Anda di halaman 1dari 38

LAPORAN PRAKTIKUM PENGENALAN EKOSISTEM

HUTAN (PPEH)

Oleh :
HAMBA ALLAH
NIM.1806111561

Kelompok : 7 (tujuh)

Dosen Pembimbing Praktikum :

1. DEFRI YOZA, S.Hut., M.Si


2. SONIA SOMADONA, S.Hut., M.S., M.Si
3. PEBRIANDI, S.Hut., M.Si

Asisten Pembimbing Praktikum :

JURUSAN KEHUTANAN
FAKULTAS PERTANIANUNIVERSITAS RIAU
PEKANBARU
2018
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN

Pegenalan Ekosistem Hutan dan Inventarisasi Flora dan Fauna Serta Sosialisasi

Ekonomi Masyarakat Sekitar Hutan

Oleh:

Hamba Allah
NIM. 1806111561

Menyetujui:

Pekanbaru, Agustus 2019

Dosen Pembimbing I Dosen Pembiming II

DEFRI YOZA,S.Hut., M.Si SONIA SOMADONA,S.Hut.,M.S.,M.Si


NIP.19760506200501103 NIP.198801102015042003

Mengetahui

Ketua Jurusan Kehutanan :

EVI SRIBUDIANI S.Hut.,M.Si


NIP.19710212 200312 2 002
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat
dan berkah beliaulah saya bisa menyelesaikan penulisan dan penyusunan laporan
akhir Praktik Pengenalan Ekosistem Hutan ( PPEH ) ini. Saya juga mengucapkan
terima kasih kepada keluarga besar saya terutama kepada ayah dan ibu saya,
karena berkat dukungan beliau semuanya lah saya dapat menyelesaikan penulisan
dan penyusunan laporan ini.
terima kasih saya ucapkan kepada dosen pengasuh mata kuliah di program
studi kehutanan Unversitas Riau karena telah memberikan upaya yang optimal
dalam membimbing saya pada saat ini. Terimakasih juga saya ucapkan kepada
asisten praktikum untuk semua dedikasi total dalam membimbing saya selama
pratikum berlangsung. Lalu kepada teman-teman kehutanan angkatan 2018 saya
turut berterima kasih untuk segala bantuannya.
Laporan ini disusun sebagai sarat mutlak yang mengindikasikan praktikan
sudah mengikuti praktikum yang dilaksanakan sesuai dengan aturan yang berlaku
sekaligus sebagai bentuk pertanggung jawaban terhadap praktikum yang telah
diikuti.
Saya sepenuhnya menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam
penulisan dan penyusunan laporan akhir praktikum ini baik yang bersifat teknis
maupun non teknis untuk itu kepada siapa saja yang ingin menyumbangkan
sumbangsih berupa saran dan kritik yang membangun saya akan sangat terbuka
demi kesempurnaan karya saya selanjutnya.
Akhir kata saya ucapkan terima kasih dan selamat membaca semoga dapat
memenuhi harapan yang membaca.

Pekanbar
u, Agustus 2019

Penulis,
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................i
DAFTAR ISI..........................................................................................................ii
DAFTAR TABEL.................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................iv
DAFTAR LAMPIRAN..........................................................................................v
I.PENDAHULUAN.....................................................................................
1.1 Latar
Belakang........................................................................................1
1.2 Tujuan Praktikum...................................................................................3
1.2.1 pengukuran dimensi
pohon......................................................3
1.2.2 pembuatan plot persegi diarboretum
unri.................................3
1.2.3 pembuatan plot lingkaran diarboretum
unri.............................3
1.2.4 pembuatan plot jalur diarboretum unri....................................3
1.2.5 hasil hutan bukan
kayu.............................................................3

II.TINJAUAN PUSTAKA..................................................................................
2.2.1 pengukuran dimensi
pohon......................................................4
2.2.2 pembuatan plot persegi diarboretum
unri................................3
2.2.3 pembuatan plot lingkaran diarboretum
unr..............................7
2.2.4 pembuatan plot jalur diarboretum unri....................................8
2.2.5 hasil hutan bukan
kayu.............................................................9

III.METODOLOGI.................................................................................
3.1 Waktu dan Tempat................................................................................11
3.1.1 pengukuran dimensi
pohon....................................................11
3.1.2 pembuatan plot persegi diarboretum unri..............................11
3.1.3 pembuatan plot lingkaran diarboretum
unri...........................11
3.1.4 pembuatan plot jalur diarboretum unri..................................11
3.1.5 hasil hutan bukan
kayu...........................................................11
3.2 Bahan dan
alat.......................................................................................11
3.2.1 pengukuran dimensi
pohon....................................................11
3.2.2 pembuatan plot persegi diarboretum unri..............................11
3.2.3 pembuatan plot lingkaran diarboretum
unri...........................12
3.2.4 pembuatan plot jalur diarboretum
unri...................................12
3.2.5 hasil hutan bukan
kayu...........................................................12
3.3 Prosedur Kerja......................................................................................12
3.3.1 pengukuran dimensi
pohon....................................................12
3.3.2 pembuatan plot persegi diarboretum
unri..............................13
3.3.3 pembuatan plot lingkaran diarboretum unri..........................13
3.3.4 pembuatan plot jalur diarboretum unri..................................13
3.3.5 hasil hutan bukan kayu..........................................................13

IV HASIL DAN PEMBAHASAN.....................................................................


4.1. pengukuran dimensi pohon....................................................16
4.1.2 pembuatan plot persegi diarboretum
unri..............................17
4.1.3 pembuatan plot lingkaran diarboretum
unri...........................19
4.1.4 pembuatan plot jalur diarboretum unri................................. 21
4.1.5 hasil hutan bukan
kayu...........................................................25

V PENUTUP.......................................................................................................
5.1
Kesimpulan...........................................................................................29
5.1.1 pengukuran dimensi
pohon....................................................29
5.1.2 pembuatan plot persegi diarboretum
unri..............................29
5.1.3 pembuatan plot lingkaran diarboretum
unri...........................29
5.1.4 pembuatan plot jalur diarboretum unri..................................29
5.1.5 hasil hutan bukan
kayu.............................................................29
5.2 Saran.....................................................................................................29

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................30

Lampiran dokumentasi...........................................................................................31

Lampiran perhitungan............................................................................................36

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1.1..............................................................................................................14
Tabel 4.2.1............................................................................................................. 17
Tabel 4.3.1.1.......................................................................................................... 14
Tabel 4.3.1.2...........................................................................................................19
Tabel 4.3.1.3...........................................................................................................19
Tabel 4.3.1.4...........................................................................................................20
Tabel 4.4.1.1...........................................................................................................21
Tabel 4.4.1.2...........................................................................................................21
Tabel 4.4.1.3...........................................................................................................22
Tabel 4.4.1.4...........................................................................................................22
Tabel 4.4.1.5...........................................................................................................23
Tabel 4.5.1.1...........................................................................................................25
Tabel 4.5.1.2...........................................................................................................26

DAFTAR GAMBAR

1.pengukuran dimensi
kayu....................................................................................31
2. pembuatan plot persegi di arboretum
unri..........................................................32
3. pembuatan plot lingkaran di arboretum unri......................................................33
4. pembutan plot jalur pada arboretum
unri............................................................34
5. hasil hutan bukan kayu.......................................................................................35
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran dokumentasi...........................................................................................31
Lampiran perhitungan............................................................................................36
I. PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang

Hutan merupakan sumber daya alam yang dapat dipulihkan dan berfungsi
sebagai ekosistem yang memiliki potensi ekonomi, ekologis dan sosial budaya
sangat tinggi oleh karenanya hutan harus dikelola secara optimal dan lestari untuk
kepentingan dan kesejahteraan masyarakat. Pemanfaatan hutan sebagai salah satu
bagian dari pengelolaan hutan, hendaknya dilaksanakan secara rasional dengan
berlandaskan kebijakan dan rencana yang tepat. Untuk itu, maka proses
perumusan kebijakan dan perencanaan dalam pengelolaan hutan haruslah
melibatkan seluruh pihak yang bergantung pada kepentingan terhadap hutan.

