Anda di halaman 1dari 409

LAPORAN DISEMINASI AKHIR

PRAKTIK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN


DI IRNA PALEM II RSUD DR. SOETOMO SURABAYA

PERIODE 9 MEI – 10 JUNI 2016

DISUSUN OLEH:
Nindya Ghabriella, S.Kep 131513143003
Yunita Praptiwijaya, S.Kep 131513143004
Qumairy Lutfiyah, S.Kep 131513143052
Yuni Tristian, S.Kep 131513143055
Novita Nindy, S.Kep 131513143060
Miftakhur Roifah, S.Kep 131513143063
Dewi Agustina P, S.Kep 131513143065
Hakim Zulkarnain, S.Kep 131513143010
Yosephin Nova, S.Kep 131513143069
Hartono, S.Kep 131513143073
Inas Alifi Karima, S.Kep 131513143075
Wahyu Indriyanto, S.Kep 131513143013
Farida Cahya Arini, S.Kep 131513143078
Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep 131513143080

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016
LEMBAR PENGESAHAN

PRAKTIK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS

DI RUANG PALEM II

RSUD DR. SOETOMO SURABAYA

PERIODE 9 MEI – 10 JUNI 2016

Surabaya, Mei 2016

Pembimbing Akademik I Pembimbing Akademik II

Yulis Setiya Dewi, S.Kep., M.Ng Retnayu Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep
NIP. 19750709 200501 2 001 NIK. 139080824

Pembimbing Klinik I Pembimbing Klinik II

Widji Lestari, S.Kep.Ns Darmiatun, Amd.Kep


NIP. 19690413 199303 2 004 NIP. 19651115 199103 2 009

Mengetahui,

PJMA Profesi Manajemen Keperawatan


Program Pendidikan Profesi Ners
Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga

Prof. Dr. Nursalam, M.Nurs (Hons)


NIP. 196612251959031004
ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah Yang Maha Esa atas segala rahmat dan
karunia-Nya sehingga laporan pengkajian praktik profesi manajemen keperawatan
di Ruang Palem II II RSUD Dr. Soetomo Surabaya untuk desiminasi awal telah
selesai. Laporan ini dibuat untuk melaporkan pengkajian awal penerapan Model
Asuhan Keperawatan Profesional pada profesi stase keperawatan manajemen.
Kami selaku tim penulis menyadari bahwa laporan diseminasi akhir
yang telah kami buat ini belum sempurna, baik dalam segi isi maupun
penulisannya. Kritik dan saran dari pembaca sangat kami harapkan demi
kesempurnaan dan introspeksi kami selanjutnya.
Kami juga berterima kasih kepada pembimbing akademik Fakultas
Keperawatan Universitas Airlangga, pembimbing klinik di RSUD Dr. Soetomo,
pasien dan keluarga serta teman- teman kelompok yang telah membantu dalam
proses penyelesaian laporan. Tim penyusun berharap agar laporan ini dapat
memberikan pengetahuan dan bermanfaat bagi semua calon perawat dan
masyarakat pada umumnya.

Surabaya, 10 Mei 2016

Tim Praktik Manajemen Keperawatan


Ruang Palem II RSDS

iii
Daftar Isi

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii


KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
Daftar Isi……………............................................................................................. iv
Daftar Gambar ........................................................................................................ vi
Daftar Tabel .......................................................................................................... vii
Daftar Lampiran …………………………………………………………………xi
BAB 1 PENDAHULUAN ..................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Tujuan ............................................................................................................ 3
1.2.1 Tujuan umum .......................................................................................... 3
1.2.2 Tujuan khusus ......................................................................................... 3
1.3 Manfaat .......................................................................................................... 4
1.3.1 Bagi pasien .............................................................................................. 4
1.3.2 Bagi rumah sakit ..................................................................................... 4
1.3.3 Bagi perawat ........................................................................................... 5
BAB 2 PENGKAJIAN ............................................................................................ 6
2.1 Pengumpulan Data ........................................................................................ 6
2.2 Ketenagaan (M1-Man) .................................................................................. 6
2.2.1 Perawat.................................................................................................... 6
2.3 Sarana Dan Prasarana (M2- material) ......................................................... 29
2.4 Metode (M3-Methode) ................................................................................ 38
2.4.1 Visi, Misi, Dan Motto ........................................................................... 38
2.4.2 Penerapan MAKP ................................................................................. 39
2.4.3 Penerimaan Klien Baru ......................................................................... 41
2.4.4 Sentralisasi Obat ................................................................................... 45
2.4.5 Timbang terima ..................................................................................... 49
2.4.6 Discharge Planning ............................................................................... 52
2.4.7 Ronde Keperawatan .............................................................................. 53
2.4.8 Supervisi Keperawatan ......................................................................... 54
2.4.9 Dokumentasi Keperawatan ................................................................... 56
2.5 Pembiayaan dan Billing (M4-Money) ......................................................... 58
2.6 Mutu (M5-Mutu) ......................................................................................... 63
2.7 Analisa SWOT ............................................................................................ 74
2.8 Identifikasi Masalah .................................................................................... 86
2.9 Prioritas Masalah ......................................................................................... 89
BAB 3 PERENCANAAN .................................................................................... 93
3.1 Pengorganisasian ......................................................................................... 93
3.2 Strategi Pelaksanaan .................................................................................... 94
3.2.1 Model Asuhan Keperawatan Profesional ............................................. 94
3.2.2 Penerimaan Klien Baru ......................................................................... 97
3.2.3 Sentralisasi Obat ................................................................................. 100
3.2.4 Supervisi Keperawatan ....................................................................... 102
3.2.5 Timbang Terima ................................................................................. 105
3.2.6 Ronde Keperawatan ............................................................................ 109
3.2.7 Discharge Planning ............................................................................. 112

iv
3.2.8 Dokumentasi Keperawatan ................................................................. 115
3.3 Plan Of Action ........................................................................................... 119
BAB 4 PELAKSANAAN .................................................................................. 175
4.1 M1 (Man) .................................................................................................. 175
4.2 M2 (Material) ............................................................................................ 177
4.3 M3 (Method) ............................................................................................. 180
4.3.1 Penerapan MAKP ............................................................................... 180
4.3.2 Penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat ..................................... 181
4.4.3 Timbang Terima ................................................................................. 184
4.4.4 Supervisi ............................................................................................. 185
4.4.5 Ronde Keperawatan ............................................................................ 186
4.3.6 Discharge Planning ............................................................................ 188
4.3.7 Dokumentasi Keperawatan ................................................................. 189
4.4 M4 (Money) ............................................................................................... 192
4.5 M5 (Mutu) ................................................................................................. 193
BAB 5 EVALUASI ........................................................................................... 201
5.1 M1 (Man) .................................................................................................. 201
5.2 M2 (Material) ............................................................................................ 201
5.3 M3 (Method).............................................................................................. 203
5.3.1 Penerapan MAKP ............................................................................... 203
5.3.2 Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat .................................. 204
5.3.3 Timbang Terima ................................................................................. 206
5.3.4 Supervisi ............................................................................................. 207
5.3.5 Ronde Keperawatan ............................................................................ 208
5.3.6 Discharge Planning ............................................................................ 208
5.3.7 Dokumentasi Keperawatan ................................................................. 209
5.4 M4 (Money) ............................................................................................... 210
5.5 M5 (Mutu) ................................................................................................. 210
BAB 6 PENUTUP ............................................................................................. 216
6.1 Kesimpulan ................................................................................................ 216
6.2 Saran .......................................................................................................... 217
6.2.1 M1(Man) ............................................................................................. 217
6.2.2 M2 (Material) ...................................................................................... 217
6.2.3 M3 (Method) ....................................................................................... 217
Daftar Pustaka ..................................................................................................... 219

v
Daftar Gambar

Gambar 2.1 Bagan Struktur yang diterapkan di Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya ................................................................................. 7
Gambar 2.2 Sistem Pemberian Asuhan Keperawatan “Moduler” Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya ............................................................... 9
Gambar 2.3 Alur penerimaan klien baru di Nursalam (2015) .............................. 43
Gambar 2.4 Alur penerimaan klien baru di Palem II ............................................ 44
Gambar 2.5 Alur sentralisasi obat di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya berdasarkan hasil observasi tanggal 9-10 Mei 2016 ........... 46
Gambar 2.6 Alur sentralisasi obat Nursalam (2015)............................................. 47
Gambar 2.7 Grafik Penilaian Keselamatan Klien di Palem 2 RSUD Dr.Soetomo
Bulan April 2016 ................................................................................. 63
Gambar 2.8 Diagram Layang Analisis SWOT ..................................................... 92
Gambar 3.1 Diagram Sistem Asuhan Keperawatan "Primary Nursing" ............. 95
Gambar 3.2 Diagram Sistem Asuhan Keperawatan "Primary Nursing" ........... 106
Gambar 4.1 Alur Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat. Pada saat shift
sore dan malam, tugas KARU digantikan oleh PP. .......................... 183

vi
Daftar Tabel

Tabel 2.1 Tenaga Keperawatan di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya10


Tabel 2.2 Jumlah Tenaga Keperawatan di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya .............................................................................................. 10
Tabel 2.3 Jumlah Tenaga Non-Keperawatan di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya ......................................................................... 11
Tabel 2.4 Tenaga Keperawatan Yang Pernah Mengikuti Latihan di Ruang
Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya .............................................. 11
Tabel 2.5 Daftar diagnosa penyakit terbanyak di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya bulan April-Mei 2016 ..................................... 12
Tabel 2.6 BOR Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 9 Mei
2016 ..................................................................................................... 12
Tabel 2.7 BOR Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 10 Mei
2016 ..................................................................................................... 12
Tabel 2.8 BOR Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya
tanggal 9 Mei 2016.............................................................................. 13
Tabel 2.9 BOR Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya
tanggal 10 Mei 2016............................................................................ 13
Tabel 2.10 Nilai Standar Jumlah Perawat Per Shift Berdasarkan Klasifikasi
Klien .................................................................................................... 14
Tabel 2.11 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Senin, 9 Mei 2016 ........................................................ 15
Tabel 2.12 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Selasa, 10 Mei 2016 ..................................................... 15
Tabel 2.13 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD
Dr. Soetomo Surabaya hari Senin, 9 Mei 2016 ................................... 16
Tabel 2.14 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD
Dr. Soetomo Surabaya hari Selasa, 10 Mei 2016................................ 17
Tabel 2.15 Pelaksanaan Tindakan Produktif Keperawatan Langsung Pada
Tanggal 09 Mei dan 10 Mei 2016 di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya ......................................................................... 25
Tabel 2.16 Pelaksanaan Tindakan Produktif Keperawatan Tak Langsung Pada
Tanggal 09 Mei dan 10 Mei 2016 di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya ......................................................................... 25
Tabel 2.17 Pelaksanaan Tindakan Non-Produktif Keperawatan Pada Tanggal 09
Mei dan 10 Mei 2016 di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya .............................................................................................. 26

vii
Tabel 2.18 Pelaksanaan Tindakan Keperawatan Tanggal 9 Mei dan 10 Mei 2016
di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya................................ 26
Tabel 2.19 Beban Kerja Objektif Tanggal 9 Mei dan 10 Mei 2016 di Ruang
Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya ............................................... 26
Tabel 2.20 Total Pemakaian Waktu Kerja Perawat Selama Satu Hari di Ruang
Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya ............................................... 27
Tabel 2.21 Hasil angket Kepuasan Kerja Perawat berdasarkan distribusi
pertanyaan (n=7) di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya ... 28
Tabel 2.22 Persentase Kepuasan Kerja Perawat (n=7) di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya ......................................................................... 28
Tabel 2.23 Perbandingan Jumlah Tempat Tidur, Toilet dan Kamar Mandi
Kepmenkes No 1204/Menkes/SK/X/2010 Tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Di Rumah Sakit. ............................................ 30
Tabel 2.24 Indeks Perbandingan Jumlah Karyawan dengan Jumlah Toilet dan
Jumlah Kamar Mandi (Kepmenkes 2004). ......................................... 31
Tabel 2.25 Peralatan Medis di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo (Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Nomor 340/MENKES/III/2010) .......... 31
Tabel 2.26 Sarana dan Prasarana di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
(Peraturan Menteri Kesehatan Republik Nomor
340/MENKES/III/2010) ...................................................................... 32
Tabel 2.27 Stok Obat Emergency Pada Bulan Mei 2016 di ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya, Berdasarkan Depkes RI 2006. .......... 35
Tabel 2.28 Hasil Kuesioner dengan perawat di Ruang Palem II Rumah Sakit
Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya yang dilakukan tanggal 09-10
Mei 2016 (Nursalam 2014) ................................................................. 39
Tabel 2.29 Hasil kuesioner Penerimaan Klien Baru oleh perawat di Ruang
Palem 2 Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya yang
dilakukan tanggal 9 - 10 2016 ............................................................. 41
Tabel 2.30 Hasil Kuesioner dengan Perawat Ruangan di Ruang Palem II RSUD
Dr. Soetomo Surabaya tanggal 9 – 10 Mei 2016 ................................ 48
Tabel 2.31 Hasil Kuesioner dengan Perawat di Ruang Palem II Rumah Sakit Dr.
Soetomo Surabaya tanggal 09-10 Mei 2016. ...................................... 49
Tabel 2.32 Hasil kuesioner Discharge Planning oleh Perawat di Ruang Palem II
Rumah Sakit Dr. Soetomo Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016 ............. 52
Tabel 2.33 Hasil Kuesioner dengan Perawat di Ruang Palem II Rumah Sakit
Dr.Soetomo Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016. ................................... 54
Tabel 2.34 Hasil angket dengan perawat ruangan di Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016 ......................................... 55
Tabel 2.35 Hasil Kuesioner Dokumentasi Keperawatan di Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Tanggal tanggal 9-10 Mei 2016 ......................... 56
Tabel 2.36. Jenis pembiayaan di ruang Palem II RS Dr. Soetomo (klien KRS
pada bulan Mei 2016).......................................................................... 60

viii
Tabel 2.37 Tarif Pelayanan ruang Palem II RS Dr. Soetomo ............................... 61
Tabel 2.38 Status Kjepegawaian dan Golongan Karyawan Palem II II RSDS ..... 62
Tabel 2.39 Penilaian Resiko Jatuh pada Klien di Ruang Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016 .................................... 67
Tabel 2.40 Kejadian flebitus pada Klien di Ruang Palem 2 RSUD Dr.Soetomo
tanggal 9-10 Mei 2016 ........................................................................ 68
Tabel 2.41 Angka Kejadian Dekubitus ................................................................. 68
Tabel 2.42 Kepuasan Klien di Ruang Palem 2 RSUD Dr.Soetomo Tanggal 9-10
Mei 2016 ............................................................................................. 69
Tabel 2.46 Penilaian Tingkat Kemandirian Klien di Ruang Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo tanggal 9-10 Mei 2016 .................................................... 70
Tabel 2.47 Kategori Nyeri Klien di Ruang Rawat Palem 2 RSUD Dr.Soetomo
tanggal 9-10 Mei 2016 ........................................................................ 70
Tabel 2.48 Penilaian Tingkat Kecemasan pada Klien di Ruang Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo tanggal 9-10 Mei 2016 .................................................... 71
Tabel 2.49 Penilaian Tingkat Pengetahuan pada Klien/Keluarga di Ruang Palem
2 RSUD Dr.Soetomo tanggal 9-10 Mei 2016 ..................................... 71
Tabel 2.50 Length Of Stay (LOS) Bulan Mei di Ruang Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo ......................................................................................... 72
Tabel 2.51 Variasi Klien MRS dalam bulan Mei 2016 di Ruang Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo ......................................................................................... 72
Tabel 2.52 Praktik Mahasiswa dalam bulan Januari - Mei 2016 di Ruang Palem
2 RSUD Dr.Soetomo........................................................................... 73
Tabel 2.53 BOR Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 9 Mei
2016 ..................................................................................................... 73
Tabel 2.54 BOR Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 10 Mei
2016 ..................................................................................................... 73
Tabel 2.55 BOR Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya
tanggal 9 Mei 2016.............................................................................. 74
Tabel 2.56 BOR Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya
tanggal 10 Mei 2016............................................................................ 74
Tabel 2.57 Analisa SWOT .................................................................................... 74
Tabel 2.58 Identifikasi masalah ............................................................................ 86
Tabel 2.59 Prioritas masalah ................................................................................. 89
Tabel 3.1 Plan Of Action ................................................................................... 119
Tabel 4.1 Perhitungan kebutuhan tenaga perawat metode Douglas dan Gilles
serta jumlah BOR pada pasien di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo
dengan tanggal 18 Mei s/d 05 Juni 2016........................................... 175
Tabel 4.2 Perhitungan BOR berdasarkan Pasien Kelolaan Mahasiswa
Manajemen 2016 di Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya Tanggal
18 Mei s/d 05 Juni 2016 .................................................................... 176
Tabel 4.3 Hambatan M2 – Material.................................................................... 178

ix
Tabel 4.4 Hambatan pelaksanaan roleplay Penerimaan Pasien Baru dan
Sentralisasi Obat................................................................................ 183
Tabel 4.5 Hambatan Timbang Terima ................................................................ 184
Table 4.6 Hambatan Ronde Keperawatan ........................................................... 187
Tabel 4.7 Hambatan pelaksanaan MAKP: Discharge Planning ......................... 188
Tabel 4.8 Hambatan pelaksanaan MAKP, dokumentasi keperawatan ............... 191
Tabel.5.1 Evaluasi proses Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat di
Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya ............................................ 205
Tabel 5.2 Tabel Jumlah BOR di Ruang PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016 ......................................................... 211
Tabel 5.3 Tabel Jumlah Kasus Terbanyak pada Pasien Kelolaan di Ruang
PALEM II RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni
2016 ................................................................................................... 212
Tabel 5.4 Average Length Stay (ALOS) Pada Pasien Kelolaan di Ruang
PALEM II RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni
2016 ................................................................................................... 212
Tabel 5.5 Rekapitulasi Nyeri pada pasien kelolaan di ruang PALEM II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya 16 Mei - 05 Juni2016 .................................... 212
Tabel 5.6 Tingkat Resiko Jatuh pada Pasien Anak Kelolaan di Ruang PALEM II
RSUD Dr.Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016 ......... 213
Tabel 5.7 Rekapitulasi Kejadian phlebitis Pada Pasien Kelolaan di Ruang
PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni
2016. .................................................................................................. 213
Tabel 5.8 Rekapitulasi Kepuasan Pasien Kelolaan di Ruang PALEM II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016. .................... 214

x
Daftar Lampiran

Lampiran 1 Struktur organisasi ........................................................................... 220


Lampiran 2 Struktur kerja ................................................................................... 221
Lampiran 3 Jadwal dinas ..................................................................................... 222
Lampiran 4 Ghancart........................................................................................... 223
Lampiran 5 Undangan ......................................................................................... 224
Lampiran 6 Laporan Role play PPB-SO ............................................................. 227
Lampiran 7 Timbang terima................................................................................ 254
Lampiran 8 Proposal Discharge planning ........................................................... 288
Lampiran 9 Supervsi ........................................................................................... 315
Lampiran 10 Ronde keperawatan........................................................................ 360
Lampiran 11 Angket mutu .................................................................................. 395
Lampiran 12 Doa................................................................................................. 405
Lampiran 13 M4 .................................................................................................. 407
Lampiran 14 Leaflet ............................................................................................ 416
Lampiran 15 SNL................................................................................................ 426
Lampiran 17 Daftar hadir pembimbing role play ............................................... 436
Lampiran 18 Indikator MAKP ............................................................................ 438
Lampiran 19 Flip chart PPB ................................................................................ 440

xi
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ilmu manajemen mengembangkan dasar teori dari berbagai ilmu, seperti
bisnis, psikologi, sosiologi, dan antropologi. Karena organisasi bersifat kompleks
dan bervariasi, maka pandangan teori manajemen adalah bagaimana manajemen
dapat berhasil dan apa yang harus diperbaiki/diubah dalam mencapai suatu tujuan
organisasi (Nursalam, 2014). Manajemen sebagai suatu bidang ilmu pengetahuan
(science) yang berusaha secara sistematis untuk memahami mengapa dan
bagaimana manusia bekerja bersama-sama untuk mencapai tujuan dan membuat
sistem ini lebih bermanfaat bagi kemanusiaan Gulick dalam Wijayanti (2008).
Frederick W. Taylor adalah salah seorang tokoh dari bidang ilmu manajemen.
Pada awal tahun 1900-an, ia mengemukakan bahwa teori manajemen diibaratkan
sebagai suatu mesin. Penekanan utamanya adalah produksi yang efisien dan cepat.
Motivasi pekerja dan manajemen dipengaruhi kepuasan dalam bekerja sama untuk
meningkatkan produksi (Nursalam, 2014).
Pelayanan keperawatan yang professional merupakan praktik keperawatan
yang dilandasi oleh nilai-nilai profesional, yaitu meliputi nilai intelektual,
komitmen moral terhadap diri sendiri, tanggung jawab pada profesi dan
masyarakat, otonomi, serta pengendalian dan tanggung gugat (Hamid, 1998).
Asuhan keperawatan profesional menuntut perawat untuk dapat melaksanakan
perencanaan, pengorganisasian, pengawasan, dan pengevaluasian, sarana dan
prasarana yang tersedia untuk dapat memberikan asuhan keperawatan yang efektif
dan efisien bagi individu, keluarga dan masyarakat. Asuhan keperawatan harus
diberikan kepada klien secara sistemik dan terorganisasi sehingga dibutuhkan
suatu manajemen yang baik dalam pemberian asuhan keperawatan (Nursalam,
2011).
Berdasarkan hasil pengkajian awal pada tanggal 9 dan 10 Mei 2016
didapatkan data bahwa metode asuhan keperawatan yang diterapkan di Ruang
Palem II adalah model modular atau campuran. Saat ini perawat terbagi menjadi 2
tim, dimana masing-masing tim terdiri dari 4 orang perawat dan keanggotaan tim

1
tersebut tidak berubah. Tiap tim dalam satu kali shift mengelola klien di tiga
ruangan sekaligus, meliputi ruang RPI, ruang MDR, ruang kelas 1, ruang kelas 2,
dan ruang kelas 3.
Manajemen keperawatan merupakan suatu proses bekerja dengan melibatkan
anggota keperawatan dalam memberikan asuhan keperawatan profesional.
Pemberian pelayanan keperawatan secara professional diharapkan perawat
mampu menyelesaikan tugas dalam memberikan asuhan keperawatan untuk
meningkatkan derajat kesehatan klien menuju kearah kesehatan yang optimal.
MAKP saat ini yang sering digunakan dalam memberikan tugas kepada satu
orang perawat untuk bertanggung jawab penuh sampai klien keluar rumah sakit.
Metode primer ini ditandai dengan adanya keterkaitan kuat dan terus-menerus
antara klien dan perawat yang ditugaskan untuk merencanakan, melakukan dan
koordinasi asuhan keperawatan selama klien dirawat (Nursalam, 2014). Langkah
konkret pengelolaan yang dapat digunakan dalam peningkatan pelayanan
keperawatan profesional berupa penataan sistem MAKP yang meliputi
ketenagaan/klien, penetapan sistem MAKP dan perbaikan dokumentasi
keperawatan dengan menerapkan prinsip SME (Sesuai standar, Mudah
dilaksanakan, Efektif dan Efisien). Model keperawatan profesional ini mampu
mendorong keperawatan dalam memperjelas deskripsi kerja, meningkatkan
kemampuan keperawatan dalam mendiskusikan masalah dengan tenaga kesehatan
yang lain dan membantu keperawatan untuk lebih bertanggung gugat secara
profesional terhadap tindakannya (Nursalam, 2014).
Perawat sebagai ujung tombak dari pelayanan kesehatan diharapkan mampu
memberikan kontribusi yang optimal sesuai dengan ilmu pengetahuan yang
dimiliki. Hal ini terwujud bila sistem dari pemberian asuhan keperawatan pada
klien menunjang, yaitu adanya suatu Model Asuhan Keperawatan Profesional
(MAKP). Berdasarkan uraian diatas, maka mahasiswa Pendidikan Profesi Ners
Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga mencoba menerapkan MAKP
dengan metode pelayanan asuhan keperawatan Primary Nursing, dimana
pelaksanaannya melibatkan klien di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
bekerjasama dengan perawat yang bertugas di ruang tersebut.

2
1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan umum
Setelah menyelesaikan program profesi manajemen keperawatan,
mahasiswa diharapkan mampu menerapkan prinsip-prinsip manajemen
keperawatan dalam melaksanakan MAKP: Primary Nursing di tatanan rumah
sakit.

1.2.2 Tujuan khusus


Dalam program profesi Manajemen Keperawatan diharapkan mahasiswa
mampu:
1. Melaksanakan pengkajian situasi ruangan di Ruang Palem II
2. Melaksanakan analisis situasi berdasarkan analisa SWOT.
3. Menentukan prioritas masalah.
4. Menyusun plan of action ruangan berdasarkan hasil pengkajian dan masalah
yang ditemukan pada pelaksanaan manajemen keperawatan meliputi:
1) Menyusun plan of action untuk ketenagaan (M1)
2) Menyusun plan of action untuk sarana prasarana (M2)
3) Menyusun plan of action untuk metode (M3) yang terdiri dari:
(1) Menyusun plan of action untuk menyelesaikan masalah yang
ditemukan pada pelaksanaan MAKP.
(2) Menyusun plan of action pada timbang terima.
(3) Menyusun plan of action pada penerimaan klien baru.
(4) Menyusun plan of action pada sentralisasi obat.
(5) Menyusun plan of action pada ronde keperawatan.
(6) Menyusun plan of action pada supervisi keperawatan.
(7) Menyusun plan of action pada discharge planning.
(8) Menyusun plan of action pada dokumentasi keperawatan.
4) Menyusun plan of action untuk keuangan (M4).
5) Menyusun plan of action untuk mutu (M5).
5. Melaksanakan plan of action ruangan berdasarkan hasil pengkajian
manajemen keperawatan meliputi:
1) Ketenagaan (M1)
2) Sarana Prasarana (M2)

3
3) Metode (M3) yang terdiri dari:
(1) MAKP
(2) Timbang terima
(3) Penerimaan klien baru
(4) Sentralisasi obat
(5) Ronde keperawatan
(6) Supervisi keperawatan
(7) Discharge planning
(8) Dokumentasi keperawatan
4) Keuangan (M4)
5) Mutu (M5)
6. Mengevaluasi pelaksanaan plan of action ruangan berdasarkan hasil
pengkajian manajemen keperawatan meliputi:
1) Ketenagaan (M1)
2) Sarana Prasarana (M2)
3) Metode (M3) yang terdiri dari:
(1) MAKP
(2) Timbang terima
(3) Penerimaan klien baru
(4) Sentralisasi obat
(5) Ronde keperawatan
(6) Supervisi keperawatan
(7) Discharge planning
(8) Dokumentasi keperawatan
4) Keuangan (M4)
5) Mutu (M5)

1.3 Manfaat
1.3.1 Bagi pasien
Tercapainya kepuasan pasien yang optimal selama perawatan.
1.3.2 Bagi rumah sakit
1. M1 (Man)

4
Setelah dilakukan praktik manajemen keperawatan, ruang Palem II dapat
menerapkan metode MAKP primer, kebutuhan jumlah tenaga perawat yang
proporsional untuk melakukan perawatan klien serta adanya perhitungan BOR
per shift.
2. M2 (Material)
Dapat membantu mengajukan peralatan yang kurang dan membantu
administrasi pengelolaan material sesuai standart JCI.
3. M3 (Methode)
1) Dapat meningkatkan pelayanan keperawatan kepada pasien secara
menyeluruh
2) Dapat menurunkan hari perawatan
3) Sebagai bahan pertimbangan dalam menetapkan kebijakan manajemen,
khususnya manajemen keperawatan yang berimplikasi pada
pendokumentasian asuhan keperawatan yang terkait dengan perencanaan
ulang di rumah sakit
4. M4 (Money)
Mendapatkan perawat yang loyalitas untuk rumah sakit dikarenakan gaji
yang diberikan sudah sesuai dengan beban kerja yang diberikan serta
perhitungan remunerasi yang transparan
5. M5 (Mutu)
Dapat meningkatkan kualitas keselamatan pasien sesuai standart JCI dan
meningkatkan mutu kepuasan pelayanan pasien di Ruang Palem II.

1.3.3 Bagi perawat


1. Terbina hubungan antara perawat dengan perawat, perawat dengan tim
kesehatan yang lain, dan perawat dengan pasien serta keluarga.
2. Tumbuh dan terbina akuntabilitas dan disiplin diri perawat.
3. Meningkatkan profesionalisme keperawatan

5
BAB 2
PENGKAJIAN

2.1 Pengumpulan Data


Pengumpulan data dilakukan tanggal 9 dan 10 Mei 2016, meliputi
ketenagaan, sarana dan prasarana, MAKP, sumber keuangan, dan mutu.

2.2 Ketenagaan (M1-Man)


2.2.1 Perawat
1. Tenaga

KEPALA RUANGAN

Widji Lestari, S.Kep., Ns.

TATA USAHA
Edi Mulyono
Amd. Pk
Rina Setyowati

WAKIL I WAKIL II
KEPALA RUANGAN KEPALA RUANGAN

Darmiatun, Amd. Kep Dwi Nastiti, Amd. Kep

PERAWAT PELAKSANA

Siti Asiyah, Amd. Kep Ika Minarni, Amd. Kep Hariyatin, Amd. Kep

Menik S, Amd. Kep Suhartini B, Amd. Kep Eva R, Amd. Kep

Ifa M, S.Kep., Ns
Yunita R, S.Kep., Ns Siswati, S.Kep., Ns

Iin Nur A, S.Kep., Ns

PEKARYA KESEHATAN

Surtiyani Sumini Chotamah

Artowati Sri Palupi

6
PEKARYA RUMAH TANGGA

Suparni Sumarmi

Gambar 2.1 Bagan Struktur yang diterapkan di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya

2. Deskripsi Tugas
1) Kepala Ruangan
Mengawasi dan mengendalikan kegiatan pelayanan keperawatan di
Ruang Rawat yang berada di wilayah tanggung jawabnya.
2) Wakil Kepala Ruangan 1
(1) Membantu Kepala Ruangan mewujudkan pelayanan perawat di RSU
Dr. Soetomo Suraaya sesuai dengan harapan Instansi dan Masyarakat
(2) Membantu Kepala Ruangan dalam menegakkan pelaksanaan system,
metode, prosedur pelayanan perawatan yang telah ditetapkan oleh
Bidang Perawatan atau Direktur Rumah Sakit.
(3) Membantu Kepala Ruangan dalam Bidang :
1)) Pelaksanaan Asuhan Keperawatan secara menyeluruh yang
dilandasi SKS melalui proses perawatan
2)) Bimbingan pembinaan Siswa atau Mahasiswa yang praktek di
Ruangan

3) Wakil Kepala Ruangan 2


(1) Membantu Kepala Ruangan mewujudkan pelayanan perawat di RSU
Dr. Soetomo Suraaya sesuai dengan harapan Instansi dan Masyarakat
(2) Membantu Kepala Ruangan dalam menegakkan pelaksanaan system,
metode, prosedur pelayanan perawatan yang telah ditetapkan oleh
Bidang Perawatan atau Direktur Rumah Sakit.
(3) Membantu Kepala Ruangan dalam Bidang :
1)) Pengelolaan dan Pengendalian logistik atau sarana dan obat-obatan
2)) Administrasi Ruangan
3)) Pembinaan Karyawan

7
4) Tata Usaha
Melakukan tugas dan tanggung jawab untuk melaksanakan
pencatatan dan pelaporan tentang klien di unit rawat inap
5) Perawat Primer
Mengelola pelayanan perawatan pada sekelompok klien yang telah
ditetapkan oleh kepala ruangan
6) Perawat Pelaksana
(1) Memberikan pelayanan perawatan secara langsung berdasarkan proses
perawatan SKS (Sentuhan Kasih Sayang)
(2) Menyusun rencana perawatan sesuai masalah klien
(3) Melaksanakan tindakan perawatan sesuai rencana
(4) Mengevaluasi tindakan perawatan yang telah diberikan
(5) Mencatat atau melaporkan semua tindakan perawatan dan respon klien
pada catatan perawatan
(6) Melaksanakan program-program Medik dengan penuh tanggung jawab
antara lain :
1)) Pemberian obat
2)) Pemeriksaan Laboratorium, Radiologi, USG, EEG, dll
3)) Persiapan penderita yang akan dioperasi, dll
7) Pekarya Kesehatan
(1) Perawatan Dasar tidak langsung :
1)) Memelihara Ruangan, menyiapkan, merapihkan dan membersihkan
tempat tidur.
2)) Menyiapkan larutan desinfektan, Mencuci alat-alat dan
mensterilkan.
3)) Membersihkan ruangan, langit-langit, ventilasi, dinding pintu,
jendela, K.mandi/WC, spoel hock dan lingkungan.
4)) Membersihkan alat berpolitur, bercat, logam, kaca /jendela.
5)) Melaksanakan tugas dapur, memelihara alat-alat tenun.
(2) Perawatan Dasar Langsung :
Mengantarkan konsul, memindahkan klien, menyuap klien
8) Pekarya Rumah Tangga

8
(1) Melaksanakan pekerjaan yang berhubungan dengan alat-alat tenun :
Mengambil hasil cucian, menghitung jenis dan jumlahnya.
(2) Mengambil / menerima kebutuhan alat-alat ruangan: Mengambil
barang-barang/alat-alat kelogistik dan tugas lain sesuai ruangan.
(3) Memelihara kebersihan diluar ruangan: Menyapu, mengepel galeri
depan/samping, memeriksa got/kebun
(4) Tugas-tugas lain:
1)) Mengantar alat-alat yang rusak untuk diperbaiki ke IPS.
2)) Membantu mengangkat alat-alat klien (Contoh : Tempat Tidur).
(5) Memelihara kebersihan/keindahan Ruangan dan Lingkungan :
1)) Membersihkan K. Mandi, WC, Spoel hock, pintu dan jendela.
2)) Membersihkan langit-langit, menyapu, mengepel.
(6) Melaksanakan pekerjaan Dapur :
1)) Mengambil, menyiapkan, menghidangkan makanan sesuai diet.
2)) Membersihkan dapur dan alat-alatnya serta iventaris alat-alat
dapur.

KEPALA
RUANGAN

PP I PP II
KLS 1I, III, MDR RPI & KLS I
PAGI

PA PA PA PA

PJ PJ SORE

PA PA PA PA

PJ PJ
MALAM

PA PA PA PA

Gambar 2.2 Sistem Pemberian Asuhan Keperawatan “Moduler” Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya

9
Berdasarkan hasil identenfikasi pembagian tugas perawat yang ada di
Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya, terdapat 1 kepala ruangan yang
mengatur regulasi dan jalannya asuhan keperawatan di ruangan. Ruang palem
II memiliki 2 perawat primer pada shift pagi yang bertanggung jawab pada
ruangan yang berbeda yaitu PP I bertanggung pada ruangan kelas II, III dan
ruangan MDR sedangkan PP II bertanggung jawab pada ruangan kelas I dan
RPI, kemudian terdapat 10 perawat pelaksana.
3. Tenaga Keperawatan
Tabel 2.1 Tenaga Keperawatan di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No Nama Tingkat Masa Status Jabatan
Pendidikan Kerja Kepegawaian Saat ini
1 Widji Lestari, Sarjana 22 PNS Kepala
S.Kep,. Ns tahun Ruangan
2 Darmiatun, Amd. DIII 28 PNS Wakil I
Kep tahun Kepala
Ruangan
3 Dwi Nastiti, Amd. DIII 25 PNS Wakil II
Kep tahun
4 Siti Asiyah, Amd. DIII 6 PNS Perawat
Kep tahun Pelaksana
5 Ika Minarni, Amd. DIII 13 PNS Perawat
Kep tahun Pelaksana
6 Hariyantin, Amd. DIII 7 PNS Perawat
Kep tahun Pelaksana
7 Menik Supriatun, DIII 5 PNS Perawat
Amd. Kep tahun Pelaksana
8 Suhartini Budiati, DIII 1 PNS Perawat
Amd. Kep tahun Pelaksana
9 Eva Rachmawati, DIII 7 BLUD Perawat
Amd. Kep tahun Pelaksana
10 Yunita Riyanti, Sarjana 2 BLUD Perawat
S.Kep., Ns tahun Pelaksana
11 Siswati, S.Kep., Ns Sarjana 6 BLUD Perawat
tahun Pelaksana
12 Ifa Meiyanti, Sarjana 1 BLUD Perawat
S.Kep., Ns tahun Pelaksana
13 Iin Nur Anita Sarjana 2 BLUD Perawat
Arimbi, S.Kep., Ns tahun Pelaksana

Tabel 2.2 Jumlah Tenaga Keperawatan di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No Kualifikasi Jumlah Masa Kerja Status
1 S1 Keperawatan 5 <3 tahun : 3 orang 4 BLUD
<10 tahun : 1 orang 1 PNS
> 20 tahun : 1 orang
2 D3 Keperawatan 8 < 5 tahun : 1 orang 7 PNS
5-15 tahun : 5 orang 1 BLUD

10
>20 tahun : 2 orang
Sumber : Data Primer (2016)
Berdasarkan hasil identenfikasi tenaga perawat yang ada di Ruang
Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya, jumlah perawat S1 sebanyak 5
perawat (38,5%) dan jumlah perawat DIII sebanyak 8 perawat (61,5%).
Sedangkan masa kerja perawat S1 yang kurang dari 3 tahun sebanyak
60% dari total 5 perawat.

Tabel 2.3 Jumlah Tenaga Non-Keperawatan di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo


Surabaya
No Kualifikasi Jumlah Jenis
1 Tata Usaha 1 orang 1 BLUD
1 Pekarya Kesehatan 5 orang 6 PNS
2 Pekarya rumah tangga 2 orang 2 PNS
Sumber : Data Primer (2016)

Tabel 2.4 Tenaga Keperawatan Yang Pernah Mengikuti Latihan di Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya
No Nama Pelatihan
1 Widji Lestari, S.Kep,. Ns Paliatif, penataan SP2KP, MDR TB, Senam
Asma, JCI, Rehab medik paru terpadu,
Penanggulangan TB bagi tim DOTS, BLS
2 Darmiatun, Amd. Kep Paliatif, PKMRS, Asma, BLS, pemeberian
oksigen
3 Dwi Nastiti, Amd. Kep Pelatihan ICU, BLS
4 Siti Asiyah, Amd. Kep Dalin, PKMRS, Billing system, Flu burung,
Faal Paru, Transfusi, Paliatif, UPI, BLS
5 Ika Minarni, Amd. Kep PKMRS, PPOSR, BLS, PPGD, Faal paru,
Diklat peningkatan mutu tenaga
keperawatan, Analisa Transksional, BLS
6 Hariyantin, Amd. Kep CPJ, STTPL, PPPKRS, BLS
7 Menik Supriatun, Amd. Kep PPGD, Paliatif, PKMRS, PPOSR, Dalin,
BLS
8 Suhartini Budiati, Amd. Kep BLS, Rawat luka, kemoterapi, paliatif, LSH,
Dalin, PKMRS
9 Eva Rachmawati, Amd. Kep Pra tugas, PPGD, BLS, LSH, Terapi oksigen
10 Yunita Riyanti, S.Kep., Ns Kemoterapi, LSH, Pra tugas, BLS,
Pemberian oksigen, BLS
11 Siswati, S.Kep., Ns LSH, Pra Tugas, BLS
12 Ifa Meiyanti, S.Kep., Ns Klien Safety, BLS, Konselor HIV, Mutu
keperawatan, Dalin
13 Iin Nur Anita Arimbi, PPGD, Aplicatrion Keperawatan Neuro
S.Kep., Ns Trauma in Emergency Room, Pra Tugas

Keterangan :
BLS : Basic Life Support

11
PKMRS : Promosi Kesehatan di Rumah Sakit
ICU : Intensif Care Unit
DALIN : Pengendalian Infeksi
Menurut standart Joint Commission International (JCI) 2011
pelatihan minimal yang dimiliki perawat ruangan adalah Basic Life
Support (BLS), dan ada 7,7% dari 13 perawat Palem II yang belum
mendapatkan pelatihan.
4. Klien
1) Jumlah Diagnosa Penyakit Terbanyak di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya
Tabel 2.5 Daftar diagnosa penyakit terbanyak di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya bulan April-Mei 2016
No Nama Penyakit Presentase
1 Neoplasma 50,85%
2 Tuberculosis 16,25%
3 Pneumonia 15,95%
4 Asma 10,16%
5 Bronkitis 1,69%
6 Lain-Lain 5,10%
(Sumber: Data Sekunder 2016)
Berdasarkan sumber informasi sekunder daftar penyakit yang paling
banyak mulai tanggal 1 April 2016 sampai 9 Mei 2016 yaitu Neoplasma
sebesar 50,85% dari total 59 klien.
2) BOR (Bed Occupacy Rate)
Perhitungan BOR (Bed Occupacy Rate).
(1) BOR (Bed Occupacy Rate) Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Tabel 2.6 BOR Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 9 Mei 2016
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 22 (8 kosong)
22/30X100% = 73,3% 73,3%+70,0%+83,3%
2 Sore 21 (9 kosong)
21/30X100% = 70,0% 3
3 Malam 25 (5 kosong)
25/30X100% = 83,3 % = 75,54 %

Tabel 2.7 BOR Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 10 Mei 2016
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 25 (5 kosong)
25/30X100% = 83,3 % 83,3%+96,7%+90%

12
2 Sore 29 (1 kosong) 3
29/30X100% = 96,7% = 90 %
3 Malam 27 (3 kosong)
27/30X100% = 90%

Berdasakan prosetase Bed Occupancy Rate dapat ditarik kesimpulan


rerata BOR selama 9 -10 Mei 2016 Ruang Palem II sebesar 82,77% hal ini
menunjukkan indikator tingkat pemanfaatan tempat tidur di Ruang Palem ideal
sesuai dengan Depkes RI.
(2) BOR (Bed Occupacy Rate) Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD
Dr.Soetomo Surabaya
Tabel 2.8 BOR Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya
tanggal 9 Mei 2016
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 10 (3 kosong)
10/13 x 100% = 76,9% 76,9%+76,9%+92,3%
2 Sore 10 (3 kosong) 3
10/13 x 100% = 76,9% = 82,0 %
3 Malam 12 (1 kosong)
12/13 x 100% = 92,3%

Tabel 2.9 BOR Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya
tanggal 10 Mei 2016
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 12 (1 kosong)
12/13 x 100% = 92,3% 92,3%+100%+100%
2 Sore 13 ( 0 kosong) 3
13/13X100% = 100% = 97,43 %
3 Malam 13 (0 kosong)
13/13X100%= 100%

3) Tingkat Ketergantungan Klien dan Kebutuhan Tenaga Perawat


(1) Metode Douglas
Bagi klien rawat inap, standar waktu pelayanan klien antara lain:
1))Perawatan minimal memerlukan waktu 1 s/d 2 jam / 24 jam
2))Perawatan intermediet memerlukan waktu 3 s/d 4 jam / 24 jam
3))Perawatan maksimal/total memerlukan waktu 5 s/d 6 jam / 24 jam
Menurut Douglas (1984) dalam Nursalam (2014) penerapan sistem
klasifikasi klien dengan tiga kategori tersebut adalah sebagai berikut:

13
1)) Kategori I: perawatan mandiri
Kriteria klien pada klasifikasi ini adalah klien masih dapat
melakukan sendiri kebersihan diri, mandi, ganti pakaian, makan,
minum, penampilan secara umum baik, tidak ada reaksi emosional.
Klien perlu dilakukan diawasi ketika melakukan ambulasi atau
gerakan. Klien perlu dilakukan observasi setiap shift, pengobatan
minimal, dan persiapan prosedur memerlukan pengobatan.
2)) Kategori II: Perawatan intermediet
Kriteria klien pada klasifikasi ini adalah memerlukan bantuan
untuk melakukan kegiatan sehari-hari seperti makan, mengatur posisi
waktu makan, memberi dorongan agar makan, bantuan dalam
eliminasi dan kebersihan diri, tindakan keperawatan untuk
memonitor tanda-tanda vital, fungsi fisiologis, statud emosional,
kelancaran drainase, bantuan dalam pendidikan kesehatan serta
kesiapan pengobatan memerlukan prosedur.
3)) Kategori III: Perawatan total
Kriteria klien pada klasifikasi ini adalah tidak dapat melakukan
sendiri kebutuhan sehari-harinya, semua kebutuhan dibantu oleh
perawat, penampilan klien sakit berat, klien memerlukan observasi
tanda vital setiap dua jam, menggunakan selang nasogastrik (NGT),
menggunakan terapi intravena, pemakaian alat penghisap (suction)
dan kadang klien dalam kondisi gelisah/ disoriented.
Menurut Douglas (1984) dalam Nursalam (2014) menetapkan
jumlah perawat yang dibutuhkan dalam suatu unit perawatan
berdasarkan klasifikasi klien, dimana masing-masing kategori
mempunyai nilai standar per shift.

Tabel 2.10 Nilai Standar Jumlah Perawat Per Shift Berdasarkan Klasifikasi
Klien
Klasifikasi Klien
Jumlah
Minimal Parsial Total
Klien
P S M P S M P S M
1 0,17 0,14 0,10 0,27 0,15 0,07 0,36 0,30 0,20
2 0,34 0,28 0,20 0,54 0,30 0,14 0,72 0,60 0,40
3 0,51 0,42 0,30 0,81 0,45 0,21 1,08 0,90 0,60
dst.

14
Sumber : Data Primer (2013)
Kebutuhan tenaga perawat di Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya dari hasil pengkajian adalah sebagai berikut:
1))Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga
keperawatan dengan metode Douglas di Ruang Palem II RSUD
Dr. Soetomo Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016.

Tabel 2.11 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga


keperawatan dengan metode Douglas di Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari Senin, 9 Mei 2016
Kualifikasi Klien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat Jumlah
Pagi Sore Malam
Ketergantungan Klien
Minimal 1 1x0,17=0,17 1x0,14=0,14 1x0,10=0,1
Parsial 19 19x0,27=5,13 19x0,15=2,85 19x0,07=1,33
Total 2 2x0.36=0,72 2x0,30=0,6 2x0,20=0,4
Jumlah 22 6,02 3,59 1,83
Sumber: Data Primer (2016)
Total tenaga perawat
Pagi : 6 orang
Sore : 4 orang
Malam : 2 orang +
Total : 12 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari:
86 x 12 = 1032 = 3,47= 3 orang
297 297
Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari bertugas
di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 12
orang + 2 struktural (kepala ruang dan wakil kepala ruangan) +3
orang lepas dinas = 17 orang.

Tabel 2.12 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan


dengan metode Douglas di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Selasa, 10 Mei 2016
Kualifikasi Klien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat Jumlah
Pagi Sore Malam
Ketergantungan Klien
Minimal 1 1x0,17=0,17 1x0,14=0,14 1x0,10=0,1
Parsial 22 22x0,27=5,94 22x0,15=3.3 22x0,07=1,54
Total 2 2x0.36=0,72 2x0,30=0,6 2x0,20=0,4
Jumlah 25 6,83 4,04 2,04

15
Sumber: Data Primer (2016)
Total tenaga perawat
Pagi : 7 orang
Sore : 4 orang
Malam : 2 orang +
Total : 13 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari:
86 x 13 = 1118 = 3,76= 4 orang
297 297
Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari bertugas
di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 13 orang +
2 struktural (kepala ruang dan wakil kepala ruangan) + 4 orang
lepas dinas = 19 orang.
2))Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD
Dr. Soetomo Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016.
Tabel 2.13 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan metode Douglas di Ruang Palem II Ruang Kelolaan
RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari Senin, 9 Mei 2016
Kualifikasi Klien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat Jumlah
Pagi Sore Malam
Ketergantungan Klien
Minimal 0 0x0,17=0 0x0,14=0 0x0,10=0
Parsial 9 9x0,27=2,43 9x0,15=1,35 9x0,07=0.63
Total 1 1x0.36=0,36 1x0,30=0,30 1x0,20=0,20
Jumlah 10 2,79 1,65 0,83
Sumber: Data Primer (2016)
Total tenaga perawat
Pagi : 3orang
Sore : 2orang
Malam : 1orang +
Total : 6 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari:
86 x 6 = 516 = 1,73 = 2 orang
297 297

16
Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari
bertugas di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
adalah 6 orang + 2 struktural (kepala ruang dan wakil kepala
ruangan) + 2 orang lepas dinas = 10 orang.

Tabel 2.14 Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga


keperawatan dengan metode Douglas di Ruang Palem II
Ruang Kelolaan RSUD Dr. Soetomo Surabaya hari
Selasa, 10 Mei 2016
Kualifikasi Klien Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tingkat Jumlah
Pagi Sore Malam
Ketergantungan Klien
Minimal 1 1x0,17=0,17 1x0,14=0,28 1x0,10=0,10
Parsial 10 10x0,27=2,70 10x0,15=1,50 10x0,07=0,7
Total 1 1x0.36=0,36 1x0,30=0,30 1x0,20=0,2
Jumlah 12 3,23 2,08 0,4
Sumber: Data Primer (2016)
Total tenaga perawat
Pagi : 3orang
Sore : 2orang
Malam : 1 orang +
Total : 6 orang
Jumlah tenaga yang lepas dinas per hari:
86 x 6 = 516 = 1,73 = 2 orang
297 297
Jadi jumlah perawat yang dibutuhkan untuk per hari bertugas
di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 6 orang
+ 2 struktural (kepala ruang dan wakil kepala ruangan) + 2
orang lepas dinas = 11 orang.
(2) Metode Gillies
Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan Metode Gillies di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
hari Senin, 9 Mei 2016

Rumus : A x B x C = F = H
(C–D)xE G

17
Keterangan:
A : Rata-rata jumlah perawatan/klien/hari
B : Rata-rata jumlah klien/hari
C : Jumlah hari/tahun
D : Jumlah hari libur masing-masing perawat
E : Jumlah hari kerja masing-masing perawat
F : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
G : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
H : Jumlah perawat yang dibutuhkan untuk unit tersebut

1)) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan


dengan Metode Gillies di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Selasa, 10 Mei 2016

Rumus : A x B x C = F = H
(C–D)xE G

Keterangan :
A : Rata-rata jumlah perawatan/klien/hari
B : Rata-rata jumlah klien/hari
C : Jumlah hari/tahun
D : Jumlah hari libur masing-masing perawat
E : Jumlah hari kerja masing-masing perawat
F : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
G : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
H : Jumlah perawat yang dibutuhkan untuk unit tersebut

Dihitung : 4,5 x 22 klien x365 hari = 18 orang


(365 hari – 72 hari ) x 7 jam
Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas
per hari : 18 perawat + 2 struktural (karu dan wakaru) = 20
orang.

18
2)) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan Metode Gillies di Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.
Soetomo Surabaya hari Selasa, 10 Mei 2016

Rumus : A x B x C = F = H
(C–D)xE G

Keterangan :
A : Rata-rata jumlah perawatan/klien/hari
B : Rata-rata jumlah klien/hari
C : Jumlah hari/tahun
D : Jumlah hari libur masing-masing perawat
E : Jumlah hari kerja masing-masing perawat
F : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
G : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
H : Jumlah perawat yang dibutuhkan untuk unit tersebut

Dihitung : 4,5 x 25 klien x365 hari = 20 orang


(365 hari – 72 hari ) x 7 jam

Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas


per hari : 20 perawat + 2 struktural (karu dan wakaru) = 22
orang
3)) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan Metode Gillies di Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.
Soetomo Surabaya hari Senin, 9 Mei 2016.

Rumus : A x B x C = F = H
(C–D)xE G

Keterangan :
A : Rata-rata jumlah perawatan/klien/hari
B : Rata-rata jumlah klien/hari
C : Jumlah hari/tahun
D : Jumlah hari libur masing-masing perawat

19
E : Jumlah hari kerja masing-masing perawat
F : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
G : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
H : Jumlah perawat yang dibutuhkan untuk unit tersebut

Dihitung : 4,5 x 10 klien x365 hari = 8 orang


(365 hari – 72 hari ) x 7 jam
Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas
per hari: 8 perawat + 2 struktural (karu dan wakaru) = 10 orang

4)) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan


dengan Metode Gillies di Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.
Soetomo Surabaya hari Selasa, 10 Mei 2016

Rumus : A x B x C = F = H
(C–D)xE G

Keterangan :
A : Rata-rata jumlah perawatan/klien/hari
B : Rata-rata jumlah klien/hari
C : Jumlah hari/tahun
D : Jumlah hari libur masing-masing perawat
E : Jumlah hari kerja masing-masing perawat
F : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
G : Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat/tahun
H : Jumlah perawat yang dibutuhkan untuk unit tersebut

Dihitung : 4,5 x 12 klien x365 hari = 10 orang


(365 hari – 72 hari ) x 7 jam
Jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk bertugas
per hari : 10 perawat + 2 struktural (karu dan wakaru) = 12
orang
(3) Metode Depkes RI

20
Depkes RI (2011) dalam Nursalam (2014) mengatakan kebutuhan
tenaga keperawatan harus memperhatikan unit kerja yang ada di rumah
sakit. Berdasarkan klasifikasi klien cara perhitungannya berdasarkan :
1)) Tingkat ketergantungan klien berdasarkan jenis kasus
2)) Jumlah perawatan yang diperlukan/hari/klien
3)) Jam perawatan yang diperlukan/ruangan/hari
4)) Jam kerja efektif tiap perawat 7 jam per hari
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah :

Jumlah jam perawatan


Jam kerja efektif per shift

Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah


faktor koreksi dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas


non keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian
klien pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan
klien dan lain sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan
keperawatan.
( Jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
Jumlah tenaga : tenaga yang tersedia + faktor koreksi
1)) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan Metode Depkes RI di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Senin, 9 Mei 2016
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah :
Jumlah jam perawatan = 4,5 x 22 = 14 perawat
Jam kerja efektif per shift 7
Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah
(faktor resiko) dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :

21
= 3,82

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas


non keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian
klien pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan
klien dan lain sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan
keperawatan.
(jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
(14+3,82)x 25% = 4,46
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi
= 14 + 4,46 = 18,46
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang
Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 18 orang.
2)) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan Metode Depkes RI di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya hari Selasa, 10 Mei 2016
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlu kan adalah :
Jumlah jam perawatan = 4,5 x 25 = 16 perawat
Jam kerja efektif per shift 7
Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor
resiko) dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :

= 4,36

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian klien
pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan klien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
(Jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
(16+4,36 )x 25% = 5,09
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi

22
=16 + 5,09 = 21,09
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 21 orang.
3)) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan Metode Depkes RI di Ruang Palem II Ruang kelolaan RSUD
Ruang Kelolaan Dr. Soetomo Surabaya hari Senin, 9 Mei 2016
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah:
Jumlah jam perawatan = 4,5 x 10 = 6 perawat
Jam kerja efektif per shift 7
Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor
resiko) dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :

= 1,64

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian klien
pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan klien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
(Jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
(6+1,64)x 25% = 2,46
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi
= 6 + 2,46 = 8,46
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 8 orang.
4)) Tingkat ketergantungan klien dan kebutuhan tenaga keperawatan
dengan Metode Depkes RI di Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD
Dr. Soetomo Surabaya hari Selasa, 10 Mei 2016
Jumlah tenaga keperawatan yang diperlukan adalah :
Jumlah jam perawatan = 4,5 x 12 = 8 perawat
Jam kerja efektif per shift 7

23
Untuk perhitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah (faktor
resiko) dengan hari libur/cuti/hari besar (loss day)
Loss day :

= 2,18

Jumlah tenaga keperawatan yang merupakan tugas-tugas non


keperawatan (non nursing job) seperti membuat perincian klien
pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat-alat makan klien dan lain
sebagainya diperkirakan 25% dari jam pelayanan keperawatan.
(Jumlah tenaga keperawatan + loss day) x 25%
(8+2,18)x 25% = 2,54
Jumlah tenaga = tenaga yang tersedia + faktor koreksi
= 8 + 2,54= 10,54
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya adalah 11 orang.
Kebutuhan tenaga perawat di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya saat pengkajian tanggal 9-10 Mei 2016 berdasarkan Metode
Douglas sebanyak 17 dan 19 perawat, Metode Gillies sebanyak 20 dan
22 perawat dan Metode Depkes RI sebanyak 18 dan 21 perawat.
Namun di Ruang Palem II per hari hanya 13 orang sehingga
kekurangan tenaga perawat.
Sedangkan untuk kebutuhan tenaga perawat di Ruang Palem II
Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya saat pengkajian tanggal
9-10 Mei 2016 berdasarkan Metode Douglas sebanyak 10 dan 11
perawat, Metode Gillies sebanyak 10 dan 12 perawat dan Metode
Depkes RI sebanyak 8 dan 11 perawat.
5)) Beban Kerja Perawat di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Perhitungan beban kerja perawat menggunakan teknik Time and
motion study, teknik ini kita mengamati dan mengikuti dengan cermat
tentang kegiatan personel yang diamati. Melalui teknik ini akan

24
didapatkan beban kerja personel dan kualitas kerjanya.
(Nursalam,2014)

Tabel 2.15 Pelaksanaan Tindakan Produktif Keperawatan Langsung Pada


Tanggal 09 Mei dan 10 Mei 2016 di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya
No Tanggal Tindakan Jam Frekuensi Rerata Waktu
produktif
P S M P S M P S M
1 9-05-16 Melakukan 0,4 0,4 0,8 3 3 3 0,13 0,13 0,26
observasi
TTV
2 10-05- Melakukan 0,25 0,25 0,35 5 5 7 0,05 0,05 0,05
16 Penggantian
infus
Pasang infus 0,4 0,25 0,5 8 2 1 0,25 0,125 0,5
Injeksi obat 0,88 0,94 1,04 11 7 13 0,08 0,08 0,08
berdasar
advis
Memberikan 0,2 0,22 0,22 16 17 17 0,02 0,02 0,02
obat oral
Total 2,13 2,06 2,91 36 34 41 0,53 0,405 0,46

Tabel 2.16 Pelaksanaan Tindakan Produktif Keperawatan Tak Langsung Pada


Tanggal 09 Mei dan 10 Mei 2016 di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya
No Tanggal Tindakan Jam Frekuensi Rerata Waktu
Produktif
P S M P S M P S M
1 9-05-16 Melakukan 0,5 0,5 0,5 2 2 2 0,25 0,25 0,25
timbang
terima
2 10-05- Melakukan 2,8 2,8 2,8 22 22 22 0,13 0,13 0,13
16 dokumentasi
tindakan
keperawatan
Total 3,3 3,3 3,3 24 24 24 0,38 0,38 0,38

Berdasarkan hasil observasi dan wawancara 9-10 Mei 2016


pelaksanaan tindakan produktif keperawatan shift pagi yaitu 5,43 jam
dari 7 jam kerja, pada shift sore yaitu 5,36 jam dari 7 jam kerja dan pada
shift malam yaitu 6,21 jam dari 10,5 jam kerja.

25
Tabel 2.17 Pelaksanaan Tindakan Non-Produktif Keperawatan Pada Tanggal 09 Mei
dan 10 Mei 2016 di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
No Tanggal Tindakan Jam Frekuensi Rerata Waktu
Non
Produktif
P S M P S M P S M
1 9-05-16 Duduk di 0,5 0,3 1,7 3 3 3 0,17 0,10 0,57
ners station
2 10-05- Mengobrol 0,5 0,5 1,11 2 2 2 0,25 0,25 0,56
16
Menonton 0,02 0,04 0,43 1 1 1 0,02 0,04 0,43
Makan 0,3 0,3 0,8 1 1 1 0,3 0,3 0,8
Sholat 0,25 0,5 0,25 1 3 1 0,25 0,17 0,25
Total 1,57 1,64 4,29 8 10 8 0,99 0,86 2,6

Berdasarkan hasil observasi dan wawancara 9-10 Mei 2016


pelaksanaan tindakan Non-Produktif keperawatan shift pagi yaitu 1,57
jam dari 7 jam kerja, pada shift sore yaitu 1,64 jam dari 7 jam kerja dan
pada shift malam yaitu 4,29 jam dari 10,5 jam kerja.

Tabel 2.18 Pelaksanaan Tindakan Keperawatan Tanggal 9 Mei dan 10 Mei 2016 di
Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
No Jenis Kegiatan Pagi Siang Malam
1. Produktif
a. Langsung 2,13 2.06 2,91
b. Tidak langsung 3,3 3,3 3,3
2 Non-Produktif 1,57 1,64 4,29
Total 7,00 7,00 10,5

Tabel 2.19 Beban Kerja Objektif Tanggal 9 Mei dan 10 Mei 2016 di Ruang Palem II
RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Shift Beban Kerja Kriteria
Objektif Beban
Pagi 77,57% Sedang
Siang 76,57% Sedang
Malam 59,14% Rendah
Keterangan :
Tinggi = > 80%
Sedang = 60-80%
Rendah = < 60%
Berdasarkan perhitungan beban kerja dengan menggunakan teknik
time montion study didapatkan kesimpulan bahwa kerja perawat di
ruangan Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya pada tanggal 9 Mei dan
10 Mei 2016 shift pagi dalam kategori sedang (77,57%), shift siang dalam

26
kotegori sedang (76,57%), dan shift malam dalam kategori rendah
(59,14%).
Tabel 2.20 Total Pemakaian Waktu Kerja Perawat Selama Satu Hari di Ruang Palem
II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Jenis Kegiatan Waktu Jumlah Total Total
(Menit Dikenai Waktu Waktu
per klien) Tindakan (per shift) Sehari
(per shift)
Timbang terima 2 22 44 132
Pengukuran ttv dan 5 22 110 330
observasi keluhan px
Pemberian obat injeksi 3 18 54 162
Penggantian cairan 3 15 45 135
infus
Pemasangan infus 15 8 120 360
Evaluasi kepatenan 2 22 44 132
aliran infus
Tindakan mandiri 8 4 32 96
keperawatan (nebul,
HE,dll)
Mengikuti visite 10 2 20 60
dokter
Mengambil darah 5 8 40 120
Menerima klien baru 10 4 40 120
Sentralisasi alat 1 22 22 66
Mengantar px 45 2 90 270
pemeriksaan
diagnostik
Pembuatan 13 22 286 858
laporan/dokumentasi
Pelaksanaan discharge 15 1 15 45
planing
Pemenuhan KDM 3 10 30 90
Total waktu yang 140 992 2976
diperlukan
Total waktu 16,53 49,6
diperlukan (jam)
Total waktu yang 17 50
diperlukan

Berdasarkan hasil observasi dan wawancara 9-10 Mei 2016


akumulasi pemakaian waktu kerja perawat selama sehari yaitu 50 jam
dengan jumlah perawat ruangan 13 tenaga perawat dan akumulasi waktu
kerja yang diperlukan selama satu shift yaitu 17 jam.

27
Tabel 2.21 Hasil angket Kepuasan Kerja Perawat berdasarkan distribusi pertanyaan
(n=7) di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Angket M1 (Ketenagaan)
Pertanyaan Tidak Cukup Puas Sangat TOTAL
puas puas puas
1. Bagaimana struktur organisasi yang telah
berjalan? Apakah anda merasa puas dan
0 2 4 1 20
sesuai dengan kemampuan perawat di
bidangnya?
2. Bagaimana kesesuaian pembagian tugas
yang dilakukan di ruangan? Apakah anda
1 2 3 1 18
merasa puas sesuai dengan struktur
organisasi yang telah ada?
3. Puaskah anda dengan kinerja kepala
ruangan dalam melakukan tugas-tugasnya 1 1 4 1 19
?
4. Apakah anda puas dengan kinerja ketua
tim/PP yang berkompetensi dengan 1 2 3 1 18
tugasnya ?
5. Bagaimana kebijakan rumah sakit
mengenai pemberian beasiswa atau
1 3 3 0 16
pelatihan pendidikan keperawatan?
Apakah anda merasa puas?
6. Bagaimana jumlah pendapatan yang anda
terima sesuai latar pendidikan anda? 0 3 4 0 18
Apakah anda merasa puas?
7. Puaskah anda dengan peran pembantu
perawat di ruangan? Apakah membantu 4 1 2 0 12
menringankan pekerjaan anda?

Keterangan :
<7 : Tidak Puas
7-14 : Cukup Puas
15-21 : Puas
>21 : Sangat Puas

Bedarsarkan distribusi pertanyaan angket kepuasan kerja dari


sample 7 perawat Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
didapatkan data 6 pertanyaan nomor 1,2,3,4,5 dan 6 dengan skor 16-20.
Sedangkan pertanyaan nomor 7 yaitu “Puaskah anda dengan peran
pembantu perawat di ruangan? Apakah membantu menringankan
pekerjaan anda?” mempunyai skor 12 yaitu cukup puas

Tabel 2.22 Persentase Kepuasan Kerja Perawat (n=7) di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya
Angket M1 (Ketenagaan)
Jumlah Frekuensi
Sangat puas 0 0%

28
Puas 5 71,43%
Cukup Puas 2 28,57%
Kurang Puas 0 0%
Jumlah 7 100%
Sumber: Data Primer Tahun 2016
Berdasarakan hasil pengkajian pada tanggal 9-10 Mei 2016,
didapatkan bahwa tingkat kepuasan tenaga di ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya rata-rata 22,22% menyatakan kurang puas pada
pelayanan keperawatan yang diberikan dan 55,56% perawat yang cukup
puas.

2.3 Sarana Dan Prasarana (M2- material)


Penerapan proses profesi manajement keperawatan mahasiswa Program
Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Keperawatan UNAIR, mengambil tempat di
Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Pengkajian data awal dilakukan
pada tanggal 9-10 Mei 2016, adapun data-data yang didapatkan adalah sebagai
berikut :
1. Lokasi dan Denah/setting Ruangan
Lokasi penerapan proses profesi manajemen yang digunakan dalam
kegiatan profesi eperawatan Mahasiswa Program Pendidikan Ners Fakultas
Keperawatan Airlangga di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo dengan batas-
batas sebagai berikut :
1) Barat : Berbatasan dengan Ruang UPF Paru

2) Utara : Berbatasan dengan lapangan RSUD Dr Soetomo

3) Timur : Berbatasan dengan Ruang Terbuka Hijau

4) Selatan : Berbatasan dengan Ruang Palem I

Ruang Palem II terletak di gedung utara RSUD Dr. Soetomo Surabaya


yang merupakan ruang rawat paru untuk klien wanita. Ruang Palem II RSUD
Dr. Soetomo Surabaya memiliki ruang perawatan klien kelas 1, 2, 3 , MDR
dan Ruang Perwatan Intensif , 1 ruang gudang, 2 ruang diskusi, 2 toilet dan
kamar mandi pegawai, 2 kamar mandi klien dan 2 toilet klien. 1 ruang
Spoelhock , 1 ruang mushola, 1 ruang fluroskopy.

29
Total jumlah bed di ruang Palem II adalah 30 buah. Lingkungan ruangan
selalu dijaga kebersihannya dan rutin dibersihkan oleh cleaning service. Pintu
pada masing-masing kamar sudah cukup lebar untuk keluar masuk bed klien.
Pintu darurat di lantai 3 dapat dijangkau dengan mudah bila terjadi keadaan
darurat. Di lantai 3 juga sudah dilengkapi fasilitas pemadam kebakaran berupa
APAR (Alat Pemadam Api Ringan).
2. Data bed klien
Jumlah kapasitas bed klien di Palem II RSUD Dr. Soetomo berdasarkan
hasil pengkajian tanggal 7 – 8 Mei 2016, didapatkan sebagai berikut:
RPI : Terdapat 1 ruang terdiri dari 6 bed klien
Kelas I : Terdapat 4 ruang terdiri dari 1 bed klien dalam 1 kamar
Kelas II : Terdapat 3 ruang terdiri dari 2 bed klien dalam 1 kamar
Kelas III : Terdapat 1 ruang terdiri dari 13 bed klien
Ruang MDR : Terdapat 1 ruang terdiri dari 3 bed klien
Total jumlah kapasitas bed klien di ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
sebanyak 30 bed klien. Di ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo terdapat 2 toilet
untuk kelas 1 yang berada dalam ruangan, 2 toilet dan 2 kamar mandi untuk
klien kelas 2 dan 3 yang terletak diluar kamar klien, 2 toilet dan kamar mandi
untuk pegawai.

Tabel 2.23 Perbandingan Jumlah Tempat Tidur, Toilet dan Kamar Mandi Kepmenkes
No 1204/Menkes/SK/X/2010 Tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan
Di Rumah Sakit.
No Jumlah Tempat Tidur Jumlah Toilet Jumlah Kamar Mandi
1 1 s/d 10 1 1
2 11 s/d 20 2 2
3 21 s/d 30 3 3
4 31 s/d 40 4 4
Note : Setiap penambahan 10 tempat tidur harus ditambah 1 toilet dan 1 kamar
mandi.
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Sesuai dengan tabel indeks perbandingan jumlah tempat tidur, toilet, dan
jumlah kamar mandi berdasarkan standart Kepmenkes No
1204/Menkes/SK/X/2010 Tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan di
Rumah Sakit yang menyatakan bahwa setiap penambahan 10 tempat tidur
harus ditambah 1 toliet & 1 kamar mandi. Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo

30
sudah memenuhi standart untuk jumlah tempat tidur, toilet dan kamar mandi
dan pemakaiannya sudah optimal.
Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo memiliki 13 perawat dengan 2 kamar
mandi. Fasilitas toilet Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo sudah terpelihara
dengan bersih dan selalu dibersihkan minimal 2 kali sehari. Di bawah ini
merupakan tabel perbandingan jumlah karyawan dengan jumlah toilet
berdasarkan Kepmenkes No 1204/Menkes/SK/X/2010.
Tabel 2.24 Indeks Perbandingan Jumlah Karyawan dengan Jumlah Toilet dan Jumlah
Kamar Mandi (Kepmenkes 2004).
No Jumlah karyawan Jumlah toilet Jumlah kamar mandi
1 1 s/d 20 1 1
2 21 s/d 40 2 2
3 41 s/d 60 3 3
4 61 s/d 80 4 4
5 81 s/d 100 5 5
Note Setiap penambahan 20 karyawan harus ditambah 1 toilet dan 1 kamar mandi
Sumber: Data Primer Tahun 2016
Sesuai dengan tabel indeks perbandingan jumlah karyawan dengan jumlah
toilet dan jumlah kamar mandi berdasarkan standart Keputusan Menteri
Kesehatan No 1204/Menkes/SK/X/2010 Tentang Persyaratan Kesehatan
Lingkungan Di rumah Sakit, menunjukkan bahwa Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo sudah memenuhi standar tentang jumlah karyawan, toilet dan kamar
mandi.
3. Fasilitas dan Sarana kesehatan
Tabel 2.25 Peralatan Medis di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo (Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Nomor 340/MENKES/III/2010)
No Nama barang Jumlah Jumlah Ideal Kondisi Usulan
yang
tersedia
1 Stestoskop 2 2/ruangan Baik -
2 Tensimeter 2 2/ruangan Baik -
3 Kotak obat hight 1 1/ruangan Baik -
alert
4 Termometer digital 6 4/ruangan Baik -
5 Ambubag 2 1/ruangan Baik -
6 Syringe pump 4 1/ruangan Baik -
7 Infuse pump 1 1/ruangan Baik -
8 Nebulizer 3 2/ruangan Baik -
9 X-Ray viewer 1 1/ruangan Baik -
10 Bak instrumen 4 2/ruangan Baik -
11 Bengkok 10 2/ruangan Baik -
12 Standar baskom 6 2/ruangan Baik -

31
13 GDA stick 1 1/ruangan Baik -
14 Suction portable 2 2/ruangan Baik -
15 Handrub 5 1:1 Baik -
16 Waskom 5 1:1 Baik -
17 Panel O2 30 2/ruangan Baik -
18 Tabung O2 8 2/ruangan Baik -
transport
19 Kulkas Obat 1 1/ruangan Baik -
20 Timbangan 2 1/ruangan Baik -
21 Saturasi O2 5 1/ruangan Baik -
22 Sampah Umumz 4 1:1 Baik -
23 Sampah Medis 4 1/ruangan Baik -
24 Kereta obat 3 1/ruangan Baik -
25 Standar infus 30 1:1 Baik -
26 ECG 1 1/ruangan Baik -
27 Torniket 3 3/ruangan Baik -
28 Emergency kit 1 1/ruangan Baik -
29 Alcohol gliserin 14 1:1 Baik Ditambah
16
Sumber: Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tahun 2016
1) Sarana dan prasarana Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Tabel 2.26 Sarana dan Prasarana di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo (Peraturan
Menteri Kesehatan Republik Nomor 340/MENKES/III/2010)
Jumlah yang
No Jenis alat Jumlah ideal Kondisi Usulan
tersedia
1 Bel Klien 0 1:1 Masih -
direncanakan
2 Jam dinding 2 2/ruangan Baik -
3 Kereta cucian 2 1-2 ruangan Baik -
kotor/bersih
4 Kereta makan 1 1/ruangan Baik -
klien
5 Kursi klien 30 Secukupnya Baik -
6 Meja klien 30 Secukupnya Baik -
7 Sarung bantal 30 Secukupnya Baik -
8 Baju klien 60 Secukupnya Baik -
9 Perlak 30 Secukupnya Baik -
10 Bantal dewasa 30 Secukupnya Baik -
11 Tempat tidur 30 1:1 Baik -
12 Alat pemadam 4 1/ruangan Baik -
kebakaran
13 Stik laken 40 30 Baik -
14 Kursi lipat 8 5/ruangan Baik -
15 Ners Call 1 1/ruangan Baik -
16 Lemari besi 3 1/ruangan Baik -
17 Lemari Kaca 1 1/ruangan Baik -
18 Dapur 1 1/ruangan Baik -
19 Wastafel cuci 5 2/ruangan Baik -
tangan
20 Kursi kayu 5 5/ruangan Baik -

32
21 Komputer 2 1/ruangan Baik -
22 Printer 2 1/ruangan Baik -
23 Telepon 1 1/ruangan Baik -
24 Air Condition 3 3/ruangan perbaikan -
(AC)
Sumber: Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tahun 2016
Menurut standar JCI (2014), Rumah Sakit harus menyediakan program
untuk perawatan, maintenence, pengecekan dan pendokumentasian alat-
alat medis secara berkala. Rencana pembaruan untuk penambahan alat
medis yang belum ada dan harus sudah direncanakan. Rumah Sakit harus
melengkapi inventory alat-alat dengan disertakan strategi perawatan,
maintenence, pengecekan dan pendokumentasian alat-alat medis.
Berdasarkan data di atas peralatan medis di Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo sudah cukup baik sesuai dengan standar Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia (Permenkes RI) Nomor
340/MENKES/III/2010, namun masih ada yang perlu ditambahkan
misalnya alkocol gliserin untuk cuci tangan, Suction portable dan laken.
Alat medis di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo sudah ada alur
perawatan, maintenence dan pengecekan alat medis pendokumentasian
alat medis sesuai standar.
Menurut standart JCI (2014), menuntut Rumah Sakit untuk
menyediakan jaminan keselamatan bagi klien, keluarga, staff dan
pengunjung. Yang meliputi keamanan :
(1)Kontruksi bangunan, tersedianya sistem fire safety seperti adanya
sprinkler system, hidran.
(2)Adanya pembuangan material atau bahan berbahaya yang meliputi,
penanganan, penyimpanan dan pengguaan sisa radioaktif atau material
berbahaya lainnya hingga proses pembuangan.
(3)Fire Safety, properti dan penghuni ruangan terproteksi dari api dan
asap.
(4)Utility System, meminimalis kegagalan operasional dari utility system
yang meliputi listrik, air, gas, oksigen.

