Anda di halaman 1dari 14

Nama : Ahmad Huzein Bahtiar

NIM : 165020301111045
Kelas : Audit Internal CA

PENGUJIAN, PENILAIAN DAN EVALUASI ATAS BUKTI AUDIT

A. Mengumpulkan Bukti Audit yang Tepat

Auditor Internal membuat penilaian tentang isu-isu audit atau memenuhi tujuan
audit melalui review rinci tentang apa yang disebut bukti audit. Pada awal-awal audit
internal, pemeriksaan 100% dari transaksi atau dokumen yang umum digunakan untuk
menilai kontrol terhadap pelaksanaan kepatuhan prosedur. Sebagaimana perusahaan dan
proses mereka tumbuh lebih besar dan lebih kompleks, pendekatan pemeriksaan 100%
sering tidak layak, sehingga internal auditor biasanya memilih sampel untuk
mengembangkan kesimpulan audit. Selain itu, mereka membutuhkan beberapa cara untuk
meninjau massa besar komputerisasi data. Ada sebuah tantangan utama internal audit di
sini. Auditor internal memerlukan pendekatan yang konsisten untuk sampel sebagian item
dari suatu populasi yang besar data dan kemudian menarik kesimpulan audit didasarkan
pada sampel yang terbatas.

Audit sampling memiliki dua cabang utama: statistik dan nonstatistical. Statistical
sampling adalah metode matematika berbasis pemilihan item representatif yang
mencerminkan karakteristik dari seluruh populasi. Nonstatis-sampling vertikal, juga
disebut sampling menghakimi, tidak didukung oleh matematika teori dan tidak
memungkinkan auditor internal untuk mengekspresikan pendapat statistik yang tepat pada
seluruh populasi. Namun demikian, sampling nonstatistical atau menghakimi sering
merupakan alat yang berguna dalam audit.

B. Audit Pengkajian dan Teknik Evaluasi


Sampling adalah istilah yang sering disalahgunakan oleh auditor internal. Semua
terlalu sering, ketika dihadapkan dengan arsip penuh dengan ratusan dokumen untuk
ditinjau, auditor mengeluarkan satu atau dua item dari depan danmelakukan prosedur audit
berdasarkan pilihan yang terbatas ini. Sementara pemeriksaan dari dua item mungkin tepat
untuk pengamatan audit, internal auditor tidak bisa menarik kesimpulan secara
menyeluruh berdasarkan sampel yang terbatas. Untuk mengembangkan kesimpulan audit
dari data yang banyak, auditor internal harus melaksanakan proses berikut :
 Memahami total populasi dan mengembangkan recana formal pengambilan sampel
mengenai populasi item.
 Mengambil sampel dari populasi berdasarkan rencana pemilihan sampel.
 Mengevaluasi item sampel terhadap tujuan audit.
 Mengembangkan kesimpulan untuk seluruh populasi berdasarkan hasil sampel audit.
Sampling audit formal adalah alat yang ampuh, dan dengan beberapa pendidikan dan
latihan, auditor internal dapat mulai menggunakannya dengan mudah dan efektif. Setiap
kali internal auditor perlu untuk menarik kesimpulan berdasarkan populasi dari beberapa
item tapi tidak tidak ingin memeriksa seluruh populasi, sampling audit dapat mengajukan
lebih baik dan audit lebih efisien. Alasan yang mendorong penggunaan sampling audit dan
sampel statistik khususnya meliputi:
 Kesimpulan dapat diambil mengenai seluruh populasi data. Jika metode sampling
statistik digunakan, informasi dapat diproyeksikan secara akurat atas seluruh populasi
tanpa melakukan pemeriksaan 100% terhadap populasi, tidak peduli seberapa besar.
 Hasil Sampel yang objektif dan dipertahankan. Kesalahan pengendalian internal
terjadi secara acak selama total item memiliki kesalahan dan kesalahan masing-
masing kondisi harus memiliki kesempatan yang sama dalam pemilihan sampel audit.
 Mengurangi sampling mungkin diperlukan melalui penggunaan sampling audit.
Menggunakan teknik statistik matematika berbasis, auditor internal sering tidak perlu
meningkatkan ukuran sampel langsung secara proporsional dengan jumlah populasi
menjadi sampel.
 Dengan menggunakan prosedur sampling berbasis statistik, pengujian mungkin
kurang diperlukan.
 Cakupan Audit beberapa lokasi seringkali lebih tepat. Audit dapat dilakukan pada
berbagai lokasi dengan sampel kecil diambil di setiap tempat untuk melengkapi
rencana pengambilan sampel secara keseluruhan.
 Prosedur pengambilan sampel secara sederhana untuk diterapkan. .Dengan
ketersediaan paket perangkat lunak berbasis komputer, sampling audit telah telah
disederhanakan.

