Anda di halaman 1dari 127

LAPORAN

PRAKTIKUM UTILITAS GEDUNG

Disusun Oleh :

Kelompok 6

1. Ayu Nur Khasanah 18/426243/SV/15385


2. Isnan Nasrullah 18/426252/SV/15394
3. Habib Fajar A 18/431912/SV/15883
4. Novita Nur Aziza 18/431919/SV/15890
5. Velga Aprillia 18/431923/SV/15894

DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL


SEKOLAH VOKASI
UNIERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2019
Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan.
rahmat dan hidayah-Nya kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan
Praktikum Utilitas Gedung dengan baik. Adapun tujuan dari laporan praktikum ini adalah
agar mahasiswa dapat memahami dan menerapkan konsep Utilitas Gedung dalam dunia
kerja.

Laporan ini tidak terlepas dari bantuan beberapa pihak yang telah memberikan
pengarahan dan masukan, maka dari itu kami mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Dr. Ir. Sindu Nuranto, MS.,CWS. selaku Kepala Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada.
2. Bapak Dr. Ir. Sindu Nuranto, MS., CWS. selaku Ketua Prodi DIII Teknik Sipil
Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada.
3. Bapak Dr. Sc. Tech. Adhy Kurniawan, S.T. selaku Dosen Mata Kuliah Praktikum
Utilitas Gedung Prodi DIII Teknik Sipil Sekolah Vokasi Universitas Gadjah
Mada.
4. Bapak Lava Himawan, S.T., M.T. selaku Dosen Mata Kuliah Praktikum Utilitas
Gedung Prodi DIII Teknik Sipil Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada.
5. Bapak Harjono, S.T., M.T. selaku Dosen Mata Kuliah Praktikum Utilitas Gedung
Prodi DIII Teknik Sipil Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada.
6. Sdr. Frangky Hatoguan Malau, Hanif Aulian Fiery, Ardian Arif Kurniawan, dan
Audi Revian Setyadi selaku Asisten Mata Kuliah Praktikum Pengujian Utilitas
Gedung Prodi DIII Teknik Sipil Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada.
7. Rekan – rekan Mahasiswa/i Departemen Teknik Sipil Sekolah Vokasi Universitas
Gadjah Mada.
Terima kasih atas kerja sama, mohon maaf apabila ada kekurangan dalam
penyusunan laporan ini. Untuk itu kami memohon kritik dan saran yang membangun guna
memperbaiki laporan ini.

Yogyakarta, 12 Desember 2019

Kelompok 6

Praktikum Utilitas Gedung i


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIKUM UTILITAS GEDUNG

Diajukan untuk memenuhi persyaratan lulus mata kuliah Utilitas Gedung


Program Diploma III Teknik Sipil
Departemen Teknik Sipil Sekolah Vokasi
Universitas Gadjah Mada

DIPERIKSA OLEH :
Asisten I Asisten II

Frangky Hatoguan Malau Hanif Aulian Fiery

17/416968/SV/14706 17/416970/SV/14708

Asisten III Asisten IV

Ardian Arif Kurniawan Audi Revian Setyadi

17/415319/SV/13184 17/410616/SV/12543

DISETUJUI OLEH :
Dosen I Dosen II

Dr. Sc. Tech. Adhy Kurniawan, S.T.


Lava Himawan, S.T., M.T.
197111231998031000
197204151998031003

Dosen III

Harjono, S.T., M.T.


197408192008121001

Praktikum Utilitas Gedung ii


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

LEMBAR ASISTENSI
Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil, Sekolah Vokasi, Universitas Gadjah Mada

Kelompok : D3 TEKNIK SIPIL 2018


1. Ayu Nur Khasanah 18/426243/SV/15385
2. Isnan Nasrullah 18/426252/SV/15394
3. Habib Fajar A 18/431912/SV/15883
4. Novita Nur Aziza 18/431919/SV/15890
5. Velga Aprillia 18/431923/SV/15894

Asisten : Frangky Hatoguan Malau 17/416968/SV/14706

Kehadiran
No. Tanggal Keterangan Tanda Tangan
1 2 3 4 5

Praktikum Utilitas Gedung iii


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR......................................................................................................... i

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................ ii

LEMBAR ASISTENSI ..................................................................................................... iii

DAFTAR ISI .................................................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... viii

DAFTAR TABEL .............................................................................................................. x

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................................... 1

1.2 Tujuan ..................................................................................................................... 2

1.3 Manfaat ................................................................................................................... 2

1.4 Metodologi Perancangan .......................................................................................... 2

BAB II LANDASAN TEORI ........................................................................................... 3

2.1 SISTEM INSTALASI UTILITAS BANGUNAN .................................................... 3

2.1.1 Air Bersih ......................................................................................................... 3

2.1.2 Air Kotor .......................................................................................................... 3

2.1.3 Sistem Springkle (Hydrant) ............................................................................... 3

2.1.4 Instalasi AC ...................................................................................................... 4

2.2 DASAR PERENCANAAN AIR BERSIH ............................................................... 4

2.2.1 Prinsip Dasar Sistem Penyediaan Air Bersih ..................................................... 4

2.2.2 Sumber Air Minum ........................................................................................... 4

2.2.3 Kualitas Air ...................................................................................................... 5

2.2.4 Perlindungan Penyediaan Air Bersih ................................................................. 6

2.2.5 Kuantitas Air .................................................................................................... 7

Praktikum Utilitas Gedung iv


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.3 SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH ................................................................... 9

2.3.1 Sumber Air Bersih ............................................................................................ 9

2.3.2 Sistem Penyediaan Air Bersih ........................................................................... 9

2.3.3 Laju Aliran ..................................................................................................... 13

2.3.4 Tekanan Air dan Kecepatan Aliran Air ........................................................... 15

2.3.5 Meter Air ........................................................................................................ 16

2.3.6 Tangki-Tangki Penyediaan Air ....................................................................... 17

2.4 KAPASITAS TANGKI ......................................................................................... 19

2.4.1 Kapasitas Tangki Air Bawah (Ground Water Tank) ........................................ 19

2.4.2 Kapasitas Tangki Air Atas (Roof Tank) ........................................................... 19

2.4.3 Kapasitas Pompa Pengisi Tangki .................................................................... 21

2.5 KEBUTUHAN ALAT PLAMBING HOTEL ........................................................ 24

2.6 PENENTUAN UKURAN PIPA AIR BERSIH ...................................................... 24

2.6.1 Penentuan Ukuran Pipa Dinas ......................................................................... 24

2.6.2 Penentuan Ukuran Pipa Tegak Air Bersih ....................................................... 24

2.6.3 Penentuan Ukuran Pipa Air Bersih Cabang Mendatar ..................................... 25

2.7 SISTEM PERPIPAAN AIR BERSIH .................................................................... 28

2.7.1 Sistem Pengaliran ke Atas ............................................................................... 28

2.7.2 Sistem Pengaliran ke Bawah ........................................................................... 28

2.8 DASAR – DASAR PERENCANAAN AIR KOTOR ............................................. 29

2.8.1 Jenis air buangan ............................................................................................ 29

2.8.2 Klasifikasi Sistem Pembuangan Air ................................................................ 30

2.8.3 Sistem pembuangan air kotor .......................................................................... 32

2.8.4 Bagian-bagian sistem pembuangan ................................................................. 33

2.8.5 Kemiringan pipa dan kecepatan aliran............................................................. 37

2.8.6 Lubang Pembersih dan Bak Kontrol. ............................................................... 38

Praktikum Utilitas Gedung v


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.8.7 Perangkap dan Interseptor ............................................................................... 42

2.8.8 Penangkap ...................................................................................................... 56

2.8.9 Pembuangan Tak Langsung, Pembuangan khusus, dsb.................................... 61

2.8.10 Ukuran Pipa Pembuangan ............................................................................... 65

2.8.11 Bak Penampungan dan Pompa Pembuangan ................................................... 76

2.8.12 Dasar-dasar Sistem Ven .................................................................................. 86

2.8.13 Jenis sistem ven dan pipa ven.......................................................................... 88

2.8.14 Persyaratan untuk pipa ven ............................................................................. 92

2.8.15 Penentuan Ukuran Pipa Ven ........................................................................... 95

2.9 DASAR – DASAR PERENCANAAN AIR LIMBAH ........................................... 99

2.9.1 PENGERTIAN UMUM ...................................................................................... 99

2.9.2 Sistem Penyaluran Air Buangan......................................................................... 100

2.9.3 Sistem Pempipaan ............................................................................................. 101

2.10 SEPTICTANK ................................................................................................. 103

2.10.1 Tangki Septik Sistem Tercampur .................................................................. 103

2.10.2 Tangki Septik Sistem Terpisah ...................................................................... 104

2.10.3 Persyaratan Tangki Septik............................................................................. 104

BAB III PERENCANAAN DAN PERHITUNGAN ...................................................... 108

3.1 Perhitungan Pemakaian Air .................................................................................. 108

3.2 Perhitungan Ground Tank .................................................................................... 109

3.3 Perhitungan Roof Tank ......................................................................................... 110

3.4 Perhitungan Head dan Jenis Pompa...................................................................... 111

3.5 Perhitungan Dimensi Septictank ........................................................................... 112

BAB IV RENCANA ANGGARAN BIAYA .................................................................. 113

4.1 Pendahuluan ........................................................................................................ 113

4.2 Tujuan ................................................................................................................. 113

Praktikum Utilitas Gedung vi


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

4.3 Perhitungan.......................................................................................................... 113

4.4 Kesimpulan.......................................................................................................... 114

4.5 Lampiran ............................................................................................................. 114

BAB V PENUTUP ....................................................................................................... 115

5.1 Kesimpulan.......................................................................................................... 115

5.2 Saran ................................................................................................................... 115

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 116

Praktikum Utilitas Gedung vii


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

DAFTAR GAMBAR
Gambar II-1 Sistem Sambungan Langsung........................................................................... 10
Gambar II-2 Sistem Tangki Atap ......................................................................................... 11
Gambar II-3 Sistem Tangki Tekan. ...................................................................................... 12
Gambar II-4 Hubungan antara unit beban alat plambing dengan laju aliran untuk sistem yang
sebagian besar dengan katup gelontor (flush valve) .............................................................. 14
Gambar II-5 Hubungan antara unit beban alat plambing dengan laju aliran untuk sistem yang
sebagian besar dengan tangki gelontor (flush tank) ............................................................... 14
Gambar II-6 Tangki penyediaan air minum untuk keperluan rumah tangga dan sistem hidran
kebakaran atau sistem sprinkler otomatis. ............................................................................ 18
Gambar II-7 Kerugian Gesek dalam Pipa Baja Karbon ......................................................... 26
Gambar II-8 Kerugian Gesek dalam Pipa Tembaga .............................................................. 26
Gambar II-9 Sistem Distribusi ke atas .................................................................................. 28
Gambar II-10 Sistem Pengaliran ke bawah ........................................................................... 29
Gambar II-11 Diagram pipa dari sistem pembuangan dan ven .............................................. 34
Gambar II-12 Ofset dan pipa ven.......................................................................................... 34
Gambar II-13 Jarak vertikal dari sambungan keluar ke ambang perangkap ........................... 36
Gambar II-14 Contoh pemassangan lubang pembersihan pada bagian atas dari pipa tegak
pembuangan) ....................................................................................................................... 39
Gambar II-15 Beberapa contoh cara pemasangan instalasi pembersihan untuk pipa kuras bawah
tanah .................................................................................................................................... 40
Gambar II-16 Contoh cara pemasangan tutup dinding di mana terdapat lubang pembersihan 41
Gambar II-17 Contoh rongga untuk pipa pembersihan ......................................................... 42
Gambar II-18 Nama bagian dari perangkap .......................................................................... 43
Gambar II-19 Bentuk dasar dari perangkap .......................................................................... 46
Gambar II-20 Contoh pemasangan perangkap S ................................................................... 47
Gambar II-21 Contoh perangkap yang digunakan pada peralatan sanitasi ............................. 48
Gambar II-22 Contoh bak penampung berperangkap ............................................................ 48
Gambar II-23 Contoh katup pengisi air sekat perangkap buatan Amerika ............................. 51
Gambar II-24 Contoh dari pipa pengisi ................................................................................ 51
Gambar II-25 Contoh dari perangkap dinding pemisah......................................................... 52

Praktikum Utilitas Gedung vii


i
Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-26 Contoh konstruksi yang tidak dapat diterima sebagai perangkap (perangkap
terbuat dari selang vinil atau sesamanya ............................................................................... 52
Gambar II-27 Contoh penggunaan satu perangkap untuk beberapa kepentingan ................. 53
Gambar II-28 Contoh pemasangan perangkap bagi pipa air hujan ........................................ 55
Gambar II-29 Contoh pemasangan lubang pembersihan dan perangkap untuk pipa air hujan 56
Gambar II-30 Contoh pembuangan tak langsung .................................................................. 62
Gambar II-31 Jarak antara pipa cabang ................................................................................ 68
Gambar II-32 Cara Menghitung jumlah Interval cabang ....................................................... 69
Gambar II-33 Latihan menentukan ukuran untuk pipa pembuangan (No.1) .......................... 74
Gambar II-34 Latihan menentukan ukuran untuk pipa pembuangan (No.2) .......................... 74
Gambar II-35 Latihan menentukan ukuran untuk pipa pembuangan (No.3) .......................... 76
Gambar II-36 Contoh konstruksi bak penampang air rembesan ............................................ 77
Gambar II-37 Benerapa sebab yang dapat menghilangkan sekat perangkap .......................... 87
Gambar II-38 Contoh ven balik ............................................................................................ 89
Gambar II-39 Contoh sistem pipa ven basah (diameter pipa hanya sebagi referensi) ............ 91
Gambar II-40 Kapasitas Efektif Tangki Hisap ........................ Error! Bookmark not defined.
Gambar II-41 Standar penempatan kepala springkler ........................................................... 97
Gambar II-42 Tangki Septik Potongan A -A ...................................................................... 105
Gambar II-43 Denah Tangki Septik Satu Kompartemen ..................................................... 105
Gambar II-44 Tangki Septik Potongan A - A Satu Kompartemen ........................................ 106
Gambar II-45 Tangki Septik Dua Kompartemen ................................................................. 106
Gambar II-46 Pipa Udara ................................................................................................... 107

Praktikum Utilitas Gedung ix


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

DAFTAR TABEL

Tabel II.1 Pemakaian air dingin minimum sesuai penggunaan gedung ................................... 7
Tabel II.2 Tabel Unit Beban Alat Plambing............................................................................ 8
Tabel II.3 Tekanan Minimum yang Diperlukan Alat Plambing ............................................. 15
Tabel II.4 Ukuran Minimum Pipa Penyediaan Air Alat Plambing ........................................ 25
Tabel II.5 Panjang Ekivalen untuk Katup dan Perlengkapan lainnya .................................... 27
Tabel II.6 Kemiringan pipa horisontal .................................................................................. 38
Tabel II.7 Besarnya celah udara untuk pembuangan tak langsung ........................................ 65
Tabel II.8 Diameter minimum, perangkap dan pipa buangan alat plambing .......................... 66
Tabel II.9 Unit alat plambing sebagai beban, setiap alat atau kelompok ................................ 71
Tabel II.10 Unit alat plambing sebagai beban, untuk alat plambing yang tidak ada dalam tabel
2.9........................................................................................................................................ 72
Tabel II.11 Beban maksimum alat plambing yang diizinkan, untuk cabang horizontal dan pipa
tegak buangan ...................................................................................................................... 72
Tabel II.12 Ukuran cabang horizontal ven dengan lup ......................................................... 96
Tabel II.13 Ukuran dan panjang pipa ven ............................................................................. 96
Tabel II.14 Ukuran Nominal Pipa Hisap ................................. Error! Bookmark not defined.
Tabel II.15 Perbandingan Udara Dalam Tangki ...................... Error! Bookmark not defined.
Tabel II.16 Kehilangan Tekanan ............................................ Error! Bookmark not defined.
Tabel II.17 Panjang ekivalen meter, sambungan flens, bengkokan, belokan Te, katup kendali
dan katup penahan balik ......................................................... Error! Bookmark not defined.
Tabel II.18 Ukuran Tangki Septik Dengan Periode Pengurasan 3 Tahun ............................ 105
Tabel II.19 Alternatif Bahan Bangunan Sesuai SNI yang berlaku untuk Tangki Septik....... 107
Tabel III.1 Keterangan Nilai C3 ......................................................................................... 108
Tabel III.2 Keterangan Nilai C1 ......................................................................................... 109

Praktikum Utilitas Gedung x


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dunia pembangunan memang tidak pernah berhenti, seiring dengan perkembangan
teknologi. Perencanaan pembangunan haruslah matang dengan memperhitungkan resiko
yang akan berdampak pada lingkungan. Setiap usaha atau kegiatan pada dasarnya
menimbulkan dampak terhadap lingkungan hidup yang perlu dianalisis sejak awal
perencanaannya, sehingga langkah pengendalian dampak negatif dan pengembangan
dampak positif dapat dipersiapkan sedini mungkin. Pengendalian lingkungan untuk
pembangunan gedung dapat dimulai dari perencanaan plumbing.
Sistem plumbing adalah bagian yang tidak dapat dipisahkan dari bangunan gedung,
oleh karena itu perencanaan sistem plumbing haruslah dilakukan bersamaan dan sesuai
dengan tahapan-tahapan perencanaan gedung itu sendiri, dalam rangka penyediaan air bersih
baik dari kualitas, kuantitas, kontinuitas maupun penyaluran air bekas pakai atau air kotor
dari peralatan saniter ke tempat yang ditentukan agar tidak mencemari bagian-bagian lain
dalam gedung atau lingkungan sekitarnya.
Perencanaan sistem plumbing dalam suatu gedung, guna memenuhi kebutuhan air
bersih sesuai jumlah penghuni dan penyaluran air kotor secara efisien dan efektif (drainase),
sehingga tidak terjadi kerancuan dan pencemaran yang senantiasa terjadi ketika saluran
mengalami gangguan. Sistem drainase dapat didefinisikan sebagai serangkaian bangunan air
yang berfungsi untuk mengurangi dan atau membuang kelebihan air dari suatu
kawasan/lahan, sehingga lahan dapat difungsikan secara optimal.
Perkembangan teknologi plumbing dan drainase dalam suatu konstruksi itulah yang
menjadi tantangan bagi seorang insinyur sipil untuk menemukan teknik terbaik dari segi
pemasangan, perawatan dan pemilihan alat sanitasi yang baik sehingga dapat menjadi
instalasi pemipaan yang kokoh. Hal inilah yang menjadi landasan penting bagi mahasiswa
untuk mengetahui teknik yang baik dan benar mengenai proses pemasangan pemipaan dan
pembuatan drainase. Berbagai acuan yang harus diperhitungkan dengan baik, sehingga dalam

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB I Pendahuluan 1


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

pelaksanaannya tidak terjadi kesalahan yang mengakibatkan kebocoran pemipaan dan


kesalahan pembuatan drainase.
1.2 Tujuan
1. Untuk mengetahui cara merencanakan saluran air bersih dengan benar.
2. Untuk mengetahui cara merencanakan saluran air kotor dengan benar.
3. Untuk mengetahui cara merencanakan saluran splingker dengan benar.
4. Untuk mengetahui cara merencanakan saluran AC dengan benar.
5. Untuk mengetahui estimasi biaya yang diperlukan dalam perencanaan tersebut.
1.3 Manfaat
1. Mahasiswa mampu mengidentifikasi jenis-jenis pipa untuk berbagai macam instalasi dan
macam- macam sambungan pipa.
2. Mahasiswa mampu mengidentifikasi ruang lingkup pekerjaan plumbing.
3. Mahasiswa mengetahui tahapan-tahapan pekerjaan plumbin.
4. Mahasiswa mampu mengidentifikasi jenis-jenis alat sanitasi air.
5. Mahasiswa mampu merangkai pipa untuk instalasi air bersih sederhana.
6. Mahasiswa mampu mempraktikkan pemasangan pipa dan sambungannya untuk saluran
drainase serta mampu menghitung kebutuhan pipa yang dipakai.

1.4 Metodologi Perancangan


Dalam perencanaan utilitas dalam suatu gedung, perlu adanya perhatian terhadap setiap
langkah yang dilakukan. Tentunya tidak dilakukan dengan sembarang, melainkan
menggunakan sutu metode yang dinilai efektif dan efisien dan hasilnya tetap baik. Dalam hal
perencanaan utilitas gedung, yang dilakukan adalah :
1. Menganalisis kebutuhan bangunan berdasarkan jenis bangunan.
2. Menghitung jumlah kelengkapan utilitas yang akan dibutuhkan.
3. Mendesain denah pemasangan dari masing-masing utilitas.
4. Menghitung kebutuhan bahan yang diperlukan.
5. Merekap data perencanaan.
6. Menghitung kebutuhan biaya (RAB).
7. Memulai pemasangan sistem utilitas pada gedung yang direncanakan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB I Pendahuluan 2


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 SISTEM INSTALASI UTILITAS BANGUNAN
2.1.1 Air Bersih
Upaya penyediaan air bersih sebagai wujud pemenuhan kebutuhan sehari-hari
dilakukan dengan memanfaatkan sistem sanitasi air. Saluran air bersih merupakan
wujud salah satu usaha untuk memberikan fasilitas pada bangunan supaya dapat
menjamin keadaan dalam bangunan selalu bersih dan sehat. Tentunya usaha ini seiring
dengan kelengkapan lainnya, seperti penyediaan air bersih yang cukup serta
pembuangan air kotor yang lancar.
Air bersih yang disalurkan harus memenuhi persyaratan sebagai air minum, entah
itu air yang berasal dari PDAM maupun berasal dari air sumur.

2.1.2 Air Kotor


Air kotor termasuk dalam salah satu jenis air buangan. Air buangan atau air
limbah adalah semua cairan yang dibuang baik yang mengandung kotoran manusia,
hewan, bekas tumbuh-tumbuhan, maupun yang mengandung sisa-sisa proses dari
industri. Jenis air buangan yang lain yaitu air bekas, air hujan, dan air buangan khusus.
Air kotor merupakan air buangan yang berasal dari kloset, peturasan, bidet, dan
air buangan yang mengandung kotoran manusia yang berasal dari alat plambing
lainnya.

