Anda di halaman 1dari 79

CASE REPORT

DIAGNOSIS HOLISTIK DAN TERAPI KOMPREHENSIF TERHADAP


KEJADIAN GIZI BURUK PADA An. R. DI PUSKESMAS NGALIYAN
SEMARANG

Diajukan Guna Memenuhi Salah Satu Syarat Untuk Program Pendidikan Profesi
Dokter Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Kedokteran
Universitas Islam Sultan Agung Semarang

Disusun oleh:
Erika Putri Muftiarini
30101407178

Pembimbing :
Dr. dr. Joko Wahyu Wibowo, M.kes
dr. Azmi Syahril F.

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG
SEMARANG
2018

i
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan kasus yang berjudul

DIAGNOSIS HOLISTIK DAN TERAPI KOMPREHENSIF TERHADAP

KEJADIAN GIZI BURUK PADA An. R. DI PUSKESMAS NGALIYAN

SEMARANG

Oleh :

Erika Putri Muftiarini

30101407178

Laporan Kasus yang telah dipresentasikan, diterima dan disetujui di depan tim
penilai Puskesmas Ngaliyan Kota Semarang.
Telah Disahkan
Semarang, Mei 2018
Mengetahui

Kepala Pembimbing
Puskesmas Ngaliyan Puskesmas Ngaliyan

dr. Indah Widiastuti dr. Azmi Syahril F.

Pembimbing Kepala Bagian


Ilmu Kesehatan Masyarakat Ilmu Kesehatan Masyarakat

Dr.dr.Joko Wahyu W, M.Kes Dr. Siti Thomas Z., S.KM, M.Kes

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga saya dapat menyelesaikan
Laporan kasusyang berjudul “DIAGNOSIS HOLISTIK DAN TERAPI
KOMPREHENSIF TERHADAP KEJADIAN GIZI BURUK PADA An. R.
DI PUSKESMAS NGALIYAN SEMARANG”.
Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas-tugas dalam rangka
menjalankan kepanitraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat.
Laporan ini dapat diselesaikan berkat bantuan dari berbagai pihak. Untuk
itu kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Dr. Siti Thomas Zulaikhah, S.KM, M.Kes, selaku Kepala bagian IKM FK
Unissula Semarang.
2. Dr.dr.Joko Wahyu W., M.Kesselaku Koordinator Pendidikan IKM FK
Unissula Semarang.
3. dr. Indah Widiastuti, selaku Kepala Puskesmas Ngaliyan Semarang
4. dr. Azmi Syahril F., selaku pembimbing di Puskesmas Ngaliyan Semarang
5. Dokter, Paramedis, Staf Puskesmas Ngaliyanatas bimbingan dan kerjasama
yang telah diberikan.
Kami menyadari sepenuhnya bahwa penyusunan laporan ini masih jauh
dari sempurna karena keterbatasan waktu dan kemampuan. Karena itu kami
sangat berterima kasih atas kritik dan saran yang bersifat membangun.
Akhir kata kami berharap semoga hasil laporan kasus “DIAGNOSIS
HOLISTIK DAN TERAPI KOMPREHENSIF TERHADAP KEJADIAN
GIZI BURUK PADA An. R. DI PUSKESMAS NGALIYAN
SEMARANG”dapat bermanfaat bagi semua pihak.
Semarang, Mei 2018

Penyusun

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.............................................. Error! Bookmark not defined.


HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL .................................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ viii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah .................................................................................... 2
1.3. Tujuan ....................................................................................................... 3
1.3.1. Tujuan Umum ................................................................................... 3
1.3.2. Tujuan Khusus .................................................................................. 3
1.4. Manfaat ..................................................................................................... 3
1.4.1. Manfaat Bagi Mahasiswa .................................................................. 3
1.4.2. Manfaat Bagi Masyarakat ................................................................. 4
BAB II ANALISA SITUASI .................................................................................. 5
2.1. Cara Pengamatan dan Waktu Pengamatan ............................................... 5
2.2. Anamnesis Holistik .................................................................................. 5
2.2.1. Identitas Pasien.................................................................................. 5
2.2.2. Aspek Personal .................................................................................. 6
2.2.3. Aspek Anamnesis Medis Umum....................................................... 6
2.2.4. Aspek Kondisi Internal ................................................................... 10
2.3. Diagnosis Holistik .................................................................................. 18
2.3.1. Aspek Personal ................................................................................ 18
2.3.2. Aspek Pemeriksaan Medis Umum .................................................. 18
2.3.3. Aspek Kondisi Internal ................................................................... 21
2.3.4. Aspek Kondisi Eksternal ................................................................. 21
2.3.5. Aspek Kondisi Derajat Fungsional ................................................. 22
2.4. Teori Pendekatan .................................................................................... 22

iv
2.5. Usulan Penatalaksanaan Komprehensif ................................................. 23
BAB III PEMBAHASAN ..................................................................................... 26
3.1. Pembahasan ............................................................................................ 26
3.2. Tinjauan Pustaka .................................................................................... 28
3.2.1. Gizi Kurang dan Gizi Buruk .......................................................... 28
3.2.2. Determinan Status Gizi .................................................................. 30
3.2.3. Klasifikasi dan Penilaian Status Gizi Balita .................................. 52
3.2.4. Hubungan Gizi Buruk dangan Penyakit Infeksi ............................. 57
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 59
4.1. Kesimpulan ............................................................................................. 59
4.2. Saran ....................................................................................................... 60
4.2.1. Untuk Keluarga Pasien .................................................................... 60
DAFTAR PUSTAKA ............................................ Error! Bookmark not defined.
LAMPIRAN .......................................................................................................... 64

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.2. Checklist Survei PHBS ......................................................................14


Tabel 2.3. Checklist Survei Rumah Sehat ...........................................................15
Tabel 3.1. Status gizi berdasarkan indeks antropometri (Sumber : Yayah K.
Husaini, Antropometri sebagai Indeks Gizi dan Kesehatan
Masyarakat. Medika, No 8 tahun XXIII,1997) ..............................54
Tabel 3.2. Tabel Baku Rujukan Penilaian Status Gizi Anak Perempuan ..........54
Tabel 3.3. Tabel Baku Rujukan Penilaian Status Gizi pada Anak Laki-laki
(Sumber : Departemen Kesehatan RI, 2006) .............................. 56

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Genogram .......................................................................................7


Gambar 3.1. Status gizi dan faktor-faktor yang mempengaruhi (sumber:
United Nation's Children's Fund (UNICEF), 1990). .....................32

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Gambar 1. Kamar Mandi di Rumah Pasien ..................................................................... 64


Gambar 2. Ruang Keluarga dan Dapur ............................................................................. 64
Gambar 3. Kamar 1 ........................................................................................................... 65
Gambar 4. Dapur ............................................................................................................... 65
Gambar 5. Ruang tamu ..................................................................................................... 66
Gambar 6. Kamar 2 ........................................................................................................... 66
Gambar 7. Pemberian Susu ............................................................................................... 67
Gambar 8. Pemberian Telur (Sumber Protein) ................................................................. 67
Gambar 9. Pemberian Camilan ......................................................................................... 68
Gambar 10. Rumah Pasien Tampak Depan ...................................................................... 68
Gambar 11. Pemberian edukasi kepada ibu pasien ........................................................... 69
Gambar 12. Petunjuk pemberian F100 untuk anak gizi buruk.......................................... 70

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Masalah gizi merupakan masalah kesehatan masyarakat, dimana pada

periode dua tahun pertama kehidupan seorang anak merupakan masa kritis.

Oleh karena itu, terjadinya gangguan gizi di masa tersebut dapat bersifat

permanen dan tidak dapat pulih walaupun kebutuhan gizi di masa

selanjutnya terpenuhi. Menurut Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

(2013), prevalensi gizi buruk di Indonesia tahun 2007 (5,4%), tahun 2010

(4,9%), dan tahun 2013 (5,7%), sedangkan target Millenium Development

Goals (MDGs) tahun 2014 sebesar 3,6%. Prevalensi gizi buruk dan kurang

pada anak balita sebesar 19,6% sedangkan sasaran Sustainable Development

Goals (SDGs) tahun 2019 yaitu 17%. Oleh karena itu, prevalensi gizi buruk

dan kurang secara nasional harus diturunkan sebesar 2,6% dalam periode

2015 sampai 2019.

Penyebab gizi buruk secara langsung yaitu asupan makanan yang

kurang, jika zat gizi yang masuk ke dalam tubuh tidak seimbang dengan

kebutuhan tubuh dan penyakit infeksi yang menyerang anak dapat

menganggu penyerapan asupan gizi. Kedua penyebab langsung tersebut

dipengaruhi oleh tiga faktor yang merupakan penyebab tidak langsung,

yaitu ketahanan pangan keluarga, pola pengasuhan anak dimana peranan

keluarga terutama ibu dalam mengasuh anak sangat menentukan tumbuh

kembang anak, dan pelayanan kesehatan dan lingkungan yang kurang

memadai (Achmadi, 2013).

1
2

Indonesia merupakan salah satu negara berkembang dengan

permasalahan gizi yang kompleks. Hal ini ditunjukkan dengan tingginya

prevalensi stunting dan wasting. Menurut data riskesdas prevalensi gizi

kurang pada tahun 2007 sebesar 18,4% kemudian mengalami penurunan

pada tahun 2010 menjadi 17,9% akan tetapi mengalami peningkatan lagi

menjadi 19,6% pada tahun 2013 (Riskesdas, 2013). Untuk mengawal upaya

perbaikan gizi masyarakat sejak tahun 2014 telah dilaksanakan surveilans

gizi berupa Pemantauan Status Gizi (PSG) pada 34 provinsi, sebagai alat

untuk monitoring dan evaluasi kegiatan dan dasar penentuan kebijakan dan

perencanaan kegiatan berbasis bukti yang spesifik wilayah. Berdasarkan

PSG 2016 prevalensi gizi buruk dan gizi kurang pada Balita, terdapat 3,4%

Balita dengan gizi buruk dan 14,4% gizi kurang. Provinsi dengan gizi buruk

dan kurang tertinggi tahun 2016 adalah Kalimantan Barat (24,5%) dan

terendah Sulawesi Utara (5,7%).

Jumlah gizi buruk di Puskesmas Ngaliyan pada periode Januari 2016 -

Desember 2016 sebesar 33 anak. Pada periode Januari 2017 – Desember

2017 sebanyak 19 anak, sedangkan periode Januari 2018 – April 2018

sebanyak 4 anak.

Berdasarkan uraian latar belakang di atas maka penulis tertarik untuk

lebih mendalami kasus gizi buruk pada An. R di Wilayah Kerja Puskesmas

Ngaliyan Kota Semarang melalui pendekatan HL Blum.

1.2. Rumusan Masalah

Bagaimana diagnosis holistik dan penatalaksanaan komprehensif

terhadap gizi buruk pada An. R di Puskesmas Ngaliyan?


3

1.3. Tujuan

1.3.1. Tujuan Umum

Mengetahui dan menganalisa faktor-faktor yang berpengaruh

terhadap gizi buruk pada An. R di Puskesmas Ngaliyan berdasarkan

pendekatan HL Blum.

1.3.2. Tujuan Khusus

1.3.2.1 Untuk memperoleh informasi mengenai faktor perilaku

yang mempengaruhi terjadinya gizi buruk.

1.3.2.2 Untuk memperoleh informasi mengenai faktor lingkungan

yang mempengaruhi terjadinya gizi buruk.

1.3.2.3 Untuk memperoleh informasi mengenai faktor pelayanan

kesehatan yang mempengaruhi terjadinya gizi buruk.

1.3.2.4 Untuk memperoleh informasi mengenai faktor genetik yang

mempengaruhi terjadinya gizi buruk.

1.3.2.5 Untuk memperoleh informasi mengenai diagnosis holistik

dan terapi komprehensif pada kasus gizi buruk pada An. R

di Puskesmas Ngaliyan.