Penerapan prinsip pengelolaan hutan lestari (SFM) dalam praktik


pengurusan hutanmenuntut adanya kejelasan mengenai penggunaan unit analisis
yang menjadi landasan pendekatandalam perencanaan pengurusan hutan dengan
mempertetimbangkan aspek ekonomi, ekologi dan sosial budaya. Aspek biologis
salah satunya bioregion merupakan kesatuan wilayah yang memiliki keseragaman
karakteristik flora, fauna dan tipe ekosistem. Kesatuan ini dapat digunakan
sebagai penetapan fungsi pokok hutan untuk keperluan konservasi (fauna dan tipe
ekosistem)

Hutan memberikan perlindungan dan naungan dan produk-produk yang


dibutuhkan manusia untuk kelangsungan hidupnya. Demikian pula hutan
merupakan tempat hidupnya binatang liar dan sumber plasma nutfah yang
semuanya juga berguna bagi kelangsungan kehidupan manusia dijagad raya ini.
Manusia memperoleh produk seperti makanan, obat-obatan, kayu untuk bangunan
dan kayu bakar dan juga menikmati manfaat adanya pengaruh dari hutan yaitu
iklim mikro serta peranan hutan dalam mencegah erosi dan memelihara kesuburan
tanah.

Provinsi Riau memiliki luas lahan kritis dalam kawasan hutan berdasarkan
Tata Guna Lahan berjumlah 1.988.912,45 ha termasuk kawasan hutan bakau.
Luasan ini tersebar pada seluruh kabupaten dan kota. Adapun kita ketahui
Provinsi Riau luas 107.931,71 km2 dengan luas daratan sebesar 8 % dan perairan
sebesar 40%. Kepadatan penduduk 57,21 jiwa/km memiliki pertumbuhan
penduduk sebsar 2,26%.

Kawasan hutan di Provinsi Riau berdasarkan Kep. Menhut No. 173/Kpts-


II/1986 Funsi hutan dibagi menjadi perairan, APL, Hutan Lindung, hutan produksi
tetap, hutan produksi terbatas hutan produksi yang dapat dikonversi dan hutan
suaka alam atau Hutan Taman Nasional. Hutan suaka alam yang ada di Provinsi
Riau antara lain Tahura dan Taman Nasional. Namun demikian Hutan produksi
terbatas masih memiliki potensi yang cukup besar mencapai 32% dari jumlah
keseluruhannya. Kawasan hutan menurut Perda No.10 tahun 1984 kawasan hutan
terarah pada pengembangan kawasan dan kawasan lindung/konservasi mencapai
52,14%.

Khusus untuk Provinsi Riau, pengembalian luasan kawasan yang mengalami


kerusakan diperlukan sumber daya manusia yang memiliki kesadaran tinggi untuk
kepentingan kehutanan Indonesia dan memiliki kemampuan prestasi kerja yang
tinggi dalam semua bidang kehutanan mulai dari manajeman, silvikultur maupun
konservasi. Untuk memenuhi ketersedian sumber daya manusia yang handal,
Praktek Umum Kehutanan memberikan kontribusi yang secara langsung ataupun
tidak langsung dapat memberikan penjelasan secara umum tentang karateristik
kawasan hutan dan fungsi masing-masing kawasan hutan.

1.2 Tujuan

Tujuan praktikum pengenalan ekosistem hutan ini adalah untuk mengetahui


dan mengenal kondidi kawasan hutan secara umum baik hutan alamai (virgin
forest) maupun yang tergantung meliputi kondisi biofisik kawasan dan sosial
ekonomi masyarakat, serta mengamati praktik pengelolahan hutan di lapangan
dalam meningkatkan fungsi hutan tersebut.

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengamatan Hutan di Alam

Hutan adalah suatu kelompok masyarakat tumbuhan dan hewan yang


hidupnya bersama-sama disuatu kawasan dan membentuk suatu kesatuan
ekosistem yang berada dalam keseimbangan dinamis. Menurut undang-undang
No 41 tahun 1999 tentang kehutanan, yang dimaksud dengan hutan adalah suatu
kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan yang berisi sumber daya hayati yang
didominasi antara pepohonan dalam persekutuan alam antara lingkungan yang
satu dengan yang lain dan tidak dapat dipisahkan (Indriyanto, 2008).

Vegetasi tanah dan iklim berhubungan erat dan pada tiap-tiap tempat
mempunyai keseimbangan yang spesifik. Vegetasi di suatu tempat akan berbeda
dengan vegetasi di tempat 1ain karena berbeda pula faktor lingkungannya.
Vegetasi hutan merupakan sesuatu sistem yang dinamis, selalu berkembang sesuai
dengan keadaan habitatnya.
Berdasarkan tujuan pendugaan kuantitatif komunitas vegetasi dikelompokkan ke
dalam 3 kategori yaitu :
1) Pendugaan komposisi vegetasi dalam suatu areal dengan batas-batas jenis
dan membandingkan dengan areal lain atau areal yang sama namun waktu
pengamatan berbeda.
2) Menduga tentang keragaman jenis dalam suatu areal.
3) Melakukan korelasi antara perbedaan vegetasi dengan faktor lingkungan
tertentu atau beberapa faktor lingkungan.
Dalam komunitas vegetasi, tumbuhan yang mempunyai hubungan
di antara mereka, mungkin pohon, semak, rumput, lumut kerak dan
Thallophyta, tumbuh-tumbuhan ini lebih kurang menempati strata atau
lapisan dari atas ke bawah secara horizontal, ini disebut stratifikasi.
Individu yang menempati lapisan yang berlainan menunjukkan perbedaan-
perbedaan bentuk pertumbuhan, setiap lapisan komunitas kadang-kadang
meliputi klas-klas morfologi individu yang berbeda seperti, strata yang
paling tinggi merupakan kanopi pohon-pohon atau liana.
Tekstur dan struktur tanah adalah cirri fisik tanah yang sangat
berhubungan. Kedua faktor ini dijadikan parameter kesuburan tanah, karena
menentukan kemampuan tanah tersebut dalam menyediakan unsur hara
(Tambunan, 2008). Tekstur berpengaruh terhadap kemampuan tanah dalam
permeabilitas, kemudahan pengolahan tanah, daya menahan air dan hara serta
berpengaruh pula terhadap perkembangan akar tanaman (Suswati, 2011).

Tekstur tanah hutan lebih berkembang darilahan pertanian, yang salah


satu penyebabnyaadalah pengaruh bahan organik tanah. Padaproses dekomposisi
bahan organik akanmenghasilkan asamasam organik yangmerupakan pelarut
efektif bagi batuan dan mineral-mineral primer (pasir dan debu)sehingga lebih
mudah pecah menjadi ukuranyang lebih kecil seperti lempung. Selain itu,jumlah
dan kerapatan akar lebih tinggi padahutan akan mempercepat penghancuran
secarafisika sehingga fraksi yang lebih halus akancepat terbentuk (Arifin, 2011).

Porositas atau ruang pori tanah adalah volume seluruh pori-pori dalam
suatu volume tanah utuh, yang dinyatakan dalam persen. Porositas terdiri dari
ruang diantara partikel pasir, debu dan liat serta ruang diantara agregat-agregat
tanah. Menurut ukuranya porositas tanah dikelompokkan ke dalam: ruang pori
kapiler yang dapat menghambat pergerakan air menjadi pergerakan kapiler, dan
ruang pori nonkapiler yang dapat memberi kesempatan pergerakan udara dan
perkolasi secara cepat sehingga sering disebut pori drainase. Porositas total tanah
dapat dihitung dari data berat volume tanah dan berat jenis (Puja, 2008).

