Anda di halaman 1dari 13

RANGKUMAN MATA KULIAH

MASALAH ETIKA DALAM AKUNTANSI

1. Dimensi Etika dalam Akuntansi

Antara bisnis dan etika terkesan kontradiktif dilihat dari prinsip dasarnya yang berbeda,

ketika bisnis digunakan untuk mencari keuntungan, namun berbeda dengan prinsip etika itu

sendiri. Meskipun perbedaan itu tidak kemudian menyebabkan antara bisnis dan etika tidak bisa

bersatu dalam praktiknya, etika dibutuhkan bagi para pelaku bisnis dan juga professional sebagai

permintaan dari mereka para pemangku kepentingan untuk menghindari hal-hal yang tidak

diinginkan dengan tidak dijalankannya etika dalam bisnis tersebut.

1.1 Pertimbangan Dasar Moral

Ketika membahas tentang etika, tidak terlepas dari beberapa pertimbangan dasar moral

sebagai refleksi, yaitu sebagai berikut: agama, nurani, ego, kehormatan, kewajiban, utilitarianisme,

keadilan, serta kebajikan. Banyak orang percaya bahwa perilaku etika seseorang dibentuk oleh

prinsip moral yang berbasis ajaran agamanya, yakni menjalankan perintahNya serta menjauhi

laranganNya. Pertanyaan dari apakah manusia secara bawaan baik atau buruk tidak hanya

mempengaruhi agamanya tetapi filosofinya juga. Contohnya, seorang filosofer bernama Thomas

Hobbes memperkenalkan gagasan terkait egoism psikologi yang memandang bahwa manusia

adalah makhluk yang menjijikkan. Hal ini tentu saja tidak bisa di generalisasikan, tidak semua

manusia seperti itu. Kemudian untuk mengatasi hal tersebut Hobbe membuat suatu kontrak sosial,

semacam perjanjian oleh masyarakat untuk menghindari konflik sosial.

1
1.2 Pertanyaan Awal

Pertanyaan-pertanyaan terkait pemahaman apa yang dimaksud dengan perilaku etis dimana

terdapat pertimbangan awal yaitu: gagasan terkait apa yang etis dan tidak etis.

a. Apa yang mendasari perilaku seseorang ?

b. Apakah seseorang akan menjadi lebih baik ketika mereka bermoral ?

c. Apakah kita dapat mendikte moralitas ?

d. Adakah undang-undang yang secara universal salah , jika ada, sebutkan?

e. Apakah etika merupakan pengetahuan khusus ?

f. Apakah moralitas adalah tentang mematuhi peraturan dan mempertimbangkan

konsekuensinya ?

g. Apakah ada perbedaan antara hukum sosial dan hukum moral ? Kalau ada, apa saja ?

h. Mengapa kita perlu menjadi manusia yang lebih baik ?

i. Ketika seseorang mengetahui sesuatu yang salah (misalnya pembunuhan), bagaimana

mereka bisa mengetahuinya ?

Hal-hal diatas mengindikasikan bahwa menjadi manusia merupakan penuh dengan

pertanyaan besar dalam menentukan perilaku kita sehari-hari dan membutuhkan banyak

pertimbangan. Beberapa ilmuwan dan filsuf etika menganggap bahwa apa yang dirasakan akan

menentukan perilaku manusia.

Apakah kita memiliki hak untuk mendikte etika seseorang berdasarkan moral relative

sebagai kebalikan dari moral absolut. Moral relative yang artinya moralitas ditentukan oleh budaya

atau sub-kultur (negara, ras, kelas, waktu, dll) yang ada. Argumen ini membantu untuk

menentukan kasus suap di dunia bisnis di beberapa negara dengan justifikasi bahwa ini “dapat

diterima dalam menjalankan bisnis” di suatu negara. Absolutis etis tentu saja tidak akan setuju

2
terkait hal ini karena menganggap bahwa adanya standar atau aturan yang sifatnya universal yang

mengatur etika dalam berbisnis khususnya dalam kasus suap.

