Anda di halaman 1dari 65

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

PENGETAHAN IBU HAMIL TENTANG SENAM HAMIL

DI RUMAH SAKIT DR.OEN SURAKARTA

KARYA TULIS ILMIAH

Diajukan Sebagai Salah Satu Persyaratan Untuk

Memperoleh Gelar Sarjana Saint Terapan

Oleh :

Inggit Yullyansi

R0105053

PROGAM STUDI D-IV KEBIDANAN FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

SURAKARTA
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2009

HALAMAN VALIDASI

KARYA TULIS ILMIAH

PENGETAHUAN IBU HAMI TENTANG SENAM HAMIL


DI RUMAH SAKIT DR.OEN SURAKARTA

Disusun Oleh:
Inggit Yullyansi
R0105053

Telah disetujui untuk diujikan


Pada Hari,Tanggal
………………………………….

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

Emy Suryani, M.Mid Desy Zulaika, S.ST


NIP. 197103031993032002 NIP.198312212009022009

Ketua Tim KTI

Moch Arief Tq, dr, PHK, Ms


NIP. 130 817 795

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

HALAMAN PENGESAHAN

KARYA TULIS ILMIAH

PENGETAHUAN IBU HAMI TENTANG SENAM HAMIL


DI RUMAH SAKIT DR.OEN SURAKARTA

Disusun Oleh:
Inggit Yullyansi
R0105053

Telah Dipertahankan Didepan Dewan Penguji Karya Tulis Ilmiah


Pada Hari,Tanggal
………………………………….

Penguji I Penguji II

(Emy Suryani M.Mid) (Desy Zulaika S.ST)


NIP: 197103031993032002 NIP: 198312212009022009

Penguji III Ketua Tim KTI

(Nani Kanari S.SiT) (Moch Arief Tq, dr,


PHK, Ms)
NIP. 130 817 795

Mengesahkan

Ketua Program Studi D IV Kebidanan FK UNS

H. Tri Budi Wiryanto, dr. SpOG (K)


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

NIP : 140105421

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan

rahmat, hidayah serta karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya

Tulis Ilmiah dengan judul “Pengetahuan Ibu Hamil tentang Senam Hamil di Rumah

Sakit Dr.Oen Surakarta“ sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar

Sarjana Saint Terapan.

Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini banyak kesulitan dan hambatan

yang penulis hadapi. Namun atas bantuan, kerjasama serta bimbingan secara moril,

materiil maupun teknik dari berbagai pihak maka kesulitan dan hambatan dapat

teratasi dengan baik.

Untuk itu penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. H. dr. Tri Budi W, Sp.OG., Ketua Program Studi Diploma IV Kebidanan Fakultas

Kedokteran Universitas Sebelas Maret.

2. dr. S. Bambang Widjokongko, PHK, M. Pd Ked., Sekretaris Program Studi

Diploma IV Kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret.

3. dr. M. Arief Tq, PHK, MS., Ketua Tim KTI Program Studi Diploma IV

Kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret.

4. Emy Suryani, M.Mid ,Dosen Pembimbing I Karya Tulis Ilmiah.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

5. Desy Zulaika, SST, Dosen Pembimbing II Karya Tulis Ilmiah.

6. Direktur, staf dan karyawan Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta yang telah membantu

dalam pengambilan data pada studi kasus Karya Tulis Ilmiah ini.

7. Seluruh dosen dan staf Diploma IV Kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas

Sebelas Maret yang telah membantu dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini.

8. Seluruh ibu hamil sebagai subjek studi kasus yang telah bekerjasama dengan baik

dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini.

9. Ayah ibu serta keluarga tercinta yang telah memberikan dorongan baik mental,

moril maupun materiil selama penyusunan Karya Tulis Ilmiah.

10. Seluruh rekan-rekan mahasiswa Diploma IV Kebidanan Fakultas Kedokteran

Universitas Sebelas Maret yang selalu bersama baik suka maupun duka menjalani

pendidikan sebagai angkatan pertama.

11. Semua pihak yang telah membantu baik secara langsung maupun tidak langsung

yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu dalam penyusunan Karya Tulis

Ilmiah ini.

Penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini telah penulis usahakan semaksimal

mungkin tetapi tidak menutup kemungkinan adanya kesalahan baik dari segi isi

maupun penulisan. Untuk itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat

penulis harapkan demi kesempurnaan Karya Tulis Ilmiah ini.

Akhirnya penulis berharap Karya Tulis Ilmiah ini dapat bermanfaat bagi

penulis khususnya dan pembaca pada umumnya, sehingga dapat digunakan sebagai

penambah wawasan untuk penyusunan Karya Tulis Ilmiah selanjutnya.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

Surakarta, Agustus 2009

Penulis

PERSEMBAHAN

Karya Tulis Ilmiah ini penulis persembahkan kepada :

1. Ibu dan Bapak yang saya hormati dan saya cintai, terima kasih atas segala kasih

sayang, pengorbanan, kerja keras serta doa restunya.

2. Adikku dan pacarku yang kucintai, terima kasih atas segala motivasi, doa dan

bantuanya yang selalu menumbuhkan semangat

3. Sahabatku Dian dan Nisa yang selalu memberikan dukungan dan semangat

untuk meraih keberhasilan dan kebahagiaanku.

4. Semua Dosen yang telah membimbingku, terima kasih atas segala

bimbingannya.

5. Teman-teman angkatan 2005 D IV Kebidanan Fakultas Kedokteran Universitas

Sebelas Maret.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

6. Almamaterku.

MOTTO

™ Sesungguhnya sesudah ada kesulitan ada kemudahan

(Q. S. Al Insyrah : 5 )

™ Jangan hentikan langkahmu sampai disini untuk

berjuang, tapi ingat setiap langkah dan perjuanganmu

adalah harapan orang tua dan masa depanmu.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

ABSTRAK
Inggit Yullyansi R0105053 dengan judul ”Pengetahuan Ibu Hamil Tentang
Senam Hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta”Fakultas Kedokteran
Program Studi D IV Kebidanan Universitas Sebelas Maret Surakarta.

Latar belakang : Senam Hamil merupaka cara yang mendukung kemudahan dalam
persalinan. Senam hamil bertujuan mempersiapkan dan melatih otot-otot sehingga
dapat berfungsi secara optimal dalam persalinan. Pengetahuan tentang senam hamil
sangat penting karena dengan senam hamil dapat mengurangi gangguan kehamilan
seperti sakit pinggang dan nyeri otot, meningkatkan stamina selama persalinan dan
mengencangkan otot.

Tujuan penelitian : Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengetahui


pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta,

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

sedangkan tujuan khususnya yaitu untuk mengetahui pengetahuan ibu hamil tentang
pengertian, tujuan ,manfaat, syarat, tahapan dan kontaindikasi senam hamil.

Metode penelitian : Metode penelitian yang digunakan adalah diskriptif kuantitatif.


Alat penelitian menggunakan kuesioner tertutup. Pengambilan sampel dengan
accidental sampling terhadap ibu hamil yang melakukan senam hamil di Rumah
Sakit Dr.Oen Surakarta yaitu dengan jumlah responden 20 orang ibu hamil.
Pengolahan dan analisis data penelitian ini menggunakan analisis statistik dengan
tendensi sentral yaitu mean, median, modus dan standart deviasi, kemudian dilakukan
perhitungan hasil pengetahuan dengan presentase.

Hasil penelitian : Berdasarkan hasil penelitian didapatkan pengetahuan ibu hamil


tentang pengertian senam hamil termasuk kategori baik yaitu 83,33 %, tujuan senam
hamil termasuk kategori baik yaitu 93 %, syarat senam hamil termasuk kategori
cukup baik yaitu 75 %, manfaat senam hamil termasuk kategori baik yaitu 93,33 %,
tahapan senam hamil termasuk kategori cukup baik yaitu 75,55% , kontraindikasi
senam hamil termasuk kategori kurang baik yaitu 55% dan pengetahuan senam hamil
secara keseluruhan termasuk kategori baik yaitu 79,87%.

Kesimpulan : Penelitian ini diketahui bahwa pengetahuan ibu hamil tentang senam
hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta dari 20 responden yang dimulai tanggal 28
Juni 2009-9 Juli 2009 termasuk kategori baik yaitu 79,87%.

