melakukan
pertolongan pertama;
c) Berikan masukan tentang langkah yang diusulkan untuk
mencegah terjadinya kecelakaan serupa di masa yang akan
datang.
2) Laporan eksternal
Laporan kecelakaan kerja yang dibuat petugas/ahli K3 tersebut
disampaikan kepada Kantor Departemen Tenaga Kerja dalam waktu
tidak lebih dari 2 kali 24 jam untuk bahan proses penyelesaian
selanjutnya sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang berlaku.
g. Pengajuan klaim asuransi
1) Laporan kecelakaan
Untuk keperluan klaim asuransi harus segera diajukan sesuai batasan
waktu yang telah ditetapkan oleh pihak institusi asuransi. Laporan
antara lain harus berisi, tentang:
a) Informasi mengenai peristiwa kecelakaan yang terjadi (tanggal
dan jam kejadian)
b) Kerusakan, kerugian dan jumlah korban yang dijelaskan secara
garis besar
c) Permintaan untuk bisa ditindaklanjuti guna penyelesaian
pertanggunan sesuai dengan prosedur dan ketentuan klaim yang
berlaku

60 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


d) Lampiran yang terdiri dari foto-foto kejadian (jika waktu
memungkinkan) dan data lain yang mendukung kesaksian atau
pembuktian
e) Data lain yang lebih lengkap termasuk rincian klaim
2) Dokumen pengajuan klaim asuransi pada umumnya terdiri dari:
a) Surat pengantar permohonan pengajuan klaim asuransi sesuai
kontrak pertanggungan dengan nomor dan tanggal yang ditulis
atas nama tertanggung serta besarnya klaim yang diminta
(ditujukan kepada pihak asuransi)
b) Surat laporan kejadian kecelakan (dilampirkan)
c) Uraian/kesimpulan kejadian kecelakaan termasuk lembar
detailnya (dilampirkan)
d) Rekapitulasi dan uraian besarnya klaim yang diajukan untuk
mendapatkan persetujuan institusi asuransi selaku penanggung
e) Data penguat kejadian kecelakaan sesuai dengan jenis kejadian
dan kebutuhannya, meliputi:
(1) Foto-foto kejadian
(2) Surat keterangan pamong/instansi setempat yang
menguatkan atas kebenaran kejadian tersebut (surat
keterangan dari Lurah setempat, Kepolisian, Dokter/Rumah
Sakit dan lain-lain
(3) Pernyataan saksi-saksi tertentu yang benar-benar
mengetahui kejadian tersebut dan dengan tegas bersedia
memberikan kesaksiannya

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 61


2. Sikap Kepedulian Terhadap Pelaksanaan K3-L
Dalam pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan dan perawatan bangunan
gedung tidak mungkin bekerja secara sendiri sebagai individu dan sebagai
anggota kelompok kerja, sehingga dalam pelaksanaannya selalu melakukan
kerja sama dengan anggota lainnya.
Mekanisme kerja sama harus berpedoman kepada uraian tugas yang
ditetapkan institusi sehingga setiap petugas (anggota kelompok kerja) dapat
bekerja dengan baik sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya. Sedangkan
dalam pelaksanaan tugas setiap anggota kelompok memiliki rasa
kebersamaan yang tinggi dan kepada setiap anggota kelompok diberikan
pengertian untuk mampu memiliki sikap peduli kepada pelaksanaan kegiatan
kelompok dan kegiatan individu.
Salah satu tugas individu yang berdampak kepada kepentingan kelompok
adalah pelaksanaan K3-L sehingga setiap anggota kelompok telah dibekali
dengan sikap kepedulian terhadap pelaksanaan K3-L di tempat kerja.
Sikap ini antara lain ditandai dengan adanya kemauan dari setiap anggota
kelompok untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman dalam rangka
memupuk kebersamaan dan sikap disiplin dalam melaksanakan setiap
ketentuan termasuk ketentuan K3-L.

D. Sosialisasi K3-L

1. Sosialisasi Ketentuan K3-L


a. Penjelasan prosedur sosialisasi ketentuan K3 dan lingkungan di tempat
kerja
Materi dan peraturan/ketentuan terkait dengan K3-L yang menjadi
pedoman pelaksanaan ketentuan K3-L di tempat kerja yang dimiliki
pelaksana lapangan atau anggota kelompok kerja lainnya, wajib
disosialisasikan kepada semua anggota kerja dengan bimbingan ketua
kelompok.
Perlu adanya sosialisasi bidang K3-L yang belum diketahui oleh semua
anggota kelompok kerja atau yang masih baru, bertujuan untuk
mendapatkan satu kesatuan dalam pelaksanaan ketentuan K3-L dalam
lingkup pekerjaan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung bagi
setiap anggota kelompok.

62 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


b. Pemilihan ketentuan K3 dan lingkungan yang relevan dengan kegiatan di
tempat kerja
Salah satu langkah dalam mensosialisasikan pengetahuan baru misalnya
dalam bidang K3-L, adalah memilah materi yang tepat untuk disebarkan
kepada anggota kelompok lainnya
1) Mengumpulkan materi atau ketentuan K3-L yang relevan dengan
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung baik dari
anggota kelompok kerja maupun sumber lain di institusi;
2) Memilih materi atau ketentuan K3-L yang tepat untuk dibahas
bersama ketua kelompok dan disiapkan untuk disosialisasikan
kepada anggota kelompok lainnya;
c. Sosialisasi ketentuan K3 dan lingkungan yang relevan kepada kelompok
kerja sesuai dengan ketentuan institusi
Melalui pertemuan kelompok kerja, biasanya penyampaian meteri
pengetahuan baru atau sebagai pendalaman ketentuan yang relevan
dengan kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung,
dilakukan oleh ketua kelompok kerja. Diharapkan dari sosialisasi ini
semua anggota kelompok akan memiliki tingkat pengetahuan yang
merata dalam bidang tertentu, termasuk pengetahuan dan penerapan
K3-L.
1) Menyiapkan materi atau ketentuan K3-L yang telah dibahas bersama
ketua kelompok kerja untuk disosialisasikan kepada anggota
kelompok lainnya;
2) Menyiapkan waktu pertemuan kelompok kerja untuk pelaksanaan
sosialisasi;
3) Menghubungi semua anggota kelompok kerja untuk mengikuti
pertemuan kelompok kerja dan sosialisasi ketentuan K3-L.
d. Pemantauan hasil sosialisasi ketentuan K3 dan lingkungan dalam
kegiatan kelompok kerja di tempat kerja
Pelaksanaan ketentuan K3-L dalam kegiatan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung menjadi tugas bersama kelompok kerja,
sehingga dalam kerja sama tersebut dapat dipantau sejauh mana tingkat
kepedulian dan kedisiplinannya terhadap pelaksanaan ketentuan K3-L
tersebut.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 63