1.3 Teori Normatif Etika

Berdasarkan prinsip utilitarianisme suatu tindakan dianggap benar jika dan hanya jika

untuk memaksimalkan penggunaan (utility), biasanya didefinisikan sebagai memaksimalkan

kebahagiaan dan mengurangi penderitaan. Karena itu, baik buruknya perilaku dan perbuatan

ditetapkan dari segi berguna, berfaedah, dan menguntungkan atau tidak. Dari prinsip ini,

tersusunlah teori tujuan perbuatan. Dalam menentukan apakah suatu tindakan adalah benar dilihat

dari nilai pengorbanan atau konsekuensinya. Hal ini dianggap berbahaya karena menilai hanya

dari konsekuensi atau hasil perbuatannya saja, bukan dari substansi tindakannya.

Selanjutnya, digantikan oleh ruleutilitarianisme dimana nilai konsekuensi dipertimbangkan

atas analisis biaya-manfaat suatu tindakan. Hal ini menentukan nilai konsekuensi dari suatu

perbuatan dilihat dari aturan perilaku atau kode etik. Kelemahannya ialah, hanya mengatur hal-hal

yang sifatnya umum, bukan spesifik.

Selanjutnya ada yang dikenal dengan istilah teleologi berasal dari kata Yunani telos, yang

berarti tujuan. Etika teleologi berbeda dengan etika deontologi karena etika teleologi tidak menilai

perilaku atas dasar kewajiban, tetapi atas dasar tujuan atau akibat dari suatu perilaku. Suatu

perilaku akan dinilai baik apabila bertujuan atau berakibat baik sebaliknya suatu perilaku dinilai

buruk apabila bertujuan atau berakibat buruk.

Dalam etika teleologi, tindakan manusia dipandang benar apabila mendatangkan manfaat

bagi orang banyak. Etika teleologi tidak perlu mencari norma dan nilai moral yang menjadi

kewajiban manusia. Dalam hal ini, yang perlu kita pertimbangkan adalah apakah akibat dari

tindakan kita bermanfaat atau merugikan.

3
Deontologi berasal dari bahasa Yunani deon, yang berarti kewajiban. Etika deontologi

memberikan pedoman moral agar manusia melakukan apa yang menjadi kewajiban sesuai dengan

nilainilai atau norma-norma yang ada. Suatu perilaku akan dinilai baik atau buruk berdasarkan

kewajiban yang mengacu pada nilai-nilai atau norma-norma moral. Tindakan sedekah kepada

orang miskin adalah tindakan yang baik karena perbuatan tersebut merupakan kewajiban manusia

untuk melakukannya. Sebaliknya, tindakan mencuri, penggelapan dan korupsi adalah perbuatan

buruk dan kewajiban manusia untuk menghindarinya.

Etika deontologi tidak membahas apa akibat atau konsekuensi dari suatu perilaku. Suatu

perilaku dibenarkan bukan karena perilaku itu berakibat baik, tetapi perilaku itu memang baik dan

perilaku itu didasarkan kewajiban yang memang harus dilaksanakan.

1.4 Metaetika

Etika Metaetika membahas mengenai bahasa atau logika khusus yang digunakan di bidang

moral sehingga perilaku etis tertentu dapat diuraikan secara analisis. Dalam pendekatan metaetika,

suatu perilaku dikatakan baik dari sudut moral bukan sekedar karena perilaku itu membantu atau

meningkatkan martabat orang lain, tetapi juga perilaku itu memenuhi suatu persyaratan moral

tertentu. Sebagai contoh penerapannya, misalnya, apabila kita menjadi pendonor organ tubuh

untuk transplantasi itu baik dari sudut moral dan dianggap sebagai perbuatan hebat dan sangat

terpuji. Tetapi kegiatan ini menjadi tidak baik apabila kita sebagai pendonor ternyata menjual

organ kepada pasien yang akan ditransplantasi.

Teori terkait etika sebagaimana dijelaskan diatas dapat dijelaskan dalam bentuk kerangka

konseptual seperti dibawah ini.

