Anda di halaman 1dari 50

Tugas Mandiri Konservasi I

PRINSIP PREPARASI KAVITAS

KELOMPOK A5 DAN KELOMPOK B5

Pembimbing :

1. Achmad Sudirman drg, MS, SpKG (K)

2. Ari Subijanto drg, MS, SpKG (K)

ILMU KONSERVASI GIGI I  –  DEPARTEMEN


 DEPARTEMEN KONSERVASI

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI - UNIVERSITAS AIRLANGGA

Semester Genap  –  2013/2014


  2013/2014
Tugas Mandiri Konservasi I

PRINSIP PREPARASI KAVITAS

KELOMPOK A5 DAN KELOMPOK B5

Pembimbing :
1. Achmad Sudirman drg, MS, SpKG (K)
2. Ari Subijanto drg, MS, SpKG (K)

Putri Qomaria A. 021111038


Stefanus Ferry Setiawan. 021111039
Karta Sudibyo W. 021111040
Evania Valensia S. 021111041
Ida Bagus Agastya Perkasa 021111042
Viera Ananda Duatri Seantiga 021111043
Endah Sih Wilujeng 021111045
Demitria Naranti Santoso 021111125
Dinar Arijati 021111126
Ermada Parselina Krisanti 021111127
Ummu Aiman Zulfa 021111128
Bima Baskara 021111129
Afin Aslihatul Ummah 021111130
Hayumas Nurlita Firda 021111131

ILMU KONSERVASI GIGI I  –  DEPARTEMEN


 DEPARTEMEN KONSERVASI

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI - UNIVERSITAS AIRLANGGA

Semester Genap – 
Genap –  2013/2014
  2013/2014

i
Tugas Mandiri Konservasi I

PRINSIP PREPARASI KAVITAS

KELOMPOK A5 DAN KELOMPOK B5

Pembimbing :
1. Achmad Sudirman drg, MS, SpKG (K)
2. Ari Subijanto drg, MS, SpKG (K)

Putri Qomaria A. 021111038


Stefanus Ferry Setiawan. 021111039
Karta Sudibyo W. 021111040
Evania Valensia S. 021111041
Ida Bagus Agastya Perkasa 021111042
Viera Ananda Duatri Seantiga 021111043
Endah Sih Wilujeng 021111045
Demitria Naranti Santoso 021111125
Dinar Arijati 021111126
Ermada Parselina Krisanti 021111127
Ummu Aiman Zulfa 021111128
Bima Baskara 021111129
Afin Aslihatul Ummah 021111130
Hayumas Nurlita Firda 021111131

ILMU KONSERVASI GIGI I  –  DEPARTEMEN


 DEPARTEMEN KONSERVASI

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI - UNIVERSITAS AIRLANGGA

Semester Genap – 
Genap –  2013/2014
  2013/2014

i
Kata Pengantar

Puji dan syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkat
dan rahmat-Nya lah penulis dapat menyelesaikan Tugas Mandiri Konservasi I ini
dengan judul: “Prinsip
“ Prinsip Preparasi Kavitas.”
Kavitas.”
Penulis menyadari dalam penyusunan makalah ini, masih banyak kekurangan
karena keterbatasan kemampuan
kema mpuan dan pengetahuan penulis. Namun berkat bantuan
dari berbagai pihak akhirnya penulis dapat menyelesaikan makalah ini. Oleh
karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih kepada :
1. Keluarga tercinta, Ayah dan Ibu kami yang telah mendukung fasilitas agar
terselesaikannya penyusunan makalah ini

2. Para pembibing kami, Achmad Sudirman drg, MS, SpKG (K) dan Ari
Subijanto drg, MS, SpKG (K) yang telah memberikan motivasi, bimbingan
dan pengetahuan akan tersusunnya makalah ini

3. Sahabat tercinta, yang telah memberikan dukungan / motivasi secara pribadi


guna terselesaikannya makalah ini

4. Perpustakaan Kampus A Universitas Airlangga, yang telah menyediakan


literatur ilmu untuk sumber pustaka sebagai dasar penyusunan makalah ini

5. Semua pihak yang telah membantu terselesaikannya makala h ini

Semoga segala amal dan kebaikan semuanya mendapat balasan dari Allah
SWT. Akhirnya penulis berharap, semoga makalah ini dapat diambil manfaatnya
khususnya oleh penulis dan oleh pembaca pada umumnya. Amin.

Surabaya, Maret 2013

Penulis

ii
Daftar Isi

Halaman Judul ............................................


....................................................................
...............................................
....................................
............. i
Kata Pengantar ...................................................
............................................................................
.................................................
............................
.... ii
Daftar Isi .............................................
.....................................................................
...............................................
............................................
..................... ii i
Daftar Gambar ............................................
....................................................................
...............................................
....................................
............. v
BAB 1 PENDAHULUAN ..................................
.........................................................
...............................................
.............................
..... 1
1.1 Latar Belakang.........................................
Belakang.................................................................
...............................................
......................... 1
1.2 Rumusan Masalah ..............................................................
...................................................................................
..................... 2
1.3 Tujuan ...................................
..........................................................
...............................................
............................................
.................... 2
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA ..................................
.........................................................
...........................................
.................... 3
2.1 Preparasi Kavitas .............................
....................................................
...............................................
.................................
......... 3
2.1.1 Definisi .........................................................
.................................................................................
.................................
......... 3
2.1.2 Indikasi .........................................................
.................................................................................
.................................
......... 3
2.1.3 Tujuan ............................
....................................................
...............................................
........................................
................. 4
2.2 Prinsip Preparasi Kavitas .............................................
.....................................................................
............................
.... 4
2.2.1 Outline Form (Pembuatan Jalan Masuk).......................................
....................................... 4
2.2.2 Removal
2.2.2 Removal of Caries (Pembuangan
Caries (Pembuangan Jaringan Karies)
Karie s) .......................
....................... 7
2.2.3 Resistance
2.2.3 Resistance Form (Pembuatan
Form (Pembuatan Bentuk Resisten) ........................... 8
2.2.4 Retention
2.2.4 Retention Form (Pembuatan Bentuk Retensi) ...............................
............................... 10
2.2.5 Confenience Form (Pembuatan
Form (Pembuatan Bentuk Konvinien) .....................
..................... 13
2.2.6 Finishing
2.2.6 Finishing The External Walls (Pengecekan
Walls (Pengecekan Tepi Kavitas) ........... 13
2.2.7 Toilet of The Cavity (Pembersihan
Cavity  (Pembersihan Kavitas).............................
Kavitas)..................................
..... 15
2.3 Klasifikasi Preparasi Kavitas ...............................................
...................................................................
.................... 15
2.3.1 Kavitas Kelas I .............................................
......................................................................
.................................
........ 15
2.3.2 Kavitas Kelas II ..................................
.........................................................
...........................................
.................... 19
2.3.3 Kavitas Kelas III ................................................
........................................................................
............................
.... 20
2.3.4 Kavitas Kelas IV ...............................................
.......................................................................
............................
.... 21
2.3.5 Kavitas Kelas V .............................................
.....................................................................
................................
........ 22
2.3.6 Kavitas Kelas VI ...............................................
.......................................................................
............................
.... 23
2.4 Faktor yang Mempengaruhi Design Preparasi Kavitas ...........................
........................... 24
2.4.1 Faktor Umum ...........................................
....................................................................
.....................................
............ 24
2.4.1.1 Diagnosa ...............................................
.......................................................................
............................
.... 24
2.4.1.2 Anatomi Gigi ...............................................................
....................................................................
..... 24

iii
2.4.1.3 Pasien .......................................................
...............................................................................
.......................... 25
2.4.2 Konservasi Struktur Gigi ..............................................
...............................................................
................. 25
2.4.3 Faktor Bahan Restorasi .............................................
.................................................................
.................... 25
2.4.3.1 Amalgam ..............................
.......................................................
.............................................
.................... 26
2.4.3.2 Komposit ..............................
.......................................................
.............................................
.................... 27
2.4.3.3 GIC ............................
...................................................
................................................
.................................
........ 28
BAB 3 PENUTUP ..........................................................
.................................................................................
........................................
................. 30
3.1 Kesimpulan ...................................................................
..........................................................................................
....................................
............. 31
Daftar Pustaka .........................................
.................................................................
...............................................
........................................
................. 32
Lampiran .............................................
.....................................................................
...............................................
............................................
..................... 33

iv
Daftar Gambar

Gambar 1. Outline form pada preparasi kavitas kelas I .............................................6


