Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pintu sorong adalah sekat yang dapat diatur bukaannya. Pada bangunan
air, aplikasi pintu sorong adalah pintu pembilas. Fungsinya yaitu mencegah
sedimen layang masuk ke dalam pintu pengambilan (intake) dan membilas
sedimen yang menghalangi aliran. Aliran setelah pintu sorong mengalami
perubahan kondisi dari subkritis ke superkritis. Di lokasi yang lebih hilir terjadi
peristiwa yang disebut air loncat/lompatan hidraulik (hydraulic jump). Air loncat
memiliki sifat aliran yang menggerus. Adanya pintu sorong mengakibatkan
kemungkinan terjadinya gerusan pada saluran di hilir pintu sorong. Oleh karena
itu, diperlukan perhitungan untuk desain saluran pada hilir saluran agar tahan
terhadap gerusan air akibat adanya pintu sorong.

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN


a. Menentukan koefisien kecepatan (Cv).
b. Menentukan koefisien kontraksi (Cc).
c. Mengamati aliran air melewati pintu sorong.

1.3 PERALATAN DAN BAHAN


a. Satu set model saluran terbuka.
b. Model Pintu Sorong.
c. “Point Gauge”(alat ukur kedalaman).
d. Mistar (alat ukur panjang).

1.4 PROSEDUR PERCOBAAN


a. Atur kedudukan saluran hingga dasar horizontal.
b. Pasang pintu sorong hingga posisi tetap vertikal.
c. Atur harga yg (tinggi bukaan ditentukan oleh instruktur), kemudian
diukur yo, y1, y2, y3, y4, ΔH (baca pada manometer) (misalnya Nilai yg :
10; 12; 15; 18; 20; 22; 25; 27; 28; 30 mm).
d. Dengan debit yang sama pada prosedur no. 3 di atas, atur ketinggian
pintu sorong dengan yo (ditentukan oleh instruktur), kemudian diukur
yg, y1, y2, y3, y4.
e. Ubah debit dengan memutar katup pompa dan atur pintu sorong
sehingga yo sama dengan yo pada no. 4 diatas, kemudian diukur yg, y1,
y2, y3, y4 dan baca ΔH (dalam pengaturan pintu sorong perlu kesabaran
dan ketelitian).
f. Dengan debit yang masih sama pada no. 5, atur pintu sorong sehingga
harga yg sama dengan harga yg pada no. 3 diatas, ukur yo, y1, y2, y3, y4.
g. Ulangi percobaan untuk debit yang lain. Variasi debit ditetapkan oleh
instruktur, (misalnya ΔH=5cmHg; 5,75cmHg; 6cmHg; 6,5cmHg;
7cmHg; 7,5cmHg; 8cmHg.
h. Buat sketsa aliran fluida secara akurat untuk masing-masing keadaan.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Dasar Teori


A. Pengertian Pintu Sorong
Pintu sorong (sluice gate) merupakan bangunan hidrolik yang sering
digunakan untuk mengatur debit intake pada embung atau di saluran irigasi. Di
dalam sistim saluran irigasi, pintu sorong biasanya ditempatkan pada bagian
pengambilan dan bangunan bagi sadap balk itu sekunder maupun tersier. Selain
itu, alat ini juga dapat digunakan pada industri misalnya di saluran pengolahan
atau pembuangan.

Sukarno, dkk (1992) dalam beberapa kali percobaan telah menggambarkan


suatu fenomena aliran pada saluran terbuka ukuran kecil baik yang melalui pintu
sorong maupun melalui suatu ambang lebar dan tajam, dimana pengamatan
dilakukan hanya terhadap pola aliran dan koefisien pengaliran tanpa melakukan
perlakuan perubahan tinggi muka air bagian hilir, yang dalam penelitian ini justru
akan dilakukan.

Aliran yang mengalir di bawah pintu sorong dimulai dari fungsi superkritis
penuh (F > 1) sampai pada bagian vena contracta dan dilanjutkan pada aliran
berkembang sebagian dimana lapisan batas (boundary condition) terbentuk
sampai pada aliran aliran menjadi stabil (F < 1) (Rao,1973). Pada kondisi aliran
kritis (Fcr = 1) kedalamannya merupakan kedalaman kritis, hcr.