1) Berdasarkan penugasan kepada masing-masing anggota kelompok
kerja, setiap anggota melaksanakan kegiatannya termasuk
melaksanakan ketentuan K3-L;
2) Dalam pelaksanaan kegiatan, khusus untuk penerapan ketentuan K3-
L yang telah disosialisasikan, kepada setiap anggota kelompok kerja
dilakukan pemantauan oleh ketua kelompok kerja;
3) Ketua kelompok kerja atau anggota kelompok kerja yang diberi
tugas, melakukan bimbingan langsung dalam penerapan ketentuan
K3-L kepada anggota yang dipandang masih memerlukan bimbingan.
2. Penerapan Ketentuan K3-L
a. Jenis ketentuan K3-L yang terkait dengan kegiatan kelompok kerja
Jenis ketentuan K3-L yang terkait dengan kegiatan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung yang tercantum dalam peraturan
perundangan keselamatan kerja dan lingkungan hidup, dan petunjuk
keselamatan dan lingkungan yang tercantum dalam buku pedoman,
menjadi pedoman bagi kelompok kerja dalam penerapan ketentuan K3
dan lingkungan di tempat kerja
b. Penerapan ketentuan K3 di tempat kerja secara konsisten baik sebagai
pribadi maupun sebagai anggota kelompok kerja
Penerapan ketentuan K3 yang berpedoman kepada Undang-Undang Nomor
1 tahun 1970 dan peraturan pelaksanaannya, serta pedoman dalam
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung dilaksanakan oleh
semua petugas terkait secara konsisten, karena telah disadari bahwa dengan
penerapan ketentuan tersebut akan membawa keselamatan kerja bagi
dirinya, kelompok kerja dan peralatan yang dioperasikannya.
1) Memahami ketentuan pokok yang menjadi kewajiban pekerja dan
institusi dalam penyelenggaraan K3;
2) Memahami dan menerapkan petunjuk teknis dalam penerapan K3
sesuai dengan petunjuk dalam pedoman kegiatan pemeliharaan dan
perawatan bangunan gedung
3) Bekerja sama dengan anggota kelompok kerja dalam penerapan
ketentuan K3 untuk menuju kepada tidak terjadi kecelakaan kerja
(zero accident) dalam kegiatan pemeliharaan dan perawatan
bangunan gedung

64 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


c. Pelaksanaan pencegahan pencemaran lingkungan secara konsisten
Pekerjaan kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung
dapat menimbulkan pencemaran lingkungan baik pencemaran udara,
pencemaran suara dan pencemaran limbah cair. Pencemaran tersebut
dapat dicegah atau minimal dapat dikurangi dengan suatu usaha
pencegahan.
1) Melakukan inventarisasi pencemaran akibat proses kegiatan
pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung. Dalam setiap
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung, banyak hal
yang terjadi yang dapat mengakibatkan pencemaran lingkungan, jika
hal ini tidak ditanggulangi dengan baik, misalnya
a) Cara meletakkan sisa tanah hasil proses kegiatan pemeliharaan
dan perawatan bangunan gedung
b) Cara menanggulangi sisa-sisa sampah kertas, kayu-kayu yang
masih ada pakunya menonjol, sisa-sisa beton maupun adukan.
c) Meletakkan kabel listrik yang masih ada aliran listriknya
d) Membuang oli, minyak, bahan bakar dan lain sebagainya dari
kegiatan pemeliharaan dan perawatan genset bangunan gedung.
2) Melakukan inventarisasi langkah pencegahan pencemaran udara
dengan pemasangan komponen pengendali pencemaran udara.
Dalam kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung,
pencemaran udara banyak terjadi pada,
a) Pemotongan keramik banyak mengeluarkan debu, yang dapat
diatasi dengan memberikan aliran air, sehingga debu tidak ada
b) Penggergajian kayu banyak mengeluarkan debu, yang dapat
diatasi dengan cara pengerjaannya di bengkel penggergajian
khusus kayu pada area bangunan gedung. Sudah barang tentu
petugas harus memakai masker.
3) Melakukan inventarisasi langkah pencegahan pencemaran suara
dengan pemasangan peralatan yang ramah lingkungan. Suara yang
sangat bising semua petugasnya harus memakai ear protection.
Tetapi dapat juga cara pengerjaannya di bengkel khusus pada area
bangunan gedung, misalnya pembuatan komponen-komponen baja
ringan untuk atap.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 65


4) Melakukan kerja sama dengan unit lain dalam pencegahan
pencemaran limbah cair. Unit lain disini misalnya unit yang
menangani masalah plambing. Limbah cair perlu pengaturannya
dengan bangunan penangkap atau interceptor. Pada bangunan
gedung sesuai peraturan harus selalu ada bangunan penangkap.
Jangan sampai sisa bekas bahan bakar, minyak, dan oli mengalir
sampai ke riol kota, yang dapat mengakibatkan kebakaran dalam riol
kota.
5) Melakukan kerja sama dengan unit lain dalam pencegahan
pencemaran di luar proses produksi. Sama dengan diatas, yaitu
misalnya dengan unit yang menangani masalah plambing.

