Anda di halaman 1dari 112

ASUHAN KEPERAWATAN ANESTESI PADA TN.

Y DENGAN
DIAGNOSA BENIGN PROSTATIC HYPERPLASIA YANG AKAN
DILAKUKAN TINDAKAN TRANS URETHRAL RESECTION
OF THE PROSTATE DENGAN TEKNIK ANESTESI
REGIONAL DI RSUD DR. SOEKARDJO
TASIKMALAYA

KARYA TULIS ILMIAH

Ditelaah oleh :

SITTI NUR AZIZAH AKX.17.080

Disusn oleh:
Kelompok Praktek Klinik Anestesi di RSUD Dr. SOEKARDJO TASIKMALAYA

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN KONSENTRASI


ANESTESI DAN GAWAT DARURAT MEDIK
UNIVERSITAS BHAKTI KENCANA
BANDUNG
2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
berkat rahmat dan karunia-Nya penulis masih diberi kesehatan, kekuatan dan
pikiran sehingga dapat menyelesaikan karya tulis ini yang berjudul “Asuhan
Keperawatan pada Tn. Y Dengan Diagnosa Benign Prostatic Hyperplasia yang
akan dilakukan tindakan Transurethral Resection Of The Prostate dengan Teknik
Anestesi Regional di RSUD Dr. Soekardjo Tasikmalaya”.

Maksud dan tujuan penyusunan karya tulis ini adalah untuk memenuhi salah
satu syarat penyelesaian tugas praktik belajar lapangan di Rumah Sakit Umum
Daerah dr. Soekardjo Tasikmalaya, dalam rangka menjalani pendidikan Diploma
III Keperawatan Konsentrasi Anestesi dan Gawat Darurat Medik Universitas
Bhakti Kencana Bandung.

Kami mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu


dalam penyusunan karya tulis ini, terutama kepada;
1. H. Mulyana, S.H., M.Pd., M.H.Kes selaku Ketua Yayasan Adhi Guna Kencana
yang memberikan kesempatan kepada kami untuk dapat menempuh
pendidikan Keperawatan Anestesi di Universitas Bhakti Kencana Bandung.
2. Direktur RSUD dr. Soekardjo Tasikmalaya yang telah memberikan izin praktik
kepada kami.
3. dr. H. Nano, SpAn, dr. Teguh, SpAn., KIC. M.Kes., M.H.Kes, dr. Andika,
SpAn yang telah membimbing kami dan memberikan kesempatan selama
praktik.
4. Iwa Kartiwa, S.Kep.,Ners, Hj. Lala Agustina, S.Kep., Ners selaku pembimbing
utama yang telah memberikan bimbingan, saran serta motivasi yang sangat
berguna dalam penyusunan karya tulis ini.
5. Ricky Edward R Amd.An, selaku Pembimbing Pendamping yang telah
membimbing dan memotivasi selama penulis menyelesaikan karya tulis ilmiah
ini.
6. Fikry Mourly Amd.An S.kep selaku dosen pembimbing praktik lapangan di
RSUD dr. Soekardjo Tasikmalaya.
7. Staff dan karyawan Instalasi Bedah Sentral RSUD dr. Soekardjo Tasikmalaya.
8. Untuk kedua orangtua serta seluruh keluarga besar yang telah memberikan
dorongan semangat serta dukungan dengan tulus selalu mendoakan demi
keberhasilan penulis.
9. Sahabat yang selalu membantu, memotivasi, memberikan support dan selalu
ada saat suka maupun duka dalam membuat karya tulis ilmiah ini.
10. Teman-teman seperjuangan anestesi angkatan XIII yang selalu memberi
semangat, support, dan tawa canda di sela kesibukan kegiatan praktek dan
penulisan kasus ini tanpa kalian kami bukan apa-apa.

Kami menyadari dalam penyusunan karya tulis ini masih banyak kekurangan
sehingga penulis sangat mengharapkan segala masukan dan saran yang sifatnya
membangun guna penulisan karya tulis yang lebih baik.

Tasikmalaya, Oktober 2019

Penyusun
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR…………………………………………………………………….

DAFTAR ISI………………………………………………………………………………

DAFTAR GAMBAR………………………………………………………………………

DAFTAR TABEL…………………………………………………………………………

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang................................................. Error! Bookmark not defined.
1.3. Tujuan Pembelajaran ....................................... Error! Bookmark not defined.
1.3.1. Tujuan Umum .......................................... Error! Bookmark not defined.
1.3.2. Tujuan Khusus ......................................... Error! Bookmark not defined.
1.4. Manfaat Penulisan ........................................... Error! Bookmark not defined.
1.4.1. Manfaat Teoritis ....................................... Error! Bookmark not defined.
1.4.2. Manfaat Praktis ........................................ Error! Bookmark not defined.
BAB II TINJAUAN TEORI
2.1 Konsep Dasar Penyakit .................................... Error! Bookmark not defined.
2.1.1. Definisi .................................................... Error! Bookmark not defined.
2.1.2. Anatomi ................................................... Error! Bookmark not defined.
2.1.3. Fisiologi ................................................... Error! Bookmark not defined.
2.1.4. Etiologi .................................................... Error! Bookmark not defined.
2.1.5. Patofisiologi ............................................. Error! Bookmark not defined.
2.1.6. Pathway ................................................... Error! Bookmark not defined.
2.1.7. Manifestasi Klinis .................................... Error! Bookmark not defined.
2.1.8. Faktor - faktor Penyebab Benign Prostate Hyperplasia (BPH) .......... Error!
Bookmark not defined.
2.1.9. Pemeriksaan dan Diagonosa ..................... Error! Bookmark not defined.
2.1.10. Penatalaksanaan ....................................... Error! Bookmark not defined.
2.1.10.1. Watchful Waitting (Tanpa Terapi)......... Error! Bookmark not defined.
2.1.10.2. Medical Therapies (Terapi Farmakologi) ............ Error! Bookmark not
defined.
2.1.10.3. Minimally Invasive Therapies .............. Error! Bookmark not defined.
2.1.10.4. Surgical Therapies (Terapi Pembedahan) ............ Error! Bookmark not
defined.
2.2. Konsep Dasar Anestesi .................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.1. Batasan Anestesi dan Reanimasi............... Error! Bookmark not defined.
2.2.2. Anestesi Regional .................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.2.1. Anestesi Spinal (Blok Arachnoid) ......... Error! Bookmark not defined.
2.2.2.2. Anestesi Epidural ................................. Error! Bookmark not defined.
2.2.2.3. Anestesi Caudal.................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.3. Penatalaksanaan Anestesi Spinal ...................... Error! Bookmark not defined.
2.2.3.1. Persiapan pasien ................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.3.2. Persiapan alat ....................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.3.3. Persiapan Obat ..................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.3.4. Persiapan Petugas ................................. Error! Bookmark not defined.
2.2.4. Teknik Anestesi Spinal .................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.4.1. Pendekatan Median .............................. Error! Bookmark not defined.
2.2.4.2. Pendekatan paramedian ........................ Error! Bookmark not defined.
2.2.5. Penatalaksanaan ............................................... Error! Bookmark not defined.
2.2.6. Pelaksanaan Resusitasi Cairan.......................... Error! Bookmark not defined.
2.2.7. Perhitungan Cairan Perioperatif ....................... Error! Bookmark not defined.
2.2.7.1. Kebutuhan Terapi Rumatan (Pemeliharaan Normal) .. Error! Bookmark
not defined.
2.2.7.2. Preexisting Deficit ................................ Error! Bookmark not defined.
2.2.7.3. Penggantian Cairan Intraoperatif .......... Error! Bookmark not defined.
2.2.8. Post Anesthesia Care Unit ................................ Error! Bookmark not defined.
2.2.9. Komplikasi ...................................................... Error! Bookmark not defined.
2.3. Konsep Dasar Keperawatan ............................. Error! Bookmark not defined.
2.3.1. Pengkajian ............................................... Error! Bookmark not defined.
2.3.1.1. Macam-macam Data............................. Error! Bookmark not defined.
2.3.1.2. Sumber Data ........................................ Error! Bookmark not defined.
2.3.1.3. Teknik Pengumpulan Data.................... Error! Bookmark not defined.
2.3.1.4. Pengkajian ........................................... Error! Bookmark not defined.
2.3.1.5. Analisa Data......................................... Error! Bookmark not defined.
2.3.1.6. Diagnosa Keperawatan ......................... Error! Bookmark not defined.
2.3.1.7. Intervensi Keperawatan ........................ Error! Bookmark not defined.
2.3.1.8. Pelaksanaan atau Implementasi Keperawatan ..... Error! Bookmark not
defined.
2.3.1.9. Evaluasi Keperawatan .......................... Error! Bookmark not defined.
BAB III TINJAUAN KASUS
3.1. PENGKAJIAN ................................................ Error! Bookmark not defined.
3.1.1. Identifikasi ............................................... Error! Bookmark not defined.
3.1.2. Riwayat Kesehatan .......................................... Error! Bookmark not defined.
3.1.2.1. Keluhan Utama .................................... Error! Bookmark not defined.
3.1.2.2. Riwayat Kesehatan Sekarang ................ Error! Bookmark not defined.
3.1.2.3. Riwayat Kesehatan Masa Lalu .............. Error! Bookmark not defined.
3.1.2.4. Riwayat Kesehatan Keluarga ................ Error! Bookmark not defined.
3.1.3. Pola Aktivitas Sehari – hari.............................. Error! Bookmark not defined.
3.1.4. Data Psikologis ................................................ Error! Bookmark not defined.
3.1.4.1. Status Emosi ........................................ Error! Bookmark not defined.
3.1.4.2. Gambaran Diri ..................................... Error! Bookmark not defined.
3.1.4.3. Identitas Diri ........................................ Error! Bookmark not defined.
3.1.4.4. Ideal Diri .............................................. Error! Bookmark not defined.
3.1.4.5. Harga Diri ............................................ Error! Bookmark not defined.
3.1.4.6. Pola Koping ......................................... Error! Bookmark not defined.
3.1.4.7. Gaya Komunikasi ................................. Error! Bookmark not defined.
3.1.5. Data Sosial ...................................................... Error! Bookmark not defined.
3.1.6. Data Spiritual................................................... Error! Bookmark not defined.
3.1.7. Pemeriksaan Fisik ............................................ Error! Bookmark not defined.
3.1.7.1. Status Kesehatan Umum ....................... Error! Bookmark not defined.
3.1.7.2. Pemeriksaan Fisik Melalui Pendekatan Persistem Error! Bookmark not
defined.
3.1.8. Pemeriksaan Penunjang ................................... Error! Bookmark not defined.
3.2. PERSIAPAN OPERASI .................................. Error! Bookmark not defined.
3.2.1. Pre Operatif.............................................. Error! Bookmark not defined.
3.2.2. Intra Operatif ........................................... Error! Bookmark not defined.
3.2.3. Post Operatif ............................................ Error! Bookmark not defined.
3.3. ANALISA DATA............................................ Error! Bookmark not defined.
3.4. DIAGNOSA KEPERAWATAN ...................... Error! Bookmark not defined.
3.5. INTERVENSI.............................................. Error! Bookmark not defined.
3.6. IMPLEMENTASI............................................ Error! Bookmark not defined.
BAB IV PENUTUP
4.1. KESIMPULAN ............................................... Error! Bookmark not defined.
4.2. KRITIK DAN SARAN ................................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.2 Peranan Growth Faktor Sebagai Pemicu Pertumbuhan Stroma


Kelenjar Prostat pada BPH (Walsh et all, 1983). ............. Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.3 Perubahan Testosteron Menjadi Dihidrotestosteron Oleh Enzim 5α-
reductase (Roehrborn C et al, 2002). ................................ Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.4 pembesaran kelenjar prostat (Lee, 2008) ..... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.5 Reseptor Alpha Adrenergik pada Otot Polos Prostat dan Leher
Kandung Kemih ................................................................ Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.6 Anatomi Vertebrae ....................................... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.7 lokasi penususkan jarum spinal di ruang subarachnoid Error! Bookmark
not defined.
Gambar 2.8 lokasi penusukan anestesi regional epidural Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.9 lokasi penusukan anestesi regional spinal .... Error! Bookmark not defined.
Gambar 2.9 pembiusan dengan menggunakan tehknik anestesi regional .......... Error!
Bookmark not defined.
Gambar 2.10 bagian pada ujung jarum spinal ................ Error! Bookmark not defined.
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Perbedaan anestesi spinal dan epidural ................. Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.2 Estimasi Kebutuhan Cairan Pemeliharaan ............ Error! Bookmark not defined.
Tabel 2.3 Estimated Blood
Volume
.........................................................................................................................................
..................................................................................................................................... 39
Tabel 2.4 Kehilangan cairan redistribusi dan evaporasi pada pembedahan ............... Error!
Bookmark not defined.
Tabel 2.5 Klasifiikasi Perdarahan ........................................ Error! Bookmark not defined.
Tabel Hasil Pemeriksaan Laboratorium Tn. Y pada tangga 10 Oktober 2019, 15.00 . Error!
Bookmark not defined.
Tabel Penilaian Bromage Score ........................................... Error! Bookmark not defined.
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Benign Prostate Hyperplasia (BPH) atau pembesaran prostat jinak
merupakan suatu keadaan terjadinya proliferasi sel stroma prostat yang akan
menyebabkan pembesaran dari kelenjar prostat (Kapoor, 2012). Pada
pembesaran prostat jinak terjadi hiperplasia kelenjar perineutral yang akan
mendesak jaringan prostat yang asli ke perifer (Sjamsuhidajat, 2007). Mediator
utama dalam pertumbuhan kelenjar prostat yaitu dehidrotestosteron (DHT)
yang merupakan metabolit testosteron yang dibentuk di dalam sel prostat oleh
breakdown prostat (Kapoor, 2012).
Pertumbuhan kelenjar prostat terjadi secara konstan selama dua puluh tahun
pertama kehidupan lalu berhenti antara usia 20-40 tahun dan mulai kembali
pada usia 50 tahun (Jiwanggana, 2016). Kejadian pembesaran prostat jinak
meningkat sesuai usia dan sering ditemukan pada laki-laki usia pertengahan
sampai usia lanjut (Patel, 2014; Sinaga, 2006). Keadaan ini biasanya dialami
oleh pria yang berusia diatas 60 tahun sebanyak 70% dan meningkat hampir 90
% pada usia diatas 80 tahun (IAUI, 2015).
Pembesaran kelenjar prostat akan mengakibatkan terganggunya aliran urine
sehingga menimbulkan gangguan miksi (Purnomo, 2011). Pembesaran prostat
jinak dapat diketahui melalui pemeriksaan fisik berupa colok dubur atau rectal
toucher dan dapat dijadikan pemeriksaan fisik dasar untuk mengetahui
informasi mengenai pembesaran prostat jinak (Purnomo, 2011; Sjamsuhidajat,
2007).
Menurut data WHO (2013), diperkirakan terdapat sekitar 70 juta kasus
degeneratif, salah satunya ialah BPH, dengan insidensi di negara maju sebanyak
19%, sedangkan di negara berkembang sebanyak 5.35% kasus.
Tahun 2013 di Indonesia terdapat 9,2 juta kasus BPH, di antaranya diderita
oleh laki-laki berusia di atas 60 tahun. (Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas).
Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian RI tahun 2013.)
dalam (www.depkes.go.id ,2013)
Menurut survei, berdasarkan pola penyakit pasien rawat jalan pada Rumah
Sakit di Provinsi Jawa Barat, Umur diatas 60 tahun pada 2003 penyakit Benign
Prostate Hyperplasia (BPH) menempati urutan ke-19 yaitu sebesar 1,37% (530
orang). (Profil Kesehatan Jawa Barat 2003) dalam (Septian, 2005).
Berdasarkan dari data statistic dari medical record di Rumah Sakit dr.
Soekardjo Tasikmalaya periode Januari sampai Agustus 2019 didapatkan 5
kasus besar dalam bedah urologi di Instalasi Bedah Sentral RSUD dr. Soekardjo
Tasikmalaya, dimana diagnosa Benign Prostate Hyperplasia (BPH) menduduki
peringkat ke- 2 yaitu 33 klien dari total 161 klien yang di operasi di Instalasi
Bedah Sentral RSUD dr. Soekardjo Tasikmalaya.
Penanganan BPH dapat dilakukan dengan berbagai cara antara lain watch
full waiting, medikamentosa, dan tindakan pembedahan. Transurethral
resection prostate (TURP) menjadi salah satu tindakan pembedahan yang paling
umum dilakukan untuk mengatasi pembesaran prostat. (Purnomo BB. 2012.
Buku Kuliah Dasar– Dasar Urologi. Jakarta: Infomedika, 2012; p. 93)
Transurethral Resection of Prostate (TURP) adalah prosedur pembedahan
yang digunakan untuk merawat gejala Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)
yang sedang hingga parah, juga dikenal sebagai pembesaran prostat. Selama
Transurethral Resection of Prostate (TURP), dokter bedah memasukkan
resectoscope (alat visual dan bedah) ke dalam uretra untuk mengikis kelebihan
jaringan prostat, sedikit demi sedikit setiap kali. Pengangkatan jaringan
prostatik yang mengganggu dengan menggunakan Transurethral Resection of
Prostate (TURP) memungkinkan aliran air kemih dari kantung kemih
dipulihkan. Transurethral Resection of Prostate (TURP) biasanya dilakukan di
bawah anestesi regional.
Anestesi regional dilakukan dengan memblokir rasa sakit di sebagian
anggota tubuh. Seperti halnya anestesi lokal, pasien akan tetap tersadar selama
operasi berlangsung, namun tidak dapat merasakan sebagian anggota tubuhnya.

Pada anestesi regional, obat akan diberikan dengan cara disuntikkan di


dekat sumsum tulang belakang atau di sekitar area saraf. Suntikan ini akan
menghilangkan rasa sakit pada beberapa bagian tubuh, seperti pinggul, perut,
lengan, dan kaki.

Terdapat beberapa jenis anestesi regional, yaitu blok saraf


perifer, epidural, dan spinal. Anestesi regional yang paling sering digunakan
adalah epidural, yang umum digunakan saat persalinan.

Anestesi spinal, juga disebut blok spinal, blok subarachnoid, blok


intradural dan blok intratekal, adalah bentuk anestesi regional neuraxial yang
melibatkan injeksi anestesi lokal atau opioid ke dalam ruang subarachnoid,
umumnya melalui jarum halus, biasanya dengan panjang jarum 9 cm.