33
(5)Menjaga keamanan dengan tersedianya sistem emergency response
pada kejadian luar biasa, bencana dan memastikan respon tersebut
berjalan efektif.
Semua program harus tertulis dan di update kondisinya secara berkala
untuk mengurangi serta mengontrol kecelakaan dan cidera. Strategi yang
harus ada di Rumah Sakit harus meliputi penanggulangan resiko
kecelakaan dan cidera yang dikarenakan ketidakamanan pada lingkungan,
sumber daya dan teknologi.
Di Palem II juga sudah dilengkapi fasilitas pemadam kebakaran
berupa APAR d (Alat Pemadam Api Ringan) dan sudah terdapat petunjuk
cara penggunaannya serta jalur evakuasi yang menepel pada dinding-
dinding gedung apabila terjadi bencana.
Dari tabel diatas dapat disimpulkan Sarana dan Prasarana di Ruang
Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya dalam keadaan baik dan ada
beberapa yang sudah sesuai dengan standar Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia (Permenkes RI) Nomor 340/MENKES/III/2010
2) Fasilitas untuk klien
(1)Ruang rawat inap yang terdiri dari ruang kelas I, II, III RPI dan MDR.
(2) Kamar mandi dan WC untuk kelas 1 berada dalam ruangan namun
untuk kelas II , III dan RPI ada di luar ruangan.
3) Fasilitas untuk petugas kesehatan
(1)Kamar mandi pegawai dekat dengan ruang Dapur
(2)Nurse station berada di samping kanan ruang rawat RPI.
(3)Gudang terletak di sebelah ruang Dapur.
Berdasarkan Depkes RI 2006 ruangan pada bangunan rawat inap
terdiri dari ruang rawat inap kelas II, Nurse station, ruang konsultasi
dokter, ruang tindakan, ruang administrasi, ruang dokter, ruang perawat,
ruang ganti/locker, ruang linen bersih, ruang linen kotor, spoelhoek/cuci
alat, kamar mandi/toilet, pantry/dapur, ruang janitor/service, gudang
bersih, gudang kotor. Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
memiliki peralatan dan fasilitas cukup baik
4) Consumable (obat dan bahan habis pakai)

34
Di Ruang Palem II dalam memenuhi stok obat dan Consumable
dilakukan oleh pihak farmasi. Di bawah ini tabel stok obat emergency
pada bulan Mei 2016 di ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

Tabel 2.27 Stok Obat Emergency Pada Bulan Mei 2016 di ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya, Berdasarkan Depkes RI 2006.
NO Nama alat Jumlah Jumlah Kondisi Usulan
yang ideal
tersedia
Alkes
1 Simple masker 02 2 1 Baik -
Non-Dws
2 Selang oksigen 2 1 Baik -
nasal
Intubasi Set
3 Suction Cateter 6 1 1 Baik -
4 Suction Cateter 8 1 1 Baik -
5 Suction Cateter 1 1 Baik -
10
6 Aqua jellly 3 1 Baik -
7 Gunting 1 1 Baik -
8 Plester coklat 2.5 5 secukupnya Baik -
cm x1m
9 Hypapix 10 cm x 1box secukupnya Baik -
5m
10 Tongue Spatle 20 1 Baik -
kayu
Consumable
11 NGT 6 1 1 Baik -
12 NGT 8 1 1 Baik -
13 NGT 10 1 1 Baik -
14 IV canula 22 2 2 Baik -
15 IV canula 24 2 2 Baik -
16 IV canula 26 2 2 Baik -
17 Alkohol swab 1box 10 Baik -
18 Infuset anak 2 2 Baik -
19 Three way 2 2 Baik -
panjang
20 Three way 2 2 Baik -
pendek
21 Spuit 3 ml 6 5 Baik -
22 Spuit 5 ml 5 5 Baik -
23 Spuit 10 ml 5 5 Baik -
Cairan
24 NaCl 0.9 % 500 2 2 Baik -
ml
25 Ns 25 ml 5 5 Baik -
26 RL 500 ml 1 1 Baik -
27 Salin 3% 500 ml - - Baik
28 Steril water 10 2 Baik -

35
Emergency
Drugs
29 Epinephrine 1mg 5 - Exp -
inj 7/2017
30 Aminophyline inj 3 2 Exp -
10/2018
31 Atropin Sulfat 5 5 Exp -
0.25 mg inj 6/2018
32 Ca gulconas 10% 2 2 Exp -
10 ml inj 3/2019
33 Dexamethason 5 5 Exp -
inj. 1/2019
34 Diphenhydramine 5 5 Exp -
inj 5/2018
35 Furosemid inj 5 5 Exp -
6/2019
36 Lidocain 2% 20 5 5 Exp -
mg/ml inj 4/2018
37 Diazepam 3 2 Exp -
3/2017
38 RL 500ml 1 1 Exp -
9/2016
39 NS 0,9% 500 ML 1 1 Exp -
12/2017
40 Infus Set 1 1 Exp -
1/2018
41 I.V CATH NO. 2 2 Exp -
20/22 1/2018
42 Spuit 3cc 5 5 Exp 9/ -
2019
43 Spuit 5 cc 5 5 Exp 9/ -
2019
44 Spuit 10 cc 5 5 Exp 9/ -
2019
Hight Alert
Drugs
45 Ca gluknas 6 - Exp -
100ml 4/2018
46 Diazepam 10ml 4 - Exp -
3/2017
47 Vascon epineprin 2 - Exp -
2 mg/ml 9/2016
48 Epineprin 1ml 1 - Exp -
4/2018
49 KCL 500ml 1 - Exp -
3/2017
50 Nacl 25ml 1 - Exp -
10/2016
Sumber: Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tahun 2016

36
Di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya sudah tersedia
lemari tempat penyimpanan obat High Alert dan penempatan untuk obat
High Alert dan LASA sesuai dengan standar. Standar yang disarankan
sesuai dengan JCI (Joint Commition International), lemari tempat
penyimpanan obat high alert dimana kunci dipegang kedua orang
perawat yang berbeda.
5) Administrasi penunjang
(1)Lembar medication chart
(2)Lembar standard emergency troly
(3)Buku hand over
(4)Standar Prosedur Operasional (terlampir)
(5)Leaflet dan booklet
Sudah tersedianya Leaflet dan booklet di Ruang Palem II RSUD
Dr. Soetomo Surabaya.
(6)Rekam Medis
Berdasarkan pengkajian pada ruang Palem II sudah terdapat
sistem pencatatan inventaris alat yang mencatat peralatan maupun
fasilitas di ruang Palem II dan kelengkapan alat dibacakan setiap hand
over.
6) Pencahayaan dan Ventilasi
Pencahayaan di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo cukup terang,
baik pencahayaan dari luar/cahaya matahari maupun dari dalam/lampu.
Semua sudut ruangan sudah diberikan penerangan umum. Saklar
ditempatkan dekat pintu masuk, disekitar individu ditempatkan pada
tempat yang mudah dijangkau.
Ventilasi di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo menggunakan
ventilasi mekanik atau buatan yaitu air conditioner. Suhu, aliran udara,
dan kelembaban setiap ruangan yang menggunakan AC split tidak dapat
diatur sesuai permintaan klien. Remote AC berada di nurse station. AC
terpasang pada ketinggian lebih dari 2 meter. AC di Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo berjumlah 3 buah namun tidak berfungsi optimal
dikarenakan masih diperbaiki.

37
Berdasarkan Kemenkes 1204/Menkes/SK/X/2010 Tentang
Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit, kondisi pencahayaan
dan ventilasi di di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo sudah memenuhi
standart. di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo penghawaan yakni pada
ketinggian minimal 2,5 meter dari permukaan tanah. Alur pelaporan alat
rusak dapat dilakukan secara tertulis di form yang sudah tersedia
kemudian dilaporkan ke bagian sarana prasarana. Setelah itu bagian sarana
prasarana melakukan pengecekan dan menindaklanjuti.
2. Alur Pengadaan dan Peminjaman Alat Kesehatan
Pengadaan alat kesehatan dilakukan pada tim pengadaan yang kemudian
dilaporkan pada bagian keuangan. Adanya keterbatasan alat medis diruangan
Palem menyebabkan ruangan harus melakukan peminjaman alat dari ruangan
lain. Alur peminjaman alat di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
hanya antar alat dari ruang IRNA Medik, cara peminjaman hanya
menggunakan kitir kecil dan ditempel pada buku timbang terima.
3. Kalibrasi dan Maintenance Alat Kesehatan
Di ruangan Palem II sistem kalibrasi dan Maintenance sudah berjalan
sesuai program, bagian sarana dan prasana mempunyai jadwal kalibrasi dan
Maintenance untuk masing-masing alat. Bagian sarana akan mengontrak
vendor dan kemudian vendor akan melakukan kalibrasi dan Maintenance alat
kesehatan dan akan diberikan stiker penanda bahwa alat tersebut sudah
dikalibrasi dan di maintenance oleh vendor. Pembersihan alat dilakukan
setelah digunakan oleh klien namun bukti pembersihan belum ada.

2.4 Metode (M3-Methode)


2.4.1 Visi, Misi, Dan Motto
1. Visi RSUD Dr. Soetomo
Menjadi Rumah Sakit bermutu Internasional dalam pelayanan, pendidikan,
dan penelitian.
2. Misi RSUD Dr. Soetomo
Menyelenggarakan pelayanan kesehatan, pendidikan, dan penelitian yang
profesional, akuntabel yang berorientasi, pada kastemer untuk menuju
pelayanan kesehatan berstandar Internasional.

38
3. Visi Ruang Palem II
Mengembangkan Ruang Paru Wanita sebagai ruangan yang terbaik di
wilayah Irna Medik
4. Misi Ruang Palem II
1) Memberikan pelayanan kesehatan secara manusiawi dan memuaskan.
2) Menjadikan pemuka dalam pendidikan.
3) Menciptakan suasana kerja yang kondusif.

2.4.2 Penerapan MAKP


Tabel 2.28 Hasil Kuesioner dengan perawat di Ruang Palem II Rumah Sakit Umum
Daerah Dr. Soetomo Surabaya yang dilakukan tanggal 09-10 Mei 2016
(Nursalam 2014)
No Pertanyaan Ya Tidak
1 Model asuhan keperawatan yang digunakan
(1) Apakah model asuhan keperawatan yang digunakan moduler 2
perawat saat ini adalah MAKP? =5

(2) Apakah anda mengerti/memahami dengan model 5 2


asuhan keperawatan yang digunakan saat ini?
(3) Menurut anda, Apakah model tersebut cocok digunakan 6 1
di ruangan anda?
(4) Apakah model yang digunakan sesuai dengan visi dan 6 1
misi ruangan?
2 Efektifitas dan efisiensi model asuhan keperawatan
(1) Apakah dengan menggunakan model saat ini 2 5
menjadikan semakin pendek lama rawat inap bagi klien?
(2) Apakah terjadi peningkatan kepercayaan klien terhadap 4 3
ruangan?
(3) Apakah model yang digunakan saat ini tidak 2 5
menyulitkan dan memberikan beban berat kerja bagi
anda?
(4) Apakah model saat ini tidak memberatkan dalam 2 5
pembiayaan?
(5) Apakah model yang digunakan mendapat banyak 0 7
kritikan dari klien pada ruangan?
3 Pelaksanaan model asuhan keperawatan
(1) Apakah telah terlaksana komunikasi yang adekuat 6 1
antara perawat dan tim kesehatan lain?
(2) Apakah kontinuitas rencana keperawatan terlaksana? 5 2
(3) Apakah anda sering mendapat teguran dari Ketua Tim? 0 7
(4) Apakah anda menjalankan kegiatan sesuai tupoksi? 5 2
4 Tanggung jawab dan pembagian tugas
(1) Apakah Job Description untuk anda selama ini sudah 7 0
jelas?
(2) Apakah tugas anda sesuai dengan model asuhan 5 2
keperawatan yang saat ini digunakan ruangan?
(3) Apakah anda mengenal atau mengetahui kondisi klien 7 0

39
dan dapat menilai tingkat kebutuhan?

Berdasarkan hasil pengumpulan data dengan kuesioner dari 7 responden


perawat mulai dari kepala ruangan hingga perawat pelaksana, telah didapatkan
71% perawat menyatakan MAKP yang diterapkan di ruang Palem II adalah
MAKP moduler, 71% perawat telah memahami dan cocok dengan model asuhan
keperawatan yang diterapkan di ruangan serta menyatakan bahwa MAKP yang
digunakan sesuai dengan visi misi rumah sakit. Setelah dilakukan klarifikasi
kembali dengan Kepala ruangan bahwa MAKP yang digunakan adalah MAKP
modular atau MAKP modifikasi yaitu berupa kombinasi atau campuran antara
primer dengan tim, yang dimana terdiri dari 2 tim yaitu tim 1 menangani ruang
kelas II dan kelas III dan MDR serta tim 2 menangani ruang kelas I dan RPI.
Masing-masing Perawat Primer didampingi 3 orang perawat pelaksana saat
shift pagi, sedangkan untuk shift siang dan malam terbagi menjadi satu perawat
Penanggunag Jawab dan satu perawat pelaksana. Jika ada masalah yang tidak bisa
diatasi oleh perawat pelaksana maka didiskusikan dengan Ketua Tim dan
kemudian dilaporkan kepada Kepala ruangan. Model ini digunakan didasarkan
beberapa alasan yaitu dimana keperawatan primer tidak digunakan secara murni,
disebabkan seorang perawat primer harus mempunyai latar belakang pendidikan
S1 keperawatan, sedangkan d ruang Palem II terdapat 5 perawat dengan latar
belakang pendidikan S1 kepeawatan.
Kegiatan pemberian asuhan keperawatan dilaksanakan berdasarkan jumlah
pasien dan tingkat ketergantungan pasien. Disini Ketua Tim merupakan 1 petugas
yang bertanggung jawab terhadap asuhan keperawatan pasien mulai dari pasien
masuk sampai pasien keluar rumah sakit.
Dari kuesioner keefektifan dan keefisienan model MAKP yang diterapkan
29% perawat menyatakan penggunaan model saat ini menjadikan semakin pendek
lama rawat inap bagi pasien, 71% perawat masih menyatakan sebaliknya. Hal ini
dikarenakan kondisi dari diagnosa medis tiap pasien berbeda-beda serta minimnya
ketenagaan kerja perawat yang ada di ruangan Palem II, tiap shift hanya 2-5 orang
saja yang dinas. 57% perawat menyatakan terjadi peningkatan kepercayaan
pasien terhadap ruangan, dan sebaliknya hanya 43% perawat menyatakan bahwa
masih belum terjadi peningkatan kepercayaan pasien terhadap ruangan

40
dikarenakan sedikitnya tenaga perawat yang tersedia sehingga perawat tidak dapat
selalu standy by berada di ruangan. 29% perawat menyatakan model yang
digunakan saat ini tidak menyulitkan dan memberikan beban berat kerja,
sedangkan sebanyak 71% menyatakan sebaliknya. 100% perawat menyatakan
dengan model yang digunakan tidak mendapat banyak kritikan dari pasien pada
ruangan.
Dari kuisioner pelaksanaan model asuhan keperawatan 86% perawat
menyatakan komunikasi yang adekuat antara perawat dan tim kesehatan lain,
71% perawat menyatakan kontuinitas rencana keperawatan terlaksana, 100%
perawat menyatakan tidak pernah mendapatkan teguran dari ketua tim. 100%
perawat menyatakan menyatakan kegiatan sesuai tupoksi.
Dari kuisioner tanggung jawab dan pembagian tugas 100% perawat
menyatakan job description selama ini sudah jelas, 71% perawat menyatakan
tugas yang dilakukan sudah sesuai dengan MAKP yang saat ini digunakan
ruangan, 100% perawat menyatakan mengenal dan mengetahui kondisi pasien dan
dapat menilai tingkat kebutuhan.
Dalam pelaksanaan tugasnya sesuai dengan model moduler yang ada,
namun terdapat kondisi tertentu dimana hal tersebut tidak dapat dilakukan sesuai
prosedur. Setelah dilakukan klarifikasi dengan perawat pelaksana dan dilakukan
observasi, kondisi ini terjadi ketika jumlah pasien melebihi kapasitas sehingga
menyebabkan tenaga perawat menjadi tidak mencukupi dan beban kerja menjadi
tinggi.

2.4.3 Penerimaan Klien Baru


Tabel 2.29 Hasil kuesioner Penerimaan Klien Baru oleh perawat di Ruang Palem 2
Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Soetomo Surabaya yang dilakukan tanggal
9 - 10 2016
No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah Anda mengerti bagaimana penerimaan klien
baru? 7 0

2. Apakah sudah ada pembagian tugas tentang


penerimaan klien baru 7 0

3. Apakah setiap selesai melakukan Penerimaan Klien


Baru Anda melakukan dokumentasi? 7 0

41
4. Apakah Penanggung Jawab memberitahu bahwa akan
ada klien baru 7 0

Data didapatkan melalui kuesioner dari 7 perawat dan didapatkan 100%


perawat telah mengerti mengenai penerimaan klien baru. Penerimaan klien baru
meliputi sarana prasarana yang telah disediakan di ruang palem 2 yaitu lembar
klien masuk RS, lembar format pengkajian klien, nursing kit, informed concent
sentralisasi obat klien, lembar tata tertib klien dan pengunjung, lembar tingkat
kepuasan klien, tempat tidur klien. Teknik penerimaan klien baru dilakukan secara
lisan dan tertulis. Hasil kuesioner menunjukkan bahwa sebanyak 100 % perawat
memiliki masing-masing tugas mengenai penerimaan klien baru.
Berdasarkan hasil observasi di ruang Palem II sudah terdapat Alur yang
terdokumentasikan menganai penerimaan klien baru yaitu Karu memberitahu PP
akan ada klien baru, kemudian PP menyiapkan lembar klien masuk RS, lembar
format pengkajian klien, nursing kit, informed concent sentralisasi obat klien,
lembar tata tertib klien dan pengunjung, lembar tingkat kepuasan klien, dan
tempat tidur klien, setelah itu perawat mengorientasikan ruangan palem II kepada
keluarga dan klien, memeperkenalkan dokter dan perawat yang akan merawat.
Setelah PP menyiapkan hal tersebut Karu, PP, dan PA menyambut klien baru,
kemudian PP dan PA melakukan pengkajian pada klien baru. Setelah dilakukan
pengkajian PP menjelaskan segala sesuatu yang tercantum dalam lembar
penerimaan klien baru. Dalam pelaksanaan pembagian tugas penerimaan klien
baru belum ada kejelasan dikarenakan adanya system yang bersifat isidental,
sehingga perawat yang menerima klien baru adalah perawat yang sedang bertugas
saat itu, dikarenakan SDM yang kurang maka semua perawat harus memiliki
kompetensi untuk melakukan penerimaan klien baru. Penerimaan klien baru
dilaksanakan yaitu ketika klien datang, perawat akan menyiapkan kamar,
menyiapkan lembar penerimaan klien baru, informed concent, tempat tidur,
orientasi ruangan, memperkenalkan dokter dan perawat yang akan merawat, dan
menjelaskan segala sesuatu yang tercantum dalam lembar penerimaan klien baru,
serta biaya rumah sakit jika klien tersebut adalah klien dengan tarif umum. Dari
hasil wawancara perawat diruangan palem II menyatakan sudah ada penjelasan
secara lisan mengenai hak dan kewajiban klien pada saat penerimaan klien baru,

42
namun masih belum ada media seperti leaflet atau flip chart saat menjelaskan hak
dan kewajiban klien dan gambaran mengani ruang palem saat melakukan
penerimaan klien baru
Data menunjukkan 100% perawat melakukan pendokumentasian setelah
penerimaan klien baru dilakukan. Hasil observasi yang dilakukan oleh mahasiswa
praktik manajemen, didapatkan data bahwa sebesar 100% format penerimaan
klien baru di ruang palem 2 sudah lengkap atau sudah diisi. Format penerimaan
klien baru telah disediakan dan terdapat di dalam format pengkajian klien.

Karu memberitahu PP akan ada pasien baru

PP Menyiapkan
Lembar pasien masuk RS
Lembar Format Pengkajian Pasien
Nursing Kit
Informed concent sentralisasi obat pasien
Lembar tata tertib pasien dan pengunjung
Lembar tingkat kepuasan pasien
Tempat tidur pasien
Orientasi ruangan, memperkenalkan dokter dan perwat yang
akan merawat

KARU, PP, dan PA


menyambut pasien baru

Anamnese pasien baru oleh PP


dan PA

PP menjelaskan segala sesuatu


yang tercantum dalam lembar
penerimaan pasien baru

Anamnesis pasien baru oleh PP dan PA

Terminasi

Evaluasi
Gambar 2.3 Alur penerimaan klien baru di Nursalam (2015)

43
Karu memberitahu PP akan ada pasien baru

PP Menyiapkan

Lembar pasien masuk RS

Lembar Format Pengkajian Pasien

Nursing Kit

Informed concent sentralisasi obat pasien

Lembar tata tertib pasien dan pengunjung

Lembar tingkat kepuasan pasien

Tempat tidur pasien

Orientasi ruangan, memperkenalkan dokter dan perwat yang


akan merawat

KARU, PP, dan PA menyambut


pasien baru

Anamnese pasien baru oleh PP


dan PA

PP menjelaskan segala sesuatu


yang tercantum dalam lembar
penerimaan pasien baru

Terminasi

Evaluasi

Gambar 2.4 Alur penerimaan klien baru di Palem II

44
2.4.4 Sentralisasi Obat
Data dikumpulkan melalui kuesioner, observasi, dan wawancara. Hasil
pengumpulan data yang dilakukan tanggal 9 – 10 mei 2016 melalui observasi
terhadap pengelolaan sentralisasi obat terdapat sarana prasarana pengelolaan
sentralisasi obat. Hasil wawancara, baik obat oral maupun obat injeksi telah
dilakukan sistem sentralisasi menggunakan Unit Dose Dispensing (UDD) untuk
semua jenis klien. Dimana sistem sentralisasi UDD yang dilakukan di ruangan ini
adalah setiap dosis obat telah dibuat sesuai dengan yang dibutuhkan klien selama
24 jam. Pelaksanaan pengelolaan sentralisasi obat di ruangan Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya adalah obat diresepkan oleh dokter kemudian diserahkan
kepada keluarga klien, kemudian klien menyerahkan resep ke bagian farmasi.
Depo farmasi akan mengirimkan obat yang sudah disiapkan untuk
kebutuhan klien selama 24 jam. Di ruangan Palem II RSUD Dr. Soetomo sudah
dilakukan sentralisasi obat yaitu jenis obat injeksi dan obat oral serta alat-alat
kesehatan. Depo farmasi akan memberikan obat injeksi dan obat oral serta alat –
alat kesehatan setiap klien ke perawat sesuai dengan shift ruangan. Di ruang
Palem II RSUD Dr. Soetomo depo farmasi memberikan obat pada perawat untuk
shift pagi dan shift sore, untuk shift malam depo farmasi memberikannya pada
shift sore, karena keterbatasan tenaga farmasi. Di ruangan Palem II ada beberapa
obat yang langsung dipegang dan diberikan keluarga seperti obat jenis sirup,
namun dalam pemberiann tetap dengan pengawasan perawat. Pada saat pemberian
obat kepada klien perawat sudah memperkenalkan diri, melakukan identifikasi
klien, menjelaskan macam obat, kegunaan obat, jumlah obat, dan efek samping
obat.
Alur sentralisasi obat untuk klien umum yaitu dari dokter ke klien atau
keluarga klien, dalam pembuatan resep dokter meminta persetujuan pembelian
obat kepada klien dan keluarga. Setelah klien atau keluarga klien setuju, keluarga
klien akan ke farmasi untuk menyerahkan RPO, dari farmasi obat akan diserahkan
langsung ke perawat. Untuk klien BPJS ada 2 alur yaitu obat yang tercover dan
tidak tercover. Alur sentralisasi obat yang tercover sama dengan pada klien
umum. Alur sentralisasi obat klien yang tidak tercover alurnya yaitu dari dokter
ke perawat kemudian perawat meminta persetujuan ke klien untuk ditebus ke

45
farmasi atau apabila obat yang diminta tidak tersedia atau habis, maka klien atau
keluarga klien diberi resep dan keluarga klien menebusnya di apotek diluar RSUD
Dr. Soetomo, selanjutnya keluarga memberikan obat ke perawat dan perawat
memberikan obat pada klien sesuai dengan jadwal dan dosis sesuai advice dokter.
Jika klien yang memakai Jamkesmas Non Kuota maka obat dapat langsung
diambil di depo farmasi.

Dokter Perawat

Pendekatan
perawat

KLIEN/ KELUARGA

FARMASI/ APOTIK

PERAWAT

PP/PERAWAT YANG MENERIMA

Lembar serah terima obat/


Buku serah terima obat

PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT

KLIEN /
KELUARGA

Keterangan :
: Garis komando
: Garis Koordinasi

Gambar 2.5 Alur sentralisasi obat di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya berdasarkan
hasil observasi tanggal 9-10 Mei 2016

46
Dokter

Koordinasi dengan perawat

Klien/keluarga

 Surat persetujuan
Farmasi/apotek
sentralisasi obat dari
perawat.
 Lembar serah terima
obat.
Klien/keluarga
 Buku serah terima/masuk
obat.

PP/perawat yang menerima

Pengaturan dan pengelolaan obat oleh perawat

Klien/keluarga

Gambar 2.6 Alur sentralisasi obat Nursalam (2015)

Berdasar hasil wawancara dengan perawat Palem II RSUD Dr. Soetomo


diperoleh hasil yaitu obat yang sudah ada pada perawat akan dibuatkan jadwal
sesuai dengan dosis dan waktu pemberian, dan didokumentasikan dalam buku
obat namun tidak terdapat pemisahan pendokumentasian cara pemberian obat oral
ataupun injeksi
Pemberian obat di ruang palem II sudah menggunakan sistem double chek
yaitu akan ada pengecekan obat terlebih dahulu oleh perawat lain serta
pengecekan sebelum perawat memberikan obat ke klien. Persetujuan antara

47
perawat dan klien dalam proses sentralisasi obat belum dilakukan secara lisan
(informed) maupun secara tertulis (consent).
Pada klien umum, jika klien sudah dinyatakan pulang atau meninggal, obat
yang tersisa akan dikembalikan ke depo farmasi untuk digantikan dengan uang
(retur), jika klien BPJS maka obat yang tersisa akan dikembalikan ke depo
farmasi atau akan dikelola dan disimpan sesuai dengan asas keadilan. Bila
terdapat penambahan atau perubahan jenis, dosis, atau alur perubahan pemberian
obat maka informasi ini akan dimasukkan dalam buku masuk obat dan
diinformasikan kepada depo farmasi. Ketika hari libur proses sentralisasi obat
tetap berlangsung.
Tabel 2.30 Hasil Kuesioner dengan Perawat Ruangan di Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya tanggal 9 – 10 Mei 2016
No Pertanyaan Ya Tidak
1 Pengadaan sentralisasi obat
1) Apakah anda mengetahui tentang sentralisasi obat? 7 (100%) 0(0%)
2) Apakah di ruangan anda ini terdapat sentralisasi 7 (100%) 0(0%)
obat?
3) Apakah anda sentralisasi obat yang ada sudah 7 (100%) 0(0%)
dilaksanakan secara optimal?
4) Jika tidak, menurut Anda apakah di ruangan perlu 7 (100%) 0(0%)
diadakan sentralisasi obat ?
5) Apakah selama ini anda pernah diberi wewenang 6 (87,5%) 1 (13,5%)
dalam sentralisasi obat?
6) Apakah ada format daftar pengadaan tiap-tiap 7 (100%) 0 (0%)
macam obat?(Oral-Injeksi-Supositoria-Infus-Insulin-
Obat gawat darurat)
2 Alur penerimaan obat
1) Apakah selama ini ada format persetujuan 6 (87,5%) 1 (13,5%)
sentralisasi obat dari klien/keluarga klien?
2) Bagaimana proses penerimaan obat dari 7 (100%) 0 (0%)
klien/keluarga klien ?
PPB  farmasi (UDD)  perawat  klien
3 Cara penyimpanan obat
1) Apakah di ruangan ini terdapat ruangan khusus 7 (100%) 0 (0%)
untuk sentralisasi obat?
2) Apakah kelengkapan sarana dan prasarana 7 (100%) 0 (0%)
pendukung sentralisasi obat?
3) Apakah selama ini Bapak/Ibu memisahkan 7 (100%) 0 (0%)
kepemilikan antar obat-obat klien?
4) Apakah selama ini Bapak/Ibu memberi etiket dan 6 (87,5%) 1 (13,5%)
alamat pada obat-obat klien?
4 Cara penyiapan obat
1) Apakah selama ini sebelum memberikan obat 7 (87,5%) 1 (12,5%)
kepada klien Bapak/Ibu selalu menginformasikan
jumlah kepemilikan obat yang telah digunakan?

48
2) Apakah ada format tiap jenis obat sebelum 6 (87,5%) 1 (13,5%)
Bapak/Ibu memberikan obat ke klien?

Berdasarkan tabel hasil kuesioner dengan 7 perawat didapatkan hasil 100%


perawat menyatakan mengetahui tentang sentralisasi obat, 100% menyatakan di
ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo terdapat sentralisasi obat, 85,7% perawat
menyatakan pernah diberi wewenang dalam sentralisasi obat, sebanyak 100%
perawat menyatakan ada format daftar pengadaan tiap-tiap macam obat (Oral-
injeksi-supositoria-infus-insulin-obat gawat darurat), 85,7% perawat menyatakan
ada format persetujuan sentralisasi obat dari klien/keluarga.
Mengenai cara penyimpanan obat, 100% menyatakan di ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo terdapat ruangan khusus untuk sentralisasi obat, 100%
menyatakan sarana dan prasarana pendukung sentralisasi obat lengkap, 100%
perawat memisahkan kepemilikan obat-obatan klien, dan 85,7% perawat memberi
etiket pada obat-obatan klien. Untuk cara penyiapan obat, 100% perawat
menginformasikan jumlah kepemilikan obat yang telah digunakan sebelum
memberikan obat kepada klien, dan 85,7% perawat menyatakan ada format tiap
jenis obat sebelum memberikan obat ke klien.

2.4. 5 Timbang terima


Penyampaian dan penerimaan sesuatu atau laporan yang berkaitan dengan
pasien harus dilakukan seefektif mungkin secara singkat, jelas dan lengkap
mengenai tindakan mandiri perawat, tindakan kolaboratif yang sudah dilakukan
atau belum sehingga kesinambungan asuhan keperawatan dapat berjalan dengan
sempurna.

Tabel 2.31 Hasil Kuesioner dengan Perawat di Ruang Palem II Rumah Sakit Dr. Soetomo
Surabaya tanggal 09-10 Mei 2016.
No Pertanyaan Ya Tidak
1 Apakah timbang terima dilakukan setiap 7 (100%)
shift?
2 Apakah timbang terima telah dilaksanakan 7 (100%)
tepat waktu?
3 Apakah timbang terima dihadiri oleh 7 (100%)
semua perawat yang berkepentingan?
4 Apakah timbang terima dipimpin oleh PJ 7 (100%)
unit?

49
5 Adakah yang harus dipersiapkan dalam 7 (100%)
pelaksanaan timbang terima?
6 Apakah anda mengetahui apa saja yang 7 (100%)
harus disampaikan dalam pelaporan
timbang terima?
7 Adakah buku khusus untuk mencatat hasil 7 (100%)
laporan timbang terima?
8 Adakah kesulitan dalam 7 (100%)
mendokumentasikan laporan timbang
terima?
9 Apakah ada interaksi dengan klien saat 7 (100%)
timbang terima berlangsung?
10 Apakah anda mengetahui bagaimana 7 (100%)
teknik pelaporan timbang terima ketika
berada di depan klien?
11 Apakah waktu untuk mengunjungi masing- 7 (100%)
masing klien antara 5-10 menit?
12 Apakah terdapat persetujuan atas 7 (100%)
penerimaan timbang terima?
13 Apakah terdapat evaluasi mengenai 7 (100%)
kesiapan perawat pengganti shif
selanjutnya oleh kepala ruangan
Sumber : Data Primer Tahun 2016

Hasil pengumpulan data melalui kuesioner, observasi, dan wawancara yang


dilakukan tanggal 9-10 Mei 2016 kepada perawat Ruang Palem II Rumah Sakit
Dr. Soetomo Surabaya timbang terima dilaksanakan 3 kali sehari yaitu pada
pergantian shift pagi ke shift sore (pukul 13.30), shift sore ke shift malam (pukul
20.30), dan shift malam ke shift pagi (pukul 07.30). Timbang terima dilakukan di
ruang kepala ruangan, dihadiri oleh seluruh perawat yang bertugas hal ini sesuai
dengan hasil angket terhadap 7 perawat yang telah dibagikan, 7 perawat (100%)
perawat menyatakan timbang terima dipimpin oleh kepala ruangan.
Seluruh perawat (100%) menyatakan timbang terima dilaksanakan tepat
waktu. Sebanyak 7 perawat (100%) menyatakan pelaksanaan timbang terima telah
dipersiapkan sebelumnya, yakni buku laporan timbang terima. Keseluruhan
perawat menyatakan telah mengetahui hal-hal yang harus disampaikan saat
timbang terima.
Seluruh perawat (100%) menyatakan sudah terdapat buku khusus untuk
mencatat hasil laporan timbang terima dan tidak mengalami kesulitan dalam

50
pendokumentasian laporan timbang terima. Perawat juga telah melakukan
interaksi dengan pasien saat timbang terima serta mengetahui teknik pelaporan
timbang terima. Sebanyak 7 perawat (100%) mengetahui waktu yang diperlukan
saat validasi ke pasien pada waktu timbang terima, yaitu selama 5-10 menit.
Keseluruhan perawat (100%) telah mengetahui cara penyampaian dan
persiapan untuk timbang terima dimulai dengan pembukaan dan pembacaan do’a
yang di pimpin oleh kepala ruangan Palem II yang kemudian dilanjutkan dengan
melaporkan kondisi pasien pada perawat yang bertugas pada shift berikutnya. Isi
pelaporan timbang terima menggunakan metode komunikasi SBAR (situation,
background, assesment, recommendation) yang sudah sesuai dengan yang
ditetapkan di RSUD Dr. soetomo. Namun, pelaksanaan timbang terima pada shift
sore ke shift malam belum sesuai dengan teori dikarenakan kurangnya sumber
tenaga dan pertimbangan akan efisiensi waktu yang digunakan.
Setelah dilakukan pelaporan, proses timbang terima ditutup oleh kepala
ruangan dan kemudian dilakukan validasi ke pasien dengan menanyakan keluhan
yang dirasakan oleh pasien. Setelah dilakukan validasi ke pasien, perawat tidak
kembali ke nurse station untuk mendiskusikan kasus pasien namun perawat
langsung melakukan tindakan. Pelaksanaan timbang terima didokumentasi di
buku timbang terima (hand over) yang sudah disediakan oleh ruangan dimana
terdapat 3 buku untuk tiap perawat primer yaitu buku timbang terima untuk kelas
2,3 dan pasien MDR, buku timbang terima untuk pasien RPI dan kelas 1 serta
buku laporan BOR. Tanda tangan yang tercantum dalam buku laporan adalah
tanda tangan perawat yang saat itu bertugas yang terdapat di dalam buku BOR.
Timbang terima juga diikuti oleh mahasiswa yang sedang dinas di
ruangan. Hasil wawancara mengenai proses timbang terima pada tanggal 9 Mei
2016 disampaikan bahwa prinsip timbang terima sudah sesuai dengan prosedur
timbang terima, yaitu semua pasien yang dirawat dioperkan dan dilanjutkan
dengan validasi ke pasien, data yang disampaikan sudah sesuai, serta masalah
keperawatan sudah benar. Namun belum dilaporkannya keadaan umum pasien
(M1-M5) dan setelah validasi ke pasien tidak dilakukan kembali diskusi post
timbang terima dikarenakan perawat langsung melakukan tindakan.

51
2.4.6 Discharge Planning
Penting bagi klien dan keluarga klien mengetahui apa yang telah dilakukan
dan bagaimana mereka dapat meneruskan meskipun klien telah dipulangkan untuk
meningkatkan status kesehatan klien. Discharge Planning merupakan komponen
sistem perawatan berkelanjutan yang diperlukan oleh klien atau keluarga klien
untuk memahami kebutuhan setelah perawatan.

Tabel 2.32 Hasil kuesioner Discharge Planning oleh Perawat di Ruang Palem II Rumah
Sakit Dr. Soetomo Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016
No. Pertanyaan Ya Tidak Tidak tahu
1. Apakah Anda mengerti tentang 7 (100%) 0
discharge planning?
2. Apakah setiap perawat diberi 7 (100%) 0
kesempatan untuk melakukan
discharge planning?
3. Kapan Anda melakukan discharge
planning?
Saat klien keluar Rumah Sakit (100%)
5. Apakah sudah ada pembagian tugas 7 (100%) 0
tentang discharge planning?
6. Apakah PJ Unit telah 7 (100%) 0
menginformasikan tentang operasional
discharge planning?
7. Apakah sudah ada pemberian 0 7 (100%)
brosur/leaflet saat melakukan discharge
planning?
8. Apakah discharge planning sudah 7 (100%) 0
dilakukan sesuai SOP yang ada?
9. Apakah discharge planning 7 (100%) 0
disampaikan dengan menggunakan
bahasa yang dimengerti oleh klien/
keluarga klien ?
10. Apakah setiap selesai melakukan 7 (100%) 0
discharge planning, anda melakukan
pendokumentasian dari discharge
planning yang telah anda lakukan?
Sumber: Data Primer tahun 2016
Berdasarkan hasil angket dengan 7 responden, didapatkan hasil bahwa
keseluruhan perawat mengerti tentang discharge planning dan dapat mengisi
format yang ada namun dalam pelaksanaannya yang bertugas dalam melakukan
discharge planning adalah DPJP yaitu dokter yang bertanggung jawab pada klien
tersebut, Karu atau perawat yang bertanggung jawab saat di ruangan. Sebanyak 7
perawat (100%) mengatakan bahwa teknik yang digunakan adalah secara lisan

52
dan tertulis. Sebagian besar bahasa yang digunakan saat melakukan discharge
planning adalah bahasa Indonesia dan sebagian lainnya menggunakan bahasa
sesuai dengan karakteristik masing-masing klien. Namun dalam penerapan
discharge planning seluruh perawat (100%) belum memberikan leaflet atau
booklet untuk klien yang akan keluar dari rumah sakit dikarenakan keterbatasan
waktu dan tenaga.
Hasil kuesioner menunjukkan 7 perawat (100%) melakukan
pendokumentasian setiap selesai melakukan discharge planning. Berdasarkan
wawancara dan observasi di ruang Palem II didapatkan bahwa sudah terdapat
SOP pelaksanaan discharge planning. Dari hasil observasi yang dilakukan tanggal
9-10 Mei 2016 didapatkan data bahwa 7 perawat (100%) melakukan discharge
planning ketika klien akan keluar Rumah Sakit dan selama perawatan, pada saat
klien masuk Rumah Sakit belum dilakukan dengan optimal. Format instrumen
discharge planning telah diisi sesuai dengan standar, yaitu: Identitas klien, tanggal
dan tempat kontrol, pemeriksaan labratorium, pengertian tentang efek samping
obat, pencegahan kekambuhan, perawatan selama dirumah status keadaan klien,
aturan diet, obat, dan jadwal kontrol yang dilakukan secara lisan maupun secara
tertulis. Menurut perawat ruang Palem II pendokumentasian yang dilakukan sudah
baik yaitu di dokumentasikan di Rekam Medis klien, namun belum ada buku
khusus yang diisi oleh perawat untuk mendokumentasikan tentang discharge
planning, dikarenakan pada rekam medis klien telah terisi pada lembar resume
medis dan terdapat buku ekspedisi klien keluar rumah sakit yang diisi oleh
administrator. Menurut hasil wawancara dan observasi didapatkan data bahwa
persediaan leaflet untuk klien yang akan keluar dari rumah sakit sudah disediakan
dan klien dapat mengambil dengan mudah namun untuk jumlah persediaan dan
distribusi ke klien belum maksimal dikarenakan perawat yang bertugas untuk
mengisi persediaan leaflet hanya dilakukan oleh beberapa perawat saja.

2.4.7 Ronde Keperawatan


Pengambilan data melalui kuesioner, observasi, dan wawancara dilakukan
tanggal 9-10 Mei 2016.

53
Tabel 2.33 Hasil Kuesioner dengan Perawat di Ruang Palem II Rumah Sakit Dr.Soetomo
Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016.
No Pertanyaan Ya Tidak
1 Apakah ruangan ini mendukung adanya ronde 7 (100%)
keperawatan?
2 Apakah sebagian besar perawat di ruangan 7 (100%)
Palem 2 mengetahui dengan jelas mengenai
ronde keperawatan?
3 Apakah pelaksanaan ronde keperawatan di 5 (71,4%) 2 (28,6%)
ruangan ini sudah sesuai dengan ketentuan yang
telah dibentuk?
4 7 (sesuai
Apakah ronde keperawatan dilakukan tiap 1
kebutuhan)
bulan ?
(100%)
5 Apakah keluarga klien mengerti tentang adanya 7 (100%)
ronde keperawatan?
6 Apakah tim dalam pelaksanaan kegiatan ronde 6 (85,7%) 1 (14,3%)
keperawatan sudah dibentuk ?
7 Apakah tim yang telah dibentuk melaksanakan 5 (71,4%) 2 (28,6%)
kegiatan ronde dengan optimal?
Sumber : Data Primer Tahun 2016
Dari hasil pengamatan dan pengumpulan data yang dilakukan tanggal 9-10
Mei 2016 dan wawancara dengan perawat di ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya, ronde keperawatan sudah pernah dilaksanakan sebanyak 3 kali.
Pelaksanaan ronde keperawatan yang terakhir pada bulan Februari tahun 2015.
Kasus yang dibahas pada saat ronde keperawatan yang ketiga adalah Ca Paru.
Dari hasil kuesioner yang telah disebarkan kepada 7 orang perawat didapatkan
data bahwa seluruh perawat yang mengisi kuesioner (7 orang) di ruang Palem II
tersebut menyatakan bahwa mendukung adanya ronde keperawatan. Sebanyak
85,7% perawat (6 dari 7 orang) menyatakan bahwa tim untuk ronde keperawatan
sudah dibentuk. 100% perawat (7 orang) di Palem II juga sudah mengerti dengan
jelas mengenai ronde keperawatan. 28,6% perawat (2 dari 5 orang) menyatakan
bahwa pelaksanaan ronde keperawatan belum bisa optimal. Hal ini dikarenakan
adanya keterbatasan tenaga yang menyebabkan beban kerja yang tinggi, sehingga
waktu perawat sebagian besar digunakan untuk pelayanan. Juga adanya
keterbatasan dana dan tempat khusus untuk pelaksanaan ronde keperawatan.

2.4.8 Supervisi Keperawatan


Supervisi merupakan bagian dari fungsi manajemen yang berperan untuk
mempertahankan agar dalam kegiatan yang telah diprogramkan dapat

54
dilaksanakan dengan baik dan lancar. Supervisi keperawatan adalah kegiatan
pengawasan dan pembinaan yang dilakukan secara berkesinambungan oleh
supervisor mencakup masalah pelayanan keperawatan, masalah ketenagaan dan
peralatan agar klien mendapat pelayanan yang bermutu setiap saat (Nursalam,
2015). Supervisi secara langsung memungkinkan manajer keperawatan
menemukan berbagai hambatan atau permasalahan dalam pelaksanaan asuhan
keperawatan diruangan. Hasil pengumpulan data melalui kuesioner, observasi,
dan wawancara yang dilakukan tanggal 9-10 Mei 2016 kepada perawat Ruang
Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya didapatkan sudah ada standar operasional
pelaksanaan supervisi keperawatan. Pelaksanaan supervisi dilaksanakan minimal
2 kali setiap tahun, dilakukan oleh kepala ruangan. Topik supervisi ditentukan
secara jelas, dimana biasanya terkait dokumentasi / kearsipan, sarana prasarana,
dan proses pelayanan klien. Pengambilan data melalui kuesioner, observasi, dan
wawancara dilakukan tanggal 9-10 Mei 2016.

Tabel 2.34 Hasil angket dengan perawat ruangan di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016
No Pertanyaan Ya Tidak Tidak tahu
1 Apakah Bapak/Ibu mengerti 7 (100%) 0 (0%) 0 (0%)
tentang supervisi?
2 Apakah supervisi telah 6 (85,7%) 1 (14,3%) 0 (0%)
dilakukan di ruangan?
3 Apakah supervisi dilakukan 6 (85,7%) 1 (14,3%) 0 (0%)
minimal satu kali setiap
bulan?
4 Apakah PJ unit melakukan 7 (100%) 0 (0%) 0 (0%)
supervisi?
5 Apakah supervisi di ruangan 5 (71,4%) 0 (0%) 2 (28,6%)
sudah sesuai dengan alur yang
ada?
6 Adakah format baku untuk 6 (85,7%) 0 (0%) 1 (14,3%)
supervisi setiap tindakan?
7 Apakah format untuk 6 (85,7%) 0 (0%) 1 (14,3%)
supervisi sudah sesuai dengan
standar keperawatan?
8 Apakah alat (instrumen) untuk 7 (100%) 0 (0%) 0 (0%)
supervisi tersedia secara
lengkap?
9 Apakah hasil dari supervisi 6 (85,7%) 1 (14,3%) 0 (0%)
disampaikan kepada perawat?
10 Apakah selalu ada feed back 6 (85,7%) 0 (0%) 1 (14,3%)
dari supervisor untuk setiap
tindakan?

55
11 Apakah Bapak/Ibu puas 6 (85,7%) 1 (14,3%) 0 (0%)
dengan hasil dari feed back
tersebut?
12 Apakah ada follow up untuk 5 (71,4%) 1 (14,3%) 1 (14,3%)
setiap hasil dari supervisi?
13 Apakah Bapak/Ibu 6 (85,7%) 1 (14,3%) 0 (0%)
menginginkan perubahan
untuk setiap tindakan sesuai
dengan hasil perbaikan dari
supervisi?
14 Apakah Bapak/Ibu pernah 6 (85,7%) 1 (14,3%) 0 (0%)
mendapatkan pelatihan dan
sosialisasi tentang supervisi?
Sumber: Data Primer Tahun 2016
Berdasarkan hasil kuesioner didapatkan hasil bahwa sejumlah 7 perawat
(100%) menyatakan mengerti tentang supervisi. Sebanyak 6 perawat (85,7%)
menyatakan ada format baku untuk pelaksanaan supervisi serta 7 perawat (100%)
menyatakan alat/instrumen untuk pelaksanaan supervisi tersedia secara lengkap.
Sebanyak 6 perawat (85,7%) menyatakan telah dilakukan pemberian feed back
dari supervisor untuk setiap supervisi. Sebanyak 6 perawat (85,7%) menyatakan
puas dengan hasil feed back yang diberikan dan sejumlah 6 perawat (85,7%)
mengharapkan perubahan untuk setiap tindakan sesuai dengan hasil perbaikan
dari supervisi. Sebanyak 6 perawat (85,7%) pernah mendapatkan pelatihan dan
sosialisasi tentang supervisi. Pelaksanaan supervisi di ruangan terakhir
dilaksanakan pada bulan Desember 2015 oleh IRNA Medik , ada 4 orang perawat
ruangan yang disupervisi. Topik supervisi yang dilaksanakan saat itu yaitu
pemasangan oksigen, perawatan luka, injeksi intra vena dan nebulizer.

2.4.9 Dokumentasi Keperawatan


Dokumentasi keperawatan merupakan bagian dari media komunikasi antara
perawat yang melakukan asuhan keperawatan dengan perawat lain atau dengan
tenaga kesehatan lain. Dengan tujuan untuk menghindari kesalahan dan
ketidaklengkapan informasi dalam asuhan keperawatan. Data mengenai
dokumentasi keperawatan dikumpulkan melalui kuisioner dan observasi.

Tabel 2.35 Hasil Kuesioner Dokumentasi Keperawatan di Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo Tanggal tanggal 9-10 Mei 2016
No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah sudah ada format pendokumentasian 7 0

56
yang baku yang digunakan pada ruangan ini?
2. Apakah Anda sudah mengerti cara pengisian
format dokumentasi tersebut dengan benar dan 7 0
tepat?
3. Apakah menurut Anda format yang digunakan
ini bisa membantu (memudahkan) dalam 7 0
melakukan pengkajian pada klien?
4. Apakah Anda sudah melaksanakan
pendokumentasian dengan tepat waktu (segera 7 0
setelah melakukan tindakan)?
5. Apakah menurut Anda model dokumentasi yang
4 3
digunakan ini menambah beban kerja?
6. Apakah menurut Anda model dokumentasi yang
5 2
digunakan ini menyita banyak waktu?
Sumber: Data Primer tahun 2016
Berdasarkan data yang didapatkan, sejumlah 100% perawat menunjukkan
bahwa terdapat format pendokumentasian yang baku. Berdasarkan hasil observasi
langsung terhadap instrumen dokumentasi keperawatan yakni medical record
(status) pasien pada tanggal 10 Mei 2016 sudah tersedia sarana prasana
dokumentasi untuk tenaga kesehatan yang menggunakan format pengkajian head
to toe. Format diagnosis keperawatan, intervensi, dan implementasi terintegrasi
dalam Integrated Note (IN) serta menggunakan sistem komunikasi SBAR
(Situation Background Assessment Reccomendation) yaitu suatu sistem
pendokumentasian yang telah terstandar oleh JCI, sebagai sebuah alat komunikasi
bersama antar tenaga kesehatan yang bertugas sebagai penanggung jawab pasien,
antara lain dokter, perawat, ahli gizi, farmasi klinis dan lain-lain.
Pada saat menerima advice dokter, perawat ruangan menerapkan sistem
read, write, repeat, back karena kesadaran dan pengetahuan perawat tentang
tanggungjawab dan tanggung gugat. Dari hasil observasi yang didapatkan bahwa
read back ataupun stempel diterapkan di ruang Palem II dalam dokumentasi
pasien. Data menunjukkan 100% perawat telah mampu mengisi format
pendokumentasian secara benar dan tepat.
Pengkajian digunakan sebagai pemikiran dasar dari proses keperawatan
yang bertujuan untuk mengumpulkan informasi atau data tentang klien.
Pengkajian merupakan tahapan proses keperawatan yang digunakan untuk
mengumpulkan informasi dari berbagai sumber melalui cara komunikasi.

57
Pengkajian yang tidak lengkap dapat mengakibatkan intervensi atau asuhan yang
diberikan tidak tepat. Kelengkapan dalam dokumentasi keperawatan sebaiknya
dikerjakan untuk mencegah resiko kesalahan dalam pemberian asuhan
keperawatan. Berdasarkan tabel hasil kuesioner dengan 7 perawat didapatkan
hasil 57% perawat menyatakan model dokumentasi yang digunakan ini
menambah beban kerja dan 71% perawat menyatakan pendokumentasian menyita
waktu karena dalam melakukan pendokumentasian, intervensi dan implementasi
dituliskan pada setiap status pasien meskipun terdapat satu diagnosa yang sama-
sama dimiliki oleh beberapa pasien sedangkan SDM yang dimiliki masih sedikit
atau kurang.

2.5 Pembiayaan dan Billing (M4-Money)


Berdasarkan hasil wawancara tentang sistem keuangan di ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo didapatkan data sebagai berikut:
1. Sumber dana
Sebagian besar pembiayaan ruangan dan pelatihan pegawai ruangan berasal
dari rumah sakit yang diperoleh dari APBD propinsi Jawa Timur. Sedangkan
pembiayaan klien sebagian besar dari BPJS baik BPJS PBI maupun BPJS Non-
PBI dan biaya sendiri (umum). Biaya perawatan yang berlaku saat ini sesuai
kelas perawatan.
2. Jenis pembiayaan klien di Ruang Palem II meliputi
1) BPJS
Peserta BPJS terdiri dari :
(1) PBI (Penerima Biaya Iuran)
Peserta PBI antara lain adalah klien yang mendapatkan jaminan dari
pemerintah seperti, Kartu Indonesia Sehat (KIS) dan Jamkesmas. Kartu
Indonesia sehat (KIS) belum tentu diberikan pada klien atau peserta yang
kurang mampu (miskin) yang ditempatkan di kelas 3, tetapi terdapat kode
tertentu di KIS yang menunjukkan wilayah dan kelas.
(2) Non-PBI
Peserta BPJS non-PBI adalah klien yang menggunakan BPJS peserta
umum atau mandiri dimana setiap bulan membayar iuran sesuai dengan
kelas yang dikehendaki.

58
Alur penerimaan klien di unit rawat inap yang menggunakan BPJS
yaitu klien melakukan proses transaksi di loket BPJS dengan sebelumnya
mendapatkan surat pengantar rawat inap dari ruangan (Palem II) yang
digunakan sebagai jaminan. Selain surat pengantar rawat inap yang
dibutuhkan lagi antara lain, kartu BPJS, surat pengantar MRS dari IGD,
serta fotocopy KTP/ KK. Kemudian diserahkan pada tim pengendali
BPJS, setelah dari tim pengendali klin akan mendapatkan SEP (Surat
Eligibiltas Peserta) sebagai bukti bahwa klien telah dijamin oleh pihak
BPJS.
(3) Biaya umum (mandiri)
Klien membayar semua biaya pelayanan kesehatan yang telah diterima.

59
Tabel 2.36. Jenis pembiayaan di ruang Palem II RS Dr. Soetomo (klien KRS pada bulan Mei 2016)
No. No. RM Nama Alamat Usia MRS KRS Lama perawatan Dokter Diagnosa ∑ biaya Pembiayaan
klien
1. 1250xxxx Ny. R SBY 53 26/4 2/5 7 hari dr. W Sesak nafas, astma, IRTI 5.009.000 SKM
2. 1241xxxx Ny. J SBY 51 23/4 2/5 10 hari dr. W HCAP, TB paru, sesak nafas 7.451.200 PBI
3. 1246xxxx Ny. M Gresik 54 28/4 2/5 4 hari dr. W Ca paru post kemox 350.000 Non-PBI
4. 1230xxxx Ny. N Dnpasar 50 27/4 2/5 6 hari dr. W Astma, IRTI 4.973.900 Non-PBI
5. 1249xxxx Ny. S SBY 68 20/4 2/5 13 hari dr. H Bronchiestasis 10.628.700 Non-PBI
6. 1249xxxx Ny. S SDA 38 22/4 2/5 11 hari dr. W Empyema, TB paru 10.594.900 Non-PBI
7. 1250xxxx Ny. S SBY 50 2/5 2/5 1 hari dr. K CAP 3.158.000 PBI
8. 1249xxxx Ny. S SBY 62 23/4 3/5 11 hari dr. TB paru 8.677.400 Non-PBI
9. 1250xxxx Ny. N Lamongan 48 3/5 4/5 1 hari dr. W Tb paru, HCAP, sepsis 1.456.300 Umum
10. 1249xxxx Ny. B SBY 73 14/4 4/5 20 hari dr. K Tumor paru, HT, dyslipidemia, 22.544.300 Non-PBI
efusi pleura, hipokalemia
11. 1249xxxx Ny. Z SBY 57 19/4 4/5 15 hari dr. H Ca paru, Pneumothoraks, efusi 9.260.000 PBI
pleura, anemia, hipoalbumin,
metastase otak, atelektasis
12. 1104xxxx Ny. R SBY 30 2/5 4/5 3 hari dr. W Asthma, IRTI 3.347.200 Umum

13. 1249xxx Ny. S SBY 55 25/4 5/5 10 hari dr. G TB paru, CAP, DM 7.693.200 PBI
14. 1235xxxx Ny. A Mojokerto 47 2/5 5/5 3 hari dr. K Ca paru post kemotx 1.048.000 Non-PBI
15. 1242xxxx Ny. E SBY 60 3/5 6/5 3 hari dr. K Ca paru post kemotx 367.000 Non-PBI
16. 1250xxxx Ny. K SBY 60 30/4 7/5 8 hari dr. W TB paru, Destroyed lung, hepatitis 5.200.000 SKM
B, Hipoalbumin
17. 1249xxxx Ny. H Bangkalan 37 4/4 9/5 35 hari dr. W TB paru MDR 17.002.000 PBI
18. 1249xxxx Ny. H Bangkalan 36 25/3 9/5 45 hari dr. W TB paru, anemia, haemoptoe 25.926.500 Non-PBI
19. 1228xxxx Ny. D SBY 49 1/5 9/5 8 hari dr. A Asthma, CAP, HT 4.508.900 PBI

60
2) Billing system
Pelaksanaan billing klien di ruang Palem II RSDS dilakukan oleh
petugas administrasi (petugas rekam medik). Adanya petugas yang
melaksanakan billing dapat mengurangi beban kerja perawat. Petugas
administrasi merekap semua jenis pelayanan yang diterima klien kemudian
disajikan dalam bentuk Rincian Biaya Klien.
3) Tarif Rawat Inap
(1)Tarif Pelayanan Rawat Inap
Tabel 2.37 Tarif Pelayanan ruang Palem II RS Dr. Soetomo
Kelas Perawatan Tarif
Kelas III Rp.45.000
Fasilitas:
1) Bedhead
2) Meja bedside
3) Kursi bedside
4) Kamar mandi luar
5) TV luar
6) Hand rub
Sumber: Observasi ruang Palem II RS Dr. Soetomo

(2)Tarif Tindakan Keperawatan di rawat inap


Tarif tindakan keperawatan di ruang Palem II berdasarkan paket
perawatan penyakit yang diderita oleh klien. Tarif pelayanan hanya
diketahui oleh IKPK (Ikatan Kerjasama Pembiayaan Kesehatan) dari
pihak BPJS.
4) Gaji Pegawai
Gaji pegawai dengan status kepegawaian PNS mendapatkan gaji dari
negara, sedangkan Pegawai Non PNS mendapatkan Gaji dari RS. Dr.
Soetomo sesuai dengan Surat Keputusan Direktur Rumah Sakit Umum Dr.
Soetomo Surabaya Nomor 188.4/737/301/SK/2011 tanggal 20 Januari 2011
tentang pedoman pemberian gaji pegawai harian kontrak di lingkungan
rumah sakit umum Dr. Soetomo Surabaya. Gaji Pegawai RS. Dr. Soetomo
terdiri dari gaji pokok, remunerasi, serta tunjangan daerah.
Berikut adalah rincian gaji pokok pegawai berdasarkan status
kepegawaian dan golongan:
(1)Golongan IIIc : 3.300.000,00

61
(2)Golongan IIIb : 3.100.000,00
(3)Golongan IIIa : 2.935.000,00
(4)Golongan IId : 2.886.000,00
(5)Golongan IIc : 2.669.000,00
(6)BLUD : 2.445.000,00 (Gaji bersih)
Tabel 2.38 Status Kjepegawaian dan Golongan Karyawan Palem II II RSDS
No. Nama Pegawai Status Golongan Pendidikan
Kepegawaian Terakhir
1. Widji Lestari, S.Kep.,Ns PNS IIId S1
2. Darmiatun, Amd. Kep PNS IIIc D3
3. Dwi Nastiti, Amd. Kep PNS IIIc D3
4. Siti Asiyah, Amd. Kep PNS IIIa D3
5. Ika Minarni, Amd. Kep PNS IId D3
6. Hariyatin, Amd. Kep PNS IIIc D3
7. Menik Supriatin, Amd. Kep PNS IId D3
8. Suhartini Budiati, Amd. Kep PNS IId D3
9. Eva Rachamawati, Amd, Kep Non-PNS - D3
10. Yunita Riyanti, S.Kep., Ns Non-PNS - S1
11. Siswati, S.Kep., Ns Non-PNS - S1
12. Ifa Meiyanti, S.kep., Ns Non-PNS - S1
13. Iin Nur Anita Arimbi, S.Kep., Ns Non-PNS - S1
14. Sri palupi PNS Iid
15. Surtiyani PNS IIIa
16. Chotamah PNS IIIa
17. Sumini PNS IIIa
18. Artowati PNS Iia
19. Edi Mulyono, Amd. Kep Non-PNS - D3
20. Suparni PNS Iia
21. Sumarni PNS Iia

3. Remunerasi
Berdasarkan hasil wawancara dengan perawat ruang Palem II,
remunerasi mulai ada sejak kurang lebih satu tahun yang lalu. Remunerasi
merupakan pengganti dari jasa pelayanan yang diberikan setiap 1 bulan sekali.
Ada dua jenis remunerasi, remunerasi performance dan umum. Remunerasi
performance berdasarkan golongan, dan masa kerja. Sedangkan remunerasi
umum dihitung berdasarkan poin, poin diperoleh dari jabatan (perawat
pelaksana, kepala ruangan, atau perawat penanggung jawab). Setiap perawat
yang telah memberikan pelayanan menulis pada form yang sudah disediakan
kemudian dimasukkan ke dalam log book dan di rekap oleh kepala ruangan.

62
Perhitungan remunerasi dilakukan oleh pihak Pelayanan Medik (Yanmed).
Dalam mendapatkan remunerasi, perawat serta karyawan lainnya, mengaku
remunerasi yang didapatkan sudah sesuai dengan pelayanan yang sudah
mereka berikan.

2.6 Mutu (M5-Mutu)


Mutu pelayanan kesehatan adalah pelayanan kesehatan yang dapat
memuaskan setiap pemakai jasa pelayanan kesehatan yang sesuai dengan tingkat
kepuasaan rata-rata serta penyelenggaraannya sesuai dengan standart dan kode
etik profesi (Azwar, 1996). Mutu asuhan kesehatan sebuah rumah sakit akan
selalu terkait dengan struktur, proses, dan outcome system pelayanan rumah sakit.
Secara umum aspek penilaian meliputi evaluasi, dokumentasi, instrument, dan
audit (EDIA) (Nursalam, 2014). Berdasarkan data yang didapatkan dari komite
mutu Palem 2 terkait mutu pelayanan kesehatan didapatkan penilaian keselamatan
pasien di ruang Palem 2 yaitu:

Gambar 2.7 Grafik Penilaian Keselamatan Klien di Palem 2 RSUD Dr.Soetomo Bulan April 2016

Berdasarkan grafik diatas, dapat dijelaskan bahwa keselamatan pasien di


ruang Palem 2 menunjukkan bahwa pada bulan April 2016 terdapat 8 pasien nyeri
dan tidak ada pasien yang jatuh, cedera restraint, dekubitus, salah obat, infeksi
luka operasi (ILO), phlebitis, infeksi pemasangan kateter (ISK) dan perawatan diri
tidak terdapat masalah yang membahayakan keselamatan pasien.
1. Mutu Pelayanan Keperawatan
1) Keselamatan Klien
Keselamatan pasien (patient safety) merupakan suatu variabel untuk
mengukur dan mengevaluasi kualitas pelayanan keperawatan yang

63
berdampak terhadap pelayanan kesehatan. Program keselamatan pasien
adalah suatu usaha untuk menurunkan angka kejadian tidak diharapkan
(KTD) yang sering terjadi pada pasien selama di rawat di rumah sakit.
Adapun pelaksanaan sasaran keselamatan pasien (SKP) di Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo sesuai dengan Standar Akreditasi Rumah Sakit Edisi 1
(Kemenkes 2011) dan JCI Acreditation antara lain:
(1) Ketepatan identifikasi klien
Berdasarkan data pengkajian pada tanggal 9-10 Mei 2016 tentang
identifikasi pasien di Ruang Palem 2 didapatkan data sebagai berikut:
1)) Semua klien menggunakan gelang identitas klien.
2)) Gelang identitas: pink untuk wanita, biru untuk pria
3)) Gelang identitas klien terdapat: nama lengkap, nomer rekam medis,
tanggal lahir dan alamat lengkap.
4)) Penjelasan mengenai fungsi gelang identitas belum sepenuhnya
diberikan kepada klien dan keluarga.
5)) Identifikasi klien beresiko
(1)).Gelang Merah : Klien alergi (sudah ada gelang, tidak
ditemukan klien alergi)
(2)).Gelang Kuning : Risiko jatuh (sudah ada gelang, tidak ada
klien resiko tinggi jatuh)
(3)).Gelang Ungu : Klien DNR (Do Not Resucitate) (belum
ada gelang)
(4)).Gelang Abu-abu : Terpasang Implan Radioaktif (belum ada
gelang)
(5)). Gelang Putih : Keterbatasan ekstremitas (belum ada
gelang)
(2) Peningkatan komunikasi yang efektif
Berdasarkan pengkajian yang dilakukan pada tanggal 9-10 Mei
2016, komunikasi efektif yang sudah diterapkan di ruang Palem 2
RSUD Dr.Soetomo yaitu menggunakan metode SBAR. Pada stempel
readback, juga sudah ditandatangani oleh perawat yang menerima dan
oleh dokter sesuai ketentuan yang ada.

64
1)) Komunikasi verbal
Komunikasi verbal dengan SBAR (Situation, Background,
Assesment, Recommendation)
S : Situation (kondisi terkini yang terjadi pada klien)
B : Background (info penting yang berhubungan dengan kondisi
klien terkini)
A : Assesment (hasil pengkajian dari kondisi klien saat ini)
R : Recommendation
2)) Komunikasi verbal dengan Read Back
3)) Komunikasi tertulis
4)) Komunikasi elektronik (telpon, sms, dan WA)
(3) Peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai
Di ruangan Palem 2 kewaspadaan terhadap obat high alert
sudah dilakukan dengan memisahkan tempat obat high alert (obat-
obat Look alike,Sound alike) dengan obat lainnya. Salah satu cara
untuk mewaspadai pemberian obat, perawat menggunakan double
crosscheck mulai dari proses persiapan sampai pemberian ke pasien.
Berdasarkan hasil pengkajian pada tanggal 9-10 Mei 2016,
didapatkan kewaspadaan tentang obat yang perlu diwaspadai sudah
dilakukan dengan memisahkan obat-obat high alert pada tempat
yang telah disediakan, selain itu Ruang Palem 2 sudah memberikan
label pembeda antara high alert dan LASA. Double crosscheck dan
pemberian labeling sudah ada, selain itu dalam idenfikasi obat
dilakukan dengan lengkap (memperhatikan tanggal expaired setelah
obat itu dibuka, menuliskan dosis obat yang akan diberikan, dan
nama perawat yang membuka). Penerapkan prinsip 7 benar di ruang
Palem 2 Dr.Soetomo sudah dilakukan.
(4) Kepastian tepat lokasi, tepat klien dan tepat prosedur
Ketepatan sebelum melakukan tindakan terdiri dari tiga hal
yaitu tepat lokasi, tepat pasien, dan tepat prosedur. Proses untuk
memastikan tepat lokasi yang yang dilakukan yaitu menggunakan
SPO pemberian marker atau penanda lokasi operasi yang diberikan

65
oleh dokter operator menggunakan spidol permanen. Proses untuk
memastikan tepat pasien yang dilakukan di ruangan yaitu
menggunakan spidol permanen. Proses untuk memastikan tepat
pasien yang dilakukan di ruangan yaitu menggunakan crosscheck
pada gelang identifikasi sedangkan tepat prosedur dilakukan di ruang
operasi menggunakan beberapa check list untuk mencegah kesalahan
prosedur. Prosedur pembedahan dilakukan melalui tiga tahap yaitu :
1)) Sign in, dilakukan sebelum klien di anestesi konfirmasi ke klien,
keluarga dan tim anestesi.
2)) Time out, dilakukan sebelum melakukan insisi, dikonfirmasikan
kepada tim bedah.
3)) Sign out, dilakukan sebelum ruang operasi.
Berdasarkan hasil pengkajian pada tanggal 9-10 Mei 2016 di
Palem 2 RSUD Dr.Soetomo sudah terdapat form check list pre
operasi. Penandaan lokasi operasi tidak dilakukan di ruang Palem 2,
tetapi dilakukan di ruang bedah. Persiapan operasi di ruang Palem 2
yaitu mempersiapkan jalur infus, menganjurkan klien untuk puasa
dan berdoa sebelum berangkat ke ruang operasi.
(5) Pengurangan resiko infeksi terkait dengan pelayanan kesehatan
Sebagai upaya pencegahan infeksi, di Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo telah terbentuk tim Pencegahan dan pengendalian
Infeksi (PPI). Infeksi nosokomial meliputi phlebitis, dekubitus, ISK,
ILO. Pendataan infeksi setiap hari dilakukan di masing-masing
ruangan oleh IPCLN kemudian dijadikan satu setiap bulannya oleh
IPCN (Depkes RI, 2012). Berdasarkan hasil pengkajian kepada klien
dan keluarga pada tanggal 9-10 Mei 2016, didapatkan bahwa
perawat sudah menerapkan lima momen mencuci tangan yang
ditetapkan oleh WHO. Saat melakukan tindakan antara klien satu
dengan klien lainya perawat telah menerapkan satu handscoon satu
klien, selain itu perawat menggunakan masker N95 setiap kali
memasuki ruangan klien dengan kasus TB. Dalam pemberian health
education mengenai cara cuci tangan yang benar dilakukan saat

66
timbang terima ke klien secara individu, baik lisan maupun tertulis
(poster). Saat dikaji, 16 dari 25 keluarga klien mengatakan
melakukan cuci tangan rutin meskipun tidak dengan 6 langkah cuci
tangan.
(6) Pengurangan resiko jatuh
Berdasarkan data yang diperoleh dari tim pengendalian mutu,
di Palem 2 RSUD Dr.Soetomo pada bulan Mei 2016, tidak
ditemukan kejadian klien jatuh. Pengkajian resiko jatuh pada klien
dilakukan pada saat awal klien masuk ke ruangan rawat inap
menggunakan form sesuai untuk dewasa. Pemberian intervensi pada
klien disesuaikan dengan kriteria rendah, sedang, atau tinggi
berdasarkan SPO yang telah ada. Selain itu sudah ada usaha
pencegahan klien jatuh yang dilakukan meliputi menutup side rail,
mengunci bed klien, dan masing-masing klien diberi penunggu klien
sebanyak 1 orang.
2) Angka kejadian jatuh
Pengkajian klien resiko jatuh pada tanggal 9-10 Mei 2016 dilakukan
dengan menggunakan form pengkajian Morse Fall Scale (MFS) untuk klien
dewasa. Dari data pengkajian didapatkan bahwa tidak ada klien yang jatuh
selama 2 hari pengkajian.

Tabel 2.39 Penilaian Resiko Jatuh pada Klien di Ruang Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo Surabaya tanggal 9-10 Mei 2016
No Resiko Jatuh 9/05/2016 10/05/2016
1. Tidak Beresiko 16 (72,7%) 18 (72%)
2. Resiko Sedang 4 (18,2%) 5 (20%)
3. Resiko Tinggi 2 (9,1%) 2 (8%)
4. Klien Jatuh 0 0
Total 22(100%) 25 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016
Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei
2016 menunjukkan bahwa tidak terdapat pasien yang mengalami kejadian
jatuh dari total 22 pasien pada tanggal 9 Mei 2016 dan 25 pasien pada
tanggal 10 Mei 2016.

67
3) Angka Kejadian Flebitus
Penilaian flebitus dilakukan pada tanggal 9-10 Mei 2016 dengan
instrumen VIS (Visual Infussion Score). Berdasarkan hasil penilaian
tersebut didapatkan sebagian kecil klien (7.69%) mengalami flebitus.

Tabel 2.40 Kejadian flebitus pada Klien di Ruang Palem 2 RSUD Dr.Soetomo
tanggal 9-10 Mei 2016
No. Phlebitis 9/05/2016 10/05/2016
1. Ya 0 0
2. Tidak 0 0
Total 22 (100%) 25 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016
Hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei 2016 menunjukkan bahwa tidak
terdapat pasien yang phlebitis dari total 22 pasien pada tanggal 9 Mei 2016
dan 25 pasien pada tanggal 10 Mei 2016.
4) Angka kejadian dekubitus
Hasil pengkajian pada tanggal 9-10 Mei 2016 didapatkan data
tentang kejadian dekubitus pada klien seperti tabel dibawah ini.

Tabel 2.41 Angka Kejadian Dekubitus


No Dekubitus 9/05/2016 10/05/2016
1. Jumlah klien dengan dekubitus 1 1
2. Jumlah klien yang beresiko dekubitus 1 1
Total 22 (100%) 25 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei


2016 menunjukkan bahwa terdapat 1 pasien yang mengalami dekubitus dan
1 pasien beresiko dekubitus dari total 22 pasien pada tanggal 9 Mei 2016
dan 25 pasien pada tanggal 10 Mei 2016.
5) Restrain
Klien yang dirawat di Palem 2 RSUD Dr. Soetomo tidak ada yang
dilakukan restrain pada tanggal 9-10 Mei 2016, pemberian restrain
dianjurkan untuk di terapkan di ruang Palem 2 hanya ketika klien sedang
gelisah.

68
6) Lain-lain
(1) ILO (Infeksi Luka Operasi)
Pengkajian ILO dilakukan pada tanggal 9-10 Mei 2016 dengan
instrumen ILO. Klien yang dirawat di Palem 2 RSUD Dr.Soetomo tidak
ada yang mengalami ILO karena di ruangan Palem 2 tidak ada klien
yang post operasi.
(2) ISK
Penilaian resiko ISK dilakukan pada tanggal 9-10 Mei 2016
dengan instrumen penilaian ISK. Klien yang dirawat di Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo tidak ada yang mengalami ISK karena hanya 4 klien yang
terpasang kateter dari 25 klien.
2. Kepuasan
1) Tingkat kepuasan klien
Berdasarkan angket survei kepuasan klien/keluarga selama 2 hari (9-10
Mei 2016) didapatkan bahwa seluruh klien Palem 2 RSUD Dr.Soetomo
merasa puas dengan pelayanan kesehatan yang telah diberikan.

Tabel 2.42 Kepuasan Klien di Ruang Palem 2 RSUD Dr.Soetomo Tanggal 9-10
Mei 2016
No Kepuasan klien 9/05/2016 10/05/2016
1. Sangat tidak puas 0 0
2. Tidak puas 0 0
3. Puas 22 (100%) 25 (100%)
4. Sangat puas 0 0
Total 22(100%) 25 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei


2016 menunjukkan bahwa seluruh pasien mengatakan puas dengan
pelayanan di ruang Palem 2 dari total 22 pasien pada tanggal 9 Mei 2016
dan 25 pasien pada tanggal 10 Mei 2016.
2) Perawatan diri
Penilaian perawatan diri dilakukan dengan melakukan penilaian
indeks KATZ. Setelah dilakukan penilaian pada tanggal 9-10 Mei 2016
didapatkan 16 klien dengan indeks KATZ G yaitu klien masih dalam

69
ketergantungan makan, kontinen BAK/BAB, belum bisa menggunakan
pakaian sendiri, pergi ke toilet, berpindah dan mandi.

Tabel 2.46 Penilaian Tingkat Kemandirian Klien di Ruang Palem 2 RSUD


Dr.Soetomo tanggal 9-10 Mei 2016
No Indeks KATZ 9/05/2016 10/05/2016
1. Indeks A 11 (50%) 13 (52%)
2. Indeks B 3 (13,6%) 3 (12%)
3. Indeks C 2 (9,1%) 3 (12%)
4. Indeks D 0 0
5. Indeks E 1 (4,5%) 1 (4%)
6. Indeks F 0 0
7. Indeks G 5 (22,8%) 5 (20%)
Total 22 (100%) 25 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei


2016 menunjukkan bahwa terdapat 11 pasien dan 13 pasien yang mandiri
(indeks A) dalam perawatan diri dan 5 pasien total care (indeks G) dari total
22 pasien pada tanggal 9 Mei 2016 dan 25 pasien pada tanggal 10 Mei 2016.
3) Kenyamanan (Nyeri)
Penilaian nyeri dilakukan dengan menggunakan instrumen, Visual
Aid Scale (VAS) instrument penilaian nyeri umumnya ada pada setiap status
klien tetapi belum diisi secara rutin setiap hari. Dari hasil pengolahan data
didapatkan bahwa sebagian besar dengan rata-rata presentase dalam dua hari
sebesar 83.67% klien tidak nyeri.

Tabel 2.47 Kategori Nyeri Klien di Ruang Rawat Palem 2 RSUD Dr.Soetomo
tanggal 9-10 Mei 2016
No Kategori 9/05/2016 10/05/2016
1. Tidak nyeri 11 (50%) 12 (48%)
2. Ringan 8 (36,4%) 9 (36%)
3. Sedang 3 (13,6%) 4 (16%)
4. Berat 0 0
Total 22 (100%) 25 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei


2016 menunjukkan bahwa tidak terdapat pasien yang mengeluh nyeri dan 11
pasien dari total 22 pasien pada tanggal 9 Mei 2016 dan 12 pasien dari 25
pasien pada tanggal 10 Mei 2016 mengatakan tidak nyeri. Perawat saat
pengkajian tidak melakukan tindakan manajemen nyeri apapun, hanya

70
kolaborasi medikasi, perubahan jumlah pasien yang mengeluh nyeri
disebabkan karena perpindahan pasien pulang dan pasien masuk.
4) Kecemasan
Penilaian kecemasan klien dilakukan dengan cara memberikan
kuesioner tingkat kecemasan Zung Self Rating Anxiety Scale (SAS/SRAS).
Berdasarkan rekapitulasi kuisioner pada tanggal 9-10 Mei 2016 didapatkan
hampir seluruh klien tidak cemas, dan sisanya cemas ringan.

Tabel 2.48 Penilaian Tingkat Kecemasan pada Klien di Ruang Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo tanggal 9-10 Mei 2016
No Kecemasan 9/05/2016 10/05/2016
1. Cemas berat 0 0
2. Cemas sedang 0 2 (8%)
3. Cemas ringan 10 (45,5%) 10 (40%)
4. Tidak cemas 12 (54,5%) 13 (52%)
Total 22 (100%) 25 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei


2016 menunjukkan bahwa tidak terdapat pasien yang mengalami cemas
berat dari total 22 pasien pada tanggal 9 Mei 2016 dan tanggal 10 Mei 2016.
5) Pengetahuan
Penilaian pengetahuan klien/keluarga dilakukan dengan cara
memberikan kuesioner tingkat pengetahuan. Berdasarkan rekapitulasi
kuesioner pada tanggal 9-10 Mei 2016 didapatkan sebagian besar klien
berpengetahuan baik, dan sisanya berpengetahuan cukup dan kurang.

Tabel 2.49 Penilaian Tingkat Pengetahuan pada Klien/Keluarga di Ruang Palem 2


RSUD Dr.Soetomo tanggal 9-10 Mei 2016
No Pengetahuan 9/05/2016 10/05/2016
1. Kurang 5 (22,7%) 6 (24%)
2. Cukup 15 (68,2%) 16 (64%)
3. Baik 2 (9,1%) 3 (12%)
Total 22 (100%) 25 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei


2016 menunjukkan bahwa terdapat 5 pasien yang kurang pengetahuan dari
total 22 pasien pada tanggal 9 Mei 2016 dan sebanyak 6 pasien memiliki
pengetahuan yang kurang tanggal 10 Mei 2016.