Gambar 2. Resistance form ........................................................................................9
Gambar 3. Bentuk primary retention form pada preparasi gigi Kelas II ................... 10
Gambar 4. Kunci retensi oklusal dibuat dengan mengikuti sistem fisur ................... 13
Gambar 5. Persimpangan dinding enamel ................................................................. 14
Gambar 6. Preparasi Kavitas Kelas I ......................................................................... 16
Gambar 7. Instrument Preparasi Kavitas Kelas I ....................................................... 17
Gambar 8. Preparasi Kavitas Kelas II ........................................................................ 17
Gambar 9. Konvergen ................................................................................................ 18
Gambar 10. Cavosurfae .............................................................................................19
Gambar 11. Dovetail .................................................................................................. 19
Gambar 12. Preparasi Kavitas Kelas III ....................................................................20
Gambar 13. Preparasi Kavitas Kelas IV .................................................................... 21
Gambar 14. Preparasi Kavitas Kelas V...................................................................... 23
Gambar 15. Preparasi Kavitas Kelas VI ....................................................................23

v
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Karies adalah suatu penyakit jaringan keras pada gigi (email, dentin dan
sementum) yang disebabkan oleh aktivitas jazad renik/bakteri terhadap suatu jenis
karbohidrat dan sukrosa. Diawali dengan adanya demineralisasi jaringan keras
gigi yang kemudian diikuti oleh kerusakan bahan organiknya (Kidd & Bechal,
1992). Karies merupakan proses demineralisasi yang disebabkan oleh suatu
interaksi antara mikroorganisme, saliva, sukrosa dan karbohidrat dalam makanan
yang berinteraksi dengan enamel (Houwink & Winchel, 2000).
Proses terjadinya karies gigi dimulai dengan adanya  plaque di permukaan
gigi, sukrosa (gula) dari sisa makanan dan bakteri yang menempel pada sehingga
 berubah menjadi asam laktat yang akan menurunkan pH mulut menjadi pH kritis
(5,5) dan akan menyebabkan demineralisasi pada enamel dan berlanjut menjadi
karies. Secara perlahan-lahan demineralisasi menjalar ke arah dentin melalui
celah tetapi belum sampai kavitasi (terbentuk lubang).
Kavitasi baru timbul bila dentin terlibat dalam proses tersebut. Namun
kadang-kadang begitu banyak mineral yang hilang dari inti permukaan gigi
sehingga permukaan mudah rusak dan menghasilkan kavitasi yang makrokopis
dapat dilihat.
Besarnya angka karies menunjukkan besarnya kebutuhan penumpatan,
sehingga dalam prosedur preparasi kavitas dilakukan penghilangan semua
struktur gigi rusak atau yang rapuh. Enamel harus didukung dentin yang sehat
sehingga struktur gigi yang terinfeksi akan mengakibatkan perkembangan karies,
rasa sensitivitas atau nyeri, atau fraktur gigi. (Theodore, 2006)
Pentingnya preparasi kavitas pada gigi ini sebenarnya perlu disadari, karena
gigi tidak hanya berkaitan dengan fungsi pengunyahan saja, melainkan juga
 berkaitan dengan fungsi estetika. Dalam makalah ini, akan dibahas secara jelas
mengenai prinsip-prinsip yang penting dalam preparasi kavitas.

1
1.2 Rumusan masalah
- Apa pengertian preparasi kavitas?
- Apa saja prinsip preparasi kavitas?
- Bagaimana klasifikasi preparasi kavitas?
- Faktor apa saja yang mempengaruhi preparasi kavitas?

1.3 Tujuan
- Untuk mengetahui pengertian dari preparasi kavitas.
- Untuk mengetahui prinsip preparasi kavitas.
- Untuk mengetahui klasifikasi preparasi kavitas.
- Untuk mengetahui faktor apa saja yang mempengaruhi preparasi kavitas.

2
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Preparasi kavitas


2.1.1 Definisi
Istilah Preparasi dalam Ilmu Kedokteran Gigi diartikan sebagai teknik
 pengurangan jaringan keras gigi yang telah mengalami kerusakan/perubahan
structural agar dapat menerima bahan restorasi dan mengembalikan
kesehatan gigi serta mengkoreksi estetik sesuai bentuk anatomi dan fungsi
normalnya. (Roberson, 2006)
Istilah  Kavitas  dalam Ilmu Kedokteran Gigi diartikan sebagai suatu
keadaan yang disebabkan oleh karies, trauma, abrasi, erosi atau atrisi yang
mengakibatkan terkikisnya jaringan keras gigi sehingga terbentuknya lubang
atau kerusakan struktural di lapisan terluar dari gigi yakni, enamel dan
dentin. (Harty, 1995)
Dalam prosedur preparasi kavitas dilakukan penghilangan semua
struktur gigi rusak atau yang rapuh karena enamel harus didukung dentin
yang sehat. Struktur gigi yang terinfeksi akan mengakibatkan perkembangan
karies, rasa sensitivitas atau nyeri, atau fraktur gigi. (Theodore, 2006)
Dalam preparasi kavitas diklasifikasikan menjadi 2 macam, yakni
 preparasi konvensional dan preparasi modifikasi. Preparasi konvensional
membutuhkan pembentukan dinding, kedalaman dan tepi kavitas, dalam hal
ini digunakan bahan restorasi amalgam, gold dan ceramic. Sedangkan
 preparasi modifikasi sifat retensi dan resistensinya diterima dari bahan ikat
 bonding dan dalam aplikasinya menggunakan bahan restorasi GIC maupun
komposit. (Roberson, 2006)

2.1.2 Indikasi
Indikasi preparasi kavitas adalah ketika terjadi kerusakan struktur dari
fungsi gigi tersebut, baik fungsi gigi sendiri sebagai fungsi estetik maupun
sebagai fungsi pengunyahan. Dalam hal ini diutamakan preparasi gigi yang
mengalami karies. Karies gigi adalah proses penghancuran atau

3
demineralisasi dari enamel maupun dentin, sehingga pada akhirnya akan
terbentuk sebuah lubang/kavitas pada gigi. Dengan preparasi kavitas, berarti
telah mencegah kerusakan gigi yang lebih luas lagi. Kehilangan sebagian
struktur gigi diklasifikasikan dengan cara menghubungkannya dengan
struktur anatomi dari gigi yang bergantung pada daerah gigi yang terkena
karies.(Baum, 1997)

Adapun berbagai indikasi selain faktor karies :


a. Mahkota gigi yang masih dapat direstorasi dan berguna untuk keperluan
 prostetik (untuk pilar restorasi jembatan)
 b. Kondisi gigi tidak goyang dan jaringan periodontal normal
c. Belum terlihat adanya fistel
d. Pada foto rontgen, terlihat adanya resorbsi akar yang tidak lebih 1/3 apikal
e. Kondisi pasien baik serta menginginkan giginya untuk dipertahankan serta
 bersedia untuk memelihara kesehatan gigi dan mulutnya
f. Keadaan ekonomi pasien mengizinkan untuk dilakukan preparasi gigi

2.1.3 Tujuan
Secara umum, tujuan dari preparasi gigi untuk (Theodore et al., 2006):
1. Menghilangkan kerusakan struktur akibat karies pada gigi yang dipreparasi
dan memberikan perlindungan yang diperlukan untuk pulpa.
2. Memperbaiki estetika dan fungsional.

2.2 Prinsip preparasi kavitas


2.2.1 Outline F orm 
Outline form  adalah daerah permukaan gigi yang akan
dimasukkan dalam outline kavitas. Pembentukan outline form harus
dilakukan sebelum pemotongan struktur gigi. Biasanya extensive
caries, fractured enamel dapat menghalangi gambaran yang akurat dari
 penangan persiapan preparasi kavitas. (Chandra, 2007)
Terdapat dua macam prinsip yaitu, undermined enamel harus
dihilangkan, dan seluruh batas outline form  harus ditempatkan pada

4
 posisi yang mampu menghasilkan hasil akhir yang kuat. Prinsip kedua
merupakan percabangan yang menjadi pembeda untuk kavitas pada pit
dan fissure. (Summit, 2006)
Perpanjangan dari outline form pada kavitas-kavitas pit dan
fissure dipengaruhi dua faktor yaitu, perpanjangan garis menuju e namel
diikuti proses karies, dan perpanjangan garis harus dibuat sepanjang
fissure untuk mendapat margin yang halus dan sesuai anatomi gigi.
Perluasan preparasi dilakukan sepanjang fisura dengan kedalaman
sekitar 2 mm dari dinding eksternal (maksimal 0,2 mm masuk ke dalam
dentin). Pada kasus tertentu, pengambilannya bagian pit dan fisura
hanya sedikit. Di bagian ini dibuat suatu bentuk cekungan mendatar
dan tidak perlu ditumpat. Keadaan ini dilakukan pada pit dan fisura
dengan kedalaman tidak lebih dari ⅓  tebal enamel. Tindakan ini
dinamakan enameloplasty. Sebuah lubang atau lekuk (retak atau tidak)
tidak menembus pada kedalaman enamel dan tidak membolehkan
 preparasi yang tepat pada margin gigi kecuali oleh perluasan yang tidak
diinginkan. Jika suatu retakan dangkal dihilangkan, dan konvolusi dari
enamel dikelilingi  saucered area  bisa dibersihkan dan diselesaikan,
memungkinkan penumpatan dengan preparasi konservatif margin.
 Enameloplasty (daerah karies kecil tidak perlu ditumpat hanya
didatarkan saja) tidak memperluas bentuk outline preparasi. Operator
harus selektif dalam memilih area dimana enamelopasty  dilakukan.
Sebuah retakan seharusnya dihilangkan dengan prosedur preparasi
normal jika retakan ini menembus lebih dari sepertiga ketebalan enamel
dalam area. Jika sepertiga atau kurang dari kedalaman enamel terlibat,
retakan bisa dihilangkan dengan enameloplasty tanpa memperluas
 preparasi gigi. Prosedur ini bisa digunakan juga pada lekuk tambahan
(retak atau tidak) yang meluas pada inklinasi cusp.
Secara alami terdapat beberapa tipe outline form  dengan
 bentukan anatomis dari gigi yang telah dipreparasi. Dalam
 perpanjangan fissure dan hubungan antara pit dan fissure pada
 permukaan oklusal gigi, tepi-tepinya tidak harus dibuat lurus dari satu

5
titik menuju titik lain, bentukan garis lereng-lereng pada cusp harus
diikuti bentukan kurva yang halus untuk memberikan struktur cusp
yang kuat. (Summit, 2006)

Gambar 1. Outline form pada preparasi kavitas kelas I

Dalam outline form  terdapat hal yang perlu diperhatikan yaitu


extension for prevention atau cutting for immunity. Maksudnya adalah
akan dilakukannya perluasan preparasi untuk mencegah terjadinya
sekunder karies. Daerah-daerah yang lebih mudah terkena karies adalah
 pada daerah pit dan fisura yang dalam. Oleh karena itu, pit dan fisura
 perlu dilakukan extension prevention. Selain itu terdapat hal penting
lainnya yang perlu diperhatikan adalah preparasi harus berhubungan
dengan estetik. (Summitt, 2006)