1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan data diatas maka penulis tertarik untuk mengangkat


masalah ini dalam sebuah karya tulis ilmiah dengan judul: “Asuhan
Keperawatan Perioperatif dan Penatalaksanaan Anestesi pada Tn. Y dengan
Tindakan Transurethral Resection of The Prostate Atas Indikasi Benign
Prostate Hyperplasia yang Akan dilakukan Teknik Anestesi Regional Spinal di
RSUD dr. Soekardjo Tasikmalaya”.

1.3.Tujuan Pembelajaran

1.3.1. Tujuan Umum

Tujuan dari penulisan karya tulis ilmiah ini adalah untuk mengetahui
bagaimana Asuhan Keperawatan Perioperatif dan Penatalaksanaan Anestesi
pada Tn. Y dengan Tindakan Transurethral Resection of The Prostate atas
Indikasi Benign Prostate Hyperplasia yang akan dilakukan Teknik Anestesi
Regional Spinal di RSUD dr. Soekardjo Tasikmalaya”.

1.3.2. Tujuan Khusus

1. Mengetahui dan memahami persiapan tindakan Pre-operatif pada Tn.


Y dengan Benign Prostate Hyperplasia yang akan dilakukan
Transurethral Resection of Prostate dengan penatalaksanaan anestesi
regional.

2. Mengetahui dan memahami persiapan tindakan Intra-operatif pada


Tn. Y dengan Benign Prostate Hyperplasia yang akan dilakukan
Transurethral Resection of Prostate dengan penatalaksanaan anestesi
regional.
3. Mengetahui dan memahami persiapan tindakan Post-operatif pada
Tn. Y dengan Benign Prostate Hyperplasia yang akan dilakukan
Transurethral Resection of Prostate dengan penatalaksanaan anestesi
regional.

1.4. Manfaat Penulisan


1.4.1. Manfaat Teoritis
Penulisan ini diharapkan dapat menjadi acuan dalam ilmu keperawatan
dalam melaksanakan asuhan keperawatan pada klien Benign Prostate
Hyperplasia yang akan dilakukan tindakan Transurethral Resection Of
The Prostate dengan teknik anestesi regional.

1.4.2. Manfaat Praktis


1. Perawat
Manfaat praktis penulisan karya tulis ini bagi perawat yaitu untuk
menambah pengetahuan perawat mengenai asuhan keperawatan pada
klien Benign Prostatic Hyperplasia yang akan dilakukan tindakan
Transurethral Resection Of The Prostate dengan teknik anestesi
Regional.
2. Rumah Sakit
Manfaat praktis penulisan karya tulis ilmiah bagi rumah sakit yaitu
dapat digunakan sebagai acuan untuk meningkatkan mutu dan
pelayanan bagi klien khususnya klien Benign Prostate Hyperplasia
yang akan dilakukan tindakan Transurethral Resection Of The
Prostate dengan teknik anestesi Regional.
3. Institusi Pendidikan
Manfaat praktis penulisan karya tulis ilmiah bagi institusi pendidikan
yaitu dapat digunakan sebagai referensi untuk mengembangkan ilmu
pengetahuan tentang asuhan keperawatan pada klien Benign Prostate
Hyperplasia yang akan dilakukan tindakan Transurethral Resection
Of The Prostate dengan teknik anestesi Regional.
4. Pembaca
Manfaat praktis penulisan karya tulis ilmiah bagi pembaca yaitu untuk
menambah pengetahuan klien mengenai penyakit Benign Prostate
Hyperplasia dan asuhan keperawatan yang akan diberikan.
BAB II
TINJAUAN TEORITIS

2.1 Konsep Dasar Penyakit


2.1.1. Definisi
Benign Prostate Hiperplasia (BPH) adalah kelenjar prostat yang
mengalami pembesaran, yang dapat menyumbat uretra pars prostatika dan
menyebabkan terhambatnya aliran urine keluar dari buli-buli (Purnomo
2011).
BPH adalah gangguan yang makroskopiknya ditandai dengan
pembesaran dari kelenjar prostat dan histologisnya disebabkan oleh
hiperplasia stroma yang progresif dan hiperplasia kelenjar prostat.
Jaringan prostat yang terus berkembang ini pada akhirnya dapat
mengakibatkan penyempitan dari pembukaan uretra. Akibatnya, klinis
BPH sering dikaitkan dengan lower urinary tract symptoms (LUTS).
Bahkan, BPH merupakan penyebab utama LUTS pada pria tua
(Speakman, 2008)
BPH dikaitkan dengan gejala saluran kemih bawah, Gejala-gejala
yang biasanya dirasakan oleh penderita pembesaran prostat jinak yaitu
nookturia, inkontinensia urin, aliran urin tersendat-sendat, mengeluarkan
urin disertai darah, dan merasa tidak tuntas setelah berkemih (Dipiro et al,
2015).
BPH atau sering disebut pembesaran prostat jinak adalah sebuah
penyakit yang sering terjadi pada pria dewasa di Amerika dimana terjadi
pembesaran prostat (Dipiro et al, 2015).
BPH terjadi pada zona transisi prostat, dimana sel stroma dan sel
epitel berinteraksi. Sel sel ini pertumbuhannya dipengaruhi oleh hormon
seks dan respon sitokin. Pada penderita BPH hormon dihidrotestosteron
(DHT) sangat tinggi dalam jaringan prostat. Sitokin dapat memicu respon
inflamasi dengan menginduksi epitel. Prostat membesar mengakibatkan
penyempitan uretra sehingga terjadi gejala obstruktif yaitu: hiperaktif
kandung kemih, inflamasi, pancaran miksi lemah (Skinder et al, 2016).

2.1.2. Anatomi
Prostat adalah organ genitalia pria yang terletak di sebelah inferior
buli-buli dan membungkus uretra posterior. Prostat berbentuk seperti buah
kemiri dengan ukuran 4 x 32,5 cm dan beratnya kurang lebih 20 gram.
Kelenjar ini terdiri atas jaringan fibromuskuler dan glandular yang terbagi
dalam beberapa daerah atau zona yaitu: perifer, sentral, transisional,
prepostatik sfingter dan anterior. Prostat menghasilkan suatu cairan yang
merupakan salah satu komponen dari cairan ejakulat. Cairan kelenjar ini
dialirkan melalui duktus sekretorius dan bermuara di uretra posterior
untuk kemudian dikeluarkan bersama cairan semen yang lain pada saat
ejakulasi. Cairan ini merupakan ± 25% dari volume 7 ajakulat Jika
kelenjar ini mengalami hiperplasia jinak, mengakibatkan uretra posterior
membuntu dan mengakibatkan terjadinya obstruksi saluran kemih
.Sebagian besar hiperplasia prostat terdapat pada zona transisional
(Purnomo, 2000).
Gambar 2.1 Anatomi Dan Zona Prostate (Anonim, 2012).

Sumber: ()

McNeal membagi kelenjar prostat menjadi 3 bagian.

1. Zona sentral
2. Zona perifer 75% volume prostat normal. Kanker prostat
berkembang dari zona ini.
3. Zona transisional 5-10% volume prostat normal ini merupakan
bagian dari prostat yang membesar pada hiperplasia prostat jinak.

Kelenjar prostat yang sehat seperti ukuran kenari, letaknya tepat di


bawah blader dan di atas rectum, serta mengelilingi uretra. Perannya untuk
menghasilkan cairan kental yang membuat sebagian besar air mani pria.
Otot prostat membantu sperma bergerak melalui saluran ejakulasi, dan
juga membantu membuka kandung kemih untuk memungkinkan urin
melewati uretra. Dengan demikian, kelenjar prostat yang sehat diperlukan
untuk kinerja yang memuaskan dari kedua fungsi seksual dan saluran
kencing.

2.1.3. Fisiologi
Sekret kelenjar prostat seperti cairan susu, sekret berasal dari
vesikula seminalis yang merupakan komponen utama dari cairan semen.
Semen berisi sejumlah asam sitrat sehingga pH nya agak asam yaitu 6,5.
Selain itu dapat ditemukan enzim yang bekerja sebagai fibrinolisin yang
kuat, fosfatase asam, enzim-enzim lain dan lipid. Sekret prostat
dikeluarkan selama ejakulasi melalui kontraksi otot polos. Kelenjar
prostat juga menghasilkan cairan dan plasma seminalis, dengan
perbandingan cairan prostat 13-32% dan cairan vesikula seminalis 46-
80% pada waktu ejakulasi. Kelenjar prostat dibawah pengaruh androgen
bodies dan dapat dihentikan dengan pemberian Stilbestrol (Mulyono,
1995).

2.1.4. Etiologi
Hingga sekarang masih belum diketahui secara pasti penyebab
terjadinya hiperplasia prostat, tetapi beberapa hipotesis menyebutkan
bahwa hiperplasia prostat erat kaitannya dengan adanya perubahan
keseimbangan antara hormon testosteron dan estrogen pada usia lanjut,
peranan faktor pertumbuhan (growth factor) sebagai pemacu pertumbuhan
stroma kelenjar prostat, meningkatnya lama hidup sel-sel prostat karena
berkurangnya sel-sel yang mati dan terjadinya proliferasi abnormal sel
stem sehingga menyebabkan produksi sel stroma dan sel epitel kelenjar
prostat menjadi berlebihan (Purnomo, 2000).
Gambar 2.2 Peranan Growth Faktor Sebagai Pemicu Pertumbuhan
Stroma Kelenjar Prostat pada BPH (Walsh et all, 1983).

Sumber: (https://docplayer.info/132007932-Bab-ii-tinjauan-pustaka.html)

2.1.5. Patofisiologi
BPH terjadi pada zona transisi prostat, dimana sel stroma dan sel
epitel berinteraksi. Sel – sel ini pertumbuhannya dipengaruhi oleh hormon
seks dan respon sitokin. Di dalam prostat, testosteron diubah menjadi
dihidrotestosteron (DHT), DHT merupakan androgen dianggap sebagai
mediator utama munculnya BPH ini. Pada penderita ini hormon DHT
sangat tinggi dalam jaringan prostat. Sitokin berpengaruh pada
pembesaran prostat dengan memicu respon inflamasi dengan menginduksi
epitel. Prostat membesar karena hyperplasia sehingga terjadi penyempitan
uretra yang mengakibatkan aliran urin melemah dan gejala obstruktif
yaitu: hiperaktif kandung kemih, inflamasi, pancaran miksi lemah
(Skinder et al, 2016).
Penyebab BPH masih belum jelas, namun mekanisme
patofisiologinya diduga kuat terkait aktivitas hormon Dihidrotestosteron
(DHT).
Gambar 2.3 Perubahan Testosteron Menjadi Dihidrotestosteron Oleh Enzim 5α-
reductase (Roehrborn C et al, 2002).

Sumber : (https://docplayer.info/132007932-Bab-ii-tinjauan-pustaka.html)

DHT merupakan suatu androgen yang berasal dari testosteron


melaui kerja enzim 5α-reductase dan metabolitnya, 5α- androstanediol
merupakan pemicu utama terjadinyaa poliferase kelenjar pada pasien
BPH. Pengubahan testosteron menjadi DHT diperantai oleh enzim
5αreductase. Ada dua tipe enzim 5α-reductase, tipe pertama terdapat pada
10 folikel rambut, kulit kepala bagian depan, liver dan kulit. Tipe kedua
terdapat pada prostat, jaringan genital, dan kulit kepala. Pada
jaringanjaringan target DHT menyebaabkan pertumbuhan dan
pembesaran kelenjar prostat (Mc Vary et al, 2010).
a. Prostat normal b. Benign Prostate Hyperplasia

Gambar 2.4 pembesaran kelenjar prostat (Lee, 2008)

Sumber : (https://id.wikipedia.org/wiki/Hiperplasia_prostat_jinak)

2.1.6. Pathway

Estrogen dan growth factor sel prostate umur prolikerasi


Testosterone tidak panjang abnormal
selstrem

seimbang

sel stroma pertumbuhan sel yang mati kurang produksi sel


stroma
berpacu dan epitel
berlebih

prostate membesar

penyempitan lumen (TURP)

posterior

iritasi mukosa
kandung kencing/ pemasangan DC

Kurangnya
obstruksi pk. perdarahan terputusnya jaringan luka informasi terhadap
pembedahan
rangsangan syaraf
diameter kecil tempat masuknya
Retensi Nyeri mikroorganisme
urine akut
Cemas
gate control terbuka Resiko infeksi

syaraf aferen

cortex serebri

Nyeri
akut
2.1.7. Manifestasi Klinis
Gejala yang umumnya terjadi pada pasien BPH adalah gejala pada
saluran kemih bagian bawah atau lower urinary track symptoms (LUTS).
Gejala pada saluran kemih bagian bawah terdiri atas gejala iritatif (storage
symptoms) dan gejala obstruksi (voiding symptoms). Gejala Obstruktif
ditimbulkan karena adanya penyempitan uretra karena didesak oleh
prostat yang membesar. Gejala yang terjadi berupa harus menunggu pada
permulaan miksi (Hesistancy), pancaran miksi yang lemah (weak stream),
miksi terputus (Intermittency), harus mengejan (straining). Gejala Iritatif
disebabkan oleh pengosongan kandung kemih yang tidak sempurna pada
saat miksi atau berkemih, sehingga kandung kemih sering berkontraksi
meskipun belum penuh. Gejala yang terjadi adalah frekuensi miksi
meningkat (Frequency), nookturia, dan miksi sulit ditahan (Urgency)
(Kapoor, 2012).
Gejala-gejala yang biasanya dirasakan oleh penderita pembesaran
prostat jinak yaitu nookturia, inkontinensia urin, aliran urin tersendat-
sendat, mengeluarkan urin disertai darah, dan merasa tidak tuntas setelah
berkemih (Dipiro et al, 2015).
Pola keluhan penderita hiperplasia prostat sangat berbeda-beda.
Alasannya belum diketahui, tetapi mungkin berdasarkan atas peningkatan
atau penyusustan ringan dalam volume prostat. Keluhan lain yang
berkaitan akibat hiperplasia prostat jika ada infeksi saluran kemih, maka
urin menjadi keruh dan berbau busuk. Hiperplasia prostat bisa
mengakibatkan pembentukan batu dalam kandung kemih. Bila terjadi
gangguan faal ginjal, bisa timbul poliuria yang kadang-kadang mirip
dengan diabetes insipidus, mual, rasa tak enak di lidah, lesu, haus dan
anoreksia (Scholtmeijer and schroder, 1987).

2.1.8. Faktor - faktor Penyebab Benign Prostate Hyperplasia (BPH)


Sebuah penelitian menunjukkan bahwa seseorang yang memiliki
kebiasaan merokok mempunyai risiko besar terkena BPH dibandingkan
dengan tidak memiliki kebiasaan merokok (Khamriana et al, 2015).
Faktor resiko yang mempengaruhi terjadinya BPH adalah kadar
hormon, usia, riwayat keluarga, pola hidup, dan inflamasi (Parsons, 2010).

2.1.9. Pemeriksaan dan Diagonosa


Tidak semua pasien BPH perlu menjalani tindakan medik.
Terkadang pasien yang mengeluh LUTS ringan dapat sembuh sendiri
tanpa mendapatkan terapi apapun, tetapi diantara pasien yang lain
akhirnya ada yang mebutuhkan terapi medikamentosa atau tindakan
medik yang lain karena keluhannya makin parah (Purnomo, 2008).
Pemeriksaan awal dapat dilakukan dengan cara melakukan
anamnesis yang cermat agar mendapatkan data tentang riwayat penyakit
yang diderita. Perlu juga dilakukan pemeriksaan fisik dan pengukuran
pengosongan kandung kemih yang meliputi laju rata-rata aliran urin, laju
puncak aliran urin, serta volume urin residual setelah pengosongan.
Pemeriksaan rektal dan pengukuran kadar serum PSA (Prostate Spesifik
Antigen) pemeriksaan rektal untuk memperkirakan ukuran prostat.
(Kapoor, 2012).
Pemeriksaan rektal dapat disebut juga sebagai pemeriksaaan fisik.
Pemeriksaan fisik yang dilakukan pada pasien BPH adalah colok dubur
atau digital rectal examination (DRE). Pada pemeriksaan ini yang dilihat
yaitu Ukuran, bentuk, simetri, kualitas, nodularitas dan konsistensi prostat
harus semua dievaluasi agar dapat digunakan sebagai bukti menegakan
diagnosa (Tanguay et al, 2009).
Pada pemeriksaan digital rectal examination (DRE) dijumpai
pembesaran prostat teraba simetris dengan konsistensi kenyal dan ada
pendorongan prostat kearah rektum. Pada keadaan normal prostat teraba
di garis tengah (Furqon, 2005).
PSA adalah cara untuk membedakan BPH dengan kanker prostat
walaupun PSA sendiri bukanlah penanda spesifik untuk kanker prostat
(Kapoor, 2012). Serum PSA digunakan untuk mendeteksi berkembangnya
penyakit BPH, jika kadar PSA tinggi berarti pertumbuhan volume prostat
lebih cepat, laju urin lebih rendah, dan lebih mudah terjadi retensi urin
(Lepor, 2007).
Kebanyakan pasien berobat karena gejala dari BPH sendiri yang
mempengaruhi quality of life, Score International Prostate Symptom
Score (IPSS) dapat digunakan untuk mengevaluasi dan mengukur
keparahan gejala pasien. Skor 0-7 menunjukkan gejala ringan; skor 8-19
menunjukan gejala sedang dan skor 20-35 menunjukkan gejala berat
(Tanguay et al, 2009).