71
3. LOS ( Length of Stay)
Berikut data LOS selama bulan Mei 2016 klien yang di Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo.

Tabel 2.50 Length Of Stay (LOS) Bulan Mei di Ruang Palem 2 RSUD Dr.Soetomo
No LOS Mei
1. < 3 hari 2 (18,2%)
2. 4-6 hari 2 (18,2%)
3. 7-9 hari 1 (9,1%)
7. 10 hari 1 (9,1%)
8. >10 hari 5 (45,4%)
Total 11 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei 2016
menunjukkan bahwa rata-rata LOS pasien di ruang Palem 2 pada tanggal 9 Mei
2016 dan tanggal 10 Mei 2016 selama > 10 hari yaitu sebanyak 5 pasien.
4. Variasi Klien
Berdasarkan data variasi klien selama bulan Mei 2016 didapatkan bahwa
seluruh klien Palem 2 RSUD Dr.Soetomo hampir seluruh klien BPJS Kelas II
dan III.

Tabel 2.51 Variasi Klien MRS dalam bulan Mei 2016 di Ruang Palem 2 RSUD
Dr.Soetomo
No Variasi Klien Mei
1. BPJS I 1 (9,1%)
2. BPJS II 4 (36,4%)
3. BPJS III 5 (45,4%)
4. UMUM 1 (9,1%)
Total 11 (100%)
Sumber: Data Primer Tahun 2016

Tabel diatas menjelaskan bahwa hasil pengkajian tanggal 9-10 Mei 2016
menunjukkan variasi pasien di ruang Palem 2 adalah 9,1% BPJS I, 36,4% BPJS
II, 45,4% BPJS III dan umum sebanyak 9,1% pasien.
5. Praktik Mahasiswa
Berdasarkan data mahasiswa selama bulan Januari - Mei 2016
didapatkan bahwa seluruh mahasiswa yang praktik di Palem 2 RSUD Dr.
Soetomo sebagian besar adalah mahasiswa Strata 1.

72
Tabel 2.52 Praktik Mahasiswa dalam bulan Januari - Mei 2016 di Ruang Palem 2
RSUD Dr.Soetomo
No Kualifikasi Periode Jumlah
1. D3 Keperawatan 26-12-2015 30
sampai
18-03-2016
2. Profesi Keperawatan 29-02-2016 31
sampai
09-05-2016
Total 61
Sumber: Data Primer Tahun 2016
6. Standar Operasional Prosedur (SOP)
Standar operasional prosedur (SOP) merupakan pedoman untuk
melaksanakan tindakan keperawatan maupun tindakan medis sesuai dengan
penilaian kinerja instasi pemerintah berdasarkan indicator-indikator teknis,
administrasif dan prosedural sesuai dengan tata kerja, prosedur kerja dan
sistem kerja pada unit kerja yang bersangkutan. Di ruang Palem 2 Dr.Soetomo
telah memiliki 38 SOP (SOP terlampir).
7. Bed Occupancy Rate (BOR)
Perhitungan BOR (Bed Occupacy Rate).
1) BOR (Bed Occupacy Rate) Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya

Tabel 2.53 BOR Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 9 Mei 2016
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 22 (8 kosong)
22/30X100% = 73,3% 73,3%+70,0%+83,3%
2 Sore 21 (9 kosong) 3
21/30X100% = 70,0% = 75,54 %
3 Malam 25 (5 kosong)
25/30X100% = 83,3 %

Tabel 2.54 BOR Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 10 Mei 2016
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi
25 (5 kosong) 83,3%+96,7%+90%
25/30X100% = 83,3 % 3
2 Sore 29 (1 kosong) = 90 %
29/30X100% = 96,7%
3 Malam 27 (3 kosong)
27/30X100% = 90%
\

73
2) BOR (Bed Occupacy Rate) Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo
Surabaya
Tabel 2.55 BOR Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya
tanggal 9 Mei 2016
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 10 (3 kosong)
10/13 x 100% = 76,9% 76,9%+76,9%+92,3%
2 Sore 10 (3 kosong) 3
10/13 x 100% = 76,9% = 82,0 %
3 Malam 12 (1 kosong)
12/13 x 100% = 92,3%

Tabel 2.56 BOR Ruang Palem II Ruang Kelolaan RSUD Dr.Soetomo Surabaya
tanggal 10 Mei 2016
No Shift Perhitungan BOR ∑BOR per hari
1 Pagi 12 (1 kosong)
12/13 x 100% = 92,3% 92,3%+100%+100%
2 Sore 13 ( 0 kosong) 3
13/13X100% = 100% = 97,43 %
3 Malam 13 (0 kosong)
13/13X100%= 100%

2.7 Analisa SWOT


Pengambilan data yang didapat saat pengkajian 9-10 Mei 2016 dianalisis
menggunakan analisis SWOT sehingga diperoleh beberapa rumusan masalah,
kemudian dipilih satu sebagai prioritas masalah.
Tabel 2.57 Analisa SWOT
No Analisa SWOT Palem Rating Palem IIt x
IIt Rating
1. M1 (MAN)
1) Internal Factor (IFAS)

STRENGTH
0,3 4 1,2
(1) Jenis Ketenagaan
S1 Keperawatan : 5
D3 Keperawatan : 8
Pekarya Kesehatan : 5
Pekarya Rumah Tangga : 2
Tata usaha : 1
(2) Struktur organisasi sudah baik 0,25 4 1
(3) Pembagian tugas di ruangan secara 0,25 3 0,75
struktural sudah baik 0,8
(4) Kinerja perawat di ruangan sudah baik 0,2 4

TOTAL 1 3,75
WEAKNESS
(1) Pelaksanaan MAKP modular belum 0,33 2 0,66

74
berjalan sesuai teori
(2) Sebagian besar perawat masih berlatar 0,33 3 0,99
belakang pendidikan DIII
(3) Penghitungan BOR belum dilakukan 0,33 3
setiap shift 0,99

1 2,64
TOTAL
S-W = 3,75-2,75
= 1,11
(2) External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Adanya kebijakan RS untuk perawat 0,45 4 1,8
mendapatkan beasiswa dan
kesempatan untuk kuliah maupun
pelatihan keperawatan
(2) Adanya mahasiswa profesi ners yang 0,15 3 0,45
sedang praktek
(3) Adanya kebijakan pemerintah tentang 0,2 4 0,8
profesionalisasi perawat
(4) Perawat mendapatkan kesempatan cuti 0,2 3 0,6
TOTAL 1 3,65

0,55 3 1,65

THREATENED
0,45 2 0,9
(1) Tuntutan masyarakat tentang
perawatan yang professional 2,55
1 O-T = 3,65-2,55
(2) Adanya MEA
= 1,1
TOTAL

2. M2 (MATERIAL)
1) Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Mempunyai sarana dan prasarana 0,3 3 0,9
yang memadai untuk klien dan tenaga
kesehatan
(2) Semua perawat (100%) mengerti 0,3 4 1,2
cara menggunakan semua alat-alat
perawatan untuk klien
(3) Tersedianya Ners Station berposisi 0,2 4 0,8
strategis
(4) Adanya kalibrasi dan maintenence 0,2 4 0,8
peralatan secara berkala.
TOTAL 1 3,7

WEAKNESS 0,6 2 1,2


(1) Jumlah alcohol gliserin yang kurang
memadai jika dibandingkan jumlah

75
bed klien 0,4 2 0,8
(2) Tidak semua perawat mengteahui
jumlah sarana dan prasarana di ruang
Palem II 1 2

TOTAL S-W=3,7-2=1,7

2) External 00Factor (EFAS)


OPPORTUNITY
(1) Adanya kesempatan penggantian 0,2 4 0,8
sarana dan prasarana yang rusak.
(2) Adanya kesempatan menambah 0,2 3 0,6
anggaran untuk pengadaan alat-alat
kesehatan yang dibutuhkan.
(3) Adanya kesempatan untuk menambah 0,2 3 0,6
fasilitas ruangan
(4) Adanya kesempatan untuk merenovasi 0,2 3 0,6
ruangan.
(5) Adanya kesempatan perawat untuk 0,2 3 0,6
mengikuti pelatihan mengenai
penggunaan perkembangan teknologi
terbaru.
TOTAL 1 3,2

THREATENED 0,2 2 0,4

(1) Makin tinggi kesadaran masyarakat 0,2 3 0.6


akan pentingnya standar kesehatan.
(2) Ada tuntutan tinggi dari masyarakat
untuk melengkapi sarana dan 0,2 2 0,4
prasarana.
(3) Adanya perkembangan teknologi
dalam bidang kesehatan yang semakin 0,2 2 0,4
pesat
(4) Tingginya standar rumah sakit yang 0,2 2 0,4
semakin meningkat.
(5) Adanya peningkatan harga alat-alat 1 3,0
medis O-T=3,2-3,0=0,2
TOTAL
3. M3 (METHODE)

MAKP

1) Internal Factor (IFAS)

STRENGTH

(1) RS memiliki visi, misi, dan motto 0,5 4 2,0


sebagai acuan melaksanakan kegiatan
pelayanan
(2) Sudah ada model asuhan keperawatan 0,5 2 1
yang digunakan yaitu MAKP tim-

76
primer (moduler)
TOTAL 1 3

WEAKNESS

(1) Kurangnya jumlah perawat yang 0,5 4 2


membantu optimalisasi penerapan
model yang digunakan (kadang hanya
berjumlah 2 orang per shift)
(2) Kurangnya ketenagaan perawat yang 0,25 3 0,75
status pendidikan terakhir adalah S1
(hanya ada 5 orang saja yang yang
memiliki status pendidikannya adalah
S1
(3) Adanya mahasiswa S1 keperawatan 0,25 3 0,75
praktik manajemen keperawatan yang
dapat membantu pelaksanaan asuhan
keperawatan sehingga mengurangi
beban kerja perawat
TOTAL 1 3,5
S-W = 3-3,5=
-0,5
2) External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Kepercayaan dari pasien dan 0,5 3 1,5
masyarakat cukup baik

(2) Adanya kebijakan pemerintah tentang 0,5 3 1,5


profesionalisme
TOTAL 1 3

THREATENED

(1) Persaingan dengan Rumah Sakit lain 0,4 2 0,8


yang semakin ketat
(2) Adanya tuntutan masyarakat yang 0,3 2 0,6
semakin tinggi terhadap peningkatan
pelayanan keperawatan yang lebih
professional
(3) Makin tinggi kesadaran masyarakat 0,3 2 0,6
akan pentingnya kesehatan
TOTAL 1 2
O-T=3-2=1
Timbang terima
1) Internal Factor (IFAS)
STRENGTH

(1) Timbang terima selalu dilakukan dalam 0,25 4 1


setiap pergantian shift yaitu pagi, sore,
dan malam
(2) PA/PP menyampaikan timbang terima 0,25 4 1

77
kepada PP yang menerima
pendelegasian
(3) Setiap timbang terima masing-masing 0,25 3 0,75
perawat membawa kertas atau buku
untuk mencatat handover
(4) Adanya buku khusus untuk pelaporan 0,25 4 1
timbang terima
TOTAL 1 3,75

WEAKNESS
1 3 3
(1) Belum dilaksanakannya Alur timbang
terima secara optimal

TOTAL 1 3
S-W = 3,75-3 =
0,75

2) External Factor (EFAS)


OPPORTUNITY
(1) Terdapat mahasiswa yang praktik 1 4 4
profesi manajemen yang mengelola
klien kelolaan sehingga dapat
bekerjasama dengan perawat pelaksana
atau perawat primer untuk melaporkan
kondisi klien pada saat itu
TOTAL 1 4
THREATENED

(1) Adanya tuntutan yang lebih tinggi dari 0,5 3 1,5


masyarakat untuk mendapatkan
pelayanan keperawatan yang
profesional
(2) Meningkatnya kesadaran masyarakat 0,5 3 1,5
tentang tanggung jawab dan tanggung
gugat perawat sebagai pemberi asuhan
keperawatan

TOTAL 1 3
O-T = 4-3=1
Penerimaan Klien Baru
1) Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) 100% perawat memahami proses 0,5 3 1,5
penerimaan klien baru
(2) Adanya alur yang jelas dalam 0,2 4 0,8
penerimaan klien baru
(3) 100% perawat menyatakan 0,3 4 1,2
tersedianya format penerimaan klien
baru

78
TOTAL 1 3,5

WEAKNESS
(1) Dalam penjelasan tentang penerimaan 0,6 3 1,8
klien baru masih dalam bentuk lisan
(2) Penggunaan kartu pengunjung yang 0,4 2 0,8
kurang maksimal.
TOTAL 1 2,6
S-W= 3,5-2,6=0,9
2) External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Adanya mahasiswa S1 keperawatan 0,5 3 1,5
yang melakukan praktik manajemen
(2) Adanya kerja sama yang baik antara 0,5 3 1,5
perawat dengan keluarga klien
TOTAL 1 3

THREATENED 0,6 2 1,2


(1) Ada tuntutan tinggi dari masyarakat
untuk meningkatkan pelayanan
kesehatan. 0,4 3 1,2
(2) Tidak patuhnya keluarga klien
tentang peraturan pembatasan jumlah
penunggu klien 1 2,4
TOTAL O-T = 3-2,4=0,6

Sentralisasi Obat

1) Internal Factor (IFAS)

STRENGTH

(1) Tersedianya sarana dan prasarana untuk 0,5 4 2,0


pengelolaan sentralisasi obat.

(2) Ada lembar pendokumentasian obat 0,5 4 2,0


(oral dan parenteral) yang diterima di
setiap status klien (medication chart).
TOTAL 1 4,0

WEAKNESS

(1) Belum ada form persetujuan sentralisasi 0,5 4 2,0


obat antara perawat dengan
klien/keluarga klien
(2) Belum adanya SOP tentang sentralisasi 0,5 3 1,5
obat
TOTAL
1 3,5
S-W= 4,0-3,5=0,5

79
2) External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Adanya mahasiswa S1 keperawatan 0,4 2 0,8
yang Praktik manajemen keperawatan.
(2) Kerjasama yang baik antara perawat 0,6 4 2,4
dan mahasiswa S1 keperawatan dalam
pelaksanaan.
TOTAL 1 3,2

THREATENED

(1) Adanya tuntutan klien untuk 1 3 3


mendapatkan pelayanan yang
profesional. 3
TOTAL 1 O-T=3,2-3=0,2

Ronde Keperawatan

1) Internal Factor (IFAS)

STRENGTH

(1) Sudah dilaksankan ronde keperawatan 0,5 4 2,0


sebanyak 3 kali.
(2) Adanya jenis tenaga kesehatan yang 0,5 3 1,5
lengkap (dokter, perawat, ahli gizi,
farmasi)
TOTAL 1 3,5

WEAKNESS

(1) Belum optimalnya pelaksanaan ronde 0,3 4 1,2


keperawatan
(2) Adanya keterbatasan waktu, tempat, 0,4 3 1,2
dana dan tenaga kesehatan untuk
melakukan ronde keperawatan
TOTAL 1 2,4

S-W=3,5-2,4= 1,1

2) External Factor (EFAS)

OPPORTUNITY

(1) Adanya mahasiswa praktik manajemen 0,5 4 2,0


yang akan menerapkan ronde
keperawatan
(2) Sebagai rumah sakit pendidikan 0,5 3 1,5

80
TOTAL 1 3,5

THREATENED

(1) Adanya tuntutan dari masyarakat yang 0,7 3 2,1


lebih tinggi untuk mendapatkan
pelayanan yang professional
(2) Keluarga tidak memahami ronde 0,3 3 0,9
keperawatan
TOTAL 1 3,0

O-T=3,5-3,0= 0,5
Supervisi

1) Internal Factor (IFAS)


STRENGTH

1) Supervisi dilakukan secara insidentil di 0,5 3 1,5


Palem II
2) Sebagai rumah sakit pusat rujukan di 0,5 3 1,5
Jawa Timur dan sekitarnya
TOTAL 1 3

WEAKNESS
(1) 14,3% belum mendapatkan pelatihan 0,5 1 0,5
dan sosialisasi tentang supervisi
keperawatan 0,5 3 1,5
(2) 14,3% belum ada follow up untuk
setiap hasil supervisi
TOTAL 1 2

S-W = 3-2= 1
2) External Factor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Hasil supervisI keperawatan dapat 0,5 3 1,5
digunakan sebagai pedoman untuk
menilai kinerja perawat
(2) Terbukanya kesempatan untuk 0,5 2 1
mengikuti pelatihan dan magang.
TOTAL 1 2,5

THREATENED
(1) Tuntutan klien sebagai konsumen 1 3 3
untuk mendapatkan pelayanan yang
professional setiap saat.
TOTAL 1 3
O-T = 2,5 – 3 =
- 0,5

81
Discharge Planning

1) Internal Factor (IFAS)

STRENGTH

(1) 100% perawat mengerti tentang 0,3 4 1,2


discharge planning.
(2) Adanya kemauan untuk memberikan 0,3 3 0,9
pendidikan kesehatan kepada klien dan
keluarga klien.
(3) Adanya format dicharge planning yang 0,4 4 1,6
berisi Identitas klien, tanggal dan tempat
kontrol, pemeriksaan labratorium,
pengertian tentang efek samping obat,
pencegahan kekambuhan, perawatan selama
dirumah status keadaan klien, aturan diet,
obat, dan jadwal kontrol .
TOTAL
1 3,7

WEAKNESS
(1) Keterbatasan waktu dan tenaga perawat 0,5 3 1,5
1,5
(2) Persediaan dan pendistribusian leaflet 0,5 3
KIE pada klien yang akan KRS belum
terdistribusi dengan optimal 3
TOTAL 1 S-W= 3,7-3=0,7

3) Eksternal Factor (EFAS)


OPPORTUNITY
(1) Adanya mahasiswa S1 yang 0,5 4 2
melaksanakan praktek manajemen dan
kerja sama yang baik antara mahasiswa
dan perawat klinik.
(2) Kemauan klien dan keluarga terhadap 0,5 3 1,5
anjuran perawat
TOTAL 1 3,5

THREATENED
(1) Masyarakat semakin sadar akan 0,5 3 1,5
pentingnya kesehatan.
(2) Tuntutan yang tinggi dari masyarakat 0,5 3 1,5
untuk melaksanakan pelayanan
keperawatan yang profesional.
TOTAL 1 3
O-T = 3,5-3=0,5
Dokumentasi keperawatan
1) Internal Factor (IFAS)
STRENGTH
(1) Tersedianya sarana dan prasarana 0,25 4 1
dokumentasi untuk tenaga kesehatan

82
(sarana administrasi penunjang)
(2) Penggunaan sistem pendokumentasian 0,5 4 2
SBAR
(3) Format pendokumentasian dengan 0,25 3 0,75
model integration sheet
TOTAL

WEAKNESS
(1) Pengkajian tidak dilakukan secara 1 2 2
menyeluruh karena kurangnya Sumber
Daya Manusia

TOTAL 1 2 2
S-W=0,75-2 = -
1,25
External Factor (EFAS)

OPPORTUNITY
1. Kerjasama yang baik antara perawat 1 3 3
dan mahasiswa
TOTAL 1 3
THREATENED
(1) Tingkat kesadaran masyarakat (klien 0,6 4 2,4
dan keluarga) akan tanggungjawab dan
tanggung gugat
(2) Persaingan RS dalam memberikan 0,4 3 1,2
pelayanan keperawatan
TOTAL 1 3,6
O-T = 3 – 3,6 =
- 0,6
4. M4 (MONEY)

1) Internal Factor (IFAS)


STRENGTH
(1) Adanya dana yang memadai dari pihak 0,3 3 0,9
Rumah Sakit dan APBD
(2) Ada pendapatan dari jasa pelayanan 0,3 4 1,2
klien umum (Jamsostek, astek, askes
PNS, BPJS)
(3) Proses penyelesaian administrasi yang 0,3 3 0,9
mudah
(4) Perawat mengetahui point remunerasi
yang mereka dapatkan (transparasi 0,4 1 0,4
point remunerasi)
TOTAL 1 3,4

WEAKNESS
(1) Turunnya remunerasi setiap bulannya 1 3 3
belum sesuai dengan tanggal yang
ditetapkan.
TOTAL
1 3
S-W = 3,4-3,0 =

83
0,4

External Factor (EFAS)


OPPORTUNITY
(1) Sebagai Rumah Sakit rujukan di 0,4 4 1,6
wilayah timur
(2) Melayani pembayaran dengan berbagai 0,3 3 0,9
jaminan kesehatan seperti BPJS, KIS,
SKTM dengan disediakan loket khusus
untuk pembayaran.
(3) Adanya klien umum, non BPJS yang 0,3 3 0,9
dapat meningkatkan income RS
TOTAL 1 3,4

THREATENED
(1) Adanya tuntutan yang tinggi dari 0,2 3 0,6
masyarakat untuk mendapatkan
pelayanan kesehatan yang murah.
(2) Adanya tuntutan yang lebih tinggi dari 0,2 2 0,4
masyarakat untuk mendapatkan
pelayanan kesehatan yang lebih
profesional sehingga membutuhkan
pendanaan yang lebih besar untuk
mendanai sarana dan prasarana.
(3) Proses klaim atau pencairan dana dari 0,2 2 0,4
BPJS atau kerjasama dengan penjamin
kesehatan lain tidak lancar.
(4) Jumlah klien BPJS lebih banyak 0,4 3 1,2
dibandingkan dengan klien umum.
TOTAL 1 2,6

O-T = 3,4-2,6 =
0,8
5. M5 (MUTU)
1) Internal Faktor (IFAS)
STRENGTH
(1) Tidak ada klien jatuh selama 1 bulan 0,1 4 0,4
terakhir dan 2 hari pengkajian
(2) Seluruh klien mengatakan puas 0,2 4 0,8
(100%).
(3) Selama pengkajian 2 hari didapatkan 0,05 2 0,1
53,25% klien tidak cemas
(4) Tidak ada kesalahan pemberian obat 0,2 4 0,8
selama 1 bulan terakhir
(5) Tidak ada klien yang mengalami 0,1 3 0,3
flebitis selama pengkajian
(6) Adanya variasi karekteristik klien 0,05 2 0,1
(Umum, BPJS I, II, dan III )
(7) BOR selama pengkajian hari pertama 0,2 4 0,8
75,54 % dan hari kedua 90 %
(8) 100% klien telah diberikan gelang 0,1 4 0,4
identitas

84
TOTAL 1 3,7

WEAKNESS
(1) Dekubitus ditemukan pada 1 klien 0,2 4 0,8
selama 2 hari pengkajian.
(2) Pemberian health education 0,1 2 0,2
pencegahan infeksi masih belum
dilakukan secara lisan dan tertulis.
(3) Sosialisasi cuci tangan dengan benar 0,1 2 0,2
masih belum dapat dilakukan secara
rutin
(4) 23,25% klien dan keluarga masih 0,2 2 0,4
memiliki pengetahuan yang kurang
mengenai penyakitnya
(5) 42,75% klien selama pengkajian masih 0,2 3 0,6
mengalami kecemasan ringan
(6) Sebanyak 14,8% klien masih 0,2 2 0,4
mengeluh nyeri sedang (skala 4-6) saat
pengkajian dilakukan.
TOTAL 1 2,6
S-W=3,7-2,6 =
1,1
2) Eksternal Faktor (EFAS)
OPPORTUNITY
(1) Mahasiswa D3 dan S1 Keperawatan 0,5 4 2
praktik manajemen
(2) Kerja sama yang baik perawat dengan 0,3 3 0,9
mahasiswa
(3) Sistem rujukan dan BPJS menambah 0,2 4 0,8
income rumah sakit dan klien
bertambah
TOTAL 1 3,7

TREATENED
(1) Adanya peningkatan standar 0,4 3 1,2
masyarakat yang harus dipenuhi
(2) Adanya persaingan antar RS dalam 0,2 2 0,4
memberikan pelayanan keperawatan
profesional
(3) Opini masyarakat tentang status 0,4 4 1,6
rumah sakit pendidikan untuk praktik
pendidikan
TOTAL 1 3,2
O-T=3,7-3,2 =0,5

85
2.8 Identifikasi Masalah
Tabel 2.58 Identifikasi masalah
Identifikasi
No. Per sistem (M1- Masalah Penyebab
M5)
1. M1 (Man) 1) Penerapan model MAKP Modular di ruangan masih 1) Belum adanya evaluasi rutin pelaksanaan MAKP modular
terkendala dengan jumlah tenaga, yaitu 2 perawat PP 2) Jumlah sumber tenaga perawat yang kurang
yang ada saat shift pagi sedangkan pada shift sore dan
malam hanya terdapat PJ perawat

2) Pembagian tenaga perawat di setiap ruangan belum 3) Sumber tenaga perawat yang kurang menyebabkan tidak
memenuhi standart perhitungan Douglas yaitu sebesar digunakannya standart perhitungan Douglas, Gillies
17-19 tenaga perawat, perhitungan Gillies sebesar 20- maupun Depkes RI
22 tenaga perawat dan perhitungan Depkes RI sebesar
18-21 tenaga perawat

3) Masih terdapat 7,7% dari 13 perawat yang belum 4) Terkendala regulasi jadwal pelatihan dan biaya untuk
mendapatkan pelatihan minimal BLS sesuai standart delegasi pelatihan
JCI
2. M2 (Material)
1) Belum adanya penambahan sarana dan prasarana seperti 1) Pihak pengadaan barang dan peralatan kesehatan
suction portable, stik laken belum memberikan penambahan alat

2) Tidak semua perawat mengetahui jumlah sarana dan 2) Tidak semua perawat bertugas sebagai penanggung
prasarana kesehatan di Palem II jawab inventaris sarana dan prasarana

3) Belum ada peletakan alcohol gliserin pada tiap bed 3) Jumlah alcohol gliserin yang terbatas dan pernah
klien terjadi hilangnya alcohol gliserin oleh oknum klien.
3. M3: Penerapan Dari 7 perawat, masih terdapat 2 perawat yang belum Belum adanya petunjuk tertulis mengenai pembagian tugas
model mengerti tentang struktur pengorganisasian MAKP yang PN dan AN
berlaku di ruang Palem II

86
Timbang Terima Timbang terima sudah dilakukan tetapi belum optimal SOP timbang terima secara tertulis sudah ada namun ada
(tidak dibacakan keadaan umum pasien (M1-M5) dan beberapa mekanisme timbang terima yang belum dilakukan.
setelah validasi pasien tidak dilakukan diskusi lagi)

Penerimaan Klien Penyampaian informasi hanya berupa lisan, tidak ada dalam Belum dibentuk leaflet maupun booklet mengenai hak dan
baru bentuk lealet maupun booklet mengenai hak dan kewajiban kewajiban klien serta tata tertib
klien serta tata tertib

Sentralisasi obat Belum ada form persetujuan sentralisasi obat antara perawat Karena kebijakan terkait sentralisasi obat berbusat pada Depo
dengan klien/keluarga klien Farmasi

Ronde keperawatan Tim ronde keperawatan sudah di bentuk namun, Adanya keterbatasan waktu, tempat tenaga dan dana dalam
pelaksanaan ronde keperawatan tersebut belum optimal pelaksanaan ronde keperawatan

Adanya keterbatasan dalam perencanaan untuk membuat


Supervisi Belum ada reinforcement positif kepada perawat yang
plan reward and punishment
mampu melaksanakan tugasnya dengan baik.
Terbatasnya persediaan dan tenaga untuk mendistribusikan
Discharge planning Persediaan dan pendistribusian leaflet KIE pada klien yang leaflet kepada klien.
akan KRS belum terdistribusi dengan optimal
Sistem dokumentasi yang dipakai menyita waktu karena
Dokumentasi Sebagian besar perawat Palem II berpendapat pelaksanaan harus menuliskan intervensi yang direncanakan dan
Keperawatan dokumentasi menyita waktu dan beban kerja perawat implementasi keperawatan

5. M5 (Mutu) 1) Patient safety 1) Kurangnya sosialisasi mengenai cuci tangan kepada


klien secara rutin baik lisan maupun tertulis.

(1) Pengetahuan klien dan keluarga masih rendah


mengenai cara cuci tangan yang benar, kapan harus
cuci tangan, dan penggunaan sabun serta handscrub.

87
(2) Pengetahuan keluarga klien tentang penggunaan 2) Kurangnya sosialisasi mengenai pentingnya memakai
masker untuk mencegah penularan penyakit masih masker untuk mencegah penularan penyakit kepada
kurang. klien dan keluarga klien lisan maupun tertulis.

2) Mutu Pelayanan (1) Belum terdapat instrumen untuk mengukur


(1) Pelaksanaan evaluasi pengkajian kecemasan, kecemasan, pengetahuan dan kepuasan klien.
pengetahuan, dan kepuasan klien belum dilakukan
secara konsisten.
(2) Pengetahuan klien dan keluarga mengenai penyakit (2) Dikarenakan kurang adanya pemberian informasi
klien masih dalam kategori kurang sebanyak baik secara lisan maupun secara tertulis.
23,25% dan dan sebanyak 66,61% dalam kategori
cukup.

88
2.9 Prioritas Masalah
Tabel 2.59 Prioritas masalah
No. Identifikasi Masalah Prioritas Nilai
persistem
(M1-M5)
1 M5 Patient safety 1 280

Pengetahuan klien dan keluarga


masih rendah mengenai cara cuci
tangan yang benar, kapan harus
cuci tangan, dan penggunaan sabun
serta handscrub.

Pengetahuan keluarga klien tentang


penggunaan masker untuk
mencegah penularan penyakit
masih kurang.

Mutu Pelayanan

Pelaksanaan evaluasi pengkajian


kecemasan, pengetahuan, dan
kepuasan klien belum dilakukan
secara konsisten.

Pengetahuan klien dan keluarga


mengenai penyakit klien masih
dalam kategori kurang sebanyak
23,25% dan dan sebanyak 66,61%
dalam kategori cukup.
2 M3 MAKP 2 192
Kurangnya jumlah perawat yang
membantu optimalisasi penerapan
model yang digunakan (kadang hanya
berjumlah 2 orang per shift)

Kurangnya ketenagaan perawat yang


status pendidikan terakhir adalah S1
(hanya ada 5 orang saja yang yang
memiliki status pendidikannya adalah
S1

Adanya mahasiswa S1 keperawatan


praktik manajemen keperawatan yang
dapat membantu pelaksanaan asuhan
keperawatan sehingga mengurangi
beban kerja perawat

89
3 M3 Dokumentasi 3 162
Pendokumentasian discharge planning
sudah terdapat di rekam medis namun
belum tersedia buku dokumentasi
khusus untuk discharge planning oleh
perawat diruangan

Keterbatasan waktu dan tenaga


perawat

Persediaan dan pendistribusian leaflet


KIE pada klien yang akan KRS belum
terdistribusi dengan optimal

4 M3 Supervisi 4 146
14,3% perawat ruangan belum
mendapatkan pelatihan dan sosialisasi
tentang supervisi keperawatan

14,3% perawat ruangan belum ada


follow up untuk setiap hasil supervisi

5 M3 Discharge Planning 5 144


Pendokumentasian discharge planning
sudah terdapat di rekam medis namun
belum tersedia buku dokumentasi
khusus untuk discharge planning oleh
perawat diruangan

Keterbatasan waktu dan tenaga


perawat

Persediaan dan pendistribusian leaflet


KIE pada klien yang akan KRS belum
terdistribusi dengan optimal

6 M3 Sentralisasi Obat 6 128


Belum ada form persetujuan
sentralisasi obat antara perawat dengan
klien/keluarga klien

Belum adanya SOP tentang sentralisasi


obat

7 M3 Timbang Terima 7 108


Belum adanya protap timbang terima
di ruangan

8 M3 Penerimaan Pasien Baru 8 96


Dalam penjelasan tentang penerimaan
klien baru masih dalam bentuk lisan

90
Penggunaan kartu pengunjung yang
kurang maksimal.

9 M5 Ronde Keperawatan 9 72
Belum optimalnya pelaksanaan ronde
keperawatan

Adanya keterbatasan waktu, tempat,


dana dan tenaga kesehatan untuk
melakukan ronde keperawatan
10 M1 Pelaksanaan MAKP modular belum 10 54
berjalan sesuai teori

Sebagian besar perawat masih berlatar


belakang pendidikan DIII

Penghitungan BOR belum dilakukan


setiap shift

11 M2 Jumlah alcohol gliserin yang kurang 11 36


memadai jika dibandingkan jumlah
bed klien

Tidak semua perawat mengteahui


jumlah sarana dan prasarana di ruang
Palem II

12 M4 - 12 0

91
Gambar 2.8 Diagram Layang Analisis SWOT
O

1,3 TT
MAKP 1,2 (0.75; 1)
(-0,5; 1)
1,1 M1
(1,11; 1,1)
1
M4
0,9 (3,4 ; 0,8)
0,8
RK PPB
0,7 (0,9; 0,6)
(1,1; 0,5)
0,6
DP
0,5 (0,4; 0,5)

0,4 M2
(1,7; 0,2)
0,3
0,2
SO
0,1 (0,5; 0,2)

W
S
-1,1 -1 -0,9 -0,8 -0,7 -0,6 -0,5 -0,4 -0,3 -0,2 -0,1 0,1 0,2 0,3 0,4 0,5 0,6 0,7 0,8 0,9 1 1,1
-0,1
-0,2
-0,3
M5
-0,4
(-0,4; -0,4) -0,5
-0,6
DOK.
-0,7 (1; -0,6)
SPV
-0,8 (1,1; -0,5)

-0,9

-1

-1,1

Keterangan : T

M1 RK
: Man PPB : Penerimaan Klien Baru : Ronde Keperawatan

DOK. : Dokumentasi Keperawatan


M2 : Material SO : Sentralisasi Obat

MAKP
M4 : Money TT : Timbang Terima : MAKP

: Mutu SPV : Supervisi DP : Discharge Planning


M5

92
BAB 3
PERENCANAAN

3.1 Pengorganisasian
Untuk efektifitas pelaksanaan Model Asuhan Keperawatan Profesional
(MAKP) dalam menentukan kebijakan-kebijakan internal yang sifatnya umum
kelompok menyusun struktur organisasi sebagai berikut:
Ketua : Hakim Zulkarnain, S.Kep
Sekretaris 1 : Inas Alifi Karimah, S.Kep
Sekretaris 2 : Dewi Agustina Purwaningsih, S.Kep
Bendahara : Farida Cahya Arini, S.Kep
Miftakhur Roifah, S.Kep
Penanggung Jawab Kegiatan
1) MAKP : Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep
2) Penerimaan klien baru: Novita Nindy Mentari, S.Kep
3) Timbang terima : Yosephin Nova Eka Irianti, S.Kep
4) Supervisi : Yunita Praptiwijaya Sari, S.Kep
5) Sentralisasi obat : Wahyu Indriyanto, S.Kep
6) Discharge planning : Nindya Ghabriella, S.Kep
7) Ronde keperawatan : Yuni Tristian C.E.P, S.Kep
8) Dokumentasi : Qumairy Lutfiyah, S.Kep
9) Monitoring cuci tangan : Hartono, S.Kep

Adapun dalam pengelolaan ruang rawat maka diselenggarakan


pengorganisasian dalam pembagian peran sebagai berikut:
1) Kepala Ruangan/Nursing Unit Manager (NUM)
2) Perawat Primer/Primary Nurse (PN)
3) Perawat Pelaksana/Associate Nurse (AN)
Pembagian peran ini secara rinci akan dilampirkan pada lampiran, setelah
pelaksanaan MAKP di ruangan.

93
3.2 Strategi Pelaksanaan
3.2.1 Model Asuhan Keperawatan Profesional
1. Latar Belakang
Masyarakat semakin tanggap terhadap kualitas pelayanan keperawatan
profesional. Ini merupakan fenomena yang yang harus di respon oleh perawat.
Sebagai tenaga kesehatan kita harus mengevaluasi keinginan masyarakat demi
meningkatkan mutu pelayanan profesional terhadap masyarakat. Peningkatan
mutu tidak hanya berpaku pada tenaga kesehatan semata, tetapi juga fasilitas dan
faktor-faktor lain yang mendukung peningkatan mutu pelayanan kesehatan
(Nursalam, 2015).
Dari hasil pengamatan dan pengumpulan data yang dilakukan tanggal 9-10
Mei 2016 kepada perawat Palem II RSUD dr.Soetomo dan wawancara dengan PJ
Palem II, MAKP di Palem II RSUD dr.Soetomo menggunakan MAKP model
moduler atau MAKP Tim-Primer. Saat ini perawat terbagi menjadi 2 tim, dimana
masing-masing tim terdiri 1 Perawat Primer 3 perawat pelaksana untuk shift pagi
dan satu peawat penanggung jawab dan satu erawat pelaksana untuk shift sore dan
malamdan keanggotaan tim tersebut tidak berubah. Tiap tim dalam satu kali shift
mengelola pasien di RPI dan Kelas I untuk tim 1 serta Kelas II, Kelas III dan
MDR.
Komunikasi antar anggota terjalin dengan baik, jika ada masalah yang
tidak bisa diatasi oleh perawat pelaksana maka didiskusikan dengan Ketua Tim.
MAKP di Palem II RSUD dr.Soetomo diterapkan dengan adanya 2 Ketua Tim
pada setiap shift. Ketua Tim bertugas sebagai pengambil keputusan dan
penanggung jawab ruangan, sekaligus sebagai pelaksana.
Manajemen keperawatan merupakan suatu proses bekerja dengan
melibatkan anggota keperawatan dalam memberikan Asuhan Keperawatan
Profesional. Pemberian pelayanan keperawatan secara profesional diharapkan
mampu menyelesaikan tugasnya dalam memberikan asuhan keperawatan untuk
meningkatkan derajat kesehatan pasien menuju ke arah kesehatan yang optimal
(Nursalam, 2015). Model asuhan keperawatan profesional yang sedang trend saat
ini adalah Primary Nursing. Metode Primary Nursing merupakan suatu metode
yang memberikan tugas kepada satu orang perawat untuk bertanggung jawab

94
penuh sampai keluar rumah sakit. Metode primer ini ditandai dengan adanya
keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien dan perawat yang ditugaskan
untuk merencanakan, melakukan dan koordinasi asuhan keperawatan selama
pasien di rawat (Nursalam, 2015). Pengelolaan yang dapat digunakan dalam
peningkatan mutu keperawatan berupa MAKP yang meliputi ketenagaan/pasien,
penetapan sistem sesuai standar, Mudah dilaksanakan, Efektif dan Efisien (SME).
Model keperawatan profesional ini mampu mendorong keperawatan dalam
memperjelas deskripsi kerja, meningkatkan kemampuan keperawatan dalam
mendiskusikan masalah dengan tenaga kesehatan yang lain dan membantu
keperawatan untuk lebih bertanggung gugat secara profesional terhadap
tindakannya (Nursalam, 2015). Mahasiswa Program Pendidikan Profesi Ners
(P3N) Angkatan A11 mencoba menerapkan MAKP dengan metode pemberian
asuhan keperawatan Primary Nursing, dimana pelaksanaannya melibatkan 13
pasien kelolaan di Palem II dengan perawat yang bertugas di ruang tersebut.
Model asuhan keperawatan tersebut diharapkan mampu menyelesaikan masalah
dan meningkatkan mutu pelayanan keperawatan profesional sehingga mampu
memenuhi tuntutan masyarakat.

TIM MEDIS & TIM KEPALA RUANGAN SARANA RS


LAIN

PERAWAT PERAWAT
PRIMER PRIMER
PERAWAT PERAWAT
PELAKSANA PELAKSANA
KLIEN KLIEN

Gambar 3.1 Diagram Sistem Asuhan Keperawatan "Primary Nursing"

2. Masalah
Dari 7 perawat, masih terdapat 2 perawat yang belum mengerti tentang
struktur pengorganisasian yang berlaku di Palem II
3. Tujuan
1) Tujuan umum

95
Perawat Palem II memahami MAKP moduler yang berlaku di ruang Palem
II dan mahasiswa mampu menerapkan MAKP Primary Nursing dengan
baik
2) Tujuan khusus
(1) Pelayanan keperawatan dilaksanakan sesuai pembagian tugas.
(2) Terdapat petunjuk tertulis tentang pembagian tugas perawat agar
MAKP terlaksana dengan baik.
(3) Pelaksanaan MAKP sesuai dengan pembagian tugas perawat
(4) Melakukan evaluasi dari pelaksanaan MAKP yang telah direncanakan.
4. Target
(1) Penerapan MAKP berjalan sesuai dengan perencanaan yang telah
dibuat.
(2) Struktur MAKP terlaksana optimal.
(3) Menerapkan MAKP Primary Nursing sesuai dengan job description.
5. Evaluasi
1) Struktur
(1) Kepala ruangan terbentuk sesuai MAKP
(2) Organisasi struktur MAKP Primary Nursing tersusun dengan baik
(3) Pasien yang dikelola sesuai dengan jumlah PN dan AN dengan standar
1 PN memegang 4-6 pasien.
2) Proses
PN dan AN melaksanakan tugas sesuai dengan wewenang masing-masing
3) Hasil
(1) Klien yang dikelola sesuai dengan jumlah PN dan AN dengan standar
1 PN memegang 4-6 klien
(2) AN dan PN tidak menangani dan membahas klien yang bukan
wewenangnya
6. Program Kerja
1) Rencana Strategis
(1) Mendiskusikan bentuk dan penerapan model MAKP yang
dilaksanakan yaitu MAKP Primary Nursing.
(2) Mengajukan proposal MAKP dan melaksanakan diseminasi awal

96
(3) Sosialisasi hasil desiminasi.
(4) Melakukan pembagian peran perawat.
(5) Menentukan deskripsi tugas dan tanggung jawab perawat.
(6) Menerapkan model MAKP yang sudah ditentukan.
(7) Mengevaluasi hasil penerapan MAKP selama 4 minggu
2) Pengorganisasian
(1) Penanggung jawab : Reni Kurnia Fajarwati , S.Kep
(2) Waktu : Tanggal 16 Mei – 5 Juni 2016

3.2.2 Penerimaan Klien Baru


1. Latar Belakang
Pelayanan keperawatan yang professional merupakan praktik keperawatan
yang dilandasi oleh nilai-nilai professional, yaitu meliputi nilai intelektual,
komitmen moral terhadap diri sendiri, tanggung jawab pada profesi dan
masyarakat, otonomi, serta pengendalian dan tanggung gugat. Menurut Nursalam
(2002) keperawatan sebagai pelayanan yang profesional yang bersifat humanistik,
menggunakan pendekatan holistik, dilakukan berdasarkan ilmu dan kiat
keperawatan, berorientasi kepada kebutuhan objektif klien, mengacu pada standar
asuhan keperawatan dan menggunakan etika keperawatan sebagai tuntunan
utama.
Kontribusi pelayanan kesehatan terhadap pelayanan kesehatan yang
dilakukan di sarana kesehatan sangat tergantung pada manajemen pelayanan
keperawatan. Manajemen pelayanan keperawatan merupakan suatu proses
perubahan atau proses tranformasi dari sumber daya yang dimiliki untuk
mencapai tujuan. Manajemen menurut Nursalam (2002) merupakan suatu
pelayanan keperawatan dimana tim keperawatan dikelola dengan menjalankan
empat fungsi manajemen antara lain perencanaan, pengorganisasian, motivasi dan
pengendalian. Keempat fungsi tersebut saling berhubungan dan memerlukan
kemampuan teknis, hubungan antar manusia, konseptual yang mendukung asuhan
keperawatan yang bermutu, berdaya guna dan berhasil guna masyarakat. Hal ini
menunjukkan bahwa manajemen keperawatan perlu mendapat prioritas
keperawatan yang utama dalam pengembangan keperawatan dimasa depan,
karena berkaitan dengan tuntutan profesi dan global bahwa setiap perkembangan

97
serta perubahan memerlukan pengelolaan secara profesional dengan
memperhatikan setiap perubahan yang terjadi.
Penerimaan klien baru adalah proses interaksi dengan klien, keluarga dan
petugas lain dalam kegiatan serah terima klien yang baru masuk di ruang
perawatan (Suarli, 2010), penerimaan klien baru dapat dimulai dengan adanya
upaya perencanaan tentang kebutuhan asuhan keperawatan sejak masuk sampai
klien pulang (Nursalam, 2014). Penerimaan klien baru yang belum dilakukan
sesuai standar maka besar kemungkinan menurunkan mutu suatu kualitas
pelayanan yang pada akhirnya dapat menurunkan tingkat kepercayaan klien
terhadap pelayanan suatu Rumah Sakit.
Di ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo, penerapan penerimaan klien baru
sudah dilakukan tapi terdapat beberapa aspek yang belum dilakukan seperti
penjelasan beberapa hal terkait hak dan kewajiban klien serta tata tertib di ruangan
disampaikan secara lisan, belum terdapat media untuk menyampaikan terkait hak
dan kewajiban klien, dan peraturan yang ada di ruangan.
2. Masalah
1) Perawat di runag Palem II sudah menyampaikan informasi terkait hak -
kewajiban dan peratutran di ruangan tersebut secara verbal, akibat
keterbatasan waktu dan tenaga sehingga belum tersampaikan dalam bentuk
media.
3. Tujuan
1) Tujuan umum
Mahasiswa mampu mengaplikasikan peran perawat dalam penerimaan
klien baru sesuai standar di ruang Palem II RSUD dr.Soetomo.
2) Tujuan khusus
(1) Merencanakan perencanaan penerimaan klien baru dan bekerja sama
dengan perawat
(2) Menyusun SOP penerimaan klien baru
(3) Menyusun lembar penerimaan klien baru
(4) Menyusun media mengenai hak- kewajiban klien dan peraturan
ruangan.
(5) Mendokumentasikan hasil pelaksanaan penerimaan klien baru

98
(6) Mengevaluasi hasil pelaksanaan penerimaan klien baru
4. Target
Penerimaan klien baru dapat berjalan dengan optimal melalui
mempertahankan alur penerimaan klien baru dan proses penerimaan klien
dengan menjelaskan dengan media terkait hak- kewajibkan klien baru dan
peraturan ruangan.
5. Evaluasi
1) Struktur
(1) Menentukan penanggung jawab penerimaan klien baru
(2) Menyusun teknik penerimaan klien baru bersama-sama dengan staf
keperawatan Palem II RSUD dr.Soetomo
(3) Persiapan format penerimaan klien baru
(4) Persiapan nursing kit
2) Proses
(1) Melakukan penerimaan klien baru bersama dengan NUM, PN, AN
(2) Perkenalan dan orientasi ruangan, penjelasan peraturan rumah sakit,
penjelasan tentang hak dan kewajiban
(3) AN melakukan pemeriksaan fisik
3) Hasil
(1) Perawat mampu melakukan penerimaan klien baru sesuai dengan alur
penerimaan klien baru
(2) Mensosialisasikan ulang pelaksanaan penerimaan klien baru yang
benar
(3) Melaksanakan penerimaan klien baru secara lengkap sesuai dengan
format yang ada
(4) Meningkatkan koordinasi antara perawat pelaksana dan perawat
primer selaku penanggung jawab penerimaan klien baru
6. Program Kerja
1) Rencana Strategis
(1) Menentukan penanggung jawab penerimaan klien baru
(2) Menentukan materi penerimaan klien baru
(3) Menentukan jadwal pelaksanaan penerimaan klien baru

99
(4) Melaksanakan penerimaan klien baru
2) Pengorganisasian
(1) Penanggung Jawab : Novita Nindy Mentari, S.Kep
(2) Waktu : Tanggal 16 Mei – 5 Juni 2016
(3) Role Play : Kamis, 19 Mei 2016

3.2.3 Sentralisasi Obat


1. Latar Belakang
Perawat dalam pelayanan kesehatan harus merespon tuntutan masyarakat
terhadap kualitas pelayanan keperawatan, respons yang ada harus bersifat
kondusif dengan belajar banyak langkah-langkah kongkrit dalam pelaksanaanya
(Nursalam, 2002). Respon yang diberikan oleh perawat salah satunya adalah
pengelolaan obat. Sentralisasi obat adalah pengelolaan obat dimana seluruh obat
yang diberikan pada klien diserahkan sepenuhnya pada perawat. Pengeluaran dan
pembagian obat sepenuhnya dilakukan perawat. Pengecekan terhadap penggunaan
dan konsumsi obat, sebagai salah satu peran perawat, perlu dilakukan sesuai
dengan alur yang sistematis sehingga resiko kerugian baik secara material maupun
secara non material dapat dieliminasi. Kegiatan sentralisasi obat meliputi pembuat
membuat petunjuk astrategi persiapan sentrlisasi obat, persiapan sarana yang
dibutuhkan dan membuat tunjuk teknis peyelenggaraan sentralisasi obat.
Dalam pemberian obat diperlukan ketepatan waktu, dosis, cara dan tempat
pemberian obat. Salah satu upaya untuk memastikan pemberian obat yang tepat
dan efektif adalah sistem sentralisasi obat yang sekarang ini sudah dikembangkan
di Palem II RSUD Dr.Soetomo. Pengawasan terhadap penggunaan obat oral
maupun parenteral merupakan tugas perawat karena penggunaan obat yang tidak
tepat dapat menimbulkan berbagai kerugian bagi klien. Kerugian yang bisa terjadi
pada klien adalah terjadinya kerusakan organ tubuh atau timbulnya efek samping
obat yang tidak diharapkan dapat menimbulkan kerugian pada klien secara
ekonomi. Sehingga diperlukan suatu cara yang sistematis sehingga penggunaan
obat dapat diberikan secara tepat.
Pelaksanaan sentralisasi obat di Palem II RSUD Dr.Soetomo dapat
dipotimalkan dengan menerapkan Rekam Pemberian Obat dengan adanya tanda

100
tangan klien atau keluarga klien sebagai penerima obat, oleh mahasiswa program
praktik manajemen keperawatan Fakultas Keperawatan UNAIR.
2. Masalah
1) Sudah ada Rekam Pemberian Obat, namun belum ada tanda tangan klien
atau keluarga sebagai pihak yang menrima obat.
3. Tujuan
1) Tujuan umum
Mahasiswa dapat mengaplikasikan peran perawat primer dalam
pengelolaan sentralisasi obat dan mendokumentasikan hasil pengelolaan
sentralisasi obat.
2) Tujuan khusus
(1) Meningkatkan pengetahuan dan pemahaman mahasiswa tentang
sentralisasi obat
(2) Mampu mengelola obat klien
(3) Meningkatkan kepatuhan klien terhadap program terapi
(4) Meningkatkan kepuasan klien dan keluarga terhadap perawat dalam
pengelolaan sentralisasi obat
4. Target
Pelaksanaan serah terima obat dapat berjalan dengan optimal melalui
menerapkan pengisian Rekam Pemberian Obat dengan tanda tangan dari klien
atau keluarga klien sebagai penerima obat.
5. Evaluasi
1) Struktur
(1) Menyusun teknik sentralisasi obat klien baru bersama-sama dengan
staf keperawatan Palem II RSUD Dr.Soetomo
(2) Persiapan format Rekam Pemberian Obat dengan tanda tangan klien
atau keluarga klien sebagai oenerima obat.
2) Hasil
(1) Melakukan sentralisasi obat bersama dengan farmasi, klien/keluarga,
PP, dan dokter.

101
(2) AN melakukan sentralisasi obat dengan mengisi lembar serah terima
obat dan dan mengisi RPO dengan tanda tangan klien atau keluarga
klien
6. Program Kerja
1) Rencana Strategis
(1) Penanggung Jawab pengelolaan obat adalah koordinator ruangan yang
secara operasional dapat didelegasikan kepada staff yang ditunjuk.
(2) Menyusun proposal sentralisasi obat
(3) Mengisi Lembar serah terima obat antara farmasi dengan perawat
(4) Mengisi RPO dengan tanda tangan klien atau keluarga klien sebagai
penerima obat
(5) Melaksanakan sentralisasi obat klien bekerjasama dengan perawat,
dokter, dan farmasi
(6) Mendokumentasikan hasil pelaksanaan pengelolaan sentralisasi o
2) Pengorganisasian
(1) Penanggung jawab : Wahyu Indrianto S.Kep
(2) Waktu : Tanggal 16 Mei – 5 Juni 2016
(3) Role play : Kamis, 19 Mei 2016

3.2.4 Supervisi Keperawatan


1. Latar Belakang
Praktik keperawatan adalah tindakan mandiri keperawatan profesional
melalui kerjasama berbentuk kolaborasi dengan klien dan tenaga lain dengan
memberikan asuhan keperawatan sesuai sesuai dengan lingkungan wewenang dan
lingkungan tanggung jawabnya (Suyanto, 2008).
Supervisi merupakan salah satu bentuk kegiatan dari manajemen
keperawatan dan merupakan cara yang tepat untuk menjaga mutu pelayanan
keperawatan (Nursalam, 2015). Supervisi keperawatan adalah kegiatan
pengawasan dan pembinaan yang dilakukan secara berkesinambungan oleh
supervisor mencakup pelayanan keperawatan, masalah ketenagaan dan peralatan
agar klien mendapat pelayanan yang bermutu setiap saat (Depkes, 2008). Kunci
sukses supervisi yaitu 3F, yaitu Fai, Feedback, dan Follow Up. Supervisi
merupakan ujung tombak tercapainya tujuan pelayanan kesehatan di rumah sakit.

102
Berdasarkan pengkajian yang kami lakukan pada tanggal 8 sampai dengan
10 Mei 2016, pelaksanaan supervisi di ruang Palem II dilakukan setiap bulan oleh
kepala ruangan. Tujuan penerapan supervisi adalah agar pelayanan keperawatan
senantiasa memenuhi harapan konsumen dan sesuai dengan standar yang berlaku.
Supervisi tersebut merupakan salah satu bentuk kegiatan dari manajemen dan
merupakan cara yang tepat untuk menjaga mutu pelayanan keperawatan.
2. Masalah
Belum ada reinforcement positif kepada perawat yang mampu
melaksanakan tugasnya dengan baik.
3. Tujuan
1) Tujuan umum
Setelah dilaksanakan Praktik Manajemen Keperawatan, diharapkan
Ruang Palem 2 RSUD Dr.Soetomo Surabaya mampu menerapkan
supervisi keperawatan dengan baik dan meningkatkan kinerja perawat di
Ruang Palem 2.
2) Tujuan khusus
(1) Merencanakan perencanaan Supervisi dan bekerja sama dengan
perawat
(2) Mendokumentasikan hasil supervisi.
(3) Mengevaluasi hasil pelaksanaan supervisi.
(4) Memberikan reinforcement dan follow up untuk perbaikan.
4. Target
Supervisi dapat dijalankan di Palem II RSUD dr.Soetomo dan kegiatan
pengawasan serta pembinaan yang dilakukan dapat berjalan secara
berkesinambungan. Supervisi yang dilakukan dapat meningkatkan pelayanan
keperawatan terhadap klien.
5. Evaluasi
1) Struktur
(1) Menentukan penanggung jawab supervisi.
(2) Menyusun pelaksanaan supervisi bersama-sama dengan staf
keperawatan Palem II RSUD dr.Soetomo
(3) Persiapan kegiatan Pra supervisi, supervisi dan pasca supervisi.

103
2) Proses
(1) Supervisor menetapkan kegiatan yang akan dilakukan, tujuan dan cara
penilaian.
(2) Supervisor menilai kinerja perawat berdasarkan instrumen/ alat ukur
yang ditentukan
(3) Supervisor memanggil PP dan PA untuk mengadakan pembinaan dan
klarifikasi permasalahan.
(4) Pelaksanaan supervisi dengan inspeksi, wawancara dan memvalidasi
data sekunder.
(5) Supervisior memberikan penilaian supervisi.
(6) Supervisior memberikan feedback dan klarifikasi sesuai hasil laporan
supervisi.
(7) Supervisior mengklasifikasi permasalahan yang ada.
(8) Supervisior memberikan reinforcement dan follow up perbaikan.
3) Hasil
(1) Perawat mampu melakukan kegiatan supervisi.
(2) Supervisor mampu menilai kerja perawat secara objektif
(3) Supervisor mampu memberi penilaian, feedback dan follow up.
(4) Perawat primer dan pelaksana mampu memberi klarifikasi terhadap
tindakan yang dilakukan.
(5) Meningkatkan koordinasi antara perawat pelaksana dan perawat
primer selaku penanggung jawab klien.
(6) Adanya kegiatan supervisi secara berkesinambungan.
(7) Meningkatkan kompetensi perawat.
6. Program Kerja
1) Rencana Strategis
(1) Merencanakan supervisi yang dilakukan sesuai dengan struktur
organisasi dan di uraikan dengan jelas, terorganisir, serta dinyatakan
melalui petunjuk, peraturan, uraian tugas dan standar.
(2) Supervisi memerlukan pengetahuan dasar management, ketrampilan
hubungan antar manusia dan kemampuan menerapkan prinsip
manajemen dan kepemimpinan.

104
(3) Menentukan visi, misi, falsafah, tujuan dan rencana yang spesifik
dalam melaksanakan supervisi.
(4) Menciptakan lingkungan yang kondusif, komunikasi efektif,
kreativitas dan motivasi.
(5) Melaksanakan supervisi sesuai dengan perencanaan.
(6) Melakukan penilaian, feedback dan follow up setelah supervisi.
2) Pengorganisasian
(1) Penanggung Jawab : Yunita Praptiwijaya Sari, S.Kep
(2) Waktu : Tanggal 9 Mei – 10 Juni 2016
(3) Role Play : 2 Juni 2016

3.2.5 Timbang Terima


1. Latar Belakang
Profesionalisme dalam keperawatan dapat dicapai dengan
mengoptimalkan peran dan fungsi perawat, terutama peran dan fungsi mandiri
perawat. Hal ini dapat diwujudkan dengan baik melalui komunikasi yang efektif
antar perawat, maupun dengan tim kesehatan yang lain. Salah satu bentuk
komunikasi yang harus ditingkatkan efektifitasnya adalah saat pergantian shift,
yaitu saat timbang terima pasien.
Timbang terima pasien (operan) merupakan teknik atau cara untuk
menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan
pasien. Timbang terima pasien harus dilakukan seefektif mungkin dengan
menjelaskan secara singkat, jelas, dan komplit tentang tindakan mandiri perawat,
tindakan kolaboratif yang sudah dilakukan/ belum dan perkembangan pasien saat
itu. Informasi yang disampaikan harus akurat sehingga kesinambungan asuhan
keperawatan dapat berjalan dengan sempurna. Timbang terima dilakukan oleh
perawat yang berdinas saat itu (Primary Nursing) kepada perawat
penanggungjawab yang akan bertugas secara tertulis dan lisan. Timbang terima di
Palem II RSUD dr.Soetomo telah diawali dengan baik, kemudian pembacaan
Hand Over dengan pembacaan laporan pasien oleh perawat yang
bertanggungjawab pada dinas tersebut. Setelah selesai perawat bersama-sama
melakukan validasi data ke pasien Irna. Timbang terima perlu terus ditingkatkan
baik teknik maupun alurnya. Hal ini dilakukan untuk perbaikan pada masa akan

105
datang sehingga timbang terima menjadi bagian penting dalam menggali
permasalahan pasien sehari-hari.

Persiapan :
Ruang timbang terima, rekam medis pasien, buku timbang terima,
worksheet, nurse kit, kedua kelompok dinas

Karu :
membuka acara Timbang terima diawali
dengan berdoa

Pelaksanaan
Perawat Primer :
1. Menyampaikan kondisi
umum pasien (M1-M5)
2. Menyampaikan laporan
pasien (SBAR)

Klarifikasi pasien

Karu memperkenalkan perawat


Validasi ke Bed yang bertugas
Pasien PP dan PA memvalidasi kondisi
pasien

Diskusi dan klarifikasi dari hasil


validasi yang sudah dilakukan

Penutup
Karu menutup timbang terima dan
penandatangan buku timbang
terima

Gambar 3.2 Alur timbang terima

2. Masalah
Timbang terima sudah dilakukan tetapi belum optimal (alur, manajemen
waktu dalam timbang terima kurang efektif serta setelah validasi pasien tidak
dilakukan diskusi lagi).

106
3. Tujuan
1) Tujuan umum
Menjaga kesinambungan informasi mengenai keadaan klien dapat
dipertahankan pada setiap shift.
2) Tujuan khusus
(1) Menyampaikan kondisi dan keadaan klien (data fokus).
(2) Menyampaikan hal yang sudah atau belum dilakukan dalam asuhan
keperawatan kepada klien.
(3) Menyampaikan hal-hal yang penting yang harus ditindak lanjuti oleh
perawat shift berikutnya.
(4) Menyusun rencana kerja untuk shift berikutnya
3) Target
Timbang terima dapat berjalan lebih optimal dengan perbaikan
format konten yang disampaikan dan proses timbang terima dapat
terlaksana sesuai dengan alur yang telah ada.
4. Evaluasi
1) Struktur
(1) Menentukan penanggung jawab timbang terima
(2) Menyusun teknik timbang terima bersama-sama dengan staf
keperawatan
(3) Menentukan materi timbang terima
(4) Menyiapkan rekam medis klien yang akan digunakan dalam timbang
terima
(5) Mempersiapkan buku laporanProses
(6) PN dan AN melaksanakan tugas sesuai dengan wewenang masing-
masing
2) Proses
(1) Melakukan timbang terima bersama dengan kepala ruangan dan staf
keperawatan pada setiap pergantian shift
(2) Timbang terima dipimpin oleh Primary Nurse
(3) Timbang terima diikuti oleh perawat, mahasiswa yang berdinas dan yang
akan dinas

107
(4) Timbang terima dilaksanakan di ruang perawat dengan pelaporan tiap
klien maksimal 3 menit
(5) Menjelaskan masalah yang berfokus pada masalah keperawatan
3) Hasil
(1) Perawat mampu melakukan timbang terima sesuai dengan konsep SBAR
(2) Perawat dapat mengikuti perkembangan klien secara paripurna
(3) Dapat meningkatkan kemampuan dan komunikasi antar perawat
(4) Menjalin hubungan kerjasama yang bertanggung jawab antar perawat
(5) Pelaksanaan asuhan keperawatan dapat berjalan dengan
berkesinambungan
5. Program Kerja
1) Rencana Strategis
(1) Menentukan penanggung jawab timbang terima
(2) Menyusun format timbang terima serta petunjuk teknis pengisianya
(3) Menyiapkan kasus kelolaan yang akan digunakan untuk timbang
terima
(4) Mengatur jadwal pelaksanaan timbang terima
(5) Timbang terima dapat dilakukan secara lisan atau tertulis
(6) Melaksanakan timbang terima bersama dengan ketua tim dan staf
keperawatan
(7) Dilaksanakan pada setiap pergantian shift
(8) Dipimpin oleh Primary Nurse sebagai penanggung jawab shift
(9) Diikuti perawat, mahasiswa yang berdinas atau yang akan berdinas
(10) Informasi yang disampaikan harus akurat, singkat, sistematis, atau
menggambarkan kondisi saat ini dngan tetap menjaga kerahasiaan
klien
(11) Timbang terima harus berorientasi pada permasalahan klien, rencana
tindakan dan perkembangan kesehatan klien pada konsep SBAR
(12) Perawat, mahasiswa yang berdinas atau yang akan berdinas
melakukan validasi ke klien
(13) Berdiskusi dan mendokumentasikan hasil timbang terima klien

108
2) Pengorganisasian
(1) Penanggung jawab : Yosephin Nova Eka Irianti, S.Kep
(2) Waktu : Tanggal 09 Mei – 10 Juni 2016

3.2.6 Ronde Keperawatan


1. Latar Belakang
Pelayanan keperawatan adalah salah satu indikator kualitas pelayanan
kesehatan di rumah sakit. Semua tenaga kesehatan mempunyai kewajiban untuk
melaksanakan pemeliharaan dan peningkatan kesehatan yang bermutu, merata,
dan terjangkau oleh masyarakat.
Pelayanan keperawatan pada klien secara profesional dapat membantu
klien dalam mengatasi masalah keperawatan yang dihadapi klien. Salah satu
bentuk pelayanan keperawatan yang profesional tersebut dengan memperhatikan
seluruh keluhan yang dirasakan klien kemudian mendiskusikannya dengan tim
keperawatan untuk merencanakan pemecahan masalahnya atau disebut ronde
keperawatan. Kozier et al (2011) menyatakan bahwa ronde keperawatan adalah
suatu prosedur dua atau lebih perawat mengunjungi klien untuk mendapatkan
informasi yang akan membantu dalam merencanakan pelayanan keperawatan dan
memberikan kesempatam pada klien untuk mendiskusikan masalah
keperawatannya serta rmengevaluasi pelayanan keperawatan yang telah diterima
klien.
Ronde keperawatan merupakan sarana bagi perawat baik perawat primer
maupun perawat assosiate untuk membahas masalah keperawatan yang terjadi
pada klien yang melibatkan klien dan seluruh tim keperawatan termasuk
konsultan keperawatan (Nursalam, 2002). Salah satu tujuan dari kegiatan ronde
keperawatan adalah meningkatkan kepuasan klien terhadap pelayanan
keperawatan. Ronde keperawatan juga berguna dalam pengembangan praktik
klinis, evidence based care, dan pemahaman klien terhadap kondisi yang mereka
alami (Close & Castldine 2005). Selain dapat menyelesaikan masalah
keperawatan klien, ronde keperawatan juga merupakan suatu proses belajar bagi
perawat dengan harapan dapat meningkatkan kemampuan kognitif, afektif dan
psikomotor.

109
Berdasarkan hasil validasi dari penanggungjawab keperawatan di Palem II
mengatakan sudah pernah dilaksanakan ronde keperawatan. Sejauh ini, di PalemII
dilakukan study kasus apabila ada kasus khusus. Study kasus yang dilakukan
selama ini belum optimal pada prosesnya karena hanya dilakukan study kasus
dengan menggunakan Rekam Medis klien.
Berdasarkan pertimbangan tersebut maka kami mahasiswa Program
Pendidikan Profesi Ners Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga program
A11 akan mengadakan kegiatan ronde keperawatan Ruang Palem II RSUD
dr.Soetomo selama Praktik Profesi Manajemen Keperawatan.
2. Kriteria klien yang dilakukan ronde
1) Klien dengan masalah keperawatan yang belum teratasi meskipun sudah
dilakukan tindakan keperawatan.
2) Klien dengan kasus baru atau langka
3. Tujuan
1) Tujuan umum
Mahasiswa mampu menyelesaikan masalah klien melalui
pendekatan kritis dan diskusi (Nursalam, 2015).
2) Tujuan khusus
(1) Menumbuhkan cara berpikir kritis dan sistematis
(2) Meningkatkan kemampuan validasi data klien
(3) Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan.
(4) Meningkatkan kemampuan untuk memodifikasi rencana keperawatan.
(5) Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang
berorientasi pada masalah klien.
(6) Meningkatkan kemampuan justifikasi.
(7) Meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil kerja (Nursalam,
2015).
4. Target
Ronde keperawatan dapat berjalan dengan optimal.
5. Evaluasi
1) Struktur
(1) Persyaratan administrative (informed consent, alat, dan lainya)

110
(2) Tim ronde keperawatan hadir di tempat pelaksanaan ronde
keperawatan
(3) Persiapan dilakukan 2 hari sebelumnya
(4) Penyusunan teknik ronde keperawatan
(5) Penyusunan proposal resume klien
2) Proses
(1) Melaksanakan ronde keperawatan bersama-sama Penanggung Jawab
Unit dan staf keperawatan.
(2) Penjelasan tentang klien oleh perawat primer dalam hal ini penjelasan
difokuskan pada masalah keperawatan dan intervensi yang telah
dilaksanakan tetapi belum mampu mengatasi masalah klien.
(3) Melakukan validasi ke klien
(4) Diskusi antar anggota tim tentang kasus tersebut.
(5) Pemberian masukan solusi tindakan yang lain yang mampu mengatasi
masalah klien tersebut.
(6) Peserta mengikuti kegiatan dari awal hingga akhir
(7) Seluruh peserta berperan aktif dalam kegiatan ronde
3) Hasil
(1) Dapat dirumuskan tindakan keperawatan untuk menyelesaikan
masalah klien.
(2) Hasil diskusi yang disampaikan dapat ditindak lanjuti dan
dilaksanakan.
(3) Perawat mampu menumbuhkan cara berpikir kritis dan sistematis
(4) Perawat mampu meningkatkan kemampuan validasi data klien
(5) Perawat mampu meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis
keperawatan.
(6) Perawat mampu meningkatkan kemampuan untuk memodifikasi
rencana keperawatan.
(7) Perawat mampu menumbuhkan pemikiran tentang tindakan
keperawatan yang berorientasi pada masalah klien.
(8) Perawat mampu meningkatkan kemampuan justifikasi.
(9) Perawat mampu meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil kerja

111
6. Program Kerja
1) Rencana Strategis
(1) Menentukan klien yang akan dijadikan subyek dalam ronde
keperawatan.
(2) Menentukan kasus sulit dengan masalah keperawatan yang tidak
terselesaikan.
(3) Menentukan strategi ronde keperawatan yang akan dilakukan.
(4) Menentukan materi dalam pelaksanaan ronde keperawatan.
(5) Menyiapkan petunjuk teknis pelaksanaan ronde keperawatan.
(6) Membuat format pendokumentasian kegiatan ronde keperawatan.
(7) Melaksanakan ronde keperawatan bersama-sama kepala ruangan
dan staf keperawatan.
(8) Mendokumentasikan kegiatan ronde keperawatan sesuai dengan
format yang telah dibuat.
(9) Mengevaluasi kegiatan ronde keperawatan yang telah dilakukan.
2) Pengorganisasian
(1) Penanggung jawab : Yuni Tristian Cahyani EKa Putri, S.Kep
(2) Waktu : Tanggal 16 Mei – 3 Juni 2016
(3) Role Play : 31 Mei 2016

3.2.7 Discharge Planning


1. Latar Belakang
Orang sakit sebagian besar membutuhkan sarana pelayanan kesehatan.
Pada saat mereka pergi ke pelayanan kesehatan mereka mengharapkan
kesembuhan dari penyakitnya. Rumah Sakit merupakan salah satu sistem
pemberian pelayanan kesehatan, dimana dalam memberikan pelayanan
menggunakan multidisiplin. Kolaborasi multidisiplin yang baik antara medis,
perawat, gizi, fisioterapi, farmasi, dan penunjang diharapkan mampu memberikan
pelayanan yang baik kepada masyarakat (Hariyati, et all, 2008). Perawat dapat
membantu klien yang mengharapkan kesembuhannya dengan mempersiapkan
mereka untuk merencanakan pulang dari rumah sakit dan kembali ke rumah
mereka masing-masing. Salah satu bentuk peran perawat yang harus ditingkatkan
keefektivitasannya adalah saat perencanaan pulang (discharge planning).

112
Informasi yang diberikan perawat kepada klien pada saat perencanaan pulang,
bertujuan agar klien dan keluarga mampu mengenali tanda bahaya dan
mengetahui bagaimana cara manajemen pemberian perawatan di rumah.
Perencanaan klien pulang bertujuan untuk meningkatkan status kesehatan klien
secara signifikan dan menurunkan biaya yang diperlukan untuk rehabilitasi lanjut.
Dengan adanya discharge planning, klien diharapkan dapat mempertahankan
kesehatan dan membantu untuk lebih mempertanggungjawabkan kesehatan klien
secara mandiri (Nursalam, 2014).
Perawat adalah salah satu anggota team Discharge Planning, dan sebagai
discharge planner perawat mengkaji setiap klien dengan mengumpulkan dan
menggunakan data yang berhubungan untuk mengidentifikasi masalah aktual dan
potensial, menentukan tujuan untuk mengajarkan dan mengkaji secara individu
dalam mempertahankan atau memulihkan kembali kondisi klien secara optimal
dengan mengevaluassi asuhan keperawatan. Discharge planning merupakan
sesuatu dokumentasi untuk menyelesaikan masalah, intervensi, dan asuhan
keperawatan klien yang akan pulang (Nursalam, 2014).
Berdasarkan wawancara dan observasi di Ruang PALEM II RSUD
dr.Soetomo didapatkan bahwa sudah ada standar operasional pelaksanaan
discharge planning. Dalam pelaksanaannya dijelaskan bahwa discharge planning
dilakukan oleh DPJP yaitu dokter yang bertanggung jawab pada klien tersebut,
Karu atau perawat yang bertanggung jawab saat di ruangan. Format instrumen
discharge planning telah ada di rekam medis klien dengan isi sesuai dengan
standar, yaitu: Identitas klien, tanggal dan tempat kontrol, status keadaan klien,
aturan diet, obat, aktifitas dan istirahat, perawatan umum, dan hasil pemeriksaan
yang dibawa pulang namun belum terdapat buku dokumentasi khusus yang dibuat
oleh perawat diruangan yang dapat digunakan sebagai arsip data klien. Waktu
pelaksanaan discharge planning sudah dilakukan dengan baik secara lisan, dan
terkadang secara lisan dan tertulis. Hal ini dilakukan saat klien akan KRS dan dan
selama perawatan namun saat MRS belum dilakukan dengan optimal karena
keterbatasan tenaga. Discharge planning dilakukan secara lisan dengan
menggunakan format discharge planning. Menurut perawat ruang Palem II
pendokumentasian sudah dilakukan dengan baik sesuai dengan format pada rekam

113
medis, sedangkan untuk pendokumentasian diruangan dilakukan oleh
administrator pada buku ekspedisi klien keluar dari rumah sakit. Untuk persedian
dan pembagian leaflet untuk discharge planning belum terdistribusi dengan baik,
dikarenakan hanya tersedia beberapa leaflet saja tetapi belum memenuhi jumlah
pasien yang ada di ruang Palem II dikarenakan hanya beberapa perawat saja yang
mengisi leaflet diruangan.
2. Masalah
1. Persediaan dan pendistribusian leaflet KIE pada klien yang akan KRS
belum terdistribusi dengan optimal
3. Tujuan
1) Tujuan umum
Setelah dilakukan praktik manajemen keperawatan diharapkan
semua perawat di Ruang Palem II dan mahasiswa mampu melaksanakan
discharge planning dengan benar.
2) Tujuan khusus
(1) Adanya pemberian leaflet dan penjelasan tentang isi leaflet yang
diberikan pada klien yang akan pulang
(2) Mendokumentasikan pelaksanaan discharge planning secara khusus
pada buku dokumentasi discharge planning
4. Target
Terdapat leaflet pemberian KIE pada klien yang akan pulang
5. Evaluasi
1) Struktur
(1) Persiapan dilakukan saat klien masuk ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo
dan saat pulang
(2) Koordinasi dengan pembimbing klinik dan akademik.
(3) Menyusun proposal
(4) Menetapkan kasus.
(5) Pengorganisasian peran.
(6) Penyusunan buku dokumentasi, leaflet,dan format discharge planning.
2) Proses

114
(1) Membuat leaflet atau brosur discharge planning yang bisa dibawa pulang
oleh klien
(2) Melakukan evaluasi kepada klien atau keluarga selama pelaksanaan
discharge planning.
(3) Mendokumentasikan pelaksanaan discharge planning pada rekam medis
klien dan buku dokumentasi tentang discharge planning khusus diruangan
(4) Mensosialisasikan pelaksanaan discharge planning pada perawat ruangan
3) Hasil
(1) Terdokumentasinya pelaksanaan klien pulang
(2) Informasi yang disampaikan dapat diterima oleh klien dan keluarga
6. Program Kerja
1) Rencana Strategis
(1) Menentukan penanggung jawab discharge planning
(2) Menentukan materi discharge planning
(3) Menentukan klien yang akan dijadikan subjek discharge planning
(4) Menentukan jadwal pelaksanaan discharge planning
(5) Melaksanakan discharge planning
2) Pengorganisasian
(1) Penanggung jawab : Nindya Ghabriella H. Br. Marpaung, S.Kep
(2) Waktu : Tanggal 09 Mei – 10 Juni 2016
(3) Role Play : 26 Mei 2016

3.2.8 Dokumentasi Keperawatan


1. Latar Belakang
Dokumentasi keperawatan merupakan dokumen autentik dalam pencatatan
tindakan keperawatan yang dilakukan dalam melaksanakan manajemen asuhan
keperawatan profesional (Nursalam, 2014).
Komponen penting dalam pendokumentasian adalah komunikasi, proses
keperawatan, serta standar asuhan keperawatan. Efektivitas dan efisiensi dalam
pengumpulan informasi yang relevan dapat meningkatkan kualitas dokumentasi
keperawatan (Nursalam, 2014).
Data keperawatan yang terdapat dalam catatan tersebut merefleksikan
standar asuhan keperawatan yang diberikan kepada klien. Dokumentasi

115
keperawatan merupakan media komunikasi antar profesi yang terlibat dalam
merawat klien. Melalui catatan integrasi antar profesi saling berkomunikasi.
Dokumentasi keperawatan mempunyai beberapa peran sebagai alat
komunikasi multidimensional yaitu pada tingkat sistem kesehatan, dokumentasi
keperawatan sebagai praktik kompetensi perawat dan akuntabilitas perawat yang
menginformasikan dan menjaga regulasi standar praktik dalam melawan hukum
serta dokumentasi keperawatan sebagai standar dokumentasi keperawatan yang
memfasilitasi standar komunikasi atau bahasa klinik, menginformasikan health
human resource strategy melawan hukum dan menginformasikan koordinasi
perawatan yang berkelanjutan. Pada tingkat departemen organisasi, dokuentasi
keperawatan dapat memfasilitasi standar komunikasi antar tim profesional.
Dokumentasi juga dapat menjadi media koordinasi perawatan melintasi intra dan
inter disiplin tim. Pada taraf klien maka standar dokumentasi dapat
menyampaikan secara jelas tentang riwayat klien. Dokumentasi keperawatan juga
dapat sebagai tanggung gugat perawat (nursing accountability) untuk melindungi
klien (Hannah, et al, 2015).
Perawat memiliki kontribusi penting terhadap catatan klinis dan
keperawatan klien. Dokumentasi keperawatan harus objektif dan yang dapat
merefleksikan kondisi klien serta apa yang terjadi pada klien secara akurat.
Apabila terdapat tuntutan legal, maka catatan keperawatan dapat menunjukkan
alasan yang bijaksana serta dapat dipetakan kenapa melakukan tindakan tersebut
(Moyet, 2009).
Pada hasil pengkajian yang telah dilakukan ditemukan beberapa
permasalahan dalam aspek pendokumentasian antara lain penulisan laporan
sebanyak dua kali yaitu pada buku laporan timbang terima dan Rekam Medis
pasien sehingga menambah beban keja dan menyita banyak waktu perawat seiring
dengan kurangnya Sumber Daya Manusia yang ada sehingga menyebabkan
kurang lengkapnya pengisian pada beberapa Rekam Medis.
Dokumentasi merupakan aspek legal dari tindakan keperawatan yang
dilakukan terhadap klien. Aspek legal tersebut berfungsi sebagai tanggung jawab
dan tanggung gugat terhadap tuntutan hukum.

