Anda di halaman 1dari 8

FISIKA MODERN

TUGAS IV
ATOM BERELEKTRON
BANYAK

DIAN KURNIAWATI
(I2E018003)
ATOM BERELEKTRON BANYAK

1. Manakah dari gambar berikut ini yang menunjukkan arah momen magnetik......

a b c
. S  U . U  S . S  S
Pembahasan:
Momen magnetik adalah kekuatan magnet dan orientasi magnet atau benda lain yang
menghasilkan medan magnet. Momen magnetik dari sebuah magnet adalah sebuah
kuantitas yang menentukan torsi yang akan dialami dalam bidang magnetik luar. Momen
magnetik dianggap menjadi vektor yang memiliki magnitud dan arah. Arah momen
magnetik mengarah dari kutub selatan ke kutub utara magnet.

2. Momen magnetik dari suatu material dapat disebabkan oleh.......


a. Monopol magnet b. Spin total dari c. Interaksi antara
penyusunnya elektron dan inti atom
Pembahasan:

Dalam fisika atom, momen magnetik elektron, atau secara spesifik momen dipol
magnetik elektron, adalah momen magnetik dari suatu elektron yang disebabkan oleh sifat
intrisik spin dan muatan listriknya. Momen magnetik total suatu atom merupakan resultan
dari dua momen magnetik (magnetik spin dan momen magnetik orbital).
3. Berapakah besar momen magnetik sebuah elektron yang bergerak dalam sebuah orbit
lingkaran berjari-jari r mengitari sebuah proton.....
a. b. c.

Pembahasan:
4. Manakah dari material berikut ini yang tidak memiliki momen magnetik.....
a. Paramagnetik b. ferromagnetik c. diamagnetik

Pembahasan:
Semua material menunjukkan peristiwa diamagnetik ketika berada dalam medan
magnet. Namun, kekuatan magnet material diamagnetik jauh lebih lemah dibandingkan
kekuatan magnet material feromagnetik ataupun paramagnetik. Material yang disebut
diamagnetik umumnya berupa benda yang disebut 'non-magnetik'.

5. Manakah dari diagram berikut ini yang menunjukkan material paramagnetik.....


a. b. c.

Pembahasan:
Paramagnetik adalah suatu material magnetik yang memiliki momen dipol
magnetik permanen. Susepbilitas dari paramagnetik cenderung kecil karena momen dipol
kandungan dari paramagnetik memiliki arah spin yang acak. Saat terdapat medan magnet
yang berasal dari luar material paramegnetik mengenai bahan tersebut, maka momen dipol
yang sebelumnya acak akan mulai searah dan muncul sifat kemagnetan.

Sehingga pada asalnya material paramagnetik arah momen dipolnya tidak beraturan.

6. Berapa besar energi potensial magnetik (Vm) pada sebuah material yang diberi medan
magnetik eksternal (B)
a. b. c.

Pembahasan:
7. Vm berharga maksimum, jika ......
a. searah dengan B b. berlawanan arah dengan B c. tegak lurus dengan
B

8. Kuantitas (-e/2m) disebut.......


a. rasio gyromagnetik b. magneton Bohr c. permeabilitas relatif

9. Kemanakah arah medan magnetnya.....

a. A b. B c. C

10. Tanda negatif (-) pada persamaan: , menunjukkan  ........... dengan L.

a. searah b. beralawanan arah c. tegak lurus

11. Berapa nilai energi magnetik sebuah atom yang mempunyai bilangan kuantum ml, jika
atom tersebut terletak dalam medan magnet (B) .....
a. b. c.

Pembahasan:

Kuantitas m cos Ө ialah komponen m dalam arah yang sejajar dengan B dalam kasus
momen magnetik spin elektron sama dengan msz
e e
Jadi m cos Ө = msz =  .Kita dapatkan Vm =  B
2m 2m
Energi elektron dalam keadaan kuantum atomik tertentu akan lebih tinggi atau lebih
rendah dengan (eh/2m)B daripada energinya tanpa kopling spin orbit.

12. Terpecahnya garis spektrum individual menjadi garis yang terpisahkan jika atom
dipancarkan ke dalam medan magnetik (yang lemah) disebut.......
a. efek Zeeman b. efek Paschen-Back c. efek Compton

13. Berapakan besar momentum sudut yang diprediksikan oleh teori Bohr.....
a. L = n. ħ b. L = ml. ħ c. L = ħ .l(l+1)

Pembahasan:

Momentum sudut elektron hanya boleh memiliki harga diskret tertentu:

14. Dengan menggunakan hasil dari mekanika kuantum, keadaan momentum sudut yang
mungkin untuk tingkat n= 3 adalah ......
a. l= 0,1,2,3 b. l= 2,1,0,-1,-2 c. l= 0,1,2

Pembahasan:

Nilai bilangan kuantum azimut atau " ℓ" ini bergantung pada nilai bilangan kuantum
utama atau "n". Untuk nilain tertentu, ℓ mempunyai nilai bilangan bulat yang mungkin
dari 0 sampai (n-1). Bila n-1, hanya ada satu nilai ℓ yakni ℓ = n − 1 = 1 − 1 = 0. Bila n=2,
ada dua nilai ℓ , yakni 0 dan 1. Bila n=3, ada tiga nilai ℓ, yakni 0,1, dan 2.

15. Besar momen magnetik yang mungkin untuk tingkat n= 3 adalah.......


a. 2,78x10-23J/T, b. 2,27x10-23J/T, c. 1,31x10-23J/T,
1,27x10-23J/T, 1,31x10-23J/T, 1,27x10-23J/T,
0 J/T. 0 J/T. 0 J/T.

Pembahasan:

16. Berapakah besar momen magnetik yang diprediksi oleh teori atom Bohr untuk tingkat n=
3.....
a. 2,78x10-23J/T b. 2,27x10-23J/T c. 1,31x10-23J/T

Pembahasan:

17. Berapakah kemungkinan besar sudut-sudut yang dibuat L terhadap sumbu z untuk l=3
a. 30°; 54,74°; 70° b. 30°; 60°; 73,22° c. 30°; 54,74°; 73,22°

18. Sampel unsur tertentu diletakkan dalam medan magnetik 0,30T dan tereksitasi
secukupnya. Berapakah jarak antara komponen Zeeman garis spektral 4.500Å dari unsur
ini?
a. 2,83x-12m b. 3,21x-12m c. 4,50x-12m

Pembahasan:
19. Dalam sebuah eksperimen Zeeman normal, garis kalsium 4226 Å terbagi atas tiga garis
yang terpisah sejauh 0,24 dalam medan 3T. Besar e/m untuk elektron tersebut adalah

(Petunjuk: ).

a. 1,602 x 1011 C/kg b. 1,760 x 1011 C/kg c. 6,626 x 1011 C/kg

Pembahasan:

20. Transisi-transisi terjadi di dalam atom antara keadaan l=2 dan l=1 dalam medan magnet
0,6T. Jika panjang gelombang sebelum tersebut diaktifkan adalah 5000Å. Maka nilai
panjang gelombang yang dapat teramati adalah..........
a. 5000,07Å; 5000Å; b. 5000,7Å; 5000Å; c. 5007Å; 5000Å;
4999,93Å 4999, 3Å 4993Å

Pembahasan:

Anda mungkin juga menyukai