4
Gambar 1

Kerangka Teoritis Berbagai Teori Etika

1.5 Etika dan Praktik Profesional

1.5.1 Gagasan Profesi

Akuntan sebagai suatu profesi untuk memenuhi fungsi auditing harus tunduk pada kode

etik profesi dan melaksanakan audit terhadap suatu laporan keuangan dengan cara tertentu. Selain

itu akuntan wajib mendasarkan diri pada norma atau standar auditing dan mempertahankan

terlaksananya kode etik yang telah ditetapkan. Etik sebagai suatu prinsip moral dan perbuatan yang

menjadi landasan bertindaknya seseorang sehingga apa yang dilakukannya dipandang oleh

masyarakat sebagai perbuatan yang terpuji dan meningkatkan martabat dan kehormatan seseorang.

Etik yang telah disepakati bersama oleh anggota suatu profesi disebut dengan Kode Etik Profesi.

Akuntan sebagai suatu profesi mempunyai kode etik profesi yang dinamakan Kode Etik

Akuntan Indonesia. Khusus untuk akuntan publik terdapat Kode Etik Profesi Akuntan Publik yang

sebelumnya disebut Aturan Etika Kompartemen Akuntan Publik.

5
1.5.2 Sebagai Alat Kepercayaan Publik

Kode etik akuntan merupakan suatu sistem prinsip moral dan pelaksanaan aturan yang

memberikan pedoman kepada akuntan dalam berhubungan dengan klien, masyarakat, dan akuntan

lain sesama profesi. Kode etik akuntan dapat digunakan sebagai suatu alat atau sarana untuk

memberikan keyakinan pada klien, pemakai laporan keuangan dan masyarakat tentang kualitas

atau mutu jasa yang diberikan oleh akuntan. Dengan demikian yang menjadi sasaran atau bahkan

yang menjadi dasar pemikiran diciptakannya kode etik profesi adalah kepercayaan masyarakat

terhadap kualitas atau mutu jasa yang diberikan oleh profesi akuntan tanpa memandang siapa

individu yang melaksanakannya.

1.5.3 Menyeimbangkan Hak Individu dan Kelompok

Selalu relevan untuk membahas mengenai bagaimana etika dapat juga digunakan sebagai

alat politik. Selalu ada kelompok besar maupun individu yang mewakili dua posisi ekstrem, akan

banyak situasi diantara kedua posisi ekstrem ini yang bersama-sama membentuk lingkaran sosial,

contohnya sekumpulan orang yang memiliki profesi yang sama. Akan sangat mungkin

memunculkan adanya konflik kepentingan, disinilah etika tidak selalu linier.

Suatu kelompok akan menjadi lebih toleran terhadap hasrat individu dalam keberagaman.

Namun, tujuan dari individu cenderung bertentangan dengan tujuan yang lain, jadi regulasi

dibutuhkan untuk memberikan kesempatan yang sama kepada semua pihak.

2. Jurnal “Ethics in Auditing and Ethical Studies in Diferrent Accounting Bodies”

Sebagaimana yang kita ketahui bahwa salah satu proses terpenting yang dilakukan akuntan

public ialah praktik audit dimana dalam praktiknya bertujuan untuk menciptakan akuntabilitas dan

reliabilitas dari informasi akuntansi yang tercantum pada laporan keuangan. Dalam menjalankan

profesinya, tentu saja kode etik berperan penting dalam praktik profesionalnya, dimana dasar-dasar

6
kode etik profesi ini sudah dibekali oleh seorang akuntan melalui pelatihan dan Pendidikan

profesinya. Makalah ini membahas terkait permasalahan atau dilemma etika, ancaman, pengaman,

serta langkah-langkah untuk mencegah pelanggaran audit dalam melakukan perikatan audit. Selain

itu, makalah ini terdiri dari studi komparatif dimana dengan memberikan gambaran terkait badan

standar akuntan public yang ada diseluruh dunia.

