Anda di halaman 1dari 7

Dia..

Bintangku
Diantara banyak bintang bertaburan dilangit malam yang sunyi, gue nemuin satu bintang
yang paling terang dari yang bersinar. Dia indah, gue seneng mandanginnya, gue seneng liat
sinarnya, indahnya bikin gue lupa tentang masalah gue. Mungkin inilah keindahan Allah
SWT yang memberikan gue mata yang sempurna agar melihat suatu hal yang indah pula.
Walaupun bintang itu milik Allah tapi gue bisa nikmatinnya, bikin gue tenang. Kalian tau ga?
Bintang itu indah saat ia bersinar, andai setiap malam gue bisa liat bintang itu bersinar dan
menerangi kelamnya malam. Ga semua bintang bisa seindah itu, kadang kalo malem dateng
dan gue menengadah buat cari bintang yang bersinar rasanya sulit, dia ga selalu hadir disetiap
malam, ga selalu ada buat nerangin malem, dan ini yang ga gue pengen. Gue pengen bintang
bisa hadir setiap saat, dan disaat gue butuh dia

Errrr— banyak banget masalah yang gue hadepin belakangan ini, kenapasih gue gabisa dapet
ranking terbaik disekolaah? Kenapa sih gue pemales, kalo orang beres-beres gue pasti diem,
gue pemales? Kapan gue bias bikin karya indah yang bisa bikin gue bangga dengan hasil itu?
Kapan gue bisa banggain orangtua gue dengan pencapaian gue selama ini? Kapaaaaaan? Gue
ngerasa hidup gue itu—ga guna, ga rugi orang lain ga liat gue, soalnya gue gabisa apa apaaaa
errrrrrr—

“yaaa, kenapa ya gue tuh gabisa bikin orang tua gue bangga. Masa ranking gue turun dan gue
sekarang makin lama dirumah tuh makin males. Kayaknya tuh gue ga guna banget–” Tanya
gue ke aria yang ada dihadapan gue bersama snack serena kesayangannya.

“hus ga boleh gitu—ranking doang turuuun tapi nila naek kan. Udah kalem ajaaa. Ohiya nay,
lu bantuin gue ya buat bikin cerpen—gue gabisa ngerangkai kata-katanih” pinta aria ke gue.

“ih ya, gue gabisa apa apa-__- mana bisa bantuin eluu bikin cerpen coba?” jawab gue bête.

“ih nay lu mah suka aneh, lu kan lebih jago dari gue. Ohiya, nanti lu yang sebarin cerpennya
ya, kan lu banyak temen” pinta aria mengelak apa yang gue bilang

“aria ariaaaa—gue mah gabanyak punya temen ah , mening elu aja. Emang cerpen buat apa?”
jawab gue lagi sambil mengambil jus alpukat yang baru aja datang ke meja tempat kita
berdua duduk di kantin kampus

“tuh kan lu mah suka gitu nay ah bête gue” aria marah

“ya emang iya kan ya, gue gasehebat elu yang punya banyak karya dan pinter. Udah ah gue
males mikirin ini itu—gue pusing. Otak gue serasa mau mudaaal. Pulang yu ya” gue
mengelak dari apa yang aria omongin, sambil menghabiskan jus alpukan gue berdiri. Otak
gue pusing, gue lagi males berhadapan sama masalah.

“…” aria berdiri dari bangkunya dan menyusul gue yang udah berjalan duluan untuk naik bus
pulang
Kita berjalan dalam diam menuju halte bus, tiba-tiba aria memecahkan keheningan ini
“nayaka, asal lu tau. Kalo lu terus liat keatas membandingkan diri lu dengan orang lain yang
lebih hebat itu cuman bisa bikin lu terpuruk. Lu ga akan bias ngeliat potensi lu sendiri. You
have nayaka, admit it”

“tapi yaaa…” gue sedikit cemberut

“tanpa lu sadarin banyak orang disekelilinglu yang lebih gaguna nay, lu liat eza yang
kerjaannya kelayapan tiap malem, nilai jeblog, dan ga dipeduliin sama orang tuanya,
termasuk gue. Lu masih ngerasa elu orang paling ga guna? No nayaka! you have your own
potential you have a good skill to make an article or a story. you have nay jangan pernah
berfikir kamu itu sendiri disini, gapunya temenlah, inilah itulah, gue? Ada gue disini nay, gue
bakal selalu ada. Lu anggep gue bukan temen? Jangan selalu bayangin yg ga ada tapi
manfaatin yang ada nayaka”

Aria.. that’s a best part I ever hear from his mouth—ever. Dia emang bener bener sahabat gue
yang paling ngerti apapun tentang gue. Baru gue sadarin, ngapain gue selalu mikirin yang ga
ada, ngerasa ga ada temen, jelas jelas aria selalu ada buat gue. Gue ngerasa ciut? Hidup itu
bukan untuk menyesali tapi untuk mensyukuri. Liat kebawah untuk merasa kita mampu dan
liat keatas supaya kita termotivasi. Itu semua udah gue simpen diotak gue rapetrapet. Petuah
dari aria yang bisa bikin hidup gue berubaaaah.

