Anda di halaman 1dari 11

NAMA : NURUL AMALIA

NPM : 1607110109

MK : ADVOKASI DAN NEGOSIASI


KESEHATAN

KONSEP DASAR ADVOKASI


A. DEFINISI

Advoksai secara harfiah berarti pembelaan,sokongan atau bantuan terhadap seseorang


yang mempunyai permasalahan.Istilah advokasi mula-mula digunakan di bidang hukum atau
pengadilan.
Menurut Johns Hopkins (1990) advokasi adalah usaha untuk mempengaruhi kebijakan
publik melalui bermacam-macam bentuk komunikasi persuasif.
Istilah advocacy/advokasi di bidang kesehatan mulai digunakan dalam program
kesehatan masyarakat pertama kali oleh WHO pada tahun 1984 sebagai salah satu strategi global
Pendidikan atau Promosi Kesehatan.WHO merumuskan bahwa dalam mewujudkan visi dan misi
Promosi Kesehatan secara efektif menggunakan 3 strategi pokok,yaitu :1).Advocacy,2).Social
support,3).Empowerment.
Advokasi diartikan sebagai upaya pendekatan terhadap orang lain yang dianggap
mempunyai pengaruh terhadap keberhasilan suatu program atau kegiatan
yang dilaksanakan.Oleh karena itu yang menjadi sasaran advokasi adalah para pemimpin atau
pengambil kebijakan( policy makers) atau pembuat keputusan(decision makers) baik di institusi
pemerintah maupun swasta.
Dalam advokasi peran komunikasi sangat penting,sehingga komunikasi dalam rangka
advokasi kesehatan memerlukan kiat khusus agar komunikasi efektif.Kiat-kiatnya antara lain
sebagai berikut :
1. Jelas ( clear )
2. Benar ( correct )
3. Konkret ( concrete )
4. Lengkap ( complete )
5. Ringkas ( concise )
6. Meyakinkan ( Convince )
7. Konstekstual ( contexual )
8. Berani ( courage )
9. Hati –hati ( coutious )
10. Sopan ( courteous )
Istilah advokasi digunakan pertama sekali oleh WHo tahun 1984, untuk mewujudkan visi
dan misi promosi kesehatan digunakan 3 strategi pokok Yaitu:

1. Advokasi (advocacy) melakukan pendekatan atau lobi dengan para pembuat keputusan
setempat, agar mereka menerima dan bersedia mengeluarkan kebijakan dan keputusan
untuk membantu program tersebut. Pembuat keputusan di tingkat pusat atau daerah,
sebagai sasaran tersier.
2. Dukungan sosial (sociol support) melakukan pendekatan pada Toma (tokoh masyarakat)
formal maupun informal setempat agar tokoh masyarakat mampu menyebarkan informasi
tentang program kesehatan dan membantu melakukan penyuluhan kepada masyarakat.
Kegjatan ini sebagai sasaran sekunder.
3. Pemberdayaan (empowerment) yaitu memampukan masyarakat atau memberdayakan
masyarakat. Kegiatan yang djlakukan adaran memberikan penyuluhan dan konseling
sehingga pengetahuan dan sikap masyarakat terhadap kesehatan meningkat.
B. TUJUAN

Menurut Departemen Kesehatan Republik Indonesia (2007), tuluan advokasi adalah:

1. Tujuan umum : Diperolehnya komitmen dan dukungan dalam upaya kesehatan, baik
berupa kebijakan, tenaga, dana, sarana, kemudahan, keikutsertaan dalam kegiatan
maupun berbagai bentuk lainnya sesuai keadaan dan usaha.
2. Tujuan khusus :
a. Adanya pengenalan atau kesadaran,
b. Adanya ketertarikan atau peminaian atau tanpa penolakan.
c. Adanya kemauan atau kepedulian atau kesanggupan untuk membantu dan menerima
perubahan.
d. Adanya tindakan, perbuatan, kegiatan yang nyata (yang diperlu kan).
e. Adanya kelanjutan kegiatan (kesinambungan kegiatan).
C. METODE DAN TEHNIK ADVOKASI