2.1.10. Penatalaksanaan
Salah satu gejala BPH adalah LUTS, gejala ini mungkin dapat
disembuhkan dengan terapi pengobatan dan tindakan pembedahan
(Cunningham, 2012).
Penatalaksanaan BPH bertujuan agar mengembalikan kualitas
hidup pasien. Terapi yang diberikan pada pasien tergantung pada tingkat
keluhan pasien, ukuran prostate, berat badan, tingkat antigen prostat
spesifik (PSA) pilihannya adalah mulai dari: tanpa terapi (watchful
waitting), terapi farmakologi, dan terapi intervensi atau pembedahan
(Dhingra dkk, 2011).
2.1.10.1. Watchful Waitting (Tanpa Terapi)
Watchful waitting artinya, pasien tidak mendapatkan terapi apapun
tetapi perkembangan keadaan penyakitnya tetap diawasi dokter,
pilihan watchful waitting ini ditujukan untuk pasien BPH dengan
keluhan sedang hingga berat, pancaran urin melemah dan terdapat
pembesaran prostat > 30 gram (Dhingra dkk, 2011).
Setiap 6 bulan, klien diminta untuk memeriksakan diri dan
memberitahukan mengenai perubahan keluhan yang dirasakannya
(Giatrininggar, 2013).
Watchful waitting yang diamati adalah perubahan gaya hidup dari
pasien tersebut serta melakukan evaluasi pada pasien dengan
keluhan LUTS ringan. Perubahan gaya hidup disarankan seperti
menghindari makanan dan 14 minuman yang mengakibatkan
iritasi misalnya, kafein atau alkohol), menghindari atau
pemantauan beberapa obat (misalnya, diuretik, dekongestan,
antihistamin, antidepresan), dan memantau waktu berkemih
(kandung kemih pelatihan ulang) (Tanguay et al, 2009).
Modifikasi gaya hidup dapat membantu memperbaiki gejala BPH,
seperti mengurangi konsumsi alkohol dan kafein, mengurangi
cairan sebelum tidur untuk meningkatkan symptoms nokturia, dan
berkemih (Kapoor, 2012).
2.1.10.2. Medical Therapies (Terapi Farmakologi)
Terapi medikametosa atau farmakologi dilakukan pada pasien
BPH tingkat sedang, atau dapat juga dilakukan sebagai terapi
sementara pada pasien BPH tingkat berat. Tujuan terapi
medikametosa adalah untuk mengurangi resistensi leher buli-buli
dengan obat-obatan golongan αadrenergik blocker dan
mengurangi volume prostat dengan cara menurunkan kadar
hormon testosteron atau dehidrotestosteron (DHT) (Purnomo,
2008).
Terapi farmakologi atau medikametosa, dalam menentukan
pengobatan perlu memperhatikan beberapa hal yaitu dasar
pertimbangan terapi, jenis obat yang digunakan, pemilihan obat,
evaluasi selama pemberian obat serta perlu dijelaskan pada pasien
bahwa harga obatobatan yang akan dikonsumsi tidak murah dan
dikonsumsi dalam jangka waktu lama. Tujuan terapi farmakologi
ini adalah berusaha untuk mengurangi resitensi otot polos prostat
sebagai komponen dinamik atau mengurangi volume prostat
sebagai komponen statik (Dhingra dkk, 2011).
Beberapa obat yang biasa digunakan α-adrenergik bloker dan 5
areductase inhibitors (5ARIs) , kedua obat tersebut yang saat ini
telah disetujui oleh Medications currently approved by Health
Canada untuk digunakan dalam pengobatan BPH (Tanguay et al,
2009).
Untuk pengobatan farmakologis, pedoman AUA 2003
menyatakan bahwa alfuzosin (Uroxatral), doxazosin (Cardura),
tamsulosin (Flomax), dan terazosin (Hytrin) merupakan pilihan
pengobatan yang sesuai untuk pasien dengan LUTS sekunder
untuk BPH. Meskipun ada sedikit 15 perbedaan dalam profil efek
samping dari obat ini, AUA menyatakan bahwa keempat agen
memiliki efektivitas klinis yang sama. Pedoman ini juga
menyatakan bahwa 5α-reduktase finasteride (Proscar) dan
dutasteride (Avodart) telah terbukti merupakan pengobatan yang
tepat dan efektif untuk pasien dengan LUTS terkait dengan
pembesaran prostat.
1. Alpha-Blockers
Golongan α-adrenergik bloker bekerja dengan menghalangi
kontraksi reseptor adrenergik simpatik dari otot polos prostat
dan leher kandung kemih. dengan relaksasi otot polos di
bagian leher prostat, saluran kemih dibuka yang
memungkinkan aliran urin. Alpha-blocker memiliki onset
cepat, dalam waktu 3 sampai 5 hari. Setelah obat dihentikan,
gejala biasanya kembali ke pra-pengobatan, tingkat dasar
(Kapoor, 2012).

Gambar 2.5 Reseptor Alpha Adrenergik pada Otot Polos Prostat dan Leher
Kandung Kemih

Sumber : (https://docplayer.info/132007932-Bab-ii-tinjauan-pustaka.html)

2. 5-Alpha-reductase inhibitors (5-ARIs)


Obat golongan 5α-reduktase inhibitors bekerja dengan cara
menghambat pembentukan dihidrotestosteron (DHT),
sehingga terjadi penurunan kadar zat aktif dehidrotestosteron
dan mengecilnya ukuran prostat (Giatrininggar, 2013). 5-
Alpha-reductase inhibitors (5-ARIs) bekerja dengan memblok
konversi testosteron menjadi dihidrotestoteron (DHT), dimana
DHT ini merupkan androgen yang dapat memicu pembesaran
prostat. Apabila kadar dihidrotestosteron mengalami
penurunan mengakibatkan penurunan ukuran prostat (Tanguay
et al, 2009).
Golongan ini menghambat pembentukan dihidrotestosteron
(DHT) dari testosteron yang dikatalis oleh enzim 5a-reduktase
di dalam sel prostat, hal ini menyebabkan pengurangan ukuran
dan memperlambat pertumbuhan prostat. Beberapa uji klinik
menunjukkan bahwa obat ini mampu menurunkan ukuran
prostat 20-50%. Terapi dengan golongan obat ini memiliki
mula kerja yang lebih rendah dibandingkan dengan golongan
α-bloker, yaitu berjalan selama 4 hingga 6 bulan. Efek samping
yang timbul ialah menurunnya libido, kurangnya fungsi
seksual, dan gynecomastia (pembesaran payudara) (Kapoor,
2012).

2.1.10.3. Minimally Invasive Therapies


Prosedur invasif minimal melibatkan penempatan stent endoskopik
ke dalam uretra prostat, sehingga dapat mengatasi gejala BPH dan
meminimalkan komplikasi karena sayatan kecil dan trauma
berkurang ke jaringan sekitarnya (Skinder et al, 2016).
1. Transurethral Needle Ablation (TUNA)
Prosedur TUNA yaitu dengan menggunakan gelombang radio
frekuensi tinggi untuk menghasilkan ablasi termal pada prostat.
Cara ini bertujuan untuk meminimalkan perdarahanan dan
mempertahankan mekanisme ejakulasi. Sistem TUNA
meningkatkan aliran urin dan mengurangi gejala dengan efek
samping yang lebih sedikit bila 18 dibandingkan dengan reseksi
transurethral prostate (TURP) (Mc Vary et al, 2010).
2. Transurethral Microwave Thermotherapy (TUMT)
Transurethral microwave thermotherapy (TUMT) merupakan
tindakan pemanasan prostat dengan memakai energi mikro
prosedurnya dengan memasukan kateter yang telah diberi
elektrode dan diharapkan jaringan prostat menjadi lembek. Alat
yang dipakai antara lain adalah Prostatron (Purnomo, 2000).

2.1.10.4. Surgical Therapies (Terapi Pembedahan)


Tindakan operasi ditujukan pada hiperplasia prostat yang sudah
menimbulkan penyulit tertentu, antara lain: retensi urin, batu saluran
kemih, hematuria, infeksi saluran kemih bagian atas yang tidak
menunjukkan perbaikan setelah menjalani pengobatan
medikamentosa (Purnomo, 2000).
1. Open Prostatectomy
Open prostatectomy atau pembedahan terbuka merupakan
alternativ sesuai pada pasien BPH dengan gejala LUTS yang
parah. Prostatektomi terbuka melibatkan operasi pengangkatan
dari bagian dalam prostat melalui sayatan suprapubik atau
retropubik dibagian bawah perut. Pembedahan terbuka dianjurkan
pada pasien dengan pembesaran prostat yang sangat besar dengan
volume prostat diperkirakan lebih dari 80-100 cm5 (Kevin et al,
2010).
Prosedur Operasi terbuka ini mengangkat adenoma prostat dari
jaringan prostat yang berdekatan. Sehingga pembesaran prostat
tidak menghambat uretra serta gejala membaik pasca operasi.
Namun, Prosedur ini membawa risiko beberapa komplikasi
termasuk infeksi luka, perdarahan, infeksi saluran kemih (ISK)
dan sepsis (Skinder et al 2016). Pada prosedur prostatektomi lebih
banyak kehilangan darah daripada menggunakan prosedur TURP
(McVary et al, 2010).

2. Transurethral Holmium aser ablation of the prostate (HoLAP)


Transurethral holmium laser ablation of the prostate (HoLAP)
adalah alternatif bedah minimal invasif untuk pengobatan BPH.
Data 19 klinis yang mendukung ablasi laser holmium prostat
(HoLAP) menunjukkan kesetaraan dengan TURP dengan
komplikasi lebih sedikit dan daya tahan jangka panjang hingga 7
tahun. Secara umum, dokter telah memanfaatkan teknologi laser
holmium untuk mengobati BPH. Pengobatan dengan laser
holmium telah memungkinkan Ahli Urologi untuk mengobati
bagian yang lebih luas dari pasien, dan mencapai hasil klinis yang
sukses dengan komplikasi potensial yang lebih sedikit daripada
prosedur TURP (Gambla, 2007).

3. Transurethral Holmium Laser Enucleation of the Prostate


(HoLEP)
Prosedur ini melepaskan adenoma prostate dari jaringan kapsul
dengan menggunakan laser, mudah diserap dan menggunakan
larutan normal saline yang digunakan sebagai cairan irigasi.
HoLEP dapat digunakan pada pria dengan ukuran prostat besar >
100 ml. Beberapa studi menunjukan bahwa tingginya insiden
pasca operasi seperti inkonstinensia dan gangguan ejakulasi.
Beberapa RCT membandingkan HoLEP dan TURP, waktu operasi
HOLEP lebih lama dibandingkan dengan TURP yaitu 62,1-94,6 vs
33,1-73,8 menit (Homma et al, 2011). 2.9.3.7 Holmium Laser
Resection of the Prostate (HoLRP) Holmium laser resection of the
prostate (HoLRP) merupakan prosedur dengan adenoma prostat
diresekresi menggunakan serat laser holmium dan khusus
diadaptasi resectoscope. Sebuah data menunjukkan bahwa
perbaikan gejala didapatkan setelah holmium laser resection
kemungkinan sebanding dengan hasil yang diperoleh setelah
melakukan prosedur TURP (McVary et al, 2010).

4. Transurethral resection of the prostate (TURP)


TUR (Trans Uretral Reseksi) adalah pembedahan endourologi
yang ditemukan pertama kali oleh Joseph Mc Carthey pada tahun
1932 yaitu pada pembedahan prostat (BPH) pembedahan TUR
sampai sekarang menjadi Gold Standart yang dilakukan oleh
dokter ahli bedah urologi yang kurang lebih 10% adalah kasus
BPH yang terjadi sekitar ± 1% pada pria usia 50 – 60 tahun.
Kasus BPH di samping dikerjakan dengan pembedahan
endourologi TUR juga sering dilakukan dengan bedah terbuka
yaitu open prostatektomi apabila:

- BPH yang besar berat lebih dari 60 gram yang diperkirakan


tidak dapat direseksi dengan sempurna dalam waktu lama.
- BPH yang disertai penyulit misalnya batu buli-buli berdia
meter lebih dari 2,5 cm atau multiple.
- Bila tidak tersedia alat-alat untuk operasi TUR atau tidak ada
dokter ahli bedah urologi.

Operasi ini dengan menggunakan alat resectoskop yang


dimasukan ke dalam kandung kemih melalui uretra dengan
mereseksi lobus median dan satu lobus lateral dengan
menggunakan cairan irigasi agar daerah reseksi tetap terlihat dan
tidak tertutup darah. Cairan yang digunakan bersifat non-ionic,
cairan yang tidak menghantarkan listrik, bertujuan agar tidak
terjadi hantaran listrik selama operasi. Contohnya: air steril, glisin,
sorbitol/manitol.

Cairan yang yang sering dipakai dan harganya cukup murah adalah
air steril (aquades). Air steril memang memiliki syarat-syarat
sebagai cairan ideal untuk irigasi, tetapi air steril memiliki
kekurangan yaitu bersifat hipotonik. Sifatnya yang hipotonik
menyebabkan cairan dapat masuk ke sirkulasi sistemik melalui
pembuluh vena prostat yang terbuka saat operasi. Kelebihan cairan
hipotonik dalam sirkulasi sitemik dapat menyebabkan
hiponatremia relatif atau gejala intoksikasi air yang dikenal
dengan sindroma TURP.

Menurut Brunner & Suddart (2001:1627) keuntungan dan


kerugian TUR yaitu:

Keuntungan:
- Nyeri paska bedah lebih kecil bila dibandingkan
dengan open prostatctomy.
- Tidak ada luka insisi.
- Lebih aman bagi pasien yang berisiko terhadap bedah.
- Hospitalisasi dan periode pemulihan lebih singkat.
- Angka morbiditas lebih rendah.
Kerugian:
- Diperlukan uretra yang besar.
- Membutuhkan waktu lama untuk mereseksi prostat
yang besar.
- Membutuhkan dokter bedah yang ahli.
- Dapat terjadi komplikasi seperti incontinencia urine
dan epididimitis.
- Dapat terjadi obstruksi kambuhan, trauma uretral dan
striktur uretra.
- Pendarahan yang lama.

Komplikasi pembedahan TUR (Durancie TUR)


- Perdarahan
Komplikasi perdarahan dapat terjadi bila sinus
venosperi prostatika tereseksi, bahkan perdarahan
dapat menyumbat three way cateter dan menjadi
permasalahan serius dan harus diatasi dokter ahli bedah
urologi.
- Syndrome TUR Prostat
Kasus ini terjadi bila sinus venosus terbuka dan tidak
di ketahui sehingga reseksi di teruskan sehingga
sebagian cairan irigasi masuk sirkulasi dan terjadi hypo
natium gejalanya adalah:
Tensi meningkat disertasi bradi kardi, selanjutnya
pasien deli rium, bingung, kejang sampai koma bahkan
meninggal angka kejadian kasus ini sekitar 2%.
- Perforasi
Perforasi atau robekan pada dinding buli-buli di daerah
trigonum ataupun kapsul prostat. Perfarasi terjadi
hanya pada kasus pembedahan TUR prostat yaitu saat
memasukkan alat reseksi atau pada saat evakuasi
menggunakan evakuator. Kasus ini jarang terjadi
biasanya terjadi pada operator atau resepsionis
pemula.Bila perforasi pada ekstra peritoneal.

2.2. Konsep Dasar Anestesi


2.2.1. Batasan Anestesi dan Reanimasi
Berdasarkan analisis kata “Anestesi” (An = tidak, aestesi = rasa)
dan “Reanimasi” (re = kembali, animasi/animation = gerak atau hidup).
Maka ilmu anestesi dan reanimasi adalah cabang ilmu kedokteran yang
mempelajari tata laksana untuk me”matikan” rasa, baik rasa nyeri, takut
dan rasa tidak nyaman yang lain sehingga pasien nyaman dan ilmu yang
mempelajari tata laksana untuk menjaga/ mempertahankan hidup dan
kehidupan pasien selama mengalami “kematian” akibat obat anesthesia.
Beberapa jenis anestesi menyebabkan hilangnya kesadaran,
sedangkan jenis yang lainnya hanya menghilangkan nyeri dari bagian
tubuh tertentu dan pemakainya tetap sadar. Sedangkan ada beberapa tipe
anestesi, diantaranya:
1. Pembiusan total : Hilangnya kesadaran total
2. Pembiusan local : Hilangnya rasa pada daerah
tertentu yang diinginkan (pada sebagian kecil daerah tubuh).
3. Pembiusan regional : Hilangnya rasa pada bagian yang
lebih luas dari tubuh oleh blokade selektif pada jaringan
spinal atau saraf yang berhubungan dengannya.

2.2.2. Anestesi Regional


Anestesi Regional adalah tindakan analgesia yang dilakukan
dengan cara menyuntikan obat anestesi local pada lokasi serat saraf yang
menginervasi region tertentu, yang menyebabkan hambatan konduksi
impuls aferen yang bersifat temporer. Anestesi regional membuat pasien
tetap sadar, oleh karenanya manajemen jalan nafas dan ventilasi tidak
diperlukan. Teknik ini juga memiliki sedikit efek samping sistemik;
karenanya lebih aman digunakan pada pasien dengan komorbiditas.

Gambar 2.6 Anatomi Vertebrae

Sumber: (http://rezaanestesi.blogspot.com/2013/03/regional-anesthesia_4477.html)

2.2.2.1. Anestesi Spinal (Blok Arachnoid)


Anestesi Spinal adalah blok regional yang dilakukan dengan cara
menyuntikan sejumlah kecil obat anestesi lokal ke dalam rongga
subarachnoid melalui fungsi lumbal di bawah veterbra lumbal I (tempat
dimana corda spinalis berakhir) biasanya dilakukan pada diskus
intervertebralis antara lumbal III dan IV posisi pasien diatur sedemikian
rupa sehingga obat anestesi mengalir ke arah bawah tempat yang ingin
dianestesi. (Morgan E, 1999). Pasien menjadi benar-benar mati rasa dan
tidak bisa bergerak dari sekitar bagian bawah tulang rusuk menurun
sampai ke jari kaki.

Gambar 2.7 lokasi penususkan jarum spinal di ruang subarachnoid

(sumber: https://nakita.grid.id/read/0212908/prosedur-pemberian-epidural-
selama-persalinan?page=all)

Indikasi:

1. Abdominal bawah dan inguinal atau dibawah umbilicus,


2. Anorektal dan genital eksterna,
3. Ekstrimitas inferior

Kontra indikasi:

1. Paien tidak kooperatif,


2. Pasien menolak
3. Gangguan faal hemostatis
4. Penyakit-penyakit saraf otot,
5. Infeksi di daerah lumbal,
6. Dehidrasi,
7. Syok,
8. Anemia,
9. SIRS (Systemic Inflammatory Response Syndrome),
10. Kelainan tulancg belakang (termasuk arthritis dan kelainan anatomi
tulang belakang)

2.2.2.2. Anestesi Epidural


Blok epidural adalah tindakan blok regional yang dilakukan
dengan jalan menyuntikkan obat analgetik local kedalam ruang epidural.
Dalam metode ini, obat bius dimasukkan melalui kateter yang berulir
masuk ke dalam kanal tulang belakang (ruang epidural) dekat sumsum
tulang belakang untuk memungkinkan infus bius lokal. Anestesi ini
menghilangkan nyeri dan mencegah gerakan bagian bawah tulang rusuk,
atau mengurangi rasa sakit sementara masih memungkinkan gerakan.
Daerah epidural tersusun atas bagian dasar oleh membran sacrococcygeal,
bagian posterior dibatasi oleh ligamentum flavum dan daerah anterior dari
lamina dan processus articularis, bagian anteriordibatasi oleh ligamentum
longitudinal posterior yang membungkus tulang vertebra dan discus
intervertebralis.