Setelah hari itu, gue mulai menyadari pentingnya waktu dan menghargai teman. Sekarang
waktunya gue menerima hasil ujian praktek. Entah apa yang bakal gue dapet. Aria udah lebih
awal mendapatkan hasil ujian praktek gitarnya, dengan sempurna ia mendapat 5 bintang dari
dosen kita. Gue masih tetep nunggu dengan sabar.

“bosen ya nay?” Tanya aria ke gue yg memasang wajah kecut dan tangan disimpan didagu
sambil duduk dikursi taman dekat gedung fakultas kami.

“hmmm.. gue laper abisnya” jawab gue ketus

“dih jutek cuman garagara laper, yaudah ayo makan dulu” tawar aria sembari berdiri dari
duduknya

“ah engga ah, gue mau nungguin hasil ujiannnya”

“yaelaaaaaaaa nayaka lu pasti lulus dan dapet hasil terbaik. Percaya deh sama gue”

“gimana caranya gue bisa pegang omongan lu ya?”

“lu pikirin aja sendiri, seberapa besar usaha lu saat melakukan ujian praktek. Itu hasilnya lu
bisa ukur sendiri”

“sialan ini orang selalu nyihir gue dengan omongannya” gumam gue

“hehehhe” aria yang mendengar gumaman itu tertawa merasa dirinya disindir.

**
“ARIAAA!!! I’ve got what I want!” suara gue menggema diantara pohon pohon taman
kampus gue. Aria duduk dengan iPodnya menunggu gue dikursi taman. Sedikit kaget melihat
gue. Dia berlari dan menanyakan kebenaran katakata gue

“beneraaaaan?!!” tanyanya girang

“iya yaaaaaa Aaaaaaaaa seneeeng!!” jawabku lebih heboh darinya

“yeeeeeeeee nay lu berhasiiil asik party asik party” jawabnya sumringah

“hem engga ada party partyan. Gue mau male mini cuman gue sama bintang dilangit yang
bersinar yang ngerayain. Besok aje lu gue traktir ya yaaa ;)”

“dih si nayaka nyebelin amat-___- kalo udah liat bintang susah banget diganggu”

mata gue terbuka lebar, gue menengadah memandangi langit malam yang bertabur bintang.
And I’ve got the best reward! And this is my favorite! See the star. Bintang, gue paling suka
bintang—indah, bersinar, terang, dan bikin gue tenang. Setiap gue liat ada satu bintang paling
terang dilangit teras kamar gue, gue pastiin itu Aria. Aria sahabat gue, dia sama kaya bintang.
Katakatanya bisa bikin gue tersihir setengah duduk buat berubah. Sama halnya dengan
bintang yang bisa nyihir gue saat sinarnya sangat benderang dilangit. Bintang ga selalu
bersinar setiap saat. Walaupun cuman malam yang bisa bikin gue ketemu sama dia tapi itu
berarti bagi gue. Sebentar yang bermakna. Mulai saat ini gue ga akan nyia nyiain hidup gue
lagi cuman buat menyesali sesuatu. Gue inget kata kata aria yang dia bilang saat gue lagi bête
“belajar lah dari masa lalu, hidup untuk hari ini, dan bermimpi untuk masa depan”

“thanks ya, gue tau seberapa berharga sinar bintang dimata gue, sama halnya dengan elu yang
lebih berharga dari itu.”

mata gue terpejam menikmati malam diantara banyak bintang bertaburan dilangit luas, diatas
rerumputan halaman
Terlambat
“terlambat sudah semua kali ini, yang kuinginkan tak lagi sendiri, bila esok mentari sudah
berganti, kesempatan itu terbuka kembali akan ku coba lagi”