Kata kunci : Pengetahuan, Ibu hamil, Senam Hamil

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL............................................................................... i

HALAMAN VALIDASI ........................................................................ ii


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................ iii

KATA PENGANTAR ............................................................................ iv

PERSEMBAHAN ................................................................................... vi

MOTTO ................................................................................................... vii

ABSTRAK .............................................................................................. viii

DAFTAR ISI ........................................................................................... ix

DAFTAR TABEL ................................................................................... xiii

DAFTAR GRAFIK.................................................................................. xiv

DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................... xv

BAB I PENDAHULUAN ................................................................ 1

A. Latar Belakang ................................................................ 1

B. Rumusan Masalah .......................................................... 2

C. Tujuan Penelitian ........................................................... 3

1. Tujuan Umum ........................................................... 3

2. Tujuan Khusus .......................................................... 3

D. Manfaat penelitian .......................................................... 3

1. Bagi penulis............................................................... 3

2. Bagi profesi ............................................................... 3

3. Bagi Masyarakat …………………………………... 4

E. Keaslian Penelitian …………………………………….. 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ....................................................... 5

A. Pengetahuan .................................................................... 5
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

1. Pengertian Pengetahuan ............................................ 5

2. Tingkatan Pengetahuan ............................................ 6

3. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan ...... 8

4. Pengukuran Pengetahuan .......................................... 10

B. Kehamilan ....................................................................... 10

1. Pengertian Kehamilan ............................................... 10

2. Usia Kehamilan ........................................................ 10

C. Senam Hamil …………………………………………... 11

1. Pengertian Senam Hamil …………………………… 11

2. Tujuan Senam Hamil ………………………………. 11

3. Syarat Senam Hamil ……………………………….. 13

4. Manfaat Senam Hamil ……………………………… 14

5. Tahapan Senam Hamil ……………………………… 14

6. Tahapan Latihan Senam Hamil …………………….. 15

7. Kontraindikasi Senam Hamil ………………………. 16

D. Kerangka Konsep……………………………………….. 17

E. Pertanyaan Penelitian …………………………………. 17

BAB III METODOLOGI .................................................................... 18

A. Desain Penelitian ............................................................ 18

B. Tempat dan Waktu Penelitian ........................................ 18

C. Populasi Penelitian ......................................................... 18

D. Sampel dan Teknik Sampling ........................................ 19


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

E. Estimasi Besar Sampel ................................................... 19

F. Kriteria Restriksi ............................................................ 19

G. Definisi Operasional ...................................................... 20

H. Instrumentasi .................................................................. 21

I. Teknik Pengumpulan Dan Pengolahan Data .................. 23

J. Analisis Data ................................................................... 23

BAB IV HASIL PENELITIAN ......................................................... 28

A. Hasil Penelitian ............................................................... 28

1. Lokasi Penelitian ....................................................... 28

2. Karakteristik Responden ........................................... 28

1) Umur .................................................................... 29

2) Pendidikan ........................................................... 29

3) Sumber Informasi Senam Hamil ......................... 30

4) Status Gravida ...................................................... 31

5) Keikutsertaan Senam Hamil .................................. 31

6) Pernah Mengikuti Senam Hamil ............................ 32

7) Pendapatan Satu Bulan .......................................... 32

3. Pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil............... 33

1) Pengertian Senam Hamil ....................................... 33

2) Tujuan Senam Hamil ............................................. 34

3) Syarat Senam Hamil .............................................. 35

4) Manfaat Senam Hamil ........................................... 36


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

5) Tahapan Senam Hamil .......................................... 36

6) Kontraindikasi Senam Hamil ................................ 37

7) Pengetahuan ibu secara keseluruhan ..................... 38

BAB V PEMBAHASAN ..................................................................... 40

A. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian ....................... 40

B. Pengetahuan ibu hamil tentang tujuan .............................. 41

C. Pengetahuan ibu hamil tentang syarat .............................. 42

D. Pengetahuan ibu hamil tentang manfaat ........................... 42

E. Pengetahuan ibu hamil tentang tahapan ........................... 43

F. Pengetahuan ibu hamil tentang kontraindikasi ................. 44

G. Pengetahuan ibu hamil secara keseluruhan ...................... 44

BAB VI PENUTUP .............................................................................. 47

A. Kesimpulan ....................................................................... 47

B. Saran ................................................................................. 48

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut umur di Rumah Sakit

Dr. Oen Surakarta.

Tabel 2.Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut pendidikan di Rumah

Sakit Dr.Oen Surakarta.

Tabel 3. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut sumber informasi

senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.

Tabel 4.Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut status gravida di Rumah

Sakit Dr.Oen Surakarta.

Tabel 5. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut keikutsertaan senam

hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.

Tabel 6. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut pernah mengikuti

senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.

Tabel 7. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut pendapatan satu bulan

di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GRAFIK

Grafik 1. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam hamil.

Grafik 2. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam hamil.

Grafik 3. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam hamil.

Grafik 4. Pengetahuan ibu hamil tentang syarat senam hamil.

Grafik 5. Pengetahuan ibu hamil tentang tahapan senam hamil.

Grafik 6. Pengetahuan ibu hamil tentang kontraindikasi senam hamil.

Grafik 7. Pengetahuan ibu hamil secara keseluruhan.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Jadwal Kegiatan Penelitian

Lampiran 2. Surat Permohonan Ijin Penelitian dan Pengambilan Data kepada

Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta

Lampiran 3. Surat balasan dari Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.

Lampiran 4. Surat Permohonan ke Responden

Lampiran 5. Informed Consent

Lampiran 6. Lembar kuesioner

Lampiran 7. Lembar Validitas dan Reliabilitas

Lampiran 8. Lembar Hasil Penelitian

Lampiran 9. Lembar Hitungan presentase hasil penelitian

Lampiran 10 Lembar penjabaran tahapan senam hamil

Lampiran 11 Gambar tahapan senam hamil

Lampiran 12. Lembar Konsultasi Karya Tulis Ilmiah Pembimbing Utama.

Lampiran 13. Lembar Konsultasi Karya Tulis Ilmiah Pembimbing Pendamping

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Senam hamil merupakan cara yang mendukung kemudahan dalam

persalinan. Senam hamil bertujuan mempersiapkan dan melatih otot-otot

sehingga dapat berfungsi secara optimal dalam persalinan normal. Senam

hamil dapat mengurangi berbagai gangguan yang umumnya terjadi selama

kehamilan seperti varises, sakit pinggang serta nyeri otot dan persendian,

meningkatkan stamina yang sangat diperlukan selama persalinan dan

menguatkan serta mengencangkan otot yang paling banyak mempengaruhi

dalam kehamilan yaitu otot pelvis, otot perut, dan otot pinggang (Hanton,

2001).

Hasil penelitian tahun 1989 yang dimuat dalam American Journal of

Obstetrics and Gynecology menunjukkan bahwa ibu-ibu yang melakukan

senam hamil yang cukup, sering dan teratur selama tiga bulan terakhir

mengalami persalinan yang tidak begitu sakit dibandingkan dengan persalinan

para ibu yang tidak melakukan senam hamil (Hanton, 2001). Senam hamil

dapat diambil manfaatnya pula pada perawatan tubuh dan citra diri agar tetap

cantik dan bugar serta mengurangi timbulnya berbagai gangguan akibat

perubahan postur tubuh. Latihan senam hamil tidak dapat dikatakan sempurna

bila penyajiannya tidak disusun secara teratur yaitu tiga kali dalam seminggu

yang dimulai dari usia kehamilan 22 minggu sampai menjelang kelahiran


commit to user
1
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

(Irmayanti, 2007). Ibu hamil yang mengikuti senam hamil secara teratur dan

intensif, bila ibu tersebut akan menjaga kesehatan tubuhnya dan janin yang

dikandungnya secara optimal (Manuaba, 1998).

Pada wanita hamil, selama pengawasan antenatal diperiksa tentang

kehamilanya dan diberikan nasehat-nasehat serta dibeberapa rumah sakit telah

dilakukan senam hamil. Sesungguhnya senam hamil bukanlah suatu hal yang

aneh dan luar biasa karena wanita-wanita di negara maju sangat menyukai

senam dan latihan fisik, baik saat hamil maupun diluar kehamilan, untuk

menjaga kondisi fisik dan mentalnya. Di Indonesia hal ini baru disadari oleh

sekelompok masyarakat kota – kota besar yang modern dan maju demikian

pula halnya, dengan latihan senam hamil (Mochtar, 1998 ).

Mengingat pentingnya senam hamil, maka penulis tertarik melakukan

penelitian untuk mengetahui pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil.