3. Pengisian daftar simak potensi kecelakaan kerja dan pelaksanaan K3L


a. Tatacara pengisian daftar simak potensi kecelakaan kerja dan
pelaksanaan K3-L.
Pada dasarnya daftar simak potensi kecelakaan kerja adalah untuk
mengingatkan kepada petugas yang mengisi daftar simak tersebut,
tentang bahaya yang mungkin terjadi pada setiap tahap pekerjaan,
sehingga yang bersangkutan akan lebih berhat-hati dalam menjalankan
tugasnya untuk menjaga keselamatan dirinya, orang sekitarnya dan
peralatan/ mesin yang dioperasikannya.
Dalam kondisi ini operator harus disiplin dalam mengisi daftar simak yang
telah disiapkan sebelumnya dengan benar.
b. Pencatatan data yang diperlukan untuk mengisi daftar simak potensi
kecelakaan kerja, pelaksanaan K3 dan potensi pencemaran lingkungan
Daftar simak potensi kecelakaan kerja dan pencemaran lingkungan telah
disiapkan oleh tenaga ahli di bidang K3 dan lingkungan hidup. Potensi
kecelakaan kerja dan pencemaran yang tercantum dalam daftar simak,
telah disosialisasikan kepada semua petugas, sehingga setiap petugas
telah memahami setiap potensi kecelakaan kerja dan pencemaran
lingkungan pada pekerjaan yang dihadapinya dan mencatat datanya
untuk bahan pengisian daftar simak.
1) Siapkan daftar simak yang harus diisi
2) Lakukan pencatatan data yang diperlukan untuk pengisian daftar
simak;

66 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


c. Pengisian daftar simak potensi kecelakaan kerja, pelaksanaan K3 dan
potensi pencemaran lingkungan
Setiap tahapan pekerjaan yang berpotensi menimbulkan kecelakaan
kerja dicermati dan diharapkan dengan mencermati dan mengisikan ke
dalam daftar simak, setiap operator akan lebih hati-hati dalam
melakukan kegiatan pada setiap tahapan pekerjaan yang dihadapinya.

1) Pengisian daftar simak dilakukan oleh petugas untuk setiap


pekerjaan pada lokasi baru, agar pada waktu pelaksanaan pekerjaan
petugas dapat mengenal dan menghindari terjadinya kecelakaan
kerja.
2) Pengisian dilakukan oleh petugas secara berkala atau setiap hari,
agar petugas selalu diingatkan bahwa mereka berhadapan dengan
pekerjaan yang mengandung potensi kecelakaan kerja, sehingga
dapat bekerja dengan penuh disiplin dan hati-hati.

E. Pengendalian Pencemaran Lingkungan

1. Identifkasi kondisi lingkungan yang berpotensi menimbulkan pencemaran


a. Penjelasan jenis pencemaran lingkungan akibat kondisi lingkungan kerja
yang tidak memenuhi persyaratan kerja
Pada kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung,
terjadinya pencemaran lingkungan tidak hanya terjadi akibat dari
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung sendiri, tapi
timbul juga dari kondisi lingkungan kerja yang kurang mendukung.
1) Pencemaran udara terjadi akibat pengoperasian kendaraan di area
lokasi bangunan gedung karena kondisi area bangunan gedung tidak
bersih
2) Pencemaran udara terjadi akibat jalan umum yang menuju dan yang
keluar dari bangunan gedung sangat padat kendaraan
3) Pencemaran limbah cair dari bangunan penangkap atau interceptor
yang meluap dan tercampur dengan sisa-sisa sampah, dan masuk ke
dalam saluran drainase yang kurang memenui syarat

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 67


b. Pengidentifikasian kondisi lingkungan yang berpotensi menimbulkan
pencemaran lingkungan
Potensi pencemaran lingkungan yang ditimbulkan karena kondisi
lingkungan kerja yang kurang memenuhi persyaratan.
Untuk mendapatkan data kondisi lingkungan yang berpotensi
menimbulkan pencemaran lingkungan adalah dengan mengidentifikasi
pencemaran yang mungkin terjadi, lokasi pencemaran dan penyebab
kemungkinan terjadinya pencemaran tersebut, yang dihubungkan
dengan kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung
1) Identifikasi potensi pencemaran (misalnya kegiatan, material,
sarana) di lingkungan kerja:
a) Stockpile tanah, harus ditanggulangi dengan baik terhadap
tersebarnya tanah karena bila terjadi hujan;
b) Penyimpanan bahan bakar, harus tertata dengan baik sehingga
bila terdeteksi adanya kebocoran, dapat dengan cepat dapat
segera diatasi;
c) Pemeliharan secara teratur jalan kerja, sehingga tidak banyak
menimbulkan polusi;
d) Penataan yang baik drainase lingkungan kerja, sehingga aliran air
di lokasi kerja dapat disalurkan sesuai dengan ketentuan dan
tidak tercemar oleh limbah yang terdapat di dalam lingkungan
kerja;
e) Dapat disediakan penempatan material yang tidak terpakai lagi
(misalnya suku cadang bekas, dan lainnya) sesuai ketentuan
untuk menghindarkan kondisi lingkungan yang kurang baik dan
menghilangkan potensi pencemaran dan potensi bahaya
kecelakaan kerja dan kebakaran.
2) Laporkan hasil identifikasi terutama bila ditemui kondisi yang sangat
mendesak tindak lanjutnya untuk mengatasi kemungiknan terjadinya
pencemaran lingkungan;
3) Identifikasi langkah yang telah atau perlu dilakukan untuk mencegah
terjadinya pencemaran sesuai dengan hasil identifikasi dan pola
pencegahan pencemaran lingkungan yang ditetapkan institusi.

