Anda di halaman 1dari 26

MAKALAH

SYMPTOM ASSESSMENT & SYMPTOM MANAGEMENT :


NAUSEA VOMITING

Makalah Ini Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Keperawatan Palliative

Dosen Pengampu : Ns. Nury Sukraeny, MNS

Nama Kelompok :
1. Uun Rahmatillah 8. Eny Nur
2. Neti Yulia Muchlis 9. Pangestika Ayu P
3. Umi Nurcholifah 10. Rizka Indah
4. Nurul Puspasari 11. Mei Yolla Ningrum
5. Siti Nur Chasanah 12. Yaser Makatita
6. Thalib 13. Siti Erika
7. Titien Anggraeni 14. Putri Wulansari A

PROGRAM STUDI S1 ILMU KEPERAWATAN LINTAS JALUR

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG

2019
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH

Perawatan paliatif merupakan pendekatan yang bertujuan memperbaiki


kualitas hidup pasien dan keluarga yang menghadapi masalah yang
berhubungan dengan penyakit yang dapat mengancam jiwa, melalui
pencegahan dan peniadaan melalui identifikasi dini dan penilaian yang tertib
serta penanganan nyeri dan masalah-masalah lain, fisik, psikososial dan
spiritual. Penyakit terminal merupakan penyakit progresif yaitu penyakit yang
menuju ke arah kematian yang membutuhkan pendekatan dengan perawatan
Palliative sehingga menambah kualitas hidup seseoran.(Fitria, 2010)
Menurut WHO (2016) penyakit-penyakit yang termasuk dalam
perawatan paliatif seperti penyakit kardiovaskuler dengan prevalensi 38.5%,
kanker 34%, penyakit pernapasan kronis 10.3%, HIV/AIDS 5.7%, diabetes
4.6% dan memerlukan perawatan paliatif sekitas 40-60%.Pada tahun 2011
terdapat 29 juta orang meninggal di karenakan penyakit yang membutuhkan
perawatan paliatif. Kebanyakan orang yang membutuhkan perawatan paliatif
berada pada kelompok dewasa 60% dengan usia lebih dari 60 tahun, dewasa
(usia 15-59 tahun) 25%, pada usia 0-14 tahun yaitu 6% (Baxter, et al., 2014).
Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas, 2013) prevalensi
tumor/kanker di Indonesia adalah 1.4 per 1000 penduduk, atau sekitar 330.000
orang, diabete melitus 2.1%, jantung koroner (PJK) dengan bertambahnya
umur, tertinggi pada kelompok umur 65 -74 tahun yaitu 3.6%.Kementrian
kesehatan (KEMENKES, 2016) mengatakan kasus HIV sekitar 30.935, kasus
TB sekitar330.910. Kasus stroke sekitar 1.236.825 dan 883.447 kasus penyakit
jantung dan penyakit diabetes sekitar 1,5% (KEMENKES, 2014).
Reaksi dari salah satu penyakit yang tergolong penyakit terminal adalah
nausea & vomiting. Mual dan muntah (N&V) adalah gejala GI yang tidak
menyenangkan dan telah dijelaskan oleh beberapa pasien sebagai keadaan yang
lebih buruk daripada rasa sakit dan lebih banyak melumpuhkan (Chilton &
Faull,2005). Mual adalah kecenderungan untuk muntah atau sebagai perasaan
di tenggorokan atau daerah epigastrium yang memperingatkan seorang individu
bahwa muntah akan segera terjadi. Mual sering disertai dengan peningkatan
aktivitas sistem saraf parasimpatis termasuk diaphoresis, air liur, bradikardia,
pucat dan penurunan tingkat pernapasan. Muntah didefinisikan sebagai ejeksi
atau pengeluaran isi lambung melalui mulut, seringkali membutuhkan dorongan
yang kuat (Dipiro et al., 2015)

B. TUJUAN PENULISAN
1. Untuk mengetahui pengertian dari nausea & vomiting
2. Untuk mengetahui prevalensi dari nausea & vomiting
3. Untuk mengetahui etiologi/ predisposisi dari nausea & vomiting
4. Untuk mengetahui patofisiologi nausea & vomiting
5. Untuk mengetahui pengkajian pada pasien nausea & vomiting
6. Untuk mengetahui penatalaksanaan pasien nausea & vomiting

C. METODE PENULISAN
Metode penulisan makalah ini adalah studi literatur yang meliputi berbagai
macam sumber yaitu e-book, artikel, maupun jurnal.