C. Internal Audit Judgmental Sampling


Judgmental Sampling memaksa auditor internal untuk memilih sampel yang
representative dalam populasi data atau transaksi untuk diperiksa. Item sampel akan
kurang dari 100% dari keseluruhan populasi tetapi harus cukup untuk audit internal dalam
membuat kesimpulan audit secara keseluruhan berdasarkan hasil sampel tersebut. Untuk
auditor internal, metode untuk pemilihan sampel mungkin terdiri dari beberapa bentuk,
yaitu :
 Temukan persentase tetap. Pemeriksaan dari persentase tetap seperti 10% dari item
atau dolar pada populasi audit.
 Temukan atribut yang ditunjuk. Sebuah pilihan semua atau bagian dari item active
selama periode waktu, misalnya satu bulan dalam audit meliputi tahun transaksi
 Pilihan nilai. Sebuah pilihan untuk audit hanya barang-barang dengan besar
signifikan saldo moneter atau lainnya.
 Temukan daerah yang ditunjuk.
 Seleksi atribut lain yang dipilih. Sebuah tinjauan barang sensitif saja atau item dengan
beberapa atribut lain yang menjadi perhatian audit.
Meskipun data yang berguna dapat diperoleh dari menetukan sampel, hasil bisa saja
menyesatkan atau tidak akurat mengenai seluruh populasi.Meskipun tidak adamasalah
signifikan yang ditemukan untuk 10% sampel, auditor tidak akan tahu darimasalah
kendali yang signifikan atas akun yang tersisa mewakili 90% lainnya.
Ketika merencanakan akan mereview dasar menentukan sampel, seorang internal auditor
harus membuat tiga tujuan penetuan sampel, yaitu :
 Pertama, auditor internal harus mengembangkan metode seleksi dan memutuskan
jenis item apa untuk diperiksa.
 Yang kedua ialah ukuran sampel. Auditor terkadang salah pilih dua atau tiga itemdan
hasil audit didasarkan pada sampel audit ini sangat terbatas dan nonrepresentative.
 Kemudian yang ketiga adalah bagaimana menafsirkan dan melaporkan hasil audit
dari penentuan sampel.