68 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


c. Tindak lanjut sesuai dengan ketentuan bila teridentifikasi adanya kondisi
lingkungan yang berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan
1) Prosedur tindak lanjut
a) Setiap teridentifikasi adanya kondisi lingkungan yang berpotensi
menimbulkan pencemaran lingkungan, harus dicatat dan
dilaporkan kepada atasan;
b) Jangan melakukan kegiatan untuk mengatasi potensi
pencemaran bila belum ada perintah dari atasan atau
kegiatannya diluar kewenangan petugas yang bersangkutan;
c) Melakukan kerja sama untuk mengatasi potensi pencemaran
lingkungan tersebut.
2) Tindak lanjut bila teridentifikasi adanya kondisi lingkungan yang
berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan
a) Periksa lokasi, atau kegiatan atau meterial yang berpotensi
menimbulkan pencemaran;
b) Catat potensi pencemaran yang teridentifikasi dan laporkan hasil
temuan secara lebih rinci;
c) Laporkan tindakan sementara yang dilakukan untuk mencegah
pencemaran yang mungkin terjadi;.
d) Lakukan kerja sama dalam pelaksanaan pemeriksaan dan
perbaikan dengan petugas yang ditunjuk untuk mengatasi
potensi pencemaran yang teridentifikasi tersebut.

2. Identifikasi dan Penilaian dampak lingkungan


a. Identifikasi bahan kimia
Identifikasi bahaya bahan kimia terhadap keselamatan dan kesehatan
kerja dalam pekerjaan pemeliharaan dan perawatan rusunawa dapat
berupa:
 Kebakaran
Adanya bahan kimia mudah terbakar seperti pelarut organik atau
gas-gas yang kontak dengan sumber panas dapat menimbulkan
kebakaran. Sember panas dapat berupa api terbuka, logam panas
bara api, Ioncatan Iistrik. Kebakaran dapat juga menimbulkan
terurainya bahan lain yang mungkin menimbulkan zat beracun atau
menimbulkan ledakan lainyang mungkin lebih dasyat.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 69


 Iritasi
lritasi adalah kerusakan atau peradangan atau sensitasi dari
permukaan tubuh yang lembab seperti kulit, mata dan seluruh
badan oleh bahan-bahan kimia korosif atau iritan seperti asam
trikloroasetat, gas kalor, belerang dioksida, brom, uap asam sulfat,
asam klorida dan lain-lain.
 Keracunan
Yaitu di sebabkan oleh masuknya bahan kimia beracun ke dalam
tubuh yang dapat berakibat fatal atau akut dan akibat kronis.
Keracunan akut sebagai akibat aborpsi bahan kimia dalam jumlah
besar dan dalam waktu pendek dan dapat pula berakibat fatal atau
kematian, seperti keracunan gas CO, HCN. Keracunan kronis adalah
absorpsi bahan kimia beracun dalam jumlah sedikit dalam jangka
waktu panjang
b. Faktor kimia di tempat kerja
Berdasarkan bentuk fisik, faktor kimia ditempat kerja dapat dibedakan
menjadi:
 Bentuk Partikel
Partikel di definisikan sebagai titik-titik cairan atau debu-debu yang
mempunyai ukuran halus dengan diameter 0,02 -500 mikron,
dengan demikian kecepatan jatuhnya rendah sehingga mempunyai
waktu yang cukup lama berada di udara.
Yang termasuk partikel adalah:
o Debu
Debu adalah partikel padat yang terbentuk oleh kekuatan alami
atau mekanis. Misalnya pada pekerjaan penghancuran,
pengolahan, pelembutan, pengepakan yang cepat peledakan
dan bahan-bahan baik yang organik maupun anorganik.
Contoh: debu batu, debu kapas, debu asbes dan lain-lain.
Sifat debu tidak berflokulasi, kecuali oleh gaya tank elektrts,
tidak berdifusi dan turun oloeh gaya tank bumi.

70 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


o Kabut
Kabut adalah partikel-partikel zat cair yang terbentuk karena
kondensasi dari fase uap. Contoh partikel uap asam sulfat.
o Fume
Fume adalah partikel-partikel padat yang terjadi karena hasil
sublimasi atau kondensasi dari bentuk uap atau gas.
 Bukan partikel
Yang termasuk bukan partikel yaitu:
o Gas
Gas adalah suatu bentuk zat .yang tidak mempunyai bangunan
sendiri, biasa mengisi seluruh ruangan: pada suhu dan tekanan
normal. Wujudnya bisa di rubah menjadi cair atau padat dengan
melakukan perubahan tekanan atau suhu. Sifat gas pada
umumnya tidak tertthat, dalam konsentrasi rendah tidak berbau
dan berdifusi mengisi ruangan . Contoh: gas CO, CO2, S02, O2, N2.
o Uap
Uap adalah bentuk gas dari zat yang dalam keadaan normal
berbentuk cair. Sifat uap umumnya tidak kelihatan dan berdifusi
mengisi ruangan.
c. Pengaruh terhadap kesehatan
Yang berupa partikel, menyebabkan:
 Perangsangan (Contoh: kapas, sabun, bubuk kertas)
 Fibrosis pada paru-paru (Contoh: debu kwarsa, asbes)
 Toksik (beracun) (Contoh: Pb, AS, MN)
 Alergi (Contoh tepung sari, kapas, wool)
 Demam (Contoh fume I uap logam Zn)
 Inert (tidak rnenimbulkan reaksi jaringan hanya mengganggu
kenyamanan kerja) Contoh: kayu, alumunium, kapur.
Yang berupa gas I uap (bukan partikel), menyebabkan:
 Perangsangan (iritasi) (Contoh: NH3, HCL, H2S)
 Afiksian (Contoh: Metan, N2, C02, Helium)
 Toksik (beracun) Contoh: AsH3, TEL (Pb), Nikel karbonil (Ni)
 Merusak jaringan tubuh.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 71