6
2.2.2 Removal of Caries
Jaringan karies yang infeksius secara klinis umumnya terlihat seperti
spons dan lunak, dapat diambil dengan bur dengan putaran rendah atau
apabila karies sudah dekat dengan pulpa maka harus diambil dengan
eskavator. Bila dinding kavitas dekat dengan pulpa dapat dilakukan
 pemberian Ca(OH)2  supaya jaringan pulpa tetap vital. Perluasan kavitas di
 permukaan ditentukan oleh luasnya karies. (Bolina, 2012).
Sedangkan yang terkena karies sebagian berwarna putih. Email karies
harus dibuang dan tidak ada yang boleh tersisa pada tepi kavitas. Daerah
 pertautan email-dentin harus bersih dari dentin karies. Untuk memudahkan
memeriksa dentin dapat digunakan zat pewarna misalnya acid red 1  dalam
 propanol. Apabila karies menyebar ke lateral dan ditutupi oleh email sehat,
maka hal ini merupakan pengecualian email yang sehat harus dibuang
sebagian karena sudah tidak mendukung lagi.sehingga dapat dikatakan
 penyebaran karies dentinlah yang menentukan seberapa besar kavitas
nantinya. Apabila kavitas mengenai sistem  fissure  gigi pada umumnya
kavitas dilebarkan sampai mencakup semua fisur, hal ini dilakukan karena
empat alasan yakni (1) Penetrasi bakteri yang mungkin sudah terjadi di
daerah pertautan email-dentin tapi belum terdeteks; (2) Sukar sekali membuat
tepi kavitas yang baik pada fisur yang dalam; (3)  Fissure yang dalam mudah
sekali terserang karies lebih lanjut; dan (4) mengindari terjadinya sekunder
karies. Saat preparasi melibatkan jaringan sehat harus dilakukan dengan hati-
hati jangan sampai melibatkan cusp/ridge. Jika kavitas dipermukaan gigi
dianjurkan sehingga mencapai daerah yang mudah dibersihkan. Perluasan
 juga tidak boleh dilakukan hingga mencapai subginggiva karena tepi restorasi
tidak akan sehalus permukaan email sehat sehingga akan lebih banyak
menjaring plak (Bolina, 2012).
Kemudian, untuk karies di dekat pulpa, dentin karies dibuang dengan
hati-hati dengan bur bulat sedang (ISO no. 102) dengan kecepatan rendah
atau dengan ekskavator. Karies pada dentin biasanya lebih mudah terangkat
karena sudah lunak. Apabila penetrasi karies tidak dalam, maka pada
 pembersihan karies akan dijumpai jaringan yang tranlucent   dan hal ini

7
dianggap sebagai akhir dari pengambilan karies. Akan tetapi jika telah
 berpenetrasi ke dalam jaringan keras, maka jaringan trancluent   tidak
ditemukan karena telah mengalami demineralisasi. Dalam praktek operator
menggunakan zat pewarna sebagai detektor karies dan membuang dentin
yang jelas terwarnai karena terinfeksi. Cara ini mencegah terbukanya pulpa.
Akan tetapi apabila ada tanda-tanda pulpitis irreversibel maka semua dentin
karies harus dibuang sampai mencapai pulpa dan selanjutnya dilakukan
 perawatan akar. Pada kavitas dalam, terutama yang dibawah tumpatan lama,
dasar kavitas dapat terdiri atas dentin reaksioner yang tampak gelap daripada
dentin normal.Dentin seperti ini jangan dibuang karena mungkin pulpa tepat
di bawahnya (Bolina, 2012).

2.2.3 Resistance F orm 


 Resistance form  bertujuan membentuk preparasi kavitas sedemikian
rupa sehingga sisa gigi dan tumpatan cukup kuat menerima daya kunyah
sehingga tidak mudah pecah. Berikut adalah hal –  hal yang perlu diperhatikan:
 Enamel yang tidak disokong dentin yang sehat dibuang. Bila pada kavitas
Klas II overhanging enamel sedemikian besar, enamel yang tidak
disonkong dentin sehat perlu dihilangkan. Dengan demikian akan
menyebabkan sisa jaringan gigi menjadi tipis. Dalam hal ini perlu diisi
terlebih dahulu bagian undermine (dasarnya) dengan GIC

 Dengan kedalaman kavitas 0,5 mm ke dalam dentin, kekuatan akan


 bertambah dua kali jika isthmus didalamkan.

  Isthmus harus dibuat ⅓ jarak antar tonjol.

  Line angle harus dibulatkan dan enamel harus didukung dentin yang sehat.

 Pada tumpatan amalgam kelas II dibuat bevel atau dibulatkan pada axio-
 pulpa line angle sehingga didapatkan “ Bulk of Amalgam“. Hal ini penting
untuk menghindarkan pecahnya amalgam pada daerah tersebut terhadap
daya kunyah. Dengan adanya bevel , maka amalgam di daerah tersebut
akan lebih tebal dan daya kunyah dapat dibagi rata.

8
 Cavo surface angle harus tegak lurus untuk mengurangi fraktur sisa gigi

Gambar 2. Resistance form mempertimbangkan resistensi gigi terhadap fraktur dari gaya
yang diberikan pada restorasi. Dasar yang rata (A) akan membantu mencegah pergerakan restorasi,
sedangkan dasar yang bulat (B) dapat memungkinkan restorasi non-bonded yang goyang dan
mengakibatkan pergeseran struktur gigi.

Prinsip dasar dari resistance form antara lain:


1. Menggunakan bentuk box dengan dasar relatif datar, yang
membantu gigi menahan muatan oklusal saat pengunyahan yang
diarahkan pada sumbu panjang gigi.
2. Membatasi perluasan dinding eksternal (dipertahankan sekecil
mungkin) untuk memungkinkan cusp kuat dan area tepi tetap
dengan dukungan gigi terpenuhi.
3. Menutup cusp yang lemah dan menyelimuti atau merestorasi gigi
dalam preparasi gigi ekstensif untuk mencegah atau menahan
keretakan gigi dengan kekuatan dalam sumbu panjang dan secara
miring (secara lateral).
4. Memberikan ketebalan yang cukup pada material restorasi untuk
mencegah keretakan dibawah beban.
Bahan restorasi lebih tebal mempengaruhi kemampuan material untuk
menahan fraktur dari sisa gigi. Minimal ketebalan oklusal untuk amalgam
untuk ketepatan daya tahan akan fraktur adalah 1,5 mm. Kebutuhan untuk
mengembangkan bentuk resistensi dalam sebuah preparasi adalah hasil dari
 beberapa faktor. Kondisi tertentu harus dinilai untuk mengurangi potensi

9
untuk retakan restorasi atau gigi. Terutama adalah penilaian kontak oklusal
 pada restorasi dan struktur gigi yang tersisa. Semakin besar kekuatan oklusal
dan kontak, semakin besar potensi untuk keretakan. (Edi Hartini, 1999)
Jumlah struktur gigi yang tersisa juga mempengaruhi kebutuhan dan
tipe bentuk resistensi. (Edi Hartini, 1999)

2.2.4 Retenti on F orm


 Retention form bertujuan membentuk kavitas sedemikian rupa sehingga
tumpatan tersebut memperoleh pegangan yang kuat dan tidak mudah
 bergeser terhadap daya kunyah.
Pembuatan retensi pada preparasi adalah mencegah terlepasnya
tumpatan dari kavitas pada saat mengunyah. Macam bentuk retensi :
a. Frictional wall retention
 b. Undercut mekanis
c. Groove
d. Posthole
d. Dovetail

Gambar 3. Bentuk primary retention form pada preparasi gigi Kelas II dengan amalgam (A)
dengan dinding eksternal vertikal bagian proksimal dan oklusal konvergen pada oklusal

Kebutuhan retensi berhubungan dengan jenis material restorasi yang


digunakan, prinsip dari retention form  bermacam-macam tergantung dari
 bahan material yang digunakan.
Untuk restorasi amalgam, preparasi kelas I dan II melekat di dalam gigi
dengan memperkuat dinding kavitas eksternal yang bertemu pada bidang

10
oklusal. Untuk restorasi resin komposit, pada preparasi kelas III dan IV,
dinding eksternal bercabang ke arah luar untuk menghasilkan margin enamel
yang kuat. Pada beberapa kasus, retention coves, grooves, locks,  atau
dovetails tergabung untuk meningkatkan retensi dari material restorasi pada
struktur gigi. Restorasi komposit melekat di dalam gigi oleh ikatan fisik, yang
timbul antara material dengan gigi yang dietsa asam. Restorasi Glass Ionomer
Cement (GIC) melekat di dalam gigi oleh ikatan kimiawi yang timbul antara
material dan gigi yang dikondisikan.
 Dovetail  merupakan kavitas retensi yang melebar di daerah tepinya dan
menyempit di daerah leher, tempat kavitas itu bersambung dengan kavitas
utama. Kavitas ini memberikan retensi mekanik terhadap restorasi.
Faktor-faktor yang mempengaruhi retention form antara lain :
1. Faktor Utama Permukaan Aksial
a.  Parallelism. Pada saat dinding aksial mendekati  parallelism,
restorasi dapat menahan pergeseran yang lebih besar dari tensile
dan  shearing stresses. Permukaan aksial, antara 2 sampai 5
derajat parallelism preparasi menghasilkan retensi yang optimal.
Pemusatan ini memfasilitasi prosedur teknik dan mengeliminasi
undercut   yang terjadi karena kurang hati-hati. Reduksi
 permukaan aksial mendekati  parallelism  menghasilkan
 perlawanan terhadap pergeseran yang secara substansial lebih
efektif dari faktor lain. Jadi, pada situasi klinis (seperti gigi
 pendek), kebutuhan dari retentiion form menjadi nyata.
Preparasi permukaan aksial harus mendekati parallel .
 b. Panjang. Dengan bertambah panjangnya dari dinding aksial dan
 preparasi meningkat, retention form  juga meningkat. Panjang
maksimum dari dinding aksial terpelihara saat preparasi dengan
menghilangkan seminimal mungkin bagian okusal atau insisal
gigi agar material restorasi dapat cukup menempati bidang dan
 baik untuk oklusi. Pemeliharaan dari bidang yang membentuk
lereng pada permukaan okusal dan sudut insisal dari gigi