2.1.3 Sistem Springkle (Hydrant)


Sistem sprinkle merupakan salah satu sistem pemadam kebakaran yang dianggap
efektif dalam memadamkan api. Alat ini bekerja apabila temperatur udara di ruangan
naik akibat adanya kebakaran yang terjadi di dalamnya. Ketika deteksi sistem telah
aktif, maka air akan keluar dari nozzle berukuran kecil dan bertekanan tinggi sehingga
akan memadamkan api.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 3


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.1.4 Instalasi AC
Air Conditioner (AC) adalah sistem yang dirancang untuk menstabilkan suhu
udara dan kelembapan suatu area (yang digunakan untuk pendinginan maupun
pemanasan tergantung pada sifat udara pada waktu tertentu). Fungsi AC sebenarnya
untuk menstabilkan udara dalam ruangan, namun lebih banyak dikenal sebagai
pendingin ruangan.

2.2 DASAR PERENCANAAN AIR BERSIH


2.2.1 Prinsip Dasar Sistem Penyediaan Air Bersih
Fungsi sistem peralatan plambing adalah menyediakan air bersih ke tempat-
tempat yang dikehendaki dengan tekanan yang cukup dan membuang air kotor dari
tempat-tempat tertentu tanpa mencemarkan bagian penting lainnya. Selain itu,
peralatan plambing ditujukan juga dalam pencegahan kebakaran, penyaluran gas, dan
penyaluran air hujan dalam suatu bangunan.
Dalam perencanaan sistem plambing air bersih, terdapat hal penting yang harus
diperhatikan, yaitu kualitas air yang akan didistribusikan, sistem penyediaan air yang
akan digunakan, pencegahan pencemaran air dalam sistem, laju aliran dalam pipa,
kecepatan aliran dan tekanan air, serta permasalahan yang mungkin timbul jika
dilakukan penggabungan antara cadangan air untuk air bersih dan pencegahan
kebakaran.
2.2.2 Sumber Air Minum
Ketentuan mengenai sumber air minum adalah sebagai berikut:
a. Bangunan yang dilengkapi dengan sistem plambing harus mendapat air minum yang
cukup dari saluran air minum kota. Bila penyambungan tersebut tidak dapat
dilakukan karena tidak tersedianya saluran air minum kota atau karena sebab lain,
maka harus disediakan sumber air lain seperti dari sungai, air tanah dangkal atau
dalam dan sebagainya, yang memenuhi persyaratan air minum.
b. Tiap persil berhak mendapat sambungan dari saluran air minum kota.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 4


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.2.3 Kualitas Air


Ketentuan kualitas air Menurut SNI 03-6481-2000 adalah sebagai berikut :
a. Hanya air yang memenuhi persyaratan air minum sesuai SNI No. 01-0220-1987
tentang air minum yang boleh dialirkan ke alat plambing dan perlengkapan
plambing yang dipergunakan untuk minum, masak, pengolahan makanan,
pengalengan atau pembungkusan, pencucian alat makan dan minum, alat dapur atau
untuk keperluan rumah tangga sejenis lainnya.
b. Air bersih yang tidak memenuhi persyaratan air minum hanya dibatasi untuk kloset,
peturasan dan alat plambing serta perlengkapan lainnya yang tidak memerlukan air
yang memenuhi persyaratan air minum. Semua kran dan alat yang dialiri air yang
tidak memenuhi persyaratan air minum harus diberi tanda dengan jelas bahwa air
tersebut membahayakan kesehatan.
c. Jet Washer atau perangkat pembersih lainnya atau pancuran yang dipasang pada
kloset dan peturasan untuk membersihkan bagian badan harus dialiri dengan air
yang memenuhi persyaratan air minum.
d. Semua Kran untuk wudhu harus dialiri dengan air yang memenuhi persyaratan air
minum.
Air minum dengan kualitas yang baik adalah air dengan kualitas yang telah
memenuhi standar kualitas air yang berlaku. Beberapa standar kualitas air minum
yang berlaku di Indonesia antara lain:
a. Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 907/MENKESPER/VII/2002 tentang
Persyaratan Kualitas Air Minum.
b. Keputusan Menteri Kependudukan dan Lingkungan Hidup No. Kep-02/Men
KLH/I/1998 tentang Baku Mutu Perairan Darat, Laut dan Udara.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 5


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.2.4 Perlindungan Penyediaan Air Bersih


Dalam peralatan sistem-sistem plambing yang dipakai, air minum harus dapat
dialirkan ke tempat-tempat yang dituju tanpa terjadi pencemaran. Beberapa hal yang
dapat menyebabkan pencemaran beserta cara pencegahannya antara lain adalah :
a. Terhubungnya pipa air minum dengan pipa lainnya.
Hubungan pintas adalah hubungan fisik antara dua sistem pipa yang berbeda,
satu sistem pipa untuk air minum dan sistem pipa lain berisi air yang tidak diketahui
atau diragukan kualitasnya, dimana air akan dapat mengalir dari satu sistem ke
sistem lainnya. Cara pencegahan yang dapat dilakukan yaitu dengan tidak
menghubungkan sistem penyediaan air minum dengan sistem perpipaan lain. Sistem
perpipaan air minum juga tidak boleh terendam dalam air kotor atau bahan lain yang
tercemar.
b. Aliran balik air dari jenis kualitas lain ke dalam pipa air minum.
Aliran balik (backflow) adalah aliran air atau cairan lain, zat atau campuran,
ke dalam sistem perpipaan air minum, yang berasal dari sumber lain yang bukan
untuk air minum. Pencegahan aliran balik dapat dilakukan dengan menyediakan
celah udara atau memasang penahan aliran balik. Alat pencegahan aliran balik yang
banyak dipasang adalah yang pemecah vakum.
Selain itu hal-hal yang harus dicegah agar tidak mencemari air minum adalah :
a. Masuknya kotoran, tikus, serangga ke dalam tangki
b. Terjadinya karat dan rusaknya bahan tangki dan pipa
c. Tercampurnya air minum dengan air dari jenis kualitas lainnya.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 6


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.2.5 Kuantitas Air


Air bersih bagi penghuni gedung sebagian besar digunakan untuk kegiatan
memasak, mandi, air minum, dan pembersihan gedung. Dari tabel dibawah ini dapat
dilihat perkiraan pemakaian air rata-rata per orang setiap hari berdasarkan jenis gedung.
Tabel II.1 Pemakaian air dingin minimum sesuai penggunaan gedung

Sumber : SNI 03-7065-2005


Untuk kebutuhan puncak, air yang harus disediakan dinyatakan dalam fixture
unit (unit beban) alat plambing. Dengan unit beban alat plambing inilah selanjutnya
dapat ditentukan ukuran pipa.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 7


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Tabel II.2 Tabel Unit Beban Alat Plambing

Sumber : SNI 03-7065-2005

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 8


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Catatan:
a. Beban alat yang tidak tercantum dalam tabel harus diperkirakan dengan
membandingkan alat plambing tersebut dengan alat plambing yang memakai
air dalam debit yang sama.
b. Beban yang tercantum dalam tabel adalah seluruh kebutuhan.
c. Alat plambing yang dilengkapi dengan air panas dan air dingin mempunyai
beban masing-masing sebesar ¾ dari beban yang tercantum dalam table
d. Jumlah air yang digunakan menjadi faktor kontrol untuk memilih sumber air
yang akan digunakan dan menentukan volume tangki air yang harus
disediakan.
2.3 SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH
2.3.1 Sumber Air Bersih
Kebutuhan air untuk aktivitas sehari-hari Sekolah Vokasi dan Rumah Sakit
Hewan dipenuhi dari Deep Well dan PDAM. Dimana, air baku tersebut diolah terlebih
dahulu di dalam gedung atau dalam instalasi pengolahan agar dicapai standar kualitas
yang berlaku.
2.3.2 Sistem Penyediaan Air Bersih
Sistem penyediaan air bersih yang banyak digunakan, dapat dikelompokkan
sebagai berikut :
a. Sistem Sambungan Langsung
Pada sistem ini, pipa distribusi dalam gedung disambung langsung dengan pipa
utama penyediaan air bersih. Sistem ini dapat diterapkan untuk perumahan dan
gedung-gedung kecil dan rendah, karena pada umumnya pada perumahan dan
gedung kecil tekanan dalam pipa utama terbatas dan dibatasinya ukuran pipa
cabang dari pipa utama. Ukuran pipa cabang biasanya diatur dan ditetapkan oleh
Perusahaan Air Minum. Mekanisme dari sistem sambungan langsung yaitu air
bersih dari PAM melalui pipa utama PAM masuk ke instalasi meteran air dan air
langsung didisribusikan ke seluruh bangunan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 9


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-1 Sistem Sambungan Langsung


Sumber : Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem Plambing,
1984

b. Sistem Tangki Atap


Pada sistem ini, air ditampung lebih dahulu dalam tangki bawah. (dipasang
pada lantai terendah bangunan atau dibawah muka tanah), kemudian dipompakan
ke suatu tangki atas yang biasanya dipasang di atas atap atau di atas lantai
tertinggi bangunan. Dari tangki ini, air didistribusikan ke seluruh bangunan.
Sistem ini diterapkan karena alasan-alasan sebagai berikut :
1) Selama airnya digunakan, perubahan tekanan yang terjadi pada alat
plambing hampir tidak berarti. Perubahan tekanan ini hanyalah akibat
perubahan muka air dalam tangki atap.
2) Sistem pompa yang menaikkan air ke tangki atap bekerja secara otomatik
dengan cara yang sangat sederhana sehingga kecil sekali kemungkinan
3) Timbulnya kesulitan. Pompa biasanya dijalankan dan dimatikan oleh alat
yang mendeteksi muka dalam tangki atap.
4) Perawatan tangki atap sangat sederhana dibandingkan dengan misalnya
tangki tekan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 10


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-2 Sistem Tangki Atap


Sumber : Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan system Plambing, 1984
c. Sistem Tekan Tangki
Prinsip sistem ini adalah sebagai berikut : air yang telah ditampung dalam
tangki bawah, dipompakan ke dalam suatu bejana (tangki) tertutup sehingga
udara di dalamnya terkompresi.air dari tangki tersebut dialirkan ke dalam sistem
distribusi bangunan. Pompa bekerja secara otomatik yang diatur oleh suatu
dtektor tekanan, yang menutup/membuka saklar motor listrik penggerak pompa:
pompa berhenti bekerja kembali setelah tekanan mencapai suatu batas
maksimum yang ditetapkan dan bekerja kembali setelah tekanan mencapai suatu
batas maksimum tekanan yang ditetapkan juga. Daerah fluktuasi biasanya
ditetapkan 1-1.5 kg/cm2. Sistem tangki tekan biasanya dirancang sedemikian
rupa agar volume udara tidak lebih dari 30% terhadap volume tangki dan 70%
volume tangki berisi air. Jika awalnya tangki tekan berisi udara bertekanan
atmosfer, kemudian diisi air, maka volume aur yang akan mengalir hanya 10%
volume tangki. Untuk mengatasi hal ini, dimasukkan udara kempa bertekanan
lebih besar daripada tekanan atmosfer.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 11


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Kelebihan Sistem Tangki Tekan adalah:


1) Dari segi estetika tidak menyolok jika dibandingkan dengan tangki atap.
2) Mudah perawatannya karena dapat dipasang dalam ruang mesin bersama
pompa-pompa lainnya.
3) Harga awal lebih rendah dibandingkan dengan tangki yang harus dipasang di
atas menara.
Kekurangannya adalah pompa akan sering bekerja sehingga menyebabkan
keausan pada saklar lebih cepat.

Gambar II-3 Sistem Tangki Tekan.


Sumber : Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem Plambing, 1984
d. Sistem Tanpa Tangki
Dalam sistem ini tidak digunakan tangki apapun, baik tangki bawah,
tangki tekan maupun tangki atap. Air dipompakan langsung ke sistem
distribusi bangunan dan pompa menghisap air langsung dari pipa utama
(misal : pipa utama PDAM)
Sistem tangki atap digunakan dengan pertimbangan :
1) Dengan adanya Roof tank maka ketersediaan air akan terjaga setiap
waktu khususnya pada saat pemakaian puncak.
2) Perubahan tekanan yang terjadi tidak begitu berarti, hanya akibat
perubahan muka air dalam tangki
3) Menghemat kerja pompa.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 12


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.3.3 Laju Aliran


Dalam perancangan sistem penyediaan air untuk sesuatu bangunan, kapasitas
peralatan dan ukuran pipa-pipa didasarkan pada jumlah dan laju aliran air yang harus
disediakan kepada bangunan tersebut. jumlah dan laju aliran air tersebut seharusnya
diperoleh dari penelitian keadaan sesungguhnya. Metode penaksiran laju aliran air.
Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk menaksir besarnya laju aliran
air, diantaranya adalah sebagai berikut :
a. Berdasarkan Jumlah Pemakai
Metode ini didasarkan atas pemakaian air rata-rata sehari dari setiap penghuni,
dan perkiraan jumlah penghuni. Dengan demikian jumlah pemakaian air sehari
dapat diperkirakan, walaupun jenis maupun jumlah alat plambing belum ditentukan.
Metode ini praktis utnuk tahap perencanaan dan perancangan. Apabila jumlah
penghuni diketahui, atau ditetapkan untuk suatu gedung maka angka tersebut
dipakai untuk menghitung pemakaian air rata-rata sehari berdasarkan ”standar”
mengenai pemakaian air per orang per hari untuk sifat penggunaan gedung tersebut.
tetapi bila jumlah penghuni tidak diketahui, biasanya ditaksir berdasarkan luas lantai
dan menetapkan padatan hunian per luas lantai. Luas lantai gedung yang
dimaksudkan adalah luas lantai efektif, berkisar antara 55 sampai 80 persen dari luas
seluruhnya.
Angka pemakaian air yang diperoleh dengan metode ini biasanya digunakan
untuk menetapkan volume tangki bawah, tangki atap, pompa, dsb. Sedangakn untuk
pipa yang diperoleh dengan metode ini hanyalah pipa penyediaan air (misalnya pipa
dinas) dan bukan untuk menentukan ukuran pipa-pipa dalam seluruh jaringan.
b. Berdasarkan Jenis dan Jumlah Alat Plambing
Metode ini digunakan apabila kondisi pemakaian alat plambing dapat
diketahui, misalnya untuk perumahan atau gedung kecil lainnya. Juga harus
diketahui jumlah dari setiap jenis alat plambing dalam gedung tersebut.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 13


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

c. Berdasarkan Unit Beban Alat Plambing


Pada metode ini untuk setiap alat plambing ditetapkan suatu unit beban
(fixture unit). Untuk setiap bagian pipa dijumlahkan unit beban dari semua alat
plambing yang dilayaninya, dan kemudian dicari besarnya laju aliran air dengan
kurva. Kurva ini memberikan hubungan antara jumlah unit beban alat plambing
dengan laju aliran air, dengan memasukkan faktor kemungkinan penggunaan
serempak dari alat-alat plambing.

Gambar II-4 Hubungan antara unit beban alat plambing dengan laju aliran untuk sistem yang
sebagian besar dengan katup gelontor (flush valve)

Gambar II-5 Hubungan antara unit beban alat plambing dengan laju aliran untuk sistem yang
sebagian besar dengan tangki gelontor (flush tank)
Gambar 2.5
Sumber : Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem Plambing, 1984

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 14


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.3.4 Tekanan Air dan Kecepatan Aliran Air


Tekanan air yang kurang mencukupi akan menimbulkan kesulitan dalam
pemakaian air. Tekanan yang berlebihan dapat menimbulkan rasa sakit terkena
pancaran air serta mempercepat kerusakan peralatan plambing, dan menambah
kemungkinan timbulnya pukulan air. Besarnya tekanan air yang baik berkisar dalam
suatu daerah yang agak lebar dan bergantung pada persyaratan pemakai atau alat yang
harus dilayani.
Tekanan minimum pada setiap saat pada titik aliran keluar harus 50 kPa (0,5
kg/cm2) (SNI, 2000). Secara umum dapat dikatakan besarnya tekanan “standar” adalah
1,0 kg/cm2 sedang tekanan statik sebaiknya diusahakan antara 4,0 sampai 5,0 kg/cm2
untuk perkantoran dan antara 2,5 sampai 3,5 kg/cm2 untuk hotel dan perumahan.
Disamping itu, beberapa macam peralatan plambing tidak dapat berfungsi dengan baik
kalau tekanan airnya kurang dari suatu batas minimum.
Tekanan minimum yang dibutuhkan oleh alat plambing dapat dilihat pada tabel
sebagai berikut:
Tabel II.3 Tekanan Minimum yang Diperlukan Alat Plambing

Sumber : SNI 03-7065-2005


Catatan:
a. Tekanan minimum yang dibutuhkan katup gelontor untuk kloset dan urinoir yang
dimuat dalam tabel ini minimal adalah tekanan statik pada waktu air mengalir
dan tekanan maksimal adalah 4 kg/cm2.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 15


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

b. Untuk keran dengan katup yang menutup secara otomatis, kalau tekanan air nya
kurang dari minimal yang dibutuhkan maka katup tidak akan dapat menutup
dengan rapat, sehingga air masih akan menetes dari keran

Kecepatan aliran air yang terlampau tinggi akan dapat menambah kemungkinan
timbulnya pukulan air, dan menimbulkan suara berisik dan kadang-kadang
menyebabkan ausnya permukaan dalam dari pipa. Biasanya digunakan standar
kecepatan sebesar 0,9 sampai 1,2 m/dtk, dan batas maksimumnya berkisar antara 1,5
sampai 2,0 m/dtk. Batas kecepatan 2,0 m/dtk sebaiknya diterapkan dalam penentuan
pendahuluan ukuran pipa. Dilain pihak, kecepatan air yang terlampau rendah ternyata
dapat menimbulkan efek kurang baik dari segi korosi, pengendapan kotoran ataupun
kualitas air.

2.3.5 Meter Air


Umumnya, meter air dipasang untuk menghitung besar air yang disuplai ke
sebuah gedung dari jaringan sumber air kota.Pada hotel, agar air yang dipakai penghuni
gedung dapat dihitung semuanya, maka meter air harus diletakkan tepat setelah titik
masuk air kesetiap ruang pengguna air dari sumber utama. Namun untuk kondisi
bangunan yang tidak memungkinkan penempatan meter air pada titik masuk air, meter
air diijinkan untuk dipasang diluar gedung atau pada lokasi tertentu di dalam gedung
dengan posisi yang aman terlindung dari bahaya, dan dapat ditutup dengan box. Dalam
perancangan meter air diletakkan dan dipasang sesuai dengan ketentuan yang berlaku
sehingga penempatannya memudahkan meter air untuk dibaca, diinspeksi keadaannya
dan terlindung dari bahaya kerusakan. Meter air juga tidak boleh diletakkan diruang
bawah tanah agar memberikan kenyamanan dan kemudahan untuk mengetes meter air
dan ketepatan penghitungan jumlah air yang dipakai.
Pada Tugas Akhir ini meter air untuk hotel dan fasilitas umum ditempatkan di
ruang kontrol dekat shaft air

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 16


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.3.6 Tangki-Tangki Penyediaan Air


Beberapa persyaratan konstruksi dan penempatan tangki penyediaan air minum
adalah sebagai berikut:
a. Tangki penyediaan air harus direncanakan, dibuat sedemikian rupa sehingga tidak
bocor, tahan terhadap binatang perusak, korosi dan tekanan yang timbul pada waktu
penggunaannya.
b. Tangki harus mempunyai perlengkapan sedemikian rupa, sehingga pemeriksaan
dapat dilakukan dengan aman dan mudah.
c. Kapasitas tangki tunggal di suatu gedung tidak boleh lebih dari 115 m3. Bila
beberapa tangki dengan jumlah kapasitas lebih dari 115 m3 di tempatkan di atas atap
datar dan pengurasannya dibuang di atas atap tersebut, maka pipa penguras tangki
harus dibuat dan ditempatkan sedemikian rupa, sehingga pembuangan penguras
dapat terbagi ke drainase atap yang terpisah-pisah.
d. Tangki yang dipasang pada lantai terbawah yang berjarak dengan bak penampung
air kotor atau air buangan harus tidak kurang dari 5 meter.
e. Ruang bebas di sekeliling tangki untuk pemeriksaan dan perawatan, di sebelah atas,
dinding, dan di bawah dasar tangki harus minimal 60 cm.
f. Lubang perawatan berdiameter minimal 60 cm, dengan tutup lubang harus berada
kira-kira 10cm lebih tinggi dari permukaan plot tutup tangki, mempunyai
kemiringan yang cukup.
g. Pipa keluar dari tangki dipasang minimal 20cm diatas dasar tangki.
h. Konstruksi tangki tekan harus memenuhi syarat sesuai dengan ketentuan.
i. Tangki gravitasi atau tangki tak bertekanan harus tertutup dan dilengkapi dengan
ven, yang bukaannya dilindungi terhadap masuknya serangga.
j. Tangki tidak boleh diletakkan diatas lubang pada lantai atau atap. Penembusan pipa
yang melayani tangki pada lantai atau atap harus rapat air.
k. Tangki gravitasi penyediaan air minum atau lubang pemeriksaan pada tangki
tekanan penyediaan air minum tidak boleh ditempatkan langsung dibawah pipa air
kotoran atau pipa pembuangan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 17


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Untuk tangki penyediaan air minum yang sekaligus melayani keperluan rumah
tangga dan sistem hidran kebakaran atau sistem sprinkler otomatis, harus
memperhatikan perancangan dan perencanaan sebagai berikut :
a. Direncanakan dan dipasang sedemikian rupa sehingga dapat menyalurkan air dalam
kuantitas dan tekanan yang cukup untuk sistem tersebut.
b. Mempunyai lubang aliran keluar untuk keperluan rumah tangga pada ketinggian
tertentu dari dasar tangki, sehingga persediaan minimu yang diperlukan untuk
pemadam kebakaran dapat dipertahankan.
c. Mempunyai lubang aliran keluar untuk sistem hidran kebakaran pada ketinggian
tertentu dari dasar tangki, sehingga persediaan minimum yang diperlukan untuk
hidran kebakaran dan sistem sprinkler otomatis dapat dipertahankan.