Metode atau cara dan teknik advokasi untuk mencapai tujuan ada bermacam-macam,yaitu :
1. Lobi politik ( political lobying )
2. Seminar/presentasi
3. Media
4. Perkumpulan
D. UNSUR-UNSUR ADVOKASI
Ada 8 unsur dasar advokasi,yaitu :
1. Penetepan tujuan advokasi
2. Pemanfaatan data dan riset untuk advokasi
3. Identifikasi khalayak sasaran
4. Pengembangan dan penyampaian pesan advokasi
5. Membangun koalisi
6. Membuat presentasi yang persuasif
7. Penggalangan dana untuk advokasi
8. Evaluasi upaya advokasi.
E. PENDEKATAN UTAMA ADVOKASI
Ada 5 pendekatan utama advokasi,yaitu :
1. Melibatkan para pemimpin
2. Bekerja dengan media massa
3. Membangun kemitraan
4. Memobilisasi massa
5. Membangun kapasitas.
F. LANGKAH-LANGKAH ADVOKASI
1. Tahap Persiapan
Persiapan advokasi yang paling penting adalah menyusun bahan/materi
atau instrumen advokasi.Bahan advokasi adalah:data-à informasi–à bukti
yang dikemas dalam bentuk tabel,grafik atau diagram yang mnjelaskan
besarnya masalah kesehatan,akibat atau dampak masalah,dampak ekonomi,dan
program yang diusulkan/proposal program.
2. Tahap pelaksanaan
Pelaksanaan advokasi tergantung dari metode atau cara advokasi.
3. Tahap Penilaian
Untuk menilai keberhasilan advokasi dapat menggunakan indikator sebagai berikut :
a.Software,misalnya: dikeluarkannya UU,PP,Perda,KepMen,SK Bupati,MOU,dsb
b.Hardware,misalnya:meningkatnya anggaran kesehatan,adanya bantuan sarana.

ADVOKASI KEBIJAKAN PUBLIK


Advokasi dimengerti sebagai upaya yang dilakukan oleh kelompok masyarakat untuk
mengubah kebijakan publik agar lebih adil dan memenuhi harapan dan aspirasi kelompok
tersebut. Kebijakan publik dimaknai sebagai kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah atau
regulator untuk memberikan kepastian dan mengatur segala hal yang terkait dengan
public.Kebijakan publik sesungguhnya juga bisa dilihat sebagai arena “pertemuan” antara civil
society, kelompok bisnis dan negara.
STRUKTUR KEBIJAKAN PUBLIK

 Content (isi) Isi hukum atau content of law berupa penjabaran tertulis peraturan dan
keputusan pemerintah
 Structure (tata laksana) Merupakan perangkat kelembagaan yang melaksanakan
peraturan dan keputusan pemerintah. Perangkat pelaksana juga bertugas menjamin
aturan yang sudah dibuat terlaksana dengan baik.
 Culture (budaya) persepsi, pemahaman dan penerimaan baik oleh publik, pelaksana atau
individu yang bertugas menjalankan kebijakan dan individu yang bertugas membuat
kebijakan.

ADVOKASI PEMBUAT OPINI DAN MEDIA MASSA


Media massa mempunyai peran yang sangat strategis baik dalam menjaga
kesinambungan proses advokasi maupun citra serta semangat kebersamaan para pelaksana
advokasi dan pemercaya primer. Pembuat Opini (Opinion Leader) Adalah seseorang yang
pernyataan sikap dan perilakunya diperhatikan, dihargai dan atau diikuti oleh banyak orang /
pihak. Memiliki atribut keteladanan, kemampuan dan kharisma bagi pengikut dan masyarakat
umum

PEMBUAT OPINI : Karena dinilai memiliki kompetensi formal. Karena dinilai memiliki
pengaruh / kekuasaan politik. Karena dinilai memiliki kompetensi ilmiah. Karena dinilai memiliki
kompetensi moral. Karena dinilai memiliki pengaruh / kekuasaan material (uang).

Cara Advokasi pada Opinion Leader:

• Audiensi

• Petisi

• Mengirimkan lembar Fakta

• Undang ke Seminar

• Buat berita di Media

Besar kecilnya cakupan pengaruh pembuat opini sangat ditentukan oleh media massa
yang mendukungnya. Pendayagunaan media massa yang tepat akan sangat mempengaruhi
keberhasilan usaha advokasi.

Perancang dan pelaksana advokasi perlu mendayagunakan media massa untuk : Menekan
pembuat kebijakan / pemerintah agar segera mengeluarkan instrumen yang diperlukan
(termasuk memperbaiki bila kurang memuaskan) dan menekan pemercaya sekunder untuk
mendukung.

Tahap Advokasi pada Media Massa Perancang dan pelaksana advokasi perlu
mendayagunakan media massa untuk:

1. Menyadarkan / meyakinkan berbagai pihak bahwa “BENAR ADA MASALAH” dan sekaligus
memberikan informasi tentang besaran (cakupan dan kedalaman masalah)

2. “MEM-BLOW UP” pendapat para pembuat opini terhadap masalah tersebut, baik untuk
menambah kedalaman pemahaman maupun mengenai alternatif pemecahan termasuk
program konkrit yang ditawarkan dan implikasinya.