1.4. Manfaat

1.4.1. Manfaat Bagi Mahasiswa

1.4.1.1. Mahasiswa mengetahui secara langsung permasalahan yang

ada di lapangan.

1.4.1.2. Mahasiswa menjadi terbiasa melaporkan masalah mulai

penemuan masalah sampai pembuatan plan of action.


4

1.4.1.3. Sebagai media yang menambah wawasan pengetahuan

tentang ilmu kesehatan masyarakat.

1.4.1.4. Sebagai modal dasar untuk melakukan penelitian bidang

ilmu kesehatan masyarakat pada tataran yang lebih lanjut.

1.4.2. Manfaat Bagi Masyarakat

1.4.2.1. Masyarakat mengetahui mengenai gizi buruk.

1.4.2.2. Membangun kesadaran masyarakat akan pentingnya gizi

seimbang untuk pertumbuhan anak-anak.

1.4.2.3. Memberi rekomendasi kepada tenaga kesehatan untuk

pemberdayaan masyarakat dalam upaya kesehatan promotif

dan preventif kesehatan


BAB II

ANALISA SITUASI

2.1. Cara Pengamatan dan Waktu Pengamatan

Pengambilan kasus gizi buruk dilakukan berdasarkan data kunjungan

pasien terdiagnosis gizi buruk di Puskesmas Ngaliyan pada tanggal 7 Mei

2018. Anamnesis holistik dan kunjungan rumah untuk mengamati perilaku

dan kondisi lingkungan pasien yang dilakukan di Kelurahan Podorejo RT

03/RW XII, Semarang pada tanggal 19 Mei 2018. Penyebab masalah

kesehatan terkait gizi buruk menggunakan pendekatan HL Blum. Intervensi

dilakukan pada tanggal 23 Mei 2018.

2.2. Anamnesis Holistik

2.2.1. Identitas Pasien

 Nama : An. R

 Tempat, Tanggal Lahir : Semarang, 27 Januari 2017

 Umur : 16 bulan

 Jenis Kelamin : Perempuan

 Agama : Islam

 Alamat : Kelurahan Podorejo RT 03/RW

XII, Semarang

 Kewarganegaraan : WNI

 Cara pembayaran : BPJS

5
6

2.2.2. Aspek Personal

 Keluhan Utama : Anak terlihat kurus, tidak mau makan

seperti biasa

 Keluhan Tambahan : Batuk, pilek.

 Harapan : Pasien sembuh sehingga bisa sehat seperti

semula dan berat badan naik hingga status gizi normal.

 Kekhawatiran : Pasien akan sering mengalami infeksi

berulang dan akan mengalami gangguan kecerdasan di masa yang

akan datang.

2.2.3. Aspek Anamnesis Medis Umum

1. ANAMNESIS ( ALLOANAMNESIS )

Alloanamnesis dengan ibu kandung penderita pada tanggal

19 Mei 2018 di Rumah pasien Kelurahan Podorejo RT 03/RW

XII, Semarang dan didukung dengan pemeriksaan medis.

a. Keluhan Utama

Berat badan menurun (+), tidak mauu makan (+)

b. Keluhan tambahan

Batuk (+); pilek (+)

c. Riwayat Penyakit Sekarang

Pasien datang ke puskesmas Ngaliyan dibawa ibunya

dengan keluhan anak terlihat kurus dan tidak mau makan

seperti biasanya. Saat ini ada menderita batuk pilek selama 2

hari. Pasien terlihat lemas. Pasien belum minum obat


7

sebelumnya. Keluhan demam, mual, dan muntah disangkal.

Imunisasi pasien lengkap sesuai usia.

d. Riwayat Penyakit Dahulu :

Pasien sebelumnya sudah pernah menderita sakit seperti

ini. Jika sedang sakit maka berat badan akan menurun. Pasien

tidak mempunyai riwayat alergi maupun penyakit lainnya dan

tidak pernah dirawat di Rumah Sakit. Pasien lahir prematur

(31 minggu) dengan BBL 2400 gram.

e. Riwayat Penyakit Keluarga :

Kakak pasien menderita keluhan serupa yaitu batuk

pilek yang selama 3 hari dan diperiksakan di Puskesmas

bersama pasien. Ibu pasien menderita hipertensi setelah

melahirkan.

Gambar 2.1. Genogram

Keterangan:

: Laki – laki

: Perempuan

: Pasien
8

f. Riwayat Sosial Ekonomi

Keluarga pasien sudah mengontrak selama 5 tahun di

Kel. Podorejo RT 03 RW XII, Semarang. Ayah pasien

seorang pekerja sebagai tukang las besi tetapi hanya bekerja

jika ada panggilan saja. Ibu pasien seorang ibu rumah tangga

dan membantu perekonomian keluarganya dengan berjualan

nasi bungkus yang dititipkan di warung-warung tetangga.

Pasien tinggal bersama orang tua, dan 1 kakaknya (1 KK).

Saat ini keluarga pasien menggunakan BPJS untuk berobat.

Kesan : Sosial ekonomi kurang

g. Riwayat Persalinan dan Kehamilan :

Saat hamil, ibu pasien rutin memeriksakan

kehamilannya ke bidan. Pasien merupakan anak perempuan

yang lahir dari ibu G3P1A1, Usia 32 tahun, hamil 31 minggu,

lahir secara per-vagina ditolong oleh dokter, tidak terdapat

masalah pada ibu waktu persalinan, bayi langsung menangis,

berat badan lahir 2400 gram, panjang badan 45 cm, lingkar

kepala 31 cm, lingkar dada 31 cm dan lingkar paha 29 cm,

tidak ada kelainan bawaan.

Kesan : neonatus prematur, lahir secara spontan

h. Riwayat Pemeliharaan Prenatal :

Ibu memeriksakan kandungannya secara teratur ke

bidan. Ibu mengaku tidak pernah menderita penyakit selama

kehamilan. Riwayat perdarahan dan trauma saat hamil


9

disangkal. Riwayat minum obat tanpa resep dokter ataupun

minum jamu disangkal.

Kesan : riwayat pemeliharaan prenatal baik

i. Riwayat Pemeliharaan Postnatal :

Seteah persalinan, tim Gasurkes dari Puskesmas

Ngaliyan mengunjungi setiap bulan untuk memantau

perkembangan ibu dan bayi.

Kesan : riwayat pemeliharaan postnatal baik.

j. Riwayat Perkembangan dan Pertumbuhan Anak :

Pertumbuhan :

Lahir Maret April Mei


BB (kg) 2400 7,0 7,0 6,8
PB (cm) 45 69 70 71

Perkembangan :

Menurut informasi dari ibu, tidak ada keterlambatan

dalam perkembangan motorik anak. Semua sesuai dengan

perkembangan umurnya.

Kesan : pertumbuhan : gizi buruk, perkembangan: tidak ada

keterlambatan

k. Riwayat Imunisasi :

Hepatitis B : 4 kali, usia 0,2,3,4 bulan

Polio : 4 kali, usia 0,2,3,4 bulan

BCG : 1 kali, usia 0 bulan

DTP : 3 kali, usia 2,3,4 bulan

Campak : 1 kali, usia 9 bulan


10

Kesan : Imunisasi dasar lengkap dilakukan di puskesmas

l. Riwayat Makan dan Minum Anak :

ASI eksklusif diberikan sejak lahir sampai usia 6 bulan.

Pemberian makanan pertama kali saat usia 8 bulan dan usu

formula diberikan setelah berusia 1 tahun. ASI ibu sudah

jarang keuar sehingga saat ini hanya diberikan susu formula

dan makanan tanpa ASI. Anak diberikan ikan seminggu

sekali. Makanan yang diberikan setiap hari kurang bervariasi.

Frekuensi makan 3 kali sehari dengan menu yang sama.

Malam hari hanya diberi susu formula saja. Sejak sakit anak

tidak mau makan seperti biasanya sehingga berat badan

menurun. Ibu pasien mengatakan bahwa setiap anak sakit,

berat badan akan menurun drastis.

Kesan : kualitas makankurang. Makanan yang diberikan

sangat kurang bervariasi.

2.2.4. Aspek Kondisi Internal

1. Data Individu :

Pasien berusia 16 bulan. Berat badan pasien 6,8kg, Z score:

-3 SD (gizi buruk) panjang badan 71 cm, lingkar lengan atas 11

cm dan lingkar kepala 43 cm. Pasien lahir prematur (31 minggu)

dengan BBL: 2400 gram. Imunisasi lengkap.

2. Data Perilaku :

A. Data Perilaku Pasien

 Data Perilaku Makan


11

Pasien diberi makan 3 kali sehari namun kurang

bervariasi. Dalam 1 hari diberi makan dengan menu yang sama

dan hanya 4-5 sendok saja pasien mau makan. Jarang diberi

protein, yang penting makan nasi. Protein hewani diberikan 1

minggu sekali. Pertama kali diberi makan saat usia 8 bulan.

ASI ibu sudah jarang keluar, hanya diberi susu formula saja

dan pemberian susu formula pertama kali saat pasien berusia

12 bulan. Sehari diberi 3-4 kali susu formula sebanyak 60cc.

Buah-buahan sangat jarang diberikan, camilan hanya biskuit

saja. Pada malam hari hanya diberikan susu formula saja.


12

 Perilaku Hygenitas Personal

Keluarga pasien jarang mencuci tangan dengan sabun

sebelum makan. Untuk mencuci sayuran, piring dan peralatan

dapur serta mencuci pakaian biasanya dilakukan di dalam

kamar mandi. Perilaku hygenitas personal masih kurang.

2.2.5. Aspek Kondisi Eksternal

A. Data Lingkungan

 Ekonomi

Ayah pasien bekerja sebagai tukang las besi

tetapi bekerja jika ada panggilan saja. Ibu pasien

seorang ibu rumah tangga dan menjual nasi bungkus

yang dititipkan di warung-warung tetangga untuk

menambah pendapatan. Penghasilan keluarga tergolong

rendah.

 Data Rumah

Pasien tinggal di rumah sederhana di Kelurahan

Podorejo RT 03 RW XII, Semarang. Rumah tersebut

terdiri atas 2 kamar tidur, 1 kamar mandi, 1 ruang

tamu, 1 ruang keluarga dan dapur. Terdiri dari 1 lantai

- Dinding terbuat dari tembok dan dicat

- Lantai semen berubin, Atap genteng

- Ventilasi: di kamar dan di ruang tamu, ventilasi

<10% dari luas lantai.


13

- Pencahayaan: dari ventilasi di ruang tamu dan juga

terdapat lampu di ruang tengah dan di kamar.

- Dapur bersinggungan langsung dengan ruang tengah

dan tidak ada pembatasnya

- Sumber air minum, mandi dan cuci menggunakan

air PDAM

- Terdapat tempat sampah terbuka di samping rumah

- Keadaan lingkungan rumah saling berdampingan

dengan rumah tetangga lainnya.