B. Rumusan masalah

Rumusan masalah pada penelitian ini adalah “Bagaimanakah

pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil di Rumah Sakit Kasih Ibu

Surakarta ? “

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

C. Tujuan penelitian

1. Tujuan Umum

Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengetahuan ibu hamil

tentang senam hamil.

2. Tujuan Khusus

a. Untuk mengetahui karakteristik dari ibu-ibu hamil yang melakukan

senam hamil di Rumah Sakit Kasih Ibu Surakarta.

b. Untuk mengetahui pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil di

Rumah Sakit Kasih Ibu Surakarta.

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi Penulis

a. Untuk menambah ilmu pengetahuan, pengalaman dan wawasan

tentang pengetahuan yang dimiliki ibu hamil tentang senam hamil.

b. Untuk mengembangkan wawasan tentang metodologi penelitian.

2. Bagi Profesi

Penelitian ini dapat dijadikan acuan oleh bidan untuk lebih meningkatkan

mutu dalam pelayanan antenatal care salah satunya dalam memberikan

informasi tentang senam hamil.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

3. Bagi Masyarakat

Untuk memberikan informasi kepada masyarakat tentang pengertian

senam hamil, manfaat senam hamil dan untuk promosi senam hamil di

masyarakat.

E. Keaslian Penelitian

Peneliti mencatat beberapa penelitian serupa yang berkaitan dengan

penelitian dengan penelitian yang peneliti lakukan yaitu penelitian oleh

Bernadheta Verawati dengan judul “ Hubungan Senam Hamil Teratur dengan

Proses Persalinan di Klinik Bidan Praktek Hj. Endang Purwanti, Amd. Keb di

Yogyakarta “. dengan hasil penelitian yaitu ibu yang melakukan senam hamil

secara teratur proses persalinannya lebih banyak berlangsung dengan lancar,

ada hubungan yang signifikan antara senam hamil teratur dengan proses

persalinan.

Hal yang membedakan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya

adalah pada subyek, lokasi, waktu, variabel yang diteliti dan jenis penelitian.

Metode yang dipakai adalah observasional analitik dan sampel yang

digunakan adalah ibu hamil trimester III di Klinik Bidan Hj. Endang Purwanti,

Amd. Keb di Yogyakarta.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teori

1. Pengetahuan

a. Pengertian

Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan terjadi setelah orang

melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan

terjadi melalui pancaindera manusia, yakni indera penglihatan,

pendengaran, penciuman, rasa, dan raba. Sebagian besar pengetahuan

manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan merupakan

ranah yang sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang

(Notoatmodjo, 2007).

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (2001), juga disebutkan

bahwa pengetahuan juga datang dari pengalaman dan dapat diperoleh

dari informasi yang disampaikan oleh guru, orang tua, teman, dan surat

kabar serta dapat diperoleh melalui pendidikan formal maupun

nonformal.

Menurut Notoatmodjo (2003), sebelum mengadopsi perilaku

baru di dalam diri orang tersebut terjadi proses yang berurutan, yaitu :

1. Awareness (kesadaran), dimana orang tersebut menyadari dalam

arti mengetahui terlebih dahulu terhadap stimulus (obyek).

commit to user
5
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2. Interest (tertarik), terhadap stimulus atau obyek tersebut. Disini

subyek sudah mulai timbul.

3. Evaluation (menimbang-nimbang) terhadap baik dan tidaknya

stimulus tersebut bagi dirinya. Hal ini berarti sikap responden

sudah lebih baik lagi.

4. Trial, dimana subyek mulai mencoba melakukan sesuatu sesuai

dengan apa yang dikehendaki oleh stimulus.

5. Adoption, dimana subyek telah berperilaku baru sesuai dengan

pengetahuan, kesadaran dan sikapnya terhadap stimulus.

b. Tingkatan pengetahuan

Pengetahuan menurut Notoatmodjo, (2007) dapat dibagi

menjadi enam tingkatan, yaitu :

1) Tahu (know)

Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah

dipelajari sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini

adalah mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh

bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

2) Memahami (comprehension)

Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk

menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui, dan dapat

mengintepretasikan materi tersebut secara benar.

3) Aplikasi (application)

Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan

materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi sebenarnya.

Aplikasi di sini dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan

metode, prinsip, dan sebagainya dalam konteks atau situasi lain.

4) Analisis (analysis)

Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi

atau suatu objek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih di

dalam struktur organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain.

5) Sintesis (synthesis)

Sintesis menunjuk kepada suatu kemampuan untuk

meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu

bentuk keseluruhan yang baru. Dengan kata lain sintesis adalah suatu

kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi-

formulasi yang ada.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

6) Evaluasi (evaluation)

Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan

justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau objek. Penilaian-

penilaian itu didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri,

atau menggunakan kriteria-kriteria yang telah ada.

c. Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan

Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan menurut

Irmayanti, (2007) antara lain :

1) Pendidikan

Pendidikan adalah sebuah proses pengubahan sikap dan tata

laku seseorang atau kelompok serta usaha mendewasakan manusia

melalui upaya pengajaran dan pelatihan. Semakin tinggi pendidikan,

semakin banyak ilmu dan pengetahuan yang didapatkan.

2) Keterpaparan informasi

Informasi sebagai cara untuk menerjemahkan pengetahuan.

Informasi dapat dijumpai dalam kehidupan sehari-hari serta

diteruskan melalui komunikasi interpersonal atau melalui media

massa antar lain televisi, radio, koran dan majalah.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

3) Pengalaman

Pengalaman merupakan upaya memperoleh pengetahuan.

Sejalan dengan bertambahnya usia seseorang maka pengalaman juga

semakin bertambah. Seseorang cenderung menerapkan

pengalamannya terdahulu untuk memecahkan masalah yang sedang

dihadapinya.

Sedangkan menurut Soekanto, (2000), faktor-faktor yang

mempengaruhi pengetahuan antara lain :

1) Tingkat pendidikan

Pendidikan adalah upaya untuk memberikan pengetahuan sehingga

terjadi perubahan perilaku yang positif.

2) Informasi

Seseorang yang mempunyai sumber informasi yang lebih banyak

dan mempunyai pengetahuan.

3) Budaya

Tingkah laku manusia atau kelompok manusia dalam memenuhi

kebutuhan meliputi sikap dan kepercayaan.

4) Pengalaman

Sesuatu yang pernah dialami seseorang menambah pengetahuan

tentang sesuatu yang bersifat informal.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
10 

5) Sosial Ekonomi

Tingkat kemampuan seseorang untuk memenuhi kebutuhan

hidupnya yang semakin tinggi tingkat sosial ekonomi akan

menambah pengetahuan.

d. Pengukuran pengetahuan

Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara

atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang ingin diukur.

Kedalaman pengetahuan yang akan diukur dapat disesuaikan dengan

tingkatan-tingkatan pengetahuan (Notoatmodjo, 2007).

2. Kehamilan

a. Pengertian

Kehamilan merupakan serangkaian proses kehamilan yang

berkesinambungan dan terdiri atas ovulasi pelepasan ovum, terjadi

migrasi spermatozoa dan ovum, terjadi konsepsi dan pertumbuhan

zigot, terjadi nidasi (implantasi) pada uterus, pembentukan plasenta

dan tumbuh kembang hasil konsepsi sampai aterm (Manuaba, 1998).

b. Usia kehamilan

Menurut Mansjoer (2001) usia kehamilan dibagi menjadi :

1) Kehamilan trimester I yaitu umur kehamilan dari 0 sampai 14

minggu.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
11 

2) Kehamilan trimester II yaitu umur kehamilan dari 14 sampai 28

minggu.

3) Kehamilan trimester III yaitu umur kehamilan dari 28 sampai 42

minggu.

3. Senam hamil

a. Pengetian Senam Hamil

Senam hamil adalah senam yang dilakukan pada saat

kehamilan untuk mempersiapkan fisik dan mental dalam proses

kehamilan dan persalinan (Kusnandari, 1995).

Senam hamil adalah latihan fisik berupa gerakan – gerakan

tertentu yang dilakukan khusus untuk meningkatkan kesehatan ibu

hamil (Mandriawati, 2008).