11
anterior adalah faktor utama yang mempengaruhi secara
obyektif.
c. Area Permukaan. Hubungan langsung terjadi antara area
 permukaan dengan potensi retentive-resistance dari retainer .
Semakin besar diameter servikal dari gigi, semakin besar area
 permukaan untuk dipreparasi. Dengan meningkatkan
keterlibatan keliling gigi melalui penambahan dinding aksial,
retensi meningkat.
2. Faktor-Faktor Sekunder
Jika faktor primer dan pemanfaatannya kurang memadai, faktor
sekunder harus dilibatkan. Prinsip  parallelism, panjang, dan area
 permukaan disebut sebagai faktor primer, juga pengaruh dari
efektifitas faktor sekunder.
Retensi frictional wall disebabkan karena adanya interlocking dari
 bahan tumpatan. Dari pemikiran ini dinding kavitas yang kasar akan
mempunyai retensi yang lebih baik. Perhatikan untuk pemilihan bahan
restorasinya Undercut mekanis umumnya dibuat pada sudut preparasi
Klas V. Restorasi amalgam pada kavitas yang luas dapat di tambahkan
 pin untuk meningkatkan retensinya.
Pembuatan retensi pada preparasi adalah mencegah terlepasnya
tumpatan dari kavitas pada saat mengunyah.Sebagian besar restorasi
 plastis kavitas dibuat lebih luas di bagian dalam daripada di permukaan
dan hal ini dicapai dengan membuat dinding tegak konvergen
(menyudut) ke oklusal.Biasanya bagian terlebar kavitas terletak pada
 pertautan email-dentin atau sedikit ke dalam dentin. Melebarkan
kavitas di bagian yang dalam akan mengakibatkan kerusakan pulpa
yang tidak perlu bahkan meyebabkan pulpa terbuka.(Ford, 1993)

12
Gambar 4. Kunci retensi oklusal dibuat dengan mengikuti sistem fisur (For d, 1993)

Pemilihan bahan restorasinya berpengaruh dalam retensi,


sedangkan undercut   mekanis umumnya dibuat pada sudut preparasi
klas V. Untuk restorasi amalgam pada kavitas yang luas dapat di
tambahkan pin untuk meningkatkan retensinya.

2.2.5 Confenience F orm


Convenience form adalah bentuk dari preparasi yang menyediakan
observasi, aksesibilitas, dan kemudahan pengoperasian yang adekuat atau
memadai dalam preparasi dan restorasi gigi. Kadang-kadang, memperoleh
 bentuk ini mungkin memerlukan perpanjangan distal, mesial, facial, atau
dinding lingual untuk mendapatkan akses yang memadai ke bagian dari
 preparasi yang lebih dalam. Contoh dari hal ini adalah preparasi dan
restorasi permukaan akar mesial atau distal yang terkena lesi
karies.Perpanjangan yang berubah-ubah dari  facial-margin  pada gigi
anterior biasanya dikontraindikasikan, namun, untuk alasan estetika
(Roberson, 2006).
Biasanya tepat penyempurnaan dari garis dan titik sudut Kelas I dan
V preparasi cukup untuk menghasilkan convenience form  yang
diperlukan, namun tambahan aksentuasi dapat dipraktekkan jika
diinginkan.

2.2.6 F ini shing T he External Walls


 Finishing the external walls d ari preparasi memerlukan
 pertimbangandari tingkat kehalusan dan desain cavosurface karena setiap

13
 bahan restorasi memiliki efektivitas yang maksimal ketika kondisi yang
sesuai dikembangkan untuk material spesifik. Tidak semua preparasi
membutuhkan finishing pada dinding eksternal pada tahap ini karena
dinding mungkin sudah selesai saat mencapai tahap yang lebih awal dari
 preparasi.Hal ini berlaku terutama untuk preparasi komposit dan beberapa
 preparasi amalgam.
Tujuan dari Finishing the external walls adalah untuk: (1) membuat
marginal terbaik antara bahan restoratif dan struktur gigi, (2) memberikan
 batas marginal yang halus, dan (3) memberikan kekuatan maksimal pada
gigi dan bahan restoratif pada margin. Berikut faktor yang harus
dipertimbangkan dalam finishing dinding dan margin enamel: (1) arah
dari enamel rods, (2) penunjang enamel rods  pada DEJ dan bidang lateral
(sisi preparasi), (3) jenis bahan restoratif yang ditempatkan dalam
 preparasi, (4) lokasi dari margin, dan (5) tingkat kehalusan atau kekasaran
yang diinginkan (Roberson, 2006).

Gambar 5. Persimpangan dinding enamel (dan margin masing-masing) sedikit bulat

Ketika dua dinding enamel bertemu, sudut yang dihasilkan akan


tajam. Namun seharusnya dapat sedikit membulat.Bulatan ini biasanya
menghasilkan lengkungan pada margin. Dengan kata lain, garis sudut
yang terbentuk oleh perbatasan dinding enamel sebaiknya sedikit
membulat. (Roberson, 2006)

14
2.2.7 Toil et of The Cavity
Tahap terakhir pada preparasi gigi adalah membersihkan (cleansing )
 preparasi tersebut. Tahapan ini termasuk menghilangkan debris,
mengeringkan (drying ) preparasi, dan pengecekan akhir sebelum
 penempatan material restorative. Hal-hal yang perlu dilakukan dalam
tahap final adalah sebagai berikut (Garg, 2010):
1. Pembersihan dinding preparasi, lantai dan margin dari enamel
dan dentin. Prosedur ini dapat dilakukan dengan cara
menghilangkan seluruh debris yang ada pada preparasi,
khususnya pada margin. Jika tidak, bahan debris yang tersisa
tidak akan larut dan beresiko menyebabkan  secondary caries.
Pembersihan preparasi dapat dilakukan dengan menggunakan air
hangat. Partikel atau debris yang sulit dihilangkan akan dapat
dihilangkan dengan bantuan kapas kecil yang dibasahi dengan
aquadest atau hydrogen peroksida.
2. Pengeringan preparasi gigi sebelum ditumpat oleh material
restoratif. Hal ini dapat dilakukan dengan kapas kering dan
 pembersih komersial.
3. Sterilisasi dinding reparasi dengan menggunakan desinfektan
rigan yang bebas alkohol. Penggunaan desinfektan ringan pada
 preparasi gigi membantu fungsi desinfektan.

2.3 Klasifikasi Preparasi Kavitas


2.3.1 Preparasi Kavitas Kelas I
Preparasi Kavitas kelas I meliputi pit dan fissure permukaan oklusal
gigi posterior, permukaan palatal/lingual gigi insisivus, groove bukal &
lingual/palatal gigi molar. Pada prinsipnya, preparasi kavitas kelas I meliputi
outline form yang mengikuti pola  fissure untuk mencegah karies sekunder
 pada tepi restorasi. Tidak semua fissure diikutkan dalam preparasi, seperti
contoh fissure yang dangkal yang masih dapat dilakukan enameloplasty.
Konsep dari enamoplasty  adalah menyingkirkan bakteri dengan cara
menggerindingnya. (Baum, 1997)

15
Gambar 6. Preparasi Kavitas Kelas I. Ilustrasi preparasi kavitas: facial (f), dista l (d), lingual (l),
mesial (m), dan pulpal (p). (T heodore et al., 2006)

 Instrument yang Digunakan :


a. Bur bulat ( Round bur ): menghilangkan karies yang mengenai
lapisan dentine
 b. Bur silindris: untuk melebarkan dan mendalamkan kavitas
c. Bur inverted: untuk menghaluskan dasar kavitas
d. Sonde: mengecek kondisi rata atau tidaknya jaringan keras
yang telah dibur

Preparasi kavitas kelas I ini menggunakan bahan restorasi jenis


amalgam dan bisa juga menggunakan resin komposit.

A B

16
C D E

Gambar 7. Instrument Preparasi Kavitas Kelas I (A) preparasi kavitas menggunakan bur round,
(B) memperdalam kavitas dengan bur silindris, (C) bur round, (D) bur silindris, (E) bur inverted

2.3.2 Preparasi Kavitas Kelas II


Preparasi kavitas kelas II pada permukaan proksimal gigi posterior.
Pada preparasi kelas II yang meluas mencapai dentin dengan bahan tumpatan
amalgam atau resin komposit secara umum dilakukan pembukaan garis tepi
atau membebaskan kontak proksimal. Hal ini harus dilakukan dengan hati  – 
hati agar tidak melukai permukaan proksimal dari gigi tetangga. Seluruh
 jaringan karies harus dibuang dan sebelum ditumpat dengan restorasi
amalgam pada dasar kavitas dilapisi oleh sub base pada kavitas profunda.
Sedangkan pada restorasi komposit diperlukan liner pada dasar kavitas.

Gambar 8. Preparasi Kavitas Kelas II. I lustrasi preparasi kavitas: facial (f) dari bagian
 proksimal dan oklusal (g), lingual (l) dari bagian proksimal dan oklusal, distal (d), pulpal (p), dan
axial (a). (Theodore et al., 2006)

17
Tahapan Preparasi Kavitas Kelas II :
1. Gingival wall 
Lebar dinding gingiva sekitar 1 mm. Pastikan dinding enamel
didukung oleh dentin yang sehat.
2. Axial wall 
Pada bentuk restorasi yang berukuran kecil, dinding axial  harus datar.
Tetapi untuk lebar restorasi yang luas dinding  axial dibentuk pararel
dengan kontur gigi aslinya. Kegagalan preparasi dinding axial dapat
menyebabkan terbuka ruang pulpa.
3. Konvergen
Dinding dan  proximal box line angles dibentuk konvergen ke arah
oklusal, mengikuti permukaan bukal dan lingual gigi.
Sudutcavosurface angle tetap dipertahankan 90°

Gambar 9. Konvergen

4. Line angle
Persimpangan dari dua permukaan, contohnya  pulpa wall  dan axial wall  dan
namanya sendiri berasal dari permukaan yang terlibat, contoh axio-pulpo
line angles
5. Internal angles
Semua internal angles  harus membulat untuk mengurangi tekanan
dan supaya bahan restorasi amalgam dapat ditumpat dengan mudah
 pada regio ini.
6. Cavosurface
Bukal dan lingual cavosurface angle jangan terlalu melebar. Preparasi
cukup untuk akses hand instrument , tidak terlalu divergen untuk
menghindari daerah yang rapuh.