Tabel 2.2. Checklist Survei PHBS

No Indikator Perilaku ya tidak


1 Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan V
2 Asi Ekslusif V
3 Penimbangan balita V
4 Gizi keluarga/ sarapan V
KLP Kesling
5 Air bersih V
6 Anggota rumah tangga menggunakan jamban V
7 Anggota rumah tangga membuang sampah pada V
tempatnya
8 Rumah tidak padat penghuni V
9 Lantai rumah kedap air V
KLP GAYA HIDUP
10 Aktivitas fisik/olahraga V
11 Tidak ada anggota keluarga yg merokok V
12 Mencuci tangan V
13 Menggosok gigi minimal 2 kali sehari V
14 Anggota rumah tangga tidak menyalahgunakan V
Miras/Narkoba
KLP UKM
15 Anggota rumah tangga menjadi peserta V
JPK/Dana Sehat
16 Anggota rumah tangga melakukan PSN V
seminggu sekali

Dari hasil di atas didapatkan skor 12


sehingga dapat di klasifikasikan
sebagai keluarga yang memiliki PHBS
Strata Sehat Madya.
14

Tabel 2.3. Checklist Survei Rumah Sehat

KOMPONEN
NO RUMAH YG KRITERIA NILAI
DINILAI
KOMPONEN
I
RUMAH
1 Langit-langit a. Tidak ada 0
b. Ada, kotor, sulit dibersihkan, dan
rawan kecelakaan 1
c. Ada, bersih dan tidak rawan
kecelakaan 2 V
a. Bukan tembok (terbuat dari anyaman
2 Dinding bambu/ilalang) 1
b. Semi permanen/setengah
tembok/pasangan bata atau batu yang
tidak diplester/papan yang tidak kedap
air. 2
c. Permanen (Tembok/pasangan batu
bata yang diplester) papan kedap air. 3 V
3 Lantai a. Tanah 0
b. Papan/anyaman bambu dekat dengan
tanah/plesteran yang retak dan berdebu. 1
c. Diplester/ubin/keramik/papan
(rumah panggung). 2 V
4 Jendela kamar tidur a. Tidak ada 0
b. Ada 1 V
Jendela ruang
5 keluarga a. Tidak ada 0 V
b. Ada 1
6 Ventilasi a. Tidak ada 0
b. Ada, lubang ventilasi < 10% dari luas
lantai 1 V
c. Ada, lubang ventilasi > 10% dari luas
lantai 2

7 Lubang asap dapur a. Tidak ada 0 V


b. Ada, lubang ventilasi dapur < 10% dari
luas lantai dapur 1
b. Ada, lubang ventilasi dapur > 10% dari
luas lantai dapur (asap keluar dengan
sempurna) atau ada exhaust fan atau ada
peralatan lain yang sejenis. 2
a. Tidak terang, tidak dapat dipergunakan
8 Pencahayaan untuk membaca 0
b. Kurang terang, sehingga kurang
1
jelas untuk membaca dengan normal V
15

c. Terang dan tidak silau sehingga dapat


dipergunakan untuk membaca dengan
normal. 2
TOTAL 9
SARANA
II SANITASI

Sarana Air
Bersih(SGL/SPT/P
1 P/KU/PAH) a. Tidak ada 0
b. Ada, bukan milik sendiri dan tidak
memenuhi syarat kesehatan 1
c. Ada, milik sendiri dan tidak memenuhi
syarat kesehatan 2
d. Ada, bukan milik sendiri dan
memenuhi syarat kesehatan 3 V
e. Ada, milik sendiri dan memenuhi
syarat kesehatan 4
Jamban (saran
pembuangan
2 kotoran). a. Tidak ada 0
b. Ada, bukan leher angsa, tidak ada
tutup, disalurkan ke sungai / kolam 1
c. Ada, bukan leher angsa, ada tutup,
disalurkan ke sungai atau kolam 2
d. Ada, bukan leher angsa, ada tutup,
septic tank 3
e. Ada, leher angsa, septic tank. 4 V
Sarana
Pembuangan Air a. Tidak ada, sehingga tergenang tidak
3 Limbah (SPAL) teratur di halaman 0
b. Ada, diresapkan tetapi mencemari
sumber air (jarak sumber air (jarak
dengan sumber air < 10m). 1
c. Ada, dialirkan ke selokan terbuka 2 V
d. Ada, diresapkan dan tidak mencemari
sumber air (jarak dengan sumber air >
10m). 3
e. Ada, dialirkan ke selokan tertutup 4
(saluran kota) untuk diolah lebih lanjut.
Sarana
PembuanganSampa
4 h/Tempat Sampah a. Tidak ada 0
b. Ada, tetapi tidak kedap air dan tidak
ada tutup 1
c. Ada, kedap air dan tidak bertutup 2 V
d. Ada, kedap air dan bertutup. 3
16

TOTAL 11
III PERILAKU
PENGHUNI
Membuka
1 JendelaKamar a. Tidak pernah dibuka 0 V
Tidur
b. Kadang-kadang 1
c. Setiap hari dibuka 2
Membuka
jendelaRuang
2 Keluarga a. Tidak pernah dibuka 0 V
b. Kadang-kadang 1
c. Setiap hari dibuka 2
Mebersihkan
3 rumah dan halaman a. Tidak pernah 0
b. Kadang-kadang 1 V
c. Setiap hari 2
Membuang tinja
bayi dan balita ke a. Dibuang ke sungai/kebun/kolam
4 jamban sembarangan 0
b. Kadang-kadang ke jamban 1
c. Setiap hari dibuang ke jamban 2 V
Membuang sampah
pada tempat a. Dibuang ke sungai / kebun / kolam
5 sampah sembarangan 0
b. Kadang-kadang dibuang ke tempat
sampah 1
c. Setiap hari dibuang ke tempat sampah. 2 V
TOTAL 5

- Komponen Rumah: 31 x 9 = 279


- Sarana Sanitasi: 25 x 11 = 275
- Perilaku Penghuni: 44 x 5 = 220
TOTAL = 774
17

 Sosial Masyarakat

Keluarga pasien berhubungan baik dengan tetangga sekitar

rumah dan sering mengikuti kegiatan di lingkungan tempat

tinggalnya. Rata-rata lingkungan masyarakat pasien adalah

golongan menengah ke bawah.

 Data Fasilitas Pelayanan Kesehatan

1. Sarana Pelayanan Kesehatan

Ibu pasien memeriksakan anaknya ke Puskesmas Ngaliyan

jika sakit dan untuk kepeluan imunisasi.

2. Akses Pelayanan Kesehatan

Untuk menuju ke puskesmas Ngaliyan pasien membutuhkan

waktu sekitar 20 menit dari Rumahnya dan naik motor. Jarak

rumah pasien dengan Puskesmas Ngaliyan sekitar 13 km dan

melewati hutan-hutan.
18

2.3. Diagnosis Holistik

2.3.1. Aspek Personal

 Keluhan Utama : Gizi buruk

 Keluhan Tambahan : Batuk, pilek

 Harapan : Pasien sembuh sehingga bisa sehat seperti

semula dan berat badan bisa naik hingga status gizi kembali normal

 Kekhawatiran : Pasien akan sering mengalami infeksi

berulang dan akan mengalami gangguan kecerdasan di masa yang

akan datang.

2.3.2. Aspek Pemeriksaan Medis Umum

Pemeriksaan fisik dilakukan tanggal 19 Mei 2018, dirumah

pasien Semarang

Keadaan Umum : baik, kompos mentis,kurang aktif.

a. Tanda Vital

• Nadi : 105x/menit

• Tek. Darah : tidak dilakukan

• Pernapasan : 39 x/menit

• Suhu : 36,40C

b. Status Gizi

Anak perempuan usia 16 bulan

Berat Badan : 6,8 kg

Panjang Badan : 71 cm

Pemeriksaan status gizi ( Z-score )


19

Z-score = (BB saat ini - BB median rujukan) / (nilai simpang baku)

Nilai simpang baku : selisih kasus dengan standar +1SD atau -

1SD. (BB anak bila lebih besar dari median berarti nilai +1SD

dikurangi median, BB anak bila kurang dari median berarti nilai

median dikurangi -1SD)

𝐵𝐵 − 𝑚𝑒𝑑𝑖𝑎𝑛 6,8 − 9,8


WAZ = = = −2,727 (𝑢𝑛𝑑𝑒𝑟𝑤𝑒𝑖𝑔ℎ𝑡)
𝑆𝐷 9,8 − 8,7

𝑇𝐵 − 𝑚𝑒𝑑𝑖𝑎𝑛 71 − 78,6
HAZ = = = −2,714 (𝑝𝑒𝑛𝑑𝑒𝑘)
𝑆𝐷 78,6 − 75,8

𝐵𝐵 − 𝑚𝑒𝑑𝑖𝑎𝑛 6,8 − 9,8


WHZ = = = −4,285 (𝑠𝑎𝑛𝑔𝑎𝑡𝑘𝑢𝑟𝑢𝑠)
𝑆𝐷 8,4 − 7,7

Kesan : status gizi buruk, perawakan tubuh pendek.

c. Status Internus

Kepala : mesosefal

Rambut : hitam, mudah dicabut

Mata : konjungtiva anemis (-/-), sklera ikterik (-/-)

Hidung : sekret (-/-), epistaksis (-/-)

Telinga : sekret (-/-), nyeri tekan (-/-)

Mulut : stomatitis (-), sianosis (-)

Lidah : lidah kotor (-), tremor (-), deviasi (-)

Gigi : karies (-)

Tenggorokan : T1-T1, faring hiperemis (-)

Leher : simetris, pembesaran KGB (-)


20

Thorax

Paru-Paru

Inspeksi :simetris, retraksi (-)

Palpasi : stem fremitus kanan sama dengan kiri

Perkusi : tidak dilakukan

Auskultasi : suara dasar vesikuler, ronkhi (-/-), wheezing (-/-)

Jantung

Inspeksi : iktus kordis tidak tampak

Palpasi :iktus kordis tidak teraba

Perkusi :batas jantung dalam batas normal

Auskultasi : BJ I-II normal, bising (-), gallop (-), irama reguler,

frekuensi jantung 80x/menit.

Abdomen

Inspeksi : datar

Auskultasi : bising usus (+) normal

Palpasi : supel, nyeri tekan (-), hepar dan lien dbn

Perkusi : timpani, hepar dan lien dbn

Turgor : kembali cepat (< 2 detik)

Genital

Tidak dilakukan pemeriksaan

Ekstremitas Superior Inferior


Akral dingin -/- -/-
Sianosis -/- -/-
Capillary refill <2″
Oedem -/- -/-
21

PEMERIKSAAN PENUNJANG

Tidak dilakukan

RESUME

Seorang anak perempuan usia 16 bulan tidak mau makan seperti

biasanya dan mengalami penurunan berat badan. Terdapat keluhan lain

yaitu batuk dan pilek selama 2 hari.

Pada pemeriksaan fisik didapatkan kesadaran composmentis;

keadaan umum pasien tampak kurang aktif; nadi 105x/menit, pernapasan

39 x/menit, dan suhu 36,40C (Axilla). Pada pemeriksaan status internus

didapatkan anak tampak lemas dan kurang aktif, lainnya dalam batas

normal.

2.3.3. Aspek Kondisi Internal

- Pengetahuan keluarga pasien tentang gizi buruk dan pemberian gizi

seimbang masih kurang.

- Pasien diberi makan tidak bervariasi. Hanya diberikan seadanya

saja, seminggu sekali diberi ikan. Buah-buahan jarang diberikan.

- ASI ibu pasien sudah jarang keluar, pasien diberikan susu formula

dan diberi camilan biskuit saja.

- Higenisitas keluarga masih kurang.

2.3.4. Aspek Kondisi Eksternal

- Status ekonomi yang pas pasan membuat kebutuhan gizi yang

diperlukan pasien kurang untuk dipenuhi


22

- Dari survei rumah sehat didapatkan bahwa rumah pasien termasuk

dalam rumah tidak sehat

2.3.5. Aspek Kondisi Derajat Fungsional

Derajat 1: Pasien masih bisa melakukan kegiatan sehari hari dengan

mandiri

2.4. Teori Pendekatan

Pelayanan Kesehatan
- Jarak rumah pasien dengan
puskesmas Ngaliyan cukup
jauh dan melewati hutan-
hutan.