Kedalaman kritis ini merupakan salah satu komponen penentu dalam


perencanaan bangunan itu sendiri (Kinori, 1970). Perhitungan kedalaman kritis
yang tepat akan menghasilkan perencanaan bangunan yang efektif secara
hidrolika yaitu pada perencanaan tinggi jagaan saluran dan dimensi apron hilir.
Hal ini akan berimplikasi pada ketepatan perencanaan debit saluran, dan pada
akhirnya akan meningkatkan efisiensi distribusi air irigasi. Selain itu perencanaan
yang baik berdasarkan penentuan aliran kritis akan berdampak meningkatnya
efisiensi biaya konstruksi (pemilihan jenis dan volume hahan) dan efektifitas
operasional pintu bagi para petani.
Sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Biro Reklamasi Amerika
serikat jenis loncatan dapat dibeda-bedakan berdasarkan bilangan Froude (F1)
aliran yang terlibat (Chow, 1989), yaitu: (1) Aliran kritis, (2) Loncatan berombak,
(3)Loncatan lemah, (4) Loncatan berosilasi, (5) Loncatan tunak, (6) Loncatan
kuat. F1 = 9 dan yang lebih besar,kecepatan semburan yang tinggi
akanmemisahkan hempasan gelombang gulungdari permukaan loncatan,
menimbulkangelombang di hilir. Jika permukaannyakasar akan mempengaruhi
gelombang yangterjadi. Gerakan loncatan jarang terjadi,tetapi efektif karena
peredaman energinyadapat mencapai 85%.

pintusorong
garisenergi total

tabung pitot

Ho=Eo H1=E1

yo

Q
vo
yg
v1
y1 y’

penampang 1
penampang 0

Gambar 2.1 Sketsa Aliran Percobaan Pintu Sorong

Ho = H1

p'
y1 = y’ + = konstan
ρ. g

Dengan persamaan Bernoulli pada penampang 0 dan 1 diperoleh :

yi
yo
Q √( ¿ +1) Dengan memasukkan cv , maka persamaan menjadi:
b . y 1. √ (2. g . yo)
¿
¿
yi
yo
Q= √(¿ +1)
c v . b . y 1. √(2. g . yo)
¿

Nilai CV adalah:cv ≈ 1-0,95 ; 0,95 < cv < 1

y1 = cc .yg, sehingga

Q=

C V . C c .b . y 1 . ( 2. g. y 0 )

√( y1
y0
+1
)
Atau ditulisQ= cd.b.yg. √(2. g . yo)
cd = f (cv,cc,yg,yo)

hargacv adalah 0,95 < cv < 1

 Gaya hidrostatis : Fh =(P h x luas bidang)

1 2
Fh= ρ . g .( y o− y g )
2
Gaya non hidrostatis

ρ .Q . v 1− ρ. Q . v 0=
1
2 [ 1
. ρ . g . y 02− . ρ . g . y 12−F g . b
2 ]
ρ. Q . v 1 ρ . Q. v 0 1 1
− = . ρ . g . y 02− . ρ . g . y 12−F g
b b 2 2
1 1 ρ .Q . v 1 ρ . Q . v 0
F g = . ρ . g . y 02 − . ρ . g . y 1 2 + +
2 2 b b