D. Sampling Statistik: Pendahuluan


Sampling statistik adalah alat yang ampuh yang memungkinkan auditor internal
untuk menyusun hasil dari sampel audit atas seluruh populasi dengan tingkat akurasi yang
kuat. Berdasarkan aturan probabilitas, sampling statistic memerlukan penggunaan teknik
matematika dengan hasil yangdapat diproyeksikan ke seluruh populasi dengan cara yang
akan diterima olehpengadilan, regulator pemerintah, dan lain-lain. Sampling statistik juga
merupakan salah satu dari topik yang banyak auditor internal ambil dalam kursus
perguruan sarjana dan menyelesaikan kelas.
Sampling statistik terkadang dalam proses audit internal yang kompleks
membutuhkan tinggitingkat keterampilan matematika dan komputasi. Perangkat lunak
yang tersedia saat inimenghilangkan banyak kesulitan-kesulitan tersebut.
1. Konsep Statistik Sampling
Populasi mengacu pada jumlah total item yang berdasarkan pada audit, dan
sampel acak adalah proses pemilihan sampel dimana setiap unit dalam populasi yang
memiliki probabilitas yang sama seleksi. Acak sampel 10 harus mewakili karakteristik
salah satu dari seluruh populasi. Namun, karakteristik satu sampel acak yang diambil
oleh auditor internal yang mungkin berbeda dari sampel dari populasi yang sama
ditarik oleh yang lain. Untuk menentukan seberapa jauh hasil sampel berbeda dari tes
100%, auditor internal harus memiliki pemahaman tentang perilaku semua sampel
yang mungkin yang mungkin diambil dari populasi.
Dalam sampling audit, nilai rata-rata digunakan untuk menggambarkan
karakteristikset data sampel. Statistik yang paling umum ialah langkah-langkah untuk
melihat data adalah mean, median, modus, rentang nilai data,varians, standar deviasi,
dan kemiringan dari data. Meskipun tindakan pusat-kecenderungan dapat dihitung
dengan menekan tombol fungsi pada kalkulator, auditor internal harus memahami
maknanya, penggunaan, danbagaimana dihitung.
a. Mean adalah rata-rata sederhana dari nilai barang dalam suatu populasi. ini
dihitung dengan menambahkan jumlah total dalam populasi bunga dan
kemudian membagi total ini dengan jumlah item yang diamati dalam populasi.
b. Median adalah nilai tengah dari jumlah semua item dalam populasi
diperingkatkan berdasarkan ukuran.
c. Modus adalah jumlah atau nilai yang paling sering terjadi dalam suatu populasi.
d. Rentang adalah perbedaan antara nilai-nilai yang terbesar dan terkecil dalam
suatu populasi. Langkah ini berguna terutama sebagai indikator dari luasnya
data populasi. (Kisaran ini juga dibahas sebagai bagian mengukur dispersi
melalui apa yang disebut standar deviasi.)
e. Varians adalah ukuran penyebaran distribusi, dan dihitung sebagai rata-rata
kuadrat deviasi dari setiap nomor dari mean.
f. Standar deviasi adalah ukuran dari variabilitas nilai bagi individu item dalam
suatu populasi. Simbol σ, atau sigma. Deviasi standar menggambarkan auditor
berapa banyak variasi nilai yang ada di sekitar mean atau titik pusat.
g. Sebuah distribusi normal adalah diagram berbentuk bell yang digunakan untuk
menampilkan data; sering terorganisir dengan beberapa nilai yang sangat tinggi,
beberapa sangat rendah, dan sebagian besar di tengah.
2. Mengembangkan Rencana Sampling Statistik
Sebagai langkah awal untuk sampling audit, auditor internal harus
mengembangkan rencana samplingyang akan memungkinkan setiap item dalam
populasi memiliki probabilitas yang sama. Melakukan hal ini melibatkan pendekatan
yang lebih tepat daripada yang digunakandalam pendekatan penentuan sampling.
a. Populasi (atau alam semesta atau lapangan) yang akan dijadikan sampel harus
jelas didefinisikan. Populasi adalah jumlah total unit sampeldapat ditarik,
termasuk ruang lingkup atau sifat barang yang akan ditinjau, sepertisemua