D. SISTEMATIKA PENULISAN
BAB I : PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG MASALAH
B. TUJUAN PENULISAN
C. METODE PENULISAN
D. SISTEMATIKA PENULISAN

BAB II : KONSEP DASAR


A. PENGERTIAN
B. PREVALENSI
C. ETIOLOGI/ PREDISPOSISI
D. PATOFISIOLOGI
E. PENGKAJIAN
F. PENATALAKSANAAN
BAB III : TELAAH JURNAL
A. JUDUL PENELITIAN
B. PENELITI
C. TUJUAN PENELITIAN
D. WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN
E. METODE PENELITIAN
F. HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS
G. LANDASAN TEORI
BAB IV : PENUTUP
A. KESIMPULAN
B. SARAN
BAB II

KONSEP DASAR NAUSEA VOMITING

A. PENGERTIAN MUAL DAN MUNTAH (N&V)

Mual dan muntah (N&V) adalah gejala GI yang tidak menyenangkan


dan telah dijelaskan oleh beberapa pasien sebagai keadaan yang lebih buruk
daripada rasa sakit dan lebih banyak melumpuhkan(Matzo, Marianne.,
Sherman, 2010). Mual adalah kecenderungan untuk muntah atau sebagai
perasaan di tenggorokan atau daerah epigastrium yang memperingatkan
seorang individu bahwa muntah akan segera terjadi. Mual sering disertai dengan
peningkatan aktivitas sistem saraf parasimpatis termasuk diaphoresis, air liur,
bradikardia, pucat dan penurunan tingkat pernapasan. Muntah didefinisikan
sebagai ejeksi atau pengeluaran isi lambung melalui mulut, seringkali
membutuhkan dorongan yang kuat (Dipiro et al., 2015). Berikut ada beberapa
macam pengertian tentang mual dan muntah:

1. Mual tidak dapat dilihat sebagai gejala subyektif yang melibatkan sensasi
yang tidak menyenangkan, dialami dibagian belakang tenggorokan dan
epigastrium yang mungkin atau tidak mungkin menyebabkan muntah
(Rhodes & McDaniel, 2001).
2. Muntah adalah pengeluaran secara paksa dari isi lambung melalui mulut
atau rongga hidung (Rhodes & McDaniel, 2001).
3. Mual adalah sensasi yang tidak menyenangkan dari kebutuhan untuk
muntah, sering disertai dengan gejala otonom - pucat, keringat, air liur,
takikardia (Palliative Care Guidelines Pus, 2013).
4. Muntah adalah pengeluaran secara paksa isi lambung melalui mulut
(Palliative Care Guidelines Plus, 2013).

Meskipun umumnya mual dan muntah adalah dua gejala yang berbeda.
Studi sering gagal untuk membedakan keduanya, oleh karena itu secara akurat
sulit untuk melaporkan kejadian baik, namun mual dan atau muntah diakui
sebagai salah satu dari dua gejala fisik paling sering dalam perawatan paliatif
(Stiel et al., 2011).

B. PREVALENSI

Prevalensi mual dan muntah akibat kemoterapi tetap tinggi dan


mempengaruhi kehidupan sehari-hari pasien di Italy, khususnya mual-muntah
pada fase lambat (Ballatori et al, 2007). Rhodes dan Mc. Daniel
(2001),menyebutkan bahwa mual dan muntah masih terus menjadi hal yang
paling menimbulkan stress diantara efek samping kemoterapi, meskipun
perkembangan agen antiemetik saat ini lebih efektif.Selain adanya toleransi
mual-muntah, waktu timbulnya atau pola mual-muntah juga bervariasi. Waktu
timbulnya mual-muntah dapat terjadi sebelum kemoterapi (antisipator), saat
kemoterapi (akut/24 jam pertama) dan setelah kemoterapi (lambat/24-120 jam),
serta ada pula mual-muntah berlanjut (Garret et al, 2003).

Meskipun N&V biasanya dikaitkan dengan kemoterapi pengobatan


pada kanker, gejala-gejala ini terjadi pada 40 hingga 70% pasien dalam
pengaturan perawatan paliatif. Pasien dengan AIDS, gagal hati, dan gagal ginjal
sering mengalami mual selama proses penyakit dan pada akhir kehidupan.
Sebagian besar literatur manajemen dan perawatan berasal dari mempelajari
mual yang diinduksi kemoterapi dan muntah (CINV). Karena jenis N&V ini
berbeda baik dalam mekanisme dan patofisiologi untuk penyakit lanjut, temuan
itu mungkin tidak berlaku ke perawatan paliatif. Sayangnya sedikit kemajuan
telah dibuat dalam memahami mekanisme dan menentukan pengobatan
multicausal yang optimal N&V atau yang terkait non-kemoterapi.(Matzo,
Marianne., Sherman, 2010)

Telah disarankan bahwa untuk pasien dengan diagnosis kanker insiden


muntah adalah 30% sementara pengalaman mual adalah 60%. Prevalensi mual
telah diidentifikasi pada gagal ginjal stadium akhir sebanyak 30% dengan
kejadian tersebut mual mulai dari 17-48% pada gagal jantung tahap akhir.
(Rosser, Megan., Walsh, 2014)