 Anaestesi (Contoh: Trikloroetilen)
 Merusak alat-alat dalam (Contoh: CCL4)
 Merusak susunan darah (Contoh: benzena)
 Merusak susunan saraf (Contoh: paration)
Bahan-bahan kimia di udara mempunyai potensi besar untuk menimbulkan
penyakit-penyakit pernafasan atau kelainan kulit, karena bahan-bahan
tersebut dihirup ketika bernafas ke paru-paru dan mengendap di
permukaan kulit. .
Cairan yang mudah menguap menyebabkan keracunan melalui jalan
pernafasan. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan setempat di paru -paru
atau keracunanumumseluruh tubuh

3. Penerapan ketentuan pencegahan pencemaran lingkungan


a. Ketentuan pencegahan pencemaran lingkungan sesuai dengan peraturan
perundangan lingkungan hidup
Peraturan perundangan lingkungan hidup antara lain Peraturan
Pemerintah Nomor 20 tahun 1990 tentang Pengendalian Pencemaran Air
dan Peraturan Pemerintah Nomor 41 tahn 1999 tentang Pengendalian
Pencemaran Lingkungan, pada dasarnya merupakan tindakan yang
dilakukan untuk mengendalikan sumber gangguan yang bertujuan
mencegah dan atau menanggulangi turunnya mutu udara bebas dan
mutu air.
Pada kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung terdapat
potensi pencemaran udara dan pencemaran air sehingga semua
ketentuan yang tercantum dalam PP 20/1990 dan PP 41/1999 harus
dilaksanakan di lingkungan institusi termasuk di lokasi pekerjaan.
b. Penerapan ketentuan pencegahan pencemaran lingkungan di tempat
kerja
Sebagai dasar pelaksanaan pencegahan pencemaran lingkungan pada
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung adalah
mengidentifikasi ketentuan dalam peraturan Pemerintah tersebut yang
terkait langsung dengan kegiatan pemeliharaan dan perawatan
bangunan gedung

72 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


1) Pencemaran udara:
a) Pencegahan timbulnya sumber pencemaran udara, dengan
mengoperasikan komponen untuk menghilangkan pencemaran
udara;
b) Pencegahan terjadinya polusi udara, dengan mempertahankan
baku mutu emisi melalui penggunaan bahan bakar yang sesuai
ketentuan
2) Pencemaran air
Mengupayakan tidak terjadinya limbah cair, dengan penerapan
upaya menghilangkan/ mengurangi adanya kebocoran bahan bakar
minyak yang akan larut ke dalam aliran air dalam drainase atau
terserap ke dalam tanah.
c. Tindak lanjut sesuai dengan ketentuan bila terindikasi adanya kegiatan
yang berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan
1) Prosedur tindak lanjut
a) Bila terindikasi adanya kegiatan yang berpotensi menimbulkan
pencemaran lingkungan, harus dicatat dan dilaporkan kepada
atasan;
b) Jangan melakukan kegiatan untuk mengatasi potensi
pencemaran bila belum ada perintah dari atasan atau
kegiatannya di luar kewenangan petugas/pelaksana
2) Tindak lanjut bila terindikasi adanya kegiatan yang berpotensi
menimbulkan pencemaran lingkungan
a) Catat kegiatan yang berpotensi menimbulkan pencemaran
lingkungan tersebut dan laporkan hasil temuan secara lebih rinci;
b) Laporkan tindakan sementara yang dilakukan untuk mencegah
terjadinya pencemaran lingkungan tersebut, bila kegiatan masih
menjadi wewenang pelaksana
c) Lakukan kerja sama dalam pelaksanaan untuk mengupayakan
mengatasi potensi pencemaran yang terindikasi tersebut.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 73


4. Pemeriksaan potensi pencemaran lingkungan dari material untuk kegiatan
pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung
a. Pengidentifikasian kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan
gedung yang berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan
Kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung yang
berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan yang paling dominan
adalah metode pelaksanaannya di lapangan (didalam dan di luar
gedung).
Upaya untuk menghilangkan pencemaran lingkungan dari kegiatan
pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung, khusus mesin genset
dan mesin-mesin operasional lainnya, pabrik pembuatnya telah
melengkapi dengan komponen-komponen peralatannya sehingga
pencemarannya dapat dihilangkan atau setidaknya dikurangi/dibatasi.
Untuk kegiatan pekerjaan struktur dan arsitektural, kiranya yang
berpotensi dapat menimbulkan pencemaran lingkungan adalah metode
pelaksanaannya. Sebagai contoh (seperti sudah disebut diatas),
1) Metode pelaksanaan penyimpanan/stock material tanah, pasir,
semen dan lain-lain
2) Metode pelaksanaan pekerjaan struktur maupun pekerjaan
arsitektural. Penyelia harus selalu mengingatkan kebersihan dalam
pelaksanaan
b. Pemeriksaan kondisi lingkungan kerja dari kemungkinan adanya material
yang tercecer dampak dari kegiatan pemeliharaan dan perawatan
bangunan gedung
Pada kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung dapat
diidentifikasi kegiatan-kegiatan yang berpotensi untuk menjadikan
kondisi lingkungan kerja kurang teratur karena adanya material yang
tercecer selama kegiatan tersebut. Untuk menghilangkan material yang
tercecer tersebut, perlu suatu langkah penyempurnaan metode kerja
berdasarkan pemeriksaan yang tertib dan teratur terhadap beberapa
kegiatan yang teridentifikasi tersebut.