18
Gambar 10. Cavosurfae

7. Cervical enamel rod


Tidak perlu membentuk bevel pada tiap dinding kavitas untuk
menghindari terbentuknya enamel rod yang tidak terdukung. Inklinasi
 servical enamel rod  sedikit mengarah ke oklusal.
8. Retensi
Grove tambahan diletakkan pada bucco-axial dan lingual-axial line
angle, tanpa mengurangi dinding enamel.
9. Lebar isthmus
Lebar isthmus sepertiga lebar cusp bukal dan lingual. Fraktur isthmus
sering terjadi karena kontak prematur amalgam di daerah marginal
ridge dengan gigi antagonis. Cek kontak marginal ridge dengan
articulating paper sebelum restorasi untuk menghindari fraktur.
10. Axio-pulpal line angle
Dibulatkan atau dibevel dengan bur.
11. Dinding pulpa
Sebaiknya flat. Hindari perluasan berlebihan di daerah mesial.
13. Occlusal wall
Preparasi dibuat sedikit konvergen ke arah oklusal.
14. Dovetail
Diperluas hingga daerah yang terkena karies atau fissure yang dalam.
Bentuknya membulat, halus dengan retensi yang baik pada oklusal.
Tujuan dari pembuatan dovetail ini agar bahan tumpatan tidak mudah
lepas/bergeser saat mengunyah.

Gambar 11. Dovetail

19
 Instrument yang Digunakan :
a. Bur bulat ( Round bur ): menghilangkan karies yang mengenai
lapisan dentine
 b. Bur silindris: untuk melebarkan dan mendalamkan kavitas
c. Bur inverted: untuk menghaluskan dasar kavitas
d. Chisel: membuang jaringan email yang menggaung di sisi bukal,
lingual atau dinding gingival
e. Matrix band dan Retainer
Preparasi kavitas kelas II ini menggunakan bahan restorasi amalgam dan
 bisa juga menggunakan resin komposit.

2.3.3 Preparasi Kavitas Kelas III


Preparasi kavitas kelas III  pada permukaan proksimal gigi anterior yang
tidak melibatkan sudut insisal. Preparasi klas III diawali dengan membuka
tepi ridge proksimal untuk memudahkan pembersihan jaringan karies.
Selanjutnya membuat retensi berupa lock di fasial dan lingual untuk restorasi
GIC serta membevel seluruh tepi permukaan kavitas guna meningkatkan
ikatan setelah pengetsaan untuk restorasi komposit.

Gambar 12. Preparasi Kavitas Kelas III. Ilustr asi preparasi kavitas: facial (f), lingual (l),
gingival (g), dan axial (a). (T heodore et al., 2006)

20
 Instrument yang Digunakan :
a. Bur tapered diamond dan berbentuk flame : Membuat bevel pendek
(0,5 mm) di seluruh tepi kavitas
 b. Bur bulat ( Round bur ) atau ekskavator tajam : menghilangkan
karies yang mengenai lapisan dentine
c. Celluloid strip
Preparasi kavitas kelas III ini menggunakan bahan restorasi jenis resin
komposit.

2.3.4 Preparasi Kavitas Kelas IV


Preparasi kavitas kelas IV melibatkan lesi proksimal gigi anterior yang
mengenai tepi insisal dan dapat pula mengenai satu atau dua permukaan
 proksimal. Pada restorasi ini selain mengembalikan titik kontak juga
memperbaiki sudut insisal sehingga diperlukan suatu matriks khusus. Teknik
restorasi klas IV pada satu permukaan proksimal dengan lock di labial sama
dengan teknik restorasi klas III, perbedaannya preparasi klas IV melibatkan
tepi insisal. Pada klas IV modifikasi bila diperlukan dilakukan pengambilan
tepi insisal 1-2 mm. Kemudian dilanjutkan dengan pengetsaan permukaan
email serta pemberian bonding agent.

Gambar 13. Preparasi Kavitas Kelas IV. Ilustrasi pr eparasi kavitas: facial (f) dari bagian pro ksimal
dan insisal, gingival (g), lingual (l) dari bagian proksimal proks imal dan insisal, axial (a), dan
mesial (m). (Theodore et al., 2006)

21
 Instrument yang Digunakan :
a. Bur tapered diamond dan berbentuk flame : Membuat bevel pendek
(0,5 mm) di seluruh tepi kavitas
 b. Bur bulat ( Round bur ) atau ekskavator tajam : menghilangkan
karies yang mengenai lapisan dentine
c. Crown form
Preparasi kavitas kelas IV ini menggunakan bahan restorasi resin
komposit.

2.3.5 Preparasi Kavitas Kelas V


Preparasi kavitas kelas V melibatkan pada sepertiga servikal semua
gigi, pada bidang bukal gigi posterior dan anterior. Preparasi klas V
memerlukan ketelitian terutama di daerah tepi gingiva agar tidak melukai
 jaringan gingiva. Bila jaringan karies lunak, pembersihan dilakukan dengan
ekskavator tajam. Bahan restorasi yang digunakan  glass ionomer cement 
mengingat keunggulan bahan tersebut yakni mampu berikatan dengan
 jaringan gigi tanpa pengetsaan, sehingga preparasi seminimal mungkin dan
melepaskan fluor mencegah terjadinya sekunder karies. Bila klas V terletak
 pada gigi anterior yang membutuhkan estetik, maka bahan restorasi yang
digunakan ialah reson komposit dengan preparasi membuat bevel pada
cavosurface enamel.

Tahap preparasi kavitas.


1. Isolasi daerah kerja
2. Pembersihan permukaan gigi
3. Preparasi kavitas pada permukaan kavitas

22
Gambar 14. Preparasi Kavitas Kelas V. Ilustrasi preparasi kavitas: mesial (m),
gingival (g), distal (d),incisal (i) (atau occlusal [o] jika preparasi pada bagian post erior),
and axial (a). (Theodore et al., 2006)

Preparasi kavitas kelas V ini menggunakan bahan restorasi jenis resin


komposit.

2.3.6 Preparasi Kavitas Klas VI


Preparasi kavitas kelas VI terjadi pada cusp oklusal gigi posterior dan
edge insisal gigi anterior. Pembentukan yang tidak sempurna pada ujung
tonjol atau edge insisal sering kali membuat daerah tersebut rentan terhadap
karies. Dinding, line angles, dan  point angles  pada preparasi gigi ini sama
dengan yang dilakukan pada lesi pit dan  fissure pada oklusal gigi. (Theodore,
2002)

Gambar 15. Preparasi Kavitas Kelas VI. (A) sebelum dipreparasi, (B) sesudah d ipreparasi

23
2.4 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Design Preparasi Kavitas
2.4.1 Faktor umum
2.4.1.1 Diagnosa
Sebelum prosedur restoratif, diagnosis yang lengkap dan teliti
harus dibuat. Harus ada alasan untuk menempatkan restorasi pada gigi.
Alasan-alasanya dapat meliputi karies, gigi yang retak, kebutuhan
estetika, atau kebutuhan untuk mendapatkan fungsional dari gigi.
Pemeriksaan harus dilakukan untuk menentukan diagnosis dan
 perawatannya. Penilaian terhadap pulpa dan status periodontal akan
mempengaruhi perawatan gigi, terutama dalam hal bahan restorasi
maupun desain preparasi kavitas.
Penilaian terhadap hubungan oklusal harus dibuat, demikian
 juga pemeriksaan terhadap bahan restorasi yang dekat dengan gigi yang
akan direstorasi.Pengetahuan tersebutsering mempengaruhi desain dari
 preparasi gigi dan pilihan bahan material. Kepedulian pasien untuk
estetika harus dipertimbangkan ketika merencanakan prosedur
restoratif dan akan mempengaruhi pemilihan bahan material.
Resiko yang berpotensi untuk penyakit gigi yang lebih lanjut
harus diperkirakan lebih lanjut.Jika perlu tes diagnostic haruslah
dilakukan untuk menentukan resiko yang dimiliki pasien untuk karies
yang lebih lanjut.Pasien dengan resiko yang tinggi mungkin
memerlukan perencanaan perawatan pada awalnya, sampai faktor
resiko dapat dikontrol dengan baik. Prosedur pengontrolan karies
mungkin perlu ditetapkan, diikuti dengan perawatan yang lebih definitif
ketia pasien berada dirumah, kebiasaan makan.

2.4.1.2 Anatomi gigi


Preparasi gigi yang tepat dilakukan dengan prosedur sistematis
 berdasarkan prinsip fisik dan mekanik.Sebuah syarat untuk memahami
 preparasi gigi ialah pengetahuan tentang anatomi tiap gigi dan bagian-
 bagian yang terkait.Gambaran kasar baik internal maupun eksternal
dari gigi individu yang dioperasikan harus tervisualisasi. Arah enamel

24
rods, ketebalan enamel dan dentin, ukuran dan posisi pulpa, hubungan
antara gigi dan jaringan yang menunjang, dan semua faktor lainnya
harus diketahui untuk memfasilitasi penilaian yang akurat dalam
 preparasi gigi. (Theodore et al., 2006)

2.4.1.3 Pasien
Faktor pasien berperan penting dalam menentukan perawatan
restoratif yang diberikan.Pengetahuan pasien dan apresiasi tentang
kesehatan gigi mempengaruhi keinginannya untuk perawatan restoratif
dan dapat mempengaruhi pilihan bahan restorasi.Tentu saja status
ekonomi pasien merupakan faktor dalam memilih perawatan.Usia
 pasien juga menjadi faktor dalam menentukan bahan restorasi.

