Anda di halaman 1dari 18

PERAWATAN DAN PERBAIKAN

“AC ( AIR CONDITIONER)

DISUSUN OLEH :
GRISELDANINYA IW (321 18 009)

HASRIL MASHUDIN (321 18 010)

IKBALSEPTIADI (321 18 011)

IMA AYU ARIESTY (321 18 012)

INTAN AYU KURNIA (321 18 013)

MUH. NASRUL (321 18 014)

MUHAMMAD AKHYAR AMRAN (321 18 015)

MUHAMMAD MUQHTADIR NUR (321 18 016)

2A D3 TEKNIK LISTRIK

PROGRAM STUDI TEKNIK LISTRIK

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

POLITEKNIK NEGERI UJUNG PANDANG

MAKASSAR

2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur Alhamdulillah kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena telah
melimpahkan rahmat-Nya berupa kesempatan dan pengetahuan sehingga makalah ini bisa selesai
pada waktunya.

Terima kasih juga kami ucapkan kepada teman-teman kelompok yang telah berkontribusi
dengan memberikan ide-idenya sehingga makalah ini bisa disusun dengan baik dan rapi.

Kami berharap semoga makalah ini bisa menambah pengetahuan para pembaca. Namun
terlepas dari itu, kami memahami bahwa makalah ini masih jauh dari kata sempurna, sehingga kami
sangat mengharapkan kritik serta saran yang bersifat membangun demi terciptanya makalah
selanjutnya yang lebih baik lagi.

Makassar, 10 Novembar 2019

Penyusun
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ......................................................................................................................................... i


Daftar Isi ................................................................................................................................................. ii
Bab I Pendahuluan .................................................................................................................................. 4
A. Latar Belakang ............................................................................................................................ 4
B. Rumusan Masalah ....................................................................................................................... 5
C. Tujuan ......................................................................................................................................... 5
Bab II Pembahasan.................................................................................................................................. 6
A. Pengertian dari System Pendingin dan Tata Udara yang Meliputi AC ....................................... 6
B. Bagian Bagian dari System Pendingin ...................................................................................... 10
C. Cara Perawatannya.................................................................................................................... 14
D. Pengoperasian dari AC.............................................................................................................. 15
Bab III Penutup ..................................................................................................................................... 17
A. Kesimpulan ............................................................................................................................... 17
B. Saran ......................................................................................................................................... 17
Daftar Pustaka ....................................................................................................................................... 18
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Awal dari AC (air Conditioner ) sudah dimulai sejak jaman Romawi yaitu dengan
membuat penampung air yang mengalir di dalam dinding rumah sehingga menurunkan suhu
ruangan , tetapi saat itu hanya orang tertentu saja yang bisa karena biaya membangunnya
sangatlah mahal karena membutuhkan air dan juga bangunan yang tidak biasa.
Hanya para raja dan orang kaya saja yang dapat membangunnya.
Baru kemudian pada tahun 1820 ilmuwan Inggris bernama Michael Faraday
menemukan cara baru mendinginkan udara dengan menggunakan Gas Amonia dan pada
tahun 1842 seorang dokter menemukan cara mendinginkan ruangan dirumah sakit
Apalachicola yang berada di Florida Ameika Serikat. Dr.Jhon Gorrie adalah yang
menemukannya dan ini adalah cikal bakal dari tehnologi AC (air conditioner) tetapi
sayangnya sebelum sempurna beliau sudah meninggal pada tahun 1855.
Willis Haviland Carrier seorang Insinyur dari New York Amerika menyempurnakan
penemuan dari Dr.Jhon Gorrie tetapi AC ini digunakan bukan untuk kepentingan atau
kenyamanan manusia melainkan untuk keperluan percetakan dan industri lainnya.
Penggunaan AC untuk perumahan baru dikembangkan pada tahun 1927 dan pertama dipakai
disbuah rumah di Mineapolis, Minnesota.
Saat ini AC sudah digunakan disemua sektor, tidak hanya industri saja tetapi juga
sudah di perkantoran dan perumahan dengan berbagai macam bentuk dari mulai yang besar
hingga yang kecil.semuanya masih berfungsi sama yaitu untuk mendinginkan suhu ruangan
agar orang merasa nyaman.
Jika musim panas tiba, biasanya kita selalu akrab dengan yang namanya kipas angin
atau juga AC (Air Conditioner). Sebab, kesejukan yang ditimbulkan oleh hawa kipas dan AC
memang dibutuhkan untuk meredam hawa panas yang kadang sangat menyiksa.
Karena itu, berterima kasihlah kepada John Gorrie yang mencetuskan ide pembuatan AC.
Sebab, dengan hawa AC yang sejuk itu, kita tak perlu merasakan penderitaan karena hawa
panas yang kadang membuat tubuh serasa lengket akibat keringat yang menetes.
Tapi, tahukah Anda jika John menciptakan AC karena terinspirasi oleh kepeduliannya
terhadap orang sakit? Alkisah, John sebenarnya adalah seorang dokter berwarga negara
Amerika Serikat. Gagasannya membuat mesin pendingin berawal dari banyaknya pasien yang
menderita malaria atau penyakin lain dengan gejala demam tinggi. Ketika itu udara terasa
panas sehingga membuat pasien tidak nyaman. Maka, pria kelahiran Charleston, California
Selatan, 3 Oktober 1802 ini memutar otak bagaimana caranya agar suhu tubuh para pasien
bisa turun. Setelah melihat kipas angin yang ada di depannya, ia menemukan ide. Ia
memasang bongkahan es batu di depan kipas, sehingga hawa dingin es bisa tersebar oleh
tiupan angin dari kipas.
B. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian dari system pendingin dan tata udara yang meliputi AC
2. Apa saja bagian bagian dari system pendingin
3. Bagaimana cara perawatannya
4. Bagaimana pengoperasian dari AC
C. Tujuan
1. Mengetahui pengertian dari system pendingin dan tata udara yang meliputi AC
2. Mengetahui bagian bagian dari system pendingin
3. Mengetahui cara perawatannya
4. Mengetahui pengoperasian dari AC
BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian dari System Pendingin dan Tata Udara yang Meliputi AC