116
Pada era yang semakin maju seperti saat ini, masyarakat semakin terbuka
terhadap informasi hukum,. Hal ini menunjukkan bahwa semakin membuka
peluang adanya tuntutan hukum terhadap tindakan keperawatan yang dilakukan.
Bukti legal dari tindakan keperawatan yang telah dilakukan salah satunya adalah
dengan dokumentasi keperawatan.
Salah satu solusi yang dapat dilakuakan dalam mengatasi malasah tersebut
yaitu perlu dijalankan atau diterapkan standar dokumentasi keperawatan yang
telah tersedia agar dapat digunakan sebagai bukti legal serta media pembelajaran
bagi mahasiswa yang melakukan praktik profesi. Kelengkapan dokumentasi
keperawatan sebagai cerminan bahwa asuhan keperawatan yang diberikan
mempunyai efektifitas dan efisiensi.
2. Masalah
Pelaksanaan dokumentasi menyita waktu dan beban kerja perawat
3. Tujuan
1) Tujuan umum
Setelah dilakukan praktika manajemen, dokumentasi keperawatan
dapat dilakukan dengan benar dan lengkap.
2) Tujuan khusus
1) Mendokumentasikan proses asuhan keperawatan secara lengkap
- Mendokumentasikan proses pengkajian keperawatan
- Mendokumentasikan diagnosis keperawatan
- Mendokumentasikan pelaksanaan keperawatan
- Mendokumentasikan evaluasi keperawatan
2) Mendokumentasikan pengelolan logistik dan obat.
3) Mendokumentasikan HE (health education) melalui kegiatan
perencanaan pulang.
4) Mendokumentasikan timbang terima.
5) Mendokumentasikan pengkajian yang berkaitan dengan mutu
meliputi pengkajian nyeri, risiko jatuh, dan aspek yang lain pada saat
timbang terima dan dituliskan pada masing-masing dokumen klien.
4. Target
Dokumentasi keperawatan dilakukan dengan lengkap

117
5. Evaluasi
1) Struktur
Menyiapkan dokumentasi klien dalam satu paket yang lengkap
2) Proses
(1) Dokumentasi klien dilakukan secara bertahap sesaat setelah melakukan
tindakan keperawatan.
(2) Melakukan dokumentasi keperawatan mulai dari pengkajian sampai
dengan evaluasi keperawatan secara jelas
3) Hasil
Mahasiswa dan perawat dapat melakukan dokumentasi
keperawatan pada dokumen klien lengkap.
6. Program Kerja
1) Rencana Strategis
(1) Menyusun format pengkajian untuk kelompok mahasiswa yang
nantinya akan menjadi media dokumentasi perawatan klien kelolaan.
(2) Melakukan pengkajian mutu secara berkala.
(3) Melakukan pendokumentasian bersama dengan perawat ruangan.
(4) Melakukan pendokumentasian secara lengkap dan akurat dalam
dokumentasi keperawatan mahasiswa terhadap klien kelolaan.
(5) Melakukan pendokumentasian dengan menerapkan Standard Nursing
Language (SNL)
2) Pengorganisasian
(1) Penanggung jawab : Miftakhur Roifah, S.Kep.
(2) Waktu : Tanggal 16 Mei – 5 Juni 2016

118
3.3 Plan Of Action
Tabel 3.1 Plan Of Action
N Masalah Tujuan Kegiatan Indikator Penanggung
o Keberhasilan Jawab
1 M1 – MAN
.
1) Penerapan model 1) Dapat menerapkan 1) kolaborasi mengadakan 1) Perawat dapat Hartono, S.Kep
MAKP Modular di model MAKP evaluasi pelaksanaan melaksanakan
ruangan masih Modular dan MAKP Modular di MAKP Modular
terkendala dengan dilaksanakan dengan ruangan Palem II RSUD secara kontinuitas
jumlah tenaga, yaitu 2 baik dr.Soetomo
perawat PP yang ada
saat sift pagi sedangkan
pada sift sore dan malam
hanya terdapat PJ
perawat
2) Pembagian tenaga 2) Jumlah tenaga 2) Mahasiswa yang 2) pengajuan jumlah
perawat di setiap perawat di ruangan menjalani praktika tenaga perawat
ruangan belum disesuaikan dengan membantu kegiatan sesuai perhitungan
memenuhi standart perhitungan ruangan Palem II RSUD yakni Douglas (17-
perhitungan Douglas Douglas, Gillies dr.Soetomo 19 perawat/hari),
yaitu sebesar 17-19 maupun Depkes RI Gillies (20-22
tenaga perawat, yang sesuai tingkat perawat/hari) dan
perhitungan Gillies ketergantungan klien Depkes RI (18-21
sebesar 20-22 tenaga perawat/hari)
perawat dan perhitungan
Depkes RI sebesar 18-
21 tenaga perawat

119
3) Masih terdapat 7,7% 3) Adanya regulasi 3) Pemaparan hasil
dari 13 perawat yang semua perawat perhitungan kebutuhan 3) pengajuan tenaga
belum mendapatkan untuk mengikuti tenaga perawat dengan perawat yang belum
pelatihan minimal BLS pelatihan metode Douglas, Gillies mendapatkan
sesuai standart JCI dan Depkes RI sebagai pelatihan BLS
masukan di Ruang
Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya
4) Pengusulan regulasi
pelatihan bagi yang
belum mendapatkan
pelatihan
2 M2 – MATERIAL
.
1) Terdapat 30% perawat 1) Mengupayakan 1) Membuat cek list sarana 1) Perawat dapat Wahyu indry S.Kep
bertugas di palem II semua perawat dan prasarana kesehatan mengetahui jumlah
belum mengetahui mengetahui jumlah yang di sarana dan prasarana
jumlah sarana dan sarana dan prasarana tempel/diletakkan di
yang ada tanpa harus
prasarna yang ada di yang ada tanpa lemari sarana dan
ruangan Palem II harus menjadi prasarana serta menjadi PJ inventaris
penanggung jawab membuat juknis sarana dan prasarna
Inventaris sarana penggunaan stetokop
dan prasarana dan thermometer
2) Merwujudnya
2) Handrub rentan hilang 2) Mengupayakan 2) Mengusulkan perilaku hidup bersih
ketika ditaruh di bed handrub yang penempatan handrub
dan sehat melalui
pasien disediakan dapat yang dapat diawasi

120
dimanfaatkan penggunaannya kebiasaan cuci tangan
dengan baik yang benar oleh
semua orang yang
berada di RS

3 M3 – METHODE
.
MAKP
Dari 7 perawat, masih Diharapkan setelah Membuat petunjuk tertulis Terbentuk petunjuk Reni Kurnia F.,
terdapat 2 perawat yang dilakukan praktik mengenai pembagian tugas tertulis mengenai S.Kep
belum mengerti tentang manajemen oleh PN dan AN dan pembagian tugas PN
struktur pengorganisasian mahasiswa Fkp di mensosialisasikanya dan AN dan seluruh
MAKP yang berlaku di Ruang Palem II RSUD perawat Palem II
uang Palem II Dr. Soetomo, mampu memahami pembagian
memahami MAKP tugas tersebut
Moduler dan
mahasiswa mampu
menerapkan MAKP
Primary Nursing
dengan baik
Sentralisasi obat
Sudah ada Rekam Diharapkan mahasiswa 1) Menambahkan kolom 1) Adanya kolom tanda Wahyu Indriyanto
Pemberian Obat, namun praktik menejemen paraf klien atau tangan untuk klien S. Kep
belum ada tanda tangan mampu menerapkan keluarga klien atau keluarga klien
klien atau keluarga sebagai sentralisasi obat dengan penerima obat sebagai penerima
pihak yang menrima obat. baik 2) Mengimplementasikan obat
sentralisasi obat di 2) Mahasiswa mampu

121
Ruang Palem II dengan menjalankan
metode role play sentraliasi obat

Ronde Keperawatan
Tim ronde keperawatan Sebagai bahan evaluasi Mengimplementasikan Berjalanya ronde Yuni Tristian
sudah di bentuk dan ronde mengenai pelayanan ronde keperawatan keperawatan di Palem II C.E.P, S.Kep
keperawatan pernah yang diberikan untuk sesuai standard melalui
dilaksankan namun belum mengurangi LOS metode role play
maksimal karena
keterbatasan tenaga
perawat, dana dan ruangan
khusus ronde keperawatan
Supervisi
Supervisi yang dilakukan Setelah dilakukan Mengusulkan Terlaksananya Yunita Praptiwijaya
sudah terstruktur , namun praktik manajemen reinforcement positif pemilihan perawat Sari, S.Kep
belum ada reinforcement keperawatan, kepada perawat berupa teladan di ruang Palem 2
positif kepada perawat yang diharapkan ruang Palem pemilihan perawat teladan
mampu melaksanakan 2 mampu menerapkan yang penilaiannya
tugasnya dengan baik. supervisi dengan baik disesuaikan dengan SOP
supervisi yand telah ada.

Penerimaan klien baru


1) Perawat di runag Palem 1) Diharapkan Ruang 1) Mendesain media untuk 1) Adanya flip chart Novita Nindy
II sudah menyampaikan Palem II mampu penyampaian informasi mengenai informasi Mentari S.Kep
informasi terkait hak - mengaplikasikan mengenai hak dan yang diperlukan
kewajiban dan peratutran peran perawat kewajiban klien serta klien baru (tata
di ruangan tersebut dalam penerimaan tata tertib. tertib, hak dan
secara verbal, akibat klien baru. 2) Mengimplementasikan kewajiban klien,

122
keterbatasan waktu dan penerimaan klien baru fasilitas yang di
tenaga sehingga belum melalui role play dapat, denah ruang)
tersampaikan dalam
bentuk media.
1)
Discharge planning
1) Persediaan dan 1) Setelah dilakukan 1) Mendesain media 1) Terdapat informasi Nindya Ghabriella
pendistribusian leaflet praktik manajemen pendidikan untuk klien berupa leaflet Hosiana Br.
KIE pada klien yang keperawatan mengenai 3 diagnosa Marpaung, S. Kep.
akan KRS belum diharapkan semua terbanyak dan
terdistribusi dengan perawat di Ruang terdistribusi dengan
optimal Palem II dan baik untuk klien
mahasiswa mampu
melaksanakan
discharge planning
dengan benar
Timbang Terima
1) Timbang terima sudah 1) Setelah dilakukan 1) Role play timbang Mahasiswa mampu Yosephin Nova Eka
dilakukan tetapi belum praktik manajemen terima melaksanakan timbang Irianti, S.Kep
optimal (setelah validasi keperawatan, terima sesuai SOP
pasien tidak dilakukan diharapkan
diskusi lagi) mahasiswa profesi
mampu
mempraktekkan
timbang terima
sesuai dengan alur
2) Perawat ruang
Palem II mampu

123
menerapkan
timbang terima
secara efektif dan
sesuai konten
Dokumentasi keperawatan
1) Sebagian besar perawat Setelah dilakukan Membuat dan menerapkan 1) Terlaksananya Qumairy Lutfiyah,
Palem II berpendapat praktika manajemen, Standard Nursing dokumentasi asuhan S.Kep
pelaksanaan dokumentasi diharapkan mahasiswa Language (SNL) pada keperawatan sesuai
menyita waktu dan beban profesi ruang Palem II masing-masing masalah dengan Standard
kerja perawat mamapu menerapkan keperawatan yang dialami Nursing Language
pendokumentasian pasien kelolaan mahasiswa (SNL) pada masing-
keperawatan secara manajemen profesi masing masalah
benar dan lengkap. keperawatan Universitas keperawatan yang
Airlangga dialami pasien
kelolaan mahasiswa
manajemen profesi
keperawatan
Universitas
Airlangga
5 M5 – MUTU
.
Patient Safety
1) Pengetahuan klien dan Setelah dilakukan 1) Mengajak seluruh klien 1) Seluruh klien dan Qumairy Lutfiyah,
keluarga masih rendah praktik manajemen dan keluarga untuk cuci keluarga memahami S.Kep
mengenai cara cuci keperawatan, tangan bersama setiap dan menjalankan 6
tangan yang benar, diharapkanmahasiswa pagi serta membuat langkah cuci tangan
kapan harus cuci tangan, Profesi Manajemen dan poster 6 langkah cuci sesuai SOP cuci
dan penggunaan sabun Ruang Palem II RSUD tangan yang benar. tangan.

124
serta handscrub. Dr.Soetomo mampu
meningkatkan
2) Pengetahuan klien pengetahuan klien dan 2) Melakukan kegiatan 2) Seluruh klien dan
tentang pengelolaan keluarga klien pengelolaan keluarga memahami
dahak/sputum masih mengenai cuci tangan, dahak/sputum tentang penggunaan
rendah dengan memakai masker di masker
membuang dahak di dalam ruangan inap dan
kantong platik dan tisu pentingnya pengelolaan
dahak/sputum yang
3) Pengetahuan keluarga benar 3) Sosialisasi mengenai 3) Seluruh klien dan
klien tentang pentingnya memakai keluarga memahami
penggunaan masker masker dan pembuatan tentang pengelolaan
untuk mencegah poster pentingnya dahak/sputum
penularan penyakit penggunaan masker,
masih kurang. mengingatkan kembali
pentingnya memakai
masker setiap hari
setelah sosialisasi cuci
tangan.
Mutu Pelayanan
1) Pelaksanaan evaluasi 1) Menginisiasi pembuatan 1) Terdapat form
pengkajian kecemasan, form pengkajian pengkajian
pengetahuan, dan kecemasan, pengetahuan, kecemasan,
kepuasan klien belum dan kepuasan klien. pengetahuan, dan
dilakukan secara kepuasan klien
konsisten.
2) Pengetahuan keluarga 2) Membuat leaflet edukasi 2) Terdapat leaflet dan
klien mengenai penyakit dan pendidikan kegiatan pendidikan

125
klien masih dalam kesehatan tentang 3 kesehatan mengenai 3
kategori kurang 23,25% penyakit terbanyak di penyakit terbanyak di
dan kategori cukup ruangan Palem 2 ruangan Palem 2.
66,61%.

126
BAB 4
PELAKSANAAN

Pada bab ini akan diuraikan pelaksanaan Model Asuhan Keperawatan


Profesional (MAKP) yang dilaksanakan dalam Praktik Mahasiswa Profesi
Manajemen Keperawatan di Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya pada tanggal 9
Maret sampai dengan 10 Juni 2016. Pelaksanaan MAKP ditekankan pada
komponen utama yaitu 1). Pengorganisasian, 2). Sistem MAKP, 3). Penerimaan
Pasien Baru, 4). Sentralisasi Obat, 5). Ronde Keperawatan, 6). Timbang Terima
7). Supervisi, 8). Discharge Planning dan 9). Dokumentasi Keperawatan. Selain
itu pada bab ini akan diuraikan tentang pelaksanaan role play.

4.1 M1 (Man)
1. Persiapan
Penilaian dan pengawasan Ml (Man) pada perawat ruangan dilakukan
pada tanggal 09 Mei s/d 09 Juni 2016. Penilaian dan pengawasan dilakukan
dengan menghitung kebutuhan tenaga perawat berdasarkan metode Douglas,
metode Gilles dan metode Depkes RI pada pasien di Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya dan melakukan penghitungan beban kerja dengan
metode Time Motion Study.
2. Pelaksanaan kegiatan
Pelaksanaan model asuhan keperawatan profesional dimulai tanggal 18
Mei s/d 05 Juni 2016 dilakukan MAKP dengan jumlah mahasiswa praktik
profesi sebanyak 14 orang dengan pembagian shift pagi, sore, dan malam.
Proses pelaksanaan kegiatan penghitungan kebutuhan tenaga perawat
dilakukan oleh mahasiswa praktik profesi manajemen kepada pasien di Palem
II RSUD Dr.Soetomo Surabaya menggunakan metode Douglas dan metode
Gilles dengan rekapitulasi sebagai berikut:

Tabel 4.1 Perhitungan kebutuhan tenaga perawat metode Douglas dan Gilles serta
jumlah BOR pada pasien di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo dengan
tanggal 18 Mei s/d 05 Juni 2016
Kebutuhan Perawat
No. Tanggal ∑ Pasien ∑ Perawat BOR (%)
Douglas Gilles
1 18 Mei 2016 9 6 9 8 69,23
2 19 Mei 2016 9 5 9 8 69,23
3 20 Mei 2016 6 4 7 7 46,15
4 21 Mei 2016 4 4 5 5 30,77
5 22 Mei 2016 6 4 8 7 46,15

175
6 23 Mei 2016 7 5 8 8 53,85
7 24 Mei 2016 7 6 8 8 53.85
8 25 Mei 2016 7 6 9 8 53.85
9 26 Mei 2016 8 6 9 8 61,54
10 27 Mei 2016 9 4 8 8 69,23
11 28 Mei 2016 9 5 9 8 69,23
12 29 Mei 2016 8 4 9 8 61,54
13 30 Mei 2016 9 5 9 8 69,23
14 31 Mei 2016 8 5 8 8 61,54
15 1 Juni 2016 9 6 8 8 69,23
16 2 Juni 2016 10 4 10 10 76,69
17 3 Juni 2016 10 4 11 10 76,69
18 4 Juni 2016 10 4 11 10 76.69
19 5 Juni 2016 10 7 10 10 76,69
Rerata 8,2 4,9 8,2 8,2 62,70

Tabel 4.1 menunjukkan perbedaan hasil rerata kebutuhan tenaga Perawat


di Palem II RSUD Dr.Soetomo menurut metode Douglas dan Gilles. Menurut
metode Douglas didapatkan sebesar 8 orang sedangkan menurut metode Gilles
sebesar 8 orang. Jadi menurut kedua metode tersebut, perbandingan antara
rerata BOR dengan tenaga perawat belum seimbang. Sehingga dibutuhkan
penambahan tenaga Perawat di Palem II RSUD Dr.Soetomo.

Tabel 4.2 Perhitungan BOR berdasarkan Pasien Kelolaan Mahasiswa Manajemen


2016 di Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya Tanggal 18 Mei s/d 05 Juni
2016
No Tanggal ∑Px Kelolaan ∑Mahasiswa BOR
1 18 Mei 2016 9 14 69,23
2 19 Mei 2016 9 13 69,23
3 20 Mei 2016 6 11 46,15
4 21 Mei 2016 4 11 30,77
5 22 Mei 2016 6 10 46,15
6 23 Mei 2016 7 12 53,85
7 24 Mei 2016 7 13 53.85
8 25 Mei 2016 7 11 53.85
9 26 Mei 2016 8 12 61,54
10 27 Mei 2016 9 11 69,23
11 28 Mei 2016 9 12 69,23
12 29 Mei 2016 8 10 61,54
13 30 Mei 2016 9 13 69,23
14 31 Mei 2016 8 11 61,54
15 1 Juni 2016 9 14 69,23
16 2 Juni 2016 10 11 76,69
17 3 Juni 2016 10 12 76,69
18 4 Juni 2016 10 11 76.69
19 5 Juni 2016 10 10 76,69
Rata-rata 8,2 11,7 62,70

176
Jumlah tempat tidur pada manajemen kelolaan adalah 13 tempat tidur.
Berdasarkan tabel 4.2 rerata BOR pasien kelolaan mahasiswa manajemen
2016 di Palem II RSUD Dr.Soetomo adalah 62,70%. Berdasarkan rerata
jumlah mahasiswa yang dinas yaitu 11,7 atau 12 mahasiswa per hari dapat
dikatakan asuhan keperawatan yang diberikan memenuhi standart di Ruang
Palem II RSUD Dr.Soetomo.
3. Hambatan dan dukungan
1) Hambatan
Selama pelaksanaan MAKP oleh praktik profesi manajemen
keperawatan di Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya, kelompok tidak
mengalami hambatan dalam ketenagaan karena jumlah pasien kelolaan dan
ners muda seimbang sehingga pelayanan kesehatan dapat diberikan secara
optimal pada pasien kelolaan. Pelaksanaan kegiatan mahasiswa role play,
dan penyuluhan tidak mengganggu dalam pemberian asuhan keperawatan
pada pasien karena tugas telah terbagi pada setiap mahasiswa yang menjadi
penanggung jawab, sehingga setiap kegiatan telah terencana dengan baik
dan berjalan lancar.
2) Dukungan
Dukungan praktik profesi manajemen keperawatan terhadap pelaksanaan
MAKP di Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya khususnya ketenagaan
dibantu oleh pengawasan dari Kepala Ruangan Palem II, tenaga perawat
Palem II serta prakarya kesehatan yang telah memberikan saran, masukan,
dan bantuan tenaga tentang ketenagaan dalam memberikan pelayanan
asuhan keperawatan yang terbaik pada pasien kelolaan kelas III.

4.2 M2 (Material)
1. Persiapan
Persiapan pelaksanaan praktika management dimulai dari persiapan
ruangan tersendiri yang digunakan sebagai ruangan kepala ruangan yang
digunakan mahasiswa. Melengkapi sarana dan prasarana untuk menjalankan
praktika manajemen keperawatan di Palem II yaitu pembuatan rekam medis
sendiri untuk digunakan mahasiswa, safety board, poster alur timbang terima,
SO, PPB, ronde keperawatan, lembar five moment, poster discharge planning,
lembar internasional pasien safety golds. Pengamatan sarana dan prasarana
dilakukan pada tanggal 9-10 Maret 2016 dengan cara mengobservasi alat
177
yang tersedia, supervisi, dan memberikan kuesioner kepada perawat di Palem
II RSUD Dr.Soetomo serta melakukan pengecekan setiap hari untuk sarana
prasarana yang kondisinya rusak, baik, kurang, baru maupun yang tidak ada di
Palem II RSUD Dr.Soetomoo. Kemudian mahasiswa praktik profesi
manajemen merencanakan agar sarana dan prasarana tersebut dapat maksimal.
2. Pelaksanaan kegiatan
Proses pelaksanakan praktika manajemen di palem II dilaksanakan dengan
baik. Semua sarana dan prasarana pendukung telah disedikan oleh kelompok
seperti rekam medis (yang telah terpakai untuk 29 pasien), gelas sputum
sebanyak 13 gelas, papan pasien puasa sebanyak 6 buah, nomor bed pasien
sebanyak 13 buah, booklet PPB dan leaflet etika batuk dan TB paru, Proses
pelaksanaan observasi dan pengecekan dilakukan dengan melihat jumlah,
kondisi alat yang tersedia dan melakukan tes pada setiap alat apakah masih
berfungsi dengan baik atau tidak, serta melakukan pencatatan di buku
inventaris setiap minggu yang telah diserahkan kepada perawat ruangan dan
sudah diisi. Selain itu, pelaksanaan juga dilakukan dengan melihat apakah
perawat di ruangan dapat menggunakan alat yang tersedia secara optimal.
Observasi juga dilakukan pada pemeliharaan alat yang dilakukan oleh semua
perawat setiap hari dan apabila ada kerusakan atau kekurangan alat serta
sarana prasarana akan dilaporkan pada setiap hand over, kemudian dilaporkan
ke penanggung jawab sarana prasarana agar segera ditindak lanjuti. Pengajuan
penambahan handrub pada setiap bed pasien sudah dilakukan namun masih
dalam membuat perencanaan dengan nota dinas yang dilakukan oleh Pekerja
Kesehatan. Pelaksanaan juga dilakukan untuk memperbaiki sarana dan
prasarana yang kurang di PALEM II RSUD Dr.Soetomo dengan cara
menyediakan booklet penerimaan pasien baru, memasang gambar cuci tangan
yang benar dan five moment cuci tangan di masing-masing wastafel serta
memberikan JUKNIS pemakaian alat sarana dan prasarana khususnya pada
pemakaian stetoskop dan tensimeter untuk menghindari terjadi infeksi
nosokomial.
3. Hambatan dan dukungan
Hambatan yang ditemukan adalah sebagai berikut:
Tabel 4.3 Hambatan M2 – Material
No. Hambatan Sebab Rekomendasi

178
1. tidak tidak tersedianya tempat Merekomendasikan
tersedianya untuk meletakkan dan kepada ruangan untuk
papan nebulisasi kurangnya dana untuk penyediaan papan
pembiayaan informasi nebulisasi

2. Tempat nurse Distribusi ruangan di Menyesuaikan dengan


station dan palem II telah memiliki distribusi ruangan di
kepala ruangan ,masing masing palem II yang digunakan
mahasiswa men sebagai nurse station
jadi satu tempat dan kepala ruangan
sehingga kurang untuk praktika
maksimal manajemen mahasiswa

3. Pengadaan Pengadaan untuk alat-alat Adanya perawat yang


untuk alat-alat kesehatan baru bertanggung jawab
kesehatan baru membutuhkan laporan dalam permintaan
membutuhkan kepada bagian sarana dan pengadaan alat baru
waktu yang prasarana serta tim sehingga fokus untuk
lama. pengadaan alat kesehatan mengurusi dan
baru, kemudian memelihara semua alat
dilaporkan pada bagian yang ada. Apabila
keuangan yang terkait terjadi kerusakan dan
dengan pendanaan dari kekurangan alat
rumah sakit. diharapkan memberikan
laporan ke penanggung
jawab alat tersebut pada
saat hand over sehingga
untuk pengadaan barang
lebih jelas.
4. Pengadaan Pemasangan handrub Perawat yang ada di
untuk pada masing-masing bed PALEM II harus
pemasangan pasien harus melaporkan secepatnya melaporkan
handrub pada terlebih dahulu pada tim pemasangan handrub
masing-masing PPI untuk ditindaklanjuti, pada masing-masing
bed pasien yang selain itu berdasarkan bed pasien kepada tim
belum dapat pengalaman perawat PPI agar cepat
terlaksana. PALEM II bahwa ditindaklanjuti dan
handrub yang sudah dipasang karena hal
dipasang tiap ruangan tersebut sangat penting
ditempatkan pada tempat bagi pasein, keluarga
yang mudah dilihat / pasien, tenaga
tersentral.. kesehatan, dan tenaga
non kesehatan untuk
mencegah terjadinya
infeksi, selain itu
mengingat bahwa
pasien PALEM II
adalah rerata pasien
dengan penyakit
menular seperti TB .

179
Pelaporan keberadaan alat kesehatan selalu dilaporkan pada saat timbang
terima setiap shift sehingga dapat diketahui oleh para perawat yang sedang
bertugas, serta kemudahan akses saat alat kesehatan tersebut dibutuhkan. Selain
itu, untuk pengadaan handrub di masing-masing bed pasien sudah dilaporkan ke
Pekerja Kesehatan Ruang Palem II dan selanjutnya untuk peletakkan handrub
akan diletakkan di tempat yang mudah di lihat atau peletakkan handrub secara
tersentral.

4.3 M3 (Method)
4.3.1 Penerapan MAKP
1. Persiapan
Dalam penerapan MAKP telah terbentuk struktur organisasi kelompok,
Gannt Chart kegiatan, jadwal dinas dan daftar pasien, daftar uraian tugas
kepala ruangan (NUM), primary ners (PN) dan associate ners (AN), serta
mekanisme/alur kegiatan MAKP. Setiap kegiatan tersebut telah ditentukan
penanggung jawab yang bertanggung jawab dalam pelaksanaan kegiatan,
mulai dari tahap persiapan hingga melakukan evaluasi atas kegiatan tersebut
saat pengkajian awal desiminasi awal.
2. Pelaksanaan kegiatan
Uji coba penerapan MAKP Primer dilaksanakan pada minggu pertama
pada tanggal 13 Mei 2016. Dalam uji coba peran, pembagian peran terdiri
dari 1 orang NUM, 2 orang PN, dan 8 orang AN. Selanjutnya pelaksanaan
MAKP Primer diterapkan dari tanggal 16 Mei 2016 – 05 Juni 2016.
Tanggal 13 Mei 2016 masing-masing anggota kelompok menjalankan
peran sesuai dengan tugasnya. Pada minggu ke 2 hingga minggu ke 4
pembagian peran sudah diikuti dengan pembagian jadwal dinas, pagi, sore dan
malam dengan jumlah perawat yang sudah disesuaikan dengan beban kerja
pegawai. NUM menjalankan tugasnya diantaranya mengevaluasi perawat
primer dan perawat assosiate atas tugas yang dijalankan, menghitung jumlah
tenaga perawat dan menentukan tingkat ketergantungan pasien. Sedangkan
perawat primer menjalankan tugasnya antara lain melakukan penerimaan
pasien baru dan mengkaji kebutuhan klien secara komprehensif,
melaksanakan discharge planning, mengkomunikasikan dan
mengkoordinasikan pelayanan yang diberikan kepada tim medis lain,
membuat laporan timbang terima dengan sistem SBAR. Untuk perawat
180
associate, menjalankan tugasnya diantaranya melaksanakan asuhan
keperawatan, memberikan kebutuhan dasar klien, mendokumentasikan
tindakan yang telah dilakukan.
Pelaksanaan yang dilaksanakan oleh ruangan PALEM II RSUD
Dr.Soetmo Surabaya adalah MAKP Primer dan Tim. MAKP yang
dilaksanakan diruangan ini dilaksanakan dengan MAKP Primer dan Tim
karena tingginya beban kerja yaitu 77,57% untuk shift pagi, 76,57% untuk
shift siang, 59,14% untuk shift malam dan kurangnya sumber daya manusia.
Hanya ada 2-3 perawat yang berdinas untuk 16-20 pasien tiap pergantian shift.
Selama pelaksanaan MAKP di ruangan, perawat menjalankan pembagian
tugas masing masing untuk pasien yang dikelola. Namun perawat primer
hanya ada pada shift pagi. Jadi setiap perawat merawat pasien kelolaannya
sendiri dari penerimaan pasien baru sampai discharge planning. Tidak ada
pembedaan antara katim, anggota, PP, dan PA. Satu perawat merangkap PA
dan PP setiap shift dan mengelola beberapa pasien yang berbeda di setiap
shift. NUM selalu menjalankan sesuai peran dan jobdesknya.
3. Hambatan dan dukungan
Model asuhan keperawatan yang dilakukan oleh mahasiswa di ruangan ini
adalah MAKP Primer sesuai dengan perencanaan yang sebelumnya
dibuat.Pelaksanaan MAKP ruangan dan praktika manajemen mahasiswa
Fakuktas Keperawatan Universitas Airlangga Surabaya pada pasien di Ruang
PALEM II RSUD Dr.Setomo sudah dilaksanakan sesuai dengan peran
masing-masing. Dalam beberapa sisi belum maksimal, karena beberapa kali
baik PN maupun AN harus merangkap tugas ataupun saling membantu dalam
bekerja dan jumlah pasien yang terkadang banyak tidak sesuai dengan jumlah
mahasiswa yang ada. Akan tetapi hambatan tersebut dapat diatasi dari
dukungan pembimbing klinik di ruangan, bimbingan dari para pembimbing
akademik serta adanya kerjasama yang baik antar anggota kelompok.

4.3.2 Penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat


1. Persiapan
Penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat meliputi:
1) Menunjuk penanggung jawab kegiatan penerimaan pasien baru.
2) Menyiapkan format lembar penerimaan pasien baru, format pengkajian,
format serah penerimaan pasien baru, nursing kit, buku status pasien, serta
181
media berupa flip untuk menyampaikan informasi kepada klien dan
keluarga.
3) Mengidentifikasi pasien baru setiap pergantian shift jaga.
Implementasi yang dilakukan diruangan adalah semua pasien baru
dan keluarga telah dijelaskan panduan pasien dan informasi tentang
Rumah Sakit Dr. Soetomo Surabaya. Semua pasien baru telah dijelaskan
tentang sentralisasi obat.
2. Pelaksanaan kegiatan
Pelaksanaan roleplay penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat
dilaksanakan pada tanggal 19 Mei 2016 dan dimulai jam 12.15. Pelaksanaan
telat 15 menit dengan yang direncanakan. Pelaksanaan dimulai dengan setting
di ruang Kepala Ruangan dimana karu mendapat informasi bahwa akan ada
pasien baru masuk di ruang Palem II, kemudian KARU memanggil PP dan
mendelegasi PP untuk menyiapkan semua dokumen yang diperlukan untuk
penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat, PP meminta PA untuk
menyiapkan ruangan dan mengecek fasilitas yang ada di ruangan. Setelah
persiapan sudah kemudian KARU, PP dan PA menemui pasien dan
keluarganya di kamar pasien. Setelah itu penjelasan penerimaan pasien baru
dilanjutkan dengan penjelasan mengenai hak dan kewajiban pasien dan
keluarga, tata terbib ruang palem II, informasi mengenai gelang identias
pasien, pengelolaan sampah, cuci tangan, dan jalur evakuasi yang ada diruang
Palem II, kemudian dilanjutkan dengan sosialisasi sentralisasi obat kepada
pasien/keluarga. Pasien/keluarga diberi informasi tentang sistem sentralisasi
obat di RSUD Dr. Soetomo. Setelah diberikan penjelasan PP meminta tanda
tangan keluarga pasien. Saat PP melakukan orientasi ruangan ke keluarga
pasien PP mendelegasikan PA untuk melakukan pengkajian awal dan
pemeriksaan fisik ke pasien. Setelah PP dan PA selesai melakukan tindakan
kemudian PP dan PA kembali ke ruang Kepala Ruangan. Di ruang Kepala
Ruangan KARU memeriksa kelengkaan dokumen dan memberi pujian kepada
PP dan PA.
KARU mendelegasikan PP untuk mempersiakan item PPB : lembar
penerimaan pasien baru, format pengkajian, nursing kit, buku status
pasien, lembar serah terima pasien baru, serta media untuk
penyampaian informasi terkait ruang Palem II. PA IRNA
mempersiapkan kamar pasien baru.
182
KARU, PP, dan PA menyambut
pasien baru

PA mengantar pasien ke kamar

KARU, PP, dan PA menuju pasien,


memperkenalkan diri

PP memberikan penjelasan yang terdapat pada lembar penerimaan pasien


baru, menjelaskan peraturan RS, menjelaskan hak dan kewajiban pasien dan
keluarga, menjelaskan tujuan pemasangan gelang identitas pasien,
menjelaskan 5 waktu untuk cuci tangan dan langkah cuci tangan, dan juga
penggolongan sampah. PP memberikan penjelasan tentang sentralisasi obat,
menanyakan kembali terhadap hal-hal yang belum jelas mengenalkan petugas
dan orientasi ruangan
PA melakukan pengkajian dan
pemeriksaan fisik

Kembali ke ruang Kepala


Ruangan

Gambar 4.1 Alur Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat. Pada saat shift sore dan malam,
tugas KARU digantikan oleh PP.

3. Hambatan dan dukungan


1) Hambatan
Tabel 4.4 Hambatan pelaksanaan roleplay Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi
Obat
Masalah Sebab (5W) Rekomendasi
Saat memberikan informasi Keluarga pasien Memberikan
kepada keluarga pasien, yang menunggu informasi kepada
keluarga tidak berani bukan keluarga keluarga pasien
menyampaikan pada pasien. dekat dari pasien. dan pasien sendiri
dengan
menggunakan
media flip chart

2) Dukungan

183
Keluarga pasien sangat kooperatif untuk dilakukan penerimaan pasien
baru dan sentralisasi obat. Ruangan memberikan dukungan dengan
mendatangkan dokter yang merawat dalam menyampaikan penyakit dan terapi
yang didapat oleh pasien.

4.4.3 Timbang Terima


1. Persiapan
Persiapan pelaksanaan timbang terima adalah menyediakan worksheet
hand over, menyediakan rekam medis berisi implementasi, evaluasi
keperawatan, catatan integrasi pasien dengan format SBAR.
2. Pelaksanaan kegiatan
Kegiatan timbang terima dilaksanakan mulai minggu kedua (tanggal 18
Mei 2016) sampai dengan minggu keempat (tanggal 05 Juni 2016) yang
dilakukan pada setiap shift (shift pagi mulai pukul 07.30, shift sore mulai
pukul 13.30, dan shift malam mulai pukul 20.30). Persiapan dan pelaksanaan
timbang terima dapat berjalan dengan lancar. Mahasiswa berperan sesuai
dengan perannya masing-masing. Timbang terima ini dilaksanakan untuk
mengkomunikasikan hasil pelaksanaan asuhan keperawatan klien dengan baik
oleh mahasiswa praktik profesi manajemen keperawatan di Palem II dan agar
mahasiswa mengetahui proses timbang terima yang benar pada saat
melakukan timbang terima di setiap shift.
Pada hari Selasa, 24 Mei 2016, pelaksanaan timbang terima yang dihadiri
oleh supervisor. Supervisor yang hadir yaitu 3 supervisor dari CE Klinik dan 1
supervisor dari CE Akademik. Rekomendasi dari supervisor yang menghadiri
kegiatan tersebut antara lain penulisan alur timbang terima pada proposal
belum sesuai dengan prosedur timbang terima dan masih ada kesalahan
penulisan pada proposal. Penjelasan kegiatan secara rinci terlampir dalam
lampiran laporan kegiatan role play timbang terima.
3. Hambatan dan dukungan
1) Hambatan
Tabel 4.5 Hambatan Timbang Terima
Hambatan Sebab Rekomendasi
Format pelaporan SBAR Pengisian Menulis tindakan yang
pada Recommendation recommendation sudah dilakukan beserta
masih belum sesuai menjadi ganda, jam pelaksanaan dan
penulisan tindakan tindakan yang belum
yang sudah dilakukan dilakukan beserta jam
184
dan akan dilakukan akan dilakukan.
bermakna ganda
Data yang mendukung Beberapa perawat Melakukan pengkajian
masalah keperawatan tidak dapat menuliskan kembali saat validasi ke
masih belum dituliskan data sesuai masalah pasien
secara lengkap di buku keperawatan karena
timbang terima pasien yang kurang
kooperatif saat dikaji
Timbang terima belum Keterbatasan waktu Memulai timbang terima
bisa dilaksanakan sesuai sesuai jadwal dan ketika
dengan alur yang ada diskusi langsung fokus
(pembacaan M1-M5, pada permasalahan
pembacaan pedoman pasien
patient safety
berdasarkan JCI, dan
tidak adanya diskusi
kembali post validasi ke
pasien

2) Dukungan
Pembimbing dan perawat di ruangan memberikan sedikit pengarahan
dan bimbingan pada mahasiswa dan memberikan kepercayaan untuk
melakukan timbang terima dengan sesudahnya memberikan klarifikasi dan
tambahan atas kekurangannya.

4.4.4 Supervisi
1. Pelaksanaan
Fase implementasi MAKP: primer selama periode pelaksanaan praktik
manajemen dalam waktu 3 minggu yang dimulai pada tanggal 16 Mei sampai
5 Juni 2016 di Palem II belum pernah dilakukan supervisi tindakan secara
formal atau terstruktur oleh koordinator keperawatan atau penanggung jawab
ruangan terhadap perawat primer maupun perawat asosiate. Salah satu upaya
yang dilakukan oleh ners muda untuk mensosialisasikan tata cara supervisi
yang terstruktur dan ideal sesuai dengan teori yaitu melalui role play supervisi
yang dihadiri oleh pembimbing klinik, pembimbing akademik dan supervisor.
Selama periode praktek tersebut, ners muda melakukan satu kali role
play supervisi dengan topik Perawatan Luka Post WSD yang dilaksanakan
pada tanggal 3 Juni 2016. Supervisi dilakukan oleh NUM kepada perawat
primer pada saat melakukan Perawatan Luka Post WSD. Pelaksanaan kegiatan
supervisi dihadiri oleh satu orang pembimbing akademik, satu orang
185
pembimbing klinik dan satu orang supervisor. Rekomendasi yang disarankan
kepada ners muda adalah 3F (fair, feedback, dan follow up) dalam supervisi
harus dilakukan secara runtut dan jelas. Uraian kegiatan role play supervisi
terlampir dalam lampiran laporan kegiatan supervisi.
2. Hambatan
Hambatan yang menyebabkan supervisi di Palem II tidak dilaksanakan
adalah supervisi belum terjadwal. Rekomendasi dari kelompok untuk
mengatasi hambatan tersebut adalah membuat jadwal supervisi kepada bagian
yang berwenang. Pada saat pelaksanaan simulasi supervisi tidak didapatkan
hambatan. Pada saat pelaksanaan role play supervisi tidak ada hambatan.

3. Dukungan
Dukungan pelaksanaan supervisi di Palem II yang dilakukan oleh
koordinator keperawatan atau penanggung jawab ruangan didukung oleh
perawat primer dan perawat asosiate.
Perawat ruangan serta pembimbing klinik memberikan kepercayaan
sepenuhnya pada mahasiswa untuk melakukan supervisi dengan sebelumnya
memberikan penjelasan terlebih dahulu tentang alur supervisi dan hal apa
yang harus dilakukan oleh supervisor.

4.4.5 Ronde Keperawatan


1. Pelaksanaan
Selama periode pelaksanaan praktik manajemen fase implementasi
MAKP: primer dalam waktu 3 minggu yang dimulai pada tanggal 16 Mei
2016 sampai dengan 05 Juni 2016 di Palem II belum pernah dilakukan ronde
keperawatan. Ronde keperawatan yang terakhir dilakukan pada bulan Februari
2015 dengan topik Ca Paru. Ronde keperawatan di ruang Palem II
dilaksanakan dalam bentuk DRK (Diskusi Referensi Kasus). Salah satu upaya
yang dilakukan oleh ners muda untuk mensosialisasikan ronde keperawatan
yang terstruktur dan ideal sesuai dengan teori yaitu melalui role play ronde
keperawatan yang dihadiri oleh supervisor dari CE klinik dan CE akademik.
Selama periode praktik manajemen fase implementasi MAKP, ners muda
melakukan satu kali roleplay ronde keperawatan dengan topik Adeno Ca Paru
(D) + CAP (membaik) + Sepsis (membaik) + Metastase Otak + Abses Paru dd
186
Fluidopneumotoraks pada tanggal 31 Mei 2016. Persiapan yang dilakukan
untuk ronde keperawatan meliputi pemilihan kasus yang layak untuk
dirondekan yaitu pasien Ny. S (45 tahun), penyiapan proposal dan resume
medis ronde keperawatan, mengundang perawat konselor dan dokter serta
farmasi. Roleplay ronde keperawatan berjalan dengan lancar. Kegiatan
tersebut dihadiri oleh 3 supervisor dengan 1 CE klinik, 1 CE akademik dan
Kepala Mutu Keperawatan. Rekomendasi untuk ronde keperawatan yaitu PP 1
seharusnya lebih menekankan lagi alasan dilaksanakan ronde keperawatan dan
PP 2 lebih aktif lagi dalam memunculkan ide-ide atau metode baru untuk
mengatasi klien. Penjelasan kegiatan secara rinci terlampir dalam laporan
kegiatan role play ronde keperawatan.
2. Hambatan dan dukungan
1) Hambatan
Table 4.6 Hambatan Ronde Keperawatan
Hambatan Sebab Rekomendasi
Kasus pertama yang Pasien pulang paksa. Mencari kasus lain dan
menjadi pilihan untuk membuat resume ulang
diresume tidak bisa untuk kasus baru yang
dirondekan. dirondekan.

Kesulitan dalam Banyaknya kegiatan Mencari jalan tengah dan


koordinasi waktu dari tenaga medis dan tetep menjalin
pelaksanaan ronde supervisor yang komunikasi dua arah
keperawatan dengan berbeda. untuk penentuan jadwal
pihak tenaga medis yang ronde keperawatan.
diundang dan supervisor.

Media untuk presentasi Ruangan yang Menutupi kaca dengan


belum maksimal sehingga digunakan ronde terdiri kain-kain yang dipinjam
PPT presentasi kurang dari kaca-kaca dari ruangan
jelas terlihat

2) Dukungan
Pembimbing dan perawat ruangan memberikan kesempatan dan fasilitas
untuk dilakukan role play ronde keperawatan. Peserta ronde keperawatan
lintas profesi yaitu perawat, farmasi, dokter memberikan dukungan terhadap
role play ronde keperawatan.

187
4.3.6 Discharge Planning
1. Persiapan
Persiapan yang dilakukan untuk pelaksanaan discharge planning pada
ruangan Palem II adalah menyiapkan format discharge planning, kartu
discharge planning, dan leaflet yang disesuaikan dengan kebutuhan klien.
2. Pelaksanaan
Kegiatan discharge planning dilaksanakan mulai minggu II sampai dengan
minggu IV (16 Mei – 5 Juni 2016). Kegiatan discharge planning ini
dilaksanakan pada klien kelolaan yang akan pulang oleh mahasiswa praktik
profesi manajemen keperawatan di Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya.
Selama proses pelaksanaan 3 minggu tersebut, terdapat satu kali
pelaksanaan kegiatan discharge planning yang dihadiri oleh supervisor yaitu
pada tanggal 27 Mei 2016. Supervisor yang menghadiri kegiatan tersebut
sejumlah 2 supervisor, 1 dari CE klinik dan 1 CE akademik. Rekomendasi
untuk kegiatan tersebut antara lain sebelum perawat melakukan discharge
planning sebaiknya perawat memberikan informasi lebih jelas terutama dalam
hal penjelasan tentang obat dan pengobatan selama dirumah. Penjelasan
pelaksanaan kegiatan secara jelas terlampir dalam lampiran kegiatan roleplay
discharge planning
3. Hambatan dan Dukungan
1) Hambatan
Tabel 4.7 Hambatan pelaksanaan MAKP: Discharge Planning
Masalah Sebab (5W) Rekomendasi
Ada beberapa klien Klien tidak mendapat Melakukan penggandaan
yang belum leaflet dikarenakan leaflet lebih awal dan lebih
mendapat leaflet kurang beragamnya banyak yang bersifat
tentang penyakit leaflet yang tersedia . general (umum) sesuai
dan perawatan penyakit klien saat
selama dirumah dilakukan penerimaan klien
sakit dan dirumah. baru.

2) Dukungan
Perawat ruangan memberikan kepercayaan sepenuhnya pada mahasiswa
untuk melakukan discharge planning dengan sebelumnya memberikan
penjelasan terlebih dahulu tentang hal-hal yang perlu dijelaskan ke klien
seperti obat yang dibawa pulang, surat keterangan dirawat, jadwal kontrol dan

188
hal yang harus dilakukan ketika terjadi kegawatdaruratan atau kekambuhan di
rumah.

4.3.7 Dokumentasi Keperawatan


1. Persiapan
Persiapan pendokumentasian data pasien beserta asuhan keperawatan yang
diberikan kepada pasien dilakukan pada tanggal 16 Mei – 05 Juni 2016
dengan menyusun kelengkapan format Rekam Medis, antara lain:
1) Cover rekam medis
2) Lembar Penyataan Umum Saat Masuk Rumah Sakit dan Informasi Hak
Pasien dan Keluarga
3) Lembar Identitas Pasien
4) Lembar Pasien Baru
5) Lembar Catatan Perpindahan Pasien
6) Lembar Pengkajian Pasien
7) Lembar Pengkajian Nyeri Dewasa
8) Lembar Pengkajian Resiko Jatuh Dewasa
9) Lembar Pengkajian Phlebitis
10) Lembar Pengkajian Dekubitus
11) Lembar Pengkajian Perawatan Diri
12) Lembar Survey Kecemasan Pasien
13) Lembar Survey Kepuasan Pasien
14) Lembar Penilaian Kejadian Infeksi Saluran Kemih
15) Lembar Penilaian Kejadian Infeksi Luka Operasi
16) Lembar Penilaian Pengetahuan Pasien/Keluarga
17) Lembar Observasi
18) Lembar Diagnosa dan Rencana Keperawatan
19) Lembar Implementasi dan Evaluasi Keperawatan
20) Lembar Konsultasi
21) Lembar Persetujuan Tindakan Medis
22) Lembar Rekam Pemberian Obat
23) Lembar Pemeriksaan Hasil Laboratorium
24) Lembar Discharge Planning
2. Pelaksanaan

189
Pendokumentasian yang dilakukan di ruang PALEM II selama ini adalah
pendokumentasian mulai dari penerimaan pasien baru hingga melakukan
disharge planning saat pasien pulang.
Metode komunikasi yang digunakan adalah sistem komunikasi SBAR
(Situation Background Assessment Reccomendation) sebagai sebuah alat
komunikasi bersama antar tenaga kesehatan yang bertugas sebagai
penanggung jawab pasien, antara lain dokter, perawat, ahli gizi, farmasi klinis
dan lain-lain. SBAR diisi setiap kali shift oleh perawat. Pada saat menerima
advice dokter, perawat ruangan menerapkan sistem read, write, repeat, back
karena kesadaran dan pengetahuan perawat tentang tanggung jawab dan
tanggung gugat.
Selama proses pelaksanaan MAKP primer mahasiswa praktik manajemen
keperawatan, pendokumentasian data pasien dalam rekam medis dilaksanakan
sejak tanggal 16 Mei 2016 – 05 Juni 2016. Pendokumentasian dilakukan
dengan mengisi lembar identitas pasien sampai dengan discharge planning
dimulai sejak pasien pertama kali dirawat di PALEM II. Cover rekam medis,
lembar penerimaan pasien baru, lembar ringkasan medis, lembar identitas
pasien, lembar catatan perpindahan pasien, lembar pengkajian pasien, lembar
diagnosan dan rencana keperawatan dan lembar serah terima obat, lembar
persetujuan sentralisasi obat, diisi di awal pasien masuk.
Lembar intervensi, lembar implementasi dan evaluasi, lembar observasi
pasien, lembar catatan integrasi medis dan perawatan pasien, lembar penilaian
pasien resiko jatuh, lembar penilaian pasien resiko plebitis, lembar medication
chart, lembar perawatan diri pasien diisi setiap hari. Lembar intervensi
keperawatan menggunakan Standart Nursing Language (NANDA, NIC, dan
NOC) yang dibuat oleh kelompok sesuai dengan keluhan.
Lembar penilaian nyeri, Lembar konsultasi, lembar komunikasi dengan
telpon dan media lain, lembar persetujuan tindakan medis, lembar penolakan
tindakan medis, lembar kejadian infeksi luka operasi, lembar resiko pasien
dekubitus, lembar pemeriksaan laboratorium diisi saat hal tersebut diperlukan.
Lembar dischrage planning dan lembar survei kepuasan pasien diisi saat
pasien pulang dari PALEM II.

190
Perawat primer dan perawat associate melakukan dokumentasi
keperawatan berdasarkan wewenangnya masing-masing. Jumlah dokumentasi
yang telah dilengkapi selama pelaksanaan MAKP sebanyak 29 pasien.
Dokumentasi tambahan selain rekam medis klien adalah dokumentasi
timbang terima. Pelaksanaan dokumentasi timbang terima meliputi 2
komponen yaitu data M1-M5 setiap shift yang dilakukan pendokumentasian
sebelum timbang terima dan pendokumentasian saat timbang terima dengan
menggunakan handover sheet yang dibuat seperti buku. Kedua
pendokumentasian tersebut dilakukan setiap pergantian shift. Tujuan dari
pendokumentasian tentang kondisi klien saat timbang terima adalah untuk
mencegah adanya missinformation yang selanjutnya dapat divalidasi
kebenaran ke klien.
3. Hambatan dan dukungan
1) Hambatan
Tabel 4.8 Hambatan pelaksanaan MAKP, dokumentasi keperawatan
Masalah Sebab (5W) Rekomendasi
Pendokumentasian pada Jumlah perawat kurang PN dapat
rekam medis khususnya setiap shift dan tugas mendelegasikan AN
lembar pengakjian mutu yang perlu dikerjakan untuk melengkapi
seperti resiko jatuh, resiko dan pasien yang banyak dalam
plebitis, perawatan diri di ruangan sehingga PN mendokumentasikan
pasien, kecemasan pasien, seringkali lupa untuk terkait identitas dan
nyeri masih ada beberapa mendokumentasikan pengkajian resiko.
yang belum terisi dan pengkajian mutu.
hanya dilakukan saat shift
pagi saja.
Cara pendokumentasian Terdapat beberapa Membuat guidline
pada catatan integrasi advis baru yang sudah tertulis di nurse
SOAPI terkadang masih diimplementasikan station tentang cara
membuat bingung tentang masuk ke alam evaluasi pengisian SOAPI
apa yang dituliskan bukan di intervensi. sesuai dengan buku
terutama pada intervensi Terdapat advis yang panduan akreditasi
Pada intervensi terkadang sudah dilakukan RSDS
tidak dituliskan secara apabila diperlukan saja Pembuatan SNL
lengkap intervensi tetapi masuk ke dalam membantu untuk
keperawatan yang sudah intervensi. lebih memahami
dilakukan. tentang NIC dan
NOC

2) Dukungan

191
Dukungan yang didapatkan dalam rekam medis diperoleh dari
koordinator ruangan PALEM II dengan mengingatkan PP dan PA untuk
melengkapi setiap format yang dibuthkan.
Pembimbing juga memberikan masukan dan saran tentang
dokumentasi keperawatan serta mengijinkan mahasiswa praktik profesi
manajemen untuk membuat sendiri format dokumentasi dalam rekam
medis dan melakukan pengisian rekam medis secara mandiri.

4.4 M4 (Money)
1. Persiapan
Observasi M4 (Money) dilakukan pada tanggal 16 Mei 2016 sampai
dengan tanggal 05 Juni 2016 dengan cara melakukan pendataan kategori
status pembayaran klien selama masuk Rumah Sakit. Data tersebut akan
didokumentasikan pada buku timbang terima.
2. Pelaksanaan Kegiatan
Pada aspek M4 (Money) kelompok melakukan pendataan kategori status
pembayaran klien setiap hari dengan data diperoleh dari observasi setiap shift
dinas yang dimulai pada tanggal 16 Mei 2016 sampai dengan tanggal 05 Mei
2016.
Selain observasi jenis status pembayaran klien, kelompok tidak
memberikan intervensi apapun dalam M4 (Money). Hal ini dilatarbelakangi
oleh karena regulasi perencanaan dan pengelolaan pendapatan dan
pengeluaran dana Rumah Sakit dilaksanakan secara terpusat pada bidang
keuangan Rumah Sakit.
Ruangan merupakan salah satu bagian yang melaksanakan input billing
system klien yang masuk rumah sakit sebagai salah satu komponen pendataan
estimasi pendapatan dari salah satu sumber pendapatan.
3. Hambatan dan Dukungan
Pada saat melakukan observasi jenis status pembiayaan klien tidak
terdapat hambatan. Dukungan pada saat observasi diperoleh dari dokumen
rekam medis klien yang lengkap dengan surat pernyataan jenis pembiayaan
klien selama di rumah sakit.

192
4.5 M5 (Mutu)
1. Persiapan
Adapun persiapan pelaksanaan peningkatan mutu (M5) yang akan
dilaksanakan pada ruang IRNA PALEM II antara lain :
1) Pembuatan lembaran keterangan puasa untuk di tempelkan pada bed
pasien yang menjalani puasa.
2) Pembuatan nomor bed pasien kelas III.
3) Pembuatan poster 6 langkah cuci tangan, 5 waktu untuk cuci tangan serta
etika batuk yang di tempelkan di dinding pembatas kelas IRNA PALEM II
dan di depan watafel cuci tangan.
4) Pembuatan lampiran aangket pengkajian nyeri, resiko jatuh, phlebitis,
resiko dekubitus, ISK, ILO, tingkat kemandirian pasien, kepuasan,
kecemasan, dan pengetahuan pasien di RM.
5) Membuatan lembaran balik di dinding pembatas kelas IRNA PALEM II
untuk tata tertib ruangan.
2. Pelaksanaan Kegiatan
Proses pelaksanaan peningkatan mutu di ruangan dilakukan dengan
mengisi secara lengkap stempel mutu yang terdiri dari nyeri, resiko jatuh,
phlebitis, resiko dekubitus, ISK, ILO, tingkat kemandirian pasien, kepuasan,
kecemasan, dan pengetahuan. Semua penilaian tentang mutu dituliskan dalam
buku handover ruangan dan dioverkan ke shif selanjutnya kemudian
direkapitulasi setiap hari oleh PJ mutu ruangaan. Untuk penjelasan
identifikasi pasien pada pasien atau keluarga dilakukan ketika pelaksanaan
penerimaan pasien baru (PPB) bekerja sama dengan PJ PPB. Penilaian
tentang nyeri, resiko jatuh, phlebitis, resiko dekubitus, ISK, ILO dan tingkat
kemandirian pasien sudah dikaji setiap hari, selanjutnya dilakukan
pendokumentasian 6 penilaian mutu yang dituliskan setiap timbang terima di
buku timbang terima. Kuisioner kepuasan diberikan saat pasien sudah
discharge plannning dan benar-benar dilakukan oleh perawat. Kuisioner
kecemasan dilakukan 3 kali yaitu saat penerimaan pasien baru, setelah
diberikan pendidikan kesehatan mengenai penyakit menggunakan leaflet dan
ketika discharge planning.
Proses pelaksanaan peningkatan mutu oleh mahasiswa didokumentasikan
dalam bentuk form penilaian untuk mutu pelayanan anatar lain : nyeri

193
dewasa, risiko jatuh dewasa, survei kepuasan pasien, kecemasan, perawatan
diri, , phlebitis, dekubitus, ISK, ILO, serta format pendokumentasian untuk
BOR dan LOS yang diisi setiap pasien dan setiap harinya. Pengisian form
dilakukan perawat primer shift pagi dan di cek kembali oleh PP shift sore dan
PP shift malam. PP shift malam akan menuliskan hasil rekapitulasi semua
form penilaian sebagai akumulasi selama 24 jam pasien dan melaporkannya
kepada Kepala Ruangan pada keesokan harinya. Kepala ruangan bertugas
mengevaluasi dan hasil rekapitulasi peningkatan mutu.
Penilaian nyeri dilakukan oleh perawat pada setiap shift oleh perawat
primer dibantu olehperawat associate yang bertugas dengan melanjutkan
pengisian form nyeri. Form kepuasan diberikan ketika Discharge Planning
pasien pulang.
Adapun pelaksanaan peningkatan mutu pelayanan asuhan diberikan
beberapa format mutu disetiap ada pasien baru antara lain :
1) Nyeri Dewasa
Skala nyeri pasien di ruangan dikaji saat penerimaan pasien baru
sampai pasien pulang oleh perawat ruangan. Dan didokumentasikan oleh
perawat setiap pergantian sihf. Format pengkajian nyeri mahasiswa
praktika manajemen ada pada RM 4a Visual Aid Scale untuk pasien
dewasa.
2) Pasien Jatuh
Format risiko pasien jatuh diruangan telah diisi oleh perawat
ruangan. Format risiko pasien jatuh mahasiswa praktika manajemen pada
RM 4c Lembar Pengkajian Resiko Jatuh Dewasa untuk penilaian risiko
jatuh dewasa yang terdiri dari 7 poin.
3) Kepuasan Pasien
Format kepuasan pasien mahasiswa praktika manajemen ada pada
RM 4h. Penilaian kepuasan diisi oleh pasien saat pasien sudah discharge
planning dan poin penilaiannya terdiri dari penilaian tenaga kesehatan,
dokter, dan fasilitas. Untuk meningkatkan kepuasan pasien, kelompok
membuat stiker penomoran bed pasien, lembar keterangan puasa untuk
pasien yang puasa, poster cuci tangan, dan lembar balik untuk kasus
terbanyak yang dialami oleh pasien. Lembar balik untuk kasus dan lembar
balik untuk pasien baru diletakkan di bed kosong dan diinformasikan

194
kepada pasien saat penerimaan pasien baru. Lembar balik ini diletakkan di
bed pasien yang kosonng bertujuan agar perawat ruangan tidak lupa akan
memberikan edukasi atau informasi pada pasien baru dan keluarga.
4) Kecemasan
Format kecemasan pasien ada pada RM 4g. Penilaian kcemasan diisi
oleh pasien saat penerimaan pasien baru, setelah diberikan pendidikan
kesehatan mengenai penyakit menggunakan leaflet dan ketika discharge
planning serta poin penilaiannya terdiri dari 20 pernyataan yang sudah
valid dan realible.
5) Perawatan Diri
Format perawataan diri mahasiswa praktika manajemen pasien ada
pada RM 4f. Penilaian ini disi oleh perawat setiap hari pada tingkat
ketergantungan A-G.
6) Phlebitis
Format penilaian phlebitis mahasiswa praktika manajemen ada di
RM 4d. Penilaian phlebitis ada 6 poin yang diisi setiap harinya oleh
perawat dan ada untuk setiap hari pertama pasien yang terpasang infus
sampai infus dilepas.
7) Dekubitus
Format penilaian dekubitus ada di RM 4e yang harus diisi oleh
perawat karena mayoritas pasien di PALEM II partial care hingga total
care dan LOS nya >10 hari.
8) ISK (Infeksi Saluran Kemih)
Format penilaian mahasiswa praktik manajemen ISK ada pada RM
4i. Penilaian ISK tetap dilakukan meskipun jarang ada pasien yang
terpasang kateter.
9) ILO (Infeksi Luka Operasi)
Format penilaian ILO mahasiswa praktika manajemen ada pada RM
4j. Penilaian ILO masih tetap dilakukan meskipun jarang pasien post op
seperti post pemasangan WSD.
10) Pengetahuan Pasien / Keluarga
Format pengetahuan pasien ada pada RM 4k. Penilaian tingkat
pengetahuan diisi oleh pasien saat penerimaan pasien baru, setelah
diberikan pendidikan kesehatan mengenai penyakit menggunakan leaflet

195
dan ketika discharge planning bersama dengan penilaian kecemasan
pasien.
11) BOR (Bed Occupacy Rate)
Penilaian BOR dilakukan setiap shift pada lembar dokumentasi yang
sudah disediakan oleh perawat yang bertugas setiap shift.
Pendokumentasian BOR pasien kelolaan mahasiswa praktika manajemen
dilakukan berdasarkan jumlah kapastitas bed yang ada yaitu 13 bed untuk
pasien kelolaan.
12) Variasi Pasien
Pendokumentasian variasi pasien ada pada buku discharge planning
yang diisi bersamaan dengan diagnose medis, perawatan pasien, LOS dan
tanggal MRS KRS.
13) Length Of Stay (LOS)
Format pendokumentasian LOS ada bersamaan dengan discharge
planning. LOS dituliskan saat pasien sudah KRS.
14) Penyakit
Karakteristik penyakit terbanyak dituliskan bersamaan dengan
discharge planning.
15) Patient Safety
Keselamatan pasien (patient safety) merupakan suatu variabel untuk
mengukur dan mengevaluasi kualitas pelayanan keperawatan yang
berdampak terhadap pelayanan kesehatan. Program keselamatan pasien
adalah suatu usaha untuk menurunkan angka kejadian tidak diharapkan
(KTD) yang sering terjadi pada pasien selama di rawat di rumah sakit.
Adapun pelaksanaan sasaran keselamatan pasien (SKP) di IRNA PALEM
II sesuai dengan Standar Akreditasi Rumah Sakit Edisi 1 (Kemenkes 2011)
dan JCI Acreditation antara lain :
(1) Ketepatan identifikasi pasien
Identifikasi pasien dilakukan untuk menghindari kesalahan
pasien.Identifikasi dilakukan dengan menggunakan gelang untuk
identitas pasien di pasang saat pasien dilakukan penilaian resiko mulai
dari IGD atau di ruang perawatan.Gelang terdiri dari 4 warna yang
memiliki definisi tersendiri pada masing-masing warna.
1)) Gelang pink digunakan untuk pasien perempuan.

196
2)) Gelang kuning digunakan untuk pasien resiko jatuh.
3)) Gelang merah digunakan untuk pasien alergi
Pada gelang identitas berwarna pink atau biru berisi identitas pasen
meliputi nama lengkap pasien, nomor rekam medik, jenis kelamin
pasien, tanggal lahir dan usia pasien. Identifikasi pasien dilakukan
dengan mencocokan gelang identitas yang dipakai pasien. Beberapa
hal yang perlu dikonfirmasi anatara lain nama pasien, nomor register,
alamat, dan usia. Identifikasi pasien dilakukan ketika penerimaan
pasien baru, pemberian obat, pemberian terapi sebelum melakukan
prosedur/tindakan dan discharge planning. Saat pelaksanaan
identifikasi pasien dilakukan setiap ada tindakan kepada pasien.
(2) Peningkatan komunikasi yang efektif
Komunkasi efektif yang digunakan yaitu menggunakan metode
SBAR (Situation, Background, Assesment, Recommendation). SBAR
digunakan pada saat berkomunikasi dengan tim kesehatan yang lain,
tmbang terima, berkomunikasi dengan teman sejawat, konsultasi
pasien, dan melaksanakan informed concent. SBAR juga digunakan
pada saat komunikasi atau perintah secara verbal ataupun telepon, staf
yang menerima pesan harus menuliskan dan membacakan kembali
kepada pemberi pesan dan dalam pemeberi peasan harus
menandatangani dalam waktu 1x24 jam. Kolom comunicator yang
ditandatangani oleh perawat yang menerima dan kolom advisor yang
ditandatangani oleh dokter yang memberikan advice. Berdasarkan
pelaksanaan yang dilakukan, komunikasi efektif yang sudah
diterapkan di IRNA PALEM II yaitu menggunakan metode SBAR.
Situasi dituliskan nama pasien/ usia/ no RM/ diagnosa medis/ masalah
keperawatan/ dokter yang bertanggung jawab dan dokter yang
merawat/ hari perawatan ke-. Background dituiskan hal yang sudah
diimplementasikan dari tindakan mandiri dan kolaboratif perawat
serta hasil laborat yang ada. Assasment dituliskan berdasarkan
pegkajian terakhir pada apasien sebelum handover. Recommendation
dituliskan rekomendasi dari dokter dan implementasi keperawatan
yang belum dilaksanakan atau yang dipertahankan.
(3) Peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai

197
Obat high alert adalah obat yang memerlukan kewaspadan tinggi,
terdaftar dalam kategori obat beresiko tinggi, dapat meneyebbakan
cedera serius pada pasien jka terjadi kesalahan dalam penggunaannya.
Kewaspadaan terhadap obat high alert sudah dilakukan dengan
memisahkan tempat obat high alert (obat-obat Look alike,
Soundalike), cairan pekat seperti KCL, MgSO4, Nabic, dll dengan
obat lainnya. Pemberian elektrolit pekat harus dengan pengenceran
dan penggunaan label khusus, setiap penerapan obat menerapkan
prinsip 7 benar. Salah satu cara untuk mewaspadai pemberian obat,
perawat menggunakan double crosscheck mulai dari proses persiapan
sampai pemberian ke pasien. Berdasarkan hasil pelaksanaan,
didapatkan kewaspadaan tentang obat yang perlu diwaspadai sudah
dilakukan dengan memisahkan obat-obat high alert pada tempat yang
telah disediakan. Pemberian labeling dan double crosscheck juga
sudah dilakukan di IRNA PALEM II.
(4) Kepastian tepat lokasi, tepat pasien dan tepat prosedur
Ketepatan sebelum melakukan tindakan terdiri dari tiga hal yaitu
tepat lokasi, tepat pasien, dan tepat prosedur. Proses untuk
memastikan tepat lokasi yang yang dilakukan yaitu menggunakan
SPO pemberian marker atau penanda lokasi operasi yang diberikan
oleh dokter operator menggunakan spidol permanen. Proses untuk
memastikan tepat pasien yang dilakukan di ruangan yaitu
menggunakan spidol permanen. Proses untuk memastikan tepat pasien
yang dilakukan di ruangan yaitu menggunakan crosscheck pada
gelang identifikasi sedangkan tepat prosedur dilakukan di ruang
operasi menggunakan beberapa check list untuk mencegah kesalahan
prosedur. Prosedur pembedahan dilakukan melalui tiga tahap yaitu :
1))Sign in, dilakukan sebelum pasien di anestesi konfirmasi ke pasien,
keluarga dan tim anestesi.
2))Time out, dilakukan sebelum melakukan insisi, dikonfirmasikan
kepada tim bedah.
3))Sign out, dilakukan sebelum ruang operasi.
Berdasarkan pelaksanaan di IRNA PALEM II pelaksanaan
penandaan lokasi operasi tidak dilakukan di ruang PALEM II, tetapi

198
dilakukan di ruang bedah. Persiapan operasi di ruang PALEM II yaitu
mempersiapkan jalur IV line, menganjurkan pasien untuk puasa dan
berdoa sebelum berangkat ke ruang operasi.
(5) Pengurangan resiko infeksi terkait dengan pelayanan kesehatan
Sebagai upaya pencegahan infeksi,di IRNA PALEM II telah
terbentuk tim Pencegahan dan pengendalian Infeksi (PPI). Infeksi
nosokomial meliputi phlebitis, dekubitus, ISK, ILO. Pendataan infeksi
setiap hari dilakukan di masing-masing ruangan oleh IPCLN
kemudian dijadikan satu setiap bulannya oleh IPCN (Depkes RI,
2012). Saat ini tim IPCLN menjadi satu dengan tim mutu Ruang
PALEM II.
Pengurangan resiko infeksi di IRNA PALEM II dilakukan dengan
perawat penerapan lima momen mencuci tangan yang ditetapkan oleh
WHO. Saat melakukan tindakan antara pasien satu dengan pasien
lainya perawat menerapkan satu handscoon satu pasien, selain itu
perawat menggunakan masker N95 setiap kali memasuki ruangan
pasien dengan kasus TB. Selain itu, diberikan health education
mengenai cara cuci tangan yang benar dilakukan setiap selesai
timbang terima ke pasien secara individu, baik lisan maupun tertulis
(poster). Mahasiswa praktek manajemen keperawatan juga
mensosialisasikan kembali perogram pengelolaan sputum di IRNA
PALEM II yang sempat terhenti pelaksanaannya.
(6) Pengurangan resiko jatuh
Berdasarkan data yang diperoleh dari pelaksanaan selama 3
minggu di IRNA PALEM II, tidak ditemukan kejadian pasien jatuh.
Pengkajian resiko jatuh pada pasien dilakukan pada setiap shift
menggunakan form sesuai dengan usia dewasa. Pemberian intervensi
pada pasien disesuaikan dengan kriteria rendah, sedang, atau tinggi
berdasarkan SPO yang telah ada. Salah satu contoh intervensi
penangulangan pasien resiko jatuh yaitu harus ada satu penunggu
pasien dan side rail harus selalu ditutup dan memastikan ke keluarga
untuk selalu menutupnya, menganjurkan keluarga pasien untuk minta
bantuan perawat dalam tindakan apapun.
3. Hambatan dan Dukungan

199
1) Hambatan
Tidak adanya informasi dari perawat tentang leaflet yang ada di nurse
station membuat keluarga atau pasien selalu bertanya tentang masalah atau
kasus yang sedang dialami membuat keluarga merasa kurang diberikan
informasi yang akan mengakibatkan kepuasan berkurang dan kecemasan
meningkat.
2) Dukungan
Terbentuknya lembaran balik yang berisi kasus masalah terbanyak di
ruangan bertujuan meningkatkan pengetahuan, kepuasan pasien dan
menurunkan kecemasan.

200
BAB 5
EVALUASI

Pada bab ini akan diuraikan evaluasi dalam pelaksanaan Model Asuhan
Keperawatan Profesional (MAKP) yang dilaksanakan dalam Praktik Profesi
Manajemen Keperawatan di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya pada
tanggal 7 Mei – 10 Juni 2016. Evaluasi MAKP ditekankan pada komponen utama
yaitu 1). Pengorganisasian, 2). Pelaksanaan MAKP, yang meliputi Penerimaan
Pasien Baru, Sentralisasi Obat, Ronde Keperawatan, Timbang Terima, Supervisi,
Discharge Planning dan Dokumentasi Keperawatan. Selain itu pada bab ini akan
diuraikan tentang evaluasi pelaksanaan role play.

5.1 M1 (Man)
1. Evaluasi struktur
Pada pelaksanaan pengorganisasian di Palem II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya telah disusun penanggung jawab ruangan serta perawat
penanggung jawab setiap pasien. Terdapat 2 perawat penanggung jawab
yang membawahi tim masing-masing. Pembuatan jadwal dinas telah
dibuat sebulan sebelumnya dengan pemerataan jam dinas.
2. Evaluasi proses
Pada pelaksanaan pengorganisasian, perawat menjalankan MAKP.
Setiap hari ada kepala ruangan yang memimpin timbang terima yang
dilaksanakan pada pergantian shift malam ke shift pagi dan pergantian
shift pagi ke shift sore. PP menyampaikan timbang terima pada PP shift
berikutnya. PA melaksanakan implementasi keperawatan ke pasien. PP
bertanggung jawab atas perawatan pasien yang dikelola sekaligus
bertanggung jawab atas pendokumentasian pasien. Pengorganisasian
dalam satu hari terdapat 1 perawat primer setiap shift, serta perawat
pelaksana pada shift pagi, siang dan malam.
3. Evaluasi hasil
Pada pelaksanaan pengorganisasian di ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya telah sesuai dengan fungsinya pada setiap
pergantian shift.

5.2 M2 (Material)
1. Evaluasi struktur
201
Inventarisasi peralatan kesehatan di PALEM II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya yang dilakukan oleh mahasiswa praktik profesi manajemen telah
dilakukan dengan cara pengecekan/observasi, wawancara, dan memberikan
kuesioner pada perawat. Penggunaan sarana dan prasarana di PALEM II dapat
memberikan informasi mengenai jumlah dan kondisi sarana prasarana (alat)
tersebut rusak atau baik, serta peralatan apa yang dibutuhkan oleh ruangan
dalam menunjang tindakan perawat dengan ketentuan berdasarkan standart
Kepmenkes No 1204/Menkes/SK/X/2004, Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia (Permenkes RI) Nomor 340/MENKES/III/2010, dan
Depkes RI 2006.
Berdasarkan hal tersebut, masih ada beberapa material yang belum sesuai
dengan standart. Maka dari itu, mahasiswa membuat strategi untuk
mengusulkan pembuatan buku inventaris yang harus diisi oleh perawat setiap
minggu untuk mengetahui jumlah inventaris yang kondisinya rusak, baik,
kurang, maupun belum ada di PALEM II. Selain itu, mahasiswa juga
menyiapkan, gambar cuci tangan dan five moment cuci tangan, JUKNIS
pemakaian sarana dan prasarana khususnya pemakaian stetoskop dan
tensimeter dan mengusulkan ke perawat atau pembimbing klinik untuk
menambahkan handrub yang harus diletakkan di masing-masing bed pasien.
Persiapan untuk material sudah dilakukan sebelum pelaksanaan untuk
memperbaiki material dan melalui bimbingan dari pembimbing klinik maupun
pendidikan.
2. Evaluasi proses
Selama proses pelaksanaan dan penggunaan sarana prasarana serta fasilitas
pada PALEM II, mahasiswa tidak mengalami hambatan yang berarti, hanya
saja dalam pelaksanaan usulan untuk memberikan handrub di masing-masing
bed pasien telah mengalami hambatan karena untuk pemasangan handrub
tersebut harus didata terlebih dahulu oleh Pekerja kesehatan kemudian ditaruh
di dalam nota dinas dengan acc Kepala Keperawatan IRNA Medik, tetapi
berdasarkan pengalaman perawat di PALEM II bahwa sebelumnya handrub
diletakkan di tempat yang mudah dilihat atau tersentral sehinga mudah di
awasi. Pelaksanaan pemberian Leaflet JUKNIS pemakaian stetoskop dan
tensimeter serta poster cuci tangan dan five moment cuci tangan, di PALEM II
RSUD Dr.Soetomo Surabaya sudah dilaksanakan pada minggu ketiga.