Gue, Tama Nugraha. Gue salah satu mahasiswa universitas swasta di Bandung. Sekarang gue
udah masuk semester terakhir, gue cowo cuek yang selalu ada dikampus tiap hari kuliah
mondar mandir kaga karuan, eeem kalo temen temen gue bilang, gue itu cowo ganteng,
smart, rajin, dan on-time, yaa wajar aja tiap pagi buta gue selalu ada setiap mereka nyari gue.
Eitsss, bukan ga ada alesan gue jadi anak se on-time ini dikampus gue. Ini semua bertolak
belakang sama gue yang dulu masih SMU, yang selalu terlambat masuk sekolah, dimarahin
guru, dan manjat kalo emang udah bener bener kesiangan. Ini semua karena Franda, temen
sefakultas gue yang udah gue kenal semenjak lima tahun lalu. Dia cewe pinter, berkacamata,
soleh, dan pinter banget gaulnya. Dan udah tiga tahun kebelakang gue pedekate sama dia.
Tapi entaah, gue masih ngerasa diri gue pecundang. Gue ga berani buat ngungkapin perasaan
gue ini. Tapi perasaan ini harus gue ungkapin. Kapan? As soon as possible
Pagi ini gue ada seminar bareng temen temen fakultas gue, dan seminar ini yaaaa— gue
gasuka sama acara acara semacam ini, terlalu tua sebenernya. Soalnya seminar ini membahas
soal korupsi. Sebernya gue males abis buat dengerin seminar ini yang bisa ampe berjam-jam
tapi— franda dateng, dan dia paling suka ikutan seminar kaya gini. Jadi, apalah daya.
Kejarlah cinta sampai ke negeri cina.
kita semua berkumpul ditaman ini menunggu ketua pelaksananya dateng yaitu gilang. franda
duduk disisi pohon tengah taman, ia asyik memainkan handphonenya. entah sedang apa gue
pun ga ngerti. gue yang berdiri jauh dari posisi dia duduk akhirnya menghampirinya.
“fran, lu udah sarapan?” Tanya gue ke franda yang dari tadi maen hape.
“udah ko tam hehe” jawab franda nyantei dan kembali memainkan handphonenya
“oooh” hih dia asik amat sama hapenya. damn, kenapa sih franda bisa sekalem, secantik, se
cool ini. tapi gue bingung sama dia bingung sebingung bingungnya.
“eeh, ayo kita berangkat. Seminarnya udah mau dimulai” tiba tiba suara gilang yang keras itu
terdengar, gilang sahabat gue yang suaranya tegas ini. Dia tau segala macem soal gue, bahkan
soal perasaan gue ke franda pun dia satu satunya yang tau. Gilang itu cowo cuek tapi berisi
otaknya wuuu gue kadang iri, kalo dia ngomong pasti semua orang setuju. Karena dia berisi.
kita pun berangkat dari taman menuju gedung seminar bersama-sama. setelah kita tiba
didepan gedung yang kokoh dan megah itu gue udah feeling ‘pasti ini acara bakal
ngeboringin huuuf yaudahlah ini semua ‘demi cinta’ #eaaaa’
Seminar akhirnya selesai, tanpa henti gue memperhatikan Franda selama berjam-jam
diruangan itu. Kalo boleh dibilang Franda udah bikin gue gila selama ini, parasnya yang
cantik, tingkahnya yang menarik, senyumnya yang manis, bikin gue gabisa berpaling kelain
hati #eaaa .
Udah berkali kali gue berniat buat memberanikan diri nyatain perasaan gue ke franda, gue
inget hari itu gue ngesms Franda buat ketemuan.

To: Franda
“Fran, ada waktu hari ini? Gue mau balikin headset lu yang kemaren. Sekalian ada yang mau
dibicarain”

From: Franda
“ada kok, boleh boleh”
To : Franda
“okeey, nanti gue tunggu ditaman kampus ya”

From: Franda
“sip taaama J”

Naah, ini yang gue seneng dari dia. Dia selalu ngerespon positive omongan gue. Kadang gue
suka ngeflyyy tapi yaa—gue juga bingung. Dia ada perasaan yang sama ga sama gue. Gue ga
tau.

**taman
gue masuk ke taman kampus, Franda udah ada ditaman duluan, sore ini emang bener bener
sejuk, banyak daun daun yang berjatuhan, tapi langit mendung. dia duduk manis nunggu gue
dateng sambil memainkan handphonenya dia tetep terlihat cantik. Gue tegang banget banget
banget.
“hai fran! Sorry gue telat. Tadi ada urusan sama dosen”
“iya gapapa ko tam J” jawab franda enteng
“ohiya, ini makasih ya headsetnya. Sorry baru bisa balikin sekarang” gue bener bener gabisa
ngatur degup jantung gue.
“iya gapapa kok, ohiya tama. Katanya ada yang mau diomongin. Apaan?” Tanya franda,
yang ngingetin gue akan janji yang gue bilang ke dia
“ha? Yang mau diobrolin? Ooh ga gajadi hehe” gue mengurungkan diri buat ngungkapin
perasaan gue #lagi
“laah, yaudah” franda heran
“hehe, gue juga lupa. Ohya fran gue duluan yaaa mau ada kelas tambahan. byeee” gue pergi.
Lagilagi gue mengurungkan diri buat ngungkapin ini—

Keesokan harinya seperti biasa gue ada dilingkungan kampus pagi banget. Padahal jadwal
kuliah gue hari ini siang -__- gue iseng berjalan kekantin. Gue nemu franda disana, dia lagi
baca buku, menggukan kacamatanya dan terlihat anggung dengan menggunakan rok selutut.
Gue speechless, gue pengen ngungkapin perasaan gue yang kemaren udah gue pendem
lamaaaa banget. Akhirnya gue nyamperin Franda.