Gambar II-6 Tangki penyediaan air minum untuk keperluan rumah tangga dan sistem
hidran kebakaran atau sistem sprinkler otomatis.
Gambar 2.6
Sumber : SNI 03-6481-2000

Dalam penyediaan air bersih, air terlebih dahulu disimpan di dalam tangki
sebelum didistribusikan ke konsumen. Untuk menentukan ukuran tangki distribusi
tersebut, diperlukan perhitungan yang memberikan hubungan antara kebutuhan air oleh
konsumen dan kapasitas tangki yang diinginkan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 18


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.4 KAPASITAS TANGKI


2.4.1 Kapasitas Tangki Air Bawah (Ground Water Tank)
Tangki air bawah berfungsi untuk menyimpan air untuk kebutuhan air dalam satu
hari. Meliputi kebutuhan air bersih bagi populasi gedung dan kebutuhan air untuk
sistem pencegahan kebakaran. Rumus-rumus dibawah ini memberikan hubungan
antara kapasitas tangki air bawah dengan kapasitas pipa dinas :
Qd  Qs  T (Persamaan 2.1)
Untuk tangki air yang hanya digunakan untuk menampung air minum, ukuran
tangkinya adalah:
VR  Qd  Qs  T (Persamaan 2.2)
Sedangkan, kalau tangki tersebut juga berfungsi menyimpan air untuk pemadam
kebakaran, ukuran tangkinya adalah:
VR  Qd  Qs  T  VF (Persamaan 2.3)
Dimana :
Qd = Jumlah kebutuhan air per hari (m3/hari)
Qs = Kapasitas pipa dinas (m3/jam)
T = Rata-rata pemakaian air per hari (jam/hari)
VR = Volume tangki air minum (m3)
VF = Cadangan air untuk pemadam kebakaran (m3 )
2.4.2 Kapasitas Tangki Air Atas (Roof Tank)
Tangki atas berfungsi untuk menampung kebutuhan puncak, dan biasanya
disediakan dengan kapasitas cukup untuk jangka waktu kebutuhan puncak tersebut,
yaitu sekitar 30 menit (Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem
Plambing, 1984). Dalam keadaan tertentu dapat terjadi bahwa kebutuhan puncak
dimulai pada saat muka air terendah dalam tangki atas, sehingga perlu diperhitungkan
jumlah air yang dapat dimasukkan dalam waktu 10 sampai 15 menit oleh pompa-
angkat (yang memompakan air dari tangki bawah ke tangki atas).
Kapasitas efektif tangki atas dinyatakan dengan rumus:
VE  (Q p  Qmax )  T p  Q pu  T pu (Persamaan 2.4)

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 19


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Dimana :
VE = Kapasitas efektif tangki atas (liter)
Qp = kebutuhan puncak (liter/menit)
Qmax = Kebutuhan jam puncak (liter/menit)
Tp = Jangka waktu kebutuhan puncak (menit)
Qpu = Kapasitas pompa pengisi (liter/menit)
Tpu = Jangka waktu kerja pompa pengisi (menit)
Biasanya, kapasitas pompa pengisi diusahakan sebesar :
Q pu  Qmax (Persamaan 2.5)

Dan air yang diambil dari tangki atas melalui pipa pembagi utama dianggap
sebesar Qp. Makin dekat Qpu dengan Qp makin kecil ukuran tangki atas. Dari persamaan
3.4 di atas dapat dilihat bahwa kalau Qpu = Qp , maka volume tangki adalah:
VE  Q pu  T pu (Persamaan 2.6)

Ini adalah kapasitas tangki atas minimum yang masih cukup untuk melayani
kebutuhan puncak.pipa keluar tangki atas harus dapat mengalirkan air dengan laju 900
Liter/menit. Kalau digunakan pipa baja dan kecepatannya antara 1,5 sampai 2 m/detik,
maka ukuran pipa adalah 100 sampai 125 mm.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 20


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.4.3 Kapasitas Pompa Pengisi Tangki


a. Laju aliran air
Dalam suatu sistem dengan tangki atas, biasanya kapasitas pompa diambil
sama dengan kebutuhan air pada jam maksimum. Dalam sistem yang tanpa tangki,
kapasitas pompa diambil sama dengan kebutuhan air puncak, demikian pula dalam
sistem dengan tangki tekan, kecuali kalau tangki tekan tersebut mempunyai volume
yang cukup besar.
b. Diameter Pipa
Diameter pipa hisap biasanya ditentukan sedemikian sehingga kecepatan
aliran air antara 2 sampai 3 m/dtk. Pada pompa tekanan rendah biasanya kecepatan
dalam pipa keluar diusahakan antara 2 sampai 3 m/dtk (kadang-kadang sampai 4
m/dtk), dan pada pompa tekanan tinggi antara 4 sampai 5 m/dtk (kadang-kadang
sampai 6 m/dtk)
c. Tekanan Air Yang Masuk
Gaya yang mendorong air masuk ke dalam pompa disebabkan oleh adanya
vakum pada sisi hisap pompa, dan tekanan udara di atas muka air pada tangki air
bawah. Kalau udara dalam tangki bawah tekanannya 1 atmosfir , atau 10,33 m
kolom air, maka secara teoritis pompa akan dapat “menghisap’ air setinggi 10,33 m.
Dalam kenyataannya ada beberapa hal yang akan menyebabkan air tidak akan naik
setinggi itu, yaitu tekanan udara dalam tangki bawah tidak 1 atm, kerugian gesek
dalam pipa hisap dan lubang masuknya, tekanan uap jenuh air tersebut, dsb,
sehingga tinggi angkat maksimum sekitar 6 sampai 7 meter saja.
Makin tinggi elevasinya, makin rendah tekanan barometer udara, sehingga
tinggi angkat maksimum makin rendah pula. Makin tinggi temperatur airnya, makin
tinggi tekanan jenuh uapnya, sehingga makin kecil tinggi angkat maksimum.
Tinggi angkat ini sangat penting untuk menempatkan pompa, sampai berapa
tinggi di atas muka air tangki air bawah.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 21


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

d. Daya Pompa dan Tinggi Angkat


1) Tinggi angkat
Tinggi angkat pompa dapat dinyatakan dengan rumus berikut:
H  H s  H d  H fsd  v 2 / 2 g (Persamaan 2.7)

H  H a  H fsd  v 2 / 2 g (Persamaan 2.8)

Dimana:
H = Tinggi angkat total (m)
Hs = Tinggi hisap (m)
Hd = Tinggi tekan (m)
Ha = Tinggi potensial (m)
Hfsd = Kerugian gesek dalam pipa hisap dan pipa tekan
v2/2g = Tekanan kecepatan pada lubang keluar pipa (m)
Dalam hal dimana pompa menghisap air dari tangki bawah dan
tekanan pada muka air tangki tersebut sama dengan tekanan udara luar,
sedangkan tekanan pada muka air tangki atas juga sama dengan tekanan udara
luar, maka Ha yang nilainya sama dengan ( Hs + Hd ), adalah jarak vertikal dari
muka air tangki bawah sampai lubang keluar pipa tekan yang ada di atas muka
air tangki atas. Kalau lubang keluar pipa tersebut terbenam dalam air tangki atas,
maka jarak tadi di ukur sampai muka air tangki atas.
2) Daya Pompa
Daya hidraulik pompa adalah daya yang dimasukkan ke dalam air oleh
rotor atau torak pompa sehingga air tersebut dapat mengalir. Daya poros pompa
adalah daya yang harus dimasukkan ke dalam poros pompa.
Daya hidraulik (dalam kilowatt) dapat dinyatakan dengan:
N h  0,163  Q  H   (Persamaan 2.9)
Dimana:
H = Tinggi angkat total (m)
Q = Kapasitas pompa (m3/menit)
γ = Berat spesifik (kg/liter)

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 22


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Daya poros pompa (disebut juga brake horsepower atau shaft horsepower)
adalah daya hydraulik dibagi dengan efisiensi pompa:
N p  N h / p (Persamaan 2.10)

Dimana:
ηp = Efisiensi pompa
Daya motor penggerak pompa Nm harus lebih besar dari pada daya poros
pompa; kelebihannya bergantung pada jenis motor dan hubungan poros
pompa dengan poros motor.
N m  N p  (1  A) /( p   k ) (Persamaan 2.11)

Dimana:
A = faktor yang bergantung jenis motor
0,1 sampai 0,2 untuk motor listrik
0,2 untuk motor bakar besar
0,25 untuk motor bakar kecil
k = Efisiensi hubungan poros, dengan nilai:
1 untuk poros yang dikopel langsung
0,9 - 0,95 untuk ban mesin dan roda gigi

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 23


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.5 KEBUTUHAN ALAT PLAMBING HOTEL


Jumlah alat plambing yang dibutuhkan dalam suatu Hotel ditentukan berdasarkan SNI
8153-2015 yang mengelompokkan Hotel ke dalam jenis R-1 atau Tempat tinggal, Hotel,
Motel dengan sarapan pagi. Sedangkan jumlah alat plambing untuk penghuni ditentukan
sebagai berikut.
Di Hotel harus disediakan alat plambing untuk penghuni berdasarkan kapasitas
hunian dan sesuai dengan ketentuan sebagai berikut :
1. Sebuah kloset untuk setiap kamar.
2. Sebuah kamar mandi untuk setiap kamar.
3. Sebuah Shower/Bathtubs untuk setiap kamar.
2.6 PENENTUAN UKURAN PIPA AIR BERSIH
2.6.1 Penentuan Ukuran Pipa Dinas
Pipa dinas, yang menyalurkan air dari pipa air minum kota ke dalam gedung,
harus mempunyai ukuran yang cukup agar dapat mengalirkan air sesuai dengan
kebutuhan jam puncak. Apabila gedung tersebut dilengkapi dengan tangki air bawah
untuk menampung air, ukuran pipa dinas dapat diperkecil sampai mempunyai ukuran
cukup untuk memenuhi kebutuhan jam rata-rata.

2.6.2 Penentuan Ukuran Pipa Tegak Air Bersih


Ukuran pipa distribusi air bersih ditentukan berdasarkan besarnya unit beban
alat plambing. Nilai unit beban alat plambing tersebut dijumlahkan dari setiap lantai
terdahulu, kemudian diakumulasikan dari pipa dengan diameter terkecil hingga pipa
berdiameter terbesar.
Besarnya laju aliran air pada pipa dapat dicari dengan memplotkan nilai yang
sudah diketahui tersebut pada kurva kebutuhan air (Gambar 2.14). Selanjutnya dari
data jenis alat plambing dan laju aliran tersebut, dapat diperoleh ukuran pipa yang
dikehendaki, dengan menggunakan gambar 2.16, 2.17, dan 2.18.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 24


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.6.3 Penentuan Ukuran Pipa Air Bersih Cabang Mendatar


Ukuran pipa ditentukan berdasarkan laju aliran puncak. Dalam menentukan
ukuran pipa perlu juga dipertimbangkan batas kerugian gesek atau gradien hidraulik
yang diizinkan, demikian pula batas kecepatan tertinggi, yang biasanya 2 m/detik atau
kurang.Sebelum menentukan ukuran pipa cabang mendatar, untuk mempermudah
perhitungan, ditentukan dulu jalur pipa air bersih pada denah masing-masing
toiletnya. Pada perhitungan selanjutnya digunakan cara yang sama dengan penentuan
pipa tegak air bersih antar lantai, yaitu dengan memperhatikan diameter minimum
untuk setiap alat plambing. Ukuran minimum pipa penyediaan air bersih dapat dilihat
pada tabel berikut.
Tabel II.4 Ukuran Minimum Pipa Penyediaan Air Alat Plambing

Sumber : SNI 03-6481-2000

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 25


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-7 Kerugian Gesek dalam Pipa Baja Karbon


Sumber : Soufyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem Plambing, 1984

Gambar II-8 Kerugian Gesek dalam Pipa Tembaga


Sumber : Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem Plambing, 1984
Untuk perhitungan kehilangan tekanan pada fitting (perlengkapan pipa) digunakan tabel
2.6.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 26


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Tabel II.5 Panjang Ekivalen untuk Katup dan Perlengkapan lainnya

Sumber : Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem Plambing, 1984.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 27


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.7 SISTEM PERPIPAAN AIR BERSIH


Untuk mendistribusikan air kepada penghuni gedung, harus disediakan sistem
perpipaan yang baik dan memenuhi syarat sanitasi sehingga air sampai ketujuan dengan
tekanan yang cukup tanpa mengalami pencemaran. Pada dasarnya ada 2 sistem pipa
penyaluran air dalam gedung yaitu:

2.7.1 Sistem Pengaliran ke Atas


Pipa utama dipasang dari tangki atas ke bawah sampai langit-langit lantai
terbawah dari gedung kemudian mendatar dan bercabang-cabang tegak ke atas
untuk melayani lantai-lantai diatasnya.

Gambar II-9 Sistem Distribusi ke atas


Sumber : Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem
Plambing, 1984.
2.7.2 Sistem Pengaliran ke Bawah
Pipa utama dari tangki atas dipasang mendatar dalam langit-langit lantai
teratas dari gedung dan dari pipa mendatar ini dibuat cabang tegak kebawah untuk
melayani lantai-lantai dibawahnya.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 28


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-10 Sistem Pengaliran ke bawah


Gambar 2.10
Sumber : Sofyan-Morimura, Perancangan dan Pemeliharaan sistem
Plambing, 1984
Diantara kedua sistem ini agak sulit dinyatakan sistem mana yang terbaik.
Masing-masing sistem mempunyai kelebihan dan kekurangan. Pemilihan lebih
banyak ditentukan oleh ciri khas konstruksi atau penggunaan gedung dan oleh selera
atau prefensi perancangnya.
2.8 DASAR – DASAR PERENCANAAN AIR KOTOR
2.8.1 Jenis air buangan
Air buangan atau sering disebut air limbah adalah semua cairan yang dibuang
baik yang mengandung kotoran manusia, hewan, bekas tumbuh-tumbuhan, maupun
yang mengandung sisa–sisa proses dari industri.
Air buangan dapat dibagi menjadi empat golongan :
1) Air kotor : air buangan yang berasal dari kloset, peturasan, bidet, dan air buangan
mengandung kotoran manusia yang berasal dari alat–alat plumbing lainnya.
2) Air bekas : air buangan yang berasal dari alat-alat plumbing lainnya, seperti bak
mandi (bathub), bak cuci tangan, bak dapur dsb.
3) Air hujan : dari atap, halaman dsb.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 29


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

4) Air buangan khusus : yang mengandung gas, racun, atau bahan-bahan berbahaya
seperti yang berasal dari pabrik, air buangan dari laboratorium, tempat pengobatan,
tempat pemeriksaan di rumah sakit, rumah pemotongan hewan, air buangan yang
bersifat radio aktif atau mengandung bahan radio aktif yang di buang dari Pusat
Listrik Tenaga Nuklir atau laboratorium penelitian atau pengobatan yang
menggunakan bahan radio aktif. Air buangan yang mengandung banyak lemak
berasal dari restoran, akhir-akhir ini menjadi masalah dan dimasukkan dalam
kelompok ini karena banyak mengandung heksan.
Selain jenis-jenis tersebut, air kotor dan air bekas sering disebut air buangan
sehari-hari karena keduanya berasal dari kehidupan sehari-hari.

2.8.2 Klasifikasi Sistem Pembuangan Air


Sistem pembuangan air umumnya dibagi dalam beberapa klasifikasi menurut
jenis air buangan, cara membuang air, dan sifat-sifat lain dari lokasi di mana saluran
itu akan dipasang.
1) Klasifikasi menurut jenis air buangan
a) Sistem pembuangan air kotor.
Adalah sistem pembuangan, melalui air kotor dari kloset, peturasan, dan
lain- lain dalam gedung dikumpulkan dan dialirkan ke luar.
b) Sistem pembuangan air bekas.
Adalah sistem pembuangan di mana air bekas dalam gedung dikumpulkan
dan dialirkan ke luar.
c) Sistem pembuangan air hujan.
Adalah sistem pembuangan di mana hanya air hujan dari atap gedung dan
tempat lainnya dikumpulkan dan dialirkan ke luar.
d) Sistem air buangan khusus.
Hanya untuk air buangan khusus. Ditinjau dari segi pencemaran lingkungan
sangat berbahaya apabila air buangan khusus langsung dimasukkan ke dalam
riol umum tanpa proses pengamatan terlebih dahulu. Oleh karena itu, perlu

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 30


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

disediakan peralatan pengolahan yang tepat pada sumbernya dan baru


kemudian dimasukkan ke dalam riol umum.
e) Sistem pembuangan air dari dapur.
Khusus untuk air buangan yang berasal dari bak cuci di dapur. Secara umum,
sebenarnya air buangan dapur dapat dimasukkan ke dalam saluran buangan
bersama dengan air kotor atau air bekas. Ada beberapa pendapat yang
menyatakan bahayanya cara demikian. Walaupun sebenarnya dapat diatasi
dengan perencanaan yang tepat dan pemasangan yang baik. Namun demikian,
untuk air buangan dari dapur rumah makan yang terletak di ruangan bawah
tanah sebuah gedung harus diperlakukan secara khusus, terutama untuk
mencegah kemungkinan timbulnya pencemaran akibat aliran balik dari saluran
air kotor atau air bekas.
Sistem pembuangan air dapur, terutama bila air buangannya banyak
mengandung lemak, seharusnya dilengkapi dengan perangkap lemak, tetapi
tetap masih ada kemungkinan sedikit lemak tersisa yang pada akhirnya akan
memperkecil penampang saluran.
2) Klasifikasi menurut cara pembuangan air
a) Sistem pembuangan air campuran.
Yaitu sistem pembuangan, di mana segala macam air buangan
dikumpulkan ke dalam satu saluran dan dialirkan ke luar gedung , tanpa
memperhatikan jenis air buangannya.
b) Sistem pembuangan terpisah.
Yaitu sistem pembuangan, di mana setiap jenis air buangan dikumpulkan
dan dialirkan ke luar gedung secara terpisah.
c) Sistem pembuangan tak langsug.
Yaitu sistem pembuangan, di mana air buangan dari beberapa lantai
gedung bertingkat digabungkan dalam satu kelompok. Pada setiap akhir
gabungan perlu dipasang pemecah aliran.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 31


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

3) Klasifikasi menurut cara pengaliran


a) Sistem gravitasi.
Di mana air buangan mengalir dari tempat yang lebih tinggi secara
gravitasi kesaluran umum yang letaknya lebih rendah.
b) Sistem bertekanan.
Di mana saluran umum letaknya lebih tinggi dari letak alat-alat plambing,
sehingga air buangan dikumpulkan lebih dahulu dalam suatu bak
penampung kemudian dipompakan ke luar ke dalam riol umum.
4) Klasifikasi menurut letaknya
a) Sistem pembuangan gedung.
Yaitu sistem pembuangan yang terletak dalam gedung, sampai jarak 1
meter dari dinding paling luar gedung tersebut.
b) Sistem pembuangan diluar gedung atau riol gedung.
Yaitu sistem pembuangan di luar gedung, di halaman, mulai 1 meter dari
dinding paling luar gedung tersebut sampai ke riol umum.
Jarak 1 meter tersebut di atas bukanlah merupakan “standar” ataupun
peraturan, melainkan pegangan yang digunakan untuk membedakan antara
kedua sistem. Di Amerika Serikat biasanya digunakan jarak 5 kaki. Jarak
tersebut disepakati demi keseragaman dalam membuat rancangan, taksiran
biaya, dan pembagian tanggung jawab pelaksanaan atau pemasangan.

2.8.3 Sistem pembuangan air kotor


1) Sistem pembuangan air kotor dan air bekas.
Dua macam sistem ini adalah sistem campuran dan sistem terpisah.
a) Sistem campuran.
Yaitu sistem pembuangan di mana air kotor dan air bekas dikumpulkan
dan dialirkan ke dalam satu saluran.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 32


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

b) Sistem terpisah.
Yaitu sistem pembuangan, di mana air kotor dan air bekas masing-
masing dikumpulkan dan dialirkan secara terpisah. Untuk daerah di mana
tidak tersedia riol umum yang dapat menampung air bekas maupun air kotor,
maka sistem pembuangan air kotor akan disambungkan ke instalasi
pengolahan air kotor terlebih dahulu.
2) Sistem pembuangan air hujan
Pada dasarnya air hujan harus disalurkan melalui sistem pembuangan yang
terpisah dari sistem pembuangan air bekas dan air kotor. Apabila dicampurkan
maka saluran tersebut bisa tersumbat oleh hal apapun, dan ada kemungkinan air
hujan akan mengalir balik dan masuk ke dalam alat plumbing terendah dalam
sistem tersebut.
3) Sistem gravitasi dan sistem bertekanan
a) Sistem gravitasi
Umumnya diusahakan agar air buangan dapat dialirkan secara gravitasi
dengan mengatur letak dan kemiringan pipa-pipa pembuangan.
b) Sistem bertekanan
Dalam sistem ini air buangan dikumpulkan dalam bak penampung dan
kemudian dipompakan ke luar, dengan menggunakan pompa yang digerakan
motor listrik dan bekerja secara otomatik.