Senam hamil merupakan sebuah program berupa bentuk latihan

fisik yang sangat penting bagi calon ibu untuk mempersiapkan saat

persalinannya (Indiarti, 2008).

b. Tujuan Senam Hamil

Tujuan senam hamil menurut Mellyna, (2002) yaitu :

1) Mencegah terjadinya deformitas (cacat) kaki pada ibu dan

memelihara fungsi kaki ibu sehingga dapat menahan berat badan

yang semakin meningkat, rasa nyeri, telapak kaki yang semakin

ceper, varises, bengkak, dan lain – lain.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
12 

2) Melatih dan menguasai tehnik pernapasaan yang berperan penting

selama kehamilan dan persalinan, dengan demikian proses

relaksasi dapat berlangsung lebih cepat dan kebutuhan oksigen

tubuh dapat terpenuhi.

3) Memperkuat dan mempertahankan elastisitas otot – otot perut,

ligamentum, otot – otot dasar panggul, dan otot – otot paha bagian

dalam. Dengan demikian proses kontraksi dan relaksasi yang

berhubungan dengan persalinan dapat dikuasai .

4) Membentuk sikap tubuh yang sempurna selama kehamilan, dengan

demikian ibu hamil dapat mengatasi keluhan – keluhan yang

timbul akibat terjadinya perubahan bentuk – bentuk tubuh misal

sakit pinggang, sakit punggung, dan kejang .

5) Memperoleh relaksasi tubuh yang sempurna dengan memberikan

latihan – latihan kontraksi dan relaksasi. Relaksasi yang sempurna

diperlukan selam kehamilan, pada proses persalinan, mengatasi

stress, rasa sakit dari his dan sebagainya.

6) Mendukung ketenangan fisik .

Sedangkan menurut Sani, (2001) yaitu :

1) Pergerakan dan latihan senam hamil tidak hanya menguntungkan

ibu tetapi juga sangat berpengaruh terhadap kesehatan bayi yang

dikandungnya .

2) Senam hamil tidak saja mengatur berat badan ibu tetapi juga

mengurangi jaringan lemak dam memperbaiki bentuk dan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
13 

perkembangan dari otot – otot tubuh. Ini selanjutnya akan

membantu menghilangkan , mengurangi ataupun menghindarkan

terjadinya bekas – bekas kehamilan terutama pada kulit seperti

pigmentasi pada daerah tertentu .

3) Membangun daya tahan tubuh .

c. Syarat – Syarat Senam Hamil

Syarat – syarat senam hamil menurut Mellyna, (2002) yaitu :

1) Kehamilan berjalan normal dengan rekomendasi dari Dokter atau

Bidan .

2) Kehamilan berusia minimal 5 bulan.

3) Diutamakan pada kehamilan yang pertama atau kehamilan

berikutnya yang mengalami kesulitan persalinan atau

melahirkan prematur.

4) Latihan harus dilakukan secara teratur dalam suasana tenang .

5) Berpakaian cukup longgar .

6) Menggunakan kasur atau matras jangan di lantai .

Sedangkan menurut Mandriwati, (2008) syarat–syarat senam hamil

yaitu :

1) Sebelum melakukan latihan harus dilakukan pemeriksaan

kesehatan dan minta nasehat Dokter atau Bidan .

2) Latihan sebaiknya dilakukan di Rumah Sakit atau Klinik

Bersalin.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
14 

d. Manfaat Senam Hamil

Manfaat senam hamil menurut Mandriwati, (2003) yaitu :

1) Dapat memperbaiki sirkulasi darah.

2) Dapat meningkatkan keseimbangan otot.

3) Dapat mengurangi bengkak pada kaki.

4) Dapat mengurangi terjadinya kejang pada kaki.

e. Tahapan Senam Hamil

Menurut Mandriwati, (2008) tahapan senam hamil dibagi menjadi 2

bagian yaitu :

1) Latihan Pendahuluan

Tujuannya untuk melemaskan otot – otot supaya tidak terjadi

kekauan pada otot sebelum memulai senam hamil.

2) Latihan Inti

Tujuan dari latihan inti ini adalah untuk membentuk sikap tubuh,

dan untuk melatih pernapasan ibu.

Bentuk–bentuk latihan inti diberikan menurut umur kehamilan, yaitu :

1) Latihan untuk kehamilan minggu ke-22 sampai 25

2) Latihan untuk kehamilan pada minggu ke-28 sampai 30

3) Latihan untuk kehamilan pada minggu ke-31 sampai 34

4) Latihan untuk kehamilan pada minggu ke-35 sampai melahirkan

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
15 

f. Tahapan Latihan Senam Hamil

Menurut Mellyna, (2002) latihan senam hamil dibagi menjadi 12 yaitu:

1) Latihan I (pelemasan otot paha bagian dalam / dari pangkal paha

sampai lutut bagian dalam)

2) Latihan II (latihan otot – otot kaki)

3) Latihan III (latihan dasar pernapasan)

Pada latihan III ini dibagi menjadi 4 macam pernapasan yaitu :

pernapasan perut, iga – iga, dada dan panting.

4) Latihan IV (latihan untuk memperbaiki posisi panggul yang jatuh

ke depan)

5) Latiahan V (latihan menguatkan otot perut)

6) Latihan VI (latihan menguatkan otot pantat)

7) Latihan VII (latihan menguatkan otot dasar panggul)

8) Latihan VIII (latihan menguatkan otot betis)

9) Latihan IX (pendidikan sikap sempurna)

Pada latihan IX ini dibagi menjadi 5 bentuk yaitu : latihan sikap

baik dan sempurna pada posisi terlentang, pada posisi duduk, pada

posisi berdiri, sikap baik dan sempurna saat mengambil barang

atau mengambil barang yang jatuh ke bawah dan latihan sikap baik

dan sempurna pada posisi bangun setelah berbaring.

10) Latihan X (latihan anti sungang)

11) Latihan XI (belajar mengejan dilakukan jika kehamilan sudah

mencapai usia 8,5 bulan)

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
16 

12) Latihan XII ( istirahat penuh atau sempurna )

g. Kontraindikasi Senam Hamil

Kontraindikasi senam hamil menurut Mandriwati, (2008) yaitu :

1) Penyakit miokardialatif .

2) Kelainan jantung.

3) Tromboflebitis .

4) Emboli paru .

5) Isoimunisasi akut .

6) Rentan terhadap kelahiran premature .

7) Perdarahan pervaginam .

8) Ada tanda kelainan pada janin .

9) Hipertensi yang sudah ada sebelum kehamilan .

Sedangkan menurut Maureen Bard (2005) yaitu :

1) Pecahnya ketuban yang terlalu dini .

2) Lemahnya leher rahim .

3) Pertumbuhan yang terlambat pada janin .

4) Sistem peredaran darah .

5) Penyakit ginjal, diabetes, tiroid, dan anemia .

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
17 

B. Kerangka Konsep

Pengetahuan Ibu Tingkat


hamil tentang Pengetahuan
senam hamil
1.Baik

2.Cukup baik

3.Kurang baik

4.Tidak baik
Faktor yang mempengaruhi

1.Pendidikan

2.Informasi

3.Budaya

4.Pengalaman

5.Sosial ekonomi

Gambar 1. Kerangka Konsep

Keterangan :

: Variabel yang diteliti

: Variabel yang tidak diteliti

C. Pertanyaan Penelitian

Bagaimanakah pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil di Rumah Sakit

Kasih Ibu Surakarta?

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
18 

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Desain Penelitian

Pada penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif

kuantitatif adalah suatu metode penelitian yang dilakukan dengan tujuan

utama untuk membuat gambaran atau diskripsi tentang suatu keadaan secara

obyektif (Notoatmodjo, 2002). Pada penelitian ini obyek yang nyata secara

kuantitatif dimaksudkan untuk mengetahui status sesuatu yang dipresentasikan

dan disajikan dalam bentuk prosentase kemudian ditaksirkan dengan kalimat

kualitatif yang dilakukan pada suatu saat (Arikunto, 2006).

B. Tempat dan Waktu Peneltian

Penelitian dilakukan di Rumah Sakit Kasih Ibu Surakarta pada bulan

Mei sampai Juni 2009.

C. Populasi penelitian

1. Populasi target

Populasi target penelitian ini adalah keseluruhan ibu hamil yang

melakukan senam hamil di Kota Surakarta.