Gambar 2.8 lokasi penusukan anestesi regional epidural


(sumber : https://www.bone-and-joint-pain.com/epidural-anesthesia.html)

Tabel 2.1 Perbedaan anestesi spinal dan epidural

Spinal epidural

Onset 2-5 menit onset cepat 20-30 menit onset


lambat

Durasi 2-3 jam durasi singkat 3-5 jam kateter dengan


durasi lebih lamadapat
dipasang untuk
diberikan ‘top-up’
untuk memperpanjang
hari/minggu

Volume obat 2,5-4 ml 20-30 ml

Kualitas Anestesi pembedahan Mungkin tidak adekuat


cepat pada beberapa
dermatom

Penggunan kateter Kateter spinal tidak Kateter biasanya


spinal lazim dimasukan untuk
memungkinkan
memberikan dosis tp-up
melalui PCA atau infus
kontinu

Rangkuman Densitas anestesi Membutuhkan dosis


meliputi umbilicus yang lebih besar untuk
dengan dosis yang densitas yang lebih
kecil rengin pada lansia
untuk pembedahan.
Dapat digunakan lebih
fleksibel pada daerah
lumbal dan torakal.
Durasi dapat
diperpanjang sampai
harian/mingguan
dengan memasukan
kateter

2.2.2.3. Anestesi Caudal


Anestesi kaudal adalah jenis anestesi yang dihasilkan oleh
suntikan bius lokal ke dalam kanal ekor, sebagian dari kanal tulang
belakang. Anestesi kaudal digunakan untuk memberikan anestesi dan
analgesia (penghilang rasa sakit) di bawah pusar. Anestesi ini mungkin
tunggal atau dikombinasikan dengan anestesi umum. Prosedur ini juga
disebut anestesi kaudal-epidural atau blok kaudal.

Gambar 2.9 lokasi penusukan anestesi regional spinal

Sumber : (https://www.nysora.com/regional-anesthesia-for-specific-surgical-
procedures/abdomen/epidural-anesthesia-analgesia/)

2.2.3. Penatalaksanaan Anestesi Spinal


2.2.3.1.Persiapan pasien
Pasien sebelumnya diberi informasi tentang tindakan ini (informed
concernt) meliputi pentingnya tindakan ini dan komplikasi yang mungkin
terjadi. Pemeriksaan fisik dilakukan meliputi daerah kulit tempat
penyuntikan untuk menyingkirkan adanya kontraindikasi seperti infeksi.
Perhatikan juga adanya scoliosis atau kifosis. Pemeriksaan laboratorium
yang perlu dilakukan adalah penilaian hematokrit. Masa protrombin (PT)
dan masa tromboplastin parsial (PTT) dilakukan bila diduga terdapat
gangguan pembekuan darah. Pasien dapat diposisikan pada posisi duduk,
posisi lateral atau posisi prone dengan pertimbangan yang sama dengan
anestesi spinal.

Gambar 2.9 pembiusan dengan menggunakan tehknik anestesi regional

(sumber : http://dth-anesthesiabdg.blogspot.com/2017/04/spinal-anestesia.html)

2.2.3.2.Persiapan alat
Tindakan anestesi spinal harus diberikan dengan persiapan
perlengkapan operasi yang lengkap untuk monitor pasien, pemberian
anestesi umum, dan tindakan resusitasi. Jarum spinal dan obat anestetik
spinal disiapkan. Jarum spinal memiliki permukaan yang rata dengan stilet
di dalam lumennya dan ukuran 16G sampai dengan 30G. obat anestetik
lokal yang digunakan adalah prokain, tetrakain, lidokain, atau bupivakain.
Berat jenis obat anestetik lokal mempengaruhi aliran obat dan perluasan
daerah teranestesi. Pada anestesi spinal jika berat jenis obat lebih besar dari
berat jenis CSS (hiperbarik), maka akan terjadi perpindahan obat ke dasar
akibat gravitasi. Jika lebih kecil (hipobarik), obat akan berpindah dari area
penyuntikan ke atas. Bila sama (isobarik), obat akan berada di tingkat yang
sama di tempat penyuntikan. Pada suhu 37oC cairan serebrospinal memiliki
berat jenis 1,003-1,008.
Perlengkapan lain berupa kain kasa steril, povidon iodine, alcohol,
dan duk steril juga harus disiapkan. Jarum spinal. Dikenal 2 macam jarum
spinal, yaitu jenis yang ujungnya runcing seperti ujung bamboo runcing
(Quincke-Babcock atau Greene) dan jenis yang ujungnya seperti ujung
pensil (whitacre). Ujung pensil banyak digunakan karena jarang
menyebabkan nyeri kepala pasca penyuntikan spinal.

Gambar 2.10 bagian pada ujung jarum spinal

(sumber : https://docplayer.info/50173190-Anestesi-spinal-adalah-
pemberian-obat-anestesi-lokal-ke-dalam-ruang-subarachnoid.html)

2.2.3.3.Persiapan Obat
Berat jenis cairan cerebrospinalis pada 37 derajat celcius
adalah1.003-1.008. Anastetik lokal dengan berat jenis sama dengan css
disebut isobaric. Anastetik local dengan berat jenis lebih besar dari css
disebut hiperbarik. Anastetik local dengan berat jenis lebih kecil dari css
disebut hipobarik. Anastetik local yang sering digunakan adalah jenis
hiperbarik diperoleh dengan mencampur anastetik local dengan dextrose.
Untuk jenis hipobarik biasanya digunakan tetrakain diperoleh dengan
mencampur dengan air injeksi. Anestetik local yang paling sering
digunakan:
- Bupivacaine 0,5% (Marcaine 0,5% ). Isobarik atau plain bupivacaine.
Dosis sampai 4 ml, dan pada usia lanjut dosisnya dikiurangi
- Lignocaine HCL, BP 5%. Obat ini dicampur dengan dekstrose 3% dan
7,5%. Dosis 1,5 ml dapat memberikan analgesia kira-kira 2jam blockade
sampai umbilicus.
- Prilocaine 5%. Dalam larutan dekstrose 5% durasi efeknya sama dengan
lignocaine.
- Amethocaine HCL, BP dalam bentuk puder isinya 20 mg dalam ampul,
dan dalam bentuk cair berisi 10mg/ml. dosis maksimum 20 mg
- Etidocaine
- Procaine HCL, BP 5% atau kurang. Durasi efek 40-80 menit
- Cinchocaine HCL, BP. Durasi efek : 1,5-3 jam
- Mepivacaine HCL 4% durasi efek kira-kira 1 jam.

Bupivacaine

Obat anestetik lokal yang sering digunakan adalah prokain,


tetrakain, lidokain, atau bupivakain. Berat jenis obat anestetik local
mempengaruhi aliran obat dan perluasan daerah teranestesi. Pada anestesi
spinal jika berat jenis obat lebih besar dari berat jenis CSS (hiperbarik),
maka akan terjadi perpindahan obat ke dasar akibat gravitasi. Jika lebih
kecil (hipobarik), obat akan berpindah dari area penyuntikan ke atas. Bila
sama (isobarik), obat akan berada di tingkat yang sama di tempat
penyuntikan.Bupivacaine adalah obat anestetik lokal yang termasuk dalam
golongan amino amida. Bupivacaine di indikasi pada penggunaan anestesi
lokal termasuk anestesi infiltrasi, blok serabut saraf, anestesi epidura dan
anestesi intratekal.

Bupivacaine kadang diberikan pada injeksi epidural sebelum


melakukan operasi athroplasty pinggul. Obat tersebut juga biasa digunakan
untuk luka bekas operasi untuk mengurangi rasa nyeri dengan efek obat
mencapai 20 jam setelah operasi. Bupivacaine dapat diberikan bersamaan
dengan obat lain untuk memperpanjang durasi efek obat seperti misalnya
epinefrin, glukosa, dan fentanil untuk analgesi epidural.
Kontraindikasi untuk pemberian bupivacaine adalah anestesi
regional IV (IVRA) karena potensi risiko untuk kegagalan tourniket dan
adanya absorpsi sistemik dari obat tersebut. Bupivacaine bekerja dengan
cara berikatan secara intaselular dengan natrium dan memblok influk
natrium kedalam inti sel sehingga mencegah terjadinya depolarisasi.
Dikarenakan serabut saraf yang menghantarkan rasa nyeri mempunyai
serabut yang lebih tipis dan tidak memiliki selubung mielin, maka
bupivacaine dapat berdifusi dengan cepat ke dalam serabut saraf nyeri
dibandingkan dengan serabut saraf penghantar rasa proprioseptif yang
mempunyai selubung mielin dan ukuran serabut saraf lebih tebal.

2.2.3.4.Persiapan Petugas
Persiapan petugas meliputi persiapan diri dan APD (alat pelindung diri)
seperti:
1) Cuci tangan 6 langkah
2) Memakai masker
3) Memakai handscoon / sarung tangan
4) Memakai penutup kepala
5) Memakai sepatu pelindung / sepatu savety

2.2.4. Teknik Anestesi Spinal


2.2.4.1.Pendekatan Median
Pendekatan median lebih sering digunakan. Jari tengah tangan
operator non dominan menentukan letak interspace yang dipilih, kulit yang
menutupi interspace diinfiltrasi dengan anestesi local digunakan jarum
halus. Jarum spinal ditusukan pada garis tengah secara sagital, mengarah ke
cranial (10 o) menghadap ruang interlamina. Penusukan ke ruang sub
arachnoid melewati kulit. Jaringan subkutan, ligamentum supraspinosum,
ligamentum insterspinosum, ligamentum flavum. Ketika ujung jarum
mendekati ligamentum flavum terdapat peningkatan tahanan disertai
perasaan koping, saat itu jarum menembus durameter dengan kedalaman 4-
7 cm. jika ujung jarum menyentuh tulang, harus ditarik kembali secukupnya
untuk membebaskan dari ligamentum, sebelum diarahkan ke arahkan
kearah kranial atau kaudal.
Setelah itu stilet ditarik, cariran serebrospinal secara bebas. Jika
cairan serebrospinal bercampur darah hendaknya dibersihkan secepatnya,
kemungkinan ini jarum mengenai vena epidural. Setelah yakin aliran cairan
serebrospinal ahli anestesi memegang jarum dengan tangan yang bebas,
dengan menahan belakang pasien, ibu jari dan telunjuk memegang pangkal
jarum, dan menghubungkan spuit yang telah berisi larutan anestesi. Aspirasi
cairan serebrospinal untuk meyakinkan ujung jarum tetap dalam cairan
serebrospinal. Injeksi dengan cepat menggunakan jarum kecil memudahkan
bercampurnya anetesi dengan cairan serebrospinal, ini memudahkan
penyebaran larutan dengan cairan serebrospinal dan menurunkan perbedaan
densitas antara larutan dan cairan serebrospinal. Injeksi yang sangat lambat
(2 atau3 mldalam semenit atau lebih) mengurangi efeknya. Setelah injeksi
obat aspirasi lagi cairan serebrospinal untuk lebih meyakinkan posisi jarum.
Bila pendekatan mideline tidak berhasil seperti orang tua dengan
klasifikasi ligamentum atau pasien kesulitan posisi karena keterbatasan
fleksi lumal. Jarum ditusukan kira-kira 1-1,5 cm bilateral garis setengah
pada bagian bawah procesus spinosus dari interspace yang di perlukan.
Jarum ditusukan kearah median dan ke cephael menembus otot-otot
paraspinosus. Jika jarum mengenai tulang berarti mengenai lamina
ipsilateral dan jarum diposisikan kembali kearah superior atau inferior
masuk ruang subarachnoid.
2.2.4.2. Pendekatan paramedian
Paramedian adalah pendekatan lumbosacral (tailor), yang digunakan
interspace columna vertebralis pada L5-S1 identifikasi spinal iliata posterior
superior dan kulit, dimulai 1cm kemedian dan 1cm ke inferior ketitik
tersebut. Jarum diarahkan kemedial dan kesuperior sampai masuk ke kanalis
spinalis pada midline L5-S1.

2.2.5. Penatalaksanaan
1. Pasang alat pantau yang diperlukan
2. Punksi lumbal dapat dilakukan dengan posisi pasien tidur miring
kekanan atau kekiri atau duduk, sesuai dengan indikasi.
3. Disinfeksi area punksi lumbal dan tutup dengan dup lubang steril
4. Lakukan punksi lumbal dengan jarum spinal ukuran paling kecil pada
celah interspinosum lumbal 3-4 atau 4-5 dengan arah bevel menghadap
kesamping
5. Setelah dirasa masuk ke ruang spinalcord arahkan bevel menghadap
keatas kemududian tarik stilet, jika cairan serebrospinal keluar, masukan
obat anestetik local yang dipilih sambil melakukan barbotase
6. Masukan obat secara perlahan dengan pertimbangan 1 cc obat spinal
selama 3 detik, disisa 1 cc terakhir obat spinal lakukan ulang barbotase,
untuk memastikan bahwa obat tetap masuk ke ruang spinalcord
7. Tutup luka tusukan dengan kasa steril
8. Atur posisi pasien sedemikian rupa agar posisi kepala dan tungkai lebih
tinggi dari badan
9. Nilai ketinggian blok dengan skor “bromage score”
10. Segera pantau tekanan darah dan nadi

2.2.6. Pelaksanaan Resusitasi Cairan


Berdasarkan algoritma terapi cairan intravena pada dewasa dari
NICE 2013, langkah pertama adalah melakukan penilaian ABCDE. Jika
ditemukan indikasi resusitasi cairan meliputi tekanan darah sistolik
<100mmHg, HR >90bpm, capillary refil >2 detik atau akral dingin,
RR>20kali permenit, NEWS ≥5 maka pasien harus mendapatkan resusitasi
cairan.
Cairan pertama yang diberikan adalah 500ml kristaloid secara bolus
dengan kandungan ion natrium 130-154 mmol selama 15 menit hingga
maksimal 2000ml. Kemudian dilakukan penilaian ulang terhadap ABCDE
pasien setiap 500ml masuk. Jika keadaan syok membaik, maka dapat
dilakukan pemberian cairan rumatan dengan jumlah 25-30ml/kgBB/hari.
(Intravenous fluid therapy for adults in hospital: summary of NICE
guidance)
2.2.7. Perhitungan Cairan Perioperatif
Terapi cairan perioperatif termasuk penggantian deficit cairan, kehilangan
cairan normal dan kehilangan cairan lewat luka operasi termasuk kehilangan
darah.
2.2.7.1.Kebutuhan Terapi Rumatan (Pemeliharaan Normal)
Pada waktu intake oral tidak ada, deficit cairan dan elektrolit dapat terjadi
dengan cepat karena adanya pembentukan urin yang terus
berlangsung,sekresi gastrointestinal, keringat dan insensible losses dari
kulit dan paru. Kebutuhan pemeliharaan normal dapat diestimasi dari tabel
berikut:

Tabel 2.2 Estimasi Kebutuhan Cairan Pemeliharaan


Berat Kebutuhan

10 kg pertama 4 ml/kg/jam

10 – 20 kg kedua 2 ml/kg/jam

Masing – masing kg > 20 kg 1 ml/kg/jam

2.2.7.2. Preexisting Deficit


Pasien yang akan dioperasi setelah semalam puasa tanpa intake
cairan akan menyebabkan defisit cairan sebanding dengan lamanya puasa.
Kehilangan cairan abnormal akan berkontribusi pada defisit preoperatif.
Perdarahan preoperative, muntah, diuresis dan diare sering berkontribusi.
Kehilangan cairan yang tidak tampak akibat adanya infeksi jaringan atau akibat
ascites merupakan hal penting yang harus diperhatikan juga. Kehilangan cairan
akibat hiperventilasi, demam, dan berkeringat juga harus diperhatikan.
(Morgan, G. E.,Mikhail, S., & Murray, M. J. (2013). Clinical anesthesiology.
5th ed. New York: Lange Medical Books/McGraw Hill Medical Pub. Division.
)
Untuk berat badan 70 kg, puasa 8 jam, perhitingannya (40+20+50)
ml/jam x 8 jam atau 880 ml. Pada kenyataannya, defisit ini dapat kurang
sebagai hasil dari konservasi ginjal. Kehilangan cairan abnormal sering
dihubungkan dengan defisit preoperatif.

2.2.7.3.Penggantian Cairan Intraoperatif


Terapi cairan intraoperative harus meliputi penggantian cairan dasar
dan penggantian cairan preoperatif dan cairan yang hilang saat intraoperatif
(kehilangan darah, evaporasi). Cairan intravena yang dipilih harus
menyesuaikan prosedur operasi dan jumlah kehilangan darah yang terjadi.
Untuk prosedur minor dengan kehilangan darah minimal dan pergeseran cairan,
dapat diberikan cairan rumatan. Untuk semua prosedur, ringer laktat atau
plasmalyte umum digunakan bahkan untuk terapi rumatan.
1. Penggantian kehilangan darah
Idealnya, kehilangan darah diganti dengan cairan kristaloid atau
cairan koloid untuk mempertahankan volume intravaskuler
(normovolemia) sampai ditemukan keadaan anemia yang lebih berisiko
daripada risiko transfusi. Jika sudah sampai keadaan itu, maka kehilangan
darah digantikan dengan transfusi PRC (Sel darah merah) untuk
mempertahankan konsentrasi hemoglobin atau hematocrit. Transfusi
dapat diberikan pada Hb 7-8 g/dL (hematocrit 21-24%). (Morgan, G.
E.,Mikhail, S., & Murray, M. J. (2013). Clinical anesthesiology. 5th ed.
New York: Lange Medical Books/McGraw Hill Medical Pub. Division.)
Dalam kondisi konsentrasi hemoglobin <7 g>dl, cardiac
output meningkat untuk mempertahankan pengedaran oksigen normal.
Pada kondisi peningkatan konsentrasi hemoglobin yang ditemukan pada
pasien geriatri dan memiliki penyakit paru atau jantung dengan bukti klinis
yang ada (contoh : penurunan saturasi oksigen vena dan takikardia
menetap), pemberian transfusi akan bermanfaat. (Morgan, G.
E.,Mikhail, S., & Murray, M. J. (2013). Clinical anesthesiology. 5th ed.
New York: Lange Medical Books/McGraw Hill Medical Pub. Division.)
Dalam prakteknya, banyak dokter memberi Ringer Laktat kira-
kira 3-4 kali dari banyaknya darah yang hilang, dan cairan koloid
dengan perbandingan 1:1 sampai dicapai Hb yang diharapkan.
Pada keadaan ini kehilangan darah dapat diganti dengan
Packed Red Blood Cell. Banyaknya transfusi dapat ditentukan dari
hematocrit preoperatif dan dengan perkiraan volume darah. Pasien
dengan hematocrit normal biasanya ditransfusi hanya setelah
kehilangan darah >10-20% dari volume darah mereka. Sebenarnya
tergantung daripada kondisi pasien] dan prosedur dari pembedahan.
Perlu diketahui jumlah darah yang hilang untuk penurunan hematocrit
sampai 30%, dapat dihitung sebagai berikut:
1) IWL (Insensible Water Loss)
2) Puasa
3) EBV (Estimated Blood Volume)
- Estimasi volume sel darah merah (RBCV) hematocrit
preoperative (RBCV preoperatif).
- Estimasi RBCV pada hematocrit 30% (RBCV30%), untuk
menjaga volume darah normal.
- Memperkirakan volume sel darah merah yang hilang ketika
hematocrit 30% adalah RBCV lost = RBCV preop - RBCV
30%.
- Perkiraan jumlah darah yang hilang = RBCV lost X 3
Oleh karena itu, transfusi harus dipertimbangkan hanya
jika pasien kehilangan darah melebihi 800 ml. Transfusi tidak
direkomendasikan sampai terjadi penurunan hematocrit hingga
24% (hemoglobin< 8.0 g/dL), tetapi ini diperlukan untuk
menghitung banyaknya darah yang hilang, contohnya pada
penyakit jantung dimana diberikan transfusi jika kehilangan
darah 800 mL.