2.8.4 Bagian-bagian sistem pembuangan


1) Bagian-bagian instalasi pipa pembuangan
Suatu contoh instalasi pipa pembuangan dan pipa ven dapat dilihat pada
Gambar 2.11 dibawah ini :

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 33


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-11 Diagram pipa dari sistem pembuangan dan ven


(Nama komponen sistem pembuangan dan ven)
Sumber : Soufyan-Morimura
Beberapa bagian penting dalam gambar tersebut diberi tanda dengan huruf-
huruf yang akan dijelaskan berikut ini:
A : Lihat Gambar 2.12

Gambar II-12 Ofset dan pipa ven


Sumber : Soufyan - Morimura
B : Perangkap gedung dan pemasukan udara bersih.
Perangkap ini dimaksudkan untuk mencegah masuknya gas-gas berasal
dari pipa pembuangan yang beracun atau berbau tidak sedap, ke dalam
alat plambing, apabila perangkap alat plumbing sendiri gagal berfungsi

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 34


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

(misalnya karena air penyekat berkurang). Di daerah tertentu pipa ven


tembus atap mungkin akan tertutup salju, sehingga perangkap gedung
dapat memasukkan udara yang seharusnya melalui pipa ven tersebut.
Perangkap gedung harus dilengkapi dengan lubang pemasukkan udara
bersih, yang dalam keadaan tertentu akan bisa mengeluarkan gas-gas
berasal dari pipa pembuangan. Untuk gedung-gedung dalam lingkungan
padat hal ini dapat mengganggu lingkungan. Standar Plumbing Amerika
Serikat sejak tahun 1955 menegaskan perangkap gedung tidak boleh
dipasang.
C : C’ dan C” :
Untuk pompa pembuangan air bekas dengan kapasitas kecil, pipa ke luar
dapat langsung disambungkan pada riol gedung, seperti pada C. Tetapi,
untuk kapasitas yang besar, dan juga untuk air kotor, pipa ke luar pompa
hanya boleh disambungkan kepada pipa pembuangan gedung setelah
berada di luar gedung.
D : Pipa ven dari bak penampung air buangan harus dipasang terpisah dari
pipa ven lainnya, dan sedapat mungkin terbuka pada ketinggian atap.
E dan F : Ven dengan sistem melingkar (loop).
G : Pipa pembuangan bak cuci tangan biasanya dari ukuran 32 mm, dan
biasanya cukup untuk pemakaian lokal. Tetapi kalau digunakan ven
sistem melingkar, sebaiknya dipilih pipa pembuangan ukuran 40 mm.
H dan I : Kedua cara ini dapat diterapkan pada pancuran minum.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 35


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2) Nama bagian sistem pembuangan


Nama bagian sistem pembuangan dijelaskan di bawah ini dan sedapat
mungkin digunakan nama dan istilah yang sama dengan yang dimuat dalam buku
“ Pedoman Plumbing Indonesia 1979” (diterbitkan oleh Departemen Pekerjaan
Umum, Republik Indonesia).
a) Pipa pembuangan alat plambing
Adalah pipa pembuangan yang menghubungkan perangkap alat plumbing
dengan pipa pembuangan pipa lainnya, dan biasanya dipasang tegak. Ukuran
pipa ini harus sama atau lebih besar dengan ukuran lubang ke luar perangkap
alat plumbing. Untuk mencegah efeksifon pada air yang ada dalam perangkap,
jarak tegak dari ambang punuk perangkap sampai pipa pembuangan mendatar
di bawahnya harus tidak lebih dari 60 cm. Lihat Gambar 2.13

Gambar II-13 Jarak vertikal dari sambungan keluar ke ambang perangkap


Sumber : Soufyan- Morimura
b) Cabang mendatar
Adalah semua pipa pembuangan mendatar yang menghubungkan pipa
pembuangan alat plumbing dengan pipa tegak air buangan.
c) Pipa tegak air buangan
Adalah pipa tegak untuk mengalirkan air buangan dari cabang-cabang
mendatar.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 36


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

d) Pipa tegak air kotor


Adalah pipa tegak untuk mengalirkan air kotor dari cabang-cabang
mendatar.
e) Pipa atau saluran pembuangan gedung
Adalah pipa pembuangan dalam gedung, yang mengumpulkan air kotor,
air bekas, atau air hujan, dari pipa-pipa tegak air buangan. Sebagaimana
disebutkan di muka, yang disebut pipa pembuangan gedung ini biasanya
dibatasi sampai jarak 1 meter ke luar dari dinding terluar gedung tersebut.
f) Riol gedung
Adalah pipa di halaman gedung yang menghubungkan pipa pembuangan
gedung dengan instalasi pengolahan, atau dengan riol umum.
2.8.5 Kemiringan pipa dan kecepatan aliran
Sistem pembuangan harus mampu mengalirkan dengan cepat air buangan yang
biasanya mengandung bagian-bagian padat. Untuk maksud tersebut, pipa
pembuangan harus mempunyai ukuran dan kemiringan yang cukup, sesuai dengan
banyaknya dan jenis air buangan yang harus dialirkan.
Biasanya pipa dianggap tidak penuh berisi air buangan, melainkan hanya tidak
lebih dari 2/3 terhadap penampang pipa, sehingga bagian atas yang kosong cukup
untuk mengalirkan udara.
Sebagai pedoman umum, kemiringan pipa dapat dibuat sama atau lebih dari
satu per diameter pipanya (dalam mm). Tabel 2.7 memuat standar untuk penggunaan
umum. Kecepatan terbaik dalam pipa berkisar antara 0,6 sampai 1,2 m/detik.
Kemiringan pipa pembuangan gedung dan riol gedung dapat dibuat lebih landai dari
pada yang dinyatakan dalam Tabel 3.1 asal kecepatannya tidak kurang dari 0,6
m/detik. Apabila kurang, kotoran dalam air buangan dapat mengendap yang pada
akhirnya akan dapat menyumbat pipa. Sebaliknya kalau terlalu cepat akan
menimbulkan turbulensi aliran yang dapat menimbulkan gejolak-gejolak tekanan
dalam pipa. Hal ini mungkin akan dapat merusak fungsi air penutup dalam perangkap
alat plumbing.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 37


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Di samping itu, kemiringan yang lebih curam dari 1/50 cenderung


menimbulkan efek sifon yang akan menyedot air penutup dalam perangkap alat
plumbing.
Pipa ukuran kecil akan mudah tersumbat karena endapan kotoran dan kerak,
walaupun dipasang dengan kemiringan yang cukup. Oleh karena itu, untuk jalur yang
panjang, ukuran pipa sebaiknya tidak kurang dari 50 mm.
Tabel II.6 Kemiringan pipa horisontal

Sumber : Soufyan – Morimura

2.8.6 Lubang Pembersih dan Bak Kontrol.


1) Syarat dan lokasi pemasangan lubang pembersih.
a) Syarat pemasangan lubang pembersih.
Kotoran dan kerak akan mengendap pada dasar dan dinding pipa
pembuangan setelah digunakan untuk jangka waktu lama. Di samping itu
kadang-kadang ada juga benda-benda kecil yang sengaja ataupun tidak jatuh
dan masuk ke dalam pipa. Semua itu akan menyebabkan tersumbatnya pipa,
sehingga perlu dilakukan tindakan pengamanan.
Untuk itu, di dalam gedung dipasang lubang pembersih, untuk
membersihkan pipa pembuangan gedung, dan di luar gedung dipasang bak
kontrol pada riol gedung.
Lubang pembersih harus dipasang pada tempat yang mudah dicapai, dan
sekelilingnya cukup luas, untuk orang melakukan pembersihan pipa. Untuk
pipa ukuran sampai 65 mm jarak bebas sekeliling lubang pembersih sekurang-
kurangnya 30 cm, dan untuk ukuran pipa 75 mm dan lebih besar jarak tersebut
sekurang-kurangnya 45 cm.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 38


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

b) Lokasi lubang pembersih.


Lubang pembersih harus dipasang pada lokasi berikut ini :
 Awal dari cabang mendatar atau pipa pembuangan gedung.
 Pada pipa mendatar yang panjang.
 Pada tempat dimana pipa pembuangan membelok dengan sudut lebih dari
45º.
 Bagian bawah dari pipa tegak atau didekatnya (lihat Gambar 2.14). Di
samping itu lebih baik lagi pemasangan lubang pembersih setiap dua atau
tiga lantai pada pipa tegak gedung bertingkat.

Gambar II-14 Contoh pemassangan lubang pembersihan pada bagian atas dari
pipa tegak pembuangan)

Sumber:Soufyan-Morimura
 Dekat sambungan antara pipa pembuangan gedung dengan riol gedung.
 Pada beberapa tempat sepanjang pipa pembuangan yang ditanam dalam
tanah.
Di samping itu, lubang pembersih sebaiknya dipasang pula pada
tempat-tempat yang dianggap perlu untuk memudahkan pembersihan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 39


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2) Ukuran lubang pembersih dan bak kontrol


a) Untuk ukuran pipa sampai dengan 100 mm ukuran lubang pembersihnya sama
dengan ukuran pipa, dan untuk pipa yang lebih besar ukuran lubang pembersih
100 mm.
b) Untuk pipa yang ditanam dalam tanah, bak kontrol yang lebih besar dari pada
lubang pembersih akan memudahkan pembersihan pipa. Penutup bak kontrol
harus rapat agar tidak membocorkan gas dan bau dari dalam pipa
pembuangan. Untuk pipa kurang dari 200 mm masih bisa dipasang lubang
pembersih sebagai pengganti bak kontrol.
Lihat Gambar 2.15 (a) s/d (e) sebagai contoh.

Gambar II-15 Beberapa contoh cara pemasangan instalasi pembersihan untuk


pipa kuras bawah tanah
Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 40


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

3) Lokasi pemasangan
Jarak antara lubang-lubang pembersih sepanjang pipa pembuangan untuk
pipa ukuran sampai 100 mm tidak boleh lebih dari 15 m, sedangkan untuk pipa
ukuran lebih besar tidak boleh lebih dari 30 m.
4) Lain – lain
a) Setiap lubang pembersih harus dipasang pada arah berlawanan dari arah
aliran.
b) Pipa lubang pembersih dalam dinding atau lantai harus diperpanjang
sedemikian hingga tutup lubang pembersih rata dengan permukaan dinding
atau lantai tersebut dan tutup ini tidak boleh tertutup dengan plesteran ataupun
tegel.
c) Kalau oleh alasan estetika lubang pembersih harus disembunyikan,
penutupnya harus dibuat agar mudah dibuka. Lihat Gambar 2.16
d) Lubang pembersih pada bagian bawah pipa tegak dapat dipasang pada lantai
atau dinding terdekat. Lihat Gambar 2.17

Gambar II-16 Contoh cara pemasangan tutup dinding di mana terdapat lubang
pembersihan
Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 41


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

e) Pada bak cuci tangan dan alat plumbing lainnya kadang-kadang perangkapnya
dapat dibuka dengan mudah, dan kalau hanya mempunyai satu belokan 90º
maka dapat dipakai pula sebagai pengganti lubang pembersih.

Gambar II-17 Contoh rongga untuk pipa pembersihan


Sumber : Soufyan – Morimura
5) Bak kontrol
Bak kontrol dipasang di mana pipa bawah tanah membelok tajam, berubah
diameternya, bercabang, atau pada lokasi-lokasi yang mirip penempatan lubang
pembersih. Ukuran bak control harus sesuai ukuran pipa dan cukup besar untuk
memudahkan pembersihan.
Pada dasar bak kontrol untuk pembuangan air hujan dipasang tumpukan batu
koral setebal 15 cm atau lebih. Jarak antara bak kontrol sebaiknya tidak lebih dari
120 kali diameter dalam pipanya.
2.8.7 Perangkap dan Interseptor
1) Perangkap
a. Maksud perangkap
Bagian terpenting dari sistem pembuangan adalah perangkap dan pipa
ven. Tujuan utama dari sistem pembuangan adalah mengalirkan air
buangan dari dalam gedung ke luar, ke dalam instalasi pengolahan atau
riol umum, tanpa menimbulkan pencemaran kepada lingkungannya
maupun dalam gedung itu sendiri. Tetapi karena alat plumbing tidak terus
menerus digunakan, pipa pembuangan tidak selalu terisi air, ini dapat

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 42


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

menyebabkan masuknya gas yang berbau ataupun beracun, atau bahkan


serangga.
Untuk mencegah hal ini harus dipasang suatu perangkap, biasanya
berbentuk huruf “U”, yang akan menahan bagian terakhir dari air
penggelontor, sehingga merupakan suatu “penyekat” atau penutup air
yang mencegah masuknya gas-gas tersebut. Gambar 2.18
memperlihatkan bagian-bagian perangkap.

Gambar II-18 Nama bagian dari perangkap


Sumber : Soufyan – Morimura
b. Syarat-syarat bagi perangkap
Pada dasarnya suatu perangkap harus memenuhi syarat-syarat
sebagaimana diuraikan di bawah ini :
 Kedalaman air penutup
Kedalaman air penutup ini biasanya berkisar antara 50 sampai 100
mm. Angka tersebut walaupun belum pernah diseilidiki secara ilmiah,
tetapi berdasarkan pengalaman telah diterima di negara manapun pada
saat ini. Dengan kedalaman minimum sebesar 50 mm, sebenarnya

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 43


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

dalam keadaan ada tekanan (positif dan negatif) sebesar 25 mm kolom


air akan tetap dapat diperoleh penutup air 25 mm.
Air penutup tersebut dapat terdorong ke dalam pipa pembuangan
oleh tekanan positif dalam alat plumbing, atau tersedot ke dalam pipa
pembuangan oleh tekanan negatif dalam pipa pembuangan. Untuk
mencegah hal tersebut, pemilihan ukuran pipa serta konstruksinya
harus diusahakan agar tekanan dalam pipa pembuangan tidak lebih
dari 25 mm kolom air.
Bagian dalam dari perangkap alat plumbing akan selalu tercemar
kotoran sampai tingkat tertentu. Setiap kali ada aliran air buangan,
terjadi efek membersihkan diri dari kotoran tersebut. Tetapi semakin
dalam air penutup di dalam perangkap, efek ini makin berkurang.
Oleh karena itu, nampaknya diperoleh angka 100 mm sebagai
pedoman batas maksimum, walaupun batas ini tidak mutlak. Ada alat-
alat plumbing khusus yang mempunyai kedalaman air penutup lebih
100 mm, tetapi perangkapnya dibuat dengan konstruksi yang mudah
dibersihkan.
 Kostruksinya harus sedemikian agar dapat selalu bersih dan tidak
menyebabkan kotoran tertahan atau mengendap.
Aliran air buangan harus dapat menimbulkan efek membersihkan
diri perangkap tersebut dan permukaan dalamnya harus cukup licin
agar kotoran tidak tersangkut atau menempel pada permukaannya.
 Konstruksi perangkap harus sedemikian sehingga fungsi air sebagai
penutup tetap dapat dipenuhi.
Artinya, menutup kemungkinan masuknya serangga dan gas-gas
melalui pipa pembuangan. Kriteria yang harus dipenuhi:
a) Selalu menutup kemungkinan masuknya gas dan serangga
b) Mudah diketahui dan diperbaiki jika ada kerusakan
c) Dibuat dari bahan yang tidak berkarat.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 44


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

 Kostruksi perangkap harus cukup sederhana agar mudah


membersihkannya karena endapan kotoran lama kelamaan tetap akan
terjadi.
Juga adanya kemungkinan benda-benda padat, potongan kain
dan sebagainya yang jatuh ke dalam alat plumbing. Jika tersedia
lubang pembersih pada perangkap, maka penutup lubang pembersih
tersebut harus mudah dicapai dan dapat ditutup kembali dengan rapat
setelah pembersihan perangkap.
 Perangkap tidak boleh dibuat dengan kostruksi di mana ada bagian
bergerak ataupun bidang-bidang tersembunyi yang membentuk sekat
penutup.
Jika bagian bergerak membentuk sekat penutup, fungsi penutup
tidak terpenuhi apabila bagian tersebut rusak. Bidang-bidang
tersembunyi dapat mengganggu aliran air buangan atau penyebabkan
penyumbatan.

c. Jenis-jenis perangkap
Perangkap alat plambing dapat dikelompokkan sebagai berikut:
1) Yang dipasang pada alat plambing.
2) Yang dipasang pada pipa pembuangan.
3) Yang menjadi satu dengan alat plambing.
4) Yang dipasang di luar gedung.
Lihat Gambar 2.19

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 45


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-19 Bentuk dasar dari perangkap


Sumber : Soufyan – Morimura
1) Perangkap yang dipasang alat plambing
a) Perangkap jenis “P”
Perangkap jenis ini bentuknya menyerupai huruf “P” dan banyak digunakan.
Perangkap jenis ini dapat diandalkan dan sangat stabil jika dipasang ven.
b) Perangkap jenis “S”
Perangkap ini bentuknya menyerupai huruf “S” dan seringkali menimbulkan
kesulitan akibat efek sifon. Di Amerika Serikat jenis ini dilarang dipasang.
Di Jepang jenis ini banyak digunakan, terutama dalam dinding gedung tidak
cukup tebal, jika digunakan perangkap jenis “P”, pipa pembuangan akan
menembus ke dalam ruang sebelahnya. Lihat Gambar 2.20

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 46


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-20 Contoh pemasangan perangkap S


Sumber : Soufyan – Morimura
2) Perangkap yang dipasang pada pembuangan
a) Perangkap jenis “U”
Perangkap jenis ini bentuknya menyerupai huruf “U” dan dipasang pada pipa
pembuangan mendatar, umumnya untuk pembuangan air hujan. Kelemahan
jenis ini adalah karena dapat memberikan tambahan tahanan terhadap aliran.
Karena perangkap jenis P, S, dan U tersebut di atas dibuat dengan
membengkokkan pipa, seringkali disebut pula perangkap pipa. Kelebihan
jenis-jenis ini adalah ukurannya yang relatif kecil dan mempunyai efek
membersihkan diri yang cukup baik.
b) Perangkap jenis “tabung”
Perangkap jenis ini mempunyai sekat air yang berbentuk “tabung”, sehingga
mengandung air lebih banyak dibandingkan dengan jenis-jenis yang telah
disebutkan di atas. Air penutup tidak mudah hilang. Diameter tabung bagian
dalam biasanya sekitar 2,5 kali diameter pipa pembuangannya.
3) Perangkap yang menjadi satu dengan alat plambing.
Perangkap ini merupakan bagian dari alat plambing itu sendiri, seperti
terlihat pada Gambar 2.21, misalnya pada kloset duduk dan beberapa jenis
peturasan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 47


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-21 Contoh perangkap yang digunakan pada peralatan sanitasi


Sumber : Soufyan – Morimura
4) Bak Perangkap
Jenis ini dipasang di luar gedung. Sebagaimana terlihat pada Gambar 2.22,
bak ini berfungsi sebagai perangkap bila ujung pipa pembuangan terbenam
dalam air di dalam bak tersebut.
Kalau digunakan penutup yang berlubang, Gambar 2.22 (a) gas yang berbau
masih mungkin masuk riol gedung. Untuk mencegah hal tersebut, sebaiknya
digunakan cara seperti yang dinyatakan dalam Gambar 2.22 (b).

Gambar II-22 Contoh bak penampung berperangkap


Sumber : Soufyan – Morimura
5) Perangkap terlarang
a) Beberapa jenis kloset (umumnya jenis “jongkok”), peturasan, dan bak cuci
telah dibuat tanpa perangangkap didalamya.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 48


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Pemasangan perangkap pada kloset dan peturasan dari jenis tersebut


sebenanya tidak menjamin terhadap kemungkinan timbulnya pencemaran,
dan oleh karena itu dilarang. Kloset dan peturasan harus mempunyai
perangkap yang dibuat didalamnya. Tetapi, untuk bak cuci masih dapat
dibenarkan, selama pemasangannya sedekat mungkin pada lubang keluar
bak cuci tersebut.
b) Perangkap “mangkuk” dan lubang buangan lantai.
Lubang buangan lantai (floor drain) dengan perangkap yang
berbentuk “mangkuk” banyak sekali digunakan, kerena harganya murah dan
dikatakan mudah dibersihkan.
Walaupun demikian, jenis ini sebenarnya kurang memenuhi syarat sebagai
perangkap, karena mempunyai kelemahan- kelemahan sebagai berikut :
 Hampir semuanya telah dibuat tanpa memenuhi syarat kedalaman air
penutup. Jika kedalaman airnya dibuat cukup, maka pembersihannya
agak sulit (ini bertentangan dengan pernyataan yang biasanya diiklankan
oleh produsen).
 Air penutup mudah hilang karena kedalamannya yang kurang, terutama
jika jarang dialiri air. Hal ini semakin nyata pada ruang yang kering atau
dipanaskan.
 Fungsi penyekat dilaksanakan oleh bagian yang dapat bergerak, yaitu
bagian mangkuk yang dibalik, sehingga jika diangkat tidak berfungsi lagi
sebagai perangkap.
Faktor terpenting dalam suatu perangkap adalah kedalaman air
penutup, yang merupakan pencegah masuknya gas dan sebagainya dari pipa
pembuangan. Jumlah air yang terlalu sedikit tidak akan berfungsi dengan
baik sebagai penutup.
Perangkap jenis mangkuk umumnya dipasang pada lubang buangan
rantai dalam kakus, kamar mandi, dan sebagainya. Kesulitan yang timbul

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 49


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

umumnya karena pemasangan yang tidak rapi dan cara penggunaan yang
kurang tepat. Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut:
 Pada waktu lantai ruangan tersebut dibersihkan dan dicuci dangan air,
biasanya tutup dan mangkuk diangkat jika ada kotoran yang agak
menyumbat aliran. Dengan demikian gas dari pipa pembuangan akan
masuk ke dalam ruangan. Setelah selesai pembersihan, sering kali tidak
dipasang kembali dengan benar dan perangkap tidak diisi lagi dengan air.
 Akhir-akhir ini banyak digunakan bahan lantai jenis baru, yang
pembersihannya tidak dengan disiram air melainkan dilap dengan kain
pel basah. Dengan cara ini sering kali perangkap lupa tidak diperiksa dan
diisi dengan air lagi. Banyak ditemukan perangkap jenis ini yang telah
kering airnya, baik di kamar mandi hotel maupun di kamar operasi rumah
sakit yang cukup baik.
 Di daerah di mana jalan kotor atau banyak tanah, perangkap jenis ini
mudah sekali tersumbat, akibat kotoran atau tanah yang menempel pada
sepatu atau kaki.
Apabila diperlukan memasang lubang buangan lantai, perangkap
dengan kedalaman air yang cukup harus dipasang, dan air dalam perangkap
harus selalu diisi. Pengisian air ini dapat juga dilakukan dengan air yang
berasal dari bak cuci tangan atau dari pipa air penggelontor otomatis untuk
peturasan. Lihat Gambar 2.23, 2.24 dan 2.25

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 50


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-23 Contoh katup pengisi air sekat perangkap buatan Amerika
Sumber : Soufyan – Morimura

Gambar II-24 Contoh dari pipa pengisi


Sumber : Soufyan – Morimura
Penggunaan perangkap jenis mangkuk pada bak cuci dapur jelas akan
menimbulkan kesulitan-kesulitan seperti dikemukakan diatas.
c) Perangkap terpisah
Contoh perangkap jenis ini dapat dilihat pada Gambar 2.26 kontruksi
perangkap ini mempunyai dua plat pemisah yang tersembunyi. Kalau terjadi
kerusakan, misalnya ada lubang pada plat tersebut air tidak lagi dapat
berfungsi sebagai penutup jalannya gas dari pipa pembuangan. Kerusakan

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 51


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

pada plat semacam ini tidak mudah diketahui, oleh karena itu perangkap
jenis ini sebaiknya tidak digunakan.