Kerapatan massa (bobot isi) adalah bobot massa tanah kondisi lapangan
yang kering per satuan volume. Nilai kerapatanmassa tanah berbanding lurus
dengan tingkat kekasaran partikel-partikel tanah, makin kasar akan makin berat
(Hanafiah, 2008). Berat isi berguna untuk evaluasi terhadap kemungkinan akar
menembus tanah. Pada tanah-tanah dengan berat isi yang tinggi akar tanaman
tidak dapat menembus lapisan tanah tersebut (Nugroho, 2009).

Bahan organik tanah merupakan salah satu bahan pembentuk agregat


tanah, yangmempunyai peran sebagai bahan perekat antar partikel tanah untuk
bersatu menjadiagregat tanah, sehingga bahan organik penting dalam
pembentukan struktur tanah.Pengaruh pemberian bahan organik terhadap struktur
tanah sangat berkaitan dengantekstur tanah yang diperlakukan. Pada tanah
lempung yang berat, terjadi perubahanstruktur gumpal kasar dan kuat menjadi
struktur yang lebih halus tidak kasar, denganderajat struktur sedang hingga kuat,
sehingga lebih mudah untuk diolah (Atmojo, 2003).

Bahan organik berperan penting untuk menciptakan kesuburan tanah.


Peranan bahan organik bagi tanah adalah dalam kaitannyan dengan perubahan
sifatsifat tanah, yaitu sifat fisik tanah, biologis, dan sifat kimia tanah. Bahan
organik merupakan pembentuk granulasi dalam tanah dan sangat penting dalam
pembentukan agregat tanah yang stabil(Munandar, 2013).

Menurut Bogidarmanti et .al, (2006) dalam Sudomo (2007), kerusakan


yang dialami pada tanah tempat erosi terjadi yaitu berupa kemunduran sifat-sifat
kimia dan fisik tanah, seperti kehilangan unsur hara dan bahan organik,
memburuknya sifat-sifat tanah yang tercermin antara lain pada menurunnya
kapasitas infiltrasi dan kemampuan tanah menahan air, meningkatnya kepadatan
dan ketahanan penetrasi tanah dan berkurangnya kemantapan struktur tanah,
sehingga menyebabkan memburuknya pertumbuhan tanaman dan pada akhirnya
akan menurunkan produktivitasnya.

2.2 Pengamatan Satwa Di Hutan


I.1 Mengenal Komposisi Jenis, Jumlah dan Lokasi Ditemukanya pada Tipe
Vegetasi pada Hutan terganggu

Satwa adalah semua jenis sumber daya alam hewani yang hidup di darat,
dan atau di air, dan atau di udara (Depatemen Kehutanan RI, 1990). Satwa liar
adalah semua binatang yang hidup di darat, dan atau di air, dan atau di udara yang
masih mempunyai sifat-sifat liar, baik yang hidup bebas maupun yang dipelihara
oleh manusia (Depatemen Kehutanan RI, 1990).

Keberadaan satwa liar di alam mempunyai peranan dan manfaat antara lain:
Menjaga regenerasi hutan melalui penyerbukan semak, tumbuhan berbunga,dan
penyebaran biji-bijian. Sebagai contoh, orangutan berperan dalam menjaga
kelestarian banyak jenis tumbuhan di hutan. Ada sekitar 12 jenis tumbuhan yang
tersebar melalui biji-bijian yang di buang pada saat makan dan ada 23 jenis
tumbuhan lain yang disebar lewat tinjanya ( Galdikas, 1982 dalam Meijaard,
2001). Banyak biji yang bahkan tidak akan berkecambah kalau dinding bijinya
tidak teluka atau telah mendapat pengaruh kimia dari saluran pencernaan satwa
liar.

Keberadaan satwa liar di alam di pengaruhi beberapa faktor, antara lain:


1) Faktor alami, misalnya kematian karena satwa liar tidak mampu
berkompetisi untuk hidup, kematian karena bencana alam dan lain-lain
2) Faktor Manusia : Perburuan, perdagangan, dan pemeliharaan satwa liar

Kerusakan habitat secara langsung karena pembalakan hutan (penebangan


liar) dan pembukaan hutan menjadi lahan pertanian atau pemukiman, dan
Kerusakan habitat tidak langsung akibat pencemaran lingkungan.

I.2 Mengenal Ciri-Ciri Karakteristik Satwa tersebut


Ciri umum satwa liar :
1) Tubuhnya tersusun dari banyak sel (multiseluler)
2) Sudah memiliki membran inti sel (eukariotik)
3) Selnya tidak memiliki dinding sel
4) Tidak dapat membuat makanan sendiri, sehingga kebutuhan makanannya
tergantung pada organisme lainnya (tumbuhan atau hewan lainnya)
sehingga bersifat heterotrof.
5) Reproduksi umumnya dilakukan secara kawin (seksual) beberapa ada yang
dilakukan secara tidak kawin (aseksual)
6) Gerakannya aktif dan dapat berpindah tempat
Berikut satwa yang sering kita temui di daerah hutan :
1) Insecta ( serangga ): kupu-kupu Biasa, Belalang, Semut, Laba-laba,
Kumbang.
2) Mamalia : Tupai, Bajing, Kucing Liar, Anjing Liar, Anoa, Gajah, Tapir,
Beruang Madu, Musang, Kucing Hutan, Harimau, lutung, Orangutan,
Owa, Kukang, Tarsius, Kijang,. dan ;lain-lain
3) Aves ( burung ) : Perkutut, Tikukur, Burung Kacamata, Kutilang, Alap-
alap, Elang, Burung Madu, Kuntul, Beo, Jalak Bali, Trulek, Bayan, Maleo,
Burung Madu, Kowak Merah, Trinil, dan lain-lain. .
4) Reptilia : Ular Sawah, Kadal, Bunglon, dan lain-lain

2.3 Nursery Dan Perlindungan Hutan


Bibit tanaman bermutu merupakan salah satu faktor produksi dari suatu
indutri hutan tanaman. Bibit bermutu dengan harga murah sangat menentukan
keberhasilan dan keuntungan suatu usaha penanaman hutan. Untuk menyediakan
bibit tersebut diperlukan persemaian yang memadai. Persemaian merupakan
tempat atau areal untuk kegiatan memproses benih atau bagian tanaman lain
menjadi bibit siap ditanam ke lapangan. Benih yang baik apabila diproses dengan
teknik persemaian yang baik akan menghasilkan bibit yang baik pula, tetapi benih
yang baik akan menghasilkan bibit yang kurang baik apabila diproses dengan
teknik persemaian yang tidak sesuai. Bibit yang berkualitas dalam jumlah yang
cukup dan tepat waktu akan diperoleh apabila teknik persemaian yang dilakukan
sesuai dengan prosedur yang sudah baku (Kurniaty dan Danu, 2012).
Persemaian didefinisikan sebagai suatu tempat yang digunakan untuk
menyemaikan benih suatu jenis tanaman dengan perlakuan tertentu dan selama
periode waktu yang telah ditetapkan. Tujuan utama pembuatan pembibitan adalah
sebagai upaya penyediaan bibit yang berkualitas baik dalam jumlah yang
memadai, sesuai dengan rencana penanaman (Edi ,S dkk, 2010)
Pada umumnya persemaian digolongkan menjadi 2 jenis/tipe yaitu persemaian
sementara dan persemaian tetap. Persemaian sementara (Flyng nursery) biasanya
berukuran kecil dan terletak di dekat daerah yang akan ditanami. Persemaian
sementara ini biasanya berlangsung hanya untuk beberapa periode panenan
(bibit/semai. Sedangkan Persemaian Tetap. biasanya berukuran (luasnya) besar
dan lokasinya menetap disuatu tempat, untuk melayani areal penanaman yang luas
(Andini 2006).