Lingkungan
- Rumah pasien termasuk
dalam kategori rumah Genetik
GIZI
tidak sehat Tidak ada
BURUK
- Status ekonomi kurang masalah

Perilaku
- Pengetahuan ibu pasien tentang kebutuhan
gizi pada ibu pada anaknya masih kurang
- Menu makan setiap hari tidak bervariasi
sehingga masih belum bisa memenuhi
kebutuhan kalori untuk anak seusianya dan
sudah jarang memberi ASI
- Perilaku hygenitas personal masih kurang
23

2.5. Usulan Penatalaksanaan Komprehensif

No. Masalah Kegiatan Tujuan Sasaran Metode Waktu Biaya Pelaksana Indikator
Keberhasilan
1. Pengetahuan Edukasi Agar keluarga Keluarg Edukasi, 23 Mei 4.000 Dokter Keluarga
keluarga tentang gizi pasien a pasien dengan 2018 muda FK mengerti
pasien tentang buruk dan gizi mengetahui mengguna Unissula tentanggizi
gizi buruk dan seimbang serta tentang gizi kan poster buruk dan apa
pemberian gizi 10 pesan gizi buruk dan gizi saja gizi
seimbang seimbang seimbang seimbang
masih kurang. yang yang harus
seharusnya diberikan
diberikan kepada
kepada anaknya, dan
anaknya serta mengetahui
mengerti apa apa saja isi 10
saja isi 10 pesan gizi
pesan gizi seimbang.
seimbang
2. Pasien diberi Edukasi Keluarga Keluarg Edukasim 23 Mei 50.000 Dokter Keluarga
makan tidak tentang apa pasien a pasien enggunak 2018 muda FK pasien
bervariasi. saja jenis, mengetahui an poster Unissula memberikan
Hanya jumlah dan tentang apa dan nutrisi dengan
diberikan jadwal saja jenis, pemberian jenis dan
seadanya saja, pemberian jumlah dan bingkisan jumlah yang
seminggu makanan jadwal berupa sesuai dengan
sekali diberi dibutuhkan pemberian telur anak-anak
ikan. Buah- oleh anak- makanan (protein) seusia pasien,
24

buahan jarang anak. dibutuhkan dan buah- serta jadwal


diberikan. oleh anak- buahan pemberian
anak. yang makannya
mengandu terstruktur.
ng Pemberian
vitamin C makanan lebih
bervariasi.
3. ASI ibu pasien Edukasi Ibu pasien Ibu  Edukasi 23 Mei 50.000 (Dokter Ibu pasien
sudah jarang kepada ibu mengetahui pasien menggun 2018 muda FK dapat
keluar, pasien pasien tentang masa akan Unissula) memberikan
diberikan susu ASI dan MP- pemberian power ASI hingga
formula dan ASI ASI dan apa point pasien berusia
diberi camilan saja MP-ASI tentang 2 tahun dan
biskuit saja. yang ASI dan pasien
sebaiknya MP-ASI diberikan MP-
diberikan  Pemberia ASI yang
kepada anak n susu sesuai denga
seusia pasien formula usia, camilan
dan untuk pasien
biskuit lebih
bervariasi.
4. Higenisitas  Edukasi Keluarga Keuarga  Edukasi 23 Mei 30.000 Dokter Pasien dan
keluarga masih tentang 6 pasien pasien menggu- 2018 muda FK keluarga
kurang langkah cuci mengerti nakan Unissula pasien
tangan yang tidakan poster. melakukan
benar dan 5 preventif  Pengada- tidakan
waktu (melakukan 6 an sabun preventif
penting cuci langkah cuci cuci (melakukan 6
25

tangan. tangan) pada 5 tangan. langkah cuci


 Penempelan waktu penting tangan) pada 5
gambar 6 cuci tangan waktu penting
langkah cuci dengan cuci tangan
tangan dan 5 menggunakan dengan
waktu sabun. menggunakan
penting cuci sabun.
tangan.
 Pemberian
sabun cuci
tangan.
BAB III

PEMBAHASAN

2.1. Pembahasan

Studi kasus dilakukan pada pasien An. R, usia 16 bulan, berat badan

6,8 kg, panjang badan 71 cm. Untuk menentukan diagnosis dan penyebab

penyakit pada pasien tersebut digunakan anamnesis holistik yang meliputi 5

aspek yaitu aspek 1 (personal), aspek 2 (anamnesis medis umum), aspek 3

(faktor internal), aspek 4 (faktor eksternal), dan aspek 5 (derajat fungsional).

Didapatkan bahwa An. R mengalami batuk pilek selama 2 hari dan

mengalami penurunan nafsu makan dan berat badan turun sehingga terlihat

kurus.

Untuk mencari faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian gizi

buruk pada pasien digunakan pendekatan HL Blum untuk mengetahui

penyebab masalah kesehatan.Pada pendekatan HL Blum penyebab masalah

kesehatan dapat dilihat berdasarkan 4 faktor (faktor perilaku, lingkungan,

pelayanan kesehatan, genetik).Faktor risiko terjadinya gizi buruk antara lain

dapat disebabkan oleh faktor pelayanan kesehatan, faktor perilaku dan

faktor lingkungan.

Faktor pelayanan kesehatan:

 Jarak rumah pasien dengan puskesmas Ngaliyan cukup jauh dan

melewati hutan-hutan.

26
27

Faktor perilaku antara lain:

 Pengetahuan ibu pasien tentang kebutuhan gizi pada ibu pada anaknya

masih kurang.

 Menu makan setiap hari tidak bervariasi sehingga masih belum bisa

memenuhi kebutuhan kalori untuk anak seusianya dan sudah jarang

memberi ASI.

 Perilaku hygenitas personal masih kurang.

Faktor lingkungan antara lain:

 Rumah pasien termasuk dalam kategori rumah tidak sehat

 Status ekonomi kurang

Menurut pendekatan HL Blum pada keluargaAn. R terdapat faktor

perilaku yang menyebabkan pasien mengalami gizi buruk yaitu pengetahuan

ibu pasien tentang kebutuhan gizi pada ibu pada anaknya masih kurang,

menu makan setiap hari tidak bervariasi sehingga masih belum bisa

memenuhi kebutuhan kalori untuk anak seusianya dan sudah jarang

memberi ASI serta perilaku hygenitas personal masih kurang sehingga

upayapromotif seperti edukasi mengenai gizi seimbang, ASI dan MP-ASI

perlu dilakukan juga upaya preventif seperti mencuci tangan dengan sabun

perlu dilakukan. Dari faktor lingkungan ditemukan bahwa rumah pasien

termasuk dalam kategori rumah tidak sehat dengan nilai 774 dan status

ekonomi kurang. Sedangkan dari fktor genetik tidak ditemukan adanya

masalah yang menyebabkan pasien mengalami gizi buruk. Puskesmas cukup


28

aktif dalam memberikan pelayanan kesehatan walaupun jarak antara rumah

dengan puskesmas cukup jauh dari pasien dan keluarganya.

Untuk mengatasi masalah yang menyebabkan kejadian gizi buruk

tersebut maka dibutuhkan terapi yang komprehensif yang terdiri dari

tindakan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif berdasarkan patient

centered, family focus dan community oriented.

2.2. Tinjauan Pustaka

3.2.1. Gizi Kurang dan Gizi Buruk

Gizi kurang merupakan salah satu penyakit tidak menular

yang terjadi pada kelompok masyarakat tertentu di suatu tempat.

Hal ini berkaitan erat dengan berbagai faktor multidisiplin dan

harus selalu dikontrol terutama pada masyarakat yang tinggal di

negara-negara berkembang (Depkes, 2000). Gizi kurang bukanlah

penyakit akut yang terjadi mendadak, tetapi ditandai dengan

kenaikan berat badan balita yang tidak normal pada awalnya atau

tanpa kenaikan berat badan setiap bulan atau bahkan mengalami

penurunan berat badan selama beberapa bulan. Perubahan status

gizi balita diawali oleh perubahan berat badan balita dari waktu ke

waktu. Bayi yang tidak mengalami kenaikan berat badan 2 kali

selama 6 bulan, beresiko 12,6 kali lebih besar mengalami gizi

kurang dibandingkan dengan balita yang berat badannya terus

meningkat. Bila frekuensi berat badan tidak naik lebih sering,

maka risiko akan semakin besar (Depkes, 2005). Gizi kurang jika
29

tidak segera ditangani dikhawatirkan akan berkembang menjadi

gizi buruk (Dewi, 2013).

Gizi buruk dapat dikatakan merupakan kurang gizi kronis

akibat kekurangan asupan energi dan protein yang berlangsung

dalam jangka waktu yang lama. Anak disebut mengalami gizi

buruk apabila berat badan anak dibanding umur tidak sesuai

(selama 3 bulan berturut-turut tidak naik) dan tidak disertai tanda-

tanda bahaya (Moehji, 2002). Dampak gizi buruk pada anak

terutama balita antara lain :

Pertumbuhan badan dan perkembangan mental anak

mengalami hambatan hingga anak dewasa.

- Mudah terserang penyakit diare, ISPA, dan yang lebih sering

terjadi,

- Bisa menyebabkan kematian apabila tidak diberikan perawatan

yang intensif.

Berdasarkan manifestasi klinisnya, gizi buruk terbagi

menjadi tiga yaitu gizi buruk karena kekurangan protein atau

disebut kwashiorkor, akibat kekurangan karbohidrat atau kalori

atau yang dikenal dengan marasmus, dan karena kekurangan

kedua-duanya atau yang lebih dikenal dengan marasmus-

kwashiorkor. Gizi buruk sangat rentan terjadi pada anak balita

(bawah lima tahun) (Nency, 2005).


30

Gizi buruk sangat mempengaruhi tumbuh kembang anak,

serta tingkat kecerdasan anak. Gizi buruk yang diserta dengan

penanganan yang buruk akan memicu terjadinya penyakit lainnya

yang pada akhirnya dapat menyebabkan kematian (Subagyo,

2007).

3.2.2. Determinan Status Gizi

UNICEF (1990) menjelaskan bahwa upaya perbaikan gizi

lebih efektif bila memperhatikan faktor penyebabnya, dimana

determinan kekurangan gizi di masyarakat disebabkan oleh

pemberian makanan yang tidak seimbang dan penyakit infeksi.

Pola asuh, ketersediaan makanan, air bersih, sanitasi serta

ketersediaan pelayanan kesehatan dasar dianggap sebagai faktor

yangberpengaruh tak langsung terhadap permasalahan gizi. Akar

masalah dari faktor tidak langsung tersebut dijelaskan adalah

kemiskinan, kurang pangan, kurang pengetahuan dan pendidikan

seperti tergambar pada gambar 3.1.


31

Gambar 3.2. Status gizi dan faktor-faktor yang mempengaruhi


(sumber: United Nation's Children's Fund (UNICEF), 1990).

3.2.2.1. Faktor Langsung

Secara umum, status gizi dipengaruhi oleh dua faktor

langsung yaitu asupan makanan dan infeksi penyakit.

Asupan makanan sangat mempengaruhi status gizi. Status

gizi akan berkembang secara optimal bila tubuh

memperoleh zat-zat gizi yang dibutuhkan dan digunakan

secara efisien, sehingga mendukung pertumbuhan fisik,

perkembangan otak, kemampuan kerja dan kesehatan

secara maksimal. Status gizi kurang diakibatkan karena

kurangnya asupan satu atau lebih zat gizi esensial yang


32

dibutuhkan oleh tubuh (Almatsier, 2006). Infeksi penyakit

berkaitan erat dengan pelayanan kesehatan dan perawatan

anak dan ibu hamil (Supariasa, 2002). Penyakit infeksi

seperti diare dan infeksi saluran pernafasan atas (ISPA)

mengakibatkan terganggunya proses penyerapan zat gizi

oleh tubuh sehingga, zat gizi tidak dapat terserap dengan

baik (UNICEF, 2009).