Berdasarkan hasil dari penelitian ini menggambarkan badan pembuat standar akuntan

public mempertahankan dan mengaplikasikan kode etik profesi di kantor mereka serta

menanamkannya kepada setiap kandidat, tercermin dari isi standar akuntan public kebanyakan

membahas terkait kode etik. Terutama bagi auditor yang dikenal dengan independensinya

sehingga setiap praktiknya harus berdasarkan kode etik profesi yang berlaku untuk mempertahan

independensi tersebut yang nanti akan tercermin pada opini yang akan disampaikan pada laporan

audit.

Alasan mengapa etika sangat dibutuhkan dalam akuntansi dan khususnya dalam audit ialah

karena : 1) Akuntan perlu mempertimbangkan terkait kesan public dan menjaga reputasi profesinta

di mata public. 2) Auditor diwajibkan untuk tetap bersikap independent dalam menjalankan

profesinta, mengingat dalam perjalanannya nanti akan banyak bertemu dengan masalah-masalah

serta auditor memegang rahasia perusahaan. 3) Seorang akuntan publik diharapkan dapat menjadi

pemecah suatu masalah dan menciptakan nilai yang kedua hal tersebut hanya dapat berjalan

sebagaimana dengan yang diharapkan apabila akuntan public berpedoman pada standar dan kode

etik yang berlaku.

International Federation of Accountants (IFAC) menyebutkan bahwa terdapat lima prinsip

dasar untuk akuntan public dalam menjalankan profesinya, yaitu : integritas, objektifitas,

kompetensi porfesional,kerahasiaan, serta professional behavior. Dalam praktiknya terdapat lima

7
jenis ancaman bagi seorang akuntan public, yaitu : Self-interest, self-review, advocacy, familiarity,

intimidation, serta ancaman manajemen. Sehingga melihat begitu banyak ancaman yang mungkin

mengganggu profesionalitas kerja seorang akuntan maka dianggap perlu untuk menjabarkan cara

pencegahannya yaitu melalui pembuatan regulasi yang mumpuni, serta pencegahan dari

lingkungan kerja akuntan itu sendiri. Kedua hal ini haruslah saling mendukung satu sama lain

untuk mencegah pelanggaran yang mungkin dilakukan oleh seorang akuntan.

Dalam hal untuk menjadi akuntan public, seseorang diwajibkan untuk memahami dan

memiliki kompetensi dalam praktik audit dimana dalam proses sertifikasi dan uji kompetensinya

diatur oleh badan/ ikatan akuntan public di masing-masing negara. Makalah ini juga membahas

terkait beberapa badan/ikatan akuntan public di seluruh dunia, seperti ICAEW (England), AICPA

(USA), ACCA, NZICA dalam membuat regulasinya dan hubungannya dengan kode etik profesi.

Sebagaimana kita ketahui bahwa profesi akuntan ini bertanggung jawab pada public,

mengingat nantinya laporan audit yang dihasilkan melalui penerapan seluruh prosedur audit akan

mempengaruhi keputusan mereka yang berkepentingan terhadap laporan keuangan yang telah

diaudit tersebut, sehingga apabila dalam pelaksanaan auditnya tidak menerapkan standar maupun

kode etik yang berlaku akan menyesatkan pengambilan keputusan bagi banyak pihak. Oleh sebab

itu, bagi badan pembuat standar akuntansi dianggap penting untuk menyelenggarakan kode etik

profesi sebagaimana mestinya dalam praktik untuk mewujudkan akuntabilitas dan reliabilitas.

3. Jurnal “Ethics Education in Accounting: Moving Toward Ethical Motivation and Ethical
Behavior”

Kasus-kasus pelanggaran etika yang terjadi tidak terlepas dari pertimbangan seluruh pihak
dalam menjalankan aktivitas bisnisnya, begitu juga bagi para pembuat regulasi utamanya terkait
kode etik profesi. Sebagaimana kita ketahui, salah satu kasus pelanggaran besar yang pernah
terjadi dan cukup sebagai tamparan keras bagi dunia bisnis ialah kasus Enron yang benar-benar
mencoreng nama baik profesi akuntan pada saat itu.