Tempat persemaian adalah sepetak tanah yang sengaja di buat untuk


menyemaikan bibit-bibit yang tidak dapat atau sukar untuk ditanam langsung di
kebun. Hampir semua bibit sayuran memerlukan persemaian itu. Hanya bayam,
lobak, bakung, bawang merah, bawang putih, seledri, radis, wortel dan semua
jenis kacang dapat langsung ditanam (disebarkan) pada petakan-petakan
persemaian yang agak luas dapat dibuat pada tanah yang khusus disediakan untuk
keperluan itu. Untuk berkebun di halaman cukup dipergunakan sebuah bak yang
dibuat dari kayu (Rismunandar 2003).

Tempat dilakukannya pembibitan / persemaian hendaknya mudah dijangkau


dengan memudahkan upaya pengairan, pemberian naungan atau hal-hal rutin lain
yang diperlukan oleh tanaman muda. Ada dua bentuk utama dari bedengan
persemaian yang ditinggikan (raised beds) dan yang direndahkan (sunken beds).
Bed yang ditinggikan merupakan bentuk bedengan persemaian yang lebih banyak
dilakukan oleh petani di wilayah yang sering banjir (Muningsjah dan
Setiawan 2000).
Persemaian tidak memerlukan tanah yang terlalu subur. Tanah
suburmengakibatkan pertumbuhan bibit yang terlalu cepat. Sebaiknya tanah
persemaian yang kurang subur, maka pertumbuhan akar bibit relatif lebih besar
dari pada batangnya. Tanaman persemaian dapat dipelihara dalam kotak-kotak
tanah dan dalam kantong-kantong kerta atau dibedngan untuk persemaian yang
berjarak cukup didalam barisan agar mudah dipisahkan atau dipindahkan
(Fiandika 2006)

2.4 Sosial Ekonomi.

Kenyataan yang tidak bisa dipungkiri adalah bahwa hutan merupakan sumber
kehidupan bagi masyarakat di sekitarnya baik secara ekologi, ekonomi maupun
social. Akibatnya kawasan hutan digunakan untuk memenuhi kebutuhan tersebut
dan jika tidak digunakan secara bijaksana tentu saja akan mengancang
kaelestariannya. Keadaan ini disebabkan hutan merupakan lahan yang menjadi
sumber biomassa baik berupa makanan ternak kayu bakar, selain itu dapat
digunakan sebagai lahan pertanian dan hasil hutannya sebagai sumber makanan
yang dapat memenuhi kebutuhan subsistem masyarakat dan yang lebih utama lagi
dengan menebang kayu di hutan merupakan cara termudah untuk mendapatkan
uang.

Pengetahuan nilai ekonomi dapat menjadi landasan dalm menjawab


pertanyaan: berapa nilai kompensasi yang harus diberikan kepada masyarakat
yang sebelumnya telah mengusahakan dan bertempat tinggal dikawasan ini
(kramer, et al., 1994), atau upaya apa yang dapat dilakukan untuk memberikan
insentif ekonomi kepada masyarakat sekitar.

Menurut Reksohadiprojo (dalam Rahmawaty, 2004 dalam Prasada, 2016)


keberadaan hutan, dalam hal ini daya dukung hutan terhadap segala aspek
kehidupan manusia, satwa, dan tumbuhan sangat ditentukan pada tinggi
rendahnya kesadaran manusia akan arti penting hutan di dalam pemanfaatan dan
pengelolaan hutan. Hutan menjadi media hubungan timbal balik antara manusia
dan makhluk hidup lainnya, dengan faktor-faktor alam yang terdiri atas proses
ekologi dan merupakan suatu kesatuan siklus yang dapat mendukung kehidupan.
Dinyatakan oleh Saragih (dalam Setiana, 2012 dalam Prasada, 2016) bahwa
sektor pertanian berperan penting dalam aspek ekologi guna mendukung
kelestarian sumberdaya alam, lingkungan hidup, seperti pelestarian sumberdaya
air, penyedia oksigen, dan mengurangi dergradasi lahan. Degradasi lahan tersebut
salah satunya berupa degradasi hutan yang menyangkut kesemua aspek ekologi,
pendukung kelestarian sumberdaya alam, lingkungan hidup, seperti pelestarian
sumberdaya air, dan penyedia oksigen.

III. METODOLOGI
3.1 Waktu dan Tempat
Praktikum Pengenalan Ekosistem Hutan dilaksanakan mulai dari tanggal
6-8 Agustus 2019. Praktikum ini bertempat pada Kawasan Lindung PT. Sinarmas
di Cagar Biosfer Giam Siak Kecil,Bukit Batu.

3.2 Alat dan Bahan


Alat:

1) Sasak kayu 7) Parang


2) Termometer bola basah 8) p3k(tembakau)
9) kapas
dan bola kering
10) kalkulator
3) Kamera
11) selotip
4) Kompas
12) Koran
5) Teropong
13) kertas mika
6) Tali Rafia 20x100m
14) Kertas Label
15) Plastik 19) Paralon 4 m dan 1,3 m
16) Cristenmeter 20) Meteran
17) Hagameter 21) Botol minum
18) Garpu pohon 22) Buku dan alat tulis

Bahan:
1) Alkohol 70 %
2) Daun yang akan di jadikan herbarium berasal dari hutan
3) Tanah hutan
3.3 Prosedur Kerja
Adapun prosedur kerja yang dilakukan pada Praktikum Pengenalan Ekosistem
Hutan ini sebagai berikut :

1. Pengamatan satwa
Pada pengamatan satwa ini dilakukan pada pagi tanggal 7 Agustus dan
pengamatan ini menggunakan kamera dan kertas mika, kamera digunakan untuk
mendokumentasikan satwa yang terlihat atau yang berkeliaran disekitar hutan
sedangkan kertas mika untuk menggambar jejak satwa yang ditemukan.

2. Pengukuran suhu dan kelembaban


Pada pengukuran suhu dan kelembaban dilakukan dengan menggunakan
termometer bola basah dan bola kering yang diukur pada pagi, siang dan sore
selama praktikum di cagar biosfer giam siak kecil, bukit batu di salah satu plot.

3. Pengambilan sampel tanah


Pada pengambilan sampel tanah ini dilakukan dengan cara membuat 5
lubang pada salah satu plot yang yang telah dibuat. Lubang-lubang tersebut
berada pada sudut-sudut plot dan satu lubang berada di tengah plot. Lubang untuk
pengambilan sample tanah dibbuat dengan kedalaman 0-20 cm dan 20-40 cm.

 Pembuatan plot dilakukan di dua tempat berbeda, yaitu 1 plot


dikerapatan re ndah dan 2 plot dikerapatan sedang dengan panjang
20x100 m per plot.
 Terlebih dahulu di ukur titik koordinat masing – masing plot dengan
menggunakan kompas.
 Kemudian pohon-pohon yang berada didalam plot tersebut di
identifikasi mulai dari akar hingga tajuknya.
 Lalu di ukur diameter dengan menggunakan meteran dan tinggi pohon
menggunakan cristenmeter/hagameter.
 Kemudian pohon – pohon yang berada didalam plot digambarkan
didalam peta pohon secara vertikal dan horizontal dan dengan
menggunakan titik koordinatnya masing – masing.
 Terakhir data pengamatan dicatat kedalam tabel yang sistematis
4. Pembuatan herbarium
 Dipilih daun yang tidak rusak(cacat) dan memiliki sekitar 3-5 daun
dalam 1 tangkai
 Kemudian bersihkan dahulu menggunakan kapas dan setelah itu
oleskan alkohol secara perlahan ke daun tersebut
 Lalu tutup daun tersebut dengan menggunakan koran dan dipress
menggunakan papan media selama dua minggu, dan pada 3 hari
pertama koran tersebut diganti sekali sehari, setelah 3 hari koran
tersebut diganti 3-5 hari sekali selama 2 minggu sampai daun tersebut
mengering.

