Anda di halaman 1dari 6

SOAL LATIHAN

HALAMAN 214-215
1. Sebutkan definifi biaya overhead pabrik! Berikan contoh tiga macam biaya overhead
pabrik dalam perusahaan percetakan!
Jawab:
Biaya overhead pabrik adalah biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya tenaga
kerja langsung. Biaya-biaya produksi yang termasuk dalam biaya overhead pabrik
dikelompokkan menjadi beberapa golongan berikut ini:
a. biaya bahan penolong
b. biaya reparasi dan pemeliharaan
c. biaya tenaga kerja tidak langsung
d. biaya yang timbul sebagai akibat penilaian terhadap aktiva tetap
e. biaya yang timbul sebagai akibat berlalunya waktu
f. biaya overhead pabrik lain yang secara langsung memerlukan pengeluaran uang tunai.
Contoh :
a.
b.
c.
(Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 194])

2. Menurut sifatnya, biaya overhead pabrik dapat digolongkan menjadi 6 golongan. Sebut dan
jelaskan tiap golongan biaya overhead pabrik tersebut!
Jawab :
a
SOAL PILIHAN GANDA
HALAMAN 216-222
1.Manakah di antara pernyataan mengenai biaya overhead pabrik berikut ini yang benar?
Jawaban :
C. Dalam perusahaan yang berproduksi berdasarkan pesanan, biaya overhead pabrik terdiri
dari semua biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung pabrik
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 194])

2. Menurut hubungannya dengan departemen, biaya overhead pabrik digolongkan


menjadi :
Jawaban :
B. Biaya overhead pabrik langsung departemen dan biaya overhead pabrik tidak langsung
departemen.
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 195])

3. Menurut perilaku dalam hubungannya dengan perubahan volume produksi, biaya overhead
pabrik digolongkan menjadi :
Jawaban :
C. Biaya overhead pabrik variable, biaya overhead pabrik tetap dan biaya overhead pabrik
semivariabel.
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 195])

4. Suatu perusahaan percetakan memiliki 3 departemen produksi : departemen set, departemen


cetak dan departemen jilid. Ketiga departemen produksi tersebut terletak dalam sebuah
gedung. Berikut ini adalah contoh biaya overhead pabrik langsung departemen di dpeartemen
cetak, kecuali :
Jawaban :
D. Biaya depresiasi gedung pabrik
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 195])

5. Suatu perusahaan percetakan memiliki 3 departemen produksi : departemen set, departemen


cetak dan departemen jilid. Ketiga departemen produksi tersebut terletak dalam sebuah
gedung. Berikut ini adalah contoh biaya overhead pabrik tetap di departemen cetak, kecuali :
Jawaban :
A. Biaya asuransi mesin cetak

6. Berikut ini adalah contoh biaya tenaga kerja tidak langsung, kecuali :
Jawaban :
B. Gaji mandor pabrik
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 194])

7. Berikut ini adalah contoh biaya overhead pabrik di dalam perusahaan percetakan, kecuali :
Jawaban :
D. Biaya kertas untuk cetak
8. Biaya overhead pabrik yang berubah tidak sebanding dengan perubahan volume produksi
adalah biaya overhead pabrik :
Jawaban :
C. Semivariabel
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 195])

9. Manakah diantara biaya berikut ini yang merupakan biaya overhead pabrik yang termasuk
dalam golongan biaya overhead pabrik yang timbul sebagai akibat dari berlalunya waktu :
Jawaban :
D. Biaya asuransi mesin dan ekuipmen
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 195])

10. Manakah diantara biaya berikut ini yang merupakan biaya overhead pabrik yang termasuk
dalam golongan biaya yang timbul sebagai akibat penilaian terhadap aktiva tetap:
Jawaban :
C. Biaya depresiasi gedung pabrik
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 194])

11.Berikut ini adalah tahap yang harus dilalui dalam perhitungan tarif
biaya overhead pabrik, kecuali:
Jawab:
D. Mengitung selisih antara biaya overhead pabrik sesungguhnya dengan
biaya overhead pabrik yang dibebankan berdasarkan tarif.

12. Kapasitas praktis adalah:


Jawab:
B. Kapasitas teoritis dikurangi dengan kerugian-kerugian waktu yang tidak dapat dihindari
karena hambatan-hambatan intern perusahaan
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 198])

13. Kapasitas normal adalah:


Jawab:
A. Kapasitas teoritis dikurangi dengan kerugian-kerugian waktu yang tidak dapat dihindari
karena hambatan-hambatan intern perusahaan dan tren penjualan di masa yang akan dating.
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 198])

14. Kapasitas sesungguhnya yang diharapkan adalah:


Jawab:
D. Kapasitas sesungguhnya yang diperkirakan akan dapat dicapai dalam tahun yang akan
dating.
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 198])
15. Jika satuan produk dipakai sebagai dasar pembebanan biaya overhead pabrik kepada
produk, biaya tarif overhead pabrik dihitung dengan cara membagi:
Jawab:
B. Taksiran biaya overhead pabrik menurut anggaran dengan taksiran jumlah satuan produk
yang dihasilkan dalam periode anggaran.
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 200])