2. Populasi aktual

Populasi aktual penelitian ini adalah keseluruhan ibu hamil yang

melakukan senam hamil di Rumah Sakit Kasih Ibu Surakarta.


commit to user

18
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
19 

D. Sampel dan Teknik Sampling

Sampel dalam penelitian ini merupakan bagian dari populasi aktual

yaitu, keseluruhan ibu hamil yang melakukan senam hamil di Rumah Sakit

Kasih Ibu Surakarta, dengan teknik sampling yang digunakan adalah

Accidental Sampling yaitu pengambilan sampel yang dilakukan dengan

mengambil kasus atau responden yang kebetulan ada atau tersedia

(Notoatmodjo, 2002).

E. Estimasi Besar sampel

Besar sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah ibu

hamil yang melakukan senam hamil di Rumah Sakit Kasih Ibu Surakarta

pada Bulan Juni.

F. Kriteria Restriksi

Subjek pada penelitian ini adalah subyek yang memenuhi kriteria

sebagai berikut:

1. Kriteria inklusi

a. Ibu hamil yang umur kehamilannya diatas 22 minggu atau trimester II

keatas.

b. Ibu yang melakukan senam hamil di Rumah Sakit Kasih Ibu Surakarta.

2. Kriteria eksklusi

a. Ibu yang tidak mau dijadikan sebagai responden dalam penelitian.


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
20 

G. Definisi Operasional

No Nama Definisi Variabel Tingkatan Skala

Variabel

1 Pengetahuan Pengetahuan atau hal-hal Baik Ordinal

ibu hamil yang diketahui ibu hamil


Cukup baik
tentang senam hamil atau
Kurang baik
kemampuan responden

menjawab pertanyaan di Tidak baik

dalam kuesioner

2 Senam hamil Senam yang dilakukan oleh

ibu hamil pada masa

kehamilan untuk

mempersiapkan fisik dalam

proses persalinan meliputi 12

macam latihan. Senam hamil

boleh dilakukan mulai usia

kehamilan 22 minggu.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
21 

H. Instrumentasi

1. Instrumentasi

Dalam penelitian ini, instrumen yang digunakan adalah Kuesioner

dengan diberikan soal yaitu alat ukur yang digunakan berupa pertanyaan

yang harus diisi oleh responden yang bisa membaca dengan baik (Hidayat,

2007). Suatu alat ukur harus memenuhi kaidah-kaidah pengukuran yang

valid dan reliabel melalui uji validitas dan reliabilitas (Arif, 2008).

a) Uji Validitas

Uji validitas menggunakan rumus Pearson product moment, yaitu

sebagai berikut (Hidayat, 2007):

n(∑ XY ) − (∑ X )(
. ∑Y )
[n.∑ X ][ ]
r hitung =
− (∑ X ) . n.∑ Y 2 − (∑ Y )
2 2 2

Keterangan:

r hitung : koefisiensi korelasi

∑X : jumlah skor item soal

∑Y : jumlah skor total item

n : jumlah responden

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
22 

b) Uji Reliabilitas

Uji reliabilitas menggunakan rumus sebagai berikut (Arikunto,

2006):

⎛ k ⎞⎛⎜ vt −∑ pq ⎞⎟
r 11 = ⎜ ⎟
⎝ k − 1 ⎠⎜⎝ vt ⎟⎠

Keterangan:

r 11 : reliabilitas instrument

k : banyaknya butir pertanyaan

Vt : varians total

banyaknya subyek yang skornya 1


p :
N

proporsi subyek yang mendapat skor 0


q :
(q = 1 − p )

Pengujian validitas dan reliabilitas ini menggunakan program

SPSS.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
23 

I. Teknik Pengumpulan Data dan Pengolahan Data

1. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data adalah suatu cara yang digunakan

peneliti untuk mendapatkan data yang diperlukan untuk memecahkn

masalah (Arikunto,2006).

Kuesioner yang digunakan peneliti berbentuk check list yang

dibuat oleh peneliti sendiri yang berisi tentang pengetahuan ibu hamil

terhadap senam hamil.

2. Pengolahan data

a. Editing dan coding

Setelah data terkumpul diteliti ulang selanjutnya diubah menjadi

kode-kode supaya mudah dianalisa. Masing-masing responden diubah

menjadi A, B, C, D dan seterusnya.

b. Tabulating

Memasukkan data dalam tabel sesuai dengan skor jawaban

kemudian dimasukkan dalam master tabel yang telah disiapkan.

J. Analisis data

Setelah ditabulasi kemudian dibuat distribusi frekuensi dan tendensi

sentral dengan mencari Mean (X), Median (Me), Modus (Mo) dan Standar

Deviasi (SD), dengan rumus:r


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
24 

1. Perhitungan Nilai Mean

Mean adalah rata-rata hitung atau dengan kata lain disebut sebagai

kecenderungan memusat (tendency central). Rumus mencari Mean adalah:

X=
∑ fx
∑n

Keterangan :

X = rata – rata x

Σx : jumlah seluruh nilai x

Σn : jumlah seluruh nilai n

2. Median

Median adalah suatu nilai tengah yang membagi distribusi atas dua

bagian yang sama sehingga niali tengah tersebut merupakan batas 50 %

dari distribusi yang berada disebelah atas median dan 50% dari distribusi

yang berada dibawah median. Rumus mencari median adalah :

1
Me = b + p 2n - F
f

Keterangan :

Me : Median nilai tengah

b : Batas bawah kelas Me


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
25 

p : Panjang kelas Me

n : Banyak data

F : Jumlah semua frekuensi sebelum kelas Me

f : Frekuensi kelas Me

3. Modus

Modus adalah suatu ukuran rata-rata yang menyatakan data yang

paling sering muncul dari kelompok data. Rumus mencari modus adalah :

b1
Mo = b + p
b1+b2

Keterangan :

Mo : Modus atau nilai yang sering muncul

b : Batas bawah kelas Mo

p : Panjang kelas Mo

b1 : Frekuensi Kelas Mo dikurangi frekuensi kelas interval terdekat

sebelumnya.

b2 : Frekuensi kelas Mo dikurangi frekuensi kelas interval terdekat

sesudahnya.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
26 

4. Standar Deviasi

Standar Deviasi adalah ukuran yang dapat dipakai untuk mengetahui

tingkat penyebaran nilai-nilai (data) terhadap rata-ratanya. Rumusnya

adalah :

SD =
∑( xi − x )
n −1

Keterangan :

SD : Standar Deviasi

xi : data ke-i

x : Mean

n : banyaknya data

Setelah menghitung distribusi frekuensi dan tendensi central,

kemudian menghitung dengan memprosentasekan tiap-tiap jawaban

responden menurut item pertanyaan dengan menggunakan rumus :

x
P = X 100 %
n

Keterangan :

P : Presentase

x : Jumlah jawaban benar


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
27 

n : Jumlah soal

Selanjutnya untuk mengkategorikan hasil perhitungan digunakan

patokan ( Arikunto, 2006 ) sebagai berikut :

Pengetahuan Baik : 76 – 100 %

Pengetahuan Cukup Baik : 56 – 75 %

Pengetahuan Kurang Baik : 40 – 55 %

Pengetahuan Tidak Baik : < 40 %

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
28 

BAB IV

HASIL PENELITIAN

A. Hasil Penelitian

1. Lokasi Penelitian dan Karakteristik Responden

a. Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta

dimulai pada tanggal 28 Juni 2009 samapai tanggal 9 Juli 2009 dengan

jumlah responden 20 orang ibu hamil yang melakukan senam hamil di

Rumah Sakir Dr.Oen Surakarta. Pelayanan senam hamil dilakukan

pada hari sabtu yang dikelola oleh bagian Poliklinik KIA (Kesehatan

Ibu dan Anak yang dilaksanakan di aula Rumah Sakit Dr.Oen

Surakarta. Senam hamil dibimbing oleh seorang instruktur senam

hamil yaitu seorang Bidan yang sudah mendapatkan pelatihan tentang

senam hamil di bagian Poliklinik KIA (Kesehatan Ibu dan Anak)

Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.

b. Karakteristik Responden

Responden dalam penelitian ini adalah ibu hamil yang

melakukan senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.

Karakteristik responden yang digunakan dalam penelitian ini meliputi

umur, pendidikan, sumber informasi tentang senam hamil, status

gravida, keikutsertaan senam hamil, pernah ikut senam hamil dan

pendapatan satu bulan. Setelah dilaksanakan pengumpulan data pada

20 responden didapatkan karakteristik sebagai berikut :


commit to user
28
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
29 

1) Umur

Tabel 1. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut umur


di Rumah Sakit Dr. Oen Surakarta.
No Umur Frekuensi Persentase

1 < 20 tahun 0 0%

2 20- 30 tahun 20 100 %

3 > 31 tahun 0 0%

Jumlah 20 100%

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa dari 20

responden, frekuensi umur responden sebagian besar adalah

berumur antara 20-30 tahun yaitu sebanyak 20 responden ( 100%).