account voucher dibayar selama satu tahun dan karakteristik khusus bagi
kepentingan audit.
b. Populasi harus dibagi ke dalam kelompok jika variasi utama adaantara item
populasi. Sebuah populasi seperti persediaan bahan seringhanya mencakup
beberapa item dari nilai yang sangat tinggi dan banyak nilai-nilai yang lebih
kecil.
c. Setiap item dalam populasi harus memiliki kesempatan yang sama untuk
terpilihdalam sampel. Setiap upaya harus dilakukan untuk menghilangkan bias
dalam pemilihan sampelketika ada kurangnya ketersediaan barang tertentu yang
menarik.
d. Seharusnya tidak ada bias dalam membuat pemilihan sampel dari populasi.Mirip
dengan situasi terakhir, auditor internal dapat dihadapi denganpopulasi item
yang disimpan di kedua fasilitas lokal dan remote dan hanya melihatyang di
fasilitas lokal.
Ada empat metode umum untuk memilih sampel audit: nomor acak,Interval,
bertingkat, dan pemilihan klaster.
(i) Seleksi Sampel Audit Nomor Acak
Item di sini dipilih secara acak, dengan masing-masing dalam populasi
memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai bagian dari sampel.
Pencarian Internet untuk pengambilan sampel nomor acakakan mengungkapkan
berbagai macam perangkat lunak yang memadai, beberapa gratis atau orang lain
menjual untukjumlah yang kecil. Idenya adalah untuk memiliki awal dan akhir
nomor untuk semua item dalampopulasi, menentukan ukuran sampel, kemudian
pilih nomor acak berdasarkan ukuran sampel.Suatu nomor acak berdasarkan pada
populasi jumlah ysng mengasumsikan bahwa sebagian besar populasi mengikuti
distribusi garis kurva standar.
(ii) Seleksi Interval Seleksi Audit Contoh
Teknik suara dengan statistik yang lain untuk memilih item sampel adalah
melalui apa yang disebut pilihan interval atau pengambilan sampel sistematis. Ini
membutuhkan pemilihan setiap item berdasarkan interval seragam dari item
dalam total seleksi populasi. Interval harus berkaitan dengan ukuran sampel dan
jumlah populasi.Ukuran sampel yang direncanakan dibagi menjadi ukuran
populasi kemudian menetapkan interval. Sebuah pilihan selang mana setiap item
ke n yang dipilih mungkin adalah cara termudah untuk mengambil sampel dari
suatu populasi; Namun, sifat dari metode memperkenalkan kemungkinan bias
dalam pemilihan sampel.
(iii) Seleksi Pemilihan Stratifikasi Audit Contoh
Dalam pilihan sampel audit pilihan bertingkat, populasi dibagi menjadi dua
atau lebih sub kelompok, dengan subgroup masing-masing ditangani secara
independen sebagai populasi terpisah. Ekstensi stratifikasi pilihan adalah sebuah
teknik seleksi acak karena baik dapat diterapkan untuk populasi strata satu
terkecil.Populasi-populasi yang memiliki beberapa item dari nilai yang sangat
tinggi, seperti persediaan, accountsreceivable, dan faktur, adalah jenis yang paling
umum yang memerlukan stratifikasi.
Karena barang-barang bernilai tinggi memiliki makna yang jauh lebih besar, audit
internal juga mungkin ingin tunduk mereka untuk standar yang lebih tinggi dari
prinsip pengawasan.Sampel stratifikasi telah lama dikenal, dan sampling audit
stratifikasi sering memberikan bermakna untuk ukuran statistik yang berguna
ditambah kemungkinan lebih kecil ukuran sampel.
(iv) Seleksi Klaster Seleksi Audit Contoh
Menggunakan pendekatan pengambilan sampel disebut pilihan cluster,
sampel ditarik secara sistematis memilih subkelompok atau kelompok dari total
populasi. Temukan Cluster berguna ketika item yang diajukan di rak atau di laci,
dan secara fisik lebih mudah untuk memilih subkelompok berdasarkan wilayah
rak fisik atau variasi berkas laci.Sebuah variasi pendekatan pilihan klaster, yang
disebut pengambilan sampel multistage, melibatkan sampel individu cluster
bukannya memperlakukan populasi sampel sebagai satu kesatuan atau
keseluruhan.