74 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


1) Periksa secara teratur kegiatan stok material:
a) Adakah material yang tercecer sepanjang jalan area gedung;
b) Adakah penanganan material yang ditolak (rejected) yang
menumpuk dilokasi atau area gedung
c) Adakah sampah yang tercecer di dalam dan di luar gedung;
d) Adakah penanganan pembuangannya sisa beton untuk pengecoran
Bila ada maka lakukan pemeriksaan dan perbaikan sesuai dengan
prosedur.
2) Periksa secara teratur kegiatan penyaluran semen curah ke dalam silo
a) Adakah kebocoran pada screw conveyor;
b) Adakah tumpahan semen pada saat pengisian;
c) Adakah kebocoran pada silo
Bila ada maka lakukan pemeriksaan dan perbaikan sesuai dengan
prosedur.
3) Periksa secara teratur kegiatan penyaluran air pada batching plant:
a) Adakah kebocoran air pada komponen-komponen batching plant
b) Adakah tumpahan atau kebocoran pada pipa penyaluran;
Bila ada maka lakukan pemeriksaan dan perbaikan sesuai dengan
prosedur.
c. Tindakan pencegahan kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan
gedung yang berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan
Untuk menghilangkan atau mengurangi pencemaran lingkungan akibat
kegiatan produksi campuran aspal panas dilakukan dengan penerapan
metode yang tepat berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan secara
terus menerus terhadap semua kegiatan yang berpotensi menimbulkan
pencemaran lingkungan.
1) Lakukan pemeriksaan atau pemantauan secara terus menerus terhadap
kegiatan yang berpotensi menimbulkan pencemaran lingkungan;
2) Lakukan tindakan perbaikan bila terdeteksi adanya gejala yang
mengarah kepada timbulnya pencemaran lingkungan;
3) Laporkan hasil pemeriksaan kepada atasan langsung, dan usulkan
tindakan perbaikan yang diperlukan dalam penerapan metode kerja
untuk menghilangkan kemungkinan terjadinya pencemaran
lingkungan pada kegiatan yang terdeteksi.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 75


5. Prosedur pelaporan kelainan yang mengakibatkan pencemaran lingkungan
a. Prosedur mengatasi pencemaran lingkungan
Pengendalian pencemaran lingkungan, pada dasarnya merupakan
tindakan yang dilakukan untuk mengendalikan sumber gangguan yang
bertujuan mencegah dan atau menanggulangi turunnya mutu udara
bebas dan mutu air.
Pada kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung, sumber
terjadinya pencemaran antara lain adalah pada metode kerja
pelaksanaannya, sehingga untuk mencegah terjadinya pencemaran
harus dilakukan pemantauan secara terus menerus terhadap sumber
pencemaran tersebut.
b. Pendeteksian terjadinya pencemaran lingkungan akibat adanya kelainan
pada komponen genset selama dioperasikan
Penurunan kondisi mesin genset dapat menjadi penyebab terjadinya
pencemaran lingkungan, karena komponen tidak dapat dioperasikan
secara optimal. Kondisi kelainan komponen ini berdampak kepada
kinerja komponen yang tidak mampu mencegah pencemaran yang
terjadi akibat komponen beroperasi secara tidak normal.
1) Lakukan pendeteksian kondisi komponen secara terus menerus;
2) Lakukan pemeriksaan lebih teliti terhadap kelainan kondisi
komponen yang terdeteksi, dan bila diperlukan lakukan perbaikan
sejauh masih dalam kewenangan operator untuk memperbaikinya;
3) Catat dan laporkan kelainan yang terdeteksi dan tindakan perbaikan
yang telah dilakukan;
4) Lakukan kerja sama dengan mekanik yang ditugaskan untuk
memeriksa dan memperbaiki kerusakan yang telah dilaporkan.
c. Penyampaian laporan kelainan yang terjadi selama kegiatan
pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung yang berdampak kepada
pencemaran lingkungan termasuk usaha penanggulangannya
Terjadinya pencemaran lingkungan karena adanya kelainan selama
kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan gedung harus dicatat
dengan teliti termasuk usaha penanggulangannya untuk bahan laporan
kepada atasan langsung dan pejabat terkait lainnya.

76 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


1) Lakukan pencatatan yang teliti dan benar hasil identifikasi kelainan
yang terjadi selama kegiatan pemeliharaan dan perawatan bangunan
gedung yang berdampak kepada pencemaran lingkungan
termasuk usaha penanggulangannya;
2) Buat laporan pencemaran lingkungan akibat kelainan yang terjadi
selama proses pelaksanaan berdasarkan catatan hasil identifikasi
termasuk usaha penanggulangannya;
3) Sampaikan laporan pencemaran dan usaha penangggulangannya
kepada atasan langsung.

F. Latihan
1. Untuk mengurangi atau memperkecil, bahkan bila mungkin
menghilangkan bahaya dan risiko kecelakaan kerja di tempat kerja
beserta lingkungannya, maka hal-hal apa saja yang perlu dilakukan?
2. Apa hak dan kewajiban tenaga kerja, terkait dengan K3?
3. Apa kewajiban Pengurus K3 (termasuk Pengusaha)?
4. Apa yang dimaksud dengan pengangkatan manual?
5. Tindakan apa saja untuk mengangkat beban tanpa alat angkat secara
benar, untuk menghindari terjadinya cedera?
6. Apa maksud dan tujuan P3K? Jelaskan!
7. Apa fungsi dari APD (alat pelindung diri)? Jelaskan!
8. Apa fungsi dari APK (alat pengaman kerja)? Jelaskan1
9. Sebutkan beberapa contoh pencemaran lingkungan pada pekerjaan
hidrolik!
10. Secara umum minyak pelumas/hidrolik bekas harus dibuang ke………..
11. Secara umum bahan dan suku cadang bekas harus dibuang ke……………..