2.4.2 Konservasi Struktur Gigi


Salah satu tujuan utama dari kedokteran gigi operatif adalah untuk
memperbaiki kerusakan dari karies gigi, penjagaan vitalitas gigi merupakan
hal yang terpenting.Semakin sedikit struktur gigi yang dihilangkan, semakin
sedikit potensi kerusakan yang dapat terjadi pada pulpa.Setiap upaya
dilakukan untuk mendapatkan hasil restorasi sekecil mungkin. Semakin kecil
gigi yang dipreparasi, akan semakin mudah untuk mempertahankan bahan
restorasi pada gigi. Semakin kecil preparasi gigi, semakin kuat struktur gigi
yang tersisa. (Theodore et al., 2006)

2.4.3 Faktor Bahan Restorasi


Pemilihan bahan restorasi mempengaruhi preparasi dan dibuat dengan
mempertimbangkan beberapa faktor.Keputusan pasien dalam pemilihan
tersebut merupakan hal yang penting.Nilai estetik dan ekonomis merupakan
keputusan primer pasien.Kemampuan untuk memisahkan daerah operasional
dan perluasan masalah merupakan faktor yang harus dipertimbangkan oleh
operator dalam memilih bahan atau pilihan bahan kepada pasien.

25
2.4.3.1 Amalgam (Kelas I, II, V)
Amalgam merupakan bahan tambalan yang mempunyai
 beberapakebaikan yaitu kuat menahan daya kunyah, tidak larut dalam
cairan mulut, mudahdimanipulasi dan mempunyai adaptasi yang baik
dengan dinding kavitas.Selainkebaikan amalgam juga mempunyai
 beberapa kelemahan antara lain kurangestetis, tensil, strength yang
rendah menimbulkan toksisitas merkuri, tarnish dan korosi.
Merupakan bahan yang paling banyak digunakan oleh dokter
gigi, khususnya untuk tumpatan gigi posterior. Komponen utama
amalgam terdiri dari liquid yaitu logam merkuri dan bubuk/powder
yaitu logam paduan yang kandungan utamanya terdiri dari perak,
timah, dan tembaga. (Lutfan, 2011).
Dapat dikatakan sejauh ini amalgam adalah bahan tambal yang
 paling kuat dibandingkan dengan bahan tambal lain dalam melawan
tekanan kunyah, sehingga amalgam dapat bertahan dalam jangka waktu
yang sangat lama di dalam mulut. Ketahanan terhadap keausan sangat
tinggi. Penambalan dengan amalgam relatif lebih mudah bila
dibandingkan dengan resin komposit, di mana sedikit kesalahan dalam
salah satu tahapannya akan sangat mempengaruhi ketahanan dan
kekuatan bahan tambal resin komposit (Lutfan, 2011).
Kelemahan utama amalgam memang terletak pada warnanya
dan tidak adanya adhesi terhadap jaringan gigi. Walaupun sifat fisik
dan kimia bahan tumpatan amalgam sebagian besar telah memenuhi
 persyaratan ADA specification no. l, perlekatannya dengan jaringan
dentin gigi secara makromekanik seperti retention and resistence form,
dan undercut tidak dapat melekat secara kimia (Lutfan, 2011)
Prinsip retention and resistance form (dove tail, box form dan
retention groove) pada lesi karies daerah interproksimal, selain
mengangkat jaringan karies juga mengangkat jaringan yang sehat untuk
memperoleh retensi pada kavitas. Pada kavitas kelas II dengan isthmus
dan garis sudut bagian dalam yang lebar, akan melemahkan kekuatan
terhadap beban kunyah. Akibatnya, pasien banyak yang mengeluh

26
karena seringkali adanya fraktur pada tumpatan kelas II, baik pada
tumpatan MO (Mesial Oklusal), DO (Distal -, Oklusal), maupun MOD
(Mesial - Oklusal - Distal) (Lutfan, 2011).
Indikasi: Gigi molar (geraham) yang menerima beban kunyah
 paling besar, dapat digunakan baik pada gigi tetap maupun pada anak-
anak.

2.4.3.2 Resin Komposit (Kelas III, IV, V)


Resin komposit adalah bahan rstorasi gigi yang terdiri dari
matriks resin(BIS-GMA) serta  filler yang berkaitan satu sama lain
secara antar atom ataumolekul. Kunci keberhasilan penumpatan resin
komposit adalah menjaga daerahkerja tetap dalam keadaan kering
selama proses penumpatan berlangsung. Resinkomposit sendiri tidak
 berikatan dengan enamel. Untuk memperoleh ikatan,diciptakan ikatan
fisik antara resin dan jaringan gigi yaitu dengan pengetsaanenamel
dengan asam fosfat 30-50%, membentuk pori  –   pori yang akan
dialiriunfilled resin (bonding agent ) dan berpolimerisasi di dalamnya
membentukretensi mekanis (tag resin). Dengan etsa memberi
keuntungan yaitu kebocorantepi tambalan dan diskolorasi tambalan
dapat dihindarkan.
Resin komposit merupakan bahan yang dapat mengiritasi
 pulpa jika pulpatidak dilindungi bahan pelapis kalsium-hidroksid.
Restorasi resin komposit dapatdipakai untuk restorasi gigi molar sulung
Klas I dan II dengan memuaskan.
Salah satu modifikasi preparasi kavitas untuk resin komposit,
yaitu denganmembuat bevel  pada tepi enamel kavitas amalgam
konvensional sekitar 45º padabatas cavo surface untuk menambah
retensi dan mengurangi kebocoran tepitambalan. Ada dua cara
 polimerisasi resin komposit yaitu Chemical Cure (C.C)dan light cure
(L.C) dengan sinar visible light . Resin komposit jenis C.C
akanberpolimerisasi dalam waktu 5 menit, sehingga waktu
manipulasinya terbatas.

27
Resin komposit jenis L.C memberikan beberapa keuntungan,
yaitu :
a. Waktu kerja yang cukup untuk membentuk anatomi yang baik.
 b. Waktu polimerisasi yang singkat hasil restorasi porositasnya sedikit.
Penyinaran dilakukan 30 detik dan dapat mencapai kedalaman 3 mm.

2.4.3.3 Semen Ionomer Kaca (GIC)


Semen ionomer kaca melekat dengan enamel dan dentin secara
fisikokhemikal, kavitas konvensional akan memberikan retensi optimal.
Semen ionomerkaca mempunyai potensi untuk dipakai pada modifikasi
 preparasi. Prinsip desainini adalah tidak perlu menghilangkan semua
enamel yang demineralisasi sekitarlesi. Sebagai contoh lesi pada
aproksimal gigi depan atau belakang, enamel bagianaproksimal dan
ridgenya tidak dibuang.
Sebelum dilakukan penumpatan, dinding kavitas dibersihkan
denganmenggunakan asam poliakrilik 10% aatau 25% tanik, kemudian
dicuci dengan airdan keringkan.Seperti halnya tumpatan resin
komposit, penggunaan matriks tumpatanyang tipis perlu dibentuk
dengan burnisher sehingga dapat berkontak dengan gigidan wedge
dipasangkan pada margin servikal .
Bahan dicampur sesuai dengan petunjuk pabrik dan dimasukkan
sedikitdemi sedikit ke bagian kavitas yang terdalam terlebih dahulu
dengan ujung instrumen yang kecil atau dengan menggunakan  syringe
yang khusus laludikondensasikan. Restorasi dibentuk sesuai dengan
anatomis gigi. Di atasnya dioleskan varnish agar tidak terjadi
kontaminasi selama pengerasan.Pemolesan dilakukan 24 jam setelah
 penumpatan dengan menggunakanwhite points atau  set fine finishing
bur atau super fine diamond points dengankecepatan rendah.
Sifat –  sifat semen ionomer kaca adalah :
1. Perlekatan terhadap dentin dan email
Perlekatan terhadap dentin dan email berupa ikatan kimia antara
ionkalsium dari jaringan gigi dan ion COOH dari semen ionomer kaca.

28
Ikatan denganenamel dua kali lebih besar daripada ikatannya dengan
dentin. Dengan sifat inimaka kebocoran tepi tambalan dapat dikurangi.
2. Anti karies
Semen ionomer kaca mengandung ion fluor dalam konsistensi tinggi
yangdilepaskan terus menerus berkaitan dengan struktur gigi sehingga
gigi lebih tahanterhadap karies.
3. Biokompatibilitas
Semen ionomer kaca merupakan suatu bahan tambalan yang
mempunyaisifat biokompatibilitas yang cukup baik, artinya tidak
mengiritasi jaringan pulpasejauh ketebalan sisa dentin ke arah pulpa
tidak berkurang dari 0,5 mm.