Pada tabel tersebut juga terdapat ibu hamil yang berumur dan tidak

ada ibu hamil yang berumur kurang dari 20 tahun dan lebih dari 31

tahun.

2) Pendidikan
Tabel 2. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut
pendidikan di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.
No Pendidikan Frekuensi Persentase
1 SD 0 0%
2 SMP 0 0%
3 SLTA 4 20%
4 Perguruan Tinggi 16 80%
Jumlah 20 100%
Dari hasil penelitian didapatkan bahwa tingkat

pendidikan hanya dari lulusan SLTA dan Perguruan tinggi.

Sebagian besar responden dari lulusan Perguruan Tinggi yaitu


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
30 

sebanyak 16 orang (80%) dan responden yang lulusan SLTA

sebanyak 4 orang (20%).

3) Sumber Informasi Senam Hamil


Tabel 3. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut
sumber informasi senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen
Surakarta
No Sumber informasi Frekuensi Persentase
senam hamil
1 Tenaga Kesehatan 10 50%
2 Keluarga 6 30%
3 Teman 3 15%
4 TV/ Surat Kabar 0 0%
5 Buku 1 5%
6 Tidak ada 0 0%
Jumlah 20 100%
Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa

sebagian besar ibu hamil yang melakukan senam hamil

mendapatkan informasi tentang senam hamil dari Tenaga

Kesehatan yaitu sebanyak 10 orang (50%), yang mendapatkan

informasi dari keluarga sebanyak 6 orang (30%), yang

mendapatkan informasi dari teman sebanyak 3 orang (15%) dan

yang mendapatkan informasi dari buku hanya 1 orang responden

(5%).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
31 

4) Status Gravida
Tabel 4. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut
status gravida di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.
No Status Gravida Frekuensi Persentase
1 Primi gravida 15 75%
2 Secundi gravida 5 25%
3 Multi gravida 0 0%
4 Grandemulti gravida 0 0%
Jumlah 20 100%

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa dari 20

responden sebagian besar adalah primi gravida yaitu sebanyak 15

orang (75%) dan yang secundi gravida sebanyak 5 orang (25%).

Ibu hamil yang melakukan senam hamil tidak ada yang multi

gravida dan grandemulti gravida.

5) Keikutsertaan Senam Hamil


Tabel 5. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut
keikutsertaan senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen
Surakarta.
No Keikutsertaan dalam senam Frekuensi Presentase
hamil
1 Mengikuti senam hamil 20 100%
secara teratur
2 Mengikuti senam hamil 0 0%
secara tidak teratur
Jumlah 20 100%
Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahawa semua

ibu hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta mengikuti senam

hamil yaitu sebanyak 20 orang (100%).


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
32 

6) Pernah Mengikuti Senam Hamil


Tabel 6. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut
pernah mengikuti senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen
Surakarta.
No Pernah mengikuti senam hamil Frekuensi Persentase
1 Pernah mengikuti senam hamil 11 55%
2 Tidak pernah mengikuti senam 9 45%
hamil
Jumlah 20 100%

Dari hasil penelitian ini didapatkan bahwa ibu hamil

yang melakukan senam hamil dulunya ada yang sudah pernah

mengikuti senam hamil yaitu sebanyak 11 orang (55%) dan yang

belum pernah mengikuti senam hamil yaitu sebanyak 9 orang

(45%).

7) Pendapatan Satu Bulan


Tabel 7. Distribusi frekuensi karakteristik responden menurut
pendapatan satu bulan di Rumah Sakit Dr.Oen
Surakarta.
No Pendapatan satu bulan Frekuensi Persentase
1 750.000-1.000.000 5 25%
2 1.000.000-2.000.000 8 40%
3 > 2.000.000 7 35%
Jumlah 20 100%

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa

pendapatan ibu hamil yang melakukan senam hamil di Rumah

Sakit Dr.Oen Surakarta merata yaitu yang pendapatan satu bulan

750.000-1.000.000commit
yaitu to sebanyak
user 5 orang (25%), yang
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
33 

pendapatan satu bulan 1.000.000-2.000.000 yaitu sebanyak 8 orang

(40%) dan yang pendapatan satu bulan lebih dari 2.000.000 yaitu

sebanyak 7 orang (35%).

c. Pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil

Dibawah ini akan disajikan hasil pengetahuan ibu hamil tentang

senam hamil, data diambil melalui angket yang disebarkan pada 20

orang responden dengan jumlah pertanyaan 28 soal, dengan nilai benar

diberi skor satu dan jika salah diberi skor nol (0) yang perincian pokok

bahasannya meliputi :

1) Pengertian senam hamil Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian


senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.
Grafik 1. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam hamil
seperti pada grafik berikut :

PENGERTIAN SENAM HAMIL

12
10
8
frekuensi 6
4
2
0
1 2 3
pengertian senam hamil

Dari grafik diatas yang terdiri dari tiga item pertanyaan dari

20 orang responden dengan skor totalnya 3 diperoleh jawaban

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
34 

dengan rentang nilai terendah 1 dan yang tertinggi 3. Nilai Mean

2,50, Median 2,50, Modus 2 yaitu sebanyak 11 responden dan

standart deviasinya 0,513. apabila dikonversikan dalam persentase

diperoleh skor 83,33% maka didapatkan hasil pengetahuan ibu hamil

tentang pengertian senam hamil di Rumah Sakir Dr.Oen Surakarta

termasuk baik karena berada dalam rentang 76%-100%.

2) Tujuan senam hamil


Pengetahuan ibu hamil tentang tujuan senam hamil di Rumah Sakit
Dr.Oen Surakarta.
Grafik 2. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam hamil
seperti pada grafik berikut :

TUJUAN SENAM HAMIL

18  
16
14
 
12
10
frekuensi
8  
6
4
2  
0
1 2 3 4 5
 
tunuan senam hamil

Dari grafik diatas yang terdiri dari lima item pertanyaan

dari 20 orang responden dengan skor totalnya 5 diperoleh jawaban

dengan rentang nilai terendah yaitu 4 dan nilai yang tertinggi yaitu 6.

Nilai mean 4,85, median 5,00, modus 5 yaitu sebanyak 17 responden

dengan standart deviasinya 0,366. Apabila dikonversikan dalam


commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
35 

persentase diperoleh skor 97 % maka didapatkan hasil pengetahuan

ibu hamil tentang tujuan senam hamil termasuk baik karena berada

dalam rentang skor 76 %-100%.

3) Syarat senam hamil


Pengetahuan ibu hamil tentang syarat senam hamil di Rumah Sakit
Dr.Oen Surakarta.
Grafik 3. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam hamil
seperti pada grafik berikut :

 
SYARAT SENAM HAMIL
 
14
12  
10
8
frekuensi  
6
4
    2
0
1
  2 3 4
syarat senam hamil

Dari grafik diatas yang terdiri dari empat item pertanyaan

dari 20 orang responden dengan skor totalnya 4 diperoleh jawaban

dengan rentang nilai terendah yaitu 2 dan nilai yang tertinggi yaitu 4.