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 77


G. Rangkuman
Setiap kepala unit kerja wajib:
1. Menyediakan APD dan APK dan rambu-rambu kecelakaan kerja
2. Menyosialisasikan penggunaan APD dan APK dan rambu-rambu
kecelakaan kerja
3. Memerintahkan penggunaan APD dan APK dan rambu-rambu kecelakaan
kerja
4. Memberi pinalti yang tegas bagi setiap petugas yang tidak menggunakan
APD dan APK
Selama melaksanakan pekerjaan pemeliharaan dan perawatan gedung, di mana
terdapat pada lokasi pekerjaan arsitek, sipil yang memiliki potensi bahaya dan
kecelakaan kerja, rambu-rambu K3 harus dipasang pada lokasi pekerjaan yang
dimaksud, untuk menginformasikan kepada setiap petugas di lapangan.
Sedangkan untuk pekerjaan yang terkait dengan mesin rambu-rambu berupa
label yang sudah terpasang pada unit alat/mesin
Setiap petugas perawatan dan pemeliharaan bangunan gedung diwajibkan untuk
memahami jenis dan fungsi dari APD yang akan digunakan di lapangan, sesuai
pekerjaan yang akan dilaksanakan.
Setiap petugas wajib untuk dapat melaksanakan pemberian pertolongan
pertama pada kecelakaan kerja yang terjadi di tempat kerja
Pimpinan institusi sebagai penanggung jawab pekerjaan mempunyai kewajiban
untuk membuat laporan kecelakaan bila terjadi kecelakaan pada pelaksanaan
pekerjaan pemeliharaan dan perawatan rusunawa.

78 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


BAB 5
PENUTUP

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 79


Penutup

A. Simpulan
Masalah keselamatan kerja dan lingkungan tidak menyangkut terhadap diri
pribadi semua petugas, tetapi menyangkut sampai ke institusi di mana pekerjaan
pemeliharaan dan perawatan sedang dilakasnakan, bahkan sampai kerugiannya
dirasakan oleh Pemerintah setempat.
Masalah keselamatan kerja dan lingkungan sudah diatur dalam Undang-Undang,
PP, dan Kepmen, sehingga bagi setiap kepala unit kerja dan setiap petugas yang
melanggar dan atau tidak mempedulikan masalah keselamatan kerja dan
lingkungan akan terkena pasal pidana.

B. Tindak Lanjut
1. Pengawas/Supervisor mempunyai kewajiban untuk mengawasi dan
menegur bagi petugas yang melanggar masalah ketentuan keselamatan
kerja dan lingkungan
2. Pihak pengelola bangunan rusunawa harus selalu siap dan tersedia APD,
APK, dan rambu-rambu kecelakaan kerja untuk pekerjaan yang sifatnya
pemeliharaan rutin
3. Karena selama pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan dan/atau
perawatan, bangunan rusunawa dalam kondisi berpenghuni, pihak
pengelola wajib untuk minta kepada penyedia jasa untuk menyediakan
rambu-rambu atau penghalang yang rapat pada lokasi yang
membahayakan bagi orang yang tidak berwenang masuk lokasi tersebut

80 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


DAFTAR PUSTAKA

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Nomor


14/PERMEN/2007 tentang Pengelolaan Rumah Susun Sederhana Sewa
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.: 09/PER/M/2008 tentang Pedoman
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Konstruksi
Bidang Pekerjaan Umum
Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per. 01/Men/1980 Tentang K3 Konstruksi
Bangunan
SNI 03-7013-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Fasilitas Lingkungan Rumah
Susun Sederhana
Surat Keputusan Bersama Menaker Dan Menteri Pu No. 174/Men/1986 Dan No.
104/Kpts/1986 Tentang K3 Pada Tempat Kegiatan Konstruksi Beserta
Pedoman Pelaksanaan K3 Pada Tempat Kegiatan Konstruksi
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan
Kerja
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2011 tentang Rumah Susun
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang
Perlindungan Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 81


GLOSARI

Sistem Manajemen Bagian dari sistem manajemen secara keseluruhan


Keselamatan dan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan,
Kesehatan Kerja tanggung jawab, pelaksanaan, prosedur, proses dan
(SMK3) sumber daya yang dibutuhkan bagi pengembangan
penerapan, pencapaian, pengkajian dan
pemeliharaan kebijakan keselamatan dan kesehatan
kerja guna terciptanya tempat kerja yang selamat,
aman, efisien dan produktif.

SMK3 Konstruksi SMK3 pada sektor jasa konstruksi yang berhubungan


Bidang Pekerjaan dengan kepentingan umum (masyarakat) antara lain
Umum pekerjaan konstruksi: jalan, jembatan, bangunan
gedung fasilitas umum, sistem penyediaan air minum
dan perpipaannya, sistem pengolahan air limbah dan
perpipaannya, drainase, pengolahan sampah,
pengaman pantai, irigasi, bendungan, bendung,
waduk, dan lainnya.

Ahli K3 Konstruksi Ahli K3 yang mempunyai kompetensi khusus di


bidang K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum dalam
merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi
Sistem Manajemen K3 Konstruksi sesuai pedoman ini
di tempat penugasannya yang dibuktikan dengan
sertifikat dari yang berwenang dan sudah
berpengalaman sekurang kurangnya 2 (dua) tahun
dalam pelaksanaan K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan
Umum yang dibuktikan dengan referensi pengalaman
kerja.

82 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Petugas K3 Konstruksi Petugas di dalam organisasi Pengguna Jasa dan/atau
Organisasi Penyedia Jasa yang telah mengikuti
pelatihan/sosialisasi K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan
Umum.