C. ETIOLOGI/ PREDISPOSISI
Mual dan muntah biasanya merupakan gejala yang bisa disebabkan oleh
banyak hal. Kondisi ini adalah cara tubuh untuk membuang materi yang
mungkin berbahaya dari dalam tubuh. Obat-obatan tertentu seperti kemoterapi
untuk kanker dan agen anestesi sering menyebabkan mual muntah.(Porter et al,
2010). Penyakit gastroenteritis adalah penyebab paling umumyang
mengakibatkan terjadinya mual dan muntah. Gastroenteritis adalah infeksi yang
disebabkan oleh bakteri atau virus di perut. Selain menyebabkan mual dan
muntah, gastroenteritis biasanya juga menyebabkan diare (Porter et al,2010).
Mual dan muntah melibatkan aktivitas pada berbagai tingkatan sistem
saraf. Dua bagian berbeda di medulla sangat penting untuk kontrol emesis:
pusat muntah / vomiting center (VC) dan zona pemicu kemoreseptor /
chemoreseptor trigger zone (CTZ). VC bukan struktur anatomi diskrit tetapi
merupakan jaringan saraf yang saling terkait termasuk nucleus tractus solitarius
(NTS) dan motorik dorsal nukleus vagus (DMV). NTS adalah sumber di mana
banyak jalur neuron aferen dari ini bertemu. Setelah NTS menerima sinyal dari
berbagai sumber aferen, informasi diproses dan DMV memancarkan respons
vasomotor yang tepat (pernapasan, saliva, usus, diafragma, dan otot perut)
termasuk mual, muntah, atau tergantung pada intensitas sinyal. Ada beberapa
jalur yang merangsang VC. Memahami jalur perlu ditentukan penyebab dan
perawatan yang tepat. Berbagai jalur termasuk adalah :
1. Jalur periferal dari aferen vagal, aferen faring, sistem vestibular; dan
2. Jalur pusat termasuk aferen otak tengah dan CTZ.
(Matzo, Marianne., Sherman, 2010)
(Matzo, Marianne., Sherman, 2010)

Gambar 22.1 menunjukkan berbagai jalur dan faktor potensial yang dapat
berkontribusi untuk masing-masing penyebab. Tampilan 22.1 memuat daftar
penyebab dan kondisi potensial terkait dengan N&V yang mungkin terjadi pada
pasien paliatif. Harus ditekankan kalau komorbiditas ada, etiologi N&V
mungkin sulit untuk dipastikan. Ini khususnya merupakan masalah pada orang
dewasa yang lebih tua yang mungkin memiliki lebih dari satu proses penyakit
hadir. Tanpa sebuah indikasi yang jelas penyebabnya, pengobatan menjadi
sukses bahkan lebih sulit. Penyebab mual muntah di perawatan palliative:
1. ZONA TRIGGER CHEMORECEPTOR
a. Obat-obatan
 Opioid
 Antibiotik
 Kemoterapi
 Kortikosteroid
 Digoxin
 Obat antiinflamasi nonsteroid
 Besi
b. Metabolik
 Hiperkalsemia
 Hiponatremia
 Uremia
2. BENTUK MIDBRAIN
a. Faktor emosional
 Kecemasan
 Ketakutan
 Nyeri
b. Meningkatnya tekanan intracranial
c. Tumor otak primer atau metastasis
d. Meningitis
3. BENTUK VAGAL
a. Distensi gastrointestinal, stasis, atau obstruksi
b. Sembelit
c. Gastritis
d. Tekanan eksternal (sindrom perut gepeng)
4. AFFEREN FARING
a. Dahak tebal
b. Infeksi oral
c. Batuk kronis
d. Selera yang tidak menyenangkan
5. APPARATUS VESTIBULER
a. Penyakit mabuk
b. Tumor otak
c. Opioid
(Matzo, Marianne., Sherman, 2010)

D. PATOFISIOLOGI
Muntah terjadi sebagai respons terhadap pesan yang disampaikan dari berbagai
area tubuh oleh neurotransmitter ke pusat muntah. Jika pusat muntah
dirangsang, pada gilirannya merangsang saraf tulang belakang, frenikus dan
vagal untuk merangsang respons muntah. Kontrol muntah adalah dicapai
dengan memblokir efek neurotransmitter kausatif. (Rosser, Megan., Walsh,
2014)

Lihat, bau,
Racun Tertelan
emosi Gerakan
dalam darah racun

Kemoreseptor Gastro-intestinal Lapisan luar Inti vestibular


zona pemicu System

Dopamin, Asetilkolin
Histamin
Dopamin serotonin histamin

Kunci:
Pusat muntah
Perangsang
Struktur
Neurotransmitter
MUNTAH

(Rosser, Megan., Walsh, 2014)


E. PENGKAJIAN
Penilaian komprehensif yang sedang berlangsung adalah dasar dari manajemen
mual muntah yang efektif, termasuk wawancara, penilaian fisik, ulasan
pengobatan, ulasan medis dan bedah, lingkungan psikososial dan fisik untuk
meninjau dan mendiagnosa yang sesuai.

Kapan itu dimulai? Berapa lama itu

O Onset
bertahan? Seberapa sering itu terjadi?
Apakah terjadi sepanjang waktu?
(MULAI)
Apa pemicunya? Apa yang

P Provoking/ Palliating
membuatnya lebih baik? Apa yang
membuatnya lebih buruk?
(PEMICU/ PALLIATIF)
Seperti apa rasanya? Bisakah Anda

Q Quality
menggambarkannya?