Manusia selalu berusaha untuk membuat keadaan disekelilingnya menjadi lebih baik
dan suasana lebih nyaman. Air Conditioner adalah salah satu yang dapat memenuhi
kebutuhan itu. Dengan membuat keadaan menjadi lebih sejuk.
Proses Dasar Terjadinya Dingin Dingin merupakan hasil yang diciptakan oleh mesin
pendingin terutama kulkas dan freezer. Sedangkan AC lebih ke keadaan sejuk. Proses
terjadinya pendinginan yang diciptakan oleh mesin pendingin sebenarnya merupakan tiruan
terjadinya dinginyang disebabkan oleh alam. Dan dingin sebenarnya merupakan suatu proses
penguapan karena adanya panas akan menimbulkan udara dingin disekitarnya. Dingin terjadi
karena adanya penguapan, dan penguapan berlangsung karena adanya panas.
Istilah- istilah yang dipakai dalam teknik di bidang pendinginan:
1. Kalor (Panas)
Kalor adalah energi yang diterima oleh benda, sehingga suhu benda atau wujudnya
berubah. Jika kalor dilepaskan suhu benda akan turun. Kalor adalah suatu bentuk energi
yang dapat dipindahkan, tetapi tidak dapat dihilangkan. Kalor dapat diukur meskipun kita
tidak melihatnya. Satuan dari kalor joule (J), Kalori BTU.
2. Kompresor
Kompresor memompa bahan pendingin ke seluruh sistem. Gunanya adalah untuk
menghisap gas tekanan rendah dan suhu terendah dari evaporator dan kemudian
menekan/memampatkan gas tersebut, sehingga menjadi gas dengan tekanan dan suhu
tinggi, lalu dialirkan ke kondensor. Jadi kerja kompresor adalah untuk Menurunkan
tekanan di evaporator, sehingga bahan pendingin cair di evaporator dapat menguap pada
suhu yang lebih rendah dan menyerap lebih banyak panas dari sekitarnya. Menghisap gas
bahan pendingin dari evaporator, lalu menaikkan tekanan dan suhu gas bahan pendingin
tersebut, dan mengalirkannya ke kondensor sehingga gas tersebut dapat mengembun dan
memberikan panasnya pada medium yang mendinginkan kondensor.
3. Kondensor
Kondensor adalah suatu alat untuk merubah bahan pendingin dari bentuk gas menjadi
cair. Bahan pendingin dari kompresor dengan suhu dan tekanan tinggi, panasnya keluar
melalui permukaan rusuk-rusuk kondensor ke udara. Sebagai akibat dari kehilangan
panas, bahan pendingin gas mula-mula didinginkan menjadi gas jenuh, kemudian
mengembun berubah menjadi cair.
4. Evaporator
Evaporator adalah suatu alat dimana bahan pendingin menguap dari cair menjadi gas.
Melalui perpindahan panas dari dinding – dindingnya, mengambil panas dari ruangan di
sekitarnya ke dalam sistem, panas tersebut lalu di bawa ke kompresor dan dikeluarkan
lagi oleh kondensor.
5. Saringan
Saringan untuk AC dibuat dari pipa tembaga berguna untuk menyaring kotoran-kotoran
di dalam sistem, seperti : potongan timah, lumpur, karat, dan kotoran lainnya agar tidak
masuk ke dalam pipa kapiler atau keran ekspansi. Saringan harus menyaring semua
kotoran di dalam sistem, tetapi tidak boleh menyebabkan penurunan tekanan atau
membuat sistem menjadi buntu.
6. Pipa Kapiler
Pipa kapiler gunanya adalah untuk :
a. Menurunkan tekanan bahan pendingin cair yang mengalir di dalam pipa tersebut.
b. Mengontrol atau mengatur jumlah bahan pendingin cair yang mengalir dari sisi
tekanan tinggi ke sisi tekanan rendah.
7. Bahan Pendingin (Refrigerant)
Refrigerant adalah suatu zat yang mudah menguap dan berfungsi sebagai penghantar