Tabel 2.3 Estimated Blood Volume


Age Blood Volume

NEONATES

Premature 95 mL/kg

Full- term 85 mL/kg

INFANTS 80 mL/kg

ADULTS

Women 75 mL/kg

Man 65 mL/kg

2. Penggantian Cairan Redistributif dan Evaporasi

Karena cairan redistribusi dan evaporasi terutama berkaitan dengan luas


luka saat operasi dan manipulasi, prosedur jumlah penggantian cairan
dapat diklasifikasikan berdasarkan derajad trauma jaringan yang dibagi
menjadi minimal, sedang, dan berat.

Tabel 2.4 Kehilangan cairan redistribusi dan evaporasi pada pembedahan

Derajat Trauma Jaringan Penambahan

Minimal 2 – 4 ml/kgBB

Sedang 4 – 6 ml/kgBB

Berat 6 – 8 ml/kgBB
Petunjuk lain yang biasa digunakan sebagai berikut:
- Satu unit sel darah merah sel akan meningkatkan
hemoglobin 1 g/dL dan hematocrit 2-3% (pada orang
dewasa)
- 10mL/kg transfusi sel darah merah akan meningkatkan
hemoglobin 3g/dL dan hematocrit 10%.
Menggantikan Hilangnya Cairan Redistribusi dan Evaporasi
Sebab kehilangan cairan ini dihubungkan dengan ukuran luka
dan tingkat manipulasi dan pembedahan, dapat digolongkan
menurut derajat trauma jaringan. Kehilangan cairan tambahan
ini dapat digantikan menurut tabel di atas, berdasar pada apakah
trauma jaringan adalah minimal, moderat, atau berat. Ini
hanyalah petunjuk, dan kebutuhan yang sebenarnya bervariasi
pada masing-masing pasien.

Tabel 2.5 Klasifiikasi Perdarahan

Kelas I Kelas II Kelas III Kelas IV

Kehiangan Sampai 750 750-1.500 1.500-2.000 > 2.000


darah (mL)

Kehilangan Sampai 15% 15%-30% 30%-40% > 40%


darah

(% Volume)

Denyut Nadi < 100 >100 >120 >140

Tekanan Normal Normal Menurun Menurun


Darah
Tekanan Normal/ naik Menurun Menurun Menurun
Nadi

Frekuensi 14-20 20-30 30-40 >35


Pernapasan

Diuresis >30 20-30 5-15 Tidak berarti


(mL/Jam)

CNS/ Status Sedikit cemas Agak cemas Cemas, Bingung, lesu


Mental bingung (lethargic)

Pergantian Kristaloid Kristaloid Kristaloid dan Kristaloid dan


Cairan darah darah

4) Maintance
5) Jenis Cairan
- Isotonik
Cairan isotonic merupakan suatu cairan yang memiliki
osmolalitas sama atau mendekati osmolalitas plasma. Cairan
ini digunakan untuk mengganti volume ektrasel misalnya
kelebihan cairan setelah muntah yang berlangsung lama.
Cairan ini meningkatkan volume ekstra seluler. 3 liter cairan
isotonic diperlukan untuk mengganti 1 liter darah yang
hilang. Contoh: NaCL 0.9%, Ringer Laktat, komponen –
komponen darah (albumin 5%, plasma), Dextrose 5% dalam
air(D 5 W)
- Hipotonik
Suatu cairan/larutan yang memiliki osmolalitas lebih kecil
daripada osmolalitas plasma. Tujuan cairan hipotonik adalah
untuk menggantikan cairan seluler, dan menyediakan air
bebas untuk ekskresi sampah tubuh. Pemberian cairan ini
umumnya menyebabkan dilusi konsentrasi larutan plasma
dan mendorong air masuk ke dalam sel untuk memperbaiki
keseimbangan di intrasel dan ekstrasel, sel tersebut akan
membesar atau membengkak. Perpindahan cairan terjadi
dari kompartemen intravaskuler ke dalam sel. Cairan ini
dikontraindikasikan untuk pasien dengan risiko peningkatan
TIK. Pemberian cairan hipotonik yang berlebihan akan
mengakibatkan:
a. Deplesi cairan intravaskuler
b. Penurunan tekanan darah
c. Edema seluler
d. Kerusakan sel

Karena larutan ini dapat menyebabkan komplikasi


serius, klien harus dipantau dengan teliti. Contoh:
Dextrose 2,5 % dalam NaCl 0,45 % ; NaCl 0,45 %; NaCl
0,2 %

- Hipertonik
Suatu cairan/larutan yang memiliki osmolalitas lebih tinggi
daripada osmolaritas plasma. Pemberian larutan hipertonik
yang cepat dapat menyebabkan kelebihan dalam sirkulasi
dan dehidrasi. Perpindahan cairan dari sel ke intravaskuler,
sehingga menyebabkan sel-selnya mengkerut. Cairan ini
dikontraindikasikan untuk pasien dengan penyakit ginjal dan
jantung serta pasien dengan dehidrasi. Contoh: D 5% dalam
saline 0,9 %; D 5 % dalam RL; Dextrose 10 % dalam air;
Dextrose 20 % dalam air; Albumin 25
- Kristaloid
Cairan kristaloid merupakan cairan untuk resusitasi awal
pada pasien syok hemorrhagic dan septic syok seperti pasien
luka bakar, pasien trauma kepala (untuk menjaga tekanan
perfusi otak), dan pasien dengan plasma phersis dan reseksi
hepar. Jenis-jenis cairan kristaloid:
a. D5
b. D5 ½ NS
c. D5 NS
d. NaCl 0,9%
e. NaCl 5%
f. Ringer Lactat
g. D5 RL
- Koloid
- Koloid cenderung akan bertahan di ruang intravaskuler
karena molekulnya yang besar. Indikasi penggunaan koloid
:
1. Resusitasi cairan pada pasien dengan kehilangan cairan
intravaskuler berat (contoh : syok perdarahan) sebelum
mendapatkan transfusi darah
2. Resusitasi cairan pada pasien dengan hypoalbuminemia
atau kondisi berkaitan dengan kehilangan protein berat
seperti pasien luka bakar. Kolooid tidak masuk dalam
protocol resusitasi awal pasien luka bakar, akan tetapi
ahli bedah dan ahli anestesi merekomendasikan
penggunaan koloid.
Koloid umumnya adalah hasil turunan dari protein
plasma atau polimer glukosa sintetik dan tersedia juga
dalam bentuk lauran elektrolit isotonis.
Jenis-jenis cairan koloid:
a. Albumin
b. Dextran
c. Gelatin
d. HES
- Jenis-jenis darah
a. Would Blood /Darah lengkap/WB
b.Packed Red Cell/PRC
c. Trombosit concentrate/PC
d.Fresh Frozen Plasma/FFP
e. Cryoprecipittate/Faktor Anti Hemolitik

2.2.8. Post Anesthesia Care Unit


Pada kasus Anestesi Regional, dilakukan penilaian yang menjadi indikator
ataupun kriteria klien dapat dipindahkan ke ruang lain setelah menjalani
operasi dengan tindakan anestesi regional. Penilaian tersebut dilakukan di
ruang PACU (Post Anesthesia Care Unit) atau biasa dikenal dengan
Recovery Room (Ruang Pemulihan). Penilaian tersebut adalah Bromage
Score.
No. Kriteria Penilaian Score

1. Mampu menggerakkan tungkai tanpa hambatan. 0


2. Tidak mampu mengekstensikan tungkai. 1
3. Tidak mampu memfleksikan lutut. 2
4. Tidak mampu memfleksikan pergelangan kaki. 3

Jika total skor 2, klien dapat dipindah ke ruang rawat.

2.2.9. Komplikasi
Komplikasi yang mungkin terjadi adalah hipotensi, nyeri saat
penyuntikan, nyeri punggung, sakit kepala, retensio urine, meningitis,
cedera pembuluh darah dan saraf, serta anestesi spinal total. Pengkajian
keperawatan yang dilakukan setelah anestesia spinal, selain memantau
tekanan darah, perawat perlu mengobservasi pesien dengan cermat dan
mencatat waktu saat perjalanan sensasi kaki dan jari kembali. Jika sensasi
pada jari kaki telah kembali sepenuhnya, pasien dapat dipertimbangkan
telah pulih dari efek anestetik spinal.

2.3. Konsep Dasar Keperawatan


2.3.1. Pengkajian
Pengkajian adalah tahap awal dan dasar dalam proses keperawatan,
yang paling menentukan bagi tahap berikutnya. Kegiatan ini dimulai dari
beberapa proses pengkajian yaitu diagnosis keperawatan, pelaksanana
keperawtan, kemudian penilian atau evaluasi terhadap tindakan
keperawatan hingga kemudian pendokumentasian hasil tindakan
keperawatan itu sendiri sehingga jika sewaktu-waktu dibutuhkan maka
dapat dipergunakan kembali keberadaannya (Ali: 1997).
Proses keperawatan adalah suatu metode asuhan keperawatan
(askep) yang sisitematis, dinamis, ilmiah (menurut kajian teoritis), dan
dilakukan secara berkesinambungan dalam rangka pemecahan maslah
kesehatan pasien dalam pengkajian adalah pengumpulan data.
Pengumpulan data ini merupakan kegiatan menghimpun informasi tentang
status kesehatan klien (Romah Nikmatur, Walid Saiful, 2010)

2.3.1.1.Macam-macam Data
1) Data Dasar
Data dasar merupakan seluruh informasi tentang status kesehatan pasien,
yang meliputi: data umum, data demografis, riwayat keperawatan, pola
fungsing kesehatan, dan pemeriksaan.
2) Data Fokus
Data fokus adalah informasi tentang status kesehatan klien yang
menyimpang dari keadaan normal. Data ini berupa ungkapan klien maupun
hasil pemeriksaan langsung oleh perawat.
3) Data Subjektif
Data ini merupakan ungkapan keluhan klien secara langsung oleh klien
sendiri maupun secara tak langsung oleh orang lain yang mengetahui
keadaan klien secara langsung dan disampaikan kepada perawat.
4) Data Objektif
Data objektif merupakan data yang di pperoleh secara langsung melalui
observasi dan pemeriksaan kepada klien

2.3.1.2.Sumber Data
1) Sumber Data Primer
Sumber data perimer adalah klien
2) Sumber Data Sekunder
Sumber data sekunder adalah keluarga, teman dekat, atau orang lain yang
mengetahui status kesehatan klien.

2.3.1.3.Teknik Pengumpulan Data


1) Anamnesis
Ananmnesis adalah tanya jawab atau komunikasi secara langsung dengan
klien maupun secara tak langsung oleh keluarganya untuk menggali
informasi tentang status kesehatan klien.
2) Observasi
Observasi adalah pengamatan secara umum terhadap prilaku dan keadaan
klien.
3) Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik merupakan cara pengumpulan data melalui pemeriksaan
dengan 4 cara, yaitu: inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi.

2.3.1.4.Pengkajian
1) Identitas pasien/ biodata (rekawati, 2013)
Meliputi nama lengkap, tempat tinggal, jenis kelamin, tanggal lahir,
umur, tempat lahir, asal suku bangsang, nama orang tua, pekerjaan
orang tua.

2) Keluhan Utama
Keluhan utama adalah hal yang paing dirasakan klien sebagai
sesuatu yang sangat mengganggu klien saat dilakukan pengkajian.
Keluhan utama hanya 1, keluhan utama pada klien dengan Benign
Prostat Hiperplasia adalah suatu kondisi yang sangat berbahaya bagi
klien dan merupakan masalah utama bagi klien.
3) Keluhan utama yang dirasakan klien diuraikan dalam:
Paliatif : Penyebab yang memperberat dan menngurangi
Quality : Dirasakan seperti apa, tampilannya, suaranya, dan
berapa banyak.
Region : Lokasi dimana dan penyebarannya.
Scale : Itensitasnya (skala) pengaruh terhadap aktifitas
Timing : Kapan keluhan tersebut muncul berapa lama dan
bersifat (tiba-tiba sering dan bertahap)
4) Riwayat Kesehatan Dahulu
Diisi dengan riwayat penyakit yang diderita klien yang berhubungan
dengan penyakit saat ini atau penyakit yang mungkin dapat
dipengaruhi atau memengaruhi penyakit yang diderita klien saat ini.
5) Riwayat kesehatan keluarga
Mengidentifikasi apakah di keluarga ada penyakit menular, turunan
atau keduanya. Bila ditemukan riwayat penyakit menular dalam
struktur keluarga, dimana diidentivikasi individu-individu yang
tinggal serumah berupa genogram. Bila ditemukan riwayat penyakit
keturunan minimal tiga generasi.
6) Pola Aktivitas Sehari-hari
Pola aktivitas sehari-hari meliputi perbedaan pola nutrisi, eliminasi,
intirahata tidur, personal hygiene dan aktivitas atau rutinitas.
a) Nutrisi
Perlu dikaji keadaan makanan dan minuman klien meliputi
- Makan: Dikaji tentang frekuensi makan, jenis diet,
porsi makan, riwayat alergi terhadap suatu jenis
makanan tertentu (Brunner & Suddart, 2001 : 1625)
- Minum dikaji tentang jumlah dan jenis minuman
swtiap hari.
b) Eliminasi
- Buang air besar (BAB): Frekuensi BABA, warna,
bau, konsistensi feses dan keluahn klien yang
berkaitan denagn BAB (Doenges, 2000 : 671)
- Buang air kecil (BAK): frekuensi, warna, bau
(Brunner & Suddart, 2001: 1625).
c) Pola Istirahat
Waktu tidur, lamanya tidur setiap hari apakah ada kesulitan
dalam tidur. (Brunner & Suddart, 2001, 1625).
d) Personal Hygiene
Dikaji mengenaik frekuensi dan kebiasaan mandi,
keramas, gosok gigi dan menggunting kuku.
e) Aktifitas
Dikaji tentang kegiatan dalam pekerjaan, mobilisasi, olah
raga, kegiatan diwaktu luang dan apakah keluhan yang
dirasakan klien mengganggu aktivitas klien tersebut.
7) Pemeriksaan fisik
Pemeriksaan kesehatan meliputi pemeriksaan fisik umum secara
persistem berdasarkan hasil observasi keadaan umum, pemeriksaan
persistem meliputi: Sistem pernafasan, sistem pencernaan, sistem
persyarafan, sistem urinaria, sistem muskuloskoletal, sistem
Integumen, Sistem endokrin, Sistem pendeengaran, Sistem
pengellihatan dan pengkajian, sistem psikososial.

8) Data psikologis
a) Status Emosi
Status emosional dikaji tentang keadaan emosi klien
b) Citra tubuh
Sikap seseorang terhadap tubuhnya secara sadar maupun
tidak sadar.
c) Identitas diri
Kesadaran tentang diri sendiri yang dapat diperoleh
individu dari observasi dan penilaian terhadap dirinya
menyadari individu bahwa dirinya berbeda dengan orang
lain.
d) Peran
Serangkaian pola sikap perilaku, nilai dan tujuan yang
diharapkan oleh masyarakat dihubungkan dengan fungsi
individu didalam kelompok sosialnya.
e) Ideal diri
Persepsi individu tentang bagaimana ia seharusnya
bertingkahlaku berdasarkan standar pribadi.
f) Harga diri
Penilaian pribadi terhadap hasl yang dicapai dengan
menganalisis seberapa banyak kesesuaian tingkah laku
dengan dirinya.
g) Mekanisme koping
Perilaku yang mewakili upaya untuk melindungi diri
sendiri dari pengalaman yang menakutkan berhubungan
dengan respon neurobiologik.
9) Data sosial dan budaya
a) Pola komunikasi dan interaksi kejelasan klien dalam
kebiasaan berbicara, kemampuan dan keterampilan klien
berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain.
b) Support sistem dikaji bagaimana dukungan keluarga dan
orang terdekat dalam proses penyembuhan penyakit klien.
10) Data spiritual
a) Pola religius
Agama yang dianut klien, kegiatan agama dan
kepercayaan yang dilakukan klien selama ini apakah ada
gangguan aktivitas beribadah selama sakit.
b) Kepercayaan dan keyakinan
Bagaimana sikap klien terhadap petugas kesehatan dan
keyakinan klien terhadap penyakit yang dideritanya.
11) Data penunjang
Data penunjang meliputi farmakoterapi dan prosedur diagnostik
medik seperti pemeriksaan darah, urine, radiologi dan cystoscopy.
2.3.1.5.Analisa Data
Analisa data adalah suatu tahapan yang mengkaitkan dan menghubungkan
data dengan konsep teori dan penutup yang relevan untuk membuat
kumpulan dalam menentukan masalah kesehatan dan keperawatan pasien
(Juniartha Semara Putra).
Dari data yang telah di kumpulkan kemudian dikelompokan menjadi dua
macam yaitu data objektif disampaikan yang ditemukan secara nyata (data
ini didapat melalui observasi atau pemeriksaan langsung) dan data subjektif
yang disamapaikan secara lisan oleh klien dan keluarga nya (data ini didapat
dari wawancara perawat kepada klien dan keluarga).

2.3.1.6.Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan adalah penilaian klinik tentang individu, keluarga
atau masyarakat yang berasal dari proses pengumpulan dan analisa data
yang cermat dan sistematis. Berdasarkan patofisiologis dan dari pengkajian,
diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada klien dengan Benign
Prostat Hiperplasia.