Gambar II-25 Contoh dari perangkap dinding pemisah


Sumber : Soufyan – Morimura

Gambar II-26 Contoh konstruksi yang tidak dapat diterima sebagai


perangkap (perangkap terbuat dari selang vinil atau sesamanya
Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 52


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

d) Perangkap pipa yang tidak dibenarkan


Pipa pembuangan bak cuci dapur yang dubuat dari bahan plastik
lunak (vinil misalnya), sering kali dibengkokkan sehingga seakan-akan
membentuk suatu perangkap.
Walaupun akan terdapat sejumlah air yang dapat berfungsi sebagai
penutup, cara ini tidak dibenarkan sebagai perangkap karena untuk demikian
tidak stabil. Tidak dapat diperkirakan, kapan pipa lunak tersebut akan
berubah bentuk sedemikian sehingga tidak lagi dapat dijamin adanya air
sebagai penutup.
e) Perangkap tanpa air sebagai penutup
Ada beberapa produk yang oleh pembuatnya dikatakan berfungsi
sebagai perangkap tanpa menggunakan air sebagai penutup. Ada yang
menggunakan bahan karet dan sebangsa plastic lunak, yang setelah sekian
lama dipakai menjadi getas dan tidak lagi berfungsi sebagai perangkap.
Selama kelemahan ini belum diatasi, jenis ini tidak dibenarkan.
f) Pengecualian pemasangan perangkap
Ada keadaan istimewa dimana tidak diharuskan pada setiap alat
plambing dipasang perangkap. Contoh keadaan ini dapat dilihat pada
Gambar 2.27

Gambar II-27 Contoh penggunaan satu perangkap untuk beberapa


kepentingan
Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 53


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

g) Larangan memasang perangkap berganda


Yang dimaksud dengan perangkap berganda di sini adalah
pemasangan dua perangkap berurutan dalam arah aliran air buangan dari alat
plumbing. Misalnya, memasang perangkap pada bak cuci dapur dan
kemudian pipa pembuangannya masuk ke dalam suatu perangkap lemak,
yang juga berfungsi sebagai perangkap.
Dalam pemasangan demikian, udara akan terperangkap dalam pipa
di antara dua perangkap tersebut, dan akan mendorong air penutup dalam
perangkap sebelah hilir pada waktu air buangan mulai masuk ke dalam
perangkap sebalah hulu. Pada waktu air buangan akhirnya melewati
perangkap sebelah hilir, air penutup dalam perangkap sebelah hulu akan
tersedot. Di samping itu adanya udara yang terperangkap dalam pipa juga
akan menghambat aliran air buangan.Oleh karena, itu penggunaan
perangkap ganda dilarang.
h) Perangkap dalam pembuangan air hujan
Apabila pipa pembuangan air hujan akan disambungkan kepada pipa
air kotor atau air bekas perlu di pasang perangkap pada bagian mendatar pipa
pembuangan air hujan tersebut. Lihat Gambar 2.28
Ada dua cara yang dapat ditempuh, yaitu memasang perangkap pada
setiapa pipa mendatar atau memasang perangkap pada gabungan pipa
mendatar pembuangan air hujan

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 54


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-28 Contoh pemasangan perangkap bagi pipa air hujan


Sumber : Soufyan – Morimura
Jika tidak dipasang perangkap, gas dan bau dari riol gedung atau riol
umum untuk mengalir keluar talang atap dan akhirnya dapat masuk melalui
jendela yang berdekatan. Terlebih lagi apabila atap gedung juga digunakan,
misalnya untuk restoran atau keperluan lain.
Rangkap yang harus digunakan untuk ini dari jenis “U”. Gambar 2.29. (a)
memperlihatkan perangkap yang dipasang pada pipa besi cor, Gambar 2.29
(b) untuk pipa baja (terutama dalam gedung), dan Gambar 2.29 untuk di luar
gedung.
Lubang pembersih perlu disediakan pula pada pipa pembuangan air hujan
demikian pula pada perangkap (Gambar 2.29)

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 55


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-29 Contoh pemasangan lubang pembersihan dan perangkap


untuk pipa air hujan
Sumber : Soufyan – Morimura
Pada pipa pembuangan yang dipasang dalam tanah dengan
kedalaman sampai 70 cm, satu atau kedua lubang pembersih pada perangkap
“U” harus disambungkan ke atas sampai permukaan tanah agar mudah
dilakukan pembersihan pipa. Kalau hanya salah satu yang dperpanjang,
harus dipilih yang bagian hilir.
Jika kedalamannya lebih dari 70 cm, dapat ditambahkan bak
pemeriksa lubang pembersih di atas. Ukuran bak tersebut harus cukup besar
untuk memudahkan pembersihan, dan tutupnya harus rapat. Pipa
pembuangan air hujan tidak boleh disambungkan kepada tanki septik atau
instalasi pengolah air kotor dan air bekas.
2.8.8 Penangkap
1) Tujuan penangkap

Air buangan yang keluar dari alat plambing mugkin mengandung


bahan-bahan yang berbahaya, yang dapat menyumbat atau mempersempit
penampang pipa, yang dapat mempengaruhi kemampuan instalasi

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 56


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

pengolahan air buangan. Untuk mencegah masuknya bahan tersebut


kedalam pipa, perlu dipasang suatu penangkap (interseptor). Kadang-
kadang air buangan dari proses masih mengandung bahan yang cukup
berharga (misalnya, logam mulia) sehingga perlu dipasang penangkap
untuk mengambil kembali bahan tersebut.
2) Hal umum
a. Penangkap yang sesuai untuk sesuatu keperluan seharusnya dipasang
sedekat mungkin dengan alat plambing yang dilayaninya. Walaupun
demikian, penangkap tersebut tidak akan mampu menangkap semua
bahan, melainkan hanya sebagian besar air yang ada dalam air buangan.
b. Bahan-bahan yang dapat menimbulkan kesulitan atau kerusakan pada
pipa pembuangan antara lain :
 Minyak atau lemak (jumlah besar) dari dapur restoran.
 Tanah dan pasir.
 Potongan rambut dari ruang pangkas rambut.
 Kertas penyapu muka dan bahan lain dari ruang rias panggung
pertunjukan.
 Bahan-bahan bekas dari kamar operasi rumah sakit.
 Benang atau serat dari tempat cuci pakaian komersial.
 Bahan bakar, minyak, gemuk dari bengkel kendaraan.
c. Kontruksi penangkap umumnya juga merupakan perangkap. Oleh sebab
ini, banyak orang keliru menyebut penangkap sebagai perangkap, dan
mengacaukan fungsi dan pemasangannya. Hal ini mengakibatkan sering
kali ditemukan instalasi dimana terdapat perangkap ganda, yaitu dipasang
perangkap pada alat plambing dan pada sisi hilir pipa pembuangannya
dipasang pula penangkap, misalnya untuk menangkap rambut. Untuk
jenis perangkap yang kontruksinya tidak merupakan perangkap, pada sisi
keluarnya perlu dipasang perangkap yang cocok.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 57


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

d. Sesuatu penangkap harus dipasang sedekat mungkin pada alat plambing


yang dilayaninya, sehingga pipa pembuangan yang mungkin akan
mengalami gangguan sependek mungkin. Karena ukurannya kadang-
kadang terlalu besar untuk dipasang didalam ruangan dimana alat
plambing tersebut berada, terpaksa dipasang di luar ruangan, al ini pipa
pembuangan dari alat plambing tersebut ke penangkap harus disediakan
untuk itu dan tidak boleh digabungkan dengan air buangan lainnya. Plat
penutup bak penangkap harus dapat bebas dibuka, agar mudah
mengeluarkan bahan atau barang yang tertangkap dan akan dibuang atau
dikumpulkan. Dalam merencanakan suatu dapur yang besar, sering kali
lebih dipentingkan tata letak perlengkapan dapurnya, sedangkan
penangkap minyak dan lemak, misalnya direncanakan pada tempat yang
ternyata jauh dari pintu. Hal semacam ini kurang mendukung kegiatan
perawatan, yaitu terutama dalam mengeluarkan sampah atau endapan
lemak dari bak penangkap.
3) Persyaratan penangkap

Syarat-syarat terpenting yang harus dipenuhi dengan penangkap :

a. Kontruksinya harus mampu secara efektif memisahkan minyak,


lemak, pasir dari air buangan.
b. Kontruksinya harus sedemikian agar memudahkan pembersihan.
4) Jenis penangkap
a. Penangkap lemak
Penangkap berfungsi memisahkan minyak dan lemak yang ada
dalam air buangan dari misalnya mesin pencuci piring, bak cuci dapur,
saluran pembersih lantai dapur. Dahulu penangkap ini banyak dibuat
dari baja atau baja tahan karat, dipasang pada lantai ruang dapur atau
digantung di bawah lantai (jika masih ada ruangan dibawah lantai
tersebut).

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 58


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Penangkap ukuran kecil, yang biasanya dibuat dari besi cor, plat
baja atau plat baja tahan karat, umumnya dipasang lansung dibawah
bak cuci atau alat plambing sejenis. Di dalam penangkap dibuat
beberapa “dinding” pemisah untuk memperlambat aliran air buangan,
untuk memperpanjang waktu retensinya (retention time), agar lemak
sempat membeku dan terpisah dari air buangan.
b. Penangkap minyak
Penangkap minyak biasanya dipasang misalnya di bengkel
kendaraan, di mana berbagai cairan yang bisa terbakar (seperti bensin
dan minyak) tercampur dalam air buangan dari lantai. Tutup
penangkap jenis ini harus rapat dan disediakan pipa ven khusus, agar
gas-gas yang timbul dan mudah terbakar dapat dikeluarkan dengan
aman.
c. Penangkap pasir
Pada beberapa tempat sering kali air buangan mengandung pasir,
Lumpur, atau tanah misalnya tempat cuci kaki dan mandi di pantai.
Untuk mencegah masuknya pasir dsb kedalam pipa air buangan, perlu
dipasang alat penangkap pasir ini. Penangkap pasir sebaiknya
dipasang pula pada saluran terbuka air hujan di luar gedung. Berbeda
dengan penangkap lemak dan penangakap minyak yang memisahkan
lemak atau minyak yang mengapungkan lemak atau minyak tersebut,
penangkap pasir mengendapkan pasir, tanah dsb pada dasar bak
penangkap. Denagn demikian, akan jelas terlihat perbedaannya pada
letak lubang ke luar air buangan dari bak penangkap tersebut.
Penangkap jenis ini juga digunakan kalau air buangan mengandung
bahan yang ingin digunakan kembali, misalnya serbuk gurinda, yang
berat jenisnya lebih besar dari air.
d. Penangkap rambut
Penangkap rambut dipasang dekat bak cuci untuk salon kecantikan
atau tempat pangkas rambut, yang akan memisahkan dan mencegah

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 59


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

masuknya rambut kedalam pipa pembuangan. Untuk ruang rias


panggung pertunjukan penangkap ini juga harus dapat menangkap
lempung atau lemak bekas bahan perias yang biasanya dibuang
kedalam bak cuci.
e. Penangkap gips
Bahan gips (plaster) biasanya digunakan dalam kamar operasi
plastik, kamar operasi lainnya dirumah sakit, sebagai bahan pencetak
atau pelindung atau pengaman patah tulang. Bahan gips kalau tidak
ditangkap dalam alat penangkap jenis ini akan masuk ke dalam pipa
pembuangan dan jika mengendap akan sulit membersihkannya dari
dinding pipa. Pada tempat perawatan gigi selain digunakan bahan gips,
kadang-kadang potongan emas atau logam mulia lainnya sebagai
pelapis gigi terjatuh kedalam bak cuci dengan menggunakan
penangkap logam mulia tersebut dapat dikumpulkan kembali.
f. Penangkap tempat cuci pakaian
Penangkap jenis ini biasanya dipasang pada sisitem air buangan
dari tempat cuci pakaian komersial, berfungsi untuk menangkap
potongan kain, benang, kancing agar tidak masuk dan menyumbat pipa
pembuangan. Dalam bak penangkap biasanya dipasan suatu
keranjang. Terbuat dari saringan kawat, yang dapat diangkat untuk
membuang kotoran tersebut diatas.
g. Penangkap lainnya
Ada jenis penangkap lainnya yang berfungsi untuk
menangkap potongan gelas atau kaca dari air buangan misalnya pada
mesin pengisian botol, tempat pembuatan atau pemotongan gelas atau
kaca. Juga ada penangakap yang digunakan pada rumah pemotongan
hewan, yang berfungsi menangkap potongan sisa daging, bulu, kulit
yang mungkin terjatuh kedalam saluran pembuangan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 60


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.8.9 Pembuangan Tak Langsung, Pembuangan khusus, dsb


1) Pembuangan tak langsung

Beberapa alat plambing, umunya yang berhubungan dengan pengolahan


bahan makanan atau pencucian alat makan, menuntut persyaratan sanitasi
yang khusus. Alat plambing semacam ini tidak boleh dihubungkan lansung
dengan pipa pembuangan gedung, untuk mencegah pencemaran bahan
makanan apabila terjadi aliran balik jika pipa pembuangan tersumbat.
Air buangan dari alat plambing semacam ini harus dipisahkan dengan
celah udara sebelum masuk kedalam pipa pembuangan gedung, yaitu dengan
menampung air buangan tersebut dalam suatu corong atau bak terbuka yang
dihubungkan dengan pipa pembuangan gedung. Sistem ini dinamakan
sistem pembuangan tak langsung.
Air buangan dari tempat-tempat dibawah ini harus dilayani dengan sistem
pembuangan tak langsung.
 Perlengkapan rumah tangga atau untuk bahan makanan
a. Perlengkapan pendingin : Lemari pendingin bahan makanan, lemari
pembuat es, lemari pamer/penyimpan bahan makanan ditoko. Lihat
Gambar 2.30(a).
b. Perlengkapan dapur : Alat pengupas, meja uap, pencuci beras,
penyeduh kopi, pemasak dengan uap, sterelisasi, pancuran minuman.
Lihat contoh pada Gambar 2.30 (b).

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 61


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-30 Contoh pembuangan tak langsung


Sumber : Soufyan – Morimura
c. Perlengkapan pencuci : Alat pencuci piring serta alat pencuci lainnya,
bak cuci, pembilas,dsb.
d. Perlengkapan atau mesin minuman : Pancuran air minum, pendingin
air minum baik panas maupun dingin.
 Peralatan yang berhubungan dengan kedokteran
Peralatan kedokteran atau laboratorium seperti untuk menyediakan air
terdistilasi dan air terserilisasi, alat disifeksi, alat sterilisasi, alat pencuci.
 Kolam renang dalam kolam air mancur
Pembuangan dari kolam dan peluapnya, dari lubang pembuangan dari
lantai sekeliling kolam, pembuangan air pencuci instalasi saringan.
e. Pembuangan dari peralatan dari sistem pipa
 Pembuangan dan peluap dari tangki air dan tangki ekspansi.
 Pembuangan dari pompa-pompa.
 Pembuangan dari kotak penampung, misalnya penampung air
kondensat dari mesin pendingin udara.
 Pembuangan dari hidran dan springkler pemadam kebakaran.
 Pembuangan dari system pembuangan air dingin dan panas.
 Pembuangan dari katup pengaman, lihat Gambar 2.30(c).

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 62


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

 Pembuangan air dari selubung pendingin mesin, seperti


kompresor dsb.
 Pembuangan dari mesin refrigerasi, menara pendingin air dan
alat lain yang menggunakan air sebagai medium penghantar
kalor.
 Pembuangan dari instalasi pengolahan air bersih
f. Pembuangan dari sistem penyediaan uap dan air panas
Pembuangan dari ketel uap, penukar kalor, tangki pemanas dan
penyimpan air panas, dari uap, harus dilakukan dengan cara tak
langsung dan temperatur air buangannya telah turun sampai 40° C atau
kurang.
 Lubang keluar pipa pembuangan tak langsung.
 Air buangan tak langsung yang bersih, misalnya dari pipa peluap
tangki air bersih atau kondensat dari mesin pendingin udara, boleh
disalurkan ke talang datar diatap atau saluran terbuka pada lantai
ruang mesin. Lubang keluar pipa pembuangan ini tidak boleh
terbenam dalam talang atau saluran tersebut.
 Lubang keluar pipa pembuangan tak langsung tidak boleh
dimasukkan ke dalam bak cuci dapur, bak cuci tangan dan bak cuci
lainnya.
 Hanya dalam keadaan sangat terpaksa, pipa pembuangan tak
langsung dari suatu peralatan boleh disambungkan kepada pipa
pembuangan gedung, melalui suatu perangkap air yang dipasang
pada peralatan tersebut. Bahayanya cara ini adalah kalau sekat air
dalam perangkap ternyata tidak berfungsi, maka gas-gas dari pipa
pembuangan akan dapat masuk ke dalam peralatan tersebut.
 Lubang pembuangan tidak boleh dipasang pada lantai toilet atau
ruang lainnya, kalau lubang tersebut akan sulit dicapai atau kalau
tidak cukup ventilasi.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 63


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

 Kalau lubang pembuangan dipasang di bawah lantai, suatu


perangkap harus dipasang langsung pada lubang tersebut, atau
suatu perangkap jenis “U” dipasang sedekat mungkin dengan
lubang (dalam hal demikian, lubang pembersih harus disambung
sampai mencapai atau lebih tinggi dari lantai tersebut).
 Perangkap harus dipasang pada lubang pembuangan. Lubang
pembuangan ini harus mempunyai kapasitas cukup, agar air buangan
yang akan masuk tidak menyiprat atau meluap keluar. Sebaiknya
dilengkapi dengan keranjang penyaring dari kawat untuk menahan
kotoran yang mungkin akan menyumbat pipa.
 Kalau pipa pembuangan tak langsung mencapai lebih dari 500
mm, sebaiknya dipasang perangkap dekat dengan peralatan
yangakan membuang air tersebut.
 Dalam memasang pipa pembuangan tak langsung, cara terbaik
adalah dengan menempatkan bagian yang terbuka (break) sedekat
mungkin dengan peralatan yang akan membuang air tersebut. Kalau
cara ini tidak mungkin dilakukan, masih diperbolehkan
mengumpulkan air buangan dari beberapa peralatan, yang menuntut
pembuangan tak langsung, ke dalam satu pipa pembuangan dan baru
kemudian memperlakukan pipa pembuangan ini sebagai pipa
pembuangan tak langsung.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 64


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

 Ukuran bagian terbuka (break) dapat dilihat pada tabel 2.7.


Tabel II.7 Besarnya celah udara untuk pembuangan tak langsung

Sumber : Soufyan – Morimura


2.8.10 Ukuran Pipa Pembuangan
1) Hal-hal umum

Standar HASS 206-1977 menunjukkan persyaratan sebagai berikut ini:


a. Ukuran minimum pipa cabang mendatar

Pipa cabang mendatar harus mempunyai ukuran yang sekurang-


kurangnya sama dengan diameter terbesar dari perangkap alat
plumbing yang dilayaninya. Diameter perangkap dan pipa pengering
alat plumbing dapat dilihat dalam tabel 2.8

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 65


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Tabel II.8 Diameter minimum, perangkap dan pipa buangan alat


plambing

Sumber : Soufyan – Morimura


Catatan:
1. Ada 2 macam perangkap dan pipa buangan, sesuai dengan tipe
peturasanya.
2. Tidak selalu tersedia di toko.
3. Pipa buangan 32 mm boleh digunakan, tetapi pipa Ven mudah rusak
lebih disukai sistem Ven dengan lup. Dianjurkan menggunakan pipa
buangan 40 mm untuk menjamin ventilasi dan mengatasi kemungkinan
mengendapnya sabun atau bahan lainya pada dinding dalam pipa.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 66


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

4. Bak cuci tangan kecil ini biasanya tanpa lubang peluap, dan digunakan
dalam kakus atau kamar mandi rumah atau apartemen. Pipa buangan
alat plambing harus berukuran 32 mm.
5. Pipa Ven harus dipasang kalau ukuran pipa buangan 40 mm. Kalau ada
keraguan tenang ukuran pipa Ven hendaknya dipasang ukuran pipa
buangan 50 mm.
6. Ukuran pipa buangan harus disesuaikan dengan kapasitas bak.
7. Di beberapa negara bagian Amerika Serikat jenis ini dilarang, karena
letak lubang air keluar rendah sehingga ada ke khawatiran pencemaran
oleh air kotor dan alat plambing lainya.
8. Ada dua macam dengan ukuran pipa buangan 75 dan 100 mm.
9. Ada dua macam perangkap dan pipa buangan, sesuai dengan tipe bak
cucinya.
10. Pipa buangan 40 mm untuk perangakap ”P”, dan 50 mm untuk
penangkap lemak.
11. Untuk kamar mandi “barat” sebenarnya tidak dipasang buangan lantai.
Kalau memang diperlukan, seperti dalam kamar mandi Indonesia, ukuran
harus disesuaikan dengan banyaknya air yang dibuang.
1. Tabel ini tidak digunakan alat plambing dengan perangkap yang
menyatu didalam dan pipa buangan alat plambing tidak boleh lebih kecil
dari pada keluar alat plambing tersebut. Untuk kloset pipa buangan
boleh diperkecil sampai 75 mm.
b. Ukuran minumum pipa tegak

Pipa tegak harus mempunyai ukuran yang sekurang-kurangnya sama


dengan diameter terbesar cabang mendatar yang disambungankan ke pipa
tegak tersebut.
c. Pengecilan ukuran pipa

Pipa tegal maupun cabang mendatar tidak boleh diperkecil diameternya dalam
arah aliran pipa buangan. Pengucuali hanya pada kloset, di mana pada lubang

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 67


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

keluarnya dengan diameter 100mm dipasang pengecilan pipa (reducer)


100x75 mm. Cabang mendatar yang melayani satu kloset harus mempunyai
diameter sekurang-kurangnya75 mm, dan untuk dua kloset atau lebih
sekurang-kurangnya 100 mm.
d. Pipa di bawah tanah

Pipa pembuangan yang ditanam dalam tanah atau di bawahnya lantai bawah
tanah harus mempunyai ukuran sekurang-kurangnya 50 mm.
e. Interval cabang

Yang dimaksudkan dengan “interval cabang” di sini adalah, jarak pada pipa
tegak antara dua titik di mana cabang mendatar disambungkan pada pipa tegak
tersebut; jarak ini sekurangnya 2,5 m. Lihat Gambar 2.31

Gambar II-31 Jarak antara pipa cabang


Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 68


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-32 Cara Menghitung jumlah Interval cabang


Sumber : Soufyan – Morimura
Air buangan dari pipa cabang mendatar masuk ke dalam pipa tegak dengan
aliran tak teratur, dan baru setelah jatuh sepanjang kira-kira 2,5 m dalam pipa
tegak aliranya menjadi teratur. jarak ini juga ditetapakan utuk menjaga agar
perubahan tekanan udara dalam pipa tegak masih berada dalam daerah yang
diizinkan, walaupun ada air buangan masuk ke dalam pipa tegak dari cabang
mendatar berikutnya (baik yang atas maupun yang lebih bawah letaknya).
Seperti yang diperlihatkan pada gambar 2.34(c), kalau jarak pada
pipa tegak, antara cabang mendatar lantai 1 dengan tempat sambungan cabang
mendatar dari lantai diatasnya dengan pipa tegak, kurang dari 2,5 m maka
lebih baik kalau cabang mendatar dari lantai 1 tersebut disambungkan
langsung kepada riol gedung dan tidak ke pipa tegak.