3.2.2.1.1. Konsumsi Makan

UNICEF (1990) menjelaskan bahwa penyebab

langsung status gizi anak dipengaruhi adalah konsumsi

makanan dan status infeksi anak. Bila seorang bayi dan

anak balita tidak mendapat Air Susu Ibu (ASI) dan

Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) yang tepat maka

daya tahan tubuh anak akan menjadi rendah sehingga

mudah terserang infeksi penyakit. Konsumsi makanan

haruslah memenuhi jumlah dan komposisi zat gizi yang

dibutuhkan tubuh, meliputi memenuhi syarat makanan

beragam, bergizi dan berimbang. Pada tingkat yang lebih

luas, ketersediaan pangan sangat erat kaitannya dengan

produksi dan distribusi bahan pangan. Ketersediaan

pangan beragam yang tersedia sepanjang waktu dan dalam

jumlah yang cukup dan dengan harga yang terjangkau oleh

semua kalangan masyarakat sangat menentukan ketahanan


33

pangan di tingkat rumah tangga dan tingkat asupan

makanan keluarga. Anak balita (dibawah lima tahun)

merupakan kelompok masyarakat yang sangat rentan

mengalami masalah gizi. Pada fase ini anak mengalami

fase tumbuh kembang yang sangat pesat, sehingga sangat

membutuhkan asupan makanan yang sesuai dengan

kebutuhan tubuh dan bergizi. Makanan yang bergizi adalah

makanan yang didalamnya terkandung karbohidrat,

vitamin, mineral, dan protein. Makanan yang bergizi justru

cenderung kurang diminati anak karena pada anak balita

kerapkali terjadi masalah dalam pemberian makanan

karena factor kesulitan makan anak, yang mana anak suka

memilih-milih makanan ataupun sulit untuk diberikan

makanan (Judarwanto, 2004).

Anak sulit makan merupakan salah satu masalah

makan yang kerapkali dialami oleh orang tua. Beberapa

keluhan yang sering terjadi antara lain memilih-milih

makanan, menolak makan, tidak mau makan sama sekali,

kalau diberi makan muntah, mengeluh sakit perut, dan

adanya peningkatan emosi saat diminta untuk makan.

Keluhan-keluhan tersebut merupakan indikasi bahwa anak

sedang mengalami gangguan makan (Zaviera, 2008).


34

Pada usia balita, gangguan kesulitan ini seringkali

terjadi karena aktifitas anak yang meingkat sepertti

bermain dan berlari sehingga kadang anak sampai lupa

waktu dan melupakan rasa lapar mereka. Pola pemberian

makan yang tidak sesuai dengan keinginan anak pun

menjadi penyebab anak menjadi sulit makan, sedangkan

pada balita terus terjadi proses pertumbuhan dan

perkembangan yang sangat membutuhkan kecukupan

nutrisi. Nutrisi yang dikonsumsi pada usia balita

mengalami banyak perubahan mulai dari perubahan bentuk

makanan diawali dengan ASI yang bentuknya cair, lalu

perlahan-lahan ditingkatkan dengan asupan makanan

bertekstur halus dan sampai akhirnya diberikan makanan

bertekstur padat sebagai asupan utama (Irwanto, 2002).

Gangguan kesulitan makan pada anak, perlu

mendapatkan perhatian serius dan ditangani secepatnya

agar tidak menimbulkan efek negative nantinya. Efek

negatif yang dapat ditimbulkan diantaranya adalah

kekurangan gizi, menurunnya daya intelegensi dan

menurunnya daya tahan tubuh anak yang berakibat anak

mudah terserang penyakit dan akhirnya akan menghambat

tumbuh kembang optimal pada balita (Santoso, 2009).

Konsumsi makan juga mencakup pola pemberian makan,


35

yaitu pola pemberian ASI eksklusif dan pola pemberian

MP-ASI.

a. ASI eksklusif

Air Susu Ibu (ASI) merupakan hasil sekresi dari

kelenjar payudara ibu yang berbentuk cairan. Air Susu

Ibu Eksklusif (ASI eksklusif) adalah air susu ibu yang

diberikan selama 6 (enam) bulan kepada bayi tanpa

adanya penambahan dan/atau mengganti dengan

makanan atau minuman lainnya (Kemenkes, 2012). ASI

eksklusif adalah pemberian ASI sedini mungkin setelah

persalinan, diberikan tanpa terjadwal dan tanpa

diberikan makanan atau minuman lain, bahkan air putih

sekalipun, hingga bayi berusia 6 bulan. Setelah usia 6

bulan, bayi mulai diperkenalkan dengan makanan atau

minuman lain dan tetap diberi ASI hingga bayi berumur

dua tahun (Depkes, 2008). Bayi yang baru lahir

umumnya diberikan air susu setiap 2 sampai 3 jam

sekali. Waktu dan jarak menyusui akan semakin

meningkat seiring bertambah usianya, karena daya

tampung mereka menjadi lebih besar. Hal sebaliknya

terjadi pada bayi baru lahir yang diberikan susu formula.

Meraka akan mengkonsumsi susu kira-kira 3 sampai 4


36

jam sekali, selama minggu-minggu pertama kehidupan

mereka (Baskoro, 2008).

ASI eksklusif merupakan salah satu langkah yang

paling efektif untuk mencegah terjadinya kematian

anak, namun Survei Demografi Kesehatan Indonesia

tahun 2007 menunjukkan bahwa dari tiga bayi di bawah

usia enam bulan, hanya satu bayi yang diberikan ASI

eksklusif. Hasil survey ini menunjukkan bahwa

sebagian besar bayi di Indonesia tidak mendapatkan

manfaat ASI yang optimal, dalam hal ini berkaitan

dengan gizi dan perlindungan tubuh terhadap penyakit.

Tahun 2014, hanya sepertiga ibu di Indonesia yang

secara eksklusif menyusui anak-anak mereka hingga

usia enam bulan. Banyak hal yang menjadi hambatan

bagi ibu untuk menyusui, termasuk dukungan keluarga

yang rendah, beberapa ibu juga takut akan kesakitan

ketika menyusui dan tidak praktis (UNICEF, 2012).

Faktor pendukung keberhasilan pemberian ASI

eksklusif sampai umur 6 bulan adalah adanya motivasi

ibu untuk menyusui, sedangkan faktor penghambat

keberlanjutan pemberian ASI adalah keyakinan ibu

bahwa bayi tidak akan cukup memperoleh zat gizi jika


37

hanya diberi ASI sampai umur 6 bulan dan kepercayaan

akan susu formula (Alharini, 2012).

b. MP-ASI

Makanan pendamping ASI merupakan makanan

yang diberikan kepada bayi atau anak selain ASI untuk

memenuhi kebutuhan tubuh akan gizi. MP-ASI mulai

diberikan kepada bayi atau balita sejak berumur 6 bulan,

sebab jika pasca usia 6 bulan bayi hanya diberikan ASI

saja, maka kebutuhan gizi bayi hanya terpenuhi 60%-

70%. Kebutuhan lainnya yang tidak dapat dipenuhi oleh

ASI yaitu sebesar 30%-40% terpenuhi dari asupan

makanan pendamping atau tambahan (Indiarti, 2008).

Makanan Pendamping ASI harus mulai diberikan saat

bayi berusia 6 bulan, karena sebelum usia 6 bulan,

sistem pencernaan bayi masih belum sempurna, seperti

enzim-enzim pemecah protein diantaranya asam

lambung, pepsin, lipase, enzim amylase belum

dihasilkan secara sempurna. Enzim-enzim ini akan

mulai diproduksi sempurna sejak bayi berusia 6 bulan.

Selain itu pada usia 6 bulan adalah saat di mana bayi

mulai belajar menunyah dan menelan makanan padat

sehingga risiko tersedak menjadi berkurang. Pada usia

bayi 6-12 bulan, ASI hanya mencukupi setengah atau


38

lebih dari kebutuhan gizi bayi, memasuki usia 12-24

bulan, ASI hanya menyediakan sepertiga dari kebutuhan

gizinya sehingga diperlukan makanan pendamping

untuk mencukupi kebutuhan gizi tubuhnya (Satyawati,

2012). Bentuk MP-ASI terbagi menjadi 3 yakni

makanan lumat, makanan lembek dan makanan

keluarga. Pada usia 6-9 bulan makanan terbaik adalah

yang teksturnya cair dan lembut seperti bubur buah,

bubur susu atau bubur sayuran yang dihaluskan.

Memasuki usia 10-12 bulan, bayi mulai diperkenalkan

dengan makanan kental dan padat, namun harus tetap

bertekstur lunak, seperti aneka nasi tim. Pada usia 12-24

bulan bayi sudah dapat dikenalkan pada makanan

keluarga atau makanan padat seperti orang dewasa

namun tetap harus mempertahankan rasa. Hal yang peril

diingat dalam pemberian makanan pada bayi adalah

menghindari jenis makanan yang dapat mengganggu

organ pencernaan, seperti makanan pedas, terlalu

berbumbu tajam, terlalu asam dan berlemak (Wulayani,

2012). Pemberian makanan yang terlalu dini selain ASI

dapat menimbulkan gangguan pencernaan seperti diare,

muntah dan sulit buang air besar pada bayi. Sebaliknya,

pemberian makanan yang terlalu lambat dapat


39

menyebabkan bayi mengalami kesulitan untuk belajar

mengunyah, tidak menyukai makanan padat, bayi

mengalami kesulitan makan, dan akhirnya bayi

kekurangan gizi (Cott, 2003; Susanty, 2012). Pemberian

MP-ASI yang terlalu dini juga menyebabkan produksi

ASI berkurang karena anak sudah kenyang dan jarang

menyusu. Selain itu menimbulkan alergi di kemudian

hari karena usus bayi masih mudah dilalui protein asing.

Terlalu lambat memberikan makanan pendamping juga

tidak baik karena ASI saja hanya bisa memenuhi

kebutuhan bayi sampai 6 bulan. Sehingga pemberian

MP ASI lebih dari itu kemungkinan bayi akan

mengalami malnutrisi (Soetjiningsih, 2004). WHO

menyarankan, makanan lumat dan lembek yang

diberikan hendaknya sudah lengkap terdiri dari sumber

karbohidrat, protein, lemak, mineral dan vitamin,

pengenalan berbagai campuran bahan makanan, rasa

dan tekstur ini berguna untuk memperkaya zat gizi MP-

ASI, keberagaman juga bermanfaat untuk membantu

penyerapan zat-zat gizi yang lain (Satyawati, 2012).

Kondisi status gizi baik akan dapat tercapai apabila

asupan gizi yang dibutuhkan oleh tubuh dapat tercukupi

yang kemudian akan dimanfaatkan secara efisien oleh


40

tubuh untuk menopang pertumbuhan fisik,

perkembangan otak, dan ketahanan tubuh untuk bekerja

demi tercapainya kesehatan yang optimal (Roesli,

2005).

3.2.2.1.2. Penyakit Infeksi

Penyakit infeksi berkaitan erat dengan tingginya

kejadian penyakit menular dan buruknya sanitasi

lingkungan. Penyakit infeksi dapat memperparah keadaan

gizi, terutama penyakit infeksi yang berat karena penyakit

infeksi akan mempengaruhi asupan gizi sehingga

meningkatkan kehilangan zat-zat gizi yang sangat

dibutuhkan oleh tubuh yang berakhir pada status gizi yang

semakin buruk. Terdapat hubungan yang sangat erat antara

infeksi penyakit dengan kejadian malnutrisi. Terjadi

hubungan yang timbal balik antara malnutrisi dengan

penyakit infeksi. Infeksi akan mempengaruhi status gizi

dengan mempercepat malnutrisi, dan sebaliknya malnutrisi

menyebabkan anak mudah terserang penyakit infeksi

(Pudjiadi, 2001). Mekanisme patologisnya berupa

penurunan asupan zat gizi akibat berkurang atau hilangnya

nafsu makan sehingga menurunkan absorpsi zat-zat gizi

bagi tubuh, dan kebiasaan mengurangi asupan makanan saat

sakit seperti batuk pilek, serta terjadinya peningkatan


41

kehilangan cairan tubuh dan zat gizi akibat diare, mual

muntah dan perdarahan yang terus menerus. Beberapa

penyakit infeksi yang sering diderita anak balita antara lain

diare dan ISPA (Pudjiadi, 2003; Kusriadi, 2010). Diare,

radang tenggorokan, infeksi saluran pernapasan akut (ISPA)

merupakan penyakit infeksi yang paling sering diderita oleh

anak balita. ISPA dan diare terjadi pada anak balita karena

sistem pertahanan tubuh anak rendah (Adisasmito, 2007).