(KUALITAS)
Apakah Anda mengalami mual

R Region/ Radiation
dengan atau tanpa muntah?

(DAERAH/ PENYEBARAN)
Berapa intensitas gejala ini (Pada

S Severity
skala 0 hingga 10, dengan 0 tidak ada
dan 10 kemungkinan terburuk)?
(TINGKAT BERAT NYERI) Sekarang juga? Sebagus-bagusnya?
Paling buruk? Rata-rata? Betapa
susahnya anda dengan ini gejala?
Apakah ada gejala lain yang
menyertai gejala ini?
Obat dan perawatan apa yang sedang

T (Treatment)
Anda gunakan? Seberapa efektif ini?
Apakah Anda memiliki efek samping
(PENGOBATAN) dari obat-obatan dan perawatan? Obat
dan perawatan apa yang pernah Anda
gunakan di masa lalu?
Apa yang Anda yakini menyebabkan

U (Understanding/ Impact On
gejala ini? Bagaimana gejala ini
mempengaruhi Anda dan / atau
You) keluarga Anda?
(MEMAHAMI/ DAMPAKNYA
PADA ANDA)
Apa tujuan Anda untuk gejala ini?

V Values
Apa tujuan kenyamanan Anda atau
tingkat yang dapat diterima untuk
(NILAI) gejala ini (pada skala 0 hingga 10,
dengan 0 tidak ada dan 10
kemungkinan terburuk)? Ada
pandangan atau perasaan lain tentang
gejala ini penting bagi Anda atau
keluarga Anda?

F. PENATALAKSANAAN
1. Non Farmakologis
Ada sejumlah intervensi non-farmakologis yang dapat membantu
meringankan mual dan muntah pada pasien. Ini termasuk :
a. Penyediaan lingkungan yang tenang, damai dan segar, jika mungkin
b. Penjelasan pemeriksaan, diagnosa dan perawatan
c. Support dukungan emosional dan perhatian pada ketakutan dan
kecemasan pasien
d. Terapi relaksasi
e. Terapi komplementer
f. Persiapan dan penyajian makanan yang tepat, jika pasien dapat makan:
 Makanan disiapkan jauh dari pasien untuk mencegah bau
merangsang respons mual atau muntah
 Menawarkan makanan kecil sesering yang diinginkan pasien
 Posisi tegak lurus selama dan setelah makan
g. Jahe adalah minuman antiemetik yang baik
h. Perawatan mulut yang teratur untuk menjaga mulut tetap bersih dan
segar
i. Akupunktur / akupresur
(Rosser, Megan., Walsh, 2014)

INTERVENSI NONFARMAKOLOGIS UNTUK


MUAL DAN MUNTAH
INTERVENSI PERILAKU DESKRIPSI KOMENTAR
Self-hypnosis Evolusi keadaan Gunakan untuk
kesadaran fisiologis mengontrol
dan relaksasi tubuh antisipasi N&V;
berubah total. studi terbatas,
Teknik ini kebanyakan pada
melibatkan keadaan anak-anak dan
perhatian intensif remaja; mudah
dan penerimaan dipelajari; tidak ada
sebuah ide. efek samping;
berkurang intensitas
dan durasi mual;
penurunan
frekuensi, tingkat
keparahan, jumlah
dan durasi muntah
Relaksasi Kontraksi dan Sering digunakan
relaksasi progresif dengan pencitraan;
dari berbagai dapat digunakan
kelompok otot untuk situasi stres
lainnya; mudah
dipelajari; tidak ada
efek samping;
mengurangi mual
selama dan setelah
kemoterapi;
mengurangi durasi
dan tingkat
keparahan muntah;
tidak seefektif mual
dan muntah
antisipatif
Biofeedback Kontrol tanggapan Dua jenis
fisiologis tertentu elektromiografi dan
dengan menerima suhu kulit;
informasi tentang digunakan sendiri
perubahan dalam atau dengan
menanggapi relaksasi; mudah
keadaan relaksasi dipelajari; tidak ada
yang diinduksi efek samping;
penurunan mual
selama dan setelah
kemoterapi; lebih
efektif dengan
relaksasi otot
progresif
Imagey (perumpamaan) Mental mengambil Paling efektif bila
diri dengan fokus dikombinasikan
pada gambar tempat dengan teknik lain;
yang santai Meningkatkan
kontrol diri;
mengurangi durasi
mual; berkurang
persepsi tingkat
muntah; merasa
lebih terkendali,
santai
dan kuat
Distraksi Belajarlah untuk Dapat menggunakan
mengalihkan video, game, dan
perhatian dari puzzle; tidak ada
sebuah situasi yang efek samping;
mengancam dan mengurangi
untuk sensasi santai antisipasi N&V;
mengurangi tekanan
pasca kemoterapi;
murah
Desensitisasi Proses tiga langkah Murah; mudah
melibatkan relaksasi dipelajari; tidak ada
dan visualisasi efek samping;
untuk mengurangi mengurangi
kepekaan terhadap antisipasi N&V
situasi permusuhan