panas dalam sirkulasi pada saluran instalasi mesin pendingin. Bahan pendingin
(refrigerant) adalah suatu zat yang mudah berubah wujud dari gas menjadi cair atau
sebaliknya. Dapat mengambil panas dari evaporator dan membuangnya di kondensor.
Untuk instalasi Refrigerator/kulkas, AC dipakai freon R-12 atau R-22 sebagai refrigerant.
8. Frost
Bila kita mendinginkan udara terus-menerus, volume uap air dalam udara menjadi kecil,
dan sebagian uap air yang menyentuh pada permukaan suatu benda yang rendah suhunya
akan berbentuk embun-es yang halus. Peristiwa demikian disebut Frost.
9. Fan Motor
Fan motor digunakan sebagai tenaga penggerak untuk memutar daun kipas atau blower
untuk mengalirkan udara dingin dari evaporator dan untuk mendinginkan kondensor.
Terjadinya Dingin Pada Ruang mesin. Proses dingin di dalam mesin pendingin
karena adanya pemindahan panas. Setiap mesin pendingin mampu menghasilkan suhu dingin
dengan cara menyerap panas dari udara yang ada dalam ruang pada mesin pendingin itu
sendiri. Bahan yang digunakan untuk menghasilkan penguapan yang begitu cepat sehingga
mampu menghasilkan udara dingin. Biasanya untuk keperluan ini digunakan gas Freon. Gas
ini dalam sistem pendinginan memiliki bentuk yang berubah-ubah, yaitu dari bentuk cairan
menjadi bentuk gas (uap).
Pada kompresor, gas yang telah berubah menjadi uap tadi takanan dan panasnya
dinaikkan untuk selanjutnya uap panas yan berasal dari gas itu diturunkan atau didinginkan
pada bagian kondensor sampai membentuk cairan. Kemudian sesampainya pada evaporator
cairan itu diturunkan tekanannya sehingga menguap dan menyerap panas yang ada di
sekitarnya. Kemudian dalam bentuk uap refrigerant tadi dihisap kembali oleh bagian
kompresor dan dikeluarkan lagi seperti semula. Proses seperti ini berlangsung secara
berulang. Dalam sistem mesin pendingin jumlah refrigerant yang digunakan adalah tetap,
yang berubah adalah bentuknya karena adanya proses seperti diatas
Air conditioner atau alat pengkondisi udara membantu manusia memberikan udara
sejuk dan menyediakan uap air yang dibutuhkan bagi tubuh. Air conditioner bentuknya lebih
kecil dari lemari es, tetapi tenaga motor listrik sebagai penggerak yang diperlukan jauh lebih
besar. Proses pendinginan yang harus dilakukan yaitu untuk menyejukkan udara dalam suatu
ruangan luas atau kamar, adalah jauh lebih lebih besar dari pada lemari pendingin atau kulkas.
Secara umum AC dibedakan menjadi dua, yaitu :
1. AC Window/ Jendela
AC Window adalah AC yang semua komponen AC seperti filter udara, evaporator,
blower, compressor, condenser, refrigerant filter, expansion valve dan controll unit
terpasang pada satu base plate. kemudian base plate beserta semua komponen AC
tersebut dimasukkan kedalam kotak plat sehingga menjadi satu unit yang kompak. AC
window merupakan unit ac yang mengimplementasikan pengkondisi udara pada ruangan
kecil. Unit AC ini dibuat dengan ukuran kecil sesuai ukuran jendela sehingga mudah
dipasang. Setelah dipasang, AC disambungkan ke stop kontak dan dinyalakan, maka
ruangan akan segera dingin.
AC jenis window ini memiliki beberapa kelebihan antara lain :
a. Pemasangan dan pengoperasian AC yang mudah
b. Mudah dalam pemeliharaan dan perawatannya
c. Harga yang cenderung murah