1) Cara menentukan ukuran pipa pembuangan


Di Jepang ukuran pipa pembuangan, selain untuk cabang mendatar dan pipa
Ven, ditentukan dengan standar nilai unit alat plambing, yang telah disusun
berdasarkan standar negara Amerika Serikat National Plumbing Code,
Minumum Requirements For Plumbing A.S.A.A40.8-1995. Karena cara
menentukan jumlah alat plambing mungkin berbeda antara Amerika Serikat dan
Jepang, maka perlu diadakan penyesuain. Di Indonesia, ukuran-ukuran sistem

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 69


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

pembuangan juga ditentukan berdasarkan nilai unit alat plambing, sebagaimana


dinyatakan dalam Pedoman Plambing Indonesia 1979, yang dikeluarkan oleh
Direktorat Teknik Penyehatan, Direktorat Jenderal Cipta Karya, Departemen
Pekerjaan Umum.
a. Umum

Nilai unit alat plumbing untuk barbagai jenis alat plambing dapat dilihat
pada Tabel 2.10 (dikutip dari pedoman Plambing Indonesia 1979, Tabel 6.1
halaman 118-119). Apabila jenis alat plumbing yang direncanakan sesuai
dengan yang ada dalam Tabel 2.10 tersebut diatas, ukuran pipa pembuangan
dapat ditentukan berdasarkan jumlah nilai unit alat yang dilayani pipa yang
bersangkutan. Kalau tidak dalam Tabel 2.10, nilai unit alat plambing tunggal
diperoleh dari jumlah aliran air buangan yang dikeluarkan alat plumbing
tersebut (dalam liter/menit) dibagi dua.
Walaupun demikian, disadari bahwa akan terjadi beberapa penyimpangan
atau perbedaan akibat adanya bermacam jenis alat plambing yang tidak tepat
sama seperti alat plambing jenis yang sama. Sebagai contoh, dalam tabel 2.10
hanya disebut kakus. Atau kloset,sedangkan sebenarnya ada beberapa jenis
kloset seperti siphon, shiphon jet, dan wash-down yang masing-masing
mempunyai ciri aliran pembungan yang sedikit bebeda.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 70


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Tabel II.9 Unit alat plambing sebagai beban, setiap alat atau kelompok

Sumber : Soufyan – Morimura


Di samping itu ada alat-alat plambing yang digunakan khusus, seperti bak
cuci di laboratorium (bergantung dalm jenis kegiatan laboratorium) dan alat
plambing khusus yang hanya digunakan di rumah sakit.
Untuk alat-alat plambing yang tidak tercantum dalm Tabel 2.9 nilai unit
alat plumbing dapat diperkirakan dengan Tabel 2.10.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 71


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Tabel II.10 Unit alat plambing sebagai beban, untuk alat plambing
yang tidak ada dalam tabel 2.9

Sumber : Soufyan – Morimura


Untuk aliran air buangan menerus (tetap) atau terputus-putus (periodik),
seperti yang keluar dari pompa, ejektor, mesin pendingin dsb, maka untuk
setiap laju aliran 3 liter/menit diberikan nilai unit alat plumbing sebesar 2.
Ukuran pipa pembunagan ditentukan berdasarkan jumlah beban unit alat
plambing maksimum yang dizinkan untuk setiap diameter pipa, sebagaimana
dicantumkan dalam Tabel 2.11 (dikutip dari Pedoman Plumbing Indonesia
1979, Tabel 6.2.1 halaman 121).
Tabel II.11 Beban maksimum alat plambing yang diizinkan, untuk cabang
horizontal dan pipa tegak buangan

Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 72


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

1) Ukuran pipa ofset

Pipa ofset telah dijelaskan secara singkat dalam gambar 2.32 dan berikut ini
dijelaskan cara menentukan ukuranya.
a. Pipa ofset 45°C atau kurang

Pipa ofset dengan sudut 45°C atau kurang terhadap garis tegak ditentukan
ukuranya seperti menentukan ukuran pipa tegak.
Ada pipa pengering alat plambing atau cabang mendatar disambungkan dalm
jarak 600 mm di atas atau di bawah pipa ofset, sebaiknya dipasang Ven
pelepas pada pipa tegak. Ini tidak perlu untuk ofset yang dipasang dibawah
cabang mendatar paling rendah.
b. Pipa ofset lebih dari 45°C

Pipa ofset semacam ini ditentukan ukuranya seperti untuk pipa pembuangan
gedung. Bagian pipa tegak diatas ofset harus ditentukan ukuranya seperti pipa
tegak biasa, berdasarkan jumlah beban unit alat plumbing di atas ofset
tersebut.
Bagian pipa tegak di bawah ofset sekurang-kurangnya sama dengan ukuran
ofset, dan diperiksa ukuranya berdasarkan jumlah beban unit alat plambing
untuk keseluruhan pipa tegak tersebut.
Ven pelepas untuk ofset perlu dipasang, kecuali kalau ofset tersebut berada di
bawah cabang mendatar terendah. Sebaiknya tidak ada cabang mendatar yang
disambungkan pada pipa tegak dalam jarak 600 mm di atas maupun di bawah
ofset.
c. Contoh menentukan ukuran pembuangan

 Contoh 1
Dengan gambar 2.35 sebagai contoh, berdasarkan Tabel 3.8, 2.19 dan 2.10
ditentukan ukuran-ukuran pipa pembuangan.
 Contoh 2

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 73


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Lihat gambar 2.36, pipa pembuangan gedung melayani pembuangan dari


titik a sampai titik f yang mengumpulkanya dari pipa tegak a’sampai e’.
Kemiringan ditetapakan kira-kira 1/100.

Gambar II-33 Latihan menentukan ukuran untuk pipa pembuangan (No.1)


Sumber : Soufyan – Morimura

Gambar II-34 Latihan menentukan ukuran untuk pipa pembuangan


(No.2)
Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 74


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

 Pipa tegak ditentukan ukuranya dengan Tabel 2.10.


 Pipa cabang mendatar dari kaki pipa tegak sampai pipa pembuangan
gedung ditentukan ukuranya dengan Tabel 2.12.
 Antara a’ sampai a ditetapkan ukuran 100 mm
 Demikian pula untuk pipa dari a sampai b : 100 mm
 Pipa antara b dan c melayani aliran kombinasi pipa tegak 1 dan 2,
sehinnga berdasarkan jumlah unit alat plambing ditetapakan ukuran 125
mm.
 Dengan cara yang sama ditentukan ukuran pipa diantara c sampai d, dan
antara d sampai e.
 Contoh 3
Seperti pada Gbr 2.37, pada Gbr 2.36 air buangan yang dipompakan dari
bak penampung digabungkan pada titik b” diantara b dan c. Laju aliran
pompa pembuangan dapat dikonversikan menjadi nilai unit alat
plambing dengan membagikanya dengan 3 liter/dikalikan dua .
Kalau pipa keluar pompa tersebut akan disambungkan kepada pipa
pembuangan gedung , maka perlu diperhatikan agar dalam jarak 3 m
arah ke hilir dari tempat penyambungan tersebut tidak akan
disambungkan pula pipa tegak atau cabang mendatar lainnya . Dalam
keadaan terpaksa , dimana pipa tegak atau cabang mendatar harus
disambungkan kepada pipa pembuangan gedung dalam jarak kurang
dari 3 m kearah hilir , maka ukuran pia pembuangan gedung harus
diperbesar satu tingkat – ukuran. Hal ini untuk mencegah agar dapat
menjamin kecepatan aliran yang cukup dalam pipa tegak atau cabang
mendatar tersebut .
Cara yang paling baik adalah menyambungkan pipa keluar pomp
pembuangan gedung setelah berada diluar gedung. Untuk pompa
pembuangan dengan kapasitas besar akan lebih aman apabila pipa
keluarnya langsung disambungkan kepada riol gedung .

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 75


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-35 Latihan menentukan ukuran untuk pipa pembuangan (No.3)


Sumber : Soufyan – Morimura
2.8.11 Bak Penampungan dan Pompa Pembuangan
1) Bak penampung
a. Hal – hal umum

Buangan yang letaknya lebih rendah daripada riol gedung atau riol umu
dimasukkan terlebih dahulu kedalam penampung dan kemudian dialirkan
keluar dengan pompa atau alat lainnya.
Ada beberapa macam bak penampung, misalnya bak penampung air kotor,
bak penampung air bekas dari bak cuci, bak penampung air rembesan pada
lantai bawah tanah dsb. Kalau gedung tersebut menggunakan sistem
pembuangan campuran, maka cukup disediakan satu bak penampung untuk
semua air buangan (kecuali air hujan). Walaupun demikian, air buangan dari
bak cuci dapur sebaiknya ditampung dalam suatu bak penampung khusus,
terutama untuk dapur yang besar (misalnya untuk restoran, hotel, rumah sakit
dsb).
Bak penampung ini harus dibuat dengan konstruksi kedap air, tidak
membocorkan gas dan bau, dan dilengkapi dengan pipa ven. Bak penampung

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 76


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

tidak boleh dibuat sehingga salah satu dindingnya merupakan dinding


pemisah dengan air bersih .
Banyak bak penampung ini harus dibuat dengan konstruksi beton bertulang
dan merupakan bagian pondasi gedung, seperti pada pondasi jenis pelat ganda
(double slab).
Jarak antara kedua pelat pondasi tersebut menyebabkan bak penampung
tidak cukup dalam, maka bak penampung harus dibuat khusus dan lebih
rendah dari pelat pondasi tersebut. Lihat Gambar 2.36

Gambar II-36 Contoh konstruksi bak penampang air rembesan


Gambar 2.36
Sumber : Soufyan – Morimura
Bak penampung harus dilengkapi dengan lubang pemeriksaan (manhole ),
pipa ven, saklar pengatur otomatik untuk operasi pompa, serta alarm untuk
menyatakan muka air buangan tertinggi dan terendah.
b. Pemasangan lubang periksaan

Agar supaya orang dapat masuk kedalam bak penampung untuk melakukan
pemeriksaan dan perawatan perlengkapan yang ada di dalam bak, seperti
pompa dan saklar otomatik, perlu dibuat lubang pemeriksa dengan diameter
sekurang-kurangnya 60 cm. Lubang pemeriksaan ini harus dibuat pada tempat
yang mudah terlihat/dicapai, sekelilingnya ada ruang cukup longgar untuk

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 77


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

bekerja, dan dipasang tutup kedap udara agar gas dan bau dari dalam bak
penampung tidak bocor keluar.
1. Kemiringan pada dasar bak penampung
Cukup banyak bak penampung yang dasarnya dibuat rata, sehingga
pompa pembuangan tidak dapat menghisap sebagian besar kotoran dan
endapan yang terbentuk. Ini akan menimbulkan bau yang tidak sedap.
Sebaiknya dasar dari bak dibuat dengan kemiringan antara 1/15 sampai
1/10, pada bagian yang paling rendah dibuat lekukan dengan ukuran cukup
agar dapat menampung lubang hisap pompa. Ukuran ditentukan sebagai
berikut:
 200 mm sekeliling dan dibawah katup pelampung pompa mendatar, dan
lubang hisap pompa yang dibenamkan.
 Di atas lubang hisap pompa sebesar 300 mm di bawah muka air terendah
pada bak penampung kering dan 200 mm muka dan dibawah pipa
hisap.
c. Pemasangan pipa ven pada bak penampung

Tujuan memasang pipa ven pada bak penampung adalah :


 Membuang gas keluar ke udara bebas pada tempat yang tidak mengganggu
lingkungannya
 Mencegah pembusukan air buangan yang tertinggal dalam bak
penampung.
 Memasukan udara kedalam bak air buangan dipompakan keluar. ukuran
pipa ven harus cukup untuk mengalirkan udara masuk kedalam bak sesuai
dengan laju aliran air buangan yang dipompakan keluar : dengan ukuran
minimum 50 mm
d. Pompa pembuangan

1. Jenis – jenis pompa pembuangan


Ditinjau dari penggunaannya, jenis pompa buangan adalah pompa air
kotor, pompa drainase dan pompa penguras. Berdasarkan kontruksinya ada

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 78


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

jenis horisontal, vertikal dan yang terbenam. Dan ditinjau dari lokasinya,
jenis pompa bak basah dan pompa bak kering.
 Jenis pompa menurut penggunaannya
1) Pompa buangan jenis ini melayani bak penampung air kotor, dan
memompakannya keluar. Karena air kotor mengandung bagian
padat, kalau digunakan pompa sentrifugal dengan sudu banyak
kemungkinan bisa tersumbat. Untuk menghindari kemungkinan ini,
digunakan jenis anti tersumbat (non-clog), atau jenis tanpa
sudu(bladeles). Impeler pompa air kotor biasanya mempunyai
konstruksi yang lebih berat dibanding dengan pompa drainase
maupun pompa air bersih.
2) Pompa anti sumbat : pada jenis ini, jalan aliran pada impelernya telah
didesain lebih lebar dari pada pompa air biasa agar bagian kotoran
yang padat dapat lewat, dengan kemungkinan kecil terjadi
penyumbatan. Biasanya hanya mempunyai satu atau dua sudut pada
impelernya dengan bentuk khusus.
3) Pompa tanpa sudut : impeler pompa jenis ini didesain tanpa sudut
sedemikian rupa sehingga jalan alirannya yang melengkung
mempunyai ukuran penampang yang sama dengan ukuran
penampang pipa masuknya. Dengan demikian semua bagian kotoran
padat yang bisa melalui pipa masuuk akan dapat lewat dalam impeler
tersebut, asal bentuknya tidak terlalu panjang.
e. Pompa drainasi

Pompa drainase atau disebut juga pompa air bekas digunakan untuk
memompakan air bekas yang hanya sedikit mengandung bagian kotoran
padat.
f. Pompa penguras (bilge pump)

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 79


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Pompa ini untuk menguras air buangan yang tidak mengandung kotoran padat,
misalnya rembesan air pada lantai bawah tanah atau air pendingin mesin.
Biasanya dari jenis pompa sentrifugal.
2) Jenis pompa menurut konstruksinya
a. Pompa horinsontal

Pompa ini mempunyai poros horisontal, sehingga dalam penggunaannya


untuk pompa pembuangan harus dilengkapi dengan katup dan saringan.
Karena saringan itu sendiri bisa tersumbat, maka penggunaan pompa ini
biasanya hanya untuk pompa penguras.
b. Pompa vertikal

Pompa drainase atau disebut juga pompa air bekas digunakan untuk
memompakan dan seluruh pompanya terbenam dalam air buangan di dalam
bak penampung. Jenis pompa ini tidak memerlukan katup pada saluran
masuknya, sehingga dibandingkan dengan jenis horisontal lebih dapat
diandalkan karena tidak ada kemungkinan terjadi kerusakan katup.
Pompa jenis ini ridak dapat digunakan untuk bak penampung yang dalam,
karena poros yang menghubungkan motor dengan impeler pompa tidak dapat
dibuat terlalu panjang. Pada bagian bangunan diatas motor sebaiknya
disediakan kait yang cukup kuat untuk menahan berat seluruh motor dan
pompa, yang akan digunakan untuk mengangkat motor dan pompa pada waktu
pemasangannya, dan perlu perawatan atau perbaikan.
c. Pompa yang terbenam (submersible)

Pada jenis ini, seluruh pompa dan motornya terbenam didalam air buangan
dalam bak penampung, sehingga lamtai diatas bak penampung tidak
digunakan untuk motor dan pemasangannya sederhana. Diatas lantai hanya
perlu disediakan tempat untuk pompa keluarnya dan katup pengatur (kalau
ada).

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 80


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Suara bising dan getaran pompa praktis tidak ada karena diredam oleh air
buangan dalam bak .
Jenis pompa ini lebih sulit perawatannya dibanding dengan pompa horisontal
misalnya, untuk mengatasi hal ini, maka dibuat konstruksi pompa yang
sedemikian sehingga seluruh unit pompa dan motornya dapat dengan mudah
dilepaskan dan diangkat keluar dari bak penampung.
3) Jenis pompa menurut pemasangannya

Menurut pemasanganya, pompa pembuangan dibagi dalam dua jenis , yaitu


pompa bak basah dan pompa bak kering.Untuk kedua-duanya motor penggerak
pompa dipasang diatas lantai dan pompanya sendiri berada dibawah didalam bak.
a. Pompa bak basah

Seluruh rumah pompa terbenam dalam air buangan, sehingga untuk


perawatannya seluruh pompa terpaksa harus diangkat keluar dari bak. Ini
dapat mengakibatkan pencemaran oleh air buangan pada poros dan bantalan
kalau tidak hati-hati dalam melakukan perawatan atau perbaikan.
b. Pompa bak kering

Pada jenis ini motor dipasang di lantai, tetapi pompa dipasang dalam bak
terpisah dan yang tidak terisi dengan air buangan. Dibandingkan dengan
pompa bak basah, jenis ini memerlukan ruang yang lebih besar. Kapasitas
pompa pembuangan.
 Kapasitas pompa air kotor
Sebenarnya penentuan kapasitas pompa air kotor lebih cenderung
didasarkan pada kemamuannya menghisap lumpur dan bagian padat dalam
air kotor, dari pada kemampuannya mengangkat air kotor tersebut keluar
bak. Diameternya minimum 75 mm tetapi lebih baik lagi 100 mm atau
lebih. Walaupun bak penampung tersebut misalnya hanya melayani satu
kloset, dan cukup dilayani pompa ukuran lebih kecil tetapi sebaiknya lebih
kecil dari 50mm.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 81


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Sebagai pegangan dapat dikatakan bahwa sebaiknya diameter pompa


sekurang-kurangnya tiga kali ukuran padat terbesar yang harus melalui
pompa tersebut.
 Kapasitas pompa drainasi.
Dibandingkan dengan pompa air kotor, dapat digunakan pompa
drainase lebih kecil. Kalau air buangan yang ditampung termasuk air
buangan dari dapur, dapat digunakan pompa jenis ini kalau jumlah air
buangan dapur relatif kecil. Ukurannya tidak boleh lebih kecil dari 65 mm.
Tetapi kalau jumlah air buangan dapurnya besar dan banyak mengandung
bagian padat, sebaiknya digunakan jenis pompa air kotor.
 Kapasitas pompa penguras (bilge pum )
Kapasitas pompa ditentukan berdasarkan laju aliran air rembesan yang
harus dibuang. Walaupun sebenarnya air buangan jenis ini tidak
mengandung bagian padat, tetapi ukuran pompa sebaiknya tidak kurang
dari 40 mm.
 Kapasitas pompa terbenam
Diameter pompajenis ini pada waktu ini tersedia mulai dari 40 mm
sampai 150 mm. Kemampuan angkatnya ada yang mencapai kolom air, dan
dayanya sampai 30 Kw.
 Dasar–dasar pentuan kapasitas pompa
1) Luapan dari tangki penyediaan air akan dimasukkan kedalam bak
penampung, maka kapasitas pompa pembuangannya perlu diperiksa
agar tidak menimbulkan kesulitan akibat air luapan tersebut. Pompa
pembuangan harus mempunyai kapasitas yang sama atau lebih besar
dari kapasitas pompa pengisi tangkai air cukup besar, lebih baik
disediakan dua pompa pembuangan yang jumlah kapasitasnya masing-
masing sama atau lebih besar dari kapasitas pompa pengisi tangki air,
karena peluapan air dari tangki tersebut tidaklah terus menerus terjadi.
Dengan demikian dapat direncanakan agar untuk pemompakan air

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 82


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

buangan yang normal cukup satu pompa yang bekerja, sedang dalam
keadaan tidak normal dimana air luapan dari tangki air masuk dengan
laju aliran yang besar maka pompa kedua ikut bekerja.
2) Pompa springkler atau pemadam kebakaran, tentu akan ada
kemungkinan aliran air yang cukup besar pada waktu pompa tersebut
bekerja(memadamkan kebakaran dalam gedung), dan aliran air tersebut
akan dapat masuk ke ruangan bawah tanah. Besarnya laju aliran air
masuk ruang bawah tanah tersebut harus dipertimbangkan dalam
menentukan kapasitas pompa pembuangan. Untuk konstruksi gedung
tertentu ada kemungkinan semua air pemadam kebakaran pada lantai-
lantai atas pada akhirnya dapat masuk keruang bawah tanah dalam
keadaan seperti ini kapasitas pompa-pompa pembuangan(biasanya
lantas disediakan lebih dari satu)sama dengan kapasitas pompa
pemadam kebakaran.
3) Kalau air hujan, pada waktu hujan besar misalnya, bisa masuk kedalam
bak penampung, maka kapasitas pompa-pompa pembuangan harus
mampu mengatasi tambahan air buangan yang diperkirakan dari hujan
tersebut .