3.2.2.2. Faktor Tidak Langsung

3.2.2.2.1. Sosial Ekonomi

Menurut Supariasa (2002), faktor sosial ekonomi

meliputi data sosial keadaan penduduk, keadaan keluarga

diantaranya pekerjaan, pendapatan keluarga, kekayaan,

pengeluaran, banyaknya anggota dalam keluarga, dan harga

makan. Status ekonomi keluarga dapat dilihat dari besarnya

pendapatan atau pengeluaran keluarga baik pangan maupun

non pangan selama satu tahun terakhir. Pendapatan keluarga

adalah rata-rata besarnya penghasilan yang diperoleh oleh

seluruh anggota keluarga. Pendapatan keluarga tergantung

pada jenis pekerjaan kepala keluarga dan anggota keluarga

lainnya. Jika pendapatan masih rendah maka kebutuhan

pangan cenderung lebih dominan daripada kebutuhan non

pangan. Sebaliknya, jika pendapatan meningkat maka


42

pengeluaran untuk non pangan akan semakin besar,

mengingat kebutuhan pokok makanan sudah terpenuhi

(Kusriadi, 2010). Jumlah pengeluaran pada keluarga dengan

pendapatan rendah biasanya akan lebih besar daripada

pendapatan mereka. Pendapatan merupakan faktor yang

paling berkaitan erat dengan jumlah dan mutu makanan

yang nantinya akan mempengaruhi status gizi.

Meningkatnya pendapatan akan berbanding lurus dengan

peningkatan perbaikan kesehatan dan masalah keluarga

lainnya yang berkaitan dengan gizi (Berg, 1987; Diah,

2011). Sosial ekonomi adalah faktor yang paling

berpengaruh terhadap kelangsungan hidup anak baik sakit

maupun sehat. Pendapatan keluarga sebagai salah satu

determinan sosial ekonomi akan mempengaruhi keputusan

keluarga dalam memilih barang-barang konsumsi dengan

mempertimbangkan nilai kepentingan barang tersebut

dibeli. Pendapatan juga menentukan daya beli terhadap

bahan pangan dan fasilitas lainnya seperti pendidikan,

perumahan, kesehatan dan lain-lain. Semakin tinggi tingkat

pendapatan maka jumlah pengeluaran total dan pengeluaran

bahan makan cenderung akan ikut mengalami peningkatan,

maka ketersediaan makanan dalam keluarga akan semakin


43

baik sehingga asupan makanan juga akan meningkat dan

meningkatkan status gizi (Susianto, 2008).

3.2.2.2.2. Faktor Ibu

a. Pendidikan

Pendidikan ibu yang rendah menyebabkan

keterbatasan dalam memenuhi segala kebutuhan anak serta

keluarga terhadap asupan gizi. Dengan pendidikan yang

baik, ibu dapat menunjang perekonomian keluarga juga

berperan dalam penyusunan menu makan sehat bagi

keluarga dan perawatan anak. Keluarga dengan tingkat

pendidikan yang tinggi memudahkan menerima dan

mengaktualisasikan informasi kesehatan khususnya

dibidang gizi (Depkes, 2005). Tingkat pendidikan juga

mempengaruhi penerimaan seseorang dalam menerima

suatu pengetahuan. Jika tingkat pendidikan seseorang

rendah, maka akan sulit bagi orang tersebut untuk menyerap

informasi yang diberikan termasuk pendidikan dan

informasi tentang gizi sehingga sulit untuk mencapai pola

hidup bersih dan sehat. Begitu juga sebaliknya, semakin

tinggi tingkat pendidikan seseorang, maka akan semakin

mudah orang tersebut menerima pendidikan ataupun

pengetahuan tentang gizi, dimana diharapkan dengan


44

pendidikan gizi tersebut akan dapat tercipta pola hidup yang

baik dan sehat (Kusriadi, 2010).

b. Pengetahuan

Ibu adalah orang yang paling berperan penting

dalam menentukan konsumsi makanan keluarga khususnya

untuk anak balita. Pengetahuan yang dimiliki oleh ibu

akan sangat berpengaruh terhadap pola konsumsi makanan

keluarga. Jika pengetahuan ibu tentang gizi rendah, maka

berakibat rendahnya anggaran belanja untuk makanan,

keanekaragaman makanan kurang, serta kurangnya asupan

gizi bagi tubuh. Pengeluaran keluarga akan lebih besar

pada pembelian kebutuhan papa, yang tidak terlalu

mendesak untuk dipenuhi karena pengaruh kebiasaan,

iklan, dan lingkungan. Gangguan gizi juga disebabkan

oleh kekurangmampuan ibu dalam mengolah informasi

mengenai gizi untuk diaplikasikan dalam kehidupan

sehari-hari (Ernawati, 2006). Berg dalam Hidayat (2006)

menegaskan bahwa pengetahuan sangat mempengaruhi

penentuan komposisi dan pola konsumsi pangan.

Walaupun keluarga mampu membeli dan menyiapkan

pangan, tetapi bila tidak disertai dengan pengetahuan gizi

yang tepat akan tetap menjadi masalah. Pengetahuan ibu


45

tentang gizi merupakan salah satu factor yang sangat

berpengaruh terhadap status gizi anak balita.

c. Jarak Kelahiran Anak

Jarak kelahiran adalah perbedaan kelahiran dalam

hitungan tahun antara anak yang terakhir dengan yang

diatasnya. Jarak kelahiran yang terlalu dekat akan

meningkatkan kejadian bayi lahir yang belum cukup umur

dengan berat bayi lahir rendah. Status gizi yang rendah

terkait pula dengan terlalu dekatnya jarak kelahiran yang

akan diikuti dengan pendeknya waktu menyusui ibu

kepada bayinya. Akhirnya jarak antar kelahiran yang

pendek akan mengakibatkan terjadinya kompetisi dari

anak-anak dalam pembiayaan untuk kebutuhan makan,

kesehatan dan pendidikan yang akhirnya berpengaruh

kepada status gizi dan kesehatan anak-anak (Wilopo,

2010).

d. Jumlah anak

Program KB merupakan salah satu upaya

membenahi dan memperbaiki kesejahteraan keluarga yang

patut dilihat dalam hubungannya dengan masalah gizi.

keluarga dengan jumlah anak yang banyak dan jarak

kelahiran antar anak yang berdekatan akan menimbulkan

lebih banyak masalah (Apriadji, 1986). Sebagaimana


46

pemberantasan gizi kurang pada anak-anak dan ibu hamil

dapat mendorong kearah terbentuknya keluarga kecil,

maka pembatasan jumlah anggota keluarga bisa membantu

memperbaiki gizi dan daya tahan anak-anak.

e. Pekerjaan Ibu

Menurut Encyclopedia of Children’s Health, ibu

bekerja adalah seorang ibu yang bekerja di luar rumah

untuk mendapatkan penghasilan di samping membesarkan

dan mengurus anak di rumah. Lerner (2001), ibu bekerja

adalah ibu yang memiliki anak dari umur 0-18 tahun dan

menjadi tenaga kerja. Kemiskinan yang semakin

meningkat dan semakin tingginya angka pengangguran

merupakan penyebab banyaknya ibu yang bekerja pada

masa sekarang terutama di Negara berkembang termasuk

Indonseia (Tjaja, 2000). Ibu yang bekerja tidak saja

mempunyai dampak positif terhadap status gizi anak,

tetapi juga membawa dampak negative. Ibu yang bekerja

akan lebih membantu perekonomian keluarga dalam

rangka mencukupi kebutuhan makanan anggota keluarga,

namun juga membawa dampak negative dimana ibu

menjadi tidak memperhatikan tumbuh kembang anak

sehingga anak menjadi tidak berkembang dan betumbuh

secara optimal. Begitupula sebaliknya pada ibu yang tidak


47

bekerja yang dapat meluangkan waktu sepenuhnya untuk

merawat anaknya, namun mengalami kesulitan memenuhi

asupan gizi anak karena tidak mampu membeli makanan

yang bergizi akibat ekonomi yang lemah, hal ini terutama

cenderung terjadi pada keluarga dengan ekonomi lemah.

3.2.2.2.3. Sanitasi

Sanitasi adalah upaya kesehatan yang dilakukan

masyarakat dengan menitikberatkan pada pengawasan

berbagai faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi

derajat kesehatan manusia (Azwar, 1995; Diah 2011).

Sanitasi adalah upaya kesehatan yang dilakukan dengan

cara memelihara kebersihan lingkungan dari subyeknya,

misalnya menyediakan air yang bersih untuk keperluan

konsumsi, menyediakan tempat sampah untuk menampung

sampah agar sampah tidak dibuang sembarangan (Depkes

RI, 2004).

Sanitasi lingkungan adalah status kesehatan suatu

lingkungan yang mencakup perumahan, pembuangan

kotoran, penyediaan air bersih dan sebagainya

(Notoadmodjo, 2003). Soekirman (2000) menyatakan

bahwa sanitasi lingkungan sangat erat kaitannya status

gizi. Persediaan air bersih, ketersediaan jamban, sistem

pembuangan air limbah, dan kebersihan alat makan pada


48

setiap keluarga mempengaruhi setiap anggota keluarga

terhadap paparan penyakit yang kemudian berpengaruh

terhadap status gizi anak.

Tingkat higienitas dan sanitasi lingkungan

merupakan salah satu faktor resiko terhadap kejadian gizi

buruk dan merupakan determinan penting dalam bidang

kesehatan. Sanitasi yang baik merupakan salah satu

parameter tercapainya gizi balita yang baik (Istiono, 2009).

Data Riskesdas 2010 menunjukkan akses rumah tangga

terhadap sanitasi yang layak secara nasional baru

mencapai 55,53% dan Provinsi NTT paling rendah yaitu

25,35%.

Sanitasi rumah adalah upaya yang dilakukan

masyarakat demi tercapainya kesehatan yang optimal

dengan menitikberatkan pada pengawasan terhadap

struktur fisik rumah. Hal-hal yang mencakup sanitasi

rumah meliputi suhu, ventilasi, kepadatan hunian,

kelembaban, penerangan alami, konstruksi bangunan,

sarana pembuangan sampah, saranan pembuangan kotoran

manusia, sistem pembuangan air limbah dan penyediaan

air bersih. Sanitasi rumah yang tidak memadai seperti

rumah yang lembab, tidak memiliki fasilitas air bersih dan

sistem pembuangan sampah dan kotoran manusia yang


49

tidak terjamin akan menyebabkan lingkungan yang tidak

sehat (Kusriadi, 2010).

Lingkungan rumah yang kotor memungkinkan

berkembangnya penyakit-penyakit. Anak balita sebagai

kelompok umur yang rawan akan mudah terinfeksi

penyakit. Hal ini berkaibat pada semakin lemahnya kondisi

tubuh dan menurunkan nafsu makan dan selanjutnya

berpengaruh terhadap status gizinya (Ginting, 1997; Diah,

2011). Menurut Notoadmojo (2003) suatu rumah dikatakan

sehat bila memenuhi syarat-syarat diantaranya, 1) ventilasi

yang cukup sehingga aliran udara di dalam tetap segar, 2)

pencahayaan ke dalam rumah yang cukup baik, 3) rumah

memiliki fasilitas penyediaan air bersih yang memadai,

tempat pembuangan tinja yang baik, saluran pembuangan

air limbah, tempat pembuangan sampah, dapur dan ruang

kumpul keluarga, 4) bahan bangunan rumah meliputi

lantai, dinding dan atap. Hidayat (2006), menjelaskan

bahwa kondisi kesehatan rumah tangga yang mencangkup

fasilitas pembuangan air besar dan sumber air minum

secara deskritif berkaitan dengan prevalensi status gizi

balita. Rumah tangga yang memiliki fasilitas jamban

sendiri memiliki prevalensi gizi buruk dan gizi kurang

lebih rendah dibandingkan dengan rumah tangga yang


50

menggunakan fasilitas pembuangan air besar pada jamban

di kamar mandi umum. Sementara rumah tangga yang

mengkonsumsi air dari sumber air minum yang bersih

memiliki prevalensi gizi buruk dan gizi kurang lebih

rendah dibandingkan dengan rumah tangga yang

menggunakan sumber air minum lainnya.