“hai fran” sapa gue ke franda


“hai tam, pagi amat datengnya ada kuliah pagi?” Tanya franda ke gue
“haa? Engga. Iseng aja dateng pagi”
“oooh” franda kembali melihat bukunya
“ohiya fran, gue pengen ngobrol”
“ngobrol apaan?”
“soal yang kemaren pengen gue omongin” gue gugup, jantung gue berdegup lebih cepat dari
biasanya
“emangnya soal apa?” Tanya franda heran
“inin” soal perasaan fra
“. . . .” franda terdiam, mungkin dia kaget mendengar ini “maksudnya apa tam?”
“iya, sebenernya gue udah lama nyimpen perasaan ini ke lu fran. Tapi gausah dijawab
sekarang ko fran, gue siap nunggu” jawab gue gelagapan saat ngejelasin ke franda.
“jadi lu suka sama gue tam? Sejak kapan?” Tanya franda masih belum percaya
“semenjak tiga tahun yang lalu fran, sorry kalo lu baru tau sekarang”
“gue butuh waktu tam”
“iya gue ngerti ko”
“gue duluan yaa–” franda pergi, membawa bukunya, dan berjalan menjauh.

Gue cuman bisa ngeliatin siluet badannya dari jauh. gue takut, franda seakan pergi karena…
entahlah mungkin kaget, bingung atau benci karena gue ngungkapin ini? Gue harus siap
dengan jawaban yang diberikan franda nantinya.

Keesokan harinya, seperti biasa gue pergi kekampus. Dan seharian gue ga nemu franda, dia
gamasuk pelajaran manapun. Gue gatau dia kemana.
Dua hari setelah hari itu. Gue gapernah kontek lagi sama franda semenjak hari itu. Dan hari
ini dia masih gamasuk.
Gue pun pulang dengan malas. Sekarang udah menunjukkan pukul 9malam. Dan gue
gangapa-ngapain. Masih kebayang franda—
Tiba tiba hape gue berdering, gue mengambilnya dan membuka isi pesan yang masuk

From: Franda
“bisa ketemuan sekarang? Gue ada ditaman deket rumah tama”

Gue kaget sekaget kagetnya. Gue langsungmengambil kunci dan langsung bergegas menuju
taman deket rumah. Disana gue liat Franda sendirian duduk. Gue menghampirinya. Jantung
gue berdegup lebih cepat lagi, gue harus siap denger jawaban dari Franda.
“sorry fran, udah lama?” Tanya gue saat udah ada dideket Franda
“engga kok” jawabnya
“jadi udah ada jawaban?” Tanya gue lagi. Gue gugup
“iya, semoga ini jawaban terbaik”jawab Franda
“jadi?”
“kamu terlambat tam” Franda menjawab dengan sedikit kecewa
“maksudnya?” gue kaget
“kenapa kamu ga ngungkapin perasaan ini dari dulu?” tanyanya
“guee.. takut, gue tau gue pengecut, gue juga bingung”
“tama terlambat. Udah ada yang duluan masuk hati gue sebelum lu ngungkapin”. kata kata
yang terlontar dari mulut franda seakan menjadi tombak balik yang nusuk hati gue. gue
spechless–
“siapa?” tanya gue dengan nada gugup
“gilang” franda menjawab dengan pasti, seakan gilang adalah orang yang tepat untuknya dan
udah lama ada dihatinya.
“gilang? Kalian selama ini deket, udah berapa lama?” gue bener bener kaget. Gilang?
Sahabat gue?
“sama, dari tiga tahun yang lalu. Dan dia ngungkapin duluan ke gue. Sayang tam lu
terlambat”
“ooh, jadi gitu” jawab gue lemas. Akhirnya gue harus terima jawaban ini. temen gue.. yang
tau perasaan gue ke franda.. yang ngedukung gue saat gue pengen deketin franda.. jadi ini
yang harus gue terima. desak gue dalem hati
“sorry tama, seandainya aja lu duluan dari gilang. Mungkin ini semua ga akan terjadi. Sekali
lagi sorry tam” Franda kembali meminta maaf
“iya gapapa kok.” Jawab gue lagi, sedikit kecewa, Franda pergi meninggalkan gue sendiri di
taman. gue duduk di kursi taman. terdiam sejenak, warna langit terlihat sangat gelap, seakan
mereka mengerti perasaan gue saat ini.
Akhirnya, ini yang gue terima– harus gue terima. Walaupun menyakitkan, ini adalah
kenyataannya. Salah gue juga, salah karena gue terlambat
inspirated from my friends and song : adera-Terlambat