Kapasitas pompa pembuangan harus ditentukan berdasarkan beban


pembuangan terbesar yang masuk kedalam bak penampung. Kalau air
buangan masuk kedalam bak penampung dengan laju aliran yang
konstan atau hampir konstan maka biasanya kapasitas pompa
pembuangan sebesar 1.5 kali laju aliran air buangan yang masuk
tersebut .
Umunya dalam instalasi pembuangan disediakan satu pompa sebagai
cadangan dan pompa-pompa bekerja secara bergiliran. Karena gesekan
air buangan, terutama yang mengandung banyak bagian padat, jauh
lebih besar dari pada air bersih, maka biasdanya setelah kerugian

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 83


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

tekanan akibat gesekan dihitung dengan anggapan air bersih kemudian


ditambah 100% untuk menetukan tekanan yang harus diatasi pompanya.
4) Pemasangan pipa keluar pompa
 Kalau tempatnya memungkinkan, pada pompa jenis vertkal
sebaiknya pipa keluar pompa membentuk sudut sebesar 45 0 dengan
lantai.
 Pipa keluar pompa pembuangan dengan kapasitas kecil dapat
langsung dsambungkan kepada pipa pembuangan gedung. Untuk
pompa dengan kapasitas besar sebaiknya disambung. Kalau pipa
keluarpompa pembuangan terpaksa disambungkan didalam gedung
kepada pipa pembuangan gedung.Kalau pipa keluar pompa
mempunyai bagian mendatar yang cukup panjang, bagian mendatar
tersebut hatus diberikan kemiringan yang cukup agar pada waktu
pompa berhenti air brangan dalam pipa dapat mengalir terus secara
gravitasi.
5) Hubungan antara kapasitas pompa dan bak penampung
Kapasitas pompa pembuangan ditentukan berdasarkan laju aliran air
buangan masuk kedalam bak penampung, perubahannya terhadap
waktu, dan kapasitas bak penampungnya.
 Kalau laju aliran air buangan konstan, pompa pembuangan dapat
ditentukan dengan kapasitas yang sama dengan laju aliran rata-rata
air buangan tersebut, dan bak penampung dapat disediakan dengan
kapasitas kecil.
 Kalau laju aliran air buangan mempunyai perubahan yang besar dan
kapasitas bak penampungnya kecil, maka pompa pembuangan harus
mempunyai kapasitas yang sama dengan laju aliran maksimum air
buangan tersebut. Dengan memperbesar bak penampung maka
kapasitas pompa dapat diperkecil.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 84


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

 Kalau laju aliran rata-rata besar dengan perubahannya juga besar,


akan lebih ekonomis kalau digunakan bak penampung dengan
kapasitas besar dan pompa pembuangan yang lebih besar sedikit dari
laju aliran rata-rata tersebut.
 Kalau laju aliran air buangan serta perubahannya terhadap waktu
dapat diketahui dengan tepat, maka dapat ditentukan kapasitas uang
paling ekonomis dari penampung dan pompa pembuangannya.
 Kalau bak penampung dibuat dalam lantai bawah suatu gedung,
pompa pembuangannya sebaiknya mempunyai kapasitas yang sama
atau lebih besar dari lajualiran maksimum air buangan yang masuk
kedalam bak penampung. Hal ini untuk mencegah bahaya yang bisa
timbul kalau air buangan meluap dari bak penampung kedalam ruang
bawah gedung tersebut. Bak penampungnya sebaiknya mempunyai
kapasitas yang mampu menampung laju aliran maksimum air
buangan selama 15 sampai 60 menit. Kalau pompa pembuangan
tidak bekerja secara otomatik, melainkan harus dijalankan oleh
operator, maka bak penampung harus mampu menampung seluruh
air buangan yang mengalir selama 24 jam. Perlu diperhatikan bahwa
menahan air buangan dalam bak penampung lebih dari 24 jam dapat
menimbulkan pembusukan.
 Kapasitas bak penampung air kotor harus sedemikian sehingga dapat
dikosongkan oleh pompa pembuangnya dalam waktu 10 sampai 15
menit, atau kurang dari itu. Kapasitas penampungan yang terlalu
besar sebaiknya dihindarkan, untuk mengurangi kemungkinan
pembusukan.
 Kalau air buangan masuk bak penampang dengan laju aliran yang
konstan pompa pembuangan harus mempunyai kapasitas 1,5 kali laju
aliran air tersebut atau lebih, dan kapasitas bak penampung

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 85


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

sedemikian sehingga dapat dikosongkan oleh pompa dalam waktu 10


sampai 20 menit.
Kalau kapasitas bak penampung terlalu kecil, akibatnya pompa akan
sering bekerja, dan kalau kerja pompa diatur oleh saklar otomatik
maka kemungkinan saklar ini akan lebih pendek umurnya. Di
samping itu biasanya motor penggerak pompa memakai daya lebih
besar di waktu start dibandingkan dibandingkan dengan pada waktu
sudah bekerja normal.
 Alat otomatik pengatur kerja pompa pembuangan meliputi saklar
jenis elektroda dan jenis pelampung.
6) Kalau digunakan saklar jenis elektroda, perlu diperhatikan jarak yang
cukup antara elektroda untuk mencegah terjadinya hubung singkat
akibat adanya kotoran padat dalam air buangan
7) Untuk air buangan yang tidak mengandung kotoran padat, dapat
digunakan pelampung yang bergerak keatas dan sepanjang batang
tegak. Kalau air buangan mengandung banyak bagian padat sebaiknya
digunakan pelampung yang bergerak bersama batangnya

2.8.12 Dasar-dasar Sistem Ven


1) Tujuan Sistem Ven

Bersama-sama dengan alat perangkap, pipa ven merupakan bagian penting dari
suatu sistem pembuangan. Tujuan pemasangan pipa ven adalah sebagai berikut :
a. Menjaga sekat perangkap dari efek sifon atau tekanan.
b. Menjaga aliran yang lancar dalam pipa pembuangan.
c. Mensirkulasikan udara dalam pipa pembuangan.
Karena tujuan utamanya adalah menjaga agar perangkap tetap mempunyai
sekat air, maka pipa ven harus dipasang sedemikian rupa agar mencegah
hilangnya sekat air tersebut. Pipa pembuangan dan ven harus dirancang dan
dipasang agar mampu menjaga kedalaman sekat tersebut.
2) Hilangnya sekat air dan perlunya ven

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 86


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Hilangnya sekat air hilangnya pada waktu muka air dalam perangkap turun
sampai di bawah lekuk atas, dan ini terutama disebabkan oloeh hal-hal berikut
ini:
a. Efek sifon-sendiri (safe siphonage) timbul apabila seluruh perangkap dan pipa
pengering alat plambing terisi penuh dengan air buangan pada akhir proses
pembuangan, sehingga air perangkap juga akan ikut mengalir ke dalam pipa
pengering.

Gambar II-37 Benerapa sebab yang dapat menghilangkan sekat perangkap


Sumber : Soufyan – Morimura
b. Efek hisapan dapat terjadi pada air perangkap alat plambing yang dipasang
dekat dengan pipa tegak, dan dalam pipa tegak tersebut tiba-tiba da aliran air
buangan yang cukup besar masuk dari cabang mendatar di bawahnya.
Akibatnya, dalam perangkap alat plambing dapat timbul tekanan vakum yang
akan menghisap air dalam perangkap.
c. Efek tiupan-keluar (blow-out) dapat terjadi pada air perangkap alat plambing
yang dipasang dekat dengan pipa tegak, dan dalam pipa tegak tersebut tiba-
tiba ada aliran air buangan yang cukup besar yang masuk dari cabang
mendatar di atasnya. Akibatnya dalam perangkap alat plambing dapat
timbulkan tekanan positif yang akan mendorong air dalam perangkap bahkan
keluar dari alat plambing.
d. Efek kapiler terjadi kalau ada rambut atau benang yang tersangkut dalam
perangkap dan menjurai kedalam pipa pengering alat alat plumbing.
Akibatnya air dalam perangkap lama-kelamaan akan habis terbuang.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 87


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

e. Penguapan air dalam perangkap biasanya terjadi kalau alat plambing tidak
dipergunakan untuk waktu yang cukup lama. Apa lagi kalau alat plambing
tersebut dalam ada ruangan yang agak kering udaranya. Lubang pembuangan
lantai yang sekarang ini banyak digunakan, mempunyai kedalaman sekat air
yang dari 50 mm dan sering terjadi dalam waktu yang tidak terlalu lama sudah
banyak air yang menguap sehingga air sebagai sekat tidak cukup lagi.
f. Efek momentum biasanya jarang terjadi. Efek ini bisa timbul kalau ada
pembuangan air mendadak atau terjadi perubahan terjadi tekanan yang cepat
dalam pembuangan.
Di antara berbagai sebab yang dapat menghilangkan sekat air dalam alat
plambing, yang paling sering terjadi adalah disebabkan olek efek sifon-
sendiri, hisapan, dan tiupan-keluar. Pencegah dilakukukan dengan memasang
pipa ven. Tetapi efek kapiler, penguapan, dan momentum, tidak dapat dicegah
walaupun dipasangi pipa ven.
2.8.13 Jenis sistem ven dan pipa ven
Sebagai mana diperlihatkan dalam gambar 2.11, ada beberapa jenis pipa ven
yang dibagi berdasarkan tujuannya. Jenis pipa ven tersubut adalah tunggal, ven lup
(loop ven) dan pipa tegak. Sistem ven yang mengunakan jenis-jenis pipa ven
tersebut dinamakan sistem ven tunggal, sistem ven lup, dan sistem ven pipa tegak.
Secara umum pada dasarnya sistem pembuangan harus dilengkapi degan
kombinasi pipa-pipa ven berikut ini:
Ven pipa tegak dan ven tunggal atau pipa tegak dan pipa luv.
Walaupun demikian pada banyak gedung dapat ditemui sekaligus ketiga jenis
pipa ven tersebut, mengigat lokasi dan penglompokan alat plambingnya.
Di samping itu masih ada pipa ven lainya yang merupakan tambahan atau
perubahan atas tiga jenis tersebut diatasnya
a. Jenis pipa ven dan dan penjelasanya
1) Ven tunggal

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 88


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Pipa ven ini dipasang untuk melayani satu alat plambing dan
dismbungkan kepada sistem ven lainya atau langsung terbuka ke udara luar.
2) Ven lup
Pipa ven ini melayani dua atau lebih perangkap alat plambing dan
disambungkan kepada ven pipa tegak.

Gambar II-38 Contoh ven balik


Sumber : Soufyan-Morimura
3) Ven pipa tegak
Pipa ini merupakan pipa perpanjangan dari pipa air tegak pembuangan,
di atas cabang mendatar air pembuangan air tertinggi.
4) Ven bersama
Pipa ven ini adalah pipa yang melayani perangkap dari dua alat
plambing yang dipasang bertolak belakang atau sejajar dan dipasang di
tempat di mana kedua pipa pengering alat plambing tersebut disambungkan
bersama.
5) Ven basah
Pipa ven basah adalah pipa ven juga menerima buangan berasal dari alat
pelambing selain kloset.
6) Ven pelepas
Pipa ven ini adalah pipa ven untuk melepas tekanan udara dalam pipa
pembuangan.
7) Pipa ven balik
Pipa ven balik adalah bagian pipa ven yang membelok ke bawah setelah
bagian tegak ke atas sampai lebih tinggi dari muka air banjir alat plambing

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 89


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

dan kemudian disambung kepada pipa tegak ven setelah dipasang, yang
menghubungkan pipa tegak air buangan kepada pipa tegak pipa tegak ven.
Untuk mencegah perubahan tekanan dalam pipa tegak air buangan yang
bersangkutan.
b. Sistem ven
1) Sistem ven tunggal
Ini adalah sstem ven di mana pada setiap alat plambing dipasang sebuah ven.
Walupun system ini yang terbaik, tetapi sistem ini paling banyak
menggunakan bahan (pipa).
2) Sistem ven lup
Dalam system ini pipa ven melayani dua atau lebih alat plambing (sebanyak-
banyaknya) dipasang pada cabang mendatar pipa air buangan dan sambungan
dan disambungkan kepada ven pipa tegak. Pipa ven tersebut dipasang pada
cabang mendatar pipa air buangan yang mempunyai ukuran tetap di depan alat
plambing yang jauh dari pipa tegak air buangan.
Kalau pada cabang mendatar pipa air buangan tersebut ada cabang lagi, maka
pada cabang tambahan tersebut perlu di pasang pipa ven lup lainnya.
Hal-hal penting yang perlu diperhatikan pada sistem ven lup adalah sebagi
berikut:
3) Bagian pipa pengering alat plambing yang tidak dipasang ven, maksimum
panjangnya 1,8 m untuk diameter 75 mm atau kurang dan 3 m untuk diameter
100 mm ke atasnya.
4) Pipa ven lup harus disambungkan kepada ven pipa tegak atau pipa tegak ven
atau langsung terbuka udara luar.
5) Pada setiap lantai kecuali untuk gedung satu tingkat, cabang mendatar yang
melayani lebih dari 8 kloset dan sejenisnya, harus dipasang ven pelepas di
depan sambungan pipa pengering alat plambing pada cabang mendatar
tersebut.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 90


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

6) Walaupun diterapkan sistem ven lup, sebaiknya untuk bak cuci tangan dan
bak cuci lainya dipasang ven tungal untuk mencegah efek sifon-sendiri,
karena ada kekhwatiran bahwa ven lup tidak cukup.
c. Sistem ven pipa tegak
Dalam gedung yang menggunakan system ini,hanya ada ven pipa tegak saja
dan tidak dipasang pipa ven jenis lainnya. Semua pipa pengering alat plambing
alat yang disambung langsung kepada pipa tegak air buangan. Sistem ini disebut
juga sistem pipa tegak tunggal atau sistem pipa pembuangan tunggal.
Sistem ini dapat diterapkan pada gedung dimana pipa tegak air buangan dapat
dipasang dekat alat-alat plambing, seperti pada gedung rumah susun
(apartement).
Menurut percobaan yang dilakukan di Amerika serikat, sistem semacam ini
cukup memuaskan untuk gedung sampai dengan 3 lantai.
d. Sistem Ven lainnya
1) Sistem Ven bersama adalah sistem ven di mana pipa ven bersama dipasang
untuk melayani dua alat plambing yang dipasang bertolak belakang (misalnya
bak cuci) pada kedua sisi dinding pemisah. Sistem ini banyak diterapkan pada
rumah susun, hotel dst.
2) Sistem ven basah : dalam system ini pipa pembuangan juga berfungsi sebagai
pipa ven, oleh karena itu beban air buangan sebaiknya hanya setengah
dibandingkan dengan pipa pembuangan sejenis dari pipa yang sama. Lihat
gambar 2.41.

Gambar II-39 Contoh sistem pipa ven basah (diameter pipa hanya sebagi referensi)
Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 91


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Bagian pipa antara titik A dan B berfungsi sebagai pipa pembuangan air dari
bak cuci tangan dan juga sebagai pipa ven bak mandi. Bagian pipa inilah yang
disebut pipa ven basah.
3) Sistem ven balik : sistem ini diterapkan kalau pipa ven tunggal tidak dapat
dismbungkan ke pipa ven lainya yang lebih tinggi maupun langsung dibuka
ke udara luar sehingga harus dibelokan kebawah terlebih dahulu. Sebenarnya
dapat dikatakan bahwa cara ini kurang alamiah. Lihat gambar 2.38.
4) Sistem ven yoke : pipa tegak air kotor bekas yang melayani lebih dari sepuluh
interval cabang harus di lengkapi pipa ven yoke untuk setiap sepuluh interval
cabang dihitung dari cabang lantai paling atas.
e. Pipa tegak ven
Pipa tegak ven harus dipasang dalam hal di mana pipa tegak kotor atau air
bekas melayani dua interval cabang atau lebih, dan dalam hal di mana alat
plambing pada setiap lantai menpunyai pipa ven tunggl pipa ven jenis lainnya.
Bagian atas dari pipa tegak ven ini harus terbuka langsung ke udara luar di atas
atapnya tanpa dikurangi ukuranya atau langsung disambungkan kepada pipa ven
tempat letaknya 150 mm atau lebih tinggi di atas permukaan air banjir dari alat
plambing yang tertinggi. Bagian bawah dari pipa tegak ven ini harus sambungkan
kepada pipa tegak air buangan, tanpa dikurangi ukuranya, pada tempat yang lebih
rendah dari cabang terendah atau disambungkan kepada pipa pipa gedung.
Ven pipa tegak dan pipa tegak ven tidak harus dibuat masing-masing
langsung terbuka ke udara luar. Melainkan boleh digabungkan lebih dahulu baru
terbuka ke udara luar.
2.8.14 Persyaratan untuk pipa ven
a. Kemiringan pipa ven
Pipa ven harus dibuat dengan kemiringan cukup agar titik air yang terbentuk atau
air yang terbawa masuk ke dalam dapat mengalir sesra gravitasi kembali ke pipa
pembuangan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 92


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

b. Cabang pada pipa ven


Dalam membuat cabang pipa ven harus diusahakan agar udara tidak akan
terhalang oleh masuknya air kotor atau air bekas manapun.
Pipa ven untuk cabang mendatar pipa air buangan harus disambungkan
kepada pipa cabang mendatar tersebut pada bagian tertinggi dari penampang
pipa cabang tersebut secara vertical hanya dalam keadaan terpaksa boleh
disambung kan dengan sudut tidak lebih dari 45° terhadap vertikal.
Syarat ini untuk mencegah masuknya air buangan ke dalam pipa ven dalam
keadaan pipa air buangan .dimana pipa ven tersebut disambung ,kebetulan
sedang penuh dengan air buangan.
c. Letak bagian mendatar pipa ven
Dari tempat sambungan pipa ven dengan cabang mendatar pipa air buangan,
pipa ven tersebut harus dibuat tegak sampai sekurang kurangnya 150 mm diatas
muka air banjir plambing tertinggi yang dilayani ven tersebut, sebelum dibelokan
mendatar atau disambungkan kepada cabang pipa ven.
Walaupun demikian, cukup banyak ditemukan keadaan dimana terpaksa
dipasang “pipa ven dibawah lantai”. Pipa ven semacam ini melayani cabang
mendatar air buangan dan dari tempat sambungannya dengan cabang mendatar
tersebut pipa ven hanya dibuat pendek dalam arah tegak kemudian langsung
dibelokan mendatar masih dibawah lantai (tetapi letaknya masih berada di atas
cabang mendatar tersebut).
Dalam gambar 2.39 ditunjukan empat cara pemasangan”pipa ven dibawah
lantai” tersebut. Cara yang paling buruk adalah a dan b dalam gambar tersebut.
Pada dasarnya kalau terjadi penyumbatan pada cabang mendatar pipa air
buangan yang dilayani pipa ven semacam ini, maka air buangan akan masuk
kedalam pipa ven sehingga pipa ven seakan-akan menjadi semacam ”cabang pipa
pembuangan”. Akibatnya, kalau ada bagian padat dalam air buangan yang masuk
dalam pipa ven tersebut mungkin akan tertinggal dan akhirnya mengurangi
penampang pipa vena tau bahkan dapat menyumbat sama sekali.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 93


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

d. Ujung pipa ven


Ujung pipa ven harus terbuka ke udara luar, tetapi harus dengan cara yang tidak
menimbulkan gangguan kesehatan. Berikut ini adalah persyaratan untuk
pembukaan ujung pipa tersebut.
 Ujung terbuka
1. Pipa ven yang menembus atap, ujung yang terbuka ke udara luar harus
berada sekurang-kurangnya 15 cm diatas bidang atap tersebut.
2. Kalau atap digunakan sebagai taman, tempat bermain, jemuran pakaian
dsb, di daerah di mana pipa ven kan menembus, ujung pipa yang terbuka
ke udara harus berada sekurang-kurangnya 2 m diatas bidang atap tersebut.
3. Ujung pipa ven tidak boleh digunakan sebagai tiang bendera, antena
televisi dsb.
 Lokasi ujung pipa ven
Sering kali ujung pipa ven ditempatkan dekat pintu masuk, jendela, lubang
masuk udara ventilasi ruangan dsb. Dalam hal demikian perlu diperhatikan
persyaratan berikut :
1) Ujung pipa ven tidak boleh berada langsung di bawah pintu, lubang masuk
udara ventilasi, dan juga tidak boleh berada dalam jarak 3 meter horizontal
dari padanya kecuali kalau sekurang-kurangnya 60 cm di atasnya.
2) Kontruksi bagian pipa ven menembus atap harus sedemikian hingga tidak
mengganggu fungsinya.
3) Ujung pipa ven tidak oleh ditempatkan di bawah bagian atap yang
menjorok keluar karena gas-gas dalam pipa pembuangan mungkin akan
terkumpul dan dapat menimbulkan gangguan.
4) Di lingkungan tertentu mungkin perlu dipasang kawat saringan untuk
mencegah masuknya daun-daun kecil atau burung bersarang di dalamnya.
Perlu diperhatikan bahwa luas penampang bebas pada saringan tersebut
harus sama atau lebih besar dari luas penampang pipa ven tersebut.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 94


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.8.15 Penentuan Ukuran Pipa Ven


1. Hal-hal umum
Secara umum ukuran pipa ven harus didasarkan pada ketentuan-ketentuan
yang tercantum dalam buku “ Pedoman Plambing Indonesia 1979” atau standar
paling baru yang dikeluarkan oleh instansi pemerintah yang berwenang.
a. Ukuran pipa ven lup dan pipa ven sirkit
1) Ukuran pipa ven dan pipa ven sirkit minimum 32 mm dan tidak boleh
kurang dari setengah kali diameter cabang mendatar pipa pembuangan pipa
ven tegak yang disambungkan.
2) Ukuran pipa ven pelepas minimum 32 mm dan tidak boleh kurang dari
setengah kali diameter cabang mendatar pipa pembuangan yang
dilayaninya.
b. Ukuran pipa ven tegak
Ukuran ven pipa tegak tidak boleh kurang dari ukuran pipa tegak air buangan
yang dilayaninya dan selanjutnya tidak boleh diperkecil ukurannya sampai
ujung terbuka.
c. Ukuran pipa ven tunggal
Ukuran pipa ven tunggal minimum 32 mm dan tidak boleh kurang dari
setengah kali diameter pipa pengering alat plambing yang dilayaninya.
d. Ukuran pipa ven pelepas offset
Ukuran pipa ven pelepas untuk offset pipa pembuangan harus sama dengan
atau lebih besar dari pada diameter pipa tegak ven atau pipa tegak air buangan
(yang terkecil diantara keduanya).

e. Ukuran pipa ven yoke


Ukuran pipa ven yoke harus sama dengan atau lebih besar dari pada
diameter pipa tegak vena tau pipa tegak buangan (yang terkecil diantara
keduanya).
f. Pipa ven untuk bak penampung

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 95


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Ukuran pipa ven untuk bak penampung air buangan minimum harus 50 mm
dalam keadaan apapun.
Tabel II.12 Ukuran cabang horizontal ven dengan lup

Sumber : Soufyan – Morimura

Tabel II.13 Ukuran dan panjang pipa ven

Sumber : Soufyan – Morimura

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 96


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2. Cara menentukan ukuran pipa ven


Ukuran pipa ven didasarkan pada unit beban alat plambing dari pembuangan
yang dilayaninya, dan panjang ukur pipa ven tersebut. Lihat table 2.12 dan 2.13.
Bagian pipa ven mendatar, tidak termasuk bagian “pipa ven di bawah lantai”,
tidak boleh lebih dari 20 % dari seluruh panjang ukurnya.