Lingkungan merupakan salah satu faktor yang

berpengaruh dalam penentuan status gizi balita.

Lingkungan dan sanitasi yang buruk dapat menyebabkan

penyakit kurang gizi (Diah, 2011). Bappenas (2009)

menegaskan bahwa semakin baik sanitasi maka semakin

rendah kematian anak dan semakin baik nutrisi anak.

Selain itu akses dan penggunaan air bersih, sanitasi,

kebiasaan mencuci tangan pada keluarga dan individu

memiliki efek langsung terhadap status kesehatan.

3.2.2.2.4. Pelayanan Kesehatan Dasar

Pelayanan kesehatan dasar adalah keterjangkauan

keluarga dan masyarakat terhadap upaya pencegahan

terhadap penyakit dan pemeliharaan kesehatan yang

meliputi immunisasi, pertolongan persalinan, pemeriksaan

kehamilan, pemantauan pertumbuhan anak melalui

penimbangan anak, penyuluhan kesehatan dan gizi serta

sarana kesehatan yang baik seperti posyandu, puskesmas,


51

praktek swasta, rumah sakit dan klinik lainnya.

Ketidakterjangkauan pelayanan kesehatan karena

hambatan ekonomi maupun non ekonomi seperti jarak

yang jauh, tidak mampu membayar, kurang pengetahuan

dan penyebab lainnya merupakan masalah dan kendala

masyarakat maupun keluarga dalam memanfaatkan sarana

pelayanan kesehatan yang tersedia, yang pada akhirnya

akan berakibat pada kondisi status kesehatan anak

(Depkes, 2008). Salah satu akses pelayanan kesehatan

dasar primer adalah posyandu. Posyandu merupakan

tempat melakukan pemantauan pertumbuhan anak dan

tempat untuk mendapatkan informasi dan edukatif di

tingkat pelayanan kesehatan dasar.

Penimbangan bulanan balita yang dilakukan di

posyandu merupakan sarana efektif untuk memantau

pertumbuhan dan melakukan deteksi secara dini jika

terjadi gangguan pertumbuhan sehingga tidak berkembang

menjadi gizi buruk. Namun, kinerja pemantauan

pertumbuhan di posyandu dilaporkan belum optimal,

sehingga kasus-kasus gizi buruk ditemukan lebih banyak

di luar mekanisme posyandu (Depkes, 2005). Pada

posyandu terdapat beberapa kegiatan salah satunya adalah

penimbangan bulanan balita. Penimbangan bulanan balita


52

pada dasarnya adalah upaya pemantauan pertumbuhan dan

perkembanagan balita disertai dengan kegiatan promosi

kesehatan. Seorang anak yang mengikuti secara rutin dan

teratur pemantauan pertumbuhan diharapkan dapat

terlindungi dari kemungkinan gangguan pertumbuhan yang

serius seperti gizi buruk. Seorang yang mengalami tiga

kali tidak naik berat badan atau berat badan dibawah garis

merah, jelas mengalami gangguan pertumbuhan dan harus

segera mendapatkan penanganan agar tidak berkembang

menjadi gizi buruk (Depkes 2005; Kusriadi, 2010).

3.2.3. Klasifikasi dan Penilaian Status Gizi Balita

Membahas mengenai masalah gizi, dapat digolongkan

menjadi empat bagian, yaitu :

o Gizi baik, yaitu keadaan gizi baik pada seseorang terjadi jika

adanya keseimbangan jumlah asupan (intake) zat gizi dan

jumlah yang dibutuhkan (required) oleh tubuh yang ditandai

dengan berat badan.

o Gizi kurang, yaitu keadaan tidak sehat (patologik) yang timbul

karena tidak cukup makan dan konsumsi energy kurang selama

jangka waktu tertentu. Berat badan yang menurun adalah tanda

utama dari gizi kurang.

o Gizi lebih, yaitu keadaan tidak sehat (patologik) yang

disebabkan kebanyakan makanan dan konsumsi energi yang


53

lebih banyak dari yang dibutuhkan tubuh untuk jangka waktu

yang panjang. Kegemukan merupakan tanda awal yang biasa

dilihat dari keadaan gizi lebih.

o Gizi buruk, yaitu suatu kondisi dimana seseorang dinyatakan

kekurangan nutrisi, atau dengan ungkapan lain status nutrisinya

berada di bawah standar rata-rata. Nutrisi yang dimaksud bisa

berupa protein, karbohidrat dan kalori.

Tabel 3.4.Status gizi berdasarkan indeks antropometri (Sumber : Yayah K.


Husaini, Antropometri sebagai Indeks Gizi dan Kesehatan
Masyarakat. Medika, No 8 tahun XXIII,1997)
Indeks
Status Gizi
BB/U TB/U BB/TB
Gizi Baik >80 % >90 % >90 %
Gizi Sedang 71 % - 80 % 81 % - 90 % 81 % - 90 %
Gizi Kurang 61 % - 70 % 71 % - 80 % 71 % - 80 %
Gizi Buruk ≤ 60% ≤ 70 % ≤ 70 %

Tabel 3.5.Tabel Baku Rujukan Penilaian Status Gizi Anak Perempuan

Anak Perempuan
Gizi
Umur Gizi Kurang Gizi Baik
Gizi Buruk (kg) Lebih
(Bulan) (kg) (kg)
(kg)
0 1.7 1.8 - 2.1 2.2 - 3.9 4.0
1 2.1 2.2 - 2.7 2.8 - 5.0 5.1
2 2.6 2.7 - 3.2 3.3 - 6.0 6.1
3 3.1 3.2 - 3.8 3.9 - 6.9 7.0
4 3.6 3.7 - 4.4 4.5 - 7.6 7.7
5 4.0 4.1 - 4.9 5.0 - 8.3 8.4
6 4.5 4.6 - 5.4 5.5 - 8.9 9.0
7 4.9 5.0 - 5.8 5.9 - 9.5 9.6
8 5.3 5.4 - 6.2 6.3 - 10.0 10.1
9 5.6 5.7 - 6.5 6.6 - 10.4 10.5
54

10 5.8 5.9 - 6.8 6.9 - 10.8 10.9


11 6.1 6.2 - 7.1 7.2 - 11.2 11.3
12 6.3 6.4 - 7.3 7.4 - 11.5 11.6
13 6.5 6.6 - 7.5 7.6 - 11.8 11.9
14 6.6 6.7 - 7.7 7.8 - 12.1 12.2
15 6.8 6.9 - 7.9 8.0 - 12.3 12.4
16 6.9 7.0 - 8.1 8.2 - 12.5 12.6
17 7.1 7.2 - 8.2 8.3 - 12.8 12.9
18 7.2 7.3 - 8.4 8.5 - 13.0 13.1
19 7.4 7.5 - 8.5 8.6 - 13.2 13.3
20 7.5 7.6 - 8.7 8.8 - 13.4 13.5
21 7.6 7.7 - 8.9 9.0 - 13.7 13.8
22 7.8 7.9 - 9.0 9.1 - 13.9 14.0
23 8.0 8.1 - 9.2 9.3 - 14.1 14.2
24 8.2 8.3 - 9.3 9.4 - 14.5 14.6
25 8.3 8.4 - 9.5 9.6 - 14.8 14.9
26 8.4 8.5 - 9.7 9.8 - 15.1 15.2
27 8.6 8.7 - 9.8 9.9 - 15.5 15.6
28 8.7 8.8 - 10.0 10.1 - 15.8 15.9
29 8.8 8.9 - 10.1 10.2 - 16.0 16.1
30 8.9 9.0 - 10.2 10.3 - 16.3 16.4
31 9.0 9.1 - 10.4 10.5 - 16.6 16.7
32 9.1 9.2 - 10.5 10.6 - 16.9 17.0
33 9.3 9.4 - 10.7 10.8 - 17.1 17.2
34 9.4 9.5 - 10.8 10.9 - 17.4 17.5
35 9.5 9.6 - 10.9 11.0 - 17.7 17.8
36 9.6 9.7 - 11.1 11.2 - 17.9 18.0
37 9.7 9.8 - 11.2 11.3 - 18.2 18.3
38 9.8 9.9 - 11.3 11.4 - 18.4 18.5
39 9.9 10.0 - 11.4 11.5 - 18.6 18.7
40 10.0 10.1 - 11.5 11.6 - 18.9 19.0
41 10.1 10.2 - 11.7 11.8 - 19.1 19.2
55

42 10.2 10.3 -11.8 11.9 - 19.3 19.4


43 10.3 10.4 - 11.9 12.0 - 19.5 19.6
44 10.4 10.5 - 12.0 12.1 - 19.7 19.8
45 10.5 10.6 - 12.1 12.2 - 20.0 20.1
46 10.6 10.7 - 12.2 12.3 - 20.2 20.3
47 10.7 10.8 - 12.4 12.5 - 20.4 20.5
48 10.8 10.9 - 12.5 12.6 - 20.6 20.7
49 10.8 10.9 - 12.6 12.7 - 20.8 20.9
50 10.9 11.0 - 12.7 12.8 - 21.0 21.1
51 11.0 11.1 - 12.8 12.9 - 21.2 21.3
52 11.1 11.2 - 12.9 13.0 - 21.4 21.5
53 11.2 11.3 - 13.0 13.1 - 21.6 21.7
54 11.3 11.4 - 13.1 13.2 - 21.8 21.9
55 11.4 11.5 - 13.2 13.3 - 22.1 22.2
56 11.4 11.5 - 13.3 13.4 - 22.3 22.4
57 11.5 11.6 - 13.4 13.5 - 22.5 22.6
58 11.6 11.7 - 13.5 13.6 - 22.7 22.8
59 11.7 11.8 - 13.6 13.7 - 22.9 23.0

Tabel 3.6. Tabel Baku Rujukan Penilaian Status Gizi pada Anak Laki-laki
(Sumber : Departemen Kesehatan RI, 2006)
Anak Laki-laki
Gizi Buruk Gizi Kurang Gizi Baik Gizi Lebih
Umur
(kg) (kg) (kg) (kg)
0 1.9 2.0 - 2.3 2.4 - 4.2 4.3
1 2.1 2.2 - 2.8 2.9 - 5.5 5.6
2 2.5 2.6 - 3.4 3.5 - 6.7 6.8
3 3.0 3.1 - 4.0 4.1 - 7.6 7.7
4 3.6 3.7 - 4.6 4.7 - 8.4 8.5
5 4.2 4.3 - 5.2 5.3 - 9.1 9.2
6 4.8 4.9 - 5.8 5.9 - 9.7 9.8
7 5.3 5.4 - 6.3 6.4 - 10.2 10.3
56