202
Sedangkan untuk pelaporan sarana dan prasarana yang rusak maupun baru
sudah dituliskan pada M2 di buku hand over.
3. Evaluasi Hasil
1) Pengisian pendokumentasian sarana dan prasarana di buku inventaris PALEM
II sudah cukup baik. Setiap sarana prasarana yang habis, baru atau rusak juga
dicatat dan dilaporkan saat hand over.
2) Pemasangan poster cuci tangan dengan benar dan five moment cuci tangan
berjalan dengan lancar dan maksimal.
3) Pemasangan petunjuk teknis atau JUKNIS pemakaian tensimeter dan
stetoskop untuk menhindari infeksi nosokomial berjalan dengan lancar dan
maksimal.
4) Pemasangan handrub di masing-masing bed pasien belum bisa dilaksanakan.
5) Mahasiswa melaksanakan tugas sesuai dengan peran masing-masing.

5.3 M3 (Method)
5.3.1 Penerapan MAKP
1. Evaluasi struktur
Dalam penerapan MAKP telah terbentuk struktur organisasi kelompok,
Gann Chart kegiatan, jadwal dinas dan daftar pasien, daftar uraian tugas
kepalaruangan (NUM), primary ners (PN) dan associateners (AN), serta
mekanisme/alur kegiatan MAKP: Primary Nursing. Setiap kegiatan tersebut
telah ditentukan penanggung jawab yang bertanggung jawab dalam
pelaksanaan kegiatan, mulai dari tahap persiapan hingga melakukan evaluasi
atas kegiatan tersebut.
2. Evaluasi proses
Selama proses pelaksanaan sistem MAKP: Primary Nursing, setiap
mahasiswa sudah menjalankan tugasnya sesuai peran masing-masing secara
maksimal seperti pada petunjuk uraian tugas dan jadwal dinas serta peran
yang ada. Tidak ada terdapat tumpang tindih dalam jobdesk. Hambatan yang
didapatkan adalah jumlah pasien yang banyak tidak sesuai dengan jumlah
tenaga sehingga beberapa kali PN dan AN saling membantu dalam
menjalankan tugasnya.
3. Evaluasi hasil
Pelaksanaan MAKP pada pasien di PALEM II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya sudah dilaksanakan sesuai dengan peran masing-masing. Hambatan
203
dapat diatasi dari dukungan pembimbing klinik dan perawat ruangan di
ruangan, bimbingan dari para pembimbing akademik terutama adanya
kerjasama yang baik antar anggota kelompok. Model asuhan keperawatan
yang dilakukan oleh mahasiswa di ruangan ini adalah MAKP Primer sesuai
dengan perencanaan yang sebelumnya dibuat.
Evaluasi juga mencakup evaluasi setelah pelaksanaan sosialisasi pada
tenaga perawat PALEM II tentang MAKP. Struktur MAKP Primer sudah
terbentuk di PALEM II dan berfungsi baik meskipun terkadang ada tumpang
tindih jobdesk PN dan PA karena jumlah pasien yang tidak sesuai dengan
jumlah tenaga.

5.3.2 Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat


1. Evaluasi Struktur
Pelaksaan penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat oleh perawat Palem
II didapatkan evaluasi yaitu :
1) Perawat telah menetapkan pasien yang akan dilakukan PPB dan SO
2) Perawat telah mempersiapkan format dan kelengkapan berkas penerimaan
pasien baru dan sentralisasi obat antara lain: format penerimaan pasien
masuk, lembar serah terima pasien baru, format pengkajian, dan nursing
kit.
Pelaksaan penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat selama 3 minggu
oleh mahasiswa, didapatkan evaluasi:
1) Sebelum melakukan penerimaan pasien baru, ruangan sudah dipersiapkan
terlebih dahulu
2) Format dan kelengkapam penerimaan pasien baru dan sentralisasi sudah
dipersiapkan, antara lain: format penerimaan pasien baru, serah terima
pasien baru, format pengkajian, flip chart sebagai media penyampaian
informasi untuk pasien dan nursing kit.
3) Format Rekam Pemberian Obat dengan adanya kolom tanda tangan pasien
atau keluarga pasien sebagai pihak penerima obat.
2. Evaluasi Proses
Evaluasi proses pada saat roleplay penerimaan pasien baru yang
dilaksanakan pada hari Kamis, 19 Mei 2016 pukul 12.00 yang dilihat pada
tabel berikut :

204
Tabel.5.1 Evaluasi proses Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat di Palem II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Waktu Kegiatan
12.00-13.00 Pelaksanaan penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat
13.00-14.00 Widji Lestari, S. Kep., Ns
1. Saat memberikan penjelasan pada keluarga pasien,
belum ada penjelasan mengenai pemasangan gelang
identitas pasien dan tujuan pemasangannya. Dan kalau
bisa juga dimasukan di media informasi untuk pasien
dan keluarga pasien.
Yulis Setiya Dewi, S.Kep., Ns., M.Ng
1. Seharusnya ada identitas yang menunjukan peran
masing masing.
2. Pada proses role play belum ada proses spesifik dari
perawat emergency ke perawat primer
3. Lembar TT pasien baru belum ada di berkas PPB yang
disiapkan
4. Seharusnya ada ruangan untuk pasien singgah
sementara untuk menyamakan data yang disampaikan
dari ruangan asal.
5. Pada lembar yang digunakan untuk sentralisasi obat,
pada Rekam Pemberian Obat kolom stiker baiknya
diganti dengan identifikasi efek samping obat.
6. Pada Media informasi untuk pasien dan keluarga
ditambah dengan informasi mengenai etika batuk

Retnayu Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep


1. Seharusnya saat PP menjelaskan pada pasien, PP
langsung mendelegasikan PA untuk pemeriksaan fisik
dan pengkajian pada pasien, agar pasien tidak
ditinggal sendirian.
2. Pada saat penjelasan sentralisasi obat seharusnya tidak
hanya dijelaskan pada pasien, namun juga dipraktekan
yaitu dengan memberikan obat pada pasien dan
meminta tanda tangan dari pasien atau keluarga pasien
sebagai pihak yang menerima obat.

Proses evaluasi penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat dilakukan


pada tanggal 16 Mei 2016 sampai dengan 4 Juni 2016 secara umum
didapatkan :
1) Perawat telah melakukan penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat
sesuai mekanisme kerja.
2) Penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat dilakukan oleh perawat
maupun mahasiswa praktek profesi manajemen
3. Evaluasi Hasil

205
1) Kegiatan dihadiri oleh pembimbing akademik yaitu Ibu Yulis Setiya Dewi,
S.Kep., Ns., M.Ng dan Ibu Retnayu Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep dan 1
orang pembimbing klinik Ibu Widji Lestari, S. Kep., Ns dan 14 orang
mahasiswa profesi Manajemen.
2) Kegiatan berjalan dengan baik dan lancar.
3) Pasien dan keluarga mengetahui perawat, dokter, dan tenaga non
keperawatan yang bertanggung jawab.
4) Pasien dan keluarga mengetahui ruangan Palem II.
5) Pasein pengetahui hak dan kewajibannya
6) Keluarga dan pengunjung mengetahui tata tertib ruangan.
7) Pasien dan keluarga mengetahui 5 waktu untuk mencuci tangan dan langkah
yang benar saat cuci tangan
8) Pasien dan keluarga mengetahui tentang penggolongan sampah
9) Pasien dan keluarga mengetahui jalur evakuasi saat terjadi kebakaran.
10) Pasien atau keluarga sebagai pihak yang menerima obat dapat terdokumentasi
dalam Rekam pemberian Obat5.4.3 Timbang Terima

5.3.3 Timbang Terima


1. Evaluasi struktur
Persiapan pelaksanaan timbang terima mulai dilaksanakan pada minggu
pertama praktik profesi manajemen di Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya.
Persiapan yang dilakukan antara lain:
1) Membentuk penanggung jawab dari pelaksanaan timbang terima
keperawatan.
2) Menyusun teknik timbang terima bersama-sama dengan staf keperawatan
3) Menyediakan worksheet hand over.
4) Menyiapkan rekam medis pasien yang akan digunakan dalam timbang
terima.
5) Menyusun format timbang terima keperawatan (SBAR) dan format
penunjang lain (lembar observasi harian, hasil pemeriksaan laboratorium,
medication chart, dan catatan terintegrasi).
6) Menyiapkan pelaksanaan timbang terima.
2. Evaluasi proses
Proses timbang terima yang dilakukan setiap pergantian shif mulai dari
minggu kedua (16 Mei 2016) sampai dengan minggu keempat (tanggal 5 Juni
206
2016) praktik profesi manajemen keperawatan di Palem II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya, adalah sebagai berikut :
1) Melakukan timbang terima pada setiap pergantian shift.
2) Timbang terima dipimpin mahasiswa yang bertugas sebagai oleh kepala
ruangan.
3) Timbang terima diawali dengan pembacaan doa
4) Mahasiswa yang bertugas sebagai PP, membacakan laporan hand over dan
SBAR.
5) Timbang terima diikuti oleh perawat, mahasiswa yang berdinas dan yang
akan dinas.
6) Timbang terima dilaksanakan di ruang perawat dengan pelaporan tiap
pasien antara 3-10 menit, kemudian langsung ditambahkan oleh perawat
jika pelaporan yang disampaikan mahasiswa ada yang kurang.
7) Menjelaskan masalah yang berfokus pada masalah keperawatan.
8) Validasi ke setiap pasien dilakukan kurang dari 5 menit.
3. Evaluasi hasil
1) Mahasiswa mampu melakukan timbang terima sesuai dengan konsep
SBAR.
2) Selama kegiatan, masing-masing mahasiswa bertugas sesuai dengan peran
masing-masing.
3) Mahasiswa dapat meningkatkan kemampuan kerjasama dan komunikasi
antar mahasiswa lainnya sesuai dengan peran masing-masing.
4) Timbang terima dapat berjalan secara lancar.

5.3.4 Supervisi
Di Palem II, selama periode praktik profesi manajemen belum pernah
dilakukan supervisi secara formal yang terjadwal, sehingga tidak dapat dilakukan
evaluasi terhadap proses berjalannya kegiatan supervisi yang dilakukan oleh
perawat Palem II secara objektif.
Berdasarkan hasil observasi selama 3 minggu, pada saat dilakukan supervisi
tidak formal dengan cara langsung memberitahu bagian yang belum dikerjakan
dengan benar oleh perawat primer atau perawat asosiate. Hasil dari pelaksanaan
supervisi yang bersifat insidentil tersebut adalah perawat primer atau perawat
asosiate lebih mengerti bagian yang harus dibenahi. Pada proses tersebut tidak

207
terlihat point penting dari tekhnik supervisi yang ideal yaitu fair, feedback, dan
follow up. Evaluasi terhadap kegiatan supervisi pada saat kegiatan role play
supervisi yang dilakukan oleh kelompok dengan topik perawatan luka post WSD.
Evaluasi pelaksanaan kegiatan role play, supervisi oleh ners muda selengkapnya
terlampir dalam lampiran laporan kegiatan supervisi.

5.3.5 Ronde Keperawatan


Selama periode praktik profesi manajemen di Palem II, belum pernah
dilakukan ronde keperawatan oleh perawat ruangan di Palem II, sehingga tidak
dapat dilakukan evaluasi terhadap proses berjalannya kegiatan ronde keperawatan
oleh perawat ruangan secara objektif. Ronde keperawatan terakhir kali dilakukan
pada bulan Februari 2015. Kasus yang didiskusikan adalah kasus Ca Paru.
Evaluasi terhadap kegiatan role play ronde keperawatan yang dilakukan
oleh mahasiswa profesi manajemen dengan Adeno Ca Paru (D) + CAP (membaik)
+ Sepsis (membaik) + Metastase Otak + Abses Paru dd Fluidopneumotoraks
dilakukan dengan lancar dan mendapat dukungan dari dokter, farmasi dan perawat
konselor yang datang pada saat role play. Evaluasi pelaksanaan kegiatan role play
ronde keperawatan oleh ners muda selengkapnya terlampir dalam lampiran
laporan kegiatan ronde keperawatan.

5.3.6 Discharge Planning


1. Evaluasi Struktur
Persiapan discharge planning antara lain:
1) Membentuk penanggung jawab dari pelaksanaan discharge planning
keperawatan
2) Membuat proposal kegiatan discharge planning
3) Membuat leaflet tentang penyakit, diit nutrisi dan perawatan yang
dilakukan selama di rumah
4) Menyiapkan berkas discharge planning meliputi : form discharge
planning, form resume medis, kartu discharge planning, berkas hasil
laboratorium, obat – obatan selama perawatan dirumah dan leaflet
5) Menyiapkan pelaksanaan discharge planning
2. Evaluasi Proses

208
Proses discharge planning yang dilakukan oleh praktik profesi manajemen
keperawatan di PALEM II mulai pada tanggal 16 Mei – 05 Juni 2016 adalah
sebagai berikut:
1) Discharge planning dilakukan pada pasien awal masuk, intra perawatan
dan pasien yang akan pulang.
2) Pada pasien kelolaan, discharge planning dilakukan oleh perawat primer
yang dibantu oleh perawat associate. Pada pasien yang bukan kelolaan,
perawat ruangan yang memberikan discharge planning yaitu perawat yang
menangani pasien tersebut dan tidak harus dengan perawat primer.
3) Pelaksanaan Discharge planning mencakup pemberian pendidikan
kesehatan menggunakan leaflet kepada pasien yang hendak pulang,
terkadang hanya secara lisan, atau menggunakan tekhnik demonstrasi.
3. Evaluasi Hasil
1) Mahasiswa mampu melakukan discharge planning sesuai jabatan masing-
masing.
2) Mahasiswa mampu mengkomunikasikan hal-hal yang penting untuk
perawatan pasien selama di rumah.
3) Kegiatan dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan yaitu
mulai tanggal 16 Mei – 05 Juni 2016.
4) Pasien dan keluarga mendapatkan HE dan leaflet tentang penyakit, etika
batuk, pengelolaan sputum, langkah-langkah cuci tangan dengan benar,
pengobatan dan perawatan pasien selama dirumah.

5.3.7 Dokumentasi Keperawatan


1. Evaluasi struktur
1) Mendiskusikan format pengkajian dan pendokumentasian yang sesuai
dengan PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya.
2) Pembagian job desk dalam pendokumentasian dijelaskan untuk
mempermudah pengisian dokumentasi setiap pasien.
3) Mempersiapkan format/pendokumentasian keperawatan sesuai standar yang
telah ditentukan.
2. Evaluasi proses
1) Pelaksanaan pendokumentasian klien ruangan PALEM II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya dilakukan oleh perawat primer dan perawat asosiasi
yang berdinas pada shift tersebut.
209
2) Pelaksanaan proses pendokumentasian pada klien kelolaan melibatkan
seluruh perawat baik primary nurse maupun associate nurse.
3) Implementasi didelegasikan kepada associate nurse selanjutnya associate
nurse akan menuliskan implementasinya di lembar implementasi, catatan
integrasi dan mencatat hasil observasi di lembar observasi.
3. Evaluasi hasil
1) Terdapat beberapa pengkajian pada klien baru yang terkadang masih belum
dilengkapi oleh perawat assosiate karena beban kerja yang tinggi.
2) Selama kegiatan, masing-masing mahasiswa bekerja sesuai dengan peran
masing-masing sebagai nursing unit manager, primary nurse, dan associate
nurse.
3) Kegiatan dilakukan sesuai jadwal yang sudah dijadwalkan.
4) Kegiatan berjalan lancar dan mendapatkan hasil secara keseluruhan cukup
baik.

5.4 M4 (Money)
1. Evaluasi Struktur
Buku pendokumentasian M4 (Money) disiapkan sebelum pelaksanaan.
2. Evaluasi Proses
Sistem pendokumentasian hasil observasi kategori status pembayaran
klien dilakukan setiap shift dinas dan pelaporan pada saat timbang terima.
3. Evaluasi Hasil
Didapatkan data status pembayaran dari total 14 pasien, sebanyak 7,2%
pasien merupakan pasien BPJS kelas I yakni 1 orang, 21,4% pasien
merupakan BPJS kelas II yakni 3 orang, dan 71,4% sisanya merupakan pasien
kelas III yakni sejumlah 10 orang. Observasi status pembayaran pasien
kelolaan (kelas III) dari tanggal 18 Mei – 05 Juni 2016 dengan total jumlah
pasien 29 pasien, pasien umum sebesar 6,8% atau sebanyak 2 pasien,
sementara pasien dengan BPJS sebesar 93,2% atau sebanyak 27 pasien.

5.5 M5 (Mutu)
1. Evaluasi struktur

210
Format penilaian nyeri, tingkat ktergantungan perawatan diri, resiko jatuh,
phlebitis, dekubitus, ILO (Infeksi Luka Operasi), dan ISK (Infeksi Saluran
Kemih) sudah disiapkan di rekam medis, begiti juga dengan format kepuasan
sudah disiapkan didalam rekam medis dan diberikan ketika discharge
planning.
2. Evaluasi proses
Selama pelaksanaan MAKP, pelaksanaan peningkatan mutu sudah
berjalan sesuai dengan rencana. Format penilaian nyeri, tingkat perawatan
diri, resiko jatuh, phlebitis, dekubitus, ILO (Infeksi Luka Operasi),
pneumonia dan ISK (Infeksi Saluran Kemih) sudah diisi setiap hari oleh
perawat primer pagi dan dicek ulang oleh perawat primer sore dan malam.
Pengendalian infeksi dilakukan dengan cara sosialisasi cuci tangan kepada
pasien saat penerimaan pasien baru, setiap hari setelah timbang terima dan
melakukan cuci tangan pada five moments hand wash. Selain itu,
pengendalian infeksi juga dilakukan dengan sosialisasi pemakaian masker
untuk pasien dan keluarga pasien dan penampungan sputum di tempat yang
disediakan mahasiswa.
Upaya penurunan kejadian phlebitis terutama mekanik dilakukan dengan
cara memberitahukan pasien dan keluarga untuk tidak melakukan banyak
manipulasi pada selang infus.
Peningkatan kepuasan dan penurunan kecemasan pasien sudah
dilaksanakan dengan adanya pemberian penjelasan mengenai hak dan
kewajiban pasien, tata tertib ruangan dan penyakit pasien melalui leaflet dan
dibantu dengan penjelasan oleh dokter.
3. Evaluasi Hasil
Pelaksanaan peningkatan mutu sudah berjalan sesuai dengan rencana,
adapun hasil penilaian mutu antara lain:
1) Jumlah BOR Harian mulai 16 Mei sampai dengan 05 Juni 2016 di PALEM II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
Tabel 5.2 Tabel Jumlah BOR di Ruang PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016
No. Waktu BOR (%)
1 Saat Pengkajian (2 hari) 89,71%
2 Saat Pelaksanaan (3 minggu) 56,53%

211
2) Jumlah Kasus Terbanyak Pasien Kelolaan pada Tanggal 16 Mei - 05
Juni2016.
Tabel 5.3 Tabel Jumlah Kasus Terbanyak pada Pasien Kelolaan di Ruang PALEM II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016
Pelaksanaan (3
No Jenis Kasus
minggu)
1. TB 19 (65,52%)
2. CAP 9 (31,03%)
3. Ca Paru 6 (20,69%)
4. Efusi Pleura 5 (17,24%)

Berdasarkan tabel 5.3 diatas, dapat diketahui bahwa kasus tebanyak pada
pasien kelolaan di PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya pada tanggal 16
Mei - 05 Juni 2016 adalah pasien dengan TB sebanyak 19 pasien, dan
terdapat kasus lebih dari jumlah pasien kelolaan sebanyak 29 pasien karena
terdapat beberapa pasien yang memiliki diagnosa medis sekunder lebih dari 1
diagnosa.
3) Jumlah lama (hari) rawat inap
Tabel 5.4 Average Length Stay (ALOS) Pada Pasien Kelolaan di Ruang PALEM II
RSUD Dr. Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016
No LOS Pengkajian (3 hari) Pelaksanaan (3
minggu)
1. < 3 hari 2 (18,2%) 5 (17,24%)
2. 4-6 hari 2 (18,2%) 8 (27,59%)
3. 7-9 hari 1 (9,1%) 4 (13,79%)
4. 10 hari 1 (9,1%) 2 (6,9%)
5. >10 hari 5 (45,4%) 10 (34,48%)
TOTAL 11 (100%) 29 (100%)

Berdasarkan tabel 5.4 ALOS diatas, diperoleh data bahwa lama hari rawat
rata-rata PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya tanggal 16 Mei - 05 Juni
2016 adalah >10 hari dari sebelum pengkajian dan pelaksanaannya.
Berikut ini adalah hasil rekapitulasi peningkatan mutu dan keselamatan
pasien kelolaan PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
(1) Nyeri
Tabel 5.5 Rekapitulasi Nyeri pada pasien kelolaan di ruang PALEM II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya 16 Mei - 05 Juni2016
No Kategori Pengkajian (2 hari) Pelaksanaan (3
minggu)
1. Tidak nyeri 12 (48%) 19 (65,52%)
2. Ringan 9 (36%) 6 (20,69%)
3. Sedang 4 (16%) 4 (13,8%)
4. Berat 0 0
212
Total 25 (100%) 29 (100%)

Berdasarkan tabel 5.5 diatas jumlah pasien yang mengalami nyeri saat
pengkajian dan pelaksanaan MAKP mayoritas tidak merasakan nyeri dengan
19 pasien (65,52%) saat dilaksananakan MAKP selama 3 minggu.
(2) Resiko jatuh
Tabel 5.6 Tingkat Resiko Jatuh pada Pasien Anak Kelolaan di Ruang PALEM II
RSUD Dr.Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016
No Resiko Jatuh Pengkajian (2 hari) Pelaksanaan (3 minggu)
1. Tidak Beresiko 18 (72%) 4 (13,79%)
2. Resiko Sedang 5 (20%) 19 (65,52%)
3. Resiko Tinggi 2 (8%) 6 (20,69%)
4. Pasien Jatuh 0 0
Total 25 (100%) 29 (100%)

Berdasarkan tabel 5.6 diatas didapatkan 6 orang pasien kelolaan memiliki


resiko tinggi jatuh selama pelaksanan MAKP. Intervensi yang sudah
dilakukan yaitu menyediakan tanda sign high risk fall pada keseluruh pasien
berisiko sedang dan tinggi, mengunci roda bed, memasang pembatas tempat
tidur dan memberikan edukasi pada pasien agar tidak turun dari tempat tidur
ketika kondisi tubuh belum memungkinkan atau mengalami pusing.
(3) Dekubitus
Tidak terdapat pasien kelolaan yang mengalami dekubitus, namun
terdapat 1 pasien kelolaan yang memiliki risiko tinggi dekubitus selama
pelaksanaan MAKP yaitu pada 16 Mei - 05 Juni 2016. Saat pengkajian yang
dilakukan selama 2 hari, ditemukan pasien yang mengalami dekubitus
sebanyak 1 pasien.
(4) Phlebitis
Tabel 5.7 Rekapitulasi Kejadian phlebitis Pada Pasien Kelolaan di Ruang PALEM II
RSUD Dr.Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016.
No
Phlebitis Pengkajian (2 hari) Pelaksanaan (3 minggu)
.
1. Ya 0 6 (20,69%)
2. Tidak 0 23 (79.31%)
Total 13 (100%) 29 (100%)

Berdasarkan tabel 5.7 ditemukan 6 (20,69%) kejadian plebitis dari 29


pasien kelolaan selama pelaksanaan MAKP. Intervensi yang dilakukan yaitu
segera mengganti IV line baru jika di temui kondisi tersebut. Dari seluruh

213
kejadian phlebitis yang ada dikarenakan faktor mekanik seperti aktivitas
pasien yaitu ke kamar mandi serta posisi tangan pasien.
(5) Infeksi Luka Operasi (ILO)
Kejadian Infeksi Luka Operasi (ILO) tidak ditemukan selama pengkajian
2 hari, dan pelaksanaan MAKP selama 3 minggu pada 16 Mei - 05 Juni 2016.
(6) Infeksi Saluran Kemih (ISK)
Kejadian Infeksi Saluran Kemih (ISK) tidak ditemukan selama
pengmpulan data 2 bulan di ruangan, pengkajian 2 hari, dan pelaksanaan
MAKP selama 3 minggu pada 16 Mei - 05 Juni 2016. Hal ini dikarenakan
hanya 3 pasien kelolaan yang menggunakan kateter urine selama 3 minggu
pelaksanaan MAKP.
(7) Kepuasan pasien
Tabel 5.8 Rekapitulasi Kepuasan Pasien Kelolaan di Ruang PALEM II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya Tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016.
No Kepuasan pasien Pengkajian (2 hari) Pelaksanaan (3 minggu)
1. Sangat tidak puas 0 0
2. Tidak puas 0 0
3. Puas 25 (100%) 20 (68,97%)
4. Sangat puas 0 9 (31,03%)
Total 25 (100%) 29 (100%)

Berdasarkan tabel 5.8 didapatkan bahwa tidak didapatkan pasien yang


tidak puas selama pengkajian dan selama pelaksanaan MAKP selama 3
minggu pada 16 Mei - 05 Juni 2016. 9 pasien mengaku sangat puas karena
pelayanan cepat dan langsung mendapatkan respon ketida membutuhkan
bantuan mahasiswa.
(10)Patient Safety
Evaluasi pelaksanaan sasaran keselamatan pasien (SKP) di PALEM II
RSUD Dr.Soetomo Surabaya sesuai dengan standar Akreditasi Rumah Sakit
antara lain :
1)) Ketepatan identifikasi pasien
Pemberian gelang pasien sebagai upaya identifikasi pasien yaitu :
(1) Gelang biru untuk pasien bayi laki-laki sebanyak 0 pasien
(2) Gelang pink untuk pasien anak perempuan sebanyak 29 Pasien
(3) Gelang merah untuk pasien dengan alergi yaitu 0 pasien dengan alergi
obat dan gelang.
(4) Gelang kuning untuk pasien resiko tinggi jatuh sebanyak 6 pasien
214
PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya, perawat hanya mengingatkan
kembali kepada pasien dan keluarga tentang gelang identitas, karena pasien
dan keluarga sebelumnya sudah mendapatkan penjelasan tentang gelang
identitas di tempat masuk pertama kali (IRD).
2)) Upaya peningkatan komunikasi efektif
Komunikasi efektif yang diterapkan di PALEM II adalah dengan
menggunakan metode SBAR. Disamping itu, metode komunikasi lisan di
PALEM II menggunakan metode Read Back, dengan memperhatikan 4
prinsip yaitu (melaporkan, menulis instruksi, membacakan ulang dan
melakukan Follow Up). Selama merawat pasien kelolaan, komunikasi
kelompok menggunakan SBAR.
3)) Upaya peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai
Selama tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016 terdapat 2 pasien yang diberikan
obat-obat high alert berupa KCl dan 2 pasien mendapatkan Aminophillin.
4)) Upaya kepastian tepat lokasi, tepat pasien dan tepat prosedur.
Selama tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016 tidak terdapat pasien yang
melakukan operasi.
5)) Upaya untuk peningkatan resiko infeksi terkait dengan pelayanan kesehatan
Upaya yang dilakukan yaitu pengurangan infeksi dengan cuci tangan
oleh tenaga kesehatan, pasien, dan keluarga. Cuci tangan sudah dilakukan
setiap hari oleh perawat setiap five moment cuci tangan kepada pasien dan
keluarga. Pendidikan kesehatan tentang cuci tangan dan 5 moment cuci
tangan sudah diajarkan kepada keluarga saat penerimaan pasien baru dan
setiap pagi sebelum kegiatan timbang terima.
6)) Upaya pengurangan resiko jatuh
Upaya pengurangan resiko jatuh yang sudah dilakukan yaitu dengan
cara mengunci roda bed, memasang pembatas bed, menyediakan tanda resiko
jatuh (sign risk) serta menganjurkan keluarga pasien untuk menjaga pasien.
Selama pelaksanaan MAKP dari tanggal 16 Mei - 05 Juni 2016 tidak
ditemukan adanya kejadian pasien jatuh.

215
BAB 6
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Pelaksanaan keperawatan manajemen telah berjalan dengan lancar yang
sesuai dengan jadwal pelaksanaan yang telah ditentukan sebelumnya. Kegiatan
tersebut adalah role play penerimaan pasien baru, sentralisasi obat, timbang
terima, supervise, discharge planning.
1. M2 (Material)
MAKP yang berjalan berhubungan dengan Sarana dan prasarana yang
tersedia yang dalam implementasinya beberapa sudah terpenuhi oleh
mahasiswa
2. MAKP
Selama pelaksanaan MAKP di PALEM II RSUD Dr.Soetomo, penerimaan
pasien baru sebanyak 29 pasien telah dilakukan oleh mahasiswa praktik
profesi sesuai dengan format yang ada, dan sudah melakukan proses
penerimaan pasien baru.
3. Penerimaan Pasien Baru
Selama pelaksanaan MAKP di Palem II RSUD Dr.Soetomo, penerimaan
pasien baru sebanyak 17 pasien telah dilakukan oleh mahasiswa praktik
profesi sesuai dengan format yang ada, dan sudah melakukan proses
penerimaan pasien baru.
4. Sentralisasi Obat
Sentralisasi obat selama pelaksanaan praktik manajemen keperawatan
sudah dilaksanakan sesuai dengan prosedur.
5. Timbang Terima
Timbang terima sudah terlaksana dengan baik namun masih belum sesuai
dengan prosedur timbang terima
6. Supervisi
Proses supervisi berjalan sesuai berdasarkan teori supervisi.
7. Ronde Keperawatan
Ronde keperawatan oleh mahasiswa praktik manajemen keperawatan
dilaksanakan dengan baik dan berkolaborasi dengan Perawat konselor, dokter
PPDS dan farmasi karena ada pasien dengan masalah keperawatan yang
belum teratasi dan perlu dirondekan. Setelah role play ronde keperawatan

216
diselenggarakan, belum ada pelaksanaan ronde keperawatan kembali oleh
perawat ruangan.
8. Discharge planning
Discharge planning dilakukan kepada pasien kelolaan mulai dari pasien
masuk, saat perawatan dan saat pasien pulang. Selama proses pelaksanaan
discharge planning ada 29 pasien yang sudah di discharge planning, hal-hal
yang disampaikan kepada pasien adalah pengertian penyakit, perawatan
selama dirumah, etika batuk, pengelolaan sputum, langkah-langkah cuci
tangan dengan benar, kartu discharge planning, aturan diet, hasil laboratorium
pola aktivitas, obat-obatan, perawatan selama di rumah dan jadwal kontrol
pasien.
9. Dokumentasi
Proses pelaksanaan dokumentasi sudah dilakukan secara benar di rekam
medis dari lembar identitas pasien sampai dengan lembar discharge planning,
namun ada 4 dari 29 rekam medis masih ada lembar yang terlewati.

6.2 Saran
6.2.1 M1(Man)
Perlu penambahan tenaga kesehatan mengingat jumlah tenaga perawat yang
masih kurang dan beban kerja yang tinggi. Penambahan tenaga kesehatan dengan
rasio 3 perawat dan 2 perawat berdasarkan pedoman buku saku RS tipe A.
Sedangkan menurut metode douglas pengorganisasian tenaga perawat per hari
yaitu 8 orang yang dapat digunakan sebagai acuan penghitungan jumlah
kebutuhan tenaga tambahan di Palem II RSUD Dr.Soetomo.

6.2.2 M2 (Material)
1. Untuk Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo
Sebaiknya ruangan segera melakukan pengajuan handrub dimasing-
masing bed pasien sebagai upaya pencegahan dan pengurangan resiko infeksi.
2. Untuk Mahasiwa Selanjutnya
Diharapkan untuk melakukan pengkajian sampai dengan eveluasi tentang
sarana dan prasarana (M2) di ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo. Follow up
kerja sama dengan tim PPI RSUA dalam pengajuan handrub bottle. Tempat
untuk LASA dan high alert agar dipisahkan.

6.2.3 M3 (Method)
217
1. Penerimaan Pasien Baru
Lembar balik yang dibuat oleh mahasiswa praktik profesi manajemen
keperawatan Universitas Airlanggadapat dipergunakan untuk menambah
media dalam penerimaan pasien baru di ruangan.
2. Sentralisasi Obat
Setiap pemberian obat perlu tanda terima dari pihak yang menerima obat
sebagai bukti bahwa obat telah diberikan
3. Timbang Terima
Sebaiknya perawat melaporkan keadaan umum pasien (M1-M5) dan
setelah melakukan validasi ke pasien langsung melanjutkan berdiskusi di
ruang perawat, kemudian timbang terima di tutup.
4. Supervisi
Mahasiswa praktikan manajemen keperawatan periode selanjutnya dapat
bekerjasama dengan kepala ruangan untuk pengajuan pembuatan jadwal
supervisi perawat primer dan perawat asosiate di ruangan Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya.
5. Ronde Keperawatan
Pelaksanaan ronde keperawatan oleh perawat ruangan bisa ditingkatkan
lagi karena sudah dilakukan. Sehingga, akan menjadi lebih baik lagi yang
sesuai dengan teori
6. Discharge planning
Discharge planning sebaiknya dilakukan dengan memberikan pendidikan
kesehatan berupa media leaflet yang bersifat general (umum) sesuai masalah
yang ditemukan pada saat penerimaan pasien baru.

7. Dokumentasi
1) Sebaiknya dilakukan pengawasan atau pengecekan terhadap
pendokumentasian di rekam medis agar rekam medis pasien lengkap
mulai dari identitas pasien sampai dengan discharge planning.
2) Rekomendasi untuk mahasiswa selanjutnya yaitu pembuatan guidline
tertulis di nurse station tentang cara pengisian SOAPI sesuai dengan buku
panduan akreditasi RSDS dan SNL intervensi keperawatan sebaiknya
diklasifikasikan berdasarkan masing-masing kasus.

218
Daftar Pustaka

Gillies. 1989. Manajemen Keperawatan Suatu Pendekatan Sistem. Alih bahasa:


Dika Sukmana. Jakarta : EGC
_____. 2007. Kumpulan materi kuliah Manajemen Keperawatan : Disampaikan
pada perkuliahan PSIK Unair (tidak dipublikasikan)
________. 2014. Manajemen keperawatan: aplikasi dalam praktik keperawatan
professional. edisi 4. Jakarta: Salemba Medika.
Nursalam, 2013. Manajemen Keperawatan : Aplikasi dalam Praktek Keperawatan
Profesional. Edisi 3. Jakarta : Salemba Medika
Potter & Perry (2005), Buku ajar fundamental keperawatan, volume 1, edisi 4,
EGC, Jakarta.
Siregar, Charles J.P. (2004). Farmasi Rumah Sakit: Teori dan Penerapan. Jakarta:
EGC.
Suarli, YB. 2009. Manajemen Keperawatan dengan Pendekatan Praktis. Jakarta :
EGC
Suyanto. 2008. Mengenal Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan di Rumah
Sakit. Jakarta : Mitra Cendika Press

219
Lampiran 1 Struktur organisasi

220
Lampiran 2 Struktur kerja

221
Lampiran 3 Jadwal dinas

222
Lampiran 4 Ghancart

223
Lampiran 5 Undangan

a. Undangan role play ronde keperawatan

224
b. Undangan role play penerimaan pasein baru dan sentralisasi obat

225
c. Undangan

226
Lampiran 6 Laporan Role play PPB-SO

LAPORAN KEGIATAN
ROLE PLAY PENERIMAAN PASIEN BARU DAN SENTRALISASI OBAT
PRAKTEK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN
DI RUANG PALEM II RUMAH SAKIT Dr. SOETOMO SURABAYA

PERIODE 09 MEI – 10 JUNI 2016

Oleh :
Nindya G H br. Marpaung, S.Kep 131513143003
Novita Nindi, S.Kep 131513143060
Yunita Praptiwijaya, S.Kep 131513143004
Qumairy Lutfiah, S.Kep 131513143052
Miftakhur Roifah, S.Kep 131513143063
Dewi Agustina, S.Kep 131513143065
Hakim Zulkarnaen, S.Kep 131513143010
Yosephin Nova E I, S.Kep 131513143069
Hartono, S.Kep 131513143073
Inas Alifi Karima, S.Kep 131513143075
Yuni Tristian C E P, S.Kep 131513143035
Farida Cahya A, S.Kep 131513143078
Wahyu I, S.Kep 131513143013
Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep 131513143080

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

227
BAB 1

PENDAHULUAAN

1.1 Latar Belakang


Pelayanan keperawatan yang professional merupakan praktik
keperawatan yang dilandasi oleh nilai-nilai professional, yaitu meliputi nilai
intelektual, komitmen moral terhadap diri sendiri, tanggung jawab pada
profesi dan masyarakat, otonomi, serta pengendalian dan tanggung gugat.
Menurut Nursalam (2002) keperawatan sebagai pelayanan yang profesional
yang bersifat humanistik, menggunakan pendekatan holistik, dilakukan
berdasarkan ilmu dan kiat keperawatan, berorientasi kepada kebutuhan
objektif klien, mengacu pada standar asuhan keperawatan dan menggunakan
etika keperawatan sebagai tuntunan utama.
Kontribusi pelayanan kesehatan terhadap pelayanan kesehatan yang
dilakukan di sarana kesehatan sangat tergantung pada manajemen pelayanan
keperawatan. Manajemen pelayanan keperawatan merupakan suatu proses
perubahan atau proses tranformasi dari sumber daya yang dimiliki untuk
mencapai tujuan. Manajemen menurut Nursalam (2002) merupakan suatu
pelayanan keperawatan dimana tim keperawatan dikelola dengan
menjalankan empat fungsi manajemen antara lain perencanaan,
pengorganisasian, motivasi dan pengendalian. Keempat fungsi tersebut saling
berhubungan dan memerlukan kemampuan teknis, hubungan antar manusia,
konseptual yang mendukung asuhan keperawatan yang bermutu, berdaya
guna dan berhasil guna masyarakat. Hal ini menunjukkan bahwa manajemen
keperawatan perlu mendapat prioritas keperawatan yang utama dalam
pengembangan keperawatan dimasa depan, karena berkaitan dengan tuntutan
profesi dan global bahwa setiap perkembangan serta perubahan memerlukan
pengelolaan secara profesional dengan memperhatikan setiap perubahan yang
terjadi.
Penerimaan pasien baru adalah proses interaksi dengan pasien,
keluarga dan petugas lain dalam kegiatan serah terima pasien yang baru
masuk di ruang perawatan (Suarli, 2010), penerimaan pasien baru dapat
dimulai dengan adanya upaya perencanaan tentang kebutuhan asuhan
keperawatan sejak masuk sampai pasien pulang (Nursalam, 2014).
Penerimaan pasien baru yang belum dilakukan sesuai standar maka besar
228
kemungkinan menurunkan mutu suatu kualitas pelayanan yang pada akhirnya
dapat menurunkan tingkat kepercayaan pasien terhadap pelayanan suatu
Rumah Sakit.
Di ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo, penerapan penerimaan pasien
baru sudah dilakukan tapi terdapat beberapa aspek yang belum dilakukan
seperti penjelasan beberapa hal terkait hak dan kewajiban pasien serta tata
tertib hanya disampaikan secara lisan, tidak ada dalam bentuk lealet maupun
booklet.
Dalam pemberian obat diperlukan ketepatan waktu, dosis, cara dan
tempat pemberian obat. Salah satu upaya untuk memastikan pemberian obat
yang tepat dan efektif adalah sistem sentralisasi obat yang sekarang ini sudah
dikembangkan di Palem II RSUD Dr.Soetomo. Pengawasan terhadap
penggunaan obat oral maupun parenteral merupakan tugas perawat karena
penggunaan obat yang tidak tepat dapat menimbulkan berbagai kerugian bagi
klien. Kerugian yang bisa terjadi pada klien adalah terjadinya kerusakan
organ tubuh atau timbulnya efek samping obat yang tidak diharapkan dapat
menimbulkan kerugian pada klien secara ekonomi. Sehingga diperlukan suatu
cara yang sistematis sehingga penggunaan obat dapat diberikan secara tepat.
Pelaksanaan sentralisasi obat di Palem II RSUD Dr.Soetomo dapat
dipotimalkan dengan menerapkan pengisian surat persetujuan sentralisasi
obat antara klien atau keluarga klien dengan perawat oleh mahasiswa
program praktik manajemen keperawatan Fakultas Keperawatan UNAIR
serta.
1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan umum
Mengaplikasikan peran perawat dalam penerimaan pasien baru dan
dalam pengelolaan sentralisasi obat dan mendokumentasikan hasil
pengelolaan sentralisasi obat sesuai standart di Ruang Palem II RSUD
Dr. Soetomo Surabaya.

1.2.2 Tujuan khusus


1) Merencanakan perencanaan penerimaan pasien baru dan bekerja sama
dengan perawat.
2) Menyusun SOP penerimaan pasien baru

229
3) Menyusun lembar penerimaan pasien baru.
4) Menyusun media mengenai hak dan kewajiban pasien .
5) Mendokumentasikan hasil pelaksanaan penerimaan pasien baru.
6) Mengevaluasi hasil pelaksanaan penerimaan pasien baru.
7) Meningkatkan pengetahuan dan pemahaman mahasiswa tentang
sentralisasi obat.
8) Mampu mengelola obat klien.
9) Meningkatkan kepatuhan klien terhadap program terapi.
10) Meningkatkan kepuasan klien dan keluarga terhadap perawat
dalam pengelolaan sentralisasi obat
1.3 Manfaat
1.3.1 Bagi klien
1) Tercapainya kepuasan klien yang optimal terhadap pelayanan
keperawatan.
2) Pasien dan keluarga mendapat informasi mengenai lingkungan di
Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya dan tata tertibnya.
3) Mendukung upaya klien dalam kepatuhan minum obat
1.3.2 Bagi perawat
1) Tercapainya kebutuhan kerja yang optimal.
2) Perawat, pasien dan keluarga pasien dapat bekerjasama dengan baik.
3) Dapat mengontrol obat secara langsung obat-obatan yang dikonsumsi
klien.
4) Meningkatkan kepercayaan klien / keluarga kepada perawat.
1.3.3 Bagi Institusi Mahasiswa
1) Mengaplikasikan asuhan keperawatan profesional .
2) Tercapainya pengalaman dalam penerimaan pasien baru.
3) Tercapainya pengalaman dalam pengelolaan sentralisasi obat

230
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Penerimaan Pasien Baru
2.1.1 Pengertian
Penerimaan pasien baru adalah suatu cara dalam menerima
kedatangan pasien baru pada suatu ruangan. Dalam penerimaan pasien baru
disampaikan beberapa hal mengenai orientasi ruangan, perawatan, medis
dan tata tertib ruangan (Nursalam, 2015).
Penerimaan pasien baru adalah metode dalam menerima kedatangan
pasien baru (pasien dan/atau keluarga) di ruang pelayanan keperawatan,
khususnya pada rawat inap atau keperawatan intensif. Dalam penerimaan
pasien baru, maka sampaikan beberapa hal mengenai orientasi ruang,
pengenalan ketenagaan perawat-medis, dan tata tertib ruang, serta penyakit
(Nursalam, 2015).
2.1.2 Tujuan
1) Menerima dan menyambut kedatangan pasien dengan hangat dan
terapeutik.
2) Meningkatkan komunikasi antara perawat dengan pasien.
3) Menjelaskan tindakan medis dan perawatan apa saja yang akan
dilakukan.
4) Menurunkan tingkat kecemasan pasien saat MRS.
5) Menjelaskan tentang orientasi ruangan.
6) Menjelaskan tentang dokter yang akan menangani.
7) Menjelaskan tentang tata tertib ruangan.
8) Melakukan atau melengkapi pengkajian pasien baru (Nursalam, 2015)
2.1.3 Tahapan Penerimaan Pasien Baru
1. Tahap pra penerimaan pasien baru.
1) Menyiapkan kelengkapan administrasi.
2) Menyiapkan kelengkapan kamar sesuai pesanan.
3) Menyiapkan format penerimaan pasien baru.
4) Menyiapkan format pengkajian.
5) Menyiapkan informed consent sentralisasi obat.
6) Menyiapkan nursing kit.
7) Menyiapkan lembar tata tertib pasien dan pengunjung ruangan

231
2. Tahap pelaksanaan penerimaan pasien baru.
1) Pasien datang di ruangan diterima oleh kepala ruangan/perawat
primer/perawat yang diberi delegasi.
2) Perawat memperkenalkan diri kepada klien dan keluarganya.
3) Perawat menunjukan kamar/tempat tidur klien dan mengantar ke
tempat yang telah ditentukan.
4) Perawat memindahkan pasien ke tempat tidur (apabila pasien datang
dengan brankar/kursi roda) dan berikan posisi yang nyaman.
5) Perawat melakukan pengkajian terhadap klien sesuai format.
6) Setelah pasien tenang dan situasi sudah memungkinkan perawat
memberikan informasi kepada klien dan keluarga tentang perkenalan
(perkenalan diri, perkenalan perawat yang bertanggung jawab,
perkenalan dokter yang bertanggung jawab dan tenaga non
keperawatan (administrasi, ahli gizi), perkenalan ruangan/lingkungan,
perkenalkan pasien dengan pasien sekamar), peraturan rumah sakit
(fasilitas, jam berkunjung, penunggu pasien, waktu makan, tata cara
pembayaran jasa rumah sakit, sistem sentralisasi obat, anjuran tidak
membawa barang berharga) dan penyakit/diagnosis.
7) Perawat menanyakan kembali tentang kejelasan informasi yang telah
disampaikan.
8) Apabila pasien atau keluarga sudah jelas, maka diminta untuk
menandatangani informed consent sentralisasi obat dan lembar
penerimaan pasien baru.
2.1.4 Peran Perawat dalam Penerimaan Pasien Baru
1. Kepala ruangan
1) Menerima pasien baru
2) Memeriksa kelengkapan yang diperlukan untuk penerimaan pasien
baru
2. Perawat primer/ primary nurse
1) Menyiapkan lembar penerimaan pasien baru
2) Menandatangani lembar penerimaan pasien baru
3) Mengorientasikan pasien pada ruangan
4) Memberikan penjelasan tentang dokter dan perawat yang bertanggung
jawab

232
5) Mendelegasikan pengkajian pemeriksaan fisik pada pasien baru
kepada perawat associate
6) Mendokumentasikan penerimaan pasien baru
3. Perawat associate
Membantu PP dalam pelaksanaan penerimaan pasien baru, pengkajian,
dan pemeriksaan fisik pada penerimaan pasien baru (Nursalam, 2015).
2.1.5 Kriteria Evaluasi
1. Evaluasi struktur
1) Sarana dan prasarana yang menunjang antara lain lembar penerimaan
pasien baru, informed consent sentralisasi obat, format pengkajian,
nursing kit, status, buku panduan pasien, dan kartu pengunjung.
2) Penerimaan pasien baru pada shift pagi dilakukan oleh PJ Unit, PP,
dan PA, sedangkan pada shift sore dilakukan oleh PP dan PA.
2. Evaluasi proses
1) Pasien baru disambut oleh PJ Unit, PP, dan PA.
2) PP melakukan anamnesa dan pemeriksaan fisik dengan dibantu oleh
PA.
3) Pasien baru diberi penjelasan tentang orientasi ruangan, perawatan
(termasuk sentralisasi obat), medis, serta tata tertib ruangan.
4) Perawat melakukan komunikasi terapeutik dengan klien dan keluarga.
3. Evaluasi hasil
1) Hasil penerimaan pasien baru didokumentasikan dengan benar.
2) Pasien mengetahui tentang fasilitas ruangan, perawatan, medis, serta
tata tertib ruangan.
3) Pasien sudah menandatangani persetujuan sentralisasi obat.
2.1.6 Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Penerimaan Pasien Baru
1) Pelaksanaan secara efektif dan efisien.
2) Dilakukan oleh kepala ruangan atau perawat primer dan atau perawat
associate yang telah diberi wewenang/delegasi oleh kepala ruangan
3) Saat pelaksanaan tetap menjaga privasi pasien
4) Membina komunikasi yang baik dan beri sentuhan terapeutik
(Nursalam, 2015).

233
2.1.7 Alur Penerimaan Pasien Baru (Nursalam, 2015)

Karu memberitahu PP akan ada pasien baru

PP Menyiapkan

Lembar pasien masuk RS

Buku status dan lembar Format Pengkajian Pasien

Nursing Kit

Informed concent sentralisasi obat pasien

Lembar tata tertib pasien dan pengunjung

Lembar tingkat kepuasan pasien

Tempat tidur pasien

KARU, PP, dan PA


menyambut pasien baru

PP menjelaskan segala sesuatu


yang tercantum dalam lembar
penerimaan pasien baru

Anamnesis pasien baru oleh PP dan PA

Terminasi

Evaluasi

234
2.1.8 Alur Penerimaan Pasien Baru Ruang palem 2

Karu memberitahu PP akan ada pasien baru

PP Menyiapkan
Lembar pasien masuk RS
Lembar Format Pengkajian Pasien
Nursing Kit
Lembar tata tertib pasien dan pengunjung

Tempat tidur pasien

KARU, PP, dan PA


menyambut pasien baru

Anamnese pasien baru oleh PP


dan PA

PP menjelaskan segala sesuatu


yang tercantum dalam lembar
penerimaan pasien baru

Terminasi

Evaluasi

235
2.2 Sentralisasi Obat
2.2.1 Pengertian
Sentralisasi obat adalah pengelolaan obat dimana seluruh obat yang akan
diberikan kepada pasien diserahkan pengelolaan sepenuhnya oleh perawat
(Nursalam, 2013).
Kegiatan sentralisasi obat meliputi pembuatan strategi, persiapan
sentralisasi obat, persiapan sarana, dan membuta petunjuk teknis penyelenggaraan
sentralisasi obat serta pendokumentasian hasil pelaksanaan sentralisasi obat.
Sentralisasi obat meliputi obat oral, injeksi, maupun cairan diserahkan
sepenuhnya kepada perawat. Penanggungjawab pengelolaan obat adalah kepala
ruangan yang secara operasional dapat didelegasikan kepada staf yang ditunjuk.
Pengeluaran dan pembagian obat tersebut dilakukan oleh perawat dimana pasien
atau keluarga wajib mengetahui dan ikut serta mengontrol penggunaan obat
tersebut.
2.2.2 Tujuan Pengelolaan Obat
Tujuan pengelolaan obat adalah menggunakan obat secara bijaksana dan
menghindarkan pemborosan, sehingga kebutuhan asuhan keperawatan pasien
dapat terpenuhi.
Menurut Nursalam ( 2011 ) sentralisasi obat bertujuan untuk
1) Meningkatkan mutu pelayanan kepada klien terutama pada pemberian
obat
2) Sebagai tanggung jawab dan tanggung gugat secara hukum maupun
secara moral.
3) Mempermudah pengelolaan obat secara efektif dan efisien.
4) Menyeragamkan pengelolaan obat.
5) Mengamankan obat – obat yang dikelola.
6) Mengupayakan ketepatan pemberian obat dengan tepat klien, dosis,
waktu,cara.
2.2.3 Tahapan Sentralisasi Obat
1. Pengorganisasian peran sentralisasi obat
1) Dokter
Memberikan resep kepada pasien melalui perawat
2) Kepala Ruangan
(1) Memberikan perlindungan pada pasien terhadap tindakan malpraktik

236
(2) Memotivasi pasien untuk mematuhi program terapi
(3) Menilai kepatuhan pasien terhadap program terapi
3) Perawat Primer
(1) Menjelaskan tujuan dilaksanakannya sentralisasi obat
(2) Menjelaskan manfaat dilaksanakannya sentralisasi obat
(3) Melakukan tindakan kolaborasi dalam pelaksanaan program terapi
(4) Melakukan pencatatan dan kontrol terhadap pemakaian obat selama
pasien dirawat
4) Perawat Associate
(1) Memberikan obat kepada pasien sesuai jadwal
(2) Memastikan bahwa pasien benar-benar menerima obat
5) Apoteker
(1) Menerima obat yang diresepkan dari dokter
(2) Memeriksa catatan atau bukti perbekalan farmasi dalam rangka
penyimpanan dan perindustrian obat
(3) Memeriksa perbekalan farmasi dalam rangka dispensing resep
individual
(4) Menyerahkan obat kepada perawat dalam rangka dispensing resep
individual
(5) Mengemas obat dalam rangka sediaan intravena
(6) Pelayanan informasi obat
2.2.4 Teknik Sentralisasi Obat
Pengeluaran dan pembagian obat sepenuhnya dilakukan oleh perawat.
1. Penanggung jawab pengelolaan obat adalah kepala ruangan yang
secara operasional dapat didelegasikan kepada staf yang ditunjuk.
2. Keluarga wajib mengetahui dan ikut serta mengontrol penggunaan
obat.
1) Penerimaan obat.
Obat yang telah diresepkan ditunjukkan kepada perawat
dan obat yang telah diambil oleh keluarga diserahkan kepada
perawat dengan menerima lembar terima obat.
2) Perawat menuliskan nama pasien, register, jenis obat, jumlah dan
sediaan (bila perlu) dalam kartu kontrol, dan diketahui
(ditandatangani) oleh keluarga atau pasien dalam buku masuk obat

237
keluarga atau pasien selanjutnya mendapatkan penjelasan kapan
atau bilamana obat tersebut akan habis. Serta penjelasan tentang
5T (jenis, dosis, waktu, pasien dan cara pemberian).
3) Pasien atau keluarga selanjutnya mendapatkan salinan obat yang
harus diminum beserta kartu sediaan obat
4) Obat yang telah diserahkan selanjutnya disimpan oleh perawat
dalam kotak obat (Nursalam, 2015).
3. Pembagian obat.
1) Obat yang telah diterima untuk selanjutnya disalin dalam buku
daftar pemberian obat.
2) Obat yang telah disimpan untuk selanjutnya diberikan oleh perawat
dengan memperhatikan alur yang tercantum dalam buku daftar
pemberian obat; dengan terlebih dahulu dicocokkan dengan terapi
yang diinstrusikan dokter dan kartu obat yang ada pada pasien.
3) Pada saat pemberian obat, perawat menjelaskan macam obat,
kegunaan obat, jumlah obat dan efek samping. Usahakan
tempat/wadah obat kembali ke perawat setelah obat dikonsumsi.
Pantau efek samping pada pasien.
4) Sediaan obat yang ada selanjutnya diperiksa setiap pagi oleh
kepala ruang atau petugas yang ditunjuk dan didokumentasikan
dalam buku masuk obat.
Obat-obatan yang hampir habis akan diinformasikan kepada
keluarga kemudian dimintakan resep (jika masih perlu dilanjutkan)
kepada dokter penanggung jawab pasien (Nursalam, 2015).

4. Penambahan obat baru.


1) Bilamana terdapat penambahan atau perubahan jenis, dosis atau
perubahan alur pemberian obat, maka informasi ini akan
dimasukkan dalam buku masuk obat dan sekaligus dilakukan
perubahan dalam kartu sediaan obat.
2) Pada pemberian obat yang bersifat tidak rutin (sewaktu saja) maka
dokumentasi hanya dilakukan pada buku masuk obat dan

238
selanjutnya diinformasikan kepada keluarga dengan kartu khusus
obat (Nursalam, 2015).
5. Obat khusus.
1) Obat dikategorikan khusus apabila sediaan memiliki harga yang
cukup mahal, menggunakan alur pemberian yang cukup sulit,
memiliki efek samping yang cukup besar atau hanya diberikan
dalam waktu tertentu/sewaktu saja.
2) Pemberian obat khusus menggunakan kartu khusus obat,
dilaksanakan oleh perawat primer.
3) Informasi yang diberikan kepada pasien atau keluarga; nama obat,
kegunaan obat, waktu pemberian, efek samping, penanggung
jawab pemberi, dan wadah obat sebaiknya diserahkan atau
ditunjukkan kepada keluarga setelah pemberian. Usahakan terdapat
saksi dari keluarga saat pemberian obat (Nursalam, 2015).
Seorang manager keperawatan dapat mendidik staf mengenai obat dengan
cara-cara berikut ini :
1. Membuat catatan mengenai obat-obatan yang sering dipakai, jelaskan
penggunaan obat dan efek samping, kemudian berikan salinan kepada
semua staf.
2. Tuliskan dosis yang tepat obat-obatan yang sering digunakan dan
gantungkan di dinding.
3. Adakan pertemuan staf untuk membahas penyebab pemborosan obat.
4. Beritahu kepada semua staf mengenai harga bermacam-macam obat.
5. Aturlah kuliah atau program diskusi dan bahaslah mengenai satu jenis
obat setiap minggu pada pertemuan staf.
6. Sediakan satu atau lebih eksemplar buku farmakologi sederhana di
perpustakaan.
2.2.5 Menyimpan persediaan obat
1. Memeriksa ulang atas kebenaran obat dan jenis obat, jumlah obat dan
menulis etiket dan alamat pasien. Penyimpanan stok (persediaan) yang
teratur dengan baik merupakan bagian penting dari managemen obat.
Obat yang diterima dicatat dalam buku besar persediaan atau dalam
kartu persediaan.
2. Sistem kartu persediaan.

239
Sebuah kartu persediaan (kartu stok) kadang-kadang digunakan untuk
menggantikan buku besar persediaan. Kartu ini berfungsi seperti buku
besar persediaan , yakni neraca diseimbangkan dengan menambahkan
barang yang diterima dan mengurangi dengan jumlah barang yang
dikeluarkan. Dalam buku besar persediaan, masing-masing barang
ditempatkan pada halaman yang terpisah, tetapi dalam sistem kartu
persediaan, masing-masing barang dituliskan dalam kartu yang
terpisah.
3. Lemari obat.
Periksa keamanan mekanisme kunci dan penerangan lemari obat serta
lemari pendingin. Periksa persediaan obat, pemisahan antara obat
untuk penggunaan oral (untuk diminum) maupun luar.
Manajemen rumah sakit perlu dilengkapi dengan manajemen
farmasi yang sistematis karena obat sabagai salah satu bahan yang dapat
menyembuhkan penyakit tidak dapat diadakan tanpa sistematika
perencanaan tertentu. Obat harus ada dalam persediaan setiap rumah sakit
sebagai bahan utama dalam rangka mencapai misi utamanya sebagai
health provider. Manajemen farmasi rumah sakit adalah seluruh upaya dan
kegiatan yang dilaksanakan di bidang farmasi sebagai salah satu
penunjang untuk tercapainya tujuan serta sasaran didirikannya sebuah
rumah sakit. Upaya dan kegiatan ini meliputi : penetapan standar obat,
perencanaan pengadaan obat, penyimpanan, pendistribusian atau
saran/informasi tentang obat, monitoring efek samping obat.
Faktor kunci yang perlu diperhatikan dalam pelayanan kepada
pasien meliputi pelayanan yang cepat, ramah disertai jaminan tersedianya
obat dengan kualitas yang baik. Obat yang baik akan memberi manfaat
kepada para pengguna dan juga bermanfaat dalam pengendalian biaya
rumah sakit. Persediaan obat, baik dari segi jenis maupun volume, harus
selalu mencukupi kebutuhan tanpa ada efek samping seperti kadaluarsa
dan rusa. Tujuan sistem manajemen obat adalah penggunaan obat yang
tepat untuk pasien yang memerlukan pengobatan. Obat-obat dikeluarkan
dari tempat penyimpanan yang terkunci atau dari lemari penyimpanan,
oleh orang yang bertugas menangani persediaan obat kepada bagian yang
menggunakan obat itu. Obat digunakan secara teratur dan dalam jumlah

240
yang diketahui. Hal ini memungkinkan pemantauan (observasi) dan
pengawasan penggunaan obat. Kegiatan yang dilakukan dalam mengawasi
pengeluaran obat akan memungkinkan perawat mengetahui kapan
melakukan pemesanan ulang, mencocokan pemakaian obat dengan
pengobatan pasien, segera sadar dengan ketidakcocokan dalam pemberian
obat, memeriksa perubahan pemakaian obat.
2.2.6 Distribusi obat
Distribusi obat adalah kegiatan mendistribusikan perbekalan farmasi di
rumah sakit untuk pelayanan individu dalam proses terapi bagi pasien
rawat inap dan rawat jalan serta untuk menunjang pelayanan medik.
Sistem distribusi dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau oleh
pasien dengan mempertimbangkan efisiensi dan efektivitas sumber daya
yang ada. Distribusi obat bertujuan agar ketersediaan obat di rumah sakit
tetap terpelihara dan mutu obat tetap stabil. Sistem distribusi obat ada 4
yaitu:
1. Unit Dispensing Dose (UDD)
Pada sistem ini obat didistribusikan ke ruang perawatan untuk setiap
pasien dalam kemasan persekali minum/ persekali pemakaian.
2. One Daily Dose (ODD)
Dalam metode ini pasien mendapat obat yang sudah dipisah-pisah
untuk pemakaian sekali pakai, tetapi obat diserahkan untuk sehari
pakai oleh pasien.

241
2.2.7 Diagram alur pelaksanaan sentralisasi obat
Nursalam (2015), menjelaskan alur pelaksanaan sentralisasi obat seperti
pada diagram di bawah ini:

DOKTER
KOORDINASI
DENGAN
PERAWAT
PASIEN/KELUARGA

FARMASI/APOTIK

- SURAT
PERSETUJUAN
PASIEN/KELURGA SENTRALISI OBAT
DARI PERAWAT
- LEMBAR SERAH
TERIMA OBAT
PP/PERAWAT YANG - BUKU SERAH
MENERIMA TERIMA/MASUK
OBAT

PENGATURAN &
PENGELOLAAN OLEH
PERAWAT

PASIEN/KELUARGA

242
2.2.8 Alur Sentralisasi Obat Ruang Palem II

Dokter Perawat

Pendekatan
perawat

PASIEN/ KELUARGA

FARMASI/ APOTIK

Lembar serah terima


obat/ Buku serah terima
obat

PP/PERAWAT YANG
MENERIMA

PENGATURAN DAN
PENGELOLAAN OLEH PERAWAT

PASIEN /
KELUARGA

243
BAB 3

PERENCANAAN

3.1 Rencana Pelaksanaan Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat


Hari : Kamis
Tanggal : 19 Mei 2016
Waktu : 10.00 – 11.00 WIB
Pelaksana : Kepala Ruangan, PP, PA
Tempat : Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Pembimbing Institusi : 1. Yulis Setiya Dewi, S.Kep., M.Ng
2. Retnayu Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep
Pembimbing Klinik : Widji Lestari, S.Kep.Ns
Struktur Pengorganisasian
Kepala Ruangan : Inas Alifi Karima, S.,Kep
PP : Novita Nindy M., S.Kep
PA : Miftakhur Roifah, S.,Kep
Ruang : Palem II RSUD DR. SOETOMO
3.2 Metode
Roleplay
3.3 Media
1) Lembar catatan perpindahan pasien
2) Lembar penerimaan pasien baru
3) Status pasien
4) Flip chart
5) Nursing kit
6) Format kontrol dan pemakaian obat
7) Buku sentralisasi obat/serah terima obat, lemari/ kotak sentralisasi obat,
tempat obat dan baki.
3.4 Tahap Pelaksanaan

TAHAP KEGIATAN TEMPAT WAKTU PELAKSANA

Persiapan 1. KARU memberitahu PP bahwa Nurse station 5 menit KARU


akan ada pasien baru dan
menunjuk PP sebagai staff PP
pengelola obat pasien baru.
244
2. PP menyiapkan hal-hal yang
diperlukan dalam penerimaan
pasien baru, di antaranya lembar
pasien masuk RS, lembar
pengkajian, lembar informed
consent, status pasien, nursing
kit, flip chart, dan lembar
kepuasan pasien, lembar kontrol
dan pemakaian obat, sentralisasi
obat / serah terima obat. PP
meminta bantuan PA untuk
mempersiapkan tempat tidur
pasien baru.
3. KARU menanyakan kembali
pada PP tentang kelengkapan
untuk penerimaan pasien baru
dan memeriksa kelengkapan
dokumen diatas yang telah
disiapkan.
4. PP menyebutkan hal-hal yang
telah dipersiapkan.
Pelaksanaan 1. KARU dan PP mendatangi Kamar pasien 25 menit KARU
pasien dan keluarga dengan
memberi salam serta PP
memperkenalkan diri, PP, PA
PA
pada pasien/keluarga.
2. Melakukan identifikasi pasien. Pasien dan
3. PP mengisi lembar pasien masuk keluarga
serta menjelaskan mengenai
beberapa hal yang tercantum
dalam lembar penerimaan pasien
baru. PP menjelaskan dokter
yang menangani pasien dan
jadwal kunjungan, menjelaskan
fasilitas yang ada, serta aturan
yang ada di Ruang Palem II
RSUD Dr. Soetomo, PP
mengorientasikan pasien pada
ruang/lingkungan RS. PP
dibantu PA untuk melakukan
pengkajian keperawatan dan
pemeriksaan fisik pada pasien.
Penjelasan yang terkait dengan
penyakit oleh dokter yang
merawat dan/atau bisa
didelegasikan kepada PP untuk
menjelaskan tentang penyakit
yang diderita pasien dan terapi
yang akan dijalani.
4. PP menjelaskan tentang sistem
sentralisasi obat (peresepan obat,
245
penerimaan obat, penyimpanan
obat, pemberian obat).
5. PP, pasien, dan keluarga
menandatangani lembar
penerimaan pasien baru.
6. PP menanyakan kembali pada
pasien dan keluarga mengenai
hal-hal yang belum dimengerti.
7. KARU, PP, dan PA kembali ke
nurse station.
Penutup 1. KARU memeriksa kembali Nurse station 5 menit KARU
kelengkapan pengisian dokumen
penerimaan pasien baru. PP
2. KARU memberikan
PA
penghargaan pada PP dan PA.
3. PP merencanakan intervensi
keperawatan.

3.5 Evaluasi
1) Evaluasi struktur
(1) Sarana dan prasarana yang menunjang antara lain, lembar
penerimaan pasien baru, inform concent, format pengkajian,
nursing kit, buku status pasien, lembar kuisioner tingkat kepuasan,
serta lembar tata tertib pasien dan pengunjung.
(2) Penerimaan pasien baru pada shift pagi dilakukan oleh KARU, PP
dan PA. Sementara pada shift sore dilakukan oleh PP dan PA.
2) Evaluasi proses
(1) Pasien baru disambut oleh KARU, PP, dan PA
(2) Pasien baru diberi penjelasan tentang orientasi ruang perawatan
(termasuk sentralisasi obat), medis serta tata tertib ruang.
(3) PP dan PA melakukan pengkajian keperawatan dan pemeriksaan
fisik pada pasien baru.
(4) Perawat melakukan komunikasi teraupetik dengan pasien dan
keluarga.
(5) KARU menemani PP dan PA melaksanakan kegiatan penerimaan
pasien baru.
3) Evaluasi hasil
(1) Hasil penerimaan pasien baru didokumentasikan dengan benar.
(2) Pasien mengetahui tentang fasilitas ruangan dan fasilitas perawatan
yang akan diterimanya.
246
(3) Pasien dan penunggunya mengetahui tata tertib di ruangan.
(4) Setiap pasien dan penunggunya dapat mengetahui dan berkonsultasi
tentang tindakan medis, tindakan keperawatan, obat yang diberikan
dan tata cara dan syarat pengurusan administrasi rumah sakit.
(5) Klien dan keluarga puas dengan hasil pelaksanaan sentralisasi obat.
(6) Obat diberikan secara tepat dan benar (6T+1W).
(7) Perawat mudah mengontrol pemberian obat.
(8) Pendokumentasian pemberian obat dapat dilakukan dengan benar.
(9) Klien dapat mempercayakan pengaturan dan pemberian obat kepada
petugas.
(10) Meningkatkan kepatuhan klien terhadap program terapi.

247
BAB 4

PELAKSANAAN KEGIATAN
4.1 Persiapan
Penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat meliputi:
4) Menunjuk penanggung jawab kegiatan penerimaan pasien baru.
5) Menyiapkan format lembar penerimaan pasien baru, format pengkajian,
format serah penerimaan pasien baru, nursing kit, buku status pasien, serta
media berupa flip untuk menyampaikan informasi kepada klien dan
keluarga.
6) Mengidentifikasi pasien baru setiap pergantian shift jaga.
Implementasi yang dilakukan diruangan adalah semua pasien baru dan
keluarga telah dijelaskan panduan pasien dan informasi tentang Rumah Sakit
Dr. Soetomo Surabaya. Semua pasien baru telah dijelaskan tentang
sentralisasi obat.
4.2 Pelaksanaan Kegiatan
Pelaksanaan roleplay penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat
dilaksanakan pada tanggal 19 Mei 2016 dan dimulai jam 12.15. Pelaksanaan
telat 15 menit dengan yang direncanakan. Pelaksanaan dimulai dengan setting
di ruang Kepala Ruangan dimana karu mendapat informasi bahwa akan ada
pasien baru masuk di ruang Palem II, kemudian KARU memanggil PP dan
mendelegasi PP untuk menyiapkan semua dokumen yang diperlukan untuk
penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat, PP meminta PA untuk
menyiapkan ruangan dan mengecek fasilitas yang ada di ruangan. Setelah
persiapan sudah kemudian KARU, PP dan PA menemui pasien dan
keluarganya di kamar pasien. Setelah itu penjelasan penerimaan pasien baru
dilanjutkan dengan penjelasan mengenai hak dan kewajiban pasien dan
keluarga, tata terbib ruang palem II, informasi mengenai gelang identias
pasien, pengelolaan sampah, cuci tangan, dan jalur evakuasi yang ada diruang
Palem II, kemudian dilanjutkan dengan sosialisasi sentralisasi obat kepada
pasien/keluarga. Pasien/keluarga diberi informasi tentang sistem sentralisasi
obat di RSUD Dr. Soetomo. Setelah diberikan penjelasan PP meminta tanda
tangan keluarga pasien. Saat PP melakukan orientasi ruangan ke keluarga
pasien PP mendelegasikan PA untuk melakukan pengkajian awal dan
pemeriksaan fisik ke pasien. Setelah PP dan PA selesai melakukan tindakan
248
kemudian PP dan PA kembali ke ruang Kepala Ruangan. Di ruang Kepala
Ruangan KARU memeriksa kelengkaan dokumen dan memberi pujian
kepada PP dan PA.

KARU mendelegasikan PP untuk mempersiakan item PPB : lembar


penerimaan pasien baru, format pengkajian, nursing kit, buku status
pasien, lembar serah terima pasien baru, serta media untuk
penyampaian informasi terkait ruang Palem II. PA IRNA
mempersiapkan kamar pasien baru.

KARU, PP, dan PA menyambut


pasien baru

PA mengantar pasien ke kamar

KARU, PP, dan PA menuju pasien,


memperkenalkan diri

PP memberikan penjelasan yang terdapat pada lembar penerimaan pasien


baru, menjelaskan peraturan RS, menjelaskan hak dan kewajiban pasien dan
Gambar. 4.1 menjelaskan
keluarga, Alur Penerimaan Pasien Barugelang
tujuan pemasangan dan Sentralisasi Obat
identitas pasien,
menjelaskan 5 waktu untuk cuci tangan dan langkah cuci tangan, dan juga
penggolongan sampah. PP memberikan penjelasan tentang sentralisasi obat,
menanyakan kembali terhadap hal-hal yang belum jelas mengenalkan petugas
dan orientasi ruangan

PA melakukan pengkajian dan


pemeriksaan fisik

Kembali ke ruang Kepala


Ruangan

Gambar 4.1 Alur Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat. Pada saat shift
sore dan malam, tugas KARU digantikan oleh PP.

249
4.3 Hambatan dan Dukungan

4.3.1 Hambatan
Tabel 4.1 Hambatan pelaksanaan roleplay Penerimaan Pasien Baru dan
Sentralisasi Obat
Masalah Sebab (5W) Rekomendasi
1. Saat memberikan 1. Keluarga pasien yang 1. Memberikan
informasi kepada keluarga menunggu bukan informasi kepada
pasien, keluarga tidak keluarga dekat dari keluarga pasien dan
berani menyampaikan pasien. pasien sendiri
pada pasien. dengan
menggunakan
media flip chart

4.3.2 Dukungan
Keluarga pasien sangat kooperatif untuk dilakukan penerimaan pasien
baru dan sentralisasi obat. Ruangan memberikan dukungan dengan mendatangkan
dokter yang merawat dalam menyampaikan penyakit dan terapi yang didapat oleh
pasien.

250
BAB 5
EVALUASI KEGIATAN

5.1 Evaluasi Struktur


Pelaksanaan evaluasi penerimaan pasien baru dilaksanakan pada minggu
pertama praktek profesi. Adapun evaluasi yang didapatkan yaitu :
1) Perawat telah menetapkan pasien yang akan dilakukan PPB dan SO
2) Perawat telah mempersiapkan format dan kelengkapan berkas penerimaan
pasien baru dan sentralisasi obat antara lain: format penerimaan pasien
masuk, lembar serah terima pasien baru, format pengkajia, flip chart
sebagai media informasi untuk pasien, dan nursing kit.
5.2 Evaluasi Proses
Evaluasi proses pada saat roleplay penerimaan pasien baru yang
dilaksanakan pada hari Kamis, 19 Mei 2016 pukul 12.00 yang dilihat pada tabel
berikut :
Tabel.5.1 Evaluasi proses Penerimaan Pasien Baru dan Sentralisasi Obat di Bobo
II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Waktu Kegiatan
12.00-13.00 Pelaksanaan penerimaan pasien baru dan sentralisasi obat
13.00-14.00 Widji Lestari, S. Kep., Ns
1. Saat memberikan penjelasan pada keluarga pasien, belum
ada penjelasan mengenai pemasangan gelang identitas
pasien dan tujuan pemasangannya. Dan kalau bisa juga
dimasukan di media informasi untuk pasien dan keluarga
pasien.
Yulis Setiya Dewi, S.Kep., Ns., M.Ng
1. Seharusnya ada identitas yang menunjukan peran masing
masing.
2. Pada proses role play belum ada proses spesifik dari
perawat emergency ke perawat primer
3. Lembar TT pasien baru belum ada di berkas PPB yang
disiapkan
4. Seharusnya ada ruangan untuk pasien singgah sementara
untuk menyamakan data yang disampaikan dari ruangan
asal.
5. Pada lembar yang digunakan untuk sentralisasi obat, pada
Rekam Pemberian Obat kolom stiker baiknya diganti
dengan identifikasi efek samping obat.
6. Pada Media informasi untuk pasien dan keluarga ditambah
dengan informasi mengenai etika batuk

Retnayu Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep


1. Seharusnya saat PP menjelaskan pada pasien, PP langsung
mendelegasikan PA untuk pemeriksaan fisik dan
251
pengkajian pada pasien, agar pasien tidak ditinggal
sendirian.
2. Pada saat penjelasan sentralisasi obat seharusnya tidak
hanya dijelaskan pada pasien, namun juga dipraktekan
yaitu dengan memberikan obat pada pasien dan meminta
tanda tangan dari pasien atau keluarga pasien sebagai pihak
yang menerima obat.

5.3 Evaluasi Hasil


1) Kegiatan dihadiri oleh pembimbing akademik yaitu Ibu Yulis Setiya
Dewi, S.Kep., Ns., M.Ng dan Ibu Retnayu Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep
dan 1 orang pembimbing klinik Ibu Widji Lestari, S. Kep., Ns dan 14
orang mahasiswa profesi Manajemen.
2) Kegiatan berjalan dengan baik dan lancar.
3) Pasien dan keluarga mengetahui perawat, dokter, dan tenaga non
keperawatan yang bertanggung jawab.
4) Pasien dan keluarga mengetahui ruangan Palem II.
5) Pasein pengetahui hak dan kewajibannya
6) Keluarga dan pengunjung mengetahui tata tertib ruangan.
7) Pasien dan keluarga mengetahui 5 waktu untuk mencuci tangan dan
langkah yang benar saat cuci tangan
8) Pasien dan keluarga mengetahui tentang penggolongan sampah
9) Pasien dan keluarga mengetahui jalur evakuasi saat terjadi kebakaran.
10) Pasien atau keluarga sebagai pihak yang menerima obat dapat
terdokumentasi dalam Rekam pemberian Obat

252
DAFTAR PUSTAKA

Gillies. 1989. Manajemen Keperawatan Suatu Pendekatan Sistem. Alih bahasa:


Dika Sukmana. Jakarta : EGC
_____. 2007. Kumpulan materi kuliah Manajemen Keperawatan : Disampaikan
pada perkuliahan PSIK Unair (tidak dipublikasikan)
________. 2014. Manajemen keperawatan: aplikasi dalam praktik keperawatan
professional. edisi 4. Jakarta: Salemba Medika.
Nursalam, 2013. Manajemen Keperawatan : Aplikasi dalam Praktek
Keperawatan Profesional. Edisi 3. Jakarta : Salemba Medika
Siregar, Charles J.P. (2004). Farmasi Rumah Sakit: Teori dan Penerapan. Jakarta:
EGC.
Suarli, YB. 2009. Manajemen Keperawatan dengan Pendekatan Praktis. Jakarta :
EGC
Suyanto. 2008. Mengenal Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan di
Rumah Sakit. Jakarta : Mitra Cendika Press

253
Lampiran 7 Timbang terima

LAPORAN KEGIATAN
ROLE PLAY TIMBANG TERIMA
PRAKTEK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN
DI RUANG PALEM II RUMAH SAKIT Dr. SOETOMO SURABAYA

PERIODE 09 MEI – 10 JUNI 2016

Oleh :
Nindya G H br. Marpaung, S.Kep 131513143003
Novita Nindi, S.Kep 131513143060
Yunita Praptiwijaya, S.Kep 131513143004
Qumairy Lutfiah, S.Kep 131513143052
Miftakhur Roifah, S.Kep 131513143063
Dewi Agustina, S.Kep 131513143065
Hakim Zulkarnaen, S.Kep 131513143010
Yosephin Nova E I, S.Kep 131513143069
Hartono, S.Kep 131513143073
Inas Alifi Karima, S.Kep 131513143075
Yuni Tristian C E P, S.Kep 131513143035
Farida Cahya A, S.Kep 131513143078
Wahyu I, S.Kep 131513143013
Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep 131513143080

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

254
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah Yang Maha Esa atas segala rahmat dan
karunia-Nya sehingga laporan role play Timbang Terima praktek profesi
Manajemen Keperawatan di ruangPalem II Rumah Sakit Dr. Soetomo Surabaya
telah dapat terselesaikan. Laporan ini dibuat untuk merencanakan kegiatan dalam
pemenuhan kompetensi manajemen keperawatan dalam penerapan model asuhan
keperawatan profesional pada profesi manajemen.
Kami selaku tim penulis menyadari bahwa tidak ada sesuatu yang
sempurna, begitu pula laporan yang kami buat ini, baik dari segi isi maupun
penulisannya. Kritik dan saran dari pembaca sangat kami harapkan demi
kesempurnaan proposal kami selanjutnya.
Kami juga berterima kasih pada pembimbing akademik Fakultas
Keperawatan Universitas Airlangga, pembimbing klinik di Rumah Sakit Dr.
Soetomo Surabaya, pasien dan keluarga serta teman-teman kelompok yang telah
membantu dalam proses penyelesaian laporan Timbang Terima. Penyusun
berharap agar laporan ini dapat memberikan pengetahuan dan bermanfaat bagi
semua calon perawat dan masyarakat pada umumnya.