Selain memiliki kelebihan, AC jenis Window ini memiliki kekurangan antara lain
a. Karena semua komponen AC terpasang pada base plate yang posisinya dekat dengan
ruangan yang didinginkan, maka cederung menimbulkan suara berisik (terutama
akibat suara kompresor)
b. Tidak semua ruangan dapat dipasang AC window, karena AC window harus dipasang
dengan cara bagian condenser menghadap ketempat terbuka supaya udara panas dapat
dibuang kealam bebas.
2. AC Split
AC Split adalah AC yang komponennya dibagi menjadi dua unit yaitu unit indoor yang
terdiri dari filter udara, evaporator dan evaporator blower, expansion valve dan controll
unit, serta unit outdoor yang terdiri dari compresor, condenser, condenser blower dan
refrigerant filter. AC split memisahkan sisi panas dan sisi dingin sistem. Sisi yang dingin
terdiri atas katup ekspansi dan kumparan evaporator yang pada umumnya ditempatkan
dalam suatu Air Handler Unit (AHU). AHU menghembuskan udara melalui kumparan
evaporator dan udara, setelah melalui kumparan evaporator menjadi dingin. Udara dingin
ini kemudian disalurkan ke ruangan dalam gedung yang didinginkan Sedangkan sisi
panas yang biasa disebut dengan unit kondensasi atau kondenser biasanya diletakkan di
luar bangunan.
AC jenis split ini memiliki beberapa kelebihan antara lain :
a. Bisa dipasang pada ruangan yang tidak berhubungan dengan udara luar, misalnya
pada ruangan yang posisinya ditengah pada bangunan Ruko, karena condenser yang
terpasang pada outdoor bisa ditempatkan ditempat yang berhubungan dengan udara
luar jauh dari ruangan yang didinginkan.
b. Suara didalam ruangan tidak berisik
Selain memiliki kelebihan, AC jenis split ini memiliki kekurangan antara lain :
a. Pemasangan pertama maupun pembongkaran apabila akan dipindahkan
membutuhkan tenaga yang terlatih.
b. Pemeliharaan/perawatan membutuhkan peralatan khusus dan tenaga yang terlatih.
c. Harganya lebih mahal.
Prinsip kerja AC adalah Kerja bahan pendingin, Setelah ke dalam kompresor diisi gas
freon , maka gas itu dapat dikeluarkan kembali dari silinder oleh kompresor untuk diteruskan
ke kondensor, setelah itu menuju saringan, setelah itu menuju ke pipa kapiler dan akan
mengalami penahanan. Adanya penahanan ini akan menimbulkan suatu tekanan di dalam pipa
kondensor. Sebagai akibatnya gas tersebut menjadi cairan di dalam pipa kondensor. Dari pipa
kapiler cairan tersebut terus ke evaporator dan terus menguap untuk menyerap panas. Setelah
menjadi gas terus dihisap lagi ke kompresor. Demilian siklus kembali terulang.
Kerja Aliran Udara, kerja aliran udara ada 2 bagian yang terpisah yaitu : bagian muka
atau bagian depan dan bagian belakang atau bagian yang panas. Bagian depan bagian dari
evaporator merupakan bagian dingin, dimana fan menghembuskan udara meniup evaporator
sehingga udara yang keluar dari bagian depan udara dingin. Sedangkan bagian belakang fan
meniup kondensor untuk mendinginkan sehingga udara yang keluar udara panas dari
kondensor.
Kerja Alat-alat Listrik, Alat-alat listrik dari AC adalah bagian-bagian yang paling
banyak variasinya dan paling banyak menimbulkan gangguan-gangguan. Pada prinsipnya
dapat dibagi dalam 2 bagian : fan motor dan kompresor dengan alat – alat pengaman dan
pengaturnya.