8
Makalah ini menggunakan metodologi kajian literatur untuk menjelaskan terkait
Pendidikan etika dalam akuntansi dan menggunakan Model Etika Terintegrasi milik Thorne dalam
pengambilan keputusan untuk mengategorikan literatur. Hasilnya mengungkapkan keunggulan
dari diskusi kerja terkait pembentukan dan pengembangan moral, dimana terdiri dari sensitivitas
dan alasan preskriptif, namun kekurangannya dalam bekerja menangani kebajikan, yang terdiri
dari motivasi etis dan perilaku etis. Akibat kekurangan yang dimiliki, penulis kembali
mengeksplor nasehat dan contoh moral untuk meningkatkan motivasi etis bagi sebagian orang
baik mereka yang sedang menempuh Pendidikan akuntansi, Lembaga Pendidikan, maupun bagi
praktisi. Selain itu, penelitian ini juga membahas terkait kekuatan dan kelemahan dari setiap
pendekatan dalam mengajarkan etika dalam akuntansi (contohnya: pendekatan filosofi,
pendekatan psikologi, studi kasus, kode etik, dan kebajikan) bagi para pengajar akuntansi yang
ingin mengintegrasikan nilai-nilai etika dalam pelajaran akuntansinya.

Thorne (1998) menggunakan model yang mengintegrasi Model Empat Komponen Perilaku
Etika milik James Rest dengan Teori Kebajikan Etika milik Tenet. Gagasan yang paling mendasar
dali model ini ialah terdapat empat psikologi proses yang secara bersamaan dapat menimbulkan
reaksi terhadap perilaku seseorang dan dapat diamati, Keempat proses psikologi tersebut ialah : 1)
Sensitivitas moral : menginterpretasikan situasi, mengambil peran, membayangkan rantai sebab
akibat dari suatu kejadian, serta menyadari adanya masalah moral ketika itu terjadi. 2)
Pertimbangan moral: menghakimi tindakan yang dapat dibenarkan berdasarkan firasat moral. 3)
Motivasi moral: tingkat komitmen untuk mengambil pelajaran moral dari suatu tindakan, menilai
nilai moral diatas nilai yang lainnya, bertanggung jawab atas hasil dari moral tersebut. 4) Karakter
moral: tetap melakukan kewajiban moral, memiliki keberanian, mengatasi kelelahan dan godaan,
serta mengimplementasikan visi misi yang mengakomodasi tujuan moral itu sendiri. Keempat
proses dalam pendekatan moral tersebut dapat digambarkan dalam kerangka teoritis sebagai
berikut.

9
Gambar 1
Kerangka Teoritis

Hasil dari pembahasannya ditemukan bahwa dibutuhkan ekplorasi yang lebih mendalam
untuk meningkatkan motivasi moral, komponen ketiga dari model milik Thorne. Sedangkan untuk
meningkatkan motivasi moral bagi mereka yang sedang menempuh Pendidikan akuntansi,
penelitian ini merekomendasikan desakan bagi para pelajar untuk berperilaku yang baik,
menekankan kepada mereka bahwa merekalah yang memiliki kendali atas diri mereka sendiri
untuk berperilaku berdasarkan moral, serta untuk menumbuhkan kesadaran kepada mereka untuk
menjaga nama baik profesi mereka kelak. Penelitian ini juga menyarankan untuk menggunakan
lembaran akuntansi untuk menyuling kebajikan moral bagi para pelajar akuntansi. Serta yang
terakhir, menekankan kepada Lembaga Pendidikan dalam hal ini fakultas bahwa mereka juga
mengambil peran penting bagi kesadaran moral bagi para mahasiswanya. Fakultas atau Lembaga
Pendidikan ialah pihak yang paling bertanggung jawab dalam pembentukan moral bagi
mahasiswanya, serta mewujudkan lingkungan yang penuh motivasi dalam menjalankan etika dan
berperilaku sesuai etika.