Gambar II-40 Standar penempatan kepala springkler


a. Jarak maksimum antara kepala springkler dalam satu deretan dan jarak
maksimum antara deretan yang berdekatan :

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 97


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

1) Springkler dinding : lihat tabel 2.6.7.1


2) Springkler lain : 4,6 m.

Dibagian tertentu dari bangunan bahaya kebakaran ringan seperti


ruang langit-langit, ruamh basement, ruang ketel uap, dapur, ruang
buntu, ruang kerja bengkel, dan sebagainya. Luas maksimum dibatasi
menjadi sebesar 9 m2 tiap kepala springkler dan jarak maksimum
antara kepala springkler 3,7 m.

1. Bahaya kebakaran sedang


a. Luas lingkup maksimum tiap kepala springkler :
1) Springkler dinding : 9 m2
2) Springkler lain : 12 m2
b. Jarak maksimum kepala springkler dalam satu deretan dan jarak
maksimum deretan yang berdekatan :
2. Bahaya kebakaran berat
a. Luas lingkup maksimum tiap kepala springkler
1) Umum : 9 m2
2) Dalam rak penyimpanan :
a) Dengan satu jajar springkler 10 m2
b) Dengan dua jajar springkler 7,5 m 2

Catatan : jika dipasang lebih dari satu lapisan springkler dalam rak
penyimpanan penempatan kepala springkler dilapis berikutnya harus
diselang-seling.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 98


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.9 DASAR – DASAR PERENCANAAN AIR LIMBAH


2.9.1 PENGERTIAN UMUM
Air limbah domestik adalah air limbah yang berasal dari usaha atau
kegiatan permukiman, rumah makan, perkantoran, perniagaan, apartemen dan
asrama.Beberapa bentuk dari air limbah ini berupa limbah kamar mandi, dan juga
sisa kegiatan dapur rumah tangga.
Jumlah air limbah yang dibuang akan selalu bertambah dengan
meningkatnya jumlah penduduk dengan segala kegiatannya. Apabila jumlah air
yang dibuang berlebihan melebihi dari kemampuan alam untuk menerimanya
maka akan terjadi kerusakan lingkungan. Lingkungan yang rusak akan
menyebabkan menurunnya tingkat kesehatan manusia yang tinggal pada
lingkungannya itu sendiri sehingga oleh karenanya perlu dilakukan penanganan
air limbah yang seksama dan terpadu baik itu dalam penyaluran maupun
pengolahannya.
Sistem penyaluran air limbah adalah suatu rangkaian bangunan air yang
berfungsi untuk mengurangi atau membuang air limbah dari suatu kawasan/lahan
baik itu dari rumah tangga maupun kawasan industri.Sistem penyaluran biasanya
menggunakan sistem saluran tertutup dengan menggunakan pipa yang berfungsi
menyalurkan air limbah tersebut ke bak interceptor yang nantinya di salurkan ke
saluran utama atau saluran drainase.
Sistem penyaluran air limbah ini pada prinsipnya terdiri dari dua macam
yaitu: sistem penyaluran terpisah dan sistem penyaluran campuran, dimana
sistem penyaluranterpisah adalah sistem yang memisahkan aliran air buangan
dengan limpasan air hujan, sedangn sistem penyaluran tercamkapur
menggabungkan aliran air buangan dengan limpasan air hujan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 99


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.9.2 Sistem Penyaluran Air Buangan


Air limbah utama berasal dari tiap-tiap hunian, pergerakan pertama
menuju bioseptictank disini terjadi pengolahan individu, dimana ketika di
salurkan ke bak control sudah berbentuk cairan, di bak control di olah lagi dan
selanjutnya di salurkan ke SWP (sweeger pit) disini terjadi pengolahan lagi, yang
pada akhirnya di salurkan ke STP Doble decker dimana pilih menjadi air untuk
taman dan air yang dibuang ke kali.

Pergerakan air limbah dimulai dari setiap unit dan menuju satu pengelola,
begitu juga dengan air hujan yang di padukan dengan pembuangan air kotor,
sehingga sistem pembuangan air limbah yang digunakan merupakan sistem
“tercampur”.
Sistem penyaluran tercampur merupakan sistem pengumpulan air
buangan yang tercampur dengan air limpasan hujan (sugiharto 1987). Sistem ini
digunakan karena daerah perumahan merupakan daerah padat dan sangat terbatas
untuk membangun saluran air buangan yang terpisah dengan saluran air hujan,
debit masing–masing air buangan relatif kecil sehingga dapat disatukan,
memiliki kuantitas air buangan dan air hujan yang tidak jauh berbeda serta
memiliki fluktuasi curah hujan yang relatif kecil dari tahun ke tahun.
Kelebihan sistem ini adalah hanya diperlukannya satu jaringan
sistem penyaluran air buangan sehingga dalam operasi dan pemeliharaannya
akan lebih ekonomis. Selain itu terjadi pengurangan konsentrasi pencemar air
buangan karena adanya pengenceran dari air hujan.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 100


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Sedangkan kelemahannya adalah diperlukannya perhitungan debit


air hujan dan air buangan yang cermat. Selain itu karena salurannya tertutup
maka diperlukan ukuran riol yang berdiameter besar serta luas lahan yang cukup
luas untuk menempatkan instalasi pengolahan buangan.
Bahan dan jenis pipa yang digunakan pada saluran pembuangan
perumahan ini adalah Pipa PVC (Polyvinil Chlorida),Pipa beton (concrete pipe),
Pipa HDPE (High Density Polythilen).Pipa tersebut memiliki kunggulan dan
fungsi masing-masing dimana penempatan dan penggunaan pipa tersebut
diesuaikan dengan fungsi pipa tersebut.
2.9.3 Sistem Pempipaan

1. Pipa Persil
Pipa persil adalah pipa saluran yang terletak di dalam rumah dan langsung
menerima air buangan dari instalasi plambing bangunan.Memiliki diameter 3”-
4”, kemiringan pipa 2%. Teknis penyambungannya antara debit dari persil
dengan debit dari saluran pengumpul kecil sekali maka penyambungannya tegak
lurus.
2. Pipa Servis
Pipa servis adalah pipa saluran yang menerima air buangan dari pipa
persil yang kemudian akan menyalurkan air buangan tersebut ke pipa lateral.
Diameter pipa servis sekitar 6”- 8”, kemiringan pipa 0.5 - 1%. Lebar galian
pemasangan pipa servis minimal 0,45 m dan dengan kedalaman benam awal 0.6
m. Sebaiknya pipa ini disambungkan ke pipa lateral di setiap manhole.
3. Pipa Lateral
Pipa lateral adalah pipa saluran yang menerima aliran dari pipa servis
untuk dialirkan ke pipa cabang, terletak di sepanjang jalan sekitar daerah

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 101


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

pelayanan. Diameter awal pipa lateral minimal 8”, dengan kemiringan pipa
sebesar 0,5 - 1%.
4. Pipa Cabang
Pipa cabang adalah pipa saluran yang menerima air buangan dari pipa-
pipa lateral. Diameternya bervariasi tergantung dari debit yang mengalir pada
masing-masing pipa. Kemiringan pipa asekitar 0,2 - 1%.

5. Pipa Induk
Pipa induk adalah pipa utama yang menerima aliran air buangan dari
pipa-pipa cabang dan meneruskannya ke lokasi instalasi pengolahan air buangan.
Kemiringan pipanya sekitar 0,2– 1%.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 102


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.10 SEPTICTANK
2.10.1 Tangki Septik Sistem Tercampur

Kriteria yang digunakan untuk merencanakan tangki septik sistem


tercampur:

a) Waktu detensi (td) = ( 2 – 3 ) hari

b) Banyak lumpur (Ql) = ( 30 – 40 ) L/orang/tahun

c) Periode pengurasan (PP) = ( 2 – 5 ) tahun

d) Pemakaian air = q L/orang/hari

e) Jumlah pemakai = n orang minimum 1 KK (5 orang)

f) Perhitungan :

1) Debit air limbah (QA) = ( 60 – 80)% x q x n

2) Kapasitas tangki = (VA) + (VL)

3) Ruang pengendapan(VA) = (QA) x (td)

4) Ruang pengendapan = Ruang basah

= P x L x tinggi ruang basah

5) Tinggi ruang basah Va


= xL
p

6) Volume Lupur (VL) = (QL) x n x (PP)

7) Tinggi ruang lumpur = Vl x L


p

8) Tinggi total = tinggi ruang basah + tinggi +


lumpur + ambang batas

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 103


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

2.10.2 Tangki Septik Sistem Terpisah

a) Waktu detensi (td) = ( 2 – 3 ) hari

b) Banyak lumpur (Ql) = ( 30 – 40 ) L/orang/tahun

c) Periode pengurasan (PP) = ( 2 – 5 ) tahun

d) Pemakaian air = penggelontor = 20 L/orang/hari

e) Jumlah pemakai = n orang

f) Perhitungan :
1. Debit air limbah (QA) = 20 L/orang/hari x n
2. Kapasitas tangki = (VA) + (VL)
3. Ruang pengendapan(VA) = (QA) x (td)
4. Ruang pengendapan = Ruang basah
= P x L x tinggi ruang basah
𝑉𝐴
5. Tinggi ruang basah = ( ) xL
𝑃

6. Volume Lupur (VL) = (QL) x n x (PP)


𝑉𝐿
7. Tinggi ruang lumpur = ( ) xL
𝑃

8. Tinggi total = tinggi ruang basah + tinggi


lumpur + ambang bebas.

2.10.3 Persyaratan Tangki Septik


a. Bentuk dan ukuran tangki septik harus memenuhi ketentuan berikut :
1. Tangki septik segi empat dengan perbandingan Panjang dan lebar 2 :
1 sampai 3 : 1, lebar tangki septik minimal 0.75 m dan Panjang tangki
septik minimal 1.5 m, tinggi tangki septik minimal 1.5 m termasuk
ambang batas 0.3 m .

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 104


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Tabel II.14 Ukuran Tangki Septik Dengan Periode Pengurasan 3 Tahun

Keterangan :
P = Panjang tangki
L = lebar tangki
T = tinggi tangki
b. Bentuk Tangki Septik

Gambar II-41 Tangki Septik Potongan A -A

Gambar II-42 Denah Tangki Septik Satu Kompartemen

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 105


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-43 Tangki Septik Potongan A - A Satu Kompartemen

Gambar II-44 Tangki Septik Dua Kompartemen


c. Pipa udara harus memenuhi ketentuan berikut :
1. Tangki septik harus dilengkapi dengan pipa udara dengan diameter 63 mm,
tinggi minimal 250 mm dari permukaan tanah.
2. Ujung pipa udara perlu dilengkapi dengan pipa U atau pipa T sedemikian rupa
sehingga lubang pipa udara menghadap kebawah dan ditutup dengan kawat
kasa, untuk mengurangi bau dapat ditambahkan serbuk arang yang
ditempatkan pada pipa U dan pipa T.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 106


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

Gambar II-45 Pipa Udara


d. Konstruksi tangki septik harus memenuhi persyaratan struktur
Tabel II.15 Alternatif Bahan Bangunan Sesuai SNI yang berlaku untuk Tangki Septik

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB II Landasan Teori 107


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

BAB III
PERENCANAAN DAN PERHITUNGAN

3.1 Perhitungan Pemakaian Air


1. Pemakaian Air pada Menit Puncak (Qh)
𝑄ℎ
Qm–Max = C3 x 60
𝑄ℎ
500 = 4x 60

Qh = 7500 Liter/jam
= 7,5 m3/jam

Tabel III.1 Keterangan Nilai C3


Keterangan Nilai C3

Rumah Tinggal 3

Perkantoran 3,5

Apartemen 4

2. Pemakaian Rata-rata Gedung


𝑄𝑑
Qh = 𝑇

Qd = Qh x T
= 7500 x 8
= 60000 Liter/hari
= 60 m3/hari
Keterangan :
Qh : Pemakaian air rata-rata (m3/jam)
Qd : Pemakaian air rata-rata (m3)
T : Jangka waktu pemakaian sehari ( 8 Jam/hari)

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB III Perencanaan dan Perhitungan 108


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

3. Pemakaian Jam Puncak


Qh-Max = C1 x Qh
= 2 x 7500
= 15000 Liter/hari
= 15 m3/jam

Tabel III.2 Keterangan Nilai C1


Keterangan Nilai C1

Rumah Tinggal 1,5

Perkantoran 1,75

Apartemen 2

3.2 Perhitungan Ground Tank


1. Kapasitas Pipa Dinas
2
Qs = x Qh
3
2
= x 7500
3

= 5000 Liter/hari
= 5 m3/jam
2. Volume Ground Tank
Keterangan :
T : 1 Hari
t : 8 Jam
Volume GT = (Qd – (Qs x t)) x T
= (60000 – (5000 x 8)) x 1
= 20000 Liter
= 20 m3

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB III Perencanaan dan Perhitungan 109


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

3.3 Perhitungan Roof Tank


1. Kebutuhan Puncak
Qp = Qm-Max
= 600 Liter/menit
= 0,6 m3/menit
2. Kebutuhan Jam Puncak
Qh-Maks = 15000 Liter/jam
= 250 Liter/menit
3. Kebutuhan Pompa Pengisi
Qpu = Qh-Maks
= 15000 Liter/jam
= 250 Liter/menit
Asumsi :
Tp : 60 menit
Tpu : 25 menit

4. Volume Efektif Bak Air Atas


VE = (Qp – Qh-Maks) x Tp – (Qpu x Tpu)
= (500 – 250) x 60 – (250 x 25)
= 8750 Liter
= 8,75 m3

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB III Perencanaan dan Perhitungan 110


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

3.4 Perhitungan Head dan Jenis Pompa


1. Debit Pengaliran
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑅𝑜𝑜𝑓 𝑇𝑎𝑛𝑘
Q = 𝑊𝑎𝑘𝑡𝑢 𝑃𝑒𝑚𝑜𝑚𝑝𝑎𝑎𝑛
8750
= 25

= 350 Liter/menit
= 5,83 Liter/detik
= 0,0058 m3/detik
2. Diameter Pipa
4 ×𝑄
D = √𝑣 ×3,14

4 ×0,0058
= √ 1,5 ×3,14

= 0,070384647 m
= 7,038464736 cm
= 2,771049109 inch

Asumsi :

Kecepatan pengaliran (v) : 0,3 sampai 2,5 m/detik

Kecepatan pengaliran yang dipakai : 1,5 m/detik

3. Kecepatan Pengaliran
𝑄
V cek =
0,25 ×3,14 × 𝐷2
0,0058
= 0,25 ×3,14 × 0,0703846472

= 1,5 meter/detik

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB III Perencanaan dan Perhitungan 111


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

3.5 Perhitungan Dimensi Septictank


1. Jumlah Penghuni = 2 x Penghuni Tetap
= 2 x 25
= 50
2. Perhitungan Volume Air Masuk
Q = Jumlah Penghuni x v rata-rata x Lama Pembusukkan
= 50 x 250 x 3
= 37500 liter
= 37,5 m3
3. Asumsi tinggi Septictank :5m
2
Tinggi muka air = x Tinggi Septictank
3
2
= x5
3

= 3,3 m
Tinggi udara = Tinggi septictank – Tinggi muka air
= 5 – 3,3
= 1,5 m
4. Perhitungan Luas Alas
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒
Luas Alas = 𝑇𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 𝑀𝑢𝑘𝑎 𝐴𝑖𝑟
37,5 m3
= 3,3

= 11,36 m2
5. Penentuan Ukuran Panjang dan Lebar
Diambil panjang =4m
Diambil lebar =3m

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB III Perencanaan dan Perhitungan 112


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

BAB IV
RENCANA ANGGARAN BIAYA
4.1 Pendahuluan
Pengelolaan anggaran biaya dalam melaksanakan sebuah proyek perlu dirancang
dan disusun sedemikian rupa berdasarkan konsep estimasi yang terstruktur sehingga
menghasilkan nilai estimasi rancangan yang tepat dalam artian ekonomis.

Nilai estimasi anggaran yang disusun selanjutnya dikendalikan dengan Rencana


Anggaran Biaya. Rencana Anggaran Biaya merupakan perkiraan biaya yang diperlukan
untuk setiap pekerja dalam suatu proyek kontruksi sehingga akan diperoleh total yang
diperlukan untuk menyesuaikan suatu proyek. Penyusunan Rencana Anggaran Biaya
mempunyai fungsi dan manfaat lebih lanjut dalam hal mengendalikan sumber daya
material, tenaga kerja, peralatan dan waktu pelaksanaan proyek sehingga pelaksanaan
kegiatan proyek yang akan mempunyai nilai efisiensi dan efektif.

4.2 Tujuan

1. Mahasiswa diharapkan mampu menghitung volume tiap item pekerjaan dan


menghitung material yang akan digunakan.

2. Mahasiswa diharapkan mampu menganalisa harga satuan pekerja tiap item pekerjaan
yang digunakan.

3. Mahasiswa diharapkan mampun menyusun anggaran biaya sebagai acuan untuk


mengendalikan pelaksanan pekerjaan kontruksi.

4.3 Perhitungan

1. Kebutuhan Bahan

2. Rencana anggaran biaya

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB IV Rencana Anggaran Biaya 113


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

4.4 Kesimpulan

Berdasarkan hasil perhitungan yang telah dilakukan pekerjaan plumbing untuk


bangunan hotel empat lantai, biaya yang dibutuhkan sebesar.

4.5 Lampiran

1. Daftar Harga Upah dan Bahan

2. Daftar Harga Satuan Pekerjaan Sanitasi dalam Gedung

3. Daftar kebutuhan Anggaran Biaya

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB IV Rencana Anggaran Biaya 114


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Setelah mengerjakan Laporan Praktikum Utilitas Gedung hingga selesai
pembuatan laporan ini dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Pemahaman teori tentang apa yang dipraktikumkan di atas sangat penting dalam
keberhasilan pelaksanaan praktikum.
2. Dengan adanya praktikum utilitas gedung ini mahasiswa dapat mengetahui
penerapan dari ilmu dan teori utilitas gedung yang telah diperoleh dari mata kuliah
sebelumnya maupun literatur lain.
3. Kerjasama anggota kelompok sangat dibutuhkan dalam keberhasilan dan
kesuksesan praktikum utilitas gedung ini hingga selesainya pembuatan laporan.

5.2 Saran
Dalam memperoleh hasil yang baik dalam pelaksanakan praktikum utilitas gedung
ini dibutuhkan keseriusan dalam memahami petunjuk praktikum yang telah diberikan
seperti langkah kerja dan pemakaian alat, sehingga akan diperoleh hasil yang baik dan
benar, menggunakan waktu yang tersedia sebaik mungkin serta memastikan peralatan
yang mendukung dalam praktikum siap dan bisa di operasikan dengan baik.

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB V Penutup 115


Praktikum Utilitas Gedung
Departemen Teknik Sipil
Sekolah Vokasi UGM

DAFTAR PUSTAKA
Noerbambang, Soufyan Moh. dan Takeo Morimura. 1988. Perancangan dan pemeliharaan sistem
plambing. Jakarta : Pradnya Paramita.

Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 907/MENKESPER/VII/2002 tentang Persyaratan Kualitas


Air Minum.
Keputusan Menteri Kependudukan dan Lingkungan Hidup No. Kep-02/Men KLH/I/1998 tentang
Baku Mutu Perairan Darat, Laut dan Udara.
Keputusan Menteri Kependudukan dan Lingkungan Hidup No. Kep-02/Men KLH/I/1998
Menteri Kesehatan. 2010. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492/MENKES/PER/IV/2010
Tentang Persyaratan Kualitas Air Minum.

Badan Standardisasi Nasional. 1987. Air Minum-1987 SNI 01-0220-1987. Badan Standardisasi
Nasional

Badan Standardisasi Nasional. 2000. Sistem Plambing-2000 SNI 03-6481-2000. Badan


Standardisasi Nasional

Badan Standardisasi Nasional. 2005. Tata Cara Perencanaan Sistem Plambing SNI 03-7065-
2005. Badan Standardisasi Nasional

Badan Standardisasi Nasional. 2015. Sistem Plambing Pada Bangunan Gedung SNI 8153 2015.
Badan Standardisasi Nasional

Tangki Atas dan Tangki Tekan. http://weebly.com/.

https://jdih.kemenkeu.go.id/

Kelompok 6 - D3 2018 | BAB V Penutup 116