[ ]
2
1 2 y0 ρ.Q
F g= . ρ . g . y 1
2 2
−1 −
b
[ v 1−v 0 ]
y1

Q Q
Jika v 1= dan v 2= , sehingga :
b . y1 b . y2
[ ]
2

[ ]
2
1 y ρ .Q y
F g= . ρ . g . y 12 02 −1 − 2 1− 1
2 y1 b . y1 y0

B. Teori Pintu Sorong


Pintu sorong dalam sistem irigasi berfungsi untuk mengatur debit yang
dialirkan dari bendung ke dalam saluran irigasi yang ada dibelakangnya.
Koefisien debit pada pintu sorong merupakan fungsi dari geometri saluran dan
parameter hidrolis. Henry (1950) melakukan penelitian eksperimental mengenai
variasi nilai koefisien debit (Cd). Hasil dari penelitiannya dikenal dengan Kurva
Henry. Berdasarkan Kurva Henry, Swamee (1992) menyajikan dua formula untuk
menghitung nilai koefisien debit (Cd) berdasarkan kondisi aliran, yaitu aliran
bebas dan aliran terendam.
Aliran yang mengalir di bawah pintu sorong dimulai dari aliran superkritis
kemudian berubah menjadi aliran subkritis. Pada aliran super kritis kedalaman air
kecil dengan kecepatan besar, sedangkan pada aliran sub kritis kedalaman aliran
besar dengan kecepatan kecil, hal ini menyebabkan terjadinya pelepasan energi
yang mengakibatkan terbentuknya loncat air. Binilang (2014) menyatakan bahwa
gambaran tentang suatu fenomena perubahan perilaku hubungan antar parameter
hidrolis dari loncat air diperlukan dalam perencanaan bangunan air. Setiap kondisi
aliran baik sebelum, saat, dan sesudah terjadi loncat air dan hubungan antara
masing-masing karakteristik, merupakan permasalahan yang dapat mengakibatkan
penyimpangan dalam perencanaan.
Perubahan aliran melewati pintu sorong menghasilkan fenomena aliran
yang beragam. Sehingga perlu dilakukan suatu kajian simulasi pintu sorong guna
mengetahui fenomena aliran yang terbentuk, akibat adanya perbedaan pada
bentuk bibir pintu sorong dan variasi kenaikan dasar pintu.
Saluran terbuka adalah suatu alur dimana air mengalir dengan permukaan
bebas. Pada semua titik sepanjang aliran tekanan pada permukaan bebas adalah
sama yaitu tekanan atmosfir. Berdasarkan bilangan Froude (Fr), aliran pada
saluran terbuka dapat dibedakan menjadi aliran sub kritis, kritis, dan super kritis.
Pada aliran sub kritis nilai Fr<1, aliran kritis nilai Fr=1, dan aliran super kritis
nilai Fr>1.
Untuk saluran berbentuk persegi, bilangan Froude didefinisikan sebagai :
V
Fr = (1)
√g h
Pintu sorong merupakan bangunan hidraulik yang sering digunakan untuk
mengatur debit pada embung atau saluran irigasi. Dalam sistem irigasi, pintu
sorong biasanya ditempatkan pada bagian pengambilan dan bangunan bagi sadap,
baik itu sekunder maupun tersier.
Saat pintu dibuka, aliran yang mengalir melewati pintu sorong di mulai
dari aliran super kritis hingga berubah menjadi aliran sub kritis. Perubahan aliran
tersebut menyebabkan terbentuknya loncat air seperti terlihat pada Gambar 2.2.

Gambar 2.2 Aliran Melewati Pintu Sorong


(Sumber: Qomar, 2003)

Variasi bukaan pintu akan mempengaruhi debit aliran dan profit muka air
di bagian hilir. Rajaratnam (1977) dalam Klaas (2010), menyatakan hubungan
antara bukaan pada pintu sorong (a) dengan kedalaman pada vena kontrakta (h*)
adalah sebagai berikut :

h∗¿
a= 0,64 (2)
¿
Pada kondisi kritis dimana Fr = 1 maka didapat:

Vkr = √ g h kr
(3)

hkr =

3 q2
g
(4)

Koefisien aliran kritis (Ckr) dapat diperoleh dengan menggunakan


rumus berikut :

2
v∗¿
−1
h∗¿ v kr 2

hkr = Ckr( ¿ (5)


¿
¿ 1
¿
2

Terdapat dua kondisi aliran melewati pintu sorong yaitu aliran bebas dan
aliran terendam. Swamee (1992) mengembangkan persamaan yang dapat
digunakan untuk menentukan kondisi aliran yang terjadi pada pintu sorong.

Aliran bebas:

h2 0,72
h0 ≥ 0,81h 2 ( )
a
(6)

Aliran terendam:

h2 0,72
h2 < h0 < 0,81 h2 ( ) (7)
a

Debit aliran merupakan jumlah volume air yang mengalir dalam waktu
tertentu melalui suatu penampang. Pengukuran debit (Q) dapat dibedakan menjadi
dua tipe, yaitu pengukuran debit secara langsung (volumetric) dan pengukuran
debit secara tidak langsung.
Pengukuran debit secara langsung :
v
Q= (8)
t
Pengukuran debit secara tidak langsung :
Q=AxV (9)
Perhitungan debit melewati pintu sorong untuk saluran segi empat d
apat dihitung dengan menggunakan persamaan berikut.
Q = Cd b a √ 2 g h0 (10)
( Rosyadah Fahmiahsan, dkk, 2018)