5. Sosial Ekonomi kawasan


Dengan mewawancarai masyarakat yang tinggal disekitar hutan
atau di cagar biosfer giam siak kecil,bukit batu 2 orang 2 kepala keluarga
dengan menyampaikan pertanyaan berbentuk kuisioner dan
dokumentasikan ketika diwawancarai.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Pengamatan di Hutan Alam
Adapun hasil pengamatan di hutan alam yang praktikan dapatkan pada
pengamatan yang dilakukan di cagar biosfer giam siak kecil mencakup beberapa
aspek seperti pembuatan plot, pengamatan satwa liar di alam, keadaan suhu dan
kelembaban di daerah tersebut serta derajat keasaman didaerah hutan alam
tersebut. Dengan data sebagai berikut:

4.1.1. pembuatan plot


4.1.1.1 Hasil
Dari hasil pengamatan yang dilakukan di dalam petak plot, praktikan
memperoleh data sebagai berikut:
4.1.1.1.1 Plot 1

Tingkat Jenis Diameter T.total T.bc


(cm) (m) (m)
Nama Lokal Nama Latin
Semai Sp 1 - - 0,44 -
(2x2m) Sp 2 - - 0,39 -
Sp 3 - - 0,53 -
Sp 4 - - 0,43 -
Sp 5 - - 0,45 -
Pancang Meranti 3,18 12 10
(5x5m )
Sp 1 - 3,82 13 10
Bintangur 1,91 12 9
Punak 4,14 10 8
Sp 2 - 1,91 12 10
Sp 3 - 5,41 12 9
Pasir - pasir 6,39 13 10
Tiang Pasir – pasir 11,14 18 15
(10x10m Sp 1 - 12,42 19 15
)
Pohon Meranti 34,71 24 19
(20x20m Meranti 38,2 29 20
) Sp 1 - 47,77 18 15

4.1.1.1.2 Plot 2

Tingkat Jenis Diamete T.total T.bc


Nama Lokal Nama Latin r (cm) (m) (m)
Semai (2x2m Arang-arang - 0,47 -
Sp 1 - - 0,85 -
Sp 2 - - 0,52 -
Pancang Telentang 6,68 4 2,5
(5x5m )
Pasir – pasir 5,09 4 3
Arang–arang 2,22 3,2 2
Sp 1 - 3,18 3 1,8
Tiang Sp 1 - 10,5 9 7
(10x10m) Sp 2 - 11,7 11 9
Meranti 12,42 13 10
Pohon Meranti 30,89 25 19
(20x20m) Arang – 60,82 32 25
arang
Sp 1 - 44,5 28 23
Sp 2 - 39,49 29 25
Meranti 48,40 31 28
Sp 3 - 31,84 25 19
Sp 4 - 30,25 24 20

4.1.1.1.3 Plot 3

Tingkat Jenis Diamete T.total T.bc


Nama Lokal Nama Latin r (cm) (m) (m)

Semai Bintangur - 0,23 -


(2x2m)
Sp 1 - - 0,25 -
Sp 2 - - 0,17 -
Sp 3 - - 0,26 -
Sp 4 - - 0,23 -
Punak - 0,12 -
Sp 5 - - 0,17 -
Sp 6 - - 0,14 -
Sp 7 - - 0,11 -
Sp 8 - - 0,12 -
Bintangur - 0,08 -
Sp 9 - - 0,12 -
Sp 10 - - 0,12 -
Sp 11 - - 0,12 -
Pancang Sp 1 - 3,18 8 6,5
(5x5m )
Punak 3,82 10 8
Sp 2 - 3,5 11 8
Sp 3 - 4,45 9 7
Meranti 5,41 12 7
Sp 4 - 3,18 10 8
Sp 5 - 6,36 13 9
Tiang Sp 1 - 10,82 15 10
(10x10m) Sp 2 - 12,1 19 14
Sp 3 - 10,5 19 15
Sp 4 - 12,42 39 25
Pohon Meranti 27 30 25
(20x20m) Sp 1 - 26,43 27 21
Balam 22,29 29 25
Balam 35 29 19
Suntai 34 31 25
Sp 2 - 35,66 33 27
Sp 3 - 35 36 25

4.1.1.1.4 Plot 4

Tingkat Jenis Diamete T.total T.bc


Nama Lokal Nama Latin r (cm) (m) (m)

Semai SP 1 - - 0,25 -
(2x2m) SP 2 - - 0,64 -
SP 3 - - 0,35 -
Punak - 0,25 -
Pancang Sp 1 - 6,36 12 9
(5x5m) Punak 8,28 15 13
Sp 2 - 7,64 13 10
Sp 3 - 7 10 8
Sp 4 - 8,6 11 13
Tiang Sp 1 - 17,83 18 13
(10x10m)
Pohon Sp 1 - 24,84 19 16
(20x20m) Punak 26,43 23 19
Sp 2 - 28 28 25
Sp 3 - 27 24 21
Sp 4 - 26,75 25 23

4.1.1.1.5 Plot 5

Tingkat Jenis Diamete T.total T.bc


Nama Lokal Nama Latin r (cm) (m) (m)
Semai Sp 1 - - 0,75 -
(2x2m)
Sp 2 - - 0,83 -
Sp 3 - - 0,91 -
Pancang Sp 1 - 9,23 12 10
(5x5m )
Pasir – pasir 7,96 14 12
Darah – 8,59 13 10
darah
Tiang Sp 1 - 14,47 15 13
(10x10m) Sp 2 - 19,10 17 14
Pohon Suntai 28,90 21 19
(20x20m) Sp 1 - 27,7 19 17
Sp 2 - 29,61 23 19
Meranti 38,21 32 27

4.1.1.2 Pembahasan

Pada pengamatan hutan di alam yang pertama yaitu pembuatan plot. Pada
praktikum pembuatan plot kali ini, paraktikan menggunakan metode sampling
sistematik dalam praktikum pembuatan plot persegi ini. Sampling sistematik
adalah salah satu cara pengambilan sample dengan menentukan suatu pola
tertentu sebelum membuat plot. Bentuk pola tersebut bermacam-macam
tergantung pada tujuan inventarisasi, waktu dan biaya yang tersedia serta kodisi
populasi yang dihadapi

Pada plot 1 ini ditemukan beberapa semai, pancang, tiang dan pohon.
Jumlah semai yang di temukan sebanyak 5 semai yang masing-masing namanya
tidak kami ketahui. Ketinggian semai-semai itu beraneka ragam, mulai dari 39 cm
sampai 53 cm. Lalu ditemukan pancang sebanyak 7 pancang. Ada beberapa
pancang yang kami ketahui seperti meranti, bintangur, punak dan pasir-pasir.
Tinggi total dari pancang ini tidak memiliki perbedaan yang berbeda yaitu
berkisar antara 10 m sampai 13 m, dengan tinggi cabang berkisaran 8 m sampai
10 m. Diameter yang diukur pada pancang ini didapatkan paling kecil 1,91 cm
dan paling besar yaitu 6,39 cm. Pada plot tiang ditemukan 2 tiang, salah satu dari
tiang tersebut berjenis pasir-pasir dan satunya lagi tidak diketahui namanya. Tiang
ini memiliki tinggi total 18 m dan 19 m, dengan tinggi cabang yaitu masing-
masingnya 15 m. Diameter batang dari tiang ini adalah 11,14 cm dan 12,42 cm.
Selanjutnya ditemukan 3 pohon, dua diantaranya berjenis meranti sedangkan
satunya tidak diketahui jenisnya. Tinggi total dari pohon ini adalah 24 m, 29 m,
dan 18 m, dengan tinggi bebas cabang yaitu 19m, 20m, dan 15m. Diameter ketiga
pohon ini lumayan besar yaitu 34,71 cm, 38,2 cm dan 47,77 cm.