(Matzo, Marianne., Sherman, 2010)


2. Farmakologis
Tujuan manajemen adalah untuk meresepkan antiemetik yang paling tepat,
yang akan meredakan mual dan muntah dengan mengganggu jalur
neurotransmiter yang diidentifikasi di bawah ini

PENYEBAB MUNTAH
STRUKTUR PENYEBAB MUNTAH
Korteks serebral Takut
Kegelisahan
Rasa sakit
Bau
Rasa
Tekanan intrakranial meningkat
Tumor sistem saraf pusat
CTZ Obat - opioid, kemoterapi
Racun - infeksi, radioterapi, karsinomatosis
Metabolik - uremia, hiperkalsemia
Visceral - saluran GI Stasis - obat-obatan, penyakit
Perut tergencet - hati membesar, asites
Obstruksi - tumor
Iritasi, NSAID, steroid, antibiotik,
kemoterapi, radioterapi
Sembelit
Inti vestibular Gerakan
Labirinitis, infeksi telinga
Tumor pada saraf kranial kedelapan

(Rosser, Megan., Walsh, 2014)

Penting untuk mengobati penyebab yang dapat dibalik terlebih dahulu


seperti infeksi, iritasi lambung, hiperkalsemia, konstipasi, atau nyeri.
Antiemetik yang diresepkan akan dipilih sesuai dengan kemungkinan
penyebab mual atau muntah yang diidentifikasi. Obat yang digunakan untuk
mengendalikan mual dan muntah dirangkum dalam Tabel 8.2 dan dijelaskan
secara lebih mendalam sekarang.

OBAT-OBATAN YANG DIGUNAKAN UNTUK MENGONTROL


MUAL DAN MUNTAH
Struktur Obat yang Tindakan Efek samping
terlibat digunakan
Korteks Dexamethasone Mengurangi edema dari Kebingungan,
serebral penyakit otak euforia, insomnia,
retensi cairan, gula
darah terangkat
Cyclizine Antihistamin - memblok Mengantuk, mulut
reseptor histamin kering,
kebingungan, retensi
urin
CTZ Haloperidol Semuanya dopamine ekstrapiramidal
antagonis gejala (EPS)
Metoclopramide EPS
Prochlorperazine penenang, hipotensi
Levomepromazine penenang, hipotensi

Ondansetron Semuanya serotonin semuanya sembelit


Granisetron antagonis
Tropisetron
Saluran Metoclopramide Tingkatkan pengosongan EPS
GI Domperidone lambung berikan 1/2 jam EPS
sebelum makan
Octreotide Mengurangi sekresi
lambung
Dexamethasone Mengurangi edema dari Kebingungan,
tumor, mengurangi euphoria, insomnia,
hepatomegaly retensi cairan, gula
darah terangkat
Omeprazole, Mengurangi iritasi
Lansoprazole lambung
Inti Cyclizine Antihistamin - memblok Mengantuk, mulut
Vestibular reseptor histamine kering,
dan pusat kebingungan, retensi
muntah urin
Scopolamine (patch) Antikolinergik - Menenangkan,
memblok mulut kering,
asetilkolin sembelit,
kebingungan,
retensi urin

(Rosser, Megan., Walsh, 2014)

