Anda di halaman 1dari 4

PRAKTIKUM AKUNTANSI PERUSAHAAN DAGANG

Kompetensi Dasar (KD)


3.9 Menganalisis dokumen sumber dan dokumen pendukung pada perusahaan dagang
4.9 Melakukan pengecekan dokumen sumber dan dokumen pendukung pada perusahaan dagang

Tujuan Pembelajaran:
Setelah melalui tahapan pembelajaran melalui model pembelajaran Discovery Learning dengan
pendekatan scientifik peserta didik mampu:
3.9.1 Menganalisis dokumen sumber dan dokumen pendukung yang terdapat pada perusahaan
dagang dengan cermat.
3.9.2 Menganalisis dokumen transaksi pada perusahaan dagang dengan cermat.
4.9.1 Mengidentifikasi dokumen sumber sumber dan dokumen pendukung perusahaan dagang
dengan benar.
4.9.2 Menunjukan dokumen transaksi perusahaan dagang dengan tepat.

A. Transaksi Keuangan Perusahaan Dagang


Perusahaan dagang merupakan jenis perusahaa yang kegiatan utamanya membeli barang
dagangan dari pihak lain yang nantinya akan dijual kembali tanpa mengubah fisik atau sifat
barang tersebut. Transaksi yang sering dilakukan dalam perusahaan dagang antara lain:

1. Pembelian barang dagangan

2. Retur pembelian dan pengurangan harga

3. Potongan pembelian

4. Beban angkut pembelian

5. Penjualan barang dagangan

6. Retur penjualan dan pengurangan harga

7. Potongan penjualan

8. Beban angkut penjualan

9. Pembayaran utang
10. Penerimaan piutang

11. Persediaan barang dagangan


B. Dokumen Transaksi Perusahaan Dagang
Dokumen transaksi dalam perusahaan dagang pada dasarnya sama dengan dokumen transaksi
pada perusahaan jasa, meliputi; kuitansi, faktur, nota kontan, nota debit, nota kredit
perbedaannya ada pada dokumen pembelian dan penjualan barang dagangan.
Berikut ini adalah salah satu contoh faktur pada perusahaan dagang:

(sumber: ilmu-ekonomi-id.com)

Berdasarkan pengolahan data akuntansi, bukti transaksi dapat dibedakan menjad dukmen sumber
dan dokumen pendukung. Dokumen sumber pada perusahaan dagang antara lain: faktur, kuitansi,
nota kontan, nota debit/kredit, memo, bukti kas masuk, bukti kas keluar, cek, giro, dan
sebagainya. Sedangkan dokumen pendukung pada perusahaan dagang diantaranya adalah: surat
order pembelian/penjualan barang dagang, bukti penerimaan barang dagang, surat pengiriman
barang dagang, dan sebagainya.

C. Penyiapan dokumen transaksi


Informasi yang dapat diperoleh dari adanya dokumen transaksi adalah;
1. Siapa pihak yang melakukan transaksi.
2. Jenis transaksi apa yang terjadi berdasarkan dokumen transaksi
3. Rekening apa saja yang terpengaruh dengan adanya transaksi yang terjadi.

Berdasarkan pihak yang membuat, bukti transaksi dapat dibedakan menjadi:


a. Bukti Eksternal, yaitu bukti transaksi yang dibuat dalam kaitanya dengan transaksi antara
perusahaan dengan pihak luar perusahaan
b. Bukti Internal, yaitu bukti transaksi yang digunakan untuk kegiatan transaksi di dalam
lingkungan perusahaan.

Berdasarkan pengolahan data akuntansi, bukti transaksi dapat dibedakan menjadi:


a. Dokumen Sumber, yaitu dokumen utama sebagai sumber pencatatan transaksi akuntansi ke
dalam Jurnal. Contoh: faktur, kuitansi
b. Dokumen Pendukung, yaitu dokumen yang melampiri dan memperkuat dokumen sumber
sebagai bukti transaksi. Contoh: surat order pengiriman, dokumen penerimaan barang

Dokumen transaksi hendaklah memenuhi memenuhi keabsahan formal dan keabsahan material.
Dokumen transaksi dikatakan memenuhi keabsahan formal apabila dokumen tersebut
ditandatangan pihak terkait yang mempunyai kewenangan melakukan transaksi bersangkutan.
Sedangkan dokumen transaksi dikatakan memenuhi keabsahan material apabila perhitungan
nominal dan penerapan metode serta ketentuan pajak yang terkait dengan transaksi, dilakukan
dengan benar.

Berikut ini cara untuk mengidentifikasi dokumen transaksi:


1. Identifikasi keabsahan fisik bukti transaksi, yaitu menentukan pihak mana yang
mengeluarkan bukti transaksi serta meneliti kebenaran identitas fisik bukti transaksi yang
bersangkutan.
2. Identifikasi dan meneliti transaksi, apakah transaksi dilakukan sesuai dengan prosedur yang
telah ditetapkan.
3. Identifikasi kebenaran penghitungan nilai uang, yaitu dengan meneliti perhitungan dan
penerapan metode yang digunakan, serta peraturan perpajakan yang berlaku.
4. Menentukan akun-akun dan jumlah rupiah yang harus didebet dan dikredit sebagai akibat
terjadinya transaksi.
DAFTAR PUSTAKA

1. Soemantri, Hendi. 2009. Akuntansi SMK. Bandung: Armico


2. https://zahiraccounting.com/id/blog/mengenal-jenis-jenis-transaksi-perusahaan-dagang/
3. http://administrasitransaksi.blogspot.com/2017/04/bukti-bukti-transaksi.html

4. https://www.finansialku.com/kenali-dan-pahami-perbedaan-cek-dan-bilyet-giro/

5. http://www.ilmu-ekonomi-id.com/2017/05/bentuk-bentuk-bukti-transaksi.html