Selanjutnya pengamatan pada plot 2, didapatkan 3 semai, 4 pancang, 3


tiang dan 7 pohon. Jenis semai yang kami ketahui hanya arang-arang. Tinggi
semai pada plot ini mempunyai perbedan yang lumayan terlihat yaitu masing-
masingnya memiliki tinggi 47 cm, 85 cm dan 52 cm. Lalu pada plot pancang
ditemukan jenis terentang, pasir-pasir, arang-arang dan satu jenis yang tidak kami
ketahui. Tinggi totyal dari pancang ini yaitu dua pancnag setinggi 4m, 3,2m dan
2m, dengan tinggi bebas cabang yaitu 2,5m, 3m, 2m dan 1,8m. Diameter dari
pancang ini adalah 6,68cm, 5,09cm, 2,22cm dan 3,18cm. Selanjutnya ditemukan
tiang yang hanya satu kami ketahui jenisnya yaitu meranti. Tinggi total dari tiang
ini adalah 9m, 11m, dan 13m, dengan tinggi bebas cabang yaitu 7 m, 9 m, dan 10
m. Diameter batang dari tiang ini yaitu 10,5 cm, 11,7 cm, 12,42 cm. Selanjutnya
ditemukan pohon yang hanya kami ketahui tiga jenisnya yaitu dua diantaranya
meranti dan satunya adalah arang-arang. Tinggi tujuh pohon ini berkisaran dari
24m sampai 32m, dengan tinggi bebas cabang yaitu berkisaran dari 19m sampai
28m. Dengan diameter batang paling kecil 30,25 cm dan paling besar mencapai
60,82 cm

Pengamatan di plot 3 inilah paling banyak ditemukan semai yaitu


sebanyak 14 semai, hanya tiga yang kami ketahui jenisnya yaitu punak dan
selebihnya bintangur. Ketinggian dari semai ini lumayan bervariasi yaitu antara 8
cm hingga 26 cm. Lalu ditemukan 7 pancang yang kami ketahui jenisnya hanya
dua yaitu punak dan meranti. Tinggi total dari pancang ini berkisaran antara 8m
hingga 13m, dengan tinggi bebas cabang antara 6m hingga 9m. Diameter dari
pancang ini yaitu antara 3 cm hingga 6 cm. Lalu ditemukan 4 tiang yang tidak
kami ketahui jenisnya, tinggi total dari tiang ini yaitu 15 m, dua tiang setinggi 19
m, dan satu tiang setinggi 39 m, dengan tinggi bebas cabang berkisar antara 10 m
sampai 25 m. Diameter batang dari tiang ini adalah 10,82cm, 12,1 cm, 10,5 cm,
dan 12, 42 cm. Pohon pada plot 3 ini ditemukan sebanyak 7 pohon, jenis yang
kami ketahui adalah meranti, balam dan suntai. Tinggi total dari pohon ini yaitu
paling rendah 27m dan paling tinggi 36m, dengan tinggi bebas cabang paling
rendah 19m dan paling tinggi 27 m. Diameter pohon paling kecil pada plot ini
yaitu 22 cm dan paling besar 35 cm

Pada plot 4 ini ditemukan semai semai sebanyak 4 semai, satu diantaranya
berjenis punak dan lainnya tidak diketahui. Tinggi dari semai ini paling rendah
15 cm dan paling tinggi 64 cm. Pancang pada plot ini ditemukan sebanyak
5 pancang, satu diantaranya berjenis punak, tinggi total dari pancang ini
berkisaran antara 10m sampai 15m, dengan tinggi bebas cabang 9 m sampai 13 m.
Diameter pancang ini paling kecil yaitu 7 cm dan paling besar 8,28 cm. Pada plot
ini ditemukan satu tiang yaitu tinggi totalnya 18m, dengan tinggi bebas cabang 13
m dan berdiameter 17,83 cm. Pada plot ini ditemukan 5 pohon, yang memiliki
tinggi total berkisaran antara 19 m sampai 25 m, dengan tinggi bebas cabang
diantara 16m hingga 25m. Diameter paling kecil yaitu 24 cm dan paling besar 28
cm.

Pada plot ini ditemukan 3 semai, yang tingginya berklisaran antara 75cm
sampai 91cm. Lalu juga ditemukan 3 pancang yang memiliki tinggi total 12m,
14m dan 13m, dengan tinggi bebas cabang yaitu 10m, 12m, dan 10m. Diameter
batang dari pancang ini yaitu 9,23cm, 7,96cm, dan 8,59cm. Lalu didapati 2 tiang
yang tidak diketahui jenisnya, tinggi total tiang yaitu 15m dan 17m, dengan tinggi
bebas cabang yaitu 13m dan 14m. Diameter dari tiang ini adalah 114,47 cm dan
19,10 cm. Pada plot ini didapati 4 pohon, dua diantaranya kami ketahui jenisnya
yaitu suntai dan meranti. Tinggi total dari pohon ini berkisaran antara 19 m hingga
32 m, dengan tinggi bebas cabang yaitu 19 m hingga 27 m. Diameter pohon ini
paling kecil yaitu 27,7 cm dan paling besar 38,21cm.

Dari data table yang praktikan dapatkan seperti data diatas dapat kita
ketahui bahwasannya pada plot yang praktikan lakukan pengamatan komposisinya
masih bagus serta beragam dikarenakan masih ada terdapat semai, pancang, tiang,
serta pohon. Semakin besar ukuran suatu vegetasi baik dari diameter dan
ketinggian maka semakin besar juga volume dari vegetasi tersebut. Hal tersebut
sesuai dengan data yang terdapat pada table dimana volume pohon jauh berbeda
jauh bila dibandingkan dengan pancang ataupun tiang

Keanekaragaman tumbuhan di setiap plotnya berbeda-beda, hal ini


dipengaruhi oleh daya dukung tumbuh disetiap tumbuhan tersebut. Daya dukung
ini dapat berupa faktor abiotik seperti suhu, cahaya matahari, curah hujan serta
kelembaban pada daerah hutan. kondisi abiotik seperti suhu udara , suhu tanah
dan juga pH tanah. Suhu udara di setiap plot berkisar antara 26-290C, sedangkan
suhu tanahnya berkisar 26-270C dan pH tanahnya 4-6. Pengaruh keanekaragaman
tanaman di hutan ini juga erat kaitannya dengan kondisi tanah ini, kondisi asam
dapat menyebabkan banyak tumbuhan tidak dapat hidup dengan baik bahkan tidak
dapat hidup sama sekali. Pengaruh lainnya adalah perbedaan waktu tanamnya
serta cara penanamannya, apakah pohon itu ditanam oleh manusia atau vegetasi
tersebut berkembang secara alami.

Pada praktikum pembuatan plot yang dilakukan di cagar biosfer giam siak
kecil praktikan banyak mendapatakan kesulitan yang diakibatkan topografi dari
giam siak kecil yang merupakan hutan gambut sehingga sangat sulit saat
melangkahkan kaki. Kemudian dikarenakan giam siak kecil merupakan cagar
biosfer yang memang masih terjaga praktikan sangat kesulitan dalam membuaka
jalur karna keadaan hutan yang masih sangat rapat.

4.1.2 pengamatan suhu dan kelembaban udara pada tiap plot


4.1.2.1 Hasil
Dari hasil pengukuran suhu yang praktikan lakukan di 5 plot yang berbeda,
praktikan mendapatkan data sebagai berikut:

No Plot ke- Thermometer Kering Thermometer Basah Kelembaban


1 Plot 1 280C 260C 85%
2 Plot 2 280C 260C 85%
3 Plot 3 280C 260C 85%
4 Plot 4 290C 270C 85%
5 Plot 5 290C 280C 95%
4.1.2.2 Pembahasan
Dari data hasil pengamatan bahwa data yang diperoleh dari termometer
bola kering (TBK) dan termometer bola basah (TBB) berbeda. Dengan
melakukan pengukur di 5 plot yang berbeda dan dengan selang waktu 10 menit.
Pengukuran dilakukan di cagar biosfer giam siak kecil.