2.3.1.7.Intervensi Keperawatan
Intervensi keperawatan adalah tindakan yang di rencanakan untuk
membantu klien dalam beralih dari tingkat kesehatan saat ini ke tingkat yang
diinginkan dalam hasil yang diharapkan. (Juniartha Semara Putra)

2.3.1.8.Pelaksanaan atau Implementasi Keperawatan


Pelaksanaan adalah perbandingan sismetik dan terancam tentang kesehatan
klien dengan tujuan yang telah di dapat. Kegiatan dalam pelaksanan juga
meliputi pengumpulan data berkelanjutan, serta menilai data yang baru.
(Juniartha Semara Putra)

2.3.1.9.Evaluasi Keperawatan
Evaluasi adalah perbandingan yang sistemik dan terencana tentang
kesehatan klien dengan tujuan yang telah di tetapkan, di lakukan dengan
cara bersinambungan dengan melibatkan klien dan tenaga kesehatan
lainnya.

BAB III

TINJAUAN KASUS

3.1.PENGKAJIAN
3.1.1. Identifikasi
3.1.1.1.Identitas Klien :
Nama : Tn. Y
Umur : 67 Tahun
Jenis Kelamin : Laki - laki
No. Rekam Medis : 16977---
Ruang Perawatan : Ruang Melati 4
Pendidikan :-
Pekerjaan :-
Suku Bangsa : Sunda, Indonesia
Alamat : Kp. Sukasari RT. 03/RW. 06
Kel. Kawitan, Kec. Salopa,
Kab. Tasikmalaya, Prov. Jawa Barat
Diagnosa Medis : Benign Prostat Hyperplasia
Jenis Tindakan : Transurethral Resections Prostate
Dokter Operator : dr. A, Sp. U
Dokter Anestesi : dr. A, Sp. An
Asisten Operator : Br. A
Asisten Anestesi : Br. R, Sr. N
Tanggal Masuk RS : 5 Oktober 2019
Tanggal Pengkajian : 10 Oktober 2019
Tanggal Operasi : 10 Oktober 2019

3.1.1.2.Identitas Penanggung Jawab :


Nama : Ny. R
Umur : 59 Tahun
Hubungan dengan Pasien : Isteri
Alamat : Kp. Sukasari RT. 03/RW. 06
Kel. Kawitan, Kec. Salopa,
Kab. Tasikmalaya, Prov. Jawa Barat

3.1.2. Riwayat Kesehatan


3.1.2.1.Keluhan Utama
Pada tanggal 5 Oktober 2019 pukul 08.50 klien mengeluh BAK
tersendat-sendat sejak 2 bulan yang lalu, klien mengeluh BAK
tidak puas saat ingin berkemih klien selalu mengejan, terasa
pedih untuk mengeluarkan kencing sehingga butuh waktu lama
untuk mengeluarkan kencing dan merasa nyeri di bagian perut.
Oleh keluarga di bawa untuk melakukan pemeriksaan di RSUD
Dr. Soekardjo Tasikmalaya.
3.1.2.2.Riwayat Kesehatan Sekarang
Pada saat dikaji tanggal 10 Oktober 2019 pukul 09.00 klien
mengeluh merasa nyeri pada bagian perut. Klien mengatakan
bahwa dirinya belum BAB dan BAK selama 6 hari sebelum
dibawa ke Rumah Sakit. Saluran kencing akan terasa lebih pedih
seperti ditusuk – tusuk pada saat klien BAK. Skala nyeri 7 (0 –
10).
3.1.2.3.Riwayat Kesehatan Masa Lalu
Klien mengatakan sebelumnya tidak pernah dirawat di Rumah
Sakit manapun. Jika klien sakit biasanya hanya sakit yang biasa-
biasa saja misalnya demam, pusing dan batuk serta flu. Jika klien
sakit biasanya hanya berobat ke dokter saja. Klien mengatakan
bahwa klien jarang merasa sakit sebelumnya.
3.1.2.4.Riwayat Kesehatan Keluarga
Klien mengatakan bahwa tidak ada keluarganya yang menderita
penyakit yang sama dengan klien. Baik klien maupun anggota
keluarganya tidak ada yang mempunyai riwayat operasi dan
anestesi sebelumnya. Klien juga menyatakan bahwa di
keluarganya tidak ada riwayat penyakit penyerta, seperti
hipertensi, diabetes, penyakit jantung dan asma.

3.1.3. Pola Aktivitas Sehari – hari

No. Jenis Aktivitas Di Rumah Di Rumah Sakit

1. Nutrisi

- Jenis Bubur, lauk Nasi, lauk, susu


- Frekuensi
- Porsi 3x/hari 3x/hari

1 porsi < 1 porsi

2. Eliminasi

BAB

- Frekuensi Tidak bisa BAB 1x


- Konsistensi
- Warna Tidak bisa BAB Encer

Tidak bisa BAB Kuning

BAK

- Frekuensi

- Warna Tidak bisa BAK


Terpasang Kateter
(1500 cc/hari)
Tidak bisa BAK
Kuning

3. Istirahat Tidur

- Siang 2 jam 4 jam


- Malam
- Keluhan 6 jam 6 jam

Sulit tidur Sulit tidur

4. Personal Hygiene

- Mandi 2x/hari 1x/hari


- Gunting kuku
- Keramas 1x/minggu Belum

1x/hari Belum

3.1.4. Data Psikologis


3.1.4.1.Status Emosi
Klien merasa cemas dan takut akan di operasi.
3.1.4.2.Gambaran Diri
Klien menyadari bahwa dirinya seorang bapak yang mempunyai
anak dan isteri dirumah. Klien sangat ingin cepat sembuh dan
berkumpul dengan keluarganya lagi.
3.1.4.3.Identitas Diri
Klien mengungkapkan bahwa dirinya seorang kepala keluarga
yang mempunyai anak dan isteri.
3.1.4.4.Ideal Diri
Klien ingin segera sembuh agar dapat berkumpul bersama
keluarganya lagi dan dapat beraktifitas seperti biasa agar bisa
menjalankan perannya sebagai seorang kepala keluarga.
3.1.4.5.Harga Diri
Klien tidak menunjukan rasa malu atas penyakitnya.
3.1.4.6.Pola Koping
Klien mengatasi cemas dan takut yang dialaminya dengan cara
menarik nafas panjang dan mengobrol dengan pasien lain yang
ada di Ruang pre operasi agar tidak merasa sendirian.
3.1.4.7.Gaya Komunikasi
Kemampuan bicara klien baik dan klien kooperatif saat perawat
melakukan pengkajian.
3.1.5. Data Sosial
Klien memiliki hubungan yang sangat baik dengan keluarganya,
terbukti beberapa keluarganya bergantian untuk menemaninya
selama dirawat.
3.1.6. Data Spiritual
Klien merupakan seorang muslimah. Menurut klien sakit adalah
cobaan dari Allah yang harus dilewati olehnya agar bisa menjadi
setingkat lebih baik dari sebelumnya. Dengan adanya penyakit ini
klien mengaku tidak ada masalah dengan ibadahnya. Klien tetap
menjalankan kewajibannya sebagai seorang muslimah, bahkan klien
lebih sering berdoa dan beribadah kepada Allah.

3.1.7. Pemeriksaan Fisik


3.1.7.1.Status Kesehatan Umum
- Keadaan/penampilan umum : Baik
- Kesadaran : GCS E4 M6 V5
- BB : 60kg
- TTV
Tekanan Darah : 160/85 mmHg
Nadi : 85x/menit
Suhu : 36.2 ֩C
Respirasi : 20x/menit
ASA : III
3.1.7.2.Pemeriksaan Fisik Melalui Pendekatan Persistem
1) Sistem Pengindraan
a) Penglihatan
Inspeksi : Bentuk mata bulat, sclera putih, konjungtiva
merah muda, tidak ikterik, pupil isokor
b) Penciuman
Inspeksi : Bentuk simetris, tidak ditemukan secret,
penciuman berfungsi dengan baik dan tidak terdapat
kotoran.
Palpasi : Polip dan nyeri tekan tidak ada
c) Telinga
Inspeksi : Bentuk dan ukuran telinga simetris, fungsi
pendengaran baik, tidak terdapat kotoran dan dapat
membedakan suara.
Palpasi : Tidak terdapat nyeri tekan.
d) Pengecapan
Inspeksi : Bentuk dan ukuran lidah simetris, fungsi
pengecapan baik, dapat membedakan rasa manis, asin,
pahit, dan asam serta jumlah gigi kurang dari 32.

2) Sistem Integumen
a) Kulit
Inspeksi : Turgor kulit baik, kebersihan cukup, warna
kulit sawo matang, kult klien halus, berkeringat. Kulit
disekitar payudara normal hanya saja pada bagian yang
terdapat benjolan sedikit berwarna kemerahan.
b) Kuku
Inspeksi : Keadaan kuku bersih, tidak ada kelainan,
capillary refill time kurang dari 2 detik
c) Rambut
Inspeksi : Rambut klien hitam dan kuat tidak terdapat
lesi

3) Sistem Pernafasan
Inspeksi : Hidung simetris, tidak ada pengeluaran
cairan dari hidung dan frekuensi nafas 20x/menit regular
Palpasi : Tidak ada nyeri tekan dibagian thorax
Perkusi : Resonan positif
Auskultasi : Ronchi negative, wheezing negative

4) Sistem Kardiovaskular
Inpeksi : Warna kulit sawo matang, warna
konjungtiva merah muda, tidak terdapat oedema pada wajah
Perkusi : Dulness positif
Auskultasi : Bunyi S1 S2 normal dengan frekuensi
84x/menit

5) Sistem Persyarafan
Inspeksi : Tingkat kesadaran compos mentis, GCS E6
M4 V5
a) N I Nervus olfactorius
Klien dapat membedakan bau
b) N II Nervus optikus
Klien dapat melihat dengan jelas
c) N III Nervus okulomotorius
Mata klien dapat bergerak kesegala arah
d) N IV Nervus Trokhealis
Klien dapat mengarahkan bola mata kebawah
e) N V Nervus Trigeminus
Klien dapat mengunyah dengan baik
f) N VI Nervus Apduscen
Bola mata klien dapat bergerak ke samping
g) N VII Nervus Fasialis
Raut wajah klien simetris
h) N VIII Nervus Auditorius
Klien dapat mendengar suara detik jam
i) N IX Nervus Glossoharingeus
Klien dapat merasakan sakit saat menelan
j) N X Nervus Vagus
Klien tidak dapat menelan dengan baik
k) N XI Nervus Assesorius
Klien dapat mengangkat bahu
l) N XII Nervus Hipoglossus
Klien dapat menggerakkan lidah
6) Sistem Pencernaan
Inspeksi : Tidak terdapat kelebihan cairan
Palpasi : Terdapat nyeri tekan
Auskultasi : Bising usus positif
Perkusi : Terdapat nyeri tekan disertai bunyi

7) Sistem Muskuloskeletal
Inspeksi : Postur tubuh normal, tidak terjadi
pembengkaan, sendi paha extreminitas atas dan bawah tidak
terdapat krepitasi. 5|5
5|5
8) Sistem Urogenital
Inspeksi : Terpasang DC kateter jumlah urin 1500
cc/hari
Palpasi : Bladder tidak penuh karena pasien sudah
dipasang DC kateter
Perkusi : Terdengar suara perkusi timpani
Pasien mengeluh nyeri saat melakukan aktivitas berkemih
Pemeriksaan rectal toucher didapatkan sfingter ani menjepit,
tidak teraba nodul, pada mukosa teraba massa yang
konsistensinya kenyal, permukaan sedikit tidak rata, batas
tegas, puncak agak sulit dicapai.

3.1.8. Pemeriksaan Penunjang

Tabel Hasil Pemeriksaan Laboratorium Tn. Y pada tangga 10 Oktober 2019, 15.00

Jenis Pemeriksaan Hasil Nilai Normal Satuan

Hematologi

- Hemoglobin 9.5 14 – 18 g/dL


- Hematokrit
- Leukosit 30 40 – 50 %
- Trombosit
15700 5000-10000 /mm3

238000 150.000-350000 /mm3

3.2.PERSIAPAN OPERASI
Pada tanggal 10 Oktober 2019 pukul 08.00 dilakukan visite pre operasi, saat
dikaji klien mengungkapkan bahwa nyeri masih terasa sampai saat ini

3.2.1. Pre Operatif


1) Pengkajian
a. Tekanan Darah : 149/70 mmHg
b. Nadi : 85 x/menit
c. Respirasi : 16 x/menit
d. Suhu : 36.4 ֩C
2) Persiapan Operasi
Mulai Puasa : 6 jam
IVFD :
a. IV line no. 20 di tangan kiri dengan cairan infus RL
500cc 20tpm.
b. IV line no. 18 di tangan kanan dengan cairan infus RL
500cc 20tpm.
3) Aksesoris Pasien
Gigi Palsu : Tidak ada
Kacamata : Tidak pakai
Lensa Kontak : Tidak pakai
Alat Bantu Dengar : Tidak pakai
Perhiasan : Tidak ada
4) Penyakit Penyerta
Kardiovaskular : Hipertensi
Respirasi : Tidak ada
Endokrin : Tidak ada
Gastrointestinal : Tidak ada
Neurologi : Tidak ada
Alergi : Tidak ada
Jalan Nafas : Tidak ada
5) Kelengkapan Administrasi
Informed consent : Sudah dilaksanakan
Surat ijin operasi : Sudah dilaksanakan
Surat ijin anestesi : Sudah dilaksanakan
Hasil Lab : Ada
6) Kesiapan Operasi
Pasien : Keadaan umum, psikososial,
spiritual klien siap dilakukan
operasi
Alat anestesi :
- Scope : Stetoskop, Laryngoskop
- Tube : ETT, NGT
- Airway : OPA, LMA
- Tape : Plester
- Introducer : Forcep Magill, Sylet
- Connector : Currogated, Angelknee
- Suction
- Mesin Anestesi
- Handscoon Steril
- Spinocath No. 25
- Spuit 3 cc
- Desinfektan
- Nasal Kanul
Premedikasi : Ondansentron 4 mg IV
Persiapan Obat : Regivell 0.5% , Fentanyl, Propofol,
Roculax, Midazolam
Obat Emergency : Ephedrin, Sulfas Atropin,
Epinefrin, Asam Tranexamat,
Vit K
Kateter Urine : Terpasang

3.2.2. Intra Operatif


1) Induksi
Persiapan pasien dikamar operasi telah dilakukan dan
diputuskan menggunakan tehnik anestesi regional spinal dengan
pemberian obat anestesi local melalui jalur spinal. Pemberian
obat dilakukan dengan penusukan spinocath no.25 di daerah
Lumbalis 3 – 4. Penusukan daerah spinal menunjukkan tepat
setelah didapati keluarnya cairan cerebrospinal melalui
spinocath. Pemberian obat dengan memasukkan secara titrasi
sebanyak 3 cc Regivel (15mg) dengan menggunakan spuit 3 cc.
Lalu diberikan ventilasi dengan nasal kanul sebanyak 3L. Obat
– obatan trias anestesi disiapkan sebagai antisipasi apabila
terjadi gagal spinal ataupun komplikasi dari anestesi regional itu
sendiri.
Adapun obat yang digunakan, yaitu:
a. Regivel 3 cc ( 15 mg )
b. Asam Tranexamat 10 cc ( 1000 mg )
Obat penunjang lain yang digunakan:
Ketorolac 60 mg drip dalam cairan RL (analgetik post operasi)
2. Monitoring Intraoperatif
Selama intraoperatif dilakukan monitoring ketat. Selama dilakukan
monitoring, dilakukan juga pemantauan terhadap intake dan output.
Dari pemantauan tanda-tanda vital didapatkan:
Waktu Tensi Nadi SpO2

09.00 160/90 mmHg 85 x/menit 100%

09.05 150/80 mmHg 85 x/menit 100%

09.10 130/70 mmHg 84 x/menit 100%

09.15 120/60 mmHg 83 x/menit 100%

09.20 120/60 mmHg 85 x/menit 100%

09.25 120/60 mmHg 85 x/menit 100%

09.30 120/60 mmHg 84 x/menit 100%

09.35 120/60 mmHg 84 x/menit 100%

09.40 115/60 mmHg 83 x/menit 100%

09.45 110/60 mmHg 82 x/menit 100%

3. Monitoring Intake Output


Kebutuhan Cairan
BB : 58 kg
Puasa : 6 jam

Maintenance

4 × 10 = 40
2 × 10 = 20
1 × 38 = 38 +
98 cc/jam
Puasa
6 jam × 98 = 588 cc
IWL
Stress Op × BB = 4 × 58 = 232 cc

Intake:
Jam I = ½Puasa + IWL + Maintenance
= ½(588) + 232 + 98 = 294 + 232 + 98
= 624 cc
Jam II = 1/4Puasa + Maintanance
= 1/4(588) + 98 = 147 + 98
= 245 cc
Jam III = 1/4Puasa + Maintanance
= 1/4(588) + 98
= 245 cc
Jam IV = Maintanance
= 98 cc
Tetes Cairan = Maintenance x Jenis Infus Set x 1/60 menit
= 98 x 20 x 1/60 menit = 32.67 tpm
Intake:
Cairan di Pre Op : RL 500 cc
Cairan Intra Op : RL 1000 cc
Cairan Post Op : RL 500 cc

4. Pengakhiran Anestesi (Monitoring Post Operasi)


Operasi telah selesai pada pukul 09.45. Tanda – tanda vital pasien
menunjukkan stabil, setelah itu dapat dipindahkan ke ruang
pemulihan (Recovery Room).

3.2.3. Post Operatif


Pasien keluar dari kamar operasi pada pukul 10.00 dan langsung
masuk ke ruang pemulihan dengan kondisi yang stabil. Pada saat
monitoring post op Tekanan darah 130/70 mmHg, Nadi 80×/menit,
Respirasi 19×/menit. Terpasang analgetik post operasi drip keterolac
60mg dalam 500cc RL. Pasien di posisikan head up 30 dan
menggunakan bantuan ventilasi O2 dengan nasal kanul. Penilaian
Bromage score dilakukan setiap 15 menit selama 6 jam. Pasien
dipuasakan sampai bising usus (+).

Tabel Penilaian Bromage Score


Waktu Penilaian Bromage Score

10.10 Tidak mampu memfleksikan 3


pergelangan kaki
10.25 Tidak mampu memfleksikan 3
pergelangan kaki
10.40 Tidak mampu memfleksikan 3
pergelangan kaki
10.55 Tidak mampu memfleksikan 2
lutut.

Catatan : Pasien sudah dapat pindah ruangan setelah bromage


score menunjukkan nilai 2.