a. Korteks serebral
Jika muntah diduga disebabkan oleh emosi maka ansiolitik seperti diazepam
atau lorazepam mungkin membantu. Jika pasien kesakitan, maka
manajemen nyeri perlu ditinjau. Jika penyakit otak seperti metastasis otak
atau tumor otak primer diduga kemudian dosis tinggi steroid akan
meringankan beberapa edema di sekitar tumor yang mungkin mengurangi
respons muntah. Untuk menghentikan jalur muntah, maka anti-histamin
akan ditentukan; siklizin sangat efektif dalam mengendalikan mual dan
muntah yang timbul dari korteks serebral.
b. Zona pemicu chemoreceptor (CTZ)
CTZ kaya akan reseptor dopamin, dan terletak di lantai ventrikel keempat
di luar penghalang darah otak; oleh karena itu, sangat rentan terhadap
perubahan kimia darah. CTZ dapat distimulasi oleh uraemia dan
hiperkalsemia atau obat opioid pasien menggunakan untuk pertama kalinya.
Jika pasien yang menggunakan opioid untuk pengalaman pertama kalinya
dari mual atau muntah ini adalah respons sementara sampai CTZ terbiasa
dengan keberadaan opioid yang beredar dalam darah. Pengalaman muntah
sementara ini dapat dikendalikan dengan dosis rendah haloperidol pada
malam hari selama 4-5 hari. Antagonis dopamin lainnya seperti
metoklopramid dan haloperidol dapat digunakan jika iritasi lanjutan dari
CTZ diyakini sebagai penyebab mual atau muntah. CTZ juga memiliki
reseptor serotonin dan karenanya mungkin dirangsang oleh obat
kemoterapi. Jika ini masalahnya, maka antagonis serotonin seperti
ondansetron, tropisetron atau granisetron dapat diresepkan - obat ini
membuat sembelit dan hanya digunakan selama beberapa hari pasca
kemoterapi. Ada beberapa bukti yang muncul bahwa mereka juga berguna
untuk muntah yang sulit diatasi dalam perawatan paliatif.
c. Saluran pencernaan
Ada sejumlah alasan mengapa respons muntah dapat dimulai pada saluran
GI dan masing-masing menyebabkan perlakuan yang berbeda. Jika ada
iritasi lambung dari obat-obatan seperti steroid atau NSAID maka
diperlukan tutup lambung. Inhibitor pompa proton seperti omeprazole dan
lansoprazole akan mengurangi iritasi lambung. Jika muntah disebabkan oleh
pengosongan lambung yang tertunda maka berikan metoclopramide atau
domperidone (keduanya merupakan obat pro-kinetik, yaitu mereka
meningkatkan motilitas lambung) akan mendorong pengosongan lambung
untuk meredakan gejalanya. Karena tindakan pada reseptor dalam usus
morfin dapat menyebabkan pengosongan lambung tertunda pada beberapa
pasien. Ini sekelompok kecil pasien memerlukan metoclopramide reguler
selama mereka menggunakan morfin. Morfin juga menyebabkan sembelit
yang pada gilirannya dapat menyebabkan kasus mual dan muntah secara
ekstrim, sehingga sangat penting bahwa pasien yang menggunakan morfin
menerima terapi pencahar juga. Jika perut tergencet diduga karena
pembesaran hati atau asites maka steroid akan mengurangi edema hati
dalam kapsul dan dapat meningkatkan kapasitas lambung lagi. Asites dapat
dihilangkan dengan penggunaan diuretik atau dengan mengeringkan cairan
asites jika sesuai sesuai dengan keinginan pasien dan prognosis.
d. Inti vestibular dan pusat muntah
Jika respons muntah diduga timbul pada nuklei vestibular, maka dosis
antihistamin teratur seperti siklizin, atau anti-kolinergik seperti skopolamin,
dapat meredakan muntah. Untuk meredakan muntah yang timbul dari
stimulasi langsung dari pusat muntah itu yang paling efektif untuk
meresepkan antihistamin (siklizin) anti-kolinergik (skopolamin) atau
serotonin antagonis (ondansetron, tropisetron atau granisetron). Jika tidak
mungkin untuk mengidentifikasi penyebabnya maka spektrum luas anti-
emetik seperti levomepromazine harus ditentukan. Anti-muntah harus
diresepkan secara teratur dengan PRN dosis sebagai cadangan. Penting juga
bahwa obat diberikan melalui rute yang sesuai. Pemberian oral selalu lebih
disukai untuk pasien tetapi jika pasien muntah benar-benar ada tidak ada
gunanya memberikan obat apa pun secara oral karena mereka tidak akan
diserap. Awalnya mungkin perlu untuk memberikan anti-emetik dengan
suntikan atau infus subkutan terus menerus melalui jarum suntik sampai
muntah teratasi. Tinjauan rutin sangat penting dan harus dilakukan setiap 24
jam. Jika ada gejala pasien tidak teratasi setelah 24 jam mungkin tepat untuk
menambahkan anti-emetik lain dengan yang berbeda mekanisme.
(Rosser, Megan., Walsh, 2014)
BAB III
TELAAH JURNAL

A. JUDUL PENELITIAN
Impact Of Radiation-induced Nausea and Vomiting on Quality Of Life
(Dampak Mual dan Muntah Induksi Radiasi Pada Kualitas Hidup).

B. PENELITI
Caitlin Yee, Leah Drost, Liying Zhan, Bo Angela Wan, Vithusha Ganesh, May
Tsao, Elizabeth Barnes, Mark Pasetka, Carlo DeAngelis, Edward Chow.

C. TUJUAN PENELITIAN
Penelitian ini bertujuan untuk membandingkan efek mual dan muntah terhadap
kualitas hidup pada pasien kanker yang menerima radioterapi paliatif.

D. WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN


Penelitian dilakukan di Pusat Ilmu Kesehatan Sunnybrook.