3. Pendekatan Sampling Audit

Tiga pendekatan yang paling umum adalah atribut sampling, variabel sampling
(termasuk moneter unit sampling), dan penemuan sampling. Atribut pengambilan
sampel menguraikan tingkat kejadian dari berbagai kondisi atau atribut-kata lain,
untuk menilai pengendalian internal. Atribut atau karakteristik dapat diterapkan untuk
item fisik, catatan keuangan, prosedur internal dan aktivitas operasional. Atribut
Sampling sering mengukur kepatuhan dengan kebijakan, prosedur yang ditunjuk, atau
didirikan standar, dan hal itu adalah tes untuk kontrol internal. Kontrol ditentukan
untuk dapat bekerja atau tidak bekerja.
Dua variabel penting pendekatan sampel yang bertingkat pengambilan sampel
dan sekarang sangat umum moneter unit sampling. Prosedur variabel sampling terkait
erat dengan atribut sampel tetapi mencakup konsep tambahan dan perhitungan. Jenis
ketiga sampling statistik, penemuan sampling, mirip dengan non statistik sampel
menghakimi dibahas sebelumnya. Penemuan sampling digunakan ketika internal
auditor ingin menarik sampel dari volume data yang besar tanpa proses statistik yang
terkait dengan variabel dan atribut sampling.
i. Perosedur Atribut Sampling
Atribut Sampling adalah proses menarik sampel untuk memperkirakan
proporsi beberapa karakteristik atau atribut dari kepentingan dalam
population.Sepanjang dengan memperkirakan tingkat kesalahan yang
diharapkan, audit internal harus memutuskan batas presisi diterima dan tingkat
kepercayaan yang diinginkan untuk sampel.Seperti yang dapat diharapkan,
tingkat kesalahan dalam sampel biasanya lebih tinggi atau lebih rendah dari
perkiraan sebelumnya tingkat kesalahan dapat diterima.Jika lebih rendah,
auditor internal telah menetapkan bahwa kondisi diuji adalah aman dalam batas
yang dipilih.Sampling atribut, setelah biasa digunakan oleh auditor internal
maupun eksternal, sekarang digunakan lebih jarang karena statistical
komputasinya dan kebutuhan pengetahuan.Sampling atribut sering digunakan
oleh badan pengatur pemerintah, dan hasilnya dapat diterima di pengadilan
hukum.

ii. Melakukan Tes Atribut Sampling


Atribut Sampling berguna saat internal auditor menghadapi sejumlah
besar dari barang yang akan diperiksa dan ingin menguji apakah kontrol tertentu
bekerja atau tidak bekerja. Internal auditor pertama-tama harus menentukan apa
yang akan dievaluasi atau sifat khusus dari tes kepatuhan dilakukan, sifat dari
unit sampling, dan karakteristik populasi.
Auditor harus terlebih dahulu membuat beberapa perkiraan awal,
berdasarkan pengamatan dan audit lainnya, dari apa yang diharapkan dari hasil
sampel dan kemudian tarik aktual sampel audit berdasarkan orang auditor
expectations.Internal perlu memperkirakan ditoleransi maksimum tingkat
kesalahan, tingkat kepercayaan yang diinginkan dari sampel, kesalahan populasi
diperkirakan tingkat, dan kemudian ukuran sampel awal. Parameter atribut
sampel kunci ini atribut sampel adalah:
 Maksimum tingkat kesalahan ditoleransi
 Tingkat kepercayaan yang diinginkan
 Perkiraan tingkat kesalahan populasi
 Ukuran sampel awal
 Memilih sampel untuk melakukan prosedur audit
 Mengevaluasi hasil tes atribut sampel