Surabaya, Mei 2016

Tim Praktek Profesi Manajemen Keperawatan


RuangPalem II Rumah Sakit
Dr. Soetomo Surabaya

256
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pelayanan asuhan keperawatan yang optimal akan terus menjadi tuntutan bagi
organisasi pelayanan kesahatan. Saat ini timbul keinginan untuk mengubah sistem
pemberian pelayanan kesehatan ke sistem desentralisasi. Dengan meningkatkan
pendidikan bagi perawat, diharapkan dapat memberikan arah terhadap pelayanan
keperawatan berdasarkan isi di masyarakat. (Nursalam,2014)
Manajemen keperawatan adalah proses bekerja melalui anggota staff
keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan secara professional.
Profesionalisme dalam pelayanan keperawatan dapat dicapai dengan
mengoptimalkan peran dan fungsi perawat, terutama peran dan fungsi mandiri
perawat. Hal ini dapat diwujudkan dengan baik melalui komunikasi yang efektif
antar perawat, maupun dengan tim kesehatan yang lain. Salah satu bentuk
komunikasi yang harus ditingkatkan efektivitasnya adalah saat pergantian shift
(timbang terima pasien)(Nursalam, 2014)
Timbang terima pasien (hand over) merupakan cara untuk
menyampaikan dan menerima sesuatu laporan yang berkaitan dengan kondisi
pasien. Timbang terima harus dilakukan seoptimal mungkin dengan menjelaskan
secara singkat, jelas, dan lengkap tentang tindakan mandiri perawat, tindakan
kolaboratif yang sudah dilakukan /belum dan perkembangan pasien saat itu.
Informasi yang disampaikan harus akurat sehingga kesinambungan asuhan
keperawatan dapat berjalan dengan sempurna (Nursalam, 2014).
Keselamatan pasien telah menjadi isu dunia yang perlu mendapat
perhatian penting bagi sistem pelayanan kesehatan. Keselamatan pasien
merupakan prinsip dasar dari pelayanan kesehatan yang memandang bahwa
keselamatan merupakan hak bagi setiap pasien dalam menerima pelayanan
kesehatan. World Health Organization (WHO) Collaborating Center for Patient
Safety Solutions bekerjasama dengan Joint Commision International(JCI) pada
tahun 2005 telah memasukan masalah keselamatan pasien dengan menerbitkan

257
enam program kegiatan keselamatan pasien dan sembilan panduan/solusi
keselamatan pasien di rumah sakit pada tahun 2007 (WHO, 2007).
Sasaran keselamatan pasien yang tertuang dalam PMK No.
1691/MENKES/PER/VIII/2011 dibuat dengan mengacu pada sembilan solusi
keselamatan pasien oleh WHO bertujuan untuk mendorong perbaikan spesifik
dalam keselamatan pasien.Timbang terima pasien termasuk pada sasaran yang
kedua yaitu peningkatan komunikasi yang efektif.
Penyebab yang lazim terjadinya cidera pasien yaitu kolaborasi tindakan
medis yang tak terbaca dan rancu yang rentan untuk salah terjemahan, prosedur
yang dijalankan pasien yang keliru, pembedahan keliru tempat, kesalahan medis,
penundaan ruang darurat, para perawat yang tak berdaya untuk turun tangan saat
mereka melaporkan perubahan signifikan pasien, ketidakmauan bertindak
sebelum suatu situasi menjadi krisis, ketidakmauan membelanjakan uang untuk
pencegahan, dokumentasi tak memadai dan kurangnya komunikasi (Fabre, 2010).
Program keselamatan pasien (patient safety) adalah untuk menjamin
keselamatan pasien di rumah sakit melalui pencegahan terjadinya kesalahan
dalam memberikan pelayanan kesehatan. Pelayanan kesehatan bersifat kompleks
dan melibatkan berbagai praktisi klinis serta berbagai disiplin ilmu kedokteran
dan ilmu kesehatan. Kerja sama antarpetugas kesehatan sangat menentukan
efektivitas dan efisiensi penyediaan pelayanan kesehatan pada pasien. Rumah
sakit sebagai institusi pelayanan kesehatan harus merespons dan produktif dalam
memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan yang bermutu. Mutu pelayanan
kesehatan seharusnya menunjuk pada penampilan dari pelayanan kesehatan.
Keselamatan pasien merupakan upaya yang harus diutamakan dalam penyediaan
pelayanan kesehatan. Pasien harus memperoleh jaminan keselamatan selama
mendapatkan perawatan atau pelayanan di lembaga pelayanan kesehatan, yakni
terhindar dari berbagai kesalahan tindakan medis (medical error) maupun
kejadian yang tidak diharapkan (Koentjoro, 2007).
Di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya, setiap timbang terima
dihadiri oleh perawat yang bertugas dan kepala ruangan kecuali untuk shift sore
ke malam tanpa kepala ruangan. Prinsip timbang terima sudah sesuai dengan
prosedur timbang terima, yaitu semua pasien yang dirawat dioperkan dan

258
dilanjutkan dengan validasi ke pasien namun belum dilakukannya diskusi post
validasi ke pasien. Timbang terima dimulai dengan pembukaan oleh kepala
ruangan dan dipimpin untuk berdoa, kemudian perawat primer dipersilahkan
melaporkan timbang terima namun perawat primer belum menyampaikan keadaan
umum pasien mencakup laporan (M1-M5).
Keakuratan data yang diberikan saat timbang terima sangat penting, karena
dengan timbang terima ini maka pelayanan asuhan keperawatan yang diberikan
akan bisa dilaksanakan secara berkelanjutan, dan mewujudkan tanggungjawab
dan tanggunggugat dari seorang perawat. Bila timbang terima tidak dilakukan
dengan baik, maka akan muncul kerancuan dari tindakan keperawatan yang
diberikan karena tidak adanya informasi yang bisa digunakan sebagai dasar
pemberian tindakan keperawatan. Hal ini akan menurunkan kualitas pelayanan
keperawatan dan menurunkan tingkat kepuasan pasien.
Dokumantasi keperawatan yang digunakan oleh Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo adalah sistem pendokumentasian dengan SBAR (Situation, Backgroun,
Assesment, and Recommendation). SBAR merupakan kerangka acuan dalam
pelaporan kondisi pasien yang memerlukan tindakan segera (Nursalam, 2014).
Selain itu, SBAR merupakan bagian terpenting dari proses timbang terima karena
komponen SBAR tersebut yang disampaikan oleh perawat kepada perawat yang
akan dinas selanjutnya. Berdasarkan kondisi tersebut, maka mahasiswa Program
S1 Pendidikan Ners Fakultas Keperawatan Unair akan melaksanakan timbang
terima pasien berdasarkan konsep Model Asuhan Keperawatan Profesional
Primary Nursing di Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
1.2 Masalah
Timbang terima sudah dilakukan tetapi belum optimal (alur, manajemen
waktu dalam timbang terima kurang efektif serta setelah validasi pasien tidak
dilakukan diskusi lagi).
1.3 Tujuan
1.3.1 Umum
Menjaga kesinambungan informasi mengenai keadaan klien dapat
dipertahankan pada setiap shift

259
1.3.2 Tujuan Khusus
1. Mengetahui definisi, tujuan, manfaat pada timbang terima.
2. Mengetahui hal-hal yang perlu diperhatikan dalam timbang terima.
3. Mengetahui prosedur, alur dan evaluasitimbang terima.
4. Mengetahui kriteria evaluasi proses timbang terima
5. Menyampaikan kondisi dan keadaan pasien (data fokus).
6. Menyampaikan hal yang sudah/belum dilakukan dalam asuhan keperawatan
kepada pasien.
7. Menyampaikan hal yang penting yang harus ditindak lanjuti oleh perawat
dinas berikutnya.
8. Menyusun rencana kerja untuk dinas berikutnya.
9. Mengetahui contoh nyata pelaksanaan proses timbang terima dalam bentuk
role play
1.4 Manfaat
1.4.1 Bagi Perawat
Beberapa manfaat timbang terima bagi perawat, yaitu :
1. Meningkatkan kemampuan komunikasi antara perawat, atau tenaga kesehatan
lainnya.
2. Menjalin hubungan kerjasama dan meningkatkan rasa tanggung jawab antar
perawat, atau tenaga kesehatan lainnya.
3. Pelaksanaan asuhan keperawatan terhadap klien yang berkelanjutan.
4. Perawat dapat mengikuti perkembangan klien secara menyeluruh
5. Tidak terjadi kekeliruan dalam pemberian tindakan keperawatan
1.4.2 Bagi Klien
Manfaat timbang terima bagi klien, yaitu :
1. Klien dapat menyampaikan keluhan secara langsung bila ada yang belum
disampaikan sebelumnya
2. Klien mendapatkan pelayanan kesehatan yang optimal.
3. Klien merasa aman karena meningkatnya kepercayaan terhadap kinerja
perawat.
1.4.3 Bagi Rumah sakit
Manfaat timbang terima bagi rumah sakit adalah sebagai berikut :

260
1. Meningkatkan pelayanan keperawatan kepada klien secara menyeluruh.
2. Meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit.

261
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Timbang Terima
Timbang terima atau disebut overan atau komunikasi saat serah terima tugas
antar perawat memerlukan suatu komunikasi mengenai kebutuhan pasien,
intervensi yang telah dan belum dilaksanakan serta mengenai respon pasien. Cara
yang dilakukan adalah dengan berkeliling dari pasien ke pasien lain dan
melaporkan kondisi mereka secara akurat di dekat pasien. Cara ini lebih efektif
ketimbang hanya sekedar membaca dokumentasi yang telahdibuat karena perawat
dapat menerima overan secara nyata dan tidak terlalu menyita waktu (Nursalam,
2014).
Timbang terima adalah komunikasi oral dari informasi tentang pasien yang
dilakukan oleh perawat pada pergantian shift jaga. Friesen (2008) menyebutkan
tentang definisi dari timbang terima adalah transfer tentang informasi (termasuk
tanggungjawab dan tanggunggugat) selama perpindahan perawatan yang
berkelanjutan yang mencakup peluang tentang pertanyaan, klarifikasi dan
konfirmasi tentang pasien. Timbang terima juga meliputi mekanisme transfer
informasi yang dilakukan, tanggungjawab utama dan kewenangan perawat dari
perawat sebelumnya ke perawat yang akan melanjutnya perawatan.

2.2 Tujuan Timbang Terima


Tujuan dari handover adalah menyediakan waktu, informasi yang akurat
tentang rencana perawatan pasien, terapi, kondisi terbaru, dan perubahan yang
akan terjadi dan antisipasinya.
Menurut Nursalam (2014) tujuan umum timbang terima adalah
mengkomunikasikan kondisi pasien dan menyampaikan informasi yang penting
dan tujuan khususnya adalah:
1. Menyampaikan masalah, kondisi, dan keadaan klien (data fokus).
2. Menyampaikan hal-hal yang sudah atau belum dilakukan dalam asuhan
keperawatan kepada klien.
3. Menyampaikan hal-hal penting yang perlu segera ditindaklanjuti oleh dinas
berikutnya.

262
4. Menyusun rencana kerja untuk dinas berikutnya.
Timbang terima memiliki 2 fungsi utama yaitu sebagai forum diskusi
untuk bertukar pendapat dan mengekspresikan perasaan perawat dan sebagai
sumber informasi yang akan menjadi dasar dalam penetapan keputusan dan
tindakan keperawatan.

2.3 Manfaat
Manfaat timbang terima menurut Nursalam (2013):
1. Bagi perawat
1) Meningkatkan kemampuan komunikasi antar perawat
2) Menjalin hubungan kerjasama dan bertanggung jawab antar perawat
3) Pelaksanaan asuhan keperawatan terhadap pasien yang berkesinambungan.
4) Perawat dapat mengikuti perkembangan pasien secara paripurna
2. Bagi pasien
Klien dapat menyampaikan masalah secara langsung bila ada yang belum
terungkap

2.4 Metode dalam Timbang Terima


Timbang terima memiliki beberapa metode pelaksanaan diantaranya :
1. Menggunakan Tape recorder, Metode itu berupa one way
communication.
2. Menggunakan komunikasi Oral atau spoken.
3. Menggunakan komunikasi tertulis atau written.
Berbagai metode yang digunakan tersebut masih relevan untuk dilakukan
bahkan beberapa rumah sakit menggunakan ketiga metode untuk dikombinasi.
Menurut Joint Commission Hospital Patient Safety (2011), menyusun
pedoman implementasi untuk timbang terima, selengkapnya sebagai berikut :
1. Interaksi dalam komunikasi harus memberikan peluang untuk adanya
pertanyaan dari penerima informasi tentang informasi pasien.
2. Informasi tentang pasien yang disampaikan harus up to date meliputi terapi,
pelayanan, kodisi dan kondisi saat ini serta yang harus diantipasi.

263
3. Harus ada proses verifikasi tentang penerimaan informasi oleh perawat
penerima dengan melakukan pengecekan dengan membaca, mengulang atau
mengklarifikasi.
4. Penerima harus mendapatkan data tentang riwayat penyakit, termasuk
perawatan dan terapi sebelumnya.
5. Timbang terima tidak disela dengan tindakan lain untuk meminimalkan
kegagalan informasi atau terlupa.
Berikut beberapa contoh model timbang terima, yaitu :
1. Timbang terima dengan menggunakan SBAR
SBAR merupakan kerangka acuan dalam pelaporan kondisi pasien yang
memerlukan perhatian atau tindakan segera (Nursalam, 2014).
1) S : Situation (kondisi terkini yang terjadi pada pasien)
(1)Sebutkan nama pasien, umur, tanggal masuk, dan hari perawatan, serta
dokter yang merawat.
(2)Sebutkan diagnosis medis dan masalah keperawtan yang belum atau
sudah teratasi/keluhan utama.
2) B : Background (Info Penting yang Berhubungan dengan Kondisi Pasien
Terkini)
(1)Jelaskan intervensi yang telah dilakukan dan respons pasien dari setiap
diagnosis keperawatan.
(2)Sebutkan riwayat alergi, riwayat pembedahan, pemasangan alat
invasive, dan obat-obatan termasuk cairan infuse yang digunakan.
(3)Jelaskan engetahuan pasien dan keluarga terhadap diagnosisi medis.
3) A : Assessment (Hasil Pengkajian dari Kondisi Pasien Saat Ini)
(1)Jelaskan secara lengkap hasil pengkajian pasien terkini seperti tanda
vital, skor nyeri, tingkat kesadaran, braden score,status restrain,risiko
jatuh, pivas score, status nutrisi, kemampuan eliminasi dan lain-lain.
(2)Jelaskan informasi klinik lain yang mendukung.
4) R : Recommendation
Merekomendasikan intervensi keperawatan yang telah dan perlu
dilanjutkan (refer to nursing care plan) termasuk discharge planning dan
edukasi pasien dan keluarga.

264
2. Timbang terima dengan metode tradisional
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Kassesan dan Jagoo (2005) di
sebutkan bahwa overan jaga (handover) yang masih tradisional adalah :
1) Dilakukan hanya di meja perawat.
2) Menggunakan satu arah komunikasi sehingga tidak memungkinkan
munculnya pertanyaan atau diskusi.
3) Jika ada pengecekan ke pasien hanya sekedar memastikan kondisi
secara umum.
4) Tidak ada kontribusi atau feedback dari pasien dan keluarga, sehingga
proses informasi dibutuhkan oleh pasien terkait status kesehatannya
tidak up to date.
3. Timbang terima dengan metode bedside handover
Menurut Kassean dan Jagoo (2005) handover yang dilakukan sekarang
sudah menggunakan model bedside handover yaitu timbang terima yang
dilakukan di samping tempat tidur pasien dengan melibatkan pasien atau
keluarga pasien secara langsung untuk mendapatkan feedback. Secara
umum materi yang disampaikan dalam proses overan jaga baik secara
tradisional maupun bedside handover tidak jauh berbeda, hanya pada
handover memiliki beberapa kelebihan diantaranya :
1) Meningkatkan keterlibatan pasien dalam mengambil keputusan terkait
kondisi penyakitnya secara up to date.
2) Meningkatkan hubungan caring dan komunikasi antara pasien dengan
perawat.
3) Mengurangi waktu untuk melakukan klarifikasi ulang pada kondisi
pasien secara khusus.
Bedside handover juga tetap memperhatikan aspek tentang kerahasiaan
pasien jika ada informasi yang harus ditunda terkait adanya komplikasi penyakit
atau persepsi medis yang lain.
2.5 Langkah-langkah dalam Timbang Terima
1. Kedua kelompok shift dalam keadaan sudah siap.
2. Shift yang akan menyerahkan dan menerima informasi perlu mempersiapkan
hal-hal apa yang akan disampaikan.

265
3. Perawat primer menyampaikan kepada perawat shift selanjutnya meliputi:
1) Kondisi atau kedaan pasien secara umum
2) Tindak lanjut untuk dinas yang menerima operan
3) Rencana kerja untuk dinas yang menerima laporan
4) Penyampaian timbang terima di atas harus dilakukan secara jelas dan
tidak terburu-buru (Nursalam, 2014)

2.6 Prosedur Timbang Terima


Hal hal yang perlu diperhatikan dalam prosedur ini meliputi :
1. Persiapan
Kedua kelompok sudahdalam keadaan siap dan menyiapkan RM dengan
lengkap
2. Pelaksanaan
Timbang terima dilaksanakan oleh antar perawat yang mengganti jaga pada
shift berikutnya :
1) Timbang terima dilaksanakan setiap pergantian shift
2) Diruang perawat berdiskusi untuk melaksanakan timbang terima dengan
mengkaji secara menyeluruh yang berkaitan tentang masalah keperawatan
pasien, rencana tindakan yang sudah dan belum dilaksanakan serta hal hal
penting lainnya yang perlu dilimpah tugaskan.
3) Hal hal yang sifatnya khusus dan memerlukan perincian lengkap
sebaiknya dicatat untuk kemudian diserahterimakan kepada perawat yang
bertugas pada shift berikutnya.
4) Hal hal yang perlu disampaikan pada saat timbang terima adalah :
(1)Identitas klien dan diagnosa medis.
(2)Masalah keperawatan yang masih ada.
(3)Data fokus (Keluhan subyektif dan obyektif).
(4)Tindakan keperawatan yang sudah dan belum dilaksanakan.
(5)Intervensi kolaboratif dan dependensi.
(6)Rencana umum dan persiapan yang perlu dilakukan dalam kegiatan
selanjutnya.

266
5) Perawat yang melakukan timbang terima dapat melakukan klarifikasi
Tanya jawab terhadap hal-hal yang ditimbang-terimakan dan berhak
menanyakan mengenai hal-hal yang kurang jelas
6) Penyampaian informasi saat timbang terima disampaikan secara jelas dan
singkat.
7) Lama timbang terima untuk setiap pasien tidak lebih dari 5 menit kecuali
pada kondisi khusus dan memerlukan penjelasan yang lengkap dan rinci.
8) Kepala ruangan dan semua perawat keliling ke tiap klien dan melakukan
validasi data
9) Pelaporan timbang terima ditulis secara langsung pada buku laporan
ruangan oleh perawat primer (Nursalam, 2014).

2.7 Hal-hal Yang Perlu Diperhatikan


Hal-hal yang perlu diperhatikan menurut Nursalam (2014):
1. Dilaksanakan tepat pada waktu pergantian shift
2. Dipimpin oleh kepala ruangan atau perawat primer (PP)
3. Diikuti oleh semua perawat yang telah dan yang akan dinas
4. Informasi yang disampaikan harus akurat, singkat, sistematis dan
menggambarkan kondisi pasien saat ini serta menjaga kerahasiaan pasien
5. Timbang terima harus berorientasi pada permasalahan pasien
6. Pada saat timbang terima di kamar pasien, menggunakan volume suara yang
cukup sehingga pasien disebelahnya tidak mendengar sesuatu yang rahasia
bagi pasien. Sesuatu yang dianggap rahasia sebaiknya tidak dibicarakan
secara langsung didekat klien
7. Sesuatu yang mungkin membuat klien terkejut dan syok sebaiknya
dibicarakan di nurse station.

267
2.8 Alur Timbang Terima

Situation

Data Demografi Diagnosis


Diagnosis Medis Keperawatan (data)

Background

Riwayat keperawatan

Assessment: KU, TTV, GCS,


Skala nyeri, Jesiko Jatuh, ROS

Recomendation: tindakan yang


sudah, dilanjutkan, stop,
modifikasi, strategi baru

Gambar 2.1 Alur Timbang Terima (Nursalam, 2014)

268
BAB 3
PERENCANAAN KEGIATAN

3.1 Rencana Pelaksanaan Timbang Terima


Hari / tanggal Selasa, 24 Mei 2016

Pukul 07.00 – 08.00 WIB

Pelaksana Dari perawat shift malam ke perawat shift pagi,


diikuti oleh Kepala ruangan.

Tempat Ruang perawat Palem II RSDS Dr. Soetomo


dilanjutkan di kamar klien.

Pembimbing Institusi 1. Yulis Setiya Dewi, S.Kep.,M.Ng

2. Retnayu Pradanie, S.Kep.,Ns.,M.Kep

Pembimbing Klinik 1. Widji Lestari, S.Kep.Ns

3.2 Struktur Pengorganisasian


Kepala ruangan : Yosephin Nova E I, S.Kep
PP (Malam) (Tim 1) : Hartono, S.Kep
PP (Malam) (Tim 2) : Yuni Tristian C E P, S.Kep
PA (Malam) (Tim 1) : Dewi A, S.Kep
PA (Malam) (Tim 2) : Miftakhur R, S.Kep
PP (Pagi) (Tim 1) : Hakim Z, S.Kep
PP (Pagi) (Tim 2) : Qumairy L, S.Kep
PA (Pagi) (Tim 1) : Yunita P, S.Kep
PA (Pagi) (Tim 2) : Farida Cahya Arini, S.Kep
3.3 Metode
Roleplay
3.4 Media
1. Status pasien (Rekam Medik)
2. Buku Timbang Terima
3. Catatan overan

269
3.5 Instrumen
1. Alat tulis
2. Nursing kit.
3.6 Alur Timbang Terima

Situation

Data demografi diagnosis Diagnosis keperawatan (data)


medis

Background

Riwayat keperawatan

Assessment: KU, TTV, GCS,


Skala nyeri, Jesiko Jatuh, ROS

Recomendation: tindakan yang


sudah, dilanjutkan, stop,
modifikasi, strategi baru

Gambar 3.1 Pelaporan Timbang Terima (Nursalam, 2014)

3.7 Prosedur dalam Timbang Terima


Berikut adalah prosedur timbang terima menurut Nursalam (2014):
Tahap Kegiatan Waktu Tempat Pelaksana
Persiapan 1. Prinsip timbang terima 5 Nurse Karu
dilakukan pada semua menit station PP
pasien PA
2. Mempersiapkan (Penanggung
dokumentasi seperti jawab
rekam medis pasien, buku malam)
timbang terima
3. Kedua kelompok dinas

270
sudah siap
Pelaksanaan Nurse Staion 30 Nurse Karu
1. Karu membuka acara menit Station PP
timbang terima PA
2. Di awali dengan (Penanggung
pembacaan doa jawab
3. Penyampaian M1-M5 malam)
4. Di lanjutkan Perawat
primer malam
menyampaikan timbang
terima kepada Perawat
primer pagi. Penyampaian
laporan yang singkat,
padat, jelas, berikutnya,
hal yang perlu
disampaikan dalam
timbang terima :
S : Situation (kondisi terkini
yang terjadi pada pasien)
Sebutkan nama pasien, umur,
tanggal masuk, dan hari
perawatan, serta dokter yang
merawat.
Sebutkan diagnosis medis dan
masalah keperawatan yang
belum atau sudah
teratasi/keluhan utama.
B : Background (Info Penting
yang Berhubungan dengan
Kondisi Pasien Terkini)
Jelaskan intervensi yang telah
dilakukan dan respons pasien
dari setiap diagnosis
keperawatan.
Sebutkan riwayat alergi,
riwayat pembedahan,
pemasangan alat invasive, dan
obat-obatan termasuk cairan
infuse yang digunakan.
Jelaskan pengetahuan pasien
dan keluarga terhadap
diagnosisi medis.
A : Assessment (Hasil
Pengkajian dari Kondisi
Pasien Saat Ini)
Jelaskan secara lengkap hasil
pengkajian pasien terkini
seperti tanda vital, skor nyeri,

271
tingkat kesadaran, braden
score,status restrain,risiko
jatuh, status nutrisi,
kemampuan eliminasi dan
lain-lain.
Jelaskan informasi klinik lain
yang mendukung.
R : Recommendation
Merekomendasikan intervensi
keperawatan yang telah dan
perlu dilanjutkan (refer to
nursing care plan) termasuk
discharge planning dan
edukasi pasien dan keluarga.

5. PP pagi dan PA pagi


selanjutnya dapat
melakukan klarifikasi,
tanya jawab terhadap hal-
hal yang kurang jelas
penyampaian pada saat
timbang terima secara
singkat dan jelas
6. Karu menyampaikan Bed
salam dan menanyakan Pasien
kebutuhan dasar pasien
7. Perawat primer pagi
melakukan validasi
8. Hal khusus dan
memerlukan perincian
matang sebaiknya dicatat
untuk diserah terimakan
ke shiff selanjutnya
Penutup 1. Diskusi dan klarifikasi dari 5 Nurse Karu
hasil validasi yang sudah menit Station PP
dilakukan
2. Pelaporan langsung
dituliskan pada buku
timbang terima dengan
ditandatangani PP malam
dan PP pagi berikutnya,
diketahui oleh Karu
3. Ditutup oleh Karu

3.8 Evaluasi dalam Timbang Terima


1. Evaluasi Struktur
1) Menentukan penanggung jawab timbang terima

272
2) Menyusun teknik timbang terima bersama-sama dengan staf keperawatan
3) Menentukan materi timbang terima
4) Menyiapkan rekam medis pasien yang akan digunakan dalam timbang
terima
5) Mempersiapkan buku laporan
2. Evaluasi Proses
1) Melakukan timbang terima bersama dengan kepala ruangan dan staf
keperawatan pada setiap pergantian shift
2) Timbang terima dipimpin oleh kepala ruangan
3) Timbang terima diikuti oleh perawat, mahasiswa yang berdinas dan
yang akan dinas
4) Timbang terima dilaksanakan di ruang perawat dengan pelaporan tiap
pasien maksimal 5 menit
5) Menjelaskan masalah yang berfokus pada masalah keperawatan
3. Evaluasi Hasil
1) Perawat mampu melakukan timbang terima sesuai dengan konsep
SBAR
2) Perawat dapat mengikuti perkembangan pasien secara paripurna
3) Dapat meningkatkan kemampuan dan komunikasi antar perawat
4) Menjalin hubungan kerjasama yang bertanggung jawab antar perawat
5) Pelaksanaan asuhan keperawatan dapat berjalan dengan
berkesinambungan

273
BAB 4
PELAKSANAAN
4.1 Persiapan
Persiapan role play timbang terima meliputi :
1. Membentuk penanggung jawab dari pelaksanaan timbang terima
keperawatan.
2. Membuat proposal timbang terima.
3. Menyusun format timbang terima keperawatan (SBAR) dan format
penunjang lain (lembar observasi harian, medication chart, dan catatan
terintegrasi).
4. Menyiapkan kasus kelolaan yang akan dilakukan timbang terima
keperawatan.
5. Melakukan kontrak waktu kepada pasien kelolaan dan keluarga pasien
yang akan dilakukan timbang terima keperawatan.
6. Menyiapkan pelaksanaan timbang terima

4.2 Pelaksanaan
Hari/ Tanggal : Selasa, 24 Mei 2016
Waktu : 07.00 – 08.00 WIB
Pelaksana : Kepala ruangan, PP malam 1, PP malam 2, PA malam 1, PA
malam 2, PP pagi 1, PP pagi 2, PA pagi 1, PA pagi 2
Tempat : Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Dihadiri oleh :
Pembimbing Pendidikan : Yulis Setiya Dewi, S.Kep.,M.Ng
Pembimbing Klinik : Widji Lestari, S.Kep.Ns
Supervisor : Endang Pancawati, S.Kep.Ns
Muzhidah, S.Kep.Ns
Pengorganisasian
Kepala ruangan : Yosephin Nova E I, S.Kep
PP (Malam) (Tim 1) : Hartono, S.Kep
PP (Malam) (Tim 2) : Yuni Tristian C E P, S.Kep
PA (Malam) (Tim 1) : Dewi A, S.Kep

274
PA (Malam) (Tim 2) : Miftakhur R, S.Kep
PP (Pagi) (Tim 1) : Hakim Z, S.Kep
PP (Pagi) (Tim 2) : Qumairy L, S.Kep
PA (Pagi) (Tim 1) : Yunita P, S.Kep
PA (Pagi) (Tim 2) : Farida Cahya Arini, S.Kep

4.3 Hambatan dan Dukungan


1. Hambatan
Tabel 4.1 Hambatan pelaksanaan role play timbang terima
Hambatan Sebab (5W) Rekomendasi
Mekanisme
Tidak ada hambatan - -
Isi
Alur timbang terima yang Kurangnya sumber Sebaiknya alur timbang
belum sesuai referensi yang dipakai terima diisi sesuai
sebagai acuan dengan prosedur dan
timbang terima beracuan pada berbagai
sumber referensi

Peran
Tidak ada hambatan - -

2. Dukungan
Dukungan yang diperoleh mahasiswa dalam pelaksanaan role play
timbang terima yaitu dalam bentuk fasilitas ruangan yang memadai,
serta bimbingan yang diberikan oleh pembimbing klinik serta dukungan
dari perawat ruangan.

BAB 5
EVALUASI KEGIATAN

275
5.1 Evaluasi Struktur
1) Menentukan penanggung jawab timbang terima
2) Menyusun teknik timbang terima bersama-sama dengan staf keperawatan
3) Menentukan materi timbang terima
4) Menyiapkan rekam medis pasien yang akan digunakan dalam timbang
terima
5) Mempersiapkan buku laporan

5.2 Evaluasi Proses


1) Melakukan timbang terima pada pergantian shift
2) Timbang terima dipimpin oleh kepala ruangan
3) Pelaporan rekam medis pasien disampaikan dari PP malam ke PP pagi,
kemudian PP pagi melakukan klarifikasi jika ada sesuatu yang kurang jelas
4) Menjelaskan masalah yang berfokus pada masalah keperawatan
5) Menjelaskan rekomendasi tentang tindakan keperawatan maupun kolaborasi

5.3 Evaluasi Hasil


1) Role play timbang terima dilaksanakan tepat waktu
2) Mahasiswa sudah melakukan tugasnya sesuai dengan peran masing-masing
pada saat timbang terima
3) Timbang terima dilaksanakan di ruang perawat
4) Validasi pada setiap pasien dilakukan kurang dari 5 menit
5) Role play timbang terima dihadiri oleh Yulis Setiya Dewi, S.Kep.,M.Ng,
Widji Lestari, S.Kep.Ns, Endang Pancawati, S.Kep.Ns, Muzhidah, S.Kep.Ns

276
DAFTAR PUSTAKA

Friesen, A. M., et al. 2008. Handsoff: Implications For Nurses. Ed: Hughes R.G.
diakses pada 24 September 2014.
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK2649/?report=printable

Kassean HK, Jaggo ZB. 2005. Managing change in the nursing handover from
traditional to bedside handover—A case study from Mauritius. BMC
Nursing. 2005 4(1) diakses 24 September 2014.
www.biomedcentral.com/1472-6955/4/1

Nursalam. 2008. Manajemen Keperawatan. Jakarta. Salemba Medika

Nursalam. 2014. Manajemen Keperawatan. Jakarta. Salemba Medika

Saksono, A. 1991. Perlindungan Tenaga Kerja Wanita, Modul Kursus Tertulis


Bagi Dokter Hiperkes, Pusat Pelayanan Ergonomi, Kesehatan dan
Keselamatan Kerja Depnaker RI. Jakarta

Suarli S dan Bahtiar Yayan. 2009. Manajemen Keperawatan. Jakarta.Erlangga

277
Naskah Role Play

Pemeran:
PJ Unit : Yosephin Nova E I, S.Kep
PP (Malam) (Tim 1) : Hartono, S.Kep
PP (Malam) (Tim 2) : Yuni Tristian C E P, S.Kep
PA (Malam) (Tim 1) : Dewi A, S.Kep
PA (Malam) (Tim 2) : Miftakhur R, S.Kep
PP (Pagi) (Tim 1) : Hakim Z, S.Kep
PP (Pagi) (Tim 2) : Qumairy L, S.Kep
PA (Pagi) (Tim 1) : Yunita P, S.Kep
PA (Pagi) (Tim 2) : Wahyu I, S.Kep

1. Prolog
Pada hari Selasa, 24 Mei 2016 Pukul 07.00 seluruh perawat (PP dan PA)
shift malam dan pagi serta PJ Unit berkumpul di ruang PJ Unit untuk melakukan
timbang terima

2. Session I di Nurse Station


PJ Unit : “Assalamu’alaikum, selamat pagi semuanya...”
PP pagi, PP malam, PA pagi, dan PA malam : (Serempak menjawab salam).
Walaikumsalam Wr.Wb.....”
PJ Unit : “sebelum timbang terima pagi ini kita mulai mari kita berdoa
menurut agama dan keyakinan masing-masing. Berdoa mulai….”
(Berdoa bersama-sama)
PJ Unit : “Selesai”
PJ Unit : “Pagi ini kita akan melaksanakan timbang terima dari shift malam
ke shift pagi. Sebelumnya, Ns. Wahyu boleh memimpin
menyampaikan 5 waktu cuci tangan.
PA Pagi (tim 2) : baiklah ners. Terimakasih. 5 waktu cuci tangan :
1. Sebelum menyentuh pasien
2. Sebelum melakukan tindakan aseptik
3. Setelah menyentuh pasien
4. Setelah terpapar cairan tubuh pasien
5. Setelah menyentuh benda benda di sekitar pasien
(Semua peserta TT mengulangi 5 waktu cuci tangan dengan serempak)
PJ Unit : Baiklah terimakasih, untuk selanjutnya saya serahkan langsung
kepada PP malam untuk menyampaikan timbang terimanya. PP
malam saya persilahkan ”
PP malam : “Assalamualaikum Wr Wb, terima kasih untuk kesempatan yang
diberikan. Saya akan menyampaikan laporan dari shift malam

278
Baiklah saya akan membacakan M1 – M5
M1: Ns. Hartono, Ns. Yuni ,Ns. Dewi, Ns. Miftakhur. Saat ini,
jumlah pasien adalah 13 orang dengan minimal care …, partial care
…, dan total care… orang. Jumlah pasien yang pulang …, pulang
paksa…, meninggal…
M2: Alat-alat di ruangan lengkap. Termometer berjumlah … yang
eror …, tensimeter berjumlah … yang rusak …
M3: Mohon lembar dokumentasi dilengkapi.
M4: Pasien Umum : ….orang
Pasien BPJS3 : .......orang
M5: Data pasien phlebitis…, dekubitus…., pasien jatuh,….
Medical error…., salah pengambilan darah…., pasien puas,….
BOR : …. %”
Berikut saya akan sampaikan laporan pasien dari shift malam,
1. S : Ny Sisri, bed no 1, 76 tahun, No RM 0000027581 dengan
diagnosa medis anemia, masalah keperawatan PK anemia, BPJS
kelas 3 hari rawat ke 2. Klasifikasi pasien perawatan parsial care.
Dr Cahyo
B : Pasien terpasang IV di tangan kiri No. 20 hari ke 2 menetes PZ
500 cc/hari.
A : Keadaan umum cukup, GCS=456, TD=130/79 mmHg,
N=80x/menit, RR=20x/menit, S=37OC, SpO2=96%. Infus 500cc,
BAK 3x, keluhan tidak ada
R : Transfusi 1 bag/hari.
Besok rencana thorax foto lateral dextra kanan.
Post transfusi cek DL
2. S
B
A
R
3. S
B
A
R
4. S
B
A
R
5. S
B

279
A
R
6. S
B
A
R

PJ Unit : “Terima kasih. Ada yang ingin diklarifikasi dari Tim pagi? (Tidak
ada klarifikasi). Jika tidak ada silahkan dilanjutkan pasien selanjutnya.
PP (Malam) (Tim 2) : “Baik terima kasih, saya akan menyampaikan laporan dari
pasien
1. S : Tn Subakti, 77 tahun, No RM 00027565 dengan diagnosa
medis DM+Ulkus Cruris dextra, masalah keperawatan Nyeri akut.
Dr Cahyo konsul dr. bedah. BPJS klas 3 Premi 2 hari ke 2.
B : Pasien terpasang IV di tangan kanan no 22 hari ke 2 menetes
PZ 1000 cc/hari.
A : Keadaan umum cukup, GCS 435, keluhan kaki terasa panas,
TD =140/72mmHg, N=72x/mnt, RR=20x/mnt, S=35,80C,
SpO2=96%. Input 1000cc, output BAK 3x/mnt.
R: cek BS jam 05 dan 17.00, pro consul bedah, lembar konsul (+),
dapat terapi tambahan ASA 1x1, albumin 3x1, OMZ 2x40mg,
Lantus 0-0-14ui, novorapid 3x6unit sc sebelum makan.
2. S :
B:
A:
R:
3. S
B
A
R
4. S
B
A
R
5. S
B
A
R
6. S
B

280
A
R
PJ Unit : “Terima kasih. Ada yang ingin diklarifikasi dari Tim malam?
PA Pagi : Pasien Tn. X apakah akan periksa natrium saja atau natrium dan
kalium
PA Malam : maaf, pasien Tn. X periksa Na dan K pagi ini.
Pa Pagi : Baiklah, terima kasih.
PJ Unit : Baiklah, mari kita validasi ke pasien.

3. Session II di ruang perawatan/bed pasien


4. PJ Unit : ”Selamat pagi, bagaimana keadaannya ibu X hari ini?
5. Pasien : “Sudah agak mendingan Ners, tapi masih lemas...”
6. PJ Unit : “Sudah makan Bu? Habis tidak makannya?”
7. Pasien : “Iya ners, habis”
8. PJ Unit : “Wah, Baguslah kalau begitu. Nutrisi yang cukup akan
mempercepat kesembuhan Ibu. Perkenalkan ini perawat yang bertugas
pagi ini, ada Ns. Hakim, Ns. Qumairy, Ns. Yunita, dan Ns. Wahyu”
(PP dan PA yang dinas pagi melakukan validasi langsung ke pasien)
PP pagi Tim 1: “Apa yang dirasakan Ibu saat ini apakah sudah ada perkembangan
yang lebih baik dari sebelumnya?”
Pasien : “Iya Ners, saya masih lemas dan terkadang sesak.
PP pagi Tim 1 : “Iya ibu, lemas dan sesak yang dirasakan merupakan efek dari
proses penyakit, namun ibu jangan terlalu cemas karena sudah ada
perawatan yang diberikan dan terapi obat yang di berikan dokter untuk
mengatasi masalah yang diderita ibu saat ini. Ns. Yunita akan
membantu memposisikan setengah duduk supaya lebih enak.
PA pagi Tim 1 : “Begini bu, saya posisikan ibu semi fowler atau setengah duduk
dan akan saya beri oksigen. Bagaimana Bu sudah berkurang
sesaknya?”
Pasien : “iya Ns, sudah lumayan berkurang sesaknya.”
PA pagi Tim 1: “Bagus sekali, ibu tidak perlu sungkan bila memerlukan bantuan,
kami akan akan selalu siap memberikan pelayanan yang terbaik.”
Pasien : “Iya Ners”
(Karu, PP pagi, PA pagi, PP malam dan PA malam melanjutkan validasi ke
pasien selanjutnya)

9. Session II kembali ke Ners Station


PJ Unit : “Kita tadi sudah bersama-sama melakukan kegiatan timbang terima,
saya berharap dengan adanya kegiatan ini proses pendelegasian

281
tugas antar shift bisa jelas dan terstruktur. Mungkin dari pasien tadi
ada yang masih harus di diskusikan lagi?”
PA pagi Tim 2 : “Iya, ada tambahan dari pasien kamar 322 atas nama Ny. Y, saat
dilakukan validasi hasil suhunya 380C
PP pagi Tim 2 : “Untuk intervensi selanjutnya pasien Ny. Malem berikan obat
antipiretik, bila perlu konsulkan lagi ke dokter jaga untuk terapi
obat.”
PA pagi 2 : “Baik Ns….”
PJ Unit : “Baik. Terima kasih atas kerjasamanya dari PP malam dan PP pagi
beserta PA yang telah bekerja dengan baik. Demikian tadi timbang
terima ini semoga apa yang telah kita lakukan hari ini memberikan
banyak manfaat bagi kita semua, dan kita diberikan kelancaran
dalam melaksanakan tugas masing-masing. Demikian saya akhiri,
Wassalamu’alaikum wr, wb.”
(PJ Unit, PP Pagi, dan PP malam tanda tangan di buku hand over)
(PA pagi memimpin cuci tangan di depan bed pasien)

282
Role Play Script
Actors:
NUM : Yosephin Nova E I, S.Kep
PN (night) (Team1) : Hartono, S.Kep
PN (night) (Team2) : Yuni Tristian C E P, S.Kep
AN (night) (Team1) : Dewi A, S.Kep
AN (night) (Team2) : Miftakhur R, S.Kep
PN (morning) (Team 1) : Hakim Z, S.Kep
PN (morning) (Team 2) : Qumairy L, S.Kep
AN (morning) (Team 1) : Yunita P, S.Kep
AN (morning) (Team 2) : Wahyu I, S.Kep

1. Prolog
On Tuesday, May 24th, 2016 at 07:00 all nurses (PN and AN) night shift
and morning shift and NUM gathered at nurse station to hand over.

2. Session I at Nurse station


NUM : "Assalamualaikum, good morning everyone ..."
Morning PN, night PP, morning AN and night AN : “Walaikumsalam wr.wb ....."
NUM : "Before we start our hand over this morning let’s pray together.
Start praying .... "
(Praying together)
NUM : "Finish”
NUM : "This morning we will hand over from night shift to morning shift.
Now, please Ns. Wahyu lead us to read five moments for hand
hygiene.
AN morning (team 2) : ok thank you ners. Five moments for hand hygiene :
1. Before touching the patient
2. Before clean/aseptic procedure
3. After body fluid exposure risk
4. After touching a patient
5. After touching patient surroundings
PJ Unit : thank you and then I submit directly to night PN to report patient’s
status”.
PN night: "Assalamualaikum Wr Wb, thank you for the opportunity. I will report
M1 – M5.”
M1: Ns. Hartono, Ns. Yuni, Ns. Dewi, Ns. Miftakhur.. Currently, total
patients are 13 people with minimal care ...., partial care ....people,
and total care ....people.

283
M2: The tools in the room are complete. Total thermometer are ...,
thermometer error is ..., total sphygmomanometer are .....,
sphygmomanometer error are .....
M3: please fill all sheet of nursing documents completely.
M4: General Patient:........man
Patient BPJS class 3 :........man
M5: Data patient’s phlebitis ...., decubitus ...., Patient falls, .... Medical
error ...., One blood draw ...., Patient satisfaction, ....BOR : …%
Here I would like to report a patient from the night shift,
1. S : Ny Sisri, bed no 1, 76 yo, MR No.0000027581 with a medical
diagnosis of anemia, Nursing diagnosis PK anemia, BPJS class 3,
day 2. Dr Cahyo
B : Patient IV plugged in right hand No. 20 day 2 dripping PZ 500
ml/day.
A : general state is weak, GCS=456, BP=130/79 mmHg, P=80x/
minute, RR=20x/minute, S=37OC, SpO2=96%. Infuse 500ml,
Urinating 3 times, No. complaint.
R : blood transfusion 1 bag/day.
Tomorrow will check right thorax photo lateral.
Past transfusion check DL
2. S :
B:
A:
R:
3. S
B
A
R
4. S
B
A
R
5. S
B
A
R
6. S
B
A
R

284
NUM: "Thank you. Anyone want clarified? If no, please continue"
PN (Night) (Team 2) : “ok thank you, I would like to report a patient
1. S : Tn Subakti, bed no 2, 77 years old, MR No.00027565 with
medical diagnosis DM+ right cruris ulkusnursing diagnosis acut
pain. Dr Cahyo consul dr. bedah. BPJS class 3 Premi 2 day 2.
B : Patient IV plugged in right hand no 22 day 2 dripping PZ 1000
ml/day
A : general state good, GCS 435, Complaints foot like a burn, BP
=140/72mmHg, P=72x/minute, RR=20x/minute, S=35,80C,
SpO2=96%. Input 1000ml, output urinariting 3 times..
R: check BS at 05 and 17.00, pro surgeon consul, paper for konsul (+),
adding therapy wiith ASA 1x1, albumin 3x1, OMZ 2x40mg,
Lantus 0-0-14ui, novorapid 3x6 unit sc before eat.
2. S :
B:
A:
R:
3. S
B
A
R
4. S
B
A
R
5. S
B
A
R
6. S
B
A
R
NUM : “Thank you. Thank you. Anyone want clarified from night shift?
AN Morning : patient Mr. X we must check just Na or natrium and kalium?
AN Night : Oh I’m sorry, you must check Na and K for Mr. X at this
morning.
AN Morning : Okay, thanks.
NUM : Okay, lets we validate to the patient.

285
3. Session II in the treatment room bed patients
NUM :” Good morning, how are you Mrs. X today?
Patient : "It's little better nurses, but still weak ..."
NUM : "Have you been eating?"
Patient : "Yes I have"
NUM : "Well, Good for you. Adequate nutrition will accelerate healing.
Let’s introduce the nurse on duty this morning, there are Ns. Ns.
Novita, Ns. Qumairy, Ns. Yunita, dan Ns. Wahyu."

(PN and PA morning shift validate directly to the patient)


PN morning 1: "Is your condition has been progress better than before?"
Patient : "Yes nurses, But I still feel weak and sometimes feel shortness of
breath.
PN morning 1: " fatigue and shortness of breath are effects of the disease process,
but do not be too worried because the you had given treatment and
drug therapy by the doctor to solve your problems. Ns. Yunita will
help you to reduced your problem... "
AN morning 1: "I will give you semi-Fowler's position or half sitting and I will
give oxygen. How do you feel? Better than before? "
Patient : "Yes Ns, already quite reduced crowded."
AN morning 1: "Well done, Mrs. Siti doesn’t worry if you need help, we will
always be ready to provide the best service."
Patient : "Yes nurses, thank you"
AN morning : “You are welcome”
(NUM, PN morning, AN morning, AN and PN night continued validation of
the next patient)
4. Session II back to the Nurse Station
NUM : "We had been hand over together and validation to all patient, I
hope with this event the delegation of tasks between shifts can clear
and structured. Perhaps of patients still have to be discussed again? "
AN morning 2: "Yes, there is an additional 322 rooms, Mrs. Y, the temperature is
380C when I validated
PN morning 2: "For next intervention patients Mrs. Y give antipyretics, if
necessary consult again to the doctor on call for drug therapy. "
AN morning 2: "Well Ns ...."
NUM : "okay, lets fill thee signature on the hand over book
NUM : "Good. Thank you for your cooperation of PN night shift and PN
morning shift also the AN that has worked well. Hopefully what we
have done today provides many benefits for all of us, and we are
given easiness in carrying the patient. Wassalamualaikum wr, wb."
(NUM, PN morning shift, and PN night shift signatures in hand over book)

286
DOKUMENTASI ROLE PLAY TIMBANG TERIMA
SELASA, 24 MEI 2016

Gambar 1. PA membacakan “five moment for hand hygiene dan patient


safety goal”

Gambar 2. PP membacakan laporan timbang terima

Gambar 3. Validasi ke pasien

287
Lampiran 8 Proposal Discharge planning

LAPORAN KEGIATAN
ROLE PLAY DISCHARGE PLANNING
PRAKTEK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN
DI RUANG PALEM II RUMAH SAKIT Dr. SOETOMO SURABAYA
PERIODE 09 MEI – 10 JUNI 2016

Oleh :
Nindya G H br. Marpaung, S.Kep 131513143003
Novita Nindi, S.Kep 131513143060
Yunita Praptiwijaya, S.Kep 131513143004
Qumairy Lutfiah, S.Kep 131513143052
Miftakhur Roifah, S.Kep 131513143063
Dewi Agustina, S.Kep 131513143065
Hakim Zulkarnaen, S.Kep 131513143010
Yosephin Nova E I, S.Kep 131513143069
Hartono, S.Kep 131513143073
Inas Alifi Karima, S.Kep 131513143075
Yuni Tristian C E P, S.Kep 131513143035
Farida Cahya A, S.Kep 131513143078
Wahyu I, S.Kep 131513143013
Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep 131513143080

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

288
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan
karuniaNya sehingga laporan discharge planning (persiapan pulang) pada praktek
profesi manajemen keperawatan di ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya
telah selesai. Proposal ini dibuat untuk merencanakan kegiatan dalam pemenuhan
kompetensi manajemen keperawatan dalam penerapan model asuhan keperawatan
profesional pada profesi manajemen.
Kami selaku tim penulis menyadari bahwa tidak ada sesuatu yang
sempurna, begitu pula laporan yang kami buat, baik dari segi isi maupun
penulisan. Kritik dan saran dari pembaca sangat kami harapkan demi
kesempurnaan laporan kami selanjutnya.
Kami juga berterima kasih pada pembimbing klinik Fakultas Keperawatan
Universitas Airlangga, pembimbing klinik di RSUD Dr. Soetomo, pasien dan
keluarga serta teman-teman kelompok yang telah membantu dalam proses
penyelesaian laporan discharge planning (persiapan pulang). Penyusun berharap
agar laporan ini dapat memberikan pengetahuan dan bermanfaat bagi semua calon
perawat dan masyarakat pada umumnya.

Surabaya, Mei 2016

Tim Praktik Manajemen Keperawatan


Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo, Surabaya

289
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Asuhan keperawatan yang diberikan kepada pasien dilakukan secara
berkesinambungan dimulai saat pasien masuk rumah sakuit sampai dengan pasien
pulang. Rentang kesinambungan asuhan keperawatan merupakan keperawatan
yang selalu dibutuhkan pasien dimanapun pasien berada. Rentang keperawatan
kontinue (continous of care) adalah integrasi sistem keperawatan yang berfokus
kepada pasien terdiri atas mekanisme pelayanan keperawatan yang membimbing
dan mengarahkan pasien sepanjang waktu. Oleh karena itu diperlukan adanya
suatu perencanaan pasien pulang (discharge planning), yang bertujuan untuk
meningkatkan status kesehatan pasien secara signifikan dan menurunkan biaya-
biaya yang diperlukan untuk rehabilitasi lanjut. Dengan adanya discharge
planning, pasien diharapkan dapat mempertahankan kesehatannya dan membantu
pasien untuk lebih bertanggung jawab terhadap kesehatan mereka sendiri
(Nursalam 2011).
Perawat dapat membantu klien yang mengharapkan kesembuhannya dengan
mempersiapkan mereka untuk merencanakan pulang dari rumah sakit dan
kembali ke rumah mereka masing-masing. Salah satu bentuk peran perawat yang
harus ditingkatkan keefektivitasannya adalah saat perencanaan pulang (discharge
planning). Discharge planning merupakan sesuatu dokumentasi untuk
menyelesaikan masalah, intervensi, dan asuhan keperawatan klien yang akan
pulang (Nursalam, 2014). Perencanaan pasien pulang bertujuan untuk
memandirikan pasien di rumah, sehingga pelaksanaan dan pendokumentasian
perencanaan pulang diperlukan komunikasi yang efektif dan tepat sehingga
diharapkan tercapainya tujuan. Kegagalan untuk memberikan dan
mendokumentasikan discharge planning akan beresiko terhadap beratnya
penyakit, ancaman hidup, dan disfungsi fisik.
Perawat merupakan salah satu anggota team Discharge Planning, dan
sebagai discharge planner perawat mengkaji setiap pasien dengan mengumpulkan
dan menggunakan data yang berhubungan untuk mengidentifikasi masalah aktual

290
dan potensial, menentukan tujuan untuk mengajarkan dan mengkaji secara
individu dalam mempertahankan atau memulihkan kembali kondisi pasien secara
optimal dengan mengevaluassi asuhan keperawatan.
Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya sudah menyediakan format
discharge planning dengan isi sesuai dengan standart, yaitu: identitas pasien,
tanggal dan tempat kontrol, status keadaan pasien, aturan diet, obat, perawatan
luka di rumah, aktifitas dan istirahat, perawatan umum, dan hasil pemeriksaan
yang dibawa pulang. Beberapa kendala yang dapat terjadi saat discharge planning
yaitu pelaksanaan yang kurang optimal karena beban kerja perawat yang
mencakup berbagai aspek pelayanan kesehatan. Dengan adanya kegiatan roleplay
discharge planning yang akan diadakan oleh mahasiswa pratika keperawatan
manajemen di Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya diharapkan dapat
mencapai tujuan secara maksimal serta mampu memperbaiki sistem discharge
planning yang ada di ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Setelah dilakukan praktik manajemen keperawatan diharapkan mahasiswa
dan perawat di Ruang Palem II mampu melaksanakan discharge planning dengan
baik dan benar.
1.2.2 Tujuan Khusus
1) Mengidentifikasi kebutuhan klien untuk discharge planning.
2) Mengidentifikasi masalah klien dalam discharge planning.
3) Membuat perencanaan discharge planning pasien.
4) Hal-hal yang harus diketahui pasien sebelum pulang
5) Mengajarkan pada klien dan keluarga tentang perawatan klien di rumah yang
meliputi diet, aktivitas istirahat dan tempat kontrol.
6) Melakukan evaluasi kepada klien atau keluarga selama pelaksanaan discharge
planning.
7) Mendokumentasikan pelaksanaan discharge planning
1.3 Manfaat
1.3.1 Bagi Klien

291
1) Meningkatkan pengetahuan, sikap dan keterampilan dalam
memperbaiki serta mempertahankan status kesehatan klien.
2) Meningkatkan kemandirian klien dan keluarga dalam kesiapan
perawatan di rumah.
3) Meningkatkan kemandirian klien dan keluarga dalam melakukan
perawatan diri sendiri di rumah.
1.3.2 Bagi mahasiswa
1) Terjadi pertukaran informasi antara mahasiswa sebagai perawat dan
klien sebagai penerima pelayanan.
2) Mengevaluasi pengaruh intervensi yang terencana dalam discharge
planning pada penyembuhan klien.
3) Meningkatkan kualitas perawatan secara berkelanjutan pada klien saat
di rumah.
4) Membantu mahasiswa dalam mengembangkan ilmu yang telah dimiliki
serta mengaplikasikannya.
5) Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam mengkaji kebutuhan
pasien secara komprehensif untuk menentukan perencanaan pulang bagi
pasien secara tepat.
1.3.3 Bagi Rumah Sakit
1) Meningkatkan mutu pelayanan keperawatan dan dapat mengidentifikasi
pendokumentasian asuhan keperawatan, khususnya pelaksanaan
perencanaan pulang di Rumah Sakit.
2) Sebagai bahan pertimbangan dalam menetapkan kebijakan manajemen,
khususnya manajemen keperawatan yang berimplikasi kepada
pendokumentasian asuhan keperawatan yang terkait dengan
perencanaan pulang di Rumah Sakit
3) Untuk pengembangan pedoman perencanaan pasien pulang dari Rumah
Sakit.

292
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Discharge Planning


Perencanaan pulang merupakan suatu proses yang dinamis dan sistematis
dari penilaian, persiapan, serta koordinasi yang dilakukan untuk memberikan
kemudahan pengawasan pelayanan kesehatan dan pelayanan sosial sebelum dan
sesudah pulang. Perencanaan pulang merupakan proses yang dinamis, agar tim
kesehatan mendapatkan kesempatan yang cukup untuk menyiapkan pasien
melakukan keperawatan mandiri di rumah. Perencanaan pulang didapatkan dari
proses interaksi ketika keperawatan profesional, pasien, dan keluarga
berkolaborasi untuk memberikan dan mengatur kontinuitas keperawatan yang
diperlukan oleh pasien saat perencanaan harus berpusat pada masalah pasien yaitu
pencegahan, terapeutik, rehabilitatif, serta keperawatan rutin yang sebenarnya
(Swenberg 2000 dalam Nursalam 2015).
Menurut Yosep (2007), perencanaan pulang merupakan komponen yang
terkait dengan rentang perawatan atau sering disebut perawatan yang
berkelanjutan. Rentang perawatan (continuum of care) adalah integrasi sistem
perawatan yang terfokus pada klien terdiri dari mekanisme pelayanan perawatan
yang membimbing dan mengarahkan klien sepanjang waktu kehidupan melalui
perencanaan yang komprehensif yaitu pelayanan yang meliputi kesehatan mental,
sosial dalam rentang semua tingkat perawatan.
Perencanaan pulang sebaiknya dilakukan sejak pasien diterima di suatu
pelayanan kesehatan, terkhusus di rumah sakit dimana rentang waktu pasienuntuk
menginap semakin diperpendek. Discharge planning yang efektif seharusnya
mencakup pengkajian berkelanjutan untuk mendapatkan informasi yang
komprehensif tentang kebutuhan pasien yang berubah-ubah, pernyataan diagnosa
keperawatan, perencanaan untuk memastikan kebutuhan pasien sesuai dengan apa
yang dilakukan oleh pemberi layanan kesehatan (Kozier, 2004).
2.2 Tujuan Discharge Planning
Tujuan perencanaan pulang menurut Ronde dan Nursalam (2011) adalah (1)
membantu pasien dan keluarga untuk dapat memahami permasalahan, pencegahan

293
yang harus ditempuh sehingga dapat mengurangi angka kambuh dan penerimaan
kembali di rumah sakit; dan (2) terjadi pertukaran informasi antara pasien sebagai
penerima pelayanan dengan keperawatan dari pasien masuk sampai keluar rumah
sakit. Selain itu, dengan adanya perencanaan pulang pasien dapat meningkatkan
kemajuan pasien, membantu pasien untuk mencapai kualitas hidup optimum
sebelum dipulangkan. Perencanaan pulang pasien yang baik juga akan
memberikan efek yang penting dalam menurunkan komplikasi penyakit,
pencegahan kekambuhan dan menurunkan angka mortalitas dan morbiditas
(Pemila, 2009).
Menurut Nursalam (2015) tujuan perencanaan pulang pasien adalah:
1) Menyiapkan pasien dan keluarga secara fisik, psikologis, dan sosial
2) Meningkatkan kemandirian pasien dan keluarga
3) Meningkatkan keperawatan yang berkelanjutan pada pasien
4) Membantu rujukan pasien pada sistem layanan yang lain
5) Membantu pasien dan keluarga memiliki pengetahuan dan keterampilan
serta sikap dalam memperbaiki serta mempertahankan status kesehatan
pasien
6) Melaksanakan rentang keperawatan antara rumah sakit dan masyarakat

2.3 Manfaat Discharge Planning


Perencanaan pulang mempunyai manfaat antara lain sebagai berikut
(Nursalam 2015):
1. Memberi kesempatan kepada pasien untuk mendapatkan penjelasan
selama di rumah sakit sehingga bisa dimanfaatkan sewaktu dirumah.
2. Tindak lanjut yang sistematis yang digunakan untuk menjamin
kontinuitas keperawatan pasien
3. Mengevaluasi pengaruh dari intervensi yang terencana pada
penyembuhan pasien dan mengidentifikasi kekambuhan atau kebutuhan
keperawatan baru
4. Membantu kemandirian pasien dalam kesiapan melakukan perawatan
rumah

294
Manfaat dari perencanaan pulang bagi pasien adalah merasakan bahwa
dirinya adalah bagian dari proses perawatan sebagai bagian yang aktif dan bukan
objek yang tidak berdaya, menyadari haknya untuk dipenuhi segala
kebutuhannya, merasa nyaman untuk kelanjutan perawatannya dan memperoleh
support sebelum timbulnya masalah, dapat memilih prosedur perawatannya, dan
mengerti apa yang terjadi pada dirinya dan mengetahui siapa yang dapat
dihubunginya (Pemila, 2009 dalam Purnamasari& Ropyanto, 2012).

2.4 Prinsip Perencanaan Pulang


Ketika melakukan discharge planning dari suatu lingkungan ke lingkungan
yang lain, ada beberapa prinsip yang harus diikuti/diperhatikan. Berikut ini
beberapa prinsip yang dikemukakan oleh Nursalam (2015) yaitu
1) Pasien merupakan fokus dalam perencanaan pulang. Nilai keinginan dan
kebutuhan dari pasien perlu dikaji dan dievaluasi
2) Kebutuhan dari pasien diidentifikasi. Kebutuhan ini dikaitkan dengan
masalah yang mungkin timbul pada saat pasien pulang nanti, sehingga
kemungkinan masalah yang timbul dirumah dapat segera diatasi
3) Perencaan pulang dilakukan secara kolaboratif. Perencanaan pulang
merupakan pelayanan multidisiplin dan setiap tim harus saling bekerja
sama
4) Perencanaan pulang disesuaikan dengan sumberdaya dan fasilitas yang
ada.tindakan atau rencana yang dilakukan setelah pulang disesuaikan
dengan pengetahuan dari tenaga yang tersedia atau fasilitas yang tersedia
di masyarakat
5) Perencanaan pulang dilakukan pada setiap sistem pelayanan kesehatan.
setiap pasien masuk tatanan pelayanan maka perencanaan pulang harus
dilakukan.
Menurut Yosep (2007), prinsip-prinsip dalam perencanaan pemulangan
pasien adalah:
1) Klien sebagai fokus dalam perencanaan pulang. Nilai, keinginan, dan
kebutuhan klien perlu dikaji dan dievaluasi sehingga dapat dimasukkan
dalam perencanaan pulang klien.

295
2) Kebutuhan klien diidentifikasi saat masuk, dirawat sampai sebelum
pulang. Kebutuhan ini dikaitkan dengan masalah yang mungkin timbul
setelah pulang sehingga rencana antisipasi masalah dapat dianut untuk
dilaksanakan setelah pulang.
3) Perencanaan pulang dilakukan secara kolaboratif. Perencanaan pulang
adalah proses multidisiplin dan tergantung pada kerja sama yang jelas dan
komunikasi lisan atau tertulis di antara peserta tim.

2.5 Sasaran Perencanaan Pulang


Setiap klien memerlukan perawat yang terampil dalam pengkajian dan
mampu mengelola pelayanan keperawatan yang komprehensif. Klien juga
memerlukan pelayanan keperawatan yang terkoodinasi yang baik dengan tim
kesehatan yang lain dan dukungan-dukungan pelayanan, sehingga mereka dalat
selalu dipantau bagi yang lemah dan tinggal sendirian dirumah maupun tinggal
bersama keluarga dengan dukungan keluarga secara minimal, serta anak-anak dan
orang dewasa penyandang cacat akan memerlukan perencanaan pulang pasien.
The Interagency Council on Homelessness tahun 1994 (Baron, et al. 2008)
dinyatakan bahwa perencanaan pulang pasien yang tidak memadai merupakan
faktor yang memberikan kontribusi bagi tunawisma pada orang-orang yang
mengalami sakit mental maupun gangguan penggunaan narkoba. Menurut Rice
1992 (dalam Potter & Perry, 2006) mengatakan bahwa setiap klien yang dirawat
di rumah sakit membutuhkan perencanaan pulang. Tetapi ada beberapa kondisi
yang menyebabkan klien beresiko tidak dapat memenuhi kebutuhan perawatan
setelah klien pulang. Kondisi klien dengan penyakit terminal, kecacatan
permanen, kurangnya sumber dana, operasi besar, operasi radikal, isolasi sosial
dan emosi atau mental yang tidak stabil dapat beresiko dalam perencanaan pulang.
Jika klien mengalami kondisi seperti ini, maka perlu dilakukan pengkajian tentang
keinginan dan kemampuan klien untuk perawatan di rumah.

2.6 Komponen Perencanaan Pulang


Menurut Jipp dan Sirass (1996) dalam Kristina (2007), komponen
perencanaan pulang terdiri dari:

296
1) Perawatan di rumah
Meliputi pemberian pengajaran atau pendidiakan kesehatan (health
education) mengenai diet, mobilisasi, waktu kontrol dan tempat kontrol.
Pemberian pelajaran disesuaikan dengan tingkat pemahaman dan
keluraga, mengenai perawatan selama pasien di rumah nanti.
2) Obat-obatan yang masih diminum dan jumlahnya
Pasien yang akan pulang dijelaskan obat-obat yang masih diminum,
dosis, cara pemberian dan waktu yang tepat minum obat.
3) Obat-obat yang dihentikan
Meskipun ada obat-obatan yang tidak diminum lagi oleh pasien, obat-
obat tersebut tetep dibawakan ke pasien.
4) Hasil pemeriksaan
Hasil pemeriksaan luar sebelum MRS dan hasil pemeriksaan selama
MRS dibawakan ke pasien waktu pulang.
5) Surat-surat seperti: surat keterangan sakit, surat control
2.7 Faktor-faktor yang perlu dikaji dalam Discharge Planning
Faktor-faktor yang perlu dikaji dalam Discharge Planning adalah:
1) Pengetahuan klien dan keluarga tentang penyakit, terapi dan perawatan
yang diperlukan.
2) Kebutuhan psikologis dan hubungan interpersonal di dalam keluarga.
3) Keinginan keluarga dan pasien menerima bantuan dan kempuan mereka
memberi asuhan.
4) Bantuan yang diperlukan pasien.
5) Pemenuhan kebutuhan aktivitas hidup sehari-hari seperti makan, minum,
eliminasi, istirahat dan tidur, berpakaian, kebersiahan diri, keamanan dari
bahaya, komunikasi, keagamaan, rekreasi dan sekolah.
6) Sumber dan sistem pendukung yang ada di masyarakat.
7) Sumber finansial dan pekerjaan.
8) Fasilitas yang ada dirumah dan harapan pasien setelah dirawat.
9) Kebutuhan perawatan dan harapan pasien setelah dirawat.

297
Purnamasari & Ropyanto (2012) menyebutkan ada beberapa tindakan
keperawatan yang dapat diberikan pada pasien sebelum pasien diperbolehkan
pulang antara lain:
1) Pendidikan kesehatan: diharapkan bisa mengurangi angka kekambuhan
atau komplikasi dan meningkatkan pengetahuan pasien serta keluarga
tentang perawatan pasca dirawat di rumah sakit
2) Program pulang bertahan: bertujuan untuk melatih pasien untuk kembali
ke lingkungan keluarga dan masyarakat antara lain apa yang harus
dilakukan pasien di rumah sakit dan apa yang harus dilakukan oleh
keluarga.
3) Rujukan: integritas pelayanan kesehatan harus mempunyai hubungan
langsung antara perawta komunitas atau praktik mandiri perawat dengan
rumah sakit sehingga dapat mengetahui perkembangan pasien di rumah.

2.8 Tindakan Keperawatan Pada Waktu Perencanaan Pulang


Tindakan keperawatan yang diberikan pada waktu perencanaan pulang
Purnamasari dan Ropyanto (2012):
1) Pendidikan (edukasi, redukasi, reorientasi)
Pendidikan kesehatan diharapkan bisa mengurangi angka kambuh dan
meeningkatkan kekambuhan pasien. Program pendidikan yang bisa dilakukan:
(1) Keterampilan khusus: Activity Daily Living, identifikasi masalah, gejala
pemecahan masalah yang timbul dalam kaitannya dengan perawatan di
rumah.
(2) Keterampilan umum: komunikasi, pengelolaan kebutuhan eliminasi
motorik, pengelolaan emosi yang kontruktif, relaksasi, manajemen stres.
2) Program pulang bertahap
Bertujuan untuk melatih pasien kembali ke lingkungan keluarga dan
masyarakat antara lain apa yang harus dilakukan keluarga.
3) Rujukan
Integritas pelayanan kesehatan harus mempunyai hubungan langsung antara
perawat komunitas dengan rumah sakit, sehingga dapat mengetahui
perkembangan pasien di rumah.

298
2.9 Jenis Pemulangan
Arwani dan Supriyatno (2006), mengklasifikasikan jenis pemulangan
pasien sebagai berikut:
1) Conditioning discharge (pulang sementara atau cuti), keadaan pulang ini
dilakukan apabila kondisi pasien baik dan tidak terdapat komplikasi. Pasien
untuk sementara dirawat di rumah namun harus ada pengawasan dari pihak
rumah sakit atau Puskesmas terdekat.
2) Absolute discharge (pulang mutlak atau selamanya), cara ini merupakan akhir
dari hubungan pasien dengan rumah sakit. Namun apabila pasien perlu
dirawat kembali, maka prosedur perawatan dapat dilakukan kembali.
3) Judical discharge (pulang paksa), kondisi ini pasien diperbolehkan pulang
walaupun kondisi kesehatan tidak memungkinkan untuk pulang, tetapi pasien
harus dipantau dengan melakukan kerjasama dengan perawat Puskesmas
terdekat.
2.10 Keberhasilan Discharge Planning
Menurut Potter dan Perry (2006), hasil yang diperoleh harus ditujukan
untuk keberhasilan perencanaan pulang dimana :
1) Pasien dan keluarga memahami diagnosa, antisipasi tingkat fungsi, obat-
obatan dan tindakan pengobatan untuk kepulangan, antisipasi perawatan
tingkat lanjut, dan respon yang diambil pada kondisi kedaruratan.
2) Pendidikan khusus diberikan kepada pasien dan keluarga untuk memastikan
perawatan yang tepat setelah klien pulang.
3) Sistem pendukung di masyarakat dikoordinasikan agar memungkinkan pasien
untuk kembali ke rumahnya dan untuk membantu klien dankeluarga membuat
koping terhadap perubahan dalam status kesehatan pasien.
4) Melakukan relokasi klien dan koordinasi sistem pendukung atau
memindahkan klien ke tempat pelayanan kesehatan lain.

2.11 Dokumentasi
Menurut Iyer dan Camp (2005) dalam Arwani & Supriyatno (2006),
sebuah format yang memuat petunjuk yang mengingatkan pemberian pelayanan
kesehatan yang mengimplementasikan dan mendokumentasikan perencanaan

299
pemulangan sering dicantumkan dalam format terpisah dalam rekam medis,
format ini biasanya berisi hal-hal- berikut:
1) Pengkajian awal terhadap kebutuhan perencanaan pulang
2) Usaha untuk menempatkan pasien pada fasilitas yang tepat agar mendapatkan
perawatan yang kontinyu atau untuk mengatur pasien agar mendapatkan
perawatan di rumah sesuai kebutuhan.
2.12 Prosedur Perencanaan Pulang
1) Persiapan:
(1) Karu melihat persiapan untuk discharge planning pada perawat primer.
(2) Perawat primer menunjukkan kelengkapan untuk discharge planning
(leaflet, resume, obat-obatan) serta menyebutkan hal-hal yang perlu
diajarkan pada klien dan keluarga.
2) Pelaksanaan:
(1) Kepala ruangan membuka acara discharge planning
(2) Perawat primer mengucapkan salam.
(3) Perawat primer menyampaikan pendidikan kesehatan tentang: tanggal dan
tempat kontrol, makanan, obat yang diminum, perawatan luka aktivitas,
serta hal-hal khusus lain.
(4) Perawat primer memberikan kesempatan pada perawat assosiate untuk
memberikan informasi tambahan yang diperlukan.
(5) Perawat primer memberikan kesempatan pada klien dan keluarga untuk
bertanya serta melakukan evaluasi tentang hal-hal yang telah
disampaikan.
(6) Perawat primer melakukan pendokumentasian.
3) Penutup:
Karu memberikan reward kepada perawat primer dan perawat assosiate.

300
2.13 Alur Discharge Planning

Pasien baru diterima oleh Karu dan PP

PP membawa status pasien, kemudian mengkaji,


Awal merencanakan dan mendelegasikan pada PA
MRS
1. PP menyampaikan: kemungkinan penyakit pasien, perkiraan lama
pasien dirawat, intervensi keperawatan/medis yang biasa dilakukan
di ruangan, biaya perawatan,
2. PP mengorientasikan ruangan kepada keluarga pasien.

1. Menyampaikan pendidikan kesehatan:


1) Konsep penyakit
Selama 2) Terapi & intervensi yang akan diberikan
3) Pola diet
dirawat
4) Aktivitas dan istirahat
5) Tanggal & tempat kontrol
2. Menjelaskan prosedur, manfaat, dan efek samping dari setiap terapi
dan intervensi yang akan diberikan pada pasien & keluarga:
1) Proses perawatan di ruangan
2) Pemenuhan kebutuhan nutrisi yg adekuat
3. Mendokumentasikan

Dokter dan tim


kesehatan Klinis&pemeriksaan penunjang lain
Tingkat ketergantungan pasien

Perencanaan pulang
Saat
KRS
Penyelesaian Program HE:
1. Kontrol dan Lain-lain
administrasi obat/perawatan
2. Diet
3. Aktivitas dan
istirahat
4. Perawatan diri
5. Etika batuk
6. Pengelolaan sputum

Monitor oleh : keluarga dan petugas


Gambar 2.1 Alur Discharge Planning (Nursalam, 2014)

301
2.14 Peran Perawat dalam Discharge Planning
1) Kepala ruangan
(1) Membuka acara discharge planning kepada passien
(2) Menyetujui dan menandatangani format discharge planning
2) Perawat primer
(1) Membuat rencana discharge planning
(2) Membuat leaflet
(3) Memberikan konseling
(4) Memberikan pendidikan kesehatan
(5) Menyediakan format discharge planning
(6) Mendokumentasi discharge planning
(7) Melakukan agenda discharge planning (pada awal perawatan sampai akhir
perawatan)
3) Perawat assosiasi
Ikut membantu dalam melaksanakan discharge planning yang sudah direncanakan
oleh perawat primer.

302
BAB 3
RENCANA KEGIATAN

3.1 Rencana pelaksanaan discharge planning


Hari/ tanggal : Jumat / 27 Mei 2016
Waktu : 07.30 WIB
Pelaksana : Kepala Ruangan, Perawat Primer,
Perawat Assosiasi
Tempat : Ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya

3.2 StrukturPengorganisasian
Penanggungjawab : Nindya Ghabriella H. br. Marpaung, S.Kep
Kepala Ruangan : Yuni Tristian CEP, S.Kep
PP : Nindya Ghabriella H. br. Marpaung, S.Kep
PA : Yosephin N, S.Kep
Pembimbing Institusi : 1. Yulis Setiya Dewi, S. Kep., M.Ng
2. Retnayu Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep
Pembimbing Klinik : Widji Lestari, S.Kep., Ns.

3.3 Metode
Metode yang digunakan dalam discharge planning adalah diskusi dan
tanya jawab setelah diberikan penjelasan tentang hal-hal yang perlu diperhatikan
dalam perawatan klien oleh keluarga setelah keluar dari rumah sakit.