3.3.ANALISA DATA
No. Data Interpretasi Masalah
Data
1. Pre Operatif
DS:
- Klien mengeluh Adanya Nyeri pre
nyeri di daerah pembengkakan operasi
abdomen hingga pada prostat
sekujur
selangkangan ↓

DO: Saluran kemih


terhambat
- Tampak ekspresi
meringis kesakitan ↓
pada wajah klien
- TTV: Klien sulit
TD : 149/70 berkemih
mmHg
Nadi : 85 x/menit ↓
RR : 16 x/menit
Suhu : 36.4oC Terasa nyeri
saat berkemih

Kurangnya Pasien cemas


informasi
DS:
- Klien mengeluh ↓
takut dan cemas
dengan tindakan Pasien tidak
operasi dan mengetahui
penatalaksaan prosedur
anestesi yang akan tindakan
dilakukan.
anestesi dan
DO: operasi

- TD : 149/70 ↓
mmHg
- Nadi : 85 x/menit stressor
- RR : 16 x/menit
- Suhu : 36.4oC ↓

Pasien terlihat
gelisah

Cemas

2. Intra Operatif Pemberian Obat Penurunan


DS: - Anestesi Lokal curah jantung
DO: pada ruang
- TD subarachnoid
09.00 : 160/90 mmHg
09.15 : 120/60 mmHg ↓
09.30 : 120/60 mmHg
09.45 : 110/60 mmHg Terjadi
- Nadi blockade
09.00 : 85 x/menit sensorik dan
09.15 : 83 x/menit motorik
09.30 : 84 x/menit
09.45 : 82 x/menit ↓

Terjadi dilatasi
pembuluh darah

Penurunan
curah jantung

TURP
Syndrome
Defisit cairan.

Pengikisan
elektrolit Na

Hiponatremia

DS: -

DO:

- Lemah
- Membran kulit
kering
- Penurunan tekanan
darah
- Konsentrasi urin
meningkat
3. Post Operatif
DS: Post TURP Nyeri akut
- Klien mengeluh
nyeri setelah ↓
dilakukan tindakan
TURP Terdapat luka
- Klien mengeluh post operasi di
sulit beristirahat dalam urethra
akibat rasa nyeri
post operasi ↓

DO: Drainage Post


TURP
- TD: 100/60 mmHg
- HR: 104 x/menit ↓
- RR: 20 x/menit
- Suhu: 36oC Membersihkan
perdarahan
akibat luka post
operasi

Nyeri akut
Anestesi Resiko Jatuh
Regional Spinal

Saraf
ekstremitas
bawah klien
terblok

Kerja saraf
sensorik dan
motoric pada
ekstremitas
bawah
terhambat


DS:
Klien sulit
- Klien menyatakan
menggerakkan
bahwa kakinya
ekstremitas
terasa sulit untuk
bawah
bergerak dan mati
rasa

DO:
Resiko jatuh
- Tidak tampak
ekspresi kesakitan
saat perawat
mencubit kaki klien

3.4.DIAGNOSA KEPERAWATAN
3.4.1. Diagnosa Pre Operatif
3.4.1.1.Nyeri Akut Pre Operatif berhubungan dengan adanya
pembengkakan prostat
3.4.1.2.Gangguan Rasa Aman: cemas berhubungan dengan kurang
pengetahuan dan hospitalisasi
3.4.2. Diagnosa Intra Operatif
3.4.2.1.Resiko tinggi terhadap penurunan curah jantung berhubungan
dengan dilatasi pembuluh darah.
3.4.2.2.Resiko deficit volume cairan dan elektrolit berhubungan
dengan intake yang kurang atau output berlebih.
3.4.3. Diagnosa Post Operatif
3.4.3.1.Nyeri Akut berhubungan dengan tindakan bedah terhadap
jaringan pasca operasi
3.4.3.2.Resiko jatuh berhubungan dengan efek dari anestesi regional
spinal yang memblokade saraf bagian ekstremitas bawah

3.5.INTERVENSI

No Diagnosa Perencanaan

Tujuan Intervensi

1. Pre Operatif:

a. Nyeri Akut Pre Setelah dilakukan


Operatif tindakan keperawatan
berhubungan dalam 1 x 30 menit
dengan adanya diharapkan nyeri yang
pembengkakan dirasakan oleh klien
prostat hilang atau tidak
dirasakan lagi. Dengan
kriteria hasil : - Observasi tanda-
tanda vital
- Tanda-tanda vital
dalam batas - Kaji tingkat nyeri.
normal
- Ajarkan tenik
- Skala nyeri
distraksi dan
berkurang relaksasi.
- Klien dapat
memahami dan
mengaplikasikan
teknik distraksi
reaksasi dengan
tepat
- Klien tampak
tenang dan
nyaman - Atur posisi pasien
senyaman
mungkin.
- Kolaborasi
dengan tim dokter
dalam pemberian
terapi analgetik
drip.

Setelah dilakukan
tindakan keperawatan
diharapkan dalam 1 x
30 menit cemas pasien
teratasi dengan kriteria
hasil:

- Pasien tampak
rileks dan tenang.

- Beri kesempatan
kepada klien untuk
Gangguan rasa
menyatakan
aman: cemas masalahnya
berhubungan - Libatkan keluarga
dengan kurang dalam tindakan
b. pengetahuan dan keperawatan.
hospitalisasi - Observasi vital
- Frekuensi nadi sign sebelum
dalam batas tindakan operasi
normal. dan anestesi.

- Pasien sudah - Berikan informasi


memahami tentang prosedur
pembedahan dan
prosedur tindakan
teknik anestesi
operasi dan jenis
anestesi yang
akan dilakukan
terhadap dirinya.
- Pasien sudah - Berikan informasi
tentang dampak
memahami
dari tindakan
dampak dari pembedahan dan
tindakan operasi teknik anestesi
dan jenis anestesi
yang akan
dilakukan
terhadap dirinya.

2. Intra Operatif:

a. Resiko tinggi Setelah dilakukan


terhadap tindakan dalam 1 x 45
penurunan curah menit diharapkan dapat
jantung mengurangi resiko
berhubungan penurunan curah
dengan dilatasi jantung, dengan kriteria
pembuluh darah. hasil:

- Tidak didapat
tanda dan gejala
penurunan
cardiac output
seperti, tanda
sianosis, akral - Catat adanya tanda
dingin, dan gejala
peningkatan penurunan cardiac
frekuensi nafas. output
- Tanda-tanda vital
dan hemodinamik
stabil

- Monitor vital sign


sesuai indikasi
penyakit
- Monitor status
- Intake dan output kardio-vaskuler
cairan tubuh - Monitor status
pasien seimbang pernafasan tanda
gagal jantung
- Monitor balance
cairan

Fluid Management

- Pertahankan
catatan intake dan
output yang akurat
- Pasang urin kateter
jika diperlukan
- Monitor status
hidrasi
- Kolaborasi dengan
dokter untuk
pemberian terapi
cairan sesuai
program

Setelah dilakukan
tindakan keperawatan
dalam 1 x 45 menit
pasien dapat terpenuhi
kebutuhan cairan dan
elektrolit dengan
kriteria hasil: - Monitor vital sign

- Tekanan darah,
nadi, suhu tubuh
dalam batas
- Pertahankan
normal
catatan intake dan
- Pasien dapat
output yang akurat
mempertahankan
- Lakukan terapi IV
urine output
sesuai dengan - Atur Kolaborasi
usia dan BB, BJ dokter jika tanda
Resiko deficit urine normal, HT cairan berlebih
volume cairan normal
dan elektrolit - Monitor status
berhubungan - Tidak ada tanda nutrisi
dengan intake tanda dehidrasi, - Atur kemungkinan
yang kurang atau Elastisitas turgor tranfusi
output berlebih. kulit baik, - Persiapan untuk
membran tranfusi
b. mukosa lembab,
tidak ada rasa
haus yang
berlebihan

3. Post Operatif:

a. Nyeri Akut Setelah dilakukan


berhubungan tindakan keperawatan
dengan tindakan dalam 3 x 24 jam
bedah terhadap diharapkan nyeri yang
jaringan pasca dirasakan oleh klien
operasi hilang atau tidak
dirasakan lagi. Dengan
kriteria hasil :

- Tanda-tanda vital
dalam batas
normal
- Skala nyeri
berkurang
- Klien dapat
memahami dan - Observasi tanda-
mengaplikasikan tanda vital
teknik distraksi
reaksasi dengan - Kaji tingkat nyeri.
tepat
- Ajarkan tenik
- Klien tampak
distraksi dan
tenang dan relaksasi.
nyaman
- Atur posisi pasien
senyaman
mungkin.
Setelah dilakukan
- Kolaborasi
tindakan keperawatan dengan tim dokter
dalam 3 x 24 jam dalam pemberian
diharapkan resiko klien terapi analgetik
jatuh dapat drip.
diminimalisir atau
dihilangkan, dengan
kriteria hasil:

- Klien terbebas dari


cedera
- Klien mampu
menjelaskan
cara/metode untuk
Resiko jatuh
mencegah
berhubungan
injury/cedera
dengan efek dari
- Klien mampu
anestesi regional
menjelaskan factor
spinal yang
resiko dari
memblokade
b. lingkungan/
saraf bagian
perilaku personal
ekstremitas
- Mampu
bawah
memodifikasi
gaya hidup untuk
mencegah injury
- Sediakan
- Menggunakan lingkungan yang
fasilitas kesehatan aman untuk
yang ada pasien
- Mampu mengenali - Menghindarkan
perubahan status lingkungan yang
kesehatan berbahaya
(misalnya
memindahkan
perabotan)
- Memasang side
rail tempat tidur
- Menyediakan
tempat tidur yang
nyaman dan
bersih
- Membatasi
pengunjung
- Menganjurkan
keluarga untuk
menemani pasien.

3.6.IMPLEMENTASI

No Diagnosa Tanggal/Jam Implementasi Paraf

1. Pre 10-10-2019 1. Mengobservasi tanda-


Operatif tanda vital sebelum
(08.00) tindakan anestesi dan
DP 1 operasi
Hasil:
- Tekanan darah :
149/70 mmHg
- Nadi : 85 x/menit
- Respirasi : 16
x/menit
- Suhu : 36oC
- SpO2 : 98 %
2. Mengkaji keluhan nyeri
pasien
Hasil:
Skala nyeri 7 (0-10)
3. Mengajarkan teknik
distraksi relaksasi
Hasil:
Nyeri sedikit berkurang

1. Mengobservasi tanda-
tanda vital sebelum
tindakan anestesi dan
operasi.
Hasil:
- Tekanan darah
: 149/70 mmHg
- Nadi : 85
x/menit
- Respirasi : 16
x/menit
- Suhu : 36oC
- SpO2 : 98 %

2. Memberikan informasi
tentang prosedur
pembedahan dan
tehnik anestesi
Pre 10-10-2019
Hasil: klien mengerti
Operatif
(08.30) dengan prosedur
DP 2 pembedahan dan tekhnik
anestesi yang akan
dilakukan.
3. Memberi kesempatan
kepada klien untuk
menyatakan keluhan
penyakitnya
Hasil: klien
menggunakan
kesempatan itu untuk
mengutarakan
masalahnya
4. Melibatkan keluarga
dalam pengobatan dan
tindakan yang akan
dilakukan
Hasil: keluarga mengerti
dengan teknik
pengobatan dan tindakan
yang akan dilakukan

2. Intra 10-10-2019 1. Melakukan monitoring


Operatif status kardio-vaskuler
(09.00) setiap 5 menit sekali
DP 3 selama berjalannya
operasi.
Hasil:
Tekanan darah
09.00 : 160/90 mmHg
09.30 : 120/60 mmHg
09.30 : 120/60 mmHg
09.45 : 110/60 mmHg
Nadi

09.00 : 85 x/menit

09.15 : 83 x/menit
09.30 : 84 x/menit
09.45 : 82 x/menit

SpO2 99 -100% selama


berjalannya operasi

2. Melakukan monitoring
status pernafasan tanda
gagal jantung
Hasil:
Tidak terdapat tanda
gagal jantung
3. Melakukan kolaborasi
dengan dokter dalam
pemberian terapi cairan
Hasil:
Diberikan terapi cairan
Ringer Laktat 500 cc
selama berjalannya
operasi sesuai instruksi
dokter.

1. Melakukan
monitoring vital sign
setiap 15 menit sekali
selama berjalannya
operasi.
Hasil:
Tekanan darah
09.00 : 160/90 mmHg
09.15 : 120/60 mmHg
09.30 : 120/60 mmHg
09.45 : 110/60 mmHg
Nadi
09.00 : 85 x/menit
09.15 : 83 x/menit
09.30 : 84 x/menit
09.45 82 x/menit
SpO2 99 - 100% selama
berjalannya operasi
2. Melakukan kolaborasi
dengan dokter untuk
pemberian terapi
cairan sesuai program
Hasil:
- Dilakukan
pemberian cairan
Ringer Laktat 500
cc sebagai terapi
cairan pengganti
Intra puasa dan
Operatif perdarahan intra
10-10-2019 operatif
DP 4 - Dilakukan drainage
(09.00) TURP dengan
menggunakan
cairan NaCl untuk
menghindari
terjadinya TURP
syndrome dan
hiponatremia
3. Post 10-10-2019 1. Mengatur posisi
Operatif pasien senyaman
(10.00) mungkin.
DP 5 Hasil:
Posisi pasien head up
30o dan dilakukan
bedrest di ruang rawat
selama 1 x 24 jam
2. Melakukan kolaborasi
dengan tim dokter
dalam pemberian
terapi analgetik drip.
Hasil:
Dilakukan pemberian
analgetik post operatif
Ketorolac 60 mg drip
dalam Ringer Laktat
500 cc.

10-10-2019 1. Menyediakan
Post lingkungan yang
Operatif (10.00) aman untuk pasien
DP 6 Hasil:
Pasien aman dari
lingkungan berbahaya
seperti listrik atau
perabotan lainnya, serta
dalam jangkauan
perawat yang
memantau.
2. Memasang side rail
tempat tidur
Hasil:
Side rail bed pasien
terpasang dengan baik
dan aman.
3. Menyediakan tempat
tidur yang nyaman
dan bersih
Hasil:
Pasien diposisikan head
up dengan bed yang
bersih untuk
kenyamanan pasien.
4. Membatasi
pengunjung
Hasil:
Perawat hanya
mengijinkan seorang
pengunjung (keluarga)
pasien untuk memantau
mobilisasi pasien.
5. Menganjurkan
keluarga untuk
menemani pasien.
Hasil:
Seorang anggota
keluarga pasien
memantau mobilisasi
dan kebutuhan pasien.
1. Mengatur
kemungkinan
11-10-2019
pemberian transfusi
Post darah
Operatif Hasil:
DP 4 Dilakukan pemberian
transfusi sebanyak 1
labu
2. Melakukan
monitoring status
nutrisi
Hasil:
Makan minum pasien
bertahap
1. Melakukan observasi
vital sign
11-10-2019 Hasil:
- Tekanan darah :
Post (19.15) 100/60 mmHg
Operatif - Nadi : 104 x/menit
- Respirasi : 20
DP 5 x/menit
- Suhu : 36oC
2. Mengkaji keluhan
nyeri pasien
Hasil:
Skala nyeri 7 (0-10)
3. Mengajarkan teknik
distraksi relaksasi
Hasil:
Nyeri sedikit berkurang
4. Mengatur posisi
pasien senyaman
mungkin
Hasil:
Pasien posisi head up
30o serta mobilisasi
bertahap untuk
menghindari adanya
luka decubitus.
1. Melakukan observasi
vital sign
Hasil:
12-10-2019
- Tekanan darah:
Post
(18.30) 120/80 mmHg
Operatif
- Nadi : 82 x/menit
DP 5 - Respirasi : 18
x/menit
- Suhu : 36oC
2. Mengkaji keluhan
nyeri
Hasil:
Klien menyatakan nyeri
sudah lebih berkurang
dari sebelumnya, skala
nyeri 5 (0-10)
1. Melakukan observasi
vital sign
Hasil:
- Tekanan darah :
Post 13-10-2019
110/60 mmHg
Operatif
(18.50) - Nadi : 85 x/menit
DP 5 - Respirasi : 16
x/menit
- Suhu : 36oC

2. Mengkaji keluhan
nyeri pasien
Hasil:
Skala nyeri 3 (0-10)

3.7.EVALUASI SUMATIF

No. Tanggal DP Evaluasi Sumatif Paraf

1. Pre Op 1 S:
- Klien menyatakan nyeri
10-10-2019 sedikit berkurang dari
sebelumnya, namun
bertambah apabila klien
banyak bergerak

O:

- Klien tampak
mengaplikasikan teknik
distraksi relaksasi
dengan tepat

- Tanda – tanda vital:


- Tekanan darah :
135/70 mmHg
- Nadi : 84 x/menit
- Respirasi : 16
x/menit
- Suhu : 36oC
- SpO2 : 99%

A:

Masalah teratasi sebagian

P:

- Anjurkan pasien untuk


tetap mengaplikasikan
teknik distraksi
relaksasi dengan benar
- Anjurkan pasien untuk
tidak banyak
melakukan gerakan-
gerakan yang dapat
menambah rasa nyeri

I:

- Menganjurkan pasien
tetap mengaplikasikan
teknik distraksi
relaksasi dengan benar
- Menganjurkan pasien
untuk tidak banyak
melakukan gerakan-
gerakan yang dapat
menambah rasa nyeri

E:

- Pasien semakin baik


dalam mengaplikasikan
teknik distraksi
relaksasi
- Pasien membatasi
gerakan yang dapat
menambah rasa
nyerinya
R:

Lanjutkan intervensi:

- Anjurkan pasien untuk


tetap mengaplikasikan
teknik distraksi
relaksasi dengan benar
- Anjurkan pasien untuk
tidak banyak
melakukan gerakan-
gerakan yang dapat
menambah rasa nyeri

S:
- Klien mengatakan
mengerti dan
memahami tentang
prosedur pembedahan
dan teknik anestesi
O:
- Klien mampu
menjelaskan tentang
penyakit dan teknik
anestesi yang akan
digunakan
- Tanda – tanda vital:
- Tekanan darah :
135/70 mmHg
- Nadi : 84 x/menit
- Respirasi : 16
x/menit
- Suhu : 36oC
- SpO2 : 99%

A:
Masalah teratasi
P:
- Beri kesempatan kepada
klien untuk menyatakan
masalahnya
- Libatkan keluarga dalam
tindakan keperawatan.
- Observasi vital sign
berkala.
- Berikan informasi
tentang pengobatan yang
akan diberikan
selanjutnya

I:

- Memberi kesempatan
kepada klien untuk
Pre Op 2 menyatakan masalahnya
- Melibatkan keluarga
10-10-2019
dalam tindakan
keperawatan.
- Mengobservasi vital sign
berkala
- Memberikan informasi
tentang pengobatan yang
akan diberikan
selanjutnya.