Hasil pengukuran suhu dan kelembapan udara pada berbagai hutan yang
berbeda didapat rata-rata kelembaban udara di atas 85%. Hal ini sesuai dengan
Kelembaban relatif hutan gambut cukup tinggi pada musim hujan, yakni berkisar
90 % - 96 %, baik dalam hutan alami maupun hutan gundul atau lahan kosong.
Pada musim kemarau, kelembaban menurun menjadi 80 %, dan pada bulan-bulan
kering berkisar 0 % - 84 % Pada siang hari di muism kemarau, kelembaban dapat
mencapai 67 % - 69 %. Tetapi pada pai hari, kelembaban pada musim kemarau
lebih tinggi daripada musim hujan, yaitu dapat mencapai 90 % - 96 % (Rieley, et
al., 1996).

literatur dari Housenbuiller (2000 dalam sianturi 2012) yang menyatakan


bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi suhu juga sangat erat dengan faktor-
faktor yang mempengaruhi kelembapan udara dalam berbagai hubungan yaitu :

1) Pengaruh tanah dan air, semakin banyak jumlah uap air baik diudara
maupun didalam tanah, maka kelembapan akan semakin tinggi.
2) Ada atau tidaknya vegetasi, semakin rapatnya jarak antara vegetasi maka
kelembaban makin tinggi,namun suhu akan menjadi sangat rendah.
3) Pengaruh ketinggian tempat, semakin tingginya suatu tempat maka suhu
ditempat tersebut akan semakin rendah dan kelembapan udara semakin
tinggi.
4) Pengaruh aktivitas manusia dipersemaian terbuka.

Dari hasil percobaan yang dilakukan pada hutan, dapat kita lihat bahwa
pada TBK suhu tidak mengalami penurunan yang sangat signifikan di cagar
biosfer giam siak kecil.. Sedangkan TBB di cagar biosfer giam siak kecil juga
tidak mengalami perubahan yang sangat signifikan. Artinya suhu mengalami
penurun dan sebaliknya kelembaban akan meningkat. Hal ini sesuai pernyataan
Guslim (2007) yang menyatakan bahwa suhu berbanding terbalik dengan
kelembaban. Jika suhu tinggi maka kelembaban akan rendah, begitu pula
sebaliknya.

Dari hasil pengukuran suhu dan kelembapan udara pada berbagai hutan
yang berbeda dapat dinyatakan bahwa suhu dan kelembabannya berbeda-beda.
Hal ini dapat dibuktikan dari pengukuran yang telah dilakukan di cagar biosfer
giam siak kecil serta pengukuran yang pernah praktikan lakukan di sekitar kampus
universitas riau. Dari data table 5 plot diatas juga kita dapat mengetahui
bahwasannya suhu dalam satu wilayah ataupun hamparan tertentu tidak akan
mengalami perubahan yang sangat segnifikan hal ini dikarenakan dalam hamparan
tersebut memiliki iklim serta suasana yang masih sama.
4.1.3 Pengamatan HHBK (Hasil Hutan Bukan Kayu)

4.1.3.1 Hasil
Berdasarkan hasil pengamatan dan observasi lapangan yang praktikan lakukan
di tempat praktikan mengadakan pengeplotan, praktikan mendapatakan beberapa
hasil hutan bukan kayu (HHBK) antara lain :

No. Nama jenis Nama latin Jumlah

1. Rotan 15 rumpun

2. Pandan berduri 12 rumpun

3. Getah damar ±7-10 kg

4. Madu 1 rumpun

5. Ikan-ikanan ∞ (tidak dapat


ditentukan)

4.1.3.2 Pembahasan
Hasil hutan bukan kayu adalah hasil-hasil biologi selain kayu yang
diperoleh dari hutan. Defenisi lainnya menyebutkan segala sesuatu yang bersifat
material (bukan kayu) yang diambil dari hutan untuk dimanfaatkan bagi kegiatan
ekonomi dan peningkatkan kesejahteraan masyarakat. Hasil hutan bukan kayu
pada umumnya merupakan hasil sampingan dari sebuah pohon, misalnya getah,
daun, kulit, buah atau berupa tumbuhan-tumbuhan yang memiliki sifat khusus
seperti rotan, bambu dan lain-lain.

Berdasarkan data hasil praktikum yang praktikan lakukan di cagar biosfer


giam siak kecil bukit batu dapat diketahui bahwasannya cagar biosfer giam siak
kecil bukit batu memiliki potensi yang sangat besar terhadap hasil hutan bukan
kayu. Hal ini terbukti dari data yang praktikan dapatkan bahwasannya di dalam
kawasan cagar biosfer giam siak kecil bukit batu terdapat banyak sekali hasil
hutan bukan kayu. Baik itu hasil hutan bukan kayu berupa nabati maupun hewani.
Hasil nabati beserta turunannya seperti rotan, bambu, rerumputan, getah, dan lain-
lain atau yang dihasilkan bagian tumbuhan. Hasil hewani beserta turunannya
seperti satwa buru dan lain-lain yang di hasilkan dari kawasan hutan.

Sebagian besar hasil hutan bukan kayu yang ada di cagar


biosfer giam siak kecil bukit batu belum terjamah atau belum di
manfaatkan oleh pihak manapun, hal ini dikarenakan beberapa
factor, antara lain kurangnya pengetahuan masyarakat
khususnya masyarakat di sekitar cagar biosfer giam siak kecil bukit batu
akan potensi hasil hutan bukan kayu yang berada diwilayahnya,
kemudian factor lain yang mempengaruhi yaitu kurangnya
sarana dan prasarana yang mendukung pengelolahan hasil hutan
bukan kayu yang ada, serta kurangnya inovasi masyarakat desa
sekitar untuk mengembangkan hasil hutan bukan kayu yang
sudah ada

Dari hasil praktikum ini juga praktikan mengetahui bahwasannya potensi


rotan serta pandan berduri didalam kawasan cagar biosfer giam siak kecil bukit
batu cukup menjanjikan bilaman dapat dikelola dengan baik. Rotan merupakan
hasil hutan bukan kayu yang sangat menjanjikan dikarenakan harga jualnya yang
angat tinggi serta permintaan nya yang tidak pernah menyusut dikarenakan rotan
merupakan komuditi eksport dan Indonesia merupakan penghasil rotan terbesar
nomor satu didunia.
4.2 Pengamatan Satwa Di Hutan

4.2.1. Hasil
Dalam pengamatan satwa di hutan, praktikan tidak hanya melakukan
pengamatan pada plot yang telah dibuat, tetapi di sepanjang jalan menuju tempat
pengeplotan serta sekitar mess tempat menginap. Praktikan memperoleh data
sebagai berikut

Jenis Satwa Jumlah Lokasi di


temukan
No Identifikasi
Nama lokal Nama Ekor Tepi sungai, melalui
latin hutan, kebun

1. Kalajengking 1 Tepi hutan Melihat secara


langsung

2. Siamang - Hutan Mendengarkan


suara

3. Burung walet ±10-15 Tepi hutan Melihat secara


langsung

4. Burung Pipit 2 Hutan Melihat secara


langsung

5. Burung Gereja 5 Tepi hutan Melihat secara


langsung

6. Burung Pelatuk 3 Hutan Mendengarkan


suara

7. Burung Madu 2 Hutan Melihat dan


mendengarkan
suara

8. 4 Hutan Melihat dan


Burung Gagak mendengarkan
suara

9. Burung 3 Tepi hutan dan Melihat dan


Rangkong hutan mendengarkan
suara
10. 1 Hutan Melihat secara
Burung langsung
Kutilang

11. 1 Hutan Bekas cakar di


Beruang batang pohon

4.2.2 Pembahasan
Pengamatan dilakukan di pagi hari dengan secara bergiliran tiap antar
kelompok memasuki jalur yang akan pengamatan. Di pagi hari praktikan mudah
menemukan beberapa jenis burung karena burung akan berkeliaran atau
beraktiftas banyak yang di pagi hari. Pengamatan yang dilakukan pada pagi hari
dilakukan pada areal yang berada disekitaran mess cagar biosfer giam siak kecil
dengan kawasan hutan yang cukup rapat dengan dominasi hutan campuran.
Pengamatan yang dilakukan tidak mesti langsung melihat bururng, tapi bisa hanya
mendengar suara kicauan bururng. Dalam mengamati jenis-jenis burung, biasanya
burung-burung ini tidak hinggap lama pada pepohonan, sehingga menyulitkan
dalam memperoleh gambarnya. Ada species burung tertentu yang hanya hinggap
di tajuk pohon-pohon yang cukup tinggi.