E. METODE PENELITIAN
Metode pengumpulan data dengan menggunakan MASCC yang
mengkategorikan risiko emetic dengan terapi radiasi menjadi 4 kategori
berdasarkan tempat yang menjadi focus radiasi dan kuisioner FLIE (The
Functional Living Index-Emesis) yang merupakan desain kuisioner yang
tervalidasi untuk mengkaji mual dan muntah dan pengaruhnya terhadap kualitas
hidup. FLIE mengandung 18 pertanyaan, setengah mengarah pada mual dan
setengahnya lagi mengarah pada muntah. Setiap pertanyaan dinilai oleh pasien
pada 7 point skala Likert yang mana skor tertinggi mengindikasikan gangguan
yang lebih besar dari mual dan muntah terhadap kualitas hidup (QoL). Data
FLIE dari 3 studi prospective dari RINV (Radoterapy Induced Nausea
Vomiting) dilakukan di Pusat penelitian kesehatan Sunnybrook yang
dikombinasikan untuk analisis sekarang.
3 studi diuji dengan menggunakan variasi medikasi anti emetic untuk
pengobatan RINV pada pasien paliatif yang mendapatkan radioterapi yaitu
Aprepitant dan granisetron, ondancentron dan palonosetron. Pasien pada studi
ini diberikan obat medikasi antiemetic profilaksis. Persetujuan diperoleh dari
institusi etik penelitian untuk semua 3 studi.
Analisis retrospektif dilakukan pada percobaan pemberian medikasi
antiemetic pada pasien yang belum melakukan radioterapi, yang sedang
melakukan radioterapi dan yang telah melakukan radioterapi.
Untuk menjelaskan multiplisitas diantara kesembilan skala yang
berhubungan dengan mual dan muntah, dianggap signifikan dalam model
campuran univariat dan multivariat model.
Model campuran linier umum dibuat untuk menyelidiki hubungan
antara mual (Q1) dan pertanyaan yang tidak berhubungan (Q2-Q9) selama
beberapa hari, dan hal yang sama juga terjadi. dilakukan untuk muntah (Q10)
dan pertanyaan terkait muntah (Q11 – Q18) selama berhari-hari. Hasil
campuran model adalah Q1 dan Q10, efek tetap dari model adalah hari-hari di
mana FLIE selesai, dan kovariat independen yang bervariasi waktu adalah Q2–
9 atau Q11–18.
Analisis univariat digunakan untuk menentukan apakah ada hubungan
yang signifikan antara Q1 (atau Q10) dan Q2–9 (atau Q11–18) secara
keseluruhan, seperti serta apakah ada interaksi waktu yang signifikan dalam
hubungan. Jika ada interaksi yang tidak signifikan antara pertanyaan individu
dan hari, interaksi
Istilah itu kemudian dihapus dari campuran univariat model untuk
mengevaluasi hubungan secara independent waktu. Untuk menentukan
pertanyaan mana yang paling banyak diajukan sangat terkait dengan Q1 dan
Q10, skor signifikan diidentifikasi dari analisis univariat akan dipilih dan
ditambahkan ke dalam model multivariabel. Hanya penting skor (p <0,05) tetap
dalam model akhir. Semua analisis dilakukan dengan menggunakan perangkat
lunak analisis statistic (SAS versi 9.4 untuk Windows).

F. HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS


1. Hubungan antara nausea dan kualitas hidup
Mual tidak meningkat secara signifikan selama pengobatan (p =
0,07). Tidak ada interaksi yang signifikan antara salah satu skala yang
berhubungan dengan mual dan hari berikutnya dimana kuesioner selesai,
jadi ini spesifik interaksi telah dihapus dari linear univariat model
campuran. Analisis univariat menunjukkan bahwa Q1 memiliki korelasi
positif yang signifikan dengan masing-masing Q2-Q9 (p <0,0001 untuk
semua) Dalam model multivariabel, Q1 tetap berkorelasi signifikan dengan
Q4 (p <0,0001) dan Q8 (p = 0,0034).
Pasien dengan lebih banyak mual setelah perawatan cenderung
memiliki skor yang lebih tinggi pada semua kualitas hidup. Mual tidak
berubah secara signifikan selama 10- hari periode tindak lanjut (p = 0,97),
tetapi sekali lagi, Q1 menunjukkan hubungan positif yang kuat dengan
semua skala yang berhubungan dengan mual (Q2 – Q9) (p <0,0001 untuk
Q2 – Q4 dan Q6 – Q9, dan p = 0,0007 untuk Q5) tanpa interaksi waktu yang
signifikan. Dalam pemodelan multivarian, hanya Q4 dan Q8 memiliki
hubungan yang signifikan secara statistik dengan Q1 (p < 0,0001 dan p =
0,0002, masing-masing) setelah disesuaikan untuk variabel waktu yang
tidak signifikan.
2. Hubungan antara muntah dengan kualitas hidup
Q10 menunjukkan hubungan yang signifikan dan positif untuk
semua yang berhubungan dengan muntah. Skala (p <0,0001 untuk Q12 –
Q15 dan Q17, p = 0,0003 untuk Q16, dan p = 0,0006 untuk Q18). Dalam
model multivariat, Q10 tetap berkorelasi secara signifikan dengan Q13 (p
<0,0001) dan Q18 (p = 0,0004).
Muntah tidak banyak berubah selama 10 hari masa tindak lanjut (p
= 0,8), dan pasien dengan skor yang lebih tinggi pada Q10 lebih mungkin
memiliki skor tinggi pada Q11 – Q18. Q10 lagi menunjukkan hubungan
positif yang kuat dengan Q11 – Q18 (p <0,0001untuk semua). Tidak ada
interaksi waktu yang signifikan diidentifikasi antara skala yang
berhubungan dengan muntah dan hari, jadi interaksi ini telah dihapus dari
model campuran univariat. Dalam model multivariabel, Q13 dan Q18 lagi
tetap berkorelasi dengan Q10 (p <0,0001 dan p = 0,0009).