E:

- Klien terbuka
menyatakan masalah
mengenai penyakitnya
- Keluarga terlibat dalam
membuat kondisi klien
menjadi lebih tenang
- Klien bersedia dilakukan
pengukuran tanda-tanda
vital setiap kali dilakukan
pemeriksaan
- Klien memahami setiap
informasi mengenai
pengobatan yang akan
dilakukan selanjutnya.

R:

Lanjutkan intervensi:

- Observasi vital sign


berkala
- Beri informasi kepada
klien mengenai
pengobatan selanjutnya

2. Intra Op 3 S: -

10-10-2019 O:

- Tidak terdapat tanda-


tanda penurunan curah
jantung
- Tanda-tanda vital klien
masih dalam batas
normal
- Tekanan darah :
115/60 mmHg
- Nadi : 58 x/menit
- SpO2 : 99%

A:

Masalah teratasi

P:

- Monitor status kardio-


vaskuler setiap 15 menit
sekali selama
berjalannya operasi.
- Monitor status
pernafasan
- Kolaborasi dengan
dokter dalam pemberian
terapi cairan

I:

- Melakukan monitoring
kardiovaskuler setiap 15
menit sekali selama
berjalannya operasi
- Melakukan monitoring
status pernafasan
- Melakukan kolaborasi
dengan dokter dalam
pemberian terapi cairan

E:

- Dilakukan monitoring
kardiovaskuler setiap 15
menit sekali selama
berjalannya operasi,
terdapat penurunan
tekanan darah diawal
induksi
- Dilakukan monitoring
pernafasan selama
berlangsungnya operasi,
serta diberikan terapi
oksigenasi dengan nasal
kanul sebanyak 3L O2
- Diberikan terapi cairan
sesuai petunjuk dari
dokter selama operasi
berlangsung

R:
Lanjutkan intervensi:

- Monitor status
pernafasan

S: -

O:

- Tanda-tanda vital klien


masih dalam batas
normal
- Tekanan darah :
115/60 mmHg
- Nadi : 58 x/menit
- SpO2 : 99%
- Terdapat tanda-tanda
dehidrasi
- Output berlebih

A:

Masalah belum teratasi

P:

- Monitor vital sign setiap


15 menit sekali selama
berjalannya operasi.
- Kolaborasi dengan
dokter untuk pemberian
terapi cairan sesuai
program

I:

- Melakukan monitoring
vital sign setiap 15 menit
sekali selama berjalannya
operasi.
- Melakukan kolaborasi
dengan dokter untuk
pemberian terapi cairan
sesuai program

E:
4
- Dilakukan monitoring
kardiovaskuler setiap 15
menit sekali selama
berjalannya operasi,
terdapat penurunan
tekanan darah diawal
induksi
- Dilakukan pemberian
terapi cairan sesuai
program yang dianjurkan
dokter

R:

Lanjutkan intervensi:

- Kolaborasi dengan
dokter untuk pemberian
terapi cairan sesuai
program

3. Post Op 5 S:

10-10-2019 Klien menyatakan kedua kaki


masih mati rasa

O:

Tidak terdapat ekspresi


kesakitan pada klien, klien
tampak tenang karena masih
dalam pengaruh anestesi
regional

A:
Masalah belum teratasi

P:

- Atur posisi pasien


senyaman mungkin.
- Kolaborasi dengan tim
dokter dalam pemberian
terapi analgetik drip.

I:

- Mengatur posisi pasien


senyaman mungkin
- Melakukan kolaborasi
dengan tim dokter dalam
pemberian terapi
analgetik drip.

E:

- Posisi pasien diatur head


up 30o dan dilakukan
bedrest di ruang rawat
selama 1 x 24 jam
- Dilakukan pemberian
analgetik drip sesuai
dengan instruksi dokter

R:

Lanjutkan intervensi:

- Atur posisi pasien


senyaman mungkin.
- Kolaborasi dengan tim
dokter dalam pemberian
terapi analgetik drip.
S:

- Klien menyatakan masih


tidak dapat
menggerakkan dan
merasakan kedua
kakinya secara
keseluruhan.

O:

- Klien tidak tampak


ekspresi kesakitan saat
kedua ekstremitas bawah
klien dicubit

A:

Masalah belum teratasi

P:

Post Operatif 6 - Sediakan lingkungan


yang aman untuk pasien
10-10-2019 - Pasang side rail tempat
tidur
- Sediakan tempat tidur
yang nyaman dan bersih
- Batasi pengunjung
- Anjurkan keluarga
menemani pasien

I:

- Menyediakan lingkungan
yang aman untuk pasien
- Memasang side rail
tempat tidur
- Menyediakan tempat
tidur yang nyaman dan
bersih
- Membatasi pengunjung
- Menganjurkan keluarga
menemani pasien

E:

- Pasien aman dan dalam


jangkauan pengawasan
perawat di ruang
pemulihan
- Side rail tempat tidur
pasien terpasang dengan
benar dan aman
- Posisi bed head up 30o
dan dalam kondisi bersih
sehingga pasien merasa
nyaman
- Hanya terdapat 1
pengunjung (keluarga)
- Seorang anggota
keluarga menemani
pasien dan memantau
mobilisasi serta
kebutuhan pasien

R:

Lanjutkan intervensi:

- Menyediakan lingkungan
yang aman untuk pasien
- Memasang side rail
tempat tidur
- Menyediakan tempat
tidur yang nyaman dan
bersih
- Membatasi pengunjung
- Menganjurkan keluarga
menemani pasien
3.8.CATATAN PERKEMBANGAN

No Tanggal DP Catatan Perkembangan Paraf

1 Post Operatif 3 S: -

11-10-2019 O:

- Tanda-tanda vital masih


dalam batas normal
- Tekanan darah :
100/60 mmHg
- Nadi : 104 x/menit
- SpO2 : 100%
- Tidak terdapat tanda-tanda
dehidrasi

A:

Masalah teratasi

P:

- Atur kemungkinan
pemberian transfusi darah
- Monitor status nutrisi

I:

- Mengatur kemungkinan
pemberian transfuse darah
- Melakukan monitoring
status nutrisi

E:

- Dilakukan pemberian
transfuse darah sebanyak 1
labu
- Dianjurkan pasien makan
dan minum secara bertahap

R:
Intervensi dihentikan

S:

Klien menyatakan nyeri sedikit


berkurang, terkadang sulit tidur
dan beristirahat akibat rasa nyeri

O:

- Tanda-tanda vital:
- Tekanan darah: 120/80
mmHg
- Nadi : 82 x/menit
- Respirasi : 18 x/menit
- Suhu : 36oC
- Skala nyeri 5 (0-10)
- Tampak ekspresi kesakitan
Post Operatif pada klien saat bergerak

11-10-2019 4 A:

Masalah belum teratasi

P:

- Observasi vital sign


- Kaji keluhan nyeri

I:

- Melakukan observasi vital


sign
- Mengkaji keluhan nyeri
yang dirasakan pasien

E:

- Klien bersedia dilakukan


pengukuran tanda-tanda
vital setiap kali dilakukan
pemeriksaan
- Skala nyeri yang dirasakan
pasien 5 (0-10)

R:

Lanjutkan intervensi:

- Observasi vital sign


- Kaji keluhan nyeri

2. Post Operatif 4 S:

12-10-2019 Klien menyatakan nyeri sedikit


berkurang, terkadang sulit tidur
dan beristirahat akibat rasa nyeri

O:

- Tanda-tanda vital:
- Tekanan darah: 120/80
mmHg
- Nadi : 82 x/menit
- Respirasi : 18 x/menit
- Suhu : 36oC
- Skala nyeri 5 (0-10)
- Tampak ekspresi kesakitan
pada klien saat bergerak

A:

Masalah belum teratasi

P:

- Observasi vital sign


- Kaji keluhan nyeri

I:

- Melakukan observasi vital


sign
- Mengkaji keluhan nyeri
yang dirasakan pasien
E:

- Klien bersedia dilakukan


pengukuran tanda-tanda
vital setiap kali dilakukan
pemeriksaan
- Skala nyeri yang dirasakan
pasien 5 (0-10)

R:

Lanjutkan intervensi:

- Observasi vital sign


- Kaji keluhan nyeri

Berikan tambahan intervensi:

- Mengingatkan agar pasien


mengaplikasikan teknik
distraksi relaksasi
- Kolaborasi dengan dokter
dalam melakukan
pemberian analgetik

3. Post Operatif 4 S:

13-10-2019 Klien menyatakan nyeri muncul


kadang-kadang saja, istirahat
tidur sudah lebih berkualitas.

O:

- Tanda-tanda vital:
- Tekanan darah :
110/60mmHg
- Nadi : 85 x/menit
- Respirasi : 16 x/menit
- Suhu: 36oC
- Skala nyeri: 3 (0-10)
- Tidak tampak ekspresi
kesakitan meskipun
pasien bergerak

A:

Masalah teratasi

P:

- Observasi vital sign


- Kaji keluhan nyeri

I:

- Melakukan observasi vital


sign
- Mengkaji keluhan nyeri
yang dirasakan pasien

E:

- Klien bersedia dilakukan


pengukuran tanda-tanda
vital setiap kali dilakukan
pemeriksaan
- Skala nyeri yang dirasakan
pasien 3 (0-10)

R:

Intervensi dihentikan
BAB IV

PENUTUP

4.1.KESIMPULAN
Benign Prostate Hiperplasia (BPH) adalah kelenjar prostat yang
mengalami pembesaran, yang dapat menyumbat uretra pars prostatika dan
menyebabkan terhambatnya aliran urine keluar dari buli-buli. Faktor resiko
yang mempengaruhi terjadinya BPH adalah kadar hormon, usia, riwayat
keluarga, pola hidup, dan inflamasi.
Transurethral resection of the prostate (TURP) adalah pembedahan
endourologi yang ditemukan pertama kali oleh Joseph Mc Carthey pada
tahun 1932 yaitu pada pembedahan prostat (BPH) pembedahan TUR sampai
sekarang menjadi Gold Standart yang dilakukan oleh dokter ahli bedah
urologi yang kurang lebih 10% adalah kasus BPH yang terjadi sekitar ± 1%
pada pria usia 50 – 60 tahun.
Anestesi Regional adalah tindakan analgesia yang dilakukan dengan
cara menyuntikan obat anestesi local pada lokasi serat saraf yang
menginervasi region tertentu, yang menyebabkan hambatan konduksi
impuls aferen yang bersifat temporer. Anestesi regional membuat pasien
tetap sadar, oleh karenanya manajemen jalan nafas dan ventilasi tidak
diperlukan. Teknik ini juga memiliki sedikit efek samping sistemik;
karenanya lebih aman digunakan pada pasien dengan komorbiditas.
Anestesi Spinal adalah blok regional yang dilakukan dengan cara
menyuntikan sejumlah kecil obat anestesi lokal ke dalam rongga
subarachnoid melalui fungsi lumbal di bawah veterbra lumbal I (tempat
dimana corda spinalis berakhir) biasanya dilakukan pada diskus
intervertebralis antara lumbal III dan IV posisi pasien diatur sedemikian
rupa sehingga obat anestesi mengalir ke arah bawah tempat yang ingin
dianestesi. (Morgan E, 1999). Pasien menjadi benar-benar mati rasa dan
tidak bisa bergerak dari sekitar bagian bawah tulang rusuk menurun sampai
ke jari kaki. Komplikasi yang mungkin terjadi adalah hipotensi, nyeri saat
penyuntikan, nyeri punggung, sakit kepala, retensio urine, meningitis,
cedera pembuluh darah dan saraf, serta anestesi spinal total.
Persiapan pasien dikamar operasi telah dilakukan dan diputuskan
menggunakan tehnik anestesi regional spinal dengan pemberian obat
anestesi local melalui jalur spinal. Selama intraoperatif dilakukan
monitoring ketat. Selama dilakukan monitoring, dilakukan juga pemantauan
terhadap intake dan output.
Pasien keluar dari kamar operasi pada pukul 10.00 dan langsung
masuk ke ruang pemulihan dengan kondisi yang stabil. Pada saat monitoring
post op Tekanan darah 130/70 mmHg, Nadi 80×/menit, Respirasi
19×/menit. Terpasang analgetik post operasi drip keterolac 60mg dalam
500cc RL. Pasien di posisikan head up 30 dan menggunakan bantuan
ventilasi O2 dengan nasal kanul. Penilaian Bromage score dilakukan setiap
15 menit selama 6 jam. Pasien dipuasakan sampai bising usus (+).
4.2.KRITIK DAN SARAN
1. Bagi Rumah Sakit
Diharapkan dalam memberikan pelayanan lebih menjaga keseterilan
irigasi untuk mencegah terjadinya infeksi
2. Bagi Institusi Pendidikan
Diharapkan lebih memperbanyak sumber pustaka mengenai kasus ini
khususnya BPH (Benign Prostate Hyperplasia)
3. Bagi Penulis
Diharapkan apabila terdapat kesalahan dalam karya tulis ilmiah ini
dapat dilakukan pembenahan sehingga karya tulis ini dapat menjadi
referensi yang lebih akurat bagi pembaca.

DAFTAR PUSTAKA

Keat, Sally, Simon Townend B, dkk. 2013. Anesthesia On The Move. Jakarta : PT.
Indeks Permata Puri Media.

Mangku,Gde, Tjokorda Gde A. S. 2017. Buku Ajar Ilmu Anestesia Dan Reanimasi.
Jakarta : PT. Macanan Jaya Cemerlang.

Nabu, Maximus. 2019. Asuhan Keperawatan Pada Nn. E.S Dengan Kolelitiasis
Di Ruang Cendana Rumah Sakit Bhayangkara Drs. Titus Ully Kupang. Diploma
III Keperawatan.. Politeknik Kesehatan Kemenkes Kupang.

Pearce, Evelyn C. 2012. Anatomi Dan Fisiologi Untuk Paramedis. Jakarta : PT.
Gramedia Pustaka Utama.
Soerasdi, Errasmus, Dwi Satriyanto,dkk. 2016. Buku Saku Obat-obat Anesthesia
Sehari-hari. Bandung.

http://jurnal.fk.unand.ac.id/index.php/jka/article/view/968/844

Diakes pada 14 Oktober 2019

http://majalahpatologiindonesia.com/p/index.php/patologi/article/view/385

Diakes pada 14 Oktober 2019

https://ejurnal.latansamashiro.ac.id/index.php/OBS/article/view/130/125

Diakes pada 14 Oktober 2019

http://journals.ums.ac.id/index.php/BIK/article/view/3759/2426

Diakes pada 14 Oktober 2019

http://repository.umy.ac.id/bitstream/handle/123456789/8461/5.%20BAB%20II%20B5.
pdf?sequence=4&isAllowed=y

Diakes pada 14 Oktober 2019

http://repository.usu.ac.id/bitstream/handle/123456789/46890/Chapter%20II.pdf?sequ
ence=4&isAllowed=y

Diakes pada 14 Oktober 2019

http://eprints.ums.ac.id/34015/3/BAB%201.pdf

Diakes pada 20 Oktober 2019

https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/eclinic/article/download/18538/18065

Diakes pada 20 Oktober 2019

https://isnet.or.id/terapi-cairan/

Diakes pada 20 Oktober 2019


TUGAS : MENELAAH KARYA TULIS ILMIAH

BAB I
PENDAHULUAN

- Di latar belakang dikatakan Benign Prostate Hyperplasia (BPH) atau


pembesaran prostat jinak merupakan suatu keadaan terjadinya proliferasi sel
stroma prostat yang akan menyebabkan pembesaran dari kelenjar prostat
(Kapoor, 2012). Pada pembesaran prostat jinak terjadi hiperplasia kelenjar
perineutral yang akan mendesak jaringan prostat yang asli ke perifer
(Sjamsuhidajat, 2007). Mediator utama dalam pertumbuhan kelenjar prostat
yaitu dehidrotestosteron (DHT) yang merupakan metabolit testosteron yang
dibentuk di dalam sel prostat oleh breakdown prostat (Kapoor, 2012).
- Menurut data WHO (2013), diperkirakan terdapat sekitar 70 juta kasus
degeneratif, salah satunya ialah BPH, dengan insidensi di negara maju
sebanyak 19%, sedangkan di negara berkembang sebanyak 5.35% kasus.
- Di Tahun 2013 di Indonesia terdapat 9,2 juta kasus BPH, di antaranya
diderita oleh laki-laki berusia di atas 60 tahun. (Riset Kesehatan Dasar
(Riskesdas). Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian
RI tahun 2013.) dalam (www.depkes.go.id ,2013)
- Terdapat 2 tujun yaitu tujuan umum dan tujuan khusu dan 2 Manfaat yaitu
manfaat teoritis dan praktisis yang masih kurang lengkap

BAB II
TINJAUAN TEORI
- Pada tinjauan teori terdapat definisi yang dapat disimpulkan bahwa Benign
Prostate Hiperplasia (BPH) adalah kelenjar prostat yang mengalami
pembesaran, yang dapat menyumbat uretra pars prostatika dan
menyebabkan terhambatnya aliran urine keluar dari buli-buli (Purnomo
2011).
- Pada anatomi fisiologi peneliti hanya menjelaskan anatomi fisiology
prostat saja, alangkah baiknya menjelaskan system perkemihan dengan
jelas hingga terjadinya BPH.
- Patofiology BPH terjadi pada zona transisi prostat, dimana sel stroma dan
sel epitel berinteraksi. Sel – sel ini pertumbuhannya dipengaruhi oleh
hormon seks dan respon sitokin. Di dalam prostat, testosteron diubah
menjadi dihidrotestosteron (DHT), DHT merupakan androgen dianggap
sebagai mediator utama munculnya BPH ini. Pada penderita ini hormon
DHT sangat tinggi dalam jaringan prostat. Sitokin berpengaruh pada
pembesaran prostat dengan memicu respon inflamasi dengan menginduksi
epitel. Prostat membesar karena hyperplasia sehingga terjadi penyempitan
uretra yang mengakibatkan aliran urin melemah dan gejala obstruktif
yaitu: hiperaktif kandung kemih, inflamasi, pancaran miksi lemah
(Skinder et al, 2016).
BAB III
TINJAUAN KASUS
- Di tinjauan kasus ini hasil pengkajian tidak lengkap seperti pekerjaaan dan
pendidikan dari klien Tn.Y tidak ada data.
- Table Allbolders, harusnya membuat bolders secara terbuka dan saya telah
memperbaikinya sedikit untuk dibagian table terutama di table pola sehari
hari.
- Di intervensi terakhir pengkajian di hentikan karena pasien sudah pulang
padahal nyeri masih skala 3/ringan.