B. Bagian Bagian dari System Pendingin


1. Kondensor
Kondensor merupakan sebuah alat yang mempunyai fungsi sebagai penukar kalor,
mengubah wujud refrigerant dari bentuk gas sampai menjadi cair, dan menurunkan suhu
temperature refrigerant. Pada bagian ini biasanya menggunakan udara untuk sebagai
media pendinginnya. Sejumlah kalor yang terdapat pada refrigerant dilepaskan ke udara
lepas dengan bantuan kipas motor pada AC.
Supaya pelepasan kalor lebih cepat, pipa pada kondensor di desain berliku-liku dan
dilengkapi dengan sirip. Oleh karena itu pembersihan sirip pipa pada bagian kondensor
sangatlah penting supaya perpindahan kalor dari refrigerant tidak terganggu. Dan apabila
sirip pada kondensor dibiarkan dalam keadaan kotor, bisa menyebabkan turunnya
performa kinerja Ac yang dapat membuat AC menjadi kurang dingin.

2. Kompresor
Komponen ini merupakan alat yang memiliki fungsi sebagai pusat sirkulasi
(mengedarkan dan memompa) bahan pendingin atau refrigerant ke seluruh bagian Air
Conditioner atau AC. Kompresor juga berguna untuk membentuk dua daerah tekanan
yang berbeda-beda, antara daerah yang mempunyai tekanan rendah dan daerah yang
mempunyai tekanan tinggi.

3. Pipa kapiler
Pipa kapiler adalah sebuah alat yang mempunyai fungsi untuk menurunkan tekanan
refrigerant serta mengatur aliran refrigerant menuju evaporator. Fungsi utama dari pipa
kapiler sendiri sangatlah vital, sebab pipa ini mempunyai hubungan dengan dua bagian
tekanan yang berbeda-beda, yaitu tekanan rendah dan tekanan tinggi. Refrigerant yang
bertekanan lebih tinggi sebelum melewati pipa ini akan diturunkan atau diubah
tekanannya. Penurunan tekanan pada refrigerant mengakibatkan terjadinya penurunan
suhu. Pada bagian inilah yang bisa mnyebabkan udara mencapau suhu terendah atau
dingin.

4. Evaporator
Fungsi dari evaporator ini adalah mengalirkan dan menyerap panas dari udara ke dalam
ruangan refrigerant. Wujud cair dari refrigerant akan berubah menjadi gas setelah melalui
pipa kapiler. Bisa disebut bahwa evaporator ini merupakan sebuah komponen AC yang
mempunyai fungsi sebagai penukar panas. Pada dasarnya udara yang berada di ruangan
ber AC, diserap oleh evaporator dan masuk melalui sirip pipa kapiler sehingga suhu udara
yang keluar dari sirip-sirip menjadi lebih randah dari keadaan semula atau pada saat udara
kondisi dingin. Proses sirkulasi di dalam ruangan ini diatur oleh blower indoor.