Pesan yang Disampaikan Lewat Media :

• Mengandung unsur berita, aktual, padat dengan issue yg diadvokasikan

• Mengandung hal-hal yang menarik perhatian orang

• Mengandung hal-hal yang terkait dengan masalah setempat (lokal spesifik)

• Menghadirkan orang yang tepat, cakap, terpercaya sebagai “juru bicara”

• Dilengkapi dng bahan-bahan visual dan audio - visual

Cara Adokasi Media:

• Press release

• Audiensi

• Lobi

• Mengirimkan lembar fakta

• Surat Pembaca

TEKNIK DAN KIAT ADVOKASI


 Lobbi politik

 Negosiasi

 Dialog

 Seminar/presentasi

 Debat
 Mobilisasi massa

 Petisi/resolusi

 Pengembangan kelompok peduli

 Penggunaan Media Massa

KONSEP DASAR NEGOSIASI


1. Pengertian Negosiasi

Istilah negosiasi berasal bahasa Inggris “negotiation”, dalam pengertian secara umum
negosiasi adalah proses tawar-menawar dengan cara berunding untuk mencapai kesepakatan
kedua belah pihak (Ulinuha, 2013). Sedangkan Robbins (2003) mengartikan negosiasi adalah
sebuah proses yang didalamnya dua pihak atau lebih bertukar barang dan jasa dan berupaya
menyepakati tingkat kerjasama tersebut bagi mereka.

Negosiasi disebut pula sebagai proses interaktif yang dilakukan untukmencapai


persetujuan. Proses ini melibatkan dua orang atau lebih yangmemiliki pandangan berbeda tetapi
ingin mencapai beberapa resolusi bersama(McGuire, 2004). Sedangkan Modul Garuda Sales
Institute mengartikanegosiasi adalah proses untuk mencapai kesepakatan dengan
memperkecil perbedaan serta mengembangkan persamaan guna meraih tujuan Bersama yang
saling menguntungkan. Negosiasi juga merupakan komunikasi dua arah, yaitu penjual sebagai
komunikator dan pembeli sebagai komunikan atau saling bergantian. Proses komunikasi dalam
negosiasi memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

a. Melibatkan dua pihak, pihak penjual dan pihak pembeli

b. Adanya kesamaan tema masalah yang dinegosiasikan

c. Kedua belah pihak menjalin kerja sama

d. Adanya kesamaan tujuan kedua belah pihak

e. Untuk mengkonkritkan masalah yang masih abstrak

2. Aspek Kemampuan Negosiasi

Menurut Jackman (2005) terdapat empat aspek kemampuan negosiasi

yaitu:

a. Kemampuan untuk memisahkan perasaan pribadi dengan masalah yang


sedang dihadapi.

b. Kemampuan untuk berfokus pada kepentingan bukan posisi.

c. Kemampuan untuk mengumpulkan beberapa pilihan sebelum membuat

keputusan akhir.

d. Kemampuan untuk memastikan bahwa hasil didasarkan pada kriteria

obyektif.

3. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kemampuan Negosiasi :

Mc Guire (2004) mengatakan terdapat tiga faktor utama dalam kemampuan negosiasi yang baik,
yaitu:

a. Patience adalah negosiator yang baik menyadari bahwa negosiasi membutuhkan proses,
termasuk di dalamnya untuk menghilangkan sekat diantara kedua pihak dan bukan merupakan
hasil instan.

b. Self confidence, yaitu negosiator yang baik menyadari bahwa dengan memiliki kepercayaan
diri berarti memiliki pula keyakinan akan kemampuannya untuk mencapai keberhasilan
negosiasi.

c. Communication skill, yaitu negosiator yang baik menyadari bahwa dengan melibatkan dua
pihak, negosiasi membutuhkan kemampuan komunikasi yang baik agar mampu menangkap
pesan secara efektif. Joseph A Devito (dalam Cangara, 2007) membagi komunikasi menjadi
empat macam yaitu komunikasi antar pribadi, komunikasi kelompok kecil, komunikasi public dan
komunikasi massa. Di dalam masyarakat, komunikasi interpersonal merupakan bentuk
komunikasi antara seseorang dengan orang lain untuk mencapai tujuan tertentu yang bersifat
pribadi.