10
4. Jurnal “The Accounting Profession’s Code of Ethics: Is it a Code of Ethics or Code of
Quality Assurance ?”

Sebagaimana kita ketahui bahwa kode etik merupakan suatu jaminan untuk meyakinkan
public terkait praktik suatu profesi yang dijalani sudah sesuai dengan etika dan moral yang berlaku,
selain itu kode etik juga digunakan untuk menjaga reputasi, independensi, dan integritas suatu
profesi. Namun, peneliti menganggap bahwa saat ini terjadi pergeseran dari kode etik itu sendiri
yang dulunya dianggap sebagai tanggung jawab moral kepada public menjadi sebagai jaminan
kualitas dalam pemenuhan standar akuntansi yang dijalankan oleh akuntan itu sendiri, sehingga
lebih terkesan sebagai suatu hal teknis dibandingkan tanggung jawab moral. Sehingga peneliti
menganggap bahwa kode etik lebih cenderung kepada sekumpulan kode jaminan mutu. Penelitian
ini berdasarkan hasil evaluasi dari kode etik Institute of Chartered Accountants of New Zealand
(ICANZ) dan Australian Society of Certified Practising Accountants (ASCPA).

Secara empiris, isu ini sudah banyak dikaji yakni untuk mempertanyakan terkait kode etik
dalam berbagai profesi seperti yang dilakukan oleh (Taeusch, 1966), (Kultgen, 1982), (Parker,
1987), serta terkait komitmen dari suatu profesi dalam menanggapi kode etik itu seperti apa seperti
penelitian-penelitian yang dilakukan oleh (Millerson, 1964), (Carlin, 1966), (Arthurs, 1970), (Neu,
1991), (Allen, 1991). Beberapa isu yang diangkat terkait kode etik dianggap hanya sebagai asap
yang muncul di permukaan sebagai akomodasi dari kepentingan tertentu, penelitian ini dilakukan
oleh (Mitchell et al., 1994), dan kebanyakan dari mereka tidak menekankan pada hal terpenting
yaitu keadilan sosial dan persamaan (Ruland & Lindblom, 1992; Neimark, 1995; Dempsey, 2000).

Istilah etika sudah sering digunakan sama seperti istilah moral, dan sering diartikan sebagai
kode moral atau teori normative dari seorang individu atau sekelompok orang. Review terhadap
literatur-literatur yang menjelaskan tentang etika dan moral sayangnya tidak mengindikasikan
adanya definisi yang jelas terkait istilah moral dan moralitas. Colling dan Mcrae (1987)
menekankan bahwanyasanya prinsip dasar dari sekumupulan aturan pada kode etik ialah
berorientasi pada tujuan, dan secara positif dinyatakan dan menginspirasi. Tujuannya ialah untuk
mendorong para anggotanya untuk melampau kerangka minimum dalam semangat
profesionalisme. Dari sekian tujuh prinsip dasar pada COE dan CPC, prinsip yang paling
diutamakan ialah tentang independensi, pemenuhan standar dan kompetensi, serta yang lainnya
yang perlu ditekankan didukung oleh statement dan panduan pada kode etik tersebut.

11
Beberapa waktu terakhir, etika telah mencuri perhatian dalam praktik professional dan
pada kurikulum pendidikan akuntansi. Pusat perhatian terkait etika ialah pada kode etik profesinya
yang telah diterima dan diterapkan tanpa mempertanyakan bahwa fokus utama dari kode etik ialah
tanggung jawab moral. Penelitian ini menguji asumsi implisit diatas, dan menyediakan pandangan
alternative bahwasanya tujuan utama dari kode etik ini ialah sebagai jaminan mutu dengan
mencoba mencari perbedaan dari etika dan mutu itu sendiri.