5. Komponen pendukung
a. Accumulator
Accumulator mampunyai fungsi sebagai penampung sementara refrigerant cair yang
bertemperatur rendah dan campuran minyak pelumas evaporator.
b. Strainer
Strainer merupakan sebuah komponen yang berfungsi sebagai penyaring kotoran
yang terbawa oleh refrigerant di dalam sistem Air Conditioner atau AC.
c. Blower
Blower atau kipas ini terletak pada indoor yang mempunyai fungsi untuk
mensirkulasikan udara di dalam ruangan sehingga udara yang ada di ruangan dapat
bersirkulasi melalui evaporator.
d. Minyak pelumas kompresor
Komponen ini berfungsi untuk melumasi bagian kompresor yang bergesekan
sehingga bisa menghindari terjadinya kehausan. Selain itu juga minyak pelumas bisa
berfungsi sebagai pedingin kompresor.
6. Komponen kelistrikan
a. PCB control
b. Thermistor
c. Overload
d. Kapasitor
e. Mode listrik
7. Refrigerant
Refrigerant pada air conditioner merupakan media yang sudah cukup lama digunakan,
berfungsi untuk memindahkan panas dari satu tempat ke tempat lain. Jenis-jenis
refrigerant termasuk Ammonia, Sulfur Dioksida, Hidrokarbon seperti methane, methyl
klorida, methylene klorida, HFC seperti R11 (umum digunakan pada refrigerator dan air
conditioner) dan R22. Karena kesadaran bahwa HFC turut berperan dalam kerusakan
lapisan ozon, maka penggunaan R11 dan R22 selanjutnya dialihkan ke R-401A, R-134A,
R-407C.
Ammonia adalah refrigerant yang paling umum diketahui. Ammonia dapat menghasilkan
pendinginan dengan mekanisme yang cukup simpel. Penguapan Ammonia bersifat mudah
terbakar, meledak dan beracun. Ammonia lebih ringan daripada udara. Sulfur Dioksida
(SO2) sudah tidak digunakan dan susah ditemukan penggunaannya kecuali di peralatan
pendingin yang sudah tua. SO2 tidak mudah terbakar atau meledak namun bersifat
korosif. Hydrocarbons seperti methane CH4, isobutane C4H10, dan propane C3H8 sering
digunakan sebagai bahan bakar dan biasa dijual dalam kemasan kaleng. Methyl klorida
CH3Cl juga biasa digunakan sebagaimana CH2Cl2. Freon dan Genetron: para ahli kimia
juga telah mencoba menggunakan carbon tetraklorida CCl4 sebagai refrigerant dengan
menambahkan dua atom chlorine untuk memproduksi CCl2F2 yang kemudian dikenal
dengan keluarga “R”, yaitu R11 dan R22. Inilah yang sering dimaksud dengan Freon AC.
Refrigerant HFC atau “CFC” tidak bersifat mudah terbakar, tidak beracun pada manusia
dan secara luas digunakan sampai kemudian diketahui efek buruknya di atmosfer. Air
sebagai refrigerant masih digunakan terus sampai sekarang sebagai media pemindah
panas pada sistem air conditioner yang menggunakan cooling tower yang mana bekerja
efektif dimana kelembaban lingkungan cukup rendah untuk menghasilkan tingkat
penguapan yang bagus. Sistem ini banyak digunakan di Amerika.
C. Cara Perawatannya
1. AC bocor air menetes dari unit indoor
Ada beberapa penyebab AC bocor air diantaranya adalah :
Posisi indoor salah kemiringan, di bagian belakang dari indoor AC ada saluran
pembuangan di sisi kiri dan kanan .apabila posisi kemiringan salah atau berlawanan
dengan posisi drain otomatis air tidak dapat mengalir ke drain dan akhirnya tumpah atau
bocor.
Indoor nge - blok es, hal ini dapat menyebabkan volume air yang menetes di bak
penampungan di indoor terlalu banyak. terjadinya bunga es di indoor dapat di sebabkan
oleh : indoor yang kotor, solusinya perlu di bersihkan, Thermistor rusak sehingga pada
saat suhu sudah mencapai sesuai dengan se-tting di remote kompressor terus bekerja
solusinya ganti thermistor. Saluran atau pipa drain tersumbat kotoran. Solusinya harus di
flussing/ di bersihkan. Flussing dapat dilakukan dengan okxygen bertekanan.
2. AC tidak dingin
Pengecekan yang perlu di lakukan saat menemui masalah ini adalah :
a. Cek apakah Kompressor bekerja (cek di outdoor). Jika tidak bekerja, cek sumber
tegangan menggunakan tester. Jika tidak ada masalah dengan sumber tegangan,
cek overload apabila kompressor menggunakan overload. Biasanya overload luar
di gunakan untuk kompressor kapasitas 1.5 pk ke atas. Coba jumper langsung
kabel yang ke overload, apabila kompressor bekerja berarti oveload perlu di