Nilai mean 3,00, median 3,00, modus 3 yaitu sebanyak 14 responden

dengan standart deviasinya 0,562. Apabila dikonversikan dalam

persentase diperoleh skor 75% maka didapatkan hasil pengetahuan

ibu hamil tentang syarat senam hamil termasuk cukup baik karena

berada dalam rentang skor 56 %-75%.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
36 

4) Manfaat senam hamil


Pengetahuan ibu hamil tentang manfaat senam hamil di Rumah
Sakit Dr.Oen Surakarta.
Grafik 4. Pengetahuan ibu hamil tentang syarat senam hamil seperti
pada grafik berikut :
 
MANFAAT SENAM HAMIL
 
16
14
12
10
frekuensi 8
6
4
2
0
1 2 3
manfaat senam hamil

Dari grafik diatas yang terdiri dari tiga item pertanyaan dari

20 orang responden dengan skor totalnya 3 diperoleh jawaban dengan

rentang nilai terendah 2 dan yang tertinggi 3. Nilai Mean 2,80, Median

3,00, Modus 3 yaitu sebanyak 16 responden dan standart deviasinya

0,410. apabila dikonversikan dalam persentase diperoleh skor 93,33%

maka didapatkan hasil pengetahuan ibu hamil tentang manfaat senam

hamil di Rumah Sakir Dr.Oen Surakarta termasuk baik karena berada

dalam rentang 76%-100%.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
37 

5) Tahapan senam hamil


Pengetahuan ibu hamil tentang tahapan senam hamil di Rumah
Sakit Dr.Oen Surakarta.
Grafik 5. Pengetahuan ibu hamil tentang tahapan senam hamil seperti
pada grafik berikut :

TAHAPAN SENAM HAMIL

9
8
7
6
5
frekuensi
4
3
2
1
0
1 2 3 4 5 6 7 8 9
tahapan senam hamil

Dari grafik diatas yang terdiri dari 9 item pertanyaan dari 20

orang responden dengan skor totalnya 9 diperoleh jawaban dengan

rentang nilai terendah yaitu 3 dan nilai yang tertinggi yaitu 9. Nilai

mean 6,80, median 7,00, modus 7 yaitu sebanyak 9 responden dengan

standart deviasinya 1,361. Apabila dikonversikan dalam persentase

diperoleh skor 75,55% maka didapatkan hasil pengetahuan ibu hamil

tentang tahapan senam hamil termasuk cukup baik karena berada

dalam rentang skor 56 %-75%.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
38 

6) Kontraindikasi senam hamil


Pengetahuan ibu hamil tentang kontraindikasi senam hamil di
Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta.
Grafik 6. Pengetahuan ibu hamil tentang kontraindikasi senam hamil
seperti pada grafik berikut :

KONTRAINDIKASI SENAM HAMIL

9
8
7
6
5
frekuensi
4
3
2
1
0
1 2 3 4
kontraindikasi senam hamil

Dari grafik diatas yang terdiri dari empat item pertanyaan

dari 20 orang responden dengan skor totalnya 4 diperoleh jawaban

dengan rentang nilai terendah yaitu 1 dan nilai yang tertinggi yaitu 4.

Nilai mean 2,20, median 2,00, modus 3 yaitu sebanyak 9 responden

dengan standart deviasinya 0,834. Apabila dikonversikan dalam

persentase diperoleh skor 55% maka didapatkan hasil pengetahuan ibu

hamil tentang tahapan senam hamil termasuk kurang baik karena

berada dalam rentang skor 40 %-55%.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
39 

7) Pengetahuan ibu hamil secara keseluruhan


Pengetahuan ibu hamil secara keseluruhan di Rumah Sakit Dr.Oen
Surakarta.
Grafik 7. Pengetahuan ibu hamil secara keseluruhan seperti pada grafik
berikut :

PENGETAHUAN SENAM HAMIL SECARA


KESELURUHAN

4
frekuensi
2

0
nilai 17 19 21 22 23 24 25 26
Series1 0 2 1 3 4 2 5 2 1
Nilai total jawaban benar

Dari grafik diatas yang terdiri dari 28 item pertanyaan dari 20

orang responden dengan skor totalnya 28 diperoleh jawaban dengan

rentang nilai terendah yaitu 17 dan nilai yang tertinggi yaitu 26.

Apabila dikonversikan dalam persentase diperoleh skor 79,87% lalu

dikonsultasikan dengan kategori menurut Arikunto, maka didapatkan

hasil pengetahuan ibu hamil secara keseluruhan termasuk baik karena

berada dalam rentang skor 76 %-100%.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
40 

BAB V

PEMBAHASAN

A. Pembahasan

Dalam pembahasan bab ini akan dibahas seluruh hasil penelitian yang

diperoleh melalui pengolahan data dari 20 orang responden ibu hamil yang

melakukan senam hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta mengenai

pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil menurut pokok bahasannya.

1. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam hamil.

Dari hasil analisa pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam

hamil termasuk kategori baik yaitu sebesar 83,33%. Hal ini menunjukkan

bahwa sebagian besar responden sudah mengetahui tentang pengertian

senam hamil. Pengetahuan yang baik ini dikarenakan sebagian responden

mempunyai latar belakang pendidikan lulusan dari Perguruan tinggi yaitu

80 %. Pengetahuan yang baik itu akan dipengaruhi oleh tingkat

pendidikan, informasi, budaya dan sosial ekonomi menurut Soekanto

(2000). Menurut Kusnodiharjo dalam Sari (2003) tingkat pendidikan

tinggi memungkinkan seseorang untuk lebih terbuka dan merupakan salah

satu faktor yang mempengaruhi keberhasilan seseorang untuk memahami

informasi. Pendidikan memberikan nilai-nilai tertentu bagi manusia

terutama dalam membuka pikirannya serta menerima hal-hal yang baru

dan berpikir secara ilmiah (Soekanto, 2000). Responden yang mempunyai

pendidikan lebih tinggi maka kemampuan berpikirnya akan semakin baik

commit to user
40
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
41 

sehingga akan lebih mudah untuk menerima hal-hal yang baru dan akan

lebih terbuka terhadap informasi dari luar termasuk senama hamil.

2. Pengetahuan ibu hamil tentang tujuan senam hamil

Dari hasil analisa diperoleh pengetahuan ibu hamil tentang tujuan

senam hamil sebesar 97 % dan termasuk kategori baik. Sebagian besar

responden dapat menjawab pertanyaan dengan benar dari pertanyaan yang

daijukan oleh peneliti. Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar

responden sudah mengetahui tujuan dari senam hamil yaitu mencegah

terjadinya cacat kaki pada ibu, melatih pernapasan, membentuk sikap

tubuh yang sempurna, membuat ketenangan fisik dan membuat otot-otot

menjadi elastis menurut Mellyna (2002). Pengetahuan yang baik ini

dikarenakan sebagian besar responden beumur 20-30 tahun. Usia 20-30

tahun merupakan usia yang produktif, dimana dengan umur yang masih

produktif, semangat dan rasa ingin tahu seseorang masih tinggi dan daya

pikir yang masih baik untuk menerima informasi yang diterima

(Notoatmojdo, 2003). Rasa ingin tahu yang tinggi pada usia reproduktif

maka seseorang akan menuju kehamilan yang sehat, persalinan yang sehat

serta melahirkan anak yang sehat dan nifas yang sehat pula dengan salah

satu caranya adalah mengikuti kegiatan senam hamil. Menurut Haryneys

dan Fernlab (1998) dalam Rahmawati (2004) menyatakan bahwa usia ikut

menentukan status emosional seseorang. Dengan demikian bertambahnya

usia seseorang status emosionalnya akan semakin matang karena unutk

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
42 

berpikir secara rasional dan menerima informasi dengan baik. Sehingga

responden yang berumur 20-30 tahun bisa menjelaskan materi yang benar.

3. Pengetahuan ibu hamil tentang syarat senam hamil

Dari hasil analisa diperoleh pengetahuan ibu hamil tentang syarat

senam hamil termasuk kategori cukup baik yaitu sebesar 75%.

Pengetahuan ini cukup baik dikarenakan mayoritas responden merupakan

ibu hamil yang pertama kali. Menurut Sani (2002) mengtakan bahwa

dimana ibu yang hamil pertama kali akan mulai berpikir dan berusaha

untuk mempersiapkan diri dalam menghadapi kehamilan dan

persalinannya nanti, agar bayi yang dilahirkannya sehat. Sehingga ibu

akan banyak bertanya kepada tenaga kesehatan dan mencari berbagai

informasi dari media masa maupun elektronik. Dengan bertambahnya

informasi yang diterima seseorang maka pengetahuannya juga akan

bertambah.

4. Pengetahuan ibu hamil tentang manfaat senam hamil

Dari hasil analisa diperoleh pengetahuan ibu hamil tentang manfaat

senam hamil termasuk dalam kategori baik yaitu sebesar 93,33%.

Pengetahuan yang baik disebabkan karena responden telah banyak

mendengar dan mendapatkan informasi mengenai senam hamil baik dari

tenaga kesehatan, keluarga, teman, tv maupun dari media elektronik.

Sesuai dengan hasil penelitian bahwa sebagian besaribu hamil telah

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
43 

mendapatkan informasi tentang senam hamil yaitu dari tenaga kesehatan

sebesar 50 % dari keluarga 30 %. Hal ini sesuai dengan pendapat yang

dikemukakan oleh Soetjiningsih (1997) dalam Rahmawati (2004) yaitu

pengetahuan yang baik disebabkan oleh adanya informasi dari orang lain

khususnya yaitu tenaga kesehatan karena bisa memberikan informasi yang

banyak tentang senam hamil kepada responden. Seseorang yang

mempunyai sumber informasi yang lebih banyak akan mempunyai

pengetahuan yang lebih luas (Soekanto, 2000).