8 5.8 5.9 - 6.8 6.9 - 10.7 10.8


9 6.2 6.3 - 7.1 7.2 - 11.2 11.3
10 6.5 6.6 - 7.5 7.6 -11.6 11.7
11 6.8 6.9 - 7.8 7.9 - 11.9 12.0
12 7.0 7.1 - 8.0 8.1 - 12.3 12.4
13 7.2 7.3 - 8.2 8.3 - 12.6 12.7
14 7.4 7.5 - 8.4 8.5 - 12.9 13.0
15 7.5 7.6 - 8.6 8.7 - 13.1 13.2
16 7.6 7.7 - 8.7 8.8 - 13.4 13.5
17 7.7 7.8 - 8.9 9.0 - 13.6 13.7
18 7.8 7.9 - 9.0 9.1 - 13.8 13.9
19 7.9 8.0 - 9.1 9.2 - 14.0 14.1
20 8.0 8.1 - 9.3 9.4 - 14.3 14.4
21 8.2 8.3 - 9.4 9.5 -14.5 14.6
22 8.3 8.4 - 9.6 9.7 - 14.7 14.8
23 8.4 8.5 - 9.7 9.8 - 14.9 15.0
24 8.9 9.0 - 10.0 10.1 - 15.6 15.7
25 8.9 9.0 - 10.1 10.2 - 15.8 15.9
26 9.0 9.1 - 10.2 10.3 - 16.0 16.1
27 9.0 9.1 - 10.3 10.4 - 16.2 16.3
28 9.1 9.2 - 10.4 10.5 - 16.5 16.6
29 9.2 9.3 - 10.5 10.6 - 16.7 16.8
30 9.3 9.4 - 10.6 10.7 - 16.9 17.0
31 9.3 9.4 - 10.8 10.9 - 17.1 17.2
32 9.4 9.5 - 10.9 11.0 -17.3 17.4
33 9.5 9.6 - 11.0 11.1 - 17.5 17.6
34 9.6 9.7 - 11.1 11.2 - 17.7 17.8
35 9.6 9.7 - 11.2 11.3 - 17.9 18.0
36 9.7 9.8 - 11.3 11.4 - 18.2 18.3
37 9.8 9.9 - 11.4 11.5 - 18.4 18.5
38 9.9 10.0 - 11.6 11.7 - 18.6 18.7
39 10.0 10.1 - 11.7 11.8 - 18.8 18.9
57

40 10.1 10.2 - 11.8 11.9 - 19.0 19.1


41 10.2 10.3 - 11.9 12.0 - 19.2 19.3
42 10.3 10.4 - 12.0 12.1 - 19.4 19.5
43 10.4 10.5 -12.2 12.3 -19.6 19.7
44 10.5 10.6 - 12.3 12.4 - 19.8 19.9
45 10.6 10.7 - 12.4 12.5 - 20.0 20.1
46 10.7 10.8 - 12.5 12.6 - 20.3 20.4
47 10.8 10.9 - 12.7 12.8 - 20.5 20.6
48 10.9 11.0 - 12.8 12.9 - 20.7 20.8
49 11.0 11.1 - 12.9 13.0 - 20.9 21.0
50 11.1 11.2 - 13.00 13.1 - 21.1 21.2
51 11.2 11.3 - 13.2 13.3 - 21.3 21.4
52 11.3 11.4 - 13.3 13.4 - 21.6 21.7
53 11.4 11.5 - 13.4 13.5 - 21.8 21.9
54 11.5 11.6 -13.6 13.7 -22.0 22.1
55 11.7 11.8 - 13.7 13.8 - 22.2 22.3
56 11.8 11.9 - 13.8 13.9 - 22.5 22.6
57 11.9 12.0 - 14.0 14.1 - 22.7 22.8
58 12.0 12.1 - 14.1 14.2 - 22.9 23.0
59 12.1 12.2 - 14.2 14.3 - 23.2 23.3

3.2.4. Hubungan Gizi Buruk dangan Penyakit Infeksi

Menurut Moehji (2003), balita merupakan usia yang rentan

untuk menderita suatu infeksi. Hal ini dikarenakan sistem kekebalan

tubuh yang belum matang. Penyakit infeksi yang menyerang anak

dapat mengganggu penyerapan asupan gizi, sehingga mendorong

terjadinya gizi kurang dan gizi buruk. Reaksi akibat infeksi adalah

menurunnya nafsu makan anak sehingga anak menolak makanan

yang diberikan. Hal ini berakibat berkurangnya asupan zat gizi ke


58

dalam tubuh. Penyakit infeksi dapat mengganggu metabolisme yang

membuat ketidakseimbangan hormon dan mengganggu fungsi

imunitas. Gizi buruk dan penyakit infeksi terdapat hubungan timbal

balik yang erat, dimana infeksi memperburuk masalah gizi dan

gangguan gizi memperburuk kemampuan anak untuk mengatasi

penyakit infeksi. Penyakit infeksi dan gizi buruk dapat bermula dari

kemiskinan dan lingkungan yang tidak sehat serta sanitasi yang

buruk. Oleh karena itu, pemeliharaan gizi anak harus mencakup

upaya pencegahan terhadap penyakit infeksi. Pemberian imunisasi

terhadap beberapa penyakit harus diberikan sesuai dengan waktunya.

Di samping itu, pemeliharaan hygine dan sanitasi lingkungan sangat

penting sebagai upaya pencegahan infeksi.


BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1. Kesimpulan

Studi kasus dilakukan pada pasien An. R, usia 16 bulan, dengan

diagnosis gizi buruk dapat diambil kesimpulan bahwa dari diagnostik

holistik dan hasil pendekatan HL Blum terdapat beberapa faktor resiko yang

menjadikan pasien mengalami gizi buruk pada kasus ini:

1. Perilaku

o Pengetahuan ibu pasien tentang kebutuhan gizi pada ibu pada

anaknya masih kurang

o Menu makan setiap hari tidak bervariasi sehingga masih belum

bisa memenuhi kebutuhan kalori untuk anak seusianya dan sudah

jarang memberi ASI

o Perilaku hygenitas personal masih kurang

2. Lingkungan

 Rumah pasien termasuk dalam kategori rumah tidak sehat

 Status ekonomi kurang

3. Pelayanan kesehatan

4. Genetik

Tidak ada faktor genetik yang mempengaruhi gizi buruk

59
60

4.2. Saran

4.2.1. Untuk Keluarga Pasien

 Mengatur pola makan dan variasi makanan agar nutrisi

terpenuhi dengan baik sehingga tidak terjadi gizi buruk lagi.

 Menjaga kebersihan diri, rumah, dan lingkungan sekitar serta

sanitasinya.
DAFTAR PUSTAKA

Achmadi, U. F. (2013). Kesehatan Masyarakat Teori dan Aplikasi.


Jakarta: Rajawali Pers

Adisasmito, W. (2007) Sistem Kesehatan, edisi 1. Jakarta, PT. Raja


Grafindo Persada

Almatsier, S., 2006. Prinsip dasar Ilmu Gizi. Jakarta: PT. Gramedia
Pustaka Utama.

Baskoro, A. (2008). ASI Panduan Praktis Ibu Menyusui. Jogjakarta:


Banyu Media

Cott, 2003. Seri Budaya Anak, Makanan Sehat Untuk Bayi dan Balita.
Dian Rakyat, Jakarta.

Depkes, 2000. Buku Pintar Konseling Keluarga Mandiri Sadar Gizi.


Departemen Kesehatan RI. Jakarta

Depkes RI, 2005. Managemen Laktasi. Direktorat Jenderal Bina


Kesehatan Masyarakat. Jakarta

Depkes RI. 2008. Buku Acuan Pelatihan Klinik Asuhan Persalinan


Normal. Asuhan Esensial, Pencegahan dan Penanggulangan
Segera Komplikasi Persalinan dan Bayi Baru Lahir. Jakarta:
Depkes RI

Dewi, S.R. 2013. Hubungan Antara Pengetahuan Gizi, Sikap Terhadap


Gizi Dan Pola Konsumsi Siswa Kelas XII Program Keahlian
Jasa Boga Di Smk Negeri 6 Yogyakarta. Program Studi
Pendidikan Teknik Boga. Fakultas Teknik. Universitas Negeri
Yogyakarta.

Indiarti, M.T. 2008. Senam Hamil dan Balita. Yogyakarta: Cemerlang

Irwanto. 2002. Psikologi Umum. PT. Prenhallindo. Jakarta.

61
62

Judarwanto, Widodo. (2004). Mengatasi Kesulitan Makan Pada Anak.


Jakarta : Puspa Swara.

Kemenkes RI. 2012. Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia. Jakarta


: Kemenkes RI

Kemenkes Ri. 2013. Riset Kesehatan Dasar; RISKESDAS. Jakarta:


Balitbang Kemenkes Ri

Kusriadi. 2010. Analisis faktor risiko yang mempengaruhi kejadian


kurang gizi pada anak balita di Provinsi Nusa Tenggara Barat
(NTB) [Tesis]. Bogor: Sekolah Pasca Sarjana, Institut Pertanian
Bogor.

Moehji, S. 2002. Pemeliharaan Gizi Bayi dan Balita. Jakara: Bhratara.

Nency Y, Arifin M.T., 2005. Gizi Buruk Ancaman Generasi yang


Hilang.

Pudjiadi, S. (2001) Ilmu Gizi Klinis pad a Anak, Jakarta:Fakultas


kedokteran Universitas Indonesia.

Riset Kesehatan Dasar(Riskesdas). (2013). Badan Penelitian dan


Pengembangan Kesehatan Kementerian RI tahun 2013.

Roesli, Utami . 2005. Inisiasi Menyusu Dini plus ASI Eksklusif . Jakarta:
Pustaka Bunda

Santoso. 2009. Susu dan Yoghurt Kedelai. Laboratorium Kimia Pangan


Faperta UWG

Soetjiningsih. (2004). Tumbuh Kembang Remaja dan Permasalahanya.


Jakarta : Sagung Seto

Supariasa, dkk. 2002. Penilaian Status Gizi. Jakarta : Penerbit


Kedokteran EGC.

Susanty M, Kartika M, Hadju V, Alharini S. Hubungan pola pemberian


ASI dan MP-ASI dengan status gizi buruk pada anak 6-24 bulan
di kelurahan Pannampu Makassar. Jurnal Media Gizi Masyarakat
Indonesia 2012
63

Susianto, 2008. Analisis Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan


IMT/U Pada Balita Vegetarian Lakto Ovo dan Non Vegetarian
DKI Jakarta Tahun 2008. Tesis

UNICEF. 1990. Strategy for Improved Nutrition of Children and Woman


in Developing Countries. New York: UNICEF

Unicef. 2009. Tracking Progress on Child and Maternal Nutrition a


Survival and Development Priority. New York. USA

UNICEF. Ringkasan Kajian Gizi. Jakarta: Pusat Promosi Kesehatan -


Kementerian Kesehatan RI; 2012.

Zaviera, Ferdinand. (2008). Mengenali Dan Memahami Tumbuh


Kembang Anak. Yogyakarta: KATAHATI
LAMPIRAN

Gambar 1. Kamar Mandi di Rumah Pasien

Gambar 2. Ruang Keluarga dan Dapur

64
65

Gambar 3. Kamar 1

Gambar 4. Dapur
66

Gambar 5. Ruang tamu

Gambar 6. Kamar 2
67

Gambar 7. Pemberian Susu

Gambar 8. Pemberian Telur (Sumber Protein)


68

Gambar 9. Pemberian Camilan

Gambar 10. Rumah Pasien Tampak Depan


69

Gambar 11. Pemberian edukasi kepada ibu pasien


70

Gambar 12. Petunjuk pemberian F100 untuk anak gizi buruk


71

Lampiran 1. Food Recall 24 Jam

Bahan
Hari Waktu Banyaknya
Nama makanan Total
ke makan Energi
URT gr/ml (kal)
(kal)
Nasi Putih ½ centong 83

Pagi Sayur bayam ½ mangkok 11,5

Susu 1 gelas 461


2.030
Nasi Putih ½ centong 83 Kal/hr
Siang
Sayur bayam ½ mangkok 11,5
Susu 1 gelas 461
Camilan (biskuit) 1 buah 458

Malam Susu 1 gelas 461