3.4 Media
Media yang digunakan dalam pelaksanaan discharge planning kepada
klien dan keluarganya diantaranya; status pasien, format discharge planning,
kartu discharge planning dan leaflet sesuai kebutuhan klien.
3.5 Mekanisme Kegiatan
Tahap Kegiatan Waktu Tempat Pelaksana
Persiapan 1. PP Mengucapkan salam 20 menit Kantor PP
kemudian mengingatkan kepala
karu bahwa ada pasien ruangan

303
yang akan dilakukan
dischage planning
2. Karu menanyakan Karu
bagaimana persiapan PP
untuk pelaksanaan
discharge planning,
kelengkapan medical
record (status pasien,
format discharge
planning, kartu
discharge planning dan
leaflet) dan format
kepuasan klien.
3. PP sudah mengkaji PP
sebelumnya untuk
menentukan masalah
keperawatan pada klien
dan sudah siap dengan
status klien.
4. PP menyebutkan PP
masalah klien dan hal-
hal yang perlu diajarkan
pada klien dan keluarga
5. Karu memeriksa Karu
kelengkapan
dokumentasi perawatan
Pelaksanaan 1. Karu membuka acara 20 menit Bed Karu
discharge planning pasien
2. PP dibantu PA PA
melakukan penyuluhan
kepada pasien atau
keluarga tentang
penyakit dan
penangannya, obat yang
harus diminum di
rumah, aktifitas setelah
keluar dari rumah sakit,
diet dan kebutuhan
nutrisi pasien dan jadwal
kontrol selanjutnya.
3. PP menanyakan kembali
kepada pasien dan PP dan PA
keluarga tentang materi
yang telah disampaikan \
dan memberikan kartu
discharge planning serta
form kepuasan klien.
4. PP memberi PP

304
reinforcement positif
kepada klien dan
keluarga.
5. PP mengucapkan terima PP
kasih
6. PP dibantu PA PP dan PA
melakukan
pendokumentasian.
Prinsip Karu mengevaluasi, 5 menit Kantor Karu, PP
memberikan pujian dan kepala dan PA
masukan atau saran kepada ruangan
PP dan PA
3.6 Evaluasi
1) Struktur
(1) Persiapan dilakukan saat pasien masuk ruang Palem II RSUD Dr.Soetomo
Surabaya
(2) Koordinasi dengan pembimbing klinik dan akademik
(3) Menyusun proposal
(4) Menetapkan kasus
(5) Pengorganisasian peran
(6) Penyusunan leaflet.
2) Proses
(1) KARU, PP dan PA melakukan discharge planning untuk pasien yang akan
pulang dan keluarga
(2) Pasien KRS dan keluarga diberi penyuluhan tentang penyakit dan
penanganannya, obat, aktifitas setelah keluar dari rumah sakit, diet dan
jadwal kontrol selanjutnya
(3) Perawat melakukan komunikasi teraupetik dengan pasien dan keluarga
(4) KARU menemani PP dan PA melaksanakan kegiatan discharge planning
3) Hasil
(1) Informasi yang disampaikan dapat diterima oleh klien dan keluarga
(2) Hasil discharge planning di dokumentasikan dalam rekam medik pasien
dengan benar

305
BAB 4
PELAKSANAAN KEGIATAN

4.1 Persiapan
Persiapan yang dilakukan untuk pelaksanaan discharge planning pada
ruangan Palem II adalah menyiapkan format discharge planning, kartu discharge
planning, dan leaflet yang disesuaikan dengan kebutuhan klien kelolaan yang
digunakan sebagai pasien role play. Kontrak waktu dilakukan sehari sebelumnya
dan 30 menit sebelum role play dimulai.
4.2 Pelaksanaan
Kegiatan discharge planning dilaksanakan mulai minggu II sampai dengan
minggu IV (16 Mei – 5 Juni 2016). Kegiatan discharge planning ini dilaksanakan
pada klien kelolaan yang akan pulang oleh mahasiswa praktik profesi manajemen
keperawatan di Palem II RSUD Dr.Soetomo Surabaya.
Selama proses pelaksanaan 3 minggu tersebut, terdapat satu kali pelaksanaan
kegiatan discharge planning yang dihadiri oleh supervisor yaitu pada hari Jumat,
27 Mei 2016 pukul 07.30 WIB. Kegiatan discharge planning dilaksanakan pada
Hari Jumat tanggal 27 Mei 2016 pukul 07.30 WIB. Kegiatan discharge planning
ini dilaksanakan pada pasien kelolaan yang akan pulang atas nama Ny. R dengan
diagnosa Tuberculosis Paru oleh mahasiswa praktik profesi manajemen
keperawatan di ruang PALEM II RSUD Dr.Soetomo Surabaya. NUM diperankan
oleh Yuni Tristian CEP, S.Kep., PN diperankan oleh Nindya Ghabriella H br.M,
S.Kep., dan AN diperankan oleh Yosephin N, S.Kep. Supervisor yang menghadiri
kegiatan tersebut sejumlah 2 supervisor, 1 dari CE klinik dan 1 CE akademik.
Rekomendasi untuk kegiatan tersebut antara lain sebelum perawat melakukan
discharge planning sebaiknya perawat memberikan informasi lebih jelas terutama
dalam hal penjelasan tentang obat dan pengobatan selama dirumah.
4.3 Hambatan dan Dukungan

306
4.3.1 Hambatan
Tabel 4.1 Hambatan pelaksanaan role play: Discharge Planning
Masalah Sebab (5W) Rekomendasi
Mekanisme
Tidak ada hambatan - -

Isi Sebaiknya sebelum klien


Kurang detailnya Kurang nya penjelasan dilakukan discharge
penjelasan tentang tentang kepatuhan planning, dilakukan
pengobatan selama pengobatan selama pengkajian terlebih dahulu
dirumah dirumah karena tidak terhadap seluruh aspek
ada keluarga yang terutama segi ekonomi dan
mendampingi klien saat kondisi lingkungan
dilakukan discharge sosialnya guna menunjang
planning keberhasilan pengobatan
setelah keluar dari rumah
sakit
Peran
Tidak ada hambatan - -

4.3.2 Dukungan
Perawat ruangan serta pembimbing klinik memberikan kepercayaan sepenuhnya
pada mahasiswa untuk melakukan discharge planning dengan sebelumnya
memberikan penjelasan terlebih dahulu tentang hal-hal yang perlu dijelaskan ke
pasien dan hal apa saja yang dibawa pulang pasien seperti penjelasan tentang
penyakit, diet, obat yang dibawa pulang, kartu discharge planning, leaflet, surat
keterangan dirawat, aktivitas dan perawatan yang dapat dilakukan selama
dirumah, jadwal kontrol dan hal yang harus dilakukan ketika terjadi
kegawatdaruratan atau kekambuhan dirumah.

307
BAB 5
EVALUASI KEGIATAN

5.1 Evaluasi Struktur


Persiapan discharge planning mulai dilaksanakan pada minggu ketiga.
Persiapan yang dilakukan antara lain:

1. Membentuk penanggung jawab dari pelaksanaan discharge planning


keperawatan
2. Membuat proposal discharge planning
3. Membuat leaflet tentang penyakit, diit nutrisi dan perawatan yang
dilakukan selama di rumah
4. Menyiapkan berkas discharge planning meliputi : form discharge
planning, form resume medis, kartu discharge planning, berkas hasil
laboratorium, obat – obatan selama perawatan dirumah dan leaflet
5. Menyiapkan pelaksanaan discharge planning

5.2 Evaluasi Proses


Proses role play discharge planning yang dilakukan pada tanggal 27 Mei
2016 oleh praktik profesi manajemen keperawatan di Ruang Palem II RSUD
Dr.Soetomo Surabaya adalah sebagai berikut:
1. Discharge planning dilakukan pada pasien yang akan pulang.
2. Discharge planning dilakukan oleh perawat primer yang dibantu oleh
perawat associate.
3. Pelaksanaan Discharge planning mencakup pemberian pendidikan
kesehatan menggunakan leaflet kepada pasien yang hendak pulang.
Tabel 5.1 Evaluasi Proses Pelaksanaan Role Play Discharge Planning
Waktu Kegiatan

07.30 – 08.30 Melaksanakan discharge planning sesuai dengan peran


masing-masing (Kepala Ruangan, Perawat primer, Perawat
associate)
08.30 – 09.00 Evaluasi dari pembimbing klinik :
1. Penjelasan tentang obat-obatan yang dikosumsi selama
dirumah diharapkanvlebih rinci meliputi siapa yang
menjadi pengingat minum obat, fungsi obat-obatan

308
2. Di kaji lagi lebih rinci untuk persiapan discharge
planning klien, meliputi segi ekonomi, lingkungan
rumah dan sosial klien
09.00 Kegiatan discharge planning berakhir

5.3 Evaluasi Hasil


1. Mahasiswa mampu melakukan discharge planning dengan menjalankan
tugasnya sesuai peran masing-masing.
2. Mahasiswa mampu mengkomunikasikan hal-hal yang penting untuk
perawatan pasien selama di rumah.
3. Kegiatan roleplay dihadiri oleh pembimbing akademik yaitu Retnayu
Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep, Pembimbing Klinik : Widji Lestari,
S.Kep., Ns. Kegiatan dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang telah
ditentukan.
4. Kegiatan berjalan lancar dan mendapatkan hasil yang maksimal.
Klien mendapatkan HE dan leaflet tentang penyakit, diit nutrisi dan
perawatan pasien dengan Tuberculosis paru selama di rumah.

309
DAFTAR PUSTAKA

Arwani & Supriyatno. 2006. Manajemen Bangsal Keperawatan. Jakarta: EGC.

Barbara, Kozier. 2004. Fundamental of Nursing. Seventh Edition. Vol. 2. Jakarta :


EGC.

Baron, M., Erlenbusch, B., Moran, C.F., O’Connor, K., Rice, K., & Rodriguez, J.,
2008. Best Practices Manual for Discharge Planning: Mental Health &
Subtance Abuse Facilities, Hospital, Foster care, Prisons and Jails. Los
Angeles: Coalition to Hunger & Homelessness.

Carpenito L.J. 2009. Nursing Care Plans and Documentation: Nursing Diagnosis
and Collaborative Problems. 5th edition. Philadelphia: Wolter Kluwer Health.
Lippincott William & Wilkins.

Hariyati, T.S, Afifah, E. Handiyani, H. 2008. Evaluasi Model Perencanaan Pulang


Yang Berbasis Teknologi Informasi dalam Makara Vol. 12, No. 2, Desember
2008: 53-58.

Nursalam. 2015. Manajemen Keperawatan: Aplikasi dalam Praktek Keperawatan


Profesional. Jakarta: Salemba Medika.

Potter & Perry. 2006. Buku Ajar Fundamental Keperawatan : Konsep, Proses,
Praktik. Jakarta : EGC.

Punamasari, L.D, Ropyanto, C.B. 2012. Evaluasi Pelaksanaan Perencanaan


Pulang dalam Jurnal Nursing Studies Vol 1 Nomor 1 2012 Hal.213-218.

Stevens, et al. 1999. Ilmu Keperawatan Ed.2 Jilid 2. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC.

Swansburg. 2000. Pengantar Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan. Alih


Bahasa Suharyati Samba. Editor Monica Ester. Jakarta : EGC.

WHO. 2005. Pedoman Perawatan Pasien. Alih Bahasa Monica Ester. Editor Edisi
Bahasa Indonesia, Esty Wahyuningsih, Nike Budhi Subekti. Jakarta : EGC
Yosep, Iyus. 2007. Keperawatan Jiwa. Reflika Aditama.

310
DOKUMENTASI DISCHARGE PLANNING

Rapat pleno discharge planning Persiapan Discharge Planning

Perawat Primer berkolaborasi dengan perawat Asosiasi melakukan discharge


planning dengan pasien

Evaluasi discharge planning

311
PRAKTIKA MANAJEMEN
PRAKTIK PENDIDIKAN PROFESI NERS
FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA
DI RUANG PALEM II
RSUD DR.SOETOMO SURABAYA

Nama :

Tempat, tanggal lahir:

Alamat :

No RM :

312
Tanggal MRS : Tanggal KRS : Jadwal Kontrol
Diagnosa MRS : Diagnosa KRS : Perjanjian atau Tempat kontrol Tanggal Nomor telepon
Dipulangkan dari Rumah Sakit pemeriksaan
dengan keadaan
 Sembuh  Pulang Paksa
 Meneruskan berobat jalan  Lari
 Pindah ke Rumah Sakit lain  Meninggal

A. Lanjutan perawatan di rumah (luka operasi, pemasangan gift, Daftar Obat-obatan


pengobatan lain) Nama obat Jumlah Dosis Cara Waktu minum
 minum


B. Aturan diet/nutrisi Hasil Lab, Foto, Surat Keterangan Istirahat :
 Saat Datang Saat Pulang
 lembar  lembar
  lembar  lembar
 lembar  lembar

C. Aktivitas dan Istirahat Lain-lain:

Surabaya, ........................................
Dokter Pasien / keluarga

 ( ) ( )

313
PRAKTIKA MANAJEMEN
PRAKTIK PENDIDIKAN PROFESI NERS
FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
DI RUANG PALEM II
RSUD DR.SOETOMO SURABAYA

DISCHARGE PLANNING
Tanggal MRS : Tanggal KRS :
Diagnosa MRS : Diagnosa KRS :
Dipulangkan dari Rumah Sakit dengan keadaan
 Sembuh  Pulang Paksa
 Meneruskan berobat jalan  Lari
 Pindah ke Rumah Sakit lain  Meninggal
A. Kontrol
B. Lanjutan perawatan di rumah (luka operasi, pemasangan gift, pengobatan lain)


C. Aturan diet/nutrisi


D. Obat-obat yang masih diminum dan jumlahnya


E. Aktivitas dan Istirahat


Hasil Lab, Foto, ECG, surat keterangan istirahat:
Saat datang: Saat pulang:
 .................................................lembar  ..........................................................lembar
 .................................................lembar  ..........................................................lembar
 .................................................lembar  ..........................................................lembar

Lain-lain:

Surabaya, ........................................
Pasien / keluarga Perawat Primer

( ) ( )
Mengetahui,
Kepala Ruangan

( )

314
Lampiran 9 Supervsi

PROPOSAL ROLE PLAY SUPERVISI


PRAKTIK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN
DI IRNA PALEM 2 RSUD DR. SOETOMO
SURABAYA

PERIODE 9 MEI – 10 JUNI 2016

OLEH :

Nindya Ghabriella, S.Kep 131513143003


Yunita Praptiwijaya, S.Kep 131513143004
Qumairy Lutfiyah, S.Kep 131513143052
Yuni Tristian, S.Kep 131513143055
Novita Nindy, S.Kep 131513143060
Miftakhur Roifah, S.Kep 131513143063
Dewi Agustina P, S.Kep 131513143065
Hakim Zulkarnain, S.Kep 131513143010
Yosephin Nova, S.Kep 131513143069
Hartono, S.Kep 131513143073
Inas Alifi Karima, S.Kep 131513143075
Wahyu Indriyanto, S.Kep 131513143013
Farida Cahya Arini, S.Kep 131513143078
Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep 131513143080

PROGAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

315
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pada era globalisasi saat ini, pendidikan dan pengetahuan masyarakat
meningkat, sehingga mendorong semakin tingginya harapan masyarakat pada
pelayanan kesehatan. Tuntutan masyarakat terhadap pelayanan keperawatan
juga semakin tinggi, sehingga perawat diharapkan mampu memberikan
pelayanan yang berkualitas. Pelayanan yang berkualitas haruslah didukung
oleh sumber-sumber yang ada, antara lain sumber daya manusia yang bermutu
dan standar pelayanan yang berkualitas.
Mutu pelayanan kesehatan dipengaruhi oleh kinerja keperawatan.
Berdasarkan studi yang dilakukan oleh Direktorat Keperawatan dan
Keteknisan Medik Depkes RI bekerja sama dengan WHO tahun 2000 di 4
provinsi di Indonesia, yaitu Sumatera Utara, DKI jarta, Kalimantan Timur dan
Sulawesi Utara ditemukan bahwa 47,4% perawat belum memiliki uraian tugas
secara tertulis, 70,9% perawat tidak pernah mengikuti pelatihan dalam 3
tahunterakhir, 39,8% perawat masih melaksanakan tugas non keperawatan
serta belum dikembangkan sistem monitoring dan evaluasi kinerja perawat
(Hasan Basri, 2007).
Berdasarkan pengkajian yang kami lakukan pada tanggal 9 – 11 Mei
2016, kegiatan supervisi yang dilaksanakan di IRNA Palem 2 RSUD Dr.
Soetomo belum memiliki jadwal yang tetap, perawat yang akan disupervisi
hanya diberitahukan sehari sebelum dilakukan supervisi.
Fenomena diatas mendukung mahasiswa angkatan 2011 yang sedang
melaksanakan profesi manajemen untuk melakukan reinforcement positif
kepada perawat yang disupervisi dengan kegiatan pemilihan perawat teladan.
Untuk mendukung kegiatan tersebut kami menyusun format proposal
supervisi dan instrumen penilaian tindakan yang disupervisi, sehingga
didapatkan penilaian yang jelas agar pelayanan keperawatan dapat memenuhi
harapan konsumen dan sesuai dengan standar yang berlaku. Supervisi tersebut
merupakan salah satu bentuk kegiatan dari manajemen keperawatan dan

316
merupakan cara yang tepat untuk menjaga mutu pelayanan keperawatan.
Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat pada pelayanan kesehatan, perawat
diharapkan semakin profesional dalam memberikan pelayanan keperawatan.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Mampu mengaplikasikan peran kepala ruangan sebagai supervisor di
IRNA Palem 2 RSUD Dr. Soetomo Surabaya.
1.2.2 Tujuan Khusus
1. Mahasiswa mampu mengevaluasi dan menilai kinerja perawat dan
pelaksanaan pendokumentasian tindakan yang telah dilakukan ke
pasien.
2. Mahasiswa mampu melakukan evaluasi sikap perawat dalam
melakukan tugas.
3. Mahasiswa mampu memberikan solusi terhadap permasalahan yang
ditemukan.

1.3 Manfaat
1.3.1 Bagi Pasien
1. Memberikan perawatan secara profesional dan efektif kepada pasien
2. Membantu menyelesaikan masalah pasien sehingga mempercepat
masa penyembuhan.
3. Memberikan kepuasan pada pasien.
1.3.2 Bagi Perawat
1. Dapat meningkatkan kemampuan kognitif, afektif dan psikomotor
perawat
2. Menjalin kerjasama tim
3. Menciptakan komunitas keperawatan profesinal
1.3.3 Bagi Rumah Sakit
Meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit

317
BAB 2
TINJAUAN TEORI

2.1 Pengertian
Supervisi merupakan suatu proses pengawasan terhadap pelaksanaan
suatu kegiatan dalam rangka memastikan apakah kegiatan tersebut sudah
berjalan sesuai tujuan organisasi dan standar yang telah ditetapkan ataukah
belum sesuai. Supervisi dilakukan oleh seseorang yang memiliki kemampuan
yang cakap dalam bidang yang disupervisi. Supervisi biasanya dilakukan oleh
atasan terhadap bawahan atau konsultan terhadap pelaksana (Keliat, 2012).
Menurut Nursalam (2015), supervisi keperawatan adalah suatu proses
pemberian sumber-sumber yang dibutuhkan perawat untuk menyelesaikan
tugas dalam rangka mencapai tujuan. Tujuan utama dari supervisi adalah
mempelajari dan memperbaiki secara bersama-sama (Huber, 2000).

2.2 Tujuan Supervisi


Menurut Nursalam (2015), tujuan supervisi adalah pemenuhan dan
peningkatan pelayanan pada klien dan keluarga yang berfokus pada
kebutuhan, ketrampilan dan kemampuan perawat dalam melaksanakan tugas.
Tujuan lainnya adalah memberikan bantuan kepada bawahan secara
langsung, sehingga bawahan memiliki bekal yang cukup untuk dapat
melaksanakan tugas atau pekerjaan dengan hasil yang baik (Nursalam, 2015).
Tujuan dari pengawasan adalah sebagai berikut.
1. Menjamin bahwa pekerjaan dilaksanakan sesuai dengan tujuan yang
telah ditetapkan dalamtempo yang diberikan dengan menggunakan
sumber daya yang tersedia.
2. Memungkinkan pengawas menyadari kekurangan-kekurangan para
petugas kesehatan dalam hal kemampuan, pengetahuan, dan
pemahaman, serta mengatur pelatihan yang sesuai.
3. Memungkinkan para pengawas mengenali dan memberi penghargaan
atas pekerjaan yang baik dan mengenali staf yang layak dibrikan
kenaikan jabatan dan pelatihan lebih lanjut.

318
4. Memungkinkan manajemen bahwa sumber yang disediakan bagi
petugas telah cukup dan dipergunakan dengan baik.
5. Memungkinkan manajemen menentukan penyebab kekurangan pada
kinerja tersebut.

2.3 Manfaat Supervisi


Manfaat yang akan diperoleh apabila supervisi dapat terlaksana dengn
baik adalah sebagai berikut (Suarli & Bachtiar, 2009) :
1. Supervisi dapat meningkatkan efektifitas kerja. Peningkatan efektifitas
kerja ini erat hubungannya dengan peningkatan pengetahuan dan
keterampilan bawahan, serta makin terbinanya hubungan dan suasana
kerja yang lebih harmonis antara atasan dan bawahan.
2. Supervisi dapat lebih meningkatkan efisiensi kerja. Peningkatan efisiensi
kerja ini erat kaitannya dengan makin berkurangnya kesalahan yang
dilakukan bawahan, sehingga pemakaian sumber daya (tenaga, harta dan
sarana) yang sia-sia akan dapat dicegah.
Apabila kedua peningkatan ini dapat diwujudkan, sama artinya
dengan telah tercapainya tujuan suatu organisasi. Tujuan pokok dari
supervisi ialah menjamin pelaksanaan berbagai kegiatan yang telah
direncanakan secara benar dan tepat, dalam arti lebih efektif dan efisien,
sehingga tujuan yang telah ditetapkan organisasi dapat dicapai dengan
memuaskan (Suarli & Bachtiar, 2009).
Beberapa kegunaan dari supervisi, antara lain:
1. Untuk meningkatkan kemampuan supervisor dalam memberikan layanan
kepada para pelaksana kegiatan (perawat). Kemantapan kemampuan akan
dialami apabila supervisor sering melakukan supervisi.
2. Untuk meningkatkan kemampuan para pelaksana kegiatan.
3. Hasil supervisi berguna untuk menyusun pedoman atau petunjuk pelaksanaan
layanan profesional kepada pelaksana kegiatan. Proses memberikan layanan,
format-format yang digunakan, catatan dan laporan supervisi, serta interaksi
melalui hubungan kemanusiaan antara supervisor dan yang disupervisi
merupakan informasi yang bermanfaat untuk menyusun patokan-patokan

319
supervisi berdasarkan pengalaman lapangan. Dengan demikian, supervisi
berguna untuk meningkatkan pengetahuan, ketrampilan, dan sikap para
pelaksana kegiatan agar progam itu dapat dilaksanakan dengan baik sesuai
dengan yang telah direncanakan.
Tingkat kegunaan yang tinggi akan tercapai, apabila supervisi
dilakukan melai tiga prinsip hubungan kemanusiaan, yaitu pengakuan
dan penghargaan, objektifitas, serta kesejawatan.
Hubungan kemanusiaan mengisyaratkan bahwa supervisi
dilakukan secara wajar, terbuka dan partisipatif. Pengakuan dan
penghargaan berkaitan dengan sikap supervisor untuk mengakui potensi
dan penampilan pihak yang disupervisi dan menghargai bahwa pihak
yang disupervisi dapat dan harus mengembangkan diri. objektifitas
berkaitan dengan informasi dan permasalahan yang telah ditemukan yang
diperlakukan oleh supervisor sebagaimana adanya, sedangkan upaya
pemecahan permasalahn dilakukan secara rasional. Kesejawatan
memberi corak bahwa kegiatan pelayanan dilangsungkan dalam suasanan
akrab dan kekerabatan. Hubungan kemanusiaan mendasari pelayanan
profesional. Titik berat hubungan kemanusiaan ialah sikap dan ekspresi
yang menunjukkan pengakuan, pujian, dan penghargaan, bukan
sebaliknya yaitu mrncerminkan pengabaian, penentangan, dan makian
terhadap aktivitas yang dilakukan oleh pihak yang disupervisi.

2.4 Prinsip Supervisi


Beberapa prinsip supervisi diantaranya adalah (Nursalam, 2015)
1. Supervisi dilakukan sesuai dengan struktur organisasi
2. Supervisi memerlukan pengetahuan dasar manajemen, keterampilan
hubungan antar manusia dan kemampuan menerapkan prinsip
manajemen dan kepemimpinan
3. Fungsi supervisi diuraikan dengan jelas, terorganisasi dan dinyatakan
melalui petunjuk, peraturan, uraian tugas dan standar.
4. Supervisi merupakan proses kerja sama yang demokratis antara
supervisordan perawat pelaksana.

320
5. Supervisi merupakan visi, misi, falsafah, tujuan dan rencana yang
spesifik.
6. Supervisi menciptakan lingkungan yang kondusif, komunikasi efektif,
kreativitas dan motivasi.
7. Supervisi mempunyai tujuan yang berhasildan berdaya guna dalam
pelayanan keperawatan yang memberi kepuasan klien, perawat dan
manajer.

2.5 Karakteristik Supervisi


Supervisi keperawatan dapat dilakukan oleh pemangku jabatan dalam
berbagai level seperti ketua tim, kepala ruangan, pengawas kepala seksi,
kepala bidang perawat ataupun wakil direktur keperawatan. Namun pada
dsarnya seorang supervisor harus memiliki kemampuan sebagai berikut:
1. Membuat perencanaan kerja
2. Kontrol terhadap pekerjaan
3. Memecahkan masalah
4. Memberikan umpan balik terhadap kinerja
5. Melatih (coaching) bawahan
6. Membuat dan memelihara atmosfir kerja yang inovatif
7. Mengelola waktu
8. Berkomunikasi secara informal
9. Mengelola diri sendiri
10. Mengetahui sistem manajemen perusahaan
11. Konseling karir
12. Komunikasi dalam pertemuan resmi
2.6 Peran dan Fungsi Supervisor Keperawatan
Peran dan fungsi supervisor dalam supervisi adalah mempertahankan
keseimbangan pelayanan keperawatan dan manajemen sumber daya yang
tersedia (Nursalam, 2015).
1. Manajemen pelayanan keperawatan.
Tanggung jawab supervisor adalah :
1) Menetapkan dan mempertahankan standar praktek keperawatan

321
2) Menilai kualitas asuhan keperawatan dan pelayanan yang diberikan.
3) Mengembangkan peraturan dan prosedur yang mengatur pelayanan
keperawatan, kerjasama dengan tenaga kesehatan lain yang terkait.
2. Manajemen anggaran
Manajemen keperawatan berperan aktif dalam membantu perencanaan,
dan pengembangan. Adapun peran Supervisor adalah:
1) Membantu menilai rencana keseluruhan dikaitkan dengan dana
tahunan yang tersedia, mengembangkan tujuan unit yang dapat dicapai
sesuai tujuan rumah sakit.
2) Membantu mendapatkan informasi statistik untuk merencanakan
anggaran keperawatan.
3) Memberi justifikasi proyeksi anggaran unit yang dikelola.
Supervisi yang berhasil guna dan berdaya guna tidak dapat terjadi
begitu saja, tetapi memerlukan praktek dan evaluasi penampilan agar dapat
dijalankan dengan tepat. Kegagalan supervisi dapat menimbulkan
kesenjangan dalam pelayanan keperawatan.

2.7 Kompetensi Supervisor


Pelaksana atau yang bertanggung jawab melaksanakan supervisi
adalah atasan, yakni mereka yang memiliki kelebihan dalam organisasi.
Kelebihan yang dimaksud sering dikaitkan dengan status yang lebih tinggi
(supervisor) dan karena itu fungsi supervisi memang dimiliki oleh atasan.
Namun untuk keberhasilan supervisi, yang lebih diutamakan adalah kelebihan
pengetahuan atau ketrampilan.
Seorang supervisor harus dapat menguasai beberapa kompetensi untuk
sukses. Menurut (Bittel, 1987; Danim, 2004; Wibowo, 2008) kompetensi
tersebut meliputi:
1. Pengetahuan
Merupakan pintu masuk seseorang untuk dapat bekerja dengan
baik. Seorang manajer akan lebih sukses bila dilandasi dengan
pengetahuan yang cukup.
2. Kompetensi Enterpreneurial

322
Kompetensi supervisor meliputi orientasi efisiensi suatu keinginan
untuk mendapatkan dan melakukan pekerjaan yang lebih baik. Efisiensi
dapat dicapai dengan cara menggunakan dan menggabungkan semua
sumber daya serta berupaya untuk mempunyai inisiatif, motivasi, dan
bersedia melakukan perbaikan.
3. Kompetensi Intelektual
Kompetensi intelektual adalah bagaimana supervisor dapat berpikir
logis.
Kemampuan ini dapat dilihat dari:
1) Kemampuan supervisor mencari penyebab dari suatu kejadian
yang meliputi kemampuan mengumpulkan informasi dan dapat
membedakan hal-hal diluar pola/konsep.
2) Keterampilan mendiagnosa yang mencakup kemampuan
mengaplikasikan konsep dan teori ke dalam situasi dan kondisi
kehidupan nyata. Danim (2004) mengemukakan seorang
supervisor dapat melaksanakan supervisi dengan baik bila
memahami ilmu dan seni supervisi.
4. Kemampuan Sosioemosional
Kompetensi supervisor dalam hal emosi dan bersosialisasi mencakup:
1) Kepercayaan diri, mempunyai rasa percaya diri kuat sehingga dapat
mencapai tujuan
2) Membantu mengembangkan rasa tanggung jawab
3) Menanamkan kedisiplinan dan membantu memberikan nasehat pada
yang memerlukannya.
Kemampuan lainnya adalah persepsi obyektif yaitu
1) Kemampuan untuk mengerti dan memahami walaupun dalam keadaan
kontras, terutama dalam situasi konflik
2) Pengkajian diri yang akurat untuk bersedia dan mau mengakui
kekurangan maupun kelebihan yang dipunyainya
3) Adaptasi stamina yang mencakup mempunyai tingkat energi yang
tinggi dan mampu berfungsi secara efektif walaupun dalam keadaan
yang tidak menyenangkan.

323
Danim (2004), mengemukakan interaksi dinamis antara pimpinan
dengan bawahan akan melahirkan kepuasan kerja dalam diri karyawan.
Hubungan interpersonal antara supervisor dengan perawat
merupakan faktor kritis dalam meningkatkan kepuasan kerja perawat
pelaksana (Marquis & Huston, 2010). Faktor yang sangat mempengaruhi
keberhasilan supervisi adalah hubungan kuat antara supervisor dan
supervise, kontrak dan peran yang jelas, komitmen untuk bertemu secara
berkala, tempat pertemuan yang bebas dari gangguan, dan manajemen
komitmen untuk menyediakan waktu untuk proses supervisi klinik.
5. Kemampuan berinteraksi
Kemampuan dalam berinteraksi dengan orang lian mencakup:
1.) Kepercayaan diri yaitu mempunyai rasa percaya diri yang kuat
sehingga dapat mencapai tujuan.
2.) Pengembangan diri meliputi; membantu pengembangan rasa tanggung
jawab, menanamkan kedisiplinan dan membantu memberikan masehat
pada yang memerlukannya.
3.) Memperhatikan dan mempelajari semua perilaku atau respon terhadp
kebijakan atau keputusan organisasi
4.) Mengelola proses kelompok; dapat memberikan inspirasi, mampu
bekerja samadan dapat mengkoordinasi semua kegiatan di dalam
kelompoknya.
6. Kemampuan Teknis (Technical Skill)
Kemampuan menerapkan pengetahuan teoritis ke dalam tindakan-
tindakan praktis, kemampuan memecahkan masalah melalui taktik yang
baik, atau kemampuan menyelesaikan tugas secara sistematis.
Menurut Arwani (2006), supervisor keperawatan dalam
menjalankan tugasnya sehari-hari harus memiliki kompetensi sebagai
berikut:
1) Memberikan pengarahan dan petunjuk yang jelas, sehingga dapat
dimengerti oleh staf dan pelaksana keperawatan
2) Memberikan saran, nasehat dan bantuan kepada staf dan pelaksana
keperawatan

324
3) Memberikan motivasi untuk meningkatkan semangat kerja kepada staf
dan pelaksana keperawatan
4) Mampu memahami proses kelompok (dinamika kelompok)
5) Memberikan latihan dan bimbingan yang diperlukan oleh staf dan
pelaksanan keperawatan
6) Melakukan penilaian terhadap penampilan kinerja perawat
7) Mengadakan pengawasan agar asuhan keperawatan yang diberikan
lebih baik

2.8 Bentuk Supervisi Klinik Keperawatan


Tujuan dari supervisi klinis keperawatan adalah untuk membantu
perawat pelaksana dalam mengembangkan profesionalitas sehingga
penampilan dan kinerjanya dalam pemberian asuhan keperawatan meningkat.
Supervisi dilakukan secara sistematis melalui pengamatan pelayanan
keperawatan yang diberikan oleh seorang perawat selanjutnya dibandingkan
dengan standar keperawatan.
Sistem supervisi sangat berhubungan dengan kepuasan kerja perawat.
Perawat yang merasa mendapat dukungan dari supervisor dan disupervisi
dengan baik dalam melakukan pekerjaannya lebih merasa puas terhadap
pekerjaannya (Robert John Wood Foundation, 2007). Kepuasan kerja perawat
lebih banyak tercapai dengan sistem supervisi yang menciptakan hubungan
baik antara supervisor dengan supervisi (Brunero & Parbury, 2005). Proses
supervisi yang baik akan meningkatkan kepuasan kerja dan kinerja.
Salah satu model supervisi klinik adalah model academic. Model ini
diperkenalkan oleh Farington (1995) untuk membagi pengalaman supervisor
kepada para perawat sehingga ada proses pengembangan kemampuan
profesional yang berkelanjutan (CPD/ Continuing Profesional Development).
Dilihat dari prosesnya, model ini merupakan proses formal dari perawat
profesional untuk support dan learning sehingga pengetahuan dan
kompetensi perawat dapat dipertanggungjawabkan sehingga pasien mendapat
perlindungan dan merasa aman selama menjalani perawatan. Kegiatan
supervisor dalam supervisi model klinik akademik, meliputi:

325
1. Kegiatan educative
Kegiatan educative adalah kegiatan pembelajaran secara tutorial
antara supervisor dengan perawat pelaksana. Supervisor mengajarkan
pengetahuan dan keterampilan serta membangun pemahaman tentang
reaksi dan refleksi dari setiap intervensi keperawatan. Supervisor melatih
perawat untuk mengeksplorasi strategi atau tehnik-tehnik lain dalam
bekerja. Kegiatan educative dirancang untuk memberi kesempatan kepada
perawat untuk membahas masalah yang terkait dengan perawatan pasien
dan membuka peluang untuk mengembangkan pendekatan yang konsisten
terhadap pasien dan keluarga.
Penerapan kegiatan educative dapat dilakukan secara tutorial, yaitu
supervisor memberikan bimbingan dan arahan kepada perawat pelaksana
pada saat melakukan tindakan keperawatan serta memberikan umpan
balik. Kegiatan ini dilakukan secara berkelanjutan untuk mengawal
pelaksanaan pelayanan keperawatan yang aman dan profesional. Hasil
yang diharapkan dari kegiatan ini adalah: perawat selalu mendapat
pengetahuan yang baru, terjadi peningkatan pemahaman, peningkatan
kompetensi, peningkatan keterampilan berkomunikasi, dan peningkatan
rasa percaya diri (Barkauskas, 2000).
2. Kegiatan supportive
Kegiatan supportive adalah kegiatan pembelajaran yang bertujuan
untuk mengidentifikasi solusi dari suatu permasalahan yang ditemui dalam
pemberian asuhan keperawatan baik yang terjadi diantara sesama perawat
maupun dengan pasien. Supervisor melatih perawat menggali ”emosi”
ketika bekerja, contoh: meredam konflik antar perawat, dan bersikap
profesional dalam bertugas. Kegiatan supportive dirancang untuk
memberikan dukungan kepada perawat agar dapat memiliki sikap yang
saling mendukung di antara perawat sebagai rekan kerja profesional
sehingga memberikan jaminan kenyamanan dan validasi. Penerapan
kegiatan supportive dapat dilakukan dengan cara mengadakan pertemuan
untuk mendiskusikan suatu kasus atau case conference. Conference klinik
adalah pengalaman belajar yang menjadi bagian integral dari pengalaman

326
klinik (Billing & Judith, 1999). Conference merupakan bentuk diskusi
kelompok mengenai beberapa aspek klinik. Kelompok melakukan analisis
kritis terhadap masalah dan mencari pendekatan alternatif dan kreaktif
(Reilly & Oberman, 1999).
Conference dapat memberikan pengalaman belajar yang bermakna
dan kesempatan berharga bagi perawat untuk menjembatani kesenjangan
antara teori dan praktik keperawatan. Melalui kegiatan conference,
perawat dapat mengembangkan kemampuan berpikir kritis dan
pengambilan keputusan klinik serta kepercayaan diri dalam menjalankan
tugasnya (Wink, 1995 dalam Billings & Judith, 1999).
Pada kegiatan ini perawat berbagi informasi tentang pengalaman
yang akan muncul, saling bertanya, mengekspresikan perhatian, dan
mencari klarifikasi tentang rencana kerja atau rencana intervensi
keperawatan (Billings & Judith, 1999). Dalam kegiatan ini juga perawat
dapat mengidentifikasi masalah, perencanaan, dan evaluasi hasil untuk
mencari solusi (Reilly & Obermann, 1999). Hasil yang diharapkan dari
kegiatan ini adalah: kemampuan memberikan dukungan, peningkatan
coping di tempat kerja, membina hubungan yang baik di antara staf,
kenyamanan di tempat kerja, kepuasan perawat, mengurangi kecemasan,
mengurangi konflik, dan mengurangi ketidakdisplinan kerja (Barkauskas,
2000).
3. Kegiatan managerial
Kegiatan managerial dilakukan dengan melibatkan perawat dalam
perbaikan dan peningkatan standar, contoh: mengkaji SOP yang ada
kemudian diperbaiki hal-hal yang perlu. Kegiatan managerial dirancang
untuk memberikan kesempatan kepada perawat pelaksana untuk
meningkatkan manajemen perawatan pasien dalam kaitannya dengan
menjaga standar pelayanan, peningkatan patient safety, dan peningkatan
mutu.
Penerapan kegiatan managerial dapat dilakukan dengan
mengadakan pertemuan atau rapat untuk membahas standar keperawatan.
Hasil yang diharapkan dari kegiatan ini adalah: perubahan tindakan,

327
pemecahan masalah, peningkatan praktik, peningkatan isu-isu profesional,
kepuasan kerja, dan patient safety (Barkauskas, 2000).

2.9 Pelaksana Supervisi


Pelaksana supervisi keperawatan adalah :
1. Kepala Ruangan
1) Bertanggung jawab dalam supervisi pelayanan keperawatan pada
klien di ruang perawatan
2) Merupakan ujung tombak penentu tercapai atau tidaknya tujuan
pelayanan kesehatan di Rumah Sakit.
3) Mengawasi perawat pelaksana dalam melaksanakan praktek
keperawatan di ruang perawatan.
2. Pengawas perawatan
Bertanggung jawab dalam mensupervisi pelayanan pada kepala ruangan
yang ada diinstalasinya.
3. Kepala seksi keperawatan
Mengawasi instalasi dalam melaksanakan tugas secara langsung dan
seluruh perawat secara idak langsung.
4. Kepala bidang perawatan
Bertanggungjawab untuk mensupervisi kepala seksi perawatan secara
langsung dan semua perawat secara tidak langsung.
Dengan demikian supervisi berikatan dengan struktur organisasi yang
menggambarkan garis tanggung jawab siapa yang menjadi supervisor dan
siapa yang disupervisi.

2.10 Teknik Supervisi


Kegiatan pokok pada supervisi pada dasarnya mencakup empat hal
pokok, yaitu
1. Menetapkan masalah dan prioritas
2. Menetapkan penyebab masalah, prioritas, dan jalan keluarnya
3. Melaksanakan jalan keluar
4. Menilai hasil yang dicapai untuk tindak lanjut berikutnya

328
Menurut Nursalam (2015), proses supervisi keperawatan terdiri atas
tiga elemen kelompok, yaitu:
a. Mengacu pada standar asuhan keperawatan
b. Fakta pelaksanaan praktik keperawatan sebagai pembanding untuk
menetapkan pencapaian
c. Tindak lanjut dalam upaya memperbaiki dan mempertahankan kualitas
asuhan
Menurut Nursalam (2015), area supervisi adalah
a. Pengetahuan dan pengertian tentang asuhan keperawatan pada klien
b. Keterampilan yang dilakukan disesuaikan dengan standar.
c. Sikap penghargaan terhadap pekerjaan misalnya kejujuran dan empati.
Area supervisi keperawatan mencakup aspek kognitif, sikap dan
perilaku, yang meliputi:
a. Kinerja perawat dalam melaksanakan asuhan keperawatan kepada pasien
b. Pendokemntasian asuhan keperawatan
c. Penerimaan pasien baru
d. Pendidikan kesehatan melalui perencanaan pulang
e. Pengelolaan logistik dan obat
f. Penerapan metode ronde keperawatan dalam menyelesaikan masalah
keperawtan klien
g. Pelaksanaan timbang terima
Pelaksanaan supervisi dapat dilakukan dengan dua cara, sebagai
berikut (Nursalam, 2015)
a. Langsung
Supervisi dilakukan secara langsung pada kegiatan yang sedang
berlangsung, yaitu supervisor dapat terlibat dalam kegiatan, umpan balik,
dan perbaikan. Proses supervisi meliputi:
1.) Perawat pelaksana melakukan secara mandiri suatu tindakan
keperawatan didampingi oleh supervisor
2.) Selama proses, supervisor dapat memberi dukungan, reinforcement,
dan petunjuk

329
3.) Setelah selesai, supervisot dan perawat pelaksana melakukan diskusi
yang bertujuan untuk menguatkan yang telah sesuai dan memperbaiki
yang masih kurang. Reinforcement pada aspek yang positif sangat
penting dilakukan oleh supervisor
b. Tidak langsung
Supervisi dilakukan melalui laporan baik tertulis maupun lisan.
Supervisor tidak melihat langsung apa yang terjadi di lapangan sehingga
mungkin terjadi kesenjangan fakta. Umpan balik dapat diberikan secara
tertulis.

2.11 Alur Supervisi

Kepala Ruangan

Supervisi

Menetapkan kegiatan dan tujuan


serta intrumen atau alat ukur PP1 PP2

PA PA
Menilai kinerja perawat

1. Feed back :
Kualitas Pelayanan
2.Koreksi atau pemecahan Meningkat
masalah

3. Reward/Reinforcement

Gambar 2.1 Alur Supervisi


Keterangan :
Kegiatan supervisi
Delegasi dan Supervisi

330
2.12 Langkah Supervisi
Menurut Ali Zaidin (dalam Nursalam, 2015), teknik atau metode
dalam melaksanakan pengawasan adalah bertahap dengan langkah-langkah
sebagai berikut:
Langkah 1 Mengadakan Persiapan Pengawasan
1. Menentukan tujuan
2. Menentukan metode pengawasan yang tepat
3. Menentukan standar/kriteria pengukuran
Langkah 2 Menjalankan Pengawasan
Menjalankan pengawasan terdiri atas tiga tahap, yaitu sebagai berikut.
1. Membuat dan menentukan rencana pengawasan, dimana rencana
pengawasan harus memuat sistem pengawasan, standar yang dipakai,
dan cara pelaksanaan
2. Pelaksanaan pengawasan dapat dilakukan dengan berbagai sistem,
yaitu:
a) Sistem preventif, yang dilaksanakan sebelum suatu usaha dilakukan
b) Sistem represif, yang dilaksanakan setelah suatu usaha dilakukan,
misalnya memberikan laporan-laporan kegiatan.
c) Sistem verikatif, yaitu pemeriksaan secara terperinci dengan
memberikan laporan laporan perincian dan analisis dari segala hal
yang terjadi dalam pelaksanaan rencana
d) Sistem inspektif, yaitu suatu sistem pengawasan dengan mengadakan
pemeriksaan setempat secara langsung dengan tujuan mengetahui
sendiri keadaan yang sebenarnya
e) Sistem investigatif yaitu suatu pengawasan dengan jalan mengadakan
penelitian, penyelidikan untuk mengetahui kesalahn dan membongkar
adanya penyelewengan. Sistem ini terdiri atas inspektif dan verikatif
f) Kombinasi sisitem preventif dan represif yaitu suatu sistem
pengawasan ari suatu usaha yang dilakukan baik sebelkum maupun
sesudah usaha tersebut berjalan.
3. Penilaian dari pelaksanaan pengawasan

331
Penilaian adalah proses penetapan secara sistematis tentang nilai,
tujuan, efektivitas, atau kecocokan sesuatu sesuai dengan kriteria dan
tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Penilaian sebagai kegiatan
sistematis untuk mengumpulkan, mengolah, menganalisis,
mendeskripsikann dan menyajikan data atau informasi yang diperlukan
sebagai masukan untuk pengambilan keputusan (Huber, 2000). Manurut
Huber (2000), evaluiasi dilakukan sejak perencanaan progam berkaitan
dengan dimensi kualitatif tentang efektivitas progam, mengarah pada
upaya menyiapkan bahan masukan untuk pengambilan keputusan tentang
ketepatan, perbaikan perluasan, atau pengembangan progam terkait
dengan pengambilan keputusan tentang penyusunan rancangan dan isi
progam.

Langkah 3 Memperbaiki Penyimpangan


Tujuan dari hal ini adalah mengadakan perbaikan dari hasil kerja
yang kurang atau salah untuk memperoleh hasil yang lebihbesar dan
lebih efisien. Setelah data melalui pengawasan diperoleh, maka dianalisis
dan masalah yang timbul dicarikan pemecahannya serta mencegah
membuat masalah pada waktu mendatang. Pembinaan yang efektif dapat
digambarkan melalui lima langkah pokokyang berurutan. Kelima
langkah itu adalah sebagai berikut.
1. Mengumpulkan informasi
Informasi yang dihimpun meliputi kenyataan atau peristiwa
yang benar-benar terjadi dalam kegiatan berdarkan rencana yang telah
ditetapkan. Pengumpulan informasi yang dianggap efektif adalah yang
diilakukan secara berkala dan berkelanjutan dengan menggunakan
pemantauan dan penelaahan laporan kegiatan.
2. Mengidentifikasi masalah
Masalah ini diangkat dari informasi yang telah dikumpulkan
dalam langkah pertama. Masalah akan muncul apabila terjadi
ketidakseimbangan dengan atau penyimpangan dari kegiatan yang
telah direncanakan. Ketidaksesuaian atau penyimpangan

332
menyebabkan adanya jarak (perbedaan) antara kegiatan yang
seharusnya terlaksana dengan kegiatan yang benar-benar terjadi. Jarak
atau perbedaan antara kegiatan inilah yang disebut masalah.
3. Menganalisis masalah
Kegiatan analisis adalah untuk mengetahui beberapa jenis
masalah dan faktor-faktor penyebab timbulnya masalah tersebut.
Faktor-faktor itu mungkin datang dari para pelaksana kegiatan,
sasaran kegiatan, fasilitas, biaya, proses, waktu, dan kondisi
lingkungan. Di samping faktor penyebab, diidentifikasi pula sumber-
sumber dan potensi yang dapat digunakan untuk memecahkan
masalah yang timbul. Hasil analisis ini penitng untuk diperhatikan
dalam upaya pemecahan masalah.
4. Mencari dan menetapkan alternatif pemecahan masalah
Kegiatan pertama yang perlu dilakukan adalah
mengidentifikasi alternatif upaya yang dapat dipertimbangkan untuk
memecahkan masalah. Alternatif ini disusun setelah memperhatikan
sumber-sumber pendukung dan kemungkinan hambatan yang akan
ditemui dalam upaya pemecahan masalah. Kegiatan selanjutnya
adalah menetapkan prioritas upaya pemecahan masalah yang dipilih
dari alternatif yang tersedia.
5. Melaksanakan upaya pemecahan masalah
Pelaksanaan upaya ini dapat dilakukan pembina baik secara
langsung maupun . secara tidak langsung. Pembinaan secara langsung
dapat dibagi dua macam, yaitu
1.) Pembinaan individual (perorangan)
Pembinaan yang dilakukan terhadap seseorang pelaksana
kegiatan. Pihak pembina memberikan dorongan, bantuan, dan
bimbingan langsung pada pelaksana kegiatan. Cara ini tepat
dilakukan apabila pihak yang dibina mempunyai kegiatan
beraneka ragam atau memerlukan pembinaan bervariasi. Teknik –
teknik yang dapat digunakan antara lain adalah dialig, diskusi,
bimbingan indivisual, dan peragaan.

333
2.) Pembinaan kelompok
Pihak supervisor melayani para pelaksana kegiatan secara
berkelompok. Pembinaan ini dapat digunakan apabila para
pelaksana kegiatan atau pihak yang dibina memiliki kesamaan
kegiatan ini atau kesamaan permasalahan yan dihadapi.
Pembinaan kelompok dapat menghemat biaya, waktu, dan tenaga.
Teknik – teknik yang dapat digunakan dalam pembinaan
kelompok antara lain diskusi, penataran, rapat kerja, demonstrasi,
dan lokakarya. Secara tidak langsung upaya pemecahan maslaah
yang diputuskan oleh pihak pembina itu dilakukan melalui pihak
lain, seperti melalui orang lain atau media tertulis.
Melalui orang lain adalah pembinaan yang dilakukan oleh pejabat dari
organisasi yang lebih tinggi atau melalui tenaga khusus yang diberi tugas
pembinaan. Sementara itu, yang melalui media tertulis antara lain ialah
pembinaan yang dilakukan dalam bentuk pedoman, petunjuk pelaksanaan, dan
korespondensi. Teknik-teknik pembinaan tidak langsung mencakup kegiatan
memberikan petunjuk, pedoman, dan informasi kepada pihak yang dibina tentang
kegiatan yang harus dikerjakan. Alat atau media yang digunakan mencakup media
tetulis, seperti surat-mneyurat atau media cetak (lembaran pedoman, brosur, dan
buletin).

334
BAB 3
PERENCANAAN

3.1 Rencana Pelaksanaan Supervisi


Topik Supervisi : Perawatan Luka
Hari/tanggal : Jumat, 3 Juni 2016
Waktu : 13.00
Tempat : IRNA Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Pembimbing Institusi :
1. Yulis Setiya Dewi, S.Kep., M.Ng
2. Retnayu Pradanie, S.Kep., Ns., M.Kep
Pembimbing Klinik : Widji Lestari, S.Kep., Ns

3.2 Pengorganisasian
Kepala Ruangan : Nindya Ghabriella Hosiana Br. Marpaung
Perawat Primer : Yunita Praptiwijaya Sari
Perawat Associate : Wahyu Indriyanto

3.3 Metode
Roleplay

3.4 Media
Media yang digunakan dalam pelaksanaan supervisi perawatan
luka adalah format penilaian supervisi, SPO perawatan luka dan peralatan
rawat luka
3.5 Mekanisme Kegiatan

Tahap Kegiatan Waktu Tempat Pelaksana


Pra Supervisi 1. Karu menyampaikan 10 menit Kantor Kepala Karu
salam pembukaan
Ruangan
2. Karu menyampaikan
kepada PP akan
dilakukan supervisi
tentang perawatan luka
3. Karu menyampaikan

335
tujuan supervisi
4. Karu menjelaskan
tentang format /
penilaian yang akan
digunakan
5. Karu mempersilahkan
PP untuk menyiapkan
instrumen yang
diperlukan untuk
perawatan luka
6. Karu memeriksa
kelengkapan instrumen
7. Karu mempersilahkan
PP ke bed pasien
melakukan perawatan
luka

Pelaksanaan 1. Persiapan Alat: 20 menit Bed pasien PP dan PA


a. Alat – alat steril:
1) Sarung tangan
2) Pinset anatomi 1
3) Pinset chirugis 1
4) Gunting
5) Kasa steril sesuai
kebutuhan
6) Mangkok
kecil/cucing
7) Cairan NaCl 0,9%
b. Alat-alat tidak
steril:
1) Gunting verband
2) Plester
3) Bengkok
4) Tempat sampah
medis
5) Verband
secukupnya
6) Yod bensin
7) Perlak
2. Persiapan Pasien:
a. Menjelaskan
prosedur yang akan
dilakukan
b. Meminta persetujuan
pasien
c. Mengatur posisi
pasien sesuai dengan
kebutuhan

336
3. Pelaksanaan
a. Membawa alat ke
dekat pasien
b. Menjaga privasi klien
c. Mencuci tangan dan
menggunakan sarung
tangan bersih
d. Membuka set rawat
luka steril
e. Mempersiapkan
peralatan, kaksa dan
cairan desinfekan
sesuai kebutuhan
f. Pertahankan
kesterilan
g. Memposisikan area
luka untuk
mempermudah
perawatan
h. Memasang perlak
dan dekatkan
bengkok
i. Membuka perban luka
yang lama secara
hati-hati dengan
pinset anatomis. Bila
luka kering dan
lengket dengan
perban, basahi
perban terlebih
dahulu menggunakan
alkohol
j. Setelah selesai,
buang balutan luka
kotor pada tempat
sampah infeksius
k. Letakkan kembali
bengkok di dekat
area luka klien dan
lepaskan sarung
tangan
l. Observasi kondisi
luka
m. Ganti sarung tangan
dengan yang streil
n. Gunakan pinset atau
tangan kanan dan
bersihkan area 3-5

337
cm dari luka dengan
kasa dan larutan
NaCl 0,9%
o. Luka dikeringkan
dengan dengan kasa
kering dari arah
dalam ke luar
p. Balutan ditutup
dengan plester atau
perban
q. Bersihkan semua
peralatan
r. Merapikan klien dan
tempat tidur klien.
Memberikan posisi
nyaman
s. Mencuci tangan
t. Dokumentasikan
tindakan dan
berbagai temuan
pada rekam medis
klien.

Post Supervisi 1.Karu 5 menit Kantor Karu, PP


mendokumentasikan Kepala
hasil supervisi. Ruangan
2. Karu mencatat jika
ditemukan yang perlu
didiskusikan bersama
PP.
3. Karu mengisi format
/instrumen penilaian
supervisi.
4. PP menemui Karu untuk
pembinaan dan
klarifikasi.
5. Karu melakukan tanya
jawab dengan PP.
6. Karu menyampaikan
hasil supervisi (fair).
7. Karu memberikan
masukan dan solusi pada
PP.
8. Karu memberikan
reinforcement pada PP.
9.Karu memberikan feed
back dan follow up.
10. Karu menyampaikan

338
salam penutup.
11. Karu dan PP
menandatangi hasil
supervisi.

3.6 Kriteria Evaluasi


3.6.1 Struktur
1. Supervisi keperawatan dilaksanakan di IRNA Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya.
2. Peserta supervisi keperawatan hadir di tempat pelaksanaan supervisi
keperawatan
3. Persiapan dilakukan 3 hari sebelumnya
4. Kesiapan instrument, tempat, dan pasien yang akan dilakukan perawatan
luka
5. Kesiapan dalam melakukan peran sebagai supervisi.
3.6.2 Proses
1. Peserta mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir
2. Pelaksanaan supervisi sesuai jadwal yang telah ditentukan
3. Seluruh peserta berperan aktif dalam kegiatan supervisi sesuai peran yang
telah ditentukan
4. Pengorganisasian berjalan sesuai dengan peran yang telah ditentukan.
3.6.3 Hasil
Perawat dapat meningkatkan pelayanan pada klien dan keluarga yang
berfokus pada kebutuhan, ketrampilan, dan kemampuan perawat dalam
melaksanakan tugas.

339
BAB 4
PELAKSANAAN

4.1 Persiapan
Persiapan role play timbang terima meliputi:
1. Membentuk penanggung jawab dari pelaksanaan supervisi keperawatan.
2. Membuat proposal supervisi
3. Menyusun format supervisi (fair, feed back, follow up)
4. Menyiapkan kasus kelolaan yang akan dilakukan supervisi keperawatan.
5. Melakukan kontrak waktu kepada pasien kelolaan dan keluarga pasien yang
akan dilakukan supervisi keperawatan.
6. Menyiapkan pelaksanaan supervisi.

4.2 Pelaksanaan
Hari/ Tanggal : Jumat, 03 Juni 2016
Waktu : 13.00 – 14.00 WIB
Pelaksana : Kepala Ruangan, PP dan PA
Tempat : Ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Dihadiri oleh :
Pembimbing Pendidikan : Yulis Setiya Dewi, S.Kep., M.Ng.
Pembimbing Klnik : Widji Lestari, S.Kep., Ns
Supervisor : Endang Pancawati, S.Kep.,Ns
Pengorganisasian :
Kepala ruangan : Nindya Ghabriella H. Br. Marpaung, S.Kep
PP : Yunita Praptiwijaya Sari, S.Kep
PA : Wahyu Indriyanto, S.Kep

4.3 Hambatan dan Dukungan


1. Hambatan
Tabel 4.1 Hambatan pelaksanaan role play supervisi
Hambatan Sebab (5W) Rekomendasi
Mekanisme
Tidak ada hambatan - -

340
Isi
Jadwal supervisi yang belum Belum menyiapkan Sebaiknya mahasiswa
ada jadwal supervisi menyipakan jadwal
bayangan sebagai supervisi bagi masing-
acuan pelaksanaan masing
supervisi

Peran
Tidak ada hambatan - -

2. Dukungan
Perawat ruangan serta pembimbing klinik memberikan kepercayaan
sepenuhnya pada mahasiswa untuk melakukan supervisi dengan sebelumnya
memberikan penjelasan terlebih dahulu tentang alur supervisi dan hal apa
yang harus dilakukan oleh supervisor.

341
BAB 5
EVALUASI KEGIATAN

5.1 Evaluasi Struktur


Persiapan supervisi mulai dilaksanakan pada minggu ketiga. Persiapan
yang dilakukan antara lain:
1. Membentuk penanggung jawab dari pelaksanaan supervisi keperawatan
2. Membuat proposal supervisi
3. Membuat SOP supervisi dan SOP tindakan
4. Menyiapkan format supervisi
5. Menyiapkan pelaksanaan supervisi

5.2 Evaluasi Proses


Proses role play supervisi yang dilakukan pada tanggal 3 Juni 2016
oleh praktik profesi manajemen keperawatan di Ruang Palem II RSUD Dr.
Soetomo Surabaya adalah sebagai berikut:
1. Supervisi dilakukan pada perawat primer sesuai jadwal supervisi
2. Supervisi dilakukan oleh kepala ruangan
3. Pelaksaanaan supervisi mencakup fair (kepala ruangan memberitahu jadwal
supervisi), feed back (kepala ruangan memberikan feed back kepada perawat
primer yang sedang disupervisi), dan follow up (kepala ruangan melakukan
follow up kembali kepada perawat primer yang disupervisi setelah perawat
primer mendapat kesempatan memperbaiki)
Tabel 5.1 Evaluasi Proses Pelaksanaan Role Play Supervisi
Waktu Kegiatan

13.00 – 14.00 Melaksanakan supervisi sesuai dengan peran masing-


masing (Kepala Ruangan, Perawat primer, Perawat
associate)
14.00 – 14.30 Evaluasi dari pembimbing klinik :
3. Membuat jadwal supervisi
4. Memberikan tenggang waktu kepada supervisor (kepala
ruangan) untuk mengisi format penilaian supervisi.
14.30 Kegiatan supervisi berakhir

342
5.3 Evaluasi Hasil
1. Mahasiswa mampu melakukan supervisi dengan menjalankan tugasnya sesuai
peran masing-masing
2. Mahasiswa mampu mengkomunikasikan supervisi sesuai dengan prinsip 3F
(fair, feed back, follow up).
3. Kegiatan role play dihadiri oleh pembimbing akademik yaitu Yulis Setiys
Dewi, S.Kep., M.Ng, pembimbing klinik : Widji Lestari, S.Kep., Ns.
Supervisor : Endang Pancawati, S.Kep., Ns.
4. Kegiatan dilaksanakan mundur sehari dari jadwal seharusnya namun sudah
dikoordinasikan bersama dengan pembimbing akademik, pembimbing klinik
dan supervisor.
5. Kegiatan berjalan lancar dan mendapatkan hasil yang maksimal.

343
DOKUMENTASI ROLE PLAY SUPERVISI
JUMAT, 3 JUNI 2016

Gambar 1. NUM menjelaskan kepada PP yang akan disupervisi tentang format


penilaian

Gambar 2. PP melakukan tindakan perawatan luka dan di supervisi oleh NUM

344
Gambar 3. NUM melakukan feed back dan follow up terkait hasil supervisi

345
DAFTAR PUSTAKA

Huber, D.L. Leadership and Nursing Care Management. 3rd ed. Philadepphia: Saunders
Elsevier

Nursalam,2015. Manajemen Keperawatan: Aplikasi Dalam Praktek Keperawatan


Profesional, Edisi 5. Salemba Medika: Jakarta

Suarli,S & Bahtiar, 2009. Manajemen Keperawatan dengan Pendekatan Praktik.


Erlangga: Jakarta

346
SUPERVISI KEPERAWATAN

No. Dokumen No. Revisi Halaman


B/KEP/02/2014 0 1 dari 1

Pengertian Supervisi keperawatan adalah proses pemberian sumber-


sumber yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas dalam
rangka mencapai tujuan.
Tujuan Pemenuhan dan peningkatan pelayanan pada klien dan
keluarga yang berfokus pada kebutuhan dan kemampuan
perawat dalam melaksanakan tugas.
Kebijakan 1. Kebijakan direktur RSUD Dr. Soetomo Surabaya
tentang pembuatan prosedur tetap
2. Prosedur ini berlaku di RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Prosedur Persiapan alat / sarana :
1. Instrumen supervisi
2. Lembar laporan supervisi
3. Alat tulis

Langkah - langkah :
1. Pra supervisi
1. Supervisor menetapkan kegiatan yang akan
disupervisi
2. Supervisor menetapkan tujuan supervisi, instrumen,
dan format penilaian
3. Supervisor menetapkan waktu untuk supervisi
4. Supervisi
1. Supervisor ikut dalam pendokumentasian kegiatan
pelayanan bersama PP
2. Supervisor meneliti dokumentasi status pasien
3. Supervisor mendapat hal-hal yang perlu dilakukan

347
pembinaan
4. Supervisor memanggil PP untuk dilakukan
pembinaan
5. Supervisor mengklasifikasi permasalahan yang ada
6. Supervisor memberikan masukan kepada PP
3. Evaluasi
1. Supervisor mengevaluasi hasil bimbingan
2. Supervisor memberikan reward kepada PP
Unit Terkait 1. Rawat Inap

348
PERAWATAN LUKA

No. Dokumen No. Revisi Halaman

Pengertian Membersihkan luka dengan cairan yang tepat, dengan


mempertahankan teknik aseptik dan tanpa menimbulkan
cedera pada jaringan luka
Tujuan 3. Meningkatkan hemostatis luka
4. Mencegah infeksi
5. Mencegah cedera jaringan yang lebih lanjut
6. Mempertahankan integritas kulit
7. Meningkatkan rasa nyaman
Kebijakan 1. Kebijakan direktur RSUD Dr. Soetomo Surabaya tentang
pembuatan prosedur tetap
2. Prosedur ini berlaku di RSUD Dr. Soetomo Surabaya
Prosedur Rincian Tugas:
4. Persiapan Alat:
a. Alat – alat steril:
1. Sarung tangan
2. Pinset anatomi 1
3. Pinset chirugis 1
4. Gunting
5. Kasa steril sesuai kebutuhan
6. Mangkok kecil/cucing
7. Cairan NaCl 0,9%
b. Alat-alat tidak steril:
1. Gunting verband

349
2. Plester
3. Bengkok
4. Tempat sampah medis
5. Verband secukupnya
6. Yod bensin
7. Perlak
5. Persiapan Pasien:
a. Menjelaskan prosedur yang akan dilakukan
b. Meminta persetujuan pasien
c. Mengatur posisi pasien sesuai dengan kebutuhan
6. Pelaksanaan
a. Membawa alat ke dekat pasien
b. Menjaga privasi klien
c. Mencuci tangan dan menggunakan sarung tangan bersih
d. Membuka set rawat luka steril
e. Mempersiapkan peralatan, kaksa dan cairan desinfekan
sesuai kebutuhan
f. Pertahankan kesterilan
g. Memposisikan area luka untuk mempermudah perawatan
h. Memasang perlak dan dekatkan bengkok
i. Membuka perban luka yang lama secara hati-hati dengan
pinset anatomis. Bila luka kering dan lengket dengan
perban, basahi perban terlebih dahulu menggunakan
alkohol
j. Setelah selesai, buang balutan luka kotor pada tempat
sampah infeksius
k. Letakkan kembali bengkok di dekat area luka klien dan
lepaskan sarung tangan
l. Observasi kondisi luka
m. Ganti sarung tangan dengan yang streil
n. Gunakan pinset atau tangan kanan dan bersihkan area 3-
5 cm dari luka dengan kasa dan larutan NaCl 0,9%

350
o. Luka dikeringkan dengan dengan kasa kering dari arah
dalam ke luar
p. Balutan ditutup dengan plester atau perban
q. Bersihkan semua peralatan
r. Merapikan klien dan tempat tidur klien. Memberikan
posisi nyaman
s. Mencuci tangan
t. Dokumentasikan tindakan dan berbagai temuan pada
rekam medis klien
Unit Terkait Seluruh pelayanan keperawatan

351
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS
FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
DI IRNA PALEM II
RSUD DR. SOETOMO SURABAYA

FORMAT SUPERVISI PERAWATAN LUKA


Hari/Tanggal :………………. Supervisor:………………
Yang di supervisi:………………. Ruangan :……………...
Aspek Dilakukan Keterangan
Parameter Bobot
Penilaian Ya Tidak
Persiapan 1. Persiapan Alat:
a. Alat – alat steril:
1) Sarung tangan 1
2) Pinset anatomi 1 1
3) Pinset chirugis 1 1
4) Gunting 1
5) Kasa steril sesuai 1
kebutuhan
6) Mangkok kecil/cucing 1
b. Alat-alat tidak steril:
1) Gunting verband 1
2) Plester 1
3) Bengkok 1
4) Tempat sampah medis 1
5) Verband secukupnya 1
6) Cairan NaCl 0,9% 1
7) Alkohol 1
8) Perlak 1
2. Persiapan Pasien
a. Menjelaskan prosedur 1
yang akan dilakukan
b. Meminta persetujuan 1
pasien

352
c. Mengatur posisi pasien 1
sesuai dengan kebutuhan

Pelaksanaan 1. Membawa alat ke dekat 1


pasien
2. Menjaga privasi klien 1
3. Mencuci tangan dan 1
menggunakan sarung
tangan bersih
4. Membuka set rawat luka 1
steril
5. Mempersiapkan peralatan, 1
kaksa dan cairan
desinfekan sesuai
kebutuhan
6. Pertahankan kesterilan 1
7. Memposisikan area luka 1
untuk mempermudah
perawatan
8. Memasang perlak dan 1
dekatkan bengkok
9. Membuka perban luka 1
yang lama secara hati-hati
dengan pinset anatomis.
Bila luka kering dan
lengket dengan perban,
basahi perban terlebih
dahulu menggunakan
alkohol
10. Setelah selesai, buang 1
balutan luka kotor pada
tempat sampah infeksius

353
11. Letakkan kembali bengkok 1
di dekat area luka klien
dan lepaskan sarung
tangan
12. Observasi kondisi luka 1
13. Ganti sarung tangan 1
dengan yang streil
14. Gunakan pinset atau 1
tangan kanan dan
bersihkan area 3-5 cm
dari luka dengan kasa dan
larutan NaCl 0,9%
15. Luka dikeringkan dengan 1
dengan kasa kering dari
arah dalam ke luar
16. Balutan ditutup dengan 1
plester atau perban
17. Bersihkan semua 1
peralatan 1
18. Merapikan klien dan
tempat tidur klien.
Memberikan posisi
nyaman 1
19. Mencuci tangan 1
20. Dokumentasikan tindakan
dan berbagai temuan pada
rekam medis klien
Total Nilai 37

354
Jumlah item yang dikerjakan
Nilai : X 100
37

Kriteria :
Baik : Jika Nilai 75-100
Cukup : 50-74
Kurang : <50

Surabaya, Juni 2015


Supervisor

( )

355
PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS
FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
DI IRNA PALEM II
RSUD DR. SOETOMO SURABAYA

Lembar Evaluasi Supervisi

Penyampaian Feed Back Follow up, Pemecahan Masalah &


Penilaian Reward

Surabaya, Juni 2015

Ners yang Disupervisi Supervisor

_________________________ ___________________

356
ROLE PLAY SUPERVISI
(PERAWATAN LUKA)

NUM : Nindya Ghabriella Hosiana Br. Marpaung


PN : Yunita Praptiwijaya Sari
AN : Wahyu Indryanto

In Chief Unit Room


PN : Good Morning Ners
NUM : Good morning, please come in Ners. As our schedule, today we will
supervise about wound caring for Mrs X. Before that i will explain to
you the purpose of this supervise, it is to improve the quality of care to
patient and improve cognitive, affective and pshycomotor skills of nurses
PN : Yes Ners I understand. I will prepare the patient and the instruments for
wound care. I will be back if it’s ready Ners.
NUM : Before you prepare it, I will tell you about the value point in today
supervise. (NUM explain the value point about wound caring and the
scoring). How Ners? Do you understand?
PN : Yes Ners, I do. Thank you. I will prepare it now. Good morning Ners
NUM : Good morning Ners
Primary Nurse prepared the instruments for wound caring with Associate Nurse.
PN : Ners can you help me to prepare the instruments for wound care for Mrs
X. Today I will be supervised by Ners Nindya.
AN : Yes Ners
Primary Nurse and Associate Nurse have already preapared the instruments.
Primary Nurse report to NUM that everything for wound caring is already.
PN : Good morning Ners.
NUM : Good morning Ners, sit down please.
PN : Thankyou Ners. I want to tell you that the instruments for wound caring
is already, please check it Ners.
NUM : Okay Ners, I will check it. (NUM checking the instruments)
Okay, lets go to patient now.

357
(PN, AN and NUM go to bed patient and started doing a wound care to Mrs X)

In NUM room, NUM documented the wound caring evaluation while waiting the
PN come to NUM room.
PN : Good morning Ners
NUM : Good morning Ners, please come in. Have a sit please.
PN : Thankyou Ners
NUM : Okay Ners I will evaluate the procedure of wound care that you already
done. In your opinion Ners, what might you have missed from the
procedure you have done today?
PN : I think i have done it all Ners
NUM : Yes Ners, Overall, you are doing a good job, but there is one thing that
you have missed, you forgetted to put a pad before doing a wound care.
How Ners Yunita, do you want to clarified it?
PN : Yes Ners, i’m so sorry, i forget about it.
NUM : okay Ners Yunita. Next time please remember about it too, because the
function of the pad is to keep the environment clean. Do you understand
Ners?
PN : yes Ners, I get it.
NUM : okay for the next time please be attention Ners. Here is your result (NUM
show the report). For all I think is good, you are doing a good job, please
defend it. And for increase your skill Ners, i want you to join a wound care
training, what do you think Ners? Have you ever be participated in that
training?
PN : Not yet Ners
NUM : so in that case i want you to join the wound care training, do you agree
about it?
PN : yes Ners.
NUM : okay i will look at the schedule first, and then i will tell you Ners, prepare
your self. I thinks thats all, any quetions Ners?
PN : No ners.
NUM : Okay you can continue your work, thank you Ners

358
PN : yes Ners, Good morning
NUM : Good morning

359
Lampiran 10 Ronde keperawatan

LAPORAN KEGIATAN ROLE PLAY

RONDE KEPERAWATAN

PRAKTIK PROFESI MANAJEMEN KEPERAWATAN

DIRUANG PALEM II RSUD DR. SOETOMO

SURABAYA

PERIODE 9 MEI – 10 JUNI 2016

DISUSUN OLEH:

Nindya Ghabriella, S.Kep 131513143003


Yunita Praptiwijaya, S.Kep 131513143004
Qumairy Lutfiyah, S.Kep 131513143052
Yuni Tristian, S.Kep 131513143055
Novita Nindy, S.Kep 131513143060
Miftakhur Roifah, S.Kep 131513143063
Dewi Agustina P, S.Kep 131513143065
Hakim Zulkarnain, S.Kep 131513143010
Yosephin Nova, S.Kep 131513143069
Hartono, S.Kep 131513143073
Inas Alifi Karima, S.Kep 131513143075
Wahyu Indriyanto, S.Kep 131513143013
Farida Cahya Arini, S.Kep 131513143078
Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep 131513143080

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

360
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pelayanan asuhan keperawatan yang optimal akan terus menjadi tuntutan
bagi organisasi pelayanan kesehatan. Saat ini timbul keinginan untuk mengubah
sistem pemberian pelayanan kesehatan ke sistem desentralisasi. Dengan
meningkatnya pendidikan bagi perawat, diharapkan dapat memberikan arah
terhadap pelayanan keperawatan berdasarkan isu di masyarakat (Nursalam, 2015).
Model keperawatan profesional yang efektif dan efesien perlu dikembangkan
dan dilaksanakan, hal ini dikarenakan tingginya tuntutan masyarakat terhadap
mutu pelayanan kesehatan dan perkembangan IPTEC. Profesionalisme dalam
pelayanan keperawatan dapat dicapai dengan memaksimalkan peran dan fungsi
perawat, khususnya peranan fungsi mandiri perawat dalam memberikan asuhan
keperawatan. Ronde keperawatan merupakan salah satu metode keperawatan
primer dalam hal pemberian pelayanan kesehatan. Ronde keperawatan adalah
suatu metode untuk menggali dan membahas secara mendalam masalah
keperawatan yang terjadi pada klien dan kebutuhan klien akan keperawatan yang
dilakukan oleh perawat primer/associate, konselor kepala ruangan dan seluruh tim
keperawatan dengan melibatkan klien secara langsung sebagai fokus kegiatan.
Ronde keperawatan memberikan media bagi perawat untuk membahas lebih
mendalam mengenai masalah dan kebutuhan klien. Perawat diharapkan mampu
meningkatkan kemampuan kognitif, afektif dan psikomotor. Kepekaan dan cara
berpikir kritis perawat akan tumbuh dan terlatih melalui suatu transfer
pengetahuan dan pengaplikasian konsep teori ke dalam praktik keperawatan
(Nursalam, 2015).
Pelaksanaan kegiatan ronde keperawatan ini dapat meningkatkan kepuasan
klien terhadap pelayanan keperawatan di ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo
Surabaya. Pelaksanaan ronde keperawatan di ruang Palem II sudah dilaksanakan
sebanyak 3 kali. Kasus yang dibahas pada saat ronde keperawatan yang ketiga
adalah Ca Paru. Keakuratan data yang diberikan saat ronde keperawatan sangat
penting, karena dengan ronde keperawatan ini maka pelayanan asuhan
keperawatan yang diberikan akan bisa dilakukan secara profesional. Informasi

361
yang bisa digunakan sebagai dasar pemberian tindakan keperawatan. Hal ini akan
meningkatkan kualitas pelayanan keperawatan, menurunkan cost dan hari
perawatan serta meningkatkan kepuasan klien
Berdasarkan kondisi tersebut, maka mahasiswa Program S1 Pendidikan Ners
Fakultas Keperawatan Unair akan melaksanakan ronde keperawatan klien di
ruang Palem II RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

1.2 Rumusan Masalah

1) Apakah definisi dari ronde keperawatan ?


2) Bagaimana karakteristik dari ronde keperawatan ?
3) Apakah tujuan dari ronde keperawatan?
4) Apakah manfaat dari ronde keperawatan ?
5) Bagaimanakah kriteria klien ronde keperawatan ?
6) Apa saja langkah-langkah kegiatan ronde keperawatan ?
7) Bagaimana peran perawat dalam ronde keperawatan ?
8) Apa saja kriteria evaluasi ronde keperawatan ?

1.3 Tujuan

1) Menjelaskan tentang definisi ronde keperawatan


2) Menjelaskan karakteristik ronde keperawatan
3) Menjelaskan tujuan ronde keperawatan
4) Menjelaskan manfaat ronde keperawatan
5) Menjelaskan kriteria klien ronde keperawatan
6) Menjelaskan langkah-langkah kegiatan ronde keperawatan
7) Menjelaskan peran perawat dalam ronde keperawatan
8) Menjelaskan kriteria evaluasi ronde keperawatan

1.4 Manfaat
1.4.1 Bagi Klien :
1) Membantu mengatasi masalah klien
2) Memberikan perawatan secara profesional dan efektif kepada klien.

362
3) Memenuhi kebutuhan klien
4) Menurunkan biaya perawatan yang dikeluarkan oleh klien
1.4.2 Bagi Ruangan :
1) Meningkatkan kognitif dan afektif dan psikomotor perawat di ruangan.
2) Meningkatkan kerjasama antar tim.
3) Menciptakan kerja keperawatan yang profesional.
1.4.3 Bagi rumah sakit :
1) Meningkatkan mutu pelayanan di rumah sakit.
2) Menurunkan lama hari perawatan klien.

363
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi
Ronde keperawatan adalah kegiatan yang bertujuan untuk mengatasi masalah
keperawatan klien yang dilakukan oleh perawat selain itu melibatkan klien dalam
membahas dan melaksanakan asuhan keperawatan. Saat –saat dalam kasus
tertentu ronde keperawatan dilaksanakan oleh perawat primer dan atau konselor,
kepala ruangan, perawat pelaksana yang perlu juga melibatkan seluruh anggota
tim kesehatan (Nursalam, 2002).
Ronde keperawatan merupakan prosedur dimana dua atau lebih perawat
mengunjungi klien untuk mendapatkan informasi yang akan membantu dalam
merencanakan pelayanan keperawatan dan memberikan kesempatan pada klien
untuk mendiskusikan masalah keperawatannya serta mengevaluasi pelayanan
keperawatan yang telah diterima klien (Kozier & Berman, 2004).
Ronde keperawatan merupakan prosedur dimana sekelompok perawat
melakukan pengamatan langsung terhadap klien secara individu disamping tempat
tidur klien masing-masing dan langsung menanyakan kepada perawat tentang
asuhan keperawatan klien tersebut (Taylor, 1993 dalam Maliya & Susilaningsih,
2009).