P2K3 (Panitia Badan pembantu di perusahaan dan tempat kerja


Pembina K3) yang merupakan wadah kerja sama antara pengusaha
dan pekerja untuk mengembangkan kerja sama saling
pengertian dan partisipasi efektif dalam penerapan
keselamatan dan kesehatan kerja. Unsur P2K3 terdiri
dari Ketua, Sekretaris dan Anggota. Ketua P2K3
adalah pimpinan puncak organisasi Penyedia Jasa dan
Sekretaris P2K3 adalah Ahli K3 Konstruksi.

Tempat kerja Setiap ruangan atau lapangan, tertutup atau terbuka,


bergerak atau tetap, di mana tenaga kerja bekerja,
atau yang sering dimasuki tenaga kerja untuk
keperluan suatu usaha dan di mana terdapat sumber
atau sumber sumber bahaya baik didarat, di dalam
tanah, di permukaan air, di dalam air maupun di
udara yang berada di dalam wilayah kekuasaan
hukum Republik Indonesia.

Bahaya K3 Suatu keadaan yang belum dikendalikan sampai pada


suatu batas yang memadai.

Risiko K3 Perpaduan antara peluang dan frekuensi terjadinya


peristiwa K3 dengan akibat yang ditimbulkannya
dalam kegiatan konstruksi.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 83


Kategori Risiko K3 Kategori Risiko K3 berupa tinggi, sedang atau kecil.
Jika terjadi perbedaan pendapat tentang penentuan
kategori risiko, harus diambil tingkat risiko yang lebih
tinggi.
 Risiko Tinggi mencakup pekerjaan konstruksi
yang pelaksanaannya berisiko sangat
membahayakan keselamatan umum, harta
benda, jiwa manusia, dan lingkungan serta
terganggunya kegiatan konstruksi.
 Risiko Sedang mencakup pekerjaan konstruksi
yang pelaksanaannya dapat berisiko
membahayakan keselamatan umum, harta
benda dan jiwa manusia serta terganggunya
kegiatan konstruksi.
 Risiko Kecil mencakup pekerjaan konstruksi yang
pelaksanaannya tidak membahayakan
keselamatan umum dan harta benda serta
terganggunya kegiatan konstruksi.
Manajemen Risiko Proses manajemen terhadap risiko yang dimulai dari
kegiatan mengidentifikasi bahaya, menilai tingkat
risiko dan mengendalikan risiko.
Pengguna Jasa Perseorangan atau badan sebagai pemberi tugas atau
pemilik pekerjaan/proyek yang memerlukan layanan
jasa konstruksi.
Satuan Kerja Organisasi/lembaga pada Pemerintah yang
bertanggung jawab kepada Menteri yang
menyelenggarakan kegiatan yang dibiayai dari dana
APBN Departemen Pekerjaan Umum.
Pejabat Pembuat Pejabat yang melakukan tindakan yang
Komitmen mengakibatkan pengeluaran anggaran belanja.

Penyedia barang/jasa Orang perseorangan atau badan yang kegiatan


usahanya menyediakan layanan jasa konstruksi.

84 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan


Jasa Pemborongan Layanan pekerjaan pelaksanaan konstruksi atau
wujud fisik lainnya yang perencanaan teknis dan
spesifikasinya ditetapkan Pejabat Pembuat
Komitmen sesuai penugasan Kuasa Pengguna
Anggaran dan proses serta pelaksanaannya diawasi
oleh Pejabat Pembuat Komitmen.
Jasa Konsultansi Layanan jasa keahlian profesional dalam berbagai
bidang yang meliputi jasa perencanaan konstruksi,
jasa pengawasan konstruksi, dan jasa pelayanan
profesi lainnya, dalam rangka mencapai sasaran
tertentu yang keluarannya berbentuk piranti lunak
yang disusun secara sistematis berdasarkan kerangka
acuan kerja yang ditetapkan Pejabat Pembuat
Komitmen sesuai penugasan Kuasa Pengguna
Anggaran.
Kegiatan Swakelola Pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan,
dikerjakan/ dilaksanakan, dan diawasi sendiri oleh
pengguna jasa.
Pemangku Pihak-pihak yang berinteraksi dalam kegiatan
Kepentingan konstruksi meliputi Pengguna Jasa, Penyedia Jasa dan
pihak lain yang berkepentingan.
Audit Internal K3 Pemeriksaan secara sistematik dan independen oleh
Kontruksi Bidang Auditor K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum dalam
Pekerjaan Umum kerangka pembinaan untuk memberikan penilaian
terhadap efektifitas penyelenggaraan K3 Konstruksi
Bidang Pekerjaan Umum di lingkungan kerja.
Audit Internal K3 Audit K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum yang
Konstruksi Bidang dilakukan oleh auditor internal Penyedia Jasa.
Pekerjaan Umum oleh
Penyedia Jasa

Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan 85


Laporan Audit Hasil audit K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum
Internal K3 Konstruksi yang dilakukan oleh auditor yang berisi fakta yang
Bidang Pekerjaan didapatkan pada saat pelaksanaan Audit K3
Umum Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum.

RK3K (Rencana K3 Dokumen rencana penyelenggaraan K3 Konstruksi


Kontrak) Bidang Pekerjaan Umum yang dibuat oleh Penyedia
Jasa dan disetujui oleh Pengguna Jasa, untuk
selanjutnya dijadikan sebagai sarana interaksi antara
Penyedia Jasa dengan Pengguna Jasa dalam
penyelenggaraan K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan
Umum.
Monitoring dan kegiatan pemantauan dan penilaian terhadap kinerja
Evaluasi (MONEV) K3 Penyelenggaraan K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan
Konstruksi Bidang Umum yang meliputi pengumpulan data, analisa,
Pekerjaan Umum penilaian, kesimpulan dan rekomendasi tingkat
penerapan K3 Konstruksi Bidang Pekerjaan Umum.
Tenaga Kerja Orang yang bekerja di suatu perusahaan dan/atau di
tempat kerja

86 Keselamatan dan Kesehatan Kerja - Lingkungan