29
BAB 3
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Dapat disimpulkan bahwa prinsip dasar preparasi kavitas ada 7, yaitu:
1. Outline form
2. Removal of caries (membuang jaringan karies)
3. Resistance form (membuat bentuk resistensi)
4. Retention form (membuat bentuk retensi)
5. Convenience form
6. Finishing the enamel margin (menghaluskan dinding atau tepi kavitas)
7. Toilet of the cavity (membersihkan kavitas dari debris)

30
Daftar Pustaka

1. Barthel CR, Rosenkranz B, Leuenberg A, Roulet JF. Pulp capping of


carious exposures: treatment outcome after 5 and 10 years: a retrospective
study. J Endod 2000:;26:525 – 528.
2. Baum, Phillips, Lund. BUKU AJAR ILMU KONSERVASI GIGI.Alih
Bahasa: Prof. Dr. drg. Rashinta Tarigan. Edisi 3. 1997. Jakarta: EGC.
Halaman 35, 36, 39-44
3. Bolina, J, 2012, Extensive Amalgam Preparation and Restoration.
4. Buku Petunjuk Praktikum Tumpatan FKG UNEJ, 2009
5. Chandra, S, 2007, Textbook of Operative Dentistry, p.172
6. Edi Hartini Sundoro, 1999. Perkembangan dan Peningkatan
Profesionalisme Pelayanan Konservasi Gigi Dalam Era Globalisasi
Menuju Indonesia Shat 2010, Jurnal Kedokteran Gigi Indonesia PDGI.
Journal of the Indonesian Dental Association, edisi 4 th. Ke-49
7. Ford, T.R. Pitt. 1993. Restorasi Gigi. Alih bahasa, Narlan Sumawinata;
editor, Narlan Sumawinata dan LIlian Yuwono. Ed.2. Jakarta: EGC
8. Fundamental of operative dentistry 3th ed, 2006, ilinois, 340, james
 b.summitt, j.wiliam robbins, Thomas j. Hilton, Richard s Schwartz,
quintessence publishing co, inc
9. Garg, Nisha and AmitGarg. 2010. Textbook of Operative Dentistry. New
Delhi: Jltendar P VIJ
10. Lutfan. 2011. Bahan Restorasi Kedokteran Gigi. Diakses pada Maret
2013. Diambil dari http://revias-dental.blogspot.com/2011/01/bahan-
restorasi.html
11. Padmaja M, Raghu Ramya. An Ultraconservative Method for the
Treatment of DeepCarious Lesions-Step wise Excavation.
Advan.Biol.Res.2010;4(1):42-44
12. Pickard, H.M., Kidd, E.A.M., Smith, B.G.N 2002. Manual Konservasi
Restoratif Menurut Pickard. Edisi 6. Alih bahasa: Narlan Sumawinata.
Jakarta : Widya Medika.

31
13. Ricketts D. Management of the deep carious lesion and the vital pulp
dentine complex. British Dental Journal.2001;191 (11) :606-610
14. Theodore,MR , Heymann,HO. Studervant’s  Art & Science of Operative
 Dentistry. 2006. 5th ed. St Louis: Mosby Inc.
15. Van Thompson,Craig RG, Curro FA, Green WS, Ship JA , Treatment of
deep carious lesions by complete excavation or partial removal,A critical
review.JADA 2008;139:705-711

32
Lampiran :
( pertanyaan )

33
Diskusi Pertanyaan Kelompok Konservasi A-5 (3 April 2013)

“ Prinsip Preparasi Kavitas “

1. Penanya : Anthony Hartono (Kelompok A1)

Pertanyaan :

a. Apakah syarat persiapan pertama kali agar bahan restorasi bertahan lama

Agar restorasi bertahan lama, kita perlu mengikuti 7 prinsip preparasi kavitas, serta prosedur
 penumpatan yang baik agar menghindari kebocoran tumpatan.

b. Apa yang dimaksud dengan lock 


? Jelaskan perbedaan bentuk lock 
  pada amalgam dan
komposit !

Menurut sumber yang kami baca,  Lock   hanya terdapat pada preparasi kelas III yang
menggunakan bahan tumpatan komposit. Lock  digunakan untuk retensi bahan tumpatan.

Menurut sumber: Retensi berupa lock   di fasial dan lingual dibuat untuk restorasi GIC serta
membevel seluruh tepi permukaan kavitas guna meningkatkan ikatan setelah pengetsaan untuk
restorasi komposit.

Gambar 10. Preparasi Kavitas Kelas III. Ilustrasi preparasi kavitas: facial (f), lingual (l),
gingival (g), dan axial (a). (Theodore et al., 2006)
2. (Kelompok A2)

(tidak ada pertanyaan)

3. Penanya : tanpa nama (Kelompok A3)

Pertanyaan : Apa guna step 


? Step 
 yang baik seperti apa?

Jawaban :  Step  dimaksudkan untuk memberikan support vertikal untuk tekanan yang diterima oleh
oklusal gigi. Berikut merupakan kriteria  step yang baik :

o
- Sudut cavosurface sebesar 90
- Ocllusal, axial wall, dan gingival wall berada pada dentin

 Incorrect step Correct step

 Incorrect step Correct step

4. (Kelompok A4)

(tidak ada pertanyaan)


5. Penanya : tanpa nama (Kelompok A6)

Pertanyaan : Salah satu prinsip preparasi kavitas adalah retenti on form   yang bertujuan
untuk menguatkan dan menahan saat pengunyahan. Diantara bentuk-bentuk retention
form yang telah dicontohkan, jelaskan masing-masing perbedaannya dan manakah yang

paling baik?

Jawaban: Seperti yang telah dijelaskan dalam presentasi, retention form  berfungsi untuk
menguatkan restorasi, oleh karena itu, setiap kelas dari restorasi memiliki bentuk retention form
yang berbeda-beda tergantung kebutuhan. Untuk restorasi amalgam kelas I dan II, digunakan
retention form  bentuk  frictional wall retention. Untuk restorasi komposit kelas I dan II
digunakan retention form  bentuk dovetail. Untuk restorasi komposit kelas III, IV, dan V
digunakan retention form bentuk groove.

6. Penanya : Muhammad Taufik (Kelompok A7)

Pertanyaan : Apakah prinsip preparasi kavitas pada gigi sulung sama atau tidak? (taufik)

Jawaban : Prinsip preparasi kavitas termasuk dalam kedokteran gigi bidang konservasi,
sedangkan gigi sulung termasuk dalam ranah kedokteran gigi anak. Jadi, kedua hal tersebut tidak
dapat dihubungkan karena mencakup ruang lingkup yang berbeda. Namun untuk penjelasannya
 prinsip preparasi kavitas untuk gigi sulung sama dengan rpinsip preparasi kavitas gigi permanen.
Hanya yang perlu diperhatikan adalah morfologi gigi sulung dan anatomi gigi sulung yang
 berbeda dengan gigi permanen.

7. Penanya : tanpa nama (Kelompok A8)

Pertanyaan : Pada tumpatan kelas 2, terdapat step  dibagian belakang untuk retensi.

1. Mengapa bagian step 


 tidak perlu diberikan sub base 
?
2. Bagaimana retensi tumpatan kelas 1?
3. Apa kegunaan dan indikasi sub base 
? Sedangkan sudah ada basis 
?
Jawaban : Karena tujuan pemberian  sub base adalah untuk melindungi pulpa sehingga  sub base hanya
diberikan pada dinding yang menghadap pulpa saja. Umumnya  sub base digunakan pada preparasi kavitas
yang dalam. Sedangkan basis  tujuannya adalah menambah dukungan mekanis restorasi dengan
mendistribusikan stress lokal dari restorasi ke permukaan dentin dibawahnya.
Pada preparasi kelas I dapat menggunakan retensi frictional wall . Retensi frictional wall disebabkan
karena adanya interlocking dari tumpatan. Dari pemikiran ini dinding kavitas yang kasar akan m empunyai
retensi yang lebih baik.

8. Penanya : (Kelompok A9)

(tidak ada pertanyaan)

9. Penanya : tanpa nama (Kelompok A10)

(tidak ada pertanyaan)

10. Penanya : Hillary Desiree (Kelompok A11)

Pertanyaan : Mengapa preparasi kelas IV harus diambil sebanyak 2 mm? mengapa?

Jawaban : Menurut sumber yang kami dapatkan, pada klas IV modifikasi bila diperlukan
dilakukan pengambilan tepi insisal 1-2 mm. Kemudian dilanjutkan dengan pengetsaan
 permukaan email serta pemberian bonding agent. Jadi hal tersebut bisa dilakukan bisa tidak
karena merupakan suatu tindakan yang opsional jika diperlukan. Tindakan tersebut kemungkinan
untuk menambah retensi bahan tumpatan komposit pada restorasi kelas IV.
Diskusi Pertanyaan Kelompok Konservasi B-5 (3 April 2013)

“ Prinsip Preparasi Kavitas “

1. Nama: Andi Ainul / 021111091

Kelompok: B-1

Pertanyaan: Apa yang harus kita lakukan jika pada saat melakukan preparasi
kavitas terjadi perforasi?

Jawaban: Perforasi biasanya terjadi sebagai akbiat orientasi yang keliru atau akibat
 pencarian saluran akar. Seluruh perforasi akan memperburuk prognosis bahkan
sebagian menyebabkan gigi harus dicabut. Perforasi sering diakibatkan oleh
kurangnya pengetahuan mengenai anatomi internal dan kegagalan uantuk
mepertimbangkan perubahan yang munkin telah terjadi. Penyebab terbesar kedua
adalah bekerja tergesa-gesa tanpa pemeriksaan teliti. Banyak kesalahan yang dapat
dicegah, diminimalkan, atau diperbaiki sebelum menjadi parah. Salah satu teknik
yang dapat dipakai adalah dengan membuat radiograf sayapgigit yang akan
memberikan informasi akurat mengenai masalah yang mungkin akan timbul.
Perforasi ke dalam jaringan lunak periodontal biasanya langsung menimbulkan
 pendarahan yang lama. Jika terjadi perforasi atau diduga kuat terjadi perforasi,
rujukan ke ahli endodonsi harus dijadikan pertimbangkan. Secara umum, seorang
spesialis akan lebih mampu dan lebih baik dalam menanggulangi kasus seperti ini.
Selain itu, setelah dilkaukan evaluasi jangka panjang, prosedur lain seperti bedah
endodonsi mungkin diperlukan.

2. Nama: Nurfajrina Malahati / 02111105

Kelompok: B-2

Pertanyaan: Bila semisal pada tumpatan kelas 2, pembentukan gingival wall


tembus hingga masuk ke dalam gingiva, apakah boleh ditambal dengan
komposit/GIC?