ganti. Apabila tidak ada masalah dengan overload, cek kapasitor kompressor
kemungkinan kapasitor macet. Kompressor yang macet dapat di perbaiki
menggunakan kapasitor starting dengan kapasitas sekitar 100 micro farad.
Apabila kompressor tidak dapat on dengan kapasitor starting berarti harus
dilakukan penggantian kompressor.
b. Jika kompressor bekerja namun AC tidak dingin, cek tekanan freon menggunakan
analyser.Pastikan tekanan freon sesuai dengan standar kapasitas kompressor
kisarannya 60 psi s/d 70 psi.Apabila kurang dari standar kurang dari 40 psi
kemungkinan terdapat kebocoran dan perlu di cari kebocorannya dan dilakukan
pengelasan pada titik kebocoran. Biasanya titik yang sering terjadi kebocoran
adalah pada area tekukan - tekukan dan sambungan pipa.
c. Cek juga Amper kompressor menggunakan tang amper. Jika tekanan freon masih
di bawah standard tapi amper kompressor besar, ini mengakibatkan kompressor
sering mati (over heat). Kompressor yang overheat bisa di sebabkan beberapa hal,
di antaranya : kompressor yang sudah lemah / usang, sirkulasi pembuangan udara
panas kondensor yang tidak baik, fan/ kipas outdoor mati.
d. Jika hasil pengecekan kompressor, tekanan freon dan fan outdoor menunjukkan
hasil baik, tapi AC masih tidak dingin ada kemungkinan gas freon di dalam
installasi terlalu banyak tercampur oli kompressor yang naik. Cara
memastikannya coba buang sedikit freon melalui napple outdoor apakah terlalu
banyak kandungan olinya, kalau ya lebih baik sistem di vakum ulang dan di
flushing menggunakan R11 dan di isi dengan freon baru. Oli kompressor yang
bisa sampai naik ke installasi indoor bisa di sebabkan oleh pemasangan outdoor
yang lebih tinggi dari indoornya. Sebenarnya pemasangan cara ini tidak masalah
asalkan pipa ac sebelum masuk ke outdoor di gulung sekitar satu lingkaran untuk
menjebak oli agar tidak masuk ke indoor /evaporator.
D. Pengoperasian dari AC
1. Power ON/OFF
Fungsi utama dari remote AC sudah jelas untuk menghidupkan dan mematikan unit AC
yang terpasang. Berbeda dengan AC Window yang memiliki tombol power di AC-nya,
AC Split hanya bisa dinyalakan dengan remote meskipun beberapa tipe AC Split lawas
mengandalkan panel tombol yang terhubung dengan unitnya. Cara menggunakan remote
AC sebagai tombol ON/OFF sangat mudah. Biasanya warna tombol ON/OFF ini
dibedakan dari warna tombol-tombol lainnya. Cukup tekan tombol Power sambil
mengarahkan remote ke unit AC, maka pendingin ruangan akan menyala atau mati.
2. Display Berbeda dengan remote TV yang tidak memiliki display, remote AC memiliki
display. Fungsi display ini untuk menunjukkan pengaturan pada AC Anda. Suhu AC bisa
dilihat pada display remote AC ini. Selain itu, jika Anda sedang menjalankan mode
tertentu, maka mode tersebut juga bisa terbaca pada display remote AC. Display ini akan
tetap menyala saat unit AC sedang beroperasi. Akan tetapi, jika AC mati displaynya pun
akan mati. Tentu saja fungsi dari display remote AC ini sangat bermanfaat untuk
memudahkan Anda menentukan pengaturan AC.
3. Temperatur Saat sedang berada dalam ruangan ber-AC, Anda merasa bahwa udara dari
AC tidak terlalu dingin dan justru membuat hawa di sekitar semakin panas. Hal tersebut
disebabkan oleh suhu AC yang terlalu tinggi. Semakin tinggi suhu AC yang tertera pada
display remote, maka udara dingin yang dihembuskan oleh pendingin ruangan tidak
terlalu kencang. Jika Anda merasa panas atau kedinginan, gunakan remote AC untuk
menurunkan atau menaikkan suhu AC. Cara menggunakan remote AC untuk menaikkan
dan menurunkan suhu adalah dengan menekan tombol berbentuk tanda panah ke atas
(untuk mengecilkan suhu AC) dan menekan tombol panah ke bawah (untuk membesarkan
suhu AC).
4. Timer. Cara yang paling efektif adalah mengatur timer dengan menggunakan remote AC.
Dengan timer kita bisa mengatur waktu kapan AC akan mati dengan sendirinya.
Misalnya, ketika tengah malam terasa sangat dingin, maka atur timer untuk mematikan
daya listrik AC secara otomatis. Jadi, Anda tidak perlu lagi bangun lebih awal untuk
mematikan AC karena saat ini sudah ada timer pada remote AC yang dapat mematikan
AC secara otomatis.