16. Jika biaya tenaga kerja langsung dipakai sebagai dasar pembebanan biaya overhead pabrik
kepada produk, tarif biaya overhead pabrik dihitung dengan cara membagi:
Jawab:
A. Taksiran biaya overhead pabrik menurut anggaran dengan taksiran biaya tenaga kerja
langsung dalam periode anggaran.
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 201])

17. Jika biaya bahan baku dipakai sebagai dasar pembebanan biaya overhead pabrik kepada
produk, tarif biaya overhead pabrik dihitung dengan cara membagi:.
Jawab :
B. Taksiran biaya overhead pabrik menurut anggaran dengan taksiran biaya bahan baku yang
dipakai dalam periode anggaran.
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 200])

18. Jika jam mesin dipakai sebagai dasar pembebanan biaya overhead pabrik kepada produk,
tarif biaya overhead pabrik dihitung dengan cara membagi:
Jawab:
D.Taksiran biaya overhead pabrik menurut anggaran dengan taksiran jam mesin yang akan
dikonsumsi dalam periode anggaran.
( Sumber: Buku Akuntansi Biaya, Edisi 5 ; Mulyadi [Halaman 203])

19.Tarif biaya overhead pabrik yang berupa persentase adalah tarif yang dasar pembebanannya
adalah :
Jawab :
D. Biaya bahan baku atau biaya tenaga kerja langsung

20.Jika tarif overhead pabrik ditentukan sebesar Rp5.000 per jam mesin, dan pesanan no.800
dikerjakan selama 1.000 jam mesin, maka jurnal untuk mencatat pembebanan biaya overhead
pabrik kepada pesanan tersebut adalah :
Jawab :
A. Biaya overhead pabrik sesungguhnya Rp5.000.000
Biaya overhead pabrik yang dibebankan Rp5.000.0000

Data berikut disediakan untuk mengerjakan soal nomer 21 samapi 30.


Tarif biaya overhead pabrik yang dihitung berdasarkan kapasitas normal 10.000 jam tenaga
kerja langsung adalah Rp7.500 per jam tenaga kerja langsung yang terdiri dari tarif biaya
overhead pabrik tetap Rp5.000 dan tarif biaya overhead pabrik variabel Rp2.500 per jam
tenaga kerja langsung . dalam tahun 20X1 jam tenaga kerja langsung yang sesungguhnya
terjadi sebanyak 9.000 dan biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi adalah sebesar
Rp62.500.000. pada akhir tahun 20X1. Persediaan produk dalam proses Rp15.000.000 dan
persediaan produk jadi Rp5.000.000. harga pokok produk yang dijual dalam tahun 20X1
adalah Rp105.000.000.
21.Dalam tahun 19X1 tersebut terjadi biaya overhead pabrik :
Jawab :
D. lebih dibebankan sebesar Rp5.000.000

22.Selisih kapasitas yang terjadi dalam tahun 20X1 adalah sebesar :


Jawab :
A. Rp5.000.000 R

23.Selisih anggaran yang terjadi dalam tahun 20X1 adalah sebesar :


Jawab :

24.Setelah rekening biaya overhead pabrik yang dibebankan ditutup ke rekening biaya
overhead pabrik sesungguhnya. Rekening yang terakhir ini pada akhir tahun 20X1 bersaldo :
Jawab :
C. kredit sebesar Rp5.000.000

25.Biaya overhead pabrik yang dibebankan kepada produk berjumlah ;


Jawab :
B. Rp67.500.000

26.Jika selisih overhead pabrik dibagikan ke persediaan dan harga pokok penjualan, saldo
rekening. Persediaan produk jadi pada akhir tahun 20X1 setelah mendapat alokasi selisih biaya
overhead pabrik adalah ;
Jawab:
A. Rp5.200.000

27.Jika selisih biaya overhead panrik dibagikan ke persediaan dan harga pokok penjualan,
saldo rekening Harga pokok penjualan pada akhir tahun 20X1 setelah mendapat alokasi selisih
biaya overhead pabrik adalah :
Jawab :
B. Rp109.200.000

28.Jika selisih biaya overhead pabrik dibagikan ke persediaan dan harga pokok penjualan,
saldo rekening persediaan produk dalam proses pada akhir tahun 20X1 setelah mendapat
alokasi selisih biaya overhead pabrik adalah :
Jawab :
C. Rp15.600.000

29.Jika selisih biaya overhead pabrik diperlakukan sebagai pengurang atau penambah rekening
harga pokok penjualan , maka harga pokok penjualan dicantumkan dalam laporan rugi laba
rugi akan :
Jawab :
C. berkurang Rp5.000.000
30. Jurnal untuk mencatat biaya overhead pabrik yang dibebankan kepada produk dalam tahun
20X1 adalah ;
Jawab :
B. Barang dalam proses biaya ov. Pabrik Rp67.500.000
Biaya overhead pabrik yang dibebankan Rp67.500.00