TEKNIK NEGOSIASI
1. Pendahuluan

Suatu proses dalam menghasilkan suatu persetujuan. Sebelum suatu kesepakatan atau
perjanjian terbentuk, maka terjadi tawar-menawar agar terjadi kesesuaian kehendak, yang
disebut negosiasi. Bernegosiasi dapat dipandang sebagaj suatu seni tersendiri. Ada teorinya
tetapi tak cukup hanya bermodal teori saja, tetapi perlu seni tersendiri.
Dalam upaya meyakinkan pihak yang diajak bernegosiasi menggeser sasaran mereka
sebaliknya kita juga dapat menggeser sasaran yang ingin kita capai. Kegiatan negosiasi ini yang
didambakan adalah keberhasilan pada dasarnya bagaimana yang saling memuaskan

Keberhasilan bernegosiasi diperlukan adanya upaya-upaya dengan melalui persiapan


negosiasi, antara lain:

a. Pahami faktor-faktor komunikasi, dengan memahami waktu dan tempat akan sangat
membantu keberhasilan bernegosiasi.

b. Kenali diri anda sebagai negosiator, penting artinya supaya tidak mau menang sendiri atau
bertindak emosional.

c. Kumpulkan informasi yang diperlukan, terutama yang berkaitan dengan hal, yang akan
dinegosiasikan.

d. Ketahui pilihan yang tersedia, dalam bernegosiasi perlu disampaikan banyak alternatif,
acuan alternatif yang lebih tepat kiranya perlu penekanan khusus.

e. Ketahui dimana kita bisa luwes, hal ini akan sangat berpengaruh kepada yang kita ajak
bernegosiasi, karena dengan keluwesan tersebut kita dapat menyakinkan bahwa kita
sama-sama memperoleh manfaat.

f. Mengenali dibagian mana lawan lebih kuat dari kita, karena kita akan mampu memahami
kemampuan yang kita ajak bernegosiasi.

g. Memperkirakan pesan yang akan memojokkan kita dan bagaimana mengantisipasinya,


oleh karena itu usahakan agar jangan mudah terbawa emosi atapun rendah diri, dengan
demikian kita akan mampu melihat secara jernih apa-apa yang harus kita sepakati.

h. Melihat argumentasi dari sudut pandang lawan kita

i. Buat alternatif argumentasi yang banyak dan memilih yang jelas

j. Cari argumentasi-argumentasi yang masih mungkin dikembangkan


k. Mengenali dengan baik need (kebutuhan) lawan negosiasi misalnya: fisiologis; keamanan;
aktualisasi diri; sosial; penghargaan; keindahan; dan lain-Iain.

2. Gunakan Strategi

a. Strategi kapan

1. Forbearance ( sabar)

Strategi ini mengajak kita sabar dan ramah, karena keberhasilan negosiasi sangat
banyak ditentukan oleh kesabaran dan keramah-tamah kita.
2. Surprise (kejutan)

Buat kejutan sehingga lawan tercengang kagum. Misalnya dengan menampilkan data-
data yang kita yakini ia tidak tahu.
3. Fait accompely (keterangan yang harus diterima) Tunjukkan alternatif lain lebih jelek
4. Blind widrawal (penarikan yang lembut)
Dalam strategi ini kita mengakui kesalahan dan menarik argumentasi
5. Limits (Pembatas )
Membatasi pembicaraan sehingga lawan tidak dapat mengorek kelemahan kita yang
tidak ada hubungannya dengan pembjcaraan.
6. Feanting (pura-pura)
Dalam strategi ini, kita membuat gerakan/pernyataan yang berlawanan dengan
tujuan utama, sehingga lawan terperangkap, sehingga lawan tergiring sesuai dengan
keinginan kita.

7. Batas waktu
8. Salami
9. Praktek standard
10. Orang baik/jahat
11. Wewenang terbatas

b. Strategi Teknik Pesan


1. Asosiasi;

2. Partisipasi;

1. Icing Device;
2. Pay of ldea;
5. Red Hearing;
3. Acceptence Device;
4. Rejection Device;
5. Testimonial Device;
6. Bandwagon Device;

c. Strategi Lain

a. kalau anda punya beberapa alternatif sampaikan semua

b. Pada waktu menyampaikan alternatif yang anda inginkan, sampaikan yang terakhir.

c. Kalau anda menyampaikan pikiran anda pada penutup, coba simpulkan dengan
sederhana

d. Kalau anda perlu mengadakan tekanan, gunakan dengan halus.

3. Tahapan Negosiasi

a. Persiapan

b. Kalau anda sebagai pengambil inisiatif

- Hargai peristiwa

- Hargai lawan negosiasi

c. Jelaskan tujuan

d. Rumuskan masalah yang akan dibahas


e. Beri kesempatan lawan anda untuk menanggapi (menambah, mengurangi, materi)

f. Sampaikan konsep anda dengan cara :


1) satu persatu

2) secara keseluruhan

g. Beri kesempatan teman negosiasi menanggapi


h. Klasifikasi tanggapan :
 komentar
 bantahan
 masalah baru
 ide baru
i. Gunakan strategi
- strategi kapan

- strategi teknik

- strategi lain

j. Tawarkan kesimpulan

k. Setelah terjadi kesesuaian kehendak, maka dituangkan dalam perjanjian.