G. LANDASAN TEORI
Nausea (mual) dan vomiting (muntah) yang diakibatkan radioterapi
(RINV) adalah efek samping umum dari radioterapi. Faktor radioterapi seperti
lokasi, ukuran, dosis, dan fraksi serta karakteristik lainnya termasuk
kemoterapi, usia, kecemasan, dan konsumsi alkohol dipercaya berkontribusi
terhadap insiden dan keparahan dari RINV. Patofisiologi RINV masih belum
jelas tetapi telah dilaporkan mempengaruhi hingga 80% pasien kanker yang
menerima radioterapi. Sangat sedikit penelitian RINV ketika dibandingkan
dengan nausea (mual) vomiting (muntah) yang disebabkan kemoterapi (CINV)
dan strategi pengobatan sebelumnya untuk RINV tidak selalu cukup untuk
menangani gejala pasien.
Indeks emesis (muntah) kehidupan fungsional (The Functional Living
Index-Emesis/ FLIE) adalah model alat ukur yang tervalidasi setelah Indeks
Kanker Kehidupan Fungsional (Functional Living Index-Cancer/FLIC), tetapi
dengan tekanan tambahan pada dampak dari mual dan muntah pada aktivitas
fisik pasien, sosial dan fungsi emosional, dan kebiasaan untuk menikmati
makanan. FLIE murni didesain untuk mengukur dampak dari CINV pada
kualitas hidup pasien kanker yang menerima kemoterapi.
Beberapa studi telah melaporkan hubungan antara muntah dan kualitas
hidup. Meskipun mual atau muntah memiliki dampak lebih besar pada kualitas
hidup yang belum terselesaikan. Beberapa studi telah menyimpulkan bahwa
muntah memiliki efek negatif yang kuat terhadap kualitas hidup dibandingkan
dengan mual, tetapi pengauh relatif dari mual dan muntah pada kualitas hidup
berubah setiap waktu
BAB IV
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Mual adalah kecenderungan untuk muntah atau sebagai perasaan di
tenggorokan atau daerah epigastrium yang memperingatkan seorang individu
bahwa muntah akan segera terjadi. Muntah didefinisikan sebagai ejeksi atau
pengeluaran isi lambung melalui mulut, seringkali membutuhkan dorongan
yang kuat. Meskipun Nause & Vomiting biasanya dikaitkan dengan kemoterapi
pengobatan pada kanker, gejala-gejala ini terjadi pada 40 hingga 70% pasien
dalam pengaturan perawatan paliatif.
Mual dan muntah biasanya merupakan gejala yang bisa disebabkan oleh
banyak hal. Kondisi ini adalah cara tubuh untuk membuang materi yang
mungkin berbahaya dari dalam tubuh. Obat-obatan tertentu seperti kemoterapi
untuk kanker dan agen anestesi sering menyebabkan mual muntah. Penyakit
gastroenteritis adalah penyebab paling umum yang mengakibatkan terjadinya
mual dan muntah. Pengkajian untuk pasien mual dan muntah meliputi
pengkajian O, P, Q, R, S, T, U, V. Sedangkan penatalaksanaannya meliputi non-
farmakologis dan farmakologis.

B. SARAN

Perawat harus mampu mengenali penyebab dari mual dan muntah yang
dialami pasien penyakit terminal, sehingga mampu memberikan perawatan
yang tepat sesuai dengan penyebabnya. Perawat harus respek terhadap dampak
dari obat yang dikonsumsi pasien karena hal tersebut menimbulkan
ketidaknyamanan dan penurunan kemampuan klien dalam pemeliharaan diri.
Jika itu sudah dikuasai oleh perawat, maka kualitas hidup keluarga dan pasien
terutama pasien akan meningkat.
DAFTAR PUSTAKA

Fitria, N. C. (n.d.). PALLIATIVE CARE PADA PENDERITA PENYAKIT


TERMINAL Cemy Nur Fitria DOSEN Akper Pku Muhammadiyah Surakarta.
7(GASTER), 527–535.

Matzo, Marianne., Sherman, D. W. (2010). Palliative Care Nursing Quality Care


to the End of Life (Third; D. W. Matzo, Marianne., Sherman, ed.). New York.

Rosser, Megan., Walsh, H. C. (2014). Fundamentals of Health Promotion for


Nurses. (First Edit; J. & S. L. Wiley, ed.). UK: Wiley.

Yee, C., Drost, L., Zhang, L., Wan, B. A., Ganesh, V., Tsao, M., . . .Chow, E.
(2018). Impact of radiation-induced nausea and vomiting on quality of life.
Supportive Care in Cancer, 26(11), 3959-3966.
doi:http://dx.doi.org/10.1007/s00520-018-4286-y