Namun demikian, pintu sorong memiliki beberapa kekurangan di


antaranya fluktuasi tinggi air dapat cukup berpengaruh pada debit yang dialirkan.
Fluktuasi tinggi air di jaringan irigasi umumnya diakibatkan oleh pola giliran air,
perubahan debit intake bendung, perubahan dimensi saluran (karena sedimentasi,
tumbuhan, dan sebagainya) atau pengoperasian pintu ilegal (Horst, 1996). Selain
itu kebanyakan benda–benda hanyut dapat tersangkut di pintu, dan yang paling
utama kehilangan energi di hilir cukup besar (Binilang, 2014), hal ini cukup
berpengaruh besar dalam pemberian air irigasi (Susi Hidayah & Aditya
Prihantoko, 2017).

C. Penurunan Rumus Gaya Dorong Pada Sekat


Komponen gaya horisontal pada saluran :
a. Gaya distribusi hidrostatik dihulu sekat (F0).
b. Gaya distribusi hidrostatik di hilir sekat (F1).
c. Gaya geser pada dasar saluran.
d. Gaya yang bekerja pada sekat (Fg).
Untuk mencari gaya teoritis yang bekerja pada sekat, Fg diabaikan karena disini
pengamatan hanya dilakukan pada jarak yang relatif pendek sehingga dasar
saluran dapat dianggap licin sempurna.
Keseimbangan gaya :
F = F0 – F1 – Fg
F = 0,5..g (Y0/Y1 –1 ) – Fg………………………………..( 13 )
Akibat gaya-gaya ini pada air maka momentum aliran sekat bertambah.
Prinsip momentum :
F = m.dv
F = q.v1 –q.v0
Dimana :
q = debit per satuan lebar
q = Q / b……………………………………......( 14 )
Hukum Kontinuitas :
A0.V0 = A1.V1
b.Y0.V0 = b.Y1.V1
V1 = Y0.V0 / Y1………………………. ( 15 )
Persamaan ( 14 ) dan ( 15 ) disubtitusikan ke persamaan ( 13 ) menjadi :
Y1
F=
Q2 . ρ
b2 .Y 1(. 1−
Yo ) ............................................................................( 16 )
Persamaan ( 16 ) ini didistrubisikan ke dalam persamaan ( 15 ) menjadi :
Y
2 ( 1−
Yo )
1

Fg=0,5 . g . Y
1
2
(
.
Yo
Y
−1 −Q .
1
2 ) 2
b 2 .Y 1
……….......…( 17 )
Fg = 0,5.g.ρ.(Yg)…………………………………...( 18 )
Menghitung gaya tekan yang bekerja pada pintu sorong untuk distribusi
tekanan hidrostatik.
Fh=0 , 5 × ρ . g (Y 0−Y g) …………………………….( 19 )
(BambangTriatmodjo, 1996)
Daftar Pustaka

Fahmiahsan, R., Mudjiatko, dan Rindaldi. 2018. FENOMENA HIDROLIS PADA


PINTU SORONG. Jom FTEKNIK Volume 5 No. 1 April 2018 : 1-3.
Diakses pada tanggal 30 Maret 2018 pukul 13.00 WITA.
http://jom.unri.ac.id/index.php/JOMFTEKNIK/article/view/17276.

Hidayah, S., Prihantoko, A. 2017. PINTU AIR IRIGASI ELEKTROMEKANIS


KOMBINASI ALIRAN ATAS DAN BAWAH. Jurnal Irigasi – Vol. 11,
No. 2, Oktober 2016 : 114.

Qamariyah, H., Dermawan, V., dan Putra S. M. B. 2016. Analisis Kedalaman


Gerusan di Hilir Pintu Sorong pada Dasar Saluran Tanah Liat Berpasir
(Sandy Loam) dengan Uji Model Fisik Hidraulik : 2.
Dua K.S.Y. Klaas. 2009. Karakteristik Aliran Kritis Pada Pintu Sorong. dinamika
TEKNIK SIPIL, Akreditasi BAN DIKTI No :110/DIKTI/Kep/2009: 88-89.
Diakses pada tanggal 30 Maret 2018 pukul 13.15 WITA.
https://publikasiilmiah.ums.ac.id/bitstream/handle/11617/1665/%2814%29-Dua
%20Klaas-Poltek%20NTT.pdf?sequence=1&isAllowed=y.

Triadmodjo, B. 1996. Hidraulika. Yogyakarta: BETA OFFSET