a) Kesalahan Ditoleransi Maksimum Tingkat Statistik juga menyebut tingkat


kesalahan ditoleransi maksimum batas presisi atas yang diinginkan. Ini
adalah tingkat kesalahan internal auditor akan memungkinkan sementara
masih menerima tingkat kesalahan keseluruhan pengendalian internal.
Maksimum yang ditoleransi biasanya dinyatakan sebagai persentase yang
dapat bervariasi berdasarkan sifat dari item Ulasan.
b) Level tingkat kepercayaan yang diinginkan adalah ukuran dari kepercayaan
diri auditor pada hasil dari sampel. Diasumsikan nilai tingkat kepercayaan,
biasanya 95% atau 98%, bersama dengan ukuran populasi yang diperkirakan,
akan menentukan ukuran sampel diperlukan untuk menguji populasi.
c) Estimasi Kesalahan Populasi Tingkat Dalam atribut sampling, internal
auditor mengestimasi tingkat kesalahan dalam populasi dan kemudian
mengambil sampel untuk mengkonfirmasi statistik atau membantah asumsi-
asumsi.
d) Initial Ukuran Sampel Tiga faktor terakhir, bersama dengan beberapa factor
koreksi lain, menentukan ukuran sampel yang diperlukan. Sementara
formula perhitungan dapat ditemukan dalam buku statistik, auditor internal
biasanya menggunakan perangkat lunak audit untuk membangun rencana
atribut sampling.
e) Memilih Contoh untuk Melakukan Prosedur Audit. Setelah membuat
beberapa sampel asumsi audit dan menentukan ukuran sampel, langkah
berikutnya adalah untuk menarik dokumentasi review. Kertas kerja
sebenarnya harus menjelaskan semua item yang dipilih sebagai bagian dari
uji atribut. Software spreadsheet berguna di sini untuk merekam hasil tes
audit, tetapi prosedur audit internal harus dilakukan dengan hati-hati.
f) Mengevaluasi Hasil Atribut Uji Sampling Sebagaimana dibahas, sebelum
memilih yang sebenarnya dan mengevaluasi item sampel, auditor internal
yang akan membuat asumsi awal mengenai tingkat maksimum ditoleransi
kesalahan, kehandalan, dan tingkat kepercayaan, serta tentang berapa
kepatuhan kesalahan akan ditoleransi untuk menilai apakah kontrol yang
memadai. Normalnya, jika hasil sampel tidak memenuhi kriteria awal, ada
audit utama. Ketika atribut hasil pengambilan sampel ternyata tidak baik,
manajemen terkadang mengklaim bahwa audit internal hanya melihat
beberapa sangat item yang tidak biasa dan yang pengingat dari populasi
adalah tidak buruk. Pengambilan sampel atribut adalah teknik yang sangat
berguna untuk menilai satu atau beberapa pengendalian internal di daerah
bunga audit.
iii. Contoh Audit Sampling Atribut
Bagian ini membahas contoh atribut sampling pada Gnossis, Inc, sebuah
penelitian dan sampel pengembangan perusahaaan. Asumsi besar bahwa audit
internal telah memutuskan untuk menguji catatan sumber daya manusia selama
lima atribut:
 Membayar kelas dan status pada sistem otomatis harus sama seperti di
manualfiles.
 Otorisasi untuk pemotongan harus ditandatangani dan diberi tanggal oleh
karyawan.
 Pra-kerja pemeriksaan latar belakang harus telah selesai.
 Jika tidak ada pemotongan asuransi jiwa, keringanan karyawan-
ditandatangani harus dicatat.
 meningkatkan bayaran yang sesuai dengan pedoman dan berwenang benar.

Sementara ini tentu tidak semua daerah di mana audit dapat menguji untuk
menentukan apakah kontrol yang memadai, dalam contoh ini, audit internal telah
menetapkan bahwa ia akan statistik catatan uji karyawan pengendalian internal
berdasarkan lima atribut.

iv. Kekurangan dan Kelebihan Sampling Audit


Ketika ada kebutuhan untuk meninjau sejumlah besar item, atribut prosedur
pengambilan sampel dapat memberikan penilaian statistik yang akurat dari fitur
kontrol atau attribute. Untuk beberapa auditor internal, teknik ini memiliki
beberapa hambatan untuk penggunaannya , termasuk:
 Atribut perhitungan sampel yang kompleks. Bab ini memiliki pengenalan
beberapa sangat dasar konsep atribut sampling.
 Definisi yang tepat dari atribut mungkin sulit Dalam sumber daya
sebelumnya mencatat contoh, audit internal sampel dan dievaluasi
pengendalian pada lima atribut yang dipilih dari satu set 30 atribut yang
sebenarnya.
 Atribut hasil sampel dapat dikenakan salah tafsir. Disajikan benar, hasil
sampel atribut harus dinyatakan sangat tepat, seperti "Kami yakin 95%
bahwa persentase item kesalahan dalam accountis antara 2% dan 7,3%."
 Data Imperfect memerlukan koreksi. Teori dasar yang mengelilingi sampel
atribut mengasumsikan bahwa populasi data mengikuti distribusi normal,
tanpa komplikasi yang tidak biasa lainnya.

Meskipun begitu, atribut sampel memberikan audit internal alat yang


ampuh untuk menilai pengendalian internal dalam populasi besar data melalui
evaluasi sampel yang terbatas. Sedangkan teknik yang terlalu memakan waktu
atau kompleks untuk banyak masalah audit, auditor internal harus
mengembangkan pemahaman dasar dari atribut sampel dan memanfaatkannya
saat yang tepat.

