Anda di halaman 1dari 2

5 PILAR BELAJAR

1. Belajar untuk menguasai ilmu pengetahuan (learning to know).


Konsep learning to know menyiratkan makna bahwa pendidik harus mampu berperan
sebagai informator, organisator, motivator, diretor, inisiator, transmitter, fasilitator,
mediator, danevaluator bagi siswanya, sehingga peserta didik perlu dimotivasi agar
timbul kebutuhan terhadap informasi, keterampilan hidup, dan sikap tertentu yang ingin
dikuasainya. Yusak (2003) mengatakan bahwa secara kreatif menguasai instrumen ilmu
dan pemahaman yang terus berkembang, umum atau spesifik, sebagai sarana dan tujuan ,
dan memungkinkan terjadinya belajar sepanjang hayat

2. Belajar untuk menguasai keterampilan (learning to do)


Konsep learning to do menyiratkan bahwa siswa dilatih untuk sadar dan mampu
melakukan suatu perbuatan atau tindakan produktif dalam ranah kognitif, afektif, dan
psikomotor. Terkait dengan hal tersebut maka proses belajar-mengajar perlu didesain
secara aplikatif agar keterlibatan peserta didik, baik fisik, mental dan emosionalnya dapat
terakomodasi sehingga mencapai tujuan yang diharapkan.

3. Belajar untuk hidup bermasyarakat (learning to live together)


Dalam kehidupan sosial, kita tidak hanya berinteraksi dengan beraneka kelompok etnik,
daerah, budaya, ras, agama, kepakaran, dan profesi, tetapi hidup bersama dan bekerja
sama dengan aneka kelompok tersebut. Agar mampu berinteraksi, berkomonikasi,
bekerja sama dan hidup bersama antar kelompok dituntut belajar hidup bersama. Tiap
kelompok memiliki latar belakang pendidikan, kebudayaan, tradisi, dan tahap
perkembangan yang berbeda, agar bisa bekerjasama dan hidup rukun, mereka harus
banyak belajar hidup bersama, being sociable (berusaha membina kehidupan bersama)

4. Belajar untuk mengembangkan diri secara maksimal (learning to be)


Konsep learning to be, perlu dihayati oleh praktisi pendidikan untuk melatih siswa agar
mampu memiliki rasa percaya diri (self confidence) yang tinggi. Kepercayaan merupakan
modal utama bagi siswa untuk hidup dalam masyarakat. Pengembangan dan pemenuhan
manusia seutuhnya yang terus berevolus”, mulai dengan pemahaman diri sendiri,
kemudian memahami dan berhubungan dengan orang lain. Menguak kekayaan tak
ternilai dalam diri.

5. Learning for improving to quality of worship to Allah SWT


Belajar meningkatkan kualitas untuk beribadah kepada Allah SWT, apa yang termuat dalam surat
berikut
Mengingat pentingnya suatu efektifitas suatu pembelajaran guna melahirkan pendidikan
yang berkualitas, Indonesia juga memiliki pilar pembelajaran. Hal tersebut tertera dalam
Prinsip Pelaksanaan Kurikulum (Lampiran Permendiknas No. 22 tahun 2006) bernama 5
(lima) Pilar belajar, yaitu:

1. Belajar untuk beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.
2. Belajar untuk memahami dan menghayati
3. Belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif
4. Belajar untuk hidup bersama dan berguna bagi orang lain
5. Belajar untuk membangun dan menemukan jati diri

Kelima pilar diatas,merupakan prinsip dimana guru daan siswasama-sama ditunyut untuk
menciptakan pembelajaran aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan sehingga akan
tercipta pendidikan Indonesia yang siap bersaing di pasar global.
7 PRINSIP PELAKSANAAN KURIKULUM

1. Pelaksanaan kurikulum didasarkan pada potensi, perkembangan dan kondisi peserta didik
untuk menguasai kompetensi yang berguna bagi dirinya. Dalam hal ini peserta didik
harus mendapatkan pelayanan pendidikan yang bermutu, serta memperoleh kesempatan
untuk mengekspresikan dirinya secara bebas, dinamis dan menyenangkan.
2. Kurikulum dilaksanakan dengan menegakkan kelima pilar belajar, yaitu:
a) belajar untuk beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa,
b) belajar untuk memahami dan menghayati,
c) belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif,
d) belajar untuk hidup bersama dan berguna bagi orang lain, dan
e) belajar untuk membangun dan menemukan jati diri, melalui proses pembelajaran
yang aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan.
3. Pelaksanaan kurikulum memungkinkan peserta didik mendapat pelayanan yang bersifat
perbaikan, pengayaan, dan/atau percepatan sesuai dengan potensi, tahap perkembangan,
dan kondisi peserta didik dengan tetap memperhatikan keterpaduan pengembangan
pribadi peserta didik yang berdimensi ke-Tuhanan, keindividuan, kesosialan, dan moral.
4. Kurikulum dilaksanakan dalam suasana hubungan peserta didik dan pendidik yang saling
menerima dan menghargai, akrab, terbuka, dan hangat, dengan prinsip tut wuri
handayani, ing madia mangun karsa, ing ngarsa sung tulada (di belakang memberikan
daya dan kekuatan, di tengah membangun semangat dan prakarsa, di depan memberikan
contoh dan teladan).
5. Kurikulum dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan multistrategi dan multimedia,
sumber belajar dan teknologi yang memadai, dan memanfaatkan lingkungan sekitar
sebagai sumber belajar, dengan prinsip alam takambang jadi guru (semua yang terjadi,
tergelar dan berkembang di masyarakat dan lingkungan sekitar serta lingkungan alam
semesta dijadikan sumber belajar, contoh dan teladan)
6. Kurikulum dilaksanakan dengan mendayagunakan kondisi alam, sosial dan budaya serta
kekayaan daerah untuk keberhasilan pendidikan dengan muatan seluruh bahan kajian
secara optimal.
7. Kurikulum yang mencakup seluruh komponen kompetensi mata pelajaran, muatan lokal
dan pengembangan diri diselenggarakan dalam keseimbangan, keterkaitan, dan
kesinambungan yang cocok dan memadai antarkelas dan jenis serta jenjang pendidikan.

7 PRINSIP PELAKSANAAN KURIKULUM


(Ringkasan)
1. Siswa harus mendapatkan layanan pendidikan yang bermutu, serta memperoleh
kesempatan untuk mengekspresikan dirinya secara bebas, dinamis, dan menyenangkan.
2. Menegakkan 5 pilar belajar
3. Siswa mendapatkan layanan yang bersifat perbaikan, pengayaan, dan percepatan
4. Suasana hubungan siswa dan guru yang saling menerima dan menghargai, akrab, terbuka,
dan hangat
5. Menggunakan pendekatan multi strategi dan multi media, sumber belajar dan teknologi
yang memadai, dan memanfaatkan lingkungan sekitar sebagai sumber belajar
6. Mendayagunakan kondisi alam, sosial dan budaya, serta kekayaan daerah .
7. Diselenggarakan dalam keseimbangan, keterkaitan, dan kesinambungan yang cocok dan
memadai antar kelas dan jenis sesuai dengan jenjang pendidikan