Pada pagi hari juga dapat di lakukan pengamatan terhadap siamang,


pengamatan yang dilakukan pada siamang tidak dapat dilakukan dengan melihat
secara langsung dikarenakan posisi siamang yang berada ditengah hutan.
Pengamatan yang dilakukan hanya dilakukan dengan mendengarkan suara dari
siamang yang saling bersahut-sahutan. Pada pagi hari itu juga praktikan
menemukan jejeak segar dari babi hutan di sekitaran mess. Praktikan menduga
jejak tersebut adalah jejak baru dikarenakan pada hari sebelumnya jejak tersebut
sama sekali belum ada.

Pada pengamatan ini dapat ditemukan beberapa satwa yang dijumpai.


Kami menemukan 11 satwa yang lebih di dominasi oleh berbagai jenis burung.
Kami menemui kalajengking di tepi hutan yang masih dalam kondisi hidup. Lalu
kami mendapati bahwa ada siamang di hutan ini. Siamang diidentifikasi dengan
cara mendengarkan suaranya. Lalu ada satwa jenis burung, didapati ada 8 jenis
burung. Burung yang didapati antara lain burung walet, burung pipit, burung
gereja, burung pelatuk, burung madu, burung gagak, burung rangkong dan burung
kutilang. Burung-burung ini ada yang ditemukan di tepian hutan ataupun didalam
hutan. Cara mengidentifikasinya dengan cara mendengarkan suaranya atau ada
juga yang dilihat ciri-cirinya secara langsung. Selanjutnya satwa yang terakhir
yaitu beruang, ditemukan didalam hutan. Cara mengidentifikasinya yaitu
ditemukan bekas cakaran pada salah satu pohon didalam hutan.

4.3 Nursery dan Perlindungan Hutan

Pada praktikum yang dilakukan di wilayah giam siak kecil kami sebagai
praktikan tidak hanya melihat pembibitan yang dilakukan oleh pihak cagar biosfer
giam siak kecil saja, tetapi kami juga mendapatkan kesempatan melihat serta
mengetahui bagaimana pembibitan yang dilakukan oleh PT.PSM. terdapat
perbedaaan yang sangat nyata antar kedua pembibitan. Bukan hanya dari jenis nya
saja tetapi dari tekhniknya pun sangat berbeda

Pada persemaian yang dilakukan oleh pihak cagar biosfer siak giam kecil
pembibitan difokuskan untuk tumbuhan kehutanan seperti pasir-pasir,
ramin,meranti, punak dll. Sedangkan pada PT PSM hanya melakukan pembibitan
dengan jenis yang sama yaitu akasia crassicarpa.

Dalam pembibitan yang dilakukan oleh pihak giam siak kecil pembibitan
dilakukan dengan cara mengambil bibit atupun semai yang berasal dari dalam
hutan dengan kata lain bibit tersebut merupakan bibit cabutan. Untuk menentukan
bibit yang baik bukan lah suatu perkara yang mmudah karena sebelumnya sudah
harus dipilih pohon indukan yang cocok ataupun pohon indukan dengan kualitas
yang sangat baik. Kemudian cabutan tersebut dipindah kepersemaian untuk
dikarantina dan mendapat perlakuan khusus sampai cabutan tadi siap untuk
ditanam di lahan.

Sedangkan pembibitan yang dilakukan oleh pihak PT.PSM mereka


melakukan pembibitan dengan cara menggunakan biji. Biji yang digunakan
merupakan biji pilihan yang berasal dari pohon indukan yang memiliki kualitas
terbaik. Langkah berikutnya bibit tersebut direndam dalam larutan H2SO4 untuk
menyingkatkan waktu dormansi dari biji tersebut. Setelah biji terlihat tersemai biji
akan dipindahkan kedalam media tanam yang terdiri dari cocopit serta zat hara
lainnya, tetapi pada pembibitan yang dilakukan olrh PT.PSM mereka mengganti
atupun mencampurkan cocopit dengan tanah gambut. Hal ini dikarenakan dengan
diberinya tritment pemberian tanah gambut dari kecil akan membuat tanaman
menjadi lebih siap bila nanti ditanamkan di lahan gambut, karna lahan PT.PSM
merupakan lahan gambut.

4.5 Sosial Ekonomi Masyarakat

Masyarakat disekitar hutan mendapat bantuan dari PT. Sinarmas


diantaranya berupa bantuan keramba lele, bantuan ternak bebek,penanaman
singkong dan cabe, serta bantuan dana dari perusahaan sebanyak 50 juta per tahun
untuk modal penduduk dalam bekerja agar kesejahteraan masyarakat disekitar
hutan terjadi tanpa adanya bagi hasil antara perusahaan dan masyarakat.
Perusahaan juga mengadakan bantua seprti biogas yang berasal dari kotoran sapi
dan juga penanaman jelutung pleh masyarakat perhektar.

Pada tahun 2008-2009 cagar biosfer mulai diinisiasi, ada 3 zona dalam
cagar biosfer yaitu :

1) Zona inti. Area ini seluas 178.722 Ha, ruang lingkup kegiatannya meliputi
penelitian dan plasma nutfah.
2) Zona penyangga. Area ini seluas 222.426 Ha, yng berfungsi mendukung
konservasi, meskipun demikian, aktivitas perkebunan, pertanian,
perikanan serta pengumpulan produk kayu dan non kayu diperbolehkan.
3) Zona transisi. Area ini seluas 304.123 Ha, fungsi dan peruntukan area
transisi mirip dengan area penyngga namun lebih fleksibel. Di area transisi
terdapat tempat tinggal atau hunian masyarakat yang menggantungkan
hidupnya pada hutan. Aktivitas penembangan mineral, minyak dan gas
alam juga dimungkinkan dilakukan di area transisi. Pada zona ini
dilakukan budidaya labi-labi, lele dan juga biogas.
Untuk sekarang peningkatan ekonomi masyarakat cukup bagus, lebih bisa
dikatakan lebih maju dibandingkan sebelumnya.pada kawasan ini tidak pernah
terjadi di konflik atau permasalahan, 80% perusahaan berjalan dengan aman.
Kalaupun ada komflik, biasanya di selesaikan dengan cara musyawarah mufakat.
Masyarakat sekitar bisa memanfaatkan Hasil Hutan Bukan Kayu yang terdapat
pada kawasan tersebut untuk kesejahteraan sosial.
V. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
1) Keadaan Sosial Ekonomi masyarakat sekitar hutan cukup sejahtera,
dengan program-program yang ditujukan ke masyarakat dapat
menambah finansial pada masing-masing individunya.
2) Tiga fungsi dasar Cagar Biosfer Giam Siak Kecil – Bukit Batu yaitu
sebagai kawasan konservasi, sebagai penggerak perekonomian dan
pengembangan masyarakat dan sebagai labolatorium untuk penelitian,
pendidikan, dan pelatihan tentang ekosistem dan keanekaragaman
hayati.
3) Sebagian masyarakat masih memanfaatkan hasil hutan kayu dan hasil
hutan non kayu.
4) Pohon yang banyak di temui pada tiap-tiap plotnya yaitu dara-dara,
ramin dan sungkai.

5) Sedangkan satwa yang banyak di jumpai yakni burung dan tupai,


sedangkan bekas cakaran yang ditemui yakni bekas cakaran beruang.

5.2 Saran
Pemanfaatan hasil hutan sebaiknya ditransparansi kepada masyarakat sekitar
agar tidak adanya illegal logging dan masyarakat mampu memanfaatkan hasil
hutan baik kayu maupun non kayu secara baik dan benar. Serta pemanfaatan dapat
di nikmati bersama oleh masyarakat sekitar Kawasan lindung Cagar Biosfer Giam
Siak Kecil.