E. Monetary Unit Sampling


Attribute sampling mengukur luas beberapa kondisi, dan sampling variabel
memperkirakan nilai suatu akun. Monetary unit sampling adalah sebuah teknik untuk
menentukan apakah sebuah akun keuangan disajikan secara wajar, dan merupakan sebuah
metode yang baik untuk memperkirakan jumlah akun yang ditaksir terlalu tinggi.
Konsepnya yaitu bahwa setiap dolar atau unit mata uang dalam sebuah akun diperlakukan
sebagai bagian dari populasi dan masing-masing memiliki kesempatan untuk dipilih.
a. Memilih Sampel Monetary Unit
Seorang internal auditor dapat memilih sampel menggunakan program spreadsheet
atau melalui perhitungan manual menggunakan kalkulator. Tujuannya yaitu untuk
menentukan jarak moneter berdasarkan ukuran sampel yang dihitung. Ada dua poin
kunci dan pembatasan monetary unit sampling. Pertama, monetary unit sampling
berguna hanya untuk pengujian adanya pernyataan yang berlebihan. Kedua, metode
pemilihan yang dijelaskan tidak menangani jumlah kredit secara benar. Solusi
terbaiknya yaitu menarik semua saldo kredit tercatat dan diperlakukan sebagai
populasi yang berbeda untuk dievaluasi.
b. Melaksanakan Pengujian Monetary Unit Sampling
Jumlah dolar yang dievaluasi dalam sebuah populasi merupakan ukuran sampel auditor.
Sama dengan attribute sampling, uji monetary unit sampling membutuhkan 4 hal
mengenai akun yang akan disampel:
1. Persentase kesalahan maksimum dari nilai populasi tercatat yang dapat diterima
auditor.
2. Tingkat keyakinan yang diharapkan.
3. Tingkat kesalahan yang diharapkan untuk kesalahan sampling.
4. Total nilai tercatat dari akun yang dievaluasi.

Ukuran sampel monetary unit kemudian digunakan untuk menghitung jarak moneter
dengan membagi nilai buku tercatat dari akun oleh ukuran sampel untuk menentukan
setiap n interval dolar. Interval ini menetapkan batasan pemilihan untuk item yang lebih
besar, dan semua item yang sama atau lebih besar dengan interval ini akan dipilih.

c. Mengevaluasi Hasil Sampel Unit Moneter


Monetary unit sampling adalah sebuah pendekatan yang popular untuk mengevaluasi
saldo rekening untuk menentukan apakah nilainya disajikan terlalu tinggi. Karena
setiap dolar dalam setiap item sebuah rekening akan menjadi subyek pemilihan sampel,
item yang disajikan terlalu tinggi akan ditemukan salama proses sampling. Ide dasarnya
adalah untuk mendokumentasikan jumlah tercatat dan jumlah teraudit untuk setiap item
terpilih dan kemudian menghitung masing-masing persentase kesalahannya.
d. Keuntungan dan Kerugian Monetary Unit Sampling
Keuntungan terpenting monetary unit sampling adalah berfokus pada unit bernilai lebih
besar berdasarkan pada pemilihan acak. Karena monetary unit sampling memilih item
sampel secara proporsional, timbul risiko yang lebih sedikit kegagalan mendeteksi
kesalahan material karena semua unit bernilai tinggi menjadi subyek pemilihan
berdasarkan pada ukuran masing-masing. Kekurangan utama sampling ini adalah
prosedurnya tidak menguji secara memadai untuk laporan keuangan yang disajikan
terlalu rendah.