2.2 Karakteristik Ronde


1) Klien dilibatkan secara langsung
2) Klien merupakan fokus kegiatan
3) PA, PP, dan konselor melakukan diskusi bersama
4) Konselor memfasilitasi kreatifitas
5) Konselor membantu mengembangkan kemampuan PA, PP dalam
meningkatkan kemampuan mengatasi masalah (Nursalam, 2015).

2.3 Tujuan Ronde Keperawatan


1) Tujuan umum

364
Menyelesaikan masalah klien melalui pendekatan berfikir kritis dan
diskusi (Nursalam, 2015).
2) Tujuan khusus
(1) Membutuhkan cara berfikir kritis dan sistematis
(2) Meningkatkan kemampuan validasi data klien
(3) Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan
(4) Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang
berorientasi pada masalah klien
(5) Meningkatkan kemampuan modifikasi rencana asuhan keperawatan
(6) Meningkatkan kemampuan justifikasi
(7) Meningkatkan kemampuan menilai hasil kerja (Nursalam,2015).

2.4 Manfaat Ronde Keperawatan


1) Masalah klien teratasi
2) Kebutuhan klien dapat terpenuhi
3) Tercapainya komunitas keperawatan yang profesional
4) Terjalinnya kerjasama antar tim kesehatan
5) Perawat dapat melaksanakan model asuhan keperawatan yang tepat
dan benar (Nursalam,2015).

2.5 Kriteria Klien Ronde Keperawatan


1) Mempunyai masalah keperawatan yang belum teratasi meskipun
sudah dilakukan tindakan keperawatan
2) Klien dengan kasus baru dan langka (Nursalam,2015).

365
2.6 Alur Kegiatan Ronde Keperawatan

PP

1. Penetapan klien
Tahap Pra

2. Persiapan klien :

 Informed Consent
 Hasil Pengkajian /
Validasi Data

 Apa diagnosis
3. Penyajian Masalah keperawatan?
oleh PP  Apa data yang
mendukung
Tahap pelaksanaan di  Bagaimana intervensi
Nurse Station yang sudah dilakukan?
 Apa hambatan yang
ditemukan?

4. Validasi data di bed klien oleh


Tahap pelaksanaan di PP, PA, Konselor, KARU
kamar klien

Lanjutan diskusi di Nurse Station

Kesimpulan dan rekomendasi


Pasca ronde (nurse station)
solusi masalah oleh KARU

Gambar 1.1 Alur pelaksanaan ronde keperawatan(Nursalam, 2015)


Keterangan :
1) PraRonde.
(1) Menentukan kasus dan topic (masalah yang tidak teratasi dan masalah yang
langka
(2) Menentukan tim ronde
(3) Mencari sumber atau literatur
(4) Membuat proposal

366
(5) Mempersiapkan klien : informed consent dan pengkajian
(6) Diskusi: Apa diagnosis keperawatan? Apa data yang mendukung?
Bagaimana intervensi yang sudah dilakukan? Apa hambatan yang
ditemukan selama perawatan?
2) Pelaksanaan Ronde.
(1) Penjelasan tentang klien oleh perawat primer / ketua tim yang difokuskan
pada masalah keperawatan dan rencana tindakan yang akan atau telah
dilaksanakan dan memilih prioritas yang perlu didiskusikan.
(2) Diskusi antar anggota tim tentang kasus tersebut
(3) Pemberian justifikasi oleh perawat primer / perawat konselor / kepala
ruangan tentang masalah klien serta rencana tindakan yang akan dilakukan.
3) Pasca Ronde.
(1) Evaluasi, revisi, dan perbaikan
(2) Kesimpulan dan rekomendasi penegakan diagnosis, intervensi keperawatan
selanjutnya.

2.7 Peran Perawat


1) Peran Perawat Primer dan Perawat Associate
(1) Menjelaskan data klien yang mendukung masalah klien
(2) Menjelaskan diagnosis keperawatan
(3) Menjelaskan intervensi yang dilakukan
(4) Menjelaskan hasil yang didapat
(5) Menjelaskan rasional (alasan ilmiah) tindakan yang diambil
(6) Menggali masalah-masalah klien yang belum terkaji (Nursalam, 2015)
2) Peran Perawat Konselor dan Tenaga Kesehatan Lainnya
(1) Memberikan justifikasi
(2) Memberikan reinforcement
(3) Memvalidasi kebenaran dari masalah dan intervensi keperawatan serta
rasional tindakan
(4) Mengarahkan dan koreksi
(5) Mengintegrasikan konsep dan teori yang telah dipelajari (Nursalam,
2015).

367
2.8 Kriteria Evaluasi Ronde Keperawatan
1) Struktur
(1) Persyaratan administratif (informed consent, alat, dan lainnya)
(2) Tim ronde keperawatan hadir di tempat pelaksanaan ronde
keperawatan
(6) Persiapan dilakukan sebelumnya (Nursalam, 2015).
2) Proses
(1) Peserta mengikuti kegiatan dari awal hingga akhir
(2) Seluruh peserta berperan aktif dalam kegiatan ronde sesuai peran yang
telah ditentukan (Nursalam, 2015).
3) Hasil
(1) Klien merasa puas dengan hasil pelayanan
(2) Masalah klien dapat teratasi
(3) Perawat dapat :
a. Menumbuhkan cara berfikir yang aktif dan kritis.
b. Meningkatkan cara berfikir yang sistematis
c. Meningkatkan kemampuan validitas data klien
d. Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan
e. Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang
berorientasi pada masalah klien
f. Meningkatkan kemampuan pada modifikasi rencana asuhan
keperawatan
g. Meningkatkan kemampuan justifikasi
h. Meningkatkan kemampuan menilai hasil kerja (Nursalam, 2015)

368
BAB 3
KEGIATAN RONDE KEPERAWATAN

3.1 Pelaksanaan Kegiatan


Topik :
Sasaran :
Hari/tanggal : Selasa, 31 Mei 2016
Waktu : 60 Menit (Pkl 10.00 – 11.00 WIB)
Tempat : Ruang Palem II
3.2 Pengorganisasian :
Kepala Ruangan : Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep
Perawat Primer 1 : Farida Cahya Arini, S.Kep
Perawat Primer 2 : Yuni Tristian Cahyani Eka Putri, S.Kep
Perawat Asosiate : Qumairy Lutfiyah, S.Kep
Konselor : Dokter :
Ahli Gizi : Ibu Nanik
Pembimbing akademik : Yulis Setiyadewi, S.Kep., M.Ng
Retnayu Pradanie, S.Kep.,Ns.,M.Kep
Pembimbing klinik : Widji Lestari, S.Kep., Ns
3.3 Materi
Asuhan keperawatan pada klien

3.4 Metode :
1. Presentasi kasus
2. Diskusi dan tanya jawab
3.5 Media
1. Status klien
2. Medical Record
3. Sarana diskusi : LCD, kertas, pulpen
4. Proposal dan resume perkembangan klien

369
3.6 Proses Ronde

Kegiatan
Waktu Tahap Kegiatan Pelaksana Tempat
Klien
1 hari Pre Ronde Pra Ronde: - Ruang
sebelum Palem II
1. Menentukan kasus Penang-
ronde dan topik gung
2. Menentukan Tim Jawab :
ronde PP 1
3. Menentukan Literatur
4. Membuat Proposal
5. Informed Consent
6. Mempersiapkan klien
7. Diskusi pelaksanaan
10 menit Ronde Pembukaan Kepala - Nurse
Ruangan station
1. Salam Pembuka
(Karu)
2. Memperkenalkan
Tim Ronde
3. Menyampaikan
identitas dan masalah
klien
4. Menjelaskan tujuan
ronde
30 menit Ronde Penyajian Masalah PP 1 - Nurse
Station
1. Menyebutkan klien
yang akan dilakukan
ronde keperawatan
2. Menjelaskan riwayat
penyakit dan
keperawatan klien
3. Menjelaskan masalah
keperawatan klien,
masalah
keperawatan yang
belum terselesaikan,
dan rencana tindakan
yang akan
dilaksanakan, dan
evaluasi tindakan
yang telah dilakukan,
serta menetapkan
prioritas yang perlu
didiskusikan

370
15 menit Ronde Melakukan validasi data Karu, PP, Memberika Bed
pada klien dan keluarga PA, dokter, n respon klien
konselor, pada
ahli gizi perawat
20 menit Ronde 1. Mencocokkan dan Karu, PP, Diskusi Nurse
menjelaskan kembali PA, dokter, Station
data yang telah konselor,
disampaikan klien. ahli gizi
2. Diskusi antar
multidisiplin tentang
masalah klien.
3. Pemberian justifikasi,
rekomendasi oleh
kepala ruang tentang
masalah klien serta
rencana tindakan
yang akan dilakukan
4. Menentukan tindakan
keperawatan pada
masalah prioritas
yang telah ditetapkan
10 menit Pasca 1. Evaluasi dan Karu, PP, - Nurse
Ronde rekomendasi PA, dokter, Station
intervensi ahli gizi
keperawatan
2. Penutup
3.7 Kriteria Evaluasi
1) Struktur
(1) Ronde keperawatan dilaksanakan di Ruang Palem II
(2) Peserta ronde keperawatan hadir di tempat pelaksanaan ronde
keperawatan
(3) Persiapan dilakukan sebelumnya
2) Proses
(1) Peserta mengikuti kegiatan dari awal hingga akhir
(2) Seluruh peserta berperan aktif dalam kegiatan ronde sesuai peran yang
telah dilakukan
3) Hasil
(1) Klien puas dengan hasil kegiatan
(2) Masalah klien dapat teratasi

371
(3) Perawat dapat :
1. Menumbuhkan cara berpikir yang kritis dan sistematis
2. Meningkatkan kemampuan validitas data klien
3. Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosa keperawatan
4. Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang
berorientasi pada masalah klien
5. Meningkatkan kemampuan memodifikasi rencana asuhan
keperawatan
6. Meningkatkan kemampuan justifikasi
7. Meningkatkan kemampuan menilai hasil kerja.

372
BAB 4
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Peningkatan mutu asuhan keperawatan sesuai dengan tuntutan masyarakat
dan perkembangan IPTEK maka perlu pengembangan dan pelaksanaan suatu
model asuhan keperawatan profesional yang efektif.
Metode keperawatan primer merupakan salah satu metode pemberian
pelayanan keperawatan dimana salah satu kegiatannya adalah ronde keperawatan,
yaitu suatu metode untuk menggali dan membahas secara mendalam masalah
keperawatan yang terjadi pada klien dan kebutuhan klien akan keperawatan yang
dilakukan oleh perawat primer atau pun perawat pelaksana, konselor, kepala
ruangan, dan seluruh tim keperawatan dengan melibatkan klien secara langsung
sebagai fokus kegiatan.
Ronde keperawatan akan memberikan media bagi perawat untuk membahas
lebih dalam masalah dan kebutuhan klien serta melakukan suatu proses belajar
bagi perawat dengan harapan dapat meningkatkan kemampuan kognitif, afektif,
dan psikomotor. Kepekaan dan cara berfikir kritis perawat akan tumbuh dan
terlatih melalui suatu transfer pengetahuan dan penggalian konsep teori ke dalam
praktik keperawatan.

4.2 Saran
1. Bagi tenaga kesehatan agar menerapkan ronde keperawatan dengan benar
sehingga tercipta peningkatan kepuasan klien terhadap pelayanan keperawatan
2. Bagi institusi agar dapat mengembangkan konsep ronde keperawatan.

373
DAFTAR PUSTAKA

Huber, D. L. 2000. Leadership and Nursing Care Management, 3rd ed.


Philadelphia: Saunders Elsevier.
Kozier, Erb, Berrmn, Snyder, 2004. Buku ajar Fundamental
Keperawatan Konsep, Proses & Praktek.
Nursalam, 2002. Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan Profesional. Jakarta, Salemba Medika
________, 2015, Manajemen Keperawatan Aplikasi dalam Praktik
Keperawatan Profesional, Jakarta, Salemba Medika.
Suarli, YB. 2009. Manajemen Keperawatan dengan Pendekatan Praktis.
Jakarta : EGC.
Suyanto. 2008. Mengenal Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan
di Rumah Sakit. Jakarta : Mitra Cendika Press.

374
ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN
DENGAN ADENO CA PARU (D) + CAP (membaik) + SEPSIS (membaik) +
METASTASE OTAK + ABSES PARU dd FLUIDOPNEUMOTORAKS

Informasi di dapat dari : pasien dan keluarga


Tanggal MRS/jam : 21 Mei 2016 Pukul 23.30 WIB
Tanggal pengkajian : 21 Mei 2016 Pukul 10.30 WIB
Asal masuk : UGD
Cara tiba di ruangan : kereta dorong
Dx masuk : Adeno Ca Paru (D) + CAP + Sepsis
Dx saat ini : Adeno Ca Paru (D) + CAP (membaik) + SEPSIS
(membaik) + Metastase Otak + Abses Paru dd
Fluidopneumotoraks
Ruang rawat inap : Palem II
Hari rawat ke : 13 hari
1. Pengkajian:
1) Identitas Pasien
Nama : Ny. Sumiati
Umur : 45 tahun
Jenis kelamin : Perempuan
Suku Bangsa : Jawa/Indonesia
Agama : Islam
Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga
Pendidikan : Tamat SLTP
Alamat : Dupak 4/44, Jepara, Bubutan, Surabaya
Tgl MRS : 21 Mei 2016
No. Reg : 12312584
Diagnose : Adeno Ca Paru (D) + CAP (membaik) + SEPSIS
(membaik) + Metastase Otak + Abses Paru dd
Fluidopneumotoraks

375
Riwayat Kesehatan
a. Keluhan utama :
Pasien mengeluhkan sesak dan batuk terus-menerus sehingga sulit
tidur
b. Riwayat Penyakit Sekarang :
Pasien mengatakan sudah merasa sesak sejak lama. Memberat 5 hari
sebelum masuk rumah sakit yaitu tanggal 16 Mei 2016. Terdapat
keluhan batuk kadang bercampur dahak atau lender warna coklat
kental. Demam dirasakan naik turun. Pasien mengalami penurunan
nafsu makan. Pasien hanya memeriksakan keadaannya ke dokter
klinik. Karena tidak membaik kemudian pasien dibawa ke Poli IRD
RSUD dr. Soetomo. Karena terdapat keluhan sesak, maka pasien
dirujuk ke IRD RSUD dr. Soetomo.
c. Riwayat kemoterapi

2. Pemeriksaan Fisik
1) Tanda-tanda vital :
Suhu 36,40C, Nadi 114 x/menit, TD 100/60mgHg, RR 28x/menit
BB 52 kg, TB 156 cm, kesadaran compos mentis
2) B1 (Breath) :
RR 28x/menit , keluhan sesak saat bernapas, batuk produktif dengan
pengeluaran dahak banyak warna putih, irama napas tidak teratur, suara
napas ronchi region dada dekstra, terdapat otot bantu napas, terpasang O2
nasal 3 lpm
3) B2 (Blood) :
TD 100/60mmhg, irama jantung sinus ritme, S1/S2, bunyi jantung normal,
tidak ada nyeri dada akral hangat kering merah, CRT < 2detik

376
4) B3 (Brain) :
GCS 456, reflex fisiologis +, pupil isokor, sclera anikterus, konjungtiva
ananemis, tidur tak menentu.
5) B4 (Bladder) :
Pasien tidak terpasang alat bantu kemih, BAK spontan, tidak ada
pembesaran kandung kemih, tidak ada nyeri tekan kandung kemih
6) B5 (Bowel) :
mulut bersih, membrane mukosa kering, BAB 1x/hari, diet padat, nafsu
makan menurun, porsi makan tidak habis (1/2 dari porsi yang ditentukan)
7) B6 (Bone) : pergerakan sendi bebas, kekuatan otot 5555, tidak terdapat
kelainan maupun luka operasi

3. Pengkajian Psikososial
Pasien mengatakan dulunya tidak pernah batuk seperti ini, ingin segera
sembuh dan segera pulang ke rumah agar bisa berkumpul dengan keluarga.

4. Pemeriksaan diagnosis
Tanggal
No Pemeriksaan
24/05/2016 27/05/2016
1. Kalium 3,4 mmol/l
2. Natrium 131 mmol/l
3. pH 7,44
4. pCO2 44 mmHg
5. pO2 152 mmHg
6. BEecf 5,7 mmol/l
7. %FiO2 45 %
8. HCO3- 29,9 mmol/l
9. BUN 17 mg/dL
10. Kreatinin serum 0,86 mg/dL
11. SGOT 64 U/L 32 U/L
12. SGPT 59 U/L 49 U/L
13. GDA 121 mg/dL
14. HGB 12,1 g/dL 12,9 g/dL
6
15. RBC 4,52x10 /uL 4,82x106/uL
16. WBC 5,94x103/uL 9,55x106/uL

377
17. PLT 307x103/uL 364x103/uL
18. Albumin 3,7 g/dL

5. Pemeriksaan SMF Neurologi


24/05/2016
Kesimpulan : CT Scan adanya metastase ke otak

6. Terapi Obat
TGL OBAT
23/05/2016 PZ 14 tpm
Gentamycin 1x160mg
Ceftazidime 3x1 gr
Nebule ventolin 2,5 mg / 4 jam

24/05/2016 Asering : Aminofluid 2:1


Clindamycin (P.O) 2x300 mg
Ceftazidime 3x1 gr
Gentamycin 1x160 mg
Ranitidine 2x50 mg
Nebul ventolin 2,5 mg / 6 jam

27/05/2016 Asering : Aminofluid 2:1


Clindamycin (P.O) 4x300 mg
Ceftazidime 3x1 gr
Ranitidine 2x50 mg
Nebul ventolin 2,5 mg / 6 jam

7. Masalah Keperawatan Yang Muncul


1) Ketidakefektifan Bersihan Jalan Napas
2) Ketidakefektifan Managemen Regimen Terapeutik
3) Ansietas

8. Implementasi Evaluasi
Hari/Tgl/s Diagnosa
Implementasi Evaluasi
hift Keperawatan

Minggu, Ketidakefektifan 1. Mengajarkan batuk efektif S : Pasien mengatakan


22 Mei Bersihan Jalan Napas 2. Melakukan fisioterapi dada batuk dengan dahak warna
2016 b.d Penumpukan 3. Menyarankan pasien untuk coklat kental
Sekret minum minuman yang
hangat
Hari rawat O : TD 110/70, N 105, RR
4. Mempertahankan posisi
ke 2 28, S 36, batuk ada, dahak
semi fowler
ada, sesak

378
5. Mempertahankan O2 masker
4 lpm A : Masalah Keperawatan
6. Memberikan hidrasi adekuat Ketidakefeektifan
PZ 14 tpm Bersihan Jalan Napas
7. Kolaborasi pemberian nebul
belum teratasi
ventolin 2,5mg tiap 4 jam
8. Kolaborasi injeksi
ceftazidime 1gr dan injeksi P : Lanjutkan Intervensi
gentamycin 160 mg nomor 1-9
9. Mengobservasi TTV

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Managemen pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien O:
dan keluarga terkait rencana -Farmakologi (diberikan)
pengobatan yang akan -Physioterapi dada
dilakukan (dilakukan)
5. Konsultasi dengan Spesialis -Kuesioner pengetahuan
Onkologi
(telah diberikan)
-Skor pengetahuan = 0

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Memberikan kesempatan S : Pasien mengatakan


Kesehatan kepada pasien untuk takut dengan kondisi
mengutarakan perasaaannya kesehatannya yang
2. Mendengarkan pasien menurun
mengutarakan perasaannya
dengan seksama
O : Wajah cemas + ,
3. Menjelaskan kepada pasien
terkait gejala yang dialami bingung +, gelisah +
4. Mengajarkan pasien tehnik TD: 110/70mmhg, S: 36,7
relaksasi agar tetap tenang C, N: 105x/mnt, RR:
5. Menyarankan pasien untuk 28x/mnt
tidur cukup
6. Memberikan dukungan A : Masalah Ansietas
motivasi kepada pasien belum teratasi
7. Mengevaluasi tingkat

379
kecemasan pasien dari P : Lanjutkan Intervensi
verbal dan non verbal. nomor 3-7

Senin, 23 Ketidakefektifan 1. Mengevaluasi batuk efektif S : Pasien mengeluh sesak


Mei 2016 Bersihan Jalan Napas 2. Melakukan fisioterapi dada dan batuk batuk
b.d Penumpukan 3. Menyarankan pasien untuk
Hari rawat Secret minum minuman yang O : TD 110/80, N 100, RR
hangat
ke 3 30, S 37, batuk ada,
4. Mempertahankan posisi
terdengar suara ronki
semi fowler
5. Mempertahankan O2 masker regio dekstra
4 lpm
6. Memberikan hidrasi adekuat A: Masalah Keperawatan
PZ 14 tpm Ketidakefektifan Bersihan
7. Kolaborasi pemberian nebul Jalan Napas belum teratasi
ventolin 2,5mg tiap 4 jam
8. Kolaborasi injeksi P : Lanjutkan Intervensi
ceftazidime 1gr dan injeksi nomor 1-9
gentamycin 160 mg
9. Mengobservasi TTV

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Managemen pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien
dan keluarga terkait rencana O:
pengobatan yang akan -Farmakologi (diberikan)
dilakukan -Physioterapi dada
5. Konsultasi dengan Spesialis (dilakukan)
Onkologi
-Kuesioner pengetahuan
(telah diberikan)

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien mengatakan


Kesehatan terkait gejala yang dialami takut meninggal
2. Mengajarkan pasien tehnik
relaksasi agar tetap tenang O : Wajah cemas + ,
3. Menyarankan pasien untuk

380
tidur cukup bingung +, gelisah +
4. Memberikan dukungan TD 110/80 mmHg, N
motivasi kepada pasien 100x/menit, RR 30
5. Mengevaluasi tingkat x/menit, S 37 C
kecemasan pasien dari
verbal dan non verbal
A : Masalah Ansietas
belum teratasi

P : Lanjutkan Intervensi
nomor 1-5

Selasa, 24 Ketidakefektifan 1. Mengevaluasi batuk efektif S : Pasien masih


Mei 2016 Bersihan Jalan Napas 2. Melakukan fisioterapi dada mengeluh sesak dan terus
b.d Penumpukan 3. Menyarankan pasien untuk batuk sehingga sulit tidur
Hari rawat Sekret minum minuman yang
hangat
ke 4 O : TD 110/80, N 104, RR
4. Mempertahankan posisi
39, S 36,6 dahal warna
semi fowler
5. Sesuai dengan instruksi putih kehijauan
dokter, mengganti O2
masker dengan O2 nasal 3 A : Masalah Keperawatan
lpm Ketidakefektifan Bersihan
6. Sesuai dengan instruksi Jalan Napas belum teratasi
dokter, mengganti cairan
infus pasien dengan Asering P : Lanjutkan Intervensi
21 tpm (Asering : nomor 1-2, 4-9
Aminofluid 2:1)
7. Kolaborasi pemberian nebul
ventolin 2,5mg tiap 6 jam
8. Kolaborasi injeksi
ceftazidime 1gr, ranitidine
50 mg, gentamycin 160 mg
9. Mengobservasi TTV

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada pasien S:


Managemen dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien O:
dan keluarga terkait rencana -Farmakologi (diberikan)
pengobatan yang akan -Physioterapi dada
dilakukan (dilakukan)
5. Konsultasi dengan Spesialis -Kuesioner pengetahuan
Onkologi
(telah diberikan)

381
A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien mengatakan


Kesehatan terkait penyebab masalah sulit tidur karena
kesehatan yang dialami kepikiran
pasien
2. Mengajarkan pasien tehnik
O : Wajah cemas + ,
relaksasi agar tetap tenang
bingung +, gelisah +
3. Menyarankan pasien untuk
tidur cukup TTV : TD 110/80 mmHg,
4. Memberikan dukungan N 104 x/menit, RR 39
motivasi kepada pasien x/menit, S 36,6 C
5. Mengevaluasi tingkat
kecemasan pasien dari A : Masalah Ansietas
verbal dan non verbal. belum teratasi

P : lanjutkan intervensi
nomor 1-5

Rabu, 25 Ketidakefektifan 1. Mengevaluasi batuk efektif S : Pasien mengatakan


Mei 2016 Bersihan Jalan Napas 2. Melakukan fisioterapi dada masih batuk dan dahak
b.d Penumpukan 3. Mempertahankan posisi berasa lebih kental setelah
Hari rawat Sekret semi fowler di uap/nebul
4. mempertahankan O2 nasal 3
ke 5
lpm
O : TD 120/70, N 84, RR
5. Sesuai dengan instruksi
dokter, mengganti cairan 28, S 36,4, terdapat ronki,
infus pasien dengan dahak warna putih dan
Aminofluid 21 tpm banyak
6. Kolaborasi pemberian nebul
ventolin 2,5mg tiap 6 jam A : Masalah Keperawatan
7. Kolaborasi injeksi Ketidakefektifan Bersihan
ceftazidime 1gr, ranitidine Jalan Napas belum teratasi
50 mg, gentamycin 160 mg
8. Mengobservasi TTV
P : Lanjutkan Intervensi
nomor 2-8

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Managemen pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui

382
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien O:
dan keluarga terkait rencana
-Farmakologi (diberikan)
pengobatan yang akan
dilakukan -Physioterapi dada
5. Konsultasi dengan Spesialis (dilakukan)
Onkologi -Kuesioner pengetahuan
(telah diberikan)

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien mengatakan


Kesehatan terkait pilihan program cemas terhadap tindakan
pengobatan untuk mengatasi yang akan diterima
masalah kesehatan yang
dialami pasien
O : Wajah cemas + ,
2. Mengajarkan pasien tehnik
bingung +, gelisah +
relaksasi agar tetap tenang
3. Menyarankan pasien untuk TTV : TD 120/70 mmHg,
tidur cukup N 84 x/menit, RR 28
4. Memberikan dukungan x/menit, S 36,4 C
motivasi kepada pasien
5. Mengevaluasi tingkat A : Masalah Ansietas
kecemasan pasien dari belum teratasi
verbal dan non verbal.
P : Lanjutkan Intervensi
nomor 1-5
Kamis Ketidakefektifan 1. Personal hygiene (ganti S : Pasien mengatakan
26-05- Bersihan Jalan Napas linen, ganti baju) batuk terus menerus
2016 b.d Penumpukan 2. Melakukan fisioterapi dada
Sekret 3. Mempertahankan posisi O : dahak + , ronkhi + ,
semi fowler
Hari rawat sesak +
4. mempertahankan O2 nasal 3
ke 6 TD: 110/60mmhg, S: 36,7
lpm
5. Sesuai dengan instruksi C
dokter, mengganti cairan N: 80x/mnt, RR: 28x/mnt
infus pasien dengan
Aminofluid 21 tpm A : Masalah
6. Kolaborasi pemberian nebul Ketidakefektifan Bersihan
ventolin 2,5mg tiap 6 jam Jalan Napas belum teratasi
7. Kolaborasi injeksi
ceftazidime 1gr, ranitidine P : Lanjutkan Intervensi
50 mg, gentamycin 160 mg
nomor 4-8

383
8. Mengobservasi TTV

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Managemen pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien O:
dan keluarga terkait rencana -Farmakologi (diberikan)
pengobatan yang akan -Physioterapi dada
dilakukan (dilakukan)
5. Konsultasi dengan Spesialis -Kuesioner pengetahuan
Onkologi
(telah diberikan)

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien mengatakan


Kesehatan terkait pilihan program batuk terus menerus
pengobatan untuk mengatasi sehingga sulit tidur
masalah kesehatan yang
dialami pasien
O : Wajah cemas + ,
2. Mengajarkan pasien tehnik
bingung +
relaksasi agar tetap tenang
3. Menyarankan pasien untuk TD: 110/60mmhg, S: 36,7
tidur cukup C
4. Memberikan dukungan N: 80x/mnt, RR: 28x/mnt
motivasi kepada pasien
5. Mengevaluasi tingkat A : Masalah Ansietas
kecemasan pasien dari belum teratasi
verbal dan non verbal.
P : Lanjutkan Intervensi
nomor 1-5

Jumat Ketidakefektifan 1. Mempertahankan O2 nasal S : Pasien mengatakan


27-05- Bersihan Jalan Napas 3 lpm masih batuk berdahak
2016 b.d Penumpukan 2. Sesuai dengan instruksi
Sekret dokter, mengganti cairan O : Dahak + , ronkhi + ,
infus pasien dengan
Hari rawat sesak +
Aminofluid 21 tpm
ke 7 TD: 120/80mmhg, S: 36,7
3. Kolaborasi pemberian nebul
ventolin 2,5mg tiap 6 jam C

384
4. Kolaborasi injeksi N: 100x/mnt, RR:
ceftazidime 1gr dan 26x/mnt
ranitidine 50 mg
(gentamycin STOP) A : Masalah
5. Mengobservasi TTV
Ketidakefektifan Bersihan
6. Mengantarkan pasien foto
Jalan Napas belum teratasi
thoraks
7. Pengambilan darah untuk
cek lab DL dan KK P : Lanjutkan Intervensi
nomor 1-5

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Managemen pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien O:
dan keluarga terkait rencana -Farmakologi (diberikan)
pengobatan yang akan -Physioterapi dada
dilakukan (dilakukan)
5. Konsultasi dengan Spesialis -Kuesioner pengetahuan
Onkologi
(telah diberikan)

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien mengatakan


Kesehatan terkait pilihan program ingin segera pulang
pengobatan untuk mengatasi
masalah kesehatan yang O : Tidur < 6 jam, wajah
dialami pasien
cemas +, selalu bertanya
2. Mengajarkan pasien tehnik
kepada perawat
relaksasi agar tetap tenang
3. Menyarankan pasien untuk TD: 120/80mmhg, S: 36,7
tidur cukup C
4. Memberikan dukungan N: 100x/mnt, RR:
motivasi kepada pasien 26x/mnt
5. Mengevaluasi tingkat
kecemasan pasien dari A : Masalah Ansietas
verbal dan non verbal. belum teratasi

P : Lanjutkan Intervensi

385
nomor 1-5

Sabtu Ketidakefektifan 1. Mengajarkan tehnik napas S : Pasien mengatakan


28-05- Bersihan Jalan Napas dalam masih batuk berdahak dan
2016 b.d Penumpukan 2. Mempertahankan O2 nasal bertambah sesak
Sekret 3 lpm
3. Mengganti cairan infus
Hari rawat O : Dahak + , ronkhi + ,
pasien dengan Asering 21
ke 8 sesak +
tpm
4. Kolaborasi pemberian nebul TD: 110/70mmhg, S: 36,8
ventolin 2,5mg tiap 6 jam C
5. Mengganti iv line karena N: 96x/mnt, RR: 29x/mnt
phlebitis
6. Kolaborasi injeksi A : Masalah
ceftazidime 1gr dan injeksi Ketidakefektifan Bersihan
ranitidine 50mg Jalan Napas belum teratasi
7. Mengobservasi TTV
P : lanjutkan intervensi
nomor 1-4, 6-7

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Managemen pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien O:
dan keluarga terkait rencana -Farmakologi (diberikan)
pengobatan yang akan -Physioterapi dada
dilakukan (dilakukan)
5. Konsultasi dengan Spesialis -Kuesioner pengetahuan
Onkologi
(telah diberikan)

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien mengatakan


Kesehatan terkait pilihan program masih tidak bisa tidur,
pengobatan untuk mengatasi mengeluh terus terhadap
masalah kesehatan yang sakitnya
dialami pasien
2. Mengajarkan pasien tehnik
O : Wajah cemas +, selalu

386
relaksasi agar tetap tenang bertanya kepda perawat
3. Menyarankan pasien untuk TD: 110/70mmhg, S: 36,8
tidur cukup C
4. Memberikan dukungan N: 96x/mnt, RR: 29x/mnt
motivasi kepada pasien
5. Mengevaluasi tingkat
A : Masalah Ansietas
kecemasan pasien dari
verbal dan non verbal. belum teratasi

P : Lanjutkan Intervensi
nomor 1-5
Minggu Ketidakefektifan 1. Mengevaluasi tehnik napas S : Pasien mengatakan
29-05- Bersihan Jalan Napas dalam yang sudah diajarkan masih batuk berdahak dan
2016 b.d Penumpukan 2. Mempertahankan O2 nasal sesak berkurang
Sekret 3 lpm O : dahak + , ronkhi + ,
3. Mengganti cairan infus
Hari rawat sesak +
pasien dengan Asering 21
ke 9 TD: 110/70mmhg, S: 36,8
tpm
4. Kolaborasi pemberian nebul C
ventolin 2,5mg tiap 6 jam N: 96x/mnt, RR: 22x/mnt
5. Kolaborasi injeksi
ceftazidime 1gr dan injeksi A : Masalah
ranitidine 50mg Ketidakefektifan Bersihan
6. Mengobservasi TTV Jalan Napas teratasi
sebagian

P : Lanjutkan Intervensi
nomor 1-6

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Managemen pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien O:
dan keluarga terkait rencana -Farmakologi (diberikan)
pengobatan yang akan -Physioterapi dada
dilakukan (dilakukan)
5. Konsultasi dengan Spesialis -Kuesioner pengetahuan
Onkologi
(telah diberikan)

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

387
P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien bertanya kapan


Kesehatan terkait pilihan program bisa pulang
pengobatan untuk mengatasi
masalah kesehatan yang O : Wajah cemas +, selalu
dialami pasien
bertanya kepada perawat
2. Mengajarkan pasien tehnik
TD: 110/70mmhg, S: 36,8
relaksasi agar tetap tenang
3. Menyarankan pasien untuk C
tidur cukup N: 96x/mnt, RR: 22x/mnt
4. Memberikan dukungan A : Masalah Ansietas
motivasi kepada pasien belum teratasi
5. Mengevaluasi tingkat
kecemasan pasien dari P : lanjutkan intervensi
verbal dan non verbal. nomor 1-5

Senin, 30 Ketidakefektifan 1. Mengevaluasi tehnik napas S : Pasien mengatakan


Mei 2016 Bersihan Jalan Napas dalam masih batuk berdahak
b.d Penumpukan 2. Mempertahankan O2 nasal
Hari rawat Sekret 3 lpm O : Dahak + , ronkhi + ,
3. Mengganti cairan infus
ke 10 sesak berkurang
pasien dengan Asering 21
TD: 120/80mmhg, S: 36,7
tpm
4. Kolaborasi pemberian nebul C
ventolin 2,5mg tiap 6 jam N: 92x/mnt, RR: 20x/mnt
5. Kolaborasi injeksi
ceftazidime 1gr dan injeksi A : Masalah
ranitidine 50mg Ketidakefektifan Bersihan
6. Mengobservasi TTV Jalan Napas teratasi
sebagian

P : Lanjutkan Intervensi
nomor 2-6

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Managemen pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
Regimen Terapeutik manifestasi Spenyakit mengatakan mengetahui
b.d Kurangnya 2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
Pengetahuan tentang -Pasien dan keluarga
umum pasien
Regimen Terapi 3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini
4. Melakukan HE pada pasien O:
dan keluarga terkait rencana -Farmakologi (diberikan)
pengobatan yang akan -Physioterapi dada
dilakukan (dilakukan)
5. Konsultasi dengan Spesialis -Kuesioner pengetahuan

388
Onkologi (telah diberikan)

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5
Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien mengatakan
Kesehatan terkait pilihan program ingin cepat pulang
pengobatan untuk mengatasi
masalah kesehatan yang O : Wajah cemas +, selalu
dialami pasien
bertanya kepada perawat
2. Mengajarkan pasien tehnik
TD: 120/80mmhg, S: 36,7
relaksasi agar tetap tenang
3. Menyarankan pasien untuk C
tidur cukup N: 92x/mnt, RR: 20x/mnt
4. Memberikan dukungan
motivasi kepada pasien A : Masalah Ansietas
5. Mengevaluasi tingkat belum teratasi
kecemasan pasien dari
verbal dan non verbal. P : Lanjutkan Intervensi
nomor 1-5

Senin, 31 Ketidakefektifan 1. Mengevaluasi tehnik napas S : Pasien mengatakan


Mei 2016 Bersihan Jalan Napas dalam masih batuk berdahak
b.d Penumpukan 2. Mempertahankan O2 nasal
Hari rawat Sekret 3 lpm O : Dahak + , ronkhi + ,
3. Mengganti cairan infus
ke 11 sesak berkurang
pasien dengan Asering 21
TD: 110/80mmhg, S: 36,4
tpm
4. Kolaborasi pemberian nebul C
ventolin 2,5mg tiap 6 jam N: 104x/mnt, RR:
5. Kolaborasi injeksi 22x/mnt
ceftazidime 1gr dan injeksi
ranitidine 50mg A : Masalah
6. Mengobservasi TTV Ketidakefektifan Bersihan
Jalan Napas teratasi
sebagian

P : Lanjutkan Intervensi
nomor 2-6

Ketidakefektifan 1. Melakukan HE kepada S:


Regimen Terapeutik pasien dan keluarga terkait -Pasien dan keluarga
manifestasi penyakit mengatakan mengetahui
2. Melakukan HE pada pasien penyakitnya
dan keluarga terkait kondisi
-Pasien dan keluarga
umum pasien

389
3. Melakukan HE pada pasien mengatakan mengetahui
dan keluarga terkait manfaat obat yang
pengobatan yang dilakukan diberikan
saat ini -Pasien mengatakan tidak
4. Melakukan HE pada pasien
ingin melakukan
dan keluarga terkait rencana
pengobatan yang akan kemoterapi lagi
dilakukan
5. Konsultasi dengan Spesialis O:
Onkologi -Farmakologi (diberikan)
-Physioterapi dada
(dilakukan)
-Kuesioner pengetahuan
(telah diberikan)
-Konsul onkologi rencana
hari Rabu (2-6-2016)

-Skor pengetahuan = 4

A:
Masalah Keperawatan
Ketidakefektifan Regimen
Terapeutik belum teratasi

P:
Lanjutkan Intervensi 1 – 5

Ansietas b.d Status 1. Menjelaskan kepada pasien S : Pasien mengatakan


Kesehatan terkait pilihan program masih tidak bisa tidur
pengobatan untuk mengatasi karena batuk
masalah kesehatan yang
dialami pasien
O : Wajah cemas +, selalu
2. Mengajarkan pasien tehnik
bertanya kepada perawat
relaksasi agar tetap tenang
3. Menyarankan pasien untuk TD: 110/80mmhg, S: 36,4
tidur cukup C
4. Memberikan dukungan N: 104x/mnt, RR:
motivasi kepada pasien 22x/mnt
5. Mengevaluasi tingkat
kecemasan pasien dari A : Masalah Ansietas
verbal dan non verbal. belum teratasi
6. Konsultasi dengan Psikiatrik
atau Sie Kerohanian yang
P : Lanjutkan Intervensi
difasilitasi rumah sakit
nomor 1-6

390
NURSING ROUND SCENARIO

a. NUM : Reni Kurnia Fajarwati, S.Kep


b. PN 1 : Yuni Tristian Cahyani Eka Putri, S.Kep
c. AN 1 : Qumairy Lutfiyah, S.Kep
d. PN 2 : Farida Cahya Arini, S.Kep
e. AN 2 : Hakim Zulkarnain, S.Kep

Pre Nursing Round in Nurse Station


NUM : Assalamualaikum, Good morning everyone. Thanks for coming. Today,
May 31th 2016 at 10.00 a.m, in Room Palem II we are going to do
nursing round. Before we start, let’s pray together. Pray begin. Finish.
Next we have dr. Harley as primary doctor, Mrs. Nanik as nutritionist,
Mrs. Dar as counselor, Ns. Yuni as PN 1, Ns. Farida as PN 2, Ns.
Qumairy as AN 1 and Ns. Hakim as AN 2. In this nursing round, Ns.
Yuni will presenting the case. Our patient today is Mrs. Sumiati 45 years
old, 3rd class BPJS, diagnosed Lungs Adenocarcinoma Dextra + CAP +
Sepsis, length of stay day 10. With unsolved nursing problem ineffective
airway clearance and anxiety. Our goal of this round is to discuss the best
problem solving for this patient. Next, please Ns. Yuni to present Mrs.
Sumiati’s case.
PN1 : Thank you Ns. Reni and thank you for everyone for coming today. My
name is Yuni Tristian as primary nursing for Mrs. Sumiati’s case, i will
report to you our patient’s condition. Her name is ........ (presenting).
These are the problem of our patient which hasn’t been solved yet and
intervention we has given. Thank you!
NUM : Thank you Ns. Yuni, all of the problem has presented. Is there any
clarification from the doctor, nutritionist or conselour or maybe from
AN?
AN1 : Excusme nurse, I’ve already measure the anxiety scale of Mrs. Sumiati.
The newest data of anxiety scale in average with score 38.

391
NUM : Oke thank you Ns. Qumairy, is there anyone to clarify data again? No ?
then we can continue validate to patient to clarify data. Let us go bed 2.
Ns. Farida, you can prepare the insturment and the data which are
needed.
PN2 : Ns. Hakim please prepare the instrument, status, and patient’s data
AN2 : Yes Ners

Nursing round team start to visit Mrs. Sumiati’s room to validate data
NUM : Good morning, how is Mrs. Sumiati’s condition this morning? Any
problem?
Patient Family :..........
NUM : Okay ma’am, as promised we will do nursing round to make the right
plans and the best intervention to solve Mrs. Sumiati’s problem. They are
dr. Harley, Mrs. nanik as nutritionist, Ns. Dar, Ns.Yuni, Ns. Farida, Ns.
Qumairy and Ns. Hakim. Ns.Farida you may validate the patient please!
PN2 : Good morning ma’am. How is she doing? Is there any problem? Feeling
better? Do you feel any pain or difficult when you breathing?
Patient Family :.............
AN2 : Can i do physical examination for ineffective airway clearance and
anxiety ners?
PN2 : Yes please. Have him get observasion fluid balance, vital sign, and GCS?
AN2 : Yes Ns it was at 6 o’clock. I’m doing cheking vital sign, fluid balance
and GCS. (Reporting physical examination results, observasion vital
sign, CRT, GCS, and fluid balance)
NUM : Okay we are finished for the validation, let us back to nurse station to
evaluate and recommendation

Pasca Nursing Round


NUM : Alright, after validate Mrs. Sumiati we had data. Please Ns. Farida to
explain

392
PN2 : after we validate the data, we found some data missed. Mrs. Sumiati has
nebul ventolin every 6 hours not 4 hours. She is anxiety because of her
cough. About vital sign, please Ns. Hakim to report it
AN2 : Yes nurse. BP : ….. Pulse: ….. Temperature: …… RR: ….. . Ronchi
positive region dextra, sputum positive white colour, short of breath.
NUM : Okay we can conclude, patient’s nursing problem are ineffecctive airway
clearance and anxiety. Okay doctor, nutritionist, and counselor please to
note the recommendations we can documented and applicable
PN2 : I already search nursing jurnal, we found that we can use SEFT to
decrease the anxiety
PN1 : Yes that’s right, as I know that method already applycable to NAPZA
user.
AN1 : Maybe we can combine music therapy to decrease anxiety
AN2 : And we can give her semi fowler position or thorax psysiotherapy and
health education about effective cough to solve inffective airway
clearance.
Doctor : ……………………………………………………………
Nutritionist : ……………………………………………………………
Counsellor : ……………………………………………………………
NUM : Okay, is there any questions? No? Ns. Yuni and Ns. Farida have all
recommendation already documented, please read back all of
intervention and recommendations
PN1 : Okay. The recommendation for nursing diagnosis ineffective airway
clearance are
……………………………………………………………………………
……………
PN2 : And the recommendation for anxiety are ……………………
NUM : Is there any thing missed?
Audience : (Nothing)
NUM : Okay for PN1 and PN2 please do all the intervention and
recommendation we had planned for each shift, if there any problem you
may report it to me or nursing round team

393
PN1 and PN2 : Yes Ns
NUM : Okay let’s end this nursing round, i hope everything we have
planned are useful to patient and thankyou for your attention.
Wassalamuaikum wr.wb

394
Lampiran 11 Angket mutu
KUISIONER KECEMASAN DIRI

Hampir
Tidak Kadang- Sebagian
setiap
No Pernyataan pernah kadang waktu
waktu
(0) (1) (2)
(3)
1 Saya merasa lebih gugup dan
cemas dari biasanya
2 Saya merasa takut tanpa ada
alasan sama sekali
3 Saya mudah marah atau merasa
panic
4 Saya merasa seperti jatuh
terpisah dan anak hancur
berkeping-keping
5 Saya merasa bahwa semuanya
baik-baik saja dan tidak ada hal
buruk yang akan terjadi
6 Lengan dan kaki saya gemetar
Saya terganggu oleh nyeri kepala
leher dan nyeri punggung
8 Saya merasa lemah dan mudah
lelah
9 Saya merasa tenang dan dapat
duduk diam dengan mudah
10 Saya merasakan jantung saya
berdebar-debar
11 Saya merasa pusing tujuh
keliling
12 Saya telah pingsan atau merasa
seperti itu
13 Saya dapat bernapas dengan
mudah
14 Saya merasa jari-jari tangan dan
kaki mati rasa dan kesemutan
15 Saya terganggu oleh nyeri
lambung atau gangguan
pencernaan
16 Saya sering buang air kecil
17 Tangan saya biasanya kering dan
hangat
18 Wajah saya terasa panas dan
merah merona
19 Saya mudah tertidur dan dapat
istirahat malam dengan baik
20 Saya mimpi buruk
Skor 0 : tidak cemas
Skor 1-20 : cemas ringan
Skor 21-40 : cemas sedang
Skor 41-60 : cemas berat

395
PENILAIAN PENGETAHUAN PASIEN / KELUARGA

Nama pasien/ Usia :


No Kamar/ Tanggal KRS :

Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini!

1. Apakah anda mengetahui penyakit anda?


Ya Tidak
Jika iya, sebutkan……………

2. Apakah anda mengetahui penyebab penyaki tanda?


Ya Tidak
Jika iya, sebutkan……………

3. Apakah anda mengetahui tanda gejala dari penyaki tanda?


a. Ya Tidak
Jika iya, sebutkan……………

4. Apakah anda mengetahui tentang pengobatan tentang penyakit anda?


Ya Tidak
Jika iya, sebutkan……………

5. Apakah anda mengetahui cara mencegah penyakit anda?


a. Ya Tidak
Jika iya, sebutkan………….

SARAN :

PASIEN / KELUARGA

( )

Keterangan:
4-5 jawaban “Ya” : Pengetahuan Baik
2-3 jawaban “Ya” : Pengetahuan Cukup
0-1 jawaban “Ya: : Pengetahuan Kurang

396
PENILAIAN KEJADIAN INFEKSI LUKA OPERASI
Assessment: Case of Operation Wound Infection

Nama Klien : .........................................


No. RM : .........................................

Skor Hari Perawatan Ke


1 2 3 4 5 6 7 8 9
No Parameter Skor
Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl
..... ..... ..... ..... ..... ..... ..... ..... .....
1 Proses penyembuhan normal
2 Proses penyembuhan normal
dengan kemerahan sedang:
1. Ditemukan beberapa kemerahan
2. Kemerahan
3. Erythema sedang
3 Erythema dengan tanda inflamasi
1. Pada satu tempat
2. Di sekitar luka jahitan
3. Sepanjang luka
4. Di sekeliling luka
4 Luka bersih atau ditemukan cairan
haemoserosis:
1. Hanya pada satu tempat (< 2
cm)
2. Di sepanjang luka (> 2 cm)
3. Ditemukan banyak haemoseus
4. Prolonged (> 3 days)
5 Pus
1. Hanya pada suatu tempat (<2
cm)
2. Di sepanjang luka (> 2 cm)
6 Adanya infeksi yang dalam dengan
atau tanpa kerusakan jaringan,
hematoma requiring
TOTAL SKOR
Nama & Paraf yang Melakukan
Penilaian

*) Resiko dekubitus jika skor total ≤ 14

397
PENILAIAN KEJADIAN INFEKSI SALURAN KEMIH
Assessment: Case of Urinary Track Infection
Skor Hari Perawatan Ke
1 2 3 4 5 6 7 8 9
No Parameter Skor
Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl
..... ..... ..... ..... ..... ..... ..... ..... .....
1 Pasien sedang terpasang kateter urin saat
pengambilan sampel urin dan ada sedikitnya satu
dari tanda dan gejala di bawah ini tanpa diketahui
penyebab:
 Demam ( > 38oC)
 Nyeri pada daerah suprapubik atau
costovertebral
Hasil kultur urine positif adanya ≥ 150 colone
forming units (CFU)/ml dengan tidak lebih dari 2
0
spesies mikroorganisme
Kateter urin pasien sudah terlepas dalam waktu 48
jam sebelum pengambilan sampel urin dan ada
sedikitnya satu dari tanda atau gejala di bawah ini
tanpa diketahui penyebabnya:
 Demam ( > 38oC)
 Pasien mengalami inkontinensia urgency,
inkontinensia frekuensi, disuria, nyeri di
suprapubik atau costoverbral
2 Pasien sedang terpasang kateter urin saat
pengambilan sampel urin dan ada sedikitnya satu
dari tanda atau gejala di bawah ini tanpa diketahui
penyebabnya:
 Demam ( > 38oC)
 Nyeri pada daerah suprapubik atau
costovertebral
Hasil pemeriksaan urin pasien ditemukan paling
tidak terdapat satu dari hasil di bawah ini:
 Adanya leukosit atau nitrat dari hasil
pemeriksaan urin
 Pyuria (terdapat ≥ 10 (WBC)/mm3)atau ≥ 3 1
WBC/high power field of unspun urine
 Adanya mikroorganisme gram dalam sampel
urin dan hasil kultur urin menunjukkan hasil ≥
103 dan ≤ 105 CFU/ml dengan tidak lebih dari
2 spesies mikrorganisme
Kateter pasien sudah terlepas dalam waktu 48 jam
sebelum pengambilan sampel urin dan ada
sedikitnya satu dari tanda atau gejala di bawah ini
tanpa diketahui penyebabnya:
 Demam ( > 38oC)
 Pasien mengalami inkontinensia, disuria, nyeri
pada daerah suprapubik atau costovertebral
3 Pasien ≤ 1 tahun yang lalu dengan atau tanpa
riwayat pemasangan kateter urin mempunyai paling
tidak satu dari tanda dan gejala berikut ini tanpa
diketahui penyebabnya:
 Dysuria 2
 Demam ( > 38oC)
 Hipotermia ( < 36oC)  Letargi
 Bradikardia  Vomitting
Hasil kultur urin positif adanya ≥ 105 colony

398
forming units (CFU/ml dengan tidak lebih dari 2
spesies mikrorganisme)

4 Pasien ≤ 1 tahun yang lalu dengan atau tanpa


riwayat pemasangan kateter urin mempunyai paling
tidak satu dari tanda dan gejala berikut ini tanpa
diketahui penyebabnya:
 Demam ( > 38oC)  Dysuria
 Hipotermia ( < 36 C)  Letargi
o

 Bradikardia  Vomitting
Hasil pemeriksaan urin ditemukan paling tidak
3
terdapat satu dari hal di bawah ini:
 Adanya leukosit atau nitrat dari hasil
pemeriksaan urin
 Pyuria (terdapat ≥ 10 (WBC)/mm3)atau ≥ 3
WBC/high power field of unspun urine
 Adanya mikroorganisme gram dalam sampel
urin dan hasil kultur urin menunjukkan hasil ≥
103 dan < 105 CFU/ml dengan tidak lebih dari
2 spesies mikrorganisme
TOTAL SKOR
Nama & Paraf yang Melakukan Penilaian
Fasilitas pelayanan kesehatan akut: Untuk memastikan diagnosa ISK, harus ada
mini 1 dari 4 kriteria

399
Dekubitus Risk Assessment NORTON Scale

Nama Klien : .........................................


No. RM :.........................................

Skor Hari Perawatan Ke


No Komponen Skor Tgl; Tgl; Tgl; Tgl; Tgl; Tgl;
P S M P S M P S M P S M P S M P S M
1 Kondisi fisik umum
1. Baik 4
2. Lumayan 3
3. Buruk 2
4. Sangat buruk 1
2 Kesadaran
4. Komposmentis 4
5. Apatis 3
6. Konfus/soporis 2
7. Stupor/koma 1
3 Aktivitas
5. Ambulan 4
6. Ambulan dengan bantuan 3
7. Hanya bisa duduk 2
8. Tiduran 1
4 Mobilitas
5. Bergerak bebas 4
6. Sedikit terbatas 3
7. Sangat terbatas 2
8. Tidak bisa bergerak 1
5 Inkontinensia
3. Tidak 4
4. Kadang-kadang 3
5. Sering inkontinensia urine 2
6. Sering inkontinensia alvi dan urine 1
TOTAL SKOR
Nama & Paraf yang Melakukan Penilaian
*) Interpretasi:
Nilai maksimum 20
Nilai minimum 5
Pasien berisiko decubitus apabila nilai ≤14

400
INSTRUMEN PENILAIAN KEJADIAN PHLEBITIS – VISUAL INFUSION
PHLEBITIS (VIP)
Skor Hari Perawatan Ke
No Parameter Skor Tgl; Tgl; Tgl; Tgl; Tgl; Tgl;
P S M P S M P S M P S M P S M P S M
1 IV Line nampak sehat 0
2 Salah satu tanda-tanda berikut jelas
 Sedikit nyeri dekat IV Line
1
 Sedikit kemerahan dekat IV Line
3 Dua dari tanda berikut jelas
 Nyeri pada IV Line
2
 Kemerahan
 Pembengkakan
4 Semua tanda-tanda berikut ini adalah
jelas
 Nyeri sepanjang kanul 3
 Kemerahan
 Pembengkakan
5 Semua tanda-tanda berikut ini adalah
jelas
 Nyeri sepanjang kanul
5
 Kemerahan
 Pembengkakan
 Vena teraba keras
6 Semua tanda-tanda berikut ini adalah
jelas
 Nyeri sepanjang kanul
 Kemerahan 6
 Pembengkakan
 Vena teraba keras
 Periksia
TOTAL SKOR
Nama & Paraf yang Melakukan Penilaian
KETERANGAN SKALA PHLEBITIS
Intervensi:
0 = Tidak ada tanda phlebitis 1. Observasi kanul
1-2 = Tahap awal phlebitis 2. Resite kanul
3-4 = Awal trombophlebitis 3. Resite kanul dan pertimbangkan
5 = Stadium lanjut trombophlebitis perawatan
4. Memulai perawatan

401
INSTRUMEN PENILAIAN NYERI
VISUAL AID SCALE
Pencetus Kualitas Lokasi Skala (1- Waktu Penyebab Nyeri
(P) (Q) (R) 10) (T) Hilang/Berkurang
(S)

Sko Skor Hari Perawatan Ke-


r
N
Skala Nyeri
o
Tg Tg Tg Tg Tg Tg Tg Tg Tg
l l l l l l l l l
..... ..... ..... ..... ..... ..... ..... ..... .....
1. Tidak Nyeri 0
Minor
□ Nyeri Sangat
Ringan
1
2. □ Nyeri Tidak
2
Nyaman
3
□ Nyeri Dapat
Ditoleransi
Moderate
□ Menyusahkan
4
3. □ Sangat
5
menyusahkan
6
□ Nyeri hebat
Severe
□ Sangat hebat
□ Sangat
menyiksa 7
4. □ Tak 8
tertahankan 9
□ Tak dapat 10
diungkap-
ungkap
TOTAL SKOR
Nama & Paraf yang
Melakukan Penilaian

Keterangan :
0 = Relaxed and comfortable
1-3 = Mild discomfort
402
4-6 = Moderate pain
7-10 = Severe discomfort
discomfort/pain
LEMBAR PERAWATAN DIRI
INDEKS KATZ

Nama Klien : .........................................

No. RM : .........................................

Skor Hari Perawatan Ke


1 2 3 4 5 6 7 8 9
No Parameter Grade
Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl Tgl
..... ..... ..... ..... ..... ..... ..... ..... .....
1 Mandiri dalam hal makan, kontinen
BAB/BAK, mengenakan pakaian, pergi A
ke toilet, berpindah dan mandi
2 Mandiri semuanya, kecuali salah satu
B
dari fungsi di atas
3 Mandiri, kecuali mansi dan salah satu
C
dari fungsi di atas
4 Mandiri, kecuali mandi berpakaian dan D
salah satu fungsi di atas
5 Mandiri, kecuali mandi, berpakaian ke
toilet, berpindah dan salah satu fungsi di E
atas
6 Mandiri, kecuali mandi, berpakaian ke
toilet, berpindah dan salah satu fungsi di F
atas
7 Ketergantungan untuk semua fungsi di
G
atas.
TOTAL SKOR
Nama & Paraf yang Melakukan Penilaian

Keterangan: Mandiri berarti tanpa pengawasan, pengarahan atau bantuan aktif


dari orang lain. Seseorang yang menolak untuk melakukan suatu
fungsi dianggap tidak melakukan fungsi, meskipun ia dianggap
mampu.

403
PENILAIAN RESIKO JATUH PASIEN DEWASA SKALA MORSE FALL SCALE
Skor Hari Perawatan Ke
No Resiko Skor Tgl; Tgl; Tgl; Tgl; Tgl; Tgl; Tgl;
P S M P S M P S M P S M P S MP S M P S M
1 Mempunyai riwayat jatuh baru
dalam 3 bulan terakhir
Tidak 0
Ya 20
2 Diagnoses sekunder >1
Tidak 0
Ya 25
3 Ambulasi berjalan
 Bedrest/dibantu perawat 0
 Menyangga/tongkat 15
walker/treepot/kursi roda
 Mencengkram furniture 30
4 Terpasanag IV line pemberian
anti koagulan (heparin)/obat lain
yang mempunyai efek samping
jatuh
Tidak 0
Ya 20
5 Cara berjalan/berpindah
 Normal/bedrest/immobilisasi 0
 Kelelahan dan lemah 10
 Keterbatasan/terganggu 20
6 Status mental
 Normal/ sesuai kemampuan 0
diri
 Penurunan kesadaran 15
TOTAL SKOR
Nama dan Paraf Petugas yang
Melakukan Penilaian
Keterangan:
Format resiko:
1. Skor >51 resiko tinggi, lakukan intervensi jatuh resiko tinggi
2. Skor 25-50 resiko rendah, lakukan intervensi jatuh standar
3. Skor 0-14 tidak beresiko, perawatan yang baik

404
Lampiran 12 Doa

Bismillahirrahmanirrahim
Ya Allah, The Lord of the Worlds
You are the greatest regulator and caretaker,
Take care of our heart, mind, and behavior
So that our eyes are able to pay attention to the patient's needs
Our ears can hear their complaints
Our lips are always smiling and speak appease
Our thoughts are clear and thinking for Dr. Soetomo hospital improvement
Our feet feel lightly to finish work
So that patients can be helped with a full comfort
O God of forgiveness
It is possible because of limitations in knowledge
Weakness, and our negligence, patients become handicaped
or die
If that be the path of sin for us, so
Forgive us for our sins
O God Who is loving
Bring our hearts to you, remind our hearts
To remember You, take us away from Your anger
O God Who is merciful
Give our patient safety and healing
Give us safety, happiness, and
Prosperity
Blessed those working in Dr. Soetomo hospital with your
Grace, Success, Guidance, Blessing and Clearance
Give ease, fluency task, to our affairs
Protect us from corruption and other despicable actions
Please put family in the shelter of Thy
Please accept our performance as our worship, Amen

405
406
Lampiran 13 M4

No. No. RM Nama Px Alamat Px Usia Kelas MRS KRS Lama Dokter Dx medis Jumlah Cara
perawatan biaya pembayaran
1. 12500082 Rini J. Surabaya 53 III 26/4 2/5 7 hari dr. Wiwi Sesak nafas + 5.009.000 SKM
asthma + LRTI
2. 12412001 Jubieh Surabaya 51 III 23/4 2/5 10 hari dr. Wahyu HCAP + TB 7.451.200 PBI
paru + sesak
nafas
3. 12469822 Mushofah Gresik 54 II 28/4 2/5 4 hari dr. Wahyuni Ca paru post 350.000 Non- PBI
kemoterapi
4. 12306277 Ni Made D. Denpasar 50 II 27/4 2/5 6 hari dr. Wiwi Asthma + 4.973.900 Non- PBI
LRTI
5. 12498149 Sjam M. Surabaya 68 I 20/4 2/5 13 hari dr. Herley Brochoestasis 10.628.700 Non- PBI
6. 12498810 Siti P. Sidoarjo 38 II 22/4 2/5 11 hari dr. Wahyu Empiema + TB 10.594.900 Non- PBI
paru
7. 12501179 Sanipah + Surabaya 50 III 2/5 2/5 1 hari dr. Kris CAP + DM + 3.158.200 PBI
HT + sepsis +
hipoalbumin
+hipokalemia
8. 12499057 Syarofah + Surabaya 62 III 23/4 3/5 11 hari TB paru 8.677.400 Non- PBI
9. 12501914 Nur S. + Lamongan 48 II 3/5 4/5 1 hari dr. wahyu TB paru + 1.456.300 Umum
HCAP + sepsis 538.613
10. 12495381 Binah Surabaya 73 II 14/4 5/5 20 hari dr. Kris Tumor paru _ 22.544.300 Non- PBI

407
HT +
dislipidemia +
efusi pleura +
hipokalemia
11. 12497706 Zulaichah Surabaya 57 III 19/4 4/5 15 hari dr. herley Ca paru + 9.260.000 PBI
(PP) pneumothoraks
+ eff pleura +
anemia +
hipoalbumin +
hipokalemia +
metastase otak
+ atelektasis
12. 11040607 Rumsiya Surabaya 30 III 2/5 4/5 3 hari dr. Wiwi Asthma + 3.347.200 Umum
LRTI
13. 12499313 Subijati Surabaya 55 III 25/4 5/5 10 hari dr. Gandhi TB paru + Cap 7.693.200 PBI
+ DM
14. 12353799 Anik W. Mojokerto 47 II 2/5 5/5 3 hari dr. Kris Ca paru post 1.048.000 Non- PBI
kemoterapi
15. 12426708 Ermawati Surabaya 60 III 3/5 6/5 3 hari dr. Kris Ca paru post 367.000 Non-PBI
kemoterapi
16. 12500990 Kasi + Surabaya 60 III 30/4 7/5 8 hari dr. Wahyu TB paru + 5.200.000 SKM
destroyed lung
+ hepatitis B +
hipoalbumin

408
17. 12493494 Hodira Bangkalan 37 III 4/4 9/5 35 hari dr. Wahyu TB paru MDR 17.002.000 PBI
18. 12490926 Hasimah Bangkalan 36 III 25/3 9/5 45 hari dr. Wahyu TB paru + 25.926.500 Non- PBI
anemia +
haemoptoe
19. 12282624 Dian yuli S. Surabaya 49 III 1/5 9/5 8 hari dr. Alam Asthma + CAP 4.508.900 PBI
+ HT
20. 12397149 Painah Surabaya 69 III 4/5 9/5 5 hari dr. Apri PPOK + DM + 4.578.000 PBI
CPC
21. 12501597 Karwati + Surabaya 67 III 5/5 6/5 1 hari dr. Wiwi CAP + DM + 13.097.400 PBI
AKI + SRMD
+ sepsis
22. 12497721 Sunarnik Surabaya 56 III 19/4 9/5 21 hari dr. Alam TB paru + CAP 8.649.900 PBI
+ HT +
hipojalemia
23. 12500298 Yulia Hepi Sidoarjo 30 II 27/4 10/5 13 hari dr. Herley TB paru + CAP 5.798.700 Non- PBI
S. + anemia +
hipoalbumin
24. 12463250 Soerti Surabaya 85 II 25/4 10/5 15 hari dr. Alam Brochiectasis + 7.997.100 Non- PBI
anemia +
hipoalbumin
25. 11295851 Dian P. Surabaya 29 II 26/4 11/5 15 hari dr. Alam CAP + MDR 7.671.400 Non-PBI
TB + anemia +
hiponatremia +
hipoalb +

409
hipokalemia +
hipomagnesium
26. 12498022 Rutiani D. + Sidoarjo 82 III 19/4 11/5 23 hari dr. Kris HAP + AF + 22.580.000 Non- PBI
HT + anemia +
hippkalemia +
sepsis
27. 12469624 Noer A. Mojokerto 46 III 10/5 12/5 2 hari dr. Wahyuni Ca paru post 230.000 Jamkesda
kemoterapi
28. 12476984 Musriatun Bojonegoro 58 I 3/5 12/5 9 hari dr. Wahyuni Ca paru post 3.230.800 Non-PBI
kemoterapi +
anemia
29. 12298888 Bandarsiah Surabaya 53 III 4/5 9/5 5 hari dr. Alam Asthma + 5.644.200 PBI
LRTI +
hipokalemia
30. 12500032 Mary Irawati Surabaya 66 I 26/4 12/5 16 hari dr. Wahyuni CAP + sepsis + 24.819.800 Non- PBI
TB paru +
asthma +
anemia +
hipoalbumin
31. 11024955 Venny A. Surabaya 29 III 3/5 12/5 9 hari dr. alam TB paru 5.655.000 Non- PBI
32. 12213727 Nila Sari Surabaya 40 III 6/5 12/5 7 hari dr. Kris CAP + 3.819.600 Non- PBI
hemoptoe
33. 12503448 Moenasih Surabaya 62 III 11/5 13/5 3 hari dr. Apri CAP + TB paru 5.353.800 Non- PBI
+ HT +

410
hiponatremia +
sepsis +
hipokalemia
34. 12500301 Nining S. Surabaya 52 II 27/4 13/5 16 hari dr. Alam CAP + PPOK 11.271.100 Non- PBI
35. 10839791 Moedji H. Surabaya 57 I 9/5 14/5 5 hari dr. Gandhi Ca paru post 1.426.000 Non- PBI
kemoterapi
36. 12503043 Mariati Surabaya 49 III 9/5 15/5 6 hari dr. TB paru + CAP 7.122.300 SKM
Kurniasari + DIH +
hiponatremia +
hipoalbumin +
sepsis
37. 12502920 Tarsih + Lamongan 63 III 9/5 15/5 6 hari dr. Wahyu Ca paru + eff 10.345.000 Non- PBI
pleura + gagal
nafas
38. 12504082 Siti A. + Bangkalan 48 III 12/5 16/5 3 hari dr. Herley CAP + tumor 3.704.900 Non- PBI
paru
39. 12503490 Puryati (PP) Sidoarjo 63 III 11/5 16/5 6 hari dr. Wahyu CAP + CPCD 3.822.600 PBI
+ AKI
40. 12502316 Siti K. Surabaya 69 III 6/5 16/5 10 hari dr. Wiwi LRTI + 7.480.100 PBI
hipoalbumin
41. 12504509 R. Ayu H. Sidoarjo 68 II 15/5 16/5 1 hari dr. Wiwi HCAP + sepsis 3.267.500 Non- PBI
+ eff pleura +
gagal nafas +
hipoalbumin

411
42. 12282624 Dian Yuli S. Surabaya 49 III 10/5 16/5 6 hari dr. Herley Asthma + HAP 7.141.300 PBI
+ gagal nafas
43. 12504373 Sumarni + Surabaya 72 I 14/5 17/5 3 hari dr. Nia PPOK + CAP + 4.126.400 Non- PBI
gagal nafas +
anemia + sepsis
44. 12501901 Dewi Asiyah Sidoarjo 67 I 3/5 17/5 14 hari dr. Fitri TB paru + CAP 10.108.000 Non- PBI
45. 12500293 Dwi S. Surabaya 18 III 27/4 17/5 21 hari dr. Wiwi TB paru + 11.238.200 SKM
anemia +
hipokalemia +
CAP
46. 12481289 Asiah I. Sidoarjo 35 III 10/5 17/5 7 hari dr. Gandhi Kemoterapi 2.620.200 PBI
47. 12472976 Suharsih Kediri 70 I 25/4 4/5 9 hari dr. Gandhi Kemoterapi 3.280.000 Non- PBI
48. 10287859 Reny Indah Surabaya 32 III 28/4 13/5 16 hari dr. Wiwi Pneumothoraks 7.515.900 PBI
L + PPOK
49. 12456614 Widiati Surabaya 62 II 16/5 18/5 2 hari dr. Kris Ca paru post 700.000 Non- PBI
kemoterapi
50. 12460184 Asmah Mojokerto 52 II 16/5 19/5 3 hari dr. Gandhi Anemia + Ca 880.000 Non- PBI
paru
51. 12469624 Noer Aini Mojokerto 46 III 17/5 19/5 2 hari dr. Herley Ca paru post 256.000 Jamkesda
kemoterapi
52. 10495015 Aminah Surabaya 73 III 10/5 19/5 9 hari dr. Icha Brochiectasis + 9.118.400 PBI
anemia +
hepatitis B +
hipoalbumin +

412
hipokalemia
53. 12501315 Nurhayati Bojonegoro 35 III 2/5 19/5 18 hari dr. Wiwi Tumor paru 14.786.200 Jamkesda
54. 12505151 Nanik M. Surabaya 72 III 18/5 18/5 1 hari dr. Wahyu PPOK + gagal 1.920.200 PBI
nafas + sepsis +
hiperkalemia +
hiponatremia +
CPCD
55. 12484354 Sumiati + Surabaya 55 III 20/5 20/5 1 hari dr. Herley CAP 4.363.000 PBI
56. 12504075 Pratowi P. Surabaya 76 II 13/5 20/5 8 hari dr. Kris Sequale TB + 10.303.500 Non- PBI
(PP) S. Tumor paru
+ HT II + LRTI
57. 12503115 Sumiati Surabaya 53 III 10/5 20/5 11 hari dr. Alam Fluido 8.345.400 SKM
pneomothoraks
+ HCAP + TB
paru + DM +
hipoalbumin
58. 12469822 Mushofah Gresik 54 II 19/5 23/5 4 hari dr. Wahyuni Kemoterapi 876.000 Non- PBI
59. 12501857 Siti Aisah Surabaya 42 III 3/5 23/5 20 hari dr. Wiwi TB paru + 8.772.600 PBI
LRTI +
hipoalbumin +
anemia
60. 12431366 Iin Nur A. Surabaya 26 II 20/5 24/5 4 hari dr. Wahyu TB paru + eff 4.584.700 Non- PBI
pleura
61. 12499316 Desi R. Surabaya 27 III 29/4 24/5 26 hari dr. Alam TB paru + 8.157.200 SKM

413
angioedema +
hepatitis A +
eff pleura
62. 12506234 Kaburi + Surabaya 52 III 23/5 23/5 1 hari dr. Herley Asthma + CAP 5.122.800 PBI
+ HT +
hiponatremia +
sesak nafas +
sepsis + shock
63. 12504464 Tumini + Surabaya 46 III 18/5 18/5 1 hari dr. Alam CAP + anemia 2.788.600 PBI
+ hipoalbumin
+ hipokalemia
+ hiponatremia
+ MODS +
sepsis + gagal
nafas +
hipoklorida +
encepalophaty
64. 12353799 Anik W. Mojokerto 47 II 23/5 26/5 3 hari Kemoterapi 285.000 Non- PBI
65. 12426708 Ermawati Surabaya 60 III 23/5 27/5 5 hari dr. Kris Kemoterapi 1.251.000 Non- PBI
66. 12391924 Ramyah Surabaya 53 III 19/5 27/5 9 hari dr. Apri Bronchoectasis 7.019.000 Non- PBI
67. 12500441 Hartati H. Lamongan 48 I 12/5 27/5 15 hari Ca paru 8.742.800 Non- PBI
68. 12007210 Watini Surabaya 74 III 25/5 30/5 5 hari dr. Icha CAP + HT + 4.405.000 Non- PBI
anemia +
hipoalbumin

414
69. 12476826 Aslihatin Gresik 45 III 21/5 31/5 11 hari dr. Wahyu Tumor 11.150.340 Non- PBI
mediastinum
70. 00390336 Petronela + Surabaya 74 II 29/5 31/5 2 hari CAP + HT + 5.390.600 Non- PBI
sepsis

415
Lampiran 14 Leaflet

416
417
418
419
INTERNATIONAL PATIENT SAFETY GOALS
JOINT COMMISSION INTERNATIONAL

420
421
422
423
424
425
Lampiran 15 SNL

SNL

(Standard Nursing Language)

1. Ketidakefektifan Pola Nafas


NOC :
Airway Patency
- RR 16-20 kali/menit
- Ritma nafas reguler
- Kemampuan untuk mengeluarkan sekret
- Suara nafas tambahan
Vital Sign Status :

- Suhu 365 C
- Nadi 60100 kali/menit
- RR 16-20 kali/menit
- Tekanan Darah 120/80 mmHg
NIC :

Airway Management

- Memposisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi


- Melakukan fisioterapi dada bila perlu
- Mengeluarkan sekret dengan batuk atau suction
- Mengajarkan batuk efektif
- Memberikan nebulizer jika diperlukan
- Monitoring status respirasi dan oksigenasi
Oxygen Therapy

- Pertahankan kepatenan jalan nafas


- Mengatur peralatan oksigenasi
- Mengatur pemberian oksigen sesuai yang diresepkan
- Monitor kecemasan pasien terhadap oksigenasi

426
Vital Sign Monitoring

- Monitor TD, nadi, suhu, RR


- Monitor suara paru, frekuensi dan irama pernafasan
- Mengidentifikasi penyebab perubahan vital sign
Ventilation Assistance

- Memposisikan pasien untuk meminimalkan usaha nafas ( seperti :


meninggikan bagian kepala dari bed )
- Mengauskultasi suara nafas
- Menginisiasi dan mempertahankan pemberian oksigen jika diperlukan
- Berkolaborasi pemberian obat-obatan ( seperti : bronkodilator dan
inhaler)
- Mengajarkan teknik nafas dalam
2. Ketidakefektifan Bersihan Jalan Nafas
NOC :
Airway Patency
- RR 16-20 kali/menit
- Ritma nafas reguler
- Kemampuan untuk mengeluarkan sekret
- Suara nafas tambahan
NIC :

Airway Management

- Memposisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi


- Melakukan fisioterapi dada bila perlu
- Mengeluarkan sekret dengan batuk atau suction
- Mengajarkan batuk efektif
- Memberikan nebulizer jika diperlukan
- Monitoring status respirasi dan oksigenasi
3. Gangguan Pertukaran Gas

427
NOC :
Status Respirasi :
- Saturasi oksigen >98%
- Sianosis
Vital Sign Status :

- Suhu 365 C
- Nadi 60-100 kali/menit
- RR 16-20 kali/menit
- Tekanan Darah 120/80 mmHg
NIC :
Airway Management
- Memposisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi
- Melakukan fisioterapi dada bila perlu
- Mengeluarkan sekret dengan batuk atau suction
- Mengajarkan batuk efektif
- Memberikan nebulizer jika diperlukan
- Monitoring status respirasi dan oksigenasi
Respiratory Monitoring
- Monitor RR, irama dan kedalaman nafas
- Mencatat pegerakan dada, otot bantu nafas, kesimetrisan
- Melakukan auskultasi suara nafas
4. Nyeri Akut
NOC :
Pain Control
- Mampu mengenali permulaan nyeri
- Menggunakan tindakan non-analgesik untuk membebaskan nyeri
- Melaporkan dapat mengontrol nyeri
Pain Level

- Melaporkan nyeri
- Ekspresi wajah kesakitan
- Mengerang dan menangis

428
NIC :
Pain Management
- Melakukan pengkajian nyeri secara komprehensif (PQRST)
- Mengobservasi reaksi nonverbaldari ketidaknyamanan
- Mengajarkan teknik non farmakologis ( biofeedback, TENS, relaksasi
hipnosis,terapi musik, distraksi, kompres hangat/dingin, pijatan )
sebelum, sesudah dan bila memungkinkan saat nyeri terasa
Analgesic Administration

- Menentukan lokasi, karakteristik, kualitas, dan derajat nyeri sebelum


pemberian obat
- Cek riwayat alergi dan instruksi dokter tentang jenis analgesik yang
diberikan
- Mengevaluasi efektivitas analgesik, tanda dan gejala
5. Ansietas
NOC :
Anxiety Level
- Berkeringat
- Peningkatan tanda-tanda vital
- Pusing
- Kelelahan
- Gangguan pola tidur
NIC :
Anxiety Reduction
- Menggunakan pendekatan yang menenangkan
- Menjelaskan semua prosedur dan apa yang akan dirasakan selama
prosedur
- Menginstruksikan pasien untuk menggunakan teknik relaksasi
- Memberikan obat untuk menurunkan kecemasan jika diperlukan

429
Lampran 16 Morning Report

430
431
432
433
434
435
Lampiran 17 Daftar hadir pembimbing role play

436
437
438
Lampiran 18 Indikator MAKP

439
440
Lampiran 19 Flip chart PPB

441
442
443
444
445
446
447