5. Mode. Pada AC Split paling mutakhir terdapat beberapa mode pengoperasian AC. Mode
ini bisa diatur melalui remote dan mempengaruhi kinerja AC. Berikut adalah beberapa
mode yang terdapat pada AC Split: Cool Mode Untuk mengatur AC agar membuat suhu
udara dalam ruangan menjadi sangat dingin. Mode ini sangat cocok untuk mendinginkan
ruangan yang penuh sesak atau terlalu besar. Dry Mode Untuk mengurangi kelembaban
udara dalam ruangan. Ketika menjalankan Dry Mode, maka suhu udara yang dihasilkan
pendingin ruangan Anda tidak akan terlalu besar untuk mengurangi kelembaban di dalam
ruangan tersebut. Fan Mode Untuk menyalakan fan indoor tanpa menyalakan outdoor
unit. Pada umumnya, Fan Mode menghasilkan udara yang tidak sedingin Cool Mode.
Auto Mode Untuk mengoperasikan AC dan mengatur kerja fan secara otomatis. Ketika
menyalakan Auto Mode, AC akan mendeteksi suhu di ruangan Anda. Jika suhu ruangan
panas, AC akan bekerja lebih keras untuk menghasilkan udara dingin, saat suhu udara
dalam ruangan mulai dingin AC akan mengurangi kinerjanya atau mati otomatis selama
beberapa saat.
6. Swing Fungsi tombol Swing pada remote AC untuk mengatur arah hembusan udara dari
AC sesuai dengan keinginan Anda. Ketika menekan tombol Swing, AC dapat
menyalurkan udara ke atas dan ke bawah secara bergantian atau ke kiri dan ke kanan.
Intinya, tombol Swing ini diciptakan untuk menebarkan udara dingin AC secara merata.
Kesalahan-kesalahan dalam mengoperasikan AC Setelah memahami cara menggunakan
remote AC dan mengenal fungsi-fungsinya, Anda pun harus mengetahui beberapa
kesalahan yang sering dilakukan dalam mengoperasikan AC.
7. Berikut adalah kesalahan yang sering dilakukan oleh pengguna AC dan petunjuk
penggunaan AC secara tepat:
a. Lupa mematikan AC Karena tergesa-gesa banyak orang yang lupa mematikan AC
saat sudah tidak berada dalam ruangan. Lupa mematikan AC dapat menyebabkan
pemborosan daya listrik. Namun, terlalu sering mematikan AC padahal Anda hanya
meninggalkan ruangan sebentar saja juga tidak dianjurkan karena dapat merusak
mesin AC. Apalagi ketika baru menyalakan AC Anda memerlukan daya listrik 500 –
1.000 watt. Jadi, gunakan timer saja bagi Anda yang sering lupa dan jangan matikan
AC jika Anda hanya meninggalkan ruangan sebentar saja.
b. Auto mode boros. Banyak yang mengatakan bahwa menggunakan Auto Mode pada
AC Split merupakan sebuah pemborosan. Ketika AC mati secara otomatis dalam
Auto Mode, maka daya listrik yang diperlukan untuk AC nyala kembali tidak sebesar
ketika Anda mematikan/menghidupkan AC langsung dari remote. Auto Mode justru
menyesuaikan temperature AC agar lebih hemat energi.
c. Jarang membersihkan AC. Kita semua bisa membersihkan AC dengan cara melepas
dan mencuci filter AC. Pasalnya, AC yang kotor bisa menjadi sarang kuman
Legionella Pnenopilla. Jadi, bersihkan AC setidaknya 3-4 bulan sekali tanpa
memanggil jasa pembersih AC.
d. Merokok dalam ruangan ber-AC Di beberapa tempat yang ber-AC ternyata masih
memperbolehkan pengunjungnya merokok di dalam, seperti room karaoke atau
kamar hotel. Padahal, CO2 yang dihasilkan rokok akan terus berputar dalam ruangan
tersebut karena tidak ada sirkulasi udara. Di samping itu, panas rokok yang
bercampur dengan gas freon AC juga bisa menyebabkan kematian.
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari malakalah ini adalah sebagai berikut:
1. Proses pendinginan pada sistem Air Conditioner (AC) terjadi karena adanya perubahan
bentuk zat pendingin (Refrigerant) dari bentuk cair, uap air dan gas.
2. Komponen utama yang melakukan kerja proses pendingin adalah :
a. Coil Evaporator (ada di dalam ruangan/indoor).
b. Kompresor.
c. Coil Kondensor (ada di luar ruangan/outdoor).
d. Pipa Kapiler.
e. Refrigran
3. Salah satu keuntungan dari AC adalah kondisi suhu yang bisa kita atur sesuai dengan titik
dimana kita bisa merasa nyaman.
4. Salah satu kerugian dari AC adalah dampak lingkungan yang kurang baik, jika AC tidak
dalam keadaan terawat.
B. Saran
DAFTAR PUSTAKA

http://id.wikipedia.org/wiki/Refrigerasi

http://www.polban.ac.id/jurusan/teknik-refrigerasi.html

https://www.academia.edu/18882858/Makalah_AC

https://bacaterus.com/cara-menggunakan-remote-ac/