F. Variabel dan Sampling Variabel Bertingkat


Variabel dan sampling variabel bertingkat dalah metode sampling audit di mana
tujuan internal auditor adalah untuk menguji item-item yang detail yang mendukung
beberapa total akun dalam rangka untuk menilai apakah total tersebut disajikan secara
wajar. Dalam sebuah sampel variabel, seorang auditor memilih item individual dalam
populasi dan memperkirakan total populasi berdasarkan pada item terpilih. Variasi dari
varaibel murni disebut sampling bertingkat, yaitu sebuah populasi dibagi ke dalam
tingkatan nilai item yang diperpanjang dalam sebuah populasi.
Sampling bertingkat memperbolehkan internal auditor untuk memberi penekanan
yang lebih besar pada item-item yang lebih besar ketika mereka dimasukkan sebagai
tingkatan yang terpisah. Dengan menempatkan item-item tersebut dalam subyek populasi
terpisah pada pemilihan terpisah, internal auditor tidak akan dipaksa untuk meguji semua
item tersebut, yang merupakan keuntungan utama dari peningkatan efisiensi pengujian.
Keuntungan lainnya adalah penekanan dapat diberikan kepada area-area yang sensitif yang
membutuhkan perhatian audit potensial.

G. Teknik Sampling Audit Lainnya


Auditor internal harus mengembangkan pemahaman umum CBOK tingkat tinggi
dari teknik ini, tetapi membangun keahlian mengambil beberapa pekerjaan tambahan.
Sampling, bagaimanapun, adalah area yang luas; metode lain kurang kompleks bisa
digunakan dalam keadaan tertentu. Bagian berikutnya menjelaskan secara singkat
beberapa metode pengambilan sampel audit internal tersebut lainnya.
1. Multistage Sampling
Multistage sampling melibatkan sampling pada beberapa tingkatan. Sampel acak
dipilih pertama untuk beberapa grup unit, dan kemudian sampel acak lainnya ditarik
dari dalam populasi yang pertama dipilih.
2. Replicated Sampling
Replicated sampling adalah variasi dari multistage sampling yang membutuhkan
penarikan dari satu keseluruhan sampel acak ukuran X, terdiri dari subsampel acak Y
terpisah dari ukuran X/Y.
3. Bayesian Sampling
Sebuah teknik yang jarang digunakan atau disebutkan dalam literatur sampel audit
tetapi memiliki potensi besar adalah Bayesian sampling. Prosedur ini dinamai dari
seorang matematikawan Inggris Thomas Bayes dan didasarkan pada kemungkinan
yang diperbaiki dari ukuran sampel dan sejenisnya, menggunakan apa yang disebut
subjective probability diperoleh dari hasil tes sebelumnya. Bayesian sampling
memperbolehkan auditor untuk mengatur asumsi sampel dan faktor kemungkina
berdasarkan pada hasil audit sebelumnya.

H. Membuat Penggunaan Sampling Audit yang Efektf dan Efisien


Internal auditor akan atau tidak akan memutuskan untuk menguji transaksi ketika
melakukan audit. Internal auditor memutuskan, pada basis dari perbandingan
keseluruhan dan prosedur audit lainnya, bahwa menguji transaksi tidak diperlukan atau
jumlah yang terlibat tidak cukup material untuk menjamin pengujian.
Jika pengujian transaksi dilakukan melalui sampel audit mengindikasikan bahwa
operasinya dapat diterima, tidak ada pekerjaan lanjutan yang diperlukan. Di mana
kesalahan ditemukan, internal auditor harus mempertimbangkan satu dari metode
berikut dalam rangka mencapai kesimpulan audit:
 Memisahkan kesalahan. Melalui tinjauan jenis-jenis kesalahan dan penyebabnya,
internal auditor akan mampu memisahkan jumlah kesalahan.
 Hanya melaporkan item yang diuji. Ketika internal auditor menghadapi kesalahan
signifikan, akan perlu untuk melaporkan hasil pengujian kepada personil yang
beroperasi.
 Melakukan 100% audit. Meskipun internal auditor tidak diharapkan untuk
melakukan pengujian mendetail terhadap semua transaksi, kadang-kadang perlu
untuk memperpanjang pemeriksaan ketika menemukan kesalahan yang signifikan.
Memproyeksikan hasil sampel. Jika pemilihan item dibuat dalam basis acak,
hasilnya dapat dievaluasi secara statistik. Kesalahan angka dan jumlah dolar dapat
diprediksikan untuk menentukan jarak kesalahan pada tingkat keyakinan yang
diberikan.