5. Pengetahuan ibu hamil tentang tahapan senam hamil

Dari hasil analisis diperoleh bawa pengetahuan ibu hamil tentang

tahapan senam hamil termasuk kategori 75,55%. Hal ini disebabkan dari

sebagian besar responden mempunyai pendidikan Perguruan tinggi dimana

pendidikan merupakan upaya untuk memberikan pengetahuan sehingga

terjadi perilaku positif yang meningkat, Pendidikan memberikan nilai-nilai

tertentu bagi seseorang dalam membuka pikiran untuk menerima hal-hal

baru dan berpikir secara ilmiah (Notoatmodjo, 2003). Selain responden

bisa berpikir secara ilmiah, responden juga bisa mengetahui manfaat dan

tujuan dari masing-masing tahapan senam hamil karena sebagian besar

responden lulusan perguruan tinggi. Semakin tinggi pendidikan seseorang

diharapkan pengetahuannya juga akan semakin bertambah. Pendidikan

memungkingkan orang tersebut mempunyai kemampuan untuk lebih

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
44 

menerima dam memahami informasi karena pendidikan merupakan dasar

pengetahuan intelektualitas (Soekanto, 2000).

6. Pengetahuan ibu hamil tentang kontraindikasi senam hamil

Dari hasil analisa diperoleh pengetahuan ibu hamil tentang

kontraindikasi senam hamil termasuk dalam kategori kurang baik yaitu

sebesar 55 %. Pengetahuan yang cukup ini disebabkan karena ibu hamil

yang melakukan senam hamil kurang begitu mengetahui tentang

kontraindikasi senam hamil disebabkan pada waktu melakukan senam

hamil Bidan atau Dokter tidak memberitahu tentang apa saja

kontraindikasi senam hamil kepada ibu hamil. Maka dari itu meskipun

pendidikan responden tinggi tapi responden kurang mengetahui apa saja

kontraindikasi senam hamil. Hal ini dimungkinkan karena pengetahuan

tidak hanya diperoleh melalui pendidikan formal saja tetapi juga dari

pendidikan nonformal, kegiatan belajar dapat terjadi dimana saja, kapan

saja dan oleh siapa saja (Notoatmodjo, 2003).

7. Pengetahuan ibu hamil tentang senam hamil secara keseluruhan

Dari hasil analisa diperoleh pengetahuan ibu hamil tentang senam

hamil secara keseluruhan termasuk dalam ketegori baik yaitu sebesar

79,87 %. Hasil pengetahuan dengan nilai baik juga terdapat pada masing-

masing pokok bahasan pengertian senam hamil, tujuan senam hamil dan

juga pada manfaat senam hamil.hal ini disebabkan karena sebagian besar

responden memiliki pendidikan Perguruan tinggi, namun demikian untuk

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
45 

memperoleh pengetahuan tidak hanya melalui pendidikan formal saja

melainkan dengan pendidikan informal karena kegiatan belajar dapat

terjadi dimana saja, kapan saja, dan oleh siapa saja (Notoatmojdo, 2003).

Disamping itu pengetahuan akan bertambah dari adanya pengalaman yang

dimiliki seseorang dalan hal ini yaitu keikutsertaan senam hamil. Hal ini

sesuai dengan teori bahwa pengalaman pribadi dapat digunakan untuk

memperoleh pengetahuan (Notoatmojdo, 2003). Pengetahuan juga akan

bertambah dengan banyaknya informasi yang diterima oleh seseorang,

seperti yang dikatakan oleh Soekanto (2000) bahwa seseorang yang

mempunyai sumber informasi yang lebih banyak akan mempunyai

pengetahuan yang lebih luas. Disini responden mempunyai pengetahuan

tentang senam hamil hamil yang baik karena didukung oleh adanya

informasi dari Bidan dan juga dari Dokter, selain itu responden juga

diberikan sebuah leaflet tentang senam hamil supaya responden semakin

mengerti tentang manfaat senam hamil.

Pada pokok bahasan syarat senam hamil dan tahapan senam hamil

didapatkan bahwa pengetahuan ibu hamil termasuk ke dalam kategori

cukup baik. Pendidikan akan memberikan nilai-nilai tertentu bagi manusia

dalam membuka pikiran untuk menerima hal-hal baru dan berpikir secara

ilmiah (Soekanto,2000). Semakin tinggi pendidikan seharusnya

kemampuan berpikir akan semakin baik pula.hal ini akan mempengaruhi

pemahaman dan penerimaan tentang senam hamil. Pengetahuan itu juga

didukung oleh informasi yang didapatkan oleh responden baik informasi

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
46 

langsung dari tenaga kesehatan ataupun dari majalah dan TV. Seseorang

yang mempunyai sumber informasi yang lebih banyak akan mempunyai

pengetahuan yang lebih luas (Soekanto, 2000). Melihat pula bahwa

kebanyakan responden berusia antara 20-30 tahun dimana usia yang masih

produktif, semangat dan rasa ingin tahu masih tinggi dan daya pikir

seseorang yang masih baik untuk menerima informasi yang diterima

(Notoatmodjo, 2003), di dalam penelitian ini usia kurang dari 20 tahun dan

yanh lebih dari 31 tahun tidak ada yang melakukan senam hamil ini

dikarenakan kurangnya informasi tentang senam hamil di masyarakat pada

umunya. Menurut Sani (2002) semua ibu hamil seharusnya melakukan

senam hamil supaya kehamilan dan persalinannya nanti menjadi sehat dan

juga untuk ibu yang usianya diatas 31 tahun harus mempunyai perhatian

yang khusus disebabkan ibu hamil yang berusia diatas 31 tahun beresiko

tinggi kehamilan dan persalinannya.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
47 

BAB VI

PENUTUP

A. Kesimpulan

Dari hasil penelitian tentang pengetahuan ibu hamil tentang senam

hamil di Rumah Sakit Dr.Oen Surakarta yang dilaksanakan pada tanggal 28

Juni 2009 – 9 Juli 2009 dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Pengetahuan ibu hamil tentang pengertian senam hamil termasuk dalam

kategori baik dengan persentase 83,33 %.

2. Pengetahuan ibu hamil tentang tujuan senam hamil termasuk dalam

kategori baik dengan persentase 97 %.

3. Pengetahuan ibu hamil tentang syarat senam hamil termasuk dalam

kategori cukup baik dengan persentase 75 %.

4. Pengetahuan ibu hamil tentang manfaat senam hamil termasuk dalam

kategori baik dengan persentase 93,33 %.

5. Pengetahuan ibu hamil tentang tahapan senam hamil termasuk dalam

kategori cukup baik dengan persentase 75,55 %.

6. Pengetahuan ibu hamil tentang kontaindikasi senam hamil termasuk dalam

kategori kurang baik dengan persentase 55 %.

7. Pengetahuan ibu hamil secara keseluruhan termasuk dalam kategori baik

dengan persentase 79,87 %.

commit to user
47
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id
48 

B. Saran

Berdasarkan hasil penelitian secara keseluruhan maka penulis

memberikan saran yaitu :

1. Bagi tenaga kesehatan khususnya Bidan diharapkan dapat lebih

meningkatkan pemberian informasi tentang senam hamil kepada ibu

hamil.

2. Bagi ibu hamil agar lebih berusaha meningkatkanpengetahuan tentang

senam hamil melalui media cetak, elektronik maupun melalui tenaga

kesehatan.

3. Bagi instruktur senam hamil sebelum memulai senam hamil hendaknya

memberikan infomasi yang selengkapnya kepada responden tentang

pengertian, tujuan, manfaat, syarat, tahapan, kontraindikasi tentang

senam hamil supaya responden mengetahui semua tentang senam hamil.

4. Bagi Rumah Sakit atau Rumah Bersalin sebaiknya membuka program

senam hamil dan menambah tenaga kesehatan untuk dijadikan instruktur

senam hamil supaya ibu hamil bisa melakukan senam hamil tanpa harus

ada kendala tempat dan instruktur senam hamil.

5. Bagi peneliti selanjutnya perlu diadakan penelitian lebih lanjut atau

dikembangkan lagi penelitianya yang lebih mengarah pada praktek

langsung terhadap pelaksanaan senam hamil.

commit to user