Dengan menekankan bahwa kesan utama dari etika itu ialah perasaan, minat dan cita-cita
sebagai makhluk hidup, sedangkan fokus utama dari kualitas ialah produk dan jasa. Ini
menunjukkan ketika sekumpulan kode yang berisi etika dan elemen kualitas, fokus utama dari
etika sebagaimana yang telah mereka susun adalah lebih berbasis sebagai jaminan mutu
dibandingkan sebagai etika atau tanggung jawab moral. Elemen-elemen etika pada dasarnya
terkonsentrasi pada prinsip dasar dari suatu kumpulan kode dimana berbasis pada tujuan dan
menginspirasi namun sering berdampak pada praktik professional sejak tidak lagi ditegakkan.
Pergeseran fungsi kode etik yang semula sebagai tanggung jawab moral namun saat ini lebih
kepada pemenuhan standar sebagai bentuk jaminan mutu menghilangkan tujuan moral yang
tercermin dari laporan keuangan yang juga menggeser prinsip dasar untuk public good menjadi
sebuah produk atau jasa.

5. Jurnal “The Ethics of Care and New Paradigms for Accounting Practice”

Jurnal ini membahas terkait Ethic of care atau teori etika kepedulian adalah teori
tentang sebuah tindakan apakah secara moral itu adalah hal yang benar atau tidak dan juga
menunjukkan kepedulian dalam prakteknya. Selain itu pembahasan juga difokuskan terkait
dengan keyakinan seseorang terhadap etika kepedulian tersebut yang berbeda-beda.
Menggunakan prinsip etika kepedulian menuai kritik terkait arah yang baru dari jaminan
mutu dan independensi yang membantu kita dalam melihat masalah dari perspektif etika hak
ataupun pandangan yang berbeda. Kebebasan sebagai metaphor pemisah yang mengintervensi
kemampuan professional untuk mengatasi masalah. Hal yang memungkinkan untuk dilakukan
ialah dengan menerapkan metaphor interdependensi atau saling keterkaitan dan ketergantungan
yang mau tidak mau memaksa setiap profesi untuk mengakui adanya hubungan ketergantungan
tersebut. Selain itu konsep etika kepedulian dan etika hak memungkinkan kita untuk menganalisis
perubahan pada laporan keuangan dan jaminan yang muncul dari inisiatif AICPA itu sendiri.

12
Etika kepedulian dapat digunakan sebagai batu loncatan atau secara ideal mengevaluasi
arah baru dari profesi akuntan. Selain itu, memungkinkan akuntabilitas menjadi lebih konkret,
bukan hanya sekedar hal abstrak dan teoritis. Banyak istilah yang dipinjam dari paradigma
manajemen baru yaitu seperti total kualitas, rantai nilai dan lain sebagainya. Diskursus manajemen
baru dapat dimasukkan pada pengajuan profesi sebagai bagian pengakuan yang sifatnya naratif
agar beresonansi dengan manajer saat ini. Masih belum jelas terkait tujuan dari konseptual dan
retorika pergerakan menuju etika kepedulian dilihat dari sifat akuntansi, yaitu pengungkapan dan
penjaminan.

REFERENSI
Ahmed, A. (2010). Ethics in Auditing: An Ethical Studies in Different Accounting Bodies.
Working Paper.
Armstrong, Mary Beth et.al. (2003). Ethics Education in Accounting: Moving Toward Ethical
Motivation and Ethical Behavior. Journal of Accounting Education.
Institut Akuntan Publik Indonesia. Kode Etik Profesi Akuntan Publik.
IFAC. (2005). Code of Ethics for Professional Accountants. International Federation of
Accountants’ Ethics Committee.
Gaffikin, Michael. (2008). Accounting Theory Research, Regulation and Accounting Practice.
Pearson Education Australia.
Reiter, S. (1997). The Ethics of Care and New Paradigms for Accounting Practice. Accounting,
Auditing, and Accountability Journal, Vol. 10.
Velayutham, S. (2003). The Accounting Profession’s Code of Ethics: Is it a Code of Ethics or a
Code of Quality Assurance?. Critical Perspectives on Accounting.

13

Anda mungkin juga menyukai