Jawaban: Untuk kavitas klas II bisa ditumpat dengan resin komposit karena memang
resin komposit dapat digunakan pada sebagian besar aplikasi klinis. The American
 Dental Association (ADA)  mengindikasikan kelayakan resin komposit untuk
digunakan sebagai pit and fissura sealant , resin preventif, lesi awal kelas I dan II
yang menggunakan modifikasi preparasi gigi konservatif, restorasi kelas I dan II yang
 berukuran sedang, restorasi kelas V, restorasi pada tempat-tempat yang memerlukan
estetika, dan restorasi pada pasien yang alergi atau sensitif terhadap logam.  Untuk
semen glass ionomer dapat digunakan sebagai base atau liner di bawah tambalan resin
komposit pada kasus kelas I, kelas II, kelas III, kelas V dan MOD. Namun kembali
lagi pada sifat dari bahan restorasi itu sendiri, dapat dikatakan sejauh ini amalgam
adalah bahan tambal yang paling kuat dibandingkan dengan bahan tambal lain dalam
melawan tekanan kunyah, sehingga amalgam dapat bertahan dalam jangka waktu
yang sangat lama di dalam mulut (pada beberapa penelitian dilaporkan amalgam
 bertahan hingga lebih dari 15 tahun dengan kondisi yang baik) asalkan tahap-tahap
 penambalan sesuai dengan prosedur.

3. Nama: Nuraini Indrastie/ 021111110

Kelompok: B-2

Pertanyaan: Bagaimana resikonya jika preparasi saat outline form dilakukan


terlalu lebar ataupun sempit?

Jawaban: Jika preparasi saat outline form terlalu lebar maka akan mengakibatkan
dinding-dinding enamel menjadi tipis dan rapuh, sehingga pada saat penumpatan, gigi
dan tumpatan tidak cukup kuat untuk menerima tekanan serta menahan daya kunyah.

Sedangkan jika preparasi saat outline form terlalu sempit maka daerah pit, fissure dan
developmental grove yang terkena karies tidak dapat terangkat dengan sempurna.
Karies tidak boleh ditinggalkan dalam kavitas, karena bila terjadi kebocoran
tumpatan, bakteri yang tinggal di kavitas akan menjdai aktif, dan akhirnya
menimbulkan karies sekunder.
4. Nama: Aprilia Sonya / 021111118

Kelompok: B-4

Pertanyaan: Kapan macam bentuk retention form dipakai?

Jawaban:
a.  Frictional wall retention : Bentukan  Frictional wall retention  ditujukan
untuk meningkatkan retensi dari bahan restorasi pada struktur gigi yang telah
dipreparasi, namun hal ini tergantung pada luas permukaan dinding yang dipreparasi.
 b. Undercut mechanic : Bentukan undercut mechanic dibuat pada sudut
 preparasi klas V.
c. Groove : Bentukan groove ditujukan untuk meningkatkan retensi dari bahan
restorasi pada struktur gigi yang telah dipreparasi.
Contoh bahan restorasi :
- Bahan restorasi komposit melekat di dalam gigi oleh ikatan fisik, yang timbul
antara material dengan gigi yang dietsa asam.
- Bahan restorasi Glass Ionomer Cement (GIC)  melekat di dalam gigi oleh
ikatan kimiawi yang timbul antara material dan gigi yang dikondisikan.
d.  Dovetail : Bentukan dovetail merupakan retensi yang melebar di daerah
tepinya dan menyempit di daerah servikal, tempat kavitas itu bersambung dengan
kavitas utama. Kavitas ini memberikan retensi mekanik terhadap restorasi.

5. Nama: Bandaru Rahmatari / 021111122

Kelompok: B-4

Pertanyaan: Bagaimana cara preparasi kelas 1 jika pit dan fissure sudah hilang?

Jawaban: Dalam praktiknya, dokter gigi akan mendapatkan pasien dengan berbagai
macam kondisi gigi dari pasien yang akan dilakukan preparasi kavitas. Dengan
 berbagai kondisi gigi tersebut, yang terpenting adalah dokter gigi menerapkan 7
 prinsip restorasi kavitas, yaitu; (1) outline form  yang meliputi kebutuhan untuk
ekstensi untuk kenyamanan, (2) removal of caries  , yang harus diambil seluruhnya
agar tidak terjadi perluasan karies, (3)  Resistance form, untuk membentuk preparasi
kavitas sedemikian rupa sehingga gigi dan tumpatan cukup kuat menerima tekanan
serta menahan daya kunyah, (4)  Retention form, agar tumpatan memperoleh pegangan
yang kuat dan tidak mudah bergeser terhadap daya kunyah, (5) Convenience form,
membentuk preparasi kavitas yang menyediakan observasi, aksesibilitas, dan
kemudahan pengoperasian, (6)  finishing the external walls, untuk membuat marginal
terbaik anatara bahan restoratif dan struktur gigi sehingga memberikan kekuatan
maksimal pada gigi dan bahan restoratif, dan (7) Toilet of cavity, yaitu membersihkan
dari debris, mengeringkan preparasi, dan pengecekan akhir sebelum penempatan
material restoratif.

6. Nama: Dhany Marsha / 021111134

Kelompok: B-6

Pertanyaan: Jika suatu kasus ada lubang kecil pada enamel tapi di dalam dentin
ukuran lubang lebih besar (lubang besar di bagian dalam), Bagaimana cara
membuat kavitas yang tepat pada kasus ini (dengan tetap memperhatikan,
meminimalisir membuang jaringan sehat dan operator mudah membersihkan
 jariangan karies).

Jawaban: Berdasarkan prinsip preparasi kavitas removal of caries, berarti semua


 jaringan yang terkena karies harus dibersihkan. Dengan memperlebar kavitas di
 bagian enamel ,tetapi harus sesuai dengan prinsip resistance form yaitu sisa jaringan
gigi kuat untuk mendapat tekanan sehingga tidak pecah. Dengan demikian akan
memudahkan operator untuk menempatkan tumpatan dan tidak terjadi sekunder
karies. Sebelum tumpatan dilakukan harus diberikan basis terlebih dahulu untuk
melindungi pulpa dari rangsangan thermal.

7. Kelompok: B-8

Pertanyaan:

a. Keadaan gigi seperti apakah yang tidak boleh dilakukan preparasi?

b. Bagaimana mekanisme terjadinya pergeseran struktur gigi pada dasar


restorasi yang berbentuk bulat?
Jawaban:

a. Salah satu prinsip preparasi yakni resistence form menyatakan penggunaan


 bentuk kotak dengan dasar relatif datar pada dasar preparasi untuk yang membantu
gigi menahan muatan oklusal saat pengunyahan.

 Resistance form mempertimbangkan resistensi gigi terhadap fraktur dari gaya


yang diberikan pada restorasi. Dasar yang rata (A) akan membantu mencegah
 pergerakan restorasi, sedangkan dasar yang bulat (B) dapat memungkinkan restorasi
non-bonded yang goyang dan mengakibatkan pergeseran struktur gigi.
Ketika adanya beban tekanan dari gaya yang diberikan pada restorasi, pada
 bentukan dasar rata (box) arah tekanan akan merata menuju dinding dinding samping
dan dasar permukaan preparasi, hal ini memungkinkan gaya balik tekanan akan sesuai
arah panah hijau menahan beban tekanan merata di semua permukaan sama besar.
Sehingga hal ini akan membantu pergerakan restorasi. Sedangkan pada permukaan
yang bulat, tekanan dari beban restorasi tersalurkan melingkar dan gaya balik tekanan
terbeban pada satu titik. Pada keadaan tersebut fixasi restorasi kurang dan restorasi
cenderung mudah bergeser. Hal ini memungkinkan restorasi non-bonded yang goyang
dan tekanan akan berimbas pada pergeseran dan kerusakan struktur gigi.

 b. Kontra indikasi:


- Gigi goyang dan adanya pathogenesis pada jaringan periodontal
- Terlihat adanya fistel
- Foto rontgen, terlihat adanya granuloma dan resorbsi akar lebih dari 1/3
apikal.
- Keadaan ekonomi pasien tidak memungkinkan
8. Nama: Dewina Angella / 021111156

Kelompok: B-9

Pertanyaan: Apakah pada saat reparasi gigi diperlukan anastesi? Mengapa?

Jawaban: Pada preparasi kavitas tidak selalu diperlukan anaestesi, karena pada rasa
sakit yang timbul selama preparasi kavitas disebabkan oleh gerakan gigi sebagai
akibat getaran bur berkecepatan tinggi, sebaiknya gigi ditahan dengan tekanan jari
sehingga waktu penetrasi ke dalam kamar pulpa tidak terasa sakit.

9. Kelompok: B-10

Pertanyaan: Pada axio line angle dibuat bevel untuk apa? Apa pengaruhnya
 jika tidak di bevel?

Jawaban: Pembentukan bevel (dibulatkan) pada preparasi kavitas dibentuk pada


 bagian axio-pulpa line angle sehingga didapatkan " Bulk of Amalgam". Hal ini penting
untuk menghindarkan pecahnya amalgam pada daerah tersebut terhadap daya kunyah.
Dengan adanya bevel, maka amalgam di daerah tersebut akan lebih tebal dan daya
kunyah. Tidak dibuat bevel akan berpengaruh pada penurunan retensi amalgam
dengan gigi.

10. Nama: Imam Mahmuda Silalahi / 021111171

Kelompok: B-11

Pertanyaan:

a. Apa hubungan usia dengan preparasi kavitas?

b. Bagaimana cara membentuk line angle yang baik?

Jawaban:

a. Pada pasien usia muda, ukuran ruang pulpa pada gigi lebih besar dibandingkan
dengan pasien usia lebih tua. Gigi sulung mempunyai enamel dan ketebalan dentin
lebih tipis daripada gigi permanen, sehingga pada pasien usia muda, preparasi
kavitas harus dilakukan lebih hati-hati untuk menghindari terjadinya perforasi. Tetapi

Anda mungkin juga menyukai